Metode potensial diri secara umum disebut dengan metode SP (self Potensial) merupakan metode dalam geofisika yang

paling sederhan dilakukan karena hanya memerlukan alat ukur tegangan (milliVolmeter) yang peka dan dua elektroda khusus (pouros pot electrode). metode potensial diri merupakan metode paling tua di antara metode-metode geofisika yang lain, yang telah diperkenalkan pada tahun 1830 di inggris oleh Robert Fox. metode potensial diri merupakan metode pasif dalam bidang geofisika karena untuk mendapatkan informasi bawah tanah melalui pengukuran yang tanpa menginjeksikan arus listrik lewat permukaan tanah.

Metode potensial diri secara umum disebut dengan metode SP (self Potensial) merupakan metode dalam geofisika yang paling sederhan dilakukan karena hanya memerlukan alat ukur tegangan (milliVolmeter) yang peka dan dua elektroda khusus (pouros pot electrode). metode potensial diri merupakan metode paling tua di antara metode-metode geofisika yang lain, yang telah diperkenalkan pada tahun 1830 di inggris oleh Robert Fox. metode potensial diri merupakan metode pasif dalam bidang geofisika karena untuk mendapatkan informasi bawah tanah melalui pengukuran yang tanpa menginjeksikan arus listrik lewat permukaan tanah. Elektroda porous pot digunakan didalam pengukuran potensial diri medium tanah dari dipermukaan elektroda tersebut terdiri dari kawat tembaga yang dimasukan dalam tabung keramik dengan dinding berpori diisi dengan larutan Copper Sulfida (CuSo4). larutan ini digunakan dengan tujuan untuk menghindari adanya efek polarisasi. potensial diri dapat terjadi karena adanya proses elektrokimia di bawah permukaan tanah yang disebabkan oleh kandungan mineral tertentu. saat pengukuran potensial diri, gangguan yang terjadi secara alami tidak dapat dihindari, misalnya adanya arus teluric. oleh jarena itu, untuk mengetahui ada tidaknya arus teluric saat pengukuran, maka perlu diukur ada tidaknya arus teluric yang kemudian dapat dijadikan sebagai koreksi. hal-hal yang harus dihindari saat pengukuran adalah jangan melakukan pengukuran bersamaan dengan survey resistivity yang menginjeksikan arus listrik ke dalam tanah. karena injeksi ini dapat mengganggu potensial diri yang terjadi secara alami. potensial diri di alam dapat ditimbulkan oleh beberapa hal: 1. adanya perbedaan konsentrasi ion pada medium atau pelapisan tanah. misalnya antara lapisan pasir dan lempung atau antara medium yang mengandung air tawar dan air asin. 2. adanya aliran zat cair (air tanah) dalam perlapisan tanah. air dalam tanah banyak mengandung ion, aliran ion tersebut yang menyebabkan timbulnya potensial dipermukaan tanah. potensial yang timbul ini disebu dengan "streaming potensial". 3. adanya proses elektrokimia didalam medium yang bnyak mengandung mineral (senyawa sulfida). potensial ini disebut dengan potensial mineralisasi. PERSIAPAN PENGUKURAN POTENSIAL DIRI 1. siapkan alat ukur potensial DVM (digital volmeter), Elektoda Porous Pot 4 buah, larutan Copper Sulfat, roll meter, roll kabel dan tabel pencatat data. 2. Rancang luasan yang akan disurvey dari overlay peta tofografi dan peta geologi daerah survey kemudian tentukan titik referensi untuk menempatkan salah satu elektrodanya yang memetap. tentukan lintasanlintasan pengukuran di dalam luasan daerah surveyyang nantinya akan digunakan untuk acuhan pembagian kelompok pengukuran. 3. klibrasi terlebih dahulu masing-masing pasang elektroda porous pot. KALIBRASI ELEKTRODA POROUS POT Elektroda porous pot terdiri dari batang/kawat tembaga dan tabung keramik dangan bagian bawah berpori, didisi dengan larutan Copper Sulfat (CuSo4). untuk mengkalibrasi elektroda yang telah diisi dengan larutan CuSo4 dengan konsentrasi sama, masukan satu pasang elektroda porous pot ke dalam medium dengan jarak yang dekat (sekitar 10 cm). pada kondisa tersebut, ukur potensial dengan DVM (Digital volt Meter), alat ukur harus membaca lebih kecil atau sama dengan 2 millivolt, jika lebih besar dari 2 mv, maka kedua elektroda porous pot harus dibersikan terlebih dahula, kemudian diisi kembali dengan larutan CuSo4 yang mempunyai konsentrasi sama.

yaitu tempat di mana elektroda yang menetap ditempatkan yang terletak di luar daerah survey. azimuth dan interval jarak. dari peta kontur. setiap kelompok akan melakukan pengukuran pada lintasan-lintasan yang telah ditetapkan pada peta.RANCANGAN LUASAN SURVEY Sebelum pekerjaan pengukuran lapangan dilakukan.y0. rancang lintasan-lintasan pengukuran yang akan dikerjakan oleh kelompok-kelompok pengukuran. hanya menghitung koordinat titik-titik ukur pada setiap lintasan dari data parameter lintasan yang terdiri dari koordinat (x. mempunyai parameter koordinat titik awal pengukuran. pada umumnya "negatif center" dari kontur mrnunjukan posisi puncak konduktor (sulfida) berada dibawah "negatif center". untuk menentukan lintasan survey. yang semuanya dicatat dalam tabel pengamatan. titik awal perlu diketahui koordinatnya (x. digunakan 2 pasang elektroda porous pot dan 2 voltmeter digital. PENGUMPULAN DATA dari rancangan survey. Dengan menggunakan EXCEl. titik awal artinya titik pertama pengukuran potensial pada lintasan ukur. sehingga titik ukur yang lain pada lintasan yang sama dapat dihitung koordinat (x. satu pasang diletakan secara permanen untuk mengukur variasi harian yang disebabkan oleh arus teluric yang kegunaannya digunakan untuk koreksi data pengukuran. akhirnya dapat dibuat kontur ekipotensial. Untuk melakukan survey metode SP. dan tarik garis lintasanlintasan survey. koordinat titik-titik ukur dapat dihitung dengan rumusan geometri biasa. interpretasi secara kuantitatif dapat dilakukan dengan cara pencocokan kurva lapangan dengan kurva model. tentukan titik referensi (potensial nol). overlay kan peta geologi dan peta tofografi. PENGOLAHAN DATA DAN INTERPRETASI Pada metode potensial diri. terlebih dahulu perlu disepakati oleh team batasan daerah yang akan disurvey. pada setiap lintasan. titik tersebut dicatat dan diplot pada peta dan ditarik garis pada peta sesuai dengan azimuth yang telah diukur. setelah mengetahui daerah yang akan disurvey.y0 titik awal. . sedangka satu pasang yang lain digunakan untuk pengukuran sesuai dengan titik-titik pengukuran yang akan diukur. azimuth dan interval jarak pengukuran.y). dengan perkiraan bahwa dibawah permukaan tanah terdapat target yang akan dicari. Dari pengukuran potensial diri pada setiap lintasan dan mengolah sehingga koordinat titik-titik ukur dapat ditentukan. hal tersebut dilakukan dengan survey pendahuluan dalam bentuk pemetaan geologi. dapat dibuat interpretasi penampang lintang kurva potensial diri. dapat diperkirakan penyebaran mineral sulfida. hal tersebut berguna untuk pengolahan akhir dari bentuk kontur ekipotensial diri. Dari pola kontur ekipotensial. pengolahan data tidak terlalu kompleks.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful