You are on page 1of 7

TUGAS REFLEKSI KASUS ABORTUS INSIPIENS

OLEH
Alessandri Perdana P Ayu Ramadhini M Haryani Dwita M. Taufik Perwira W Mega Lestari Indah 0818011047 0818011051 0818011023 0818011032 0818011074

INSTALASI FORENSIK RSUD ABDUL MOELOEK MEI 2013

REFLEKSI KASUS

Identitas Pasien Nama/Inisial No. RM Umur Jenis Kelamin Diagnosis/kasus Jenis Refleksi: a. Ke-Islaman b. Etika/moral c. Medikolegal d. Sosial Ekonomi e. Aspek lain Form Uraian 1. Resume kasus yang diambil (yang menceritakan kondisi lengkap pasien/kasus yang diambil) Pasien mengeluh keluar darah merongkol dari jalan lahir sejak ± 1,5 jam sebelum masuk rumah sakit. Perut dirasakan nyeri dan mules sejak tadi pagi. Pasien merasa hamil 2 bulan. Sebelumnya, 3 hari yang lalu pasien mengeluhkan keluar darah sedikit-sedikit dari jalan lahir. Pasien post coitus 4 minggu yang lalu. Pasien tidak ada riwayat jatuh. Berdasarkan anamnesis dan pemeriksaan yang lebih lanjut pasien di diagnosis abortus insipiens. Selanjutnya dilakukan tindakan medis berupa kuretase emergensi yang mendapat persetujuan tertulis dari pasien dan suami pasien, 2. Latar belakang/alasan ketertarikan pemilihan kasus : Ny. H : 352839 : 32 tahun : Perempuan : Abortus Insipiens

Abortus adalah pengeluaran atau ekstraksi janin atau embrio yg berbobot 500 gr atau kurang dengan umur kehamilan ibu kurang dari 20-22 minggu. Abortus terdiri dari abortus alami seperti abortus spontaneous, abortus complet, abortus inkomplit, abortus insipiens dan abortus iminens, sedangkan abortus buatan terbagi menjadi dua macam, yaitu abortus provokatus medisinalis (abortus atas indikasi kesehatan ibu hamil tersebut tidak dapat melanjutkan persalinan, seperti menderita penyakit jantung) dan abortus provokatus kriminalis (tindakan abortus dengan sengaja dan bukan atas alasan medis). Berdasarkan data statistik abortus di Indonesia, frekuensi terjadinya abortus sulit dihitung secara adekuat karena abortus buatan sangan sering terjadi tanpa dilaporkan, kecuali bila terjadi suatu komplikasi dan memerlukan perawatan di RS. Tidak sedikit masyarakat yang menentang tindakan aborsi beranggapan bahwa aborsi sering dilakukan oleh perempuan yang tidak menikah karena alasan hamil diluar nikah atau alasan lain yang berhubungan dengan norma khususnya norma agama.. Dari survei yang dilakukan oleh Badan Koordinasi Keluarga Berencan Nasional (BKKBN) tahun 2008, diperoleh data bahwa aborsi di Indonesia mencapai 2,3 juta setiap tahunnya, dan dari jumlah itu terjadi aborsi tidak aman/unsaved abortion mencapai 55% atau sekitar 1,2 juta. Dari jumlah tersebut, angka kematian ibu yang disebabkan karena unsaved abortion adalah 5 % nya yang berarti sekitar 60.000 orang tiap tahunnya. Menurut WHO 15-20 % kematian ibu disebabkan oleh infeksi karena aborsi. 3. Refleksi dari aspek etika moral/medikolegal/sosial ekonomi beserta penjelasan evidence/referensi yang sesuai* *pilihan minimal satu Pengaturan mengenai praktik aborsi diatur di dalam Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 36 Tahun 2009 Tentang Kesehatan (UU Kesehatan) dan Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (KUHP). Undang-Undang No. 36 tahun 2009 tentang Kesehatan (UU Kesehatan), Pasal 75: (1) Setiap orang dilarang melakukan aborsi. (2) Larangan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dapat dikecualikan berdasarkan: a. indikasi kedaruratan medis yang dideteksi sejak usia dini kehamilan, baik yang mengancam nyawa ibu dan/atau janin, yang menderita penyakit genetik berat dan/atau cacat bawaan, maupun yang tidak dapat diperbaiki sehingga menyulitkan bayi tersebut hidup di luar kandungan; atau b. kehamilan akibat perkosaan yang dapat menyebabkan trauma psikologis bagi korban perkosaan.

(3) Tindakan sebagaimana dimaksud pada ayat (2) hanya dapat dilakukan setelah melalui konseling dan/atau penasehatan pra tindakan dan diakhiri dengan konseling pasca tindakan yang dilakukan oleh konselor yang kompeten dan berwenang. (4) Ketentuan lebih lanjut mengenai indikasi kedaruratan medis dan perkosaan, sebagaimana dimaksud pada ayat (2) dan ayat (3) diatur dengan Peraturan Pemerintah. Yang dimaksud dengan konselor dalam ketentuan ini adalah setiap orang yang telah memiliki sertifikat sebagai konselor melalui pendidikan dan pelatihan. Yang dapat menjadi konselor adalah dokter, psikolog, tokoh masyarakat, tokoh agama, dan setiap orang yang mempunyai minat dan memiliki keterampilan untuk itu. Sanksi hukum bagi penyelenggaraan pelayanan kesehatan yang melanggar ketentuan yang telah digariskan tercantum dalam UU Kesehatan No. 36 tahun 2009, Pasal 194: Setiap orang yang dengan sengaja melakukan aborsi tidak sesuai dengan ketentuan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 75 ayat (2) dipidana dengan pidana penjara paling lama 10 tahun dan denda paling banyak satu miliar rupiah. Pasal-pasal KUHP yang mengatur aborsi adalah pasal 346 s/d 349. Pasal 346 Seorang wanita yang sengaja menggugurkan atau mematikan kandungannya atau menyuruh orang lain untuk itu, diancam dengan pidana penjara paling lama empat tahun. Pasal 347 (1) Barang siapa dengan sengaja menggugurkan atau mematikan kandungan seorang wanita tanpa persetujuannya, diancam dengan pidana penjara paling lama dua belas tahun. (2) Jika perbuatan (2) Jika perbuatan itu mengakibatkan matinya wanita tersebut, diancam dengan pidana penjara paling lama tujuh tahun. Pasal 348 (1) Barang siapa dengan sengaja menggugurkan atau mematikan kandungan seorang wanita dengan persetujuannya, diancam dengan pidana penjara paling lama lima tahun enam bulan. (2) Jika perbuatan itu mengakibatkan matinya wanita tersebut, diancam dengan pidana penjara paling lama tujuh tahun. Pasal 349

Jika seorang dokter, bidan atau juru obat membantu melakukan kejahatan berdasarkan pasal 346, ataupun melakukan atau membantu melakukan salah satu kejahatan yang diterangkan dalam pasal 347 dan 348, maka pidana yang ditentukan dalam pasal itu dapat ditambah dengan sepertiga dan dapat dicabut hak untuk menjalankan pencarian dalam mana kejahatan dilakukan. Tindakan kuretase yang dilakukan pada kasus tersebut adalah sesuai dengan indikasi medis karena pasien telah berstatus abortus inkompletus dan apabila tidak dilakukan tindakan dalam hal ini kuretase, maka akan membahayakan nyawa ibu karena perdarahan akan terus berlanjut bila didiamkan. 4. Refleksi ke-Islaman beserta penjelasan evidence/referensi yang sesuai 1) Di dalam Al-Qur’an dan Hadist tidak didapati secara khusus hukum aborsi, tetapi yang ada adalah larangan untuk membunuh jiwa orang tanpa hak, sebagaimana firman Allah swt: “Dan barang siapa yang membunuh seorang mukmin dengan sengaja, maka balasannya adalah neraka Jahanam, dan dia kekal di dalamnya, dan Allah murka kepadanya dan melaknatnya serta menyediakan baginya adzab yang besar (Q.S. An-Nisa’: 93) Begitu juga hadist yang diriwayatkan oleh Ibnu Mas’ud bahwasanya Rasulullah SAW bersabda: “Sesungguhnya seseorang dari kamu dikumpulkan penciptaannya di dalam perut ibunya selama empat puluh hari. Setelah genap empat puluh hari kedua, terbentuklah segumlah darah beku. Ketika genap empat puluh hari ketiga, berubahlah menjadi segumpal daging. Kemudian Allah mengutus malaikat untuk meniupkan roh, serta memerintahkan untuk menulis empat perkara, yaitu penentuan rizki, waktu kematian, amal, serta nasibnya, baik yang celaka, maupun yang bahagia.“ (Bukhari dan Muslim) 2) Dalil yang membolehkan dilakukannya aborsi adalah karena kaidah darurat. Dibolehkan melakukan aborsi jika dokter yang terpercaya menetapkan bahwa keberadaan janin dalam perut ibu akan mengakibatkan kematian ibu dan janinnya sekaligus. Dalam kondisi seperti ini, dibolehkan melakukan aborsi dan mengupayakan penyelamatan kehidupan jiwa ibu. Menyelamatkan kehidupan adalah sesuatu yang diserukan oleh ajaran Islam, sesuai firman Allah SWT:

“Barangsiapa yang memelihara kehidupan seorang manusia, maka seolah-olah dia telah memelihara kehidupan manusia semuanya.” (Q.S. Al Maidah: 32) Di samping itu aborsi dalam kondisi seperti ini termasuk pula upaya pengobatan. Sedangkan Rasulullah SAW telah memerintahkan umatnya untuk berobat. Rasulullah SAW bersabda: “Sesungguhnya Allah Azza wa Jalla setiap kali menciptakan penyakit, Dia ciptakan pula obatnya. Maka berobatlah kalia !” (HR. Ahmad) Kaidah fiqih dalam masalah ini menyebutkan : “Jika berkumpul dua madharat (bahaya) dalam satu hukum, maka dipilih yang lebih ringan madharatnya.” (Abdul Hamid Hakim, 1927, Mabadi` Awaliyah fi Ushul Al Fiqh wa Al Qawa’id Al Fiqhiyah, halaman 35). Berdasarkan kaidah ini, seorang wanita dibolehkan menggugurkan kandungannya jika keberadaan kandungan itu akan mengancam hidupnya, meskipun ini berarti membunuh janinnya. Memang mengggugurkan kandungan adalah suatu mafsadat.

DAFTAR PUSTAKA
Prawirohardjo, S. (2005). Ilmu Kebidanan. Jakarta : Yayasan Bina Pustaka Sarwono Prawirohardjo. PERUNDANG-UNDANGAN Soesilo, R, Kitab Undang-undang Hukum Pidana (KUHP) Undang-undang No. 36 Tahun 2009 Tentang Kesehatan