You are on page 1of 9

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA MENGUKUR MASSA

Guru Pembimbing : Rosmidawati S.Pd M.Pd Disusun oleh : Kinanthi Putri Maharani Kelas : X.IPA7 SMA NEGERI 3 PALEMBANG TAHUN AJARAN 2013/2014

I.

Mengukur massa

II.

Tujuan
Tujuan dari kegiatan mengukur massa adalah mengukur besaran massa dengan

berbagai alat ukur massa (neraca/timbangan).

III.

Alat dan bahan
Sebelum kegiatan mengukur massa diperlukan alat dan bahan seperti berikut :

1. Neraca sama lengan

2. Neraca pegas

3. Neraca ohauss

4. Balok aluminium

5. Balok tembaga 6. Balok kayu

7. Buku

IV.

Teori Dasar
Di lingkungan sekitar, kita sering mendapati berbagai kegiatan menimbang

massa benda, seperti menimbang telur, beras, kapasitas muatan truk, bahkan menimbang emas. Semua kegiatan tersebut menggunakan alat ukur yang berbeda. Namun pada hakekatnya semua kegiatan ini merupakan pengukuran massa. Masing-masing pengukuran membutuhkan ketelitian yang berbeda sehingga alat ukur yang digunakan berbeda pula seperti neraca sama lengan, neraca pegas, dan neraca ohauss.

A. Neraca sama lengan

Neraca sama lengan sering kita lihat di toko-toko emas, karena biasanya memang digunakan untuk menimbang emas. Selain emas juga bisa menimbang batu dan kristal benda. Untuk batas ketelitiannya 0.1 gr. Neraca sama lengan dilengkapi dua piringan dan anak timbangan dengan berbagai satuan massa. Piringan digunakan sebagai tempat untuk meletakkan benda yang akan diukur massanya. Anak timbangan digunakan sebagai satuan besaran perbandingan. Sebelum menimbang amati terlebih dahulu kedudukan kedua piringan. Apakah kedua piringan seimbang? Jika sudah, berarti neraca siap dipakai untuk mengukur massa benda yang akan diukur massanya. Jika belum, putar-putarlah sekrup kedua ujung lengan neraca sampai kedua piringan dalam keadaan seimbang. Letakkan benda yang akan diukur massanya pada salah satu piringan kemudian letakkan anak timbangan pada piringan yang lain sampai kedua piringan seimbang lagi. Massa benda yang timbang sama dengan masa anak timbangan.

B. Neraca Pegas

Neraca pegas mempunyai dua baris skala, yaitu skala N (newton) dan gr (gram). Untuk menimbang beban (benda), atur terlebih dahulu skala 0 (nol) dengan cara memutar sekrup pengatur skala. Setelah itu gantungkan benda pada pengait neraca. Selanjutnya, baca hasil pengukuran. Kelebihan menimbang beban dengan neraca pegas yaitu dalam sekali menimbang benda dapat diketahui massa dan berat benda sekaligus. Neraca pegas (dinamometer) adalah timbangan sederhana yang menggunakan pegas sebagai alat untuk menentukan massa benda yang diukurnya neraca pegas mengukur ketegangan pegas, yang sebenarnya adalah tekanannya.

C. Neraca Ohauss

Neraca Ohauss terdiri atas tiga batang skala. Batang pertama berskala ratusan gram, batang kedua berskala puluhan gram, dan batang ketiga berskala satuan gram. Neraca ini mempunyai ketelitian hingga 0,1 gram. Benda yang akan ditimbang diletakkan di atas piringan. Setelah beban geser disetimbangkan dengan benda, massa benda dapat dibaca pada skala neraca. Neraca ini berguna untuk mengukur massa benda atau logam dalam praktek laboratorium. Kapasitas beban yang ditimbang dengan menggunakan neraca ini adalah 311 gram. Batas ketelitian neraca Ohauss yaitu 0,1 gram.

V.

Cara Kerja
1. Mengukur massa benda dengan neraca pegas a. Timbanglah massa/balok dengan cara mengaitkan pada neraca pegas. b. Lihat nilai yang tertera pada neraca pegas, lalu tulis pada tabel data pengamatan. c. Ulangi sampai 5 kali pengulangan dengan orang yang berbeda. d. Ulangi langkah a sampai c dengan balok kayu, aluminium, tembaga dan buku.

2. Mengukur massa benda denga neraca sama lengan a. Timbanglah massa/balok dengan cara meletakkan di lengan neraca. b. Lihat nilai yang tertera pada neraca, lalu tulis pada tabel data pengamatan. c. Ulangi sampai 5 kali pengamatan dengan orang yang berbeda. d. Ulangi langkah a sampai c dengan balok kayu, aluminium, tembaga dan buku.

VI.

Data Hasil Pengamatan

1. Hasil pengukuran massa benda dengan neraca pegas Pengukuran ke Balok aluminium (m±Δm) gr 1 2 3 4 5 Rata-rata Ketidakpastian pengukuran Error 25 25.5 24 25 25.10 Balok kayu (m±Δm) gr 10 5 10 5 4 Buku (m±Δm) gr 145 125 155 140 165

2. Hasil pengukuran massa benda dengan neraca ohauss
Pengukuran ke Benda (m±Δm)gr 1 2 3 4 5 Rata-rata Ketidakpastian pengukuran Error 255.3 256.1 255 256.2 255 Balok tembaga (m±Δm)gr 23 22.5 23 22 22.2 Buku (m±Δm)gr 123.9 122.7 122.4 122.4 123

3. Hasil pengukuran massa benda dengan neraca sama lengan
Pengukuran ke Balok aluminium (m±Δm)gr 1 2 3 4 5 Rata-rata Ketidakpastian pengukuran Error 197 136 135 135.5 137 Balok tembaga (m±Δm)gr 62.7 62 62.7 61 62.5 Buku (m±Δm)gr 163 162 162.5 161 161

VII. Analisis Data dan Perhitungan
1. Dari hasil pengukuran massa dengan neraca pegas apakah semua benda dapat diukur dengan neraca lengan? 2. Dari hasil pengukuran alat ukur manakah yang lebih teliti? 3. Dari kedua alat pengukur massa tersebut apakah dapat mengukur massa air? Jelaskan. 4. r g r rr r -r r g (Δ g r ) g r (Δ )

a tiap-tiap data pengukuran!

Jawab : 1. Pengukuran massa dengan neraca pegas semua benda dapat diukur dengan neraca lengan karena alat ukur tersebut memiliki fungsi yang sama yaitu dapat mengukur semua benda. 2. Dari hasil pengukuran neraca sama lengan lebih teliti dibanding neraca pegas dan neraca ohauss karena neraca sama lengan mempunyai dua piringan yang bisa kita atur sendiri. 3. Tidak. Karena air adalah zat cair dan zat cair mengikuti tempat atau wadahnya sehingga tidak ada massa yang di dapat.

4.

1. Pengukuran dengan menggunakan neraca pegas Rata-rata 24.92 124.6 – 24.92 : 5 = 19.936 19.936 : 24.92 × 100% = 80% 6.8 34 – 6.8 : 5 = 5.44 5.44 : 6.8 × 100% = 80% 146 730 – 146 : 5 = 116.8 116.8 : 146 × 100% = 80%

Ketidakpastian pengukuran Error

2. Pengukuran dengan menggunakan neraca ohauss Rata-rata Ketidakpastian pengukuran Error 255.52 1277.6 – 255.52 : 5 = 204.416 204.416 : 255.52 × 100% = 80% 22.54 112.7 – 22.54 : 5 = 18.032 18.032 : 22.54 × 100 = 80% 122.88 614.4 – 122.8 : 5 = 98.304 98.304 : 122.88 × 100% = 80%

3. Pengukuran dengan menggunakan neraca sama lengan Rata-rata Ketidakpastian pengukuran Error 136.1 680.5 – 136.1 : 5 = 108.88 108.88 : 136.1 × 100% = 80% 62.18 310.9 – 62.18 : 5 = 49.564 49.744 : 62.18 × 100% = 80% 161.9 809.5 – 161.9 : 5 = 129.52 129.52 : 161.9 × 100% = 80%

VIII. Kesimpulan
Alat ukur massa yang lebih teliti menggunakan neraca sama lengan dibanding menggunakan neraca ohauss dan neraca pegas karena alat ukur tersebut memiliki fungsi yang sama yaitu dapat mengukur semua benda.

IX.

Referensi
    http://gamapenta.blogspot.com/2012/03/pengertian-dan-fungsi-neracaohauss.html http://pelangi-selly.blogspot.com/2008/10/neraca-sama-lengan.html http://gamapenta.blogspot.com/2012/03/pengertian-dan-fungsi-neracapegas.html http://www.anneahira.com/macam-macam-neraca.htm