You are on page 1of 15

PENGARUH PARTISIPASI ANGGARAN TERHADAP SENJANGAN ANGGARAN (BUDGETARY SLACK) DENGAN INFORMASI ASIMETRI, GAYA KEPEMIMPINAN, DAN KOMITMEN

ORGANISASI SEBAGAI VARIABEL MODERATING (Studi Empiris pada Pemerintah Kota Dumai) ROSALINA E-mail: rossa.quarrels@yahoo.com Anggota: RIA NELLY SARI AZWIR NASIR Jurusan Akuntansi Fakultas Ekonomi Universitas Riau

ABSTRACT This study aimed to determine (1) the effect of budgetary participation on budgetary slack in the preparation of the budget, (2) the effect of information asymmetry on the relationship between budgetary participation and the budgetary slack, (3) the effect of employees-oriented leadership style on the relationship between budgetary participation and the budgetary slack, and (4) the effect of organizational commitment on the relationship between budgetary participation and the budgetary slack. The subjects of this study are middle and lower managers in 32 institutions in the District Government of Dumai. The data was collected by distributing questionnaires to 128 respondents, but only 56 respondents who fill out the questionnaires. The analysis tool used is Multiple Regression using SPSS program version 17.0. The result show that budgetary participation has positive and significant effect on budgetary slack. Furthermore, organizational commitment has significant negative relationship with budgetary participation and the budgetary slack. The data of this study failed to support the mediating rate of information asymmetry and employees-oriented leadership style on the relationship between budgetary participation and the budgetary slack. Keywords: budgetary participation, information asymmetry, leadership style, organizational commitment, and budgetary slack.

I. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Anggaran merupakan salah satu elemen penting dalam sistem pengendalian pemerintah. Anggaran merupakan perencanaan keuangan untuk masa depan yang memuat tujuan serta tindakantindakan yang akan ditempuh dalam mengalokasikan keterbatasan sumber daya yang dimiliki untuk mencapai tujuan tertentu. Wujud dari penyelenggaraan otonomi daerah adalah pemanfaatan sumber daya yang dilakukan secara ekonomis, efisien, efektif, adil, dan merata dalam pencapaian akuntabilitas publik (Mardiasmo, 2002). Anggaran pada sektor publik merupakan instrumen akuntabilitas atas pengelolaan dana publik dan pelaksanaan program-program yang dibiayai dengan uang publik dalam hal otonomi daerah. Hal inilah yang menjadi perbedaan antara anggaran sektor publik dengan anggaran sektor swasta karena tidak berhubungan dengan pengalokasian dana publik. Anggaran sektor publik penting karena beberapa alasan, yaitu karena anggaran merupakan alat bagi pemerintah untuk mengarahkan sosial-ekonomi, menjamin kesinambungan dan meningkatkan kualitas hidup masyarakat. Disamping itu, anggaran juga 1

diperlukan karena adanya masalah keterbatasan sumber daya sedangkan keinginan masyarakat tidak terbatas dan terus berkembang, dan anggaran juga diperlukan untuk meyakinkan bahwa pemerintah telah bertanggung jawab terhadap rakyat. Penyusunan anggaran dan pelaksanaan anggaran melibatkan beberapa pihak manajemen tingkat atas (top level management) sampai manajemen tingkat bawah (lower level management). Ada dua metode partisipasi yang dapat dilakukan dalam proses penyusunan anggaran, yaitu dengan metode topdown dan bottom-up. Metode bottom-up adalah metode penyusunan anggaran yang dilakukan oleh manajemen level bawah kemudian dilanjutkan oleh manajemen level menengah dan disahkan oleh manajemen level atas. Sedangkan metode top-down adalah metode penyusunan anggaran yang hampir seluruhnya dilakukan oleh manajemen level atas, sedangkan manajemen level menengah dan bawah hanya melaksanakan anggaran saja. Lahirnya kebijakan otonomi daerah membawa perubahan pada proses penyusunan anggaran daerah. Proses penyusunan anggaran yang sebelumnya bersifat sentralistis dan top-down diubah menjadi sistem anggaran partisipatif (bottom-up/participative budget) (Mahmudi, 2010). Artinya, bawahan pada level tertentu ikut serta dalam pengajuan anggaran. Proses penyusunan anggaran pada pendekatan partisipatif menekankan pada keikutsertaan bawahan dalam pengajuan anggaran, dengan mengacu pada kebijakan pembangunan pemerintah pusat (Mardiasmo, 2002). Partisipasi penyusunan anggaran diperlukan agar anggaran yang dibuat sesuai dengan realita yang ada di lapangan. Selain itu, partisipasi anggaran bertujuan untuk menciptakan suatu anggaran yang lebih objektif, karena diharapkan anggaran yang disusun sesuai dengan kebutuhan dan kapasitas yang dimiliki oleh setiap divisi. Masalah yang sering muncul dari adanya keterlibatan manajer tingkat bawah/menengah dalam penyusunan anggaran adalah terciptanya senjangan anggaran (Merchant, 1981 dalam Chiristina, 2009). Banyak pembuat anggaran cenderung untuk menganggarkan pendapatan yang lebih rendah dan pengeluaran yang lebih tinggi dari estimasi terbaik yang diajukan. Oleh karena itu, anggaran yang dihasilkan adalah target yang lebih mudah bagi mereka untuk dicapai. Perbedaan antara jumlah anggaran dan estimasi terbaik ini dikenal dengan istilah senjangan anggaran (budgetary slack) (Bastian, 2005). Halim dan Abdullah (2008) mengemukakan bahwa di pemerintah daerah kemungkinan terciptanya senjangan anggaran cukup besar. Kegiatan penganggaran (mulai dari klasifikasi belanja, penentuan standar biaya, sampai dengan jumlah anggaran yang harus disediakan) melibatkan seluruh pelaksana yang ada di Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD). Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) sebagai kumpulan dari anggaran banyak satuan kerja (dinas, badan, kantor, dan sekretariat) sangat tergantung pada kebutuhan di setiap satuan kerja. Kebutuhan di setiap satuan kerja berbeda-beda, perbedaan kepentingan menimbulkan konflik yang sangat kompleks. Senjangan anggaran akan terjadi ketika sebagian besar penentuan alokasi kegiatan (proyek) diatur berdasarkan kepentingan politik. Senjangan anggaran pada pemerintah daerah terjadi karena adanya perilaku oportunistik di Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD). Perilaku oportunistik tersebut meliputi mengusulkan kegiatan yang sesungguhnya tidak menjadi prioritas, mengusulkan kegiatan yang memiliki lucrative opportunities (peluang untuk mendapatkan keuntungan pribadi) yang besar, mengalokasikan komponen belanja yang tidak penting dalam suatu kegiatan, mengusulkan jumlah belanja yang terlalu besar untuk komponen belanja dan anggaran setiap kegiatan, dan memperbesar anggaran untuk kegiatan yang sulit diukur hasilnya (Halim dan Abdullah, 2008). Para peneliti akuntansi menemukan bahwa senjangan anggaran dipengaruhi oleh beberapa faktor termasuk diantaranya partisipasi bawahan dalam penyusunan anggaran (Anwar, 2010; Asriningati, 2006; Buwono, 2010; Falikhatun, 2007; Fitri, 2004; Ikhsan, 2007; Rahmayati, 2010; Rosmaida, 2008; Siringoringo, 2008; dan Winaldy, 2006). Penelitian yang menguji hubungan antara partisipasi anggaran dengan senjangan anggaran masih menunjukkan hasil yang berbeda-beda. Penelitian yang dilakukan oleh Camman (1976), Merchant (1985) dan Onsi (1973) dalam Ikhsan (2007) menunjukkan bahwa partisipasi dalam anggaran mengurangi jumlah senjangan anggaran atau berpengaruh negatif. Dengan adanya partisipasi bawahan dalam menyusun anggaran, maka bawahan merasa terlibat dan harus 2

bertanggungjawab pada pelaksanaan anggaran. Sehingga diharapkan bawahan dapat melaksanakan anggaran dengan baik. Dengan demikian, kemungkinan timbulnya senjangan anggaran pun dapat diminimalisir. Fitri (2004) dan Rosmaida (2008) juga melakukan penelitian yang sama, dan hasil penelitian mereka mendukung penelitian Camman (1976), Merchant (1985) dan Onsi (1973). Meskipun beberapa hasil penelitian telah menemukan adanya hubungan negatif antara partisipasi anggaran dengan senjangan anggaran, namun beberapa hasil penelitian yang lain menunjukkan hasil yang bertentangan. Penelitian yang dilakukan oleh Lukka (1988), Young (1985) dan Dunk (1993) dalam Ikhsan (2007) menunjukkan bahwa partisipasi bawahan dalam penyusunan anggaran akan meningkatkan senjangan anggaran atau berpengaruh positif. Besar kemungkinan bawahan yang terlibat dalam penganggaran akan membawa kepentingan pribadinya. Ketika bawahan diberikan kesempatan untuk ikut dalam proses penyusunan anggaran, maka secara tidak langsung bawahan memiliki kesempatan untuk menciptakan senjangan anggaran. Asriningati (2006), Winaldy (2006), Falikhatun (2007), Ikhsan (2007), dan Rahmayati (2010) juga melakukan penelitian yang sama, dan hasil penelitian mereka mendukung penelitian Lukka (1988), Young (1985) dan Dunk (1993). Tidak konsistennya hasil penelitian mengenai hubungan antara partisipasi anggaran dengan senjangan anggaran mungkin disebabkan oleh adanya variabel-variabel lain yang turut mempengaruhi. Govindarajan (1986) dalam Rahmayati (2010) menyatakan bahwa perbedaan hasil penelitian tersebut dapat diselesaikan melalui pendekatan kontinjensi (contingenci approach). Hal ini dilakukan dengan memasukkan variabel lain yang mungkin mempengaruhi hubungan antara partisipasi anggaran dengan senjangan anggaran. Oleh karena itu, dalam penelitian ini peneliti mencoba memasukkan tiga variabel moderating, yaitu informasi asimetri, gaya kepemimpinan, dan komitmen organisasi. Penelitian ini dilakukan pada organisasi sektor publik dengan objek penelitian pada Pemerintah Kota Dumai. Dumai merupakan salah satu kota yang terletak di Provinsi Riau yang memiliki potensi anggaran daerah yang sangat potensial. Selain letaknya yang strategis berada pada posisi lintas perdagangan internasional, Kota Dumai juga memiliki sumber daya alam yang banyak, baik migas maupun nonmigas. Indikator ekonomi makro berupa Product Domestic Regional Bruto (PDRB) Kota Dumai yang terus meningkat tiap tahunnya sejak tahun 2006-2010 merupakan gambaran keberhasilan pembangunan perekonomian di Kota Dumai. Adapun perkembangan Product Domestic Regional Bruto (PDRB) selama kurun waktu 5 tahun (2006-2010) di Kota Dumai berdasarkan sumber dari Badan Pusat Statistik (BPS) Kota Dumai tahun 2007-2011 adalah sebagai berikut: tahun 2006 PDRB Kota Dumai sebesar Rp 2.710.311,09; tahun 2007 PDRB Kota Dumai sebesar Rp 3.311.500,86; tahun 2008 PDRB Kota Dumai sebesar Rp 4.418.823,09; tahun 2009 PDRB Kota Dumai sebesar Rp 5.285.110,12; dan tahun 2010 PDRB Kota Dumai sebesar Rp 6.539.868,14. Dengan demikian, rata-rata tingkat pertumbuhan tiap tahunnya adalah sebesar 22,2%. Untuk mendukung peningkatan PDRB tersebut maka titik berat pembangunan ekonomi Kota Dumai adalah dengan mempertahankan dominasi pembangunan pada sektor industri, perdagangan, angkutan serta bangunan disamping memperhatikan sektor pertanian sebagai penghasil bahan baku industri. Sejalan dengan banyaknya sektor perekonomian yang ada di Kota Dumai, maka hal ini juga akan berpengaruh pada Pendapatan Asli Daerahnya (PAD). Peranan investasi swasta dan perusahaan milik daerah sangat diharapkan sebagai pemacu utama pertumbuhan dan pembangunan ekonomi Kota Dumai. Kota Dumai juga diharapkan mampu menarik investor untuk mendorong pertumbuhan ekonomi daerah serta menimbulkan efek multiplier yang besar. Berkaitan dengan hal diatas, perlu dilakukan penanganan keuangan daerah dan anggaran daerah yang transparan, tepat sasaran, dan sesuai dengan undang-undang dan prinsip akuntansi keuangan daerah. Dalam hal ini, partisipasi anggaran dari setiap Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) memegang peranan yang sangat penting. Setiap satuan kerja menyusun anggaran sesuai dengan kebutuhan dan kapasitas yang dimiliki oleh masing-masing instansi. Partisipasi anggaran yang melibatkan seluruh Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) diharapkan akan meningkatkan produktivitas kerja, sehingga keuangan daerah dapat dikelola dengan baik dan seoptimal mungkin. Hal ini pada akhirnya akan berdampak pada semakin baiknya pelayanan yang diberikan kepada masyarakat dan dunia usaha. 3

1.2 Rumusan Masalah Rumusan masalah dalam penelitian ini adalah sebagai berikut: (1) Apakah partisipasi anggaran berpengaruh terhadap senjangan anggaran? (2) Apakah terdapat pengaruh informasi asimetri terhadap hubungan antara partisipasi anggaran dengan senjangan anggaran? (3) Apakah terdapat pengaruh gaya kepemimpinan terhadap hubungan antara partisipasi anggaran dengan senjangan anggaran? (4) Apakah terdapat pengaruh komitmen organisasi terhadap hubungan antara partisipasi anggaran dengan senjangan anggaran? 1.3 Tujuan Penelitian Penelitian ini bertujuan untuk menguji pengaruh partisipasi anggaran terhadap senjangan anggaran serta menguji pengaruh informasi asimetri, gaya kepemimpinan, dan komitmen organisasi sebagai variabel moderating dalam memperkuat hubungan antara partisipasi anggaran dengan senjangan anggaran. Tujuan penelitian ini dapat dirinci sebagai berikut: (1) Menguji pengaruh partisipasi anggaran terhadap senjangan anggaran, (2) Menguji pengaruh informasi asimetri terhadap hubungan antara partisipasi anggaran dengan senjangan anggaran, (3) Menguji pengaruh gaya kepemimpinan terhadap hubungan antara partisipasi anggaran dengan senjangan anggaran, (4) Menguji pengaruh komitmen organisasi terhadap hubungan antara partisipasi anggaran dengan senjangan anggaran. 1.4 Kerangka Teoritis dan Pengembangan Hipotesis 1.4.1 Partisipasi Anggaran dan Senjangan Anggaran Prinsip penyusunan anggaran partisipatif pada dasarnya mengizinkan manajer tingkat bawah mempertimbangkan bagaimana anggaran dibentuk (Hansen dan Mowen, 2009). Hal ini berarti bahwa dalam partisipasi anggaran, para manajer diberi kesempatan untuk membuat anggaran sesuai dengan bidang atau bagiannya masing-masing. Penganggaran partisipatif memberikan rasa tanggung jawab kepada para manajer bawahan dan menciptakan kreatifitas (Hansen dan Mowen, 2009). Dengan adanya partisipasi bawahan dalam menyusun anggaran, maka bawahan merasa terlibat dan harus bertanggungjawab pada pelaksanaan anggaran, sehingga diharapkan bawahan dapat melaksanakan anggaran dengan baik. Dengan demikian, kemungkinan timbulnya senjangan anggaran pun dapat diminimalisir. Sesuai dengan penelitian yang dilakukan oleh Camman (1976), Merchant (1985) dan Onsi (1973) dalam Ikhsan (2007), menunjukkan bahwa partisipasi dalam anggaran mengurangi jumlah senjangan anggaran. Young (1985) dalam Rahmayati (2010) beranggapan sebaliknya, besar kemungkinan bawahan yang terlibat dalam penganggaran akan membawa kepentingan pribadinya. Ketika bawahan diberikan kesempatan untuk ikut dalam proses penyusunan anggaran, maka secara tidak langsung bawahan memiliki kesempatan untuk menciptakan senjangan anggaran. Shiff dan Lewin (1970) dalam Falikhatun (2007) menyatakan bahwa bawahan menciptakan senjangan anggaran dikarenakan keinginan dan kepentingan pribadi sehingga akan mempermudah pencapaian target anggaran, terutama jika penilaian kinerja berdasarkan pencapaian anggaran. Dalam penelitiannya, Young (1985) menemukan bahwa partisipasi anggaran menyebabkan senjangan anggaran karena bawahan tidak ingin menghadapi risiko kegagalan dalam mencapai sasaran anggaran. Kegagalan mencapai sasaran anggaran akan mempengaruhi penilaian atasan terhadap dirinya. Penelitian yang menguji hubungan antara partisipasi anggaran dengan senjangan anggaran masih menunjukkan hasil yang berbeda-beda. Penelitian yang dilakukan oleh Camman (1976), Merchant (1985) dan Onsi (1973) dalam Ikhsan (2007) menunjukkan bahwa partisipasi dalam anggaran mengurangi jumlah senjangan anggaran atau berpengaruh negatif. Fitri (2004) dan Rosmaida (2008) juga melakukan penelitian yang sama, dan hasil penelitian mereka mendukung penelitian Camman (1976), Merchant (1985) dan Onsi (1973). Sedangkan hasil penelitian lain menunjukkan hasil yang bertentangan. Penelitian yang dilakukan oleh Lukka (1988), Young (1985) dan Dunk (1993) dalam Ikhsan (2007) menunjukkan bahwa partisipasi bawahan dalam penyusunan anggaran akan meningkatkan senjangan anggaran atau berpengaruh positif. Asriningati (2006), Winaldy (2006), Falikhatun (2007), Ikhsan (2007), dan Rahmayati (2010) juga 4

melakukan penelitian yang sama, dan hasil penelitian mereka mendukung penelitian Lukka (1988), Young (1985) dan Dunk (1993). Sesuai dengan uraian serta temuan-temuan yang telah dilakukan, maka penelitian ini dimaksudkan untuk menguji kembali pengaruh partisipasi anggaran terhadap senjangan anggaran dengan hipotesis sebagai berikut: H1 : Partisipasi anggaran berpengaruh terhadap senjangan anggaran. 1.4.2 Partisipasi Anggaran, Informasi Asimetri, dan Senjangan Anggaran Dalam organisasi yang berukuran besar yang memiliki banyak divisi dan subdivisi bukanlah hal yang mudah bagi top management untuk mengetahui kondisi lingkungan secara menyeluruh. Kondisi ini dapat menimbulkan informasi asimetri. Informasi asimetri merupakan perbedaan informasi yang dimiliki oleh atasan dengan bawahan dalam suatu organisasi. Dunk (1993) dalam Fitri (2004) mendefinisikan informasi asimetri sebagai suatu keadaan apabila informasi yang dimiliki oleh bawahan melebihi informasi yang dimiliki atasannya, termasuk lokal maupun informasi pribadi. Oleh karena itu, dibutuhkan keikutsertaan bawahan dalam penyusunan anggaran yang mana diharapkan bawahan dapat memberikan informasi yang benar dan tepat. Anthony dan Govindarajan (2001) dalam Falikhatun (2007) menyatakan bahwa informasi asimetri muncul dalam teori keagenan, yakni atasan memberi wewenang kepada bawahan untuk mengatur perusahaan yang dimiliki. Informasi asimetri adalah suatu kondisi dimana atasan tidak mempunyai informasi yang cukup mengenai kinerja bawahan sehingga atasan tidak dapat menentukan kontribusi bawahan terhadap hasil aktual perusahaan. Kondisi ketidakpastian lingkungan dapat menyebabkan informasi bawahan terhadap bidang teknisnya melebihi informasi yang dimiliki atasannya. Dalam penelitian Fitri (2004) dan Siringoringo (2008) ditemukan bahwa informasi asimetri tidak berpengaruh terhadap timbulnya senjangan anggaran. Dunk (1993) dalam Buwono (2010) menemukan pengaruh yang negatif dari informasi asimetri terhadap senjangan anggaran. Berbeda pula dengan hasil penelitian Steven (2002) dalam Buwono (2010), informasi asimetri berpengaruh positif signifikan terhadap senjangan anggaran. Hal ini dikuatkan pula oleh Rahmayati (2010), hasil penelitiannya juga menunjukkan bahwa informasi asimetri berpengaruh positif signifikan terhadap senjangan anggaran. Bagi tujuan perencanaan, anggaran yang dilaporkan seharusnya sama dengan kinerja yang diharapkan. Namun, oleh karena informasi bawahan lebih baik dari pada atasan (terdapat informasi asimetri), maka bawahan mengambil kesempatan dari partisipasi anggaran. Ia memberikan informasi yang bias dari informasi pribadi mereka, dengan membuat budget yang relatif lebih mudah dicapai, sehingga terjadilah senjangan anggaran (yaitu dengan melaporkan anggaran dibawah kinerja yang diharapkan) (Schiff and Lewin, 1970 dalam Rosmaida, 2008). Dengan kata lain informasi asimetri memberikan pengaruh yang signifikan dalam hubungan antara partisipasi anggaran terhadap senjangan anggaran. Hipotesis yang diajukan adalah: H2 : Informasi asimetri berpengaruh terhadap hubungan antara partisipasi anggaran dengan senjangan anggaran. 1.4.3 Partisipasi Anggaran, Gaya Kepemimpinan, dan Senjangan Anggaran Keberhasilan dalam mengelola suatu organisasi tidak lepas dari faktor kepemimpinan dan sikap bawahan dalam melakukan tugas mencapai tujuan organisasi. Shubhi (2010) menyatakan bahwa peran kepemimpinan merupakan suatu karakteristik penting dalam sebuah organisasi. Seorang pemimpin harus dapat mengembangkan gaya kepemimpinan yang mampu meningkatkan kinerja aparat pemerintah daerah. Para peneliti telah mengidentifikasi dua gaya kepemimpinan, yaitu gaya kepemimpinan yang berorientasi pada tugas dan gaya kepemimpinan yang berorientasi pada karyawan (Sopiah, 2008). Manajer yang berorientasi pada tugas mengarahkan dan mengawasi bawahannya secara ketat untuk menjamin bahwa tugas dilaksanakan secara memuaskan. Seorang manajer yang 5

mempunyai gaya kepemimpinan seperti ini lebih mementingkan terlaksananya tugas daripada perkembangan dan pertumbuhan bawahan. Sedangkan manajer yang berorientasi pada karyawan berusaha untuk memotivasi bawahan pada saat melakukan supervisi. Manajer mendorong karyawannya untuk ikut berpartisipasi dalam pengambilan keputusan yang berpengaruh kepada mereka dan membina hubungan yang akrab, penuh kepercayaan, dan penuh penghargaan dengan anggota kelompoknya. Beberapa hasil penelitian menemukan bahwa tingkat gaya kepemimpinan dipengaruhi oleh partisipasi dari pihak-pihak yang terlibat dalam proses penyusunan anggaran. Namun, hasil penelitian tersebut tidak konsisten. Amrul dan Nasir (2002) dalam Rosmaida (2008) menemukan gaya kepemimpinan mempunyai pengaruh yang tidak signifikan terhadap partisipasi anggaran dan senjangan anggaran. Sedangkan penelitian yang dilakukan oleh Ikhsan (2007) dan Rosmaida (2008) menemukan bahwa gaya kepemimpinan mempunyai pengaruh terhadap hubungan antara partisipasi anggaran dengan senjangan anggaran. Menurut pendekatan teori path-goal seorang pemimpin membutuhkan fleksibilitas dalam menggunakan gaya apapun yang sesuai dengan situasi tertentu (Robert House dalam Prasetyo, 2009). Gaya kepemimpinan yang tepat adalah yang diarahkan kepada keterbukaan dan lebih bersifat humanis. Dimana dalam hal ini atasan lebih mementingkan hubungan kekeluargaan, antara atasan dengan bawahan memiliki hubungan dekat, saling mempercayai dan saling memperhatikan. Gaya kepemimpinan seperti ini dikenal dengan gaya kepemimpinan yang berorientasi pada karyawan. Pada gaya kepemimpinan yang cenderung berorientasi pada karyawan, pimpinan mencoba untuk lebih memotivasi bawahan dibanding mengawasi mereka. Mereka mendorong para anggota kelompok untuk melaksanakan tugastugas dengan memberikan kesempatan bawahan untuk berpartisipasi dalam pembuatan keputusan. Kurangnya pengawasan oleh pimpinan akan memberi peluang yang besar bagi bawahan untuk melakukan senjangan anggaran. Berdasarkan uraian diatas, maka hipotesis yang diajukan adalah: H3 : Gaya kepemimpinan berorientasi karyawan berpengaruh terhadap hubungan antara partisipasi anggaran dengan senjangan anggaran. 1.4.4 Partisipasi Anggaran, Komitmen Organisasi, dan Senjangan Anggaran Komitmen organisasi merupakan tingkat loyalitas seseorang dalam sebuah organisasi atau perusahaan. Komitmen organisasi yang kuat akan mendorong individu berusaha keras mencapai tujuan organisasi. Peningkatan atau penurunan senjangan anggaran tergantung pada sejauh mana individu lebih mementingkan diri sendiri atau bekerja demi kepentingan organisasinya yang merupakan aktualisasi dari tingkat komitmen yang dimilikinya. Individu yang memiliki tingkat komitmen organisasi tinggi akan memiliki pandangan positif dan lebih berusaha berbuat yang terbaik demi kepentingan organisasi (Porter et al, 1974 dalam Ikhsan, 2007). Beberapa peneliti menemukan ketidak-konsistenan pengaruh yang ditimbulkan oleh komitmen organisasi pada partisipasi anggaran dan senjangan anggaran. Penelitian yang dilakukan oleh Siringoringo (2008) menunjukkan bahwa komitmen organisasi tidak memiliki hubungan yang signifikan terhadap senjangan anggaran. Sedangkan hasil penelitian Ikhsan (2007) dan Asriningati (2006) menunjukkan bahwa komitmen organisasi berpengaruh signifikan terhadap senjangan anggaran. Naik atau turunnya senjangan anggaran tergantung pada apakah individu memilih untuk mengejar kepentingan diri sendiri atau justru bekerja untuk kepentingan organisasi. Komitmen yang tinggi menjadikan individu peduli dengan nasib organisasi dan berusaha menjadikan organisasi ke arah yang lebih baik, dan partisipasi anggaran membuka peluang bagi bawahan untuk menciptakan senjangan anggaran untuk kepentingan mereka jika komitmen bawahan terhadap organisasi berada pada tingkat yang rendah. Jadi, dapat disimpukan bahwa tingkat komitmen organisasi seseorang dapat mempengaruhi keinginan mereka untuk menciptakan senjangan anggaran. Komitmen organisasi yang tinggi akan mengurangi individu untuk melakukan senjangan anggaran. Sebaliknya, bila komitmen bawahan rendah, maka kepentingan 6

pribadi lebih diutamakan dan bawahan dapat melakukan senjangan anggaran agar anggaran mudah dicapai dan pada akhirnya nanti keberhasilan mencapai sasaran anggaran tersebut diharapkan dapat mempertinggi penilaian kinerja karena berhasil dalam pencapaian tujuan. Dengan demikian, hipotesis yang diajukan adalah: H4 : Komitmen organisasi berpengaruh terhadap hubungan antara partisipasi anggaran dengan senjangan anggaran. 1.5 Model Penelitian Untuk lebih menjelaskan hubungan antara variabel yang digunakan dalam penelitian ini maka berikut digambarkan model penelitian yang digunakan.

Partisipasi Anggaran Variabel Independen

Senjangan Anggaran (Budgetary Slack) Variabel Dependen

Informasi Asimetri Gaya Kepemimpinan Komitmen Organisasi Variabel Moderating Gambar 1.1 Model Penelitian

II. METODE PENELITIAN 2.1 Populasi dan Sampel Penelitian ini dilakukan pada instansi pemerintahan yang ada di Kota Dumai. Populasi dalam penelitian ini adalah para manajer tingkat menengah dan tingkat bawah dari pemerintah daerah yaitu pejabat setingkat Eselon III dan Eselon IV yang terdiri dari kepala bagian/bidang dan kepala subbagian/subbidang/seksi dari 32 instansi, yang meliputi Dinas, Lembaga Teknis Daerah (Badan, Kantor, dan RSUD), serta Kantor Kecamatan pada Pemerintah Kota Dumai. Berdasarkan data yang diperoleh dari Badan Kepegawaian dan Diklat (BKD) Kota Dumai, pejabat setingkat kepala bagian/bidang dan kepala subbagian/subbidang/seksi pada Dinas, Lembaga Teknis Daerah (Badan, Kantor, dan RSUD), serta Kantor Kecamatan di Pemerintah Kota Dumai adalah sebanyak 427 orang. Penentuan jumlah sampel menggunakan rumus dari Taro Yamane (Rakhmat, 2002). Berdasarkan hasil penghitungan, maka diperoleh jumlah sampel yang akan diteliti adalah sebanyak 81 orang. Namun, agar pembagian kuesioner tersebar secara merata pada 32 instansi yang ada, maka dalam hal ini peneliti menambahkan lagi 47 sampel. Dengan demikian, total keseluruhan sampel yang diambil adalah sebanyak 128 orang. Dimana dari masing-masing instansi dipilih 4 responden. Responden yang dipilih dalam penelitian ini adalah mereka yang benar-benar turut berpartisipasi dalam proses penyusunan anggaran. 7

2.2 Jenis dan Sumber Data Jenis data penelitian ini adalah data subjek, yaitu data dalam bentuk kuesioner yang berisi tanggapan atas pertanyaan tertulis yang diajukan oleh peneliti. Sumber data yang digunakan dalam penelitian ini terdiri dari dua, yaitu data primer dan data sekunder. Data primer diperoleh peneliti secara langsung dari sumber asli melalui metode survei, yakni dari jawaban kuesioner responden. Sedangkan data sekunder digunakan untuk memperoleh informasi mengenai nama-nama dan jumlah instansi pemerintahan di Kota Dumai serta beberapa dokumen yang berhubungan dengan keperluan penelitian. 2.3 Teknik Pengumpulan Data Data diperoleh dalam penelitian ini dengan cara mengirimkan kuesioner secara langsung kepada responden yaitu para pejabat setingkat Eselon III dan Eselon IV pada Dinas, Lembaga Teknis Daerah (Badan, Kantor, dan RSUD), serta Kantor Kecamatan di Pemerintah Kota Dumai. Kuesioner yang dikirimkan sebanyak 128 buah kuesioner. Masing-masing instansi diberikan 4 kuesioner. Pengiriman kuesioner dilakukan secara langsung kepada responden. Dan pada waktu yang telah disepakati peneliti akan menjemput kembali kuesioner yang telah selesai dijawab oleh setiap responden di masing-masing instansi. 2.4 Definisi Operasional dan Pengukuran Variabel 2.4.1 Partisipasi Anggaran Partisipasi anggaran adalah tingkat seberapa jauh keterlibatan dan pengaruh individu didalam menentukan dan menyusun anggaran yang ada dalam divisi atau bagiannya, baik secara periodik maupun tahunan. Variabel partisipasi penyusunan anggaran diukur dengan menggunakan instrumen dari Milani (1975) yang telah dikembangkan oleh Mardiasmo (2001) dan pernah digunakan oleh Rosmaida (2008). Instrumen pengukuran ini terdiri dari 5 (lima) pertanyaan dengan menggunakan 5 (lima) skala likert, yaitu skala 1 Sangat Sedikit (SS) sampai skala 5 Sangat Banyak (SB). Skala tinggi menunjukkan tingkat partisipasi yang tinggi dan skala rendah menunjukkan tingkat partisipasi yang rendah. 2.4.2 Informasi Asimetri Informasi asimetri menunjukkan perbedaan informasi yang dimiliki atasan dan bawahan dalam suatu organisasi. Informasi asimetri diukur dengan menggunakan instrumen yang dikembangkan oleh Dunk (1993) dan diadopsi oleh Wartono (1998) dan pernah digunakan oleh Rahmayati (2010). Instrumen pengukuran ini terdiri dari 6 (enam) pertanyaan dengan skala 1 Sangat Tidak Setuju (STS) yang menunjukkan informasi asimetri yang sangat rendah sampai skala 5 Sangat Setuju (SS) yang menunjukkan tingkat informasi asimetri yang sangat tinggi. 2.4.3 Gaya Kepemimpinan Gaya kepemimpinan merupakan sikap dan perilaku yang menunjukkan hubungan dekat, saling mempercayai dan saling memperhatikan antara pimpinan dan bawahan. Gaya kepemimpinan diukur dengan menggunakan instrumen yang dikembangkan oleh Gibson (1996) dan pernah digunakan oleh Dianita (2009). Instrumen pengukuran ini terdiri dari 9 (Sembilan) pertanyaan dengan skala 1 sampai 5. Skala 1 Sangat Tidak Setuju (STS) yang menunjukkan gaya kepemimpinan yang sangat rendah dan skala 5 Sangat Setuju (SS) yang menunjukkan gaya kepemimpinan sangat tinggi. Jika nilai rata-rata berada diatas skala 3, berarti gaya kepemimpinan berorientasi pada karyawan. Dan jika nilai rata-rata berada dibawah skala 3, berarti gaya kepemimpinan berorientasi pada tugas. 2.4.4 Komitmen Organisasi Komitmen organisasi didefinisikan sebagai dorongan dari dalam diri individu untuk melakukan sesuatu agar dapat menunjang keberhasilan organisasi sesuai dengan tujuan yang ditetapkan dan lebih mengutamakan kepentingan organisasi. Komitmen organisasi diukur dengan instrumen yang dikembangkan Mowday et al (1979) dan pernah digunakan oleh Siringoringo (2008). Komitmen organisasi diukur dengan 12 (dua belas) item pertanyaan dengan skala 1 Sangat Tidak Setuju (STS) yang menunjukkan komitmen organisasi yang sangat rendah sampai skala 5 Sangat Setuju (SS) yang menunjukkan komitmen organisasi sangat tinggi. 8

2.4.5 Senjangan Anggaran Senjangan anggaran didefinisikan sebagai tindakan bawahan yang mengecilkan kapabilitas produktifnya ketika dia diberi kesempatan untuk menentukan standar kerjanya. Variabel ini diukur dengan menggunakan instrumen yang dikembangkan oleh Dunk (1993) dan pernah digunakan oleh Siringoringo (2008). Variabel senjangan anggaran diukur dengan 7 (tujuh) pertanyaan dengan skala 1 Sangat Tidak Setuju (STS) yang menunjukkan senjangan anggaran yang sangat rendah sampai skala 5 Sangat Setuju (SS) yang menunjukkan senjangan anggaran sangat tinggi. 2.5 Metode Analisis Data Pengelolaan data penelitian ini dilakukan dengan menggunakan analisis regresi linear dengan bantuan software SPSS (Statistical and Service Solution) versi 17.0. Untuk menguji hipotesis pertama digunakan Simple Regression, sedangkan untuk menguji hipotesis ke-2, ke-3, dan ke-4 digunakan Multiple Regression.

III. HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 3.1 Gambaran Umum Responden Kuesioner yang disebar adalah sebanyak 128 buah. Masing-masing instansi diberikan empat kuesioner. Dari 128 kuesioner yang disebarkan, yang kembali sebanyak 56 buah (43,75%). Sedangkan kuesioner yang tidak kembali sebanyak 72 buah (56,25%). Setelah dilakukan pengeditan data dan persiapan pengolahan data, sebanyak 6 kuesioner (4,69%) tidak dapat dipergunakan karena pengisian kuesioner yang tidak lengkap. Sehingga kuesioner yang dapat digunakan sebagai data dalam penelitian ini berjumlah 50 buah (39,06%). Berdasarkan data demografi responden, dapat diketahui bahwa responden laki-laki berjumlah 35 orang (70%), dan responden perempuan sebanyak 15 orang (30%). Selanjutnya berdasarkan distribusi umur, kebanyakan responden berumur antara 40-49 tahun yaitu sebanyak 21 orang atau 42% dari total sampel. Rata-rata responden penelitian memiliki tingkat pendidikan yang cukup memadai. Ini dapat dilihat dari latar belakang pendidikan responden yang hampir semuanya telah menyelesaikan jenjang pendidikan S1 yaitu sebanyak 36 orang (72%) dan 10 orang responden (20%) telah menyelesaikan pendidikan S2. 3.2 Analisis Deskriptif Hasil analisis deskriptif terhadap variabel-variabel yang digunakan dalam penelitian ini dapat dilihat pada tabel berikut: Tabel 3.1 Deskripsi Variabel Senjangan Anggaran, Partisipasi Anggaran, Informasi Asimetri, Gaya Kepemimpinan, dan Komitmen Organisasi N Senjangan Anggaran Partisipasi Anggaran Informasi Asimetri Gaya Kepemimpinan Komitmen Organisasi Valid N (listwise)
Sumber: Pengolahan Data SPSS

Minimum Maximum 1.00 1.40 2.33 1.56 2.78 4.20 4.20 5.00 4.89 4.83

Mean 2.4440 2.8640 3.5370 3.4588 3.4810

Std. Deviation .69903 .91200 .70192 .88565 .51590

50 50 50 50 50 50

Berdasarkan tabel diatas, dapat diketahui bahwa untuk variabel senjangan anggaran jawaban nilai terendah bernilai 1.00 dan jawaban nilai tertinggi bernilai 4.20, dengan nilai rata-rata adalah 2.4440 dan standar deviasi sebesar 0.69903. Hal ini menunjukkan bahwa responden penelitian tidak melakukan senjangan anggaran. 9

Variabel partisipasi anggaran, jawaban nilai terendah bernilai 1.40 dan jawaban nilai tertinggi bernilai 4.20, dengan nilai rata-rata adalah 2.8640 dan standar deviasi sebesar 0.91200. Hal ini menunjukkan bahwa rata-rata responden penelitian kurang berpartisipasi dalam penyusunan anggaran. Variabel informasi asimetri, jawaban nilai terendah bernilai 2.33 dan jawaban nilai tertinggi bernilai 5.00, dengan nilai rata-rata adalah 3.5370 dan standar deviasi sebesar 0.70192. Hal ini menunjukkan bahwa rata-rata responden penelitian memiliki informasi yang lebih banyak dari pada informasi yang dimiliki oleh atasannya. Variabel gaya kepemimpinan, jawaban nilai terendah bernilai 1.56 dan jawaban nilai tertinggi bernilai 4.89, dengan nilai rata-rata adalah 3.4588 dan standar deviasi sebesar 0.88565. Hal ini menunjukkan bahwa rata-rata responden penelitian memiliki gaya kepemimpinan yang cukup tinggi dan berorientasi pada karyawan. Variabel komitmen organisasi, jawaban nilai terendah bernilai 2.78 dan jawaban nilai tertinggi bernilai 4.83, dengan nilai rata-rata adalah 3.4810 dan standar deviasi sebesar 0.51590. Hal ini menunjukkan bahwa rata-rata responden penelitian memiliki komitmen organisasi yang cukup tinggi terhadap organisasinya. Berdasarkan data diatas, nilai mean lebih besar dari pada nilai standar deviasi. Dengan demikian, dapat disimpulkan bahwa data yang akan digunakan adalah layak dan valid. 3.3 Uji Kualitas Data Sebelum melakukan pengujian hipotesis, hal yang terlebih dahulu dilakukan adalah melihat kualitas data. Uji kualitas data meliputi uji validitas dan uji reliabilitas. Hal ini dimaksudkan untuk mengetahui apakah instrumen pernyataan yang digunakan dalam kuesioner valid atau reliabel untuk mengukur variabel yang akan diukur sehingga penelitian ini bisa mendukung hipotesis yang diajukan. Berdasarkan hasil perhitungan uji validitas data, dapat diketahui bahwa indikator-indikator pernyataan dari seluruh variabel yang diajukan peneliti terhadap responden adalah valid hal ini ditunjukkan dengan nilai r hitung > r tabel. Sedangkan hasil perhitungan untuk uji reliabilitas menunjukkan bahwa semua instrumen penelitian adalah reliabel karena nilai cronbach alpha lebih besar dari 0,6 sehingga layak untuk diujikan ke pengujian selanjutnya. 3.4 Uji Normalitas Data Uji normalitas dilakukan untuk melihat apakah dalam sebuah model regresi, variabel moderating, independen, dependen, atau ketiga-tiganya mempunyai distribusi normal atau mendekati normal. Berdasarkan hasil uji normalitas yang telah dilakukan, diketahui bahwa data berada disekitar garis diagonal dan mengikuti arah garis diagonal, sehingga dapat disimpulkan bahwa model regresi memenuhi asumsi normalitas. 3.5 Uji Asumsi Klasik Uji asumsi klasik meliputi uji multikolinearitas, uji heteroskedastisitas, dan uji autokorelasi. Model regresi yang baik adalah regresi yang bebas dari multikolinearitas, heteroskedastisitas, dan autokorelasi. Hasil perhitungan menunjukkan bahwa, model regresi dalam penelitian ini bebas dari multikolinearitas, heteroskedastisitas, dan autokorelasi. 3.6 Pengujian Hipotesis dan Pembahasan 3.6.1 Pengujian Hipotesis Pertama (H1) Uji statistik yang digunakan untuk menguji hipotesis pertama adalah Simple Regression. Hasil analisis regresi untuk hipotesis 1 dapat ditunjukkan pada tabel berikut:

10

Tabel 3.2 Hasil Regresi Partisipasi Anggaran terhadap Senjangan Anggaran Senjangan Anggaran Variabel Independen Beta t Konstanta 1.521 Partisipasi Anggaran (X1) .310 3.865
Sumber: Pengolahan Data SPSS

Sig 0.000

Hasil regresi sederhana ini menunjukkan bahwa koefisien regresi positif sebesar 0,310 dengan probabilitas 0,000 (p<0,05) yang berarti partisipasi anggaran berpengaruh positif signifikan terhadap senjangan anggaran. Dengan demikian, hasil penelitian ini berhasil menerima hipotesis pertama yang menyatakan bahwa partisipasi anggaran berpengaruh terhadap senjangan anggaran. Hasil penelitian ini menyimpulkan bahwa semakin tinggi partisipasi anggaran, maka kemungkinan terciptanya senjangan anggaran akan semakin tinggi pula. Ketika bawahan diberikan kesempatan untuk ikut dalam proses penyusunan anggaran, maka secara tidak langsung bawahan memiliki kesempatan untuk menciptakan senjangan anggaran. Penelitian ini sejalan dengan hasil penelitian Asriningati (2006), Winaldy (2006), Falikhatun (2007), Ikhsan (2007), dan Rahmayati (2010) yang menemukan bahwa partisipasi anggaran berpengaruh positif terhadap senjangan anggaran. 3.6.2 Pengujian Hipotesis Kedua (H2) Hasil pengujian terhadap hipotesis kedua ini nampak pada tabel berikut: Tabel 3.3 Hasil Regresi Partisipasi Anggaran, Informasi Asimetri, dan Interaksi Partisipasi Anggaran dan Informasi Asimetri terhadap Senjangan Anggaran Senjangan Anggaran Variabel Independen Beta t Sig Konstanta .373 Partisipasi Anggaran (X1) .322 3.393 .001 Informasi Asimetri (X2) .376 2.693 .010 Interaksi X1.X2 -.013 -.587 .560
Sumber: Pengolahan Data SPSS

Hasil pengujian hipotesis kedua ditunjukkan oleh koefisien regresi sebesar -0,013 dengan probabilitas 0,560 (p>0,05) yang berarti informasi asimetri tidak berpengaruh terhadap hubungan antara partisipasi anggaran dengan senjangan anggaran. Dengan demikian, hasil penelitian ini menolak hipotesis kedua yang menyatakan bahwa informasi asimetri berpengaruh terhadap hubungan antara partisipasi anggaran dengan senjangan anggaran. Penelitian ini sejalan dengan hasil penelitian Fitri (2004) dan Siringoringo (2008) yang menunjukkan bahwa informasi asimetri tidak berpengaruh terhadap timbulnya senjangan anggaran. Menurut Falikhatun (2007), dalam organisasi sektor publik kemungkinan adanya informasi asimetri adalah sangat kecil atau mungkin juga tidak ada, karena organisasi sektor publik telah memiliki peraturan yang jelas mengenai tugas, kewajiban, dan juga program yang harus dijalankan. Organisasi sektor publik, dalam penelitian ini (Pemerintah Kota Dumai) memiliki sumber pendanaan yang jelas dan jumlah atau persentase yang telah ditentukan. Selain itu, masing-masing individu hanya tinggal melaksanakan dan menjalankan tugas yang telah terprogram. Hal inilah yang mungkin menyebabkan tidak terdapat pengaruh informasi asimetri terhadap hubungan antara partisipasi anggaran dengan senjangan anggaran. 3.6.3 Pengujian Hipotesis Ketiga (H3) Hasil pengujian hipotesis ketiga dapat dilihat pada tabel berikut ini:

11

Tabel 3.4 Hasil Regresi Partisipasi Anggaran, Gaya Kepemimpinan, dan Interaksi Partisipasi Anggaran dan Gaya Kepemimpinan terhadap Senjangan Anggaran Senjangan Anggaran Variabel Independen Beta t Sig Konstanta .396 Partisipasi Anggaran (X1) .314 3.720 .001 Gaya Kepemimpinan (X3) .401 4.314 .000 Interaksi X1.X3 -.017 -.905 .370
Sumber: Pengolahan Data SPSS

Hasil pengujian hipotesis ketiga ditunjukkan oleh koefisien regresi sebesar -0,017 dengan probabilitas 0,370 (p>0,05) yang berarti gaya kepemimpinan berorientasi karyawan tidak berpengaruh terhadap hubungan antara partisipasi anggaran dengan senjangan anggaran. Dengan demikian, hasil penelitian ini menolak hipotesis ketiga yang menyatakan bahwa gaya kepemimpinan berorientasi karyawan berpengaruh terhadap hubungan antara partisipasi anggaran dengan senjangan anggaran. Penelitian ini bertentangan dengan hasil penelitian Rosmaida (2008) yang menyatakan bahwa gaya kepemimpinan berpengaruh terhadap hubungan antara partisipasi anggaran dengan senjangan anggaran. Menurut peneliti, dalam organisasi sektor publik (Pemerintah Kota Dumai) pembagian tugas, kewajiban ataupun program-program kerja sudah diatur dengan jelas. Sehingga antara atasan dengan bawahan akan melakukan tugas dan kewajiban mereka masing-masing. Begitu pula dalam hal penyusunan anggaran, para bawahan dari masing-masing bagian di setiap instansi memberikan masukan bagi atasan atas anggaran yang disusun. Atasan bertugas menganalisa dan mempertimbangkan anggaran tersebut. Jika anggaran yang dibuat sesuai dengan program kerja yang akan dijalankan, maka atasan akan menyetujui anggaran tersebut. Hal inilah yang mungkin menyebabkan tidak berpengaruhnya gaya kepemimpinan berorientasi karyawan terhadap hubungan antara partisipasi anggaran dengan senjangan anggaran. Alasannya karena anggaran disusun sesuai dengan program-program kerja yang telah ditentukan, sehingga baik pimpinan maupun bawahan dalam hal ini hanya berfokus pada satu tujuan yaitu pencapaian target anggaran. Hal ini berarti gaya kepemimpinan apapun yang diterapkan oleh atasan terhadap bawahannya tidak akan mempengaruhi hubungan antara partisipasi anggaran dengan senjangan anggaran. 3.6.4 Pengujian Hipotesis Keempat (H4) Hasil pengujian hipotesis keempat dapat dilihat pada tabel berikut ini: Tabel 3.5 Hasil Regresi Partisipasi Anggaran, Komitmen Organisasi, dan Interaksi Partisipasi Anggaran dan Komitmen Organisasi terhadap Senjangan Anggaran Senjangan Anggaran Variabel Independen Beta t Sig Konstanta .409 Partisipasi Anggaran (X1) .275 3.150 .003 Komitmen Organisasi (X4) .694 4.209 .000 Interaksi X1.X4 -.086 -3.862 .000
Sumber: Pengolahan Data SPSS

Hasil pengujian hipotesis keempat ditunjukkan oleh koefisien regresi sebesar -0,086 dengan probabilitas 0,000 (p<0,05) yang berarti komitmen organisasi berpengaruh negatif signifikan terhadap hubungan antara partisipasi anggaran dengan senjangan anggaran. Dengan demikian, hasil penelitian ini berhasil menerima hipotesis keempat yang menyatakan bahwa komitmen organisasi berpengaruh terhadap hubungan antara partisipasi anggaran dengan senjangan anggaran. Hasil penelitian ini menyimpulkan bahwa dengan adanya komitmen yang tinggi, maka kemungkinan terjadinya senjangan anggaran dapat dihindari. Sebaliknya, individu dengan komitmen yang rendah akan mementingkan dirinya sendiri atau kelompoknya, sehingga kemungkinan terjadinya senjangan apabila ia terlibat dalam penyusunan anggaran akan lebih besar. Dalam hal ini komitmen organisasi menurunkan senjangan anggaran. 12

Senjangan anggaran pada pemerintah daerah (Pemerintah Kota Dumai) terjadi karena individu-individu yang terlibat dalam penyusunan anggaran tidak memiliki keinginan untuk menjadikan organisasi kearah yang lebih baik. Mereka hanya mementingkan kepentingan pribadinya tanpa memperdulikan kepentingan organisasi, yaitu dengan membuat target anggaran yang lebih mudah bagi mereka untuk dicapai. Perilaku seperti ini dimiliki oleh individu-individu dengan komitmen organisasi yang rendah. Hal ini mengindikasikan adanya pengaruh negatif dari komitmen organisasi terhadap hubungan antara partisipasi anggaran dengan senjangan anggaran.

IV. KESIMPULAN DAN SARAN 4.1 Kesimpulan Penelitian ini bertujuan untuk menguji pengaruh partisipasi anggaran terhadap senjangan anggaran pada Pemerintah Kota Dumai dengan informasi asimetri, gaya kepemimpinan, dan komitmen organisasi sebagai variabel moderating. Berdasarkan dari hasil penelitian ini diperoleh beberapa kesimpulan yang secara ringkas disajikan sebagai berikut: 1. Hasil pengujian hipotesis pertama menunjukkan bahwa variabel partisipasi anggaran berpengaruh positif signifikan terhadap variabel senjangan anggaran. Pengujian ini menerima hipotesis pertama yang menyatakan bahwa partisipasi anggaran berpengaruh terhadap senjangan anggaran. 2. Hasil pengujian hipotesis kedua menunjukkan bahwa informasi asimetri tidak berpengaruh terhadap hubungan antara partisipasi anggaran dengan senjangan anggaran. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa hasil penelitian ini menolak hipotesis kedua. 3. Hasil pengujian hipotesis ketiga menunjukkan bahwa gaya kepemimpinan berorientasi karyawan tidak berpengaruh terhadap hubungan antara partisipasi anggaran dengan senjangan anggaran. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa hasil penelitian ini menolak hipotesis ketiga. 4. Hasil pengujian hipotesis keempat menunjukkan bahwa komitmen organisasi berpengaruh negatif signifikan terhadap hubungan antara partisipasi anggaran dengan senjangan anggaran. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa hasil penelitian ini menerima hipotesis keempat yang menyatakan bahwa komitmen organisasi berpengaruh terhadap hubungan antara partisipasi anggaran dengan senjangan anggaran. 4.2 Keterbatasan Penulis sadar akan keterbatasan-keterbatasan yang ada dalam penelitian ini. Keterbatasan ini mungkin mempengaruhi tercapainya hasil yang diinginkan. Beberapa keterbatasan penelitian ini adalah: 1. Penelitian ini menerapkan metode survei yang dilaksanakan dengan pertanyaan tertulis dalam bentuk kuesioner. Hal ini menimbulkan persepsi yang berbeda dari responden dengan keadaan sesungguhnya. 2. Penelitian ini hanya menggunakan variabel informasi asimetri, gaya kepemimpinan, dan komitmen organisasi sebagai variabel moderating sehingga hanya membatasi pengaruh partisipasi anggaran terhadap senjangan anggaran pada tiga variabel moderating tersebut. 3. Objek penelitian hanya didistribusikan pada SKPD yang ada di Pemerintah Kota Dumai, sehingga mempengaruhi kemampuan penelitian ini untuk digeneralisasikan pada sektor dan wilayah yang lebih luas. 4.3 Saran Saran-saran yang dapat diberikan oleh penulis bagi kesempurnaan penelitian selanjutnya adalah sebagai berikut: 1. Untuk penelitian selanjutnya diharapkan agar memasukkan variabel lainnya yang turut mempengaruhi hubungan antara partisipasi anggaran dengan senjangan anggaran, seperti budaya organisasi, ketidakpastian lingkungan, dan kohesivitas kelompok. 2. Diharapkan untuk penelitian selanjutnya dilakukan pada instansi pemerintah daerah pada Kabupaten/Kota lainnya agar hasil penelitian dapat digeneralisasi dengan lingkup wilayah yang lebih luas. 13

3. Berhasilnya beberapa hipotesis yang disusun bisa menjadi masukan bagi pemerintah untuk mengevaluasi sistem penganggaran yang telah ada guna meningkatkan efektifitas anggaran pemerintah. Dengan dimasukkannya variabel informasi asimetri, gaya kepemimpinan, dan komitmen organisasi sebagai variabel moderating dapat dijadikan pertimbangan bagi pemerintah untuk benarbenar memperhatikan SKPD di Kota Dumai berkaitan dengan penganggaran dan senjangan anggaran.

DAFTAR PUSTAKA Anwar, Wendi. 2010. Komitmen Organisasi dan Group Cohesivemess sebagai Variabel Pemoderasi dalam Hubungan antara Partisipasi Anggaran dengan Senjangan Anggaran. Pekanbaru: Skripsi UR. Asriningati. 2006. Pengaruh Komitmen Organisasi dan Ketidakpastian Lingkungan terhadap Hubungan antara Partisipasi Anggaran dengan Senjangan Anggaran. Yogyakarta: Skripsi UII. Bastian, Indra. 2005. Akuntansi Sektor Publik: Suatu Pengantar. Jakarta: Erlangga. Buwono, Surya. 2010. Pengaruh Partisipasi Anggaran, Penekanan Anggaran, Komitmen Organisasi, Kompleksitas Tugas, dan Informasi Asimetris terhadap Timbulnya Senjangan Anggaran. Pekanbaru: Skripsi UR. Chiristina, Vitha. 2009. Pengaruh Partisipasi Anggaran terhadap Senjangan Anggaran dengan Ketidakpastian Lingkungan sebagai Variabel Moderating pada PT Perusahaan Gas Negara (PERSERO) TBK, Jawa Bagian Barat. Medan: Skripsi USU. Dianita, Endang. 2009. Pengaruh Partisipasi Penyusunan Anggaran terhadap Kinerja Aparat Pemerintah Daerah: Komitmen Organisasi dan Gaya Kepemimpinan sebagai Variabel Moderating. Pekanbaru: Skripsi UR. Falikhatun. 2007. Interaksi Informasi Asimetri, Budaya Organisasi, dan Group Cohesiveness dalam Hubungan antara Partisipasi Penganggaran dan Budgetary Slack. Makassar: SNA X. Fitri, Yulia. 2004. Pengaruh Informasi Asimetri, Partisipasi Penganggaran dan Komitmen Organisasi terhadap Timbulnya Senjangan Anggaran. Denpasar, Bali: SNA VII. Ghozali, Imam. 2005. Aplikasi Analisis Multivariate dengan Program SPSS. Semarang: Badan Penerbit Universitas Diponegoro. Halim, Abdul dan Syukriy Abdullah. 2008. Hubungan dan Masalah Keagenan di Pemerintahan Daerah. http: // www. bppk. depkeu. go.id/ index.php/ id/ 2008050879/jurnal-akuntansipemerintah/hubungan-dan-masalah-keagenan-di-pemerintahan-daerah.html (Dilayari 1 Oktober 2011). Hansen dan Mowen. 2009. Akuntansi Manajerial. Jakarta: Salemba Empat. Ikhsan, Arfan dan La Ane. 2007. Pengaruh Partisipasi Anggaran Terhadap Senjangan Anggaran Dengan Menggunakan Lima Variabel Pemoderasi. Makassar: SNA X. Indriantoro, Nur dan Bambang Supomo. 2002. Metodologi Penelitian Bisnis. Edisi 1. Yogyakarta: BPFE Yogyakarta. Mahmudi. 2010. Manajemen Keuangan Daerah. Jakarta: Erlangga. Mardiasmo. 2002. Otonomi Daerah sebagai Upaya Memperkokoh Basis Perekonomian Daerah. Artikel Th. 1 No. 4, Juni 2002. http://ejournal. narotama.ac.id/files/Jurnal%20Otonomi%20Daerah_Mardiasmo.pdf (Dilayari 10 September 2011). Pemerintah Kota Dumai. 2011. Dumai dalam Angka. Badan Pusat Statistik Kota Dumai. Pemerintah Kota Dumai. 2011. Monografi Kota Dumai Tahun 2011. Prasetyo, Iis. 2009. Teori Path Goal dalam Kepemimpinan. http: // blog. uny. ac. id/iisprasetyo/2009/08/31/teori-path-goal-dalam-kepemimpinan (Dilayari 1 Oktober 2011). Priyatno, Duwi. 2010. Paham Analisa Statistik Data dengan SPSS. Yogyakarta: MediaKom. Rahmayati. 2010. Interaksi Informasi Asimetri dan Budaya Organisasi dalam Hubungan antara Partisipasi Penganggaran dan Senjangan Anggaran (Budgetary Slack). Pekanbaru: Skripsi UR. Rakhmat, Jalaludin. 2002. Metode Penelitian Komunikasi. Bandung: PT Remaja Rosdakarya. Republik Indonesia. Peraturan Pemerintah No. 41 Tahun 2007. tentang Organisasi Perangkat Daerah. 14

Republik Indonesia. Undang-Undang RI No. 22 Tahun 1999. tentang Pemerintahan Daerah. Republik Indonesia. Undang-Undang RI No. 25 Tahun 1999. tentang Perimbangan Keuangan antara Pemerintah Pusat dan Daerah. Republik Indonesia. Undang-Undang RI No. 32 Tahun 2004. tentang Pemerintahan Daerah. Republik Indonesia. Undang-Undang RI No. 33 Tahun 2004. tentang Perimbangan Keuangan antara Pemerintah Pusat dan Daerah. Rosmaida. 2008. Pengaruh Partisipasi Anggaran terhadap Senjangan Anggaran dengan Asimetri Informasi dan Gaya Kepemimpinan sebagai Variabel Moderating. Pekanbaru: Skripsi UR. Santoso, Singgih. 2004. Buku Latihan SPSS Statistik Parametrik. Jakarta: PT Elex Media Komputindo. Shubhi, Ahmad. 2010. Pengaruh Partisipasi Penyusunan Anggaran terhadap Kinerja Manajerial dengan Komitmen Organisasi dan Gaya Kepemimpinan sebagai Variabel Moderating. Pekanbaru: Skripsi UR. Siringoringo, Marta Magdalena. 2008. Pengaruh Partisipasi Anggaran terhadap Timbulnya Senjangan Anggaran dengan Komitmen Organisasi dan Informasi Asimetri sebagai Variabel Moderating. Pekanbaru: Skripsi UR. Sopiah. 2008. Perilaku Organisasional. Yogyakarta : ANDI. Sumodiningrat, Gunawan. 2002. Ekonometrika. Yogyakarta: BPFE Yogyakarta. Winaldy, Rafli. 2006. Pengaruh Komitmen Organisasi dan Ketidakpastian Lingkungan terhadap Hubungan antara Partisipasi Anggaran dengan Senjangan Anggaran pada Perbankan di Pekanbaru. Pekanbaru: Skripsi UR.

15