You are on page 1of 26

SINUSITIS KONSEP MEDIS

A. DEFINISI Sinusitis adalah merupakan penyakit infeksi sinus yang disebabkan oleh kuman atau virus. Sinusitis adalah peradangan pada satu atau lebih mukosa sinus paranasal dengan gejala berupa buntu hidung, nyeri fasial dan pilek kental (purulen). Pada tahun 1996, American Academi of Otolaryngology Head and Neck Surgery mengusulkan untuk mengganti terminologi sinusitis dengan rinosinusitis. Istilah rinosinusitis dianggap lebih tepat kerena menggambarkan proses penyakit dengan lebih akurat. Beberapa alasan yang mendasari perubahan sinusitis menjadi rinosinusitis adalah membran mukosa hidung dan sinus secara embriologis berhubungan satu sama lain (contigious), Sebagian besar penderita sinusitis juga menderita rhinitis, jarang sinusitis tanpa disertai rhinitis, gejala pilek, buntu hidung dan berkurangnya penciuman ditemukan baik pada sinusitis maupun rhinitis, dan foto CT scan dari penderita common cold menunjukkan inflamasi mukosa yang melapisi hidung dan sinus paranasal secara simultan. Beberapa fakta di atas menunjukkan bahwa sinusitis merupakan kelanjutan dari rinitis. Hal ini mendukung konsep one airway disease, yaitu penyakit disalah satu bagian saluran nafas akan cenderung berkembang ke bagian yang lain. Inflamasi di mukosa hidung akan diikuti inflamasi mukosa sinus paranasal dengan atau tanpa disertai cairan sinus. Keadaan ini menunjukkan rinosinusitis sebenarnya merupakan kondisi atau manifestasi dari suatu respon inflamasi mukosa sinus paranasal.

B. ETIOLOGI

17

Penyebab utama dan terpenting dari rinosinusitis adalah obstruksi ostium sinus. Berbagai faktor baik lokal maupun sistemik dapat menyebabkan inflamasi atau kondisi yang mengarah pada ostium obstruksi sinus. Berbagai faktor tersebut meliputi infeksi saluran nafas atas, alergi, paparan bahan iritan, kelainan anatomi, Defisiensi imun dan kondisi ko-morbid. Sebab-sebab Lokal

Sebab-sebab lokal yang mempredisposisi ke invasi bakteri sekunder ke dalam sinus akan dibahas. Rinitis non-virus dapat mencakup kelainan-kelainan karena bakteri dan jamur, tetapi sebagai contoh untuk diskusi ini akan digunakan sinusitis bakterialis. Sebab-sebab lokal sinusitis supurativa mencakup patologi septum nasi. Edema yang terjadi sekunder akibat infeksi traktus respiratoriusatas serta menimbulkan obstruksi ostium sinus dan memungkinkan bakteri, baik bakteri setempat atau bakteri l;ain, masuk dan mengkomplimasi infeksi traktus tersipatorius dapat menjadi predisposisi sinusitis supurativa. Diatesis alergika, polip nasi, benda-benda asing seperti tampon, rinolith, material yang terinfeksi seperti air terinfeksi yang berkontak selama berenang atau menyelam menyebabkan gangguan intranasal lokal yang lazim, yang menjadi faktor predisposisi bagi berkembangnya sinusitis bakterialis. Faktor-faktor Predisposisi Regional faktor regional yang terlazim yang mempredisposisi untuk

Mungkin

berkembangnya sinusitis, secara khusus sinusitis maksilaris, meliputi gigi geligi yang buruk, karies gigi atau abses apical. Gigi-gigi premolar atau molar atas yang tersering karena gigi geligi tersebut didekat dasar sinus maksilaris. Faktor regional lain yang dapat mempredisposisi ke sinusitis rekuren adalah obstruksi nasofaring. Sebagai contoh, tumor-tumor ganas, radiasi kobalt disertai redionekrosis atau hipertrofi adenoid dapat mempredisposisi seseorang ke

17

perkembangan sinusitis bakterialis rekuren. Dengan perluasan regional, tumor palatinum juga mempredisposisi perkembangannya. Faktor-faktor Sistemik

Faktor-faktor sisitemik yang mempredisposisi perkembangan rinosinusitis mencakup keadaan umum yang lemah seperti malnutrisi, diabetes yang tidak terkontrol, terapi steroid jangka lama, dyscrasia darah, kemoterapi dan keadaan deplesi metabolisme lainnya. Tanpa menandai sebabnya, semua faktor-faktor siskemik tersebut dapat mempredisposisi perkembangan sinusitis non-virus. Penting untuk mengidentifikasi faktor predisposisi, tidak hanya untuk melakukan penatalaksanaan yang tepat tetapi juga untuk menyingkirkan penyebabnya terutama bila ia lokal atau regional. Penting mengontrol faktor-faktor predisposisi yang mendasarinya dalam penatalaksanaan jangka panjang rinosinusitis rekuren. Rinogen Obstruksi dari ostium Sinus (maksilaris/paranasalis) yang disebabkan oleh :
o o

Rinitis Akut (influenza) Polip, septum deviasi Dentogen Penjalaran infeksi dari gigi geraham atas. Penyebabnya adalah kuman : Streptococcus pneumoniae Hamophilus influenza Steptococcus viridans Staphylococcus aureus Branchamella catarhatis

o o o o o

C. INSIDEN

17

Kekerapan rinosinusitis terutama pada anak di Indonesia belum diketahui dengan pasti, tetapi diperkirakan cukup tinggi mengingat inflamasi di sinus paranasal dapat terjadi pada setiap infeksi saluran nafas. Di Eropa, rionosinusitis diperkirakan mengenai 10% hingga 30% populasi. Insiden di Amerika dilaporkan sebesar 135 per 1000 populasi per tahun dengan 12 juta kunjungan kedokter selama tahun1995. Diperkirakan 31-35 juta penduduk Amerika menderita rinosinusitis (akut, kronik atau rekuren) setiap tahunnya. Sebanyak 14% penduduk Amerika paling sedikitnya pernah sekali mengalami episode rinosinusitis semasa hidupnya. Sekitar 15% penduduk Amerika diperkirakan menderita rinosinusitis kronik. Kebanyakan kasus rinosinusitis mengenai satu atau lebih sinus paranasal, terutama sinus maksila dan sinus etmoid. Berdasarkan teknik eksplorasi endoskopik pada dinding lateral rongga hidung, Messerklinger mengatakan sebagian besar penyakit sinus paranasal disebabkan faktor rinogenik. Secara jelas ditunjukkan proses terjadinya keradangan di sinus paranasal diawali oleh inflamasi atau kelainan di daerah kompleks ostiomeatal (KOM). Untuk dapat menjelaskan etiologi dan konsep terkini patofisiologi rinosinusitis, akan disampaikan terlebih dulu anatomi sinus paranasal. D. MANIFESTASI KLINIK a) Sinusitis akut Gejala objektif, tampak pembengkakan di daerah muka. Pada sinusitis maksila terlihat di pipi dan kelopak mata bawah, pada sinusitis frontal terlihat di dahi dan kelopak mata atas, pada sinusitis etmoid jarang bengkak kecuali bila ada komplikasi. Pada rinoskopi anterior tampak mukosa konka hiperemis dan edema. Pada sinusitis maksilaris, sinusitis frontalis dan sinusitis etmoidalis anterior

17

tampak mukopius atau nanah di meatus medius, sedangkan pada sinusitis etmoidalis posterior dan sinusitis sfenoidalis nanah tampak keluar dari meatus superior. Pada rinoskopi posterior tampak mukopus di nasofaring (post nasal drip). Gejala subjektif terbagi atas gejala sistemik, yaitu demam dan rasa lesu, serta gejala local yaitu hidung tersumbat, mucus kental yang kadang berbau dan mengalir ke nasofaring (post nasal drip), sakit kepala, nyeri di daerah sinus yang terkena, serta kadang nyeri alih ke tempat lain. Pada sinusitis maksilaris, nyeri terasa di bawah kelopak mata dan kadang menyebar ke alveolus, hingga terasa di gigi. Nyeri alih dirasakan di dahi dan depan telinga. Pada sinusitis etmoidalis, nyeri di pangkal hidung dan kantus medius, kadang-kadang nyeri di bola mata atau belakangnya, terutama bila mata digerakkan. Pada sinusitis frontalis, nyeri terlokalisasi di dahi atau diseluruh kepala. Pada sinusitis sfenoidalis, rasa nyeri diverteks, oksipital, retro orbital dan di sfonoidalis.

b) Sinusitis Subakut Gejala klinisnya sama dengan sinusitis akut hanya tanda-tanda radang akutnya (demam, sakit kepala hebat, nyeri tekan) sudah reda. Pada rinoskopi anterior tampak secret purulen di meatus medius atau superior. Pada rinoskopi posterior tampak secret purulen di nasofaring.

c) Sinusitis kronik Gejala objektif

17

Pada sinusitis kronis, temuan pemeriksaan klinis tidak seberat sinusitis akut dan tidak terdapat pembengkakan pada wajah. Pada rinoskopi anterior dapat ditemukan secret kental purulen dari meatus medius atau meatus superior. Pada rinoskopi posterior tampak secret purulen di nasofaring atau turun ke tenggorok. Gejala subjektif bervariasi dari ringan sampai berat, seperti: Gejala hidung dan nasofaring, berupa secret di hidung dan nasofaring. Secret di nasofaring secara terus menerus akan menyebabkan batuk kronik. Gejala faring, berupa rasa tidak nyaman di tenggorok. Gejala klinis, berupa gangguan pendengaran akibat sumbatan tuba Eustachius. Nyeri kepala, biasanya pada pagi hari dan berkurang di siang hari. Mungkin akibat penimbunan secret dalam rongga hidung dan sinus, serta stasis vena pada malam hari. Gejala mata, akibat penjalaran infeksi melalui duktus nasolakrimalis. Gejala saluran nafas, barupa berupa batuk dan kadang-kadang kompliksi di paru. Gejala saluran cerna, dapat tejadi gastroenteritis akibat mukopus yang tertelan.

E. PATOFISIOLOGI

17

Patensi ostium sinus paranasal, mucociliary clearance dan local immune defenses yang baik, mutlak diperlukan untuk mencegah dan menjaga sinus paranasalis dari infeksi. Walaupun semua faktor-faktor ini penting, obstruksi ostium diduga merupakan penyebab utama dan tersering berkembangnya sinusitis. Obstruksi ostium biasanya ditemukan baik pada sinusitis akut maupun kronik dan pada sebagian akut virus rhinitis. Potensi ostium tidak saja penting untuk drainase secret tetapi juga untuk ventilasi sinus paranasalis dalam hal pertukaran O2 dan CO2 dalam sinus. Kadar O2 yang rendah dalam sinus menyebabkan bakteri aerob dapat bertumbuh dengan cepat sedangkan bila sama sekali tidak ada O2 akan memungkinkan bakteri anaerob berkembang. Obstruksi ostium sinus juga mempengaruhi mucociliary clearance dan local immune defenses.

Mucociliary clearance yang baik akan mencegah terjadinya infeksi didalam sinus dimana untuk dapat tercapainya hal ini transfor mucosiliar, jumlah dan kualitas secret serta pergerakan silia harus baik. Transfor mukosiliar akan mencegah akumulasi secret yang memang bertambah pada saat infeksi. Pergerakan silia didalam sinus bergeraka dengan arah menuju ostium sinus alamiah dan bukan berdasarkan gravitasi. Mucus dalam sinus yang normal mengandung anti mikroba dari miskin nutrisi sehingga merupakan medium yang kurang baik untuk pertumbuhan bakteri. Perubahan jumlah dan kualitas secret pada infeksi juga akan memberi dampak terhadap efisiensi transport mucosiliar. Pada infeksi virus fungsi mucosiliar akan menjadi inaktif, keadaan ini mempermudah terjadinya infeksi bacterial. Local immune defenses dan sekretory immune system merupakan pertahanan lini pertama terhadap infeksi bakteri. Termasuk disini adalah immunoglobulin terutama IgA disamping IgG dan IgM, komplemen komponen dan leukosit. Defisiensi immunoglobulin sering dihubungkan dengan sinusitis kronik sedangkan komplemen komponen dihubungkan dengan sinusitis berulang.

17

Kegagalan transfor mucus dan menurunnya ventilasi sinus merupakan faktor utama berkembangnya sinusitis. Patofisiologi rinosinusitis digambarkan sebagai lingkaran tertutup, dimulai dengan inflamasi mukosa hidung khusunya kompleks ostiomeatal. Secara skematiknya sebagai berikut: inflamasi mukosa hidung pembengkakan (udem) dan eksudasi obstruksi (blokade) ostium siuns gangguan ventilasi dan dreinase, resorpsi oksigen yang ada di rongga sinus hipoksi (oksigen menurun, pH menurun, tekanan negative) permeabilitas kapiler meningkat, sekresi kelenjar meningkat transudasi, peningkatan eksudasi, penurunan fungsi silia retensi sekresi sinus pertumbuhan kuman.

F. DIAGNOSIS Diagnosis multisinusitis dibuat berdasarkan anamnesis dan pemerikasaan fisis serta didukung oleh pemeriksaan penunjang seperti pemeriksaan radiologik pemeriksaan radiologic (foto polos, CT-Scan, MRI), endoskopi nasal. a) Anamnesa Anamnesis yang cermat dan teliti sangat diperlukan untuk menilai gejalagejala di atas. Ini penting terutama pada sinusitis kronik karena diperlukan pengetahuan tentang kemungkinan factor penyebab yang lain selain inflamasi itu sendiri. Adanya penyebab infeksi baik kuman maupun virus, adanya latar belakang alergi atau kemungkinan kelainan anatomis di dalam rongga hidung dapat dipertimbangkan dari riwayat penyakit yang lengkap. Penderita dengan latar belakang alergi mempunyai riwayat yang khas terutama karateristik gejala sebelumnya, riwayat alergi dalam keluarga, serta

17

adanya factor lingkungan yang mempengaruhi. Disamping itu perlu juga diketahui riwayat pengobatan sebelumnya. b) Pemeriksaan fisik Pemeriksaan yang penting adalah rinoskopi. Rinoskopi anterior dilakukan dengan pencahayaan yang berasal dari lampu kepala dengan cahaya yang cukup terang. Peralatan lainnya adalah spekulum hidung. Pada sinusitis kadang-kadang diperlukan pemberian dekongestan topical sebelum pemeriksaan untuk mendapatkan lapangan pandang yang luas. Dengan pemeriksaan ini kelainan di dalam rongga hidung yang berkaitan dengan rinosinusitis sebagian besar dapat dilihat. Adanya hiperemi, secret, udem, krusta, septum yang deviasi atau adanya polip/tumor sebagian penyebab rinosinusitis dapat diketahui. Rinoskopi posterior adalah untuk melihat rongga hidung bagian posterior dan nasofaring. Dengan pemeriksaan ini dapat diketahui patologi di bagian belakang rongga hidung serta nasofaring. Adanya post nasal secretion dapat dilihat dengan jelas.

c) Pemeriksaan penunjang Pemeriksaan radiologi merupakan pemriksaan tambahan yang umum dilakukan. Pemeriksaan yang dapat dilakukan adalah X-ray dalam posisi water, lateral, CT-Scan, dan MRI. X-ray water cukup informatif pada sinusitis akut terutama untuk konfirmasi, akan tetapi CT-Scan merupakan pemeriksaan radiologic yang mempunyai nilai obyektif tinggi. Pemeriksaan endoskopi nasal merupakan pemeriksaan tambahan yang sangat berguna dalam memberikan informasi tentang penyebab rinosinusitis kronik.

17

Dengan endoskopi nasal dapat diketahui dengan jelas patologi didalam rongga hidung, termasuk memeriksa ostium sinus dan melihat patologi pada komplek ostio-meatal. Patologi didaerah tersebut dapat dilihat dengan jelas. Polip yang kecil, gambaran mukosa di meatus medius, posisi konka, posisi konka medius processus unsinatus yang tidak tampak dengan rinoskopi anterior dapat dengan jelas melalui endoskopi nasal. Transiluminasi merupakan pemeriksaan sederhana terutama untuk menilai adanya patologi disinus maksilaris. Rontgenogram harus dibuat pada semua kasus sinusitis supurativa akut untuk menentukan luas bagian yang terkena, terutama bila nyeri dan gambaran sistemik menonjol, atau bila pasien sakit berat atau gagal membaik dalam satu minggu terapi antibiotik. Menurut Task Force yang terbentuk oleh the American Academy of Otolaryngic Allergy (AAOA), dan American Rhinologic Siciety(ARS), gejala klinik RS pada dewasa dapat digolongkan menjadi (1): ~ Gejala mayor yakni gejala yang banyak dijumpai serta mempunyai faktor prediksi yang tinggi. Termasuk dalam gejala mayor adalah: 1) Sakit pada daerah muka (pipi, dahi, hidung), 2) Buntu hidung, 3) Ingus purulen/pos-nasal/berwarna, 4) Gangguan penciuman, 5) Ditemukannya secret purulen dirongga hidung (dengan rinoskopi),

17

6) Demam (untuk RS akut saja) ~ Gejala minor yakni: 1) Batuk, 2) Demam (untuk RS nonakut), 3) Tenggorok berlendir, 4) Nyeri kepala, 5) Nyeri geraham, 6) Halitosis

G. DIAGNOSIS BANDING Diagnosis banding biasanya tidak sulit. Untuk sinusitis supurativa akut, pasien harus mengalami obstruksi saluran pernafasan atas, secret hidung mikopurulen atau postnasal. Terlihatnya mukopus di dalam hidung atau di dalam nasofaring, pus yang melekat ke faring posterior, eritema atau edema konka nasalis dan nyeri di sinus yang terkena disertai nyeri kepala dan gambaran sistemik demam yang berkisar antara 38,3-39,4C memungkinkan ditegakkanya diagnosis. Diagnosis banding sinusitis aupurativa, tergantung atas apakah ia akut atau kronik, meliputi infeksi traktus respiratorius atas (rinitis virus). Rinitis alergika (musiman dan atau sepanjang tahun), reaksi vasomotor atau sebab-sebab lain gangguan hidung yang menimbulkan obtsuksi saluran pernafasan hidung, yang mungkin mencakup tumor-tumor benigna atau maligna hidung dan maksila (rahang atas). Keadaan-keadaan ino harus dipikirkan dan biasanya mudah disingkirkan hanya dengan melihat ke dalam hidung pasien.

17

H. KOMPLIKASI Komplikasi sinusitis telah menurun secara nyata sejak ditemukannya antibiotika. Komplikasi biasanya terjadi pada sinusitis akut atau pada sinusitis kronis dengan eksaserbasi akut. Komplikasi yang terjadi adalah : a) Komplikasi orbita : Peradangan atau reaksi edema yang ringan. Abses subperiosteal. Selulitis orbita. Abses orbita. Edema palpebra. Syndrom fissure orbitalis superior. Syndrom apex orbita. Trombosis sinus cavernosus. b) Komplikasi intra cranial Meningitis dan encephalitis Abses ekstradural Abses subdural Abses otak

17

c) Osteomielitis dan abses subperiosteal Osteomielitis os maksilla Osteomielitis os frontal d) Mukokel sinus paranasalis e) Kelainan paru Bronchitis kronik Bronkiektasis.

I. PENGOBATAN DAN PENATALAKSANAAN 1. Medikamentosa a) Antibiotik a. Antibiotic merupakan terapi penting disamping terapi medikamentosa lainnya. Untuk memilih antibiotic yang tepat perlu pengetahuan tentang kuman penyebab serta kepekaannya terhadap antibiotic yang tersedia. antibiotik diberikan dalam 5-7 hari (untk akut) yaitu : ampisilin 4 X 500 mg amoksilin 3 x 500 mg Sulfametaksol=TMP (800/60) 2 x 1tablet Diksisiklin 100 mg/hari.

17

b) Dekongestan Obat dekongestan yang digunakan pada umumnya adalah merangsang reseptor a-adrenergik, yang dapat menyebabkan vasokonstriksi pembuluh kapiler mukosa rongga hidung sehingga mengurangi udem dan memperlancar drainase sinus. Dekongestan dapat diberikan dalam bentuk topical maupun sistemik. c) Kortikosteroid Kortikosteroiid topical (semprot hidung) bermanfaat pada pengobatan baik dengan atau tanpa latar belakang alergi. Kortikosteroid topical dapat mengurangi inflamasi dan sensitifitas reseptor kolinergik mukosa rongga hidung sehingga mengurangi sekresi. d) Antihistamin Pemberian antihistamin pada sinusitis akut masih controversial.

Antihistamin memang merupakan obat yang sangat efektif untuk mencegah serangan alergi sehingga penggunaannya hanya bermanfaat pada sinusitis kronik dengan latar belakang alergi. e) Analgetik Boleh diberikan analgetik untuk menghilangkan rasa nyeri. 2. Pembedahan Pada umumnya sinusitis akut tidak memerlukan tindakan bedah, kecuali beberapa kasus yang mengalami komplikasi ke orbita atau intra cranial, atau bila ada nyeri yang hebat karena ada secret tertahan oleh sumbatan dan tidak memberikan respon dengan terapi medis yang tepat. Ada 5 tindakan bedah dasar pada problem sinus yaitu :

17

1) Nasal antral window Indikasi tindakan ini adalah : infeksi kronis, infeksi yang rekuren, dan adanya oklusi di ostium sinus. Adanya lubang yang cukup lapang pada antrostomi memungkinkan drainase secara gravitasi, sehingga akan mengurangi infeksi, adanya abses untuk antral lavage, serta dapat melakukan visualisasi ke dalam sinus yang memungkinkan untuk mengeluarkan jaringan atau benda asing. Biasanya dikerjakan melalui meatus inferior. 2) Caldwell Luc Prinsip dari operasi ini yaitu membuka dinding depan sinus maksilla pada daerah fossa canina (transbucal antrostomy), dan membuat nasoantral window melalui meatus inferior. Dengan cara ini memungkinkan visualisasi yang baik ke dalam sinus maksillaris, sehingga penilaian penyakit di antrum dapat dibuat lebih baik. Prosedur ini juga dapat memberikan jalan untuk mencapai sinus ethmoid dan sinus sphenoid melalui dinding supero medial. 3) Intra nasal ethmoidektomy Indikasi tindakan ini adalah : nasal poliposis dengan hiperplastik pansinusitis, rekuren dan kronik supuratif sinusitis, frontoethmoid mukopiokel tanpa komplikasi dan abses untuk intranasal spheno ethmoidektomy. 4) Fronto-ethmo-sphenoidectomy 5) Osteo plastic frontal flap Tonggak sejarah baru untuk mengatasi rinosinusitis pada semua sinus paranasalis berkembang sesudah digunakannya metode FESS

17

(functional Endoscopic Sinus Surgery). Tujuan utama FESS adalah memulihkan aliran mukosilier di suatu daerah di dinding lateral rongga hidung yang disebut kompleks ostero-meatal. Pada umumnya operasi dilakukan bertahap mulai dari : Infundibulektomi; Pelebaran ostium sinus maksilla; Ethmoidektomi retrograde; Resessus frontal dan ostium sinus frontal dan Sphenidotomi. FESS adalah terapi pembedahan yang baik untuk sinusitis yang tidak berespon terhadap pengobatan dan merupakan prosedur yang paling efektif dan aman.

17

BAB II KONSEP KEPERAWATAN A. PENGKAJIAN 1. 2. 3. 4. Biodata : Nama ,umur, sex, alamat, suku, bangsa, pendidikan, pekerjaan,, Riwayat Penyakit sekarang : Keluhan utama : biasanya penderita mengeluh nyeri kepala sinus, tenggorokan. Riwayat penyakit dahulu : 5. Pasien pernah menderita penyakit akut dan perdarahan hidung atau trauma Pernah mempunyai riwayat penyakit THT Pernah menedrita sakit gigi geraham

Riwayat keluarga : Adakah penyakit yang diderita oleh anggota keluarga yang lalu yang mungkin ada hubungannya dengan penyakit klien sekarang.

6.

Riwayat spikososial a. b. Intrapersonal : perasaan yang dirasakan klien (cemas/sedih0 Interpersonal : hubungan dengan orang lain.

7.

Pola fungsi kesehatan a. Pola persepsi dan tata laksanahidup sehat Untuk mengurangi flu biasanya klien menkonsumsi obat tanpa memperhatikan efek samping b. Pola nutrisi dan metabolisme : c. biasanya nafsumakan klien berkurang karena terjadi gangguan pada hidung

Pola istirahat dan tidur selama inditasi klien merasa tidak dapat istirahat karena klien sering pilek

17

d.

Pola Persepsi dan konsep diri klien sering pilek terus menerus dan berbau menyebabkan konsepdiri menurun

b.

Pola sensorik daya penciuman klien terganggu karena hidung buntu akibat pilek terus

menerus (baik purulen , serous, mukopurulen). 8. Pemeriksaan fisik a. b. status kesehatan umum : keadaan umum , tanda viotal, kesadaran. Pemeriksaan fisik data focus hidung : nyeri tekan pada sinus, rinuskopi (mukosa merah dan bengkak). Data subyektif : 1. Observasi nares : a. b. c. 2. Riwayat bernafas melalui mulut, kapan, onset, frekwensinya Riwayat pembedahan hidung atau trauma Penggunaan obat tetes atau semprot hidung : jenis, jumlah, frekwensinyya , lamanya.

Sekret hidung : a. b. c. warna, jumlah, konsistensi secret Epistaksis Ada tidaknya krusta/nyeri hidung.

3.

Riwayat Sinusitis : a. b. Nyeri kepala, lokasi dan beratnya Hubungan sinusitis dengan musim/ cuaca.

4.

Gangguan umum lainnya : kelemahan


17

Data Obyektif 1. Demam, drainage ada : Serous Mukppurulen Purulen 2. Polip mungkin timbul dan biasanya terjadi bilateral pada hidung dan sinus yang mengalami radang Pucat, Odema keluar dari hidng atau mukosa sinus 3. 4. Kemerahan dan Odema membran mukosa Pemeriksaan penunjung : a. Kultur organisme hidung dan tenggorokan b. Pemeriksaan rongent sinus. 1. Obstruksi nares Riwayat bernafas melalui mulut pada siang atau malam hari, kapan terjadi, lamanya dan frekwensinya. Riwayat pembedahan hidung atau trauma pada hidung Penggunaan obat tetes atau semprot hidung jenis, jumlah, frekwensi dan lamanya penggunaan. 2. Secret hidung Warna ; jumlah dan konsistensi secret Perdarahan hidung (epistaksis) dari satu atau kedua nares Adanya krusta atau nyeri pada hidung.

3. Riwayat sinusitis

17

Nyeri kepala, lokasi dan beratnya nyeri Hubungan sinusitis dengan musim tertentu atau cuaca tertentu.

4. Gejala-gejala umum lainnya seperti kelemahan 5. Demam dan drainase (serous, mukopurulen) 6. Polip (pucat, lunak edematous keluar dari nasal atau mukosa sinus) mungkin timbul dan biasanya terjadi bilateral pada hidung dan sinus yang mengalami peradangan. 7. Kemerahan dan edema pada membran mukosa. B. PATOFISIOLOGI PENYIMPANGAN KDM Faktor lokal Faktor regional Obstruksi ostium Inflamasi mukosa hidung Pembengkakan (udem) dan eksudasi Obstruksi (blokade) ostium sinus Gangguan ventilasi dan drainase resorpsi oksigen yg ada di rongga sinus Hipoksia (O2 menurun, pH menurun, tekanan negatif) Permeabilitas kapiler meningkat, sekresi kelenjar meningkat Transudasi, peningkatan eksudasi, penurunan fungsi silia Sesak Retensi sekresi sinus Kompresi pada ujung saraf mukosa sinus Pertumbuhan kuman
Pola nafas kurang efektif

Faktor sistemik

Menyentuh ujung saraf reseptor

Infeksi oleh bakteri anaerob

17

Proses transduksi transmisi modulasi, persepsi


Infeksi Nyeri

C. DIAGNOSA KEPERAWATAN 1. Pola nafas kurang efektif berhubungan dengan sekresi sinus 2. Infeksi berhubungan dengan pertumbuhan kuman bakteri anaerob 3. Nyeri berhubungan dengan proses transduksi, transmisi modulasi dan persepsi. D. INTERVENSI 1. Gangguan rasa nyaman nyeri berhubungan dengan peradangan pada hidung Tujuan : Nyeri klien berkurang atau hilang Kriteria hasil : a. Klien mengungkapakan nyeri yang dirasakan berkurang atau hilang Klien tidak menyeringai kesakitan a. RASIONAL Mengetahui tingkat nyeri klien dalam menentukan tindakan selanjutnya b. Dengan sebab dan akibat nyeri diharapkan klien berpartisipasi dalam b. Jelaskan sebab dan akibat nyeri pada klien serta keluarganya c. perawatan untuk mengurangi nyeri Klien mengetahui tehnik distraksi dn

INTERVENSI Kaji tingkat nyeri klien

17

relaksasi sehinggga dapat mempraktekkannya bila mengalami c. Ajarkan tehnik relaksasi dan distraksi d. nyeri Mengetahui keadaan umum dan perkembangan kondisi klien. e. Menghilangkan /mengurangi keluhan nyeri klien d. Observasi tanda tanda vital dan keluhan klien e. Kolaborasi dngan tim medis : 1) Terapi konservatif : obat Acetaminopen; Aspirin, dekongestan hidung Drainase sinus

2) Pembedahan : Irigasi Antral : Untuk sinusitis maksilaris Operasi Cadwell Luc.

2.

Cemas berhubungan dengan kurangnya pengetahuan klien tentang penyakit dan prosedur tindakan medis (irigasi/operasi) Tujuan : Cemas klien berkurang/hilang

17

Kriteria : a. b. Klien akan menggambarkan tingkat kecemasan dan pola kopingnya Klien mengetahui dan mengerti tentang penyakit yang dideritanya serta pengobatannya. a. b. RASIONAL Menentukan tindakan selanjutnya Memudahkan penerimaan klien terhadap informasi yang diberikan

INTERVENSI Kaji tingkat kecemasan klien Berikan kenyamanan dan ketentaman pada klien : Temani klien Perlihatkan rasa empati( datang dengan menyentuh klien )

c.

Berikan penjelasan pada klien tentang penyakit yang dideritanya perlahan, tenang seta gunakan kalimat yang jelas, singkat mudah dimengerti c. Meingkatkan pemahaman klien tentang penyakit dan terapi untuk penyakit tersebut sehingga klien lebih kooperatif

d.

Singkirkan stimulasi yang berlebihan misalnya : Tempatkan klien diruangan yang lebih tenang Batasi kontak dengan orang lain /klien lain yang kemungkinan mengalami kecemasan d. Dengan menghilangkan stimulus yang mencemaskan akan meningkatkan ketenangan klien.

e.

Observasi tanda-tanda vital.

17

f.

Bila perlu , kolaborasi dengan tim medis

e.

Mengetahui perkembangan klien secara dini.

f.

Obat dapat menurunkan tingkat kecemasan klien

3.

Jalan nafas tidak efektif berhubungan dengan obtruksi (penumpukan secret hidung) sekunder dari peradangan sinus Tujuan : Jalan nafas efektif setelah secret (seous,purulen) dikeluarkan Kriteria : Klien tidak bernafas lagi melalui mulut Jalan nafas kembali normal terutama hidung a. RASIONAL Mengetahui tingkat keparahan dan tindakan selanjutnya

a.

INTERVENSI kaji penumpukan secret yang ada

b.

Observasi tanda-tanda vital.

b.

Mengetahui perkembangan klien sebelum dilakukan operasi

c.

Koaborasi dengan tim medis untuk pembersihan secret

c.

Kerjasama untuk menghilangkan penumpukan secret/masalah

4.

Gangguan pemenuhan nutrisi kurang dari kebutuhan berhubungan dengan nafus makan menurun sekunder dari peradangan sinus Tujuan : kebutuhan nutrisi klien dapat terpenuhi

17

Kriteria : a. Klien menghabiskan porsi makannya Berat badan tetap (seperti sebelum sakit ) atau bertambah a. b. RASIONAL Mengetahui kekurangan nutrisi kliem Dengan pengetahuan yang baik tentang nutrisi akan memotivasi meningkatkan pemenuhan nutrisi c. c. Catat intake dan output makanan klien. d. Anjurkan makan sediki-sedikit tapi sering e. d. Mengetahui perkembangan pemenuhan nutrisi klien Dengan sedikit tapi sering mengurangi penekanan yang berlebihan pada lambung Mengkatkan selera makan klien

INTERVENSI kaji pemenuhan kebutuhan nutrisi klien

b.

Jelaskan pentingnya makanan bagi proses penyembuhan

e.

Sajikan makanan secara menarik

5.

Gangguan istirahat dan tidur berhubungan dengan hidung buntu, nyeri sekunder dari proses peradangan Tujuan : klien dapat istirahat dan tidur dengan nyaman Kriteria : Klien tidur 6-8 jam sehari INTERVENSI RASIONAL

17

a.

kaji kebutuhan tidur klien.

a.

Mengetahui permasalahan klien dalam pemenuhan kebutuhan istirahat tidur

b. b. c. d. ciptakan suasana yang nyaman. Anjurkan klien bernafas lewat mulut Kolaborasi dengan tim medis pemberian obat c. d.

Agar klien dapat tidur dengan tenang Pernafasan tidak terganggu. Pernafasan dapat efektif kembali lewat hidung

E. EVALUASI 1. Gejala-gejala (nyeri kepala dan sumbatan hidung) membaik. 2. Pasien dapat mencegah serangan lebih lanjut. 3. Pasien menunjukkan pemakaian obat tetes hidung yang benar. 4. Pasien dapat menyatakan bagaimana menggunakan obat yang diberikan dan pengobatan berlebihan apa yang harus dihindari. 5. Pasien menyatakan rencana untuk melakukan tindak lanjut keperawatan

17