You are on page 1of 95

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ............................................................................. i ABSTRAK ............................................................................................. ii SURAT PERNYATAAN ...................................................................... iii LEMBAR PENGESAHAN .................................................................. iv HALAMAN MOTTO ........................................................................... v PERSEMBAHAN .................................................................................. vi KATA PENGANTAR ........................................................................... vii DAFTAR ISI .......................................................................................... ix DAFTAR GAMBAR DAN TABEL ..................................................... xi DAFTAR LAMPIRAN ......................................................................... xiii BAB I PENDAHULUAN ...................................................................... 1 1.1 Latar Belakang Masalah ............................................................ 1 1.2 Rumusan Masalah ..................................................................... 2 1.3 Tujuan Penelitian ...................................................................... 2 1.4 Manfaat Penelitian .................................................................... 3 1.4.1 Manfaat Teoritis ........................................................................ 3 1.4.2 Manfaat Praktis ......................................................................... 3 BAB II KAJIAN TEORI ...................................................................... 4 2.1 Hasil Belajar ............................................................................... 4 2.1.1 Belajar ........................................................................................ 4 2.1.2 Hasil Belajar ............................................................................... 4 2.2 Model Pembelajaran Cooperative Learning Tipe NHT ............ 5 2.2.1 Pengertian Model Pembelajaran Cooperative Learning ............ 5 2.2.2 Tujuan Pembelajaran cooperative Learning .............................. 6 2.2.3. Cooperative Learning Tipe NHT ............................................... 6 2.2.4 Tujuan dan Langkah-langkah Pembelajaran Cooperative Learning Tipe NHT ............................................... 7 2.2.5 kelebihan dan kekurangan pembelajaran cooperative learning NHT ............................................................................. 9 2.3 Ilmu Pengetahuan Alam ............................................................ 10 2.3.1 Hakikat IPA di Sekolah Dasar .................................................. 10 2.3.2 Tujuan Pembelajaran IPA di Sekolah Dasar ............................. 11 2.4 Kajian yang Relevan ................................................................. 11 2.5 Kerangka pikir ........................................................................... 12 2.6 Hipotesis.................................................................................... 14 BAB III METODOLOGI PENELITIAN ........................................... 15 3.1 Jenis dan Lokasi Penelitian ....................................................... 15 3.1.1 Jenis Penelitian .......................................................................... 15 3.1.2 Lokasi Penelitian ....................................................................... 15 3.2 Variabel Penelitian .................................................................... 15
ix

3.3 3.4 3.4.1 3.4.2 3.5 3.5.1 3.5.2 3.5.3 3.6 3.6.1 3.6.2 3.6.3

Subyek Penelitian ...................................................................... 15 Teknik dan Instrumen Pengumpulan Data ................................ 16 Teknik Pengumpulan Data ........................................................ 16 Instrumen Pengumpulan Data ................................................... 16 Teknik Analisis Data ................................................................. 18 Uji Validitas .............................................................................. 18 Uji Reliabilitas .......................................................................... 20 Uji Tingkat Kesukaran Soal ...................................................... 22 Uji Asumsi ................................................................................ 23 Uji Normalitas ........................................................................... 23 Uji Homogenitas ....................................................................... 23 Uji Hipotesis .............................................................................. 24

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN ..................... 25 4.1 Gambaran Umum Subjek Penelitian ......................................... 25 4.2 Analisis Deskriptif Hasil Penelitian........................................... 25 4.2.1 Pelaksanaan Proses Belajar Mengajar ........................................ 25 4.2.2 Hasil Belajar Siswa Kelas 5 SDN Dukuh 03 Salatiga ............... 28 4.2.3 Hasil Belajar Siswa Kelas 5 SDN Dukuh 02 Salatiga ............... 30 4.2.4 Perbandingan Rata-rata Hasil Belajar Siswa Kelas 5 SDN Dukuh 03 Salatiga dengan Hasil Belajar Siswa Kelas 5 SDN Dukuh 02 Salatiga ................................................ 33 4.3 Hasil Penelitian ........................................................................... 34 4.3.1 Uji Normalitas Data ................................................................... 34 4.3.2 Uji Homogenitas Data ................................................................ 35 4.3.3 Uji Hipotesis ............................................................................... 36 4.4 Pembahasan ................................................................................ 47 BAB V SIMPULAN DAN SARAN ...................................................... 39 5.1 Simpulan ..................................................................................... 39 5.2 Saran ........................................................................................... 40 5.2.1 Sekolah ........................................................................................ 40 5.2.2 Guru ............................................................................................. 40 5.2.3 Siswa ........................................................................................... 40 DAFTAR PUSTAKA……………………………………………….... 41 LAMPIRAN……………………………………………………………43

x

DAFTAR GAMBAR DAN DAFTAR TABEL DAFTAR GAMBAR Gambar 2. 1 Bagan Kerangka Berpikir ................................................... 13

DAFTAR TABEL Tabel 3. 1 Kisi-Kisi Lembar Observasi Pembelajaran Cooperative Learning tipe NHT ............................................ 17 Tabel 3. 2 Kisi-Kisi soal Materi Pembentukan Tanah ........................... 18 Tabel 3. 3 Koefisien Reliabilitas ............................................................. 20 Tabel 3. 4 Hasil Uji Reliabilitas .............................................................. 21 Tabel 3. 5 Koefisien Reliabilitas Per Item Soal ...................................... 21 Tabel 3. 6 Kategori Tingkat Kesukaran Soal .......................................... 22 Tabel 3. 7 Hasil Pengujian Tingkat Kesukaran Soal .............................. 22 Tabel 3. 8 Uji Homogenitas Subjek ........................................................ 23 Tabel 4. 1 Subjek Penelitian.................................................................... 25 Tabel 4. 2 Distribusi Frekuensi Hasil Belajar Siswa Kelas 5 SDN Dukuh 03 Salatiga ......................................................... 29 Tabel 4. 3 Rata-rata Hasil Belajar dan Perubahan Rata-rata Hasil Belajar Siswa Kelas 5 SDN Dukuh 03 Salatiga ................................................................................... 30 Tabel 4. 4 Distribusi Frekuensi Hasil Belajar Siswa Kelas 5 SDN Dukuh 02 Salatiga ......................................................... 30 Tabel 4. 5 Rata-rata Hasil Belajar dan Perubahan Rata-rata Hasil Belajar Siswa Kelas 5 SDN Dukuh 02 Salatiga ................................................................................... 32 Tabel 4. 6 Perbandingan Rata-rata Hasil Belajar Siswa Kelas 5 SDN Dukuh 03 Salatiga Dengan Hasil Belajar Siswa Kelas 5 SDN Dukuh 02 Salatiga ............................................ 33 Tabel 4. 7 Hasil Uji Normalitas Data Siswa Kelas 5 SDN Dukuh 03 Salatiga dengan Siswa Kelas 5 SDN Dukuh 02 Salatiga .................................................................. 34 Tabel 4. 8 Hasil Uji Homogenitas ........................................................... 35 Tabel 4. 9 Hasil Uji Independet Sampel Test .......................................... 36

xi

DAFTAR LAMPIRAN Lampiran 1 Lembar Instrumen Penelitian............................................... 44 Lampiran 2 Kunci Jawaban Uji Validitas ............................................... 53 Lampiran 3 Lembar Instrumen Penelitian Pretest ................................... 54 Lampiran 4 Kunci Jawaban Instrumen Tes Hasil Belajar IPA ............... 59 Lampiran 5 Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Konvensional ............. 60 Lampiran 6 Lembar Ovservasi Konvensional......................................... 67 Lampiran 7 Rencana Pelaksanaan Pembelajaran NHT ........................... 69 Lampiran 8 Lembar Ovservasi NHT....................................................... 78 Lampiran 9 Daftar Nilai Pretest dan Posttest Kelas Eksperimen ............ 80 Lampiran 10 Daftar Nilai Pretest dan Posttest Kelas Kontrol ................ 81 Lampiran 11 Surat Keterangan Izin Ovservasi Dukuh 03 ...................... 82 Lampiran 12 Surat Keterangan Izin Ovservasi Dukuh 02 .................... 83 Lampiran 13 Surat Keterangan Penelitian Dukuh 03 ............................. 84 Lampiran 14 Surat Keterangan Penelitian Dukuh 02 ............................. 85 Lampiran 15 Surat Keterangan Uji Validitas ......................................... 86 Lampiran 16 Independent Sampel Test................................................... 87 Lampiran 17 Dokumentasi Penelitian ..................................................... 89

xii

BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang Masalah Sunarya (2008: 112) mengatakan bahwa masalah pendidikan yang dihadapi dewasa ini semakin luas. Pertama, karena sasaran pembangunan adalah manusia sebagai makhluk unik. Kedua, usaha pendidikan harus mengantisipasi ke hari depan yang tidak semua aspek dapat terjangkau. Menghadapi dua masalah yang disebutkan oleh Sunarya di atas, peran pendidik dalam hal ini guru menjadi sangat penting. Karena itu, guru diharapkan untuk dapat melaksanakan tugasnya dengan baik dan bertanggungjawab. Dalam mengemban tugas yang demikian, guru menggunakan berbagai pendekatan, strategi, dan model pembelajaran yang dapat memudahkan peserta didik memahami materi yang diajarkannya. Berdasarkan pengamatan peneliti selama melakukan PPL, pada SD Dukuh 03 Salatiga, tampak bahwa model pembelajaran yang diterapkan pada mata pelajaran IPA, masih menekankan pada model pembelajaran konvensional yaitu ceramah. Guru menjadi pusat belajar dan siswa dikondisikan untuk mendengarkan penjelasan guru dan mencatat. Siswa menjadi malas karena situasi yang demikian, dan banyak siswa mengalami kesulitan dalam meningkatkan hasil belajar IPA. Akhirnya, banyak siswa menjadi tidak lulus pada mata pelajaran IPA berdasarkan kriteria ketuntasan minimal (KKM) yang ditetapkan oleh sekolah. Melihat kenyataan yang demikian, peneliti tertarik untuk menawarkan model pembelajaran kooperatif tipe NHT sebagai solusi dalam pembelajaran. Meskipun secara umum model pembelajaran kooperatif mensyaratkan hal yang sama, yaitu pada pembelajaran kelompok dan saling ketergantungan di antara anggota dalam kelompok,ciri yang membedakan NHT dengan model pembelajaran kooperatif lainnya adalah bahwa dalam model pembelajaran ini, siswa diberikan nomor berdasarkan jumlah kelompok, dan siswa yang nomornya

1

2

dipanggil diberikan kesempatan untuk mempresentasikan hasil-hasil yang ditemui di dalam kelompok. Hal ini menunjukkan bahwa di dalam kelompok, andaikan ada anggota kelompok yang memiliki kemampuan rendah, dan diberikan kesempatan untuk menjadi pemimpin mewakili temannya mempresentasikan hasil, maka ketergantungan anggota kelompok lain tentang keberhasilan kelompok sangat bergantung padanya. Ini akan berimplikasi pada tanggungjawab yang diemban, dan bagaimana kelompok belajar mempercayai anggotanya. Mengacu pada pemikiran tersebut, maka melalui penelitian ini, peneliti tertarik untuk mengkaji bagaimana penerapan model pembelajaran cooperative learning tipe NHT pada siswa khusus pada mata pelajaran IPA. Karena itu, topik yang menjadi usulan penelitian penulis adalah: “Efektivitas Penerapan Model Pembelajaran Cooperative Learning tipe NHT terhadap Hasil Belajar Mata Pelajaran IPA Siswa Kelas 5 SDN Dukuh 03 Salatiga”. 1.2 Rumusan Masalah Penelitian Berdasarkan topik yang dijadikan sebagai judul penelitian ini, maka yang menjadi rumusan masalah adalah bagaimana efektivitas penerapan model pembelajaran cooperative learning tipe NHT terhadap hasil belajar mata pelajaran IPA siswa kelas 5 SDN Dukuh 03 Salatiga

1.3 Tujuan Penelitian Tujuan penelitian sesungguhnya adalah untuk menjawab rumusan masalah penelitian atau pertanyaan penelitian. Karena itu, tujuan penelitian ini adalah mengetahui pengaruh penerapan model pembelajaran cooperative learning tipe NHT terhadap Hasil Belajar mata pelajaran IPA siswa kelas 5 SDN Dukuh 03 Salatiga.

3

1.4 Manfaat Penelitian 1.4.1 Manfaat Teoritis Penelitian ini dapat memperkaya khazanah ilmu pengetahuan, khususnya ilmu pendidikan dalam mengembangkan strategi, pendekatan, model

pembelajaran yang tepat dan efektif pada mata pelajaran IPA kelas 5 Sekolah Dasar.

1.4.2 Manfaat Praktis a) Sekolah Penelitian ini dapat memberikan masukan bagi sekolah tentang model pembelajaran yang tepat terlebih pada mata pelajaran IPA pada siswa kelas 5 sekolah dasar. b) Guru Penelitian ini memberikan masukan bagi guru untuk memperkaya strategi, pendekatan, model pembelajaran di kelas terlebih mata pelajaran IPA pada siswa kelas 5 sekolah dasar secara khusus dan siswa kelas lainnya secara menyeluruh. c) Siswa Penelitian ini memberikan masukan bagi siswa agar secara kreatif dan mandiri dapat mendesain eksperimen terlebih dalam mata pelajaran IPA, sekaligus mendorong siswa agar menjadi berani menyampaikan gagasan-gagasan yang diperoleh melalui eksperimen.

BAB II KAJIAN TEORI
2.1 Hasil Belajar 2.1.1 Belajar Menurut Slameto (2010: 2), belajar adalah suatu proses usaha yang dilakukan seseorang untuk memperoleh suatu perubahan tingkah laku yang baru secara keseluruhan sebagai hasil pengalamannya sendiri dalam berinteraksi dengan lingkungannya. Djamarah (2008: 2), menjelaskan bahwa belajar adalah aktivitas yang dilakukan individu secara sadar untuk mendapatkan sejumlah kesan dari apa yang telah dipelajari dan sebagai hasil dari interaksinya dengan lingkungan sekitarnya. Sudjana (1998: 20), belajar adalah suatu proses yang ditandai dengan adanya perubahan tingkah laku pada diri seseorang. Perubahan tersebut ditunjukkan dengan berbagai bentuk, seperti berubahnya pengetahuan, sikap dan tingkahlakunya, kecakapannya dan aspek lain yang ada pada diri individu. Dari ketiga pendapat di atas, maka dapat dipahami bahwa belajar adalah suatu aktivitas yang dilakukan oleh individu untuk memperoleh suatu perubahan seperti perubahan pengetahuan, sikap dan tingkahlakunya, kecakapannya dan aspek lain yang ada pada diri individu.

2.1.2 Hasil Belajar Hamalik (1995: 48) mengatakan bahwa hasil belajar adalah perubahan tingkah laku subyek yang meliputi kemampuan kognitif, afektif dan psikomotorik dalam situasi tertentu berkat pengalamannya berulang-ulang. Sependapat dengan Hamalik, Sudjana (2005: 3) mengatakan bahwa hasil belajar ialah perubahan tingkah laku yang mencakup bidang kognitif, afektif dan psikomotorik yang dimiliki siswa setelah menerima pengalaman belajarnya. Winkel (1994: 13) mengemukakan salah satu ciri khas yang menandakan telah terjadi kegiatan belajar adalah dengan adanya perubahan pada orang yang belajar dan mengalami perubahan dari belum tahu atau belum mampu menjadi sudah tahu atau menjadi mampu.

4

5

Dari berbagai penjelasan tentang hasil belajar di atas, dapat dimengerti bahwa hasil belajar adalah perubahan tingkah laku subyek dimana terjadi perubahan dari belum tahu atau belum mampu menjadi tahu dan menjadi mampu yang terjadi pada aspek kogntitif, afektif dan psikomotorik.

2.2 Model Pembelajaran Cooperative Learning Tipe NHT 2.2.1 Pengertian Model Pembelajaran Cooperative Learning Pembelajaran cooperative learning merupakan model pembelajaran yang mengutamakan kerjasama antara siswa, sehingga terjalin interaksi positif dalam menyelesaikan suatu permasalahan. Slavin (2009: 4) mengemukakan pendapatnya bahwa pembelajaran kooperatif merujuk pada berbagai macam metode pengajaran di mana para siswa bekerja dalam kelompok-kelompok kecil untuk saling membantu satu sama lainnya dalam mempelajari materi pelajaran. Hal ini bertujuan agar proses pembelajaran tidak didominasi oleh satu orang, melainkan setiap anggota kelompok memiliki kewajiban dan tanggung jawab yang sama dalam menyelesaikan masalah kelompoknya. Sehingga proses pembelajaran yang terjadi dapat berperan dalam mengaktifkan semua siswa dan lebih berpusat kepada siswa. Senada dengan pernyataan Anita Lie (2008: 12) bahwa pembelajaran cooperative learning adalah sistem pengajaran yang memberikan kesempatan kepada anak didik untuk bekerjasama dengan sesama siswa lainnya dalam tugas-tugas terstruktur. Pendapat Lie tersebut diperkuat dengan pernyataan yang dilontarkan Etin Solihatin dan Raharjo (2005: 4), yang menyatakan bahwa: “Cooperative learning mengandung pengertian sebagai suatu sikap atau perilaku bersama dalam bekerja atau membantu diantara sesama dalam struktur kerjasama yang teratur dalam kelompok, yang terdiri dari dua orang atau lebih dimana keberhasilan kerja sangat dipengaruhi oleh keterlibatan dari setiap anggota kelompok itu sendiri. Cooperative learning juga dapat diartikan sebagai suatu struktur tugas bersama dalam suasana kebersamaan di antara sesama anggota kelompok.”

6

Pengertian di atas sejalan dengan yang diungkapkan I Wayan Lasmana (dalam Mustikasari, 2007: 18) bahwa pembelajaran cooperative adalah model pembelajaran yang kegiatan belajar mengajarnya berpusat pada siswa (student oriented), mengaktifkan seluruh siswa, yang pada awalnya tidak dapat bekerjasama menjadi peduli dan agresif. Begitu pula dengan pendapat Karli dan Sri (dalam Mustikasari, 2007: 17) yang mengatakan bahwa cooperative learning adalah suatu strategi belajar mengajar yang menekankan pada sikap atau perilaku bersama dalam bekerja atau membantu diantara sesama dalam struktur kerjasama yang teratur dalam kelompok. Sehingga pengelompokan siswa merupakan salah satu ciri dari pembelajaran kooperatif.

2.2.2 Tujuan Pembelajaran Cooperative Learning Tujuan model pembelajaran cooperative learning menurut Eggen dan Kauchak (dalam Winayarti, 2010: 12), adalah sebagai berikut: 1) Meningkatkan partisipasi peserta didik 2) Memfasilitasi peserta didik agar memiliki pengalaman mengembangkan kemampuan kepemimpinan dan membuat keputusan kelompok 3) Memberi kesempatan kepada mereka untuk berinteraksi dan belajar bersamasama dengan teman yang seringkali berbeda latar belakangnya. Jadi, dengan demikian seperti yang diungkapkan oleh Ibrahim dkk (dalam Winayarti 2010: 12), bahwa inti tujuan dari model pembelajaran tersebut meliputi tiga aspek penting yaitu aspek hasil belajar akademik, penerimaan terhadap keragaman, dan pengembangan ketrampilan sosial.

2.2.3 Cooperative Learning Tipe NHT Number Heads Together (NHT) dikembangkan oleh Spencer Kagan (1992). Teknik ini memberikan kesempatan kepada siswa untuk saling membagikan ide-ide dan mempertimbangkan jawaban yang paling tepat (Lie, 2008: 59). NHT merupakan salah satu tipe pembelajaran kooperatif yang

7

menekankan pada struktur khusus yang dirancang untuk mempengaruhi pola interaksi siswa dan memiliki tujuan untuk meningkatkan penguasaan akademik. Tipe ini dikembangkan oleh Kagan dengan melibatkan para siswa dalam menelaah bahan yang tercakup dalam suatu pelajaran dan mengecek pemahaman mereka terhadap isi pelajaran tersebut (Ibrahim, dkk, 2000: 28). NHT pada dasarnya merupakan varian dari diskusi kelompok, dengan ciri khasnya adalah guru menunjuk salah satu siswa yang dapat mewakili kelompoknya tanpa memberi tahu dahulu siapa yang akan mewakili kelompoknya. Cara ini menjamin keterlibatan otak semua siswa. Cara ini juga merupakan upaya individual dalam diskusi kelompok. NHT merupakan salah satu pendekatan struktural dalam pembelajaran kooperatif. Model pembelajaran tipe NHT memiliki beberapa kelebihan yakni, setiap siswa menjadi siap semua, dapat melakukan diskusi dengan sungguh-sungguh, dan siswa yang pandai dapat mengajari siswa yang kurang pandai (Hamsa, 2009).

2.2.4 Tujuan dan Langkah-Langkah Pembelajaran Cooperative Learning Tipe NHT Ibrahim (2000), mengemukakan tiga tujuan yang hendak dicapai dalam pembelajaran kooperatif dengan tipe NHT, yaitu: hasil belajar akademik struktural, pengakuan adanya keragaman, dan pengembangan ketrampilan sosial. Dalam melakukan pembelajaran NHT guru mengggunakan empat tahapan yaitu: Tahap 1: Numbering Pada tahap ini, guru membuat kelompok-kelompok kecil yang terdiri dari 3 – 5 anggota dan masing-masing anggota dalam kelompok mendapat nomor antara satu sampai enam. Tahap 2: Questioning Pada tahap ini, guru memberikan sebuah pertanyaan atau tugas pada tiaptiap kelompok. Pertanyaan bisa bervariasi dari mulai pertanyaan yang bersifat umum hingga bersifat spesifik.

8

Tahap 3: Heads together Pada tahap ini, semua anggota kelompok mendiskusikan pertanyaan dari guru dan memastikan setiap anggota kelompok mengetahui jawaban dari pertanyaan tersebut. Tahap 4: Answering Pada tahap ini, guru memanggil salah satu nomor. Siswa dengan nomor yang dipanggil mengangkat tangan dan menjawab pertanyaan yang diberikan guru untuk seluruh kelas. Sejalan dengan pendapat Ibrahim, Lie (2010: 60), juga memaparkan hal yang sama bahwa pelaksanaan model pembelajaran kooperatif tipe NHT melalui empat tahap seperti berikut: 1) Siswa dibagi dalam kelompok. Setiap siswa dalam setiap kelompok mendapatkan nomor 2) Guru memberikan tugas dan masing-masing kelompok mengerjakannya 3) Kelompok memutuskan jawaban yang dianggap paling benar dan memastikan setiap anggota kelompok mengetahui jawaban ini. 4) Guru memanggil salah satu nomor. Siswa dengan nomor yang dipanggil melaporkan hasil kerjasama mereka. Menurut Agus (2010: 92), pembelajaran kooperatif NHT memiliki sintaks sebagai berikut: “guru membagi kelas menjadi kelompok-kelompok kecil. Jumlah kelompok sebaiknya mempertimbangkan jumlah konsep yang dipelajari. Jika jumlah peserta didik dalam satu kelas terdiri dari 40 orang, dan terbagi menjadi 5 kelompok, berdasarkan jumlah konsep yang dipelajari, maka tiap kelompok terdiri dari 8 orang. Tiap-tiap orang dalam tiap-tiap kelompok diberi nomor 1 – 8. Setelah kelompok terbentuk, guru mengajukan pertanyaan yang harus dijawab oleh tiaptiap kelompok. Berikan kesempatan tiap-tiap kelompok menemukan jawaban. Pada kesempatan ini, tiap-tiap kelompok menyatukan kepalanya “Heads Together” berdiskusi memikirkan jawaban atas pertanyaan dari guru. Langkah berikutnya adalah guru memanggil peserta didik yang memiliki nomor yang sama dari tiap-tiap kelompok. Mereka diberi kesempatan memberikan jawaban atas

9

pertanyaan yang telah diberikan oleh guru. Hal ini dilakukan terus hingga semua peserta didik dengan nomor yang sama dari masing-masing kelompok mendapat giliran memaparkan jawaban atas pertanyaan guru.” Empat langkah di atas, kemudian dikembangkan menjadi enam langkah sesuai dengan kebutuhan penelitian ini. Keenam langkah tersebut berurutan adalah sebagai berikut: (1) persiapan; (2) pembentukan kelompok; (3) diskusi masalah; (4) memanggil nomor anggota atau pemberian jawaban; (5) memberi kesimpulan; dan memberikan penghargaan.

2.2.5 Kelebihan dan Kekurangan Pembelajaran Cooperative Learning NHT Setiap model pembelajaran tentu memiliki lelebihan dan kekurangannya masing-masing. Menurut Jerolikem dan Parker (dalam Isjoni, 2007 : 24 ) Cooperative learning memiliki keunggulan antara lain : 1) Dapat meningkatkan prestasi belajar siswa 2) Dapat memperdalam pemahaman siswa 3) Menyenangkan siswa dalam belajar 4) Mengembangkan sikap kepemimpinan siswa 5) Mengembangkan sikap ingin tau siswa 6) Meningkatkan rasa percaya diri siswa 7) Suasana kelas rileks dan menyenangkan 8) Terjalinya hubungan yang hangat dan bersahabat antara siswa dengan guru Sementara itu, kelemehan-kelemahan model cooperative learning antara lain: 1) Guru harus mempersiapkan pembelajaran secara matang, disamping itu memerlukan lebih banyak tenaga, pemikiran dan waktu 2) Agar proses pembelajaran di kelas belajar dengan lancar, maka dibutuhkan dukungan fasilitas , alat dan biaya yang cukup memadai; 3) Selama kegiatan diskusi kelompok berlangsung , ada kecendrungan topic permasalahan yang sedang dibahas meluas, sehingga banyak yang tidak sesuai dengan waktu yang ditentukan.

10

4) Saat diskusi kelas, terkadang didominasi seseorang, hal ini mengakibatkan siswa lain menjadi pasif.

2.3 IPA 2.3.1 Hakikat IPA di Sekolah Dasar Dalam Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP), ilmu pengetahuan alam (IPA) merupakan salah satu mata pelajaran wajib di sekolah. IPA merupakan mata pelajaran yang berhubungan dengan fenomena yagn terjadi di alam. Dengan mempelajari seluk beluk alam dan fenomenanya siswa diharapkan mampu memahami manfaat alam dalam kehidupan sehari-hari dan dapat bermanfaat bagi siswa dalam menjalani kehidupannya. Menurut Depdiknas (2006: 443), IPA berkaitan dengan bagaimana siswa mencari tahu fenomena alam secara sistematis, sehingga IPA bukan hanya sekumpulan pengetahuan yang harus dihafal siswa, melainkan siswa harus memiliki kemampuan proses penemuan (discovery). IPA pada hakikatnya bermula dari rasa keingintahuan manusia secara kodrati terhadap apa yang ada di sekelilingnya (alam). Secara khusus, siswa di sekolah juga memiliki rasa ingin tahu tentang fenomena alam yang seharusnya diarahkan dengan benar oleh guru supaya berlangsung secara sistematis dan tidak terjadi miskonsepsi. Penggalian keingian tahuan siswa ini dapat dilakukan dengan berbagai metode, diantaranya: metode eksperimen, demonstrasi, membaca artikel fisis, mendeskripsikan fenomena alam yang ada di sekitarnya, dan lain-lain dengan tujuan siswa dapat menemukan konsep dan pola sendiri secara konstruktif. Hakikat IPA mencakup tiga aspek yaitu proses, produk, dan sikap. IPA sebagai proses berarti IPA diperoleh melalui kegiatan mengamati, eksperimen, berteori, menggeneralisasi, dan sebagainya. IPA sebagai produk artinya mempelajari konsep, hukum, azas, prinsip dan teori.IPA sebagai sikap artinya dalam pembelajaran IPA dapat dikembangkan sikap ingin tahu, terbuka, jujur, teliti, kerjasama, dan sebagainya. Dari pemaparan di atas, dapat disimpulkan bahwa hakikat IPA mencakup tiga aspek dalam IPA yaitu proses, produk, dan sikap.

11

2.3.2 Tujuan Pembelajaran IPA di Sekolah Dasar Oleh Depdikbud (1994: 61), dinyatakan bahwa salah satu tujuan pengajaran IPA adalah agar siswa memahami konsep-konsep IPA dan keterkaitannya dengan kehidupan sehari-hari. Sulistyorini (2007: 40), mengemukakan tujuan pembelajaran IPA, sebagai berikut: a) Memperoleh keyakinan terhadap kebesaran Tuhan YME berdasarkan keberadaan, keindahan, dan keteraturan ciptaan-Nya. b) Mengembangkan pengetahuan dan pemahaman konsep-konsep IPA yang bermanfaat dan dapat diterapkan dalam kehidupan sehari-hari. c) Mengembangkan rasa ingin tahu sikap positif dan kesadaran tentang adanya hubungan saling mempengaruhi antara IPA, lingkungan, teknologi dan masyarakat. d) Mengembangkan proses untuk menyelidiki alam sekitar, memecahkan masalah dan membuat keputusan. e) Meningkatkan kesadaran dalam berperan serta dalam memelihara, menjaga, melestarikan lingkungan alam. f) Meningkatkan kesadaran untuk menghargai alam dengan segala keteraturan sebagai salah satu ciptaaan Tuhan. g) Memperoleh bekal pengetahuan, konsep dan ketrampilan IPA sebagai dasar untuk melanjutkan pendidikan ke SMP. 2.4 Kajian yang Relevan Penelitian yang dilakukan oleh Cucu Sukmara (2011) dengan judul penelitian Belajar Matematikan Siswa di SMP Negeri 1 Sukarame Kab Tasikmalaya Jawa Barat. Tujuan penelitian adalah untuk mengetahui sejauh mana pengaruh model pembelajaran kooperatif tipe NHT (Numbered Head Together) dapat meningkatkan prestasi siswa dalam pembelajaran Matematika di SMP N 1 Sukarame. Prosedur penelitian yang dilakukan dalam penelitian adalah menentukan metode penelitian, variabel penelitian, teknik pengumpulan data melalui tes kognitif, observasi, wawancara, instrument penilaian, subyek penelitian, desain

12

penelitian, teknik pengolahan data, menganalisis data, serta menentukan waktu dan tempat penelitian. Kesimpulan dari penelitian ini adalah perencanaan dan pengelolaan kelas, variasi dan model pembelajaran dan kemampuan awal siswa sangat menentukan kemampuan kualitas pembelajaran Matematika, sehingga minat dan prestasi siswa dalam mengikuti pelajaran Matematika menjadi lebih meningkat. Hal ini dilihat dari hasil tes kognitif, observasi dan wawancara yang dilakukan dengan hasil kategori baik. Dengan demikian, dikatakan bahwa model pembelajaran NHT dapat meningkatkan prestasi belajar Matematika siswa. Penelitian yang dilakukan oleh Suyityo (2011), dengan judul penelitian: Penerapan Model Cooperative Learning tipe NHT untuk meningkatkan hasil belajar siswa dalam pembelajaran IPA materi Gaya (Penelitian PTK pada Siswa kelas 5 SD Barulaksana Kec Lembang). Penelitian ini dilakukan dengan tiga siklus. Pada siklus pertama siswa belum terbiasa dengan pola belajar kelompok, sehingga dilakukan penjelasan kepada siswa untuk mulai bekerjasama dengan anggota kelompoknya dan berdiskusi untuk menyelesaikan tugas bersama. Dalam siklus kedua, siswa sudah mulai terbiasa dengan pola belajar kelompok, siswa terlibat aktif dan bersemangat pada saat kegiatan demonstrasi. Pada siklus ketiga, siswa sudah mampu memutuskan jawaban mana yang benar berdasarkan hasil diskusi dengan kelompok dan siswa bersemangat dalam mengikuti kegiatan pembelajaran. Perolehan nilai rata-rata hasil tes yang meningkat yaitu nilai rata-rata individu pada siklus I adalah 50.2, sedangkan nilai rata-rata individu pada siklus II adalah 62 dan pada siklus III adalah 71.3. Dari perolehan ini dapat disimpulkan bahwa penerapan Cooperative Learning tipe NHT dapat meningkatkan hasil belajar siswa dalam pembelajaran IPA pada siswa kelas 5 SDN Barulaksana Kecamatan Lembang.

2.5 Kerangka pikir Telah dipaparkan di depan bahwa pada dasarnya mata pelajaran IPA adalah mata pelajaran yang menekankan lebih banyak eksperimen dan eksplorasi dari siswa. Artinya bahwa pengetahuan teori yang diperoleh, diperlakukan sebagai

13

hipotesis yang perlu diuji kebenaranya lewat eksperimen secara langsung. Agar hal ini terlaksana, siswa perlu diberikan ruang untuk dapat bereksplorasi secara langsung dengan subyek yang sedang dipelajarinya. Ruang ini dapat terjadi, jika model pembelajaran yang diperlakukan memberikan kesempatan kepada siswa. Maksudnya adalah model pembelajaran dengan model pembelajaran konvensional tampaknya belum dapat mewadahi hal ini. Karena itu, diperlukan sebuah model pembelajaran yang berbeda. Dalam penelitian ini penulis menggunakan model pembelajaran kooperatif tipe NHT untuk digunakan sebagai model pembelajaran dalam mata pelajaran IPA. Berdasarkan pada paparan teoritik, model ini tampak dapat lebih memberikan ruang kepada siswa untuk dapat saling bekerjasama dan mengeksplorasi kemampuan diantara para siswa. Itu artinya bahwa model ini memberikan peluang untuk dapat meningkatkan hasil belajar siswa dalam mata pelajaran IPA. Karena diterapkan dalam pelaksanaan pembelajaran maka desain kerangka pikirnya adalah sebagai berikut:

Gambar 2. 1 Bagan Kerangka pikir

Kelas Kontr ol

Pre test

Model Pembelajaran ekspositori

Post test

Hasil belajar

Kelas Eksperi men

Pre test

Pembelajaran Kooperatif tipe NHT

Post test

14

Bagan di atas dijelaskan sebagai berikut: karena model pembelajaran kooperatif tipe NHT adalah model pembelajaran yang dianggap dapat memberikan peluang, maka diujikan model pembelajaran ini pada kelas eksperimen. Sebagai pembanding, diberikan juga model pembelajaran tetapi model pembelajaran konvensional kepada kelas kontrol. Sebelum kedua kelas ini diberikan perlakuan dengan model pembelajaran masing-masing, terlebih dahulu diberikan pretest untuk mengetahui kemampuan awal siswa. Selanjutnya diberikan pembelajaran dengan model pembelajaran, setelah itu diberikan post-test untuk mengetahui perbedaan yang terjadi akibat dari perlakuan dengan menerapkan model pembelajaran.

2.6 Hipotesis Mengacu pada pemaparan sebelumnya, maka yang menjadi hipotesis penelitian ini adalah sebagai berikut: a) HO: Tidak terdapat pengaruh penerapan model pembelajaran kooperatif tipe NHT dalam meningkatkan hasil belajar IPA siswa kelas 5 Sekolah Dasar Negeri Dukuh 03 Salatiga Semester II Tahun Pelajaran 2012/2013. b) H1 : Terdapat pengaruh penerapan model pembelajaran kooperatif tipe NHT dalam meningkatkan hasil belajar IPA siswa kelas 5 Sekolah Dasar Negeri Dukuh 03 Salatiga Semester II Tahun Pelajaran 2012/2013.

BAB III METODOLOGI PENELITIAN
3.1 Jenis dan Lokasi Penelitian 3.1.1 Jenis Penelitian Penelitian ini menggunakan penelitian quasi eksperimen atau eksperimen semua yaitudesain eksperimen dengan kelompok kontrol dan kelompok

eksperimen, tetapi kelompok kontrol tidak berfungsi sepenuhnya mengontrol variabel-variabel luar yang mempengaruhi pelaksanaan eksperimen. Hal ini dilakukan dengan membandingkan kelas eksperimen yang menggunakan model pembelajaran kooperatif tipe NHT dengan kelas kontrol yang menggunakan metode mengajar ceramah. Kemudian, pada kedua kelas tersebut dilakukan evaluasi dan hasilnya dibandingkan.

3.1.2 Lokasi Penelitian Penelitian ini dilakukan di Sekolah Dasar yaitu SDN Dukuh 03 Salatiga dan SDN Dukuh 02 Salatiga, semester II tahun pelajaran 2012/2013

3.2 Variabel Penelitian 3.2.1 Variabel bebas. Variabel bebas merupakan variabel yang mempengaruhi atau menjadi sebab perubahan atau timbulnya variabel dependen (terikat) (Sugiyono, 2010). Dalam penelitian ini yang merupakan variabel bebas (X) adalah model pembelajaran kooperatif tipe NHT. 3.2.2 Variabel terikat merupakan variabel yang dipengaruhi atau menjadi akibat karena adanya variabel bebas (Sugiyono, 2010). Variabel terikat (Y) dalam penelitian ini adalah hasil belajar.

3.3 Subyek Penelitian Subyek penelitian dalam penelitian ini adalah siswa kelas 5 SDN Dukuh 03 sebagai kelompok eksperimen dan siswa kelas 5 SDN Dukuh 02 sebagai kelompok kontrol.

15

16

3.4 Teknik dan Instrumen Pengumpulan Data 3.4.1 Teknik Pengumpulan Data Teknik pengambilan data, adalah cara atau strategi yang digunakan oleh peneliti untuk mendapatkan data. Adapun teknik pengambilan data meliputi: a) Observasi Observasi atau pengamatan adalah kegiatan yang dilakukan untuk melihat sejauh mana kesesuaian antara rencana pembelajaran yang telah didesain, termasuk model pembelajaran yang hendak dilaksanakan dengan praktek pembelajaran yang berlangsung. b) Tes Evaluasi proses pembelajaran merupakan salah satu bentuk teknik pengumpulan data, untuk mengetahui apakah model pembelajaran yang diterapkan efektif atau tidak efektif. Evaluasi pembelajaran ini dilakukan melalui pemberian tes kepada subyek yang diteliti. c) Dokumentasi Teknik dokumentasi yang digunakan dalam penelitian ini mengambil dokumen-dokumen terkait dengan penelitian ini, seperti profil sekolah, perijinan dari pihak fakultas, juga sekolah untuk melaksanakan penelitian, nilai hasil belajar pretest dan posttest.

3.4.2 Instrument Pengumpulan Data Instrument adalah alat yang digunakan untuk dapat mengumpulkan data. Adapun alat yang digunakan untuk mengumpulkan data adalah: a) Lembar observasi Untuk dapat mempermudah melakukan pengamatan, maka dibuat lembar observasi yang didasarkan pada rencana pembelajaran yang akan dilaksanakan, termasuk di dalamnya kegiatan pembelajaran dengan menerapkan model pembelajaran yang akan dilaksanakan. Lembar observasi yang didesain didasarkan pada langkah-langkah pembelajaran cooperative learning tipe NHT. Berikut ini disajikan dalam kisi-kisi lembar observasi melalui tabel berikut ini:

17

Tabel 3. 1 Kisi-Kisi Lembar Observasi Pembelajaran Cooperative Learning tipe NHT No 1 Aspek Pra pembelajaran (mengkondisikan kelas). Kegiatan awal membuka pelajaran     2 Kegiatan inti. Pelaksanaan pembelajaran dengan model pembelajaran kooperatif tipe NHT     Indikator Guru memeriksa kesiapan siswa Guru membuka pelajaran meliputi berdoa dan presensi Guru menyampaikan apersepsi sesuai dengan materi yang akan disampaikan Guru menyampaikan tujuan pembelajaran Guru menyampaikan materi perubahan kenampakan bumi Siswa dibagi dalam kelompok 4-5 siswa. Guru memberikan soal untuk dipecahkan oleh kelompok Kelompok mendiskusikan soal dan memberikan jawaban yang tepat kepada penilai guru memanggil salah satu nomor, dan anggota kelompok yang mendapatkan nomor tersebut maju ke depan untuk mempresentasikan hasil diskusi terkait jawaban atas soal yang diberikan guru. guru memberikan penghargaan kepada kelompok refleksi pembelajaran evaluasi akhir pertemuan pemberian tugas Nomor item 1, 2, 3, 4, 5, 6

7, 8, 9, 10, 11, 12, 13, 14, 15, 16, 17

 3 Kegiatan akhir   

18, 19, 20

18

(posttes) a) Tes Untuk dapat mengevaluasi efektivitas penerapan model pembelajaran, salah satu yang dapat digunakan adalah tes. Tes yang digunakan dalam penelitian ini adalah tes objektif. Tes akan dilaksanakan sebelum dilakukan pembelajaran dengan model pembelajaran (pretest) dan setelah diperlakukan model

pembelajaran (posttest). Soal tes yang digunakan dalam penelitian ini mengacu pada SK/KD yaitu: Memahami Perubahan yang terjadi di alam dan hubungannya dengan penggunaan sumber daya alam. dengan Kompetensi Dasar yaitu: Mengidentifikasi jenis-jenis tanah.

Tabel 3. 3 Kisi-Kisi soal Materi Pembentukan Tanah Standar Kompetensi Kompetensi Dasar Memahami Mengidentifi Perubahan yang kasi jenisterjadi di alam jenis tanah dan hubungannya dengan penggunaan sumber daya alam a) Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) Rencana pelaksanaan pembelajaran (RPP) didesain berdasarkan materi dan langkah-langkah pembelajaran dari model pembelajaran yang diterapkan. Dengan demikian, RPP dalam penelitian ini adalah sebagai berikut: 3.5 Teknik Analisis Data 3.5.1 Uji Validitas Instrumen yang valid berarti alat ukur yang digunakan untuk mendapatkan data (mengukur) itu valid. Valid berarti instrumen tersebut dapat Indikator Mengindentifikasi komposisi dan jenisjenis tanah, misalnya: berpasir, tanah liat, dan humus Jumlah Soal 30

19

digunakan untuk mengukur apa yang seharusnya diukur. Sedangkan instrumen yang reliabel adalah instrument yang bila digunakan beberapa kali untuk mengukur obyek yang sama, akan menghasilkan data yang sama (Sugiyono, 2010: 27). Teknik yang digunakan untuk menguji kevalidan instrumen menggunakan teknik corrected item to total score correlation yang dinotasikan (r), yang mengatakan bahwa suatu item instrumen penelitian dianggap valid jika memiliki koefisien corrected item to total correlation ≥ 0,05. Adapun rumusnya adalah sebagai berikut:

Keterangan: rit i t (

= koefisien korelasi antara dua variabel = skor setiap item = skor total = kuadrat jumlah skor item = jumlah kuadrat skor item = jumlah kuadrat skor total

(

= kuadrat jumlah skor total

Setelah dilakukan uji validitas, diketahui bahwa ada 20 butir soal yang dinyatakan valid dan ada 20 butir soal yang dinyatakan tidak valid. Adapun butir soal yang dinyatakan valid adalah sebagai berikut: 1, 2, 7, 8, 10, 12 16, 18, 24, 25, 26, 28, 29, 30, 32, 33, 35, 38, 39, 40. Sedangkan soal yang dinyatakan tidak valid adalah sebagai berikut: 3, 4, 5, 6, 9, 11, 13, 14, 15, 17, 19, 20, 21, 22, 23, 27, 31, 34, 36, dan 37. Dengan hasil uji validitas ini, maka dalam penelitian ini hanya disertakan soal-soal yang valid dan tidak disertakan soal-soal yang dinyatakan tidak valid.

20

3.5.2 Uji Reliabilitas Teknik yang digunakan untuk menguji reliabilitas instrumen

menggunakan teknik Reliability Coefficient Alpha menggunakan program SPSS. Menurut George dan Mallery (dalam Jasminah, 2010: 31), kategori koefisien reliabilitas instrumen adalah (lihat tabel): Tabel 3. 4 No 1 2 3 Koefisien Reliabilitas Kategori koefisien reliabilitas Keterangan α ≤ 0,7 0,7 < α ≤ 0,8 0,8 < α ≤ 0,9 α > 0,9 Tidak dapat diterima Dapat diterima Reliabilitas bagus Reliabilitas memuaskan

Untuk mengukur reliabilitas dengan Coeffiecient Alpha, menggunakan rumus Alpha Cronbach sebagai berikut: [ Ket: r11 k = reliabilitas instrumen = banyaknya butir soal = jumlah variansi butir = variansi total Setelah instrumen (soal) yang dinyatakan tidak valid dibuang, selanjutnya dilakukan uji reliabilitas instrumen dengan bantuan SPSS 18.0 for windows.Dari hasil pengujian uji reliabilitas (alpha), diketahui bahwa nilai α adalah 0.928. Dengan demikian, maka reliabilitas instrumen soal dalam penelitian ini berada pada kategori reliabilitas memuaskan. Hasil pengujiannya dipaparkan dalam tabel berikut ini: ][ ]

21

Tabel 3. 4 Hasil Uji Reliabilitas Reliability Statistics Cronbach's Alpha Based on Cronbach's Standardize N of Alpha d Items Items .928 .928 20 Sedangkan rincian koefisien reliabilitas per item soal, maupun item corellated per item soal, disajikan dalam tabel berikut ini: Tabel 3. 1 Koefisien Reliabilitas Per Item Soal
Item-Total Statistics Corrected ItemScale Mean if Item Deleted VAR00001 VAR00002 VAR00007 VAR00008 VAR00010 VAR00012 VAR00016 VAR00018 VAR00024 VAR00025 VAR00026 VAR00028 VAR00030 VAR00031 VAR00032 VAR00033 VAR00035 VAR00038 VAR00039 VAR00040 12.57 12.57 12.57 12.71 12.79 12.50 12.36 12.64 12.71 12.57 12.64 12.79 12.36 12.71 12.79 12.79 12.71 12.43 12.50 12.71 Scale Variance if Item Deleted 35.033 34.571 34.571 32.681 32.335 34.115 35.170 33.478 32.681 35.033 33.478 32.335 35.170 32.681 32.335 32.335 32.681 35.495 34.115 32.681 Total Correlation .341 .427 .427 .715 .769 .572 .600 .594 .715 .341 .594 .769 .600 .715 .769 .769 .715 .350 .572 .715 Squared Multiple Correlation . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Cronbach's Alpha if Item Deleted .929 .928 .928 .922 .920 .925 .925 .924 .922 .929 .924 .920 .925 .922 .920 .920 .922 .928 .925 .922

22

3.5.3 Uji Tingkat Kesukaran Soal Untuk mengetahui tingkat kesukaran soal, digunakan persamaan sebagai berikut:

Adapun indeks kesukaran soal dapat dilihat pada tabel berikut di bawah ini: Tabel 3. 6 Kategori Tingkat Kesukaran Soal
Nilai F 0.00 – 0.25 0.26 – 0.75 0.76 – 1.00 Tingkat Kesukaran Sukar Sedang Mudah

Hasil pengujian tingkat kesukaran soal, menunjukkan bahwa semua item soal berada pada kategori sedang. Dengan demikian butir soal ini dikatakan sangat layak untuk diujikan dalam penelitian ini. Berikut sajikan dalam tabel hasil pengujian tingkat kesukaran soal: Tabel 3. 7 Hasil Pengujian Tingkat Kesukaran Soal
Nomor Soal 1 2 7 8 10 12 16 18 24 25 26 28 30 31 32 35 37 Nilai F 0.6 0.6 0.6 0.6 0.5 0.3 0.4 0.6 0.5 0.3 0.4 0.3 0.5 0.5 0.5 0.5 0.4 Tingkat Kesukaran Sedang Sedang Sedang Sedang Sedang Sedang Sedang Sedang Sedang Sedang Sedang Sedang Sedang Sedang Sedang Sedang Sedang

23

38 39 40

0.6 0.3 0.3

Sedang Sedang Sedang

3.6 Uji Asumsi 3.6.1 Uji Normalitas Uji normalitas data diukur dengan menggunakan One-Sample-

Kolmogorov-Smirnov Test, jika hasilnya p < 0,05 data dikatakan tidak signifikan atau tidak normal, dan jika hasilnya p > 0,05 maka data dikatakan signifikan atau data normal.

3.6.2 Uji Homogenitas Uji homogenitas varian bertujuan untuk menentukan apakah varian kedua kelompok homogen atau tidak. Homogenitas dilakukan untuk mengetahui apakah data dari masing-masing kelompok sampel mempunyai varians yang sama atau berbeda sehingga dapat ditentukan rumus t-test mana yang akan dipilih untuk pengujian hipotesis. Pengujian homogenitas varian dapat menggunakan bantuan SPSS (statistical product and service solution).Yaitu dengan Levenes test. Tabel 3. 8 Uji Homogenitas Subyek

Levene's Test for Equality of Variances

F Hasilbelajar Equal variances assumed Equal variances not assumed .427

Sig. .516

Berdasarkan tabel di atas, diketahui bahwa nilai Fhitung 0.427 dengan signifikansi 0.516 atau lebih besar dari p 0.05. Dengan ketentuan uji homogenitas bahwa jika signifikansi lebih besar 0.05 maka data tersebut dikatakan homogen. Dari hasil pengujian diketahui bahwa signifikansi 0.516 > 0.05; dengan demikian

24

data hasil belajar kelompok eksperimen maupun kelompok kontrol dikatakan homogen.

3.6.3 Uji Hipotesis Setelah melakukan pengujian normalitas dan homogenitas, jika data yang diperoleh terdistribusi normal dan homogen, maka langkah terakhir adalah melakukan pengujian hipotesis yaitu dengan melakukan uji perbedaan pada hasil belajar. Pengujian menggunakan uji statistik parametrik, yaitu menggunakan uji-t atau independent sample T- test independent, dengan rumus sebagai berikut:

√ ket: t= nilai t hitung X1= nilai rata-rata kelompok eksperimen X2= nilai rata-rata kelompok kontrol S1=simpangan baku kelompok eksperimen S2=simpangan baku kelompok kontrol n1= jumlah anggota sampel kelompok eksperimen n2=jumlah anggota sampel kelompok kontrol

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

4.1 Gambaran Umum Subjek Penelitian Penelitian ini dilakukan pada siswa kelas 5 SDN Dukuh 03 Salatiga, yang dijadikan sebagai kelompok eksperimen dan siswa kelas 5 SDN Dukuh 02

Salatiga yang dijadikan sebagai kelompok kontrol. Siswa pada kelas 5 SDN Dukuh 03 Salatiga berjumlah 21 siswa dan siswa kelas 5 SDN Dukuh berjumlah 02 Salatiga berjumlah 22 siswa. Adapun gambaran umum subyek penelitian diuraikan pada tabel berikut di bawah ini: Tabel 4. 1 Subjek Penelitian
No Kelas/Sekolah Kelompok Eksperimen Kontrol Jumlah siswa 21 22 43 1 Kelas 5SDN Dukuh 03 Salatiga 2 Kelas 5SDN Dukuh 02 Salatiga Total Subyek Penelitian

4.2 Analisis Deskriptif Hasil Penelitian 4.2.1 Pelaksanaan Proses Belajar Mengajar a. Penerapan Model Pembelajaran Kooperatif tipe NHT 1) Kegiatan Pendahuluan Pada kegiatan pendahuluan, langkah-langkah yang dilakukan adalah sebagai berikut: mengecek kerapian siswa, mengecek kelengkapan siswa dalam menyiapkan sumber belajar dan alat belajar, mengajak siswa untuk berdoa menurut agama dan keyakinannya, melakukan presensi untuk mengecek kehadiran siswa, menyampaikan tujuan pembelajaran yang akan dicapai pada hari itu, menjelaskan langkah-langkah pembelajaran dengan model pembelajaran cooperative learningtipe NHT dan memberikan pretest.

25

26

2) Kegiatan Inti Setelah siswa mengerjakan dan mengumpulkan pretest, langkah berikut yang dilakukan dalam proses pembelajaran adalah menyampaikan secara garis besar materi pelajaran tentang Jenis-jenis Tanah. Setelah pemaparan garis besar materi jenis-jenis tanah, mengikuti langkah-langkah pembelajaran kooperatif tipe NHT, maka guru membagi siswa ke dalam beberapa kelompok. Kelompok yang dibagi benar-benar mengacu pada heterogenitas, dimana yang dikumpulkan menjadi satu kelompok adalah siswa dengan jenis kelamin berbeda, agama yang berbeda, prestasi belajar yang berbeda dan usia yang berbeda. Kelompok dibentuk menjadi empat kelompok; karena jumlah siswa adalah 21 orang, maka ada satu kelompok yang beranggotakan enam siswa, sementara tiga yang lain masing-masing beranggotakan lima siswa. Karena kelompok berjumlah empat, maka diberikan nama kelompok A, B, C, D; dimana anggota kelompok diberikan nama A1, A2, A3, A4, A5, A6; B1, B2, B3, B4, B5, dan C1, C2, C3, C4, C5; serta D1, D2, D3, D4, D5. Setelah pemberian nama kelompok dan nama masing-masing anggota kelompok berikutnya adalah memberikan soal terkait dengan materi jenis-jenis tanah untuk didiskusikan dalam kelompok. Setelah waktu berdiskusi selesai, guru mengajukan pertanyaan tentang jenis-jenis tanah dan memanggil salah satu nomor, yaitu nomor 1 untuk maju mempresentasikan hasil diskusinya. Kemudian, anggota yang bernomor satu dari masing-masing kelompok maju dan melakukan presentasi berdasarkan pertanyaan yang disampaikan guru. Setelah siswa bernomor 1 dari masing-masing kelompok selesai presentasi, guru mengajukan pertanyaan baru dan meminta nomor 2 dari masing-masing kelompok untuk maju presentasi. Namun, tidak semua nomor mendapatkan kesempatan, disebabkan waktu pelajaran yang hampir berakhir. 3) Kegiatan Penutup Guru langsung melanjutkan pada langkah pembelajaran berikutnya, yaitu memberikan kesempatan siswa untuk bertanya hal-hal yang belum dipahami. Kesempatan secara khusus diberikan kepada siswa yang tidak mendapatkan kesempatan untuk presentasi. Setelah tanya jawab, selanjutnya guru membagi soal

27

posttest untuk dikerjakan. Setelah mengerjakan posttest, guru mengumpulkan jawaban siswa, mengucapkan terimakasih atas kerjasama yang dilakukan dan menutup pelajaran.

4) Penerapan Model Pembelajaran Ceramah 1) Kegiatan Awal Seperti pada umumnya kegiatan awal pembelajaran, maka langkahlangkah yang dilakukan guru antara lain, memeriksa kerapian siswa, mengecek kelengkapan siswa dalam menyiapkan sumber belajar dan alat belajar, mengajak siswa untuk berdoa menurut agama dan keyakinannya, melakukan presensi untuk mengecek kehadiran siswa, menyampaikan tujuan pembelajaran yang akan dicapai pada hari itu, dan memberikan pretest. 2) Kegiatan Inti Lazimnya pembelajaran dengan pendekatan ceramah, maka yang menjadi pusat pembelajaran adalah guru. Langkah yang dilakukan guru dalam pembelajaran ini adalah siswa diminta untuk mengamati gambar-gambar jenis tanah. Setelah diberikan kesempatan 7 menit untuk mengamati berbagai jenis tanah, selanjutnya guru memberikan materi dengan cara memberikan ceramah tentang jenis-jenis tanah. Selang-selang dalam memberikan ceramah, guru memberikan kesempatan kepada siswa untuk bertanya. Namun, tidak ada siswa yang bertanya, dan guru melanjutkan pelajaran. Setelah selesai memberikan materi, guru mengajukan pertanyaan untuk mengajak siswa berdiskusi tentang jenis-jenis tanah, namun siswa hampir tidak memberikan reaksi dengan cara menjawab pertanyaan guru. Disebabkan tidak ada tanggapan dari siswa, guru melanjutkan pembelajaran dengan memberikan motivasi agar siswa memiliki keberanian dalam mengajukan jawaban ataupun pertanyaan. 3) Kegiatan Penutup Setelah memberikan motivasi, guru mengajak murid untuk bersama-sama menyimpulkan materi pelajaran yang diberikan pada hari itu, dan memberikan

28

posttest. Setelah siswa mengerjakan posttest, guru mengumpulkan jawaban siswa dan menutup pelajaran.

4.2.2 Hasil Belajar Siswa Kelas 5 SDN Dukuh 03 Salatiga a. Distirbusi Frekuensi Hasil Belajar Siswa Kelas 5 SDN Dukuh 03 Salatiga Untuk mengetahui adanya model pembelajaran kooperatif tipe NHT, perlu dilakukan distribusi frekuensi perolehan hasil belajar siswa SDN kelas 5 Dukuh 03 Salatiga. Untuk melihat distribusi frekuensi perlu dilakukan kategori dengan mengacu pada kategori dari SDN Dukuh 03 Salatiga sendiri. Acuan kategori perolehan nilai pada SD ini adalah sebagai berikut: kurang, hampir cukup, cukup, baik dan sangat baik. Agar mengetahui perolehan hasil belajar siswa kelas 5 SDN Dukuh 03 Salatiga berada pada kategori apa, perlu dilakukan interval terlebih dahulu. Interval nilai siswa digunakan rumus yaitu skor tertinggi dikurangi skor terendah dibagi dengan banyaknya kategori yang ditetapkan dari sekolah (kurang, hampir cukup, cukup, baik dan sangat baik). Sebagai berikut :

Interval yang di dapatkan adalah 20, maka nilai terendah atau kurang berada pada interval 0 – 20, hampir cukup berada pada interval 21 – 40, cukup berada pada interval 41 – 60, baik berada pada interval 61 – 80 dan sangat baik berada pada interval 81 – 100. Adapun perolehan hasil belajar siswa berdasarkan kategori dapat dilihat pada tabel berikut ini:

29

Tabel 4. 2 Distribusi Frekuensi Hasil Belajar Siswa Kelas 5 SDN Dukuh 03 Salatiga
No Interval Kategori Hasil Belajar Pretest Posttest Frekuen si 3 11 7 21 % 14. 3 52. 4 33. 3 100 Frekuensi 1 20 21 % 4.8 95. 2 100

1 2 3 4 5

0 – 20 21 – 40 41 – 60 61 – 80

Kurang Hampir cukup Cukup Baik

81 – 100 Sangat baik Total

Berdasarkan data pada tabel di atas, diketahui bahwa hasil belajar pretest pada siswa kelas 5 SDN Dukuh 03 Salatiga, tidak ada siswa yang mendapatkan nilai pada interval 0 – 20 atau pada kategori kurang. Siswa yang mendapatkan nilai pada interval 21 – 40 atau pada kategori hampir cukup adalah 3 siswa atau persentasenya 14.3%. Siswa yang mendapatkan nilai pada interval 41 – 60 atau berada pada kategori cukup, berjumlah 11 siswa dengan persentase 65 %; siswa yang mendapatkan nilai pada interval 61 – 80 atau masuk pada kategori baik sebanyak 7 siswa dengan persentase sebesar 33.3 %, dan tidak ada siswa yang mendapatkan nilai pada interval 81 – 100 atau yang berada pada kategori sangat baik. Dari hasil distribusi frekuensi di atas dapat disimpulkan bahwa hasil belajar pretest siswa kelas 5 SDN Dukuh 03 Salatiga, sebagian berada pada kategori cukup. Hasil belajar posttest siswa kelas 5 SDN Dukuh 03 Salatiga, berdasarkan pada tabel distribusi frekuensi di atas, diketahui bahwa tidak ada siswa yang mendapatkan nilai pada interval antara 0 – 40 atau yang berada pada kategori kurang dan hampir cukup. Sebanyak 1 siswa yang mendapatkan nilai pada interval 41 – 60 atau masuk pada kategori cukup, dengan persentase sebesar 4.8% dan sebanyak 20 siswa yang mendapatkan nilai pada interval 61 – 80 atau masuk pada kategori baik dengan persentase 95.2%, dan tidak ada siswa yang

30

mendapatkan nilai pada interval 81 – 100. Berdasarkan hasil di atas, maka dapat dikatakan bahwa hasil belajar posttest pada kelompok eksperimen masuk dalam kategori baik. b. Rata-rata Hasil Belajar Siswa Kelas 5 SDN Dukuh 03 Salatiga Rata-rata hasil belajar adalah nilai perolehan rata-rata keseluruhan baik pada pretest maupun pada posttest. Pemaparan rata-rata hasil belajar dimaksudkan untuk melihat perubahan perolehan/peningkatan persentase sebelum dan setelah diberikan perlakuan dengan model pembelajaran kooperatif tipe NHT. Adapun rata-rata maupun perubahan peningkatannya, disajikan dalam tabel berikut ini:

Tabel 4. 3 Rata-rata Hasil Belajar dan Perubahan Rata-rata Hasil Belajar Siswa Kelas 5 SDN Dukuh 03 Salatiga
Rata-rata Hasil Belajar Pretest 56.9 Posttest 73.1 Perubahan

16.2

Dari tabel di atas, diketahui bahwa rata-rata hasil belajar pretest adalah 56.9, kemudian rata-rata hasil belajar posttest yaitu 73.1. Itu berarti, setelah diberikan pembelajaran dengan model pembelajaran kooperatif tipe NHT pada siswa kelas 5 SDN Dukuh 03 Salatiga, terjadi kenaikan rata-rata hasil belajar yaitu 16.2.

4.2.3 Hasil Belajar Siswa Kelas 5 SDN Dukuh 02 Salatiga a. Distribusi Frekuensi Hasil Belajar Siswa Kelas 5 SDN Dukuh 02 Salatiga Untuk mengetahui adanya model pembelajaran ceramah, perlu dilakukan distribusi frekuensi perolehan hasil belajar siswa SDN kelas 5 Dukuh 02 Salatiga. Untuk melihat distribusi frekuensi perlu dilakukan kategori dengan mengacu pada kategori dari SDN Dukuh 02 Salatiga sendiri. Acuan kategori perolehan nilai pada SD ini adalah sebagai berikut: kurang, hampir cukup, cukup, baik dan sangat baik. Agar mengetahui perolehan hasil belajar siswa kelas 5 SDN Dukuh 02 Salatiga, berada pada kategori apa, perlu dilakukan interval terlebih dahulu.

31

Interval nilai siswa digunakan rumus yaitu skor tertinggi dikurangi skor terendah dibagi dengan banyaknya kategori yang ditetapkan dari sekolah (kurang, hampir cukup, cukup, baik dan sangat baik).

Interval yang di dapatkan adalah 20, maka nilai terendah atau kurang berada pada interval 0 – 20, hampir cukup berada pada interval 21 – 40, cukup berada pada interval 41 – 60, baik berada pada interval 61 – 80 dan sangat baik berada pada interval 81 – 100. Adapun perolehan hasil belajar siswa berdasarkan kategori dapat dilihat pada tabel berikut ini: Tabel 4. 4 Distribusi Frekuensi Hasil Belajar Siswa Kelas 5 SDN Dukuh 02 Salatiga
No Interval Kategori Hasil Belajar Pretest Posttest Frekuens % Frekuensi % i 2 9.1 15 5 21 68.2 22.7 100 5 17 21 22.7 77.3 100

1 2 3 4 5

0 – 20 21 – 40 41 – 60 61 – 80 81 – 100

Kurang Hampir cukup Cukup Baik Sangat baik Total

Berdasarkan data pada tabel di atas, diketahui bahwa hasil belajar pretest pada siswa kelas 5 SDN Dukuh 02 Salatiga, tidak ada siswa yang mendapatkan nilai pada interval 0 – 20 atau pada kategori kurang. Siswa yang mendapatkan nilai pada interval 21 – 40 atau pada kategori hampir cukup adalah 2 siswa atau persentasenya 9.1%. Siswa yang mendapatkan nilai pada interval 41 – 60 atau berada pada kategori cukup, berjumlah 15 siswa dengan persentase 68.2 %; siswa yang mendapatkan nilai pada interval 61 – 80 atau masuk pada kategori baik sebanyak 5 siswa dengan persentase sebesar 22.7 %, dan tidak ada siswa yang mendapatkan nilai pada interval 81 – 100 atau yang berada pada kategori sangat baik. Dari hasil distribusi frekuensi di atas dapat disimpulkan bahwa hasil belajar

32

pretest siswa kelas 5 SDN Dukuh 02 Salatiga, sebagian berada pada kategori cukup. Hasil belajar posttest siswa kelas 5 SDN Dukuh 02 Salatiga, berdasarkan pada tabel distribusi frekuensi di atas, diketahui bahwa tidak ada siswa yang mendapatkan nilai pada interval antara 0 – 40 atau yang berada pada kategori kurang dan hampir cukup. Sebanyak 5 siswa yang mendapatkan nilai pada interval 41 – 60 atau masuk pada kategori cukup, dengan persentase sebesar 22.7% dan sebanyak 20 siswa yang mendapatkan nilai pada interval 61 – 80 atau masuk pada kategori baik dengan persentase 77.3%, dan tidak ada siswa yang mendapatkan nilai pada interval 81 – 100. Berdasarkan hasil di atas, maka dapat dikatakan bahwa hasil belajar posttest pada kelompok kontrol masuk dalam kategori baik.

b. Rata-rata Hasil Belajar Siswa Kelas 5 SDN Dukuh 02 Salatiga Sama seperti pada rata-rata hasil belajar siswa kelas 5 SDN Dukuh 03 Salatiga, rata-rata hasil belajar pada siswa kelas 5 SDN Dukuh 02 Salatiga adalah nilai perolehan rata-rata keseluruhan baik pada pretest maupun pada posttest. Pemaparan rata-rata hasil belajar dimaksudkan untuk melihat perubahan perolehan/peningkatan persentase sebelum dan setelah diberikan perlakuan dengan model pembelajaran ceramah. Ada pun rata-rata maupun perubahan peningkatannya, disajikan dalam tabel berikut ini: Tabel 4. 5 Rata-rata Hasil Belajar dan Perubahan Rata-rata Hasil Belajar Siswa Kelas 5 SDN Dukuh 02 Salatiga
Rata-rata Hasil Belajar Pretest 57.7 Posttest 67.9 Perubahan

10.2

Dari tabel di atas, diketahui bahwa rata-rata hasil belajar pretest adalah 57.7, kemudian rata-rata hasil belajar posttest yaitu 67.9. Itu berarti, setelah diberikan

33

pembelajaran dengan model pembelajaran ceramah pada siswa kelas 5 SDN Dukuh 02 Salatiga, terjadi kenaikan rata-rata hasil belajar yaitu 10.2. 4.2.4 Perbandingan Rata-rata Hasil Belajar Siswa Kelas 5 SDN Dukuh 03 Salatiga Dengan Hasil Belajar Siswa Kelas 5 SDN Dukuh 02 Salatiga Untuk mengetahui bahwa model pembelajaran kooperatif tipe NHT berpengaruh atau tidak dalam meningkatkan hasil belajar siswa pada mata pelajaran IPA materi jenis-jenis tanah, berikut dilakukan perbandingan rata-rata hasil belajar siswa kelas 5 SDN Dukuh 03 Salatiga sebagai kelompok eksperimen dan siswa kelas 5 SDN Dukuh 02 sebagai kelompok kontrol. Adapun hasil perbandingannya dapat dilihat pada tabel yang disajikan di bawah ini: Tabel 4.6 Perbandingan Rata-rata Hasil Belajar Siswa Kelas 5 SDN Dukuh 03 Salatiga Dengan Hasil Belajar Siswa Kelas 5 SDN Dukuh 02 Salatiga
SDN Dukuh 03 Salatiga Pretest Posttest Perubahan 73.1 16.2 56.9 SDN Dukuh 02 Salatiga Pretest Posttest Perubahan 57.7 67.9 10.2

Berdasarkan tabel di atas, dapat diketahui bahwa perubahan perolehan rata-rata hasil belajar pada kelompok eksperimen setelah diberikan pembelajaran dengan model pembelajaran kooperatif tipe NHT adalah 16.2. Sedangkan perubahan perolehan rata-rata hasil belajar pada kelompok kontrol setelah diberikan pembelajaran dengan model pembelajaran ceramah adalah 10.2. Dengan demikian, perbedaan gain antara hasil belajar siswa kelas 5 SDN Dukuh 03 Salatiga dengan hasil belajar siswa kelas 5 SDN Dukuh 02 Salatiga adalah 6. Berdasarkan perbedaan peningkatan rata-rata hasil belajar siswa ini, dapat disimpulkan bahwa dengan demikian tidak ada perbedaan rata-rata hasil belajar dengan menerapkan model pembelajaran dengan model pembelajaran kooperatif tipe NHT,maupun dengan menerapkan model pembelajaran ceramah pada siswa kelas 5 SDN Dukuh 03 Salatiga maupun SDN Dukuh 02 Salatiga pada mata pelajaran IPA materi jenis-jenis tanah.

34

4.3 Hasil Penelitian 4.3.1 Uji Normalitas Data Uji normalitas merupakan syarat awal bagi uji data dalam statistik non parametrik/pengambilan kesimpulan. Uji ini dimaksudkan untuk melihat distribusi data, terdistribusi normal atau tidak. Jika data terdistribusi normal, maka data tersebut dikatakan memenuhi syarat uji hipotesis. Uji normalitas data dibantu dengan alat bantu SPSS 18.0 for Windows. Pengujian normalitas dengan menggunakan teknik one sample Kolmogorov Smirnov Z. Langkah-langkah pengujiannya adalah sebagai berikut Analyze – nonparametric test – one sample kolmogorov Smirnov. Berikut ini disajikan dalam tabel hasil uji normalitas data baik data siswa kelas 5 SDN Dukuh 03 Salatiga maupun data siswa kelas 5 SDN Dukuh 02 Salatiga. Tabel 4. 7 Hasil Uji Normalitas Data Siswa Kelas 5 SDN Dukuh 03 Salatiga dengan Siswa Kelas 5 SDN Dukuh 02 Salatiga
One-Sample Kolmogorov-Smirnov Test SDNDukuh03 N Normal Parameters
a,b

SDNDukuh02 22 67.38 6.446 .277 .152 -.277 1.268 .080

21 Mean Std. Deviation 73.14 5.379 .254 .127 -.254 1.164 .133

Most Extreme Differences

Absolute Positive Negative

Kolmogorov-Smirnov Z Asymp. Sig. (2-tailed)

a. Test distribution is Normal. b. Calculated from data. Berdasarkan tabel di atas, diketahui bahwa signifikansi 2 tailed pada SDN Dukuh 03 adalah 0.133 atau lebih besar dari 0.05 dan signifikansi 2 tailed pada SDN Dukuh 02 adalah 0.080 atau lebih besar dari 0.05. Berdasarkan hasil tersebut, maka dikatakan data hasil belajar dari kedua kelompok tersebut, berdistribusi normal, atau data ini layak untuk dilakukan uji hipotesis.

35

4.3.2 Uji Homogenitas Data Langkah berikut yang dilakukan sebelum melakukan uji hipotesis adalah melakukan uji homogenitas. Jika varian sama, maka uji t menggunakan Equal Variance Assumed, dan jika varian berbeda, menggunakan Equal Variance Not Assumed (Priyatno, 2009: 76). Uji homogenitas data hasil belajar siswa kelas 5 baik pada SDN Dukuh 03 maupun SDN Dukuh 02, digunakan dengan alat bantu SPSS 18.0 for windows yaitu dengan menggunakan Levene’s test. Sebelum melakukan uji homogenitas, perlu dirumuskan hipotesis sebagai berikut: 1) Ho: Kelompok data hasil belajar antara siswa kelas 5 SDN Dukuh 03 Salatiga dan siswa kelas 5 SDN Dukuh 02 Salatiga memiliki varian yang sama. 2) Ha: Kelompok data hasil belajar antara siswa kelas 5 SDN Dukuh 03 Salatiga dan siswa kelas 5 SDN Dukuh 02 Salatiga memiliki varian yang berbeda. Adapun kriteria pengujiannya berdasarkan pada signifikansi, yaitu: 1) Jika signifikansi > 0.05 maka Ho diterima. 2) Jika signifikansi < 0.05, maka Ha ditolak. Hasil pengujian homogenitas dapat dilihat pada tabel berikut ini: Tabel 4. 8 Hasil Uji Homogenitas

Levene's Test for Equality of Variances F Hasilbelajar Equal variances assumed Equal variances not assumed .855 Sig. .361

Signifikansi dari uji F diperoleh 0.361. Karena nilai signifikansi > 0.05 (0.361 > 0.05), maka Ho diterima. Jadi, dapat disimpulkan bahwa kelompok data hasil belajar siswa kelas 5 SDN Dukuh 03 Salatiga dan siswa kelas 5 SDN Dukuh 02 Salatiga memiliki varian yang sama. Oleh karena itu, uji t (Independent Samples T Test) menggunakan Equal variances assumed.

36

4.3.3 Uji Hipotesis Uji hipotesis penelitian pada penelitian ini adalah dengan

membandingkan hasil belajar siswa kelas 5 SDN Dukuh 03 Salatiga yang diajarkan dengan model pembelajaran kooperatif tipe NHT dan siswa kelas 5 SDN Dukuh 02 Salatiga yang diajarkan dengan model pembelajaran ceramah, untuk melihat perbedaan hasil belajar pada kedua kelompok ini, sekaligus melihat apakah model pembelajaran kooperatif tipe NHT memberikan pengaruh pada hasil belajar. Untuk melakukan uji hipotesis, digunakan Independent sampel test, untuk melihat ada atau tidaknya pengaruh penggunaan model pembelajaran

kooperatiftipe NHT dalam meningkatkan hasil belajar siswa. langkah-langkahnya adalah sebagai berikut: 1) Merumuskan hipotesis Ho: Tidak terdapat pengaruh penerapan model pembelajaran kooperatif tipe NHT dalam meningkatkan hasil belajar IPA siswa kelas 5 Sekolah Dasar Negeri Dukuh 03 Salatiga Semester II Tahun Pelajaran 2012/2013. Hi: Terdapat pengaruh penerapan model pembelajaran kooperatif tipe NHT dalam meningkatkan hasil belajar IPA siswa kelas 5 Sekolah Dasar Negeri Dukuh 03 Salatiga Semester II Tahun Pelajaran 2012/2013. 2) Menentukan t hitung Dari output di dapat t hitung (equal variance assumed) adalah 0.009 (lihat hasil uji dibawah ini) Tabel 4. 9 Hasil Uji Independet Sampel Test
t-test for Equality of Means 95% Confidence Std. Interval of the Mean Error Difference Sig. (2- Differen Differe tailed) ce nce Lower Upper .009 5.188 1.883 1.386 8.991

Hasilbelajar

Equal variances assumed Equal variances not assumed

T 2.756

Df 41

2.771 39.577

.008

5.188

1.872

1.403

8.973

37

1) Menentukan t tabel T tabel dapat dilihat pada tabel statistik pada signifikansi 0.05 : 2 = 0.025 (uji dua sisi) dengan derajat kebebasan (df) n-2 43-2 = 41. Hasil yag diperoleh untuk t tabel adalah 2.020 (lihat lampiran). 2) Kriteria pengujian Jika t tabel ≤ t hitung ≤ t tabel, maka Ho diterima. Jika t hitung < t tabel atau t hitung > t tabel, maka Ho ditolak. Berdasarkan signifikansi: Jika signifikansi > 0.05, maka Ho diterima. Jika signifikansi < 0.05 maka Ho ditolak. 3) Merumuskan kesimpulan Karena t hitung > t tabel (2.756 >2.020 dan signikansi < 0.05 (0.009 < 0.05), maka Ho ditolak. Jadi dapat disimpulkan bahwa Terdapat pengaruh penerapan model pembelajaran kooperatif tipe NHT dalam meningkatkan hasil belajar IPA siswa kelas 5 Sekolah Dasar Negeri Dukuh 03 Salatiga Semester II Tahun Pelajaran 2012/2013.

4.4 Pembahasan Berdasarkan pada uji peningkatan rata-rata hasil belajar, ditemukan bahwa tidak ada perbedaan yang signifikan antara perubahan hasil belajar pada siswa kelas 5 SDN Dukuh 03 Salatiga setelah diberikan perlakuan dengan menerapkan model pembelajaran kooperatif tipe NHT, dengan siswa kelas 5 SDN Dukuh 02 Salatiga yang diberikan perlakuan dengan menerapkan model pembelajaran ceramah. Hal ini dikarenakan tidak ada perubahan yang peningkatan rata-rata hasil belajar yang signifikan antara siswa kelas 5 SDN Dukuh 03 Salatiga, dengan siswa kelas 5 SDN Dukuh 02 Salatiga. Namun demikian, setelah dilakukan uji hipotesis, ditemukan bahwa t hitung > t tabel (2.756 >2.020 dan signikansi < 0.05 (0.009 < 0.05), maka Ho ditolak, atau hipotesis yang menyatakatan: tidak terdapat pengaruh penerapan model pembelajaran kooperatif tipe NHT dalam meningkatkan hasil belajar IPA siswa kelas 5 Sekolah Dasar Negeri Dukuh 03 Salatiga Semester II Tahun

38

Pelajaran 2012/2013, ditolak. Jadi dapat disimpulkan bahwa terdapat pengaruh penerapan model pembelajaran kooperatif tipe NHT dalam meningkatkan hasil belajar IPA siswa kelas 5 Sekolah Dasar Negeri Dukuh 03 Salatiga Semester II Tahun Pelajaran 2012/2013. Artinya, meskipun dalam pelaksanaannya waktu yang diberikan tidak mencukupi, sehingga penerapan model pembelajaran kooperatif tipe NHT menjadi kurang maksimal, model pembelajaran ini memberikan pengaruh karena secara teoritis, model ini dalam sintaks pembelajarannya lebih banyak melibatkan siswa, untuk terlibat secara langsung dan aktif dalam proses pembelajaran. Berdasarkan hasil ini maka dapat disimpulkan bahwa penerapan model pembelajaran kooperatif tipe NHT memberikan pengah dalam meningkatkan hasil belajar IPA pada materi jenis-jenis tanah, siswa kelas 5 SDN Dukuh 03 Salatiga Semester II Tahun pelajaran 2012/2013.

BAB V SIMPULAN DAN SARAN
5.1 Simpulan Berdasarkan hasil uji hipotesis, ditemukan bahwa t hitung > t tabel (2.756 >2.020 dan signifikans < 0.05 (0.009 < 0.05), maka Ho ditolak, atau hipotesis yang menyatakatan Tidak Terdapat pengaruh penerapan model pembelajaran kooperatif tipe NHT dalam meningkatkan hasil belajar IPA siswa kelas 5 Sekolah Dasar Negeri Dukuh 03 Salatiga Semester II Tahun Pelajaran 2012/2013, ditolak. Jadi dapat disimpulkan bahwa Terdapat pengaruh penerapan model pembelajaran kooperatif tipe NHT dalam meningkatkan hasil belajar IPA siswa kelas 5 Sekolah Dasar Negeri Dukuh 03 Salatiga Semester II Tahun Pelajaran 2012/2013. Tujuan penelitian sesungguhnya adalah untuk menjawab rumusan masalah penelitian atau pertanyaan penelitian. Karena itu, tujuan penelitian ini adalah mengetahui pengaruh penerapan model pembelajaran cooperative learning tipe NHT terhadap Hasil Belajar mata pelajaran IPA siswa kelas 5 SDN Dukuh 03 Salatiga. Penelitian ini juga dengan demikian mendukung penelitian-penelitian terdahulu yang telah dilakukan olehCucu Sukmara (2011) dengan judul penelitian Belajar Matematikan Siswa di SMP Negeri 1 Sukarame Kab Tasikmalaya Jawa Barat. Tujuan penelitian adalah untuk mengetahui sejauh mana pengaruh model pembelajaran kooperatif tipe NHT (Numbered Head Together) dapat

meningkatkan prestasi siswa dalam pembelajaran Matematika di SMP N 1 Sukarame. Penelitian yang dilakukan oleh Suyityo (2011), dengan judul penelitian: Penerapan Model Cooperative Learning tipe NHT untuk meningkatkan hasil belajar siswa dalam pembelajaran IPA materi Gaya. Hasil penelitiannya mengungkapkan bahwa penerapan Cooperative Learning tipe NHT dapat meningkatkan hasil belajar siswa dalam pembelajaran IPA pada siswa kelas 5 SDN Barulaksana Kecamatan Lembang.

39

40

5.2 Saran 5.2.1 Sekolah Berdasarkan pada hasil penelitian ini, maka disarankan kepada sekolah untuk dapat menerapkan pembelajaran dengan menggunakan model

pembelajaran cooperative learning tipe NHT baik pada mata pelajaran IPA mau pun pada mata pelajaran lain.

5.2.2 Guru Mempertimbangkan untuk menggunakan model pembelajaran yang bervariasi dalam pembelajaran misalnya dengan menggunakan model

pembelajaran cooperative learning tipe NHT baik pada mata pelajaran IPA maupun pada mata pelajaran lain. Selain itu, dlam pembelajaran guru harus kreatif dalam membimbing siswa untuk mempersentasikan hasil diskusi mereka di depan kelas. Guru perlu memperhatikan dan membimbing siswa pada saat kerja kelompok agar

kelompok tersebut bekerja sama dengan baik.

5.2.3 Siswa Agar aktif, bertanggung jawab serta berani dalam mengemukakan pendapat dan menyelesaikan tugas kerja kelompok. Disamping itu, agar siswa mau belajar untuk bekerjasama dengan rekan-rekan siswanya yang lain, serta membantu, mendorong siswa yang lain untuk semangat dalam belajar. Siswa juga perlu terus mengembangkan sikap kerjasama kelompok, dengan belajar menerapkan model pembelajaran cooperative tipe NHT pada mata pelajaran lain.

DAFTAR PUSTAKA
Depdikbud. 1994. Pendidikan Ilmu Pengetahuan. Jakarta : Dirjen Dikti. Djamarah, Syaiful. B. 2008. Psikologi Belajar. Jakarta: PT. Rineka Cipta Depdiknas. 2006. Kurikulum 2006 Standar Kompetensi Mata Pelajaran. Jakarta: Depdiknas Hamalik, O. 1995. Media Pendidikan. Bandung: Citra Aditya Bakti Johnson, D & Johnson, R. 1994. Cooperation and Competition: Theory and Research. Edina, MN: Interaction Book Company Karen, Medsker, L and Holdsworth, K.M. 2001. Models and Strategies for Training Design. United States of America: ISPI. Lie, Anita. 2003. Cooperative Learning. Jakarta: PT Gramedia Widiasarana Indonesia. Mustikasari, Dewi. 2007. Pengaruh Penerapan Metode Cooperative Learning tipe GTG terhadap Hasil Belajar Siswa. Skripsi: Tidak Diterbitkan. Muhibbin Syah. (2002). Psikologi Pendidikan Suatu Pendekatan Baru. Bandung: Rosdakarya. Rustaman, et.al. 2009. Analisis Konten dan Capaian Sains Siswa Indonesia Dalam TIMS (Trends in International Mathematics and Science Study) Tahun 1999, 2003, dan 2007. Laporan Hasil Kajian Pusat Penilaian Pendidikan Badan Penelitian dan Pengembangan Departemen Pendidikan Nasional. Bandung: Tidak Diterbitkan. Slameto. 2010. Belajar dan Faktor-faktor Yang Mempengaruhinya. Jakarta PT. Rineka Cipta Slavin, R.E. 1994. Cooperative Learning. Bandung: Nusa Media. Slavin, R.E. 2009. Cooperative Learning: Teori, Riset dan Praktik. Bandung: Nusa Media. Sobur, A 2008. Pembinaan Anak Dalam Keluarga:Seri Pendidikan Anak. Jakarta: BPK Gunung Mulia.

Solitahin, E dan Raharjo. 2007. Cooperative Learning Analisis Model Pembelajaran IPS. Jakarta: Bumi Aksara. Sudjana, N. 1998. Cara Belajar Siswa Aktif. Bandung: Sinar Baru

41

42

Sugiyono. 2010. Metode Penelitian Kuantitatif, Kualitatif dan R&D. Bandung: Alfabeta. Sunarya, Y. 2008. Beberapa Karakteristik Siswa Terisolir di Sekolah. Tesis IKIP Bandung: tidak diteribitkan.

43

44

Lampiran 1 Lembar Instrumen Penelitian Uji Validitas Nama Kelas No. Absen : Berilah tada silang (X) pada huruf a, b, c, atau d berdasarkan pilihan jawaban yang dianggappaling benar! 1. Berikut ini adalah ciri-ciri tanah humus, kecuali… a. b. c. d. 2. berwarna gelap sisa dari tumbuhan paling subur berada dalam perut bumi : :

Berikut ini merupakan ciri-ciri tanah berpasir antara lain…. a. memiliki tingkat kesuburan yang tinggi, kandungan unsur hara sedikit, dan berpori-pori kecil b. berpori-pori besar, mudah menyerap air dan udara, ringan dan tidak subur c. butiran tanah lebih halus, pada saat kering retak-retak, sulit diolah dan banyak terdapat di sawah d. berwarna lebih cerah, mudah diolah, pada saat kering retak-retak dan banyak mengandung unsur hara.

3.

Jenis tanah mana yang banyak mengandung unsur hara dan biasanya berada pada lereng pegunungan… a. b. c. d. tanah berpasir tanah liat tanah lempung tanah berkapur

45

4.

Perhatikan gambar berikut. Gambar ini adalah gambar jenis tanah….

a. tanah liat b. tanah lempung c. tanah humus d. tanah berpasir 5. Diantara berbagai jenis tanah, tanah yang paling tidak subur adalah jenis tanah…. a. b. c. d. 6. tanah berpasir tanah humus tanah lempung tanah liat

Berdasarkan warnanya, tanah yang lebih gelap disebut.... a. b. c. d. tanah liat tanah humus tanah berkapur tanah berpasir

7.

Tanaman yang paling cocok untuk tanah berpasir adalah… a. b. c. d. bakau dan palem biji-bijian dan sayuran buah-buahan dan padi bakau dan biji-bijian

8.

Berikut ini yang merupakan warna tanah liat adalah… a. b. c. hitam abu-abu merah

46

d. 9.

cokelat

Dari manakah humus berasal…. a. b. c. d. bebatuan yang lapuk tumbuhan yang mati plastik yang terurai abu vulkanik gunung berapi

10. Berdasarkan butiran penyusunnya, tanah yang paling halus adalah….. a. b. c. d. debu pasir liat gambut

11. Tanah jenis apa yang mudah dilalui air... a. b. c. d. tanah berpasir tanah berdebu tanah liat tanah humus

12. Berikut ini adalah beberapa daerah tanah gambut di Indonesia, kecuali….. a. b. c. d. Papua Kalimantan Sumatra Maluku

13. Jenis tanah yang paling tepat digunakan untuk bahan bangunan adalah…. a. b. c. d. tanah humus tanah gambut tanah berpasir tanah berdebu

14. Jika rumahmu terbuat dari bata dan beratapkan genting. Jenis tanah apakah yang menjadi bahan dasar batu bata dan genting… a. b. c. tanah liat tanah berpasir tanah humus

47

d.

tanah bergambut

15. Tanah bergambut biasanya ditemukan di daerah yang memiliki…. a. b. c. d. banjir rawa delta hujan

16. Berikut ini adalah hewan yang dapat membantu menyuburkan tanah, kecuali… a. b. c. d. cacing bakteri anjing mikroba

17. Jenis sampah yang dapat menghasilkan tanah yang subur adalah jenis sampah… a. b. c. d. plastik karton organik anorganik

18. Berdasarkan jenis lapisannya, tanah yang kurang subur berada pada lapisan…. a. b. c. d. permukaan tengah paling bawah paling atas

19. Berdasarkan ciri-ciri berikut ini: lengket, paling sulit ditembus air dan elastis, maka ciri-ciri tersebut adalah ciri-ciri dari tanah… a. b. c. d. liat pasir humus debu

48

20. Sayuran tepat ditanam pada jenis tanah… a. b. c. d. berpasir humus kerikil liat

21. Banyak mengandung bebatuan, humusnya sedikit, sangat mudah dilewati air. Ciri-ciri tersebut adalah ciri-ciri dari tanah… a. humus b. berkapur c. liat d. berpasir 22. Menurut butiran penyusunnya, jenis tanah terdiri beberapa beberapa susunan, kecuali.. a. batu b. kerikil c. lumpur d. sampah 23. Perhatikan gambar!

Aktivitas yang dilakukan pada gambar di atas, adalah contoh pemanfaatan tanah…. a. liat b. pasir c. debu

49

d. humus 24. Tanah berpasir yang mengandung banyak unsur hara, biasanya terdapat di… a. pantai b. sungai c. lereng gunung berapi d. goa 25. Perbedaan jenis-jenis tanah ditentukan oleh… a. pelapukan batuannya b. pengeringan pantai c. tingkat curah hujan d. tingkat pengelolaannya 26. Berdasarkan ciri-ciri berikut: warna lebih cerah, tanah agak padat, mudah diolah dan banyak mengandung unsur hara, maka tanah ini adalah tanah jenis…. a. kapur b. pasir c. lempung d. lumpur 27. Berdasarkan pada jenisnya, tanah jenis mana yang paling disukai oleh petani…. a. berpasir b. humus c. tanah kapur d. tanah debu 28. Tanah jenis mana yang paling ringan dan akan tenggelam dalam air… a. debu b. kapur c. humus d. liat 29. Aldi sering memanfaatkan tanah untuk membuat mainan atau orang-orangan. Jenis tanah apakah yang sering digunakan Aldi…

50

a. humus b. kapur c. liat d. pasir 30. Jenis tanah yang paling banyak terdapat di pinggiran sungai adalah… a. kapur dan debu b. debu dan liat c. kapur dan pasir d. pasir dan liat 31. Jenis tanah yang paling tepat dimanfaatkan untuk membuat beton rumah adalah jenis tanah… a. liat b. kapur c. pasir d. humus 32. Berdasarkan urutan lokasinya, tanah humus biasanya berada di… a. permukaan bumi b. antara bumi c. tengah-tengah perut bumi d. dasar bumi 33. Aktivitas yang dilakukan petani yaitu memberikan pupuk pada tanaman adalah ciri tanah kehabisan… a. pasir b. liat c. kapur d. humus 34. Kendi merupakan wadah untuk mengisi air. Kendi terbuat dari jenis tanah… a. pasir b. liat c. kapur d. humus

51

35. Jika kamu bermain di sawah pada waktu hujan, dan seluruh badanmu menjadi lengket dengan tanah. Jenis tanah apakah yang dapat lengket pada badanmu tersebut…. a. pasir b. kapur c. humus d. liat 36. Jika kamu hendak bermain bola bersama teman-temanmu. Jenis tanah apakah yang tepat untuk melakukan kegiatan tersebut… a. liat b. berpasir c. humus d. kapur 37. Berdasarkan pada tingkat resapan air jenis tanah mana yang paling mudah menyerap air… a. liat b. humus c. berpasir d. berkapur 38. Jika kamu hendak membendung jalan air, maka jenis tanah apa yang paling tepat digunakan untuk membendung air tersebut… a. liat b. humus c. berpasir d. berkapur 39. Berdasarkan urut-urutan tingkat kesuburannya, jenis tanah yang mana yang paling tergolong tidak subur…. a. liat b. humus c. berpasir d. berkapur

52

40. Jika kamu melakukan percobaan mengisi semua jenis tanah dalam sebuah tabung, maka jenis tanah mana yang akan mengapung dalam di atas permukaan air… a. liat b. pasir c. humus d. kapur

53

Lampiran 2 Kunci Jawaban Uji Validitas 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. D B C C A B A B B 21. D 22. D 23. A 24. C 25. A 26. C 27. B 28. A 29. C 30. D 31. C 32. A 33. D 34. B 35. D 36. B 37. C 38. A 39. D 40. B

10. A 11. A 12. D 13. C 14. A 15. B 16. C 17. C 18. C 19. A 20. B

54

Lampiran 3 Lembar Instrumen PenelitianPretest Mata Pelajaran Pokok Bahasan Petunjuk: 1. Tulislah nama dan kelasmu pada tempat yang telah disediakan! 2. Berilah tada silang (X) pada huruf a, b, c, atau d berdasarkan pilihan jawaban yang dianggap paling benar pada lembar jawaban yang telah disediakan! 3. Sebelum hasil pekerjaan diserahkan kepada pengawas teliti kembali pekerjaanmu! “Selamat Mengerjakan“ 1. Berikut ini adalah ciri-ciri tanah humus, kecuali… a. berwarna gelap b. sisa dari tumbuhan c. paling subur d. berada dalam perut bumi 2. Berikut ini merupakan ciri-ciri tanah berpasir antara lain…. a. memiliki tingkat kesuburan yang tinggi, kandungan unsur hara sedikit, dan berpori-pori kecil b. berpori-pori besar, mudah menyerap air dan udara, ringan dan tidak subur c. butiran tanah lebih halus, pada saat kering retak-retak, sulit diolah dan banyak terdapat di sawah d. berwarna lebih cerah, mudah diolah, pada saat kering retak-retak dan banyak mengandung unsur hara. 3. Jenis tanah mana yang banyak mengandung unsur hara dan biasanya berada pada lereng pegunungan… a. tanah berpasir b. tanah liat c. tanah lempung : Ilmu Pengetahuan Alam : jenis-jenis tanah

55

d. tanah berkapur 4. Perhatikan gambar berikut. Gambar ini adalah gambar jenis tanah….

a. tanah liat b. tanah lempung c. tanah humus d. tanah berpasir 5. Diantara berbagai jenis tanah, tanah yang paling tidak subur adalah jenis tanah…. a. tanah berpasir b. tanah humus c. tanah lempung d. tanah liat 6. Berdasarkan warnanya, tanah yang lebih gelap disebut.... a. tanah liat b. tanah humus c. tanah berkapur d. tanah berpasir 7. Berikut ini yang merupakan warna tanah liat adalah… a. hitam b. abu-abu c. merah d. cokelat 8. Berdasarkan butiran penyusunnya, tanah yang paling halus adalah….. a. b. c. Debu Pasir Liat

56

d.

gambut

9. Tanah jenis apa yang mudah dilalui air... a. tanah berpasir b. tanah berdebu c. tanah liat d. tanah humus 10. Jenis tanah yang paling tepat digunakan untuk bahan bangunan adalah…. a. tanah humus b. tanah gambut c. tanah berpasir d. tanah berdebu 11. Berdasarkan jenis lapisannya, tanah yang kurang subur berada pada lapisan…. a. permukaan b. tengah c. paling bawah d. paling atas 12. Berdasarkan ciri-ciri berikut ini: lengket, paling sulit ditembus air dan elastis, maka ciri-ciri tersebut adalah ciri-ciri dari tanah… a. Liat b. Pasir c. Humus d. Debu 13. Banyak mengandung bebatuan, humusnya sedikit, sangat mudah dilewati air. Ciri-ciri tersebut adalah ciri-ciri dari tanah… a. Humus b. Berkapur c. Liat d. Berpasir 14. Menurut butiran penyusunnya, jenis tanah terdiri beberapa beberapa susunan, kecuali.. a. Batu

57

b. Kerikil c. Lumpur d. Sampah 15. Perhatikan gambar!

Aktivitas yang dilakukan pada gambar di atas, adalah contoh pemanfaatan tanah…. a. Liat b. Pasir c. Debu d. humus 16. Tanah berpasir yang mengandung banyak unsur hara, biasanya terdapat di… a. Pantai b. Sungai c. lereng gunung berapi d. goa 17. Berdasarkan ciri-ciri berikut: warna lebih cerah, tanah agak padat, mudah diolah dan banyak mengandung unsur hara, maka tanah ini adalah tanah jenis…. a. Kapur b. Pasir c. Lempung d. lumpur 18. Berdasarkan pada jenisnya, tanah jenis mana yang paling disukai oleh petani…. a. Berpasir

58

b. Humus c. tanah kapur d. tanah debu 19. Tanah jenis mana yang paling ringan dan akan tenggelam dalam air… a. Debu b. Kapur c. Humus d. liat 20. Jenis tanah yang paling banyak terdapat di pinggiran sungai adalah… a. kapur dan debu b. debu dan liat c. kapur dan pasir d. pasir dan liat

59

Lampiran 4 Kunci Jawaban Instrumen Tes Hasil Belajar IPA Materi Jenis-Jenis Tanah

1. D 2. B 3. C 4. A 5. A 6. B 7. B 8. A 9. A 10. C

11. A 12. D 13. D 14. A 15. C 16. C 17. B 18. A 19. D 20. D

60

Lampiran 5 EFEKTIVITAS PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN COOPERATIVE LEARNING KONVEKSIONALPADA HASIL BELAJAR IPA Pembelajaran (RPP) Rencana Pelaksanaan Mata Pelajaran : IPA Kelas/Semester Alokasi waktu : V/II : 2 x 35 menit

Standar Kompetensi: 7. Memahami Perubahan yang terjadi di alam dan hubungannya dengan penggunaan sumber daya alam. Kompentensi Dasar: 7.2.Mengidentifikasi jenis-jenis tanah. Indikator Pencapaian yang diharapkan dengan menerapkan model pembelajaran kooperatif tipe NHT adalah: a. Mengidentifikasikan komposisi dan jenis-jenis tanah misalnya: berpasir,tanah liat, dan humus A. Tujuan Pembelajaran Setelah mendapatkan pembelajaran dengan model pembelajaran kooperatif tipe NHT siswa diharapkan dapat: a. Bekerjasama dengan siswa yang lain dalam mengidentifikasi penyusunan tanah pada beberapa tempat yang berbeda melalui pengamatan b. Secara individu dan berkelompok mendiskusikan pengaruh sampah terhadap kesuburan tanah.  Karakter siswa yang diharapkan Keaktifan Tekun Tanggung jawab Disiplin

61

B. Materi Ajar 1. Jenis-Jenis Tanah Tentunya setiap tanah memiliki kemampuan menyerap dan menyimpan airyangberbeda-beda. Oleh karena itu, tumbuhan yang ditanam di tanah, yang mampu menyerap dan menyimpan air, akan tumbuh dengan baik. Penyerapan air ke dalam tanah bergantung pada jenis tanah. Berikut, akan dijelaskan jenisjenis tanah yang dapat kamu temukan di sekitarmu. a. Tanah Humus Tanah humus seperti Gambar 7.3 merupakan tanah 1) yangberasal dari pelapukan sisa hewan dan tumbuhan yang membusuk; 2) berwarna kehitaman; 3) sangat baik untuk lahan pertanian; 4) kemampuan menyerap airnya sangat tinggi; 5) dapat menggemburkan tanah.

b. Tanah Liat atau Tanah Lempung Tanah liat pada Gambar 7.4 merupakan tanah yang 1. butiran-butiran tanahnya halus; 2. setiap butiran saling melekat satu sama lain, sehingga jika basah lengket; 3. sukar menyerap air; 4. sering dimanfaatkan untuk membuat kerajinan tangan,seperti pot bunga, mangkuk, dan cerek. Dalam penggunaannya,tanah liat yang telah dibentuk dipanaskan supaya kering dan kuat;

62

5. tumbuhan sulit tumbuh di tanah liat.

c. Tanah Berpasir Tanah berpasir biasanya digunakan untuk bahan membangun rumah. Tanah ini dicampur dengan semen untuk memasang batubata. Perhatikanlah bagian yang dilingkari pada Gambar 7.5.Tanah berpasir merupakan tanah yang 1) butiran pasirnya sangat banyak; 2) mudah menyerap air; 3) tumbuhan sulit tumbuh di tanah berpasir.

d. Tanah Vulkanik Tanah vulkanik biasanya terdapat di sekitar gunung berapi, seperti Gunung Merapi di Jawa Tengah dan Gunung Galunggung di Jawa Barat. Perhatikanlah bagian yang dilingkari pada Gambar 7.6.Tanah vulkanik merupakan tanah yang 1) banyak mengandung unsur hara; 2) warnanya lebih gelap; 3) berasal dari gunung berapi yang meletus; 4) sangat mudah menyerap air; 5) sangat subur untuk lahan pertanian.

63

C. Metode pelajaran 1. Model pembelajaran : Konvensional 2. Metode pembelajaran : Ceramah D. Langkah-langkah pembelajaran Pertemuan 1 1. Kegiatan Pendahuluan a. Mempersiapkan siswa berdoa dan absen b. Apresepsi : guru bertanya kepada siswa”pernahkah kalian melihat tanah humus? Atau kalian tahu genteng terbuat dari tanah jenis apa? c. Guru menjelaskan tujuan pembelajaran 2. Kegiatan inti (45 menit ) a. Eksplorasi 1. Siswa mengamati gambar-gambar tentang jenis tanah humus dan tanah liat b. Elaborasi 1. Siswa menyimak penjelasan dari guru tentang jenis tanah liat dan tanah humus. c. Konfirmasi 1) Guru memberi motivasi kepada peserta didik yang kurang atau belum berpartisipasi 3.Kegiatan penutup (20 menit ) a. Guru bersama murid menarik kesimpulan b. Guru memberikan pemantapan

Pertemuan 2 1. Kegiatan Pendahuluan a. Mempersiapkan siswa berdoa dan absen b. Apresepsi : guru bertanya kepada siswa ”apakah rumah kalian terbuat dari beton? Jenis tanah apa untuk membuat beton tersebut? Atau kalian tahu kenapa petani suka menanam di lereng-lereng bekas gunung berapi? c. Guru menjelaskan tujuan pembelajaran

64

2. Kegiatan inti (45 menit ) a. Eksplorasi 1. Siswa mengamati gambar-gambar tentang jenis tanah berpasir dan tanah vulkanik b. Elaborasi 1. Siswa menyimak penjelasan dari guru tentang jenis tanah berpasir dan tanah vulkanik c. Konfirmasi 1) Guru memberi motivasi kepada peserta didik yang kurang atau belum berpartisipasi 2. Kegiatan penutup (20 menit ) a. b. Guru bersama murid menarik kesimpulan Evaluasi

E. Alat/bahan/sumber belajar a. Sumber belajar 1. Ilmu Pengetahuan Alam BSE, karangan S.Rositawaty,Aris Muharam. Hal :121-123 b. Alat 1. Tanah di sekitar sekolah, botol (tabung) dan air 2. Gambar

65

F. Penilaian Instrument Indikator penilaian Mengidentifikasikan Komposisi dan jenis-jenistanah, misalnya:berpasir, tanah liat dan humus. Teknik Penilaian Tes Tertulis Bentuk instrumen Instrumen Pilihan ganda 1.Sebutkan 3 jenis-jenis tanah? 2.Sebutkan 4 ciri-ciri tanah humus? 3.Sebutkan 3 ciri-ciri tanah berpasir? 4.Sebutkan 2 ciri-cir tanah liat? 5.Sebutkan 3 ciri-ciri tanah vulkanis?

Kunci jawaban 1. a. Tanah humus b. Tanah Liat c. Tanah berpasir 2. a. yang berasal dari pelapukan sisa hewan dan tumbuhan yang membusuk; b.berwarna kehitaman; c. sangat baik untuk lahan pertanian 3. a.kemampuan menyerap airnya sangat tinggi b.butiran pasirnya sangat banyakmudah menyerap air c. tumbuhan sulit tumbuh di tanah berpasir 4. a.butiran-butiran tanahnya halus b.setiap butiran saling melekat satu sama lain, sehingga jika basah lengket 5. a. banyak mengandung unsur hara b.warnanya lebih gelap c.berasal dari gunung berapi yang meletus

66

Format kriteria penilaian Nilai = skor perolehan x 10 10

Salatiga,11 April 2013

Mengetahui Guru Kelas 5

peneliti

Wahyuni, S.Pd NIP. 196411031986102003

Lila NIM. 292009306

Kepala Sekolah SD Negri Dukuh 02

Supriyati, S.Pd.SD NIP.19610119197911200

67

Lampiran 6 LEMBAR OBSERVASI PEMBELAJARAN COOPERATIVE LEARNING TIPE KONVENSIONAL Nama Nim : Lila : 292009306

Mata Pelajaran: IPA Kelas : 5 (Lima)

Materi Pokok : jenis-jenis tanah Petunjuk: Berilah tanda centang () pada kolom skala proses pembelajaran, sesuai dengan langkah-langkah yang dilakukan oleh guru pada saat melakukan pembelajaran dengan Model Pembelajaran Cooperative Learning Tipe konvensional
No 1 Aspek Pra pembelaj aran 1. 2. Kegiatan Yang Diamati Guru mengecek kerapian siswa Guru mengecek kelengkapan siswa dalam menyiapkan sumber dan alat belajar Guru mengajak siswa untuk berdoa menurut agama dan keyakinannya Guru mengecek kehadiran siswa melalui presensi Guru menyampaikan apersepsi Guru menyampaikan tujuan pembelajaran Guru menjelaskan langkah-langkah pembelajaran Guru memberikan pretest Guru menyampaikan materi pelajaran Membagikan siswa menjadi beberapa kelompok Guru meminta siswa untuk mengamati jenis-jenis tanah yang disediakan Guru menyiapkan pertanyaan yang akan di berikan kepada siswa Guru meminta kelompok untuk mendiskusikanpertanyaanyang diberikan Guru mengamati kelompok yang berdiskusi 0 1 2 √ 3 √ √ √ √ √ √ √ √ 4

3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13.

2

Kegiatan inti

√ √ √ √

14.

68

15. Guru memberikan jawaban kepada kelompok yang belum bias menjawab

√ √ √ √ √ √ 24

3

Kegiatan akhir

16. Guru mengarahkan kelompok untuk menyerahkan jawaban 17. Guru memberikan penghargaan kepada siswa yang membentuk kelompok sebelum waktu yang ditetapkan 18. Guru bersama siswa menyimpulkan materi yang baru dipelajari 19. Guru memberikan penguatan kepada siswa untuk belajar lagi di rumah 20. Guru memberikan posttest

Jumlah

8

33

Keterangan: 0 : tidak dilakukan 1 : dilakukan kurang baik 2 : dilakukan cukup baik 3 : dilakukan dengan baik 4 : dilakukan sangat baik Salatiga,11 April 2013 Observer

Wahyuni S.Pd. NIP 196411031986102003

69

Lampiran 7 EFEKTIVITAS PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN COOPERATIVE LEARNING TIPE NHT ( Number Heads Together )PADA HASIL BELAJAR IPA Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Cooperative Learning Tipe NHT Mata Pelajaran : IPA Kelas/Semester : V/II Alokasi waktu Standar Kompetensi: 7. Memahami Perubahan yang terjadi di alam dan hubungannya dengan penggunaan sumber daya alam. Kompentensi Dasar: 7.2. Mengidentifikasi jenis-jenis tanah. : 2 x 35 menit

Indikator Pencapaian yang diharapkan dengan menerapkan model pembelajaran kooperatif tipe NHT adalah: a. Mengidentifikasikan komposisi dan jenis-jenis tanah misalnya:

berpasir,tanah liat, dan humus

A. Tujuan Pembelajaran Setelah mendapatkan pembelajaran dengan model pembelajaran kooperatif tipe NHT siswa diharapkan dapat: a. Bekerjasama dengan siswa yang lain dalam mengidentifikasi penyusunan tanah pada beberapa tempat yang berbeda melalui pengamatan b. Secara individu dan berkelompok mendiskusikan pengaruh sampah terhadap kesuburan tanah.

70

Karakter siswa yang diharapkan Keaktifan Kerja sama Tanggung jawab Disiplin

A. Materi Ajar 1. Jenis-Jenis Tanah Tentunya setiap tanah memiliki kemampuan menyerap dan menyimpan airyangberbeda-beda. Oleh karena itu, tumbuhan yang ditanam di tanah, yang mampu menyerap dan menyimpan air, akan tumbuh dengan baik. Penyerapan air ke dalam tanah bergantung pada jenis tanah. Berikut, akan dijelaskan jenisjenis tanah yang dapat kamu temukan di sekitarmu. a. Tanah Humus Tanah humus seperti Gambar 7.3 merupakan tanah 1. yangberasal dari pelapukan sisa hewan dan tumbuhan membusuk; 2. berwarna kehitaman; 3. 4. sangat baik untuk lahan pertanian; kemampuan menyerap airnya sangat tinggi; yang

5. dapat menggemburkan tanah.

71

b. Tanah Liat atau Tanah Lempung Tanah liat pada Gambar 7.4 merupakan tanah yang 1. butiran-butiran tanahnya halus; 2. setiap butiran saling melekat satu sama lain, sehingga jika basah lengket; 3. sukar menyerap air; 4. sering dimanfaatkan untuk membuat kerajinan tangan,seperti pot bunga, mangkuk, dan cerek. Dalam penggunaannya,tanah liat yang telah dibentuk dipanaskan supaya kering dan kuat; 5. tumbuhan sulit tumbuh di tanah liat.

c. Tanah Berpasir Tanah berpasir biasanya digunakan untuk bahan membangun rumah. Tanah ini dicampur dengan semen untuk memasang batubata. Perhatikanlah bagian yangdilingkari pada Gambar 7.5.Tanah berpasir merupakan tanah yang 1. butiran pasirnya sangat banyak; 2. mudah menyerap air; 3. tumbuhan sulit tumbuh di tanah berpasir.

d. Tanah Vulkanik Tanah vulkanik biasanya terdapat di sekitar gunung berapi,seperti Gunung Merapi diJawa Tengah dan Gunung Galunggung di Jawa Barat.

72

Perhatikanlah bagian yang dilingkari pada Gambar 7.6.Tanah vulkanik merupakan tanah yang 1. banyak mengandung unsur hara; 2. warnanya lebih gelap; 3. berasal dari gunung berapi yang meletus;

4. sangat mudah menyerap air; 5. sangat subur untuk lahan pertanian.

B. Metode pelajaran 1. Model pembelajaran : cooperative Learning tipe NHT 2. Metode pembelajaran : Eksperimen, Diskusi, Tanya jawab

C. Langkah-langkah pembelajaran Pertemuan 1 1. Kegiatan Pendahuluan a. Mempersiapkan siswa berdoa dan absen b. Siswa dibagi dalam kelompok (masing-masing anggota kelompok diberi nama dengan nomor 1,2,3,4,5) c. Apresepsi : guru bertanya kepada siswa”pernahkah kalian d. Tujuan pembelajaran 2. Kegiatan inti (45 menit ) A. Eksplorasi 1. Siswa mengamati gambar-gambar tentang jenis tanah humus dan tanah liat 2. Guru mengadakan tanya jawab untuk menggali kemampuan siswa kearah materi yang akan dipelajari melihat

tanah humus? Atau kalian tahu genteng terbuat dari tanah jenis apa?

73

B. Elaborasi 1. Siswa menyimak penjelasan dari guru tentang jenis tanah liat dan tanah humus. 2. Pemberian tugas pada masing-masing kelompok 3. Siswa mendiskusikan tugas yang diberikan 4. Guru memberikan pertanyaan dan meminta siswa yang

memiliki nomor yang disebutkan untuk menjawab pertanyaan yang diajuka guru C. Konfirmasi 1. Guru dan siswa membahas hasil kerja masing-masing kelompok 2. Guru memberi motivasi kepada peserta didik yang kurang atau belum berpartisipasi 3. Kegiatan penutup (20 menit ) a. Guru bersama murid menarik kesimpulan b. Guru memberikan pemantapan c. Menutup pelajaran

Pertemuan 2 1. Kegiatan Pendahuluan a. Mempersiapkan siswa berdoa dan absen b. Apresepsi : guru bertanya kepada siswa ”apakah rumah kalian terbuat dari beton? Jenis tanah apa untuk membuat beton tersebut? Atau kalian tahu kenapa petani suka menanam di lereng-lereng bekas gunung berapi? c. Gutu menjelaskan tujuan pembelajaran

2. Kegiatan inti (45 menit ) A) Eksplorasi a. Siswa mengamati gambar-gambar tentang jenis tanah berpasir dan tanah vulkanik b. Guru mengadakan tanya jawab untuk menggali kemampuan siswa kearah materi yang akan dipelajari

74

B) Elaborasi a. Siswa menyimak penjelasan dari guru tentang jenis tanah berpasir dan tanah vulkanik b. Pemberian tugas pada masing-masing kelompok c. Siswa mendiskusikan tugas yang Guru memberikan pertanyaan dn meminta siswa yang memiliki nomor yang disebutkan untuk menjawab pertanyaan yang diajuka guru d. diberikan C) Konfirmasi a. Guru dan siswa membahas hasil kerja masing-masing kelompok b. Guru memberi motivasi kepada peserta didik yang kurang atau belum berpartisipasi

3. Kegiatan penutup (20 menit ) a. Guru bersama murid menarik kesimpulan b. Evaluasi

E.Alat/bahan/sumber belajar a. Sumber belajar 1. Ilmu Pengetahuan Alam BSE, karangan S.Rositawaty,Aris Muharam. Hal :121-123 b. Alat 1. Tanah di sekitar sekolah, botol (tabung) dan air 2. Gambar

75

Penilaian Instrument Indikator penilaian Teknik Penilaian Mengidentifikasikan Tes Tertulis Komposisi dan jenis-jenistanah, misalnya:berpasir, tanah liat dan humus. Bentuk Instrument Instrumen Isian 1.Sebutkan 3 jenisjenis tanah? 2.Sebutkan 4 ciri-ciri tanah humus? 3.Sebutkan 3 ciri-ciri tanah berpasir? 4.Sebutkan 2 ciri-cir tanah liat? 5.Sebutkan 3 ciri-ciri tanah vulkanis?

Kunci jawaban 1. a.Tanah humus b. Tanah Liat c. Tanah berpasir 2. a. yangberasal dari pelapukan sisa hewan dan tumbuhan membusuk; b. berwarna kehitaman;sangat baik untuk lahan pertanian c. kemampuan menyerap airnya sangat tinggi 3. a. butiran pasirnya sangat banyak b. mudah menyerap air c. tumbuhan sulit tumbuh di tanah berpasir 4. a. butiran-butiran tanahnya halus; b.setiap butiran saling melekat satu sama lain, sehingga jika basah lengket 5. a. banyak mengandung unsur hara b.warnanya lebih gelap c. berasal dari gunung berapi yang meletus yang

76

G. Kriteria Penilaian 1. Produk (hasil diskusi) No Aspek 1 Konsep  Semua benar Kriteria  4 Skor

 Sebagian besar benar  3  Sebagian kecil benar  2  Semua salah  1 Skor  4  2  1  4  2  1 Produk Jumlah skor Nilai

1. No 1

Performasi Aspek Kriteria Kerja sama Bekerja sama

2

Partisipasi  Tidak bekerja sama  Aktif berpartisipasi  Tidak aktif

 Kadang-kadang bekerja sama

 Kadang-kadang aktif

No 1 2 3 4 5

Nama Siswa

Performan Kerjasama Partisipasi

CATATAN: Nilai = (jumlah skor : jumlah skor maksimal x 10

77

Salatiga, 05April 2013 Mengetahui, Guru kelas 5 Peneliti

Muh Bahrul Ulum, NIP 19790623 2007011005

Lila NIM 292009306

Kepala Sekolah SD Negeri Dukuh 03

Arif Yuniarto, S.Pd. NIP 19610628 1982011003

78

Lampiran 8 LEMBAR OBSERVASI PEMBELAJARAN COOPERATIVE LEARNINGTIPE NHT Nama Nim : Lila : 292009306

Mata Pelajaran: IPA Kelas : 5 (Lima)

Materi Pokok : jenis-jenis tanah Petunjuk: Berilah tanda centang () pada kolom skala proses pembelajaran, sesuai dengan langkah-langkah yang dilakukan oleh guru pada saat melakukan pembelajaran dengan Model Pembelajaran Cooperative Learning Tipe NHT
No Aspek Kegiatan Yang Diamati 0 1 2 3 √

1

2

Pra 1. Guru mengecek kerapian siswa pembelaj 2. Guru mengecek kelengkapan siswa aran dalam menyiapkan sumber dan alat belajar 3. Guru mengajak siswa untuk berdoa menurut agama dan keyakinannya 4. Guru mengecek kehadiran siswa melalui presensi 5. Guru menyampaikan apersepsi 6. Guru menyampaikan tujuan pembelajaran 7. Guru menjelaskan langkahlangkah pembelajaran 8. Guru memberikan pretest Kegiatan 9. Guru menyampaikan materi inti pelajaran 10. Guru membagi siswa dalam kelompok terdiri dari 4-5 siswa 11. Guru memberikan nama dengan angka pada masing-masing siswa 12. guru memberikan soal untuk didiskusikan kelompok 13. Guru menuntun proses diskusi kelompok

4 √

√ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √

79

3

Kegiatan akhir

14. Guru memanggil salah satu nomor untuk mempresentasikan hasil diskusi 15. Siswa yang nomornya dipanggil maju ke depan kelas dan presentasi 16. Guru memberikan penghargaan kepada kelompok yang aktif dalam pembentukan kelompok maupun diskusi 17. Guru memberikan penghargaan kepada siswa secara individu yang maju presentasi 18. Guru dan siswa menyimpulkan materi yang dipelajari 19. Guru meluruskan pemahaman siswa yang keliru mengenai materi yang dipelajari 20. Guru memberikan posttest Jumlah


√ √ √
√ 6

1

21

20

Keterangan: 0 : tidak dilakukan 1 : dilakukan kurang baik 2 : dilakukan cukup baik 3 : dilakukan dengan baik 4 : dilakukan sangat baik Salatiga, 05April 2013 Observer

Muh Bahrul Ulum, NIP 19790623 2007011005

80

Lampiran 9 Daftar Nilai Pretest dan Postest Kelas Eksperimen No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 Nama Siswa Bayu Setiawan Panji Nangandi Wahyu Utomo Wahyu Sulistiono Alvin Harjuna Asri Wijanarko Bagus Niwansyah Doni Stiawan Dwi Affan Abdilah Etika Cahya Puspita Ibnu Algasi Mauna Irvan Lugianto Moh Faisal Iqbal Aditya M. Dafa Pajar Samudra Puspa Larosa Satria Aditama Ferdinan Budianto Fikri P.saputra Iqbal Maulana Fikri Muh Ari Firdaus Yoel Affando Angelina Nilai rata-rata Nilai Pretest Posttest
55 75 50 60 45 45 70 75 40 65 45 40 70 60 50 60 30 55 70 60 65 55 70 80 70 75 70 70 75 80 65 75 75 65 80 75 70 75 60 75 80 75 75 75

56.4

73.2

81

Lampiran 10 Daftar Nilai Pretest dan Postes Kelas Kontrol

No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22

Nama Siswa Wistoro Nulat Carellina Tegar S Abellia Puspitasari Alifah Umi Isma Agus Wahyu Setiawan Dilla Pramestha.Y Fadilla Amalia.S Fauzan Rosid.K Faya Ayu Annisa Febryna Pustianigrum Filo Artika.S Lewi Dea Agustina Meriska Akmal.K Teo Bagas Saputra Tristan Victor Christian Farida Ragil.H Mukharis Abdul Az Lidia Selomita Rino Setiawan Yumawan Kurnia.P Yahya Tsani Abbidzar Nilai rata-rata

Nilai Pretest
55 55 55 35 40 50 55 60 50 55 55 55 60 60 60 60 65 60 70 70 75 70 57.7

Postest
60 60 60 50 60 65 65 65 70 70 70 70 70 70 70 70 70 75 75 75 75 80 67.9

82

Lampiran 11

83

Lampiran 12

84

Lampiran 13

85

Lampiran 14

86

Lampiran 15

87

Lampiran 16

88

89

Lampiran 17

DOKUMENTASI MENGAJAR Langkah-langkah Kegiatan Model Pembelajaran NHT Dalam Pembelajaran Dukuh 03 dan Dukuh 02 02 Semester Genap Tahun Pelajaran 2012/2013

Pembelajaran PembelajaranIPA IPA di kelas Eksperimen

Penjelasan pembelajaran dikelas Eksperimen Eksperimen

Kegiatan pembelajaran dikelas Eksperimen

Pembagian kelompok diskusi dikelas Eksperimen

90

Kegiatan diskusi di kelas Eksperimen

Membacakan hasil diskusi kelas Eksperimen

Pembagian soal evaluasi dikelas Eksperimen

Mengerjakan soal evaluasi dikelas Eksperimen

91

Menuliskan pembelajaran dikelas Kontrol

Kegiatan pembelajaran dikelas Kontrol

Kegiatan diskusi dikelas Kontrol

Pembagian soal evalusai dikelas Kontrol