TUGAS AKHIR – MO 091336

STUDI

PERBANDINGAN

METODE

RISK

BASED

INSPECTION DAN TIME BASED INSPECTION PADA STRUKTUR JACKET TERHADAP BAHAYA KOROSIKELELAHAN

Andromeda Yoga Pratama NRP. 4307 100 008

Dosen Pembimbing Prof. Ir. Daniel M. Rosyid, Ph.D., MRINA. Ir. Joswan J. Soedjono, M.Sc

JURUSAN TEKNIK KELAUTAN FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER SURABAYA 2013

FINAL PROJECT – MO 091336

A COMPARISON STUDY OF RISK BASED INSPECTION METHOD AND TIME BASED INSPECTION ON JACKET STRUCTURE BY CORROSION-FATIGUE HAZARD

Andromeda Yoga Pratama NRP. 4307 100 008

Supervisor Prof. Ir. Daniel M. Rosyid, Ph.D., MRINA. Ir. Joswan J. Soedjono, M.Sc

DEPARTMENT OF OCEAN ENGINEERING FACULTY MARINE TECHNOLOGY SEPULUH NOPEMBER INSTITUTE OF TECHNOLOGY SURABAYA 2013

STUDI PERBANDINGAI\ METODE RISK BASED INSPECTION DAI\I

TIME BASED INSPECTION PADA STRUKTUR JACKET TERIIADAP BAHAYA KOROSI-KELELAHAN

TUGAS

AKIIIR

Diajukan Untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Teknik
pada

Program Studi S-1 Jurusan Teknik Kelautan Fakultas Teknologi Kelautan

Institut Teknologi Sepuluh Nopember

Oleh:

AI\DROMEDA YOGA PRATAMA
NRP.4307 100 008

Disetujui oleh Pembimbing Tugas Akhir:

l.

Prof. h. Daniel M.

ry,/^&-

(Pembimbing 1)

2. Ir. Joswan J. Soedjono,

(Pembimbing 2)

SURABAYA, 2 FEBRUARI 2013

lll

STUDI PERBANDINGAN METODE RISK BASED INSPECTION DAN TIME BASED INSPECTION PADA STRUKTUR JACKET TERHADAP BAHAYA KOROSI-KELELAHAN

Nama Mahasiswa NRP Jurusan Dosen Pembimbing

: Andromeda Yoga Pratama : 4307 100 008 : Teknik Kelautan FTK-ITS : Prof. Ir. Daniel M. Rosyid, P.hD., MRINA. Ir. Joswan J. Soedjono, M.Sc.

ABSTRAK Struktur Jacket sangat besar perannya dalam pemenuhan kebutuhan energi nasional dan dunia. Hal ini dibuktikan dengan banyaknya jacket structure yang beroperasi untuk kebutuhan tambang minyak dan gas. Selama beroperasi, jacket structure akan menerima beban. Salah satunya adalah beban siklus yang dapat memicu kegagalan akibat kelelahan dan kepecahan serta korosi. Korosi yang terjadi pada jacket structure secara signifikan mampu mengurangi tebal material sehingga implikasinya dapat mengurangi keekonomisan dan keselamatan. Pemerintah bertindak dalam melakukan upaya melindungi keselamatan. Salah satunya adalah dengan mengatur inspeksi dan perawatan struktur. Metode yang disarankan adalah metode time-based inspection atau terjadwal dengan interval tertentu. Namun, di lain pihak, telah dikembangkan metode inspeksi lain yaitu risk-based inspection (RBI). Pada struktur jacket, penerapan RBI dilakukan dengan mengetahui skenario yang mungkin terjadi melalui analisis event tree dengan memberikan 5 pernyataan atau pertanyaan. Peluang kejadian tiap skenario tiap node didapatkan dari analisis perubahan wall thickness akibat korosi dan analisis kelelahan akibat perubahan wall thickness menggunakn metode simulasi monte carlo. Hasil analisis menunjukan 5 skenario terbesar mempunyai peluang 0,7308; 0,5382; 0,4021; 0,2095; dan 0,0228. Dari peluang kegagalan dapat ditentukan tingkat resiko pada tiap kategori sehingga dapat disusun jadwal inspeksinya yaitu rentang 3 tahun kemudian rentang 6 tahun. Jadwal ini dibandingkan dengan jadwal hasil dari peraturan pemerintah Indonesia sehingga didapatkan bahwa jadwal inspeksi metode RBI lebih efektif dan efisien. Kata kunci: Jadwal Inspeksi, Risk Based Inspection, Time Based Inpection, Korosi-Kelelahan, Struktur Jacket

iv

Probability of failure events in each scenario. This schedule compared with a schedule results from the Indonesian government regulations so that obtained that the schedule of RBI inspection method is more effective and efficient.4021. Daniel M. The recommended method is the method of time-based inspection or scheduled at specific intervals. Corrosion that happens into jacket could significantly reduce the thickness of material in fact its implication could reduce the economical and safety. 0. 0. M. Soedjono.Sc. Ir. Rosyid. have developed another method of inspection.A COMPARISON STUDY OF RISK BASED INSPECTION METHOD AND TIME BASED INSPECTION ON JACKET STRUCTURE BY CORROSION-FATIGUE HAZARD Name of Student NRP Department Supervisor : Andromeda Yoga Pratama : 4307 100 008 : Teknik Kelautan FTK-ITS : Prof. ABSTRACT Jacket structure has significantly big role in the fulfillment of national and international energy needs. The results of the analysis showed that the greatest 5 scenarios have the Probability of failure 0.. which is risk-based inspection (RBI). One of them is the cyclic load that could lead to failure due to fatigue and also corrosion. That one of the act is to set up the inspection and maintenance of the structure. 0. Risk Based Inspection.7308. Government acts in its efforts to protect the safety. Ir. Corrosion-Fatigue. and 0. This is proven by condition where many jackets were operating for the needs of oil and gas mining. MRINA. In the structure of jacket. the jacket will accept the loads.2095.hD. Joswan J. However. RBI implementation is done by knowing possible scenario through event tree analysis to give 5 statements or questions. Keywords: Inspection Schedule. Time Based Inspection.5382. During operation. Jacket structure v . each node obtained from the analysis of deterioration in wall thickness due to corrosion and fatigue analysis due to changes in wall thickness using Monte Carlo simulation method.0228. P. on the other hand. From the probability of failure can be determined the level of risk in each category which then can be arranged its inspection schedule that is 3 years interval and then 6 years interval.

.......................................... vi UCAPAN TERIMA KASIH......................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................................... 7 Keandalan.........................8 Tinjauan Pustaka ....... 5 TINJAUAN PUSTAKA DAN DASAR TEORI ..........................................................................................8................................6 Latar Belakang ........ 6 2.....1 2........................4 1.............................................7 2............................... 11 Event Tree............................................................... 10 Simulasi Monte Carlo ................................................................................................ 1 Rumusan Masalah ............. 3 Tujuan........................................... 4 Batasan Masalah..................................... xi DAFTAR GAMBAR .........5 viii ............................. v KATA PENGANTAR ...................... 13 2.................................................... viii DAFTAR TABEL................8......................................... 4 Manfaat...... 7 Peluang Kegagalan........................................ i HALAMAN PENGESAHAN......................................................................................................................5 1............... iv ABSTRACT........................................................................................................................... xii DAFTAR NOTASI ......................................... 4 Sistematika Penulisan........ vii DAFTAR ISI............................................................................................................8....................................................................................................................... 1 1............2 1.........................4 2...................................................................................................................................................................8.........DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL...............................................................................8............................................................ xiv PENDAHULUAN ...1 1............................3 2.............................................................................................................................. ....................... iii ABSTRAK .......................................... xiii DAFTAR LAMPIRAN.................................2 2..... 8 Konsekuensi kegagalan.3 1....... 6 Dasar Teori ......................................

.............9.........................9..........................................2 Kurva S-N ........... 14 Teori Dasar Korosi..................... 18 Kelelahan ....................2 2..................................................10..................................................................................10....6 4........... 36 4................2................ 39 Data Inspeksi.....................9.2....4 4...........................................6 2......................3 4....2................. 38 Muka Air Rata-rata ................................................1 4... 38 Data Gelombang.... 26 METODOLOGI PENELITIAN...................10..................................................... 32 ANALISA DAN PEMBAHASAN ........................ 40 Analisis Kelelahan............................................................................................................ 44 ix ...........2...............................................3 Koreksi Akibat Perubahan Ketebalan ...............3 4....................................................... 16 Efek Korosi Terhadap Keandalan Struktur .................................................................. 17 Kegagalan akibat Korosi .....5 4....................................................................................1 4.......................3 2..............................................................11 2................4 Kegagalan Akibat Kelelahan........9 Analisis Resiko ......2..........................................................9.... 39 4..............1 Prosedur Penelitian... 32 3...........................2 4...... 19 2................................. 15 Pengendalian Korosi .....10 2....................1 Stress Concentration Factor (SCF) ........................................................2 Pengumpulan Data Struktur .................... 22 2..................8...............................................2........................................................2. 20 2............... 36 Pengumpulan Data Lingkungan ................................................................ 21 2......................................................................... 39 Data Distribusi Gelombang............................................................................................ 38 Marine Growth .....................................................1 2..................4 2...... 14 Korosi .........12 Risk-Based Inspection ................10............... 23 2........ 24 Time-Based Inspection .....4 Analisis Penipisan Wall Thickness .................................... 38 Koefisien Hydrodynamic .................

... 60 DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN x ...............................................................6 4........... 60 Saran ..................2 4.8. 51 Analisis Resiko....1 4.............................................. 60 5..................................................2 Kesimpulan........2 4.......................................5 4.................................................. 56 Risk-Based Inspection.................. 46 Skenario Event Tree analysis ...................................1 4...3 KESIMPULAN DAN SARAN.... 47 Konsekuesi Kegagalan ................... 54 Matriks Resiko .............4..............................1 5..................... 54 4....................4................................................................................................ 56 Time-Based Inspection....................................................................................................................................... 46 Simulasi Monte Carlo ..........................7........... 59 4.........................7 Koreksi Akibat Perubahan Ketebalan ......................1 4............8..............................................8......................4.......................................................................................................8 Rencana Inspeksi .................. 58 Perbandingan Jadwal Inspeksi .................

....... Gambar 2........... 56 xii ..........................3. 25 34 38 48 Gambar 4..... Model Pendekatan Menggunakan Metode RBI ......................................................... Gambar 2............. 20 Gambar 2.....6............................................. 2 9 10 13 Gambar 2............ 22 Gambar 2...........................1 ETB Wellhead Platform Dari Arah Utara....8 Matriks Resiko Kategori Production ............................ 25 Gambar 2.................. Matriks Resiko (API RBI 581) ...................1 Beberapa Drawing ETB Wellhead Platform .. 54 Gambar 4............1 Kurva Distribusi Normal (Mathisfun..........................9 Matriks Resiko Kategori Cost Recovery ........2 Kurva Distribusi Lognormal (Boost........7........1 Diagram Alir Metodologi Penelitian .... 55 Gambar 4..................... Event Tree Untuk Kejadian System ............................................... 50 Gambar 4....................4 Tubular Joint ........ Gambar 3............................................................... 56 Gambar 4....... Gambar 4.............................2 Titik kelelahan pada struktur jacket ETB..5 Desain Matriks Resiko .............................. 49 Gambar 4.............................................. 55 Gambar 4............... Gambar 2..............6 Matriks Resiko Kategori Health And Safety ........7 Matriks Resiko Kategori Environtmental Impact ..............................Com)........Org)..........................3 Skema Event Tree Setelah Analisis Wall Thickness ................ Gambar 4........................DAFTAR GAMBAR Gambar 1......5 S-N Curve (DNV-RP-C203) .......................4 Skema Event Tree Pada Chord 1A Dan 3B ..............

....8 Peluang Kegagalan Akibat Kelelahan ............. 46 Tabel 4......13 Rangking Skenario .................DAFTAR TABEL Tabel 4.....................................6 Hasil Koreksi Terhadap Ketebalan ...........................................18 Perbandingan Rencana Jadwal Inspeksi ........................................ Data Distribusi Gelombang.17 Rencana Jadwal Inspeksi Metode Time-Based ........ 54 55 57 Tabel 4..... 52 Tabel 4............... Peluang Kejadian Korosi ............9 Skenario Hasil Event Tree ....... 42 Tabel 4.................................... 58 58 Tabel 4.......................... 59 Tabel 4................... Analisa Laju Penipisan ...........................1....................................................14 Tingkat Rentang Inspeksi ....7 Distribusi Variabel Acak ............16 Rencana Jadwal Inspeksi metode RBI ............................................... 51 Tabel 4..... 47 Tabel 4........................11 Hasil Pemilihan Tingkat Konsekuensi ....... Laporan Pembacaan Cathode Protection (CP) .............................. 40 Tabel 4.......................................................... Tabel 4.......10 Hasil Analisis Konseskuensi Kegagalan Struktur Jacket ................................ 40 Tabel 4...............................2...3..................... Ketebalan Jacket Structure..... Tabel 4.................................................. 59 xi ...........5................................ 44 Tabel 4.....4.......................... 39 Tabel 4................................................................................. 57 Tabel 4.........15 Jadwal Awal Inspeksi metode RBI .............................. Tabel 4...........12 Tingkat Peluang Kegagalan ........................................... 47 Tabel 4.....................................

DAFTAR NOTASI t rate t orig t insp t dur t corr Ic Ac ic fc S N A m t0 t M R L D Δ NL Se m  A : laju penipisan mm/tahun : tebal awal struktur (mm) : tebal setelah inspeksi (mm) : rentang waktu inspeksi (tahun) : ketebalan material yang terkorosi selama operasi (mm) : Arus yang dibutuhkan (A) : Luas permukaan yang dilindungi (m2) : current density (A/m2) : coating breakdown factor : Stress range : Jumlah siklus hingga gagal/lelah pada stress range S : intersepsi pada sumbu-N : invers kemiringan negatif kurva S-N : t orig (ketebalan awal ) : t insp (ketebalan terkoreksi) : Ambang Keselamatan : faktor ketahanan (Resistance) : faktor beban (Load) : Closed form fatigue damage equation : batas kerusakan berkaitan dengan kegagalan : Total siklus tegangan : Maksimum stress range dari total siklus tegangan : Invers kemiringan negatif kurva S-N : Parameter bentuk Weibull : Interaksi dari absis log N dari kurva S-N xiii .

.............................. PERHITUNGAN ANALISIS WALL THICKNESS ..................... SKENARIO EVENT TREE AWAL ...............DAFTAR LAMPIRAN LAMPIRAN A LAMPIRAN B LAMPIRAN C .............................. SIMULASI MONTE CARLO xiv ...................

Berbicara tentang struktur jacket yang banyak beroperasi untuk kebutuhan tambang minyak dan gas. fatigue analysis. 1 .BAB I PENDAHULUAN 1. Kurang lebih 40% dari anjungan tersebut adalah berkaki empat (tetrapod). Struktur bangunan lepas pantai ini tersebar di beberapa daerah di Indonesia yaitu terletak di sekitar Pulau Jawa (65%). ETB platform ini didesain untuk umur operasi selama 15 tahun. Hal ini dibuktikan dengan banyaknya struktur jacket yang beroperasi untuk kebutuhan tambang minyak dan gas. Natuna. Untuk memastikan keamanan pada saat beroperasi akibat perpanjangan umur operasi. dan risk-based inspection (Chakrabarti et. Dari jumlah sekitar kurang lebih 449 platform. Studi penilaian ulang sebuah platform dapat ditinjau dari tiga hal yaitu pushover analysis. Salah satu platform yang dioperasikannya adalah “ETB“. PT Pertamina merupakan salah satu perusahaan yang berhak mengolah ladang minyak yang ada di Laut Jawa. 34% berkaki tiga (tripod). dan sisanya adalah berkaki satu (monopod). dan daerah lain. perlu dilakukan studi untuk mengidentifikasi kegagalan yang terjadi pada struktur. Kalimantan Timur (25%).al. ‘ETB’ Jacket platform didesain oleh PT. Tripatra Engineers And Constractors. Pertambahan umur operasi sangat mungkin dilakukan karena sumber minyak dan gas bumi masih sangat berpotensi untuk diolah. PT Pertamina melalaui PHE ONWJ Ltd selaku operator memperpanjang operasi guna memenuhi permintaan akan kebutuhan energi selama 20 tahun mendatang. Struktur yang digunakan sebagai objek studi Tugas Akhir ini adalah struktur ‘ETB’ Jacket platform yang merupakan jenis jacket konvesional yang terpancang di laut utara pulau Jawa. di mana umur suatu platform pada umumnya adalah 2025 tahun. Platform ini berjenis tripod dan berfungsi sebagai well platform. 38%-nya umurnya sudah lebih dari 20 tahun.1 Latar Belakang Struktur jacket sangat besar perannya dalam pemenuhan kebutuhan energi nasional dan dunia. dan sisanya terletak di Selat Malaka. 2005).

Salah satunya adalah dengan melaksanakan inspeksi dan 2 . korosi pada struktur juga akan memperparah kondisi. Korosi pada struktur jacket merupakan penurunan mutu dari material yang digunakan. banyak hal yang dapat dilakukan dalam menjaga keamanan struktur jacket. dan pemeriksaan peralatan tambahan.1 ETB Wellhead Platform dari Arah Utara Inspeksi pada struktur jacket ini pernah dilakukan pada tahun 2005-2006 oleh PT. inspeksi UT struktur. survey marine growth. Komaritim bekerja sama dengan Subsea7. Selain itu. Selama beroperasi. Dampak yang ditimbulkan dari kegagalan akibat beban siklus dapat berbahaya karena mampu merusak struktur. survey dengan ultrasonic test (UT) wall thickness.Gambar 1. Salah satunya adalah beban siklus yang dapat memicu kegagalan akibat kelelahan dan kepecahan. Korosi yang terjadi pada struktur jacket inilah yang secara signifikan mampu mengurangi tebal material sehingga implikasinya dapat mengurangi keekonomisan (termasuk product liability) dan keselamatan. Kerusakan ini terjadi disebabkan initiation crack yang timbul pada struktur yang mengalami kepecahan sehingga air laut dapat masuk ke struktur tubular jacket dan kemudian mengakibatkan terganggunya kestabilan struktur jacket. Kegiatan inspeksi yang dilakukan meliputi inspeksi riser. Suatu struktur jacket yang tergangggu kestabilannya mempunyai resiko untuk penyok terdeformasi bahkan kolaps. struktur jacket akan menerima beban. Korosi dapat terjadi pada struktur jacket karena struktur ini bekerja pada lingkungan yang sangat rentan terhadap terjadinya korosi. Pada dasarnya.

permasalahan yang akan dikaji dalam tugas akhir ini adalah: 1) Berapakah peluang kegagalan pada struktur jacket pada moda kegagalan kelelahan dan korosi? 2) Bagaimana metode risk-based inspection (RBI) dapat diterapkan untuk menentukan tingkat resiko struktur jacket dengan moda kegagalan kelelahan-korosi? 3 . telah dikembangkan metode inspeksi lain yaitu risk-based inspection (RBI) atau inspeksi berbasis resiko. seperti yang terdapat pada Peraturan Menteri Pertambangan dan Energi No. 1. RBI adalah sebuah pendekatan sistematis tentang metode pengelolaan inspeksi atas peralatan atau unit kerja pada sebuah pabrik yang didasarkan pada tingkat resiko yang dimiliki oleh peralatan atau unit kerja tersebut (Aller.2 Rumusan Masalah Berdasarkan data pada uraian di atas. Struktur jacket merupakan salah satu unit kerja sehingga metode RBI bisa diterapkan pada struktur ini. Untuk lebih lanjut dapat dilakukan perencanaan jadwal inspeksinya. Metode yang masih banyak dilakukan adalah metode time-based inspection. di lain pihak. Kegiatan inspeksi dan perawatan ini telah diatur oleh pemerintah. Peraturan ini secara garis besar mengharuskan setiap platform di lepas pantai memiliki sertifikat kelayakan kontruksi yang dikeluarkan Direktorat Jenderal Minyak dan Gas Bumi.perawatan struktur. Pemerintah bertindak dalam melakukan upaya penjaminan keselamatan bagi seluruh komponen yang terlibat dalam operasi bangunan lepas pantai. Namun. Peraturan mewajibkan perusahan operator melakukan inspeksi dengan bantuan pihak ketiga. 1993). Adapun salah satu acuan yang menjadi dasar perlu dilakukannya inspeksi tadi adalah adanya ketentuan pedoman keselamatan dalam industri bangunan lepas pantai. Guna menerapkan pengelolaan inspeksi ini perlu dilakukan studi tentang implementasi RBI yang kemudian dibandingkan dengan metode time-based inspection sehingga dapat dijadikan referensi dalam pemilihan metode inspeksi.5/P/M/Pertamb/1977 yang menyebutkan bahwa perlu ada suatu pemeriksaan atau inspeksi dari bangunan laut.

3) Bagaimana hasil perbandingan inspection plan dari implementasi metode risk-based inspection (RBI) terhadap metode time-based inspection pada struktur jacket? 1. 1.3 Tujuan Berdasarkan rumusan masalah di atas. Melalui contoh kasus korosi dan kelelahan serta berdasarkan pada pembahasan tentang risk-based inspection diharapkan kita dapat mengetahui tentang peluang kegagalan dan tingkat resiko pada struktur jacket sehingga dapat menjadi masukan bagi perusahaan terkait dengan langkah untuk menentukan metode inspeksi yang sesuai. 1) Analisis dilakukan pada struktur jacket “ETB” platform dengan tiga kaki yang dioperasikan di perairan Laut Jawa oleh PHE ONWJ Ltd.5 Batasan Masalah Berikut ini adalah asumsi dan lingkup yang menjadi batasan studi sehingga analisis menjadi fokus dan tidak melebar pada hal-hal sekunder di luar fokus analisis.4 Manfaat Manfaat yang diperoleh dari tugas akhir ini adalah mampu memberikan perbandingan antara metode pengelolaan inspeksi menggunakan risk-based inspection dengan metode pengelolaan inspeksi menggunakan time-based inspection. 2) Kondisi korosi diasumsikan terjadi korosi seragam dan dilindungi dengan metode sacrificial anode cathodic protection 3) Metode perhitungan peluang kegagalan akibat kelelahan menggunakan simulasi Monte Carlo 4 . 2) Mengetahui tingkat resiko struktur jacket dengan metode risk-based inspection pada moda kegagalan kelelahan-korosi. dapat diambil tujuan yang ingin dicapai dalam tugas akhir ini. 1. 3) Mengetahui hasil perbandingan antara inspection plan menggunakan metode risk-based inspection dengan time-based inspection. di antaranya: 1) Mengetahui peluang kegagalan pada struktur jacket dengan moda kegagalan kelelahan dan korosi.

Pada bab ini dijelaskan langkah analitis terhadap rumusan permasalahan yang dihadapi. Pada bab ini juga disampaikan teoriteori yang mendukung pengerjaan tugas akhir serta menjadi rujukan dalam melakukan analisis. 5 . . bab III (tiga) berisi metodologi peneltian. Penjelasan tentang metode penelitian disajikan dalam diagram alir.Bab IV berisi data hasil pengumpulan hasil-hasil analisis.Bab I berisi penjelasan tentang latar belakang permasalahan kemudian dapat diambil rumusan masalahnya serta tujuan dan manfaat yang didapat dari tugas akhir ini. Bab I (satu) berisi pendahuluan. bab IV (empat) berisi analisa dan pembahasan. . Pada bab ini juga disamppaikan hasil akhir analisis terhadap data yang dilakukan hingga dapat menjawab permasalah pada tugas akhir ini. rules.6 Sistematika Penulisan Laporan Tugas Akhir terbagi dalam 5 bab. . Pada bab ini juga disampaikan saran bagi peneliti lain yang hendak mengembangkan penelitian dengan topik yang sama. bab II (dua) berisi penjelasan tentang dasar teori.Bab III menjelaskan metode penelitian yang digunakan. code manual yang umum digunakan di dunia engineering. Dalam bab ini juga disebutkan batasan masalah yang dibahas serta sistematika penulisan .Bab II berisi tentang penelitian-penelitan yang sudah pernah dilakukan terkait topik dalam tugas akhir ini.Bab V merupakan baba terakhir berisi pembahasan kesimpulan dari tugas akhir ini. Teori-teori tersebut bersumber dari buku dan jurnal internasional selain itu juga secara praktis menggunakan recomended practice.4) Metode perhitungan peluang kegagalan akibat korosi disesuaikan dengan API RP 580 dengan laju korosi linear 5) Metode perhitungan konsekuensi dan skenario kegagalan menggunakan event tree analysis 6) Menggunakan data inspeksi tahun 2005 dan 2006 1. dan bab V (lima) besisi kesimpulan dan saran. .

misalnya seperti tegangan yang ditimbulkan oleh beban gelombang pada sambungan tubular suatu jacket. Penelitian mengenai analisis kelelahan berbasis resiko terhadap struktur jacket pernah dilakukan oleh Irfan (2011). Lokasi operasi struktur jacket adalah di lepas pantai di mana medannya sangat tidak bersahabat. Studi ini dirasa perlu dilakukan karena semakin ketatnya peraturan dan pengawasan mengenai keselamatan dan kesehatan kerja. Beban yang diterima jacket akan terjadi berulang dan secara periodik. Hasil penelitian tersebut membahas tentang kelelahan yang terjadi pada struktur yang beroperasi akibat perpanjangan umur operasi dan mencari tahu matriks resikonya beserta inspection plan dari 6 . diperlukan ketelitian untuk melakukan analisis resiko yang terjadi pada suatu unit kerja yang akan dikenai inspeksi. dan dampak terhadap lingkungan serta mempunyai kelebihan dalam efisiensi inspeksi. Selama operasi. Jika suatu struktur mengalami siklus tegangan berulang-ulang. dampak unit kerja terhadap lingkungan juga menjadi perhatian.7 Tinjauan Pustaka Studi dan pembahasan mengenai metode risk-based inspection dan risk assessment telah banyak dilakukan dewasa ini. Namun dalam implemantsnya. kesehatan kerja. Ide tentang metode risk-based inspection menjadi sesuatu yang dapat mengakomodir kebutuhan akan keselamatan. struktur ini akan menerima beban dari lingkungannya. Hal ini sangat cocok diterapkan pada offshore structure seperti jacket platform mengingat operasionalnya memakan biaya yang tidak sedikit. Masa operasi struktur jacket umumnya berkisar antara 20-25 tahun. jacket platform merupakan unit kerja pendukung pemenuhan kebutuhan energi. maka struktur tersebut dapat mengalami kegagalan meskipun tegangan yang terjadi di bawah tensile strength ataupun yield strength material struktur tersebut.BAB II TINJAUAN PUSTAKA DAN DASAR TEORI 2. Selain masalah keselamatan dan kesehatan kerja.

Adapun secara garis besar ketidakpastian dapat dikelompokkan menjadi tiga (Rosyid. 2001) : 1) Ketidakpastian fisik yaitu variabilitas terjadi pada besar-besaran beban. Sebaliknya. Biaya yang dikeluarkan untuk mengatasi permasalahan akibat korosi pun tidak sedikit. Namun pada penelitian ini tidak dibandingkan inspection plan pada struktur dangan metode time-based inspection serta efek korosinya. Pada suatu sistem rekayasa.1 Keandalan Keandalan sangat erat kaitannya dengan ketidakpastian. Struktur jacket yang beroperasi di lepas pantai akan menghadapi masalah korosi. Korosi merupakan masalah yang serius dalam dunia material dan menjadi merugikan karena dapat mengurangi kemampuan struktur dalam memikul beban.struktur.M. tebal. Korosi ini bisa mempercepat laju perambatan retak dan menipiskan material sehingga korosi bisa berbahaya jika terjadi pada struktur jacket. Penelitian tentang korosi pada struktur jacket pernah dilakukan oleh Indahsari (2010). Korosi sebenarnya disebut pula sebagai proses alami yang terjadi pada material logam yang berakibat menurunnya kekuatan dari material logam tersebut. dan dimensi seperti lebar.D.8 Dasar Teori 2. keandalan dapat dikatakan buruk apabila suatu sistem tidak dapat diandalkan (ketidakandalan). Penelitian ini hanya difokuskan pada management plan yang sesuai untuk diterapkan. diameter.8. tidak ada yang mampu memberikan prediksi kepastian atau ketidakpastian atas suatu kejadian. korosi yang terjadi pada struktur jacket merupakan kejadian yang mempunyai resiko kegagalan sehingga perlu dilakukan manajemen korosi berbasis resiko. Pada penelitian itu. Keandalan sebuah sistem adalah peluang sistem tersebut untuk memenuhi tugas yang telah ditetapkan tanpa mengalami kegagalan selama kurun waktu yang telah ditentukan apabila dioperasikan dengan benar dalam lingkungan tertentu. Korosi juga dapat secara signifikan mengurangi umur operasi suatu strtuktur dari waktu operasi yang telah direncanakan. Keandalan suatu sistem dapat dikatakan baik apabila suatu sistem dapat diandalkan. Korosi merupakan hal yang tidak bisa dihindari namun dapat dihambat. dsb 7 . 2.

8. Ketersediaan juga dapat menjadi menurun nilainya seiring menurunnya keandalan. dalam hal ini adalah peluang kegagalan juga keandalan.2) Ketidakpastian statistik digambarkan dengan adanya para rentang. Oelh karena itu konsep dari keadalan adalah mendekati ketidakpatian. Definisi peluang kegagalan atau dalam beberapa literatur disebut sebagai likelihood adalah besarnya kemungkinan kejadian yang tidak diinginkan dari sebuah peristiwa yang terjadi. Keandalan yang menurun menyebabkan sistem tidak dapat digunakan atau tidak dapat menjalankan fungsinya sehingga berpotensi mengalami kerugian. keambiguan menjadi sesuatu yang dapat ditentukan nilainya (Ebeling.2 Peluang Kegagalan Sistem yang didesain oleh manusia pasti akan mempunyai peluang untuk tidak dapat bekerja sesuai fungsinya bahkan sistem itu sudah dioperasikan sesuai prosedur. 3) Ketidakpastian model yang dalam hal ini secara prinsip dapat dikurangi dengan memperkecil jumlah anggapan yang melandasi model tersebut. harga rata-rata. Keandalan dari sebuah produk dapat dinyatakan dari peluang produk bekerja sesuai spesifikasi. Setiap sistem yang didesain oleh manusia pasti mempunyai peluang untuk gagal. ketidakandalan dapat dinyatakan dari peluang produk gagal bekerja memenuhi spesifikasinya. maupun simpangan baku. Definisi keandalan adalah peluang sebuah sistem atau komponen dapat bekerja sesuai dengan fungsi yang dikehendaki dalam waktu yang telah ditentukan serta digunakan dalam kondisi yang sudah ditentukan. Keandalan suatu produk akan menurun seiring masa operasinya sebaliknya peluang kegagalan akan meningkat seiring masa operasinya. Keandalan dalam sistem secara langsung dapat mempengaruhi kegiatan perawatan dan tingkat ketersediaan. 1997). Sebaliknya. 2. 8 . Keandalan suatu sistem menjadi acuan dalam melakukan kegiatan perawatan. Waktu perawatan sistem dapat diperkirakan melalui keandalan sistem sehingga dapat meminimalisir kegagalan dalam sistem. Peluang kegagalan didapat dari mekanisme degradasi dari moda kegagalan dari obyek. Nilai yang dimaksud adalah sesuatu yang terukur. Prinsip keandalan dari sebuah produk atau benda dapat diamati ketika produk itu telah bekerja.

Seperti pada variabel acak pada umumnya. Gambar 2.com) Gambar diatas menunjukan kurva distribusi normal. Material yang digunakan juga mempunyai distribusi tertentu.Sebagai contoh sistem yang mengalami kegagalan adalah sebuah struktur jacket tidak dapat menahan beban lingkungan yang terjadi pada saat badai padahal desain struktur tersebut sudah disesuaikan dengan data lingkungan yang ada.1 Kurva Distribusi Normal (mathisfun. Peluang kegagalan yang terjadi dapat terdistribusi secara khas. material yang digunakan dalam menyusun sebuah sistem tersebut juga mempengaruhi peluang kegagalannya. Sifat material tidak terbatas hanya terdistribusi secara lognormal saja. Kondisi yang lain adalah sebuah struktur runtuh akibat salah satu sambuangan pada chord dan brace mengalami korosi dan tak tedeteksi karena waktu inspeksi belum jatuh tempo. Secara statistika. 2005). Distribusi yang terjadi pada peluang kegagalan harus dipilih yang mampu menggambarkan kondisi pada kegagalan. Distribusi lognormal merupakan distribusi teoritis yang banyak digunakan dalam bidang teknik. peluang kegagalan suatu sistem dapat dideskripsikan dalam nilai tertentu. khususnya sebagai model untuk berbagai jenis material (Harinaldi. Dalam sebuah struktur. 9 .

standart yang sudah ditetapkan. Penentuan konsekuensi tersebut disesuaikan dengan kondisi dimana sistem bekerja. 2. Secara kuantitatif. Penetuan konseskuensi secara kualitatif harus dilakukan oleh personil yang berpengalaman atau tenaga ahli. Konsekuensi juga dapat ditentukan secara kualitatif. konsekuensi dari kegagalan bisa didapatkan dari hasil penelitian dan code. atau dengan analisis kegagalan fungsional.8. Banyak variabel ini menjadikan sebuah keandalan sebuah sistem tidak hanya dapat dimodelkan dengan satu distribusi namun dapat menggunakan beberapa distribusi sehingga peluang kegagalan dapat diobservasi nilainya. Hasil dari penentuan konsekuensi ini dapat berupa rancangan konsekuensi. Secara kualitatif. Distribusi ini dinilai dapat memodelkan sifat material.3 Konsekuensi kegagalan Konsekuensi kegagalan adalah peristiwa yang terjadi setelah terjadinya kegagalan.Gambar 2. Failure Mode and Effect Analysis (FMEA). Peluang kegagalan dalam suatu sistem yang komplek biasanya terpengaruh oleh banyak variabel. 10 .org) Gambar di atas menunjukan kurva distribusi lognormal dengan skala tertentu. kuantitatif atau bahkan semi kuantitatif. Rancangan ini dapat disusun berdasarkan hasil identifikasi secara kualitiatif.2 Kurva Distribusi Lognormal (boost. konsekuensi kegagalan dapat dicari dengan metode analisis bahaya seperti HAZard IDentification (HAZID).

suatu set nilai dari tiap-tiap variabel (satu nilai untuk setiap variabel) dari suatu sistem disimulasikan berdasarkan distribusi peluangnya.2. Hal ini karena secara teknis. Adapun unsur pokok yang diperlukan di dalam simulasi Monte Carlo adalah sebuah random number generator (RNG). Dengan demikian. Sampel yang telah diambil tersebut kemudian dipakai sebagai masukan ke dalam persamaan fungsi kinerja FK(x). bahkan distribusi dari respon atau kinerja sistem tersebut. misalnya setiap kali FK(x) < 0 maka sistem/komponen yang ditinjau dianggap gagal. Perhitungan respon atau kinerja sistem dihitung berdasarkan fungsi deterministik untuk suatu set nilai dari respon atau kinerja sistem tersebut sehingga pada akhir simulasi akan diperoleh sekumpulan data respon atau kinerja sistem. Jika jumlah sampel tersebut adalah N (atau replikasi sejumlah N) maka dapat dicatat kejadian FK (x) < 0 sejumlah n kali. misalnya berdasarkan fungsi kerapatan peluang tiap-tiap variabel tersebut. Persoalan utama di dalam simulasi Monte Carlo adalah bagaimana mentranformasikan angka acak yang dikeluarkan oleh RNG menjadi besaran fisis 11 . prinsip dasar metode simultan Monte Carlo sebenarnya adalah sampling numerik dengan bantuan RNG di mana simulasi dilakukan dengan mengambil beberapa sampel dari perubah acak berdasarkan distribusi peluang perubah acak tersebut. Untuk setiap set ini. Menurut metode simulasi Monte Carlo.8.4 Simulasi Monte Carlo Ketika suatu sistem yang sedang dipelajari mengandung variabel atau parameter yang memiliki nilai random atau mengandung perubah acak maka metode simulasi Monte Carlo dapat digunakan untuk memecahkan persoalan ini. Untuk suatu fungsi kinerja tertentu. Sekumpulan data ini kemudian dapat dianggap sebagai sampel data di mana analisa statistik dapat dilakukan untuk menentukan nilai rata-rata. simpangan baku. respon atau kinerja sistem dihitung berdasarkan fungsi kinerja dari sistem tersebut. Pg = n/N. simulasi Monte Carlo mensyaratkan bahwa distribusi peluang dari perubah acak yang terlibat di dalam sistem yang sedang dipelajari telah diketahui atau dapat diasumsikan. Hal ini berarti. peluang kegagalan (Pg) sistem/komponen yang sedang ditinjau adalah rasio antara jumlah kejadian gagal dengan sampel atau replikasi. dan harga FK(x) kemudian dihitung.

Di samping itu. Hitung luas tiap pias (ini akan menghasilkan peluang XP memiliki harga dalam interval i. RandomGen. RNG yang disediakan ini hampir selalu berbentuk linear congruential generator yang mengeluarkan suatu deretan bilangan cacah (integer) I1. transformasi dari bilangan acak ke nilai perubah acak dapat dilakukan secara analitik berdasarkan fungsi distribusi kumulatif perubah acak tersebut. 2. yaitu sebesar P dx dengan tinggi fkp pada Xi. 12 . Untuk setiap a maka aPi) dengan mengalikan interval P. Generator yang dibuat juga sudah mampu menyediakan bilangan acaka dengan dengan distribusi tertentu. Tranformasi bilangan acak menjadi nilai perubah acak juga dapat dilakukan secara numerik dengan prosedur intuitif berikut: 1. Ini disebabkan karena angka acak yang dikeluarkan oleh RNG memiliki fkp uniform sedangkan perubah dasar dalam FK (x) seringkali tidak demikian (misal terdistribusi secara normal. Apabila Pi < aP < Pi+1 maka aP “dipahami” (ditransformasikan) sebagai Xi. dan sebagainya). Beberapa pengembang perangkat lunak telah memnbangun sebuah sistem generator bilangan acak yang mampu menyediakan bilangan acak dengan jumlah banyak. Oleh karena fungsi distribusi kumulatif (fdk) dari suatu perubah acak X merupakan fungsi kontinyu dan monotonik dari X maka nilai Fx (x) dapat dipakai sebagai alat transformasi dari nilai bilangan acak u menjadi nilai perubah acak x. I3.yang sesuai dengan fungsi kerapatan peluang (fkp)-nya. lognormal. Minitab. dan Easyfit. RNG biasanya ada dalam CPU komputer sebagai built-in computer program dalam bagian ROM-nya. bagilah rentang XP menjadi i interval yang sama sepanjang dx. yang keluar dari RNG diperbandingkan dengan batas interval yang sesuai. I2. Beberapa perangkat lunak tersebut diantaranya adalah Matlab. Penggunaan perangkat lunak ini dapat dengan mudah menyelesaikan permasalahan random number yang terdistribusi uniform sehingga simulasi Monnte Carlo dapat dilakukan dengan efektif dan efisien serta terpercaya. Dewasa ini permasalahan mengenai random number generator telah banyak mendapat perhatian khusus. Untuk XP dengan fungsi kerapatan peluang yang diketahui fkp.

1999). “medium”.3. Event tree adalah sebuah model visual yang mampu menjelaskan rangkaian kejadian yang mungkin terjadi dari sebuah sistem dalam hal ini adalah situasi berbahaya.5 Event Tree. Event Tree untuk Kejadian System. Namun pada prakteknya. Event tree pada prakteknya dapat digunakan untuk menentukan skenario kejadian yang mungkin terjadi dan juga mendapatkan peluang gagal/suksesnya.8. Tiap percabangan atau disebut “node” merupakan hasil dari jawaban pertanyaan atau pernyataan. Jumlah skenarionya adalah 2n. dan “high”. Gambar 2. Hasil skenario pada awal analisis akan dapat diketahui sesuai dengan jumlah pernyataan atau pertanyaan dalam sistem. Event tree ini dapat dikombinasikan dengan kejadian yang mungkin terjadi seperti pernyataan dengan jawaban “low”. Kemungkinankemungkinan yang didapatkan merupakan hasil dari pengolahan top event dengan pertanyaan “ya” dan “tidak” (Vinnem. Penyederhanaan skenario dapat dilakukan dengan menghentikan penurunan event 13 . Kesulitan akan ditemui manakala jumlah pernyataan/pertanyaan dalam sistem tersebut banyak sehingga dapat dilakukan penyederhanaan.2. Top event dari sebuah event tree biasanya ditentukan terlebih dahulu dan frekuensi serta peluangnya dihitung kemudian. node ini tidak harus menjadi dua cabang dengan memjawab pertanyaan “ya” dan “tidak”. dengan n adalah jumlah pernyataan/pertanyaan.

2. Pengembangan tentang analisis resiko ini telah mencapai keajuan yang cukup pesat.code. Sebagai hal yang perlu dievaluasi maka penting untuk melakukan analisis level resiko dengan mempertimbangkan hal-hal lain.9 Korosi Korosi merupakan peristiwa alami yang tidak dapat dihindari akibat reaksi alami material dengan lingkungan. 2.8. Untuk menentukan level resiko dalam analisis kelelahan dapat digunakan metode sistematis yang terdiri atas 4 langkah dasar yakni: 1) Mengindentifikasi potensial bahaya yang terjadi 2) Menghitung peluang terjadinya kegagalan 3) Menentukan konsekuensi yang akan terjadi 4) Melakukan evaluasi resiko. Dalam operasinya. Rules. Analisis resiko bukan merupakan hal baru. Penyederhaaan lain dapat dilakukan dengan menghitung peluang gagal/sukses saja sehingga peluang yang lainnya diabaikan. Begitu juga yang terjadi pada struktur jacket yang beroperasi di lepas pantai. Salah satu yang sedang populer adalah menentukan tingkat resiko menggunakan matriks resiko. Pengembangan teknik perkiraan resiko secara resmi digunakan di industri asuransi seiring dengan perkembangan industri dan penggunaan dana besar pada investasi.6 Analisis Resiko Analisis resiko secara khusus digunakan sebagai alat bantu dalam proses pengambilan keputusan. 14 . Korosi terjadi akibat struktur ini terbuat dari logam sehingga pada saat beroperasi akan terjadi reaksi dengan lingkungan laut. Hal ini semakin memudahkan untuk menentukan tingkat resiko. Korosi pada struktur jacket akan berpotensi menyebabkan kegagalan sehingga perlu dilakukan perawatan yang berkelanjutan. Penentuan tingkat resiko suatu sistem sudah banyak diatur dalam beberapa Recomended Practice. struktur jacket akan mengalami penurunan umur operasi akibat korosi. manuals.trees apabila telah diketahui bahwa hanya terjadi peluang sukses atau gagal saja secara mulak pada sebuah percabangan.

bahan kimia. Struktur jacket yang beroperasi di lepas pantai akan mengalami korosi.2. Keadaan sekitar ini antara lain berupa kelembaban udara. Adapun terdapat 4 komponen yang menjadi penyebab terjadinya korosi yaitu: 1) Katoda atau Kation Katoda merupakan elektroda yang berkutub positif sedangkan kation adalah ion yang positif. Bagian ini tidak mengalami korosi namun akan mengalami kerusakan jika dipasang untuk sistem perlindungan korosi. Struktur jacket merupakan struktur baja yang tercelup di air laut. air laut. Korosi dapat terjadi akibat reaksi elektrokimia pada material. Hubungan secara fisik tidak diperlukan dalam proses korosi apabila anoda dan katoda merupakan logam yang sama. Keduanya merupakan bagain yang terkorosi.9. Proses ini didefiinisikan sebagai suatu proses penurunan mutu suatu material logam. Bagian yang terkorosi akan melepaskan elektron-elektron dari atomatom logam netral yang membentuk ion 2) Anoda Anoda merupakan elektroda yang bersifat negatif.1 Teori Dasar Korosi Korosi berkontribusi dalam menyebabkan adanya kegagalan. Pada kondisi ini akan terjadi reaksi yang dapat digambarkan sebagai berikut: Fe  Fe2+ + 2e- 15 . dan sebagainya. Korosi dapat diartikan sebagai pencemaran logam oleh keadaan sekitar material. Salah satu penyebab terjadinya korosi adalah timbulnya reaksi reduksi-oksidasi antara unsur dengan kondisi media yang mendukung. Hal ini dapat terjadi oleh lingkungan dengan peristiwa kimia atau elektrokimia sehingga timbul kesetimbangan antara logam dengan lingkungannya. 3) Media elektrolit Media elektrolit adalah istilah yang diberikan kepada larutan yang bersifat menghantarkan arus listrik 4) Hubungan listrik Korosi dapat terjadi jika ada hubungan listrik agar arus dalam sel korosi dapat mengalir.

maka dapat dilakukan usaha-usaha untuk mengendalikan korosi. terdapat tiga cara yang sering digunakan dalam pengendalian korosi.2 Pengendalian Korosi Korosi telah didefinisikan sebagai penurunan mutu logam akibat reaksi elektrokimia dengan lingkungannya.+ 2H2O  4OHKombinasi dari kedua reaksi di atas merupakan reaksi reduksi dan oksidasi di mana hasil dari reaksi tersebut adalah garam besi yaitu: 2Fe + O2 + 2H2O  2Fe(OH)2 Reaksi di atas akan berlangsung secara terus menerus karena ketidakstabilan yang terjadi jika berada di udara sehingga pada akhirnya besi akan habis terkorosi. di antaranya: 1) Pemberian lapisan perlindungan Perlindungan ini dilakukan dengan cara memberikan pelapis terhadap logam sehingga pertukaran antarion pada permukaan logam dengan sekelilingnya mampu dikendalikan. Pada kebanyakan situasi. Dengan dasar tentang elektrokimia dan mekanisme korosi. 2. Berikut ini adalah cara-cara yang paling penting dalam mengendalikan korosi: (Trethewey:1991) 1) Modifikasi rancangan 2) Modifikasi lingkungan 3) Pemberian lapisan perlindungan 4) Pemilihan material 5) Proteksi anoda katoda Sementara itu.Jika logam dianggap terletak pada udara terbuka ataupun air laut (media) maka akan mengalami reaksi katodik seperti berikut: O2 + 4e. Berdasarkan beberapa cara yang telah direkomendasikan. Pemberian lapisan ini biasanya dilakukan pada saaat struktur jacket akan diangkut menuju lokasi 16 . cara untuk meminimalisir dampak korosi dapat dilakukan dengan inspeksi melalui NDT dari dalam menggunakan magnetic flux leakage. Jika ini terjadi pada jacket dan tidak ada upaya untuk menghambat ataupun mengendalikan maka akan berbahaya terhadap struktur itu sendiri. serangan ini tidak dapat dicegah sehingga hanya dapat dihambat dan dikendalikan.9. Alat ini dapat digunakan untuk mendeteksi daerah yang terkorosi.

Hal ini dimaksudkan agar logam yang bersifat anodik akan lebih dahulu terkorosi sehingga logam yang bersifat katodik akan terlindungi. Penurunan kekuatan tersebut dapat terjadi akibat berkurangnya tebal material secara menyeluruh karena korosi yang seragam.9. biasanya akan terjadi pengelupasan pada lapisan sehingga dapat menimbulkan korosi di kemudian hari. 3) Impressed current cathodic protection Perlindungan diberikan dengan cara mengalirkan arus dengan sumber tegangan DC pada sistem dari luar. Dengan kata lain mengorbankan anoda untuk melindungi katode. biasanya diterapkan underwater coating yaitu pelapisan pada struktur yang telah terendam.1) Keterangan k : stress intensity factor : stress akibat bending 17 .3 Efek Korosi Terhadap Keandalan Struktur Struktur bangunan laut yang terkorosi akan mengalami penurunan kekuatan.operasi. tahanan terhadap bending akan dapat menurun dan dinyatakan dengan persamaan berikut: ( )= ∙ ∙( ) = ∙ ∙ −2∙ ( ) (2. Namun pada saat pengikatan struktur jacket. Jika struktur ini dijadikan suatu sistem maka akan berkurang kekuatan dan integritasnya. 2) Sacrificial anoda cathodic protection Metode proteksi katoda dengan cara memberikan logam yang lebih mudah terkorosi. Arus yang diberikan dari rectifier positif dialirkan melalui anoda dan elektrolit. Pemberian logam ini dilakukan sesuai prinsip galvanic corrotion. 2. Kapasitas kekuatan pada suatu struktur dapat ditentukan dari struktur membernya. Untuk mengatasinya. Logam yang diberikan harus bersifat lebih anodik daripada logam yang diproteksi. Sebagai contoh. Pada prinsipnya. pemberian arus ini menghambat laju korosi dengan cara menjadikan potensial lebih negatif sehingga kondisi logam seolah-olah kebal terhadap korosi. Pengurangan material juga bisa terjadi secara lokal akibat korosi sumuran (pitting corrosion).

Persamaan dari pengambilan informasi ini adalah penentuan pengukuran berat terkorosi dan estimasi kedalaman korosi bisa didapatkan dari inspeksi. 2.dt : tebal sisa d0 : tebal awal c(t) : berat material terkorosi Ketika persamaan ini berlaku pada struktur yang plastis. Jika hal ini terjadi pada struktur jacket. Salah satunya adalah berat material yang terkorosi bisa ditentukan dari laju korosi berdasar pada ketebalan struktur. kekuatan dari struktur dapat ditentukan dari c(t) dengan menentukan nilanya dengan pengukuran atau estimasi kedalaman korosi. dan secara periodik akan basah dan kering sehingga sangat mungkin untuk terbentuknya garam (DNV-RP-C302:2012). Splash zone merupakan daerah paling agresif karena secara langsung terbuka dari udara laut dan air laut. terkena radiasi ultraviolet. Ketidakmampuan suatu struktur untuk beroperasi sesuai dengan umur desain yang direnacanakan mengakibatkan penurunan keandalan struktur tersebut. Lebih lanjut lagi dengan pengukuran berat material yang terkorosi atau estimasi kedalaman korosi. Berikut adalah persamaan laju penipisan (API RBI 581:2010) 18 . Penipisan ini dapat terjadi akibat coating yang terkelupas atau rusak akibat umur operasi sehingga terjadi korosi pada permukaan yang terkelupas. penipisan dinding material akan dapat mengurangi umur operasi suatu struktur secara signifikan. Penipisan akibat korosi paling parah terjadi pada splash zone namun tidak menutup kemungkinan terjadi di bagian lain. Ada beberapa persamaan yang bisa digunakan untuk menentukan berat material yang terkorosi.4 Kegagalan akibat Korosi Salah satu konsekuensi yang diterima akibat adanya korosi adalah penipisan dinding material. dapat ditentukan umur operasi struktur. kedalaman korosi juga dapat ditentukan estimasi nilainya dengan non-destructive test (NDT).9. Ketebalan struktur bisa didapatkan dari hasil inspeksi dan desain awal struktur.

Analisis kelelahan penting dilakukan 19 . Namun struktur juga dapat gagal apabila mendapat beban yang berulang secara periodik maupun acak dengan nominal dibawah batas kemampuannya.10 Kelelahan Struktur dapat gagal apabila struktur itu mendapat beban yang melebihi batas kemampuannya. 2. Kondisi kelelahan dan korosi merupakan satu kejadian yang terangkai sehingga untuk memperoleh peluang tiap kejadiannya digunakan metode analisis menggunakan Event Tree.2006). Beban yang bekerja secara berulang tersebut dapat menyebabkan kelelahan pada struktur sehingga dapat berpengaruh pada umur operasi struktur tersebut. dll) akan meningkatkan kerentanan kerusakan struktur akibat kelelahan (Djatmiko. Metode deterministik termasuk dalam hal ini metode analisis kelelahan penyederhanaan (Simplified Method).= − Keterangan : t rate t orig t insp t dur t corr (2. Kondisi struktur akibat pengaruh lingkungan (korosi.2) > 10% : laju penipisan mm/tahun : tebal awal struktur (mm) : tebal setelah inspeksi (mm) : rentang waktu inspeksi (tahun) : ketebalan material yang terkorosi selama operasi (mm) Kegagalan akibat korosi ini akan dinyatakan gagal apabila penipisan material lebih dari 10%. Mrtode yang lain adalah metode analisis spektral penuh (Spectral Fatigue Analysis). Beberapa pendekatan yang digunakan dalam analisis umur kelelahan pada struktur antara lain metode analisis deterministik dan metode analisis sprectral. Kegagalan akibat resiko korosi ini berhubungan langsung dengan peluang kegagalan akibat kelahan.

Secara umum. et al. dan lain-lain. dapat diidentifikasi adanya tiga tipe tegangan dasar yang menyebabkan munculnya hotspot (Becker. disebabkan oleh gaya-gaya aksial dan momen-momen yang merupakan hasil dari kombinasi frame dan truss jacket.. dan lai-lain 3) Tipe C.untuk memprediksi besar relatif dari fatigue life pada sambungan kritis.10. 2. Penentuan stress concentration factor (SCF) dipengaruhi oleh parameter geometris suatu tubular joint seperti yang diuraikan dalam sub-bab dibawah ini. 2002). variasi kekakuan yang bervariasi di sambungan.4 Tubular Joint Hot spot adalah lokasi pada suatu sambungan tubular di mana terjadi tegangan tarik/tekan maksimum. 2) Tipe B. 1970): 1) Tipe A. disebabkan oleh faktor metalurgis yang dihasilkan dan kesalahan pengelasan. seperti undercut.1 Stress Concentration Factor (SCF) Faktor konsentrasi tegangan atau SCF merupakan perbandingan antara hot spot stress dan tegangan nominal pada brace yang secara sistematis dinyatakan dengan: 20 . Hot spot dapat didefinisikan sebagai lokasi yang diidentifikasi menjadi tempat kemungkinan terjadinya kegagalan (Straub dan Faber. Berikut adalah salah satu contoh gambar sambungan tubular joint: Gambar 2. porosity. disebabkan detail-ditail sambungan struktur seperti geometri sambungan yang kurang memadai.

4) − log (2. Sambungan tubular yang mengalami variasi tegangan disebabkan oleh beban lingkungan atau beban operasional maka dapat menggunakan kurva S-N pada gambar 2. Keterangan.2 Kurva S-N Kurva S-N digunakan untuk melihat karakteristik fatigue pada material yang mengalami pembebanan berulang pada magnitude yang konstan.4 sebagai dasar penentuan umur kelelahan. Nilai N adalah jumlah cycle atau siklus yang terjadi pada tegangan S sehingga dapat menyebabkan kerusakan pada struktur. kurva S-N dapat didekati dengan ekspresi persamaan sebagai berikut: sehingga.3) maks : tegangan maksimum Untuk mencari besar SCF dapat dilakukan dengan pengukuran langsung yaitu melalui eksperimen dengan menggunakan strain gage atau dengan menggunakan rumus-rumus pendekatan berdasar Kuang. S N A m log = log = (2. dll) 2. Smedly.Keterangan: n SCF= : tegangan nominal (2.5) : Stress range : Jumlah siklus hingga gagal/lelah pada stress range S : intersepsi pada sumbu-N : invers kemiringan negatif kurva S-N 21 . Secara analitis.10.

Pengaruh itu ditunjukan oleh persamaan (Berge. gradien perambatan retak pada suatu bidang. jacket khususnya. Penelitian telah dilakukan Berge (1985) menunjukan bahwa perubahan ketebalan akan berpengaruh pada Magnitude dari stress concentration. Asusmsi awal ketika kita mengamati struktur adalah bahwa struktur yang mempunyai ketebalan lebih besar akan mendapatkan stress yang lebih kecil sehigga struktur terkesan lebih kuat.10.6) 22 .3 Koreksi Akibat Perubahan Ketebalan Ketebalan suatu struktur berpengaruh pada umur kelelahannya. dan jumlah siklus yang terjadi hingga kegagalan.Gambar 2. ketebalan struktur ini dapat berubah akibat dari pekerjaan pembangunan ataupun reparasi struktur atau dapat diubah oleh kondisi lingkungan. Cacat dalam pekerjaan las seperti undercut akan dapat mengurangi ketebalan struktur.5 S-N Curve (DNV-RP-C203) 2. Dalam suatu struktur. 1985): = ∙ (2. Perubahan ketebalan ini secara geometris dapat mempengaruhi beberapa aspek.

kegagalan sebuah sistem atau struktur diukur berdasarkan persamaan: M=R-L Keterangan: M R L : Ambang Keselamatan : faktor ketahanan (Resistance) : faktor beban (Load) Bila persamaan di atas diaplikasikan dalam ruang lingkup bahasan analisis kelelahan maka persamaan di atas akan menjadi: M=∆ -D dan D adalah: (2.6) Keterangan: ∙( ) ⁄ Γ +1 (2.10.Keterangan.4 Kegagalan Akibat Kelelahan Dalam bidang analisis resiko dan keandalan.7) : jumlah siklus tegangan terkoreksi : jumlah siklus tegangan awal : stress range terkoreksi SN0 : stress range awal : ketebalan awal : ketebalan terkoreksi 2.7) D : Closed form fatigue damage equation NL : Total siklus tegangan Se : Maksimum stress range dari total siklus tegangan m : Kemiringan kurva S-N  : Parameter bentuk Weibull A : Interaksi dari absis log N dari kurva S-N Δ : batas kerusakan berkaitan dengan kegagalan 23 . N N0 SN t0 t = ∙ (2.

Hubungan dari PoF dan CoF ini menghasilkan penilaian terhadap resiko yang mungkin terjadi. RBI merupakan kegiatan inspeksi yang didasarkan pada tingkat resiko dari benda atau unit kerja. Dari kegagalan yang terjadi pasti akan timbul konsekuensi atas kegagalan. Penilaian resiko yang terjadi tidak bisa sembarangan dilakukan. RBI adalah suatu metode perencanaan atau program inspeksi dan pengujian serta strategi pemeliharaan dengan menggunakan resiko sebagai metode dasarnya. Resiko yang didefinisikan sebagai fungsi peluang kegagalan (probability of failure) dan fungsi konsekuensi akibat kegagalan (concequence of failure) diformulasikan sebagai berikut (API RBI 581. Poin penting dari PoF adalah angka kegagalan tiap satuan waktu dan apa penyebab dari kegagalan yang terjadi.11 Risk-Based Inspection Secara filosofi. Program inspeksi dan pengujian mulai dari bahan (bahan dasar) sampai pada peralatan operasi di lokasi (plant) produksi minyak dan gas. 2010) : Risk = CoF x PoF Keterangan : CoF : Concequence of Failure PoF : Probability of Failure Kedua fungsi resiko tersebut perlu dilakukan identifikasi terhadap bobot kontribusi atau peranan masing-masing guna mengetahui batasan-batasan dan penilaiannya. seperti menurunnya keandalan sehingga (2. inspeksi akan dilakukan pada saat resiko suatu unit kerja membesar atau tidak perlu dilakukan jika resikonya kecil atau unitnya masih bagus.2.8) berimplikasi terhadap keekonomian dan keselamatan. Metode pengelolaan inspeksi menggunakan RBI dapat dibagi menjadi tiga jenis yaitu: 24 . Penilaian harus dilakukan berdasarkan data yang valid sehingga tidak menjadi masalah di kemudian hari. Artinya. Konsekuensi dari kegagalan pasti akan membawa dampak langsung. Poin penting dari CoF adalah bagaimana kegagalan dapat terjadi dan apa yang dihasilkan dari kegagalan tersebut.

1. dan konsekuensinya dilakukan oleh tenaga ahli atau expertis yang sudah berpengalaman. matriks resiko (API RBI 581) 25 . statistik. Pemetaan resiko dapat disajikan dalam bentuk matriks resiko seperti berikut ini: Gambar 2. statistic. peluang kegagalan. Penilaian ini murni subjektif dari tenaga ahli dan expertis 2. Qualitative Penilaian akan resiko. Semi-quantitative Penilaiannya dilakukan oleh tenaga ahli namun hasil penilaian dikombinasikan dengan probailitas.6. dan model matematika 3. dan model matematika sehingga keluarannya cenderung menjadi lebih konservatif Gambar 2. Quantitative Penilaiannya menggunakan probabilitas. model pendekatan menggunakan metode RBI Metode pengelolaan inspeksi dengan RBI merupakan metode penentuan resiko dengan menghitung peluang kegagalan dan konsekuensi kegagalan. Dari hasil perhitungan dua komponen tersebut akan dapat dipetakan resikonya.7.

Beberapa biro klasifikasi mempunyai matriks yang berbeda-beda namun inti dari matriks tersebut adalah sama yaitu hubungan antara kegagalan yang mungkin terjadi dengan konsekuensinya. Pemeriksaan khusus Pemeriksaan yang dilakukan ketika terjadi hal-hal khusus. seperti gempa. Matriks itu juga mempunyai warna yang menunjukan tingkat resiko tertentu. Untuk menjamin keselamatan itu.Penyajian hasil penilaian resiko yang mungkin terjadi menggunakan matriks resiko agar mudah dipahami dan diambil keputusan untuk tindakan selanjutnya. seperti platform mengalami kerusakan. 26 . pengaturan untuk keselamatan platform diatur melalui peraturan Menteri Pertambangan No. 2. Sedangkan huruf-huruf konsekuensi itu menunjukan kategori tingkat kualitas dan/atau kuantitas konsekuensi yang akan didapat. perubahan konstruksi. Plotting warna pada matriks ini juga didasarkan pada code. 2. rendahnya intensitas inspeksi. standart. dan lengkap 3. 2004). Pemeriksaan berkala Pemeriksaan yang terdiri atas pemeriksaan minor. Pelaksanaan pemeriksaan teknis pada platform dikelompokkan sbagai berikut: 1. recomended practice ataupun penilaian dari tenaga ahli. dan sejenisnya. operator harus meminta bantuan dari pihak ketiga untuk melakukan inspeksi (Soegiono. dan pemeriksaan fisik di laut. Kegagalan ini didapat dari statistik kegagalan suatu unit kerja ataupun dapat diambil dari survey langsung. mayor. Pemeriksaan permulaan Pemeriksaan ini dikenakan pada platform baru dan platform lama yang belum memiliki Sertfikat Kelayakan Konstruksi yang terdiri atas penilaian rancangan. Aturan ini mengharuskan bahwa setiap platform mempunyai sertifikat kelayakan konstruksi.5 Tahun 1977. dan platform mengalami perbaikan dan perubahan yang mendasar. pemeriksaan pada saat platform dibangun. recomended practice.12 Time-Based Inspection Di Indonesia. Angka kegagalan itu merupakan range peluang kegagalan yang sudah diatur sebelumnya berdasarkan code. kondisi platform yang meragukan kemungkinan disebabkan oleh sesuatu hal.

Pemeriksaan tata letak peralatan yang terpasang berdasarkan gambar As Build revisi terakhir. perubahan tata letak struktur atau sesuatu yang mempengaruhi integritas struktur. conductor dan peralatan lain yang dapat mempengaruhi integritas struktur. mulai dari splash zone sampai elevasi paling atas (top of jacket elevation) yaitu : kaki jacket. Direktorat Jendral Minyak dan Gas melalui peraturannya No.  Member-member setiap deck yaitu : kaki deck. caisson. peralatan listrik. 21K/38/DJM/1999 – Petunjuk Pelaksanaan Tatacara Pemeriksaan Teknis Atas Konstruksi Platform yang Diperlukan Dalam Usaha Pertambangan Minyak dan Gas Bumi memberikan aturan tentang pemeriksaan berkala. caisson. pelat shil/crown dan lasan pada sambungan T-K-Y. Pemeriksaan Kecil (minor) Pemeriksaan atas air meliputi: a. batang horisontal. Pemeriksaan daerah splash zone meliputi: a. tata letak riser. meliputi:  Member-member jacket. dilaksanakan dari atas air dengan cara menjatuhkan probe dari alat ukur tersebut pada masing-masing kaki jacket sampai kedalaman paling tidak (-) 25 ft. b. batang horisontal. riser dan klem riser. Penjadwalan itu telah diatur oleh Direktorat Jendaral Minyak dan Gas Bumi. Pemeriksaan visual kondisi struktur di atas air terhadap korosi. berikut adalah uraiannya: 1. conductor. beam. peralatan putar. boat landing.  Crane pedestal. batang diagonal. batang diagonal. batang diagonal dan lasan yang ada pada kaki deck. bangunan-bangunan seperti MCC/ruang battery. 27 . Pemeriksaan dan pengukuran / pembacaan potensial dari sistem perlindungan korosi. girder. barge bumper. meliputi : peralatan bejana tekan. sambungan-sambungan butt serta pelat shim/crown. batang horisontal. girder. fender.Untuk platform yang telah berdiri maka inspeksi yang dilakukan adalah inspeksi berkala. kerusakan.

sambungan-sambungan butt serta pelat shim/crown.b. Pemeriksaan struktur bawah air dengan menggunakan video untuk memeriksa integritas struktur. mulai dari splash zone sampai jacket elevation) yaitu : kaki elevasi paling atas (top of jacket. caisson. batang horisontal.Pemeriksaan atas air meliputi: a. batang horisontal. peralatan listrik. peralatan putar. b. caisson. meliputi. bangunan-bangunan seperti MCC/ruang battery. conductor. c. batang diagonal.Pemeriksaan bawah air: Pemeriksaan dilakukan dari spalsh zone sampai dasar laut meliputi: a. boat landing. Pemeriksaan. conductor dan peralatan lain yang dapat mempengaruhi integritas struktur. batang horisontal. batang diagonal. Pemeriksaan tata letak peralatan yang terpasang berdasarkan gambar As Build revisi terakhir. klem riser. 28 . kaki jacket. Pemeriksaan sampah logam (metal debris). Pemeriksaan ketebalan struktur. batang diagonal dan lasan yang ada pada kaki deck. Pemeriksaan visual kondisi struktur di atas air terhadap korosi. lengkungan riser. pencatatan dan pembuatan sketsa pada erosi di sekitas kaki jacket. girder. fender. perubahan tata letak peralatan atau sesuatu yang mempengaruhi integritas struktur. meliputi : peralatan bejana tekan. batang-batang horisonal dan lengkungan riser di dasar laut sampai sekitar radius 20 ft. batang horisontal.  Member-member setiap deck yaitu : kaki deck. dari jacket. beam. conductor dan anoda. 2. pelat shil/crown dan lasan pada sambungan T-K-Y. . barge bumper.  Crane pedestal. kerusakan. Pemeriksaan besar (mayor) . tata letak riser. b. batang diagonal. girder. meliputi :  Member-member jacket. riser dan klem riser.

Pemeriksaan visual kondisi struktur di atas air terhadap korosi. batang diagonal. Pengukuran tebal dilakukan paling tidak ada 1 (satu) kaki setiap platform yaitu pada daerah splash zone. untuk kedalaman selebihnya. f. Pemeriksaan.c. mulai dari splash zone sampai elevasi paling atas (top of jacket elevation) yaitu : kaki jacket. 3. dari permukaan laut sampai kedalaman (-) 25 ft. pelat shil/crown dan lasan pada sambungan T-K-Y. Pemeriksaan dan pengukuran/pembacaan potensial dari sistem perlindungan korosi. meliputi:  Member-member jacket. 29 . dan pengukuran setiap 15 ft. pencatatan dan pembuatan sketsa dari sampah yang melekat pada konstruksi platform dan sekitarnya sampai radius 20 ft. kerusakan. sambungan-sambungan butt serta pelat shim/crown. pemotretan dan pengukuran pertumbuhan tumbuhan laut. paling tidak dilakukan pada salah satu kaki jacket untuk platform yang mempunyai maksimum 4 (empat) kaki dan paling tidak 2 (dua) kaki untuk platform yang mempunyai kaki lebih dari 4 (empat). perubahan tata letak struktur atau sesuatu yang mempengaruhi integritas struktur. Pemeriksaan lengkap (complete) . g. batang horisontal. Pengukuran dilakukan setiap 5 ft.Pemeriksaan atas air a. dilakukan sampai dasar laut. bagian tengah kaki diantara 2 elevasi horisontal. Pemeriksaan baut-baut dari klem riser terhadap kerusakan atau berkurangnya kekencangan baut-baut. d. e. Pemeriksaan. setiap titik elevasi horisontal (sambungan T-K-Y). dilakukan pada bagian luar seluruh kaki jacket di daerah splash zone dan semua elevasi horisontal yang ada pada jacket (sambungan T-K-Y) sampai dasar laut termasuk perhitungan jumlah anoda.

b. caisson. kaki jacket.  Crane pedestal. batang diagonal. Pemeriksaan struktur bawah air dengan menggunakan video untuk memeriksa integritas struktur. peralatan putar. meliputi : peralatan bejana tekan. boat landing. paling tidak dilakukan pada salah satu kaki jacket untuk platform yang mempunyai maksimum 4 (empat) kaki dan paling tidak 2 (dua) kaki untuk platform yang mempunyai kaki lebih dari 4 (empat). barge bumper. peralatan listrik. lengkungan riser. Member-member setiap deck yaitu : kaki deck. Pemeriksaan tata letak peralatan yang terpasang berdasarkan gambar As Build revisi terakhir. fender. d. Pemeriksaan dan pengukuran/pembacaan potensial dari sistem perlindungan korosi. caisson. conductor. batang-batang horisonal dan lengkungan riser di dasar laut sampai sekitar radius 20 ft. conductor dan peralatan lain yang dapat mempengaruhi integritas struktur. batang horisontal. Pemeriksaan. c. pencatatan dan pembuatan sketsa pada erosi di sekitar kaki jacket.Pemeriksaan bawah air Pemeriksaan dilakukan dasri slash zone hingga dasar laut meliputi: a. Pengukuran dilakukan 30 . pemotretan dan pengukuran pertumbuhan tumbuhan laut. conductor dan anoda. girder. batang diagonal dan lasan yang ada pada kaki deck. bangunan-bangunan seperti MCC/ruang battery. batang horisontal. pencatatan dan pembuatan sketsa dari sampah yang melekat pada konstruksi platform dan sekitarnya sampai radius 20 ft. girder. batang horisontal. meliputi. beam. dari jacket. tata letak riser. dilakukan pada bagian luar seluruh kaki jacket di daerah splash zone dan semua elevasi horisontal yang ada pada jacket (T-K-Y joints) sampai dasar laut. batang diagonal. riser dan klem riser. . b. e. klem riser. Pemeriksaan. Pemeriksaan. termasuk perhitungan jumlah anoda.

f. 31 . dari permukaan laut sampai kedalaman (-) 25 ft. h. setiap titik elevasi horisontal (T-K-Y joint). g. Pemeriksaan Magnetic Particle Inspection (MPI) dilakukan pada :  Sambungan-sambungan yang ditentukan oleh penilaian perencanaan karena mengalami tegangan berlebihan. bagian tengah kaki diantara 2 elevasi horisontal.  Sambungan pada bagian struktur yang mengalami kerusakan. dan pengukuran setiap 15 ft. untuk kedalaman selebihnya.setiap 5 ft. dilakukan sampai dasar laut.  Sambungan-sambungan yang ditentukan dalam penilaian perencanaan karena mempunyai umur kelelahan yang rendah dan telah terlampaui. Pengukuran tebal dilakukan paling tidak ada 1 (satu) kaki setiap platform yaitu pada daerah splash zone. Pemeriksaan baut-baut dari klem riser terhadap kerusakan atau berkurangnya kekencangan baut-baut.

Kegiatan ini merupakan salah satu proses pengumpulan data dalam proses implementasi RBI. Hasil dari analisis berupa laju korosi pada struktur jacket berikut penipisannnya 3) Analisis kelelahan Pada tahap ini dilakukan pengumpulan data tentang analisis kelalahan yang telah dilakukan oleh peneliti sebelumnya. 2) Analisis penipisan wall thickness Data inspeksi yang sudah didapatkan akan diolah untuk mendapatkan laju korosi dan ketebalan jacket structure akibat korosi. 4) Menentukan Peluang Kegagalan Peluang kegagalan akibat penipisan wall thickness ditunjukan melalui skenario yang akan dibuat melalui analisis event tree. Prosedur disusun dalam satu diagram agar mudah pembacaannya. Setelah itu dilakukan analisis kelelahan jacket structure yang sebelumnya dengan memperhatikan penipisan wall thickness. Setelah itu pengumpulan data-data yang digunakan dalam penelitian tugas akhir ini meliputi data desain jacket structure dan data inspeksi. Analisis dilanjutkan dengan memperhatikan perubahan nilai stress dan jumlah siklus akibat korosi sehingga didapatkan umur kelelahan dari komponen sambungan tubular jacket yang paling kritis dengan koreksi ketebalan akibat korosi pada struktur.BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Prosedur Penelitian Prosedur penilitian disusun sedemikian rupa sehingga pada pengerjaan penelitian ini tetap pada jalurnya. Analisis ini dilakukan sesuai code tentang risk-based inspection (RBI). Berikut adalah penjelasan tentang prosedur penelitian yang akan dilakukan dalam proses pengerjaannya yakni sebagai berikut: 1) Pengumpulan data Studi dan pengumpulan literatur sebagai bahan-bahan acuan dan sumber teori-teori yang diperlukan dalam Tugas Akhir kali ini. Pada tahap ini 32 .

Nilai-nilai tiap peluang kegagalan dianalisis disini sehingga didapatkan skenario kejadian-kejadian yang mungkin terjadi. Skenario dengan tingkat resiko tertinggi dijadikan dasar 33 .disiapkan pernyataan dan pertanyaan untk membuat skenario kegagalan. 7) Analisis Event Tree Analisis event tree dilakukan dengan mengombinasikan peluang kegagalan akibat penipisan “wall thickness” dengan peluang kegagalan akibat kelelahan. 5) Hazard identification Pada tahap ini akan dilakukan identifikasi semua bahaya yang mungkin terjadi dan berhubungan dengan operasi jacket. 8) Memetakan Matriks Resiko Peluang kejadian tiap skenario yang terpilih pada analisis event tree akan diplotkan terhadap konsekuensi kegagalan yang sesuai. Sedangkan peluang kegagalan pada kelelahan didapat dengan melakukan simulasi Monte Carlo terhadap moda kegagalan yang sudah ditentukan. Hasil identifikasi ini berguna pada saat proses analisis resiko yang akan dilakukan. Hasil analisis ini dituangkan dalam peta resiko berupa matriks resiko. 9) Membuat Rencana Inspeksi dengan Metode RBI Hasil dari pemetaan resiko akan dijadikan referensi untuk perencanaan inspeksi. Pada tahap ini dihasilkan tabel tingkat konsekuensi. 6) Menentukan Konsekuensi Menentukan konsekuensi yang terjadi akibat kegagalan dengan mencari referensi dari hasil penelitian ataupun percobaan yang sudah dilakukan sebelumnya serta mengacu pada code maupun recommended practice yang ada. Dari tahap ini akan didapatkan gambaran tentang kategori konsekuensi. Pada tahap ini juga ditentukan 5 skenario dengan peluang terbesar. Matriks resiko dibuat berdasarkan desain tingkat konsekuensi dan kategori peluang kegagalan.

Berikut ini adalah langkah-langkah yang akan dilakukan dalam menyelesaikan studi tentang perbandingan metode inspeksi sebagaimana ditunjukkan pada diagram 3. 10) Membandingkan Metode RBI dengan Metode Time-Based Inspection Perencanaan Inspeksi metode RBI yang telah didesain akan dibandingkan dengan inspeksi metode time-based inspection.1 MULAI PENGUMPULAN DATA (STRUKTUR.dalam penentuan perencanaan inspeksi.1 Diagram Alir Metodologi Penelitian 34 .INSPEKSI) ANALISA PENIPISAN WALL THICKNESS AKIBAT KOROSI ANALISIS EVENT TREE ANALISA KELELAHAN PELUANG KEGAGALAN SKENARIO EVENT TREE IDENTIFIKASI BAHAYA KONSEKUENSI KEGAGALAN MATRIKS RESIKO A Gambar 3. Subjek pada perbandingan ini adalah jadwal inspeksinya. Perencanaan jadwal inspeksi ini diterapkan dengan menggunakan metode RBI.LINGKUNGAN.

A RENCANA RISK BASED INSPECTION RENCANA TIME BASED INSPECTION PERBANDINGAN JADWAL INSPECTION PLAN SELESAI Gambar 3.1 (lanjutan) Diagram Alir Metodologi Penelitian 35 .

BAB IV ANALISA DAN PEMBAHASAN 4.3 arah timur dari utara kompas Berikut adalah diagram lokasi ETB Well beserta drawing dan layoutnya: 36 . ‘ETB’ Jacket platform didesain oleh PT. Tripatra Engineers And Constractors: Nama Anjungan Pemilik Lokasi Lapangan Jenis Jumlah Riser : ETB Well Platform : Pertamina Hulu Energi : 005o58’ 23. Tripatra Engineers And Constractors. 8” Jumlah Konduktor : 1 buah koduktor pile – Dia. Berikut ini adalah data struktur jacket ETB yang didapat dari PT.1 Pengumpulan Data Struktur Struktur yang digunakan sebagai objek studi Tugas Akhir ini adalah struktur ‘ETB’ Jacket platform yang merupakan jenis jacket konvesional yang terpancang di laut utara pulau Jawa. 4” 1 buah – Dia. 30” 1 buah konduktor inboard – Dia 24” 3 buah konduktor outboard – Dia 24” Boat Landing Jumlah Crane Jumlah Deck Jumlah kaki Tahun dipasang : 1 buah : 1 buah :1 :3 : 1993 Rencana umur kerja : 15 tahun Jenis material : Baja tipe A36 Yield stress material : 36 ksi Ultimate stress material : 58-80 ksi Orientasi Platform : 46.93” LU dan 107o57 '05 .04" BU : Offshore North West Java (ONWJ) : Template Platform : 1 buah – Dia.

37 .

Rata-rata tebal Marine Growth adalah 0.71 feet (39.2 Marine Growth Marine Growth yang terdapat pada struktur jacket ETB bervariasi.6 1. 4.886 in (22.smooth members . Maksimum tebal Marine Growth adalah 40 mm.2.51meter).rough members Fatigue Analysis : . nilai Koefesien Drag (Cd) dan Koefisien Inersia (Cm) mengacu pada API RP 2A-WSD.0 38 .2.7 Cm 1.All member Cd 0. yaitu : In-place Analysis : .3 Koefisien Hydrodynamic Pada pemodelan struktur jacket ETB.1 Muka Air Rata-rata Muka air rata-rata untuk struktur jacket ETB adalah 131. MSL yang digunakan dalam pemodelan adalah 131. Semakin dalam maka Marine Growth semakin kecil.Gambar 4.65 1. Tripatra Engineers And Constractors.71 feet 4.2 Cm 2.5 mm).2.1 Beberapa Drawing ETB Wellhead Platform 4. sesuai dengan desain basis PT.2 Pengumpulan Data Lingkungan 4.05 Cd 0.

3 feet Periode gelombang maksimum : 9.4 feet Periode gelombang maksimum : 7 detik Data gelombang100 tahunan yang didapat dari Glenn (1989).1.4 Data Gelombang Data gelombang 1 tahunan yang didapat dari Glenn (1989). 1989 : Tabel 4. yaitu : Tinggi gelombang maksimum : 27.6 Data Inspeksi Data inspeksi ETB well tripod platform ini dikeluarkan oleh oleh PT Komaritim dan Subsea 7.4.3 detik 4. Data Distribusi Gelombang 4. May 16. 39 .5 Data Distribusi Gelombang Data distribusi gelombang yang digunakan dalam pemodelan didapat dari A. Informasi yang tercantum dalam data inspeksi yang didapat ada sebanyak 6 informasi dan 14 lampiran.H.2. Berikut adalah data ketebalan struktur jacket hasil inspeksi pada tahun 2005-2006.2. Data inspeksi yang dibutuhkan untuk menyelesaikan tugas akhir ini adalah data ketebalan struktur jacket. yaitu : Tinggi gelombang maksimum : 16.2. Glenn & Associates.

Kegagalan suatu struktur dapat didefinisikan sebagai 40 .6 12.5 25. Ketebalan Jacket Structure Component 13-001 11-002 Workpack 2006/UT 2005/UT 2005/UT 11-102 2005/UT 2005/UT 11-202 2005/UT 2005/UT 11-302 2005/UT 2005/UT Location (m) -3.5 12.5 25.6 25. Berikut adalah salah satu informasi hasil pembacaan : Tabel 4.5 Readings 12.Tabel 4.5 Max 12.5 25.1 25.6 12.1 25.6 12.6 12. Laporan Pembacaan Cathode Protection (CP) Nilai potensial disampaikan dengan satuan -mV.6 25.5 Informasi selanjutnya yang dibutuhkan untuk menyelesaikan analisis ini adalah data pembacaan potensial anoda.1 25.6 12.2.5 25.6 12.5 25.3.5 12.6 12. Informasi ini berisi pembacaan potensial pada titik-titik tertentu dari struktur jaket yang terendam.6 25. 4.3 Analisis Penipisan Wall Thickness Semakin lama suatu struktur bekerja.8 -2 -8.3 -25 -30 -37 RA at Seabed MAWT 0 0 0 0 0 0 0 0 0 Min 12. maka semakin besar pula resiko keagalan yang terjadi.5 25.9 -14 -19. Informasi ini berguna untuk menentukan laju korosi dan penipisan struktur jaket akibat korosi.

korosi yang terjadi diasumsikan seragam pada tiap brace dan membernya. Riser. yaitu: 1. Korosi yang terjadi dapat diketahui dari potensial yang dihasilkan oleh anode korban. Sesuai dengan hasil inspeksi. efek dari penipisan dapat ditentukan dari laju korosi dan ketebalan struktur. Kesimpulan dari inspeksi yang dilakukan pada tahun 2005-2006 menunjukan terjadi korosi pada ketiga komponen tersebut. dan Conductor. Metalurgical dan environmental 4. Oleh karena itu langkah selanjutnya untuk mengkuantitaskan korosi yang terjadi yaitu dengan cara menentukan laju korosi struktur. Pada industri hidrokarbon. Sebelum melewati masa kegagalan. Data inspeksi tersebut menyatakan inspeksi menggunakan Remotely Operated Vehicle (ROV) didasarkan pada 3 komponen yaitu: ETB Well Structure.berhentinya kemampuan suatu struktur untuk memenuhi fungsinya (API RP 580). korosi yang terjadi hampir diseluruh struktur jacket. Mechanical Pada masa operasinya.1) 41 . struktur jaket ETB well platform mengalami serangan dari korosi yang cukup serius. Thinning (internal and eksternal) 2. Pembacaan hasil dari ultrasonic test (UT) juga menunjukan terjadinya penipisan pada struktur. Laju korosi dapat ditentukan dengan menggunakan persamaan berikut berdasar API 580: = (4. Penipisan yang yang dimaksud pada tugas akhir ini adalah penipisan yang terjadi akibat korosi eksternal secara umum. mekanisme penurunan kualitas ini diklasifikasikan menjadi empat. suatu struktur akan menunjukan tanda-tanda penurunan kualitas. Seluruh pembacaan Cathodic Protection mengindikasikan bahwa struktur tidak terlindungi dari korosi eksternal. Stress corrosion cracking 3. Berdasar hasil inspeksi ini.

01666667 -0. Informasi yang 42 .Berikut adalah hasil analisis laju korosi: Tabel 4.5 25. kesalahan pembacaan ini bisa diakibatkan oleh kurangnya ketelitian inspektor dalam melakukan tugas sehingga terjadi kesalahan pembacaan 2.7 25.5 25.0166667 0.4 12.4 12.0083333 0.4. Inspeksi hanya dilakukan pada salah satu kaki struktur jaket dan selanjutnya dianggapp mewakili keseluruhan strutktur pada elevasi yang sama.6 25.05 -0.3 -25 -30 -37 RA at Seabed t-orig (mm) 12.7 t-insp (mm) 12. Alat yang digunakan tidak dicek dan dilakukan kalibrasi terlebih dahulu sehingga pembacaan tidak sesuai dengan kenyataan di lapangan Anomali pembacaan ketebalan strutktur jaket ini menuntut dilakukan pendekatan lain terhadap kebutuhan data laju penipisan dan ketebalan struktur jaket.01666667 Ada tambahan keterangan dari hasil inspeksi terhadap ketebalan struktur jaket tambahan keterangan tersebut adalah tidak dilakukannya inspeksi pada keseluruhan kaki jaket karena adanya keterbatasan dana dan waktu. Analisis penulis adalah: 1.1 25. Analisa Laju Penipisan Component 13-001 11-002 11-102 11-202 11-302 Workpack 2006/UT 2005/UT 2005/UT 2005/UT 2005/UT 2005/UT 2005/UT 2005/UT 2005/UT Location (m) -3.7 25.9 -14 -19.6 12.4 25.01666667 -0. Analisis mengenai masih perlu pengamatan yang lebih lanjut karena terjadi anomali pada hasil laju korosinya. Oleh karena keterangan ini.8 -2 -8. Seharusnya laju korosi tidak menunjukan nilai negatif. Hasil dari pembacaan ketebalan struktur jaket ini mengindikasikan adanya kesalahan pembacaan.0166667 0. penulis mengasumsikan laju penipisan pada tiap elevasi adalah sama.5 t-duration (years) 12 12 12 12 12 12 12 12 cor rate 0.5 12.6 12. Pendekatan diawali dengan menetukan luas permukaan struktur jaket pada tiap segmen sesuai dengan pembacaan potensial anode.4 12.7 25. Pendekatan dilakukan dengan mengolah informasi dari hasil inspeksi yang sudah didapat.0166667 -0.

= + ∙ (4.8-0. Ic Ac ic fc = ∙ ∙ (4. Ca  u = ∙ ∙ (4. Luas permukaan yang didapatkan digunakan untuk menentukan arus yang dibutuhkan untuk mencegah korosi dengan.digunakan adalah desain awal struktur jaket.9) Kapasitas anode dapat menentukan kurun waktu sistem perlindungan korosi menggunakan sistem cathodic protection dengan membagai kapasitas anode dengan arus perlindungan yang dibutuhkan (Ic). Hasil pembagian ini akan memberikan informasi lama anode melindungi cathode dari korosi. Analisis ini menunjukan bahwa tidak semua anode dapat memberikan perlindungan sesuai dengan desain umur operasinya yaitu 15 tahun sehingga penulis berasumsi bahwa setelah masa perlindungan habis. maka akan terjadi korosi tanpa perlidungan pada 43 .4) a dan b: breakdown factor constanta tf : desain umur operasi Perhitungan dilanjutkan untuk mendapatkan kapasitas arus dari tiap anoda sehingga akan didapatkan waktu perlindungannya.3) : Arus yang dibutuhkan (A) : Luas permukaan yang dilindungi (m2) : current density (A/m2) : coating breakdown factor coating breakdown factor ini didapat dari persamaan: Keterangan.5) : kapasitas anode (Ah) Ma : massa anoda (kg) : kapasitas maksimal anoda (Ah/kg) : anode utility factor (0. Persamaan arus yang dibutuhkan adalah berikut (DNV RP-B401): Keterangan. Kapasitas anoda didapakan dengan persamaan: Keterangan.

3m.katoda. dan analisa spektral penuh (full spectral fatigue analysis). maka dapat ditentukan ketebalan struktur yang terkorosi dan persentasenya.3m.9m dan chord 3B elevasi -9. Peluang Kejadian Korosi Jumlah CP yang Terbaca Anode Terpasang Anode Habis/hilang Anode Berfungsi Anode Tidak berfungsi Persentasi Terlindungi Percentage Terkorosi Percentage terkorosi > 10% Percentage terkorosi < 10% 66 3.000% 3.96 tahun dan 11264. analisis menggunakan metode ini mempunyai perbedaan 44 .030303 0. Beberapa pendekatan dapat digunakan untuk melakukan analisis umur kelelahan pada struktur antara lain metode analisis deterministik yang termasuk dalam hal ini metode analisis kelelahan penyederhanaan (simplified method).970% 100. Pada sisa masa operasi tanpa perlindungan katoda ini terjadi korosi dengan laju korosi yang sesuai hasil penipisan yang telah diinspeksi.030% 96. Kesimpulan informasi yang didapat adalah sebagai berikut : Tabel 4.000% 100.000% buah 0.32 tahun. Sesuai dengan keterangan bahwa laju korosi tiap elevasi adalah sama.969697 0 1 4.969697 1 0 0. Penggunaan metode lainnya yaitu full spectral analysis telah dilakukan Irfan (2011) dengan objek penelitian yang sama. Pada penelitiannya.030% 96.4 Analisis Kelelahan Analisis kelalahan dapat digunakan untuk menetukan umur operasi dari suatu struktur serta peluang kegagalannya.9m dan chord 3B elevasi -9.030303 0.970% 0. hasil analisis kelalahan dengan metode ini menyatakan bahwa umur kelelahan dari ETB well platform 44590.5. Hasil analisis ini digunakan untuk melakukan analisis selanjutnya yaitu analisis peluang kejadian dengan metode event tree analysis.000% 0. disebutkan bahwa kelelahan dari ETB well platform akan terjadi di pada posisi chord 1A elevasi -8. Pada Penelitiaanya disebutkan bahwa kelelahan dari ETB well platform terjadi di posisi chord 1A elevasi -8. Analisis kelelahan dengan menggunakan metode deterministik telah dilakukan oleh Ali Akbar (2010).

yang cukup signifikan yaitu menyatakan umur kelelahan dari struktur ini 432. oleh karena itu pada penelitian ini akan dimasukan pengaruh dari perubahan ketebalan struktur jacket akibat terjadinya korosi. Analisis menggunakan metode ini dirasa lebih valid karena metode ini yang direkomendasikan oleh API RP 2A. Sambungan pada Chord 1A elevasi -8.2 Titik kelelahan pada struktur jacket ETB (Irfan. 2007) Kedua penelitian di atas memang telah membahas tentang analisis kelelahan dengan menggunakan metode yang ada.9m Sambungan pada Chord 3B elevasi -9.3m Gambar 4.043 tahun dan 214. Hasil dari analisis juga bisa dijadikan acuan untuk menetukan analisis resiko hingga didapatkan matrik resikonya. Namun kedua penelitian di atas tidak memperhatikan faktor penipisan akibat korosi yang terjadi sesuai hasil inspeksi.35 tahun. 45 .

4. Perubahan nilai siklus tegangan dan stress range akan mengakibatkan berubahnya peluang kegagalan. dan material itu sendiri. Nilai siklus tegangan terkoreksi dan stress range terkoreksi ini menjadi input dalam menentukan peluang kegagalannya.4.54 2.9m chord 3B elevasi -9. geometri.1 Koreksi Akibat Perubahan Ketebalan Efek yang ditimbulkan akibat berubahnya ketebalan suatu struktur bermacam-macam interpretasinya hal ini yang disebut dengan efek statistikal dimana kelelahan dipengaruhi oleh letak stress.3545 NL koreksi 14634510 10952291 SE koreksi 280.6 Hasil Koreksi Terhadap Ketebalan Sambungan Kritis chord 1A elevasi -8. maka perlu dilakukan koreksi akibat berubahnya ketebalan. Hasil koreksi menunjukan kenaikan siklus tegangan yang terjadi dan diringi pula kenaikan pada stress rangenya.2 Simulasi Monte Carlo Analisis untuk mendapatkan peluang kegagalan akibat kelelahan suatu sistem struktur jacket dapat dilakukan karena sistem ini menandung variabel atau parameter yang memiliki nilai random atau peubah acak.7) Koreksi dilakukan terhadap hasil penelitian yang dilakukan Irfan (2011) dengan nilai yang disajikan dalam tabel berikut: Tabel 4. Peluang kegagalan akibat kelelahan didapatkan melalui simulasi Monte Carlo.5217868 2.9853 10346877 247. Permasalahan utama yang dihadapi dalam melakukan simulasi Monte Carlo adalah mendapatkan atau mentransformasikan random number menjadi besaran yang sesuai fungsi kerapatan peluang yang sesuai distribusinya.1381519 2.1985): = ∙ (4. 4.54 1.2582203 = Sesuai dengan moda kegagalan yang telah ditentukan. Efek dari berubahnya ketebalan terhadap kelelahan dapat dikoreksi berdsarkan persamaan koreksi (Berge.3m Hasil Analisis Spectra ketebalan NL Se t0 t 12165397 264.9194208 252.6) ∙ (4.4. cacat. Permasalahan ini dapat diatasi dengan mendapatkan random data menggunakan bantuan perangkat lunak random 46 .

terdapat beberapa variabel yang memiliki ketidaktentuan atau dapat disebut ketidaktentuan variabel acak. Simulasi Monte Carlo dilakukan pada dua titik kelalahan dengan umur kelalahan terendah.number generator.05 0.7 Distribusi Variabel Acak sub variabel A ξ ∆ m Distribusi lognormal lognormal lognormal normal cov 0. Event tree adalah sebuah model visual yang mampu menjelaskan rangkaian kejadian yang mungkin terjadi dari sebuah situasi berbahaya.9m -9.09 -0. Perhitungan peluang kegagalan dilakukan sesuai closed form fatigue damage equation dan dibantu Excel 2007. Statistik deskriptif dan fungsi kepadatan peluangnya adalah sebagai berikut: Tabel 4. Pada penelitian ini digunakan perangkat lunak Minitab15 dan Easyfit. Salah satu langkah dalam implementasi metode Risk-Based Inspection adalah membuat skenario kejadian yang mungkin terjadi. Skenario tersebut dapat dibuat dengan berbagai cara.563E-02 4. Simulasi Monte carlo dilakukan sebanyak 5000 kali sehingga didapatkan peluang kegagalannya.9) Nilai ketidaktentuan variabel acak dan distribusi tiap-tiap variabel pada persamaan moda kegagalan kelelahan mengacu pada tugas tugas akhir Wijanarto (2007). Moda kegagalan yang digunakan pada simulasi ini adalah closed form fatigue damage equation.4276 Umur (year) PoF/year 12 6.03 mean std dev var 29. Berikut adalah persamaannya: =∆− (4.31 0.8 Peluang Kegagalan Akibat Kelelahan Lokasi Chord 1A Chord 3B Elevasi -8. Hasil perhitungan kegagalan akibat kelelahan adalah sebagai berikut: Tabel 4.74 0.477E-02 12 3.02 0.05 0.15 0.0121 = ∙( ) ⁄ Γ +1 (4.3m PoF 0.31 0.05 0.3 0.8) Dari persamaan diatas.0025 -1. Skenario ini dibuat 47 .7772 0.11 0.5 Skenario Event Tree analysis Risk-Based Inspection merupakan hasil analisis dari memperkirakan kegagalan yang terjadi dan konsekuensi yang akan didapatkan kegagalan itu sendiri. Salah satu caranya adalah menggunakan event tree.6 0.0025 3.

Tidak ada anoda? 3. hasil analisis ini menunjukan bahwa terdapat peluang kejadian dengan nilai 1 atau 100% pada pertanyaan ke 2 dan ke 4. Detail dari skema skenario event tree awal ada pada lampiran Dari skenario yang direncanakan.secara qualitatif berdasarkan pandangan expertis. Tidak terlindung korosi? 2. Berikut adalah skenario pada event tree setelah dimasukkan peluang kejadian dari analisa laju penipisan tanpa memasukan pernytaan ke 2 dan ke 4 : 48 . Anoda tidak berfungsi? 4. didapat 32 skenario kejadian yang mungkin terjadi. Hasil analisa terhadap laju penipisan wall thickness adalah nilai peluang kejadian dari 5 pernyataan atau pertanayaan pada rencana awal. Berikut adalah rencana skenario yang sudah direncanakan untuk menyelesaikan tugas akhir ini: Direncanakan analisis event tree menggunakan 5 pertanyaan atau pernyataan yaitu: 1. Hasil analisis ini menjadikan berkurangnya jumlah node sehingga berhubungan dengan berkurangnya jumlah skenario. Namun. Penipisan lebih dari atau sama dengan 10%? 5. Tahap pertama dalam melakukan analisis menggunakan event tree adalah memasukan hasil analisa terhadap laju penipisan wall thickness. Peluang kegagalan kelelahan akibat penipisan.

berikutnya adalah melengkapi nilei peluang node pada pernyataan ke 5.Gambar 4.3 Skema Event Tree Setelah Analisis Wall Thickness Setelah hasil analisis wall thickness dimasukan pada tiap node. Berikut skema skenario pada event tree setelah memasukan hasil analisis kelalahan: 49 . Peluang pada pernytaan ke 5 didapatkan dari hasil analisis kelelahan dengan simulasi Monte Carlo.

4 Skema Event Tree Pada Chord 1A Dan 3B Berdasarkan skema event tree hasil analisis wall thickness dan kelelahan. dapat diketahui peluang terjadinya masing-masing skenario. Dari 16 skenario kejadian 50 .Gambar 4.

9 Skenario Hasil Event Tree No 1 PoF 0. Hasil penentuan tingkat 51 . Berdasarkan hasil identifikasi struktur jaket terhadap potensi bahaya (Hazard Identification). konsekuensi merupakan variabel yang menentukan tingkat resiko yang pada struktur jacket.4021 9 4 0. Pada penelitian ini penulis termasuk bagian dari tenaga ahli. tidak ada anode sebagai perlindungan dan terjadi kegagalan akibat kelelahan sambungan pada chord 1A (-8. Berikut adalah hasil hazard identification: Health and Safety Hazard Environmental Impact Production Delayed Cost Recovery Sedangkan tingkat konsekuensi pada tiap bahaya yang terjadi dapat ditentukan sesuai dengan kondisi operasional struktur jacket di lapangan. Penentuan konsekuensi dilakukan dengan panduan dari DNV C302 dan Norsok Standard Z-008.3m) tidak terlindung korosi namun masih ada anode sebagai perlindungan dan tidak terjadi kegagalan akibat kelelahan sambungan pada chord 3B (-9.9m) tidak terlindung korosi namun masih ada anode yang melindungi dan terjadi kegagalan akibat kelelahan 2 0.5382 10 3 0.3m) tidak terlindung korosi. tidak ada anode sebagai perlindungan dan terjadi kegagalan akibat kelelahan sambungan pada chord 3B (-9. Berikut adalah 5 skenario yang akan diplot pada matriks resiko: Tabel 4.0228 3 4. Pada kasus ini ditetapkan 4 jenis kategori konsekuensi.2095 2 5 0.9m) tidak terlindung korosi. dapat ditentukan konsekuensinya. Penentuan konsekuensi ini merupakan penilaian dari tenaga ahli. pada metode risk-based inspection (RBI).7308 Skenario 1 Uraian Skenario sambungan pada chord 1A (-8.6 Konsekuesi Kegagalan Kegagalan yaang terjadi pada sebuah struktur tentunya memiliki konsekuensi tertentu.9m) tidak terlindung korosi namun masih ada anode sebagai perlindungan dan tidak terjadi kegagalan akibat kelelahan sambungan pada chord 1A (-8. Skenario yang terpilih ini kemudian diplotkan peluang kegagalannya pada matriks resiko. Konsekuensi ini merupakan hasil analisis terhadap properti struktur.dipilih 5 skenario dengan peluang terbesar.

Individual worker complaint sickness resulting in modified work Environmental impact . kegagalan yang terjadi akibat korosi-kelelahan pada struktur jacket tidak berdampak sama sekali terhadap pekerja karena struktur jacket yang ditinjau adalah wellhead platform sehingga tidak ada pekerja yang siaga di struktur.Significant operational or cost consequences Hasil penentuan konsekuensi akibat kegagalan struktur jaket dijadikan acuan untuk menentukan tingkat resiko melalui matrik resiko. but with <10 hectare) hospitalization .Minor worker Injury requiring first aid .Restitution time > 10 year .Delayed effect on prodcution in single day Cost Recovey .No injury to public or worker .konsekuensi (CoF Level) dan kategori konsekuensi pada struktur jacket adalah sebagai berkut: Tabel 4.Any release resulting in sicknes requiring localizedd environtmental medical treatment damage (> 0.Delayed effect on prodcution > 1 year . but < 1 year .No noticeable impact Production .Restitution time 1 month – Incident 1 year Serious injury or .Slight operational or cost consequences B C D - E .Restitution time > 1 year Significant incident resulting in singular fatality significant .Any release resulting localized environtmental damage (<0. Kondisi ini dapat menjadi pertimbangan untuk memilih tingkat konsekuensi.No operational or cost consequences .Restitution time < 1 month Resulting limited . Dalam kasus ini.1 hectare) . but <1 hectare) Result in a worker Lost Time .Delayed effect on prodcution more single day.1 hectare.Release a petroleum product that is contained whitin a structure or containment with impermeable liner .10 Hasil Analisis Konseskuensi Kegagalan Struktur Jacket CoF Level A Health an safety .Any release resulting in sickness resulting localizedd environtmental permanent injury damage (> 1 hectare. but < 1 month .Moderate operational or cost consequences . Kesehatan dan keselamatan ini didasarkan pada pertimbangan pekerja dan keamanan personil diluar area kerja.No production loss .Any release resulting in incident resulting localizedd environtmental multiple fatalities damage (> 10 hectare) . Kategori konsekuensi yang pertama adalah Health and Safety. Pada kategori ini ditentukan tingkat konsekuensinya adalah “A” 52 . Penentuan tingkat konsekuensi pada struktur jacket juga ditentukan oleh staf ahli.Excessive operational or cost consequences .Delayed effect on prodcution > 1 month day.

Pertimbangan ini didasarkan pada waktu yang terganggu akibat terjadinya kegagalan. Pertimbangan yang lain adalah waktu untuk memulihkan dampak dari polusi tersebut. Hal ini disebabkan karena cost recovey yang ditanggung merupakan dampak gabungan dari pemulihan terhadap polusi dan tergangunya proses produksi hingga kolapsnya struktur. Keuntungannya adalah apabila terjadi kegagalan dalam proses produksi. berdasarkan kondisi ini maka dipilih tingkat konsekuensinya adalah “D” Berikut adalah hasil pemilihan tingkat konsekuensi pada tiap kategori konsekuensinya: 53 . Dampak yang terjadi terhadap lingkungan pasti akan terjadi apabila struktur mengalami kegagalan mengingat struktur jacket ini terdapat proses pengolahan minyak sehingga akan berpotensi terjadi pencemaran. Kegagalan pada struktur jacket akan menghasilkan kerugian yang besar. maka akan dapat segera ditangani karena dikhawatirkan akan mengganggu struktur yang lain sehingga perbaikannya tidak akan memakan waktu lebih dari 1 bulan berkat loaksinya yang berada dalam suatu jaringan. Struktur jacket ini beropresi dalam suatu jaringan explorasi yang berlabel ECHO. Pencemaran yang terjadi akibat kegagalan bisa meluas dengan cepat mengingat lokasi operasi struktur ini berada di laut Jawa. oleh karena itu ditentukan tingkat konsekuensinya adalah “C”. Kegagalan yang terjadi akan berimbas pada biaya untuk menanggulanginya. Kapasitas produksi dari platform ini juga menjadi pertimbangan sehingga dinilai pencemaran yang terjadi tidak melebihi 1 hektar. Berdasarkan kondisi lapangan dan pengamatan tenaga ahli ditentukan tingkat konsekuensinya adalah “C” Kategori konsekuensi berikutnya adalah Production. Kategori konsekuensi yang terakhir adalah Cost Recovery. Kegagalan akibat korosi-kelelahan dinilai dapat mengganggu jalannya proses produksi wellhead platform. Kerusakan atau perbaikan pada struktur dapat mengurangi kapasitas produksi bahkan menghentikan proses produksi.Kategori konsekuensi berikutnya adalah Environtmental Impact. Luasan yang terjadi akibat pencemaran ini menajdi salah satu pertimbangan dalam menentukan tingkat konsekuensi.

Berikut adalah desain matriks resiko yang diaplikasikan pada struktur jacket: Probaility of Failure Consequency A B C D E 1 2 3 4 5 Low Medium High Gambar 4.High Risk Tingkatan resiko ini menjadi acuan dalam melakukan plot skenario pada matriks resiko.7 Analisis Resiko Tingkat resiko ini ditentukan berdasarkan kondisi operasi di lapangan. Sedangkan tingkat peluang kegagalan ditentukan berdasarkan API 580. Berikut adalah penentuan tingkat peluang kegagalan: 54 . Pada penelitian ini ditentukan tingkat resiko pada struktur jacket dengan mengacu pada DNV C302. Penetuan tingkat merupakan tugas dari tenaga ahli. 4. Hasil plot dari matriks resiko ini akan menunjukan tingkat resiko struktur jacket sesuai dengan tingkatan resiko yang sudah ditentukan. Pada kasus ini ditentukan 3 tingkatan resiko yaitu: .Tabel 4.Low Risk .11 Hasil Pemilihan Tingkat Konsekuensi Category of Health & Safety Consequen A B C D E Envoirontmental Production Cost Recovey 4.1 Matriks Resiko Matriks resiko merupakan plot dari hasil hubungan PoF dan CoF.5 Desain Matriks Resiko Desain ini ditentukan berdasarkan pengamatan tenaga ahli dengan mempertimbangkan kondisi operasi struktur dan tingkat keamanannya.Medium Risk . Kategori konsekuensi diwakili oleh abjad A hingga E sesuai dengan konsekuensi yang sudah ditentukan sebelumnya.7.

3. sedangkan skenario 3 berada pada tingkat resiko low. Risk Matrik Environtmental Impact Probaility of Failure Envoirontmental A B C D E 3 2 9 1 .12 Tingkat Peluang Kegagalan Tabel diatas menunjukan kategori PoF sehingga PoF yang sudah didapatkan pada tiap skenario dapat dilakukan plot sesuai dengan kategorinya. 10 1 2 3 4 5 Gambar 4.6 Matriks Resiko Kategori Health and Safety Matriks resiko kategori Health and Safety menunjukan skenario 1 dan 10 berada pada tingkat resiko medium sedangkan skenario 2.Tabel 4. 55 .7 Matriks Resiko Kategori Environtmental Impact Matriks resiko kategori Environtmental Impact menunjukan skenario 1 dan 10 berada pada tingkat resiko high. 10 Gambar 4.dan 9 berada pada tingkat resiko low. Berikut ini adalah matriks resiko pada tiap kategori konsekuensi: Risk Matrix Health and Safety Probaility of Failure Health and Safety A B C D E 1 3 2 2 3 4 9 5 1 . skenario 2 dan 9 berada pada tingkat resiko medium.

skenario 2 dan 9 berada pada tingkat resiko medium. Hasil itu dapat dilihat pada matriks 56 . 10 1 2 3 4 5 Gambar 4. Salah satu rekomendasi yang diberikan dalam sebuah kegiatan inspeksi adalah jadwal inspeksi berikutnya.9.10 berada pada tingkat resiko high sedangkan skenario 2 dan 3 berada pada tingkat resiko medium. 4. rekomendasi.8 Matriks Resiko Kategori Production Matriks resiko kategori Production menunjukan skenario 1 dan 10 berada pada tingkat resiko high.- Risk Matrik Production Probaility of Failure Production A B C D E 3 2 9 1 .8. sedangkan skenario 3 berada pada tingkat resiko low. atau saran teknis bertujuan untuk menjaga agar struktur tetap aman selama masa operasi. 10 1 2 3 4 5 Gambar 4. tidak terlalu dibutuhkan rekomendasi seperti karena sudah ada pertaturan jelas yang mengatur jadwal inspeksinya. 4. Risk Matrik Cost Recovery Probaility of Failure Cost Recovey A B C D E 3 2 9 1 . Sedangkan dalam kegiatan inspeksi yang berbasis pada interval waktu.1 Risk-Based Inspection Perencanaan inspeksi berbasis resiko atau metode RBI dibuat berdasarkan hasil analisis resiko secara semi kualitatif.9 Matriks Resiko Kategori Cost Recovery Matriks resiko kategori Cost Recovery menunjukan skenario 1.8 Rencana Inspeksi Suatu rangkaian kegiatan inspeksi berbasis resiko akan memberikan sebuah hasil.

5382 10 3 0. dapat ditentukan jadwal inspeksi struktur jacket adalah 3 tahun kemudian. dipilih skenario dengan tingkat resiko tertinggi dasar dari penentuan jadwal inspeksi.9m) tidak terlindung korosi namun masih ada anode sebagai perlindungan dan tidak terjadi kegagalan akibat kelelahan sambungan pada chord 1A (-8.9m) tidak terlindung korosi. kondisi ini diasumsikan sebagai kondisi dengan resiko tertinggi pada struktur sehingga berpengaruh pada jadwal inspeksinya.3m) tidak terlindung korosi.7308 Skenario 1 Uraian Skenario sambungan pada chord 1A (-8. maka kegiatan inspeksi saja tidak cukup. Tabel 4. namun perlu dilakukan perbaikan dan 57 .4021 9 4 0. Penerapannya pada struktur jacket ini merupakan hak penuh tim ahli dengan mempertimbangkan hasil analisis resiko tiap skenario pada tiap kategori. 1 medium. tidak ada anode sebagai perlindungan dan terjadi kegagalan akibat kelelahan sambungan pada chord 3B (-9.2095 2 5 0. Jadwal inspeksi disusun dengan mengacu pada Draft API RP 2 SIM: Tabel 4.14 Tingkat Rentang Inspeksi Risk Level High Medium Low Interval Inspection 3 .5 years 6 . Namun melihat kondisi peluang kegagalannya yang relatif tinggi.10 years greather than 11 years Dari tabel diatas.13 Rangking Skenario No 1 PoF 0.resiko.3m) tidak terlindung korosi namun masih ada anode sebagai perlindungan dan tidak terjadi kegagalan akibat kelelahan sambungan pada chord 3B (-9. Skenario yang terpilih mempunyai tingkat resiko yang termasuk tinggi karena 3 dari 4 kategori konsekuensinya menunjukan “high”.9m) tidak terlindung korosi namun masih ada anode yang melindungi dan terjadi kegagalan akibat kelelahan 2 0. pada permasalahan ini. tidak ada anode sebagai perlindungan dan terjadi kegagalan akibat kelelahan sambungan pada chord 1A (-8.0228 3 Dari tabel diatas dapat diketahui skenario 1 dan 10 merupakan skenario yang terpilih karena tingkat resiko pada 4 matriks resiko sebelumnya menunjukan 3 high.

Pemilihan metode perawatan secara preventif mempunyai asumsi bahwa kondisi struktur akan mendekati kondisi baru setelah dilakukan perawatan oleh karena itu pada tahun ke 15 tingkat resiko pada struktur menjadi “medium”.16 Rencana Jadwal Inspeksi metode RBI Year 0 . Pemilihan metode perawatan ini berasumsi kondisi struktur setelah inspeksi adalah “As Good As New” (AGAN).11 12 High 13 14 RBI method undescribed Mengingat operasional struktur ini sangat berpengaruh pada jaringan explorasi minyak dan gas. 21K/38/DJM/1999 – Petunjuk Pelaksanaan Tatacara Pemeriksaan Teknis Atas Konstruksi Platform yang 58 . pengaturan untuk keselamatan platform dalam hal ini struktur jacket diatur pemerintah melalui peraturan yang diterbitkan oleh Direktorat Jendral Minyak dan Gas No.perawatan terhadap struktur jacket. Kondisi struktur dengan tingkat resiko “medium” disarankan untuk dilakukan inspeksi dengan interval minimal 6 tahun sehingga perlu dilakukan inspeksi lagi pada tahun ke 21 stelah masa operasi.4 Kondisi struktur yang demikian bisa menjadikan tingkat resikonya bergerak menurun menjadi “medium”.15 Jadwal Awal Inspeksi metode RBI Year 0 .2 Time-Based Inspection Di Indonesia.11 12 13 14 15 Med 16 17 18 19 20 21 Med RBI method unknown High Tabel di atas menunjukan bahwa pada saat inspeksi setelah 12 tahun masa operasi. maka dalam melakukan perawatan. diusahakan tidak mengganggu operasi oleh karena itu dipilih metode perawatan secara preventif. maka diasumsikan PoF struktur berada pada rentang 0. Setelah itu dilaksanakan inspeksi 3 tahun kemudian dari masa operasi 12 tahun atau pada tahun ke 15. Kondisi tersebut dapat diilustrasikan sebagai berikut: Tabel 4.8.2-0. 4. Dengan berdasar pada prinsip AGAN. Asumsi ini berpeluang menjadikan kondisi struktur mendekati kondisi baru. struktur dinyatakan mempunyai tingkat resiko “high” sehingga interval minimal inspeksinya 3 tahun. Berikut adalah rencana jadwal inspeksi metode RBI: Tabel 4.

Perbandingan dilakukan terhadap jadwal inspeksi berbasis waktu yang disarankan oleh pemerintah melalui Direktorat Jendral Minyak dan Gas Bumi dan sudah diketahui pada pembahasan sebelumnya.11 12 13 m 14 M 15 Med m m m M m 16 17 18 19 20 m 21 Med d High ibe r c s de m m un Dari tabel di atas.17 Rencana Jadwal Inspeksi Metode Time-Based Year TBI method 0 . cukup dilakukan metode inspeksi pada tahun ke 12.18 Perbandingan Rencana Jadwal Inspeksi Year RBI method TBI method 0 . dilakukan inspeksi minor tiap tahun dan inspeksi mayor tiap 4 tahun.8. 59 . dapat diketahui bahwa dengan menggunakan metode RBI. Berikut adalah tabel perbandingan rencana inspeksi pada tahun ke 12 hingga 21 masa operasi: Tabel 4. Sedangkan pada metode inspeksi dengan menggunakan time based. Namun dalam penelitian ini tidak membahas sejauh itu.11 m 12 m 13 m 14 M 15 m 16 m 17 m 18 M 19 m 20 m 21 Keterangan : m : inspeksi kecil (minor) M : inspeksi besar (mayor) 4. ke 15 dan ke 21. dan biaya yang dikeluarkan.Diperlukan Dalam Usaha Pertambangan Minyak dan Gas Bumi. Dari peraturan tersebut dapat direncanakan jadwal inspeksinya sebagai berikut: Tabel 4.3 Perbandingan Jadwal Inspeksi Hasil penerapan metode RBI pada struktur jacket terhadap bahaya korosikelelahan sudah dilakukan dan jadwal inspeksi dapat direncanakan. Peraturan ini merupakan lanjutan dari peraturan Menteri Pertambangan No.5 Tahun 1977. Frekuensi inspeksi yang lebih tinggi pada metode time based tentu saja akan berdampak pada masa perawatan.

Beriktu adalah kesimpulan dari penelitian ini: 1) Hasil analisis telah dilakukan untuk mendapatkan peluang kegagalan struktur terhadap bahaya kelelahan-korosi. Tingkat resiko ditentukan berdasarkan tingkat peluang kegagalan dan konsekuensinya dan dilakukan plot terhadap matriks resiko tiap kategori konsekuensi.BAB V KESIMPULAN DAN SARAN 5. Hasil perbandingan menunjukan bahwa frekuensi inspeksi pada metode time based inspection lebih sering dibanding metode RBI. RBI merupakan 60 .9m) tidak terlindung korosi. 3) Perbandingan rencana inspeksi metode RBI dengan metode time-based inspection difokuskan pada jadwal inspeksinya. dalam hal ini adalah 1 orang penulis sendiri dan 2 orang dosen pembimbing. Hal ini menunjukan bahwa perencanaan jadwal inspeksi RBI lebih efektif dan efisien untuk diterapkan pada struktur jacket.1 Kesimpulan Penerapan Risk-Based Inspection (RBI) yang tertulis pada penelitian ini dilakukan berdasarkan keputusan dari 3 tenaga ahli. Analisis-analisis tersebut menunjukan bahwa sambungan pada chord 1A (-8. tidak ada anode yang melindungi dan terjadi kegagalan akibat kelelahan dengan peluang kegagalan tertinggi sebesar 0.2 Saran Saran dari penulis apabila ingin mengenbangkan topik tentang RBI hendaknya dilakukan pengumpulan data yang akurat demi kelancaran dalam proses analisis terhadap peluang kegagalan dan konsekuensinya. Peluang kegagalan didapatkan melalui analisis secara kuantitaif sedangkan tingkat konsekuensi ditentukan secara kualitatif. Hasil plot matrik resiko tiap kategori konsekuensi menunjukan bahwa struktur jacket berada pada tingkat resiko tinggi.7308 2) Penerapan RBI dapat dilakukan secara semi kualitatif. 5.

metode yang tergolong masih baru pada saat ini sehingga masih sangat luas apabila dikembangkan. usaha memperkecil tingkat resiko juga dapat dianalisis. Output dari penerapan RBI tidak hanya berhenti sampai penentuan jadwal saja. Pengembangan ini tidak hanya pada bahaya korosikelelahan saja namun masih banyak bahaya lain yang dirasa sangat berpengaruh pada struktur jacket yang nanatinya bisa dipakai sebagai acuan pembandingan. Rekomendasi lain seperti mitigasi terhadap bahaya. Pada akhirnya diharapkan metode inspeksi RBI tidak begitu asing untuk dilakukan di Indoensia. 61 .

Proceedings of OMAE 2005: 24th International Conference on Offshore Mechanics and Arctic Engineering. 2005. Harinaldi. 2008. Jurusan Teknik Kelautan. Washington: American Petroleum Institute. Structural Analysis Report of ETB Jacket Platform.K/38/DJM/1999. 1999. & Constructing Fixed Offshore Platforms – Working Stress Design. Keputusan Direktorat Jendral Minyak Dan Gas 21. Tersedia pada situs www. Tugas Akhir. On The Effect of Plate Thickness in Fatigue Of Welds [online]. Recommended Practice for Fatigue Design of Offshore Steel Structures [online].30 WIB. API RP 580. Jakarta: Erlangga Indahsari. Greece. ITS. 1997. Jurusan Teknik Kelautan. Risk Based Management Corrotion [online]. Analisa Kelelahan Struktur Bangunan Laut. Washington: American Petroleum Institute. PT Komaritim and Subsea 7. Modul Perkuliahan. 2010. Tugas Akhir. 1985. Risk Based Inspection Technology. 2010. ETB Well ROV Inspection Report 2005 & 2006. Ilmu Bahan Logam Jilid 1. Jurusan Teknik Kelautan.M. London: BH.20 WIB. Recommended Practice for Planning. Second Edition. . BP West Java Limited. Subsea Operation Support Services. 2005. Corrosion Corrosion Control 2.G. Tokyo: McGraw-Hill Book Company.dnv.17 WIB. 2011.com diakses pada tanggal 10 November 2012 pukul 19. 2005. dkk. Irfan. Washington: American Petroleum Institute.dnv. 21th Edition. Akbar. 1987 Corrotion Engineering. DNV – RP – B401. J. Risk Based Inspection Technology. Jurusan Teknik Kelautan. 2000. 2006. Analisa Kelelahan Berbasis Resiko Pada ‘ETB’ Jacket Platform Untuk Perpanjangan Umur Operasi. API RP 581. Tersedia pada situs: www. Jakarta: Bharata Karya Aksara. DNV – RP – C203. Fatigue Analysis and Risk Based Inspection Planning for Life Extension of Fixed Offshore Platforms. M. . ITS. ITS.L.20 WIB. Stig. June 12-17. Kerja Praktek.com diakses pada tanggal 12 November 2012 pukul 19. Berge. Designing. Tersedia pada situs: www. Beumer. Sherir. 2012.dnv. L. Prinsip-Prinsip Statistik untuk Teknik dan Sains. Chakrabarti et al. 2010. 2002. Elica. Singapore: McGraw-Hill Book Company. Tersedia pada situs: www. Cathdic protection Design [online]. An Introduction to Reliability and Maintainability. 1985. Fontana. Halkidiki.com diakses pada 15 November 2012 pukul 19. Petunjuk pelaksanaan tatacara pemeriksaan teknis atas konstruksi platform yang dipergunakan dalam usaha pertambangan minyak dan gas bumi Djatmiko.com diakses pada tanggal 10 November 2011 pukul 19. 2005. Manajemen Korosi Berbasis Resiko pada Struktur Jaket. Second Edition.DAFTAR PUSTAKA Anonim.sciencedirect. 2010. Laporan. Muhammad. Ali. Eko Budi. ITS API RP 2A. Ebeling. DNV – RP – C302. Charles.

2011. Soegiono. terjemahan Alex Tri Kantjono Widodo. Teknologi Produksi dan Perawatan Bangunan Laut. Fandi. 2010. Rosyid. Tugas Akhir. D.no/petroleum diakses pada tanggal 10 Desember 2012 pukul 19. Tersedia pada situs: www. Gramedia Utama. nigeria (corrosion and fatigue Hazards) [online]. 1999.40 WIB. Offshire Risk Assesment: Principles. Risk based assesment for offhsore jacket platform in niger delta.30 WIB.R. Surabaya: Airlangga University Press.arpnjournals. K. Jurusan Teknik Kelautan. ITS. London: Spinger. Surabaya: Airlangga University Press. 2004. Norsok Standard Z-008. Analisa Resiko Kegagalan Struktur Jacket Akibat Kelelahan yang Disebabkan Beban Gelombang.standart..com diakses pada tanggal 24 Januari 2012 pukul 18. Korosi Untuk Mahasiswa dan Rekayasawan. Modelling and Application of QRA Studies. Pengantar Rekayasa Keandalan. 1991. Tersedia pada situs: www. . Salau. Jakarta: PT. M. 2007. Vinmen.. Wijanarto. Tretheway. 2007.Mattfunso. Jan Erik. Risk Based Maintenance and consequence Classfication.

LAMPIRAN A SKENARIO AWALE VENT TREE Event Tree 0 Tidak terlindung Korosi Tidak Ada Anode Anode Tidak Befungsi Penipisan >10% Peluang Kegagalan Fatigue yes yes no yes yes no no 4 3 2 1 yes yes yes 5 no no yes no no 6 7 8 yes yes yes 9 no yes yes no no 10 11 12 no yes yes 13 no no yes no no Sistem yes yes no yes yes no no 14 15 16 17 18 19 20 yes yes 21 .

no no Sistem yes yes no yes yes no no 20 19 18 17 16 yes yes yes 21 no no yes no no 22 23 24 no yes yes 25 no yes yes no no 26 27 28 no yes yes 29 no no yes no no 30 31 32 = SISTEM = YES = NO .

LAMPIRAN B PERHITUNGAN ANALISISW A LL T H ICKNESS .

.

52 35.016777 11.94559961 -111 0.8350421 1403460 171.1859108 0.559208 Status Corroded Corroded Corroded Corroded Corroded Corroded Corroded Corroded Corroded Corroded Corroded Remain Corr rate (years) (mm/year) 11.73% 0.52345986 28.85407081 Current Current Proctect (A) Capacity (Ah) 179.1854597 0.016777 11.016777 11.73% 0.5553467 2.065235 0.615976 -40.259696 -39.8930663 -116 0.9347649 -103 0.73% 0.1852217 0.05 11.016777 11.1859108 0.73% 0.5553467 2.190854 -39.52 34.547135 -38.8350421 1403460 171.35825251 28.834574 -38.016777 11.94559961 -104 0.065235 0.90646229 -119 0.259696 -38.1854597 0.91871178 -108 0.1859108 0.972257 -37.54 36.73% Location (m) -2 -3 -7 -9 -12 -17 -21 -25 -30 -35 -39 Readings 673 681 683 684 686 687 691 693 694 697 697 Length (ft) 36 36 36 34 34 34 35 35 35 35 35 Diameter (in) 34 34 34 34 34 34 34 34 34 34 34 Thickness Desain (in) Area Section (m2) 29.016777 11.85407081 Current Current Proctect (A) Capacity (Ah) 179.20131044 30.05 11.395784 1403460 179.3931806 1403460 171.05 11.54 36.016777 11.1856818 0.5553467 2.067639 0.9254695 1403460 166.016777 11.9347649 -97 0.0544 0.10193089 28.73% 0.92845827 28.92845827 28.696891 -36.19% 0.067639 0.247623 -42.92845827 28.20131044 30.3880199 1403460 174.92845827 Current Current Proctect (A) Capacity (Ah) 176.1852217 0.91 Diameter (in) 34 34 34 34 34 34 34 34 34 34 34 Thickness Desain (in) Area Section (m2) 30.067639 0.106934 0.765732 -36.4293515 1403460 169.8350421 1403460 Remaining Driving Volatge (years) (mV) 0.559208 -34.19% 0.05 11.73% 0.9597836 -116 0.016777 11.7446148 1403460 176.5546769 2.016777 11.016777 11.9347649 -103 Anode Current (A) -41.92845827 28.395784 1403460 169.5546769 2.0544 0.7446148 1403460 166.8930663 -115 0.73% 0.20131044 30.51 34.684818 -41.016777 11.75498565 28.3880199 1403460 174.73% 0.51 34.328537 -40.51 34.05 11.52 35.696891 -36.040216 0.10193089 28.73% 0.3880199 1403460 171.053171 -36.016777 Corroded Percentage (mm) 0.73% 0.016777 11.10193089 28.73% 0.081288 0.93236122 -103 Anode Current (A) -45.093538 0.4293515 1403460 169.395784 1403460 179.62805 -34.093538 0.395784 1403460 169.75498565 29.73% 0.05 11.8930663 -117 0.067639 0.016777 Corroded Percentage (mm) 0.395784 1403460 179.9597836 -114 0.52345986 28.684818 -41.1859108 0.05 11.1856818 0.5553467 2.0544 0.91871178 -100 0.1859108 0.8350421 1403460 171.19% 0.34061 -36.8350421 1403460 171.20131044 28.9347649 -97 Anode Current (A) -40.51 35.73% 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 .0544 0.35825251 29.73% 0.3931806 1403460 Remaining Driving Volatge (years) (mV) 0.05 11.1854597 0.328537 -41.52 34.081288 0.90646229 -127 0.397379 -41.106934 0.20131044 30.91 34.94559961 -105 0.18% 0.016777 11.51 34.73% 0.54 36.19% 0.73% 0.8930663 -113 0.35825251 29.52 35.903415 -40.91871178 -106 0.52345986 28.081288 0.1854597 0.19% 0.73% Location (m) -2 -3.94559961 -102 0.35825251 29.52 35.106934 0.093538 0.3931806 1403460 171.040216 0.9597836 -113 0.5553467 2.5546769 2.9254695 1403460 166.0544 0.19% 0.4293515 1403460 174.016777 11.1856818 0.016777 11.91871178 -103 0.5553467 2.1856414 0.52345986 29.73% 0.4293515 1403460 169.016777 11.765732 -36.35825251 28.081288 0.20131044 28.328537 -40.122013 -37.18% 0.696891 Status Corroded Corroded Corroded Corroded Corroded Corroded Corroded Corroded Corroded Corroded Corroded Remain Corr rate (years) (mm/year) 11.54 34.8930663 -112 0.91871178 -98 0.395784 1403460 179.1852217 0.3880199 1403460 171.3880199 1403460 174.35825251 29.85407081 28.90646229 -117 0.73% 0.9254695 1403460 171.93236122 -107 0.73% 0.016777 11.7446148 1403460 176.1856818 0.18% 0.91871178 -107 0.75498565 29.52345986 28.106934 0.1854597 0.040216 0.1854597 0.065235 0.3880199 1403460 174.915489 -34.Chord Chord 1 Component 11-001 11-101 11-201 11-301 Chord 2 Component 11-002 11-102 11-202 11-302 Chord 3 Component 11-003 11-103 11-203 11-303 Location (m) -2 -3 -5 -9 -14 -18 -21 -25 -30 -35 -38 Readings 687 688 685 695 696 698 697 700 702 703 703 Length (ft) 36.93236122 -106 0.52345986 29.05 11.016777 11.93236122 -109 0.85407081 28.696891 Status Corroded Corroded Corroded Corroded Corroded Corroded Corroded Corroded Corroded Corroded Corroded Remain Corr rate (years) (mm/year) 11.122013 -37.94559961 -110 0.1859108 0.081288 0.1856414 0.91 Diameter (in) 34 34 34 34 34 34 34 34 34 34 34 Thickness Desain (in) Area Section (m2) 30.0544 0.106934 0.972257 -39.478293 -38.93236122 -103 0.065235 0.8930663 -116 0.73% 0.016777 Corroded Percentage (mm) 0.106934 0.081288 0.1856414 0.067639 0.73% 0.016777 11.54 36.4293515 1403460 169.016777 11.4293515 1403460 174.54 34.94559961 -115 0.696891 -35.1856818 0.51 35.73% 0.5 -7 -9 -14 -18 -21 -25 -30 -35 -39 Readings 683 684 684 685 690 689 692 693 694 697 697 Length (ft) 36.91 34.3931806 1403460 Remaining Driving Volatge (years) (mV) 0.1856414 0.409452 -37.

6273513 0.312 0.03992642 -132 8.84% 0.03992642 -130 3.01996321 -118 4.9116885 1403460 46.033132643 3.85417784 1403460 19.547135 -30.6273513 0.80702151 1403460 20.365 0.55% 0.016777 3.01996321 -133 8.55% 0.5246736 1403460 67.312 0.016777 8.3726487 -97 2.92708892 1403460 46.80702151 1403460 20.375 Area Section (m2) 6.709457549 3.5246736 1403460 67.559208 Status Corroded Corroded Corroded Corroded Corroded Corroded Corroded Corroded Corroded Corroded Corroded Corroded Corroded Corroded Corroded Corroded Corroded Corroded Corroded Corroded Corroded Remain Corr rate (years) (mm/year) 7.73171073 1403460 99.78985029 16.016777 8.34061 -24.016777 10.375 0.3000835 0.375 0.354728774 3.365 0.897590656 7.393567 0.69991652 -105 1.41518999 -113 3.83% 0.016777 3.85417784 1403460 39.1615181 1.328537 -47.58481 0.1440274 1.01996321 -116 4.9800368 0.365 0.1076185 0.029025 -45.91% 0.365 0.1338811 1.709457549 6.016777 3.259696 -34.016777 3.69991652 -101 7.312 0.316464 -40.03992642 -129 8.41518999 -85 8.55% 0.9 -8.0521365 0.960184 -46.365 0.0168079 1403460 18.016777 9.3 -19.91% 0.80702151 1403460 99.98433 -36.1615181 1.016777 3.1440274 1.36779017 11.Horizontal Brace Component 12-101 12-102 12-103 12-104 12-105 12-106 12-201 12-202 12-203 12-204 12-205 12-206 12-301 12-302 12-303 12-304 12-305 12-306 12-401 12-402 12-403 Location (m) -8.89238147 -113 2.1440274 1.393567 0.016777 4.9 -8.3 -19.36779017 3.73171073 1403460 99.83% .69991652 -103 7.016777 3.365 0.84% 0.016777 10.74% 0.3 -19.92708892 1403460 19.696891 -37.3 -30 -30 -30 -30 -30 -30 -40 -40 -40 Readings 682 684 667 668 671 670 687 689 715 688 688 687 703 698 732 699 697 695 709 703 703 Length (ft) 32 32 32 16 16 16 37 2/3 37 2/3 37 2/3 18 5/6 18 5/6 18 5/6 43 1/2 43 1/2 43 1/2 21 3/4 21 3/4 21 3/4 49 1/3 49 1/3 49 1/3 Diameter (in) 8 5/8 8 5/8 8 5/8 8 5/8 8 5/8 8 5/8 8 5/8 8 5/8 8 5/8 6 5/8 6 5/8 6 5/8 10 3/4 10 3/4 10 3/4 6 5/8 6 5/8 6 5/8 14 14 14 Thickness Desain (in) 0.9116885 1403460 18.903415 -40.897590656 7.60643318 -97 Anode Current (A) -42.041098 -41.283842 -39.3000835 0.0168079 1403460 18.74% 0.0521365 0.033132643 11.016777 10.016777 9.9600736 0.83% 0.502865575 16.66% 0.0664382 0.9 -8.502865575 3.3726487 -68 7.903415 -39.0721425 0.559208 -34.36779017 11.365 0.354728774 7.66% 0.709457549 6.354728774 3.3726487 -102 2.3000835 0.60643318 -97 1.897590656 3.016777 Corroded Percentage (mm) 0.1743729 1.9 -8.033132643 3.312 0.016777 9.312 0.9800368 0.3 -19.0168079 1403460 67.312 0.1076185 0.312 0.91% 0.016777 4.502865575 3.1743729 1.89238147 -112 8.1338811 1.73171073 1403460 Remaining Driving Volatge (years) (mV) 4.1076185 0.92708892 1403460 19.41518999 -111 3.9600736 0.0664382 0.9 -8.9 -19.227074 -35.6273513 0.74% 0.58481 0.9116885 1403460 46.312 0.0521365 0.1615181 1.78985029 16.409452 -32.9800368 0.5246736 1403460 20.44% 0.89238147 -112 8.016777 8.85417784 1403460 39.385306 -47.312 0.1338811 1.3 -19.0664382 0.421525 -34.559208 -36.016777 7.84% 0.393567 0.259696 -39.365 0.60643318 -91 1.66% 0.365 0.1743729 1.44% 0.58481 0.9600736 0.0721425 0.016777 7.44% 0.0721425 0.78985029 Current Current Proctect (A) Capacity (Ah) 39.016777 4.

Diagonal Brace 1 Component 13-001 13-101 13-201 12-301 Diagonal Brace 2 Component 13-002 13-102 13-202 12-302 Diagonal Brace 3 Component 13-003 13-103 13-203 12-303 Location (m) -6 -11 -25 -35 Readings 681 686 721 802 Length (ft) 47,68 46,18 55,64 55,64 Diameter (in) 16 16 18 18 Location (m) -4 -14 -25 -35 Readings 684 688 727 801 Length (ft) 46,04 48,55 53,63 57,94 Diameter (in) 16 16 18 18 Location (m) -3 -14 -25 -35 Readings 684 683 712 787 Length (ft) 47,68 46,18 55,64 55,64 Diameter (in) 16 16 18 18

Thickness Desain (in) 0,5 0,375 0,375 0,375 Thickness Desain (in) 0,5 0,375 0,375 0,375 Thickness Desain (in) 0,5 0,375 0,375 0,375

Area Section (m2) 18,54532962 17,96189853 24,34657944 24,34657944 Area Section (m2) 17,90744496 18,88371965 23,46705707 25,35299807 Area Section (m2) 18,54532962 17,96189853 24,34657944 24,34657944

Current Current Proctect (A) Capacity (Ah) 110,1592579 1403460 106,6936773 1403460 144,6186818 1403460 144,6186818 1403460 Current Current Proctect (A) Capacity (Ah) 106,3702231 1403460 112,1692947 1403460 139,394319 1403460 150,5968085 1403460 Current Current Proctect (A) Capacity (Ah) 110,1592579 1403460 106,6936773 1403460 144,6186818 1403460 144,6186818 1403460

Remaining Driving Volatge (years) (mV) 1,45437008 -116 1,50161034 -117 1,10782595 -88 1,10782595 -13 Remaining Driving Volatge (years) (mV) 1,50617649 -116 1,42830825 -112 1,14934619 -73 1,06384943 1 Remaining Driving Volatge (years) (mV) 1,45437008 -119 1,50161034 -114 1,10782595 -79 1,10782595 2

Anode Current (A) -41,328537 -41,684818 -31,352684 -4,6316464 Anode Current (A) -41,328537 -39,903415 -26,008476 0,3562805 Anode Current (A) -42,397379 -40,615976 -28,146159 0,71256099

Status Corroded Corroded Corroded Corroded

Remain Corr rate Corroded Percentage (years) (mm/year) (mm) 10,54563 0,016777 0,176924 1,39% 10,49839 0,016777 0,1761315 1,85% 10,892174 0,016777 0,182738 1,92% 10,892174 0,016777 0,182738 1,92% Remain Corr rate (years) (mm/year) 10,493824 0,016777 10,571692 0,016777 10,850654 0,016777 10,936151 0,016777 Corroded Percentage (mm) 0,1760549 1,39% 0,1773613 1,86% 0,1820414 1,91% 0,1834758 1,93%

Status Corroded Corroded Corroded protected

Status Corroded Corroded Corroded protected

Remain Corr rate Corroded Percentage (years) (mm/year) (mm) 10,54563 0,016777 0,176924 1,39% 10,49839 0,016777 0,1761315 1,85% 10,892174 0,016777 0,182738 1,92% 10,892174 0,016777 0,182738 1,92%

LAMPIRAN C SIMULASI MONTE CARLO
Chord 1A elevasi -8,9m NL 14634510 Se 280,919421 sub variabel Distribusi cov mean std dev var A lognormal 0,31 29,15 0,3 0,09 lognormal 0,05 -0,02 0,05 0,0025 ξ lognormal 0,6 -1,31 0,05 0,0025 ∆ m normal 0,03 3,74 0,11 0,0121 D 0,289684071 0,275438681 0,291079642 0,288278992 0,244888307 0,269894283 0,294784309 0,265330227 0,253303595 0,250181479 0,290277609 0,261138751 0,286887633 0,261125628 0,240926943 0,283903154 0,258811878 0,266363752 0,271548355 0,283289678 NL 14634510 14634510 14634510 14634510 14634510 14634510 14634510 14634510 14634510 14634510 14634510 14634510 14634510 14634510 14634510 14634510 14634510 14634510 14634510 14634510 A 2,87E+12 3,55E+12 3,08E+12 3,9E+12 3,09E+12 2E+12 3,88E+12 3,55E+12 2,75E+12 2,59E+12 3,2E+12 4,44E+12 4,78E+12 2,04E+12 2,97E+12 3,78E+12 5,76E+12 2,5E+12 3,89E+12 4,31E+12 x 1,01442 1,030624 1,001489 0,936747 1,019885 0,94535 1,051105 0,95965 1,070658 0,933454 0,985944 0,929436 0,984891 0,982887 0,99408 0,926423 1,056313 1,024462 0,939374 0,95992 m 3,78941 3,471954 3,852292 3,585639 3,759712 3,749377 3,612425 3,797047 3,721294 3,586785 3,81469 3,771357 3,657232 3,618999 3,74984 3,739113 3,653403 3,741699 3,761668 3,745253 Se 280,9194 280,9194 280,9194 280,9194 280,9194 280,9194 280,9194 280,9194 280,9194 280,9194 280,9194 280,9194 280,9194 280,9194 280,9194 280,9194 280,9194 280,9194 280,9194 280,9194 NL/A 5,09533E-06 4,11712E-06 4,7506E-06 3,75411E-06 4,73284E-06 7,31209E-06 3,77129E-06 4,12126E-06 5,32433E-06 5,64079E-06 4,57298E-06 3,29725E-06 3,06015E-06 7,18985E-06 4,93548E-06 3,87043E-06 2,5404E-06 5,86324E-06 3,75953E-06 3,39696E-06 Se^m 1899675747 317221501,6 2708014087 602186922,4 1606802393 1515853363 700354401,3 1983258909 1293878442 606089766,2 2190683808 1715838442 901635216,3 726802030,9 1519812629 1430621045 882381159,6 1451630511 1624619383 1481012193 ln(NL)^m/x 35306,63793 12628,32734 48196,92599 45721,43888 30763,3123 67387,7584 15280,38174 65630,01782 17041,84876 47649,30108 51336,00629 87105,47784 33175,49944 30386,3976 39124,44659 81986,41917 16245,51101 27962,6058 75028,07276 56241,62459 (m/x) +1 4,735544303 4,368786924 4,846565242 4,82775596 4,686406323 4,96612752 4,436788112 4,956699254 4,475707424 4,842488864 4,869073461 5,057682834 4,713334941 4,682008724 4,772171406 5,036077475 4,458636293 4,652355405 5,004439234 4,901629723 (m/x )+1) G( 2,787646664 2,273663237 2,949598125 2,921959502 2,716887191 3,127165174 2,36644295 3,11304596 2,420070855 2,943601348 2,982778506 3,26529762 2,755594157 2,710582467 2,840759782 3,232534407 2,396501229 2,668189671 3,18474202 3,030975282 D 0,764246 0,235146 0,787304 0,144475 0,671619 0,514361 0,409044 0,387697 0,978296 0,211203 0,582074 0,212083 0,229177 0,466143 0,544636 0,218316 0,330676 0,812143 0,25926 0,271128 gx result -0,47456 1 0,040293 0 -0,49622 1 0,143804 0 -0,42673 1 -0,24447 1 -0,11426 1 -0,12237 1 -0,72499 1 0,038979 0 -0,2918 1 0,049056 0 0,057711 0 -0,20502 1 -0,30371 1 0,065587 0 -0,07186 1 -0,54578 1 0,012288 0 0,012162 0

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20

4980 4981 4982 4983 4984 4985 4986 4987 4988 4989 4990 4991 4992 4993 4994 4995 4996 4997 4998 4999 5000

0,276698145 0,285337267 0,260622918 0,290670729 0,285064213 0,270712157 0,222401901 0,288110646 0,25478991 0,273812568 0,280606108 0,266520242 0,279948792 0,289829201 0,279305134 0,284022511 0,29120695 0,270144029 0,261636284 0,261641159 0,270683708 x

14634510 14634510 14634510 14634510 14634510 14634510 14634510 14634510 14634510 14634510 14634510 14634510 14634510 14634510 14634510 14634510 14634510 14634510 14634510 14634510 14634510

3,29E+12 3,2E+12 2,93E+12 2,75E+12 3E+12 2,84E+12 3,68E+12 1,89E+12 2,7E+12 2,98E+12 5,44E+12 1,78E+12 2,23E+12 4,34E+12 2,28E+12 1,55E+12 2,71E+12 1,9E+12 2,41E+12 2,14E+12 4,09E+12

0,99588 0,931331 1,024222 1,015946 1,010201 0,968743 0,912023 0,959828 0,912158 1,046147 0,917791 0,948356 0,905239 0,970084 1,058094 0,950125 1,034209 1,067655 0,968842 0,967593 1,004197

3,593042 3,947411 3,679138 3,736053 3,709316 3,761892 3,694302 3,852152 3,825738 3,901338 3,73999 3,726242 3,677495 3,65999 3,804494 3,735794 3,796606 3,839545 3,811594 3,650422 3,810967

280,9194 4,4422E-06 627853078,2 280,9194 4,56856E-06 4629767211 280,9194 4,99362E-06 1020162737 280,9194 5,33003E-06 1406152571 280,9194 4,88157E-06 1209385258 280,9194 5,15337E-06 1626672884 280,9194 3,98055E-06 1111221722 280,9194 7,72846E-06 2705876925 280,9194 5,42471E-06 2331484359 280,9194 4,90933E-06 3570641408 280,9194 2,68823E-06 1437712812 280,9194 8,24275E-06 1330481193 280,9194 6,56493E-06 1010755796 280,9194 3,36905E-06 915766914,8 280,9194 6,42722E-06 2068308026 280,9194 9,42584E-06 1404099872 280,9194 5,40543E-06 1978337821 280,9194 7,7179E-06 2520225620 280,9194 6,0749E-06 2152783207 280,9194 6,82879E-06 867673291 280,9194 3,57984E-06 2145183608 x x x x

24686,83262 144588,5454 23618,62334 29997,56329 29534,13319 53420,63664 85409,61101 76931,97253 127703,3822 34688,52588 91435,74166 60754,18052 88279,17243 39199,96132 23850,27595 61222,21269 29465,02935 23892,44367 61614,4183 39180,56409 41714,52184 x

4,60790836 5,238460322 4,59212889 4,677414518 4,671860514 4,88327274 5,050669249 5,013378438 5,194161767 4,729243847 5,074989862 4,929161184 5,062457374 4,77285926 4,595610603 4,931898744 4,671024876 4,596240739 4,934176718 4,7726827 4,795038015 x

2,605042737 3,543388251 2,58273933 2,704000789 2,696050816 3,003769733 3,254650738 3,19822312 3,474597818 2,778542054 3,291616288 3,071920466 3,272551698 2,84176024 2,58765534 3,076001136 2,694855325 2,588545377 3,079398022 2,841503429 2,874077422

0,294311 0,51835 0,557072 0,675589 0,538925 0,471357 0,168555 0,869367 0,344121 1,404105 0,139134 0,554517 0,245983 0,223663 1,442287 0,66496 0,978045 2,107336 0,653617 0,429712 0,529102 x

-0,01761 1 -0,23301 1 -0,29645 1 -0,38492 1 -0,25386 1 -0,20064 1 0,053847 0 -0,58126 1 -0,08933 1 -1,13029 1 0,141473 0 -0,288 1 0,033966 0 0,066166 0 -1,16298 1 -0,38094 1 -0,68684 1 -1,83719 1 -0,39198 1 -0,16807 1 -0,25842 1 x 3886 PoF 0,777

Chord 3B elevasi -9.3m NL 10952291 Se 252,25822 sub variabel Distribusi A lognormal lognormal ξ lognormal ∆ m normal NL D 0,276590092 10952291 0,269302728 10952291 0,276764602 10952291 0,261924575 10952291 0,268038264 10952291 0,283025969 10952291 0,285914789 10952291 0,288792559 10952291 0,335893074 10952291 0,279690578 10952291 0,283529776 10952291 0,26656671 10952291 0,280109812 10952291 0,27060064 10952291 0,276203956 10952291 0,281731756 10952291 0,263010268 10952291 0,273919509 10952291 0,281424312 10952291 0,269497175 10952291

cov 0,31 0,05 0,6 0,03 A 1,91E+12 2,78E+12 2,54E+12 2,08E+12 3,37E+12 3,59E+12 3,55E+12 3,4E+12 4,29E+12 4,09E+12 1,46E+12 3E+12 3,05E+12 3,68E+12 2,47E+12 2,92E+12 4,28E+12 2,74E+12 2,98E+12 1,37E+12

mean std dev 29,15 0,3 -0,02 0,05 -1,31 0,05 3,74 0,11 x 0,930164 0,907103 1,021581 0,986997 1,030317 1,048895 0,943564 0,990421 1,023635 1,003753 0,943878 0,904611 0,985307 1,016263 0,965585 0,950189 0,943069 0,932331 0,949661 1,033612 m 3,694874 3,860301 3,644629 3,646219 3,810395 3,823682 3,694219 3,659154 3,673513 3,695363 3,555181 3,741868 3,752955 3,817749 3,65581 3,655081 3,687364 3,65047 3,823427 3,619962

var 0,09 0,0025 0,0025 0,0121 ln(NL)^m/x (m/x) (m/x )+1) Se NL/A Se^m +1 G( 252,2582 5,74252E-06 749058237,7 63900,11446 4,97228404 3,136395514 252,2582 3,93679E-06 1870014277 140698,7386 5,255637092 3,570172978 252,2582 4,31812E-06 567330214,2 20700,25011 4,567636068 2,548240105 252,2582 5,25651E-06 572339158 29454,63714 4,69425487 2,728150872 252,2582 3,24845E-06 1418986576 29786,29679 4,698274547 2,733925292 252,2582 3,04815E-06 1527190346 25709,84971 4,645440026 2,658333601 252,2582 3,08937E-06 746348987,9 54502,52651 4,915177567 3,051102467 252,2582 3,21754E-06 614782416,7 29478,25306 4,694542585 2,728564059 252,2582 2,55066E-06 665594543 21950,86201 4,588694818 2,577893475 252,2582 2,67692E-06 751086820,4 28430,15172 4,681546128 2,709919523 252,2582 7,52053E-06 345934799,5 36027,52927 4,766567528 2,832613252 252,2582 3,65441E-06 971375372,6 100946,1318 5,136439248 3,385587081 252,2582 3,58518E-06 1032800452 40538,76401 4,808919826 2,894362988 252,2582 2,97776E-06 1477887693 35046,33753 4,756654932 2,818220957 252,2582 4,436E-06 603517206,6 38042,9005 4,78610792 2,861051427 252,2582 3,75155E-06 601089106,6 45036,27908 4,846689368 2,949780788 252,2582 2,55809E-06 718583726,4 53716,40473 4,909961897 3,043348965 252,2582 3,99477E-06 585954650,4 54539,62489 4,915421841 3,051465749 252,2582 3,6727E-06 1525034961 74234,12274 5,026098071 3,217435824 252,2582 8,01046E-06 494982604,6 17253,20992 4,50224638 2,45685713 D 0,211129 0,186804 0,301575 0,278654 0,423082 0,481325 0,129078 0,183096 0,199378 0,191647 0,204548 0,119055 0,264369 0,353886 0,201342 0,147699 0,104145 0,130964 0,242757 0,564621 gx Result 0,065461 0 0,082499 0 -0,02481 1 -0,01673 1 -0,15504 1 -0,1983 1 0,156837 0 0,105697 0 0,136515 0 0,088043 0 0,078982 0 0,147511 0 0,015741 0 -0,08329 1 0,074862 0 0,134033 0 0,158865 0 0,142955 0 0,038667 0 -0,29512 1

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20

615220498 4.88761E-06 5.123865 0.40252E-06 3.585967768 5.7 1114743392 1334701747 1216259406 1299199971 396845213.79E+12 2.05818E-06 3.85E+12 3.88463E-06 4.48716 13290.2582 252.264696242 0.26442E-06 x 2235747743 169178582.267723009 0.028232737 4.799322 3.2582 252.283180808 2.248062949 4.318047458 0.21218E-06 2.2582 252.956543 0.738643 3.046263892 2.844389108 4.615398505 2.03583E-06 3.08E+12 0.4069E-06 4.327813931 2.011587 0.095159629 3.2582 252.5 1172637694 1403249937 x 83761.205603 0 0.19855 0 0.522494578 3.081595 0 0.97487 19668.76676 3.169096 0.01889 1 -0.61E+12 2.2582 252.78081 44748.25134214 x 10952291 10952291 10952291 10952291 10952291 10952291 10952291 10952291 10952291 10952291 10952291 10952291 10952291 10952291 10952291 10952291 10952291 10952291 10952291 10952291 10952291 2.265415303 0.782519 3.48363 131244.093106 0.230666071 4.41373 42788.085958 0.48428E-06 3.2582 252.297717226 0.063851 0.02758 1 x 2138 PoF 0.695820977 4.4980 4981 4982 4983 4984 4985 4986 4987 4988 4989 4990 4991 4992 4993 4994 4995 4996 4997 4998 4999 5000 0.07614 59180.26301918 0.931803 0.014531 1.21755 33394.22E+12 3.2582 252.27321E-06 5.079356 0 0.794448 3.503525197 2.775915 3.220663679 2.944736356 5.910626877 3.721038 3.586946 0.060814 0.252652181 0.171355 0.946365 0.270429357 0.014771 1.31443 1 0.085547004 x 3.2582 252.531254677 2.95E+12 3.79887E-06 3.808378 252.054674 0 0.04541E-06 3.425843 3.2582 252.92276596 3.2582 252.730400189 2.289098457 0.192337 0.37666 0.822492499 4.259364445 0.704366569 4.958878 0.82E+12 2.32E+12 2.6E+12 3.04225E-06 5.942918 3.025633 0.5616 42100.49E+12 3.31652 1 -0.38581 0.828305574 5.755336 0.2582 252.02363E-06 3.2582 252.11105 1 -0.025629 1.091668 1.271692405 0.579846 0.2582 252.8926 3.428 .585378 3.2582 252.668622 3.788577281 5.275457 0.2386E-06 4.94128 87603.322677 0.2582 252.62E+12 3.807786 3.784746 3.28E+12 3.38E+12 2.99014E-06 3.796057 3.57404735 3.232089 0 -0.057416 0.5839 30296.9 1231329966 381287856 1146483198 408810934.0173E-06 2.68093 38305.269568705 0.187803 0.12111 1 0.2582 252.262636762 0.408580467 4.069447407 4.2582 252.2582 252.39772E-06 3.96419 0.41E+12 3.256567316 0.098213 0 0.6E+12 4.90483E-06 3.62997 29583.739322652 4.06004 1 0.993084 1.307702494 0.955347 0.269398003 0.197978 0.37096 0.05676 124880.207013 0.75698 21784.2 369763442.2582 252.2582 x x 4.03E+12 2.28200345 0.06071 0 -0.08858 74676.911923211 4.50508 1 -0.85339 18574.2582 252.112907 0 -0.018309 1.86465154 3.820027576 4.18E+12 4.894118 1.742684015 3.493739278 2.7 1398666562 865678906.266923029 0.793111126 2.6E+12 1.21326 1 -0.165233 0 -0.890935 0.278926 x -0.495396 0.06547 23634.68841 x 5.2 647832452.69783 54010.572775 3.6 1354917837 1310815052 2953102546 954208227.549289744 5.29412E-06 5.265607736 0.250259179 0.567226 3.82E+12 2.80204 3.935275 0.898686 0.204611 0 0.558354548 2.941963 1.212822503 4.10404 1 0.3293 41812.71579E-06 2.58E+12 2.28213402 0.580006 3.946396331 2.932159 3.19E+12 3.914239858 2.771836 3.74643 137761.528728594 4.

Kontak dengan penulis: andro. Penulis yang juga telah memiliki lisensi selam ini berhasil mendapatkan sertifikat keahlian mengelas pada masa kuliahnya. Pada bulan Agustus 2012. dan Lamongan. Jalur masuk yang spesial menjadikan motivasi tersendiri bagi penulis untuk bersungguh-sungguh kuliah di ITS baik dari segi akademik maupun non-akademik. penulis aktif di organisasi seni dan keolahragaan dan pernah menjadi pemain futsal ITS. Selama berkuliah. Penulis juga aktif di Himpunan Mahasiswa Jurusan Teknik Kelautan ITS.1. dengan judul penelitian “Studi Perbandingan Metode Risk Based Inspection dan Time Based Inspection pada Struktur Jacket Terhadap Bahaya Korosi-Kelelahan” dan berhasil diselesaikan dalam waktu satu semester.com . penulis mulai menulis Tugas Akhir sebagai syarat kelulusan pendidikan sarjana. 4 April 1989 dan merupakan anak pertama dari dua bersaudara. Bercita-cita menjadi seorang insinyur merupakan keinginannya dari kecil.pratama@gmail. Pendidikan SD ditempuh di tiga tempat yang berbeda yaitu Gresik. sedangkan SMP dan SMA ditempuh di Lamongan dan lulus dari SMA Negeri 1 Babat pada tahun 2007. penulis langusng melanjutkan pendidikannya di ITS melalui jalur PMDK reguler. Banyuwangi. BIOGRAFI PENULIS Andromeda Yoga Pratama lahir di Gresik. Setelah lulus SMA.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful