Land Clearing Ir. Awang Suwandhi, M.Sc.

LAND CLEARING
1. PENDAHULUAN

Tahapan pekerjaan penambangan umumnya diawali dengan mempersiapkan lahan, yaitu mulai
dari pemotongan pepohonan hutan, pembabatan sampai ke pembakaran hasilnya, yang
dinamakan land clearing. J adi land clearing dapat diartikan sebagai suatu aktivitas pembersihan
material hutan yang meliputi pepohonan, hutan belukar sampai alang-alang. Pekerjaan land
clearing ini pada kenyataannya tidak terbatas pada penambangan saja, tetapi juga meliputi
persiapan lahan yang akan dimanfaatkan untuk lokasi pemukiman, perkantoran, pabrik
pengolahan, lapangan terbang dan jalur jalan raya.

Intensitas pekerjaan land clearing sangat dipengaruhi oleh kondisi alami daerah dan lahan yang
akan dimanfaatkan. Kadang-kadang persiapan lahan cukup hanya dengan membersihkan
semak belukar saja kemudian membakarnya. Namun, apabila di daerah tersebut curah hujan
cukup tinggi, maka dengan menggunakan alat yang berkemampuan sama, jadwal land clearing
di lokasi tersebut akan lebih panjang dibanding lokasi yang kecil curah hujannya.

2. VARIABEL YANG MEMPENGARUHI PEKERJAAN LAND CLEARING
Keberhasilan pekerjaan land clearing harus mempertimbangkan beberapa variabel, antara lain:

a) PEPOHONAN YANG TUMBUH: Faktor yang mempengaruhi produksi dan biaya a.l:
jumlah pohon, ukuran pohon, kerapatan antar pohon, struktur akar, tanaman yang
merambat di pohon, dan semak belukar. Faktor ini dinyatakan dalam “tree count”
b) KONDISI DAN DAYA DUKUNG TANAH : Faktor yang mempengaruhi operasi adalah
kedalaman tanah pucuk, tipe tanah, kadar air dlm tanah, dan hadir-tidaknya batuan dan
krikil,
c) TOPOGRAFI: Kemiringan lembah yang curam, parit, daerah rawa, boulder, dan sungai
semuanya sangat mempengaruhi kinerja alat di atas normal
d) HUJAN DAN PERUBAHAN CUACA: Sebenarnya seluruh fase land clearing mulai dari
penebangan sampai pembakaran dipengaruhi oleh derajat perubahan cuaca
e) SPESIFIKASI PEKERJAAN: Yang perlu dicatat adalah persentase pekerjaan yang
sudah selesai, luas area, jadwal, cara pembuangan sampah penebangan, konservasi
Diklat Perencanaan Tambang Terbuka
Unisba, 30 Agustus s.d 07 September 2004
1

Land Clearing Ir. Awang Suwandhi, M.Sc.
tanah, dan faktor lain yang mempengaruhi cara pengerjaan land clearing maupun
pemilihan alat.
3. DATA YANG DIPERLUKAN DALAM PEKERJAAN LAND CLEARING
Data yang diperlukan untuk menganalisis produksi, kebutuhan alat dan akhirnya ke biaya
meliputi: (1) spesifikasi pekerjaan (proyek), (2) kondisi lapangan dan (3) biaya alat (beli atau
sewa). Untuk selanjutnya pembahasan akan fokuskan pada masalah teknis dan tidak akan
menyinggung masalah biaya.

(1) SPESIFIKASI PEKERJAAN

Dalam spesifikasi proyek akan diperoleh data tentang volume pekerjaan, lingkup pekerjaan dan
tingkat pekerjaan.

a) Volume pekerjaan: Mencakup luas area dan jadwal yang disediakan. Misalnya
dijumpai bahwa volume pekerjaan sebagai berikut:
Lahan yang harus dibuka mencakup area seluas 3000 ha
Waktu yang dijadwalkan mulai dari April sampai September. Curah hujan di lokasi
setempat harus diper-hitungkan agar waktu kerja tanpa hambatan hujan diketahui,
misalnya dari 183 hari kalender menjadi hanya 150 hari kerja tanpa hambatan
hujan.
Efisiensi kerja di lapangan diestimasi dengan mempertim-bangkan pengalaman
terdahulu atau mencari informasi dari proyek lain yang sejenis. Efisiensi kerja
mencakup:
• Kesediaan alat : misalnya 95%
• Kecakapan operator : misalnya 75%
• Efisiensi waktu kerja : misalnya 83%
J adi total Efisiensi Kerja =0,95 x 0,75 x 0,83 =0,59 =59%
b) Lingkup pekerjaan: Meliputi underbrushing, felling, piling, burning dan harrowing.

Underburshing adalah pembabatan pepohonan yang berdiameter sampai
maksimum 30 cm. Tujuannya untuk mempermudah operasi penumbangan pohon-
pohon yang berdiameter lebih besar
Felling adalah pemotongan dan penumbangan pohon yang berdiameter lebih besar
dari 30 cm. Biasanya disertakan persyaratan, misalnya pohon ditumbangkan berikut
akar/tunggulnya dengan tetap menjaga kualitas top soil.
Diklat Perencanaan Tambang Terbuka
Unisba, 30 Agustus s.d 07 September 2004
2

Land Clearing Ir. Awang Suwandhi, M.Sc.
Piling adalah pekerjaan pengumpulan pohon-pohon yang telah ditumbangkan.
Persyaratan yang diminta biasanya batang pohon dikeringkan di bawah sinar
matahari selama 1-2 minggu sebelum ditumpuk.
Burning adalah pembakaran kayu atau batang kayu. Operasi ini biasanya dibantu
oleh alat mekanis untuk membalik-balikan batang agar seluruhnya terbakar
sempurna.
Harrowing (penggaruan) adalah mempersiapkan tanah agar siap ditanami, yaitu
dengan cara mencampur tanah dengan batang kayu yang tersisa sehingga proses
pembusukan akan berjalan cepat dan tanah menjadi subur.
Pada operasi penambangan umumnya operasi land clearing berakhir sampai piling atau
burning saja dan tidak memerlukan pekerjaan harrowing.
c) Tingkat pekerjaan maksudnya adalah untuk kepentingan umum, strategis negara atau
lainnya.

(2) KONDISI LAPANGAN
Diperoleh dengan melakukan survey lapangan dengan fokus survey bertumpu pada bentuk
topografi dan komposisi pepohonan.

a) Topografi: Mempelajari bentuk topografi secara umum dan kondisi tanahnya. Pencatatan
dilakukan terhadap kondisi medan, seperti adanya tebing, rawa, bukit dan batuan, dari
lahan yang akan dibuka. Kondisi tersebut dinyatakan dalam persentase terhadap
keseluruhan proyek. Biasanya pekerjaan ini dilakukan oleh tim survey khusus yang
memahami masalah topografi.
b) Komposisi pepohonan:
Lakukan perhitungan pohon (tree count) secara acak minimal tiga kali utk masing² tipe
pohon.
Cara perhitungan pohon adalah membuat jarak lurus sekitar 100 m, kemudian ukur
sepanjang 5 m ke kiri kanan garis lurus tersebut, sehingga luas menjadi 10 x 100 =
1000 m² (=0,1 Ha =0,25 acre)
Catat jumlah pohon dan kelompokan berdasarkan diameter sbb: (diameter diukur
pada ketinggian ±1,37 m dari tanah atau setinggi dada)
• <30 cm
• 31 cm – 60 cm
• 61 cm – 90 cm
• 91 cm – 120 cm
• 121 – 180 cm
• >180 cm
Diklat Perencanaan Tambang Terbuka
Unisba, 30 Agustus s.d 07 September 2004
3

Land Clearing Ir. Awang Suwandhi, M.Sc.
Kerapatan pohon dan adanya semak belukar dihitung dari pepohonan yang
berdiameter kurang dari 30 cm, sebagai berikut:
• “Rapat” bila terdapat ≥ 1480 pohon/Ha
• “Sedang” bila antara 990 – 1480 pohon/Ha
• “Sedikit” bila terdapat ≤ 990 pohon/Ha
Kerapatan pohon sangat mengganggu pandangan operator.
Kekerasan kayu yang akan menentukan kecepatan penebangan pohon yang efeknya
dinyatakan sebagai berikut:
• 75 – 100% kayu keras: waktu penebangan ditambah 30%
• 50 – 75% kayu keras: tidak berpengaruh
• 0 – 75% kayu keras: waktu penebangan dikurangi 30%
Tumbuhan rambat akan mempersulit operasi penebangan dan mengurangi
kecepatan penebangan pohon. Kadang-kadang diameternya mencapai 20 cm. Bila
dijumpai hutan semacam ini, maka waktu penebangan menjadi dua kali lipat dari
keadaan normal.
Struktur akar pohon bentuknya menyebar kesamping dan kedalam. Di daerah hutan
tropis, seperti di Indonesia, umumnya bentuk struktur akan menyebar kesamping
sampai mencapai 2 – 3 m. Bila pencabutan akar (tunggul) dilakukan bersamaan
dengan penebangan pohon, maka waktu penebangan bertambah 25% lebih lama.
Sedangkan bila pembersihan tunggul dilakukan terpisah, waktunya bertambah hingga
50%.

4. ESTIMASI PRODUKSI

Setiap lingkup pekerjaan land clearing yang telah disinggung sebelumnya dihitung produksinya
berdasarkan lama pekerjaan per hektar. Agak sulit menentukan produksi land clearing karena
pada umumnya merupakan pekerjaan yang tidak dapat diukur secara konstan. Formula empiris
telah dikembangkan oleh Rome Industries pembuat alat-alat land clearing di Amerika untuk
mengestimasi waktu cutting dan piling. Formula ini menggabungkan data-data lapangan
setempat dengan table yang telah disusun.

a. ESTIMASI PRODUKSI CUTTING
Estimasi produksi untuk cutting, meliputi pekerjaan underburshing dan felling sebagai berikut:

T = X [A(B) + M
1
N
1
+ M
2
N
2
+ M
3
N
3
+ M
4
N
4
+ DF]

Diklat Perencanaan Tambang Terbuka
Unisba, 30 Agustus s.d 07 September 2004
4

Land Clearing Ir. Awang Suwandhi, M.Sc.
di mana: T = waktu cutting dan felling per hektar, menit
X = Faktor kekerasan kayu yang mempengaruhi Waktu Dasar (Base Time),
yaitu:
75 – 100% kayu keras/Ha; X =1,3
50 – 75% kayu keras/Ha; X =1,0
0 – 75% kayu keras/Ha; X =0,7
A = Faktor densitas atau kerapatan pohon yang mem-pengaruhi Waktu Dasar
(Base Time), yaitu:
“Rapat” bila terdapat ≥ 1480 pohon/Ha; A =2,0
“Sedang” bila ada 990 – 1480 pohon/Ha; A =1,0
“Sedikit” bila terdapat ≤ 990 pohon/Ha; A =0,7
B = Waktu Dasar, yaitu waktu yang diperlukan oleh setiap tractor untuk
menebang kayu berdiameter ≤ 30 cm seluas 1 Ha (2,47 acre) dan tidak
memerlukan penebangan terpisah atau pekerjaan lainnya.
M = Waktu penebangan pohon sesuai peringkat diameter-nya
N = J umlah pohon per Ha sesuai peringkat diameternya
D = J umlah kelipatan 30 cm dari pohon berdiameter >180 cm.
F = Waktu penebangan pohon berdiameter > 180 cm ber-dasarkan waktu
tebang pohon berdiameter 30 cm.

Untuk menghitung produksi dengan rumus di atas digunakan faktor produksi seperti pada Tabel
1 di bawah ini.
Tabel 1.
Faktor produksi untuk cutting (underbushing dan felling) menggunakan K/G Blade (lihat Gambar 1.d)
Peringkat Diamater, cm
HP
Traktor
Waktu
dasar per
hektar “ B”
30 – 60
“ M
1

60 – 90
“ M
2

90 – 120
“ M
3

120 – 180
“ M
4

Diamt > 180
cm per 30 cm
“ F”
165 85 0,7 3,4 6,8 -- --
215 58 0,5 1,7 3,3 10,2 3,3
335 45 0,2 1,3 2,2 6 1,8
460 39 0,1 0,4 1,3 3 1,0

Bentuk-bentuk blade pada bulldozer yang disarankan oleh Balderson dan Rome Industri untuk
keperluan land clearing terlihat pada Gambar 1 dan kegunaannya adalah sebagai berikut:

(a). “ U-Blades” mampu memindahkan material non-kohesif, misalnya batubara dan serpihan
kayu, dalam volume besar. Model U-blades yang lebih kuat dirancang untuk produksi
pendorongan dan dalam pekerjaan reklamasi.
Diklat Perencanaan Tambang Terbuka
Unisba, 30 Agustus s.d 07 September 2004
5

Land Clearing Ir. Awang Suwandhi, M.Sc.
(b). “ V-Tree Cutter” rancangan Rimco dan Rome digunakan untuk menggeser pepohonan,
tunggul akar dan semak belukar. Sudut “V” dibentuk oleh dua sisi pisau pemotong,
sehingga traktor atau bulldozer dapat bergerak disepanjang pusat pemotongan. Dengan
demikian seluruh tumbuhan yang dilewatinya akan terpotong dan tersingkir kesamping
kiri-kanan blade.
(c). “ Rakes” rancangan Caterpillar, Rimco dan Rome yang dapat diguna-kan untuk segala
macam kegiatan pada land clearing. Model ini dapat membersihkan mulai dari
rerumputan sampai ukuran pohon besar dan memberikan penetrasi yang baik terhadap
tanah ketika mendorong tunggul kecil, batuan dan akar. Model ini dapat diganti-ganti
dengan model lain.
(d). “ K/G” adalah rancangan lain oleh Rimco and Rome untuk pekerjaan land clearing. Blade
jenis ini dapat memotong pohon sekaligus juga mengumpulkan rerumputan, membuat
saluran air bentuk “v” dan merintis jalan dari kayu (pohon) serta memadamkan api yang
tidak terlalu besar.

Contoh perhitungan cutting dan felling :
Hitung produksi felling menggunakan sebuah bulldozer Cat D8L, 335 HP, dengan K/G blade.
Kondisi lokasi datar, tanah relatif keras, penyaliran baik, kayu keras sekitar 85% dengan semak
belukar yang rapat. Hasil survey terhadap pepohonan per hektar sebagai berikut:

Peringkat
diameter
< 30 cm
“ B”
31-60
cm
“ N
1

61-90
cm
“ N
2

91-120
cm
“ N
3

121-180
cm
“ N
4

Jumlah diamt
>180 cm
“ D”
Jumlah
pohon
1100 35 6 6 4 488 cm

Penyelesaian:
T = X [A(B)+M
1
N
1
+M
2
N
2
+M
3
N
3
+M
4
N
4
+DF]
=1,3[1,0(45) +0,2(35) +1,3(6) +2,2(6) +6(4) +16,2(1,8)]
=1,3 (45 +7 +7,8 +13,2 +24 +29,2) =1,3(171,2)
= 164 menit/Ha = 2,73 jam/Ha atau 0,37 Ha/jam/unit
Bila dalam spesifikasi pekerjaan diminta bahwa pengumpulan dan pembersihan pohon
serta tunggul akar dan semak belukar bersamaan dengan pekerjaan penumbangan, maka
waktu ter-sebut ditambah 25% menjadi 3,41 jam/Ha atau 0,29 Ha/jam. Sedangkan bila
dikerjakan setelah seluruh penumbangan pohon selesai, maka total waktu ditambah 50%
menjadi 4,10 jam/Ha atau 0,24 Ha/jam.
Waktu yang tersedia =150 hari (lihat Halaman 3), dengan 10 jam kerja/hari, jadi total jam
kerja =150 x 10 =1500 jam.
Diklat Perencanaan Tambang Terbuka
Unisba, 30 Agustus s.d 07 September 2004
6

Land Clearing Ir. Awang Suwandhi, M.Sc.
Spesifikasi pekerjaan adalah menyebutkan bahwa pengumpulan dan pembersihan pohon
serta tunggul akar dan semak belukar bersamaan dengan pekerjaan penumbangan, maka
luas yang mampu dikerjakan per unit dalam waktu yang tersedia =1500 x 0,29 =435
Ha/unit
Bila luas land clearing 3.000 Ha, maka jumlah unit bulldozer Cat D8L =
435
000 . 3
=6,90 unit ≈
7 unit














(d)
(c)
(b)
(a)
Gambar 1.
Bentuk-bentuk blades yang digunakan pada pekerjaan land clearing
(Caterpillar Performance Handbook 33
rd
edition)

b. ESTIMASI PRODUKSI PILING

Estimasi produksi piling menggunakan persamaan yang dikembang-kan oleh Rome Industries
juga, yaitu sebagai berikut:

T = B + M
1
N
1
+ M
2
N
2
+ M
3
N
3
+ M
4
N
4
+ DF


Di mana: T = Waktu pengumpulan (piling) per hektar, menit
B = Waktu Dasar, yaitu waktu pengumpulan hasil tebangan kayu dan semak
belukar seluas 1 Ha (2,47 acre) per tractor.
M = Waktu pengumpulan pohon sesuai peringkat diame-ternya
Diklat Perencanaan Tambang Terbuka
Unisba, 30 Agustus s.d 07 September 2004
7

Land Clearing Ir. Awang Suwandhi, M.Sc.
N = J umlah pohon per Ha sesuai peringkat diameternya
D = J umlah kelipatan 30 cm dari pohon berdiameter >180 cm.
F = Waktu pengumpulan pohon berdiameter > 180 cm berdasarkan waktu
pengumpulan pohon berdiameter 30 cm.

Untuk menghitung produksi dengan rumus di atas digunakan faktor produksi seperti pada Tabel
2 di bawah ini.
Tabel 2.
Faktor produksi piling dalam bentuk Windrows
*)
Peringkat Diamater, cm
HP
Traktor
Waktu
dasar per
hektar “ B”
30 – 60
“ M
1

60 – 90
“ M
2

90 – 120
“ M
3

120 – 180
“ M
4

Diamt > 180
cm per 30 cm
“ F”
165 157 0,5 1,0 4,2 -- --
215 125 0,4 0,7 2,5 5,0 --
335 111 0,1 0,5 1,8 3,6 0,9
460 97 0,08 0,1 1,2 2,1 0,3
*)
Windrows adalah cara pengumpulan pepohonan dan semak belukar hasil pemotongan yang
membentuk jalur memanjang dengan spasi antar jalur sekitar 61 m. Tujuannya untuk dikeringkan
sebelum akhirnya dibakar. Blade yang digunakan umumnya model Rakes (Gambar 1.c).

Ketentuan lain tentang kerapatan dan tingkat kekerasan pohon sama seperti yang telah
diuraikan sebelumnya. Bila dalam spesifikasi kerja disepakati bahwa pengumpulan disertai
dengan pemisahan batang pohon dan tunggul akar berdiameter lebih besar 30 cm, maka total
waktu adalah waktu piling hasil perhitungan di atas ditambah 25% dari waktu piling tersebut.
Namun, bila hanya terdiri dari semak belukar yang rapat dengan sedikit atau tidak ada sama
sekali pohon besar kurangi hasil perhitungan dengan 30%.

Contoh perhitungan piling :
Hitung produksi piling windrow menggunakan sebuah bulldozer Cat D7H Seies II (215 HP)
dengan blade model Balderson M/A Rakes pada lokasi datar, pepohonan hasil penebangan
berserakan dan tercampur antara kayu keras dan lunak. Hasil survey terhadap pepohonan per
hektar sebagai berikut:

Peringkat
diameter
< 30 cm
“ B”
31-60
cm
“ N
1

61-90
cm
“ N
2

91-120
cm
“ N
3

121-180
cm
“ N
4

Jumlah diamt
>180 cm
“ D”
Jumlah
pohon
1100 35 6 6 2 0

Penyelesaian:
T = B+M
1
N
1
+M
2
N
2
+M
3
N
3
+M
4
N
4
+DF
=1,0(125) +0,4(35) +0,7(6) +2,5(6) +5(2) +0
= 168,2 menit/Ha = 2,80 jam/Ha atau 0,36 Ha/jam/unit
Diklat Perencanaan Tambang Terbuka
Unisba, 30 Agustus s.d 07 September 2004
8

Land Clearing Ir. Awang Suwandhi, M.Sc.
Pengumpulan disertai dengan pemisahan batang pohon dan tunggul akar berdiameter lebih
besar 30 cm, jadi total waktu piling 3,50 jam/Ha atau 0,29 Ha/jam/unit.
Dengan waktu yang tersedia 150 hari (lihat Halaman 3) dan 10 jam kerja/hari, jadi total jam
kerja =150 x 10 =1500 jam, maka luas yang mampu dikerjakan per unit dalam waktu yang
tersedia adalah 1500 x 0,22 =330 Ha/unit.
Bila luas land clearing 3.000 Ha, maka jumlah unit bulldozer Cat D7H =
330
000 . 3
=9,09 unit ≈
9 unit

c. PEMBAKARAN (BURNING)

Bulldozer atau traktor diperlukan untuk membantu menimbun kembali material yang tidak
terbakar dengan sekali pembakaran. Ukuran traktor yang digunakan tidak perlu terlalu besar,
cukup yang berkekuatan 140 HP atau sekelas Cat D6D, kecuali bila di lapangan dijumpai
ukuran kayu berdiameter besar cukup dominan. J enis rake blades umum cukup memadai
digunakan pada pekerjaan pembakar-an ini. Pada kondisi dengan sistem pembakaran dikelola
cukup baik, penimbunan kembali memerlukan waktu 1 – 1½ jam/Ha. Traktor Cat D6D
diperkirakan dapat menimbun kembali material yang tidak terbakar mencapai luas 0,60 Ha/jam.





REFERENSI

1. ……, Caterpillar
®
Performance Handbook, a CAT
®
publication by Caterpillar Inc., Peoria,
Illinois, October, U.S.A, 2002, pp. 1-1 – 1-64 dan 24-1 – 24-8

2. ……, Seminar Land Clearing 1979, PT. Trakindo Utama, J akarta, 1979, 61 pp.

3. ……, Specifications and Application Handbook, Komatzu Training & Materials Group Product
Support Department, 21
st
Edt., March, U.S.A, 2000, pp. 13A-3 – 13A-13
Diklat Perencanaan Tambang Terbuka
Unisba, 30 Agustus s.d 07 September 2004
9