BAB II GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN

2.1 Sejarah Perusahaan

PERTAMINA adalah perusahaan minyak dan gas bumi yang dimiliki Pemerintah Indonesia (National Oil Company), yang berdiri sejak tanggal 10 Desember 1957 dengan nama PT PERMINA. Pada tahun 1961 perusahaan ini berganti nama menjadi PN PERMINA dan setelah merger dengan PN PERTAMIN di tahun 1968 namanya berubah menjadi PN PERTAMINA. Dengan bergulirnya Undang Undang No. 8 Tahun 1971 sebutan perusahaan menjadi PERTAMINA. Sebutan ini tetap dipakai setelah PERTAMINA berubah status hukumnya menjadi PT PERTAMINA (PERSERO) pada tanggal 17 September 2003 berdasarkan Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 22 tahun 2001 pada tanggal 23 November 2001 tentang Minyak dan Gas Bumi. PT PERTAMINA (PERSERO) didirikan berdasarkan akta Notaris Lenny Janis Ishak, SH No. 20 tanggal 17 September 2003, dan disahkan oleh Menteri Hukum dan HAM melalui Surat Keputusan No. C-24025 HT.01.01 pada tanggal 09 Oktober 2003. Pendirian Perusahaan ini dilakukan menurut ketentuan-ketentuan yang tercantum dalam Undang-Undang No. 1 tahun 1995 tentang Perseroan Terbatas, Peraturan Pemerintah No. 12 tahun 1998 tentang Perusahaan Perseroan (Persero), dan Peraturan Pemerintah No. 45 tahun 2001 tentang Perubahan atas Peraturan Pemerintah No. 12 tahun 1998 dan peralihannya berdasarkan PP No.31 Tahun 2003 "Tentang Pengalihan Bentuk Perusahaan Pertambangan Minyak dan Gas Bumi Negara (PERTAMINA) Menjadi Perusahaan Perseroan (PERSERO)". PT. PERTAMINA DEPOT PONTIANAK UPMS VI berlokasi di jalan Khatulistiwa No. 282 didirikan pada tahun 1977 dengan memiliki 13 tangki penampungan antara lain 2 tangki Minyak Tanah, 2 tangki Minyak Premium, 3 tangki Minyak Solar, 2 tangki Minyak Avtur, 2 tangki M.F.O (Marine Fuel Oil), dan 2 tangki Minyak Pertamax, setelah beberapa tahun beroperasi

4

Agar permintaan konsumen dapat terpenuhi walaupun selalu terkendala pada transportasi jalur air yang dijadikan jalur utama. yang akhirnya dapat mencukupi kebutuhan para konsumen nantinya. inisiatif ini dibuat oleh Pertamina pusat untuk mendirikan depot di Kabupaten Sintang. serta energi baru dan terbarukan secara terintegrasi. Dengan penambahan tanki tampung tersebut kebutuhan akan migas tetap mengalami kekurangan. M.3 Produk yang dipasarkan Produk dan pemasaran yang dilakukan oleh PT. sehingga sampai saat ini total semuanya adalah 18 tanki. gas. dan 1 tangki Minyak Tanah. :Menjalankan usaha minyak.O (Marine Fuel Oil) 2. sehingga pihak perusahaan menambahkan 5 buah tangki penampungan antara lain 2 tangki Minyak Solar. Pertamina (Persero) Pontianak UPms VI ada 6 yaitu : 1. Pertamina (Persero) Pontianak UPms VI adalah sebagai berikut :   Visi Misi : Menjadi Perusahaan Energi Nasional Kelas Dunia. karena jarak tempuh yang terlalu jauh dan kendala pada penyuplaian bahan bakar. akhirnya pertamina membuat strategi baru yang akan mengusulkan dengan penambahan pada beberapa kapal. 2.F.kebutuhan akan bahan bakar semakin meningkat. Aftur 5 .2 Visi dan Misi Perusahaan Adapun visi dan misi pada perusahaan PT. berdasarkan prinsip-prinsip komersial yang kuat. Hanya saja sering terjadinya kendala pada perairan yang ada di Kalbar kadang kala penyuplayan bahan bakar dari pusat sering terganggu ini menjadikan permasalahan bagi pihak pertamina. 1 tangki Minyak Premium. Solar 3. 2. dengan kurangnya area yang dimiliki. 1 tangki Minyak Avtur. Setelah maju pesat pihak pertamina pusat membuka kembali Depot Unit pemasaran yang berada di Kabupaten Sintang.

pelaksanaan dan operasional depot yang meliputi penerimaan penimbunan penyaluran bahan bakar minyak (BBM). Adapun tanggung jawab dan wewenang setiap bagian adalah sebagai berikut : A. Pertamax Plus 6. pendayagunaan sumber daya alam yang didukung administrasi yang tertib. pengamanan lokasi. pengawasan Kesehatan keselamatan kerja. akurat dan real time untuk menghasilkan suatu kinerja depot yang handal baik dari segi operasi maupun administrasi 6 . penggunaan anggaran. Minyak Tanah (Kerosin) 5.1 dan gambar 2. pemeliharaan dan pendayagunaan sarana dan fasilitas operasi.1 Tanki-tanki penimbunan BBM/BBK di Depot Pertamina Pontianak 2. pengendalian mutu produk.4. Pertamina (Persero) Pontianak UPms VI dapat di lihat pada lampiran gambar 2.4. OH (OPERATION HEAD )  Fungsi Jabatan Mengkoordinasikan evaluasi atas aktifitas aktifitas perencanaan. Struktur Organisasi Struktur Organisasi PT.2. Premium Gambar 2.

Pengawas Keuangan  Fungsi Jabatan Melaksanakan pengawasan. dengan tetap memperhatikan skala prioritas dalam penggunaan anggaran yang telah disetujui dan diupayakan agar tidak terjadi over realisasi anggaran. C. pemeliharaan tenaga listrik dan instrumen dengan tetap memperhatikan aspek kesehatan dan keselamatan kerja. untuk mencapai kondisi sarfas yang handal. mengatur kegiatan administrasi di Depot Ponitianak meliputi administrasi keuangan dan anggaran. B. Asisten Umum & Layanan Pekerja  Fungsi Jabatan Melaksanakan kegiatan administrasi umum meliputi perawatan pekerja dan keluarga. Pengawas Layanan Jasa Pemeliharaan  Fungsi Jabatan Melaksanakan pengawasan kegiatan pemeliharaan sarana & fasilitas operasi. pemeliharaan lapangan. lindungan lingkungan di Depot bahan bakar minyak Pontianak. mengkoordinir. E. adminsitrasi produk sesuai ketentuan Perusahaan guna terselenggaranya tertib administrasi/pelaporan dengan tersedianya data transaksi pendapatan dan biaya secara real time untuk menunjang kelancaran operasi Depot Pontianak D. 7 .dengan tetap memperhatikan aspek kelestarian lingkungan dan community development. korespondensi. rumah tangga kantor serta ketatausahaan sesuai prosedur yang berlaku dengan menerapkan tertib administrasi untuk mendukung kelancaran oprasi didepot pontianak. Asisten Lingkungan Kesehatan Keselamatan Kerja (LK3)  Fungsi Jabatan Mendorong dan menjadi penggerak pelaksanaan Lingkungan Kesehatan Keselamatan Kerja di Depot Pontianak. siap pakai dan mendukung kelancaran operasi.

dengan pengaturan untuk menjamin kelancaran operasi kapal dalam pendistribusian bahan bakar minyak di wilayah kerja Depot Pontianak.F. G. tepat jumlah. kedatangan/keberangkatan perkapalan melalui kapal. kebutuhan kapal dan crew. ditimbun dan diserahkan untuk mendapatkan standard Quantity dan Quality Produk tetap sesuai dengan spesifikasi yang ditetapkan. berikut losses dan sistem administrasi. serta menangani keluhan Pelanggan dan koordinasi dengan fungsi terkait. melaksanakan kegiatan manajemen mutu (continous Improvement). Pengawas Marine  Fungsi Jabatan Melaksanakan pengelolaan seluruh kegiatan marine yang meliputi operasi kapal. dan operasi terminal maupun adminsitrasi marine Depot Pontianak melalui handling kapal tanker yang mencakup muatan. 8 . efisiensi waktu operasi kapal di pelabuhan. Asisten Quality & Quantitiy  Fungsi Jabatan Melaksanakan pengawasan Quantity dan Quality dengan melakukan monitoring produk yang akan diterima. penimbunan dan penyaluran bahan bakar minyak dengan mengoptimalkan penggunaan sarana fasilitas yang tersedia secara efektif dan efisien serta berpedoman pada prosedur dan tata kerja dengan senantiasa memperhatikan aspek kesehatan keselamatan kerja agar seluruh kegiatan distribusi bahan bakar minyak untuk lembaga penyalur dan konsumen dapat dilaksanakan secara tepat waktu. tepat mutu dan aman. Pengawas Penerimaan Penimbunan Dan Penyaluran  Fungsi Jabatan Mengkoordinasikan dan melakukan pengawasan kegiatan penerimaan. difungsi kapal. H. menyelaraskan pekerjaan pemeriksaan dokumen-dokumen menyelenggarakan kontak informal yang tidak resmi dilingkungan kerja.

Nama Jalan b. Luas Lahan/Bangunan e. 5.6 RINGKASAN USAHA DAN ATAU KEGIATAN 1. 8. Pello / OPERATION 2. Data Tangki timbun : 25 orang : 24 JAM : 51. Jenis Badan Hukum Alamat Perusahaan PONTIANAK 4. Nama Perusahaan TBBM PONTIANAK 2. Jumlah Pegawai b.5 IDENTITAS PERUSAHAAN 1. PENIMBUNAN &PENYALURAN BBM a. Kapasitas Timbun d. Skala Usaha/Kegiatan : INDUSTRI HILIR MIGAS : PONTIANAK : KHATULISTIWA NO 282 : SIANTAN : PONTIANAK UTARA : PENERIMAAN. Status pemodalan : (0561 ) 881050 : (0561 ) 881040 : PMA/PMDN/BUMN : PERSEROAAN TERBATAS (PT) : JL. 282 : PT PERTAMINA (PERSERO) Bidang usaha dan atau kegiatan : INDUSTRI HILIR MIGAS SK UKL/UPL yang disetujui Penanggung jawab HEAD (Nama dan Jabatan) : No. Kecamatan 3. Waktu Operasi/shift c.1/44/BLH-PPH/2012 : Friets A. Nomor Telepon Nomor Fax.2. 3. 9. KHATULISTIWA NO.5 M2 9 . Kelurahan c.M.000 KL : 4. 660. 2. 7. Nama Usaha/Kegiatan Lokasi Usaha/Kegiatan a. 6.

589 Tinggi (m) 9.301 10.493 19.367 24.476 12.290 8.O M.375 14.167 14.206 9.Tabel.382 11.630 19.635 10.491 24.234 6.F.976 9. Capacity PERTAMAX 505 AVTUR AVTUR SOLAR PREMIUM PREMIUM 518 1267 2174 2154 3281 PERTAMAX 556 AVTUR M.304 9.718 9.400 7.262 4.256 SOLAR KEROSIN KEROSIN Produk (kL) 2800 4040 2751 Max.499 10.390 19.147 12. Tangki Timbun TBBM Pontianak Dimensi No Tangki Tipe Dia.046 6.580 4.375 7.450 19.570 7. (m) 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 T-01 T-02 T-03 T-04 T-05 T-06 T-07 T-08 T-09 T-10 T-11 T-12 T-13 T-14 T-15 FCR FCR FCR FCR FCR FCR FCR FCR FCR FCR FCR FCR FCR FCR FCR 19.O SOLAR AVTUR 559 4297 4311 5113 1554 10 .F.379 24.647 24.

357 24. 11 .112 PREMIUM SOLAR PREMIUM 5112 5128 5041 Keterangan : FCR = Fix Cone Roof Proses penyaluran BBM/BBK terdiri dari penyaluran secara konsinyasi melalui tongkang dan melalui mobil tangki menuju SPBU.165 11. 660.16 17 18 T-16 T-17 T-18 FCR FCR FCR 24.140 11. Untuk pengisiaan BBM?BBK ke mobil tangki menggunakan filling point berjumlah 12 titik.1 4 filling point premium 4 filling point solar dan FAME 1 filling point pertamax plus dan Jet A1 / Avtur 1 filling point MFO 1 filling point kerosine/minyak tanah UPAYA PENGELOLAAN LINGKUNGAN Upaya Pengelolaan Lingkungan dilakukan untuk mencegah terjadinya pencemaran lingkungan dan mengungi dampak yang dapat ditimbulkan dari kegiatan operasional di Terminal BBM TBBM Pontianak.356 11.7 Pengelolaan Limbah Cair dan Kualitas Air Tanah Permukaan Tujuan pengelolaan limbah cair adalah untuk mencegah terjadinya pencemaran dan penurunan kualitas air badan penerima akibat dari kegiatan operasional Terminal BBM Pontianak. Pengelolaan air limbah dilakukan dengan menggunakan oil catcher yang berfungsi untuk memisahkan minyak dan air dengan memanfaatkan perbedaan berat jenis larutan. Terdiri dari : 1.362 24. Pelaksanaan mengacu pada Dokumen UKL/UPL yang telah disahkan DPLH kota Pontianak dengan Nomor Surat No. Jumlah oil catcher di Terminal BBM Pontianak adalah 4 (Empat) Lokasi.1/44/BLH-PPH/2012 2.

Pengelolaan kualitas air permukaan adalah untuk mencegah pencemaran dan penurunan kualitas air permukaan akibat terjadi kebocoran sarana prasarana penimbunan dan penyaluran. Inspeksi terhadap tangki timbun secara berkala dilaksanakan sesuai dengan ketentuan yang berlaku untuk mendeteksi dini kemungkinan terjadi kerusakan yang bisa menimbulkan tumpahan/rembesan BBM terhadap lingkungan. Pemantauan kualitas air tanah melalui sumur pantau yang tersedia di area Terminal BBM Pontianak adalah 2 (Dua) Buah. Untuk mencegah penurunan kualitas tanah maka perusahaan telah melapisi permukaan tanah pada area kerja dengan beton sehingga ceceran dan tumpahan tidak langsung meresap ke tanah melainkan dialirkan ke sistem drainase. 12 . ceceran minyak dan limbah domestik.

diantaranya mitra mobil tangki. Tanggul ini dibuat  untuk menghindari tumpahan minyak terlepas ke lingkungan. TOC dan oil content setiap bulan pada saluran oil catcher dengan bekerja sama dengan pihak ke tiga yang yang mempunyai akreditasi dalam pengujian lingkungan (Balai Riset Dan Standardisasi Nasional)  Sepanjang saluran drainase dan pada oil catcher juga dilakukan perawatan rutin agar saluran tidak tersumbat. Selanjutnya bagian K3LL menginformasikan kepada bagian teknik (LJP) untuk mengadakan perbaikan.Kegiatan operasional yang berpotensi menimbulkan limbah adalah ceceran BBM saat pengisian mobil tangki di filling shed. Sumber daya ditetapkan yaitu dengan mengadakan kontrak Babat Rumput diantaranya bertugas untuk memonitor parit dan drainase. Setiap personil yang melihat terjadinya ceceran atau kebocoran diinstruksikan untuk melapor kepada bagian K3LL. maka penanggulangan menjadi tanggung jawab yang bersangkutan dan dapat diberikan sanksi sesuai pemeriksaan pada Berita Acara. antara lain dengan menggali dan mengambil lumpur atau pasir.  Pembuatan tanggul di area-area yang berpotensi terjadi tumpahan minyak seperti di rumah pompa dan tangki timbun. kegiatan drain dan cleaning tangki timbun. 13 . Apabila kebocoran atau tetesan disebabkan oleh operasi pihak ketiga. Upaya house keeping. Dilakukan pengecekan PH. dan apabila terjadi kebocoran di pipa produk . Pengelolaan yang dilakukan untuk menghindari terjadinya pencemaran terhadap lingkungan adalah dengan :   Menyalurkan seluruh ceceran dan luberan BBM ke saluran drainase dimana di seluruh drainase dilengkapi dengan oil catcher.

8 UPAYA PEMANTAUAN LINGKUNGAN Pemantauan lingkungan dilakukan untuk memantau sumber dampak yang dihasilkan dari kegiatan operasional Terminal BBM Pontianak dan mengetahui sejauh mana keberhasilan pengelolaan pencemaran lingkungan yang sudah dilakukan. sementara untuk pemantauan kualitas air tanah dengan pengujian sampel air yang ada di sumur pantau Baku mutu parameter uji dan metode uji berdasarkan peraturan diatas adalah sebagai berikut: 14 . Komponen yang dipantau sebagi berikut : 2.8. Pemantauan air limbah buangan dilakukan di outlet oil catcher. Pengujian dilakukan setiap bulan dengan mengambil sample dan menganalisa sampel air di Laboratorium Baristand Pontianak dengan baku mutu untuk pengujian limbah cair yang digunakan sebagai acuan dalam melakukan pemantauan berdasarkan Peraturan Menteri Lingkungan Hidup No.1 Limbah Cair Pemantauan limbah cair dilakukan untuk mengetahui besaran karakteristik air limbah yang dihasilkan dan mengetahui sedini mungkin apakah ada penurunan kualitas air tanah akibat infiltrasi BBM dari saluran-saluran. 19 Tahun 2010 atau PerMen LH No. Diarea Oil Catcher telah dibuat bak Secondary Containment sebagai tempat peletakan drum untuk menampis lapisan minyak yang ada dari oil catcher sehingga dapat menghindari tetesan minyak yang menetes langsung ke tanah. drainase oil catcher dan ceceran BBM lainnya dari operasional Terminal BBM Pontianak . Dari hasil pengujian laboratorium diketahui bahwa limbah yang dihasilkan telah memenuhi baku mutu tersebut di atas. 2. 04 Tahun 2007 Lampiran V.

10-2004 SNI 06-6989.28-2005 atau APHA 5310 pH 6-9 SNI 06-6989.METODE PARAMETER Minyak dan Lemak Karbon Organik Total KADAR MAKSIMUM 25 mg/L 110 mg/L PENGUKURAN SNI 06-6989.11-2004 15 .

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful