TUGAS PENDAHULUAN PRAKTIKUM DASAR KONVERSI ENERGI 1

Soal ! 1. Jelaskan yang dimaksud dengan panel surya dan jelaskan pula jenis-jenis panel surya ! 2. Jelaskan dan gambarkan prinsip kerja dari panel surya ! 3. Apa perbedaan sel surya, panel, modul dan array ? jelaskan dan gambarkan ! 4. Sebutkan dan jelaskan komponen dari PLTS ! 5. Jelaskan prinsip kerja Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) beserta gambarnya ! 6. Sebutkan kelebihan dan kelemahan dari panel surya ! 7. Sebutkan dan jelaskan secara singkat faktor-faktor yang mempengaruhi sel surya !

Jawaban !
1. Panel surya adalah alat yang terdiri dari sel surya, dimana sel surya ini berfungsi untuk mengubah energi cahaya menjadi energi listrik, Sel surya atau sel PV bergantung pada efek photovoltaic ( cahaya-listrik) untuk menyerap energi Matahari dan menyebabkan arus mengalir antara dua lapisan bermuatan yang berlawanan. Jenis – Jenis panel surya :  Monokristal (Mono-crystalline)
Merupakan panel yang paling efisien yang dihasilkan dengan teknologi terkini & menghasilkan daya listrik persatuan luas yang paling tinggi. Monokristal dirancang untuk penggunaan yang memerlukan konsumsi listrik besar pada tempat-tempat yang beriklim ekstrim dan dengan kondisi alam yang sangat ganas. Memiliki efisiensi sampai dengan 15%. Kelemahan dari panel jenis ini adalah tidak akan berfungsi baik ditempat yang cahaya mataharinya kurang (teduh), efisiensinya akan turun drastis dalam cuaca berawan. Polikristal (Poly-crystalline) Merupakan panel surya yang memiliki susunan kristal acak karena dipabrikasi dengan proses pengecoran. Type ini memerlukan luas permukaan yang lebih besar dibandingkan dengan jenis monokristal untuk menghasilkan daya listrik yang sama. Panel suraya jenis ini memiliki efisiensi lebih rendah dibandingkan type monokristal, sehingga memiliki harga yang cenderung lebih rendah. Thin Film Photovoltaic Merupakan panel surya ( dua lapisan) dengan struktur lapisan tipis mikrokristal-silicon dan amorphous dengan efisiensi modul hingga 8.5% sehingga untuk luas permukaan yang diperlukan per watt daya yang dihasilkan lebih besar daripada monokristal & polykristal. Inovasi terbaru adalah Thin Film Triple Junction PV (dengan tiga lapisan) dapat berfungsi

Sel surya atau sel PV bergantung pada efek . Silikon jenis p adalah silikon yang bersifat positif akibat dari kekurangan elektron. dengan prinsip yang disebut efek photovoltaic. Ketika menerima (dikenai) radiasi surya (berupa foton) pada keduanya (silikon jenis p dan n) terbentuk positif (hole) dan negatif (elektron). sama dengan dioda hanya permukaannya dibuat luas seupaya bisa menagkap cahaya matahari sebanyak mungkin. Gambar : 3. Hal ini menyebabkan terciptanya polarisasi dimana hole bergerak menuju silikon jenis n. Gambar : Panel / Modul Surya Adalah alat yang terdiri dari sel surya. Sel Surya Adalah Sel surya atau solar sel adalah suatu elemen aktif yang mengubah energi cahaya menjadi energi listrik. Untuk mendapatkan daya yang lebih besar sel surya dapat dihubung seri atau paralel tergantung sifat penggunaannya. 2. Sel surya terbuat dari keping (wafer) bahan semikonduktor dengan kutub positif dan negatif. Dengan menyambungkan kedua jenis silikon (jenis p dan jenis n) melalui suatu penghantar luar maka terjadi beda potensial diantara keduanya dan mengalirkan arus searah. Apabila cahaya jatuh pada permukaan sel surya maka akan timbul perbedaan tegangan.sangat efisien dalam udara yang sangat berawan dan dapat menghasilkan daya listrik sampai 45% lebih tinggi dari panel jenis lain dengan daya yang ditera setara. dimana sel surya ini berfungsi untuk mengubah energi cahaya menjadi energi listrik. sedangkan silikon jenis n adalah silikon yang bersifat negatif akibat dari kelebihan elektron. Sel surya disusun dengan menggabungkan silikon jenis p dan jenis n.

Gambar : Array Surya Adalah kumpulan dari beberapa panel/modul surya yang saling terhubungkan secara seri atau paralel. Komponen dari PLTS :  Panel Surya/Modul.photovoltaic ( cahaya-listrik) untuk menyerap energi Matahari dan menyebabkan arus mengalir antara dua lapisan bermuatan yang berlawanan. berfungsi sebagai pengatur lalu lintas listrik dari panel ke beban  Inverter. berfungsi untuk menyimpan arus listrik yang dihasilkan oleh panel surya sebelum dimanfaatkan untuk menggerakkan beban. seperi TV . yang berfungsi untuk mengubah arus DC menjadi AC  Beban/Load.  Controller/Regulator. Gambar : 4. yang berupa lampu penerangan atau listrik yang lain. berfungsi untuk menjaring sinar matahari dan mengalirkannya ke Battery/Accumulator (aki)  Battery/Accumulator (aki).

Pada dasar prinsip kerja PLTS adalah : a) Pada siang hari modul surya menerima cahaya matahari dan cahaya tersebut kemudian diubah menjadi energi listrik oleh sel-sel kristal melalui proses fotovoltaik. digunakan alat pengatur (controller). 6VDC. b) Listrik yang dihasilkan oleh modul adalah listrik arus searah (DC).5. berbagai alat elektronik dan alat mekanik yang digerakkan oleh listrik. yang dapat langsung disalurkanke beban ataupun disimpan dalam baterai sebelum dikeluarkan ke beban. digunakan inverter yaitu alat pengubah arus DC-AC yang tersedia dalam berbagai kapasitas. e) Untuk peralatan yang membutuhkan listrik arus AC. radio. f) Listrik yang dihasilkan dapat dimanfaatkan untuk mencatu beban. 24 VDC. Gambar : 6. 36 VDC dan 48 VDC per modul. dimana seluruh energi listrik yang dihasilkan dan dipakai oleh sistem PLTS harus melalui alat pengatur ini. lampu. 12 VDC. Kelebihan Panel Surya :  Panel surya ramah lingkungan dan tidak memberikan kontribusi terhadap perubahan iklim seperti pada kasus penggunaan bahan bakar fosil karena panel surya tidak memancarkan gas rumah kaca yang berbahaya seperti karbon dioksida.  Panel surya memanfaatkan energi matahari dan matahari adalah bentuk energi paling berlimpah yang tersedia di planet kita . c) Tegangan yang dikeluarkan oleh modul surya bervariasi. dan lain-lain. seperti lampu penerangan. Daya yang dihasilkan juga bervariasi mulai dari 10 Wattpeak (Wp) sampai 100 Wp per modul dengan dimensi modul yang berbeda sesuai dengan kapasitasnya. d) Untuk melindungi sistem PLTS dari pengisian dan pemakaian yang berlebihan.

 Daur ulang panel surya yang tak terpakai lagi dapat menyebabkan kerusakan lingkungan jika tidak dilakukan dengan hati-hati karena silikon. menggaransi penggunanya akan menghemat biaya energi dalam jangka panjang pula. Panel surya mudah dipasang dan memiliki biaya pemeliharaan yang sangat rendah karena tidak ada bagian yang bergerak. Kelemahan Panel Surya :  Panel surya masih relatif mahal. dan sulfur heksafluorida (merupakan gas rumah kaca).  Jika tidak terpasang dengan baik dapat terjadi over-heating pada panel surya. kesemuanya dapat ditemukan di panel surya dan bisa menjadi sumber pencemaran selama proses daur ulang.  Panel surya terbuat dari beberapa bahan yang tidak ramah lingkungan. 7. tetapi dapat dibeli secara bertahap yang berarti Anda tidak perlu melakukan investasi besar secara instan. mecapai 25-30 tahun.  Panel surya tidak kehilangan banyak efisiensi dalam masa pakai mereka yang mencapai 20+ tahun. selenium.  Banyak negara di seluruh dunia menawarkan insentif yang menguntungkan bagi pemilik rumah yang menggunakan panel surya  Harga panel surya terus turun meskipun mereka masih harus bersaing dengan bahan bakar fosil.  Masa pakainya yang panjang.  Tidak diharuskan membeli semua panel surya yang diperlukan dalam waktu yang sama. Harga panel rumah sedang saat ini sekitar $ 12000-18000. kadmium. Faktor-Faktor yang mempengaruhi sel surya :  Bahan pembuat solar cell panel  Resistansi Beban  Intensitas cahaya matahari  Suhu/Temperatur solar cell panel  Bayangan/shading .  Panel surya masih perlu meningkatkan efisiensi secara signifikan karena banyak sinar matahari terbuang sia-sia dan berubah menjadi panas. Rata-rata panel surya saat ini mencapai efisiensi kurang dari 20%. bahkan meskipun setelah banyak mengalami penurunan harga.  Panel surya tidak memberikan kontribusi terhadap polusi suara dan bekerja dengan sangat diam.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful