You are on page 1of 252

i

TUGAS AKHIR

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA
SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN



Diajukan Sebagai Syarat Untuk Menyelesaikan Pendidikan
Tingkat Strata Satu (S-1) Pada Jurusan Teknik Sipil Fakultas Teknik
Universitas Katolik Soegijapranata



Disusun Oleh :
Hiram M Doloksaribu 03.12.0033
Andreas Tigor Oktaga 03.12.0060



FAKULTAS TEKNIK SIPIL
UNIVERSITAS KATOLIK SOEGIJAPRANATA
SEMARANG
2008
Perpustakaan Unika
vii
DAFTAR ISI


HALAMAN J UDUL .................................................................................................. i
LEMBAR PENGESAHAN ....................................................................................... ii
KATA PENGANTAR ............................................................................................... iii
LEMBAR ASISTENSI .............................................................................................. iv
DAFTAR ISI .............................................................................................................. vii
DAFTAR GAMBAR ................................................................................................. x
DAFTAR TABEL ...................................................................................................... xii
DAFTAR NOTASI .................................................................................................... xiii
DAFTAR LAMPIRAN ............................................................................................ xviii

BAB I PENDAHULUAN
1.1 Tinjauan Umum ................................................................................ 1
1.2 Latar Belakang ................................................................................. 1
1.3 Tujuan Penyusunan Tugas Akhir ...................................................... 2
1.4 Pembatasan Masalah ......................................................................... 2
1.5 Uraian Singkat ................................................................................... 2
1.6 Lokasi ............................................................................................... 2
1.7 Sistematika Penulisan ...................................................................... 3

BAB II TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Tinjauan Umum ............................................................................... 5
2.2 Keadaan Tanah ................................................................................... 5
2.3 Pradesain Konstruksi J embatan ......................................................... 6
2.3.1 Pradesain Struktur Atas ............................................................. 6
2.3.2 Pradesain Struktur Bawah ......................................................... 7
2.4 Spesifikasi J embatan .......................................................................... 8
2.5 Pembebanan J embatan ...................................................................... 10
2.5.1 Muatan Primer .......................................................................... 10
2.5.2 Muatan Sekunder ..................................................................... 12
2.5.3 Muatan Khusus ........................................................................ 14
Perpustakaan Unika
viii
2.6 Dasar Perencanaan ........................................................................... 15
2.7 Rumus Perencanaan .......................................................................... 18
2.7.1 Perencanaan Struktur Atas ....................................................... 18
2.7.2 Perencanaan Struktur Bawah .................................................... 21
2.7.3 Perencanaan Struktur Oprit ...................................................... 25
2.7.4 Perencanaan Geometrik ( Alinemen Vertikal) .......................... 26
2.8 Metode Perencanaan J embatan ........................................................... 27
2.8.1 Metode Perencanaan ................................................................ 27
2.8.2 Metode Perhitungan ................................................................. 31

BAB III PERHITUNGAN STRUKTUR
3.1 Perhitungan Struktur Atas ................................................................. 32
3.1.1 Perhitungan Bangunan Pelengkap ........................................... 32
3.1.2 Perhitungan Pelat Lantai Trotoir .............................................. 33
3.1.3 Perhitungan Pelat Lantai Kendaraan ........................................ 36
3.1.4 Perhitungan Gelagar Memanjang ............................................. 43
3.1.5 Perhitungan Gelagar Melintang ............................................... 49
3.1.6 Perhitungan Shear Connector .................................................... 54
3.1.7 Perhitungan Pertambatan Angin ............................................... 56
3.1.8 Perhitungan Rangka Induk J embatan ........................................ 71
3.1.9 Perhitungan Sambungan ........................................................... 75
3.2 Perhitungan Struktur Bawah ............................................................... 87
3.2.1 Perhitungan Abutment .............................................................. 87
3.2.2 Penulangan Abutment ............................................................... 97
3.2.3 Perhitungan Elastomer ............................................................ 100
3.2.4 Penulangan Wing Wall ........................................................... 102
3.2.5 Perhitungan Pilar Tengah ........................................................ 105
3.2.6 Penulangan Pilar Tengah ........................................................ 113
3.2.7 Perhitungan Pelat Injak ........................................................... 116
3.2.8 Perhitungan Pondasi Tiang Pancang ....................................... 119
3.3 Perhitungan Bangunan Pelengkap .................................................... 125
3.3.1 Perhitungan Dinding Penahan Tanah ...................................... 125
Perpustakaan Unika
ix
3.3.2 Perhitungan Tebal Perkerasan Oprit ....................................... 135
3.3.3 Perhitungan Alinemen Vertikal .............................................. 138

BAB IV ANALISA HARGA DAN LAIN-LAIN
4.1 Perhitungan Volume Pekerjaan ........................................................ 140
4.2 Daftar Harga Satuan Bahan Dan Upah Kerja ................................... 149
4.3 Daftar Harga Satuan ......................................................................... 150
4.4 Daftar Analisa Harga Satuan ............................................................ 151
4.5 Rencana Anggaran Biaya ................................................................. 155
4.6 Rekapitulasi Harga ........................................................................... 156
4.7 Time Schedule .................................................................................. 156
4.8 Network Planning ............................................................................. 156

BAB V RENCANA KERJA DAN SYARAT-SYARAT
5.1 Syarat-Syarat Umum ........................................................................ 157
5.2 Syarat-Syarat Khusus ....................................................................... 184
5.3 Syarat-Syarat Administrasi ............................................................... 187
5.4 Syarat-Syarat Teknis ........................................................................ 194

BABVI PENUTUP
6.1 Kesimpulan ....................................................................................... 248
6.2 Saran ................................................................................................. 249

DAFTAR PUSTAKA .............................................................................................. xix

LAMPIRAN ............................................................................................................ xx
Perpustakaan Unika
x
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.1 Peta Lokasi Proyek .............................................................................. 3
Gambar 2.1 Tampak Samping Jembatan ................................................................ 6
Gambar 2.2 Tampak Atas Jembatan ....................................................................... 6
Gambar 2.3 Tampak Bawah Jembatan.................................................................... 6
Gambar 2.4 Potongan Melintang Jembatan ............................................................ 7
Gambar 2.5 Dimensi Abutment .............................................................................. 7
Gambar 2.6 Potongan Melintang pada Peninggian Perkerasan Jalan ..................... 8
Gambar 2.7 Beban T .............................................................................................. 10
Gambar 2.8 Beban D .............................................................................................. 12
Gambar 2.9 Gaya dan Momen yang Bekerja pada Pile Group ............................... 23
Gambar 2.10 Beban Tekanan Tanah ......................................................................... 24
Gambar 2.11 Diagram Alir Perencanaan .................................................................. 27
Gambar 2.12 Diagram Pengumpulan Data Perencanaan Jembatan .......................... 28
Gambar 2.13 Diagram Perencanaan Struktur Atasa Jembatan ................................. 29
Gambar 2.14 Diagram Perencanaan Struktur Bawah Jembatan ............................... 30
Gambar 2.15 Diagram Perencanaan Struktur Oprit Jembatan .................................. 30
Gambar 3.1 Posisi Pipa Sandaran ........................................................................... 32
Gambar 3.2 Posisi Trotoir ....................................................................................... 34
Gambar 3.3 Tampak Samping Trotoir .................................................................... 35
Gambar 3.4 Pembebanan Lantai Kendaraan ........................................................... 37
Gambar 3.5 Contact Area ........................................................................................ 37
Gambar 3.6 Contact Area Kondisi I ........................................................................ 38
Gambar 3.7 Contact Area Kondisi II ...................................................................... 39
Gambar 3.8 Tampak Melintang Gelagar Memanjang Jembatan ............................ 43
Gambar 3.9 Gaya Rem yang Bekerja Dalam Arah Memanjang Jembatan ............. 47
Gambar 3.10 Pembebanan Gelagar Melintang Akibat Reaksi dari Gelagar
Memanjang ......................................................................................... 49
Gambar 3.11 Momen-Momen yang Terjadi pada Gelagar Melintang Sebagai
Akibat Beban Merata ........................................................................... 51
Perpustakaan Unika
xi
Gambar 3.12 Beban Garis pada Gelagar Melintang ................................................ 52
Gambar 3.13 Balok Komposit .................................................................................. 54
Gambar 3.14 Shear Connector .................................................................................. 56
Gambar 3.15 Gaya-Gaya Angin pada Jembatan ....................................................... 56
Gambar 3.16 Pembebanan Ikatan Angin Atas .......................................................... 57
Gambar 3.17 Pembebanan Ikatan Angin Bawah Tahap I .......................................... 59
Gambar 3.18 Pembebanan Ikatan Angin Bawah Tahap II ........................................ 60
Gambar 3.19 Porfil 100.100.10 .......................................................................... 61
Gambar 3.20 Porfil 100.100.10 .......................................................................... 65
Gambar 3.21 Beban pada Rangka Induk Jembatan .................................................. 71
Gambar 3.22 Beban Angin pada Gelagar Induk ....................................................... 72
Gambar 3.23 Sambungan Gelagar Memanjang dengan Gelagar Melintang ............. 75
Gambar 3.24 Sambungan Las Batang Melintang dengan Plat Buhul ....................... 79
Gambar 3.25 Sambungan Las Batang Melintang Atas dengan Plat Buhul ............... 79
Gambar 3.26 Gelagar Induk ...................................................................................... 86
Gambar 3.27 Abutment ............................................................................................. 87
Gambar 3.28 Tekanan Tanah pada Abutment ........................................................... 90
Gambar 3.29 Tekanan Tanah pada Wing Wall ........................................................ 102
Gambar 3.30 Pilar Tengah Jembatan ....................................................................... 105
Gambar 3.31 Posisi Pelat Injak ................................................................................ 116
Gambar 3.32 Penulangan Pelat Injak ....................................................................... 119
Gambar 3.33 Posisi Tiang Pancang pada Abutment ............................................... 120
Gambar 3.34 Posisi Tiang Pancang pada Pilar ........................................................ 123
Gambar 3.35 Tekanan Tanah pada Dinding Penahan Tanah ................................... 125
Gambar 3.36 Grafik FS ............................................................................................ 129
Gambar 3.37 Pola Keruntuhan pada Dinding Penahan Tanah ................................. 131
Gambar 3.38 Superposisi pada Dinding Penahan Tanah ......................................... 133
Gambar 3.39 Tebal Perkerasan ............................................................................... 137
Gambar 3.40 Alinemen Vertikal Cekung................................................................. 138
Gambar 3.41 Alinemen Vertikal Cembung .............................................................. 139

Perpustakaan Unika
xii
DAFTAR TABEL
Tabel 2.1 Kombinasi Pembebanan dan Gaya ......................................................... 15
Tabel 2.2 Ukuran Minimum Las ............................................................................. 21
Tabel 3.1 Gaya Batang Ikatan Angin Atas .............................................................. 58
Tabel 3.2 Gaya Ikatan Angin Bawah ...................................................................... 60
Tabel 3.3 Jumlah Baut Terpasang pada Ikatan Angin Bawah ................................ 81
Tabel 3.4 Jumlah Baut Terpasang pada Ikatan Angin Atas .................................... 83
Tabel 3.5 Jumlah Baut Terpasang pada Gelagar Induk .......................................... 85
Tabel 3.6 Perhitungan Berat Sendiri Abutment ...................................................... 88
Tabel 3.7 Perhitungan Timbunan Tanah Abutment dan Wing Wall ...................... 89
Tabel 3.8 Gaya Gempa pada Abutment .................................................................. 92
Tabel 3.9 Kombinasi 1 pada Abutmnet .................................................................. 93
Tabel 3.10 Kombinasi 2 pada Abutmnet .................................................................. 93
Tabel 3.11 Kombinasi 3 pada Abutmnet .................................................................. 94
Tabel 3.12 Kombinasi 4 pada Abutmnet .................................................................. 94
Tabel 3.13 Kombinasi 5 pada Abutmnet .................................................................... 95
Tabel 3.14 Kombinasi 6 pada Abutmnet .................................................................. 95
Tabel 3.15 Jenis-Jenis Elastomer ............................................................................. 101
Tabel 3.16 Perhitungan Berat Sendiri Pilar .............................................................. 106
Tabel 3.17 Perhitungan Urugan Tanah pada Pilar ................................................... 107
Tabel 3.18 Gaya Gempa pada Pilar........................................................................... 108
Tabel 3.19 Kombinasi 1 pada Pilar .......................................................................... 109
Tabel 3.20 Kombinasi 2 pada Pilar .......................................................................... 110
Tabel 3.21 Kombinasi 3 pada Pilar .......................................................................... 110
Tabel 3.22 Kombinasi 4 pada Pilar .......................................................................... 111
Tabel 3.23 Kombinasi 5 pada Pilar ........................................................................... 111
Tabel 3.24 Kombinasi 6 pada Pilar ........................................................................... 111




Perpustakaan Unika
xiii
DAFTAR NOTASI

a = tinggi gaya tekan, mm
A = luas profil baja, mm
2

a = tebal las, mm
a
1
= koefisien kekuatan relatif bahan perkerasan
a
2
= koefisien kekuatan relatif bahan perkerasan
a
3
= koefisien kekuatan relatif bahan perkerasan
A
b
= luas bruto penampang baut, mm
2

A
e
= luas efektif, mm
2

A
g
= luas penampang kotor, mm
2

A
gt
= luas kotor akibat tarik, mm
2

A
gv
= luas kotor akibat geser, mm
2

A
n
= luas netto penampang (mm
2
)
A
nt
= luas bersih akibat tarik, mm
2

A
nv
= luas bersih akibat geser, mm
2

A
p
= luas penampang tiang pancang, m
2
A
s
= luas penampang tulangan, mm
2

b = lebar penampang, mm
b
f
= lebar pelat sayap, mm
C = koefisien gempa dasar
C
c
= resultan gaya desak beton, kN
D = kedalaman pondasi (m)
D = diameter tiang pancang, cm
D = diameter tulangan pokok, mm
d = tinggi efektif penampang, mm
D
1
= tebal masing-masing lapis perkerasan, cm
D
2
= tebal masing-masing lapis perkerasan, cm
D
3
= tebal masing-masing lapis perkerasan, cm
d
b
= diameter baut (mm)
d
b
= diameter baut, mm
Perpustakaan Unika
xiv
DL = beban mati, kg
E = modulus elastisitas baja, MPa
e = eksentrisitas, mm
f = lendutan, cm
f
b
u
= tegangan tarik putus baut, MPa
f
c
= kuat tekan karakteristik beton, MPa
f
cr
= tegangan kritis penampang tertekan, MPa
f
u
= tegangan tarik putus baja, MPa
f
y
= tegangan leleh baja, MPa
G = gaya gesek pada tumpuan bergerak, ton
G
h
= gaya horisontal ekivalen akibat gempa bumi, ton
H = kedalaman dinding penahan tanah, m
h = tinggi penampang, mm
H
w
= gaya angin, kg
i = perkembangan lalu lintas
I
x
= momen inertia profil baja terhadap sumbu x, cm
4

I
y
= momen inertia profil baja terhadap sumbu y, cm
4

j = jenis kendaraan
K = koefisien kejut
K
a
= koefisien tekanan tanah aktif
k
c
= faktor kelangsingan pelat badan
K
h
= koefisien gempa horisontal
K
p
= koefisien tekanan tanah pasif
L
k
= panjang batang, mm
LL = adalah beban hidup, kg
L
w
= panjang las, mm
m = banyaknya baris tiang pancang
M = momen yang terjadi pada beban merata, kgm
M
DL
= momen akibat beban mati, tm
M
LL
= momen akibat beban hidup, tm

M
n
= momen nominal, Nmm
Perpustakaan Unika
xv
M
u
= momen ultimit, Nmm
M
x
= momen pada bidang tegak lurus sumbu x (tm)
M
y
= momen pada bidang tegak lurus sumbu y (tm)
n = banyaknya tiang pancang per baris
n = jumlah kebutuhan baut
N
c
= faktor daya dukung tanah (tabel Terzaghi)
N
n
= kuat tekan nominal komponen struktur, kg
N
q
= faktor daya dukung tanah (tabel Terzaghi)
N
u
= beban terfaktor, kg
n
x
= banyaknya tiang pancang dalam satu baris dalam arah sumbu y
N
y
= faktor daya dukung tanah (tabel Terzaghi)
n
y
= banyaknya tiang pancang dalam satu baris dalam arah sumbu x
P = beban terpusat, kg
P
1
= gaya-gaya pada waktu pelaksanaan, ton
P
a
= tekanan tanah aktif, ton
P
max
= beban maksimum yang diterima oleh tiang pancang (ton)
P
p
= tekanan tanah pasif, ton
P
u
= beban ultimit (ton)
q = daya dukung tanah (ton/m
2
)
q = beban merata, kg/m
Q = daya dukung satu tiang (single) (ton)
Q = daya dukung satu tiang pancang, kN
Q
p
= daya dukung end bearing, kN
Q
s
= daya dukung skin friction, kN
qw = beban angin, kg/m
2

r
1
= 0,40 untuk baut dengan ulir pada bidang geser
r
1
= 0,50 untuk baut tanpa ulir pada bidang geser
R
A
= reaksi pada tumpuan A, kg
R
B
= reaksi pada tumpuan B, kg
R
m
= gaya rem, ton
s = tebal selimut beton, mm
Perpustakaan Unika
xvi
s = jarak antar baut, cm
S = jarak antar tulangan, mm
S = jarak gelagar memanjang, mm
s = jarak tiang dari as ke as tiang, cm
SF = faktor keamanan
t = tebal pelat, mm
T = traffic load, t/m
2

T
a
= gaya tekanan tanah, ton
T
b
= gaya tumbuk, ton
t
f
= tebal sayap profil baja, mm
T
n
= tahanan nominal, N
T
s
= resultan gaya tarik baja tulangan, kN
t
w
= tebal badan profil baja, mm
f
u
=

tegangan putus, Mpa
w = berat sendiri dinding penahan tanah (ton)
W = berat sendiri profil baja, kg/m
W
a
= beban angin, t/m
2
Wx = modulus of section (cm)
x = jarak dari pusat guling ke resultante (m)
X
max
= absis terjauh tiang pancang terhadap titik berat kelompok tiang (m)
Y
max
= ordinat terjauh tiang pancang terhadap titik berat kelompok tiang (m)
(H + K) = beban hidup dengan kejut, ton
V = jumlah total beban normal (ton)
= tegangan dasar, kg/cm
2

= berat volume tanah (ton/m
3
)
= arc tan (d/s)
= efisiensi tiang pancang
= faktor reduksi = 0,75
= sudut geser tanah,
= kelangsingan
Perpustakaan Unika
xvii
= adalah tegangan geser (kg/cm
2
)
= adalah faktor tekuk





























Perpustakaan Unika
xviii
DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran 1 Lokasi Proyek ..................................................................................... L-1
Lampiran 2 Lokasi Titik Sondir ............................................................................. L-2
Lampiran 3 Grafik Sondir ...................................................................................... L-3
Lampiran 4 Grafik Boring Log .............................................................................. L-5
Lampiran 5 Tabel Bittner ....................................................................................... L-7
Lampiran 6 Monogram .......................................................................................... L-8
Lampiran 9 Grafik SAP ......................................................................................... L-9
Lampiran 10 Kurva S ............................................................................................. L-12
Lampiran 11 Network Planning ............................................................................. L-13
Lampiran 12 Gambar Proyek ................................................................................. L-14




















Perpustakaan Unika




TUGAS AKHIR

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN 1
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Tinjauan Umum
J embatan adalah suatu bangunan yang memungkinkan suatu jalan
menyilang saluran air, lembah atau menyilang jalan lainnya yang tidak sama
tinggi permukaannya dan lalu-lintas jalan itu tidak terputus karenanya (Imam
Subarkah, 1979).
Suatu jembatan terdiri atas bagian bawah dan bagian atas. Bagian bawah
memikul atau mendukung bagian atas jembatannya dan meneruskan beban bagian
atas beserta beban lalu-lintasnya kepada dasar tanah. Bagian bawah terdiri atas
tembok-tembok pangkal dan pilar-pilar (jika ada pilar).
J alan merupakan alat penghubung atau alat perhubungan antar daerah yang
penting sekali bagi penyelenggaraan pemerintahan, ekonomi, kebutuhan sosial,
perniagaan, kebudayaan, dan pertahanan. J embatan adalah bagian dari jalan itu.
Oleh karena itu jembatan menentukan pula kelancaran perhubungan antar daerah.
Karena sangat pentingnya, maka jembatan harus kita buat cukup kuat.
Kerusakan pada jembatan dapat menimbulkan gangguan terhadap kelancaran lalu-
lintas, terlebih dijalan yang lalu-lintasnya padat seperti jalan utama. Sungguhpun
demikian tidak berarti bahwa jembatan harus dibuat lebih kokoh dan lebih kuat
secara berlebihan. Diusahakan menggunakan konstruksi jembatan yang paling
ekonomis, baik mengenai kekuatannya, bahan-bahannya maupun pembuatannya.

1.2 Latar Belakang
J embatan Ampel adalah jembatan yang menghubungkan kota Pekalongan
dengan kota Tegal yang berada di Kabupaten Pekalongan. J embatan ini sudah
dibuat dengan konstruksi rangka baja 2 lajur untuk 2 arah. Tapi dalam
perkembangannya, J embatan Ampel semakin ramai dipadati oleh kendaraan yang
lewat, terutama kendaraan berat yang berasal dari luar kota Pekalongan itu sendiri.
Karena menjadi seperti bottle-neck, maka pemerintah berencana hendak
menambah jembatan, sehingga menjadi dua buah berdekatan.
Perpustakaan Unika



2
TUGAS AKHIR

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
Dengan ditambahnya satu jembatan di sebelah jembatan lama, diharapkan
dapat mempelancar arus lalu-lintas yang lewat, terutama yang menuju arah barat
atau Kota J akarta.

1.3 Tujuan Tugas Akhir
Tujuan tugas akhir ini adalah merencanakan jembatan rangka baja yang
meliputi: perhitungan rangka baja dan perkerasan, RKS, RAB, time schedule,
network planning, kurva S, dan gambar gambar rencana.
.
1.4 Pembatasan Masalah
J embatan Ampel direncanakan untuk bentang 80 m (40 m 2) yang
dibangun melewati sungai Ampel. J embatan ini direncanakan menggunakan
rangka baja dan pondasi yang digunakan adalah pondasi minipile. Untuk
mempermudah perhitungan maka ada beberapa batasan yang diambil dalam
perencanaan struktur ini antara lain:
a. perhitungan pembebanan jembatan diambil dari bebab terberat
kendaraan,
b. perhitungan Lalu Lintas Harian Rata-rata di daerah setempat, yang
diperoleh dari Dinas Bina Marga,
c. pengecoran menggunakan ready mix.

1.5 Uraian Singkat
J embatan Ampel yang terletak di Kabupaten Pekalongan, direncanakan
menggunakan rangka baja. J embatan Ampel memiliki dua bentang dengan
panjang 40 meter tiap bentangnya, dengan lebar jembatan sembilan meter.
Terdapat pilar sebagai tumpuan di antara dua bentang dan memiliki dua buah
abutment.

1.6 Lokasi
Proyek J embatan Ampel berada di ruas J alan Ampel, Kota Pekalongan
Letak lokasi proyek ditunjukkan dalam Gambar 1.1.
Perpustakaan Unika



3
TUGAS AKHIR

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
k
e

S
e
m
a
r
a
n
g
k
e

J
a
k
a
r
t
a
J
e
m
b
a
t
a
n

B
a
r
u
J
e
m
b
a
t
a
n

L
a
m
a
U
Sungai
Ampel
sawah
sawah
J
l
.

A
m
p
e
l

Gambar 1.1 Peta Lokasi Proyek

1.7 Sistematika Penulisan
Pada dasarnya penulisan tugas akhir ini dibagi dalam enam bab, yaitu:
BAB I : Pendahuluan
Pada bab pendahuluan meliputi penjelasan mengenai : tinjauan umum, latar
belakang, tujuan penyusunan tugas akhir, uraian singkat, lokasi, dan sistematika
penulisan.
BAB II : Tinjauan Pustaka
Pada bab perencanaan ini meliputi tinjauan umum, keadaan tanah, pradesain
konstruksi jembatan, spesifikasi jembatan, pembebanan jembatan, dasar
perencanaan, rumus perhitungan, metodologi perencanaan jembatan dan
metodologi perhitungan.
BAB III : Perhitungan Struktur
Pada bab perhitungan konstruksi meliputi :
1. Perhitungan Struktur Atas
a. perhitungan pelat lantai kendaraan,
b. perhitungan gelagar jembatan,
c. perhitungan ikatan angin,
d. perhitungan rangka jembatan,
Perpustakaan Unika



4
TUGAS AKHIR

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
e. perhitungan landasan jembatan.
2. Perhitungan Struktur Bawah
a. perhitungan abutment,
b. perhitungan pondasi,
c. perhitungan bangunan pelengkap jembatan.
3. Perhitungan Perkerasan J alan.
BAB IV : Analisa Harga
Pada bab analisa ini meliputi : analisa bahan dan biaya pekerjaan, rencana
anggaran biaya , network planning, time schedule.
BAB V : Rencana Kerja dan Syarat-syarat.
Pada bab ini meliputi : syarat-syarat umum, syarat-syarat khusus, syarat-syarat
administrasi, syarat-syarat teknis dan pengendalian mutu
BAB VI : Penutup


Perpustakaan Unika




TUGAS AKHIR
PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN 5
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Tinjauan Umum
Dalam suatu proses pembangunan jembatan melewati beberapa tahapan di
mana tiap tahapan memiliki aspek penting. Tahapan-tahapan suatu pembangunan
jembatan sebagai berikut : rencana awal, pradesain, desain akhir (analisis,
Gambar, Proportioning Element, Spesifikasi dan Dokumen Kontrak), Perjanjian
kontrak dan administrasi, pembuatan dan pekerjaan konstruksi, terakhir adalah
penggunaan, pemeliharaan dan perbaikan. Dalam tugas akhir ini akan dibahas
tahapan rencana awal sampai desain akhir saja. Perencanaan tersebut harus
memenuhi syarat-syarat keamanan, kenyamanan, kekuatan, ekonomis dan
keindahan serta mempertimbangkan kondisi yang akan datang.
Dengan konstruksi rangka baja pada Jembatan Ampel diharapkan
jembatan tersebut nantinya dapat dikerjakan dengan waktu konstruksi (schedule)
yang lebih singkat, serta pemasangan konstruksi yang lebih mudah pemeriksaan
dan perbaikannya.

2.2 Keadaan Tanah
Hasil laporan penyelidikan tanah pada :
a. Sondir 1, pada kedalaman 28 m qc mencapai 150 kg/cm dan terus meningkat.
b. Sondir 2, pada kedalaman 24 m qc mencapai 150 kg/cm dan terus meningkat.







Perpustakaan Unika





TUGAS AKHIR 6

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN

2.3 Pradesain Konstruksi Jembatan
2.3.1 Pradesain Struktur Atas
MAB + 93,95
+ 90,21
MAN+ 91,042

Gambar 2.1 Tampak Samping Jembatan

Gambar di atas menunjukkan bahwa tinggi muka air normal (m.a.n) 1
meter dari dasar sungai dan tinggi muka air banjir (M.A.B) 2 meter dari muka air
normal.

Gambar 2.2 Tampak Atas Jembatan




Gambar 2.3 Tampak Bawah Jembatan









Perpustakaan Unika





TUGAS AKHIR 7

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN

PIPA SANDARAN
PIPA DRAINASE 2 "
ASPAL 4 cm
TROTOIR
7 m 1 m 1 m
WF400.400.15.15
WF 800.300.16.30
WF400.200.8.12
WF 800.300.16.30
BONDEK


Gambar 2.4 Potongan Melintang Jembatan

2.3.2 Pradesain Struktur Bawah
Sirtu
Pelat injak
Perkerasan jalan

Gambar 2.5 Dimensi Abutment
Perpustakaan Unika





TUGAS AKHIR 8

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN

Gambar 2.6 Potongan Melintang pada Peninggian Perkerasan

Untuk merencanakan tebal perkerasan beban lalu lintas yang harus
dilewatkan jembatan, data lalu lintas yang digunakan diambil dari survey yang
dilakukan Dinas Pekerjaan Umum Bina Marga.

2.4 Spesifikasi Jembatan
1. Jenis jembatan : Konstruksi baja
2. Bentang : 40 m 2
3. Klasifikasi jalan : jalan kolektor, kelas II
3. Lebar lantai jembatan : 23,5 m
4. Lebar lantai trotoar : 21 m
5. Konstruksi Atas :
a. pelat lantai trotoar : beton bertulang,
c
f =18,675 MPa
: tebal 25 cm
: fy = 240 MPa, 19 mm
b. pelat lantai kendaraan : Beton bertulang,
c
f =29,05 MPa
: tebal = 20 cm
: fy = 240 MPa, 19 mm
c. gelagar memanjang : profil WF 400x200x8x13
d. gelagar melintang : profil WF 800x300x16x30
Agregat B 65 cm
Urugan pilihan 35 cm
Agregat B 30 cm
Urugan Biasa
Agregat A 20 cm
AC Base 6 cm
AC BC 5 cm
AC WC 4 cm
Perpustakaan Unika





TUGAS AKHIR 9

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
e. rangka baja induk : profil WF 400x400x15x15
f. rangka melintang atas : profil WF 300x300x10x15
g. Ikatan angin atas : profil double siku 100x100x10
h. Ikatan angin bawah : profil double siku 100x100x10
6. Konstruksi Bawah
a. Abutment : Beton,
c
f = 30 MPa
Baja, f
y
= 350 MPa
b. Pondasi : Jenis = tiang pancang

7. Perkerasan jalan
a. aspal : lapis beton (laston) lapis aus (AC-WC), t = 4 cm
: lapis beton (laston) lapis antara (AC-BC), t = 7 cm
b. lapis pondasi bawah : agregat kelas A, t = 20 cm
: agregat kelas B, t = 130 cm

8. Struktur oprit
a. pelat injak : beton bertulang, K 300
b. dinding penahan tanah : pasangan batu kali
c. oprit jembatan : tanah urugan dengan
tanah
= 1,7 t/m
3

c = 0 dan
geser
= 32











Perpustakaan Unika





TUGAS AKHIR 10

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
2.5 Pembebanan Jembatan
Muatan- muatan yang mempengaruhi pembebanan jembatan adalah
sebagai berikut:
2.5.1 Muatan Primer
Adalah beban yang merupakan beban utama dalam perhitungan teganagan
pada setiap perencanaan jembatan. Menurut PPPJR, 1987, muatan primer terdiri
dari:
1. Muatan primer / muatan tetap, disebabkan oleh berat sendiri konstruksi
(asumsi dimensi rangka batang jembatan, pelat lantai kendaraan, ikatan
angin, gelagar jembatan).
2. Muatan bergerak / hidup menurut PPPJJR, 1987 (halaman 5) dibagi
sebagai berikut:
a. Untuk perhitungan kekuatan lantai kendaraan pada jembatan
harus digunakan beban T. Beban T adalah beban kendaraan
truk yang mempunyai roda ganda sebesar 10 ton dengan ukuran
ukuran yang tertera seperti pada gambar dibawah ini:
dimana:
MS = adalah muatan rencana sumbu ( 20 ton)
Ms
0,5 Ms
0,5 Ms
0,5 Ms 0,125 Ms
0,5 Ms 0,125 Ms 3,5 m
3,5 m
4,00
0,25 Ms
275
5,00
Ms
175 50 50

Gambar 2.7 Beban T
Sumber: PPPJJR (1987)



Perpustakaan Unika





TUGAS AKHIR 11

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
b. Beban D
Digunakan untuk perhitungan kekuatan gelagar-gelagar harus
digunakan beban D . Beban D atau beban jalur adalah
susunan beban pada setiap jalur lalu lintas yang terdiri dari beban
terbagi rata sebesar q ton/meter panjang per jalur. Besarnya q
adalah:
q = 2,2 t/m untuk L < 30 m
q = 2,2 t/m
60
1 , 1
(L 30) t/m untuk 30 m < L < 60 m
q = 1,1 (L 30) t/m untuk L > 60 m
L : panjang dalam meter
t/m : ton / meter panjang, per jalur
Beban garis P ditentukan menurut PPPJJR, 1987 sebesar 12 ton
yang bekerja sejajar dengan lantai kendaraan. Berdasarkan beban
garis P dan beban terbagi rata q, maka dapat dihitung beban
hidup per meter lebar jembatan sebagai berikut:

q ton / meter
beban terbagi rata = ..............................(2.1)
2,75 meter

P ton
beban garis = ...............................(2.2)
2,75 meter
angka 2,75 meter diatas selalu tetap dan tidak tergantung pada
lebar jalur lalu lintas.
Ketentuan penggunaan beban D dalam arah melintang jembatan
bila lebih besar dari 5,5 meter, beban D sepenuhnya (100 %)
dibebankan pada lebar jalur 5,5 meter sedang selebihnya dibebani
pada hanya pada separuh beban D (50 %), seperti pada gambar
dibawah ini:
Perpustakaan Unika





TUGAS AKHIR 12

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN

Gambar 2.8 Beban D
Sumber: PPPJJR (1987)

c. Muatan hidup untuk trotoir, kerb dan sandaran adalah 500 kg/m
2
.
pengaruh muatan trotoir pada gelagar diperhitungkan 0,6 kali
muatan trotoir tersebut (PPPJJR, 1987).
d. Beban Kejut
Untuk memperhitungkan pengaruh-pengaruh getaran dan pengaruh
dinamis lainnya, tegangan tegangan akibat beban garis P
harus dikalikandengan koefisien kejut yang akan memberikan hasil
maksimum, sedangkan beban merata q dan beban T tidak
dikalikan dengan koefisien kejut.
Koefisien kejut menurut PPPJJR, 1987ditentukan dengan rumus:
K =
L
50
20
1+ ...............................(2.3)
2.5.2 Muatan Sekunder
Adalah beban yang merupakan beban sementara yang selalu
diperhitungkan dalam perhitungan tegangan pada setiap perencanaan jembatan
(PPPJJR, 1987). Beban sekunder terdiri dari:
1. Muatan angin, disebabkan oleh tekanan angin pada sisi jembatan yang
langsung berhadapan dengan datangnya angin. Pengaruh beban angin
sebesar 150 kg/m
2
pada jembatan ditinjau berdasarkan bekerjanya
beban angin horizontal terbagi rata pada bidang vertikal jembatan
1/2q
q
1/2p
1/2q
p
1/2p
Perpustakaan Unika





TUGAS AKHIR 13

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
dalam arah tegak lurus sumbu memanjang jembatan. Jumlah luas
bidang vertikal bangunan atas jembatan yang dianggap terkena oleh
angin ditetapkan sebesar suatu presentase tertentu terhadap luas
bagian-bagian sisi jembatan dan luas bidang vertikal beban hidup.
Luas bagian-bagian sisi jembatan yang terkena angin dapat
menggunakan ketentuan dalam PPPJJR, 1987 sebagai berikut:
a. Keadaan tanpa beban hidup
1) Untuk jembatan gelagar penuh diambil 100 % luas bidang
sisi jembatan yang langsung terkena angin, ditambah 50 %
luas bidang sisi lainnya.
2) Untuk jembatan rangka diambil 30 % luas bagian sisi
jembatan yang langsung terkena angin, ditambah 15 % luas
bidang sisi lainnya.
b. Keadaan dengan beban hidup
1) Untuk jembatan diambil sebesar 50 % terhadap luas bidang
sisi yang langsung terkena angin.
2) Untuk beban hidup diambil sebesar 100 % luas bidang sisi
yang langsung terkena angin.
2. Muatan akibat gaya rem, disebabkan karena beban yang diakibatkan
dari pengereman kendaraan. Pengaruh ini diperhitungkan senilai
dengan pengaruh gaya rem 5 % dari beban D tanpa koefisien kejut
yang memenuhi semua jalur lalu lintas yang ada. Gaya rem tersebut
dianggap bekerja dalam arah sumbu jembatan dengan titik tangkap
setinggi 1,8 meter diatas permukaan lantai kendaraan.







Perpustakaan Unika





TUGAS AKHIR 14

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
2.5.3 Muatan Khusus
Adalah beban yang merupakan beban-beban khusus untuk perhitungan
tegangan pada perencanaan jembatan (PPPJJR, 1987). Beban khusus terdiri dari :
1. Muatan akibat gempa bumi
Disebabkan karena pengaruh gempa di daerah tersebut. Jembatan-
jembatan yang akan dibangun pada daerah-daerah dimana diperkirakan
terjadi pengaruh-pengaruh gempa bumi, direncanakan dengan
menghitung pengaruh-pengaruh gempa bumi tersebut sesuai dengan
buku Tata Cara Perencanaan Ketahanan Gempa berdasarkan SNI 03-
1726-2002
2. Muatan akibat gaya memanjang
Akibat gesekan pada tumpuan yang bergerak terjadi oleh pemuaian
dan penyusutan jembatan atau sebab lain. Jembatan harus pula ditinjau
terhadap gaya yang timbul akibat gesekan pada tumpuan bergerak,
karena adanya pemuaian dan penyusutan dari jembatan akibat
perbedaan suhu dan akibat-akibat lain. Gaya gesek yang timbul hanya
ditinjau akibat beban mati saja, sedang besarnya ditentukan
berdasarkan koefisien gesek pada tumpuan yang bersangkutan.
Menurut PPPJR, 1987 koefisien gesek pada tumpuan memiliki nilai
sebagai berikut:
a. Tumpuan rol baja:
1) Dengan satu atau dua rol 0,01
2) Dengan tiga rol atau lebih 0,05
b. Tumpuan gesekan:
1) Antara baja dengan campuran tembaga keras dan baja 0,15
2) Antara baja dengan baja atau besi tuang 0,25
3) Antara karet dengan baja / beton 0,5-0,18
Tumpuan-tumpuan khusus harus disesuaikan dengan persyaratan
spesifikasi dari pabrik material yang bersangkutan atau didasarkan atas
hasil percobaan dan mendapatkan persetujuan dari pihak berwenang.

Perpustakaan Unika





TUGAS AKHIR 15

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
3. Muatan dan gaya selama pelaksanaan
Adalah gaya-gaya khusus yang timbul selama pelaksanaan
pembangunan jembatan yang diatur menurut PPPPJJR, 1987 (berat
crane, alat berat dan sebagainya).
Konstruksi jembatan beserta bagian bagiannya harus ditinjau terhadap
kombinasi pembebanan dan gaya yang mungkin bekerja.

Tabel 2.1 Kombinasi Pembebanan dan Gaya
No Kombinasi pembebanan dan gaya
Tegangan yang digunakan
Dalam persen terhadap
teganagan izin keadaan elastis
I M + (H + K) + T
a
+ T
u
100%
II M + T
a
+ A
h
+ G
g
+ A +S
R
+ T
m
125%
III Kombinasi I + R
m
+ G
g
+ A + S
R
+ T
m
+ S 140%
IV M + G
h
+ T
ag
+ G
g
+ A
hg
+ T
u
150%
V M + P
1
130%
VI M + (H + K) + T
a
+ S + T
b
150%
Sumber: PPPJJR (1987)


2.6 Dasar Perencanaan
Uraian dalam perencanaan yang dilakukan, antara lain:
1. Perencanaan awal, merupakan studi awal mengenai perencanaan jembatan.
Pada tahap ini termasuk studi kelayakan, penyelidikan dan survey awal.
2. Perencanaan desain awal (pradesain gambar dan ukuran)
Perencanaan desain awal merupakan asumsiasumsi (anggapan) yang
mungkin digunakan, namun bila setelah dicek kestabilan, kekokohan,
keamanan, kelayakan dan kenyamanan konstruksinya tidak memenuhi
maka pradesain ini harus diubah.
3. Data-data yang diperlukan dalam perencanaan jembatan adalah data
topografi dan geometri, elevasi muka air banjir, data lalu lintas dan data
tanah.
Perpustakaan Unika





TUGAS AKHIR 16

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
4. Muatanmuatan yang mempengaruhi pembebanan jembatan
Untuk merencanakan muatan-muatan pada jembatan menggunakan acuan
Pedoman Perencanaan Pembebanan Jembatan Jalan Raya (1987).
5. Pehitungan mekanika (struktur) dengan menggunakan Structural Analysis
Program (SAP) 2000.
6. Pengecekan pemenuhan syarat pradesain (desain awal) direncanakan
berdasarkan buku Tata Cara Perencanaan Struktur Baja SNI 03-1729-
2002, terdiri dari:
a. Gelagar memanjang
Gelagar memanjang merupakan gelagar yang berada di bawah lantai
kendaraan searah dengan sumbu jalan untuk menahan beban di atasnya
yang merupakan beban dari lantai kendaraan dan muatan hidup (beban
lalu lintas) yang berada diatasnya.
b. Gelagar melintang
Gelagar melintang merupakan gelagar yang berada dibawah lantai
kendaraan melintang dengan sumbu jalan untuk menahan beban di
atasnya yang merupakan beban dari lantai kendaraan, beban gelagar
memanjang dan muatan hidup (beban lalu lintas) yang berada di
atasnya.
c. Ikatan angin
Berfungsi untuk mengakukan konstruksi, mengurangi getaran dan
menjaga agar terus tetap tegak, mencegah runtuhnya jembatan;
misalnya akibat adanya gaya lateral yang ditimbulkan angin dari tepi.
d. Rangka jembatan
Rangka jembatan merupakan rangka utama dimana untuk menahan
beban-beban yang terjadi. Rangka jembatan tersebut menahan beban-
beban yang terjadi di atasnya dan termasuk dari berat sendiri rangka
jembatan serta menyalurkan segala muatan ke kepala jembatan atau
pilar-pilar.


Perpustakaan Unika





TUGAS AKHIR 17

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
7. Penulangan pelat lantai kendaraan
Pelat lantai kendaraan merupakan suatu pelat dimana untuk menahan
beban lalu lintas yang berjalan diatasnya dan dalam merencanakan pelat
lantai kendaraan mengacu pada Tata Cara Perhitungan Struktur Beton SNI
03-2847-2002 dan Peraturan Beton Bertulang Indonesia (PBI) 1971.
8. Perhitungan sambungan sambungan baja
Sambungan pada jembatan baja menggunakan baut mutu tinggi ( high
strength ) dengan tipe baut A-325. Acuan untuk sambungan diambil dari
buku Tata Cara Perencanaan Struktur Baja SNI 03-1729-2002.
9. Perencanaan abutment dan Perletakkan
Abutment merupakan kontruksi struktur bawah yang berfungsi sebagai
penopang dari konstruksi struktur atas (rangka jembatan) dengan
menyalurkan gaya gaya dari konstruksi diatasnya ke dalam tanah yang
mendukungnya melalui pondasi pondasi yang berada dibawah abutment.
10. Perencanaan oprit jembatan
Oprit jembatan merupakan bangunan pendukung yang berisikan tanah
urugan dimana berfungsi untuk kenyamanan kendaraan pada saat
memasuki jembatan sehingga jalan menuju jembatan dapat memiliki
kelandaian yang baik sehingga kendaraan dapat terasa aman dan nyaman.
11. Gambar design jembatan
Merupakan gambargambar hasil perhitungan dimana sebagai acuan dan
pedoman untuk masuk ketahapan konstruksi agar didapatkan suatu
bangunan fisik yang sesuai dengan perencanaan.
12. Rencana Anggaran biaya dan Network Planning
Merupakan suatu estimasi biaya dan perkiraan waktu yang dibutuhkan
untuk menyelesaikan bangunan jembatan ke bentuk fisik yang sesuai dari
perencanaan.




Perpustakaan Unika





TUGAS AKHIR 18

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
2.7 Rumus Perencanaan
2.7.1 Perencanaan Struktur Atas

1. Pelat Lantai Kendaraan

A. Pembebanan Pelat Lantai Kendaraan
Menurut PPPJJR 1987 pembebanan pelat lantai kendaraan meliputi :
A.1 Beban hidup (beban T),
A.2 Beban mati.
B. Penulangan Pelat Lantai Kendaraan
B.1 Tinggi Efektif
d = h s 0,5 (
tp
) ............................(2.3)
B.2 Momen Ultimit
M
u
= (1,2M
deadload
)+(1,6M
liveload
) ............................(2.4)
B.3 Penulangan Pelat Lantai Kendaraan

8 , 0
u
n
M
M = ............................(2.5)
M
n
= 0,85
c
f a b (d a ) ...........................(2.6)
C
c
= T
s
= A
s
f
y .....................................
(2.7)

y
c
f
b a f
As

=
'
85 , 0
.......................... ..(2.8)

As
As
jarak
tul
1000
= .......................... .(2.9)

2. Rangka
A. Komponen Struktur Tarik
Syarat desain komponen struktur tarik: T
u
T
n

ada 3 macam kondisi keruntuhan yang mungkin terjadi:
1) Leleh: T
n
= 0,90 A
g
f
y
..........................(2.10)
2) Fraktur: T
n
= 0,75 A
n
U f
u
..........................(2.11)

Perpustakaan Unika





TUGAS AKHIR 19

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
3) Geser blok:
a. Geser leleh tarik fraktur ( f
u
A
nt
0,6 f
u
A
nv
)


T
n
= 0,75 (0,6 f
y
A
gv
+ f
u
A
nt
)
......................(2.12)
b. Geser fraktur tarik leleh ( f
u
A
nt
0,6 f
u
A
nv
)
T
n
= 0,75 (0,6 f
u
A
nv
+ f
y
A
gt
)
......................(2.13)

B. Komponen Struktur Tekan
Syarat desain komponen struktur tekan:
n C U
N N < ..(2.14)
Daya dukung nominal N
n
:

y
g cr g n
f
A f A N = = .............................(2.15)
Dengan besarnya ditentukan oleh
c
, yaitu:
Untuk
c
< 0,25 maka = 1 .............................(2.16)
Untuk 0,25 <
c
< 1,2maka =
c
67 , 0 6 , 1
43 , 1

.............................(2.17)
Untuk
c
>1,2 maka =
2
25 , 1
c
.............................(2.18)
E
f
y
c

= .............................(2.19)

3. Gelagar Memanjang dan Melintang
A. Gelagar Memanjang
1. Tegangan Penampang
Menurut Margaret & Gunawan (1999), diperoleh rumus :


W
M
=
Perpustakaan Unika





TUGAS AKHIR 20

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
....................................................(2.20)
Kontrol Lendutan
[Margareth & Gunawan, Konstruksi Baja II Jilid I, hal 154]
...............................................(2.21)
. ..............................................(2.22)


B. Gelagar Melintang
Kontrol Lendutan.
(Margareth & Gunawan, Konstruksi Baja II Jilid I)

..(2.23)

......(2.24)


4. Perhitungan Sambungan

A. Sambungan Baut
Tahanan baut
Geser:
n
R = m r
1
f
u
b
A
b
..........................(2.25)
Tumpu:
n
R = 2,4 d
b
t
p
f
u

..........................(2.26)
P
u
= 1,2 P
dl
+ 1,6 P
ll
..........................(2.27)
Jumlah total baut:
n
u
R
P

..........................(2.28)
B. Sambungan Las
persyaratan sambungan las:
nw
R R
u
..........................(2.29)


Macam sambungan las:
1. las tumpul
a. bila sambungan dibebani gaya tarik atau tekan aksial, maka:

nw
R = 0,90 t
e
f
yw
..........................(2.30)
b. bila sambungan dibebani gaya geser, maka:

x
2
500
1
max
I E
L M
384
5

L

=
=
f
f
x
2
500
1
max
I E
L M
384
5

L

=
=
f
f
Perpustakaan Unika





TUGAS AKHIR 21

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN

nw
R = 0,80 t
e
0,6 f
uw
..........................(2.31)
2. las sudut
nw
R = 0,75 t
e
0,6 f
uw
..........................(2.32)
3. las baji dan pasak
nw
R = 0,75 f
uw
0,6 A
w
..........................(2.33)


Tabel 2.2 Ukuran Minimum Las Sudut
Tebal pelat (mm) Ukuran minimum las sudut (mm)
t 7 3
7 t 10 4
10 t 15 5
15 t 6
Sumber: SNI 03-1729-2002, Tata Cara Perencanaan Struktur Baja untuk Bangunan Gedung

Pembatasan ukuran maksimum las sudut:
a. untuk komponen dengan tebal kurang dari 6,4 mm, diambil setebal
komponen,
b. untuk komponen dengan tebal 6,4 mm atau lebih, diambil 1,6 mm
kurang dari tebal komponen
5. Ikatan Angin
A. Pembebanan Ikatan Angin
Menurut PPPJJR 1987, pembebanan ikatan angin meliputi :
A.1 Beban mati (berat sendiri)
A.2 Muatan angin (150 kg/m
2
)
A.3 Beban hidup.

2.7.2 Perencanaan Struktur Bawah

1. Perhitungan Abutment dan Pilar
A. Pembebanan Abutment dan Pilar
a) Gaya Akibat Beban Struktur Atas ( Beban Mati dan Beban Hidup )
Perpustakaan Unika





TUGAS AKHIR 22

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
tarik Keruntuhan e
P
M
e
nb
nb
b
=
b) Gaya Akibat Berat sendiri Abutment
c) Gaya Akibat Beban Tekanan Tanah Aktif
d) Gaya Akibat Rem dan Traksi
e) Gaya Akibat Gesekan
f) Gaya Akibat Beban Gempa pada Abutment
g) Gaya Akibat Beban Gempa pada Konstruksi Atas
h) Gaya Akibat Beban Angin
B. Penulangan Abutment dan Pilar
P
u
= 1,2 P
DL
+ 1,6 P
LL
..........................(2.34)
M
u
= 1,2 M
DL
+ 1,6 M
LL
..........................(2.35)

Pu
Mu
e = ..........................(2.36)
x
b
=
fy
d
+

600
600
..........................(2.37)
a
b
=
1
x
b
..........................(2.38)

b
s b
s
x
d x
f
) (
003 , 0 10 . 2
5

= ..........................(2.39)

s
f > f
y
Gunakan
s
f = f
y
P
nb
= 0,85 f
c
b a
b
+
s
A
s
f A
s
f
y
..........................(2.40)
M
nb
=0,85 f
c
b a
b
)
2 2
(
b
a h
+
s
A
s
f )
2
( d
h
+A
s
f
y
(d- )
2
h
.(2.41)
1. Penulangan Wing Wall dan Pelat Injak

M
n
= 0,85
c
f a b ( d a ) ......(2.42)
C
c
= T
s
= A
s
f
y
.........................( 2.43)

y
c
f
b a f
As

=
'
85 , 0
........................( 2.44)

As
A
jarak
tul
1000
= ..........................( 2.45)

2. Perhitungan Pondasi Abutment dan Pilar
A. Daya Dukung Tiang Pancang terhadap Kekuatan Tanah
Perpustakaan Unika





TUGAS AKHIR 23

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
2
x
max x
2
y
max y
max
Y n
Y M
X n
X M
n
V
P

=
Daya dukung tiang (single) dicari dengan metode Briaud :

36 , 0
60
) ( 7 , 19 N q
r p
= ..........................(2.46)

29 , 0
60
) ( 224 , 0 N f
r s
= ..........................(2.47)

p p p
A q Q = ......................... (2.48)

s s s
A f Q = ......................... (2.49)

SF
Q Q
Q
s p
+
= ..........................(2.50)

B. Menentukan Jarak Antar Tiang dalam Kelompok
s 2,5 D
s 3 D
C. Efisiensi Tiang Pancang ()
Rumus Converse-Labarre :

..............(2.51)

D. Check Beban yang Dipikul Tiang Pancang
[Sardjono, 1984]










Gambar 2.9 Gaya dan Momen yang Bekerja pada Piles Group




..............(2.52)

+
=

n m
n m m n ) 1 ( ) 1 (
90
1

V = P

M
y

M
x


V= P
Perpustakaan Unika





TUGAS AKHIR 24

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
s

y
s
A
1000
jarak
b a 0,85
A

=

=
A
f
f
tul s
c
D
Pah1
q
Pah2
H
Pp


3. Penulangan Poer Abutment dan Pilar

M
n
= 0,85
c
f a b ( d a ) ......(2.53)
C
c
= T
s
= A
s
f
y
.........................( 2.54)


.........................( 2.55)
..........................(2.56)




4. Bangunan Pelengkap
A. Perencanaan Dinding Penahan Tanah










Gambar 2.10 Beban Tekanan Tanah



B. Kontrol Terhadap Guling

Jumlah momen yang melawan guling
Jumlah momen guling
1,5 dan 2 untuk tanah kohesif SF
..........................(2.57)
C. Kontrol Terhadap Geser
Perpustakaan Unika





TUGAS AKHIR 25

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
R
guling momen - momen jumlah
= x

=
=
n
1 j
j j j E C LHR LEP

=
+ =
n
1 j
j j
UR
j E C i) (1 LHR LEA

Jumlah gaya yang menahan
Jumlah gaya yang mendorong
1,5 dan 2 untuk tanah kohesif SF
..........................(2.58)


D. Eksentrisitas

..........................(2.59)
e = ( B)-x ..........................(2.60)

6
B
e ..........................(2.61)

E. Kontrol Terhadap Settlement
q
ult
= c N
c
+ D N
q
+ B N

..........................(2.62)

..........................(2.63)

2.7.3 Perencanaan Struktur Oprit
1. Perhitungan Perkerasan
A. Perhitungan Angka Ekivalen ( E )
B. Koefisien Distribusi Kendaraan ( C ), yang disesuaikan dengan petunjuk
Perencanaan Tebal Perkerasan Lentur Jalan Raya ( PTPLJR ) 1987.
C. Lintas Ekivalen Permulaan ( LEP)

..........................(2.64)
D. Lintas Ekivalen Akhir (LEA)

...........................(2.65)

E. Lintas Ekivalen Tengah (LET)
SF
q
q
ult
safe =
Perpustakaan Unika





TUGAS AKHIR 26

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
10
Rencana Umur
LET LER =
LET = (LEP + LEA) ............................(2.66)

F. Lintas Ekivalen Rencana (LER)
..............(2.67)

Indeks Tebal Perkerasan (ITP)
DDT = 4,3 log (CBR)+1,7 ..........................(2.68)
Dari nomogram diperoleh ITP:
ITP = a
1
D
1
+ a
2
D
2
+ a
3
D
3
m
3
+ a
4
D
4
m
4
, didapatkan D
4
.......(2.69)


2.7.4 Perencanaan Geometrik ( Alinyemen Vertikal )
.(2.70)
.(2.71)
.(2.72)
















Perpustakaan Unika





TUGAS AKHIR 27

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN

2.8. Metode Perencanaan Jembatan
2.8.1 Metode Perencanaan
Berikut ini metode yang digunakan untuk merencanakan Jembatan Ampel
yang terletak di Kabupaten Pekalongan :







tidak
ya
















Gambar 2.11 Diagram Alir Perencanaan Struktur Jembatan
Data Jembatan
Struktur Bawah
Struktur Oprit
RKS
Gambar Jembatan
Rencana Anggaran Biaya
Kurva S dan Time Schedule
Finish
Struktur
Atas
Start
Perpustakaan Unika





TUGAS AKHIR 28

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN

Gambar 2.11 tersebut di atas diuraikan menjadi beberapa gambar di bawah
ini:

































Gambar 2.12 Diagram Pengumpulan Data Perencanaan Jembatan





Data Jembatan
Survey Lokasi
Survey Hidrologi
Survey Lalu-lintas
Survey Quarry Tanah
Urug dan
Material Perkerasan
Pemetaan
Survey Geoteknik
Perpustakaan Unika





TUGAS AKHIR 29

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN












































Gambar 2.13 Diagram Perencanaan Sruktur Atas Jembatan
Pelat Lantai
Gelagar Memanjang
Gelagar Melintang
Gelagar Induk
Struktur Atas
Ikatan Angin
Tiang Sandaran
Perpustakaan Unika





TUGAS AKHIR 30

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN












Gambar 2.14 Diagram Perencanaan Sruktur Bawah Jembatan




























Gambar 2.15 Diagram Perencanaan Sruktur Oprit Jembatan


Struktur Bawah
Abutment
Pondasi
Struktur Oprit
Pelat Injak
Dinding Sayap
Dinding Penahan
Tanah
Perkerasan
Perpustakaan Unika





TUGAS AKHIR 31

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN

2.8.2 Metode Perhitungan
1. perhitungan analisa struktur, menggunakan SAP 2000,
2. perhitungan struktur jembatan dibagi menjadi tiga bagian:
a. perhitungan struktur atas jembatan meliputi: pelat lantai kendaraan,
gelagar jembatan, ikatan angin, rangka baja serta landasan jembatan,
b. perhitungan struktur bawah jembatan meliputi: perhitungan abutment
dan pondasi tiang pancang,
c. perhitungan struktur oprit yang meliputi:
1. dinding penahan tanah,
2. dinding sayap (wing wall),
3. perhitungan pelat injak,
4. perkerasan.
3. Perhitungan Tebal Perkerasan dengan metode analisa komponen (PPPJJR,
1987).

Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN 32
BAB III
PERHITUNGAN STRUKTUR

3.1 Perhitungan Struktur Atas
3.1.1 Perhitungan Pipa Sandaran
Sebagai sandaran pada jembatan ini, digunakan pipa baja dengan f
y
=
290 MPa, yang dikaitkan pada batang diagonal dan vertikal dengan
tinggi 45 cm di atas lantai trotoir. Beban yang bekerja pada sandaran ini
adalah muatan horizontal sebesar 100 kg/m.
a l
L
6 ,2 m
1 ,7 m
1
1
P i p a
S a n d a r a n

7 m 1 m 1 m
WF 800.300.16.30
PIPA SANDARAN

Gambar 3.1 Posisi Pipa Sandaran
L= 5 m
Panjang pipa sandaran,

Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 33

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN



Digunakanpipa:
Diameterluar:60,5mm
Tebal :3,2mm
Luas :5,76cm
W :7,84cm
Syaratprofil

3.1.2 Perhitungan Lantai Trotoir
Data perencanaan :
Mutu beton (fc) : 18,675 MPa
Mutu baja tulangan (f
y
) : 240 MPa
Dimensi plat lantai trotoir :
Lebar : 1000 mm
Tinggi : 450 mm
Dimensi tulangan pokok : 19 mm
Tebal deck baja : 2 mm
Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 34

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN

1. Pembebanan

Gambar 3.2 Posisi Trotoir



1. Beban mati ( berat sendiri trotoir )

2. Beban hidup
Pelat lantai trotoir diasumsikan dengan
2. Perhitungan momen







Kg/m
3

=
Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 35

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN
e=25,88 mm
450 mm
deck baja

3. Perhitungan baja deck
Data:

Tebal deck baja








Gambar 3.3 Tampak Samping Trotoir





Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 36

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN


4. Perhitungan tulangan









Gunakan

3.1.3 Perhitungan Plat Lantai Kendaraan
Data perencanaan :
T-load
Contact area

Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 37

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN



A. Pembebanan
1 Beban mati
Berat sendiri plat lantai =
Berat hot mix =
Berat air =
Total





Gambar 3.4 Pembebanan Lantai Kendaraan
Jarak antar gelagar memanjang =


2 Beban hidup








aa bb
0,05
0,1
0,1
0,2
aa bb
45 45

l =1,75m
l =1,75m
Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 38

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN
Gambar 3.5 Contact Area
Contact area



Traffic load =

Kondisi I ( satu roda pada tengah plat)





Ganbar 3.6 Contact Area Kondisi I






tabel bittner
tabel bittner




l
x
=1,75
t
x
=0,8
t
y
=0,6
Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 39

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN



Kondisi II ( dua roda dengan jarak 1m di tengah plat)






Ganbar 3.7 Contact Area Kondisi II
Bagian I:





tabel bittner
tabel bittner






0,80,20,8 t
x
=1,8
t
x
=0,2
t
y
=0,6
=
1,0
Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 40

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN





Bagian II:





tabel bittner
tabel bittner






Total momen :
Akibat beban mati =
Akibat beban hidup =

B. Perhitungan baja deck
Momen =
=
Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 41

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN
=


















Deck baja dengan tebal ,


C. Perhitungan tulangan
Dipakai diameter tulangan

Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 42

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN




Momen arah x > momen arah y, maka dipakai momen arah x














Pakai tulangan tulangan

pakai
Jadi pakai tulangan D19 200
Tulangan bagi ( pakai )
=
Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 43

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN



Jadi pakai tulangan D16200






3.1.4 Perhitungan Gelagar Memanjang
Gelagar memanjang direncanakan untuk memenuhi 2 jalur (7meter)
dengan 2 trotoir @ 1 meter. gelagar memanjang memiliki bentang 5
meter.


Gambar 3.8 Tampak Melintang Gelagar Memanjang Jembatan

A. Pembebanan
1. Beban Mati:
berat plat beton =

=

berat hot mix =

=

berat air =

=

Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 44

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN
berat sendiri profil WF 400.200.8.13 =


=

Data-data profil WF 400.200.8.13 :


h profil = 400 mm
b = 200 mm
tf = 13 mm
tw = 8 mm
Aprofil = 84,12

W profil = 66

Wx = 1190

Ix = 23700

M max =
=
=

=
=

2. Beban Hidup
Berdasarkan PPPJR SKBI 1388 1987 beban D atau beban
jalur adalah susunan beban setiap jalur lalu lintas yang yang
+
Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 45

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN
terdiri dari beban terbagi rata sebesar q t/m dan beban P ton
per jalur lalu lintas.
Koefisien kejut (K) =
L +
+
50
20
1
K =
5 50
20
1
+
+ =1,36
a. Beban Merata
Beban q bentang 30 < L < 60 m







M max =
=
=

=
=

Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 46

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN
b. Beban Garis
Beban garis P = 12 ton




M max =
=
=


=
=
Perhitungan momen yang bekerja :
1. Beban Mati , M = 3,5969 tm
2. Beban Hidup
a. Beban merata, M = 4,0106 tm
b. Beban garis, M = 13,01045 tm
Mt = 20,61795 tm
Cek Profil :
cm
kg/ 1933
cm
kg/ 1732,6008
1190
2061795
W
M

2 2
x
< = = = (OK)

+
Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 47

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN
B. Kontrol Terhadap Tegangan pada Gelagar Memanjang Akibat
Tumbukan dan Rem
A. Tambahan tegangan terhadap tumbukan
VOSB (Gaya horisontal 4 ton)
M = P L = 4 5 = 5 tm

2
kg/cm 94 , 39
84,12
2857
A
P

kg 2857
1,75
5000
P
= = =
= =




B. Tambahan Akibat Gaya Rem
Menurut Pedoman Perencanaan Pembebanan Jembatan Jalan
Raya ( PPPJJR) 1987, pengaruh gayagaya dalam arah
memanjang jembatan akibat gaya rem diperhitungkan sebesar
5 % dari titik D tanpa koefisien kejut. Gaya ini bekerja
dengan titik tangkap 1,8 meter diatas permukaan lantai
jembatan.
Hzt



Gambar 3.9 Gaya Rem yang Bekerja dalam Arah Memanjang Jembatan

1,8m
1,8m
2.25 m
=Zrt
0.25m
0.4m
0.45m
Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 48

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN
cm
kg/ 167,264
cm
kg/ 198,634
84,12
1319,4
1190
217710
A
P
w
M

2
2
2
1
=
=
= =
Dari perhitungan muatan D didapat :
P = 12 t/jalur
q = 2,0167
ton 11,1166 5 1,7492
2,75
3,5

L q'
PPPJJR jalur beban
rencana jalur beban
P
ton 15,273 12
2,75
3,5

P
PPPJJR jalur lebar
rencana jalur lebar
P
2
1
= =
=
= =
=

P
total
= P
1
+ P
2
= 15,273 + 11,1166 ton = 26,3896 ton
H
zt
= 5 % P = 0,05 26,3896 = 1,3194 ton
Z
rt
= 1,8 + 0,45 = 2,25 meter
M
rt
= H
zt
Z
rt
= 1,3194 2,25 = 21771 tm = 217710 kgcm
H
zt
= 1,3194 ton = 1319,4 kg



Jumlah total tegangan yang terjadi :

total
= 39,94 + 198,634 + 167,264
= 405,838 kg/cm
2
< 1933 kg/cm
2
(OK)

Tinjauan Terhadap Lendutan
(Margareth dan Gunawan, Konstruksi Baja II jilid I )
Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 49

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN
E baja = 2,1 10
6
kg/cm
2


cm f
cm f
I E
L M
f
x
1 500
500
1
1349 , 0
23700 10 1 , 2 384
500 2061795 5
384
5
max
6
2
2
= =
=


=


=

Syarat f (= 0,1349 cm )< f
max
(= 1 cm)
Tinjauan Terhadap Geser
Mutu baja BJ 50 ( = 1933 )
Tegangan geser ijin : = 0,58 1933 = 1121,14

Dmax = D1 + D2 + D3
= 2,8775 + 3,2085 + 5,2042
= 11,2884 ton
= 11288,4 kg
=
= 134,194
(=134,194 ) < (=1121,14 )

Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 50

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN
3.1.5 Perhitungan Gelagar Melintang
Gelagar Melintang direncanakan memiliki bentang 9 meter. Yang
menerima beban :
1. Beban dari Gelagar Memanjang
2,8775 ton 2,8775 ton 2,8775 ton 2,8775 ton 2,8775 ton

Gambar 3.10 Pembebanan Gelagar Melintang Akibat Reaksi dari
Gelagar Memanjang




2. Beban hidup
a. Di dalam jalur
Koefisien kejut ( k ) =
=
=

Beban merata



Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 51

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN





Beban garis
P =
k =







b. Di luar jalur
k =
Beban merata




Beban garis
P =
Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 52

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN




c. Akibat beban merata
3,6667 t/m'
1,8334 t/m' 1,8334 t/m'

Gambar 3.11 Momen-Momen yang Terjadi Pada Gelagar
Melintang Akibat Beban Merata


RA= RB =
Mmax =


d. Akibat beban garis
14,6182 ton
29,2364 ton
14,6182 ton

Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 53

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN
Gambar 3.12 Beban Garis pada Gelagar Melintang

RA = RB =
Mmax =
e. Beban hidup pada trotoir (
q =
lebar trotoir 1 m
jadi
Mmax =

3. Beban akibat berat sendiri profil
Digunakan profil WF 800.300.16.30
W (berat profil) =

Mmax =
Perhitungan momen yang berkerja akibat :
a. beban akibat gelagar memanjang =
b. beban hidup
beban merata =
beban garis =
beban trotoir =
c. beban akibat berat sendiri profil =
Mtot =
Data profil WF 800.300.16.30
+
Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 54

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN
W =
d =
bf = 302
tw =
Ag =
Ix =
Tinjauan terhadap lendutan
E =
f =
fmax =
f < fmax .'OK'


3.1.6 Perhitungan Shear Connector
0,2 m
IWF 400.200.8.13
1,75 m

Gambar 3.13 Balok Komposit
Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 55

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN

Lebar efektif


diambil
Profil gelagar memanjang WF 400.200.8.13




Ukuran shear connector










Pakai
Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 56

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN

Koefisien reduksi karena pengaruh geometri gelombang kompodeck
tegak lurus balok












Jadi jumlah stud yang dibutuhkan tiap balok 50 buah



PLAT LANTAI 20 cm
SHEAR CONNECTOR
WF 400. 200.8. 12

Gelagar memanjang
Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 57

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN
Gambar 3.14 Shear Connector
3.1.7 Perhitungan Pertambatan Angin
Beban angin = 150 kg/m
2
(PPPJJR hal 13)
Untuk jembatan rangka, luas bidang sisi jembatan yang terkena angin
diambil 30% dari luas sisi jembatan ditambah 15% dari luas sisi yang
lain.
A
B
HW1
RHA
RHB
HW2

Gambar 3.15 Gaya-Gaya Angin pada Jembatan
Gaya angin pada sisi rangka jembatan :
Hw1=
=
=
=
Gaya angin pada muatan hidup setinggi 2 m :
Hw2 =
=
Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 58

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN
=
Gaya pada pertambatan angin atas :
M
B
= 0



Pada 1 buhul = =
Pada buhul tepi = =

574,32 kg 574,32 kg
1148,63 kg 1148,63 kg 1148,63 kg 1148,63 kg 1148,63 kg 1148,63 kg
8 9 10 11 12 13 14
1 2 3 4 5 6 7
15
30
31
16
17
18 20 22 24 26 28
19 21 23 25 27 29
33 35 37 39 41
43
32 34 36 38 40 42

Gambar 3.16 Pembebanan Ikatan Angin Atas
Dari hasil SAP 2000 V 9, diperoleh gaya batang ikatan angin atas
sebagai berikut:
Tabel 3.1 Gaya Batang Ikatan Angin Atas
Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 59

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN
NO
Batang
Gaya batang (kg)
tarik (+) tekan (-)
1 1872.77
2 3121.28
3 3745.53
4 3745.53
5 3121.28
6 1872.77
7 0 0
8 1872.77
9 3121.28
10 3745.53
11 3745.53
12 3121.28
13 1872.77
14 0 0
15 2297.27
16 1148.63
17 2297.26
18 574.32
19 1722.95
20 0 0
21 1148.63
22 574.32
23 574.31
24 1148.63
25 0 0
26 1722.95
27 574.32
28 4020.21
29 574.32
30 2544.76
31 2544.76
32 1696.51
33 1696.51
34 848.25
35 848.25
36 1.82E12
37 7.3E12
Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 60

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN
38 848.25
39 848.25
40 1696.51
41 1696.51
42 2544.76
43 2544.76

Gaya pada pertambatan angin bawah :



Pada 1 buhul = =
Pada buhul tepi = =
1 2 3 4 5 6 7
16
17
18 20
22
24
26 28
19
21
23
25
27
29
553,33 kg
1106,67 kg
8
9 10 11 12 13 14 15
30
31
32
33
553,33 kg
1106,67 kg 1106,67 kg 1106,67 kg 1106,67 kg 1106,67 kg 1106,67 kg

Gambar 3.17 Pembebanan Ikatan Angin Bawah Tahap I
Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 61

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN
1 2 3 4 5 6 7
16
17
18 20 22 24
26 28
19
21
23
25
27
29
553,33 kg
1106,67 kg
8
9 10 11 12 13 14 15
30 31
32 33
553,33 kg
1106,67 kg 1106,67 kg 1106,67 kg 1106,67 kg 1106,67 kg 1106,67 kg

Gambar 3.18 Pembebanan Ikatan Angin Bawah Tahap II
Dari hasil SAP 2000 V 9, diperoleh gaya batang ikatan angin bawah
sebagai berikut:

Tabel 3.2 Gaya Ikatan Angin Bawah
NO
Batang
GayaBatang(kg)
TahapI TahapII
Tarik(+) Tekan() Tarik(+) Tekan()
1 0 0 2105.08
2 2043.76 3608.71
3 3497.42 4510.88
4 4367.16 4811.61
5 4656.66 4510.88
6 4367.16 3608.71
7 3497.42 2105.08
8 2043.76 0 0
9 2043.76 0 0
10 3497.42 2105.08
11 4367.16 3608.71
12 4656.66 4510.88
13 4367.16 4811.61
14 3497.42 4510.88
15 2043.76 3608.71
15 2043.76 3608.71
16 0 2105.08
17 4413.27 553.33
18 3859.94 2766.67
Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 62

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN
19 2753.27 1660
20 1646.6 553.33
21 539.93 553.33
22 566.74 1660
23 1673.41 2766.67
24 2780.08 3873.34
25 553.33 4426.67
26 4367.36 4367.36
27 3113.24 3113.24
28 1862.06 1862.06
29 612.64 612.64
30 636.19 636.19
31 1885.61 1885.61
32 3136.79 3136.79
33 4390.91 4390.91

Pendimensian ikatan angin atas
Profil yang digunakan 100.100.10

Gambar 3.19 Profil 100.100.10

Data Profil :
Ag =


rx
=

e
=

Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 63

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN
I
=

t
=

i min
=

tp
=

E
=


1. Batang Tekan

Nu =
Periksa kelangsingan penampang



Dicoba menggunakan 8 buah pelat kopel

.................'OK'
Arah sumbu bahan

Arah sumbu bebas bahan
= n I + Ag
=
Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 64

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN
=




Kelangsingan ideal









.................'OK'

Perhitungan dimensi plat kopel


Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 65

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN


; h diambil 120 mm

Cek kekuatan plat

Masing-masing kopel memikul =
Kuat geser plat kopel




Vn=

Vn =
Vn > .................'OK'
2. Batang Tarik
Tu =
Periksa kondisi leleh
Tn = Ag fy
Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 66

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN
=
=
=
Tn =
Tn > Tu .................'OK

Pendimensian ikatan angin bawah
Profil yang digunakan 100.100.10

Gambar 3.18 Profil 100.100.10

Data Profil :
Ag =


rx
=

e
=

I
=

t
=

i min
=

tp
=

Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 67

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN
E
=


1. Batang Tekan

Nu =
Periksa kelangsingan penampang



Dicoba menggunakan 7 buah pelat kopel

.................'OK'
Arah sumbu bahan


Arah sumbu bebas bahan
= n I + Ag
=
=


Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 68

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN

Kelangsingan ideal









.................'OK'

Perhitungan dimensi plat kopel




; h diambil 120 mm
Cek kekuatan plat

Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 69

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN
Masing-masing kopel memikul =
Kuat geser plat kopel





Vn =

Vn =
Vn > .................'OK'
2. Batang Tarik
Tu =
Periksa kondisi leleh
Tn = Ag fy
=
=
=
Tn =
Tn > Tu .................'OK'

Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 70

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN
Pendimensian Batang Melintang Atas
Profil yang digunakan WF 300.300.10.15

DataProfil:
Ag =

tw
=

tf
=

d
=

h
=

b
=

=




Batang Tekan

Nu =

Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 71

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN
Sayap Badan







Arah sumbu x




.................'OK'
Arah sumbu y



Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 72

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN

.................'OK'










3.1.8 Perhitungan Rangka Induk Jembatan

1/2 P
1/2 P
P P P
P P P P
P P P
P P P
1/2 P
A
B C D E F G H
I
J K L M N O Q R

Gambar 3.21 Beban pada Rangka Induk Jembatan
A. Pembebanan
1. Beban mati
Berat air hujan
=
=
Berat hot mix
=
=
Berat plat lantai
=
=
Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 73

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN
Berat trotoir
=
=
Berat gelagar memanjang
=
=
Berat gelagar melintang
=
=
Berat ikatan angin bawah
=
=
=

Berat ikatan angin atas + batang melintang atas
=
=

Berat gelagar induk (taksir) =
q =
G =

Buhul K Q= P =
Buhul J dan R = =
Buhul B- H = P =
Buhul A dan I = =
2. Beban hidup
Beban merata
q=
Pq =
Beban garis
K =
Pp =
+
Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 74

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN
Buhul B H = P =
Buhul A dan I = =
3. Beban angin
A
B
HW1
RHA
RHB
HW2
C

Gambar 3.22 Beban Angin Pada Gelagar Induk



Mc = 0



Buhul B H = P =
Buhul A dan I = =
Pendimensian Rangka Batang
1. Batang horizontal atas
Nu =
Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 75

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN

Dipakai profil WF 400.400.15.15, dengan



2. Batang horizontal bawah
Tu =
Periksa kondisi leleh

Dipakai profil WF 400.400.15.15, dengan


3. Batang diagonal tekan
Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 76

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN
Nu =










Dipakai profil WF 400.400.15.15, dengan
4. Batang diagonal tarik
Tu =
Periksa kondisi leleh

Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 77

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN
Dipakai profil WF 400.400.15.15, dengan

3.1.9 Sambungan
A. Sambungan Gelagar Memanjang dengan Gelagar Melintang
3 0
1 0 0
3 0
4 0 4 0
g e l a g a r m e m a n j a n g
W F 4 0 0 . 2 0 0 . 8 . 1 3
g e l a g a r m e l i n t a n g
W F 8 0 0 . 3 0 0 . 8 . 1 3

Gambar 3.23 Sambungan Gelagar Memanjang dengan Gelagar
Melintang
Reaksi dari gelagar memanjang
1. Beban mati =

=

2. Beban hidup

Beban garis =

=


Beban merata =

=

+


Digunakan baut diameter 19 mm
Tahanan tumpu



Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 78

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN

Tahanan geser



Perhitungan jumlah baut

Cek keruntuhan geser blok





Karena , maka



'OK'

Cek kekuatan profil siku dan gelagar melintang
Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 79

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN
Cek jumlah baut (coba 2 baut)




Cek keruntuhan geser blok profil siku





Karena , maka



'OK'

B. Sambungan Gelagar Melintang dengan Pelat Buhul
Digunakan sambungan las sudut
Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 80

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN
1. Beban mati
Reaksi dari gelagar memanjang = 8,07 ton
Reaksi dari berat sendiri profil = 1,0845 ton
+
9,1545 ton
2. Beban hidup

Beban garis =



Beban merata =
+
42,53 ton



Tebal las sudut




panjang las =
=
=
WF 800.300.16.30
pelat buhul

Gambar 3.24 Sambungan Las Batang Melintang dengan Pelat
Buhul

Tegangan las yang terjadi
Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 81

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN


'OK'
C. Sambungan Batang Melintang Atas dengan Pelat Buhul
W F 3 0 0 . 3 0 0 . 1 0 . 1 5
p e l a t b u h u l

Gambar 3.25 Sambungan Las Batang Melintang Atas dengan Pelat
Buhul
Digunakan sambungan las sudut


Tebal las sudut





panjang las =
=
Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 82

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN
=

Tegangan las yang terjadi


'OK'

D. Sambungan Ikatan Angin
1 Ikatan angin bawah
Cek tahanan baut
Digunakan type baut diameter 16 mm
Tahanan tumpu





Tahanan geser



Tabel 3.3 Jumlah Baut Terpasang pada Ikatan Angin Bawah
NO GayaBatang(kg) Rn baut baut
Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 83

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN
Batang
TahapI TahapII
terpasang
Tarik
(+)
Tekan
()
Tarik
(+)
Tekan
()
26 4430.93 4430.93 9952.5655 0.4452048 2
27 3164.95 3164.95 9952.5655 0.3180034 2
28 1898.97 1898.97 9952.5655 0.1908021 2
29 632.99 632.99 9952.5655 0.0636007 2
30 632.99 632.99 9952.5655 0.0636007 2
31 1898.97 1898.97 9952.5655 0.1908021 2
32 3164.95 3164.95 9952.5655 0.3180034 2
33 4430.93 4430.93 9952.5655 0.4452048 2

Cek kekuatan pelat
Tebal pelat 10 mm
Kondisi leleh,


Kondisi fraktur,


'OK'
Sambungan las pada pelat

las,

Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 84

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN

bahan dasar,




2 Ikatan angin atas
Cek tahanan baut
Digunakan type baut diameter 16 mm
Tahanan tumpu




Tahanan geser




Tabel 3.4 Jumlah Baut Terpasang pada Ikatan Angin Atas
NO
Batang
Gaya batang (kg)
Rn baut
baut
terpasang
tarik
(+)
tekan
(-)
30 2575.54 9952.5655
0.25878152 2
Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 85

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN
31 2575.54 9952.5655 0.25878152
2
32 1717.03 9952.5655 0.17252135
2
33 1717.03 9952.5655 0.17252135
2
34 858.51 9952.5655 0.08626017
2
35 858.51 9952.5655 0.08626017
2
36 1.18E08 9952.5655 1.19E12
2
37 7.28E09 9952.5655 7.31E13
2
38 858.51 9952.5655 0.08626017
2
39 858.51 9952.5655 0.08626017
2
40 1717.03 9952.5655 0.17252135
2
41 1717.03 9952.5655 0.17252135
2
42 2575.54 9952.5655 0.25878152
2
43 2575.54 9952.5655 0.25878152
2

Cek kekuatan pelat
Tebal pelat 10 mm
Kondisi leleh,


Kondisi fraktur,


'OK'
Sambungan las pada pelat

Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 86

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN
las,


bahan dasar,




E. Sambungan pada Gelagar Induk
Digunakan baut diameter 19 mm
Tebal pelat buhul 20 mm, jadi tebal profil menentukan
Tahanan tumpu




Tahanan geser





Tabel 3.5 Jumlah Baut Terpasang pada Gelagar Induk
Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 87

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN
NO
Batang
Gayabatang(N)
Gaya
batang
(N)
Rn baut
baut
terpasang
tarik tekan
(+) ()
1 399612 199806 87716.70301 2.277856 4
2 1084662 542331 87716.70301 6.182756 8
3 1541362 770681 87716.70301 8.786023 10
4 1769712 884856 87716.70301 10.08766 12
5 1769712 884856 87716.70301 10.08766 12
6 1541362 770681 87716.70301 8.786023 10
7 1084662 542331 87716.70301 6.182756 8
8 399612 199806 87716.70301 2.277856 4
9 797865 398932.5 87716.70301 4.547965 6
10 1368741 684370.5 87716.70301 7.802055 8
11 1711266 855633 87716.70301 9.754505 10
12 1825441 912720.5 87716.70301 10.40532 12
13 1711266 855633 87716.70301 9.754505 10
14 1368741 684370.5 87716.70301 7.802055 8
15 797865 398932.5 87716.70301 4.547965 6
16 1068573 534286.5 87716.70301 6.091046 8
17 1068573 534286.5 87716.70301 6.091046 8
18 766900 383450 87716.70301 4.371459 6
19 759632 379816 87716.70301 4.330031 6
20 461595 230797.5 87716.70301 2.631169 4
21 454326 227163 87716.70301 2.589735 4
22 156288 78144 87716.70301 0.890868 4
23 149019 74509.5 87716.70301 0.849433 4
24 149091 74545.5 87716.70301 0.849844 4
25 156288 78144 87716.70301 0.890868 4
26 454326 227163 87716.70301 2.589735 4
27 461595 230797.5 87716.70301 2.631169 4
28 759632 379816 87716.70301 4.330031 6
29 766900 383450 87716.70301 4.371459 6
30 1064936 532468 87716.70301 6.070315 8
31 1068573 534286.5 87716.70301 6.091046 8

Dari data di atas diambil jumlah baut yang terbanyak untuk :
1. Batang horizontal = 12 baut
2. Batang diagonal = 8 baut
Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 88

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN
1 2 3 4 5 6 7 8
9 10 11 12 13 14 15
16 17 18 20 19 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31

Gambar 3.26 Gelagar Induk





















Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 89

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN
3.2 Perhitungan Struktur Bawah
3.2.1 Perhitungan Abutment.
Gambar 3.27 Abutment

Lebar abutment :10
:

A. Beban dari konsturksi atas
Beban mati
Untuk 1 abutment
Lengan gaya =

Beban hidup
Untuk 1 abutment
Lengan gaya =

Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 90

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN

B. Berat sendiri Abutment
Perhitungan berat sendiri abutment

Tabel 3.6 Perhitungan Berat Sendiri Abutment dan Wing Wall
bagian luas X1 Y1 luas.X1 luas.Y1 Volume berat
a 0.200 0.850 4.800 0.170 0.960 2.000 4.800
b 0.075 0.767 3.600 0.058 0.270 0.750 1.800
c 6.720 0.000 2.800 0.000 18.816 67.200 161.280
d 4.000 1.100 4.000 4.400 16.000 40.000 96.000
e 1.190 2.450 3.650 2.916 4.344 11.900 28.560
f 0.383 2.167 3.150 0.829 1.205 3.825 9.180
g 0.300 1.967 1.100 0.590 0.330 3.000 7.200
h 2.000 2.600 0.500 5.200 1.000 20.000 48.000
i 2.000 1.600 0.500 3.200 1.000 20.000 48.000
j 0.300 1.267 1.100 0.380 0.330 3.000 7.200
k 0.300 1.933 1.200 0.580 0.360 3.000 7.200
l 6.000 1.600 2.800 9.600 16.800 3.600 8.640
m 0.075 0.933 3.500 0.070 0.263 0.045 0.108
n 1.950 1.850 4.950 3.608 9.653 1.170 2.808
o 0.300 0.850 5.300 0.255 1.590 0.180 0.432
p 10.200 4.100 3.900 41.820 39.780 6.120 14.688
q 1.800 3.600 1.400 6.480 2.520 1.080 2.592
37.793 52.286 115.219 186.870 448.488




Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 91

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN
Berat sendiri abutment dan wingwall
Perhitungan timbunan tanah

Tabel 3.7 Perhitungan Timbunan Tanah pada Abutment dan
Wing Wall
bagian luas X1 Y1 luas.X1 luas.Y1 Volume berat
T1 0.300 0.850 5.300 0.255 1.590 2.820 4.794
T2 1.950 1.850 4.950 3.608 9.653 18.330 31.161
T3 0.075 0.933 3.500 0.070 0.261 0.700 1.191
T4 6.000 1.600 2.800 9.600 16.800 56.400 95.880
T5 0.300 1.933 1.200 0.580 0.360 2.820 4.794
T6 3.100 2.600 2.075 8.060 6.433 29.140 49.538
T7 0.300 2.933 1.200 0.880 0.360 2.820 4.794
12.025 5.172 35.456 113.030 192.152


Berat timbunan tanah
Berat total











Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 92

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN


C. Tekanan tanah aktif saat normal


Gambar 3.28 Tekanan Tanah Aktif pada Abutment










Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 93

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN



Momen tekanan tanah aktif



D. Gaya rem dan traksi
Berdasarkan PPPJJR 1987, gaya rem dan traksi bekerja sebesar 5
% dari muatan D tanpa koefisien kejut yang memenuhi semua
jalur lalu lintas yang ada dan dalam satu jurusan.
Beban hidup


Lengan gaya dan traksi terhadap titik sentries


Momen gaya rem dan traksi terhadap titik eksentrisitas pancang




E. Gaya gesekan pada tumpuan ( PMI 1970 )




Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 94

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN


F. Gaya akibat gempa

( jawa tengah)
Tabel 3.8 Gaya Gempa Pada Abutment
No muatan gayagempa lengangaya momengempa
H1 konstatas 202.960 28.414 4.000 113.658
H2 abuttment+tanah 640.640 89.687 3.025 271.303
118.101 384.960

G. Gaya tekanan tanah akibat gempa
Gaya tekanan tanah









Kombinasi pembebanan.
Berdasarkan PPPJJR 1987, kontruksi jembatan ditinjau terhadap
kombinasi pembebanan dan gaya yang mungkin bekerja, sesuai dengan
sifatsifat serta kemungkinankemungkinan pada setiap beban, tegangan
yang digunakan dalam pemeriksaan kekuatan konstruksi yang
bersangkutan dinaikkan terhadap tegangan yang diijinkan sesuai dengan
keadaan elastic
Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 95

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN






a. Kombinasi 1 ( M + (H+K) + Ta + Tu ) 100%
Tabel 3.9 Kombinasi 1 Pada Abutment
beban V(ton) H(ton) M(tm)
M abuttment 640.640 750.830
konsatas 202.960 395.772
(H+K) hidup 17.240 33.608
Ta TTnhAktif 99.370 201.856
Tu gangkat
860.840 99.370 1382.066
100% 860.84 99.36965 1382.066


b. Kombinasi 2 ( M + Ta + Ah + Gg + A + Sr + Tm ) 125%
Tabel 3.10 Kombinasi 2 Pada Abutment
beban V(ton) H(ton) M(tm)
M abuttment 640.640 750.830
konsatas 202.960 395.772
Ta TTnhAktif 99.370 201.856
Gg ggesek 2.210 11.366
Ah aliran
A angin
Sr susut
Tm suhu
843.600 101.579 1359.824
125% 1054.5 126.9741 1699.78



Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 96

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN






c. Kombinasi 3 ( komb 1 + Rm + Gg + A + Sr + Tm + S ) 140%
Tabel 3.11 Kombinasi 3 Pada Abutment
beban V(ton) H(ton) M(tm)
komb1 860.84 99.36965 1382.066
Rm rem 0.8762 5.8616
Gg ggesek 2.210 11.366
Ah aliran
A angin
Sr susut
Tm suhu
S sentrifugal
860.840 102.455 1399.293
140% 1205.176 143.4376 1959.011


d. Kombinasi 4 ( M + Gh + Tad + Gg + Agh + Tu ) 150%
Tabel 3.12 Kombinasi 4 Pada Abutment
beban V(ton) H(ton) M(tm)
M
abuttment 640.640 750.830
konsatas 202.960 395.772
Gh ggempa 118.101 384.960
Gg ggesek 2.021 11.366
Ahg
aliran
gempa
Tu gangkat
843.600 120.122 1542.928
150% 1265.4 180.1824 2314.392


Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 97

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN






e. Kombinasi 5 ( M + P1 ) 130%
Tabel 3.13 Kombinasi 5 Pada Abutment
beban V(ton) H(ton) M(tm)
M abuttment 640.640 750.830
konsatas 202.960 395.772
P1 pelaksanaan
843.600 1146.602
130% 1096.68 1490.583

f. Kombinasi 6 ( M + (H+K) + Ta + S + Tb ) 150%
Tabel 3.14 Kombinasi 6 Pada Abutment
beban V(ton) H(ton) M(tm)
M abuttment 640.640 750.830
konsatas 202.960 395.772
(H+K) hidup 17.240 33.608
Ta TTnhAktif 99.370 201.856
S sentrifugal
860.840 99.370 1382.066
150% 1291.26 149.0545 2073.099

Dipakai kombinasi 4
Data :




Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 98

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN

Tegangan









Kontrol terhadap guling
Angka keamanan =



Kontrol terhadap geser




Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 99

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN








3.2.2 Penulangan Abutment



Kombinasi yang digunakan adalah kombinasi 4








Asumsikan tampang (




Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 100

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN



















Dipakai tulangan D32


Pakai tulangan D32-50
Tulangan bagi D22
Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 101

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN




Pakai tulangan D22-100






Penulangan Poer Abutment

Momen pada poer :











Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 102

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN















Dipakai tulangan D32


Pakai tulangan D32-150
Tulangan bagi D22




Pakai tulangan D22-200
Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 103

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN

3.2.3 Perhitungan Elastomer
Beban Mati
Hidup
Total
Dipakai beton K-225
Luas yang diperlukan :






Perhitungan elastomer
Beban
Ambil elastomer TBR A sebanyak 3 buah

Beban horizontal
(i) Gaya rem dan traksi


(ii) Beban gempa


Beban horizontal total
TBR A
Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 104

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN

Tabel 3.15 Jenis-Jenis Elastomer
Jenis Ukuran(mm)
PembebananMaksimal
GerakanDasar
Vertikal Horisontal
A 20;20;1,50,1 40t 5,6t 12mm
B 20;30;1,50,1 72t 8,4t 12mm









3.2.4 Penulangan Wing Wall
Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 105

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN
P1
P2
Gambar 3.29 Tekanan Tanah pada Wing Wall
Data tanah urug :











Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 106

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN
a) Perhitungan momen








b) Penulangan















Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 107

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN









Dipakai tulangan D25


Pakai tulangan D25-75
Tulangan bagi D19




Pakai tulangan D19-150








Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 108

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN




3.2.5 Perhitungan Pilar Tengah

Gambar 3.30 Pilar Tengah Jembatan

A. Beban dari konsturksi atas
Beban mati
Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 109

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN
Untuk 1 pilar
Lengan gaya =


Beban hidup
Untuk 1 pilar
Lengan gaya =

B. Berat sendiri Pilar
Perhitungan berat sendiri Pilar
Tabel 3.16 Perhitungan Berat Sendiri Pilar
bagian luas X1 Y1 luas.X1 luas.Y1 Volume berat
1 0.400 0.000 9.750 0.000 3.900 4.000 9.600
2 0.220 0.000 9.100 0.000 2.002 2.200 5.280
3 0.045 0.200 9.700 0.009 0.437 0.450 1.080
4 0.045 0.200 9.700 0.009 0.437 0.450 1.080
5 1.610 0.000 8.350 0.000 13.444 16.100 38.640
6 12.800 0.000 4.500 0.000 57.600 51.200 122.880
7 0.045 1.100 7.900 0.050 0.356 0.450 1.080
8 0.045 1.100 7.900 0.050 0.356 0.450 1.080
9 5.600 0.000 0.500 0.000 2.800 56.000 134.400
10 0.270 1.667 1.100 0.450 0.297 2.700 6.480
11 0.270 1.667 1.100 0.450 0.297 2.700 6.480
12 0.300 0.000 1.150 0.000 0.345 3.000 7.200
13 0.300 0.000 7.850 0.000 2.355 3.000 7.200
21.950 0.000 84.624 142.700 342.480



Berat sendiri pilar
Momen
Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 110

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN






C. Perhitungan urugan tanah
Tabel 3.17 Perhitungan Urugan Tanah Pada Pilar
bagian luas X1 Y1 luas.X1 luas.Y1 Volume berat
T1 1.800 1.800 1.800 3.240 3.240 18.000 30.600
T2 1.800 1.800 1.800 3.240 3.240 18.000 30.600
T3 0.270 2.100 1.200 0.567 0.324 2.700 4.590
T4 0.270 2.100 1.200 0.567 0.324 2.700 4.590
4.140 0.000 7.128 41.400 70.380

Berat timbunan tanah


Momen

D. Gaya rem dan traksi
Berdasarkan PPPJJR 1987, gaya rem dan traksi bekerja sebesar 5
% dari muatan D tanpa koefisien kejut yang memenuhi semua
jalur lalu lintas yang ada dan dalam satu jurusan.
Beban hidup


Lengan gaya dan trkasi terhadap titik sentries

Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 111

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN

Momen gaya rem dan traksi terhadap titik eksentrisitas pancang




E. Gaya akibat urugan diatas poer
Volume urugan
Berat
Momen

F. Gaya gesekan pada tumpuan ( PMI 1970 )





G. Gaya akibat gempa

( jawa tengah)

Tabel 3.18 Gaya Gempa Pada Pilar
No Muatan gayagempa lengangaya momengempa
H1 konstatas 405.92 56.8288 8.700 494.4106
H2 pilar 342.48 47.9472 3.855 184.8365
104.776 679.2470

H. Gaya akibat aliran air

Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 112

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN

bentuk depan pilar (PPPJJR 1987)


Luas bidang kena air






Momen


Kombinasi pembebanan.
Berdasarkan PPPJJR 1987, kontruksi jembatan ditinjau terhadap
kombinasi pembebanan dan gaya yang mungkin bekerja, sesuai dengan
sifatsifat serta kemungkinankemungkinan pada setiap beban, tegangan
yang digunakan dalam pemeriksaan kekuatan konstruksi yang
bersangkutan dinaikkan terhadap tegangan yang diijinkan sesuai dengan
keadaan elastis.
a. Kombinasi 1 ( M + (H+K) + Ta + Tu ) 100%
Tabel 3.19 Kombinasi 1 Pada Pilar
beban V(ton) H(ton) M(tm)
M pilar 342.480 0.000
konsatas 405.920 223.256
(H+K) hidup 34.480 18.964
Ta TTnhAktif 70.380 0.000
Tu gangkat
782.880 70.380 242.220
Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 113

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN
100% 782.88 70.38 242.22









b. Kombinasi 2 ( M + Ta + Ah + Gg + A + Sr + Tm ) 125%
Tabel 3.20 Kombinasi 2 Pada Pilar
beban V(ton) H(ton) M(tm)
M pilar 342.480 0.000
konsatas 405.920 223.256
Ta TTnhAktif 63.342 0.000
Gg ggesek 4.0592 43.0275
Ah aliran 51.075 0.000
A angin
Sr susut
Tm suhu
748.400 118.476 266.284
125% 935.5 148.0953 332.85438


c. Kombinasi 3 ( komb 1 + Rm + Gg + A + Sr + Tm + S ) 140%
Tabel 3.21 Kombinasi 3 Pada Pilar
beban V(ton) H(ton) M(tm)
komb1 782.88 70.38 242.22
Rm rem 11.5 19.826
Gg ggesek 4.0592 43.0275
Ah aliran 51.075 43.028
A angin
Sr susut
Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 114

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN
Tm suhu
S sentrifugal
782.880 137.014 348.101
140% 1096.032 191.8199 487.3414







d. Kombinasi 4 ( M + Gh + Tad + Gg + Agh + Tu ) 150%
Tabel 3.22 Kombinasi 4 Pada Pilar
beban V(ton) H(ton) M(tm)
M
pilar 342.480 0.000
konsatas 405.920 223.256
Gh ggempa 104.776 679.247
Gg ggesek 4.059 43.028
Ahg alirangempa
Tu gangkat
748.400 108.835 945.531
150% 1122.6 163.2528 1418.2958


e. Kombinasi 5 ( M + P1 ) 130%
Tabel 3.23 Kombinasi 5 Pada Pilar
beban V(ton) H(ton) M(tm)
M pilar 342.480 0.000
konsatas 405.920 223.256
P1 pelaksanaan
748.400 0.000 223.256
130% 972.92 0 290.2328


Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 115

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN
f. Kombinasi 6 ( M + (H+K) + Ta + S + Tb ) 150%
Tabel 3.24 Kombinasi 6 Pada Pilar
beban V(ton) H(ton) M(tm)
M
pilar 342.480 0.000
konsatas 405.920 223.256
(H+K) hidup 17.240 33.608
Ta TTnhAktif 63.342 0.000
S sentrifugal
765.640 63.342 256.864
150% 1148.46 95.013 385.296


Dipakai kombinasi 4
Data :






Tegangan







Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 116

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN



Kontrol terhadap guling
Angka keamanan =



Kontrol terhadap geser




3.2.6 Penulangan Pilar Tengah
a. Badan Pilar



Kombinasi yang digunakan adalah kombinasi 4





Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 117

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN




Asumsikan tampang (

















Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 118

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN




Dipakai tulangan D32


Pakai tulangan D32-75
Tulangan bagi D22




Pakai tulangan D22-125
b. Poer Pilar

Momen pada poer :








Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 119

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN


















Dipakai tulangan D32


Pakai tulangan D32-200
Tulangan bagi D22

Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 120

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN



Pakai tulangan D22-200

3.2.7 Plat Injak

Gambar 3.31 Posisi Plat Injak
Dimensi plat injak
Tebal :
Lebar :
Panjang :
a. Pembebanan
1. Beban mati
Berat sendiri :
Berat aspal :
2. Beban hidup
Beban merata :
Beban garis :
b. Perhitungan momen
Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 121

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN










c. Penulangan













Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 122

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN






Dipakai tulangan D19


Pakai tulangan D19-100
Tulangan bagi D19




Pakai tulangan D19-200





Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 123

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN
D19-200
D19-200
D
1
9
-
1
0
0
D
1
9
-
1
0
0
3 m
9 m

Gambar 3.32 Penulangan Plat Injak

3.2.8 Perhitungan Pondasi Tiang Pancang
1 Pada abutment
Data tanah
Kedalaman tanah keras

Dimensi tiang pancang lingkaran
Luas penampang


Keliling selimut






Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 124

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN

Daya dukung tiang pancang











Dicoba kebutuhan tiang pancang = 18 buah

1,25 m
1,3 m
1,5 m 1,25 m 1,5 m 1,5 m 1,5 m 1,5 m
1,3 m
1,5 m
1,5 m

Gambar 3.3 Posisi Tiang Pancang pada Abutment
Efesiensi tiang pancang

Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 125

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN













Daya dukung tiang pancang

Daya dukung kelompok tiang pancang

Karena pada abutment hanya ada momen yang searah lalulintas,
maka momen yang tegak lurus lalulintas dianggap nol.




Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 126

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN



2 Pada pilar
Data tanah
Kedalaman tanah keras

Dimensi tiang pancang lingkaran
Luas penampang


Keliling selimut





Daya dukung tiang pancang







Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 127

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN



Dicoba kebutuhan tiang pancang = 18 buah

1,25 m
1,3 m
1,5 m 1,25 m 1,5 m 1,5 m 1,5 m 1,5 m
1,3 m
1,5 m
1,5 m

Gambar 3.34 Posisi Tiang Pancang pada Pilar
Efesiensi tiang pancang









Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 128

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN





Daya dukung tiang pancang

Daya dukung kelompok tiang pancang



Momen yang diterima pilar adalah nol karena simetris















Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 129

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN







3.3 Perhitungan Bangunan Pelengkap
3.3.1 Dinding Penahan Tanah
Gambar 3.35 Tekanan Tanah pada Dinding Penahan Tanah


Data :

Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 130

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN










Tekanan tanah aktif














Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 131

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN


Tekanan tanah pasif




Cek stabilitas guling



Letak CO

0,10 B 49,12 19,648
0,15 B 53,88 32,328
0,20 B 58,64 46,912
0,30 B 68,16 81,792

a. Pada 0,10 B
Gaya pada retaining wall
Bidang 1
Bidang 2
Bidang 3

gaya lengan ke CO guling ( t ) tahan ( t )
Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 132

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN
Pah 2.4 62.1816
Pav 5.6 56.6558
Pfult 0.2 3.9296
gaya pada RW 40.14
62.1816 100.7254






b. Pada 0,15 B
Gaya pada retaining wall
Bidang 1
Bidang 2
Bidang 3

gaya lengan ke CO guling ( t ) tahan ( t )
Pah 2.4 62.1816
Pav 5.4 54.63234
Pfult 0.3 9.6984
gaya pada RW 34.64
62.1816 98.97074




c. Pada 0,20 B
Gaya pada retaining wall
Bidang 1
Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 133

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN
Bidang 2
Bidang 3

gaya lengan ke CO guling ( t ) tahan ( t )
Pah 2.4 62.1816
Pav 5.2 52.6089
Pfult 0.4 18.7648
gaya pada RW 29.12
62.1816 100.4937






d. Pada 0,30 B
Gaya pada retaining wall
Bidang 1
Bidang 2
Bidang 3

gaya lengan ke CO guling ( t ) tahan ( t )
Pah 2.4 62.1816
Pav 4.8 48.5621
Pfult 0.6 49.0752
gaya pada RW 18.08
62.1816 115.7173


Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 134

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN


Gambar 3.36 Grafik FS
Pakai CO = 0,15 B = 0,6 m









Cek daya dukung tanah




Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 135

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN












Cek terhadap bahaya geser
gaya dorong
gaya lawan






Cek terhadap pecahnya konstruksi
Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 136

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN

Gambar 3.37 Pola Keruntuhan pada Dinding Penahan Tanah








potongan C C''





no gaya(t) lengan momen(tm)
1 (1 5) 2.4=12 1.5 18
2 (15 1/2) 2.4=6 0.667 4.002
18 22.002

Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 137

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN




Selisih tampang menerima desak











Potongan C-C'
Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 138

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN

Gambar 3.38 Superposisi pada Dinding Penahan Tanah













Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 139

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN
Gaya lintang pada potongan C-C'


Momen









3.3.2 Perencanaan Tebal Perkerasan Oprit
a. Data pertumbuhan lalu lintas
golongan 2003 2004 2005 2006 2007 i ( % )
sedan, jeep 3421 3514 3633 3721 3841 2.97%
pick up, mini bus 833 871 897 930 956 3.48%
bus 1084 1136 1191 1260 1260 3.83%
truck 2 sumbu 967 1012 1059 1083 1107 3.44%
truck 3 sumbu 731 757 773 796 822 2.97%
jumlah 7036 7290 7553 7790 7986

b. LHR tahun 2008 ( awal umur rencana ), rumus
sedan, jeep 3847 ( 1+0.0297)
1
3955.0777
pick up, mini bus 956 ( 1+0.0348)
1
989.2688
Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 140

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN
bus 1260 ( 1+0.0383)
1
1308.258
truck 2 sumbu 1107 ( 1+0.0344)
1
1145.0808
truck 3 sumbu 822 ( 1+0.0297)
1
846.4134

c. LHR pada tahun ke 10 , dengan i untuk 10 tahun
sedan, jeep 4.00%
pick up, mini bus 3.50%
bus 3.00%
truck 2 sumbu 3.00%
truck 3 sumbu 3.00%

d. Angka ekuivalen
sedan, jeep 0.0002+0.0002 0.0004
pick up, mini bus 0.0002+0.0002 0.0004
bus 0.0183+0.1410 0.1593
truck 2 sumbu 0.1410+0.9238 10.648
truck 3 sumbu 0.2923+0.7452 1.0375



e. Menghitung LEP
sedan, jeep 0.5 3955, 077 0.0004 0.79101554
pick up, mini bus 0.5 989.2688 0.0004 0.19785376
bus 0.5 1308.258 0.1593 104.2027497
truck 2 sumbu 0.5 1145.0808 1.0648 609.6410179
truck 3 sumbu 0.5 846.4134 1.0375 439.0769513
1153.909588

f. Menghitung LEA
10


sedan, jeep 39955.077 ( 1+0.0297)
10
5863.6264
pick up, mini bus 989.2688 ( 1+0.0348)
10
1395.4613
bus 1308.258 ( 1+0.0383)
10
1758.1894
truck 2 sumbu 1145.0808 ( 1+0.0344)
10
1538.8928
truck 3 sumbu 846.4134 ( 1+0.0297)
10
1137.5088
Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 141

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN
sedan, jeep 0.5 5863.6264 0.0004 1.1727
pick up, mini bus 0.5 1395.4613 0.0004 0.2791
bus 0.5 1758.1894 0.1593 140.0398
truck 2 sumbu 0.5 1538.8928 1.0648 819.3065
truck 3 sumbu 0.5 1137.5088 1.0375 590.0827
1550.881

g. Menghitung LET
10

LET
10
= 0.5 ( 1153.909588 + 1550.881 )
= 1352.395

h. Menghitung LER
LER
10
= LET
10
UR/10
= 1352.395 x 10/10
= 1352.395


i. Mencari ITP
CBR tanah = 5 %
FR = 2.5
DDT = 4.3 log (CBR) + 1.7
= 4.3 log 5 + 1.7
= 4.7
ITP = 13.25

j. Menetapkan tebal perkerasan
ITP = (a1D1) + (a2D2) + (a3D3)
13.25 = (0.287) + (0.140.720) + (0.120.6D3)
13.25 = 1.96 + 1.96 + 0.072 D3
D3 =
= 129.5 cm
= 130 cm
Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 142

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN
AC-WC 4cm
AC-BC 7cm
batupecahkelas A 20cm
sirtukelasB 130cm


Gambar 3.39 Tebal Perkerasan
3.3.3 Perhitungan Alinemen Vertikal
1 Lengkung cekung





X=

X=

X= 15m

X= 22,5m

Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 143

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN



Gambar 3.40 Alinemen Vertikal Cekung





2 Lengkung cembung





X=

X=

X= 15m

X= 22,5m



Perpustakaan Unika

TUGAS AKHIR 144

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL


KABUPATEN PEKALONGAN



Gambar 3.40 Alinemen Vertikal Cembung

Perpustakaan Unika




TUGAS AKHIR

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN 157
BAB V
RENCANA KERJA DAN SYARAT-SYARAT (RKS)

5.1 Syarat-Syarat Umum
Definisi dan Pengertian :
PASAL 1
ISTILAH
Yang dimaksud dalam syarat-syarat umum ini :
(a) Pemilik adalah Pemerintah Republik Indonesia diwakili oleh Departemen
Pekerjaan Umum Direktorat J enderal Pengairan.
(b) Pemimpin Proyek atau Pemimpin Bagian Proyek adalah Pejabat yang
mewakili Pemilik untuk bertindak selaku pemberi dan pengatur jalannya
Pekerjaan yang diatur dalam kontrak.
(c) Pekerjaan adalah pekerjaan yang harus dilaksanakan, diselesaikan dan
dipelihara sesuai dengan kontrak, meliputi Pekerjaan Permanen dan
Pekerjaan Sementara.
(d) Pekerjaan Permanen adalah pekerjaan permanen yang harus dilaksanakan,
diselesaikan dan dipelihara sesuai dengan ketentuan dalam Dokumen
Kontrak.
(e) Pekerjaan Sementara adalah segala macam pekerjaan penunjang yang
diperlukan untuk atau sehubungan dengan pelaksanaan, penyelesaian dan
pemeliharaan Pekerjan, beserta barang-barang dan jasa yang harus
disediakan oleh Kontraktor untuk atau atas nama Pemilik dan Direksi.
(f) Direksi adalah Pejabat Proyek, Instansi atau badan hukum yang ditunjuk
atau diberi kekuasaan penuh oleh Pemimpin Proyek ( Pemimpin Bagian
Proyek ) untuk mengawasi dan mengarahkan pelaksanaan Pekerjaan agar
dapat tercapai hasil kerja sebaik-baiknya menurut persyaratan yang ada
dalam kontrak.
Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 158


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
(g) Pengawas adalah Pejabat Proyek, Instansi atau badan hukum yang
ditunjuk dan diberi kekuasaan penuh oleh Pemimpin Proyek ( Pemimpin
Bagian Proyek ) untuk membantu Direksi dalam pengawasan pekerjaan.
(h) Peserta Lelang adalah rekanan yang bergerak dalam bidang jasa
kontraktor yang diundang dalam pelelangan.
(i) Penawar adalah peserta lelang (Badan usaha yang bergerak dalam bidang
usaha jasa kontraktor) yang mengajukan Surat Penawaran berdasarkan
ketentuan Pelelangan yang berlaku.
(j) Kontraktor adalah Penawar yang telah ditunjuk oleh Pemilik atau
Pemimpin Proyek dan telah menandatangani kontrak untuk melaksanakan,
menyelesaikan dan memelihara Pekerjaan.
(k) Kontrak adalah Surat Perjanjian sesuai ketentuan hukum yang berlaku
antara Pemilik dan Kontraktor untuk melaksanakan, menyelesaikan dan
memelihara Pekerjaan termasuk bagian-bagiannya.
(l) Peralatan Konstruksi dan Bahan Konstruksi adalah peralatan dan bahan
bantu konstruksi yang dipakai dalam pelaksanaan, penyelesaian dan
pemeliharaan Pekerjaan Permanen dan tidak merupakan bagian pekerjaan.
(m) Bahan adalah semua bahan bangunan yang dipakai untuk pelaksanaan,
penyelesaian dan pemeliharaan Pekerjaan.
(n) Lapangan adalah lahan yang disediakan oleh Pemilik untuk keperluan
pelaksanaan Pekerjaan.
(o) Penjamin adalah Bank Pemerintah, Bank lain atau Lembaga Keuangan
lain yang ditetapkan oleh Menteri Keuangan, yang menerbitkan surat
jaminan.
(p) Bulan dan Hari adalah bulan kalender dan hari kalender Gregorian.
(q) Pemeriksaan adalah kegiatan mengukur, menilai dan menguji keadaan dan
hasil/kemajuan pekerjaan dan atau keadaan serta mutu bahan pekerjaan di
lapangan.
(r) Pengujian adalah kegiatan meneliti dan mengetes keadaan dan/atau
bangunan dan bahan.
Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 159


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
(s) Pematokan adalah penjabaran gambar-gambar berupa tanda-tanda, dengan
patok yang menggambarkan arah, jarak dan ketinggian.
(t) Pengukuran adalah kegiatan mengukur panjang, lebar, luas isi dengan
tinggi hasil pekerjaan dan bahan.
(u) Persetujuan, Disetujui, Perintah dan Diperintah adalah persetujuan,
disetujui, perintah dan diperintah secara tertulis.

Ruang Lingkup Kontrak :
PASAL 2
KONTRAK DAN DOKUMEN KONTRAK

(1) Kontrak meliputi pelaksanaan, penyelesaian dan pemeliharaan
Pekerjaan dan, kecuali apabila ditentukan lain dalam Kontraktor, meliputi juga
pengerahan segala tenaga kerja, Bahan, Peralatan dan Bahan Konstruksi,
Pekerjaan Sementara dan segala keperluan baik yang bersifat permanen maupun
yang bersifat sementara.
(2) Dokumen Kontrak yang terdiri atas Penawaran. Kontrak, Syarat-
syarat Umum/Khusus termasuk Addendum, Spesifikasi Umum/Teknis temasuk
Addendum, Gambar dan Berita Acara Penjelasan Pekerjaan adalah merupakan
bagian-bagian yang tidak terpisahkan.
J ika terdapat perbedaan diantara dokumen yang satu dengan
dokumen yang lain maka harus tunduk kepada ketentuan urutan sebagai berikut :
a. Amandemen Kontrak, bila ada
b. Kontrak
c. Syarat-syarat Khusus/Umum
d. Spesifikasi Teknik/Umum
e. Gambar-gambar :
1. ukuran tertulis
2. ukuran skala
f. Penawaran
Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 160


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN

PASAL 3
GAMBAR-GAMBAR DAN UKURAN

(1) Gambar-gambar yang dipergunakan dalam pelaksanaan Pekerjaan adalah :
(a) Gambar yang termasuk dalam Dokumen Pelelangan
(b) Gambar perubahan yang disetujui Direksi
(c) Gambar lain yang disediakan dan disetujui oleh Direksi
(2) Gambar-gambar pelaksanaan (construction drawing atau shop drawing) dan
gambar detailnya harus dibuat oleh Kontraktor dan mendapat persetujuan
Direksi sebelum dipergunakan dalam pelaksanaan Pekerjaan.
(3) Kontraktor harus menyediakan 1 (satu) set gambar-gambar lengkap di
lapangan.
(4) Gambar sebenarnya terbangun/terpasang (as built drawings) yang dibuat
oleh Kontraktor dan disetujui oleh Direksi harus disertakan pada Penyerahan
Akhir Pekerjaan.
(5) Semua ukuran dinyatakan dalam sistem cgs metrik.
(6)
Pemilihan Tugas :
PASAL 4
PENGALIHAN DAN PENG-SUB-KONTRAKAN

(1) Kontraktor tidak boleh mengalihkan (assign) seluruh atau sebagian kontrak
kepada pihak ketiga tanpa persetujuan tertulis terlebih dahulu dari Pimpinan
Proyek.
(2) Setiap penyerahan bagian Pekerjaan kepada Sub-kontraktor harus
mendapatkan persetujuan tertulis terlebih dahulu dari Pemimpin Proyek.
Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 161


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
(3) Kontraktor bukan ekonomi lemah wajib bekerja sama dengan
kontraktor/supplier golongan ekonomi lemah sesuai dengan peraturan yang
berlaku.
(4) Kontraktor tetap bertanggung jawab atas Pekerjaan dan segala hal yang
dihasilkan oleh Sub-kontraktor.

Pemimpin Proyek :
PASAL 5
TUGAS DAN WEWENANG PEMIMPIN PROYEK

(1) Tugas dan wewenang Pemimpin Proyek diatur sesuai dengan Keputusan
Presiden Republik Indonesia yang berlaku dan apabila masih diperlukan
ketentuan lebih lanjut akan ditentukan dalam Bagian II Syarat-syarat
Khusus.

Direksi :
PASAL 6
TUGAS UMUM DAN WEWENANG DIREKSI SERTA PENGAWAS

(1) Tugas dan wewenang Direksi adalah mengawasi dan mengarahkan
Pekerjaan yang meliputi membuat dan menandatangani Berita Acara
Pemeriksaan Prestasi Pekerjaan, menyetujui dan
(2) Direksi tidak mempunyai wewenang untuk membebaskan Kontraktor dari
tugas-tugas yang akan mengakibatkan kelambatan Pekerjaan atau perubahan
pembayaran oleh Pemilik, kecuali diperintahkan secara tertulis oleh
Pemimpin Proyek.
(3) Dalam keadaan darurat yang membahayakan keselamatan jiwa manusia,
Pekerjaan dan harta benda, Direksi berwenang mengambil tindakan dengan
memerintahkan Kontraktor melaksanakan pekerjaan yang menurut Direksi
Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 162


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
perlu untuk meniadakan atau mengurangi resiko. Dalam hal ini Direksi
harus segera melapor secara tertulis kepada Pemimpin Proyek.
(4) Direksi hanya dapat mengubah syarat-syarat atau kewajiban-kewajiban yang
tercantum dalam Dokumen Kontrak secara tertulis, dengan persetujuan
tertulis oleh Pemimpin Proyek.
(5) Tugas dan wewenang Pengawas adalah membantu Direksi dalam hal
mengambil dan mengawasi pelaksanaan serta menguji Bahan, tenaga kerja
dan alat yang akan dipergunakan serta hasil pekerjaan.

Tanggung Jawab Kontraktor :
PASAL 7
KEWAJ IBAN UMUM KONTRAKTOR

Sesuai ketentuan Dokumen Kontrak, Kontraktor harus melaksanakan,
menyelesaikan, dan memelihara Pekerjaan dengan sungguh-sungguh, penuh
perhatian, dan teliti. Disamping itu Kontraktor harus mengerahkan semua
keperluan tenaga kerja termasuk tenaga pengawas pelaksanaan, bahan,
peralatan konstruksi dan lain-lain keperluan yang bersifat permanen maupun
sementara.
PASAL 8
PEMBUATAN KONTRAK

(1) Sebagai tindak lanjut dari pembukaan dan penilaian penawaran, Pemimpin
Proyek akan menerbitkan dan mengirimkan Surat Penunjukan Pemenang
Pelelangan kepada Penawar yang menang ke alamat yang terdaftar secara
langsung, untuk mengadakan ikatan kontrak guna melaksanakan Pekerjaan
sesuai dengan Dokumen Pelelangan berikut perubahan-perubahannya.
(2) Segera setelah dikeluarkan Surat Penunjukan Pemenang Pelelangan,
Penawar yang ditunjuk diwajibkan menandatangani Kontrak. Pemimpin
Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 163


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
Proyek dan Penawar yang ditunjuk tidak boleh mengubah, mengganti,
menambah ketentuan-ketentuan dan syarat-syarat yang tercantum dalam
Dokumen Pelelangan.

PASAL 9
J AMINAN PELAKSANAAN /PEMELIHARAAN

(1) Kontraktor wajib menyerahkan Surat J aminan Pelaksanaan dalam waktu
yang ditetapkan dalam Bagian II Syaratsyarat Khusus setelah menerima
Surat Penunjukkan Pemenang Pelelangan dan sebelum Kontrak
ditandatangani untuk menjamin pelaksanaan Pekerjaan.
(2) J aminan Pelaksanaan/Pemeliharaan berlaku sejak kontrak ditandatangani
sampai dengan berakhirnya masa pemeliharaan. J aminan Pelaksanaan
dikembalikan kepada Kontraktor setelah diterbitkannya Berita Acara
Penyerahan Kedua Pekerjaan.

PASAL 10
PEMENUHAN PERSYARATAN PEKERJ AAN

Kontraktor harus melaksanakan, menyelesaikan dan memelihara pekerjaan sesuai
dengan Persyaratan dalam Dokumen Kontrak, sehingga disetujui Direksi dan
harus melaksanakan perintahperintah tertulis Direksi tentang segala sesuatu yang
langsung berhubungan dengan Pekerjaan.

PASAL 11
PENYIAPAN RENCANA KERJ A

(1) Dalam jangka waktu 14 (empat belas) hari sesudah Kontrak ditandatangani
Kontraktor harus menyampaikan sesuatu rencana kerja terperinci yang
Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 164


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
menunjukkan urutan pelaksanaan bagian-bagian Pekerjaan untuk mendapat
persetujuan Direksi.
(2) Bilamana dikehendaki oleh Direksi, Kontraktor harus memberitahukan
secara lengkap dan tertulis antara lain :
a. Penjelasan umum tentang pengaturan pelaksanaan Pekerjaan.
b. Pengadaan dan penggunaan Peralatan Konstruksi.
c. Pemakaian dan pemeliharaan Pekerjaan sementara.

PASAL 12
PELAKSANA KONTRAKTOR

(1) Kontraktor harus menunjuk seorang Pelaksana selaku Wakil Kontraktor di
lapangan yang menjadi penanggung jawab lapangan selama J angka Waktu
Pelaksanaan Pekerjaan sampai dengan selesainya J angka Waktu
Pemeliharaan guna memenuhi kewajiban yang disebutkan dalam Dokumen
Kontrak.
(2) Pelaksana tersebut Ayat (1) harus mempunyai kekuasaan penuh untuk
bertindak selaku Kontraktor adalah memenuhi kewajiban menurut Dokumen
Kontrak dan harus berada terus menerus di tempat Pekerjaan serta harus
memberikan seluruh waktunya untuk melaksanakan pekerjaan. Penunjukan
Pelaksana tersebut harus mendapat persetujuan tertulis dari Pemimpin
Proyek setelah mendapat masukanmasukan dari Direksi.
(3) Persetujuan tertulis tersebut setiap waktu dapat dibatalkan oleh Pemimpin
Proyek. J ika surat persetujuan termaksud Ayat (2) pasal ini dibatalkan oleh
Pemimpin Proyek, maka Kontraktor tidak boleh mempekerjakannya
kembali pada pekerjaan tersebut serta harus segera mengganti dengan
Pelaksana lain yang disetujui oleh Direksi. Kontraktor tidak boleh
mengganti Pelaksana tanpa persetujuan Pemimpin Proyek.
Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 165


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
(4) Pelaksana yang diberi kuasa harus bertindak untuk dan atas nama
Kontraktor untuk menerima petunjukpetunjuk dan perintahperintah dari
Direksi dan atau dari Pemimpin Proyek.
(5) Kontraktor dalam rangka pelaksanaan, penyelesaian dan pemeliharaan
Pekerjaan, harus mempekerjakan tenagatenaga teknik pelaksana, operator,
mandor, kepala tukang yang terampil dan berpengalaman dalam bidang
tugasnya masingmasing maupun untuk pelaksanaan Pekerjaan yang
dipercayakan kepadanya.
(6) Pemimpin Proyek berwenang untuk menolak calon tenaga lapangan atau
memerintahkan untuk mengganti tenaga lapangan yang dianggap tidak
mampu dalam melaksanakan tugas. Tenaga lapangan yang dikeluarkan dari
Pekerjaan harus segera diganti oleh Kontraktor dengan tenaga lapangan baru
yang disetujui oleh Pemimpin Proyek setelah menerima masukanmasukan
dari Direksi.

PASAL 13
PEMATOKAN DAN KETINGGIAN PERMUKAAN

(1) Kontraktor bertanggung jawab atas kebenaran Pematokan di Lapangan
yang disetujui secara tertulis oleh Direksi.
(2) Kontraktor bertanggung jawab untuk menyediakan sermua peralatan
perlengkapan dan tenaga kerja yang diperlukan sehubungan dengan
Pematokan tersebut.
(3) J ika pada suatu waktu selama berlangsungnya pelaksanaan Pekerjaan timbul
kesalahankesalahan pada letak, ukuran dan ketinggian permukaan suatu
bagian Pekerjaan maka Kontraktor dengan biaya sendiri harus memperbaiki
kesalahan sesuai Dokumen Kontrak. Kecuali apabila kesalahan tersebut
disebabkan oleh data yang salah yang diberikan secara tertulis oleh Direksi,
maka pembiayaan untuk memperbaiki kesalahan tersebut menjadi tanggung
jawab Pemimpin Proyek.
Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 166


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN

PASAL 14
PENJ AGAAN DAN PENERANGAN

Dalan hubungan dengan pekerjaan, Kontraktor dengan biaya sendiri harus
menyediakan lampu penerangan, lampu tanda, gardu penjagaan dan pagar,
serta penjagaan dan pagar, serta penjagaan dan pemeliharannya, pada saat
dan tempat yang menurut pendapat Direksi diperlukan untuk melindungi
Pekerjaan atau untuk keselamatan umum.
PASAL 15
PENGAMANAN PEKERJ AAN

Selama J angka Waktu Pelaksanaan dan J angka Waktu Pemeliharaan
Pekerjaan, Kontraktor bertanggung jawab atas pengamanan Pekerjaan
Permanen dan Pekerjaan Sementara dan dalam hal terjadi kerusakan atau
kerugian atas Pekerjaan Permanen dan Pekerjaan Sementara maka
Kontraktor harus memperbaiki dan memulihkan kembali seperti semula
sesuai dengan syarat-syarat dalam Dokumen Kontrak dan perintah Direksi
kecuali akibat keadaan memaksa (Force Majeure).

PASAL 16
PEMBERSIHAN, PERAPIHAN LAPANGAN DAN PELESTARIAN
LINGKUNGAN

(1) Kontraktor harus selalu menjaga kebersihan Lapangan dan Pekerjaan selama
J angka Waktu Pelaksanaan dan Pemeliharaan. Pada saat penyelesaian
Pekerjaan, Kontraktor harus membersihkan dan menyingkirkan dari
Lapangan semua Peralatan Konstruksi, sisa Bahan, sampah dan segala
macam Pekerjaan Sementara. Kontraktor harus meninggalkan seluruh
Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 167


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
lapangan dan Pekerjaan dalam keadaan bersih dan rapih sehinggga dapat
diterima oleh Direksi.

(2) Bangunan Kantor Direksi di Lapangan, setelah Pekerjaan selesai harus
diserahkan pada Pemilik, terkecuali ditetapkan lain dalam Dokumen
Kontrak.

PASAL 17
TUNTUTAN PIHAK KETIGA

Kontraktor harus membebaskan Pemilik, Pemimpin Proyek, Direksi dan
Pengawas terhadap tuntutan pihak ketiga, karena kecelakaan, kerusakan,
kerugian yang timbul akibat pelaksanaan, penyelesaian dan pemeliharaan
Pekerjaan.

PASAL 18
LALU LINTAS LUAR BIASA

Kontraktor harus mengusahakan dengan segala upaya untuk mencegah agar
lalu lintas luar biasa yang timbul sebagai akibat dari lalu lintas
kendaraan/alat alat kerja Kontraktor tidak merusak jalan atau jembatan
yang menghubungkan dengan, atau yang terletak pada jalan yang menuju ke
lapangan atau merugikan lalu lintas umum.

PASAL 19
GANGGUAN TERHADAP LALU LINTAS DAN MILIK DI
SEKITARNYA

(1) Semua kegiatan untuk pelaksanaan Pekerjaan termasuk Pekerjaan
Sementara harus dilaksanakan sedemikian rupa, sehingga tidak
Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 168


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
menimbulkan gangguan yang berlaku bagi kepentingan umum, jalan masuk
yang menuju ke dalam batas daerah Pekerjaan dan tanah yang
berdampingan.
(2) Kontraktor harus membebaskan Pemilik / Pemimpin Proyek / Direksi /
Pengawas dalam memberikan ganti rugi sehubungan dengan semua biaya,
beban dan segala pengeluaran yang timbul sehubungan dengan Ayat (1)
pasal ini dan hal lain yang masih dalam tanggung jawab Kontraktor.

PASAL 20
KEPATUHAN PADA PERATURAN PERUNDANG-UNDANGAN
YANG BERLAKU
(1) Kontraktor harus memperhatikan serta membayar biaya-biaya yang
diwajibkan oleh Undang-undang, Peraturan Pemerintah, Peraturan Daerah
atau peraturan Instansi lain yang berwenang sehubungan dengan
pelaksanaan Pekerjaan Permanen atau pelaksanaan Pekerjaan Sementara.
(2) Kontraktor dalam segala hal harus mentaati Undang-undang, Peraturan
Pemerintah, Peraturan Daerah atau peraturan Instansi lain yang berwenang
dan berhubungan dengan Pekerjaan Permanen atau Pekerjaan Sementara.
(3) Disamping itu harus mentaati ketentuan hukum yang berkaitan dengan
terjadinya gangguan atas hak atau harta milik orang lain selama pelaksanaan
Pekerjaan Permanen atau Pekerjaan Sementara.
(4) Kontraktor wajib membebaskan Pemilik dari semua tuntutan dan denda
akibat pelanggaran Undang-undang, Peraturan dan Keputusan Pemerintah,
Peraturan Daerah atau Peraturan Instansi lain tersebut.

PASAL 21
KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJ A

Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 169


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
(1) Atas persetujuan Direksi sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang
berlaku :
a. Kontraktor wajib mempersiapkan pengamanan yang diperlukan untuk
melindungi keselamatan dan kesehatan para pekerja di lapangan.
b. Kontraktor wajib menyediakan tempat tinggal sementara yang
memenuhi syarat kesehatan bagi para pekerja yang menginap di
lapangan dan menyediakan sarana pengobatan serta kelengkapan
pertolongan pertama pada kecelakaan.
(2) Kontraktor harus membebaskan Pemilik dari tanggung jawab atas kerugian
akibat suara ribut, kebisingan dan gangguan-gangguan lain yang timbul
selama jangka waktu Pelaksanaan Pekerjaan dan dari tuntutan ganti rugi
yang disebabkan atau yang berhubungan dengan tanggung jawab tersebut.
(3) Kontraktor harus mematuhi ketentuan-ketentuan Astek berdasarkan Surat
Keputusan Bersama (SKB) Menteri Pekerjaan Umum dan Menteri Tenaga
Kerja No. : 30/KPTS/84 dan No. : 07/Men/84.
(4) Apabila Kontraktor tidak memenuhi kewajiban seperti tersebut diatas pada
Ayat (1), (2), (3) dan (4) pasal ini maka Pemimpin Proyek dapat menunda
angsuran pembayaran prestasi Pekerjaan kepada Kontraktor sampai
kewajiban tersebut dipenuhi.

PASAL 22
KECELAKAAN DAN KERUGIAN YANG MENIMPA PEKERJ A

Pemimpin Proyek/Direksi tidak bertanggung jawab atas kerugian atau ganti
rugi yang sah yang harus dibayar sebagai konsekuensi dari kecelakaan atau
kerugian yang menimpa setiap pekerja atau orang lain yang dipekerjakan
oleh Kontraktor.
Kontraktor akan memberikan ganti rugi dan membebaskan Pemimpin
Proyek/Direksi dari segala tuntutan kecuali atas kecelakaan atau kerugian
Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 170


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
yang diakibatkan oleh tindakan atau kelalaian dari Pemimpin
Proyek/Direksi, orang-orangnya atau petugas-petugasnya.

PASAL 23
TENAGA KERJ A KONTRAKTOR

(1) Dalam pengadaan tenaga kerja Kontraktor harus mengutamakan tenaga
kerja setempat untuk tujuan pemerataan kesempatan kerja, meskipun tetap
harus memperhatikan syarat-syarat ketrampilan dan kemampuan sesuai
dengan petunjuk Direksi.

(2) Kontraktor harus mengusahakan sendiri pengerahan tenaga kerja sesuai
dengan peraturan Perundang-undangan ketenagakerjaan yang berlaku, yang
mengatur antara lain transport, perumahan, pengupahan, jaminan
kesejahteraan kecuali apabila Kontrak menentukan lain.
(3) Kontraktor harus menyediakan air bersih yang cukup di lapangan untuk
keperluan Kontraktor sendiri dan pekerjanya.

PASAL 24
MUTU BAHAN, HASIL KERJ A DAN PENGUJ IAN

(1) Semua Bahan dan hasil kerja harus mengikuti uraian dan ketentuan didalam
Dokumen Kontrak dan sesuai dengan perintah Direksi setiap saat dapat diuji
di tempat pembuatan atau pabrik atau di lapangan atau di tempat manapun
juga atas permintaan Direksi. Kontraktor harus membantu dan menyediakan
peralatan, mesin-mesin dan tenaga kerja serta bahan-bahan yang lazimnya
diperlukan untuk pemeriksaan, pengukuran dan pengujian setiap pekerjaan
beserta komposisinya, mutu, berat atau kuantitas dari bahan yang
digunakan. Kontraktor harus menyediakan contoh bahan uji yang dipilih dan
diminta oleh Direksi untuk diuji sebelum digunakan dalam Pekerjaan.
Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 171


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
(2) Semua contoh bahan uji harus disediakan dan dibiayai oleh Kontraktor,
apabila penyediaan contoh bahan uji tersebut dengan jelas ditentukan di
dalam Dokumen Kontrak kecuali apabila diatur lain didalam Dokumen
Kontrak.

PASAL 25
PEMERIKSAAN PEKERJ AAN SEBELUM DITUTUP

(1) Tidak ada pekerjaan yang boleh ditutup atau menjadi tidak terlihat sebelum
mendapat persetujuan Direksi, dan Kontraktor harus memberikan
kesempatan sepenuhnya kepada Direksi untuk memeriksa dan mengukur
pekerjaan yang akan ditutup atau tidak terlihat.
(2) Bila pekerjaan ditutup tanpa persetujuan Direksi, maka apabila Direksi
meminta untuk dibuka kembali untuk diperiksa, biaya membuka dan
menutup kembali menjadi beban Kontraktor.

PASAL 26
MENGELUARKAN BAHAN BONGKARAN PEKERJ AAN
DAN BAHAN YANG TIDAK MEMENUHI SYARAT

(1) Selama pekerjaan berlangsung, Direksi mempunyai wewenang untuk
memerintahkan Kontraktor secara tertulis :
a. Mengeluarkan dari lapangan semua bahan yang menurut pendapat
Direksi tidak sesuai dengan Dokumen Kontrak, dalam jangka waktu
yang ditentukan dalam perintah tersebut.
b. Mengganti dengan bahan yang memenuhi persyaratan.
c. Mengeluarkan dan melaksanakan kembali pekerjaan tersebut
sebagaimana seharusnya dilakukan, meskipun telah diuji sebelumnya
atau telah dibayar, yang menurut pendapat Pemimpin Proyek bahan
Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 172


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
atau cara pelaksanaan dan hasil pekerjaan tersebut tidak sesuai dengan
Dokumen Kontrak.
(2) Dalam hal Kontraktor lalai melaksanakan perintah tersebut Ayat (1) pasal
ini Pemimpin Proyek berhak meminta pihak ketiga untuk melaksanakan
pekerjaan tersebut dan semua biaya yang diperlukan dibebankan kepada
Kontraktor.

PASAL 27
PENUNDAAN PEKERJ AAN

Berdasarkan perintah tertulis dari Direksi, Kontraktor harus menunda
kelangsungan pelaksanaan Pekerjaan atau bagian Pekerjaan selama jangka
waktu tertentu yang dianggap perlu oleh Direksi.
Selama waktu penundaan, pekerjaan harus dilindungi dan dijaga sesuai
dengan perintah Direksi.
Biaya tambahan yang ditimbulkannya akan dibayarkan oleh Pemilik,
kecuali jika :
a. ditentukan secara lain dalam 5.2 Syarat-syarat Khusus, atau
b. perlu karena cuaca, atau
c. perlu demi keselamatan Pekerjaan, atau
d. perlu karena kesalahan Kontraktor.

Waktu Dimulainya Pekerjaan dan Keterlambatan :
PASAL 28
PENYERAHAN LAPANGAN

( 1 ) Setelah Kontrak ditandatangani dan berlaku sah, maka Pemimpin Proyek
menyerahkan sebagian atau seluruh Lapangan kepada Kontraktor selambat
lambatnya dalam waktu 15 (lima belas) hari sejak penandatanganan Kontrak
dengan mengeluarkan Surat Penyerahan Lapangan (SPL), agar Kontraktor
Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 173


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
dapat memulai pelaksanaan pekerjaan sesuai dengan rencana kerja yang
disebutkan dalam Pasal 11.
( 2 ) Setelah mengeluarkan Surat Penyerahan Lapangan maka Pemimpin Proyek
mengeluarkan Surat Perintah Mulai Kerja yang ditujukan kepada Kontraktor
selambatlambatnya dalam waktu 15 (lima belas) hari sejak tanggal
penandatanganan Kontrak.
( 3 ) Tanggal dikeluarkannya Surat Perintah Mulai Kerja merupakan waktu
dimulainya pekerjaan.
( 4 ) J ika Kontraktor mengalami kelambatan akibat kegagalan pihak Pemimpin
Proyek untuk menyerahkan Lapangan maka atas permintaan Kontraktor,
Pemimpin Proyek dapat memperpanjang J angka waktu Pelaksanaan
Pekerjaan yang menurutnya adil dan layak.


PASAL 29
J ANGKA WAKTU PELAKSANAAN

Dengan memperhatikan ketntuanketentuan dalam Pasal 36, (Penyerahan
Pertama Pekerjaan), maka seluruh Pekerjaan harus diselesaikan oleh
Kontraktor dalam J angka Waktu Pelaksanaan yang ditetapkan dalam
Kontrak yang dihitung dari tanggal dikeluarkannya Surat Perintah Mulai
Kerja atau diselesaikan dalam J angka Waktu Pelaksanaan (30 minggu) yang
diperpanjang atau yang mungkin diijinkan sesuai dengan ketentuan-
ketentuan Pasal 35 (Perpanjangan Waktu Pelaksanaan).

PASAL 30
PERPANJ ANGAN J ANGKA WAKTU PELAKSANAAN

( 1 ) Apabila karena jumlah pekerjaan tambah atau keadaan yang sifatnya khusus
terjadi antara lain karena keadaan memaksa, hujan diluar kebiasaan
Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 174


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
sehingga dipandang wajar oleh Kontraktor untuk meminta perpanjangan
J angka Waktu Pelaksanaan Pekerjaan maka Direksi harus
mempertimbangkan untuk selanjutnya mengusulkan kepada Pemimpin
Proyek jumlah perpanjangan waktu tersebut.
( 2 ) Direksi tidak terikat untuk memperhitungkan sehubungan dengan pekerjaan
tambahan atau keadaankeadaan yang sifatnya khusus, agar permohonan
tersebut dapat diselidiki dalam waktu yang singkat, kecuali apabila
Kontraktor dalam waktu 14 (empat belas) hari atau ditentukan lain dalam
Dokumen Kontrak sesudah pekerjaan tambahan tersebut dimulai atau
keadaan yang khusus itu timbul, telah menyampaikan kepada Direksi suatu
permohonan tertulis disertai keteranganketerangan yang terperinci dan
lengkap.

PASAL 31
PENYERAHAN PERTAMA PEKERJ AAN

( 1 ) Menjelang penyelesaian seluruh Pekerjaan menurut Kontrak, Kontraktor
dapat mengajukan permintaan secara tertulis kepada Direksi untuk
melaksanakan Penyerahan Pertama Pekerjaan dengan menyebutkan Wakil
Kontraktor untuk keperluan tersebut.
( 2 ) Dalam jangka waktu 7 (tujuh) hari setelah menerima surat tersebut ayat (1)
Direksi memberitahukan secara tertulis kepada Kontraktor mengenai jadwal
waktu rencana pemeriksaan pekerjaan oleh Panitia yang ditunjuk oleh
Pemimpin Proyek.
( 3 ) Selambatlambatnya dalam jangka waktu 7 (tujuh) hari setelah
dikeluarkannya surat tersebut ayat (2) Panitia yang ditunjuk oleh Pemimpin
Proyek sudah harus mulai melakukan pemeriksaan pekerjaan di lapangan
dan melakukan pemeriksaan tersebut dalam jangka waktu 14 (empat belas)
hari. Hasil pemeriksaan tersebut dicantumkan dalam Berita Acara
Pemeriksaan Penyelesaian Pekerjaan.
Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 175


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
( 4 ) Pada Berita Acara Pemeriksaan Penyelesaian Pekerjaan dicantumkan pula
semua kekurangan dan / atau cacat serta hasil pengujian. Untuk maksud
memperbaiki kekurangan dan / atau cacat tersebut Direksi memberikan
waktu perbaikan yang wajar pada Kontraktor.

PASAL 32
BERITA ACARA PENYERAHAN PERTAMA PEKERJ AAN

Apabila Pemimpin Proyek berdasarkan Berita Acara Pemeriksaan
Penyelesaian Pekerjaan berpendapat bahwa pekerjaan telah selesai dan telah
lulus pemeriksaan dan pengujian akhir dengan memuaskan, maka Pemimpin
Proyek selambatlambatnya dalam waktu 6 (enam) hari setelah pemeriksaan
berakhir mengeluarkan Berita Acara Penyerahan Pertama Pekerjaan dan
sejak tanggal dikeluarkannya Berita Acara Penyerahan Pertama Pekerjaan
tersebut maka jangka waktu pemeliharaan dinyatakan mulai berlaku.

PASAL 33
DENDA KETERLAMBATAN

( 1 ) J ika Kontraktor tidak dapat menyelesaikan Pekerjaan sesuai J angka Waktu
Pelaksanaan yang ditentukan dalam Kontrak sesuai dengan ketentuan dalam
pasal 34 (J angka Waktu Pelaksanaan), maka Kontraktor dikenakan denda
0,1 % (sepermil) dari nilai kontrak setiap hari keterlambatan dan setinggi
tingginya 5 % dari Nilai Kontrak.
( 2 ) Pemimpin Proyek tanpa mengurangi hak Kontraktor untuk menagih
pembayaran, dapat memperhitungkan denda tersebut pada Ayat (1) pada
uang tagihan yang menjadi hak Kontraktor.
( 3 ) Pengenaan denda akibat keterlambatan tidak membebaskan Kontraktor dari
kewajiban untuk menyelesaikan seluruh Pekerjaan sesuai kontrak atau
kewajibankewajiban dan tanggung jawab menurut Kontrak.
Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 176


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN

PASAL 34
PEMELIHARAAN, KERUSAKAN DAN CACAT

( 1 ) Dalam hal ini yang dimaksud J angka Waktu Pemeliharaan adalah jangka
waktu yang dicantumkan dalam Kontrak, dihitung sejak tanggal
dikeluarkannya Berita Acara Penyerahan Pertama Pekerjaan.
( 2 ) Dalam waktu 14 (empat belas) hari sesudah berakhirnya Penyerahan
Pertama Pekerjaan, Kontraktor harus telah selesai melakukan perbaikan,
perubahan, pembangunan kembali, pembetulan kerusakankerusakan,
kekurang sempurnaan, penyusutanpenyusutan dan kesalahan yang telah
ditemukan dalam Berita Acara Penyerahan Pertama Pekerjaan sesuai yang
diminta secara tertulis oleh Pimpinan Proyek, berdasarkan hasil
pemeriksaan Panitia Penyerahan Pertama Pekerjaan sebelum berakhirnya
J angka Waktu Pemeliharaan tersebut, kecuali keausan yang wajar.
( 3 ) Semua pekerjaan tersebut harus dilaksanakan oleh Kontraktor dengan biaya
sendiri, bilamana menurut pendapat Direksi hal itu diperlukan, karena
penggunaan bahanbahan atau cara pengerjaan yang tidak sesuai dengan
Dokumen Kontrak, atau berhubung dengan kelalaian Kontraktor dalam
memenuhi kewajiban menurut Kontrak.
Tetapi apabila menurut pendapat Direksi hal itu timbul karena sebab yang
lain, maka biaya pekerjaan tersebut dianggap sebagai pekerjaan tambahan.
( 4 ) J ika Kontraktor tidak berhasil mengerjakan pekerjaan tersebut sebagaimana
diminta oleh Direksi, maka Pemilik berhak melaksanakan pekerjaan itu
dengan tenaga kerjanya sendiri, atau dengan Kontraktor lain, bilaman
pekerjaan tersebut harusnya menjadi kewajiban Kontraktor, maka dalam hal
ini biaya pekerjaan tersebut menjadi tanggungan Kontraktor.



Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 177


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
PASAL 35
BERITA ACARA PENYERAHAN AKHIR PEKERJ AAN

( 1 ) Kewajiban Kontraktor tidak boleh dianggap selesai sebelum Berita Acara
Penyerahan Akhir Pekerjaan disetujui oleh Pemimpin Proyek dan diterima
oleh Pemilik yang menyatakan bahwa Pekerjaan telah selesai dan dipelihara
sesuai dengan Kontrak.
( 2 ) Apabila Pemimpin Proyek berdasarkan Berita Acara Pemeriksaan Akhir
Pekerjaan, yang dibuat oleh Panitia, berpendapat bahwa Kontraktor telah
memenuhi semua kewajiban J angka Waktu Pemeliharaan, maka Pemimpin
Proyek selambatlambatnya dalam waktu 6 (enam) hari setelah dipenuhinya
semua kewajiban J angka Waktu Pemeliharaan, wajib mengeluarkan Berita
Acara Penyerahan Akhir Pekerjaan.

PASAL 36
J ENIS KONTRAK

( 1 ) Apabila Kontrak didasarkan atas sistem Harga Total Tetap (lump sum),
maka dalam hal demikian Kontraktor menerima pembayaran atas dasar
harga yang tercantum dalam kontrak.
( 2 ) Apabila Kontrak didasarkan atas sistem Harga Satuan (Unit Price) maka
volume pekerjaan yang tercantum dalam Daftar Kuantitas dan Harga harus
dianggap sebagai pedoman dalam mengajukan harga penawaran. Dalam hal
demikian Kontraktor menerima pembayaran atas dasar Harga Satuan
dikalikan dengan volume pekerjaan yang nyatanyata dilaksanakan di
lapangan atau didasarkan hasil pengukuran dan pemeriksaan bersama
(mutual check).



Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 178


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
PASAL 37
PERUBAHAN, PENAMBAHAN, PENGURANGAN PEKERJ AAN

( 1 ) Pemimpin Proyek dapat melakukan beberapa perubahan rencana Pekerjaan
atau bagian Pekerjaan yang dianggap perlu atau dianggap lebih baik, dan
Pemimpin Proyek mempunyai wewenang menetapkan pada Kontraktor
untuk melaksanakannya dan Kontraktor harus melaksanakan hal hal
sebagai berikut :
a. Menambah atau mengurangi Pekerjaan yang tercantum dalam
Dokumen Kontrak.
b. Menghapus sebagian Pekerjaan.
c. Mengubah mutu atau macam Pekerjaan.
d. Mengubah elevasi, kedudukan dan dimensi dari bagian bagian
pekerjaan.
( 2 ) Perubahanperubahan pekerjaan tidak boleh dilaksanakan oleh Kontraktor
tanpa suatu perintah perubahan. Perintah perubahan tersebut harus diberikan
secara tertulis oleh Pemimpin Proyek, setelah mendapatkan usulan dari Direksi.
( 3 ) Kontraktor wajib melaksanakan setiap perubahan bagian Pekerjaan seperti
telah dijelaskan dalam ayat (1) diatas tanpa harus memperhatikan besarnya
pekerjaan tambah kurang yang terjadi dibandingkan terhadap kontrak asli.
Kontraktor tidak berhak mengajukan perubahan harga satuan yang telah tercantum
dalam Dokumen Kontrak.
( 4 ) Bila harga satuan bagian Pekerjaan dimaksud dalam ayat (1) tidak tercantum
dalam Dokumen Kontrak, maka harga satuan baru dapat ditetapkan atas
persetujuan bersama.





Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 179


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
PASAL 38
HAMBATAN YANG MENGAKIBATKAN TAMBAHAN BIAYA

( 1 ) Apabila dalam melaksanakan pekerjaan, Kontraktor menjumpai kondisi
fisik di lapangan yang nyatanyata menghambat Kontraktor melaksanakan
pekerjaannya, sedangkan kondisi fisik tersebut tidak dapat diramalkan
sebelumnya sekalipun oleh Kontraktor pada umunya yang sudah
berpengalaman, maka Kontraktor harus segera memberitahukan secara
tertulis keadaan tersebut kepada Direksi.
( 2 ) Segera setelah Direksi memeriksa dan menyetujui pemberitahuan tersebut
atas persetujuan Pemimpin Proyek, maka Direksi akan memerintahkan
tindakantindakan yang harus dilaksanakan oleh Kontraktor dan untuk
pekerjaanpekerjaan ini biayanya ditanggung oleh Pemilik.

PASAL 39
PERALATAN KONSTRUKSI, PEKERJ AAN SEMENTARA DAN BAHAN

( 1 ) Semua Peralatan Konstruksi, Pekerjaan Sementara dan Bahan yang
disediakan oleh Kontraktor, jika dibawa ke lapangan harus dianggap hanya
dimaksudkan untuk pelaksanaan dan penyelesaian pekerjaan dan Kontraktor
tidak boleh memindahkan, menyerahkan dan menjual barangbarang
tersebut atau sebagian daripadanya tanpa ijin tertulis dari Pemimpin Proyek.
Ijin tersebut tak dapat dibatalkan tanpa alasan.
( 2 ) Pemilik harus dibebaskan setiap waktu dari tanggung jawab atas kehilangan
atau kerusakan Peralatan Konstruksi, Pekerjaan Sementara atau Bahan yang
digunakan untuk pelaksanaan Pekerjaan.




Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 180


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
PASAL 40
LAPORAN

( 1 ) Kontraktor harus menyerahkan kepada Direksi Laporan terperinci dalam
formulir pada waktuwaktu yang telah ditentukan oleh Direksi yang antara
lain mencantumkan susunan staf pelaksana, jumlah dari berbagai macam
tenaga kerja menurut waktuwaktu yang diperlukan oleh Kontraktor di
lapangan, keteranganketerangan tentang Peralatan Konstruksi dan lain
lain.
( 2 ) Kontraktor berkewajiban untuk mempersiapkan dan menandatangani
laporan harian yang berisi :
a. J umlah dan macam bahan atau barang yang ada di lapangan dan belum
dipakai.
b. J umlah tanaga kerja untuk setiap macam tugas dan / atau ketrampilan.
c. J umlah dan jenis peralatan yang masih dapat digunakan dan yang rusak.
d. J enis bagian Pekerjaan dan Pekerjaan Permanen yang dilaksanakan.
e. Taksiran volume Pekerjaan Permanen yang dilaksanakan.
f. Keadaan cuaca termasuk hujan, angin, banjir dan peristiwaperistiwa
alam lain yang mempengaruhi kelangsungan pekerjaan.
g. Catatan lain yang berkenan dengan pelaksanaan, perubahan desain dana
lainlain. Laporan harian tersebut harus diserahkan kepada Direksi
untuk diperiksa dan disahkan. Laporan harian yang disahkan yang
merupakan rekaman kejadian dan kenyataan disekitar pelaksanaan
pekerjaan dan harus disimpan dengan baik oleh Direksi dan Kontraktor.
( 3 ) Dalam hubungannya dengan pasal ini juga, Kontraktor berkewajiban untuk
mempersiapkan dan menyediakan :
a. Laporan mingguan yang mencatat perihal macam pekerjaan dan
kemajuan pekerjaan.
b. Laporan bulanan yang mencatat perihal hasil pelaksanaan pekerjaan.
Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 181


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
c. Rencana kerja mingguan yang memuat rencana kerja Kontraktor dalam 1
(satu) minggu mendatang, termasuk perkiraan volume pekerjaan,
personel dan jumlah peralatan untuk mendukung pencapaian volume
pekerjaan yang direncanakan tersebut.
d. Buku harian yang setiap saat harus tersedia di kantor lapangan dimana
sewaktuwaktu Direksi dapat memberikan perintah dan catatancatatan
dan sebagainya dalam Buku Harian tersebut.

PASAL 41
UANG MUKA

( 1 ) Kontraktor berhak mendapatkan dari Pemimpin Proyek uang muka sebesar
20 % dari nilai kontrak setelah kontraktor menyerahkan jaminan uang muka.
( 2 ) Agar uang muka tersebut benarbenar digunakan untuk persiapan Pekerjaan
proyek yang bersangkutan, maka Kontraktor harus mengajukan permohonan
yang disertai Rencana penggunaan uang muka tersebut untuk diperiksa
Direksi.
( 3 ) Setelah persetujuan Direksi, Kontraktor menyampaikan jamianan uang
muka yang jumlahnya sama besar dengan nilai uang muka. J aminan uang
muka diberikan oleh Penjamin dan mulai berlaku sejak uang muka
dibayarkan sampai lunasnya pembayaran kembali uang muka.
( 4 ) Pembayaran kembali uang muka dilakukan dengan cara memotong
pembayaran angsuran bulanan secara sebanding. Garansi Bank dapat diganti
sesuai dengan sisa uang muka yang belum dikembalikan.






Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 182


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
Tata Cara Pembayaran :
PASAL 42
PEMBAYARAN ANGSURAN BULANAN

( 1 ) Semua pembayaran dalam Kontrak dilakukan dengan cara Angsuran,
berdasarkan Berita Acara Bulanan yang diajukan oleh Kontraktor dan yang
telah disetujui secara tertulis oleh Pemimpin Proyek sesuai dengan
kemajuan pekerjaan yang telah dicapai.
( 2 ) Selambatlambatnya pada setiap akhir bulan, Kontraktor harus mengajukan
pembayaran sementara dengan mengirimkan Berita Acara Bulanan
bersamasama dengan dokumen pendukungnya kepada Direksi untuk
memperoleh persetujuan, sesuai dengan ketentuanketentuan dalam ayat ini
dan dalam spesifikasi umum.
Berita Acara Bulanan merupakan ringkasan dari nilai kotor (grossvolume)
dari semua pekerjaan yang telah diselesaikan sejak pekerjaan dimulai, yang
dihitung dari kwantitas pekerjaan yang diukur dan Harga Satuan masing
masing, bersamasama dengan setiap pekerjaan tambahan yang telah
diselesaikan berdasarkan Change Order.
Dalam Berita Acara juga dihitung dalam jumlah bersih yang dapat
dibayarkan sementara kepada Kontraktor dengan penguranganpengurangan
sebagai berikut:
a. J umlah kotor dari Sertifikat Bulanan sebelumnya.
b. 10 % (sepuluh per seratus) dari selisih yang dihitung berdasarkan
pengurangan yang ditetapkan pada (1) di atas, yang akan ditahan
sebagai jaminan.
c. Angsuran untuk pembayaran kembali Uang Muka sesuai dengan Pasal
49.
d. Pengurangan lainnya, seperti pajak, biaya biaya yang diperlukan
menurut Hukum atau Kontrak atau keperluan lainnya.
e. Semua denda menurut Pasal 38.
Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 183


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
f. Semua pengurangan lainnya yang dimiliki Kontraktor sesuai dengan
bunyi Syarat syarat Umum Kontrak.
( 3 ) Selambatlambatnya 7 (tujuh) hari setelah menerima permintaan
Pembayaran Bulanan sesuai dengan ayat (2) di atas, Direksi akan
menandatangani Berita Acara Bulanan atas sejumlah uang yang diminta
atau sejumlah uang yang seharusnya diberikan.
( 4 ) Permintaan pembayaran sementara dikirimkan oleh Kontraktor sesuai
dengan Ayat (2) pada pasal ini dapat termasuk didalamnya pembayaran
sementara untuk bahanbahan yang diperlukan dalam pekerjaan, yang sudah
dikirim ke lapangan dan disimpan sesuai dengan syaratsyarat yang
ditentukan. Pembayaran sementara yang demikian dapat dilakukan hingga
80 (delapan puluh) % dari nilai bahan yang bersangkutan seperti tercantum
dalam Perincian Analisis Harga Satuan Kontraktor untuk bahan di
lapangan.

Pemutusan Kontrak :
PASAL 43
PEMUTUSAN KONTRAK

( 1 ) Apabila Kontraktor tidak bertindak sesuai dengan ketentuanketentuan
Kontrak atau perintah Direksi atau Kontraktor dalam waktu yang telah
ditetapkan tidak memulai pelaksanaan Pekerjaan, maka Direksi dapat
menentukan waktu yang wajar dalam mana Kontraktor masih diberi
kesempatan uantuk memenuhi kewajibankewajibannya.
( 2 ) Apabila Kontraktor tidak mentaati peringatan yang dimaksud dalam Ayat
(1) pasal ini, atau kalau dalam pelaksanaan selanjutnya ia masih saja
melakukan hal atau kelalaian yang sama, dan setelah diberi peringatan
tertulis tiga kali berturutturut dengan tenggang waktu 15 (lima belas) hari,
maka dengan sendirinya ia dianggap dalam keadaan lalai, dan Pemimpin
Proyek berhak memutuskan Kontrak secara sepihak.
Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 184


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
( 3 ) Apabila Kontraktor terlambat menyelesaikan Pekerjaan sedemikan rupa
sehingga denda-denda yang dikenakan akibat keterlambatan tersebut
diperkirakan akan mencapai maksimum maka Direksi dapat menentukan
waktu yang wajar dalam mana Kontraktor masih diberi kesempatan untuk
memenuhi kewajiban-kewajibannya. Apabila Kontraktor gagal
menyelesaikan Pekerjaan dalam batas waktu yang telah ditentukan tersebut
pada ayat ini maka Pemimpin Proyek berwenang untuk memutuskan
Kontrak.
( 4 ) Dalam hal terjadi pemutusan Kontrak berdasarkan pasal ini, tanpa
mengurangi hak Kontraktor untuk memperoleh pembayaran bagi Pekerjaan
yang telah dikerjakan, maka Kontraktor wajib membayar dendadenda dan
hutang-hutang yang terhutang pada saat pemutusan kontrak. Selain itu
Pemilik akan mencairkan J aminan Pelaksanaan dan menyetorkannya ke Kas
Negara.
( 5 ) Apabila Kontraktor mengundurkan diri setelah penandatanganan Kontrak
atau dalam waktu pelaksanaan Pekerjaan, maka Kontrak dinyatakan putus
dan berlaku ketentuan dalam ayat (4) pasal ini.


5.2 Syarat Syarat Khusus
1. J AMINAN PELAKSANAAN
Penawar yang ditunjuk sebagai pemenang untuk Pelelangan pekerjaan ini
harus menyerahkan J aminan Pelaksanaan dalam waktu 15 (lima belas) hari
setelah diterbitkannya Surat Keputusan Pemenang Pelelangan. J aminan
Pelaksanaan berupa Surat J aminan dari Bank Pemerintah atau BankBank
lain yang ditunjuk oleh Menteri Keuangan RI (seperti tercantum dalam
lampiran 6) sebesar 10 % dari Nilai Kontrak.
J aminan Pelaksanaan mempunyai masa berlaku sampai dengan Penyerahan
Kedua (selesai masa pemeliharaan).
Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 185


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
2. ASURANSI TENAGA KONTRAKTOR
a. PIHAK KEDUA berkewajiban mengadakan usahausaha untuk
menjamin keamanan dan keselamatan kerja para pekerja dalam
pelaksanaan pekerjaan.
b. PIHAK KEDUA berkewajiban membayar iuran ASTEK kepada
Perum Astek ke Bank Pemerintah. Besarnya pembayaran sebanding
dengan angsuran pembayaran harga kontrak yang telah diterima
Kontraktor.
3. SURAT KETERANGAN DAN PEMBAYARAN
a. Uang Muka
Pemborong diberi hak mengambil Uang Muka sebesar maximum 20%
dari Nilai Kontrak dengan menyerahkan J aminan Uang Muka dari
Bank Pemerintah atau Bankbank dan lembaga keuangan lainnya
yang ditunjuk oleh Menteri Keuangan.
Permintaan uang muka perlu dilengkapi dengan surat pernyataan
perincian penggunaan uang, disertai copy kontrak pembelian material
(antara lain semen, besi beton, pasir, dll) dan mobilisasi alat yang
besarnya minimum 20 % dari besar uang muka. Uang muka tersebut
hanya digunakan untuk pekerjaan dalam proyek yang bersangkutan.
b. J umlah minimum asuransi pihak ketiga
Kontraktor diwajibkan mengasuransikan Tenaga Personil Direksi
sebanyakbanyaknya 6 (enam) orang pada asuransi tenaga kerja
(Astek) sesuai dengan peraturan yang berlaku.
4. KEWENANGAN / ORGANISASI KONTRAKTOR
Setiap paket pekerjaan harus dibawahi oleh seorang Site Manager /
Engineer yang diberi wewenang dalam hal teknik dan administrasi (tidak
merangkap). Dan Direktur / Kepala Cabang atau Kuasa Direktur / Kepala
Cabang harus berkedudukan di Semarang.

5. PEMAKAIAN PRODUKSI DALAM NEGERI
Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 186


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
Untuk melaksanakan pekerjaan ini, para Kontraktor sejauh mungkin
menggunakan bahanbahan produksi dalam negeri dengan persetujuan
Direksi dan tidak menyimpang terhadap ketentuanketentuan tentang
penggunaan produksi dalam negeri seperti yang tercantum dalam Lampiran
2 Keppres No.29/1984.
6. KERJ A SAMA DENGAN GOLONGAN EKONOMI LEMAH (GEL)
a. Kontraktor diwajibkan untuk mengadakan / melakukan kerja sama
dengan pemborong Perusahaan Golongan Ekonomi Lemah (GEL)
sebagai Sub Kontraktor atau Leveransir dalam pelaksanaan pekerjaan
tersebut.
b. Pekerjaan yang di sub kontrakkan adalah bukan merupakan pekerjaan
pokok / utama.
c. Tanggung jawab untuk pekerjaanpekerjaan yang disubkan kepada
Sub Kontraktor, tetap ada Kontraktor.
7. PEMAKAIAN J ALAN YANG ADA
a. Dalam hal samasama melaksanakan pekerjaan, setiap Kontraktor
harus memberi kesempatan kepada Kontraktor lain melaksanakan
pekerjaannya (kerja sama) yang dikoordinir oleh Pemimpin Proyek.
b. Bila mempergunakan jalan desa atau jalan inspeksi sebagai jalan
masuk ke lokasi kerja dan untuk transportasi material maka (tekanan
gandar) muatan maximum kendaraan (truk) tidak boleh lebih dari 4
ton.
Dan perbaikan kembali jalan tersebut seperti semula menjadi
tanggungan Kontraktor. Kontraktor harus memperhatikan halhal
sebagai berikut :
1. Kecuali bilamana ditentukan lain dalam 7 (tujuh) hari sesudah
dikeluarkannya pemberitahuan bahwa pekerjaan dapat dimulai,
Kontraktor harus mengambil alih dan memelihara jalan masuk,
jalan logistik dan jalan inspeksi sesuai usulan dalam penawaran
yang akan dipakai untuk pelaksanaan pekerjaan.
Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 187


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
2. Kontraktor harus membuat persiapanpersiapan yang diperlukan,
antara lain perkuatan jalan dan jembatan dalam waktu 10
(sepuluh) hari setelah penyerahan pekerjaan dan memperoleh ijin
dari yang berwenang atau pemilik untuk menggunakan jalan yang
dimaksud tersebut dan mematuhi setiap peraturan dari pihak yang
berwenang atau pemilik.
3. Selama dalam pelaksanaan Kontraktor harus memperhatikan
keadaan jalan beserta bangunan yang terkait untuk selalu dalam
keadaan layak dipakai oleh masyarakat dan pada penyerahan
pekerjaan akhir keadaan jalan beserta bangunan yang terkait
minimal kembali seperti pada keadaan sebelum pekerjaan
dimulai.
4. Semua jenis pengeluaran akibat ketentuan pada ayat ini sudah
termasuk didalam harga penawaran Kontraktor.

5.3 Syarat-Syarat Administrasi
PASAL 1
J AMINAN LELANG

1. J aminan lelang berbentuk Surat J aminan BPD J awa Tengah atau Bank
Pemerintah yang ditunjuk senilai Rp 200.000.000,- (dua ratus juta rupiah).
2. Bagi pemborong yang ditunjuk, jaminan lelang dapat diambil setelah 6 (enam)
hari sejak Pengumuman Pemenang Lelang.
3. Bagi pemborong yang mendapatkan pekerjaan, tender garansi diberikan
kembali setelah/pada saat J aminan Pelaksanaan diterima oleh Pimpinan
Proyek.


Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 188


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
PASAL 2
J AMINAN PELAKSANAAN

1. J aminan pelaksanaan adalah 10% dari nilai kontrak (Rp 9.596.700.000,-) yaitu
sebesar Rp 959.670.000,-.
2. J aminan pelaksanaan diterima oleh pemimpin proyek pada saat pemborong
menerima SPK.
3. J aminan pelaksanaan dapat dikembalikan jika pekerjaan sudah diserahkan
yang pertama kalinya dan diterima baik oleh pemimpin proyek (disertai Berita
Acara Penyerahan Pertama).

PASAL 3
RENCANA KERJ A (TIME SCHEDULE)

1. Pemborong harus membuat rencana kerja pelaksanaan pekerjaan yang
disetujui oleh pemimpin proyek selambat-lambatya 1 (satu) minggu setelah
SPK diterbitkan serta daftar nama pelaksana yang diserahkan untuk
menyelesaikan pekerjaan yang bersangkutan.
2. Pemborong diwajibkan melaksanakan pekerjaan menurut rencana kerja
tersebut.

PASAL 4
LAPORAN HARIAN DAN LAPORAN MINGGUAN

1. Badan Pengawas (DPU) tiap minggu supaya mengirimkan kepada Pemberi
Kerja (DPU Bina Marga Semarang) dan tindasan kepada yang bersangkutan
mengenai maju mundurnya pekerjaan disertai laporan banyaknya orang-orang
yang bekerja setiap harinya, yang tindasannya ditujukan kepada Kepala
Direktorat J endral Bina Marga Departemen Pekerjaan Umum J awa Tengah.
Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 189


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
Laporan harian, mingguan dan bulanan oleh Badan Pengawas dan dilegalisir
oleh pemimpin proyek dan pemborong wajib membantunya.
2. Penilaian prestasi kerja atas dasar pekerjaan yang sudah diselesaikan tidak
termasuk adanya bahan-bahan di tempat pekerjaan dan tidak atas dasar
besarnya pengeluaran uang.

PASAL 5
PEMBAYARAN

(Diatur dengan Pemborong yang melaksanakan)
A. Pembayaran akan dilaksanakan sebagai berikut :
1. Angsuran I (Pertama)
Dibayar 30% (tiga puluh persen), jika pekerjaan telah mencapai 35% (tiga
puluh lima persen).
2. Angsuran II (Kedua)
Dibayar 30% (tiga puluh persen), jika pekerjaan telah mencapai 65%
(enam puluh lima persen).
3. Angsuran III (Ketiga)
Dibayar 35% (tiga puluh lima persen), jika pekerjaan telah mencapai 100%
(seratus persen) dan seluruh pekerjaan sudah diserahkan untuk yang
pertama kalinya dan dapat diterima baik oleh Direksi, serta jaminan
pelaksanaan dapat diambil.
4. Angsuran IV (keempat)
Dibayar 5% (lima persen), jika batas waktu pemeliharaan telah berakhir
dan sudah diserahkan untuk kedua kalinya (penyerahan terakhir) dan dapat
diterima dengan baik oleh pihak Direksi.
B. Tiap pengajuan pembayaran angsuran harus disertai Berita Acara Pemeriksaan
Pekerjaan dilampiri daftar hasil Opname Pekerjaan dan foto-foto dokumenter
dalam album.

Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 190


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
PASAL 6
SURAT PERJ ANJ IAN PEMBORONG (KONTRAK)

1. Biaya Surat Perjanjian Pemborong/Kontrak sebesar 1% (satu persen) dari
harga borongan dan biaya materai dipikul oleh pemborong. Dua kontrak asli
diberi materai Rp 6000,00 , sedang yang lain cukup dengan tanda tangan dan
cap.
2. Surat perjanjian Pemborong (Kontrak), dibuat rangkap 22 (dua puluh dua) atas
biaya dari Pemborong, dengan catatan 12 (dua belas) buku lengkap dengan
gambar detail sedang yang 10 (sepuluh) buku dengan gambar pokok.
3. Konsep dibuat oleh pemimpin proyek sedangkan lampiran-lampirannya dan
seluruh kontrak disiapkan oleh Pemborong berisi antara lain :
a. Surat undangan lelang
b. Bestek dan RKS
c. Berita Acara Aanwijzing
d. Berita Acara Pembukuan Surat Penawaran
e. Berita Acara Evaluasi
f. SPK
g. Surat Penawaran Bermeterai
h. Daftar RAB
i. Daftar Analisa
j. Daftar harga satuan bahan dan upah kerja
k. Daftar harga satuan pekerjaan
l. Fotokopi referensi bank yang masih berlaku
m. Fotokopi Fiskal dan NPWP yang masih berlaku
n. Fotokopi Ijin Usaha dari Kanwil Depperdag J awa Tengah
o. Fotokopi jaminan lelang
p. Surat pengakuan kualifikasi dari klasifikasi yang masih berlaku (fotokopi)
q. Time Schedule
Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 191


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
r. Gambar pelaksanaan terdiri dari 12 (dua belas) ganda gambar komplit dan
10 (sepuluh) ganda gambar diperlukan
s. Fotokopi jaminan pelaksanaan
t. Fotokopi surat kesanggupan bekerja sama dengan pengusaha golongan
ekonomi lemah
u. Gambar pelaksanaan terdiri dari 12 (dua belas) ganda lengkap dan 10
(sepuluh) ganda gambar-gambar pokok
v. Surat keterangan mendaftarkan pekerjaan pada PERUM ASTEK

PASAL 7
PENYERAHAN PEKERJ AAN

1. J angka waktu penyerahan pakerjaan selama hari kalender, termasuk hari
besar/raya dan hari minggu.
2. Pekerjaan dapat diserahkan untuk pertama kalinya jika pekerjaan telah selesai
100% dan dapat diterima baik oleh pemimpin proyek, dengan disertai Berita
Acara dan dilampiri daftar kemajuan pekerjaan pada penyerahan untuk
pekerjaan ini, keadaan halaman serta bangunan pekerjaan bersih seluruhnya
secara visual.
3. Sewaktu diadakan penelitian dan pemeriksaan secara teknis dalam rangka
penyerahan pertama kali maka surat Permohonan Pemeriksaan Teknis yang
diajukan kepada pemimpin proyek supaya dilampiri :
a. Daftar kemajuan pekerjaan 100% yang ditanda tangani oleh DPU.
b. 1 (satu) album berisi foto-foto berwarna ukuran pos, yang menyatakan
prestasi pekerjaan 100%.
c. Surat permohonan teknis yang dikirim kepada pemimpin proyek ataupun
tembusannya yang diajukan kepada pengelola harus sudah dikirim
selambat-lambatnya 15 (lima belas) hari sebelum batas waktu penyerahan
pertama kalinya.

Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 192


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
PASAL 8
MASA PEMELIHARAAN

1. J angka waktu pemeliharaan adalah 60 hari kalender sejak penyerahan
pertama.
2. J ika dalam masa waktu pemeliharaan terjadi kerusakan-kerusakan akibat
kurang sempurnanya di dalam mutu bahan yang digunakan, maka pemborong
harus segera memperbaiki dan menyempurnakan kembali setelah pihak
pemborong diperingatkan atau diberitahukan yang pertama kali secara tertulis
oleh pemimpin proyek.

PASAL 9
PERPANJ ANGAN WAKTU PENYERAHAN

1. Surat permohonan perpanjangan waktu penyerahan pertama yang dilakukan
kepada pemimpin proyek harus sudah diterima baik, selambat-lambatnya 15
(lima belas) hari sebelum batas waktu penyerahan pertama kali berakhir dan
surat tersebut dilampiri dengan :
a. Data yang lengkap
b. Time Schedule baru
2. Surat permohonan perpanjangan waktu penyerahan tanpa data yang lengkap
tidak dipertimbangkan.
3. Permohonan perpanjangan waktu penyerahan pekerjaan yang pertama kali
dapat diterima oleh pemimpin proyek, jika :
a. Adanya pekerjaan tambahan atau pengurangan yang tidak dapat dielakkan
lagi setelah atau sebelum kontrak ditanda tangani oleh kedua belah pihak.
b. Adanya surat perintah tertulis dari pemimpin proyek tentang pekerjaan
tambahan.
c. Adanya surat perintah dari pemimpin proyek tentang pekerjaan untuk
sementara waktu dihentikan.
Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 193


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
d. Adanya force majeur (bencana alam, gangguan keamanan,pemogokan)
kejadian dimana harus diteguhkan oleh Kepala Daerah setempat dengan
surat pernyataan.
e. Adanya gangguan curah hujan yang terus menerus di tempat pekerjaan
yang secara langsung mengganggu pekerjaan yang diperkuat oleh Direksi
Lapangan.
f. Pekerjaan tidak dapat dimulai tepat pada waktunya yang telah ditentukan
karena tanah yang akan dipakai untuk bangunan belum dibebaskan secara
sah.

PASAL 10
SANKSI/DENDA

1. J ika batas waktu penyerahan pekerjaan yang pertama kalinya dilampauinya,
maka pemborong dikenakan sanksi/denda pembayaran denda sebesar 0/00
(satu permil) sampai sebanyak-banyaknya 5% (lima persen) dari harga
borongan per hari keterlambatan. Uang denda tersebut harus dilunasi pada
waktu pembayaran penyerahan angsuran pertama.
2. J ika ada perintah untuk mengerjakan tambahan dan tidak disebutkan waktu
pelaksanaannya, maka jangka waktu pelaksanaan tidak dapat diperpanjang.

PASAL 11
PEKERJ AAN TAMBAHAN DAN PENGURANGAN

1. Harga untuk pekerjaan yang diperintahkan secara terulis oleh pemimpin
proyek, pemborong supaya mengajukan kepada pembayaran tambahan.
2. Setelah pekerjaan tambahan dikerjakan, pemborong supaya mengajukan
kepada pemimpin proyek dapat diperhitungkan apakah pekerjaan tersebut
dapat terbayar atau tidak.
Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 194


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
3. Didalam mengajukan daftar RAB pekerjaan tambahan ditambahkan 10%
keuntungan pemborong dari Bouwshoom dan pajak jasa 2,5% dari jumlah
(Bouwshoom+keuntungan pemborong).
4. Untuk perhitungan pekerjaan tambahan dan pengurangan menggunakan harga
satuan yang telah dimasukkan dalam penawaran/kontrak.

PASAL 12
DOKUMENTASI

Badan Pengawas (DPU Semarang) membantu pemimpin proyek menyelesaikan
pendaftaran bangunan Pemerintah pada Badan Arsip di J akarta yang terdiri dari :
1. Gambar situasi sesuai dengan pelaksanaan berskala 1:500 sebanyak 8 lembar.
2. Gambar denah sesuai dengan pelaksanaan skala 1:200 sebanyak 8 lembar.
3. Daftar perhitungan luas bangunan.
4. Akte/keterangan tanah sebanyak 8 lembar.
5. As bulit drawing.
6. Fotokopi dan berita acara penyerahan pertama dan kedua.

PASAL 13
PENCABUTAN PEKERJ AAN

1. Pada pencabutan pekerjaan, pemborong hanya dapat dibayar dari
pekerjaan yang telah diperiksa serta disetujui oleh pemimpin proyek
sedangkan harga-harga bahan bangunan yang berada di tempat pekerjaan
menjadi resiko pemborong sendiri.
2. Penyerahan bagian-bagian pekerjaan atau seluruh pekerjaan kepada
pemborong lain tanpa ijin tertulis dari pemimpin proyek, tidak diijinkan.

5.4 Syarat-Syarat Teknis
Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 195


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
5.4.1 Pekerjaan Tanah dan Pembongkaranpembongkaran
A. Macam Pekerjaan
Pekerjaan tanah mencangkup pekerjaanpekerjaan yang sehubungan
dengan penggalian dan penimbunan atau pembuangan tanah, batubatu
atau material lain dari atau ke tempat proyek untuk pelaksanaan
pembuatan saluran air, selokan, oprit, pembuangan materialmaterial yang
digunakan, lapisan tanah atas, pembuangan bekasbekas longsor, yang
kesemuanya disesuaikan dengan spesifikasi ini, dan mengikuti gambar
rencana dalam hal kedudukan, kemiringan dan bentuk penampang.
B. Umum
1. Penjelasan tentang sifat tanah
Keterangan tentang sifatsifat macammacam tanah yang diperlihatkan
pada gambar rencana atau yang di dapat oleh kontraktor sebagai hasil
diskusi dengan direksi atau sumber lainnya harus tidak salah taksiran
sebagai hal yang sudah pasti yang dapat di pakai sebagai dasar penyusunan
harga penawaran. Kontraktor harus melihat sendiri ke tempat pekerjaan
pada waktu mempersiapakan harga penawaran tersebut dan menyakinkan
tentang macam tanah, keadaan lapisan, volume, lokasi dan lainlain
kemungkinan untuk dapat memenuhi syaratsyarat spesifikasi.
Peserta lelang kemudian mempersiapkan harga penawaran atas dasar hasil
penilainnya. Setelah penandatanganan kontrak tidak dibenarkan adanya
claim yang diakibatkan karena kesalahan penilaian tersebut.
2.. Galian
Semua pekerjaan galian harus dikerjakan sesuai dengan spesifikasi galian
tersebut diatas syaratsyarat kerja yang menyangkut bidang lain,
mengikuti ketentuanketentuan letak, peil, kemungkinan bagian jalan dan
dimensi seperti yang dicantumkan pada gambar rencana atau petunjuk
direksi.

Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 196


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
C. Jumlah Pekerjaan
J umlah pekerjaan dari bermacammacam galian dan timbunan yang akan
diperhitungkan pembiayaannya dalam gambar rencana, gambargambar
standard, gambargambar profil melintang dan memanjang, yang disahkan
oleh direksi. Galian / timbunan yang dikerjakan diluar pembatasan
pembatasan itu tidak akan diberikan pembayaran.

D. Pengukuran Hasil Kerja
J umlah pekerjaan tanah yang akan dibayar dilihat dari banyaknya kubikasi
material diukur dari tempat asalnya dan diperhitungkan dengan cara luas
ujung ratarata (average end area method), kecuali bila kesalahannya
melebihi atau kurang dari 5 % dibandingkan dengan cara perhitungan
prisma, dalam hal dimana direksi akan menentukan cara perhitungan yang
lebih teliti
1. Pembongkaran rintanganrintangan
Harga satuan yang disebut dalam kontrak untuk semua macam galian
harus sudah sudah termasuk pembongkaran materialmaterial dalam
bentuk apapun yang terdapat pada galian sesuai dengan yang dicantumkan
pada gambar rencana, membongkar dan memindahkan menurut ketentuan
direksi. Material tersebut dapat berupa : tembok lama, pemasangan batu,
beton, batubatuan keras, perkerasan jalan lama dan sebagainya.
Hanya batu besar dengan ukuran lebih dari 0,5 m
3
atau bangunan
pemasangan batu bata, beton yang berukuran lebih besar dari 1m
3
akan
dibayarkan sesuai dengan mata pembiayaan untuk galian batu dari
pembongkaran yang tercantum dalam harga kontrak.
2. Pemindahan/pembongkaran tanah atau batuan lepas
Tanah lepas atau batuan lepas harus dipindahkan / dibongkar dari lereng
lereng timbunan / galian sesuai dengan petunjuk direksi. Pembayaran
untuk pekerjaan itu termasuk galian tanah biasa.
Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 197


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN

5.4.2 Galian Tanah Biasa
A. Uraian
Galian tanah biasa mencangkup semua galian yang bukan galian batu,
galian untuk konstruksi atau galian material/bahan baku

B. Pengukuran Hasil Kerja
Cara pengukuran hasil pekerjaan adalah jumlah kubikasi dari material
yang akan digali, yang dihitung dengan cara luas ujung ratarata, atau
perhitungan prisma. Material tersebut harus diukur pada keadaan aslinya
sebelum pelaksanaan galian atau cara lain yang disetujui oleh direksi.
Profil penampang dengan skala yang tepat dan lengkap dengan detailnya
harus dibuat oleh kontraktor di atas kertas kalkir, diperiksa oleh direksi,
dan bila memenuhi syarat dapat disetujui. Kesemuanya ini kemudian akan
menjadi dasar pembiayaan.

C. Dasar Pembayaran
Galian tanah biasa seperti yang dimaksud sebagai galian tanah biasa
dimana saja disebut dalam spesifikasi ini akan dibayarkan tersendiri dalam
halhal seperti dibawah ini :
a. Bila material sebagai hasil galian untuk jalan ini ditentukan secara
tertulis oleh direksi, sebagai material yang diinginkan untuk dipakai
sebagai bahan timbunan.
b. Bila material sebagai hasil galian untuk jalan ini berjumlah lebih besar
dari yang diperlukan untuk konstruksi timbunan akan tetapi dalam hal
dimana material tersebut bukan material yang lebih dikarenakan
adanya galian tambahan (open barrow pit) yang dikerjakan oleh
kontraktor untuk kepentingannya sendiri seperti yang disebutkan
dalam spesifikasi ini.
Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 198


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
Tanpa mengartikan lain dari yang dimaksud dalam spesifikasi ini untuk
menghitung jumlah kubikasi keperluan timbunan seperti yang dimaksukan
pada spesifikasi ini, maka kubikasi timbunan tersebut perlu dikoreksi
dengan faktor pemadat 0,85 untuk tiap tanah biasa dan faktor
pengembangan 1,2 untuk batubatuan. Bila direksi menghendaki agar
hasil dari galian tanah biasa akan dipakai untuk bahan baku bagi pekerjaan
lainnya ( misalnya batubatuan atau batu pecah guna pelaksanaan
pekerasan untuk beton ), pekerjaan tersebut tidak akan dibayar tersendiri
tapi termasuk dalam harga penawaran untuk satuan pekerjaan yang
menggunakan bahan baku tersebut. J umlah pekerjaan galian tanah biasa
akan dicantumkan dalam harga penawaran dan disebutkan dalam nomor
mata pembiayaan seperti dibawah ini. harga tersebut mencangkup
pembiayaan untuk pekerjaan yang disebutkan dalam spesifikasi ini, dan
pembiayaan lain yang perlu menyelesaikan pekerjaan tersebut

Nomor mata pembiayaan dan uraian satuan
Galian tanah biasa m
3


5.4.3 Subgrade
A. Ketentuan
Subgrade adalah bagian yang akan mendukung subbase atau, bila subbase
tidak ada yang akan mendukung kontruksi pekerasan. Subgrade meliputi
lebar dari pada jalan termasuk bahu jalan dan tempat parkir seperti yang
terlihat pada gambar rencana atau yang disebut disini. Subgrade dibedakan
menurut kedudukannya yang akan menentukan caracara pengerjaan yang
akan diuraikan.
B. Pelaksanaan
1. Mal lengkung dan mal datar
Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 199


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
Kontraktor harus menyiapkan mal lengkung dan mal datar untuk
memeriksa ketelitian pekerjaan.
2. Pekerjaan persiapan
Goronggorong, pipapipa peresapan dan konstruksikonstruksi sekunder
lainnya yang terletak dibawah subgrade, termasuk timbunan pengisi
lubanglubang galian, bila perlu 30 cm dibawah subgrade harus sudah
diselesaikan sebelum pekerjaan untuk subgrade dimulai.
Selokanselokan, pipapipa peresapan, pengaliran air dan konstruksi
ujung untuk pipapipa itu harus sudah dapat bekerja secara sempurna agar
pengaliran air lancar dan tidak menyebabkan kerusakan pada subgrade.
Pekerjaan untuk subgrade tidak boleh dimulai sebelum pekerjaan
pekerjaan persiapan ini disetujui oleh direksi.
3. Tingkat pemadatan
Semua material sampai kedalaman 30 cm di bawah subgrade harus
dipadatkan sampai 100% dari maksimum kepadatan ( kering) yang didapat
dari percobaan American Association of State Highway and
Transportation Official (AASHTO) T-99.
4. Subgrade pada tanah galian
Bila subgrade terletak pada tanah galian harus diusahakan agar bentuk
melintang dan memanjangnya sesuai dengan ketentuan spesifikasi. Tapi
pada peil lebih tinggi dari piel akhir nanti agar ada persiapan bila ada
penurunan sebagai akibat dari pemadatan. Tanah tersebut harus dipadatkan
dengan alat pemadat hingga mencapai kepadatan seperti yang disebut pada
spesifikasi ini.
Pengaturan kadar air dilaksanakan dengan sprinkel truck atau pengeringan
sebagai mana kebutuhannya untuk mencapai sesuatu kepadatan yang
maksimal, bila sifat tanah tersebut tidak memungkinkan mencapai CBR
minimum seperti yang disyaratkan di dalam perencanaan, maka material
material yang tidak baik harus dibuang dan diganti dengan yang
Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 200


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
memenuhi syarat sampai kedalaman tertentu yang akan ditetapkan dengan
pemeriksaan CBR. Pembongkaran dan pembuangan material yang tidak
sesuai tersebut akan diperhitungkan sebagai galian biasa dan diatur dalam
spesifikasi ini.


5. Subgrade ada galian batu
Bila subgrade terletak pada galian batu, batubatuan tersebut harus digali
sampai pada bentuk yang sesuai, melintang maupun memanjang dan
diperiksa dengan mal datar. Tidak akan diadakan pembayaran pada galian
yang lebih dalam dari yang telah ditentukan dan kontaktor harus
membuang semua batubatuan yang lepas dan menambahkan material
berbutir kasar yang dipadatkan dan dibentuk sedemikian rupa (diperiksa
dengan mal datar). Agar permukaannya sesuai kembali dengan gambar
rencana atau petunjuk direksi.
Pada subgrade tersebut tidak diperbolehkan adanya tonjolan batu yang
lebih besar dari 4 cm.
6. Subgrade pada timbunan
Bila subgrade terletak pada timbunan, material yang akan ditempatkan
terletak pada timbuan, material yang akan ditempatkan pada bagian atas
timbunan tersebut sampai kedalaman 30 cm di bawah permukaan
subgrade harus memenuhi syarat kepadatan seperti tersebut diatas. Alat
pemadat yang berukuran tepat, yang disetujui oleh direksi, dapat
digunakan untuk pemadatan dan kadar air harus diatur agar didapat berat
(kering) pada seperti yang disyaratkan pada spesifikasi ini.
Agar diperhatikan untuk hanya menggunakan materialmaterial yang
memenuhi syarat untuk subgrade. Bila materialmaterial yang ada tidak
cukup baik terlanjur digunakan harus dibongkar lagi dan diganti sabagai
mana seharusnya tanpa tambahan pembayaran.
Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 201


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
Kontraktor dalam melaksanakan pekerjaan subgrade akan diawasi
sepenuhnya oleh direksi untuk setiap tahapan dari pekerjaan dan bila
dipandang perlu membongkar / mengganti atau mengulangi kembali
pekerjaan tersebut agar didapat kepadatan seperti yang disyaratkan.
7. Perlindungan terhadap pekerjaan yang telah selesai
Tiap bagian pekerjaan subgrade yang telah diselesaikan harus dilindungi
agar tidak mengering, pecahpecah dan atau tanpa kerusakan lain yang
disebabkan karena kurang diperhatikan oleh pihak kontraktor, harus
diperbaiki seperti yang akan diperhatikan oleh direksi tanpa adanya
tambahan pembiayaan.
8. Lalu lintas dan perbaikanperbaikan
Kontraktor bertanggung jawab atas semua konsekuensi dari lewatnya lalu
lintas pada subgrade yang telah selesai dikerjakan, dimana dalam arah
tertentu yang dipandang perlu lalu lintas tersebut dapat dicegah untuk
melewatinya asal telah disediakan jalan lain atau dengan cara pelaksanaan
setengah jalan.
Kontraktor harus membatasi volume pekerjaan subgrade sesuai dengan
jumlah alatalat yang ada. Kontraktor harus mengusahakan juga agar
pekerjaan subgrade secepat mungkin disusul dengan pekerjaan subbase
atau base, sebab pekerjaan subgrade yang telah selesai apabila dibiarkan
terlalu lama dan tidak segera ditutup dengan pekerjaanpekerjaan
selanjutnya akan mengalami kerusakankerusakan tersebut sebelum
pekerjaan subbase atau base akan dikerjakan, tanpa tambahan
pembiayaan.

C. Pengukuran Hasil Kerja
J umlah pekerjaan yang diperhitungkan untuk pembayaran pekerjaan ini
ditentukan menurut jumlah luas (meter persegi) dari subgrade yang telah
selesai dikerjakan menurut ketentuanketentuan yang telah disebutkan tadi
Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 202


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN

dan telah diterima dengan baik oleh direksi.

D. Dasar Pembayaran
J umlah pekerjaan seperti yang disebutkan diatas akan dibayar menurut
harga satuan yang tercantum dalam harga penawaran masingmasing
untuk tiap macam sesuai seperti yang akan disebutkan dibawah ini, dimana
pembayaran tersebut meliputi semua pembiayaan yang perlu atau
umumnya diperlukan untuk menyelesaikan pekerjaan sebaikbaiknya,
kecuali untuk halhal dibawah ini :
a. Pekerjaan subgrade pada timbunan sudah termasuk dalam mata
pembiayan dan konstruksi timbunan
b. Pemindahan/pembuangan material yang lebih atau tidak memenuhi
syarat untuk pekerjaan subgrade akan dibayarkan dalam mata
pembiayaan sesuai dengan itu pada kontruksi timbunan, atau dianggap
galian biasa sebagaimana menurut kenyataan :

Nomor mata pembiayaan uraian satuan
1. Pekerjaan subgrade pada galian m. kubik
2. Pekerjaan subgrade pada galian batu m. kubik
3. Pekerjaan subgrade pada timbunan m. kubik

5.4.4 Sub Base
A. Uraian
Subbase adalah bagian dari konstruksi perkerasan jalan yang terletak di
antara subgrade dan base. Lebar dan tebalnya seperti tersebut dalam
gambar rencana.

B. Material
Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 203


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
Peserta lelang sebelumnya harus menentukan sendiri akan tempat, jumlah
dan keserasian bahan yang ada untuk digunakan sebagai bahan subbase.
Harus juga diperhitungkan biaya sehubungan dengan pengambilan,
pengangkutan dan penyaringan bila perlu yang kesemuanya itu harus juga
tercangkup dalam satuan harga bahan subbase yang diajukan pada harga
penawaran.
Kontraktor selambatlambatnya 30 hari sebelum dimulainya pekerjaan
subbase harus sudah mengajukan kepada direksi suatu pernyataan yang
menerangkan tempat asal dan komposisi dari material yang digunakan
sebagai subbase, dimana sifatsifat material tersebut harus memenuhi
persyaratan yang akan disebutkan selanjutnya kepada spesifikasi
disesuaikan dengan kebutuhannya menurut spesifikasi ini :
a. Pemeriksaan, Testing dan Persetujuan
Sebagai keharusan, sebelum dimulainya pekerjaan penggalian bahan,
kontraktor harus menyerahkan hasil pemeriksaan laboratorium yang
diakui oleh direksi mengenai sifat sifat bahan.
Pengambilan bahan untuk keperluan pemeriksaan, biaya yang perlu
untuk pemeriksaan tersebut akan ditanggung oleh kontraktor.
Pengambilan contoh bahan untuk pemeriksaan dihadiri oleh direksi
atau wakil yang ditunjuk olehnya dimana sebagian dari bahan itu akan
disimpan oleh direksi ditempat pekerjaan sebagai contoh.
Semua sumber material harus terlebih dahulu mendapat persetujuan
dari direksi, tetapi bagaimanapun tidak boleh diartikan secara sempit
bahwa bahanbahan dari sumber tersebut telah mencakup syarat,
kecuali bila dikerjakan menurut petunjuknya.
Agar mutu campuran/bahan tetap dalam batas yang diberikan,
kontraktor harus mempunyai seorang geolog yang berpengalaman dan
disetujui oleh direksi. Geolog tersebut dibawah pengawasan direksi
seperti laboratorium lapangan yang digunakan keperluan tersebut.
Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 204


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
Harus diadakan buku harian yang berisi seharihari tentang
pemeriksaan yang dilaksanakan seharihari tentang pemeriksaan dan
pengamatan dengan ketentuan direksi. Semua material yang digunakan
harus disetujui oleh direksi. Bila gradasi atau sifatsifat material tidak
sesuai dengan yang disyaratkan, direksi berhak menolak dan
kontraktor harus segera menyingkirkan dari tempat pekerjaan
b. Penggudangan/Penyimpangan Material
Penyimpanan dan penggudangan material hendaknya sesuai dengan
spesifikasi.


c. Syarat Material
Material yang digunakan harus menuruti persyaratan kelas A, B dan C
untuk subbase seperti yang diterangkan pada gambar rencana atau
keterangan direksi. Semua material harus bersih dari kotorankotoran,
bahanbahan organik dan bahanbahan yang tidak dikehendaki.
Agregat untuk subbase kelas A terdiri dari batu pecah, kerikil pecah
atau kerikil dengan kualitas seperti yang disebutkan dalam AASHTO
M.147 sesuai ayakan standar American Society for Testing and
Material (ASTM) sebagai berikut :
ASTM Standard Sieves Prosentase Berat yang Lewat
3
1
1

3
/
8

no. 4
no. 8
n. 30
no. 40
no.200
100
60 90
45 78
40 70
24 56
13 45
6 36
2 22
2 18
0 10

Bila menggunakan kerikil pecah, tidak kurang dari 50 % berat partikel
yang tertinggal pada ayakan no. 4 harus mempunyai paling tidak satu
Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 205


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
bidang pecahan. Kecuali ditentukan lain, prosentase yang lewat ayakan no
200 harus tidak lebih 2/3 dari presentase yag lewat ayakan no. 40
Subbase kelas B terdiri dari campuran kerikil, pecahan batu yang
mempunyai berat jenis yang seragam dengan pasir lanau lempung yang
menuruti persyaratan di bawah ini :
ASTM Standard Sieves Prosentase Berat yang Lewat
2
1
1

3
/
8

no. 4
no. 8
no. 30
no. 40
no.200
100
70 100
55 85
50 85
40 80
30 60
20 60
20 50
10 30
5 15

Prosentase berat yang lewat untuk mesingmasing ayakan dapat dikoreksi
oleh direksi bila digunakan batu pecah dengan macammacam berat jenis.
a. batas cair (AASHTO T 89) 25 max
b. index plastis (AASHTO T 91) 6 max
c. kadar lempung ( AASHTO T 176) 25 max
d. kehilangan berat dari partikel
yang tertinggal pada ayakan ASTM no. 12 (AASHTO T 96) 40 max
e. kepadatan kering maksimum (AASHTO 180) min. 2,0 g/cu. cm

C. Pelaksanaan
1. Pekerjaan Persiapan untuk subgrade
Subgrade akan dibuat, dipersiapkan dan dikerjakan seperti yang disebut
diatas, sebelum subbase ditempatkan. Tebal dari subbase ditentukan oleh
gambar rencana.
2. Pencampuran dan Pembuatan
Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 206


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
Kecuali ditentukan lain, bila kontraktor pengerjaan pencampuran material
subbase harus menuruti salah satu cara di bawah ini, dengan bahanbahan
pembantu bila perlu seperti disyaratkan pada gambar rencana
a. Cara dengan alat pencampuran stasioner :
Agregat dan air dicampur didalam suatu mixer jumlah air diatur
selama pencampuran agar mencapai kadar air yang sesuai untuk
keperluan pemadatan yang memenuhi syarat. Setelah proses
pencampuran, material diangkut ketempat pekerjaan, dijaga agar kadar
air tetap dalam batasbatas yang disyaratkan dan dihampar dilapangan
untuk segera dipadatkan.
b. Cara dengan Alat Pencampuran yang Berjalan.
Setelah material untuk masingmasing ditempatkan dengan mesin
penyebar (spreader) atau alat lain, kemudian dilakukan pencampuran
dengan alat pencampuran berjalan. Selama itu air bila perlu ditambah
agar dicapai kadar air optimum.
c. Cara dengan pencampuran setempat (mixed on Place)
Setelah material untuk masingmasing lapisan ditempatkan,
pencampuran dilakukan dengan motor grader atau alat lain pada kadar
air yang dikehendaki.
Subbase material akan dipadatkan memaksimal mungkin dapat dicapai
dengan alatalat yang ada. Tebal lapisan itu umumnya tidak boleh
lebih dari dari 20 cm setelah jadi.
Lebih dari satu lapis, tiap lapisan yang terdahulu harus sudah dipadatkan
secukupnya sebelum penempatan lapisan selanjutnya.
Penempatan material akan dimulai dari tempat yang ditunjukan oleh
direksi. Alatalat yang digunakan hendaknya dari tipe yang dapat
memberikan hasil yang unifrom, rata. Penumpukan-penumpukan material
tersebut hendaknya dengan ukuran dan jarak agar bila dilakukan perataan
dan pemadatan tercapai tebal yang mendekati persyaratan gambar rencana.
Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 207


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
Bila dilakukan pembongkaran di suatu tempat pada lapisan yang telah
selesai dipadatkan hendaknya dilakukan pada seluruh lebar dan tebal
lapisan itu agar tidak menimbulkan kepadatan yang sama

3. Penebaran Dan Pemadatan
Segera setelah dilakukan penebaran material dan peralatan, tiap lapis
segera dipadatkan pada seluruh lebar jalan dengan mesin gilas (three stell
rollers), mesin gilas roda karet (pneumatic tired rollers), atau alat pemadat
lain yang disetujui oleh direksi untuk dipakai. Penggilasan dilakukan dari
tepi menggeser ketengah, berjalan paralel terus dengan as jalan dan
diusahakan berlangsung terus tanpa berhenti sampai seluruh permukaan
selesai digilas.
Bila terjadi pelendutan atau halhal yang tidak wajar pada suatu tempat,
harus segera dilakukan perbaikan dengan cara membongkar tempat
tersebut dan mengganti atau menambahkan material lain dan
menggilasnya kembali sehingga rata dengan permukaan yang dikehendaki.
Lapisan yang akan dipadatkan tersebut harus digilas dan dipangkas
sedemikian agar permukaan berbentuk sesuai dengan gambar rencana
Material subbase dipadatkan hingga maksimum yang dipadatkan pada
pemeriksaan AASHTO T.1. sehingga kepadatan tersebut dicapai pada
kepadatan tebalnya.

D. Cara Mengukur Hasil Kerja
Selain pembiayaan untuk membayar ganti rugi, kontraktor harus juga
membiayai halhal yang perlu atau diminta oleh pihak yang bersangkutan
atas pengambilan material untuk subbase tersebut.
Penguasa bangunan dalam keadaan apapun tidak akan dibebani dengan
pembiayaan lain selain yang disebut pada harga kontrak. J umlah yang
akan dibayar adalah kubik meter dari lapisan subbase yang telah
Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 208


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
dikerjakan dan dipadatkan sesuai dengan syarat pada rencana dan petunjuk
direksi.

E. Dasar Pembayaran
J umlah pekerjaan yang diukur dengan cara seperti diatas, akan dibayar
berdasarkan harga satuan kontrak untuk tiap mata pembiayaan yang sesuai
dengan spesifikasinya, dimana harga tersebut mencangkup semua
pembiayaan yang perlu, dan halhal lain yang merupakan keharusan untuk
dapat dicapai hasil kerja yang sebaik baiknya.

5.4.5 Base
A. Uraian
Base adalah bagian dari pekerasan jalan yang terletak diantarasubbase dan
lapisan penutup. Lebarnya akan ditentukan menurut gambar rencana atau
seperti yang ditentukan oleh direksi.

B. Syarat Material
Material yang digunakan harus menuruti persyaratan kelas A, B dan C
untuk subbase seperti yang diterangkan pada gambar rencana atau
keterangan direksi. Semua material harus bersih dari kotorankotoran,
bahanbahan organik dan bahanbahan yang tidak dikehendaki.
Kerikil pecah atau batu pecah untuk lapisan base kelas A, B, hendaknya
terdiri dari hasil pemeriksaan pemecahan kerikil atau batu. Bila ditentukan
demikian oleh direksi, maka untuk bahan kerikil sebelumnya harus diayak
terlebih dahulu sehingga agregat hasil dari pemecahan kerikil tersebut
tidak kurang dari 80 % beratnya sendiri dari partikel yang mempunyai
sekurangkurangnya satu bidang pecahan
Agregat base coarse harus menuruti pesyratan dibawah ini :
a. Kekerasan (toughness ASTM D 3) min 6 %
b. Kehilangan berat dengan max 10 %
Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 209


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
percoban sodium sulfat ( AASHTO T 104)
c. Kehilangan berat dengan max 12 %
percobaan magnesium sulfat Soundness (AASHTO T 104)
d. Kehilangan berat akibat Abrasi sesudah 500 putaran max 40 %
( AASHTO 96)
e. Bagianbagian batu yang lunak (ASTM C 235) max 5 %
f. Gumpalangumpalan lengkung ( AASHTO T 112) max 5 %

Agregat base kelas A terdiri dari batu pecah atau kerikil pecah menurut
persyaratan sebagai berikut :
ASTM Standard Sieves Prosentase berat yang lewat
2
2
1
1

100
90 100
35 70
0 15
0 5

Material campuran untuk bahan kelas A ini harus terdiri dari material alam
yang diayak halus atau pasir yang mempunyai daya ikat cukup dan
gumpalangumpalan lempung atau bahan lain yang tidak dikehendaki dan
harus menuruti persyaratan gradasi dibawah ini :
ASTM Standard Sieves Prosentase berat yang lewat
3/8
No. 4
No. 100
Index Plastis (AASHTO T 91)
Kadar Lempung (AASHTO T 176)
100
85 100
10 30
max 6
min 3

C. Pelaksanaan
1. Pekerjaan pendahuluan pada permukaan subbase
Bila base harus diletakkan pada lapisan subbase maka permukaan subbase
tersebut harus sudah sempurna dikerjakan, dibentuk sesuai dengan gambar
Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 210


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
rencana dan dibersihkan dari segala bentuk kotoran atau bahanbahan
yang dikehendaki


2. Pencampuran dan pengerjaan
Semua cara dan syarat yang telah disebutkan harus diikuti, kecuali tebal
maksimum dimana disyaratkan tidak lebih dari 20 cm setelah selesai
pemadatan.
3. Cara Pengukuran Hasil Kerja
Selain dari pembiayaan untuk ganti rugi, kontraktor harus mengatur dan
bila perlu membiayai halhal yang perlu atau dikehendaki oleh pemilik
tanah sehubungan dengan pengambilan material base itu dan dalam hal
apapun penguasa bangunan tidak boleh dibebani dengan pembiayaan lain
selain harga kontrak.


E. Dasar Pembayaran
J umlah yang ditentukan secara di atas, akan dibayar menurut harga satuan
yang akan diuraikan di bawah ini yang juga akan tercantum dalam harga
penawaran, dimana harga tersebut harus sudah mencangkup untuk
pembiayaanpembiayaan dan semua pengeluaranpengeluaran yang perlu
seperti yang ditentukan dari spesifikasi ini agar tercapai hasil kerja yang
sebaikbaiknya.
Nomor mata pembiayaan dan uraian satuan
(1) Base Kelas A m. kubik

5.4.6 Lapisan Aspal Beton (AC ) Dan Lapisan Pondasi Atas (ATB)
Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 211


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
A. Uraian
Pekerjaan ini akan mencangkup pengadaan lapisan pondasi yang terdiri
dari agregat dan material aspal yang dicampur di pusat pencampur serta
menghampar dan memadatkan campuran tersebut di atas pondasi yang
telah disiapkan dan sesuai dengan persyaratan ini yang memenuhi bentuk
sesuai dalam gambar dalam hal ketinggian, penampang memanjang dan
melintangnya atau sesuai dengan perintah direksi
B. JenisJenis Campuran Aspal
J enis campuran aspal dan ketebalan lapisan harus seperti yang ditentukan
pada gambar rencana atau seperti yang diperintah oleh direksi.
1. Lapisan aspal beton/Laston (AC)
Laston yang direncanakan menurut spesifikasi ini setara dengan laston
(spesifikasi Bina Marga 13/PT/B/1983) dan digunakan untuk jalan
jalan dengan lalu lintas berat, tanjakan pertemuan jalan dan daerah
daerah lainnya dimana permukaan menanggung beban roda yang berat
kadar bitumen campuran ini lebih tinggi dari umumnya yang
digunakan pada daerah yang beriklim dingin, tetapi untuk menjamin
peningkatan keawetan dan ketahanan kelelahan oleh sebab itu
dirancang dengan prosedur khusus yang diberikan dalam spesifikasi
ini.
2. Asphalt Treated Base (ATB)
Asphalt Treated Base (ATB) adalah khusus diformulasi untuk
meningkatkan keawetan dan ketahanan kelelahan penting diketahui
bahwa setiap penyimpangan dari spesifikasi ini, khususnya dalam
kadar rencana perkerasan rendah memungkinkan tidak berlakunya
rencana perkerasan proyek dan memerlukan pelapisan ulang yang
lebih tebal.
C. Syarat Material
Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 212


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
1. Agregat Umum
a. Agregat yang akan digunakan dalam pekerjaan harus dari suatu sifat
yang sedemikian rupa bahwa campuran aspal, yang diproposikan
sesuai dengan rumus campuran kerja, akan mempunyai suatu kekuatan
yang tersimpan tidak kurang daripada 75 % bila diuji untuk kehilangan
kohesi yang diakibatkan dari gerak air sesuai dengan diakibatkan dari
gerak air sesuai dengan AASHTO T.165 77 dan T 245 78.
b. Direksi akan menyetujui semua agregat sebelum digunakan dalam
pekerjaan. Bahanbahan harus ditumpuk sesuai dengan persyaratan
persyaratan.
c. Sebelum memulai pekerjaan maka kontraktor harus menempatkan
sekurangkurangnya 40 % dari seluruh persyaratanpersyaratan
agregat pecah untuk campurancampuran bitumen. Sesudah itu
kontraktor harus memeprtahankan tumpukantumpukan agregat pecah
yang cukup untuk sekurangkurangnya 40 % dari pekerjaan yang
tersisa
d. Direksi dapat meyetujui, atau mengarahkan penggunaan agregat
agregat yang tidak memenuhi persyaratanpersyaratan gradasi partikel
dengan ketentuan bahwa campurancampuran aspal yang diproduksi
yang memenuhi sifatsifat campuran
e. Setiap agregat akan dimasukkan kedalam instalasi. Pra pencampuran
agregatagregat yang berlainan jenis atau berlainan sumber tidak
diijinkan.
2. Agregat Kasar
a. Agregat kasar secara umum harus sesuai dengan persyaratan
persyaratan gradasi dibawah dan harus terdiri dari batu pecah atau
kerikil pecah atau suatu campuran yang sesuai dari bahanbahan
macam itu dengan kerikil ilmiah yang bersih :

Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 213


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
Ukuran
Mm
Saringan
(ASTM)
Saringan
Campuran Normal
Prosen Berat yang Lolos
20
12,7
9,5
4,75
0,075


3/8
No. 4
No. 200
100
20 100
0 55
0 10
0 - 1
100
95 100
50 100
0 50
0 5

b. Agregat kasar harus terdiri dari bahan yang bersih, kuat, awet dan
bebas dari kotoran atau unsur lain yang tidak dikehendaki dan harus
mempunyai suatu prosentase keausan tidak lebih daripada 40 % pada
500 putaran sebagaimana ditentukan oleh AASHTO T 96
c. J ika diperlukan pada lima putaran dari sodium soundness test sesuai
dengan AASHTO T104, maka agregat kasar harus mempunyai suatu
kehilangan berat tidak lebih daripada 12 %
d. Bila diperlukan pada pengujianpengujian pelapisan dan
pengelupasan, sesuai dengan AASHTO T 182, maka agregat tersebut
harus mempunyai suatu areal yang terlapisi tidak kurang daripada 95%
3. Agregat Halus
a. Agregat halus, termasuk setiap bahan pengisi mineral yang dapat
ditambahkan, harus sesuai dengan persyaratanpersyaratan gradasi
dibawah dan harus terdiri dari satu atau lebih pasir alam atau batu
pecah atau kombinasi hasil saringan batu pecah (abu mesin pemecah)
biasanya akan diperlukan untuk menghasilkan suatu campuran yang
ekonomis memenuhi sifatsifat campuran ditetapkan seperti dibawah
ini :

Ukuran
(mm)
Saringan
(STM)
J enis Campuran
AC dan ATB
9,5
4,75
2,36
600 micron
75 micron
3/8
No. 4
No. 8
No. 30
No. 200
100
90 100
80 100
25 100
3 11

Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 214


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
b. Agregat halus harus terdiri dari partikelaprtikel yang bersih, kuat,
bebas dari gumpalangumpalan atau bolabola tanah liat, atau dari
bahanbahan lainnya yang tidak dikehendaki. Hasil saringan batu
harus diproduksi dari batu yang memenuhi persyaratanpersyaratan
kualitas untuk agregat kasar yang seperti diberikan diatas.

4. Bahan Pengisi (AASHTO M-17)
a. Bahan pengisi harus terdiri dari abu batu kapur, abu dolomite, semua
portland, atau unsur mineral non plastis lainnya dari sumbersumber
yang disetujui oleh Engineer. Bahan pengisi harus bebas dari bahan
asing atau lainnya
b. Bahan pengisi harus kering dan bebas dari gumpalangumpalan dan
bila diuji dengan penyaringan basah dan berisi tidak kurang daripada
75 % berat partikelpartikel yang lolos dari suatu saringan 75 mikron (
dan lebih disukai tidak kurang dari 85 % )
c. Kapur (kapur tohor, kapur sirih) dapat digunakan sebagai pengisi dan
ini dapat digunakan sebagai suatu bahan pengisi dan ini dapat
memperbaiki daya tahan campuran, menambah pelapisan partikel
aprtikel agregat dan membantu mencegah pengelupasan. Tetapi
disebabkan berbagai variasi kualitas dari banyak sumber kapur dan
suatu kecenderungan kapur untuk membentuk gumpalangumpalan,
maka masalahmasalah ini dapat timbul selama penakaran. Sebagai
tambahan pengembangan kapur karena hidrasi dapat menyebabkan
keretakan dari campuran tersebut bila kadar kapurnya terlalu tinggi.
Oleh karena itu jika kapur digunakan maka proporsi maksimum yang
diperkenankan harus 1,0 % dari berat jumlah campuran aspal total
d. Campuran yang diajukan dengan menggunakan bahan pengisi harus
mempunyai suatu indeks kekuatan minimum yang tersisa 75 % bila
diuji dengan AASHTO 165 77 dan T 245 78.
Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 215


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
5. Bahan Bitumen
Bahan bitumen harus sesuai dengan persyaratanpersyaratan dari
AASHTO M 226 78 tabel 2, yang mempuyai suatu kehilangan
maksimum pada pemanasan 1,0 % dan suatu penetrasi minimum pada
residu 50 % dari nilainya sebelum pemanasan.
6. Bahan Tambahan
Suatu unsur perekat dan anti pengelupasan harus ditambahkan pada
bahanbahan bitumen sebagaimana diarahkan atau disetujui oleh direksi.
Prosentase yang diperlukan dari bahan tambahan harus dicampuran secara
menyeluruh dengan bahan bitumen sesuai denmgan instruksi pabrik dan
selama waktu yang diperluaskan untuk menghasilkan suatu campuran
yang homogen.
D. Sumber Penyediaan
1. Direksi harus menyetujui sumbersumber penyediaan agregat dan bahan
pengisi mineral sebelum pengiriman bahan tersebut. Contohcontoh dari
masingmasing harus diajukan sebagaimana diarahkan.
2. Dalam memilih sumbersumber agregat, kontraktor harus
memperhitungkan bitumen yang dapat hilang oleh absorbsi kedalam
agergat, dan menjamin bahwa agregat paling sedikit dari yang tersebia
secara lokal adalah yang digunakan. Variasivariasi dalam kadar bitumen
yang berasal dari perbedaan derajat absorbsi bitumen oleh agregat, dalam
hal manapun tidak akan dipandang sebagai dasar untuk merundingkan
kembali harga satuan pelapisan aspal permukaan.
3. Kontraktor harus mengajukan untuk persetujuan suatu contoh bahan
bitumen yang ia usulkan untuk digunakan dalam pekerjaan, bersamasama
dengan suatu pernyataan mengenai sumber dan sifatsifatnya. Persetujuan
harus diperoleh secara tertulis sebelum setiap bahan bitumen yang diwakili
oleh contoh yang diajukan akan digunakan oleh kontraktor, kecuali direksi
Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 216


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
memberikan persetujuan harus diajukan akan diwakili oleh contoh yang
diajukan akan digunakan oleh kontraktor, kecuali direksi memberikan
persetujuannya secara tertulis untuk menggunakan bahan alternatif. Dalam
hal terakhir bahan yang digunakan harus sesuai dalam semua segi dengan
persyaratan persyaratan di dalam ini. Pencampuran bahanbahan
bitumen dari berbagai kilang minyak (refineries) tidak akan
dieprkenankan.

E. Campuran
1. Komposisi Umum Campuran
Pada dasarnya campuran bitumen akan terdiri dari agregat mineral kasar,
agregat mineral halus dan bahan bitumen. Dalam beberapa hal,
penambahan dari suatu bahan pengisi mineral mungkin diperlukan untuk
menjamin bahwa sifatsifat campuran bitumen memenuhi persyaratan
persyaratan dalam artikel diatas. Pada umumnya jumlah bahan pengisian
mineral yang digunakan dalam campuran harus serendah mungkin dan
praktis
2. Kadar Bitumen
Kadar bitumen campuran harus ditetapkan sedemikian rupa hingga kadar
bitumen efektif (yaitu setelah kehilangan oleh absorbsi agregat) tidak akan
kurang daripada nilai minimum yang ditetapkan. Prosentase bitumen
sebenarnya akan ditambahkan pada campuran tersebut harus ditetapkan
oleh direksi waktu ia menyusun campuran kerja dan akan tergantung pada
daya absorbsi agregat yang digunakan. Nilai yang ditetapkan demikian
tersebut harus didasarkan pada data pengujian yang diberikan kontraktor.
3. Proporsi Komponen Agregat
a. Komponenkomponen campuran agregat harus ditetapkan berkenaan
dengan fraksi fraksi rencana yang diperlukan, yang dirumuskan
sebagai berikut :
Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 217


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
Fraksi Agregat Kasar : Prosentase jumlah campuran berdasarkan berat
terdiri dari bahan yang tertahan pada saringan
2,36 mm
Fraksi Agregat Halus : Prosentase jumlah campuran berdasarkan berat
campuran yang terdiri dari bahan yang lolos
dari saringan 2,36 mm tetapi tertahan pada
saringan 75 mikron
Fraksi Bahan pengisi : Prosentase jumlah campuran berdasarkan berat
yang terdiri dari bahan yang lolos dari saringan
75 mikron
b. Harus dicatat bahwa fraksifraksi rencanan ini pada umunya tidak
akan sama sebagaimana proporsiproposi panakaran yang diperlukan
dari agregat kasar, pasir dan bahan pengisi yang ditambahkan. Dalam
penentuan campuran yang ditambahkan. Dalam penentuan campuran
yang tepat dari berbagai agregat dan bahan pengsisi yang tersedia
untuk menghasilkan fraksifraksi rencana yang diisyaratkan maka
gradasi dari setiap agregat dan bahan pengisi yang tersedia harus
ditentukan oleh penyaringan basah untuk menjamin suatu ukuran yang
akurat dari bahan yang lolos dari saringan 2,36 mm dan 75 mikron
c. Fraksifraksi rencana campuran harus terletak di dalam batas
komposisi umum yang diberikan dalam, tabel dibawah ini. tetapi
direksi dapat menyetujui atau mengarahkan penggunaan campuran
diamana batasbatas ini dilewati asal sifatsifat campuran yang
ditetapkan dalam artikel dibawah ini dapat dipenuhi :
KOMPONEN
CAMPURAN
PROSENTASE BERAT TOTAL
CAMPURAN ASPAL
AC ATB
Fraksi agregat kasar (CA)
(>saringan no. 8)
Fraksi agregat halus (FA)
( no. 8 s/d no. 200)
Fraksi filler
30-50

39 59

4,5 7,5
40 60

26 49,5

4,5 7,5

Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 218


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
F. Pembuatan dan Produksi Campuran
1. Kemajuan pekerjaan
Tidak ada penakaran campuran boleh dilaksanakan bila tidak tersedia
peralatan pengangkut, penghampar, finishing, atau tenaga kerja yang
cukup untuk menjamin suatu tingkat kemajuan pekerjaan tidak kurang
daripada 60 % dari kapasitas instalasi pencampur.
2. Persiapan bahan bitumen
Bahan bitumen harus dipanaskan sampai suatu temperatur antara 140 C
160C dalam suatu tangki yang dirancang sedemikian rupa untuk
menghindari pemanasan setempat yang berlebihan dan menyediakan suatu
persediaan bahan bitumen yang terus menerus ke alat pencampuran
dengan temperatur merata sepanjang waktu
3. Persiapan agregat mineral
a. Agregatagregat mineral untuk campuran harus dikeringkan dan
dipanaskan pada instalasi aspal sebelum dimasukkan kedalam alat
pencampuran. Nyala api yang digunakan untuk pengeringan dan
pemanasan harus disesuaikan dengan selayaknya untuk menghindari
kerusakan pada agregat dan untuk menghindari kemungkinan
terbentuknya suatu lapisan jelaga pada agregat.
b. Agregat segera setelah pemanasan harus disaring menjadi dua fraksi
dan diangkut ke dalam penampung yang terpisah siap untuk penakaran
dan pencampuran dengan bahan bitumen.
c. Waktu dicampur dengan bahan bitumen, agregat harus kering dan pada
suatu temperatur yang berada dalam batas antara yang ditetapkan
untuk bahan bitumen, tetapi tidak lebih dari 140 C diatas temperatur
bahan bitumen yang bersangkutan.


Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 219


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
d. Bahan pengisi tambahan, bila diperlukan untuk memenuhi persyaratan-
persyaratan gradasi, dapat diproporsikan secara terpisah dari sebuah
corong curah kecil yang dipasang langsung diatas pencampur, atau
diproposikan dan dicampur dengan agregat halus lain atau dimasukkan
ke dalam elevator panas atau dingin. Penaburan bahan pengisi diatas
tumpukan agregat atau menumpahkannya kedalam corong curah pada
instalasi pemecah batu tidak diperkenankan
4. Pengangkutan dan pengiriman ke lokasi pekerjaan
a. Campuran harus dikirim ke mesin menghampar pada suatu temperatur
dalam batasbatas mutlak.
b. Setiap kendaraan harus ditimbang setelah setiap pemuatan dari alat
pencampuran dan suatu catatan harus dibauat untuk berat bruto dan
berat netto dari setiap muatan. Muatanmuatan harus dikirim cukup
untuk memungkinkan penghamparan dan pemadatan campuran yang
bersangkutan dapat diselesaikan pada waktu hari masih terang, kecuali
direksi memberikan persetujuannya untuk bekerja malam hari dan
penerangan yang cukup disediakan.

G. Penghamparan Campuran
1. Persiapan permukaan yang akan dilapisi
a. Segera sebelum penempatan campuran bitumen permukaan yang ada
harus dibersihkan sari bahan lepas atau yang mengganggu dengan
sebuah mesin penyapu.
b. Bila pada permukaan yang akan ditutup terdapat ketidakrataan
setempat, pecah, menunjukkan ketidakstabilan, atau mengandung
bahan pelapisan lama yang telah berubah bentuk secara berlebihan atau
tidak terikat secara layak pada perkerasan yang ada dibawahnya, maka
daerah yang rusak tersebut harus dipapas (bladed) atau diiris rapi
kembali (trimmed back).
2. Batang perata tepi (side screed)
Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 220


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
Pada jalanjalan tanpa kerb dan jika diperintahkan oleh direksi, kayu atau
acuan lainnya harus dipasang pada garis dan elevasi disyaratkan pada tepi
daerah di atas mana pelapisan aspal permukaan akan ditempatkan.
3. Penghamparan dan penyelesaian
a. Sebelum operasioperasi penghamparan dimulai maka batangbatang
perata mesin penghampar dan dicetak menurut kelandaian, ketinggian,
dan bentuk penampang melintang yang diminta, baik meliputi seluruh
lebar jalur kendaraan atau meliputi sebagian lebar jalur sebagaimana
dapat dikerjakan dengan mesinmesin penghampar yang digunakan
b. Mesin pengahampar harus dioperasikan pada suatu kecepatan yang
tidak menimbulkan retakretak, koyakan atau segala bentuk ketidak
rataan lainnya pada permukaan. Kecepatan penghamparan harus
mengikuti apa yang disetujui oleh direksi
c. Bila terjadi suatu pemisahan/segregasi, koyakan atau alur pada
permukaan, maka mesin penghampar harus dihentikan sampai
penyebabnya telah ditentukan dan diperbaiki. Bagianbagian
permukaan yang memiliki bahan kasar atau yang segregasi dapat
diperbaiki dengan penghamparan bahanbahan halus dan penggarukan
secara halus. Penggarukan harus dihindarkan sejauh mungkin/
Partikelpartikel kasar tidak boleh dihampar diatas permukaaan yang
telah rata
d. Perhatian harus diberikan untuk mencegah campuran menggumpal dan
mendingin pada sisi-sisi corong tuang (hopper) atau ditempat lain dari
mesin penghampar. Bila pada suatu waktu jalan harus dilapisi setengah
lebar, maka jarak pelapisan setengah lebar yang pertama harus
diperpanjang melampaui setengah lebar kedua sebagaimana diarahkan
oleh direksi.



Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 221


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
H. Pemadatan
1. Segera setelah campuran dihampar dan dicetak permukaan harus diperiksa
dan setiap ketidakrataan harus disesuaikan. Temperatur campuran yang
dihamparkan dalam keadaan lepas harus dimonitor dan penggilasan harus
dilakukan dalam batasbatas viskositas bitumen
2. Penggilasan campuran harus terdiri dari tiga operasi pelaksanaan yang
terpisah sebagai berikut :

1. Penggilasan awal 0 - 10 menit
2. Penggilasan sekunder/lanjutan 10 - 20 menit
3. Penggilasan akhir 20 - 45 menit

3. Penggilasan awal dan penggilasan akhir atau penyelesaian seluruhnya
harus dilaksanakan dengan mesin gilas beroda baja. Penggilasan sekunder
atau lanjutan harus dikerjakan dengan mesin gilas untuk penggilasan awal
harus beroperasi dengan roda depan (drive roll) sedekat mungkin dengan
mesin penghampar.
4. Penggilasan sekunder atau lanjutan harus dilaksanakan secepat dan
sepraktis mungkin setelah penggilasan awal dan harus dikerjakan
sementara campuran masih pada suatu temperatur yang akan
menghasilkan suatu pemadatan yang maksimum, penggilasan akhir harus
dikerjakan sementara bahan yang bersangkutan masih berada dalam suatu
kondisi yang cukup dekat dikerjakan sehingga semua bekas jejak roda
mesin gilas dapat dihilangkan.
5. Kecepatan mesin penggilas tidak boleh lebih dari 4 km/jam untuk mesin
gilas beroda baja dan 6 km/jam untuk mesin gilas yang menggunakan ban
bertekanan angin. Setiap saat mesin gilas tersebut harus cukup lambat
untuk menghindari terjadinya perpindahan (displacement) campuran
panas. J alur penggilasan tidak boleh diubah dengan tibatiba begitu pula
arah penggilasan tidak diputar balik dengan tibatiba.
Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 222


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN

I. Pengukuran Dan Pembayaran
1. Pengukuran
a. Kuantitas pelapisan aspal permukaan yang diukur untuk pembayaran
merupakan jumlah meter persegi yang telah dihampar dan diterima,
dihitung sebagai perkalian panjang bagian yang bersangkutan dan
lebar yang diterima.
b. Kuantitas yang diterima untuk pengukuran tidak boleh meliputi
daerah-daerah dimana pelapisan aspal permukaan lebih tipis daripada
ketebalan yang disyaratkan atau setiap bagian yang mengelupas,
membelah, sepanjang tepitepi perkerasan.

5.4.7 Struktur Beton
A. Lingkup Pekerjaan
Pekerjaan ini mencakup pekerjaan persiapan sampai penyelesaian semua
struktur beton termasuk beton tidak bertulang dan beton bertulang.
Konstruksi harus baik menurut bentuk, dimensi dan volume seperti yang
dicantumkan pada gambar rencana atau menurut petunjuk direksi
lapangan.

B. Kelas dan Komposisi Campuran Beton
Mutu kelas beton yang digunakan pada setiap bagian struktur harus sesuai
dengan apa yang dicantumkan pada gambar rencana. Semua beton harus
termasuk dalam beton kelas K350, K225, dan K125. Tidak diperbolehkan
adanya udara di dalam beton kecuali disyaratkan dalam spesifikasi khusus.
Komposisi beton : menentukan porsi dan berat ukuran. Perbandingan-
perbandingan dan Berat alat pengukur untuk beton ditentukan sebagai
berikut. Ketentuan-ketentuan tersebut dibuat setelah material yang
disediakan oleh kontraktor sudah disetujui oleh direksi.
Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 223


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
Percobaan campuran : Direksi akan menentukan perbandingan campuran
beton dengan percobaan campuran terhadap material yang akan digunakan
untuk pelaksanaan di lapangan.
J ika penggunaan agregat dengan ukuran alternatif yang kemudian
menghasilkan beton dengan kadar air lebih daripada yang diijinkan maka
diperlukan suatu tambahan semen tanpa kompensasi dari kontraktor akibat
penambahan semen tersebut.
Ukuran-ukuran agregat yang ditentukan harus dipisahkan menurut
komponen ukuran sebagaimana ditentukan dalam spesifikasi khusus.
Perbandingan dan berat campuran : Pihak direksi akan menentukan
berat dalam kilogram dari agregat kasar dan halus (pada keadaan jenuh air
dengan kondisi kering permukaan) per meter kubik untuk kelas beton yang
tertentu dan perbandingan ini tidak boleh diubah.
Penyesuaian dalam perbandingan : Penyesuaian untuk variasi
kekentalan. Volume dari agregat kasar dan agregat halus yang
diperhitungkan untuk tiap campuran haruslah sesuai dengan yang
ditentukan oleh pihak direksi.
Kekuatan yang diperlukan
Nilai rata-rata dari kekuatan tekan beton hendaknya ditentukan dengan
contoh-contoh (specimen yang didapat atau dipersiapkan sesuai dengan
AASHTO T 141 (ASTM C 172) dan AASHTO T 23 (ASTM C 31).
Silinder percobaan yang dibuat dan dicuring di dalam laboratorium akan
memenuhi ketentuan AASHTO T 126 (ASTM C 192). Percobaan tekan
akan dilakukan terhadap silinder percobaan menurut spesifikasi AASHTO
T 22 (ASTM C 39).
Kekuatan karakteristik dari bermacam-macam kelas beton, sesuai dengan
PBI 1971, ditetapkan sebagai kekuatannya, di mana hanya 5% yang cacat,
untuk minimum 20 kali percobaan, yang diharapkan gagal.


Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 224


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
Kekuatan beton yang diperlukan
Kelas Beton
Kekuatan karakteristik pada 28 hari
(kg/cm
2
)
Kubus (1) Silinder (2)
K350 350 290
K225 225 186
K125 125 100

(1)Kubus berukuran 15 cm 15 cm 15 cm
(2) Silinder berukuran 15 cm 30 cm
C. Material
Semua material yang dibutuhkan untuk menghasilkan beton dengan mutu
yang ditentukan harus memenuhi syarat-syarat di bawah ini.
1. Pemeriksaan bahan-bahan
Bila dianggap perlu, Direksi dapat memerintah agar diadakan pemeriksaan
pada bahan-bahan atau pada campuran bahan-bahan yang dipakai dalam
pelaksanaan konstruksi beton bertulang.
a. Semen
Untuk konstruksi beton bertulang pada umumnya dapat dipakai jenis-
jenis semen yang memenuhi ketentuen-ketentuen dan syarat-syarat
ditentukan dalam SNI-8. Untuk beton mutu K-225 dan mutu lebih
tinggi, jumlah semen yang dipakai dalam setiap campuran harus
ditentukan dengan ukuran berat. Untuk mutu beton K125, jumlah
semen yang dipakai dalam setiap campuran dapat ditentukan dengan
ukuran isi. Pengukuran semen tidak boleh mempunyai kesalahan lebih
dari kurang lebih 2,5%.
b. Agregat halus (pasir)
Agregat halus untuk beton dapat berupa pasir alam sebagai hasil
desintegrasi alami dari batu-batuan atau berupa pasir buatan yang
dihasilkan oleh alat-alat pemecah batu. Agregat halus harus bersifat
kekal, artinya tidak pecah atau hancur oleh pengaruh-pengaruh cuaca,
seperti terik matahari dan hujan.
Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 225


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
Agregat halus tidak boleh mengandung lumpur lebih dari 5%
(ditentukan terhadap berat kering). Yang diartikan dengan lumpur
adalah bagian-bagian yang dapat melalui ayakan 0,063 mm. Apabila
kadar lumpur melampaui 5%, maka agregat halus harus dicuci.
Agregat halus harus terdiri dari butir-butir yang beraneka ragam besar
dan apabila diayak harus memenuhi syarat-syarat berikut ini:

- sisa di atas ayakan 4 mm, harus minimum 2% berat
- sisa di atas ayakan 1 mm, harus minimum 10% berat
- sisa di atas ayakan 0,35 mm, harus berkisar antara 80% dan 90%
berat.
Pasir laut tidak boleh dipakai sebagai agregat halus untuk semua mutu
beton, kecuali dengan petunjuk-petunjuk dari lembaga pemeriksaan
bahan-bahan yang diakui.
c. Agregat kasar (kerikil dan batu pecah)
Agregat kasar untuk beton dapat berupa kerikil sebagai hasil
desintegrasi alami dari batu-batuan atau berupa batu pecah yang
diperoleh dari pemecahan batu. Pada umumnya yang dimaksud dengan
agregat kasar adalah agregat dengan besar butir lebih dari 5 mm.
Agregat kasar harus terdiri dari butir-butir yang keras dan tidak
berpori. Agregat kasar yang mengandung butir-butir pipih hanya dapat
dipakai apabila jumlah butir-butir pipih tersebut tidak melampaui 20 %
dari berat agregat seluruhnya. Butir-butir agregat kasar harus bersifat
kekal, artinya tidak pecah ataupun hancur oleh pengaruh-pengaruh
cuaca seperti terik matahari dan hujan.
Agregat kasar tidak boleh mengandung lumpur lebih dari 1%
(ditentukan terhadap berat kering) yang diartikan dengan lumpur
adalah bagian-bagian yang dapat melalui ayakan 0,063 mm. Apabila
kadar lumpur melampaui 1% maka agregat kasar harus dicuci.
Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 226


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
Agregat kasar harus terdiri dari butir-butir yang beraneka ragam
besarnya dan apabila diayak, harus memenuhi syarat-syarat berikut :
- sisa diatas ayakan 31,5 mm harus 0% berat
- sisa diatas ayakan 4 mm harus berkisar antar 90%-98% berat
- selisih antara sisa-sisa kumulatif di atas 2 ayakan berurutan adalah
maksimum 60% dan minimum 10%
Besar butir agregat maksimum tidak boleh lebih daripada seperlima
jarak terkecil antara bidang-bidang samping dari cetakan, sepertiga
dari tebal pelat atau tiga per empat dari jarak bersih minimum di antara
batang-batang atau berkas-berkas tulangan. Penyimpangan dari
pembatasan ini dijinkan, apabila menurut penilaian Direksi, cara-cara
pengecoran beton adalah sedemikian rupa hingga menjamin tidak
terjadinya sarang-sarang kerikil.
d. Agregat campuran (agregat halus dan kasar)
Susunan butir agregat campuran untuk beton denagn mutu K125 dan
mutu lebih tinggi harus diperiksa dengan melakukan analisa ayakan.
Untuk itu ditetapkan susunan ayakan dengan lubang-lubang persegi,
denagn ukuran lubang mm dalam berturut-turut: 31,5-16-6-4-2-1-0,5-
0,25 (ayakan ISO). Apabila tidak tersedia susunan ayakan ini, maka
dengan ijin Direksi susunan ayakan lain juga dapat dipakai, asal
mempunyai ukuran-ukuran di atas.
e. Air
Air untuk pembuatan dan perawatan beton tidak boleh mengandung
minyak, asam, alkali, garam, bahan-bahan organis atau bahan-bahan
lain yang merusak beton atau baja tulangan. Dalam hal ini sebaiknya
dipakai air bersih yang dapat diminum. J umlah air yang dipakai untuk
membuat adukan beton dapat ditentukan dengan ukuran isi atau ukuran
berat dan harus dilakukan setepat-tepatnya.


Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 227


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
f. Batu pecah
Batu untuk beton siklop harus terdiri denga batu yang telah disetujui
kualitasnya, keras, awet dan bebas dari retak dan berpori dan tidak
rusak oleh pengaruh cuaca. Batu harus bersudut runcing, bebas dari
kotoran, minyak dan bahan-bahan lain yang mempengaruhi ikatannya
dengan beton.
g. Bahan pembantu
Untuk memperbaiki mutu beton, sifat-sifat pengerjaan, waktu
pengikatan dan pengerasan ataupun untuk maksud-maksud lain, dapat
dipakai bahan-bahan pembantu. J enis dan jumlah bahan pembantu
yang dipakai harus disetujui lebih dulu oleh Direksi.

D. Pelaksanaan
1. Penggudangan dan penyimpanan material
Cara pekerjaan dan penyimpanan agregat beton, hendaknya diusahakan
sedemikian agar tidak terjadi pemisahan bahan (segregation) atau
pengotoran bahan lain dari luar. Agregat harus disimpan secara terpisah-
pisah menurut ukurannya agar tidak saling tercampur.
Semen harus disimpan secara teratur dengan rapi menurut urutan
datangnya sehingga pemakaian dapat diusahakan sedemikian agar tidak
ada semen yang terlalu lama berada dalam penyimpanan.
Semen yang telah menggumpal tidak diperbolehkan untuk dipakai dalam
pekerjaan konstruksi.
Pengiriman semen ke tempat penyimpanan atau pekerjaan harus dijaga
agar semen tidak menjadi lembab.
2. Penakaran bahan-bahan
Material-material bahan beton ditakar menurut beratnya kecuali hal-hal di
bawah ini :
a. air dapat ditakar dengan alat (ember, container atau lainnya) yang telah
disetujui oleh Direksi
Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 228


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
b. untuk beton-beton mutu K250 atau lebih rendah, semen dapat ditakar
menurut ukuran sesuai dengan yang dikeluarkan oleh pabriknya
(kantong/zak)
c. bila disetujui oleh Direksi, untuk beton mutu K250 atau lebih rendah
agregat juga ditakar dalam volume denagn menggunakan alat-alat yang
ukurannya telah tertentu.
3. Pengadukan beton
Syarat pelaksanaan pekerjaan beton dari mengaduk sampai perawatannya
hendaknya sesuai denag yang disyaratkan pada PBI 1971 - Bab 6.
4. Pengangkutan beton
Pengangkutan beton adukan dari tempat pengadukan ke tempat-tempat
pengecoran harus dilakukan dengan cara-cara di mana dapat di cegah
segregasi dan kehilangan bahan-bahan (air, semen atau butir halus)
Adukan beton pada umumnya sudah dicor dalm waktu 1 jam setelah
pengadukan air dimulai. J angka waktu ini diperhatikan, apabila diperlukan
waktu pengangkutan yang panjang.
J angka waktu tersebut dapat diperpanjang sampai 2 jam, apabila adukan
beton digerakkan kontinyu secara mekanis. Apabila diperlukan jangka
waktu yang lebih panjang lagi, maka harus dipakai bahan-bahn
penghambat pengikatan yang berupa bahan pembantu yang
penggunaannya harus seijin Direksi.
5. Pengecoran
Pengecoran tidak boleh dilakukan sebelum pekerjaan perancah, acuan dan
pekerjaan persiapan yang disebutkan dalam spesifikasi ini telah sempurna
dikerjakan dan disetujui oleh Direksi.
6. Persiapan
Sebelum pengecoran dimulai, semua alat-alat, material dan pekerja-
pekerja harus sudah berada di tempat di mana seharusnya, dan alat-alat
dalam keadaan bersih serta siap untuk dipakai.
7. Pelaksanaan pengecoran
Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 229


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
Pengecoran hanya diperbolehkan pada siang hari, kecuali seijin Direksi, di
mana untuk pengecoran yang akan dilakukan pada malam hari,
perlengkapan-perlengkapan penerangan dan lain-lain yang diperlukan itu
telah dipersiapkan dengan baik sebelumnya.
Cara pengerjaan hendaknya dikerjakan sedemikian sehingga tidak terjadi
pemisahan bahan (segregation) dan pengerjaan kembali beton yang telah
selesai dicor itu.
8. Pemadatan
Selama dan sesudah pengecoran, beton ahrus dipadatkan dengan alat-alat
pemadat (internal atau external vibrator) mekanis, kecuali bila Direksi
mengijinkan cara pemadatan dengan tenaga manusia.
Harus juga diperhatikan agar penggetaran/pemadatan tidak terlalu lama
dikerjakan yang dapatmengakibatkan pemisahan bahan-bahan
(segregation).
a. External vibrator
External vibrator harus diletakkan sedemikian pada acuan sehingga
akan menghasilkan getaran-getaran mendatar. Bila lebih dari satu alat
yang digunakan jaraknya harus diatur sedemikian sehingga tidak
menyebabkan peredaman getaran alat lainnya.
b. Internal vibrator
Internal vibrator digunakan dengan cara memasukan alat-alat pusator
atau penggetar mekanis ke dalam adukan beton yang baru dicor.
c. J umlah banyak vibrator
J umlah minimum banyaknya internal vibrator untuk memadatkan
beton akan diberikan di bawah ini.
Jumlah minimum internal vibrator
Kecepatan mengecor beton J umlah alat
4 m
3
beton/jam
8 m
3
beton/jam
12 m
3
beton/jam
16 m
3
beton/jam
2
3
4
5
Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 230


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
20 m
3
beton/jam 6

Dianjurkan untuk menyediakan alat internal vibrator secukupnya agar
apabila terjadi kerusakan alat, pekerjaan tidak tertunda.
9. Permukaan beton jadi
Semua permukaan jadi dari pekerjaan beton harus rata, lurus, tidak
nampak bagian-bagian yang keropos, melendut atau bagian-bagian yang
membekas pada permukaan.
10. Pembongkaran acuan dan perancah
Perancah dan acuan tidak diperbolehkan untuk dibuka kecuali dari Direksi
telah memberikan persetujuannya. Direksi akan memperhitungkan
kekuatan konstruksi unutk menahan berat sendiri dan beban-beban selama
pelaksanaan sedemikian sehingga tegangan beton dapat
ditampungseluruhnya berdasarkan kekuatan kubus tes pada umur yang
sama dengan masa mulai selesainya pengecoran sampai waktu
pembongkaran acuan dari perancah. Pada umumnya perancah dan acuan
dapat dibongkar setelah beton berumur 3 minggu.

E. Pengendalian Bahan
Untuk memperoleh hasil konstruksi yang dapat dipertanggung jawabkan
maka mutu bahan untuk konstruksi harus sesuai dengan standar kualitas
yang ditetapkan. Pengawasan dan pengendalian mutu dengan jalan
pengujian-pengujian yang teliti dapat digunakan sebagai parameter yang
menunjukkan kualitas suatu pekerjaan.
1. Pengujian Kekentalan Adukan Beton
Pengujian kekentalan adukan beton (slump test) ini digunakan untuk
mengetahui kekentalan beton (viskositas) sebelum dituangkan ke dalam
areal pengecoran. Apabila beton terlalu kental maka pada saat penuangan
ke areal pengecoran sulit dan akan terjadi sarangsarang kerikil.
Sedangkan apabila terlalu encer, beton akan mudah dituangkan ke areal
Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 231


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
pengecoran, tetapi kuat tekannya endah karena akan memperbesar
kemungkinan terjadinya bleeding atau keluarnya air semen dari beton
maupun segregasi (pemisah butir).
Nilai slump untuk adukan beton yang baik adalah sebesar 10 2 (8
sampai 12 cm). Pengujian ini dilakukan dengan menggunakan kerucut
Abrams. Kerucut Abrams merupakan kerucut terpancung dan terbuat dari
baja dengan ukuran tinggi 30 cm, diameter atas 10 cm, dan diameter
bawah 20 cm. Langkah-langkah pengujian slump adalah sebagai berikut :
a. sample diambil langsung dari truck mixer dengan menggunakan ember
yang tidak menyerap air,
b. sebelum diisi dengan sample, permukaan kerucut dibersihkan dan
dibasahi dengan air dan diletakkan di atas plat baja,
c. sample dimasukkan ke dalam kerucut dalam tiga tahap, tiap tahap
setinggi 10 cm dan tiap tahap ditusuktusuk dengan besi tulangan
sebanyak 10 kali,
d. setelah lapisan paling atas selesai dan diratakan, slump didiamkan
selama 30 detik, kemudian kerucut diangkat dengan hatihati,
sehingga sample di dalam kerucut akan mengalami penurunan pada
puncaknya,
e. penurunan puncak sample segera diukur. Penurunan ini disebut niali
slump yang merupakan ukuran kekentalan adukan beton tersebut.
Makin besar nilai slump, berarti makin encer. Demikan juga
sebaliknya, makin kecil nilai slump maka adukan beton semakin
kental.
2. Pengujian Kuat Tekan Beton (Compression Test)
Compression test adalah pengujian terhadap kuat tekan beton dengan cara
pengmbilan contoh adukan. Kemudian dibuat benda uji silinder atau kubus
dengan beberapa adukan yang dibuat sehingga mencerminkan variasi mutu
beton atau kuat tekan beton karakteristik yang disyaratkan selama proses
pembuatan beton berlangsung.
Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 232


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
Yang dimaksud dengan kuat tekan beton karakteristik yang disyaratkan
adalah kekuatan tekan dimana dari sejumlah hasil pemeriksaan benda uji,
kemungkinan adanya kekuatan yang kurang dari itu sebatas 5 % saja.
Dengan demikian adukan yang diambil sebagai sample harus dapat
mewakili adukan beton yang digunakan.
Pada proyek jembatan ini pengujian kuat tekan beton menggunakan contoh
benda uji dari kubus beton ukuran 15 x 15 x 15 cm. Benda uji ini diperoleh
dengan mengambil adukan beton tiap truck mixer yang datang pada saat
akan dimulai pengecoran.
Untuk mendapatkan nilai kuat tekan beton karakteristik (
bk
), maka suatu
mutu beton tertentu dibuat minimal 15 benda uji. Untuk selanjutnya benda
uji tersebut diperiksa dengan compression mechine test.
Tindakantindakan yang diambil apabila hasil pemeriksaan benda uji
menunjukkan mutu beton yang tidak memenuhi syarat adalah :
1. apabila dari hasil pemeriksaan bendabenda uji ternyata kekuatan
tekan beton karakteristik yang disyaratkan tidak tercapai, maka apabila
pengecoran beton belum selesai, pengecoran harus segera dihentikan
dan dalam waktu singkat harus diadakan percobaan nondestruktif
pada bagian konstruksi yang kekuatan betonnya meragukan itu, untuk
pemeriksaan kekuatan beton yang benarbenar terjadi. Untuk itu, dapat
dilakukan pengujian mutu dengan palu beton atau dapat diperiksa
bendabenda uji yang diambil (dibor). Apabila dari percobaan
percobaan ini diperoleh suatu nilai kekuatan tekan beton karakteristik
yang minimal adalah ekivalen 80 % dari nilai kekuatan tekan beton
karakteristik yang disyaratkan untuk bagian konstruksi itu, maka
bagian konstruksi tersebut dapat dianggap memenuhi syarat,
2. apabila dari percobaan suatu nilai kekuatan beton karakteristik yang
minimal 80 % dari nilai kekuatan beton karakteristik yang disyaratkan
maka bagian konstruksi tersebut dapat dianggap memenuhi syarat dan
pengecoran beton yang dihentikan dapat dilanjutkan kembali,
Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 233


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
3. apabila dari hasil percobaanpercobaan nondestruktif diperoleh suatu
nilai kekuatan tekan beton karakteristik yang tidak memenuhi syarat
pada ayat 1 dan 2, maka bagian konstruksi yang bersangkutan hanya
dapat dipertahankan dan pengecoran beton yang dihentikan dapat
dilanjutkan kembali. Apabila kekuatan tekan beton yang sesungguhnya
menurut hasil percobaan non-destruktif benarbenar dapat dipenuhi
dengan salah satu atau kedua tindakan berikut dengan memperhatikan :
a. mengadakan perubahanperubahan pada rencana semula sehingga
pengaruh beban pada bagian konstruksi tersebut dapat dikurangi,
b. mengadakan penguatanpenguatan pada konstruksi semula yang
dapat dipertanggungjawabkan, apabila kedua tindakan di atas tidak
dapat dilaksanakan, maka dengan perintah dari Pengawas Ahli,
pelaksana harus segera membongkar beton dari konstruksi tersebut.

F. Perawatan Beton
Maksud dan tujuan perawatan beton adalah sebagai berikut :
a. agar beton mencapai kekuatan yang diharapkan sesuai dengan syarat
syarat yang ditentukan,
b. mencegah terjadinya retakretak pada permukaan beton, karena terlalu
cepat berlangsungnya penguapan air pada saat beton masih muda,
c. agar kekuatan beton bertambah selama dilakukan perawatan dengan
selalu memberikan air pada permukaan beton yang baru.

Sedangkan cara perawatan beton yang biasa dan bisa dilakukan adalah
sebagai berikut :
a. tetap membiarkan beton tersebut dalam tertahan, sampai dengan waktu
yang ditetapkan / tentukan,
b. menggunakan pembasahan dengan air atau membasahi permukaan
beton dengan air,
Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 234


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
c. menggunakan penutup yang kedap air seperti kertas waterproof atau
plastik, dengan keuntungan adalah bahan penutup ini adalah ringan
dan mudah penggunaannya, hal ini dimaksudkan untuk menjaga
kelembaban beton,
d. berusaha menahan penguapan, dengan cara menutup permukaan beton
dengan karung goni basah.

G. Cara pengukuran hasil kerja
Beton diukur di dalam kubik meter menurut yang terpasang dengan ukuran
seperti yang ditentukan pada gambar rencana. Tidak ada pembayaran lain
terhadap penambahan semen, bahan-bahan pembantu lainnya serta untuk
pekerjaan finishing. Mutu beton K225 dapat digunakan untuk pembetonan
di mana telah disyaratkan mutu beton K125 dan untuk kemudian akan
diukur dan dibayar sesuai dengan mata pembayaran untuk beton K125.

H. Dasar Pembayaran
Volume dari pekerjaan beton dihitung menurut ketentuan di atas dan akan
dibayar menurut kontrak harga satuan per meter kubik.
5.4.8 Perancah
A. Uraian
Perancah adalah konstruksi yang mendukung acuan dan beton muda yaitu
sebelum beton mengeras dan mencapai kekuatan yang disyaratkan dan
sebelum beton mendapat bentuknya yang pemanen.
Apabila tidak tercantum dalam gambar rencana, Kontraktor harus
mengajukan gambar perancah tersebut untuk disetujui oleh Direksi.
Segala biaya yang perlu sehubungan dengan perencanaan perancah dan
pengerjaannya harus sudah tercakup dalam perhitungan biaya untuk harga
satuan perancah.

B. Pengerjaan
Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 235


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
Perancah harus dibuat di atas pondasi yang kuat dan kokoh terhindar dari
biaya penggerusan dan penurunan, sedang konstruksinya sendiri harus
juga kokoh terhadap pembebanan yang akan ditanggungnya.
Perancah harus dibuat dari kayu, baja atau beton cetak yang bermutu baik
dan tidak mudah lapuk. Pemakaian bambu untuk hal ini tidak
diperbolehkan.
5.4.9 Acuan beton
A. Uraian
Acuan beton adalah konstruksi cetakan terbuat dari kayu, baja atau beton
precast yang digunakan unutk membentuk beton muda agar bila telah
mengeras mencapai dimensi dan kedudukan seperti yang telah tercantum
dalam gambar rencana.

B. Pengerjaan
Semua pekerjaan acuan beton harus sesuai dengan petunjuk Direksi.
Gambar rencana secara mendetail tentang bentuk acuan beton itu harus
mendapat persetujuan dari Direksi.
Acuan beton harus direncanakan sedemikian sehingga pada waktu
pembongkarannya tidak akan menimbulkan kerusakan pada beton atau
perancah.
Dimensi acuan harus teliti dikontrol sedemikian sehingga bentuk yang
tertera pada gambar rencana sejauh mungkin dapat dicapai.
Bagian dalam acuan sebaiknya diberi minya, gemuk atau bahan lain yang
disetujui oleh Direksi agar permukaan acuan mudah dilepas bila beton
telah mengeras.

4.4.10 Tiang Pancang
A. Uraian
Pekerjaan ini meliputi pembuatan tiang pancang lengkap dengan
pemancangannya atau penempatannya sesuai dengan spesifikasi ini atau
Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 236


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
gambar rencana. Kedalamannya harus mendapat persetujuan dari Direksi.
Untuk menentukan jumlah dan kedalaman harus dilakukan percobaan
tiang pancang dan pembebanan. Macam tiang pancang harus sesuai
dengan gambar rencana atau spesifikasi khusus bila ada.


B. Tiang Percobaan (Test Pile)
Kontraktor harus melaksanakan pemancangan tiang percobaan dengan
panjang dan lokasi yang ditetukan oleh Direksi, maka panjang tiang
percobaan harus lebih besar dari panjang tiang pada gambar rencana untuk
mendapatkan gambaran tentang kondisi tanah.
Apabila dari hasil pemancangan tiang percobaan meragukan, maka
Direksi akan meminta Kontraktor mengadakn percobaan pembebanan atau
menggunakan alat Pneumatic Dinamic Automatic (PDA).
Percobaan pembebanan dilakukan dengan cara yang disetujui oleh Direksi.
Kontraktor harus menyerahkan gambar detai dari alat pembebanan yang
akan digunakan kepada Direksi untuk meminta persetujuan.
Alat tersebut harus sedemikian sehingga memungkinkan pertambahan
beban tanpa menyebabkan getaran terhadap tiang percobaan.
Bila percobaan pembebanan telah selesai, beban yang digunakan harus
disingkirkan dari tiang-tiang.

C. Percobaan dengan alat Pneumatic Dinamic Automatic (PDA)
Kontraktor harus mengadakn 1 unit lengkap alat Pneumatic Dinamic
Automatic (PDA) yang akan digunakan untuk mendeteksi kedalaman
tiang, kekuatan tiang secara grafik hasil test untuk meyakinkan keamanan
terhadap beban rencana.

D. Beban yang diijinkan
Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 237


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
Bila setelah diadakan percobaan ternyata daya dukung kurang daripada
beban rencana, tiang harus diperpanjang atau diperbanyak sesuai dengan
perintah Direksi.

E. Material
a. Tiang Pancang Beton
Mutu beton dan mutu baja tulangan harus sesuai dengan yang disebutkan
dalm gambar rencana.
b. Sepatu Tiang Pancang
Bentuk dan ukurannya harus sesuai dengan yang disebutkan dalam
gambar.

F. Pelaksanaan
a. Alat pancang:
Alat pancang yang digunakan adalah dari tipe diesel hammer yang harus
dapat memberikan energi untuk menurunkan tiang dengan satuan penetrasi
antara 3-5 cm pada 10 pukulan terakhir berhenti pemancangan. Tinggi
jatuh palu pancang tidak akan melampaui 2,5 meter atau seperti yang
ditentukan oleh direksi dan energi total oleh palu pancang tidak boleh
kurang dari 970 kgm per pukulan.
b. Pemancangan tiang
Semua tiang harus dipancang dengan dihadiri oleh direksi atau wakilnya.
Selama pemancangan, kepala tiang beton harus dilindungi dengan topi
yang sesuai, termasuk suatu bantalan kayu, karet keras, abu gergaji serat
kasar dan material yang disetujui, untuk mengurangi secara minimum
pengrusakan yang mungkin terjadi pada tiang. Tiang-tiang harus
dipancang dengan pergeseran yang tak melebihi 2% dari kemiringan yang
ditetapkan. Bila suatu tiang pecah atau terbelah saat pemancangan atau
menjadi rusak atau keluar dari posisi melebihi dari batas-batas tersebut
diatas, maka tiang itu harus dicabut pada saat itu juga dan diganti dengan
Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 238


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
tiang yang baik atau bila tidak rusak dipancang kembali dalam toleransi
posisi yang disebut di atas.
c. Pemotongan ujung tiang pancang
Panjang ujung tiang yang terpotong harus lebih panjang dari panjang
ujung tiang yang rusak akibat pemancangan. Apabila pemotongan ujung
tiang terlalu panjang sehingga ujung tiang terletak di bawah poer yang
direncanakan, tiang harus disambung. Cara penyambungan harus seperti
yang disebutkan dalam spesifikasi ini.
d. Penyambungan tiang pancang
Apabila diijinkan direksi, penyambungan harus sesuai dengan gambar dan
spesifikasi ini. Untuk tiang pancang precast, penyambungan dilakukan
dengan memotong ujung tiang pancang sepanjang 40 kali diameter besi
tulangan yang terbesar. Pemotongan ini harus tegak lurus sumbu tiang.
Sambungan harus menggunakan besi tulangan dengan diameter sama dan
harus diikat kuat dengan besi tulangan tiang yang akan disambung.
e. Pemasangan bekisting
Pada tiang yang disambung, pemasangan bekisting harus sedemikian rupa
sehingga tidak akan terjadi kebocoran. Mutu beton juga harus sama
dengan mutu beton tiang yang disambung. Segera setelah selesai dicor,
ujung tiang harus selalu dibasahi dan ditutup dengan adukan semen.
Bekisting tidak diijinkan dibongkar sebelum beton berumur 7 hari.

5.4.11 Pembesian
A. Uraian
Pekerjaan ini termasuk dari menyiapkan dan memasang besi beton yang
sesuai dengan spesifikasi ini dan mengikuti gambar rencana atau petunjuk
direksi.
B. Material
Mutu besi beton yang dipakai menurut gambar rencana atau petunjuk
direksi. Mutu besi beton dibagi menurut tabel di bawah ini :
Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 239


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN

Mutu J enis Baja
Tegangan leleh
karakteristik (kg/cm
2
)
U-22 Baja lunak 2200
U-24 Baja lunak 2400
U-32 Baja sedang 3200
U-39 Baja keras 3900
U-48 Baja keras 4800

Kawat pengikat harus terbuat dari baja lunak dengan diameter minimum 1
mm yang telah dipijarkan terlebih dahulu dan tidak bersepuh seng.
C. Pelaksanaan
a. Umum
Besi yang digunakan sebagai tulangan hendaknya menurut
persyaratan. Besi tersebut hendaknya bersih, bebas dari karat, kotoran-
kotoran, bahan-bahan lepas, gemuk, minyak, cat, lumpur, bahan-bahan
adukan ataupun bahan lain yang menempel. Besi tulangan hendaknya
disimpan pada tempat terlindung, ditumpu agar tidak menyentuh tanah
dan dijaga agar tidak berkarat ataupun rusak karena cuaca.
b. Pembengkokan
Besi-besi tulangan hendaknya dipotong, dibengkokkan atau diluruskan
secara hati-hati. Terutama untuk besi yang bersifat getas tidak
diperbolehkan untuk pembengkokkan kedua kalinya. Pemanasan besi
tulangan tidak diijinkan kecuali direksi menentukan lain.
c. Penempatan
Besi-besi tulangan harus ditempatkan didudukkan pada landasan yang
dibuat dari adukan semen, dipegang teguh pada posisinya, diikat antara
sesamanya atau cara-cara lain yang memenuhi keinginan direksi.
Tulangan tidak boleh didudukan pada bahan metal, atau tulangan
duduk langsung pada acuan yang akan menyebabkan bagian besi
langsung berhubungan dengan udara luar. Sebelum dilakukan
pengecoran direksi harus diberitahukan dan diberikan waktu yang
Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 240


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN

cukup untuk melakukan pemeriksaan penempatan besi tulangan.
d. Penyambungan
Sambungan tidak dibolehkan pada tempat-tempat dengan tegangan
maksimum dan sedapat mungkin berselang-seling, sehingga tidak
semua/sebagian besar sambungan terjadi di suatu tempat. Bila tidak
ditentukan dalam gambar rencana, maka panjang sambungan
overlapping diambil 40 kali diameter besi yang bersangkutan.

5.4.12 Baja Bangunan
A. Uraian
Pekerjaan ini meliputi konstruksi baja dan bagian konstruksi baja dari
composite structure, termasuk penyelesaian, pengolahan di pabrik,
pemasangan dan pengecatan dari konstruksi baja seperti yang ditentukan
di dalam spesifikasi ini.

B. Material
1. Baja Konstruksi
Untuk penyerahan pelat baja, batang baja untuk pekerjaan konstruksi baja
harus memenuhi syarat-syarat AASHO-M.60. Baja untuk jembatan harus
memenuhi syarat AASHO-A.36. Sedangkan untuk pekerjaan las harus
memenuhi syarat AASHO-M.165.
2. Baut bertegangan tinggi
Baut, mur dan ring harus memenuhi syarat-syarat AASHO-M.614, dengan
kepala berbentuk segi enam. Ring berbentuk bulat, harus rata dan halus.
3. Perletakan elastomeric
Perletakan harus dibuat dari bahan lempengan elastomer dari logam yang
disusun secara berlapis-lapis. Ikatan antara lempengan elastomer dan
logam harus sedemikian rupa sehingga apabila diadakan pengujian untuk
Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 241


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
memisahkan ikatan itu, kerusakan akan terjadi pada lempengan
elastomeric itu sendiri.
C. Pelaksanaan
1. Pemeriksaan
Setiap pekerjaan yang ternyata cacat tidak sesuai dengan gambar rencana
atau spesifikasi ini dapat ditolak, dan apabila terjadi demikian harus segera
diperbaiki.
Bahan-bahan baja struktur harus disimpan pada tempat penyimpanan
dengan menaruh ganjal terlebih dahulu pada bagian bawah baja yang akan
dipakai sebagai baja struktur sehingga terletak sedemikian rupa di atas
permukaan tanah dan akan bebas terhadap kotoran, gemuk oli, atau benda-
banda asing lainnya yang akan mengganggu mutu baja struktur itu dan
menjaga agar bebas terhadap karat.
2. Penyelesaian dan Pembentukan
a. Memotong
Pekerjaan baja dapat dipotong dengan menggunting, menggergaji atau
dengan las pemotong. Permukaan yang diperoleh dari hasil
pemotongan semacam itu harus diselesaikan terhadap bidang yang
dipotong, tepat dan rata menurut ukuran yang diperlukan. Penyelesaian
pada permukaan umumnya dilakukan dengan mesin atau gerinda.
Dalam hal memotong dengan las pemotong, maka hanya permukaan
yang kurang rata dapat digerinda seperlunya. Tidak diperkenankan
untuk menggunting pada pelat utama, pelat penguat, pelat kopel utama
kecuali pada arah yang tegak lurus terhadap tegangan utama.
Ujung dari pelat penguat harus dipotong dan diselesaikan agar rapat
dengan flens dari gelagar. Ujung dari batang tekan dan gelagar batang-
batang lain yang disambung dengan pelat penyambung yang memakai
baut harus diratakan setelah pabrikasi agar rapat seluruhnya.
b. Pekerjaan Las
Perpustakaan Unika
Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 242


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
Cara persiapan sambungan, pengelasan, jenis dan ukuran elektroda,
tebal bagian-bagiannya, ukuran las serta kekuatan arus listrik untuk las
dan sebagainya harus diajukan kontraktor untuk mendapat persetujuan
direksi lebih dahulu sebelum pekerjaan dengan las listrik dapat
dilakukan.
Pelat-pelat dan potongan-potongan yang hendak dilas harus bebas dari
kotoran-kotoran besi, minyak, gemuk, cat, karet atau lapisan lain yang
mempengaruhi mutu las.
c. Mengebor
Semua lubang harus dibor untuk seluruh tebal dari material. Bila
memungkinkan, maka semua pelat, potonganm-potongan dan
sebagainya harus dijepit bersama-sama untuk membuat lubang dan
dibor menembus seluruh tebal sekaligus. Setelah mengebor, seluruh
kotoran besi harus disingkirkan.
d. Montase percobaan
Sebelum diangkat, pekerjaan baja termasuk setiap railing yang akan
terpasang langsung pada pekerjaan baja, harus dipasang
sementara(montase percobaan) pada halaman kontraktor pabrikasi
yang terlindung dari cuaca untuk diperiksa oleh direksi mengenai
tepatnya seluruh bagian dan sambungan. Sambungan sementara harus
berhubungan betul menyeluruh dengan menggunakan cara yang
disetujui. Kalau terjadi perbedaan kedudukan, maka bentang yang
berdampingan harus dimontase bersama-sama pada kedudukan yang
dikehendaki. Montase percobaan tidak akan dilepas sebelum mendapat
persetujuan tertulis dari direksi.
e. Penyerahan untuk pemasangan akhir(montase lapangan)
Penyediaan baut-baut dan sebagainya. Kontraktor pabrikasi akan
menyediakan jumlah sepenuhnya dari baut-baut, cincin baut dan
sebagainya, yang diperlukan untuk menyelesaikan suatu pekerjaan di
lapangan dengan tambahan 5% untuk setiap ukuran baut mur dan
Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 243


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
cincin baut. Semua baut dan mur harus mempunyai kepala yang
ditempa, tepat, konsentris dan siku dengan batangnya, dengan kepala
serta mur yang hexagonal.
Semua sambungan yang terbuka, ujung dan bagian-bagiannya yang
menonjol harus dilindungi dari kerusakan pada saat pengangkutan.
Tanda-tanda pengangkutan perlu diberikan dan di tempat yang mudah
terlihat. Semua baut, mur dan cincin baut, ditempatkan dalam kaleng
tersendiri. Setiap kaleng dilengkapi dengan tabel terbuat dari logam
dimana tertera isinya.
f. Transport dan handling
Sebelum penyerahan, untuk menjamin terlindungnya dari kerusakan,
maka perhatian khusus diperlukan dalam pengepakan serta cara
perkuatan pada saat transport, handling dan montase percobaan
pekerjaan itu.
g. Penyerahan, penerimaan dan menjaga pekerjaan besi.
Kontraktor pabrikasi bertanggung jawab untuk menjaga keamanan
pekerjaan besi dan memperbaiki semua kerusakan sampai diserahkan
dan diterima baik oleh kontraktor montase. Kontraktor montase akan
menerima seluruh pekerjaan besi di tempat pekerjaan, atau di tempat
penyerahan lain seperti disyaratkan, dan akan membongkar,
mentransport ke tempat pekerjaan bila perlu dan menyimpannya
dengan aman bebas dari kerusakan-kerusakan hingga akhirnya
terpasang.
h. Pemasangan (erection)
Kontraktor montase harus menyediakan seluruh perancah dan alat-alat
yang diperlukan dan mendirikannya di tempat pekerjaan, memasang
dan mengeling dan atau baut dan atau las seluruh pekerjaan besi.
Pekerjaan besi tidak boleh dipasang sebelum cara, alat dan sebagainya
yang akan digunakan telah mendapat petunjuk direksi.
i. Kerangka baja
Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 244


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
Satu bentang kerangka baja dipasang atas tumpuan-tumpuan
sedemikian rupa sehingga biaya itu dapat membentuk lawan lendut
seperti tertera pada gambar rencana. Tumpuan-tumpuan itu tidak
disingkirkan sebelum seluruh ambungan telah dibaut dengan
permanen. Pemasangan tersebut tidak boleh dilakukan tanpa
persetujuan direksi, dan pada umumnya persetujuan semacam itu tidak
akan diberikan sebelum bentang tersebut telah terpasang dengan
gelagar melintang, batang penguat, dan baut-baut baja seperti yang
disyaratkan.
j. Pengecatan baja
1. Umum
Semua konstruksi baja yang akan dipasang perlu dicat di pabrik
dengan cat dasar yang telah disetujui kecuali pada bidang-bidang
yang dikerjakan dengan mesin perkakas misalnya pada perletakan.
Cat lapangan terdiri dari pembersihan seluruh sambungan lapangan
dan bidang-bidang yang telah dicat di bengkel, seperti
diperintahkan oleh direksi, yang telah rusak pada saat transport
atau pemasangan serta bidang-bidang lain seperti yang
diperintahkan oleh direksi, di mana cat dasarnya telah rusak.
Seluruh permukaan dari pekerjaan besi bangunan seperti diuraikan
diatas , harus bersih dan dikupas dengan sand blasting atau cara
lain yang disetujui, agar menjadi logam yang bersih dengan
menyingkirkan seluruh oli, gemuk, karatan, lumpur dan lain-lain
yang melekat padanya.
Luas bidang yang dibersihkan haruslah dapat sekaligus ditutup
dengan cat dasar dan dicat segera setelah pembersihan, sebelum
terjadi oksidasi. Bila terjadi oksidasi (karat), permukaan harus
dibersihkan kembali sebelum pengecatan dasar dilakukan.
2. Penggunaan cat:
Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 245


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
Permukaan yang akan dicat harus kering dan tak berdebu.
Diberikan lapisan berikutnya setelah lapisan terdahulu kering betul.
Lapisan penutup diberikan di ats cat dasar dalam tempo kurang
dari 6 bulan tapi tidak boleh lebih cepat dari 48 jam setelah
pengecatan dasar. Setiap lapisan yang telah selesai harus tampak
sama dan rata. Pemakaian cat yang rata ialah 12,5-15 m
2
untuk cat
dasar, and 15-20 m
2
untuk lapisan berikutnya.

4.4.14 Dudukan / Tumpuan Balok (Elastomeric Bearing)
Kontraktor harus menyiapkan dudukan/bantalan/tumpuan balok pada
kepala abutmen/pilar dengan bahan yang sudah diuji kuat tekannya
terhadap beban rencana. Setiap 20 buah harus diuji kuat tekannya minimal
1 kali.

5.4.15 Pasangan Batu kosong
A. Uraian
Pekerjaan ini terdiri dari pekerjaan susunan batu kosong, dari mulai
menyiapkan bahan pemasangan menurut spesifikasi ini dan spesifikasi
pekerjaan lainnya yang ada hubungannya dengan pekerjaan ini, di mana
bentuk, ukuran dan tempat menurut rencana atau petunjuk direksi.

B. Material
Bahan untuk susunan batu ini dapat dipakai batu yang ada di sekitarnya
atau dari sumber material di mana bentuknya mendekati bulat. Batu harus
segar, keras, awet dan padat serta tahan terhadap pengaruh cuaca dan air.
Material untuk pelindung bahu jalan, timbunan dan sebagainya dibutuhkan
batu dengan beratnya berkisar dari10-70 kg, dan tidak kurang 50% dari
batu itu beratnya lebih dari 30 kg. Batu untuk dasar dan pelindung
pondasi,poer, abutment dan dinding beratnya berkisar dari 20-100 kg dan
tidak kurang dari 60% batu tersebut mempunyai berat lebih dari 40 kg.
Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 246


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN

C. Pelaksanaan
1. Galian
Dasar untuk susunan batu digali sedalam yang dibutuhkan dan menurut
bentuk yang diminta.
2. Penempatan
Susunan batu yang ditempatkan di bawah permukaan air harus
didistribusikan sedemikian rupa sehingga tebal minimum dan susunan
batu tersebut tidak kurang dari tebal yang diminta atau disyaratkan.
Batu yang ditempatkan di atas permukaan air disusun dengan saling
menutup dan hubungannya dibuat sedemikian rupa sehingga cukup
kompak dan saling memegang. Batu-batu pada bagian akhir disusun
tegak lurus dengan slope.
Pasangan batu kosong harus dipadatkan dengan baik sebagaimana
disyaratkan dan permukaan akhir yang rapi dan kuat. Batu-batu yang
berukuran besar harus diletakkan pada lapisan bagian bawah. Celah-
celah antara batuan harus diisi sehingga terikat dengan kuat pada
tempatnya.
Tebal pasangan batu kosong minimum 30 cm, diukur secara tegak
lurus pada slope. Permukaan pasangan batu kosong yang terletak
diatas permukaan air tidak kurang dari 8 cm pada setiap titik tertentu.
3. Pasangan dengan grouting
Apabila disyaratkan pemasangan batu kosong dengan grouting maka
semua batu harus diletakkan dengan tangan sampai di atas permukaan
air. Celah antara batuan harus diisi dengan adukan semen. Adukan
harus cukup untuk menutup semua celah/lubang, kecuali permukaan
yang dibuat terbuka. Grout harus dipasang dari dasar sampai atas dan
kemudian permukaannya dikasarkan dengan sapu yang kasar. Setelah
grouting ini selesai, permukaan harus dicuring seperti yang tertulis
untuk beton dengan masa paling sedikit 3 hari.
Perpustakaan Unika







TUGAS AKHIR 247


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN

5.4.16 Pengendalian Waktu dan Biaya
Masalah waktu dapat menjadi tolak ukur keberhasilan suatu proyek.
Penggunaan watu yang kurang efektif dan ekonomis akibat tidak adanya
perencanaan yang baik akan menyebabkan suatu pekerjaan tidak dapat
selesai tepat pada waktunya.
Pedoman pengendalian waktu dalam proyek ini adalah time schedule yang
dilengkapi dengan network planning dan kurva S agar dapat dibaca urutan
pelaksanaan pekerjaan dan penggunaan tenaga kerja yang sesuai dengan
jenis pekerjaan yang sedang dilaksanakan.
Dengan adanya pengendalian waktu, maka pelaksanaan pembangunan
proyek secara menyeluruh dapat terkoordanasi dan terkendali selain
pengendalian waktu, dalam pelaksanaan juga perlu diperhatikan
keseimbangan antara biaya yang dikeluarkan dengan kualitas pekerjaan
yang dihasilkan karena akan mempengaruhi kelancaran pembiayaan
proyek.
Penggunaan anggaran proyek secara efisien merupakan salah satu cara
untuk menghemat pembiayaan proyek. Usaha pengendalian biaya
dilakukan dengan mencatat semua pengeluaran proyek.






Perpustakaan Unika




TUGAS AKHIR

PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN 248
BAB VI
PENUTUP

6.1 Kesimpulan
1. J embatan menggunakan rangka baja dengan bentang 80 m dan lebar 9m
( 2 3,5 m untuk lantai kendaraan dan 2 1 m untuk trotoar ) dan
terdapat pilar pada tengah bentang jembatan.
2. Konstruksi atas jembatan menggunakan :
a. pipa sandaran dengan baja diameter 60,5 mm,
b. lantai trotoar dengan beton bertulang setebal 25 cm, mutu beton
fc =18,675 MPa,
c. pelat lantai kendaraan dengan beton bertulang setebal 20 cm
mutu beton fc =29,05 MPa,
d. gelagar memanjang menggunakan profil baja WF 400.200.8.13,
e. gelagar melintang menggunakan profil baja WF 800.300.16.30,
f. gelagar induk :
1. batang horisontal atas menggunakan profil baja WF
400.400.15.15,
2. batang horisontal bawah menggunakan profil baja WF
400.400.15.15,
3. batang diagonal menggunakan profil IWF 400.400.15.15,
4. batang melintang atas menggunakan profil baja WF
300.300.10.15,
g. ikatan angin atas menggunakan baja profil double siku
100.100.10,
h. Ikatan angin bawah menggunakan baja profil double siku
100.100.10,
i. landasan jembatan menggunakan elastomer jenis A dengan
ukuran 20;20;1,5 0,1 ,

Perpustakaan Unika




TUGAS AKHIR 249


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
3. konstruksi bawah menggunakan :
a. abutment dengan beton bertulang fc =18,675 MPa, mutu baja fy
=350 MPa, menggunakan ukuran diameter tulangan pokok =32
mm,
b. pilar dengan beton bertulang fc =33,2 MPa, mutu baja fy =410
MPa, menggunakan ukuran diameter tulangan =32 mm,
c. pondasi jembatan menggunakan pondasi tiang pancang dengan
kedalaman 28 m dengan diameter sebesar 50 cm.
4. perkerasan jalan menggunakan :
a. aspal AC Wearing Course dengan tebal 4 cm,
b. aspal AC Wearing Base dengan tebal 7 cm,
c. lapis pondasi bawah menggunakan sirtu dengan tebal 25 cm dan
batu pecah dengan tebal 130 cm,
d. lapis tanah dasar dengan nilai CBR =5%.
5. bangunan pelengkap :
a. dinding penahan tanah menggunakan pasangan batu belah,
b. oprit jembatan dengan tanah urugan,
c. linemen vertikal dengan g=2%.
6. biaya yang diperkirakan dalam pembuatan jembatan sebesar
Rp.9.596.700.000,00 (Sembilan milyar lima ratus Sembilan puluh enam
juta tujuh ratus ribu rupiah), dengan waktu pengerjaan sekitar kurang
lebih 8 (delapan) bulan.


6.2 Saran-Saran
1. penempatan tenaga ahli yang berpengalaman di lapangan akan
mendukung keberhasilan pelaksanaan proyek sehingga tercipta
manajemen proyek yang baik dan terkontrol,
2. pengaturan lalu lintas sementara harus tertata baik untuk memperlancar
jalan pembangunan jembatan ini,
Perpustakaan Unika




TUGAS AKHIR 250


PERENCANAAN JEMBATAN RANGKA BAJA SUNGAI AMPEL
KABUPATEN PEKALONGAN
3. pemantauan dan sistem kontrol pada semua aktivitas proyek harus
tercatat dengan baik dan teratur pada laporan harian, mingguan dan
bulanan. Dengan demikian dapat dilakukan evaluasi terhadap kemajuan
proyek,
4. kerja sama dan komunikasi yang baik antara semua pihak harus dijaga
demi tercapainya keberhasilan proyek.

Perpustakaan Unika
xix
DAFTAR PUSTAKA

Anonim, (1987), Pedoman Perencanaan Pembebanan Jembatan Jalan Raya,
Badan Penerbit Pekerjaan Umum, J akarta.
Anonim, (1987), Perencanaan Tebal Perkerasan Lentur Jalan Raya dengan
Metode Analisa Komponen, Badan Penerbit Pekerjaan Umum, J akarta.
Gunawan, R., (1987), Tabel Profil Konstruksi Baja, Kanisius, J akarta.
Ibrahim,H.B., Rencana dan Estimate Real of Cost,Bumi Aksara,Padang.
Lab. Mektan Universitas Diponegoro Semarang, (2001), Grafik Sondir Dan
Boring Log, Universitas Diponegoro, Semarang.
Mangkoesoebroto, S.P., (1987), Catatan Kuliah Struktur Baja I, ITB, Bandung.
Mangkoesoebroto, S.P., (1987), Catatan Kuliah Struktur Baja II, ITB, Bandung.
Margaret dan Gunawan, 1999, Teori Soal dan Penyelesaian Konstruksi Baja I
Jilid 1 , Delta Teknik Group, J akarta.
Margaret dan Gunawan, 1999, Teori Soal dan Penyelesaian Konstruksi Baja II
Jilid 1, Delta Teknik Group, J akarta.
Priandini, P. & Christina, M., (2005), Tugas Akhir Perencanaan Jembatan Kali
Tuntang, Tidak dipublikasikan.
Santosa, A. & Hendrata, D., (2007), Tugas Akhir Perencanaan Jembatan
Lumeneng Jenis Rangka Baja Di Kabupaten Brebes Jawa Tengah, Tidak
dipublikasikan.
SNI.03-1729-2002, (2002), Peraturan Perencanaan Struktur Baja Untuk
Bangunan Gedung, Badan Standarisasi Nasional, Bandung
Subarkah, I., (1979), Jembatan Baja, Idea Dharma, Bandung.
Syafriandi, (2003), Aplikasi Microsof Project 2000 dalam Proyek Teknik Sipil,
Dinaastindo, J akarta.




Perpustakaan Unika