Indera Penghidu

Penghidu adalah organ khusus yang kurang dipahami. Mukosa olfaktorius, terletak di langitlangit rongga hidung dengan luas 2,4 cm2.   Reseptor sel olfaktorius terdiri dari sebuah kepala yang menggembung dan berisi beberapa silia yang meluas ke permukaan mukosa. Silia mengandung tempat pengikatan untuk melekatnya berbagai molekul-molekul odoriferosa (pembentuk bau). Mekanisme Eksitasi pada Sel-sel Olfaktorius Hal penting dari mekanisme ini pada aktivasi saraf-saraf olfaktorius adalah bahwa mekanisme tersebut sangat melipatgandakan efek perangsangan, bahkan dari bau yang paling lemah sekalipun. Untuk ringkasnya adalah sebagai berikut.

Penjalaran Sinyal Penghidu ke SSP Setelah berhasil mengeksitasi sel-sel olfaktorius selanjutnya sinyal dihantarkan menuju bulbus olfaktori melalui foramina-foramina pada lamina cribrosa ossis etmoidhalis. Bulbus olfaktori sendiri terdiri dari sebuah glomeruli yang mengandung perpanjangan dendrite dari sel-sel mitral. molekul bau menyebar secara difus di sepanjang lapisan mukus. bahkan bila jumlah bau itu sedikit sekali. Hal ini menimbulkan sensitivitas yang sangat besar pada neuron-neuron olfaktorius. 3) Aktivasi protein reseptor oleh substansi bau mengaktivasi kompleks protein-G dan segera mengaktivasi adenilat siklase.1) Molekul bau ditangkap oleh lapisan mukus membran olfaktorius. Ion natrium akan meningkatkan potensial listrik dengan arah positif di sisi dalam membran setiap sel. sehingga merangsang neuron olfaktorius dan menjalarkan potensial aksi ke dalam sistem saraf pusat melalui nervus olfaktorius. Akson dari sel-sel olfaktorius ini akan berakhir di glomeruli khusunya pada dendrite sel mitral. bau tertentu yang mempunyai konsentrasi yang paling kecil sekalipun. Oleh karena itu. 2) Selanjutnya. Di sini. tetap dapat memulai rangkaian efek yang akan membuka banyak sekali kanal natrium. 4) Siklase yang teraktivasi kemudian mengubah banyak molekul ATP intrasel menjadi adenosin monofosfat siklik (cAMP). dan memungkinkan sejumlah besar ion natrium mengalir melewati membran ke reseptor di dalam sitoplasma sel. 5) Akhirnya. yang melekat pada sisi dalam membran siliar di dekat badan sel reseptor olfaktorius. Dari sel mitral kemudian impuls dihantarkan melalui traktus olfaktorius kemudian ke tingkat sistem saraf pusat yang lebih tinggi. molekul tersebut akan berikatan dengan molekul protein reseptor di membran setiap silium dan mengaktivasinya. jumlah cAMP yang banyak ini mengaktivasi banyak gerbang kanal ion natrium di sekitarnya. .

disini traktus akan terbagi menjadi 2 jaras: 1. karena pada glomelurus merupakan struktur yang memiliki spesifisitas tinggi untuk merangsang terjadinya suatu bau. sebagian besar sel secara . seperti yang diukur oleh mikroelektroda. rata-rata sekitar -55 milivolt.Traktus olfaktorius memasuki otak pada sambungan anterior antara mesensefalon dan serebrum. Pada nilai potensial ini. 2. Beberapa penilitian menunjukkan bahwa glomeruli yang berbeda akan memberikan respon bau yang berbeda pula. Jaras yang berjalan di sebelah lateral -> akan menuju area olfaktorius lateral Rangsangan bau ditentukan oleh glomerulus pada bulbus olfaktorius. Kemungkinan bahwa glomeruli tertentu merupakan petunjuk sebenarnya untuk menganalisis berbagai sinyal bau yang dijalarkan ke dalam system saraf pusat. Potensial membrane dan potensial aksi pada sel olfactorius Potensial membrane pa sel-sel olfactorius yang terangsang. Jaras yang berjalan di sebelah medial -> akan menuju area olfaktorius medial.

dengan variasi mulai dari satu kali setiap 20 detik sampai dua atau tiga kali per detik.yang merupakan kecepatan yang tinggi untuk serabut saraf olfactorius yang berukuran kecil. Stephens.. dengan menurunkan muatan negative pada bagian dalam sel dari nilai normal -55 milivolt menjadi -30 milivolt atau bahkan lebih rendah lagi. yaitu sel granula (neuron asosiasi – Seeley. Mekanisme persarafan untuk adaptasi adalah sebagai berikut. dari pengalaman. makanan akan berbau lebih lezat ketika kita sedang lapar daripada setelah kita makan atau kenyang. sistem saraf pusat dengan segera membentuk penghambatan umpan balik yang kuat untuk menekan penyiaran sinyal penghidu yang melalui bulbus olfaktorius. . Misalnya. Dalam kisaran yang lebih luas. Sesudah itu. Diduga bahwa sesudah timbulnya rangsangan olfaktorius. jumlah potensial aksi meningkat sampai20 hingga 30 kali per detik. Namun. Hal ini memperlihatkan bahwa reseptor olfatorius ini mengikuti prinsip-prinsip transduksi yang mirip dengan reseptor-reseptor sensorik lainnya. hampir dapat dipastikan bahwa sebagian besar adaptasi tambahan terjadi dalam sistem saraf pusat. kecepatan impuls neuron olfactoriu akan berubah hamper sebanding dengan logaritma kekuata ransangan. Adaptasi Sekitar 50% reseptor olfaktorius akan beradaptasi pada detik pertama atau setelah terkena rangsangan. Sejumlah besar serabut saraf sentrifugal melintas dari daerah olfaktorius di otak ke belakang sepanjang traktur olfaktorius. Karena adaptasi psikologis ini jauh lebih besar daripada derajat adaptasi reseptor itu sendiri. Efek dari mekanisme ini adalah bau dapat berubah kualitas dan signifikansinya di bawah kondisi yang berbeda.bersamaan dengan hal ini. kita seemua tahu bahwa sensasi bau dapat beradaptasi dengan jelas hampir dalam waktu satu menit atau segera sesudah memasuki udara yang berbau kuat. dan berakhir pada sel-sel inhibitor khusus pada bulbus olfaktorius. reseptor yang beradaptasi akan sangat sedikit dan akan berlangsung dengan sangat lambat.terus menerus akan menghasilkan potensial aksi dalam kecepatan yang sangat lambat. Tate). Kebanyakan bau menyebabkan depolarisasipada kebanyakan sel olfactorius.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful