Radiologi Sinus Paranasal

Pemeriksaan radiology memberikan gambaran anatomi atau variasi anatomi, kelainankelainan patologis pada sinus paranasalis dan struktur tulang sekitarnya, sehingga dapat memberikan diagnosis yang lebih dini. Pemeriksaan foto kepala untuk mengevaluasi sinus paranasal terdiri atas berbagai macam posisi antara lain: a. Foto kepala posisi anterior-posterior (posisi Caldwell) b. Foto kepala lateral c. Foto kepala posisi Waters d. Foto kepala posisi submentoverteks e. Foto Rhese f. Foto basis kranii dengan sudut optimal g. Foto proyeksi Towne Infeksi sinus paranasalis Pada sinusitis tampak : penebalan mukosa air-fluid level perselubungan homogen atau tidak homogen pada satu atau lebih sinus paranasalis penebalan dinding sinus dengan sklerotik (pada kasus2 kronik) Pada sinusitis mula-mula tampak penebalan mukosa, dan yang paling sering diserang adalah sinus maksilaris, tetapi pada sinusitis kronik tampak juga sebagai penebalan dinding sinus yang disebabkan karena timbulnya fibrosis dan jaringan parut yang menebal. Gambaran air-fluid level tampak pada kasus-kasus : a. Pada pasien2 yang mengalami pencucian sinus maksilaris b. Trauma kepala disertai fraktur atau tidak fraktur pada dinding sinus c. Penyakit Blood dyscrasias, mis von willebrand dimana terjadi perdarahan pada permukaan mukosa. Pada kasus2 sinusitis bacterial akut dengan pemeriksaan posisi Waters, sukar membedakan perselubungan sinus maksilaris yang disebabkan sinusitis murni atau oleh air-fluid level. Pansinusitis, yaitu suatu keadaan dimana terdapat perselubungan pada seluruh sinus2, biasanya sering terjadi pada kasus sinusitis. Hal ini disebabkan oleh : a. Infeksi bakteri b. Kista retensi yang luas c. Polip yang mengisi ruang sinus d. Polip anthrokoanal e. Massa pada kavum nasi yang menyumbat sinus f. Mukokel g. Tumor Pada penebalan dinding sinus unilateral, maka pada foto polos tampak sebagai gambaran dens pada salahsatu sinus, hal ini disebabkan karena sklerotik dinding sinus yang disebabkan oleh infeksi yang kronik. Pada sinus frontalis tampak sebagai penebalan batas dinding sinus, yang biasanya pada gambaran foto sinus normal berbentuk garis tipis. Fraktur tulang muka Fraktur pada tulang muka harus secepat mungkin dilakukan pemeriksaan radiology, untuk mendapatkan informasi yang sangat penting, meliputi :

Copyright-Yaya-C11050037

fraktur kompleks Fraktur2 ini meliputi : a. 431-442. Edisi II. Fraktur Le fort Fraktur kompleks meliputi tulang2 muka. yaitu: Le Fort I ( Transversal ) : fraktur yang berjalan transversal melalui maksila dan dasar nasal. Fraktur naso-orbita Disebabkan karena benturan kuat pada dasar hidung yang menekan tulang nasal kebelakang sehingga menyebabkan sinus etmoidalis kola. Reference: Rasad S. Pada foto lateral tampak fraktur tekanan (depressed) dimana tampak defek pada dinding anterior sinus frontalis dan tampak sebagian fragmen2 tulang yang tertekan ke dalam sinus. yaitu : 1. c. Fraktur pada tulang wajah dapat dibagi dalam 2 kelompok. Fraktur pada tulang frontalis dapat menyebabkan perselubungan. Untuk rekonstruksi wajah. Akibatnya fragmen midfasial bergeser ke belakang. Fraktur tulang frontalis c. b.a. mulut. Radiologi Diagnostik. Copyright-Yaya-C11050037 . Le Fort III ( Disfungsi Kraniofasial ) : meliputi fraktur pada tulang zygomatikum. Fraktur Le Fort dibagi dalam 3 kelompok. Fraktur tulang nasal b. Fraktur tripod Terjadi pada olahraga tinju. mulai dari zygomatikus sampai ke seluruh kranium. FKUI. Jakarta. biasanya karena benturan dengan stir mobil. Fraktur kompleks yaitu fraktur yang mengenai beberapa tulang. Disebabkan karena benturan keras pada daerah bibir atas. seolah-olah wajah terbagi dua. Fraktur yang meliputi etmoid/maksilaris atau keduanya. dimana terdapat pukulan keras pada os zygomatikum. sehingga menyebabkan pemisahan lengkap antara daerah fasial dengan kranium. dan tulang2 apa saja yang fraktur. dan orbita. pemeriksaan fato plos muka dapat memperlihatkan luasnya daerah yang terkena. terjadi rinorrhea LCS. Foto lateral tampak fraktur tulang nasal dimana tulang nasal tertekan ke dalam perselubungan sinus etmoidalis. Fraktur arkus zygomatikus d. biasanya di atas palatum durum. yang sering adalah : a. 2005. Ada tidaknya fraktur yang menyebabkan gangguan fungsi fisiologis normal sinus2. shg menghasilkan palatum durum yang mengapung ( floating palate ). disebut tipe akordion. Gambaran fraktur dapat dilihat dengan foto posisi Waters. dasar hidung. terjadi pada satu tulang 2. Le Fort II ( Piramidal ) : fraktur yang terjadi pada midfasial. hal ini karena perdarahan atau gangguan aliran (drinase) pada daerah bagian bawah sinus frontalis. b.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful