You are on page 1of 98

SISTEM INFORMASI DAN DOKUMENTASI PENATAAN RUANG WILAYAH TENGAH

BUKU PROFIL PENATAAN RUANG
PROPINSI JAWA TENGAH
2003

DEPARTEMEN PERMUKIMAN DAN PRASARANA D I R E K T O R A T J E N D E R A L P E N A T A A N D I R E K T O R A T P E N A T A A N R U A N G W I L A Y A H

WILAYAH R U A N G T E N G A H

KATA PENGANTAR Buku Profil Penataan Ruang Propinsi Jawa Tengah ini disusun dalam penyusunan sistem informasi dan dokumentasi yang pada dasarnya merupakan kegiatan monitoring dan evaluasi penataan ruang daerah. Kegiatan itu sendiri ditujukan untuk melengkapi Direktorat Jenderal Penataan Ruang, khususnya Direktorat Penataan Ruang Wilayah Tengah dengan data dan informasi yang diperlukan dalam menyusun program dan melaksanakan kegiatan Pembinaan Teknis dan bantuan Teknis kepada daerah, baik di tingkat propinsi maupun kabupaten dan kota, Dalam buku profil penataan ruang ini disampaikan informasi mengenai keadaan tata ruang dan pelaksanaan penataan ruang di daerah. Dimana melalui informasi ini dapat ditarik kesimpulan mengenai permasalahan tata ruang apa yang dihadapi oleh daerah dan program tata ruang seperti apa yang sebaiknya diberikan. Melengkapi informasi ini juga dilampirkan data masukan elementer yang dapat dipergunakan dalam penyusunan Rencana Tata Ruang oleh daerah terkait. Data tersebut terdiri dari 3 tahun data, yaitu 1995, 2000 dan 2003, dan disusun dalam bentuk basis data spasial dengan format MapInfo. Penggunaan software MapInfo didasarkan pada pertimbangan bahwa pada saat sekarang ini software GIS yang paling banyak digunakan, baik di dalam maupun di luar lingkungan Departemen Kimpraswil adalah MapInfo. Selain itu data MapInfo sangat mudah untuk ditransfer ke berbagai sistem Software lainnya. Buku profil ini memang masih jauh dari sempurna dan diharapkan akan dapat terus diperbaharui sehingga informasi di dalamnya akan tetap up to date. Jakarta, Desember 2003

i

DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ............................................................................... i DAFTAR ISI......................................................................................... ii DAFTAR TABEL.................................................................................... iv DAFTAR PETA ..................................................................................... v DAFTAR LAMPIRAN.............................................................................. vi

BAB I

Gambaran Umum Wilayah

1.1 Kondisi Geografis ........................................................................................1 1.1.1 Morfologi Tanah................................................................................3 1.1.2 Geohidrologi .....................................................................................3 1.1.3 Penggunaan Lahan ...........................................................................7 1.2 Sosial dan Kependudukan............................................................................16 1.2.1 Kependudukan..................................................................................16 1.2.2 Sosial ...............................................................................................20 1.3 Sumberdaya Buatan....................................................................................23 1.3.1 Jaringan Jalan, Rel KA dan Sarana Perhubungan.................................23 1.3.2 Fasilitas Umum .................................................................................27 1.3.3 Fasilitas Sosial Ekonomi.....................................................................29 1.4 Perekonomian.............................................................................................32 1.4.1 PDRB Propinsi Jawa Tengah menurut Sektor ......................................32 1.4.2 PDRB Jawa Tengah menurut Komponen Penggunaan .........................33 1.4.3 Perkembangan PDRB Kabupaten........................................................33 1.4.4 PDRB per kapita Menurut Kabupaten/Kota..........................................34

ii

BAB II

Profil Penataan Ruang

3.4 Kebijakan Pemerintah Terhadap Penataan Ruang di Propinsi Jawa Tengah.....59 3.4.1 Kebijakan Penataan Ruang ................................................................59 3.4.2 Kebijakan Sektor Strategis.................................................................59

2.1 Rencana Tata Ruang Wilayah ......................................................................36 2.1.1 Arahan Pengelolaan Kawasan Lindung dan Kawasan Budidaya.............36 2.1.2 Arahan Pengelolaan Kawasan Perdesaan, Kawasan Perkotaan dan Kawasan Prioritas..............................................................................41 2.1.3 Arahan Pengembangan Kawasan Budidaya.........................................41 2.1.4 Arahan Pengembangan Sistem Pusat Permukiman Perkotaan dan Perdesaan ........................................................................................43 2.1.5 Arahan Pengembangan Sistem Sarana dan Prasarana .........................44 2.1.6 Arahan Pengembangan Kawasan Prioritas ..........................................46 2.2 Profil Kelembagaan Penataan Ruang ............................................................48 2.3 Potensi Wilayah ..........................................................................................50 2.3.1 Potensi Kawasan Prioritas ..................................................................50 2.3.2 Penanaman Modal dan Peluang Investasi ...........................................53

BAB III Permasalahan dan Kebijakan Pemerintahan 3.1 Permasalahan Eksisting ...............................................................................54 3.1.1 Keseimbangan lingkungan dan kelestarian alam..................................54 3.1.2 Pengembangan Wilayah ....................................................................54 3.1.3 Prasarana dan Sarana Lingkungan .....................................................55 3.1.4 Permukiman .....................................................................................55 3.1.5 Industri ............................................................................................55 3.1.6 Pariwisata.........................................................................................55 3.2 Permasalahan Bidang Penataan Ruang Propinsi Jawa Tengah........................56 3.2.1 Belum mantapnya RTRWP sebagai basis pembangunan wilayah ..........56 3.2.2 Belum optimalnya Pembinaan Pengelolaan Kawasan Strategis/Andalan dan Kawasan Tertentu ......................................................................56 3.2.3 Belum optimalnya penyelenggaraan Penataan Ruang di daerah ...........56 3.3 Permasalahan Sektor di Kawasan Strategis ...................................................57 iii

DAFTAR TABEL
Tabel 1.1 Tabel 1.2 Tabel 1.3 Tabel 1.4 Tabel 1.5 Tabel 1.6 Tabel 1.7 Tabel 1.8 Tabel 1.9 Gunung Api di Jawa Tengah di Jawa Tengah Tahun 1997 ..................3 Kemiringan Tanah Propinsi Jawa Tengah ..........................................5 Luas Daerah Pengaliran dan Rata-rata Harian Aliran Sungai...............5 Luas Penggunaan Lahan Sawah Menurut Kabupaten/Kota .................8 Luas Penggunaan Lahan Bukan lahan Sawah ....................................11 Luas Areal Hutan Menurut Fungsinya dan Kesatuan Pemangkuan ......13 Luas Lahan Kritis Menurut Penggunaan Lahan .................................14 Luas, Produksi dan Nilai Ikan Tambak Menurut .................................15 Banyaknya Jenis Bahan Galian Golongan C .......................................15

Tabel 1.10 Kepadatan Penduduk per Ha di Propinsi Jawa Tengah Tahun 2000 .....18 Tabel 1.11 Struktur Penduduk Tahun 2000........................................................19 Tabel 1.12 Angkatan Kerja di Propinsi Jawa Tengah Tahun 2000 ........................21 Tabel 1.13 Panjang Jalan Kabupaten/Kota di Jawa Tengah Tahun 2000 ..............25 Tabel 1.14 Banyak dan Panjang Jembatan Tahun 2000......................................26 Tabel 1.15 Banyaknya Desa yang Berlistrik PLN 2000.........................................27 Tabel 1.16 Kapasitas Produksi Air Bersih di Propinsi Jawa Tengah.......................28 Tabel 1.17 Banyaknya Pasar Menurut Kabupaten/Kota dan Jenis Pasar ...............28 Tabel 1.18 Kegiatan Pelayanan Rumah Sakit Umum Pemerintah .........................30 Tabel 1.19 Banyaknya Tempat Peribadatan Menurut Kabupaten/Kota .................30 Tabel 1.20 Banyaknya Perusahaan Industri Besar dan Sedang Tahun 1999 .........31 Tabel 1.21 Produk Domestik Regional Bruto Tahun 1998 - 2000 (juta rupiah) .....32 Tabel 1.22 Produk Domestik Regional Bruto Per Kapita Tahun 1995 - 1999 (Juta Rupiah) ..........................................................................................34 Tabel 2.1 Tabel 2.2 Tabel 2.3 Tabel 3.1 Kawasan Lindung dan Kawasan Budidaya di Propinsi Jawa Tengah ....39 Lembaga Penyusun Tata Ruang di Propinsi Jawa Tengah ..................49 Status RTRW Kabupaten/Kota di Propinsi Jawa Tengah .....................49 Permasalahan di Kawasan Strategis..................................................57 iv

DAFTAR PETA
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Peta Administrasi Propinsi Jawa Tengah .......................................................2 Peta Propinsi Jawa Tengah ..........................................................................4 Peta Hidrogeologi Propinsi Jawa Tengah ......................................................6 Peta Penggunaan Lahan Propinsi Jawa Tengah.............................................8 Peta Kepadatan Penduduk Propinsi Jawa Tengah..........................................17 Peta Sebaran Desa Tertinggal Propinsi Jawa Tengah.....................................24 Peta Kawasan Budidaya dan Kawasan Lindung Propinsi Jawa Tengah ............40 Peta Kawasan Andalan dan Kawasan Tertinggal Propinsi Jawa Tengah .........52 Peta Potensi dan Masalah Pengembangan Wilayah Propinsi Jawa Tengah ......58

10. Peta Program Tata Ruang Propinsi Jawa Tengah ..........................................61 11. Peta Bintek dan Bantek Propinsi Jawa Tengah ..............................................62

v

DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran I Data Penataan Ruang Tahun 1995

Lampiran II Data Penataan Ruang Tahun 2000 Lampiran III Data Penataan Ruang Tahun 2003

vi

BAB I GAMBARAN UMUM WILAYAH

berbatasan dengan propinsi Jawa Timur, sebelah selatan berbatasan dengan Samudera Indonesia, dan sebelah utara dengan Laut Jawa. Luas Propinsi Jawa Tengah 3,25 juta Ha termasuk pulau yang terpisah yakni Pulau Karimun Jawa. Luas propinsi ini sekitar 25,04% dari luas pulau Jawa. Dalam hal administrasi pemerintahan, Propinsi Jawa Tengah terbagi dalam 29 Kabupaten dan 6 kota. Administrasi pemerintahan kabupaten dan kota ini terdiri dari 544 kecaamatan, dan 8.490 desa/kelurahan. Adminsitratif kabupaten/kota di Propinsi Jawa Tengah lebih jelas dapat dilihat di peta di halaman berikut. Adapun kabupaten/kota di Propinsi Jawa Tengah adalah sebagai berikut: Kabupaten Cilacap, Kabupaten Banyumas, Kabupaten Purbalingga, Kabupaten Banjarnegara, Kabupaten Kebumen, Kabupaten Purworejo, Kabupaten Wonoboso, Kabupaten Magelang, Kabupaten Boyolali, Kabupaten Klaten, Kabupaten Sukoharjo, Kabupaten Wonogiri, Kabupaten Karanganyar, Kabupaten Sragen, Kabupaten Grobogan, Kabupaten Blora, Kabupaten Rembang, Kabupaten Pati, Kabupaten Kudus, Kabupaten Jepara, Kabupaten Demak, Kabupaten Semarang, Kabupaten Temanggung, Kabupaten Kendal, Kabupaten Batang, Kabupaten Pekalongan, Kabupaten Pemalang, Kabupaten Tegal, Kabupaten Brebes, Kota Magelang, Kota Surakarta, Kota Salatiga, Kota Semarang, Kota Pekalongan, dan Kota Tegal.

L

etak Propinsi Jawa Tengah 50 40‘ dan 80 30‘ Lintang Selatan dan antara 1110 30’ Bujur Timur. Letak dan kedudukan Propinsi Jawa Tengah adalah sebelah barat berbatasan dengan propinsi Jawa Barat, sebelah timur

1.1

KONDISI GEOGRAFIS

Kondisi fisik Propinsi Jawa Tengah sebagai berikut :
1

109 BT

110 BT

111 BT

PETA ADMINISTRATIF PROPINSI JAWA TENGAH
Karimun Jawa

Kep. Karimun 6 LS

0

25

50 Km

Legenda :

!
Laut Jawa

Ibukota Propinsi

Jalan Tol

<
Dukuh Seti Bangsri Mlonggo % Cluwak Tayu Margoyoso Trangkil Gembong Mayong Wedung Welahan Mijen Sluke Lasem% Kragan Kaliori Rembang Pancur

Ibukota Kabupaten

Jalan Arteri

Kota Kecamatan

Jalan Kolektor 1

Gunung

Jalan Kolektor 2

< Kab. Jepara %
Bate Alit Kedung

Sungai

Jalan Kolektor 3

Kab. Pati

<

Batas Propinsi

Rel KA

<
Gabus Kayen Sukolilo

Jakenan Sumber Winong Todanan Japah

Kab. Rembang
Bulu % Gunem Sale Bogorejo Jiken

Sarang

Batas Kabupaten

Losari

Brebes
Bulakamba

Kab. <Kudus
Jati

< Kdy. < Tegal
Tarub Dukuhwaru

<Taman
Warureja

Pekalongan

Batas Kecamatan

Kersana

7 LS

Sragi Tirto Tulis Buaran Bojong Warung Asem

<<

Demak Rowosari Limpung Ngaliyan Kota Kendal Brangsong

<

Kab. Pemalang Kab. Brebes
Margasari % Salem

Kab. Tegal
Moga Belik

Kab. Pekalongan Kab. Batang
Blado Petung Kriono % % Pejawaran Sukorejo

Kab. Kendal
Patean Singorojo

!
<

Genuk

Kab. Demak Semarang
Guntur Klambu Godong Karangawen Gubug Tanggung Harjo

<

Tunjungan

< Jepon
Grobogan Wirosari Kunduran

Kdy. Semarang
Gunung Pati

Kab. Grobogan
Toroh Pulo Kulon Geyer Sumber Lawang Jenar Gesi Gabus %

<

Banjarejo

Kandang Serang

Dayeuh Luhur Majenang Wanareja

Tonjong Bumi Jawa Pulosari Bantar Kawung Karangrejo Sirampok % Bumiayu G. Slamet Karang Moncol Paguyangan Pakuncen Karang Pucung Bobotsari Baturaden Bojongsari

Kalibening

Ungaran Limbangan Klepu Jumo % % Tretep G. Ungaran Ambarawa Kejajar Kab. Temanggung % Bulu %

Kab. Blora

Sambong Cepu

Karang Rayung Juwangi Bringin Wonosegoro Kemusu

Jati Kradenan

Cimanggu

Rembang

Karangkobar Wanayasa Mojo Tengah

Purwokerto

Prop. Jawa Barat

Kab. Cilacap
Kedungreja

Lumbir

Kab. Banyumas
Wangon Rawalo

Kembaran <

<

Purbolinggo

Punggelan

<
Secang

Kab. Semarang

Rakit Mandiraja

Banjarnegara
Sapuran Sadang Kaliwiro % G. Pupur Bruno Bener Wadas

<

<

Tembarak

< Kdy. Salatiga
Pakis % Pakis Selo Cepogo % Kemalang Tengaran Ampel Susukan Nogosari

Kalikajar

Kab. Boyolali

Kab. Sragen
Plupuh

Kemangkon

< Gondang
Sambirejo Jenawi % Tawang Mangu % Bulukerto

Somagede < Sumpiuh

ajoran Bandongan

<

Gondangrejo Mojosongo Colomadu Sawit Tulung Wonosari

Sempor Kawungganten Patimuan Maos Kesugihan Kroya Binangun Ayah

Srumbung Borobudur Ngluwar

Kab. Kebumen
Adimulyo Puring Kebumen

< Kab. Karanganyar
Polokarto

Jaten

Cilacap Tengah Cilacap Selatan

<

Prembun

Kemiri

Kab. Klaten
Prambanan Wedi

<

Cilacap

Klirong Ambal Mirit

Kab. Purworejo <
Banyuurip Grabag Purwodadi % G. Gepak

< Trucuk

Kab. Sukoharjo <
Tawangsari Bulu Selogiri Manyaran

Jumapolo Jatiyoso Girimarto

Cawas

<Ngadirojo
Nguntoronadi

Slogohimo Jatisrono Jatiroto Kismantoro

8 LS

Eromoko

kab. Wonogiri
Giriwoyo Karangtengah

Pracimantoro Samudra Hindia
Peta Dasar Peta Reppprot 1:250.000, Bakosurtanal Tema Nama File Peta Administratif Jateng.WOR

Paranggupito

Prop. Jawa Timur

Kab. Magelang

<

<

Surakarta

Kerjo

DEPARTEMEN PERMUKIMAN DAN PRASARANA WILAYAH DIREKTORAT JENDERAL PENATAAN RUANG DIREKTORAT PENATAAN RUANG WILAYAH TENGAH

109 BT

110 BT

111 BT

Tabel 1.1

Gunung Api di Jawa Tengah Beberapa Gunung Api Menurut Derajat Berbahaya dan Tahun

1.1.1

MORFOLOGI TANAH

Letusan Terakhir di Jawa Tengah Tahun 1997 Derajat Bahaya Tahun Letusan Terakhir 63 71 62 0 78 1990 1906 1979 1730 1994

Fisiografi
Kondisi fisiografi Propinsi Jawa Tengah terbagi kedalam tujuh klasifikasi fisiografi, yaitu : 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Perbukitan Rembang Zone Randublatung Pegunungan Kendeng Pegunungan Selatan Jawa Tengah bagian timur Pegunungan Serayu Utara Pegunungan Serayu Selatan Pegunungan Progo Barat

Gunung Api 01. 02. 03. 04. 05. Slamet Sindoro Dieng Sumbing Merapi

Tipe A. A. A. A. A.

Lokasi Pemalang Temanggung - Wonosobo Banjarnegara Jawa Tengah Boyolali

Tinggi dari Permukaan Laut 3,432.0 3,150.5 2,222.0 3,371.0 2,911.0

Masa Istirahat 7 91 18 267 3

Sumber: Statistik Indonesia 1998, BPS Keterangan : Tipe A : Gunung api aktif pernah meletus dalam 400 tahun terakhir ini sehingga memerlukan pengawasan yang terus menerus

Jenis Tanah
Menurut Lembaga Penelitian Tanah Bogor tahun 1969, jenis tanah wilayah Jawa Tengah terdiri dari organosol, alluvial, planosol, litosol, regosol, andosol, grumosol, mediteran, latosol, dan podsolik. Melihat tabel di bawah jenis tanah Propinsi Jawa Tengah didominasi oleh tanah latosol, aluvial, dan gromosol. Dengan demikian hamparan tanah di Propinsi Jawa Tengah termasuk tanah yang mempunyai tingkat kesuburan yang relatif subur.

Gunung Merapi
Gunung merapi yang memanjang di wilayah Jawa Tengah rata-rata mempunyai tingkat/derajat berbahaya cukup tinggi sehingga memerlukan pengawasan yang terus menerus. Adapun derajat bahaya yang paling besar adalah gunung merapi di Boyolali dengan derajat berbahaya pada derajat 78 dengan ketinggian 2.911 m dari permukaan laut, menyusul Gunung Sindoro di Temanggung dengan derajat bahaya tingkat 71 dengan ketinggian gunung 3.150,5 m dari permukaan laut. Beberapa Gunung Api Menurut Derajat Berbahaya dan Tahun Letusan Terakhir di Jawa Tengah Tahun 1997 adalah sebagai berikut. Sebaran gunung yang ada di Propinsi Jawa Tengah bisa terlihat pada peta berikut ini.

1.1.2

GEOHIDROLOGI

Ketinggian
Ketinggian tanah di Propinsi Jawa Tengah bervariasi. Untuk mengetahui ketinggian di Propinsi Jawa Tengah dapat dilihat pada tabel berikut ini. Berdasarkan tabel ketinggian tanah Propinsi Jawa Tengah sebagian besar berada pada ketinggian 100 – 500 mdpl. Adapun kabupaten/kota yang keseluruhan wilayahnya berada pada ketinggian kurang dari 500 meter di atas permukaan laut adalah Kabupaten Sragen, Sukoharjo, Demak, Grobogan, Kota Semarang, Kota tegal, Kota Pekalongan, Klaten, dan Rembang.
3

109 BT

110 BT

111 BT

PETA PROPINSI JAWA TENGAH

6 LS

0

25

50 Km

Legenda :

!
<

Ibukota Propinsi

Jalan Tol

Ibukota Kabupaten

Jalan Arteri

Kota Kecamatan %

Jalan Kolektor 1

Gunung

Jalan Kolektor 2

< Kab. Jepara %
Kab. Pati Kab. <Kudus

Sungai

Jalan Kolektor 3

<

% G. Lasem

Batas Propinsi

Rel KA

< Pati

Kab. Rembang
% G. Butuk

Batas Kabupaten

Brebes

< Kdy. < Tegal

<

Pekalongan

Pemalang

<<

Batang

< Kendal
Kab. Kendal

7 LS

Kab. Pemalang Kab. Brebes Kab. Tegal

!

Kab. Demak Semarang

<

<
Kab. Grobogan

Blora

Kab. Pekalongan Kab. Batang

Kdy. Semarang

% G. Pojoktiga % G. Slamet

% G. Kendalisodo % G. Rogojembangan

< Ungaran
% G. Perahu % G. Ungaran

<

Kab. Blora

Kab. Temanggung
% G. Sundoro

% G. Segorogunung

Purwokerto Kab. Cilacap

Kab. Banyumas

<

<

Purbolinggo

< Banjarnegara

< Wonosobo%
% G. Pupur

< Temanggung <
Kab. Magelang

Kab. Semarang

< Kdy. Salatiga
Kab. Boyolali
% G. Merbabu % G. Merapi

Kab. Sragen

< < Boyolali
Kab. Klaten

Sragen

< Banyumas
Kab. Kebumen

<

Surakarta

< Kab. Karanganyar

<

< Kebumen

% G. Lawu %

Kab. Purworejo <
% G. Gepak

<

Kab. Sukoharjo <

Cilacap

Klaten

<

Wonogiri

8 LS

kab. Wonogiri

Peta Dasar Tema Nama File

Peta Reppprot 1:250.000, Bakosurtanal

Peta Ketinggian Jateng.WOR

DEPARTEMEN PERMUKIMAN DAN PRASARANA WILAYAH DIREKTORAT JENDERAL PENATAAN RUANG DIREKTORAT PENATAAN RUANG WILAYAH TENGAH

109 BT

110 BT

111 BT

1.

Akuifer kecil setempat; Akuifer produktivitas sedang; Akuifer dengan produktif dengan penyebaran luas; Akuifer produktivitas tinggi dengan penyebaran luas; Daerah air tanah langka; Daerah penggaraman; Danau payau.

Kemiringan Tanah
Kemiringan tanah di Propinsi Jawa Tengah terkait dengan fungsi penggunaan lahan. Rata-rata kemiringan tanah 0 – 15 % yang mudah untuk digunakan sebagai kawasan terbangun.
Tabel 1.2 Kemiringan Tanah Propinsi Jawa Tengah Kemiringan Lahan 0-2 2 - 15 15 - 40 > 40

2. 3. 4. 5. 6. 7.
% 38.00 30.84 19.12 12.04 100.00

Untuk mengetahui klasifikasi ketujuh hidrogeologi yang ada di Propinsi Jawa
Luas (Ha) 1.237.894 1.004.480 622.938 392.198 3.257.510

No 1 2 3 4 Jumlah

Tengah dapat dilihat pada peta berikut.
Tabel 1.3 Luas Daerah Pengaliran dan Rata-rata Harian Aliran Sungai di Propinsi Jawa Tengah Tahun 1996 Ratarata Besarnya Aliran 38.15 38.60 72.30 207.50 370.30 44.00

Luas Daerah Induk Sungai Lokasi Pos Duga Air Pengaliran (km2)

Rata Aliran

Tinggi Aliran

Volume Air (106 m3)

Sumber : Neraca Sumber Daya Alam Jawa Tengah K. Pemali K. Pemali - Rengas Pendawa K. Pemali - Brebes S. Bengawan Solo K. Serayu S. Bengawan Solo - Jurug K. Serayu - Banyumas K. Serayu - Rawalo K. Lusi K. Lusi - Tawang Harjo 1,111.00 1,250.00 3,206.70 2,631.30 3,096.00 1,642.00

34.3 30.8 22.5 78.9 119.6 26.8

1,078 964 709 2,485 3,769 838

1,198 1,205 2,274 6,538 11,668 1,375

Sungai
Sungai yang melalui wilayah Jawa Tengah adalah Kali Pemali, Sungai Bengawan Solo, Kali Serayu, dan Kali Lusi. Sedangkan untuk lokasi pos duga air yang berfungsi untuk mengetahui debet air yakni K. Pemali - Rengas Pendawa, K. Pemali - Brebes, S. Bengawan Solo - Jurug, K. Serayu - Banyumas, K. Serayu - Rawalo, dan K. Lusi Tawang Harjo. Sungai dengan luas daerah terbesar adalah Sungai Bengawan Solo, dan Kali Serayu khsususnya pada Pos Duga Air K. Serayu - Rawalo yang sering mengalami bencana banjir.

Hidrogeologi
Melihat karakteristik baik kondisi geologi ditinjau dari ketinggian, kemiringan tanah, dan air permukaan maka hidrogeologi di Propinsi Jawa Tengah diklasifikasikan kedalam tujuh geohidrologi.
5

109 BT

110 BT

111 BT

PETA HIDROGEOLOGI PROPINSI JAWA TENGAH

Kep. Karimun 6 LS

0

25

50 Km

Legenda :

!
Laut Jawa

Ibukota Propinsi

Jalan Tol

<

Ibukota Kabupaten

Jalan Arteri

Kota Kecamatan %

Jalan Kolektor 1

Gunung

Jalan Kolektor 2

< Kab. Jepara %
Kab. Pati Kab. <Kudus

Sungai

Jalan Kolektor 3

<

% G. Lasem

Batas Propinsi

Rel KA

< Pati

Kab. Rembang
% G. Butuk

Batas Kabupaten

Brebes

< Kdy. < Tegal

<

Pekalongan

Batas Kecamatan

Pemalang

<<

Batang

< Kendal
Kab. Kendal Kdy. Semarang

Kab. Demak

<

Akuifer Kecil Setempat

7 LS

< < Ungaran
Kab. Grobogan

Kab. Pemalang Kab. Brebes Kab. Tegal

Blora

Akuifer Produktivitas Sedang

Kab. Pekalongan Kab. Batang

<

Akuifer Produktif dengan penyebaran luas

Kab. Blora
Akuifer Produktivitas Tinggi dengan penyebaran luas % G. Segorogunung

% G. Pojoktiga % G. Slamet

% G. Kendalisodo % G. Rogojembangan

% G. Perahu

% G. Ungaran

Kab. Temanggung
% G. Sundoro

Daerah Air Tanah Langka

Purwokerto Prop. Jawa Barat Kab. Cilacap

Kab. Banyumas

<

<

Purbolinggo

< Banjarnegara

< Wonosobo%
% G. Pupur

< Temanggung <
Kab. Magelang

Kab. Semarang

< Kdy. Salatiga
Kab. Boyolali
% G. Merbabu % G. Merapi

Daerah Penggaraman

Kab. Sragen

< < Boyolali
Kab. Klaten

Danau Payau

Sragen Prop. Jawa Timur

< Banyumas
Kab. Kebumen

<

Surakarta

< Kab. Karanganyar

<

< Kebumen

% G. Lawu %

Kab. Purworejo <
% G. Gepak

<

Kab. Sukoharjo <

Cilacap

Klaten

<

Wonogiri

8 LS

kab. Wonogiri

Samudra Hindia
Peta Dasar Tema Nama File Peta Hidrogeologi Jateng.WOR Peta Reppprot 1:250.000, Bakosurtanal

DEPARTEMEN PERMUKIMAN DAN PRASARANA WILAYAH DIREKTORAT JENDERAL PENATAAN RUANG DIREKTORAT PENATAAN RUANG WILAYAH TENGAH

109 BT

110 BT

111 BT

Kabupaten Cilacap disusul Kabupaten

Wonogiri dan Kebumen. Untuk luas lahan

1.1.3

PENGGUNAAN LAHAN

perkebunan negara di kabupaten/kota yang terluas adalah Kabupaten Banyumas (11,717.00 ha) disusul kabupaten Cilacap (10,507.00 ha).

Luas penggunaan lahan sawah dan bukan sawah di Propinsi Jawa Tengah untuk tiap kabupaten dan kota dapat dilihat pada tabel berikiut. Untuk luas lahan sawah kira-kira sebesar 0,31 % dari luas lahan propinsi dan untuk luas lahan non sawah sebesar 0,69 % dari luas total propinsi. Penggunaan lahan Popinsi Jawa Tengah secara rinci diterangkan berikut ini dengan ilustrasi peta penggunaan lahannya pada halaman berikutnya.

Penggunaan Lahan Sawah
Penggunaan lahan sawah di Propinsi Jawa Tengah teridiri lahan sawah yang pengairan teknis, pengairan setengah teknis, pengairan sederhana, pengairan non PU, tadah hujan, pasang surut, dan lebak folder. Untuk mengethaui penggunaan lahan sawah di Propinsi Jawa Tengah dapat dilihat pada tabel berikut ini. Luas lahan pertanian yang paling besar yaitu sawah dengan pengairan teknis (38,32%); disusul tadah hujan (27,57%); pengairan sederhana (13,45%) dan seterusnya. Untuk penggunaan lahan sawah dengan pengairan teknis di kota/kabupaten yang paling luas adalah Kabupaten Cilacap, dan Kabupaten Brebes, sedangkan luas lahan pengairan teknis yang tersempit adalah Kota Surakarta.

Penggunaan Lahan bukan Sawah
Penggunaan lahan selain sawah yang ada di Propinsi Jawa Tengah terdiri bangunan dan pekarangan; tegal/kebun; padang rumput; tidak diusahakan; hutan rakyat; hutan negara; perkebunan negara; lain-lain; rawa; tambak; kolam/empang. Untuk luas penggunaan lahan selain sawah yang paling besar proporsinya adalah penggunaan lahan tegal/kebun(33,48%); bangunan dan pekarangan (25,71%), hutan negara (24,51%), sedangkan luas lahan yang tersempit adalah penggunaan lahan kolam empang (0,1042 %); dan lahan yang tidak diusahakan (0,1260%). Untuk kabupaten/kota yang mempunyai luas lahan pekarangan yang terluas adalah
7

109 BT

110 BT

111 BT

PETA PENGGUNAAN LAHAN PROPINSI JAWA TENGAH
Kep. Karimun 6 LS

0

25

50 Km

Legenda :

!
Laut Jawa

Ibukota Propinsi

Jalan Tol

<

Ibukota Kabupaten

Jalan Arteri

Kota Kecamatan %

Jalan Kolektor 1

Gunung

Jalan Kolektor 2

< Kab. Jepara %
Kab. Pati Kab. <Kudus

Sungai

Jalan Kolektor 3

<

% G. Lasem

Batas Propinsi

Rel KA

< Pati

Kab. Rembang
% G. Butuk

Batas Kabupaten

Brebes

< Kdy. < Tegal

<

Pekalongan

Batas Kecamatan

Pemalang

<<

Batang

< Kendal
Kab. Kendal Kdy. Semarang

Kab. Demak

<

Permukiman

7 LS

< < Ungaran
Kab. Grobogan

Kab. Pemalang Kab. Brebes Kab. Tegal

Blora

Kebun Campuran

Kab. Pekalongan Kab. Batang

<

Perkebunan

Kab. Blora
Sawah % G. Segorogunung

% G. Pojoktiga % G. Slamet

% G. Kendalisodo % G. Rogojembangan

% G. Perahu

% G. Ungaran

Kab. Temanggung
% G. Sundoro

Tegalan

Purwokerto Prop. Jawa Barat Kab. Cilacap

Kab. Banyumas

<

<

Purbolinggo

< Banjarnegara

< Wonosobo%
% G. Pupur

< Temanggung <
Kab. Magelang

Kab. Semarang

< Kdy. Salatiga
Kab. Boyolali
% G. Merbabu % G. Merapi

Semak

Kab. Sragen

< < Boyolali
Kab. Klaten

Tanah Tandus

Sragen
Hutan

Prop. Jawa Timur

< Banyumas
Kab. Kebumen

<

Surakarta

< Kab. Karanganyar

Tambak

<

< Kebumen

% G. Lawu %

Kab. Purworejo <
% G. Gepak

<

Kab. Sukoharjo <

Waduk

Cilacap

Klaten

<

Wonogiri

8 LS

kab. Wonogiri

Samudra Hindia
Peta Dasar Tema Nama File Peta Landuse Jateng.WOR Peta Reppprot 1:250.000, Bakosurtanal

DEPARTEMEN PERMUKIMAN DAN PRASARANA WILAYAH DIREKTORAT JENDERAL PENATAAN RUANG DIREKTORAT PENATAAN RUANG WILAYAH TENGAH

109 BT

110 BT

111 BT

Tabel 1.4 Luas Penggunaan Lahan Sawah Menurut Kabupaten/Kota dan Jenis Pengairan di Jawa Tengah Tahun 2000 (ha) Pengairan Desa/Non PU

No.

Kabupaten/ Kota Cilacap Banyumas Purbalingga Banjarnegara Kebumen Purworejo Wonosobo Magelang Boyolali Klaten Sukoharjo Wonogiri Karanganyar Sragen Grobogan Blora Rembang Pati Kudus Jepara Demak

Pengairan Teknis 35,572 10,130 6,192 6,761 19,149 17,558 1,362 7,381 5,155 18,028 14,471 5,481 7,965 18,634 17,838 6,260 5,145 18,365 4,272 4,811 16,930

Pengairan 1/2 Teknis 2,930 4,591 4,398 509 3,602 5,282 1,351 5,994 4,254 11,819 2,227 4,911 7,305 3,564 2,468 1,155 3,341 10,131 5,937 3,796 7,088

Pengairan Sederhana 1,962 5,932 4,901 1,870 2,257 2,516 5,089 5,379 2,597 2,401 1,708 8,353 6,121 1,759 3,069 844 2,135 7,373 4,455 7,392 3,140

Tadah Hujan 17,849 5,735 3,753 4,721 13,770 3,673 3,749 8,139 9,521 1,256 2,726 7,337 1,730 14,463 30,633 33,836 17,852 17,379 6,558 5,000 21,446

Pasang Surut 238 -

Lebak Polder dll. 1,193 17 16 516 20 241 -

Jumlah

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21

3,591 6,634 1,690 2,290 974 689 6,853 12,866 1,101 164 4,280 1,282 5,761 4,699 643 5,256 459 5,435 2,235

63,097 33,022 20,934 16,168 39,768 30,234 18,404 39,759 22,628 33,668 21,132 30,620 23,121 39,943 59,769 46,794 29,116 58,504 21,681 26,434 50,839

9

No. 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 Jumlah

Kabupaten/ Kota Semarang Temanggung Kendal Batang Pekalongan Pemalang Tegal Brebes Kota Magelang Kota Surakarta Kota Salatiga Kota Semarang Kota Pekalongan Kota Tegal

Pengairan Teknis 5,445 5,026 16,077 7,512 13,810 25,029 28,372 30,159 267 42 373 232 1,512 1,059 382,375

Pengairan 1/2 Teknis 3,388 10,464 2,267 2,435 1,979 1,557 1,667 13,086 52 127 523 134,198

Pengairan Sederhana 6,597 4,123 1,728 8,543 4,030 566 2,689 4,952 128 960 115,569

Pengairan Desa/Non PU

Tadah Hujan 6,086 1,007 1,070 1,917 4,514 7,943 6,874 12,365 32 163 2,029 275,126

Pasang Surut 108 346

Lebak Polder dll. 17 124 2,144

Jumlah

3,041 33 6,593 2,130 2,013 3,261 1,321 2,690 264 88,248

24,557 20,653 27,735 22,537 26,471 38,356 40,923 63,376 267 126 791 4,008 1,512 1,059 998,006

10

Tabel 1.5 Luas Penggunaan Lahan Bukan lahan Sawah Di Propinsi Jawa Tengah Tahun 2000 Lahan Kering No Kabupaten/Kota Bangunan/ Pekarangan 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 Cilacap Banyumas Purbalingga Banjarnegara Kebumen Purworejo Wonosobo Magelang Boyolali Klaten Sukoharjo Wonogiri Karanganyar Sragen Grobogan Blora Rembang Pati Kudus Jepara Demak Semarang Temanggung 43243 19866 16900 15076 35511 14536 6282 18355 25292 19016 14864 35386 21326 23758 30886 16263 8109 28970 9896 28108 13040 18935 9071 Tegal/ Kebun 34486 24948 20252 51162 31232 43309 42713 35724 30729 7222 6255 60196 17514 19588 29675 27351 34964 30015 6263 18218 15409 28933 29100 Ladang/ huma 819 25 0 0 0 4258 0 0 0 144 0 0 91 35 0 0 0 2 165 0 0 0 0 Padang Rumput 30 11 3800 0 63 176 17 2 297 0 0 838 128 37 40 0 0 0 2 15 0 0 0 Tidak diUsahakan 810 0 0 0 247 18 0 0 8 0 0 0 0 0 0 82 0 0 168 391 0 0 0 Hutan Rakyat 9824 11048 1003 1785 299 829 5025 1217 837 0 449 17207 4187 306 0 0 121 5011 31 1533 0 2407 5630 Hutan Negara 36950 27094 9300 15505 17169 6808 18896 7723 16167 1259 390 18771 2927 5257 62735 82113 23586 12405 1882 17562 1572 8569 10066 Perkebunan Negara 10,507 11,717 2,984 2,000 634 317 2,353 1,087 3 222 773 233 5,263 602 5,907 411 82 2,090 112 4,035 237 5,976 10,351 Lainlain 13333 4618 2460 4779 3311 2820 3106 4547 3728 3379 2799 18976 2647 5089 8543 6367 4063 2666 2255 2864 2912 2663 2137 Rawarawa 240 1 0 0 3 0 1484 0 292 621 0 10 0 0 0 0 29 0 60 23 208 2637 0 62 0 4 8 18 32 39 0 1507 0 0 0 8 0 0 3 1271 9436 0 1228 5485 0 0 Lahan Lainnya Tambak Kolam/ Empang 450 409 128 491 19 145 149 159 19 23 4 0 8 34 30 56 69 21 2 5 41 9 15 150754 99737 56831 90806 88506 73248 80064 68814 78879 31886 25534 151617 54099 54706 137816 132646 72294 90616 20836 73982 38904 70129 66370 Jumlah

11

............................. Tabel Lanjutan
Lahan Kering No Kabupaten/Kota Bangunan/ Pekarangan 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 Kendal Batang Pekalongan Pemalang Tegal Brebes Kota Magelang Kota Surakarta Kota Salatiga Kota Semarang Kota Pekalongan Kota Tegal Jumlah 14148 11998 11543 11778 14007 18473 1269 3505 2455 14039 2462 1713 580079 Tegal/ Kebun 22431 19072 12215 17847 10488 17628 15 111 1659 8481 150 39 755394 Ladang/ huma 0 260 50 40 0 0 0 0 0 0 0 0 5889 Padang Rumput 75 96 372 153 92 50 0 0 0 28 0 0 6322 Tidak diUsahakan 0 0 9 0 225 0 0 0 0 882 4 0 2844 Hutan Rakyat 741 1446 997 227 1591 4350 100 0 0 10 0 0 78211 Hutan Negara 15718 12289 26282 26201 17082 48994 52 0 0 1640 0 0 552964 Perkebunan Negara 7,788 8,526 2,764 1,333 194 924 168 1,198 90791 Lainlain 8564 2536 2406 3656 3045 4286 102 586 222 5075 234 211 140985 Rawarawa 188 0 459 7 0 0 0 74 0 208 60 0 6604 2832 132 27 1578 319 7688 0 0 0 1792 74 427 33970 Lahan Lainnya Tambak Kolam/ Empang 7 3 18 14 4 4 7 1 1 6 0 0 2351 72492 56358 57142 62834 47047 102397 1545 4277 4505 33359 2984 2390 2256404 Jumlah

12

11

Mantingan Pati Pekalongan Barat Pekalongan Timur Pemalang Purwodadi Randublatung Semarang Surakarta Telawa

0 63 54.1 0 55.2 0 25.4 0 176.5 0 877.3

0 11247.7 5377 3129 0 0 0 0 15276.6 0 73477.88

16747.2 27793.96 35372.93 49681.63 24368.2 19659.53 32438.7 29127.53 22630.04 18715.7 554525.93

16,747.20 39,104.66 40,804.03 52,810.63 24,423.40 19,659.53 32,464.10 29,127.53 38,083.14 18,715.70 628881.11

Luas Penggunaan Lahan Hutan
Luas penggunaan areal hutan menurut fungsinya dan kesatuan pemangkuan hutan di Propinsi Jawa Tengah terdiri dari Suaka Alam Hutan Wisata, Hutan Lindung dan Hutan Produksi. Suaka alam hutan wisata seluas 877,3 Ha. Hutan lindung yang ada di kesatuan Luas pemangkuan hutan terluas adalah kesatuan pemangkuan hutan Banyumas Timur seluas 174,1 Ha. pemangkuan hutan seluas 73.477,88 Ha. Kesatuan pemangkuan hutan untuk hutan lindung yang terluas ada di kesatuan pemangkuan hutan Kedu Utara disusul Surakarta.
Tabel 1.6 Luas Areal Hutan Menurut Fungsinya dan Kesatuan Pemangkuan Hutan di Jawa Tengah

12 13 14 15 16 17 18 19 20

Jumlah

Persentase luas penggunaan lahan terhadap luas hutan di Propinsi Jawa Tengah pada tahun 2000 seluas 640.564,5 ha (19,68 % dari luas Propinsi Jawa Tengah). Sedangkan untuk kabupaten/kota yang memilki luas hutan terbesar adalah Kabupaten Semarang seluas 69.490,40 ha (73.39%) disusul Kabupaten Blora seluas 81.77,60 ha (45,57 %). Sedangkan kota-kota yang ada di Propinsi Jawa tengah tidak memilki hutan kecuali Kota Semarang.

Tahun 2000 (Ha) Suaka Alam Hutan Wisata 0 0 0 174.1 30 0 62.2 65.6 113.3 57.9 0 0 0 10654.35 0 0 2497.7 0 0 25295.53

Kesatuan Pemangkuan Hutan 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Balapulang Blora Banyumas Barat Banyumas Timur Cepu Gundih Kebonharjo Keedu Selatan Kendal Kedu Utara

Hutan Lindung

Hutan Produksi 29819.83 15105 55551.46 35795.73 33018.1 30049.5 15270.2 44656.2 20288.16 17152.03

Jumlah

29,819.83 15,105.00 55,551.46 46,624.18 33,048.10 30,049.50 17,830.10 44,721.80 20,401.46 42,505.46

Luas Lahan Kritis di Propinsi Jawa Tengah Tahun 1999 (ha)
Luas lahan kritis di Propinsi Jawa Tengah tahun 1999 (ha) terdiri potensi kritis, agak kritis, kritis, dan sangat kritis. Luas lahan kritis di Propinsi Jawa Tengah pada tahun 1999 seluas 1.491.299 ha. Adapun kabupaten/kota yang memilki luas lahan kritis terluas adalah Kabupaten Karanganyar seluas 441.898 ha disusul Kabupaten Batang 344.270 ha.

13

Luas lahan kritis di Propinsi Jawa Tengah tahun 1999 (ha) terdiri potensi kritis, agak kritis, kritis, dan sangat kritis. Luas lahan kritis di Propinsi Jawa Tengah pada tahun 1999 seluas 1.491.299 ha. Adapun kabupaten/kota yang memilki luas lahan kritis terluas adalah Kabupaten Karanganyar seluas 441.898 ha disusul Kabupaten Batang 344.270 ha.
Tabel 1.7 Luas Lahan Kritis Menurut Penggunaan Lahan di Kabupaten/Kota di Jawa Tengah Tahun 1999 (ha) Potensi Kritis 7,051 116 25 267 0 338 665 10,519 12,376 958 8,752 33,268 11,984 12,320 1,162 11,974 4,282 Agak Kritis 4,941 423 1,009 2,022 537 253 4,770 5,519 1,543 6,249 10,070 49,444 22,345 9,985 6,336 6,649 5,600 Sangat Kritis 18,667 801 0 2,993 0 0 263 1,137 0 0 422 9,199 1,187 0 533 3,377 0

18 19 20 21 22 23 24 25 26

Pati Kudus Jepara Demak Semarang Temanggung Kendal Batang Pekalongan Pemalang Tegal Brebes Kota Magelang Kota Surakarta Kota Salatiga Kota Semarang Kota Pekalongan Kota Tegal Jumlah

39,790 880 27,672 0 5,923 18,215 4,819 3,477 2,103 2,368 0 5,559 0 0 0 0 0 949

3,032 1,867 5,702 0 9,395 3,472 26,242 22,997 4,199 10,156 0 3,839 0 0 0 0 0 753

10,051 838 6,535 0 11,842 11,453 5,713 7,795 1,303 2,883 0 327 0 0 0 1,129 0 9,300

2,765 153 194 0 0 15 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 479

55,638 3,739 40,103 0 27,161 33,155 36,774 344,270 7,605 15,407 0 9,725 0 0 0 1,129 0 114,481

No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17

Kabupaten/Kota Cilacap Banyumas Purbalingga Banjarnegara Kebumen Purworejo Wonosobo Magelang Boyolali Klaten Sukoharjo Wonogiri Karanganyar Sragen Grobogan Blora Rembang

Kritis 20,093 570 4,499 2,658 2,669 4,621 6,097 4,948 13,336 3,326 4,571 18,552 6,382 10,042 4,592 7,231 3,576

Jumlah 50,752 1,910 553 7,939 3,205 5,212 11,795 22,123 27,255 10,533 23,815 107,463 441,898 32,347 12,623 29,231 13,458

27 28 29 30 31 32 33 34 35

227,812 229,349 186,932

42,185 1,491,299

Luas Tambak di Propinsi Jawa Tengah Tahun 2000 (ha)
Luas tambak di Propinsi Jawa Tengah sebesar 29.665 ha dengan produksi ikan sebanyak 38.672,5 ton. Adapun kabupaten yang mempunyai lahan tambak terluas yaitu Kabupaten Pati seluas 8.145 disusul Kabupaten Brebes seluas 7.463 ha.

14

Tabel 1.8 Luas, Produksi dan Nilai Ikan Tambak Menurut Kabupaten/Kota di Jawa Tengah Tahun 2000 (ha) No. Kabupaten/Kota Luas Panen (Ha) 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 Cilacap Kebumen Purworejo Rembang Pati Jepara Demak Kendal Batang Pekalongan Pemalang Tegal Brebes Kota Semarang Kota Pekalongan Kota Tegal Jumlah 422.00 28.00 38.00 625.00 8,145.00 1,137.00 4,563.00 2,550.00 205.00 527.00 1,586.00 318.00 7,463.00 1,481.00 113.00 464.00 Produksi (ton) 44.30 0.00 24.10 174.50 12,138.90 2,601.20 3,971.30 4,523.80 594.00 746.60 3,890.00 43.60 6,265.00 808.70 43.00 5,189.30

Bahan galian C yang dieksploitasi masyarakat di Wilayah Jawa Tengah terdiri dari pasir dan kerikil, Andesit, Batu Kapur, Tanah Liat, Kalsit, Bentonit, Trass. Luas areal penggalian C sekitar 269.45 Ha dengan jumlah produksi 757.101 m3 dan jumlah tenaga kerja yang terlibat sekitar 5.370 jiwa.

Nilai 888,555 0 168,700 2,755,450 205,944,516 42,417,775 48,341,768 72,632,000 19,234,420 16,285,520 37,686,400 1,208,900 49,151,911 8,931,631 1,088,275 2,729,863 509,465,684

Tabel 1.9 Banyaknya SIPD, Luas Areal, Produksi dan Tenaga Kerja Menurut Kabupaten/Kota dan Jenis Bahan Galian Golongan C di Jawa Tengah Tahun Anggaran 1999/2000 Jenis Bahan Galian Pasir dan Kerikil Andesit Pasir Urug 02. Banyumas Pasir dan Krikil Andesit Batu Kapur Tanah Liat Tanah Urug 03. 04. Purbalingga Banjarnegara Pasir dan Kerikil Pasir dan Kerikil Andesit Tanah Liat 05. Kebumen Purworejo Pasir dan Kerikil Andesit Pasir Urug 07. 08. 09. Wonosobo Magelang Boyolali Pasir dan Kerikil Pasir dan Kerikil Andesit Jumlah SIPD 12 12 3 63 29 11 1 1 14 10 10 2 16 18 1 8 7 1 Luas Areal (Ha) 4.15 3.64 1.06 14.47 31.32 6.25 0.23 0.40 1.58 3.76 5.82 0.80 3.96 8.53 0.15 2.54 5.01 0.10 Produksi (M3) 15,070.00 44,050.00 10,700.00 14,456.00 2,880.10 435.00 30.00 70.00 18,345.00 190.00 240.00 2,685.00 10,900.00 50.00 468.00 18,787.00 1,987.50 Tenaga Kerja (Orang) 102 112 30 166 66 10 1 3 99 88 75 0 33 36 5 35 35 8

Kabupaten/Kota 01. Cilacap

29,665.00 41,058.30

Pertambangan dan Galian
Sektor pertambangan dengan kandungan sumber tambang yang cukup melimpah belum seluruhnya dapat digali maupun ditambangkan. Barang tambang seperti emas, tembaga, andesit, pasir besi dan barang tambang lainnya baru sedikit diusahakan.

06.

15

Bentonit 10. 11. Klaten Sukoharjo Pasir dan Kerikil Andesit Tanah Urug 12. Wonogiri Kalsit Batu Kapur 13. 14. 15. Karanganyar Sragen Grobogan Trass Pasir dan Kerikil Pasir dan Kerikil Andesit Batu Kapur 16. 17. Blora Rembang Pasir dan Kerikil Andesit Tanah Liat Pasir Kuarsa 18. 20. Pati Jepara Pasir dan Kerikil Pasir dan Kerikil Andesit 23. 24. Temanggung Kendal Pasir dan Kerikil Pasir dan Kerikil Andesit 25. Batang Tanah Urug Andesit 26. Pekalongan Pasir dan Kerikil Tanah Urug 27. 28. Pemalang Tegal Pasir dan Kerikil Pasir dan Kerikil

3 10 2 4 1 12 6 24 7 2 1 57 10 2 1 41 14 2 40 6 2 4 13 15 1 113 5

2.65 8.84 1.80 1.90 0.05 0.46 1.50 6.20 3.00 2 1.00 1.43 2.51 1.94 1 4.97 1.28 0.98 12.38 3.18 0.97 2.30 5.86 9.50 2.00 41.42 2.43

145.00 33,300.00 6,000.00 13,000.00 2,649.00 1,986.00 172.00 7,225.00 22,000.00 17,500.00 15,751.00 84,900.00 659.00 205.00 479.00 28.44 28,000.00 575.00 2,294.00 3,273.00 3,273.00 4,707.00 3,412.00 288.00 30.00 332,326.00 2,675.00

30 100 9 10 16 63 55 95 8 10 5 228 15 4 6 140 60 9 361 30 7 12 52 125 7 1500 30 30. 29. Brebes

Batu Kapur Pasir dan Kerikil Andesit Kota Semarang Pasir dan kerikil Tanah Urug

15 70 4 8 2

15.00 29.37 2.39 0.80 1.25

3,070.00 14,750.00 2,045.00 2,090.00 5,750.00

75 1220 85 30 10

1.2
1.2.1

SOSIAL DAN KEPENDUDUKAN
KEPENDUDUKAN

Jumlah dan Kepadatan Penduduk
Jumlah penduduk Jawa Tengah berdasarkan Survei Sosial Ekonomi Nasional (Susenas) pada tahun 2000, tercatat sebesar 30,78 juta jiwa. Dengan jumlah penduduk sebanyak itu Jawa Tengah menempati urutan ketiga dari seluruh propinsi di Indonesia. Jumlah penduduk Propinsi Jawa Tengah menurut proyeksi tahun 2001 sebesar 31,73 juta jiwa. Jumlah penduduk kabupaten/kota terbesar tahun 2000 di Propinsi Jawa Tengah adalah Kabupaten Brebes sebanyak 1.689.011 jiwa, selanjutnya Kabupaten Cilacap, Kabupaten Banyumas. Sedangkan jumlah penduduk kabupaten/kota terkecil adalah Kota Magelang sebanyak 116.245 jiwa. Berdasarkan data kependudukan tahun 1995 dan tahun 2000 tingkat pertumbuhan penduduk Propinsi Jawa Tengah sebesar 0,67%. Adapun kabupaten/kota yang memiliki tingkat pertumbuhan tertinggi adalah Kabupaten Demak sebesar 1,5%/tahun sedangkan terendah adalah Kota Pekalongan sebesar 0,09 %/tahun (lihat peta dibawah ini).

16

109 BT

110 BT

111 BT

PETA KEPADATAN PENDUDUK PROPINSI JAWA TENGAH
Kep. Karimun 6 LS

0

25

50 Km

Legenda :

!
Laut Jawa

Ibukota Propinsi

Jalan Tol

<
long

Ibukota Kabupaten

Jalan Arteri

Kota Kecamatan

Jalan Kolektor 1

S. G alis
S

S. Ba

Kab. Jepara%

S. T

ang

Kali

ka . Ba

lan

Gan

du

Kali

Pan

dans

ari

%

Gunung

Jalan Kolektor 2

Sungai
o uw no

Jalan Kolektor 3

kil
Ka li J

S.

Kab. Pati
SJ.u a n a

% G. Lasem

Batas Propinsi

Rel KA

Kali Wates

S. Ciu

n

njen

Kdy. Tegal
u gd

n

g

Brebes
wut S. Klu
ba
an

Pekalongan
S. A
an

Ku

Rasuka

Ka
aja r

nal

Kab. Kudus
mp ula

Kali Kedunglo

Kab. Rembang
% G. Butuk Waduk Tempuran

Batas Kabupaten

S.

7 LS

S. K uto

S.

Kendal

S.

Kali Grob

ogan

Kali

S. Rambut uh S. Wal

ng S. Ura

Sir

Bl

Kab. Demak Semarang
S. B aka lrejo
Kanal Br
S. T

ca

Ca

uk

Gre

Ka na lJ

Kudus

> 100 jiwa/ha

Kab. Brebes
li ma Pe S.

Kab. Grobogan
S. Serang

S. G int ung S. Pe S e n g kS a.r a n g kaca ngan

nu

%
Ci

ng

% % %
S. B odr i

Ungaran
Ba nca k S.
%

S.

M

od

an

g

S. G

Kab. Tegal

Kab. Pekalongan Kab. Batang

Kdy. Semarang

ajang

renje

Kab. Pemalang

Kab. Kendal

ng

mb o

S. L

usi

Blora

51 - 100 jiwa/ha

26 - 50 jiwa/ha

Kab. Blora
S. W ulu ng

ont ang

S. B atok

G. Pojoktiga
Ci ja lu

S. Gun

gu

11 -25 jiwa/ha

g

an

Waduk Suru

% G. Slamet
g Cikawun

%

Kab. Temanggung
Telaga Manjer % G. Sundoro % % G. Merbabu

0 - 10 jiwa/ha

Kab. Semarang Temanggung Kdy. Salatiga

Waduk Kedung Ombo

Waduk Penjalin

Purbolinggo Purwokerto Kab. Banyumas
S. Kla wing

Wonosobo Banjarnegara
S. G
%

Kab. Boyolali

Kab. Sragen Sragen

Prop. Jawa Barat

Kab. Cilacap
ten S.Ka wu nga
Cit and uy

Waduk Sempor

Boyolali

ne ga ra

Waduk Wadaslintang

Ijo S.

Kab. Kebumen Kebumen Kab. Purworejo
% W. Sermo

Kab. Karanganyar
S. P rogo

% G. Lawu %

S. Ja ti

Kab. Klaten
Rawa Jombor

Kab. Sukoharjo

Cilacap

S.

Te

mp

ur

an

S. Kedawung
S. O yo

Waduk Gajah Mungkur

8 LS

Kali Opak

kab. Wonogiri
lo B. So

Samudra Hindia
Peta Dasar Tema Nama File Peta Kepadatan Penduduk Jateng.WOR Peta Reppprot 1:250.000, Bakosurtanal

Prop. Jawa Timur

Kab. Magelang

% G. Merapi

Waduk Cekung

eba ng

Surakarta

109 BT

110 BT

111 BT

S. Di lan tah

DEPARTEMEN PERMUKIMAN DAN PRASARANA WILAYAH DIREKTORAT JENDERAL PENATAAN RUANG DIREKTORAT PENATAAN RUANG WILAYAH TENGAH

Kepadatan penduduk tertinggi di Propinsi Jawa Tengah adalah Kota Surakarta yakni 11.114,42 jiwa/km . Sedangkan kepadatan penduduk terkecil adalah Kabupaten Blora yakni Kabupaten Blora. Kepadatan penduduk tertinggi ini terkonsentrasi pada pusat-pusat kota baik kota maupun kabupaten.
Tabel 1.10 Kepadatan Penduduk per Ha di Propinsi Jawa Tengah Tahun 2000
2

19 20 21 22 23 24 25 26

Kudus Jepara Demak Semarang Temanggung Kendal Batang Pekalongan Pemalang Tegal Brebes Kota Magelang Kota Surakarta Kota Salatiga Kota Semarang Kota Pekalongan Kota Tegal

701,537 962,909 965,499 828,169 659,881 845,370 658,321 795,044 1,253,706 1,374,382 1,689,011 116,245 489,368 150,201 1,341,730 260,814 236,038

42,517 100,416 89,743 94,686 87,023 100,227 78,895 83,613 101,190 87,970 165,773 1,812 4,403 5,296 37,367 4,496 3,449

16.50 9.59 10.76 8.75 7.58 8.43 8.34 9.51 12.39 15.62 10.19 64.15 111.14 28.36 35.91 58.01 68.44

No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 Cilacap

Kabupaten/ Kota

Jumlah Penduduk 1,600,834 1,447,865 782,714 831,327 1,160,922 703,691 730,677 1,092,776 891,363 1,107,477 768,752 966,271 754,802 842,759 1,257,958 808,443 554,690 1,144,300

Luas (Ha) 213,851 132,759 77,765 106,974 128,274 103,482 98,468 108,573 101,507 65,556 46,666 182,237 77,220 94,649 197,585 179,440 101,410 149,120

Kepadatan Penduduk per Ha 7.49 10.91 10.07 7.77 9.05 6.80 7.42 10.06 8.78 16.89 16.47 5.30 9.77 8.90 6.37 4.51 5.47 7.67

27 28 29 30 31 32 33 34 35

Banyumas Purbalingga Banjarnegara Kebumen Purworejo Wonosobo Magelang Boyolali Klaten Sukoharjo Wonogiri Karanganyar Sragen Grobogan Blora Rembang Pati

Jumlah

30,775,846

3,254,412

9.46

Struktur Penduduk Menurut Kelompok Usia dan Jenis Kelamin
Struktur penduduk menurut jenis kelamin di Propinsi Jawa Tengah untuk laki-laki berjumlah 15.253.438 jiwa, dan perempuan berjumlah 15.522.408 jiwa. Jumlah kelompok umur 15 – 19 tahun merupakan kelompok umur yang paling dominan dan berjumlah 3.256.675 jiwa. Sedangkan kelompok umur

18

75 tahun keatas merupakan jumlah penduduk paling sedikit dan berjumlah 482.907 jiwa.
Tabel 1.11 Struktur Penduduk Menurut Kelompok Umur dan Jenis Kelamin Tahun 2000 Kelompok Umur 0 - 4 '5 - 9 10 - 14 15 - 19 20 - 24 25 - 29 30 - 34 35 - 39 40 - 44 45 - 49 50 - 54 55 - 59 60 - 64 65 - 69 70 - 74 '75 -

Struktur Penduduk Menurut Kelompok Usia di Kabupaten dan Kota • Usia 0 – 14

No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16.

Laki-laki 1,265,139 1,528,736 1,646,986 1,652,146 1,265,627 1,182,774 1,131,303 1,113,643 1,008,003 850,347 650,909 543,163 511,229 369,547 301,675 232,211

Perempuan 1,213,207 1,466,928 1,577,017 1,604,529 1,248,978 1,266,456 1,216,785 1,207,011 1,016,814 789,431 714,002 593,688 616,408 443,114 297,344 250,696

Jumlah 2,478,346 2,995,664 3,224,003 3,256,675 2,514,605 2,449,230 2,348,088 2,320,654 2,024,817 1,639,778 1,364,911 1,136,851 1,127,637 812,661 599,019 482,907

Jumlah penduduk untuk kelompok usia 0 – 14 tahun di Propinsi Jawa Tengah berjumlah 8,70 juta jiwa. Kelompok ini merupakan kelompok usia tidak produktip dan masih bergantung pada orang lain. Jumlah penduduk Kabupaten/kota untuk kelompok umur ini yang paling banyak adalah Kabupaten Cilacap sebanyak 495.855 jiwa, sebaliknya kanupaten/kota yang memilki jumlah penduduk yang sedikit untuk kelompok umur ini adalah Kota Magelang. Sedangkan prosentase untuk kelompok umur 0 – 14 tahun kabupaten/kota yang paling banyak adalah kabupaten Pekalongan sekitar 262.701 jiwa (0,33 % dari jumlah total penduduk Kabupaten Pekalongan). Sedangkan prosentase pada kelompok ini yang paling kecil adalah Kota Salatiga sekitar 32,66 ribu jiwa (0,217 % dari jumlah penduduk kota tersebut).

Usia 15 – 64

Untuk kelompok usia 15 – 64 tahun di Propinsi Jawa Tengah berjumlah 20,18 juta jiwa. Kelompok ini merupakan kelompok usia produktip dan bias dikategorikan usia kerja. Jumlah penduduk kabupaten/kota untuk kelompok umur ini yang paling banyak adalah Kabupaten Tegal sebanyak 1,1 juta jiwa, sebaliknya kabupaten/kota yang memilki jumlah penduduk yang sedikit untuk kelompok umur ini adalah Kota Magelang sekitar 81.3 ribu jiwa. Sedangkan prosentase untuk kelompok umur 15 – 64 tahun kabupaten/kota

Sumber : BPS, Propinsi dalam Angka, Tahun 2000

19

yang paling banyak adalah Kota Salatiga sekitar 107.836 jiwa (0,72 % dari jumlah total penduduk Kota Salatiga). Sedangkan prosentase pada kelompok ini yang paling kecil adalah Kabupaten Kebumen sekitar 706.319 ribu jiwa (0,61% dari jumlah penduduk kabupaten tersebut).

kabupaten/kota yang paling besar adalah Kabupaten Boyolali sebesar 494.343 jiwa (98,41 % dari jumlah penduduk kabupaten tersebut). Sedangkan angka kesempatan kerja untuk kabupaten/kota yang terkecil adalah kota Tegal 90.614 jiwa (91,14 % dari jumlah penduduk kota tersebut).

Usia 65 Keatas 1.2.2 SOSIAL

Jumlah penduduk untuk kelompok usia 65 tahun keatas di Propinsi Jawa Tengah berjumlah 1.89 juta jiwa. Kelompok ini diindikasikan merupakan kelompok usia yang sudah tidak produktip lagi dalam hal kerja. Jumlah penduduk kabupaten/kota untuk kelompok umur ini yang paling banyak adalah Kabupaten Banyumas sebanyak 106.655 jiwa, sebaliknya kabupaten/kota yang memilki jumlah penduduk yang sedikit untuk kelompok umur ini adalah Kota Salatiga sebanyak 9.706 jiwa. Sedangkan prosentase untuk kelompok umur ini, kabupaten/kota yang paling banyak adalah kabupaten Purworejo sekitar 70.730 jiwa (10,1 % dari jumlah total penduduk Kabupaten Purworejo). Sedangkan prosentase pada kelompok ini yang paling kecil adalah Kabupaten Brebes sekitar 72.860 ribu jiwa (4,31 % dari jumlah penduduk kabupaten tersebut).

Penduduk Usia Sekolah
Penduduk usia antara 7 – 24 tahun merupakan rata-rata usia sekolah. Adapun klasifikasi usia sekolah yakni 7 – 12 tahun merupakan usia sekolah dasar, 13 – 15 tahun merupakan usia sekolah lanjutan pertama, 16 – 18 tahun merupakan usia sekolah lanjutan atas, dan 19 – 24 tahun merupakan usia sekolah untuk kesarjanaan. Jumlah penduduk usia sekolah dasar di Propinsi Jawa Tengah berjumlah 3.737.705 jiwa, jumlah penduduk usia sekolah lanjutan pertama berjumlah 1.992.881 jiwa, usia sekolah lanjutan atas berjumlah 2.013.922 jiwa, dan usia untuk universitas berjumlah 3.089.938 jiwa.

Jumlah Penduduk Menurut Angkatan Kerja
Berdasarkan hasil Susenas BPS, tenaga kerja di Propinsi Jawa Tengah tahun 2000 berjumlah 14.491.222 jiwa. Angka kesempatan kerja yang merupakan perbandingan antara penduduk yang bekerja dengan penduduk yang termasuk angkatan kerja pada tahun 2000 yaitu sekitar 95,78 % dari jumlah penduduk Propinsi Jawa Tengah. Sedangkan angka kesempatan kerja untuk

Angkatan Kerja yang Mencari Pekerjaan Menurut Pendidikan
Angkatan kerja yang mencari pekerjaan menurut pendidikan di Propinsi Jawa Tengah sebanyak 37.900 orang. Angkatan kerja yang mencari pekerjaan sesuai tamatan pendidikan dengan jumlah tertinggi untuk tahun 2000 adalah angkatan kerja tamatan SLTA sebanyak 226.209 jiwa. Sedangkan angkatan

20

kerja dengan jumlah pencari kerja terkecil adalah lulusan diploma tiga sebanyak 1.370 orang.
Tabel 1.12 Angkatan Kerja yang Mencari Kerja Menurut Tamatan Pendidikan dan Jenis Kelamin di Propinsi Jawa Tengah Tahun 2000 Jenis Kelamin Laki-laki 4,206 2,850 6,836 4,439 42,599 5,869 6,218 83,017 Perempuan 7,202 3,241 5,893 3,612 3,610 5,509 5,816 54,883

Sektor Pertanian

Mata pencaharian penduduk di Propinsi Jawa Tengah rata-rata bekerja pada sektor pertanian. Adapun jumlah penduduk yang bekerja pada sektor pertanian sekitar 6.135.828 jiwa. Penduduk kabupaten/kota di Jawa Tengah yang terbesar dan bekerja pada sektor pertanian adalah Kabupaten
Total 11,408 6,091 62,729 38,051 226,209 1,378 2,034 37,900

Pendidikan Tertinggi yang Ditamatkan Belum pernah sekolah Belum tamat SD Sekolah Dasar SLTP SLTA Diploma I/II/III Diploma IV/S1/S2/S3 Jumlah

Grobogan sekitar 396.108 jiwa. Kabupaten/kota lain yang penduduknya bekerja di sektor pertanian dengan lebih dari tiga ratus ribu orang adalah Kabupaten Brebes, Kabupaten Wonogiri, Kabupaten Blora, dan Kabupaten Magelang, dan Kabupaten Cilacap. Sedangkan kabupaten/kota yang jumlah penduduknya paling kecil bergerak pada sektor pertanian adalah Kabupaten Magelang dengan jumlah penduduk yang bergerak pada bidang ini sekitar 1.214 orang, menyusul Kota Surakarta(2.085), Kota Salatiga (2.474).

Perdagangan

Mata Pencaharian Penduduk Jawa Tengah
Mata pencaharian penduduk Jawa Tengah sangat bervariasi. Adapun mata pencaharian penduduk menurut BPS pada tahun 2000 yang terdata dan terhitung yakni pada sektor pertanian (6,135,828 jiwa), Perdagangan (3,030,564 jiwa), Industri (2,276,679 jiwa), Jasa (1,591,617 jiwa), Komunikasi (644,359), Konstruksi (578,584 jiwa), Pertambangan dan Galian (128,706 jiwa), dan Keuangan (79,812 jiwa), Listrik, Gas, dan Air Bersih (25,073 jiwa).

Penduduk Propinsi Jawa Tengah yang bekerja pada sektor perdagangan pada tahun 2000 sekitar 3.030.564 jiwa. Jumlah penduduk kabupaten/kota yang bekerja pada sektor perdagangan yang terbesar adalah Kabupaten Brebes (193.217 jiwa), Kota Semarang (180.764 jiwa), Kabupaten Banyumas (159.578 jiwa). Sedangkan kabupaten/kota yang bekerja di sektor perdagangan yang terkecil adalah Kota Magelang (18.592 jiwa), Kota Salatiga (21.204), Kota Pekalongan (33.064), dan Kota Tegal (34.300 jiwa).

Industri

Penduduk Propinsi Jawa Tengah yang bekerja pada sektor industri sekitar 2,28 juta jiwa. Adapun jenis Industri yang ada di Jawa Tengah yakni Industri

21

hasil pertanian, industri aneka, dan industri logam mesin dan kimia. Kabupaten/kota yang banyak menyerap tenaga kerja dari sektor industri adalah Kabupaten Jepara (194.466 jiwa), Kabupaten Klaten (126.835 jiwa), Kabupaten Banyumas (126.180 jiwa). Sedangkan kabupaten/ kota yang sedikit menyerap tenaga kerja di sektor industri adalah Kabupaten Magelang ( 7.082 jiwa), Kabupaten Blora (11.147 jiwa), Kota Salatiga (13.709 jiwa), dan Kabupaten Rembang (13.752 jiwa).

menyerap Tenaga Kerja sebanyak 170.818 jiwa atau sekitar 12,73 % dari jumlah total penduduk kota tersebut, menyusul Kota Magelang yang menyerap tenaga kerja sekitar 14.156 jiwa (12,18% dari jumlah penduduk kota tersebut). Sedangkan kabupaten/kota yang paling sedikit menyerap tenaga kerja pada sektor jasa-jasa adalah Kabupaten Wonogiri 28.450 Jiwa (2,94 % dari jumlah penduduk kabupaten tersebut), menyusul Kabupaten Wonosobo 21.771 jiwa (2.98 % dari jumlah total penduduk).

Komunikasi

Konstruksi

Jumlah tenaga kerja di Propinsi Jawa Tengah yang bekerja pada sektor komunikasi sekitar 644.359 jiwa. Adapun jenis atau sub sektor komunikasi yang ada yakni PT. Pos, PT Telkom, Jasa Pengantar Barang, Radio, dan lainlain. Untuk sektor komunikasi kabupaten/kota yang paling banyak menyerap tenaga kerja adalah Kabupaten Pekalongan sekitar 260.814 jiwa atau sekitar 3,51 % dari jumlah penduduk kabupaten, menyusul Kabupaten Tegal 1.374.382 jiwa (3,43 % dari jumlah total penduduk kabupaten). Sedangkan kabupaten/kota yang paling sedikit menyerap tenaga kerja pada sektor komunikasi adalah Kabupaten Magelang sekitar 10.772 jiwa (0,99 % dari total jumlah penduduk kabupaten), menyusul Kabupaten Blora sekitar 9.4846 jiwa (1.17 % dari jumlah total penduduk kabupaten).

Jumlah tenaga kerja yang bergerak pada sektor konstruksi di Propinsi Jawa Tengah berjumlah 578.584 jiwa. Untuk kabupaten/kota yang banyak menyerap tenaga kerja pada sektor konstruksi Kabupaten Kudus dengan tenag kerja 35.702 orang (5.09 % dari jumlah total penduduk kabupaten tersebut). Sedangkan kabupaten/kota yang paling sedikit menyerap tenaga kerja adalah Kabupaten Boyolali yang berjumlah 9.546 (1,07 % dari jumlah kabupaten tersebut).

Pertambangan dan Galian

Penduduk yang bekerja pada sektor pertambangan dan galian di Propinsi Jawa Tengah sekitar 79.812 jiwa. Sedangkan penduduk kabupaten/kota yang paling banyak bekerja pada sektor pertambangan dan galian adalah Kabupaten Boyolali 7.746 jiwa (0,87 % dari jumlah penduduk kabupaten tersebut. Sedangkan penduduk kabupaten/kota yang paling sedikit bekerja di sektor pertambangan dan galian adalah Kabupaten Demak berjumlah 367 orang (0,04% dari jumlah penduduk kabupaten tersebut).

Jasa

Jumlah tenaga kerja yang terserap pada sektor jasa lainnya di Propinsi Jawa Tengah sekitar 1.591.617 jiwa. Adapun kabupaten/kota yang paling besar menyerap tenaga kerja sektor jasa-jasa adalah Kota Semarang dengan

22

Keuangan

Sebaran Desa Tertinggal
Menurut data podes 1995 sebaran desa tertinggal di Propinsi Jawa Tengah rata-rata tersebar di kabupaten/kota. Sebaran desa tertinggal di Propinsi Jawa Tengah yang paling banyak berada di Kabupaten Brebes, Kabupaten Batang, Kabupaten Kebumen. Sebaran desa tertinggal di Propinsi Jawa Tengah dapat dilihat di peta berikut ini.

Penduduk yang bekerja pada sektor keuangan di Propinsi Jawa Tengah pada tahun 2000 adalah 128.706 jiwa. Untuk Kabupaten/kota yang paling banyak menyerap tenaga kerja untuk sektor keuangan adalah Kota Semarang dengan tenaga kerja yang terserap sekitar 20.320 orang (1,51% dari jumlah total penduduk kota), menyusul Kota Surakarta dengan jumlah tenaga kerja yang terserap 7.304 jiwa (1,49 % dari jumlah penduduk kota). Sedangkan kabupaten/kota yang paling sedikit menyerap tenaga kerja pada sektor keuangan adalah Kabupaten Batang dengan jumlah tenaga kerja 600 orang (0,09 % dari jumlah penduduk kabupaten), menyusul Kabupaten

1.3
1.3.1

SUMBERDAYA BUATAN
JARINGAN JALAN, REL KA DAN SARANA PERHUBUNGAN

Purbalingga 1.080 jiwa, Kabupaten Banjarnegara 1.131 jiwa, Pekalongan 1.113 jiwa (masing-masing 1,14 % dari jumlah total penduduk di kabupaten masing-masing).

Jaringan Jalan
Panjang jalan Kabupaten/kota di wilayah Jawa Tengah pada tahun 2000 mencapai 21.525 km. Panjang jalan ini mengalami kenaikan 0,19% dibandingkan tahun lalu. Adapun jalan terpanjang untuk kabupaten/kota terdapat di Kota Semarang, yaitu 1.014 km atau 4,71 km % dari panjang jalan di seluruh Propinsi Jawa Tengah. Sedangkan terpendek adalah Kota Magelang dengan panjang 0,39 % dari jumlah total jalan yang ada di Propinsi Jawa Tengah.

Listrik, Gas, dan Air Bersih

Penduduk yang bekerja pada sektor gas, listrik, dan air bersih di Propinsi Jawa Tengah ada sekitar 25.073 jiwa. Kontribusi sektor gas, listrik, dan air bersih memberikan lapangan kerja pada penduduk sekitar 0,08 % dari jumlah lapangan kerja yang ada. Adapun penduduk kabupaten/kota yang bekerja pada sektor gas, listrik, dan air bersih di Propinsi Jawa Tengah yang paling banyak adalah Kabupaten Banjarnegara sekitar 5.724 jiwa (0,69% dari jumlah penduduk kabupaten tersebut).

23

109 BT

110 BT

111 BT

PETA SEBARAN DESA TERTINGGAL PROPINSI JAWA TENGAH

Kep. Karimun 6 LS

0

25

50 Km

Legenda :

!
Laut Jawa

Ibukota Propinsi

Jalan Tol

<

Ibukota Kabupaten

Jalan Arteri

Kota Kecamatan %

Jalan Kolektor 1

Gunung

Jalan Kolektor 2

Kab. Jepara%
% G. Lasem

Sungai

Jalan Kolektor 3

Batas Propinsi

Rel KA

Kab. Pati Kab. Kudus Brebes Kdy. Tegal Pekalongan Pemalang 7 LS Kab. Pemalang Kab. Brebes Kab. Tegal Batang Kab. Pekalongan Kab. Batang
% G. Kendalisodo % G. Rogojembangan

Pati

Kab. Rembang
% G. Butuk

Batas Kabupaten

Kudus Kab. Demak Semarang

Desa tertinggal 1995

Kendal Kab. Kendal

Blora Kdy. Semarang

Bukan desa tertinggal

Tidak ada data

Kab. Grobogan
% G. Pojoktiga % G. Slamet

Kab. Blora
Kawasan Lindung % G. Segorogunung

Ungaran
% G. Perahu %

Kab. Temanggung
% G. Sundoro

Kab. Semarang Temanggung Kdy. Salatiga
% % G. Merbabu

Purbolinggo Purwokerto Prop. Jawa Barat Kab. Cilacap Kab. Banyumas Banyumas Kab. Kebumen Banjarnegara
% G. Pupur

Wonosobo

Kab. Boyolali

Kab. Sragen Sragen

Boyolali

Kab. Karanganyar Kab. Klaten Kab. Purworejo
% G. Gepak

% G. Lawu %

Kebumen Cilacap

Kab. Sukoharjo

Klaten

Wonogiri

8 LS

kab. Wonogiri

Samudra Hindia
Peta Dasar Tema Nama File Peta Desa Tertinggal Jateng.WOR Peta Reppprot 1:250.000, Bakosurtanal

Prop. Jawa Timur

Kab. Magelang

% G. Merapi

Surakarta

DEPARTEMEN PERMUKIMAN DAN PRASARANA WILAYAH DIREKTORAT JENDERAL PENATAAN RUANG DIREKTORAT PENATAAN RUANG WILAYAH TENGAH

109 BT

110 BT

111 BT

24 Tabel 1.13 Panjang Jalan Kabupaten/Kota menurut Jenis Permukaan di Jawa Tengah Tahun 2000 Jenis Permukaan No. Kabupaten/ Kota 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 Cilacap Banyumas Purbalingga Banjarnegara Kebumen Purworejo Wonosobo Magelang Boyolali Klaten Sukoharjo Wonogiri Karanganyar Sragen Grobogan Blora Rembang Pati Kudus Jepara Demak Semarang Temanggung Aspal 892 590 367 394 510 519 389 588 490 623 509 603 684 859 548 281 303 483 299 666 306 585 367 Kerikil 109 212 128 225 65 112 372 25 47 17 14 399 68 82 270 100 224 55 57 11 82 34 231 Tanah 9 3 211 92 35 108 49 28 15 129 0 10 12 51 0 16 31 7 54 27 38 11 33 Tidak Dirinci 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 73 0 0 108 0 1,010 805 706 711 610 739 810 641 552 769 523 1,012 764 992 818 397 558 545 483 704 426 738 631 Jumlah 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35

Kendal Batang Pekalongan Pemalang Tegal Brebes Kota Magelang Kota Surakarta Kota Salatiga Kota Semarang Kota Pekalongan Kota Tegal Jumlah

506 301 297 569 535 541 73 431 177 976 116 151

83 3 136 11 13 32 10 129 10 9 0 4

189 0 52 37 0 51 0 3 48 10 0 3

0 0 0 16 41 0 0 0 0 19 0 0

778 304 485 633 589 624 83 563 235 1,014 116 158

16,52 8 3,379 1,362 257

21,52 6

Sumber : Propinsi Jawa Tengah dalam Angka Tahun 2000

Menurut kondisinya, persentase jalan tersebut berupa aspal dan kerikil sebesar 76,78 % serta 15,70 %, selebihnya masih berbentuk tanah. Panjang jalan kabupaten/kota menurut kondisi jalan yang berkerikil dan paling panjang sehingga perlu ditingkatkan ke aspal adalah Kabupaten Wonogiri sepanjang 399 km. Sedangkan untuk kondisi tanah, kabupaten/kota yang paling panjang adalah Kabupaten Purbalingga sepanjang 211 km. Kondisi jalan di Propinsi Jawa Tengah untuk kondisi jalan yang baik, sedang, rusak, dan rusak berat masing masing 39,30 % baik, 29,38 sedang, 21,41 rusak, dan 9,92 rusak berat. Adapun kabupaten/kota yang kondisi jalannya baik adalah kota Semarang sekitar 75,60% pada kondisi yang baik. sedang

25

untuk kota/kabupaten yan memiliki jalan yang paling rusak berat adalah Kabupaten Pemalang dan Kabupaten Banjarnegara. Status jalan di Propinsi Jawa Tengah untuk jalan nasional sepanjang 1,39 ribu kilometer dan 2,6 ribu jalan propinsi. Untuk kabupaten/kota yang memiliki jalan nasional yang panjang adalah Kabupaten Cilacap sepanjang 202 km. Sedangkan untuk jalan propinsi yang paling panjang adalah Kabupaten Grobogan sekitar 232,99 km. Jembatan sebagai sarana penunjang transportasi yang lain, pada tahun 2000 tercatat sebanyak 3.301 buah dengan panjang 42,58 km, dengan rincian 1.140 jembatan milik negara dan 2.160 jembatan milik propinsi.
Tabel 1.14 Banyak dan Panjang Jembatan Menurut Status Kewenangan Pengelolaan di Jawa

Angkutan darat
Kendaraan bermotor dan kereta api merupakan angkutan darat utama. Adapun jenis kendaraan tersebut adalah mobil penumpang, mobil bus, mobil barang, kendaraan khusus, dan kereta. Pada tahun 2000, jumlah kendaraan 166.055 kendaraan, naik 2,47 % dari tahun sebelumnya. Banyaknya penumpang kereta api pada tahun 2000 mencapai 3.894.164 penumpang, dengan jumlah penumpang ini mengalami kenaikan dari tahun sebelumnya sekitar 15,93 %.

Angkutan Udara
Pada tahun 2000, pesawat udara yang datang melalui Bandar Udara Achmad Yani Semarang dan Bandara Adi Sumarmo Surakarta tercatat masing-masing sebanyak 3.076 penerbangan dan 3.601 penerbangan. Untuk pesawat yang datang, bila dibandingkan tahun sebelumnya masing-masing naik 12,88 % dan 26,01 %, sedangkan pesawat yang berangkat mengalami kenaikan masing-masing sebesar13,10 % serta 25,37 %. Selama tahun 2000 bandara Tunggul Wulung Cilacap dan bandara Dewandaru Karimunjawa Jepara tidak dilalui pesawat penumpang dari penerbangan komersial. Penumpang yang datang dan berangkat melalui kedua bandara utama tersebut pada tahun 2000 juga mengalami kenaikan sebesar 38,83 %, dan 40,06% dari tahun sebelumnya.
(m) 8067 4532 6964 7558 8616 6843 42580

Tengah Tahun 2000 Milik Negara Keresidenan Banyaknya (buah) 01. 02. 03. 04. 05. 06. Semarang Pati Surakarta Kedu Banyumas Pekalongan 179 127 154 170 237 273 1140 Panjang (m) 3506 1648 2608 3647 3057 2781 17247 Milik Propinsi Banyaknya (buah) 363 320 297 382 394 405 2161 Panjang (m) 4561 2884 4356 3911 5560 4063 25335 Jumlah Banyaknya (buah) 542 447 451 552 631 678 3301 Panjang

Jumlah 2000

26

16

Blora Rembang Pati Kudus Jepara Demak Semarang Temanggung Kendal Batang Pekalongan Pemalang Tegal Brebes Kota Magelang Kota Surakarta Kota Salatiga Kota Semarang Kota Pekalongan Kota Tegal

271 288 400 123 184 241 239 280 275 233 253 204 272 272 0 0 0 0 0 0

106439 65989 174815 126077 164905 118449 141677 102347 127270 58390 88342 119550 179335 153127 0 0 0 0 0 0

1.3.2

FASILITAS UMUM

17 18

Jaringan Listrik
Pada tahun 2000 Pemerintah Propinsi Jawa Tengah dengan program listrik masuk desa telah merealisasikan programnya sekitar 7,84 ribu desa (99% dari total jumlah desa).
Tabel 1.15 Banyaknya Desa yang Berlistrik PLN dan Pelanggan di PT. PLN Distribusi Jawa Tengah Desember 2000 Kabupaten/ Kota Cilacap Banyumas Purbalingga Banjarnegara Kebumen Purworejo Wonosobo Magelang Boyolali Klaten Sukoharjo Wonogiri Karanganyar Sragen Grobogan Jumlah Desa yang Berlistrik dari PLN 237 301 225 266 450 486 249 367 260 372 163 281 172 201 276 Jumlah Pelanggan 133991 155534 83902 80481 118741 113935 75811 162266 137760 203370 141497 149478 133780 138974 156620

19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35

No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15

Adapun energi listrik yang sumbernya dari PLN dengan jumlah pelanggan 3,71 juta pelanggan. Untuk tahun 2000 penjualan energi listrik ke pelanggan di Jawa Tengah sebesar 7, 7 milyar KWH atau sekitar 1,89 triliun rupiah. Adapun kelompok pelanggan di PT. PLN terdiri rumah tangga, industri, usaha, sosial, kantor pemerintah, dan penerangan jalan. Kontribusi PLN dalam pemasukan yang paling bear adalah cabang Semarang sebesar 607

27

milyar rupiah. Sedangkan pemasukan terkecil sektor PLN ini cabang Klaten sebesar 75,5 milyar rupiah.

Pasar
Pasar ini terdiri dari depart. Store, pasar swalayan, pusat perbelanjaan, dan pasar tradisional. Pasar tradisional terdiri dari pasar umum, hewan, buahbuahan, sepeda, ikan, dan lain-lain. Rincian pasar di Propinsi Jawa Tengah sebagai berikut : departemen store sebanyak 29 buah, pasar swalayan 63 buah, pusat perbelanjaan 25 buah, dan pasar tradisional berjumlah 1.357 buah.
Tabel 1.17 Banyaknya Pasar Menurut Kabupaten/Kota dan Jenis Pasar di Jawa Tengah Tahun 2000 (juta rupiah)

Sumber Air Bersih
Sejalan dengan perkembangan jumlah penduduk, kebutuhan air minum juga bertambah. Pada tahun 2000, air minum yang disalurkan di Jawa Tengah sebesar 277,28 juta meter kubik meningkat sekitar 15,88% dari tahun 1999.
Tabel 1.16 : Kapasitas Produksi Air Bersih di Propinsi Jawa Tengah Tahun 1998 1999 2000 Produksi 220.354.678 233,236,678 277.280.485

Kabupaten/ Kota Cilacap Banyumas

Depart. Store 1 11 -

Pasar Swlyn 6 2 3 1

Pusat PerBelanjaan 2

Pasar Tradisional Umum 33 29 19 20 33 25 1 62 17 43 79 34 27 24 Hewan 3 2 3 2 3 1 10 3 7 12 6 17 2 1 1 1 2 6 1 1 1 2 2 1 1 Buah Sepeda Ikan Lainlain 53 0 13 0 0 0 1 0 1 0 0 0 28 Jumlah 89 31 36 23 36 26 75 22 54 98 41 46 55

Adapun kota yang paling banyak memakai PDAM adalah kota Semarang sekitar 51,21 juta M per tahun. Sedangkan kabupaten/kota yang pemakaian air bersihnya paling sedikit adalah Kabupaten Pemalang. Penyaluran air tesebut didistribusikan ke pelanggan yaitu tempat tinggal, hotel/wisata, tempat ibadah, sarana umum, toko perusahaan dan lain-lain. Air tersebut terbanyak disalurkan untuk tempat tinggal sebesar 54,98 %, disusul instansi kantor pemerintahan (5,14%), sisanya digunakan oleh toko/perusahaan, hotel, tempat ibadah dan lain-lain.
3

Purbalingga Banjarnegara Kebumen Purworejo Wonosobo Magelang Boyolali Klaten Sukoharjo Wonogiri Karanganyar

1 2 4 4 5

-

2 1 1

-

28

Kabupaten/ Kota Sragen Grobogan Blora Rembang Pati Kudus Jepara Demak Semarang Temanggung Kendal Batang Pekalongan Pemalang Tegal Brebes Kota Magelang Kota Surakarta Kota Salatiga Kota Semarang Kota Pekalongan Kota Tegal

Depart. Store 1 2

Pasar Swlyn -

Pusat PerBelanjaan

Pasar Tradisional Umum 43 12 42 5 84 32 24 2 19 16 49 6 Hewan 3 3 10 4 4 1 3 2 1 3 3 2 5 1 1 1 0 2 2 1 2 1 1 1 1 1 1 1 1 Buah 1 Sepeda 1 0 4 1 1 0 0 1 0 0 1 0 1 1 0 0 1 4 1 Ikan Lainlain 0 80 0 0 2 0 0 0 0 15 0 0 0 0 5 0 1 2 1 1 2 2 Jumlah 48 95 57 90 40 25 23 19 51 25 15 10 27 17 32 27 11 35 10 46 11 11

1.3.3

FASILITAS SOSIAL EKONOMI

Pendidikan
Penduduk yang bersekolah secara umum mengalami fluktuasi selama periode tahun pelajaran 1996/1997 – 2000/2001, hal ini dapat dilihat dari banyaknya murid dibeberapa jenjang pendidikan yang mengalami kenaikan dan penurunan. Pada tingkat pendidikan SD jumlah murid mengalami penurunan sebesar 0,52 %, sedangkan pada tingkat SLTP dan SLTA juga turun masing-masing sebesar 2,54% dan 0,23%. Peningkatan jumlah penduduk yang bersekolah perlu diimbangi penyediaan sarana fisik dan tenaga guru yang memadai. Kurun waktu yang sama, guru SD rata-rata turun 1,51% setiap tahun, sedangkan guru SLTP dan SLTA masing-masing naik rata-rata 4,71 % dan 2,86 % per tahun. Banyaknya Universitas pada tahun akademik 2000/2001 tercatat sebanyak 150, terdiri dari 5 perguruan tinggi negeri dan perguruan tinggi swasta sebanyak 145 perguruan tinggi.

1

1

6 3 1 2 6 3 1 2 13 2 2 6 11

11 8 20 10 26 26 9 28 6 45 9 9

Kesehatan
Peningkatan sarana kesehatan sangat diperlukan sebagai upaya dalam peningkatan kesejahteraan masyarakat. Selain pemerintah, peran swasta dalam menunjang sarana kesehatan juga cukup tinggi. Pada tahun 2000 untuk jumlah rumah sakit umum pemerintah sebesar 50 buah sementara rumah sakit umum swasta tercatat 62 buah.

29

Gereja Katolik sebesar 2,85%, sisanya berupa Pura dan Vihara. Sedangkan untuk pondok pesantren tahun 2000 tercatat sebanyak 153 ribu unit.
Tabel 1.18 Kegiatan Pelayanan Rumah Sakit Umum Pemerintah di Jawa Tengah Tahun 2000 Tabel 1.19 Banyaknya Tempat Peribadatan Menurut Kabupaten/Kota di Jawa Tengah Tahun 2000 Uraian 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Jumlah Rumah Sakit Kapasitas Tempat Tidur Jumlah Penderita Dirawat Jumlah Penderita Keluar Hidup Jumlah Penderita Keluar Meninggal Jumlah Hari Perawatan Rata-rata lama dirawat Rata-rata Penderita Dirawat/ hari Jumlah Kunjungan Rawat Jalan Rata-rata Penderita rawat/ hari Satuan Rumah Sakit Tempat Tidur Orang Orang Orang Hari Hari Orang Kunjungan Orang RSUP 39 8,013 398,887 373,742 25,145 1,614,221 5 79,777 2,411,922 6,608 No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Kabupaten/ Kota Cilacap Banyumas Purbalingga Banjarnegara Kebumen Purworejo Wonosobo Magelang Boyolali Klaten Sukoharjo Wonogiri Karanganyar Sragen Grobogan Blora Rembang Pati Kudus Jepara Mesjid 883 1381 168 1055 741 640 489 801 722 446 679 73 499 679 563 939 734 212 107 2366 Langgar 1439 2735 155 4543 2817 3339 1320 3027 3000 2051 2578 535 2032 3062 2467 4634 3245 273 106 2959 Gereja Kristen 221 83 28 35 97 89 38 96 109 141 51 95 89 61 97 80 29 150 55 83 Gereja Katolik 25 16 5 4 6 14 7 41 5 41 9 48 25 20 20 12 8 4 4 3 Pura Hindu 1 1 0 1 0 0 0 1 16 49 5 1 9 10 8 0 1 1 0 8 Vihara Budha 20 17 1 7 11 8 7 4 18 17 8 32 8 4 16 5 14 27 15 40 Jumlah 2589 4233 357 5645 3672 4090 1861 3970 3870 2745 3330 784 2662 3836 3171 5670 4031 667 287 5459

Sarana

kesehatan

yang

lain

adalah

Pusat

Kesehatan

Masyarakat

11 12 13 14 15 16 17 18

(Puskesmas), yang merupakan sarana kesehatan masyarakat yang relatif terjangkau khususnya oleh masyarakat perdesaan. Pada tahun 2000 jumlah uskesmas di Propinsi Jawa Tengah sekitar 849 buah. Sedangkan apotik dan toko obat pada tahun 2000 terdapat sekitar 727 apotik, 25 industri farmasi dan 186 pedagang besar farmasi.

Agama
Jumlah peribadatan di Jawa Tengah pada tahun 2000 mencapai 115 ribu buah, terdiri dari Mesjid dan Langgar sebesar 96,61 %, Gereja Kristen dan

19 20

30

Kabupaten/ No 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 Kota Demak Semarang Temanggung Kendal Batang Pekalongan Pemalang Tegal Brebes Kota Magelang Kota Surakarta Kota Salatiga Kota Semarang Kota Pekalongan Kota Tegal Mesjid 1160 1219 975 1132 1262 1167 823 1457 365 1251 1365 1808 1384 2060 1953 Langgar 1428 1896 1954 3030 4967 2502 2641 4706 148 595 2055 2720 541 1470 759

Gereja Kristen 28 183 99 24 22 36 31 36 31 40 224 61 233 23 16

Gereja Katolik 1 39 15 19 6 1 4 5 5 2 20 3 27 1 1 Pura 0 6 0 3 1 3 1 3 0 1 3 1 6 1 1 Vihara 4 54 70 6 1 4 1 5 2 1 8 6 36 3 5 Jumlah 2621 3397 3113 4214 6259 3713 3501 6212 551 1890 3675 4599 2227 3558 2735

Perum Perumnas di Wilayah Jawa tengah sekitar 5.015 unit dengan jumlah kredit senilai 57.64 miliar rupiah. Adapun menurut tipenya terdapat 6,89 juta rumah di Wilayah Jawa Tengah dengan tipe A (24,57%), tipe B (33,11 %) serta tipe C (42,31%). Dengan alokasi dana bantuan APBD Propinsi Jawa Tengah sebesar 1,24 milyar rupiah serta dukungan swadaya masyarakat 1,27 milyar rupiah telah berhasil di pugar 1,55 ribu rumah di lingkungan perdesaan pada tahun 2000.

Perusahaan Industri
Perusahaan yang ada di Proipinsi Jawa Tengah terdiri dari industri kecil, menengah dan besar.
Tabel 1.20 Banyaknya Perusahaan Industri Besar dan Sedang, Tenaga Kerja, Pengeluaran di Jawa Tengah Tahun 1999 Pengeluaran

Kode Industri 31

Banyaknya Perusahaan 1,093 805 721 141 269 410 8 210 87

Tenaga Kerja 143,315 208,455 84,631 16,716 59,206 21,557 1,333 22,455 12,112

Sumber : Dinas Kesehatan Propinsi Jateng

to TK
506,722,414 722,536,732 328,927,008 54,217,263 234,776,492 58,244,684 16,606,170 115,000,039 30,121,250

Perumahan
Pembangunan sarana perumahan, bertujuan untuk memenuhi kebutuhan masyarakat akan tempat tinggal, baik dalam kuantitas maupun kualitas dan dapat dijangkau masyarakat yang berpenghasilan rendah. Banyaknya fasilitas kredit kepemilikan rumah melalui Perum Perumnas di Wilayah Jawa Tengah pada tahun 2000 yang terealisasi sekitar 766 unit . Rumah yang diselesaikan tersebut merupakan rumah sangat sederhana, rumah sederhana serta rumah inti. sedangkan fasilitas kredit pemilikan rumah melalui Non

32 33 34 35 36 37 38 39 Keterangan :

31 = Industri Makanan, Minuman dan Tembakau

31

32 = Industri Tekstil, Pakaian Jadi dan Kulit 34 = Industri Kertas, Percetakan dan Penerbitan 37 = Industri Logam Dasar 39 = Industri Pengolahan Lainnya. 02. 03.

3 4 5

Peternakan Kehutanan Perikanan

1,920,454.71 809,995.31 1,278,289.16 900,518.96 23,351,723.43 573,009.51 3,004,664.35 19,902,988.40 3,576,161.43 3,101,736.57 8,363,151.81

2,666,945.50 760,731.59 1,441,960.48 1,016,023.22 29,543,972.67 655,019.61 3,982,983.09 23,332,684.92 4,172,495.40 3,700,158.84 9,637,665.56 101,509,193.76

4,129,933.17 783,219.12 1,994,287.09 1,140,807.60 33,618,628.42 870,163.83 4,788,002.60 27,555,688.26 5,181,562.32 4,340,625.96 10,188,532.91 118,404,885.19

Pertambangan dan Galian Industri Pengolahan Listrik, Gas dan Air Bersih Bangunan Perdagangan, Hotel, dan Restauran Pengangkutan dan Komunikasi Keuangan dan Persewaan dan Jasa Perusahaan Jasa-jasa Total

1.4
1.4.1

PEREKONOMIAN
PDRB PROPINSI JAWA TENGAH MENURUT SEKTOR

04. 05 06 07

Pertumbuhan ekonomi Propinsi Jawa Tengah pada tahun 2000 yang ditunjukkan oleh laju pertumbuhan Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) atas dasar harga konstan 1993, lebih tinggi dari tahun sebelumnya, yaitu 3,90%. Hal tersebut cukup beralasan mengingat, perjalanan perekonomian relatif membaik selama tahun 1999 sampai dengan tahun 2000. Pertumbuhan riil sektoral secara umum mengalami peningkatan dari tahun sebelumnya. Pertumbuhan tertinggi dicapai sektol listrik, gas dan air bersih sebesar 9,66%, meskipun peranannya terhadap PDRB hanya sekitar 1 %. Sektor jasa-jasa mengalami pertumbuhan yang paling rendah selama tahun 2000, yaitu sebesar 1,27 %.
Tabel 1.21 Produk Domestik Regional Bruto Menurut Lapangan Usaha Atas Dasar Harga Berlaku Di Jawa Tengah Tahun 1998 - 2000 (juta rupiah) No. Lapangan Usaha 1998 1999

08 09

4,610,222.51

Sektor industri pengolahan memberikan sumbangan tertinggi terhadap ekonomi Jawa Tengah yaitu sebesar 28,39%, dengan laju pertumbuhan sebesar 3,19%. Sektor perdagangan, hotel dan restoran yang masih merupakan sektor dominan memberikan sumbangan yang cukup signifikan bagi perekonomian Jawa Tengah sebesar 23,27% dengan pertumbuhan riil sebesar 6,7%. Sektor pertanian dengan pertumbuhan 3,21% masih mempunyai peranan yang cukup besar terhadap pertumbuhan ekonomi, karena mampu memberi andil sebesar 25,95%. Dari angka-angka indeks implisit PDRB dapat diketahui kenaikan harga dari waktu ke waktu baik secara agregat maupun sektoral. Secara agregat indek implisit di Jawa Tengah tahun 2000 sebesar 289,27%. Sedangkan secara sektoral pertumbuhan yang paling cepat atau di atas angka rat-rata indeks implisit Jawa Tengah pada tahun 2000 terjadi pdaa Sektor Pertanian sebesar

2000
30,720,873.29 22,095,108.76 1,718,325.15

01.

Pertanian 1 2 Tanaman Bahan Makanan Tanaman Perkebunan

21,836,268.05 16,592,232.00 1,235,296.87

25,468,190.45 19,340,667.48 1,257,885.40

32

363,66 %. Sektor lain yang perkembangan indeks implisitnya paling lamban adalah sektor listrik, gas dan air bersih yaitu sebesar 176,24%. Perkembangan pendapatan regional per kapita atas dasar harga konstan 1993 periode 1996-2000 secara umum lebih tinggi dibandingkan dengan perkembangan Produk Domestik Regional Bruto perkapita. Pada tahun 2000 pendapatan regional perkapita atas dasar harga berlaku mencapai 3,32 juta rupiah naik 15,28 % dari tahun sebelumnya. Untuk PDRB dari tahun 19962000 dengan harga berlaku juga mengalami kenaikan. PDRB atas harga konstan selama tahun 1996-1997 juga mengalami peningkatan, kecuali pada tahun 1998 turun yang pada tahun berikutnya telah mengalami peningkatan kembali dari tahun-tahun sebelumnya.

berikutnya atau meningkat 34,87%. Jika diukur berdasarkan harga konstan 1993, konsumsi pemerintah tahun 2000 naik 28,86% dari tahun 1999. Penggunaan lain yang cukup besar dari produk domestik regional bruto adalah untuk pembentukan modal tetap bruto (PMTB). Menurut harga berlaku, tahun 2000 mencapai 20,26 triliun rupiah dan sebesar 6,57 triliun rupiah atas dasar harga konsatan1993. PMTB atas dasar harga berlaku naiksebesar 10,56%, sementara atas dasar harga konstan tahun 1993 naik 6,11 %. Investasi yang ditanamkan diberbagai sektor sekonomiberhasil meningkatkan produksi. Meningkatnya produksi akan lebih mendorong ekspor. Nilai ekspor yang dicapai Jawa Tengah pada tahun 1999 mencapai 54,38 triliun rupiah, meningkat menjadi 68,20 triliun rupiah pada tahun 2000. kegiatan ekspor ke luar negeri sebesar 15,43% dari total nilai ekspor ke luar negeri sebesar 15,43%dari total niali ekspor. Atas dasar harga konsastan tahun 1993 nilai ekspor tahun 2000 hanya sebesar 21,14 triliun rupiah. Nilai import barang dan jasa masih dibawah kegiatan ekspor. Pada tahun 2000, nilai impor atas dasar harga berlaku mencapai 52,27 triliun rupiah, tumbuh 21,31% dari tahun sebelumnya. Untuk nilai impor atas dasar harga konstan 1993 juga meningkat sebesar 3,47% atau mencapai 18,34% triliun rupiah.

1.4.2

PDRB JAWA TENGAH MENURUT KOMPONEN PENGGUNAAN

PDRB menurut komponen penggunaan terdiri dari konsumsi rumah tangga, konsumsi pemerintah, pembentukan modal, eksport dan impor barang dan jasa. PDRB dari sudut penggunaan yang terbesar adalah untuk pengeluaran konsumsi rumah tangga. Menurut harga berlaku tahun 2000, konsumsi rumah tangga menguasai 53,71% dari total PDRB Propinsi Jawa Tengah atau senilai 63,60% dari total PDRB Propinsi Jawa Tengah atau senilai 63,60% triliun rupiah. Dibandingkan tahun sebelumnya nilai tersebut naik sebesar13,62%. Jika didasarkan pada harga konsatan 1993 kenaikan ini mencapai 26,41 triliun rupiah atau naik 7,94% dari tahun 1999. Konsumsi pemerintah yang dipakai untuk penyeleggaraan pemerintah pusat dan daerah serta pertahanan dan keamanan, tahun 1999 atas dasar harga berlaku sebesar 12,84 triliun rupiah naik menjadi 17,32% pada tahun

1.4.3

PERKEMBANGAN PDRB KABUPATEN

Gambaran mengenai peranan sektor-sektor atau posisi masing-masing wilayah tersaji dalam PDRB menurut kabupaten/kota yang dihitung oleh masing-masing daerah. Hal tersebut, mengakibatkan perbedaan angka PDRB

33

propinsi dengan total PDRB kabupaten/Kota dan sampai sekarang masih dilakukan penyelarasan. Kabupaten Cilacap dengan sumber minyaknya mempunyai sumbangan terbesar terhadap perkeonomian Jawa Tengah, yang ditunjukkan oleh nilai PDRB atas dasar harga berlaku sebesar 13,25 triliun rupiah pada tahun 1999 (termasuk minyak dan gas). Sementara itu untuk daerah lain yang andilnya cukup besar adalah Kota Semarang (11,19 triliun rupiah) serta Kabupaten Kudus (7,33 triliun rupiah).

4 5 6 7 8 9 10 11 12 13

Banjarnegara Kebumen Purworejo Wonosobo Magelang Boyolali Klaten Sukoharjo Wonogiri Karanganyar Sragen Grobogan Blora Rembang Pati Kudus Jepara Demak Semarang Temanggung Kendal Batang Pekalongan Pemalang Tegal Brebes Kota Magelang Kota Surakarta

1,387,759.65 1,113,422.95 1,443,491.56 968,067.01 1,336,539.03 1,486,764.25 1,386,053.24 2,138,613.06 997,075.39 2,029,543.57 1,159,255.67 805,162.56 1,228,130.70 1,318,707.99 1,245,883.90 7,006,136.53 1,557,888.85 1,189,720.04 2,081,763.57 1,486,953.55 2,749,054.91 1,688,037.61 1,662,763.01 1,125,056.12 975,407.89 1,134,992.40 3,486,624.47 3,205,834.43

2,014,510.25 1,487,454.91 1,983,472.34 1,300,380.13 1,784,550.66 2,218,343.49 1,950,637.49 2,702,393.67 1,469,016.26 2,813,968.94 1,728,177.81 1,087,595.95 1,648,798.90 1,959,557.43 1,819,838.58 9,974,740.29 2,328,535.70 1,648,132.84 2,767,506.98 2,064,398.26 3,901,593.32 2,342,924.94 2,329,280.27 1,473,860.44 1,342,453.33 1,571,376.84 4,770,160.22 4,106,858.12

2,152,649.98 1,602,121.12 2,227,863.73 1,581,056.98 2,174,183.21 2,472,100.57 2,182,299.46 2,923,249.73 1,697,092.95 2,969,306.65 1,849,406.03 1,114,088.30 1,747,411.32 2,182,558.23 1,952,596.10 10,842,964.53 2,736,523.31 1,808,245.02 3,151,874.75 2,263,030.92 3,988,258.75 2,441,813.10 2,771,418.96 1,659,946.77 1,391,548.14 1,691,262.38 5,785,644.21 4,672,781.00

1.4.4

PDRB PER KAPITA MENURUT KABUPATEN/KOTA

14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24

Besarnya PDRB per kapita bervariasi antar kabupaten/kota, karena selain dipengaruhi potensi dari wilayah tersebut juga dipengaruhi oleh jumlah penduduk wilayah bersangkutan. Namun secara umum, wilayah kota mempunyai PDRB per kapita lebih tinggi dibandingkan daerah kabupaten. Beberapa kabupaten/kota dengan PDRB per kapita atas dasar harga berlaku cukup tinggi pada tahun 1999, berturut-turut adalah Kabupaten Kudus(10,84 juta rupiah), Kota Semarang (8,73 juta rupiah, dan Kabupaten Cilacap (8,06 juta rupiah).
Tabel 1.22 Produk Domestik Regional Bruto Per Kapita Atas Dasar Harga Berlaku Menurut Kabupaten/Kota di Jawa Tengah Tahun 1995 - 1999 (Juta Rupiah) Kabupaten/ Kota Cilacap Banyumas Purbalingga

25 26 27

No. 1 2 3

1997 4,150,960.57 1,020,212.08 1,136,902.20

1998 6,948,073.98 1,483,921.54 1,541,467.11

1999 8,056,864.33 1,552,414.28 1,603,827.43

28 29 30 31

34

32 33 34 35

Kota Salatiga Kota Semarang Kota Pekalongan Kota Tegal

2,311,951.19 5,959,246.98 2,469,586.56 2,046,869.33

3,359,799.44 7,480,351.58 3,742,648.21 2,854,167.35

3,508,482.18 8,734,259.46 4,496,984.24 2,993,694.46

35

BAB II PROFIL PENATAAN RUANG

P

rofil Rencana Tata Ruang Wilayah Propinsi Jawa Tengah memuat materi tentang arahan kebijaksanaan terutama mengakomodasikan hubungan dan keterkaitan antar kawasan/kabupaten/kota. Arahan Rencana Tata Ruang

Wilayah Propinsi Jawa Tengah berisi Arahan Pengelolaan Kawasan Lindung dan Kawasan Budidaya; Arahan Pengelolaan Kawasan Perdesaan, Kawasan Perkotaan, dan Kawasan Tertentu; Arahan Pengembangan Kawasan Permukiman, Kehutanan, Pertanian, Pertambangan, Perindustrian, Pariwisata dan Kawasan lainnya; Arahan Pengembangan Sistem Pusat Permukiman Perdesan dan Perkotaan; Arahan Pengembangan Sistem Prasarana Wilayah; dan Arahan Pengembangan Kawasan yang Diprioritaskan.

Arahan Rencana Tata Ruang Wilayah Propinsi Jawa Tengah ini belum memiliki kekuatan hukum yang mengikat yaitu berupa peraturan daerah. Walaupun demikian Rencana Tata Ruang Wilayah Propinsi Jawa Tengah ditinjau dari pedoman penyusunan rencana tata ruang wilayah propinsi sudah mengikuti kaidah-kaidah yang ada.

2.1
2.1.1

RENCANA TATA RUANG WILAYAH
ARAHAN PENGELOLAAN KAWASAN LINDUNG DAN KAWASAN BUDIDAYA

Pengelolaan kawasan lindung di Propinsi Jawa Tengah diarahkan untuk mencegah kerusakan fungsi lingkungan. Sedangkan pengelolaan kawasan budidaya bertujuan untuk meningkatkan daya guna dan hasil guna pemanfaatan ruang, menjaga kelestarian lingkungan serta menghindari konflik pemanfaatan ruang.

36

Kawasan Lindung
Adapun kawasan lindung di Propinsi Jawa Tengah terdiri dari : A. B. C. Kawasan yang memberikan perlindungan kawasan bawahannya; Kawasan perlindungan setempat; dan Kawasan suaka alam, pelestarian alam, dan cagar budaya, dan Kawasan rawan bencana.

Kawasan suaka alam, pelestarian alam, dan cagar budaya, dan

Kawasan Cagar Alam Sebaran kawasan cagar alam di propinsi Jawa Tengah yang telah ditetapkan adalah:
No 1. Cagar Alam CA Bantarbolang CA Bekutuk CA Curug Bengkawah CA Gebugan CA Getas CA Guci CA Gunung Butak CA Gunung Celering CA Karang Bolong CA Keling I, II, III CA Moga CA Nusa Kambangan Barat Ca Pagergunung Darupan CA Peson Subah CA Pringombo I/II CA Sepakung CA Sub Vak Jatinegara CA Telogo Ranjeng CA Telogo Sumurup CA Telogo Warno CA Ulolanang Kecubung CA Bantarbolang CA Wijayakusumah Lokasi Pemalang Blora Pemalang Salatiga Salatiga Tegal Rembang Jepara Cilacap Jepara Pemalang Cilacap Kendal Batang Banjarnegara Salatiga Tegal Brebes Wonosobo Wonosobo Batang Pemalang Cilacap Luas (Ha) 24.5 25.0 1.5 1.8 1.0 2.0 45.1 1379.0 0.5 65.8 1.5 928.0 30.0 30.0 58.0 2.5 6.6 18.5 20.1 39.6 71.0 24.1 1.0

Kawasan yang memberikan perlindungan kawasan bawahannya

2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 19. 20. 21. 22. 23.

Kawasan Hutan Lindung Penyebaran kawasan lindung di Propinsi Jawa Tengah lokasinya diarahkan di semua kabupaten kecuali Kabupaten Sragen, Grobogan dan semua administrasi kota. Kawasan Resapan Air Kawasan resapan air di Propinsi Jawa Tengah penyebarannya hampir di setiap kabupaten dan kota kecuali Kabupaten Sukoharjo, Kota Magelang, Kota Surakarta, Kota Pekalongan, dan Kota Tegal.

Kawasan perlindungan setempat

Sempadan Pantai Penyebaran sempadan pantai ada di setiap kabupaten dan kota kecuali Kabupaten Sukoharjo, Kota Magelang, Kota Surakarta, Kota Pekalongan dan Kota Tegal. Sempadan Pantai Penyebaran Sempadan pantai yang berada di Kabupaten adalah Cilacap, Kebumen, Purworejo, Wonogiri, Rembang, Pati, Jepara, Demak, Kendal, Batang, Pekalongan, Pemalang, tegal, Brebes, sedangkan Kota yakni di kota Semarang, Pekalongan, Tegal.

Kawasan Cagar Alam Laut Sebaran kawasan cagar alam laut terletak di Karimun Jawa Kabupaten Jepara.

37

Kawasan Taman Nasional Sebaran Kawasan Taman Nasional berada di Taman Nasional Gunung Merapi di Kabupaten Magelang, Boyolali, Klaten, Taman Nasional Karimunjawa di Kabupaten Jepara. Kawasan Taman Hutan Raya Sebaran kawasan taman hutan raya berada di Berjo-Ngargoyoso di Kabupaten Karanganyar.

Gunung Lawu, lereng barat Gunung Rogojembangan), Kabupaten Wonogiri ( lereng selatan Gunung Lawu, perbukitan selatan,, timur S. Keduwan, serta bagian selatan dan barat daya kabupaten), Kabupaten Rembang terutama bagian selatan dan timur, Kabupaten Kudus, Pati, dan Jepara di daerah Gunung Muria terutama bagian lereng timur-selatan, Kabupaten Purwerejo ( di Pituruh, Bruno, Kaligesing, Begelan, Loano, dan Kemiri), Kabupaten Blora ( di daerah Ngawen, Todanan, dan Jepon), Kabupaten Grobogan (di Pulokulon, Karangrayung, Grobogan dan Wirosari) serta Kabupaten Sragen (Sangiran dan Gemolong (Gunung Bulak Manyar)). Kawasan Rawan Bencana Gunung Berapi Sebaran kawasan rawan bencana gunung berapi di Kabupaten Banyumas,

Kawasan Rawan Bencana

Kawasan Rawan Bencana Banjir Kawasan rawan banjir menurut RTRW propinsi ditetapkan di Kabupaten Cilacap, Banyumas, Purbalingga, Kebumen, Purworejo, Sragen, Grobogan, Blora, Rembang, Pati, Kudus, Jepara, Demak, Kendal, Batang, Pekalongan, Pemalang, tegal, Brebes, Kota Semarang, Kota Pekalongan, dan Kota Tegal. Kawasan Rawan Bencana Longsor Lokasi kawasan rawan bencana longsor ditetapkan di Kabupaten Cilacap (lereng selatan perbukitan pembarisan dan daerah perbukitan selatan Majenang – Wangon), Kabupaten Banyumas (perbukitan barat Ajibarang, lereng selatan Gunung Slamet, dan perbukitan Serayu Selatan), Kabupaten Banjarnegara, Kabupaten Wonosobo, Kabupaten Kebumen (lereng perbukitan Serayuselatan, kompleks Pepino Hill perbukitan gamping di Gombong), Kabupaten Purbalingga bagian utara, Kabupaten Pemalang (lereng G. Slamet, perbukitan perbatasan dengan Kabupaten Purbalingga), Kabupaten Tegal, Kabupaten Brebes (lereng utara pembarisan), Kabupaten Pekalongan, Kabupaten Semarang dan Kota Semarang (Gunung Unggaran, Trangkil, gombel, Timur Banyumanik, Gunung Legarang, dan Gunung telomoyo), Kabupaten Magelang, Kabupaten Boyolali, Kabupaten Temanggung, Kabupaten Kendal, Kabupaten Batang, Kabupaten Karanganyar (lereng barat

kabupaten Purbalingga, Kabupaten Magelang, Kabupaten Boyolali, Kabupaten Klaten, Kabupaten Pemalang, Kabupaten Tegal, Kota Magelang.

Pengelolaan Kawasan Budidaya
Arahan pengelolaan kawasan budidaya di Propinsi Jawa Tengah terdiri dari kawasan hutan produksi, kawasan pertanian, kawasan pertambangan, kawasan peruntukan industri, kawasan pariwisata, dan kawasan permukiman.

Kawasan Hutan Produksi

Kawasan hutan produksi di Jawa Tengah terdiri Kawasan Hutan Produksi Tetap, Kawasan Hutan Produksi Terbatas, dan Kawasan Hutan Produksi yang dapat dikonversi. Penyebaran kawasan hutan produksi di Propinsi Jawa Tengah tersebar hampir di semua kabupaten dan kota.

Kawasan Pertanian

Kawasan pertanian di Propinsi Jawa Tengah terdiri dari kawasan pertanian lahan basah, kawasan pertanian lahan kering, kawasan perkebunan, kawasan peternakan, kawasan perikanan. Penyebaran kawasan pertanian ada disetiap kabupaten dan kota di Propinsi Jawa Tengah.
38

Kawasan Pertambangan

dan

mempunyai

akses

untuk

kesempatan

berusaha.

Penyebaran

kawasan

Kawasan pertambangan menurut RTRW propinsi merupakan kawasan dengan luas tertentu yang digunakan untuk pemusatan kegiatan pertambangan. Tujuan pengelolaan kawasan ini adalah untuk memanfaatkan sumberdaya mineral, energi dan bahan galian lainnya untuk masyarakat dan memperhatikan sumberdaya sebagai cadangan pembangunan berkelanjutan dan tetap memperhatikan kaidahkaidah kelestarian lingkungan. Adapun penyebaranya disemua kabupaten kecuali Kabupaten Demak, dan Kabupaten Kudus. Sedangkan di kota tersebar di Kota Magelang, Surakarta, Salatiga, Pekalongan, dan Tegal.

permukiman ini berada di perdesaan dan perkotaan.

Sebaran Kawasan Lindung dan Budidaya
Adapun sebaran kawasan lindung dan budidaya di Propinsi Jawa Tengah dapat dilihat pada tabel berikut :
Tabel 2.1 Kawasan Lindung dan Kawasan Budidaya di Propinsi Jawa Tengah

No. A. 1 2 3 4 B. 1

Jenis Kawasan Kawasan Lindung Kawasan yang melindungi kawasan bawahannya Kawasan perlindungan setempat Kawasan suaka alam, pelestarian, dan cagar alam Kawasan rawan bencana alam Kawasan Budidaya Kawasan hutan Produksi Kawasan Pertanian Kawasan Pertambangan Kawasan peruntukan industri Kawasan pariwisata Kawasan permukiman Kawasan lain-lain Jumlah

Luas 283,214.50 155,578.00 74,417.00 16,685.50 36,534.00 3,399,401.63 573,241.63 1,725,775.00 393,854.00 20,828.00 2,952.00 599,680.00 83,071.00 3,682,616.13

% 7.69 4.22 2.02 0.45 0.99 92.31 15.57 46.86 10.69 0.57 0.08 16.28 2.26 100.00

Kawasan Peruntukan Industri

Kawasan peruntukan industri merupakan bentangan lahan yang diperuntukan bagi kegiatan industri berdasarkan RTRW Kabupaten/Kota yang bersangkutan. Kawasan peruntukan industri di Jawa Tengah yaitu wilayah industri/kawasan perindustrian, kawasan industri, kawasan berikat, dan bahan baku. kawasan yang menuntut dekat dengan

Kawasan Pariwisata

2 3 4 5 6 7

Kawasan pariwisata bertujuan untuk memanfaatkan potensi keindahan alam dengan memperhatikan sumberdaya alam dan kelestarian nilai-nilai budaya, adat istiadat, mutu dan keindahan alam untuk mewujudkan pembangunan yang berkelanjutan. Sebaran kawasan wisata ada di setiap kabupaten dan kota di Propinsi Jawa Tengah.

Kawasan Permukiman
permukiman merupakan kawasan diluar kawasan lindung yang

Kawasan

dipergunakan untuk hunian atau tempat tinggal yang berada di daerah perkotaan atau perdesaan. Kriteria dari kawasan permukiman adalah kawasan secara teknis dapat digunakan untuk permukiman yang aman dari bahaya bencana alam, sehat,

Kawasan budidaya dan kawasan lindung sesuai dengan pemaparan diatas lebih lanjut dapat dilihat pada gambar dihalaman berikutnya.

39

109 BT

110 BT

111 BT

PETA KAWASAN BUDIDAYA DAN KAWASAN LINDUNG PROPINSI JAWA TENGAH
Kep. Karimun 6 LS

0

25

50 Km

Legenda :

!
Laut Jawa

Ibukota Propinsi

Jalan Tol

<
long

Ibukota Kabupaten

Jalan Arteri

Kota Kecamatan

Jalan Kolektor 1

S. G alis

S. Ba

0

Dukuhset Tayukulon

Bangsri

%

Gunung

Jalan Kolektor 2

< Kab. Jepara %
Bugel Karangaji
S. W
S. S ula e r a n g n

S. T

Kajen
ang kil
Ka li J o uw no

Sungai

Jalan Kolektor 3

Printulis Kab. <Kudus
i S. Lus

Kab. Pati Pati <
SJ.u a n a

Batursari

<

Lasem

%

Kragan Karangmangu Sale

Batas Propinsi

Rel KA

Kab. Rembang Bulu
% G. Butuk

Batas Kabupaten

teng Kla Kali

Brebes Tanjung Ketanggungan

Wedung

Winong
Kali Wates

< Kdy. < Tegal

ma

Prop. Jawa Barat

S. Kla wing

Kab. Demak Kalirejo Todanan S. Kuto Adiwerna Semarang Japah < Weleri Blora Banjarharjo Pakem Kab. Pemalang Pilangwetan Ngawen Kab. Kendal Kdy. Semarang Grobogan Kab. Pekalongan Kab. Batang Kab. Brebes Kab. Tegal S. W alu Gubug Blado h < Sukorejo Wirosari Boja Kab. Grobogan Kab. Blora Keteleng Margasari < Kradenan % % Ungaran S. Kedungjati G. Pojoktiga G. Kendalisodo Bumijawa Pe Randublatung % i % r ma Pringapus Waduk Suru od % li % S. B G. Rogojembangan % Gundih G. Segorogunung Bawen Kab. Temanggung G. Slamet Bumiayu Karangkobar Telaga Manjer Kab. Semarang % Majenang Paguyangan Waduk Kedung Ombo Pekirangan < G. Sundoro < Kranggan Kdy. Salatiga n Purbolinggo a < cang a ek Kab. Boyolali % < Kertak Kab. Sragen Purwokerto S. P Grabag < Gondang G. Sumbing < Purbolinggo Tengaran Banjarnegara < Kab. Cilacap Payaman Palem Kab. Banyumas % Sampuran Tuban Mandiraja Masaran Sragen G. Merbabu
Co

< Pemalang

Pekalongan
l

7 LS

<< Wirodeso Batang Kedungwuni Tulis

Kendal < Kaliwungu

<

Waduk Tempuran

Daerah Fungsional Perkotaan

!

si Kali Lu

S.

Kawasan Budidaya Lainnya

Ra

mb

ut

Kawasan Lindung

S.

ung S e n g kS a.r a n g

ng

Ci

gu

Cepu

nu

S. G

int

Wangon

Waduk Sempor Waduk Wadaslintang

Kesugian Kroya Cilacap

Karangpucung Kab. Kebumen Kebumen < Kuwarisan Kab. Purworejo < Sangu Banyu Purwodadi

Salaman Muntilan Suncen
S. P
% W. Sermo

Jeblong Kab. Klaten

< Kab. Karanganyar

% %

<

rogo

<

Kab. Sukoharjo < Wonogiri

Tawangmangu

Cilacap

Prambanan

Klaten Kateguhan Ngerangan

<

S.

Sidohajo

Te

mp

ur

an

Woryantoro kab. Wonogiri
lo B. So

8 LS

Kali Opak

Samudra Hindia
Peta Dasar Tema Nama File Peta Budidaya Jateng.WOR Peta Reppprot 1:250.000, Bakosurtanal

Prop. Jawa Timur

Rawalo

<

%

<

S. G

ten S.Ka wu nga

Kab. Magelang

% G. Merapi

Boyolali <

eba

Cit and uy

<

Surakarta Kwadungan

ng

S. O yo

DEPARTEMEN PERMUKIMAN DAN PRASARANA WILAYAH DIREKTORAT JENDERAL PENATAAN RUANG DIREKTORAT PENATAAN RUANG WILAYAH TENGAH

109 BT

110 BT

111 BT

fungsional dengan pengembangan wilayah sekitarnya serta daya dukung dan daya

2.1.2

ARAHAN PENGELOLAAN KAWASAN PERDESAAN, K AWASAN PERKOTAAN
DAN

tampung lingkungan. penyusunan rencana tata ruang kawasan perkotaan diselenggarakan dengan memperhatikan hak-hak masyarakat.

KAWASAN PRIORITAS

Kawasan Perdesaan
Arahan pengelolaan kawasan perdesaan di Propinsi Jawa Tengah diarahkan, yakni : 1. 2. 3. 4. kegiatan yang dikembangkan berupa kegiatan pertanian; kegiatan budidaya berkaitan dengan pengembangan pertanian, seperti industri pengolahan hasil pertanian, yang dapat dilakukan di kawasan tersebut. fungsi kegiatan pelayanan perkotaan dikembangkan pada pusat-pusat permukiman perdesaan potensial pola permukiman perdesaan dikembangkan dengan satu pusat permukiman dengan fungsi sebagai pusat kegiatan ekonomi, sosial, dan pemerintahan.

Kawasan Prioritas
Kawasan prioritas merupakan kawasan yang mempunyai nilai strategis dan penataan ruangnya diprioritaskan. Tujuan utama dari kawasan prioritas ini adalah meningkatkan pertumbuhan ekonomi, mempercepat pertumbuhan kawasan yang sangat tertinggal, menjamin upaya pertahanan keamanan negara, dan meningkatkan daya dukung lingkungan.

2.1.3

ARAHAN PENGEMBANGAN KAWASAN BUDIDAYA

Kawasan Perkotaan
Kawasan perkotaan adalah kawasan yang mempunyai kegaitan utama bukan pertanian dengan susunan fungsi kawasan sebagai tempat permukiman perkotaan, pemusatan dan distribusi pelayanan jasa pemerintahan, pelayanan sosial, dan kegiatan ekonomi. Arahan pengelolaan kawasan perkotaan diarahkan untuk : penataan ruang kawasan perkotaan mencakup perencanaan, pemanfaatan, dan pengendalian; perencanaan tata ruang kawasan perkotaan harus disesuaikan dengan kedudukan dan fungsi kawasan perkotaan dalam wilayah maupun nasional; penyusunan RTR harus berpedoman pada aspek pengolaan secara terpasu baik sumberdaya, fungsi dan estetika lingkungan, dan kualitas lingkungan yang dikembangkan; perencanaan tata ruang perkotaan disesuaikan dengan besaran kota. penyusunan rencana tata ruang kawasan perkotaan diselenggarakan untuk mencapai keserasian pengembangan kawasan perkotaan secara administratif dan

Kawasan Pertanian • Kawasan pertanian lahan basah

Kawasan pertanian lahan basah ini meliputi padi, Palawija, dan Holtikultura. A.1 padi sawah

Tersebar di Kabupaten Cilacap, Banyumas, Purbalingga, Kebumen, Purworejo, Magelang, Boyolali, Klaten, Sukoharjo, Wonogiri, Karangayar, Sragen, Grobogan, Blora, rembang, Pati, Jepara, Demak, Kendal, Batang, Pekalongan, Pemalang, Tegal, dan Brebes. A.2 palawija

Palawija terdiri dari jagung, ubi kayu, ubi jalar, kacang tanah, kedelai, kacang hijau, dan sorghum. Adapun sebaran tanaman palawija ada di beberapa kabupaten.

41

A.3

Holtikultura

Kawasan Pariwisata
Kawasan pariwisata di Propinsi Jawa Tengah terbagi menjadi wilayah

Holtikultura yang ada di Propinsi Jawa Tengah terdiri bawang merah, bawang putih, kentang, kubis, lombok, cabe, tomat, wortel, kacang panjang, buncis, ketimun, mangga, rambutan, duku, lengkeng, belimbing, durian, pisang, salak, jeruk, nanas, pepaya.

pengembangan pariwisata A, dan wilayah pengembangan pariwisata B, pariwisata C, dan pariwisata D.

Wilayah pengembangan pariwisata A

Kawasan pertanian lahan kering

Obyek yang termasuk dalam lingkup wilayah ini adalah Candi Borobudur, Prambanan, Kerato Solo, Keraton Yogya, Museum Sangiran, Candi Sukuh, dan obyek-obyek lain yang berada di sepanjang koridor.

Sebaran lokasi pertanian lahan kering ada disetiap kabupaten dan kota kecuali kota Kota Magelang, kota Surakarta, kota Pekalongan, dan Kota Tegal.

Kawasan perkebunan

Wilayah pengembangan pariwisata B

Jenis perkebunan di Propinsi Jawa Tengah terdiri perkebunan rakyat, perkebunan negara, perkebunan besar swasta. Sebaran perkebunan berada di semua kabupaten/kota kecuali Kota Surakarta, Magelang, Salatiga, Pekalongan, dan Tegal.

Pengembangan pariwisata B yaitu wisata bahari, budaya, dan pegunungan. Lokasi pariwisata B yaitu : obyek wisata budaya di Semarang, Kepulauan Karimunjawa, Mesjid Agung Demak, Mesjid Kudus dan Museum Kretek, dan Dataran Tinggi Dieng.

Kawasan Perikanan

Wilayah pengembangan pariwisata C

Kegiatan perikanan terdiri dari budidaya air tawar, budidaya air payau, budidaya rumput laut serta kegiatan perikanan tangkap. Sebaran budi daya air tawar ada di setiap kabupaten dan kota. Sebaran budidaya air payau ada di Kota Semarang, Tegal, Pekalongan, Kabupaten Kendal, Demak, Tegal, Pekalongan, Pemalang, Batang, Brebes, Pati, Jepara, Rembang, Kebumen, dan Cilacap.

Untuk wisata bahari dan keindahan alam. Lokasinya yaitu Batang – Pekalongan – Tegal – Brebes.

Kawasan Industri
Sebaran kawasan industri di Propinsi Jawa Tengah ada disekitar : 1. 2. 3. Kawasan Industri Semarang dan sekitarnya; Kawasan Industri Surakarta dan Sekitarnya; dan Kawasan Industri Cilacap.

Kawasan Pertambangan

Arahan rencana kawasan pertambangan berbentuk pertambangan rakyat terutama galian C, Pertambangan bahan galian A, dan bahan galian B. Untuk mengetahui sebaran kawasan pertambangan ini dapat dilihat pada lampiran.

Adapun kabupaten/kota yang diarahkan untuk dikembangkan sebagai kawasan industri yaitu: a. b. c. Kota Semarang seluas 2.430 ha berada di KI Tugu, dan KI Genuk; Kabupaten Demak seluas 1.800 Ha berada di KI Sayung, KI Karang tengah; Kabupaten Kendal seluas 1.250 Ha berada di Kawasan Kaliwungu;
42

d. e. f. g.

Kabupaten Semarang seluas 700 Ha berada di KI Bawean, KI Klepu, KI Susukan; Kabupaten Boyolali seluas 5.850 Ha berada di KI Musuk, Cepogo, Ampel, Boyolali, Teras, Mojosongo; Kabupaten Klaten seluas 100 Ha berada di KI Klaten Tengah; dan Kabupaten Karanganyar seluas 700 Ha berada di KI Sragen. 4.

jalur jalan darat keluar kota, banyaknya jalur KA ke kota lain, pelabuhan dan bandara udara; Sistem pusat permukiman perdesaan, sesuai dengan RTRWN sistem permukiman perdesaan dikembangkan sebagai pusat kegiatan kawasan perdesan atau hinterland. Arahan pengembangan pusat permukiman dan perdesaan yaitu permukiman yang dapat menyeimbangkan antara pusat dan wilayah belakang sehingga tidak akan memperlebar kesenjangan yang semakin jauh; permukiman perdesaan diarahkan sebagai media transpormasi fungsi perkotaan kepada kawasan perdesaan, permi\ukiman perdesaan menjadi pusat distribusi dan koleksi sumberdaya yang diperlukan bagi pengembangan wilayah perdesaan.

Kawasan Permukiman
Arahan pengeloaan kawasan permukiman diarahkan untuk daerah dengan permukiman tidak teratur, padat. Daerah sebaran kawasan permukiman yang perlu mendapat pengeloaan tersebut yaitu Kabupaten Banyumas, Wonosobo, Kudus, Demak, Temanggung, Kota Tegal, Kota Pekalongan, Kota Semarang, Kota Salatiga, Kota Surakarta, Kota Magelang, Kabupaten Brebes, Kabupaten Tegal, dan Kabupaten Pemalang.

Sistem Pusat Perkotaan dan Perdesaan
Sistem pelayanan perkotaan di Propinsi Jawa Tengah adalah sebagai berikut: 1. Pelayanan Kegiatan Nasional (PKN) diarahkan untuk Kota Cilacap, Kota Purwokerto, Kota Kudus, Kota Surakarta, dan Kota Semarang. 2. Pelayanan Kegiatan Wilayah (PKW) diarahkan untuk Kota Kroya, Kota Kebumen, Kota Kutuarjo, Kota Purworejo, Kota Wonosobo, Kota Magelang, Kota Kartasura, Kota Klaten, Kota Wonogiri, Kota Cepu, Kota Jepara, Kota Juwana – Pati, Kota Salatiga, Kota Ungaran – Bawen – Ambarawa, Kota Pekalongan, dan Kota Tegal. 3. Pelayanan Kegiatan Lokal (PKL) diarahkan untuk Kota Majenang, Wangon, Ajibarang, Sokaraja, Banyumas, Purbalingga, Bobotsari, Purworejo Klampok, Banjarnegara, Gombong, Karanganyar, Kebumen, Secang, Muntilan, Mungkid, Borobudur, Mertoyudan, Boyolali, Prambanan, Delanggu, Sukoharjo, Purwantoro, Tawangmangu, Jaten, Karanganyar, Sragen, Purwodadi, Gubug, Godong, Wirosarei, Blora, Lasem, Rembang, Tayu, Pecangaan, Demak, Temanggung, Parakan, Kendal, Sukorejo, Boja, Weleri, Batang, Kajen, Wiradea, Kedungwuni, Comal, Pemalang, Randudongkal, Slawi-Adiwerna, Bumiayu, Ketanggungan, Kersana, dan Brebes.
43

2.1.4

ARAHAN PENGEMBANGAN SISTEM PUSAT PERMUKIMAN PERKOTAAN
DAN

PERDESAAN

Arahan Permukiman Perkotaan
Faktor-faktor yang mempengaruhi tingkat perkembangan perkotaan di Propinsi Jawa Tengah yaitu : 1. 2. 3. Jumlah penduduk perkotaan, yang menjadi pertimbangan adalah penduduk yang bekerja pada bidang non- pertanian; Jumlah prasarana kota, yaitu ketersediaan infrastruktur pada suatu daerah sehingga dapat mengidentifikasikan sifat kekotaan; Kemudahan pencapaian/aksesibilitas, salah satu unsur kota adalah aksesibilitas yang mudah terhadap daerah lainnya. Prasarana perhubungan yang dijadikan pertimbangan dalam penilaian sifat kekotaan adalah : jalan arteri, jalan kolektor, dan jalan lokal. Sedangkan jumlah jalur outlet berupa: banyaknya

2.1.5

ARAHAN PENGEMBANGAN SISTEM SARANA DAN PRASARANA

ü

Peningkatan fungsi jalan dari kolektor primer II ke kolektor primer I untuk ruas jalan : Pejagaan – Ketanggungan; Ketanggungan – Prupuk, Ajibarang – Purwokerto, Purwokerto – Sokaraja, Sokaraja – Purbalingga; Randu Dongkal – Moga, Randu Dongkal – Bobotsari, Purbalingga – Bobot sari, Purbalingga – Kalmpok, Wiradesa – Kalibening, Kelaibening – Wanayasa, Wanayasa – Batur, Batur – Wonosobo, Weleri – Parakan, Prembun – Sleokromo, Jati – Purwodadi, Purwodadi – Godong, Surakarta – Purwadadi, Surakarta – Sukaharjo, Sukoharjo – Wonogiri, Wonogiri – Blimbing. Pembangunan jalan tol untuk jalur Semarang Kudus, Semarang – Batang. - Surakarta, Semarang –

Transportasi
Prioritas pembangunan transportasi gunan menunjang pembangunan daerah Jawa Tengah sebagai berikut : 1. 2. Menunjang perkembangan pusat-pusat pertumbuhan wilyah sesuai dengan strategi pembangunan wilayah; Menjamin hubungan transportasi yang baik antara pusat-pusat industri yang merupakan daerah pengolahan dengan daerah penghasil bahan baku serta mendorong terciptanya pemarataan pembangunan desa-kota; 3. Peningkatan kualitas pelayanan yang profesional dari sarana dan prasarana perhubungan terhadap kebutuhan pengguna jasa untuk memperlancar perkembangan perekonomian suatu daerah; 4. 5. Meningkatkan kinerja prasarana dan sarana baik melalui peningkatan operaional dan pemeliharaan atau pembangunan baru; dan Membuka jalur-jalur alternatif guna meningkatkan aksesibilitas terhadap daerah-daerah pengahsil produksi. ü ü ü ü

Yogyakarta, Surakarta – Yogyakarta, Surakarta – Yogyakarta, Semarang – Peningkatan kualitas dan perbaikan jalan untuk lintasan : Semarang – Kudus, jalur selatan-selatan Jawa tengah; Pemalang – Batang; dan Solo – Selo – Borobudur. Peningkatan kualitas dan perbaikan jalur jalan selatan-selatan Jawa Tengah; Pembangunan jalur lingkar selatan Brebes – tegal; Pemalang – Pekalongan; Jalan lingkar kota ungaran dan jalan lingkar kota Ambarawa; Jalur Lingkar Muntilan – Magelang; Peningkatan jalur jalan Magelang – Bawen. ü Peningkatan kualitas jalan untuk meningkatkan daya hubung Semarang – Cilacap melalui Banjarnegara – Wonosobo – Temanggung ü Pembangunan prasarana jalan yang menghubungkan Ekcamatan Klepu – Kabupaten Boyolali ü ü Pembangunan jalur alternatif Salatiga – Sukoharjo, jalur alternatif Bumiayu. Peningkatan kualitas jalur lintas perbatasan propinsi yang meliputi ruas Bandungsari – Penanggapan – Cilacap; Tawangmangu – Magetan serta Wonogiri – Pacitan dan Wonogiri – Gunung Kidul, Klaten – Gunung Kidul, Sukoharjo – Gunungkidul ü Peningkatan kualitas jalan Cepu – Blora – Purwodadi – Semarang.

Perhubungan Darat
pengembangan dengan perhubungan meningkatkan darat fungsi angkutan jalan jalan raya adalah dan

Arahan

pengembangan

raya

yang

ada

mereailsasikan rencana pembangunan jalan tol Semarang - Batang, Semarang – Kudus, Semarang – Solo, dan Solo – Yogyakarta. Peningkatan sarana penunjang terminal baik terminal tipe A, B, dan C. Pengembangan jaringan transportasi jalan di pusat-pusat pertumbuhan dan produksi, serta menghubungkan pusat produksi dengan daerah pemasaranya. Adapun program pengembangan transportasi jalan adalah : ü Peningkatan fungsi jalan dari dari jlan kolektor primer kejalan arteri untuk ruas jalan : Tegal – Slawi; Slawi – Pripuk, Prupuk – Ajibarang; Ajibarang – Wangon.

44


1. 2. 3. 4. 5. 6.

Perhubungan Laut

terbang Ngloram Cepu, Lapangan terbang Martoloyo-Tegal, dan lapangan terbang Wirasaba Purbalingga untuk melayani rute penerbangan perintis C.2 1. 2. Peningkatan jumlah frekuensi penerbangan di Propinsi Jawa Tengah Pengembangan rute penerbangan Solo – Batam Pengembangan rute penerbangan Semarang – Bandung, Semarang – Balikpapan, Semarang – Batam, Semarang – Ketapang – Balikpapan, Semarang – Batam, Semarang – Ketapang – Pontianak, Semarang – Sampit – Palangkaraya, Semarang – Denpasar, Semarang – Yogyakarta, dan Semarang – Cilacap. 3. 4. Penambahan frekuensi untuk rute penerbangan Semarang – Jakarta, Semarang – Surabaya dan Semarang – Banjarmasin, dan Semarang – Pangkalan Bun Peningkatan angkutan penerbangan perintis yang dilakukan di Bandara Dewandaru – Karimunjawa, lapangan terbang Ngloram Cepu, Lapangan terbang Wirasaba Purbalingga dan lapangan terbang Martoloyo Tegal. C.3 Pengembangan bandar udara untuk peningkatan kegiatan ekonomi kawasan belakang dan kegiatan pariwisat, melalui : 1. Peningkatan pemantapan fungsi bandara Adisumarmo Solo sebagai bandar udara pusat penyebaran rute penerbangan luar negeri dan dalam negeri, embarkasi haji serta menjaring arus wisatawan 2. 3. 4. Peningkatan dan pemantapan fungsi Bandara Ahmad Yani Semarang sebagai bandar udara pusat penyebaran untuk melayani rute penerbangan luar negeri Peningkatan dan pemantapan fungsi Bandara Tunggul Wulung Cilacap dan Bandara Dewandaru Karimunjawa Pengembangan lapangan terbang Ngloram Cepu, lapangan terbang Martoloyo – Tegal, dan Wirasaba Purbalingga

Arahan pengembangan yang akan dilakukan adalah sebagai berikut : Peningkatan sarana dan prasarana penunjang Pelabuhan Tanjung Emas Semarang sebagai pelabuhan internasional; Peningkatan fungsi pelabuhan Tnjung Intan Cilacap sebagai pelabuhan internasional dan merupakan pelabuhan utama tersier; peningkatan fungsi pelabuhan Juwana dan Pelabuhan Tegal sebagai pelabuhan nasional dan merupakan pelabuhan utama tersier; Pengembangan pelabuhan pengumpul primer di Wonorejo kabupaten Kendal dan Pengumpan sekunder di Rembang; Pengembangan angkutan peti kemas Pelabuhan Tanjung Intan Cilacap dengan jaringan strategis yaitu Benoa-Cilacap- Lampung- Singapura; Pengembangan pelabuhan pengumpan primer di Lasem, pelabuhan pengumpan sekunder Jepara, Keburuan Kabupaten Purworejo, Kabupaten Batang, dan Kaliwlingi Kabupaten Brebes; dan 7. Peningkatan peran terminal peti kemas Jebres – Surakarta untuk mengantisipasi peningkatan volume barang.

Perhubungan Udara

Arahan pengembangan sistem perhubungan udara adalah sebagai berikut : C.1 Pengembangan bandar udara untuk meningkatkan kegiatan ekonomi kawasan belakangnya 1. 2. 3. Peningkatan dan pemantapan fungsi Bandara Adisumarmo Solo sebagai pintu masuk penerbangan luar negeri, dan kegiatan pariwisata; peningkatan dan pemantapan fungsi Bandara Ahmad Yani Semarang untuk melayani penerbangan luar negeri, rute utama, penghubung dan perintis; Meningkatkan dan memantapkan Bandara Tunggul Wulung Cilacap melayani rute penerbangan utama dan Bandara Dewandaru Karimunjawa, Lapangan

45

Peningkatan kapasitas terpasang listrik untuk kabupaten/kota yang memiliki jumlah C.4 Peningkatan frekuensi penerbagangan untuk meningkatkan aksesibilitas orang dan barang: 1. 2. Pengembangan rute penerbangan Solo – Batam Pengembangan rute penerbangan Semarang – Bandung, Semarang – Banjarmasin - Balikpapan, Semarang – Batam, Semarang – Ketapang – Pontianak, Semarang – Sampit – Palangkaraya, Semarang – Yogyakarta, dan Semarang – Cilacap; 3. Penambahan frekuensi untuk rute penerbangan Semarang – Jakarta, Solo – Singapura, Solo – Jakarta, Semarang – Surabaya, Solo – Surabaya, Solo – Denpasar, dan Semarang – Pangkalan Bun. 4. Peningkatan kegiatan dari Bandara Dewandaru – Karimunjawa, lapangan terbang Ngloram Cepu, lapangan terbang Wirasaba Purbalingga dan lapangan terbang Martoloyo Tegal. Semarang – Denpasar, dan pertumbuhan penduduk yang tinggi khususnya Kota Semarang, Surakarta, Magelang, Pekalongan, Tegal, dan Salatiga serta Kabupaten Wonosobo, Brebes, Banyumas, dan Banjarnegara

2.1.6

ARAHAN PENGEMBANGAN KAWASAN PRIORITAS

Kawasan prioritas Propinsi Jawa Tengah meliputi :

Kawasan Andalan
Kawasan yang ditetapkan sebagai Kawasan Andalan Propisni Jawa Tengah meliputi Kawasan Cilacap dan sekitarnya, Subosukowonosraten (Surakarta, Boyolali, Sukoharjo, Karanganyar, Wonogiri, Sragen, dan Klaten), Wanarakuti ( Juwana, Jepara, Kudus, dan Pati), Kedungsepur (Kendal, Demak, Ungaran, Salatiga, Semarang, Purwodadi), Brengas (Brebes, Tegal, Slawi).

Pengairan
Arahan pengembangan sistem pengairan di Jawa Tengah diarahkan untuk meningkatkan efisiensi pemanfaatan, kualitas, dan keterjangkauan pelayanannya. Adapun arahan pengembangan sistem pengairan adalah : 1. 2. 3. 4. 5. Pengembangan konservasi sumber daya air Program penyediaan dan pengelolaan air baku Program pengelolaan sungai, danau dan sumber air lainnya Program pengembangan dan pengelolaan jaringan irigasi Pengembangan manajemen distribusi air.

Kawasan

strategis

pertumbuhan

yang

berpotensi

untuk

pengembangan pelayanan nasional
Kawasan yang mempunyai potensi untuk pengembangan pelayanan nasional. Kawasan ini berpotensi secara skala nasional dan salah satunya sudah ada dalam strategi dan kebijakan nasional. Potensi skala nasional ini baik ditinjau dari fasilitas, tujuan wisata, skala kegiatan, produk daerah, maupun administrasi yaitu ibukota propinsi. Kawasan strategis ini meliputi : Cilacap, Purwokerto, Kawasan BorobudurPrambanan, Surakarta, Kudus, dan Semarang.

Kawasan

prioritas

pertumbuhan

cepat,

pemerataan

dan

Energi
Peningkatan kapasitas terpasang listrik perlu dikembangkan di Kabupaten/Kota yang membutuhkan untuk pengembangan kawasan industri, prioritas utama yaitu Kota Semarang, Surakarta, dan Cilacap. Prioritas kedua adalah Kota Tegal, Purworejo, Kebumen, dan Magelang.

keseimbangan serta pertumbuhan • Kawasan pertumbuhan cepat

Kawasan yang diindikasikan akan mengalami pertumbuhan cepat karena berpotensi baik potensi lokasi yang strategis, memilki produk unggulan, aksesibilitas, sarana
46

dan prasarana yang memadai. Kawasan dengan pertumbuhan cepat ini meliputi wilayah Magelang, Kertasura, Klaten, Juwana – Pati, Ungaran – Bawean – Ambarawa, Pekalongan, Tegal.

A.2 Kawasan Kerjasama Antarkawasan 1. Kawasan sentra produksi Rawapening, merupakan kawasan pengembangan sentra produksi pangan (perikanan, peternakan, buah-buahan, dan sayuran) dengan dukungan sistem agribisnis. 2. Kawasan Sosebo (Solo/Surakarta, Selo/Boyolali, dan Borobudur/Magelang) merupakan pengembangan wisata alam, wisata budaya, dan wisata belanja. 3. Kawasan Selatan-selatan merupakan kawasan pengembangan dengan potensi sumberdaya kelautan dan perikanan, pariwisata, pertambangan dan energi. A.3 Kawasan Kerjasama Strategi Intra- Kabupaten/Kota 1. Kawasan Majenang dan Sekitarnya, potensi yang dimiliki kawasan ini adalah hasil pertanian (ketela pohon), peternakan, perkebunan, dan industri (pisang sale) 2. Kawasan Cilacap dan Sekitarnya, kawasan ini terdiri dari Cilacap, Buntu, Maos, dan Kroya. Potensi wisata flora, fauna, kebudayaan. 3. Kawasan Purwokerto dan sekitarnya, kawasan yang meliputi Purwokerto, Ajibarang, Wangon, Sokaraja, Banyumas, Purbalingga, Banjarnegara, Bobotsari, Purworejo, Klampok. Potensi kawasan yaitu perkebunan teh, panili, jahe gajah, dan kapuk; kehutanan; perikanan ikan hias; peternakan ayam buras, dan sapi perah. 4. Kawasan Kebumen dan sekitarnya, kawasan ini terdiri dari kota Gombong, Karanganyar, dan Kebumen. Potensi sektor industri, pariwisata, perdagangan, dan pertanian. 5. Kawasan Kutoarjo dan sekitarnya, kawasan ini meliputi Kota Semarang. Potensi pertanian agrobisnis (buah-buahan, sayuran, dll) 6. Kawasan Bahari terpadu Purworejo, memiliki potensi kelautan.
47

Kawasan pemerataan dan keseimbangan

Kawasan yang berada di wilayah dengan pertumbuhan ekonominya tinggi sehingga perlu penanganan agar tidak lebih jauh ketertinggalannya dari daerah lain. Adapun daerah yang perlu penyeimbangan tersebut adalah Kabupaten Banjarnegara, dan Grobogan.

Kebijakan Propinsi Jawa Tengah untuk Kawasan Prioritas • Kawasan Kerjasama Strategis dalam Propinsi, yaitu:

A.1 Kawasan kerjasama antar daerah kabupaten/kota, meliputi : 1. Kawasan Barlingmascakeb (Banjanegara, Purbalingga, Banyumas, Cilacap, dan Kebumen) 2. 3. Kawasan Purwomanggung (Purworejo, Wonosobo, dan Temanggung) Kawasan Subosukowonosraten (Surakarta, Boyolali, Sukoharjo, Karanganyar, Wonogiri, Sragen, dan Klaten) 4. 5. 6. Kawasan Banglor (Rembang – Blora) Kawasan Wanarakuti (Juwana, Jepara, Kudus, dan Pati) Kawasan Kedungsepur ( Kendal, Demak, Ungaran, Slatiga, Semarang, dan Purwodadi) 7. 8. Kawasan Tangkallangka (Batang, Pekalongan, Pemalang, dan Kajen) Kawasaan Bregas (Brebes, Tegal, dan Slawi)

Adipala,

7.

Kawasan Masatandur, kawasan ini meliputi Magelang, Salam, Muntilan, Borobudur.

1.

Kawasan Konservasi Segara Anakan, Kawasan konservasi Segara Anakan meliputi Kabupaten Cilacap, Kabupaten Banyumas dan Kabupaten Ciamis;

8.

Kawasan Purwantoro dan sekitarnya, Slogohimo, Bulukerto, Kismantoro, Purwantoro. Potensi di sektorpertanian terutama perkebunan (astiri dan jamu mete).

2. 3.

Kawasan Dataran Tinggi Dieng Kawasan Wilayah Sindoro Sumbing, terletak di wilayah Kabupaten Magelang, Temanggung, Wonosobo, dan Banjarnegara

9.

Kawasan Bahari terpadu Rembang dan Bonang-Binangun-Sluke (BBS)

4.

Kawasan Daerah Aliran Sungai (DAS) Kaligarang

10. Kawasan Kepulauan Karimunjawa. Potensi kawasan yaitu wisata laut, dan perikanan. 11. Kawasan Bumiayu dan sekitarnya

Sedangkan kawasan perlindungan terhadap bencana alam terdiri dari atas : 1. Kawasan Perlindungan terhadap Bencana dan Tanah Longsor Jawas Tengah Bagian Selatan. Secara kewilayahan berada di Kabupaten Kebumen, Cilacap, Purworejo, banyumas, Banjarnegara, Wonosobo, dan Magelang 2. Kawasan Penanganan Banjir Jawa Tengah Bagian Utara, kawasan penanganan banjir Jawa Tengah meliputi Kabupaten Kendal, Pemalangm Brebes, Batang Kota Pekalongan dan Kota Tegal.

Kawasan Kerjasama Perbatasan Antar Propinsi

Kawasan-kawasan prioritas pengembangan wilayah perbatasan antarpropinsi antara lain adalah : 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Joglosemar (Jogjakarta, Solo, dan Semarang) Pawonsari (Pacitan, Wonogiri, dan Wonosari) Pancimas ( Pangandaran, Cilacap, dan Banyumas) Cibening (Cirebo, Brebes, Kuningan) Gelangmanten (Magelang, Sleman, dan Klaten) Purwokulon (Purworejo, dan Kulonprogo) Ratubangnegro (Blora, tuban, Rembang, dan Bojonegoro) Karismawirogo (Karanganyar, Wonogir, Sragen, Magetan, Ngawi, Ponorogo) Kesukosari (Klaten, Sukoharjo, dan Wonosari)

2.2

PROFIL KELEMBAGAAN PENATAAN RUANG

Dalam hal kelembagaan penataan ruang di Propinsi Jawa Tengah untuk lembaga penyusun Tata Ruang untuk kota atau Kabupaten-kabupaten di Propinsi Jawa Tengah sangat tergantung pada jenis rencana yang disusun. Untuk rencana tata ruang wilayah biasanya disusun oleh Bappeda kabupaten. Untuk lebih jelasnya lembaga penyusun tata ruang di kota/kabupaten yang ada di Propinsi Jawa Tengah adalah sebagai berikut:

Kawasan Prioritas Konservasi dan Perlindungan terhadap Bencana Alam

Kawasan Prioritasa Konservasi terdiri dari
48

11. Purbalingga Tabel 2.2 : Lembaga Penyusun Tata Ruang di Propinsi Jawa Tengah No Propinsi/Kab/ Kota Penyusun RTRW Penyusun RDTR Penyusun RTR 14. Tegal 15. Wonosobo 1 2 Prop. Jawa Tengah Kota Tegal Bappeda Bappeda, Perkotaan 3 4 5 6 Kab. Brebes Kab. Pekalongan Kab. Banjarnegara Kab. Purworejo Bappeda Bappeda Bappeda Bappeda Bappeda Bappeda Bappeda Bappeda BPN 7 8 Kab. Blora Kab. Sukoharjo Bappeda Bappeda Bappeda Bappeda Bappeda Bappeda Bappeda Bappeda & Kimprasda Setda Bappeda Bappeda Dinas Dinas Perkotaan 16.Demak 17. Pati 18. Temanggung 19. Karanganyar 20.Grobogan 21. Cilacap 22. Rembang 23. Sukoharjo 24. Jepara 25. Sragen Tabel 2.3 : Status RTRW Kabupaten/Kota di Propinsi Jawa Tengah No Jenis Rencana Tata Ruang Tahun Penyusunan Status Perda Nomor Perda Nomor& Tanggal Pengesahan 65.280 Okt.1993 / 12 3 28. Klaten 29. Batang Rencana Tata Ruang Wilayah Kota : 01. Semarang 2001 1991 1996 / 2001 1995/1996 1992 1999/2000 06. Semarang 07. Kendal 08. Kudus 09. Pemalang 10. Banyumas 1989/1990 1990/1991/1994 2001 1992/1993/1994 1993/1994 11 Tahun 2001 12 Tahun 1996 11 Tahun 1994 15 Tahun 2001 2 Tahun 1987 2 Tahun 1994 3 Tahun 1994 12 Tahun 1994 55 Tahun 1989 Tahun 1995 Tahun 1995 26. Boyolali 27. Wonogiri 12. Magelang 13. Kebumen

2002 2000 1992/1993 1993/1994 1991/1992 1997 1991/1992 2001 1999 1993/1994 1994 (Rev)

-

188.3/59.G/199 3/4/1998

9 Tahun 1995

188.3/70/1997 3/4/1997

4 Tahun 1997 2 Tahun 1995 2 Tahun 1999 11 Tahun 1994 -

27 September 1997 -

188.3/180/9721/10/97 1987 2002 2002 1991 1991 188.3/180/9721/10/97 188.3/180/9721/10/97

& Tanggal 1 2 Rencana Rencana Tata Tata Ruang Ruang Wilayah Wilayah 1990/1991 8 tahun 1992

Propinsi (RTRWP) Jawa Tengah Kabupaten : 01. Pekalongan 02. Banjarnegara 03. Blora 04. Purworejo 05. Brebes

188.3-90 1995 1 tahun 1999 26/3/1990 1994 / 1995 2003 1984 1993/1994 1993 1999 8 Tahun 1985 2 Tahun 1995 8 Tahun 1993 4 tahun 1999 135-091 04/01/1992 -

-

02. Salatiga 03. Pekalongan 04.Tegal 05.Surakarta 06. Magelang

-

49

2.3
2.3.1

POTENSI WILAYAH
POTENSI KAWASAN PRIORITAS

memiliki potensi untuk untuk pertanian tanaman pangan, pariwisata, dan industri pertambangan.

Sektor Unggulan
Untuk mengetahui kawasan prioritas di Propinsi Jawa Tengah dapat dilihat di masing-masing kabupaten serta sektor-sektor unggulan yang dihasilkan di kawasan prioritas tersebut.

Kawasan Prioritas Karimun Jawa/Tertinggal

Kawasan prioritas Karimun Jawa meliputi Kabupaten Jepara. Kawasan prioritas Jepara memiliki sektor unggulan yakni pariwisata, perikanan, dan kelautan (lihat peta potensi dan masalah pada halaman berikut ini).

Potensi Kawasan Andalan • Kawasan Prioritas Joglo Semar
Kawasan Andalan di Propinsi Jawa Tengah ada tujuh kawasan andalan yang tersebar di wilayah ini. Kawasan Andalan ini terbagi menjadi empat kawasan andalan prioritas dan tiga kawasan andalan bukan prioritas. Untuk mengetahui potensi Kawasan Andalan prioritas di Propinsi Jawa Tengah dapat diuraikan sebagai berikut : 1. Kawasan Andalan Bregas dsk., meliputi : ü Tegal. Tegal memiliki sektor unggulan dalam kota yaitu tanaman pangan dengan fungsi kota sebagai pusat kegiatan wilayah ü Pekalongan. Pekalongan memiliki sektor unggulan dalam kota yaitu industri kecil dan kegiatan kota yang didukung oleh sektor industri kecil dan perdagangan dengan fungsi kota sebagai pusat kegiatan lokal. ü Brebes. Brebes memiliki potensi sebagai pusat pemasaran hasil pertanian dan perikanan. Kabupaten Brebes mempunyai fungsi kota sebagai pusat kegiatan lokal. ü Pemalang. Pemalang memiliki potensi sebagai pusat pemasaran hasil pertanian dan pusat pengembangan kawasan kehutanan. Kota pemalang berfungsi sebagai pusat kegiatan wilayah. 2. Kawasan Semarang Demak dsk., meliputi :

Kawasan Prioritas Joglo Semar meliputi Kawasan Das Kaligarang, Rawa Pening, Subosuka, Tawangmanggu, Pawonsari. Kawasan Joglo Semar memiliki sektor unggulan yaitu : perdagangan & industri, pertanian tanaman pangan, industri, pariwisata, pertambangan.

Kawasan Prioritas Jawa Selatan

Kawasan Prioritas Jawa Selatan meliputi Cilacap, Kebumen, Banjarnegara, Purworejo, Segara Anakan. Kawasan prioritas ini diharapkan menjadi wilayah sentra industri, pariwisata, pertanian tanaman pangan, perikanan, pertambangan, dan perdagangan.

Kawasan Prioritas Pesisir Utara dan Kelautan

Kawasan prioritas Pesisir Utara dan Kelautan meliputi daerah Tegal, Brebes, Slawi, Pekalongan, Jepara, Rembang, dan Pati. Kawasan Andalan Pesisir Utara dan Kelautan merupakan wilayah sentra industri, pertanian tanaman pangan, perikanan dan perdagangan.

Kawasan Prioritas Sindoro Sindur

Kawasan Prioritas Sindoro Sindur meliputi daerah Pekalongan, Kawasan Dieng, Wonosobo, dan Batang. Kawasan Prioritas Sindoro Sindur merupakan kawasan yang

50

ü

Semarang. Semarang memiliki potensi sebagai pusat jasa pemerintahan, pusat penelitian dalam kegiatan industri, pusat kegiatan ekonomi untuk mendukung kawasan, dan sektor unggulan industri. Kota Semarang dengan fungsi kota sebagai Pusat Kegiatan Nasional.

ü

Surakarta. Kawasan ini mempunyai potensi untuk industri, dan pusat perdagangan daerah sekitarnya, dan sebagai pusat kegiatan industri. Kota Surakarta mempunyai fungsi sebagai Pusat Kegiatan Wilayah. Sukoharjo. Memilki potensi untuk indutri kecil, dan pusat penelitian pertanian tanaman pangan. Kota Sukoharjo berfungsi sebagai pusat kegiatan lokal. Karanganyar. Memiliki sektor unggulan untuk industri kecil dan industri rumah tangga, dan pusat jasa distribusi hasil produksi pertanian. Kota ini memiliki fungsi kota sebagai pusat kegiatan lokal.

ü

ü

Kendal. Kendal memiliki potensi pada sektor industri dan pertanian. Kendal memiliki fungsi kota sebagai pusat kegiatan lokal Demak. Kota ini mempunyai potensi pada sektor pariwisata. Kota Demak berfungsi sebagai pusat kegiatan lokal.

ü

ü

3.

Kawasan Pati – Kudus – Jepara dsk. 2. ü Pati. Mempunyai potensi untuk pengembangan pusat industri logam (kuningan) dan hasil kerajinan, dan sebagai pusat pemasaran hasil pertanian. Kota Pati mempunyai fungsi kota sebagai pusat kegiatan lokal. ü Kudus. Kudus mempunyai potensi sebagai pusat industri pengolahan hasil perkebunan dan industri rokok, pusat pariwisata budaya, pusat pemasaran hasil pertanian. Adapun fungsi kota kudus adalah sebagai pusat kegiatan wilayah. ü Rembang. Mempunyai potensi sebagai pusat pariwisata budaya, dan kerajinan dan industri rumah tangga. Kota Rembang dengan fungsi kota sebagai pusat kegiatan lokal. ü ü ü Kebumen. Mempunyai potensi sebagai pusat pemasaran hasil pertanian dan pariwisata. Kota ini memiliki fungsi sebagai pusat kegiatan wilayah. Gombong. Memiliki potensi sebagai pusat industri kecil dan industri rumah tangga. Kota Gombong mempunyai fungsi kota sebagai pusat kegiatan lokal. Kawasan Cilacap dsk,. Memiliki potensi untuk pengembangan industri menengah dan industri logam dasar, dan sebagai pusat jasa distribusi hasil-hasil produksi pertanian. Kawasan prioritas yang terdiri dari kawasan Prioritas dan kawasan andalan dari pemaparan di atas dipetakan pada halaman berikut. Kawasan Kebumen dsk,.

4.

Kawasan Borobudur dsk. • Magelang. Daerah ini mempunyai potensi pada sektor pariwisata, dan sebagai pusat pemasaran hasil produksi pertanian. Kota Magelang mempunyai fungsi kota sebagai pusat kegiatan wilayah.

Sedangkan kawasan andalan diluar prioritas terdiri dari : 1. Kawasan Subosuka.
51

109 BT

110 BT

111 BT

0
Kep. Karimun 6 LS

PETA KAWASAN ANDALAN DAN KAWASAN TERTINGGAL PROPINSI JAWA TENGAH

0

25

50 Km

Legenda :

!
Laut Jawa

Ibukota Propinsi

Jalan Tol

<

Ibukota Kabupaten

Jalan Arteri

Kota Kecamatan %

Jalan Kolektor 1

Gunung

Jalan Kolektor 2

< Kab. Jepara %
Kab. Pati

Sungai

Jalan Kolektor 3

<

% G. Lasem

Batas Propinsi

Rel KA

Brebes

Kws Bregas

Kab. <Kudus

< Pati

Kab. Rembang
% G. Butuk

Batas Kabupaten

< Kdy. < Tegal

<

Pekalongan

Pemalang

<<

Batang

< Kendal
Kab. Kendal

7 LS

Kab. Pemalang Kab. Brebes Kab. Tegal

!

Kab. Demak Semarang

<

Kawasan Andalan

<
Kab. Grobogan

Blora

Kawasan Tertinggal

Kab. Pekalongan Kab. Batang

Kdy. Semarang

% G. Pojoktiga % G. Slamet

% G. Kendalisodo % G. Rogojembangan

< Ungaran
% G. Perahu % G. Ungaran

<

Kawasan Tertentu

Kab. Blora
Kawasan Laut

0
% G. Sundoro

Kab. Temanggung

% G. Segorogunung

Kawasan Lindung

Purwokerto Prop. Jawa Barat Kab. Cilacap

Kab. Banyumas

<

<

Purbolinggo

< Banjarnegara

< Wonosobo%
% G. Pupur

< Temanggung <
Kab. Magelang

Kab. Semarang

< Kdy. Salatiga
Kab. Boyolali
% G. Merbabu % G. Merapi

Kab. Sragen

< < Boyolali < <
Surakarta

Sragen Prop. Jawa Timur

< Banyumas
Kab. Kebumen

< Kab. Karanganyar

<

Kws Jawa Selatan

<

Kebumen

Kab. Purworejo <
% G. Gepak

Kab. Klaten Kab. Sukoharjo < Klaten

% G. Lawu %

Cilacap

<

Wonogiri

8 LS

kab. Wonogiri

Samudra Hindia
Peta Dasar Tema Nama File Peta Reppprot 1:250.000, Bakosurtanal

Peta Kadal Jateng.WOR

DEPARTEMEN PERMUKIMAN DAN PRASARANA WILAYAH DIREKTORAT JENDERAL PENATAAN RUANG DIREKTORAT PENATAAN RUANG WILAYAH TENGAH

109 BT

110 BT

111 BT

industri tekstil sebesar US$ 40,5 ribu. Adapun bidang lain yang diminati investor

2.3.2

PENANAMAN MODAL DAN PELUANG INVESTASI

asing

adalah

tanaman

pangan,

industri

makanan,

industri

kertas,

kimia,

Perkembangan Penanaman Modal Asing (PMA) dan Dalam Negeri (PMDN) untuk tahun 2001 dan 2002 rata-rata mengalami penurunan yang cukup besar. Jumlah investasi Tahun 2001 berjumlah 83 dan pada akhir Tahun 2002 berjumlah 58 berarti mengalami penurunan sekitar 30,12%. Sedangkan total nilai investasi juga mengalami penurunan yang cukup besar sekitar 1,53 triliun rupiah pada tahun 2002 atau 38,79%. Penurunan investasi di Propinsi Jawa Tengah membawa akibat terhadap lapangan kerja yang makin terbatas baik untuk tenaga kerja lokal maupun tenaga kerja asing. Investasi di Propinsi Jawa Tengah baik modal dalam negeri maupun modal asing berorientasi pasar untuk di dalam negeri.

perdagangan, hotel & restoran, dan jasa lainnya.

Penanaman Modal Dalam Negeri di Propinsi Jawa Tengah
Jumlah proyek Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN) untuk tahun 2002 mengalami penurunan sebesar 46% pada awal tahun 2001 jumlah investasi berjumlah 26 buah dan pada akhir tahun 2002 menurun menjadi 14 buah. Nilai investasi PMDN untuk tahun 2001 senilai 2,9 triliun rupiah dan pada tahun 2002 senilai 1,54 triliun rupiah, nilai penurunan investasi ini sekitar 47% dari awal tahun 2001. Produksi dari investasi modal dalam negeri berorientasi untuk pemasaran di dalam negeri. Investor dalam negeri di Propinsi Jawa Tengah banyak bergerak pada sektor industri tekstil, makanan, kimia, kayu, dan kertas. Nilai investasi yang paling besar adalah sektor industri tekstil dengan penyerapan tenaga kerja lokal sebanyak 1392, dan 11 orang tenaga asing. Sedangkan nilai ekspor tertinggi dicapai sektor industri makanan dengan nilai US$ 29,88 ribu, dan menyerap tenaga kerja sebanyak 194 orang baik dalam maupun luar.

Penanaman Modal Asing di Propinsi Jawa Tengah
Jumlah Proyek untuk Penanaman Modal Asing (PMA) pada tahun 2002 mengalami penurunan sebesar 22,81% dari tahun 2001 (Tahun 2001 jumlah proyek 57 buah; Tahun 2002 : 44 buah). Kondisi tersebut membawa pengaruh baik pada rencana investasi, penyerapan tenaga kerja, dan pemasaran. Nilai investasi rupiah untuk tahun 2002 mengalami penurunan sebesar 33% yang pada awal Tahun 2001 bernilai 1,024 trilun rupiah menjadi 868 milyar rupiah dan nilai investasi dalam US$ juga mengalami penurunan sebesar 5% dimana awal tahun 2001 sebesar 96,7 ribu dollars AS menjadi 91,8 ribu dollars AS. Sedangkan untuk penyerapan lapangan kerja untuk tenaga kerja lokal secara jumlah mengalami kenaikan sebesar 45% yang pada awal tahun 2001 berjumlah 9.576 jiwa menjadi 13.897 jiwa. Akan tetapi untuk tenaga kerja asing mengalami penurunan sebesar 15% dimana pada awal tahun 2001 berjumlah 250 menjadi 214 jiwa. Sedangkan produksi penanaman modal berorientasi ekspor mengalami kenaikan yang cukup besar yaitu 62,28 %. Sektor yang paling banyak menjadi sasaran investor asing di Propinsi Jawa Tengah adalah sektor industri kayu dengan nilai US$ 22 ribu. Sedangkan nilai ekspor yang paling banyak memberikan kontribusi terhadap Propinsi Jawa Tengah adalah sektor

53

BAB III PERMASALAHAN DAN KEBIJAKAN PEMERINTAH

dari

M
tahun

enurut RTRW Propinsi Jawa Tengah Tahun 2001 luas kawasan lindung di wilayah Jawa Tengah seluas 281.190 ha atau 7,64% dari luas wilayah propinsi tersebut. Luas wilayah kawasan lindung tersebut dikhawatirkan ketahun semakin mengecil dan dijadikan kawasan budidaya.

Kecenderungan ini terlihat banyaknya penebangan-penebangan hutan-hutan lindung yang ditebangi secara liar dan tidak terkendali khususnya masyarakat disekitarnya.

3.1
3.1.1

PERMASALAHAN EKSISTING
KESEIMBANGAN LINGKUNGAN DAN KELESTARIAN ALAM

Penebangan-penebangan hutan lindung secara liar oleh masyarakat sekitarnya demi memperbaiki perekonomian hidupnya memperparah keadaan lingkungan khususnya kawasan lindung yang ada di wilayah tersebut. Penebangan-penebangan hutan secara tidak terkendali ini membawa dampak yang meluas terhadap menurunnya kualitas lingkungan disekitarnya.

3.1.2

PENGEMBANGAN WILAYAH

Pengembangan wilayah di Propinsi Jawa Tengah belum memberikan hasil yang optimal sehingga menimbulkan permasalahan-permasalahan yang ada sekarang. Permasalahan-permasalahan yang timbul akibat kurang optimalnya pengembangan wilayah di propinsi Jawa Tengah adalah sebagai berikut :

54

a.

Pusat-pusat pertumbuhan yang telah ditetapkan untuk masing-masing wilayah pengembangan di Jawa Tengah belum berfungsi secara efektif melayani daerah hinterlandnya.

3.1.4

PERMUKIMAN

Permasalahan yang dihadapi bidang permukiman di Propinsi Jawa Tengah tidak terlepas dari permasalahan yang ada sekarang. Adapun permasalahan yang mempengaruhi sektor permukiman tersebut adalah : Ø Laju pertumbuhan penduduk perkotaan tinggi, yaitu 8,24% per tahun tidak sebanding dengan pertumbuhan perumahan pada saat ini. Ø Arus migrasi tinggi terutama ke kota-kota besar (Semarang) sehingga berdampak pada menurunnya kualitas lingkungan hidup yang layak. Ø Tumbuhnya kawasan permukiman yang tidak teratur dan semakin berkembangnya kawasan kumuh di kawasan perkotaan.

b. c.

Banyak penggunaan tanah yang tidak sesuai dengan fungsinya terutama dengan adanya kegiatan budidaya pada kawasan lindung. Terjadinya ketimpangan antar wilayah dan disparitas yang cukup besar antara wilayah Pantai Utara, Tengah dan Selatan sebagai akibat belum meratanya sarana dan prasarana wilayah.

Untuk mengetahui masalah-masalah pengembangan wilayah di Propinsi Jawa Tengah dapat dilihat pada gambar potensi dan masalahan pengembangan wilayah di Propinsi Jawa Tengah.

3.1.3

PRASARANA DAN SARANA LINGKUNGAN

3.1.5

INDUSTRI

Kota-kota maupun kota kabupaten di Propinsi Jawa Tengah berkembang di wilayah utara atau sekitar pantai utara dan sebagian wilayah bagian selatan. Dengan berkembangnya kota-kota yang hanya berkembang pada pesisir-pesisir pantai mengakibatkan jaringan transportasi darat lebih banyak terkonsentrasi di bagian utara dan selatan, sedangkan jalur bagian tengah masih relatif terbatas, sehingga mengakibatkan terjadinya kesenjangan perkembangan daerah. Adapun permasalahan-permasalahan lain untuk sarana dan prasana di Propinsi Jawa Tengah pada saat ini adalah : Ø Kurangnya sarana transportasi seperti pelabuhan laut, pelabuhan udara, stasiun KA, terminal bis yang masih belum memadai, khususnya bagi pelabuhan laut dan udara untuk hubungan internasional; Ø Prasarana pengairan waduk-waduk dan jaringan pengairan untuk kegiatan non pertanian belum memenuhi kebutuhan seperti untuk kegiatan industri dan permukiman.

Sektor perindustrian di Propinsi Jawa Tengah belum kondusif khususnya pada dunia usaha dan investasi. Adapun permasalahan-permasalahan sektor industri pada saat ini adalah : • • Konflik pemakaian lahan industri serta penataannya. Prasarana dan sarana untuk pengembangan industri kurang memadai.

3.1.6

PARIWISATA

Sektor pariwisata di Propinsi Jawa Tengah belum memberikan kontribusi yang berpengaruh terhadap perekonomian daerah. Belum tersentuhnya sektor pariwisata Jawa Tengah dapat dilihat dari permasalahan-permasalahan pada saat ini, seperti : • • • Rendahnya pelayanan karena keterbatasan prasarana dan sarana. Kurangnya minat investor dalam pengembangan pariwisata. Kurang promosi baik dalam negeri maupun luar negeri.

55

a.

Baru terbentuk satu MOU kerjasama lintas kabupaten/kota dan sekretariat bersama pada kawasan strategis Kedungsempur. Belum terfasilitasinya kerjasama antar Pemda dalam satu kawasan secara optimal.

3.2

PERMASALAHAN

BIDANG

PENATAAN

RUANG
b.

PROPINSI JAWA TENGAH
3.2.1 BELUM MANTAPNYA RTRWP SEBAGAI BASIS PEMBANGUNAN WILAYAH

Rencana Tata Ruang Wilayah Propinsi Jawa Tengah untuk saat ini merupakan penyusunan RTRWP Tahun 2001. Walaupun merupakan hasil kajian dari RTRWP sebelumnya tidak terlepas dari permasalahan-permasalahan yang ada hingga saat ini. Hal yang mendasar dari penyusunan Rencana Tata Ruang Wilayah Propinsi Jawa Tengah yakni belum diperdakannya RTRWP tersebut sehingga menimbulkan permasalahan-permasalahan sebagai berikut : Ø Tidak ada kesepakatan kabupaten maupun kota terhadap RTRWP sehingga belum dapat disosialisasikan secara luas. Ø Tidak adanya rencana operasional RTRWP ( rencana yang lebih detail). Kecuali untuk penyusunan Kawasan Strategis/Andalan/Tertentu dari 17 kawasan yang ditetapkan (4 RTR). Di samping itu belum disusun RTR Kawasan perbatasan propinsi (lima kawasan perbatasan). Ø Ø Belum tersedianya pedoman operasionalisasi RTRWP yang lengkap. Belum dikembangkannya sistem operasionalisasi RTRWP antara lain karena : 1. 2. 3. Ø Fungsi TKPRD belum optimal. Forum konsultan lokal dan regional lintas wilayah/sektor belum efektif. Sistem informasi penataan ruang belum dikembangkan.

3.2.3

BELUM OPTIMALNYA PENYELENGGARAAN PENATAAN RUANG DI DAERAH

Penyelenggara Tata Ruang di Daerah yang berada pada wewenang dinas-dinas terkait belum memperlihatkan hasil-hasil yang optimal akibat kurangnya koordinasi sehingga menimbulkan beberapa permasalahan.

Belum optimalnya Penyelenggara Penataan Ruang di Daerah, seperti:
ü ü ü Peran dan fungsi TKPRD belum optimal; Masih terbatas apresiasi anggota legislatif di bidang tata ruang; SDM dalam penataan ruang masih sangat terbatas baik dalam perencanaan, pemanfaatan maupun pengendalian; ü Penyebaran informasi tentang penataan ruang masih terbatas.

Terjadinya

konflik

rencana

penataan

ruang

dengan

teknis

dilapangan, seperti :
ü ü ü ü Terjadinya konflik tata ruang; Kualitas dokumen tata ruang masih kurang; Pengendalian pemanfaatan ruang belum efektif; Masih banyaknya permasalahan penataan ruang lintas wilayah dan sektor, terutama antara daerah hulu dan hilir.

Belum adanya mekanisme pengendalian RTRWP yang baku.

3.2.2

BELUM

OPTIMALNYA

PEMBINAAN

PENGELOLAAN

KAWASAN

STRATEGIS/ANDALAN DAN KAWASAN TERTENTU
Pembinaan pengelolaan Kawasan Strategis/Andalan dan Kawasan Tertentu belum terkoordinasi dengan baik terlihat dari hasil-hasilnya, sebagai berikut :

56

3.3

PERMASALAHAN SEKTOR DI KAWASAN STRATEGIS
Surakarta PKW Masih rendahnya penyediaan air bersih/air baku Masih rendahnya tingkat pelayanan sistem drainase, persampahan, dan pembuangan air limbah Terdapatnya beberapa kaw. kumuh disekitar Bengawan Solo Rendahnya tingkat penyediaan air bersih dan air limbah Ketersediaan jalan kota hanya di pusat kota Terdapatnya kawasan permukiman kumuh Terganggunya kualitas air bersih sebagai akibat berkembangnya industri-industri Masih kurangnya pelayanan drainase Masih kurangnya pelayanan air limbah dan drainase Masih kurangnya pelayanan drainase Sistem transportasi perkotaan belum terkait dengan sistem transportasi regional

Permasalahan sektor di kawasan strategis kurangnya penyediaan sarana dan prasarana yang tersedia di kawasan tersebut. Disamping itu kurangnya pemahaman masyarakat terhadap lingkungannya memperparah keadaan di daerah tersebut seperti adanya kawasan kumuh.
Tabel 3.1 Permasalahan di Kawasan Strategis No 1 Kawasan/Kabupaten/Kota Kawasan Bregas dsk. Tegal Pekalongan Brebes Pemalang 2 Kawasan Semarang Demak dsk. Semarang Fungsi Kota PKW PKL PKL PKW PKN Permasalahan Penyediaan sarana dan prasarana drainase masih terbatas Luas lahan kota terbatas Masih terdapat kawasan kumuh Perkembangannya cenderung lambat 7 Kondisi lahan kota terbatas Kurangnya prasarana air limbah dan persampahan Sering terjadi penggenangan Banyak terdapat permukiman kumuh disekitar pantai dan sungai Kurangnya tingkat pelayanan air bersih; air limbah dan persampahan Meningkatnya permukiman kumuh Rendahnya laju pertumbuhan kota Adanya permukiman kumuh Prasarana yang belum sepenuhnya menunjang pertumbuhan kota

Sukoharjo

PKL

Karanganyar

PKL

6

Kawasan Kebumen dsk. Kebumen Gombong Kawasan Cilacap dsk.

PKW PKL

Kendal

PKL

Demak

PKL

3

Kawasan Pati – Kudus - Jepara dsk. Pati Kudus Rembang

PKL PKW PKL PKW

Terbatasnya lahan kota Kurangnya sarana dan prasarana drainase Pemanfaatan ruang kota belum maksimal Masih terdapatnya daerah-daerah kumuh Masih terdapatnya daerah-daerah kumuh Penyediaan sarana dan prasarana persampahan dan drainase belum memadai

4 5

Kawasan Borobudur dsk. Magelang Kawasan Subosuko

57

Merupakan kawasan cepat tumbuh yg memerlukan du kungan perencanaan yg tepat dan penyediaan sara na-prasarana yg memadai

Kepulauan Karimun yang relatif terisolir dari pusat perkembangam di dara tan P. Jawa menjadi dae rah tertinggal

Adanya konflik sektoral an tara industri, pertambangan dgn sektor pertanian rakyat di Kab. Kudus dan Kab. Blora

PETA POTENSI DAN MASALAH PENGEMBANGAN WILAYAH DI PROPINSI JAWA TENGAH

0

25

50 Km

Kep. Karimun

Legenda :

!
<
Laut Jawa

Ibukota Propinsi

Jalan Tol

Ibukota Kabupaten

Jalan Arteri

Kota Kecamatan %

Jalan Kolektor 1

Gunung

Jalan Kolektor 2

Sungai

Jalan Kolektor 3

Kab. Jepara < % Kab. Pati Brebes Kab. Kudus <

Batas Propinsi

Rel KA

<

<

% G. Lasem

Batas Kabupaten

Pati

Kab. Rembang
% G. Butuk

Adanya ketidakserasian pe manfaatan ruang antara ka bupaten di perbatasan Jawa Tengah - Jawa Barat
% G. Pojoktiga

< < Tegal
Kab. Tegal

< Pemalang
Kab. Pemalang

Pekalongan

<< Batang
Kab. Batang

<

Kendal

Kab. Kendal

!

Kab. Demak Semarang

<

Permasalahan Umum

< Blora
Kab. Grobogan

Prop. Jawa Barat

Adanya konflik sektoral antara pertanian sayur mayur dgn pesat perkembangan pariwi sata domestik di baturaden dan Wonosobo

% G. Slamet

% G. Kendalisodo % % G. Rogojembangan G. Perahu % G. Sundoro

< Ungaran
% G. Ungaran

<

1. Masih belum diacunya RTRW propinsi oleh kabupaten dan kota, baik dalam penyusunan RTRW maupun dalam pelak sanaan pengendalian pemanfaatan ruang 2. Belum berfungsinya TKPRD. Selama ini TKPRD baru bekerja hanya bila terjadi masalah tata ruang yang besar dan menda pat perhatian publik 3. Banyaknya produk rencana tata ruang kabupaten dan kota yang sudah kadaluwarsa dan harus segera ditinjau ulang. RTRW Propinsi Jateng pun masih dalam proses peninjauan kembali. 4. Tingginya laju pertumbuhan penduduk perkotaan (8,2%), telah menimbulkan permukiman kumuh di perkotaan dan memerlukan penanganan yang serius

Kab. Blora
% G. Segorogunung

Purwokerto Kab. Cilacap

< Kab. Banyumas

<

Purbolinggo Banjarnegara

<

<
% G. Pupur

< Temanggung <
Kab. Magelang

Kab. Semarang Kab. Boyolali Kab. Sragen

% Wonosobo

< Banyumas
Kab. Kebumen

<

% G. Merbabu % G. Merapi

< Sragen
% %
Prop. Jawa Timur

<

Boyolali

<

Surakarta Kab. < Karanganyar

< Cilacap

<

Kab. Purworejo <
% G. Gepak

Kab. Klaten

<

Klaten

< Sukoharjo < Wonogiri
kab. Wonogiri

Samudra Hindia

Adanya ketimpangan per kembangan wilayah anta ra Jateng Utara, Tengah dan Selatan

Pegunungan kapur di pantai Selatan perlu dikonservasi. Pengelolaan SDA umumnya masih kurang memperhatikan azas lingkungan

Pertumbuhan daerah perkota an di perbatasan dengan DIY memerlukan adanya pemadu serasian pemanfaatan ruang

Adanya ketidakserasian pe manfaatan ruang antara ka bupaten di perbatasan Jawa Tengah - Jawa Timur

Peta Dasar Tema

Peta Reppprot 1:250.000, Bakosurtanal

Nama File

Peta Masalah Jateng.WOR

DEPARTEMEN PERMUKIMAN DAN PRASARANA WILAYAH DIREKTORAT JENDERAL PENATAAN RUANG DIREKTORAT PENATAAN RUANG WILAYAH TENGAH

kekauatan hukum yang mengikat khususnya RTRW tersebut dengan peraturan

3.4

KEBIJAKAN

PEMERINTAH

TERHADAP

PENATAAN
5.

daerah; Kabupaten Banyumas. Produk RTRW kabupaten ini disusun tahun 1994 sehingga perlu revisi dan atau penyusunan kembali RTRW kabupaten tersebut, dan juga kurangnya tenaga perencana dalam pentaan ruang sehingga pemerintah perlu bantek dan bintek untuk kabupaten ini. Disamping itu, konflik penggunaan pemanfaatan ruang yang selalu terjadi antara penggunaan ruang sektor pariwisata dengan konservasi alam; 6. 7. Kabupaten Blora. Adanya potensi sektor minyak dan gas bumi di Cepu diperlukan RTRW yang lebih teknis dari RTRW Kabupaten tersebut; Kabupaten Jepara. Adanya kawasan yang tertinggal pada wilayah kabupaten tersebut yaitu di pulau Karimun perlu penanganan yang khusus untuk daerah tertinggal di pulau Karimun; 8. 9. Kabupaten Kudus. Adanya konflik penggunaan lahan khususnya sektor pertanian lahan produktif dengan penggunaan lahan industri di Kabupaten tersebut; Kabupaten Pekalongan. Perlu Bintek & Bantek Bidang Penataan Ruang (karena Ibukota Kab. Pindah dari kota Pekalongan ke Kec. Kajen maka perlu RTR Kota yang belum tersusun); 10. Kabupaten Banjarnegara. RTRW yang sudah tidak berlaku sehingga perlu revisi dan atau penyusunan kembali RTRW kabupaten tersebut; 11. Kabupaten Semarang. Perlu revisi RTRW kabupaten; 12. Kabupaten Kendal. Perlu revisi RTRW; Untuk kabupaten selain yang telah dibahas di atas permasalahannya yaitu perlu adanya revisi kabupaten dan kota.

RUANG DI PROPINSI JAWA TENGAH
3.4.1 KEBIJAKAN PENATAAN RUANG

Hasil identifikasi permasalahan terkait dengan pengembangan wilayah dan penataan ruang kabupaten/kota di Propinsi Jawa Tengah adalah sebagai berikut : 1. Kabupaten Boyolali. Adanya pengembangan kawasan wisata Pengging di Kabupaten Boyolali diperlukan suatu rencana tata ruang yang sifatnya operasional/teknis seperti rencana detil tata ruang kawasan dan lebih lanjut pada rencana teknis ruang kawasan wisata. Untuk itu pemerintah dapat memberikan bantuan teknis khusus untuk lingkup wilayah wisata pengging tersebut; 2. Kabupaten Wonosobo. Adanya perubahan fungsi kawasan lindung menjadi kawasan budidaya yang menimbulkan kerusakan lingkungan di Kabupaten Wonosobo. Dengan adanya perubahan fungsi kawasan ini perlu adanya pengendalian dari fihak pemerintah disamping itu belum diperdakannya RTRW kabupaten tersebut tidak ada hukum yang mengikat terhadap produk RTRW tersebut; 3. Kabupaten Kebumen. Kurangnya perlindungan kawasan lindung khususnya kawasan lindung resapan air mengakibatkan dampak terhadap keberadaan persediaan air cadangan di Kabupaten tersebut; 4. Kabupaten Sragen. Penyusunan RTRW kabupaten ini disusun pada tahun 1992 sehingga untuk saat ini RTRW tersebut sudah banyak penyimbapangan yang terjadi dilapangan. Untuk kasus Kabupaten Sragen perlu adanya revisi RTRW kabupaten, disamping itu harus adanya kebijkan yang diarahkan untuk perlindungan kawasan Cagar Budaya Purbakala Sangiran dan kawasan pertanian produktif yang selalu mengalami perubahan fungsi sehingga perlu adanya

3.4.2

KEBIJAKAN SEKTOR STRATEGIS

Untuk mengatasi permasalahan-permasalahan kawasan strategis di Propinsi Jawa Tengah sesuai hasil Konreg tahun 2001, kebijakan pemerintah diarahkan sesuai

59

dengan permasalahannya. Adapun kebijakan untuk sektor strategis sesuai dengan hasil konreg 2001 ditabulasikan sebagai berikut:
Kawasan Prioritas dan No. Kabupaten/Kotamadya (Jangka Menengah 2004) 1. Propinsi Jawa Tengah Kawasan Andalan Prioritas : 1. Kawasan Joglo Semar : - Das Kaligarang - Rawa Pening - Subosuko - Tawangmangu - Pawonsari Sektor Unggulan Usulan yang 2004) Dukungan Utama (Jangka Bidang Menengah Permukiman & Prasarana Wilayah

- Perdagangan & Industri - Pertanian Tanaman Pangan - Industri - Pariwisata - Pertambangan - Industri - Pariwisata - Pertanian Tanaman Pangan - Perikanan - Pertambangan - Perdagangan - Industri - Pertanian Tanaman Pangan - Perikanan - Perdagangan

Bid. Penataan Ruang : 1. RDTR Kaw. Sindoro Sumbing. 2. RDTR DAS Kaligarang 3. Tata Ruang Kaw. Pantai Utara. 4. Tata Ruang perbatasan Pesisir. Bid. Prasarana Wilayah : 1. Pengembangan jalan Nasional, Propinsi. 2. Pengelolaan Jalan Kabupaten. 3. Pemulihan jalan negara/propinsi Bid. Perkotaan & Perdesaan : 1. Air Bersih Sukoharjo. 2. Air Bersih Boyolali. 3. Air Bersih Kebumen, Cilacap. 4. Drainase Sukoharjo. 5. O & M Sanitasi Surakarta. 6. Prasarana desa nelayan Pekalongan, Batang, Pati, Rembang, Jepara Cilacap. Bid. Perumahan & Permukiman : 1. Perbaikan program & Sarana perumahan(KIP/PLPN) & peremajaan kaw. Kumuh : SurakartaSukaharjo-Salatiga-TemanggungBatang-Tegal-Pekalongan Bid. Sumberdaya Air : 1. Pengelolaan SDA & Konservasi SDA 2. Penyediaan Air Baku 3. Pengelolaan Sumber Air & Pengen dalian Banjir. 4. Pengembangan & Pengelolaan jaringan irigasi.

2. Jawa Selatan - Cilacap - Kebumen - Banjar negara - Purworejo - Segara Anakan

3. Pesisir Utara dan Kelautan - Tegal - Brebes - Slawi - Pekalongan - Jepara - Rembang - Pati 4. Sindoro Sindur - Pekalongan - Kaw. Dieng - Wonosobo - Batang

- Pertanian Tanaman Pangan - Pariwisata - Industri Pertambangan

5. Karimun Jawa - Jepara

- Pariwisata - Perikanan - Kelautan

60

Penataan ulang pemanfaat an ruang di sepanjang jalur Pantura agar aksesibilitas antar wilayah dapat terjamin

Penanganan berbagai masa lah penataan ruang di daerah perkotaan

Strategi pengembangan wila yah tertinggal Kepulauan Karimun

Penataan ulang pola pemanfa atan ruang wilayah Cepu dan Kudus untuk mengatasi konflik sektoral pertanian dgn industri dan pertambangan

PETA PROGRAM TATA RUANG YANG DIPERLUKAN PROPINSI JAWA TENGAH

0

25

50 Km

Kep. Karimun

Legenda :

!
<
Laut Jawa

Ibukota Propinsi

Jalan Tol

Ibukota Kabupaten

Jalan Arteri

Kota Kecamatan %

Jalan Kolektor 1

Gunung

Jalan Kolektor 2

Sungai

Jalan Kolektor 3

Kab. Jepara < % Kab. Pati Brebes Kab. Kudus <

Batas Propinsi

Rel KA

<

<

% G. Lasem

Batas Kabupaten

Pati

Kab. Rembang
% G. Butuk

Pemaduserasian pola peman faatan ruang antar kabupaten Jawa Tengah dengan Jawa Barat
% G. Pojoktiga

< < Tegal
Kab. Tegal

< Pemalang
Kab. Pemalang

Pekalongan

<< Batang
Kab. Batang

<

Kendal

Kab. Kendal

!

Kab. Demak Semarang

<

Program Tata Ruang yang Diperlukan :

< Blora
Kab. Grobogan

Penataan ulang pola peman faatan ruang wilayah Wono sobo dan Baturaden untuk mengatasi konflik sektoral pertanian dgn pariwisata
Prop. Jawa Barat

% G. Slamet

% G. Kendalisodo % % G. Rogojembangan G. Perahu % G. Sundoro

< Ungaran
% G. Ungaran

<

Kab. Blora
% G. Segorogunung

1. Perlunya sosialisasi secara intensi kepada kabupaten dan kota tentang peranan dan kedudukan RTRW NasionalPropinsi-Kabupaten/kota, serta perlunya kepaduserasian pola pemanfaatan ruang antar kabupaten/kota 2. Penyeragaman/penataan ulang nomenklatur pemanfaatan ruang agar menjadi baku 3. Adanya usaha untuk memperkuat dan menegakan fungsi TKPRD dalam berbagai kasus penataan ruang di daerah 4. Adanya bantuan advisory yang tuntas dalam memecahkan berbagai kasus penataan ruang, khususnya di wilayah per kotaan

Purwokerto Kab. Cilacap

< Kab. Banyumas

<

Purbolinggo Banjarnegara

<

<
% G. Pupur

< Temanggung <
Kab. Magelang

Kab. Semarang Kab. Boyolali Kab. Sragen

% Wonosobo

< Banyumas
Kab. Kebumen

<

% G. Merbabu % G. Merapi

< Sragen
Prop. Jawa Timur

<

Boyolali

<

Surakarta
% %

Kab. < Karanganyar

< Cilacap

<

Kab. Purworejo <
% G. Gepak

Kab. Klaten

<

Klaten

< Sukoharjo < Wonogiri
kab. Wonogiri

5. Perlunya bantuan teknis untuk mempercepat penyelesaian RTRW Kabupaten/Kota yang sudah kadaluwarsa

Samudra Hindia

Perlunya strategi pengembangan wilayah untuk mengatasi kesen jangan perkembangan dengan Jateng bagian Utara

Pemaduserasian pola peman faatan ruang antar kabupaten Jawa Tengah dengan DIY

Pemaduserasian pola peman faatan ruang antar kabupaten Jawa Tengah dengan Jawa Timur

Peta Dasar Tema

Peta Reppprot 1:250.000, Bakosurtanal

Nama File

Peta Program Tata Ruang Jateng.WOR

DEPARTEMEN PERMUKIMAN DAN PRASARANA WILAYAH DIREKTORAT JENDERAL PENATAAN RUANG DIREKTORAT PENATAAN RUANG WILAYAH TENGAH

Bintek Penyiapan Rencana Tata Ruang Kota Tegal (2002)

Penyusunan Sistem Informa si dan Dokumentasi Penata an Ruang Wilayah Tengah (kasus utama Jateng) (2003)

PETA PELAKSANAAN KEGIATAN BINTEK DAN BANTEK DI PROPINSI JAWA TENGAH

0

25

50 Km

Kep. Karimun

Legenda :

!
<
Laut Jawa

Ibukota Propinsi

Jalan Tol

Ibukota Kabupaten

Jalan Arteri

Kota Kecamatan %

Jalan Kolektor 1

Gunung

Jalan Kolektor 2

Sungai

Jalan Kolektor 3

Kab. Jepara < % Kab. Pati Brebes Kab. Kudus <

Batas Propinsi

Rel KA

<

<

% G. Lasem

Batas Kabupaten

Pati

Kab. Rembang
% G. Butuk Kegiatan TA 2002

< < Tegal
Kab. Tegal

< Pemalang
Kab. Pemalang

Pekalongan

<< Batang
Kab. Batang

<

Kendal

Kab. Kendal

!

Kab. Demak Semarang

<

< Blora
Kab. Grobogan

Kegiatan TA 2003

% G. Pojoktiga % G. Slamet

% G. Kendalisodo % % G. Rogojembangan G. Perahu % G. Sundoro

< Ungaran
% G. Ungaran

<

Kab. Blora
% G. Segorogunung

Purwokerto Kab. Cilacap
Prop. Jawa Barat

Kab. Banyumas

<

<

Purbolinggo Banjarnegara

<

<
% G. Pupur

< Temanggung <
Kab. Magelang

Kab. Semarang Kab. Boyolali Kab. Sragen

% Wonosobo

< Banyumas
Kab. Kebumen

<

% G. Merbabu % G. Merapi

< Sragen
% %
Prop. Jawa Timur

<

Boyolali

<

Surakarta

Kab. < Karanganyar

< Cilacap

<

Kab. Purworejo <
% G. Gepak

Kab. Klaten

<

Klaten

< Sukoharjo < Wonogiri
kab. Wonogiri

Samudra Hindia

Peta Dasar Tema

Peta Reppprot 1:250.000, Bakosurtanal

Nama File

Peta Bintek dan Bantek Jateng.WOR

DEPARTEMEN PERMUKIMAN DAN PRASARANA WILAYAH DIREKTORAT JENDERAL PENATAAN RUANG DIREKTORAT PENATAAN RUANG WILAYAH TENGAH

LAMPIRAN I Data Penataan Ruang Tahun 1995

A. Data Umum
No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 Nama Kabupaten/Kota Kota Surakarta Kota Salatiga Kota Semarang Kota Pekalongan Kota Tegal Kabupaten Cilacap Kabupaten Banyumas Kabupaten Purbalingga Kabupaten Banjarnegara Kabupaten Kebumen Kabupaten Purworejo Kabupaten Wonosobo Kabupaten Magelang Kabupaten Boyolali Kabupaten Klaten Kabupaten Sukoharjo Kabupaten Wonogiri Kabupaten Karanganyar Kabupaten Sragen Kabupaten Grobogan Kabupaten Blora Kabupaten Rembang Kabupaten Pati Kabupaten Kudus Kabupaten Jepara Kabupaten Demak Kabupaten Semarang Kabupaten Temanggung Kabupaten Kendal Kabupaten Batang Kabupaten Pekalongan Kabupaten Pemalang Kabupaten Tegal Kabupaten Brebes Jumlah Luas (Ha) 47668 52220 364630 45219 35298 1648603 1055629 676790 1237927 1221889 1110566 1029503 1396704 868024 671980 639315 1598146 675953 885485 1289773 1032298 788734 1302900 405203 835335 897429 862243 725413 865584 648970 558638 782042 709063 1186492 28151666 Jml Penduduk (Jiwa) 567074 144459 1208503 288290 232287 1580447 1408958 801732 1130607 1219032 861091 902755 1654173 903695 1236642 1006991 1054314 745765 867178 1247487 871054 546141 1133002 649512 825160 860166 768190 634111 831200 618746 739754 1153545 1300375 1582267 31574703 Kelahiran (Jiwa) 8480 1039 14180 3435 2597 19015 20414 14999 17303 16523 10194 14251 20004 10397 17681 14381 13206 10866 11215 19937 7973 6076 11996 10600 9165 11052 8479 9355 10678 9422 12423 15324 14644 16716 414020 Kematian (Jiwa) 4062 711 5244 2145 1622 8161 9011 4802 6019 6655 5299 4474 9174 4325 8406 5394 5355 3667 4801 6139 4499 2568 6084 4350 3478 3618 3405 3671 5664 3475 4830 7441 6576 8649 173774 Jml Rumah (Unit) 104083 28427 243726 45815 39951 332375 305743 165185 241725 252514 189951 188889 368125 198771 259127 203820 213544 156061 185542 289956 183927 121502 265903 127369 187112 196779 173279 133667 180888 130861 136769 220388 236581 304990 6613345 Jml Rmh Kumuh (Unit) 3199 0 11189 2363 828 5122 369 126 13814 1780 48 83 5197 12494 0 1018 238 0 223 0 261 4840 0 107 1893 2640 1512 4095 6600 3197 1519 5617 9114 31629 131115

Sumber : Biro Pusat Statistikl

B. Struktur Penduduk Menurut Mata Pencaharian
No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 Nama Kabupaten/Kota Kota Surakarta Kota Salatiga Kota Semarang Kota Pekalongan Kota Tegal Kabupaten Cilacap Kabupaten Banyumas Kabupaten Purbalingga Kabupaten Banjarnegara Kabupaten Kebumen Kabupaten Purworejo Kabupaten Wonosobo Kabupaten Magelang Kabupaten Boyolali Kabupaten Klaten Kabupaten Sukoharjo Kabupaten Wonogiri Kabupaten Karanganyar Kabupaten Sragen Kabupaten Grobogan Kabupaten Blora Kabupaten Rembang Kabupaten Pati Kabupaten Kudus Kabupaten Jepara Kabupaten Demak Kabupaten Semarang Kabupaten Temanggung Kabupaten Kendal Kabupaten Batang Kabupaten Pekalongan Kabupaten Pemalang Kabupaten Tegal Kabupaten Brebes Jumlah Pertanian (Orang) 1470 5904 19017 4968 8408 198059 154130 94798 160696 162514 118687 128720 205513 130703 119078 95082 158345 92130 121039 233532 136898 83824 191434 55287 108420 113659 105183 93851 113896 74080 77222 135961 127785 222119 3852412 Pertambangan (Orang) 12 337 631 54 0 2202 2078 1080 1707 1789 476 1122 2515 3298 2669 1453 2054 1656 2500 1011 686 1065 3672 659 2169 104 1221 1472 1329 1314 624 1479 2044 1457 47939 Industri (Orang) 10471 2756 26387 16682 6982 27985 32967 16298 14841 15100 9428 7169 32915 7416 22315 20281 6869 14698 8690 4736 3794 2756 14173 30131 27880 12636 10983 3795 11689 9018 14594 10597 22357 6880 486269 Listrik (Orang) 308 765 1336 62 91 221 361 31 296 211 165 186 473 31 190 218 88 45 57 49 208 59 172 78 58 106 169 32 90 40 19 159 470 131 6975 Bangunan (Orang) 8049 1527 24698 2606 5123 13509 14777 1135 8435 8075 7195 4566 11629 3212 11300 10066 3306 2905 4367 6851 2266 1485 6505 6661 7120 12392 7514 4624 4576 6593 4728 7262 8824 6414 240295 Perdagangan (Orang) 21242 5652 36616 12635 12058 31402 37340 21110 22971 17833 13398 11978 33202 15397 32036 27573 14253 9651 14030 13911 11112 9285 27111 18206 18138 17360 13181 10122 17097 14826 22432 35250 53222 40085 711715 Angkutan (Orang) 5392 2565 11674 2672 2586 12812 13056 4409 4953 5265 3979 4364 8879 2514 5857 6205 2304 1961 3430 4046 2443 2356 6636 4122 3936 7199 3600 3801 5924 4590 3403 7992 12328 9631 186884 Keuangan (Orang) 1346 311 1718 1244 357 947 1129 133 307 1395 565 127 619 146 671 1544 107 280 294 327 205 114 520 150 178 304 341 352 229 127 102 545 283 355 17372 Jasa (Orang) 27271 5664 96289 7272 8033 30447 40126 21217 22558 19336 23453 11897 44767 19381 45991 21056 17207 20914 16284 22487 18125 12394 18550 15325 14814 18730 18375 9842 21467 14297 10069 18665 19059 14541 745903 Lain (Orang) 48293 4543 52712 2357 5644 30584 20721 6975 5546 16094 14915 15584 27263 17685 21030 33545 9420 14798 17802 11286 11343 9570 10657 11631 16852 15159 12472 9187 12661 9712 12534 18811 28590 45627 601603 Rmh Tangga (Orang) 123854 30024 271078 50552 49282 348168 316685 167186 242310 247612 192261 185713 367775 199783 261137 217023 213953 159038 188493 298236 187080 122908 279430 142250 199565 197649 173039 137078 188958 134597 145727 236721 274962 347240 6897367

Sumber : Biro Pusat Statistikl

C. Luas Lahan Sawah
No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 Nama Kabupaten/Kota Kota Surakarta Kota Salatiga Kota Semarang Kota Pekalongan Kota Tegal Kabupaten Cilacap Kabupaten Banyumas Kabupaten Purbalingga Kabupaten Banjarnegara Kabupaten Kebumen Kabupaten Purworejo Kabupaten Wonosobo Kabupaten Magelang Kabupaten Boyolali Kabupaten Klaten Kabupaten Sukoharjo Kabupaten Wonogiri Kabupaten Karanganyar Kabupaten Sragen Kabupaten Grobogan Kabupaten Blora Kabupaten Rembang Kabupaten Pati Kabupaten Kudus Kabupaten Jepara Kabupaten Demak Kabupaten Semarang Kabupaten Temanggung Kabupaten Kendal Kabupaten Batang Kabupaten Pekalongan Kabupaten Pemalang Kabupaten Tegal Kabupaten Brebes Jumlah Sawah Teknis (Ha) 0 2677 2288 9957 10923 288476 104405 56211 100757 162480 205990 22960 87088 41204 168542 176540 52980 81646 171785 183720 8770 49190 98873 70933 28646 158362 30902 16115 156461 75652 139000 256605 276012 284346.8 3580496.8 Sawah Sederhana PU (Ha) 0 743 3751 37 0 11980 14882 26525 15871 21809 21556 14839 53748 15029 23140 13527 40688 52128 10160 12726 5962 7485 43900 19110 77375 37985 30783 23708 13994 44327 23449 4576 17831 50578 754202 Sawah Sederhana Non PU (Ha) 0 413 13052 994 0 40721 100113 40079 46442 27740 20379 126612 217788 15134 6146 13687 84799 19381 15307 16366 55073 14380 97267 19913 49160 17719 65162 46689 59678 60359 29411 31755 22370 36541 1410630 Sawah Tadah Hujan (Ha) 590 1247 17857 743 0 209965.8 68989 42311 64755 148024 42300 58705 131109 109061 15760 49788 88585 14763 162334 379759 377224 197738 226831 60914 58536 222529 79489 29762 20180 20797 51553 75906 63035 150994 3242133.8 Sawah Pasang Surut (Ha) 0 0 329 0 0 4448 641 0 1790 3136 1874 330 316 11304 60 0 0 10 600 0 432 57 90 50 350 0 2532 1395 0 430 1490 530 73 800 33067

Sumber : Biro Pusat Statistikl

D. Fasilitas Pendidikan
No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 Nama Kabupaten/Kota Kota Surakarta Kota Salatiga Kota Semarang Kota Pekalongan Kota Tegal Kabupaten Cilacap Kabupaten Banyumas Kabupaten Purbalingga Kabupaten Banjarnegara Kabupaten Kebumen Kabupaten Purworejo Kabupaten Wonosobo Kabupaten Magelang Kabupaten Boyolali Kabupaten Klaten Kabupaten Sukoharjo Kabupaten Wonogiri Kabupaten Karanganyar Kabupaten Sragen Kabupaten Grobogan Kabupaten Blora Kabupaten Rembang Kabupaten Pati Kabupaten Kudus Kabupaten Jepara Kabupaten Demak Kabupaten Semarang Kabupaten Temanggung Kabupaten Kendal Kabupaten Batang Kabupaten Pekalongan Kabupaten Pemalang Kabupaten Tegal Kabupaten Brebes Jumlah Jumlah TK (Unit) 214 76 519 73 60 257 563 319 646 463 417 305 1044 525 858 590 383 471 414 562 320 254 402 193 335 339 381 346 321 185 239 248 220 215 12757 Jumlah SD (Unit) 352 121 726 205 178 1364 1216 796 1372 1017 780 845 1628 879 1039 790 906 586 692 1087 746 541 1027 657 812 693 771 602 711 612 666 867 943 1152 27379 Jumlah SMP (Unit) 93 26 186 32 36 192 154 86 130 155 129 86 253 126 162 122 137 88 107 133 94 69 168 86 122 115 108 96 102 65 73 87 107 145 3870 Jumlah SMA (Unit) 106 25 137 22 27 63 93 30 32 62 72 26 144 61 99 58 59 36 46 56 40 23 68 57 49 45 44 29 41 21 27 29 46 46 1819 Jumlah PT (Unit) 37 3 56 6 3 2 14 0 0 3 2 3 8 2 4 10 2 6 0 0 3 0 4 3 4 0 6 0 0 0 0 1 1 0 183

Sumber : Biro Pusat Statistikl

E. Fasilitas Peribadatan
No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 Nama Kabupaten/Kota Kota Surakarta Kota Salatiga Kota Semarang Kota Pekalongan Kota Tegal Kabupaten Cilacap Kabupaten Banyumas Kabupaten Purbalingga Kabupaten Banjarnegara Kabupaten Kebumen Kabupaten Purworejo Kabupaten Wonosobo Kabupaten Magelang Kabupaten Boyolali Kabupaten Klaten Kabupaten Sukoharjo Kabupaten Wonogiri Kabupaten Karanganyar Kabupaten Sragen Kabupaten Grobogan Kabupaten Blora Kabupaten Rembang Kabupaten Pati Kabupaten Kudus Kabupaten Jepara Kabupaten Demak Kabupaten Semarang Kabupaten Temanggung Kabupaten Kendal Kabupaten Batang Kabupaten Pekalongan Kabupaten Pemalang Kabupaten Tegal Kabupaten Brebes Jumlah Masjid (Unit) 385 135 723 70 104 1330 1264 820 1532 1112 1049 1416 2973 1597 1964 1482 1773 1345 1149 1025 627 427 745 481 684 614 1282 1087 838 558 530 633 736 906 33396 Surau (Unit) 197 315 1468 566 282 4735 5345 3056 4602 3287 2801 2613 5267 2941 1518 952 794 735 2109 4629 2658 2494 3411 1497 3008 3497 2832 1501 2839 2571 2234 3232 3543 4646 88175 Gereja (Unit) 148 56 203 10 14 110 72 22 35 60 70 39 164 141 149 135 120 109 92 119 72 27 130 29 97 24 226 64 46 21 9 28 19 15 2675 Kapel (Unit) 3 1 8 1 0 6 1 0 0 1 0 2 28 3 10 7 3 2 2 2 0 15 1 0 1 0 14 11 6 0 0 0 0 0 128 Pura (Unit) 3 1 2 1 0 1 1 0 1 0 1 0 1 13 37 4 0 6 12 6 0 0 1 1 2 0 3 0 2 0 3 0 3 1 106 Vihara (Unit) 6 10 13 3 3 19 10 1 5 7 9 6 8 11 1 6 20 3 26 12 5 10 21 10 25 5 26 49 3 0 0 3 3 0 339

Sumber : Biro Pusat Statistikl

F. Fasiltas Kesehatan
No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 Nama Kabupaten/Kota Kota Surakarta Kota Salatiga Kota Semarang Kota Pekalongan Kota Tegal Kabupaten Cilacap Kabupaten Banyumas Kabupaten Purbalingga Kabupaten Banjarnegara Kabupaten Kebumen Kabupaten Purworejo Kabupaten Wonosobo Kabupaten Magelang Kabupaten Boyolali Kabupaten Klaten Kabupaten Sukoharjo Kabupaten Wonogiri Kabupaten Karanganyar Kabupaten Sragen Kabupaten Grobogan Kabupaten Blora Kabupaten Rembang Kabupaten Pati Kabupaten Kudus Kabupaten Jepara Kabupaten Demak Kabupaten Semarang Kabupaten Temanggung Kabupaten Kendal Kabupaten Batang Kabupaten Pekalongan Kabupaten Pemalang Kabupaten Tegal Kabupaten Brebes Jumlah Rumah Sakit (Unit) 14 3 15 5 3 4 10 2 5 6 4 3 12 3 4 8 3 7 4 2 4 4 4 3 5 1 2 4 1 1 3 3 5 1 158 BKIA (Unit) 18 4 19 8 9 6 10 3 0 13 10 11 22 6 10 21 10 17 5 13 12 1 5 6 6 3 4 7 7 0 4 3 9 21 303 RS Bersalin (Unit) 20 17 49 7 8 50 72 32 40 10 31 18 55 24 77 86 63 35 43 29 8 2 13 18 8 11 17 9 49 10 5 27 76 26 1045 Poliklinik (Unit) 31 8 75 9 8 16 33 3 3 30 17 11 42 19 20 29 18 27 12 20 28 2 13 8 25 9 14 13 10 7 12 7 11 13 603 Puskesmas (Unit) 21 7 39 9 9 29 42 20 43 36 26 22 51 27 36 37 33 25 25 33 24 18 31 18 20 24 28 19 25 22 24 31 28 35 917 Balai Pengobatan (Unit) 47 19 83 29 22 147 125 105 125 139 255 101 150 96 163 109 161 93 100 116 89 60 62 54 68 72 137 64 115 89 126 81 91 110 3403 Praktek Dokter (Buah) 185 48 453 49 53 68 119 48 64 58 75 47 163 52 134 121 78 70 66 54 52 53 63 81 60 61 63 46 69 43 29 50 77 60 2812 Dokter (Orang) 390 77 790 71 71 77 208 50 83 80 94 62 286 79 156 195 93 130 75 65 63 53 98 116 59 61 85 55 74 46 54 87 81 65 4129 Paramedis (Orang) 477 145 637 119 139 467 697 369 400 364 346 352 1078 373 789 478 349 382 324 404 263 129 420 296 268 197 349 308 354 259 225 360 456 351 12924 Bidan (Orang) 149 36 215 27 37 190 220 149 173 225 275 191 407 161 333 215 172 104 153 204 106 120 200 104 146 147 139 158 243 157 137 163 249 202 5907 Dukun (Orang) 84 68 310 107 97 1123 1046 977 1597 703 619 1142 1380 733 737 549 909 645 691 737 670 405 713 260 525 507 661 622 593 629 599 948 952 1002 23340

Sumber : Biro Pusat Statistikl

G. Fasilitas Perekonomian
No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 Nama Kabupaten/Kota Kota Surakarta Kota Salatiga Kota Semarang Kota Pekalongan Kota Tegal Kabupaten Cilacap Kabupaten Banyumas Kabupaten Purbalingga Kabupaten Banjarnegara Kabupaten Kebumen Kabupaten Purworejo Kabupaten Wonosobo Kabupaten Magelang Kabupaten Boyolali Kabupaten Klaten Kabupaten Sukoharjo Kabupaten Wonogiri Kabupaten Karanganyar Kabupaten Sragen Kabupaten Grobogan Kabupaten Blora Kabupaten Rembang Kabupaten Pati Kabupaten Kudus Kabupaten Jepara Kabupaten Demak Kabupaten Semarang Kabupaten Temanggung Kabupaten Kendal Kabupaten Batang Kabupaten Pekalongan Kabupaten Pemalang Kabupaten Tegal Kabupaten Brebes Jumlah Pasar Permanen (Unit) 75 8 45 105 14 103 63 40 94 96 94 82 70 62 74 33 74 81 48 117 47 28 70 20 40 47 43 24 34 21 29 43 33 36 1893 Pasar Non Permanen (Unit) 7 0 23 3 2 34 24 13 25 53 25 23 51 36 27 27 64 23 51 43 32 15 17 12 23 14 22 10 17 15 6 7 10 20 774 Pasar Hewan (Unit) 4 1 2 2 1 6 3 6 6 6 12 16 13 12 14 3 13 9 6 10 7 5 10 1 6 3 7 8 5 4 4 2 4 4 215 TPI (Unit) 0 0 2 1 3 6 0 0 0 3 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 13 6 0 10 4 0 0 5 4 6 16 4 8 92 Pasar Ikan (Unit) 1 0 2 1 3 1 4 0 2 4 1 3 9 1 0 0 1 0 0 0 0 0 1 2 4 7 0 0 4 2 3 12 1 0 69 Restoran (Unit) 494 167 668 493 275 321 1146 376 431 344 525 487 938 524 1276 1063 506 138 554 1220 201 333 821 1768 949 792 219 186 510 372 1782 620 1119 381 21999 Hotel (Unit) 110 9 77 22 27 62 134 7 12 19 17 26 58 23 25 4 12 42 4 13 18 10 15 10 11 2 74 7 20 3 0 5 24 10 912 Koperasi Unit Desa (Unit) 0 2 9 6 3 23 24 16 26 30 21 17 42 26 32 16 26 18 31 25 22 16 27 10 20 17 16 17 21 18 20 34 23 33 687 Non Koperasi Unit Desa (Unit) 197 82 179 70 78 214 153 70 160 174 205 104 203 123 244 124 167 97 117 216 75 69 92 96 103 59 96 62 138 71 55 131 98 102 4224

Sumber : Biro Pusat Statistikl

H. Indikasi Kesejahteraan Masyarakat
No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 Nama Kabupaten/Kota Kota Surakarta Kota Salatiga Kota Semarang Kota Pekalongan Kota Tegal Kabupaten Cilacap Kabupaten Banyumas Kabupaten Purbalingga Kabupaten Banjarnegara Kabupaten Kebumen Kabupaten Purworejo Kabupaten Wonosobo Kabupaten Magelang Kabupaten Boyolali Kabupaten Klaten Kabupaten Sukoharjo Kabupaten Wonogiri Kabupaten Karanganyar Kabupaten Sragen Kabupaten Grobogan Kabupaten Blora Kabupaten Rembang Kabupaten Pati Kabupaten Kudus Kabupaten Jepara Kabupaten Demak Kabupaten Semarang Kabupaten Temanggung Kabupaten Kendal Kabupaten Batang Kabupaten Pekalongan Kabupaten Pemalang Kabupaten Tegal Kabupaten Brebes Jumlah Pelanggan PLN (Rumah Tangga) 118141 23703 251790 47225 44157 125853 178023 52107 112296 89545 86946 80653 181410 112946 222507 161112 89911 104862 130737 114958 91516 83716 197362 99751 76138 133364 96567 104499 139478 45422 105391 87654 134206 102601 3826547 Pelanggan Non PLN (Rumah Tangga) 1687 0 6033 27 0 19861 3210 2950 7487 1453 747 14843 107 2059 47 19433 18699 16336 3 1160 8816 960 2998 18363 8865 5114 500 1903 1645 4472 6241 7860 9814 15853 209546 Jumlah Mobil (Unit) 8394 964 15726 1504 2060 3681 4943 1698 2325 1933 2229 2339 6880 3214 5411 4817 2272 3281 2223 2046 1720 1123 3674 3345 4346 1996 2660 3700 2002 1464 1723 2006 2860 2258 112817 Jumlah Motor (Unit) 29359 4869 75805 11052 8519 17338 22421 8715 10067 13876 15084 8754 36865 18089 50670 34862 15383 22263 18203 17020 18359 8045 25203 21787 28447 14321 9633 13252 12656 8720 13143 12911 16659 13781 656131

Sumber : Biro Pusat Statistikl

LAMPIRAN II Data Penataan Ruang Tahun 2000

A. Kependudukan
No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 Nama Kabupaten/Kota Kabupaten Cilacap Kabupaten Banyumas Kabupaten Purbalingga Kabupaten Banjarnegara KabupatenKebumen Kabupaten Purworejo Kabupaten Wonosobo Kabupaten Magelang Kabupaten Boyolali Kabupaten Klaten Kabupaten Sukoharjo Kabupaten Wonogiri Kabupaten Karanganyar Kabupaten Sragen Kabupaten Grobogan Kabupaten Blora Kabupaten Rembang Kabupaten Pati Kabupaten Kudus Kabupaten Jepara Kabupaten Demak Kabupaten Semarang Kabupaten Temanggung Kabupaten Kendal Kabupaten Batang Kabupaten Pekalongan Kabupaten Pemalang Kabupaten Tegal Kabupaten Brebes Kota Surakarta Kota Salatiga Kota Semarang Kota Pekalongan Kota Tegal Jumlah Jumlah Penduduk (Jiwa) 1595192 1458673 838459 1286978 1278679 921665 944286 1574608 928664 1262712 1084169 1092451 781072 879780 1303121 818194 573119 1165137 687118 871908 936352 748935 672545 881331 693319 777161 1212259 1293925 1547827 731458 144721 1268468 248884 234423 32737593 Jumlah Rumah Tangga (RT) 364886 352382 183173 287851 272922 212202 204326 364266 219737 286909 244041 221420 180157 200844 334518 207648 135795 299218 154837 213990 227942 178579 157913 204764 153022 164385 262785 290066 355735 167178 30269 287747 52640 53335 7527482 Jumlah Rumah Tangga Petani (RT) 240374 168138 121157 217627 191383 159665 163052 260807 159983 131051 99468 169807 111788 131045 264022 157337 94128 198330 54929 99787 134884 115907 120266 131354 88385 95752 137993 130689 237577 1088 5421 20031 5511 13057 4431793 Jumlah Keluarga Miskin (RT) 211981 176647 122006 218364 135947 104174 141276 218577 157949 119130 107579 132608 68065 136804 237220 149573 95235 186729 57532 135254 160122 105260 96559 144856 112940 91211 169018 129436 236094 53296 13817 109700 23028 18069 4376056

Sumber : Biro Pusat Statistikl

B. Perumahan
No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 Nama Kabupaten/Kota Kabupaten Cilacap Kabupaten Banyumas Kabupaten Purbalingga Kabupaten Banjarnegara KabupatenKebumen Kabupaten Purworejo Kabupaten Wonosobo Kabupaten Magelang Kabupaten Boyolali Kabupaten Klaten Kabupaten Sukoharjo Kabupaten Wonogiri Kabupaten Karanganyar Kabupaten Sragen Kabupaten Grobogan Kabupaten Blora Kabupaten Rembang Kabupaten Pati Kabupaten Kudus Kabupaten Jepara Kabupaten Demak Kabupaten Semarang Kabupaten Temanggung Kabupaten Kendal Kabupaten Batang Kabupaten Pekalongan Kabupaten Pemalang Kabupaten Tegal Kabupaten Brebes Kota Surakarta Kota Salatiga Kota Semarang Kota Pekalongan Kota Tegal Jumlah Jumlah Rumah Permanen (Rumah) 168187 140451 88817 119563 137582 103440 93459 170209 87593 219760 171019 117903 135732 55448 72891 26336 40339 121658 118793 117150 65584 80942 87729 65437 54743 91783 128622 182507 196629 126792 30928 213588 37965 35098 3704677 Jumlah Rumah Non Permanen (Rumah) 181300 187531 84167 154844 120672 98936 110723 184465 121091 48596 53423 106335 32803 144264 225786 176846 90145 159322 18384 83008 153706 89132 61862 124001 84198 53178 104721 65138 118228 29320 1942 53042 11848 6173 3339130 Jumlah Rumah Estate (Rumah) 3011 4267 488 227 390 354 0 1126 614 662 1442 218 969 198 250 240 317 847 281 41 279 772 708 635 147 1970 270 373 92 310 1942 11369 682 115 35606 Jumlah RSS (Rumah) 516 1937 488 69 76 215 0 537 460 148 298 199 783 103 50 240 157 20 118 6 101 261 484 191 99 1413 93 310 7 247 651 2581 242 46 13146 Jumlah RS (Rumah) 1749 1225 0 116 296 139 0 510 154 419 1058 19 162 75 200 0 160 827 162 32 174 391 224 444 48 557 136 63 85 63 1178 4051 419 0 15136 Jumlah Rumah Menengah (Rumah) 746 1105 0 42 10 0 0 79 0 83 71 0 22 20 0 0 0 0 1 3 4 90 0 0 0 0 41 0 0 0 113 3479 0 0 5909 Jumlah Rumah Mewah (Rumah) 0 0 0 0 8 0 0 0 0 12 15 0 2 0 0 0 0 0 0 0 0 30 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1258 21 69 1415

Sumber : Biro Pusat Statistikl

C. Penggunaan Lahan
No Nama Kabupaten/Kota Luas Desa (Ha) 158174.1 106451.6 70478.9 135802.4 117048.9 113208.7 104583 144941.8 88324.7 66570.3 63569.5 163292.3 67586.6 88579.8 128831.6 103145.3 78883.4 129282.9 40676.8 81092.6 89913.1 79632.4 73733.6 83523.9 63821.8 56067.1 75482.3 67809.3 118186.1 7402.4 5677.8 36173.1 4475.3 3537.8 2815961.2 Luas Sawah (Ha) 60419.3 33597.2 21236.6 23965.3 41670.9 35459.8 25146.6 58343.7 23388.1 34841.3 28011.3 31464.6 23172.1 39440.4 61762.4 45599.4 30218.3 58299.7 21668.4 26204.7 51640.6 23551.6 20350.1 28135.3 23257.9 26490.2 36536.1 39438.3 65275.3 601.9 821.3 4578.2 1652.2 1009.5 1047248.6 Luas Lahan Bukan Sawah (Ha) 97754.8 72854.4 49242.3 111837.1 75378 77748.7 79436.4 86598.1 64936.6 31729.2 35558.2 131827.7 44414.5 49139.4 67069.2 57546.2 48665.1 70983.2 19008.3 54888.7 38272.5 56080.9 53383.4 55388.6 40563.9 29576.9 38946.2 28371 52910.8 6800.5 4856.5 31594.9 2823.1 2528.4 1768713.7 Luas Ladang (Ha) 45525.2 31487.2 25182.5 74033.4 35226.5 53920.1 54737 51765.1 31693.3 7045.3 9114.9 76922.8 18419.7 18728.9 30168.9 37190.9 35132.6 39552.7 6849.9 20434.4 20450.4 27503.1 30562.4 25348.9 18908.6 13876.2 17591.4 10106 28910.3 254.4 1767.5 10065.2 296.5 584.5 909356.7 Luas Perkebunan (Ha) 7555.9 9991.8 1260 4740 1050.5 3767.5 8734.8 542.6 431.3 2 743.5 94.3 3323 819.9 43.7 52.6 107.8 926 137.1 2683.7 1 3157.4 8992 5311.4 5181.9 1161.9 3053.1 377.9 1681.3 0 274.2 1222.6 18 0 77440.7 Luas Hutan Rakyat (Ha) 4058.5 6640.4 1517.5 1503 2366.9 2085 804.7 472.4 1481.6 741.6 402.4 1929.8 2.1 601 294.5 16 317 0 18.7 616.9 15 1155.2 2629.6 3069 340.2 514 502.8 1022.3 236.7 0 0 1363.3 47.5 0 36765.6 Luas Perumahan (Ha) 27563.4 18834.9 13090.6 22310.1 30354.9 13244.9 8905.1 26550.1 24558.3 19211.5 20168.6 37027.1 19524.7 22557.2 27757.6 16539.3 8549.4 27057.2 8833.1 27823.5 12997.6 17872.6 8662.3 13631 10771.7 11136.2 14332.4 13338.4 15654.3 4330.8 2450.2 15182 2095.5 1616.6 564533.1 Luas Lahan Utk Bangunan (Ha) 1205.6 1022.8 422.2 1009.3 802.9 687.9 818.8 632.2 635.2 812.8 1120 1378 912.3 456.8 788.6 627.8 524.1 654.9 538.9 712.8 800.7 773 403.2 730.2 500.2 615.8 542.9 712.7 668 951.6 164.2 997.8 139 140.7 23903.9 Luas Lahan Lainnya (Ha) 9846.3 4500.6 3800.8 7665.6 4855.7 3577.2 4857.4 5807.6 5508.6 3841.5 3884 13519.1 2178.3 5458.1 7990 3106.1 3926.3 2710.4 2430.5 2343.5 3987.1 5391.7 2115.9 7234.5 2212 2163.9 2851.2 2650.6 4957.2 1218.9 190.4 2248.3 214.2 165.4 139408.9 Luas Tanah Desa (Ha) 5269 6506.1 4767.4 6794.7 6284.3 5921.4 4581.2 6080.5 3939.1 4735.3 2626.9 5811.8 3110 3529.9 10509.3 6245.5 6222.3 13189.6 4066.8 4633.2 11587.7 4453.7 5409.4 4990.8 4168.4 3974 4082.1 3601.7 5339.6 75.6 371.9 890 559.7 138.6 164467.5 Luas Tanah Kas Desa (Ha) 1819.1 1027.6 911.3 1310 796.1 933.5 507.8 641.1 2084.4 3324.5 1834.8 1161.2 1381.7 1999.4 5497.2 592.6 789.2 1780.6 962.9 384.6 4528.1 845.6 773.7 768.8 652.3 233.2 603.3 412.7 521.4 3 54.6 30 52.9 9.9 39229.1 Luas Tanah Wakaf (Ha) 454.8 835.2 163.2 562.5 567.6 1341.9 1388.6 696.3 383.4 65.7 496 1172.4 64.6 571.1 262 566.9 1429.1 634 247.9 795 681.9 222 763.1 740.9 720 641.6 292.9 967.9 949.5 59.1 9.4 62.1 34.8 115.9 18959.3 Luas Lahan Tidur (Ha) 1569.5 141.5 129.5 21 764.6 159.4 0.9 55.4 908.8 64.8 41 184.9 7.5 88.2 215.7 77.8 160.3 40.4 3.6 1.9 710.8 17.7 11.4 85.1 139.4 157.9 0.1 82.7 1257.5 0 2.7 204 4.2 26.9 7337.1 Luas Kuburan (Ha) 942.5 911.7 556.1 1149.6 1170.1 904.7 830.9 803.9 455.2 648.6 462.4 612.8 373.7 435.8 396.4 509.3 391.8 474 118.7 432.1 285.4 430.7 375.8 447.9 398.4 302.1 462.1 406.3 509.7 473.5 56.9 516.2 48.7 35.1 17329.1

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34

Kabupaten Cilacap Kabupaten Banyumas Kabupaten Purbalingga Kabupaten Banjarnegara KabupatenKebumen Kabupaten Purworejo Kabupaten Wonosobo Kabupaten Magelang Kabupaten Boyolali Kabupaten Klaten Kabupaten Sukoharjo Kabupaten Wonogiri Kabupaten Karanganyar Kabupaten Sragen Kabupaten Grobogan Kabupaten Blora Kabupaten Rembang Kabupaten Pati Kabupaten Kudus Kabupaten Jepara Kabupaten Demak Kabupaten Semarang Kabupaten Temanggung Kabupaten Kendal Kabupaten Batang Kabupaten Pekalongan Kabupaten Pemalang Kabupaten Tegal Kabupaten Brebes Kota Surakarta Kota Salatiga Kota Semarang Kota Pekalongan Kota Tegal Jumlah

Sumber : Biro Pusat Statistikl

D. Fasilitas Pendidikan
No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 Nama Kabupaten/Kota Kabupaten Cilacap Kabupaten Banyumas Kabupaten Purbalingga Kabupaten Banjarnegara KabupatenKebumen Kabupaten Purworejo Kabupaten Wonosobo Kabupaten Magelang Kabupaten Boyolali Kabupaten Klaten Kabupaten Sukoharjo Kabupaten Wonogiri Kabupaten Karanganyar Kabupaten Sragen Kabupaten Grobogan Kabupaten Blora Kabupaten Rembang Kabupaten Pati Kabupaten Kudus Kabupaten Jepara Kabupaten Demak Kabupaten Semarang Kabupaten Temanggung Kabupaten Kendal Kabupaten Batang Kabupaten Pekalongan Kabupaten Pemalang Kabupaten Tegal Kabupaten Brebes Kota Surakarta Kota Salatiga Kota Semarang Kota Pekalongan Kota Tegal Jumlah Jumlah TK (Unit) 284 583 667 690 499 583 344 1003 630 880 624 408 547 517 598 388 357 499 194 291 401 434 336 358 192 267 306 315 254 385 86 552 77 56 14605 Jumlah SD (Unit) 1306 1189 767 1437 1011 801 818 1504 849 991 782 890 566 677 962 736 513 978 626 767 662 690 602 701 576 645 843 882 1075 470 113 711 188 169 26497 Jumlah SMP (Unit) 199 166 90 143 170 128 98 237 120 151 123 137 96 104 155 105 69 182 89 129 130 113 94 111 68 80 107 111 150 118 22 199 32 34 4060 Jumlah SMA (Unit) 68 82 29 41 63 71 31 101 64 101 62 54 32 49 52 41 25 64 54 46 52 38 27 46 23 25 35 52 55 137 26 130 23 25 1824 Jumlah PT (Unit) 10 13 1 18 3 2 18 5 1 10 9 2 8 6 1 5 3 4 9 9 3 2 12 2 1 1 1 1 3 32 3 51 4 3 256 Jumlah SLB (Unit) 6 4 1 4 3 3 12 14 3 7 8 2 3 2 2 1 0 2 3 3 7 2 0 3 1 1 0 1 0 11 2 15 2 1 129

Sumber : Biro Pusat Statistikl

E. Fasilitas Peribadatan
No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 Nama Kabupaten/Kota Kabupaten Cilacap Kabupaten Banyumas Kabupaten Purbalingga Kabupaten Banjarnegara KabupatenKebumen Kabupaten Purworejo Kabupaten Wonosobo Kabupaten Magelang Kabupaten Boyolali Kabupaten Klaten Kabupaten Sukoharjo Kabupaten Wonogiri Kabupaten Karanganyar Kabupaten Sragen Kabupaten Grobogan Kabupaten Blora Kabupaten Rembang Kabupaten Pati Kabupaten Kudus Kabupaten Jepara Kabupaten Demak Kabupaten Semarang Kabupaten Temanggung Kabupaten Kendal Kabupaten Batang Kabupaten Pekalongan Kabupaten Pemalang Kabupaten Tegal Kabupaten Brebes Kota Surakarta Kota Salatiga Kota Semarang Kota Pekalongan Kota Tegal Jumlah Masjid (Unit) 1395 1350 844 1838 1238 1211 1564 3417 1779 2199 1803 2000 1666 1227 1152 729 471 881 557 735 644 1330 1221 746 679 554 717 731 1020 553 149 843 80 150 37473 Surau (Unit) 4918 5608 3098 4963 3533 2917 2704 5170 2964 1706 931 943 725 2235 5025 2896 2539 3654 1556 3152 3731 2705 1539 2986 2891 2313 3351 3473 4701 426 319 1571 590 323 92156 Gereja Kristen (Unit) 85 61 44 73 57 64 47 59 150 133 140 112 122 73 124 71 30 124 25 85 25 297 87 42 15 14 17 9 9 179 58 197 9 11 2648 Gereja Katholik (Unit) 25 19 7 10 23 17 8 37 30 38 33 30 22 14 23 11 9 9 3 3 4 21 12 11 5 2 8 5 6 7 6 41 2 2 503 Pura (Unit) 4 2 2 1 4 0 3 2 13 41 7 2 11 15 7 3 1 2 0 1 2 6 1 2 0 3 1 1 0 2 1 4 2 1 147 Vihara (Unit) 23 16 2 10 18 12 6 6 10 6 7 18 3 3 10 6 21 32 9 27 18 38 60 3 1 0 1 1 1 9 10 21 5 2 415

Sumber : Biro Pusat Statistikl

F. Fasilitas Kesehatan
No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 Nama Kabupaten/Kota Kabupaten Cilacap Kabupaten Banyumas Kabupaten Purbalingga Kabupaten Banjarnegara KabupatenKebumen Kabupaten Purworejo Kabupaten Wonosobo Kabupaten Magelang Kabupaten Boyolali Kabupaten Klaten Kabupaten Sukoharjo Kabupaten Wonogiri Kabupaten Karanganyar Kabupaten Sragen Kabupaten Grobogan Kabupaten Blora Kabupaten Rembang Kabupaten Pati Kabupaten Kudus Kabupaten Jepara Kabupaten Demak Kabupaten Semarang Kabupaten Temanggung Kabupaten Kendal Kabupaten Batang Kabupaten Pekalongan Kabupaten Pemalang Kabupaten Tegal Kabupaten Brebes Kota Surakarta Kota Salatiga Kota Semarang Kota Pekalongan Kota Tegal Jumlah
Sumber : Biro Pusat Statistikl

Rumah Sakit (Unit) 3 11 4 8 7 6 3 3 3 5 10 3 4 3 4 3 1 5 3 4 2 3 6 2 2 1 4 6 5 21 3 13 5 2 168

RS Bersalin (Unit) 2 8 1 0 7 2 3 7 5 8 1 4 4 2 3 4 2 4 7 0 1 2 0 0 1 2 0 3 5 27 3 13 4 1 136

Rumah Bersalin (Unit) 51 72 23 30 27 18 14 42 23 92 99 53 44 42 12 11 9 11 31 7 10 22 14 24 7 7 13 31 44 48 6 54 7 13 1011

Poliklinik (Unit) 20 27 4 8 16 23 8 23 17 15 15 17 16 22 13 16 7 14 6 7 15 15 10 5 11 10 4 10 29 34 4 80 10 7 538

Puskesmas (Unit) 34 38 23 48 39 31 25 42 30 37 31 32 21 26 30 25 16 31 18 19 24 20 19 27 25 25 31 27 36 26 6 38 10 8 918

Puskesmas Pembantu (Unit) 74 49 54 80 79 78 64 132 61 88 71 143 65 62 69 67 56 52 42 45 55 67 46 50 60 48 49 56 68 46 16 32 24 16 2064

Balai Pengobatan (Unit) 75 41 24 36 36 45 7 41 26 29 50 47 27 26 25 33 7 26 13 9 17 19 18 12 30 16 17 19 44 36 6 61 8 4 930

Praktek Dokter (Buah) 102 160 42 55 77 71 58 96 81 169 162 105 86 78 60 56 52 96 105 76 44 81 58 77 41 46 70 75 72 366 73 516 56 64 3426

Praktek Bidan (Buah) 216 255 164 158 173 198 126 317 196 271 200 170 111 178 181 174 65 244 90 167 171 147 173 184 164 186 213 232 263 76 34 165 36 34 5732

Posyandu (Unit) 1852 1889 1033 1669 1563 1609 1244 2436 1166 1906 1139 1707 1161 1376 1031 969 1036 1442 524 904 944 1013 1130 1022 840 1143 905 869 1293 882 248 1123 240 161 39469

Polindes (Unit) 169 210 144 198 181 190 165 305 198 175 149 160 123 141 178 107 120 161 69 143 131 154 178 192 121 178 144 117 187 0 0 0 4 4 4696

Apotik (Unit) 16 44 12 6 12 17 8 13 7 29 20 8 10 10 7 4 5 19 19 6 6 10 6 13 7 7 11 12 15 90 13 131 21 13 627

G. Fasilitas Perekonomian
No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 Nama Kabupaten/Kota Kabupaten Cilacap Kabupaten Banyumas Kabupaten Purbalingga Kabupaten Banjarnegara KabupatenKebumen Kabupaten Purworejo Kabupaten Wonosobo Kabupaten Magelang Kabupaten Boyolali Kabupaten Klaten Kabupaten Sukoharjo Kabupaten Wonogiri Kabupaten Karanganyar Kabupaten Sragen Kabupaten Grobogan Kabupaten Blora Kabupaten Rembang Kabupaten Pati Kabupaten Kudus Kabupaten Jepara Kabupaten Demak Kabupaten Semarang Kabupaten Temanggung Kabupaten Kendal Kabupaten Batang Kabupaten Pekalongan Kabupaten Pemalang Kabupaten Tegal Kabupaten Brebes Kota Surakarta Kota Salatiga Kota Semarang Kota Pekalongan Kota Tegal Jumlah Jumlah Pasar Permanen (Unit) 94 92 38 62 112 103 87 96 78 86 43 95 54 86 90 62 30 77 20 47 44 51 23 39 55 22 52 38 47 43 6 52 9 11 1944

Sumber : Biro Pusat Statistikl

H. Indikasi Kesejahteraan Masyarakat
No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 Nama Kabupaten/Kota Kabupaten Cilacap Kabupaten Banyumas Kabupaten Purbalingga Kabupaten Banjarnegara KabupatenKebumen Kabupaten Purworejo Kabupaten Wonosobo Kabupaten Magelang Kabupaten Boyolali Kabupaten Klaten Kabupaten Sukoharjo Kabupaten Wonogiri Kabupaten Karanganyar Kabupaten Sragen Kabupaten Grobogan Kabupaten Blora Kabupaten Rembang Kabupaten Pati Kabupaten Kudus Kabupaten Jepara Kabupaten Demak Kabupaten Semarang Kabupaten Temanggung Kabupaten Kendal Kabupaten Batang Kabupaten Pekalongan Kabupaten Pemalang Kabupaten Tegal Kabupaten Brebes Kota Surakarta Kota Salatiga Kota Semarang Kota Pekalongan Kota Tegal Jumlah Pelanggan PLN (Rumah Tangga) 190130 223724 122085 174324 165105 147806 132617 247844 166016 242787 223384 162884 166604 169799 214530 157081 95409 246749 128231 147990 185909 134097 129051 175676 79147 121615 149436 167757 171065 152056 28064 261438 49368 48376 5378154 Pelanggan Non PLN (Rumah Tangga) 4527 181 486 6114 2318 442 2525 2215 7384 9 12 51 1244 0 354 970 158 1079 142 2861 203 460 810 96 3505 3863 173 425 3223 0 0 413 249 416 46908 Jumlah RT Punya Mobil (Rumah Tangga) 5050 7656 2700 4154 4315 4291 4060 7412 4415 8108 8454 4367 6600 3267 3932 2844 2400 6505 5279 6864 3270 3801 4872 3658 2928 2867 3237 4031 2939 19506 2304 21605 2089 1529 181309 Jumlah RT Punya Motor (Rumah Tangga) 34754 42880 15023 15438 26458 28608 14089 48442 27752 70722 62147 25659 41011 30392 30268 32646 17301 62378 34210 39533 34201 18005 22036 23229 14678 25078 21098 26436 26725 67014 7328 79714 14604 7927 1087784 Jumlah RT Punya Telepon (Rumah Tangga) 8629 13112 2632 3751 3790 3800 4094 5010 2084 6521 10969 2308 3989 1198 5509 5822 2030 4003 6886 4762 1437 6036 2604 5182 2070 1911 2954 4144 3626 50771 9726 47716 8772 7691 255539 Jumlah RT Punya Televisi (Rumah Tangga) 83187 108925 45517 63682 68906 63361 47288 91619 52562 112460 87288 60680 69292 51730 53567 49452 32696 93143 66590 41986 60260 54487 56432 48323 35228 48272 52194 68792 72869 115531 18100 160589 30448 25349 2190805

Sumber : Biro Pusat Statistikl

LAMPIRAN III Data Penataan Ruang Tahun 2003

A. KEPENDUDUKAN No Nama Kabupaten
1 2 3 4 5 6 7 8 9 Kab. Cilacap Kab. Banyumas Kab. Purbalingga Kab. Banjarnegara Kab. Kebumen Kab. Purworejo Kab. Wonosobo Kab. Magelang Kab. Boyolali

Jumlah Lelaki
849912 751828 426385 437340 622194 378605 378244 558161 455903 651025 392769 557584 400751 420645 669332 412898 295057 581882 352212 485115 491940 415813 345099 455743 334384 405211 707094 720770 881614 56947 267876 70457 662066 132709 116165 16141730

Jumlah Perempuan
850578 754450 434078 439765 647278 390598 370719 564117 476928 650612 406208 572783 409696 429863 688232 421580 283683 652912 364120 493060 500002 424022 350228 458031 343772 409257 657483 707199 863945 60311 281704 75028 668687 134595 119070 16354594

Jumlah Keluarga
413039 386390 205870 216178 283040 188148 186042 282423 232023 315614 190994 237867 192996 237835 350096 221058 146144 320093 170086 251657 257757 221476 177227 220766 171829 192644 299938 331939 430249 28315 124766 31495 309284 67064 54433 7946775

Prosentase Keluarga Pertanian
21636 21668 16957 22296 36689 41142 21336 29742 20984 24384 9356 24001 12159 15792 23035 24530 23037 28950 5577 11024 17923 17014 23568 19038 16949 16110 15472 16528 20760 43 43 621 2194 704 424 601686

Keluarga Prasejahtera
240129 189259 117072 142174 135590 83106 110059 102069 146633 125134 79845 124886 73438 146832 254583 156413 97056 182996 63578 118512 169637 105648 85292 142292 112311 97418 157622 155476 242403 6952 38917 14359 100113 25085 15030 4157919

Jumlah Penganggur
77777 90501 37505 37117 55520 9745 14956 22109 19964 30110 32023 42153 14809 25593 29087 27843 17857 35256 18400 25494 33650 27033 23199 18517 36994 20875 71937 73699 65727 10205 15013 8902 44293 10541 17407 1141811

10 Kab. Klaten 11 Kab. Sukoharjo 12 Kab. Wonogiri 13 Kab. Karanganyar 14 Kab. Sragen 15 Kab. Grobogan 16 Kab. Blora 17 Kab. Rembang 18 Kab. Pati 19 Kab. Kudus 20 Kab. Jepara 21 Kab. Demak 22 Kab. Semarang 23 Kab. Temanggung 24 Kab. Kendal 25 Kab. Batang 26 Kab. Pekalongan 27 Kab. Pemalang 28 Kab. Tegal 29 Kab. Brebes 30 Kota Magelang 31 Kota Surakarta 32 Kota Salatiga 33 Kota Semarang 34 Kota Pekalongan 35 Kota Tegal JUMLAH
Sumber : Biro Pusat Statistikl

B. TINGKAT KESEJAHTERAAN No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 Nama Kabupaten Kab. Cilacap Kab. Banyumas Kab. Purbalingga Kab. Banjarnegara Kab. Kebumen Kab. Purworejo Kab. Wonosobo Kab. Magelang Kab. Boyolali Kab. Klaten Kab. Sukoharjo Kab. Wonogiri Kab. Karanganyar Kab. Sragen Kab. Grobogan Kab. Blora Kab. Rembang Kab. Pati Kab. Kudus Kab. Jepara Kab. Demak Kab. Semarang Kab. Temanggung Kab. Kendal Kab. Batang Kab. Pekalongan Kab. Pemalang Kab. Tegal Kab. Brebes Kota Magelang Kota Surakarta Kota Salatiga Kota Semarang Kota Pekalongan Kota Tegal JUMLAH Pelanggan PLN 206308 264447 106478 95232 168027 124991 99114 175455 165456 250772 173547 174643 162019 173699 245622 129356 75405 209620 141903 154898 171854 166676 145467 146773 91561 101969 155470 205609 187593 22877 114324 28404 283679 60997 49067 5229312 Pelanggan Listrik Non PLN 2302 8239 106 774 0 59 5765 2760 1 258 45 405 23893 965 1679 716 478 134 230 2477 203 693 292 42 1212 1437 730 3462 11638 0 1 0 101 740 1325 73162

Sumber : Biro Pusat Statistikl

C. PERUMAHAN DI KAWASAN RAWAN BENCANA
No Nama Kabupaten Jumlah Bangunan Permanen Jumlah Bukan Permanen Jumlah Jumlah Keluarga Bangunan di Rumah di Bantaran Bantaran Jumlah Lokasi Rumah Kumuh Luas Rumah Kumuh Jumlah Bangunan Rumah Kumuh Jumlah Keluarga Permukiman Kumuh Jumlah Keluarga di Rawan Bencana Tanah Longsor Jumlah Keluarga di Rawan Bencana Banjir Jumlah Keluarga di Rawan Bencana Lainnya Jumlah Keluarga di Kawasan Hutan Lindung Luas Lahan Kritis Jumlah Keluarga di Lahan Kritis

1 Kab. Cilacap 2 Kab. Banyumas 3 Kab. Purbalingga Kab. 4 Banjarnegara 5 Kab. Kebumen 6 Kab. Purworejo 7 Kab. Wonosobo 8 Kab. Magelang 9 Kab. Boyolali 10 Kab. Klaten 11 Kab. Sukoharjo 12 Kab. Wonogiri 13 Kab. Karanganyar 14 Kab. Sragen 15 Kab. Grobogan 16 Kab. Blora 17 Kab. Rembang 18 Kab. Pati 19 Kab. Kudus 20 Kab. Jepara 21 Kab. Demak 22 Kab. Semarang 23 Kab. Temanggung 24 Kab. Kendal 25 Kab. Batang 26 Kab. Pekalongan 27 Kab. Pemalang 28 Kab. Tegal 29 Kab. Brebes 30 Kota Magelang 31 Kota Surakarta 32 Kota Salatiga 33 Kota Semarang 34 Kota Pekalongan 35 Kota Tegal JUMLAH

220152 182671 99984 98397 173642 104718 102989 147730 104757 241463 127829 146494 155272 100881 108530 52636 55198 161404 122449 144478 109656 134977 103179 89803 67347 115271 157047 214373 224580 19479 83302 28798 221739 38392 37751 4297368

169836 165493 83874 93322 98406 73164 77271 112661 114780 39050 39381 84462 21094 125819 222993 164724 97994 138890 17121 84032 129103 61957 62222 112392 85098 45003 95177 53455 112909 5531 15498 1850 52527 11231 4430 2872750

3082 3167 195 381 3291 193 182 323 0 1485 155 182 0 1665 1039 2070 1135 645 546 1241 1709 370 500 392 1465 279 807 389 4025 0 1800 10 1378 690 10 34801

2714 2947 163 537 2524 202 183 261 0 1286 140 186 0 1251 978 2154 1159 551 450 1116 1584 341 447 305 1164 232 660 347 2902 0 1528 10 1088 351 8 29769

16 6 0 6 0 0 5 5 2 1 1 0 0 0 12 4 1 8 5 2 13 0 2 11 3 21 13 23 20 14 54 0 59 6 0 313

139 8 0 3 0 0 0 4 1 1 1 0 1 0 2 0 2 36 8 2 9 0 0 7 1 30 15 33 13 0 19 0 57 3 0 395

981 16 0 209 0 0 5 91 62 10 8 0 0 0 80 22 20 74 179 214 607 0 10 122 41 397 258 457 934 94 1547 0 6016 82 0 12536

1125 16 0 610 0 0 5 822 60 10 6 0 0 0 76 20 20 130 183 260 1207 0 10 152 41 459 427 600 2364 99 2392 0 4895 130 0 16119

2643 2613 572 2187 4523 2987 785 1425 1524 0 5 2324 177 131 43 61 166 50 380 289 53 160 1598 485 152 1044 465 352 1956 0 0 0 1324 10 0 30484

27823 7507 3416 165 16831 2628 126 1870 106 1022 124 104 50 416 6341 2609 2734 16964 3244 4037 9063 113 175 11695 2439 7469 3592 1025 8596 0 242 40 6008 8683 386 157643

613 1318 2371 459 623 122 907 7136 1133 24 974 1097 6 0 3711 0 159 4000 416 27 799 0 380 500 87 3856 0 0 1641 0 0 0 121 0 0 32480

616 3 0 0 70 0 0 124 0 7 0 55 281 0 0 0 581 3 0 3 170 0 0 230 1209 40 0 0 400 0 0 0 0 0 0 3792

2383 2279 168 2370 1320 761 43 431 838 135 532 2701 133 734 278 773 381 1046 130 714 23 655 691 269 226 349 166 578 423 3 0 0 29 18 0 21580

761 746 114 1388 252 412 23 289 518 308 123 1530 38 421 184 55 33 287 75 70 78 40 138 57 0 331 289 310 340 0 0 0 118 0 0 9328

D. FASILITAS PENDIDIKAN
No Nama Kabupaten Jumlah TK 286 626 339 407 549 373 290 680 543 820 445 422 494 439 634 362 269 481 209 380 425 420 389 342 229 299 275 266 287 61 243 84 587 85 58 13098 Jumlah SD 1339 1165 673 918 964 635 622 994 814 940 552 884 549 672 955 731 476 939 615 770 662 671 572 675 585 636 908 916 1100 78 302 111 713 163 163 24462 Jumlah SLTP 205 180 89 93 176 112 87 174 119 144 78 122 89 99 170 107 67 188 97 133 143 118 90 111 81 82 125 129 162 23 76 23 185 36 35 3948 Jumlah SLTA 54 43 21 19 37 32 19 53 48 40 27 25 24 40 56 29 24 53 43 47 59 36 21 31 23 23 41 33 53 17 68 16 99 20 20 1294 Jumlah SMK 33 48 12 11 47 25 7 27 16 52 18 33 23 19 15 19 5 12 11 8 5 23 11 21 7 6 17 29 24 15 29 13 47 6 9 703 Jumlah Perguruan Tinggi 10 18 0 1 8 6 5 3 3 6 7 0 11 3 3 5 1 5 4 4 3 10 3 3 0 1 1 4 1 5 31 4 60 5 2 236 Jumlah SLB 43 66 12 12 55 31 12 30 19 58 25 33 34 22 18 24 6 17 15 12 8 33 14 24 7 7 18 33 25 20 60 17 107 11 11 939 Jumlah Pesantren Swasta 186 148 64 74 126 89 143 169 70 34 18 4 10 89 356 79 185 180 173 360 482 124 75 302 164 222 221 370 361 6 14 28 101 43 28 5098 Jumlah Seminari Swasta 7 3 2 2 3 0 7 4 1 0 2 0 2 8 5 2 3 6 1 2 25 3 7 3 0 1 0 8 6 0 3 4 3 2 0 125

1 Kab. Cilacap 2 Kab. Banyumas 3 Kab. Purbalingga 4 Kab. Banjarnegara 5 Kab. Kebumen 6 Kab. Purworejo 7 Kab. Wonosobo 8 Kab. Magelang 9 Kab. Boyolali 10 Kab. Klaten 11 Kab. Sukoharjo 12 Kab. Wonogiri 13 Kab. Karanganyar 14 Kab. Sragen 15 Kab. Grobogan 16 Kab. Blora 17 Kab. Rembang 18 Kab. Pati 19 Kab. Kudus 20 Kab. Jepara 21 Kab. Demak 22 Kab. Semarang 23 Kab. Temanggung 24 Kab. Kendal 25 Kab. Batang 26 Kab. Pekalongan 27 Kab. Pemalang 28 Kab. Tegal 29 Kab. Brebes 30 Kota Magelang 31 Kota Surakarta 32 Kota Salatiga 33 Kota Semarang 34 Kota Pekalongan 35 Kota Tegal JUMLAH
Sumber : Biro Pusat Statistikl

E. FASILITAS KESEHATAN
No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Nama Kabupaten Kab. Cilacap Kab. Banyumas Kab. Purbalingga Kab. Banjarnegara Kab. Kebumen Kab. Purworejo Kab. Wonosobo Kab. Magelang Kab. Boyolali Jumlah Jumlah Jumlah RS RSB Bidan 5 10 3 4 10 7 2 2 6 7 8 3 5 7 5 4 1 5 3 5 2 2 5 3 1 4 4 5 6 7 10 4 20 5 2 182 30 52 18 12 33 18 9 18 30 88 75 58 47 28 22 11 3 20 30 6 16 25 2 18 7 8 14 17 36 8 30 20 48 16 7 880 245 291 110 132 247 166 118 252 197 336 247 195 233 211 188 149 73 233 135 105 164 165 158 215 120 180 189 256 264 56 68 58 310 48 38 6152 Jumlah Poliklinik 61 48 12 12 41 23 17 22 41 46 26 40 38 26 49 30 6 26 17 15 36 25 17 18 15 27 17 18 80 11 27 11 103 16 4 1021 Jumlah Puskesmas 35 39 22 34 37 26 21 30 29 37 27 34 26 24 30 24 16 30 18 20 26 27 24 27 24 24 35 28 35 5 17 6 40 12 9 898 Jumlah Puskesmas Pembantu 64 56 54 48 76 62 44 81 64 94 55 127 61 66 87 66 55 50 49 51 57 55 40 56 52 48 61 65 76 11 25 15 40 22 19 1952 Jumlah Praktek Dokter 113 185 60 45 91 59 48 86 106 214 153 109 113 90 80 53 47 113 122 103 76 108 59 107 58 55 95 116 83 83 237 78 498 71 60 3774 Jumlah Jumlah Praktek Posyandu Bidan 279 294 155 138 207 195 111 281 242 332 207 175 172 241 245 183 125 265 129 216 221 165 194 289 178 245 221 310 317 10 60 42 216 27 33 6720 1906 2248 1046 1362 1587 1255 1198 1826 1415 2070 976 1851 1166 1214 1311 927 1121 1423 543 872 1025 1368 1185 990 1267 1207 1012 1219 1376 297 542 238 1275 370 167 40855 Jumlah Polindes 176 160 146 146 152 115 96 212 173 151 106 113 126 162 141 89 104 176 83 151 132 158 113 179 82 156 142 117 204 0 2 0 6 5 0 4074 Jumlah Jumlah Jumlah Toko Apotik POD Obat 20 49 13 7 14 11 11 10 15 38 34 6 16 12 15 8 4 27 24 20 15 24 12 20 9 11 15 21 22 17 77 17 173 33 11 831 43 42 4 36 8 0 53 46 36 5 13 17 62 74 55 31 4 29 38 26 22 34 56 40 8 17 53 32 26 0 8 35 5 0 0 958 46 57 23 15 30 26 16 38 21 56 44 30 26 26 41 19 25 46 71 57 39 31 13 67 20 21 27 57 39 14 42 11 155 18 20 1287 Jumlah Dokter Pria 82 157 61 40 72 48 35 64 88 157 137 82 107 72 64 51 28 77 95 67 46 96 56 67 30 44 84 72 58 105 214 52 627 56 63 3254 Jumlah Dokter Wanita 45 63 23 26 36 19 18 47 34 90 45 41 66 27 27 19 17 33 44 37 29 37 26 32 24 23 32 48 23 39 78 26 312 30 24 1540

10 Kab. Klaten 11 Kab. Sukoharjo 12 Kab. Wonogiri 13 Kab. Karanganyar 14 Kab. Sragen 15 Kab. Grobogan 16 Kab. Blora 17 Kab. Rembang 18 Kab. Pati 19 Kab. Kudus 20 Kab. Jepara 21 Kab. Demak 22 Kab. Semarang 23 Kab. Temanggung 24 Kab. Kendal 25 Kab. Batang 26 Kab. Pekalongan 27 Kab. Pemalang 28 Kab. Tegal 29 Kab. Brebes 30 Kota Magelang 31 Kota Surakarta 32 Kota Salatiga 33 Kota Semarang 34 Kota Pekalongan 35 Kota Tegal JUMLAH
Sumber : Biro Pusat Statistikl

F. FASILITAS PERIBADATAN No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 Nama Kabupaten Kab. Cilacap Kab. Banyumas Kab. Purbalingga Kab. Banjarnegara Kab. Kebumen Kab. Purworejo Kab. Wonosobo Kab. Magelang Kab. Boyolali Kab. Klaten Kab. Sukoharjo Kab. Wonogiri Kab. Karanganyar Kab. Sragen Kab. Grobogan Kab. Blora Kab. Rembang Kab. Pati Kab. Kudus Kab. Jepara Kab. Demak Kab. Semarang Kab. Temanggung Kab. Kendal Kab. Batang Kab. Pekalongan Kab. Pemalang Kab. Tegal Kab. Brebes Kota Magelang Kota Surakarta Kota Salatiga Kota Semarang Kota Pekalongan Kota Tegal JUMLAH Masjid 1559 1507 873 1295 1243 1043 1317 2449 1856 2316 1375 2134 1822 1419 1236 760 446 945 534 819 656 1461 1391 784 724 598 727 837 1037 114 408 165 1068 86 128 37132 Surau 5316 5877 3204 3163 3621 2557 2178 3643 3228 1693 847 1068 678 2318 5413 3013 2539 3909 1606 3154 4089 2960 1551 3029 2817 2285 3501 3698 4984 135 239 322 1678 620 322 91255 Gereja Kristen 147 79 22 20 53 57 29 50 96 129 80 112 103 71 89 55 19 128 26 88 27 206 76 37 16 27 22 10 14 25 99 63 196 12 10 2293 Gereja Katholik 20 23 7 4 8 17 8 36 27 46 21 42 24 17 23 14 17 9 4 3 3 25 21 20 7 1 7 7 3 3 27 5 57 3 2 561 Pura 1 1 0 0 0 0 1 1 18 46 3 0 9 15 8 0 1 3 0 2 0 7 0 4 0 3 1 3 0 0 1 1 4 1 1 135 Vihara 21 17 0 3 22 8 8 2 15 5 6 25 1 9 7 4 8 26 9 26 4 47 60 3 1 0 1 0 1 1 14 7 15 5 2 383 Klenteng 1 3 1 1 1 2 1 1 0 0 0 1 0 0 4 1 3 2 3 2 1 5 3 1 0 0 2 2 0 1 0 1 16 2 1 62

Sumber : Biro Pusat Statistikl

G. PENGGUNAAN LAHAN
No Nama Kabupaten Luas Desa 2E+05 1E+05 66331 1E+05 96723 82888 1E+05 87217 64943 46321 2E+05 67607 89051 1E+05 1E+05 78535 1E+05 40945 82875 89158 87324 78123 66251 57589 78878 3E+05 9E+05 1813 4404 5679 36247 4538 3498 4E+06 Luas Lahan Luas Sawah lahan Berpengairan Sawah Diusahakan 64486 34220 21038 15682 42362 30306 18565 38376 23263 34244 21176 31434 22856 39966 61843 45727 29464 57677 21720 26135 51373 25795 27847 27268 22709 26147 38939 194619 143905 229 188 814 4226 1621 1022 1E+06 42903 26097 17146 10655 26296 26224 14266 28681 12015 31867 17707 20687 21236 23937 23692 8716 10149 37302 14211 20414 30450 17293 25777 25005 19768 19853 31102 187854 125369 228 72 514 1763 1455 998 921702 Luas Lahan Luas Lahan Sawah Tidak Sawah Berpengairan Sementara Tidak Diusahakan diusahakan 18854 7461 3892 4749 15279 3901 4291 9016 11181 2178 3331 10444 1505 15895 37557 37002 19237 20018 7392 5716 20895 8399 1838 2199 2825 6085 7795 6469 17616 0 116 286 2100 91 5 315618 2716 669 0 275 791 187 14 685 73 215 135 297 114 137 598 9 78 356 117 7 27 104 232 67 116 206 44 306 920 0 0 14 363 76 19 9967 Luas Lahan Bukan Sawah 104383 82137 45308 75861 83682 66433 64324 64750 63949 30724 25160 131400 44767 49101 72140 59530 49082 75217 19238 56745 37788 61539 63191 50856 43545 31447 39952 116271 769995 1585 4214 4868 32030 2914 2474 2526600 Ladang Perkebunan Hutan Rakyat 2204 15426 601 1332 7076 3004 1633 775 1501 180 729 2848 493 292 445 1004 418 1900 165 1394 31 1136 5102 277 2030 2882 1042 417 375292 0 0 37 1445 0 61 433172 Lahan Lahan Lahan Bukan Perumahan Bangunan Bangunan Lainnya Sawah Sementara Tidak Diusahakan Industri Lainnya 27893 20389 12963 15298 31579 13143 7201 18242 24397 18900 14449 40070 19269 22033 29046 16188 8373 27615 8969 27750 13418 19326 8588 13895 11004 10975 14954 63921 51222 969 2680 2486 16246 2108 1571 637130 600 174 238 257 428 29 74 276 171 240 315 316 337 181 68 39 124 1054 235 493 416 301 78 287 163 157 200 216 60 27 138 75 659 36 75 8537 992 628 434 523 968 356 471 600 380 724 506 1181 422 456 674 730 392 362 335 511 669 618 337 408 779 478 675 651 691 173 679 90 655 145 89 18782 12295 5370 2646 5474 4507 2969 3161 4040 5247 3011 2503 12339 2157 5397 7569 3732 3500 2974 2226 1877 2898 4469 1737 7274 2240 2161 3115 4022 6297 278 579 168 1901 326 119 130578 1372 399 127 784 1686 135 709 38 400 131 78 585 142 535 1704 77 697 111 279 1441 41 1313 250 166 79 64 105 33274 3249 0 47 15 628 7 9 50677

1 2 3 4 5 6 7 8 9

Kab. Cilacap Kab. Banyumas Kab. Purbalingga Kab. Kebumen Kab. Purworejo Kab. Wonosobo Kab. Magelang Kab. Boyolali

51187 29427 26904 48447 31226 43102 46227 39929 31616 7456 5859 73916 18846 19194 32363 37347 35238 35994 6932 20472 20341 28290 34950 26778 19063 13702 17007 13466 332213 139 106 1734 9131 289 527 1159418

7881 10398 1423 3775 6269 3752 4889 904 271 83 722 172 3122 1054 314 447 419 5269 102 2844 16 6130 12185 1825 8227 1065 2891 366 1004 0 0 269 1376 5 22 89491

Kab. Banjarnegara 91535

10 Kab. Klaten 11 Kab. Sukoharjo 12 Kab. Wonogiri 13 Kab. Karanganyar 14 Kab. Sragen 15 Kab. Grobogan 16 Kab. Blora 17 Kab. Rembang 18 Kab. Pati 19 Kab. Kudus 20 Kab. Jepara 21 Kab. Demak 22 Kab. Semarang 24 Kab. Kendal 25 Kab. Batang 26 Kab. Pekalongan 27 Kab. Pemalang 28 Kab. Tegal 29 Kab. Brebes 30 Kota Magelang 31 Kota Surakarta 32 Kota Salatiga 33 Kota Semarang 34 Kota Pekalongan 35 Kota Tegal JUMLAH

23 Kab. Temanggung 91035

Sumber : Biro Pusat Statistikl

I. FASILITAS LAINNYA No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 Nama Kabupaten Kab. Cilacap Kab. Banyumas Kab. Purbalingga Kab. Banjarnegara Kab. Kebumen Kab. Purworejo Kab. Wonosobo Kab. Magelang Kab. Boyolali Kab. Klaten Kab. Sukoharjo Kab. Wonogiri Kab. Karanganyar Kab. Sragen Kab. Grobogan Kab. Blora Kab. Rembang Kab. Pati Kab. Kudus Kab. Jepara Kab. Demak Kab. Semarang Kab. Temanggung Kab. Kendal Kab. Batang Kab. Pekalongan Kab. Pemalang Kab. Tegal Kab. Brebes Kota Magelang Kota Surakarta Kota Salatiga Kota Semarang Kota Pekalongan Kota Tegal JUMLAH
Sumber : Biro Pusat Statistikl

Hotel 44 154 8 9 26 20 26 23 31 40 8 23 86 12 11 27 13 27 15 25 4 183 17 17 6 8 17 44 14 16 119 8 85 17 21 1204

Bank_Umum 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0

BPR 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0

Jumlah Kantor Pos 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0

No 1

Nama Kabupaten 2

Sawah Jadi Pertanian 3 284 662 37 1237 354 312 297 822 12 34 36 102 20 24 95 125 75 1980 180 83 977 215 706 129 91 91 85 35 497 0 0 42 313 0 18 9970

Sawah Jadi Perumahan 4 352 339 90 217 329 93 130 191 95 145 81 36 197 89 149 100 139 350 120 68 108 136 187 68 68 69 92 178 334 10 0 9 434 9 3 5015

Sawah Jadi Industri 5 4 25 15 132 36 4 34 44 4 47 7 5 89 160 2 171 7 13 48 26 64 11 6 9 10 10 30 31 6 2 0 2 2 0 0 1056

Sawah Jadi Perkantoran 6 3 38 6 34 26 6 7 7 8 2 17 5 22 98 6 105 0 15 9 9 21 81 24 8 6 9 22 12 17 0 0 0 103 0 3 729

Sawah Jadi Lainnya 7 45 43 15 32 15 5 3 20 11 21 0 0 0 2 14 9 12 83 16 9 335 3 14 11 23 25 13 41 235 1 0 0 2 0 4 1062

Tegalan Jadi Sawah 8 446 151 6 302 133 18 41 12 27 16 0 52 0 30 538 323 2 729 0 9 43 117 41 17 124 9 25 9 80 0 0 0 0 0 0 3300

Tegalan Jadi Perumahan 9 244 153 64 407 151 59 190 111 228 43 14 224 47 75 291 100 103 527 29 163 154 137 158 74 95 63 54 164 74 1 0 2 229 3 3 4434

Tegalan Tegalan Tegalan Jadi Jadi Jadi Pekantoran Lainnya Industri 10 9 9 3 33 253 5 17 36 14 120 0 6 4 5 3 19 3 21 2 101 8 46 23 27 11 6 19 8 3 0 0 0 5 0 1 820 11 1 4 0 3 3 15 5 4 8 25 0 1 1 0 0 9 1 14 2 0 21 15 2 0 17 0 4 13 1 0 0 0 93 0 0 262 12 2 4 104 83 22 2 1 21 35 1 134 1 1 11 25 0 20 229 1 3 13 28 7 10 3 7 6 16 0 0 0 0 30 1 1 822

Tambak Tambak Jadi Jadi Perumahan Sawah 13 108 0 2 12 1 2 1 130 0 11 0 19 0 0 0 2 0 19 0 0 0 0 1 0 0 0 6 0 0 0 0 0 0 0 0 314 14 4 2 5 7 1 0 0 23 0 0 0 40 6 3 14 0 0 0 0 3 7 3 1 1 0 0 0 2 0 0 0 0 25 0 0 147

1 Kab. Cilacap 2 Kab. Banyumas 3 Kab. Purbalingga 4 Kab. Banjarnegara 5 Kab. Kebumen 6 Kab. Purworejo 7 Kab. Wonosobo 8 Kab. Magelang 9 Kab. Boyolali 10 Kab. Klaten 11 Kab. Sukoharjo 12 Kab. Wonogiri 13 Kab. Karanganyar 14 Kab. Sragen 15 Kab. Grobogan 16 Kab. Blora 17 Kab. Rembang 18 Kab. Pati 19 Kab. Kudus 20 Kab. Jepara 21 Kab. Demak 22 Kab. Semarang 23 Kab. Temanggung 24 Kab. Kendal 25 Kab. Batang 26 Kab. Pekalongan 27 Kab. Pemalang 28 Kab. Tegal 29 Kab. Brebes 30 Kota Magelang 31 Kota Surakarta 32 Kota Salatiga 33 Kota Semarang 34 Kota Pekalongan 35 Kota Tegal JUMLAH
Sumber : Biro Pusat Statistikl

Tambak Jadi Industri 15 1 0 0 6 0 0 0 3 0 0 0 41 0 0 0 0 0 0 0 11 0 15 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 30 0 0 107

Tambak Jadi Perkantoran 16 0 0 0 0 0 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1

Tambak Jadi Lainnya 17 59 1 1 0 0 0 3 0 0 8 0 0 0 0 0 0 1 4 0 0 0 0 0 4 0 2 0 8 0 0 0 0 0 0 0 91

Hutan Jadi Hutan Jadi Perumahan Sawah 18 141 0 210 0 0 3 176 86 0 0 0 0 0 0 0 260 23 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 9 0 0 0 0 0 0 908 19 7 0 7 1 0 0 0 15 17 0 10 3 0 0 0 107 0 0 0 0 0 4 3 0 0 0 0 0 172 0 0 0 5 0 0 351

Hutan Jadi Industri 20 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0

Hutan Jadi Hutan Jadi Perkantoran Pertanian 21 0 0 0 0 0 0 0 5 0 0 0 0 0 0 0 15 5 0 0 0 0 0 75 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 100 22 157 0 0 12 0 0 84 20 1 0 0 734 0 0 1017 450 353 52 0 0 6 0 1193 49 138 0 211 829 300 0 0 0 0 0 0 5606

Hutan Jadi Lainnya 23 0 0 0 7 0 0 0 78 0 0 0 0 50 0 0 0 0 60 0 0 0 0 0 0 2 0 1 0 25 0 0 0 0 0 0 223