Menghancurkan Bom Nuklir dengan Sinar Neutrino dan Proton 

LOS Alamos archive­suatu database fisika berisi perkembangan terakhir penelitian fisika­awal  Mei memuat makalah tiga orang Jepang yang bekerja di Universitas Hawaii serta laboratorium  KEK di Tsukuba, Jepang. Judulnya spektakuler: Destruction of Nuclear Bombs Using Ultra­High  Energy Neutrino Beam atau Pemusnahan Bom­bom Nuklir dengan Menggunakan Berkas  Neutrino Berenergi Tinggi.  MINAT fisikawan dunia terhadap neutrino memang meningkat, terutama setelah penelitian Super­ Kamiokande di Jepang tahun 1998 berhasil membuktikan bahwa neutrino memiliki massa.  Ketiga peneliti Jepang di atas, lewat perhitungan relatif sederhana namun beralasan,  mengusulkan dua skenario untuk melindungi negara dari musuh bersenjata (bom) nuklir (lihat  gambar 1).  Pada skenario pertama, bom­bom nuklir yang disimpan di atas dan di bawah tanah dapat  dihancurkan d engan sinar neutrino yang ditembakkan menembus perut bumi.  Skenario kedua untuk menghancurkan rudal­rudal yang memiliki hulu­ledak nuklir yang sudah  diluncurkan. Untuk kasus ini, berkas proton yang lebih mudah diproduksi dapat digunakan.  Partikel hantu  Neutrino semula dianggap sebagai partikel hantu karena tidak memiliki massa dan muatan.  Neutrino pertama diperkenalkan sebagai partikel hipotetik oleh Wolfgang Pauli tahun 1931 karena  Pauli mengamati ketidakkonsistenan konservasi energi dan momentum pada peluruhan  radioaktif.  Pauli menyatakan, energi dan momentum yang hilang dari proses tersebut dibawa oleh partikel  yang tidak memiliki muatan dan tidak memiliki massa sehingga tidak dapat diamati dengan  eksperimen.  Ramalan Pauli didukung Enrico Fermi, yang kemudian mengembangkan teori peluruhan  radioaktif yang lebih komprehensif, yang hanya dapat dikembangkan dengan neutrino.  Dua puluh delapan tahun kemudian Clyde Cowan dan Fred Reines berhasil membuktikan  eksistensi neutrino melalui percobaan pada tangki berisi 200 liter larutan CdCl2.  Di dalam tangki, berkas anti­neutrino dari reaktor nuklir ditangkap proton yang kemudian berubah  menjadi neutron dan positron. Sejak itu keberadaan neutrino bukan lagi sebatas hipotesis. Massa  neutrino yang sama dengan nol mendorong penelitian lebih jauh. 

Tahun 1985 sekelompok peneliti dari Rusia untuk pertama kali mengklaim telah mengamati  massa neutrino yang tidak nol, kira­kira lebih kecil dari sepersepuluh ribu massa elektron.  Sayang, eksperimen yang dilakukan di tempat yang berbeda tidak berhasil membuktikannya.  Baru 1998­melalui eksperimen dengan detektor Super­Kamiokande yang menggunakan tangki  berisi 50.000 ton air murni dan diletakkan sekitar 1.000 meter di bawah permukaan bumi­ dibuktikan bahwa neutrino memiliki massa. Namun, eksperimen itu tetap tidak dapat mengukur  massa neutrino.  Neutrino tidak hanya dihasilkan reaktor nuklir. Matahari serta bintang­bintang yang masih  bersinar juga memancarkan neutrino. Demkian juga radiasi sinar kosmik yang membombardir  atmosfer Bumi. Jadi, pada siang hari Bumi dihujani oleh neutrino dari atas dan pada malam hari  neutrino menembus tubuh manusia dari bawah kasur.  Untunglah neutrino tidak bermuatan dan bermassa kecil sekali sehingga tidak sempat  berinteraksi dengan atom­atom penyusun sel tubuh. Kalaupun terjadi, maka proses tersebut  sangat jarang.  Bom nuklir fisi  Rancangan bom nuklir tentu saja sangat dirahasiakan dan tidak pernah dipublikasikan. Namun,  prinsip dasar sebuah bom nuklir dapat ditemukan di beberapa buku fisika nuklir.  Bagan sederhana bom nuklir implosif yang diperlihatkan pada gambar 2, merupakan salah satu  bahan kuliah pendahuluan fisika nuklir pada mahasiswa fisika tingkat tiga.  Gambar tersebut menunjukkan bahan peledak nuklir dikelilingi peledak konvensional (TNT), yang  didesain khusus agar ledakannya menghasilkan gelombang kejut.  Untuk menghasilkan ledakan nuklir optimal, detonasi dari peledak konvensional harus  disinkronkan dengan reaksi fisi. Ini agar ledakan TNT menghasilkan gelombang kejut untuk  menekan Plutonium­239 ke kondisi superkritis, di mana reaksi fisi dapat membiakkan lebih dari  satu netron. Hal ini merupakan bagian tersulit bom nuklir. Netron kemudian dilepas initiator untuk  memulai reaksi berantai.  Selubung Plutonium­238 yang menutupi bahan peledak Plutonium­239 berguna untuk  mengembalikan netron yang keluar dari inti bom, dapat juga menghasilkan netron­netron  tambahan melalui reaksi fisi yang dipicu oleh netron­netron cepat yang bergerak keluar dari inti  bom. Proses­proses tersebut terjadi begitu singkat, dengan periode nano­detik.  Jika bom nuklir dapat diledakkan optimal maka untuk ledakan setara dengan 20.000 ton TNT,  dibutuhkan plutonium 10 kg saja. Dengan berat tersebut diameter plutonium hanya sekitar 10 cm. 

Bersama dengan selubung TNT, bom ukuran ini sedikit lebih besar dari bom teroris pada film­film  Hollywood. Meski ukurannya relatif kecil, hasil ledakan sangat dramatis.  Pada jarak 2 km dari pusat ledakan tekanan bertambah sekitar 0,25 atm. Perubahan tekanan ini  dapat menghancurkan bangunan dari kayu dan menerbangkan serpihan dengan kecepatan 150  km/jam.  Pada jarak 2 km dari pusat ledakan terjadi gelombang panas yang dapat membakar kulit dan  menyulut (menyalakan) benda yang mudah terbakar. Selain itu kombinasi gelombang panas dan  angin mengakibatkan badai api dengan kecepatan 75­150 km/jam.  Akibat lain adalah radiasi netron dan sinar gamma yang dapat menyebabkan leukemia, kanker,  dan kerusakan genetik.  Menghancurkan bom nuklir  Ide dasar penghancuran bom nuklir adalah menembakkan berkas neutrino berenergi sangat  tinggi yang dapat menembus lokasi bom nuklir di dalam Bumi untuk memicu reaksi fisi.  Untuk itu dibutuhkan berkas neutrino berenergi paling tidak 1000 TeV (Tera atau triliun electron  Volt), dengan satu electron Volt adalah energi yang diberikan oleh beda potensial satu Volt pada  sebuah elektron. Tentu saja angka tersebut belum pernah dicapai eksperimen mana pun.  Kalaupun ingin membuat eksperimennya maka dibutuhkan sebuah akselerator muon sepanjang  1.000 km dengan magnet berkekuatan 10 Tesla.  Jika angka­angka tersebut tidak menjadi masalah untuk direalisasi, biaya yang harus dikeluarkan  tak kurang dari 100 triliun dollar AS.  Fantastisnya angka­angka tersebut membuat pencetus ide ini memperkirakan tidak akan ada  satu negara yang sanggup membuat pemusnah bom nuklir. Kecuali jika seluruh negara dunia  bersatu.  Bagaimana cara kerjanya? Untuk membuat neutrino dengan energi 1.000 TeV diperlukan sebuah  cincin penyimpan muon (muon storage ring). Pada cincin tersebut partikel muon (yang  bermuatan) dipercepat pada energi tertentu sehingga meradiasikan neutrino dengan energi yang  diinginkan.  Neutrino dengan energi ini tentu amat berbahaya, karena radiasi yang dihasilkan dapat mencapai  1 Sievert per detik. Bandingkan dengan radiasi latar belakang yang diterima manusia dari alam,  hanya berkisar 1 milli Sievert per tahun. 

Neutrino kemudian diarahkan ke bagian inti bom nuklir, yaitu elemen Plutonium­239. Sebelum  memasuki inti Plutonium­239 neutrino tersebut akan menghasilkan pancaran (shower) hadron  yang akan memicu reaksi fisi di dalam Plutonium­239.  Patut diingat bahwa ledakan bom nuklir akan efektif jika proses reaksi fisi yang berantai  disinkronisasi dengan ledakan TNT pembungkus bom tersebut. Ada kemungkinan bom nuklir  tidak akan meledak secara efektif, karena pada proses ini TNT meledak setelah reaksi fisi  berjalan dan temperatur TNT di atas 250°C.  Pada kenyataannya, hasil perhitungan ketiga penulis memperlihatkan bahwa dengan  menggunakan berkas neutrino berkekuatan 1000 TeV, bom nuklir akan meledak dengan  kekuatan hanya tiga persen dari kekuatan penuh. Tentu saja penurunan daya ledak sangat  diinginkan, mengingat penghancuran bom nuklir harus diusahakan se"aman" mungkin meski  tampaknya mustahil.  Pada rudal nuklir yang telah diluncurkan, penulis makalah mengusulkan penggunaan berkas  proton karena proton dapat ditembakkan langsung di tempat terbuka.  Untuk menghasilkan berkas proton, sebuah akselerator proton yang jauh lebih sederhana  dibanding cincin penyimpan muon, dapat ditempatkan pada sebuah satelit. Karena proton adalah  partikel masif, energi yang dibutuhkan hanyalah sekitar 100 GeV (Giga electron Volt).  Proses selanjutnya sama dengan skenario pertama. Masalahnya adalah bagaimana  menempatkan akselerator proton pada sebuah satelit atau pesawat ulang­alik, karena akselerator  lazimnya punya berat ratusan atau bahkan ribuan ton. Namun, jika teknologi pemercepat dengan  menggunakan laser atau plasma sudah dikuasai, dimensi akselerator dapat direduksi sehingga  hal di atas tidak lagi jadi kendala.  Sebagai kesimpulan, meski proposal yang diajukan oleh ketiga penulis tersebut bukanlah hal  nonsense, teknologi dan biaya yang diperlukan masih jauh dari yang tersedia saat ini. Saat  teknologi dan biaya bukan lagi kendala, dunia mungkin akan memasuki era perang baru yang  tidak sekonvensional perang nuklir.