You are on page 1of 3

1. 2. 3.

1. 2.

Mekanisme pertahanan (defense mechanism) menurut Clark, 1991 (dalam Komalasari, dkk; 2011: 71) mendefinisikan sebagai gangguan ketidaksadaran dari realitas yang bertujuan untuk mengurangi efek yang menyakitkan dan konflik melalui respon yang otomatis dan sudah menjadi kebiasaan. Mekanisme pertahanan merupakan cara seseorang untuk bertahan dengan cara menciutkan dorongandorongan atau dengan meciutkan dorongan-dorongan (kecemasan) menjadi wujud yang lebih dapat diterima konsepsi dan tidak terlalu mengancam (dalamhttp://indonesiaindonesia.com/f/76497-mekanisme-pertahananego-psikoanalisa-sigmund-freud/). Mekanisme pertahanan ego adalah strategi psikologis yang dilakukan seseorang, sekelompok orang, atau bahkan suatu bangsa untuk berhadapan dengan kenyataan dan mempertahankan citra-diri. Berdasarkan definisi di atas dapat disimpulkan bahwa mekanisme pertahanan ego merupakan strategi psikologis (ego) yang bersifat spesifik dan tidak disadari untuk menghindari ancaman yang dapat menimbulkan kecemasan. Sifat yang dimiliki oleh mekanisme yaitu: Bersifat spesifik Tidak disadari Usaha untuk beradaptaasi yang digunakan untuk menyelesaikan konflik dan memberikan kelegaan (relief) terhadap kecemasan Menurut Komalasari (2011: 71) mekanisme pertahanan ego memiliki dua karakteristik, yaitu: Menyangkal realitas Mengganti realitas

B. Proses Munculnya Mekanisme Pertahanan Ego Energi Id akan meningkat ketika ada rangsangan (impuls) sehingga menimbulkan ketegangan atau pengalaman yang tidak enak dan menguasai Ego agar bertindak secara kongkrit dalam memenuhi rangsangan tersebut sesegera mungkin. Di sisi lain Super ego berusaha untuk menetang dan menguasai Ego agar tidak memenuhi Hasrat dari Id karena tidak sesuai dengan konsepsi Ideal. Dorongan Id yang primitif tersebut bersifat laten pada alam bawah sadar sehingga tidak akan mengendor selama tidak memiliki objek pemuas. Pada taraf-taraf tertentu dorongan ini bisa menjadi distruktif dengan penyimpangan-penyimpangan perilaku. Ego berdiri di tengah-tengah kekuatan dahsyat kebutuhan biologis dan norma. Ketika terjadi konflik di antara kekuatan-kekuatan ini, ego merasa terjepit dan terancam, serta merasa seolah-olah akan lenyap dan tidak berdaya digilas kedua kekuatan tersebut. Perasaan terjepit dan terancam ini disebut kecemasan (anxiety), sebagai tanda bagi ego bahwa sedang berada dalam bahaya dan berusaha tetap bertahan. C. Bentuk-Bentuk Menurut Corey (2009: 64) bentuk-bentuk mekanisme pertahanan di antaranya sebagai berikut: 1. Repression (represi) Threatening or painful thoughts and feelings are excluded from awareness (Ancaman atau pemikiran menyakitkan dan perasaan disisihkan dari kesadaran). Dengan kata lain melupakan isi kesadaran yang traumatis atau sesuatu (baik itu ide, insting, ingatan, pikiran) yang bisa membangkitkan kecemasan. Represi mendorong segala sesuatu yang dapat membangkitkan kecemasan dari alam kesadaran ke alam ketidaksadaran. Represi merupakan landasan utama/dasar dari semua mekanisme pertahanan ego. Alasannya bahwa peristiwaperistiwa menyakitkan yang terjadi di 5/6 tahun pertama kehidupan seseorang akan dikubur (dibawa ke alam ketidaksadaran), dan peristiwa ini akan mempengaruhi tingkah laku individu kelak. Contoh: Orang yang gagal menikah mungkin akan menekan ingatan-ingatan yang menyakitkan tentang pengalaman mengalami kegagalan dalam menjalin hubungan. 2. Denial (penyangkalan)

sampai ditemukan obyek yang dapat mereduksi ketegangannya. lalu Jono melampiaskan kejengkelannya kepada adiknya dengan cara membentak-bentak pada adiknya. Misalnya: mengganti rasa benci dengan cinta. 6. misalnya dengan menggali kembali kuburannya untuk memastikan kembali. Contoh: Chris John memilih untuk mengikuti olahraga bertinju sebagai sublimasi dorongan agresi. Penyangkalan mirip dengan represi. maka Jojo mengatakan bahwa pacarya sudah tidak menyanyanginya lagi. soalnya sulit-sulit. Penyangkalan dapat dikatakan mekanisme pertahanan yang paling sederhana dibandingkan dengan mekanisme pertahanan yang lain. tetapi superego tidak membenarkan. Pengubahan ini mudah dilakukan karena sumber asli kecemasan neurotic atau moral itu adalah ketakutan terhadap hukuman dari luar. soalnya terlalu banyak. dan lain sebagainya. tapi Jono tidak bisa melampiaskan kejengkelannya pada ibunya. karakter atau sikap sadar yang sangat berbeda dengan perasaan yang sebenarnya yang telah ditekan (ditekan oleh ketentuan-ketentuan superego). Sublimmtion (sublimasi) Dorongan yang tidak dibenarkan superego tetap dilakukan dalam bentuk-bentuk tingkah laku yang kreatif sesuai tuntutan masyarakat. ia mencari-cari alasan seperti waktunya kurang. Displacement (penempatan yang keliru) Directing energy toward another object or person when the original object or person is inaccessible (mengarahkan energy menuju obyek/orang laun ketika obyek asli/orang tidak dapat dicapai). Contoh: seorang kakak membenci adiknya karena adiknya adalah penyebab perceraian orang tuanya. maka reaksinya adalah menyanyangi adiknya secara berlebihan (over protective) dengan membatasi pergaulannya sehingga membuat adiknya terkekang. dengan cara melemparkan impuls-impuls internal yang mengancam dipindahkan ke obyek di luar. Hal ini dilakukan sebagai cara untuk mengganti impuls yang mengakibatkan kecemasa ( anxiety-producing impulses) dan melanggar ketentuan superego dengan kesadaran dengan hal yang bertentangan. seringnya diwujudkan dengan penyangkalan terhadap fakta kematian orang tersebut. Contoh: Suzy tidak dapat menyelesaikan menjawab soal ujian.3. Contoh: Jono jengkel karena dimarahi ibunya. 4. 7. Projection (proyeksi) Mekanisme mengubah kecemasan neurotic atau moral menjadi kecemasan realistis. Dapat pula dikatakan pengembangan sikap. 5. . Cara ini dilakukan untuk menghadapi kecemasan dengan memindahkan pada obyek “yang lebih aman”. Rationalization (rasionalisasi) Rasionalisasi merupakan cara untuk memberi alasan-alasan yang masuk akal sebagai usaha untuk mempertahankan egonya (agar tidak terluka) sehingga seolah-olah dapat dibenarkan. penyangkalan merupakan pertahanan melawan kecemasan dengan “menutup mata” terhadap keberadaan kenyataan yang mengancam/yang dapat menyebabkan kecemasan. “Closing one’s eyes” to the existence of a threatening aspect of reality (seseorang menutup mata karena adanya aspek kenyataan yang mengancam). alami) atau dari dalam (antikateksis). Contoh: Jojo sudah tidak menyanyangi pacarnya. sehingga seolah-olah ancaman itu terproyeksi dari obyek eksternal kepada diri orang itu sendiri. namun biasanya denial beroperasi pada tingkat ambang sadar dan tingkat kesadaran. Dengan kata lain. Insting itu ditekan kembali ke ketidaksadaran atau ego menawarkan kateksis baru yang berarti pemindahan energy dari suatu obyek ke obyek lain. Contoh: kecemasan atas kematian orang yang sangat dicintai. Reaction formation (formasi reaksi) Actively expressing the opposite impulse when confronted with a threatening impulse (dengan aktif menyatakan bertentangan dengan dorongan ketika dihadapkan dengan suatu dorongan yang mengancam). rasa bermusuhan dengan ekpresi persahabatan. Sublimasi merupakan kompromi yang menghasilkan prestasi budaya yang lebih tinggi dan diterima oleh masyarakat. Ketika obyek kateksis asli yang dipilih oleh insting tidak dapat dicapai karena adanya rintangan dari luar (sosial.

Introyeksi adalah suatu bentuk pertahanan diri yang dilakukan dengan mengambil alih nilai-nilai dan standar orang lain baik positif maupun negative. sehingga Anggi merasa lebih percaya diri 11. Regression (regresi) Regresi adalah usaha untuk menghindari kegagalan atau ancaman terhadap ego. dkk. Theories and Techniques of Counseling. 2009. bersembunyi. 8thEdition. 2011.com/f/76497-mekanisme-pertahanan-ego-psikoanalisa-sigmund-freud/. Contoh: Joshua tidak pandai dalam pelajaran. Compensation Yaitu usaha untuk menutupi kelemahan di satu bidang dengan membuat prestasi di bidang lain. http://id. 10. Diunduh tanggal 30 September 2011 . Diunduh tanggal 30 September 2011. individu melangkah mundur ke fase perkembangan yang lebih awal yang tuntutan-tuntutannya tidak terlalu besar.org/wiki/Mekanisme_pertahanan_ego. Indentifikasi merupakan proses pemindahan energy psikis dari Id dan merupakan mekanisme pertahanan sejalan dengan konsep pemindahan energy psikis tersebut. Individu mungkin melakukan imitasi beberapa maupun seluruh karakteristik dari model. DAFTAR PUSTAKA Corey.8. Gantina. mengambil cara seperti orang tuanya guna mengatasi stress sehingga melestarikan siklus kekerasan. Contoh: Anggi meniru gaya busana yang sedang ngetrend sebagai proses introyeksi untuk meningkatkan harga diri dan menekan perasaan rendah diri. Identification Identifikasi merupakan cara mereduksi ketegangan dengan meniru (melakukan imitasi) atau mengidentifikasi diei dengan orang yang dianggap berhasil memuaskan hasratnya dibanding dirinya. Introjection Taking in and “swallowing” the values and standards of others (menerima dan menelan/meniru nilai dan standar lainnya).wikipedia. USA: Thomson Brooks/Cole. Komalasari. 9. namun dia menekuni bidang olahraga basket dan memperoleh prestasi. Contoh: Seorang anak yang takut sekolah memperlihatkan tingkah laku infantile seperti menangis. Gerald. sehingga Joshua memdapatkan kepuasan karena orang kagum pada kepandaiannya dalam bermain basket. Contoh: anak yang mendapat penganiayaan semasa kecilnya. dan menggantungkan diri pada guru. Teori dan Teknik Konseling. menghisap ibu jari. Jakarta: Indeks http://indonesiaindonesia. sehingga Ego terhindar dari ejekan atau rasa rendah diri.