You are on page 1of 489

MUKHTAS HAR S HAHI H BUKHARI

Kitab ringkasan pertama yang disusun secara ilmiah dan mendetail,
menghimpun seluruh Hadits shahih dan hadits mu ´allaq yang marfu´,
serta atsar yang mauquf tanpa menyebutkan sanadnya dan matan yang
diulang-ulang, kecuali tambahan yang terdapat dalam riwayat yang
disebutkan secara berulang-ulang. Tambahan tersebut sudah digabungkan
ke dalam Haditsnya, dimarta masing-masing tambahan diletakkan pada
tempatnya (dalam Hadits) dengan menggunakan metode ilmiah yang
belum pernah ada sebelumnya -sepengetahuan saya- yang menghimpun
seluruh Iaidah yang ada dalam kitab Shahih.
Kami masih belum bisa menerbitkan sisa kitab besar ini, karena
beberapa sebab. Diantaranya yaitu, pindahnya guru kami dari
Damaskus sejak dua tahun silam, dan jauhnya beliau dari kitab-kitab
dan karangan-karangannya. Semoga Allah memberikan perlindungan
dan kebaikan bagi kita, beliau dan seluruh kaum muslimin serta negeri
dan hamba-Nya semua.
Kami telah memperbaiki kesalahan-kesalahan yang dapat kami
temukan pada cetakan terdahulu semampu kami.
Zuhair
Mukhtashar Shahih Bukhari fTI
P ENGANTAR
Oleh:
Syaikh Nasbiruddin Al Albani
Oegala puji hanya untuk Allah; kita memuji-Nya, memohon
pertolongan, ampunan, serta perlindungan kepada-Nya dari keburukan
jiwa dan kejahatan perbuatan kita. Barang siapa diberi hidayah oleh
Allah, maka tidak ada seorangpun yang dapat menyesatkannya, dan
barang siapa disesatkan oleh-Nya, maka tidak ada seorangpun yang dapat
memberikan hidayah kepadanya.
Aku bersaksi bahwa tiada Tuhan -yang berhak untuk disembah-
selain Allah yang tiada sekutu bagi-Nya, dan aku bersaksi bahwa
Muhammad adalah hamba dan rasul-Nya.
"Hai orang-orang vang beriman, bertakwalah kepada Allah
sebenar-benar takwa kepada-Nva, dan fanganlah sekali-kali kamu mati
melainkan dalam keadaan beragama Islam. "(Qs. Aali 'Imraan (3): 102)
"Hai sekalian manusia, bertakwalah kepada Tuhan-mu vang telah
menciptakan kamu dari diri vang satu, dan daripadanva Allah
menciptakan isterinva, dan daripada keduanva Allah memperkembang-
biakkan laki-laki dan perempuan vang banvak. Bertakwalah kepada
Allah vang dengan (mempergunakan) nama-Nva kamu saling meminta
satu sama lain, dan (peliharalah) hubungan silaturrahim. Sesungguhnva
H " ! Mukhtashar Shahih Bukhari
Allah selalu menfaga dan mengawasi kamu. " (Qs. An-Nisaa' (4): 1)
!"#$ & ' () & " & *+ , -. & / & . AJLJì 012J ^ & v´} p$S
"Hai orang-orang vang beriman, bertakwalah kamu kepada Allah
dan katakanlah perkataan vang benar, niscava Allah memperbaiki
bagimu amalan-amalanmu dan mengampuni bagimu dosa-dosamu. Dan
barang siapa menaati Allah dan rasul-Nva, maka sesungguhnva ia telah
mendapat kemenangan vang besar. "(Qs. Al Ahzaab (33): 70-71)
Program yang saya beri nama ´Taqrib As-Sunnah baina Yadai al
Ummah " (Mendekatkan As-Sunnah keharibaan Umat) termasuk salah
satu program saya terdahulu, dalam rangka pengabdian saya terhadap
Sunnah yang suci.
Masalah ini telah saya singgung dalam sebagian buku yang saya
tulis, seperti dalam mukaddimah kitab Mukhtashar Shahih Muslim, karya
Al HaIizh A! Mundziri. Dalam kitab tersebut saya menjelaskan masalah
penghapusan sanad hadits dalam satu sisi, dan membedakan antara hadits
yang shahih dan dha '¦/(lemah) dalam sisi lain.
Manakala kitab Shahih Al BuUiari dan kitab Shahih Muslim telah
diterima keberadaannya oleh para ulama, maka pembicaraan tentang
sanad-sanadnya tidak diperlukan lagi, seperti yang telah saya kemukakan
dalam mukaddimah buku tersebut. Oleh karena itu, maka upaya yang
dilakukan terbatas pada penghapusan sanad dan matan Hadits. yang
diulang-ulang.
Hal yang pertama kali saya lakukan adalah menahkik (meneliti)
kitab Mukhtashar Shahih Muslim tersebut, lalu memberi nomor hadits,
mensyarah gharibnya (kata-kata yang jarang dipakai), memberi komentar
yang bermanIaat, dan mencetaknya di Beirut
Setelah selesai, saya berkesimpulkan bahwa Al HaIizh Al Mundziri
dalam kitab tersebut, tidak hanya menghapus sanad dan matan hadits
yang diulang-ulang, tetapi ia juga telah menghapus sebagian matannya.
Melihat realita tersebut, saya berkeinginan (apabila ada
kesempatan), untuk meringkas kitab tersebut dengan metode saya sendiri.
Akhirnya, Allah Ta ´ala menghendakinya, dimana ketika itu saya
ditakdirkan untuk dipenjara pada tahun 1389 H (bertepatan dengan tahun
Mukhtashar Shahih Bukhari , ~3 j
1969 M) bersama beberapa ulama, padahal tidak ada tindak kejahatan
yang telah kami lakukan selain dakwah Islam dan mengajarkannya
kepada manusia. Lalu saya dijebloskan ke dalam penjara Qal´ah dan
penjara lainnya di kota Damaskus. Kemudian saya dibebaskan untuk
beberapa waktu, dan setelah itu dibuang ke penjara yang terletak di
Jazirah Arab.
Kehidupan penjara saya jalani selama beberapa bulan dimana
dalam masa-masa itu, saya hanya mengharapkan keridhaan di jalan
Dalam Keadaan seperti itu, Allah menakdirkan bahwa tidak ada
kitab yang saya bawa pada waktu itu kecuali kitab yang saya cintai, yaitu
kitab Shahih Al Imam Muslim beserta pensil dan penghapus. Di sana
akhirnya saya dapat merealisasikan cita-cita saya untuk meringkas dan
memper-baikinya. Saya berhasil merampungkannya selama tiga bulan;
saya kerjakan siang dan malam tanpa mengenal lelah dan keluh kesah.
Dengan demikian, keinginan musuh-musuh umat ini yang
mempunyai dendam kepada kami justru berbalik menjadi nikmat bagi
kami. Hal ini terbukti dengan maraknya para penuntut ilmu yang berasal
dari berbagai penjuru memayungi diri mereka di bawah naungannya.
Oleh karena itu, segala puji bagi Allah, dengan segala nikmat-Nya,
sehingga seluruh kebaikan menjadi sempurna.
Allah Ta ´ala juga telah memudahkan saya dalam menyelesaikan
sebagian besar aktivitas-aktivitas ilmiah, yang tidak mungkin dapat saya
lakukan dalam kehidupan normal.
Akhir-akhir ini sebagian pemerintahan melarang saya keluar
daerah sekitar Syria, seperti kunjungan bulanan yang biasa saya lakukan
untuk berdakwah kepada Al Qur"an dan Sunnah. Saya juga dilarang
untuk menyampaikan kajian-kajian ilmiah yang banyak menyita waktu
saya dalam mempersiapkan materinya.
Kondisi seperti ini telah menjauhkan saya dari aktivitas yang biasa
saya lakukan, dan menghalangi kesempatan saya untuk bertemu dengan
orang-orang yang banyak mengambil pelajaran dari saya
Ketika sebagian rekan saya sempat membaca buku Mukhtashar
(ringkasan) Shahih Muslim, ia berkeinginan untuk menerbitkannya. Akan
tetapi ia menyarankan kepada saya untuk mulai menerbitkan ringkasan
Shahih Al Imam Al Bukhari, baru setelah itu menerbitkan Mukhtashar
Shahih Muslim.
Tidak terasa, hari-hari pun berlalu dan saya mulai merealisasikan
Allah.
Mukhtashar Shahih Bukhari
keinginan saya tersebut. Saya meringkas kitab Shahih Al Imam Al
Bukhari, meskipun tersendat sendat selama berbulan-bulan, tapi berkat
karunia dan kemuliaan serta kekuasaan Allah, saya dapat menyelesaikan-
nya.
Kemudian, Ustadz Zuhair Asy-Syawisy yang terhormat telah
menangani masalah penerbitannya. Dia menyiapkan variasi huruI-huruI
dan khat-khat, agar dapat dicetak dengan model-model yang dapat
memudahkan pembaca dalam mengetahui jenis Hadits yang dimuat;
yakni Hadits yang bersanad maushul, mu ´allag, marfu´ dan atsar-atsar
yang mauauf. Demikian pula, agar dapat membedakan antara takhrij dan
komentar-komentar saya terhadap hadits tersebut.
Meskipun sangat lambat, namun pada tahun 1394 H alhamdulillah
dapat segera diterbitkan. Kemudian pada tahun 1399 H dicetak lagi di
kota Beirut, beserta daItar isinya.
Akan tetapi suatu peristiwa tragis terjadi, yaitu berkas-berkas yang
diperlukan buat buku saya dalam jumlah yang banyak
1
sehingga saudara
Zuhair terpaksa mengcopy ulang dan catatan-catatan aslinya yang hilang
tersebut.
Alhamdulillah, beliau berhasil melengkapi secara sempurna juz
pertama dari buku tersebut.
Kami berharap semoga Allah Ta ´ala memudahkan beliau, sehingga
dapat segera mempublikasikan buku tersebut.
Metodologi Penulisan buku ini
Dalam meringkas kitab Shahih Al Imam Al Bukhari ini saya
menggunakan metode ilmiah yang teliti. Saya merasa telah menelusuri
1. Di tengah aktivitas memindahkan sebagian perlengkapan buku ini ke ruang penjilidan,
mobil yang mengangkutnya raib entah kemana. Beberapa waktu kemudian, sebagian
rekan-rekan yang ikut serta kembali dan memberitakan perihal wafatnya saudara Fauzi
Ka'kati -rahimahuttah- yang bagi saya seperti seorang saudara dan anak. Beliau juga
belum genap melewati hari kelima belas dari pernikahannya. Semoga Allah 1a'ala
menggantikannya dengan surga dan menjauhkan negeri Libanon ini dari bencana
(barangkali yang dimaksud adalah perang saudara yang terjadi di Libanon kala itu-penerj)
yang mengakibatkan banyaknya nyawa orang-orang tak berdosa melayang, dan
menghilangkan rasa aman penduduk, serta kesempatan kerja bagi mereka./n/ion iillaahi
wa innaa ilaihi raaji 'uun.
Dengan kejadian tersebut, saya kehilangan sebagian besar dari perlengkapan buku. Lalu
gudang tempat menyimpan perlengkapan tersebut terbakar, sehingga sebagian besar
hilang. Laa haula walaa guwwata illaa billaah (Zuhair).
Mukhtashar Shahih Bukhari f Tl
semua matan hadits Imam Al Bukhari, atsar-atsar, kitab-kitab, dan bab-
babnya, sehingga -insva Allah- tidak ada yang terlewati, kecuali sesuatu
yang terjadi sebagai tabiat manusia.
Adapun rincian metode tersebut adalah sebagai berikut:
1. Menghapus seluruh sanad hadits, kecuali nama sahabat yang
langsung meriwayatkan hadits dari Nabi SAW. Selain itu juga nama para
perawi (selain sahabat) yang memang harus disebutkan, karena nama
tersebut berhubungan erat dengan kisah hadits, sehingga riwayat hadits
tidak akan sempurna tanpa menyebutkan nama mereka.
2. Seperti yang telah diketahui, bahwa Imam Bukhari banyak
mengulang hadits dalam kitabnya, dimana beliau menyebutkan riwayat
yang berbeda lebih dari satu jalur dalam banyak tempat, kitab, dan bab
yang berbeda. Terkadang beliau menyebutkan riwayat-riwayat tersebut
secara panjang atau secara ringkas. Oleh karena itu, maka dalam riwayat-
riwayat yang diulang-ulang ini saya memilih riwayat yang paling
sempurna dan lengkap, dan menjadikannya sebagai "Hadits inti" dalam
buku Mukhtashar ini. Meskipun demikian, saya tidak mengabaikan
riwayat-riwayat lainnya, bahkan saya telah melakukan kajian terhadap
riwayat-riwayat tersebut secara khusus, untuk mencari kalau-kalau ada
Iaidah atau tambahan makna yang tidak terdapat dalam riwayat yang
telah saya pilih, sehingga saya dapat menggabungkannya ke dalam
"Hadits inti".
Adapun cara penggabungan tersebut ada dua:
Pertama, jika tambahan tersebut dapat digabungkan ke dalam
"Hadits inti" dan mempunyai hubungan yang erat dengan konteks
"Hadits inti", sehingga pembaca yang ahli sastra tidak merasakannya
sebagai tambahan. Dalam hal ini saya meletakkannya dengan
menggunakan tanda kurung | |, seperti yang saya lakukan dalam sebagian
buku-buku karangan saya, diantaranya Shifat Ash-Shalah, Hiffat An-
Nabia, Ahkam Al Jana ´i:, dan lainnya.
Kedua, jika tambahan tersebut tidak sesuai dengan konteks "Hadits
inti", maka saya memberi tanda kurung biasa ( ) dengan mengatakan:
(i j I j tJ¸S* j j Bila riwayat tambahan ini didapat melalui jalur
periwayatan lain dari sahabat yang sama, maka saya tulis: ( j i j t Jif) atau
saya tulis: (Oi-i Jif~Jlf) dan bila terdapat tambahan yang lain dari jenis
yang sama melalui jalur periwayatan ketiga, maka saya tulis: tSj)
(£JlS demikian seterusnya.
Tujuannya adalah memberi pemahaman kepada pembaca melalui
I 6 " Mukhtashar Shahih Bukhari
ungkapan yang singkat, bahwa hadits tersebut bukan gharib fard
(diriwayatkan secara tersendiri) dari sahabat yang disebutkan.
Masing-masing cara tersebut telah saya beri nomor juz, dan
halamannya berdasarkan cetakan Istambul tahun (...) di akhir tambahan
sebelum tanda kurung ( ) atau tanda kurung | |.
3. Jika ditinjau dari segi sanad, maka Hadits-hadits yang terdapat
dalam kitab Shahih dapat dibagi menjadi dua bagian, sebagaimana yang
diketahui para ulama.
Pertama, Hadits maushul, yaitu hadits-hadits yang diriwayatkan
oleh pengarangnya dengan sanad yang bersambung, sampai kepada
perawi-perawi dari kalangan sahabat.
Dalam hal ini termasuk sebagian atsar atau riwayat yang mauauf
dari para sahabat atau selain mereka.
Kedua, Hadits mu allag, yaitu Hadits yang semua sanadnya tidak
disebutkan oleh pengarang atau disebutkan perawi yang paling atas, yaitu
sahabat atau perawi sebelumnya. Bahkan terkadang perawi terakhir
dalam sanad adalah syaikh (guru) dari syaikhnya Imam Al Bukhari.
Bagian yang kedua ini terbagi menjadi dua; yaitu marfit´ dan
mauauf.
Kedua macam ini (menurut Imam Al Bukhari dan ulama-ulama
setelah beliau) tidak termasuk dalam kategori hadits shahih, tetapi ada
yang kualitasnya shahih, hasan serta dha´if. Hadits-hadits seperti ini
juga saya sertakan bersama matannya dalam buku Mukhtashar ini.
Namun dalam mentakhrijnya, saya menulisnya secara ringkas pada
hasvivah (anotasi) disertai keterangan tentang kualitasnya, bila ia
termasuk hadits-hadits yang marfit´ baik, karena sanad itu sendiri atau
karena yang lain. Sedangkan bila ia termasuk atsar-atsar yang mauauf,
maka hanya sebatas takhrijnya saja, dan saya jarang menyinggung
tentang kualitasnya.
4. Memberi nomor khusus pada ketiga jenis hadits (maushul atau
musnadah, marfu´ mu allaq, dan mauauf) dengan ukuran yang bervariasi
supaya pembaca mengetahui jumlah masing-masing hadits.
3
Sebagaimana yang dijelaskan oleh Al Hafizh Ibnu Hajar Al Asqa!ani dalam mukaddimah
kitabnya Fatfotl Baari, (halaman 11-13, cetakan Al Muniriyyah.)
Dalam juz ini, keterangannya sebagai berikut:
a1umlah kitab (tema) ada 33 tema.
Mukhtashar Shahih Bukhari I 7 Il
5. Memberi nomor urut pada kitab (tema) dan bab dalam kitab ini.
Hal ini karena sudah masyhur di kalangan ulama, bahwa Iikih Imam Al
Bukhari terletak pada judul babnya (Menyesuaikan antara judul bab
dengan kandungan haditsnya-penerj.). Akan tetapi saya hanya membuang
satu (darinya) manakala tidak terdapat judul pada bab tersebut, seperti
apabila Imam Al Bukhari menulis: 'M~ dan dia tidak menambahkan
kalimat lainnya. Bila dalam jenis ini terdapat Hadits tertentu dalam kitab
Shahih Imam Al Bukhari, dan layak untuk dihilangkan dalam kitab
Mukhtashar, maka dalam bab tersebut tidak ada lagi hadits yang
dicantumkan, sehingga saya hapus bab beserta nomornya, sebagai tanda
bahwa bab tersebut dihilangkan.
Tujuan saya memberikan nomor adalah, agar Fihris (daItar isi)
yang biasa digunakan dalam-/Kutub As-Sittah (enam kitab-kitab induk
hadits) dapat digunakan juga terhadap buku Mukhtashar ini, sebagaimana
digunakan dalam kitab aslinya, guna memudahkan dalam mentakhrij
hadits.
Saya juga mensyarati laIazh yang gharib pada anotasinya dan
menjelaskan sebagian kalimat yang kurang jelas. Saya juga menyebutkan
banyak masalah ilmiah yang bermanIaat. Disamping itu, di setiap akhir
buku (jilid)
s a v a
membuat daItar isi secara rinci tentang tema, bab, serta
Hadits-haditsnya, bersama ketiga pembagiannya.
Setelah itu, saya berniat untuk membuat daItar isi yang rinci dalam
buku Qiìid) khusus, sehingga memudahkan pembaca dalam mentakhrij
Hadits dari buku ini dalam waktu singkat.
Akhirnya, saya memohon kepada Allah Ta ´ala agar menjadikan
pekerjaan ini semata mengharap wajah-Nya, dan bermanIaat bagi
saudara-saudara saya kaum muslimin semua, baik yang berada di belahan
Timur maupun di belahan Barat, serta menyimpannya sebagai pahala
buat saya kelak, hingga tiba hari dimana harta dan anak-anak tidak
berguna lagi selain orang vang mendatangi Allah dengan hati vang suci.
Segala puji bagi Allah, Tuhan semesta alam.
Beirut, Awal Rajab 1399 H
Muhammad Nashiruddin Al Albani
b. 1umlah hadits marfu' ada 998 hadits.
c 1umlah hadits mu'allaq yang marfu' ada 317 hadits.
d 1umlah atsar yang marfu' ada 409.
I 8 & Mukhtashar Shahih Bukhari
1. KI TAB PERMULAAN T U R U N N Y A WAHYU
1. Bab: Cara Permulaan Turunnya Wahyu kepada Rasulullah
SAW dan firman Allah, "Sesungguhnya Kami menurunkan wahyu
kepadamu (Muhammad) seperti Kami menurunkan wahyu kepada
Auh dan nabi-nabi selelahnya." ¦Qs. An-Nisaa' (3): 163]
4-U| j w U a | J | 2r! 'j²² 6-V-*
1 :
i
B
^ ' <1^1 ~~ ^
^] :<3y* | h *JJl J c J « * l - : J13 JlJ J l i |34 A LJ* * J j ^
{ k Jº. JUJI i / 1 ) ^ 1 C - ^
1
$
t&jj & JI | cJis" tt`y `
.Oj>li C 1 i ~`3 ( \ n/ r Qi jj£ :£l jj ^j) L^fl'
1. Dari Akjamah bin Waqqash Al-Laitsi, berkata, "Aku mendengar
Umar bin Khaththab RA |berkhutbah 8/59| di atas mimbar, berkata, 'Aku
mendengar Rasulullah SAW bersabda, "[Wahai manusia] bahwasanva
amal-amal perbuatan itu harus disertai dengan niat (dalam riwayat lain:
amal perbuatan itu harus disertai dengan niat 6/118), dan bahwasanva
balasan bagi setiap orang adalah sesuai dengan apa vang diniatkannva.
Barang siapa hifrahnva [kepada Allah dan Rasul-Nva, maka {balasan}
hifrahnva itu kepada Allah dan Rasul-Nva. Dan barang siapa hifrahnva
1/20| untuk mendapatkan dunia atau seorang wanita untuk dinikahi
(dalam riwayat lain: untuk dikawini 3/119), maka hifrahnva itu kepada
apa vang diniatkannva´."
I io " Mukhtashar Shahih Bukhari
f
t
o . - » . ~ * '
J
, e ' ' ²
1
i ' t ''s-f
J j ! j Ailj luJ¸j :LgI£- ·dJl `ioli cJl* . J yj C* `pti - 5 U ^ J
2. Dari Aisyah Ummul Mukminin RA, bahwa Al Harits bin
Hisyara RA bertanya kepada Rasulullah SAW, "Wahai Rasulullah,
bagaimana caranya wahyu datang kepadamu?" Rasulullah SAW
menjawab, "Kadang-kadang wahvu itu datang kepadaku seperti bunvi´
lonceng, itulah vang paling berat bagiku. Setelah bunvi itu berhenti, aku
pun memahami apa vang dikatakan. Adakalanva malaikat menampakkan
diri kepadaku dalam bentuk seorang laki-laki lalu berbicara kepadaku,
maka aku memahami apa vang diucapkan. "Aisyah RA berkata, "Aku
pernah melihat beliau ketika wahyu turun kepadanya di suatu hari yang
sangat dingin, yang mana setelah wahyu itu selesai turun, kelihatan dahi
beliau bersimpah peluh."
# & tff1if C JjI |AV/1 01`| l«ff iirt* - r
& Si £Si i j p i ^yi ^ S «i» j ^ j
^ , ' a , ' ' ' ² ' , ² m´ * 93 f ' ml " ´ * * ´ *
i j jLTj £ j £ ot Jl3 j ai l ol j i ´ifO´ J**d y~ j *s*
rCijj yij| 1². i^Li i j `D 1j ` iUii
u. :ju 1> jiii ¡ TV| A £ ] iii1i Cu1
e
l > jli ` y»j ji1l
I. Shalshalah, ialah suara yang dihasilkan dari benturan antara besi, kemudian kata ini
dipakai untuk semua suara yang menimbulkan denging. Sedangkan jaras adalah lonceng
yang biasa digantungkan pada leher binatang.
Mukhtashar Shahih Bukhari I i T l
: J | - 8 | ' i / ` ` " H `
1
` t | k * * J * ^ " " J ^ ^
J "^|J| ^ ^JLJ #$$% &'( "( ^J* * * J ^ ^ ' L f f j | ^ ^ '
)
'*
"
" | ^|
| j || + , , j * 0| | j ^| + , , + , , (^JJ| j JLj ; JUs ( ^ j |
[ o | - A | . . . j JL' j j 6 o U y | j j | ( j | Jb j j | ^ J J | j ( f ^ | | | f , j
oj-A/fi ^j^j 6 J j L > j : J U* | £ | <dJ| 7_| J |
J_AJ IJUJJ ^ J | | | ^ Uf j [ ?J t ; j ^ o k J J U| ^ j j | |
1 'A «|h J [ L* , | j ^ J | j -.,", [Jjj oJ U| ' / , Jp 0 1/'/,
] ´´4 [ & > j ^ & | J | j w
1 & +
` >K B -² t B [ ' # " » ^ _ ° ' f ^ '
ß
"||T ` l '
t£j *J1 J-P J' (ji LTJ ^ ilrI ' " j j `
C
-
J
' ²i
tf
-i ^ | a f >| vk
3
[ | ^ f ´J] y | y' j
t
t
`
a 5
` |
5 _ j | ^ J b j s*J*y| 3 ^ L f e | ^ · 8 y "
1
^ j j 8 * ^ "
1
y | | | t | | 6 ( C~J | J ` ' V
1
o ? s ^ - J ^ 8 ^
1 :
j # J J J J }
0-* `H- | j ! ' |J 4jiJii | | c J Lo| J | | > J - | t^||**j
`
1
j '
J
` o I f' ' i B >"² i' ' " I ·
^ £ | |J J - j | j | | 8jJ| Jj J ^JJ| yj||8| U| | * + & & J U| ( j f , U
- U| J j L j J | o| dJL|y | | 6 | d} j8"| j £ } | | J | - | ^ j
^ij² AJ c-tor- 6> J| * j Ja8 J | j o U JJ |jUj': J| * J = - j ^ j |
I 12 " Mukhtashar Shahih Bukhari
J - J J * ì j j ' y | ^or f 2 1 ^ y ^ j ^ 0| j [ t f | j f
- | 5L L j - 8 ^1 d > ^ j > j ^ 01 tijj L ^ L '
s
, i ' t , - . * ! * » ' t S ' » ' ' I J i ,?·* · i " - * * *
uli >} | 1 u* ~t ~ b : J U * JJj 0r '0 i^1u <U>
(
j 5 0 J - * - AJ J AJ
trJ| 1» | | U t ^j * j ? t | - j j J ^ J J t | | Ur d|J|JJ j ^ | * J t||U- AJJ| J
J J _ ^ AJ t,£JLo J| | - e j j J u ^ | j | | | | | t | U | Js| |JLP <y?~'^
[ * | A | A | A J J J | > | | J U |
T | | | ^ C1 (^JJ> 8 ^
1
v-r^
5 :
(u`>"Wl)]
3. Dari Aisyah Ummul Mukminin, bahwa ia berkata, "Awal mula
wahyu turun kepada Rasulullah SAW adalah berupa mimpi yang benar
sewaktu beliau tidur. Mimpi itu terlihat jelas oleh beliau seperti jelasnya
cuaca pagi. Semenjak itu beliau tertarik untuk menyendiri, maka beliau
pun menyendiri di Gua Hira'. Di situlah beliau beribadah beberapa
malam. Beliau tidak pulang ke rumah istrinya, sehingga untuk itu beliau
membawa perbekalan. Setelah perbekalan habis, beliau kembali kepada
Khadijah untuk mengambil lagi perbekalan sebanyak itu ¦untuk beberapa
malam}. Hingga suatu ketika datang kepadanya kebenaran atau wahyu
sewaktu beliau berada di Gua Hira'. Malaikat datang kepadanya, lalu
berkata, 'Bacalah!' Beliau menjawab, ´Aku tidak bisa membaca.´
Selanjutnya Rasulullah menceritakan, ´Aku ditarik dan didekapnva
hingga aku kelelahan, lalu aku dilepaskan dan disuruh membaca lagi,
'Bacalah!' Jawabku, "Aku tidak bisa membaca." Aku ditarik dan
didekapnva lagi untuk vang kedua kali sampai aku kelelahan, lalu aku
dilepaskan dan disuruh membaca lagi, "Bacalah!" katanva. Kufawab,
"Aku tidak bisa membaca." Aku ditarik dan didekapnva lagi untuk vang
ketiga kali, kemudian dilepaskan serava berkata, "Bacalah dengan
menyebut nama 1uhanmu Yang Menciptakatu Dia telah menciptakan
manusia dari segumpal darah. Bacalah! Dan 1uhanmu-tah Yang
Paling Mulia. [Yang telah mengajar (manusia) dengan perantaraan
galam. Dia mengajarkan kepada manusia apa yang tidak
Mukhtashar Shahih Bukhari I 13 8
diketahuinya.j" Setelah itu Rasulullah SAW pulang sementara hatinya
merasa takut (dalam riwayat lain: dengan kuduk merinding). Beliau
masuk ke rumah Khadijah binti Khuwailid seraya berkata, ´Selimuti aku,
selimuti aku'´ Beliau pun diselimuti hingga rasa takutnya hilang. Beliau
berkata kepada Khadijah [
l
Apa vang terfadi padaku?´] Beliau
mengabarkan kepadanya semua kejadian yang dialaminya itu, ¦Beliau
berkata| 'Sesungguhnva aku mencemaskan diriku (akan binasa)."
Khadijah berkata. 'Jangan takut, |bergembiralah|. Demi Allah, Allah
tidak akan pernah membinasakanmu. |Demi Allah|, engkau selalu
menyambung tali persaudaraan, |engkau selalu jujur dalam berbicara|,
membantu orang yang sengsara, mengusahakan barang keperluan yang
belum ada, memuliakan tamu, dan menolong orang yang kesusahan
karena menegakkan kebenaran.' Setelah itu Khadijah pergi bersama
beliau menemui Waraqah bin NauIal bin Asad bin Abdul Uzza |bin
Qushay, yaitu|, anak paman Khadijah |saudara ayahnya| yang telah
memeluk agama Nasrani pada masa Jahiliyah itu. Ia bisa menulis buku
dalam bahasa Ibrani. Ia pun menyalin dari Injil dengan bahasa Ibrani
(dalam riwayat lain: Ia bisa menulis kitab dalam bahasa Arab, dan ia pun
menulis dari Injil dengan bahasa Arab) sebanyak yang dikehendaki
Allah. Saat itu usianya telah lanjut dan matanya telah buta. Khadijah
berkata kepada Waraqah, 'Wahai putera pamanku! dengarkan kabar dari
anak saudaramu (Muhammad) ini.' Waraqah bertanya kepada Nabi,
'Wahai anak saudaraku! apa yang engkau lihat?" Rasulullah SAW
menceritakan kepadanya apa yang telah dilihatnya. Waraqah berkata,
'Inilah Namus (malaikat Jibril) yang pernah diutus Allah kepada Musa.
Duhai, seandainya saat itu aku masih muda, dan seandainya aku masih
hidup ketika engkau diusir kaummu." Rasulullah SAW bertanya,
´Apakah mereka akan mengusirkuT Waraqah menjawab, 'Ya, benar!
belum pernah ada seorang pun yang diberi ¦wahyu} sepertimu yang tidak
dimusuhi orang. Seandainya aku masih mendapati hari tersebut, aku pasti
akan menolongmu sekuat diriku.' Tidak berapa lama kemudian Waraqah
meninggal dunia dan wahyu pun terputus untuk sementara, |sehingga
Nabi SAW sangat berduka -sebagaimana yang sampai kepada kami
2
- lalu
pergi dengan berjalan kaki menuju puncak pegunungan. Ketika beliau
1
Yang mengatakan (sebagaimana yang sampai kepada kami) adalah Ibnu Syihab Az-Zuhri,
perawi Hadits dari Urwah bin Az-Zubair dari Aisyah. Ungkapan ini menunjukkan
perasaannya bahwa tambahan ini tidak termasuk dalam syarat "shahih", karena
merupakan bagian yang sampai kepada Az-Zuhri, tidak bersambung, sebagaimana yang
disebutkan Al Hafizh Ibnu Hajar dalam kitab "Al Fath".
Mukhtashar Shahih Bukhari
sampai di puncak gunung untuk melemparkan dirinya dari situ, Jibril
menampakkan diri seraya berkata; 'Wahai Muhammad! Sesungguhnya
engkau benar-benar utusan Allah', dengan begitu hati beliau menjadi
tenang, jiwanya pun tenteram, maka beliau pun kembali. Ketika terjadi
lagi masa terputusnya wahyu, beliau pun pergi seperti itu, dan ketika
beliau sampai di puncak gunung, Jibril menampakkan diri dan berkata
kepada beliau seperti yang pernah dikatakannya." 8/68|.
[An-Namus adalah pemegang rahasia yang menyampaikannya
dengan cara yang tidak dapat diketahui oleh yang lain. 4/124|.
¡x t a / y > i . | `j8» Jj1 ? Jji 1^j oir : jis j& 1ì &
J S' eUJj ol S' j j - ^ - sLaL d}6a-«j `» Oj5o 6» i ` 1 j l S' j
.ulyil ¡yUl 1^-] OCa^j ¡\«t/l jii] ¡j> jO
. iL`Jl p > ^ a£.I | a \ / l J l ~ d i I c ` | «Ll
4. Dari Ibnu Abbas, berkata, "Rasulullah SAW adalah orang yang
paling murah hati |dengan kebaikan 2/228|, lebih-lebih pada bulan
Ramadhan ketika beliau ditemui Jibril. Beliau ditemui Jibril pada setiap
malam |bulan 6/102| Ramadhan |sampai akhir| untuk mengajarkan Al
Qur'an kepadanya. SiIat murah hati Rasululllah |ketika ditemui Jibril
4/81| dalam kebaikan melebihi angin yang berhembus."
Mukhtashar Shahih Bukhari I i i l
2. KI TAB I MAN
,»1bl >lj j^1 ft IjOlAl (jiji1lj) (iS^> ..8 AU| ^1j1j)
I f | | j e - U | 8| | j jt^jf} ^ J j * j ( | J| ^J | J J J J | | ' - s j | j } J
.Olc`l ` «JJ»
1. BAB l .
3
Sabda Nabi SAW, Js/am dibangun atas lima dasar."
¦yang berarti} Iman adalah perkataan dan perbuatan, bertambah dan
berkurang, sebagaimana Iirman Allah, "Supava keimanan mereka
bertambah" (Qs. Al Fath (48): 4} "Dan Kami tambahkan kepada
mereka petunfuk" ¦Qs. Al KahIi (18): 13} ´Dan Allah akan
menambahkan petunfuk kepada mereka vang telah mendapat petunfuk. "
¦Qs. Maryam (19): 76} ´Dan orang-orang vang telah mendapat
petunfuk Allah menambahkan petunfuk kepada mereka dan memberikan
kepada mereka (balasan) ketakwaan." {Qs. Muhammad (47): 17} ´Dan
supava orang vang beriman bertambah imannva. " ¦Qs. Al Muddatstsir
(74):31} "Siapakah di antara kamu vang bertambah imannva dengan
(turunnva) surat ini? Adapun orang-orang vang beriman, maka surah ini
menambah keimanannva." ¦Qs. At-Taubah (9): 124} "Karena itu
takutlah kepada mereka, maka perkataan itu menambah keimana
mereka." ¦Qs. Aali ' Imraanp) : 173} ´Dan vang demikian itu tidaklah
menambah kepada mereka kecuali iman dan ketundukan." ¦Qs. Al
Ahzaab (33): 22} mencintai dan membenci karena Allah juga merupakan
bagian dari iman.
1
Ini adalah bagian dari hadits Ibnu Umar. Disambungkan oleh pengarang pada bab ini.
Mukhtashar Shahih Bukhari RTl
Li I OJj 6 5 - # ' ( j ` - 8-91:# [/d tOli.`i J* 8^Lj [ J
; < 2 = 1 > + o ` j ) r÷?Q J ` j ` . ~ h fisP^ J * i5f
l.
4
Umar bin Abdul Aziz menulis surat kepada Adi bin Adi yang
isinya, "Sesungguhnya iman itu mempunyai kewajiban-kewajiban,
syariat-syariat, hukum-hukum dan sunah-sunah. Barang siapa yang
menyempurnakan semua itu berarti telah sempurna imannya, dan
barangsiapa yang tidak menyempurnakannya berarti belum sempurna
imannya. Jika aku masih hidup, sungguh aku akan menjelaskan kepada
kalian semua hingga kalian bisa mengamalkannya. Akan tetapi jika aku
mati, maka bukan berarti aku tidak ingin bersama kalian." Nabi Ibrahim
berkata, "Akan tetapi agar hatiku tetap mantap -dengan imanku- " ¦Qs.
4
Disambungkan oleh Ibnu Abi Syaibah dalam Kitabul Iman (nomor 135) dengan
pentahkikan dari saya, sanadnya shahih.
18 ? Mukhtashar Shahih Bukhari
Al Baqarah (2): 260}.
2.
5
Mu' adz berkata, "Duduklah bersama kami sejenak, untuk
¦menambah atau memperkuat} keimanan."
3.
6
Ibnu Mas'ud berkata, "Keyakinan adalah seluruh keimanan."
4.
7
Ibnu Umar berkata, "Seorang hamba tidak akan mencapai
hakikat takwa hingga ia meninggalkan keraguan di dalam hatinya."
S.
s
Mujahid berkata ¦dalam menaIsirkan ayat} "Disvariatkan
kepada kalian." ¦Qs. Asy-Syuu'raa* (42): 13} Maksudnya adalah, "Kami
telah mewasiatkan kepadamu wahai Muhammad, dan kepadanya
9
satu
agama ¦agama yang sama}."
6.
1 0
Ibnu Abbas berkata, ¦"Bahwa maksud dari} ´Aturan dan falan
vang terang.´ ¦Qs. Al Maa'idah (5): 48} adalah jalan dan Sunnah."*
7.
1 1
"Doa kalian" maksudnya adalah keimanan kalian, berdasarkan
Iirman Allah Ta´ala, "Katakanlah (kepada orang-orang musvrik),
´Tuhanku tidak mengindahkan kamu, melainkan kalau ada ibadahmu."
¦Qs. Al Furqaan (25): 77} dan makna doa menurut bahasa adalah iman.
Disebutkan secara bersambung oleh Ibnu Abi Syaibah nomor 105 dan 107, juga oleh Abu
Ubaidillah Al Qasim bin Salam dalam bab Iman nomor 20 yang juga saya tahkik dengan
sanad shahih. Imam Ahmad juga meriwayatkannya.
Diriwayatkan secara maushul (bersambung) oleh Ath-Thabrani dengan sanad shahih
secara mauquf. Diriwayatkan pula secara marfu' tapi tidak menetapkan, sebagaimana
yang dikatakan oleh Al Hafizh Ibnu Hajar.
Al Hafizh tidak menganggapnya maushul, tapi ada riwayat lain yang diriwayatkan oleh
Imam Muslim dan lainnya yang semakna, yaitu dari hadits An-Nuwas secara marfu'. 1ika
ingin mengetahuinya, lihat pada buku saya Shahih Al 1ami' AshShaghir (2877).
Disebutkan secara bersambung oleh Abd bin Humaid darinya.
Maksudnya adalah Nuh AS, sebagaimana yang tersirat dalam ayat "Dia telah
mensyariatkan bagi kamu tentang agama apa yang telah diwasiatkan-Aya kepada Auh
dan apa yang telah Kami wasiatkan kepada Ibrahim. Musa. dan Isa yaitu: 1egakkanlah
agama dan janganlah kamu berpecah belah tentangnya. Amat berat bagi orang-orang
musyrik agama yang kamu seru mereka kepadanya. Allah menarik kepada agama itu
orang yang dikehendaki-Aya dan memberi petunjuk kepada (agama)-Aya orang yang
kembali (kepada-Aya)." (Qs. Asy-Syuuraa (42): 13).
'' Disebutkan secara bersambung oleh Abdurrazaq dalam tafsirnya dengan SBnadskahih
darinya.
'" Disebutkan secara maushul bersambung oleh Ibnu 1arir juga darinya.
Mukhtashar Shahih Bukhari [Wl
I}L¸l-`l `? S jlll J J ^ - J Jl5
:
J | 8 lljlp *Ul ` j J J [ ' 3
St~£aJl
r
l5l j A|J| J v * f l ai ki oIj «1)1 iii V "oI sil`i
' " " " #
oUia-»j SlSjJl It`elj
5. Dari Ibnu Uroar RA, berkata, "Rasulullah SAW bersabda,
"Islam itu dibangun atas lima dasar, vaitu bersaksi bahwa tidak ada
tuhan vang berhak disembah selain Allah dan Muhammad adalah utusan
Allah, mendirikan shalat, membavar :akat, menunaikan ibadah hafi, dan
puasa bulan Ramadhan´. "
2. Bab: Perkara-perkara Keimanan dan Firman Allah:
"Bukanlah menghadapkan wafahmu ke arah Timur dan Barat itu suatu
kebafikan, akan tetapi sesungguhnva kebafikan itu ialah beriman kepada
Allah, hari kemudian, malaikat-malaikat, kitab-kitab, nabi-nabi dan
memberikan harta vang dicintainva kepada kerabatnva, anak-anak
vatim, orang-orang miskin, musafir (vang memerlukan pertolongan) dan
orang-orang vang meminta-minta, dan (memerdekakan) hamba sahava,
mendirikan shalat dan menunaikan :akat, dan orang-orang vang
menepati fanfinva apabila ia berfanfi, dan orang-orang vang sabar
dalam kesempitan, penderitaan dan dalam peperangan. Mereka itulah
orang-orang vang benar (imannva), dan mereka itulah orang-orang
vang bertakwa." ¦Qs. Al Baqarah (2): 177}. "Sesungguhnva
beruntunglah orang-orang vang beriman. " ¦Qs. Al Mukminuun (23): 1}
0¸`-j ` dli`l : Jt I = J£ ilil i'11b -1
6. Dari Abu Hurairah RA, dari Nabi SAW, bersabda, "Iman
mempunvai lebih dari enam puluh
12
cabang dan malu merupakan salah
satu cabang dari iman."
Saya katakan; "Diriwayatkan oleh Muslim dan lainnya dengan lafazh "Wa sab 'un " (tujuh
puluh). Ini yang kuat menurut saya, sebagaimana juga pendapat *5 Qadhi Iyadh dan
lainnya seperti yang diterangkannya Azìam AshShakihah (17).
I 20 " Mukhtashar Shahih Bukhari
3. Bab: Orang Muslim adalah Orang yang Dapat Menyelamatkan
Orang Lain dari Lisan dan Tangannya
7. Dari Abdullah bin Amr RA dari Nabi SAW, bersabda, "Seorang
muslim adalah orang vang dapat menvelamatkan orang lain dari lisan
dan tangannva. Dan seorang muhafir adalah vang meninggalkan segala
vang dilarang Allah."
4. Bab: Bagaimanakan Islam yang Lebih Utama?
e
» a * * *
t
. * ´ ´ ´
t B
' j °
a
f v| L| ^| iS | *U| dvf IJ : J15 <u| AJJI ^ 1 - A
8. Dari Abu Musa RA, ia berkata, "Orang-orang bertanya, "Wahai
Rasulullah, bagaimanakah Islam yang lebih utama?" Beliau menjawab,
"Yaitu orang vang dapat menvelamatkan orang lain dari lisan dan
tangannva."
5. Bab: Memberi Makan Adalah Perangai Islam
@ 1 #&+ &@7' A$0& 3@ +5B AL+ & & " P AL+ '$P ' ,
" o^j ^ J * r ^
1
6 C $ r
1
^
1 :
^ 0 - r ^V'
9. Dari Abdullah Ibnu Umar RA, bahwa seorang laki-laki bertanya
kepada Nabi SAW, "Bagaimanakah Islam yang lebih utama?" Beliau
menjawab, "Engkau memberi makan (kepada orang-orang miskin) dan
engkau ucapkan salam kepada orang vang engkau kenal dan orang vang
Mukhtashar Shahih Bukhari I i TI
tidak engkau kenal
6. Bab: Mencintai Saudaranya sebagaimana Mencintai Dirinya
Sendiri adalah Sebagian dari Iman
10. Dari Anas, dari Nabi SAW, bersabda, '1idak sempurna iman
seseorang dari kalian sampai ia mencintai saudaranya (sesama muslim)
sebagaimana ia mencintai dirinya sendiri. "
7. Bab: Mencintai Rasul SAW adalah Sebagian dari Iman
( j j -! | 'j-» : JU jj§^ J o t <u| -.D? j^ysj 5^y& ^ 1 ^ p - ^ >
U. Dari Abu Hurairah R A, bahwa Rasulullah SAW bersabda,
"Demi dzat yang jiwaku berada di tangan-Aya. tidaklah sempurna iman
seseorang di antara kalian sehingga aku lebih dicintainya daripada
orang tuanya dan anaknya."
12. Dari Anas, berkata; "Nabi SAW bersabda, '1idak sempurna
iman seseorang dari kalian sehingga aku lebih dicintainya daripada
orang tuanya, anaknya, dan semua manusia'. "
HTI Mukhtashar Shahih Bukhari
8. Bab: Manisnya Iman
.jCj» ^ (^^aJu of :aj3JJ «- j *` o> p ì | ì <&|
13. Dari AnasRA, dari Nabi SAW, bersabda, "Tigaperkaravang
apabila terdapat pada seseorang maka ia akan menemukan manisnva
iman vaitu, mencintai Allah dan Rasul-Nva melebihi cintanva kepada
selain keduanva, mencintai orang lain karena Allah dan benci untuk
kembali kepada kekufuran [setelah Allah menvelamatkannva 1/11J
sebagaimana ia benci untuk dilemparkan |dalam riwayat lain:
dilemparkan] ke dalam api neraka. "
9. Bab: Mencintai Kaum Anshar adalah Tanda Keimanan
14. Dari Anas RA, dari Nabi SAW, bersabda, ´Tanda iman adalah
mencintai kaum Anshar, sedangkan tanda kemunafikan adalah membenci
kaum Anshar."
10. Bab
iill J J ^ - J vM -l^i ·M5"j ' + + ) iLh Ig&f 6-`Ca1l 8 J 6P J )
Mukhtashar Shahih Bukhari I 23 H
* J '
5
iH AU| J ^ - j oI (iH jlUl Jj i -j l`'b' `JjJl *&| !l
0| A
L
r-£*^ ^ lH ^11 0! P
:
j $Jj ~1^^'C1C "^3^
V oI # P ( j j ^ y |tytI ^ A| A : jUi J ` j ` |
01¸JXJ% |Jl5J .<L8& Olj ·UP U P ItCi j , AJJ| o`il- B
. ^ J J | J p
15. Dari Ubadah bin Ash-Shamit RA -salah seorang yang
mengikuti perang Badar |bersama Rasulullah SAW 4/251| dan salah
seorang utusan dalam pertemuan malam Aqabah- (dalam jalur lain
disebutkan: Sesungguhnya aku termasuk di antara para utusan yang
membaiat Rasulullah SAW), bahwa Rasulullah SAW -saat itu sedang
dikelilingi oleh para sahabatnya- bersabda, (dalam riwayat lain: Kami
sedang bersama Nabi SAW dalam suatu majelis 8/15) |... sedang
bersama beberapa orang, lalu beliau bersabda: 8/18 Marilah]
"Berbaiatlah {berfanfilah} kalian semua kepadaku (dalam riwayat lain:
Aku membaiat kalian) untuk Tidak menvekutukan Allah dengan suatu
apapun, tidak mencuri, tidak ber:ina, tidak membunuh anak-anak kalian,
[Tidak berdusta], tidak membuat kebohongan vang kalian buat-buat di
antara tangan dan kaki kalian. Tidak mendurhakai [ku] dalam kebaikan.
Barang siapa menepati perfanfian ini, maka balasan pahalanva di sisi
Allah, dan barang siapa melanggar salah satu dari perfanfian ini, maka
ia akan dihukum [karenanva] di dunia ini, hukuman itu menfadi tebusan
[dan kesucian] baginva. Barang siapa melanggar salah satunva
kemudian ditutup oleh Allah, maka perkaranva terserah kepada-Nva.
Jika Dia berkehendak untuk mengampuninva, maka akan diampuni, dan
fika Dia berkehendak untuk menghukumnva, maka Dia akan
menghukumnva." |Ubadah berkata|, "Maka kami pun berbaiat kepada
beliau terhadap hal-hal tersebut."
I 24 " Mukhtashar Shahih Bukhari
11. Bab: Menghindar dari Fitnah Merupakan Bagian dari Agama
(Saya katakan bahwa, hadits ini adalah hadits Abu Sa'id Al Khudri,
yang insva Allah akan disebutkan pada kitab 611 Al Manakib, bab 25).
12. Bab: 2
1 3
Sabda Nabi SAW, "Aku adalah orang yang paling
mengetahui di antara kalian tentang Aliah." Bahwa makriIat itu adalah
perbuatan hati, berdasarkan Iirman Allah, ´Tetapi Allah menghukum
kamu disebabkan oleh sumpahmu vang disengafa untuk bersumpah oleh
hatimu. " (Qs. Al Baqarah (2): 225}
16. Dari Aisyah RA, berkata, "Apabila Rasulullah SAW menyuruh
para sahabatnya, maka beliau akan menyuruh mereka untuk mengerjakan
sesuatu yang mampu mereka kerjakan. Akan tetapi mereka pernah
berkata, 'Wahai Rasulullah, kami ini tidak sepertimu Allah SWT telah
mengampuni dosamu yang telah lalu dan yang akan datang.' (Mendengar
ucapan itu} Rasulullah SAW marah hingga terlihat tanda kemarahan di
wajahnya, lalu beliau bersabda, ´Sesungguhnva vang paling takwa dan
vang lebih mengetahui tentang Allah di antara kalian adalah aku´. "
13. Bab: Benci untuk Kembali kepada Kekufuran seperti Benci
untuk Dimasukkan ke Dalam Neraka adalah Sebagian dari Iman
(Hadits Anas yang telah disebutkan di muka, yaitu hadits nomor
13).
13.
Ini adalah bagian dari hadits Aisyah yang disebutkan dalam bab ini.
Mukhtashar Shahih Bukhari - [ ~25l
14. Bab: Tingkatan Orang-orang yang Beriman dalam Perbuatan
17. Dari Abu Sa'Ld Al Khudri, berkata, "Rasulullah SAW
bersabda, ´Ketika aku sedang tidur, aku bermimpi melihat manusia
ditampakkan kepadaku. Mereka mengenakan bafu-bafu, dan di
antaranva ada vang sebatas buah dada dan ada vang tidak [sampai
4/201] itu. Lalu ditampakkan kepadaku Umar bin Khaththab
mengenakan bafu vang diseretnva.´ Para sahabat bertanya, 'Bagaimana
engkau menakwilkan itu wahai Rasulullah?' Beliau menjawab, ´Agama.´
15. Bab: Malu adalah Sebagian dari Iman
·Sy^ì t ` L ^ J | ^ 0L|-F ( ì . . / v 'jtj) Y * J j ^ V |
- ) . AU| J J | | | [ 2 J J ^£>f .L8 SvH
L S
~ * i ! - | } | | j |
18. Dari Salim bin Abdullah, dari ayahnya, bahwa Rasulullah SAW
lewat di hadapan seorang laki-laki Anshar yang sedang menasihati
(dalam riwayat lain: yang sedang mencela 7/100) saudaranya karena
saudaranya adalah seorang pemalu, |laki-laki itu berkata, 'Sesungguhnya
engkau ini pemalu...' hingga seolah-olah ia berkata 'Itu bisa
membahayakanmu.'| Lalu Rasulullah SAW bersabda, ´Biarkan dia'
Sesungguhnva malu itu sebagian dari iman´. "
Mukhtashar Shahih Bukhari
16. Bab: "1ika mereka bertaubat dan mendirikan shalat serta
menunaikan zakat, maka berilah kebebasan kepada mereka untuk
berjalan. " ¦Qs. At-Taubah (9): 5]
19. Dari Ibnu Umar, bahwa Rasulullah SAW bersabda, "Aku
diperintahkan untuk memerangi manusia sehingga mereka bersaksi
bahwa tidak ada tuhan vang berhak disembah selain Allah dan bahwa
Muhammad adalah utusan Allah, dan supava mereka mendirikan shalat
dan mengeluarkan :akat. Jika mereka melakukan itu, maka mereka telah
melindungi darah dan harta mereka dari {pemerangan/ku, kecuali
karena haq {alasan-alasan hukum} Islam. Adapun perhitungan pahala
mereka terserah kepada Allah. "´
4
17. Bab: Orang yang Mengatakan, bahwa Iman adalah Perbuatan
Berdasarkan Iirman Allah Ta´ala, "Dan itulah surga vang
diwariskan kepadamu disebabkan amal-amal vang dahulu kamu
kerfakan " ¦Qs. Az-ZukhruI (43): 72}
8.
1 S
Beberapa ulama mengatakan, bahwa Iirman Allah, "Maka
demi Tuhanmu, Kami pasti akan menanvai mereka semua tentang apa
vang telah mereka kerfakan dahulu" ]Qs. Al Hijr (15): 92-93}
Maksudnya adalah kalimat, "Laa ilaaha illallah " ¦tidak ada tuhan yang
berhak disembah selain Allah}, dan Allah .pun telah berIirman, "Untuk
Pada bab ini adalah riwayat dari Anas, akan disebutkan pula dari Umar pada Kitab ke 8
bab 28 dan kitab ke 24 babi.
Al Hafrzh berkata, "Di antara mereka adalah Anas, demikian yang diriwayatkan oleh At-
Tirmidzi dan lainnya." Dalam sanadnya ada yang lemah. Di antaranya pula Ibnu Umar
dalam 1afsir Ath-1habariAmA&ì$mAd-Du'akixya Ath-Thabrani Mujahid dalam 7a/ru-
Abdurrazag dan lain-lainnya.
Mukhtashar Shahih Bukhari I 27 g
kemenangan serupa ini hendaklah berusaha orang-orang vang bekerfa. "
¦Qs. Ash-ShaIIaat (37): 61}
20. Dari Abu Hurairah RA, bahwa Rasulullah SAW ditanya,
"Apakah amal (perbuatan) yang paling utama?" Beliau menjawab,
"Percava kepada Allah dan Rasul-Nva. "Beliau ditanya lagi, "Lalu apa
lagi?" Beliau menjawab, "Jihad di falan Allah." Beliau ditanya lagi,
"Sesudah itu apa lagi?" Beliau menjawab, "Hafi mabrur ".
18. Bab: Keislaman yang Disebabkan Sikap Menyerah atau Takut
Dibunuh adalah Keislaman yang Tidak Sebenarnya
Berdasarkan Iirman Allah, ´Jrang-orang badui itu berkata,
"Kami telah beriman." Katakanlah (kepada mereka), "Kamu belum
beriman, tetapi katakanlah, ´Kami telah tunduk´. " ¦Qs. Al Hujuraat (49):
14} Adapun Islam yang sebenarnya adalah sesuai dengan Iirman Allah,
"Sesungguhnva agama (vang diridhai) di sisi Allah hanvalah Islam"
(Qs. Aali 'Imraan (3): 19} dan "Barang siapa mencari agama selain
dari agama Islam, maka sekali-kali tidaklah akan diterima (agama itu)
daripadanva. " (Qs. Aali 'Imraan (3): 85}
* * o * 'f - J 5i ² ' o a
I 28 [ Mukhtashar Shahih Bukhari
(ij-S? 3 OH
ô
^ ® ^
|
J - ^ J ^>j^² tyij y b }
! s . ` #$ % & 4 ` u '()*
21. Dari Sa' ad RA, bahwa Rasulullah SAW pernah membagi
bagikan hadiah kepada beberapa orang. Saat itu Sa'ad sedang duduk,
ternyata SAW Rasulullah mengabaikan seorang laki-laki |tidak
memberinya dan 2/131| hal tersebut sangat menarik perhatianku, |maka
aku berdiri menghampiri Rasulullah SAW dan membisikinya|, lalu aku
bertanya, "Wahai Rasulullah, mengapa engkau tidak memberi kepada si
Fulan? Demi Allah, sesungguhnya menurutku dia adalah seorang
mukmin." Nabi menjawab, "Atau seorang muslim?" Aku terdiam
sejenak, kemudian pengetahuan tentang orang itu mendesakku untuk
bertanya lagi, maka aku mengulangi perkataanku, dan aku katakan,
"Mengapa engkau tidak memberi kepada si Fulan? Demi Allah,
sesungguhnya menurutku dia adalah seorang mukmin." Beliau pun
menjawab, "Atau seorang muslim?" Aku pun terdiam sejenak, namun
kemudian pengetahuanku tentang orang itu mendesakku untuk bertanya
lagi, dan Rasulullah juga memberikan jawaban yang sama. (dalam
riwayat lain: Rasulullah SAW menepuk dengan tangannya dan meraih
tengkuk dan pundakku) lalu beliau bersabda, "[Berbaliklahf wahai Sa ´d,
sesungguhnva aku akan memberi orang itu, tetapi aku lebih suka
memberikannva kepada vang lain, karena takut Allah akan
menelungkupkannva di dalam neraka [pada wafahnva.
Abu Abdullah mengatakan (fakubkibuu) berarti aulibuu (mereka
dibolak-balikkan). Akabba ar-rajulu berarti jika perbuatannya tidak
mengenai seseorang. Akan tetapi jika perbuatannya mengenai seseorang,
Mukhtashar Shahih Bukhari 1 29 "
maka saya katakan, "kabbahultahu biwajhihi, wakababtuhu anaa"j.
Abu Abdullah berkata, "Shalih bin Kaisan lebih besar dari Az-Zuhri, dan
dia mengetahui Ibnu Umar" 2/132|
19. Bab: Menyebarkan Salam Termasuk Bagian dari Islam
. j | 8V| ´v, J U| V| j (J| | U
f
} 6J | JJJj 2JL- |
r
9.
1 6
Ammar berkata, "Barang siapa telah melakukan tiga hal ini
maka ia telah mencapai kesempurnaan iman, yaitu berlaku adil kepada
diri sendiri, menyebarkan salam (perdamaian) ke seluruh alam (manusia),
dan berinIak di waktu susah."
(Haditsnya adalah hadits yang telah disebutkan di muka, yaitu
hadits nomor 9).
20. Bab: Mengingkari Kebaikan Suami dan Ingkar yang Tidak
sampai Menyebabkan Kekufuran
3.
1 7
Ada dalam riwayat Abu Sa'id Al Khudri dari Nabi SAW.
(Saya katakan bahwa, dalam bab ini saya menisbatkan tharf
(bagian matan) dari hadits Ibnu Abbas, yang akan disebutkan pada kitab
ke 16, bab 9)
21. Bab: Maksiat adalah Perbuatan 1ahiliyah tetapi Pelakunya
Tidak Dianggap Kafir, kecuali jika Melakukan Perbuatan Syirik
4.
1 8
Berdasarkan Sabda Nabi SAW, "Sesungguhnva engkau adalah
Diriwayatkan secara bersambung oleh Ibnu Abi Syaibah dalam/I//mon(I3I)dengart
sanad shahih darinya secara mauauf, dan telah diriwayatkan juga secara marfu'. Lihat
takhrijnya pada komentar saya terhadap kitab Al Kalim Ath-1hayyib nomor komentar 142
yang telah saya tahkik pada cetakan Al Maktab Al Islami.
Diriwayatkan secara bersambung oleh pengarang pada kitab ke 24 bab 25.
Ini adalah bagian dari hadits Abu Dzaryang disambungkan oleh pengarang pada kitab ke
j i n Mukhtashar Shahih Bukhari
orang vang di dalam dirimu masih terdapat karakteristik fahilivah. " dan
berdasarkan Iirman Allah, "Sesungguhnva Allah tidak akan mengampuni
dosa svirik, dan Dia mengampuni segala dosa selain itu." ¦Qs. An-
Nisaa (4): 48}
(Saya katakan bahwa, dalam bab ini saya menisbatkan bagian
matan dari hadits Abu Dzar, yang akan disebutkan pada kitab 19,1 Ar-
Riqaq, bab 44)
22. Bab: "Dan jika ada dua golongan dari orang-orang mukmin
berperang maka damaikanlah antara keduanya." ¦Qs. Al Hujuraat
(49): 9] Allah Menamakan Mereka Orang-orang Mukmin
¡<U / a L-Sjil JQ ^ k - 1 ! £ i :1IS ´ f . ·f2Jt - T T
1 ( 8 1 A > j U ´Ji -X.ì11 Jtf) J| -^| t U i ^ ! ^ f
J
' j ' J ~ ' * ' o * * , * * , . I t °ìi a² ² - »I ' l . - -
j
1
j c ` - `l * ` - j i :Jl* .Ji-`l U» `aJ l :cuU Vajy : 1LE
6t , > bl5~ ii\ :Jli VjJfCJb JL' lli Ijjliii Ui JJl 1 C r ci i i
22. Dari Al AhnaI bin Qais, berkata, "Aku berangkat |dengan
membawa senjataku pada malam keributan 8/92| untuk menolong orang
ini. (Dalam riwayat lain disebutkan: anak paman Rasulullah) aku bertemu
dengan Abu Bakrah, ia pun berkata,' Mau kemana kamu?' Aku jawab,
'Aku akan menolong orang itu." Ia berkata lagi, 'Kembalilah! Aku
pernah mendengar Rasulullah bersabda, "Apabila dua orang muslim
saling berhadapan {berkelahi} dengan mempergunakan pedang masing-
masing, maka si pembunuh dan vang terbunuh akan masuk neraka. "
Lalu aku bertanya, 'Begitulah untuk yang membunuh, tapi bagaimana
dengan yang terbunuh?' Beliau menjawab, ´Karena orang vang terbunuh
itu fuga berambisi untuk membunuh saudaranva´. "
78 bab 44.
Mukhtashar Shahih Bukhari |TTIc
23. Bab: Kczhaliman yang Paling Besar
r - J j ' P 1i^) ¡iA/A o1ti] Li>
f
lil :1li i)l a> ^ - t t
i i
r
d : [*J jii +, s A j ^ j ^u^i ¡Y . |-ì
iss [fJ: 1ii ^i j j j&J i'jlii oi) j k j ^ ilii 1jlti
01 18J 1y 1l t ^i l i pjl
t
`T^ ((.iiij ^jlil ^1) LS111Z
?(\ \S-UT /i (.SiL iljif ^ ^
23- Dari Abdullah (Ibnu Mas'ud), ketika turun |ayat ini 8/48|
"Orang-orang vang beriman dan tidak mencampuradukkan iman mereka
dengan ke:haliman (svirik), mereka itulah orang-orang vang mendapat
keamanan dan mereka itu adalah orang-orang vang mendapat
petunfuk." ¦Qs, Al An'aam (6): 82} ¦Hal ini terasa berat oleh| para
sahabat Rasulullah SAW, lalu mereka bertanya, "Siapa di antara kita
yang tidak berbuat zhalim terhadap dirinya sendiri?" Lalu Allah
menurunkan ayat, ´Sesungguhnva mempersekutukan Allah adalah benar-
benar ke:haliman vang besar. " ¦Qs. Luqmaan (31): 13}. (dalam riwayat
lain: Beliau bersabda, "Maksudnva bukan seperti vang kalian katakan,
tetapi maksud ´Tidak mencampuradukkan iman mereka dengan
ke:haliman´ adalah kesvirikan. Apakah kalian tidak menvimak perkataan
Lugman kepada anaknva, ´Wahai anakku, fanganlah engkau memper-
sekutukan Allah´. " ¦Qs. Luqmaan (31): 13} 4/112-113).
24. Bab: Tanda-tanda Orang Munafik
li[ -" jilH1l : 1ii & yj l ´ i´JJ* -T t
.Oli- `J j l lilj J| | - j lijj t¸jiIT
24. Dari Abu Hurairah RA, dari Nabi SAW, beliau bersabda,
"Tanda orang munafik ada tiga, vaitu fika berbicara ia berbohong, fika
berfanfi ia mengingkari, dan fika dipercava ia berkhianat. "
¡~32~1 Mukhtashar Shahih Bukhari
aJU`i- *& + cJLS" A 6 ^ - AJ dJlS" 6`3`~- Uili* Oli' ·ui `
25. Dari Abdullah Ibnu Amr, bahwa Nabi SAW bersabda, "Ada
empat [sifat 4/69] barang siapa pada dirinva terdapat sifat itu, maka ia
benar-benar seorang munafik, dan barang siapa vang ada dalam dirinva
salah satu dari sifat-sfiat tersebut, maka ia memiliki karakter
kemunafikan hingga ia melepaskannva, vaitu fika dipercava ia
berkhianat, (dalam riwavat lain. Jika berfanfi ia mengingkari), fika
berbicara ia berdusta, fika membuat perfanfian ia tidak setia, dan fika
berdebat ia berlaku curang. "
25. Bab: Shalat pada Lailatul Qadar adalah Sebagian dari Iman
o ' ' t ² • i`- c- > j ' ' ' ' ' ' o ' i t,
I
1
-*
:
J i ~ r* ´c? ´M }D. 1j^j JLS : J U ` 1 ^ P - Y1
.*Ji &4&'jie b'C`-lj b
?
lcl jjiil i£j (YAA|Y
26. Dari Abu Hurairah, ia berkata, "Rasulullah SAW bersabda,
´Barang siapa menegakkan shalat pada malam qadar karena iman dan
mengharapkan pahala (dari Allah), maka akan diampuni dosanva vang
telah lalu´. "
26. Bab: 1ihad adalah Sebagian dari Iman
c~ (Y • Wr ^ :1li :j:> ^j) s^i 1f ^- t v
JJlU5J ` Olil V| terfun V ` ` ` i - AU| wJJ^| : Jl 5
d}| NJ J J «8-J| | L o f j f iLjp f J*- Jlj" | | j iiU-jf 01 if´fi
Mukhtashar Shahih Bukhari D F
ì -²j VV' .uL ^ - | , ^ | J » j : j j ' > ^ j } L | | ^ o | u | & ^ ì 1²
r | | ' i»'T' " * f · ' «f * »i - : , - » · ~ ' ? , -
*·> 8| | £ J j j
t
[ | u| j ^ - ^ | j >f j ( Y - r/r c J & J £
J -. p J|| ^ j s f J T [ U A|A J U
G
1 ' + 1 3 5 5 H
~ I I
(
` i $ * ´
e
t
· J 8 ! ` L> | ^ J » |
27. Dari Abu Hurairah, dari (dalam jalur lain: ia berkata, "Aku
mendengar) Nabi SAW bersabda, ´Allah menfamin orang vang
berperang di falan-Nva, vaitu orang vang berperang semata-mata
karena iman kepada-Ku dan membenarkan rasul-rasul-Ku, vaitu bahwa
Aku akan mengembalikannva dengan memperoleh balasan pahala atau
harta rampasan atau Aku memasukkannva ke dalam surga. Seandainva
tidak menvulitkan umatku, maka niscava aku tidak akan duduk di
belakang (dari falur lain disebutkan. Demi D:at vang fiwaku berada di
tangan-Nva, seandainva bukan karena beberapa orang dari kaum
mukminin merasa tidak senang fika tidak ikut berperang denganku, dan
tidak aku temukan apa vang bisa membawa mereka untuk berperang,
maka niscava aku tidak akan meninggalkan 3/203) suatu peperangan
[untuk berperang di falan Allah], [tetapi aku tidak mendapatkan
kendaraan dan aku tidak mendapatkan apa vang dapat membawa
mereka, lagi pula memang menvusahkan diriku bila mereka tidak ikut
perang 8/11]. Demi [D:at vang fiwaku berada di tangan-Nva 8/138]
sungguh aku ingin mati terbunuh difalan Allah kemudian hidup kembali,
kemudian terbunuh, lalu hidup kembali, kemudian terbunuh lagi´."
27. Bab: Melaksanakan Qiyam Ramadhan (Tarawih) adalah
sebagian dari Iman
¡UI Mukhtashar Shahih Bukhari
28. Dari Abu Hurairah, bahwa Rasulullah SAW bersabda, "Barang
siapa mendirikan shalat malam di bulan Ramadhan karena iman dan
mengharapkan balasan pahala, maka akan diampuni dosanva vang telah
lalu."
28. Bab: Melaksanakan Puasa Ramadhan karena Mengharapkan
Pahala adalah Sebagian dari Iman
?• • ' ` -s i ' I J I 8 # 8 I
29. Dari Abu Hurairah, berkata, "Rasulullah SAW bersabda,
´Barang siapa berpuasa di bulan Ramadhan karena iman dan
mengharapkan balasan pahala, maka akan diampuni dosanva vang telah
lalu´."
29. Bab: Agama itu Mudah. 5
W
dan Sabda Nabi SAW; "Agama
yang paling disukai Attah adalah agama yang lurus dan mudah."
s J- .i
5
(
' / o T' i»o f ² $ i * ' r ' M ` i S' £, y ' ` o`- ' ? ° ' u
j - j j j | | L| u ` jj11I j | : 1b ^ ^ 1
K & L
M ^ 1 - r `
- ' « t i ' - ' • ' l , i
1
i ' . ' ' I i ` . - ' ' ' ' ' i ' ' o , * ' I
t4 ' " j y' J ojJJ0u ?1NJNNV'?J (·'11^.'1 ^1i1^1 | j | JL' . t«u|p .J»-1
30. Dari Abu Hurairah, dari Nabi SAW, bersabda; "Sesungguhnva
agama {Islam} itu mudah. Tidak seorang pun mempersulit {berlebih-
lebihan} dalam agamanva kecuali akan terkalahkan {tidak dapat
melaksanakannva dengan sempurna}. Oleh karena itu, berlakulah lurus,
sederhana {tidak melampaui batas}, dan bergembiralah (karena
memperoleh pahala) serta memohon pertolongan {kepada Allah} dengan
ibadah pada waktu pagi, petang, dan sebagian malam. "
Disebutkan secara bersambung oleh pengarang dalam AlAdabut Mufrad dan Ahmad serta
lainnya dari hadits Rmu Abbas secara marfu'. fon adalah hadits hasan, sebagaimana yang
telah saya jelaskan dalam kitab.4/Ahadits Ash-Shahihah (879).
MukhtasharShahihBukhari 1 35 B
30. Bab: Shalat adalah Bagian dari Iman
Firman Allah, "...Dan Allah tidak akan menvia-nviakan imanmu."
¦Qs. Al Baqarah (2): 143} maksudnya adalah shalatmu di baitullah.
J j f a | o U | f j J 6. J j | o | s ' $1 , ^ 1 o| v j ^ o'- u* "
| L- `j-j1LJi tj|^| J-»* AJTj j UAJVi o` j ^| j ^| j ' o||Jor| J P
'Ai ' i - v ' ' T
0
- ' A'' f ** ·~ * ' i ^ - ' ' ^ » ' ` f . ` » ' ' ' •-
6 - -1l J- 1 <u!L» j^j>1 j | K+ 9 j | f L s - jl |1^1M 1!LS-
1 j cr^ 2Ij 0 • 1` <^ o^j 1j)
tj^" Cr²? J^"J £ t f j * (J-`J *j-U*J| o"^> LVyw? 8^C»
J * ' »¸s`
iHSS *1J1 J v* f ci´a J | J AISLJ j ` | : J | | | 0 | j f»-»j
: J | - j J P «0}1 J^| * j t | | J | | j ^ J | J J | | | | t| _j | ^3|
tL^s | j | J| 3j } t^*8vJ| j£ AL^| » ( e| | | J| J L J | j t £y
^ J 8 t L^| | | y | T ^| LJ j | U} | ^ j | ^ | j ( ^ 1 ^
01-8Tj | w i/V ( r i ` - . J>1^. 1j frL|j' y t ^J^' ^j ^' j t | j ^ - |
| 'A 1jS´pb | j | a j J | | - j J j | o 01 1j 3JUJ| 1| P o (o ^JU|
«5}1 0} j j &' | | j ^ 4 illl 0| T £ j } : 1ii" iLl 131li J^J J j |
f
31. Dari Al Barra' bin Azib, bahwa pertama kali Nabi SAW datang
ke Madinah, beliau bertempat tinggal di rumah kakek-kakeknya, atau Al
3ô g - Mukhtashar Shahih Bukhari
Barra' mengatakan paman-pamannya dari golongan Anshar. Ketika itu
beliau shalat menghadap ke Baitul Maqdis selama lebih kurang enam
belas atau tujuh belas bulan. Sebenarnya beliau lebih suka Baitullah
menjadi kiblatnya (dalam riwayat lain: beliau lebih suka menghadap ke
arah Ka'bah 1/104). Shalat yang pertama kali beliau laksanakan (dengan
menghadap ke Ka'bah} adalah shalat Ashar, dan saat itu beberapa orang
ikut shalat bersama beliau. Kemudian salah seorang yang ikut shalat
bersama beliau keluar dan melewati sebuah masjid |milik golongan
Anshar yang sedang melaksanakan shalat Ashar dengan mengadap Baitul
Maqdis|, saat itu mereka sedang ruku". Lantas orang itu berkata, "Demi
Allah, baru saja aku shalat bersama Rasulullah SAW menghadap ke arah
Makkah." Maka dengan segera mereka merubah arah dengan menghadap
ke Baitullah |sementara mereka masih dalam keadaan ruku" 8/134|,
|sehingga dengan demikian mereka menghadap ke arah Baitullah|. Orang
Yahudi mulanya sangat bangga ketika Nabi shalat menghadap Baitul
Maqdis, begitu pula Ahli Kitab. Akan tetapi setelah beliau berubah ke
Baitullah, mereka mencela perubahan itu." |Lalu Allah A::awaJalla
menurunkan ayat, "Sungguh Kami (sering) melihat mukamu menengadah
ke langit."
20
(Qs. Al Baqarah (2): 144} Lalu beliau pun menghadap ke
Ka'bah. Orang-orang yang kurang akal, yakni kaum Yahudi, berkata
¦sebagaimana disebutkan dalam Al Qur' an}, "Apakah vang
memalingkan mereka (umat Islam) dari kiblatnva (Baitul Maqdis) vang
dahulu mereka telah berkiblat kepadanva? Katakanlah, ´Kepunvaan
Allah lah Timur dan Barat, Dia memberi petunfuk kepada siapa vang
dikehendaki-Nva ke falan vang Lurus´." ¦Qs. Al Baqarah (2): 142}
7/104| |Adapun orang yang5/151| Selanjutnya Al Barra'menyebutkan
dalam hadits ini, "Banyak orang yang telah meninggal di masa kiblat
masih ke Baitul Maqdis, dan banyak juga yang terbunuh setelah kiblat
menghadap ke Baitullah. Kami tidak mengerti bagaimana hukum shalat
itu." Lalu turunlah ayat, "Allah tidak akan menvia-nviakan imanmu. "
¦Qs. Al Baqarah (2): 143} ["Sesungguhnva Allah Maha Pengasih lagi
Maha Penvavang kepada manusia, "j .
Maksudnya ialah. Nabi SAW sering melihat ke langit dan menunggu turunnya wahyu
yang memerintahkan beliau menghadap ke Baitullah.
Mukhtashar Shahih Bukhari [Wj
31. Bab: Sebaik-baik Islamnya Seseorang
6.
2 1
Dari Abu Sa'id Al Khudri, bahwa ia mendengar Rasulullah
SAW bersabda, "Apabila seseorang masuk Islam, kemudian Islamnva
menfadi baik, maka niscava Allah akan menghapus segala kefahatan
vang telah dilakukannva. Setelah itu ia akan diperhitungkan
ganfarannva, vaitu setiap kebaikannva akan diganfar sepuluh sampai
tufuh ratus kali lipat. Sedangkan kefahatannva hanva dibalas setara
dengan kefahatannva itu, kecuali fika Allah memaafkannva. "
32. Dari Abu Hurairah, berkata, "Rasulullah SAW bersabda, ´Jika
seseorang memperbaiki keislamannva, maka untuk setiap kebaikan vang
dilakukannva akan ditulis sepuluh hingga tufuh ratus kali lipat,
sedangkan untuk setiap keburukan vang dilakukannva hanva ditulis
sepertinva (satu)´."
" Riwayat ini mu'allao menurut pengarang -rahimahullah-, tapi telah diriwayatkan secara
bersambung oleh An-Nasa'i dan lainnya dengan sanad shahih. Riwayat ini pun telah
diriwayatkan dalam kitab Ash-Shahihah (247).
I 38 " Mukhtashar Shahih Bukhari
32. Bab: Amal yang Paling Disukai Allah adalah yang Dilakukan
Secara Rutin dan Berkesinambungan
«L
-7 1
i - ' B "I 9 . . S ² B ' . ` t>'.S ² ,s ' . - I e . & B ²
•I ^ e | ^ - | UI cPj L^JILP J i i h j ^J| ol ` -YT
j 1 N )
8
O* ^1 ` O* ` |iA /Y
f
,a
'-` ?S o``^
1
s-^
1 1
^ ^ 'S`
1
33. Dari Aisyah RA, bahwa pada suatu ketika Nabi SAW masuk ke
tempat Aisyah, dan saat itu ada seorang wanita |dari bani Asad 2/48|
bersama Aisyah. Lalu Nabi bertanya, "Siapa wanita itu?" Aisyah
menjawab, "Ini adalah Iulanah |yang biasa tidak tidur malam|" Aisyah
lalu menyebutkan amalan shalatnya. Nabi bersabda, "Jangan begitu'
tetapi kerfakanlah semampumu [amal-amal itu]. Demi Allah, Dia tidak
bosan (dalam riwayat lain: sesungguhnva Allah tidak bosan] {untuk
memberikan pahala}, hingga kamu sendiri vang merasa bosan. Amal
vang paling disukai Allah adalah vang dilakukan secara rutin dan
berkesinambungan."
33. Bab: Bertambah dan Berkurangnya Iman
Firman Allah, ´Dan Kami tambahkan kepada mereka petunfuk. "
¦Qs. Al KahIl (18): 13} ´Dan supava orang-orang vang beriman
bertambah imannva." "Pada hari ini telah Kusempurnakan untukmu
agamamu." ¦Qs. Al Maa'idah (5): 3}. Apabila seseorang melakukan
sesuatu secara tidak sempurna, maka berarti imannya telah berkurang.
B B ' 0 ' II S * ° ' '
(0| -. J| "j-. : 3-«£, j | ' | j j - V} JZ- djj AJj
Mukhtashar Shahih Bukhari ,`9~1
y & «JS 11 & k Ay'^'C? A 'C² ZX1
1² Y² J j j ^ 11 ^ ^1 **1 ^ J
u
'C? A C? ^1^.1
34. Dari Anas, dari Nabi SAW, bersabda, "Akan dikeluarkan dari
neraka, Orang vang mengucapkan, ´Laa ilaaha Mallah´ (tidak ada tuhan
vang berhak disembah selain Allah} dan di dalam hatinva terdapat
kebaikan" (l.
22
dalam riwayat mu´allag. dari iman) seberat sva´ir
(femawut). Akan dikeluarkan dari neraka, Orang vang mengucapkan,
´Laa ilaaha illallah´ dan dalam hatinva terdapat kebaikan (iman)
sebesar burrah (bifi gandum). Akan dikeluarkan dari neraka. Orang
vang mengucapkan, ´Laa ilaaha Mallah´ dan dalam hatinva terdapat
kebaikan (iman) seberat d:arrah (bifi sawi). "
1jl
:
^ f j | 8 o* d ^ & k J | C?'?² C? ~
1o
°11 1 Hì 0>^>J| ´pA b' AJ [YV|o |^J||
: J| | ?£[ '1/ : J U J j u p - i11i b'ikfv IZS1 a1Qì
| J p A J c J ^ o|8sU|j f j | | | | JJ| |||^p JJ : ^^p J13 ( Lp
A*ì| · A*^J AJJ|J b'|jj * + 5 1 ' ^ A3^J |8U y | j
35. Dari Umar bin Khaththab RA, bahwa seorang laki-laki Yahudi
berkata (dalam riwayat lain: beberapa laki-laki Yahudi berkata 5/127)
kepadanya, "Wahai Amirul Mukminin, ada sebuah ayat di dalam kitab
kalian yang jika diturunkan kepada kami maka akan kami jadikan hari
turunnya ayat itu sebagai hari raya." Umar bertanya, "Ayat yang mana?"
Kemudian orang itu menjawab, "Pada hari ini telah Kusempurnakan
untukmu agamamu, dan telah Kucukupkan kepadamu nikmat-Ku dan
telah Kuridhai Islam itu sebagai agama bagimu. " ¦Qs. Al Maa'idah (5):
Diriwayatkan secara bersambung oleh Al Hakim dalam Kitab Aal Arba'in yang di
dalamnya disebutkan pernyataan Qatadah yang mendapatkan hadits tersebut dari Anas.
Saya katakan, bahwa riwayat ini disebutkan secara maushul oleh pengarang dari jalur lain
dari Anas dalam hadits yang panjang tentang syafaat, yang akan disebutkan pada kitab ke
97 bab 36.
I 40 [ Mukhtashar Shahih Bukhari
3} Umar berkata, "Kami tahu hari tersebut dan tempat diturunkannya
kepada Nabi SAW, yaitu pada saat beliau berada di AraIah pada hari
Jum'at. |dan aku sendiri, demi Allah, aku pun di AraIah. 5/186|."
34. Bab: Zakat adalah Sebagian dari Islam
Firman-Nya, "Padahal mereka tidak disuruh kecuali supava
menvembah Allah dengan memurnikan ketaatan kepada-Nva dalam
(menfalankan) agama dengan lurus, dan supava mereka mendirikan
shalat dan menunaikan :akat " ¦Qs. Al Bayyinah (98): 5}
f
' ' ²
"
' ' > f f
· f
e ' " »
v
- v hj J J } J * J
:
< J J ^ ' ^ 1
"
c f
J
3
Cr-* 1t1b 'P ^ $ o? & ^ 1 A ' J| O
Y
°h
J| -a| J j } f ^- V
1
Lf" J * ^ ·J*- ´J** ^ * ^ J
«-U| J_j- j J U| (V5">dJ| 2tf J * | | 0 * Jj | ^
1
J J - J
L
-
S ' f ² r ' ' ' ' o " ' a ° s > ô ' s ² s ' ' ²
S
,
L 5
| | J | : J u | . j U| U| j f J J | J o | ^ 6 » JU- - J ^ J - *
9
: 1 - J j } f | ^oj $ 1 AU| 1_J- . J J| | ( ^J €J 01 V| + O : J| | ?||1s-
. B J | J| | 0 | | | , Q£ : j U | ?f>L^J| ^ J | &ì 1²'j | | | | J ^ - |
^ - | | & ^ > | | | |
:
J U| j ^ of V| t V : J | |
: ^ - * j } 8| T> 8 J&» J . | | > " | j b * °|
1
f
t V : J| | ? | | ^ 8 y p J | : J| | (IiC-V| 8 & J ^ j a ^ ' | |
V ; | J L - | J | JujI V j | | | j : Jjk " J ^ > 8£C : J | | of V|
. JJua 0J £J*f #.N96 J_j | -j J| | [ | 4^ J | #2}| u * " ^
36. Dari Thalhah bin Ubaidillah, berkata, "Seorang laki-laki dari
Najd (dalam riwayat lain: seorang badui) datang kepada Rasulullah SAW
dengan kepala penuh debu, kami mendengar suaranya tapi tidak mengerti
Mukhtashar Shahih Bukhari 1 41 "
apa yang diucapkannya sehingga ia mendekat. Ternyata ia menanyakan
tentang Islam." (dalam riwayat lain: Ia berkata, "Wahai Rasulullah,
beritahukan tentang shalat yang Allah wajibkan kepadaku?") Maka
Rasulullah SAW bersabda, "Shalat lima waktu dalam sehari semalam. "
Ia bertanya lagi, "Apakah ada lagi selain itu?" Beliau pun menjawab,
"Tidak, kecuali fika engkau mau mengerfakan shalat sunah. " Kemudian
Rasulullah SAW meneruskan ucapannya, "Dan puasa " (dalam riwayat
lain disebutkan, "Beritahukan puasa yang diwajibkan Allah kepdaku?"
Beliau menjawab, "Puasa pada bulan) Ramadhan. "Orang itu bertanya
lagi, "Adakah selain itu?" Beliau menjawab, ´Tidak ada, kecuali fika
engkau mau melakukan vang sunah." |Ia bertanya lagi, "Beritahukan
tentang zakat yang diwajibkan Allah kepadaku?" 3/225| Kemudian
Rasulullah SAW menyebutkan perihal zakat, (dalam riwayat lain, "Maka
Rasulullah memberitahukan kepadanya tentang syariat-syariat Islam)
Orang itu bertanya lagi, "Adakah yang diwajibkan atasku selain itu?"
Beliau pun menjawab, "Tidak ada, kecuali fika engkau mau melakukan
vang sunah." Kemudian orang itu pergi dan berkata, "Demi Allah! aku
tidak akan menambah atau mengurangi |sedikitpun dari apa yang telah
Allah wajibkan kepadaku| Lalu Rasulullah SAW bersabda, "Dia pasti
beruntung fika dia benar-benar menepati perkataannva. "
35. Bab: Mengiringi 1enazah Merupakan Bagian dari Iman
LJLc| jtlU- oj | | | - ^ 1 J» :J|5 $ [ A..| J1L1 j t i'J.'jk °Jz- - f V
a* J-^ ^ 0 * ´c?3 ´ J-? J
5
" ^ ' J ^ A
1l , '
37. Dari Abu Hurairah, bahwa Rasulullah SAW bersabda, "Barang
siapa mengiringi fena:ah seorang muslim karena iman dan
mengharapkan pahala, vang mana ia menvertainva sampai menvalatinva
dan menvelenggarakan penguburannva hingga selesai, maka ia akan
kembali dengan membawa pahala dua airath. Setiap airath kira-kira
sebesar bukit Uhud. Dan barang siapa menshalatinva safa kemudian ia
pulang sebelum menguburkannva, maka ia membawa pulang pahala satu
airath."
I 42 [ Mukhtashar Shahih Bukhari
36. Bab: Takutnya Seorang Mukmin akan Kehilangan Amalnya
Tanpa Disadari
9.
2 3
Ibrahim At-Taimi berkata, "Perkataanku tidak pernah
bertentangan dengan perbuatanku, karena aku takut menjadi seorang
pembohong."
10. Ibnu Abi Mulaikah berkata, "Aku pernah bertemu dengan tiga
puluh orang sahabat Nabi SAW yang takut akan kemunaIikan pada
dirinya. Tidak ada seorang pun di antara mereka yang mengatakan bahwa
iman mereka setara dengan iman Jibril dan Mikail."
11. Disebutkan dari Al Hasan, "Tidak ada seorang pun yang takut
Diriwayatkan secara bersambung oleh pengarang dalam kitab At-1arikh dan Ahmad
dalam Az-Zuhd dengan sanad shahih darinya.
Diriwayatkan secara bersambung oleh Ibnu Abi Khaitsamah dalam kitab 1arikh miliknya
tapi tidak menyebutkan jumlahnya. Demikian juga Ibnu Nashr dalam kitabnya-4/ Iman
dan Abu Zar'ah Ad-Dimasyqi dalam kitab 1arikh miliknya dari jalur lain darinya
sebagaimana dalam riwayat tersebut.
Disebutkan secara bersambung oleh 1a'far Al Faryabi dalam kiiabSIiifatulMimaflg dari
beberapa j alur yang berbeda, dan hal ini mendukung keshahihan riwayat ini darinya. Lalu
kenapa pengarang menuliskan "Disebutkan" yang mengisyaratkan bahwa riwayat ini
Mukhtashar Shahih Bukhari I 43 •
terhadapnya (kemunaIikan) kecuali ia seorang yang beriman, dan tidak
ada seorang pun yang merasa aman terhadapnya (kemunaIikan) kecuali ia
pasti seorang munaIik."
20
Diperingatkan akan perbuatan saling memusuhi
dan kedurhakaan yang terus menerus yang tidak disertai taubat,
berdasarkan Iirman Allah, "Dan mereka tidak meneruskan perbuatan kefi
itu sedang mereka mengetahui. " ¦Qs. Aali 'Imraan (3): 135}
J - £ Jj ' oi : JUi y|b|`ii j i JIlj d c j t - :Jii 'J* &'(
«1lSj ;.j»‚```^ (4':. 1 ij^
ô
"ij^ «1
1
1^
1
38. Dari Zubaid, berkata, "Aku bertanya kepada Abu Wa' il tentang
Murfi´ah.´
1
" Ia menjawab, "Disampaikan kepadaku oleh Abdullah,
bahwa Nabi SAW bersabda, ´Memaki orang muslim adalah kefasikan
dan membunuhnva adalah kekufuran. "
37. Bab: 8 .
M
Pertanyaan 1ibril kepada Nabi SAW Tentang Iman,
Islam, Ihsan, Hari Akhir, dan Penjelasan Nabi SAW Kepadanya.
Kemudian Rasulullah Bersabda,
jT )* j - ^ lio **+, fM*~ J`»j p&i* tv^Ui; I^C1l «uli- Jj j ! >-
f
l>-
0 # . P if
1
´" O? crs^'^i 1ij1 ^1l
(A- #./J jii lio
"Jibril AS datang untuk mengafarkan kepada kalian tentang agama
kalian." Nabi menganggap itu semua adalah agama 9.
2 9
semua yang
lemah? Hal ini dijawab oleh Al Hafizh, bahwa ini merupakan penyampaian ringkas, yakni
pengarang tidak mengkhususkan ungkapan yang tersirat lemah itu untuk menunjukkan
kelemahan, tapi untuk mengungkapkan matannya dengan ungkapan maknanya atau
ringkasan yang disimpulkannya. Dengan demikian saya mengerti akan pentingnya hal itu.
Yakni nifaq 'amati (kemunafikan dalam perbuatan).
Yaitu salah satu golongan sesat yang mengatakan bahwa kemaksiatan itu tidak merusak
iman.
Ini adalah bagian dari hadits Abu Hurairah yang disebutkan pengarang dalam bab ini.
Adapun pada kitab 65 (tentang tafsir) lafazhnya lebih lengkap. Lihat pada kitab ke 36 bab
3. Disebutkan secara bersambung pula oleh Muslim dan lainnya dari hadits Ibnu Umar.
Mengisyaratkan pada hadits Ibnu Umar berikut, yang disebutkan secara berambung
I 44 " Mukhtashar Shahih Bukhari
beliau jelaskan kepada utusan Abdul Qais adalah bagian iman dan Iirman
Allah, "Barang siapa mencari agama selain agama Islam, maka sekali-
kali tidaklah akan diterima (agama itu) daripadanva. " ¦Qs. Aali 'Imraan
(3): 85}.
(Hadits Jibril dalam bab ini, adalah dari hadits Abu Hurairah, yang
akan disebutkan pada kitab ke 65 bab 2).
Abu Abdillah berkata, "Semua itu beliau jadikan sebagai bagian
dari iman."
38. Bab
(Hadits dalam bab ini adalah bagian dari hadits Abu SuIyan yang
panjang dengan Hiraklus, yang akan disebutkan pada kitab ke-56 bab
102).
39. Bab: Keutamaan Orang yang Memelihara Agamanya
e f t
j ! } L * J | : J j | ? F -0|| J c ~ x ? ~ > ´´(Sfh j^ri f´. J ^J t J | ^ | - -Y* `
i ², 1 o > ²B ft . ' * J · 1' ` 9,
V (i/r - ´ fv~ :2J1jj ^ j } L ^ | j a* f ' j ^ ' j u*
^ « j t`Wƒj´J ^ • - il j • T U ^ ^ a j ' J A ) t `LJ l ^ i ~ ^"1
< ^ - ! J } «| ' | ' ^ L 8 * ^ ' J ^ - J v - ^ ^ | | j * ^
I
a "* - ' ^ > ^ * > ß'" •J ' o ' * `
j j L| | j | j €' (1LZ-I C. ^I^jj j ' | | | j | ^ 1 ^ d & J L.
€I (Al :J|ljj ` j ) i )l ` oi vf ^
^ . j vf | £ * | u J |
39. Dari Nu' man bin Basyir, berkata, "Aku mendengar Rasulullah
setelah dua bab berikut.
Mukhtashar Shahih Bukhari
SAW bersabda, ´Perkara vang halal telah felas dan perkara vang haram
pun telah felas. Adapun diantara keduanva adalah perkara-perkara vang
diragukan, vang tidak diketahui hukumnva oleh kebanvakan orang.
Barang siapa menfauhi perkara-perkara vang diragukan itu berarti ia
telah memelihara agama dan kehormatannva, dan barang siapa
mengerfakan perkara-perkara vang diragukan, maka ia seperti seorang
penggembala vang menggembalakan ternaknva di pinggir furang, dan
dikhawatirkan ia akan terfatuh ke dalamnva, (dalam riwayat lain:
"Barang siapa meninggalkan apa vang diragukannva akan menvebab-
kan dosa, maka terhadap sesuatu vang felas (hukumnva) ia akan lebih
menghindari dan meninggalkannva, dan barang siapa berani melakukan
apa vang diragukan akan menvebabkan dosa, maka dikhawatirkan ia
akan mencampakkan dirinva ke dalam perbuatan dosa vang nvata.
Ketahuilah, semua rafa mempunvai larangan, dan larangan Allah adalah
segala vang diharamkan-Nva. (dalam riwayat lain: bahwa kemaksiatan
adalah larangan Allah) Ketahuilah, bahwa di dalam tubuh ada segumpal
daging. Apabila daging itu baik maka baik pula seluruh tubuhnva, dan
apabila daging itu rusak maka rusaklah seluruh tubuh. Ketahuilah,
daging tersebut adalah hati. "
40. Bab: Menyerahkan Seperlima Harta Rampasan Perang
adalah Sebagian dari Iman
c j ` j ` cJUti ! J d J . LL4L- £jJ 1JOJ'8 J~- <11Z? : jLSi
v-b) p (I · / \ ^|3TJ J
1
'1² ( U~ t^t j j )
( b S
_ j i j i - `yA* c ^ J 8^5 J oj ^r J o| : ^ L P ^ > 6-l t : j | | j j
^- J | c Z f r ^ J `
8
` <jJJ`U ^"j-aJt c J U | | J AJU 6 J ^ I K8 j |
^ £ | | : ^JJ J j ) 5 $ Q 4 O 1 1
` l _ j jI
F
| 2L_j L » ' :1U . ( \ 3*| T
I
l ~ ` 1 T J VI H L
1 46 + Mukhtashar Shahih Bukhari
V
t
<5}| J 6 t ^| j t f Vj |JV£- ^ ['j*
1
^- j ^ C
C - *
1
o? 1²² ^ L
a
^ o?
t [ | | | | 0^ A | | j j J j ^- j |a1>J« j f j aJj| V| | | j V of 8| Lj | : J|8
0 J ^ 0 £f ^ $ 1 % & 1 %' ² t + ²
O
t
j -f cj | | | >- | : J| 5j t - J ^ ^ J J | ^Jj * J| j ' j af ^' j t t Lj J| j
40. Dari Abu Jamrah, berkata, "Aku duduk bersama Ibnu Abbas di
atas dipannya, lalu ia berkata kepadaku, 'Tinggallah di rumahku, akan
kuberikan kepadamu sebagian hartaku.' Lalu aku pun tinggal di
rumahnya selama dua bulan, (dalam riwayat lain: Aku menjadi
penerjemah antara Ibnu Abbas dengan orang-orang 1/30) Kemudian ia
berkata kepadaku, (dalam riwayat lain, Aku berkata kepada Ibnu Abbas,
'Aku punya sebuah guci. Aku membuat arak di dalamnya lalu aku
meminumnya dalam keadaan manis. Jika aku banyak melakukan itu,
sementara aku sering duduk-duduk bersama orang-orang dalam waktu
yang lama, maka dikhawatirkan akan mempermalukanku'."
30
Ibnu Abbas
berkata, 5/116) "Ketika utusan Abui Qais datang kepada Nabi, beliau
bertanya kepada mereka, ´Utusan dari suku manakah kalian semua?´
Mereka menjawab, |'Kami dari dusun 7/114| suku Rabi' ah' ." (Dalam
>0
- Maksudnya adalah: Karena dalam keadaan seperti itu aku menyerupai orang yang sedang
mabuk. Faihul Baari.
Mukhtashar Shahih Bukhari
riwayat lain, "Kami tidak datang kepadamu kecuali pada setiap bulan
haram" 4/157) Rasul pun bersabda, "Selamat datang wahai para utusan,
(vang telah datang)" Diucapkan oleh beliau tanpa maksud untuk
menghina atau merasa menyesal. Mereka berkata, "Wahai Rasulullah,
kami tidak dapat menemui engkau kecuali pada bulan haram, karena di
antara negeri kami dan engkau masih terdapat kampung Mudhar yang
kaIir. |Kami datang kepadamu dari tempat yang jauh.| Oleh karena itu,
berilah kami pengajaran yang jelas (dalam riwayat lain: jelaskanlah
perkaranya kepada kami) |yang bisa kami ambil dari engkau 1/133|
untuk kami sampaikan kepada orang-orang di kampung kami, agar kami
semuanya masuk surga |jika kami melaksanakannya. 7/217|" Kemudian
mereka menanyakan kepada beliau tentang meminum minuman keras,
maka beliau menyuruh mereka melaksanakan empat perkara dan
melarang (dalam riwayat lain: "Aku perintahkan kalian dengan empat
perkara dan aku larang kalian ") empat perkara. Beliau memerintahkan
mereka untuk beriman kepada Allah [A::a wa Jalla] semata. Beliau
bersabda, "Tahukah kalian apa artinva iman kepada Allah semata?"
"Allah dan Rasul-Nya lebih mengetahui," jawab mereka. Nabi bersabda,
"Mengakui bahwa tidak ada tuhan vang berhak disembah selain Allah
dan bahwa Muhammad adalah utusan Allah." |Seraya beliau
mengisyaratkan dengan tangannya 4/44| dan menegakkan shalat,
membavar :akat, melaksanakan puasa di bulan Ramadhan, dan
menverahkan seperlima harta rampasan perang {kepada baitulmal}.
Kemudian beliau melarang mereka untuk melakukan empat perkara,
yaitu; (dalam riwayat lain: "Janganlah kalian minum dalam ") wadah
(guci) hijau, labu kering, pohon kurma ¦yang diukir}, dan sesuatu yang
dilumuri tir,
3 1
atau mungkin beliau menyebutkan mugavvar (dan bukan
naqiir). Rasulullah SAW melanjutkan, "Ingatlah semua itu dan
sampaikan kepada orang-orang di kampung kalian. "
'' Keempat hal ini adalah alat untuk membuat minuman keras.
R S & Mukhtashar Shahih Bukhari
41. Bab: Hal yang Terkandung dalam Pengertian bahwa Amal
Perbuatan Harus Disertai Niat dan Mengharapkan Pahala,
karena Setiap Orang Akan Mendapatkan Balasan Sesuai dengan
Niatnya.
Dalam hal ini mencakup: iman, wudhu, shalat, zakat, haji, puasa
dan berbagai hukum. Allah berIirman, "Katakanlah, ´Setiap orang
berbuat menurut kebiasaannva masing-masing. " ¦Qs. Al Israa' (17): 84}
Maksudnya, tergantung kepada niatnya.
10. NaIkah seorang laki-laki untuk keluarganya dengan
mengharapkan pahalanya termasuk shadaqah.
11,
3 3
Nabi SAW berkata, ´Tetapi fihad dan niat. "
42. Bab: 12/" Sabda Nabi SAW; "Agama adalah keikhlasan bagi
Allah, Rasul-Aya, para pemimpin kaum muslimin, serta kaum
awamnya." Firman Alah, "Apabila mereka berlaku ikhlas kepada
Allah dan Rasul-Aya."
Ini adalah bagian dari hadits Abu Mas'ud Al Badri, yang disebutkan pengarang dalam bab
ini dari kitab ke 69 bab 1.
Ini adalah bagian dari hadits Ibnu Abbas, yang akan disebutkan secara maushul pada kitab
ke 56 bab 27.
Disebutkan Muslim dan lainnya dari hadits Tamim Ad-Dari. Diriwayatkan pula dalam
kitab 1akhrij Al Halal (328) dan Irwa'ut Chalil (25).
· £ "
e
r ' n - '
8
r - ! f 1 - . - - · ' | - --«-v ' « | ' ' t . ' . - -
J
| - -
'1
| J | : J| 8 fiffi |jiS-| : J | | 1!i 0V| j & | t
` J ' P . - | - ^ | J * i14^ :|J8 M y| t | | ^ f k ;
/ l ' / ' ' . ? " • , ` `
41. Dari Jarir bin Abdullah, berkata, "Aku berbaiat kepada
Rasulullah SAW |dengan bersaksi bahwa tidak ada tuhan yang berhak
disembah selain Allah dan bahwa Muhammad adalah utusan Allah, dan
3/27| untuk menegakkan shalat, membayar zakat |patuh dan taat, maka
tirulah aku semampumu 8/122| serta berlaku jujur terhadap setiap
muslim."
(Dari jalur lain disebutkan, dari Ziyad bin Ilaqah, berkata, "Aku
mendengar Jarir bin Abdullah berbicara pada hari meninggalnya Al
Mughirah bin Syu'bah. Ia berdiri lalu memuji Allah, selanjurnya ia
berkata, 'Hendaklah kalian semua bertakwa kepada Allah, yang tidak ada
sekutu bagi-Nya, bersabar dan tenang hingga datang gubernur yang baru.
Sesungguhnya ia akan datang kepada kalian sekarang juga.' Setelah itu ia
melanjutkan, 'Berilah maaI kepada pemimpin kalian ini (Al Mughirah),
karena sesungguhnya ia seorang yang pemaaI.'Kemudian ia melanjut-
kan, 'Sesungguhnya aku pernah datang kepada Nabi SAW dan berkata,
"Aku berbaiat kepadamu akan melaksanakan segala perintah Islam".*
Lalu beliau memberikan syarat kepadaku, yaitu memberi nasihat kepada
setiap muslim. Lalu aku berjanji kepada beliau untuk memenuhi itu.
Demi Tuhan masjid ini, sesungguhnya aku adalah pemberi nasihat
kepada kalian semua." Kemudian ia memohon ampun kepada Allah lalu
turun ¦dari mimbar}.
I i o l Mukhtashar Shahih Bukhari
3. KI TAB I LMU
1. Bab: Keutamaan Ilmu, dan Firman Allah, "Allah akan
meninggikan orang-orang yang beriman di antara kamu dan orang
orang yang diberi ilmu pengetahuan beberapa derajat." ¦Qs. Al
Mujaadilah (58): 11} dan Firman Allah, "Ya 1uhanku, tambahkanlah
kepadaku ilmu pengetahuan." ¦Qs. Thaahaa (20): 114}
2. Bab: Seseorang yang Ditanya Tentang Suatu Ilmu Ketika Ia
Sedang Berbicara, Lalu Ia Menyempurnakan Pembicaraannya
kemudian Menjawab Pertanyaan
j-SIL -^ . . ' J ,_r4`^ 1 \ ^ ^£>- ' -^ 1 u` ~ ` ^
1l a| <.£1>S^ | 8 | A.L!1 1 1 i l i ?APL1I J | : 1lli vli-
^1s- ^-<i-J JJ' S-^M 1lij t 1l` d a 1 i i U ^T?-- J*´
(
j^
aj
H
l _4 I ' f li : 1ii f j p | | j | J 1rti1l -aì'1- j f : 1ii iLai. J | | | | |
L | -1 ' :1l-5 . b | - | J | 1^L_i IflA» | | | | :1ii
t
«| J| 1
. U | f 1l ^f l ( \ AA/€ ILLI :ji'tjj 1 j ) o l j | | | : 1ii €L^L>I
^ " " ² r r
. 3i - 6J | j | a | | |
42. Dari Abu Hurairah, berkata, "Pada satu ketika Rasulullah SAW
sedang berbicara dengan orang banyak (memberi pengajian), dan tiba
tiba datang seorang badui menanyakan kepada beliau, 'Kapan datangnya
hari kiamat?' Akan tetapi Rasulullah SAW terus berbicara. Ada yang
berkata, 'Beliau mendengar pertanyaan itu tapi tidak menyukainya'.
Orang yang lainnya berakata, 'Beliau tidak mendengarnya'. Setelah
Rasulullah selesai berbicara, beliau bertanya, ´Mana -perlihatkan
kepadaku- orang vang bertanva tentang kiamat tadi?´ 'Aku wahai
Rasulullah', jawab orang tersebut. Beliaupun bersabda, ´Apabila amanah
telah disia-siakan, maka tunggulah datangnva kiamat´. Orang tersebut
U H Mukhtashar Shahih Bukhari
kembali bertanya, 'Bagaimanakah cara disia-siakannya amanah?* Beliau
menjawab, ´Apabila suatu urusan diserahkan [dalam riwavat lain.
disandarkan 7/188] kepada vang bukan ahlinva, maka tunggulah
datangnva kiamat´"
3. Bab: Meninggikan Suara untuk Memberitahu
43. Dari Abdullah bin Amr, berkata, "Pada suatu perjalanan yang
sedang kami tempuh, Rasulullah SAW tertinggal |oleh kami 4/91|.
Ketika beliau dapat menyusul kami, waktu shalat (dalam riwayat lain:
shalat Ashar) telah tiba dan kami sedang berwudhu. Ketika kami
mengusap kaki beliau berteriak dengan suara yang keras, ´Celakalah
tumit-tumit vang akan dibakar api neraka´. " (Beliau mengatakan itu dua
atau tiga kali).
4. Bab: Perkataan Ahli Hadits
( Li t l f ) j ( t f ^ - f ) j ( 1 3 J £ - } 1L^P 1IS" r^jl U1l 1li j - $ $
· * J 'c? ·r?Jj * ^ | ^
1
^ JJ
1
0*
:
J? J ^ J
_ n
·1²1 y- ²ij 'c? i/1 mj&c? 1^j - ^ v
44. Al Humaidi
3S
berkata, "Ibnu Uyainah menyamakan arti
haddatsanaa, akhbaranaa, dan anba ´anaa."
13.
3 6
Ibnu Mas'ud berkata, "Rasulullah menceritakan kepada kami,
beliau adalah orang yang jujur lagi dipercaya."
14. " Syaqiq berkata, "Dari Abdullah, aku mendengar Nabi SAW
satu kalimat."
15.
3 8
HudzaiIah berkata, "Rasulullah menceritakan kepada kami
dua ucapan."
16.
3 9
Abu Al Aliyah berkata, "Dari Ibnu Abbas, dari Nabi SAW,
tentang apa yang diriwayatkan dari Tuhannya (Allah) A::a wa Jalla"
17.
4 0
Anas berkata, "Dari Nabi SAW yang diriwayatkannya dari
Tuhannya (Allah) A::a wa Jalla."
18.
4
' Abu Hurairah berkata, "Dari Nabi SAW yang diriwayatkan
dari Tuhan kalian A::a wa Jalla"
(Haditsnya adalah hadits Ibnu Umar, yang akan disebutkan pada
kitab ke 65 bab 2).
Dalam riwayat Karimah dan Al Ashili disebutkan, "Al Humaidi berkata kepada kami."
Demikian pula yang disebutkan oleh Abu Nu'aim dalam kitab Al Musiakhraj sebagai
riwayat yang bersambung (muttashil).
Ini adalah bagian dari hadits yang masyhur tentang penciptaan janin. Akan disebutkan
secara maushul pada kitab ke 60 bab 2.
Disebutkan secara bersambung oleh pengarang dalam kitab Al 1ana'iz (2/69) dan At-
1afsir (5/153), tapi tidak ada pernyataan mendengarnya Abdullah -yakni Ibnu Mas'ud- ini
berbeda dengan yang diisyaratkan oleh Al Hafizh Ibnu Hajar dalam hal ini. Imam Muslim
menyambungkan riwayat ini dengan menyertakan kalimat "mendengar" dalam kitab^/
Iman pada riwayat tersebut Hadits ini akan disebutkan pada kitab ke 22 bab 1.
Ini adalah bagian dari hadits yang disambungkan oleh pengarang pada kitab ke 81 bab 34.
Ini adalah bagian dari hadits yang disebutkan secara besambung oleh pengarang pada
kitab ke 60 bab 25.
Disebutkan bersambung oleh pengarang pada kitab ke 97 bab 50.
Disambungkan oleh pengarang pada kitab ke 30 bab 9.
I 54 , Mukhtashar Shahih Bukhari
5. Bab: Mengajukan Pertanyaan untuk Menguji Ibnu yang Telah
Dimiliki
(Haditsnya adalah hadits Ibnu Umar tadi)
6. Bab: Hal-hal yang Berhubungan dengan Ilmu, dan Firman Allah:
u
Dan katakanlah,
l
Ya 1uhanku, tambahkanlah kepadaku ilmu
pengetahuan'." ¦Qs.Thaahaa (20): 114}
(Tidak ada hadits yang disebutkan di bawah bab ini).
7. Bab: Qira'ah (membaca) kepada Ahli Hadits
12-14. Al Hasan, SuIyan dan Malik berpendapat bahwa aira ´ah
(membaca) itu dibolehkan.
J j J l i i JUl i j ` j ~ ! t j J´f
| j j - U - \ Y
12-14 disambungkan oleh pengaran dari mereka dalam bab ini.
S1Ul 1„ O`i tIj£iI : 0 1 j &
f
^1l 1` I~' iAirJL i ud & /
! 6 @ 6 6 6 J l yl :t5jUJl 0J1LJ 0 P lyLj ( j `l i
.^uii 1i ? ^ 1l; v : jii jii1i - i v
- ² ² f ² t " ' ` ' ` ` ' r r ² ² i
:Jj¸to Oi `-lJ' `L¸i . i ukJ l 0LP £sy : JtI OllL- ' @ A
i i i ` `& E& + 0+ o i i - j dJJd y~ - 1 ²
45 Dari SuIyan Ats-Tsauri dan Malik, keduanya berpendapat
bahwa membaca dan memperdengarkan adalah boleh.
46 Dari SuIyan, berkata, "Apabila dibacakan kepada seorang
muhadits, maka tidak apa-apa berkata,'Telah menceritakan kepadaku'.
Atau 'Aku telah mendengar'. Sebagian mereka
4 3
beralasan dalam hal
membacakan di hadapan seorang alim: 19
4 4
dengan hadits Dhimam bin
Tsa'labah, bahwa ia bertanya kepada Nabi SAW 'Aliahkah yang
memerintahkanmu untuk mengerjakan shalat-shalat itu?' Beliau
menjawab, ' Ya, benar.´ Ini adalah bentuk gira ´ah (membaca) di hadapan
Nabi SAW, yang kemudian Dhimam mengabarkan kepada kaumnya
tentang hal itu, maka cara ini mereka perbolehkan.
45
Malik beralasan dengan ash-shikk ¦kitab} yang dibacakan kepada
orang-orang, lalu mereka berkata, 'Fulan telah mengijazahkan kepada
kami' . Lalu dibacakannya kitab itu sebagai gira ´ah bagi mereka ¦yang
mendengarkan}. Jika seorang membacakan bacaannya kepada seorang
muqri maka ia boleh berkata, 'Fulan telah membacakan kepadaku'."
47 Dari A! Hasan, berkata, "Tidak apa-apa membacakan kepada
orang yang berilmu."
Yaitu Abu Sa'id Al Haddad (lihat Al Fath).
Disebutkan dengan bersambung oleh pengarang dalam bab ini dari hadits Anas, tapi
dalam riwayat tersebut tidak disebutkan bahwa Dhamam mengabarkan hal itu kepada
kaumnya, yang menyebutkan itu adalah dari riwayat Ibnu Abbas. Ad-Darimi
mengeluarkannya dengan panjang dalam kitab sunannya (t/165-167) dan Ahmad (1/264)
dengan sanad hasan.
Al Hafizh berkata, "Maksudnya adalah bahwa mereka menerima itu darinya. 1adi
maksudnya bukanlah ijazah yang biasa digunakan sebagai istilah para ahli hadits."
I 56 [ Mukhtashar Shahih Bukhari
48 Dari SuIyan, berkata, "Apabila dibacakan kepada seorang
muhaddits, tidak apa-apa ia berkata, ' Ia telah menceritakan kepadaku'."
49 Dari Malik dan SuIyan, "Membacakan kepada seorang alim
sama dengan bacaannya."
^ j & ^ - ^ ^ | ^ j : J ^ J j , ^ p - e .
: 1 4 | J | | ^ <J| p J 4^«1U J | | - J ^ - j J ^ - j j u J - J J |
: A ` | !| i J | | | | u J J | ^ 5 B y L; : J | > 8 J | | | ^ L | |
j j iJjIc-I : JUi I£JU | j J d i : Jlll i 2 J l - J J J p o * J
J u J JLjL| : JUi V^8- ^- | 8| J l | | L j f ´M ^ - €j j
?3 L j | | j
I
y"i ` `-ikii o i ` L j i J L j °ji ii`I iljiI
t
JjL i i i j I
2, ^ f j - ^ ' ^ ^ j * ' ^ | | | | j f J | | t j Uj
f
J 4 ^
1
e
. L ¸ i JL|-l f 01 illll
t ?
L L ilJLiJI J15
c
p J 4 | | : J | | ft|L||
cj il 1-g Ul : h * <1~>ì Jl*» Y&l`i 1`1 3t» lillpl ` <Ujlo3i
1
^ ^ J
5
'J* J A } ** ^ ^ ^ = J * ^
1
^
·jN o* ` J ^
1
o* C
1
^
3
50. Dari Anas bin Malik, berkata, "Ketika kami sedang duduk
bersama Nabi SAW di dalam masjid, masuklah seorang laki-laki dengan
mengendarai unta lalu menghentikan untanya di masjid dan mengikatnya.
Kemudian ia berkata kepada mereka yang ada, 'Siapakah di antara kalian
Mukhtashar Shahih Bukhari
1 2
yang bernama Muhammad?' Saat itu Nabi SAW sedang bersandar di
antara mereka, maka kami berkata, 'Laki-laki putih yang sedang
bersandar.' Lalu orang itu berkata kepada Nabi, 'Anak Abdul Muthalib?'
Nabi SAW berkata kepadanya, ´Aku telah mendengarmu.´ Laki-laki itu
berkata kepada Nabi SAW, 'Aku akan bertanya kepadamu, yang
mungkin pertanyaanku ini agak sukar bagimu, maka janganlah engkau
gusar!' Nabi menimpali, ´Tanvakan apa vang ada pada dirimu.´ Orang
itu berkata, ' Aku bertanya dengan nama Tuhanmu dan Tuhan orang-
orang sebelummu, apakah Allah yang mengutusmu kepada semua
manusia?' Nabi menjawab, ´Ya, benar.´ Orang itu berkata lagi, * Aku
ungkapkan kepadamu karena Allah. Apakah Allah memerintahkanmu
untuk menegakkan shalat lima waktu sehari semalam?' Nabi menjawab,
´Ya, benar.´ Orang itu berkata lagi,' Aku ungkapkan kepadamu karena
Allah, apakah Allah memerintahmu untuk berpuasa pada bulan ini
¦Ramadhan} setiap tahun?' Nabi menjawab,
1
Ya, benar.´ Orang itu
berkata lagi, ' Aku ungkapkan kepadamu karena Allah, apakah Allah
memerintahmu untuk mengambil shadaqah dari orang-orang kaya dan
membagikannya kepada orang-orang miskin?' Nabi menjawab, ´Ya,
benar.´ Orang itu berkata, 'Aku beriman kepada apa yang engkau bawa,
dan aku adalah seorang utusan dari kaumku. Aku adalah Dhimam bin
Tsa'labah, saudara bani Sa' ad bin Bakr.*"
8. Bab: Metode Munawalah dan Pengiriman Surat oleh Para
Ulama ke Berbagai Daerah
, , ' ·² A ' "
(jli€i 1l T1'U J1^LA- 1I oL`ip :
( 1
-1l 1l i j - \ …
15.
4 6
Anas berkata, "Utsman menulis beberapa mushhaI dan
mengirimkannya ke berbagai daerah."
IjJU- J i b y . 1 > H J j ~ ² y . «»l L£IJ_J - W - \ 1
16-18.
4 7
Abdullah Ibnu Umar, Yahya bin Sa'id, dan Malik
Ini adalah bagian dari hadits panjang, yang akan disebutkan secara maushul dan lengkap
pada kitab ke 66 bab 1.
16-18. Atsar Ibnu Umar disambungkan oleh Abu Al Qasim bin Manduh dalam Kitabul
Washiyyah dengan sanad shahih dari Abu Abdurrahman Al Habli, dari Abdullah, seperti
itu. Kemungkinan bahwa orang tersebut adalah Abdullah bin Umar, karena Al Habli
I i i l Mukhtashar Shahih Bukhari
membolehkan hal itu.
!"#
6
5 + =$% '#($ 0i £« oì'jM ) : J l 5j *+'#, -%./' j1i
20.
4 8
Sebagian ulama Hijaz berhujjah dalam masalah munawalah
dengan hadits Nabi SAW ketika menulis surat kepada pemimpin pasukan
seraya berkata ¦kepada utusan pembawa surat}, "Janganlah kamu
membacanva kecuali fika telah sampai pada tempat ini dan ini. "Ketika
utusan itu telah sampai di tempat tujuan, ia membacakannya kepada
orang-orang dan menyampaikan kepada mereka apa yang diperintahkan
Nabi SAW.
LS?J)
i
*´J ´ J J-J £1 CS- 3^' O*
- 0
`
p - | s| . 5 | | | j J (jf « J y - ' j 0 V"\ / ° (`It`-*`
1
«u| j | - - | * -$Jf
01 r . .A31^ o|^5 UJ| ^jj^>xJ' j^J|p ;++.NV t `j Jj - =* ^
. Jj h« 1J5J*^ ^ ^ Jj-"J p-fe^"
51. Dari Abdullah bin Abbas, bahwa Rasulullah SAW menyuruh
seorang laki-laki (dalam riwayat lain: Abdullah bin HudzaIah As
-
Sahmi
5/136) untuk membawa surat dan menyerahkannya kepada pembesar
Bahrain ¦Al Mundzir bin Sawi}. Kemudian oleh pembesar Bahrain surat
itu dikirimkan kepada raja Persia ¦Abruwaiz bin Hurmuz bin
Anusyirwan}. Setelah selesai membaca surat, maka raja itumerobek-
mendengar darinya. Kemungkinan juga bahwa itu adalah Abdullah bin Amr, karena Al
Habli dikenal sering meriwayatkan darinya. Adapun atsar Yahya bin Sa'id dan Malik,
yakni Ibnu Anas, disebutkan secara bersambung oleh Al Hakim dalam kitab Jlumul
Hadits (hal. 259) dengan isnad 1ayyid dari keduanya.
Disebutkan secara bersambung oleh Ibnu Ishatj dari Urwah bin Az-Zubair secaramarsa/,
dan oleh Ath-Thaban dalam kitab tafsirnya dari hadits 1undub A. Bajli dengan sanad
hasan sebagaimana disebutkan dalam Fathul Baari, Al Hafizh Ibnu Hajar berkata,
"Dengan jumlah jalur periwayatan itu, maka riwayat ini menjadi shahih."
Mukhtashar Shahih Bukhari
robeknya. Aku kira Ibnu Musayyab berkata, "Karena perbuatan raja
Persia itu, Rasulullah SAW berdoa, ´Semoga kerfaan mereka dihancur-
leburkan oleh Allah´.¹
9. Bab: Duduk Paling Belakang dalam Suatu Majlis, dan Bagi
yang Melihat Tempat Kosong di Depannya Hendaknya
Menempatinya
^r-k lA-^ 'j* S A J j | j oI j £ i s&i 1 '1- -oy
² t ' ' " ' °i' ' , ²" ' * f i ² f,, * s '
a
, °
i$& «U' J J | 0|U| J | t | t J | | | j } 6AJU ^ L L J | j cJuJLJJ|
1 , f f f s
-2-*-y tjìy |^f| Jj | J J | U| ^| : J|5 t 1 ^ - | j L J « j
| t|J||Jt £|_j g a|v- J| snJ t j | - 8f | w| j |L$-| J | * j tjj||^J| J
1 ?aS^| y& J ^ f X > f V | : J | | S Jii J j | j - | | | |
t
L^| |
t 4-1- |JJ| L^JLLJ t 6U| - | | ^ | - V | w j |JJ| o| j | | |jJJ| J | L5jli j|-A1^-|
. | | | AJJ| (j^^P-t| t ^ ^ p t | j ` ` l `l j
52. Dari Abu Waqid Al-Laitsi, bahwa ketika Rasulullah SAW
sedang duduk dalam masjid bersama orang-orang, datanglah tiga orang;
dua orang di antaranya menghampiri Rasulullah SAW, sementara satu
orang lagi terus saja pergi. ¦Abu Waqid} berkata, "Dua orang datang
kepada Rasulullah SAW, dan salah seorang dari keduanya melihat tempat
lowong di tengah-tengah jamaah, lalu ia pun duduk di situ. sedangkan
yang seorang lagi duduk di belakang mereka. Adapun orang yang ketiga
terus saja pergi. Begitu selesai memberikan pengajaran, Rasulullah SAW
bersabda, ´Baiklah, akan aku felaskan tentang ketiga orang itu, vang
seorang mencari tempat di sisi Allah, maka diberi oleh Allah, vang kedua
merasa malu-malu, maka Allah pun malu kepadanva, sedangkan vang
ketiga berpaling, maka Allah pun berpaling darinva´. "
49
" Saya katakan, bahwa ucapan Ibnu Al Musayyab ini mursal, karena ia tidak menyebutkan
siapa yang menyampaikan itu kepadanya dari Nabi SAW.
3456W+ Mukhtashar Shahih Bukhari
10. Bab: 21. Sabda Nabi SAW, "Berapa banyak orang yang
diberitahu lebih memahami daripada orang yang ]hanya}
mendengar?"
(Haditsnya adalah hadits Ahu Bakrah yang akan disebutkan pada
kitab ke 64 bab 79).
11. Bab: Mengetahui Sebelum Berkata dan Berbuat, berdasarkan
firman Allah, "Maka ketahuilah, bahwa sesungguhnya tidak ada
1uhan yang berhak disembah selain Allah."
¦Qs. Muhammad (47): 19]
22. Sesungguhnya para ulama adalah pewaris para nabi. Mereka
telah mewariskan ilmu, dan barang siapa mengambilnya maka ia telah
memperoleh bagian ¦keuntungan} yang banyak ¦berharga}.
23.
s
Barangsiapa yang menempuh jalan untuk menuntut ilmu
Ini adalah bagian dari hadits Abu Bakrah RA, disambungkan oleh pengarang pada kitab
ke 64 bab 79.
Ini adalah bagian dari hadits yang dikeluarkan oleh Abu Daud dan lainnya dari Abu ad
Darda' secara marfu'. Ada riwayat-riwayat lain yang menguatkan riwayat ini, karena itu
riwayat ini menjadi lebih kuat, demikian sebagaimana dikatakan alHafizh. Riwayat ini
dikeluarkan dalam "at Ta`liq ar Raghib" (1/53).
Ini juga merupakan bagian dari hadits itu, dan ini adalah kalimat darinya yang dikekiarkan
-t o1^t J* tj1u1» tfrCNl tfjj LU|J| d)l j - Y Y
¦agama}, maka Allah akan memudahkan baginya jalan ke Surga.
Allah berIirman, "Sesungguhnva orang vang takut kepada Allah di
antara hamba-kamba-Nva, hanvalah ulama." ¦Qs. Faathir (35): 28}
"Dan tiada vang memahaminva kecuali orang-orang vang berilmu."
¦Qs. Al Ankabuut (29): 43} "Dan mereka berkata, ´Sekiranva kami
mendengarkan atau memikirkan (peringatan itu) niscava tidaklah kami
termasuk penghuni-penghuni neraka vang menvala-nvala.´ ¦Qs. Al Mulk
(67): 10} "Adakah sama orang-orang vang mengetahui dengan orang-
orang vang tidak mengetahui? " ¦Qs. Az-Zumar (39): 9}
. ( j j JJ| ^ ^1UL ?& ' & 6 AI 4}1 ^ ;8& ^ 1 J| »j - Y |
24.
5 3
Nabi SAW bersabda, "Barang siapa vang Allah menghendaki
padanva kebaikan, maka niscava Dia akan menfadikannva faham tentang
agama."
. ( J | | | L pjì U& + 1 - y O
25.
5
* "Sesungguhnya ilmu itu diperoleh dengan belajar."
-eì as j & N + 6 & / 3.N@7 . + ^LAL| 01I 1 '.j^> y} ;.5*J - 'i 'K
t ' '
, A X X + ! VI ! @ U Y &X! X # I Z$ #$ ' [$ ! $
.
S
!(@ Z #@I :+I! #0
19. Abu D:ar berkata, "Seandainva kalian meletakkan pedang di
oleh Muslim dalam kitab shahihnya dari hadits Abu Hurairah. Dikeluarkan pula oleh Abu
Khaitsamah dalam-/ 'llm (25) dengan tahkikdari saya.
Disebutkan secara bersambung oleh pengarang dari hadits Mu'awiyah setelah dua bab.
Ini adalah bagian dari hadits yang diriwayatkan oleh Abu Khaitsamah (114) dengan sanad
shahih dari Abu Ad-Darda' secara mauquf. Diriwayatkan pula oleh lainnya secara marfit'.
Ada riwayat lain yang menguatkannya, yaitu hadits Mu'awiyah, dan saya telah
mengeluarkannya dalam-4/ Ahadits Ash-Shahihah (342).
Disebutkan secara bersambung oleh Ad-Darimi dan Abu Nu'aim dalam kitab "Al
Huliyyah."
| 6 2 1 - Mukhtashar Shahih Bukhari
sini -ia menunfuk ke arah tengkuknva- kemudian aku berfikir bahwa aku
masih sempat menvampaikan kalimat vang telah aku dengar dari
Rasulullah sebelum kalian melaksanakannva {memenggal leherku},
niscava aku akan melakukannva {menvampaikannva}."
r`'i A² '1'1 J 0
20. ibnu Abbas berkata, "Firman Allah, ´Jadilah kamu sekalian
rabbanivvin,´ maksudnya adalah para ulama dan Iuqaha." Ada pula yang
berpendapat bahwa "Rabbani" adalah orang yang mendidik manusia
dengan ilmu yang kecil-kecil ¦yang ringan-ringan} sebelum mengajarkan
yang besar-besar ¦yang berat-berat}.
12. Bab: Nabi Memilih Waktu yang Tepat dalam Memberi
Nasihat dan Mengajarkan Ilmu agar Mereka Tidak
Meninggalkan Majelis ¦karena jenuh atau bosan]
. I , >2 ( \ . \ / v i`Ic-j ` )
53. Dari Anas bin Malik, dari Nabi SAW, bersabda, "Mudahkan-
lah dan fanganlah kalian mempersulit, berilah berita gembira (dalam
riwayat lain: berilah berita vang menentramkan) dan fanganlah kalian
memberi berita vang membuat mereka pergi. "
13. Bab: Orang yang Menyediakan Hari-hari Tertentu untuk
Bersama Ulama
j _ r j 1iS» jrsi J|| i £ oir
:
ju jsij ` ' 3 i
Disebutkan secara bersambungan oleh Ibnu Abi 'Ashim dengan sanadfajsan, dan juga
oleh Al Khathib dengan sanad lain yang shahih.
Mukhtashar Shahih Bukhari R S &
|0#(1 A ^ P ^ J L .92^|jf Jt j jscLf 23 0-(# J ! | U a 'y. |t|
J - J - | JJJ IU- ` tiill J 4 P 1aZ1 U5 : J l i 6LP AJ| JJ ^ J ) j£g, OlS
pl 4J T0JL; A>-T y b j «1)1 JKLP £ T 6 - l J t a J IjI i ubr V , j
!+++B &\6N&+ ( A I A | ^
54. Dari Abu Wa'il, bahwa Abdullah mengajar orang-orang setiap
hari Kamis, kemudian seorang laki-laki berkata kepadanya, "Hai Abu
Abdurrahman, aku harap engkau dapat mengajar kami setiap hari."
Abdullah menjawab, "Sebenarnya yang mencegahku begitu adalah
karena aku tidak mau membuat kalian merasa bosan, karena itu aku
memperhatikan waktu untuk memberikan pengajaran kepada kalian,
sebagaimana juga Nabi SAW (dalam riwayat lain darinya, bahwa ia
berkata, "Kami sedang menanti Abdullah dan tiba-tiba Yazid bin
Mu' awiyah
3 7
datang, lalu kami berkata, 'Maukah engkau duduk?' ia pun
menjawab, 'Tidak, aku hanya akan masuk lalu mengeluarkan kawan
kalian kepada kalian. Jika ia tidak keluar maka aku akan masuk lalu
duduk." Lalu muncullah Abdullah sambil memegangi tangan Yazid, ia
pun berdiri di hadapan kami dan berkata, "Sebenarnya aku telah
diberitahu tentang tempat kalian, tapi yang mencegahku untuk menemui
kalian adalah, bahwa Rasulullah SAW1Iìô9) memperhatikan kami dalam
memberi nasihat |dalam hari-hari| karena khawatir (dalam riwayat lain:
karena tidak suka) bila hal itu akan menyebabkan kebosanan pada diri
kami."
' Ialah An-Nakh'j, sebagaimana yang disebutkan dalam riwayat Muslim.
ì~ô4~t Mukhtashar Shahih Bukhari
14. Bab: 1ika Allah Menghendaki Kebaikan pada Seseorang,
maka Dia akan Memabamkannya (dalam urusan agama)
55. Humaid bin Abdurrahman berkata, "Aku mendengar
Muawiyah dalam khutbahnya berkata, "Aku mendengar Nabi SAW
bersabda, ´Barang siapa vang Allah menghendaki padanva kebaikan,
maka Dia akan memberinva pemahaman dalam urusan agama. Aku
hanva membagi-bagikan {menvampaikan}, sedangkan vang memberi
{pemahaman} adalah Allah. Dan senantiasa [Dari 4/187] umat ini [ada
suatu umat vang] akan tetap berpegang teguh dalam perintah Allah,
mereka tidak dapat digovahkan [oleh vang menghinakan mereka (dalam
riwayat lain: oleh vang mendustakan mereka 8/189) dan tidak pula) oleh
vang menvalahi mereka, (dalam riwayat lain: Urusan umat ini akan tetap
lurus hingga datangnva kiamat atau 8/149) sampai datang [kepada
mereka] ketetapan Allah [mereka masih tetap seperti itu. "Malik bin
Tukhamir berkata, ' Mu' adz berkata, "Mereka berada di Syam". Lalu
Muawiyah berkata, "Malik menyatakan bahwa ia mendengar Mu' adz
berkata, "Mereka di Syam."|
(Haditsnya adalah hadits Ibnu Umar yang ditunjukkan pada bab 4)
15. Bab: Memahami Ilmu
Mukhtashar Shahih Bukhari I 65 ]
16. Bab: Tekun (Terus) Mencari Ilmu dan Hikmah
j . IJ1J ²²1 ol 1-` : <UP <dll f»s- 1bj - Y ^
2 1 .
M
Umar RA berkata; "Pahamilah ilmu agama sebelum kalian
diangkat menjadi pemimpin." Para sahabat Nabi SAW tetap menuntut
ilmu walau sudah lanjut usia.
tCr
Jg ^ - i N! X3- € M ^ 1l5 'J A11I XS- J* -oI
L J U J | +555 36@ J ^ J J
(
j i 1l J . + + 5 5 + N U +555 35@5 J 1 &
56. Dari Abdullah bin Mas'ud, bahwa Nabi SAW bersabda, ´Tidak
ada iri hati kecuali kepada dua orang, vaitu orang vang diberi Allah
harta kemudian dipergunakannva dalam kebenaran, dan orang vang
diberi Allah hikmah (ilmu) kemudian mengamalkan dan mengafarkan-
nva. "
17. Bab: Perginya Musa AS ke Laut untuk Menemui Khidhir AS,
dan Firman Allah, "Bolehkah aku mengikutimu supaya kamu
mengajarkan kepadaku ilmu yang benar." ¦Qs. Al KahIi (18): 66]
i ' ' . l i "
0
[ i ' ' * ' i ' £ ' S i
S
' °i ' . t ·
LSJ' J-«Jl Cr*? Cf-u´Cf- 3^J y ` i3
1
^ ijs Cr° ~
0J
· ~ " ' - I i ' ' ·> . ·· · ' l²² ² 'i ² U' ' * l '
- t&t ,i , s,
5 8
Disebutkan secara bersambung oleh Abu Khaitsamah dalam Al 'Ilm (9) dengan sanad
shahih dan juga Ibnu Abi Syaibah.
D F Mukhtashar Shahih Bukhari
J|
t
£ j 1l J ` J I
1 | v ' : - | ' 8 `W J j ^ - j c - U | tjUj
f
: J| | f£ A ^
fc-| J | : J U| J | r j o [ | [ j J - J I ~, 1j&ttf²1> 1² y
'·1" y ^ r ^
1
|-s |u| j ^ i ( A | ^ ^ |^'|jj j j) £ì J - ^ J | j L | Cj^f-
|j| f j toUJ| ^ LLAJL* £ s * j | | o _j>>J| o - U | | | | :<d J - 8 j j-»J|
- «' f ! . - =f'f € ' - * , ' , ' . : · . | f J i . r , ! #+
II*y j | j * J JUs t1>^1ì ^* o¸p*JI y ! _^»J
J L | (·j8'8| 01 0UaZ|J| ì 1 AJ6JT 6 J C1>j_*J| 6 _ _ 1 1Li 8jk|aJ| J |
57. Dari Ubadillah bin Abdullah, dari Ibnu Abbas, bahwa ia
berbeda pendapat dengan Al Hurr bin Qais bin Hishn Al Fazari tentang
sahabat nabi Musa AS. Ibnu Abbas berpendapat bahwa sahabat nabi
Musa itu adalah nabi Khidhir. Ketika itu lewatlah Ubai bin Ka' ab |Al
Anshari 8/193|, lalu Ibnu Abbas memanggilnya dan berkata, "Aku dan
sahabatku ini berbeda pedapat tentang sahabat nabi Musa yang
dimintanya kepada Allah supaya ditunjukkan jalan untuk dapat bertemu
dengannya. Apakah engkau pernah mendengar Nabi SAW
menceritakannya?" Ubai menjawab, "Ya, pernah. Aku mendengar
Rasulullah SAW |menceritakannya 1/27|, bersabda,
"Pada suatu ketika Musa berada dalam satu kelompok bani Israil,
[tiba-tiba] datang kepadanva seorang laki-laki dan bertanva, "Apakah
engkau mengetahui seseorang vang lebih berilmu darimu?" Musa
menfawab, ´Tidak. " Kemudian Allah mewahvukan kepada Musa, "Ada,
vaitu hamba Kami vang bernama Khidhir." Lalu Musa memohon
{kepada Allah} supava ditunfukkan falan kepadanva (dalam riwayat lain:
untuk bertemu dengannva]. Maka Allah menfadikan ikan sebagai
petunfuknva, dan dikatakan kepadanva, "Jika engkau kehilangan ikan
itu, kembalilah, karena {di situlah} engkau akan bertemu dengannva. "
Mukhtashar Shahih Bukhari |-ô7|
Maka [Musa] mengikuti fefak ikan itu di laut. Di tengah perfalanan,
pelavan Musa berkata kepadanva, ´Tahukan engkau ketika kita berhenti
di sebuah batu besar? aku lupa ikan itu. Hanva svetanlah vang telah
membuatku melupakannva. Jika tidak, maka pasti, aku dapat
mengingatnva." [Musa] berkata, "Itulah vang kita kehendaki."
Keduanva kembali menelusuri fefak mereka semula, dan akhirnva
bertemu dengan Khidhir. Kemudian antara Musa dan Khidhir terfadi
beberapa peristiwa seperti vang dikisahkan Allah di dalam Kitab-Nva
{AlQur´an}´.´*
9
18. Bab: Sabda Nabi SAW,
u
Ya Allah, Ajarkan Kepadanya Al
Kitab"
[ Y \ v/i 0 J J - U 1i ] = `Ui 1A> 1^P 1u 1 i 1 -
^ i : A1 8 ^ J ! J ^ J } h * * ^ ^ ' * U | | ji^-CLLL J L| J
58. Dari Ibnu Abbas, berkata, "Rasulullah SAW merangkulku |di
dadanya 4/217| seraya berdoa, ´Ya Allah afarkan kepadanva Al Kitab (Al
Quran)" (Dalam riwayat lain: Al hikmah. Hikmah adalah kebenaran
yang didapatkan bukan karena kenabian.)
19. Bab: Kapan Dibolehkan Mendengarkan Pendapat Anak
Kecil?
1 Mj tOl "1 jU`- J P UI l j c-IIi : Jl 5 ` 6 P J Aiil XS- '1C- - 0 h
` " ` ` ` `
¡v ^ A | Y jL*l»] H jUl 1>1JJ trv^€t o j i L
I
!A5 i i `
' Saya katakan bahwa, Nabi SAW telah menyebutkan secara rinci, sebagaimana disebutkan
dalam riwayat Sa'id bin 1ubair dari Ibnu Abbas yang akan disebutkan pada nomor 112.
r68W& Mukhtashar Shahih Bukhari
. / a - » ´ ´ te- f~ - n ] ^ [ ^ Y ^ | ^ ^ J 8 L J
59. Dari Ibnu Abbas, berkata, "Aku datang ¦ke Mina} dengan
mengendarai keledai betina. Ketika itu aku hampir baligh, sementara
Rasulullah SAW |sedang berdiri 2/218| melaksanakan shalat |bersama
orang-orang 1/126| di Mina |26.
6 0
ketika pelaksanaan haji wada*| tanpa
dinding
61
di hadapannya. Aku lewat di depan shaI, |kemudian aku turun|
dan membiarkan keledai merumput, kemudian aku masuk ke dalam shaI
(dalam riwayat lain: kemudian aku masuk ke dalam shaI bersama orang-
orang di belakang Rasulullah SAW), dan tidak ada |seorang pun yang|
menegur perbuatanku itu."
22. Jabir bin Abdullah menghabiskan waktu satu bulan untuk
pergi menemui Abdullah bin Unais demi mendapatkan satu hadits.
(Haditsnya adalah hadits ibnu Abbas, yang telah disebutkan
sebelum dua bab tadi).
Ini adalah tambahan yang mu'allaq menurut pengarang, namun Imam Muslim telah
meriwayatkannya secara bersambung.
Maksudnya adalah tanpa pembatas. Ini dikuatkan oleh riwayat Al Bazzar dengan lafazh
¦yang artinya), "Dan Nabi SAW mengerjakan shalat fardhu tanpa ada sesuatu yang
membatasinya." Demikian disebutkan dalam kitab Al Fath.
Ini adalah bagian dari hadits yang diriwayatkan oleh pengarang &ihm kitab "AlAdabAI
Mufrad", juga oleh Ahmad dan Abu Ya'Ia dengan sanadhasan. Pengarang juga telah
menyatakan mu'allaqnya bagian lain (pada riwayat ini) darinya dalam kitab ke97 bab 32.
20. Bab: Pergi Menuntut Ilmu
J l j> 4)1 J- p J |
ôji
~j> *iA J¸p ´ ^ U - J » . J J - YY
. Jb-1-
Mukhtashar Shahih Bukhari I e Tl
21. Bab: Keutamaan Orang yang Berilmu dan Mengajarkannya
60. Dari Abu Musa, dari Nabi SAW, bersabda, ´Terumpamaan
petunfuk dan ilmu pengetahuan, vang dengannva Allah mengutusku,
adalah seperti hufan lebat vang fatuh ke tanah, tanah itu ada vang
gembur vang dapat menverap air, (27.
6 3
dalam riwayat lain yang
mu ´allaq. tanah itu ada bagian vang dapat menerima air), sehingga
menumbuhkan tumbuh-tumbuhan dan rumput-rumputan vang banvak.
Ada pula vang keras vang menahan air {tidak dapat menverap air}
{sehingga tergenang}, maka Allah memberi manfaat dengannva kepada
manusia, sehingga mereka dapat meminumnva dan memberi minum
(binatang ternak dan sebagainva), serta mengairi {tanaman}. Ada pula
hufan vang fatuh ke bagian vang lain, vaitu di atas tanah vang tidak
menggenangkan air dan tidak pula menumbuhkan rumput. Begitulah
perumpamaan orang vang belafar agama Allah, vang mau
memanfaatkan sesuatu vang dengannva Allah mengutusku, sehingga ia
mengetahui dan mengafarkannva. Selain itu fuga perumpamaan orang
vang tidak peduli dan tidak menerima petunfuk vang dengannva Allah
mengutusku."
Al Hafizh tidak meriwayatkannya. Tampaknya lafazh ini merupakan kesalahan tulis dan
yang benar adalah yang pertama, yaitu ¦ ) .
N=1+-ll c/f * illl fº U J £ :Jl5 = ` i l cf cr´r . Cr* ~
n
·
R 3 5 Mukhtashar Shahih Bukhari
22. Bab: Hilangnya Ilmu dan Munculnya Kebodohan
0 ^
a
0 S & * i ( # $ $ $)
A-uU ( V«2J 1l J J - J ` i ` j i J l i j YI
2S.
6 4
Rabi'ah berkata, ' Tidak sepantasnya seorang yang memiliki
ilmu untuk menyia-nyiakan dirinya."
(Dalam bab ini akan disebutkan hadits Anas yang akan disebutkan
pada kitab ke 67 bab 111).
23. Bab: Keutamaan Ibnu
£fJL o- j l jijtf irf :1ii ^ 11- j 6 J i J * :1ii 1'
-
^ ^
tf-i £ J - f e j W ] ^ > LSjSf j ¡ ^ [ V | | A y > » 1i
1-?
tf
-S` S^ w r (
€ i
'
v
tfij)
j1Lil :1ii 1j l j L; 13^f lli :ljfli i ^l i i i
61. Ibnu Umar berkata, "Aku mendengar Rasulullah SAW
bersabda, ´Ketika aku sedang tidur, aku bermimpi diberi secangkir susu,
lalu aku meminum [nva 8/79j, sehingga kulihat air keluar dari ufung
kukuku, (dalam riwayat lain: fari-fariku 7/74), kemudian sisanva
kuberikan kepada Umar bin Khaththab.´ Para sahabat bertanya:
"Bagaimana engkau menakwilkan mimpi itu wahai Rasulullah?" beliau
menjawab, "Ilmu."
24. Bab: Memberikan Fatwa Ketika Sedang Menunggang
Binatang (Kendaraan) atau Lainnya
j ijiij | h 1j-j Ol ,yl`1l J j j i J AU| J |
6 4
Disebutkan secara bersambung oleh Al Khathib dalam kitab Al1ami' dan oleh Al Baihaqj
dalam kitab Al Madkhal.
Mukhtashar Shahih Bukhari Yr1l
JJ : J U| j | - T . ^ j | - Sfj p | | : J U| ? p | f of c - | f c j
j ^jil m j £ 6 | . £ > €j p | : JU ? ^ j f 0| J > o > 3
62. Dari Abdullah bin Amru bin Al Ash, bahwa ketika pelaksanaan
haji Wada*, Rasulullah SAW berhenti di Mina, |beliau berbicara pada
hari Nahr di atas untanya 2/191| |di jumrah 1/40| untuk orang-orang yang
bertanya kepadanya. Lalu datang kepada beliau seorang laki-laki dan
berkata, |"Wahai Rasulullah| aku lupa, sehingga aku lebih dahulu
bercukur sebelum menyembelih." Nabi menjawab, "Sembelihlah, tidak
berdosa. " Kemudian datang pula yang lain menanyakan, "Aku lupa, aku
lebih dahulu menyembelih sebelum melempar (jumrah)." Nabi
menjawab, "Lemparlah, tidak berdosa." Apa pun yang ditanyakan
kepada Nabi SAW |pada hari itu 2/190| tentang sesuatu yang
didahulukan dan diakhirkan, beliau hanya berkata, "Lakukanlah, tidak
berdosa."
25. Bab: Menjawab Fatwa dengan Isyarat Tangan atau Kepala
«C^'j « J | * * ' ji&3 ' J- V
1
²1²& '· $ 1 1f- 8j j j * j j -1T
(Lj-»j-U| OX1 I1^j* J U| ?^j^3| 4J| J j -j 6 :J-5 1´i1
63. Dari Abu Hurairah, dari Nabi SAW bersabda, "Nanti akan
dilenvapkan ilmu agama, akan merafalela kebodohan dan kefahatan, dan
akan banvak haraf." Seseorang bertanya, "Apakah haraj itu, wahai
Rasulullah?" Beliau menjawab, "Begini." seraya mengisyarat kan
dengan tangannya lalu memiringkannya, seolah-olah yang dimaksud nya
I 72 " Mukhtashar Shahih Bukhari
adalah pembunuhan.
26. Bab: Anjuran Nabi SAW Kepada Utusan Abdul Qais untuk
Menjaga Iman dan Ilmu, lalu Menyampaikan Kepada Kaumnya
^-fQif 1l | J J U J » 13 1li ^1 i11c: 1lij - Y A
» * a * t* *
28.
M
Malik bin Al Huwairits mengatakan bahwa, Nabi SAW
bersabda kepada kami, "Kembalilah kepada kaum kalian dan afarilah
mereka."
(Haditsnya adalah hadits Ibnu Abbas yang telah disebutkan, yaitu
hadits nomor 40).
27. Bab: Bepergian untuk Mencari 1awaban Tentang Masalah
yang Terjadi dan Mengajarkan Kepada Keluarganya
(Haditsnya adalah Hadits Uqban bin Al Harits yang akan
disebutkan pada kitab ke 67 bab 24).
28. Bab: Bergantian dalam Menuntut Ilmu
(Haditsnya adalah bagian hadits Umar yang akan disebutkan pada
bab ke 46 no. 25).
Saya katakan, bahwa dalam kitab aslinya, setelah ini adalah hadits Asma' yang
menyebutkan isyarat dengan kepala dalam shalat, dan akan disebutkan pada kitab (ke 4,
bab 38).
Disebutkan secara bersambung oleh pengarang pada beberapa tempat, yang akan
disebutkan pada kitab (ke 95 bab 1.)
Mukhtashar Shahih Bukhari ¡~73l
29. Bab: Marah dalam Memberi Nasihat dan Mengajar 1ika
Melihat Sesuatu yang Dibenci
Ij] ^ d i i ^ / - ; Q ^ 1 = ` ! l :1li 1*yJ< -t
1L1 U i r^-O1 1u ¡iiLiii] 4‚ [ H Y | A
` i : 1lil ji-T flii t`ilj£- ii1f 1ii V`l 'J* ¡^S)l 1 j l j L'| : j i - j
^ i U ^li <^fj lli» .^li. pC- ll jjf : 1lii ?A!1I 1 J* f IJ ^jf
· J * J 1` 2^1 1l ^ J J - J ^ ¡v-^i1l J j J ^ - J
64. Dari Abu Musa, berkala. "Nabi SAW pernah ditanya tentang
sesuatu yang tidak disukainya, ketika |mereka 1/142| memperbanyak
|pertanyaan tersebut| kepadanya. Beliau pun marah, kemudian beliau
berkata kepada orang-orang. ´Tanvakan kepadaku apa vang ingin kalian
tanvakan.´ Seorang laki-laki bertanya, |'Wahai Rasulullah,| siapa
ayahku?* Beliau menjawab, ´Avahmu Hud:afah.´ Orang yang lainnya
berdiri dan berkata, 'Siapa ayahku wahai Rasulullah?' Beliau menjawab,
´Avahmu Salim, budaknva Svaibah.´ Ketika Umar melihat |kemarahan|
pada wajah Nabi, ia segera berkata, 'Wahai Rasulullah, kami bertaubat
kepada Allah A::a wa Jalla.´"
30 Bab: Bersimpuh di Hadapan Imam atau Muhaddits
(Haditsnya adalah bagian dari hadits Anas, yang akan disebutkan
pada kitab ke 97 bab 4).
31. Bab: Mengulang Hadits Sebanyak Tiga Kali Supaya Difahami
.lif*£ 1lj lli (jj`Jl 1yj ^f) 1 j l j 1ii» W
29.
6 7
Nabi berkata, "Hindarilah perkataan kefi.". Beliau terus
`
T
" Ini adalah bagian dari hadits Abu Bakrah, yang disambungkan oleh pengarang pada kitab
(ke 52, bab 10).
74 " Mukhtashar Shahih Bukhari
mengulang-ulangnya.
. & ? (?CIL; J | } : & J U ^ J| 5j - r .
30.
6 8
Ibnu Umar berkata, "Nabi SAW bersabda, ´Bukankah aku
sudah menvampaikan?´" Beliau mengucapkannya tiga kali.
.IFTC 1^ILI- 1UL- 1L^LLP ,U^1 F1I 1 ` 1 I LI11 A! P
65. Dari Anas, dari Nabi SAW, bahwa jika beliau mengucapkan
suatu kata, beliau mengulangnya sampai tiga kali supaya dapat ditanami.
Apabila beliau datang kepada suatu kaum, maka beliau mengucapkan
salam kepada mereka tiga kali.
32, Bab: Mengajarkan Ilmu kepada Hamba Sahaya dan
Keluarganya
j J r j 1 o i > i ^ ^ J J - J J
1 5
= J
U
<1*'y ^ 0 * - ^
| J | F L|L j | L L U| J L | | L J T | | § [ J U ^ J L J J * T J < L L 6 _»L| &L J | F ^ *
4 J j Oil `P J ` J J l * Jj JLLUL TJJLJJ ^ J } 4J, `- j'-j 4!UL j i -
* - - ' j " ' J *
3 1
Y ' « « ' J *
<.[Iyt/r < K L V A 0 | J J | J | ^ «| LP *J 6^JU| J | ^ A J 8 J
· · E' * ' | t f' "i' ² f ² · · ' ² « "
| J J U J - = - 1 J L ^ U P J 0 F E 0 U
0 H 3
^ ' ^ - ^ > J ^ - J J
L ^ J I CJ jli -r ` ,w o Y r/r J-J`Ii
t
tyUi ^
**" Ini adalah sebagian dari haditsnya, yang akan disebutkan pada kitab (ke 64, bab 79).
Mukhtashar Shahih Bukhari F`i l
66. Dari Abu Musa, berkata, "Rasulullah SA W bersabda, ´Ada liga
golongan vang mendapat dua pahala sekaligus, vaitu i. Ahli Kitab
(Yahudi dan Nashrani) vang percava kepada nabinva dan percava
kepada Muhammad SAW. 2. Hamba sahava, apabila ia memenuhi
kewafibannva kepada Allah dan kewafiban kepada mafikannva, (dalam
riwayat lain: Hamba sahava vang membaguskan ibadah kepada
Tuhannva, memenuhi kewafiban kepada mafikannva vang berhak
terhadap kebenaran, nasihat, dan ketaatannva 3/124). 3. Laki-laki vang
mempunvai hamba sahava perempuan, lalu dia mendidiknva sopan
santun dan menvempurnakan didikannva tersebut, mengafarinva ilmu
agama dan menvempurnakan pengafaran tersebut, (dalam riwayat lain:
mencukupi kebutuhan nafkahnva dan bersikap baik terhadapnva 31123),
kemudian memerdekakannva |31.
6 9
lalu memberinva sedekah 6/121| dan
menikahinva, maka ia akan mendapat dua pahala. " Kemudian Amir€
berkata, "Kami memberikannya kepadamu tanpa ganti apa pun!"
sehingga pada akhirnya terkadang ia berkendaraan ke Madinah tanpanya.
33. Bab: Memberikan Nasihat dan Pelajaran Kepada Kaum
Wanita
(Haditsnya adalah hadits Ibnu Abbas, yang akan disebutkan pada
kitab ke 12. bab 19).
34. Bab: Antusias Untuk Mendapatkan Hadits
^-L-1Sl i i - 1 - f + ´A -M 1 j l j L' 1 1 : 1i i Xt i'Jy> 'y* - I €
V u| o'j-l'jA Li J cuub 1ta1 : | §[ A3J| 1 J * - J 1i i ?iil!i1l ]j² i Li - L&o
Ini tambahan yang dianggap tnu'allaq oleh pengarang. Ahmad dan lainnya telah
menyebutkannya secara bersambung. Ini adalah tambahan yang ganjil tapi tidak demikian
menurut saya. Demikian telah saya jelaskan dalam kitab Adh-Dha'ifah (3364).
Saya katakan, "la adalah Asy-Sya'bi, yang meriwayatkan hadits ini dari Abu Burdah, dari
ayahnya, yakni bahwa Abu Musa Al Asy'ari mengatakannya kepada perawi darinya:
Shalih bin Hayyan."
I 76 " Mukhtashar Shahih Bukhari
67. Dari Abu Hurairah, ia berkata, "Aku bertanya kepada
Rasulullah, siapakah yang paUng berbahagia dengan syaIaatmu pada hari
kiamat?" Rasulullah menjawab, "Aku kira, wahai Abu Hurairah, belum
ada orang vang bertanva kepadaku tentang perkara ini sebebanmu,
mungkin karena aku lihat engkau sangat antusias untuk mendapatkan
Hadits. Orang vang paling berbahagia mendapatkan svafa´atku di hari
kiamat adalah orang vang mengucapkan "laa ilaaha illallah " dengan
benar-benar ikhlas dari hati sanubari dan fiwanva. " (dalam riwayat lain:
dari dalam fiwanva. 7/204)
24.
7 1
Umar bin Abdul Aziz menulis surat kepada Abu Bakar bin
Hazm, "Kumpulkan hadits-hadits Rasulullah SAW yang engkau
temukan, kemudian tulislah. Aku khawatir akan hilangnya ilmu dan
perginya para ulama (meninggal), padahal tidak ada yang dapat diterima
kecuali hadits Nabi SAW. Hendaknya orang-orang saling menyebarkan
ilmu agama serta menyelenggarakan pengajaran, sehingga orang yang
tidak mengetahui bisa diajari, karena sesungguhnya ilmu itu tidak akan
sirna kecuali jika dibiarkan menjadi rahasia ¦yang tidak diketahui/tidak
€ l
' Ini riwayat mu'allaa dalam naskah Istambul, demikian tentang satu riwayat, tapi juga
maushul pada beberapa riwayat lainnya hingga kalimat ( « i - 1 a l i j o j ) . Telah
disambungkan oleh Abu Na'im dalam "Akhbar Ashbahan" seperti itu.
35. Bab: Cara Dicabutnya Ilmu
Mukhtashar Shahih Bukhari JrPj
disebarluaskan}."
0 123&
o D % ' H ß* ß y , " / g £ %
-j jj~1- AUI 1- P II IA/A LUP
JL V «3)1 01 : Jjii $S «3)1 J J - J c.-*`"
Jl»| 4%%# + %5 ' _ A
j|| ^ d|
4*4 5 5& &044**#4
)
6345* 7-1#4 , J A1 J 585#7 9*$:*4 #: APJ;J Ls&4754 7-1*4
^ - » j ) ji»u ij»u ti 7<:* |`yi4>-177 (j-^1i i i j i L1i i
,_5-1^ £ j j A ^ I P =&77*7 0IJL>1J 1 7$3* |>7»-[1^ Oj^i1 "£JIJJ
e '..
0
, s ,
B
,
0
^ e ` ` S
1
>
B
' A
^ O`' ^ 1 c1Uli tO-bu 1j - a` ( 1 1 «3)1 J ^ P 01 j`1 - j 1 ^ 1 A J l P »3)1
J J ? I # " * +
,
" * -" BIcS * . . I J I l B °`B
(
' `, O ' 6I B !S B.
l«u}ì 4 2fc`1 lAlP ^I j 1l a- (^1jl «U^ il~÷L^l1 ia))I 1uP ^ì (ji1ajl
' ·" ` °» tc59?9* iLjj71@&4* t `- i j l p c5&74* A~- L` yisS" `j Ji i t »
(\ tA/A J J | P J <3ll JUP 1aii- 1tS1 «3)1 j
68. Dari Urwah |ia berkata, "Datang kepada kami 8/148| Abdullah
bin Arnru bin Al Ash |lalu aku dengar ia| berkata, 'Aku mendengar
Rasulullah SAW bersabda, "Sesungguhnva Allah tidak mencabut ilmu
dari para hamba secara langsung, tetapi Allah mencabut ilmu itu dengan
mematikan para ulama. Apabila sudah tidak tersisa seorang alim pun,
maka orang-orang akan mengangkat orang-orang bodoh menfadi
pemimpin vang akan difadikan tempat bertanva, lalu mereka {orang-
orang bodoh itu} akan berfatwa tanpa dasar ilmu, (dalam riwayat lain:
mereka akan memberikan fatwa dengan pendapat sendiri) mereka itu
sesat dan menvesatkan. " (Kemudian aku sampaikan kepada Aisyah, istri
Nabi SA W. Selanjutnya Abdullah bin Amru bin Al Ash berkunjung lagi,
maka Aisyah berkata, 'Wahai anak saudariku, pergilah kepada Abdullah,
dan pastikan tentang hadits yang engkau sampaikan kepadaku darinya.'"
Lalu aku menemuinya dan menanyakan hal itu, maka ia pun
menceritakan seperti yang pernah disampaikan kepadaku. Kemudian aku
menemui Aisyah dan aku sampaikan kepadanya, Aisyah pun kaget dan
berkata, 'Demi Allah, Abdullah bin Amru masih mengingatnya'." 8/148)
I 78 " Mukhtashar Shahih Bukhari
36. Bab: Perlukah Menetapkan Hari Tertentu untuk
Mengajarkan Ilmu Kepada Kaum Wanita?
(Haditsnya adalah hadits Abu Sa'id Al Khudri, yang akan
disebutkan pada kitab ke 96 bab 9).
37. Bab: Menanyakan Sesuatu yang Didengar Sampai Mengerti
69. Dari Ibnu Abi Mulaikah, bahwa Aisyah istri Nabi SAW,
apabila mendengar sabda Nabi yang tidak ia Iahami, maka ia akan
menanyakan kembali kepada Nabi sampai mengerti. Pada suatu ketika
Nabi SAW bersabda, "Barang siapa dihisab maka akan di siksa. "
(dalam riwayat lain: "maka akan binasa. ") Aisyah berkata, "Lalu aku
bertanya, |Allah telah menjadikanku tawananmu|, bukankah Allah Ta ´ala
telah berIirman, ´[Adapun orang vang diberi kitabnva dari sebelah
kanan,] maka ia akan dihisab dengan perhitungan vang mudah?"" ¦Qs.
Al Insyiqaaq (84): 7-8} Aisyah melanjutkan, "Nabi menjawab, ´Itu hanva
dihadapkan safa (dihadapan pengadilah Allah), tetapi orang vang
dihisab dengan teliti akan binasa." (dalam riwayat lain: "Tidak ada
seorang pun vang memperdebatkan hisab pada hari kiamat kecuali ia
akan disiksa´. "7/198).
Mukhtashar Shahih Bukhari p79~,
38. Bab: Hendaknya yang Hadir Menyampaikan Ilmu Kepada
yang Tidak Hadir (32).
7 2
Ini diucapkan Ibnu Abbas dari Nabi
SAW
J - * J t²-^ <1- J J ^ J ^ $ [ |
i
i° J ^
1
j pJ* O² "
J
²
4 ^ - J | e| 6- J J ter||at
|
£ ^ | f t|r? ^ J - *
9
s 2 ô s ² ^ S ^ e`. ^ ²s ' f ?
2 >w K8 | J| » ^ A|JlP J j | J 8*1)1 -j ^ i j - tt^t6p *& & ^aj | j
J j - - j J||8| j 0^| 69f**£~ L^j 8|j | # k|||-«j 26
0| ! l j`1j 6jJj|8J 0|f M2 2»! 0} : ^ ` 1 @ 4 ` «1 j | j fj J» L^| & T9P8
' e ` 1L` o 1
8
` J'
b
* ² $ & ² o i " '
f j-s'' - | * y»- o a | - P & X -j 6 JI ^j ^ > 3 P 6 L^j J 0| | UJ J J
6
&^8vJ
[|JJj J| | C p £ | ^ j a | | . LJO1| |*||J» ^b'j 6&&-|V|* | ^ ^
0J r^'|jj Jj } & 01 ! p>
L
- ^ j&f : J | | ? j ^ |
·J0^h ' j ^ "^J 1 J
U
6a^*|* J=*| V (f8^
1
[ w * & } | :'C1L.ì : | | J L ^ J| | j
70. Dari Abu Syuraih |Al Adawi 5/94|, berkata kepada Amr bin
Sa'id ketika Amr sedang mengirim tentara ke Makkah; "Wahai
pemimpin, izinkanlah aku menyampaikan sabda Nabi yang diucapkan
beliau di pagi hari penaklukan kota Makkah." Sabda ini kudengar
langsung dengan kedua telingaku, kupahami langsung dengan hatiku, dan
kulihat langsung dengan kedua mataku ketika beliau mengucapkannya.
Saat itu beliau terlebih dahulu memuji dan mengagungkan-Nya, lalu
bersabda, "Sesungguhnva kota Makkah telah diharamkan (disucikan)
7 1
Ini adalah bagian dari haditsnya yang insya Allah akan disebutkan secara maushul pada
kitab (ke 25, bab 132).
I 80 & Mukhtashar Shahih Bukhari
Allah dan bukan diharamkan oleh manusia. Tidak halal bagi orang vang
beriman kepada Allah dan hari akhir untuk menumpahkan darah di
dalamnva dan menebang pohonnva. Jika ada orang vang mengatakan
bahwa hal tersebut halal karena Rasulullah SAW sendiri berperang di
Makkah, maka katakanlah [kepadanva 2/213], ´Sesungguhnva Allah
hanva memberi i:in kepada Rasul-Nva dan tidak memberi i:in kepada
kalian semua. Itupun hanva sesaat di siang hari penaklukan, kemudian
kesucian kota ini kembali seperti semula.´ Hendaklah vang hadir
menvampaikan hal ini kepada vang tidak hadir." Seseorang bertanya
kepada Abu Syuraih, "Apakah jawaban yang dikemukakan Amr
|kepadamu|?" Abu Syuraih menjawab, "Dia berkata, 'Wahai Abu
Syuraih, aku lebih tahu |tentang itu| daripada engkau. Kota Makkah
(dalam riwayat lain: Tanah suci) tidak akan melindungi pendurhaka,
tidak pula orang yang lari dengan darah (pembunuh), dan tidak pula
melindungi pencuri.'"
39. Bab: Dosa Orang yang Berdusta Atas Nama Nabi SAW
^ _ | P Lar y '4 '1² ì1& v M-. ^ 1Li
:
j i i `^ y, - v i
71. Dari Ali, berkata, "Nabi SAW bersabda, ´Janganlah kalian
berdusta atas namaku, karena sesungguhnva barang siapa vang berdusta
atas namaku, maka hendaknva ia akan masuk keneraka´. "
N i1i : 1li 1 & P ì 1 &ì - €t
l ´J : Jli VO`ij OMi LlT 4j)l J v* f fe- J ^ J L ^ J iJiil~-l
f-A o1-Yf Z) i 1S- i^i1S" '1» : JjJL Jf´f t«jlil 1ì
72. Dari Amir bin Abdullah bin Zubair dari ayahnya berkata, "Aku
berkata kepada Zubair bahwa "Aku tidak pernah mendengar engkau
meriwayatkan satu hadits pun dari Rasulullah SA W, sebagaimana si Fulan
Mukhtashar Shahih Bukhari I i T I
dan si Fulan lainnya meriwayatkan Hadits?" Zubair menjawab, "Aku
memang tidak pernah berpisah dari beliau, tetapi aku pernah mendengar
beliau bersabda, ´Barang siapa vang berdusta atas namaku, maka
hendaklah ia bersiap-siap menempati tempatnva di neraka."
:1ii S af
4
Qr j1&1 of ift: 1if jii -vr
. ( j | | | | J « o 1 t * X « | j X | | L' j | " ^JLP 1LU1 J }
73. Anas berkata, "Sesungguhnya yang mencegahku untuk
menyampaikan banyak hadits kepada kalian adalah, bahwa Nabi SAW
telah bersabda, "Barang siapa sengafa berdusta atas namaku, maka
hendaknva ia bersiap-siap menempati tempatnva di neraka´. "
l r & (78 ² --SA & ^ pft» j i l L j i - vt
.jUl ^ oo||w i j^l i 1ii j*J U
74. Dari Salamah bin Al Akwa' , berkata, "Aku mendengar Nabi
SAW bersabda, ´Barang siapa mengatakan atas namaku sesuatu vang
tidak pernah aku katakan, maka hendaknva ia bersiap-siap menempati
tempatnva di neraka."
1& - - - 1 ' , # S - .-J S T- ' " . ' . . e - ' l ' , J 3 , • £, , - ` - e - J o I » - » «
t j - ^ - U J P ^ o T ^ : 1b & ^ J | o ^ y » jf. - €…
75. Dari Abu Hurairah, dari Nabi SAW, bersabda, "Barang siapa
berdusta atas namaku dengan sengafa, maka hendaklah ia bersiap-siap
menempati tempatnva di neraka. "
UH Mukhtashar Shahih Bukhari
40. Bab: Penulisan Ilmu
8 % 8 |JLU| 3 > f | [ t A | A A! UUVJ | j j « 7 ß J s ^
»3}1 0J : as [*ì | | V 0 £ J 8| j «0}1 - U | J b&&-U| j j 6- Ja| j *5D'5&
( 0 j j ^ A11I J j | - f e | p Ja| | - j JJJ| JUJ| '1- JSp-
^ '1^ | & vf c ^ ; 1b-Sf 7A7 vj ^ j j j ^ i & Sif
€j c | ^ j | . 1s^u v if | j | - 5 7 5 B o,
1
t ( J
-Jj k| J| j4` J ? "]F²² L1-R^A ^1 ^R^L Si j
Oi* J ` J · J ^ J ' J * f ` ` ( ·`J -
:
J j } J ` i ` ^1
1 j j 8' | : J | | | J j | j L' 1 )*B
.
C j ? | ! 1u3 , >J> J * f
C
DE&F@7 1S) 'c² J * 7 ^ ^ ^ J }
0
^ i^y
f " « >² t s '
N
' s , " ' "
|| | J '.&E6. LTL| [#=}| J & |J 8 ?
-
^
1
( ^Lj J| J U|
ì ' 1 S ì £ r5G4775 5 H &@IB 5 ^1 & ^ ^
[ U| -5}1 J7JK7 ^> L^-r
1
^ | | *+>.5 eJ|| : J U ?»0}| J757 6 J
76. Dari Abu Hurairah, bahwa Suku Khuza'ah membunuh seorang
laki-laki dari bani Laits pada tahun penaklukan kota Makkah, sebagai
pembalasan atas dibunuhnya seorang suku Khuaz'ah oleh bani Laits
|pada masa jahiliyah, 8/38|. Ketika kejadian itu diberitakan kepada Nabi
SAW, beliau lalu menaiki untanya dan berbicara |kepada orang-orang.
Beliau memuji Allah dan menyanjung-Nya, 3/94| lalu berkata,
"Sesungguhnva Allah telah melindungi Makkah dari pasukan bergafah,
memberi kekuatan kepada Rasulullah dan orang-orang mukmin untuk
menaklukkannva. Ketahuilah, tidak dihalalkan kepada seorang pun
sebelum dan sesudahku untuk berperang di negeri ini, kecuali hanva
kepadaku sesaat di siang hari penaklukkan. Ketahuilah, bahwasanva
Mukhtashar Shahih Bukhari i~83W&
Makkah pada saatku ini adalah haram. Tidak boleh dipotong durinva
dan tidak boleh ditebang pohonnva, dan tidak boleh pula di ambil
barangnva vang tercecer kecuali untuk memberitahukannva. Barang-
siapa vang keluarganva terbunuh, maka ia boleh memilih antara dua,
minta divat (denda) atau menuntut balas (pembunuhan). " Lalu datang
seorang laki-laki dari penduduk Yaman |yang dikenal dengan panggilan
Abu Syah| dan berkata, "Tuliskanlah untukku wahai Rasulullah." Lalu
beliau pun berkata, ´Tuliskan untuk si fulan itu. "(dalam riwayat lain:
untuk Abu Svah) Kemudian berkata pula seorang laki-laki dari suku
Quraisy, (dalam riwayat lain: Al Abbas) ' Tidak boleh dicabut selain
idzkhir
73
wahai Rasululah, karena idzkhir ini kami pakai di rumah dan
kuburan kami." Nabi SAW menjawab: "Ya, selain id:khir. " |aku katakan
kepada Al Auza' i, "Apa maksud perkataannya, 'Tuliskan untukku wahai
Rasulullah?* Ia berkata, "Khutbah yang ia dengar dari Rasulullah SAW
itu."|
A ;p l i i J ` JS Jo-I SU ` J l ·¸; b` l f * L. : J j i tfiy. y ! -VV
. L ` I 8| j t i - ^ | tj^-p fi Al a!i ´JA 01? C VI 1L
11. Abu Hurairah berkata, ' Tidak seorang pun di antara sahabat
Nabi SAW yang lebih banyak dariku dalam mengumpulkan hadits dari
beliau, kecuali Abdullah bin Amr bin Al Ash. Beliau menulis hadits-
hadits yang tidak aku tulis."
41. Bab: Menyampaikan Ilmu dan Nasihat di Malam Hari
\ \ . /A U _ P > j ab' o l i 8 i i ` - l : cJ l i i • - ` -VA
lil i ( i V/V 2.1 VJ iil V : J j i ' j i j : 3 J ' 1 J J J J } 1*3.1 D^L : JUi
w « 8 J } » J 9 0 ` ^ W' o? ^ &:8
7 1
Tumbuhan yang aromanya wangi.
1 84 " Mukhtashar Shahih Bukhari
·i' > «- ²² , " f f ² n ' ² "t, ·' >" . .a ² t '
78. Dari Ummu Salamah, berkala, "Nabi SAW terbangun dari
tidurnya pada suatu malam |karena kaget 8/90|, kemudian berkata,
"Subhanallah {Maha Suci Allah} (dalam riwayat lain: Laa ilaaha Mallah
{tiada tuhan vang berhak disembah selain Allah}), bencana apa vang
diturunkan [Allah] malam ini dan rahmat apa vang dibukakan?
Bangunkanlah (dalam riwayat lain: siapa vang membangunkan) orang-
orang vang berada dalam kamar [maksudnva adalah para istri beliau
agar mereka melaksanakan shalat, 7/133] berapa banvak (dalam riwayat
lain: sungguh banvak) orang vang berpakaian sewaktu di dunia tapi
telanfang di akhirat´. "
|Az-Zuhri berkata, "Hindun
7 4
memiliki beberapa kain yang kedua
lengannya hingga mencapai ujung jari tangannya."|
*5L7G ¾J < < | > J ^ J* 85B
.
y- J i ^ ^ >
Hindun binti Al Harits Al Farasiyah, yang meriwayatkan hadits ini dari Ummu Salamah
42. Bab: Membicarakan Ilmu Sebelum Tidur
RA.
MukhtasharShahihRiikhari -
79. Dari Abdullah bin Umar, berkata, "Nabi SAW shalat isya
bersama kami pada akhir hidupnya |peristiwa ini yang mendorong orang-
orang yang mengisi sepertiga malam 1/141|. Begitu selesai salam, beliau
berdiri |lalu menghadap kepada kami| seraya bersabda, ´Apakah kalian
mengetahui malam kalian ini. Sesungguhnva dipenghufung seratus
tahun, tidak ada seorang pun [vang sekarang hidup 1/149/ {di antara
kalian} vang akan tersisa di muka bumi´. |Orang-orang telah keliru
dalam memahami ungkapan Rasulullah SAW ketika menyampaikan
hadits-hadits tentang seratus tahun. Sebenarnya ungkapan Nabi SAW,
"Tidak ada tersisa seorang pun vang hari ini hidup di muka bumi,"
maksudnya adalah sirnanya masa tersebut ¦habisnya generasi tersebut}|.
43. Bab: Menghafal Ilmu
IJI 1 a i j h Ji J 1 c i j i - : J U i'1'1² 1j ~fì²
j | J J ì |-U 42" jh U j tc`u» U¸*J`4
80. Dari Abu Hurairah, berkata, "Aku haIal dua karung hadits dari
Rasulutah SAW. Hadits yang satu telah aku siarkan, dan yang satu lagi
jika aku siarkan pasti akan dipotong leherku ini. "
7 !
44. Bab: Diam untuk Mendengarkan Ulama
: `bj ) l J J J l i jUZ-j «!1P Jii
i
1^> ^ ì 01 j j J - - A ì
Al Hafizh berkata, "Para ulama memiliki ilmu yang tidak disebutkan pada hadits-hadits,
yang menjelaskan para penguasa durjana serta kondisi dan zaman mereka. Abu Hurairah
telah menyampaikan sebagiannya, dan tidak menyampaikan sebagian lainnya karena
kekhawatiran dirinya teihadap mereka, seperti ucapannya, 'Aku berlindung kepada Allah
dari permulaan enam puluh dan kepemimpinan anak-anak muda.' Ini menunjukkan
kekhilafahan Yazid bin Mu'awiyah, yaitu pada tahun 60 Hijriyah. Allah mengabulkan
doanya, dan Abu Hurairah meninggal satu tahun sebelum tahun tersebut Ini juga
merupakan bantahan terhadap kaum sufi yang melampaui batas, yaitu mereka yang
menjadikan hadits ini sebagai senjata untuk membenarkan ucapan batil mereka, bahwa
syari'at itu ada yang zhahir dan ada yang batin.`'Silakan merujuknya bagi yang ingin
mendalaminya.
r~86WW& Mukhtashar Shahih Bukhari
81. Dari Jarir, bahwa Nabi SAW berkata kepadanya pada waktu
haji Wada', "Suruhlah manusia untuk tenang!" Kemudian beliau
bersabda, "Janganlah kalian kuIur sesudahku, dimana sebagian kalian
membunuh sebagian yang lain."
45. Bab: Anjuran untuk Orang Alim, 1ika Ditanya Tentang
Siapakah yang Lebih Mengetahui?, maka Hendaknya
Menyerahkannya Kepada Allah
(Haditsnya adalah hadits Ibnu Abbas yang panjang, yaitu tentang
kisah Nabi Khidhir dan Nabi Musa, yang akan disebutkan pada kitab ke
65 bab 18).
46. Bab: Bertanya Sambil Berdiri kepada Seorang Alim yang
Sedang Duduk
c J - d e ì lr ^ | > f 1
3)
^ : J | | 1, j . ^ 1 ' * Y
82. Dari Abu Musa, berkata, "Seorang laki-laki (dalam riwayat
lain: Seorang badui) datang kepada Nabi SAW lalu berkata, 'Wahai
Miikhrashar Shahih Riikhari - ? :M ?
Rasululah, apakah perangi? sabilillah (di jalan Allah)? Diantara kami ada
yang berperang karena marah dan panas hati. |ada juga yang berperang
karena berani dan ada pula yang berperang karena ingin dilihat orang
¦riya*}." (dalam riwayat lain: Ada orang yang berperang karena ingin
mendapatkan harta rampasan, ada orang yang berperang untuk dikenang,
dan pula ada orang yang berperang agar dilihat kedudukannya, siapakan
diantara mereka yang 1i sabilillahl 3/206) Kemudian Rasulullah
mengangkat kepalanya, beliau tidak mengangkat kepalanya jika si
penanya tersebut tidak berdiri, lalu bersabda, "Siapa vang berperang
untuk menegakkan kalimat Allah setinggi-tingginva, maka ia berperang
difalan Allah ´A::a wa Jalla. "
47. Bab: Bertanya dan Memberi Fatwa Ketika Melontar 1umrah
(Haditsnya adalah hadits Abdullah bin Umar yang telah
disebutkan, yaitu hadits nomor 62).
48. Bab: Firman Allah; "Dan tidaklah kamu diberi pengetahuan
melainkan sedikit" ¦Qs. Al Israa' (17): 85]
5E**4 NO IjI L£J : J 1 5 >*7*4#0
97#@
P 1##4 xs- -AT
£ j 5 ;1Q ô^
A
I° ^f- 1l) ^? [ > A
£
ì | A
j - P f&.-1> : JL55 · - ' c ² j^i Sr*-~* ij²
1^4 N jLs ;* C#R5B J| *> [ Y X A | o %4 ^ U : J U| j ^ ^
C#5R5
;
1
#
B J
1
- ** ' ^ j * ^ % 5 * | A ^ p^| -`-j ;G : j p j j J j } fr5S5
| | "78-^||J| ìfì ì1 : J U| [ 0V[ ^ J@&7 ^U| [ ej | | - HjJU|j «u| | | - | !
·>U| J j } 1-^ ' ¡ ^ ts^
1
^1 ^C^
1
j j | - j j | -. :cJL|| AA| A | | | | - L||j +6_4-*J| ij²-
I 88 " Mukhtashar Shahih Bukhari
p t €»? J» i i | c - l´f~ J : Juli^f! JIS (iU5 ^1 (1uli
J 1 t ' f ' at
83. Dari Abdullah (Ibnu Mas'ud), berkata, "Ketika aku berjalan
bersama Nabi SAW di |antara 8/189| reruntuhan rumah-rumah (dalam
riwayat lain di antara ladang-ladang 5/22S)
76
di Madinah, yang mana
beliau bertelekan tongkat dari pelepah kurma, kami melewati sekelompok
Yahudi. Salah seorang mereka berkata kepada yang lainnya, 'Tanyakan
kepadanya tentang ruh.* |Yang lainnya berkata, 'Bagaimana kalau
ditanyakan kepadanya' 5/228| Yang lainnya berkata, 'Jangan tanya dia,
karena dia akan menjawab dengan sesuatu yang (dalam riwayat lain:
"Jangan, dia akan memperdengarkan kepada kalian sesuatu yang 8/144)
tidak kalian sukai.' Akan tetapi yang lainnya berkata, 'Mari kita tanya
dia.' |Orang-orang lainnya berkata, 'Ayo tanya dia.'| Kemudian salah
seorang dari mereka berdiri |mendekati beliau| dan bertanya, 'Wahai
Abu Qasim! Apakah yang dimaksud dengan ruh?* Nabi SAW terdiam
|beliau tidak memberikan jawaban apa-apa kepada mereka|, (dalam
riwayat lain: beliau berhenti sebentar) |sambil bertelekan pada tongkat,
sementara aku di belakangnya 8/188|, aku duga pada saat itu wahyu
sedang diturunkan, |maka aku pun mundur hingga wahyu selesai|, lalu
aku kembali ke posisiku semula. Setelah selesai diturunkan, beliau pun
membaca, ´Mereka bertanva kepadamu tentang ruh. Katakanlah kepada
mereka, ruh itu urusan Tuhan. Dan tidaklah kamu diberi pengetahuan
kecuali sedikit.´" ¦Qs. Al Israa" (17):85} -Al A'masi berkata,
"Demikianlah dalam ¦riwayat} bacaan kami- |lalu salah seorang mereka
berkata kepada yang lainnya, "Sudah kukatakan pada kalian, jangan
tanya dia!"|
7 6
Al Hafizh berkata, "Ini yang lebih benar, karena Muslim juga telah mengeluarkannya dari
jalur lain, yaitu dari Abu Mas'ud dengan lafazh (1` " diT).
MnkhfasharShaHiRiikhari -
49. Bab: Meninggalkan Sebagian Ikhtiar karena Takut Sebagian
Manusia Tidak Memahaminya Sehingga Melakukan Kesalahan
yang Lebih Besar
(Haditsnya adalah hadits Aisyah, yang akan disebutkan pada kitab
ke 25 bab 42).
50. Bab: Mengkhususkan Suatu Ilmu kepada Sebagian Orang,
karena Khawatir yang Lainnya Tidak Dapat Memahaminya
84. Ali berkata, "Sampaikanlah (berbicaralah) kepada manusia
sesuai apa yang mereka ketahui. Apakah kalian suka jika Allah dan
Rasul-Nya didustakan?"
77
85. Dari Qatadah, mengatakan bahwa Anas bin Malik menceritkan
kepada kami bahwa Rasulullah SAW -dan Mu' adz diboncengnya di atas
seekor tunggangan- berkata, "Hai Mu´ad: bin Jabal'" Mu' adz
menyahut: "Aku wahai Rasulullah." Nabi berkata lagi, ´Hai Mu ´ad:l"
Mu' adz menyahut lagi, "Aku wahai Rasulullah" (sampai tiga kali). Nabi
seperti mu'allaq, tapi ini telah dituturkan oleh Uqbah dengan isnad yang bersambung
sampai kepada Ali RA, maka riwayat ini termasuk maushul.
I 90 " Mukhtashar Shahih Bukhari
bersabda, "Siapa vang bersaksi bahwa tidak ada Tuhan vang berhak
disembah selain Allah dan bahwa Muhammad adalah utusan Allah,
dengan kesaksian vang benar-benar fufur dari hati sanubarinva, maka
Allah akan mengharamkannva dari api neraka. " Mu' adz bertanya,
"Wahai Rasulullah! Apakah tidak lebih baik berita itu aku sampaikan
kepada orang-orang supaya mereka gembira?" Nabi menjawab, "Kalau
begitu, mereka akan bersikap pasrah. " Namun pada akhirnya Mu' adz
menyampaikan ini ketika telah dekat ajalnya, karena ia takut berdosa
(sebab menyembunyikan hadits).
J | _ J m 7 % 8 % 9 p& j j i j > T fj j
3 )
"
jd )3 8/" :;/< 1l **= <i ##>/ ) #'' '1 '1 1 #'#'/
.[IJ& 23 [fi&3 Ji ?) 8 /'# *J&I
(Dalam suatu riwayat melalui jalur lain disebutkan: Dari Anas ia
berkata, "Diceritakan kepadaku
78
, bahwa Nabi SAW berkata kepada
Mu'adz, ´Barang siapa menghadap Allah dan tidak menvekutukan-Nva
dengan sesuatu apapun, maka dia masuk Surga." Mu' adz berkata,
'Tidakkah lebih baik jika kusampaikan kepada orang-orang?" Nabi
menjawab, "Jangan' aku khawatir mereka akan berpasrah diri. "
79
Al Hafizh Ibnu Hajar berkata. "Anas tidak menyebutkan siapa yang menceritakan itu
kepadanya dalam semua jalur periwayatan yang saya teliti." Saya katakan, bahwa saya
heran terhadap beliau ¦Al Hafizh), karena hadits ini diriwayatkan Qatadah dari Anas, dan
dalam riwayat Ahmad (S/242) disebutkan darinya dari Anas, bahwa Mu'adz bin 1abal
menceritakan kepadanya. Diikuti pula oleh Abu Sufyan dari Anas, ia berkata, "Kami
mendatangi Mu'adz bin 1abal, lalu kami katakan, 'Ceritakan kepada kami di antara
keanehan-keanehan hadits Rasulullah SAW'." ia berkata, "Baiklah. Aku diboncengnya di
atas seekor keledailah, beliau berkata. "Wahai Mu 'adz... dsl." Ahmad meriwayatkannya
(5/228, 236) dan isnadnya shahih. Hal yang lebih mengherankan dari semua ini, bahwa Al
Hafizh tidak mencantumkan di sini, sementara pengarang sendiri meriwayatkannya pada
kitab ke 81 bab 36 dari jalur pertama: Dari Qatadah, "Anas bin Malik menceritakan
kepada kami, dari Mu'adz bin 1abal, ia berkata. Selanjutnya pengarang menyebutkan
hadits tersebut. Oleh karena itu saya memisahkan pengulangannya, karena yang satu dari
sanad Anas, dan yang satu lagi dari sanad Mu'adz. Memang, seandainya Al Hafizh
menyebutkan komentar ini pada akhir hadits yang berasal dari jalur pertama, tentulah
tidak mengherankan, karena Anas tinggal di Madinah ketika Mu'adz meninggal di Syam.
Demikian sebagaimana disebutkan oleh Al Hafizh sendiri, tapi beliau tidak
meletakkannya pada tempatnya.
Diriwayatkan oleh Muslim (1/45), diriwayatkan pula seperti itu dari Abu Hurairah dan
Ubadah bin Ash- Shamit (1/43).
Mukhtashar Shahih Bukhari I 91 "
51. Bab: Malu Menuntut Ilmu
/1s£1> €j i1Z1² j1y1l € i-uli^ 1li J - Y Y
27.
8 0
Mujahid berkata, "Orang yang malu dan sombong tidaklah
menuntut ilmu."
* ° *
e
* J n - e e ' it * * * e * s ' "
28.
8 1
Aisyah berkata, "Sebaik-baik kaum wanita adalah para wanita
Anshar, karena rasa malu tidak menghalangi mereka untuk memahami
masalah-masalah agama."
1^-' ij? i^²^ ^ "-'l ^ - J* * - } ^ :^^u 'fiS ^ 1 J - J
´ ´ f *t i ´s´ ´ ´ ´ o ' ß ' '
S
t * * ´
« Y | t 4*J_-* C- 8^1 a ` tft3) U ^ J f' C-1ai i
j, j t y j - t j » j « j :1li ^of^Ul [ »^>oj f ! a j j | 1 v f t f | J :c1lij
. l i dJ j ( Q .-Ji'ljj ` j )
86. Dari Ummu Salamah, berkata, "Ummu Sulaim |istri Abu
Thalhah 1/74| mendatangi Rasulullah SAW, dan berkata, 'Wahai
Rasulullah, sesungguhnya Allah tidak malu terhadap kebenaran. Apakah
bagi seorang wanita harus mandi jika dia bermimpi?* Nabi SAW
menjawab, [Ya,] fika ia melihat air (keluar mani).´ Lalu Ummu Salamah
menutup -mukanya- (dalam riwayat lain: Lalu Ummu Salamah tertawa
4/102) dan berkata, 'Wahai Rasulullah, apakah seorang wanita juga
m
Disebutkan secara bersambung oleh Abu Nu'aim dalam kitab/f / Hulliyyah dengan sanad
shahih darinya.
6 1
' Disebutkan juga oleh Muslim secara bersambung (1/180) dengan sanad hasan.
92 " Mukhtashar Shahih Bukhari
bermimpi?* Nabi menjawab, ´Ya, tentu safa, Kalau tidak, bagaimana
anaknva bisa menverupainva?´"
52. Bab: Malu Bertanya lalu Menyuruh Orang Lain untuk
Bertanya
87. Dari Ali bin Abu Thalib berkata, "Aku adalah orang yang
sering mengeluarkan madzi, |tapi aku malu untuk bertanya kepada
Rasulullah SAW 1/52|, maka aku menyuruh Al Miqdad |bin Al Aswad|
untuk menanyakannya kepada Nabi SAW |karena statusku sebagai suami
putrinya 1/71|. Miqdad pun menanyakan hal itu, maka Nabi menjawab,
´Hal itu mengharuskan wudhu." (Dalam riwayat lain: "Wudhulah
engkau dan cucilah kemaluanmu." 1/71)
53. Bab: Menyampaikan Ilmu dan Fatwa di Dalam Masjid
Mukhtashar Shahih Bukhari I 93 "
i `` ' h - i'1Sa ' i ' l
1
' " f '. ² ² · - ' " ' * ». ' i . - ' / ' ' " '
^ "jl : J U| (J| j j 0| jf i 1 M & J^-j y? o | | (-! t r/r £l.f
O o/A 1 L i . j j ' t j l j P
88. Dari Abdullah bin Umar, bahwa seorang laki-laki berdiri dalam
masjid dan berkata, "Wahai Rasulullah, dari mana engkau
memerintahkan kami untuk mulai ihram?" Nabi menjawab, "Penduduk
Madinah harus memulainva dari D:ul Hulaifah, penduduk Svam harus
memulainva dari [Mahva´ah, vaitu 2/142| AlJuhfah, dan penduduk Nafd
Makkah harus memakainva dari Qarn." (dalam riwayat lain dari jalur
Zaid bin Jubair, bahwa ia menemui Abdullah Ibnu Umar RA di
rumahnya, ia mempunyai tenda, lalu aku bertanya kepadanya, "Dari
mana aku boleh berumrah?" Ia menjawab, "Rasulullah SAW telah
mewajibkan bagi penduduk Najd dimulai dari Qarn." Selanjutnya
disebutkan seperti tadi. 2/141). Ibnu Umar berkata, "Mereka beranggapan
bahwa Rasulullah SAW bersabda, ´Dan penduduk Yaman, mereka
memakainva dari Yalamlam´." Ibnu Umar berkata, "Aku tidak ingat
(dalam riwayat lain: aku tidak mendengar 2/143) hal ini dari Rasulullah
SAW. |Disebutkan juga Iraq, tapi Iraq saat itu belum ada 8/155|.
8 2
54. Bab: Menjawab Pertanyaan Melebihi yang Ditanyakan
C ^ G-i" ^ | ^ J } V :1iii ?¡ri/v oli;
Adalah benar penetapan waktu Dzatu Irq untuk penduduk Irak dari riwayat Ibnu Umar
dari para sahabat Nabi SAW. Silakah merujuknya dalam buku saya Hajjatun AabiSA W
(halaman 52, cetakan Al Maktab Al Islami).
h H | Mukhtashar Shahih Bukhari
89. Dari Ibnu Umar, dari Nabi SAW, bahwa seorang laki-laki
bertanya kepada beliau, "Apa |jenis pakaian 7/36| yang dikenakan oleh
seorang muhrim ¦orang yang ihram}?" Beliau menjawab, "Dia tidak
boleh (dalam riwayat lain: "Janganlah kalian) mengenakan bafu, serban,
celana, mantel vang berhidung kepala, tidak fuga bafu vang dicelup
wenter dan :a´faran {wangi-wangian}, dan apabila tidak menemukan
sandal maka hendaknva memakai khuf {sefenis sepatu bot}, namun dia
harus memotong keduanva hingga tidak melebihi {menutupi} kedua mata
kakinva. [Dan hendaknva wanita vang sedang ihram tidak mengenakan
niqab dan tidak pula memakai sarung tangan. "
29. Ubaidillah berkata, ' Tidak pula yang dicelup wenter." Dia
juga berkata, "Hendaknva wanita vang sedang ihram tidak mengenakan
niqab dan tidak pula memakai sarung tangan. "
30. Malik berkata, "Dari NaIi', dari Ibnu Umar, 'Hendaknya
wanita yang sedang ihram tidak mengenakan niqab."|
Disebutkan secara bersambung oleh Ishaq bin Rahawaih dan Ibnu Khuzairnah dari
beberapa jalur dari Ubaidillah bin Umar, dari Nafi', dari Ibnu Umar, lalu ia menuturkan
hadits hingga kalimat (i'
v
-"jli y `JJ") Ia berkata, "Abdullah itu adalah Ibnu Umar, ia
mengatakan ... dst." Ini disebutkannya secara mauguf.
Ini disebutkan dalam Al Muwaihiha' (1/305). Maksud penulis rahimahullah 1a'ala,
bahwa Malik meringkas hadits ini dengan periwayatan seperti kalimat tersebut darinya
secara mauauf pada Ibnu Umar, namun ini menguatkan riwayat Ubaidillah yang mu'allaq,
yaitu yang saya jelaskan bahwa kalimat ini dimasukkan dalam hadits tersebut, ini
perkataan Ibnu Umar. Demikian pendapat yang dipilih Al Hafizh dalam kitab Al Fath.
Berbeda dengan penulis, beliau cenderung tidak menyertakannya. Demikian sebagaimana
yang telah saya jelaskan dalam kitab Al Irwa '(1011).
. 1jLw1l 1 i
Miikhtashar Shahih Riilihari - I 95 "
4. KI TAB W U D H U
1. Bab: Firman Allah
t
_
5
-!| j`C'jjfj JiC*ji- j | 8}&J| Jl jU^J 1^11 fiì JJ* 'C
"Apabila kamu hendak mengerfakan shalat, maka basuhlah mukamu dan
tanganmu sampai dengan siku, dan sapulah kepalamu dan (basuh)
kakimu sampai dengan kedua mata kaki. " ¦Qs. An-Nisaa' (4): 163}
Abu Abdillah berkata, "Nabi SAW menjelaskan;
` s - · *. * u ´ . *· *.f d& ` i , - i , * ·* · * r
! K 1 K1# ftj-^y| , y y j | $m 1S) & ' & & - V & - J * J ^ j - r r
33.' Bahwa apa vang difardhukan dalam wudhu adalah satu kali-
satu kali.
: ^ 5 - ^ j j ! ..g$ i f t U L V j - r ° . 1?1> 1?1² 5 I 1 + D & J & - r t
34.
2
Namun beliau pernah melakukannya dua kali-dua kali. 35.
3
Pernah juga tiga kali, tiga kali, dan tidak pernah lebih dari tiga kali.
4
Para
ulama tidak menyukai berlebihan dalam hal ini dan tidak suka melampuai
apa yang pernah dilakukan oleh Nabi SAW.
Merujuk pada hadits maushul dari Ibnu Abbas yang akan disebutkan pada bab 22.
z
Merujuk pada hadits Abdullah bin Zaid, yang akan disebutkan pada bab 23.
1
Merujuk pada hadits maushul dari Utsaman RA yang akan disebutkan pada bab 24.
4
" Maksudnya, tidak ada satu pun Hadits rnarfu' tentang sifat wudhu Nabi SAW bahwa
beliau melakukannya lebih dari tiga kali. Bahkan ada riwayat yang menyebutkan bahwa
beliau mencela orang yang melebihi tiga kali. Demikian pada riwayat Abu Daud dan
lainnya dari hadits Amr bin Syu'aib dari kakeknya, dengan sanad Siaran, sebagaimana
dijelaskan dalam kita Shahih Sunan Abu Daud (124).
Mukhtashar Shahih Ioikhari I 97 "
2. Bab: Tidak Diterima Shalat Tanpa Bersuci
s , ' l ² -13, * ' t " ' ' a f 'i t
*? 8^- J y . |jf 6 o J ^ J | L- .c/y´J´- ^ > j | - j J | | L 7 j | ' J ^ - *|>jb-f
j | f . 6- J : J | |
90. Abu Hurairah berkata, "Rasulullah SAW bersabda, ´Tidak
akan diterima shalatnva orang vang berhadats sampai ia berwudhu´. "
Seorang laki-laki dari Hadhramaut berkata, "Wahai Abu Hurairah, apa itu
hadats?" Ia menjawab, "Kentut yang disertai bunyi atau yang tidak
disertai bunyi."
3. Bab: Keutamaan Wudhu dan Cahaya di Wajah karena Bekas
Wudhu
^ - 1 ? 'O? ^ 'c? .A`^
1
^ 'c? ~² ^
01 : 1 j "4 <d1l J 6 s c1ul> ` 1 : 1Ui U / p
91. Dari Nu' aim AlMujammir, berkata, "Aku naik ke atas masjid
bersama Abu Hurairah, lalu ia berwudhu." Kemudian berkata, "Aku telah
mendengar Nabi SAW bersabda, "Sesungguhnva pada hari kiamat nanti
umatku akan dipanggil dalam keadaan muka vang cemerlang (berseri-
seri) karena bekas wudhu, maka barang siapa di antara kalian mampu
melebarkan cahavanva, maka hendaklah ia melakukannva´. ´
s
5 Saya katakan, "Kalimat (...^Itr bukan sambungan hadits ini, tapi kalimat ini
dimasukkan ke dalam Hadits sebagaimana yang telah ditahkik oleh beberapa ulama, di
antaranya adalah Al Hafizh Ibnu Hajar. Penjelasan detailnya bisa ditemukan dalam kitab Ash
Shahihah (1030).
?~98~[ - Mukhtashar Shahih Bukhari
4. Bab: Keraguan Tidak Mengharuskan Wudhu Sampai Muncul
Keyakinan
7 L 1 ^ J | S <-u» 1A, 1 ì ^ ' S ^ 1 ^ 1 j j - 8 Y
. Ut j Jj*«-~ j , -d j ` S -
92. Dari Abbad bin Tamim, dari pamannya, bahwa ia mengadu
kepada Rasulullah SAW tentang seorang laki-laki yang terbayang
padanya bahwa ia merasakan sesuatu ¦kentut} ketika shalat? Beliau
bersabda, "Hendaknva ia tidak berpaling (membatalkan shalat), sampai
ia mendengar suara atau mencium baunva."
cJt»-- j | -JJ1| j | | | | ftj-^jV 1JIJJ ^ J } - n
( o/ r c / / J i
36.
6
(Dalam riwayat mu'allaq disebutkan, "Tidak perlu wudhu,
sampai engkau mencium baunva atau mendengar bunvinva. " 3/5)
5. Bab: Berlaku Ringan dalam Wudhu
` - i L¸ . u t I ^L'j & 1ii ^ oirj ] 23 ¡ r A/ ` S y i
Riwayat ini mu'allatj menurut pengarang, zhahimya menurut beliau bahwa riwayat ini
mauquf pada Az-Zuhri yang meriwayatkan hadits ini secara maushul. Akan tetapi Al Hafizh
menyatakan bahwa riwayat ini marfu'. Telah disambungkan secara marfu' olehAs-Siraj
dalam kitab musnadnya dengan lafazh mu 'al!aq, dan telah disambungkan pula secara marfu'
oleh Ahmad dan lainnya dari hadits Abu Hurairah, dan sanadnya shahih. Pengarang
menyebutkannya mu'allaq, yang disebutkan pada nomor 46.
Mukhtashar Shahih Bukhari l~~99~[
² i ²² ² as ° S ², ² 'a'
t [ c j | -| T j £. -;j | ( ^C6A| t41jI> J j s-||- j . ^ ttUì*J| y-J| JUa| t t * ^
A1il J J - ^ J 0 J ^ J | j i ¡ W o / o 19 -3}1 J J - J FT6» J | 0^ J AN : cJ| | | j
t [ w | | 0 J - ' i j j| * t [ 3 | 6 J JJJF1+ A||| J J ^ - ^ ls^~'1si «| A! ^ *
LS
i 4 U| j .5}1 1 j - J ^tJa| | tU iSjC.jlI JJp c1t1t1g-^U]
t
8 A| J^-J-j 1H‚-1 p : y | j } J| J| ^ 8 y » f u* 6j|-|
" " ' ' s o ' o f ´C A
yJJ! ^ | | j | U| ^| JJ dS~ | | | | [f 13 p t^JjJj J J - - *
1
² ' ' . ' . ' > ' I ' 1 " - ' ´ , , 9 , a
1j -S- w^ a j 1 '· i ^j } jj-8*
'j1ZZ J g . o - O * . g $ P [Y · A| | l a*| i l l i j
tf
-b} J '¡^ilA^ ^ ' } fjU&| ^ : J « ^ j t 6^ - | j j * o | A | V
" ' V *
e
^ ?f ' * ' F - ' , ' ^ ' 'T " ' L •' · - ' | r ' V
a
* - ' , '
V j l o | 5 ^ 1 (^jj Jl ^5 c: . ^*! *j ( [ o- ui i j ( J UAJ ^|| j j
1 0JL-J ^ P 6 J * J»J w ' J J L*-? |^>»j o U s j a | A | V
' f ^ ^ ^ >
x
² a r ² " ^ O
f
' '
j _ | - | j Tj ^ J | P J^- | | EJ J A»| J ^ - j ^>'j.iiì * | U- | ^ P L } U| - J U
[OX1 L^||JJ (_5*-*^|
: 3 - 4 » j j ^ J } ;&7& · | Y L^-f>. j | j ^ | j | . | ^ t | : ^ ! > ^ j }
S_<J| t & t j ´ p
6
* 1 . * ^ P 1 5 ^ j ( w | > j f j j 1; ^ 1 j + + ' @ +
ìtSj-^ < - b - 0 ^ " j J ^ ^ o U s ' j ^JL| - J ^ a | ^ j }
1 ioo 1 Mukhtashar Shahih Bukhari
I
1
'y`*
5
j ^ j r'
l
c^
s
-> r ' o*" j r' j i - ^
2
`
^S`
1
^j) K*`j L 5 ^ " yij r*
·' ' '.' s- - ` r · . * | " - V' c - » , ' - j j y , . sf €:
^ - » j ) £ t ft: f U» £ j t j a - ^ | ^ ( < u 5 j of£s- ´Uvu A1"& 6 - » L 8 |
o|-"A j * --J f L' | | | 0|8-jj (||a||a|- j f , J>- : j j
²" t² ²
j, 1 Os `s `" O a ` J L8^
2
` ] S^-
3
^ (1^i "j i ' j J yi-1)
0|-8*jj - j U j [ ^| aJ| Jfca| o´dai J ´A²» f U|
tf-b
t!
11
5
''jj
0
^ 1``
1
(4^ ^ 1>r
y - ' U ? "jj" j'-i a^1
l
hy Jt´H cf-j "jy i ^ ` - `
C?-`"1
:
vo
5
` 1
u
^ 1``b
t !
J ` 1jy tff^'j «'jj
5
e * °> * * * * , , , ,
1--U 01 :fJJA Uli ¡y^Cai ^"ij ·fJ´l `(^?
a
1
1l-i Y`~li ^ f | 5 1UZ- j jllp AUI <Jd| 1j^-j 0| 0 y y u
9 3 . Dari Ibnu Abbas, berkata, "Aku menginap di rumah bibiku
Maimunah |binti Al Harits, istri Nabi SAW 1 / 3 8 ] pada suatu malam,
|saat itu Nabi SAW bagian gilirannya. Setelah Nabi SAW shalat Isya',
beliau kembali ke rumahnya lalu shalat empat rakaat|." |Aku berkata,
"Aku akan melihat shalatnya Rasulullah SAW, 5 / 1 7 5 ] |Rasulullah SAW
berbicara sebentar dengan istrinya, lalu istrinya memberikan bantal
kepada Rasulullah SAW|, |selanjutnya beliau bersiap-siap hendak tidur
5 / 1 7 4 ] , |maka aku berbaring di atas bantal, Rasulullah SAW pun
berbaring, sementara istrinya di dalam kamarnya. Rasulullah SAW tidur
hingga pertengahan malam atau hampir pertengahan malam atau
beberapa saat setelah pertengahan malam, 2 / 5 8 ] Malam itu Nabi SAW
bangun (dalam riwayat lain: Kemudian Rasulullah SAW terjaga, beliau
Mukhtashar Shahih Bukhari
duduk dan mengusap wajahnya dengan tangannya, |kemudian
memandang ke arah langit|, lalu beliau membaca ayat-ayat terakhir surah
Aali Imraan, (dalam riwayat lain: beliau membaca ayat, "Sesungguhnva
dalam penciptaan langit dan bumi dan silih bergantinva malam dan
siang terdapat tanda-tanda bagi orang-orang vang berakal. " ¦Qs. Aali
Imraan (3): 190} 1/53), kemudian beliau menyiapkan kebutuhannya,
beliau membasuh wajah dan kedua tangannya, kemudian tidur|. Pada
malam itu Nabi SAW bangun, lalu berwudhu ringan dari tempat air yang
digantungkan -ungkapan ringan ini disebutkan oleh Amr, bahkan
disedikitkan |sekali 1/208| (dalam riwayat lain: dengan wudhu diantara
dua wudhu, dan tidak banyak 7/148), |beliau bersiwak|, |kemudian
berkata, "Apakah anak itu masih tidur? "atau perkataan sejenis lainnya|,
dan (dalam riwayat lain: kemudian) beliau berdiri untuk shalat. |Maka
aku pun berdiri,| |aku menjinjit kaki karena tidak mau ketahuan kalau
aku sedang mengamati beliau, 7/148| lalu aku pun berwudhu seperti cara
beliau berwudhu. Kemudian aku berdiri di sebelah kirinya, -atau
mungkin SuIyan mengatakan: di sebelah kanannya- |Lalu Rasulullah
SAW meletakkan tangan kanannya di kepalaku lalu meraih telinga
kananku dan memutarnya dengan tangannya| (dalam riwayat lain: beliau
memegang pundakku |atau kepalaku| 7/60) kemudian memindahkanku
(dalam riwayat lain: beliau meraih kepalaku dari arah belakang 1/77.
dalam riwayat lainnya lagi melalui jalur berbeda disebutkan: beliau
meraih tanganku, atau lenganku. Ia berkata, "Dengan tangannya dari arah
belakangnya 1/178) ke sebelah kanannya, kemudian beliau shalat
sebanyak yang dikehendakinya, (dalam riwayat lain, "Beliau shalat lima
rakaat, kemdian shalat lagi dua rakaat." Dalam riwayat lainnya lagi;
"Beliau shalat dua rakaat, lalu dua rakaat, lalu dua rakaat, lalu dua rakaat,
lalu dua rakaat, lalu dua rakaat, lalu witir." Dalam riwayat lain; "Beliau
shalat sebelas rakaat.") (dalam riwayat lain; "Semua shalatnya itu
sebanyak tiga belas rakaat.") Kemudian beliau berbaring kembali dan
tidur sampai mendengkur, (Dalam riwayat lain; "Sampai aku mendengar
suara naIasnya"). |Beliau kalau tidur memang terdengar suaranya|.
Kemudian muadzdzin mendatanginya (dalam riwayat lain: Bilal) lalu
adzan untuk shalat, |beliau pun shalat dua rakaat ringan, lalu keluar|, lalu
beliau berangkat bersamanya untuk shalat. Lalu beliau |Shubuh
mengimami orang-orang|. Beliau tidak berwudhu lagi |dalam doanya
beliau berkata, ´Ya Allah, fadikanlah cahava di dalam hatiku, dan cahava
pada lisanku. Jadikanlah cahava pada pendengaranku dan cahava pada
penglihatanku, dan fadikanlah cahava dari belakangku dan cahava dari
depanku, dan fadikanlah cahava dari atasku dan cahava dari bawahku.
Ya Allah, anugerahilah aku cahava´." Kuraib berkata, "Tujuh yang
11021 Mukhtashar Shahih Bukhari
disebutkan. Aku bertemu dengan seorang laki-laki dari keturunan Al
Abbas, dan dialah yang menceritakan kepadaku tentang itu, dengan
menyebutkan: ototku, dagingku, darahku, rambutku, kulitku, dan dua
lainnya| Kami ¦para sahabat) berkata kepada Amr, "Sesungguhnya
orang-orang itu mengatakan, bahwa Rasulullah SAW, kendatipun kedua
matanya tidur, tapi, hatinya tetap terjaga." Amr berkata, "Aku dengar
TJbaid bin Umair
7
berkata, "|Sesungguhnya| mimpinya para nabi itu
adalah wahyu." Kemudian ia membacakan ayat, ´Sesungguhnva aku
bermimpi dalam tidurku, bahwa aku menvembelihmu" ¦Qs. Ash-ShaIIaat
(37): 102}
6. Bab: Menyempurnakan Wudhu
.fìzyì c ^ j J | ^L- - | : ^ 1 P J| 5j
31.
8
Ibnu Umar berkata, "Menyempurnakan wudhu adalah
membasuh anggota wudhu dengan sebersih-bersihnya."
(Haditsnya adalah hadits Usamah bin Zaid, yang akan disebutkan
pada kitab ke 25 bab 94).
7. Bab: Membasuh Muka dengan Dua Tangan Dari Satu
Cidukan
ii'j² J´- i£rj 1l-ii IcsjI iII Ju: J J fCS J (.li* ´J -S i
t r ² ² '
, , +, , , < , > f r
, /S' . ' ² . t' ² . ° . · ' I * * ' ' . ' '
D
' . i²
9
Al Hafizh berkala, "Ubaidillah bin Umair termasuk tokoh tabiin, ayahnya, yakni Umair
bin Qatadah adalah seorang sahabat. Ucapannya "Mimpi para nabi adalah wahyu"
diriwayatkan secara marfu' oleh Imam Muslim, dan di sini akan disebutkan pada kitab ke
97 dari riwayat Syarik dari Anas.
Saya katakan, bahwa hadits Anas disebutkan pada bab 37 dengan lafazh ("'i)£j-f£
(mata terpejam tapi hatinya terjaga) Dalam lafazhnya tidak ada kalimat j?- » £ $ 1 Wjj
(mimpi para nabi adalah nyata) sebagaimana yang tersirat dari ucapannya. Menurut saya,
kalimat ini juga tidak ada pada lafazh Muslim, baik yang marfu' maupun yang mauguf,
dan yang ada adalah yang diriwayatkan secara mauguf pada Ibnu Abbas bin Abi Ashim
dalam As-Sunnah (nomor 463 yang saya tahkik) dengan sanad hasan berdasarkan syarat
Muslim.
Disebutkan secara berambung oleh Abdurrazaq dengan sanad shahih darinya.
Mukhtashar Shahih Bukhari 11031
# E s & °C* ´ p ^ 3 5 #1&11 9G75B JI
- ^ ` (_£j-"C^ T-b L$J J~~** I.L» `» RUfi-
t
_5«-`^^ o1u l•
' • ' f ^ t i ' T" ' '
8
^ T i 1° i " * " ' ' ' e ' ' - " f ^ `
-1(*-~ L`L-p ^^jLA1I «l»J ^ «L. ` iiv:. Jf~- ^ 4`. 1`
A11I #6- j f j I1iCi #4* Ju ii^rj Lg¸~ #5V1* cSj`-I (*71B
94. Dari Ibnu Abbas, bahwa ia sedang wudhu, dan membasuh
wajahnya. Mengambil air satu cidukan lalu berkumur dan beristinsyaq
¦memasukkan air ke dalam hidung}. Ia mengambil lagi air satu cidukan
lalu ia lakukan begini, yaitu air itu dituangkan ke tangan yang satunya
lalu membasuh wajahnya, kemudian menciduk air lagi dan membasuh
tangan kanannya, kemudian menciduk satu cidukan dan membasuh
tangan kirinya, lalu mengusap kepalanya. Ia mengambil lagi seciduk air
dan menyiramkannya ke kaki kanannya sambil membasuhnya. Kemudian
menciduk lagi dan membasuh kaki kirinya. Selanjutnya ia berkata,
"Begitulah aku melihat Rasulullah SAW berwudhu."
8. Bab: Membaca Basmalah Pada Setiap Keadaan, Termasuk
Hendak Melakukan Hubungan Suami Istri
(Haditsnya adalah hadits Ibnu Abbas, yang akan disebutkan pada
kitab ke 67 bab 67).
9. Bab: Ucapan Ketika Masuk Kamar Kecil
'j-> jjif JI jUlll) : #4* t^k1l of il j lil c5>f Jt3-
XK
[ l 041 Mukhtashar Shahih Bukhari
95. Anas berkata, "Apabila Nabi SAW masuk (37. dalam riwayat
mu ´allaq. datang, 38.'° dalam riwayat lainnya, "Apabila beliau hendak
masuk") ke kamar kecil, beliau mengucapkan, ´Ya Allah, aku berlindung
kepada-Mu dari svetan fantan dan svetan betina. "
10. Bab: Menyiapkan Air Di Tempat Buang Hajat
: 1L1» U J j il tiX£>y c`&Jl 1i o JH 1iil uf 1LS- 1ì 1Z -S `\
96. Dari Ibnu Abbas, bahwa Nabi SAW masuk ke kamar kecil,
maka aku letakkan air wudhu untuknya. Lalu Beliau bertanya, "Siapa
vang meletakkan ini?" Lalu aku pun memberitahukannya, kemudian
beliau bersabda, ´Ya Allah, berilah ia pemahaman vang mendalam
dalam urusan agama."
11. Bab: Tidak Menghadap Kiblat Ketika Buang Hajat Kecil atau
Besar Kecuali Dalam Bangunan, Dinding atau Sejenisnya
j £j £f 1 lil -M «In J 1j J u : JU ^jC-Sll Lj1 ^ ^ -H v
ji iy^-i ¡\. r/\ o-&>] ^ tfi' `ki 1^-` `
97. Dari Abu Ayyub Al Anshari, berkata, "Rasulullah SAW
9
Disambungkan oleh Al Bazzar dengan sanad shahih.
'«Disambungkan oleh pengarang dalam Al Adabul Mufrad yang dalam sanadnya terdapat Sa'id
bin Zaid ia orang yang jujur tapi sering ragu, sebagaimana yang dikatakan oleh Al Hafizh.
Mukhtashar Shahih Bukhari 11051
bersabda, ´Apabila salah seorang di antara kalian buang hafat besar,
maka hendaklah ia tidak menghadap ke kiblat dan tidak pula
membelakanginva, [akan tetapi 1/103], menghadaplah ke timur atau ke
barat. " |Abu Ayyub berkata, "Ketika kami datang ke Syam, kami dapati
beberapa kamar kecil dibangun menghadap kiblat, lalu kami kembali dan
memohon ampunan kepada Allah Ta ´ala."]
12. Bab: Orang yang Buang Hajat besar di Atas Dua Batu
' s ' a , ' ' ' ² ², e s ² ² ' s ' ' ²«£ s J b ² r,, o
l i oJi *3 lil :0JJJJ5J L-lJ ol Ol i ' ·Gl 1P 1 4JJ| J | P '1
LF"
4 _ ^ . £ -
t
6 a | ^ J j } 13 =R* 1fi 1²
f ô j ²² Q j r' r' l£ y f £ ?
^ jJu| & | | | | J : J| 5j t t or | | J (fL| J| J ^| | L. J j } ^1iUl
j' ß £ ² j> f 0 ^ j'
^ r'
8. Dari Abdullah bin Umar, berkata, "Sesungguhnya orang-orang
berkata, 'Jika engkau buang hajat, maka jangan menghadap ke kiblat atau
baitul maqdis." Abdullah bin Umar berkata, 'Pada suatu hari, aku naik ke
atap rumah kami (dalam riwayat lain: rumah HaIshah, untuk suatu
keperluan 1/46), terlihat olehku Rasulullah SAW sedang buang hajat
sambil jongkok di atas dua buah batu |membelakangi kiblat| menghadap
ke arah baitul maqdis (dalam riwayat lain: menghadap ke arah Syam)." Ia
berkata, "Mungkin engkau termasuk orang-orang yang shalat di atas
pangkal paha." Lalu aku katakan, "Demi Allah aku tidak tahu."
Malik berkata, "Yakni orang yang shalat namun tidak terangkat
badannya dari bumi, dan sujud dengan kondisi badan menempel ke
tanah."
11061 Mukhtashar Shahih Bukhari
13. Bab: Perginya Wanita ke Tempat Buang Hajat
J s } ^ 'ch'j²² ²cf j£- J y
1
^ o`
if € " >j JI d},? O Y l / € J$ JI ?d
I.1 //0 j Lul ` *D i[s ^j1l ` j j sJL» j o j j Si j c-?;- t 1iij
¡L_iT] i_i j / i ¡cis] v^'l 1£ 01 G> b'
99. Dari Aisyah, bahwa para isteri Nabi SAW keluar pada malam
hari (dalam riwayat lain: dari malam ke malam 7/129) jika mereka
hendak buang hajat besar di tempat yang tinggi. Sebelumnya Umar
pernah berkata kepada Nabi SAW, 'Tutupilah istri-istrimu," Namun
Rasulullah SAW tidak melakukannya. Pada suatu malam selepas isya',
keluarlah Saudah bintu Zam' ah, salah seorang istri Nabi SAW, yaitu
seorang wanita yang bertubuh tinggi, la lalu disapa oleh Umar |yang
ketika itu sedang berada di majelis, seraya berkata|, "Kami bisa
mengenalimu wahai Saudah!" Umar mengucapkan itu dengan harapan
Aliah menurunkan ketetapan hijab. |Saudah berkata,| "Kemudian Allah
menurunkan |ayat| hijab."
1 1
14. Bab: Buang Hajat Besar di Rumah
(Haditsnya adalah hadits Ibnu Umar yang telah disebutkan di atas,
yaitu hadits nomor 98).
11 Kisah ini akan disebutkan dalam kitab ke 65 (Kitab Tafsir) dan perbedaannya dengan yang
tersebut di sini, daalnsya Allah akan disebutkan pemaduan antara keduanya, pada kitab ke33
bab 9 .
Mukhtashar Shahih Bukhari - ! i 07¸J
15. Bab: Istinja" (Cebok) Dengan Air
' S ' ' l : i I i ´ ´ * * Ji
jj^ ²-hj ^j) ' M » ^ ^ '· 1J* C/. SA ´C?
I J J a
CaP (S JJ`JI) |
100. Dari Anas bin Malik, berkata, "Nabi SAW, apabila keluar
(dalam riwayat lain: buang hajat besar, 1/61) untuk buang hajat, maka
aku dan seorang budak |kami 1/74| datang |dengan membawa tombak
kecil 1/127 dan| dan membawa seember air. |Ketika beliau selesai buang
hajat, kami memberikan ember itu| untuk dipakai istinja' (cebok).
16. Bab: Membawakan Air untuk Bersuci
32.
1 2
Abu Ad-Darda* berkata, "Bukankah ada di antara kalian
pemilik sepasang sandal, alat untuk bersuci, dan bantal?"
(Haditsnya adalah hadits Anas tadi).
17. Bab: Membawa Tongkat dan Air untuk Istinja` (Cebok)
(Haditsnya adalah hadits Anas tersebut)
1
Disebutkan secara bersambung oleh pengarang dalam hadits pada kitab ke 62 bab 21.
11081 Mukhtashar Shahih Bukhari
18. Bab: Larangan Istinja
1
(Cebok) Dengan Tangan Kanan
--U| J J | | : J| | tA-j| o||8| ^ 1 ^ *M jiIP ^ | - ^ · ì
12$(# 33 42 +54&67 3
t
cL'^| 2 38 49 "+/$:'7 &3 | J |
101. Dari Abu Qatadah, berkata, "Rasulullah SAW bersabda, ´Jika
seseorang di antara kalian minum, maka fanganlah ia bernafas dalam
befana, dan apabila ia masuk ke kamar kecil fanganlah ia menventuh
(dalam riwayat lain: maka hendaknva ia tidak memegang) kemaluannva
dengan tangan kanannva, dan [fika seseorang kalian bersuci maka
hendaknva 6/250] tidak bersuci (dalam riwayat lain: tidak cebok) dengan
tangan kanannva´."
19. Bab: Tidak Memegang Kemaluan Dengan Tangan Kanan
Ketika Buang Air Kecil
(Haditsnya adalah hadits Abu Qatadah yang sebelumnya).
20. Bab: Istinja` Dengan Batu
(Hadits Abu Hurairah yang akan disebutkan pada kitab ke 63 bab
20).
21. Bab: Larangan Bersuci Dengan Kotoran Binatang
I j `r I ´f-b | J L J J | ff´- f´J cdL & T +23
Mukhtashar Shahih Riikhari - l i n g l
102. Dari Abdullah (Ibnu Mas'ud), berkata, "Suatu ketika, Nabi
SAW hendak buang hajat, maka beliau menyuruhku untuk membawakan
tiga buah batu, tapi aku hanya mendapatkan dua buah batu. Lalu aku
mencari yang ketiganya, tapi aku tidak menemukannya. Kemudian aku
ambil kotoran binatang yang kering, dan aku berikan kepada beliau.
Akan tetapi beliau hanya mengambil kedua batu itu, sementara
kotorannya beliau buang seraya berkata, ´Ini adalah kotor (nafis)."
22. Bab: Berwudhu (Membasuh Setiap Anggota Wudhu)
Satu kali-satu kali
103. Dari Ibnu Abbas, berkata, "Nabi SAW berwudhu dengan
membasuh masing-masing (anggota wudhu) satu kali."
23. Bab: Berwudhu (Membasuh Setiap Anggota Wudhu)
Dua Kali-dua kali
104. Dari Abdullah bin Zaid, bahwa Nabi SAW berwudhu dengan
membasuh dua kali-dua kali.
24. Bab: Berwudhu (Membasuh Setiap Anggota Wudhu) Tiga
Kali-tiga kali
'1
1
; ^ O1! ^ } J£>^ Ji J 7 (
L
^ } < ^ - > f
II
[ j r
l * ^ 0 L c j j : J L | P ( J ^ J L J l J L > ``U) `‚j 1 - P p
AL[ 1jl<1 1li ¡j»J j1l J 9 - U t
(
_
r
l a
M
1l 1 j j b j U>v [ 1l - j
¡-i Oa`l«1l 1 l ] ^ l i i (J,f^3 ilr` -p-^1 O^ `^l J**
j ' * . ' B * I as t ' s s a,s" ' ²
jf^ Lj"^
r
(^1 ¡Y€'o/€ `"1^] 1^-b`J N 1Utf
· Pjj`u € -'j²3 1`` 1
u
1
:
1
1 5
] Cr² f ^
² <· ² ²²²² t ~ i ' ' ² "² ts a " ' `
5j | l i ^ - lS1-b-1 : 1U j l l i p u»}? u1i "3 8 j | j j t ) j
'
1
• ' € ' f`. ´" m 'i '-' Ok *
8
| l
J
• - ' ' ^
s
> ' t '
-#j-, i . ^ j j o i j U ~ ` J j! I(1^A} Sg? 1 5 ^ IZ~XA²M 1ja8oJj»- L»
li Oj^C' JJ11| 01) AJV|
105. Dari Humran, mantan budak Utsman, bahwa ia melihat
Utsman bin AIIan minta dibawakan tempat air, (dalam riwayat darinya:
Aku membawakan air wudhu untuk Utsman, ia duduk di atas bangku,
lalu ia wudhu dan menyempurnakan wudhunya 7/174) lalu aku tuangkan
ke telapak tangannya tiga kali kucuran, ia pun mencuci tangannya.
Kemudian ia mencelupkan tangannya ke dalam tempat air lalu berkumur
dan beristinsyaq |serta beristintsar, 1/49| kemudian membasuh wajahnya
(tiga kali), kedua tangannya hingga sikut (tiga kali), lalu mengusap
kepalanya, dan membasuh kedua kakinya (tiga kali hingga mata kali, lalu
berkata, |"Aku melihat Nabi SAW berwudhu di tempat duduk ini, beliau
wudhu, kemudian| Rasulullah SAW bersabda, ´Barang siapa berwudhu
seperti wudhuku ini, kemudian [masuk ke masfid lalu] shalat dua rakaat,
vang mana dalam shalatnva ia tidak menvibukkan atau membicarakan
[sesuatu pun 2/235] tentang dirinva, [kemudian duduk], maka akan
diampuni dosanva vang telah lalu. " |Ia mengatakan bahwa, Nabi SAW
bersabda, "Janganlah kalian terpedava.´]
Dalam riwayat dari Humran disebutkan: ketika Utsman selesai
Mukhtashar Shahih Bukhari I l l l "
wudhu, ia berkata, "Maukah aku ceritakan kepada kalian suatu hadits?
Seandainya bukan karena suatu ayat, tentu aku tidak akan
menceritakannya kepada kalian. Aku mendengar Nabi SAW bersabda,
´Tidaklah seseorang berwudhu lalu menvempurnakan wudhunva dan
mengerfakan shalat, kecuali akan diampuni dosanva antara wudhu itu
dan shalat hingga ia melaksanakannva´. "Urwah berkata, 'Bahwa ayat
yang dimaksud adalah, ´Sesungguhnva orang-orang vang menvembunvi-
kan apa vang telah kami turunkan"" ¦Qs. Al Baqarah (2): 159}
25. Bab: Menghirup Air ke Dalam Hidung dan Mengeluarkannya
Kembali Dalam Wudhu
«oil j ^ L P fif x j ´ 4»1 j-pj oUip c f j - º - ri
39-41.
1 3
Demikian yang disebutkan oleh Utsman, Abdullah bin
Zaid dan Ibnu Abbas, dari Nabi SAW.
106. Dari Abu Hurairah, dari Nabi SAW, bersabda, "Barang siapa
berwudhu maka hendaklah menghirup air ke dalam hidung dan
mengeluarkannva kembali, dan barang siapa bersuci dengan batu maka
hendaklah menggunakan fumlah vang ganfil. "
"Saya katakan: adapun yang diriwayatkan dari Utsaman, lelah disebutkan secara bersambung
pada bab sebelumnya, sedangkan hadits Abdullah bin Zaid akan disebutkan pada bab 40,
sementara hadits Ibnu Abbas telah disebutkan secara maushul pada bab 7 dengan lafazh
( j tanpa menyebutkan menghirup dengan hidung. Riwayat ini disebutkan dari jaluran
lain dari Ibnu Abbas secara marfu' dengan lafazh (8W ji 1fj ì
3
´J•£1), diriwayatkan oleh
pengarang dalam "At-Tarikh", juga oleh Ath-Thayalusi, Ahmad dan lain-lain, dikeluarkan
juga dalam "Shahih Abu Daud" (129).
FT12I Mukhtashar Shahih Bukhari
2 ô . Bab: Bersuci dengan Batu dalam 1umlah Ganjil
J | ^ | L | J | ^ A | - i t > Y I1I : 1l i 0 J } ! J . 1 . ^ 0F S ^ 0* Y | 0 * - 1 • €
C-JlJ' JJI (^J1J € j^b4 Oli t4Sj-i~j ^ 1J 01 1li 01J 1-
J -
. 0JU
1 0 7 . Dari Abu Hurairah, bahwa Rasulullah SAW bersabda,
"Apabila seseorang di antara kalian berwudhu, maka hendaklah ia
memasukkan air ke dalam hidungnva lalu mengeluarkannva kembali.
Barang siapa bersuci dengan batu, maka hendaklah dalam fumlah vang
ganfil. Apabila seorang di antara kalian bangun tidur, maka hendaklah
mencuci tangannva sebelum memasukkannva ke dalam air wudhu,
karena seseorang itu tidak mengetahui di mana tangannva berada
semalam."
2 7 . Bab: Membasuh Kedua Kaki
1 4
(Haditsnya adalah hadits Ibnu Umar, yang telah disebutkan pada
kitab ke 3 bab 3 nomor 43).
2 8 . Bab: Berkumur-kumur dalam Wudhu
·· g +*# 7 , + " 1" # J , I i * ' > J . * ' , '
` 3 1 f * 4»1 - % = 111 f , *ul - L P , ^ - L P :@A - T • - T T
42-43.
1 5
Demikian yang dikatakan Ibnu Abbas dan Abdullah bin
Zaid dari Nabi SAW.
(Haditsnya adalah hadits Utsman, yang telah disebutkan nomor
105).
1 4
Abu Dzar menambahkan, "Dan bukan sekedar mengusap kedua kaki."
I !
Telah disebutkan takhrijnya.
Mukhtashar Shahih Bukhari 1113 ,
29. Bab: Membasuh Tumit
.W? v lil j*Jb‚Jl £´~v J*J j i f?? y) OlS~j - r r
33.
1 6
Ibnu Sirin biasa membasuh tempat cincin saat wudhu.
J 3l j 1~ JS OlS' j 0 £ r * $ : JL5 i l j j j j i l i t i ` » A
j l l p *JJl `jLU `LaJl LI Oli cj-i`Jl 1 j i ` - l : J l i t o ` i a J l j ~ df£~´fi
. j | | | | j ^ ^ ^ J J j : J| | j J L j
108. Muhammad bin Ziyad berkata, "Aku mendengar Abu
Hurairah -ketika itu ia bersama kami melewati orang-orang yang sedang
wudhu di tempat bersuci- berkata, "Sempurnakanlah wudhu
1 7
kalian,
karena sesungguhnya Abui Qasim SAW telah bersabda,
1
Celakalah
tumit-tumit vang akan dibakar api neraka´. "
30. Bab: Membasuh Kedua Kaki yang Mengenakan Sandal, dan
Tidak Hanya Mengusap Sandalnya Saja.
1 8
! J ^ J - ^ J L L P bi |J :'Js- J J 5JJI 1ui1 1li iff ^J* J J J | | P J * - ~ · S
J J | |J lij I 1li . IgA^zj i1jb^af j£ jf jj b1jf jjUvaj tiMl'j
J
'Disebutkan secara bersambung oleh pengarang dalam-4r-7iirife/i dengan sanad shahih darinya.
juga oleh Ibnu Abi Syaibah dengan sanad lain darinya yang seperti itu juga shahih.
'Bagian ini mauguf dari Abu Hurairah, tapi matfu' dari hadits Ibnu Umar. Diriwayatkan oleh
Imam Muslim (1/147-148) dan Ahmad (2/164, 193,201).
'Saya katakan, Tampaknya ini tidak ditetapkan dalam pandangan pengarang berdasarkan
syaratnya, yaitu tentang mengusap sandal, namun menurutnya itu benar dari Nabi SAW dan
dari beberapa sahabat Silakah mengecek komentar kami dalam Risalah 'AlaAMaurabain
karya Al Qasimi, halaman 47-50, terbitan Al Maktab Al Islami.
11141 Mukhtashar Shahih Bukhari
1 l 3
W 9 A| V E* H 5 **8 6 | > - £ & « | I¾ 0| 5;*
i~14 tt j | | | 1?*'j 'J p J$ ?*8@ F;GC A pl] JL|
1*JL ^^PY A1DI J y 1 6JLJ YJL| A^L-1I JL| JL L«LJ t^J-JLLLJL
^JL * i j a - y f l 1 l LKG7 9 LCL5#G ?> i _ ^ - f L|T| L57 L@7*X7 579* L5&*
J 8 V5* L|F^
9
*^J 7*5-G JL )-s-L L|T| |^J £ ^ UJ *YZ 4JJ| J74*7 6&7GQ
109. Dari Ubaid bin Juraij, bahwasanya ia berkata kepada Abdullah
bin Umar, "Wahai Abu Abdurrahman, aku melihat engkau melakukan
empat perkara, dimana aku lihat tak seorang pun di antara sahabatmu
yang melakukannya." Ibnu Umar berkata, "Apakah itu wahai Ibnu
Juraij?" Ibnu Juraij berkata, "Aku lihat engkau tidak menyentuh semua
sudut Ka'bah kecuali dua sudut yang menghadap ke Yaman. Aku lihat
engkau memakai sandal sibtiyah (sandal kulit yang tidak berbulu), dan
aku melihat engkau mencelup pakaian dengan warna kuning sedangkan
jika di Makkah, orang-orang telah berihram sejak melihat hilal, dan
engkau tidak berihram hingga hari tarwiyah (8 Dzulhyjah) |Maka 7/48|."
Abdullah berkata, |kepadanya| "Adapun mengenai sisi-sisi ka'bah itu,
sesungguhnya aku tidak pernah melihat Rasulullah menyentuh kecuali
dua sudut yang menghadap ke Yaman. Adapun sandal sibtiyah karena
sesungguhnya aku melihat Rasulullah memakai sandal yang tidak
berbulu lalu berwudhu dengan memakai sandal itu, maka aku suka
memakainya. Mengenai mencelup pakaian dengan warna kuning, karena
aku melihat Rasulullah mencelup dengan warna tersebut, maka aku suka
untuk mencelup dengan warna itu. Sedangkan mengenai ihram, karena
sesungguhnya aku tidak pernah melihat Rasulullah berihram hingga
kendaraannya siap berangkat."
Mukhtashar Shahih Bukhari , n s ,
31. Bab: Mendahulukan yang Kanan Waktu Wudhu dan Mandi
. - X
110. Dari Aisyah, berkata, "Telah menjadi kebiasaan Nabi SAW
(dalam riwayat lain: senang 6/197) mendahulukan yang kanan
|semampunya| dalam mengenakan sandal, melangkahkan kaki, bersuci,
dan dalam segala hal."
32. Bab: Mencari Air Wudhu Bila Tiba Waktu Shalat
J j | »
J
frUJ| o--J^* t^| t a| | CS1A>- r | | J| | - c 1 l 5 j - t |
44.
1 9
Aisyah berkata, "Ketika waktu subuh tiba, air dicari tapi tidak
ada, maka turunlah ketentuan tayamum."
i a ' " ' e ² ² " ² i a" ² r
3
& 1 jG
t
tv# ¡»v/\ *& $@ jfl ¡> v./t
s.-|JJj j *JJ| J j - w j `f-´fi p- ^J ^ ^ Jh
9
^
V · - *|. - f: ·'
' • I, • l ' " ' • " f ' ' l - " '• f ' • IL '
"' Ini adalah bagian dari haditsnya yang akan disebutkan secara maushul pada kitab (ke 7 bab I).
? E f 5 Mukhtashar Shahih Bukhari
^1to- 4`Jw»| 6 - 3 » J 1 > } * ^ J 6J1J* | 1 U Aif | J UOJ Z 1 01 (j^wl y ' j
111. Dari Anas bin Malik, berkata, "Aku melihat Rasulullah SAW
ketika tiba waktu shalat Ashar, sementara orang-orang sedang mencari
air tapi tidak menemukannya palu berdirilah orang yang tinggal di rumah
dekat masjid 4/170| |menuju keluarganya 1/57| |untuk wudhu, tinggal
orang-orang yang belum|. Lalu Rasulullah SAW dibawakan air wudhu,
dan beliau memasukkan tangannya ke dalam tempat wudhu itu (dalam
riwayat lain: Lalu Rasulullah SAW dibawakan air dengan tempat air
yang terbuat dari batu, lalu beliau memasukkan telapak tangannya, tapi
tempat itu tidak dapat menampung telapak tangan beliau, maka beliau
pun mengepalkan jari-jarinya lalu memasukkannya ke dalam tempat
tersebut). Selanjutnya beliau menyuruh orang-orang untuk berwudhu dari
tempat itu. Aku lihat air mengalir dari bawah jari-jari beliau, sehingga
mereka pun bisa wudhu semuanya." |Kami tanyakan, "Berapa jumlah
kalian pada waktu itu?" Ia menjawab, "Delapan puluh bahkan lebih."|
2 0
33. Bab: Air yang Digunakan untuk Mencuci Rambut Manusia
#* 5#*f *K7 &1#* L^l` 1N[ ?* *E4B 41 IS'1 \ ftUai ?*+5 E89
.A> ;"3# <53:
=
li" "3$ eilj ` `Jj lil t^^l Ji i j -R>
1-ì-´A | J J a J li) 1U1 AJJ| J ` 5 J A1U1l lii Ol l i - J15J - y i
34.
2 1
Atha* berpendapat bahwa tidak mengapa membuat benang
2 0
Saya katakan; "Kisah ini adalah selain kedua kisah yang akan disebutkan pada kitab ke 61 bab
25. Pada salah satu kisah tersebut disebutkan bahwa jumlah kaum tersebut hampir tiga ratus,
sementara dalam riwayat lainnya disebutkan bahwa kisah ini terjadi dalam suatu perjalanan
dekat masjid.
'Disebutkan secara bersambung oleh Al Fakihi iMamAkhbar Makkah dengan sanad shahih
MnkhfashflrShflhihRiikhfli. - 1117 I
dan tali dari rambut. Dalam bab ini disebutkan pula tentang jilatan anjing
dan lewatnya anjing di dalam masjid.
35.
22
Az-Zuhri berkata, "Jika seekor anjing menjilat air bejana
seseorang yang tidak mempunyai air wudhu selain itu, maka ia boleh
berwudhu dengannya."
3B.
23
SuIyan berkata, "Ini adalah pemahaman yang serupa, dan
Allah Ta ´ala berIirman, ´Dan apabila kamu tidak menemukan air, maka
bertavammumlah kalian." Demikian tentang air, yaitu untuk bersuci
dengannya, yakni berwudhu dan karena alasan tertentu maka bisa
tayammum."
´A j * ` f * ?~£s- :5a_i1 o i i : JU J ~ J ´ o*
1
0 * - ^ *
«S`-^ & &
:
A 1`f 'c² 1 A Si 'c²
oL
>^
² " ² ² ·²
!!
112. Dari Ibnu Sirin, berkata, "Aku berkata kepada Abidah, 'Kami
memiliki rambut Nabi SAW yang kami peroleh dari Anas atau keluarga
Anas.' Ia berkata, 'Memiliki rambut itu lebih aku sukai daripada dunia
dan seisinya*."
· · J » * *
-
0 ?
J J | [

113. Dari Anas, bahwa ketika Rasulullah SAW mencukur
rambutnya, maka Abu Thalhah adalah orang pertama yang mengambil
rambut beliau."
darinya, yaitu Atha' Ibnu Abi Rabah.
"Diriwayatkan Al Walid bin Muslim dalam mushannafhya dan oleh Ibnu Abdil Barr dari
jalurnya dengan sanad shahih.
' Diriwayatkan oleh Al Walid bin Muslim darinya, yaitu Ats-Tsauri.
mn Mukhtashar Shahih Bukhari
34. Bab: 1ika Seekor Anjing Minum Air Dalam Bejana, maka
Harus Dicuci Tujuh Kali
114. Dari Abu Hurairah, berkata, "Sesungguhnya Rasulullah SAW
telah bersabda, ´Jika ada anfing vang minum air dari dalam befana salah
seorang di antara kalian, maka hendaklah ia mencuci befana itu tufuh
115. Dari Abdullah (bin Umar), berkata, "Seringkah anjing-anjing
keluar masuk masjid di zaman Rasulullah SAW, tapi mereka ¦para
sahabat} tidak menyiramkan air untuk itu."
35. Bab: Pendapat yang Tidak Mengharuskan Wudhu kecuali
karena Keluarnya Sesuatu Dari Qubul dan Dubur, Berdasarkan
Firman Allah 1a 'ala, "·Atau seorang dari kalian keluar dari tempat
buang air ]kamar kecilj." ¦Qs. Al Maa'idah (5): 5}
´a " i B r ´ ´ B " i * i, r* B * ´ s ´ "
A l l i i l vnf a jS~i J j ì i j j J l o f* J £ j ` J ´Jf~ t,ìjas- J l i j - W
--La1l J~ Jl´o Ijl AJJiJiIi- ´J ´f£* J l 5j -Xh s.Ji»´ i -j J
O j l j &l j o vdi~ Ji-I O' J~S*} J l i j i- v´ ¸jJl Ji * j j j o`UiJl
· * ·* i ´ ´ ´ ,B, J ff ´ " B ´ , ´f*´´ · * » ´´ ´f
fA VI f,j &f V ifTf» v) J Uj - i . s,v>1 v* Cist- J
kali.
Huk•tas•ar 8•a•|• ßuk•ar| - 1119 "
37.
2 4
Perkataan Atha" tentang orang yang dari duburnya keluar ulat
atau kemaluannya mengeluarkan semacam kutu, "Hendaknya ia
mengulangi wudhunya." 38.
2 5
Jabir bin Abdullah berkata, "Jika
seseorang tertawa di dalam shalatnya, maka hendaklah ia mengulangi
shalatnya tanpa harus mengulangi wudhunya." 39.
2 6
Al Hasan berkata,
"Jika seseorang memotong rambutnya atau memotong kukunya, atau
melepas sepatunya, maka tidak harus mengulangi wudhunya. 40.
2 7
Abu
Hurairah berkata, "Tidak ada wudhu kecuali karena hadats." 45.
1 8
Diceritakan dari Jabir, bahwa ketika Nabi SAW sedang dalam
peperangan Dzatur Riqa\ seorang laki-laki terkena panah sehingga
darahnya mengucur, tapi orang itu terus saja ruku* dan sujud hingga
shalatnya selesai, 41.
2 9
Al Hasan berkata, "Kaum muslimin senantiasa
terus shalat dalam keadaan terluka" 42-45.
3 0
Thawus, Muhammad, Atha'
Disambungkan oleh Ibnu Abi Syaibah dengan sanad shahih darinya.
^Disebutkan secara bersambung oleh Sa'idbin Manshur dan Daruquthni serta lainnya, dan ini
memang shahih darinya.
'Disebutkan secara bersambung oleh Sa'id bin Manshur dengan sanad shahih darinya,
berkenaan dengan masalah pertama. Disebutkan secara bersambung pula oleh Ibnu Abi
Syaibah darinya pada masalah lainnya, dengan sanadskahih.
1
Disambungkan oleh lsma'il Al Qadhi dalamAlAhkam dengan isnad shahih darinya secara
marfu', yaitu riwayat dalam hadits dari paman Ubadah bin Tamim, sebagaiamana disebutkan
pada bab 4.
'Saya katakan, "Disebutkan secara bersambung oleh Abu Daud dan lainnya dengan sanad
hasan dari 1abir. Telah ditakhrij dalam Shahih Abu Daud (192).
'Al Hafizh Ibnu Hajar tidak meriwayatkannya.
' Atsar Thawus telah disebutkan secara bersambung oleh Ibnu Abi Syaibah dengan isnad yang
shahih darinya.
Atsar Muhammad bin Ali, yakni Abu 1a'far Al Baqir, telah disebutkan secara bersambung
Mukhtashar Shahih Bukhari
dan penduduk Hijaz berpendapat, "Darah tidak mengharuskan wudhu."
46.
3 1
Ibnu Umar pernah memencet jerawatnya lalu mengeluarkan darah,
tapi ia tidak mengulangi wudhunya. 47.
3 2
Ibnu Abi AuIa pernah
meludahkan darah, tapi ia tetap melanjutkan shalatnya. 48-49.
3 3
Ibnu
Umar dan Al Hasan berkata tentang orang yang berbekam, "Ia tidak perlu
berwudhu kecuali hanya mencuci tempat yang dibekam ¦yang
mengeluarkan darah}."
-.&5 ^ j b j OUP J J j | | | p J| | - -JT tJttA j J| | - J J "2j & ) ' $ W
iyì LaJJ f 8 j £ ||8" L7}| .d£& J|5 ? J ! J jjii £ * | | - | | | 6-jIjI ` *
. + & + c J | | | ^ AUI J j - w j 3 <u*-| - : 0|||tf- J| | o^S"| 1`-`i j
116. Dari Zaid bin Khalid, ia bertanya kepada Utsman bin AIIan,
aku katakan, "Bagaimana menurutmu jika seorang laki-laki bersetubuh
|dengan istrinya 1/76| tapi tidak mengeluarkan mani?" Utsman
menjawab, "Hendaknya ia berwudhu seperti wudhu untuk shalat dan
mencuci kemaluannya." Utsman berkata, "Aku mendengar itu dari Nabi
SAW", lalu aku tanyakan kepada Ali, Zubair, Thalhah dan Ubaibin
Ka'ab, mereka pun menyuruh demikian.
34
|Dari Urwah bin Zubair, Abu
oleh Sumawiyah dalam kitab Al Fawaid.
Adapun Atha', yaitu Ibnu Abi Rabah, telah disebutkan secara bersambung oleh Abdurrazaq
dengan sanad shahih darinya. Sedangkan Penduduk Hijaz, telah diriwayatkan oleh
Abdurrazaq dari Abu Hurairah dan Sa'id bin 1ubair, oleh Ibnu Abi Syaibah dari Ibnu Umar
dan Sa'id bin Al Musayyab, dan oleh Isma'il Al Qadhi dari para ahli fikih yang tujuh dari
penduduk Madinah, dan ini pendapat Malik dan Syafi'i.
'Disambungkan oleh Ibnu Abi Syaibah dan Al Baihaqi (1/141) dari jalurnya dengan sanad
shahih darinya, dengan lafazh & j£ j 1´A p (kemudian shalat tanpa wudhu lagi).
"Disambungkan oleh Sufyan Ats-Tsauri dalam kitabjami'nyadengan sanadsAoAtfi darinya,
yaitu Abdullah bin Uhai Ibnu Aufa, seorang sahabat, putra seorang sahabat RA.
1
Disebutkan oleh Ibnu Abi Syaibah secara bersambung dari keduanya, juga oleh Syafi'i dan Al
Baihaqi (1/140) dari Ibnu Umar dengan sanad shahih.
''Saya katakan; Hadits ini disebutkan juga secara marfu` dari Ubay di akhir kitab ke 5, yaitu
Hadits yang mansukh (dihapus hukumnya) berdasarkan kesepakatan keempat imam dan
lainnya. Adapun yang menasakhnya sudah jelas. Silakah periksa kitab "Shahih Muslim"
(1/187). Dalam hal ini+ terkandung pelajaran yang sangat berharga: Bahwa adakalanya sunnah
tidak diketahui oleh para tokoh sahabat, dan seringkah tidak diketahui oleh sebagian imam,
sebagaimana yang pernah ditulis Imam Syafi'i, "Tidak ada seorang pun kecuali pendapatnya
Mukhtashar Shahih Bukhari fiiH
Ayub menceritakan kepadanya, bahwa ia mendengar hal itu dari
Rasulullah SAW|.
117. Dari Abu Sa'id Al Khudri, bahwa Rasulullah SAW mengutus
seorang untuk memanggil seorang laki-laki Anshar. Lalu ia datang
dengan kepala yang meneteskan air, maka Nabi SAW berkata, "Mungkin
kami telah membuatmu tergesa-gesa. " Ia menjawab, "Ya." Rasulullah
SAW bersabda, "Jika engkau tergesa-gesa atau bersetubuh tanpa
mengeluarkan mani, maka engkau wafib wudhu. "
37. Bab: Membaca Al Qur an Setelah Berhadats atau Lainnya
50. Manshur berkata, dari Ibrahim, "Tidak mengapa membaca
dihapus oleh sunnah Rasulullah SAW. Maka jikalau anda mengucapkan suatu pendapat, atau
menghubungkan dengan suatu sumber yang berasal dari Rasulullah SAW, yang bertolak
belakang dengan pendapat saya, maka yang benar adalah ucapan Rasulullah SAW, dan itu
adalah pendapat saya." (Shifatus shalah, hal 29-30, cetakan keenam, terbitan Al Maktab Al
Islami). Dalam hal ini juga terkandung bantahan yang jelas terhadap sebagian muqallid (yang
hanya meniru tanpa tahu dalil) yang akalnya tidak cukup luas untuk mencapai sebagian Hadits
yang belum diketahui oleh para guru mereka. Karena itu, mereka membantahnya dengan
alasan bahwa sang guru harus mengeceknya lebih dulu.
'Disebutkan oleh Sa'id bin Manshur dengan sanad shahih secara bersambung darinya. Ini yang
paling benar diantara yang diriwayatkan oleh Sa'id dari Hammad bin Abi Sulaiman, ia
36. Bab: Mewudhukan Orang Lain
Jvn Mukhtashar Shahih Bukhari
¦Al Qur"an} di kamar mandi, dan tidak mengapa pula menulis surat
tanpa berwudhu." SI .
3 6
Hammad berkata, dari Ibrahim, "Jikamereka
mengenakan kain maka berilah salam, jika tidak maka jangan beri
salam."
38. Bab: Tidak Wudhu kecuali karena Kesadaran Hilang Cukup
Berat
^ -| } ! A-'^sj c-| j f : cJ| | Ujjf 1>1 1 ^It tCZ1i '1 -v* A
' ' ' J * ,
J
i ' ' t o £ ²' s , s ² s ' ² ²,
| | | j 0j |u|aj ^6| | | | | ^j -A-| J| c - | | - | - [»-|-*j A11I 1^
` s
-
C -JM'jJ y i j ) ""`·` O j l i U ` u " ` `* o i " , ^ 5 ^ *1J15
i • ' ` ' ` ; " ` ' ` ' ^
s
L . s A ~1ì : c- U| IAJJ| 0^4- » : c J t f j
&
U - J '11 ( w Y
U 8"}6aj| | h t3~-J JU»t|j O- k| | (1^ju ( l 5 t ^ J j l ^ J }
& i^fj : J| 8 p ^-++@ NhH A| | P 1 @ ! i11i ¡j ^-iSi L1j.kj
berkata, "Aku bertanya kepada Ibrahim tentang membaca ¦Al Qur' an] di kamar mandi, dan
ia menjawab, bahwa itu makruh." Atsar lainnya disambungkan oleh Abdurrazaq yang
sanadnya juga shahih.
^Disebutkan secara bersambung oleh Ats-Tsauri dalam kitab jami'nya darinya dengan sanad
hasan.
Mukhtashar Shahih Bukhari 1123 h
k i j ^ i 1 L - J l$l1l of^Srl 6
i
1>- AS8J | 1 L c 1 i 1 J : 1 l i ] j l i l l j
- ol^l l i l i ? ^ 4 ^ ` l^j -€j L?^ o i i 07= jllll ^ 6 - J ^ J tl^iLki "JA
^ l ^ ` - 4 ^ " >0JLA OLi ?@ to`* L $ i « j £ " o - 1 l i i f f
- : J LJ Uf : 1 l i -jrfc l ^ L j l Slj t l ^ l i l ' Si c - I c
·I', * . ' f.'.r r . " 'I · ' ·
i l 1 i l l i i ] ( p l l l - l c 1 l i *-@ >5G 5P 1 l i - j 1 t ´ J A Z ^ 1
| Jl5 X #7]4G l ^ ; i l 1 l i j ´fS´f´-l 0 j j [ ì - T | T ` k i > 0 ^ i l - l 1 l j w s
b u i - t i L £ 1 l $ J ! J o l i ^l L ll c l i - l i l i 1 y j AAj 1 U ^ « j 1 b 1 ¡ ^ L i 1 b
##; N#-@ 08B CW*#H #-- ¡(LU`)
€) i _j _r^1i ji ^iiil1i liij ( j j :3j' i jj j j ) ii`i c 1 r 0 1 £ 4 `
118. Dari Asma
1
binti Abu Bakar, berkata, "Aku datang kepada
Aisyah, istri Nabi SAW, ketika terjadi gerhana matahari. Saat itu orang-
orang melaksanakan shalat, Aisyah pun sedang shalat, lalu aku bertanya,
'Kenapa orang-orang itu?' Aisyah memberi isyarat dengan tangannya
(dalam riwayat lain: dengan kepalanya 2/69) ke langit seraya
mengucapkan, 'Subhanallah'. Lalu aku berkata, ' Apa?' Aisyah
mengisyaratkan |dengan kepalanya| yang maksudnya ya, maka aku pun
berdiri. |Rasulullah SAW memanjangkan shalatnya, sangat panjang
CCD)< Mukhtashar Shahih Bukhari
1/211| sampai aku lemas
3 7
. Sementara di sandingku ada tempat berisi
air, lalu aku membukanya, kemudian| aku menuangkan air di atas
kepalaku, |Nabi SAW kembali berdiri dan memanjangkan shalatnya, lalu
ruku' dan memanjangkan ruku'nya, kemudian berdiri dan memanjangkan
berdirinya, lalu ruku* dan memanjangkan rukunya, kemudian bangkit
38
lagi lalu sujud dan memanjangkan sujudnya. Selanjurnya beliau bangkit
lalu sujud lagi dan memanjangkan sujudnya. Kemudian berdiri lagi dan
memanjangkan berdirinya. Lalu beliau ruku dan memanjangkan
ruku'nya, lalu bangkit dan memanjangkan berdirinya. Lalu ruku lagi dan
memanjangkan rukunya. Lalu bangkit kemudian sujud dan
memanjangkan sujudnya, kemudian bangkit lalu sujud lagi dan
memanjangkan sujudnya 1/181|. |Selesai shalat Rasulullah SAW
berbalik, sementara matahari sudah terang kambali, lalu beliau
berkhutbah di hadapan orang-orang|. Beliau memuji Allah dan
mengagungkan-Nya |dengan pengagungan yang pantas bagi-Nya|, lalu
berkata, [´Amma ba ´du,´ -Asma mengatakan bahwa, para wanita Anshar
berisik
39
, lalu aku menghampiri mereka untuk menenangkan mereka, aku
bertanya kepada Aisyah, 'Apa yang dikatakan beliau?' Aisyah
menjawab,| "Tidak ada sesuatu pun yang belum pernah aku lihat, kecuali
aku telah melihatnya dari tempatku ini, termasuk surga dan neraka,
|beliau berkata, "Surga telah sangat dekat denganku, hingga hampir bisa
aku membawakan seufung darinva kepada kalian, dan telah dekat pula
neraka denganku, sampai-sampai aku katakan, "Wahai Tuhanku, apakah
aku akan bersama mereka? Tampak seorang -wanita -aku kira beliau
mengatakan- vang telah mengurung seekor kucing, lalu aku tanvakan,
"Kenapa wanita itu?" mereka {para penghuninva} menfawab, "Ia
mengurung seekor kucing sampai mati kelaparan, ia tidak memberinva
makan dan tidak pula melepaskannva untuk mencari makan sendiri -aku
kira beliau berkata- di antara serangga-serangga. " ´
4 0
"Telah diwahvukan kepadaku, bahwa kalian akan diufi dalam
kubur vang bobotnva seperti fitnah daffal, atau mendekati itu, -aku tidak
tahu pasti mana yang diucapkan Asma'- |Ketika hal itu disebutkan, kaum
muslimin pun bergemuruh 2/102| di mana seseorang di antara kalian
akan didatangkan lalu dikatakan kepadanva, "Apa vang engkau ketahui
Maksudnya adalah semacam pingsan, tapi tidak sampai pingsan. Ini akibat terlalu lelah karena
terlalu lama berdiri. Asma` menungkan air ke kepalanya untuk menghilangkannya.
Yakni bangkit dari ruku kedua, dan ini juga panjang, sebagaimana disebutkan dalam beberapa
Hadits tentang shalat kusuf.
Maksudnya suara-suara berisik yang tidak dapat dipahami.
Yakni serangga-seragga tanah.
Mukhtashar Shahih Bukhari 11251
tentang orang ini? " Adapun orang vang beriman atau mevakini, -aku
tidak tahu pasti mana yang diucapkan Asma"- |ini merupakan keraguan
Hisyam dalam menuturkan riwayat ini| maka ia akan berkata, "Dia
Muhamamd, [dia] adalah utusan Allah, dialah vang telah datang kepada
kami dengan membawa keterangan-keterangan dan petunfuk lalu kami
menerimanva, beriman kepadanva dan mengikutinva, [serta
membenarkannva], [dialah Muhammad (tiga kali)]. Lalu dikatakan
[kepadanva,] ´Tidurlah dengan tenang, kami telah mengetahui bahwa
engkau telah mevakininva." (dalam riwayat lain: beriman kepadanva)
Adapun orang munafik atau pendosa -aku tidak tahu pasti mana yang
benar. Demikian keraguan Hisyam- maka akan dikatakan kepadanva,
"Apa vang engkau ketahui tentang orang ini? ". Ia menfawab, "Aku tidak
tahu. Aku dengar orang-orang mengatakan sesuatu, maka aku pun
menirukannva´."
|Hisyam berkata, "Fathimah -isterinya- telah mengatakan
kepadaku, maka aku pun mengingatnya, tapi ia hanya menyebutkan yang
keliru saja."|
|Asma' mengatakan,
41
"Nabi SAW memerintahkan untuk
memerdekakan budak ketika terjadinya gerhana matahari."|
39. Bab: Mengusap Seluruh Kepala, Berdasarkan Firman Allah,
²²dan usaplah kepalamu.²²
¦Qs. A! Maa'idah (5): 6]
1- J * v J | 5^>* | of ^J| : | _JL^J| j | | 1UJ - 0 Y
4_ji U > £ ^ v ´ t ? ofv i & J ^ H y Uv*s J ^ - J
+
0- ß
52.
a
Ibnu Al Musayyab berkata, "Wanita seperti laki-laki, ia harus
mengusap kepalanya." 53.
4 3
Malik pernah ditanya, "Apakah cukup
membasuh sebagian kepala?" Ia pun berdalih dengan hadits Abdullah bin
4 1
Saya katakan: dalam Al Musnad (6| 345} disebutkan dengan lafazh (... Uj1 JJJJ) yaitu dengan
tambahan waw 'athaf.
4 1
Disebutkan secara bersambung oleh Ibnu Abi Syaibah ( 1| 24} .
4 3
1uga oleh Ibnu Khuzaimah dalam kitab shahihnya ( 157} .
11261 Mukhtashar Shahih Bukhari
(Haditsnya adalah hadits Abdullah bin Zaid, yang akan disebutkan
pada bab berikutnya).
40. Bab: Membasuh Kaki Hingga Mata Kaki
[ 0 A | ì & E 8 ^ k ^ | t j " & ? > * @ J´.ft]
J j r
u 1 ' i
2A 0 B" £ U 0 +" B" # g
´o* y [ Vj ^| j - ` Lr - ` ` y J ` *
1_$1 t^vjii ftC` ¡°€/^ j^v» 1²j jyi li-1i .jj1l t-1²²1
# C * " " "
j J J J J | | | (ov/\ frU^l | ^ J } jj8| ^
f|a
| J* ^ y^"
` , ` £ ^ • -
j _ ^ ( | | p V b K y fc|| 1A o | | > o * &5]
` ` ² - '
o-«v'j o-^y J*-*
-
r' 6
1
^} j J-
1
** [-4; «-*^^j
² € ' ° i ' "s "' ² ' ' ' ^ " f f i i ' o ' ' ' »
0
' j
j Tiij ll^j J^iii <u«fj «i eju 1iol [ * J ^jlii^1i jjj| ¡oY(0`i^
' * * * ' & * * " ' ' ' s, ** s * j fc. ` ' `s `
^ N l - A J " 0 J [ * j toLii jjil CL^j | _ - H ^ A a a j [ 1b] o1j-l J o y
[ 8 A| j ^ - j
D' +
119. Dari Amr |bin Yahya 1/54|, dari ayahnya, "Aku menyaksikan
|pamanku 1/58| Amr bin Abi Hasan, |ia seringkah berwudhu|, bertanya
kepada Abdullah bin Zaid tentang wudhunya Nabi SAW. Abdullah pun
minta dibawakan sebuah bejana |kuningan 1/57| berisi air, lalu ia pun
berwudhu di hadapan mereka seperti wudhunya Nabi SAW.
Dituangkanlah air dari bejana itu ke telapak tangannya, lalu ia membasuh
4 4
Yaitu hadits yang akan disebutkan pada bab berikutnya yang menyebutkan tentang mengusap
seluruh kepala. Oleh karena itu, Malik mengisyaratkan bahwa tidak cukup bila hanya
mengusap sebagian kepala, dan ini adalah dalil yang paling kuat.
Mukhtashar Shahih Bukhari - 127
kedua tangannya tiga kali (dalam riwayat lain: dua kali) , lalu
memasukkan tangannya ke dalam bejana kemudian berkumur,
beristinsyaq dan beristintsar |tiga kali dengan| tiga kali cidukan |air|
|dengan menggunakan satu telapak tangan|. Kemudian memasukkan
tangannya |dan menciduk air dengan tangannya itu| lalu membasuh
wajahnya (tiga kali), kemudian membasuh kedua tangannya dua kali |-
dua kali, 1/56, 57| hingga sikut. Lalu memasukkan lagi tangannya dan
kemudian mengusap kepalanya dari depan ke arah belakang satu kali,
|mulai dari bagian depan kepala lalu diusapkan ke belakang kemudian
balik lagi ke bagian depan yang dimana ia memulainya|. Selanjutnya
membasuh kedua kakinya hingga kedua mata kakinya. |Selesai itu ia
berkata, "Begitulah wudhu Rasulullah SAW|.
41. Bab: Menggunakan Air Sisa Wudhu Orang Lain
/*344'* #53* |vº´vi 567 A"A| 4JJ| . LP ´J ´f.J* -
0
1
S4.
4 6
Jarir bin Abdullah pernah menyuruh keluarganya untuk
berwudhu dengan sisa air yang dipakai bersiwak (gosok gigi).
XSfv*?f 15BCA%#=% Js- U-Jf ´«L* D%#' : | - ^ /'# jA% 4=# A-»
47.
4 7
Abu Musa berkata, "Nabi SAW pernah minta dibawakan
bejana kecil yang mirip tempayan berisi air. Lalu beliau mencuci kedua
tangannya dan wajahnya lalu mengeluarkan air dari mulutnya ¦ke dalam
tempat itu}. Kemudian beliau berkata kepada keduanya, "Minumlah
sebagian air itu dan usapkanlah ke wafah dan leher kalian. "
' Saya katakan: "Ini ganjil, karena bertentangan dengan riwayat lainnya."
'Disambungkan oleh Ibnu Abi Syaibah dan Ad-Daniquthni (h. 1 S), ia mengatakan bahwa
isnadnya shahih.
7
Ini bagian dari Haditsnya yang disambungkan oleh pengarang pada kitab ke ô4 bab 58.
.1281 Mukhtashar Shahih Bukhari
48.
4 8
Urwah mengatakan dari Al Miswar dan lainnya, dan masing-
masing saling membenarkan, bahwa apabila Nabi SAW berwudhu, maka
para sahabat hampir saja saling membunuh untuk mendapatkan sisa air
wudhunya.
42. Bab
(Haditsnya adalah hadits As-Saib bin Yazid, yang akan disebutkan
pada kitab ke 28 bab 22).
43. Bab: Berkumur dan Beristinsyaq Dari Satu Cidukan
(Haditsnya adalah sebagian dari hadits Abdullah bin Yazid, yang
telah disebutkan di muka, yaitu hadits nomor 119).
44. Bab: Mengusap Kepala Satu Kali
(Haditsnya adalah hadits Abdullah bin Yazid tersebut)
45. Bab: Wudhunya Seorang Laki-Laki Bersama Isterinya, dan
Sisa Air Wudhu Wanita
55.
4 9
Urnar pernah berwudhu dengan air panas. 56.
5 0
Dan dari
1 1
Disambungkan oleh pengarang pada kitab ke 54 bab 15.
-
4
Disebutkan oleh Sa'id bin Manshur dan Abdurrazaq serta yang lainnya, dengan isaadshahih
darinya secara bersambung.
'"Syafi'i dan Abdurrazaq dengan isnad yang orang-orangnya tsigah menyebutkan secara
bersambung, tapi riwayat ini terputus. Namun Al Isma'ili dan Al Baihaqi dengan sanad jayyid
menyebutkan secara bersambung juga.
Mukhtashar Shahih Bukhari 11291
rumah seorang wanita Nashrani.
d3835 p| | | | | j Jt * - ^! 0|8" : J|5 'S #3%' 3 A!}| JLP "3 - ~ Y ·
.U-| & Jj | J j | * j 06.j
120. Dari Abdullah bin Umar, bahwasanya ia berkata, "Dulu pada
zaman Rasulullah SAW, kaum laki-laki dan kaum wanita wudhu
bersama.'*
51
46. Bab: Nabi SAW Menuangkan Air Wudhunya kepada Orang
yang Pingsan
v-~~JB^ j j . j [ A | V J • dfkvf - w >
S ^j) <'33 tfj | o j v
:
Slj
*E?32 0-? (
A
|
A
F# ^ ' J J ^
1 | | | ^| | | ^uJ| 3$ <dJ| J U : c- U| ( c - | | | | c- | a| |
y r - b } y * - 3 ? c | j 8 J 1^4 y8J} y r f |
1
` c J S i | i | v | ^ | i*| . t i i g
s
J|p '1 f p ´´fh S j ~
J
U
· ` ` tIJ*
51
` * j
?
f
1 L
- <|£ ^ d 11t
•(^Sfjf ^ .3» ´feffi) ` ' j
3
" y ^
J
121. Jabir mengatakan, "Rasulullah SAW datang |kepadaku 7/8|
untuk menjengukku |tanpa menunggang keledai ataupun tunggangan
Dalam riwayat Ibnu Khuzaimah disebutkan, "dari satu tempat air, semuanya bersua dari
situ." Saya katakan, bahwa ini terjadi sebelum turunnya perintah hijab. Adapun setelannya,
maka ditentukan tempat khusus untuk para istri dan wanita yang bukan mahram.
11301 Mukhtashar Shahih Bukhari
lainnya|, saat itu aku sedang sakit, (dalam riwayat lain: Nabi SAW dan
Abu Bakar menjengukku di Bani Salamah dengan berjalan kaki. Saat itu
Nabi SAW mendapatiku 5/178) tidak sadarkan diri |lalu beliau meminta
air|, maka beliau pun berwudhu |dari air tersebut| lalu menuangkan
(dalam riwayat lain: memercikkan 8/8) kepadaku dari air wudhunya,
maka aku pun sadar (dalam riwayat lain: maka aku pun sadar) Lalu aku
berkata, 'Wahai Rasulullah, untuk siapakah warisan itu? Karena
sesungguhnya aku tidak meninggalkan ayah dan tidak pula anak. (dalam
riwayat lain: karena sesungguhnya aku mempunyai beberapa saudara
perempuan.)" Lalu turunlah ayat Iaraidh ¦ayat tentang harta waris}.
(Dalam riwayat lainnya: Kemudian beliau memercikan air kepadaku,
maka aku pun sadar, |ternyata aku dapati Nabi SAW 7/4|, dan berkata,
'Apa perintahmu yang harus aku lakukan terhadap hartaku, wahai
Rasulullah? |bagaimana aku membagikan hartaku? tapi beliau tidak
memberikan jawaban apa-apa kepadaku,| lalu turunlah ayat, ´Allah
mensvariatkan bagimu tentang (pembagian warisan untuk) anak-
anakmu. " ¦Qs. Aali 'Imraan (4): 11}
47. Bab: Mandi dan Wudhu dari Bejana, Kayu, dan Batu
122. Dari Anas, berkata, "Nabi SAW pernah mandi dengan air
sebanyak satu sha' hingga lima mud, dan beliau juga pernah berwudhu
dengan air sebanyak satu mud."
-~ Yaitu tempat air yang terbuat dari kuningan atau batu seperti mangkuk.
48. Bab: Wudhu dari Bejana Keci l
5 2
49. Bab: Wudhu dengan Air Sebanyak Satu Mud
Mukhtashar Shahih Bukhari ]1nj
50. Bab: Mengusap Khuff ¦semacam sepatu bot]
' ' ' * ' '
ìL #= i U a i '#'
(
^11 : 1Ui #"# '1 '1s- j t - -'# j 1 /%' JLP 23:
.o'J #E# jtu $>" - ´Ji 1 J1w
123. Dari Abdullah bin Umar, dari Sa*d bin Abi Waqqash, dari
Nabi SAW, bahwa beliau mengusap kedua khuff miliknya. Abdullah bin
Umar pernah bertanya kepada Umar tentang hal itu, maka Umar pun
berkata, "Ya. Jika Sa' ad menceritakan kepadamu tentang sesuatu dari
Nabi SAW, maka janganlah engkau tanyakan kepada yang lain."
Jf ´S o'jZ1t o6f 0^ (£ j w J | V ' 1. G3²²- 1 '1
124. Dari Ja'Iar bin Amr bin Umayyah Adh-Dhamri, ia berkata,
"Aku melihat Nabi SAW mengusap surban dan kedua khuIIhya."
51. Bab: Memasukkan Kedua Kaki ¦ke Dalam KhufT] dalam
Keadaan Suci
(Hadits Al Mughirah bin Syu'bah, yang akan disebutkan pada kitab
ke 8 bab 7).
52. Bab: Tidak Berwudhu karena Makan Daging Domba Atau
Tepung
r; . ... * * * , · * - . » , * * 's" jI ' . ~I
57.
s 3
Abu Bakar, Umar, dan Utsman RA pernah memakan itu, dan
S3
"Ath-Thabrani dalam Musnad AsySyamiyyin menyebutkan secara bersambung dengan isnad
1321 - Mukhtashar Shahih Bukhari
mereka tidak berwudhu lagi.
53. Bab: Berkumur Setelah Makan Tepung dan Tidak Berwudhu
Lagi
^ + 6 4 3 ss^jfj| ^ L ^ U | ^ oi rj iiUii 1 J& 'c? - ì t o
125. Dari Suwaid bin An-Nu'man |salah seorang sahabat yang
mengikuti baiat di bawah pohon 5/66|, bahwa pada tahun Khaibar ia
keluar bersama Rasulullah SAW |menuju Khaibar 6/213|. Ketika telah
sampai di Shahba", yaitu daerah yang paling dekat (dalam riwayat lain:
yaitu tempat yang berdekatan) dengan Khaibar, beliau shalat (dalam
riwayat lain: mereka shalat) Ashar. Kemudian |Nabi SAW| minta
dibawakan bekal (dalam riwayat lain: makanan), tapi yang ada hanya roti
¦yang terbuat dari tepung gandum}. Maka beliau pun menyuruhnya lalu
roti itu dibasahi. Kemudian Rasulullah SAW makan, dan kami pun
makan (dalam riwayat lain: kemudian beliau mengunyanya, maka kami
pun mengunyah bersama beliau) |lalu kami minum 1/60|. Setelah itu
beliau berdiri untuk shalat maghrib, |beliau minta dibawakan air| lalu
berkumur, maka kami pun berkumur. Selanjutnya beliau shalat |bersama
kami|, tanpa berwudhu lagi.
hasan dari mereka.
Mukhtashar Shahih Bukhari - j 133 H
126. Dari Maimunah, bahwa Nabi SAW pernah makan paha
kambing, kemudian beliau shalat tanpa berwudhu lagi.
54. Bab: Haruskah Berkumur karena Minum Susu
127. Dari Ibnu Abbas, bahwa Rasulullah SAW minum susu lalu
beliau berkumur-kumur, kemudian beliau berkata, ´Sesungguhnva susu
itu mengandung lemak."
55. Bab: Wudhu karena Tidur, dan Pendapat Orang yang
Menyatakan Tidak Perlunya Wudhu karena mengantuk Sekali
atau Dua Kali atau Miangnya Kesadaran Sebentar
JLUJ y» j j^b-f I : 1li H `iSl 1 JLJ dì ~²lxs- °jh - 1 Y A
ß ' * #" ' a * · · * " * * ' * · S, +*" ) +( ) H) ß * · * '
128. Dari Aisyah, bahwa Rasulullah SAW bersabda, "Jika seorang
di antara kalian mengantuk ketika ia sedang shalat, maka hendaklah ia
tidur sampai mengantuknva hilang. Jika seseorang di antara kalian
shalat dalam keadaan mengantuk, maka dia tidak sadar, dan mungkin
safa ia mau memohon ampunan, tapi malah mencaci dirinva. "
| l 34l Mukhtashar Shahih Bukhari
129. Dari Anas, dari Nabi SAW, bersabda, "Jika seseorang
mengantuk ketika shalat, maka hendaklah ia tidur, sehingga ia
mengetahui apa vang dibacanva. "
56. Bab: Berwudhu Bukan karena Hadats
8 ^ -^ 1 01 8' : J| | £ J J U j A '1- j& '1» 1j^ '1- - ì r»
i ² e ² ' ' ² »,9 ' g «a'` e ' ' t " ² ' ² ² s B $2
ì j j | - | I £ J * * I I J| * ?0 Y M S J j `j uS' : c- | | .e*>6s>
(
J8' 1j -p L>j 2|
130. Dari Anas, mengatakan, bahwasanya Nabi SAW berwudhu
untuk setiap shalat. Aku berkata, "Bagaimana yang kalian lakukan?" Ia
berkata, "Cukup bagi seseorang di antara kita sekali wudhu selama tidak
berhadats."
57. Bab: Termasuk Dosa Besar Bila Buang Air Kecil Tidak
Menjaga Kesucian dari Percikannya
aU| /'A
?F4
/G' J U| C j ~ j j j - %'+6"%
`r4~~ j | « ` - ` h | « f ~·~t*2^. 0|8' j
* ·* " " f * *~ ·*
J - * l s ` ` J J ` J ) jK^-f ( v - ^ j
of 5 & : J| * V| J- a c J | | j|J fJJ| J j | - j | j J - | | 8j|-8" U4 ^f j ?
. U - - j & 5 1ì j | L-^-i & & 'L² L * ^ i p dg.Ej$k&
Mukhtashar Shahih Bukhari 11351
121. Dari Ibnu Abbas, berkata, "Suatu ketika, Nabi SAW melewati
sebuah kebun di antara kebun-kebun Madinah, lalu beliau mendengar
suara dua orang yang tengah disiksa di dalam kubur mereka, maka Nabi
SAW bersabda, ["Sesungguhnva keduanva 2/99] sedang disiksa.
Keduanva tidak disiksa karena dosa besar {dalam anggapan
keduanva}. " Kemudian beliau berkata, ["Padahal demikian, itu karena
dosa besar 7/86J salah seorang dari keduanva {disiksa} karena tidak
menfaga kesucian daripercikan kencingnva (dalam riwayat lain: dari air
kencing) sementara vang seorang lagi karena sering mengadu domba. "
Selanjutnya beliau minta diambilkan pelepah kurma |yang masih basah|
(dalam riwayat lain: dahan kurma| lalu beliau membelahnya menjadi dua,
(dalam riwayat lain: memecahnya menjadi dua) dan masing-masing
diletakkan di atas kedua kuburan tersebut Ditanyakan kepadanya,
"Wahai Rasulullah, mengapa engkau melakukan itu?" Nabi SAW
menjawab, "Mudah-mudahan bisa meringankan siksa mereka selama
belum mengering."
58. Bab: Membersihkan Kencing
48.
5 4
Nabi SAW berkata kepada penghuni kuburan, bahwa ia tidak
menjaga kesucian dari percikan air kencingnya. Beliau tidak menyebut-
kan selain kencing manusia.
60. Bab: Nabi SAW dan Para Sahabat Membiarkan Seorang
Badui yang Kencing di Masjid Sampai Selesai Kencingnya
(Bagian dari hadits Anas, yang akan disebutkan pada bab 62)
'Saya katakan: Telah disebutkan secara bersambung oleh pengarang pada bab sebelumnya.
f i 3 6 ] - Mukhtashar Shahih Bukhari
61. Bab: Menyiram (Bekas) Kencing di Masjid
^ L _ 3 | i] ji£ - U ^ J | ^ jii ^.i>f
f
i i
:
jii l'jryì ^.f ^ - 1 r t
:A j# 1Ui f> Y/€ £ ´J&~ «1 > liljj ^j)
· *" " i '
s
i - i ' · i * *- " I i ' * I i « ' i » ' 7 ' , * r f| ' ² t '
H » « ; L« J L 8 ` L j j i jl t L t ` AJJJ
i
Js- vuy» [ ] j o y o
·ftf~**
|
j ^ " r
3
j ais~**
132. Dari Abu Hurairah, berkata, "Seorang badui berdiri lalu
kencing di dalam masjid, lalu orang-orang mencegahnya (dalam riwayat
lain: lalu orang-orang menuju ke arahnya untuk menangkapnya di situ
7/102), tapi Nabi SAW berkata kepada mereka, "Biarkan dia, dan
siramkan seember air pada kencingnva, atau setimba air. Sesungguhnva
kalian diutus untuk memberi kemudahan, dan kalian tidak diutus untuk
membuat kesulitan."
62. Bab: Menyiramkan Air pada Air Kencing
6 J ^ mi» f jii 1^i>f fii:jii d1dc. £Acf-wr
C7]* isAftf) M 15* tjj&*;* o »
: j -" > J j } & ´ ´fi J** [ A . |v ;XH
· 4* ( ^ » »
:
j | > J j } *^ o* ( A
133. Dari Anas bin Malik, berkata, "Datang seorang badui lalu
kencing di salah satu sudut masjid, maka orang-orang membentaknya.
Namun Nabi SAW mencegah mereka. (Dalam riwayat lain: beliau
berkata, "Biarkan dia, 1/61) [Janganlah kalian membentaknva. "j . Setelah
ia menyelesaikan kencingnya, Nabi SAW memerintahkan untuk
diambilkan setimba (dalam riwayat lain: seember) air untuk disiramkan
(dalam riwayat lain: dituangkan) di atasnya."
Mukhtashar Shahih Bukhari ¡uTI
63. Bab: Kencing Bayi Laki-Laki
jl Zvaih 32I Ji 1IS`] :c1U ·fi C J 1 $ f f 4irt£. "3 - T t
134. Dari Aisyah, Ummul Mukminin, bahwa ia berkata, |"Nabi
SAW pernah diserahi anak-anak lalu beliau pun mendoakan mereka. Lalu
7/156| Rasulullah SAW diserahi seorang anak (dalam riwayat lain:
meletakkan seorang anak di pangkuannya untuk ditahnik" 7/76), tetapi
tiba-tiba anak itu kencing dan mengenai pakaian beliau. Lalu beliau
minta diambilkan air, kemudian beliau memercikkannya, |beliau tidak
mencucinya|."
135. Dari Ummu Qais binti Mihshan, bahwa ia membawa anaknya
yang masih kecil dan belum memakan makanan apa-apa kepada
Rasulullah SAW. Kemudian Rasulullah SAW mendudukkannya di atas
pangkuannya, dan tiba-tiba anak itu kencing di atas pakaiannya. Beliau
lalu minta diambilkan air, dan memercikkannya (dalam riwayat lain:
memercikkan padanya) dan tidak mencucinya.
Tahnik adalah mengoleskan madu atau kurma yang telah dihaluskan ke mulut bayi bagian
atas.
iii 1t` `ii j jj i1GrG ji-j «i JJ| 1^ JJ| J ^ J 1j fiil
11381 Mukhtashar Shahih Bukhari
64. Bab: Kencing Sambil Berdiri atau 1ongkok
(Hadits HudzaiIah pada bab 66)
65. Bab: Kencing di Samping Teman atau Berlindung di Balik
Dinding
(Haditsnya adalah bagian hadits HudzaiIah tersebut)
66. Bab: Kencing di Tempat Pembuangan Sampah
136. Dari Abu Wail, berkata, "Abu Musa Al Asy'ari sangat keras
terhadap masalah kencing, ia berkata, 'Sesungguhnya bani Israil,jika
pakaian seorang di antara mereka terkena air kencing, maka mereka
memotongnya,' lalu HudzaiIah berkata, 'Mudah-mudahan ia bisa diam.
|Aku ingat, kala itu aku bersama Nabi SAW berjalan-jalan, lalu beliau
menghampiri tempat pembuangan sampah
5 6
orang-orang di balik sebuah
dinding. Beliau berdiri seperti berdirinya seseorang di antara kalian, lalu
beliau kencing |sambil berdiri|, maka aku menjauh dari beliau. Tapi
beliau mengisyaratkan kepadaku, maka aku pun menghampirinya, dan
berdiri di sampingnya sampai beliau selesai|, |kemudian beliau minta
'
6
Yaitu tempat sampah di halaman perkampungan untuk para penduduknya. Biasanya tempat
tersebut mudah digunakan untuk buang air kecil, karena percikannya tidak mengenai
orangnya.
Mukhtashar Shahih Bukhari ¡ i 3 9 [
dibawakan air, maka aku pun membawakannya, lalu beliau pun
berwudhu|."
67. Bab: Mencuci Darah
yi i 1i 1 cul c i u. :o1ii i i i i i y ` - ì rv
² ' f'f H² i ' ' ² r t ²f² a * " ' , '
0
' " , * , ' a ' , "
1L~²pli (YV` li`i :3J'1JJ ` j ) o`al blj J+7*I7
a, ' ' 1 ` s a ` f ' " ' '
-
j j
1
' s
e
fry ^ 1`1 yA'^ ' 3 1^j ^ fj1l ^
. o | y | | JJ|
137. Dari Aisyah, berkata, "Fathirnah binti Abi Hubaisydatang
kepada Nabi SAW dan berkata, 'Wahai Rasulullah, aku seorang wanita
yang haid tapi tidak kunjung suci. Apakah aku harus meninggalkan
shalat?' Rasulullah SAW bersabda, ´Tidak, karena itu adalah penvakit,
itu bukan haid. Jika datang saat haidmu maka tinggalkanlah shalat
{sefumlah hari vang biasanva engkau mengalami haid 1/84], dan fika
masa itu telah berlalu (dalam riwayat lain: fika fumlah tersebut telah
terlewati 1/84) maka cucilah darah darimu kemudian shalatlah, dan
berwudhulah untuk setiap shalat sampai tiba waktunva. "
11401 Mukhtashar Shahih Bukhari
68. Bab: Mencuci Mani dan Mengeriknya, serta Mencuci yang
Terkena Sesuatu dari Wanita
L--J^J 1 CJ 1- &$s- c&#-& : 1li 7$# 1 ?$) 'J* - 8 @ A
* ' ß' * " J ' ß ' ß J * * 8* J «' 0 ' " ' ß *
1« j A1S- A..? AD? 1 J-J «-J JJ ^ #N-P1 c - ^ :c-1Ui ? v j ^ '
.tU1l £al *Sv J 1"~^
1
y
1
1 SlCa1l 1l
138. Dari Sulaiman bin Yasar, berkata, "Aku bertanya kepada
Aisyah tentang mani yang mengenai pakaian?" Ia menjawab, "Aku
mencucinya dari pakaian Rasulullah SAW, lalu beliau keluar untuk
shalat, sementara air bekas cucian itu masih tampak di kainnya."
69. Bab: Mencuci Bekas 1unub atau Lainnya tetapi Bekasnya
Tidak Hilang
(Haditsnya adalah hadits Aisyah sebelumnya)
70. Bab: Kencing Unta, Binatang Ternak, Kambing dan
Kandangnya
- s - ' ` S W
f
" ' o B ` ' f l
B
' 1" j ' ` ` '
: J L _ « 4 ^ J [ 4^31 j JS'jl3I} £J j b J J*y fi f J ^ 1 - OA
€ '
s
" r ` i-
.g,v j»->j U1b LA
58.
S 7
Abu Musa pernah shalat di Darul Barid dan tempat
pembuangan sampah, sementara tanah lapang berada di sampingnya. Ia
berkata, "Baik di sini maupun di sana, sama saja."
i T
Disambungkan oleh Abu Na'im, gurunya Al Bukhari, dalam Kitabus Shalak dengan sanad
shahih darinya, dan juga oleh Sufyan Ats-Tsauri darinya seperti hadits tersebut.
Mukhtashar Shahih Bukhari
J J
' J
J* [^ r|v J* ^ oiT] ^uf fji
:
1ii ^vi 1 ^jf ´J - ì r<ì
´ J] [ t Y | | £ p j ( V . | * j : 1 J Jf) &J j f
^ | A l^ll-1-ti ^ j } ^i C^L i y & j j J Lf 4J| j ^
t
¡ L _ ^ f ) tfjTj
t
¡^j1_j 1if ^So jUj 1if b
?
l ^il J C :iyui
^^i i i aUl ( f ^ £ - l i`ljj 1j) | j ^ l ¡ii^1l j i^ir] <_| }
I
* ' o / ' ² B ' " ' ' ° ` ` ' i j j "
U l i
1j)ì '1'1& [| j JJU f£JL
s
jf V| j & | j L. :1li
t
! >6
aSotajl 1JI iyt pJJ
:
j £
L
JJ y!j} j1-^J 5^" c5^
i^sfj J ´Jfsi ijiikii a^dT, t | y ^ | ` i y ~; ofj o rv| r
' j u - ^ 1 P j ^ j t j (j*4^*$ o k 6 s ^ j } | j t * ^ lili |l`j'l^j
^ j } 8 jilidi j jUlj <U| 1u` `Ji Jf f& ¡j^oCi
o ' * 0 * o S ' J ^
8
' ' " *
4!li 4-UI J ? `Jl| : J?jj J j } Irl`j (
1
1-^
1
1J
t} j } c ^ J
1
^ * r * J
U T
g£ t ^
1
] J
1
^
5 1
J J ' g£ lf-^j
^j ?-^J p4-&- J( J p* *
1
y^` L** 8-^l j * * ^ J
1
^
1
& ' ?
> ' t ^ ' 1 ' ' " I * t B I S1a f I ' . r ' ,'
c ^ - U j r f L - ^ ^ : j | >j j L5J} J ^ ^ I (^ ^| A 1 ^ - J | ^1JJ J J }
1^1L-J *>|| 0 J oJS 1t I^|J|j T [ [ ^ * A J > ^ j^| 6(LJJ pf*£f
(8j»-J«J| 0^a| : : j | > ^ j } [JJCL ^ j ^ f |
r
& 1 ^^
1
^- | f >j
(I j ISJ
t
l J J [~~°v] cS/j`J i^U yf 1lli |`Jli 1 P lyi^
J| *||blli ^ j ^ f | J | ^- J | | y - j j 18 ljT,l`j ^JLcJ 3 ^ | j j | T j
a-. ° J •& ´J& 1ii ^iLk1i of
11421 Mukhtashar Shahih Bukhari
\ J a i J ´S
J > - J oI j i 0||" | U | oI y ` j - y ,`$1»** :SJI|5 J|||D-|*j
i Ui 1JJ . J L - j ·U* ·u}| JLe~ ` 1 01 :8j>||s J| | j - O . (|ijJikJl

8
- ' s - ` > - -
139. Dari Anas, ia berkata, "Datang orang-orang |di antara mereka
ada yang sakit 7/13| dari suku Ukl atau Urainah (dalam riwayat lain: dan
suku Urainah) |mereka berdelapan 4/22| |kepada Nabi SAW dan mereka
mengaku Islam (dalam riwayat lain: kemudian mereka memeluk Islam
8/19), mereka berkata, "Wahai Nabi Allah, kami orang-orang yang
sengsara, tapi kami bukan orang-orang dusun|, |berilah kami tempat dan
berilah kami makan|, |mereka bertempat di beranda|, lalu mereka tidak
suka tinggal (dalam riwayat lain: mereka tidak cocok dengan tempat) di
Madinah, (dalam riwayat lain: Ketika mereka bangun pagi, mereka
mengatakan, "madinah tidak nyaman"|, |lalu mereka berkata, "Wahai
Rasulullah, antarlah kami dengan kendaraan!"
58
beliau berkata, "Aku
tidak menemukannya untuk kalian, kecuali kalian menemukan kumpulan
unta
5 9
| |dan penggembala|, lalu Nabi SAW menyuruh untuk membawa
beberapa unta yang banyak air susunya, (dalam riwayat lain: Nabi SAW
mengecualikan mereka untuk membawa unta sedekah, 2/137) agar
mereka dapat meminum air kencing dan air susunya. Setelah mereka
mereka bertolak, |mereka pun meminum air kencing dan susunya|.
Setelah mereka sehat kembali (dalam riwayat lain: setelah tubuh mereka
segar kembali) |dan tubuh mereka gemuk| |mereka kembali kuIur setelah
Islam, lalu| mereka membunuh penggembala yang ditugasi Nabi SAW,
dan menghalau ternaknya (dalam riwayat lain: unta-untanya). Berita ini
sampai (dalam riwayat lain: teriakan) kepada Nabi SAW di pagi hari, lalu
beliau mengutus |utusan| mencari jejak mereka, ketika hari mulai siang
(dalam riwayat lain: ketika hari mulai bergerak) mereka sudah
tertangkap, |lalu beliau memerintahkan agar mereka| dipotong tangan
dan kakinya, mata mereka ditusuk (dalam riwayat lain: dicukil), (dalam
riwayat lain: kemudian beliau memerintahkan untuk memanaskan paku
besi lalu ditusukkan pada mereka), |namun mereka tidak distrika dengan
itu|. Selanjutnya mereka dijemur di bawah terik panas matahari, dan
ketika mereka minta minum, mereka tidak diberi minum. |Kemudian aku
yakni unta.
- - Yaitu sekumpulan unta yang jumlahnya antara dua hingga sembilan.
Mukhtashar Shahih Bukhari
melihat salah seorang di antara mereka mengisap tanah dengan lidahnya
(dalam riwayat lain: menggigit batu) |sampai mereka mati dalam keadaan
seperti itu| .Abu Qilabah mengatakan, "Mereka |adalah kaum yang| telah
mencuri, membunuh, kuIur setelah beriman dan memerangi Allah dan
Rasul-Nya, |serta membuat kerusakan di muka bumi."| |Salam bin
Miskin mengatakan, "Diceritakan kepadaku, bahwa al Hajjaj berkata
kepada Anas, "Diceritakan kepadaku tentang kerasnya hukuman Nabi
SAW, lalu aku menceritakan itu sehingga sampai kepada Al Hasan, ia
pun berkata, "Aku harap ia tidak menceritakannya." |Qatadah
mengatakan, "Diceritakan kepadaku oleh Muhammad bin Sirin, bahwa
itu terjadi sebelum turunnya ayat hudud (hukuman),"| 50.
6 0
|Qatadah
berkata, "Disampaikan kepada kami, bahwa setelah itu Nabi SAW
menganjurkan untuk bersedekah dan melarang yang semacam itu."|
"
8
f ' a' a " s ²t ' a''s ² ²s t i, ' ' ' ' -fa²
JL ivi Jl i ´J´i f£*f 2ƒ£ ` J" J´ ´ J
1
´J ~ *· * *
140. Dari Anas, ia berkata, "Nabi SAW pernah mengerjakan shalat
di kandang domba sebelum dibangunnya masjid."
71. Bab: Najis Yang 1atuh Ke Dalam Minyak Samin Atau Air
'
6 0
Ungkapan ini disambungkan oleh Ahmad dan Abu Daud dari Qatadah dari Al Hasan dari
Hiyaj bin Imran bin Imran bin Hushain dan dari Samrah secara marfu' tanpa lafazh (liiii ->`<).
Sanadnya kuat sebagaimana disebutkan oleh Al Hafizh lbnuHajar¡7/369).
Mukhtashar Shahih Bukhari
Artinya, Az-Zuhri berkata, ' Tidak apa-apa dengan air selama rasa,
bau atau warnanya tidak berubah." 60.
1
Al Hammad berkata, "Tidak apa-
apa dengan bulu bangkai." 61.
2
Az-Zuhri berkata sehubungan dengan
tulang bangkai -seperti gajah dan semisalnya, "Aku mendapatkan para
ulama dahulu menggunakannya sebagai sisir dan menjadikannya sebagai
minyak rambut, tanpa mempermasalahkannya." 62-63.
3
Ibnu Sirin dan
Ibrahim berkata, ' Tidak mengapa memperdagangkan gading."
J
L» j & 5 + B *JJ| j^e» . + + . ji» j ijf A» 'j² 1C"- 1 ì j². - ì t y
(1 -Xì
31
1>1) | | j | | | : J U| I1S² 1 c j a £ - 8j U 'c? j £ .
, * f* a² ² ² ' ² ² ' a i"! - ² ² ² ² ² ² ² ² ² ' o
/j-P 4J1L>0 | 1 ² 1 I A o L* ;0L|-J J j j - I j | 8' j Aj>-jJ»|| |^J j »- 6* j
( 5j - * j J| b N 1 ' U : J U yj j 6, HH
1
1[ J | (J j | j J|
1 ^ c ? ~ ² r Z ' c ? o `
1
c?^^c?^ìSvH
- [ Y Y ^ | t IJI1² <IA AZL^. t u3j tjv|-j
141. Dari Ibnu Abbas, dari Maimunah, bahwa Rasulullah SAW
pernah ditanya tentang tikus yang jatuh ke dalam minyak samin. Beliau
menjawab, "Lemparkanlah tikus itu (dalam riwayat lain: Ambillah tikus
itu) dan buanglah minvak vang disekitarnva, lalu makanlah minvak
samin itu." |Dikatakan kepada SuIyan, bahwa Ma' mar menceritakan
kepadanya dari Zuhri, dari Sa'id bin Musayyab, dan dari Abu Hurairah.
Lalu SuIyan berkata, "Aku tidak mendengar Zuhri mengatakannya, tapi
dari Ubaidillah, dari Ibnu Abbas, dari Maimunah, dari Nabi SAW, dan
aku memang pernah mendengar darinya beberapa kali." 6T232|
4
62
6 1
Disebutkan oleh Abdurrazaq dengan sanad shahih darinya secara bersambung, yaitu
Hammad bin Abu Sulaiman Al Faqih.
Al Hafizh tidak mengeluarkannya.
Atsar Ibnu Sirin disambungkan seperti itu oleh Abdurrazaq, sedangkan atsar Ibrahim tidak
dikeluarkan oleh Al Hafizh, dan beliau menjelaskan bahwa As-Sarakhsi tidak
menyebutkan Ibrahim dalam riwayatnya, dan para perawi tidak banyak meriwayatkan dari
AlFirabri.
Saya katakan: Sufyah -yakni Ibnu Ayyinah- mengisyaratkan keraguan Ma'mar dalam
meriwayatkannya dari Az-Zuhri dari Ibnu Al Musayyab, dari Abi Hurairah, dan
mengisyaratkan bahwa riwayat yang bersih ¦tidak ada keraguannya) adalah yang
diriwayatkannya dari az Zuhri itu -dan didengar darinya berkali-kali- dari Ubaidillah dari
Ibnu Abbas dari Maimunah. Karena itu, At-Tirmidzi menukil dari Al Bukhari, bahwa
Mukhtashar Shahih Bukhari 11451
142. Dari Abu Hurairah, dari Nabi SAW, beliau bersabda, "Setiap
luka vang diderita oleh seorang muslim difalan Allah (dalam riwayat
lain: "Demi D:at vang fiwaku berada di tangan-Nva, tidaklah seseorang
terluka fi sabilillah -Allah lebih mengetahui siapa yang terluka Ii
sabilillah- kecuali 3/204) Pada hari kiamat nanti luka itu akan seperti
semula, fika ditusuk akan mengeluarkan darah. Warnannva warna darah
(merah), namun aromanva adalah aroma (dalam riwayat lain: baunva
adalah bau) minvak kesturi. "
143. Dari Abu Hurairah, bahwasanya ia mendengar Rasulullah
SAW bersabda, "Hendaknva seseorang di antara kalilan tidak buang air
kecil di air vang tidak mengalir, kemudian ia mandi di dalamnva."
jalur Mu'ammar ini salah, adapun riwayat yang bersih ¦tidak ada keraguannya) adalah
riwayat Az-Zuhri dari jalur Maimunah. Al Hafizh mengatakan, "Adz-Dzahli menyatakan
bahwa kedua jalan tersebut adalah shahih." Demikian kecenderingan pendapat Al Hafizh.
Adapun menurut saya adalah seperti pendapat pengarang, sebagaimana yang telah saya
teliti dalam kitabAdh-Dha'ifah (1532).
72. Bab: Air yang Tidak Mengalir (Tergenang)
fi46l Mukhtashar Shahih Bukhari
73. Bab: Apabila Diletakkan Kotoran atau Bangkai Di Punggung
Orang yang Sedang Shalat, Maka Shalatnya Tidak Batal
31C
=
3?K F# #4 3 32 | 8| "3$ 3 j | T j - 1 L
&
1
r
j
*'#A 8 3
,
IQ
M
3&@ 3 J^j - 1 1 - 1 * ??~o~
t f '
a
² ' • ' " f ` ' a ° f 'e ° 0 • tf `
. JU* J V T = & < V ft|^*J| + 5 & & 5 & & & & 0 M + & 5 -5+M.5 &5»t3 & 5 > 5 5 + J
64.
5
Apabila Ibnu Umar melihat darah menempel pada pakaiannya,
maka ia menanggalkannya kemudian melanjutkan shalatnya. 6S-66.
6
Ibnu
Al Musayyab dan Asy-Sya'bi mengatakan, "Jika seseorang sedang
shalat, sementara ada darah atau bekas junub di pakaiannya, atau ternyata
ia menghadap ke arah selain kiblat, atau bertayammum ¦karena tidak
mendapatkan air yang cukup untuk bersuci}, lalu ia shalat, namun setelah
selesai shalat ia mendapatkan air ¦yang cukup untuk bersuci}, maka ia
tidak perlu mengulang shalatnya.
-1l 1^P J|`aj 0|5 ^ 1 Ol 4j1b- i j * - ^ 1 i U l 1 L P ^ - l t i
j " 4 - J | | | | j - j f er ^ | k ^ f , J ^ . ^ [ t r t | r " "#
r
f . ` ,·" · 4 -.´
J 333# &3´3 - L T 0 * O? u´3 J * * ´3) ´J***,
r f e '
2222C "L>$^1"+NOJ7B7@ v J | > | | .0 0|I"22&
| 8|
A1 ftUj ¡€ W t (^jl y Cai ] f`yi1l 1&l C-`^I1 1bst`-
U| j j|a^T y? o J | ^ 1 | » ^ - 1>- j&
^ »j } J | f j - ^ V J ^ * | J U_j£|`Jaj | J | | 4* 1* J ( j | T _jJ | | - |
`
s
" Disebutkan oleh Ibnu Abi Syaibah secara bersambung dengai sanad shahih darinya.
6 6
65-66. Abdurrazaq dan Sa'id bin Manshur serta Ibnu Abi Syaibah secara bersambung
dengan sanad shahih dari keduanya secara terpisah.
Mukhtashar Shahih Bukhari -
j ^r l -1 AU| J J - J J [ d U | J | J A ] J^i ( 1 l J^-
3
-l^i` 1i J11^
1
» i -
1
j ^ ^
•ri`^ rf^
1
^-P'j] i ` '^-'M (1^ ^S1²
' " i²"'f ² ² " ' ' ' " ' ' ' ' ² 1 1 a ' ² ' "
j | LJL- | j £ Cìj «U| J J ^ J [|AJ> ^ 1 p t | | j : 5J| JJ
1 j jllp 4 } 1 1 l » AU| Sy²-j 1-`` l * L* : ^ ' - J J ^ J }
j ^| | p | | o | | j | ^| p j J t | o | ^ t1^/M | h * p-fU| :J|5 (8">6aJ|
U| :
(
_
5
* 1 ^ J 0 |AJ| J 8JP| 0| d}| Ojjj | JJ| 8' J : JU
*" -h B % & D / l i ` l ' l ' ' I J l ' " I : 8 I
6
" l' *" | *l `
' 1 r ^ u` 0' j ' i ) j € ' j € ' j ^ y`
oJU ^ j - ^ N @ ^ ' j ` ·['8|| · ^· j t1^ JUJjJ| JJ Ojl l pj . , 5 + + ^jj| JJ 4- i pj
: 5J| JJ ( 3 v ^ P J <U| JJ- <J -AP JJ| 6UJ| J 1u)
# &@ jf 3->f J| P 6 y ; , 1 Ij1ijfi i [ | j ^>w 15j j1u f JJ |j||» `- ^f j | UJj
`> ' #
^ j 1i1j K8 j i A1Utfjf C!.6&M+9 (.t/j²- l l i ` tll^O? ^ i - j Oli' lili
6 9
g ? 5 l a||| J j | < j J| | [^j . [ | j U- 6«y 0| Tj 6^JL| J| J»4J^8 -| | j t y j |
144. Dari Abdullah bin Mas'ud, bahwa ketika Nabi SAW
melaksanakan shalat di Baitullah, |di bawah naungan Ka'bah, 3/234| ada
Abu Jahal dan beberapa kawannya sedang duduk. Salah seorang mereka
berkata kepada yang lainnya: (dalam riwayat lain: ada Abu Jahal dan
beberapa orang Quraisy -sementara ada sembelihan di salah satu sudut
Ka'bah-) |'Tidakkah kalian melihat orang yang menunjukkan diri ini?
1/131| Siapa di antara kalian yang mau membawakan kantong (isi perut)
sembelihan bani Fulan, (dalam riwayat lain: membawakan isi
sembelihan, darahnya dan kantongnya) lalu melemparkannya di atas
punggung Muhammad ketika ia sujud?" Lalu beranjaklah orang paling
[usj - Mukhtashar Shahih Bukhari
celaka di antara mereka, |Uqban bin Abi Mui'th 4/71| lalu kembali
dengan membawa itu. Ia mulai mengintai, sampai ketika Nabi SAW
sujud ia meletakkanya di atas punggung beliau di antara kedua
pundaknya. Aku sendiri melihat peristiwa itu, namun aku tidak bisa
berbuat apa-apa untuk mencegahnya. Setelah itu mereka tertawa
terpingkal-pingkal dan sambil dorong-mendorong di antara mereka
(dalam riwayat lain: sampai miring-miring dan sempoyongan, sehingga
saling bergeser tempat di antara mereka) |karena sangat dalamnya tawa
mereka|. Sementara itu Rasulullah SAW tetap sujud sampai Fathimah
menghampirinya (dalam riwayat lain: sampai ada seseorang, yaitu
Juwairiyah yang beranjak menuju Fathimah, lalu berusaha) membuang
kotoran itu dari punggung beliau. |Kemudian Fathimah menoleh ke arah
mereka dan mencaci mereka. Dalam riwayat lain: Ia membentak
menanyakan siapa yang berbuat itu|. Selanjutnya beliau mengangkat
kepalanya, lalu |menghadap ke Ka'bah dan berdoa 5/5| (dalam riwayat
lain: Setelah Rasulullah SAW menyelesaikan shalatnya) beliau berkata,
"Ya Allah, lakukan sesuatu terhadap Quraisv." tiga kali. Hal ini
menyesakkan dada mereka, karena beliau mendoakan keburukan bagi
mereka. Dalam pandangan mereka, doa di negeri itu adalah doa yang
dikabulkan. Kemudian beliau menyebutkan, "Ya Allah lakukan sesuatu
terhadap Abu Jahal [bin Hisvam], lakukan sesuatu terhadap Utbah bin
Rabi´ah, Svaibah bin Rabi´ah, Al Walid bin Utbah, Umavvah (dalam
riwayat lain: dan Ubav dalam riwayat lainnya lagi: atau Ubav) bin
Khalaf. Uqbah bin Mui´th dan Imarah bin Al Walid." |Abdullah}
berkata, "Demi Dzat yang jiwaku berada di tangan-Nya, sungguh aku
melihat orang-orang yang disebutkan oleh Rasulullah SAW itu
terpelanting ke lubang, yaitu lubang Badar, (dalam riwayat lain: Sungguh
aku melihat mereka terbunuh dalam perang Badar |kemudian mereka
ditarik|, lalu dilemparkan ke dalam sumur, kecuali Umayyah atau Ubay,
karena ia seorang yang gemuk, maka ketika orang-orang menyeretnya,
terpotong-potonglah tubuhnya sebelum dilemparkan ke dalam sumur,
|mereka telah dirubah oleh matahari ketika hari sangat panas|.
|Kemudian Rasulullah SAW bersabda, "Laknat menvertai orang-orang
vang ada di dalam lubang itu. "
74. Bab: Ludah, Ingus, dan Sejenisnya yang Mengenai Pakaian
9 ' *") *# 1 $ ' , , " " * " * " #" P # " "
'1I l«j Ja j`Jl ´ft- jlJ'1Uj 'l J i/f* Jli -o ~,
Mukhtashar Shahih Bukhari - 1149 ]
51.
7
Urwah berkata, dari .Al MiswardanMarwan,"NabiSAW
keluar pada masa perdamaian Hudaibiyah -demikian ia menuturkan
hadits- Tidaklah Nabi SAW berdahak dan mengeluarkan dahak kecuali
jatuh ke tangan seseorang di antara mereka ¦para sahabat}, lalu orang itu
menggosokkannya ke wajah dan kulitnya.
(Haditsnya adalah bagian dari hadits Anas bin Malik, yang akan
disebutkan pada kitab ke 8 bab 29).
75. Bab: Larangan Wudhu dengan Air Perasan Anggur atau
Sesuatu yang Memabukkan
* 2f t | j | ^* 3 | `iJ8' J - 1 A- 1 V
j | | 1 Ju|JLj S.j|jJ| '1² ²1ì LS1 £$ì A
@ 6
5 + m ) J | | ; - 1 1
67-68.
8
Al Hasan dan Abu Ya' la tidak menyukai hal itu.
69.
9
Atha' berkata, ´Tavamum lebih aku sukai daripada berwudhu
dengan air perasan anggur atau susu."
76. Bab: Wanita Mencuci Darah pada Wajah Ayahnya
² i'² s " f a
70.
1 0
Abu Al Aliyah berkata, "Usaplah kakiku yang sakit ini."
'• Ini adalah bagian dari hadits panjang tentang perdamaian Hudaibiyah, yang akan
disebutkan pada kitab ke 54 bab 15.
1
ô7 dan 68. Atsar Al Hasan disambungkan oleh Ibnu Abi Syaibah dan Abdurrazaq dari dua
jalur darinya seperti itu. Adapun atsar Abu Al Aliyah disambungkan oleh Abu Daud dan
Abu Ubaid dengan sanad shahih darinya seperti itu. Ini disebutkan dalam shahih Abi
£ W( 8 7 ) .
Disebuijakan juga secara bersambung oleh Abdu Daud juga. Lihat kitab shahihnya (77).
Disebutkan oleh Abdurrazaq dan Ibnu Abi Syaibah dengan sanad shahih darinya secara
I i s o, Mukhtashar Shahih Bukhari
(Haditsnya adalah hadits Saha! bin Sa'ad, pada kitab 64 Al
Maghazi bab ke24)
77. Bab: Siwak
^| | >| | j U | j A<<P Jj | 3# 0<!| J0P | ^ 6P "37 J|8 J - ‚ Y
52. " Ibnu Abbas berkata, "Ketika aku menginap di rumah Nabi
SAW, beliau membersihkan giginya ¦dengan siwak}."
1 2
r
f ' ' ' ,
.|Jt^|-JL o||
145. Dari HudzaiIah, dia berkata, "Nabi SAW apabila bangun malam
|untuk shalat tahajjud 2/45|, maka beliau menggosok mulutnya dengan
siwak.
78. Bab: Memberikan Siwak kepada yang Lebih Besar
^1-»j t | | | ^- o | | ^ | | f J | j f : J| | ^ ^ 8| of J | y | - oY"
: y_J J - | | 1141? ^ ' j ^
1
^ J
1
^ > N | ^ ^ f | | | 8 ^ f dy^-'j
& F 0
bersambung.
T [
' Telah disebutkan oleh pengarang pada hadits nomor 92.
1 1
Saya katakan, "Hadits 0G 0H9HC 0HI dikeluarkan oleh pengarang pada kitab 11, yang
insya Aliah akan disebutkan pada bab 9.
JKLMC.7M.N 7M.M< M OKLM.N< E PHQHP
53.' Dari Ibnu Umar, bahwa Nabi SAW bersabda, "Aku mimpi
bershvak, lalu datanglah dua orang laki-laki kepadaku. Salah satunva
lebih besar, maka aku akan memberikan siwak itu kepada vang lebih
kecil. Kemudian dikatakan kepadaku, ´Serahkan kepada vang lebih
besar. "Lalu aku pun menverahkannva kepada vang lebih besar."
79. Bab: Keutamaan Orang yang Tidur dalam Keadaan
Berwudhu
ISI .·X
· ' r /
> 0
* " ' | " T | " ·* ° T" Ii * · T" I * ` ?t
p 'H/A ^ - ^ - J J liAJI ( ` A J ^- J u- I pj JJ| }
:
J i `
V | J S | d | ic,J$~ o t j f j | C | g; j i I O ^ j | j | h |
ii-l^j JR " ^
T
fi^
1
vj ^ U£ V j fc*fc
6 | | J J ^ J j } 6JC JjLib j > c J ^ 0| | _ | c | | | - j f LJJJ|
| ^ > T ` 4 ^ - 1 j D^-f '^J lz^CJ 0 1 j 5 > | J | J L P ( M V | V
S j * ~ o ' - Z " ' t' + 't & s ? ² s ' ' t
jJ-gJJ|} t^11j U | | j U | j <&t J | s J | ^-»3` ^ (`^^
Ini mu'allag menurut pengarang. Imam Muslim telah menyambungkannya di dua
tempat dalam kitab shahihnya (7/57 dan 8/229), namun luput pada Al Hafizh, serta
mencukupkan pada Abu Awwanah, Abu Na'im, dan Al Baihaqi saja, yaitu dalam
Sunan Al Baihagi (1/40) ia mengatkaan, "Al Bukhari mengambilnya sebagai penguat."
|TiH Mukhtashar Shahih Bukhari
- U | :5 J' |JJ ^ j ) . | U ^ - ( c J j J | c^JJ| d L | ^ j c J | T
146. Dari Al Barra' bin Azib, dia berkata, "Nabi SAW berkata
kepadaku, ´Jika engkau menghampiri tempat tidurmu, maka wudhulah
seperti wudhu untuk shalat, lalu berbaringlah ke sebelah kanan
kemudian ucapkanlah, ´Ya Allah, aku serahkan [fiwaku kepada-Mu,
aku hadapkan 8/196] wafahku kepada-Mu, aku serahkan urusanku
kepada-Mu, dan aku menvandarkan punggungku kepada-Mu karena
berharap {mendapatkan rahmat-Mu} dan cemas {terhadap siksa-Mu
bila melakukan kesalahan). Tidak ada tempat perlindungan dan
penvelamatan dari {ancaman}-Mu kecuali kepada-Mu. Ya Allah, aku
beriman pada kitab vang telah Engkau turunkan, dan {kebenaran}
Nabi-Mu vang telah Engkau utus. "[Karena sesungguhnva kamu] fika
kamu meninggal dunia pada malam itu {di waktu tidur}, maka kamu
(dalam riwayat lain: akan meninggal dunia 7/147) dengan memegang
fitrah {agama Islam}. Tapi fika kamu masih bangun pagi, maka pagi itu
kamu akan mendapatkan pahala]. Jadikanlah itu sebagai akhir kalimat
vang kamu ucapkan.´ Lalu aku mengulanginya di hadapan Nabi SAW.
Ketika ucapanku sampai pada' Fa Allah, aku beriman pada kitab vang
telah Engkau turunkan" lalu aku teruskan, ´Dan Rasul-Mu"(dalam
riwayat lain: lalu aku teruskan ketika menghaIalkannya, dan Rasul-Mu
vang telah Engkau utus´ beliau berkata, ´Bukan itu, tapi dan Nabi-Mu
vang telah Engkau utus. "
Mukhtashar Shahih Bukhari 1531
5. KI TAB M A N D I
Allah berIirman,
1anin ^ j&U
"Apabila kamu hendak mengerfakan shalat, maka basuhlah
mukamu dan tanganmu sampai dengan siku, dan sapulah kepalamu dan
(basuh) kakimu sampai dengan kedua mata kaki. dan fika kamu funub
maka mandilah, dan fika kamu sakit atau dalam perfalanan kembali
dari tempat buang air (kakus) atau menventuh perempuan, lalu kamu
tidak memperoleh air, maka bertavamumlah dengan tanah vang baik
(bersih), sapulah mukamu dan tanganmu dengan tanah itu, Allah tidak
hendak menvulitkan kamu, tetapi Dia hendak membersihkan kamu dan
menvempurnakan nifonat-Nva bagimu, supava kamu bersvukur" ¦Qs.
Al Maa'idah (5):6}
Dalam ayat lainnya Allah juga berIirman,
S^U3l vf£ € ivA ^ 11l l # U
` • ' ,
%* % 8)
( ' # " # %
Mukhtashar Shahih Bukhari 11551
"Hai orang-orang vang beriman, fanganlah kamu shalat, sedang
kamu dalam keadaan mabuk, sehingga kamu mengerti apa vang kamu
ucapkan, (fangan pula hampiri masfid) sedang kamu dalam keadaan
funub, terkecuali sekedar berlalu safa, hingga kamu mandi. Dan fika
kamu sakit atau sedang dalam musafir atau kembali dari tempat buang
air atau kamu telah menventuh perempuan, kemudian kamu tidak
mendapat air, maka bertavamumlah kamu dengan tanah vang baik
(suci), sapulah mukamu dan tanganmu. Sesungguhnva Allah Maha
Pemaaf lagi Maha Pengampun." ¦Qs. An-Nisaa" (4): 43}
1. Bab: Wudhu Sebelum Mandi
4_JJ| 1 k y j l ´J j & j 4 ^ «U| 1 k ^ 1 £ j j | | J & ^ - H Y
ì |8- L>j | j ´ Z´Sf J | - * | I1J £JLLS`J| J 131 015" j|-Hj AILP
(VY/M | f ^ J t 5 j j f | * |Jf j b 131 £ j }
²² " '' ' s " r « s ' I'
147. Dari Aisyah, istri Nabi SAW, bahwa apabila Nabi SAW
mandi karena junub, maka beliau memulai dengan mencuci kedua
tangannya kemudian berwudhu seperti wudhu untuk shalat. Selanjurnya
beliau memasukkan jari-jarinya ke dalam air lalu menyela-nyela
pangkal rambutnya, lalu (dalam riwayat lain: hingga apabila beliau
merasa sudah membasahi kulit kepalanya, beliau 1/72) menyiram
kepalanya tiga kali cidukan dengan kedua tangannya. Setelah itu
barulah beliau membasuh seluruh kulitnya (badannya).
11561 Mukhtashar Shahih Bukhari
2. Bab: Mandinya Suami Bersama Istrinya
" ' '
0
` i a ' st ² ' f > ² f f r
"3
L
6 AIIP <11l 3Q: &7j b1 1~iM oIT :c1l` Cs1LP - i t a
jjj iTj1f S^1] (ijiii ij jii' ^ai 3 JG3#' &4&+7 `IJ"H 3
01S' ` ' j j ) ( VT/ l l i ` i - & ·¸syL' £ 5 ) ¡ v- A
^ 3 j S ^ 1 l i i i 1 4l l p .0)1 1 t ` Sj'1j 1
148. Dari Aisyah, dia berkata, "Aku pernah mandi bersama Nabi
SAW dalam satu bak mandi, |saat itu kami junub 1/78| yang terbuat dari
tembaga yang biasa disebut farag, |di situ tangan kami saling bergantian
1/70| (dalam riwayat lain: kami sama-sama menciduk darinya 1/72)
2
(dalam riwayat lain: Tempat mandi itu telah disediakan untukku dan
untuk Rasulullah SAW, lalu kami masuk bersama ke dalamnya. 8/154)
3. Bab: Mandi dengan Air Sebanyak Satu Sha' atau Seukuran
itu
i_i 1ì $Li <L÷1& J A11IP 1ìj tff c1io : 1li Cll- J '1
9jj ^ b } 3 #"3(2 R# ` w 3# 38 "3
Saya katakan; "Ibnu Khuzaimab menambahkan redaksi hadits tersebut dalam kitab
shahihnya (nomor 2SI cetakan Beirut) dari jalur lain darinya dengan sanad jayyid,
"Aisyah berkata, 'Beliau memulainya dengan menuangkan air pada kedua tangannya
sebelum memasukkannya ke dalam air'."
Mukhtashar Shahih Bukhari
149. Dari Abu Salamah, dia berkata. "Aku bersama saudara laki-laki
Aisyah datang ke rumah Aisyah, lalu saudaranya itu bertanya
kepadanya tentang mandinya Nabi SAW, maka Aisyah minta
dibawakan tempat air yang dapat menampung (54.
3
dalam suatu riwayat
mu'allaq (tergantung): sekitar) satu shak, lalu ia mandi dan menyiram
kepalanya. Saat itu ada hijab antara kami dan dia.
² A' ² K Tt, " i ' ' • '. i i` I · ' . ¸
-of if f &- Aiiì 1uP J J J J U - -LLf 1 l 5 4J| j i w - ^ 1 j P - 1 O •
s ²
t
' " J a , r , a t ² ² ² ² ² t , ' ² a ' ² , a '
J> J ^ j : J U| - ^ 6 » v| ^f ^j : J L " ?j!L*J| j i - dj J| | | «|j| « AUJ
j ' j * * J j I 8* ?*+^ #2:$S# J5+* ' | ^=^
0-*
1
J
1
^ U ^
:
^ *^ 0^J} vjS J `
` ' `
· Jl ° o' ' ' i * a J " ' s ' * S'
j ` ,1-```^ o| -8' :J|5 -j -| 8J| J J JU^K» J J J I 0 1 l I1P1H. -||JU-p
)*-i*I i i »
1
i i - t d i J´~ 3*, V
(^| : j | ^ J | J jLf|| . oX- | - j J| | - J i ^ | ^ j t ^ f j J i L ^ s ^ J
| J | - ( . J | j A||P 1ii J l ~ ^ 1 OtI" : c U;
t
j ^| J| J i j
150. Dari Abu Ja'Iar, bahwa ia sedang berada di rumah Jabir bin
Abdullah -dan ayahnya-yang saat itu ada juga beberapa orang lainnya.
Mereka bertanya kepadanya tentang mandi. Ia berkata, "Cukup satu sha*
untukmu" Seorang laki-laki berkata, "Itu tidak cukup untukku." Jabir
3
- Al Hafizh tidak mentakhrijnya. Namun Imam Ahmad telah menyebutkannya secara
bersambung (6/143), demikian juga Imam Muslim (1/176).
I l s i l Mukhtashar Shahih Bukhari
berkata, "Itu cukup bagi orang yang rambutnya lebih banyak dan lebih
baik dari kamu. Kemudian ia mengimami kami dengan mengenakan
satu baju." (Darinya melalui jalur lain disebutkan: Ia mengatakan
bahwa, "tabir berkata kepadanya, "Telah datang kepadaku sepupumu -
maksudnya adalah Al Hasan bin Muhammad bin Al HanaIiyah- ia
berkata, 'Bagaimana cara mandi junub?' Aku katakan, 'Nabi SAW
mengambil tiga telapak dan menyiram kepalanya, kemudian membasahi
seluruh tubuhnya.* Al Hasan berkata kepadaku, 'Aku berambut
banyak?* Aku katakan, "Rambut Nabi SAW lebih banyak daripada
rambut kamu' ."
\-1IS" 3 j 'p&j AIUI 1iì 01 `-LP 1>ì 1² -
st( J j j £ A^ P ²1ì OlS' :·3Jl J ui yf J l i .Jb-Ij I.lJl 1 0!A~
e ' ' '
"i i ' ' ' ` h ' ' " ° ' & "i '
f
e ' '
151. Dari Ibnu Abbas, bahwa Nabi SAW dan Maimunah pernah
mandi dari satu tempat air.
Abu Abdullah berkata, "Ibnu Uyainah mengatakan dari Ibnu
Abbas, dari Maimunah dan yang benar adalah yang diriwayatkan Abu
Nu' aim."
4
4. Bab: Orang yang Menyiram Kepalanya Tiga Kali
L¸lI :,1Lj «||| 1² Jjl J J l i : J l i p& '1 oy
4
Saya katakan, "Maksudnya, bahwa riwayat dari Ibnu Abbas yang tanpa menyebutkan
Maimumah adalah riwayat shahih. Adapun riwayat Ibnu Ayyinah yang disebutkan dan
Ibnu Abbas, dari Maimunah, adalah riwayat yang syadz (janggal).''
Mukhtashar Shahih Bukhari Iisil
152. Jubair bin Muth'im berkata, "Rasulullah SAW bersabda,
´Adapun aku, maka aku menviram kepalaku tiga kali.´ seraya
mengisyaratkan dengan kedua tangannya."
5
S. Bab: Mandi Satu Kali
1lii ¡'^1^- j] t ¡i A A J ? j 1l``U j A| | P «d1l
oja-S/l1i fCJi 6Ah1-. 1 i l`4?4i] £_3`' ? o*3#
´ · ´ J J ´ 3 ) ´ c~` ' ´A ´ 3
.
I $ J J
J-l`p> j - ^ a l ^ jU jU] ¡iStf jf jl>-] (€Y
i` j-i» j ^j) ¡vi A 1&5 «l£ 1li 1
j-jl5^ ^» 1j^J 0-JU8- 1 i ^lif ^ ( " ì A | ^ d`J ´P 3`)CaU
to^i ´X
3J
J J ) LLI *Ja& ^li J8J8JJ jf f ] 1li»
te1^-I J 1Ui IJJJ" 4 ƒ J J & 1 J } (tiiji jl!J tUSCi :«;»1 jLSi
Saya katakan: Hadits ini hanya sebagian. Itu tersirat dari ungkapan (^1 L«I) "Adapun
aku" Adapun bagian yang tidak disebutkan di sini, dalam riwayat Muslim (1/178)
disebutkan: Dari 1ubair, ia berkata, "Mereka membicarakan tentang mandi di hadapan
Rasulullah, dan salah seorang mereka berkata, 'Adapun aku, aku mencuci kepalaku
demikian-demikian.`" Rasulullah SAW bersabda, "Adapun aku... asi."
11601 Mukhtashar Shahih Bukhari
153. Dari Maimunah, dia berkata, "Aku meletakkan (dalam riwayat
lain: menuangkan) air untuk mandi Nabi |karena junub 1/68|, |lalu aku
menutupnya|, maka beliau pun mulai mencuci kedua tangannya dua
atau tiga kali, kemudian menyiramkan air |dengan tangan kanannya| ke
tangan kirinya, lalu mencuci kemaluannya (dalam riwayat lain:
kemaluannya dan bagian lainnya yang terkena kotoran) Kemudian
mengusap tangannya dengan tanah (dalam riwayat lain: kemudian
menggosokan tangannya pada dinding 1/70, dalam riwayat lain: dengan
tangan atau dinding 1/71,72) |sebanyak dua atau tiga kali|, |lalu beliau
membasuhnya| Lalu berkumur, beristinsyaq, membasuh wajah dan
kedua tangannya |serta membasuh kepalanya tiga kali 1/71|, (dalam
riwayat lain: beliau wudhu seperti wudhu untuk shalat kecuali kakinya
1/68), kemudian menyiram tubuhnya, dan bergeser dari tempatnya
kemudian membasuh kedua kakinya. |Setelah itu beliau diberi sapu
tangan ¦handuk} tapi beliau tidak memakainya (dalam riwayat lain:
maka aku berikan kain, tapi beliau memberi tanda begini, yang
maksudnya bahwa beliau tidak memerlukannya), (dalam riwayat lain:
lalu aku memberinya kain, tapi beliau tidak mengambilnya, beliau
malah mengibaskan ¦sisa-sisa air di tubuhnya} dengan kedua
tangannya."
6. Bab: Orang yang Memulai dengan Hilab atau Harum-
haruman ketika Mandi
j 7I7 j1Lj 8 JL|| 1^i iir :L1ii ain` 3 - > > ?
t I' 8' # '
1
' ^ ' ' f ' ' * ß " *
f Jili AJß8J 1 i - l i | _J*^J>J[ ´v~J s-´ffi l i - i j j l i a 1 l 1
.A*-Ij J al - j Js- U^J JlIi3 j-J^I ^
154. Diriwayatkan dari Aisyah berkata, "Nabi SAW kalau mandi
junub meminta sesuatu seperti hilab. Lalu beliau mengambilnya dengan
telapak tangan dan memulainya dengan kepala sebelah kanan, kemudian
Mukhtashar Shahih Bukhari |TiTi
sebelah kiri, kemudian menyiram air di atas kepalanya dengan kedua
tangan."
7. Bab: Berkumur dan Memasukkan Air ke dalam Hidung
Ketika Mandi 1unub
(Haditsnya adalah hadits Maimunah tadi)
8. Bab: Menggosok Tangan dengan Tanah agar Lebih Bersih
(Haditsnya adalah hadits Maimunah tadi).
9. Bab: Bolehkah Seseorang yang sedang 1unub Memasukkan
Tangannya ke Dalam Air Mandi Sebelum Mencucinya, 1ika
Tidak Ada Kotoran Lain di Tangannya Selain 1unub?
r -
1
j 3H-w ^ ^ f'A & ^1b A o? h -vx-v^
r " ' | - |* f* > " » ' " T f* "
s
* |*T :'
ß J
71-72.
6
Ibnu Umar dan Al Barra" bin Azib pernah mamasukkan
tangannya ke dalam air sebelum mencucinya, kemudian berwudhu. 73-
74.
7
Ibnu Umar dan Ibnu Abbas tidak mempermasalahkan bekas
percikan air mandi junub.
71, 72. Atsar Ibnu Umar disambungkan oleh Sa'id bin Manshur yang semakna dengan
hadits tersebut. Adapun atsar Al Barra' disebutkan secara bersambung oleh Ibnu Abi
Syaibah.
73, 74. Atsar Ibnu Umar disebutkan secar bersambung oleh Abdurrazaq yang semakna
U2f Mukhtashar Shahili Bukhari
jjLij «u 0^h air ^ ^ ^jf y> - i
155. Dari Anas bin Malik, dia berkata, 'Nabi SAW dan salah seorang
istrinya pernah mandi dalam satu tempat air." 55-
8
|karena junub.|
10. Bab: Memisahkan Mandi dan Wudhu
j ' j ' I l ' ' J ' , * tSf ´ ´ f » ² > '1', v
t» 1JU ² ^ 1 j J*- J? 4jl JJI J P j5-1y_j - €o
75.
9
diceritakan dari Ibnu Umar, bahwa ia pernah mencuci kedua
kakinya setelah air wudhunya kering.
11. Bab: Menyiramkan Air dengan Tangan Kanan ke Tangan
Kiri Ketika Mandi 1unub
(Haditsnya adalah hadits Maimunah yang telah disebutkan)
12. Bab: Mengulangi Senggama, dan Menggilir Beberapa Istri
dengan Sekali Mandi
dengan itu, adapun atsar Ibnu Abbas disambungkan oleh Ibnu Abi Syaibah darinya dan
Abdurrazaq melalui jalur lain darinya pula.
Tambahan ini mu'allaa menurut pengarang, dan Al Hafizh sendiri tidak
mengeluarkannya.
Syafi'i (nomor 70) menyebutkan dengan sanad shahih darinya secara bersambung.
Namun disebutkan bahwa ia berwudhu di pasar tanpa membasuh kedua kakinya,
kemudian ia masuk ke masjid dan mengusap khuffhya, lalu shalat dengan mengenakan
kkuff.
Mukhtashar Shahih Bukhari 11631
156. Dari Muhammad bin Al Muntasyir, dia berkata, "Aku bercerita
kepada Aisyah, (dalam riwayat lain: Aku menceritakan perkataan Ibnu
Umar, 'Aku tidak suka melakukan ihram pada pagi hari dengan
memercikkan wewangian.' 1/72)
10
, Aisyah berkata, 'Semoga Allah
merahmati Abu Abdurrahman. Aku pernah memakaikan wewangian
kepada Rasulullah SAW, lalu beliau mendatangi istri-istrinya, dan pada
pagi harinya beliau ihram dan bau wangi tersebut masih tercium
darinya."
157. Dari Anas bin Malik, dia berkata, "Nabi SAW menggilir istri-
istrinya pada jam satu malam dan siang, padahal jumlah mereka sebelas
Saya katakan: Muslim menambahkan redaksi hadits (4/12-13); "Aku melumuri dengan
ter, karena lebih aku sukai daripada melakukan itu."
Saya katakan, bahwa Ibrahim An-Nakha'i dan lainnya mengingkari ini, mengikuti
Aisyah, sebagaimana akan disebutkan pada kitab ke 25 bab 18.
11641 Mukhtashar Shahih Bukhari
orang." (dalam riwayat lain: sembilan orang 6/117). Aku berkata kepada
Anas, "Apakah beliau kuat?" la menjawab, "Kami pernah diberitahu,
bahwa beliau diberi kekuatan tiga puluh orang."
13. Bab: Mencuci Madzi dan Berwudhu karena Keluarnya
Madzi
(Haditsnya adalah bagian dari hadits Ali, yang telah disebutkan
pada nomor 87)
14. Bab: Orang yang Memakai Wewangin Lalu Mandi, tetapi
Aromanya Masih Ada
(Haditsnya adalah hadits Aisyah yang telah disebutkan)
15. Bab: Menyela-nyela Rambut Hingga Ketika Merasa Telah
Membasahi Kulit Kepalanya, maka Ia Menyiramnya
(Haditsnya adalah hadits Aisyah yang telah disebutkan, yaitu
hadits nomor 147).
16. Bab: Wudhu karena 1unub, lalu Mandi dengan Membasuh
Seluruh Tubuh Tanpa Membasuh Anggota Wudhu
(Haditsnya adalah bagian dari hadits Maimunah, yang telah
disebutkan pada nomor 153).
Mukhtashar Shahih Bukhari 11651
17. Bab 1ika Seseorang Teringat Dalam Masjid Bahwa Ia
Sedang 1unub Lalu Keluar Dan Tidak Bertayamum
158. Dari Abu Hurairah, dia berkata, "Ketika shalat hendak dimulai
dan shaI-shaI pun telah diluruskan, keluarlah Rasulullah SAW kepada
kami, |beliau maju ke depan, padahal beliau junub 1/157|. Setelah
beliau berdiri di tempat shalatnya, beliau teringat bahwa dirinya junub,
maka beliau berkata kepada kami, "Tetaplah di tempat kalian." |Maka
kami pun tetap pada posisi keadaan semula|, sementara beliau kembali
pulang lalu mandi. Kemudian keluar lagi kepada kami, sementara
kepalanya masih menetes |kan air|, lalu bertakbir, maka kami pun shalat
bersamanya.**
11
18. Bab: Mengibaskan Air dengan Tangan Setelah Mandi 1unub
(Haditsnya adalah dadits Mainumah tersebut)
Saya katakan: "Ada kisah lain yang diriwayatkan oleh Bakrah Ats-Tsaqafi dan lainnya.
Dalam riwayat itu disebutkan bahwa Nabi SAW bertakbir kemudian mengisyaratkan
mereka supaya tetap di tempat Lalu beliau pergi mandi, dan setelah itu beliau kembali
dan shalat mengimami mereka. Riwayat ini dikeluarkan oleh Abu Daud dan lainnya.
Saya telah mengeluarkannya dan meneliti keshahihannya dalam Shahih Abi Daud
(226).
19. Bab: Memulai dengan Menggosok Kepala Bagian Kanan
ketika Mandi
159. Dari Aisyah, dia berkata, "Apabila salah seorang dari kami
junub, maka ia menciduk air dengan kedua tangannya tiga kali dan
menyiramkan ke kepalanya. Kemudian mulai menggosok kepala bagian
kanan dengan tangannya, lalu bagian lainnya dengan tangan kiri."
20. Bab: Bab Mandi Telanjang Sendirian di Tempat Sepi, dan
bagi yang Menutup Diri adalah Lebih Baik
56. Bahz berkata dari ayahnya, dari kakeknya, dari Nabi SAW,
´Rasa malu kepada Allah lebih utama dari rasa malu kepada manusia. "
Disebutkan secara bersambung oleh imam penyusun kitab Sunan dan lainnya, dari
Bahz bin Hakim, dari ayahnya, dari kakeknya, yaitu Mu'awiyahbin Haidah. Sanadnya
hasan. Saya telah mengeluarkannya dalam Adab Az-Zqfqf(hfd. 36).
Mukhtashar Shahih Bukhari
: 1l i H(Sf 's lli il£lpI 1 ì jjI ·¸JjiI |J 4JJ ob& `
o` ^ 1 ^ ^ | V J »3 a_722@B
160. Dari Abu Hurairah, dari Nabi SAW, beliau bersabda, ´Ketika
Avvub sedang mandi telanfang, tiba-tiba fatuhlah [kaki 8/197] belalang
emas padanva, maka Avvub memasukkannva ke dalam pakaiannva.
Lalu berserulah Rabbnva, ´Wahai Avvub, bukankah Aku telah
mencukupimu dengan apa vang engkau lihat?´ Avvub menfawab, ´Tentu
demi kemuliaan-Mu [wahai Tuhanku], tapi aku tidak pernah merasa
tidak butuh terhadap berkah-Mu´. "
21. Bab: Menggunakan Tutup ketika Mandi agar Tidak Terlihat
Orang Lain
22. Bab
161. Hadits ini telah disebutkan dimuka dengan nomor 86.
23. Bab Keringat Orang yang 1unub dan Orang Muslim
Tidaklah Najis
Ja-~ ´J* f `i1l Ja *Ji of a´JJ J´´J - ^ 1 T
| y o / ` J „i J~ A1L* ´cJLUi (JJU J &- Uj ZJr ´Jf A^1€JCJ J J J~
4 ''f' f " s ' -.' ' .·· i'i ' ' »° ² t s, t '
j- j-
dL1-1U-l 01 oi J f tlt^r c-J5" : J|5 ? o´JJ C o1s" ^jf: 1lli
11681 Mukhtashar Shahih Bukhari
162. Dari Abu Hurairah, bahwasanya Nabi SAW bertemu
dengannya di salah satu jalanan Madinah. Saat itu ia dalam keadaan
junub. |"Beliau meraih tanganku, maka aku pun berjalan bersama beliau
sampai duduk 1/75|, lalu aku menjauh darinya." Abu Hurairah beranjak
lalu mandi, kemudian datang lagi, (dalam riwayat lain: kemudian aku
kembali, sementara beliau sedang duduk,) Beliau bertanya, "Darimana
kamu wahai Abu Hurairah?" Aku menjawab, "Akujunub,karena itu
aku tidak mau duduk bersamamu dalam keadaan tidak suci." Beliau
bersabda, "Subhanallah {Maha Suci Allah} [wahai Abu Hurairah],
sesungguhnva orang beriman {mukmin} itu tidaklah nafis. "
24. Bab Orang yang 1unub Keluar dan Berjalan di Pasar, serta
di (Tempat) Lainnya
76. Atha" berkata, "Orang yang junub itu boleh berbekam,
memotong kuku, dan mencukur rambutnya, sekalipun ia belum
berwudhu."
Abdurrazaq menyebutkannya secara bersambung dengan sanad shahih darinya.
Mukhtashar Shahih Bukhari 11691
25. Bab Orang 1unub yang Berdiam di Rumah 1ika Berwudhu
Sebelum Mandi (Wajib)
. N &@J & ( j . 6 ' 1 + * J i $ + < $ + J P - _ J
1i^Ili `S*J»-I tt`jI lil CfjS : J15 y»j 1i ^f *s`*
( l y ^ tiljTa 1- J^IJ Uj S : j i > ^ j ) j²j
163. Dari Ibnu Umar, bahwa Umar bin Khaththab bertanya
kepada Rasulullah SAW, "Bolehkah seseorang di antara kami tidur
dalam keadaan junub?" Beliau menjawab, "Boleh, fika seseorang di
antara kalian telah berwudhu, maka ia boleh tidur sekalipun dalam
keadaan funub." (dalam riwayat lain melalui jalur berbeda: Wudhulah
dan cucilah kemaluanmu, kemudian tidurlah.")
26. Bab: Orang 1unub Berwudhu Kemudian Tidur
af WC1 ìlì & & g i j <" 1ti . N 1JJ| 3UJ :c1ii iijii & B - > n t
164. Dari Aisyah, dia berkata, "Adalah Nabi SAW, apabila beliau
hendak tidur, sementara beliau junub, maka beliau mencuci
kemaluannya dan berwudhu seperti wudhu untuk shalat."
27. Bab: Bertemunya Dua Kemaluan
li[ :1lS '<&
3
t¾ .111 1 U ^ 1 J P ` i *
| n o l Mukhtashar Shahih Bukhari
.J||J| LJt-j 1i i l i j ``- p £0^" 0^
165. Dari Abu Hurairah, dari Nabi SAW, beliau bersabda, "Jika
seseorang menggauli istrinva, maka ia wafib mandi. "
28. Bab: Mencuci Bagian yang Terkena Sesuatu yang Keluar
dari Kemaluan Wanita
j _ J # | | | | 1hJj|jw':J« ^ ^ J ^ ^ - m
j0jJJ v• fff I D# of^*J| Ct J-`1 r J|| ?Jj^1 o| jU|
.j^|fe-}! | | j L||| ^-f|f| ||||j jV£-f J| | | | j,f J||
166. Dari Ubay bin Ka' ab, dia berkata, "Wahai Rasulullah,
bagaimana jika seorang laki-laki menggauli istrinya tapi tidak
mengeluarkan mani?" Beliau menjawab, "Mencuci bagian-bagian vang
bersentuhan dengannva, kemudian berwudhu, barulah ia boleh
shalat.
Abu Abdillah berkata, "Untuk kehati-hatian lebih baik mandi.
Itulah kesimpulan terakhir, kami menjelaskannya karena adanya
perbedaan pendapat."
Saya katakan; "Ini telah disebutkan pada kitab ke 4 (wuhdu) seperti redaksi hadits
tersebut dari hadits Utsman dan lainnya dengan nomor 116. Tapi ini mansukh dengan
hadits-hadits lain yang bisa anda lihat dalam kitab ,4/Munm^a dan lainnya. Silakan cek
komentar saya terhadap hadits nomor 118 (kitab 4 bab 35).
Mukhtashar Shahih Bukhari - [ml
6. KI TAB H A I D
Allah Ta ´ala berIirman,
"Mereka bertanva kepadamu tentang haid. Katakanlah, "Haid itu
adalah suatu kotoran ". Oleh sebab itu hendaklah kamu menfauhkan
diri dari wanita di waktu haid, dan fanganlah kamu mendekati mereka,
sebelum mereka suci. Apabila mereka telah suci, maka campurilah
mereka itu di tempat vang diperintahkan Allah kepadamu.
Sesungguhnva Allah menvukai orang-orang vang taubat dan menvukai
orang-orang vang mensucikan diri´." ¦Qs. Al Baqarah (2): 222}
57.
1 5
Sabda Nabi SAW, "Ini adalah sesuatu vang telah ditetapkan
Allah bagi para wanita keturunan Adam. "
Ini bagian dari hadits Aisyah yang akan disebutkan pada bab 7 hadits nomor 178.
1. Bab: Bagaimana Permulaan Haid?
77. Sebagian ulama berkata, "Pertama kali terjadinya haid
adalah pada bani israil."
Abu Abdullah berkata, "Akan tetapi hadits Nabi SAW lebih
banyak."
2. Bab: Perintah bagi Para Wanita Ketika Nifas (Haid)
(Haditsnya adalah bagian dari hadits Aisyah yang akan disebutkan
pada nomor 178).
3. Bab: Wanita Haid Mencuci Kepala Suaminya dan Menyisir
Rambutnya
Lf?J ·
|
J
- J |
C•? y-^ y T ^ U J | ^ 0 ^ 1 /# I ²iì ojjS- J P - > H)
0 'h | L J | 1T, T # J | & J > 1T 1i2
1ìj
tf
-i
s
1 ^ ' J K F#(#L 1fjZA 1: i m Y J J ß - f 1 `
` ` ' , ' ' ^ , , ' , " , ' e ' - ` ` ` » '
4 Ul 1 U jl1l 1 J - - J J T , _ | ^ ^ - jUlj ``li AUI 1 U AJJ| 1 J - J
Al Hafizh berkata, 'Tampaknya ia mengisyaratkan pada riwayat yang dikeluarkan oleh
Abdurrazaq dari Ibnu Mas'ud dengan isradshahih. Ia berkata, 'Para lelaki dan wanita
bani Israil shalat bersama-sama, yang wanita biasa mengikuti laki-laki. Lalu Allah
menetapkan haid pada mereka dan melarang mereka ke masjid." Ada juga riwayat dari
Aisyah yang seperti hadits ini.
11741 Mukhtashar Shahih Bukhari
167. Dari Urwah, bahwa ia pernah ditanya seseorang, "Bolehkah
wanita haid melayaniku?" atau "Bolehkah wanita junub mendekatiku?"
Urwah menjawab, "Semua itu boleh bagiku, semua itu boleh
melayaniku, dan itu tidak apa-apa bagi seseorang. Aisyah telah
menceritakan kepadaku, bahwa ia pernah menyisir rambut Rasulullah
SAW padahal ia sedang haid, dan saat itu Rasulullah SAW sedang
|beri'tikaI 1/78| di masjid. Beliau mendekatkan (dalam riwayat lain:
mengulurkan) kepalanya kepada Aisyah, sementara Aisyah berada di
kamarnya, lalu ia menyisir rambut beliau, padahal Aisyah sedang haid."
4. Bab: Suami Membaca Al Quran di Pangkuan Istrinya yang
Sedang Haid
*M cf-ff J) 0B I´J iv´J J - V A
78.
1 7
Abu Wail pernah menyuruh pelayannya yang sedang haid
kepada Abu Razin, lalu pembantunya membawa mushaI untuknya
seraya memegangnya pada pengikatnya.
' ` ' f.-' r i² ·² ' A' °
Ibnu Abi Syaibah menyebutkan secara bersambung dengan sanad shahih darinya.
Mukhtashar Shahih Bukhari F175I
168. Dari Aisyah, "Nabi SAW biasa bersandar di pangkuanku,
sementara aku sedang haid, kemudian beliau membaca Al Qur' an."
5. Bab: Or ang yang Menamakan NiIas dengan Haid
169. Dari Ummu Salamah, dia berkata., "Ketika aku sedang berbaring
bersama Nabi SAW di atas kain (dalam riwayat lain: di atas alas), tiba-
tiba aku haid, maka aku segera keluar dan mengambil pakaian haidku.
Beliau bertanya: [´Ada apa denganmu, 2/332| apakah engkau nifas?´
Aku jawab, ' Ya.' Beliau memanggilku, maka aku kembali berbaring
bersama beliau di atas alas. |Ia dan Rasulullah SAW pernah mandi dari
satu tempat air, dan beliau menciumnya, padahal beliau sedang
berpuasa.|
11761 Mukhtashar Shahih Bukhari
6. Bab: Bercumbu dengan Wanita Haid
J J'j | | j t | 6- s | | - oJl S" ISI tIljb-l c J | 8" : c J | 8 i i I l i - w ·
T | 1 - # ' J J » ^ 0| | | j ^
1
&"3&T «J' 0 | ·«-U| (^J6? AU|
' ! . + ' ?++ j u * y » 0 | • | | • | F , | A 7.E
170. Telah diriwayatkan dari Aisyah, dia berkata, "Biasanya salah
seorang diantara kami (istri-istri Nabi) jika dalam keadaan haid lalu
Rasulullah SAW bermaksud bercumbu dengannya, maka beliau SAW
memerintahkan istrinya tersebut untuk memakai kain sesaat setelah
keluar haid, kemudian beliau SAW bercumbu dengannya." Aisyah
berkata, "Siapakah di antara kalian yang dapat mengendalikan naIsunya
sebagaimana Rasulullah SAW sanggup mengendalikannya?'*
| 8| FJ 1 ^ 0 | <U| J K AU| 13L3 A | • : 0 J U -1ju 'j-ìvì
²1O11 ^ A j C 1 j ^ l i l i y » l 4 J 6- J ^ o f j ² ì 'JSC1 |JF i l j f
171. Dari Maimunah, dia berkata, "Apabila Rasulullah SAW hendak
bercumbu dengan salah seorang istrinya yang sedang haid, beliau
menyuruhnya mengenakan kain."
7. Bab: Wanita Haid Meninggalkan Puasa
(Haditsnya adalah hadits Abu Sa'id Al Khudri, yang akan
disebutkan pada kitab ke 24 bab 44)
Mukhtashar Shahih Bukhari ìrnì
8. Bab: Wanita Haid Melaksanakan Seluruh Manasik Haji
kecuali Thawaf di Baitullah (Ka'bah)
o-²} i pj - a • f'js d H :jU`Q 1vij -va
* ` * o t + ² t m ^ ^ s ² ` 9 a*
0
`
0
- Ul jTJb 7-4·j A3J1 1LU ` l Ol Tj - o A L*b v`IcU tv"38G
, *~ \ - * · ,
D
. I J . r I r,
` ;;~J1 ƒSi ôì y>y uS -1| P fl c 1 Uj -o<\ *JL?-1 J I 1 P
# " " U"" " #"% ' o'' ² 9 S, 2V B" "
A Ul p 1-J A-s lili tyii 7-^-j Oi- A1L1I 1LU
(
J3l (¸JI|XJ lio Ji^A
Jl i j - 1 ^ W87 J l ly'li? `li&'l JiI C) j ^ >
0 » - 0 ' ' t + '
; 1» JU, bIj 1i JUj -v* 1L: Slj
79.
1 8
Ibrahim berkata, Ti dak mengapa wanita haid membaca
ayat Al Qur' an." 80. '
9
Ibnu Abbas berpendapat, bahwa tidak mengapa
orang junub membaca Al Our'an. 58.
2 0
Nabi SAW senantiasa berdzikir
kepada Allah dalam setiap kondisi. 59.
2 1
Ummu Athiyah berkata, "Kami
Ad-Darimi (1/235) menyebutkan secara bersambung dengan sanad hasan darinya. Ia
adalah Ibrahim bin Yazid An-Nakh'i Al Faqih.
Ibnu Al Mundzir juga menyebutkan secara bersambung dengan lafazh, "Sesungguhnya
Ibnu Abbas membaca Al Qur`an dan mengulangnya, sementara ia junub."
1uga Imam Muslim (1/194) dan lainnya dari hadits Aisyah. Dikeluarkan pula dalam
Shahih Abu Daud (14) dalam Ash-Shahihah (406). Telah tetap riwayat darinya, bahwa
ia merucjyah saudaranya, Asma', padahal ia sedang haid. Dikeluarkan oleh Ad-Darimi
(1/235) yang sanadnya shahih.
Ini adalah bagian dari haditsnya yang maushul, akan disebutkan pada bab 24.
|1781 Mukhtashar Shahih Bukhari
(kaum wanita} diperintahkan untuk sama-sama bertakbir ¦dalam dalam
hari raya} sebagaimana takbirnya kaum laki-laki dan berdoa'." 60.
Ibnu Abbas berkata, "Abu SuIyan memberitahukan kepadaku, bahwa
Heraklius telah mendapat surat dari Nabi SAW, lalu dia membacanya.
Isi surat tersebut, "Dengan menvebut nama Allah vang Maha Pengasih
lagi Maha Penvavang. Hai ahli kitab, marilah kita sama-sama
berpegang pada kalimat vangsama´. " ¦Qs. Aali imraan (3):64} 61.
2 5
Atha* berkata, dari Jabir, "Ketika Aisyah sedang haid, ia melaksanakan
seluruh manasik haji selain thawaI di Baitullah dan tidak mengerjakan
shalat." 81.
2 4
Al Hakam berkata, "Sungguh aku pernah menyembelih
dalam keadaan junub, karena Allah ´A::a wa Jalla telah berIirman,
´Janganlah kamu memakan makanan vang tidak disebutkan nama Allah
padanva (ketikamenvembelihnva}´. " ¦Qs. Al n' aam(6): 121}
(Haditsnya adalah sebagian dari hadits Aisyah, yang akan
disebutkan, yaitu hadits nomor 178).
9. Bab: Istihadhah.
25
(Haditsnya adalah hadits Fathimah binti Abi Hubaisy yang telah
disebutkan, yaitu Hadits nomor 137).
Ini adalah bagian dari hadits yang mengisahkan Hiraklius dengan Abu Sufyan.
Pengarang telah menyebutkan secara bersambung pada kitab ke 56 bab 10Z
~
3
' Ini adalah bagian dari hadits 1abir dalam kisah Aisyah yang maushul, yang akan
disebutkan pada kitab ke 94 bab 3.
M
- Al Baghawi dalam Al 1a'diyat menyebutkan secara maushul dengan sunati shahih
darinya. Ia adalah Al Hakam bin Utaibah Al Kufi Al Faaih.
3
Istihadhah ialah keluarnya darah yang terus menerus pada seorang wanita tanpa henti
sama sekali, atau berhenti hanya sebentar, sehari atau dua hari saja dalam sebulan.
Mukhtashar Shahih Bukhari 11791
10. Bab: Mencuci Darah Haid
JJlJb-J cJI,l tJtl Jj i -j L' :cJLSi Oi AIII 0LU Jj ,
£ * J| · |
0
ß
ß
` S & ² o " t ' " i ' ² ' ' ²
«' "-'H A s t I J J S J /»J (,4Z>11 - ^ I ' 1 1 ( `j ) 'JsJ I 1 ^ ° , (*"*
c
. 4?wtLy
/ I* ·** "
("IVlM 4J ( 1 - ´ J tA`wiJj
172. Dari Asma' binti Abu Bakar, bahwasanya ia berkata, "Ada
seorang wanita yang bertanya kepada Rasulullah SAW. Wanita itu
berkata, 'Wahai Rasulullah, bagaimana caranya bila pakaian salah
seorang di antara kami ¦kaum wanita} terkena darah haid, apa yang
harus ia lakukan?' Rasulullah SAW menjawab, ´Jika pakaian salah
seorang di antara kalian terkena darah haid, maka hendaklah ia
menggosoknva kemudian membersihkannva dengan air. Setelah itu ia
boleh mengerfakan shalat dengan pakaian itu. "(Dalam riwayat lain:
´Kemudian ia menggosoknva dengan air dan memercikkannva. Lalu ia
boleh mengerfakan shalat dengan pakaian itu. " 1/63)
1di_1i JJ*, p oflr :c1u o` - wr
. AJ ` L` 2 1 OjjC* J i `t ^11 AL**!» I»jjji? 1UP I^111
173. Dari Aisyah, dia berkata, "Seseorang di antara kami ¦kaum
wanita} haid, ia pun menggosok darah dari pakaiannya setelah suci dari
11801 Mukhtashar Shahih Bukhari
haid. Kemudian mencucinya dan membilasnya , lalu ia pun
mengerjakan shalat dengan pakaian itu."
11. Bab: I't1kaf bagi wanita yang Mengalami Istihadhah
1
e ` ` ' ' J ' , , ² f ² ²s '' ì~a ² f 't s 'B
j nìnwìì
@
D 7+Q & n? n K8 & 1 & & ^ . 1J 1 @ & @ &.5 1
174. Dari Aisyah, "Salah seorang istri Nabi SAW beri'tikaI
bersama beliau, padahal wanita itu mengalami istihadhah. Ia melihat
adanya darah |dan yang berwarna kuning|. Mungkin ia meletakkan
tempat di bawahnya untuk menampung darah, |sedangkan ia
mengerjakan shalat|." Ikrimah menyebutkan, bahwa ketika Aisyah
melihat air yang kuning, ia berkata, "Ini seperti yang pernah si Iulanah
alami."
Yakni mencuci bagian lainnya yang tidak terkena darah. Dalam riwayat Ibnu
Khuzaimah (276) disebutkan; "Kemudian menggosoknya dengan sedikit air dan
membasahi seluruhnya ¦yang tidak terkena darah], lalu shalat dengan pakaian
tersebut" Sanadnya hasan.
Mukhtashar Shahih Bukhari - [ i s i [
12. Bab: Bolehkan Seorang Wanita Mengerjakan Shalat dengan
Mengenakan Pakaian yang Pernah Dipakainya ketika Haid
175. Dari Aisyah, berkata, Tidaklah salah seorang di antara kami
kecuali memiliki satu kain dipakai saat haid. Apabila kain tersebut
terkena sedikit darah, maka dibasahi dengan ludahnya lalu digosok
dengan kukunya."
13. Bab: Wanita Menggunakan Wewangian ketika Mandi Suci
dari Haid
r ` o - j
1
^ c/. j i > # j ) r
1
o ` - 1
v
^
Syivaj 6- i o C1li1l f j3l 1IS" L1j |I^IP Aill j - ^j 4-iaP
A| y | | ^ | ^| j j J j } - i t ^ ( V A | Y j
i r f j p 1 ? ` v
:
# J J ^ of A V | | j1Lj AIP
j | - £ j j J * V| J y c - | J ^ ( M bf f j | | j
a t ' a' ² ² fa ² fa" ° ' ' * »· J ' - o *
1 S j . i ¸ t ¸ j j ? Vl I pj - ^i - L v ``Jj ` j t ( 0 j ^i s ISI U j`J»
0 ' ' a ² ² t ² B a ² " " o * e ' * '
R « s 1 1 J L^a. j >t -j ^ UI1J~-1 61LLJ|PI lil j^la1l 1LLP U}
[ V A | Y Q P ^
j
j j j . j f | 8J| ^ ^ J& &f
t
j Ub f cJ=(5
f i i n ~ ~ Mukhtashar Shahih Bukhari
176. Dari Ummu Athiyah (dari jalur Muhammad bin Sirin, ia
berkata, "Seorang anak Ummu Athiyah RA meninggal dunia. Pada hari
ketiganya, ia meminta wewangian berwarna kekuning-kuningan,
kemudian ia mengusapkannya ke tubuhnya, 2/78) Ia berkata, "Kami
dilarang (dalam riwayat lain: 62.
2 7
Nabi SAW melarang 67187) untuk
berkabung (dalam riwayat lain: Tidak halal bagi wanita yang beriman
kepada Allah dan hari akhir untuk berkabung) terhadap mayat lebih dari
tiga hari, kecuali terhadap mayat suami, yaitu selama empat bulan
sepuluh hari, dengan tidak bercelak, tidak memakai wewangian (dalam
riwayat lain: tidak menyentuh wewangian, kecuali jika telah dekat masa
sucinya dan apabila ia telah bersuci) dan tidak mengenakan pakaian
yang dicelup, kecuali kain dingin. Namun telah diringankan kepada
kami, yaitu ketika suci, tatkala seseorang di antara kami mandi setelah
habis masa haidnya dengan menggunakan setetes minyak pewangi.
Selain itu kami dilarang mengiring jenazah, |namun beliau tidak
menekankan hal tersebut pada kami." 2/78|
-
7
Riwayat ini mu'allaq dalam susunan pengarang di sini, namun telah disambutigkannya
dalam kitab Atk-1kalaq (67187) dan telah disambungkan pula oleh Al Baihaqi. Namun
semua ini luput dari Al Hafizh dalam syarahnya. Kalimat terakhir yang disebutkannya
adalah "jenazah". Bahkan ada keraguan, sehingga tidak perlu dijelaskan di sini. Beliau
pun berkata, "Dikeluarkan oleh Al Isma'ili dengan lafazh (Ai 1J_J mi). 'Rasulullah
melarang kami'." Seandainya Ummu Athiyah menyebutkan lafazh ini, tentu tidak perlu
dikaitkan dengan Al Isma'ili.
Mukhtashar Shahih Bukhari 1183 &
8-! Bab: Wanita Menggosok Badannya Saat Mandi Bersuci dari
Haid dan Cara Ia Mandi serta Mengambil Kapas atau Kain
yang Diberi Wewangian untuk Membersihkan Bekas Darah
«1)1 JL~ ´"J c J L » M%!"&l J] ´fv ´J 1 ' a O
² " ' ² rm % ' s sf ' ² ² »
(fS-: J | i
t
J « | | j IfZ? | | ^ | s Jja²»^ J LJ1|-P ´J
²' i ² £ ² # 8 V S' S B % B #" $ B
jUI-j * J £ . ·3it 1LU ` 1 01 ) ( l `*) | l • L 8 o ? C-j»
J j ^ | a j f O^8* : cJ l 5 |l^J ( ^A' JJ ¸/ ' I ^ J | Jf*´ 1`-·I
M+&I J j 1-j jjy (^&1| o | j | | :«JiJli c1is] i S 0 1 ^ 4 ^ : J|5
1Z : c~Ui |^jJL8t-|| [ | | 8 | - f | j w A j J L j < ! | | ·Sil ^C»
177. Dari Aisyah, bahwa seorang wanita |dari golongan Anshar|
bertanya kepada Nabi SAW tentang cara mandi suci dari haid. Lalu
beliau menyuruhnya mandi, beliau berkata, "Ambillah kain vang telak
diberi wewangian, lalu bersucilah dengannva [(tiga kali). "Nabi SAW
merasa malu, maka beliau pun memalingkan wajahnya. Atau mungkin
beliau berkata, "Wudhulah dengan itu. " Wanita itu bertanya lagi,
"Bagaimana aku bersuci dengannya?" Beliau berkata, "Subhanallah,
bersucilah." |Aisyah berkata; "Aku mengerti apa yang dimaksud oleh
Rasulullah SAW." 8/159|, |segera aku pegang wanita itu| lalu aku tarik,
seraya kukatakan, "…ngkau gunakan untuk membersihkan bekas darah."
^:.o-5 - Mukhtashar Shahih Bukhari
15. Bab : Mandi (Bersuci) dari Haid
(Haditsnya adalah hadits Aisyah yang telah disebutkan)
16. Bab: Menyisir Rambut ketika Mandi setelah Haid
(Haditsnya adalah bagian dari hadits Aisyah, yang akan
disebutkan setelannya)
17. Bab: Mengurai Rambut ketika Mandi (Bersuci) dari Haid
´´f) + p / d & + . 1 . Ctifv A 7+ 6+ + £ J & - w A
t ` J i 'S U+ &´f Vj| (v/ 1 *LJi 8 "F3# J i i `«ikj | ^YJJ
- J o * - S , - ' s * e »
0
- * " " » ° '
J
ß ' s ' '
5#1/N# J > | J
(
_
8
^>- J^»J O &1. =JAJJ| .qW1 NqM+ c.1 L5=W
AJ81w$8 . 5 A»| J/| - J A7.5+ L | _ 8 ^ J 5+5r1H 1 6 + 4 e 8#s1'
#/1L1I J + H bJ# ^ A *+55 .15'& .D+ 6^13 . | Y
& 5 U1Ng6 :A-J// & & P .+1+, .1& E5 1 8 !05 6@'## 1
7/&M+5 . 5 O&. . D d1+ 7(5E AJU L?=: 6 .#1..
Mukhtashar Shahih Bukhari - 185
* | ' F " * • ° ' y , " - ' « • •
1_»1 2 ^ U c-i5 j ¡ e J * | J | 1 P | J J A * ^LJ t^a^il j^k` 1 l 5 j
|^bflj- Cfj ^j a G . ¡c-^fj] 14 111 S^i
^ _ J P J i-ii 1j> j i j A|ii ^11 1i o><i i
8LA | J y J L ^ J ^ : J ^ i ' ( ^ ^ ^ J | ^
5 1
* ^ ( JJ- ^J
: c 1 i ¡YroA sfc. Cj 1U
t
5^j1l .Ss)´Jl
(Y • Y/Y ii^-^' 1 j ) (i l ^i l iu : 1li t 1Ui S/ ¡ p ]
- ? J } (dr`^ S-^" &ì TF-^T j> of^l cjf CJ|
(€v/ \ `oT ou_L' J* ( cj i J J 1 j ) ^.f l i i oi : J J ° >
(Y • - /Y ^i i j l iCljj 1 j ) ^ A *
JF ALLL
" » « 8 ! ^ - 1 1 J ^
:
i # J J 1 J } ^ J ^ J L ^ T ^ ' J
J >B V bI ^ ^ U J | j i ' N • J ^ |
:
jis] T ( | ^ i j >
1!ii
f
jjii] . c i i i ¡ \ Y ì | Y isj& 1^- J | ^ J L 4 }
1
J
4
1?"| (*-^J ' * J j * ^ J l-i-^l ( j s*J <-1Uai t j » ^ j
Sy j ` · j » ` *j | ( ^^j i ^ Lu j j u - j 4 | | P M j u
1Li : t | J U j
t
yii-li t ^J^l 6r*-^' (* J c3C [ ^ J 'J*
11861 Mukhtashar Shahih Bukhari
L _ > C D " Q # U$y>ì J A CX3&1ì JJ Oi A i l l jfi A!)1 J J ^ - J
Ljil jUi :cil5 [ ì Y A | A Ijli- ^ ^ - l i l l ` c J l i j j tt^JL^I`
:c1li] t¡o]^iai £ j i Jt l^-jii :c1U] ¡6- ^IJ
AJ|!
U
-h > Al 1^-j : ^>f yjj \ A V | Y rji'ljj Jti}
C j1^«-il li ` OjSM` I , ^ ^ 1li ¡yiplj] ``-ljjl ^i (^"1
p] ¡v/S j ^- j 1Li i ^b- k ittlj £13? : 1Ui - J U ` ^Ul1
1-
1
: c1l -5| ¡ \ A<\ / Y jkUl f~y| ^ai t i ^» cu^-^
$43X ? V J l 5 tl 01 S` 1 jj ^S- yiDl ^ ^ >
1`.^ t`jj[ 1^-j 1 :^1Ui]
t
¡ iii l3jjj
t
i _ X a ^ 1 l
e - ^
| T- a| j d c J i L. j : 1li ( M- / i V J U | | j i aj | " j1j
"1uK
t f
iS3l 1l dU^j ] £ ^ i U :1li .Sf :i1S
[ Y · Ih v J** J* $f*f] 'D^j ^ y 1J"
[ ^ < U | Y -` j -i 5i iB[ <n / Y cul ip> o~^iij
^-f"
1
l £ ¡ ( J ^ h ^ - - 14^- €I 1'jl C :^ili]
AJJ| *"3 li : c 1 & t ^` 1`
-
^' l> Oi AH|
Mukhtashar Shahih Bukhari
¡\ \ ./v i ( o | | | - 1^ 1 ` >] ( \ A t / l /N<$z²
· f c | j ftfJ*
1
' ¡ / t € : JU cj t : cJß Y > J j | ´J
j ¸ ¸ - dJb^-f-» £· j : J U| J J*~-*J | | a | : t | | | | j
j _ _ 8 - 1 ^1 J | | t | | j | L£| J t U- y| - j "
t
S` *~ J ^ | | i I i j `
1
5-?tf 1` ^ 1 Jl ' 1
1
^
!
U-i
C
`€.J
( |
| L5-^-1 ' P ^ "
0
' y ^
1
j J j - * «|r*^
J|| 1 ^ | * :|4^p A| ^ j | j 0u8|| c J | | j tìjtrLj ²css² p i_||jJaJ|
tl.j_!ip 4 j f l - 4 ^ ^'j o? i`^». y»j ¡C`1ji] jii^-j Oi «5)1 J´a
J~- JsL | | j Aa 8| | ´Xff Jf) [ | £L* J a ^ | | y»j e J j 6o | Ijt
¡di-j'^i ijl^` :1li] ¡jU^: 1` • ^`^] ( ° `
[]'1² V j t «lu»
5
^ ljW ^
j f J - 11 ( U l / \ t £ > ' : # 1 1 1j) lij-G ^ > 0 ^ P & P
¡riil - Mukhtashar Shahih Bukhari
178. Dari Aisyah, dia berkata, "Kami keluar memenuhi seman pada
bulan Dzulhijjah, (dalam riwayat lain: selama lima malam terakhir
bulan Dzulhijjah 4/7) |Kami mengira bahwa itu adalah pelaksanaan haji
2/151|. |Lalu kami berihram untuk umrah, kemudian Rasululah SAW
berkati kepada kami, ´Barang siapa memiliki hadvu {hewan
sembelihan}, maka hendaklah ia berihram untuk hafi sekaligus umrah,
kemudian tidak melepaskan ihramnva sampai selesai dari keduanva,
5/124|. |Lalu kami berhenti di SariI. Ketika itu Rasulullah SAW keluar
menuju para sahabatnya, 2/150| dan berkata, ´Siapa [di antara kalian
vang tidak memiliki hadvu lalu] ia ingin berihram untuk umrah, maka
hendaklah ia berihram, (dalam riwayat lain: lalu ia ingin
menfadikannva umrah maka hendaklah ia melakukannva. Dan
barangsiapa vang memiliki hadvu maka hendaknva tidak melakukan
¦tapi melanjutkan haji, dan hayunya disembelih nanti}), karena
seandainva aku tidak membawa hadvu, tentu aku berihram untuk
umrah." Lalu sebagian mereka berihram untuk umrah dan sebagian
lainnya berihram untuk haji. |Sebagian kami berihram untuk haji
sekaligus umrah|. |Adapun Rasulullah SAW dan beberapa orang
sahabatnya, mereka adalah orang-orang yang kuat. Mereka membawa
hadyu sehingga mereka tidak memperhitungkan umrah.| Aku sendiri
termasuk yang berihram untuk umrah |aku tidak membawa hadyu|,
|tiba-tiba aku haid|. Ketika sampai pada hari AraIah, saat itu aku sedang
haid, maka aku mengadu kepada Nabi SAW (dalam riwayat lain: Ketika
Rasulullah SAW datang ke tempatku, aku sedang menangis, maka
beliau bertanya, ´Kenapa engkau menangis?´ Aku jawab, |'Aku senang
-demi Allah- jika tidak melaksanakan haji pada tahun ini. 1/79| Aku
Mukhtashar Shahih Bukhari 11891
pernah mendengar ucapanmu kepada para sahabatmu, karena itu aku
terhalangi untuk umrah.' Beliau berkata, ´Kenapa kamu? [apakah
engkau nifas (haid)?´ 67235|. Aku jawab, |'Ya|, aku sedang tidak
shalat.' Beliau berkata, *Itu tidak membuatmu berbahava, (dalam
riwayat lain: Itu tidak membahavakanmu, 2/202) karena engkau adalah
wanita keturunan Adam, Allah telah menetapkan bagimu apa vang telah
ditetapkan-Nva untuk kaum wanita, (dalam riwayat lain: Ini adalah
ketentuan (dalam riwayat lain: sesuatu) vang telah ditetapkan Allah
untuk kaum wanita, 1/77) maka tinggalkanlah (dalam riwayat lain:
lewatkanlah 2/202) umrahmu, uraikanlah rambutmu dan bersisirlah,
lalu berihramlah untuk hafi, (dalam riwayat lain: fadikanlah ibadahmu
untuk hafimu. Mudah-mudahan Allah kelak akan mengaruniakan umrah
kepadamu") |Beliau melanjutkan, ´[Lalu] lakukan apa vang dilakukan
oleh fama ´ah hafi, hanva safa fangan melakukan thawaf di Ka ´bah
28
sampai engkau bersuci." 2/171| Lalu aku pun melakukan itu.
|Kemudian Nabi SAW datang, lalu thawaI di Ka'bah, di antara bukit
ShaIa dan Marwah, belum tahallul sementara beliau membawa hadyu.
Lalu istri-istri beliau dan para sahabatnya yang bersamanya melakukan
thawaI, 2/196| |Nabi menyuruh orang yang tidak membawa hadyu
untuk bertahallul, maka bertahalullah |beberapa di antara mereka| yang
tidak membawa hadyu, dan karena istri-istri beliau pun tidak ada yang
membawa hadyu sehingga mereka pun bertahallul. |Rasulullah SAW
berkata, ´Seandainva aku menghadapi masalahku ini dahulu, dan bukan
sekarang, tentulah aku tidak akan membawa hadvu, dan tentu aku akan
bertahallul dengan orang-orang ketika mereka bertahallul.´ 8/128|.
Kemudian aku pun tidak melakukan thawaI di Ka'bah.| |Kemudian
kami keluar dalam pelaksanaan haji, sehingga ketika kami sampai di
Mina, aku sudah suci.| |Tibalah haji nahar dengan menyembelih sapi, ia
bertanya, ´Apa ini?´ Mereka menjawab, 'Rasulullah SAW menyembelih
(dalam riwayat lain: berkurban) untuk para istrinya |dengan seekor
sapi|. -Yahya berkata, "Aku ceritakan hadits ini kepada Al Qasim bin
1abir menambahkan dalam haditsnya (^btf Hj). Haditsnya akan disebutkan pada akhir
kitab, yaitu pada kitab ke 94 bab 3. Telah disebutkan secara mu'allag, yaitu nomor 61.
11901 - Mukhtashar Shahih Bukhari
Muhammad, ia pun berkata, 'Demi Allah, hadits ini sampai kepadamu
seperti adanya,' 4/7|- |Kemudian aku keluar dari Mina, dan thawaI di
Ka'bah |pada hari nahr (kurban) 2/198|, selanjutnya aku keluar bersama
beliau pada hari naIar lainnya| Pada malam hashbah |kami sampai di
Muhashab, maka kami berhenti bersama beliau|. |Ia berkata, 'Wahai
Rasulullah, orang-orang kembali dengan membawa umrah dan haji,
sementara aku pulang hanya dengan membawa haji.' (Dalam riwayat
lain: 'Para sahabatmu kembali dengan pahala haji dan umrah, sementara
aku tidak lebih dari haji.' 4/14). Beliau berkata, ´Tidakkah engkau
thawaf beberapa malam ketika kita sampai di Makkah?" Aku
menjawab, "Tidak." Beliau berkata lagi, "Kalau begitu, berangkatlah
bersama saudaramu [untuk memboncengmu] ke Tan´im, lalu
berihramlah untuk umrah, kemudian waktumu demikian dan demikian.
[Namun demikian, itu sesuai dengan persediaan bekalmu atau
kekuatanmu. 2/201|' "
|ShaIiyah binti Huyay haid 2/196| |pada malam naIar, maka
2/198| |ia berkata, "Kenapa aku menghambat mereka." (dalam riwayat
lain: menghambat kalian), |ketika Nabi SAW menginginkannya seperti
layaknya yang diinginkan seorang laki-laki terhadap istrinya, maka aku
katakan, 'Wahai Rasulullah, ia sedang haid|, (dalam riwayat lain: ketika
Rasulullah SAW hendak bertolak, tiba-tiba tampak ShaIiyah di pintu
tandunya tampak berduka 6/184) |sedih karena ia mendapatkan haid,
maka 7/110| |beliau berkata |kepadanya|, Apakah ia menghambat
kami?' |Apakah ia tidak boleh thawaI pada hari nahr?" ia berkata, "Aku
katakan, Begitu'. Beliau berkata, ´Tidak apa-apa, berangkatlah] [kalau
begitu}´".
|Ia berkata, "Lalu beliau memanggil Abdurrahman bin Abu Bakar
seraya berkata, ´Berangkatlah bersama saudarimu dari tanah suci, lalu
berihramlah untuk umrah, kemudian selesaikanlah dan kembalilah
kalian ke sini. Aku akan menunggu kalian berdua sampai datang
kembali kepadaku" Ia melanjutkan| Lalu aku pun pergi ke Tan'im,
|Abdurrahman memboncengnya di atas unta
2 9
6/141| 63.
3 0
|Ia
Yakni tenda yang ditelakkan di ujung tandu. 1adi maksud ucapannya (membawanya
Mukhtashar Shahih Bukhari 1191 g
membawanya dengan tandu 2/141-142|, Aisyah melanjutkan, "Lalu aku
berihram untuk umrah menggantikan umrahku |yang tidak aku
laksanakan|, |hingga ketika aku selesai, dan telah menyelesaikan
thawaI, aku kembali pada dini hari|, |Aisyah RA berkata, "Nabi SAW
menemuiku |pada malam hari|, beliau naik dari Makkah sementara aku
turun, aku yang naik dan beliau yang turun|, (dalam riwayat lain: Beliau
menantinya di puncak Makkah hingga ia kembali)'. |Beliau bertanya,
´Sudah selesaikah kalian'" Aku jawab, ' Ya.' | |Beliau berkata, "Ini
pengganti umrahmu,] [Allah telah memenuhi hafi dan umrahnva, dan
dengan begitu tidak ada sesuatu pun vang harus diberikan, tidak hadvu,
tidak shadaqah dan tidak pula puasa.].
|Aisyah berkata, "Maka mereka yang telah berihram untuk umrah
di Ka'bah telah melakukan thawaI, juga di antara bukit ShaIa dan
Marwah, kemudian mereka bertahallul. Selanjurnya melakukan thawaI
satu kali (dalam riwayat lain: thawaI lainnya 2/168) setelah kembali dari
Mina. Adapun jamaah yang mengerjakan haji sekaligus umrah, mereka
melakukan thawaI satu kali." 2/149|
3 1
|Aisyah berkata, "Beliau mengizinkan kepada para sahabatnya
untuk melanjutkan perjalanan, maka orang-orang pun berangkat |juga
orang-orang yang thawaI di Ka'bah sebelum shalat subuh, kemudian
keluar| dan berjalan menuju Madinah,"|
dengan tandu) adalah menempatkannya di ujung tandu. Dengan demikian
Abdurrahman memboncengnya yang ia sendiri di atas tandu. Demikian dijelaskan
dalam Al Fath.
Ini tambahan mu'allaq pada susunan pengarang. Telah disambungkan oleh Abu
Nu'ajm dalam kitab mustakhraj-nya.
Saya katakan bahwa, selain thawaf antara bukit Shafa dan Marwah, sebagaimana
disebutkan dalam hadits 1abir pada riwayat Muslim. Demikian jika dilihat dari segi
riwayat serupa sebagaimana hadits ini, dan demikian pula dalam hal tidak dikaitkan
dengan hadits serupa, sebagaimana dalam riwayat Malik mengenai hadits ini. Adapun
yang mengerjakan tamattu', maka melakukan thawaf lainnya antara Shafa dan Marwah,
sebagaimana rilnya hadits ini dan hadits mu 'allag Ibnu Abbas, yang akan disebutkan
dalam kitab ini juga.
Mukhtashar Shahih Bukhari
18. Bab: Hal yang Kejadiannya Sempurna dan Tidak Sempurna
(Haditsnya adalah hadits Anas, yang akan disebutkan pada kitab
ke 82 bab 1)
19. Bab: Bagaimana Wanita Haid Melaksanakan Ihram Haji
dan Umrah?
(Haditsnya adalah sebagian dari hadits Aisyah, yang telah
disebutkan sebelumnya).
20. Bab: Awal dan Akhir Masa Haid
² ²£ t ² * t*´ ' s ´ t ´s ' s ²ses ² s S * ´
° a ^ ' 9 " ' ² ² ' & ' ² e &s ° e ' ² ' '
* ´ P e ² ` f ' o a' t ' ' '
· ' j ss- j ² ^-j\.,rt<>lL Oji- 1J cll-J O' 6- JIJ J J 1J j 0^ J
-
AT
" " $ * ) # # " # " " $ % ) t ) % Y Z #
82.
3 2
Beberapa wanita memberikan bungkusan kapas yang
terdapat noda kekuning-kuningan. Aisyah berkata, "Janganlah kalian
terburu-buru sebelum kalian melihat cairah putih." Maksudnya, jangan
terburu-buru menduga bahwa haid telah habis. 83.
3 3
Diceritakan kepada
Malik dalam kitab Al Muwaththa' (1/77-78) menyebutkan secara bersambung dengan
sanad hasan darinya.
1uga oleh Malik, namun ada catatan pada sanadnya yang dijelaskan oleh Al Hafizh.
Dan bintu Zaid ini tidak diketahui namanya.
Mukhtashar Shahih Bukhari 11931
Putri Zaid bin Tsabit, bahwa ada beberapa wanita yang menggunakan
lampu di malam hari untuk mengetahui kesucian ¦dari haid}. Lalu ia
berkata, ' Tidak selayaknya para wanita melakukan perbuatan itu," Ia
pun mencela mereka.
1 4
(Haditsnya adalah sebagian dari hadits binti Abi Hubaisy yang
telah disebutkan, yaitu hadits nomor 137).
21. Bab: Wanita Haid Tidak Perlu Mengqadha' Shalat yang
Ditinggalkannya karena Haid
4 Ilp 4JJ| JLU JIl i a-*! yfj 4L1 - L P 'J 'A t J U j - i ° - M
64-65.
3 5
Jabir dan Abu Sa'id berkata, dari Nabi SAW, "¦Wanita
haid harus} meninggalkan shalat."
4 _ _ | 1 P 4JJ| J L U `i!l ` . ^ / a ^ ttr ?c`jI 3JJJ^-1 :c1Ui
179. Dari Mu'adzah, bahwa seorang wanita berkata kepada
Aisyah, "Apa cukup seseorang di antara kita mengerjakan shalat hanya
Ibnu Bathal berkata, "Karena hal itu menyebabkan dosa dan keburukan, dan itu
tercela."
64-65. Hadits 1abir akan disebutkan pada kitab ke 94 bab 3, yaitu mengenai haidnya
Aisyah ketika haji. Dalam riwayat ini disebutkan; "Ia tidak melakukan thawaf dan tidak
pula shalat" Adapun hadits Abu Sa'id adalah hadits maushul yang akan disebutkan
pada kitab ke 24 bab 44, dalam haditsnya ini disebutkan; "Bukankah wanita jika sedang
haid tidak shalat dan tidak puasa?"
11941 Mukhtashar Shahih Bukhari
pada waktu suci?" Aisyah menjawab, "Apakah engkau seorang
haruriyah? Kami mengalami haid di masa Nabi SAW, namun beliau
tidak memerintahkan itu kepada kami." Atau ia berkata, "Kami tidak
melakukannya."
22. Bab: Tidur Bersama Wanita Haid yang Mengenakan
Pakaiannya
(Haditsnya adalah hadits Ummu Salamah, yang telah disebutkan
pada nomor 169).
23. Bab: Mengenakan Pakaian Khusus untuk Haid
(Haditsnya adalah Ummu Salamah tersebut).
24. Bab: Wanita Haid Menghadiri Shalat Dua Hari Raya dan
Dakwah Kaum Muslimin, namun Mereka Menjauhi Tempat
Pelaksanaan Shalat
0 1 1 £ ^ « j i j s j - c - i | d i * - ->A»
|Lj5&] y> 1. '1²² 1 U²'A~
² ' o' ` ` i ' , , , ' , o t
>
² ' ' ' '
1
,
t
l m f t ' ' , '
<$%' <11l J L U ^1 ^ | J P ^j j ulS"j Lji^-1 c-ftij
l s :c1L` o - - ` A - ^ 1 c J VTj | 0J_>P1 o ` i p `
«Ul 1l » 13l J^-f c1U-i 1 ` ^_jllj (j`!^
1
[ wY|Y i | i^1d Si bf vd» L^/ '1i: jj ili 1L; |1|J^| jkf
Mukhtashar Shahih Bukhari - ¡i95.
^ -j j l ok*l-I l `t - | » l&T I' llii |«u^jb- cJli|
vj | ^r | | Sf ' ^ j i T J - p °c1ii ^] [22 8 | |
jI j j j -s 1 l |J -(J_>`j 41```- - :cJli
J j - j U :sfj`l t-Jli| j U`Jl j¸/a`Jl J¸pyj " J * "
3
J j s ^ '
[<ìr|^ li-id*- 3 7&'\: 141J1| Jii ?l `i i r iii ^ 4 iJiai-i Ai
01 'jij? l!r :cJl5 LI* jlljj J j ) ?UT | J £ 8 J j J US" j
tI*»" o J" 5*` 1 y a s ' h a e ` J † y
t u
i ¸ ` OI ` j ` J l U j J j i 1^1ì £ j * J
t
J-*JI IJJ. £ j * J
C p * e J
1
o · · l ' * *· · · » · · " * · * • " " »"J*"*` ' ·ì"
S
C*"' "
180- Dari HaIshah |binti Sirin 2/9|, dia berkata, "Kami pernah
melarang para gadis kami untuk keluar mengikuti shalat dua hari raya.
Lalu datanglah seorang wanita yang kemudian singgah di bangunan
bani KhalaI, |aku menghampirinya|, ia menceritakan tentang saudarinya
-yang mana suami saudarinya itu pernah ikut berperang bersama Nabi
SAW sebanyak dua belas kali |peperangan|, 'Saudariku ikut
bersamanya ¦suaminya} sebanyak enam kali peperangan.* -Selanjutnya
ia berkata, 'Kami mengobati orang-orang yang terluka dan mengurus
yang sakit. Saudariku bertanya kepada Nabi SAW, "Apakah boleh
seseorang di antara kami ¦kaum wanita} tidak keluar rumah karena
tidak memiliki jilbab?" |Maka 2/172| Beliau menjawab, ´Hendaknva
11961 - Mukhtashar Shahih Bukhari
temannva memakaikannva dari filbab vang dimilikinva, dan hendaknva
ia ikut dalam kebaikan dan pertemuan kaum muslimin.´ |HaIshah
berkata|: "Ketika Ummu Athiyah datang, |aku memberinya, lalu| aku
bertanya kepadanya, 'Apakah engkah pernah mendengar dari Nabi
SAW |tentang yang demikian?| Ia menjawab, 'Ya, ayahku sebagai
tebusannya -ia tidak menyebutkannya kecuali berkata, 'Ayahku sebagai
tebusannya- aku mendengar beliau berkata,
"[Hendaknva] para gadis dan perawan". Atau "Para gadis vang
masih perawan |ini keraguan dari Ayyub| dan wanita haid keluar [pada
dua hari rava]. Hendaknva mereka ikut dalam kebaikan dan peravaan
kaum mukminin, namun hendaknva para wanita haid menfauh dari
tempat pelaksanaan shalat.´" |Seorang wanita berkata, 'Wahai
Rasulullah, ada di antara kami yang tidak memiliki jilbab.' Beliau
berkata, ´Hendaknva temannva memakaikan filbab miliknva.´ 1/93|.
HaIshah berkata, aku bertanya, 'Apakah wanita haid juga?' Ia
menjawab, 'Bukankah |wanita haid| juga wukuI di AraIah,
|menyaksikan| ini dan |menyaksikan| ini?' (Dalam riwayat lain darinya,
ia berkata, 'Kami diperintahkan untuk keluar pada hari raya, sehingga
kami menyuruh para gadis untuk keluar dari kamarnya, bahkan kami
menyuruh para wanita haid untuk keluar. Mereka bertempat di belakang
orang-orang (para jamaah). Para wanita itu ikut bertakbir bersama takbir
mereka, dan berdoa bersama doa mereka mengharapkan keberkahan
hari tersebut." 2/7)
25. Bab: 1ika Wanita Mengalami Tiga Kali Haid Dalam Sebulan
dan Apa yang Dibolehkan bagi Wanita Waktu Haid atau Hamil
serta Apa yang Mungkin Dikerjakan pada Masa Haid
Berdasarkan Iirman Allah, "Dan tidak halal bagi mereka untuk
menvembunvikan apa vang Allah ciptakan di dalam rahim mereka."
¦Qs. Al Baqarah (2): 228}.
Mukhtashar Shahih Bukhari 1197 B
*+ (
^ J J | :
f t
U a | J| 5j -AA . [ 4 ^ ' j |
|
J
1 5
9-3 "AV · CJl S' 6 | | j | y |
' •
8
' "i
J
I I ' e I ' 1 , ^ - e - - e - f. ` • -
u * j s j `
1
`-JL- o` ^"-` 1
u
j - A l .ej-i^ 1l I je
.iliij jlipf flllil : 1li ?^l!f Lg´f /JJ ^j1l sf^1l J*
84, 85.
3 6
Diceritakan dari Ali dan Syuraih, "Jika seorang wanita
bisa membuktikan dengan kesaksian keluarganya yang diridhai
agamanya, bahwa ia mengalami haid tiga kali dalam sebulan, maka ia
bisa dipercaya." 86.
3 7
Atha' berkata, "Masa sucinya adalah seperti
biasanya." 87.
3 8
Demikian juga yang dikatakan Ibrahim. 88.
3 9
Atha'
berkata, "Haid berlangsung dalam satu hari sampai lima belas hari."
89.
4 0
Mu'tamir berkata, dari ayahnya, "Aku bertanya kepada Ibnu Sirin
tentang wanita yang melihat darah setelah lima hari masuk masa suci.
Ibnu Sirin menjawab, "Para wanita lebih mengetahui tentang hal itu."
(Haditsnya adalah hadits Fatimah binti Abu Hubaisy yang telah
disebutkan pada nomor 137).
84, 85. Disebutkan secara bersambung oleh Ad-Darimi (1/212-213) dengan sanad
shahih dari keduanya seperti itu.
Abdurrazaq menyebutkan bersambung dengan sanad j / w/ u T i darinya.
Disambungkan oleh Abdurrazaq juga dengan sanad shahih darinya.
Ad-Darimi (1/212, 211) juga menyebutkannya secara bersambung secara terpisah
seperti itu, dan sanad ::@jfi kosan, adapun sanad lainnya shahih.
Ad-Darimi (1/202) dengan sanad shahih juga mneybutkan dengan bersambung.
11981 Mukhtashar Shahih Bukhari
26. Bab: Cairan Kuning dan Coklat selain dalam Masa Haid
8y &J - | j 8j086J| j l m V & : " nJ| | « J | | j p - > A >
181- Dari Ummu Athiyah, dia berkata, "Kami dahulu tidak
menganggap apa-apa darah yang kekuning-kuningan atau coklat
(sesudah masa suci)."
27. Bab: Darah (Penyakit) Istihadhah
´f f f y j J - « º ´ J* ^j j o` - y a t
0 ` ' c ' ` ` ² ' t ' a 'f ' fa
182. Dari Aisyah, istri Nabi SAW, bahwa Ummu Habibah
mengalami istihadhah selama tujuh tahun, lalu ia bertanya kepada
Rasulullah SAW tentang hal tersebut. Lalu beliau menyuruhnya mandi.
Beliau berkata, "Itu adalah darah penvakit" Lalu Ummu Habibah
mandi setiap kali akan mengerjakan shalat.
28. Bab: Wanita Mengalami Haid setelah Thawaf Ifadhah
W 'j-j-f 01 J4´i 1
u
u - V J a* ·ssfi~ J -
A r
Jj -" 4 ´J- ´J OIS'j [ J | | j dI+ a # 3^b| | f : 6 | j j J j } c 0 | | -
Mukhtashar Shahih Bukhari - ¡1991
4JJ1 J d I ij£x : J ^ i ^ift-w. t j i 1 V |^J) : o`1 ·JjI `
· u` ls²²j r ` j ` *
Ul
J `
183- Dari Thawus, dari Ibnu Abbas, dia berkata, ´Telah diberi
rukhshah (keringanan) bagi wanita vang sedang haid untuk kembali
(meninggalkan mina) apabila mengalami haid." (Dalam riwayat lain:
ketika thawaI iIadhah 2/195). |Ia mengatakan,|
41
Pada mulanya Ibnu
Umar mengatakan, bahwa wanita tersebut tidak boleh meninggalkan
Mina. Namun |kemudian| aku mendengarkannya mengatakan, "Wanita
tersebut boleh meninggalkan Mina, karena Rasulullah SAW
memberikan keringanan bagi mereka."
29. Bab: Ji ka Wani t a yang Mengalami Ist i hadhah Melihat
Tanda Suci
li) ´ irff L, 7)'j ApC J‚« : A? #1
.
J U ~ \ .
90
4 2
Ibnu Abbas berkata, "Hendaknya ia mandi dan mengerjakan
shalat walaupun ¦sucinya} hanya sesaat, dan bagi suaminya boleh
menggaulinya jika ia telah shalat, namun shalat itu lebih utama."
4 1
Yakni Thawus.
Ad-Darimi (1/203) telah menyebutkan secara bersambung dengan samdskahih darinya
seperti itu, tanpa menyebutkan tentang "menggauli". Akan tetapi ia mengeluarkan
bagian tersebut (1/207) dengan sanad dha'if darinya. Diriwayatkan juga oleh
Abdurrazaq dan Ibnu Abi Syaibah sebelumnya.
12001 - Mukhtashar Shahih Bukhari
30. Bab: Shalat atas Wanita yang Meninggal dalam Keadaan
Nifas dan Sunnahnya
ì SS33 <z]Q# i^ljj ^j) ol &
0
^ - 7 A t
"* ?11 1`' 1` Al 3&:
. l$jal«j ¡L^||P] f LSi j‚` j 0LP -U1l 1U» ^1 L$l& (Lf^Li
184. Dari Samurah bin Jundub, bahwa seorang wanita (dalam
riwayat lain: "Aku shalat di belakang Nabi SAW ketika menshalati
seorang wanita 1/91) yang meninggal karena melahirkan (dalam riwayat
lain: dalam keadaan niIas). Nabi SAW menshalatinya, dan beliau berdiri
|atasnya| di tengah-tengah mayatnya."
Mukhtashar Shahih Bukhari j 2011
7. KI TAB TAYAMUM
1. Bab: Firman Allah 1a'ala, "Jika kamu tidak menemukan air,
maka bertavamumlah dengan tanah vang baik {bersih}, sapulah
mukamu dan kedua tanganmu dengan tanah itu." ¦Qs. Al Maa'idah (S):
6}
j $ H 1j - j ^ :c1li & ` 1 ^j j j i n` ^ p - ~ Ao
Cl f l^ta (_rs`^' ol1u jf e.ljQlj lIS' ISI J~- tojlil-f
jj| .-j 4 llp Jf c* ` 1 1 J i p |` A€/o S^Ju|
1 P Iji-l1j 6-`i jyl^l flilj (4-`lli!l 1 P ^ 4L1 1jlij ^liti [ J J J J
| 8-' l Y-fyj isJ²1 j , ^ j <[<^
- Ul J J - ^ J c^tfl ?&1IP C €I :ljiUi 0J1LUJ|
J J ^jj j •j jjf ^^-Ilj e.1` 1 P 1 J - J J t ^^' j ^
4_11l 1jl-j ^L!~~Z>- : 1Ui i>A5 JL5 t^1^j 1 ` iL.lj ^»lj il& 5A1I
j /f ^1lii : &J| p c1lii ?
f
C ^4* - * ^r?1 `^ 1 ` ' u " ^ 1
(.5-?j) JisA f . S**3 1
1 : 3 1
`^ ^ <1
U
1
o " " ' s • ' " ' j » » ` !`•' J«" *'
Oj-11l ?oi>li t3 ( j - ^ P-~>"
:
1^1 S1b1Li SjSO yijSoi
0 1 SC` 'V} il^iil ^> ^ 5 ^ 4 8|| U3## 3 JL5 j ^ 1jl 1 jl-j 0l£l1
fL_i : 3 J ' 1 J J ^ J ) ^ iH J J - J ftii <ji`j ^ ife «Ul 1 J - J
Mukhtashar Shahih Bukhari 12031
Ii!l AJ| ilJi 1jiti J? 1s- (1j>- &ì Sy²j
-i Ij-1T L;' jLS^y' 0($ ^s` ^ js``^
1
# all»f 1Ui
j P (1J*-I 1iyì> ` j ) 5N5B i°Jl l£^U A| | P 6J8T (`JJl liil»
«(4** lr4lj S`CaJi (14`jiti t l i ` y ` i - j |o i/v l i j i j |
Sil 1jlt i t<Sl 1 ^ - j 1l ills tjSCii ¡Y Y • / i e-y^j t>LUi
3y & Al 'y 3J^- Al iilji- :ii;liJ 1~A>- '1 ill-l 1Ui t(._»3i 3J1
/=&, J | ` ~` & Al 1^. €I ¡ l i ] E*~J >f dL
185- Dari Aisyah istri Nabi SAW, dia berkata, "Kami pernah ikut
bersama Rasulullah SAW pada salah satu perjalanannya. Ketika kami
sampai di Baida' atau Dzatul Jaisy |saat kami memasuki Madinah,
5/187|, tiba-tiba aku kehilangan kalung, |maka Nabi SAW
menghentikan untanya dan turun|. Kemudian Rasulullah SAW berkenan
mencarinya, dan orang-orang pun ikut berhenti. Saat itu mereka tidak
berada di tempat yang ada airnya |dan mereka pun tidak membawa air.
4/195| |Kemudian beliau meletakkan kepalanya di pangkuanku dan
tertidur|, maka orang-orang mendatangi Abu Bakar Ash-Shiddiq dan
berkata, 'Tidakkah engkau lihat apa yang dilakukan Aisyah? Ia telah
menghentikan Rasulullah SAW dan orang banyak, padahal mereka tidak
di tempat yang ada airnya dan tidak membawa air." Maka Abu Bakar
¦menghampiriku}, sementara Rasulullah SAW tengah tertidur di
pangkuanku, ia berkata, '…ngkau telah menahan Rasulullah SAW dan
orang banyak, padahal tidak ada air di sini dan mereka pun tidak
membawa air' ." Aisyah menceritakan, "Abu Bakar mencercaku dan
mengatakan apa yang dikehendaki Allah untuk mengatakannya. Ia pun
12041 Mukhtashar Shahih Bukhari
menampar wajahku dengan tangannya, (dalam riwayat lain: ia pun
memukulku dengan keras seraya berkata, 'Apakah engkau menahan
orang-orang ini karena kalung?' Aku tidak bisa berbuat apa-apa karena
keberadaan Rasulullah SAW sekalipun itu terasa menyakitkanku), aku
tidak dapat bergerak sedikit pun karena Rasulullah SAW berada di
pangkuanku. Rasulullah SAW terbangun ketika (dalam riwayat lain:
Rasulullah SAW tertidur hingga) menjelang pagi dan tidak menemukan
air, maka Allah menurunkan ayat tayamum, akhirnya mereka pun
bertayamum. Usaid bin Hudhair berkata, 'Itu berkah pertama kalian
wahai keluarga Abu Bakar." Aisyah berkata, "Kemudian kami mencari
unta yang tadinya aku tunggangi. Setelah kami temukan, maka kami
dapati kalung itu berada di bawahnya." (dalam jalur lain disebutkan,
dari Aisyah, bahwa ia meminjam kalung dari Asma' , tiba-tiba kalung itu
hilang, maka Rasulullah SAW menyuruh seorang laki-laki |untuk
mencarinya 7/54|, dan orang itu pun menemukannya. Tiba-tiba
datanglah waktu shalat, padahal saat itu mereka tidak berada di tempat
yang ada airnya, maka mereka pun shalat |tanpa wudhu 4/220|.
Kemudian hal itu disampaikan kepada Rasulullah SAW, lalu Allah
menurunkan ayat tayamum. Usaid bin Hudhair berkata kepada Aisyah,
"Semoga Allah membalaskan kebaikan bagimu. Demi Allah, tidaklah
engkau mengalami perkara yang tidak engkau sukai, kecuali Allah
memberikan untukmu |jalan keluarnya|, dan |menjadikan| kebaikan
bagi kaum muslimin di dalamnya." (Dalam riwayat lain; keberkahan).
jU1 CZ^- 'z. : 1li J$k y ` 01 j1dl - L P 'J j&r if^y-f - 3 Al
aji-• ^€n´~ 1 ^ MA'OP' ir* a^-f
1-Jli if-ta1l j i J Jf Cjti bj4^1 Js>jhI
JJ}I oiTj iiiiS1i o ^ f j 1 $ 1»1 j j , p&JI '1 c i f j
?'#', -.-fijj 1j Q : -' # JiZI /' o ^ j /' cXi
Mukhtashar Shahih Bukhari - j 2051
186. Dari Jabir bin Abdullah, bahwa Nabi SAW bersabda, "Aku
telah diberikan lima perkara vang belian pernah diberikan kepada
seorang pun [di antara para nabi 1/113] sebelumku. Aku ditolong
(dimenangkan) dengan ditanamkannva rasa takut pada diri musuh
sefauh perfalanan satu bulan, difadikan bumi bagiku sebagai masfid
dan mensucikan (untuk tavamum). Siapapun di antara umatku vang
masuk waktu shalat, maka hendaklah ia shalat {di mana safa}. Selain
itu telah dihalalkan harta rampasan perang bagiku, vang mana
sebelumku tidak dihalalkan bagi seorang pun, dan aku diberi svafaat.
Kemudian bahwa setiap nabi diutus secara khusus kepada kaumnva,
namun aku diutus untuk seluruh manusia (di dalam satu riwavat semua
manusia)."
2. Bab: 1ika Tidak Menemukan Air dan Debu
(Haditsnya adalah hadits Aisyah, yang disebutkan sebelumnya
melalui jalur lain).
3. Bab: Bertayamum dalam Keadaan Mukim (Tidak Bepergian)
1ika Tidak Mendapatkan Air dan Khawatir Kehabisan Waktu
Shalat
Vj Irl*ii OA A-A ftcr´ ` 1 ^ J - w v.f - H
. ²t ì, ° f « t r " t a 'i²² f « i •s t ì tt a t t '
i _ s - ~ 4 - j - £ j ` p 1 J I J ' + J .(•-•-!! : «1jUj J » -kso
a ² a'.'
¡20H - MukhtasharShahihBukhari
9L
4 3
Demikian yang diungkapkan Atha*. 92.
4 4
Al Hasan berkata
tentang orang sakit yang mempunyai air tapi tidak ada orang yang dapat
membantunya untuk wudhu, maka ia boleh bertayamum. 93.
4 5
Ketika
Ibnu Umar kembali dari kebunnya di JuruI
46
, datanglah waktu shalat
ashar (saat itu ia berada di tempat Marbid Al Ghanam)
4 7
, maka ia pun
mengerjakan shalat. Kemudian ia masuk Madinah, sementara matahari
masih tinggi, namun ia tidak mengulangi shalatnya.
J-1*1´Ji A1!1 J L P , tII 7- bI :1l5 flº- J J´v J* J*-bN
J ^ . j U J | J Js J i | h> o J´- º y
1
£ff ~´v*~ J´v
J` Cr? ^ y j ^
1
6)1 | y J j d N | j j t JL& g ^ j 6J ` I a| | aJ|
( J - ^ J?» ` = 0 | | j | ^ 0 | j X | J i j 1i
" S e ' * ' S
J
o ' ß '
0
. f * } 6J| 0 | ^ 4J1UJ A ` r j J j | Jct J|
187. Dari Umair, maula (budak yang dimerdekakan) Ibnu Abbas,
berkata, "Aku datang bersama Abdullah bin Y asar, maula Maimunah,
istri Nabi SAW. Ketika kami menemui Abu Juhaim bin Al Harits bin
Ash-Shimmah Al Anshari, Abu Juhaim berkata, "Ketika Nabi SAW
datang dari arah sumur jamal, seseorang berpapasan dengannya
Disebutkan Abdurrazaq secara bersambung dari jalur shahih dan Ibnu Abi Syaibah dan
jalur lainnya.
Begitu juga Isma'il Al Qadhi dalam Al Ahkam dari jalur yang shahih.
Asy-Syafi'i (125) menyebutkan secara bersambung dengan sanad hasan darinya, dan ia
menambahkan: "... Tayamum lalu mengusap wajah dan kedua tangannya, lalu shalat
Ashar." Al Hafizh berkata, "Saya tidak menemukan sebab tidak disebutkannya
tayamum, padahal itu yang dimaksud dalam bab ini."
Suatu tempat di Madinah, dimana mereka berkumpul di situ bila hendak melakukan
peperangan. Ibnu Ishaq berkata, "1araknya sekitar satu farsakh dari Madinah."
Dalam naskah lain tertulis, "Marbad An-Na'am". Ada juga yang menyebutkan.
"Marbad", yaitu nama suatu tempat yang jaraknya sekitar satu mil dari Madinah.
Mukhtashar Shahih Bukhari - 12071
kemudian orang itu mengucapkan salam kepada beliau, namun Nabi
SAW tidak menjawab salamnya, hingga ketika beliau sampai di sebuah
tembok, beliau mengusap wajah dan kedua tangannya, kemudian beliau
menjawab salam orang tersebut."
4. Bab: Apakah Orang yang Bertayamum Meniup Debu Di
Telapak Tangannya?
1 ´A Jl *(3 i1´c? d cA*? ´?´c?~´´
j - 1 ( - *C? A* ·JUi |
t
cJ| ·-A j * ^ c-?*` Ji ´· J ^ 3 t_->Ua`Jl
£ " £ ' - " tI* · '
B
£ * o
L - ` l i ~²>A 1 j,3)A 1M A f$
U (
:vU‚iJl `
T c. T,fA c °´CJi £Ij J^J" JUi 6 J F £li | 6 J F j TFF (A A| >
[aj8|' j ^-j||j | uk; o|r nf|
:
& 8 *Al "´´/´
188. Dari Abdurrahman bin Abza, dia berkata, "Seorang laki-laki
datang kepada Umar bin Khaththab dan berkata, 'Aku junub tapi tidak
menemukan air.' Lalu Ammar bin Yasir berkata kepada Umar bin
Khaththab, 'Masih ingatkah engkau, ketika kita dalam suatu perjalanan
(dalam riwayat lain: dalam suatu peperangan, lalu kita junub 1/88), aku
dan engkau. Saat itu engkau tidak shalat, sementara aku bersuci dengan
debu lalu aku shalat. Kemudian aku ceritakan hal itu kepada Nabi SAW,
lalu Nabi SAW berkata, "Sebenarnva cukup bagimu {wafah dan dua
telapak tangan}, seperti ini," seraya Nabi SAW menepukkan kedua
telapak tangannya di tanah, lalu meniupnya (dalam riwayat lain:
Iioitl Mukhtashar Shahih Bukhari
meludabkya), kemudian mengusapkannya pada wajah dan kedua
telapak tangan."
4 8
5. Bab: Tayamum adalah Mengusap Wajah dan Kedua Telapak
Tangan
189. Dari Ammar, dia berkata, ' Tanah yang bersih ¦suci} adalah
sarana untuk bersuci bagi setiap muslim, yang mencukupinya sebagai
pengganti air."
(Haditsnya adalah kisah Ammar bersama Umar, yang telah
disebutkan tadi).
``• Saya katakan: Pada riwayat Ibnu Khuzaimah dalam kitab shahihnya (266, 267)
disebutkan secara ringkas. Tayamum: Satu tepukan debu untuk wajah dan kedua
telapak tangan).
Mukhtashar Shahih Bukhari ^pKl?
6. Bab:66. Tanah yang Bersih ¦Suci] sebagai Sarana untuk
Bersuci Secukupnya bagi Seorang Muslim, sebagai Pengganti
Air
94. Al Hasan berkata, "Cukuplah baginya tayamum selama tidak
berhadats." 95.
S 1
Ibnu Abbas pernah mengimami shalat, padahal ia
hanya bertayamum. 96.
5 2
Yahya bin Sa'id berkata, ' Tidak apa-apa
mengerjakan shalat di atas tanah yang gersang dan bertayamum dengan
tanah itu."
Ini adalah lafazh hadits marfit' yang dikeluarkan oleh Al Bazzar dari Abu Hurairah.
Dishahihkan oleh Ibnu al Qiththan. Hanya saja Ad-Daruquthni membenarkan
kemursalannya. Akan tetapi riwayat ini ada penguatnya, yaitu hadits marfu' Abu Dzar
yang sepera redaksi hadits tersebut, yang dishahihkan oleh banyak ahli hadits. Saya
telah mengeluarkannya dalam Shahih Abu Daud (357).
Abdurrazaq, Ibnu Abi Syaibah, Sa'id bht Manshur, dan Hammad bin Salamah, dalam
mushaimafnya menyebutkan secara bersambung dengan sanad shahih dari
periwayatannya.
Ibnu Abi Syaibah dan Al Baihaqi menyebutkan secara bersambung dengan sanad
shahih dari periwayatannya.
Al Hafizh tidak meriwayatkannya.
@p5K~1 Mukhtashar Shahih Bukhari
0 j g b "+& | | J j j ' JJ f |* s $ [ ^ | | | 0| T j 6^|jJ| U 1 . # 3# 1 ` `
` £ j J | j CL» ( j ì | 3 | j 4jjI^> £ » j 1 j ^v| - | j - | | - M j t j OIS'ji
6 .].< 85<5 +1(#1 aJ/-`ij +M+N515 I 1 & - d&19,5HN ² U Y ô
UV(09(8 > (W= & N . $ > : J| |
$
W);C=W ^JJ| | j 5 ^
' 5 ' f I S ' *
B
' ' S * o' ' ' ' ² "
8^L*aJ|¸¸j 60+ & & & w? j 3 6&-|>jJL ||'.. J Y /»j J L* j 1 C ^ I 6 J >oj | |
*. * J U | ^-5 J ^ * | j | - ^ 1 A | | | 4j `)Cs ^ * J| ^| | | | | 6^| | | | j J U |
* f : J | _ | d(@ j 3 | '£ H 1* DP : J | | ( f j 3 |
j | _ ^ 0B
X
3( # 0B, nN+ n & | jL1M.j + LB : J| | UB# V j J?Cr
^r
1
- ^
1
#9+ . 1 D £i J* J~ A| D°J«j ,"+- 8fr 6,1
8
-² t t t ²
| | | j -(3jP j c| | ' & j j | 0Uf- IjSU ||-11 J j | | 6^^ja|J| ^
" # #
Y i T - j | | a 6j sf^| 0 ß tU| kJ| | d@JD.6 ?(Y08B : j U | $8BG
V,!R/H
8
S Z#B
,
S
t´X ¡?»C1tj &U`f [ £ 0G[ & GB
\
t ' ' ' ² ²² ta't' , , ' ' 't i t tf
: | ^ 8 V| | | | | j | * - | j y| ^j ^> ' .+ ' j j ^---^ +gJ'#I
J L J J ^JJ| c | | | . 8 @ J/-=/ /! 84T!H U^| . 5 ^J' | | J| |
Mukhtashar Shahih Bukhari - {lili
( L $ -t ^ J ^ - i | L J | | | j H *j> J| | v*3|| J>^- j 6*j : c J U
J - L J | | | j j " ^ P | A j | j 3 £ * | | : J| | . | | ^j £J| j 8 ^ l
h-* y* y ^ y j j ^ b U^ | t y |
(1 #&3 0ƒ?O^ ^ 3]]#
t f t
^" i>` ( ^" " ' j
j - ^ 0|8`j ( |
<
1 1 - J ' Jj J?f ^||- t e j b l j a j ^ 8 J5- U!>6| t | ^ j j
4 _ i j i f i L | | | : J | |
ft
a ^ |||| 1riSji o 6 J ( ^| | | J ^ | 01 | | | |
tt " ² j s ² ²t 'f' ² ' ' ²
· y * | 1lU a11I j ^ t j .L$JI'-J J | | £ J|L" | J | | ^ A j . •| | ^P
^ ` j
:
*$_JJ y j j ) ' ^| * 0|?"" """^ J|^0 ^jJ_J
i _ 1 j _ _ 1 1 | | j 1 j O t u ` L* 1*1? Q 1 | 11t `^" ( _^`"
-
2 | j - > 1 <| J^J 6 j » t t
'a, ' ' ' a a ' a² I ' t ² '
o | | r j 1 £ : L ^ J | c J | s v |
f
| | | 6 j ^ | ^ a : | j | | J- ^| c - L 8 - |
A ì AM ´fi ì1S~f ||8" J | | | t^|6aJ| 41 J | | | | | J ^ 6 | | |
^p8p[ - Mukhtashar Shahih Bukhari
² ² ² ² ² 1& ² f ' ² t " ' & o £ `" 1 m ² ²
t -8| j -U| J 4 i l j | - J » j s| j f LLJ| ftLLJ| J | UfUiy
0 - £ ´J* J* &3J& ^ [ | ´ J * s - f lS]
U _ A ^ | k t | YfSC^| J ^ J l i l i favX 6 V j i 0? c£jf
(i^lLf, o^Lfi J j } ^iC^fl J | j k | |
. j ^j J| 0 jfr^i 8 J | ^ J | J | | * ^ U^| (CrjijCa1l) jJ| Jt f j - < ì V
190. Dari Imran, dia berkata, "Kami pernah bersama Nabi SAW
dalam suatu perjalanan. Saat itu kami berjalan pada malam hari. Pada
akhir malam, kami tertidur. Tidak ada tidur yang lebih nyaman bagi
musaIir daripada tidur tersebut, sehingga kami tidak terbangun kecuali
karena panasnya sinar matahari. Orang yang pertama kali bangun adalah
Fulan, (dalam riwayat lain: Abu Bakar 4/169), lalu Fulan, lalu Fulan-
mereka disebut oleh Abu Raja
1
, namun AuI lupa-, kemudian yang
keempat adalah Umar bin Khaththab. Adapun Nabi SAW, apabila
beliau sedang tidur, tidak dibangunkan, sampai beliau bangun sendiri,
karena kami tidak tahu apa yang sedang terjadi dalam tidur beliau.
|Kemudian Abu Bakar duduk di dekat kepala beliau, dan bertakbir
dengan mengeraskan suaranya|. Ketika Umar bangun dan melihat apa
yang dialami oleh orang-orang, karena ia seorang yang keras, maka ia
pun bertakbir dan mengeraskan suaranya. Ia terus bertakbir dan
mengeraskan suaranya sampai Nabi SAW terbangun karena suaranya.
Setelah beliau terbangun, orang-orang mengadu kepada beliau tentang
apa yang mereka alami, maka beliau bersabda, "Tidak ada bahava dan
tidak ada vang membahavakan, beranfaklah kalian." Lalu mereka pun
Mukhtashar Shahih Bukhari -
mulai beranjak. Beliau berjalan tidak jauh, lalu turun. Kemudian beliau
minta air wudhu, lalu beliau pun berwudhu. Selanjutnya seruan shalat
pun dikumandangkan, dan beliau pun shalat bersama orang-orang.
Begitu shalat selesai dilaksanakan, ternyata ada seseorang yang
menyendiri dan tidak ikut shalat bersama mereka, maka beliau bertanya,
"Hai Fulan, apa vang menghalangimu untuk shalat bersama orang-
orang?" Ia menjawab, "Aku junub, tapi tidak menemukan air." Beliau
berkata, "Hendaknva kamu menggunakan tanah, karena tanah (debu)
itu cukup bagimu." |Kemudian orang itu pun shalat|, selanjutnya Nabi
SAW berjalan, |Rasulullah SAW menempatkanku pada kendaraan di
hadapannya|. Orang-orang mengadukan rasa haus kepada beliau, maka
beliau turun lalu memanggil si Iulan -disebutkan namanya oleh Abu
Raja', namun AuI lupa- dan beliau pun memanggil Ali, seraya berkata,
"Pergilah kalian berdua untuk mencari air. " Lalu mereka berdua pergi
dan bertemu dengan seorang wanita |yang sedang menjulurkan kakinya|
di antara dua tempat penyimpanan air yang terbuat dari kulit, atau di
atas permukaannya, atau di atas untanya. Mereka berkata kepadanya,
"Di mana ada air?" |Wanita itu menjawab, "Tidak ada air," Kami
katakan, "Berapa jauh keluargamu dari tempat air?|" Wanita itu
menjawab, "Janjiku untuk mendapatkan air ini kemarin, aku baru bisa
membawanya saat ini. (dalam riwayat lain: "¦Jarak perjalanan} sehari
semalam"), karena tidak ada orang lain yang dapat melakukannya."
Mereka berkata lagi, "Kalau begitu, pergilah engkau." Wanita itu balik
bertanya, "Ke mana?" Mereka menjawab, "Ke Rasulullah SAW,"
wanita itu bertanya lagi, "Orang yang disebut sebagai shabi´ ¦orang
yang keluar dari agamanya}?" Mereka jawab, "Itu dia yang kau
maksud, maka berangkatlah!" Lalu mereka pun kembali bersama wanita
itu kepada (dalam riwayat lain: wanita itu berkata, "Siapa itu
Rasulullah?" Kami tidak menjelaskannya sampai kami membawanya
kepada) Nabi SAW, lalu menceritakan kejadian tersebut kepada beliau.
Beliau berkata, ´Turunkan ia dari untanva." |Wanita itu pun
menceritakan seperti yang telah kami ceritakan, hanya saja dalam
ceritanya ia mengaku yatim, lalu beliau meraih tempat air.| Nabi SAW
minta dibawakan bejana, lalu beliau mengisinya dari kedua tempat air
[214~1 Mukhtashar Shahih Bukhari
tersebut lalu menegakkannya dan membuka tutup bagian bawahnya
seraya berkata kepada orang-orang, ´Minumlah kalian dan berilah
minum binatang-binatang kalian." kemudian di antara mereka ada
yang minum dan ada pula yang menampung air sebanyak yang
diinginkannya, (dalam riwayat lain: Kami berjumlah empat puluh orang
minum karena haus sampai puas, lalu kami pun mengisi setiap kendi air
dan ember yang kami bawa, hanya saja kami belum memberi minum
unta kami). Kemudian yang terakhir kali diberikan air adalah orang
yang junub, dan beliau berkata kepada orang tersebut, ´Tergilah dan
tuangkan (siramkanlah) pada tubuhmu." Sementara itu, wanita tersebut
berdiri dan memperhatikan apa yang dilakukan terhadap airnya. Demi
Allah, banyak air yang dikeluarkan dari tempat air tersebut, namun kami
lihat, bahwa air itu malah menjadi lebih penuh daripada sebelumnya,
(dalam riwayat lain: tempat air itu malah hampir luber karena penuh).
Kemudian Nabi SAW bersabda, "Kumpulkan {makanan} untuknva. "
Lalu orang-orang mengumpulkan kurma, tepung, dan gandum untuk
wanita itu, sehingga mereka telah mengumpulkan makanan untuk
wanita tersebut. Kemudian mereka membungkusnya dengan kain, dan
dibawa menuju untanya dan diletakkan pada tangan wanita tersebut.
Beliau berkata, "Sebagaimana vang engkau ketahui, kami tidak
mengurangi airmu sedikit pun, tetapi Allah lah vang telah memberi
kami air. " Setelah itu wanita tersebut menuju keluarganya, sementara
keluarganya telah menanti kedatangannya. Mereka berkata, "Apa yang
menghalangimu wahai Iulanah?" Ia menjawab, "Sesuatu yang
menakjubkan. Aku bertemu dengan dua orang laki-laki, lalu mereka
membawaku kepada seseorang yang disebut-sebut sebagai orang yang
keluar dari agamanya (Ash-Shabf). Lalu orang tersebut melakukan
ini...dan itu.... Demi Allah, ia lebih penyihir daripada ini dan ini,-ia
mengatakan itu sambil menunjuk dengan telunjuk dan jari tengahnya ke
langit, yakni langit dan bumi- atau orang itu benar-benar utusan Allah
|sebagaimana yang mereka katakan|." Setelah itu kaum muslimin ingin
mengirim pasukan kepada kaum musyrikin yang berada di sekitarnya,
namun mereka tidak menyerang rumah-rumah penduduk tempat wanita
itu berada. Pada suatu hari, wanita tersebut berkata kepada orang-
Mukhtashar Shahih Bukhari - [ 2 1 5 |
orangnya, "Menurutku, orang-orang itu sengaja membiarkan kalian,
tidakkah kalian ingin memeluk Islam?" Mereka pun mematuhinya, lalu
mereka masuk Islam, (dalam riwayat lain: wanita itu memeluk Islam,
maka mereka pun ikut memeluk Islam.)
Abu Abdillah mengatakan bahwa, shaba´a adalah keluar dari
suatu agama dan masuk ke agama lainnya.
97.
M
Abu Al Aliyah mengatakan bahwa, Ash-Shabi´in adalah
suatu golongan dari ahlul kitab yang berpegang pada kitab Zabur.
7. Bab: Orang yang 1unub Melakukan Tayamum karena
Khawatir Dirinya Akan Sakit, Mati, dan Kehausan
Sfj) "1j p J s-S1 25 /J* 23 ´fr´sff = V
X£i .&+ ; 7// < + + <U#J j <& ^ & h
1

67.
5 5
Diceritakan, bahwa Amru bin Al Ash pernah junub pada
suatu malam yang dingin, lalu ia bertayamum dan membaca ayat, "Dan
fanganlah kamu membunuh dirimu sendiri, sesungguhnva Allah Maha
Penvavang terhadapmu." ¦Qs. An-Nisaa' (4): 29}. Ketika hal ini
disampaikan kepada Nabi SAW, beliau tidak mencelanya.
Maksudnya: Aku meyakini bahwa mereka membiarkan kalian dengan sengaja, bukan
karena lengah atau hipa, rapi karena menjaga apa yang telah terjadi antara diriku
dengan mereka."
Disebutkan secara bersambung oleh Ibnu Abi Hatim darinya.
Abu Daud, Al Hakim, dan lainnya telah menyebutkan secara bersambung dengan sanad
yang kuat darinya, sebagaimana dikatakan oleh Al Hafizh. Diriwayatkan pula dalam
kitab Shahih Abu Daud (360).
12161 Mukhtashar Shahih Bukhari
j f[ J|| XS. 11² ¡ C j & j 'c1r Yj|| L L j - M `,
j_1i Cf L' ^jfjf : 1- j i jif i' 1lii ¡<£j^t] 1^-ji (dfj j i l ^
14i 1 I I ?£4 ¡ R > ] ; U ¡_ST] 1LI ls1 I'II ^ >
1 j . A; i_1i^i y y) 1Ui .«.L`1l 1B`1 J-A1 € I<11l
1j_I 11F ijtfjj J J } ITIK; 01? ^ 1 i' 1li 1W- 1 DI
!i-U TC^SCFI J Al J J ^ - J `1 (Z
5
`'
:
!!R``L J
1
- * - ^
^-li `I5O U^AI d1&» of IL11^1 015` llfl : 1Ui ^
4 a~j JLl -i j `J* J' AJL`-iu iiS" j`Ie L»`j t ì$'/71i't ^ysj jI'
- I ` J J f jjf: - L P ] 1li I(¡«1B1.`[ J ` - j l l ^ ^ JJ
1
5-1^l E1^1 £^`A1 t-1`S* 1LLI 1ji ^ llijli : 1« j i 11F 1Ui €DL1‚
' ² ' ' t
^1 I 1 U I1LI»W» l j ` » 3 FRU I1I^1 11^) S-tflil S11- 1j
A1-1 ì->ì i l i j ^ l i i J 14l Cai-1 $ : 1Ui . 1j1` C AìSì J L P
: j J i 1 C Ui . ¡c1i ( JLA`aJl J JWTWp& | P J J 01 tU1l ^ J ` - l 1 i
: 1l ` (Yli^1 l i i 1S`/ " U1I j :£l J J J J ) Yl1^L &ì²&²1> Ui€i
• p
191- Dari Syaqiq bin Salamah, dia berkata, 'ketika aku |sedang duduk|
bersama Abdullah |bin Mas'ud| dan Abu Musa |Al Asy'ari|, Abu Musa
berkata kepada Abdullah, "Wahai Abu Abdurrahman, bagaimana
Mukhtashar Shahih Bukhari - fzTH
menurutmu, bila seseorang mengalami junub lalu ia tidak mendapatkan
air |selama satu bulan|. Apa yang harus dilakukannya?*" Abdullah
menjawab, "Ia tidak shalat sampai menemukan air." Abu Musa berkata,
"Bagaimana menurutmu tentang cerita Ammar, yaitu ketika Nabi SAW
bersabda kepadanya ´Cukup bagimu´ (dalam riwayat lain: Apakah
engkau belum mendengar perkataan Ammar kepada Umar, "Rasulullah
SAW pernah mengutusku |aku dan engkau| untuk suatu keperluan. Saat
aku junub dan tidak mendapatkan air, aku berguling-guling di tanah
seperti binatang. Kemudian aku ceritakan kejadian itu kepada Nabi
SAW, lalu beliau bersabda, ´Sesungguhnva cukup bagimu untuk
melakukan begini,´ seraya menepukkan telapak tangannya di atas tanah,
lalu meniupnya, kemudian mengusapkan pungguh tangan kanannya
dengan telapak tangan kirinya dan punggung tangan kirinya dengan
telapak tangan kanannya. Lalu mengusap wajahnya |sekali|?")
|Abdullah| berkata, ' Tidakkah engkau tahu bahwa Umar tidak puas
dengan itu?" Abu Musa berkata, "Kita lewatkan dulu cerita Ammar,
sekarang, bagaimana menurutmu tentang ayat |dalam surah Al
Maa'idah, ´Lalu kamu tidak menemukan air, maka bertavamumlah
dengan tanah vang bersih {suci}'?| Abdullah tidak memberikan
jawaban terhadap ucapan Abu Musa, lalu Abu Musa berkata,
"Sesungguhnya bila kita memberi keringanan bagi mereka dalam hal
ini, maka dikhawatirkan jika merasa dingin menggunakan air, dan
mereka langsung bertayamum |dengan tanah." Aku katakan,| kemudian
aku berkata kepada Syaqiq, "Apakah Abdullah tidak menyukai itu?"
(dalam riwayat lain: "Apakah kalian tidak menyukai alasan tersebut
untuk membolehkan tayamum?" Ia menjawab, "Ya."
8. Bab: Tayamum dengan Sekali Tepukan
(Haditsnya adalah Hadits Ibnu Mas'ud dan Abu Musa yang telah
disebutkan)
I 2 i 8 l Mukhtashar Shahih Bukhari
8. KI TAB SHALAT
8! Bab: Bagaimana Diwajibkannya Shalat pada Malam Isra"
l-'²y". '· 1L« 1j² ^.-1 1 «^C^
-
j$ 1& 1 1 ^ J -"*
A
.·¸sLoiJlj J|JU`aJlj 5*~UaJlj ^ . J L
68.' Ibnu Abbas berkata, "Abu SuIyan menceritakan kepadaku
tentang hadits Heraklius, bahwa Heraklius berkata, 'Beliau -yakni Nabi
SAW- menyuruh kami melaksanakan shalat, berlaku jujur, dan menjaga
diri (dari hal-hal yang tidak baik)."
h d_LLL 1 1j 23 &!&4 ji J J | OlS
-
: J L | d11U 1 ^ 1 - ì ^ T
[ ì | V | ì F">6JL « L &J J J J U - 1j^ | j | J J J | | L . : J L |
*` ` » c...»»; e-ìj² ^.i <.²yj «u¸` t(`jj¸`» C-' *'
(
_
s
1 J•Y| J ' L 8 ^ ] tliif ifjjj^» 1 | P Y L | | 6U•LJ A ! 5 0 -
0 j l - 1 o ^ r 1L-5 LJ^I * 6 L J L 1l Li` l i l i | 6 | 0 L * 6 L J [ 1l
1-i 1l 5 .1i>r ¡A . 1 /l lii] :1li ?Oi ´J :1li !^il :`liijl
lili t^j1 : 1li ?*3| J^jl 1Ui ^ » tj^j1 : 1li ?1b-L lili`
ojl lo 1 i j t oi jl-f A^AJ J P 1Lpli 1 j l i l i Lj1i1l «6JLJT lljii ^ i `
: J L 2i ( « J L - j J L | ^L| J L| LJ t ti1i^ws Aij^j J j 1j L|J t ^-1
FLT L | | J L | ? L | | J J J ^ J L | | . P J & J L 1€Ij j J | Uj | ^ 8 L
Ini adalah bagian dari hadits Ibnu Abbas yang panjang, yang akan disebutkan lengkap
secara maushul pada kitab ke 102 bab 102.
1ppK & - Mukhtashar Shahih Bukhari
5 L`1l JjbI jt-IL* Ol`^' J`U 1lLij ^ P jln^l
´fSu lilj tiUw» jkl lili t jlfll 1if 1lLi ^ P yiil jl-^lj
a ,² ² ' " ² ² d ' ' ' ' '
!^_isl rl`ijliJ 1Ui .<£l^]l
It
ll¸Jl 1l ^ £`p 1>- tjj^o #$)A
^__i iirj iff
A
5 J 1 1l` 1^ ^ 1^? 1
1
^ ^ 1^
r-b r*^* ^ ^ b ^ r s ^ b <j--sfJ L 8 ^ - ^ J Lr* j
3
b 5*75&#*
j|b 1 f 1l i - j 4?l 1jf ` p 1^j l i i O4S* c~i
:1l 8 1‚j}ì> #'4 1i1lj /255
<
75 1^ 1' ?:D/!%' 1
`r«jii : 1^ €lii ^ :d1ii . ` O l j-Vb J 1 O `t l L
ô-² :c1i5 .p1L<a1l £^b ^!€`^' iA^- 1` • 1^`` t j ^j - H ^
^1l-J-U4 t^-j^ : 1Ui t 1-j»u Jj t 1- |1LA : 1li Yiii
1-^ljjL-j O j j - i j»1 '(j`-^?
:
1^ o* p1Ua3l j ^b
l1L_i :1l i Ylli ^ ^15 1}ì
3
`JCJI L * ` :jUi
» o ? ^ r> o? J ~
e
y 1U &. H N&. HT
o | ` b 1&- ^ ^ j P ^ c 1 9 1U : Ol/j1j b'lS* (£jCa!Vl v -
^ J p @ 7 > 113I > > : 8 ^1 #"; £M> '1 1S1 '1ì #";
j ] 1' » ^j - ` 1 P O j j - ^jto- iA1‚ v^jo-ji o^C» Oi```^-
:1i_1 . A ^ 6 J €di^l J p di! 1i1l 6. :¡j-ji
Mukhtashar Shahih Bukhari - |22T|
!=/->
6
| | > | '^j3 iU32 Q^rìj1 C= "> t ^ | j j 32^ 33<1²
< . 1 - .W Sf | | | ^| L } U | | f , ^ r | j : J U| t | | ^ k | : cJ« | ^ j Z - J |
p x - ^ y j | | L J | j J J N £ j £ f l&Sj | t f j j ^ J } J }
² ' ' a ' " ' i , f ' ' J o , ' j o ' " * e
o - t | ^ U J j | | | J a | V 0 J * * * ^ ( j * - *
5 1 1
- ^ * : J U| c J ` r l y
· ^ j 6r? ^p^>ì L^J ' ^ j : J L " t r - r J |
| | | j j-JjJJ| (JbL^- J j £ - L$J | | | | t | ^J| oJ^of ^
192- Dari Anas bin Malik, dia berkata bahwa, "Abu Dzar
menceritakan, bahwa Rasulullah SAW bersabda, "Suatu saat, ketika aku
berada di Makkah, atap rumahku dibuka, kemudian Jibril [alaihissalam
2/167] turun lalu membedah dadaku. Selanfutnva ia mencucinva dengan
air :am:am, lalu membawakan mangkok besar vang terbuat dari emas.
Mangkok itu penuh dengan hikmah dan keimanan, dituangkannva isi
mangkok itu ke dalam dadaku, kemudian ditutup kembali. Selanfutnva ia
meraih tanganku, kemudian membawaku naik ke langit. Ketika aku
sampai di langit, Jibril berkata kepada penfaga langit, ´Bukalah.´
Penfaga itu itu bertanva, ´Siapa ini?´ Jibril menfawab, [´Ini 4/106]
Jibril.´ Penfaga itu bertanva lagi, ´Apakah engkau bersama seseorang?´
Jibril menfawab, ´Ya, aku bersama Muhammad SAW,´Penfaga bertanva
lagi, ´Apakah ia seorang vang diutus?´ Jibril menfawab, ´Benar.´ Ketika
dibuka, kami naik melewati langit dunia. Di sana ada seorang laki-laki,
sementara di samping kanan dan kirinva terdapat sekumpulan orang
dari berbagai golongan. Jika laki-laki itu memandang ke sebelah
kanannva ia tertawa, namun ketika memandang ke sebelah kirinva ia
menangis. Laki-laki itu berkata, ´Selamat datang Nabi vang shalih dan
anak vang shalih.´ Aku bertanva kepada Jibril, ´Siapa ini?´ Jibril
^pppH Mukhtashar Shahih Bukhari
menfawab, ´Ini adalah Adam, adapun orang-orang vang di sebelah kiri
dan kanannva adalah kaumnva. Yang di sebelah kanannva adalah ahli
surga, sedangkan vang di sebelah kirinva adalah ahli neraka. Jika ia
memandang ke sebelah kanannva ia tertawa, tapi fika ia memandang ke
sebelah kirinva maka ia menangis.´ Selanfutnva Jibril membawaku naik
ke langit vang kedua, lalu ia berkata kepada penfaganva, ´Bukalah.´
Penfaga itu berkata kepada Jibril seperti vang dikatakan oleh penfaga
vang pertama, lalu penfaga itu pun membukakanva. "Anas melanjutkan,
"Beliau menceritakan, bahwa di langit-langit tersebut, beliau bertemu
dengan Adam, Idris, Musa, Isa dan Ibrahim shalawatullah ´alaihim.
Namun demikian, beliau tidak menyebutkan tentang kedudukan mereka,
hanya saja, beliau menyebutkan bahwa beliau bertemu dengan Adam di
langit dunia, sedangkan Ibrahim beliau temui di langit yang keenam."
Anas melanjutkan, "Ketika Jibril membawa Nabi SAW melewati Idris,
Idris berkata, ´Selamat datang Nabi vang shalih dan saudara vang
shalih.´ Aku {Nabi SAW} berkata, ´Siapa ini´ Jibril menfawab, ´Ini
adalah Idris.´ Selanfutnva aku melwati Musa, ia pun berkata, ´Selamat
datang Nabi vang shalih dan saudara vang shalih.´ Aku bertanva, ´Siapa
ini?´ Jibril menfawab, ´Ini adalah Musa.´ Kemudian aku melewati Isa, ia
pun berkata, ´Selamat datang saudara vang shalih dan Nabi vang
shalih.´ Aku bertanva, ´Siapa ini?´ Jibril menfawab, ´Ini adalah Isa,´
Kemudian aku melewati Ibrahim, ia pun berkata, ´Selamat datang Nabi
vang shalih dan anak vang shalih.´ Aku bertanva, ´Siapa ini?´ Jibril
menfawab, ´Ini adalah Ibrahim AS´. "
193-194. Ibnu Syihab berkata, "Ibnu Hazm menceritakan
kepadaku, bahwa Ibnu Abbas dan Abu Habbah Al Anshari menyebutkan,
Nabi SAW menceritakan, "Kemudian Jibril membawaku naik, hingga
mencapai tingkat dimana aku bisa mendengar suara goresan
2
pena-
pena."
Ibnu Hazm
3
dan Anas bin Malik berkata bahwa, "Nabi SAW
menceritakan, "Kemudian Allah mewafibkan atas umatku lima puluh
shalat. Setelah itu aku kembali dengan membawa perintah tersebut.
Ketika aku melewati Musa, Berkatalah [Musa kepadaku], ´Apa vang
diwafibkan Allah kepadamu dan umatmu?´ Aku fawab, ´Allah
mewafibkan lima puluh shalat.´ Musa berkata lagi, ´Kalau begitu,
"' Yakni suara goresan ketika menulis. Maksudnya adalah penulisan qadha' Allah SW1.
3
Dialah Abu Bakar bin Muhammad bin Amr bin Hazm. Periwayatannya dari Abu Habbah
terputus, karena ia terbunuh dalam perang Uhud setahun sebelum lahirnya Abu Bakar.
Demikian penjelasan Al Hafizh Ibnu Hajar.
Mukhtashar Shahih Bukhari -
kembalilah kepada (dalam riwayat lain: mohonlah kepada) Tuhanmu,
karena sesungguhnva umatmu tidak akan kuat melaksanakannva.´ Lalu
aku dibawa kembali (dalam riwayat lain: maka aku kembali dan
memohon kepada Tuhanku) maka Dia pun membebaskan separuhnva.
Lalu aku kembali kepada Musa dan aku katakan, ´Allah telah
membebaskan separuhnva.´ Musa berkata, ´Mohon kembali kepada
Tuahnmu, karena sesungguhnva umatmu tidak akan kuat [untuk
melaksanakan itu],´ [Lalu aku kembali] dan memohon [kepada
Tuhanku], maka Dia pun membebaskan separuhnva lagi. Setelah itu aku
kembali kepada Musa, dan Musa berkata, ´Kembalilah kepada (dalam
riwayat lain: mohonlah kepada) Tuhanmu, karena sesunggunva umatmu
tidak akan kuat untuk melaksanakan itu.´ [Maka aku kembali], dan
memohon kepada-Nva, Allah berfirman, ´Shalat itu lima, dan itu sama
dengan lima puluh. Tidak ada firman vang diganti di sisi-Ku.´ Setelah itu
aku kemballi kepada Musa, dan ia berkata, ´Mohonlah kepada
Tuhanmu.´ Lalu aku katakan, ´Aku [sudah] merasa malu terhadap
Tuhanku.´
Selanfutnva Jibril membawaku pergi hingga ke sidratul muntaha.
Tempat itu tertutup oleh warna warni vang aku tidak tahu, apa
sebenarnva itu? Kemudian aku dimasukkan ke dalam surga. Di sana
terdapat tali-tali (dalam riwayat lain: kail-kail) mutiara, sementara
debunva adalah kesturi."
195- Dari Aisyah, ummul mukminin, dia berkata, "Ketika Allah
mewajibkan shalat, Allah mewajibkannya dua rakaat-dua rakaat, baik
dalam bepergian maupun tidak. Setelah itu ditetapkan shalat dalam
bepergian dan ditambahkan shalat yang tidak dalam bepergian." (Dalam
riwayat lain: "Kemudian Nabi SAW hijrah, lalu diwajibkan shalat itu
empat rakaat, adapun shalat saIar dibiarkan tetap seperti semula ¦yakni
dua rakaat "4/267).
12241 Mukhtashar Shahih Bukhari
2. Bab: Wajibnya Melaksanakan Shalat dengan Mengenakan
Pakaian. Firman Allah, "Pakailah pakaianmu yang indah di setiap
(memasuki) masjid." ¦Qs. Al A'raaf (7): 31] dan Orang yang
Melaksanakan Shalat dengan Mengenakan Sebalai Pakaian
^
Q
- 1 ² ² ` » " " g ' ' -u
i R% - // D: 4=% -'-2 1 1& '1 % -v. 2-'W=' 1
.olf^ P of S ^ 1 1) - '<$O
69.
4
Diceritakan dari Salamah bin Al Akwa' , bahwa Nabi SAW
bersabda, "Hendaknva mengancingnva walaupun hanva dengan duri."
mengenai riwayat ini ada pertimbangan dalam isnadnya. 70.
s
Tentang
orang yang shalat dengan mengenakan pakaian yang telah ia kenakan
ketika bersetubuh, ada yang menganggapnya tidak apa-apa. 71.
6
Nabi
SAW memerintahkan agar tidak thawaI di Ka'bah tanpa pakaian.
3. Bab: Mengikatkan Pakaian di Tengkuk ketika Shalat
( j ai l i 0 ` i J l £ . ì'1& ì31L 1 J ` l 1 `j U- 1] /'#% =VY
'r&S1 1- Jj.jjf
Bukhari Dalam kitab At-1arikh, Abu Daud dalam kitab sunannya, dan lainnya telah
menyebutkannya secara bersambung. Riwayat ini dishahihkan oleh Ibnu Khuzaimah dan
Ibnu Hibban. Inilah yang lebih kuat, dan penjelasan terdapat dalam Falhul Baari dan
Shahih Abu Daud (ô43).
Merujuk pada hadits Mu'awiyah, bahwa ia bertanya kepada saudarinya, Ummu Habibah,
"Apakah Rasulullah SAW pernah mengerjakan shalat dengan mengenakan pakaian yang
ia kenakan saat bersetubuh?" Ummu Habibah menjawab, "Ya, jika beliau tidak
menemukan kotoran pada pakaian tersebut." Dikeluarkan oleh Abu Daud dan dishahihkan
oleh Ibnu Khuzaimah dan Ibnu Hibban. Disebutkan dalam Shahih Abi Daud (290).
Ini adalah bagian dari hadits yang akan disebutkan secara maushul pada kitab ke 65 bab 9
dan bab 2, dari hadits Abu Hurairah.
Mukhtashar Shahih Bukhari - 1225 8
12? Abu Hazim berkata, dari Sahal, "Orang-orang pernah
mengerjakan shalat bersama Nabi SAW dengan mengikatkan pakaian
mereka di tengkuk."
·h~hj 3:2^ j | j | 3* ²jj 3: 1> "3 ': &
^ 5 - 3 p ` s i j aUj ^ o1j»P Ji (` v/\ £ Lb`ili k_j ^j
^ 1 c & j | | j | £ U ^ 0 | ƒ UJ| : J U |
196- Dari Muhammad bin Al Munkadir, dia berkata, "Jabir pernah
mengerjakan shalat dengan sehelai kain (dalam riwayat lain: dengan
sehelai pakaian yang menutupi tubuhnya 1/97) yang diikatkan di
belakang tengkuknya, sedangkan pakaiannya diletakkan pada gantungan.
|Begitu selesai shalat|, seseorang berkata kepadanya, 'Apakah engkau
shalat hanya dengan sehelai kain |sementara pakaianmu diletakkan?|* Ia
menjawab, ' Aku lakukan itu agar dilihat oleh orang bodoh sepertimu,
|aku pernah melihat Nabi SAW shalat seperti ini|. Siapa di antara kita
yang memiliki dua pakaian pada masa Nabi SAW?' "
4. Bab: Shalat dengan Sehelai Pakaian
| j J| k| J| j | j U/&367 : Li ^| | | J| } :·sijJo- U 2 J | | `A
>ì cJ| 5 : J| ? - YT 3 J | | | ^ ^ | 4:2 3 /+2:
. A- 1j j l i 3%' ijfi c 11l i - 1 i
1
4? & 3&7 :«^iL`
98.
8
Az-Zuhri berkata, "Al Multahif adalah Al Mutawasvsvih?
Disebutkan secara bersambung oleh pengarang paria nomor 203.
Yakni yang diriwayatkannya tentang membungkus diri dengan pakaian. Maksudnya,
haditsnya yang dari Salim bin Abdullah dari ayahnya adalah riwayat Ibnu Abi Syaibah
1 2 2 ô 1 - Huk •t a s •a r 8•a•| • ßuk •a r |
Yakni mengenakan pakaian di bawah ketiak dengan menyilangkan kedua
ujungnya ke belakang tengkuk dengan melintasi kedua pundaknya. 73.
9
Ia juga berkata, "Ummu Hani' berkata, 'Nabi SAW mengenakan sehelai
pakaian dan menyilangkan kedua ujungnya di atas pundaknya."'
JJ-IP ^'1ff ( | J w8 | J : J J | J J 1 J } 1^ ·lil· c-lI 1 [ A J j U£ i i |
m-
.«j1a1lp
197. Dari Umar bin Abu Salamah, bahwa ia pernah melihat Nabi
SAW melaksanakan shalat dengan mengenakan sehelai pakaian |yang
menutupinya| di rumah Ummu Salamah, yang mana beliau menyilangkan
(dalam riwayat lain: meletakkan) kedua ujungnya di atas kedua
pundaknya.
pi-p m `ui J J - J J | - d A 1 ^ iA r' ~ ^ ^
:c1l 5 .0^: Lo #!6"% M3 A|Y 1 ^ ^j J-5y 1jU>-%#
' " ' ! , • s ²l A ² ²²' a ² ' " a''t r a ²r '
: 1Ui 4<_JU» ^»1 6 - | J -^li fi tl1l :c1ii Yo1Li ^« : 1Ui A| | P CZS1S
´ ´ ´ t a a ' a ' a ² a ' ' S - ² $ ²t a t
L-* :<JU 12 Y^L «J|
1
J * > ^ J } ^ irf ^ · J ^ f^.
-
X
R(+# LJ|^ (.«^||| jip J^|A|| J"W jsi tj>r, #!f 1b-f
Li^f 4-DA /-:
Y
jf // 8Z/9 [ 62##($j / \ /!"# -'# ? ^Y7° #/3
| '9 t1-»-| % i-´f-J J LU^||| [|J|TFJ|J -%4^|| /- |JF jip T|^-F
dan lainnya. Atau yang dari Sa'id, dari Abu Hurairah, adalah riwayat Ahmad dan lainnya.
Akan tetapi yang tampak bahwa ungkapan (... i-ili-«li dan seterusnya, adalah
perkataan pengarang (Al Bukhari).
Disambungkan oleh pengarang pada bab ini tanpa menyertakan kalimat (... i1SL^j).
Kalimat ini terdapat dalam riwayat Muslim (2/158) dan Ahmad (6/342) darinya.
Mukhtashar Shahih Bukhari ppS?
S "?) ' i , : :#_ r
s
i ' i #`:05(" Ia 'i ·" :
1_` ^ `j 1jb `bl ^.1 ^1 J ^ P J `111 1 ^ j b :c1b
`l |-J o y ì1 2:B7 1i :tt&@c AJJ| 1 1 J 1Ui 0 ^ | | A o`>li 'ij^-f
5
?
2:#&: illij •ts'L» fl c1li !^b»
198. Ummu Hani' binti Abu Thalib berkata, "Aku menemui
Rasulullah SAW pada tahun pembebasan Makkah. Saat itu aku dapati
beliau sedang mandi |di rumahnya 2/38|, sementara Fathimah, putri
beliau, menutupinya Lalu aku mengucapkan salam kepada beliau, dan
beliau pun bertanya, ´Siapa ini?´ Aku jawab, 'Aku adalah Ummu Hani"
binti Abi Thalib.'Beliau berkata, ´Selamat datang Ummu HanJ.´ Selesai
mandi lalu beliau (dalam riwayat lain melalui jalur Ibnu Abu Laila, ia
berkata, 'Tidak seorang pun yang menceritakan kepada kami bahwa ia
melihat Nabi SAW mengerjakan, shalat Dhuha, hanya saja Ummu Hani"
menyebutkan, bahwa beliau 5/93) berdiri mengerjakan shalat delapan
rakaat. |Ia berkata, ' Aku belum pernah melihat shalat yang beliau
lakukan yang lebih ringan dari itu, namun demikian beliau
menyempurnakan ruku' dan sujudnya|. Saat itu beliau hanya
mengenakan sehelai pakaian. Setelah selesai shalat, aku berkata, 'Wahai
Rasulullah, putra ibuku, |Ali|, mengira bahwa ia telah membunuh
seorang laki-laki yang telah aku beri upah, yaitu Fulan bin Hubairah.'
Rasulullah SAW bersabda, ´Kami telah memberi upah kepada orang
vang engkau beri upah itu wahai Ummu Hani´. ' Ummu Hani" berkata,
'Itu adalah shalat dhuha."'
?dl?f j | & j f : 0 1 1j 1bai ?1^lj ·Jf
199. Dari Abu Hurairah, bahwa seseorang bertanya kepada
Rasulullah SAW tentang mengerjakan shalat dengan mengenakan sehelai
pakaian. Rasulullah SAW bersabda, "Bukankah setiap kalian memiliki
dua pakaian?"
1228 & - Mukhtashar Shahih Bukhari
5. Bab: 1ika Mengerjakan Shalat dengan Mengenakan Sehelai
Pakaian, Hendaklah Mengikatkan ke Pundaknya
´´f& 1 1A V ^ 1 J | | : J | | | 1? 1 ° j | - Y · ·
² r , t ß
. * j £ ^ | J J J | P J p ^ - | J 1L^-|jJ|
200- Dari Abu Hurairah, dia berkata, "Nabi SAW bersabda,
"Hendaknva seseorang di antara kalian tidak mengerfakan shalat
dengan mengenakan sehelai pakaian vang di pundaknva tidak terdapat
apa-apanva´."
:1j-'C i i l 1)! 1jLj c 1 t ` I ` 1 ? o^i-f:1li Sj1^A °1c² - Y 0
ß' " ' ß ß f " ' ß' " « t
-i²1² 'a² frh Ay 1 A u²
201-Dari Abu Hurairah, dia berkata, "Aku bersaksi, bahwa aku
mendengar Rasulullah SAW bersabda, ´Barang siapa mengerfakan
shalat dengan mengenakan sehelai pakaian, maka hendaknva ia
mengikatkan kedua ufungnva (secara menvilang)´. "
6. Bab: 1ika Pakaiannya Sempit
!UJ| AU| '1 'ji&r | 3u- : J| | u^jl>J| 1 °jp - T • T
i 0 j U _ | - f ^ H J ' 8 c^'J^- : jL8| €J«-IJ1I J
* - ' * · j « i ' ' "
B
f t r »T ·*
e
-
6JL`: : ili t 1 f - ' j ^ J J 1 ^ j
1
1†^ j» | L 8 > • ! ( j ^ ` ^ `^-Sst»`
A 7jTUU | j j | | - | J L8 j-J| ^ : JU t²1i
1
+ai>ì U | t A1l i - J | w- | U' J
t A
i
j | T :cJf| ?cJ| j (jJJ| J U| | ) l l | J | U : J| | ^ - p y t J | t j U | o
. AJ j j j | | |-8w» 0| | * 0| j t ` j i _ | ^ ! | | | J w | J j | 8* 0|| : J| | <.|JJJ
Mukhtashar Shahih Bukhari - ì m ì
202- Dari Sa'id bin Al Harits, dia berkata, "Kami bertanya kepada
Jabir bin Abdillah tentang mengerjakan shalat dengan mengenakan
sehelai pakaian. Ia berkata, 'Aku pernah keluar bersama Nabi SAW
dalam salah satu perjalanannya. Pada suatu malam aku datang suatu
keperluan, dan aku dapati beliau tengah mengerjakan shalat dengan
mengenakan sehelai pakaian, pada saat itu ada satu pakaian padaku,
maka aku pakai kemudian aku pun shalat di samping beliau. Setelah
beliau selesai shalat, beliau berkata, "Apa vang menvebabkan perfalanan
malammu wahai Jabir?" Lalu aku beri tahukan beliau tentang
keperluanku. Setelah selesai aku sampaikan, beliau berkata, "Apa vang
kulihat membungkus itu?" Aku jawab, "Ini pakaian." Beliau berkata,
"Jika itu lebar maka lipatlah, tapi fika itu sempit maka kenakanlah´. "
t
5
s-T £ -* 0^1-* 2J 1U-j 0| | ' :J|5 J1LL- 3 1^l» (3 - t ` 1"
U '-'U 1tijj tOt1Uil cj-gillpf 3%' "37 .['#:22 iS'&3
!L-jL- 1U-_J| <24a~i )2:' 3^jt-j "3#2 €
203- Dari Sahal, dia berkata, "Orang-orang pernah mengerjakan shalat
bersama Nabi SAW dengan mengikatkan pakaian mereka pada leher
|karena sempit 2/63| seperti anak-anak. Lalu dikatakan kepada para
wanita, "Janganlah kalian mengangkat kepala kalian sebelum kaum laki-
laki benar-benar duduk."
7. Bab: Shalat dengan Mengenakan 1ubah Buatan Syam
J°jl!L L« J*-I « - ^ JJ-||J 3A3& c-jIj 3b3c JlJtj \ * *
# # # # "
12301 - Mukhtashar Shahih Bukhari
99. Al Hasan mengatakan bahwa, tidak apa-apa mengenakan
pakaian yang ditentukan oleh orang majusi.
100." Ma' mar berkata, "Aku pernah melihat Az-Zuhri
mengenakan pakaian buatan Yaman yang dicelup dengan air kencing."
101.
1 2
Ali pernah mengerjakan shalat dengan mengenakan pakaian
yang belum dicuci.
^ i ¡jtfa oli] iSl 1lì A .6@ -L`i 1 o'jw '1 -Y • i
A .5 g#H
t 0
m/o 5j> f .++ &n@ Si : + $ 1 & P $
Sjb`l J L ¸ i 5^-_ii LI: 1Ui [ A 8 U - | J '1 S1 i`I :Li5 ?*C- iliif
tP"» ^ & + + 1 1² is/y 1²~ [j 1 j jlja1li Qju^Ei
[ | _ > J U «Sti OJ &5+B& [Y Y' ì /f d!5+Y & + @ p +=J51'
«c»
Disambungkan oleh Nu'aim bin Hammad dalam naskahnya yang terkenal dari jalur
Hisyam dari periwayatan yang seperti itu. Diriwayatkan pula oleh Ibnu Abi Syaibah dari
jalur lain darinya yang seperti itu. SanadnyaiAuAtA.
Disambungkan oleh Abdurrazao, dengan sanad shahih darinya. Al Hafizh berkata,
"Kalimat bil baui (dengan air kencing), jika maksudnya adalah jenisnya, maka itu
mustahil, karena ia mencucinya sebelum mengenakannya. Tetapi jika yang dimaksud itu
adalah waktu, maka tentu maksudnya adalah air kencing binatang yang dagingnya boleh
dimakan, karena yang demikian itu suci.
Disambungkan oleh Ibnu Sa'd darinya seperti itu.
Mnkht9«h»rKh»hihRnbh»ri - 1211 I
204- Dari Mughirah bin Syu'bah, dia berkata, "Aku pernah bersama
Nabi SAW |Pada suatu malam 7/37| dalam suatu perjalanan, (dalam
riwayat lain: Aku tidak tahu, kecuali ia mengatakan pada perang Tabuk
5/136), |Beliau berkata, ´Apakah engkau membawa airJ Aku jawab,
' Ya.' Lalu beliau turun dari kendaraannya| dan berkata, ´Wahai
Mughirah, ambilkan ember* maka aku pun mengambilnya, kemudian
Rasulullah SAW beranjak sampai tidak terlihat olehku |karena gelapnya
malam|, beliau buang hajat, |Setelah itu beliau kembali dan aku lihat
beliau membawa air 3/231| dengan mengenakan jubah buatan Syam
|yang terbuat dari wol|. Beliau berusaha mengeluarkan tangannya dari
lubang lengan jubah, namun terlalu sempit |sehingga beliau tidak dapat
mengeluarkan tangannya dari lengan jubah itu|. Lalu beliau
mengeluarkan tangannya dari bagian bawah jubah, lalu aku tuangkan air
|ember| kepadanya |ketika selesai 1/58|, kemudian beliau berwudhu
seperti wudhu untuk shalat, |Beliau berkumur dan beristinsyaq serta
membasuh wajah| |dan kedua tangannya| (dalam riwayat laini: kedua
sikutnya), |kemudian beliau mengusap kepalanya|. |Selanjutnya aku
merunduk untuk menanggalkan khuIrhya, namun beliau berkata,
´Biarkan, karena aku memasukkanva {kedua kaki} dalam keadaan suci."]
Lalu beliau mengusap sepasang khuII yang dikenakannya, dan beliau
8. Bab: Tidak Disenangi Shalat dalam Keadaan Terbuka
205. Dari Jabir bin Abdillah, menceritakan bahwa ketika
Rasulullah SAW memindakah bebatuan untuk Ka' bah bersama mereka,
beliau mengenakan kain. Saat itu Al Abbas, paman beliau, berkata
kepadanya, "Wahai putra saudaraku, jika berkenan kau angkat kainmu
shalat.'
lalu selendangkan di pundakmu tanpa bebatuan." Lalu beliau pun
mengangkatnya dan menyelendangkannya di pundaknya, namun
kemudian beliau jatuh pingsan. Setelah itu beliau SAW tidak pernah
kelihatan telanjang.
9. Bab: Shalat dengan Mengenakan Baju, Celana Panjang, Celana
Pendek, dan Baju Luar
i j t - J | j ^ - j jL. 1i v^ry i`j j£tr,f
:
j i i v-b-ijii ^j1si
*
b
J j J
|
j | <j - » J ^ J L 8 ^ J * j £ ` t l A- j t | ||h j b|
' u ^ J | w J - * J «
, 3
J J J | j | r " J « £ j J
l
i i J u ^ h j j ' j i J
* ' >> - ' » <· » -
J| | : J| | i ^ ^ - hj 01? J t
f r
d j 01? , > t e d j J | j | j | * J
. f t bj j 01? J
206- Dari Abu Hurairah, dia berkata, 'Seorang laki-laki berdiri menuju
Rasulullah SAW lalu bertanya kepadanya tentang mengerjakan shalat
dengan mengenakan satu pakaian. Beliau menjawab, 'Bukankah setiap
kamu mempunyai dua pakaian.'
Seorang laki-laki menanyakan hal itu kepada Umar, lalu ia
menjawab, 'Jika Allah memberikan kelapangan, maka gunakanlah
kelapangan itu. Seseorang bisa mengenakan pakaiannya, seseorang bisa
mengerjakan shalat dengan mengenakan kain dan serban, kain dan baju,
kain dan baju luar, celana panjang dan surban, celana panjang dan baju,
celana panjang dan baju luar, celana pendek dan baju luar, atau celana
pendek dan baju." Ia juga berkata, 'Aku kira ia juga berkata, "Dengan
mengenakan celana pendek dan serban'."
10. Bab: Aurat yang Harus Ditutup
(Haditsnya adalah hadits Ibnu Umar yang telah disebutkan di
muka, yaitu hadits nomor 89)
Mukhtashar Shahih Rukhari - 12331
11. Bab: Shalat Tanpa Mengenakan Serban
(Haditsnya adalah hadits Jabir yang telah disebutkan di muka, yaitu
hadits nomor 196)
74-76. Diriwayatkan dari Ibnu Abbas, Jarhad dan Muhammad bin
Jahsy, dari Nabi SAW, "Paha adalah aurat."
77.
1 4
Anas berkata, "Nabi SAW pernah menyingkapkan pahanya."
Hadits Anas ini sanadnya lebih kuat, namun Hadits Jarhad intinya
l3
" 74-76. Hadits Ibnu Abbas disebutkan oleh Tirmidzi dan lainnya secara bersambung.
Hadits 1arhad disambungkan oleh Malik dan Tirmidzi. Tirmidzi menghasankannya
sementara Ibnu Hibban menshahihkannya. Adapun hadits Muhammad bin 1ahsy
disambungkan oleh Ahmad dan lainnya. Dalam seluruh sanad ini ada catatan, namun
masing-masing saling menguatkan. Saya telah mengeluarkannya dalam-/ Misykat (3112-
3114) dan ,4//r»u (269).
I4
" Pengarang di sini telah menyebutkannya secara bersambung, dan akan disebutkan pula
pada kitab ke 55 bab 26.
12. Bab: Tentang Paha (adalah Aurat)
|234~1 Mukhtashar Shahih Bukhari
lebih berhati-hati, sehingga dengan demikian tidak ada perbedaan
pendapat
78.
1 5
Abu Musa berkata, "Nabi SAW menutupi kedua lututnya
ketika Utsman masuk."
79.
1 6
Zain bin Tsabit berkata, "Ketika Allah menurunkan wahyu
kepada Rasul-Nya SAW, paha beliau di atas pahaku, sehingga aku
merasakan beban yang berat, sampai-sampai aku khawatir paha beliau
akan meremukkan pahaku."
(Haditsnya adalah sebagian besar dari hadits Anas yang akan
disebutkan pada kitab ke 55 bab 26).
13. Bab: Dalam Berapa Pakaian Seorang Wanita Mengerjakan
Shalat
* -
1ô2." Ikrimah berkata, "Jika ia dapat menutupi seluruh tubuhnya
dengan satu pakaian, maka itu sudah cukup."
a
II] 1c`' S J| | oj'j 2#] ²x& : cJi i ##(^_ J-r» v
i ? / . »J . 7(#57## t * · ' h ' " ' i ' » - o - I r /
&!/$ <.j4 )pjy ^£ 0 U A | | * 6 J U * J * J | ^ f.L'& AJU. .1'+-s
¡W_^1I ^ai ' J | (U i A yij)
207- Dari Aisyah, dia berkata, "Rasulullah SAW pernah shalat subuh
" Ini adalah bagian dari kisah yang sanadnya disebutkan secara bersambung oleh pengarang
pada kitab ke 62 bab 6.
Ini adalah bagian dari hadits yang disambungkan oleh pengarang di beberapa tempat, di
antaranya pada kitab ke 56 bab 31.
Disambungkan oleh Abdurrazzaq (5033) darinya seperti itu. Menurut saya sanadnya
shahih.
Mukhtashar Shahih Riikhari - 12351
|dalam kegelapan 1/211|, dan saat itu ada beberapa wanita mukminah
yang ikut shalat bersama beliau, seraya menutup kepala mereka dengan
kerudung. Kemudian mereka pulang (dalam riwayat lain: kembali 1/144)
ke rumah masing-masing |setelah mereka selesai mengerjakan shalat|.
Tidak ada seorang pun yang dapat mengenali mereka |karena gelap|.
|Atau mungkin sebagian mereka tidak mengenali yang lainnya.** 1/211|
18
14. Bab: 1ika Shalat dengan Pakaian yang Bergambar, Lalu
Memperhatikan Gambar Tersebut
^-4 ./ J ( s y« oI & n p > - T . A
·0 Ar/` .Ji Jj ) J*C~ ` UT `
208. Dari Aisyah, bahwa Nabi SAW pernah mengerjakan shalat
dengan mengenakan pakaian yang bergambar, lalu beliau melihat gambar
itu sekilas. Begitu selesai shalat beliau berkata, "Bawakan pakaianku ini
kepada Abu Jahm, lalu bawakan kepadaku pakaian Abu Jahm [bin
Hud:aifah bin ‚hanim dari bani Adi bin Ka´abJ,
19
karena pakaian ini
menggangguku sewaktu shalat. " (Dalam riwayat lain: Tanda-tanda ini
sempat menggangguku (1/183)
ijili-ti S^Ca1l J L$~1P Ji `JIllI olT (jiiii Cl j j Jj )
-A
IB
' Menurut saya, dalam riwayat Abu Ya'la disebutkan (JO*H tyrj UJ0H 1[y« Lihat kitab
saya Hijabul Mar'ah Al Muslimah halaman 30, terbitan Al Maktab Al Islami.
Tambahan ini dimasukkan dalam khabar dari perkataan Ibnu Syihab, demikian
sebagaimana yang dikatakan oleh Al Hafizh.
12361 - Mukhtashar Shahih Bukhari
80. (Dalam riwayat mu´allaa), "Aku melihat tanda itu ketika
sedang shalat, lalu aku khawatir akan menggangguku. "
15. Bab: Apakah Shalat Mengenakan Pakaian Bertanda Salib
atau Bergambar Akan Merusak Shalat? Apa yang Dilarang
Berkaitan dengan Hal Ini?
209- Dari Anas bin Malik, bahwa Aisyah memasangkan sehelai kain tipis
berwarna untuk menutupi pinggir rumahnya, lalu Nabi SAW berkata
|kepadanya, 7/66| ´Lepaskan kain itu, karena gambar-gambarfnvaf
mengganggupai] dalam shalatku´. "
16. Bab: Shalat Mengenakan Baju Luar yang Terbuat dari Sutera
Lalu Menanggalkannya
210- Dari Uqbah bin Amir, dia berkata, "Sebuah baju luar yang terbuat
dari sutera dihadiahkan kepada Nabi SAW. Beliau pun mengenakannya
lalu mengerjakan shalat dengan pakaian tersebut. Kemudian beliau
berbalik dan menanggalkannya dengan keras, seolah-olah beliau sangat
Disebutkan secara bersambung oleh Ahmad, Muslim, dan lainnya. Dikeluarkan pula
dalam Shahih Abu Daud (848) dan Irwa' Al Chalil (375).
Mukhtashar Shahih Bukhari - 12371
tidak menyukainya, seraya bersabda, ´Pakaian ini tidak lavak bagi
orang-orang vang bertakwa´. "
17. Bab: Shalat Mengenakan Pakaian Berwarna Merah
O 1 €/i c^ii :<4> Jf) WC : ^ ^ / ^ - T n
` |~ n o/ 1 a^k» ^ ´J
3
m A 1 ^ j
t.j-^^il lili OJJ1^J .j-^il ^wGj ^ 11-"1 «•j-^J (1^`` C. J´
' | A ' ' I 1 ' " ' i *
B B
' 0 J' 0 ' ² £ ² ² ²ar 9ô " | ' F * ' *
s>_ji (ji ^ > f i^ijj ^ j i f ¡ - j
t
j ^i ] yf, ]U
tf
-»S ^ J ]^Ca1i IiiIj t S & S J J JA Ov]
tj-Lg « J ^ 1 | j S' y t4-»U` ^ | L J J `jji J&i i I r i j ^ ` - jL-
^L-Iil c. j'f,j t
t :
^iS'j ¡^Ui1lj tj^iS'j ^|&l] •i ^
1
1l
0J _l t U1l i - f i : 1l` T[ T- f t i j * - J l^J 1 1 > 1 ^ A S AJ1U 0j1W-fj I ^i i i rj (1`^
B E^
a
-s -3»i j o? v!' ^ ^ «y^-j 1 ` te^y
211-Dari Abu JuhaiIah, dia berkata, "Aku pernah melihat (dalam
riwayat lain: Aku pernah diutus kepada 4/167) Rasulullah SAW |yang
sedang berada di sebuah dataran, 4/165| di dalam kubah kulit berwarna
merah. Aku lihat Bilal mulai (dalam riwayat lain: keluar lalu
12381 - Mukhtashar Shahih Bukhari
mengumandangkan panggilan shalat |Aku pun menirukan 'mulurnya
begini dan begitu dalam melaIazhkan adzan 1/156|, kemudian ia masuk
dan mengeluarkan sisa) air wudhu Rasulullah SAW. Aku lihat orang-
orang berebut untuk mendapatkan air wudhu tersebut, dan orang yang
mendapatkan bagian air tersebut langsung mengusapkan pada dirinya,
sedangkan yang tidak kebagian menyeka dari tetesan tangan orang lain
yang mendapatkannya. Kemudian aku melihat Bilal |masuk, lalu| ia
mengambil (dalam riwayat lain: mengeluarkan) tongkat atau tombak
kemudian menancapkannya |di hadapan Rasulullah SAW. Setelah itu
shalat pun dimulai|. Nabi SAW keluar dengan mengenakan pakaian
berwarna merah yang disingsingkan, |aku sempat melihat putihnya betis
beliau. Beliau menancapkan tongkat kemudian shalat |dhuhur dua rakaat
dan ashar| dua rakaat dengan menghadap tongkat tersebut bersama
orang-orang. Aku pun sempat melihat orang-orang dan hewan (dalam
riwayat lain: keledai dan wanita) berlalu lalang di depan tongkat tersebut.
|Orang-orang berdiri kemudian meraih tangan beliau lalu mengusapkan-
nya ke wajah mereka. Aku pun meraih tangan beliau lalu kuletakkan
pada wajahku, ternyata terasa lebih dingin dari es dan aromanya lebih
wangi dari minyak kesturi."|
18. Bab: Shalat di Atap, di Atas Mimbar atau di Atas Kayu
j j | ^ J | ´f.´p3f :AU v} J | | - ì . r
ôjl- U^j1-J 0||" |8| |^*L*f j f 0jf» j f JJJ L$I>`1 (_£v* Ci[f
103.
2 1
Abu Abdillah berkata, "Al Hasan menganggap bahwa tidak
apa-apa seseorang shalat di atas salju atau jembatan, sekalipun di
bawahnya atau di atasnya atau di depannya ada air kencing yang
mengalir. Jika antara tempat shalat dan kencing tersebut ada pembatas."
' Al Hafizh tidak mengeluarkannya.
Mukhtashar Shahih Bukhari - 12391
104.
2 2
Abu Hurairah pernah mengerjakan shalat di atap masjid
dengan mengikuti shalatnya imam.
105.
2 3
Ibnu Umar pernah mengerjakan shalat di atas es.
f f f i 4$CJ ´JA 1 J (Y Y ||Y f c i i i i :j;ijj y «c
t ^ ^ f «vS £ j | | - ´f* L ^ j J | ' (jdp
:
£ | j j J j } J ^ - U J
f ' -' V
1
J f *
:
<J^ j|-6 L| | | t^Lj jj•j (6JU- J^J J u a | | j ^ J * ^
1j-bs, 1at i ` | | | j tlj*8'j|| ']&'j lilj t|jj56| | | | | tAj
tSl :J» | f | U | | j c1ilLf J | | j I^Lj | j t - i tllfli J L > Olj
& > * j ^ j ^ j j f j . + 4 J 0 | ^ ^ | | ^
s.
j ì .t ll 01 :1Ui ^ i i f l `11l 1ji. j Ij :ljUi ¡YY``/`
212. Dari Anas bin Malik, bahwa Rasulullah SAW pernah terjatuh
dari kuda sehingga lutut atau pundak beliau terkilir, (dalam riwayat lain:
terkilir kakinya 2/229), beliau meng-i'/a* ¦berjanji kepada para istrinya
untuk tidak datang kepada mereka} selama satu bulan. Kemudian beliau
tinggal di suatu kamar yang tinggi ¦loteng} dengan tangga yang terbuat
dari batang pohon kurma. Para sahabat datang menjenguk beliau, lalu
beliau shalat bersama mereka sambil duduk, sementara mereka
melakukannya dengan berdiri. Setelah salam beliau bersabda,
"Sesungguhnva ditetapkannva imam itu adalah untuk diikuti. Apabila ia
bertakbir maka bertakbirlah kalian, apabila ia ruku maka rukulah
kalian, apabila ia sufud maka sufudlah kalian, dan apabila ia shalat
berdiri maka shalatlah kalian dengan berdiri. " Setelah itu Umar
bertanya, "Apakah engkau menceraikan istri-istrimu?", beliau menjawab,
1 2
Disambungkan oleh Ibnu Abi Syaibah dan Said bin Manshur dari dua jalur darinya,
masing-masing saling menguatkan.
23-
Al Hafizh tidak mengeluarkannya.
12401 - Mukhtashar Shahih Bukhari
"Tidak, hanva safa aku mengila" mereka selama sebulan." 3/106|.
Setelah dua puluh sembilan hari, beliau turun, |lalu beliau masuk ke
tempat para istrinya 2/229|, maka para sahabat berkata, "Wahai
Rasulullah, bukankah engkau meng ila* selama satu bulan?" Beliau
menjawab, "Sesungguhnva satu bulan itu dua puluh sembilan hari "
19. Bab: 1ika Pakaian Orang yang sedang Shalat Mengenai
Istrinya Ketika Sujud
1s) ²1<4^ tfj 0 W \ Jlnr J iI, -X
3J
f
3 )
Cia». tII,
. 8^| | J| ^ ,^U<a| j | 8' j : LJU
213- Dari Maiminah |binti Al Harist|, dia berkata, "Suatu ketika
Rasulullah SAW mengerjakan shalat, sementara aku di sampingnya,
(dalam riwayat lain: sementara aku tidur di sebelahnya 1/131), danaku
sedang haid, (dalam riwayat lain: alas tidurku mengenai tempat shalat
Nabi SAW), terkadang pakaian beliau mengenaiku ketika beliau sujud.
Kala itu beliau shalat beralaskan kain penutup kepala."
20. Bab: Shalat di Atas Tikar
ffi-J t£L|-'sZA Js- lyt1 p £ L j | | 1i^ J U j - ì. A
106, 107.
2 4
Jabir dan Abu Sa'id pernah mengenakan shalat di atas
kapal dengan berdiri.
106,107. Ibnu Abi Syaibah menyebutkan secara bersambung dari keduanya.
MnLht acharChahi l i Ri i l rhi i n h i l I
108. Al Hasan berkata, "…ngkau bisa shalat dengan berdiri
selama tidak menyulitkan rekan-rekanmu ¦yang dalam satu kendaraan},
dan engkau bisa berputar ketika kendaraan itu berputar. Tetapi jika itu
menyulitkan, maka lakukan dengan duduk."
f 1 * w 1•[ A11I J j | > j c - P i 4 J ! U. j f £U| > J ^^jf ^ p - 1 ^ i
(
_
s
_J| c - | | | : ^ j f J | | J ^ ^ | | 1 vvl : J|5 jU t | U j h |
t
| | oc^s
42>* | a| | ( Y » V t | J : j j j | j j J j } £ Jj | » ^ * Jj | . 1 J| | ||| j j ^ a | -
" o ² y t ' " s ²' t ²' ² ' - p " * * t ² '
t L J | | j j tf j j | t * J | j t 4 * | j j f-^'_J C-ft| *»j | h| | 4JJ| J J - X J ^La| tft| |j
. T_J y^aJ| J*J t ^ j | 8 ^ j A U | J _ J * - J L;j Ju<a|
214. Dari Anas bin Malik, bahwa neneknya, Mulaikah,
mengundang Rasulullah SAW untuk makan makanan yang telah
dibuatnya untuk beliau. Beliau pun memakannya, kemudian berkata,
"Berdirilah kalian, lata akan mengerfakan shalat." Anas menceritakan,
"Lalu aku berdiri mengambil tikar kami yang telah menghitam karena
terlalu sering dipakai (dalam riwayat lain: karena telah usang 1/209), lalu
aku percikkan air. Kemudian Rasulullah SAW berdiri, aku pun
merapikan barisan, seorang anak yatim berdiri di belakang, sementara
wanita tua itu di belakang kami. Rasulullah SAW mengimami kami
shalat dua rakaat, kemudian beliau pulang."
21. Bab: Shalat di Atas Kain Penutup Kepala (Kerudung)
(Haditsnya adalah bagian dari hadits Maimunah, yang telah
disebutkan pada nomor 213)
'" Qutaibah menyebutkan secara bersambung dalam naskahnya yang driwayatkan An-
Nasa'i darinya dan Ibnu Abi Syaibah.
12421 - Mukhtashar Shahih Bukhari
22. Bab: Shalat di Atas Alas Tidur
109. Anas pernah mengerjakan shalat di atas alas tidurnya.
81.
2 7
Anas berkata, "Kami pernah mengerjakan shalat bersama
Nabi SAW, di mana salah seorang di antara kami sujud di atas
pakaiannya."
I 6 1 & 1 .ju/1- | | | | |' M/Y 1Wy»_>] t 1^1 1 8/#3W 8 &
1$ *| ^ J Ji1&. | c J | | t L»^a- `j ^|| | | | | <.1TJ 0 .
t ` - `
1
< J ^
2
* 018" 0 -AJI 1 ^- J 0| : # | 1J'IJJ ^ J }
0 | _ _ . £ ^ | | 1A'1ì J | r | L ^ | : ^ > f ^ j } *J>f ^
. j I l S J J , | > t
215- Dari Aisyah, istri Nabi SAW, dia berkata, "Aku pernah tidur di
hadapan Rasulullah SAW sedang kedua kakiku berada di arah kiblat
beliau, |saat itu beliau sedang shalat 2/16|. Ketika sujud beliau merabaku
maka aku segera menarik kedua kakiku. Ketika beliau berdiri maka aku
julurkan kembali kakiku." Aisyah menyebutkan, "Rumah pada saat itu
26
- Ibnu Abi Syaibah dan Sa'id bin Manshur menyebutkan secara bersambung dengan sanad
shahih darinya.
27
- Disambungkan oleh pengarang pada bab berikutnya yang semakna dengan hadits ini.
Sementara Muslim meriwayatkan dengan lafazh mu 'altaa.
Mukhtashar Shahih Bukhari - 12431
tidak memiliki lampu."
(Dalam riwayat lain dari Aisyah) bahwa ketika Rasulullah SAW
sedang mengerjakan shalat, sementara Aisyah berada di antara beliau dan
arah kiblat, di atas alas tidurnya (dalam riwayat lain: terlentang di atas
tempat tidur yang biasanya beliau dan Aisyah tidur di atasnya) seperti
membentangnya jenazah.
23. Bab: Sujud di Atas Pakaian karena Alas yang Terlalu Panas
0( J
110.
2 8
Al Hasan berkata, "Orang-orang pernah sujud di atas serban
dan peci, sementara kedua tangan pada lengan bajunya."
j j t f - | nj ft 1-j3» £ jfc*' | £ : j | | ^ " "# $% - 1 | n
d||86» J j ~Jl (tUb| IJi l j j
216-Dari Anas bin Malik, dia berkata, "Kami pernah mengerjakan
shalat bersama Nabi SAW, |yaitu pada waktu dzuhur 1/107 (dalam
riwayat lain: cuaca saat itu sangat panas. Jika ada di antara kami yang
tidak dapat menempelkan wajahnya di tanah 2/161), maka ia
membentangkan ujung pakaiannya di tempat sujud karena sangat (dalam
riwayat lain: untuk menutupi) panas."
Disebutkan secara bersambung oleh Abdurrazaq dan Ibnu Abi Syaibah dengan sanad
shahih darinya dengan lafazh, "Bahwa para sahabat Rasulullah SAW bersujud sementara
tangan mereka di dalam pakaian mereka. Ada pula salah seorang di antara mereka yang
bersujud di atas peci dan serbannya."
|2441 Mukhtashar Shahih Bukhari
24. Bab: Shalat dengan Mengenakan Sandal
217. Abu Salamah bin Sa'id bin Yazid Al Azdi berkata, "Aku
bertanya kepada Anas bin Malik, 'Pernahkah Nabi SAW shalat dengan
mengenakan kedua sandalnya?' ia menjawab, ' Ya' . "
218- Dari Hammam bin Al Harits, dia berkata, "Aku pernah melihat
Jarir bin Abdillah kencing, lalu wudhu dan mengusap kedua khuImya,
kemudian berdiri mengerjakan shalat Setelah itu ia ditanya ¦mengenai
apa yang telah dilakukannya}, maka ia menjawab, ' Aku pernah melihat
Nabi SAW melakukan seperti itu.' Ibrahim
2 9
berkata, 'Hal ini membuat
mereka takjub, karena Jarir termasuk orang yang belakangan masuk
25. Bab: Shalat dengan Mengenakan Khuff
¦Semacam Sepatu Bot]
Islam'.'
w.
Dia adalah Ibnu Yazid An-Nakh'i Al Faqih.
Mukhtashar Shahih Bukhari - ¡ 2 4 5 [
26. Bab: 1ika Tidak Menyempurnakan Sujud
,-jgl i + r ƒ i l e '
219. Dari HudzaiIah, bahwa ia pernah melihat seorang laki-laki
tidak menyempurnakan ruku dan sujudnya. Ketika orang itu
menyelesaikan shalatnya, HudzaiIah berkata kepadanya, "…ngkau belum
shalat." Orang itu berkata. "Aku kira sudah." HudzaiIah berkata, "Jika
engkau mati, maka engkau mati di luar tuntunan Muhammad SAW."
27. Bab: Menampakkan Ketiak dan Merenggangkan Lengan dari
Tubuh Saat Sujud
220. Dari Abdullah bin Malik bin Buhainah, bahwa apabila Nabi
SAW shalat, beliau merenggangkan kedua lengannya sehingga tampak
putihnya ketiak beliau.
82. Menghadap dengan ujung kaki ke arah kiblat. Demikian yang
dikatakan Abu Humaid dari Nabi SAW.
~ Ini bagian dari hadits Abu Humaid, yang lengkapnya akan disebutkan secara maushul
pada kitab ke 10 bab 144.
28. Bab: Keutamaan Menghadap Kiblat
12461 Mukhtashar Shahih Bukhari
%F #3 23 o>3 M O"' 1 J ^ - J 1li :1l'i `"'# / % = # ' - T t >
| j KT ' - | j CHH7?G H0C_H0
t
U0HH< H<H< C<H 7HH <<0 > :1000< 0`= &=<7H
.5JJ| 0 P 0&:HHT=0
° ' *·? * * ì ì * ' 1, ^ ^ * . . ' | ' · ' w
j j ,^1 oU`- J J OX0HE
F
[0HG ´ ~ - J & AJu*` i sj j )

Ar
A1| 7< `3 # O# : 1Ui ><0K0 J U 1 | ^ C ìfì L ' : 1li £11C
<a0 C0HHM0H 0<< t l & < 0M0 CH7?@ 0L0 clMS 0<b=H0 ;C< HH 7HH
X]0&<C 0 G K A&J c/FF) .
221 - Dari Anas bin Malik, dia berkata, "Rasulullah SAW bersabda,
´Aku diperintahkan untuk memerangi manusia sampai mereka
mengucapkan laa ilaaha Mallah. Jika mereka mengucapkan itu,
mengerfakan shalat kita, menghadap ke arah kiblat kita, serta
menvembelih sembelihan kita, maka darah dan harta mereka diharamkan
bagi kita {untuk menumpahkannva}, kecuali karena aturan svariat vang
benar. Setelah itu, maka perhitungannva diserahkan kepada Allah."
(dalam riwayat lain: Maka itulah seorang muslim vang berhak atas
(memiliki) perlindungan Allah dan perlindungan Rasul-Nva. *)"
83.
3 1
(dalam riwayat mu allaq dari Humaid, dia berkata, "Maimun bin
Siyah bertanya kepada Anas bin Malik, 'Wahai Abu Hamzah, apa yang
mengharamkan darah dan harta seorang hamba?' Anas menjawab,
'Barang siapa yang bersaksi bahwa tidak ada tuhan yang berhak
disembah selain Allah, menghadap kepada kiblat kita, mengerjakan
shalat kita, dan memakan sembelihan kita, maka ia seorang muslim,
sehingga ia memiliki apa yang dimiliki setiap muslim, dan padanya
berlaku hukum seperti yang berlaku pada setiap muslim'."
3 1
Al Hafizh tidak mengeluarkannya.
Mukhtashar Shahih Bukhari - 12471
29. Bab: Kiblatnya Penduduk Madinah, Syam dan Penduduk Timur.
Ti mur dan Barat Bukanlah Arab Kiblat. 84.
3 2
Hal ini Berdasarkan
Sabda Nabi SAW, "1anganlah kalian menghadap ke arah kiblat
ketika sedang buang hajat besar atau kecil, tetapi menghadaplah ke
arah timur atau barat"
(saya katakan, bahwa haditsnya adalah hadits Abu Ayyub pada
nomor 97)
30. Bab: Firman Allah, "Dan jadikanlah sebagian maqam Ibrahim
sebagai tempat shalat"
Qs. Al Baqarah (2): 125
j 1`2 tc4?| S y» | | | : j | | j& j 1 -y y t
tt 'j'² >' i ² ' t ' ' ' " S " Jß ' * r t " ²²
S² 1 1 cfj ^ <4? c^
1
^ >U-
L
^
222-Dari Ibnu Abbas, dia berkata, "Ketika Nabi SAW masuk ke
dalam Ka'bah, beliau berdoa dengan menghadap ke semua sudutnya,
namun beliau tidak shalat di situ kecuali setelah keluar dari Ka'bah.
Ketika beliau keluar dari dalam Ka'bah, beliau melakukan shalat dua
rakaat di belakang Ka'bah, lalu berkata, "Ini adalah kiblat."
31. Bab: Menghadap Ki bl at Bagaimana pun Keadaannya
Maknanya maushul dari hadits Abu Ayyub yang seperu itu (nomor 97) tanpa
menyertakan kalimat (1j-t j ' 1ail-`;). Sementara Muslim menyambungkannya dengan
tambahan redaksi ini (1/154).
12481 Mukhtashar Shahih Bukhari
at|J| ^J| | J | | ijljA J J | | j - A o
8 5 A b u Hurairah berkata, "Nabi SAW bersabda, ´Menghadap-
lah ke arah kiblat dan bertakbirlah´. "
c r
1i 5 * 54 7 * * 77407 ?*8 C7** AL| J ^ ^ -rtr
0**4*#4 J5&4 * J j J 7 5 | | j ' 4*41 t o 4 ^ y J ^ ' j
223-Dari Jabir, dia berkata, "Ketika Rasulullah SAW di atas
kendaraannya, beliau shalat ¦sunah} menghadap ke arah menghadapnya
kendaraan beliau. Namun ketika beliau hendak mengerjakan shalat
Iardhu, beliau turun dari kendaraannya, lalu menghadap kiblat"
i . . UU £ c * ^ J s J t : A j | | - t r |
'A y-L j L' : | J J J j J L | | | | [yu3 j f iìj tj 1 V J | |
^ | - ^ - f ? w! a J | t } JyJ^ J J 1j) j | | 8 - f AJJ|
| | t | | | ^ | j t : | j K| J | | ( ? o ! , . T J.f 0 ^
--f .` T'
J-^| L»|s j j uo JVJ [JJL*** L* JJ<J1 G3G_G38G+M Jb«u>j |ALAJ| j | a | _ * | J AJJ*-J
tff | | J | j AJ JL^J|8J d'"3 >2F1?7 & 0*/3*- j j *5I : J | | A ^ - J J |^|p
--S 1J>-I b|_j j J j j 8 JLs c - j - 1 b|» t j j ^wj1 U5 j j - 1I ^
. ~ . , *~ . - ** · r *i * ' v * ' I ' ' i,
s
- --t' L)'
224. Abdullah berkata, "Nabi SAW shalat |dzuhur bersama mereka
7/227| |sebanyak lima rakaat 2/65|. Selesai salam, ditanyakan kepada
beliau, 'Wahai Rasulullah, apakah ada sesuatu yang terjadi dalam shalat
tadi?' (Dalam riwayat lain: 'Apakah shalat tadi ditambah?' Dalam
M
Ini adalah bagian dari hadits Abu Hurairah tentang orang yang tidak benar shalatnya.
Pengarang telah menyambungkannya pada kitab ke 79 bab 18.
H| | k •t a c •a r 8•a •| ••nk •a r | fjdot
riwayat lainnya: 'Apakah engkau mengqashar shalat atau memang
lupa?' )
1 4
Beliau balik bertanya, ´Kenapa?´ Para sahabat menjawab,
'…ngkau tadi shalat lima rakaat' Lalu beliau langsung melipat kedua
kakinya dan menghadap kiblat, kemudian sujud dua kali |setelah salam|,
kemudian salam. Ketika beliau menghadap kepada kami, beliau bersabda,
´Jika terfadi sesuatu di dalam shalat, aku pasti akan memberitahukannva
kepada kalian. Namun bagaimana pun, aku adalah manusia seperti
kalian. Aku bisa lupa seperti kalian lupa. Oleh karena itu, fika aku lupa.
maka ingatkanlah. Jika seseorang di antara kalian ragu dalam
shalatnva, maka hendaklah ia condong kepada vang benar lalu
menvempurnakannva, kemudian salam dan sufud dua kali. "
32. Bab: Masalah Kiblat dan Pendapat yang Mengatakan Tidak
Perlu Mengulang Shalat bagi Orang yang Lupa Menghadap
Kiblat
´A
a
P
86.
3 S
Nabi SAW pernah salam setelah dua rakaat ketika
mengerjakan shalat dzuhur, lalu beliau berbalik menghadap jamaah, dan
kemudian beliau menyempurnakan kekurangannya.
Menurut saya, riwayat ini mengandung keraguan, sebagaimana yang diungkapkan oleh Al
Hafizh, dan yang benar adalah yang sebelumnya.
Penulis menyebutkan secara bersambung pada kitab ke 22 bab 88 tapi tanpa menyertakan
kalimat (`-t²y. u-l-1i
i r
1 t - 1-1lj). Kalimat ini terdapat dalam riwayat Malik dalam-/
Muwaththa' dari jalur Abu Sufyan, bekas budak Ibnu Abi Ahmad dari Abu Hurairah.
Namun dalam riwayatnya yang menyebutkan bahwa shalat itu adalah shalat ashar
sanadnya shahih. Ini pun merupakan riwayat penulis, sebagaimana yang disebutkannya
dari riwayat Ibnu Sirin darinya, hanya saja ia ragu dalam menetapkan shalat tersebut,
sebagaimana yang diungkapkan oleh keduanya ¦pada kitab masing-masing]. Riwayat Abi
Sufyan ini bisa dijadikan sandaran untuk menguatkan riwayat Ibnu Sirin yang sesuai
dengan ini. Wallahu a 'lam.
12501 Mukhtashar Shahih Bukhari
*".)++' »>lj£» tf 8"+,9) j) 4lUl 174G7 | j c1Lii ,:,;:7 1 5,Q C*<$)+
' 1' ·' * ·* * '
8
1 - ' j ' , ' . ' " e -I s J' I
t
'1 * ' ,-
=>?+)++ yi j) +7$,>@+ Aj L s ") iUL*" O ' ) v 5"A8 1 .
» , ' , ° ' e 's S > ' ° ' i' a', ² ² B ,
7) B*'C*)D+ s « - > L wXJ | EJJ 0"+'
F
' ' ( + +G( 0 $ &H J'',
' T*' ' " 7
@
· ' - u ' . - ' ·´ -"-I . d a *
s
.i
- } J L j +) j C9,,I+ +) -j j ++J 0"A$ ef?o ft + ^ J |
| | ^-[3l : J | | -X
3
f 1 j ) &ijjf
, * · - t J Si ' t » * ' * 1 * t² ' * t ° I
s
*»"*, . . * ! * * ·V* * t ' ' - 1'
8++?' KL@ M ; a U | '++-LJ +) :+':+', J ' ; c J j :
:
+70A* 9".'*"+ t4JL*+
6» 4N) "+'*+ J LN7 | j -0")E :O+))+ PDEDXjQF c J ^ , J| >- :+',$
. A J V | 9", 0"'< PRS*,) +7:^J ++)N* O7:S-J "<++
225- Dari Anas bin Malik, dia berkata, "Umar mengatakan,
"Aku sesuai dengan Tuhanku dalam tiga hal, aku katakan, 'Wahai
Rasulullah, bagaimana kalau kita jadikan sebagian maqam Ibrahim
sebagai tempat shalat?' Lalu turunlah ayat, Dan fadikanlah sebagian
maqam Ibrahim sebagai tempat shalat. ¦Qs. Al Baqarah (2):125J
Tentang ayat hijab, aku katakan,'Wahai Rasulullah, sebaiknya engkau
perintahkan para istrimu untuk berhijab, karena orang yang berbicara
dengan (dalam riwayat lain: karena yang datang kepadamu adalah 5/149)
mereka yang terdiri dari yang baik dan yang j ahat ' Lal u turunlah ayat
hijab. Setelah itu para istri Nabi SAW saling cemburu terhadap beliau,
maka aku katakan kepada mereka, 'Jika beliau menceraikan kalian,
semoga saja Dia memberikan istri-istri pengganti yang lebih baik
daripada kalian'." (Dalam riwayat lain: Umar berkata, "Disampaikan
kepadaku tentang celaan Nabi SAW kepada sebagian istrinya, lalu aku
menemui mereka, dan berkata, 'Sebaiknya kalian diam, atau Allah akan
memberikan pengganti kalian yang lebih baik dari kalian untuk Rasul-
Nya SAW." Aku didatangi salah seorang istrinya, ia berkata, 'Wahai
Umar, ada apa dengan Rasulullah dalam menasihati para istrinya,
sampai-sampai engkau menasihati mereka?') Lalu turunlah ayat
tersebut"
Mukhtashar Shahih Bukhari -
i l t«,-ISAIL ^.j jiCi ^ U l L6J+ a /63 '1s- 1 AJJ| -LP ^P - Y T "l
'j-A o1j IO11 A1O1I Zlp 1jfl oi $ [ jili JJ^J 8 /95 b-X jj&
c
LV
Jl fa Jl
226- Dari Abdullah bin Umar, dia berkata, "Ketika orang-orang sedang
di Quba' mengerjakan shalat subuh, datanglah seseorang kepada mereka
dan berkata, 'Sesungguhnya Al Qur"an telah diturunkan kepada
Rasulullah SAW malam ini, dan beliau telah memerintahkan untuk
menghadap ke arah Ka'bah, |karena itu, menghadaplah kalian ke
Ka' bah.' 5/152| Lalu mereka pun menghadap ke arah Ka'bah, yang
sebelumnya mereka menghadap ke arah Syam, maka mereka memutar
|arah| ke Ka' bah."
33. Bab: Mengerik Dabak dengan Tangan di Masjid
i U i 'jl *|u|| j b&j 1 j s y · of &&j
t1
1
u
²-yvv
' ' ' e ² ² t² '' " A i ' ' "
a
' ² &r a'
fli l i l ^S"^-ì 01 : 1LU ittS´J 4‚>1 ^Ui
t
` ^ r 1 1 1j
', « ' F ` ' , _ r « - TI '
, Y
° ' `S` `. ` F •"
R
' ',
J - J ^ -b-1 j j ` ^ |fJ^ij' jjrij 4`H `1j 0' j l ^ - U! 4J|»
t £ j - J ' j j ^ ` ^ ` 6-J^J j f 0J 6- J ^p [ J ^ J ¡\ • v/l * 4 ? i 0** €j] t^t
:1lii t j i i j JLP i i 1 1 ^ p t`s» j « 1 j ^ P ¡M"o/l
,LA51T> J i i j f
227. Dari Anas, bahwa Nabi SAW melihat dahak di arah kiblat,
¦hal ini tidak disukai beliau} sehingga tampak pada wajah beliau. Beliau
pun berdiri lalu mengeriknya dengan tangan beliau, seraya berkata,
"Sesungguhnva apabila seseorang berdiri mengerfakan shalat, maka
sebenarnva ia bermunafat kepada Tuhannva. Ketahuilah, bahwa
Tuhannva itu di antara dirinva dan kiblat, maka fanganlah seseorang di
antara kalian mengeluarkan dahak pada arah kiblatnva, [tidak fuga di
12521 Mukhtashar Shahih Bukhari
sebelah kanannva 1/107], tapi di sebelah kirinva atau di bawah telapak
kakinva [vang lari 1/135]." Kemudian beliau meraih ujung serbannya
lalu meludah di dalamnya dan melipatnya, seraya berkata, "Atau
melakukan seperti ini."
+ Z-j «IIp *++5 1LU `i1l 1j - j & 5 ´J* J -++5 j1p ^p - YYA
j - L ' J U j ' y > j la||h1I j | Jor J ( ì A Y'|^ ."Cff Jfv liCtf1
1?f p [ | A | Y oJ y j ·fS´v
1
-´ 3 ? Jf) &`i H-lSl
1Ui (1Y|Y 0 ` 1 3 1ii J | i $ S iljj1l Jf) ^iSl J p
1 l -i j lil 1 j ilil jli s`^j J j (jl`1£ :t£>Sfl
¡ojC-j jP 1-^a-li («i'-^-f 1-A` li] :Uj^P a!)1 j^jbj jIp J I
228. Dari Abdullah bin Umar, bahwa Rasulullah SAW melihat
ludah (dalam riwayat lain: dahak 1/183) di dinding kiblat |ketika beliau
sedang shalat di hadapan orang-orang|, maka beliau mengeriknya (dalam
riwayat lain: menggosoknya) |dengan tangannya 7/98|. Kemudian beliau
berbalik menghadap orang-orang (dalam riwayat lain: lalu beliau
memberikan nasihat kepada yang ada di masjid 2/62) Beliau berkata
|ketika berbalik|, "Jika seseorang di antara kalian sedang shalat, maka
fanganlah ia meludah (dalam riwayat lain: fanganlah ia membuang
dahak) di depannva, karena sesungguhnva Allah di arah wafahnva ketika
ia sedang shalat. " |Ibnu Umar RA berkata, "Jika seseorang di antara
kalian membuang dahak, maka hendaklah membuangnya di sebelah
kirinya.*'|
s j L ì * - j t £ | j m &+_ J y j & I o ^ J h
1
r' 'c? ~^ ² ²
.<iSU»i £`li«j jf tliCaj`
229. Dari Aisyah, ummul mukminin, bahwa Rasulullah SAW
melihat ingus, atau ludah, atau dahak pada dinding kiblat, maka beliau
mengeriknya.
H| | k•t ac•or 8•a•| • niibhQii' I «1 |
34. Bab: Mengerik Dahak di Masjid dengan Batu Kerikil
01-S' 01 j i l -s - Wj j15 '<^&>j 01 | ^ - L P 1 1lij ~\\\
´ * * f ´ f
111 .
M
Ibnu Abbas berkata, "Jika engkau menginjak kotoran basah,
maka cucilah, tapi jika kering maka tidak usah (dicuci)."
j U271 O+e AJJ| J 1 J 01 32 ">42 37 (1P -T1"`
t l ` 5 o „ i al ` a i - J j £ » t Jj eJ«13l «Y/l
:
J i ' j J J j ) j ' ` *
jUQf 1 V j tf*-f J ´J´sJ Jº ' J) : J l i i
230. Dari Abu Hurairah dan Abu Sa'id, bahwa Rasulullah SAW
melihat dahak pada dinding (dalam riwayat lain: kiblat 1/107) masjid,
lalu beliau mengambil kerikil kemudian mengeriknya, seraya bersabda,
"Jika seseorang di antara kalian berdahak, maka fanganlah ia
mengeluarkan dahak di arah depannva dan tidak fuga di sebelah
kanannva, tapi hendaklah meludahkannva di sebelah kirinva atau di
bawah kaki kirinva. ´
a i
35. Bab: Tidak Boleh Meludah ke Sebelah Kanan Ketika Shalat
36. Bab: Hendaknya Membuang Dahak di Sebelah Kiri atau di
bawah Kaki Kiri Ketika Shalat
Disambungkan oleh Ibnu Abi Syaibah darinya, dan smadnyashahih.
Menurut saya mungkin ini adalah lafazh hadits Abu Sa'id Al Khudri, karena lafazh hadits
Abu Hurairah berbeda dengan lafazh abu Sa'id. Oleh karena itu saya tidak mencantumkan
nomor urut di sini.
12541 - Mukhtashar Shahih Bukhari
37. Bab: Tebusan Membuang Dahak di Masjid
J| ^ _ _ | : 8 J | | : J| | SK. J A C?
231-Dari Anas bin Malik, dia berkata, "Nabi SAW bersabda,
´Membuang dahak di masfid adalah suatu kesalahan, dan tebusannva
adalah menutupinva dengan tanah´. "
232. Dari Abu Hurairah, dari Nabi SAW bersabda, "Jika
seseorang di antara kalian berdiri untuk mengerfakan shalat, maka
fanganlah ia meludah ke arah depan, karena sebenarnva dalam
shalatnva itu ia sedang bermunafat kepada Allah. Jangan pula ke
sebelah kanannva, karena di sebelah kanannva ada malaikat. Hendaknva
meludah ke sebelah kirinva atau di bawah telapak kakinva, lalu
menutupinva (dengan tanah)."
39. Bab: 1ika Terpaksa Meludah, Maka Hendaklah
Menggunakan Ujung Pakaiannya
(Haditsnya adalah hadits Anas yang telah disebutkan, yaitu hadits
nomor 227)
38. Bab: Menutupi Dahak di Masjid
t`i 1ì faj ì& tii :jii m yii J P 17? ^ -trt
Mi i l r ht ac f i ar Chaht l l Ri i L- l i ap; I I C C I
40. Bab: Nasihat Imam kepada Makmum Tentang
Menyempurnakan Shalat dan Mengingatkan Kiblat
?1¸1A | | yj dj O /J J | : J|8 h AUI 1 j | . 1 of 8 ^ | |j p -T T`€
233. Dari Abu Hurairah, bahwa Rasulullah SAW bersabda,
"Apakah kalian melihat kiblatku di sini? Demi Allah, kekhusvuan kalian
tidak luput dariku, tidak pula ruku kalian, [dan 1/181] sesungguhnva aku
melihat kalian dari belakang punggungku. "
`»j p ~ t S^C | | | ^J| | |L J´* :J|5 J ´"J* - T ( +
·fi'J ^ j C'j 0* fij* Jl 1 1 1 · J»a < ^
234- Dari Anas bin Malik, dia berkata, bahwa Nabi SAW shalat
bersama kami, kemudian beliau naik ke atas mimbar, lalu berkata,
tentang shalat dan dalam ruku, "Sesungguhnva aku melihat kalian dari
belakangku seperti aku melihat kalian {di hadapanku). "
41. Bab: Bolehkah Menamakan Masjid dengan Sebutan Masjid
Bani Fulan?
R/' %E5/' ´JS´JC c< / v* f 2' ´Js- ^° A11I J l i ~ T € o
P-' (
bS
-^l Js^1' t3`~"1 li-iil1 tc&i1l ^ C1^!il
j - U OlT ´J»* J AIMICP 01 j i j ^ j J •*L´ J ~& J* ´Jf£
. | #
235. Dari Abdullah bin Umar, bahwa Nabi SAW pernah berlomba
1256 & Mukhtashar Shahih Bukhari
mengendarai kuda yang digemukkan dari HaIya tepatnya di
Tsaniyyatul Wada'. Perlombaan itu melibatkan kuda yang tidak
digemukkan dari Tsaniyyah menuju masjid bani Zuraiq. Abdullah bin
Umar termasuk yang ikut berlomba dengan kuda-kuda itu.
42. Bab: Membagikan dan Menggantungkan Kantong untuk
Menyimpan Harta di Masjid
´oi 1 L - ) ft 1^l ´J : « l i l &"3 Sf. J ´ ´J~ - A €
° * * ' / ' * '
B
a
' j * ² r r B B ²
* U| J J - J ²i J | J £ '1£ì 0| 8' J <.3²LZ1>ì 3 : J U| t y | ^ J |
^ * a| ì | | s (4-|J| 0 ^ 3 J ^- JJ e^6oJ| J | ft J-U| J j | * j ' f t
^-1 Jj | fcr | | t e| | t | V | |o|-f tf^ 0U* | | | c0| J J ` i
A-! J U| i M - | p c ~ J i l i f y- ^j ' CLoili 1l i J ^i f J C : JU||
| J : J U| t ` a £ - j 1Ui AISJ L-so jU t * j j j 1 | | | j 1ti- : f t A11| J j | j
: J | | 6 0 P cJf | | | j | | : J| | 6=@ : J| | 6 0H p ^ j t j|h J j | j
£ f ^ ' l · » ' t ` a J ^ p ` a * * ' i ' , ·*· ' i , 'l r `f
m
² " ² 1 • * *" » i
J p J AJ^J1 j t ` a * J y j | AU| J L : JLo (AUJ ^
t
A«; t V
| L ÷ S - | ^ ( Z, `< : J| |
C
0 < c i Aii'j|| : Jì | : J| |
t
[ | o | t
^ S»- flj`^' ft *|Jt J j -
1
j J | j | | | j Uaj | j»-? iAia>|8" J p e| | •|
. p s j | L$JU ^ j ft A11I J J - J f | | | | | tAjt? j >- ^ La^p |b0p ^ | | -
87.
3 9
Dari Anas RA berkata, "Dibawakan ke hadapan Rasulullah
SAW sejumlah harta dari Bahrain, kemudian beliau bersabda, ´Letakkan
harta itu di masfid.´ Harta itu adalah harta terbanyak yang pernah dibawa
orang kehadapan Rasulullah SAW. Setelah itu Rasulullah SAW ke luar
Nama daerah yang berjarak beberapa mil dari Madinah.
Hadits ini mu'allag. Abu Na'im menyambungkannya dalam kitab mustakhraj'nya,
demikian juga Al Hakim dengan sanad yang shahih.
menuju masjid untuk mengerjakan shalat dan beliau tidak menoleh
kepada harta itu. Setelah selesai shalat, beliau duduk dekat harta itu.
Tidak seorang pun yang beliau lihat kecuali beliau memberinya. Tiba-
tiba Al Abbas RA datang dan berkata, 'Wahai Rasulullah, berilah aku
harta itu, karena aku menebus diriku dan juga menebus Aqil.' Rasulullah
SAW berkata, ´Ambillah.´ Lalu Abbas memasukkannya ke dalam
pakaiannya, namun Al Abbas tidak kuat mengangkatnya, maka ia pun
berkata, 'Wahai Rasulullah, perintahkan orang untuk mengangkatnya
kepadaku.' Beliau menjawab, ´Tidak.´ Al Abbas berkata lagi, 'Atau anda
sendiri yang mengangkatnya kepadaku.' Beliau berkata, ´Tidak.´Lalu
harta itu dikurangi sedikit, namun ia tetap tidak kuat mengangkatnya,
maka ia berkata lagi, 'Wahai Rasulullah, suruhlah orang untuk
mengangkatnya |kepadaku. 4/65|' Beliau menjawab,' Tidak.' Al Abbas
berkata lagi, 'Atau anda sendiri yang mengangkatnya kepadaku.' Beliau
berkata, ´Tidak.´ Kemudian dikurangilah sebagiannya, dan ia membawa
dan memanggulnya di atas pundaknya lalu pergi. Sementara Rasulullah
SAW masih tetap memandanginya sampai tidak tampak lagi, dengan rasa
heran karena ketamakan Al Abbas. Ketika Rasulullah SAW berdiri, harta
yang tersisa hanya satu dirham."
43. Bab: Orang yang Mengundang 1amuan dan Memenuhi
Undangan Tersebut di Masjid
o ‚ii ?2I 4`i -u1Ll1l 3 jj§^ 38 o 1 b r j :1li "3 - t Y"\
t1U1u' : c li l i J : J Ui
$
+ \ L | 5 J d | L j T
.
J~ J Ui
.^-gj-6| 2+C cJ| | w| j - jiiajli dyj* 3I :1Ui
236. Dari Anas, "Aku pernah mendapati Nabi SAW di masjid
bersama beberapa orang. Ketika aku masih berdiri, beliau bertanya,
´Apakah Abu Thalhah mengutusmu?´ Aku jawab, ' Ya.' Beliau bertanya
lagi, ´Untuk famuanJ Aku jawab, ' Ya.' Lalu beliau berkata kepada
orang-orang yang sedang bersamanya, ´Berdirilah.´´ Kemudian beliau
berangkat, dan aku pun ikut serta bersama mereka."
12581 - Mukhtashar Shahih Bukhari
44. Bab: Memberikan Keputusan dan Saling Mencaci di Dalam
Masjid
(Haditsnya adalah bagian dari Hadits Sahal bin Sa'id, yang akan
disebutkan pada kitab ke 68 bab 30).
45. Bab: 1ika Seseorang Memasuki Sebuah Rumah, Apakah Ia
Shalat di Mana Saja yang Disukai? atau, Harus di Tempat yang
Ditetapkan Tanpa Harus Menyelidiki Terlebih Dahulu?
(Haditsnya adalah sebagian dari hadits Itban yang panjang, yang
akan disebutkan sebentar lagi)
112. Al Barra bin Azib pernah shalat berjamaah di dalam
masjidnya, yang terletak di dalam rumahnya.
46. Bab: Masjid di Dalam Rumah
Disambungkan oleh Ibnu Abi Syaibah yang maknanya seperti itu.
n I I C O I
66+&^u' L& =@ 1+ . & + ' & jI [AJ 7 + + & n v+ .& 1! &
4; - ! | & 7 & + + + 1+ 7. + J 01 M-/D 1 & ! H
f , ' . ` ' ` " ' ' e 1 t' a > ² a ² ² T ` f ` l ' ` f
B
f " `
A UL J &/1 j HI 0 H // J -
1 9
" J V A J J * . - ^ 1 J L J»J XM='W0
AJ J U| :J15 8 J U A > o| ^Jt | [U||6|j 1 1 ` ^ tf^
y " = J J ^ J ^.1H :068f J | | .AN| & j | & . N : & AN|
J3Q3 j | t | u- | | <(H^J| ( ^ - 1 L» ||w : A J ! J J 1 J } ^j j j | CFR>~ [A1U]
J jf: J | | p J ^ (1'") "F3£- 'u-^*i $ ^ - J ^ | 5^1
^| | |
t
c4?| J . 1i-U 08 ii o > t | : J| | J . j y M L~
1
"[I 1* - J j - J - '
1
* ¡ Ai l i - J L £ a | Lu-8| T ` ` 5 ` AJJ| J
J | f £?·-**j «*J 5+j&.^a O j j ` ~ - . B oL* - ^- j : J | | [j*Ju- L-JL-j j
, | D| J | f ^ J | | j deB 1 ^ : J| | 1 = 0 | J 1 & $
j -j | j | j | - j t j d| ^ .|AJU J J | Jft* J U* 1 j * * ^ r | * J.^P j j |
& 1 & + M 6+=&N&& * L~ ' P & + + + A 1 - 1 .+ M U ^ o J |
dTN+ A^'/ + + D+ +5_ N| M'| =+ J| | | | 6+D+ jl" ) A = *
^ -| | - t o 1 I & A^-/ (f´J 5[1+ ^1=. 5+@H : J| |
6P
5+B@ + + & 5 ! & & +G5 : J| |
| -J| V J | | ^ &5=5 . P ^ a| |t|| & 5 + M jlil J/^-J J | | L 0 ^ t d |
` jI j | ^ J 5 + & + LpJiiV+ : Jj * s#+ J| | j AJJ| | | j |JUJu 1 ^ J |U| V|
A J JLX_» T - J - 1 .UJJ j | L ^ J T ^ * ^
E
J |
P
^ ô Y 1 | -J - w» T*_-' JJL
J j -1 ' & .^| | | 0 L J : J | | JJ? . P 5+&=35+ j^J| .$( 8 j|-ft||p
12601 - Mukhtashar Shahih Bukhari
t, .1L1 Z- 01 1 i " c1£`1 t 1 i iiii j‚i 1aS c1i d 1li ft <&t
, 1 l ` li /u ll^-i /" !c. /($FA
01- 5_1i itl 1 P 1 jf11C 1l OLIP L^Ii jfll 01 1 j > ^ 1iil 1>-
c : . "f 00 : a"+" "T"5"5" "* # " . . `- >f², '
a I 4 a y * . ' , T li * -- f (+* " #7
*
#
,
# * # 0
£y £> 1 I ^P l i l i tj»-!L- C- 1 l i l Aj 1t 1I C- «11 ^y^- O j ` -
¡o i / t 5ji j ' / ££b- iir j u i i i v^jj^i i jji y .
t ' ²
!/! : ^i^i /;| jii
t'
237. Dari Mahmud bin Ar-Rabi' Al Anshari |ia mengaku teringat
Rasulullah SAW, ia ingat cipratan air yang beliau cipratkan (dalam
riwayat lain: Aku teringat dari Nabi SAW tentang cipratan air yang
beliau cipratkan di wajahku, ketika itu aku berusia lima tahun 1/27) dari
ember di dalam rumah mereka. 1/204| |Mahmud menyatakan 2/55|
bahwa |ia mendengar| Itban bin Malik -seorang |yang buta 1/163| di
antara para sahabat Rasulullah SAW dari golongan Anshar yang ikut
dalam perang Badar |bersama Rasulullah SAW-berkata, "Aku sebagai
imam shalat kaumku, bani Salim, sedangkan antara rumahku dan mereka
dipisahkan oleh lembah. Jika hujan turun, maka aku kesulitan pergi ke
masjid karena lembah tersebut tergenang air. Oleh karena itu, aku datang
kepada Rasulullah SAW, dan kukatakan kepadanya,| 'Wahai Rasulullah,
penghilahatanku telah (lemah) kabur, padahal aku mengimami shalat
kaumku |bani Salim|. Jika hujan turun, maka lembah yang terdapat di
antara diriku dan tempat mereka itu dialiri air, sehingga aku tidak bisa
datang ke masjid mereka untuk mengimami mereka shalat. Wahai
Rasulullah, aku harap engkau berkenan datang dan shalat di |di salah satu
tempat| di rumahku, lalu aku jadikan itu sebagai tempat shalat'."
Rasulullah SAW berkata kepadanya, "Akan kulakukan insva Allah."
Itban berkata, "Keesokan harinya, Rasulullah SAW |bersama| Abu Bakar
MiilfhfodiarKhahihRiilrhari f ? Al I
datang |kepadaku| ketika hari agak siang (dalam riwayat lain: saat itu
udara panas). Rasulullah SAW meminta izin masuk, maka aku pun
mengizinkan beliau. Beliau tidak langsung duduk ketika (dalam riwayat
lain: sehingga 6/203) memasuki rumah, kemudian beliau berkata, *Di
sebelah mana engkau menginginkan aku shalat di rumahmu ini?´ Lalu
aku tunjukkan kepada beliau salah satu sudut rumah. Rasulullah SAW
pun langsung berdiri di situ lalu bertakbir, maka kami pun segera berdiri
membuat barisan |di belakangnya|. Beliau shalat dua rakaat lalu salam
|dan kami pun salam ketika beliau salam|. Kami menahan beliau untuk
menyantap daging cincang
41
yang telah kami buatkan untuk beliau. |Para
tetangga mendengar bahwa Rasulullah SAW sedang berada di rumahku,
maka beberapa orang berdatangan ke rumah, dan ikut berkumpul. Salah
seorang di antara mereka berkata, 'Di mana Malik bin Ad-Dukhaisyin,
atau Ibnu Ad-Dukhsyun?' Ada lagi yang berkata, 'Dia itu seorang
munaIik, dia tidak menyintai Allah dan Rasul-Nya.' Maka Rasulullah
SAW berkata, ´Janganlah engkau mengatakan begitu, bukankah engkau
telah melihatnva mengucapkan ´Laa ilaaha Mallah´ karena
mengharapkan ridha Allah?´ Orang tadi menjawab, "Allah dan Rasul-
Nya yang lebih tahu.' Orang itu berkata lagi, | Adapun kami| kami hanya
melihat kecenderungannya dan loyalitasnya terhadap orang-orang
munaIik.' Rasulullah SAW bersabda, ´Sesungguhnva Allah telah
mengharamkan neraka terhadap orang vang mengucapkan ´laa ilaaha
Ulatlah´ ikhlas mengaharap ridha Allah´. " |Mahmud menceritakan,
"Peristiwa ini aku ceritakan kepada beberapa orang, di antaranya Abu
Ayub, salah seorang sahabat Rasulullah SAW yang pernah ikut dalam
peperangan bersama beliau lalu terbunuh dalam perang tersebut, dan ada
juga Yazid bin Mu'awiyah. Namun Abu Ayub mengingkari cerita itu
padaku, ia berkata, 'Demi Allah, aku sama sekali tidak mengira bahwa
Rasulullah SAW mengucapkan seperti yang engkau ucapkan itu.' Hal ini
terasa sangat berat bagiku, maka aku memohon kepada Allah untuk
menyelamatkanku, sehingga dapat menyelesaikan peperanganku, agar
aku dapat menanyakan masalah ini kepada Itban bin Malik RA -jika aku
temukan masih hidup- di masjid kaumnya. Kemudian pada suatu waktu
aku melaksanakan ihram untuk haji atau umrah, lalu aku berjalan hingga
sampai ke Madinah. Selanjutnya aku mendatangi bani Salim, ternyata
Itban sudah menjadi orang tua yang buta. Saat itu sedang shalat
Maksudnya adalah daging yang dipotong kecil-kecil dan dimasak dengan air yang
banyak. Setelah matang dicampur dengan tepung gandum.
| 2621 - Mukhtashar Shahih Bukhari
mengimami kaumnya. Begitu ia salam selesai shalat, aku mengucapkan
salam kepadanya, lalu aku mengenalkan diriku. Kemudian aku tanyakan
kepadanya tentang hadits tersebut, maka ia pun menceritakannya
kepadaku sebagaimana yang pernah ia ceritakan pertama kali." 2/56|
Ibnu Syihab berkata, "Kemudian aku bertanya kepada Al Hushain
bin Muhammad Al Anshari -salah seorang bani Salim yang terkemuka-
mengenai hadits Mahmud bin Ar-Rabi* itu. Ia pun membenarkannya."
47. Bab: Mendahulukan Kaki Kanan ketika Masuk Masjid dan
Lainnya
112.
4 2
Ibnu Umar senantiasa mendahulukan kaki kanannya ¦ketika
masuk masjid} dan mendahulukan kaki kirinya ketika keluar masjid.
238- Dari Aisyah RA, dia berkata, "Nabi SAW lebih suka
mendahulukan yang kanan semampunya dalam segala haL baik itu ketika
bersuci, berjalan, ataupun mengenakan sandal."
Al I lafizh berkala, "Menurutku ini tidak maushul"
Mi i L-liinKlini- Cl i nl i i l t Di al rkni H I t £ 1 I
48. Bab: Bolehkah Menggali Kuburan Orang-orang Musyrik
1ahiliyah Lalu Dibangun Masjid di Atasnya? 88-
4 3
Berdasarkan
Sabda Nabi SAW, "Allah melaknat kaum Yahudi karena mereka
menjadikan kuburan nabi-nabi mereka sebagai masjid." dan Tentang
Makruhnya Shalat di Kuburan.
a ²' ~ s % a s si as ² ' ² + ² ² u » f '
1 L - 1 S - 1IAI pJC J J j f -UP *UJ| v Ua | J | j | ' | f ^ j j - ƒ
² r ² ^
114."
14
Umar pernah melihat Anas bin Malik shalat di samping
sebuah kuburan, Umar berkata, "Itu kuburan itu kuburan." Tetapi ia tidak
menyuruhnya mengulangi.
t 5
1kf 1> i tiLju1l S 1Sl ^ji : jii ^ 1 ^ f ^ - m
£ 4 / ^ ft ^ fl2` i ej ji 1 j j l i j£ 1U? 1 - 1
& - u 2 1 j l ui t ji`3i ^ ' [ Y 1 1 | 1 ^ ] 1l 1l-jf 1li ti&' i > `
?d-t l i i j J N J J T J t^L-lj 1 i ft 1Sl 1l ^'f 1&" tc1jijl
y L·2J jl 1_ 9²1 jUTj II)jjf frljUj j j f SAJ1`- jUt1l ^3
' a ' - i ' n ss
0
², r' ' ' s J o ' ' " I * o
: 1j-Hj 1 j o A^1-1 tj`i`il
t
joiìv 1 1- ^j iSjCaJ) A^jil
( r-
5
<^J } J 8 9 # ^ 1 1`` ^
y J | - ! : J | J « t jl^tlli #$ 1i 1ljfi . 0J * J - - J | (illj J ^| iTl
1l V | i £j Ll k V AJJ|J tV :1 j1u tlii j 1`Jl ` 1 j ^ 6 jl`3l
j f-^lil j j 1 CL1IS'] 1`J 1 jjf SU A1 olSvi : 1i f 1Ui
4 3
' Disebutkan secara bersambung oleh pengarang dari hadits Aisyah, pada kitab ke23 bab
61.
4 4
Disebutkan oleh Abu Nu'aim, guru Al Bukhari, dalam Kitab Ash-Shalah.
¡ 2641 - Mukhtashar Shahih Bukhari
T Li 1-:`1L![ 8+ ,$<, i',,,+ 1',+")++ I CJ1~1 U_j+,"V 1`J tC?,',
(·Sj²i : J?j j : Jj ^| j | j & ' 0j j a J y
239- Dari Anas, dia berkata, "Ketika Nabi SAW datang ke Madinah,
beliau turun di daerah tertinggi di Madinah, yaitu dusun yang disebut
Bani Amr bin AuI. Beliau tinggal di situ selama empat belas malam,
kemudian beliau mengutus utusan untuk memanggil |orang-orang 4/266|
dari bani Najjar. Mereka pun datang dengan membawa pedang, seolah-
olah aku melihat Nabi SAW berada di atas tunggangannya dan Abu
Bakar di belakangnya, sedangkan orang-orang bani Najjar di sekeliling
beliau. Akhirnya beliau sampai di pekarangan Abu Ayyub, beliau
senantiasa mengerjakan shalat di mana pun ketika tiba waktu shalat,
bahkan pernah juga beliau shalat di kandang domba. |Kemudian aku
mendengarnya berkata, 'Beliau pernah shalat di kandang domba sebelum
masjid dibangun.
1
| dan (dalam riwayat lain: kemudian) beliau
memerintahkan untuk membangun masjid. Beliau mengutus utusan untuk
memanggil orang-orang dari bani Najjar, kemudian beliau berkata,
´Wahai bani Naffar, berapa harga kebun kalian ini.´ Mereka berkata,
'Tidak, demi Allah, kami tidak mau meminta harganya kecuali kepada
Allah.' Anas berkata, 'Di dalamnya seperti yang pernah aku katakan
kepadamu. |Di dalam itu| terdapat kuburan orang-orang musyrik, dan |di
dalamnya| ada juga reruntuhan serta pohon kurma." Kemudian Nabi
SAW memerintahkan untuk menggali kuburan orang-orang musyrik
kemudian meratakannya, dan pohon-pohon kurmanya ditebangi.
Selanjutnya, batang-batang pohon kurma itu disusun di arah kiblat
masjid, sementara pintu gerbangnya dibuat dari bebatuan. Mereka pun
bekerja dengan memindahkan bebatuan sambil melantunkan sya'ir,
sementara Nabi SAW ikut bersama mereka. Beliau berkata, (dalam
riwayat lain: beliau berkata bersama mereka,)
Ya Allah, tidak ada kebaikan kecuali kebaikan akhirat, maka
ampunilah kaum Anshar dan Muhafirin´. "
m. L* L . C l * ~ . . 1 . 1 ,
A
- ' l l r r l
49. Bab: Shalat di Kandang Domba
(Haditsnya adalah sebagian dari hadits Anas yang telah
240- Dari NaIi', dia berkata, "Aku pernah melihat Ibnu Umar shalat di
atas untanya." Ibnu Umar berkata, "Aku pernah melihat Nabi SAW
melakukannya."
51. Bab: Orang yang Shalat di Depan Tungku atau Api, atau
Lainnya yang Biasa Disembah, Tapi Ia Melakukan Shalat
Tersebut karena Allah
89*
5
- Dari Anas bin Malik, dia berkata, "Nabi SAW bersabda,
"Neraka pernah ditampakkan kepadaku, ketika aku sedang shalat."
(Haditsnya adalah sebagian dari hadits Ibnu Abbas, yang akan
disebutkan pada kitab ke 16 bab 9).
Ini adalah bagian dari hadits panjang yang akan disebutkan secara maushul pada kitab ke
disebutkan).
50. Bab: Shalat di Kandang Unta
96 bab 4.
Mukhtashar Shahih Bukhari
52. Bab: Dibencinya Shalat di Kuburan
241. Dari Ibnu Umar, dari Nabi SAW, beliau bersabda,
"Jadikanlah rumah-rumah kalian sebagai tempat sebagian shalat kalian,
dan fanganlah kalian menfadikannva sebagai kuburan. "
53. Bab: Shalat di Tempat Puing-puing dan Reruntuhan
115. Disebutkan bahwa Ali tidak menyukai shalat di bekas puing-
puing Babilonia.
(Haditsnya adalah hadits Ibnu Umar, yang akan disebutkan pada
kitab ke 60 bab 17).
54. Bab: Shalat di Tempat Ibadah Kaum Nashrani atau Yahudi
116. Umar RA berkata, "Sesungguhnya kami tidak masuk ke
dalam gereja-gereja kalian karena adanya patung-patung yang
bergambar."
Disambungkan oleh Panu Abi Syaibah dari dua jalur darinya.
Abdurrazaq menyebutkan secara bersambung.
I €I nMi f ocI i opGl i al i Sl i Ri i l rhon l l A 7 I
://#'a Qj 4x~> )H F'/# / jW ^-LP /M6 %#($ j = 9 ^
117.
4 8
Ibnu Abbas pernah shalat di dalam tempat ibadah (kaum
Yahudi dan Nasrani) kecuali yang ada patungnya.
(Haditsnya adalah hadits Aisyah, yang akan disebutkan pada kitab
ke 23 bab 62).
55. Bab
; ? Ul J1^1, $2- :NU # AJJ| a ^ j i i i l P j i - T t Y
!" " " "
a ' a > r ' r ' r & " ' ' a ' ' r i' ² r ² ² r ' f ² '
- ^ - P L^&S' L^J lils cj^rj J P -1 d^i- ^j1aj'
²p4 1ll1l 11-` Ij1&1t L5jd1lj i y Q ì #` AJJ| :i!U*T 'y»
3
1Ui
/F y£-P L` +;NM+ / 1L>-L``
242. Dari Aisyah dan Abdullah bin Abbas, mereka berkata,
"Ketika kematian hampir menjemput Rasulullah SAW, sehelai kain
ditutupkan pada wajah beliau. Ketika ditutupkan, beliau menyingkapkan-
nya dari wajahnya, seraya berkata -dalam kondisi seperti demikian-
Semoga laknat Allah atas kaum Yahudi dan Nashrani, sebab
mereka menfadikan kuburan nabi-nabi mereka sebagai masfid {tempat
ibadah).´ Maksudnya, bahwa beliau memperingatkan tentang perbuatan
mereka."'
4 9
ijlj1i dj4i & jai: jii m «lu 1 fl'j of BfG & = , t r
243. Dari Abu Hurairah, bahwa Rasulullah SAW bersabda,
4 t
' Begitu juga Al Baghawi dalam yl/1ii 'diyat.
`• Mungkin ini adalah lafazh hadits Ibnu Abbas, karena lafazh hadits Aisydi sedikit berbeda.
Akan disebutkan pada kitab ke 23 bab 62, karena itu saya tidak memberikan nomor urui
di sini.
12681 - Mukhtashar Shahih Bukhari
"Semoga Allah mematikan kaum Yahudi. Mereka telah menfadikan
kuburan para nabi mereka sebagai tempat ibadah."
56. Bab: Sabda Nabi SAW, 90.
5 0
"1anah itu telah dijadikan sebagai
tempat bersujud (masjid) dan alat untuk bersuci ]tayamum} bagiku."
(Haditsnya adalah hadits Jabir, yang telah disebutkan pada nomor
186).
57. Bab: Tidurnya Wanita di Masjid
tl ijiiM1 |<->j`1l 1 1²i t taji` Cr1lS' 8 j l J j 0i 41u.'lp '1 Y £ i
'JJf a? "V^ ***** -r**
• ~ I * » , , I *! . » , * ' * S , j ` i ) " ) g * + ' " 5 0 7 "
1 ` j J AI«->1 C^olL` j ì A j ou1b- Al C - > l l $ ~ f 41<w9j» I C1l 1
:c1l 5 (4 i ^ij^lli :tz1li 73&+M.&D# c&^iilL» :c1li 5 + + + >+ &
• ' f ' S' ' ' . ' , ` < s- ' `. `'. •». - . r '
E - £ 6 ? i ^ " I ^ J } ' W ' j - ^ J j ^ m j ' j " * * »
U| J ^ j E + J | | j A7.5+ ( t r o / l ` . ·vº Jw@ 1
B/?T+, -0")> 6+=+C+ W))*+++ c j j | j "1>ì >):X,") ,) W1'++EQ 1
4 1« E@&P i'fjs-j `j ^ ( ^ ^ l '1` :c-U» :c1li ^3&.++-fi] &+'1M+:
c1l-5 iSl a U | 1jl -j 1j ifciili tj1» li ] i j t`ijj"
Y
7 c-il£i -0")E iJJ&- jl ".`1`1i1l ^ fll^- Lj1 : <^X3j
:tiil3 V | lliss1 j #-1 ^ :c1l3 ,VE^f
yiU1i j ^ i 8JLL- ' *") =5@ 1 5 + @ ^ ^l i . 5 ^6
3 0
Disambungkan oleh pengarang pada hadits yang lalu, yaitu hadits nomor 186.
MiikhtasnarStiahihKukhari - 12*0 I
V c J | V| | a | | ^ j | J j | | | - V dJLjIc. U : | j j | J | | | | f | | c | | |
244. Dari Aisyah, bahwa ada seorang hamba sahaya perempuan
yang berkulit hitam milik sebuah perkampungan Arab, yang kemudian
dimerdekakannya, tapi ia masih tinggal bersama mereka. Aisyah
menceritakan, "Pada suatu hari, anak perempuan mereka keluar dengan
mengenakan selendang berwarna merah yang terbuat dari kulit.
Selendang itu diletakannya, atau mungkin jatuh, lalu muncullah burung
elang dan menyambar selendang itu karena dikiranya daging. Orang-
orang itu mencari selendang tersebut, tapi tidak menemukannya. Lalu
mereka menuduh perempuan hitam tersebut yang mengambilnya. Anak
perempuan itu menceritakan, bahwa orang-orang itu mulai memeriksanya
dengan teliti, sampai kemaluannyapun diperiksa, (dalam riwayat lain:
mereka menyakitiku, sampai-sampai mereka mencarinya di kemaluanku
4/235). Ia berkata, 'Demi Allah, aku berdiri bersama mereka, |saat itu
aku sedih| tiba-tiba burung elang itu muncul |melintas di atas kami| dan
melemparkan selendang.' Ia melanjutkan, 'Selendang itu jatuh pada
mereka |lalu mereka mengambilnya|, lalu aku katakan, "Ini yang kalian
tuduhkan kepadaku, sesungguhnya aku terlepas dari tuduhan itu, bahwa
inilah selendang. Inilah selendang itu." Wanita tersebut menceritakan,
bahwa ia datang kepada Rasulullah SAW dan memeluk Islam. Aisyah
RA berkata, "Semenjak itu dia memperoleh tempat tinggal di masjid,
atau." Aisyah menyebutkan, "Anak perempuan itu datang kepadaku dan
berbicara denganku." Aisyah mengisahkan, "Ia tidak pernah duduk
bersamaku kecuali mengucapkan, 'Hari selendang itu merupakan
keajaiban dari Tuhan kami. Ketahuilah, bahwa Allah telah
menyelamatkanku dari negeri yang kuIur.'
Aisyah berkata, "Lalu aku katakan kepadanya, 'Kenapa engkau
tidak pernah duduk bersamaku kecuali engkau mengatakan hal tersebut?"
Lalu perempuan itu menceritakan kepadaku kejadian itu."
58. Bab: Tidurnya Laki-Laki di Masjid
1270 & Mukhtashar Shahih Bukhari
91.
S I
Anas berkata, "Beberapa orang laki-laki dari suku Ukl datang
kepada Nabi SAW, dan mereka ditempatkan di teras masjid."
92.
5 Z
Abdurrahman bin Abu Bakar berkata, "Orang-orang yang
tinggal di beranda masjid adalah orang-orang yang Iakir."
245- Dari Abu Hurairah, dia berkata, "Aku melihat tujuh puluh orang
penghuni serambi masjid, dan tidak ada seorang laki-laki pun di antara
mereka yang memiliki serban
5 3
. Mereka hanya memiliki kain panjang
atau kain yang diikatkan pada leher mereka. Kain-kain itu ada yang
mencapai setengah betis, ada juga yang mencapai mata kaki, dan mereka
menyatukannya dengan tangan agar aurat mereka tidak terlihat."
5
''
Hadits ini mu'allag. Pengarang telah menyambungkannya pada kitab 4 (tentang wudhu),
yaitu hadits nomor 139.
" Hadits ini adalah bagian dari hadits yang disambungkan oleh pengarang pada kitab ke61
" Maksudnya adalah kain yang dapat menutupi bagian «tas tubuh.
l
" Menurut saya, mungkin itu karena sempit sehingga tidak memungkinkan untuk menutupi
bab 25.
tubuh.
Mukhtashar Shahih Bukhari - E27TI
59. Bab: Shalat ketika Datang dari Bepergian
93.
S S
Ka' ab bin Malik berkata, "Nabi SAW, apabila kembali dari
suatu perjalanan, beliau memulai dengan masjid lalu shalat di dalamnya."
(Haditsnya adalah sebagian dari Hadits Abu Hurairah yang akan
disebutkan pada kitab ke 10 bah 30)
60. Bab: 1ika Masuk Masjid, Maka Hendaknya Shalat Dua
Rakaat
jLiai-f j ^l 7I7: 1ii 8 «I)» 1 32 of ^JLJ| il-i y.f - r t n
« j ` Ir4W ` yb) <^
246. Dari Abu Qatadah As-Salami, bahwa Rasulullah SAW
bersabda, "Jika seseorang di antara kalian masuk ke dalam masfid, maka
hendaklah ia shalat dua rakat sebelum duduk " (dalam riwayat lain:
hendaklah tidak duduk sebelum shalat dua rakaat. 2151)
61. Bab: Berhadats dalam Masjid
(Ini adalah bagian hadits Abu Hurairah yang akan disebutkan pada
kitab Ad:an (10) bab 30.)
Ini adalah bagian dari haditsnya yang panjang, tentang kisah penyimpangan dan
taubatnya, yang insya Allah akan disebutkan secara maushul pada kitab ke 64 bab 81.
¡272I Mukhtashar Shahih Bukhari
62. Bab: Membangun Masjid
j 1 P 3A1 ( J
3
^ ' 'H$# Cjf ^
s
*-**^' |_f|ju- tlsLS^" r 1_^x jjf 1lij -^ i
jf j-1Lii of lluY, t > l i ^ 1lSl ^ff: 1lij - \ U
.tSjLU!)ij i c J j ` - j llT Ljli}f-'yì r^lfp ^1l 1lij - u •
94,
5 6
Abu Sa'id berkata, "Dulu, atap masjid terbuat dari pelepah
kurma."
118.
5 7
Umar memerintahkan untuk membangun masjid, ia berkata,
"Lindungi orang-orang dari air hujan. Hendaknya engkau tidak
menggunakan warna merah ataupun kuning, karena itu akan menggoda
mereka."
119.
5 8
Anas berkata, "Mereka bangga dengan bangunan itu, namun
kemudian mereka tidak memakmurkannya kecuali sedikit."
120.
5 9
Ibnu Abbas berkata, "Kamu pasti akan menghiasinya
sebagaimana kaum Yahudi dan Nashrani melakukannya."
a s ' j ' ' S a ² I ²²²² f
r
² t , a " % a, ² i s o s
•]\ i 1 i OlT 1J8`1JJ[ 0| a'1^f-ì J I P 1 jUl J-i (jl 0ti '1² - Y £ €
^ Li t j ^ i l L-ti- o'jUP1 t1yji1l |AA`. j (..j1ijLj ifui | | | A|8| 1j l j
`Ul 1 y 1 J `1^i J * oli j t jlp iljj ll~1« J ^ J j/f «ui ^JJ
5 4
Ini adalah bagian dari haditsnya tentang lailarul qadar, akan disebutkan secara maushul
pada bab 134.
n
' Al Hafizh tidak mengeluarkannya.
M
Disambungkan oleh Abu Ya'la dalam kitab musnadnya, dan Ibnu Khuzaimah dalam kitab
shahihnya.
w
' Abu Daud dan Ibnu Hibbad menyebutkan secara bersambung dengan sanad yang kuat
darinya. Diriwayatkan pula dalam Shahih Abu Daud (474).
|H.|Lt|fnc||or 6||n||tt| D. . | r | ,
n
n | 111 I
247. Dari Abdullah (bin Umar), bahwa pada masa Rasulullah SAW
masjid dibangun dengan batu bata, atapnya dari pelepah kurma,
sedangkan tiangnya dari pohon kurma. Abu Bakar tidak menambahkan
apa-apa pada bangunan itu, namun Umar menambahnya. Bangunannya
seperti bangunan pada masa Rasulullah SAW, yaitu dengan batu bata dan
pelepah kurma, namun tiangnya dari kayu. Kemudian Utsman
merubahnya, dan melakukan banyak tambahan. Ia membangun
dindingnya dengan bebatuan yang diukir dan ditembok, tiangnya pun
dibuat dari bebatuan yang diukir, sedangkan atapnya dibuat dari kayu
jati."
63. Bab: Tolong Menolong dalam Membangun Masjid
´Js- ++"'V, 11! 1orC1i | j ^ o | of ;,7 Ji´U 018- U) : 1U1 ,,) J|5
^11 U1I .Ojiili- ´J Ji Jf ji-^Uif iLdjf ji^1lj jU-
· j sis`Jt j I j i^cU1i IiiIj 1^^II
I
`3i j A|1L ^.T ^ . Jii
5U2:/2:7 3 Ijfj^I Of i1Wjf 331 A €I 1&I
Tidaklah pantas orang-orang musvrik itu memakmurkan masfid-
masfid Allah, sedang mereka mengakui bahwa mereka sendiri kafir.
Itulah orang-orang vang sia-sia pekerfaannva, dan mereka kekal di
dalam neraka. Orang vang memakmurkan masfid-masfid Allah hanvalah
orang-orang vang beriman kepada Allah dan hari kemudian, serta tetap
mendirikan shalat, menunaikan :akat, dan tidak takut (kepada siapa pun)
selain kepada Allah, maka merekalah orang-orang vang diharapkan
termasuk golongan orang-orang vang mendapat petunfuk" ¦Qs. At-
Taubah (9):I7-18}
12741 Mukhtashar Shahih Bukhari
a - J ` 3? 3 Ul i Ji : ` hA) " 1 Jli83%5 ." - Y i A
J a J LJ - |Y · V/ r j] y> lili l i i l l i L^" " l i l l - l i
t i i I p ¡^-iir j] 1 S - U 4*b_i Jti-I | » t-ì²r UTj l l l ] » tAs*£s4
[jj²²-`Jl 1 ì J*~*i L`* : J Ui tJiaJ-JJl d i `So j I 1p- tl3jti»j
"i4» ` e T y ' c^1 2%# 3##" 73&7 3
T 3
^ AI1
j d i p j : J j i , ( j t l i l A^r , ` rSj'ljj 32^ i l p
i j l J ¸ . i l :JIS .jllil 37 *?22a2 i*£*Ji 37 33/ ¡ & 0 IciJt
. `
e
i ` ALU
:
i ~ I
248. Dari Ikrimah, "Ibnu Abbas berkata kepadaku dan kepada
anaknya, Ali, 'Pergilah kalian berdua kepada Abu Sa'id, dengarkan
ceritanya.' Lalu kami pun berangkat, dan kami dapati dia |dan
saudaranya 3/207| sedang membetulkan dinding. Ketika |mereka melihat
kami datang| Abu Sa'id mengambil serbannya lalu mengenakannya |dan
duduk|. Selanjutnya mulailah ia bercerita kepada kami, sampai pada
penyebutan tentang pembangunan masjid. Ia berkata, 'Kami membawa
|batu bata masjid| satu per satu, adapun Ammar |memindahkan| dua
bata-dua bata. Nabi SAW melihatnya, lalu beliau membersihkan debu
darinya (dalam riwayat lain: mengusap debu di kepalanya) seraya
berkata, "Kasihan Ammar {ia dibunuh oleh orang-orang fahat], padahal
ia mengafak mereka ke surga, namun mereka malah mengafaknva ke
neraka." Ammar berkata, "Aku berlindung kepada Allah dari segala
bencana."
64. Bab: Minta Bantuan Tukang Kayu dan Tukang Bangunan
dalam Membuat Mimbar dan Mendirikan Masjid
JLN&G \G «l» J 32 II : o J U ?*4 oI «16F 3 " - Y t ²
c 73# . c J ` i7 : J l i Ilj&J C&li 3
4
j i i " I t i i l !
249. Dari Jabir, bahwa seorang wanita berkata, "Wahai Rasulullah,
bolehkah aku membuatkan sesuatu agar engkau bisa duduk di atasnya?
Sesungguhnya aku memiliki budak seorang tukang kayu." Beliau
menjawab, "Boleh, fika engkau mau.´"Lalu wanita itu pun membuatkan
mimbar untuk beliau.
65. Bab: Orang yang Membangun Masjid
1!j_i 0 | P 1 vu L } U P ´J i jl l i p £pL. «1l JS j^1l A U | J L | P - t f l »
L ^ J | c-*- Jf i´f´ ´ Ov? Og- u"`
1
LS
Z 6AU| A>-1 - 1l i Ah C~L-J>- | J A J - J . J J J » : JJJ8J j [ [
. A^J| 1 Alt. A j AJJ|
250. Dari Ubaidillah Al Khaulani, bahwa ia mendengar perkataan
Utsman bin AIIan RA ketika orang-orang yang membangun masjid
Rasulullah SAW berkata kepadanya, "Sesungguhnya engkau telah
mengatakan yang bukan-bukan." Utsman berkata, "Sesungguhnya aku
mendengar Nabi SAW bersabda, ´Barang siapa membangun masfid -aku
kira beliau mengatakan- karena mengharapkan ridha Allah, maka Allah
akan membangunkan baginva vang sepertinva di surga´. "
66. Bab: Memegangi Mata Panah ketika Melewati Masjid
¦•Lj-j- AJ U1 t - b« UJ L J 1i-j f :1_yii AJJ| _ L P 1 jjli J* -o
V j 14 6TF| !lL1.L AJJ| 1jl j A] 1Ui . |A l^j^' T | - ^ '
¡1Ui : 1li] ¡llILi jiak;
251- Dari Jabir bin Abdullah, dia berkata, "Ada seorang laki-laki yang
melewati masjid, ia membawa panah |sementara mata panahnya tampak
12761 Mukhtashar Shahih Bukhari
kelihatan 8/90|, maka Rasulullah SAW berkata kepadanya, ´Peganglah
mata panah itu [agar tidak melukai orang Islam. ´J Orang itu berkata,
'Baiklah'."
67. Bab: Melewati Masjid
l U ^ U ` ` i `» v tf :Jl* ` i ` ' y * <1²y ( `J i j * " i ° i
U-1Fjj 1 j ] .Ldl`` «iSCj j i JJ ` tl`JC`J 1 i Jti-tli t j • Laljl-f jI
| V/ A
252- Abu Musa, dari Nabi SAW, dia bersabda, "Barang siapa
melewati bagian dari masfid kami atau pasar kami dengan membawa
mata panah, maka hendaklah ia memegangi mata panahnva, agar tidak
melukai orang Islam dengan tangannva. " (dalam riwayat lain: agar tidak
mengenai seseorang di antara kaum muslimin. 8/90)
68. Bab: Membaca Syair di Masjid
: 1l-> <•_. . . , o 11 11W j j j ? ^ j ) ojjy- U ^ - i j L - d iS1UI1^I 6UJI J
j * (j* A J j c`- j 3 J J U J l C - o : , j L a * t J - i J j J U - o - j J j * w . - * J I ` • j `
1
•S-o` >-1 F-1 (Wt : « ‚ ` "3 Ji P
!0l_1L^ L_4 : J j i ' S ^ c1ui 1i i l ¡_1 diiil ¡i . l/Y
£11-^- «1-? r^
11
( J * w J 1) & JA> o* w
253. Dari Abu Salamah bin Abdurrahman bin AuI, bahwa ia
mendengar Hassan bin Tsabit Al Anshari meminta kesaksian Abu
Hurairah (dalam riwayat dari jalur Sa'id bin Al Musayyab, bahwa ia
berkata, "Umar pernah lewat masjid sementara Hassan sedang meminta
kesaksian, ia berkata, 'Aku meminta kesaksian di dalamnya, dan di situ
ada orang yang lebih baik darimu.* Kemudian ia menoleh kepada Abu
Hurairah dan berkata, 4/79) |"Wahai Abu Hurairah, 7/109| aku minta
kesaksianmu dengan nama Allah, apakah engkau pernah mendengar Nabi
SAW berkata, ´Wahai Hassan, fawablah dari Rasulullah SAW(dalam
riwayat lain: fawablah dariku) va Allah, kuatkanlah ia dengan ruhul
gudus (JibrilAS)? "Abu Hurairah menjawab, ' Ya' . "
69. Bab: Para Pemegang Tombak di Masjid
(Haditsnya adalah hadits Aisyah, yang akan disebutkan pada kitab
ke 13 (Al Idami) bab 2).
70. Bab: Menyebutkan 1ual Beli di Mimbar Dalam Masjid
(Haditsnya adalah hadits Aisyah, yang akan disebutkan pada kitab
ke 34 (Al Buvu,bab 73).
71. Bab: Menagih Hutang di Masjid
1@#& J 6 h 8a8 & j£] af (=/!W# J ´ ´ f - y t
5 W [ Q @ 7 *V 7 b ´Jf j$` j H : * =+ J + 0 [JL´]
i I1l #v*~f Lg1t`i ´Jb- (iLgjIj5G o`ijjl1 c¡L»iS^j tA57*1H .A**«1l
' i ' - 'i.'²² i ' ` t i ' " ' " d a
C 7 * L*
9
7*** #7*-j $ C #** *)*8 LX W@ \8a8 j&]** 1ì zjrj
4 JB *#9K 1L51 C #4* >54(7" 75G c¡o1y] b*4 907G7 tl i i ^ ^>
[L6U ii^j f <U!P L* LCa1 1^-ti] A´aff C #4* tj11l #74>j
1278 & - Mukhtashar Shahih Bukhari
254. Dari Ka' ab bin Malik, bahwa ia menagih utang kepada
|Abdullah 3/92| bin Abi Hadrad |Al Aslami| yang ada padanya |di masa
Rasulullah SAW 1/121| yang dilakukannya di dalam masjid, |maka ia
pun menetapkannya, keduanya berbicara|, tiba-tiba suara mereka
meninggi sehingga Rasulullah SAW yang sedang di rumahnya bisa
mendengar suara mereka berdua. Beliau keluar menemui mereka sampai
terbuka tirai kamar beliau, lalu beliau memanggil |Ka'ab bin Malik
3/172|, "Wahai Ka' ab." Ia menyahut, "Aku, wahai Rasulullah." Beliau
berkata, ´Tinggalkan segini dari utangmu." seraya beliau
mengisyaratkan |dengan tangannya|, maksudnya adalah separuhnya.
Ka' ab berkata, "Sudah kulakukan wahai Rasulullah." Beliau berkata
kepada Ibnu Abu Hadrad, "Kalau begitu, berdirilah dan bavarlah
hutangmu." |Lalu ia (Ka'ab) mengambil separuh utang itu dan
membiarkan sisanya.|
72. Bab: Menyapu Masjid dan Mengambil Kotoran Lainnya
Jj *»_Uj | pJj 0| | ' «.bj^- lì'y>ì j | 1jl"l ">U-j 01 ijl'jA ^ 1 l ? - t 0 0
J| J| j t | [ | y | y / & h S J 3 | /J!; p' j j o 6 | [ s | ^ | v | o|j| v J
j; 8T ^if: J| | ( o 6 : | j f | | | [v oiU^| dJJ> J | | 6 : J | | | j S
| | j | | ' j j ^ * · tltLi1 t | | 8' j | | 8' 015" A?| : | j J| | | j YAJ jiSiT
. Lj| L| |^j^a J t | t | | J | 8 j | i o 1 S - ^ [ - » J | |
255. Dari Abu Hurairah, bahwa seorang laki-laki berkulit hitam,
atau seorang wanita hitam yang biasa membersihkan masjid |aku tidak
melihatnya kecuali seorang wanita|
6 0
meninggal dunia |dan Nabi SAW
tidak mengetahui kematiannya 2/92|. Suatu saat Nabi SAW
menanyakannya, |beliau berkata, "Apa vang dilakukan oleh orang
tersebut?"] para sahabat menjawab, "Dia Meninggal dunia." Beliau
Al Hafizh berkata, "Yang benar bahwa orang itu adalah seorang wanita, namanya Ummu
Mihjan." Ada kisah lain yang serupa dengan ini, yaitu mengenai seorang laki-laki
bernama Thalhah bin Al Barra'. Diriwayatkan oleh Ibnu Abbas. Lihat pada kitab ke 23
bab 5.
H| | | f •f ac•ar f | t | at | | | | •| | | r •a| - | [ - >70 I
berkata, "Mengapa kalian tidak memberitahuku? " |Mereka berkata, "Itu
karena kisahnya demikian, demikian," mereka merendahkannya. Beliau
berkata, "Kalau begitu] tunfukkan kepadaku kuburannva. "Lalu beliau
mendatangi kuburannya, dan menshalatinya.
73. Bab: Haram Memperdagangkan Khamer di Masjid
8 1 1 - - ) ¡ u / r Ji]
t
) o i ^i ^j r f i l i l 1 i i i b1 1 # ' 6 3
,
i
1 -'
v
& J "J´J a - ^ i 1i = < V
7
$ 1
256.Dari Aisyah, dia berkata,"Ketika diturunkan ayat-ayat |terakhir
3/11| (surah Al Baqarah) mengenai riba, Nabi SAW pergi ke masjid, lalu
membacakan ayat-ayat tersebut kepada orang-orang, kemudian
mengharamkan perdagangan khamer.
74. Bab: Pelayan Masjid
. . - Ji * · '
121.
6 1
Ibnu Abbas berkata, "Aku bernadzar kepada-Mu ¦ya Allah},
bahwa anak yang ada di dalam perutku ditetapkan," untuk melayani
kepentingan masjid.
75. Bab: Tawanan atau Orang Bersalah yang Diikat di Masjid
(Haditsnya adalah hadits Abu Hurairah yang akan disebutkan pada
kitab ke 21 bab 10).
6 1
Disebutkan secara bersambung oleh Ibnu Abi Hatim.
1280 & - Mukhtashar Shahih Bukhari
76. Bab: Mandi Setelah Memeluk Islam dan Mengikat Tawanan
di Masjid
A1JC 1 | J3~^4 of jc/iii vk ois'j - u Y
122.
w
Syuraih pernah memerintahkan untuk menahan orang yang
bersalah di pagar masjid.
(Haditsnya adalah hadits Abu Hurairah, yang akan disebutkan pada
kitab ke 64 bab 72).
77. Bab: Berkemah di Masjid bagi Orang Sakit dan Lainnya
(Haditsnya adalah hadits Aisyah, yang akan disebutkan pada kitab
ke 64 bab 72).
78. Bab: Memasukkan Unta ke Dalam Masjid karena Suatu
Keperluan
,$5
T
Ibnu Abbas berkata, "Nabi SAW pernah melakukan thawaI
dengan menunggang unta."
.1l if $ % B A $ 1?j $ % & ' ( ) *$+ ( , - f( - t o €
.( $ / 0 / 01 :L^P 12(// $ / 3 (456 * $ % / 1%7% $ - $ / 6
)
$(8
90 20""2 %(% `3il J1^»1 $% ( ( 0 1/ 1( $% (%/:/ A8XJ $% (
" Begitu juga oleh Ma'mar dengan sanad sfoi/irt darinya.
1
Akan disebutkan secara jTk$lkQ pada kitab ke 25 bab 58.
Mukhtashar Shahih Bukhari - 12811
¡ > j 71[5 1 Ji | ` J l | ¡i i/T + 1 H = ..V #7577
5 #5^^ 85H %75V1 1 1 1 ^
1
) 1 ;<«i
* 3 " "
257- Dari Ummu Salamah, dia berkata, "Aku mengadu kepada
Rasulullah bahwa aku sakit, lalu beliau berkata, ´Thawaflah di belakang
orang-orang dengan berkendaraan´", (Dalam riwayat lain dari Ummu
Salamah, bahwa Rasulullah SAW -ketika beliau di Makkah dan hendak
keluar- berkata kepadanya, ´Jika shalat subuh mulai didirikan, thawaflah
engkau dengan menunggang untamu sementara orang-orang sedang
shalat.´ 2/65-1661) Kemudian aku pun melakukan thawaI, sementara
|saat itu 2/64| Rasulullah SAW sedang shalat |shubuh| di samping
Ka'bah, |Beliau| membaca Ath-Thur wa kitabim masthur." |Ia belum
melaksanakan shalat kecuali setelah aku keluar|.
80. Bab: Pintu dan 1alan untuk Berlalu Lalang di Dalam Masjid
¡ U . / i 1$0$/%= ft11%>(( : 1U^/ 1£1| ? / ( 1 0 ; & @
[JfSf J A B) C%= ´J I1LP ´p- @% ( % ) $7( ¡x or/ l JlA y`]
/ D>2 //% *E$.% 1OP >- D$$($ /%10%( ;&(%: 7 //5/ ;>//$;
*$7( F($%1%/ %(%5> ((%(/$$ ) $%(/$ E%(0 E$7(
(
GH
I
(J/ JJ1U^J|
E 7% 1 01 K?L($% %0+ 1'M" >- (Jº $% ( / i 71( ( :«J'|11 1 / 3
1 I& >J j Ur t U
4
e 1 j ^ >- 1/// LJ11I [0y&j ^ « - J J J C%$ ^ UuP ^
(/+%% / ( 1 EN% $/( 0/ C%DO( F%(>1:/ sS7$f (%7$&( ) $/( % / ( / = E7%
D( 1-: F ? &( 1 A +: t)/+( *(P/(: $1) / ( &( < 6
! ! ! * *
f A ´Js-] ($7Q(( Lis" y / | L| E$7/ R ?J / "
M
=+ | T*& + / <_£c^| S"T -•11 ? / 3 D/(0: U<1$/ ( f i
12821 Mukhtashar Shahih Bukhari
^, t >² o²
e ' ² ²
258- Dari Abu Sa'id Al Khudri, dia berkata, "Ketika Nabi SAW
berkhutbah |di hadapan orang-orang 4/190| |di atas mimbar 4/253|,
beliau berkata, ´Sesungguhnva Allah Yang Maha Suci memberi pilihan
kepada seorang hamba antara [memberinva dari kemegahan] dunia dan
apa vang ada di sisi-Nva. Lalu [hamba tersebut] memilih apa vang di
sisi Allah.´ Lalu menangislah Abu Bakar RA, |seraya berkata, 'Kami
tebus kamu dengan ayah dan ibu kami.'| Aku pun berkata dalam diriku,
(dalam riwayat lain: Kami kaget terhadapnya, maka orang-orang
berkata,) 'Apa yang membuat syaikh itu menangis? Jika Allah memberi
pilihan kepada seorang hamba antara |memberinya dari kemegahan|
dunia dan apa yang ada di sisi-Nya. Lalu hamba tersebut memilih apa
yang ada di sisi Allah, |Ia berkata, 'Kami menebusmu dengan ayah dan
ibu kami." Rasulullah SAW kan seorang hamba, sementara Abu Bakar
orang yang paling alim di antara kita.* Beliau berkata, Wahai Abu
Bakar, fangan menangis, sesungguhnva manusia vang paling tulus
terhadapku dengan persahabatan dan hartanva adalah Abu Bakar.
Seandainva aku boleh mengambil kekasih [selain Rabbku] di antara
umatku, tentulah aku akan mengambil Abu Bakar. Akan tetapi cukup
dengan persaudaraan (dalam riwayat lain: Kekasih dalam) Islam dan
kecintaannva. Tidak ada suatu pintu pun vang terbuka di dalam masfid
(dalam riwayat lain: lubang pintu), kecuali pintu (dalam riwayat lain:
lubang pintu) Abu Bakar. "´
o | 'A ^JJ| <^'yì 1>m^ J 1 - 1 £ > <_rV 1ì y …H
: J|8 ^ <.«u|| AJJ| 1ui j
t
J * «u-1 j Uy^||- -u»
y r - J J - | j > H 1? t^1 J '1² U ^
1
O? Iri ²A
^'\^/t ' & , ' + / ^ - ^ o P j -9» J j ) ' J^i r^-)
1
tffyi 'tf c1£" 1J1 : | h AU| J1^-1 J | | t^JJ| & : J| | | | | t8j^-f
MiilrhfadiarCIialiihRiiMiai-i I tHI I
SjL^ C #** 7* 75"* p£yì Sji-f jSj <.yj&- JS 4 ?*<G\ y1k
259- Dari Ibnu Abbas, dia berkata, "Ketika Rasulullah sakit keras
hendak meninggal dunia, beliau keluar dengan kepala diikat dengan
sehelai kain. Begitu keluar beliau langsung duduk di atas mimbar, dan
memuji Allah serta mengagungkan-Nya, kemudian bersabda,
Sesungguhnva, tidak ada seorang manusia pun vang lebih loval
terhadap diriku daripada dirinva sendiri dan hartanva daripada Abu
Bakar bin Ouhafah. Seandainva aku bisa mengambil kekasih dari
kalangan manusia, tentulah aku akan mengambil Abu Bakar sebagai
kekasih. Akan tetapi persaudaraan Islam lebih utama. (Dalam riwayat
lain: Akan tetapi dia cukup sebagai saudara dan sahabatku 4/191. Dalam
riwayat lain darinya, ia berkata: Adapun yang dikatakan Rasulullah SAW
adalah, ´Seandainva aku bisa mengambil kekasih dari umat ini, tentulah
aku akan melakukannva, tetapi persaudaraan Islam itu lebih utama.´
Atau beliau berkata, ´Itu vang baik, karena itu berkedudukan sebagai
avah.´ Atau beliau berkata, ´Menggantikan avah.´ 8/7)
M
Tutupkanlah
untukku setiap lubang pintu di dalam masfid ini kecuali pintu Abu
Bakar.´
260- Dari Ibnu Juraij, dia berkata, "Ibnu Abi Mulaikah berkata
kepadaku, 'Wahai Abdul Malik, aku harap engkau mau melihat masjid-
masjid Ibnu Abbas, termasuk pintu-pintunya.*"
(Haditsnya adalah hadits Ibnu Umar yang akan disebutkan pada
6 4
Menurut saya, riwayat ini juga shahih dari hadits Ibnu Zubair. Insya Allah akan
disebutkan pada kitab ke ô2 bab 5.
81. Bab: Pintu dan Kunci Ka'bah atau Masjid
´f-J l i j j p o£ L; 3 "3 3 1li: 1li 3 3 - t n.
¡2841 - Mukhtashar Shahih Bukhari
kitab ke 56 bab 127).
82. Bab: Masuknya Orang Musyrik ke Dalam Masjid
(Haditsnya adalah sebagian dari hadits Abu Hurairah, yang akan
disebutkan pada kitab ke 64 bab 72).
83. Bab: Mengangkat Suara di Dalam Masjid
f ' " a ° + ' > v² ' ' ' a S
&EF8? -Ls1Ll1l 3 &li cJs" : JL» "0l45 35 3 -T1 ^
'A-aseJ 6JJJJ^J 38 t¸-iil : JUi li-'Uai1 e$3I8% 32
j J :1li .jjJlLl JiI :Sfli ?Uif ^1 "/ U3f "3 :Jli
j jj jue1Li ^ u5ji^f oiily csoi-j^ jJisi jii ^` uiir
261- Dari Sa'id bin Yazid, dia berkata, "Ketika aku sedang berdiri di
masjid, tiba-tiba ada seorang laki-laki yang melemparku dengan krikil,
aku pun menengok, ternyata Umar bin Khaththab. Ia berkata, 'Pergilah,
lalu bawakan kedua orang itu kepadaku.' Lalu aku pun membawakan
kedua orang tersebut kepadanya. Umar berkata, 'Siapa kalian berdua?
dan darimana asal kalian?' Mereka menjawab, 'Penduduk dari ThaiI.'
Umar berkata lagi, 'Seandainya kalian penduduk sini, tentulah aku telah
menyakiti kalian berdua, sebab kalian telah mengeraskan suara di masjid
Rasulullah SAW. "
84. Bab: Membuat Majelis dan Duduk-duduk di Masjid
1ì '1*1 S '^-^ j - ^ j j t - : 1ii 1^ 1. jii & '1² - t n r
' "" 1j) j is'1 £ ¡1u» & ^ ' 1 1²² 1² L``^
Mukhtashar Shahih Bukhari - f i s i l
262- Dari Ibnu Umar, dia berkata, "Seorang laki-laki bertanya kepada
Nabi SAW yang sedang |di masjid| di atas mimbar |menyampaikan
ceramah. Laki-laki itu berkata,| 'Apakah pendapatmu tentang (dalam
riwayat lain: Bagaimana caranya) shalat malam?' Beliau menjawab, ´Dua
rakaat-dua rakaat. Jika seseorang khawatir akan datang waktu subuh,
maka ia shalat satu rakaat untuk mengganfilkan (dalam riwayat lain:
sebagai pengganfil 2/2) shalat vang telah dilaksanakannva.´ Beliau pun
pernah berkata, ´Jadikanlah akhir shalat kalilan itu ganfil {witir}´
Demikian Nabi SAW memerintahkan hal itu. (Dalam riwayat lain: Jika
engkau khawatir akan datang waktu subuh, maka witirlah satu rakaat
sebagai pengganfil shalat vang telah engkau laksanakan)´. "
85. Bab: Terlentang dan Meluruskan Kaki di Masjid
263. Dari Abbad bin Tamim, bahwa ia pernah melihat Rasulullah
SAW terlentang di masjid sambil menumpangkan salah satu kaki beliau
di atas kakinya yang lain.
264-Dari Sa'id bin Al Musayyab, dia berkata, "Umar dan Utsman
pernah melakukan hal yang sama.")
6 5
Atsar ini disinggung oleh Al Hafizh dalam tmsdahAt-Libas yang merupakan tambahan
dalam riwayatnya di akhir hadits sebelumnya. Tampaknya ia tidak meringkas apa yang
12861 Mukhtashar Shahih Bukhari
86. Bab: Masjid yang Terletak di 1alan Hendaknya Tidak
Mengganggu Orang
:##@/6»j VJ^J 2=5-
<
J
u
= J d e = 9 ]
123-125.
66
Demikian yang dikatakan Al Hasan, Ayyub, dan Malik.
87. Bab: Shalat di Masjid yang Terletak di Pasar
* S y y y tf y
126. Ibnu Aun pernah mengerjakan shalat di sebuah masjid di
dalam sebuah rumah yang pintunya tertutup.
' ß ' £ ² ' ² ² " ² a ' r a s t ' ' a '
' ' ' '
D
o s f ´ ´ J ß * ' * ' '
1 k-Z J S-1lj
<
3%' Aljaj²- A1S, .ki-j «GT1J8 L$J AJJ|
i 4¸¸£pCJl «ulp (1€ƒ"1 «U-->«1 C-1lS~ li S`lCtI 1 015~ t U l
+, T Z , M#,-jl j`-j11l AJ ' F j^11l l A1 1u<aj <^jjl 4-4^` 1 f
1
` ^
E
. J
265. Dari Abu Hurairah, dari Nabi SAW bersabda, "Shalat
berfamaah lebih banvak {pahalanva} daripada shalat {sendirian} di
rumahnva dan shalatnva di pasar {sebanvak] dua puluh lima derafat.
dituturkan oleh pengarang di sini.
``• 123-125 dan 126. Al Hafizh tidak mengeluarkannya. Lihat hadits nomor 356 pada
halaman tambahan jilid ini.
Mukhtashar Shahih Bukhari - 12871
Sesungguhnva, fika seseorang di antara kalian berwudhu dan
menvempurnakannva, lalu ia datang ke masfid dengan tufuan hanva
untuk shalat, maka tidaklah ia melangkah satu langkah kecuali Allah
mengangkatnva satu derafat dengan langkah itu dan dihapuskan darinva
satu kesalahan, sampai ia masuk masfid. Setelah ia masuk masfid,
selama ia bertahan dengan shalatnva, maka malaikat akan mendoakan-
nva, ´Ya Allah ampuni dan rahmatilah dia selama ia belum berhadats. "
88. Bab: Menyilangkan 1ari-1ari Tangan di Masjid dan Lainnya
^ c J f c ^ | a | | ´ J J f ´ J J
266. Dari Ibnu Umar atau Ibnu Amr berkata, "Nabi SAW pernah
menyilangkan jari-jari beliau."
6 7
J /7% (%V | J :m J 1 - 1 "$WI (y²²- J) K$$% ´J -w
96.
6 8
Dari Abdullah (Ibnu Umar), bahwa Rasulullah SAW
bersabda, "Wahai Abdullah bin Amr, bagaimana kondisimu bila engkau
tertinggal di antara orang-orang fahat seperti ini?." ¦seraya
menyilangkan jari-jari tangannya}
6 9
oL_£ii5- ^jiL f ´ £ k : jii m y » J J r f ´J -y t v
Ungkapan ini bagian dari hadits mu 'allaq berikutnya pada beberapa jalurnya. Ada riwayat
lain yang menguatkannya, yaitu hadits Abu Hurairah yang saya keluarkan dalam-/
Ahadiis AshShahihah (206).
Menurut saya hadits ini mu 'allag. Ibrahim Al Haibi telah menyambungkannya dalam
kitab Charibul Hadits, Abu Ya" la dalam kitab musnadnya, dan lain-lainnya dengan sanad
yang kuat Riwayat ini dikeluarkan juga dalam kitab yang disebutkan tadi.
Menurut saya, secara lahiriah maksudnya adalah menyilangkan jari-jari. Kelengkapan
hadits pada riwayat yang kami sebutkan tadi: "Sumpah dan amanat mereka telah berbaur
lalu mereka berselisih sehingga mereka seperti begitu. (Seraya menyilangkan jari-
harinya)." Al Hadits.
¡2881 - Mukhtashar Shahih Bukhari
267. Dari Abu Musa, dari Nabi SAW, beliau bersabda,
"Sesungguhnva seorang mukmin dengan mukmin lainnva adalah laksana
bangungan, masing-masing saling mengokohkan." Seraya beliau
menyilangkan jari-jarinya.
j | _ L > is'-i-'H m * w J j - j ^ J ^ :Jtf i'jYj² 3 "3 - Y1A
5 > J > j - 4 liCL : ^ ^'1 J| | [*ì | | Y ^ j t > J | j < ^ t
J j * 1 | | Y "% ^ j j ( ^ j w ^ } X r f J| | «Uf C ^ J j f T j
6-i i - j l f U| j JL p fk'j 11 J U | : J| | ¡Ao/v ^ 1 : £ | j j
o1 j £ !l>11 o£i£ «uts" L^lip t8sf|j 1 a w J J | J 6^jj»»^
j i - - » J * 8 - * ^
1
6
^ ct^11 os| j LS8- J
1
j * j * 5 '
·" ²-r,ì [fj :1 j JU| 1lswU1i i - j | j j I j > 0| | j | Jt C-^-j^1 L?j-^|
r!>-^ 1 j ^ w ^ | | , j ? [|^y] £ 2 j j ?s`>C`ji
[ | | o j -
t f
- 5 | oir : j ; | j j j j j j | i jii'
t
jjL j 1 j
:
0
Jf p:jii &'11 II c « J Jj^-j i: :1is cjxiì
^ j J | ? ! j | J j | j 1^51 : J U| [|||| $3&3 || J | :<J^1 ' j * » * p-*1
' ' ² ' ' $ ' ' r ' " g " ' ' - ' 1 • ' "
^ - | j } | | y 6« J^a * cf - 1u& [ f U| t j j j J | j | | j Xt f :J| | J i j » j u : | j | U|
j 'iC,si '" &t l "" f «"'y
a | j » - - J | . -A*«-j ^ j . j f >F88/A j | ^ | j : a j | j j
* ' ' r t f ' f ' ' 'il - -²>²i »²r e l V | f "f
4-i t J j w j | o|ja<- J | ; 1 b s t -j j 1 j»1 j A-| j £ * j (»1 t J j | »| j |
` 0 ' t
9
i f ` ` ' ` £ ` ` ^ 1lj ' ^ ' f' "' ' "
1 - ] f . 01 01 c - V J j * v I »- '
1
-
-
' j ` j oj^|- 1 * j j » j ^ 1 *
u
*
1
' j j
* s ' ' *
.p||» j » j : J| |
268. Dari Abu Hurairah, berkata, "Ketika Rasulullah SAW
melaksanakan salah satu shalat sore bersama kami" |Dzuhur atau ashar
2/66|, Ibnu Sirin berkata, "Sebenarnya Abu Hurairah telah menyebutkan-
nya, tapi aku lupa." Muhammd (bin Sirin) berkata, |"Dugaanku yang kuat
adalah ashar." 2/66, dalam riwayat lain: "Dzhuhur." 7/85|€, Abu
Hurairah berkata, "Beliau shalat bersama dua rakaat lalu salam.
Kemudian beliau berdiri menuju sebuah tiang yang terpancang di |bagian
depan| masjid, lalu bersandar pada tiang tersebut, seolah-olah beliau
sedang marah. Beliau menumpangkan tangan kanannya di atas tangan
kirinya dengan menyilangkan jari-jarinya, lalu beliau meletakkan pipi
kanannya di atas punggung tangan kirinya. Beberapa orang segera keluar
melalui pintu masjid dan berkata, '|Apakah| engkau mengqashar shalat?*
Saat itu, di antara mereka terdapat Abu Bakar dan Umar, namun mereka
merasa segan untuk menanyakan hal itu kepada beliau. Selain itu, di
antara mereka terdapat seseorang yang kedua tangannya panjang
¦melebihi panjangnya tangan kebanyakan orang} yang biasa dipanggil
dengan sebutan (dalam riwayat lain, Nabi SAW memanggilnya dengan
sebutan:) Dzul Yadain. Orang itu berkata, "Wahai Rasulullah, apakah
engkau lupa, atau engkau memang mengqashar shalat?" Beliau
menjawab, ´Aku tidak lupa, dan tidak mengqashar shalat.´ |Dzul Yadain
berkata lagi, "Berarti engkau memang lupa wahai Rasulullah."|, lalu
beliau menanyakan seperti yang ditanyakan oleh Dzul Yadain, para
sahabat pun mengiyakan. |Beliau berkata, ´D:ul Yadain vang benar.´
Lalu beliau berdiri| kemudian maju ke depan, selanjutnya menambah
shalat yang tertinggal (dalam riwayat lain: dua rakaat 8/133) kemudian
salam. Setelah itu beliau bertakbir sambil sujud, seperti sujud yang
biasanya atau lebih panjang, kemudian mengangkat kepalanya sambil
bertakbir. Lalu takbir lagi sambil sujud seperti sujud yang biasanya atau
lebih panjang. Kemudian mengangkat kepalanya sambil bertakbir."
Mereka bertanya, "Kemudian beliau salam?"
7 1
Ia berkata, "Aku
diberitahu, bahwa Imran bin Hushain berkata, 'Kemudian beliau salam' ."
Riwayat yang menyebutkan Ashar diperkuat oleh riwayat Malik dari jalur Abu Sufyan
dari Abu Hurairah, yang telah disebutkan, yaitu setelah hadits mu 'allaq (86).
Maksudnya, mungkin mereka yang tengah mendengarkan hadits ini bertanya kepada Ibnu
Sirin yang meriwayatkan hadits ini dari Abu Hurairah, "Apakah dalam hadits tersebut
disebutkan, 'kemudian beliau salam?'" Lalu Ibnu Sirin mengatakan... dsL Lihat Fathul
Baari.
12901 Mukhtashar Shahih Bukhari
89. Bab: Masjid yang Terdapat di 1alanan Madinah dan Tempat-
tempat di mana Rasulullah SAW Pernah Shalat di Dalamnya
iSj^i Jj ' '1 ^-1°G : J | | 6* P ²1> 1 y ^ - Y `l H
-
3 ,
1 tL^-a 015" oL| 01 . | >1bhuj |L^J t ^ v V 8j|JaJ| ^
01 S" | j f jjl j i £j U yiSi-j iill ^ 1fc^' & ^ 1
269. Dari Musa bin Uqbah, dia berkata, "Aku melihat Salim bin
Abdullah menelusuri tempat-tempat di jalanan, lalu ia shalat di tempat-
tempat tersebut. Ia menceritakan bahwa ayahnya pernah shalat dan
pernah melihat Nabi SAW shalat di tempat-tempat itu." NaIi'
menceritakan kepadaku, dari Ibnu Umar RA, bahwa ia pernah shalat di
tempat-tempat tersebut. Kemudian aku tanyakan kepada Salim, ternyata
ia sependapat dengan NaIi' tentang semua tempat-tempat itu, kecuali satu
masjid yang terletak di SyaraI Ar-Rauha".
J j | | 018" J| | «||| J 01 a'jZA 'yìs² 'j>ì *JJ| JUP 01 1 - Y € •
^
s
5² ijl
1 0
j ` `
-
<-^~ Oi?" 2?`°"
l
j^
1t
i Oi?
-
y-l>1l iS^.
a ' ' o ' » ` ' ' ' ' «' j " ` `
b" y i 015" j j p '^-j (j| 015" j | t t | UJ| (^Ju t8-U| - ^ | - U |
t ' ' t ' t · '
|£t-JU1'
8
a
Q
b& + ^j²² 8 t s ^
1
<1²~ tj^ ^|1?
- U| J j ~"j 015" t_^8" Aj i ; oIUP -&.5 1|IP j^Cfl1 ffjf- 015"
t^1Ul 0|^UJ| | Us ^ r " u^" «w»?^ J - ^
1
p1
n1fiili-litni.il.».CImUI. D, . 1, 1. «« I i n i I
.•L1 j W «dJl JLP
270. Dari NaIi*, bahwa Abdullah memberitahukan kepadanya,
bahwasanya Rasulullah SAW pernah singgah di Dzul HulaiIah ketika
melaksanakan umrah dan ketika melaksanakan haji, tepatnya di bawah
samrah
72
, yaitu yang sekarang di tempati sebuah masjid di Dzul
HulaiIah. Seringkah ketika beliau kembali dari suatu peperangan, atau
ketika umrah ataupun haji, beliau melalui jalan tersebut dan singgah di
dasar suatu lembah
7 3
. Ketika beliau keluar dari lembah, maka beliau
menambatkan untanya di saluran tempat mengalilrinya air di tebing
lembah sebelah timur, lalu beliau istirahat sampai pagi. Beliau singgah di
situ, tidak di masjid yang berbatu dan tidak pula di bukit yang ada
masjidnya. Di tempat itu terdapat celah, dimana Abdullah pernah shalat
di situ. Di situ juga pernah ada gundukan pasir, di mana Rasulullah SAW
pernah shalat di tempat itu. Suatu hari aliran air menyeret gundukan pasir
di saluran tersebut, sehingga menimbun celah yang pernah digunakan
Abdullah untuk shalat.
by tIJ-Jl j s J w A - U l Ici`- 1l² m `jJt ol «ui j -T€>
* ´ ´ * · " * ´ ´ f ´ ´ " 's ² · ²
tSJ 'l 0 l £ j [ (jGy *Ul JUP OlS" liij tItli-jjl ^1jio (`JJl -b-1Lljl
t r' ² ², ² r > ' s i i ² , ' '
J| »- - Jl » I a g - j»j :Jjij iº `-Jl -ui 1l²> ol5~
1i t - t l J l j t 1l1l 1Jj1a1l AiLi- 1i- JaJ-ljl jJJij l J~**~
271. Dari Abdullah, bahwa Nabi SAW pernah mengerjakan shalat
di sebuah masjid kecil yang lebih kecil dari masjid yang terletak di
SyaraI Ar-Rauha'
7 4
. Abdullah mengetahui tempat yang digunakan shalat
oleh Nabi SAW itu. Ia berkata, "Di sana, di sebelah kananmu, ketika
engkau berdiri mengerjakan shalat di masjid itu. Masjid itu terletak di
pinggir jalan sebelah kanan jika engkau sedang menuju ke Makkah. Jarak
7 1
Pohon berduri yang dikenal juga dengan sebutan ummulghailan.
B -
Lembah Aqiq.
M
- Sebuah desa yang jaraknya sekitar dua malam perjalanan dari Madinah.
I2921 Mukhtashar Shahih Bukhari
antara tempat itu dengan masjid besar selatar sekali lemparan batu atau
mendekati hal itu."
°ô e² ² ß * ß
8
' ² ² ' " f ß * f
eli-jj1l t-i^fl> $j²& Jl J^H OlS" J df -Y€Y
JZf A£> (^1ul 1ts-fc-1.1l Oj1 JJjk1l «li-
L 5
li-
FT
L$3l Sf*´ i l 1 i j
ß o , e i ' , • f` ` v s b 1 s A~ ^' '1», j' j i ' ' "f
-
" ° * Il
4`1 j11 ftjl-lo j
p
OIS`` 1tstw^1l j11i J J^H ´J*- J j11l
f 9 «li-ff J* £ff AJJ| 1Lp OlS"j t^-utl ( j ^ l 1 l Ulil ( 1 ^ J J J
^ 'u? /f+ =4-
<
1^»`» 2#(D"# %%%# //A= -%F/6 jl²²
t ' ' ? ' ' * - '
s
' ' * l i T · " I - ' 1 - !· ' i » -
.^-^a1l
272. Bahwa Umar pernah mengerjakan shalat di suatu lembah yang
terletak di perbatasan Ar-Rauha\ Lembah itu ujungnya sisi jalan di
bawah masjid yang terletak di antara lembah tersebut dan ujung Raurm.
Demikian posisinya jika engkau menuju Makkah. Di sana sudah
dibangun sebuah masjid, namun Abdullah belum pernah shalat di masjid
tersebut, ia melewatinya dari sebelah kiri dan belakangnya, dan shalat di
depannya sampai ke lembah itu sendiri. Abdullah kembali dari Rauha'
dan tidak shalat dzuhur kecuali setelah mencapai tempat tersebut, lalu ia
pun mengerjakan shalat dzuhur di situ.
Jika ia kembali dari Makkah lalu melewati tempat tersebut sesaat
sebelum shubuh, atau pada penghujung waktu sahur, maka ia beristirahat
sehingga shalat shubuh di situ.
G0^3j^ ^1-
3
# % 5-
G
%_"!r" b/:N - 5 23 «uij -Y€Y
1
O-? J
2
*- LS
2
"" /51$ J ' J 4 j w 33
l
OiJ´ ·J•·• ´J*
L$ ´b J* i (jHl` l i ^pf jl-SOl ;A5 j t ^f | Laj j^1l -U ^ 2rf1-
3
| li
Xjtf i _s T l ^ C J j t 1 C 1 P AL'| J ^`1
273. Darinya juga, bahwa Nabi SAW pernah singgah di bawah
sebuah pohon besar dekat desa Ruwaitsah,
75
di sebelah kanan dan di
depan jalan, yakni di tempat yang rendah dan datar, sehingga beliau bisa
melalui sebuah tebing sekitar dua mil dari posko Rauwaitsah. Tebing itu
bagian atasnya sudah banyak yang rontok dan berjatuhan ke dasar
lembah, namun tebing itu masih berdiri tegak pada landasannya
sekalipun pada pangkalnya banyak terdapat celah.
´ °´
s
3 ·~ºf& & ^ > 1 1 ^ 8 ^ | /'=-% - Y€t
j, 1sj j j ^ l 1 P t4j^>C %' jl-H# JU:/!/:/' %//# JUP t£2&² 1i =5+#
o | * J «J| * - ^_} '
L
i1i o L U| * - L P J J Ja||
T
^ P OjL*`- `
7 L`i=% Sjft-Ljib -/!#/' JR5B j l 1JJ J 015"
.1«1L11I i l 1a 1 ´J´a'
274. Darinya juga, bahwa Nabi SAW pernah mengerjakan shalat di
pangkal sebuah bukit di balik desa Araj
7 6
, demikian posisinya jika
engkau sedang menunju Hadhbah. Di masjid itu ada dua atau tiga
kuburan. Di atas kuburan itu ada batu nisan yang terbuat dari batu dan di
sebelah kanan jalannya, tepatnya pada jalanan yang datar, di jalanan
itulah Abdullah melintas ketika kembali dari Araj lewat tengah hari, lalu
ia shalat dzuhur di tempat tersebut
o | | ^ | * I LP J y AJJ| J j | AJ 1J - ^ P J AJJ| J L P 011 - Y € o
fì'j->²l J - ^ J=-U| | | J | ( ^ j * Oj i J - * ^ J JJJaJ| 1L|J' J ^
* } * } * ' ' ' " ß * ß ' # "m$ *
(
^-
!
i ^ - ^ «w v
1
^ s-^j` j ` ^
1
2 ^ 0 (P
1
!^
rt
- Sebuah dusun yang jaraknya ke Madinah sekitar tujuh belas tarsakh.
7 6 _
Sebuah desa yang jaraknya sekitar sepuluh sampai empat belas mil dari Ruwaitsah.
¡2941 - Mukhtashar Shahih Bukhari
275. Abdullah bin Umar menceritakan, bahwa Rasulullah SAW
pernah singgah diantara dataran-dataran di sebelah kiri jalan di tempat
saluran air dekat Harsya
7 7
. Saluran tersebut terletak di ujung Harsya.
Jarak antara saluran itu dan jalanannya sekitar dua pertiga mil. Abdullah
pernah shalat di suatu dataran yang paling dekat dengan jalan, yaitu
dataran yang paling panjang.
((%X$( 1 1*j J $/ / ; & % / % / B ia01/ iL07$% J j / % 1 $ A ì
jUl 1j-J 1>`[>i ^-2 1l ^1 j c1lj 1a1l JCJ' '1 1 Z 1 ì
· J ^ H V J $7 8538 J r | J 8
276. Darinya juga, bahwa Nabi SAW pernah singgah di suatu
saluran air dekat Mar Zhahran
7 8
sebelum Madinah saat menuruni lembah
ShaIiawat
79
, beliau singgah di dasar saluran tersebut di sebelah kiri jalan.
Demikian posisinya jika engkau sedang menuju Makkah. Antara tempat
singgahnya Rasulullah SAW dan jalanan itu hanya berjarak sekitar satu
lemparan batu.
^ L^L J- c~1j <.<S'1 iS´~. >}Y-L OIS` &&&x1 ^iil 23 i l i j - T € €
aIsi J i i l Jj SU 111I J1--j J ^` 1 t*`* I`y ui~- i£j**Ji J - `
u r I ~ iu~
Yaitu suatu bukit yang mempertemukan jalan Madinah dan Syam dekat 1uhfah.
7 S
' Suatu lembah yang kadang disebut Bathn Marw. 1araknya dari Makkah sekitar enam
belas miL
TO
- Yaitu setelah Mar Zhahran.
MiilrhIachar Shahih Riikhat-i I I
277. Darinya juga, bahwa Nabi SAW pernah singgah di Dzu
Thuwa
8 0
beliau bermalam di situ dan shalat shubuh di situ pula. Itu
terjadi ketika beliau sedang menuju ke Makkah. Tempat shalat
Rasulullah SAW itu terletak di sebuah bukit besar, tidak ada masjid yang
pernah dibangun di situ, hanya (ada masjid) di sebelah bawah bukit besar
itu.
278. Darinya juga, bahwa Nabi SAW pernah menghadapi dua
tempat masuk ke gunung yang jaraknya sekitar satu rumah, lalu beliau
menjadikan yang dibangun di situ letaknya di sebelah kiri ujung tebing.
Tempat shalat Nabi SAW terletak di sebelah bawahnya, yaitu pada tebing
yang hitam. Jarak ke tebing itu sekitar sepuluh hasta atau sekitar itu,
kemudian beliau shalat di situ dengan mengadap ke dua jalan masuk,
yaitu tempatnya di antara kamu dan Ka' bah.
8 1
Suatu tempat di pintu Makkah. Disukai bagi orang yang masuk Makkah untuk mandi di
situ. Akan disebutkan hadits Ibnu Umar tentang mandi, pada kitab-25 bab-38.
Al Hafizh berkata, "Masjid-masjid tersebut kini tidak diketahui lagi kecuali masjid di
Dzul Hulaifah. Adapun masjid-masjid di Ar-Rauha' hanya diketahui oleh penduduk di
situ.
Saya katakan, bahwa menelusurinya untuk mengerjakan shalat di tempat-tempat tersebut
pernah dilarang oleh Umar. Berbeda dengan apa yang dilakukan oleh putranya yang lebih
mengetahui posisinya. Telah disebutkan riwayat yang pasti, bahwa ia melihat orang-orang
dalam perjalanan yang bersegera ke suatu tempat, lalu ia menanyakan hal tersebut, orang-
orang itu menjawab, bahwa Nabi SAW pernah melakukan shalat di situ, lalu ia berkata,
"Barangsiapa yang melihat shalat tersebut maka hendaklah ia shalat, adapun yang tidak
¦pernah menyaksiakan itu) maka hendaklah ia melanjutkan. Sesungguhnya ahlul kitab itu
binasa karena mereka menelusuri jejak para nabinya lalu menjadikannya sebagai gereja
¡2961 - Mukhtashar Shahih Bukhari
BAB PEMBATAS TEMPAT SHALAT
90. Bab: Pembatas bagi Imam juga sebagai Pembatas bagi Orang
yang Shalat di Belakangnya
279. Dari Ibnu Umar, apabila Rasulullah SAW keluar pada hari
raya (dalam riwayat lain: pada Idul Fitri dan Idul Adha 2/7) |ke tempat
shalat, 2/8| beliau memerintahkan untuk meletakkan tombak (dalam
riwayat lain: Apabila beliau menuju tempat shalat, beliau membawa
tongkat lalu dipancangkan) (dalam riwayat lainnya: ditancapkan 1/127)
di hadapannya, kemudian beliau shalat di depannya sementara orang-
orang di belakang beliau. Beliau juga melakukan hal tersebut dalam
perjalanannya. Oleh karena itu para pemimpin melakukannya.
91. Bab: Berapa 1arak Antara Tempat Shalat Dan Pembatasnya
dan tempat jual beli."
Saya katakan, bahwa ini merupakan pengetahuan dan kefahamannya. Kami menemukan
takhrij atsar ini beserta penjelasan tentang hukum menelusuri jejak para nabi dan orang-
orang shalih dalam fatwa-fatwa yang dicantumkan di akhir kitab 1azirah Failaka wa
Khuyafah Atsar Al Khidhr Fika karya Ustadz Ahmad bin Abdul Aziz Al Hushain,
diterbitkan oleh Ad-Dar As-Salafryah Kuwait (halaman 43-57). Silakan merujuknya.
» , . . 1. 1. 4 1. . _ Cl 1_M_ T1..1.1 •
280. Dari Sahal, dia berkata, "Jarak antara tempat shalat Rasulullah
SAW
8 2
dan dinding (dalam riwayat lain: Jarak antara dinding masjid
yang sejajar antara kiblat dengan mimbar 8/154)
83
adalah sekitar sebesar
jalan yang bisa dilewati domba."
8 4
92. Bab: Shalat di Depan Tombak ¦Sebagai Pembatasnya]
(Haditsnya adalah ringkasan hadits Ibnu Umar yang telah
disebutkan, yaitu hadits nomor 279).
93. Bab: Shalat di Depan Tongkat ¦sebagai pembatasnya]
94. Bab: Pembatas Shalat di Makkah dan Tempat Lain
(Haditsnya adalah ringkasan hadits Abu JuhaiIah yang telah
disebutkan, yaitu hadits nomor 211).
«4.
Yakni tempat sujud beliau Ungkapan Al Asqalani "Tempat berdirinya beliau ketika
shalat", karena terkadang tidak memungkinkan sujud dalam kondisi seperti itu, kecuali
jika dikatakan "Beliau mundur ketika sujud". Sebagian ulama Ma1iki berpendapat
demikian, sementara Abu Al Hasan As-Sanadi rahimahullah tidak berpendapat demikian.
Hal yang menguatkannya adalah, bahwa tidak mesti berdirinya Rasulullah SAW di dekat
dinding dengan jarak yang sedekat itu, jauhnya sekitar tiga hasta dari shaf terdepan yang
berada di belakang beliau. Ini merupakan hal yang bertentangan dengan Sunnah dalam hal
meluruskan barisan, yaitu ucapan beliau "'Dekatkan barisan kalian" Hadits shahih yang
dikeluarkan dalam Shahih Abu Daud (673) bertentangan dengan hadits Ibnu Umar yang
akan disebutkan pada nomor 283.
Menurut saya riwayat ini sanadnya lebih shahih daripada yang pertama, dan tidak ada
masalah terhadap yang pertama. Riwayat ini pun diperkuat oleh hadits Salamah yang
disebutkan selelahnya. Bahkan yang pertama janggal, sebagaimana saya jelaskan dalam
Shahih Abu Daud (693).
Al Mahlab berkata, "Antara dinding dan mimbar ada Sunnah yang harus diikuti, yaitu
dalam menempatkan mimbar, yakni hendaknya bisa dimasuki dari tempat tersebut"
12981 - Mukhtashar Shahih Bukhari
95. Bab: Shalat di Depan Ti ang
' " ' ' " I ' o * a t , * * * * * * * I *
: J | - a | 8JJ6 J | e| j o| | J | | j j a | - | JJ' J V * ">U-J J J - (^|JJ - 1 YA
127.
8 5
Umar berkata, "Orang-orang yang shalat lebih berhak untuk
berada di balik tiang-tiang masjid daripada yang berbicara."
128.
8 6
Umar pernah melihat seorang laki-laki mengerjakan shalat
di antara dua tiang. Lalu ia mendekatkannya ke salah satu pagar, seraya
berkata, "Shalatlah dengan menghadap ke situ."
^ foft 3 "3A j T oJIT : J i i 1.&+ -YAY
illjI ` U» tff |J li`Iii tyjti1Uljl 1lIP ^1 «JljlalAl J UP
8t8|__La1l t£j>²". ^Z-J|j J ^ :J|5 tAj'lj1al-€l 0JJ> j | f - SjtLa1l
282. Yazid bin Abi Ubaid berkata, "Aku pernah datang bersama
Salamah bin Al Akwa' , lalu dia shalat di depan tiang yang ada
mushaInya, maka aku katakan, 'Wahai Abu Muslim, aku melihatmu
selalu shalat di depan tiang ini?' Ia menjawab, ' Aku pernah melihat Nabi
SAW sering shalat di depan.'"
Disambungkan oleh Ibnu Abi Syaibah dan Al Humaidi dari jalur Hamdan dari Umar.
Demikian disebutkan dalam Asy-Syarh.
fc
Disambungkan oleh Ibnu AbiSyaibahjugadarijalurMu'awiyahbinQurrahbinIyas Al
Mazni dari ayahnya. Ia berkata, "Umar melihatku ketika aku sedang shalar" ... kemudian
ia menyebutkan hadits tesebuL
Mul r l i t ac l i ar Ct i at i i l t Hi l i r k a n I l O O ll
96. Bab: Shalat di Depan Pagar dengan Tidak Berjama'ah
(Haditsnya adalah hadits Ibnu Umar, yang akan disebutkan pada
kitab ke 56 bab 127).
97. Bab
1 J J3 v<SOl 1i o lii 015- 'J* 'J hI xs- 0 1 0I3 'J - T A f'
J - j j `U- j OjSv1
(
_
5
^- T»^rf1` «-'l?' J ` ^ 1 ' 1^^
t^1L1l OlxUl 1u-» p , il AJHJ J L,y j ^JUi 1|O>J[
0 1 ,j-t ' 1 i ^-lij : 1li L A J 1LU ^ ^ 1 O' 1^1 Aj 0 ^ - 1
c43i ^ l y J J^>
283. Dari NaIi', bahwa apabila Abdullah masuk ke dalam Ka'bah,
ia berjalan dari depan ketika masuk, sehingga pintunya berada di
belakangnya. Ia terus berjalan hingga jarak antara dirinya dan dinding di
depannya sekitar tiga hasta, lalu ia shalat. Ia memposisikan pada tempat
yang diberitahukan Bilal kepadanya, bahwa Nabi SAW pernah shalat di
situ. Abdullah berkata, ' Tidak ada dosa bagi seseorang untuk shalat
dengan menghadap ke arah mana saja di dalam Ka' bah."
98. Bab: Shalat di Depan Binatang Tunggangan, Unta, Pohon
ataupun Pelana
S-i-ij J^j-´4 OIT 5If S J 'J^ J J0TIJ-1tI
li A 1t^l 1 018" :1li ?^_J|8*JJ| £ ~ A lil CL^Y1>ì :o1i tL$l)l J L U J
T J - ^ j r** 0 *
1
´ 3 J Ji J´I J * - ^
1
1300 & - Mukhtashar Shahih Bukhari
284. Dari NaIi', dari Ibnu Umar, dari Nabi SAW, bahwa beliau
pernah melintangkan tunggangannya lalu shalat di depannya. Aku
katakan, "Apa engkau pernah melihat tunggangannya itu pergi atau
menggangu?" Ia menjawab, "Beliau mengambil pelana lalu ditegakkan,
kemudian beliau shalat di depannya." Ibnu Umar pernah melakukan
seperti itu.
99. Bab: Shalat di Depan Tempat Tidur
(Haditsnya adalah hadits Aisyah yang akan disebutkan, yaitu hadits
nomor 287).
100. Bab: Hendaknya Orang yang sedang Shalat Mencegah
Orang yang Lewat di Depannya
129.
8 7
Ibnu Umar pernah mencegah orang yang lewat di depannya
ketika sedang tasyahud, demikian juga ketika di dalam Ka'bah. Ia
berkata, "Jika orang itu tidak mau dicegah kecuali dengan tentang
(dibunuh), maka tenanglah (bunuhlah) orang itu."
f»j i 1 t^j1Li1l J L * ! - :1i1 jlii1l pjp» 1´J* -YAO
h - 1 1; O? u?
ft
i«s``` 1i <1^- 'i²"²
^ U i_jLi1l 1a^s O1Jwj 1 J u j ^ j j j f ^jjj ituA1 jlia»j o f
Disebutkan secara bersambung oleh Abdurrazaq dalam mushannafhya (2337), dan Ibnu
Abi Syaibah dari dua jalur dari Amr bin Dinar darinya yang seperti itu, dan ini shahih.
Kemudian Abdurrazaq meriwayatkan dengan dua sanad lainnya "2325-2326) dari Nafi'
dan dari Ibnu Umar yang seperti itu.
^-` - ^ / 1` '1' ^ «S ^ ^Ij j i 0G ] & 'u*
1€j U : 1Ui tjlj]^ 1 i l i l i - 11| 1 i o j
o´J-LZ j l j k > | 8| : J 1 ` 0 ^)l : 1l i
y | 8| j j (1j) tA`i!)uli AJ|AJ "3 jl2»1 jf 1li-f iljfi ^iSl 1»
3 1l` C\ Y/ i A ` i ` 1 l i ^1 Ol` t - ^ ^ 1 a t j ^ a j ( r5^»- i (^1`
.jUali j i uA» ILuij
285. Dari Abu Shalih As-Samman berkata, "Aku pernah melihat
Abu Sa'id Al Khudri pada suatu Jum'at sedang shalat dengan
menggunakan sesuatu sebagai pembatas yang tidak boleh dilewati orang.
Tiba-tiba seorang pemuda dari golongan bani Abi Mu'ith hendak lewat di
depannya, maka Abu Sa'id langsung mendorong dadanya. Pemuda itu
mencari jalan lain tapi tidak menemukannya kecuali di depan Abu Sa'id.
Lalu ia pun berusaha melewatinya, namun Abu Sa'id mendorongnya
lebih kuat dari yang pertama. Dengan demikian pemuda itu merasa
mendapat sesuatu yang tidak enak dari Abu Sa'id, maka ia pun menemui
Marwan dan mengadukan tindakan Abu Sa'id. Sementara itu Abu Sa'id
pun datang kepada Marwan setelah pemuda itu datang. Marwan bertanya,
'Ada apa antara engkau dan putera saudaramu ini wahai Abu Sa' id?' ,
Abu Sa'id menjawab, "Aku mendengar Nabi SAW bersabda, "Apabila
seseorang di antara kalian sedang shalat dengan mengggunakan sesuatu
sebagai pembatas dari orang lain, lalu ada seseorang vang hendak lewat
di depannva, maka hendaklah ia mendorong orang tersebut, (dalam
riwayat lain: Jika ada vang melintas di hadapan seseorang vang tengah
mengerfakan shalat, maka hendaklah ia mencegahnva. Jika vang hendak
lewat itu menolak, maka hendaklah ia mencegahnva, 4/92) Jika vang
hendak lewat itu menolak atau memaksa (lewat), maka hendaklah ia
menentangnva (membunuhnva), karena itu adalah svetan´. "
101. Bab: Dosa Orang yang Lewat di Depan Orang yang Shalat
AJ L_ 1 J 1 l ill-jf ^1li- '1 a1j ol 1 1l 1 - t A l
13021 - Mukhtashar Shahih Bukhari
JJF J U | ? 1I A1I i£1j tf> J L U L 1 [ [ [ 4L1 J ^ l i L>
" t ' 'y' a''r ' "r t ² r r r a r ' t ' a a' ` ` f ' ' '
0 1 0L-88J ?A|1P L | L | J U A J L Jß J J ' J L U L J J 4 U | J1^-1 J L| }
- ` " f l ' " , ' f ' " f
j*F +, t L« j 1 ;)7,"
F
286. Dari Busr bin Sa'id, bahwa Zaid bin Khalid mengutus
seseorang kepada Abu Juhaim untuk menanyakan apa yang pernah
didengarnya dari Rasulullah SAW tentang orang yang lewat di hadapan
orang yang shalat. Abu Juhaim berkata, "Rasulullah SAW bersabda,
´Seandainva orang vang lewat di depan orang vang shalat mengetahui
apa dosanva, maka ia akan berdiri selama empat puluh karena itu lebih
baik baginva daripada lewat di depan orang vang mengerfakan shalat´. "
Abu Nadhr berkata, "Aku tidak ingat, apakah beliau mengucapkan empat
puluh hari atau bulan atau tahun."
102. Bab: Shalat Menghadap Orang yang sedang Shalat
¦di Belakangnya]
' i " » . . ' . ' • ' ?- > ' > ' ' i ` ` i . € ` - - ² ' f ` . ' ` ' ' y '
-i i bi I1L` Ui l j J U A J j j h j J* - } ì J ^ | - J ol oUip o J 8 j - ^ r •
0 1 | 6 J L ì L | : 6 - j t f J A ! J J U JLL| - 1 r> AJ L|L £ T | T fa
130.
8 8
Utsman tidak suka mengerjakan shalat dengan menghadap
orang lain yang sedang shalat, karena hal itu bisa mengganggu
konsentrasi. Tapi jika tidak menyebabkan demikian, 131.
S 9
makaZaib
bin Tsabit berkata, "Menurutku, seseorang tidak menyebabkan shalat
Al Hafizh tidak memandang haditsnya berasal dari Utsman, tapi dari Umar. Dikeluarkan
oleh Abdurrazaq (2396), dikeluarkan juga oleh Ibnu Abi Syaibah dan lainnya dari jalur
Hilal bin Yasaf darinya. Para perawinya tsiqah tapi terputus, karena Hilal tidak pernah
bertemu Umar. Menurut saya, adapun hadits yang dikeluarkan oleh sebagian imam masjid
di Damaskus dengan lafazh ¦`1l ^ ^ l`), saya tidak tahu asalnya.
'" Al Hafizh tidak mengeluarkannya.
Mi i L' hfocl i arGl i al i l l i ni i Mu, ^; l i n i I
orang lain terputus."
:1jU_1b ºfCa} " lii-p j f i iff i i i l i ?/%^~i j p - Y A€
5 *7P tL|8te' l j j l i «- :cJU :Y'-"'% tj6~Jlj ti-/4\' L`iij
?5B#'% t»gE>'BG'% ^| JJJL (IJjirJjii- lll =# 8IJJ j » /% Q ^y^-fr-"
:
$i+%%
g ; ^ - ' · j | > 1 1 ) ^ J b j ^ ' ^ y * ^
8
b>=
/
=> *Q 'jl.- / 5 +h;Q> /% Q 636%
t
20#="/' " 0 \% & a ` ` M 1Cd- 9 7 J a L % £ s C - E O %5f5
J"6# ?#iW-l 23 / % Q M C 6N#7c H #"N=3 \3 OjSli
h M / ` J ` W S @ 5 S~ Cr-|
287. Dari Masruq, dari Aisyah, bahwa telah disebutkan kepadanya
hal-hal yang dapat memutuskan shalat Mereka berkata, "Hal yang dapat
memutuskan shalat ialah anjing, keledai dan wanita." Aisyah berkata,
"Kalian telah menjadikan kami ¦kaum wanita} seperti anjing, (dalam
riwayat lain: kalian telah menyamakan kami (dalam jalur lain: Betapa
buruknya kalian menyetarakan kami) dengan keledai dan anjing. Demi
Allah,) aku pernah melihat Nabi SAW shalat, sementara aku berada di
antara beliau dan arah kiblat (dalam jalur lain: dan kedua kakiku berada
di arah kiblatnya). Saat itu aku sedang berbaring (dalam jalur lain: tidur)
di tempat tidur, (dalam jalur lain: lalu Nabi SAW datang kemudian
melangkahi tempat tidur dan shalat 1/29), dan ketika aku ada keperluan,
maka aku tidak mau menghadapnya |karena akan mengganggu Nabi
SAW|. (Dalam jalur lain: aku tidak mau bangkit di depannya), maka aku
menggeser |kakiku di tempat tidur sehingga aku bisa bergeser mundur."|
103. Bab: Shalat di Belakang Orang yang Tidur
(Haditsnya adalah ringkasan hadits Aisyah, yang akan disebutkan
pada bab berikutnya)
13041 - Mukhtashar Shahih Bukhari
1U4. Bab: Shalat Sunah di Belakang Wanita
1 y j tf1i '1² ptif :c1tf L^jl iH ^iil ^ j j i&flp - T AA
²A-i -s ²1?²-j c-^al^ j'y^"
1
²²-~' t4~£ 1 ijy^-jj ^k11l
288. Dari Aisyah istri Nabi SAW, dia berkata, "Aku pernah tidur di
hadapan Rasulullah SAW, sementara kedua kakiku berada di arah
kiblatnya. Apabila beliau sujud maka beliau merabaku, sehingga aku
menarik kakiku, dan apabila beliau berdiri. Maka aku meluruskannya
kembali." Aisyah berkata, "Saat itu, rumah tidak ada lampunya."
105. Bab: Pendapat yang Menyatakan, bahwa Shalat Tidak Dapat
Diputuskan Oleh Suatu Apapun
tl'^ i l ` &i ' J´ i l i j I c. S!f ^ "`
A
`
r` ' t ' ? ' «" * * * * * s i * * ~ ' ' ' · " » ' '
¡Sl1l1 _I 1lj t1Ii1l U fUf ^ ji' Q[ jUl 1 j ' j Otf" JO1 :c1li
j Ijj of iljf lil »] j&l ,ji>lji (JLP jsij ^- h ^ J*-"
289. Putra saudaraku, Ibnu Shihab, bertanya kepada pamannya,
"Apakah shalat dapat terputus karena sesuatu?" Ia menjawab, "Tidak ada
sesuatu yang dapat memutuskan shalat. Urwah bin Zubair memberi-
tahuku, dari Aisyah, istri Nabi SAW, berkata, "Rasulullah SAW pernah
mengerjakan shalat pada malam hari. Saat itu aku |sedang tidur|
melintang di antara beliau dan arah kiblat, yaitu di atas tempat tidur
keluarga. |Ketika beliau hendak witir, beliau membangunkanku, maka
aku pun ikut witir'." 1/130|
Miilrhtadiar Shahih Riithflri RftTI
106. Bab: Memangku Anak Perempuan di Pundak ketika Shalat
290. Dari Ahu Qatadah Al Anshari, bahwa Rasulullah SAW pernah
shalat dengan menggendong Umamah binti Zainab binti Rasulullah SAW
-yakni Zainab istrinya Abu Al Ash bin Rabi'ah bin Abd Syams- |di atas
pundaknya 7/74|. Apabila beliau sujud maka beliau menurunkannya, dan
apabila beliau berdiri maka beliau menggendongnya, (dalam riwayat lain:
Ketika ruku beliau menurunkannya, dan ketika bangkit beliau meng-
angkatnya.)
107. Bab: Shalat di Depan Tempat Tidur yang Ditempati Oleh
Wanita yang sedang Haid
(Haditsnya adalah sebagian dari hadits Maimumah yang telah
disebutkan di muka, yaitu hadits nomor 213).
108. Bab: Apakah Boleh Seseorang Menepuk Istrinya yang Tidur
Melintang, ketika Hendak Sujud agar Bisa Sujud dengan
Sempurna
(Haditsnya adalah sebagian dari hadits Aisyah yang telah
disebutkan, yaitu hadits nomor 288).
109. Bab: Wanita Menghilangkan Kotoran dari Orang yang
(Haditsnya adalah hadits Ibnu Mas'ud yang telah disebutkan, yaitu
hadits nomor 144)
g j | | ( , < '^fj | | | | 1 j }
sedang Shalat
9. KI TAB WAKTU SHALAT
1. Bab: Waktu Shalat dan Keutamaannya, serta Firman Allah,
"Sesungguhnya shalat itu adalah kewajiban yang ditentukan waktunya
atas orang-orang yang beriman."
¦Qs. An-Nisaa' (4): 103].
Maksudnya Allah telah menentukan waktu pelaksanaannya
atas mereka.
-'I
E
+[$?$ ' J'"" v\9 AJJUI + ] j`oiJt -+,(8jj
,'??j)
4
·`j?` j-`J '$"" SjCaJl J >jjjlJl ·l)I ojr``i
4
j`J'
- j J A - J J | P 1 i j ` -• JJI A1LP 1 ^ 1 J (**j31l : * J > J J
?Sji«i C Ui li : Jiii | - i j J u J**- J J j t`jC`Vi
i * - Ki ² ² » " ² ²r ' ² r r £ i * » * I - - e ` » ' . « » * ?
p J t£P *Ul J 1-1 'LS^
2
* J-P ` J* ` `^ (1``ƒM
s ' -BS. " ' t ' ², ' '' t' -v-
s
>
t
'
a ²
t
r ², ' .ß, * ' > ' * , *
d j 1 - > o li 1UPI ´.OJ´1A j i i . ` j `
:
j`` j ` * Lr-*`
Jli ?W U1I C11 S *it J I ` j i Jij~ 01 jI ¡5jji L'| AJ
« o , ' f ' t > 0 , f » o ~ ' ' ì 'y ' 1 1 ' - ` ' / ° '
291. Dari Ibnu Syihab, bahwa pada suatu hari Umar bin Abdul
Aziz mengakhirkan shalat, (dalam riwayat lain: sedikit mengakhirkan
pelaksanaan shalat ashar 4/18) |di wilayah kekuasaannya, 5/17|. Lalu
datanglah Urwah bin Az-Zubair kepadanya, lalu memberitahukan
kepadanya bahwa pada suatu hari Al Mughirah bin Syu'bah pernah
mengakhirkan shalat ketika berada di Irak, (dalam riwayat lain: ia adalah
gubernur KuIah). Lalu datanglah kepadanya Abu Mas'ud |Uqbahbin
13081 - Mukhtashar Shahih Bukhari
Amr| Al Anshari |kakeknya Zaid bin Hasan -yang pernah ikut perang
Badar-| Lalu berkata, "Apa-apaan ini wahai Mughirah? Bukankah
engkau sudah tahu bahwa Jibril shawalatullah wa salamuhu ´alaih
pernah turun lalu mengerjakan shalat, lalu Rasulullah SAW pun shalat.
Kemudian Jibril shalat lagi, dan Rasulullah SAW pun shalat lagi.
Kemudian Jibril shalat lagi, dan Rasulullah SAW pun shalat lagi.
Kemudian Jibril shalat lagi, dan Rasulullah SAW pun shalat lagi.
Kemudian Jibril shalat lagi, dan Rasulullah SAW pun shalat lagi."
|seraya menghitung dengan jarinya sebanyak lima shalat| Kemudian
beliau berkata, ´Demikianlah aku diperintahkan.´ Lalu Umar berkata
kepada Urwah, *Aku tahu apa yang engkau ceritakan itu |wahai Urwah|,
bukankah maksudnya adalah bahwa Jibril menetapkan waktu shalat
kepada Rasulullah SAW?' Urwah berkata, 'Demikian pula yang
diceritakan Basyir bin Abi Mas'ud dari ayahnya'."
^ r
|f
|| otf" $1 AU| J 1 - 1 d ai jl i ^|5-b- Itflj :`11P 1tf - T S Y
- S €] £f`1 1 f) of 1 1 L# £ 1 - 1 ^l i 1 l j ´J´
([ ìrsìì
292. Urwah berkata, "Aisyah menceritakan kepadaku, bahwa
Rasulullah SAW pernah mengerjakan shalat Ashar sementara cahaya
matahari masih tampak di kamarnya, sebelum munculnya (dalam riwayat
lain: keluarnya |97 .
M
cahaya bulan di kamarnya|, dalam riwayat lain:
sebelum lembayung terlihat |dari kamarnya." 1/137|
Tambahan ini mu 'allaq menurut pengarang dengan ungkapan penegasan. Disambungkan
oleh Al Isma'ili dalam kitab mustakhrajnya, dengan lafazh tvfv <ui<j ,j~ȣ1ij).
Menurut saya, disebutkan pula oleh Ahmad (6/204) secara bersambung dengan lafazh ini
dan sanadnya sesuai syarat keduanya Maksud hujrah (kamar) adalah bait (rumah) dan
syams (matahari) adalah dhau 'uha (cahayanya).
2. Bab: Firman Allah, "Dengan kembali bertaubat kepada-Aya
dan bertakwalah kepada-Aya serta dirikanlah shalat dan janganlah
kamu termasuk orang-orang yang mempersekutukan Allah."
¦Qs. Ar-Ruum (30): 31]
(Haditsnya adalah bagian dari hadits Ibnu Abbas yang telah
disebutkan, yaitu hadits nomor 40)
(Haditsnya adalah bagian dari hadits Jarir bin Abdullah yang telah
disebutkan, yaitu hadits nomor 41)
4. Bab: Shalat adalah Kaffarah ¦Penebus Kesalahan]
¡i_?L|j:J|5 £ i j ¡1 L| 5 j :1li ^ j>f ¡Ldl] ^ 1 : ¡<n|A
:[YYVT S-^ :1
11
_-l^1j l& ¡>f : ^| 5 :1vi] dll j | \ ' S/ lil
3. Bab: Berbai'at untuk Melakukan Shalat
Li f t o8|| 0j | ¡(Upi] i i r
t
p : J | | Cl?' ¡>•] ^ ^
13101 - Mukhtashar Shahih Bukhari
& / H iij1b- & @ 7 & bP@ 5 5 5 1+ (ia1U^L ^«11 £->;1^4 + @ c ' & P ¡ i l 1 i .
! & 5 + L v 5 A & D + ^ " O + 4 + + + 6 ' + ? = & 1 5 ' + + @ 1 5 + ^Hj6j|
i`
293. Dari HudzaiIah, dia berkata, "Ketika kami sedang duduk
bersama Umar RA, ia berkata, "Siapa di antara kalian yang ingat sabda
Rasulullah SAW tentang Iitnah?" Aku menyahut, "Aku |ingat 2/119| apa
yang pernah beliau katakan." Umar bertanya lagi, "…ngkau sungguh ingat
ucapannya dan engkau tidak sangsi?" Aku katakan, "Fitnah ¦kesalahan}
seorang laki-laki dalam istrinya, anaknya dan tetangganya bisa ditebus
dengan shalat, puasa, shadaqah, mengajak |kepada kebaikan| dan
mencegah |kemungkaran."| Umar berkata lagi, "Bukan itu yang
kumaksud, tapi |yang kumaksud| adalah Iitnah yang bergelombang
seperti bergelombangnya lautan." HudzaiIah berkata, "|Aku katakan|, itu
bukan masalah bagimu wahai amirul mukminin´ karena antara dirimu dan
Iitnah itu ada pintu yang tertutup rapat." |Umar 8/96| berkata, "Apakah
|pintu itu| didobrak atau dibuka?" |Aku jawab,| didobrak." Ia berkata
lagi, |"Kalau sudah didobarak| tentu tidak dapat dikunci lagi selamanya."
|HudzaiIah berkata, "Aku katakan, "Ya, begitulah."| Kami katakan
|kepada Masruq, 'Tanyakan kepadanya 2/226| apakah Umar mengetahui
|siapakah| pintu itu?" Ia menjawab, "Ya, sebagaimana |aku tahu| bahwa
malam ini bukanlah hari esok. Demikian itu karena aku menceritakan
hadits tidak disertai dengan kesalahan-kesalahannya." Namun kemudian
kami merasa segan untuk bertanya kepada HudzaiIah tentang |siapakah
pintu itu|? Lalu kami menyuruh Masruq untuk menanyakan kepadanya
tentang |siapakah pintu itu? 4/174| Ia menjawab, "Pintu itu adalah
Umar."
? F ^1 & @ + & @ 1 5 ·v» ^ir & 3@ i & + 5 1 & 6 Je- - T ^ t
# tajj jijSi ^> ´hU pil) f] > iii jjiG ,;>E
1€-1i ¡Y > K 4 K ´Jiff&l (Ol£jt & 1 . N & oHL^1l h
:5-`'<11 Ji) f t ´ M ´ J & . ' * 1 ´ s . 1 $
294. Dari Ibnu Mas'ud, bahwa seorang laki-laki mencium seorang
lH.^lzhtocIiai.CliahihniilrhoiH I 1 1 1 li
wanita, lalu ia datang kepada Nabi SAW dan menceritakan hal tersebut,
kemudian Allah ´A::a wa Jalla menurunkan ayat, "Dan dirikanlah
shalat itu pada kedua tepi siang {pagi dan petang} dan pada sebagian
permulaan malam. Sesungguhnva perbuatan-perbuatan vang baik itu
menghapuskan {dosa} perbuatan-perbuatan vang buruk " ¦Qs. Huud
(11):114} [Itulah peringatan bagi orang-orang vang ingat, 5/215| Laki-
laki itu berkata, "Wahai Rasulullah, apakah ¦ayat} ini untukku?" Beliau
menjawab, "Untuk segenap umatku, (dalam riwayat lain: Bagi siapa safa
vang melakukannva di kalangan umatku. ")
5. Bab: Keutamaan Shalat pada Waktunya
Ls1 1ia'l ´f S y» c 1 t - : 1li f/JIS 1l) 1jl & tf - T S o
1-f :1li -fej 1P & U J | : 1li (t. - /r ?1iif £j) AJJ| 1 l
:1l_S .AL| 1-^ 1 il^1l :1li €1jf ^
;
:1li .1j1jj1i ^ 1L? :1tf ?tff
295. Dari Abdullah (Ibnu Mas'ud), dia berkata, "Aku bertanya
kepada Nabi SAW, amal apa yang paling disukai Allah (dalam riwayat
lain: yang paling utama?" 3/200). Beliau menjawab, "Shalat pada
waktunva." Abdullah berkata lagi, "Kemudian apa lagi?" Beliau
menjawab, "Berbakti kepada kedua orangtua. "Abdullah bertanya lagi,
"Kemudian apa lagi?" Beliau menjawab, "Jihad di falan Allah."
Abdullah berkata, "Beliau menyebutkan itu semua kepadaku, (dalam
riwayat lain: Kemudian aku tidak bertanya lagi) kepada Rasulullah SAW.
Seandainya aku bertanya lagi, tentu beliau akan menambahkan yang
lainnya."
6. Bab: Shalat Lima Waktu adalah Penebus Kesalahan
frf1 of y j^tjt: 1 j £ 0 1ii 1 1- j 'tt^M <?f l"3?'j. " tf - Y ^ l
13121 - Mukhtashar Shahih Bukhari
?4-3jO tf J - j iLJi ? Jjju 6» 6- l i - JS* 4-i J3y j `j i - T
j > | 1 j `JUdl otjJUoJl Ji» iAJJj :Jl5 t t £i ²uj² tf j l » ) :1 jJU
.L'lWl 4 , il)l
296. Dari Abu Hurairah, ia mendengar Nabi SAW bersabda,
"Bagaimana menurut kalian fika ada sungai di depan pintu rumah salah
seorang di antara kalian, vang mana ia mandi di situ lima kali sehari.
Bagaimana menurut kalian, apakah akan tersisa kotoran padanva?"
Para sahabat menjawab, "Tidak ada sedikit pun kotoran yang tersisa
padanya." Beliau berkata lagi, ´Demikianlah perumpamaan shalat vang
lima waktu. Dengan itulah Allah menghapuskan kesalahan-kesalahan. "
7. Bab: Menyia-nyiakan Shalat pada Waktunya
´f-`j J-´H SK* J tf$ J p : J j * ` j p - T S €
297. Dari Az-Zuhri, dia berkata, "Aku datang kepada Anas bin
Malik di Damaskus. Saat itu ia sedang menangis, maka aku bertanya,
"Apa yang membuatmu menangis?" Ia menjawab, "Aku tidak
mengetahui apa pun selain shalat ini, dan shalat yang ini aku luput."
(dalam riwayat lain: "Kalian telah menyia-nyiakan apa yang kalian sia-
siakan di dalamnya.")
8. Bab: Orang yang Shalat adalah Bermunajat kepada Allah
9. Bab: Menanti Dingin untuk Mengerjakan Shalat Dzuhur ketika
Hari Sangat Panas
; %0//# J/-=/ 3 "3# 3 %## 2 ?"2V2j 3 "3 - Y S S - T S A
'^£` p 1 3 j >J| 0|| 8$QD"/' ^ t j | ^ t | j | J | |8| : J|8 | j f
298-299. Dari Abu Hurairah dan Abdullah bin Umar, dari
Rasulullah SAW, bersabda, "Jika cuaca sangat panas, maka tunggulah
sampai dingin untuk mengerfakan shalat, karena sengatan panas itu dari
luapan Jahanam."
0 - o ij-A r-^ o f e t : J | | Y#&7 3 ?"33 3`#2 -r ` •
icAi | J| J (j^|J t
t
j
a
-j bj Uj| 0| t | tLiju (
i1
5va*| J5"t | J : c J U|
| ´A 11ifj t j | J | 0j1bi1 6. | | f [A ^| | -»] ij^|LaJ| J
}
_
r
| ' j
300. Dari Abu Hurairah, dari Nabi SAW, beliau bersabda, "Neraka
mengeluh kepada Tuhannva, ´Wahai Tuhanku, sebagianku memakan
sebagian lainnva.´ Lalu Allah mengi:inkannva dengan dua nafas, vaitu
nafas pada musim dingin dan nafas pada musim panas. [Maka 4/89]
kalian dapati suhu vang sangat panas dan kalian temukan pula suhu
vang sangat dingin."
5 j _ | <3t* 3&I | j | j j ' | 8W jU| J/=/ J | | : J| | n25 3 3'V 0 4
- S- - t' t ²' 'i,
301. Dari Abu Sa'id, dia berkata, "Rasulullah SAW bersabda,
´Tunggulah sampai dingin untuk melaksanakan shalat d:uhur, karena
teriknva panas adalah luapan Jahanam."
13141 - Mukhtashar Shahih Bukhari
10. Bab: Menunggu Dingin untuk Melaksanakan Shalat Dzuhur
ketika dalam Perjalanan
302. Dari Abu Dzar Al GhiIari, dia berkata, "Ketika kami bersama
Nabi SAW dalam suatu perjalanan, seorang muadzin hendak
mengumandangkan adzan dzuhur, maka Nabi SAW berkata, ´{Tunggu
hingga} dingin, [{tunggu hingga} dingin´. Atau beliau berkata, ´Tunggu,
tunggu´ 1/135| Kemudian ketika orang itu tampak hendak adzan, beliau
berkata kepadanya, ´{Tunggu hingga} dingin.´ |kemudian ketika orang
itu tampak hendak adzan, beliau berkata lagi kepadanya, ´{Tunggu
hingga} dingin.´ 1/155|, sampai aldiirnya kami bisa melihat bayang-
bayang bukit.
91
Lalu Nabi bersabda, ´Sesungguhnva teriknva panas itu
luapan dari Jahannam. Oleh Karena itu, fika hari sangat panas, maka
tunggulah sampai dingin untuk mengerfakan shalat´."
132.
92
Ibnu Abbas RA berkata, "Tatafavva* artinya tatamavval
¦condong}"
' Maksudnya, bahwa bayang-bayang itu baru tampak ketika waktu dzuhur sudah berlalu
agak lama.
!
Ibnu Abi Hatim dalam kitab tafsirnya menyebutkan secara bersambung.
i - I u
11. Bab: Waktu Dzuhur adalah setelah Condongnya Matahari
Xf~X$o 1k+4 *G9 ^1 ?*+V ft& #**7 E
98.
9 3
Jabir berkata, "Nabi SAW mengerjakan shalat ¦dzuhur} pada
tengah hari ¦setelah matahari condong sedikit}."
12. Bab: Mengakhirkan Shalat Dzuhur sampai Ashar
L J .ia1ij L.
t
>ii)j ^ ¡ £^] O^j b i - h
'j-1^j V j J 1 tj^i1l J*`j '}A &ì UU&1t Li
1L_S ?5jiki aft 1 i i 1 :Lj1 1l i i [°Y7T i&f llf, : 1l i - v 1 u i
303. Dari Ibnu Abbas, bahwa ketika Nabi SAW di Madinah, beliau
shalat tujuh rakaat |karena dijama' 1/140| dan delapan rakaat |karena
dijama'|, yaitu dzuhur dengan ashar dan maghrib dengan isya*. |Aku
katakan, "Wahai Abu Asy-Sya' tsa\ aku pikir beliau mengakhirkan
dzuhur dan memajukan ashar, memajukan isya" dan mengakhirkan
maghrib." Ia berkata, "Aku pikir juga begitu." 2/53| Abu Ayyub berkata,
' Tampaknya itu pada suatu malam ketika hujan turun?" Ia berkata,
"Mungkin saja."
94
'• Pengarang juga menyebutkan secara bersambung dalam kitab ini tujuh bab setelannya.
'• Menurut saya, alasannya adalah untuk mengangkat dosa dari umat, sebagaimana yang
dikatakan Sa'id bin 1ubair setelah hadits ini, "Aku katakan kepada Ibnu Abbas, 'Mengapa
beliau melakukan itu?' Ia menjawab, 'Agar umatnya tidak berdosa'." Diriwayatkan oleh
Muslim (2/152).
¡3161 - Mukhtashar Shahih Bukhari
13. Bab: Wakt u Shalat Ashar
ijjE, y~i ^ - | P 5G7 ]9 c i t a C #\* &yC. 1 799& [^p - t • i
0 Kj 8H» J A 1 ?*8X#R8 ¡ u a A C5G9G 7 ]* 55*
d@7H % &7K 5B*77 3%: 0K: ?*8
C
7]* A)X7G=#*
t
1 l _ l i l ( \ A \a 5 1 77G 11 1 j ) 1 ^ l ' ^ 1j`rfl 37
_-l1lj ^aUl 1 a i l 1 1 l 4]54 g,´J ># 9 1a^l 1 ^ > j
ft
|-1^`1i j|-ji' ?G )5&e - v J li c--J'1- <€-
01 +&7
t
[ j | | > | J j : j | | p c j | | #G j p )+#* # > 0 | yd»
» - * ' · ' ' e - ' ' ' » - e - ' - " ' ' o ' ' o S
¡j; "# o|jjjt o^O ^ #4*# 0|5V7 (L€A*J 99-j1^| j >4RS I>1'
^ | j } 9[||j»|^b-| j ' J£«8-J| J j ijC-1^J |5*7 4 ^ | J | J f J ·*-*J"
304. Dari Sayyar bin Salamah, dia berkata, "Aku dan ayahku
datang kepada Abu Barzah Al Aslami, dan ayahku berkata kepadanya,
|'Ceritakan kepada kami 1/148| bagaimana Rasulullah SAW
mengerjakan shalat Iardhu*." Ia berkata, "Beliau shalat tengah hari,
(dalam riwayat lain: dzuhur 1/136) |yaitu| yang kalian sebut sebagai yang
pertama ketika matahari bergeser ke barat, (dalam riwayat lain: condong,
1/187) dan beliau shalat ashar. Kemudian seseorang di antara kami
kembali ke kendaraannya di ujung kota, sementara matahari masih terasa
panas -aku lupa apa yang diucapkannya tentang waktu maghrib- beliau
lebih suka mengakhirkan shalat isya hingga waktu yang kalian kenal
dengan sebutan atamah
95
|hingga sepertiga malam." Kemudian ia
berakata, "Hingga pertengahan malam|, beliau tidak suka tidur sebelum
itu, bahkan beliau suka berbincang-bincang setelah itu. Beliau beranjak
9 5
Yaitu sepertiga pertama waktu malam.
dari shalat shubuh ketika seseorang bisa mengenali orang yang di
sampingnya. Beliau kadang membaca enam puluh ayat |pada kedua
rakaatnya atau salah satu rakaatnya|, (dalam riwayat lain: antara enam
puluh) sampai seratus ayat "
s
( j
I , . ^ ² t' ^ , , * e*»- ` ^ a
1vai , ^J} jA1l 11-1 8^16»
305. Dari Abu Umamah, ia berkata, "Kami keluar setelah
mengerjakan shalat dzuhur bersama Umar bin Abdul Aziz. Lalu kami
datang kepada Anas bin Malik, dan kami dapati Anas sedang
mengerjakan shalat ashar. Lalu aku berkata, 'Wahai paman, shalat apa
yang engkau kerjakan?' Ia menjawab, 'Shalat ashar. milah shalat
Rasulullah SAW, dan kami pernah melaksanakannya bersama beliau' ."
9 6
14. Bab: Waktu Shalat Ashar
´lhf 13) JfA Jl l´l `r-?
1
`
1
' 0- Ir´b
u-'*- ´"-h rf-4 ( ^ 1 ` J- ss* Jf Jl
.
<3""& -o3
Jf-W) 1´.f (J*& ´-(f'1 Jf~ 13^ <-²²F.3C
´J 1l_^f YX1/ % j p Y ( V % 1 1l^l &<Z@ JU5 :uIc `
Silahkan diteliti hadits Rafi' bin Khadij tentang menyegerakan shalat ashar pada kitab ke
47 bab 11, karena termasuk hadits-hadits yang tidak dikeluarkan oleh pengarang.
¡3181 - Mukhtashar Shahih Bukhari
306. Dari Anas bin Malik, ia berkata, "Rasulullah SAW pernah
shalat ashar, sementara matahari masih tinggi dan masih terasa panas.
Lalu seseorang |di antara kami| pergi ke tempat yang tinggi (dalam
riwayat lain: Quba*. Dalam jalur lain: ke bani Amr binAuI), dan ketika
sampai matahari masih tinggi, (dari jalur lain: ia dapati mereka sedang
mengerjakan shalat ashar), padahal sebagian (99.
9 7
dalam riwayat
mu´allag. padahal jarak 8/153) tempat tinggi itu dari Madinah sejauh
empat mil atau hampir seperti itu."
15. Bab: Dosa Orang yang Meninggalkan Shalat Ashar
o$ cjjj ^11l : 1li ill 5U1 1Jw- J 01 y²²' 1 j p - r»€
307. Dari Ibnu Umar, bahwa Rasulullah SAW bersabda, "Orang
vang luput shalat ashamva adalah seperti orang vang dirampas
(kehilangan) keluarga dan hartanva. "
16. Bab: Orang yang Meninggalkan Shalat Ashar
" Al Baihaqi menyebutkan secara bersambung dan dalam sanadnya terdapat Abdullah bin
Shalih yang dikenal lemah hafalannya.
l Mi i l r h‡nc . hn. ' Cf mf i ni ni i l r han I I I O I
308. Dari Abu Al Malih, ia berkata, "Ketika kami bersama
Buraidah dalam suatu peperangan pada suatu hari yang mendung, ia
berkata, 'Segeralah kalian shalat ashar', karena Nabi SAW telah
bersabda, ´Barang siapa vang meninggalkan shalat ashar, maka
gugurlah amalnva´."
17. Bab: Keutamaan Shalat Ashar
` l a S p | l A / l a • L , j U| l £ : J l i 41110` J -T**
iZf -X
3
f J ` ) J! L0| 1Mƒ
t
a 0 1»Jft J l $
l i i oj y C? V | | A U L P | j j ` 1
3
'1L j `oj |i t r / i U| :ju~
| j - & Si oI p i £ - i o`i ( 0 j j j | o`Ci ; v] o jlCiI v (jiiJi
j _ J p | j ` j ` " V| |jAiiL» L^/j J - 1lij `jJL`Jl jJLk J i >jDk>
309. Dari Jarir, ia berkata, "|Pada suatu malam kami duduk-duduk
6/48| bersama Nabi SAW. Beliau memandangi bulan malam itu, yakni
bulan purnama (dalam riwayat lain: malam tanggal empat belas). Lalu
beliau berkata, ´Sungguh kalian akan melihat Tuhan kalian [dengan mata
kepala 8/179|
9 8
sebagaimana kalian melihat bulan ini. Kalian tidak
terhalangi |atau tidak lelah] dalam melihatnva. Jika kalian mampu untuk
tidak melewatkan shalat sebelum terbitnva matahari dan sebelum
terbenamnva, maka lakukanlah. [Janganlah sekali-kali kalian
terlewatkan].´ Kemudian i a
9 9
membacakan ayat, ´Dan bertasbihlah
dengan memufi Tuhanmu sebelum terbit matahari dan sebelum
terbenam(nva)´. " ¦Qs. QaaI (50):39}
Tambahan ini dikeluarkan pula olehAth-Thabranidalam-/A/«yam/f/Kaii'r(l/107/2)
dari jalur yang ditempuh oleh pengarang, kemudian ia berkata, "Abu Syihab
meriwayatkannya sendiri. Beliau adalah seorang hafizh mutlagin yang termasuk orang-
orang yang tsiqah."
Yakni 1arir.
13201 - Mukhtashar Shahih Bukhari
3 >^K» 7 1 1 | J 0 C#4* #4fN 2##4 # 7 4 54 Cr` -Y' > •
p f a , ' e ' ° ' ' i sQ ' ² ²' " ' ²
310. Dari Abu Hurairah RA, bahwa Rasulullah SAW bersabda,
"Malaikat malam dan malaikat siang silih berganti datang pada kalian,
mereka berkumpul pada saat shalat subuh dan shalat ashar. Kemudian
vang sedang bersama kalian naik [kepada-Nva 4/81], maka Dia
tanvakan kepada mereka dan Dia lebih mengetahui tentang mereka-,
´Bagaimana kalian meninggalkan hamba-hamba-Ku? "Mereka berkata,
´Ketika kami tinggalkan mereka sedang shalat, dan ketika kami datangi
mereka pun sedang shalat´. "
18. Bab: Orang yang Hanya Sempat Mendapatkan
(Melaksanakan) Satu Rakaat Ashar Sebelum Terbenamnya
Matahari
7-&85G e7*G *;* -M *E*** #J"J #**C #*+ *g1 "." -r y I
*#7*4 4*47 n h@$5@ 7954* I
)
1...».MJ| <->jiJ 7G J 1 lyCj? SJbst
. AJ1@i@ pSAt ^11aj 7G 1&# p-^il o1P$1 ]j² 0#J*^»
311. Dari Abu Hurairah, dia berkata, "Rasulullah SAW bersabda,
´Jika seseorang di antara kalian sempat mendapatkan satu sufud
100
shalat ashar sebelum matahari terbenam, maka hendaklah ia
menvempurnakan shalatnva. Begitu pula fika ia sempat mendapatkan
satu sufud shalat Shubuh sebelum matahari terbit, maka hendaklah ia
menvempurnakan shalatnva´."
,0
°" Maksudnya adalah sujud pertama pada rakaat pertama, sebagaimana disebutkan dalam
beberapa riwayat Lihat Al Ahadits AshShahihah (66).
^s- ^jli j i j ^ A]I ajLj '^L i l (y^p ^) ·JJl -HP tf - 1 \ Y
1
- - 8 '
t ( H
Ai 1 )*) ]- j | | ' j | | ' |0ì : J j | ' [^ *ì ^| A
_Uii iSljj3l eljjiSl 1ii 1j ! I 1 1 I - i 1 l T-»jj- 1l
jr
vo`1l S`5C»
1i , #7G 7^J" 94)4^ji *)4^i |7*`9* 94775 j0I Ljuail |8| JZ- ¡l^]
1 7 * * )*
t
l 1 1 - ^
T
J^>I 5!~L~ 7 ' l [ * j |1)5 1 #*J^| 1 5 4
L_‚j1apti tj1Li1l <->jj*- #* )5# 5'11 j T ` l 4*774 ^ tU»l5* LiK47#
7)4]e 1 =73`G tlif, J C #1 ^ J | 1if 1Ui t #57# ,>Mjai
#&54 OO1@ 1 1 ) 5 j1 5
! # ! !
H j - ^ ì j-5kK 5 ^ 7 C ** 7 **0 # 7- 7 5**G
t
` L ¸ ` J U L J ^ | tfIy 13C83 >"5ì J i j L J l j
l L r
l U l
J » | ^ _ 8 B5L*` 67^i 1i ¡i i/r 5>i #H 7 1U: ^
:
jui
7 * : 1li | J =-Ul^Ii &<B71K L5 ^ 6*-^J #* 5#G9^1l J5&'11 5B7G4A
` ` ' ' `
^ . - | | | ^0K*5&* * * ^- s #` s | o 7 * 7*`Ji Hj|Kj / /"8
C #4E5 5 +&5B7+1 &5B7+1 #1 Ja| f t 5$K #7 j | ^J| *&7$l "*+ Q$7$3#4
' ' ' Iii s a s * o o
U |P
L r
| | J | <- >J| #4 Ja| J| +;$K # 0 j | * #B##* Q-
J
N* ;4GC #4*
@5* &N* ;*GC #** 9#m; 7*Kn
#L* C #L57 1P |||| #4* >\"4- #*G7 | | | 7;8G | ^ J [ U L.j HjJ|||
j 3 2 2 1 - Mukhtashar Shahih Bukhari
312. Dari Abdullah (bin Umar), ia mendengar Rasulullah SAW
berkata |di atas mimbar, 8/191| 'Masa keberadaan kalian dengan umat-
umat dahulu sebelum kalian adalah seperti antara waktu shalat ashar
hingga terbenamnva matahari. Umat Taurat diberi Taurat, lalu mereka
mengamalkan [nvaf hingga pertengahan hari. Mereka lemah, lalu
mereka diberi satu airath satu airath. Kemudian umat Infil diberi Infil,
mereka pun mengamalkan [nvaf hingga waktu shalat ashar, kemudian
mereka lemah, lalu mereka diberi satu girath satu airath. Selanfutnva
kita diberi Al Qur"an, maka kita pun mengamalkan [nvaf hingga
terbenamnva matahari, kemudian kita diberi dua girath dua qirath. Lalu
umat kedua kitab pertama berkata, ´Wahai Tuhan kami, mereka diberi
dua girath dua girath, sementara kami satu girath satu girath, padahal
amal kami lebih banvak (dalam riwayat lain: Afal kalian dibanding
afalnva umat-umat terdahulu adalah seperti antara shalat Ashar hingga
terbenamnva matahari. Dan perumpamaan kalian dan perumpamaan
kaum Yahudi dan Nashrani adalah seperti seorang laki-laki vang
melakukan suatu amal, lalu ia berkata, "Siapa vang mau beramal
untukku dari permulaan hari 3/49] hingga pertengahan hari dengan
upah satu girath satu girath?´ Lalu beramal lahkaum Yahudi hingga
pertengahan hari dengan upah satu girath satu girath. Kemudian ia
berkata lagi, ´Siapa vang mau beramal untukku mulai pertengahan hari
hingga shalat ashar dengan upah satu girath satu girath?´ Lalu beramal
lah kaum Nasrani mulai pertengahan hari hingga shalat ashar dengan
upah satu girath satu girath. Kemudian ia berkata lagi, ´Siapa vang mau
beramal untukku mulai shalat ashar hingga terbenamnva matahari
dengan upah dua girath dua girath?´Ia pun berkata, ´Ketahuilah, kalian
vang beramal semenfak shalat ashar hingga terbenamnva matahari
diupah dengan dua girath dua girath.´ Ia fuga berkata, ´Ketahuilah,
bahwa kalian mendapat ganfaran dua kali.´ Lalu marahlah kaum Yahudi
dan Nasrani, dan mereka berkata, ´[Bagaimana dengan kami], kami
lebih banvak beramal tapi diberi imbalan lebih sedikit?") Allah berkata,
´Apakah Aku berbuat aniava terhadap ganfaran kalian barang sedikit?´
Mereka menfawab, ´Tidak.´ Allah berkata lagi, ´Itu adalah karunia-Ku,
dan Aku memberikannva kepada siapa vang Aku kehendaki´. "
19. Bab: Wakt u Shalat Maghri b
+ t_j "" J?i ""( 7^A<_ "),+ ? C & &
133.
1 0 1
Atha
1
berkata, "Orang yang sakit boleh menjamak shalat
maghrib dengan shalat isya'."
,»I ² •r ² « »j£ - J l - I *. »-r
313. Dari RaIi' bin Khadij, dia berkata, "Kami pernah shalat
maghrib bersama Nabi SAW, setelah itu seseorang di antara kami pulang,
dan saat itu ia masih bisa melihat letak anak panahnya."
B*F?'"") 7A,- "), 1 +V`") 1l 1 9)`, ' - r \ t
^_5i oir
:
jui ¡u^/^ S ^ ,>] jlii X P 1" dLi
: +
D , 7 )C=7 jJ-T. l'ilj c1`i F j i `r l jUTj ll. IjtUf, )GVC7 I l i J l j
.(j^1u V^-daj j'73 P''( ;),( F 2$N( '$$,<")+
314. Dari Muhammad bin Amr bin Al Hasan bin AU, dia berkata,
"Ketika Al Hajjaj datang, kami bertanya kepada Jabir bin Abdullah
|tentang shalatnya Nabi SAW 1/141|. Ia berkata, 'Nabi SAW shalat
dzuhur setelah matahari condong, shalat ashar ketika sinar matahari
masih terang, shalat maghrib setelah matahari tenggelam, dan shalat
isya". Adakalanya beliau menyegerakan bila melihat mereka ¦para
sahabat} telah berkumpul, adakalanya juga beliau mengakhirkan bila
mereka lambat-lambat. Adapun subuh, mereka ¦para sahabat} atau Nabi
i m
- Abdurrazaq menyebutkan secara bersambung dalam imishannafnya dari Ibnu 1uraij
darinya. Dengan atsar ini ia mengisyaratkan bahwa waktu maghrib berlanjut hingga isya'.
Demikian ini, jika waktunya sempit maka tidak terpisah dari waktu isya' ]Al Fath).
¡3241 - Mukhtashar Shahih Bukhari
SAW melaksanakannya ketika hari masih remang-remang.
315. Dari Salamah, dia berkata, "Kami shalat Maghrib bersama
Nabi SAW ketika ¦matahari}
1 0 2
telah tertutup ¦tidak tampak}."
2 0 . Bab: Orang yang Tidak Suka Menyebut Maghrib dengan Isya
316. Dari Abdullah Al Muzani, Nabi SAW bersabda, "Jangan
sampai orang-orang badui mempengaruhi kalian dalam menamai shalat
maghrib kalian." Ia mengatakan bahwa, orang-orang badui menyebut
¦maghrib} dengan Isya.
2 1 . Bab: Shalat Isya dan Sepertiga Malam yang Pertama, dan
Pendapat yang Mengatakan bahwa Waktu Isya itu Panjang
+57 1Lxiì juiilil1l 3%' S'DCU1i J| | f ²
l
1}ì 3 (12?j² jjf J|3 - ì · ·
^jlB lir : JU 3
B
39 "3 #+/
W
]7 5 Y (frO.`1l
Sebagaimana disebutkan dalam riwayat Muslim.
MnkhrachflrKhahihPiikhiiri - I w l
` i l *&JLP1 "3 1lij - \ . i - l - r 4 l i l i ttUi`Jl O1F#
7A #4*7 & 5 1 M g 054 [MK #4*7 & 1- &
` - a 1 i m 5k1 @G C5*G #**7 & l \ 0*3#* _ WNF ?*8
+&**5j5&*G`57B*7tjj`jj|j5*`67**7 & u - - \ - a &%5
.
IOO.
103
Abu Hurairah berkata, dari Nabi SAW, "Shalat vang paling
berat bagi kaum munafik adalah shalat isva dan shalat subuh. "
101. Beliau juga berkata, ´Seandainva safa mereka mengetahui
{betapa besar pahala} shalat isva" dan subuh. "
Abu Abdullah berkata, "Pilihannya, hendaknya disebut isya,
berdasarkan Iirman Allah, "dan sesudah shalat Isva". " ¦Qs. An-Nuur
(24): 58} 102.
1 0 4
Diceritakan dari Abu Musa, berkata, "Kami bergiliran
menggantikan Nabi SAW untuk mengimami shalat isya, saat itu sering
dilambatkan ¦diakhirkan}." 103 & I04.
1 0 5
Ibnu Abbas dan Aisyah
berkata, "Nabi SAW mengakhirkan shalat isya." Sebagian mereka
mengatakan dari Aisyah, bahwa Nabi SAW mengakhirkan shalat Isya*.
I 05.
1 0 6
Jabir berkata, "Nabi SAW mengerjakan shalat isya." 106.
1 0 7
Abu
Barzah berkata, "Nabi SAW pernah mengakhirkan shalat isya." 107.
1 0 B
Anas mengatakan, "Nabi SAW pernah mengakhirkan shalat isya yang
- 100 dan 101. Menurut saya, masing-masing ini bagian dari hadits Abu Hurairah yang
disambungkan oleh pengarang pada kitab ke 10. Hadits yang pertama beliau sambungkan
pada bab 34, dan yang kedua pada bab 9.
1
Disebutkan secara bersambung oleh pengarang setelah satu bab.
103 dan 104. Hadits Ibnu Abbas disambungkan oleh pengarang pada bab 24, sementara
hadits Aisyah setelah satu bab.
Ini adalah sebagian dari hadits 1abir, yang telah disebutkan secara maushul dua bab
sebelum ini.
Ini sebagian dari hadits Abu Barzah, yang lengkapnya telah disebutkan secara maushul
pada bab 12.
L
Ini adalah bagian dari hadits yangakan disebutkan secara maushul pada kitab ke 10 bab
20.
13261 Mukhtashar Shahih Bukhari
akhir." 108-110. Ibnu Umar, Abu Ayyub dan Ibnu Abbas berkata,
"Nabi SAW shalat Maghrib dan isya."
(Haditsnya telah disebutkan, yaitu hadits Ibnu Umar, nomor 79).
22. Bab Waktu shalat isya 1ika 1amaah Telah Berdatangan atau
Terlambat Datang
(Haditsnya telah disebutkan, yaitu hadits Jabir, nomor 314).
23. Bab: Keutamaan Shalat Isya
3 l h /## uji'j 8 6#### 4,-3 23 hs´o*-
n v
tOL&C_0H0 ?HHHHH _`HH [ X · ^ J J j
T
[8!>£a1i] ´.´J** 0H< J ~ - 0K<
C ]
h-8^2« * U ^ J ^ ' S*´ O? ²^ ^* JA^ 0H<< ^J&<
* ì - 0 J | U J Hi<C0T<< . ^ J U J | J . vj j ^ y Ju^j v 0 j ^j
¡jjSfi j i i J 0 J 1i 0<<0< H)4 of ji' Q ( 6 8 J | :s:ijj
317. Dari Urwah, bahwa Aisyah mengabarkan kepadanya, Aisyah
berkata, "Pada suatu malam Rasulullah SAW mengakhiri shalat isya,
(Dalam riwayat lain: shalat sepertiga malam 1/210)-yaitu ketika Islam
belum menyebar luas- Saat itu beliau belum juga keluar sehingga Umar
berkata, |'Shalat,| |sudah pada 1/209| tidur para wanita dan anak-anak.'
Lalu beliau keluar dan berkata kepada orang-orang yang berada di
masjid, ´´Tidak ada vang masih menunggunva di antara penghuni bumi
ini selain kalian.´ |Ia berkata, 'Saat itu tidak ada shalat kecuali di
Madinah.' Ia juga berkata, "Mereka mengerjakan shalat isya (dalam
riwayat lain: shalat sepertiga malam) antara hilangnya lembayung hingga
sepertiga malam pertama'."|
' 108-110. Hadits Ibnu Umar dan Abu Ayyub disambungkan oleh pengarang pada kitab ke
25 bab 97, sedangkang hadits Ibnu Abbas telah beliau sambungkan pada bab 11 kitab ini.
Mukhtashar Shahih Bukhari - 1327 S
·-.J´of f ^JJ| | | 8| | y tj^-ft? j * 8||J JS*
ft
L£j«J| S}C» .+5@ iH
aill1l OJLA J^aj ^| | | | 3 ai-f ^-13 `jf J`^~LP 6Ju ^ d)t | j ^- o|
t | &._4 =4/ ` S-| - f | | | | J | « | | J!^ 6 : J | | j f 6 11B
j|_JJ| J1~`1 ^ L1L`-I 1i~-j|| Lj Jey jjf J | | - J | | J£·f£
318. Dari Abu Musa, dia berkata, "Aku dan beberapa sahabatku
yang datang bersamaku dengan perahu, singgah di sungai, dan kala itu
Nabi SAW di Madinah. Oleh karena itu, setiap malam salah seorang di
antara mereka bergantian menggantikan Nabi SAW untuk mengimami
shalat isya. Kami sepakat dengan Nabi SAW, yakni aku dan para
sahabatku. Namun beliau punya kesibukan dengan urusannya, maka
beliau sering mengakhiri shalat hingga hampir tengah malam, kemudian
keluar lalu shalat bersama mereka. Begitu selesai shalat, beliau berkata
kepada yang hadir, ´Santailah, bergembiralah kalian. Sesungguhnva di
antara nikmat Allah kepada kalian, bahwa tidak seorang pun vang shalat
pada saat ini selain kalian.´ Atau beliau berkata, ´Tidak ada seorang pun
vang shalat pada saat ini selain kalian.´ -aku tidak tahu persis, kalimat
mana yang sebenarnya beliau ucapkan-Abu Musa berkata,'Kemudian
kami pun pulang dengan senang hati, karena mendengar hal itu dari
Rasulullah SAW."
24. Bab: Ti dak Disukai Ti dur Sebelum Isya
(Haditsnya telah disebutkan di muka, yaitu Hadits Abu Barzah,
nomor 304)
13281 - Mukhtashar Shahih Bukhari
25. Bab: Ket i duran Sebelum Isya
.l-ft^-li 1ii. j§£ 1ii 1 J- j of 1i- J «Di J L P j p - €' 1 ^
tjii' ^P S">Ca1l 'jicZ Js~}iì 1if 1. J|-f 13 : 1^ ^ |8ft J^
1
O`
f J3| of J ^ * ' v oir ili tv^f f f LVusf j £ v J p y OlTj
.L^LJ iij OlTj L^Sj j p
319. Dari Abdullah bin Umar, bahwa pada suatu malam Rasulullah
SAW disibukkan oleh sesuatu sehingga mengakhirkan shalat isya
sampai-sampai kami ketiduran di masjid. Kemudian kami bangun, lalu
kami ketiduran lagi, lalu bangun lagi.
1 1 0
Kemudian Nabi SAW datang
dan berkata, ´Tidak seorang pun di muka bumi vang menanti shalat
{pada saat ini} selain kalian." Adapun Ibnu Umar, ia tidak peduli,
apakah shalat itu dimajukan ataupun diakhimya, demikian itu jika ia
tidak takut ketiduran sehingga lewat waktunya. Ia pun pernah tidur
sebelum melaksanakannya.
•3 1 cLlj1b 5ili jiil 1 v f jiipl : 1jj£ ^ L P 1l j | -T v ·
:1l ai la^1l 1 Js- fiUi t | j j a | | | -| j | j J | j j d j j a | | | - | j jj-Ul
i^i fp J | 1ii
t
¡ \ r ^ | A 0| J J J J | J
fr
Hl)i ji, 1^j b]
´fs- afu i`->ij ts.L` AQì1 /^' ovi £>ì 1fs~ 1ii ^
of 1^-^jSf 1$ 1 P ^if 01 €j1 : 1lii 1> frC1l £`H1] IA-11
"
a
Saya katakan bahwa, di sini terkandung dalil bagi yang berpendapat bahwa tidur tidak
membatalkan wudhu. Lalu saya jawab, bahwa dalam hal ini ada pandangan lain. Secara
lahiriah bahwa ini terjadi sebelum diwajibkannya wudhu karena tidur, karena ada riwayat
shahih dari sahabat bahwa mereka tertidur lalu mereka bangun, kemudian shalat tanpa
wudhu terlebih dahulu. Ini tidak mungkin dijawab kecuali seperti yang telah kami
sebutkan.
Mukhtashar Shahih Bukhari -
f 329l
£- i~f L i ` T (:<7Y\ c - - - | | ( J i L j i o i i 1 1 ) U i £ i l i j l ` 2 j
J *j|^»f 3 D-UaP J | J| J J| * ot|| U ? sJy Jp ^t | |
| | j ^ | $w> t^-f^| $ ( <_>!jLf ^ j p ^ J ^ J j ? 14^
1 1/$( O o & > ( B ( ( ] *$>( y8-
1
J > 1V i l us-
( : W/ _J )$%(/ S(%$(5 1 ( % 2 W/ 1 W ('J%U( Y10;:/ (/GY($%
j f W/0$ *+>j5 (:/ )'%// J j } ( j &£ cf '^fjh J$ J* j | f
320. Dari Ibnu Abbas, dia berkata, "Pada suatu malam Rasulullah
SAW mengakhirkan shalat isya sehingga orang-orang tertidur lalu
bangun, kemudian tidur lagi lalu bangun. Kemudian Umar bin Khaththab
berdiri dan berkata, 'Shalat |wahai Rasulullah, para wanita dan anak-anak
sudah pada tidur."' 8/131|. Ibnu Abbas berkata, "Lalu Nabiyullah SAW
keluar. Kali ini seolah-olah aku melihat kepala beliau meneteskan air.
Beliau memegang kepalanya dengan tangannya, |mengusap air di
pinggiran kepalanya| lalu beliau berkata, ´Seandainva tidak menvulitkan
umatku, tentu aku akan memerintahkan mereka untuk mengerfakannva
seperti ini´. " (dalam riwayat lain: saat seperti ini). Aku bertanya kepada
Atha' untuk memastikan, "Bagaimana Nabi SAW meletakkan tangannya
di kepalanya?, yaitu sebagaimana yang diceritakan Ibnu Abbas. Lalu
Atha" menunjukkan kepadaku, ia merenggangkan jari-jarinya sedikit, lalu
menempelkan ujung-ujung jarinya pada sisi kepala, kemudian
menekannya sambil bergerak seputar kepala sampai ibu jarinya
menyentuh ujung telinga dan pangkal janggut. Ia lakukan itu tidak pelan
dan tidak pula cepat, hanya seperti itu ¦sedang}. Beliau berkata,
"Seandainva tidak akan menvulitkan umatku, tentulah aku perintahkan
mereka shalat seperti ini. "(Dalam riwayat lain: ´Sesungguhnva, inilah
waktunva. Andaikan safa tidak akan memberatkan pada umatku. ")
26. Bab: Wakt u Isya Hingga Pert engahan Mal am
( W1; K > 1 ' > 2 0 1$/( &(5 :lj'J jfI $% ( / 0 M ^ ^
13301 - Mukhtashar Shahih Bukhari
111.
1 1 1
Abu Barzah berkata, "Nabi SAW lebih suka
mengakhirkannya."
(Hadits Anas, yang akan disebutkan pada kitab 10 bab 36).
321. Dari Abu Musa, Rasulullah SAW bersabda, "Barang siapa
mengerfakan shalat pada dua waktu dingin"
2
maka ia akan masuk
surga."
322. Dari Anas bin Mallik, (dalam riwayat lain darinya, bahwa
Zaid bin Tsabit
1 1 3
menceritakan kepadanya,) bahwa Nabiyullah SAW dan
Zaid bin Tsabit makan sahur. Setelah mereka sahur, Nabiyullah SAW
berdiri untuk shalat. Aku katakan kepada Anas, "Berapa lama waktu
antara mereka selesai sahur dan mereka mulai shalat?" la menjawab,
|"Seperti 2/45| kadar seseorang membaca lima puluh ayat."
" Ini bagian dari haditsnya, yang telah disebutkan secara maushul pada nomor 300.
" Yaitu ashar dan subuh.
'' Perbedaan antara dua riwayat ini: Hadits pertama dari sanad Anas, sementara yang kedua
dari sanad Zaid. Al Hafizh memadukan keduanya, bahwa Anas hadir di situ tapi ia tidak
ikut sahur. Kemudian beliau menyebutkan suatu hadits yang menjelaskan hal tersebut
27. Bab: Keutamaan Shalat Subuh
.iSJi
28. Bab: Waktu Shalat Subuh
Miikhtadinr Shahih Riikhari - 1111 B
323. Sahal bin Sa'ad berkata, "Aku sahur bersama keluargaku,
kemudian aku cepat-cepat agar bisa mendapatkan shalat subuh (Dalam
riwayat lain: kemudian aku melakukannya dengan cepat agar bisa
mendapati sujud 2/231) bersama Rasulullah SAW."
29. Bab: Orang yang Mendapat Satu Rakaat Subuh
(Haditsnya adalah hadits Abu Hurairah yang lalu, nomor 311
melalui jalur lain).
30. Bab: Orang yang Mendapatkan Satu Rakaat Shalat
324. Dari Abu Hurairah, bahwa Rasulullah SAW bersabda,
"Barang siapa vang sempat mendapatkan satu rakaat shalat, maka ia
telah mendapatkan seluruhnva."
31. Bab: Shalat Setelah Subuh hingga Matahari Meninggi
325. Dari Ibnu Abbas, dia berkata, ' Telah bersaksi bersamaku
Mukhtashar Shahih Bukhari
orang-orang yang ridha -dan yang paling ridha di antara mereka
menurutku adalah Umar- bahwa Nabi SAW melarang mengerjakan shalat
setelah subuh hingga matahari terbit, dan setelah Ashar hingga matahari
326. Dari Ibnu Umar, dia berkata, "Rasulullah SAW bersabda,
´Janganlah kalian bermaksud untuk shalat ketika terbitnva matahari dan
ketika tenggelamnva, [karena itu terbit di antara kedua tanduk setan.´
Aku tidak tahu pasti kalimat mana yang diucapkan Hisyam 4/92| (dalam
jalur lain, darinya: "Aku mendengar Nabi SAW melarang shalat ketika
terbitnya matahari dan ketika terbenamnya." 2/166).
327. Darinya (Ibnu Umar), dia berkata, "Rasulullah SAW
bersabda, ´Jika matahari terbit, maka tangguhkanlah shalat hingga
meninggi (dalam riwayat lain: tampak 4/92), dan bila matahari sedang
tenggelam maka tangguhkanlah shalat hingga menghilang´. "
Hal yang saya ketahui bahwa hadits ini dan hadits-hadits serupa lainnya tidak bersifat
umum (terikat), yaitu apabila matahari tidak jernih yakni kuning, berdasarkan hadits Ali
dalam riwayat Abu Daud dan lainnya. Telah dikeluarkan dalam Ash-Shahihak (200). Oleh
karena itu, tidak benar klaim yang memakruhkan shalat dua raka'at setelah ashar dan
pengkhususannya hanya bagi Rasulullah SAW.
terbenam.'
» 1 1 4
MiilIhrasharIihahiriRiiL-rKit' i 1 1 1 1 H
i J i `i kr ` j ` i J i oi ; s`CaJi j i ` t t j • 4 l
^ ^ L 8
1
` Irs
1
33} Ji t^j^ . ¡ t o / €
328. Dari Abu Hurairah, bahwa Rasulullah SAW melarang dua jual
beli, dua pakaian, dan dua shalat. Beliau melarang shalat setelah subuh
sampai matahari terbit, dan setelah ashar sampai matahari terbenam.
Beliau melarang melingkarkan sehelai kain |yang tidak sampai pada
bagian sisi tubuh lainnya 7/42|
1 1 5
dan duduk dengan satu pakaian
|kemudian mengangkatnya ke bahunya 3/25| sehingga menampakkan
kemaluannya ke (dalam riwayat lain: sementara tidak ada sesuatu pun
pada kemaluannya sehingga terbuka langsung ke 7/41) langit. Beliau pun
melarang jual beli perasan anggur untuk minuman keras dan jual beli
yang tidak jelas barangnya {mulamasah}"
6
.
32. Bab: Hendaknya Ti dak Mengerj akan Shalat Sebelum
Mat ahari Terbenam
(T W l ^ 4 - £ 'l-a'jj Jf) ^ 1v t^yW &
•- y y
329. Dari Mu'awiyah, dia berkata, "Sungguh kalian telah
melakukan shalat, padahal kami telah menemani Rasulullah SAW dan
kami belum pernah melihat beliau melakukan shalat itu.
1 1 7
Bahkan beliau
1 1 5
Tidak ada tambahan kain lainnya sehingga auratnya terbuka.
, l 6
' Yaitu menjual barang yang dilipat, atau menjual di tempat yang gelap sehingga tidak
dapat diketahui cacat barang tersebut.
MT
" Saya katakan: Aisyah RA melihat beliau, sebagaimana disebutkan dalam bab berikut.
13341 - Mukhtashar Shahih Bukhari
lelah melarangnya." (Dalam riwayat lain: "Melarang kedua rakaat itu.'
4/219) Yakni, dua rakaat setelah ashar.
33. Bab: Tidak Membenci Shalat kecuali Set ebu Ashar dan
Subuh
112-115.
1 1 8
Demikian yang diriwayatkan Umar, Ibnu Umar, Abu
Sa'id dan Abu Hurairah.
330. Dari Ibnu Umar, dia berkata, "Aku shalat sebagaimana aku
melihat para sahabatku mengerjakannya. Aku tidak melarang seseorang
untuk shalat semaunya, baik malam maupun siang, hanya saja, jangan
shalat ketika matahari terbit dan tenggelam."
Kaidahnya adalah mendahulukan yang tahu alasannya daripada yang tidak mengetahui-
nya. Ini landasan orang-orang yang dilihat oleh Mu'awiyah melaksanakan shalat itu.
Ucapannya (beliau telah melarangnya) mungkin maksudnya adalah larangan yang bersifat
umum, sebagaimana yang disebutkan dalam hadits Umar dan lainnya yang telah
disebutkan di muka. Dengan demikian anda tahu jawabannya.
112-115. Saya katakan: Ini mengisyaratkan pada hadits Umar yang lalu (325), hadits Ibnu
Umar selelahnya (326 dan 327) dan hadits Abu Hurairah (328) serta hadits Abu Sa'id
yang akan disebutkan secara maushul pada kitab ke 30 bab 67.
! T & J & 1 . & 5 & g..?. f ~ S - 1& ! j v , * - Oì 33 /"1K/\1•
H`..>E`.ˆ,I.ˆ_7E. • un. . i . i : I -~-..- B
34. Bab: Mengerjakan Shalat yang Tertinggal atau Lainnya
setelah Ashar
3 3
116. '
1 5
Dari Kuraih, dari Ummu Salamah, dia berkata, "Nabi SAW
pernah mengerjakan shalat dua rakaat setelah ashar, beliau berkata,
´Orang-orang utusan Abdul Qais tadi menvibukkanku, sehingga aku
belum mengerfakan dua rakaat ba ´da (setelah) shalat d:uhur. "
331. Dari Aiman, bahwa ia mendengar Aisyah berkata, "Demi dzat
yang telah mewaIatkan beliau, beliau tidak pernah meninggalkan
keduanya, hingga beliau bertemu Allah ¦meninggal dunia}. Beliau juga
tidak bertemu Allah Ta´ala hingga berat terhadap shalat Seringkah
beliau shalat sambil duduk -yakni dua rakaat setelah ashar-Nabi SAW
pernah mengerjakan dua rakaat tersebut, tapi beliau tidak mengerjakan-
nya di masjid, karena khawatir akan memberatkan umatnya. Beliau
menyukai keringanan bagi mereka."
1 2 0
Disambungkan oleh pengarang pada kitab ke 22 bab 9. Dalam AlMusnad (6/300, 302,
309, 3IS) disebutkan dari jalur lain dari Ummu Salamah, yang di antara salah satu
jalurnya Ummu Salamah berkata, "Lalu aku katakan kepada Rasulullah,'Haruskah kami
mengqadha'nya jika terlewatkan pada kami?"', beliau menjawab, "1idak." Tapi sanadnya
lemah, alasan kelemahannya telah saya jelaskan dalam komentar saya terhadap 8K| Jh| WS
Salam (1/181).
'' Akan disebutkan pada kitab ke 25 bab 72 dari dua jalur berbeda darinya.
13361 - Mukhtashar Shahih Bukhari
LLj ife^ijjj Ji OliiS'j :c1ii l^i- titi J? 1 j
Dari jalur kedua, dari Aisyah, dia berkata, "Ada dua rakaat shalat
yang tidak pernah ditinggalkan Rasulullah SAW, dan beliau selalu
mengerjakannya baik secara terang-terangan atau sembunyi-sembunyi,
yaitu dua rakaat sebelum subuh dan dua rakaat setelah ashar."
j.1_1-j 4-`i 1l 1 ^ OlT F :c1li & 33]7 1 £ > 32
9 ²· 9 ` o I
•Osƒ"`"J 1`` r²²& M f ji 1 1siW
Dari jalan lain, juga dari Aisyah, dia berkata, "Nabi SAW tidak
pernah sehari pun datang kepadaku setelah shalat ashar, kecuali ¦terlebih
dahulu} beliau shalat dua rakaat."
35. Bab: Menyegerakan Shalat Pada Hari Berawan
(Haditsnya adalah hadits Abu Al Malih yang telah disebutkan,
yaitu hadits nomor 308).
36. Bab: Adzan setelah Lewat Waktunya
jj 7:'.3:7 3Y 1lSi t Illl j$[ 3@ "&A 7$3 : 1L» Sjlii ^1 "3 -fft
'V 1
:1->L_; 1li isiCoil 3 7 3H °o( lili-f:1li i1jl 1 ^ C ll
' -0 J ß ' ' ' '
+
) 1 " # " # $P p J ' o ' , 1. ' ' - f
ol ILP 4 llii i4lU-lj 1j o 3Z 1(Y5 J- ^l j tl^«1a1sli t`>1a5jl Lt T
^jf ,y¾ C : 1lii t^j1w1i L^-li- £lL liij j^1tSi 1ai‚-li t^lli
° C^-tjji iUi 01 : 1li i1ai Ljii> 1 i c-If^l 1-» : 1li ^c-^i
' S S ` ` f' e ' ' ' *
r
* ß i ' »' ` " '
to`>L^a1l J ^UiL Oili p-» ! 1lSlj | J tfrLi 1\j- jl^llp li^jj 1if-
Mukhtashar Shahih Bukhari - ¡ 3371
332. Dari Abu Qatadah, dia berkata, "Pada suatu malam kami
berjalan bersama Nabi SAW, lalu seseorang di antara kami berkata,
'Maukah engkau singgah sebentar bersama kami wahai Rasulullah.*"
Beliau menjawab, "Aku khawatir kalian tertidur sehingga melewatkan
shalat." Bilal menimpali, "Aku akan membangunkan kalian." Lalu
mereka pun berbaring, sementara Bilal bersandar pada hewan
tunggangannya, tapi ia pun tertidur. Ketika Nabi SAW bangun, sinar
matahari sudah mulai terbit, maka beliau berkata, "Wahai Bilal, mana
bukti ucapanmu? " Bilal berkata, "Aku belum pernah tertidur seperti ini."
Beliau bersabda, "Sesungguhnva Allah memegang ruh kalian ketika
menghendaki-Nva dan Dia mengembalikannva kepada kalian ketika
menghendaki-Nva. Wahai Bilal, berdirilah lalu kumandangkan ad:an
untuk shalat kepada orang-orang. " Kemudian beliau berwudhu (dalam
riwayat lain: Orang-orang pun buang hajat lalu berwudhu hingga
matahari terbit. 8/192) Ketika matahari mulai tinggi dan cahayanya sudah
terang, beliau beridiri dan mengerjakan shalat.
37. Bab: Shalat Berjamaah setelah Waktunya Lewat
j J J J a l i J l cbV . , j Ua i J l J Js- j l AU| $3 J 2"iB j i 'qqq
333. Dari Jabir bin Abdullah, bahwa Umar bin Khaththab datang
pada hari penggalian parit ¦ketika perang Khandaq} setelah matahari
terbenam. Umar mencari kaum kaIir Quraisy |dan 5/48| berkata, "Wahai
13381 - Mukhtashar Shahih Bukhari
Rasulullah, aku hampir tidak shalat ashar sampai matahari hampir
terbenam, |dan itu setelah berbukanya orang yang puasa." 1/157|
121
Nabi
SAW bersabda, "Bahkan aku, 1/277| demi Allah, belum
mengerfakannva." Kemudian kami berdiri menuju sungai, dan beliau
berwudhu untuk shalat, dan kami pun demikian. Lalu beliau shalat ashar
setelah matahari terbenam, kemudian setelah itu beliau shalat maghrib.
38. Bab: Barang siapa yang Lupa Shalat, maka Hendaklah
Mengerjakannya Ketika Ingat
· tf
f
' ² ² ² ,
f
y s
"$EN 1 ² I ( J ?H# 1 3?# 8 J J - | 1 O £ O T"3 '1² P - A0 /'#% = J ] *
.h?´f ivZf
134.
1 2 2
Ibrahim berkata, "Barang siapa meninggalkan satu shalat
dua puluh tahun, maka ia tidak perlu mengulang kecuali shalat yang satu
itu."
*4* j - u 8 & c 1 1 'j,C 7** m y » 1> sx² 1 1ì 'j- ' J J +
334. Dari Anas, dari Nabi SAW, beliau bersabda, "Barang siapa
lupa akan suatu shalat. maka hendaklah ia mengerfakannva ketika ingat.
Tidak ada tebusannva kecuali itu. ¦Firman Allah} Dan dirikanlah shalat
untuk mengingat-Ku" (ada laIazh lain yang menyebutkan: untuk
mengingat)
113
• Menunjukkan waktu dimana Umar berbicara kepada Nabi SAW, bukan waktu shalat
ashamya Umar. karena itu adalah waktu mendekati maghrib. sebagaimana diisyaratkan
oleh kata atf` (hampir). Demikian menurut Al Hafizh.
' Disebutkan secara bersambung oleh Ats-Tsauri dalam kitab 1ami'nya dari Manshur dan
lainnya, sebagai disebutkan dalam Al Fath, dan sanadnya shahih.
'" Yang benar adalah kalimat lidzifcri (untuk mengingat-Ku).
MukhtasharShahihBukhari - , 3 3 9 ,
39. Bab: Mengqadha' Beberapa Shalat dengan Cara
Mengerjakan yang Lebih Dahulu
(Haditsnya adalah bagian hadits Jabir yang telah disebutkan)
40. Bab: Tidak Disukai Mengobrol setelah Isya
(Haditsnya adalah hadits Abu Barzah yang telah disebutkan dengan
41. Bab: Berbincang-Bincang Tentang Fikih dan Kebaikan
42. Bab: Mengobrol Bersama Keluarga dan Tamu
(Haditsnya adalah hadits Abdurrahman bin Abu Bakar Ash-
Shiddiq yang akan disebutkan pada Kitab ke 61 bab 25).
nomor 304)
Setelah Isya"
Mukhtashar Shahih Bukhari
1 0 . KI TAB A D Z A N
8! Bab: Permulaan Adzan dan Firman Allah, "Dan apabila
kamu menveru {mereka} untuk {mengerfakan} shalat, mereka
menfadikannva bahan efekan dan permainan. Yang demikian itu adalah
karena mereka benar-benar kaum vang tidak mau mempergunakan
akal." ¦Qs. Al Maa'idah (5): 58}, Firman-Nya "Apabila diseru untuk
menunaikan shalat pada hari Jum ´at.´ ¦Qs. Al Jumu'ah (62):9}
²
ô
, ' > o >
C
'
1
² l ' ' f a
A f M", ´cfg- "+")*") +)E% +)4 '1s- J JP- - Y T a
i'" !i ^ * L»JJ F J A | 8 S I S :)'" :',))= C O ^ L A J | + 1 | ^ L 1 : + juA1-atj
"A, RTaVb")+ ; & +7 '+$' 16F*$$ t J _j4?' ;+$ "Q$ ), J J
' S / o ' ' ' ƒ » .» ^ -
. 8 ^ L AJ | J +),N `i ! J H J S LK. 4 1 1 1 "
335. Dari Ibnu Umar, dia berkata, "Ketika kaum muslimin datang
di Madinah, mereka berkumpul menunggu-nunggu shalat karena belum
ada panggilan (adzan) untuk itu. Pada suatu hari mereka membicarakan
masalah tersebut, dan salah seorang mereka berkata,'Gunakan lonceng
seperti loncengnya kaum Nasrani.' Lalu yang lainnya mengusulkan,
'Sebaiknya pakai terompet saja, seperti tanduk yang digunakan kaum
Yahudi.* Umar berkata, 'Bukankah sebaiknya kalian menunjuk seseorang
untuk menyerukan panggilan shalat?' Maka Rasulullah SAW berkata,
´ Wahai Bilal, berdirilah dan kumandangkan seruan untuk shalat´. "
2. Bab: Adzan Dua Kali-dua kali
,+ | L ; +, ,+ ', +,, > r u U
-
+,, d j j a j ì > -rr
i F 6'+,.( 8++2*+<+ +) i 8+V( |1111 "( 8++("" f-^cr-i T'@S)<") C*,+
5 = " "
£ i' ' ' i ' ° ' rfl ' f' ' ^ ' ' f
ô
° ì ' ' '
+,+ +,+Z, ' '( + : + * ' + , , [o, l iS+S<",3 ·>j|G, h´-´ 1
|3421 Mukhtashar Shahih Bukhari
336. Dari Anas bin Malik, dia berkata, "Ketika kaum muslimin
mulai banyak, mereka mengusulkan agar mereka diberitahu tentang
masuknya waktu shalat dengan sesuatu yang bisa mereka kenali. Ada
yang mengusulkan dengan menyalakan api atau membunyikan lonceng,
|ada yang mengusulkan seperti yang dilakukan kaum Yahudi dan
Nasrani, 1/150|. Kemudian Bilal diperintahkan untuk menggenapkan
adzan dan mengganjilkan iqamah |kecuali kalimat iqamahnya'|."
3. Bab: Iqamah Dibaca Satu Kali kecuali Kalimat Qad Qamatish-
Shalah
(Haditsnya adalah hadits Anas yang disebutkan)
337- Dari Abu Hurairah, bahwa Rasulullah SAW bersabda, "Jika
Kecuali kalimat iqamah (yakni "qad qaamatis shalah ") tetap diucapkan dua kali.
4. Bab: Keutamaan Mengumandangkan Adzan
. ¡ i €/ Y j 1 l i
MiikhtfKhflr Shahih Rnkhari - I idi I
dikumandangkan seman untuk shalat, maka svetan akan lari terbirit-birit
agar tidak mendengar seman ad:an tersebut. Jika seman telah selesai
dikumendangkan maka ia kembali, dan ketika shalat hendak didirikan
{igamah dibacakan} ia lari lagi, setelah iaamah setelah dibacakan ia
akan kembali lagi, lalu ia menvelinap antara seseorang dengan fiwanva
(dalam riwayat lain: dan hatinva 4/94) lalu membisikkan, ´ingatlah
ini...dan ingatlah itu...´ Demikian terus ia perbuat [sampai ia berhasil
melengahkan 2/67] sampai seseorang tidak tahu berapa rakaatvang
telah ia kerfakan, (dalam riwayat lain: tidak tahu apakah ia baru shalat
tiga rakaat atau empat rakaat). [Jika seorang diantara kalian tidak tahu
apakah baru shalat tiga rakaat ataukah sudah empat rakaat, maka
hendaklah ia bersufud dua kali." (dalam riwayat lain: dua kali sufud
sahwi) ketika ia masih duduk. "2/67|.
135. Umar bin Abdul Aziz berkata, "Kumandangkan adzan
dengan keras. Jika tidak, maka janganlah engkau bersama kami."
338. Dari Abdullah bin Abdurrahman bin Abi Sha' sha' ah Al
Anshari Al Mazini, bahwa Abu Sa'id Al Khudri berkata kepadanya,
"Sungguh aku melihatmu menyukai domba dan tempat gembala. Jika
Ibnu Abi Syaibah (1/154) menyebutkan secara bersambung dengan sanad yang shahih
5. Bab: Mengeraskan Suara Adzan
darinya.
| 3441 - Mukhtashar Shahih Bukhari
engkau berada di antara domba-dombamu atau sedang berada di tempat
penggembalaan, maka serukanlah adzan untuk shalat dan keraskanlah
suara adzanmu, karena sesungguhnya yang mendengar suara seorang
muadzin, baik itu jin, manusia atau apa pun, maka ia akan bersaksi
untuknya pada hari kiamat." Abu Sa'id menyebutkan, "Aku mendengar
itu dari Rasulullah SAW."
6. Bab: Menangguhkan Penyerangan karena Seruan Adzan
(Haditsnya adalah bagian dari hadits Anas yang akan disebutkan
pada kitab ke 55 bab 26)
7. Bab: Apa yang Diucapkan ketika Mendengar Suara Muadzin?
339. Dari Abu Sa'id Al Khudri, bahwa Rasulullah SAW bersabda,
"Jika kalian mendengar suara ad:an, maka ucapkanlah sepertivang
diucapkan muad:in."
8. Bab: Doa setelah Adzan
0>f- 1^ °cy • 1^` iH 1 j-j ol AUI 1LP 1 jjli- ji- - f t •
"
a
s i t ' ° ' i ' £ ` o £ * ' * * ' 4
5JL ^j1l UJL~t J cuT jUj'U1l o^jLa1lj Cl1al ojij1l o1i t - - ~ j ^ g Ht ^I1LJ|
" ' 0 s ' s >' a ²s s ' ² ² J e s ' e' " '" '
340. Dari Jabir bin Abdullah, bahwa Rasulullah SAW bersabda,
"Barang siapa ketika mendengar ad:an mengucapkan, ´Ya Allah, Tuhan
pemilik seruan vang sempurna ini dan pemilik shalat vang akan didirikan
ini, berikanlah perantara dan keutamaan kepada Muhammad, dan
Mtikhfashar Shahih Bukhari - 3471
bangkitkanlah Muhammad pada kedudukan terpufi vang telah Engkau
fanfikan kepadanva´, maka ia berhak mendapatkan svafaatku pada hari
kiamat."
9. Bab: Mengundi untuk Mengumandangkan Adzan
ti.-? ` ` l`jii`-l t»ljsl oi
J
Saj j - \ r n
136.
3
Diceritakan bahwa, ada beberapa orang yang berebut untuk
mengumandangkan adzan, lalu Sa'ad mengundi mereka.
AS2» j c 1!5+,+ & n y
:
j i i * 1» j o I i x` - m
341. Dari Abu Hurairah, bahwa Rasulullah SAW bersabda,
"Seandainva manusia mengetahui kebaikan vang terkandung dalam
ad:an dan shaf pertama {barisan paling depan dalam shalat) lalu
mereka tidak menemukan cara kecuali harus melakukan undian, tentulah
mereka akan mengundi. Seandainva mereka mengetahui kebaikan vang
terkandung dalam bersegera menufu shalat, tentulah mereka akan
berlomba-lomba. Dan seandainva mereka mengetahui kebaikan vang
terkandung dalam shalat isva dan subuh, tentulah mereka akan
mendatanginva walaupun dengan merangkah "
Ada indikasi yang menunjukkan lemahnya riwayat ini, yakni+ disambungkan Al Baihaqi
dan lainnya dengan sanad yang terputus, dan disambungkan oleh Saif bin Umar, seorang
yang haditsnya ditinggalkan.
13461 - Mukhtashar Shahih Bukhari
10. Bab: Berbi cara Ketika Adzan
' I . > • ' -'T' ' t ? ' '
A j b i ` » ^ ou-L- jji~oj-\rY
^ jl Oijj j i j ibW^a1 jl ^ 4 \ : 1-»1l 1U1 -^rA
137.
4
Sulaiman bin Shurd pemah berbicara ketika mengumandang-
kan adzan.
138.
5
Al Hasan berkata, ' Tidak mengapa tertawa ketika adzan atau
iqamah."
|
/ a e B & ²· 1 9 · i. a . . . ° '
a
'
J~- jiju1i u1i ¡t^i] 1 ^-LP 1l Qai- : 115
L5
S J 8 ' ' ' ' * S ' f ° ( ´ i ´ ´ £
1
1
'-~$31 1 j ) 1^"j`
1
3 `CaJl cpllj 01 Oj `U co~CaJl
:1 ti c`Sl 1j-j I1-`^ j l JR^1 :6-15 lij : 1 ´ A > J J 1 Oijl1
' j j ´ Q S O ´s´ B 31 0 ' ² ' S ´ ´ i ,
J
0
-**. Jl GR1:
7
B =5
.
Kr5B75 1 5
C
#1 ' a`^
1
1 ` 1 -
j ^ ¡ v i i i ^ i ^ r ]
C
7*/¡urA i ^ i ^ t r ]
or--3i' j 1
TF
-b) ( ‰ 1^
1
^ 1 j) 1 ² -
ol c " f :jtljj ^ sj) ` ` l j l ^jbjT ^Ijj O1P (j.w*Jl
" ' o f I ' ' ' •` ' e ^ ° j ' ° > o ' e 1» '"' ^
j - 0 j - i l » :^ljj 1 j ) 0 >j a ; O j j w 1 ^ j '
342. Dari Abdullah bin Al Harits |putra paman Muhammad bin
Sirin, 1/216| dia berkata, "Ibnu Abbas berkhutbah di hadapan kami pada
suatu hari ketika tanah becek. Ketika bacaan muadzin sampai pada
4
Disambungkan oleh penyusun dalam kitab At-1arikh dengan hmd shahih darinya.
5
Al Hafizh berkata, "Menurutku riwayat ini tidak maushul."
Mukhtashar Shahih Riikhari - 1347 I
kalimat havva ´alash-shalah, Ibnu Abbas menyuruhnya untuk
menyerukan shalat di kendaraan masing-masing. (Dalam riwayat lain:
Ibnu Abbas berkata kepada muadzinnya pada suatu hari ketika hujan
turun, "Jika engkau mengucapkan, ´asvhadu anaa muhammadan
rasulullah´ janganlah engkau mengucapkan havva alash-shalah, tapi
ucapkanlah, "shallu fi buvutikum. " (shalatlah di rumah kalian.) Lalu
orang-orang saling memandang, |seolah-olah mereka tidak menerima itu,
1/163| Lalu Ibnu Abbas berkata |"Tampaknya kalian tidak menerima
ini."| Ini pernah dilakukan oleh orang yang lebih baik darinya, (dalam
riwayat lain: "Lebih baik dariku". Maksudnya adalah Nabi SAW) dan ini
(dalam riwayat lain: sesungguhnya di hari Jum'at) terjadi suatu bencana,
|dan sesunguhnya aku tidak suka membuat kalian berdosa, (dalam
riwayat lain: aku tidak suka menyebabkan kalian berdosa, lalu kalian
kembali sehingga menginjak tanah, (dalam riwayat lain: sehingga kalian
berjalan pada tanah dan lumpur) menuju kendaraan kalian.")|
11. Bab: Adzannya Orang Buta 1ika Diberitahu Tibanya Waktu
Shalat
v" oi: ju S `Iii j>1J of <ji ji) `ii J L P ^ -r t r
4-j 01-8*2 :1li cpjifc» jjl i^ili' (jS- ' J 6 ^ ' J t j i
re3&3 "&3 ? jii' 3) P
343. Dari Abdullah (Ibnu Umar), bahwa Rasulullah SAW
bersabda, "Sesungguhnva Bilal mengumandangkan ad:an pada malam
hari, maka {saat itu) makan dan minumlah kalian sampai Ibnu Ummi
Maktum menverukan ad:an." Abdullah berkata, "Ia ¦Ibnu Ummi
Maktum} adalah seorang yang buta. Ia tidak mengumandangkan adzan
sebelum diberitahukan kepadanya, (Dalam riwayat lain: "Sebelum ada
orang yang berkata kepadanya, 3/152) 'Sudah subuh, sudah subuh' ."
13481 - Mukhtashar Shahih Bukhari
12. Bab: Adzan setelah Subuh
» ì-F>ìì OijU1l ´fs&£s bl OIS' &&B AUI 11-1 01 ~£A£~~ ´tf - € i t
.l*fK´s} *~3u 01 J i itfJuh~- tf´&´f J`-* i1uj
344. Dari HaIshah, bahwa Rasulullah SAW jika muadzinnya diam
6
ketika subuh, sementara waktu subuh sudah tiba, maka beliau shalat dua
rakaat yang ringan sebelum didirikannya shalat.
13. Bab: Adzan sebelum Subuh
j l ji-Tji-i tfZ²1 € : Jl i iH ^.iii j ` j j i l -J. J AU| -Ci- ´tf´ -1 I O
' " t i ~t . ' ' " I ' . " ' ' ' " . ' ' ' · ·L, *.M*s" . ' ' I
, J ( ^ J U ! jl 0 J J J <bU (o11J--> ^ ( J > ì J Obi `>1> t1b-l
tjL-juC`tj J U j `.`aJl j l y-tiJl JjJL 01 | J * ^ - * J | J A _ | J J j v`j l i
J' 5j . i J ` i J ~- - j i - I J l (L(L.j t j y J j l ` j j
' ° T | , ( I" # . b ( / 1, -"' & 1 - - " ^ 1 F'
Us7@ L 5 J ' C3o `-*-
a
'J
J
*~i J-` I»-
1
t`jJj J J J J `I `' j
345. Dari Abdullah bin Mas'ud, dari Nabi SAW, beliau bersabda,
"Janganlah sekali-kali ad:annva Bilal menghalangi seseorang di antara
kalian terhadap sahurnva, karena sebenarnva Bilal ad:an pada malam
hari agar orang vang sedang shalat segera kembali dan untuk
mengingatkan orang vang masih tidur. Bilal bukannva memberitahukan
terbitnva fafar atau waktu subuh. " -seraya beliau mengisyaratkan dengan
jarinya yang diangkat ke atas lalu ditukikkan ke bawah- demikian yang
disebutkan beliau. Zuhair berkata, "Beliau mengisyaratkan dengan kedua
Ini yang terdapat pada sebagian besar para perawi Al Bukhari, tapi ini salah. Adapun yang
benar adalah yang tersebut dalam . 4 | Muwaththa' yang juga riwayat dari jalur ini yang
disebutkan penulisnya dengan kalimat sakata (diam). Silakah merujuk Fathul Baari. Ada
riwayat serupa, yaitu hadits Aisyah yang akan disebutkan.
MiiLrtitochor Ghahi l i Riibhori 11/ 10 |
jari telunjuknya. Salah satunya di atas yang lainnya, kemudian
menariknya ke kanan dan ke kiri." (dalam riwayat lain: Yazid
menunjukkan kedua tangannya lalu menjauhkan salah satunya dari yang
lainnya." 6/176).
14. Bab: Berapa Lama Waktu Antara Adzan dan Iqamah, dan
Orang yang Menunggu Pelaksanaan Shalat
3 2% fii oli ili olj1i oir: 1ii %nC 3 3I 3 - r L1
346. Dari Anas bin Malik, dia berkata, "Jika muadzin
mengumandangkan adzan maka orang-orang dari kalangan |para
pembesar 1/127| sahabat Nabi SAW bersegera ke pagar-pagar masjid
|pada waktu maghrib|, dan ketika Nabi SAW keluar mereka sedang
mengerjakan shalat dua rakaat sebelum shalat maghrib. Hanya sedikit
waktu antara adzan dan iqamah." (117.
7
Dalam riwayat mu´allaq
disebutkan, ' Tidak ada waktu antara keduanya kecuali sedikit.")
15. Bab: Menunggu Iqamah
1jfsfb jl jdl i'ii £•1 4L1 1 1j j l ? :^ili i i f l i 1'm *m
jl 1i ` 1 tjarsji1i 5`>Cs 1^5 1^j j> f 15 tj1sii1i S^Cs j ²
Al Isma'ili dalam kitab Mustakhrajrrya menyebutkan secara bersambung, begitu juga Al
Baihaqi (2/19) dengan sanad shahih.
¡3501 - Mukhtashar Shahih Bukhari
347. Dari Aisyah, dia berkata, "Rasulullah SAW, apabila muadzin
diam selesai adzan yang pertama
8
pada shalat subuh, beliau mengerjakan
dua rakaat ringan sebelum shalat subuh, setelah terbitnya Iajar. Kemudian
beliau berbaring di atas sebelah kanan lambungnya sampai muadzin
mendatanginya untuk iqamah."
16. Bab: Shalat di ant ar a Dua Adzan bagi yang Mengi ngi nkannya
t
sx_u 1iiif j r f -M 0^h 1\i: 1ii 1 «lu # ´J -r t A
.
e
Li J J :IcJlsJl J JL5 p c S * ` JIlil J I
348. Dari Abdullah bin MughaIIal, dia berkata, "Nabi SAW
bersabda, ´Ada shalat di antara dua ad:an, ada shalat di antara dua
ad:an.´ Kemudian kedua kalinya beliau menyebutkan, ´Bagi vang mau
mengerfakannva.
17. Bab: Pendapat yang Mengat akan, bahwa Hendaknya Ada
Seorang Muadzi n yang Menyerukan Adzan dal am Perj al anan
(Haditsnya adalah hadits Malik bin Al Huwarits yang akan
disebutkan pada Kitab ke 95, bab l )
18. Bab: Adzan dan Iqamah bagi Orang MusaIir Bersama Orang
Banyak, Demikian juga ketika di AraIah dan MuzdaliIah
9
. Ucapan
Muadzin yang menyerukan untuk Shalat di Kendaraan Masing-
masing ketika malam yang Dingin atau Turun Hujan.
As-Sanadi berkata, "Makna sakata (diam) di sini adalah karena tidak adanya seman lain
setelah seman yang pertama, yaitu adzan. Disebut seman pertama karena ada seman
berikutnya, yaitu iqamah.
Disebut jam' karena Muzdalifah merupakan tempat berkumpulkan orang-orang pada
malam hari raya.
Mnkhfadisir Shahih Rukhari - I « i +
19. Bab: Haruskan Seorang Muadzin Meliuk-liukkan Mulutnya
dan Menoleh ke Kanan dan ke Kiri ketika Mengumandangkan
Adzan?
4*31 1 FF&7 J | | - | | t S"º 3# "+
1 £²L&ì J`W € 3#%' ²1ì olS-j - u •
c3?%2 3*' 11: i?2? of ^ - t € : j | - * 0 J | | j - ì * 7
j r aLi ^rl' S 0^| iir ' c | | | j - n A
139.
1 0
Diceritakan dari Bilal, bahwa ia menempelkan dua jarinya
pada kedua telinganya.
140." Sementara Ibnu Umar tidak menempelkan dua jarinya pada
kedua telinganya.
141.
1 2
Ibrahim berkata, ' Tidak apa-apa mengumandangkan adzan
tanpa wudhu."
142.
1 3
Atha' berkata, "Wudhu adalah haq dan sunnah."
118.
1 4
Aisyah berkata, "Nabi SAW senantiasa berdzikir setiap
saat."
(Bagian dari hadits Abu JuhaiIah, nomor 211)
Disambungkan oleh Ibnu Abi Syaibah (I/14I), dan Abdurrazaq (1806), diriwayatkan pula
darinya oleh At-Tirmidzj yang isnadnya shahih menurut syarat Bukhari dan Muslim.
Disambungkan oleh Abdurrazaq (1816) dan Ibnu Abi Syaibah (1/210) dengan sanad
jayyid darinya.
Disambungkan oleh Sa'id bin Manshur dan Ibnu Abi Syaibah dengan sanad shahih
darinya.
Disambungkan oleh Abdurrazaq (1799) dengan sanad shahih darinya.
Riwayat ini mu'ailag, telah disebutkan di muka, yaitu nomor58 beserta keterangan yang
menyambungkannya.
1352 & - Mukhtashar Shahih Bukhari
20. Bab: Ucapan Seseorang, "Kami Ketinggalan Shalat"
143. Ibnu Sirin tidak menyukai ucapan, "Kami ketinggalan shalat."
Ucapan yang disarankan adalah, "Kami tidak mendapatkannya."
Mengenai hal ini, ucapan Nabi SAW lah yang lebih benar.
349. Dari Abu Qatadah, ia berkata, "Ketika kami sedang shalat
bersama Nabi SAW, tiba-tiba terdengar suara gaduh orang-orang, selesai
shalat beliau bertanya, "Ada apa kalian?" Mereka menjawab, "Kami
tergesa-gesa untuk shalat." Beliau bersabda, "Janganlah kalian berbuat
begitu. Jika kalian mendatangi shalat maka hendaklah kalian tenang.
Apa vang kalian dapatkan {dari shalat itu} maka laksanakanlah dan apa
vang terlewatkan maka sempurnakanlah. "
21. Bab: Tidak Tergesa-gesa Menuju Shalat, tetapi Hendaknya
dengan Tenang dan Perlahan-lahan
j p jjI JJl3 -ìì^ .Ijljli j`ivjli L* j I j1£gi 'f1z'j^ & : Jl i j
Nabi SAW bersabda, "Apa vang kalian dapatkan {dari shalat itu}
maka laksanakanlah dan apa vang terlewatkan maka sempurnakanlah. "
Mukhtashar Shahih Bukhari - ¡ 3 5 3!
119. Demikian yang diucapkan Abu Qatadah dari Nabi SAW.
i^ii" loyyi ^ bi: 1ii m 1.+ J i1s J ´J -r` •
350. Dari Abu Hurairah, dari Nabi SAW, beliau bersabda, "Jika
kalian mendengar igamah maka berfalanlah menufu shalat, namun
hendaklah kalian tenang dan perlahan-lahan dan fangan tergesa-gesa.
Apa vang kalian dapatkan {dari shalat itu} maka laksanakanlah, dan apa
vang terlewatkan maka sempurnakanlah. "
22. Bab: Kapan Berdirinya 1amaah 1ika Melihat Imam Berdiri
ketika Iqamah?
351. Dari Abu Qatadah, dia berkata, "Rasulullah SAW bersabda,
´Jika igamah dikumandangkan, fanganlah kalian berdiri sampai kalian
melihatku, [dan hendaklah kalian tenang.]
23. Bab: Hendaknya Tidak Berjalan Menuju Shalat dengan
Tergesa-gesa, Namun dengan Tenang dan Perlahan-lahan
(Haditsnya adalah hadits Abu Qatadah tadi).
Disebutkan oleh penyusun dari Abu Qatadah pada bab sebelumnya secara bersambung.
Selanjutnya dalam bab ini ada hadits lain dari Abu Hurairah.
13541 - Mukhtashar Shahih Bukhari
24. Bab: Bolehkan Keluar dari Masjid karena Suatu Alasan?
(Haditsnya adalah hadits Abu Hurairah nomor 158)
25. Bab: 1ika Imam berkata, Tet apl ah di Tempat Kalian,"
Sampai Ia Kembali, maka Tunggulah
(Haditsnya adalah hadits Abu Hurairah tersebut)
26. Bab: Ucapan Seseorang, "Kami Belum Shalat"
(Haditsnya adalah hadits Jabir yang lalu, nomor 333)
27. Bab: Bila Imam Ada Kepentingan setelah lqamah
(Haditsnya adalah hadits Anas yang akan disebutkan setelah ini)
352. Dari Humaid, dia berkata, "Aku bertanya kepada Tsabit Al
Bunani tentang orang yang berbicara setelah iqamah. Lalu ia
menceritakan kepadaku, dari Anas bin Malik, bahwa ia berkata, "Setelah
iqamah, tiba-tiba seorang laki-laki menghampiri Nabi SAW sehingga
28. Bab: Berbicara Setelah Iqamah
^i- c J J J (USo j i > ^ 1di liiI 'JL
:
j i i j^tf-ror
S 'j²'}² & U J | j i `j I: Jii ` A J C J j i j i ki `886UJ|
Mukhtashar Shahih Bukhari - [1ssW
beliau terhalangi setelah iqamah itu." (dalam riwayat melalui jalur lain:
"Setelah iqamah dibacakan, Nabi SAW masih berbicara dengan seorang
laki-laki di samping masjid. Beliau belum juga memulai shalat sampai
orang-orang tertidur.")
114. Al Hasan berkata, "Jika seseorang dilarang ibunya untuk
shalat isya berjamaah karena sayang kepadanya, maka hendaknya untuk
tidak mematuhinya."
353. Dari Abu Hurairah, bahwa Rasulullah SAW bersabda, "Demi
d:at vang fiwaku berada di tangan-Nva. Sungguh aku ingin
memerintahkan untuk dibawakan kavu bakar lalu kavu itu dibakar,
kamudian aku perintah untuk diserukan shalat (dalam riwayat lain: untuk
didirikan shalat 3/91). Kemudian aku perintahkan seorang laki-laki
untuk mengimami orang-orang, dan aku menufu [rumah] orang-orang
[vang tidak ikut shalat], kemudian aku bakar rumah-rumah mereka.
Demi d:at vang fiwaku berada di tangan-Nva, seandainva seseorang
diantara mereka mengetahui bahwa ia akan memperoleh tulang
Disambungkan oleh Al Husain Al Marwazi dalam Ash-Shiyam dengan isnad shahih
darinya seperti itu.
29. Bab: Wajibnya Shalat Berj amaah
¡3561 - Mukhtashar Shahih Bukhari
berdaging banvak, atau dua potongan daging vang segar, pasti ia akan
ikut shalat isva berfamaah. "
30. Bab: Keut amaan Shalat Berj amaah
s s ~ e , ' , , . -
e
j » , ' ' e * ' ' ' '
j i - T *X*JLi $ / L - i i -+-CU*Ji A8L» l i j /$"W% ;8T2/ E @ 9 o
+
X > W /
:
7;/ C(7 A1 $ " " Y * l i $ % 177 $ 'F * A8
145.
1 7
Al Aswad, apabila ketinggalan shalat jamaah, maka ia pergi
ke masjid yang lain.
146.
1 8
Anas pernah datang ke suatu masjid, ternyata shalat sudah
dilaksanakan, maka ia adzan lalu iqamah dan shalat berjamaah.
2 p Ci J l ^> :1U j I l AUi 1j-j ol 1-P 1 A11i 1UP ^ ` -T` £
. A`-j j tf j - i « p j ° ` C» J t a i J '
354. Dari Abdullah bin Umar, bahwa Rasulullah SAW bersabda,
"Shalat berfama ´ah lebih utama daripada shalat sendirian dengan dua
puluh tufuh derafat."
D ¸ i C i J l >*~CIl i j j j iH j `- J l -JU t ` j l b J l $-*l· 'F ` p - f OO
o ' D ` ' » " ' j
0
. .
" * "
355. Dari Abu Sa'id Al Khudri, bahwa ia mendengar Rasulullah
SAW bersabda, ´Shalat berfamaah lebih utama daripada shalat
sendirian dengan dua puluh lima derafat. "
Disambungkan oleh Ibnu Abi Syaibah dengan sanad shahih darinya.
Disambungkan oleh Ibnu Abi Syaibah (1/148), Abu Ya'la, dan Al Baihaqi dengan sanad
shahih darinya.
Mukhtashar Shahih Bukhari - _I`1
1/& .*J~ ` -M *u» $1- 1 .E A . « • * j ` ' J 3 _
11 ajtv3 L-HU^ 0 j-i . & . Aj"?RY $ V ig+~w2J 4pLoi$.5
- - € t Jjst1l j i £ ` p ttj-i»j1l (j«^fi L~JJ bj *JT + D+ &
J
(
, * f " a ² ² ² ' ' S *
UaXY - X ( 1a->-j ;D(-j1 `1 c 1 e j €I D]1a>- 1aA^ p ;D1>Y$% €l
1-1l] . f b C A|P Jf .•1>lil $/: ` J t * bli
-¸1A( . & L-U£ C: € ;1N.u. D^sCa1l c-i l oi ] [ Y `/v dia `1'/?;
J#'1
8
: j ` > 1 1 ) ^ P 1>JH1[ 1: ¡ U° A .<@&
c
¡ w / l 5">Cd1l €I
U Xi "hLp . jU'ii-f 1ljj €j ^ -1 6J i ·j ' p ' b!H i^i-jl J4^l (`1
j IrSI ` "--A/( J K8( | | :jaiL ;``tI j • 8 6 A | |
?510$?J % %2 >2 ( +( $ % % ( )1( E( ; $ " / $7( .*t~£4 p % ( t f t 6aJ|
· " ' · S r ² a i ' '
,(o Aº´J*a} Ji Oj-U1l :J|5
356.
1 9
Dari Abu Hurairah, dia berkata, "Rasulullah SAW
bersabda, ´Shalatnva seorang laki-laki dengan berfamaah dilipat-
gandakan ganfarannva dua puluh lima kali lipat dibanding shalat di
rumahnva dan di pasar. Demikian itu fika ia berwudhu dan
menvempurnakan wudhunva, lalu pergi ke masfid, vang mana ia ke
masfid hanva bertufuan untuk shalat. maka tidak ada satu langkah pun
vang ia langkahkan kecuali akan diangkat baginva satu derafat dan akan
dihapuskan darinva satu kesalahan. Lalu fika ia shalat, muka malaikat
senantiasa mendoakannva selama ia berada di tempat shalatnva vaitu
tempat ia mengerfakan shalat, 3/20], [selama shalat itu menahannva, dan
ia tidak terhalangi oleh apa pun untuk pulang ke rumahnva kecuali
shalat tersebut, 1/160| [Para malaikat itu mengucapkan, 1/115|, ´Ya
Allah berilah berkah kepadanva, (dalam riwayat jalur lain: ´Ya Allah
ampunilah dia}. Ya Allah rahmanlah dia, " [selama ia belum berhadats].
Lihat halaman tambahan ¦dalam jilid I ini] pada bagian akhir buku, yaitu hadits dengan
nomor yang sama ¦356].
@29o5 - Mukhtashar Shahih Bukhari
Dan seseorang di antara kalian akan dianggap shalat ketika sedang
menunggu pelaksanaan shalat. " (Dalam riwayat jalur lain dengan laIazh
berbeda, ´Selama ia berada di masfid menunggu shalat. dan selama ia
belum berhadats.´ Lalu seorang badui bertanya, "Apakah hadats itu
wahai Abu Hurairah?" Ia menjawab, "Suara." Maksudnya adalah kentut.
1/S2)
31. Bab: Keutamaan Shalat Subuh Berjamaah
j | wj " : 1y". m `Ut 1 1 - 1 :1li «UP (jj^l 1 > ^j = ] 2^
f '
liAff J j ) l`j`r 1 1 j AI j ^ w * ? ^ 0^»-J p-Sj`-' o`Cs £-^1l S`C»
cj-1`Iii si o j ji`ii 6% # # /(mV# ` o * j ( Y Y v/o
0 L 8 " }²1lì 0T/ 01 L`-^
1
«^/j]) p - `
1
J * J * ` Sj l y. JJI 1 J J J ^
357. Dari jalur lain, riwayat dari Abu Hurairah juga, ia berkata,
"Aku mendengar Rasulullah SAW bersabda, ´Shalat berfamaah lebih
utama daripada shalatnva seseorang dari kalian vang dilaksanakan
sendirian dengan dua puluh lima bagian, (dalam riwayat lain: derafat.
5/227) lalu para malaikat malam dan malaikat siang berkumpul ketika
shalat Subuh.´" Kemudian Abu Hurairah berkata, "Oleh karena itu, jika
kalian mau, bacalah ayat, "Dan (dirikanlah pula shalat} subuh.
Sesungguhnva shalat subuh itu disaksikan {oleh malaikat}." ¦Qs. Al
Israa(17): 78}
: 6 - 1 L w ^-~£u> j | j ftbjjJ| JJI 1 P 1 i o :1ji5«. bj j J| f | Ji-Y52@
''
3
?f l i + = 1 J . l >j f li - | ! | j :1lli V | p a p f C
358. Dari Ummu Ad-Darda", dia berkata, "Abu Darda' datang
kepadaku dalam keadaan marah, lalu aku tanyakan kepadanya, 'Apa yang
Mukhtashar Shahih Bukhari - 13591
membuatmu marah?* Dia menjawab, 'Demi Allah, tidak ada yang aku
ketahui dari umat Muhammad SAW sesuatu yang baik kecuali mereka
shalat berjamaah."
S ^ 1 l 1 l >(^i fl l &n6@ A * y l 1li :1li 1y1'1-T*·
359. Dari Abu Musa, dia berkata, "Nabi SAW bersabda, ´Orang
vang paling besar pahalanva dalam shalat adalah vang paling fauh,
vaitu vang paling fauh falannva {menufu shalat}. Orang vang menunggu
shalat hingga melaksanakannva bersama imam lebih besar pahalanva,
daripada mengerfakan shalat kemudian tidur. "
32. Bab: Keutamaan Bersegera Mengerjakan Shalat Dzuhur
(Ada satu sanad dengan beberapa hadits dari Abu Hurairah, dan
salah satunya adalah hadits yang telah disebutkan nomor 341)
33. Bab: Mengharapkan Pahala dari Langkah Kaki
1» +$1j£ '1 ì1131 o' Ijiljì CXM 1 Ol '1 -Y"l •
360. Dari Anas, bahwa bani Salamah ingin memindah rumah
mereka agar bisa tinggal berdekatan dengan Nabi SAW, (dalam riwayat
lain: ingin pindah dekat masjid, 2/224), namun Rasulullah SAW tidak
suka mereka mengosongkan Madinah, maka beliau bersabda, ["W,ahai
bani Salamah, 2/224| apakah kalian tidak mau mengharapkan pahala
(T T t/T 1o²
^ y 1 1i & -hbj 1i) m ^ 1 ^ij
13601 - Mukhtashar Shahih Bukhari
dari langkah-langkah kaki kalian?" |Akhirnya mereka tetap di tempat
semula.|
147. Mujahid berkata tentang ayat, "Dan Kami menuliskan apa
vang telah mereka kerfakan dan bekas-bekas vang mereka tinggalkan "
¦Qs. Yaasiin (36): 12} adalah langkah-langkah mereka, yaitu berjalan di
atas bumi dengan kaki-kaki mereka.
^ j_i f 8 8 L _ L > 1 i : S ^ J » : 1u i'i´J» 1 & = n #
361. Dari Abu Hurairah, dia berkata, "Nabi SAW bersabda, ´Tidak
ada shalat vang lebih berat bagi orang-orang munafik daripada shalat
subuh dan shalat isva. Seandainva mereka mengetahui apa (kebaikan)
vang ada pada keduanva, tentu mereka akan mendatangi keduanva
walaupun dengan merangkak. Sungguh aku telah berkeinginan untuk
menvuruh seseorang agar menverukan shalat lalu iqamah. Kemudian
aku memerintahkan seorang laki-laki untuk mengimami orang-orang.
Lalu aku mengambil bara api dan aku bakar orang vang tidak keluar
untuk shalat."
Disebutkan secara bersambung oleh Abd bin Hamid dari jalur Ibnu Abi Najih dari
periwayatannya dengan lafazh (fiu»l:1tf), sebagaimana disebutkan dalam Fatkut Baari.
34. Bab: Keutamaan Shalat Isya Berjamaah
Mukhtashar Shahih Bukhari - 13611
35. Bab: Dua Orang atau Lebih Sudah Cukup untuk
Melaksanakan Shalat Berjamaah
(Haditsnya adalah sebagian dari hadits Malik bin Al Huwairits,
yang akan disebutkan pada kitab ke 95 bab 1)
36. Bab: Duduk di Masjid Menunggu Shalat dan Keutamaan
Masjid
J l i ? | i ¸ l ) l ` Ift1 t£* : 1IS 8 1£ì 1 i´JJ 1 1 ' i T
t
j i d i fiv^i s i i vi j ? v I y i ^ ¡ t . / A ogì [ì ì i / y
<1~M`-jj t1^s-'---«-1l 1 t ) `"1. 1 `?0 1 i ¸- ) Li j
(i _1pj I1JI11 1 1 ) i~Uf> J * - j j if$* LS`aIj. A!1LP l *U£r l A11I 1 IJU1
1 _ 1 ^ t l l l l L»&f J l : 1Ui ¡l`1tf J l | J C ` j ` i d i ¡sfy]
- ' * *
tX Q»1 JjIJ l i i i LLi p U V J £ - | l i | `yi`-I |¸¸»| |pJ-`aj| ( i I Ca I
. e l i l p L ` s l i i U l i - A11I J * - j j
362. Dari Abu Hurairah, dari Nabi SAW, beliau bersabda, ´Tufuh
golongan vang dinaungi Allah [Ta´ala 2/116| [pada hari kiamat 8/20| di
bawah naungan-Nva, vaitu pada hari vang tidak ada naungan kecuali
naungan-Nva, Pemimpin vang adil, pemuda vang tumbuh dalam
beribadah kepada Tuhannva, laki-laki vang hatinva terpaut di masfid,
dua laki-laki vang saling mencintai karena Allah vang bertemu serta
berpisah karena-Nva, laki-laki vang diminta (dalam riwayat lain: diafak)
[seorang wanita] vang memiliki kedudukan dan berparas cantik [untuk
berbuat mesum dengannva] lalu laki-laki itu berkata, ´Aku takut kepada
Allah´ dan orang vang menvedekah [suatu sadagah] [dengan]
menvembunvikannva] sehingga tangan kirinva tidak mengetahui apa
vang disadagahkan oleh tangan kanannva, dan laki-laki vang berd:ikir
kepada Allah sehingga kedua matanva meneteskan air mata. "
FcS? - Mukhtashar Shahih Bukhari
<_JL!| J J - - j | k | | J | :£jU|| j | ^ J f J f - : J | | -Y"VT
" ' 0 ^ P #$ # " O / \ " ( &
y j !*aj | ^ J | J J 1 J } J | frL|jJ| 8'^0' ^0 J
1
! t^jJ : J U| VUJ||^
^ L J | J ^ » [11j : J U|
t
1L² | | jJJ A^ T J J U X J j | ^ (J| | j | ( | t r | |
1. £ | ^ .1*1 j j t 1- kJ| | f > | | : Jt | J J U 1 8y J > J j }
² A ' ' ' ' Z ' ' t % 0 ) ) ]) ) ' P)
ì-1'1SU i´fJl J15 : J15 p tf.'Vj| Uf t j | * | j ' | | | : j Lu «U^|
tI - ' y
(
i _a jj² 1ui
t
ii£; j i i ^ oir J £ - o | | 8 y »
¡ OY/ V 1-&|j j < | y ^ j O 11 ¡/St oi S|f :jui
^ s °tS$ì j f ItSjMfl $ j j J | J j } | | j | | j f c8| J | | e^O» J | j | j |
: JL_5 [ J | J | | j j t 3 | | | 1^H 0j J| j | V f j | | 0| J ( | | j j j s | | | | e^O»
tf **" <"
363. Dari Humaid, dia berkata, "Anas ditanya, 'Apakah Rasulullah
SAW mengenakan cincin?' Anas menjawab, 'Ya, beliau pernah
mengakhirkan shalat isya hingga tengah (dalam riwayat lain: pertengahan
1/143) malam. Setelah menyelesaikan shalat beliau berbalik
menghadapkan wajahnya kepada kami lalu bersabda, "Orang-orang
sudah shalat,'" (Dalam riwayat lain melalui Qurrah bin Khalid, ia
berkata, 'Kami menunggu Al Hasan. Ia terlambat datang kepada kami
hingga mendekati waktu shalat malam, setelah itu ia datang dan berkata,
"Kami diundang para tetangga'." Kemudian ia berkata, "Anas berkata,
'Pada suatu malam, kami menanti Nabi SAW hingga tengah malam,
kemudian beliau datang lalu shalat mengimami kami. Lalu beliau
bersabda, "Ketahuilah bahwa orang-orang [sudah] selesai shalat, 1/149)
dan mereka sudah tidur, namun [kalian 7/52| sebenarnva dianggap
sedang shalat sefak kalian menantikannva, "(dalam riwayat lain: "Dan
ketahuilah bahwa sesungguhnva kalian dianggap dalam shalat selama
kalian menanti pelaksanaannva.) [Dan sesungguhnva suatu kaum itu
akan tetap dalam kebaikan selama mereka menanti kebaikan´."] Ia
berkata, "Seolah-olah aku melihat putihnya cincin beliau."
Mukhtashar Shahih Bukhari -
37. Bab: Keutamaan Pergi ke Masjid Baik Pagi Maupun Sore
Hari
c
ìjj Jl lii '1A : 1li S ^ J- i'1s J tf-TM
.´{(f ´J & dr Y'$; ´ ƒf i' iLi ipf
364. Dari Abu Hurairah, dari Nabi SAW, bersabda, "Barang siapa
pergi ke masfid pada pagi dan sore hari, maka Allah akan menviapkan
untuknva tempat tinggal di surga setiap kali ke luar pagi atau sore hari. "
38. Bab: 1ika Iqamah Dikumandangkan, maka Tidak Ada Shalat
kecuali Shalat Fardhu
> r ^ 9 ß
<' & ( P `-£v JI J «m & 'J* J. u*^ 'J- -
r

of <L_ £ h
J
J - J | il1ii 1i 1ii' sj^li J i t j : 1ii 1£ # 1 ,
\-ILi t j ISiS'j J ^ e`CaJl o^51 -tIj 18U-j L8'1 iH AU| J
»i Si. ² ² y ' t ' ' " ² ' ' ' rBs, ` ` ` ' •
` !lUil *Ul J jj 41 JL81 t ^- 131 A~ ´ Sgt AU| J j j i-jj`l
YB
" _
ylaJl R&jI
36S. Dari HaIsh bin Ashim, dari Abdullah bin Malik Ibnu
Buhainah, (dalam riwayat lain darinya, ia berkata, "Aku mendengar
seorang laki-laki dari Al Azd yang dikenal dengan panggilan Malik ibnu
Buhainah)
21
, bahwa Rasulullah SAW melihat seorang laki-laki sedang
mengerjakan shalat dua rakaat sementara iqamah sudah
dikumandangkan. Setelah selesai shalat, Rasulullah SAW berputar
Riwayat yang benar adalah riwayat yang pertama, karena pengaitan dan periwayatannya
kepada Abdullah, bukan kepada Malik, karena itulah ditulis Ibnu Buhainah-ibunya-
dengan tambahan alif, sehingga pengaitannya kepada Abdullah, seperti halnya Abdullah
bin Ubay Ibnu Salul dan Muhammad bin Ali ibnu Al Hanafiyah, demikian sebagaimana
disebutkan dalam kitab Falhul Baari.
i 3641 - Mukhtashar Shahih Bukhari
menghadap jamaah, lalu bersabda, ´Apakah shalat subuh empat rakaat?
Apakah shalat subuh empat rakaat?´"
39. Bab: Batasan Sakit untuk Tetap Ikut Shalat Berjamaah
# *" m *## * " " " " # Y # " " J * * t t
: J| _5 U31& 1 "&3T #9H3 J | |
1
3#
W
t o | | } $3*4 1
1
1
* i ' ' i ' ' ' l ' * " " " a * " " * S²
j| s^ilj 8^Ca1l 1p CbljUl ìffji iLj|p <d1l iijlp 1UP LS"
o ' o ' ' * J , , » *
I
' ' ` ' ` , , ,
t 5 - i O ` j )
l
` "^S` ^ ^J* J j * * j ,y€` ^ :cJ| 5 iL$J
°j_p JffZJ 8ff .ailli- cJ&o : 1li 1jl jl`- 1 aI1i ol i
j&i1 o n v | ì 8 f - 8| jS? ¡ilil .1; : LJ| | v 8 2|| J ` jry
-| a » o | V | ^ | | 0| f | 1 3"35 of ^J_jf 0|ts|-| | | | - j
|^-jw? : J| | *i^=221£j "3 tV :|h8 Vj-uil Ju* t : JU| } t 0| | | to`>La1l
t i_| | p 1^ti
tft
>ƒl * J - ^ ^ : 0| t`wi^1l 1 f.|| 1
j | n j j _ ^ j 1-; "3
t
Sf £a3i 1 U : j u | , j | | f p'
e
tf-' " O 7 ) " 8 # " * " ( ^ ß # ^ ' ' '
1- PL» ie,j`1 p ?3$+e*g j1Ui tt_^zj^`1l (J
1
1> 1 1 J J w » : j L u
1j~^j L' iUj^8| P» **V : | ^| ^$1 1t#( tSf : J U| J| | f p c?||p
^1 |s*J| m ^ 3 0j j j a ^ jwJLUi ^ i_jj5lp ^| LJ| j |^j|
J-J>1l y-ij) ^| | | L [ p J | L| | j ^| : J U| [8>\1
01 : j L J | tJj-S`
1
eL'|| t^.LJL 1 U J 01 1S 3 J | 0 ^1l J^- j | |
If37-| : `JU 1 ^ 1 j } J- 5| ( 1 ^ ì 1 1- a1 0? l l ^t 0 <&| 11^-1
p | u u | j ^|| |s| ilju1 1j d 01 10/^ | | | f | |
Mukhtashar Shahih Bukhari
# O#(D## " %#G6
+ fO:
i : j i ~ J j ) J - ^ | J J U ; Ol `
-1-1lSj ">L€J 0lS"j- :1L' J J | 1Ui #63^l 1 j i jUii 1 P
A Ijo&ti cilifj I(&11J /k=3 Z/3 : 1 i il 1ui '-='4': : 1 i | J
pi_8 lil 11 LI 01 :<0 1 1 :£U&J cuUi :&J|P c1ti»] («1li1l 1| PU
i bI 1i 1 %#4# t^t-3L | U | 01
1
1
^
y , , t o
i 1iii (i1i^ : 1 1? 1j) : 1Uu ¡Cajb- c1Liii
t ( J
j J j L j U i i LH ljy« l i - j i L-s-lJtI | j 2 ` | J 5 C | [ 0 j ( * * J | ^ |
B g ´ , , ´
f c
, B j o i f a* ² , 'y ° -·
j $o yì ` J * i 0J8*
1
>-4`"^ 6LJ8* ' L» 6 0 J U - c J Ui |
0WG4;G4e*-H J U i
I ' ` ' . ' f l •i'-` ' ' •` ' y ' ² ' " ' " / . ².i ² d & `
S
t l " ' -
2? jljI | i l j - jjI li| -j |(j-lIlL J U J J L ' yIj | | . JbsJJJl
' * ` ' ' K
t j `l i l - l : J ~ J j ) t j t i t J ` I c
. ` - b ) i J i J J * ` * J » f ( J U 01 : J ~ J j ) i l ASU
&p l ¸ i | ` ¸ L W S `5i Ol Tj ( |
B j
C ; ` | J C ` l ItU,- ijb'ijj
: T
-86J' S'jGaj 0 1Ui jj-l^lj ¡L1lj] 0 L U J 1U; J ì J J | 1 ¡ ^ `l "\/ ^
U | P j j ^- 1>1 til1j 1 ^ & Sv*f c1ilj OS1 iSli1lp o1li]
' . : " i ` ' * « ` ` f t: rˆ -- ,'` .'`>
W
F
-» ^-` - j
o 1
^ ^-uil i _ - > « J ol , ^ J J ^ ^2; ( J 41l €I « « - i y 6yS
13661 - Mukhtashar Shahih Bukhari
o `
q
1 ` - ^ ` O 1 " " ^ O £ 1 a " F -
[ H . / D 1 1 ^ 1 | 8 P -*3i* 11- j i Ui 1; W Ol cj-ijl»
e 8ff :J J c i i i |^-li- 1 -L* J[p i i i i - J i :·3)l ol i 1li]
4¸Jip i ol i :1U `+F 1P'1> &1s- 1^-``- ^
OL¸ r ^11t 1 ^ l 2JL! ti-l^f : 1li JjI 1P ilsli. j\!l lli «l^uti-
¡ u i 1 1j 'j² > :1U 1;4 :c1s v &i <~
63 $ +
|
Ii YO " J " I 1' " + a y " [ " # `I I ` F ' ^ f Y E Y, '1²² |
. N N + 5 & tAld 1r^0 L« A A 1 1li 0 ]t jl I1$.E$#. 6-ilS jj
´J* w/* | w
Y
/R/ of i-Di 1 ` r ://'|// j j ) j `t 1^- iiL; 1. fm
366. Dari Al Aswad, (menurut saya, ada selain Al Aswad yang
juga ikut menceritakan hadits ini) ia berkata, "Suatu saat kami berada di
tempat Aisyah RA, dan kami sedang membicarakan tentang memelihara
shalat berjamaah dan memuliakannya. Aisyah berkata, "Ketika Nabi
SAW sakit dan menyebabkan beliau meninggal dunia, (Dalam riwayat
melalui jalur Ubaidillah bin Abdullah bin Utbah, ia menceritakan, "Aku
datang ke tempat Aisyah, lalu aku berkata, 'Maukah engkau
menceritakan kepadaku tentang sakitnya Rasulullah SAW?' Aisyah
berkata, ' Tentu. |Ketika| sakit Nabi SAW semakin berat, 1/168) dan
penyakitnya bertambah parah, beliau meminta izin kepada istri-istrinya
untuk dirawat di rumahku dan mereka mengizinkannya. 1/162|
Kemudian tibalah waktu shalat, lalu adzan pun dikumandangkan, |beliau
bertanya, "Apakah orang-orang sudah shalat?" Kami menjawab,
'Belum, mereka sedang menantimu.' Beliau berkata, ´Ambilkan air
dalam befana untukku.´" Aisyah menceritakan, "Lalu kami pun
memenuhi permintaan beliau, kemudian beliau mandi, lalu berangkat
Mukhtashar Shahih Bukhari - 13671
dengan susah payah, namun akhirnya beliau jatuh pingsan. Setelah itu
beliau sadar, beliau bertanya, ´Apakah orang-orang sudah shalat?´ Kami
menjawab, 'Belum, mereka sedang menantimu wahai Rasulullah.* Beliau
berkata, ´Ambilkan air dalam befana untukku´. "Aisyahmenceritakan,
"Lalu kami pun memenuhi permintaan beliau. Beliau duduk dan mandi
dan berangkat dengan susah payah, namun akhirnya beliau jatuh pingsan.
Setelah sadar beliau bertanya,
1
Apakah orang-orang sudah shalat?´ Kami
menjawab, 'Belum, mereka sedang menantimu wahai Rasulullah.' Beliau
berkata, ´Ambilkan air dengan befana besar untukku´." Aisyah
menceritakan, "Lalu kami pun memenuhi permintaan beliau. Kemudian
beliau duduk dan mandi, dan berangkat dengan susah payah, namun
akhirnya beliau jatuh pingsan. Setelah sadar beliau bertanya, ´Apakah
orang-orang sudah shalat?´ Kami menjawab, 'Belum, mereka sedang
menantimu wahai Rasulullah.' Saat itu orang-orang berada di masjid
menanti Nabi SAW untuk shalat isya."| Kemudian beliau berkata,
"Suruhlah Abu Bakar untuk mengimami orang-orang shalat" (Dalam
jalur tersebut: Lalu Nabi SAW mengutus seseorang kepada Abu Bakar
agar mengimami shalat mereka, maka utusan itu pun mendatangi Abu
Bakar dan mengatakan, 'Sesungguhnya Rasulullah SAW menyuruhmu
untuk mengimami |shalat| orang-orang'.") Diceritakan (dalam riwayat
lain melalui jalur ketiga: Aisyah menceritakan, "Aku katakan, 1/165)
kepada beliau, 'Sesungguhnya Abu Bakar itu seorang yang selalu
bersedih, jika ia berdiri di tempat engkau. Ia tidak bisa shalat mengimami
orang-orang'," (Dalam jalur lain disebutkan: "Ia tidak bisa menahan
tangisnya sehingga terdengar oleh orang-orang. Oleh karena itu, suruhlah
Umar untuk menjadi imam, 1/176. Dalam riwayat lain: Abu Bakar -perlu
diketahui bahwa ia seorang yang lembut- berkata, "Wahai Umar,
imamilah orang-orang." Umar menjawab, "…ngkau lebih berhak
melakukan itu.") Nabi SAW mengulangi perintahnya, namun para
sahabat juga memberikan jawaban yang sama. Beliau mengulangi lagi
untuk ketiga kalinya, |maka Aisyah berkata kepada HaIshah, "Katakan
kepada beliau, bahwa sesungguhnya Abu Bakar jika berdiri di tempat
engkau maka ia tidak dapat menahan tangisnya sehingga terdengar orang-
orang. Oleh karena itu suruhlah Umar untuk mengimami mereka." Lalu
HaIshah menyampaikan itu, maka beliau berkata, (dalam jalur lain:
HaIshah berkata, "Lalu aku sampaikan seperti itu. Kemudian untuk
ketiga atau keempat kalinya) beliau berkata, "[HusJ sesungguhnva
13681 - Mukhtashar Shahih Bukhari
kalian, [kalianlah] seperti sahabat Yusuf
2
[dalam membantah dan
menentang, ed.J. Suruhlah Abu Bakar untuk mengimami orang-orang. "
|HaIshah berkata kepada Aisyah, "Aku tidak bisa mencapai yang lebih
baik daripadamu."| Lalu Abu Bakar keluar dan mengimami |pada hari-
hari tersebut|.
Suatu saat Nabi SAW merasa agak baikan, maka beliau pun keluar
dengan dipapah dua orang |-salah satunya adalah Al Abbas- untuk shalat
dzuhur|. Saat itu, seolah-olah aku melihat kedua kaki beliau menginjak
tanah dengan menahan sakit. |Ketika beliau masuk masjid| |Abu Bakar
sedang mengimami orang-orang|, maka |ketika Abu Bakar mendengar
suara beliau| ia berusaha mundur, namun Nabi SAW memberi isyarat
dengan tangannya (dalam riwayat lain: ia bergerak mundur, namun beliau
mengisyaratkan 1/166) kepadanya |yang maksudnya| 'Tetaplah di
tempatmu" (Dalam riwayat melalui jalur lain: "Lanjutkan shalat").
Kemudian beliau duduk di sampingnya (dalam riwayat lain: di sebelah
|kiri| Abu Bakar). Saat itu Nabi SAW shalat |sambil duduk 1/169|
sementara Abu Bakar mengerjakan shalatnya |dengan berdiri|, dan
orang-orang shalat dengan bermakmum kepada Abu Bakar. Ia
memperdengarkan takbir kepada para makmum."|
|Aisyah menceritakan, "Aku pernah mengecek hal tersebut kepada
Rasulullah SAW. Dari seringnya aku mengecek hal tersebut kepada
beliau, maka tidak ada kesimpulan dalam benakku kecuali, tidak ada
selamanya seorang pun setelah beliau yang disukai orang-orang untuk
berdiri di tempat beliau ¦menggantikan beliau}. Menurutku, tidak ada
orang yang dapat berdiri di tempat beliau kecuali orang akan
menganggapnya sial. Oleh karena itu, aku ingin agar Rasulullah SAW
meluruskan persepsi itu pada Abu Bakar." 5/140|
|Ubaidillah berkata, "Aku datang kepada Abdullah bin Abbas lalu
aku katakan kepadanya, 'Bolehkah aku bacakan kepadamu apa yang
telah diceritakan Aisyah kepadaku tentang sakitnya Nabi SAW?" Ia
menjawab, 'Silakan.' Lalu aku tuturkan cerita itu, ternyata ia tidak
mengingkari sedikit pun, hanya saja ia berkata, 'Apakah Aisyah
menceritakan kepadamu tentang nama seorang lagi ¦yang memapah
beliau} bersama Al Abbas?" Aku jawab, ' Tidak. ' Ia berkata,'Orang itu
adalah Ali| |bin Abu Thalib'."|
|Aisyah pun menceritakan, "Setelah Nabi SAW masuk ke dalam
rumahnya dan sakitnya bertambah parah, beliau berkata, ´Siramkan
Demikian ini karena banyaknya desakan kepada Nabi SAW.
padaku tufuh kantong air vang tidak menghabiskan persediaan air
kalian, mungkin aku akan bertemu orang-orang´." Lalu beliau
didudukkan di bak air milik HaIshah, isteri Nabi SAW, lalu kami
menyiramkan air padanya dari kantong-kantong air tersebut hingga
selesai. (Dalam riwayat lain: sampai beliau memberi isyarat kepada kami,
´Cukup, kalian telah melakukannva.´ Kemudian beliau keluar bertemu
dengan orang-orang} |Lalu shalat mengimami mereka dan berbicara
kepada mereka."|
40. Bab: Keringanan untuk Shalat di Kendaraan Masing-masing
ketika Turun Hujan atau Alasan Lainnya
"² ² 'c' ' & "
9
i
| , -j o b J-L| J 8*>Ua|b 0|| j·s- 1 01 0ì5 '1 -Y"W
U 1 - ^ 1 'oI : JU p ? J &- > <J ´ ^
:
^ P ' • ° ° | ^
ìLJ 3Ek.1 >1 oi! IH cjir | 8 | ¡oij3 os>i " 3+J 8 1ii
² ² ' t " "
367. Dari NaIi', "Ibnu Umar mengumandangkan adzan shalat pada
suatu malam yang dingin lagi berangin |di Dhajnan 1/155|, kemudian ia
berkata, 'Shalatlah kalian di tempat |kendaraan| masing-masing.' Lalu ia
pun berkata, "Sesungguhnya Rasulullah SAW pernah memerintahkan
muadzin |untuk adzan| pada malam hari yang dingin dan turun hujan,
|kemudian| beliau berkata |setelah selesai adzan itu|, "Shalatlah kalian
di tempat [kendaraan] masing-masing´. "
41. Bab: Bolehkah Imam Shalat Hanya dengan 1amaah yang
Ada? Apakah Imam 1uga Berkhutbah pada Hari 1umat jika
Turun Hujan?
j i - j J15 '1» "
ô
3i:XJ~ :J|8 1 W ^ ' 1 -T"€A
£. | U| t | | j 6t f "H|-j 0|8-j 8^6aJ| ^| a^- f =+ J | | j 6J ^ | ^
13701 - Mukhtashar Shahih Bukhari
! A Oisilj !# jr'jkj 01 $%!# lli`] $&'!( 1l oliii tlilii» i[ [ &!$&
ftl-|Jj !^-ak1l <-»1> ^aj'j ^1ii²²- ^ -1^-4* ¡^t/€ C- 3
y W :£ljj 1j) 1T 1f 1i)! 1Ui ¡j^1 ria 1
t
1 £ T! 1U»
! _ : 1li €j^ia1l 0K: 8 ^ *$+# :^11C. 1 ^ $jjUjl (O^i
e , * * * J ` I
368. Dari Anas bin Sirin, ia berkata, "Aku mendengar Anas bin
Malik berkata, 'Seorang laki-laki Anshar berkata, "Aku tidak bisa shalat
bersamamu." Ia bertubuh gemuk. Pernah suatu ketika ia membuatkan
makanan untuk Nabi SAW, lalu mengundang beliau ke rumahnya,
|ketika beliau hendak keluar ia memintanya shalat di rumahnya 7/92| lalu
dihamparkanlah tikar untuk beliau, ujung tikar itu disiram |dengan air
2/54|, kemudian beliau pun shalat dua rakaat |dan mendoakan mereka|.
Seorang laki-laki dari keluarga (dalam riwayat lain: Fulan bin Fulan
bin)
2 3
Al Jarud berkata kepada Anas, 'Apakah Nabi SAW biasa
mengerjakan shalat dhuha?' " Dia menjawab, ' Aku belum pernah melihat
beliau mengerjakannya kecuali hari itu.'"
42. Bab: 1ika Makanan Dihidangkan sementara Iqamah Shalat
Dikumandangkan
- a| cbj j J| j f J | | j - ì ì ì .ftL|JJb to| ' J | J | 0| Tj - ìt A
. ^j L| AJ11 0 6 » J | - JJL tf>- J * "J|?| *J-J|
148.
2 4
Ibnu Umar mendahulukan makan ¦dalam kondisi
demikian}. 149.
2 S
Sementara Abu Ad-Darda' berkata,' Termasuktanda
A1 Hafizh berkata, 'Tampaknya itu adalah Abdul Hamid bin Al Mundzir bin Al 1arud Al
Bashri." Kemudian Al Hafizh menyebutkan bukti-buktinya.
Riwayat ini bersambung, sebagaimana disebutkan dalam bab ini.
'" Ibnu Al Mubarak menyebutkan dalam kitab Az-Zuhd secara bersambung.
Mukhtashar Shahih Bukhari - [ynì
pahamnya seseorang adalah, ia memenuhi kebutuhannya lebih dulu
sehingga dapat mengerjakan shalat dengan sepenuh hati."
369. Dari Aisyah, dari Nabi SAW bersabda, "Jika makan malam
telah dihidangkan, sementara iqamah shalat dibacakan (dalam riwayat
lain: "Jika iqamah shalat dikumandangkan, sementara makanan
dihidangkan, 6/215) maka mulailah dengan makan lebih dulu. "
370. Dari Anas bin Malik, bahwa Rasulullah SAW bersabda, "Jika
makan malam telah disafikan, maka mulailah dengannva sebelum kalian
mengerfakan shalat maghrib, dan fanganlah kalian tergesa-gesa
menvelesaikan makan malam kalian. "
(Dalam riwayat melalui jalur lain: "Jika makan malam telah
dihidangkan, sementara igamah shalat dikumandangkan, maka mulailah
denganmakanmalam. "6/215)
> , i ² , s , ' ' . p . ² ' l ' ' ' ' ' , , I •
j|-tSJ&%' 7@7 M%O? AUI J 1 J13 :J13 3%5 3 3' TJ
vp- "Xff Jf) ´Ji Jw€ € 1 «Li*JL ìj²k^ 0`>Ca1l J´Sf
13721 - Mukhtashar Shahih Bukhari
371. Dari Ibnu Umar, dia berkata, Rasulullah SAW bersabda,
"Jika makan malam seseorang di antara kalian dihidangkan sementara
igamah shalat dikumandangkan, maka hendaklah memulai dengan
makan malam, dan hendaknva tidak tergesa-gesa hingga
menvelesaikannva." (dalam riwayat lain: hingga ia menvelesaikan
kebutuhannva.") Ibnu Umar pernah dihidangkan makanan untuknya,
sementara saat itu iqamah shalat dikumandangkan. Ia tidak mendatangi
shalat kecuali setelah selesai makan, dan saat itu ia mendengar bacaan
imam.
43. Bab: Ketika Imam Dipanggil untuk Shalat Sementara di
Tangannya Masih Ada Makanan
(Hadits adalah hadits Amr bin Umayyah, yang akan disebutkan
pada kitab ke 70 bab 20)
44. Bab: Orang yang sedang Mengerjakan Pekerjaan di
Rumahnya, lalu Iqamah Shalat Dikumandangkan, kemudian Ia
Keluar untuk Shalat
372. Dari Al Aswad, ia berkata, "Aku bertanya kepada Aisyah RA,
' Apa yang biasa dikerjakan Nabi SAW di rumahnya?' " Ia menjawab,
"Beliau biasanya mengerjakan pekerjaan istrinya." Maksudnya adalah
membantu istrinya. "Jika datang waktu shalat, (dalam riwayat lain: "Jika
beliau mendengar adzan, 6/193) maka beliau keluar untuk shalat."
€4_4: j '1U> " bir t; hjii L1fc-: 1is >1²ìì -r v r
Mukhtashar Shahih Bukhari - 13731
45. Bab: Mengimami Shalat sambil Mengajari 1amaahnya
tentang Shalatnya Nabi SAW dan Sunnahnya
(Haditsnya adalah hadits Malik bin Al Huwairits yang akan
disebutkan pada bab 126)
46. Bab: Ahli Ilmu Lebih Berhak Menjadi Imam
f}» . JUU IAO^'1² + + F 1.+ 5 fp v. . J| | J - J =,5 ) U+
.D/J | | | U | f|8 | | [ + . . & 1#' & 1JI 7.5 = + 15 + .D J ^a | | 1 8 J IJI
tcj||-O/ - J L 1 €^ J U Cf : J| | + ^ U L 1 L ^ 8 J of -
o|-j|| 6 + g& /N& & N J ^ | * ' (j-|^L J^a1+ J ` J |jf y : J | | |
' ' ' *· ' ^
· 8 8L> 1 ^ U L 1 ^ a | J 11)ì
373. Dari Abu Musa, dia berkata, "Ketika Nabi SAW sakit dan
sakitnya bertambah parah, beliau berkata, ´Suruhlah Abu Bakar untuk
mengimami shalat orang-orang´. "Aisyah berkata, "Ia orang yang selalu
sedih, jika ia berdiri di tempatmu, maka ia tidak bisa shalat mengimami
orang-orang." Beliau berkata lagi, "Suruhlah Abu Bakar untuk shalat
mengimami orang-orang." Aisyah pun mengulangi ucapannya tadi, lalu
beliau berkata, "Suruhlah Abu Bakar untuk shalat mengimami orang-
orang. Kalian semua adalah wanita-wanita (di :aman) Yusuf [dalam
menentang dan membantah, ed.J. " Lalu seorang utusan mendatangi Abu
Bakar dan menyuruhnya shalat mengimami orang-orang ketika Nabi
SAW masih hidup.
bir
#
'
t f 1
cAi 1 J | j >f
:
jii " -r v i
^--1l 1 [t=c/ 1 £ A; 0| T 1S1 Uf of SU
(
^i1l
;3.+ j `_> J J L^ 11I1 1 ^ V | @ y ois" 5 + + 1 i´k´Jv 6@ 1 @@+V
1374 & - Mukhtashar Shahih Bukhari
(0
1h (1uS1>\i ( ì Kììì 1K1&ì S`>0 1 1j)
jL1` ]'l J jij ¡S'yta1l i_>jiU 1 I-*j] tLCJH 'j£ ( V /Y
1 3`3 1` 1^' j? ^ 1f
51
'u?
S i 8| >G J| S y l of 14-j tLil1i
1j5 jiljl 3'jlj |SjA>>1l 1io p] ^JSC8 1 jijf jI |«JLi|
•^4-^«a1l [^-ljt iH 1^ ]
;
t3^ LSj`-I 11" 1j ]
^ ^>j L1j IA1SJS «11l 1Ui `Ji j jjI t _^1j
o v . * S ^ ^j j di oir ^ if>` c s 1^i £ j
LE-f
31
L^1'1
0 1
-AH 1 1l «1-` m ^
t
u ^>j
' g ' ° * * n " ' "
¡cjli J£- A||P pi v ^ ? ^'
374. Dari Az-Zuhri, dia berkata, Anas bin Malik Al Anshari -ia
pernah, menyertai beliau SAW dan menjadi pelayannya- menceritakan
kepadaku, bahwa Abu Bakar pernah mengimami mereka shalat ketika
Nabi SAW sedang sakit, yang mana dalam sakitnya itu beliau meninggal
dunia. Pada hari Senin, ketika orang-orang telah membentuk barisan
untuk shalat, (dalam riwayat lain: Shalat Subuh, 1/183) Nabi SAW
membuka tirai kamarnya. (Dalam riwayat lain: Tiba-tiba Nabi SAW
tampak oleh mereka telah membukakan tirai kamar Aisyah RA 2/60)
memandangi kami, |mereka telah berbaris dalam shaI-shaI shalat, 5/141|
beliau berdiri sementara wajahnya tampak seperti kertas mushaI, lalu
beliau tersenyum dan tertawa, maka kami hampir saja lengah |(yakni
keluar) dari shalat mereka| karena gembira melihat Nabi SAW. Lalu Abu
Bakar RA berusaha mundur ke belakang untuk masuk ke dalam shaI,
karena mengira Nabi SAW keluar untuk shalat. Namun Nabi SAW
memberi isyarat kepada kami |dengan tangannya|, ¦yang maksudnya}
"Lanjutkan shalat kalian." |Kemudian beliau kembali masuk kamar| dan
menutup tirainya. Kemudian beliau meninggal di hari |terakhirnya itu|.
(Dalam riwayat jalur lain darinya, ia berkata, "Nabi SAW tidak
keluar sampai tiga kali, maka iqamah pun dikumandangkan, kemudian
Abu Bakar maju. Nabiyullah SAW memegang tirai kamarnya lalu
mengangkatnya. Ketika tampak wajah Nabi SAW, sungguh, kami belum
pernah melihat wajah Nabi SAW yang lebih mengagumkan kami dari
pada wajah beliau yang tampak saat itu. Lalu Nabi SAW memberi isyarat
dengan tangannya kepada Abu Bakar agar maju ke depan, dan Nabi
SAW menurunkan tirainya. Setelah itu kami tidak lagi melihat beliau dan
menyaksikan cahayanya hingga beliau waIat.)
375. Dari Abdullah (bin Umar), dia berkata, "Ketika sakit
Rasulullah SAW semakin parah, diberitahukan kepada beliau bahwa
shalat akan dimulai, maka beliau berkata, ´Suruhlah Abu Bakar untuk
shalat mengimami orang-orang.´ Lalu Aisyah berkata,'Sesungguhnya
Abu Bakar itu seorang yang sangat lembut hatinya, jika ia membaca ayat
maka ia akan menangis.' Beliau berkata lagi, ´Suruhlah dia untuk
mengimami.´ Aisyah pun mengulangi ucapannya tadi, lalu beliau berkata
lagi, ´Suruhlah dia untuk mengimami. Sesungguhnva kalian seperti para
sahabat Yusuf [dalam membantah]´. "
47. Bab: Berdi ri di Samping I mam karena Suatu Alasan
(Haditsnya adalah bagian dari hadits Aisyah nomor 366)
Mukhtashar Shahih Bukhari
48. Bab: 1ika Orang yang Hendak Mengimami 1amaah, Tetapi
yang Biasa Menjadi Imam Datang, maka Dia Boleh Meneruskan
Shal at
j I i l tf &f t p 4-i \ Y
120.
2 6
Mengenai hal ini ada riwayat Aisyah dari Nabi SAW.
^ 0? )1²² 1j & ft ^ J j - J cI?
:
$ j j J j } ^->jp 1. jji
' " ' ' t &· t ² ² e l ' ²t t t ' " ' ²
: J L j * ti j U X J J L v´J f~- l j J3l its´JM J j } c J | 0| T c | | |
( $ $ c$ ! ! ! ! ! !
( t v| y £ j * | |u a|a | j | w| J - ^ * j (^ | n/ v °p-$Z~ ´S´u | j - * | |
ft ^ - j U j j 8^jL^aJ| ¡Ajb>w>f j * tfìjì j j j jv-j^-j ^t6aJ
: J | _ | | j - 6 J | ( ƒ| y J H j : 5j ' | j j J j } 0| j | | | [ | o f •
( j -U| J| w - r j | ' | j j J j } [»6aJ| o J o 8 - a i j | [ 8 ` 1
(
¸
r t
` |
f1 J ! U | [o's6aJ| J H j f | | | | t ^ | | | 01| |jU? : jLs Yj|-8|| ` U J JUaj |
´
{J
-´s] 8 5-||| J j - - j cbU ( ^ U | ^ : £ | j j J j }
t j
6
" :, , *, ´ ' s ' s ' * , , '
t t
*i
s i _ | | j ^^s- ^jALk|* |o^L^aJ| J ^ U | j [La-| LjJL|o |*-*jjLaJ|
* ' ' f ' ' ' s * ' ^ f * f ^ t f
` 1 3l | | - U :3j'|jj J j } ^UJ| J 6a | [ j 6 ^|f | j | | | - j [ J J | | j <JuaJ|
j ^ 0| Tj (Jjj|*|a|}| jjfc Y^-|-^n|| | | 0 j j 1 j J a ' Jg· - J13 - ·."'"j
=+H 1 j ^ | | ji-Si >rf ilii ¡^>. ^ ] .^c, j Li i =+ 1
Disambungkan oleh penyusun pada nomor 366.
Mukhtashar Shahih Bukhari - [ 3771
7_3| & 5 + 5 + J J j [tjL1M.[ & H 0 -+.5 J Jj <£I'}> o | 3 | v N ' . &
c j ^ L J : & & I 5 & & # & P [|J|8U M.Ny 5 + & 5 & H + 6 @ 5 0 + <±3?»I 0 | 0 4JU1 J J - - J
J3| ^ 1 j 5 + 5 + 1 + & P ^ AU| J j f . + . & ILJUAJ| J (^j|L.!
j | | c| 6 j 8N1' b| b' : J15 J>'JJ>I | | | | [ ^| ßbj j 6 a | [gjjs | JJ|
3 d ´JUi j | « | | J ^ 1 #5 o|s- | | :J3 j?I J U| teJ|j|f | |
^-J 4BQ0 ¡I54 o* ô ZH C; «JU| J J j J U| 0; <1N J J-j &
' . o * - , o ^B * Q ` v . ' , ' . ' - . ` ( . - ` ' . ' , • `- f.
r
.
< J ^ - « 1 t j - j - -b-| j A 1 U | A 1 | J J ^ j }
1
to| A 1 L * Jj
J :jUCB4 ^ & cJ| | - j U 4**47 `A5[ ( w Y '1Aì ì «1}1 7 4 * 5
. a | | U >NRA-e* C37*77 #7P
376. Dari Sahal bin Sa'd As-Sa*idi, bahwa Rasulullah pergi ke bani
Amr bin AuI (dalam riwayat lain: Disampaikan kepada Rasulullah SAW,
bahwa telah terjadi sesuatu di antara bani Amr bin AuI di Quba' (dalam
riwayat lain: mereka berkelahi dan saling lempar dengan batu. Beliau
berkata, "Berangkatlah kalian bersama kami untuk mendamaikan
mereka," 3/166), |Lalu beliau shalat Dzuhur. 8/188| kemudian berangkat
2/63) untuk mendamaikan mereka |bersama beberapa orang sahabatnya|.
Ketika tiba waktu shalat, |Nabi SAW belum juga datang 3/165|, lalu
muadzdzin (dalam riwayat lain: Bilal 2/59) mendatangi Abu Bakar dan
berkata, |"Nabi SAW belum datang|, |padahal waktu shalat sudah tiba|,
(Dalam riwayat lain: shalat Ashar), maukah engkau shalat mengimami
orang-orang?" Abu Bakar menjawab, "Ya, |jika kalian mau." Lalu Bilal
mengumandangkan iqamah shalat|, dan Abu Bakar pun shalat
mengimami orang-orang (dalam riwayat lain: bertakbir mengimami
13781 - Mukhtashar Shahih Bukhari
orang-orang). Setelah itu Rasulullah SAW datang, |beliau berjalan di
antara shaI-shaI, beliau membuka shaI-shaI itu|, sementara orang-orang
sedang shalat, beliau terus melangkah hingga berada di shaI |pertama| |di
belakang Abu Bakar|, maka orang-orang menepuk, (dalam riwayat lain:
maka orang-orang menepukkan tangan -Sahal berkata, '"Tahukah kalian,
apa itu tashfihl yaitu tashfiq.-) namun Abu Bakar tidak menoleh dalam
shalatnya |hingga terus melanjutkan|. Ketika orang-orang semakin
memperbanyak tepukan |yang terus menerus| Abu Bakar menoleh, maka
ia lihat Rasulullah SAW |berada di shaI| |persis di belakangnya|, namun
Rasulullah SAW mengisyaratkan kepadanya, ¦yang maksudnya}
"Tetaplah di tempatmu." |Beliau mengisyaratkan dengan tangannya
seperti ini|, (dalam riwayat lain: beliau menyuruhnya untuk mengimami).
Lalu Abu Bakar RA mengangkat kedua tangannya, kemudian memuji
Allah (dalam riwayat lain: Abu Bakar masih di tempatnya sejenak dan
memuji Allah) karena apa yang telah diperintahkan oleh Rasulullah SAW
itu kepadanya. Kemudian Abu Bakar mundur (dalam riwayat lain: lalu ia
mundur ke belakang) hingga masuk ke dalam shaI, lalu Rasulullah SAW
maju. (dalam riwayat lain: Ketika Nabi SAW melihat demikian, maka
beliau pun maju ke depan) lalu shalat |mengimami orang-orang|. Setelah
selesai shalat beliau berkata, "Wahai Abu Bakar, apa vang menghalangi
untuk tetap di tempat seperti vang aku perintahkan?" Abu Bakar
menjawab, "Tidak pantas bagi Ibnu QuhaIah untuk shalat di depan
Rasulullah SAW." Kemudian Rasulullah SAW berkata, ["Wahai orang-
orang,] mengapa aku lihat kalian memperbanvak tepukan? Barang siapa
ada keraguan dalam shalatnva maka hendaklah bertasbih, karena
sesungguhnva fika dibacakan tasbih maka itu harus diperhatikan (dalam
riwayat lain: karena tidak seorang pun vang mendengarnva ketika
dibacakan tasbih kecuali ia akan memperhatikan 2/69) nva. Dan
sesungguhnva [tasbih itu untukkaumpria, sementara] tepukan itu untuk
kaum wanita. "
49. Bab: Ji ka Kedudukan Mereka Sama dal am Membaca Al
Qur ' an, Maka yang Menjadi Imam Adalah yang Lebih Tua di
Ant ara Mereka
(Haditsnya adalah sebagian dari hadits Malik bin Al Huwarits,
yang akan disebutkan pada kitab ke 95 bab 1)
Mukhtashar Shahih Bukhari -
50. Bab: 1ika Imam Mengunjungi Suatu Kaum Lalu Mengimami
Mereka
(Haditsnya adalah bagian dari hadits Itban bin Malik nomor 237)
51. Bab: Sesungguhnya Imam untuk Diikuti
Iri
1
* 1-`1 tj&i H 't/1 ^ $²>'1² 1, ft 1*~3 ~ ´
S * s " ² a' ² i - » ´ * f , - 'a'y" fm , I t ' "
j j -SJ €j JZ3'j f L€-' Nh '^"J 1 ^ i Ir=-/
<
1`1j - ^ ° ^ f
1
-``^
ì1$ì 4*8$-/' ´aJJ p t % - i' = O-=P' G`^13 1««1«J i j | J L j | % # =
` j e ^ ` ` a- `^ o , , j - o - . . ' . - . j `
121.
2 7
Ketika Nabi SAW sakit dan menyebabkan beliau waIat,
beliau mengerjakan shalat dengan duduk.
150.
2 8
Ibnu Mas'ud berkata, "Jika seseorang mengangkat kepala
sebelum imam, maka hendaklah ia kembali ke posisi semula lalu diam
dalam posisi itu sekadar waktu yang ia gunakan untuk mengangkat
kepala (ketika mendahului imam}, kemudian mengikuti imam."
151.
2 9
Al Hasan berkata tentang orang yang ruku bersama imam
dua rakat tapi ¦karena terhalangi} tidak bisa sujud bersamanya
30
,
Disambungkan oleh penyusun, dari hadits Aisyah dalam bab ini, juga dalam hadits nomor
366.
Ibnu Abi Syaibah dengan sanad s/ia/u'/i menyebutkan secara bersambung.
Diriwayatkan Sa'id bin Manshur dengan sanad shahih dari Al Hasan, tanpa menyebutkan
kelupaan sujud Hadits yang ini disambungkan oleh Ibnu Abi Syaibah, lalazhnya.
Tentang orang yang lupa satu sujud sejak awal shalatnya dan belum juga ingat hingga
rakaat terakhir dari shalatnya." Mengenai masalah ini ia berkata, "Hendaknya ia sujud tiga
kali. 1ika ia ingat sebelum salam maka sujud satu kali, tetapi jika ingat setelah selesai
shalat maka hendaknya mengulangi shalatnya."
Maksudnya adalah karena banyaknya orang pada hari 1um'at.
13801 - Mukhtashar Shahih Bukhari
"Hendaknya ia sujud dua kali untuk rakaat terakhir, kemudian mengganti
rakaat pertama dengan sujudnya." Tentang orang yang lupa sujud lalu
berdiri, "Hendaknya ia sujud."
377. Dari Aisyah, -ummul mukminin-, bahwasanya dia berkata,
"Rasulullah SAW pernah shalat di rumahnya, saat itu beliau sedang sakit,
(dalam riwayat lain: Orang-orang datang menjenguk bebau karena sakit,
7/6) lalu beliau shalat dengan duduk sementara orang-orang itu shalat di
belakangnya dengan berdiri. Lalu beliau memberi isyarat kepada mereka
agar duduk. Setelah selesai shalat beliau berkata, "Sesungguhnva
difadikannva imam adalah untuk diikuti. Jika ia ruku maka ruku´lah
kalian, dan fika ia bangkit maka bangkitlah kalian. Jika ia shalat dengan
duduk maka shalatlah kalian dengan duduk. "
|Al Humaidi berkata, "Hadits ini mansukh ¦hukumnya dihapus},
karena shalat yang terakhir beliau kerjakan adalah shalat dengan duduk
sementara orang-orang di belakangnya shalat dengan berdiri."|
31
Menurut saya, tidak adanya perintah beliau kepada mereka untuk duduk, maka tidak
menghapus keharusan duduk. Tetapi hal ini menunjukkan bahwa perintah itu tidak wajib,
namun disukai. Demikian jika memang ternyata shalatnya Nabi SAW yang kemudian
dilaksanakan dengan duduk sementara orang-orang di belakangnya berdiri shalat dengan
berdiri, bertolak belakang dengan perintah tersebut. Ini tentunya tidak bisa dipadukan.
Bagaimana mungkin, padahal perintah tersebut telah dilanjutkan oleh banyak perawi dari
kalangan sahabat, di antaranya adalah Abu Hurairah, 1abir dan lain-lain. Tidak diceritakan
dari seorang pun di antara mereka yang menyelisihinya. Lihat kitab Fathul Baari dan
4_^' jm^ J 1 - 1 1U c J i * ô o^j `J i fi 1 - f W
£ " o f K % % # „- ` I
ij-U* ( | | V iJJ J º3~£. J | a -X
3J
Jf) | | | | j"j
Mukhtashar Shahih Rukhari - RfTil
s f1 j£`j & A A 1 r* j 23 £liii 1 -/3 "3 - W A
li^-»] 41 j^iji «`GUl 1``- C1j : 1li i'O"3a7 lili tbj1U iftljj UlCai
f * - * j ' ^ b J " ^5*j lili tULj I 1Ui L`fli 1 U ¡lijj t l j j - ^ i j - S*
' ' l J e ,
9
1 " -i' ' '' ² - e J * , . -
f
.-o ,
liljj 1__`j>1l i Uj UJJ 1 j j j1U >n3 36 11l 1 L* lilj tl jJtijL»
Ij-L«ai L-1b€ 3k tolj tL«Uj Ij11^ai L1LS i jl j ¡ijj1Ul-li 1ts»I`
(\ w- 3# 7j1uai L-1li- 1utf lil) A - & & + :(^JL1*J| 113 .Ojjtli-l L`_jW
- j A lU «Ul fLfi 1j l + . . & 11U 1 U tfC1w1l -^j i 1 & *
.jUZ-j .Uli «LLH 1 U ^1l 1ii 1 ^Uli
378. Dari Anas bin Malik, bahwa ketika Rasulullah SAW
menunggang kuda, beliau terlontar dari kudanya (dalam riwayat lain:
beliau terjatuh dari kudanya, 1/179) sehingga terhempas pada bagian
lambungnya (dalam riwayat lain: betisnya) yang sebelah kanan, |lalu
kami mengunjunginya untuk menjenguknya. Lalu datanglah waktu
shalat, 1/195| maka beliau pun melaksanakan salah satu shalat
|mengimami kami saat itu 1/179| dengan duduk, maka kami pun shalat di
belakang beliau dengan duduk. Setelah selesai shalat beliau bersabda,
"Sesungguhnva difadikannva imam itu untuk diikuti, fika ia
[bertakbir maka takbirlah kalian, fika] ia shalat dengan duduk maka
shalatlah kalian dengan duduk, fika ia ruku maka ruku lah kalian, fika ia
bangkit maka bangkitlah kalian, dan fika ia mengucapkan, ´Sami ´allahu
Igtidha
1
Ash-Shirat Al Mustagim karya Ibnu Taimiyah.
¡3821 - Mukhtashar Shahih Bukhari
liman hamidah´ maka ucapkanlah, ´Rabbana wa lakalhamd´, [fika ia
sufud maka sufudlah kalian,] fika ia shalat dengan berdiri maka
shalatlah kalian dengan berdiri, dan fika ia shalat dengan duduk maka
shalatlah kalian semua dengan duduk. "
Al Humaidi berkata, "Ucapan beliau,
l
Dan fika ia shalat dengan
duduk maka shalatlah kalian dengan duduk.´ adalah ucapan ketika beliau
sedang sakit yang pertama. Kemudian setelah itu Nabi SAW pernah juga
shalat dengan duduk sementara orang-orang di belakangnya berdiri,
tetapi kati ini beliau tidak memerintahkan mereka untuk duduk. Oleh
karena itu, yang dijadikan patokan adalah yang terakhir, karena
merupakan perbuatan Nabi SAW yang terakhir."
32
52. Bab: Kapan Sujudnya Or ang yang di Belakang I mam
. | j j Jt*| *| | |bsw | | | | : J j | J| | - ì o Y
152.
3 3
Anas berkata, "Jika imam sujud maka sujudlah kalian."
: J| -I
t
_;_j|5' 'Js- y*j t-I'j2I : J| | .&&& j «U| j | | - j p- T"€S
1 1 s-| 1 * J | o| #& ' J*} |||| J w - J | | ||} [ [ [ dJJ| J1_Jj 0|£*
379. Dari Abdullah bin Yazid, dia berkata, "Al Barra*
menceritakan kepadaku -dia bukan pembohong- ia berkata, 'Apabila
Rasulullah SAW mengucapkan, ´Sami´allahu liman hamidah´tidak ada
seorang pun di antara kami yang membungkukkan punggungnya sampai,
Nabi SAW bersimpuh sujud, setelah itu barulah kami sujud."
Lihat komentar sebelumnya.
Demikian yang disebutkan secara mauquf, namun telah disambungkan riwayat darinya
secara marfu' pada bab sebelumnya.
Mukhtashar Shahih Bukhari - 13831
53. Bab: Dosa Orang yang Mengangkat Kepalanya Mendahului
Imam
V jI J-i`b-I ` l i I : JU ; 6 I c ~ ` 0 * "
r A
·
, j - f j | | * f j |U| J « * j djf trL'V
1
(^"^*-f
380. Dari Abu Hurairah, dari Nabi SAW, beliau bersabda,
"Tidakkah seseorang di antara kalian takut apabila ia mengangkat
kepalanva sebelum imam, bahwa Allah akan menfadikan kepalanva
sebagai kepala keledai? Atau, Allah akan menfadikan bentuknva seperti
bentuk keledai? "
54. Bab: Imamahnya
3 4
Budak atau Bekas Budak
- Oj j - U i i ` j l 1 OljS*i IA1LP l4-»Ji * i o l * Cl i l S' j - \ †V
53.
3 S
Aisyah pernah diimami oleh budaknya, yaitu Dzakwan, yang
membaca Al Qur'an dari haIalannya -juga seorang anak hasil zina,
seorang badui, bahkan belum baligh- 122.
3 6
Berdasarkan Sabda Nabi
SAW, "Hendaknva mereka diimami oleh vang paling pandai membaca
Kitabullah." Dengan demikian seorang budak tidak dilarang untuk
memimpin shalat berjamaah tanpa alasan syar'i.
M
" Imamah adalah menjadi imam shalat.
i S
- Disambungkan oleh Asy-Syafi'i, Abdurrazaq dan Ibnu Abi Daud dalam-/ Mashahif serta
AlBaihaqi]yW).
Muslim dan para penyusun kitab Sunan serta lainnya menyebutkan secara bersambung
dari Abu Mas'ud Al Badri. Saya juga telah mentakhrijnya dalam Shahih Abu Daud (594).
|3841 - Mukhtashar Shahih Bukhari
381. Dari Ibnu Umar, dia berkata, "Ketika kaum Muhajirin pertama
tiba di Ashabah
3 7
-suatu tempat di Quba'- sebelum Rasulullah SAW tiba,
mereka |sementara para sahabat Nabi SAW di masjid Quba" 8/115|
diimami oleh Salim, bekas budaknya Abu HudzaiIah, |di antara mereka
terdapat Abu Bakar, Umar, Abu Salamah, Zaid, dan Amir bin Rabi'ah| ia
adalah orang yang paling banyak haIalan Al Qur"annya."
382. Dari Anas, dari Nabi SAW, beliau bersabda |kepada Abu
Dzar, 1/171| "Dengarkanlah dan taatilah, sekalipun vang memerintah
(kalian adalah seorang budak 8/105] Habasvi vang kepalanva seperti
anggur."
55. Bab: 1ika Imam Tidak Melakukan dengan Sempurna dan
Makmum di Belakangnya Melakukan dengan Sempurna
| jjl-oyi ^S1 d J* : 1l` `W 1 j-j 01 ij7jA J 'J -7rI7
383. Dari Abu Hurairah, bahwa Rasulullah SAW bersabda, "Para
imam itu shalat mengimami kalian. Jika ia benar maka pahala bagi
kalian dan fuga bagi mereka, tapi fika mereka salah maka pahala bagi
kalian dan dosa bagi mereka. "
Demikian yang disebutkan dalam riwayat ini. Al Hafizh mengatakan bahwa, yang lebih
dikenal adalah Al Mu 'ashshab, seperti bentuk kalimat Muhammad.
dj^f, t j ^i -.(fi f * ] m -B f ´ f Jf-rw
Mukhtashar Shahih Bukhari 13851
56. Bab: Imamahnya Orang yang Terperdaya dan Orang Ahli
Bid'ah
154. Al Hasan berkata, "Shalatlah ¦dengan bermakmum pada
orang tersebut} sementara dosa bid'ahnya hanya bagi dirinya."
384. Dari Ubaidillah bin Adi bin Khiyar, bahwa ia mendatangi
Utsman bin AIIan RA ketika Utsman terkepung, ia berkata, "…ngkau
adalah pemimpin kaum muslimin, namun engkau sedang mengalami hal
ini seperti yang engkau ketahui. Sementara shalat kami diimami oleh
orang yang terpedaya. Oleh karena itu kami khawatir akan berdosa
¦karena mengikutinya}." Utsman berkata, "Shalat adalah amal terbaik
yang dilakukan manusia. Oleh karena itu, jika orang-orang melakukan
amal yang baik maka kerjakanlah bersama mereka, tapi jika mereka
melakukan keburukan maka jauhilah keburukan mereka."
155.
3 9
Az-Zuhri berkata, "Kami tidak berpendapat membolehkan
shalat ¦dengan bermakmum} di belakang seorang banci ¦waria} kecuali
sangat terpaksa."
Disambungkan oleh Sa'id bin Manshur dengan sanadshahih darinya.
Disambungkan oleh Abduirazaa (2/397) dari Az-Zuhri dengan lafazh seperti itu hanya
saja tidak ada kalimat pengecualian, dan sanadnya shahih.
|3861 Mukhtashar Shahih Bukhari
57. Bab: Berdiri Sejajar di Sebelah Kanan Imam 1ika Hanya
Berduaan
(Haditsnya adalah bagian dari hadits Ibnu Abbas yang telah
disebutkan nomor 93)
58. Bab: 1ika Makmum Berdiri di Sebelah Kiri Imam, lalu Imam
Memindahkannya ke Sebelah Kanannya, maka Hal Ini Tidak
Merusak Shalat Mereka
(Haditsnya adalah hadits Ibnu Abbas di atas)
59. Bab^ 1ika Seseorang Tidak Berniat Menjadi Imam, lalu
Datanglah Orang-orang dan Menjadikannya Imam
(Haditsnya adalah hadits Ibnu Abbas di atas).
60. Bab: 1ika Imam Memanjangkan Bacaannya, sementara Ada
Orang yang Punya Keperluan, lalu Keluar kemudian Shalat
(Haditsnya adalah hadits Jabir, yang akan disebutkan pada nomor
387).
Menurut saya, ini mengisyaratkan bantahan terhadap pendapat yang menganjurkan agar
imam maju ke depan sedikit dari makmum. Dikarenakan hal tersebut bertentangan dengan
zhahir hadits yang disimpulkan oleh pengarang (Al Bukhari) rahimakullah. 1uga
bertentangan dengan hal yang pernah dilakukan oleh Umar RA, yang mana ¦ketika ia
sedang shalat] ada seorang laki-laki yang berdiri di belakangnya, lalu ia mendekatkannya
di sebelah kanannya hingga sejajar. Demikian yang diriwayatkan oleh Malik. Lihat hadits
nomor 366 tentang shalatnya Nabi SAW bersama para sahabat ketika beliau sakit, yang
mana beliau duduk sejajar di sebelah kiri Abu Bakar. Hadits ini adalah dalil lain yang
disebutkan oleh pengarang rahimakullah.
Mul r kMc ha r Cha hi hRi i L- ha t - i I 1 8 7 ll
61. Bab: Imam Memendekkan Bacaan ketika Berdiri, dengan
Tetap Menyempurnakan Ruku'dan Sujud
£ L _ f t J | «I» J J . 1 t,' j U| j : J | | ^dl´vZfJtf -r Ao
c -j f , l l i | ^ • I/A L11 ] J 4 « 0*A| J| - f J 8|JLNJ| 8HU tf
:J|-s ^ t J [ w v Jai | ft ^ J^- j
j | » i j j * ^ * ( 1 - ^
L
. J - * ^ ·S£* t{ftJ** ^ j | L- U| 1*1 Lj
.4^-|kJ| | | j i ^ j | o| j ( J ^ J J t : J| | j j J j } 6J U* UJ | p-fe|
385. Dari Abu Mas'ud, bahwa seorang laki-laki berkata, "Demi
Allah wahai Rasulullah, aku terlambat shalat pagi karena si Fulan. Ia
seringkah memperpanjang pada kami |dalam shalatnya." 8/109|. Aku
|sama sekali 7/98| belum pernah melihat Rasulullah SAW dalam
memberikan nasihat yang lebih marah daripada marahnya beliau saat itu,
beliau berkata, [Wahai manusia] sesungguhnva di antara kalian ada
beberapa orang vang membuat orang-orang lari. Barangsiapa di antara
kalian shalat mengimami orang lain maka hendaklah meringankan
(bacaannva), karena di antara orang-orang itu ada vang lemah, (dalam
riwayat lain: ada vang sakit,) ada orang tua, dan ada fuga vang
mempunvai keperluan. "
62. Bab: 1ika Shalat Sendirian maka Dia Boleh Memanjangkan
Shalat Sekehendaknya
tfty j j f 1^| J U | | | : J| | ft j | | J1^-1 1 "o'1tf J tf~ - f A l
j ^ - | | - f J U | | | j tjjJ^J|j ij»_1L1!j | | J L A ^ | | ´-fr* OLi t i ¸Il j U„Jj
.ft6- |> J J ^ | |
386. Dari Abu Hurairah, bahwa Rasulullah SAW bersabda, "Jika
seseorang di antara kalian shalat mengimami orang-orang, maka
hendaklah ia meringankan, karena di antara mereka ada vang lemah,
I388l Mukhtashar Shahih Bukhari
ada vang sakit, dan ada orang tua. Tetapi fika seseorang di antara kalian
shalat sendirian, maka dibolehkan baginva untuk memanfangkan
sekehendaknva."
63. Bab: Orang yang Mengadu karena Imamnya Suka
Memanjangkan Shalat
. L ll 1-l-f jiì 1lij - ^ o i
156.
41
Abu Asid berkata, "…ngkau memanjangkan shalat pada kami
wahai anakku."
J J ! | W y / l i cLiu*M j La * t < L * y f j y ` ' F B/
´ ´ », ´ , *, f * , J , ' , ' ·* o*
0


, * , "
J l J j | j *L>w?IJ il j l » 1 Ut 1 j liU~ J l j j Jjjl ^J»r 1 j j tfy^oli i}f*J
`' ' ' ' £ ' ' j 5 " o ' ' * ' ` f " j
o*`` ` 1Ui | j j - K t l i ] J r jjl JJaj | | (o yL3| 8jj-'} ; Iy² ||*-«
' f ' t
²AX» JL' l i l i i dF i`L'j |`v/V j i l i i iIl : J Ui t l i l i i iiJJi £L1 t i i l i i -
il`Jylj ")+# f 1 L*} !·&l 11^-1 IJ Jla*| l i l i i Ol l O i It `i l l j t i
' * S f ' 'f' ° if"'f f 'f ² f t " ' ' ' a "
t o j j stt^i (3yiJl) ' j * * *J>-1U)I l i J U l i l i * Olj ib~w~lj` J * * j j
V j - i i O I j TTI 3+=@ ITU C s j i i i ¡1IIII " +3
. o- GJ l j i j t`ju`JaJlj tj`SOl
l
-^
L
`' j1 (18^
2
^ ^
Disambungkan oleh Ibnu Abi Syaibah (2/219) dengan sanad shahih dari Al Mundzir bin
Abi Usaid, ia berkata, "Ayahku pernah shalat di belakangku, dan saat itu mungkin ia
berkata, "Wahai anakku, hari ini engkau memanjangkah shalatpada kami."` Al Mundur
lahir pada masa Rasulullah, dan keterangannya akan disebutkan pada kitab ke 78 bab 108.
Mukhtashar Shahih Bukhari - 3891
387. Dari Jabir bin Abdullah Al Anshari, dia berkata, |"Mu'adz
shalat bersama Nabi SAW, lalu ia pulang dan mengimami kaumnya, lalu
dia shalat isya, 1/172| datanglah seorang laki-laki
42
dengan membawa
dua ekor unta, dan saat itu sudah larut malam, la mendapati Mu' adz
sedang shalat, maka ia pun meninggalkan untanya lalu masuk ke tempat
Mu' adz ¦yang sedang shalat ', Saat itu Mu'adz membaca surah Al
Baqarah, maka laki-laki itu pergi, |setelah Mu' adz selesai ia shalat
dengan ringan. Berita ini sampai kepada Mu'adz, maka ia berkata,
'Orang itu munaIik.' 7/97| Sampai pula kabar kepada orang tersebut
bahwa Mu'adz mengatakan sesuatu yang tidak enak tentangnya. Lalu
orang tersebut datang kepada Nabi SAW dan mengadukan Mu' adz
kepada beliau, |Ia berkata, 'Wahai Rasulullah, ada orang-orang yang
meminta kami bekerja, dan kami membawakan air dengan unta-unta
kami, namun tadi malam Mu' adz shalat mengimami kami dengan
membaca surah Al Baqarah, karena itu aku keluar. Tapi kemudian ia
mengecapku sebagai munaIik.| Nabi SAW bersabda, Wahai Mu´ad:,
apakah engkau seorang penebar petaka? (beliau ucapkan tiga kali) Tentu
akan lebih baik fika engkau shalat dengan membaca sabbihisma rabbial
a'la, wasy-syamsi wa dhuhaaha, wal-laUi idzayaghsyaa, karena vang
shalat di belakangmu itu ada orang tua, ada orang lemah, dan ada pula
orang vang punva keperluan´. "
64. Bab: Memendekkan Shalat dan Menyempurnakannya
liL&j siCa1l 1 1. S b| T : J| | &X* J, 1l '1 -TAA
388. Dari Anas, ia berkata, "Nabi SAW pernah memendekkan
shalat dan menyempurnakannya."
65. Bab: Orang yang Meringankan Shalat karena Tangisan Bayi
M M U tffjhjL :'J15 S y I 1 &3 1ì '1-f AS
Menurut riwayat yang paling kuat bahwa nama laki-laki tersebut adalah Salim. Lihat
"shifat Ash-shalah".
13901 - Mukhtashar Shahih Bukhari
-CL' - `' if' `
s
t, `'« f' , ' • 'l` i f f ' f r
^-OUa ^ » j_j»1U ^ai² ^-"L» L$_3 1 j l s l (1l 1yj l ¡ Tl . / \
²j ', s t i' i', , - 1.
.4^.1 ^^1ufr (1l <UAlj5
389. Dari Abu Oatadah, dari Nabi SAW, beliau bersabda, "Ketika
aku mengerfakan shalat, [dan saat itu aku 1/210| ingin
memanfangkannva, tetapi tiba-tiba aku mendengar tangisan bavi. Lalu
aku memendekkan shalatku, karena aku tidak mau menimbulkan
kesulitan terhadap ibu bavi tersebut. "
' ' ' * S - I ' - " " " # P" f ' ' A
iyU i¸ii-l Jai Iiil tì j j oI&> `* - Jl* £JJ£ `JT j i -T`S •
j lij" 0` iilii-» «JLAA-S `JUjl «|^1 £*1-J 01S~ Olj iS‡l ,`11 jj-» ,»-Jl
390. Dari Anas bin Malik, dia berkata, "Aku tidak pernah
mengerjakan suatu shalat pun di belakang seorang imam yang lebih
ringan dan lebih sempurna daripada shalatnya Nabi SAW. Jika beliau
mendengar tangisan bayi maka beliau meringankannya, karena beliau
khawatir akan mengganggu ibu si bayi."
u 0 j j | f t 1i:J|| m ²1iì bf px. 1jìj-rìs
e 1__i '1A psA iL. 11O> 1 jy^1i 1²iì «ISC ^H-fi tL$3&[ 1uj f
.4fl£\j j ^ o f al«i-j
391. Dari Anas bin Malik, bahwa Nabi SAW bersabda, "Ketika aku
memulai shalat dan ingin memanfangkannva, tiba-tiba aku mendengar
tangisan bavi, maka aku memendekkan shalatku, sebab aku tahu bahwa
tangisan itu adalah karena ia sangat membutuhkan keberadaan ibunva. "
Mukhtashar Shahih Bukhari - 1391 i
66. Bab: 1ika Setelah Shalat kemudian Pergi dan Mengimami
Suatu Kaum
(Haditsnya adalah bagian hadits Jabir yang lalu, yaitu hadits nomor
387)
67. Bab: Orang yang Memperdengarkan Takbirnya Imam
kepada Para Makmum
(Haditsnya adalah sebagian dari hadits Aisyah yang lalu, yaitu
hadits nomor 366)
68. Bab: Seorang Laki-laki yang Bermakmum kepada Seorang
Imam, sementara Ia 1uga Mengimami Orang-orang
1J 1I j & n B6@X ^ + & + M -M < ! J ´f-kf-UJ
123.
4 3
Diceritakan dari Nabi SAW, "Bermakmumlah kepadaku,
dan orang vang setelah kalian hendaknva bermakmum kepada kalian. "
(Haditsnya adalah sebagian besar hadits Aisyah yang disebutkan
tadi).
69. Bab: Apakah Seorang Imam Harus Menerima Ucapan Para
Makmum jika Dia Ragu
(Haditsnya adalah hadits Abu Hurairah yang telah disebutkan,
yaitu hadits nomor 268).
Disambungkan oleh Imam Muslim dan para penyusun kitab Sunan pada hadits Abu Sa'id
al Khudri. Saya telah mentakhrijnya dalam Shahih Abi Daud (683).
^2lp? - Mukhtashar Shahih Bukhari
70. Bab: 1ika Imani Menangis dalam Shalatnya
157. Abdullah bin Syaddad berkata, "Aku mendengar segukan
Umar, padahal aku di shaI belakang. Saat itu ia membaca ayat 'Innama
asyku batstsi wa huzni Uallah'."
(Haditsnya adalah hadits Abu Hurairah yang telah disebutkan,
yaitu hadits nomor 268).
71. Bab: Meluruskan Barisan ketika Iqamah dan Setelahnya
392. Dari Nu' man bin Basyir, ia berkata, "Rasulullah SAW
bersabda, ´Hendaklah kalian meluruskan barisan kalian, atau Allah akan
membalikkan muka-muka kalian´. "
72. Bab: Imam Menghadap ke Makmum ketika Merapikan Shaf
Disambungkan oleh Sa'id bin Manshur dengan sanad yang shahih darinya dengan
tambahan kalimat "ketika shalat subuh". Riwayat ini juga telah dikeluarkan oleh Ibnu A!
Mundzir dari jalur lain, yaitu dari Umar, yang seperti itu. Menurut saya, bahwa hadits ini
telah dikeluarkan pula oleh Al Baihaqi (2/251) dari periwayatannya dan sanadnyasAaArt.
Dalam riwayat tersebut disebutkan bahwa bacaan tersebut dalam shalat malam, yakni
shalat isya. Mungkin dua riwayai ini memang dua hadits.
'• Maksudnya adalah suara rintihan dan tangisan, seperti tangisan bayi yang ditahan di
dadanya.
Mukhtashar Shahih Bukhari -
393)
393. Dari Anas, ia berkata, "Setelah iqamah shalat, Rasulullah
SAW menghadapkan wajahnya kepada kami, lalu berkata, ´Luruskan
barisan kalian dan rapatkanlah, karena sesungguhnva aku melihat
kalian dari belakang punggungku´." |Saat itu kami saling menempelkan
bahu dengan bahu dan kaki dengan kaki." 1/177|
(Haditsnya adalah hadits Abu Hurairah yang telah disebutkan,
yaitu hadits nomor 341)
74. Bab: Meluruskan Barisan Termasuk Kesempurnaan
Shalat
394. Dari Abu Hurairah, dari Nabi SAW, bahwasanya beliau
bersabda, "Sesungguhnva difadikannva imam adalah untuk diikuti, oleh
karenanva fanganlah kalian menvelisihinva, [Jika ia bertakbir maka
bertakbirlah kalian, 1/179 dan]fika ia ruku maka rukulah kalian. Jika ia
mengucapkan, ´Sami´allahu timan hamidah´ maka ucapkanlah,
´Rabbana ftvaf lokal hamd.´ Jika ia sufud maka sufudlah kalian, dan
73. Bab: Shaf Pertama
¡3941 - Mukhtashar Shahih Bukhari
fika ia shalat dengan duduk maka shalatlah kalian semua dengan duduk,
dan luruskanlah barisan kalian. Karena sesungguhnva meluruskan
barisan termasuk kesempurnaan shalat. "
395. Dari Anas, dari Nabi SAW, "Luruskanlah barisan kalian,
karena lurusnva barisan termasuk kesempurnaan dalam mendirikan
75. Bab: Dosa Orang yang Tidak Menyempurnakan Barisan
396. Dari Busyair bin Yasar Al Anshari, dari Anas bin Malik,
bahwa ketika ia datang ke Madinah, dikatakan kepadanya, "Apa yang
engkau ingkari dari kami semenjak engkau bergaul bersama Rasulullah
SAW?" Dia menjawab, "Tidak ada yang aku ingkari dari kalian kecuali
bahwa kalian tidak meluruskan barisan ¦dalam shalat}."
76. Bab: Merapatkan Bahu dan Kaki dalam Barisan Shalat
«u>-Ut5 I_J(86J (3/JJ LL* J*- J d-jlj ; tf jLut1l 1lij -'i T £
124. An-Nu'man bin Basyir berkata, "Aku melihat seseorang di
Abu Daud, Ibnu Khuzaimah dan lain-lain menyebutkan secara bersambung dengan sanad
shahih. Ini sudah ditakhrij dalam Shahih Abu Daud (668).
shalat.
it
Shalat
Mukhtashar Shahih Bukhari - 13951
antara kami menempelkan bahunya dengan bahu orang di sebelahnya."
(Haditsnya adalah bagian dari hadits Anas yang telah disebutkan,
yaitu hadits nomor 341).
77. Bab: 1ika Seseorang Berdiri di Sebelah Kiri Imam, lalu Imam
Memindahkannya ke Sebelah Kanannya, maka Shalatnya Sah
(Haditsnya adalah bagian dari hadits Ibnu Abbas yang telah
disebutkan, yaitu hadits nomor 93).
78. Bab: Seorang Wanita yang Sendirian Dianggap Barisan
Tersendiri
397. Dari Anas bin Malik, ia berkata, "Aku dan seorang anak yatim
di rumah kami berdiri di belakang Nabi SAW, sementara ibuku, dan
Ummu Sulaim di belakang kami."
79. Bab: Bagian Kanan Masjid dan Imam
(Haditsnya adalah bagian dari hadits Ibnu Abbas tersebut)
80. Bab: 1ika Antara Imam dan Makmum Terdapat Dinding atau
Pembatas
.1 Lili- 3
^ ul j ^jf 'j ' J , U
13961 - Mukhtashar Shahih Bukhari
158.
4 7
Al Hasan berkata, "Tidak apa-apa jika engkau shalat
sementara di antara engkau dan imam terdapat sungai."
159.
4 8
Abu Mijlaz berkata, "Boleh mengikuti imam meskipun
antara imam dan makmum terdapat jalanan atau dinding, selama
makmum itu dapat mendengar takbirnya imam."
j _i i jj1²M&ì 1A, bir :tiii h& 'j = ]4@
1^ j&ì 1fj tjji ij^ì jij^-j tg1Z- ^ ¡i ih
j^1 LA` :^>^i j:>ii ( j i i o ^ j j ¡
0
. /v
J $ # " ( # ) # " o * " ( 2 " *+? " : I ' ' * ' J
* i * I i i l tvUli i OJ i j»u* t i l J j j i j j j i s i * (i¸js»J!Uu t<r~Caj Oj Uo j
ciSc jf i i J ~ i . « p k * bj | w ¡Y 0 Y/Y >rfj ^uf
t ( j r
‚`i S & 1 j -- j
c
> i ifc1liit j i i ^ 1i*J~1l 1if jiTi ]
^ »- ¡ «lif j P 1bt1Lj1l <ijlj1l ^1 c1lT lili tOCaj IjCai
^ . Cii ¡j^il ] 1Ui S jUl J1^-1 Irii il1i ju^ olT lil
t^jidl S^Ca1 ^ 11 ^j) 1Ui ¡ ] ^.iSl iUi ^Ti
4 7
Al Hafizh berkata, "Menurutku ini tidak maushul."
``' Disambungkan oleh Ibnu Abi Syaibah dan Abdurrazaq dengan dua sanad darinya.
Mukhtashar Shahih Bukhari - ¡3971
1i-US jj 41I` JUJ l>f: 1li p a^i a ^.I1JI 1 & 1i f 1`i)l JfaS lili
p1j
t f
a ^ ^11I c~~f di r^ljj ^ j ) (^S1lS^ 1 p
1 _ i i 5^L_U j^-SOp M 1t : ¡(€I j&1j £j>5»
G-: j $j j 1j)
1
j - ^ t^u1l L11I b : jLai 1ali ] ¡L1IP I11^IS]
Olj i l j l f ^ € A» OL` t O j ^ ' £ 1U^€I tf (YAY/v
Al 1j -1j £] ¡O0^j 1 iU>j] ¡15 Olj fll C Al 1l JhP^II
398. Dari Aisyah, ia berkata, "Rasulullah SAW pernah
mengerjakan shalat pada suatu malam |di masjid 2/44| di kamarnya
49
,
dinding kamar itu pendek ¦rendah}, maka orang-orang bisa melihat Nabi
SAW, (dalam jalur lain: Beliau memiliki sebuah tikar yang biasa beliau
hamparkan di siang hari |untuk duduk di atasnya, 7/50| sementara pada
malam harinya beliau gunakan sebagai tabir). Lalu berdirilah (dalam
riwayat lain: Lalu datanglah) orang-orang mengerjakan shalat mengikuti
shalat beliau. Pada pagi harinya mereka membicarakan itu. Pada malam
kedua beliau pun mengerjakan shalat, maka ikut shalat pula bersama
beliau sejumlah orang |yang lebih banyak dari malam sebelumnya.
2/252| Mereka melakukan hal itu selama dua atau tiga malam. |Pada
malam ketiga orang-orang yang datang memenuhi masjid, saat itu
Rasulullah SAW keluar dan mengerjakan shalat, maka mereka pun shalat
mengikuti beliau. Pada malam keempatnya, masjid tidak dapat
menampung orang yang datang| Sampai akhirnya Rasulullah SAW tidak
keluar |kepada mereka|. Pada pagi harinya orang-orang membicarakan
hal tersebut. |Maka beliau meminta perhatian|, kemudian beliau
Al Hafizh berkata dalam bab shalat malam, "Yang dimaksud itu bukan rumahnya, tetapi
yang dimaksud adalah tikar untuk dijadikan tabir, sehingga menjadi kamar di masjid pada
malam hari. Beliau tempatkan di rumah Aisyah untuk shalat beliau di situ, sementara di
siang harinya beliau gunakan untuk duduk ..." Selanjurnya Al Hafizh menyebutkan
beberapa riwayat yang menguatkannya, di antaranya adalah tambahan berikutnya dari
jalur lain, juga tambahan lainnya, yaitu kalimat "di masjid", karena kamar rumah beliau
tidak termasuk bagian dari masjid. Dengan demikian keterangan ini membantu penjelasan
hal tersebut.
13981 - Mukhtashar Shahih Bukhari
bersabda, (dalam riwayat lain: Hingga akhirnya beliau keluar untuk
shalat Shubuh. Setelah selesai shalat subuh, beliau berbalik kepada
orang-orang kemudian bersabda, "Amma ba´du, sesungguhnva tempat
kalian tidak luput dariku.´) (dalam riwayat lain: "Aku telah melihat apa
vang kalian lakukan, dan sebenarnva tidak ada vang menghalangiku
untuk keluar kepada kalian, hanva safa) aku khawatir shalat malam itu
akan diwafibkan pada kalian [lalu kalian tidak mampu
melaksanakannva. "J |Setelah itu bersabda, "Wahai manusia, ambillah
(dalam riwayat lain: kerfakanlah amal-amal vang mampu kalian
kerfakan. Karena sesungguhnva Allah itu tidak pernah bosan sampai
kalian sendiri vang bosan. Sesungguhnva amal vang paling disukai Allah
adalah vang rutin [terus dikerfakan] walaupun sedikit. " |Itu terjadi pada
bulan Ramadhan|. |Ketika Rasulullah SAW waIat, keadaan masih tetap
seperti itu.|
81. Bab: Shalat Malam
(Haditsnya adalah hadits Zaid bin Tsabit yang akan disebutkan
pada kitab ke 78 bab 75).
82. Bab: Wajibnya Membaca Takbir dan Permulaan Shalat
83. Bab: Mengangkat Kedua Tangan Ketika Takbir Pertama
Bersama Permulaan Shalat
AJ1S ois" + F 4JJ1 J J - j of AJ tf 1ji 1 tf -T´ S
l i j j tejltaJl £t£il lil |J88J (jw-j ·´1A h* LT`£1 J ^ - j
i i _ur ps^i tf Z1j '(Sj iljj ipIL jii] ^/-// 1f
i ! Ji JJ H OIS' j -U~Jl i J J j UJ J ol ui - tfS ·dJl J151 tLiJl
Mukhtashar Shahih Bukhari - 3 9 9 ]
f/jk^1l 1 ²4^ìj '1g. €jj 1 j i - 1 l 1
399. Dari Salim bin Abdullah, dari ayahnya, bahwa Rasulullah
SAW mengangkat kedua tangannya |sehingga kedua tangannya itu
1/180| sejajar dengan kedua bahunya |ketika beliau takbir|, yaitu saat
beliau memulai shalat. Dan jika ruku* |beliau melakukan seperti itu|, juga
ketika mengangkat kepalanya dari ruku' beliau mengangkat kedua
tangannya seperti semula, sambil mengucapkan, "Sami'allahu liman
hamidah, rabbana wa lokal hamd". Beliau tidak melakukan (tidak
mengangkat tangan} ketika takbir untuk sujud, |dan tidak juga ketika
mengangkat kepalanya dari sujud.|
50
84. Bab: Mengangkat Kedua Tangan ketika Takbiratul Ihram,
Ruku dan ketika Bangkit dari Ruku
- »11 '1o 3k
l i
i ^ j T p ^ "3? iWp t/2 $tikJo²-t²²
.Lisi
400. Dari Abu Qilabah, bahwa ia melihat Malik bin Al Huwairits,
apabila shalat, ketika takbir ¦takbiratul ihram} ia mengangkat kedua
tangannya, ketika ia hendak ruku ia pun mengangkat kedua tangannya,
dan ketika mengangkat kepalanya dari ruku ia pun mengangkat kedua
tangannya. Ia menceritakan
51
, bahwa Rasulullah SAW melakukan seperti
' Menurut saya: Ada hadits-hadits lain yang berasal selain dari Ibnu Umar yang
menetapkan pengangkatan tangan ¦setelah sujud] yang tidak disebutkan oleh Ibnu Umar
karena ia tidak melihatnya, namun kemudian ia mengetahui hal itu dari para sahabat yang
lain. Dan telah disebutkan periwayatan darinya oleh penyusun pada bab tentang
mengangkat tangan, "bahwa beliau mengangkat kedua tangan setelah sujud." Ini yang
lebih kuat berdasarkan kaidah "Yang menetapkan didahulukan daripada yang
meniadakan" dan kaidah "Mendahulukan yang hafal hujjah daripada yang tidak hafal."
Dengan demikian terjawab pula tambahan berikutnya, yaitu hadits dari jalur Nafi'dari
Ibnu Umar, "1ika beliau berdiri setelah ¦melakukan] dua rakaat, beliau mengangkat
kedua tangannya." Ini adalah tambahan yang terpercaya sehingga wajib diterima.
Al Hafizh berkata, "Maksudnya adalah Malik bin Al Huwairits. 1adi bukan sambungkan
14001 - Mukhtashar Shahih Bukhari
itu.'
85. Bab: Sampai dimana Mengangkat Tangan?
1J1>- ft ^JJL}| ^J J dj Uw>f J J ul i - j j t j `j - `T»
125.
5 2
Abu Humaid berkata kepada para sahabatnya, "Nabi SAW
mengangkat kedua tangannya sejajar dengan kedua bahunya."
(Haditsnya adalah hadits Ibnu Umar yang baru disebutkan, yaitu
hadits nomor 399)
86. Bab: Mengangkat Tangan ketika Berdiri Setelah Rakaat
Kedua
t 4_j Jb j S' S`CaJl 1 J i o I11 015* j l i J l 0` '1P - + Z 1
" ' ' "
e
^ ^* % 5 5 5
o
5 5 5 5 5 5
`\ i lilj |AJJU £ ` j te1-»i- J J ·dJl Jli Ijlj tAj1u ^Sj 'j lijj
`
l
` J l 'J* j i
1
£ j j ' & O^0
1
itr
401. Dari NaIi*, bahwa jika Ibnu Umar RA memulai shalat, ia
bertakbir dengan mengangkat kedua tangannya, jika ruku ia mengangkat
kedua tangannya, dan ketika mengucapkan "Sami'ailahu liman
hamidah" ia pun mengangkat kedua tangannya. Demikian juga jika
berdiri setelah dua rakaat ia mengangkat kedua tangannya. Ibnu Umar
mengadukan hal ini kepada Nabi SAW.
87. Bab: Meletakkan Tangan Kanan di Atas Tangan Kiri
kalimat ti'j ¦bahwa ia melihat] yang subjeknya adalah Abu Qilabah. Dengan begitu
riwayat ini mursal." Menurut saya, ini dikuatkan oleh riwayat Al Baihaqi 92/71) dengan
lafazh "IJa haddatsana" ¦dan ia menceritakan kepada kami].
Ini adalah sebagian dari suatu hadits yang disebutkan oleh penyusun secara bersambung,
yang akan disebutkan pada bab ke 144.
r 'h
€I iilpf € :p j | | - JJ5 1li .e">£aJ| ^ t 5 j | J | U ^ I
ji; £ aji fs
:
jii . S y » 1i a`
402. Dari Sahal bin Sa'd, dia berkata, "Orang-orang diperintahkan
untuk meletakkan tangannya di atas sikut tangan kiri ketika shalat." Abu
Hazim mengatakan, "Aku tidak mengetahuinya, kecuali ia menyandarkan
itu kepada Nabi SAW." Isma'il mengatakan, "Itu disandarkan." ia tidak
mengatakan, "menyandarkan."
88. Bab: Khusyu' dalam Shalat
O . v/\ L_i
; I S
- 1 U :1li Jf) J d)1U J ^jf ´J-i ! J
'1-
l
4 Jf) ´ : 1li ¡ - i ^ ' `M ` | ^
1
: 1L_1 Uoj ^ J fofH J 1li > 1 jii1lj ^jT^il (Y T \ /v
r-^Tj 1^1 ( 1-S'
1
1' > ^ ^ 1 1 o` : #11 ) ^ji^ # O?
t M - f '
403. Dari Anas bin Malik, dari Nabi SAW (dalam riwayat lain: ia
mengatakan, bahwa Nabi SAW shalat bersama kami 1/108) |suatu shalat.
Setelah itu beliau naik ke mimbar| dan berkata, "Lakukan (dalam riwayat
lain: "Sempurnakan 7/221) ruku dan sufud. Demi Allah, aku melihat
kalian di belakangku." Atau mungkin beliau berkata, "Di belakang
punggungku." (dalam riwayat lain: "Di belakangku, sebagaimana aku
melihat kalian" {di depanku}) ketika kalian ruku´dan sufud. "
89. Bab: Bacaan yang Diucapkan Setelah Takbir
" Ahmad menambahkan, "Di hadapanku."
14021 - Mukhtashar Shahih Bukhari
404. Dari Anas, bahwa Nabi SAW, Abu Bakar, dan Umar
membuka shalatnya ¦setelah takbiratul ihram} dengan bacaan,
"Alhamdulillahirabbil ´alamin". ¦Surah Al Fatihah}.
ji-S`Jl tf It AJJ| J J * 1 01S~: J l i i}²}² " - t · 3
4 Ul J I J `«l j `(L :6-JLfl3 4`1» : J l i -U-o-l : J l i tiIlS-*! 3*Q?`
J 4 * j t | * €^' p*`
1
: Jj*f : ?J>^ £ &`l J J l j jjiCiSl 11 i Jul `l - l
\ jllaiJl J » Ji-Irlil . A^ _ J |3J`*Jl J i O1lPlI i^Q^f-
£¸iillj (.C1IJ L?^
1
^- (t-JUl t ` J J l J « J ` N l `-Jj!l 1H ìLS
405. Dari Abu Hurairah, ia berkata, "Rasulullah SAW diam sesaat
antara takbir ¦takbiratul ihram} dan bacaan ¦setelannya}." Perawi
melanjutkan, "Aku kira Abu Hurairah menyebutkan, ' Sejenak'
5 4
Lalu
aku ¦Abu Hurairah) katakan, "Ayah dan ibuku sebagai tebusanmu wahai
Rasulullah, ketika diam antara takbir dan bacaan ¦setelannya}, apa yang
engkau ucapkan?" Beliau menjawab ¦yang artinya}, "Ya Allah,
fauhkanlah antara aku dan kesalahan-kesalahanku, sebagaimana
Engkau menfauhkan antara Timur dan Barat. Ya Allah, bersihkanlah aku
dari kesalahan-kesalahan, sebagaimana dibersihkannva pakaian putih
dari kotoran. Ya Allah, cucilah kesalahan-kesalahanku dengan air, salfu
(es), dan embun."
Dalam riwayat Muslim disebutkan dengan lafazh €` (diam sejenak) tanpa disertai
keraguan perawinya, demikian juga dalam riwayat Ahmad (2/494) melalui jalur riwayat
ini. la juga mengeluarkan riwayat ini (2/500) dari jalur lainnya, dari Abu Hurairah secara
ringkas.
MiikhfachArKhAhfrRiikhflri - Ul H I
90. Bab: Mengarahkan Pandangan kepada Imam Waktu Shalat
126.
5 5
Aisyah berkata, "Dalam ¦khutbah} shalat kusuI, Nabi SAW
berkata, ´Lalu aku melihat neraka Jahanam vang {apinva} saling
menghantam. {Yaitu} ketika kalian melihatku mundur´. "
^-! ìjH m *Ul J y» j OlSl : | _ 1 L * J Uli :Jl* j^1. ` l `i - - i . t
v O ^
1
1 : Ojijlu ^1uT j»j Uli tjUj' : Jli
406. Dari Abu Ma'mar, ia berkata, "Kami katakan kepada
Khabbab, 'Apakah Rasulullah pernah membaca dalam shalat dzuhur dan
ashar?" Ia menjawab, ' Ya.' Kami katakan lagi, 'Dengan apa kalian bisa
mengetahui hal itu?' Dia menjawab, 'Dengan ¦melihat} gerakan
jenggotnya'."
&_^1l L J 1 J S "-3i 1U : 1li jj11li 1 j ì '1 ' + * V
^ ^ ^ s.
1
p
0
' o ' p " f' ~ o * ' s `
I» H :1li 1»J t1^l-11l J J 4J1L1 jlili | ^ A 1 I 11 JVJ (¡\AT/A
* ° " " I ' O y ^ p ' ' * *
*Jl
3
407. Dari Anas bin Malik, ia berkata, "Nabi SAW mengimami
kami |shalat pada suatu hari. 8/182| Setelah itu beliau naik ke atas
mimbar, lalu beliau mengisyaratkan dengan kedua tangannya ke arah
5 5
' Ini bagian dari hadits maushul dari Aisyah yang akan disebutkan pada kitab ke 16 bab 4.
14041 - Mukhtashar Shahih Bukhari
kiblat masjid, seraya berkata, ´Sekarang sungguh aku telah melihat
(dalam riwayat lain: telah diperlihatkan kepadaku) surga dan neraka
sefak aku mengimami kalian [shalat], vang tergambar di arah kiblat
(dalam riwayat lain: di depan) dinding ini. Aku belum pernah melihat
kebaikan dan keburukan seperti hari ini.´ (Beliau mengucapkannya tiga
408. Dari Anas bin Malik, ia berkata, "Rasulullah SAW bersabda,
´Kenapa orang-orang itu mengangkat pandangan mereka ke langit
dalam shalat?´ (Beliau menegaskan lagi ucapannya itu sampai beliau
berkata), ´Hendaklah mereka berhenti melakukan hal itu, atau
pandangan mereka akan dicabut´. "
409. Dari Aisyah, ia berkata, "Aku bertanya kepada Rasulullah
SAW tentang menolah ketika sedang shalat." Beliau menjawab, ´Itu
merupakan perampasan, setan merampasnva dari shalat seorang
hamba´."
93. Bab: Apakah Orang yang Sedang Shalat Boleh Menoleh
karena Adanya Kejadian atau Melihat Sesuatu atau Dahak
Diarah Kiblat?
kali).
91. Bab: Memandang ke Langit ketika Shalat
92. Bab: Menoleh ketika Shalat
Mnkhfadiar Shahih Rnlchari I J U 8 I
8 ^ t5€ -u` <11l JJ| c-iiSl :1^- 1^j -\ W
127.
5 6
Sahal berkata, "Abu Bakar menoleh ¦dalam shalatnya},
sehingga dia melihat Nabi SAW."
94. Bab: Wajibnya Membaca Al Fatihah bagi Imam dan
Makmum dalam Semua Shalat, Baik dalam Perjalanan Maupun
Tidak, dan Bacaan yang Harus Dibaca 1elas (JAHR) dan yang
Tidak
i´fJ ´J** J <_r*f &5~ « 8 * *
-
j |
1
* " J * - * ^ ·
J J~4 V A1T I11^"` lj5\1ti Ijlli j`Iip J|1C|-!1 JjjJti <|P 411I
N il-1f O j c^ji 01 tjjlkl-l Ijf : 1Ui Ol J-jfi ! 1u4
ji-g-j ^£‚~I £LJ8- tdJJ)j ijf df i1li1L-l 1f 1IS I 1 ^ J - U 1
:3 1|11 1j )
ft
Lij«jl 1LU i tLjIi f J-l C> ft j11l 1otsCs»
1^-3`0 o^'-A
1
1 1 1 ) ^ O A°/> ^ 1 ^
J , L. 1T 1i>^l 1 ( ^ f j : ´´JH <1'11> 1j)
l_jf 1 1 i1u
l
J& ill1 | cui J`| : 1li ¡\Al/\ ft Al 1°1-^
3_i_jS1l 1.1 <UP 1tLi tiijSUl 1[ €U-j jl ^>U-j 1-"jk !iili`l-l
', ,» < , , ' . , ' fu / . » " ' . ²²f '1 I' t n 1" · ' * ' - · l '
^ l1w^~» J^-i J ~ - tWjj»t* Oy^1 4i P J L - i 1ow--` ^1u 1€J1
•f: 1li siul- ljf J8S1 O1|I8 1 CC.f il 1lij 1`j t^j`Ip
5 6
Ini merupakan bagian dari suatu hadits yang telah disambungkan oleh pengarang pada
nomor 377.
14061 - Mukhtashar ShahihBukhari
f B ' ' £ £ 1 ` ' ' £ £ * ' ' ' * a * ' *o
0
,",, OlT dF 57)4 Oyo^ #4*7 C.f :1H* "8T 9745*7* 1
' i . ' ·«·· ' I * A' * `- * ' i *' ' i * i'i * · '
1l » Ju o j P J ^ L J | v9i t J jli` JJ- 8 `JSi : JJJ8J 1i~» lii JJ«J
410. Dari Jabir bin Samrah, ia berkata, "Penduduk KuIah
mengadukan Sa'ad kepada Umar RA. Lalu Umar menarik (mencopot)
Sa'ad dan mengangkat Ammar untuk mereka. Mereka mengadukan Sa' ad
dan menyebutkan bahwa ia tidak baik shalatnya. Lalu diutuslah orang
kepadanya, dalam utusan itu berkata, 'Wahai Abu Ishaq, orang-orang
menyatakan bahwa engkau tidak baik shalatnya.
1
Abu Ishaq berkata,
'Adapun aku, demi Allah, aku shalat mengimami mereka seperti
shalatnya Rasulullah SAW, dan aku tidak menguranginya sedikit pun.
Dalam shalat isya (dalam riwayat lain: Dalam kedua shalat sore
5 7
, 1/185)
aku tenang (dalam riwayat lain: aku panjangkan) pada dua rakaat
pertama, dan aku ringankan (dalam riwayat lainnya: dan aku hilangkan
(bacaan panjang}) pada dua rakaat lainnya. |Seandainya aku tidak begitu
berarti aku tidak meniru shalat Rasulullah SAW.* 1/186| Ia berkata,
'|…ngkau benar|, itu adalah dugaan tentangmu wahai Abu Ishaq.' Lalu
diutuslah seorang atau beberapa orang laki-laki bersamanya ke KuIah,
lalu utusan itu bertanya tentangnya kepada penduduk KuIah, ia tidak
melewatkan suatu masjid pun kecuali ia bertanya tentangnya, dan
ternyata mereka menyebutkan hal yang baik tentangnya. Hingga ketika
utusan itu sampai ke masjid bani Abs, berdirilah seorang laki-laki di
antara mereka, namanya Usamah bin Qatadah yang biasa dipanggil
dengan sebutan Abu Sa'dah, ia berkata, "Jika engkau meminta kesaksian
kami, maka sesungguhnya Sa'ad itu tidak suka berjalan bersama pasukan,
tidak membagi dengan sama rata dan tidak adil dalam memberikan
keputusan." Sa'ad berkata, "Demi Allah, aku mendoakan tiga hal: Ya
Riwayat ini yang lebih kuat sebagaimana yang disebutkan oleh Al Hafizh. Maksudnya
adalah shalat dzuhur dan ashar.
1€In L-Iifacli a r
Allah, jika hamba-Mu ini pendusta, atau berlaku riya dan sum'ah
(mencari popularitas), maka panjangkanlah umurnya, panjangkanlah
kaIakirannya dan hadapkanlah dengan berbagai cobaan." la berkata,
'Setelah itu, apabila ditanya ia mengatakan, "Seorang tua renta yang
terkena cobaan. Aku tertimpa doanya Sa'ad." Abdul Malik
5 8
berkata,
'Setelah itu aku melihat orang itu, kedua kelopak matanya telah turun
pada kedua matanya karena tua, ia sungguh menghadapi cobaan
perempuan-perempuan di jalanan, yang mana ia meraba-raba mereka*."
59
[Ui °cA^ 8 ^ 1^-j o( ^ 6 a J | 1 ski tf ' 6 E
411. Dari Ubadah bin Shamit, bahwa Rasulullah SAW bersabda,
"Tidak ada {tidak benar} shalatnva orang vang tidak membaca fatihatul
kitab {Al Fatihah}."
95. Bab: Bacaan dalam Shalat Dzuhur
'tf, 1lfr 1£r> j ì'X m y | 'wr: 1u 1 ' 6 + 6
,
f
- ' -'
5-^0' tf-S alif j ' 1 j ^ 1 1jW' a^j 'jjtfj^-j ( y
1
^
412. Dari AbuQatadah, ia berkata, "Pada dua rakaat pertama shalat
a
Menurutku ia adalah Ibnu Umair yang meriwayatkannya dari 1abir bin Samrah.
W -
Maksudnya adalah meremas-remah anggota tubuh mereka dengan jari-jarinya. Ini
menunjukkan adanya cobaan dan kef^dran padanya, sebab jikaia kaya tentulah ia tidak
demikian.
14081 - Mukhtashar Shahih Bukhari
dzuhur, Nabi SAW membaca Fatihatul Kitab ¦A! Fatihah} dan dua surah
lainnya." (Dalam riwayat lain: "Dan satu surah, satu surah"). |Dan pada
dua rakaat lainnya ¦membaca} Ummul Kitab ¦Al Fatihah}. 1/189|.
Beliau memanjangkan ¦bacaan} pada yang pertama dan memendekkan
pada yang kedua. Terkadang beliau memperdengarkan ¦bacaan} ayat.
Dalam shalat ashar beliau membaca Fatihatul Kitab dan dua surah
lainnya, beliau memanjangkan ¦bacaan} pada yang pertama, juga
memanjangkan ¦bacaan} pada rakaat pertama dalam shalat subuh dan
memendekkan ¦bacaan} pada rakaat kedua."
96. Bab: Bacaan dalam Shalat Ashar
97. Bab: Bacaan dalam Shalat Maghrib
²A£² ff 01 : 1li iI llfllp ²hì J& J J - i > T'
J°J´
.
~ `11l_j *J* |J :6J|A* ( 1* J^ ^t>C^1lj) i'jAj ´J$
JCJ J LJJ ivu is[& AUI 1 v* 1 J c 1 t ^ - ` li JSt L^J0 1l
(HTV|° A11I <wa1 `jto- U1JU UJ `jUtI L. ´f)
413. Dari Ibnu Abbas RA, bahwa ia berkata, "Sungguh Ummu Al
Fadhl mendengarnya membaca surah (wal mursalati ´urfa). Ia berkata,
'Wahai anakku, demi Allah, sungguh engkau telah mengingatkanku
dengan bacaan surah ini, karena itu adalah surah terakhir yang aku
dengar dari Rasulullah SAW yang beliau baca dalam shalat maghrib.'
(Dalam riwayat lain: "Setelah itu beliau tidak pernah lagi shalat
mengimami kami hingga Allah mewaIatkannya." 5/137).
O?´i ´-kf J, - "), Je") Ji ´J +^,+") J ~*J)- ´J ~ t $ +
lilrlttnolmB- S),U):,f g,,)\'hUU
414. Dari Urwan bin Az-Zubair, dari Marwan bin Al Hakam
6 0
, ia
berkata, "Zaib bin Tsabit berkata kepadaku, 'Mengapa engkau membaca
¦surah} pendek dalam shalat maghrib, padahal aku mendengar Nabi
SAW membaca dua surah yang panjang*."
98. Bab: Mengeraskan Bacaan (1ahr) dalam Shalat Maghrib
`A? *"
:
J ` |
r
*/* J
3
* (Jf´ J OlS*j | (»-Jai J JZ* J*
@@$ Ngn
a
j^j» 1NY v++ H (ffUt) ¸ j
U
$ . + j ì') , .&+ & & ' &
€ JS JsjSIlj o l j l U l 8++,)<: m /B++"e") (1. 7: M/'O 1P 1` 8+,)$
+< hi ;) 2"N <)4 PA++,<'"8 Il 5V+ +7)+$ ( H`1Uf Il /;2N+,
¡€ - /o ^5 J "22 C J j I i U i J ¡ M/ I
415. Dari Jubair bin Muth'im, |ia datang untuk meminta tebusan
para tawanan perang Badar, 4/31| ia berkata, "Aku mendengar Rasulullah
SAW dalam shalat maghrib membaca ¦surah} Ath-Thuur, |ketika bacaan
beliau sampai pada ayat
l
Am khuliguu min ghairi syaiin am humul
khaaliguun. am khalagus samawati wol ardha bal laayuuginuun. am
Hndahum khazaainu rabbika am humulmusaithiruun' ¦yang artinya,
"Apakah mereka diciptakan tanpa sesuatu pun ataukah mereka yang
menciptakan (diri mereka sendiri)? Ataukah mereka telah menciptakan
langit dan bumi itu? Sebenarnya mereka tidak meyakini (apa yang
mereka katakan). Ataukah di sisi mereka ada perbendaharaan Tuhanmu
atau mereka yang berkuasa?" (Qs. Ath-Thuur (52):35-37} hampir saja
hatiku melayang 6/49| |Itulah pertama kalinya iman bersemayam di
dalam hatiku." 5/20|
Mengenai Marwan bin Al Hakam, ada pembicaraan yang cukup dikenal di kalangan para
muhaddits, hanya saja hal ini telah diriwayatkan oleh Ath-Thahawi dalam kitab Syarhul
Ma 'ani (1/124) dari Urwah yang menjelaskan pemberitahuan tersebut antara dirinya dan
Zaid. 1adi Marwan tidak sendiri dalam meriwayatkan hadits ini. Al Hafizh Ibnu Hajar
berkata, "Urwah mendengarnya dari Marwan dari Zaid, lalu ia pun bertemu Zaid
kemudian Zaid mengabarinya."
14101 - Mukhtashar Shahih Bukhari
99. Bab: Mengeraskan Bacaan dalam Shalat Isya
tllLjl lil) fyii O'111A 1 -1l» 6~f 1´J* ~t y'l
f ' 5 h 5 5 f ´ I ° ´ ´ r " t ² ²
^ ;i L|- [|^jj c33*L» 115 :[?oJt| | | j 41 C- | | | |afcL» (L^J&1|
.lul Jf | ^ | | J j j | j f M ^ui
416. Dari Abu RaIi*, ia berkata, "Aku shalat malam bersama Abu
Hurairah, ia mebaca surah idzas samaaun syaggat, lalu ia sujud
¦tilawah}. Aku bertanya kepadanya, |'Apa ¦yang engkau lakukan} ini?"|
Dia menjawab, 'Aku sujud |ketika| di belakang Abui Qasim SAW, dan
aku tetap sujud sampai beliau melepaskannya'."
"% ,+ + .+ j² .'j² j 3+J m 3+ & # ' + h
417. Dari Al Barra', bahwa Nabi SAW dalam suatu perjalanan,
beliau shalat isya dan pada salah satu rakaat di antara dua rakaat pertama
beliau membaca ¦surat} {wattini wa: :aitun), |maka, 8/214| |aku tidak
pernah mendengar seorang pun yang suaranya atau bacaannya lebih
bagus daripada beliau."|
100. Bab: Bacaan dalam Shalat Isya yang Mengandung Ayat
Sajdah
(Haditsnya adalah hadits Abu Hurairah yang telah disebutkan).
101. Bab: Bacaan dalam Shalat Isya
(Haditsnya adalah hadits Al Barra' tersebutdi atas)
102. Bab: Memanjangkan Bacaan pada Dua Rakaat Pertama dan
Tidak Menambahkan Surah Lain pada Dua Rakaat Berikutnya
(Haditsnya adalah bagian dari hadits Jabir bin Samrah yang telah
disebutkan, yaitu hadits nomor 414).
128. Ummu Salamah berkata, "Nabi SAW membaca ¦surah} Ath-
Thuur."
418. Dari Abu Hurairah RA, ia berkata, "Dalam setiap shalat ada
bacaan, bacaan yang Rasulullah SAW perdengarkan kepada kami, maka
kami pun memperdengarkannya kepada kalian, dan bacaan yang tidak
beliau perdengarkan kepada kami maka kami pun tidak
memperdengarkannya kepada kalian. Jika bacaan itu tidak engkau
tambah setelah Ummul Qur*an ¦surah Al Fatihah}, maka itu sudah
cukup, tapi jika engkau tambah maka itu lebih baik."
104. Bab: Mengeraskan Bacaan dalam Shalat Shubuh
!""#$%&" ("%" ) * (+ ,-%%" ,-.% S J J /- # *X£* (( 0)--" 1 222
s l
- 128 dan 129 adalah bagian dari hadits Ummu Salamah yang telah disebutkan secara
maushul pada nomor 257.
103. Bab: Bacaan dalam Shalat Subuh
RLTI - Mukhtashar Shahih Bukhari
129. Ummu Salamah berkata, "Aku thawaI di belakang orang-
orang, sementara saat itu Nabi SAW sedang shalat, dan beliau membaca
¦surah} Ath-Thuur."
419. Dari Ibnu Abbas, ia berkata, "Nabi SAW membaca pada
saat yang diperintahkan, dan diam pada saat yang diperintahkan. (Dan
Tuhanmu tidaklah pelupa.) dan firman Allah (Dan telah ada bagimu
sekalian suri teladan vang baik pada diri Rasulullah.)
105. Bab: Memadukan Dua Surah dalam Satu Rakaat, Membaca
Ayat-ayat Terakhir Beberapa Surah, Membaca Surah Demi
Surah, dan Membaca Awal Surah
130." Diceritakan dari Abdullah bin As-Sa'ib, "Nabi SAW
membaca Al Mukminun dalam shalat subuh, sampai pada ayat yang
menceritakan Musa dan Harun, atau ayat yang menceritakan tentang 'Isa,
beliau terbatuk lalu ruku.
Maksudnya adalah membaca dengan suara nyaring. Adapun maksud "diam" adalah tidak
menyaringkan bacaannya. Karena Nabi SAW sebagai imam, maka beliau tetap membaca,
baik dengan suara nyaring maupun pelan.
Disambungkan oleh Muslim, Abu Awanah dan lain-lain. Riwayat ini dikeluarkan pula
dalam kita Shahih Abi Daud (656).
MiiLtitaGharIihIiliiliRiilrhari U l i I
159. Umar pernah membaca seratus dua puluh ayat dari surah Al
Baqarah dalam rakaat pertama, kemudian pada rakaat kedua ia membaca
surah Al Matsani
64
.
- \ 'U . ^-1l `iP AJJ| ^ j ^ jjL^ 4J1 y ij ((j-1ji) j'
o? »jj~e i*`
1
<5?1 (cJl`Vl) ` Oij1jL ijilvi fyj
Oj j 1i j 1 jl 1 j 1 O j ^ 01^-|j 0 j y ²
l
y
t
²i e i ua 1ls_j - MY
•`&t 1S" i c ^ j 1> S ^ j
i i r: 1ii ^ djjc j 'j ^ jin 14£ jii j - ì r ì
f
° ²² t ° S² ' ' ' f
e a
1&1 of ² J '
1 `i O j 1 - ^ £fc£»l L15" olS"j ttC` 1 [`-$"\?` jl`-j jfl 1`" 1
' . t *- · · ' I - ' n . ' ' € - -f, -,T
S
i, . « ' I . '
«i ^5ƒ`- (-^1 ^ 1 ` 1`) -1 `1 U_« OtUa1t ^ ^ L^j
A-!U8o 5`5'j 1S" ^» il1S t
- 1
^ <1l5"j Lj`-` i £ I j i [`1 Ljl`
^ , ~r- ti 1ujw1 L^jt jl" ^ j»1 t6jj-1! ti1ul ;| 11U» AJU-W»!
l »1 l-` :1Ui t(jj^-w I?12/ L1P^1" ol L«lj U1 l1u lili t ( j 1 1u
1 yl_Tj i"[&£~J jS" olj c1i i 8JLUJ jl ol 'f´J ol |^8/1«J
Yaitu surah yang panjangnya kurang dari seratus ayat.
U l 4 [ - Mukhtashar Shahih Bukhari
tiLjj iw»i AJ li 1iij of dli`j li oSl» |J : 1lii t`r`Jl oj^-f
. & J | | | | | - | f | | | J | A | - : J U|
160.
6 5
Al AhnaI membaca surah Al KahIi pada rakaat pertama, lalu
pada rakaat kedua ia membaca surah YuusuI atau Yuunus. Disebutkan
bahwa ia shalat bersama Umar RA dengan membaca kedua surah
tersebut. 161.
6 6
Ibnu Mas'ud membaca empat puluh ayat dari surah Al
AnIal, dan pada rakaat kedua membaca salah satu surah muIashshal.
67
162.
6 8
Abu Oatadah berkata tentang orang yang membaca surah yang
sama pada kedua rakaat tersebut atau mengulang surat yang sama pada
kedua rakaat tersebut, "Semua itu adalah Kitabullah." 131.
6 9
Ubaidullah
berkata, dari Tsabit dari Anas, "Seorang laki-laki Anshar biasa
mengimami mereka shalat di masjid Quba", ia terbiasa membaca surah
yang sama dalam setiap shalat setelah surah Al Fatihah, yaitu qul
huwallahu ahad ¦Al Ikhlash}, setelah membaca surah ini ia pun
membaca surah lainnya. Ia melakukan itu dalam setiap rakaat. Kemudian
para sahabatnya berbicara kepadanya, mereka mengatakan, "Setelah
engkau membaca surah itu ¦Al Ikhlash}, tampaknya engkau tidak
menganggap bahwa itu sudah cukup sehingga engkau membaca surah
lainnya bersama surah itu. Sebaiknya engkau membaca surah itu saja
¦setelah Al Fatihah}, atau tidak membaca surah itu tapi membaca surah
lainnya." Laki-laki itu menjawab, "Aku tidak akan meninggalkannya.
Jika kalian mau aku mengimami kalian dengan surah itu, maka akan
kulakukan, tapi jika kalian tidak mau maka aku tinggalkan kalian."
Namun mereka tidak melihat ada orang lain yang lebih utama dari orang
ô8.
66.
ô7.
Disambungkan oleh Ibnu Abi Syaibah.
Disambungkan oleh Abdurrazaq dan Sa'id bin Manshur.
Surat mufashshal ialah surat-surat pendek yang dimulai dari surah ga/hingga akhir Al
Qur'an.
Disambungkan oleh 1a'far al Faryabi dalam Kitabus Shalah dan AbuNa'im dalam/)/
Mustakhraj.
Disambungkan oleh At-Tirmidzi dan Al Bazzar. At-Tirmidzi berkata (2/148), "Hadits
hasan shahih dari segi ini." Saya katakan, "Para perawinya adalah orang-orang yang
masuk syarat shahih."
Miilrhrachar Shahi h Rnl rhar!
tersebut sehingga mereka tidak mau diimami oleh selainnya. Ketika Nabi
SAW datang kepada mereka, mereka pun menyampaikan cerita tersebut,
beliau bersabda, "Wahai Fulan, apa vang menghalangimu untuk
melakukan seperti vang disarankan oleh para sahabatmu? dan apa vang
mendorongmu untuk selalu membaca surah tersebut dalam setiap
rakaat? " Ia menjawab, "Aku sungguh mencintainya." Beliau bersabda,
"Kecintaanmu terhadapnva akan memasukkanmu ke dalam surga. "
420. Abu Wa' il berkata, "Seorang laki-laki datang kepada Ibnu
Mas'ud dan berkata, ' Aku membaca salah satu surah Al Mufashshal
dalam satu rakaat tadi malam.' Ibnu Mas'ud berkata, "Ini seperti petikan
syair. Aku mengetahui pilihan-pilihan yang pernah dibaca Nabi SAW."
Ia menyebutkan dua puluh surah pendek, dua surah dalam setiap rakaat
|berdasarkan saran Ibnu Mas'ud, karena yang terakhir adalah surah-surah
yang diawali dengan haa miim. 6/101| (Dalam riwayat lain: "Sungguh
kami telah mendengar bacaan, dan sungguh aku memperhatikan bacaan
Al Qur'an yang dibaca oleh Nabi SAW. Ada delapan belas surah pendek
dan dua surah ¦yang diawali dengan} {haa miim)" 6/112).
106. Bab: Pada Dua Rakaat Terakhir Membaca Al Fatihah
(Haditsnya adalah hadits Abu Qatadah nomor 412)
¡ n -.$
f l i o l - Mukhtashar Shahih Bukhari
107. Bab: Orang yang Tidak Mengeraskan Bacaan dalam Shalat
Dzuhur dan Ashar.
(Haditsnya adalah hadits Khabbab, yang telah disebutkan pada
nomor 406).
108. Bab: 1ika Imam Memperdengarkan Bacaan Ayat
(Haditsnya adalah hadits Abu Qatadah yang telah disebutkan)
109. Bab: Memanjangkan Bacaan pada Rakaat Pertama
(Haditsnya adalah hadits Abu Qatadah tersebut)
110. Bab: Imam Mengeraskan Bacaan "Amin"
L5 (j £- AItljj & ~j }j Jl . 5 2r#@ ´tfJ´ :«.ljsp J l i j ~ M
:-! 1Uj" ) fC«V| d1+5+& //| K59`j ^Lil .E`1L1U1
164.€ Atha* berkata, "Amin adalah doa." Ibnu Az- Zubair dan
orang-orang di belakangnya sama-sama membaca "amin," sehingga
terdengar suara gemuruh di masjid. Abu Hurairah menyerukan kepada
imam, "Janganlah engkau melewatkanku dengan amin."
7 1
·u~ `1-**j t j v1' + `j j t *pj j v ` 1 3+, : J| 11 - _ O
Abdurrazaq (2643) menyebutkan secara bersambung dengan sanad shahih darinya seperti
itu.
Maksud Abu Hurairah, agar imam tenang dalam bacaannya sehingga para makmum bia
mengucapkan amin bersamaan dengan imam dalam shalat.
Q++>u@MvuMJb5+M5++5+)++N5+MJ'#[ I A 8 T 8
• 1> iL1>
165. Dari NaIi', "Ibnu Umar tidak pernah meninggalkannya,
bahkan ia menyuruh orang-orang untuk melakukannya. Aku mendengar
hal yang baik darinya tentang hal ini."
421. Dari Abu Hurairah, bahwa Nabi SAW bersabda, "Jika imam
mengucapkan amin (dalam riwayat lain: "Jika pembaca mengucapkan
amin, 7/167) maka ucapkanlah ´Amin´ oleh kalian. [Karena
sesungguhnva malaikat mengucapkan amin]. Barang siapa ucapan
aminnva bersamaan dengan aminnva malaikat, maka akan diampuni
dosanva vang telah lalu. "
Ibnu Syihab berkata, "Rasulullah SAW telah mengucapkan
' Amin"' .
7 3
Abdurrazao, juga menyebutkan secara bersambung dengan smaAshahih.
'- Maksudnya adalah bacaan beliau nyaring. Tentang riwayat ini, kendatipun termasuk
riwayat-riwayat mursa1 Ibnu Shihab, tapi ada riwayat-riwayat maushul lainnya yang
menguatkannya, bahkan Ibnu Hibban dan lainnya telah menyebutkannya dengan
bersambung. Untuk lebih jelasnya bisa dilihat dalam Shahih Abu Daud (863, 864, 866).
111. Bab: Keutamaan Ucapan "Amin
Mukhtashar Shahih Bukhari
(Dalam riwayat lain melalui j alur darinya, bahwa Rasulullah SAW
bersabda, "Jika seseorang di antara kalian mengucapkan, ´amin´,
malaikat di langit pun mengucapkan ´amin´. Jika vang satu bersamaan
dengan vang lainnva, maka akan diampuni dosanva vang telah lalu.")
112. Bab: Makmum Mengeraskan Bacaan "Amin"
J _ P } f L_- V» J| -5 | | | : J| | 8 | | | J j | j j f *4 JJ~ &f)
* * * *
' a ' i 'a' ' ' » ² » & ' - ' ' a a'² t a , '
Sj-² --0* '1 ^J²
: 1
( o`
1
- `
1
^jahl'iW
(Dalam riwayat ketiga melalui jalur darinya (Abu Hurairah) juga,
bahwa Rasulullah SAW bersabda, "Jika imam mengucapkan, ´‚hairil
maghdhuubi ´alaihin waladh dhaalHn´ maka ucapkanlah, ´Amin´.
Sesungguhnva barang siapa vang ucapannva bersamaan dengan ucapan
malaikat, maka akan diampuni dosanva vang telah lalu. ")
113. Bab: 1ika Makmum Ruku' Sebelum Sampai SYio/y" (Barisan)
J J - ^ £ T > i J f | j v~f 8 ^ | J | 11f i'jZs Jtf´-tJJ
.1J1 Lp@ *q **4*7C#]* G9 *]@ >Ui >4*-#* J | J1R
422. Dari Abu Bakrah, bahwa ia mendapati Nabi SAW sedang
ruku, maka dia pun ruku sebelum masuk ke dalam shaI. Lalu hal tersebut
disampaikan kepada Nabi SAW, maka beliau bersabda, "Semoga Allah
menambahkan kehati-hatian kepadamu. Jangan kau ulangi lagi. "
114. Bab: Menyempurnakan Takbir Waktu Ruku'
´J | U | | «j > - ì T T 8 J^| | tf J J | | ~r
Mukhtashar Shahih Bukhari - Ul 9 l
132.
7 4
Ibnu Abbas
7 5
mengatakan dari Nabi SAW. 133.
7 6
Dalam
riwayat ini terdapat Malik bin Al Huwairits.
423. Dari Abu Hurairah, bahwa ia shalat bersama mereka, ia
senantiasa bertakbir setiap kali ruku dan ketika bangkit dari ruku (i'tidal).
Setelah selesai shalat ia berkata, "Aku yang paling menyerupai
Rasulullah SAW dalam shalatnya di antara kalian."
115. Bab: Menyempurnakan Takbir ketika Sujud
·-Ak 1 1 1f :Jl5 ABI ;LP J J i j k * - IT i
£»j l i l j tjlS' J&tL- ISI t-1^a²- '1 dJlJIcIj Ijl AUI
(5-1 1 X-A o`ta3l 1iai l i l i iff J £S*`J l J ? Ja^1 ISIj Cj£ '²L>ìj
ft j1Uti S!>0 l i i f´]f* ^` ¡Y • -/l -S] :JU* jlUi- 1 Oljjp
424.Dari MutharriI bin Abdillah, ia berkata, "Aku dan Imran bin
Hushain shalat di belakang Ali bin Abi Thalib RA. Apabila ia sujud maka
Mengisyaratkan kepada haditsnya yang tersebut pada bab berikut.
"Ibnu Abbas mengatakan", yang dikatakan Ibnu Abbas tidak disebutkan. Menurut
pensyarah ini tersirat dari judul yang disebutkan, yaitu menyempurnakan takbir. Saya
katakan, dalam beberapa naskah disebutkan dengan lafazh ¦`jl1>) ini yang lebih jelas. Al
Hafizh berkata, "Maksudnya adalah, ia mengatakan demikian artinya, bahwa dengan itu ia
mengisyaratkan kepada haditsnya yang maushul pada akhir bab selelahnya."
Penyusun mengisyaratkan kepada haditsnya yang maushul yang akan disebutkan pada
nomor 437.
Mukhtashar Shahih Bukhari
ia bertakbir, apabila ia bangkit dari sujud maka ia pun bertakbir, dan
apabila ia berdiri setelah dua rakaat maka ia pun bertakbir. Setelah selesai
shalat Imran bin Hushain memegang tanganku dan berkata, |"Sungguh
1/200| ia telah mengingatkanku pada shalat Muhammad SAW." Atau ia
berkata, "Sungguh ia telah shalat seperti shalatnya Muhammad SAW."
u * -
1 fS´i f UU| Jss- º~rf c-J| j : J | | "Ck´tf -1Y o
i&Uj p_i ijiii- c~°-U^ :1li :^1111 1j)
t
^
9
j '`Ij 'f^ ' `ij '£^->1
: 1l-i U- ^| P AJJ| ^j^-^ (°jz&> o`j~`f 1 (js-i
)* * Bj` "
7
8 …ilJ I I v t y » +*? *4)X J J j I
( 8 ^U1I ^1 & liAlf : 1Ui I j l U tf yL>
425. Dari Ikrirnah, ia berkata, "Aku melihat seorang laki-laki
77
di
maqam Ibrahim, ia bertakbir setiap kali ruku dan bangkit dari ruku',
demikian juga ketika berdiri dan ketika duduk." (Dalam riwayat lain: ia
berkata, "Aku shalat
7 8
di belakang seorang syaikh di Makkah. Ia
bertakbir sebanyak dua puluh dua takbir.)
7 9
Lalu aku ceritakan kepada
Ibnu Abbas RA, ia berkata, 'Bukankah itu seperti shalat Nabi SAW?"
(Dalam riwayat lain: Aku berkata kepada Ibnu Abbas, 'Orang itu
sungguh bodoh.' Ibnu Abbas berkata, 'Celaka engkau. Bahkan itu adalah
sunnahnya Abui Qasim SAW.' "
116. Bab: Bertakbir ketika Berdiri dari Sujud
" Ia adalah Abu Hurairah RA, sebagaimana yang disebutkan dalam beberapa jalur hadits
yang diriwayatkan Ahmad dan yang lainnya.
n
' Yaitu shalat Dzuhur, sebagaimana yang disebutkan dalam riwayat Allsma'ili.
1 9
Ucapannya, "Dua pulu dua takbir", karena dalam setiap rakaat ada lima kali takbir,
sehingga dalam shalat yang empat rakaat terdapat dua puluh takbir di samping takbiratul
ihram dan takbir ketika berdiri dari tasyahhud awal.
Mukhtashar Shahih Bukhari - U211
117. Bab: Meletakkan Telapak Tangan di Atas Lutut ketika Ruku'
134.
8 0
Abu Humaid berkata di antara para sahabatnya, **Nabi SAW
menempatkan kedua tangannya pada kedua lututnya."
o-? v/ 1- ^ y 0*
_ t
' < ' r " . r , ^ ' i , : ' I ` ' i r - - . ` ` ` - . ' • : `
t4_LP U - ^ * 41juu U 8 : 1 l » j ^ 1 i-"- f-if-*** U-^JU^/ J^J i ` i S
426. Dari Mush'ab bin Sa'ad, ia berkata, "Aku shalat di samping
ayahku. Aku meluruskan kedua telapak tanganku dan aku letakkan di atas
kedua pahaku. Kemudian ayahku melarangku ¦demikian}. Ia berkata,
'Dulu kami pernah melakukan seperti itu, lalu kami dilarang, dan kami
diperintahkan untuk meletakkan tangan kami di atas lutut.'"
118. Bab: 1ika Tidak Menyempurnakan Ruku'
Uli . i j aL1I j 1ì p* € ^U- j 0L/J1- (^Ij : 1ij ^1i j 1oj 1P
1£ 1s- c 1 t c1 ^1j 'ii^U 6 :[«J°JJ- AJj 1li ¡i `,v/i ^* >6^
ju-**>> J Js- c-i >^ii iH$ iD1U1i i11l 'Jai JI o´Jafi
134 dan 135, keduanya merupakan bagian dari hadits Abu Humaid As-Sa'idj. Telah
disebutkan oleh penyusun dalam kitab ini juga secara bersambung, yaitu pada hadits
nomor 448.
14221 - Mukhtashar Shahih Bukhari
427. Dari Zaid bin Wahb, ia berkata, "HudzaiIah melihat seorang
laki-laki yang tidak menyempurnakan ruku dan sujudnya. |Setelah orang
itu menyelesaikan shalatnya, 1/197| |Abu HudzaiIah| berkata kepadanya,
'…ngkau belum shalat. Jika engkau mati, maka engkau mati tidak pada
Iitrah yang padanya Allah menciptakan Muhammad SAW.' (Dalam
riwayat lain: 'Maka engkau mati di luar Sunnah Muhammad SAW*.")
119. Bab: Meluruskan Punggung ketika Ruku
135. Abu Humaid berkata di antara para sahabatnya, "Nabi SAW
ruku, kemudian beliau meluruskan punggungnya."
120. Bab: Batas Sempurnanya Ruku, I'tidal, dan Thuma'ninah
3 -j t « y ² - - j cf|[& ^ _ J | ^ j - ^ j 0| T : J | | tf - 1Y A
ô ' } '
ô
~² '
ô
' ² t' " ' ' o o '
| J y i f*11f f | ^ | H | |^- p y>J Cri £fj Br7 ' 0^*****"^
.frijUi 9:
428. Dari Al Barra", ia berkata, "Rukunya Nabi SAW, sujudnya,
dan duduknya antara dua sujud, serta apabila beliau bangkit dari ruku -
yakni saat antara berdiri dan duduk- waktunya hampir sama."
121. Bab: Perintah Nabi SAW kepada Orang yang Tidak
Menyempurnakan Ruku untuk Mengulangi Shalatnya
(Haditsnya adalah hadits Abu Hurairah tentang orang yang buruk
shalatnya, yang akan disebutkan pada kitab ke 79 bab 18).
122. Bab: Doa ketika Ruku
dF m ´ 5 | 0| ? : c | | 5 Fi «||» | | J | * 'c? - m
Mukhtashar Shahih Bukhari - 14231
429. Dari Aisyah RA, ia berkata, "Nabi SAW |beliau sering 1/199|
mengucapkan (dalam riwayat lain: 'Tidaklah Nabi SAW shalat setelah
turun kepadanya ayat idza jaa"a nashruUahi wal fath kecuali beliau
mengucapkan, 6793) di dalam ruku dan sujudnya, 'Subhanakallahumma
rabbana wa bihamdika allahummaghfirli' ¦Maha Suci …ngkau ya Allah
Tuhan kami dan dengan segala puji bagi-Mu, ya Allah ampunilah aku}
sebagai maniIestasi ayat Al Qur'an tersebut."
123. Bab: Apa yang Diucapkan Imam dan Makmum ketika
Mengangkat Kepala dari Ruku ( I' t i dal )
c e l u i '11 AUI ^ * 1 > J i i isi 0 ^1i dìS~ : Jl 3 tjl'j» ^ì tf ~t1 ²
430. Dari Abu Hurairah, ia berkata, "Apabila Nabi SAW telah
mengucapkan, 'Sami'aUahu liman hamidah' beliau mengucapkan,
'Allahumma rabbana wa lokal hamd.' Apabila Nabi SAW ruku dan
mengangkat kepalanya
81
beliau bertakbir, dan apabila berdiri
8 2
setelah
'' Maksudnya mengangkat kepalanya dari sujud, bukan dari ruku.
Al Hafizh berkata, "Yang masyhur dari Abu Hurairah, bahwa beliau bertakbir ketika
berdiri dan tidak menangguhkannya sampai berdiri tegak, sebagaimana disebutkan dalam
kitab Al Muwaththa', maka ucapannya, 'Apabila beliau berdiri setelah dua kali sujud
beliau mengucapkan 'Allahu Akbar.' "Maksudnya adalah ketika beliau bangkit untuk
berdiri."
Saya katakan: riwayat ini dikuatkan oleh riwayat yang dikeluarkan oleh Abu Ya'la dalam
Mukhtashar Shahih Bukhari
dua kali sujud beliau mengucapkan ´Allahu Akbar´.´
124. Bab: Keutamaan Bacaan, "Allahumma rabbana wa lakal
hamd."
Jl i lil : J l i & TN+ J J f O? A|P JJl ffTfA ,ff´Je-iJ
´(f**
1
f ´J* tJLkiJl i U -11 :l¸yJjj»i ( oi *i - ´Ji AUI I l i `l
e ' s ' S ' O ' o ' e' f't'
.AJi j * '"#V% l i A1 ^AP ASN1^C1I J y A118
431. Dari Abu Hurairah RA, bahwa Rasulullah SAW bersabda,
"Apabila imam berucap, 'Sami'aUahu timan hamidah, ucapkanlah,
'AUahumma rabbana wa lakal hamd'; Sesungguhnva barang siapa
vang ucapannva bersamaan dengan ucapan Malaikat, maka akan
diampuni dosanva vang telah lalu. "
125. Bab
4
*Jl J~f o´JJ Ol`i t $ , yj l ifU jJyV :Jli o´J'jA J´J*
5*y, It l i d l o ` Co j jiJ*" o`~Cs j~ o`- `l SiS`Jl OJJb A!P
/+A~Jl J´if 0)~*v´ 1 ^ ` ^ oXv~ j * J 4\JJ, ' J j i l i J J w £t``o1*l
432. Dari Abu Hurairah, ia berkata, "Sungguh aku berusaha
menyerupai shalat Nabi SAW." Abu Hurairah RA membaca qunut pada
rakaat terakhir shalat dzuhur, shalat isya dan shalat subuh, yaitu setelah
berucap, 'sami'allahu timan hamidah.' Ia mendoakan kaum mukminin
dan melaknat kaum kaIir."
83
Musnadnya dari jalur lain dari Abu Hurairah secara marfu', yaitu dengan lafazh, "Apabila
beliau berdiri setelah duduk maka beliau bertakbir kemudian berdiri." Ucapannya,
"Kemudian berdiri" adalah penguat ucapan tadi "Apabila beliau berdiri" yang artinya
yaitu ketika bangkit untuk berdiri. Hadits ini dikeluarkan AzAamAsh-Shahihah (604) yang
dianggap jayyid dan hasan.
, 3
' Saya katakan: Akan disebutkan lafazh doa Nabi SAW yang mendoakan kaum mukminin
Mukhtashar Shahih Bukhari - [ 42s l
^
zr
XJI j !> 1&ì bir: 1ii AIP i i ^ -//" 1^'1-itr
433. Dari Anas R A, ia berkata, "Qunut itu dibaca pada shalat
maghrib dan shalat subuh."
M Itijj <J0 l/£ UT :J15 ` j l l 6Ij 1 ailij y> - trt
:iIrljj J0-j Jli SJL`^- /*J 4JI : Jli jiS`|, 1 il-lj lili
j 'A : Jl 5 <3j0>I lili tj-i l5"jCi t j » fjk IX3- ilkJl iJJj «I,
'I, :Jli Ul :JU
434. Dari RiIa'ah bin RaIi' Az-Zuraqqi, ia berkata, "Pada suatu
hari kami shalat di belakang Nabi SAW. Ketika beliau mengangkat
kepalanya dari ruku, beliau berucap, 'Sami'allahu liman hamidah' lalu
seseorang berucap, 'Rabbana wa lokal hamdu hamdan katsirah
thayyiban mubarakan fiih.' Setelah selesai shalat beliau bertanya, ´Siapa
vang mengucapkan itu?´ Orang tersebut menjawab, 'Aku.' Beliau
berkata, ´Aku melihat tiga puluh lebih malaikat bersegera menuliskannva
vang pertama´."
126. Bab: Thuma' ni nah ketika Mengangkat Kepal a dar i Ruku
(I' tidal)
J-
#
t 1lSj - u i
dan melaknat kaum kuflar, yaitu pada bab ke 127, hadits nomor 439.
R + + 5 - Mukhtashar Shahih Bukhari
136. Abu Humaid berkata, "Nabi SAW mengangkat kepalanya
dan tegak sehingga punggungnya kembali pada posisi semula."
01 & i 0 ² j||| i"ô 13 c11j' ^ j f 015" : J| | ·:´A -iTo
JJ Ji "D/,( -15 j | | ^ -^-|j £ j j | | | j
t
435. Dari Tsabit, ia berkata, "Anas menirukan shalat Nabi SAW
untuk kami, ia pun shalat, dan ketika mengangkat kepalanya dari ruku
lalu terus berdiri sampai-sampai kami mengira bahwa ia lupa."
,cM,M,+--j ( 0 -o%/# £^18~1 2#] 8%#( 4 ^ `11I ^ j 3]#-## 1-
.
f t
ijl1i
436. Dari Al Barra' RA, dia berkata, "Rukunya Nabi SAW,
sujudnya, bangkitnya dari ruku serta |duduknya 1/199| di antara dua
sujud, lama waktunya hampir sama."
2#0] !#U ´}´J~1 J ijjc +2#]
8
%## ´J* -1 rv
+ - J k|UU e/),j* :"1ì^|j} c8!>6* c - | j Js- 1 | | | | j :7,+jk ' F 8H^>
1J1! I-i>J 'F -")), t L| | ))+A:)' ' #! ?JLU1 t i ^ J j ^ |
(Y • • ìì ^ lW 0 c-jf, LiS` j &j f dF 111I iftCa1l
D-' 1 ]+ + 6 = -
<
- Z3=> ]+
Ini merupakan bagian dari hadits maushul yang akan disebutkan pada nomor 448.
Mukhtashar Shahih Bukhari - 14271
r
' s,* j , | ' , JI *| > ' s, , I I J U 1 ' !@J *- r
(J. 33# jji'jj 32^ 3 l-ii o!~0 tjCai ?*1^IS jjl Jl i
I1LPI 5 U2 3:7 aluJLil j~ A11(1 `jj lil jjt oli'j U33
4 y-jSl N-pI -R/T lilV tIjj `ij) ` P f~}i /L ` j |
7 & ' ( & P ?+)
<B
·`-i !g
q
-+ - o? 1 1 'o? ^ 'H*
4
$ .# f ' ^ D ` S & . ` » ` " • ' `B ` " ' ' B'
y » 1L*i |j ´ jlS'| LAfJdu Ojl /`J Uli JjUi OlS~ ìiSf^
]ììììì ijì²}ì
5
&&ì
437. Dari Abu Qilabah, ia berkata, "Malik bin Al Huwairits
memperlihatkan kepada kami cara shalat Nabi SAW, dan itu ia lakukan
di luar waktu shalat. (Dalam riwayat lain: "Malik bin Al Huwairits
datang, lalu shalat bersama kami di masjid kami ini, kemudian ia berkata,
'Aku akan shalat bersama kalian. Aku tidak bermaksud shalat, tapi aku
ingin memperlihatkan kepada kalian bagaimana aku melihat Nabi SAW
mengerjakan shalat 1/200). Lalu ia berdiri dan tetap pada posisi
berdirinya, kemudian ruku |sambil bertakbir 1/199|, dan tetap pada posisi
ruku, lalu bangkit mengangkat kepalanya hingga berdiri tegak (dalam
riwayat lain: lalu berdiri sejenak) |kemudian sujud, lalu bangkit dari
sujud dan diam sejenak|. Abu Qilabah, "Kemudian Abu Buraid (dalam
riwayat lain: Amr bin Salimah) shalat seperti shalatnya guru kami ini.
Abu Buraid, apabila mengangkat kepalanya dari sujud terakhir ¦sujud
kedua} ia duduk dengan tegak |di atas tanah|, kemudian bangkit, (dalam
riwayat lain darinya: bahwa ia melihat Nabi SAW shalat, yang mana
pada rakaat ganjil dalam shalatnya beliau tidak langsung bangkit berdiri
sebelum duduk sejenak) (Dalam riwayat lain: beliau melakukan sesuatu
yang aku tidak lihat dilakukan oleh mereka, dan |beliau
menyempurnakan takbir dan| duduk pada rakaat ketiga dan keempat."
1/199)
8pz! Bab: Turun Sambil Mengucapkan Takbir ketika Hendak
Sujud
B f 1 r
.²~S j 11 A11o 1‚S- 1 qìs :£U 1bj -ì'n
@-po5 - Mukhtashar Shahih Bukhari
166. NaIi' berkata, "Ibnu Umar meletakkan kedua tangannya
sebelum kedua lututnya."
´J F'! fff % ' # 5 J #%'#/' J --/' = LP J. "S 1 ` - + @ A
'-`1^1 G-J&-J J ° M ^ > j r ^ ´J"4 2'#5 O^1/ uf 23 t j ^ i - ^ 1 u I p
- -
j
t 1 ^ « " ' '_,ˆ ^ < ' . . • . s .
j ' ' ' , s ' 1-.°» 1 'e , , o ' , , e
j A%[ 1 % # - - g J F#,-/'
@
-
!
5
3'
Jg~
ioJ
´~ J-i ^
s ' > t a s ,
&
i
j
` i t ' * ´ Y ´ ´ . " ´ *l ƒ
t J ` u O ^PN1 ^ (3j»c~1l ^ 0$&.
t
j ^- fP^i tlJjSIUv
i ' I . - ' - " '
1
n ' ^ r ` r . "
t ( j - j i ^ o ' ^ @ j ` ` u i r f i f > ` ` - « j ` 7@$ O i r . A `
1
' , s ' ' s , '1"-- S, ,» ' ` ` ' ` ` '
#

/ ` S`UJl ` N>H ` j j ` j /, 1 ##/> /# # % c ` ` l
01 D? O"' J & S1bM& j^H&#O `»1 »`4 if~*~ } -´J&i
-2o! Dari Abu Bakar bin Abdurrahman bin Al Harits bin Hisyam
dan Abu Salamah bin Abdurrahman, bahwa Abu Hurairah bertakbir
dalam setiap shalat Iardhu dan shalat lainnya, baik pada bulan Ramadhan
maupun selain Ramadhan. Ia bertakbir ketika berdiri, kemudian bertakbir
ketika ruku lalu mengucapkan,
i
Sami'aUahu liman hamidah' |ketika
bangkit menegakkan punggungnya setelah ruku* 848l8H Lalu ia
mengucapkan |sambil berdiri, ''Rabbana wa lokal hatnd' sebelum sujud,
Disambungkan oleh Ibnu Khuzaimah, Ath-Thahawi, Al Hakim dan lain-lain dengan sanad
shahih dari Ibnu Umar, bahwa itu memang ia lakukan. Mereka menambahkan, "Ia
berkata, 'Nabi SAW melakukan itu." Perintah meletakkan kedua tangan sebelum kedua
lutut adalah berdasarkan hadits Abu Hurairah yang diriwayatkan Abu Daud dan lainnya.
Adapun yang menyelesihi ini maka isnadnya tidak shahih. Karena uu berhati-hatilah, dan
silakah baca "shifatush shalah" (halaman 16, cetakan ke-6, terbitan Al Maktab Al Islami).
Mukhtashar Shahih Bukhari -
-pl.
kemudian mengucapkan, ´Allahu Akbar* ketika turun untuk sujud.
Kemudian bertakbir ketika mengangkat kepalanya dari sujud, lalu takbir
lagi ketika sujud ¦kedua}, dan bertakbir ketika mengangkat kepalanya
dari sujud. Kemudian ia pun bertakbir ketika berdiri dari duduk setelah
dua kali sujud. Ia melakukan seperti itu pada setiap rakaat, hingga selesai
shalatnya. Setelah selesai ia berkata,'Demi dzat yang jiwaku berada di
tangan-Nya, sungguh aku adalah orang yang paling mirip shalatnya
dengan shalat Rasulullah SAW. Seperti itulah shalat beliau sampai
meninggal dunia."
fr J ´ ``• <• ' , p , tf f ´ - , - - ` e ' , e '
u
'j £1>'1 $ , *JJl Jywj (1)15" J 4iP 411l ´s~ j 4i Pj - £ f H
oL_8- IA1'|11 J¸j• |no/v *&*Ji ¡ \ o/ r siS`Jl
j@ + @X @ k
1l i-j1 ji-11 tol>1l i11j llT, :EI!ui- j 1 4JJ1 (wi/o 1li lil
:J1* il clijJl 1IO1 `JJl IA1'|11 ` j ) J_?€ p
j _ J 1J1JI gJt :(IAI/0 -J^nLS d Jli Jli j^1 tojL`i- j J 4*51I
`i-`^j : $11 ^ s b } tf^'j 'S``
2
" 1` i ^ j j`-`^
1
tji^1-1l
t j ' ` ` ' 1I • ' * f ' e e ' '
' e ' e ' ' '
t
` e ~ ° ' » I
` J j i OlS* J *J OjiJlit` j^aj> ii j^Uì j i i j
(b; /B": ^/jk j iC1i ,ìhij ( : ; ( j ì : j >
m > 2* a* 04}
439. Darinya (Abu Hurairah), dia berkata, "Rasulullah SAW,
apabila mengangkat kepalanya |dari rakaat terakhir 2/15| |dalam shalat
Isya 7/165| beliau mengucapkan (dalam riwayat lain: "Apabila beliau
hendak mendoakan keburukan atau mendoakan kebaikan bagi seseorang,
beliau membaca qunut setelah ruku. Adapun yang beliau ucapkan setelah
14301 - Mukhtashar Shahih Bukhari
mengucapkan 5/171) ´Sami´allahu liman hamidah rabbana wa lakal
hamdu´ beliau mendoakan untuk beberapa orang dengan menyebutkan
nama-nama mereka. Beliau mengucapkan (Dalam riwayat lain: Ketika
Nabi SAW shalat isya, setelah mengucapkan ´Sami´allahu liman
hamidah´, beliau sujud dan mengucapkan, 5/184) ¦yang artinya}
l
Ya
Allah selamatkanlah Al Walid bin Al Walid, Salamah bin Hisvam, Avvasv
bin Abi Rabi´ah, dan orang-orang vang lemah dari kaum mukminin. Ya
Allah keraskanlah pifakan-Mu atas Mudhar, dan fadikanlah (dalam
riwayat lain: turunkanlah 8/56) pada mereka tahun-tahun seperti tahun-
tahun Yusuf {paceklik}." |Beliau membaca itu dengan nyaring.|
|Demikian itu dalam shalat subuh|. Saat itu penduduk Masyriq dari bani
Mudhar sedang menentang beliau. |Beliau pun pernah mengucapkan
dalam salah satu shalat subuh, ' Ya Allah, laknatlah fulan dan fulan.´
Yaitu orang-orang yang masih hidup di antara orang Arab
8 6
, sampai
Allah menurunkan ayat ´laisa loka minal antri sva´un ´".f
1
128. Bab: Keut amaan Sujud
(Haditsnya adalah hadits Abu Hurairah yang panjang tentang
melihat Allah pada hari kiamat, yang akan disebutkan pada kitab ke 97
bab 24)
129. Bab: Menampakkan dan Merenggangkan Kedua Lengan
ketika Sujud
Saya katakan bahwa, nama-nama mereka disebutkan dalam riwayat Muslim, yaitu dengan
lafazh, "Ya Allah laknatlah Ra 'i, Dzakwan dan Ashiyah."
Saya katakan bahwa, tentang turunnnya ayat ini telah membingungkan orang-orang,
karena kisah mereka ini adalah setelah perang Uhud, padahal ayal itu turun dalam kisah
Uhud, kenapa sebab turunnya ayat tersebut malah setelah kejadian? Al Hafizh berkata,
"Kemudian tampaklah alasan khabar ini, bahwa dalam periwayatan ini terjadi tahapan,
jadi ucapan perawi, 'Sampai Allah menurunkan adalah ucapan yang terputus dalam
riwayat Az-Zuhri dari orang yang menyampaikannya. Muslim menjelaskan hal ini dalam
riwayatnya ... Penyampaian ini tidak benar sebagaimana yang saya sebutkan."
Saya katakan, bahwa yang serupa dengan penyampaian ini adalah sebagaimana yang
tersebut pada hadits nomor 3. Saya pun telah memberikan komentar yang menunjukkan
ketidak shahihannya.
Mukhtashar Shahih Bukhari - , 4 3 i "
' l ' l ' O' ' s C
(j^ltrf 1`^4i
k
_^
>
" '^'-^ j j ri
440. Dari Abdullah bin Malik bin Buhainah, bahwa apabila Nabi
SAW shalat, beliau merenggangkan kedua lengannya sehingga tampak
putihnya kedua ketiak beliau."
130. Bab: Menghadapkan Ujung-ujung 1ari ke Arah Kiblat
C &-/# 9: /^OPI|1I %%3
137.
8 8
Demikian dikatakan oleh Abu Humaid dari Nabi SAW.
131. Bab: 1ika Tidak Menyempurnakan Sujud
(Haditsnya adalah hadits HudzaiIah nomor 427)
132. Bab: Sujud dengan Tujuh Tulang
(Haditsnya adalah hadits Ibnu Abbas yang akan disebutkan)
133. Bab: Sujud dengan (Menempelkan) Hidung
2+ Zg%0A 8#W -/' 1U : 1IS H^|P =//' -OLP J~ J - t i ì
S(i0i_3 0^- 1LP 1 bs 1 = # 23 #3-3 Jif)
lijJJl i j l `kI j t`j`T`Jlf itfQf #%#'3 j p a='' ( A^` ^
1
Mengisyaratkan kepada haditsnya yang telah disambungkan oleh penyusun, yang akan
disebutkan di sini dengan nomor448.
14321 - Mukhtashar Shahih Bukhari
441. Dari Ibnu Abbas RA, ia berkata, "Nabi SAW bersabda, ´Aku
diperintahkan sufud (dalam riwayat lain: ´Kita diperintahkan untuk sufud
1/197) di atas tufuh tulang, Pada kening -seraya beliau menunjuk pula
hidungnya dengan tangannya- kedua tangan, kedua lutut, dan ufung-
ufung fari kedua kaki, dan kami tidak memasukkan pakaian dan rambut. "
134. Bab: Sujud dengan (Menempelkan) Hidung di Atas Tanah
:c-Lii <s1JLAJ| 1-``- 1ì ^^iUall : 1l` CL. 1 '1² - i t Y
6JLJ ´~~ i^ J&´- -c1i : 1Ui ?<i>^`»^ (jH
j «1^l tf 1 ^'
1
^ ^ L1L 1S) 1$²²1^']1!
<iy ail (\„/\ jT1l <3il $1-²1 c 1 ^ 1` "- ^ ¡ Y° wì
n_1£ l-liSoplj idC&f 1² 1jS!l ^ $1 «JJI 1j - j LiS^-l :1IS
iJa `j ^l y^"
1
^1^l i (ililif Li U tfill Ol :1lii t1jjU olfti
² 1'
l^l£> lili; yup i i ^l ^ llii] («1U &£cpli
1' j' " +
llki- S ^i!i ^Ui
t
^Uf L i ; K8 : 1Ui
^^1l ^-iSl ji] C yi l CiSCipl 015* : 1lii tOCaij
c-ls` : 1li ^ f&l `Li U j j ^l i ((j-lUl L1aki :4`l_jj ¡jb*lM`1l
--i i oti ^ c-^U Li5op[ 015` ^li i^-lj^l '1£bì ei i jjLi-l
j-*fH j!s11l ^ L€
?
lj tllftlf tjjiil i£j 1"li (rot/r
0^4» ^ - » 1 f r H ; ' | j LP1 g» ¡Y O I/Y i €^ b|
-l1l c-`l i j t«iSo£ 1l ´´rf llii] ¡YO"\/Y U^4w9 tf] s&f
Mukhtashar Shahih Bukliari 14331
- ¡fj-Jl iJJi j £ (.ulJl oi - l i lili j£JL ibu i`JJl tlQali
o
8
' ' ' ' J' ° .8 ' £>> i² ² '
t s S
_i a»«Ul Li^ji ^j) i_ii-1l 1C iT^wl1 ai-ji
l s
1 U¡ nr / \ S ` l c ^ f j ` ` ` i - + 4 ^ | 1^i
o;H1I >
:
f ojfj t | w| j .di ^ ii^-a s y i >] ii,
^ o > v : 011 ^jj) A^/|1 4 ji1l J_^j ^ cC1lj
.dljjj (JJ-L«2J (tL»j t``lrI»» jj ^
:
- . ^l i j » i^Sj-`ajl AJJ <1U
442. Dari Abu Salamah, ia berkata, Aku pergi kepada Abu Sa'id Al
Khudri, lalu aku katakan, "Maukah engkau keluar bersama kami ke
kebun untuk mengobrol?" Lalu ia pun keluar. Aku berkata, "Ceritakan
kepadaku apa yang engkau dengar dari Nabi SAW (dalam riwayat lain:
Aku bertanya kepada Abu Sa'id Al Khudri, |ia adalah temanku, 2/253|,
aku berkata, "Apakah engkau pernah mendengar Rasulullah SAW
menyebutkan 2/258) tentang lailatul qadar?" Ia berkata, "Rasulullah
SAW bcri'tikaI pada sepuluh hari pertama bulan Ramadhan, dan kami
pun beri'tikaI bersama beliau. Lalu Jibril mendatanginya. Jibril berkata,
´Sesungguhnva vang engkau minta itu ada di depanmu.´ Lalu beliau pun
beri'tikaI pada sepuluh hari pertengahan, dan kami pun beri'tikaI
bersama beliau. |Pada pagi hari yang kedua puluh, kami memindahkan
perbekalan kami 2/259|. Jibril mendatangi beliau dan berkata, ´Sesung-
guhnva vang engkau minta itu ada di depanmu.´ Pada pagi hari kedua
puluh bulan Ramadhan Nabi SAW berdiri dan bersabda, "Barang siapa
beri´tikaf bersama Nabi SAW maka hendaklah ia kembali. "|Lalu orang-
orang pun kembali ke masjid| (dalam riwayat lain: Lalu beliau berbicara
kepada orang-orang dan memerintahkan kepada mereka apa yang
dikehendaki Allah, lalu berkata, ´Aku tinggal pada sepuluh hari terakhir
ini. Barang siapa beri´tikaf bersamaku maka hendaklah ia tetap di
tempat i´tikafnva 2/254); karena sesungguhnva lailatul gadar telah
diperlihatkan kepadaku, tapi aku lupa {tanggalnva}, tapi itu pada
sepuluh hari terahir, [carilah itu 2/254] pada [setiap] vang ganfil.
Sesungguhnva aku melihat diriku {dalam mimpi} seolah-olah aku sufud
di tanah sementara air [pagi harinva. 2/256].´ |Ketika beliau kembali ke
tempat i'tikaInya, tiba-tiba langit mendung dan turunlah hujan. Demi dzat
14341 - Mukhtashar Shahih Bukhari
yang telah mengutusnya dengan haq, sungguh langit mendung pada
penghujung hari itu| -sementara atap masjid terbuat dari pelepah kurma-
kami tidak melihat apa-apa di langit, lalu tiba-tiba datanglah awan hitam
lalu kami kehujanan |sampai atap itu meneteskan air. (Dalam riwayat
lain: Atap masjid menetekan air di tempat shalatnya Nabi SAW pada
malam kedua puluh satu) Shalat pun dilaksanakan 1/163| beliau shalat
bersama kami, |lalu aku lihat| Nabi SAW |sujud di air dan tanah|
sehingga aku melihat bekas tanah dan air pada kening Rasulullah SAW
dan ujung hidungnya, (dalam riwayat lain: Lalu mataku memandang,
melihat kepada beliau ketika selesai shalat shubuh, dan wajahnya
dipenuhi tanah dan air), sesuai dengan mimpinya."
135. Bab: Mengikat Baju bagi Orang yang Khawatir Auratnya
Terbuka
443. Dari Sahal bin Sa'ad, ia berkata, "Orang-orang shalat bersama
Nabi SAW, dan mereka mengikatkan kain mereka karena terlalu kecil
untuk tubuh mereka. Lalu dikatakan kepada para wanita, 'Janganlah
kalian mengangkat kepala kalian hingga kaum laki-laki sempurna
duduknya*."
136. Bab: Hendaknya Tidak Mengikat Rambut
(Haditsnya adalah bagian dari hadits Ibnu Abbas nomor 441)
137. Bab: Hendaknya Tidak Melipat Pakaian ketika Shalat
Mukht achar Shahi h Iliilrhari I I
(Haditsnya adalah sebagian dari hadits Ibnu Abbas tersebut).
138. Bab: Bacaan Tasbih dan Doa dalam Sujud
(Haditsnya adalah bagian hadits Aisyah yang telah disebutkan,
yaitu nomor 42)
139. Bab: Diam diantara Dua Sujud
oI j - J T =+ 37 :Jli -sP Jli & 3 37 3 & 3 - i t i
0- 41 1f j+J
A
1 + @ 1ii ciL 0K: D - i tilf +1J 1 06»f
Jl S : JL» <UP ijf~- ´fb ´f) t4jjftl^aj pSf j j li¸i £L*aj i UL.
£»j | J| -» ,^Caj OlSCi 6 K ^ 1 3!iCs L|J 6J6J ^-if
' ' Si- e o S e ' , j ' * "
1
' ' s, ' ' ` 1
444. Dari Tsabit bin Anas, ia berkata, "Sungguh aku tidak akan
berlebihan untuk shalat bersama kalian, ¦aku akan shalat bersama kalian}
sebagaimana aku melihat Nabi SAW shalat bersama kami." Tsabit
berkata, "Anas melakukan sesuatu yang aku tidak melihat kalian melaku-
kannya; (dalam riwayat lain darinya, ia berkata, "Anas menirukan shalat
Nabi SAW kepada kami, ia pun shalat, lalu 1/194) apabila ia mengangkat
kepalanya dari ruku' ia berdiri, sampai-sampai ada orang yang
mengatakan bahwa ia lupa. Demikian juga ketika duduk di antara dua
sujud, sampai-sampai ada orang yang mengatakan bahwa ia lupa."
140. Bab: Tidak Menempelkan Sikut ketika Sujud
=4& 1'1-& '1-£X + F
r
S²²L² :£1>- 1i .5 + & - \ r A
¡436 & - Mukhtashar Shahih Bukhari
. |A-£`(2J | |
138.
8 9
Abu Humaid berkata, "Nabi SAW sujud, beliau meletakkan
kedua tangannya tapi tidak menempelkan ¦lengannya}, dan tidak pula
rapat pada tubuhnya."
=@ j
t ?
^ 1 j i 1 ijUSM :1li 8 ^ 1 1 i & 1 ^ t f - i i ²
445. Dari Anas bin Malik, dari Nabi SAW, beliau bersabda,
"Luruslah kalian dalam sufud, dan fanganlah seseorang di antara kalian
meluruskan lengannva seperti anfing. "
141. Bab: Orang yang Duduk Sejenak pada Rakaat Ganjil dalam
Shalatnya, lalu Berdiri
(Haditsnya adalah bagaian dari hadits Malik bin Al Huwairits, yang
telah disebutkan pada nomor 437).
142. Bab: Bagaimana Bertopang pada Tanah ketika Berdiri dari
Rakaat?
(Haditsnya adalah bagian dari hadits Malik bin Al Huwairits
tersebut)
143. Bab: Bertakbir ketika Bangun dari Dua Sujud
167.
9 0
Ibnu Az-Zubair bertakbir ketika bangkit untuk berdiri.
Ini adalah bagian dari haditsnya maushul, yang telah disebutkan.
Disambungkan oleh Ibnu Abi Syaibah dengan isnad shahih.
Mukhtashar Shahih Bukhari - 14371
f ' l ` ' ' r " ² ' r r r r ' J , f' ' T' `
. 8 ^ ^ f , | | & : J | | j c & & ' %
446. Dari Sa'id bin Al Harits, ia berkata, "Abu Sa'id shalat
bersama kami. Ia mengeraskan takbirnya ketika mengangkat kepalanya
dari sujud, ketika sujud, ketika bangun lagi dari sujud, dan ketika berdiri
dari dua rakaat. Ia berkata, 'Begitulah aku melihat Nabi SAW*."
91
144. Bab: Sunahnya Duduk ketika Tasyahhud
168.
9 2
Ummu Ad-Darda* dalam duduk shalatnya seperti duduknya
Saya katakan, bahwa ini termasuk hadits yang dalam sanadnya terdapat Falih bin
Sulaiman. Al Hafizh berkata, "Orang itu ¦Falih] adalah orang jujur tapi sering keliru."
Ucapannya, "Ketika berdiri dari dua rakaat" maksudnya adalah ketika hendak berdiri
setelah dua raka'at, sebagaimana yang kami sebutkan dari hadits Abu Ya'la yang lalu,
sebagai komentar terhadap hadits Abu Hurairah (430).
Disambungkan oleh penyusun dalam kitab At-1arikh Ash- Sftaghir (hal. 95) dari jalan
Makbul, darinya. Orang-orang yang terdapat dalam sanad ini adalah orang-orang yang
tsigah ¦terpercaya], dan semuanya orang-orang yang memenuhi sytastshahih. Dalam
suatu riwayat dari jalur lain darinya, ia berkata, "Aku melihat Ummu Ad-Darda' duduk."
Sanadnya shahih, adapun Ummu Darda' adalah julukan, namanya adalah Hujaimah, ada
juga yang mengatakan bahwa Hajimah Ad-Dimasyqiyah, ia adalah isterinya Abu Darda'
14381 - Mukhtashar Shahih Bukhari
laki-laki, padahal ia orang yang mengerti agama.
j l p '1 AUI ICP IS 'j. 015` iff ^ ^ i 1 ^ P ^ A i 1 l j L p j p - i i €
f n 1&² f ² ' ' ' ' ' i £ a ² '
, l a r j L-ya'I IItCaJl «H* UJ| : J|5_j J I P 1 AIJ| ‚p ^L^` l^``^
V ^ - k ; 01 : j L - | | . | | -I * + - :^J^»
447. Dari Abdullah bin Abdullah, ia menceritakan bahwa ia
melihat Abdullah bin Umar RA bersila dalam shalatnya ketika duduk,
lalu aku melakukan begitu. Saat itu aku masih muda, kemudian Abdullah
bin Umar melarangku. Ia berkata, "Sesungguhnya sunahnya shalat itu
adalah engkau menegakkan kaki kananmu dan melipat yang kiri." Aku
berkata, "Tapi engkau melakukan itu." Ia berkata, "Sesungguhnya kedua
kakiku ¦saat ini} tidak kuat menahan beban tubuhku."
i
j]327 i_jUw?f *+ 4a L-1li- 1IS` 4J? f UaP *+ jy>S~ tf X1»L² tf
- t ' " ² - , - '
´.(Jds´ )74 £f~~ ff 1UI 57**4 3`>CS IT1SB#* >*+Y
14 F I J J - AJ1U 11OR- ´Jk LIL OF1 AIII 1 1'1 S`>CA1 1^^1II-L
(_5 -I A^fj li^i af$~ 1AA [= tA-^S`j *+ A1S1 jSOf j`i*j l^ij
' a ' o², s s s ' ' ' *´c´´ - ` i--
K
p A JJJ 1j>i~« ( A J 0 0 jLft1 JS (J*
5
""
RA. Atsar ini menunjukkan kefaqihan Ummu Darda', karena para wanita adalah saudara
kaum pria dalam hukum-hukum syariat, dan tidak ada -sejauh yang saya ketahui- suatu
dalil yang menunjukkan bahwa wanita berbeda dengan laki-laki dalam suatu hukum di
antara hukum-hukum shalat. Oleh karena itu, Ummu Darda' dalam hal ini adalah seperti
halnya laki-laki. Demikian pula pendapat penyusun, sebagaimana yang disebutkan dalam
komentarnya terhadap atsar ini, ia mengakui ketentuan ini. Silakan baca bagian penutup
pada buku saya Shifatusft Shalah.
Mukhtashar Shahih Kulebari - 1439 I
j ^ ^ 1 b r l i ^i (8JLAJ| AJU- J O l - ! ^1lSl^lj U- ^- a j l 3
5j-s«-^fl G`Tj1l ^ j^1br *'% 6
!/
#-1l !="/% ·J€r]@ t´J 1^ ´u*´*
.A11XA 1S- j1i5j 6#-=-# (="#% 6#%=A-
<
3=5
B
448. Dari Muhammad bin Amr bin Atha', bahwa ia pernah duduk
duduk bersama salah seorang sahabat Nabi SAW. Kami membicarakan
tentang shalat Nabi SAW, Abu Humaid As-Sa'idi berkata, "Aku adalah
orang yang paling haIal di antara kalian tentang shalat Rasulullah SAW.
Aku melihat beliau, apabila bertakbir mengangkat kedua tangannya
sejajar dengan kedua pundaknya. Apabila ruku beliau menempatkan
kedua tangannya pada kedua lututnya, lalu beliau meluruskan
punggungnya, apabila mengangkat kepalanya ¦bangkit dari ruku} beliau
berdiri tegak, hingga punggungnya kembali pada posisi semula. Apabila
sujud beliau meletakkan kedua tangannya dengan tidak menempelkan
lengannya di tanah dan tidak pula menempel pada tubuhnya. Saat itu pula
beliau menghadapkan jari-jari kedua kakinya ke arah kiblat, apabila
duduk pada rakaat kedua, beliau duduk pada kaki kirinya dan
menegakkan kaki kanannya, dan apabila duduk pada rakaat terakhir
beliau memasukkan kaki kirinya ¦di bawah kaki kanannya} dan
menegakkan kaki kanannya. Beliau duduk pada tempat duduk ¦tidak di
atas kaki kirinya)."
145. Bab: Orang yang Tidak Berpendapat bahwa Tasyahud Awal
Adalah Wajib, karena Nabi SAW Pernah Berdiri Setelah Dua
Rakaat dan Tidak Kembali Duduk
5 4 # YB ' l "* L" # " " ` J ' " I " (
L ) \
· * °i I li
9
"
0
*
& & # B a l a +
` i l l L J U U I ´ J ² Ci&j- (1€/Y ‚² - J i ' j 1 1S)
j - z t y j @+ M ^ 1 u m y i y -m
1O^ ¾w 1Ui <t²1> ^-l'1l fUi ¡Y Y $|v ²&U 1UUì ij£**i
14401 - Mukhtashar Shahih Bukhari
449. Dari Abdullah bin Buhainah -dari Azdi Syanu'ah, sekutu bani
Abdi ManaI (dalam riwayat lain: sekutu bani Abdul Muthalib 2/67), salah
seorang sahabat Nabi SAW- bahwa Nabi SAW shalat dzuhur bersama
mereka. Pada dua rakaat pertama beliau terus berdiri dan tidak duduk
|beliau melanjutkan shalatnya 7/226| maka orang-orang pun ikut berdiri.
Setelah selesai shalat, ketika orang-orang menanti salam penutup, beliau
bertakbir sambil duduk, lalu sujud dua kali. |Beliau bertakbir untuk setiap
sujud| sebelum salam, |orang-orang pun ikut sujud bersama beliau
sebagai pengganti duduk ¦tasyahud awal} yang terlupakan tadi,|
kemudian beliau salam.
146. Bab: Tasyahud pada Dua Rakaat Pertama
(Haditsnya adalah sebagian dari hadits Ibnu Buhainah tadi).
147. Bab: Tasyahhud Pada Rakaat Terakhir
Mukhtashar Shahih Bukhari - , 4 4 i ,
>i_^ ^ 1 P ' 1 d i ^ f j tifir1& J1I y » i^f i dp
( t U| | | :*JI11 1 & P tU-11I ^ j ; = ^ [*J1 A } 0 1 L P I1-`J>^ o| . - s ' + 5 &
re * o e', g f
Lj PJL» 6 L 5 ;D^£-I
450. Dari Abdullah, "Ketika kami shalat di belakang Nabi SAW,
kami mengucapkan, 'Assalamu 'alatlah min (dalam riwayat lain: qabla
7/127) 'ibadihi' 1/203| assalamu 'ala 1ibril wamiikaaiit, assalamu 'ala
fulan wa fulan.' ¦semoga kesejahteraan terlimpahkan kepada Allah dari
para hamba-Nya (dalam riwayat lain: sebelum para hamba-Nya), semoga
kesejahteraan terlimpahkan kepada Jibril dan Mikail, semoga
kesejahteraan terlimpahkan kepada Iulan dan Iulan}. (Dalam riwayat
lain: masing-masing kami saling mendoakan kesejahteraan 2/60), maka
Rasulullah SAW menoleh kepada kami (dalam riwayat lain: Setelah
selesai shalat, Nabi SAW membalikkan badannya dan menghadap ke
arah kami) |pada suatu hari 7/151| seraya bersabda, [´Janganlah kalian
ucapkan, 'Assalamu 'alatlah', karena] sesungguhnva Allah itu sefahtera.
Jika seseorang di antara kalian shalat (dalam riwayat lain; Jika
seseorang di antara kalian duduk dalam shalatnva) maka hendaklah ia
mengucapkan, 'Attahiyyatu lillah washshalawaatu waththayyibaat.
Assalamu 'alaUca ayyuhannabiyyu warahmatullahi wabarakatuh.
Assalamu 'alaina wa 'ala ibadillahis shaalihiin.' ¦Segala penghormatan
hanya milik Allah, juga segala pengagungan dan kebaikan. Semoga
kesejahteraan terlimpahkan kepadamu wahai Nabi, begitu juga rahmat
dan berkah-Nya. Kesejahteraan semoga terlimpahkan kepada kita dan
hamba-hamba Allah yang shalih}. Sesungguhnva fika kalian
mengucapkan itu, maka itu mencakup (dalam riwayat lain: berarti kalian
telah mengucapkan salam kepada) setiap hamba Allah vang shalih, baik
vang ada di langit maupun di bumi. ¦kemudian bacaan selanjurnya}
"Asyahadu allaa ilaaha Mallah wa asyhadu anna muhammadan
abduhu wa rasuuluh ¦aku bersaksi bahwa tiada tuhan yang berhak
disembah selain Allah dan aku bersaksi bahwa Muhammad adalah
hamba-Nya dan utusan-Nya}, [Kemudian ia memilih doa (dalam riwayat
lain: pufian) vang disukainva lalu berdoa dengannva."]
14421 - Mukhtashar Shahih Bukhari
148. Bab: Doa Sebelum Salam
j p-jj olS*" i [ [ jlil J j l . j oI `Jil j j aiJLp ' + K P
I 1' | l i £ >r1 £ :J1U i1 JUi 6@^1lj (1Ui ^ il` ijpf
*i~ji- @ lil ji-`Jl ol : JUi 1@=##1
8
O? |
A
° /
r
" *"
1
f A gvCp J „*-li iH Jj l -j c 1 i ^ l ` :6J13 (Ljjli- jjljj Jf)
. j&& 0+ 1
451. Dari Aisyah, istri Nabi SAW, dia menceritakan, bahwa
Rasulullah SAW berdoa dalam shalatnya ¦yang artinya}, "AUahumma
inni a'udzu bika min 'adzaabil gabri, wa a'udzu bika min fitnatill
masihid dajjal, wa a'udzu bika min fitnatil mahya wa fitnatil mamaat
AUahumma inni a'udzu bika minal ma'tsami mal mag h rami." {Ya
Allah sesungguhnva aku berlindung kepada-Mu dari siksa kubur, aku
berlindung kepada-Mu dari fitnah Al Masih Daffal, dan aku berlindung
kepada-Mu dari finah hidup dan setelah mati. Ya Allah sesungguhnva
aku berlindung kepada-Mu dari perbuatan dosa dan utang}. Lalu
seseorang berkata, "Banyak sekali hal yang engkau mintakan
perlindungan dari utang |wahai Rasulullah." 3/85| Beliau berkata,
"Sesungguhnva seseorang fika berhutang, maka apabila berbicara ia
berdusta dan apabila berfanfi maka ia ingkar. "
(dalam riwayat lain darinya) bahwa ia berkata, "Aku mendengar
Rasulullah SAW memohon perlindungan ¦kepada Allah} dalam
shalatnya dari Iitnah Dajjal."
1ii 1 J´J 1ii iI
Mukhtashar Shahih Bukhari - 1443 8
1& c-llii 11 `-$11l :1S : 1li I 1M^ƒ> 1 jpil 1^1`
452. Dari Abu Bakar Ash Shiddiq RA, ia berkata kepada
Rasulullah SAW, "Ajarilah aku doa sehingga aku bisa berdoa dengannya
dalam shalatku." Beliau berkata, "Ucapkanlah, 'Allahunana inni
zhalamtu nafsii zhulmart katsiran, walaa yaghfirudz dzunuuba illa
attta, faghfir lii maghfiratan min 'indika, warhamni innaka antal
ghafuururrahim'." {Ya Allah, sesungguhnva aku banvak menganiava
diriku dan tidak ada vang mengampuni dosa-dosa kecuali Engkau. Oleh
karena itu ampunilah dosa-dosaku dan berilah rahmat kepadaku.
Sesungguhnva Engkau Maha Pengampun lagi Maha Penvavang}
149. Bab: Memilih Doa Setelah Tasyahud Tidak Wajib
(Haditsnya adalah hadits Ibnu Mas'ud, yang telah disebutkan dua
hadits sebelum ini)
150. Bab: Orang yang Tidak Mengusap Dahi dan Hidung Hingga
Selesai Shalat
Abu Abdullah berkata, "Aku melihat Al Humaidi beralasan dengan
hadits ini (56)
9 3
, bahwa hendaknya seseorang tidak mengusap dahinya
dalam shalat."
(Haditsnya adalah sebagian dari hadits Sa'id yang telah disebutkan
pada nomor 442).
W -
Yakni hadits Abu Sa'id yang diisyaratkan pada bab ini.
14441 - Mukhtashar Shahih Bukhari
151. Bab: Mengucapkan Salam
T' ² ì
F
s
; · C L ^ ' - ' ° ` ' ` • "l' ' ` ' i' - li ` ' ' ` -
^ 'c- J - * - * - ' 6 J U 1 ( 0 1 1 i^1ulp- 1A1 - jl1uL»1I ^ J UJ L ` i."-"*-J
r ' ' '
0-? cJl STj| L`i *)l ` *4) ?G ¡Y&9( ; ` `IjjI
° , .- * - ? ' ' , * , ' .K- » ' f ´ ´ ´ o ' '
^ 8 | A| L Jjj~- ItLUl `li lil L | § L 5111 J y» j 015"* :cJli |Lji`-ljl-'
t·3ll «.I i U Jli-jJl ` ` j | Ijt-j |«Jl`C* tZS^j t<U-l!Lj
' '
0
£ ' » ' 1 ` ` ' ' t ^ - ^ ^ o j ' ' ' ' '
j i i ol Jl* c¡Y ^ · JU- J l Ili «ul J 1 - 1 Ili lili
453. Dari Hindun binti Al Harits |Al Farasiyah (dalam riwayat lain:
Al Ourasyiyah) yang di bawah kekuasaan Ma' bad bin Al Miqdad, sekutu
bani Zuhrah Hindun datang kepada para istri Nabi SAW, 1/206| bahwa
Ummu Salamah RA |salah seorang sahabatnya| berkata, "Apabila
Rasulullah SAW mengucapkan salam, maka kaum wanita langsung
berdiri begitu beliau selesai salam, sementara beliau tetap |di tempatnya|
sejenak, |demikian juga kaum lelaki yang shalat bersama beliau. Apabila
Rasulullah SAW berdiri maka kaum lelaki pun berdiri 1/210| sebelum
beliau berdiri."
J-111 (jL|-lL- - . l Ul JU´i jU--j 015* :jLSi*i A1ì11 1 1 - y Y*H)
^ ì ² . ' ' ' e '
d s ' i 1 • ` • ' •' . f i `- •
( Sgl A0| J1-1 0« J V ^
(139.
9 4
Dalam riwayat mu ´allaq disebutkan: beliau mengucapkan
salam, lalu kaum wanita pulang dan masuk ke rumah masing-masing
sebelum Rasulullah SAW beranjak).
M
" Riwayat ini disebutkan secarabei^ambungolehMuhamrnadbinYahyaAz-Zuhridalam
Az-Zuhriyat dengan sanad shahih.
Mukhtashar Shahih Bukhari - 1445 s
*J>S &. d #*G ( 7 Jfi ´ J #**
Ibnu Syihab berkata, "Menurutku, wo//aAw a ´lam, bahwa tetapnya
beliau ¦di tempat shalat setelah salam} adalah (memberi waktu} agar
kaum wanita beranjak sebelum beranjaknya kaum lelaki, sehingga tidak
bertemu dengan mereka."
152. Bab: Mengucapkan Salam ketika Imam Salam
1 ´A jUij jl fl^fl '^1CA lil C~£² 'y²²- 1
169. Ibnu Umar menganjurkan, apabila imam salam maka
hendaknya makmum yang di belakangnya juga salam.
(Haditsnya adalah bagian dari hadits Itban bin Malik yang telah
disebutkan pada nomor 237).
153. Bab: Orang yang Berpendapat Tidak Perlu Menjawab
Salamnya Imam dan Cukupkan dengan Salam Penutup Shalat
(Haditsnya adalah bagian dari hadits Itban tersebut).
Dikeluarkan oleh Ibnu Abi Syaibah yang semakna dengan itu sebagaimana dikatakan oleh
Al Hafizh. Seolah-olah ia mengisyaratkan pada riwayat yang dikeluarkan dalam Al
Mushannaf (1/307), dari Nafi' dari Ibnu Umar, bahwa ia menjawab salamnya imam.
Sanadnya shahih, tapi riwayatnya diringkas. Abdurrazaq mengeluarkannya dalam
Mushannamya (3147) dari jalan lain darinya, ia berkata, "Ibnu Umar, apabila berada di
tengah-tengah orang ¦jadi makmum), ia menjawab salamnya imam kemudian ia salam ke
samping karanya, tapi tidak salam ke samping kirinya, kecuali jika ada orang yang salam
kepadanya maka ia menjawabnya." Sanadnya juga shahih. Hal ini menjelaskan bahwa
menjawabnya Ibnu Umar terhadap salamnya imam adalah bukan salamnya pada penutup
shalat Atsar ini bukan yang dikomentari oleh pengarang, wallahu a 'lam.
Mukhtashar Shahih Bukhari
154. Bab: Dzikir setelah Shalat
<j"&y °` 1&o`
1
1r ì$j-jl^'1e-tOt
² r ' r
- ´ 6 ² ' r ` ` a i , ' " ' f ' r t f s l ² ²
jj ² 1 1l <-`j y3il Oi?
-
1C&<1 jlail 01 o^-s-l U-friP `11l
lil `(,-ipf c -S' y 1lij S ^ 3# oLT Cjfcjl
.AlLL. li[ iU1u 1 jijl-ul
454. Dari Amr, bahwa Abu Ma'bad, bekas budak Ibnu Abbas
memberitahukan kepadanya, bahwa Ibnu Abbas RA mengabarkan
kepadanya, bahwa mengeraskan suara dzikir setelah orang-orang selesai
mengerjakan shalat Iardhu adalah perbuatan yang dilakukan pada masa
Nabi SAW. Ibnu Abbas berkata, "Aku tahu, ketika mereka selesai
melakukannya, karena aku mendengarnya."
1l-i jjs^i i[& 1j
i
ì o^Cs eCaijI `-` 1P-ì LiS~ : 1li (ili- 5J|11 1t1)
A1|*|1 J&- J | | . ^ | | ^' | JI'y SZC* 11( 0LT : 11| P
(Dalam riwayat lain darinya) ia berkata, "Aku tahu selesainya
shalat Nabi SAW dengan ¦mendengar} takbir."
Amr berkata, "Abu Ma'bad adalah orang yang paling jujur di
antara para bekas budak Ibnu Abbas. Al i
9 6
mengatakan bahwa namanya
adalah NaIidz.
1»il (.-jSlj t^iil OU- 18JL 1ljiSfl ^ jj&l 1i f L i i :lj1Ui
' '
¾ ¾
' *
t
' ' ' * ' ' - ' - - ' ' ' -
-li" T1^1-^01 t1u^; L<C T10LKj ¡\m/v :1l5 €`Mi :1l`i]
Saya katakan bahwa, ia adalah Ibnu Abdillah bin Al Mudaini, gurunya Al Bukhari dalam
hadits ini.
MiiLMacliavClialiiliniiMiav-i . I .) A1 I
.² f l ' * ' » s² S s a f a * . » * · J I" ´ f ´
i ` j ) " J j J - » U` j t Oj j »z²i j tì$i Oy²²²i i}ìyì tf tf²² t I ` a J
l,' ². ·> , f»i -» ˆ > . " . i --ˆ » - . A,' • f. A , f • . . - f
i ( t 5 - U1 J 1J1 j j j t , *~i ~* 1-` p-» j-n pi-te-i iiì 1*3>1J1>-1
t 1 1 ^ - 1 €A-||* 1 - j - * V | 1i² & pai tf j ^ - , 3 j
` t o - i J J l j 4411 1L!>J|1 t4jjl j i ` L- : J : J U i 0 , cJws- j i
W 6 { 1 : j dl j j jtj) .'o&ftj ^ 0 « ^ ^y^-
# " "
te r ,²a ' ' ² > « .-' ²· ,
( | j - i vP J 1 j ^ J J - ^ J1J- `^11 t l j AP
^ 1 tf ojij² J 1P -^1 1P J ` - e l j j j - ` t•
455. Dari Abu Hurairah RA, ia berkata, "Orang-orang Iakir datang
kepada Nabi SAW dan berkata,'Orang-orang kaya bisa berbuat dengan
harta untuk mendapatkan derajat yang tinggi dan memperoleh
kenikmatan yang berkesinambungan.' |Beliau berkata, ´Apa maksudnva
itu?´ Seseorang berkata, 7/151| "Mereka shalat seperti kami shalat,
mereka puasa seperti kami puasa, dan mereka memiliki harta sehingga
bisa melaksanakan haji dan juga melaksanakan umrah. Mereka juga
berjihad (dalam riwayat lain: mereka berjihad seperti kami berjihad),
mereka bersedaqah |sementara kami tidak memiliki harta.'| Beliau
bersabda, "Maukah aku sampaikan kepada kalian sesuatu vang fika
kalian mengambilnva maka kalian bisa menvusul orang vang telah
mendahului kalian, dan tidak seorang pun setelah kalian vang dapat
menvusul kalian, dan kalian menfadi vang terbaik di antara mereka,
kecuali orang vang melakukan hal vang sama? Yaitu, kalian bertasbih
¦mengucapkan subhanallah}, bertahmid ¦mengucapkan alhamdulillah}
4481 - Mukhtashar Shahih Bukhari
dan bertakbir ¦mengucapkan allahu akbar} setelah selesai shalat
sebanvak tiga puluh tiga kali.´ Lalu kami berbeda pendapat
9 7
, sebagian
kami berkata, "Kita bertasbih tiga puluh tiga kali, bertahmid tiga puluh
tiga kali dan bertakbir tiga puluh empat kali." Lalu aku kembali kepada
Rasulullah (menanyakan hal tersebut}, maka beliau berkata, '…ngkau
ucapkan Subhanatlah, Alhamdulillah dan Allahu akbar, masing-masing
sebanyak tiga puluh tiga kali.' (Dalam riwayat lain: Kalian bertasbih
sepuluh kali setiap selesai shalat, bertahmid sepuluh kali dan bertakbir
sepuluh kali.")
140.
9 8
(Demikian diriwayatkan oleh Ibnu Ajian dari Sumaiy dan
Raja' bin Haiwah.
141. " Diriwayatkan pula olah Jarir dari Abdul Aziz bin RuIai' dari
Abu Shalih dan dari Abu Darda'.
142.
1 0 0
Diriwayatkan juga oleh Sahal dari ayahnya dari Abu
Hurairah, dan dari Nabi SAW.|
Orang yang mengatakan lafazh (Ulbut) adalah Sumaiy yang meriwayatkan ini dari dari
Abu Shalih, dan ini dari Abu Hurairah, sebagaimana disebutkan dalam riwayat Muslim
darinya. Dialah yang kembali kepada Abu Shalih dan yang berbeda pendapat dengan
sebagian keluarganya. Silakan merujuk kitab Faihul Bari.
Ini riwayat mu 'allaq, telah disambungkan oleh Imam Muslim dengan lafazh fctW1j tftki),
juga telah disambungkan pula oleh Ath-Tabrani, hanya saja ia menyebutkan, "Dan
bertakbir tiga puluh empat kali."
An-Nasa'i dan Abu Ya'la juga menyebutkan secara bersambung, dan disebutkan di
dalamnya tentang tiga puluh empat takbir, sebagaimana dalam riwayat Ath-Thabrani
sebelumnya.
Imam Muslim (142) menyebutkannya secara bersambung, hanya saja ia tidak
menyebutkan haditsnya. Ia mencukupkan dengan lafazh Ibnu Ajian lalu berkata, "Dan
menambahkan dalam haditsnya, Suhail berkata, 'Sebelah, sebelas, sehingga jumlah semua
itu tiga puluh tiga'." Dikeluarkan pula oleh N asa'i dari jalur lain dari Suhail, dengan
lafazh-lafazh yang berbeda. Al Hafizh berkata, "Ini perbedaan mencolok pada Suhail.
Yang bisa dijadikan pegangan dalam hal ini adalah riwayat Sumaiy dari Abu shalih dan
dari Abu Hurairah. Watlahu alam. Saya katakan bahwa, di antara yang menguatkan,
bahwa Imam Ahmad mengeluarkan kisah ini (92/238) dari jalur lain, dari Abu Hurairah,
bahwa Abu Dzar berkata, (... JJ-JJJ| 1-ot t - > i hadits tersebut) hanya saja ia berkata,
"Engkau bertakbir setiap selesai shalat tiga puluh tiga kali, bertasbih tiga puluh tiga kali,
bertahmid tiga puluh tiga kali, dan engkau tutup dengan laa ilaaha Ulatlah wahdahuu laa
syarika toh, lakui mulku wa lahul hamdtt wahuwa 'ala kulli syai 'm qadiir. " ¦tiada tuhan
yang haq selain Allah semata, tiada sekutu bagi-Nya. Milik-Nya segala kerajaan, milik-
Nya pula segala puji, dan Dia Maha Kuasa atas segala sesuatu). Sanadnya shahih menurut
syarat Muslim.
Mukhtashar Shahih Bukhari - 14491
155. Bab: Imam Menghadap ke Arah Makmum Setelah Salam
456. Dari Zaid bin Khalid Al Juhani, bahwa ia berkata, "Rasulullah
SAW mengimami kami shalat subuh di Hudaibiyah, yang mana malam
harinya telah turun hujan. Begitu selesai shalat beliau berbalik
menghadap kepada orang-orang ¦para makmum} dan berkata, "Tahukah
kalian apa vang dikatakan Tuhan kalian? "Mereka menjawab, "Allah
dan Rasul-Nya yang lebih tahu." Beliau bersabda, "Pada pagi hari, di
antara hamba-Ku ada vang beriman dan ada vang kufur. Adapun vang
berkata, ´Kami diberi hufan dengan anugerah dan kasih savang Allah.´
maka itulah orangvang beriman kepada-Ku dan kufur terhadap bintang-
bintang. Sedangkan orang vang berkata, ´karena bintang ini dan ini´
maka itulah orang vang kufur terhadapku-Ku dan beriman kepada
bintang-bintang."
156. Bab: Diamnya Imam di Tempat Shalatnya Setelah Salam
* s` tjU ^^-` .s? 3k? 3 37 :1li «iL
r
3 - i o €
r² r² u i' + ² f f 1>
14501 - Mukhtashar Shahih Bukhari
457. Dari NaIi*, dia berkata, "Ibnu Umar shalat ¦sunah} di tempat
yang ia gunakan untuk shalat Iardhu."
170.
1 0 1
Demikian pula yang dilakukan Al Oasim.
143.
1 0 2
Diceritakan dari Abu Hurairah yang disandarkannya kepada
Rasulullah, "Hendaknya imam tidak melakukan shalat sunah di
tempatnya (mengerjakan shalat Iardhu}." Ini tidak benar.
157. Bab: Orang yang Selesai Mengimami Shalat lalu Teringat
Suatu Keperluan, kemudian Melangkahi Para Makmum
sSf f c :1lS ¡n ih <&! 1^jl^1l J ´J* - i …A
itfì 1l <_^lij 1aitli iLpj`-^ ^15 /»J (jt-L-1 t`A`1l 3JJ-C1L ^j1l
1i-tf ·`tr* ' j £r" O? u`^
1
'1i
1
-^ 1`"`" 1^- 1 l
} 4 s o e
m
b
] ' ²
B
i' . ` -
` • -
458. Dari Uqbah |bin Al Harits RA, 2/64| ia berkata, "Aku shalat
ashar di belakang Nabi SAW di Madinah. Setelah salam beliau segera
Disambungkan oleh Ibnu Abi Syaibah dengan sanad shahih darinya, bahwa ia shalat
fardhu kemudian shalat sunah di tempat yang sama.
Disambungkan oleh Abu Daud dan lainnya dari Abu Hurairah dengan sanad lemah
sebagaimana yang diisyaratkan oleh pengarang. Tetapi riwayat ini ada penguatnya, yaitu
hadits Al Mughirah dan hadits Ali, ia berkata. Termasuk suri nah adalah imam tidak
shalat sunat sebelum berpindah dari tempatnya ¦melaksanakan shalat fardhu]."
Diriwayatkan oleh Ibnu Abi Syaibah dengan sanad hasan. Lihat Shahih Abu Daud (629,
922) Saya telah mengeluarkan dalam kitab tersebut hadits Abu Hurairah dan hadits Al
Mughirah tersebut, bahkan keduanya memiliki syahid (riwayat yang menguatkan) yang
lebih kuat dari keduanya, dikeluarkan oleh Muslim dan lainnya, dikeluarkan pula pada
kitab tersebut (1064).
Mukhtashar Shahih Bukhari - ¡4571
berdiri lalu melangkahi pundak orang-orang menuju ke salah satu kamar
istrinya. Orang-orang pun heran karena cepatnya beliau. Setelah itu
beliau keluar. Beliau melihat mereka sedang keheranan karena cepatnya
beliau, maka beliau bersabda, "Aku ingat [ketika aku sedang shalat]
tentang sedikit emas vang ada pada kami, dan aku tidak suka emas itu
menghalangiku (dalam riwayat lain: berada padaku hingga sore atau
hingga bermalam pada kami), maka aku perintahkan untuk
membaginva."
158. Bab: Berpaling dan Beranjak dari Sebelah Kanan Dan Kiri
·" * ' ' l i' .
e
\ N * e * • ` " f ô ' "
171.
1 0 3
Anas memalingkan muka dari sebelah kanan dan kirinya,
dan ia mencela orang yang membiasakan diri berpaling dan beranjak dari
sebelah kanan.
iS´f-Z J olk^ij 1^1b-f j^W ) /£ 1li - 1 ô
´f´ff $[8| ^ 1li L1fj 1-8J icfi ´J V| ·J~J& V of A||P l^~ of
t
² a s ²
459. Abdullah berkata, "Janganlah seseorang kalian memberikan
sesuatu kepada setan dari shalatnya." Ia berpendapat bahwa adalah
haknya (orang yang shalat} untuk tidak beranjak dari sebelah kanannya,
"Aku melihat Nabi SAW sering beranjak ke sebelah kirinya."
1 0 3
Disambungkan oleh Musaddad dalam kitab Musnarf^afe^im'lilmya dari jalan Sa'id, dan
dari Qatadah, ia mengatakan demikian sebagaimana disebutkan dalam Fathul Baari.
14521 - Mukhtashar Shahih Bukhari
159. Bab: Tentang Bawang Putih Mentah, Bawang Merah, dan
Paria
144.
1 0 4
Sabda Nabi SAW, "Barang siapa memakan bawah putih
atau bawah merah -karena lapar atau lainnva- maka hendaklah ia tidak
mendekati masfid kami."
e ' e ' ' ' 1a S ~ ' I e * ' t a
7 X @X 51
:
/8/( 1 5 78G 5
460. Dari Ibnu Umar RA, bahwa Nabi SAW bersabda pada perang
Khaibar, "Barang siapa memakan dari pohon ini -maksudnya adalah
bawang putih- maka hendaklah ia tidak mendekati masfid kami. "
j f Cf .S@ tf : J|8 & < | of A J * o I j i t 1 ' 6 Q
461. Dari Jabir bin Abdullah, bahwa Nabi SAW bersabda, "Barang
siapa memakan bawang putih atau bawang merah, maka hendaklah ia
mengucilkan diri dari kami," Atau beliau berkata, ´Maka hendaklah ia
menfauhi masfid kami dan hendaklah ia tetap tinggal di rumahnva."
Telah disebutkan secara bersambung oleh pengarang dari sejumlah sahabat, sebagaimana
disebutkan dalam bab ini, tapi tidak menyebutkan "Karena lapar". Al Hafizh berkata,
"Menurut saya bahwa 'pengkhususan dengan lapar atau lainnya' ilu tidak jelas, tapi itu
diambil dari ucapan sahabatpada sebagian jalur hadits 1abir dan lainnya. Al Hafizh telah
menjelaskan hal ini, silakan merujuknya.
MiiLhrocharIihahihRiiL-hoi-i " U
(Dalam riwayat lain: "Maka hendaklah ia tidak mendatangi kami di
masfid-masfid kami. " Aku katakan, "Apa yang beliau maksud itu?" Ia
berkata, "Aku tidak melihatnya kecuali yang mentah."
462. Bahwa Nabi SAW diberi satu wadah (Dalam riwayat lain:
ketika perang Badr - Ibnu Wahb berkata, "Yakni mangkok) yang di
dalamnya ada sayur mayur- diantaranya adalah kol, beliau mencium
aromanya lalu menanyakan itu? Beliaupun diberitahu bahwa di dalamnya
terdapat kol, beliau berkata, ´Dekatkan itu´ |maka mereka pun
mendekatkannya 8/159| kepada sebagian sahabat yang bersama beliau.
Ketika beliau melihatnya beliau tidak mau memakannya dan berkata,
´Makanlah, karena sesungguhnva aku berbicara kepada vang tidak
engkau afak bicara´."
s !"H c; y '1ì j ^ , j t :ju jajili s ^ j - t ^ r
463. Dari Abdul Aziz, ia berkata, "Seorang laki-laki bertanya
kepada Anas, 'Apa yang engkau dengar dari Nabi SAW tentang bawang
putih?' Anas menjawab, 'Nabi SAW berkata, "Barang siapa memakan
dari pohon ini maka hendaknva ia tidak mendekati kami (dalam riwayat
lain: maka hendaknva ia tidak mendekati masfid kami 6/213) dan tidak
shalat bersama kami´."
14541 - Mukhtashar Shahih Bukhari
160. Bab: Berwudhunya Anak-anak, Kapan Mereka Diwajibkan
Mandi dan Bersuci? Keikutsertaan Mereka dalam Shalat
1amaah, Shalat Hari Raya, Shalat 1enazah serta Tentang Shaf
Mereka dalam Shalat
.^-ifp ^1 :1lii ^ « J 1| P |1| |1 :oiai I0LP |ji-^j 6&+-j-»ti
f f
464. Dari Asy-Sya'bi, dia berkata, "Aku diberitahu oleh seseorang
yang pernah berjalan bersama Nabi SAW melewati sebuah kuburan
terpencil, lalu beliau mengimami mereka dan merapikan shaInya. Aku
berkata, 'Wahai Abu Amr, siapa yang memberitahumu tentang hal
tersebut?' Dia menjawab, 'Ibnu Abbas.*
161. Bab: Perginya Wanita ke Masjid pada Malam dan Pagi Hari
yang Masih Gelap
0^it_1-l ~ : 1l5 ^jiH tf ll$I` AJJI ´JS- J tf -1 'V O
(T U/I l-``^ ^sj) 'j^k 1jriU1l ,1l 1ll1l ^Tjilj
465. Dari Ibnu Umar RA, dari Nabi SAW, beliau bersabda, "Jika
isteri-isteri kalian meminta i:in kepada kalian untuk pergi ke masfid
pada malam hari, maka i:inkanlah mereka." (dalam riwayat lain:
"Janganlah kalian mencegahnva. " 1/211)
:c~1li 0 B AUI +nJ6B tf i´Js- tf •´ J J´, ´J*- i W
´ C o i > CiT tf´ZJ 67-C-iil i1^-l L» 4L1 1 i i j ^ f jl
466. Dari Yahya bin Sa'id, dari Amrah binti Abdurrahman, dari
Aisyah RA, ia berkata, "Seandainya Nabi SAW mengetahui apa yang
dilakukan para wanita ¦sekarang}, tentulah beliau akan melarang mereka
Mukhtashar Shahih Bukhari - cIIU
sebagaimana para wanita bani Israil." Aku katakan kepada Amrah, "Apa
benar mereka (para wanita bani Israil} dilarang (karena seperti
demikian}?" Dia menjawab, "Benar."
162. Bab: Shalatnya Kaum Wanita di Belakang Kaum Pria
163. Bab: Bersegeranya Kaum Wanita Kembali dari Shalat
Subuh, dan Sebentarnya Waktu Mereka di Masjid
(Haditsnya adalah hadits Aisyah yang telah disebutkan pada nomor
207).
164. Bab: Izin Seorang Istri Kepada Suami untuk Pergi ke Masjid
(Haditsnya adalah hadits Ibnu Umar yang telah disebutkan)
Mukhtashar Shahih Bukhari
1 1 . KI TAB 1 UM' AT
1. Bab: Kewajiban Shalat J um' at
Berdasarkan Firman Allah, "Apabila diseru untuk menunaikan shalat
pada hari Jum´at, maka bersegeralah kamu mengingat Allah dan
tinggalkan fual beli. Yang demikian itu lebih baik bagimu fika kamu
mengetahui.Qs. Al Jumu'ah (62): 9)
:Jj -5J | h 5-Ul 'i1jLj Jjf <UP <JJ| ^j ijj² 1 cf - - t U W
2-*| |LJ :111D 1tj) ^45f | £ iXX^ì ]1 0_j|j|tJ| dj^-V|
|^1 AJ ||} (j -u| | | t`1 *dJ| lll1i^| t^j | j | | b^| j ^y*j | L£11I
¡^1 11 & - S t ‚j : J | | + tc-iCl-i] 1i> J11 iSjCaillj tl1ip |^4^1
* o #0 SS · * * ' - o ' I a * " * ' S
" - * 5 J - r ^ -
1
^ J J - ^ -
u
' r P" J
5
' 1²
' t ' f
l
ad`- Dari Abu Hurairah RA, bahwa beliau mendengar Rasulullah
SAW bersabda, "Kita umat vang terakhir, tetapi vang paling dahulu
menvelesaikan urusannva pada hari kiamat. Hanva safa mereka {kaum
Yahudi dan Nasrani} menerima kitab Idalam hadits yang lain." hanva safa
umat-umat tersebut menerima kitab 4/153) sebelum kita [sedangkan kita
menerimanva setelah mereka 1/216J. Hari ini {Jum´at} adalah hari
dimana telah difardhukan (beribadah) kepada mereka, tetapi mereka
berselisih pendapat di dalamnva, lalu Allah memberi petunfuk kepada
kita utuk beribadah pada hari tersebut. Kemudian orang-orang
mengikuti kita untuk beribadah pada hari tersebut, dan hari besoknva
{sabtu} untuk kaum Yahudi serta hari lusanva {ahad} untuk kaum
Nasarani." |Rasulullah SAW diam sejenak, lalu bersabda, |145-
1
Tambahan ini bersumber dari penyusun yang disebutkan oleh Ath-Thahawi dan Al
aIeM X c+Tf;Y8fY< DfYf(f N+TfY<(
"Bahwa hak Allah SWT] atas setiap orang Islam, bahwa hendaknva
dalam setiap satu minggu dia mandi pada hari di mana kepala dan
tubuhnva disiram." 1/216|.
2. Bab: Keutamaan Mandi pada Hari 1um'at, dan Apakah
Anak-anak dan Kaum Perempuan Diwajibkan untuk Menghadiri
Shalat 1um'at?
(Sf (jj] J "u?S) ´ ´*-£s- 11l ´f 7`` 11 4A1I 1IP 1P - i 1A
» fl LJt Js- Li a ` J | Sk AJJ| 1 J 1 ( \ I O/ \ 1iXJ :1U i l p
. 1-31i A1``J| ^ai - t lii :1lS ¡Y Y • / >
468. Dari Abdullah bin Umar RA (Dari jalur lain darinya, dia
berkata, "Aku mendengar 1/215) Rasulullah SAW |berpidato di atas
mimbar 1/220| seraya bersabda, ´Jika salah seoarang di antara kamu
menghadiri shalat Jum ´at, maka hendaknva ia mandi´. "
l <Iiaijl 1 ^J| 1 jA 6 J L J t_jlki1l 11 1& jl 11| 1 - 1 ì ^
t S ` ` w ~ l « l j I OibN» j o * ` j f J ` j 1^i il TAJ^a1l
^ 1 ? - ^ ^ | » ! `__La1l 1J1 6 J L J ^ | ^ : 1 u \OJL» APL- 2J| 1`P « ß U *
· 1 - » - ' 1 * °F
J
·* ' T . ' ' N - ' ' f
s
" " - F " F
0
f' ' - F
8
T |
J 0
-
« J P A | J w A J L 6 J _ ^ > J J ' J J 1L&8 ; 0 w J J J L | J L - J J | J J | L L }
1
6 U * - > - -
. jUt1lj ^ilj jl i ' + xt AJJI 1jl -j ji
469. Dari Ibnu Umar, bahwa pada suatu ketika Umar bin Al
Khaththab sedang menyampaikan khutbah Jum'at, tiba-tiba seseorang
dari kalangan sahabat Muhajirin yang pertama
2
dari kalangan sahabat
Nabi SAW masuk. Umar memanggilnya, seraya bertanya, "Jam berapa
Baihaqi secara bersambung.
Sahabat yang dimaksud adalah Utsman bin AfEan RA sebagaimana halnya dengan hadits
(472).
Mukhtashar Shahih Bukhari 14541
ini?" Orang itu menjawab, "Aku sedang sibuk, sehingga aku tidak sempat
pulang terlebih dahulu ke keluargaku, hingga aku mendengar suara
adzan, dan aku tidak dapat berbuat lebih dari hanya sekedar berwudhu
saja." Umar berkata, "Cuma berwudhu saja, padahal kamu telah
mengetahui bahwa Rasulullah SAW telah memerintahkan untuk mandi."
3. Bab: Memakai Wangi-Wangian ketika Shalat 1um'at
!x^A : J| | " 1LP 1Lfif : J| | ^ j 6 a & | 'J Jjs- - i € `
470. Amr bin Sulaim Al Anshari berkata, "Aku bersaksi atas Abu
Sa'id, bahwa dia berkata, 'Aku bersaksi atas Rasulullah SAW, bahwa
beliau bersabda, "Mandi (Di dalam hadits lain; mandi) pada hari Jum ´at
itu wafib atas semua muslim (laki-laki) vang telah bermimpi hingga
keluar air mani. Demikian fuga dengan bersiwak (menggosok gigi) dan
memakai wangi-wangian, fika ada´. "Amr berkata, "Berkenaan dengan
mandi, maka aku bersaksi bahwa hal itu diwajibkan. Sedangkan
berkenaan dengan bersiwak dan memakai wangi-wangian, hanya Aliah-
lah Yang Mengetahui, apakah wajib atau tidak? Akan tetapi seperti itulah
keadaannya di dalam hadits."
4. Bab: Keutamaan Shalat 1um'at
RoTl - Mukhtashar Shahih Bukhari
·Jf D/6(D# ii1li1l 5`^`1l J ´Jf- O%%$ iR%7 llftSCi «Lil^l jUlLjl
j lAilio "/6(D# 4«1I^1[ AplLjl J ´J f id´fft li^S"
O j 1 ` t`i i`i ` bi» t`^4i U1USS A w i i 1 i aiilJi `
471. Dari Abu Hurairah RA, bahwa Rasulullah SAW bersabda,
"Barang siapa mandi pada hari Jum at seperti mandi funub, lalu dia
berangkat (menufu masfid), maka seakan-akan dia berkurban unta.
Barang siapa berangkat pada saat vang kedua, maka seakan-akan dia
berkurban sapi. Barang siapa berangkat pada saat vang ketiga, maka
seakan-akan dia berkurban kambing. Barang siapa berangkat pada saat
vang keempat, maka seakan-akan dia berkurban avam. Barang siapa
berangkat pada saat vang kelima, maka seakan-akan dia berkurban
telor. Sedangkan fika imam telah datang, maka para malaikat
berdatangan untuk mendengarkan peringatan (nasihat). "
5. Bab
r°f-1 J U-L1 `11l ^31 J& b ifi'1t J ´J - i € Y
p-1 :`-| P « Ul ^fij ^Uak1l 1 1t 1lii 1 j 1 ² il
t
ai ``1(
tftl1 ill cjw 1- V | ´f A ^ : J*J 1Ui ?ot)Ca1l J
a-*1J8J| 1 jU``1b-l ^ìj lil :1U il& ^JLh ì 1 ² U ^jf ;1Ui tol^»jj
B C-
472. Dari Abu Hurairah RA, bahwa pada suatu ketika Umar RA
sedang menyampaikan khutbah Jum'at, maka tiba-tiba seseorang
3
masuk.
Umar berkata kepadanya, "Apakah yang telah menahanmu sehingga
kamu tidak bersegera menghadiri shalat?" Orang itu menjawab, "Tidak
3
Orang yang dimaksud adalah Utsman bin Affan, sebagaimana dalam hadits yang
diriwayatkan Imam Muslim (3/3) yang dikuatkan dengan hadits Ibnu Umar (469).
Mukhtashar Shahih Bukhari - 1461 B
ada, kecuali setelah aku mendengar suara adzan, maka aku segera
berwudhu." Umar berkata, "Apakah kamu tidak mendengar bahwa
Rasulullah SAW telah bersabda, ´Jika seseorang di antara kamu
berangkat shalat Jum ´at, maka hendaknva dia mandCl"´
6. Bab: Memakai Mi nyak Wangi Saat Menghadi ri Shalat J um' a t
C j - 1 1 j J - 2 y € : $ [ JU : J|5 1 j U| ; o6X. '1-tJJ
, a £ - - * I a ² t A i / t t a ' M ·* · i ' * S I "* ' * * \.
s -i ? of <_r^ j ' ^ of 0?-`O ^ O? f'
UaZ
`
-1
" A&i1 ² ² ² ² ² ²
D1 C--jali 1»1 tA1 |¸¸~p Lt ^- / a j 1,1 to***' O^ `y‚Lj ` I4^1
473. Dari Salman Al Farisi, dia berkata, "Nabi SAW telah
bersabda, ´Tidaklah seseorang itu mandi pada hari Jum´at dan dia
bersuci semaksimal mungkin, memakai minvak wanginva atau minvak
wangi keluarganva, lalu dia pergi (menufu masfid) dan tidak
memisahkan dua orang vang duduk, lalu mengerfakan shalat vang
dianfurkan kepadanva. Kemudian diam ketika imam berkhutbah, kecuali
dosanva di antara satu Jum´at dengan Jum´at vang berikutnva akan
diampuni´."
'(s-t j .Aì:jis & 1sì af I I Jy Lii 1IS
j l i „|_-ii1l j f lj-`j»fj lu`- | j j ol j t, *iw jij ì1L-P| j 4``a1l
1
' ' '
a
i ' ´ f * ' ` &º ' 9
e * .
JUi
(ilipl Sf : 1Ui W`f aSf olT ol jf L„ ^ j 1 Jy
' f '
474. Thawus berkata, "Aku berkata kepada Ibnu Abbas RA,
'Mereka telah menceritakan bahwa Nabi SAW bersabda, "Mandilah
pada hari fum ´at, dan basuhlah kepalamu meskipun kamu tidak dalam
keadaan funub, serta pakailah wangi-wangian?" Ibnu Abbas berkata,
'Berkenaan dengan mandi, maka hal itu memang benar. Adapun
14621 - Mukhtashar Shahih Bukhari
memakai wangi-wangian, maka aku tidak mengetahui*." (Dalam riwayat
lain, "Aku bertanya kepada Ibnu Abbas, 'Apakah Nabi SAW biasa
memakai wangi-wangian pada saat berada bersama keluarganya?*
Kemudian Ibnu Abbas menjawab, 'Aku tidak mengetahuinya'."
7. Bab: Memakai Pakaian yang Terbaik yang Dimiliki
JiJ° J j ) tSJf ·-S'j t-»UakJl tf ´J* d~t ´J* J 41UI Ss- ´tf
´S* ·t / t j j i J i f M? [nlr J²'j J*] SJL. tf & : *~I
|` :isil 1IP ^1U- J J15 tJslkL-l 11 ^^S1 J15| 1LS1-JJ| t_jLT
1 iJi`ti| t [ 1 Y / v «-4? i A ` j
t
` `
1
i? ` `
:
`JS`-V
1
f 1 1 L$£LJi eii O1jSil ji 4l1l J jjLj L] : Jlii *3il Jjl>j j I i
^ ` ' j ` ^ & ` B y 1 " ² o y a
tf
-i 41 V tf ²SA 1X LJJ jlil J1^-1 JLii (iJui-1
L$l` gp J J | J j c^U- ^ ì}tSS> dì *3ll e& U iSj^-Ul
^ ^i k1 i ´J ´ ´
(
r r / 1 Ji ´fJf p -X
3J
J
3
)
( ^ L J 1 J | J & yij) |i €/€ J ~ Jt- Jjl
3 _ i ^-i eja j i j ^ > ~ r ¡ M. / r fj ijlii fJJf rj j ui
I-
3
' : t I ~ ` J j ) ` i ` I jj 1l -M jiJl J .1 Jli ? ` Ci
W 1 /J # 1 7
·i )13456
7
)6 ) " & ^ J 89 L*l A|H ( ^1s j t¸jLiaiJl
i y ?*+?H ( M t / r 5 B ? G 7 k & j ; ( j . ` ' p l 1 j >
Mukhtashar Shahih Bukhari - 14631
t
e f s a s J o
475. Dari Abdullah bin Umar, bahwa Umar bin Khaththab RA
melihat pakaian sutera (dalam riwayat lain: Sebuah jubah dari sutera
istibraq |milik seseorang 3/142| yang dibeli di pasar (2/2) di depan pintu
masjid. |Yahya bin Abi Ishaq berkata, "Salim bin Abdillah bertanya
kepadaku, 'Apakah sutera Istibraq itu?* Aku menjawab, 'Kain sutera
yang tebal lagi kasar' 7/92| |Kemudian Umar mengambilnya, lalu
menghampiri Rasulullah SAW seraya berkata, 'Wahai Rasulullah,
agaknya baik jika engkau membeli pakain sutera ini, dan engkau
memakainya pada hari jum' at dan pada saat menerima utusan'(Dalam
riwayat lain, 'Belilah pakaian sutera ini untuk berhias pada hari raya dan
ketika menerima para utusan ¦delegasi} jika mereka datang
menghadapmu'. Rasulullah SAW menjawab, ´Orang vang memakai
pakaian ini tidak akan mendapat bagian di akhirat´. |Kemudian Umar
diam tertegun|. Setelah itu Rasulullah SAW diberikan (hadiah) beberapa
pakaian, diantaranya kain sutera, lalu memberikan (Dalam riwayat lain:
kemudian Rasulullah SAW datang kepada 4/32) Umar bin Khaththab RA
salah satu dari pakaian yang |terbuat dari sutera 7/46| (Dalam riwayat
lain: jubah sutera). Umar berkata, ' Ya Rasulullah |a 3/140|, engkau
menyuruhku memakainya, padahal engkau telah mengatakan kepadaku
mengenai pakaian sutera' Lalu Rasulullah SAW menjawab, ´Aku tidak
menvuruhmu supava memakainva (Dalam riwayat yang lain: Aku tidak
mengirimkannva kepadamu bukan untuk kamu pakai, tetapi aku
mengirimkannva kepadamu hanva untuk kamu nikmati {keindahannva},
vakni untuk kamu fual 3/16-17) [atau kamu pakaikan kepada orang lain],
dan untuk memenuhi keinginanmu].´ Kemudian Umar bin Khaththab RA
memakaikan ¦mengirim} pakaian tersebut kepada saudaranya yang
masih musyrik di Makkah. (Dalam riwayat lain: Kemudian Umar RA
mengirim pakaian tersebut kepada saudara laki-lakinya
4
dari penduduk
Makkah sebelum masuk Islam 3/142). |Ibnu Umar merasa benci
mempelajari ilmu yang berkaitan dengan masalah pakaian karena hadits
ini|."
Namanya Utsman bin Hakim, yaitu saudara laki-laki Umar RA dari ibunya. Adapun ibu
dari kedua orang saudara laki-lakinya itu bernama Khaitsamah binti Hisyam bin Al
Mughirah, sebagaimana dijelaskan dalam kitab Al Fatk.
14641 - Mukhtashar Shahih Bukhari
8. Bab: Bersiwak (Menggosok Gigi) pada Hari 1um'at
146.
5
Abu Sa'id berkata dari Nabi SAW, bahwa beliau
menganjurkan bersiwak.
of Slj-' : jli » jl» j j l j of ^ i » i >> y[f "3-iVI
0+<] 7 8 N e*747t 6*;K 6
> 6
NG 1 p 7*G
476. Dari Abu Hurairah RA, bahwa Rasulullah SAW telah
bersabda, "Seandainva safa tidak akan menvulitkan umatku atau umat
manusia, maka niscava akan aku perintahkan kepada mereka untuk
bersiwak setiap kali mereka hendak mengerfakan shalat "
.£ì'1lì 1 o@8G : 8 2v| $2'j 74* C74* Ij1-tW
477- Anas berkata, "Rasulullah SAW bersabda, "Aku lebih
banvak bersiwak daripada kalian´.".
9. Bab: Orang yang Bersiwak dengan Siwak Milik Orang Lain
(Sebagian haditsnya terdapat dalam hadits Aisyah RA dalam akhir
kitab Al Magha:i 46)
10. Bab: Bacaan ¦Ayat Al Qur'an] yang Dibaca ketika Shalat
Subuh pada Hari 1um'at
` ¸ i " 1(1 olT : 1li ilp ii1i 'j² j t'jij² 1 '1 -i V A
1^> S-- ^ > 1² 1 > ) 1 <1`j2 r
1
^ ^
Bagian hadits ini diambil hadits yang lalu (no. 470).
Mukhtashar Shahih Bukhari - 14651
478. Dari Abu Hur airah RA, dia berkata, "Dalam shalat subuh
pada hari jum' at biasanya Nabi SAW membaca alif tam mim tanzil
(Surah As-Sajdah) dan hal ata 'ala'linsan (Surah Ad-Dahr)."
11. Bab: Shalat 1um'at di Desa dan di Kota
^-j 1L`. o```- j`»`- 1jl ol :1li A1I ^- LP 11| & B - t € S
ia' ' a'² as a s - 1 3 . " » ' e
& A ^;E1S , 1 ? | 6 1 & ^ - i l l - LP 11SI`»WM LL73 AJJ| J j 11²²~A
479. Dari mnuAbbas,dkberkaia,"Shalatjum' atpertamasetelah
shalat jum' at (yang dilaksanakan 5/117) di masjid Rasulullah SAW
adalah shalat um' at di masjid Abdul Qais (di Juwatsa) |yakni sebuah
desa) yang ada di negeri Bahrain."
` s j j t/*1' t j * J ?
1
` 0O11 ° ' ^ y J * -IS1^
a l
y
i 11| 6*+&@ 0 P 1@»j1 1i j j j (@@$1f"3 Olij«1l & @
` - 1 , . f,, - `. f , ` , . - ' ( ' ² « » - i ² >: f f , jf
j¸¸¸IcP 11 A11I 1UP Ol A1J1»- LJLwu ol Oy-~«j Ol o u l j
j P J y L i j ^l Tj £_1 j j^OS' : J ^ I m ^ J 1 - 1 c-``I- : J ^ *
j ' f ' ` 1 S ' s ' » ' ` ' S '
<1y^ >_j `1>T ^ ^l j ji-j1lj ivZe-j 1P 1 y - i j £_lj f l i y i&rj
1oUrf1lj tUj`Ij 1`- 41y~*J U p r j j b' J@ 1 el ^1l j 6 *1 )& . )
:1[-> 1»-5 ol c-I-0-j : J U 6 *1 )& 1P 1 y - i j ^
1_P 1yLi > ^l j fatj 6 ^ f j j i 1 y ^ j £ f ^ J ^ j
14661 - Mukhtashar Shahih Bukhari
147. Yunus berkata, "Ruzaiq bin Hukaim menulis surat kepada
Ibnu Syihab, dimana pada saat itu aku sedang bersamanya di lembah
sebuah perkampungan, "Apakah kamu berpendapat bahwa aku ini harus
mengerjakan shalat jum' at padahal Ruzaiq adalah seorang penguasa
suatu negeri, dimana dia sedang melakukan tugasnya, sementara didalam
negerinya terdapat itu ada jamaah dari Sudan dan lainnya?" Kemudian
Ibnu Syihab menulis surat, dimana aku mendengar bahwa dia
memerintahkannya untuk mengerjakan shalat jum' at, seraya dikabarkan
kepadanya (Ruzaiq) bahwa Salim menceritakan kepadanya,
sesungguhnya Abdullah bin Umar berkata, "Aku mendengar Nabi SAW
telah bersabda,
"Setiap kamu adalah pemimpin, dan setiap kamu akan dimintai
pertanggungfawaban atas kepemimpinannva, Seorang imam adalah
pemimpin, dan dia akan dimintai pertanggungfawaban atas
kepemimpinannva. Seorang suami adalah pemimpin atas keluarganva,
dan dia akan dimintai pertanggungfawaban atas kepemimpinannva.
Seorang istri adalah pemimpin atas urusan rumah tangga suaminva, dan
dia akan dimintai pertanggungfawaban atas kepemimpinannva. Seorang
pembantu adalah pemimpin atas harta tuannva, dan dia akan dimintai
pertanggungfawaban atas kepemimpinannva. Setiap kamu adalah
pemimpin, dan setiap kamu akan dimintai pertanggungfawaban atas
kepemimpinannva."
(Bagian hadits ini terdapat dalam hadits Ibnu Umar, sebagaimana
akan diutarakan dalam pembahasan pada kitab 42 bab 20).
Disambungkan oleh Adz-Dzahabi dari Abu Shaleh sekretaris Al Laits, dari Al Laits, dari
Yunus. Sedangkan disini disambungkan oleh penyusun dari jalur Ibnu Al Mubarak,
bahwa Yunus telah mengabarkan kepada kami dengan singkat sekali, dimana didalamnya
tidak sebutkan darinya selain sabda Rasulullah SAW, "Setiap kamu adalah pemimpin... ".
Begitu juga disambungkan oleh penyusun dalam (¦kitab yl/ Washaydj) (3/189) dan ((kitab
Al Istigradft)) (3/78 dan 88) dari jalur yang lain dari Az-Zuhri. Penyusun juga telah
mengutarakannya dalam ((kitab Al 7tg)) (3/125) dan ((kitab An-Aikah)) (6/146) dari jalur
Nafi' dari Az-Zuhri. Insya Allah hal ini akan dipaparkan dalam pembahasan berikutnya
dalam ((kitab Al Istiqradh 43/bab 20)) dari jalur Syu'aib dari Az-Zuhri, seraya berkata,
"Salim bin Abdillah telah menceritakan kepadaku secara lengkap.
Mukhtashar Shahih Bukhari - 14671
12. Bab: Apakah Orang yang Tidak Menghadiri Shalat 1um'at,
Baik Wanita, Anak-anak, atau yang Lainnya Diwajibkan Mandi ?
172. Ibnu Umar berkata, "Mandi itu diwajibkan atas orang
diwajibkan shalat j um' at "
480. Dari Ibnu Umar, dia berkata, "Suatu ketika istri Umar
menghadiri shalat subuh dan isya berjamaah di masjid. Kemudian
dikatakan kepadanya, "Mengapa engkau keluar, padahal engkau
mengetahui bahwa Umar benci dan cemburu terhadap hal ini?" Istri
Umar bertanya, "Apakah yang telah mencegahnya melarangku?" Orang
yang bertanya menjawab, "Alasan yang mencegahnya adalah sabda
Rasulullah SAW, ´Janganlah kamu menghalang-halangi hamba-hamba
Allah vang perempuan untuk mendatangi masfid-masfid Allah´. "
Disambungkan oleh Al Baihaqi dalam kitabnya [(As-Sunan)) (3/175) dengan sanad yang
hasan. Sedangkan Al Hafizh menshahihkannya dalam kitabnya Fatk)). Kemudian Al
Baihaqi telah meriwayatkannya (3/188) dari jalur yang lain dari Ibnu Umar dengan sanad
yang marfu' dengan lafazh, "Barang siapa yang akan menghadiri shalat jum'at, baik kaum
laki-laki maupun kaum perempuan, maka hendaknya dia mandi. Adapun bagi orang yang
tidak akan menghadirinya, maka tidak diperintahkan kepadanya mandi, baik dari kaum
laki-laki maupun kaum wanita". Hanya saja sanadnya dha'if, dan dalam matannya
terdapat kesamaran, sebagaimana telah aku jelaskan dalam kitab ](Al Ahadits Adh-
Dhalfah)) (3958).
14681 - Mukhtashar Shahih Bukhari
13. Bab: Keringanan untuk Tidak Menghadiri Shalat 1um'at
ketika Turun Hujan Lebat
(Haditsnya adalah hadits Ibnu Abbas no 342)
14. Bab: Siapa yang Diwajibkan Menghadiri Shalat 1um'at
Berdasarkan Firman Allah, "Apabila diseru untuk menunaikan
sembahyang pada hari jum'at, maka bersegeralah kamu untuk
173. Atha" berkata, "Ketika kamu berada di sebuah perkampungan
yang di dalamnya ada masjid, lalu diserukan untuk mengerjakan shalat
jum'at, maka wajib atas kamu menghadirinya, baik kamu mendengar
seruan adzan tersebut atau tidak."
174.
9
Anas RA terkadang menghadiri shalat Jum'at di istananya
dan terkadang tidak, dimana istana itu terletak di Zawiyah yang jaraknya
sekitar 2 Iarsakh.
10
Abdurrazzaq dalam kitab Al A/i«Aawiq/"(3/168/5179) menyebutkan secara bersambung
dengan sanad yang shahih.
Disebutkan secara bersambung oleh Musaddad dalam kitabnya Musnad Al Kabir dari Abu
Awanah dan dari Humaid.
Yakni terkadang beliau mengerjakan shalat jum'at bersama orang-orang yang hadir
bersamanya, atau terkadang menghadiri shalat jum'at di masjid B;i
;
-,.;h. Adapun istananya
terletak di daerah Zawiyah, yang terletak di pinggir kota Basrah yang jaraknya sekitar2
mengingat Allah.
farsakh ¦8 km atau 3 1/4 mil].
Mukhtashar Shahih Bukhari - U t," h
15. Bab: Waktu Mengerjakan Shalat 1um'at Adalah ketika
Matahari Tergelincir
175-178." Demikianlah berdasarkan riwayat dari Umar, Ali,
Nu' man bin Basyir, dan Amr bin Huraits.
481. Dari Yahya bin Sa'id, dia bertanya kepada Amrah tentang
masalah mandi pada hari jum' at? Lalu dia menjawab, "Aisyah RA
berkata, 'orang-orang bekerja melakukan perkerjaan mereka masing
masing (dalam riwayat lain: menjadi pekerja) bagi dirinya. Jika mereka
berangkat untuk menghadiri shalat jum' at, maka mereka pergi seenaknya
|mereka memiliki cara masing-masing|. Kemudian mereka ditegur oleh
orang, "Mengapa kalian tidak mandi lebih dahulu"?' "
Ibnu Abi Syaibah juga menyebutkan dengan bersambung kepada keempat orang tersebut
di atas dengan sanad yang shahih di dalam kitab Al Mushaimaf. Dalam riwayat yang
bersumber dari selain mereka menunjukkan bolehnya mengerjakan shalat jum'at sebelum
matahari tergelincir, seperti yang diikuti oleh madzhab Imam Ahmad. Untuk jelasnya
dapalinemjuknsalabkuAlAjwlbahAn-Aafi'ah (hal. 17-21).
14701 - Mukhtashar Shahih Bukhari
(i1u 'f&1 `r I i aj @6^j"^ j1 :[H (JUi
(Dari jalur lain dari Aisyah RA istri Nabi SAW, seraya berkata,
"Pada saat hari Jum'at tiba, maka orang-orang datang berbondong
bondong dari rumah-rumah mereka dan daerah-daerah dataran tinggi
yang terletak di sebelah Timur Madinah, dimana mereka berjalan
melewati tanah yang berdebu, sehingga mereka terkena debu serta
bercucuran keringat. Ketika keringat mereka masih bercucuran, maka
salah seorang di antara mereka datang kepada Rasulullah SAW, yang
ketika itu berada bersamaku. Rasulullah SAW bersabda, ´Mengapa
kalian tidak bersuci (mandi) terlebih dahulu untuk harimu ini."
r
)
´ • 4 oL_r 8 1^-1» dAJJ| ^'1 dJC 1 'j ' 6 * 6
482. Dari Anas bin Malik RA, bahwa suatu saat Nabi SAW
mengerjakan shalat Jum'at setelah matahari condong ¦ke Barat}.
1 2
.4*liJl 1*J J^11 A*liJlj ²1²3 LS" : Jli jjUC. 1
J
¸
r
oI '1 - t *O
483. Dari Anas RA, dia berkata, "Kami biasa menyegerakan shalat
Jum'at ¦dikerjakan pada waktunya}, dan kami biasa tidur setelah selesai
mengerjakan shalat Jum' at.
1 3
16. Bab: Ketika Panas Menyengat pada Har i J um' a t
>j1ì J & | ìlì 8 l£ 0^ :'uj. p& 1 1 ì 1 - I M
Dalam salah satu bab akan dikemukakan Hadits dari Salamah bin Al Akwa' (kitab Al
Maghazi ô4 bab 37}.
Ibnu Hibban menambahkan kata ¦(bersama Nabi SAW)) dan sanadnyadik^e^.--^'
hasan.
Mukhtashar Shahih Bukhari - U " ! I
484. Dari Anas bin Malik RA, dia berkata, "Kebiasaan Nabi SAW,
bahwa pada saat udara terasa sangat dingin, maka beliau segera
mengerjakan shalat ¦dilakukan tepat pada waktunya}, dan pada saat
udara terasa sangat panas, maka beliau mengerjakan shalat setelah udara
itu terasa agak dingin. Shalat yang dimaksud adalah shalat Jum'at."
A n ` a 1 l UJ ^1^fi : JLJ oM>- JJ| UJ-X>- :6-JL> tf j - i o 1 U j - \ t A
148.
M
Bisyr bin Tsabit berkata, "Abu Khaldah telah menceritakan
kepada kami, dia berkata, "Suatu ketika seorang pejabat pemerintah
shalat bersama kami, maka dia bertanya kepada Anas RA, bagaimana
Nabi SAW mengerjakan shalat zhuhur?"
17. Bab: Berjalan Menghadi ri Shalat J um' at
Berdasarkan Iirman Allah SWT, "Maka bersegeralah kamu kepada
mengingat Allah". Kata As-Sa´vu (bersegeralah) bermakna Al ´Amal
(berusaha) dan Ad:-D:ahab (pergi). Sebagaimana dalam Iirman Allah
SWT, "Wa Sa´aa Laha Savahaa (berusaha ke arah itu).(Qs. Al Israa'
(17): 19)
· ·* J C " ' i ' « D' "
0 £ J - f1~Z :LV^|P »UJ| ´f tfls- tf 1lij - \ v\
.L^JLT oli-l^s1l f1²1 `Uai 1lij A ·
tjL. »«.`11 ^11 0J J VJ | 0J.1 bj ^ 1 P 11 j»-`!jjl 1bj - ì A ì
- -• - ` f N'(l % / 1 ( $ ( ( (
. 1L^-ij dF 41j e i. j>ì^ji jA j
Al Baihaqi (3/192) menyebutkan secara bersambung dengan sanad dari Bisyr bin Tsabit
dengan lafazh (... bahwa kebiasaan Rasulullah SAW ketika musim dingin, beliau
menyegerakan shalat zhuhur (dilakukan tepat waktu), dan ketika musim panas, maka
beliau mengakhirkannya (hingga udara terasa agak dingin). Sanadnya/q^>/rf.
¡4721 - Mukhtashar Shahih Bukliari
179.
1 5
Ibnu Abbas RA berkata, "Ketika itu transaksi jual beli
diharamkan".
180.
1 6
Atha* berkata, "Ketika itu semua kegiatan ekonomi
diharamkan."
181.
1 7
Ibrahim bin Sa'ad berkata dari Zuhri, bahwa jika seorang
muadzdzin telah mengumandangkan adzan pada hari Jum'at, meskipun
ketika itu dia dalam keadaan musaIir (bepergian), maka wajib baginya
untuk menghadiri ¦shalat Jum' at}.
485. Abayah bin RiIa'ah berkata, "Abu Abs menemuiku
¦Abdurrahman bin Jabr 3/207}, dimana ketika itu aku akan berangkat
menghadiri shalat Jum'at, dia berkata, "Aku telah mendengar Nabi SAW
bersabda, "Barang siapa kedua kakinva berdebu karena berfalan difalan
Allah, maka Allah mengharamkannva masuk neraka. "
Al Hafizh berkata, "Ibnu Hazm meriwayatkan dari Ikrimah dari Ibnu Abbas dengan
lafazh, "Tidaklah patut melakukan transaksi jual beli pada hari 1um'at, ketika seorang
muadzdzin telah mengumandangkan adzannya, dan ketika shalat itu telah selesai
ditunaikan, maka transaksi jual beli diperbolehkan kembali." Adapun Ibnu Murdawaih
meriwayatkannya dari jalur yang lain yang juga bersumber dari Ibnu Abbas dengan sanad
yang mafu`.
'' Abdun bin Humaid dalam tafsirnya menyebutkannya secara bersambung.
'" Al Hafizh berkata, "Aku tidak pernah melihat riwayat Ibrahim." Selanjurnya beliau
menjelaskan, bahwa terjadi perbedaan pendapat mengenai pengembalian riwayat tersebut
kepada Zuhri.
Mukhtashar Shahih Bukhari - j 4731
18. Bab: Larangan Memisahkan Dua Orang yang Telah Duduk
¦Dalam Masjid] pada Hari 1um'at
1 8
(Lihat hadits no 473)
19. Bab: Larangan Menyuruh Orang Lain Pindah dan
Menempati Tempat Duduknya pada Hari 1um'at
r a S s² ² a ² , t ² t i s ² " $ S S ² ²' ' c "
. tV`pj 4*l i Jl : Jli VA*1J*J| :^ol3 i i i i 8AJ
487. Dari Ibnu Juraij, dia berkata, "Aku telah mendengar NaIi'
berkata, 'Aku telah mendengar Ibnu Umar RA berkata, "Nabi SAW
melarang seseorang menyuruh orang lain pindah dari tempat duduknya
untuk ditempati (dalam riwayat lain: seseorang berdiri dari tempat
duduknya, lalu tempat duduk itu ditempati oleh orang lain, tetapi
hendaknya kalian melapangkannya. Ibnu Umar merasa benci melihat
seseorang yang berdiri dari tempat duduknya, lalu tempat duduk itu
ditempati oleh orang lain" 7/138).
Kemudian aku bertanya kepada NaIi' ,' Apakah ini hanya berlaku
pada shalat Jum' at?' Dia menjawab, 'Dalam shalat Jum'at dan shalat-
shalat lainnya' ."
1 9
Yang dimasksud dengan memisahkan adalah masuk (lewat) di antara dua orang yang
duduk baik dengan cara menggeser kedua bahu orang tersebut, atau duduk di antara
keduanya setelah menyuruh keduanya bergeser dari tempat duduknya. Larangan ini
sekaligus menunjukkan perintah supaya pergi sebelum waktunya, sebagaimana yang
tertera di dalam catatan pinggir kitab Shahih Bukhari.
Yakni baik dalam shalat 1um'at maupun dalam shalat-shalat yang lainnya dilarang untuk
menggeser atau memindahkan seseorang dari tempat duduknya, kemudian menempati
tempat duduk tersebut
¡4741 - Mukhtashar Shahih Bukhari
20. Bab: Adzan pada Hari 1um'at
lil *d jl IcUJl ` *lal!l 015" : Jli Ju JJ' j j i¸JLJl 1P - i A A
tf
-`j S^j ^ *+22 j M ² 3* ijl1l f^€
1
1 A! :51'| 11 3 2^ j-l3l y^j AIP AJJ| ^ j Ollip Oli' Uii tllfip
:
M1 1 3$: ` itiSt (‚ Y · / * - j j-I : Jljj `j ) il j (g-ui
j f c ¡ j , ¡Y Y • / \ ^ > 1 P •, l c i i ] `ljjjll 1 P b Oili] yldl
.f 1*5/1 `4`' &11l ^ j1otil Oli'j t-i^-lj 1IP Oiji
488. Dari Saib bin Yazid, dia berkata, "Awalnya adzan pada hari
Jum'at itu dikumandangkan setelah Imam duduk di atas mimbar. Hal
tersebut berlangsung pada masa Nabi SAW, Abu Bakar dan Umar RA.
Adapun pada masa Utsman RA, dimana ketika orang-orang bertambah
banyak (dalam riwayat yang lain: penduduk Madinah), maka beliau
menambah (dalam riwayat yang lain: memerintahkan 1/220) seruan
adzan menjadi 3 kali.
2 0
(Dalam riwayat lain: 2 kali) ¦dimana seorang
muadzdzin mengumandangkan adzan) di Zaura' |akhirnya ditetapkan
seperti itu 1/220|. Ketika masa Nabi SAW, muadzin hanya satu orang,
dimana seorang muadzin mengumandangkan adzan pada hari Jum'at
setelah imam duduk, yakni setelah berada di atas mimbar|.
21. Bab: Satu Muadzin pada Hari 1um'at
(haditsnya adalah bagian hadits Saib di atas)
Yakni ditambah dengan adzan awal. Sedangkan 1umlahnya yang3 kali itu termasuk di
dalamnya iqamah, yang sebahagian orang menyebutnya dengan adzan. Nabi SAW
bersabda: "Di antara dua adzan diperbolehkan mengerjakan shalat ¦sunah] bagi orang
yang berkehendak". 1umlahnya dihitung 3 kali ditambah deng&.i igamah. Terkadang
adzan yang ke-2 disebut dengan adzan yang hakiki (sebenarnya). Az-Zura' adalah sebuah
tempat di pasar Madinah yang letaknya cukup tinggi.
Mukhtashar Shahih Bukhari - 4751
22. Bab: Wajib bagi Imam Berada di Atas Mimbar ketika
Mendengar Adzan
-d1l jISI «Ut :1li o€f1l Oit -_^`1I Js- ^ l ^ '1A1 - oL‚-
ji¸ii
t
- Li vi alt v 23 8 ju
(
`rI iii `rI iLi jii
, -I * , f. >' ,` t, j • i , , o t ,, ²
tl-ilj n-JJU` 1Lu ti11I 1 l - U- >w. ol jL^il :1U` lUlj :5JJ|JV«
¡ l Yo/ i bB)L^ €I €j 1 > € :1li ( S^i l Ji J.) :1li l l j j
8 <_11l J 1 _ L 1 J'} 1X52+ l`f L': 1li
t
^i ( ! ] [ ^ ji lili
489. Dari Abu Umamah bin Sahal bin HunaiI, dia berkata, "Setelah
Muawiyah duduk di atas mimbar, dimana muadzdzin mengucapkan,
´Allahu akbar Allahu akbar´ maka ketika itu aku mendengar Muawiyah
mengucapkan, ´Allahu akbar Allahu akbar*. Ketika muadzdzin
mengucapkan,
i
Asvhadu Alla Ilaaha mallah
1
, maka ketika itu Muawiyah
mengucapkan, ´Wa Ana´ (dan aku). Ketika muadzin mengucapkan, ´Wa
Asvhadu Anna Muhammadar Rasulullah´, maka Mu'awiyah
mengucapkan, ' Wa Ana´ (dan aku) |Ketika muadzdzin itu mengucapkan,
´Havva ´Alash Shalah´, maka beliau mengucapkan, ´La haula wa la
quwwata dlaa bitlah 1/152|. Setelah muadzdzin itu selesai
mengumandangkan adzannya, maka dia berkata, "Wahai manusia, aku
telah mendengar Rasulullah SAW mengucapkan sesuatu di majelis ini
ketika muadzdzin mengumandangkan adzan, dimana sesuatu yang
diucapkan oleh beliau sama seperti yang telah kamu dengar dari
perkataanku'."
23. Bab: Duduk di Atas Mimbar ketika Dikumandangkan
Adzan
(Haditsnya adalah bagian hadits Saib di atas)
14761 - Mukhtashar Shahih Bukhari
24. Bab: Mengumandangkan Adzan ketika (Imam) Hendak
Khutbah
(Bagian hadits Saib tersebut)
25. Bab: Khutbah Di Atas Mimbar
149.
2 1
Anas RA berkata, "Nabi SAW khutbah di atas mimbar."
' ' a A t f i
ifd* £L ´J J ´ W7W/ $% / '& J .1 J* -
^- LJ b ^i' L.1 : J U| ?2Ua J- a_jJUJ ?0Jy- j^» ^Ljl 1 | j ^t 0 3 j
j / «-Stj liiij t]i c l . ^ 3 j i AJJ|1 ^ . . / I JL ^ipf
^ » ²
t
' ' ^ ' t • ² ·² j ' ' ² i' , ²
^ -| | 8 J J ^ - j | t 8 J j ^ j ^ |r-J^- JjJ J j ' j
6g] o|j % - = '#D!/I M n g ] J f * - ´ ´] (3>|-
t^/1-Sl o | A T lil J$* ^‚-l bt]pl 1 111 01 jii11i dU*>U-
a´ a-
`' `jW ^ L-i1i of (ijjiti
*»" ~· 0 £ a´ a´ f a´ 1 m% '
8 * _ j j i j ^ ji ^ 1 ¡ j ^ &] _i 1` p ( < 1 L a
`·I f 3BBkP ^J| | i i l i - l j t*j tjbVi ( J t 41 J| * toC^S 5jT1
Lg-´l* Ja ^11' ´d J" f ^4 f j o´*A ^ - ^ y
^ U ;
R
L*jJ Lfc|* > j 1| T1 J|s^-L` t ^ j j i.ff* ´J~-
2 1
Disebutkan oleh penyusun secara bersambung dalam Mawathin, dimana hadits di atas
merupakan bagian dari hadits yang akan dikemukakan dalam pembahasan berikutnya
(Kitab Al 1um'ah no. 11 bab 34)
MukhtasharShflhihRiikhnri - ìA11 I
j j i f pl-tj £»j ^ tiili- ^$1 ^ j j t Q i ] i j ^ [ | ^
| j J : JL8| 0 P jSf ^> lHi [ > ^ L
. J~c* i j i i 3j i ji&i oi iJtiU cJi Jiiii
U " j p j 3 - '1 1LJ-I J t - :<3sl - LP jj 0 P jl i :<3ll - LP ji i ]
0 H j iii
t(J
-i3i j ^ 1 p f i i r S 1!)i oi u\Iu: j i i ?^j£«ii
1 oCi`- 01 :c1LSi :1l3 .tl1j^1l |J4; j-u1i j ; 1SA fU€I 0 ^ 01
^ • • / i 1 t 1li Aif 4 ` ` « 1 -1U I ^ˆSS JJH j P 1L-o OlS A^jP
490. Dari Abi Hazim bin Dinar, bahwa sejumlah orang laki-laki
telah datang kepada Sahal bin Sa'ad As-Sa'idi, dimana mereka tidak
mengetahui kayu yang dipakai untuk tiang mimbar seraya mereka
menanyakan hal itu kepadanya, maka dia menjawab: |Pada saat itu tidak
ada seorang pun yang lebih mengetahui dari pada aku tentang hal tersebut
1/100|. Demi Allah, aku lebih mengetahui dari kayu apakah tiang itu
dibuat. Dimana aku melihat hari pertama mimbar itu diletakkan, dan hari
pertama mimbar itu diduduki oleh Rasulullah SAW. Pada suatu ketika
Rasulullah SAW datang kepada seorang wanita -istri |sahabat dari
kalangan Muhajirin 3/129| yang biasa dipanggil Sahal |3/14|, "Suruhlah
budakmu supava membawa gergafi untuk membuatkan tiang-tiang vang
memungkinkan aku duduk di atasnva, ketika aku berpidato di hadapan
orang-orang." Kemudian wanita itu menyuruh budaknya untuk
mengerjakannya, dimana tiang-tiang itu dibuat dari kayu Ath-TharIa',
22
yang diambil dari sebuah hutan (dalam riwayat lain, "Kemudian budak
itu pergi dan menebang kayu Ath-TharIa", dan dia membuat mimbar
untuk Rasulullah SAW|. Setelah selesai, budak itu membawa mimbar
tersebut ke hadapan wanita tadi. Kemudian wanita itu memberitahu
Rasulullah SAW, bahwa mimbar itu telah selesai." Rasulullah SAW
bersabda, "Bawalah mimbar itu ke hadapanku." Kemudian orang-orang
2 1
Salah satu nama pohon dikalangan kaum Badui, dan Al Ckabak adalah salah satu tempat
berupa dataran tinggi di sekitar Madinah dari arah Syam (Syria).
14781 Mukhtashar Shahih Bukhari
membawanya ke hadapan Nabi, lalu beliau menyuruh mereka meletakkan
mimbar tersebut |lalu beliau duduk di atasnya|. Ketika itu aku melihat
Rasulullah SAW mengerjakan shalat di atas mimbar |setelah mimbar itu
diletakkan. Kemudian beliau menghadap kiblat| seraya bertakbir dan
ketika itu beliau masih tetap di atas mimbar. |Kemudian orang-orang
berdiri di belakangnya, lalu mereka bertakbir|. Setelah itu beliau ruku'
dimana pada saat itu beliau masih tetap berada di atas mimbar |orang-
orang yang ada di belakang beliau pun ruku'. Kemudian beliau
mengangkat kepalanya| lalu beliau turun dengan cara mundur, lalu beliau
sujud di bagian pangkal mimbar. Setelah itu beliau kembali ke atas
mimbar, seraya membaca takbir, lalu ruku*, mengangkat kepalanya, dan
terakhir beliau sujud di tanah. Kemudian setelah selesai, maka beliau
menghadap ke arah orang-orang, seraya bersabda, "Wahai manusia, aku
membuat mimbar mi supava kalian bermakmum denganku, dan kalian
dapat melihat gerakan shalatku. "
(Abu Abdillah berkata, "Ali bin AbdilJah berkata, "Ahmad bin
Hambal rahimahullah telah bertanya kepadaku mengenai hadits tersebut
di atas, maka Ali bin Abdillah menjawab, "Menurut pendapatku bahwa
yang dimaksud adalah posisi Nabi SAW yang berada di tempat yang
lebih tinggi dari tempat orang-orang. Dengan demikian, tidak ada
masalah apabila posisi imam berada di tempat yang lebih tinggi dari
orang-orang ¦ma'mum} menurut hadits tersebut.'" Kemudian Ali bin
Abdillah berkata, 'Menurutku, SuIyan bin Uyainah sering kali ditanya
tentang persoalan ini, dimana kamu tidak pernah mendengarnya berkata,
"Tidak"' 1/100).
26. Bab: Khurbah dal am Keadaan Berdi ri
150.
2 3
Anas berkata, "Nabi SAW menyampaikan khutbah dalam
keadaan berdiri."
Disebutkan secara bersambung oleh penyusun dalam masalah yang berkaitan dengan
hadits di atas.
Mukhtashar Shahih Bukhari - 14791
t
lljU» L1a>1 iH `Jbl OtI" : J l i ll^Ip «JJl c1 1# ] # &
- ' ° _ ' ` -", s ` > >• , s
1
.OVI Oj l i i j L*5* t ^ j i /^J t1-«ij /`1
491. Dari Ibnu Umar RA, seraya berkata, "Nabi SAW
menyampaikan khutbah dalam keadaan berdiri, lalu beliau duduk dan
berdiri kembali seperti yang kalian lakukan sekarang."
27. Bab: Ketika Khutbah, Imam Mengarahkan Pandangannya
kepada Pendengar dan Sebaliknya
182-183.
24
Ibnu Umar dan Anas RA mengarahkan pandangannya
ke arah imam ¦ketikakhutbah}.
(Haditsnya adalah hadits Abu Sa'id Al Khudri yang akan
dikemukakan dalam kitab Zakat no. 24 bab 47.)
28. Bab: Mengucapkan Amma Ba'du dalam Khuthbah Setelah
Mengucapkan Pujian
' ' s ' '
151. " Ikrimah telah meriwayatkan dari Ibnu Abbas dari Nabi SAW
t J` j l 1£ j j1-Jl Aj1t 1 1^1 01 Li i I j1²S- tf - i S T
(182 dan 183) Disambungkan dari tbnu Umar oleh Al Baihaqi p/199) dengan sanad
hasan dan Anas ibnu Al Mundir dan Al Hafizh menyebutkannya dengan sanad yang
shahih.
Disebutkan secara bersambung oleh penyusun pada akhir bab.
1480 f - Mukhtashar Shahih Bukhari
j » ^ 1 U AJJ| y
t t r
| * j , | ^| j j ^ j } ^
T J
£ J » j
492. Dari Amr bin Taghlib, bahwa Rasulullah SAW menerima
harta atau tawanan. Kemudian beliau membagi-bagikannya. Sebagian
orang mendapat bagian, dan sebagian orang tidak mendapat bagian.
Sebuah inIormasi telah sampai kepada beliau, bahwa orang-orang yang
tidak mendapat bagian mencela kebijakan beliau |4/95|. Setelah beliau
memanjatkan pujian serta sanjungan kepada Allah, seraya beliau
bersabda, "Amma Ba´du Demi Aliah, bahwa aku telah mengambil
kebifakan dengan memberikan bagian kepada sefumlah orang, dan tidak
memberikan kepada sebagian vang lain. Sesungguhnva orang vang tidak
diberi lebih aku cintai daripada orang vang mendapat bagiannva.
Adapun alasanku memberikan bagian kepada sefumlah orang karena aku
melihat kegelisahan dan ketidaksabaran dalam hati mereka, (dalam
riwavat vang lain. karena aku merasa khawatir akan kegelisahan hati
mereka). Sedangkan alasanku menahan bagian sefumlah vang lain
adalah karena Allah telah memberikan kecukupan dan kebaikan dalam
hati mereka, (dalam riwavat lain. di antara mereka) ialah Amr bin
Taghlib. Demi Allah, kalimat-kalimat yang disabdakan Rasulullah SAW
itu, lebih aku cintai daripada binatang ternak ¦yang sangat berharga}."
U2B
2X f2J h 1Sl 1 1 > : J | | LVJ|P ALI 1LS- 1>ì 1 -t´T
# ( ( # " # " # " 6 Y ) " # P B ] " " " " # #
ZJ8T# Ldjojti` t Ai*- jjwjjs»-* 2:']7 OlS'j ¡ ` A * f * 4¸i o L* (^JLJ| A-> 1A
JL`>IJ («.ULf0 Jf) y 'i 'c- .+ l Aj^L» J |
u ´A : j | | ji ;Ol
t
1l 1llii i # : J | | 1i 1f, &\
Mukhtashar Shahih Bukhari - 481
M_if ìh '1, °jS
t
JlSl j ¡ U \ 4 +
493. Dari Ibnu Abbas RA, dia berkata, "Nabi SAW naik ke atas
mimbar |pada saat beliau sakit yang membawa kepada kewaIatannya
4/184|, dimana kehadiran beliau di majlis itu merupakan kehadirannya
yang terakhir. Ketika itu beliau memakai kain selendang yang besar yang
diselendangkan di atas kedua pundaknya, dan mengikat kepalanya
dengan ikal kepala yang berwarna hitam (dalam riwayat lain: berwarna
kehitam-hitaman). Setelah mengucapkan pujian dan sanjungan kepada
Allah, beliau bersabda, ´Wahai ummat manusia, berkumpullah di
hadapanku.´´ Setelah mereka berkumpul di hadapan beliau, beliau
melanjutkan sabdanya, ´Amma Ba ´du (adapun sesudah itu), [wahai umat
manusia], sesungguhnva {penghuni} perkampungan ini dari kalangan
Anshar sudah semakin berkurang (sedikit), [sehingga keberadaan
mereka bagaikan garam dalam makanan 4/221],
26
sementara umat
manusia {selain Anshar} terus bertambah. Barang siapa di antara
mereka mengurus urusan umat Muhammad SAW dimana dia dapat
mendatangkan kemudharatan bagi seseorang, atau memberikan
kemanfaatan bagi seseorang, maka terimalah kebaikan orang vang
berbuat baik, dan maafkanlah orang vang berubuat salah dari mereka´. "
494. Dari Abdullah bin Umar, seraya berkata, "Nabi SAW khutbah
Inilah salah satu berita Rasulullah SAW yang berkaitan dengan sesuatu yang gaib, dimana
kaum Anshar semakin berkurang, sementara ummat manusia selain Anshar semakin
banyak sebagaimana yang disabdakannya.
29. Bab: Duduk Di ant ara Dua Khut bah J um' at
14821 - Mukhtashar Shahih Bukhari
dua kali, dimana beliau duduk diantara dua khutbah."
30. Bab: Mendengarkan Khutbah 1um'at
i i j G^U1[ ì'i 2', '#' M ^ 1l i : j l i | X * ^ 0* - * * °
* t ~ ' l '
Ic
l
a
` I'**" ° ' * t l C** * -' **·" , 1 ' t ,
p 1 i² `-l`sO jvJ tLi -S j*J t o y b c£`gJ 1 ^ 1 5 j^J t O- b (^1^>
j I4 ` lj~ Jf ( Wi 0-1* : iljj `j ) j r ~ lii»
495. Dari Abu Hurairah RA, dia berkata, "Nabi SAW telah
bersabda, ´Pada hari Jum ´at para malaikat berdiri di depan pintu masfid,
dimana mereka mencatat orang vang datang paling dahulu, lalu orang
vang datang berikutnva. Adapun orang vang datang paling awal seakan-
akan dia berkurban unta, vang datang berikutnva seakan-akan
berkurban sapi, vang datang berikutnva seakan-akan dia berkurban
kambing, vang datang berikutnva seakan-akan berkurban avam, dan
vang datang berikutnva seakan-akan berkurban telur. Sedangkan fika
imam telah keluar {datang} Idalam riwayat lain; telah duduk 4/79), maka
para malaikat akan menutup buku catatannva, lalu [mereka datang}
untuk mendengarkan nasehat {peringatan}. "
31. Bab: Apabila Imam sedang Berkhutbah dan Melihat Orang
Datang, maka Hendaknya Menyuruhnya Melaksanakan Shalat
Dua Raka'a( ¦Sunah Tahiyatul Masjid]
fJi Li -+ 4 j^j `l` : jli jlil /N J J~ J
ar² ° ' ² ' ° ' a ² ' ' ' ' ' ' '
f
$ ' ' ' , jl jl ° ' o ,
J£Sj ^"jli 1i : 1li : 1l5 |J 6UX^ : 1L21 i j ^ ì ^
GB #55
.
´ Br
.
*J´i J* J 5 #7V^1 #
.k
:
j$Jj 57P
e
0
' * f" ' 1 " i I ' t
(»i n J`4* `S* J
1
MiikhrasharKhahihRiiLliari -
496. Dari Jabir bin Abdillah, seraya berkata, "Pada suatu ketika
seseorang datang, dimana ketika itu Nabi SAW sedang berkhutbah di
hadapan orang-orang pada hari Jum'at, lalu beliau bertanya kepadanya,
´Wahai Fulan, apakah kamu sudah shalat {sunah}T Dia menjawab,
'Belum.' Beliau bersabda, ´Berdirilah dan shalatlah dua raka´at.´
(Dalam riwayat lain: Rasulullah SAW bersabda, dimana pada saat
itu beliau sedang menyampaikan khutbah, "Apabila salah seorang di
antara kamu datang sedang imam sedang berkhutbah atau telah datang,
maka hendaknva dia shalat {sunah} dua rakaat 2/51)."
32. Bab: Barang Siapa Datang ketika Imam sedang Berkhutbah,
maka Hendaknya Shalat Dua Rakaat dengan Ringan
(Bagian hadits Jabir di atas)
33. Bab: Mengangkat Kedua Tangan (Berdoa) ketika Khutbah
2 7
(Bagian haditsnya terdapat dalam hadits Anas, yang akan
dikemukakan dalam bahasan berikutnya).
34. Bab: Meminta Hujan (Istisga
1
) dalam Khutbah 1um'at
¡YY/Y 1Aì 1 P ] ;2%<.+< < f * (Wlt
J-´uA ^>' ( WY Jf) cjil» ffl J ¡UU]
OB)1 S1L11 te-Caiil jb ´f>1ì L^1l oU-f OLT ^] ¡\ ^ /Y
'- Dengan tujuan berdoa dalam shalat Istisqa. Adapun mengangkat kedua tangan pada saat
berdoa dalam khutbah 1um'at, maka hal itu tidak ada dasar hukumnya di dalam As-
Sunnah. Lihat kitab ((Al Ajwibak An-Aafi'ak)) (hal. 62).
1484 & - Mukhtashar Shahih Bukhari
Jl lil i i l i lJj» Jji-j li :JUi |llsij S -5)1 Jj i -j j i t - U
t
^1li
^ - L
1
^ - ^ ^
:
J8> M) J ^
1
2N"6
a
f "i o ` o ' « ' ' ' ` ' ` r ''o 1 ` f ' a I , ' , ^ˆo '
i´J ~ 1
[
5$ j^-1b £9 ? ¡(l~£i Ol It5 ^j) o
^_;jjf ^-ilii ^Tjj] ¡i„¡ j^Li
t
i i f j4ii f j4ii] ¡44
v| j ^ A/Y Y-LUii jiC-i v j -Ubj 1j^ E$: '/'3 p 1 ¡Ojplb i`U
I £ 1 ' U j .lili 8'j| 1^ji ¡€j `->l^ j`] ftlil1l J C ¡A11IJ
/ '
j -e s G8**47* ?*7 jii -xì
31
7 7 P W7Z \A ol' 5 5 7
C..i? .iJJ llii Ltf[fiì 1t« * ¸ ; l * w i AItljj j» OjJja* :1Ui] t(3i-li-¸~il
j ì 1 tf>- L$jt*9j U (0^L1 11lji ¡C1jia^l p-1 O · j L ` U l
jjl Jall (jto- o J ~ A tf 1j^ jj 1U`1l JU`I i¸jUt-1l
tb'lk` oIcjI £` c`i-lii 11 J j ) S j£1 1 P
tf²j-*l l `- `i |\ ^/Y j^ai 1^A1I 1P Jjlj| L^1lj` s-lll1l cuL.jl
<4P 1i J ^' , > > ^ 1- itfjj 1l) <Pf> & 1~ W
N =
+ $' - (^11lj 6.^1l ^uj tfj (iUi lliji iT^ali <M 3 i/v
:2-JI11 #7P WS1^1C1I +&G4* o1C 1>- L»] 5``^'
(lL `-l i j l L. ^lj *i
5@ =8G B J`1 J^^ (VJ
.
#7P u @ 7 1 5@ =57
l 1 1Ui (6J15 iQll-U tL-ia^J ^ J U «5}1 1j`-jj lA1uiLll iil^1l j
t j - v1l oi JaJJj j tC1jl3l : ` j j #7P f-^€' (3j`"1
Mukhtashar Shahih Bukhari - 14851
+? 25 F % - 1' 1' 1'
( j - I f ´ c^j 0 » d J | j | ? : j | > f f o ]Q ( ( ^ | ^ J |
8//R## o1b £ | y M C 6''# M#'/=/[ ALH 6/"/' /f-f
[^ì'j-kì 1
r
i r v G /"1H 1yjj j ² #)9G**H v j d i > #vh
U-² l S?~^ 0`^"] ^ ^ J ^
1
^ ^ wj
Jl ´Jali :AJ|JJ 11) `jy(1l J* 4IJUJ| 6JJC`>/ l:Sr´fiu W1L»W1[
L$-/ *J´J ´i f #D#'7= D ^ia^j (·Sf& s^L/s1i a^oU\ j P 6-/'#/9
3
J rfcj` L r ^ l 1 y~^' ^ > j j (S>5 : j i > 1 j ) Ufi-
^8»L1 p j 6#-# oii` M # ^j ] t^iijii /^-j ¡^j`^ ^ ^
.iyn1L t^j1ii- €l j^-tf J~
497. Dari Anas bin Malik RA, dia berkata, "Pada masa Nabi SAW
orang-orang ditimpa musibah paceklik (Dalam riwayat lain: kemarau
4/173). Ketika Nabi SAW sedang berkhutbah |di atas mimbar 2/22|
|dalam keadaan berdiri| pada hari Jum'at, tiba-tiba seseorang berdiri
(Dalam riwayat lain: masuk 2/16) yaitu seseorang dari penduduk Arab
pedesaan |dalam riwayat lain: Arab Badui 2/21| |orang itu datang dari
pintu yang berhadapan dengan mimbar| |mengarah ke Darul Qadha,
dimana saat itu Rasulullah SAW sedang berdiri ¦berkhutbah} dan ia
datang ke hadapan Rasulullah SAW 2/17| seraya berkata, 'Wahai
Rasulullah SAW, harta telah binasa dan kelaparan telah melanda (dalam
riwayat lain: merusakkan) keluarga (Dalam riwayat yang lain: kuda dan
kambing telah binasa) (Dalam riwayat lain: binatang ternak telah binasa
dan kehidupan telah sulit), maka berdoalah kepada Allah untuk kami
¦semoga Allah menyirami kami dengan hujan,' (Riwayat yang lain:
semoga Allah menurunkan hujan')|. Kemudian beliau mengangkat kedua
tangannya seraya berdoa |152-
2 8
sehingga ketika itu aku melihat
Tambahan ini disebutkan penyusun secara bersambung, begitu juga Abu Nu'aim.
Penyusun berkata, "Menurutku, "Demikianlah di dalam hadits Abu Daud, dimana
¡4861 - Mukhtashar Shahih Bukhari
ketiaknya yang putih|: [Ya Allah, turunkan hufan kepada kami. Ya Allah,
turunkan hufan kepada kami. Ya Allah, turunkan hufan kepada kami],
|dan orang-orang mengangkat kedua tangan mereka bersama-sama
dengan beliau, seraya berdoa|
2 9
|tidak dijelaskan bahwa beliau mengubah
posisi serbannya, dan tidak dijelaskan beliau menghadap kiblat 2/18|.
|Demi Allah,| ketika itu kami tidak melihat sesuatu di langit |baik
gumpalan awan dan tidak juga| awan tipis |serta tidak ada sesuatu sama
sekali. Padahal antara tempat kami dan pegunungan tidak ada rumah atau
perkampungan yang menghalangi penglihatan kami|. (Dalam riwayat
lain: Anas berkata, "Pada saat itu langit bening bagaikan kaca"), |Anas
berkata, "Kemudian dari balik pegunungan naik gumpalan awan
bagaikan sebuah perisai, dan setelah gumpalan awan itu berada di tengah-
tengah langit, maka turunlah hujan lebat. Demi Dzatyang jiwaku berada
di tangan-Nya, bahwa Rasulullah SAW tidak menurunkan kedua
tangannya sehingga gumpalan awan itu membumbung tinggi bagaikan
pegunungan. Kemudian beliau tidak turun dari mimbar sehingga aku
melihat air hujan bercucuran membasahi jenggotnya. (Dalam riwayat
lain: Kemudian angin berhembus menggiring awan, sehingga awam
berkumpul, lalu langit menurunkan awan tersebut. |Rasulullah SAW
turun dari mimbarnya dan shalat 2/19|. Setelah itu kami pulang ke rumah
melewati gumpalan air). (Dalam riwayat lain: hampir saja seseorang
tidak bisa pulang ke rumahnya 7/154). Ketika itu hujan turun terus-
menerus dari mulai hari itu, besoknya, lusanya, serta hari-hari berikutnya
hingga datang hari Jum'at berikutnya |tidak berhenti|, sehingga jalan-
jalan di Madinah terendam air|. (Dalam riwayat lain: Demi Allah, kami
tidak melihat matahari selama 6 hari)."
Kejadian itu menyebabkan sejumlah orang Arab badui dan yang
lainnya datang kepada Rasulullah SAW. (Dalam riwayat yang lain:
Kemudian pada hari Jum'at berikutnya seseorang masuk dari arah pintu
tadi, dan Rasulullah SAW ketika itu sedang berkhutbah, lalu dia
menghadap beliau sambil berdiri) seraya berkata, "Wahai Rasulullah,
bahwa beberapa bangunan roboh (dalam riwayat lain: beberapa rumah
penyusun menyambungkannya dengan hadits yang sama dalam pembahasan berikutnya
(no. 539). Imam Muslim dan yang lainnya menambahkan kalimat (lalu beliau berisyarat
dengan kedua telapak tangannya ke langit). Ungkapan ini dapat ditemukan di dalam kitab
((Shahih Abu Daud)) (I061)'."
Kalimat tambahan ini dinisbatkan Al Hafizh (Al Khathib 2/503) hanya kepada An-Nasa'i
saja.
Mukhtashar Shahih Bukhari - 4871
roboh, jalan-jalan terputus, dan binatang-binatang ternak binasa), (153.
Dalam riwayat lain: orang yang hendak bepergian terhambat dan jalan-
jalan terputus), serta harta benda terendam. Maka berdoalah kepada Allah
(supaya hujan itu berhenti) untuk kami. |Nabi SAW hanya tersenyum|
dan mengangkat kedua tangannya, seraya beliau berdoa, "Ya Allah,
turunkanlah hufan di sekeliling kami vang tidak menimbulkan kerusakan.
Ya Allah, turunkanlah hufan itu ke puncak gunung-gunung, lembah-
lembah [bukit-bukit] dan tempat kavu-kavu tumbuh]." Belum sampai
beliau menunjukkan tangannya ke arah gumpalan awan yang mirip
dengan sebuah perisai melainkan gumpalan awan itu hilang seketika.
(Dalam riwayat lain: Pada saat itu aku melihat gumpalan awan itu naik
(menghilang) di sekitar Madinah |baik yang nampak di sebelah kanan
maupun yang nampak di sebelah kiri| sehingga keadaannya bagaikan
mahkota). (Di dalam riwayat lainnya: kemudian gumpalan awan
menghilang dari Madinah, dimana gumpalan awan tadi merekah
bagaikan rekahnya pakaian yang sobek) |kemudian hujan hanya turun di
sekitar kami, sementara di daerah lainnya hujan sudah reda (dan dijalan
hanya hujan rintik-rintik), |sehingga ketika kami pulang, maka kami
berjalan dengan diiringi sinar matahari). Allah memperlihatkan
kemuliaan Nabi-Nya kepada mereka dan mengabulkan doanya|, dan
selama satu bulan parit-parit mengalirkan air. Setelah itu tidak ada
seorang pun yang datang dari suatu perkampungan kecuali- dia akan
menceritakan tentang kemurahan Allah tersebut."
35. Bab: Mendengarkan Khutbah Imam pada Hari 1um'at. 1ika
Seseorang Berkata kepada Temannya, "Dengarkanlah, Padahal
ketika Itu Imam sedang Berkhutbah, maka Dia Telah Sia-sia."
. I Lt y iil 6 yr ' . 8 ²<1S
1
1 J t i j - ~ † i
154.
31
Salinan berkata, "Nabi SAW telah bersabda, ´Dengarkanlah,
ketika imam sedang khutbah´."
Rumusan di atas disusun berdasarkan sanad-sanad yang terkait Ismail dan Abu Nu'aim
menyambungkan sanad-sanad tersebut Demikian juga dengan Al Baihaqi (3/257). Lihat
kitab Al Fath.
Penyusun menyambungkannya dengan hadits yang sebelumnya (473).
14881 - Mukhtashar Shahih Bukhari
' a 1 ' ² ² ' ' -…S, f ´ t' o, f I o
»°j-J' iLjj-LUJ cJS Bl : Jli i , , A11I J jj ol S`y* t ^' O* ~ * `
A
" a , ' s ' ' > ' v , ' , ' s o£ ` Jl Jl '
498. Dari Abu Hurairah RA, bahwa Rasulullah SAW telah
bersabda, "Apabila kamu berkata kepada sahabatmu, ´Dengarkanlah,
padahal saat itu imam sedang menvampaikan khutbah hari Jum´at,
niscava kamu telah sia-sia {tidak mendapat pahala}´. "
36. Bab: Saat Dikabulkannya Doa pada Hari 1um'at
A J : JUi ailitJl 1$ j [ [ AJLJ| J o l S`y* 1 - t ^
(\ 1 l/€ jl i j j j J j ) j&fj »l j «UiI \1 ( W • h ì'1f- 1 1
499. Dari Abu Hurairah RA, bahwa Rasulullah SAW telah
menyebutkan hari Jum'at, seraya bersabda, "Dalam hari Jum'at itu ada
saat dimana tidak seorang muslim pun yang mengerjakan shalat Jum'at,
dan dia memohon sesuatu kepada Allah SWT tepat pada saat tersebut, (di
dalam riwayat lain: memohon suatu kebaikan 2/175) melainkan Allah
SWT akan mengabulkannya. Kemudian beliau memberikan isyarat
(dalam riwayat lain: bersabda 7/166) dengan tangannya yang
mengisyaratkan jumlah yang sedikit, (dalam riwayat lain: menyedikitkan
jumlahnya)."
37. Bab: Apabila Orang-orang Meninggalkan Imam ketika Shalat
1um'at, maka Shalat Imam dan Orang-orang yang Masih Shalat
Bersamanya, Hukumnya Sah
* *i . - *, ' * * « - . ' · »» ' l . - I l . * ' ~ » ~
2 `!L`1l] Sg! 1>ì 1aj ll-J : J|5 4111 1uP 11 j £ r - o ² ·
^ Di jl-ƒi 'o-i J" J j} ' iL»lik J-J^J" j£ 6JLJ| il ¡v/r
Mukhtashar Shahih Bukhari - 14891
0
1-* c J £ ^ > P e* \* S y > g'jl&^p- n o r / n
500. Dari Jabir bin Abdillah, seraya dia berkata, "Ketika kami
mengerjakan shalat bersama Rasulullah SAW |shalat Jum'at 3/7|, maka
tiba-tiba datang rombongan menunggang unta dengan membawa
makanan. Kemudian mereka melirik (dalam riwayat lain: kemudian
orang-orang berhamburan pergi 6/63) menghampiri rombongan itu,
sehingga tidak ada jamaah yang tersisa kecuali 12 orang. Lalu ketika itu
turun ayat Al Qur'an, ´Dan apabila mereka melihat perniagaan atau
permainan, mereka bubar untuk menufu kepadanva dan mereka
tinggalkan kamu sedang berdiri (berkhutbah)´. "(Qs. Al Jumu'ah (62):
11)
38. Bab: Shalat ¦Sunah} Setelah dan Sebelum Shalat J um' at
: j j J j ) JU~ Jis" $ºk 4 U1 J v* f ji ´Js- J 41U1 olp - o * y
L¸aaij'j tjpiS'j jjjJill ( oi / T ol i Tj yii- g‡l `Jl j ` cukto-
(JSj) -`*S~j ItLiIJl J-`11 J t j * ` * J
t
-r
J
j**-` J1U1 t j ` S ' j
' o t ' * " ' ° ' ·* » * S * '
>7 ItlJu*Jl J J J I t ^ ^ - | L81 ~ \
0 0
j5** >0LJLJJ|1 7)#4 :3J|11
.1£`8`1 #^a1 ti&*7^J ***5#4 ##5# ' O ` j ( o V/ \
501. Dari Abdullah bin Umar, bahwa Rasulullah SAW
mengerjakan shalat ¦sunah} (dalam riwayat yang lain: aku telah
menghaIal 12 rakaat shalat dari Nabi SAW 2/54), yaitu: sebelum shalat
zhuhur 2 rakaat dan setelannya 2 rakaat, setelah shalat maghrib 2 rakaat,
dimana beliau mengerjakannya di rumahnya, dan setelah shalat isya' 2
rakaat. (Dalam riwayat yang lain: Adapun shalat ¦sunah} Maghrib dan
isya* dikerjakannya di rumahnya, 155-
3 2
Dalam riwayat yang lain: shalat
¦sunah} setelah shalat Isya' dikerjakan di keluarganya 2/53), dan beliau
Riwayat yang terakhir merupakan riwayat yang disambungkan, dan tidak disambungkan
kepada Al Hafizh.
1490 B - Mukhtashar Shahih Bukhari
tidak shalat ¦sunah} setelah shalat Jum'at sehingga pulang ke rumahnya,
lalu shalat ¦sunah} 2 rakaat."
J- Uj OIS" #U4 01 6@5-= "%% `j j t @&7 H E O ` Y
502. Saudara perempuanku HaIshah telah menceritakan kepadaku,
bahwa Nabi SAW biasa mengerjakan shalat dua rakaat (dua sujud) yang
ringan setelah Iajar terbit, sehingga pada saat itu aku tidak berani datang
kepada Nabi SAW.
39. Bab: Fi r man Allah SWT, "Apabila telah ditunaikan
sembahyang, maka bertebaranlah kamu di muka bumi; dan carilah
karunia Allah," (Qs. Al J umu' ah (62): 10)
t 39lN iE<^1i _ & b`
N
m \ 0<< 1Z. 1 0* -… • r
¡Y . Nl1 00-^`3 7<&< <H0 ?<<7G 3& N &l> 0<< & \0^-1 T<G,
3
- ^ 1i :J?// ^b) ^ 1 1t J ^ J
f* e ' ' # * # c, , ~ ~ ´ o , ´ ´ ´ e * ~ ' , 0 , " ' ' e
Alj`ii (`lJl J j - `I ^ J - j 00GGG I ji 01` w c J | 8 / (4iij1«Jlj Js^J
t o' /" ' ' f> " a * o ' O' * s i
1
S B
1 fj&1
:
0?11 !4?1) l ` ` * 0? ^4` ^ 1 ^ P ¡^]
| i i i j Vj *~- 1`» A11I1] *5`i jJ-J' J j - s » ' 018^IS (`I-` ° l ? "
² s
,a' ' ,² - ' ² ² ' ² ' ²a', l²² f , t t ° ' - o ' , e - 8T* *
tl¸jjl «-liJaJl i Ui i¸Jjii» tLIjIIi ( JL- ^ C)<**Jl "o´Cff ´f» c - 3 l l T f
Vj J j i i liS" U : Jl i j | < g'l»)?0 0K`*Jl »>JJ bS' j tAliLi
M@/UJ-JI j j u >< 1fc£
( a j j L | J | 015sj 1»j AJwwJl ` `Bl ` `CaJ r Jl i i l i JjI11 ^`1)
Mukhtashar Shahih Bukhari - i 4911
503. Dari Sahal bin Sa'ad, dia berkata, "|Kami merasa gembira
dengan kehadiran hari Jum'at 3/73|" |Aku bertanya kepada Sahal,
"Kenapa?" Dia menjawab 7/131|, "Karena di tempat kami ada seorang
wanita |seorang nenek 6/203| yang menanam ubi di sela-sela selokan
kebunnya, (Dalam riwayat lain: yang ditanam di selokan kebun kurma di
Madinah). Jika hari Jum'at tiba, maka pohon ubi itu dicabut, lalu direbus
dalam periuk, lalu dicampur dengan segenggam gandum. (Di dalam
riwayat lain: dicampur biji gandung), dimana ubi rebus itu dijadikan
sebagai makanan pengganti sekerat daging. |Demi Allah, di dalamnya
tidak dicampuri minyak atau lemak|. Setelah kami selesai mengerjakan
shalat Jum'at, maka kami datang ke rumahnya, seraya mengucapkan
salam kepadanya, dan dia menyuguhkan makanan tersebut kepada kami,
lalu kami memakannya. Itulah alasan yang menyebabkan kami selalu
mengharapkan kehadiran hari Jum'at karena makanan yang
disuguhkannya. |Sahal berkata, "Kami tidak beristirahat serta makan
pada siang hari kecuali setelah shalat Jum'at."
(Dalam riwayat lain darinya, dia berkata, "Kami shalat Jum'at
bersama Nabi SAW terlebih dahulu, dan setelah itu baru kami istirahat
siang)."
40. Bab: Ti dur Siang Har i Setelah Shalat J um' at
(Haditsnya adalah Hadits Anas bin Malik no. 483)
¡ 4921 - Mukhtashar Shahih Bukhari
12. KITAB SHALAT KHA JF (DALAM KEADAAN
GENTING)
1. Bab Shalat ATiow/Berdasarkan Firman Allah,
01 j * 01 ^ | | * ^ 8| | P ` 4 * J '^i'j^ | | | j)
i l b i Li i y i j £j ijAr j ^ i S i oi i j^r j . j j i (J^l' oI j^L
|jO^-l-3_j - ^ Si'U» p-5|U o"}LaJ| ^ oJUts j ^ j c1S"
|10/ t£j>-ì SiJlL /+`Ij /-/|11 j I |jj'jS`li lj1ii5H= lili
t
* j ``' - I
0 j UJw 1J IjjiS jj1Ul p ^ 1 - ' j ( ^1 - ^
1
i
1
^ U J 1
01 ^-5^|LJ& £ ^ V 1 ai`~lj ´fS^S- 0 j U*! » ` l i i l j j^8`Jl-l tf
'. > ' ` > " \ ' f , '-. s ".I '.
8
'€- ' f f - •
I j 1 -j ` - ` - ` ` ` v-1 |11UA1 t)l j ^i »^ _jl j ^ L51! 1IS
!" $$
(iL`. L'lJi ji`lSUJ *B@ iJJl 01 ` j * i *
"Dan apabila kamu bepergian di muka bumi, maka tidaklah
mengapa kamu menqasar shalat(mu), fika kamu takut diserang orang-
orang kafir. Sesungguhnva orang-orang kafir itu adalah musuh vang
nvata bagimu. Apabila kamu berada di tengah-tengah mereka
(sahabatmu) lalu kamu hendak mendirikan shalat bersama-sama mereka,
maka hendaklah segolongan dari mereka berdiri (shalat) besertamu dan
menvandang senfata, kemudian apabila mereka (vang shalat besertamu)
sufud (telah menvempurnakan satu rakaat), maka hendaklah mereka
pindah dari belakangmu (untuk menghadapi musuh) dan hendaklah
datang golongan vang kedua vang belum shalat, lalu shalat denganmu,
dan hendaklah mereka bersiap siaga dan menvandang senfata. Orang-
orang kafir ingin supava kamu lengah terhadap senfatamu dan harta
bendamu, lalu mereka menverbu kamu dengan sekaligus. Dan tidak ada
dosa atasmu meletakkan senfata-senfatamu, fika kamu mendapat sesuatu
kesusahan karena hufan atau karena kamu memang sakit, dan siap
siagalah kamu. Sesungguhnva Allah telah menvediakan ad:ab vang
menghinakan bagi orang-orang kafir itu. "(Qs. An-Nisaa" (4): 101-102)
14941 - Mukhtashar Shahih Bukhari
o"1^ 1$$ j [ [ $_% $ 7 $ ( : iilC $7 ij?J//% jp v4*-` -
fi
• S
: 1l-i ll^Ip -JJI ^ j 1MP jj <U1l ilp jl ^1C- j^Ul 1li
# " P l ' ' ' ² ' ( P % " ) + + / $ 6 " % ) ² ° 1 '
di liaiwai t jj1i1l UJjl¸j~ tJbto 1/ j11l 1 £ - « ´Jf´
´ , * ´ ´ » ´ * J > t ² ' ' » , " * » -t»-. * ·* ` '
(j | P <U1lk 6-JLS|1 ' J ` a ? t`~*Ui tli) J ^ * J $H *JJl 1 1-1
1 j -j ^ j / t /&((( (o ]go 4^l > ^>€I E>(%%g/ : j£> $ / 3
p ! `dl ii'Ua1l jl>1` Ijij+a1ì t /JJJ8J-I Jb`l'/ t-Ow /| J &•l «1ii
t /-11J`»- -Utl` / ti«S"j ii‡` ·dJt 1 j-j ^S` tl jf-liti t J U J
I /- JJL8| - " + @ : ` j j tSjtS'j 5`*4 S$19J' *J
> B
01/ $89 `l-
1
* tji-!L*,
504. Syu'aib dari Az-Zuhri, dia berkata, "Aku (Syu'aib) bertanya
kepadanya (Az-Zuhri), "Apakah Nabi SAW pernah mengerjakan shalat
khauf?" Kemudian Az-Zuhri menjawab, "Salim bercerita kepadaku,
bahwa Abdullah bin Umar RA berkata, 'Ketika aku turut berperang
bersama Nabi SAW di sekitar Najd yaitu, ketika posisi musuh berada di
bagian depan kami, maka kami membuat barisan menghadap ke arah
mereka. Nabi SAW berdiri mengimami shalat kami dimana satu
kelompok berdiri bersama-sama dengan beliau, sementara satu kelompok
lagi menghadap ke (Dalam riwayat lain: dan kelompok yang lainnya
menghadap ke 5/35) arah musuh. Nabi SAW ruku sambil menyandang
senjatanya, lalu beliau sujud 2 kali. Kemudian kelompok yang satunya
lagi yang belum shalat datang dan mereka berdiri bersama-sama dengan
beliau, lalu beliau ruku bersama mereka. Lalu beliau sujud 2 kali, lalu
beliau salam. Kemudian masing-masing kelompok ruku sendiri-sendiri,
lalu sujud 2 kali ¦menyempurnakan rakaat shalatnya}'."
2. Bab: Shalat Khauf dalam Keadaan Berjalan dan Menaiki
Kendaraan. Berjalan di Sini Adalah Berjalan dalam Keadaan
Berdiri
(C.Q l_jja1i^l l i j ) '.11>liti J j * j f lj»o Js- 11| j i - j P -O *. 0
Mukhtashar Shahih Bukhari - , 495 g
|j |u> ^ >rf |y||r o}j
:
$& y i j 'p, '1 ||^j
505. Dari NaIi', dari Ibnu Umar, dimana keterangannya sama
dengan keterangan yang berasal dari Mujahid, dia berkata, "Jika mereka
berada dalam situasi yang genting, maka mereka shalat dalam keadaan
berdiri."
3 3
Ibnu Umar menambahkan dengan sabda Nabi SAW, "Apabila
musuh lebih banvak dari mereka {pasukan kaum muslimin}, maka
mereka shalat dalam keadaan berdiri dan berkendaraan"
3. Bab: Didalam Shalat Khauf, Sebagian Mereka Harus Menjaga
sebagian yang Lain
506. Dari Ibnu Abbas RA, dia berkata, "Nabi SAW berdiri (dalam
riwayat lain: |156.
3 4
Ibnu Abbas berkata, "Nabi SAW shalat, yakni shalat
khauI di kampung Dzi Qarad 5/51|), dan orang-orang pun berdiri
bersamanya. Kemudian Nabi SAW bertakbir, dan mereka pun bertakbir,
Al Hafizh menyatakan bahwa lafazh t`l-`, (berdiri) adalah perubahan dari li) (hanya).
Adapun Ismaili meriwayatkannya dari jalur yang lain, dimana didalamnya nampak lafazh
Mujahid, seraya berkata, "Idza Ikhtalathu Fainnama Huwa ¡Takbir, Wa] Al Isyarab
bir ra'si" (1ika mereka dalam situasi genting, maka beliau bertakbir, lalu beri syarat
dengan kepala). Sedangkan Al Bahaiqi (3/255) meriwayatkannya dari jalur Isma'ili dan di
dalamnya terdapat tambahan.
Tambahan ini dari penyusun, dimana penyusun menyambungkannya dengan riwayat An-
Nasa'i, Ath-Thabrani, dan Al Baihaqi (3/262) dengan sanad shahih.
Mukhtashar Shahih Bukhari
lalu Nabi SAW ruku, dan mereka pun ruku. Lalu Nabi SAW sujud dan
mereka pun sujud. Lalu Nabi SAW berdiri lagi untuk rakaat yang kedua,
dan orang-orang yang ikut sujud bersama beliau berdiri, lalu mereka
menjaga yang lainnya. Dimana kelompok yang lainnya ¦yang belum
shalat} datang dan berdiri bersama beliau, lalu mereka ruku dan sujud
bersama-sama dengan beliau. Namun demikian masing-masing kelompok
tetap dalam keadaan shalat, tapi sebagian mereka menjaga sebagian yang
184. Al Auza'i berkata, "Ketika peperangan sedang berkecamuk
dan mereka tidak bisa shalat ¦seperti biasa), maka hendaknya mereka
shalat dengan isyarat, dan masing-masing orang mengerjakannya secara
sendiri-sendiri. Jika tidak bisa, maka hendaknya mereka menangguhkan
shalatnya sampai peperangan berhenti dan keadaannya menjadi aman.
Kemudian mereka shalat 2 rakaat. Jika tidak bisa, maka hendaknya
Al Walid bin Muslim telah menceritakannya di dalam kitab As-Sairah.
lain.
4. Bab: Shalat pada Saat Berhadapan dengan Musuh
Mukhtashar Shahih Bukhari - 14971
mereka shalat 1 rakaat dengan 2 kali sujud. Jika tidak bisa, maka
hendaknya mereka bertakbir dahulu, dan menangguhkan shalatnya
sampai mereka merasa aman."
185.
3 6
Pendapat yang sama telah dikemukakan juga oleh Makhul.
186.
3 7
Anas RA berkata, "Dalam suatu peperangan, aku datang saat
perang sedang berkecamuk, dimana ketika itu Iajar telah bersinar.
Pertempuran semakin sengit sehingga mereka tidak bisa shalat ¦subuh},
dimana ketika itu kami tidak shalat kecuali setelah hari terang-benderang,
lalu kami shalat bersama Abu Musa, dan peperangan ketika itu
dimenangkan oleh pihak kami." Anas berkata, "Aku merasa gembira
mendapatkan shalat tersebut, melebihi kegembiraan mendapatkan dunia
dan isinya."
(Haditsnya adalah hadits Jabir bin Abdullah, yang disebutkan pada
no. 333)
5. Bab: Shalat Orang yang Mengejar dan Dikejar Musuh
Dapat Dikerjakan di Atas Kendaraan atau dengan Isyarat
>.°.>--.J| "f°M o / i : JJjJ| 1U, -^ A€
t^j^|J| &22?*2 | | | tl1alp
W
2+47 | J | Ur :1Ui .«J|jJ| 3O: ·f7&172
^ j v| 3 b4 j h l v : * y » j j | - w ++++,
187.
3 8
Al Walid berkata, "Aku menanyakan kepada Al Auza'i
mengenai shalat yang dilakukan oleh Syurahbil bin As-Simth dan para
sahabatnya, dimana mereka melakukannya di atas binatang ¦kendaraan}
' Abd bin Hamid telah menyambungkannya dari sumber yang lain selain Al Auza'i dengan
lafazh: "1ika suatu kaum tidak dapat mengerjakan shalat di atas tanah, maka mereka dapat
mengerjakannya di atas binatang yang dipakai sebagai kendaraannya. 1ika mereka tidak
dapat mengerjakannya dengan sempurna, maka hendaknya mereka mengerjakannya I
rakaat dengan 2 kali sujud 1ika tidak dapat, maka mereka dapat menangguhkan shalatnya
hingga mereka merasa aman, lalu mereka shalat di atas tanah."
Disambungkan oleh Ibnu Sa'ad dan Ibnu Abi Syaibah dari Qatadah.
Al Hafizh tidak meriwayatkannya.
¡4971 - Mukhtashar Shahih Bukhari
mereka? Lalu beliau menjawab, "Seperti itulah kami pun melakukannya,
jika kami merasa khawatir bahwa shalat itu akan terabaikan." Selanjurnya
Al-Walid berdalil dengan 157-
3 9
sabda Nabi SAW, "Hendaknya
seseorang tidak mengerjakan shalat ashar, kecuali di perkampungan bani
Quraizhah.'
6. Bab
= + : v 0 - 1 cr'j ^ & & ^ ^
:
^ ^ o*"
1
o * - ° • v
' 1 - i ^
(
^ j ^ f ^ ' j -
3
" <-"^H1 35 3 €I j U| J| 1^-|
I L Ij² 1J' j^-1aji1 Jlij tLj`lj
( 1
r
3
~ € jL«i
1-+( li?-l1 La`*; JUi l‡l |o . \ o iJjj| `J j i U i
507. Dari Ibnu Umar, seraya berkata, "Ketika kami pulang dari
perang Ahzab, maka Rasulullah SAW bersabda, ´Hendaknva seseorang
tidak mengerfakan shalat Ashar, kecuali di perkampungan Bani
Ourai:hah.´ Ketika sebagian mereka mengerjakan shalat ashar dalam
perjalanan, maka sebagian mereka berkata, 'Kami tidak akan
mengerjakan shalat ashar kecuali setelah kami tiba di sana.' Adapun
sebagian lagi berkata, 'Kita diperintahkan untuk menyegerakan shalat,
dan sabda beliau tidak dimaksudkan supaya kita mengerjakan seperti
itu.
4 0
|Hal itu 5/50| diceritakan kepada Rasulullah SAW, tetapi beliau
tidak mencela seorang pun di antara mereka."
Disambungkan oleh pengarang -semoga Allah merahmatinya- pada bab berikutnya.
Menurut sebagian mereka bahwa maksud dari sabda Nabi SAW. "Hendaknya seseorang
tidak mengerjakan shalat Ashar, kecuali di perkampungan Bani Quraizhah" adalah agar
mereka segera berangkat ke perkampungan bani Quraizhah, bukan melarang shalat dabm
arti yang sebenarnya. Sehingga seakan-akan beliau bersabda. "Shalatlah kamu di
perkampungan bani Quraizhah, kecuali jika kamu mendapati wakturua sebelum sampai di
tempat tersebut." Mereka mempertemukan antara dua dalil: wajib shalat dan wajib segera
pergi, sehingga mereka shalat di atas kendaraan.
Mukhtashar Shahih Bukhari -
7. Bab: Bangun Pagi dan Akhir Malam untuk Shalat Subuh,
dan Shalat pada Waktu Mendapat Serangan
(Bagian haditsnya terdapat dalam hadits Anas dalam pembahasan
Kitab Al Washava no. 55 bab 26.)
5 0 0 , Mukhtashar Shahih Bukhari