perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.

id










































 ommit to user
LAPORAN UMUM


MAGANG TENTANG KESELAMATAN DAN KESEHATAN
KERJA DI UNIT METALURGI MUNTOK PT TIMAH
(PERSERO) TBKBANGKA BELITUNG
























Yustia Mareta
R.0008086







PROGRAM DIPLOMA III HIPERKES DAN KESELAMATAN KERJA
FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS SEBELAS MARET
Surakarta
2011
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
iii

PENGESAHAN

Magang dengan judul : Magang tentang Keselamatan dan Kesehatan Kerja
Unit Metalurgi Muntok Di PT Timah (Persero) Tbk Bangka Belitung

Yustia Mareta, NIM : R.0008086, Tahun : 2011

Telah diuji dan sudah disahkan dihadapan
Penguji Magang

Program Diploma III Hiperkes dan Keselamatan Kerja
Fakultas Kedokteran UNS Surakarta

Pada Hari..............Tanggal.......................2011


Pembimbing I Pembimbing II



Hardjanto, dr., MS, Sp.Ok



Susilowati, S.Sos., M.Kes
NIP. 19701216 198903 2001


Ketua Program
Diploma III Hiperkes dan Keselamatan Kerja FK UNS


Sumardiyono, SKM., M.Kes
NIP. 19650706 198803 1 002


perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
v

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT atas berkah, rahmat,
karunia, kesehatan, kekuatan, dan kemudahan dalam pelaksanaan magang serta
penyusunan laporan Tugas Akhir dengan judul “Magang tentang Keselamatan
dan Kesehatan Kerja di Unit Metalurgi Muntok PT Timah (Persero) Tbk
Bangka Belitung”.
Laporan ini disusun sebagai syarat untuk menyelesaikan studi di Program
Diploma III Hiperkes dan Keselamatan Kerja, Fakultas Kedokteran Universitas
sebelas Maret Surakarta.
Hakikat manusia adalah makhluk ciptaan Tuhan yang diliputi dengan
keterbatasan dan kekurangan sehingga selalu membutukan bantuan orang lain.
Begitu pula dalam penyusunan tugas akhir ini tidak akan dapat terlaksana apabila
tidak ada sumbangsih dari pihak-pihak yang terkait. Oleh karena itu, penulis tidak
lupa menyampaikan ucapan terima kasih kepada :
1. Allah SWT yang telah memberikan kemudahan dalam penulisan laropan ini.
2. Bapak Prof. Dr. dr. A.A. Subiyanto selaku Dekan Fakultas Kedokteran
Universitas Sebelas Maret, Surakarta, Periode 2007-2011.
3. Bapak Prof. Dr. Zainal Arifin Adnan, dr, Sp.PD-KR-FINANSIM selaku
Dekan Fakultas Kedokteran Universitas Sebelas Maret, Surakarta, Periode
2011-2015.
4. Bapak Putu Suriyasa, dr., MS, PKK, Sp.Ok, selaku Ketua Program D.III
Hiperkes dan Keselamatan Kerja, Fakultas Kedokteran, Universitas Sebelas
Maret, Surakarta, Periode 2008-2011.
5. Bapak Sumardiyono, SKM., M.Kes selaku Ketua Program D.III Hiperkes dan
Keselamatan Kerja, Fakultas Kedokteran, Universitas Sebelas Maret,
Surakarta.
6. Bapak Hardjanto, dr., MS, Sp.Ok selaku Pembimbing I dalam penyusunan
laporan ini, yang telah memberikan petunjuk dan arahan hingga terselesainya
penulisan laporan ini.
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
vi

7. Ibu Susilowati, S.Sos., M.Kes atas petunjuk dan arahannya selaku
Pembimbing II dalam penyusunan laporan ini.
8. Kepada Bapak Ibu Dosen yang senatiasa memberi bimbingan kepada penulis.
9. Kepala P2SDM PT Timah (Persero) Tbk yang telah memberikan kesempatan
kepada penulis untuk melakukan kegiatan magang di PT Timah (Persero) Tbk.
10. Bapak Rohadi Ruswanto, selaku Kepala Bidang K2 dan Meteorologi PT
Timah (Persero) Tbk atas bantuan dan kebaikannya kepada penulis.
11. dg. Endang M, selaku kepala Hiperkes Pusat PT Timah (Persero) Tbk dr.
Nazif, selaku kepala K3LH Unit Metalurgi Muntok yang telah memberi
dukungan dan nasihatnya kapada penulis.
12. Semua staf K2LH dan Hiperkes Pusat PT Timah (Persero) Tbk dan K3LH
Unit Metalurgi yang telah membantu dan membagi pengalaman serta ilmunya
kepada penulis.
13. Ibunda, Ayahanda, Kakak, Abang dan Okta Saktianto, yang memberi
dukungannya baik secara materi dan moril serta do’anya dengan tulus kepada
penulis.
14. Semua pihak yang telah membantu dan memberikan dukungan serta do’anya
kepada penulis dalam penulisan ini.
Penulis menyadari bahwa masih banyak kekurangan dalam penyusunan tugas
akhir ini, sehingga penulis mengharapkan kritik dan saran untuk perbaikan
selanjutnya dari pembaca. Semoga laporan ini dapat bermanfaat dan dimanfaatkan
sebagaimana mestinya



Surakarta, J uni 2011
Penulis,


Yuatia Mareta

perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
vii

DAFTAR ISI
HALAMAN J UDUL ................................................................................. i
HALAMAN PENGESAHAN.................................................................... ii
KATA PENGANTAR............................................................................... iii
DAFTAR ISI ............................................................................................. v
DAFTAR TABEL ..................................................................................... vii
DAFTAR GAMBAR................................................................................. viii
DAFTAR LAMPIRAN.............................................................................. ix
BAB I PENDAHULUAN..................................................................... 1
A. Latar Belakang Masalah....................................................... 1
B. Tujuan Magang.................................................................... 3
C. Manfaat Magang.................................................................. 4
BAB II METODE PENGAMBILAN DATA .......................................... 5
A. Persiapan.............................................................................. 5
B. Lokasi .................................................................................. 5
C. Pelaksanaan.......................................................................... 5
D. Sumber Data........................................................................ 7
E. Teknik Pengumpulan Data................................................... 7
BAB III HASIL MAGANG..................................................................... 9
A. Gambaran Umum Perusahaan.............................................. 9
B. Proses Produksi .................................................................... 18
C. Higiene Perusahaan.............................................................. 29
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
viii

D. Kesehatan Kerja................................................................... 34
E. Keselamatan Kerja............................................................... 48
F. Ergonomi ............................................................................. 76
G. Manajemen K3..................................................................... 79
H. Lingkungan.......................................................................... 92
BAB IV PEMBAHASAN........................................................................ 100
A. Higiene Perusahaan.............................................................. 100
B. Kesehatan Kerja................................................................... 103
C. Keselamatan Kerja............................................................... 112
D. Ergonomi ............................................................................. 118
E. Manajemen K3..................................................................... 119
F. Lingkungan.......................................................................... 121
BAB V SIMPULAN DAN SARAN........................................................ 125
A. Simpulan.............................................................................. 125
B. Saran.................................................................................... 126
DAFTAR PUSTAKA ................................................................................ 127
LAMPIRAN
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
x

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1. Logo PT. Petrokimia Gresik ................................................... 10

perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
ix
DAFTAR TABEL
Tabel 1. J umlah Karyawan Berdasar Tingkat Pendidikan.............................. 14
Tabel 2. J umlah Karyawan Berdasar Tingkat J abatan.................................... 14
Tabel 3. Kapasitas Produksi Pupuk PT. Petrokimia Gresik Tahun 2010........ 18
Tabel 4. Kapasitas Produksi Non Pupuk PT. Petrokimia Gresik Tahun 2010. 18
Tabel 5. Kapasitas Produk Samping PT. Petrokimia Gresik Tahun 2010....... 19
Tabel 6. Isi Kotak P3K.................................................................................. 39
Tabel 7. Pergantian Pengobatan Rawat Inap.................................................. 46
Tabel 8. Outlet Pengolahan Lanjutan Bulan (Advanced Treatment) Bulan
April 2010....................................................................................... 96
Tabel 9. Outlet Pengolahan Lanjutan Bulan (Advanced Treatment) Bulan
Mei 2010......................................................................................... 96
Tabel 10. Outlet Pengolahan Lanjutan Bulan (Advanced Treatment) Bulan
J uni 2010......................................................................................... 96
Tabel 11. Intensitas Kebisingan..................................................................... 100
Tabel 12. Baku Mutu Air Limbah Kompleks Industri Pupuk......................... 121


perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
xi

DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran 1. Surat Keterangan Selesai Magang di PT Petrokimia Gresik.
Lampiran 2-3. J adwal Kegiatan Magang Bulan Februari s/d Maret 2011
Lampiran 4. Struktur Organisasi PT. Petrokimia Gresik.
Lampiran 5. Struktur Organisasi Kompartemen Teknologi PT. Petrokimia Gresik.
Lampiran 6. Struktur Organisasi Departemen Lingkungan dan K3.
Lampiran 7-9. Penghargaan Kecelakaan Nihil (zero accident).
Lampiran 10-22. Format Pemeriksaan Kesehatan Calon Karyawan.
Lampiran 23. Surat Panggilan Pemeriksaan Kesehatan Berkala Karyawan.
Lampiran 24-36. Format Pemeriksaan Kesehatan Berkala.
Lampiran 37-39. Format Pemeriksaan Kesehatan Khusus.
Lampiran 40. Hasil Pemeriksaan sample susu SUCOFINDO.
Lampiran 41. Safety Permit Bekerja dengan Pesawat Angkat Angkut.
Lampiran 42. Safety Permit pada Pekerjaan Rutin.
Lampiran 43. Safety Permit pada Pekerjaan Listrik.
Lampiran 44. Safety Permit pada Pekerjaan Penggalian.
Lampiran 45-50. Format Pelaporan dan Investigasi Kecelakaan di Tempat Kerja.
Lampiran 51. Layout Pemasangan Rambu Evakuasi Pabrik I.
Lampiran 52. Layout Pemasangan Rambu Evakuasi Pabrik II.
Lampiran 53. Layout Pemasangan Rambu Evakuasi Pabrik III.
Lampiran 54. Kebijakan Sistem Manajemen PT Petrokimia Gresik.
Lampiran 55-57. Sertifikat Audit SMK3.
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
xii

Lampiran 58. Program P2K3 PT Petrokimia Gresik dalam Pencapaian Kecelakaan
Nihil Tahun 2010.
Lampiran 59-60. Susunan Pengurus P2K3 Petrokimia Gresik.
Lampiran 61-62. Daftar Periksa Safety Patrol oleh Safety Representative/Sub
P2K3.
Lampiran 63. Alur Proses Pemantauan dan Pelaporan K3 di Unit Kerja.
Lampiran 64-65. Daftar Anggota Safety Representative Bergilir PT Petrokimia
Gresik.
Lampiran 66-79. Permenaker No. Per-05/MEN/1996 Lampiran I.
Lampiran 80-90. Permenaker No. Per-05/MEN/1996 Lampiran II.
Lampiran 91. Permenakertrans No. PER.15/MEN/VIII/2008 Lampiran II.
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
1
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Unit Metalurgi adalah salah satu unit operasinal dari PT Timah (Persero)
Tbk. Perusahaan ini bergerak di bidang usaha atau kegiatan pertambangan dan
pengolahan bijih timah. Dimana dalam proses produksinya mengacu pada
peraturan pertambangan. Proses produksi terdiri dari dua bagian utama yang
terpisah, yaitu proses pengolahan bijih timah di Bidang Pengolahan Mineral,
preparasi material, peleburan, pemurnian pyro, pemurnian eutectic,
pemurnian elektrolitik, penimbangan dan packaging logam, kegiatan ekspor
dan supporting di Pabrik Peleburan.
Serangkaian proses produksi Unit Metalurgi tidak lepas dari penggunaan
teknologi maju seperti mesin-mesin dan alat-alat berat serta faktor lingkungan
dan sikap tenaga kerja yang dapat membahayakan keselamatan dan kesehatan
tenaga kerja setiap saat. Lingkungan kerja yang berkaitan dengan kebisingan,
tekanan panas, gas serta bahan-bahan kimia berbahaya, dan faktor ergonomi
yang berkaitan dengan sikap kerja dan penyesuaian tenaga kerja dengan
lingkungan memberikan kontribusi beban kerja bagi tenaga kerja. Proses
produksi di pabrik peleburan yang menimbulkan tekanan panas yang tinggi,
bagian PLTD yang menimbulkan kebisingan tinggi, serta ledakan timah dapat
sewaktu-waktu terjadi apabila terjadi kesalahan dalam proses produkksi.
Penggunaan alat angkat angkut atau berat yang dapat menimbulkan kecelakaan
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
2

hingga menghilangkan nyawa seseorang dapat terjadi apabila operator kurang
termpil.
Penggunaan teknologi maju sangat diperlukan untuk memenuhi kebutuhan
hidup manusia secara luas, namun tanpa disertai pengendalian yang tepat akan
dapat merugikan manusia itu sendiri. Penggunaan teknologi maju disamping
memberikan kemudahan bagi suatu proses produksi, tentunya efek samping
yang tidak dapat dielakkan adalah bertambahnya jumlah dan ragam sumber
bahaya bagi penggunaan teknologi itu sendiri. Disamping itu faktor lingkungan
kerja yang tidak memenuhi syarat keselamatan dan kesehatan kerja, proses
kerja yang tidak aman, dan sistem kerja yang semakin komplek dan modern
dapat menjadi ancaman tersendiri bagi keselamatan dan kesehatan pekerja
(Tarwaka, 2008).
Bila dikenang lagi Revolusi Industri pada masa silam, mesin adalah sebab
utama proses tersebut. Dalam hubungan ini, timbulnya perhatian masyarakat
terhadap keselamatan kerja adalah akibat dari efek negative penggunaan
mesin-mesin tersebut(Suma’mur 1989).
Agar seorang tenaga kerja berada dalam keserasian yang sebaik-baiknya,
yang berarti bahwa yang bersangkutan dapat menjamin keadaan kesehatan dan
produktifitas kerjanya secara optimal, maka perlu adanya keseimbangan
positif-konstruktif, antara unsur –unsur beban kerja, beban tambahan akibat
pekerjaan dan lingkungn kerja dan kapsitas kerja (Suma’mur, 2009).
PT Timah (Persero) Tbk adalah perusahaan yang mengutamakan
keselamatan dan kesehatan kerja serta pelestarian lingkungan yang didasari
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
3

atas kesadaran bahwa pengelolaan kesehatan dan keselamatan kerja yang prima
serta tanggung jawab terhadap lingkungan sangat penting bagi keberhasilan
jangka panjang. Perusahaan senantiasa mengambil tindakan yang tepat untuk
menghindari terjadinya kecelakaan dan gangguan kesehatan di tempat kerja
(Pedoman Tata Kelola Perusahaan PT Timah (Persero) Tbk)
Dengan demikian, agar masalah K3 dapat dilaksanakan dengan baik
diperlukan pembinaan dan pengawasan secara menyeluruh dan
berkesinambungan. Oleh karena itu K3 yang merupakan salah satu bagian dari
upaya perlindungan tenaga kerja perlu dikembangkan dan ditingkatkan pada
setiap tingkatan proses kerja. Hal tersebut dimaksudkan untuk pemenuhan
terhadap tercapainya tujuan penerapan K3 di tempat kerja (Tarwaka, 2008).
Pemilihan PT Timah (Persero) Tbk ini dinilai sangat baik bagi mahasiswa
untuk menimba ilmu pengetahuan dan pengalaman magang yang berkenaan
dengan higiene perusahaan, ergonomi, keselamatan dan kesehatan kerja
khususnya di bidang pertambangan.

B. Tujuan Praktek Kerja Lapangan
Tujuan dari praktek kerja lapangan ini adalah:
1. Tujuan Umum
a. Sebagai upaya untuk menciptakan lulusan program studi D-III Hiperkes
dan Keselamatan Kerja yang memiliki pengetahuan dan keterampilan
yang berkualitas sehingga siap terjun ke dunia industri.
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
4

b. Untuk memenuhi persyaratan dalam menyelesaikan kegiatan
perkuliahan di program studi D-III Hiperkes dan Keselamatan Kerja.
2. Tujuan Khusus
a. Untuk mengetahui aplikasi program kesehatan dan keselamatan kerja
di PT Timah (Persero) Tbk khususnya di Unit Metalurgi Muntok.
b. Untuk mengetahui dan mempelajari faktor dan potensi bahaya yang
ada dalam rangkaian proses produksi serta kegiatan pendukungnya.
c. Untuk mengetahui usaha yang dilakukan dari pihak manajemen dalam
mengantisipasi dan meminimalisir faktor dan potensi bahaya di
lingkungan kerja perusahaan.
d. Untuk mengaplikasikan ilmu yang didapatkan di bangku kuliah ke
perusahaan dengan tetap mempertimbangkan kondisi yang ada di
lapangan, kondisi karyawan dan keadaan manajemen.

C. Manfaat Praktek Kerja Lapangan
Manfaat yang diperoleh dari program praktek kerja lapangan ini adalah:
1. Bagi Perusahaan
a. Sebagai bahan tambahan kajian tentang penerapan kebijakan kesehatan
dan keselamatan kerja.
b. Sebagai bahan evaluasi dan masukan untuk perusahaan dalam hal
penerapan kebijakan tentang kesehatan dan keselamatan kerja.
2. Bagi Mahasiswa
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
5

a. Dapat menambah pengetahuan dan wawasan yang berhubungan dengan
higene perusahaan, kesehatan kerja da keselamatan kerja.
b. Dapat membandingkan ilmu yang didapatkan di bangku kuliah dengan
penerapannya di perusahaan.
c. Dapat mengetahui pengaplikasian ilmu kesehatan dan keselamatan
kerja dalam lingkungan perusahaan.
3. Bagi Program D-III Hiperkes dan Keselamatan Kerja
Menambah kepustakaan yang bermanfaat untuk pengembangan ilmu
pengetahuan dan peningkatan proses belajar-mengajar.

perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
6
BAB II
METODE PENGAMBILAN DATA

A. Tahap Persiapan
1. Mengirimkan proposal magang, proposal pengajuan judul penelitian dan
berkas-berkas yang diperlukan lainnya pada tanggal 10 November 2010
melalui pos kepada bagian P2SDM PT Timah (Persero) Tbk.
2. Menerima surat balasan sebagai tanda penerimaan permohonan magang
dari perusahaan pada tanggal 25 November 2010.
3. Tanggal 28 J anuari penulis datang ke perusahaan dan langsung menghadap
Bagian P2SDM untuk mengurus berkas kelengkapan perizinan dan
mendapat pengarahan.
4. Pada hari yang sama penulis juga menghadap pembimbing yang telah
ditetapkan oleh Kabid P2SDM di satuan kerja K2LH ( Keselamatan Kerja
dan Lingkungan Hidup) dan satuan kerja Hiperkes Pusat di Pangkalpinang.
5. Magang dimulai dengan melakukan pengenalan kepada seluruh karyawan
PT Timah (Persero) Tbk di satuan kerja K2LH ( Keselamatan Kerja dan
Lingkungan Hidup) dan satuan kerja Hiperkes SDM Pusat di
Pangkalpinang.
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
7

6. Selanjutnya penulis melakukan konsultasi mengenai jadwal kegiatan
praktek kerja lapangan dengan pembimbing lapangan.

B. Lokasi Magang
Praktek kerja lapangan ini dilakukan di dua tempat. Pada satu bulan
pertama kegiatan praktek kerja lapangan dilakukan di PT Timah (Persero)
Tbk kantor pusat yang terletak di J alan J endral Sudirman 51, Kota Pangkal
Pinang, Bangka. Dan untuk dua bulan berikutnya kegitan praktek kerja
lapangan di laksanakan di Unit Metalurgi Muntok yang terletak di Desa
Sungai Baru, Kecamatan Muntok, Kabupaten Bangka Barat, Propinsi
Bangaka Belitung.

C. Pelaksanaan Magang
Praktek kerja lapangan ini dilakukan dengan melakukan beberapa tahap
pelaksanaan, yaitu:
1. Tahap Pelaksanaan
Pelaksanaan kegiatan Praktek Kerja Lapangan dilaksanakan dari
tanggal 19 Februari 2009 sampai tanggal 30 April 2009 dengan hari kerja
setiap hari dari pukul 07.00-17.00 WIB.
Adapun tahapan pelaksanaan magang ini antara lain:
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
8

a. Melakukan orientasi di perusahaan tempat melaksanakan praktek kerja
lapangan.
b. Penempatan magang pada departemen safety.
c. Melakukan observasi ke semua departemen dan wawancara kepada
orang yang berkompeten di bidangnya untuk mendapatkan gambaran
perusahaan secara umum.
d. Pemberian materi yang berhubungan dengan kesehatan dan
keselamatan kerja baik teknis maupun tertulis oleh pembimbing
magang.
e. Melakukan penelitian untuk kelengkapan laporan khusus.
2. Tahap Pengolahan Data
a. Melakukan olah data yang telah didapatkan dari hasil observasi,
wawancara.
b. Selanjutnya menyajikan hasil pengolahan data tersebut dalam bentuk
laporan.



perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
9
BAB III
HASIL PRAKTEK KERJA LAPANGAN

A. Gambaran Umum Perusahaan
1. Letak Geografis Perusahaan
PT Timah (Persero) Tbk adalah perusahaan milik pemerintah yang
bergerak di bidang pertambangan, pengolahan dan pemasaran timah yang
diekspor ke luar negeri. PT Timah (Persero) Tbk berkantor pusat di J ln
J enderal Sudirman 51 Pangkalpinang, Bangka Belitung serta memiliki
perusahaan produksi antara lain Unit Laut Bangka, Unit Metalurgi,
Wilayah Produksi Bangka Utara, Wilayah Produksi Bangka Selatan, dan
Wilayah Produksi Belitung. Selain itu, PT Timah (Persero) Tbk memiliki
beberapa anak perusahaan yang tersebar di beberapa wilayah di Indonesia.





perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
10


Unit Metalurgi adalah salah satu unit produksi yang telah lama
berdiri dan mengalami banyak perkembangan dalam kegiatan proses
produksinya dari awal hingga saat ini. Unit Metalurgi beralamat di J ln
Timah No 1 Muntok, Bangka Belitung, Indonesia.

Gambar 2: Lokasi Unit Metalurgi Muntok
Sumber: K3LH PT Timah (Persero) Tbk
2. Sejarah Singkat Perusahaan
Perusahaan pertambangan timah nasional berawal dari nasionalisasi
3 (tiga) perusahaan Belanda di Bangka, Belitung dan Singkep, yaitu
“Banka Tin Winning Bedrujf” (BTW), “Gemeenschappelijke Minjbouw
Maatsschappij Biliton” (GMB) dan “NV Singkep Tin Exploitate
Gambar 1 : Peta Lokasi Kepulauan Bangka Belitung
Sumber: K3LH PT Timah (Persero) Tbk
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
11

Maatsschappij” (NV SITEM), menjadi Perusahaan Negara yang yang
terpisah pada tahun 1953-1958. Pada rahun 1961 dibentuk Badan
Pimpinan Umum Perusahaan Tambang Timah Negara (BPU TIMAH)
untuk mengkoordinasi ketiga Perusahaan Negara tersebut, dan pada tahun
1968 bdigabung menjadi Perusahaan Negara (PN) Tambang Timah.
Berdasarkan Undang-undang No 9 Tahun 1969 dan Peraturan
Pemerintah No 19 Tahun 1969, PN Tambang Timah dan Proyek Peleburan
Timah Mentok diubah menjadi PT Tambang Timah (Persero) dengan Akta
Notaris Imas Fatimah SH, Nomor 1 tanggal 2 Agustus 1976.
Krisis industri timah dunia yang mengakibatkan merosotnya harga
timah sejak tahun 1985 dan mencapai titik terendah pada tahun 1989
memicu Perusahaan untuk melakukan Restrukturisasi Perusahaan pada
tahun 1991-1995, meliputi program-program Reorganisasi, Relokasi
Kantor Pusat ke Pangkalpinang, Rekontruksi Peralatan Pokok dan
Penunjang Produksi, serta Pelepasan Aset yang tidak berkaitan langsung
dengan usaha pokok Perusahaan.
Restrukturisasi Perusahaan berhasil memeulihkan kesehatan dan
daya saing Perusahaan, sehingga siap melakukan privatisasi melalui
penawaran umum perdana (Initial Publik Offering) pada tahun1995.
Pada tanggal 19 Oktober 1995 PT Tambang Timah (Persero)
melakukan penawaran umum perdana dan mencatatkan sahamnya di Bursa
Efek J akarta, Bursa Efek Surabaya dan The London Stock Exchange. Sejak
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
12

itu, saham perusahaan dimiliki oleh masyarakat di dalam dan luar negeri
sebesar 35% dan Negara Republik Indonesia sebesar 65%. Perubahan
kepemilikan saham tersebut diikuti dengan perubahan anggaran dasar dan
nama Perusahaan menjadi Perusahaan (Persero) PT Timah Tbk disingkat
PT Timah Tbk yang tertuang dalam Akta Notaris Imas Fatimah SH,
Nomor 7 tanggal 7 Mei 1998.
Dalam rangka pemekaran usaha, pada tahun 1998 PT Timah Tbk
melakukan reorganisasi dan memisahkan kompetensi sejenis kedalam 3
(tiga) anak perusahaan yang baru dibentuk, yaitu: PT Tambang Timah, PT
Timah Industri, dan PT Timah Eksplomin. Dengan membentuk anak-anak
perusahaan tersebut PT Timah Tbk menepati posisi sebagai Induk
Perusahaan (Holding Company).
Sesuai ketentuan Undang-undang Badan Usaha Milik Negara, pada
tahun 2007 dilakukan perubahan anggaran dasar dan nama Perusahaan
menjadi PT Timah (Persero) Tbk.
3. Bidang Usaha
PT Timah (Persero) Tbk bergerak dalam bidang usaha
pertambangan, industri, perdagangan, penggangkutan dan jasa. Kegiatan
meliputi:
a. Menjalankan usaha-usaha dalam bidang pertambangan pada umumnya;
b. Menjalankan usaha-usaha dalam bidang perindustrian pada umumnya;
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
13

c. Menjalankan usaha-usaha dalam bidang perdagangan pada umumnya
seperti impor, ekspor, antar pulau/daerah serta lokal, bertindak sebagai
grosir, leveransir/pemasok, agen dan/atau distributor Perusahaan lain di
dalam negri maupun di luar negeri, termasuk perdagangan non fisik;
d. Menjalankan usaha-usaha dalam bidang pengangkut pada umumnya;
e. Menjalankan usaha-usaha dalam bidang jasa pada umumnya kecuali
jasa di bidang hukum dan pajak.
4. Organisasi dan Manajemen
Struktur organisasi PT Timah (Persero) Tbk dari yang paling tinggi
dipimpin oleh Direktur Utama yang membawahi Direksi. Dari Direksi
struktur di bawahnya adalah General Manager yang membawahi beberapa
Kepala Unit. Di bawah Kepala Unit ada Kepala Bidang, Kepala Bagian,
Kepala Seksi, J uru dan Pelaksana dengan struktur organisasi (terlampir
pada Lampiran 2-4).
5. Visi dan Misi Perusahaan
a. Visi Perusahaan
Visi dari PT Timah (Persero) Tbk adalah Menjadi Perusahaan
Pertambangan Kelas Dunia dan Pemimpin Pasar Timah Global.
b. Misi Perusahaan
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
14

Untuk mencapai visi itu pihak PT Timah melakukan beberapa misi,
antara lain:
1) Mengoptimalkan nilai Perusahaan, kontribusi pemegang saham dan
tanggung jawab sosial.
2) Membangun SDM yang berkompeten dan memiliki nilai-nilai
positif, integrasi, kreatifitas serta bermartabat.
3) Memperluas produk yang bernilai tambah.
4) Mengembangkan usaha baru berbasis kompetensi.
5) Mewujudkan harmonisasi dan komunakasi yang lebih baik dengan
semua pihak.
6. Budaya Perusahaan
Perusahaan memiliki budaya Perusahaan yang dikenal dengan
sebutan 3K (Kebersamaan, Keterbukaan, dan Kebersihan). Budaya
Perusahaan tersebut merupakan tata nilai, falsafah, kebijakan dan pola
prilaku yang menjiwai sikap kerja segenap Karyawan dan seluruh jajaran
Manajemen Timah dalam menempuh perjalanan panjang menghadapi
berbagai arus perubahan dan persaingan usaha demi memelihara
kelangsungan hidup dan pertumbuhan perusahaan.
7. Sikap Kerja
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
15

Landasan Budaya Perusaaan 3K yang diterapkan secara menyeluruh
oleh karyawan dan Manajemen akan membentuk sikap kerja PTPRS yaitu:
Percaya, Terbuka, Positif, Rasional dan Sadar Biaya.
8. Fasilitas Penunjang Kesejahteraan Karyawan
Untuk menunjang kesejahteraan karyawan dan keluarganya,
perusahaan menyediakan berbagai program. Adapun program yang
disediakan dan dilaksanakan di unit metalurgi PT Timah (Persero) Tbk
antara lain :
a. Cuti
Fasilitas cuti berhak diberikan kepada karyawan yang telah bekerja
selama 12 bulan secara terus menerus. Cuti yang diberikan bagi
karyawan yaitu cuti tahunan, cuti haji bila mengajukan, cuti pernikahan,
cuti keluarga meninggal (keluarga inti), cuti hamil, cuti melahirkan, cuti
menikahkan dan cuti mengkhitankan anak, cuti sakit, cuti haid, dan cuti
diluar tanggungan perusahaan. Lamanya waktu cuti yang diberikan
kepada karyawan telah diatur sesuai ketentuan yang berlaku di
perusahaan.
b. Asuransi
Perusahaan menyediakan fasilitas asuransi untuk tenaga kerja.
Adapun macam-macam asuransi tersebut antara lain :
1) J amsostek
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
16

J amsostek diberikan kepada karyawan tetap, PKWT/kontrak,
dan mahasiswa magang yang telah memiliki kerjasama dengan PT
Timah (Persero) Tbk. Adapun program J amsostek yang diikuti
adalah :
a) J aminan Kematian (J K)
b) J aminan Kecelakaan Kerja (J KK)
c) J aminan Hari Tua (J HT)
Sedangkan untuk J aminan Pelayanan Kesehatan diselenggarakan
sendiri oleh pihak perusahaan.
2) Asuransi Khusus Karyawan Tetap
Adapun asuransi yang hanya diberikan kepada karyawan tetap
adalah Asuransi J iwa Tugu Mandiri, Asuransi PT J iwa Sraya dan
Asuransi PT BNI Live Insurante.
c. Transportasi
Fasilitas transportasi yang diberikan untuk karyawan yang ada di
unit metalurgi disesuaikan dengan jabatan karyawan. Adapun ketentuan
fasilitas transportasi adalah sebagai berikut:
1) Pejabat Eselon IV ke bawah ada kompensasi uang sebagai
pengganti kendaraan.
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
17

2) Pejabat Eselon IV ke atas mendapatkan fasilitas mobil dinas dan
kompensasi uang.
d. Perumahan Dinas
Fasilitas rumah dinas diberikan kepada setiap karyawan. Karyawan
berhak memperoleh dan menggunakan rumah dinas tersebut selama
menjadi karyawan di PT Timah (Persero) Tbk. Rumah dinas yang
disediakan di Unit Metalurgi Muntok ada beberapa tipe. Tipe-tipe ini
disesuaikan dengan jabatan karyawan. Untuk karyawan yang tidak
mengunakan dan tidak memperoleh rumah dinas akan mendapat
bantuan rumah, listrik dan air berupa uang.
e. Mess
Ada beberapa mess yang di bangun oleh PT Timah (Persero) Tbk
khususnya di Unit Metalurgi muntok. Mess ini diperuntukan bagi
karyawan PT Timah (Persero) Tbk yang sedang dinas di Unit metalurgi
Muntok, para tamu, dan mahasiswa magang. Mess ini diurus dan
dikelolah oleh bagian sarana umum.
f. Haji
Paket haji diberikan kepada karyawan dengan ketentuan dan
persyaratan tertentu. Setiap tahun PT Timah (Persero) Tbk memberikan
paket ibadah haji sebanyak 20 pasang. Setiap unit operasional
memperoleh jatah 4 pasang setiap tahunnya.
g. Koperasi Karyawan
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
18

Adanya Koperasi Warga Peltim (KWP) dan Kopersi Karya Mukti
(KOKARTI) dan Ikatan Karyawan Timah (IKT).
h. Tempat Ibadah
Untuk sarana peribadatan, di lingkungan pabrik dan perkantoran
disediakan mushola. Selain itu dibangun masjid “Al-Huda” yang
dibangun disekitar kompleks perumahan. Masjid ini dimanfaatkan oleh
karyawan dan masyarakat sekitar.
i. Sarana Olah Raga
Sarana olah raga yang ada di perusahaan yaitu lapangan sepak bola,
kolam renang, lapangan basket, lapangan volly dan lapangan tenis.
Sarana olahraga ini juga bisa dimanfaatkan oleh keluarga keryawan dan
masyarakat sekitar.



B. Proses Produksi
Unit Metalurgi adalah unit penggolahan bijih timah menjadi logam timah
yang didapatkan dari batuan atau mineral timah (kasiterit SnO2) yang
diperoleh dari pertambangan darat dan laut milik PT Timah (Persero) Tbk.
Proses produksi logam timah dari bijihnya melibatkan serangkaian proses
yang terbilang rumit yakni pengolahan mineral (peningkatan kadar
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
19

timah/proses fisik dan disebut juga upgrading), persiapan mineral yang akan
dilebur, proses peleburan (Smelting), proses pemurnian (refining) dan proses
pencetakan logam timah.
1. Proses Pengolahan Mineral Timah
Proses ini bertujuan sesuai dengan namanya yaitu mengingkatkan
kadar kandungan timah dimana bijih timah diambil dari dalam laut atau
lepas pantai dengan penambangan atau pengerukan setelah itu dilakukan
pembilasan dengan air atau washing kemudian diisap dengan pompa.
Bijih timah hasil pengerukan di laut biasanya mengandung 20-30% timah.
Setelah dilakukan proses pengolahan mineral maka kadar kandungan
timah menjadi lebih dari 70%, sedangkan bijih timah hasil penambangan
darat biasanya mengandung kadar timah yang sudah cukup tinggi >60%.
Adapun proses pengolahan mineral timah yang dilakukan di Pusat
Pengolahan Bijih Timah (PPBT) ini meliputi banyak proses :
a. Washing atau Pencucian
Pencucian timah dilakukan dengan memasukkan bijih timah ke
dalam ore bin yang berkapasitas 25 drum per unit dan mampu
melakukan pencucian 15 ton bijih per jam. Di dalam ore bin itu bijih
dicuci dengan menggunakan air tekanan dan debit yang sesuai dengan
umpan.
b. Pemisahan berdasarkan ukuran atau screening/sizing dan uji kadar
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
20

Bijih yang didapatkan dari hasil pencucian pada ore bin lalu
dilakukan pemisahan berdasarkan ukuran dengan menggunakan alat
screen, mesh, setelah itu dilakukan pengujian untuk mengetahui kadar
bijih setelah pencucian. Prosedur penelitian kadar tersebut dengan
mengamatinya dengan mikroskop dan menghitung jumlah butir timah
dan pengotornya memiliki karakteristik yang berbeda sehingga dapat
diketahui kadar atau jumlah kandungan timah pada bijih.
c. Pemisaahan berdasarkan berat jenis
Proses pemisahan ini menggunakan alat yang disebut J ig Harz.
Bijih timah yang memiliki berat jenis lebih berat akan mengalir ke
bawah yang berarti kadar timah tinggi sedangkan sisanya, yang
berkadar rendah yang juga berarti mengandung pengotor atau pengangu
lainnya seperti quarsa, zircon, rutile, siderite dan sebagainya akan
ditampung dan dialirkan ke dalam trapezium J ig Yuba.
d. Pengolahan Tailing
Dahulu tailing timah diolah kembali untuk diambil mioneral
bernilai yang mungkin masih tersisa dan di dalam tailing atau buangan.
Prosesnya adalah dengan gaya sentrifugal. Namun saat ini proses
tersebut sudah tidak lagi digunakan karena tidak efisien karena
kapasitas dari alat pengoalh ini adalah 60 kg/jam.
e. Proses Pengeringan
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
21

Proses pengeringan dilakukan di dalam rotary dryer. Prinsip
kerjanya adalah dengan memanaskap pipa besi yang ada di tengah-
tengah rotary dryer dengan cara mengalirkan api yang didapar dari
pembakaran dengan menggunakan bahan bakar solar atau batu bara.
f. Klasifikasi
Bijih-bijih timah selanajutnya akan dilakukan proses-proses
pemisahan/klasifikasi lanjutan, yakni :
1) Klasifikasi berdasarkan ukuran butir dengan screening.
2) Klasifikasi berdasarkan sifat konduktivitas dengan High Tension
Separator.
3) Klasifikasi berdasarkan sifat kemagnetannya dengan Magnetic
Separator.
4) Klasifikasi berdasarkan berat jenis dengan menggunakan alat seperti
Shaking Table, Air table dan Multy Grafity Separator (untuk
pengolahan terak/tailing).
g. Pemisahan Mineral Ikutan
Mineral ikutan pada bijih timah yang memiliki nilai atau value
yang terbilang tinggi seperti zircon dan monazite (radioaktif) akan
diambil dengan mengolah kembali bijih timah hasil proses awal pada
amang Plant. Mula-mula bijih diayak dengan vibrator listrik
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
22

berkecepatan tinggi dan disaring /screen sehingga akan terpisah antara
mineral halus berupa cassiterit dan mineral kasar yang merupakan
ikutan. Mineral ikutan tersebut kemudian diolah pada air table sehingga
menjadi konsentrat yang selanjutnya dilakukan proses smelting,
sedangkan tailingnya dibuang ke tempat penampungan. Mineral-
mineral tersebut lalu dipisahkan dengan high tension separator
(pemisahan berdasarkan sifat konduktor nonkonduktornya atau sifat
konduktifnya). Mineral konduktor antara lain: monazite, zircon, dan
zenotime. Lalu masing-masing dipisahkan kembali berdasarkan
kemagnetannya dengan magnetic separation sehingga menghasilkan
secara terpisah, thorium dan zircon.
2. Proses Presmelting
Setelah dilakukan proses pengolahan mineral dilakukan proses pre-
smelting yaitu proses yang dilakukan sebelum dilakukannya proses
peleburan, misalnya proses preparasi material, pengontrolan dan
penimbangan sehingga untuk proses pengolahan timah akan efisien.
3. Proses Peleburan (Smelting)
Ada dua tahap proses peleburan yang dilakukan di Unit Metalurgi
Muntok PT Timah (Persero) Tbk yaitu:
a. Peleburan Tahap I yang menghasilkan timah kasar dan slag/terak
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
23

b. Peleburan Tahap II yakni peleburan slag sehingga menghasilkan
hardhead dan slag II. Proses peleburan berlangsung seharian. 24 jam
dalam tanur guna menghindari kerusakan pada tanur/refraktori.
Umumnya terdapat tujuh buah tanur dalam peleburan. Pada tiap tanur
terdapat bagian-bagian yang berfungsi sebagai panel control : single point
temperature recorder, fuel oil controller, pressure recorder, O2 analyser,
multipoint temperature recorder dan combustion air controller. Udara
panas yang dihembuskan ke dalam furnance atau tanur berasal dari udara
luar/atmosfer yang dihisap oleh axialfan exhauster yang selanjutnya
dilewatkan ke dalam regenerator yang mengubahnya menjadi panas.
Tahap awal peleburan baik peleburan I dan II adalah proses charging
yakni bahan baku (bijih timah) atau slag I dimasukkan ke dalam tanur
menjadi hopper furnance. Dalam tanur terjadi proses reduksi dengan suhu
1100-1500
o
C. Unsur-unsur pengotor akan teroksidasi menjadi senyawa
oksida seperti As2O3 yang larut dalam timah cair. Sedangkan SiO tidak
larut semua menjadi logam timah murni namun ada juga yang ikut larut ke
dalam slag dan juga dalam bentuk debu bersamaan dengan gas-gas
lainnya. Setelah peleburan selesai maka hasilnya dimasukkan dimasukkan
ke foreheart untuk melakukan pross tapping. Sn yang berhasil di pisahkan
selanjutnya dimasukkan ke dalam float untuk dilakukan pendinginan atau
penurunan temperature hingga 400
o
C sebelum dipindahkan ke dalam ketel.
Sedangkan hardhead dimasukkan ke dalam flame oven untuk diambil Sn
dan timah besinya.
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
24

4. Proses Refining (Pemurnian)
Proses pemurnian yang dilakukan disesuaikan dengan jenis material
yang dihasilkan oleh proses peleburan. Adapun prosesnya antara lain:
a. Pyrorefining
Yaitu proses pemurnian dengan menggunakan panas di atas titik
lebur sehingga material yang direfining cair, dittambahkan mineral lain
yang dapat mengikat pengotor atau impurities sehingga logam berharga
dalam hal ini timah akan terbebas dari impurities atau hanya memiliki
impurities yang amat sedikit, karena afinitas material yang ditambahkan
terhadap pengotor lebih besar disbanding Sn. Contoh material lain yang
ditambahkan untuk mengikat pengotor : serbuk gergaji untuk
mengurangi kadar Fe, Aluminium untuk mengurangi kadar As sehingga
terbentuk AsAl, dan penambahan sulfur untuk mengurangi kadar Cu
dan Ni sehingga terbentuk CuS dan NiS. Hasil proses refining ini
menghasilkan logam timah dengan kadar hingga 99,92% (pada PT.
Timah). Analisa kandungan impurities yang tersisa juga diperlukan
guna melihat apakah kadar impurities sesuai keinginan, jika tidak dapat
dilakukan proses refining ulang.
b. Eutectic Refining
Yaitu proses pemurnian dengan menggunakan crystallizer dengan
bantuan agar parameter proses tetap konstan sehingga dapat diperoleh
kualitas produk yang stabil. Proses pemurnian ini bertujuan mengurangi
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
25

kadar Lead atau Pb yang terdapat pada timah sebagai
pengotor/impuritiesnya. Adapun prinsipnya adalah berhubungan dengan
temperature eutectic Pb-Sn, pada saat eutectic temperature lead pada
solid solution berkisar 2,6% dan akan menurun bersamaan dengan
kenaikan temperature, dimana Sn akan mengikat kadarnya. Prinsip
utamanya adalah dengan mempertahankan temperatur yang mendekati
titik solidifikasi timah.
c. Electrolytic Refining
Yaitu proses pemurnian logam timah sehingga dihasilkan kadar
yang lebih tinggi lagi dari pyrorefining yakni 99,99% (produk PT
Timah : Four Nine). Proses ini melakukan prinsip elektrolisis atau
dikenal electrorefining. Proses electrorefining menggunakan larutan
electrolit yang menyediakan logam dengan kadar kemurnian yang
sangat tinggi dengan dua komponen utama yaitu dua buah elektroda-
anoda dan katoda-yang tercelup ke dalam bak elektrolisis. Proses
elektrorefining yang dilakukan PT Timah menggunakan Bangka four
nine (timah berkadar 99,99%) yang disebut pula starter sheet sebagai
katodanya, berbentuk plat tipis sedangkan anodanya adalah ingot timah
yang beratnya berkisar 130 kg dan larutan elektrolitnya H
2
SO
4
. Proses
pengendapan timah ke katoda terjadi karena adanya migrasi dari anoda
menuju katoda yang disebabkan oleh adanya arus listrik yang mengalir
dengan voltase tertentu dan tidak terlalu besar.
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
26

5. Pencetakan
Pencetakan ingot timah dilakukan secara manual dan otomatis.
Peralatan percetakan secara manual dan otomatis. Peralatan percetakan
secara manual adalah smelting kettle dengan kapasitas 50 ton, pompa
cetak dan cetakan logam. Proses ini memakan waktu 4 jam/50 ton, dimana
temperature timah cair adlah 2700
o
C. Sedangkan proses pencetakan
otomatis menggunakan casting machine, pompa cetak, dan smelting kettle
berkapasitas 50 ton dengan proses yang memakan waktu hingga 1 jam/60
ton.
Adapun langkah-langkah pencetakan ingot timah:
a. Timah cair yang siap dicetak disalurkan menuju cetakan.
b. Ujung pipa penyalur diatur dengan meletakkan di atas cetakan pertama
pada serinya, aliran timah diatur dengan mengatur klep pada pipa
penyalur.
c. Bila cetakan telah penuh maka puipa penyalur digeser ke cetakan
berikutnya dan permukaan timah yang telah dicetak dibersihkan dari
drossnya dan segera dipasang capa pada permukaan timah cair.
d. Kecepatan pencetakan diatur sedemikian rupa sehingga laju
pendinginan akan merata sehingga ingot yang dihasilkan mempunyai
kualitas yang bagus atau sesuai standart.
e. Ingot timah yang telah dingin disusun dan ditimbang.
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
27

f. Ingot timah yang telah ditimbang dan memenuhi standart akan
disimpan digudang penyimpanan sebelum di ekspor.

C. Higiene Perusahaan
1. Faktor Bahaya
J enis faktor bahaya yang ada pada peleburan timah di Unit
Metalurgi PT Timah (Persero) Tbk ini adalah:
a. Faktor Fisik
1) Radioaktif
Unit Metalurgi adalah pengolahan bijih timah menjadi
logam timah. Bahan baku berupa bijih timah diperoleh dari alam
baik itu dari pertambangan darat maupun pertambangan laut
milik PT Timah (Persero) Tbk. Dari serangkaian proses
pemisahan antara bijih timah dengan mineral-mineral ikutan
yang terkandung dalam bujih timah, diperoleh mineral-mineral
ikutan berupa monazite, zircon, xenotime, dan ilmenite.
Timbunan monazite ini memiliki efek radiasi yang cukup besar
karena di dalam monazite mengandung uranium dan thorium.
Untuk menanggulangi bahaya radiasi bagian K3LH unit
metalurgi melakukan pengukuran radiasi eksternal setiap
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
28

triwulan di bagian Pengolahan Mineral dan di Material Produksi
Unit Metalurgi PT Timah (Persero) Tbk.
Menurut hasil pengukuran triwulan IV tahun 2011
(terlampir), paparan radiasi eksternal terbesar di gudang monazite
PPBT yang mencapai 6,248 mR/ J am serta di penimbunan terak
II mencapai 1,274 mR/ J am.
Upaya-upaya peanggulangan yang telah dilakukan oleh
Unit Metalurgi PT Timah (Persero) Tbk antara lain dilaksanakan
savety talk setiap sebelum pekerjaan dimulai, pemberian tanda
bahaya di dekat drum-drum penampungan sementara monazite
yang terdapat di PPBT, di gudang monazite dan di penimbunan
trak II, serta dibuat WIF atau instruksi kerja yang harus diikuti
pekerja sebagai pedoman dalam bekerja, pekerja diwajibkan
memakai masker.
Selain itu, K3LH Unit Metalurgi bekerjasama dengan
BATAN untuk pengadaan dan pembacaan film badge yang
diberikan dan digunakan oleh pekerja yang bekerja di tempat-
tempat yang mengandung bahaya radioaktif. Pengadaan dan
pembacaan dilakukan setiap bulan. Untuk perijinan dan
pengawasan bahan radioaktif PT Timah (Persero) TBk Unit
Metalurgi bekerjasama dengan BAPETAN.
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
29

Untuk tempat penimbunan monazite di gudang monazite
dan terak II dikelilingi oleh tembok tinggi dan ketebalan yang
ditentukan, supaya paparan radiasi tidak menyebar ke lingkungan
sekitar penimbunan.
2) Tekanan Panas
Tempat kerja yang memiliki faktor bahaya tekanan panas
tinggi adalah pekerjaan-pekerjaan di bagian peleburan, PPBT,
dan PLTD . Di bagian peleburan bijih timah tekanan panas
bersumber dari tanur peleburan yang beroperasi setiap saat terus
menerus dengan suhu peleburan mencapai 1300-1400
o
C. J enis
pekerjaan di peleburan misalnya pekerjaan rabbling, tapping,
memasukkan material untuk dilebur, mencongkel kanal serta
pekerjaan di bagian rafinasi, pencetakan dan di flame oven
berhubungan dengan lingkungan kerja panas.
Di PPBT tekanan panas diakibatkan dari mesin-mesin yang
sedang beroperasi misalkan rotary dryer, high tension separator,
dan magnetic separator. Dan untuk di PLTD diakibatkan oleh
mesin-mesin diesel. Mesin-mesin ini beroperasi setiap hari secara
terus menerus kecuali ada kerusakan untuk dilakukan perbaikan.
Pengukuran hazard factor termasuk tekanan panas
dilakukan secara rutin 2 (dua) kali dalam setahun oleh pihak
Hiperkes Pusat PT Timah (Persero) Tbk Menurut pengukuran
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
30

tekanan panas tanggal 29 April 2010 di PLTD, pabrik peleburan
dan PPBT (terlampir),
Untuk menguragi tekanan panas, usaha pengendalian yang
telah dilakukan Unit Metalurgi PT Timah (Persero) Tbk untuk di
PLTD dan PPBT adalah pengaturan house keeping yang baik
seperti dibuat ventilasi alami serta pengaturan jarak antara tenaga
kerja dengan mesin. Khusus untuk tenaga kerja yang bekerja di
peleburan, telah disediakan air minum dan diberikan oralit untuk
penambah cairan elektrolit tubuh. Selain itu pekerja di peleburan
diperbolehkan memakai kaos yang dapat menyerap keringat.
Upaya penangulangan lain yang dilakukan adalah
pemberian safety talk yang dilaksanakan setiap sebelum
pekerjaan dimulai serta dipasang WIF di tempat yang mudah
dilihat oleh tenaga kerja.
3) Penerangan
Penerangan di unit metalurgi untuk penerangan umum
maupun penerangan lokal mengunakan penerangan alami dan
penerangan buatan. Penerangan buatan bersumber dari sinar
matahari. Penerangan alami hanya bisa digunakan pada saat
siang hari pada cuaca yang baik, sedangkan ketika cuaca buruk
misalnya ketika mendung dan hujan serta malam hari
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
31

menggunakan penerangan buatan yang berasal dari cahaya
lampu, baik penerangan lokal maupun penerangan umum.
Pengukuran pencahayaan dari penerangan dilakukan oleh
bagian Hiperkes Pusat PT Timah (Persero) Tbk. Pengukuran
dilakukan di bagian control panel karena diperlukan ketelitian
dalam pekerjaan ini. Sehingga diperlukan penerangan yang baik
dan sesuai agar tidak terjadi kesalahan dalam pengoperasian
panel-panel yang akan berdampak fatal jika terjadi kesalahan.
Menurut hasil pengukuran pencahayaan tanggal 29 April 2010 di
ruang control panel (terlampir pada Lampiran 23).
4) Radiasi Cahaya
Bahaya radiasi cahaya berasal dari sinar api pada proses
peleburan timah. Bahaya ini terdapat pada kegiatan rabbling dan
tapping. Cahaya yang ditimbulkan dari proses peleburan sangat
terang dan panas, sangat berbahaya bagi penglihatan. Selain itu,
pada pekerjaan pengelasan di bagian perbaikan sarana dan
prasarana memiliki potensi radiasi cahaya yang tinggi.
Usaha pengendalian yang dilakukan kepada tenaga kerja
selain pemberian safety talk secara rutin sebelum pekerjaan
dimulai dan WIF sebagai pedoman adalah pemberian APD
kepada tenaga kerja berupa kacamata berwarna gelap, pelindung
muka, dan apron.
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
32

5) Kebisingan
Sumber kebisingan di unit metalurgi berasal dari mesin
diesel di PLTD, aktifitas crane, local exhauster, serta mesin-
mesin produksi. Selain itu juga berasal dari peledakan di dalam
tanur. Kebisingan yang di hasilkan oleh unit metalurgi termasuk
kebisingan continue dan impulsive.
Dari hasil pengukuran yang dilakukan oleh bagian Hiperkes
pusat PT Timah (Persero) Tbk intensitas kebisingan tertinggi
berasal dari mesin-masin diesel di PLTD yakni berkisar antara
82,5-106,6 dB(A). Di unit PPBT itensitas kebisingannya tidak
setinggi seperti di unit PLTD yakni berkisar antara 72,4- 98,6
dB(A). Adapun hasil pengukuran itensitas kebisingan pada
mesin-mesin diesel di PLTD dan mesin-mesin di PPBT adalah
sebagai berikut terlampir.
Langkah pengendalian yang telah dilakukan adalah dengan
pengukuran kebisingan di tempat kerja secara periodik,
pembuatan ruang kerja kedap suara dan pihak perusahaan juga
melakukan perawatan mesin produksi secara berkala guna
mengururangi dampak kebisingan yang muncul. Selain itu juga
disediakan Alat Pelindung Diri (APD) berupa ear plug yang
dapat mereduksi kebisingan sampai 25 dB(A) atau ear muff yang
dapat mereduksi bising sampai 45 dB(A) serta pemantauan
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
33

pemakaian APD (Alat Pelindung Diri) oleh safety representative
dikarenakan masih ada tenaga kerja yang kurang disiplin dalam
memakai APD pada waktu bekerja.
Kewajiban memakai APD tersebut telah tertulis di WIF,
serta sering diingatkan lewat safety talk yang diberikan secara
rutin sebelum pekerjaan dimulai.
b. Faktor Kimia
1) Debu
PT Timah (Persero) Tbk Unit Metalurgi merupakan industri
pengolahan bijih timah menjadi logam timah dengan bahan baku
maupun pada waktu proses produksinya menghasilkan debu.
Hampir semua kegiatan yang ada di unit metalurgi berhubungan
dengan debu. Debu yang dihasilkan cukup berbahaya karena
debu yang dihasilkan berupa debu timah dan debu mineral
ikutan timah.
Debu yang di hasilkan pada proses peleburan timah masih
mengandung kadar timah yang cukup tinggi sekitar 70%,
sehingga debu ini masih bernilai ekonomis dan bisa dilebur
kembali. Penggendalian debu di bagian peleburan adalah dengan
dipasangnya local exhauster atau pengumpul debu. Local
exhauster ini bersifat tertutup dan dikumpulkan di bagian
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
34

pengumpul debu atau dust collector untuk diolah kembali. Debu-
debu timah yang terkumpul akan dibentuk menjadi pellet timah
dengan sistem basah. Pellet timah ini merupakan komposisi
material yang akan dilebur kembali kedalam tanur.
Usaha pengendalian yang dilakukan untuk melindungi
pekerja selain sistem sirkulasi udara adalah dengan memberikan
APD masker. Masker yang diberikan disesuaikan dengan jenis
debu yang ada di tempat kerja. Untuk tempat kerja yang hanya
memiliki potensi bahaya debu yaitu di PPBT, sopir pabrik dan
material produksi diberikan masker jenis RM 706. Sedangkan
untuk tempat yang mengandung debu dan gas beracun diberikan
masker jenis RQ 100.
Sebagai antisipasi khusus, tenaga kerja yang bekerja di
tempat dengan debu tinggi seperti di PPBT, dan dust collector
diwajibkan memakai masker, baju panjang, dan sarung tangan
untuk mencegah gangguan pernafasan maupun alergi debu.
Kewajiban memakai APD ini juga telah tertulis di WIF serta
disosialisasikan kepada tenaga kerja sebelum pekerjaan dimulai.
Sealain itu, di tempat kerja juga telah dipasang jeniis APD yang
wajib digunakan adi tempat kerja tersebut.
2) Gas
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
35

Kegiatan produksi di unit metalurgi menghasilkan asap dan
uap yang mengandung gas-gas berbahaya. Gas-gas tersebut
seperti CO, NO
2
, SO
2
dan H
2
S. Gas-gas tersebut dihasilakan dari
proses kegiatan di PPBT, gudang produksi, melting reactor,
refinery, separator, flame oven, electronic refining dan
laboratorium. Setiap semester, dilakukan pengukuran kualitas
udara lingkungan oleh bagian LH (Lingkungan Hidup) yang
bekerja sama dengan Balai Hiperkes Pusat J akarta.
Sebagai tindakan perlindungan, di tempat-tempat tersebut
dipasang blower, dan local exhauster dengan sistem tertutup.
Selain itu atap dibangun tinggi serta memiliki ventilasi yang
alami.
Selain perlindungan dari house keeping, tenaga kerja juga
diwajibkan memakai APD berupa masker untuk pekerjaan-
pekerjaan di PPBT, peleburan, rafinasi, crystallizer,
electrorefining maupun di flame oven. Kewajiban memakai APD
tersebut telah tertulis di WIF, disosialisasikan kepada tenaga
kerja lewat safety talk, serta di tempat kerja telah dipasang jenis
APD yang wajib digunakan.
3) Bahan Kimia
Pekerjaan yang berhubungan dengan bahan kimia adalah
pekerjaan di bagian Electrolitic Refining dimana digunakan
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
36

cairan asam untuk proses electrolytic untuk menghasilkan timah
dengan kemurnian tinggi. Selain itu pekerjaan di laboratorium
juga menggunakan bahan kimia. Perlindungan yang diberikan
perusahaan untuk tenaga kerja adalah pemberian sarung tangan
karet. Pemberian tanda bahaya bahan kimia serta selalu
dilaksanakan safety talk untuk meningkatkan kesadaran tenaga
kerja terhadap K3.
c. Faktor Biologi
Faktor biologi yang menjadi faktor bahaya adalah nyamuk,
virus, bakteri, kuman dan jamur. Nyamuk yang banyak berkembang
adalah nyamuk penyebab penyakit malaria. Sebagai usaha
pencegahannya dilakukan fogging 2 (dua) kali dalam setahun di
sekitar pabrik dan perumahan.
Selain itu, lingkungan kerja yang panas menyebabkan tenaga
kerja berkeringat sehingga menyebabkan cepat berkembangbiaknya
bakteri yang menyebabkan gatal-gatal. Virus, bakteri, kuman, dan
jamur yang terdapat pada tempat kerja yang kotor misalnya pada
kamar mandi dan lingkungan pabrik. Upaya pengendaliannya dengan
mengadakan pembersihan pada kamar mandi setiap pagi oleh
petugas kebersihan.
d. Faktor Fisiologis
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
37

Sikap kerja karyawan yang ada di kantor dan berberapa bagian
tertentu seperti operator penimbangan material, operator cristalizer,
pekerja penaganan produk khusus, maupun yang ada dilapangan
adalah duduk. Biasanya yang ada di lapangan berada di ruang
control room. Pekerjaan di lapangan hanya dilakukan operator yang
sedang bertugas dan safety hanya pada waktu pengecekan. Kursi dan
meja yang digunakan ada yang didesain sesuai dengan stuktur tubuh
tenaga kerja karena kursi dapat diatur ketinggiannya sesuai yang
diinginkan, namun ada beberapa kursi dan meja yang tidak sesuai
dengan struktur tubuh tenaga kerja. Dalam melakukan pekerjaan,
pekerja tidak harus duduk terus tetapi dapat juga berdiri sebentar
untuk sekedar melakukan relaksasi badan agar sikap kerja tidak
monoton. Penempatan mesin juga mudah dijangkau oleh operator
dalam mengoperasikan alat.
Ada beberapa kegiatan seperti rabbling, tapping, dan
pencetakan yang sikap kerjanya berdiri. Kegiatan ini dlakukan pada
sewaktu-waktu pada jangka waktu tertentu yang telah ditetapkan.
Dalam melakukan pekerjaan, pekerja bebas melakukan improvisasi
terhadap gerakannya agar tidak monoton.
Di beberapa proses kerja masih menggunakan cara manual
yaitu penyemprotan material hasil penambangan dari ore bin menuju
jig harz dengan sikap kerja jongkok. Pengadukan pasir di jig harz
menyeabkan pekerja sedikit membungkuk. Dalam melakukan
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
38

pekerjaannya, pekerja bisa sesekali berdiri ataupun melakukan
improvisasi terhadap gerakannya dan pekerjaan ini tidak dilakukan
secara terus menerus dalam waktu yang lama.
e. Faktor Mental Psikologis
Gangguan mental psikologis yang dialami oleh pekerja
diakibatkan oleh dari pekerjaan itu sendiri seperti pekerjaan yang
monoton, shift kerja, beban kerja yang tidak sesuai dengan
kemampuan, lingkungan kerja yang panas dan bising. Dan ada
pekerja yang sedang mengalami masalah-masalah pribadi yang
menganggu pikiran dan keadaan psikologis pekerja. Hal-hal tersebut
dapat berpengaruh pada kemampuan kerja atau semangat kerja, hal
itu dapat menurunkan kualitas maupun kuantitas dari pada hasil
kerjanya itu sendiri.
Antisipasi yang dilakukan oleh perusahaan untuk mengatasi
bahaya stress dari tenaga kerja antara lain dengan pemberian jam
istitahat, penyediaan sarana olahraga, setiap tenaga kerja dan
keluarganya telah didaftarkan ke J amsostek dan ditanggung biaya
kesehatannya.

D. Kesehatan Kerja
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
39

Mengingat faktor bahaya yang ada cukup besar, perlu adanya upaya-
upaya untuk mencegah timbulnya penyakit akibat kerja dan penyakit umum,
serta upaya untuk meningkatkan derajat kesehatan karyawan. Untuk itu PT
Timah (Persero) Tbk menyelenggarakan usaha pelayanan kesehatan kerja
yang mencakup 12 tugas pokok pelayanan kesehatan kerja meliputi 4
program yaitu promotif, preventif, kuratif, dan rehabilitatif. Program promotif
meliputi penyuluhan umum terhadap karyawan dan informasi kesehatan.
Sedangkan untuk program preventif yang dilaksanakan antara lain PKB
(Pemeriksaan Kesehatan Berkala), pemeriksaan kesehatan khusus, pemberian
suplemen penguat tulang setiap bulan, pemberian oralit untuk tenaga kerja di
peleburan, dan pemberian suplemen penguat hati untuk tenaga kerja di bagian
ER. Pelaksanaan program pelayanan kesehatan kerja di Unit Metalurgi
menjadi tanggung jawab bagian Hiperkes Unit Metalurgi Muntok dengan
dibantu oleh dokter perusahaan, perawat perusahaan serta bagian Hiperkes
Pusat PT Timah (Persero) Tbk.
Adapun program pelayanan kesehatan kerja yang dikelolah oleh
Hiperkes, meliputi :
1. Pemeriksaan kesehatan awal, berkala, dan khusus
a. Pemeriksaan kesehatan awal
Pemeriksaan kesehatan awal dilakukan sebelum karyawan diterima
sebagai karyawan tetap di PT Timah (Persero) Tbk. Pelaksanaannya
tidak tentu karena pemeriksaan dilakukan pada saat penerimaan tenaga
kerja baru, yang bertujuan untuk menyerasikan dengan pekerjaannya.
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
40

Pemeriksaan awal ini meliputi pemeriksaan kesehatan keseluruhan
(general check up), pemeriksaan fisik dan tes wawancara.
b. Pemeriksaan kesehatan berkala
Pemeriksaan ini bertujuan untuk menilai sedini mungkin adanya
pengaruh-pengaruh dari pekerjaan atau lingkungan kerja.
Pelaksanaannya setahun sekali sesuai dengan undangan atau panggilan
melalui surat panggilan pemeriksaan berkala karyawan/karyawati.
Pelaksanan pemeriksaan berkala ini setiap 1 tahun sekali dengan
penjadwalan bergilir sepanjang tahun. Pemeriksaan berkala ini
bertujuan untuk mengetahui kondisi kesehatan karyawan secara berkala
selama menjadi tenaga kerja. Hyperkes Unit Metalurgi melaksanakan
PKB karyawan dari satuan kerja masing – masing setiap hari (kecuali
hari libur), yang meliputi :
1) Data diri,
2) Data habitus / riwayat Penyakit
3) Pemeriksaan fisik / medis
4) Pemeriksaan kimia darah lengkap ( glucose, cholesterol, triglyceride,
HDL,dll).
5) Kesimpulan medis.
c. Pemeriksaan Khusus
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
41

Pemeriksaan kesehatan ini hanya bagi karyawan yang pada saat
pemeriksaan kesehatan berkala didapatkan gangguan kesehatan tertentu
yang memerlukan pemeriksaan khusus. Selain itu apabila terdapat
keluhan-keluhan dari tenaga kerja tentang kesehatannya diadakan
pemeriksaan khusus.
2. Monitoring Lingkungan Kerja
Sebagai upaya perlindungan terhadap kesehatan dan kenyamanan
tenaga kerja di Unit Metalurgi PT Timah (Persero) Tbk bagian Hiperkes
Unit Metalurgi melakukan monitoring lingkungan secara berkala setiap
sebulan sekali. Pemeriksaan lingkungan kerja yang dilakukan meliputi
monitoring kebersihan lingkungan perusahaan dan fasilitas-fasilitas
perusahaan seperti kebersiahan kantin, kamar mandi, washtafel, instalasi
sumber air dan air minum serta fasilitas-fasilitas pendukung laainnya.
Hasil monitoring lingkungan akan dilaporkan untuk dievaluasi dan untuk
sesegera mungkin dilakukan perbaikan jika terdapat kekurangan.
Sedangkan untuk pengukuran faktor bahaya (hazard factor)
dilakukan secara rutin 2 kali dalam setahun oleh Hiperkes Pusat PT Timah
(Persero) Tbk. Faktor bahaya yang diukur antara lain kebisingan, getaran,
iklim kerja, pencahayaan, dan radiasi. Hasil pengukuran disampaikan
kepada K3LH Unit Metalurgi, jika terdapat penyimpangan dari hasil
pengukuran akan diberikan rekomendasi dan dilakukan evaluasi tindak
lanjut terhadap rekomendasi yang telah diajukan.
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
42

3. Penyediaan Alat Pelindung Diri
Pemberian Alat Pelindung Diri disesuaikan dengan jenis pekerjaan
dan potensi bahaya yang ada di lingkungan kerja, Alat Pelindung Diri yang
diberikan kepada karyawan secara gratis. Peraturan bahwa tenaga kerja
wajib memakai Alat Pelindung Diri telah tercantum dalam tata tertib
karyawan yang termuat dalam buku disiplin karyawan. Bagi tenaga kerja
yang melanggar peraturan tersebut akan mendapat sanksi.
4. Pengelolaan Gizi Kerja
Unit Metalurgi PT Timah (Persero) Tbk menyediakan kantin untuk
karyawan yang bekerja di bagian PPBT dan pabrik peleburan. Pekerja
dibagian ini merupakan pekerjaan dengan beban kerja berat dengan
kecukupan gizi yang dianjurkan perorang perhari 2400 – 2800 kalori.
Dalam hal ini Unit Metalurgi bekerja sama dengan catering dari CV
Piagareny J elajah Persada. Menu makanan pun sepenuhnya diatur oleh
catering ini dengan tenaga ahli dari tataboga.
Pemberian makanan dilakukan sebanyak tiga kali berseta extra
fooding. Waktu pemberian makanan yaitu pada pagi hari, siang hari dan
sore hari. Dan untuk extra fooding diberikan pada pagi hari berupa kue;
disore hari berupa susu dan bubur kacang hijau. Sedangkan untuk malam
hari berupa teh, kopi dan kue.
Pengawasan terhadap sanitasi makanan dilakukan oleh bagian
Hiperkes Unit Metalurgi dengan melakukan pemeriksaan di tempat
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
43

catering dan di kantin perusahaan. Pemeriksaan di kantin perusahaan
dilakukan setiap seminggu sekali, sedangkan pemeriksaan di tempat
catering dilakukan setiap dua bulan sekali. Pemeriksaan sanitasi hygiene
terhadap catering pemasok makanan ke perusahaan, meliputi :
a. Menu makanan
b. Nilai gizi
c. Penyajian makanan
5. Pertolongan Pertama Pada Kecelakaan
Pertolongan pertama apabila terjadi kecelakaan di satuan kerja
tertentu, maka tim P3K yang telah dibentuk dan dilatih akan segera
melakukan tindakan. Adapun tindakan yang dilakukan disesuaikan dengan
jenis kecelakan yang terjadi dan tempat kecelakan. Dan salah satu dari
tenaga kerja menghubungi pihak Hiperkes Unit Metalurgi untuk meminta
bantuan medis. Sebelum bantuan medis datang dilakukan pertolongan
pertama pada korban sesuai dengan keadaan korban. setelah itu korban
bisa dibawa ketempat yang lebih aman atau rumah sakit jika memerlukan
pengobatan dan perawatan lanjut.
6. Pendidikan Kesehatan untuk Tenaga Kerja dan Latihan untuk Petugas P3K
a. Pendidikan Kesehatan Umum
Pendidikan kesehatan diberikan kepada tenaga kerja setiap hari
ketika tenaga kerja datang ke Hiperkes untuk menanyakan masalah
kesehatan yang sedang dialami atau sekedar sharing masalah kesehatan.
Selain itu, telah dipasang poster-poster atau artikel tentang kesehatan di
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
44

papan pengumuman di depan kantor hiperkes yang sering dilalui tenaga
kerja.
b. Pelatihan P3K
Pelatihan P3K Unit Metalurgi PT Timah (Persero) Tbk
dilaksanakan secara berkala yaitu setiap 1 tahun sekali yang diikuti oleh
tenaga kerja yang telah dipilih dari setiap satuan kerja. Tenaga kerja
yang pernah mengikuti pelatihan P3K akan diikutkan kembali sebagai
penyegaran. Dan pelatihan ini juga diikuti oleh tenaga kerja yang belum
pernah mengikuti pelatihan P3K .
7. Penyediaan Kotak P3K di Lingkungan Kerja
Kotak P3K disediakan di setiap satuan kerja yang ada di Unit
Metalurgi Muntok. Kotak P3K ditempatkan pada tempat-tempat yang
dirasa strategis, mudah dilihat dan digapai oleh tenaga
kerja.Pemeriksaan kotak P3K dilakukan setiap sebulan sekali oleh
bagian Hiperkes Unit Metalurgi. Apabila salah satu item dari isi kotak
P3K sudah habis terpakai maka salah seorang petugas P3K dari satuan
kerja yang bersangkutan melapor ke bagaian Hiperkes Unit Metalurgi.
Adapun isi kotak P3K yang talah disediakan adalah sebagai berikut:
Table 1. Daftar isi kotak P3K
No. Perlengkapan J umlah
1. Kasa steril terbungkus 1 box (16 buah)
2. Perban (lebar 5 cm) 2
4. Plester (lebar 1,25 cm) Segulung
6. Kapas 1
7. Kain segitiga/ mittela 2
9. Peniti 12
10. Sarung tangan sekali pakai 1
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
45

17. Rhoto 1
18. Alkohol 70% 1
19. Buku panduan P3K di tempat kerja 1
20. Buku catatan pemakaian 1
21. Daftar kotak P3K 1
Sumber : K3LH PT Timah (Persero) Tbk Unit Metalurgi



8. Penanganan Penyakit Akibat Kerja dan Kecelakaan Akibat Kerja
a. Penanganan Penyakit Akibat Kerja
Penyakit akibat kerja belum tercover oleh pihak menejemen. Hal
ini dikarenakan belum dilaksanakannya diagnosis penyakit akibat kerja
atas keluhan penyakit yang dialami oleh tenaga kerja. Akan tetapi,
adanya kemungkinan penyakit akibat kerja di Unit Metalurgi cukup
tinggi. Hal ini bisa dilihat dari beberapa daftar penyakit yang sering
diderita oleh pekerja seperti ISPA, influenza, kulit/kelamin, sendi
tulang, kolesterol, diabetes, malaria, penurunan pendengaran dan
penyakit-penyakit umum lainnya. Namun apabila terjadi penyakit
akibat kerja yang diderita oleh tenaga kerja hal yang dilakukan oleh
Unit metalurgi PT Timah (Persero) Tbk adalah dengan melakukan
pendekatan secara promotif maupun preventif terhadap lingkungan
kerja. Selain itu seluruh perawatan korban tersebut ditanggung oleh
perusahaan.
b. Penanganan Kecelakaan Akibat Kerja
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
46

Kecelakaan yang terjadi di Unit metalurgi PT Timah (Persero) Tbk
tergolong ke dalam kecelakaan ringan sampai fatal. Setiap kecelakaan
harus segera dilaporkan ke bagian K2 dan Hiperkes Unit Metalurgi.
J ika kecelakaan tergolong ringan korban akan dibawa ke klinik
Hiperkes untuk mendapatkan perawatan dan pengobatan. Apabila
kecelakaan yang terjadi tergolong kecelakaan sedang hingga fatal maka
korban akan dibawa ke PUSYANDIK untuk dilakukan tindakan
perawatan dan pengobatan. Biaya pengobatan dan perawatan
kecelakaan akibat kerja ditanggung oleh J amsostek.


9. Laporan Berkala Pelayanan Kesehatan Kerja Kepada Pengurus
Semua kegiatan pelayanan kesehatan yang telah terlaksana di Unit
Metalurgi PT Timah (Persero) Tbk telah dibuat laporan. Kegiatan-kegiatan
tersebut dilaporkan setiap satu bulan sekali kepada kepala K3LH yang
kemudian dipakai untuk bahan sidang dengan dewan direksi. Pelaporan
tersebut meliputi nama penyakit berdasarkan keluhan karyawan, pelaporan
angka kunjungan ke rumah sakit baik rawat jalan maupun rawat inap, dan
jumlah karyawan yang berobat.
Sedangkan program kuratif dan rehabilitatif yang diselenggarakan
oleh Hiperkes, meliputi :
a. Klinik
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
47

Unit Metalurgi PT Timah (Persero) Tbk memiliki kinik yang
terletak di perkantoran Unit Metalurgi. Klinik ini pada awalnya adalah
kantor Hiperkes yang melayani pemeriksaan darurat medik karena
lokasi yang mudah dijangkau oleh tenaga kerja. Namun, untuk
meningkatkan pelayanan, ditingkatkan kinerjanya menjadi klinik
sederhana yang menyediakan obat-obatan lebih lengkap untuk melayani
tenaga kerja. Klinik ini melayani pasien pagi pukul 08.00-11.00 dan
siang pukul 14.00-16.00 WIB. Klinik ini dikelola oleh Hiperkes Unit
Metalurgi, sehingga penyediaan fasilitas di dalam klinik tersebut sudah
menjadi tanggung jawab dari Hiperkes Unit Metalurgi.


b. Tenaga Kesehatan
Tenaga kesehatan di klinik tersebut terdiri dari 1 orang dokter
perusahaan, 3 orang perawat perusahaan, dan 1 orang staf pembantu.
Semua anggota tenaga kesehatan adalah anggota dari Hiperkes Unit
Metalurgi. Sedangkan dokter perusahaan adalah kepala K3LH Unit
Metalurgi. Dokter perusahaan telah mendapatkan 3 sertifikasi, yaitu
sebagai dokter pemeriksa kesehatan, dokter perusahaan dan dokter
hiperbarik. Dokter tersebut bertugas memeriksa pasien yang berkunjung
ke klinik dan penanganan korban kecelakaan. Tugas dari dokter
perusahaan adalah :
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
48

1) Melakukan pemeriksaan dan evaluasi hasil medical check up
(pemeriksaan kesehatan berkala).
2) Sebagai konsultan medis.
3) Melakukan evaluasi dan rekomendasi terhadap hasil pemeriksaan
lingkungan kerja/hygiene perusahaan berkaitan dengan persyaratan
kesehatan kerja.
4) Melakukan evaluasi tentang kemungkinan, penyebab, pencegahan
terhadap penyakit akibat kerja dan tindakan yang harus dilakukan
jika terjadi penyakit akibat kerja.
5) Melakukan diagnosis penyakit umum dan penyakit akibat hubungan
kerja karyawan.
6) Melakukan evaluasi terhadap pelaksanaan program kesehatan kerja
yang telah dilakukan perusahaan dan rekomendasi program
kesehatan kerja yang akan dilakukan.
7) Memberi masukan atau rekomendasi tentang usulan cuti sakit/beban
kerja/penempatan tugas pekerjaan karyawan berdasarkan kondisi
kesehatan dan lingkungan kerjanya.
8) Melakukan evaluasi terhadap pelaksanaan gizi kerja.
9) Memberikan penyuluhan/pendidikan kesehatan kepada
karyawan/istri/suami sesuai dengan kebutuhan.
10) Membuat laporan setiap bulan kepada pihak manajemen.
c. Rumah Sakit Rujukan
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
49

Bagi korban yang hanya luka ringan atau sakit biasa dapat langsung
ditangani di klinik Hiperkes setiap hari kerja yaitu senin sampai J umat
mulai pagi pukul 08.00-11.00 dan siang pukul 14.00-16.00 WIB.
Apabila korban tidak bisa ditangani oleh klinik Hiperkes dan ada
korban diluar dari jam kerja maka korban langsung dibawa ke
PUSYANDIK yang terletak di sekitar perumahan Unit Metalurgi PT
Timah (Persero) Tbk. Untuk korban yang tidak bisa ditangani di
PUSYANDIK dan korban yang memerlukan pengobatan dan perawatan
khusus akan di rujuk ke rumah sakit rujukan. Rumah sakit yang
menjadi rujukan serta memiliki fasilitas lebih lengkap adalah Rumah
Sakit Bakti Timah yang terletak di Pangkal Pinang. Selain itu, PT
Timah (Persero) Tbk juga memiliki kerja sama dengan Rumah Sakit
PELNI di J akarta .
d. Alat Transportasi
Alat transportasi yang disediakan oleh Unit Metalurgi PT Timah
(Persero) Tbk adalah 1 unit mobil ambulance dan 1 unit mobil rescue.
Mobil ambulance tersebut berfungsi untuk sarana membawa pasien
yang mengalami kecelakaan atau sakit dan harus dibawa ke poliklinik
atau rumah sakit rujukan. Mobil ambulance tersebut berisi tandu untuk
mengangkat korban, kotak P3K, tabung oksigen, dan alat pemadam api
ringan. Selain mobil ambulance juga disediakan shuttle yang dapat
digunakan untuk membawa korban ke rumah sakit rujukan. Apabila
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
50

ambulance sedang digunakan dan ada dapat dibawa menggunakan
mobil rescue. Adapun isi mobil rescue sama dengan mobil ambulance.
e. Biaya Medis
Biaya medis tidak hanya diberikan kepada karyawan saja, tetapi
juga kepada keluarganya. Adapun ketentuan anggota keluarga
karyawan yang menjadi tanggungan perusahaan , yaitu suami/istri
karyawan, anak karyawan maksimal 3 anak dan usia kurang dari 25
tahun, apabila kurang dari 25 tahun tetapi sudah menikah sudah bukan
menjadi tanggung jawab perusahaan. Biaya medis yang diberikan
kepada karyawan dan keluarganya meliputi :


1) Biaya rawat jalan
Biaya rawat jalan baik karyawan maupun keluarganya
ditanggung sepenuhnya oleh perusahaan sesuai dengan ketentuan
yang berlaku diperusahaan. Apabila karyawan atau keluarganya
berobat diluar maka biaya konsultasi dokter dan obat akan diganti
dengan ketentuan tertentu.
2) Biaya rawat inap dan biaya pengobatan penyakit kronis
Biaya pengobatan rawat inap bagi karyawan dan keluaraganya
ditanggung sepenuhnya oleh perusahaan sesuai dengan ketentuan
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
51

yang berlaku. Untuk biaya pengobatan penyakit kronis diberlakukan
seperti biaya rawat inap.
3) Biaya Pengobatan Khusus
Biaya pengobatan khusus ada yang hanya diberikan kepada
karyawan saja dan ada yang diberikan kepada karyawan berserta
keluarganya. Adapun yang termasuk kedalam biaya pengobatan
khusus antara lain:
(a) Biaya Penggantian Lensa Mata
Biaya penggantian lensa kacamata atas tanggungan
perusahaan diberikan 1 tahun sekali dan pergantian fhrame
kacamata atas tanggungan perusahaan diberikan 5 tahun sekali.
Biaya penggantian lensa kaca mata dan fhrame hanya berlaku
untuk karyawan saja tidak untuk keluarganya.

(b) Biaya alat Bantu Dengar
Biaya alat bantu dengar hanya diberikan kepada karyawan
yang mengalami gangguan pendengaran akibat kerja dan tidak
berlaku untuk keluarga karyawan.
(c) Biaya Perawatan Gigi
Biaya perawatan dan pemeriksaan gigi seluruhnya menjadi
tanggung jawab perusahaan baik karyawan maupun keluarga
karyawan. Sedangkan untuk biaya pemasangan gigi palsu dan
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
52

pemasangan kawat gigi tidak ditanggung perusahaan karena ini
sudak dianggap termasuk estetika.
f. Sarana Olah Raga
Sarana olah raga ini tidak termasuk ke dalam bagian program
pelayanan kesehatan yang dikelola pihak Hiperkes. Namun, adanya
sarana olahraga ini dapat memfasilitasi karyawan dalam
meningkatkan kebugaran tubuh sehingga dapat menunjang
kesehatan tenaga kerja.
Sarana olahraga ini juga dapat digunakan tenaga kerja sebagai
wadah untuk menyalurkan kegemaran di bidang olahraga sehingga
dapat mengurangi tekanan atau stess ketika bekerja. Sarana
olahraga yang dapat digunakan antara lain :
1) Lapangan sepak bola
2) Lapangan tenis
3) Lapangan basket
4) Kolam renang
5) Lapangan volly
Sarana yang dibangun tersebut terletak di sekitar mess dan
rumah dinas perusahaan serta dapat dimanfaatkan oleh penduduk
sekitar.

E. Sistem Keselamatan Kerja
1. Potensi Bahaya
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
53

Potensi-potensi bahaya di PT Petrokimia antara lain :
a. Peledakan
Tempat yang rawan terjadi peledakan adalah di lingkungan pabrik
terutama pada proses peleburan dan tapping. Peledakan ini disebabkan
karena ketidaksesuaian komposisi bahan yang dilebur serta proses
peleburan yang tidak sempurna sehingga slag masih mengandung
banyak timah. Slag tercampur timah dapat menimbulkan ledakan jika
terkena air.
Proses produksi di pabrik, banyak menggunakan bahan-bahan
kimia dan gas mudah meledak. Tanki asam sulfat, tanki FO/solar dan
pipa FO/solar berpotensi terjadi peledakan. Potensi bahaya peledakan
ini tentunya akan membawa dampak yang merugikan perusahaan,
yaitu dapat menimbulkan kekacauan dan terhentinya proses produksi,
kerusakan mesin produksi serta dapat menimbulkan dampak bagi
keselamatan tenaga kerja.
Sehingga untuk menanggulangi bahaya peledakan tersebut Unit
Metalurgi PT Timah (Persero) Tbk melakukan upaya pencegahan dan
pengendalian dengan cara sebagai berikut :
1) Dilakukan penimbangan dan pengaturan komposisi bahan di bagian
penimbangan Material Produksi sebelum dilebur.
2) Mengadakan pengujian peralatan secara berkala misalnya pada
tangki penyimpanan BBM dan bejana tekan.
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
54

3) Penyediaan Material Safety Data Sheet (MSDS).
4) Membuat WIF atau instruksi kerja yang berisi prosedur kerja yang
sesuai dengan keselamatan dan kesehatan kerja yang menjadi
pedoman tenaga kerja ketika bekerja.
5) Telah dibuat prosedur tanggap gawat darurat.
6) Menyediakan alat-alat pemadam kebakaran seperti : APAR,
hydrant, mobil pemadam kebakaran.
b. Kebakaran
Sumber potensi bahaya kebakaran ini berasal dari penggunaan
energi listrik bertegangan tinggi pada unit pembangkit tenaga listrik,
FO, tabung oksigen, tumpukan batu bara, oli bekas, penggunaan
bahan kimia yang mudah terbakar, seperti HCl yang mempunyai
karakteristik mudah terbakar pada suhu tertentu. Tempat yang
berpotensi terjadinya kebakaran adalah elektrolitik refining, PLTD,
dan Workshop. Penggunaan energi listrik bertegangan tinggi Unit
Metalurgi PT Timah (Persero) Tbk telah dipasang alat pengaman yang
bekerja secara otomatis menghentikan arus listrik. Unit Metalurgi PT
Timah (Persero) Tbk juga telah memasang instalasi petir yang dapat
melindungi daerah sekitarnya hingga radius 100 meter. Pemasangan
instalasi petir ini mempunyai tujuan untuk mencegah terjadinya
kebakaran akibat sambaran petir.
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
55

Upaya pencegahan dan pengendaliana untuk bahaya kebakaran
yang dilakukan di Unit Metalurgi PT Timah (Persero) Tbk adalah
sebagai berikut :
1) Penyediaan APAR yang selalu dicek secara rutin.
2) Pemasangan Hidran.
3) Penyemprotan debu logam terhadap instalasi listrik.
4) Dibuatnya jalur evakuasi bila terjadi kebakaran beserta center
point.
5) Petunjuk tata cara pelaporan jika terjadi kebakaran serta nomor
yang harus dihubungi ketika terjadi kebakaran yang tertempel di
pintu-pintu.
6) Adanya mobil pemadam kebakaran.
7) Pelatihan pemadam kebakaran.
8) Adanya tim tanggap darurat kebakaran.
9) Drill test atau simulasi kebakaran yang diadakan oleh perusahaan
untuk melatih tenaga kerja ketika terjadi kebakaran.


c. Tertimpa Benda Berat
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
56

Setiap proses kegiatan pengangkutan menggunakan crane
memiliki potensi besar tertimpa material hal ini bisa disebabkan
karena rantai yang terputus, ketidaksesuaian antara operator dengan
aba-aba yang diberikan, jarak pandang operator crane terbatas, dan
beban berlebih.
Operator crane telah bersertifikat dan mendapatkan pelatihan.
Tindakan penanggulangan yang telah dilakukan adalah dibuat WIF,
yaitu SOP yang dipasang di tempat yang mudah dilihat sebagai
pedoman pekerja ketika melakukan pekerjaan.
d. Kecelakaan Lalu-lintas Barang
Aktivitas pengangkutan bahan dan material menggunakan alat
angkat angkut seperti forklift, truk, dan triseda. Tindakan pencegahan
terjadinya kecelakaan yang telah dibuat antara lain :
1) pengaturan jalur transportasi kendaraan-kendaraan. Untuk kendaran
berat, lintasan forklift, kendaraan karyawan serta jalan untuk
pejalan kaki telah dibedakan.
2) Dipasang rambu-rambu lalulintas sebagai peringatan dan
keterangan.
3) Sopir dan operator alat berat telah memiliki SIO (Surat Ijin
Operasional).
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
57

4) Dilakukan pemeriksaan dan inspeksi untuk mengetahui keadaan
kendaraan.
5) Sopir diwajibkan memakai sabuk pengaman dan safety shoes.
e. Terjatuh/terpeleset
Beberapa stasiun kerja di ketinggian seperti PPBT, tanur, dan
waktu melakukan perbaikan di ketinggian memiki potensi bahaya
jatuh dari tempat tinggi. Potensi bahaya ini dapat terjadi dikarenakan
lantai yang basah dan licin oleh ceceran oli, tangga-tangga yang
korosif dan kotor serta tindakan tidak aman dari pekerja. Hal ini
seringkali tidak diperhatikan oleh karyawan, karena kebanyakan
karyawan merasa sudah terbiasa dan terampil bekerja di ketinggian.
Upaya yang dilakukan Unit Metalurgi PT Timah (Persero) Tbk
untuk mencegah dan meminimalkan kecelakaan kerja adalah dengan
membuat prosedur kerja aman biasanya dalam bentuk WIF atau
instruksi kerja, tangga-tangga telah dipasang pegangan tangan dan
talang untuk mencegah bahaya terjatuh, memberikan training tentang
cara bekerja yang aman, melakukan 5R di tempat kerja, dan karyawan
diwajibkan untuk memakai APD (Alat Pelindung Diri) seperti safety
helmet, safety shoes, safety belt untuk tenaga kerja yang bekerja di
ketinggian.
f. Terpercik Material Panas
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
58

Pekerjaan-pekerjaan di peleburan timah pada pekerjaan rabbling,
tapping, mencongkel kanal, rafinasi, pencetakan dan flame oven yang
kerjanya berhubungan dengan material panas memiliki potensi bahaya
terpercik material panas. Untuk mengantisipasi bahaya tersebut
antisipasi yang dilakukan perusahaan adalah :
1) Dilakukan Safety talk sebelum dumulainya pekerjaan
2) Telah dibuat WIF atau instruksi kerja
3) Pekerja diwajibkan menggunakan APD berupa safety shoes,
pakaian pelindung, sarung tangan anti panas, dan pelindung muka.
4) Di tempat bekerja telah dipasang tanda peringatan serta APD yang
wajib dipakai.
g. Terjatuh pada Cairan Panas
Pada saat proses tapping cairan timah panas dan slag panas
diolah. Cairan timah panas akan dialirkan dan ditampung pada wadah
khusus, sedangkan cairan slag panas akan dialirkan kedalam bak
penampungan. Pada saat melakukan kegiatan disekitar tempat ini
memiliki kemungkinan terjatuh/tercebur pada cairan panas. Kejadian
ini pernah terjadi ketika proses tapping. Untuk menghindari hal
tersebut antisipasi yang telah dilakukan perusahaan adalah :
1) Dilakukan safety talk sebelum dimulainya pekerjaan
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
59

2) Dibuatnya WIF atau instruksi kerja
3) pekerja diwajibkan menggunakan APD yang diwajibkan oleh
perusahaan seperti safety shoes khusus yang lebih panjang
dibandingkan pekerja yang tidak menghadapi panas serta APD lain
seperti sarung tangan anti panas sesuai dengan potensi bahaya
pekerjaan yang dihadapi.
h. Melepuh
Peralatan kerja yang langsung kontak dengan panas yang
membutuhkan bantuan manual dari pekerja, berpotensi menyebabkan
tangan melepuh. Misalkan pada pekerjaan penuangan cairan timah
panas, pada proses rafinasi, rabbling dan pencetakan timah. Untuk
menghindari bahaya tersebut, antisipasi yang telah dilakukan
perusahaan adalah :
1) Dilakukan satety talk sebelum pekerjaan dimulai
2) Dibuatnya WIF atau instruksi kerja
3) Pekerja diwajibkan memakai sarung tangan anti panas.
4) Di tempat kerja telah dipasang tanda peringatan bahaya dan APD
yang harus digunakan.
i. Kelilipan
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
60

Tempat kerja yang berhubungan dengan debu menyebabkan
bahaya kelilipan seperti pada proses penimbangan material, pada
proses carge yaitu memasukkan material dari hopper ke dalam open
untuk dilebur, saat mencongkel kanal, dan pekerjaan di gudang
material. Untuk mengantisipasi bahaya tersebut, antisipasi yang
dilakukan perusahaan adalah :
1) Dilakukannya safety talk asebelum pekerjaan dimulai
2) Dibuatnya WIF atau instruksi kerja
3) pekerja telah diwajibkan memakai APD berupa kaca mata
pelindung .
j. Semburan Api
Proses pembersihan tumpahan material pada roof tanur tetap,
brander falsehearth, float dan forehearth tanur tetap, pemasangan
brander, charge timah di tanur tetap, tapping, rabling, charge antrasit,
pembersihan roof, pembersihan float, kanal panjang, kanal hardhead
dan forehearth serta pekerjaan-pekerjaan lain yang terdapat di bagian
peleburan timah memiliki kemungkinan potensi bahaya tersembur api.
Adapun antisipasi yang telah dilakukan perusahaan untuk
melindungi tenaga kerja dari bahaya semburan api antara lain :
1) Dilakukannya safety talk sebelum
pekerjaan dimulai
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
61

2) Dibuatnya WIF atau instruksi
kerja
3) Tenaga kerja diwajibkan
memakai APD berupa sarung tangan, kacamata atau tameng muka
dan Apron
2. Sistem Ijin Kerja
Sistem ijin kerja yang berjalan di Unit Metalurgi berupa instruksi
dari Kepala Unit Metalurgi PT Timah (Persero) Tbk yang berlaku sejak
dikeluarkannya instruksi tersebut. Adapun ijin kerja tersebut dibagi
menjadi beberapa macam antara lain :
a. Izin bekerja di ketinggian bagi juru mekanik bidang keteknikan dan
sarana
b. Izin bekerja dengan panas/api (Hot Permit) bagi petugas las pada seksi
Balai Karya las di Keteknikan dan Sarana
c. Izin mengendarai alat angkat angkut dan benda berat bagi operator
AA/B di Unit Metalurgi
d. Izin bekerja di ruang terbatas (confine space) bagi juru instrumentasi
Bidang Peleburan dan Pemurnian
Ijin kerja tersebut masih berupa instruksi kerja yang diberikan
kepada orang-orang yang memiliki kualifikasi/SIO yang namanya
tercantum di dalam instruksi ijin kerja tersebut untuk bekerja.
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
62

3. Inspeksi Keselamatan Kerja
Kegiatan inspeksi keselamatan kerja dilakukan oleh bagian K2 Unit
Metalurgi. Inspeksi dilakukan sebagai upaya untuk mendeteksi secara
dini adanya potensi dan faktor bahaya di tempat kerja dan segera
memperbaikinya sebelum potensi tersebut menyebabkan suatu
kecelakaan. Potensi berasal dari kondisi tidak aman (unsafe condition)
contohnya kondisi lantai yang sudah rusak, atau ada kabel yang muncul
dari permukaan lantai. Tindakan tidak aman (unsafe action) seperti
merokok di pabrik ketika waktu bekerja, bercanda saat melakukan
pekerjaan, tidak menggunakan safety helmet, dan tidak menggunakan
masker yang telah disediakan perusahaan. Inspeksi yang dilakukan juga
meliputi kebersihan lingkungan.
Inspeksi keselamatan kerja yang dilakukan di Unit Metalurgi PT
Timah (Persero) Tbk yaitu inspeksi lingkungan kerja (unsafe condition
dan house keeping) dan inspeksi personal (unsafe action). Inspeksi
dilakukan oleh safety inspector yang dilakukan minimal 2 kali dalam 1
shift dan didokumentasikan dalam temuan K3 untuk memberikan
rekomendasi perbaikan. J ika pada waktu melakukan inspeksi didapatkan
pekerja yang bekerja dengan kondisi tidak aman atau (unsafe action)
maka pekerja tersebut diberikan warning pertama dan apabila tenaga
kerja tersebut melakukan kesalahan lagi maka diberikan warning kedua
dengan sanksi dikeluarkan dari Unit metalurgi PT Timah (Persero) Tbk.
4. Prosedur Tanggap Darurat
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
63

Unit Metalurgi PT Timah (Persero) Tbk mempunyai tekad untuk
peduli terhadap keselamatan, kesehatan kerja dan pencegahan perusakan
lingkungan sesuai dengan ketentuan perundangan Pemerintah Indonesia
dan Kebijakan Lingkungan yang berlaku. Hal ini diwujudkan dengan
pembuatan Prosedur Kesiagaan dan Tanggap Darurat. Tujuan dibuatnya
prosedur tanggap darurat ini adalah untuk memberikan petunjuk
pelaksanaan dalam menanggulangi suatu keadaan darurat guna mencegah
terjadinya kerusakan dan kerugian lebih lanjut baik terhadap manusia,
peralatan, material maupun lingkungan.
Berdasarkan indikasi risiko dan mengacu kepada clausul SML 4.4.7
maka kejadian kesiagaan dan tanggap darurat dapat digolongkan sebagai
berikut :
a. Tumpahan Minyak di laut.
b. Tumpahan Minyak di darat.
c. Tumpahan Bahan Kimia / B3 Korosif.
d. Kebakaran
e. Ledakan
f. Tabrakan / Tenggelam Kapal atau Tongkang
g. Pekerja J atuh Kelaut
h. Kecelakaan serius atau sakit parah
i. Kriminal / Sabotase
Untuk menunjang dan mendukung prosedur tanggap darurat
diperlukan hal-hal sebagai berikut:
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
64

a. Sarana dan Fasilitas Penunjang
1) Sarana Komunikasi
a) Telepon
Telepon internal pabrik telah didistribusikan ke setiap
bagian. Ketika keadaan darurat, pelapor dapat menghubungi
nomor emergency yaitu bagian keamanan serta petunjuk
pelaporan yang telah tertempel di setiap pintu masuk atau di
setiap unit kerja. Hal ini dimaksudkan untuk mempermudah
tenaga kerja jika sewaktu-waktu menemukan keadaan darurat
untuk segera melapor atau menghubungi nomor emergency yang
telah ditempel.
Tindakan pelaporan keadaan darurat Unit Metalurgi PT
Timah (Persero) Tbk dilaksanakan sesuai dengan “Matrik Pra
Penaggulangan Darurat”


Tabel 2. Matrik Pra Penanggulangan Darurat
No J abatan
Fungsionil
Lokasi Tugas Pokok & Tanggung J awab
1. Penemu Tempat
kejadian
Lapor ke Kelompok Keamanan :
- Radio Channel Freq
16.745M Hz (duplex)
- telp. no 4194
2. Kelompok
Keamanan
Pos
Keamanan
Catat laporan tentang :
- nama pelapor tempat
kejadian, jenis kejadian
Lapor ke: Ka Pabrik ;Ka Pusmet
Pengawas K2; Regu
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
65

Terkait
3. Ka. Satuan
Kerja
Terkait
Tempat
Kejadian
Menuju lokasi kejadian dengan
melengkapi APD
Evaluasi kejadian tersebut
Lakukan tindakan
penanggulangan awal/ sementara
untuk minimalkan kerugian
bersama teknisi yang ada.
Lapor Ke Ka Pabrik (Selaku
KKD)
4. Ka.
Pabrik
Tempat
kejadian
Segera menuju ke tempat
kejadian dengan melengkapi
APD dan Radio freq 15300 MHz.
Evaluasi Laporan Ka. Aplos
Evaluasi kejadian tersebut
Tentukan Lingkaran Darurat
bersama
dengan Regu Pengamanan
Tentukan Pos Komando
Melaporkan kepada Ka. Pusmet
tentang usaha-usaha yang telah
diambil.
Mengusulkan tindakan lanjut
kepada Ka. Pusmet.
5. Ka. PLK Tempat
Kejadian
Segera ketempat kejadian dengan
melengkapi APD dan Radio Freq
15.300 MHz..
Mengkoordinir regu darurat yang
terkait dengan kejadian.



6. Ka.
Pusmet
Kantor Evaluasi laporan, aktifkan ECC
apabila dianggap perlu.
Memberikan instruksi kepada
KKD melalui Radio Freq 15.300
MHz.
Melakukan koordinasi dengan
satuan kerja dan instansi lain
apabila diperlukan.
Melaporkan ke Direktur Operasi
Membuat laporan kepada PIT
DJ PU - DPE.
Sumber : K3LH PT Timah (Persero) Tbk Unit Metalurgi
Sambungan
Bersambung
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
66

Kepala Pusmet dapat mengaktifkan ECC berdasarkan
laporan item #2 diatas, Ka. Pusmet juga dapat mengirimkan
regu-regu darurat tanpa mengaktifkan ECC.
b) Handy Talky
Handy Talky yang digunakan di PT Petrokimia Gresik
selain untuk komunikasi dalam menangani pekerjaan lapangan,
juga bisa digunakan pada saat terjadi keadaan darurat.
2) Sarana Keadaan Darurat
Sarana keadaan darurat di Unit Metalurgi PT Timah (Persero)
Tbk diantaranya:
a) Pos Komando (control center)
Pos komando (control center) adalah suatu bangunan
tertentu yang dipilih dan dianggap aman yang tidak akan
terpengaruh oleh kedaan darurat dan di tempat ini penanggung
jawab dan pimpinan penanggulangan memberikan komando-
komandonya apabila terjadi keadaan darurat.
b) Posko Darurat (emergency post)
Posko darurat adalah tempat berkumpul yang disediakan
untuk berlindung sementara bagi karyawan dan orang lain yang
berada di area atau lingkungan pabrik pada saat terjadi keadaan
darurat berupa bocoran gas, untuk mempermudah pelaksanaan
evakuasi penyelamatan. Pos darurat ini ditentukan pada waktu
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
67

kejadian karena mengingat kebocoran gas akan menyebar
tergantung dari arah angin.
c) Poliklinik Darurat
Poliklinik darurat adalah tempat yang berdekatan dengan
post emergency dan digunakan oleh tim medis untuk melakukan
tindakan pertolongan pertama pada gawat daruat.
e) Muster Point
Adalah tempat yang bebas dari pengaruh bencana dan
tempat berkumpul bagi orang-orang yang dievakuasi.
f) Kotak P3K
Kotak P3K di Unit Metalurgi PT Timah (persero) Tbk.
tersebar di seluruh unit kerja. P3K tersebut ditempatkan di
tempat yang dirasa strategis agar tenaga kerja yang
membutuhkan sewaktu-waktu dapat langsung mengambil.



5. Alat Proteksi Kebakaran
Untuk menanggulangi bahaya kebakaran Unit Metalurgi PT Timah
(Persero) Tbk menyediakan bermacam-macam alat proteksi kebakaran
pemadam kebakaran, antara lain :
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
68

a. Alat Pemadam Api Portable (Portable Fire Extinguisher)
Alat pemadam api portable telah dipasang di setiap unit kerja.
Alat ini dibagi menjadi 2 yaitu :
1) Alat Pemadam Api Ringan (APAR): Dry Chemical Powder (DCP)
2) Alat Pemadam Api Beroda (wheeled type fire extinguisher): Dry
Chemical Powder (DCP)
Pemasangan APAR yaitu tinggi 125 cm dari lantai dan jarak
pemasangan antara APAR yang satu dengan yang lain maksimal 15
meter. Pemeriksaan APAR dilakukan secara visual, menyeluruh
dan pengisian setiap satu bulan sekali,oleh bagian K2. Pada setiap
APAR terdapat tulisan jenis APAR dan juga tanggal pemeriksaan
atau pengecekan yang terlampir dalam bentuk tag.
b. Hydrant
Seluruh instalasi sekitar pabrik telah dipasang jaringan pipa air
pemadam kebakaran (fire water line) yang dilengkapi dengan hydrant.
Pemeriksaan dilakukan tiga bulan sekali yang meliputi fire hose,
nozzle, dan kunci-kunci selang.

c. Mobil Pemadam Kebakaran
Unit Metalurgi PT Timah (Persero) Tbk memiliki mobil
pemadam kebakaran sendiri. Mobil ini dikelola oleh K2 (Keselamatan
Kerja) dan dijalankan oleh orang yang telah memiliki sertifikat. Mobil
ini dicek secara rutin minimal satu bulan sekali.
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
69

Mobil pemadam kebakaran ini adalah satu-satunya di kota
Muntok. Sehingga apabila terjadi kebakaran di tempat lain,
pemerintah kota Muntok meminta bantuan dari Unit Metalurgi PT
Timah (Persero) Tbk.
d. Kendaraan Rescue dan Ambulance
Mobil rescue dan ambulance digunakan untuk evakuasi korban
jika terjadi kecelakaan.
6. Pelaporan dan Investigasi Kecelakaan
Apabila terjadi kecelakaan kerja atau kejadian hampir celaka atau
near miss maka akan dilaporkan ke bagian K2 Unit Metalurgi untuk
dilakukan investigasi kecelakaan. Apabila dalam kecelakaan kerja
ditempat kerja menyebabkan hari kerja yang hilang lebih dari 2 hari, atau
karena hal khusus lain yang dianggap perlu, investigasi akan dilakukan
oleh tim investigasi yang terdiri dari atasan penderita, personil K3 dan
personil lain yang diperlukan. Dari investigasi kecelakaan yang
dilakukan akan dibuatkan berita acara dari kecelakaan kerja yang terjadi.
Setiap kecelakaan kerja yang dialami karyawan harus dilaporkan
oleh Unit Metalurgi PT Timah (Persero) Tbk ke Pengawas Inspeksi
Tambang Kabupaten dan Pengawas Inspeksi Tambang Propinsi. Apabila
kecelakaan yang mengakibatkan korban meninggal dunia maka harus
dilaporkan kepada Pengawas Inspeksi Tambang Pusat J akarta. Setelah
dilaporkan yang berkuasa untuk melakukan investigasi adalah Pengawas
Inspeksi Tambang. Pelaporan tidak lewat dari 2 x 24 jam dan boleh
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
70

menggunakan telephone ataupun hand phone. Selain itu kecelakaan kerja
juga dilaporkan ke dinas Tenaga Kerja setempat dan kantor PT
J amsostek setempat dalam waktu tidak lebih dari 2 x 24 jam.
7. Safety Sign
Rambu-rambu keselamatan terpasang di semua area kerja Unit
Metalurgi PT Timah (Persero) Tbk sesuai dengan potensi bahaya yang
terdapat di tempat kerja tersebut. Rambu-Rambu dipasang di tempat yang
mudah dilihat dengan warna yang mudah terlihat serta tulisan yang jelas.
8. Alat Pelindung Diri
Alat pelindung diri yang mutlak digunakan oleh tenaga kerja Unit
Metalurgi PT Timah (Persero) Tbk adalah safety helmet, masker dan
safety shoes dan penggunaan alat pelindung diri lainnya tergantung dari
jenis pekerjaan dan potensi bahaya.
Alat pelindung diri yang diberikan oleh Unit Metalurgi PT Timah
(Persero) Tbk adalah sebagai berikut :
a. Pelindung Kepala
Peindung kepala atau sering disebut safety helmet diberikan
kepada satiap orang yang memasuki area Unit Metalurgi. Fungsi dari
safety helmet ini adalah melindungi kepala dari benturan benda keras
atau kejatuhan benda. Safety helmet ini terbuat dari bahan fiberglass.
Warna dari pelindung kepala (safety helmet) yang dibagikan disesuai
dengan jabatan kaaryawan dan disesuaikan dengan identitas pemakai.
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
71

Dewan Direksi menggunakan helm berwarna putih, kepala pabrik
menggunakan helm berwarna merah, tenaga kerja menggunakan helm
berwarna kuning, dan tenaga kerja outsourcing, kontrak, tamu dan
siswa atau mahasiswa magang menggunakan helm berwarna biru.
b. Welder Helmet (Topi Las)
Welder helmet ini diberikan dan dipakai oleh tukang las. Fungsi
dari welder helmet ini adalah melindungi mata atau kepala dari sinar
las dan percikan api las.
c. Safety Shoes (Pelindung Kaki)
Fungsi dari safety shoes ini adalah untuk melindungi kaki dari
benturan benda keras, tajam, dan panas. Safety shoes yang diberikan
disesuaikan dengan tempat kerja karyawan. Misalnya untuk karyawan
kantor menggunakan safety shoes yang terbuat dari bahan kulit
berlapis baja dan bentuknya disesuaikan dengan keadaan kantor.
Sedangkan untuk tenaga kerja di pabrik peleburan menggunakan
safety shoes yang terbuat dari kulit berlapis baja berbentuk boat.
Khusus untuk PPBT dan Laboratorium, diberikan safety shoes jenis
karet yang panjang dan tahan terhadap air / bahan kimia.
d. Safety Glove (Sarung Tangan)
Fungsi dari safety glove ini adalah untuk melindungi jari-jari atau
tangan dari benda-benda keras, tajam, panas, atau bahan kimia. Safety
glove yang digunakan di Unit Metalurgi ada yang terbuat dari bahan
karet, kulit, dan katun. Di Laboratorium dan di daerah kerja yang
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
72

memiliki bahaya bahan kimia diberikan sarung tangan karet panjang
yang tahan bahan kimia.
e. Alat Pelindung Pernapasan
Fungsi dari alat pelindung pernapasan adalah melindungi hidung /
pernapasan dari debu dan gas atau bahan kimia. Untuk tempat berdebu
seperti gudang material, PPBT, dan dust colector menggunakani jenis
RM. 706 sedangkan untuk tempat yang mengandung gas berbahaya
seperti di electro refining dan pabrik peleburan menggunakan RQ.
100.
f. Kacamata Pengaman
Fungsi dari kacamata pengaman adalah melindungi mata dari
percikan benda halus, debu, panas, cahaya menyilaukan dan bahan
kimia. Kacamata pengaman yanng digunakan di Unit Metalurgi dibagi
dua, yaitu warna bening dan warna gelap. Kacamata warna bening
digunakan untuk tukang bubut, gerinda, cetak logam dan
laboratorium. Sedangkan, kacamata warna gelap digunakan oleh
petugas rabbling, tapping, dan tukang las.
g. Face Sheild (Pelindung Muka)
Fungsi dari pelindung muka ini adalah melindungi muka / mata
dari panas atau percikan timah. Face shield ini digunakan pada waktu
tapping.
h. Apron
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
73

Fungsi dari apron adalah melindungi badan dari panas, bahan
kimia, atau percikan timah cair. Apron ini digunakan untuk pekerjaan
tapping, rabbling, tukang cetak dan laboratorium.
i. Pelindung Telinga
Melindungi telinga terhadap kebisingan dimana bila alat tersebut
tidak dipergunakan dapat menurunkan daya pendengaran dan ketulian
yang bersifat tetap. Pelindung telinga yang diberikan adalah ear plug
yang dapat mereduksi bising sampai 25 dB(A) dan ear muff yang
dapat mereduksi bising sampai 45 dB(A).
j. Sabuk Pengaman (safety belt)
Sabuk pengaman diberikan pada pekerja yang melakukan
pekerjaan di atas ketinggian untuk mencegah terjadinya bahaya
terjatuh.
Penyediaan APD (Alat Pelindung Diri) di Unit Metalurgi PT
Timah (Persero) Tbk telah mencukupi kebutuhan, baik dalam jenis
maupun jumlahnya. Penyediaan dan perawatan Alat Pelindung Diri
menjadi tanggung jawab bagian K2 (Keselamatan Kerja). Oleh karena
masih ada sebagian tenaga kerja yang belum menyadari pentingnya
menggunakan APD (Alat Pelindung Diri) dalam melakukan suatu
pekerjaan. Maka dari itu dilakukan pemantauan dan pengawasan
dalam penggunaan APD (Alat Pelindung Diri).

perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
74

F. Ergonomi
1. Sistem Kerja
J am kerja di Unit Metalurgi adalah 8 jam kerja dengan 1,5 jam
istirahat perhari atau 70 jam kerja dengan 7 jam kerja perminggu.
Berdasarkan waktu kerja, sistem kerja karyawan dibedakan menjadi 2
yaitu :
a. Normal Day
Karyawan yang termasuk dalam pekerja normal day adalah
karyawan kantor dan karyawan harian yang bekerja secara teratur
dan masuk pada hari senin sampai jum’at sedangkan untuk hari sabtu
dan minggu libur. J am kerjanya sebagai berikut :
1) Senin s/d kamis : 07.30 - 17.00 WIB
Istirahat : 12.00 - 13.30 WIB
2) J um’at : 07.30 - 17.00 WIB
Istirahat : 11.00 - 13.30 WIB
b. Shift Day
Shift Day diperuntukan bagi security dan karyawan aplos di
pabrik peleburan dan PPBT. Perubahan jam kerja bergilir untuk
setiap minggunya. J am kerja shift day adalah sebagai berikut :
1) Shift I : jam kerja mulai pukul 08.00-16.00 WIB
2) Shift II : jam kerja mulai pukul 16.00-24.00 WIB
3) Shirt III : jam kerja mulai pukul 00.00-08.00 WIB
4) shift IV libur
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
75

2. Sikap Kerja
Sikap kerja karyawan yang ada di kantor maupun yang ada di
control panel adalah duduk. Sikap kerja yang berdiri hanya dilakukan
oleh pengecekan maupun pengukuran ke lapangan. Untuk desain kursi
dan meja yang digunakan sudah sesuai dengan anthropometri tubuh
tenaga kerja dimana desain kursi dapat diubah sesuai dengan
keinginan penggunanya, demikian juga dengan mesin-mesin yang
digunakan sudah sesuai seperti pewarnaan tombol yang berbeda-beda
sesuai dengan fungsinya, pengamanan tombol on/off untuk mencegah
kelalaian tenaga kerja (human error).
Seluruh unit kerja di Unit Metalurgi PT Timah (Persero) Tbk
telah dilakukan housekeeping pada penataan meja dan kursi kerja serta
penataan dokumen-dokumen.
Walaupun mesin itu buatan luar negeri tetapi sudah disesuaikan
dengan anthropometri orang Indonesia pada umumnya, sehingga
karyawan tidak mengalami kesulitan dalam mengoperasikan alat.
Karyawan yang masuk ke Unit Metalurgi PT Timah (Persero) Tbk
telah diseleksi sesuai dengan syarat-syarat tertentu termasuk tinggi
badan.
3. Alat Angkat dan Angkut
Alat angkat angkut yang digunakan di perusahaan adalah hyster
froklift, crane angkat mobil colt diesel, bucket elevator, Ph. Shovel,
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
76

dumtruck, triseda, infalet dan bendford yang digunakan untuk
membantu transportasi dalam proses produksi. Operator alat angkat
angkut di Unit Metalurgi PT Timah (Persero) Tbk semuanya telah
memiliki SIO (Surat Ijin Operator) akan tetapi untuk SIMPER belum
ada dari perusahaan.

G. Manajemen K3
Sejak awal berdirinya Unit Metalurgi PT Timah (Persero) Tbk belum
mempunyai SMK3 secara resmi. Untuk itu, Unit Metalurgi yang merupakan
salah satu unit produksi dari PT Timah (Persero) Tbk sedang melakukan
pembuatan SMK3 (Sistem Manajemen Kesehatan dan Keselamatan Kerja)
oleh tim khusus yang sudah dibentuk pada tahun 2010. Pembuatan SMK3 di
unit metalurgi ini telah dirintis sejak tahun 2010 lalu dan rencananya akan
direalisasikan pada tahun 2011 ini. Pembuatan manual SMK3 ini belum
selesai dan sedang diajukannya hasil pembuatan manual SMK3 kepada
direktur utama PT Timah (Persero) Tbk untuk disetujui.
Meskipun belum diresmikannya SMK3 di Unit Metalurgi PT Timah
(Persero) Tbk, namun untuk SML (Sistem Manajemen Lingkungan) sudah
dilaksanakan dan memperoleh sertifikasi ISO 14001: 2004. SML yang
diterapkan oleh Unit Metalurgi PT Timah (Persero) Tbk diadob dari ISO
14001: 2004. Selain itu Unit Metalurgi PT Timah (Persero) Tbk sudah
memperoleh sertifikasi ISO 9001:1994.
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
77

Pembentukan organisasi P2K3 di Unit Metalurgi sudah dilakukan hanya
saja belum diajukan dan diresmikan oleh pihak yang berwenang. Pembuatan
manual SMK3 dan pembentukan organisasi P2K3 merupakan kesadaran akan
pemenuhan terhadap ketentuan hukum yang berlaku; membentuk sistem K3
yang sah di perusahaan guna peningkatan kesadaran akan kesehatan,
keselamatan dan lingkungan serta sebagai langkah awal untuk melakukan dan
memperoleh sertifikasi OSHAS 18001:2007 untuk pertama kalinya di unit
metalurgi PT Timah (Persero) Tbk.

H. Lingkungan
1. Kebijakan Lingkungan
Unit Metalurgi PT Timah (Persero) Tbk telah memiliki kebijakan
lingkungan yang telah disetujui oleh Top Menejemen. Kebijakan
lingkungan telah tertulis pada SML yang telah dibuat dan dilaksanakan.
SML yang dibuat dan dilaksanakan oleh Unit Metalurgi PT Timah
(Persero) Tbk diadob dari ISO 14001:2004. Pokok-pokok Kebijakan
Lingkungan di Unit Metalurgi PT Timah Tbk adalah :

a. Cegah Pencemaran Lingkungan
b. Taati semua Peraturan Lingkungan yang berlaku
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
78

c. Terus menerus lakukan perbaikan Unjuk Kerja Manajemen
Lingkungan
2. Kinerja LH (Lingkungan Hidup)
Unit Metalurgi PT Timah (Persero) Tbk sudah pernah memperoleh
serfikasi ISO 14001:2004 serta mengikuti Proper setiap tahun.
Dilakukannya sertifakasi ISO 14001:2004 dan mengikuti Proper adalah
salah satu upaya penilaian terhadap kinerja LH (Lingkungan Hidup) Unit
Metalurgi PT TImah (Persero) Tbk agar bisa dilakukan peningkatan dan
perbaikan.
Dalam proses pengoperasian pabrik, Unit Metalurgi ini menghasilkan
limbah yang apabila tidak dikendalikan dapat menurunkan kualitas
lingkungan. Pengendalian limbah ini dilakukan oleh bagian LH (
Lingkungan Hidup) yang merupakan salah satu bagian dari Bidang K3LH.
Berikut ini adalah kegiatan pokok Organisasi K3LH sebagai
Koordinator Pemantauan Lingkungan Dan Pencegahan Pencemaran
Lingkungan :
a. Melakukan pengukuran kualitas pH air harian dan bulanan.
b. Melakukan pengambilan sample air dan sedimen untuk diperiksa oleh
Laboratorium independen, mempunyai sertifikasi KAN
c. Mengendalikan kualitas air buangan sebelum dibuang ke Laut
melalui 5 outlet di Unit Metalurgi.
Berikut Ini adalah koordinat titik penaatan (compliance point)
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
79

Tabel 3. Koordinat Titik Penaatan (Compliance Point)
Koordinat No. Sumber Air Limbah Lokasi Titik
Penaatan LS BT
1 Air limbah
prosesElectrolitic
Refining (ER)
UPL II ER 02
o
04’ 21.2” 105
o
10’ 34.5”
2 Air Limbah Proses
PPBT
Outlet Waduk 02
o
04’ 20.7” 105
o
11’ 23.0”
3 Air Limbah pabrik
peleburan
Oil Trap
Pabrik
02
o
04’ 28.3” 105
o
10’ 34.5”
4 Air Limbah Oil Water
Tangki BBM
Oil Trap
Tangki BBM
02
o
04’24.8” 105
o
10’31.5”
5 Air Limbah Oily Water
PLTD Unit Pusmet
Bak Kontrol
PLTD
02
o
04’ 30.4” 105
o
10’ 42.8”
Sumber : K3LH PT Timah (Persero) Tbk Unit Metalurgi
d. Mengimformasikan kembali hasil pemeriksaan kualitas air kepada
satuan kerja terkait, yang melebihi BML (Baku Mutu Lingkungan)
untuk dilakukan perbaikan terus-menerus terhadap kualitas dan proses
pengolahan limbah.
e. Memantau cara kerja pengolahan limbah di satuan kerja terkait,
sebelum di buang ke laut sesuai dengan prosedur pengolahan limbah
agar kualitas air limbah yang telah di treatmen dibawah nilai BML.
3. Pengendalian Limbah
Kegiatan produksi Unit Metalurgi PT Timah (Persero) Tbk
menghasilkan limbah padat, limbah air, gas dan B3. Limbah-limbah yang
dihasilakan harus melaui proses pengolahan terlebih dahulu sebelum di
manfaatkan kembali ataupun kemudian dilepaskan ke lingkungan. Secara
umum pengolahan dari limbah yang dihasilkan antara lain :
a) Limbah Padat
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
80

Limbah padat yang dihasilakan di Unit Metalurgi berasal dari
kegiatan kantor, sampah dapur, dan daun-daun kering. Pengolahan
limbah padat yang dilakukan selain dibakar langsung adalah dengan
memanfaatkan limbah padat dari sampah dapur dan daun-daun kering
menjadi pupuk kompos.
Limbah padat yang dihasilkan dikumpulkan dan diolah di tempat
khusus. Pengolahannya dengan sistem pembusukan dan penguraian
menggunakan bantuan bakteri. Sampah dapur, daun-daun kering dan
tanah serta bakteri pengurai dimasukan kedalam bak berukuran 2 x 3 x
1 meter. Kompos dapat dipanen setiap satu bulan sekali sebanyak 1,5
ton dalam satu bak. Kompos ini digunakan untuk penanaman bibit
pohon. Bibit-bibit pohon ini diperuntukan kegiatan reboisasi hutan dan
pantai yang rusak akibat penambangan timah oleh PT Timah (Persero)
Tbk.
b) Limbah Cair
Selain menghasilkan limbah padat dari proses produksinya Unit
Metalurgi PT Timah (Persero) Tbk juga menghasilkan limbah cair.
Limbah cair yang dihasilkan oleh kegiatan di Unit Metalurgi akan
diolah terlebih dahulu sebelum di buang ke laut. Limbah cair berasal
dari kegiatan berikut antara lain:
1) Limbah Cair Dari Laboratorium dan Electro Refining
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
81

Limbah cair dari Laboratorium masih mengandung 5 % timah,
akan diproses untuk pengambilan timahnya. Larutan sisanya adalah
campuran asam Chlorida dan asam Nitrat.
Cara pengolahannya adalah dengan menambahkan kapur dan
ukur pH-nya sampai tepat 7, pada pH 7 Sn(OH)4 akan mengendap,
endapan diambil dan akan diproses lebih lanjut untuk diambil Sn-
nya. Sedangkan filtratnya sebelum dibuang harus dianalisis terlebih
dahulu dan bila kandungan logam lainnya masih diatas baku mutu
lingkungan, maka filtrat tersebut dilewatkan Unit Pengolahan
Limbah Cair.
Sedangkan untuk limbah dari Electro Refining juga mengalami
perlakuan yang sama dengan limbah Laboratorium. Tahap pertama
adalah penetralan dengan kapur sampai pH 7 dan selanjutnya filtrat
yang terjadi dilewatkan dalam Unit Pengolahan Limbah Cair.
Unit Pengolahan Limbah Cair ( UPL- I dan UPL-II) adalah
Metoda yang dipakai untuk pengolahan limbah cair dari
laboratorium dan Electro Refining. Teknik pemisahan yang
digunakan adalah dengan netralisasi dan pengendapan. UPL-I
dibangun dengan menggunakan 2 (dua) bak yang disusun bertingkat.
Tahap pengolahannya pertama-tama limbah cair dari
Laboratorium dan dari Electro Refining, dimasukan kedalam bak-1
ditambahkan kapur dan distirring , setelah terjadi endapan, maka
cairannya dialirkan ke bak-2, setelah pHnya 7 cairan dialirkan ke
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
82

UPL-II, logam-logam berat yang mungkin masih terkandung di
dalam filtrat, di endapkan di UPL-II dengan penambahan cairan
tawas, sedangkan cairan langssung dialirkan kelaut. Endapan yang
terjadi di UPL-II dikuras setiap 3 bulan.
2) Air Limbah Pengolahan Mineral, PLTD dan Pabrik.
Air limbah yang terjadi di Pengolahan Mineral, PLTD dan
Pabrik adalah air limpasan hujan, air cuci tangan dan peratlatan. Air
limbah ini mengandung oli dan minyak. Sehingga untuk mengontrol
air limbah di buat oil trap di Pengolahan Mineral, PLTD dan Pabrik.
Oil trap dibuat dengan 3 petak, agar oli dan minyak bekas dapat
di tangkap secara sempurna. Oli atau minyak bekas yang tertangkap
di Oil Trap dibersihkan setiap minggu, sedangkan pengurasan pasir /
slim dilakukan setiap 3 bulan sekali.
Untuk pH air yang mengalir kelaut di pantau setiap hari. Air di
pulau Bangka Belitung secara alami pHnya adalah asam. Sehingga
sebagai upaya pematuhan tehadap peraturan perundangan, setiap hari
dilakukan pengukuran pH dan pengukuran debit air dan sebelum air
dibuang ke laut. Selain itu, ditambahkan caustic soda supaya pHnya
menjadi normal.
Berikut ini adalah hasil dari pengukuran pH dan pengukuran
debit air Unit Metalurgi:

Tabel 5. Hasil Pengukuran pH dan Debit Air tahun 2010
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
83


Sumber : K3LH PT Timah (Persero) Tbk Unit Metalurgi
Tabel 5. Hasil Pengukuran TSS tahun 2010

Sumber : K3LH PT Timah (Persero) Tbk Unit Metalurg
Tabel 6. Kandungan Cu dalam Air Tahun 2010
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
84


Sumber : K3LH PT Timah (Persero) Tbk Unit Metalurgi
Tabel 7. Kandungan Zn Tahun 2010

Sumber : K3LH PT Timah (Persero) Tbk Unit Metalurgi
Tabel 8. Kandungan Pb Tahun 2010
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
85


Sumber : K3LH PT Timah (Persero) Tbk Unit Metalurgi
Tabel 9. Kandungan As Tahun 2010

Sumber : K3LH PT Timah (Persero) Tbk Unit Metalurgi
Tabel 10. Kandungan H2S Tahun 2010
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
86


Sumber : K3LH PT Timah (Persero) Tbk Unit Metalurgi
Tabel 11. Kandungan Fe Tahun 2010

Sumber : K3LH PT Timah (Persero) Tbk Unit Metalurgi
Tabel 12. Kandungan Mn Tahun 2010
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
87


Sumber : K3LH PT Timah (Persero) Tbk Unit Metalurgi
Tabel 13. Kandungan Sn Tahun 2010

Sumber : K3LH PT Timah (Persero) Tbk Unit Metalurgi
Tabel 14. Kandungan Cr Tahun 2010
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
88


Sumber ; K3LH PT Timah (Persero) Tbk Unit Metalurgi
c) Limbah Gas
Limbah gas berasal dari proses pembakaran bahan bakar solar,
FO, penguapan asam di bagian electrolytic refining dan proses
peleburan timah yang menghasilkan gas-gas yang dapat
membahayakan kesehatan tenaga kerja serta dapat menurunkan
kualitas lingkungan. Adapun gas-gas yang dihasilkan antara lain :
SO
2
, CO, NO
2
, H
2
S, partikulat, serta gas-gas lain.
Cara yang telah dilakukan perusahaan untuk mengendalikan
emisi cerobong asap adalah dengan pepasang filter pada setiap
cerobong asap serta cerobong dibuat tinggi. Sedangkan di pabrik
peleburan serta di tempat yang melebur timah seperti di ruang
electrolytic refining dipasang local exhauster (dust collecting
system) yang sistimnya tertutup kemudian dikumpulkan di bagian
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
89

Dust Colector. Dari bagian Dust Collector ini, terjadi pemisahan
antara gas dan debu. Debu diolah kembali sedangkan gas sebelum
dibuang ke udara, disaring menggunakan filter untuk mengurangi
kandungan emisinya agar tidak mencemari lingkungan.
Pemantauan gas buang di cerobong asap dilakukan pada setiap
semester. Pemantauan yang terakhir dilakukan adalah J uni 2010
dan Oktober 2010. Pemantauan ini dilakukan dengan melakukan
kerja sama dengan Balai Hiperkes Pusat J akarta. Sedangkan
parameter yang diukur adalah : SO
2
, NO
2
, dan partikulat.
Berikut ini adalah grafik pemantauan kadar gas SO
2
, NO
2
dan
partikulat di cerobong asap :
Tabel 15. Hasil Pengukuran kadar SO
2
Emisi Cerobong Asap tahun
2010

Sumber : K3LH PT Timah (Persero) Tbk Unit Metalurgi
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
90

Tabel 16. Hasil Pengukuran kadar NO
2
Emisi Cerobong Asap tahun
2010

Sumber : K3LH PT Timah (Persero) Tbk Unit Metalurgi
Tabel 17. Hasil Pengukuran Partikulat Emisi Cerobong Asap tahun
2010

Sumber : Bagian K3LH Unit Metalurgi

perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
91

d) Limbah Bahan Berbahaya dan Beracun (B3)
Limbah B3 yang dihasilkan Unit Metalurgi PT Timah (Persero) TBk
berupa limbah B3 padat dan B3 cair. Limbah B3 padat yang dihasilakan
berupa drum bekas bahan kimia, drum oli, aki bekas dan majun bekas.
Sedangkan limbah B3 cair berupa oli bekas. Adapun untuk penanganan
terhadap limbah B3 tersebut antara lain:
1) Penyimpanan Limbah B3
Penyimpanan B3 ini adalah TPS limbah B3 yang telah
memiliki izin resmi dari yang berwenang. Di dalam Gudang
Limbah B3 tersebut, disediakan sarana seperti :
(a) Penyediaan shower
(b) Pennyediaan APAR
(c) Dipasang Instruksi Kerja penanggulangan keadaan darurat
seperti bahaya kebakaran, penanggulangan pencemaran
tumpahan minyak, tumpahan bahan korosif di tempat yang
mudah terlihat.
(d) Dipasang Ijin Menyimpanan Limbah B3 Pemanfaatan Limbah
B3 dari Menteri Lingkungan Hidup
(e) Tersedianya kotak P3K dan dipasang di tempat yang mudah
terlihat
(f) Drum yang berisi bahan B3 ditata rapi dan telah dipasang label
tanda bahaya bahan kimia.
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
92

(g) Di meja disediakan buku checklist limbah B3 TPS LB3 Unit
Metalurgi dan checklist dan tata cara persyaratan teknis
penyimpanan dan pengumpulan limbah B3
(h) Dipasang neraca penyimpanan limbah B3
2) Daur Ulang Limbah B3
Daur ulang limbah B3 yang dilakukan oleh Unit Metalurgi PT
Timah (Persero) Tbk adalah pemanfaatan drum bekas wadah cairan
asam. Drum ini dicuci dengan kapur untuk menghilangkan sifat
asamnya kemudian dibentuk menjadi tempat sampah yang
dimanfaatkan di lingkungan Unit Metalurgi PT Timah (Persero)
Tbk serta lingkungan masyarakat sekitar seperti di lingkungan
mess, pasar, dan pom bensin.
3) Pembuangan Limbah B3
Pembuangan limbah B3 Unit Metalurgi PT Timah (Persero)
Tbk bekerja sama dengan pihak luar, yaitu dengan dengan PT
Emulsionsetindo Nusaindah untuk dibuang ke tempat pembuangan
limbah B3 maupun untuk disalurkan ke perusahaan yang
memanfaatkan limbah B3. PT Elmusonsetindo Nusaindah ini telah
memiliki izin penyelenggaraan angkutan barang khusus untuk
mengangkut bahan berbahaya yang dikeluarkan oleh Departemen
Perhubungan Direktorat Perhubungan Darat serta Izin
pengumpulan dan penyimpanan limbah B3 dari Menhteri
Lingkungan Hidup.
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user


90
BAB IV
PEMBAHASAN

A. Higiene Perusahaan
1. Faktor Bahaya
a. Faktor Fisik
1) Radioaktif
Pengukuran radiasi eksternal dilaksanakan setiap triwulan
untuk area kerja yang mengandung bahaya radiasi pengion.
Pengukuran paparan radiasi eksternal di gudang monazite PPBT
yang mencapai 6,248 mR/ J am serta di penimbunan terak II
mencapai 1,274 mR/ J am. Berdasarkan PP nomor 27 tahun 2002
tentang pengelolaan limbah radioaktif, NAB radiasi eksternal yaitu
1,25 mR/ J am. Sehingga besarnya radiasi eksternal tersebut
melebihi NAB.
Unit Metalurgi bekerja sama dengan BAPETAN untuk
pengawasan dan perizinan limbah radioaktif serta bekerja sama
dengan dengan BATAN untuk pembacaan dan pengadaan film
badge. Sebagai perusahaan penghasil limbah radioaktif, Unit
Metalurgi PT Timah (Persero) Tbk telah menyediakan tempat
penampungan untuk monazite, dengan pagar diding yang
tetebalannya sudah diatur agar radiasi dari monazite tidak
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
91

menyebar ke lingkungan dan ketinggian dinding harus lebih tinggi
dari timbunan monazite. Hal ini telah sesuai dengan PP nomor 27
tahun 2002 Pasal 14 ayat (1) “Penghasil limbah radioaktif harus
menyediakan tempat penampungan sesuai dengan volume dan
karakteristik limbah radioaktif. (2) Tempat penampungan
sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) diatur lebih lanjut dengan
Keputusan Kepala Badan Pengawas”.
Unit Metalurgi PT Timah (Persero) Tbk juga memiliki alat
survey meter dan film badge yang digunakan oleh tenaga kerja
yang bekerja di area dengan radiasi. Hal ini sesuai denngan PP
nomor 27 tahun 2002 Pasal 15 “Penghasil limbah radioaktif harus
mempunyai peralatan yang dapat digunakan untuk mendeteksi
limbah radioaktif.”
2) Tekanan Panas
Tekanan panas yang cukup tinggi ini dapat mengganggu
kesehatan karyawan terutama dapat mengakibatkan dehidrasi atau
kehilangan cairan yang apabila dalam waktu yang lama akan
berdampak buruk. Usaha pencegahan atau pengendalian yang
dilakukan Unit Metalurgi PT Timah (Persero) Tbk adalah dengan
melakukan pemantauan iklim kerja dilakukan enam bulan sekali.
Pengukuran tekanan panas berdasarkan Kepmenaker No.
51/Men/1999 tentang NAB Faktor Fisik di Tempat Kerja.
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
92


Di PLTD, pabrik peleburan dan PPBT adalah tempat kerja
yang memiliki tekanan panas yang tinggi. Hasil pengukuran heat
stress yang dilakukan oleh Hiperkes Pusat PT Timah (Persero) Tbk
tanggal 29 April 2010 di ketiga tempat tersebut antara lain, ISBB
di PLTD dengan beban kerja sedang adalah 32-33
o
C. Pabrik
Peleburan dengan beban kerja yang tergolong berat, meliputi
bagian Rarfinasi dengan ISBB 29
o
C, tanur tetap II dengan ISBB
34-36
o
C dan tanur tetap III dengan ISBB 32-33
o
C. Sedangkan hasil
pengukuran ISBB di PPBT jenis pekerjaan tergolong sedang
adalah 30-31
o
C.
Tabel 18. NAB Iklim Kerja
ISBB (
0
C)
VARIASI KERJA
Kerja
Ringan
Kerja
Sedang
Kerja
Berat
Kerja terus menerus 30,0 26,7 25,0
Kerja 75% - istirahat 25% 30,6 28,0 25,9
Kerja 50% - istirahat 50% 31,4 29,4 27,9
Kerja 25% - istirahat 75% 32,2 31,1 30,0
Sumber : Kepmenaker No. 51/MEN/1999
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
93

Menurut Kepmenaker No. KEP/51/MEN/1999 tentang NAB
Faktor Fisika di Tempat Kerja tenaga kerja di PLTD hanya
diperbolehkan bekerja sekitar 25% jam kerja dan istirahat 75%.
Tenaga kerja di bagian Rafinasi hanya diperbolehkan bekerja 50%
jam kerja dan 50% istirahat. Tenaga kerja yang bekerja di sekitar
tanur tetap II dengan ISBB 34-36
o
C hanya diperbolehkan bekerja
25% jam kerja dan istirahat 75%. Tenaga kerja di sekitar tanur
tetap III hanya diperbolehkan bekerja 25% dan 75% istirahat.
Tenaga kerja di PPBT hanya diperkenankan bekerja 50% dan
istirahat 50%.
Perusahaan menyediakan APD berupa : apron, sarung tangan,
sepatu safety, tameng muka (face shield), dan helm. Pengendalian
yang dilakukan oleh perusahaan telah sesuai dengan
Permenakertrans No. 01/MEN/1981 Pasal 4 ayat 3 yang berbunyi
”Pengurus wajib menyediakan secara cuma-cuma semua alat
pelindung diri yang diwajibkan penggunaanya oleh karyawan yang
berada dibawah pimpinannya untuk pencegahan penyakit akibat
kerja. Selain peraturan tersebut juga Permenakertrans RI No. Per.
08/MEN/VII/2010 tentang Alat Pelindung Diri Pasal 5 “Pengusaha
atau Pengurus wajib mengumumkan secara tertulis dan memasang
rambu-rambu mengenai kewajiban penggunaan APD di tempat
kerja.”
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
94

Untuk pemasangan fasilitas keselamatan dan kesehatan kerja
seperti blower untuk mengatur kecepatan angin, penyedian air
minum serta control room yang dilengkapi AC guna menjalankan
pekerjaan sesuai dengan Permenaker No.05/MEN/1996 klausul
6.4.3 menjelaskan Tentang fasilitas-fasilitas dan layanan yang ada
di tempat kerja sesuai dengan standar dan pedoman teknis.
Dari hasil pengamatan, karyawan telah mengenakan alat
pelindung diri berupa apron pada saat melakukan pekerjaan,
Undang-undang No. 1 tahun 1970 Bab VIII Kewajiban dan Hak
Tenaga Kerja Pasal 12 b. Memakai alat perlindungan diri yang
diwajibkan, Pasal 13 “Barang siapa akan memasuki sesuatu tempat
kerja, diwajibkan mentaati semua petunjuk keselamatan kerja dan
memakai alat-alat perlindungan diri yang diwajibkan.” dan
Permenakertrans RI No. Per. 08/MEN/VII/2010 tentang Alat
Pelindung Diri Pasal 6 ayat (1) Pekerja/buruh dan orang lain yang
memasuki tempat kerja wajib memakai atau menggunakan APD
sesuai dengan potensi bahaya dan risiko.
Pendistribusian air minum juga telah berjalan dengan lancar.
Akan tetapi, penyediaan air minum tersebut masih kurang memadai
mengingat panas yang tinggi di peleburan. Terdapat keluhan
pusing dari tenaga kerja. Untuk mengantisipasi hal tersebut, khusus
di peleburan diberikan larutan oralit untuk mengembalikan cairan
tubuh yang hilang.
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
95

Selain menjalankan peraturan tersebut di atas Unit Metalurgi
PT Timah (Persero) Tbk menerapkan Undang-undang No 1 tahun
1970 Bab III pasal 3 (1) “g. mencegah dan mengendalikan timbul
atau menyebar luasnya suhu, kelembaban, debu, kotoran, asap,
uap, gas, hembusan angin, cuaca, sinar radiasi, suara dan getaran; j.
menyelenggarakan suhu dan lembab udara yang baik;”
3) Pencahayaan
Pencahayaan di lingkungan kerja Unit Metalurgi baik
penerangan alami maupun penerangan buatan, selalu dimonitoring
setiap bulan untuk segera dilakukan perbaikan.
Pengukuran yang dilakukan Hiperkes Pusat PT Timah
(Persero) Tbk. tanggal 29 April tahun 2010 bahwa panel listrik I
adalah 78,4 lux, panel listrik tengah 67,2 lux, panel listrik di atas
PLTD 84,4 lux, panel listrik di sudut ruangan 22,1 lux dan di
tombol panel rafinasi 29,9 lux. Hasil pengukuran pencahayaan ini
kurang dari intensitas minimum berdasarkan Keputusan Menteri
Kesehatan Republik Indonesia Nomor
1405/MENKES/SK/XI/2002 tentang Persyaratan Intensitas Cahaya
Di Ruang Kerja bahwa intensitas cahaya di ruang kerja minimal
100 lux. Sehingga penerangan di ruangan panel tidak sesuai dengan
Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor
1405/MENKES/SK/XI/2002 dan Undang-undang No. 1 tahun
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
96

1970 Bab III pasal 3 (1) i. “memperoleh penerangan yang cukup
dan sesuai.”


4) Radiasi Cahaya
Efek radiasi cahaya tinggi yang ada dalam proses pengelasan
dan rabbling tidak dapat dihindarkan. Sehingga diantisipasi dengan
pemakaian APD berupa kaca mata khusus las dan rabbling yang
disediakan oleh perusahaan. Hal ini sudah sesuai dengan Undang-
undang No.1 Tahun 1970 Bab X Pasal 14 sub c berisi “Pengurus
diwajibkan menyediakan secara cuma-cuma, semua alat
perlindungan diri yang diwajibkan pada tenaga kerja yang berada
dibawah pimpinannya dan menyediakan bagi setiap orang lain
yang memasuki tempat kerja tersebut, disertai dengan petunjuk-
petunjuk yang diperlukan menurut petunjuk pegawai pengawas
atau ahli-ahli keselamatan kerja”.
5) Kebisingan
Menurut hasil pengukuran kebisingan oleh Hiperkes Pusat PT
Timah (Persero) Tbk, kebisingan rata-rata di PLTD adalah 106,6
dB(A) dan di PPBT 87,8 dB(A) Berdasarkan Kepmenaker No.
51/MEN/1999 tentang Nilai Ambang Batas Faktor Fisika di
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
97

Tempat Kerja, yaitu NAB kebisingan di tempat kerja adalah 85 dB
dengan ketentuan 8 jam per hari dan 40 jam per minggu sehingga
tenaga kerja yang bekerja di kebisingan selama 8 jam sehari telah
melebihi NAB.


Tabel 20. Intensitas Kebisingan

Sumber : Kepmenaker No. 51/MEN/1999
Untuk mengurang efek paparan kebisingan terhadap tenaga
kerja, perusahaan telah menyediakan ear muff dan ear plug secara
cuma-cuma sesuai dengan kebutuhan. Penyediaan APD ini telah
Intensitas ( dBA) Waktu pajanan jam/ hari
85 8
88 4
91 2
94 1
97 30
100 15
103 7,5
106 3,75
109 1,88
112 0,94
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
98

sesuai dengan Undang-undang No.1 Tahun 1970 Bab X Pasal 14
sub c berisi “Pengurus diwajibkan menyediakan secara cuma-
cuma, semua alat perlindungan diri yang diwajibkan pada tenaga
kerja yang berada dibawah pimpinannya dan menyediakan bagi
setiap orang lain yang memasuki tempat kerja tersebut, disertai
dengan petunjuk-petunjuk yang diperlukan menurut petunjuk
pegawai pengawas atau ahli-ahli keselamatan kerja”.
b. Faktor Kimia
1) Debu
Pemantauan dilakukan 6 bulan sekali oleh Hiperkes Pusat PT
Timah (persero) Tbk di area filter peleburan serta PPBT di lokasi
rotary dryer dan amang plant. Menurut hasil pengukuran pada 29
April 2010 nilai paparan tertinggi di area filter peleburan adalah
40,57 mg/m
3
, di rotary dryer PPBT 12,62 mg/m
3
dan di amang
plant PPBT adalah 1,02 mg/m
3
. Berdasarkan SE Menaker No.
1/MEN/1997 batas kadar debu yang diizinkan 10 mg/m3. Sehingga
di area filter peleburan dan di PPBT dekat dengan rotary dryer di
atas NAB.
Sebagai upaya penanggulangan di area kerja yang berhubungan
dengan debu telah dipasang rambu wajib memakai masker yaitu di
di pabrik peleburan, PPBT, dan dust collector. Karena aktifitas
peleburan dipengaruhi oleh hasil tambang timah yang
didapatkansehingga ketika aktifitas peleburan tinggi maka debu
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
99

yang dihasilkan pun akan bertambah. Selain itu, pada area tanur
dipasang alat penyedot debu (dust collecting system) yang akhirnya
dikumpulkan di bagian Dust Collector. Pengendalian ini sesuai
dengan Permenaker No.05/MEN/1996 klausul 6.4.3 Tentang
fasilitas-fasilitas dan layanan yang ada di tempat kerja sesuai
dengan standar dan pedoman teknis dan Permenakertrans RI No.
Per. 08/MEN/VII/2010 tentang Alat Pelindung Diri Pasal 5
“Pengusaha atau Pengurus wajib mengumumkan secara tertulis dan
memasang rambu-rambu mengenai kewajiban penggunaan APD di
tempat kerja.”
Selain itu karyawan juga dilengkapi dengan masker. Dari hasil
observasi yang dilakukan, karyawan kurang disiplin dalam
pemakaian masker. Beberapa karyawan masing memakai kain dan
tidak mau menggunakan masker yang telah disediakan perusahaan.
Pengendalian yang dilakukan oleh perusahaan telah sesuai dengan
Permenakertrans No. 01/MEN/1981 Pasal 4 ayat 3 yang berbunyi
”Pengurus wajib menyediakan secara cuma-cuma semua alat
pelindung diri yang diwajibkan penggunaanya oleh karyawan yang
berada dibawah pimpinannya untuk pencegahan penyakit akibat
kerja. Tindakan tenaga kerja tidak sesuai dengan Undang-undang
No. 1 tahun 1970 Bab VIII Kewajiban dan Hak Tenaga Kerja Pasal
12 b. Memakai alat perlindungan diri yang diwajibkan, Pasal 13
“Barang siapa akan memasuki sesuatu tempat kerja, diwajibkan
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
100

mentaati semua petunjuk keselamatan kerja dan memakai alat-alat
perlindungan diri yang diwajibkan.”
2) Gas
Gas lingkungan kerja yang dipantau adalah SO
2
, CO dan NO
2

yang pelaksanaannya mengacu pada PP No. 41 tahun 1999 tentang
Baku Mutu Udara Nasional serta gas H
2
S mengacu pada
KEPMENLH No. 21 tentang Baku Tingkat Kebauan. Pemantauan
ini untuk mengukur gas yang dihasilkan ketika proses produksi
pabrik di lingkungan tenaga kerja melakukan pekerjaan.
Pengukuran ini dilakukan minimal setiap semester oleh bagian LH
(Lingkungan Hidup) yang bekerja sama dengan Balai Hiperkes
Pusat J akarta.
Menurut hasil pengukuran (terlampir), gas-gas tersebut masih
di bawah NAB. Namun, untuk berhati-hati, tenaga kerja tetap
diwajibkan memakai masker.
Pada area-area yang terdapat bahaya gas dipasangi rambu-
rambu tanda bahaya gas dan tanda wajib memakai APD seperti
masker dan respirator. Untuk karyawan yang terpapar gas telah
mengenakan APD sesuai dengan ketentuan yang berlaku untuk
mencegah penyakit akibat kerja. Pengendalian yang dilakukan oleh
perusahaan telah sesuai dengan Permenakertrans No.
01/MEN/1981 Pasal 4 ayat 3 yang berbunyi ”Pengurus wajib
menyediakan secara cuma-cuma semua alat pelindung diri yang
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
101

diwajibkan penggunaanya oleh karyawan yang berada dibawah
pimpinannya untuk pencegahan penyakit akibat kerja. Serta
mengacu pada Undang-undang No. 1 tahun 1970 Bab VIII
Kewajiban dan Hak Tenaga Kerja Pasal 12 b. Memakai alat
perlindungan diri yang diwajibkan, Pasal 13 “Barang siapa akan
memasuki sesuatu tempat kerja, diwajibkan mentaati semua
petunjuk keselamatan kerja dan memakai alat-alat perlindungan
diri yang diwajibkan.”
3) Bahan Kimia
Upaya proteksi tenaga kerja yang diberikan kepada tenaga
kerja dari bahan kimia di bagian Electrolitic Refining berupa
penyediaan APD berupa sarung tangan karet. Penyediaan sarung
tangan karet secara cuma-cuma ini sesuai dengan dengan
Permenakertrans No. 01/MEN/1981 Pasal 4 ayat 3 yang berbunyi
”Pengurus wajib menyediakan secara cuma-cuma semua alat
pelindung diri yang diwajibkan penggunaanya oleh karyawan yang
berada dibawah pimpinannya untuk pencegahan penyakit akibat
kerja”.
c. Faktor Biologi
Pengendalian yang dilakukan oleh pihak perusahaan yaitu dengan
bahan makanan yang di olah berasal dari bahan yang bersih, peralatan
yang digunakan untuk memasak juga bersih bebas dari debu dan lalat,
ada ventilasi (exhauster atau AC) untuk sirkulasi udara. Selain itu,
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
102

ruangan kantin juga harus dalam keadaan bersih yaitu : lantai, meja,
kursi dan peralatan makan serta menyediakan peralatan mencuci
tangan, dan wastafel. Disediakan pula toilet untuk membersihkan diri
di lingkugan pabrik. PMP No. 7 Tahun 1964 Pasal 6 Sub (4) tentang
“kakus harus selalu dibersihkan oleh pegawai-pegawai tertentu”.

d. Faktor Fisiologis
Faktor fisiologis berasal dari sikap kerja karyawan saat
mengoperasikan mesin. Di beberapa proses kerja masih menggunakan
cara manual yaitu penyemprotan pasir hasil penambangan dari ore bin
menuju jig harz menimbulkan bahaya ergonomis. Hal ini disesbabkan
karena ketika menyemprot pasir, tenaga kerja selalu menoleh pada
pada sisi yang sama dalam waktu yang lama, sehingga menyebabkan
ketidakseimbangan pada sikap tubuh. Dalam waktu yang lama hal ini
dapat merubah sikap normal tubuh. Pengendalian yang dilakukan
perusahaan adalah dengan menyarankan tenaga kerja yang melakukan
penyemprotan pasir tersebut agar berganti-ganti posisi ketika
menyemprot. Hal ini sesuai dengan pernyataan. Suma’mur bahwa
“alat kendali mesin atau peralatan ditempatkan sedemikian sehingga
pengoperasiannya sejalan dengan karakteristik gerakan anggota
badan”.
e. Faktor Mental Psikologi
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
103

Antisipasi yang dilakukan oleh perusahaan untuk mengatasi
bahaya stress dari tenaga kerja antara lain dengan pemberian jam
istitahat, setiap tenaga kerja telah didaftarkan ke J amsostek dan
ditanggung biaya kesehatan kerjanya. Selain hal tersebut, untuk
angkat angkut crane yang membawa material panas mengeluarkan
suara berupa musik yang berirama sehingga suasana kerja tidak terlalu
monoton. Hal ini sesuai dengan pernyataan Suma’mur bahwa “untuk
meniadakan rasa kejemuan perlu periode istirahat yang teratur, adanya
tempat relaksasi, penggunaan musik ketika bekerja, dan lain-lain
untuk mendapatkan kebugaran jiwa dan kegairahan kerja”.

B. Kesehatan Kerja
Pelayanan Kesehatan yang meliputi program promotif dan preventif yang
dilakukan oleh Hiperkes yaitu :
1. Pemeriksaan Kesehatan Awal, Berkala, dan Khusus
Pemeriksaaan kesehatan karyawan di Unit Metalurgi PT. Timah
(Persero) Tbk. meliputi pemeriksaan kesehatan awal, pemeriksaan
kesehatan berkala, pemeriksaan kesehatan khusus, hal ini telah sesuai
dengan Peraturan Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi RI No. Per-
03/MEN/1982 pasal 2 sub a yang menyatakan bahwa “Tugas pelayanan
kesehatan kerja melakukan pemeriksaan kesehatan sebelum, pemeriksaan
berkala, dan pemeriksaan khusus”.
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
104

Pemeriksaan awal karyawan bertujuan untuk menyerasikan kondisi
fisik karyawan dengan pekerjaannya, penyesuaian pekerjaan dengan
tenaga kerja ini juga dipantau dari pemeriksaan berkala karyawan hal ini
sesuai dengan Peraturan Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi RI No.
Per-03/MEN/1982 Pasal 2 sub b yang menyatakan bahwa “Tuga pokok
pelayanan kesehatan kerja melakukan pembinaan dan pengawasan atas
penyesuaian pekerjaan terhadap tenaga kerja”


2. Pembinaan dan Pengawasan Lingkungan Kerja
Pemeriksaan lingkungan kerja yang dilakukan oleh Unit metalurgi PT
Timah (Persro) Tbk yang meliputi faktor fisik, faktor kimia, faktor
biologi, faktor fisiologi sebagai upaya perlindungan tenaga kerja terhadap
potensi bahaya di lingkungan kerja yang dilakukan setiap 6 bulan sekali
hal ini sudah sesuai dengan Peraturan Menteri Tenaga Kerja dan
Transmigrasi RI No. Per-03/MEN/1982 tantang Pelayanan Kesehatan
Tenaga Kerja pasal 2 sub c yang menyatakan bahwa “Tugas pokok
pelayanan kesehatan kerja melakukan pembinaan dan pengawasan
terhadap lingkungan kerja”.
3. Penyediaan Alat Pelindung Diri
Penyediaan Alat Pelindung diri secara gratis sudah sesuai dengan
Peraturan Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi No. 01/MEN/1981
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
105

pasal 4 ayat 3 yaitu pengurus wajib menyediakan secara cuma-cuma
semua APD (Alat Pelindung Diri) yang diwajibkan penggunaannya oleh
tenaga kerja yang berada di bawah pimpinannya untuk mencegah PAK
(Penyakit Akibat Kerja). Selain itu, pemilihan APD (Alat Pelindung Diri)
bagi karyawan sesuai dengan potensi bahaya juga mengacu pada Peraturan
Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi RI No. Per-03/MEN/1982 pasal 2
sub f menyatakan bahwa “Tugas pokok pelayanan kesehatan kerja
memberikan nasehat mengenai pemilihan alat pelindung diri di tempat
kerja”.

4. Pengelolaan Gizi Kerja
Pengadaan gizi bagi karyawan Unit Metalurgi PT Timah (Persero)
Tbk dilakukan dengan penyediaan kantin dan pemberian snack atau extra
fooding pada area produksi. Sebagaimana yang tercantum dalam Surat
Edaran Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi No. : SE.01/MEN/1979
tentang Pengadaan Kantin dan Ruang Tempat Makan bahwa Pemerintah
dalam hal ini Departemen Tenaga Kerja dan Transmigrasi mengambil
kebijaksanaan untuk menganjurkan kepada, semua perusahaan yang
mempekerjakan buruh lebih dari 200 orang, sehingga Unit Metalurgi PT
Timah (Persero) Tbk telah memenuhi peraturan tersebut yang mana harus
tersedia kantin di lingkungan kerja.
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
106

Makanan yang diberikan kepada karyawan telah diperiksa kandungan
gizi pada menu makanan, kebersihan peralatan pengelolaan makanan, dan
kebersihan tempat pengelolaan makanan. Hal ini sesuai dengan Peraturan
Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi RI No. Per-03/MEN/1982 pasal 2
sub d tentang pengawasan dan pembinaan perlengkapan sanitasi.
5. Pertolongan Pertama Pada Kecelakaan
Unit Metalurgi PT Timah (Persero) Tbk telah membentuk team P3K
untuk melakukan pertolongan jika terjadi kecelakaan atau jika terjadi
keadaan darurat. Selain itu, diadakan latihan P3K setiap tahun untuk
tenaga kerja. Hal ini sesuai dengan Peraturan Menteri Tenaga Kerja dan
Transmigrasi RI No. Per-03/MEN/1982 pasal 2 sub g tentang tugas pokok
pelayanan kesehatan memberikan perlongan pertama pada korban
kecelakaan.
6. Pendidikan Kesehatan untuk Tenaga Kerja dan Latihan untuk Petugas P3K
Tenaga kesehatan di Hiperkes ikut memberikan pendidikan kepada
tenaga kerja di bidang kesehatan, seperti pengaturan pola makanan serta
melayani tenaga kerja yang melakukan pemeriksaan dan konsultasi
kesehatan. Selain itu, setiap tahun Hiperkes Unit Metalurgi mengadakan
training P3K bagi tenaga kerja. Selain itu, setiap tahun menjelang bulan
K3 Unit Metalurgi juga mengadakan simulasi bahaya kebakaran yang
melibatkan tim P3K. Hal tersebut sudah sesuai dengan Peraturan Menteri
Tenaga Kerja dan Transmigrasi RI No. Per-03/MEN/1982 pasal 2 sub h
yang menyatakan bahwa “Tugas pokok pelayanan kesehatan kerja
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
107

memberikan pendidikan Kesehatan untuk tenaga kerja dan latihan untuk
petugas Pertolongan Pertama Pada Kecelakaan”.
7. Penyediaan Kotak P3K
Kotak P3K di Unit Metalurgi PT Timah (Persero) Tbk telah
disediakan dan tersebar di seluruh perusahaan. Penyediaan kotak P3K ini
sudah sesuai dengan Peraturan Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi
Republik Indonesia No: Per-15/MEN/VIII/2008 pasal 8 ayat 1 sub a
tentang fasilitas P3K di tempat kerja”. Akan tetapi isi dari pada kotak P3K
tersebut tidak memenuhi sesuai dengan Lampiran II Peraturan Menteri
Tenaga Kerja dan Transmigrasi Republik Indonesia No: Per-
15/MEN/VIII/2008 Tentang Pertolongan Pertama Pada Kecelakaan.
Penyediaan kotak P3K ini juga sudah sesuai dengan Peraturan
Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi RI No. Per-03/MEN/1982 Pasal 2
sub e yang menyatakan bahwa “Tugas pokok pelayanan kesehatan
memberikan pembinaan dan pengawasan perlengkapan untuk kesehatan
tenaga kerja”.
8. Rehabilitasi Penyakit Akibat Kerja dan Kecelakaan akibat Kerja
a. Penanganan Penyakit Akibat Kerja
Sejauh ini belum ditemukan adanya penyakit akibat kerja yang
terdapat di Unit Metalurgi PT Timah (Persero) Tbk. Hasil
pemeriksaan kesehatan karyawan telah dilakukan evaluasi dengan
melakukan konsultasi dengan dokter ahli pada kasus-kasus penyakit
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
108

tertentu. Hal ini telah sesuai dengan Kepmenaker No.Kep-
333/MEN/1989 tentang Diagnosis dan Pelaporan Penyakit Akibat
Kerja pasal 3 ayat 2 yang berisi “J ika terdapat keragu-raguan dalam
menegakkan diagnosis penyakit akibat kerja oleh dokter pemeriksa
kesehatan dapat dikonsultasikan kepada dokter penasehat tenaga
kerja. Apabila ada penyakit akibat kerja perusahaan sudah
memikirkan langkah pengendaliannya, dengan usaha pengendalian
terhadap sumber dari pada penyakit akibat kerja tersebut dan
memberikan pengobatan terhadap karyawan yang terkena penyakit
akibat kerja. Akan tetapi kemungkinan penyakit akibat kerja di Unit
Metalurgi cukup tinggi. untuk itu perlu segera melakukan diagnose
terhadap penyakit-penyakit yang mungkin merupakan penyakit
akibat kerja.
b. Penanganan Kecelakaan Akibat Kerja
Apabila terjadi kecelakaan kerja, tenaga kerja akan segera
mendapatkan pertolongan sesuai dengan kecelakaan yang dialami.
Ada Pusyandik dan RSBT sebagai rujukan sehingga tenaga kerja
mendapatkan pertolongan sesuai dengan yang dibutuhkan. Hal ini
sesuai dengan Peraturan Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi RI
No. Per-03/MEN/1982 pasal 2 sub j berisi “Membantu usaha
rehabilitasi akibat kecelakan dan penyakit akibat kerja”.
9. Laporan Berkala Pelayanan Kesehatan Kerja Kepada Pengurus
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
109

Pencatatan laporan tentang angka kunjungan karyawan yang ke
klinik klinik Hiperkes dan Pusyandik maupun pelaporan angka
kecelakaan kerja dan lain sebagainya dicatat secara periodik sesuai
dengan Peraturan Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi RI No. Per-
03/MEN/1982 pasal 2 sub l yang berisi “Memberikan laporan berkala
tentang Pelayanan Kesehatan Kerja kepada pengurus”.
Sedangkan program kuratif dan rehabilitatif yang diselenggarakan
Hiperkes Unit Metalurgi, meliputi :
1. Klinik
Penyediaan klinik di perusahaan sudah sesuai dengan Peraturan
Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi RI No. Per-03/MEN/1982
Pasal 2 sub e berisi “Pembinaan dan pengawasan perlengkapan untuk
kesehatan tenaga kerja”. Klinik Hiperkes tidak buka selama 24 jam
sehingga jika terjadi kecelakaan kerja tenaga kerja langsung dibawa ke
Pusyandik Muntok karena mengingat jarak dari area pabrik ke
Pusyandik dekat.
2. Tenaga Kesehatan
Dokter perusahaan di Unit Metalurgi PT. Timah (Persero) Tbk.
sudah mengikuti pelatihan Higiene Perusahaan Kesehatan dan
Keselamatan Kerja yang dibuktikan dengan sertifikat Hiperkes. Hal
ini sudah sesuai dengan Peraturan Menteri Tenaga Kerja Transmigrasi
dan Koperasi No. Per-01/MEN/1976 tentang kewajiban latihan
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
110

hiperkes bagi dokter perusahaan, pada pasal 1 yang berisi “Setiap
perusahaan diwajibkan untuk mengirimkan setiap dokter
perusahaannya untuk mendapatkan latihan dalam bidang higiene
perusahaan, kesehatan, dan keselamatan kerja”. Selain itu paramedis
yang sudah mengikuti pelatihan hiperkes dan sudah memiliki sertifikat
hiperkes, hal tersebut sudah sesuai dengan Peraturan Menteri Tenaga
Kerja dan Transmigrasi No. Per-01/MEN/1979 tentang kewajiban
latihan higiene perusahaan, kesehatan, dan keselamatan kerja bagi
tenaga paramedis perusahaan.
3. Rumah Sakit Rujukan
Dalam penyelenggaraan pelayanan kesehatan Unit Metalurgi PT
Timah (Persero) Tbk bekerjasama dengan Rumah Sakit Bakti Timah.
Hal tersebut sudah sesuai dengan Peraturan Menteri Tenaga Kerja dan
Transmigrasi RI No. Per-03/MEN/1982 pasal 4 ayat 1 sub b yang
berisi “Penyelenggaraan pelayanan kesehatan dapat diselenggarakan
oleh pengurus dengan mengadakan ikatan dengan dokter atau
pelayanan kesehatan lain”.
4. Alat Transportasi
Mobil ambulance yang disediakan olehUnit Metalurgi PT Timah
(Persero) Tbk ada satu unit dan mobil rescue satu unit. Pengadaan
mobil ambulance dan rescue ini telah sesuai dengan Peraturan
Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi Republik Indonesia No: Per-
15/MEN/VIII/2008 Tentang Pertolongan Pertama Pada Kecelakaan di
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
111

Tempat Kerja pasal 11 sub b yang berisi “ alat evakuasi dan
transportasi yeng meliputi mobil ambulance atau kendaraan yang
dapat digunakan untuk pengangkutan korban” dan adanya tandu di
dalam ambulance memenuhi pasal 11 sub a yang berisi “alat evakuasi
dan transportasi meliputi tandu atau alat lain untuk memindahkan
korban ke tempat yang aman atau rujukan”.

C. Keselamatan Kerja
1. Potensi Bahaya
a. Peledakan
Ledakan dapat terjadi pada saat proses peleburan. Peledakan ini
disebabkan karena ketidaksesuaian komposisi bahan yang dilebur serta
proses peleburan yang tidak sempurna sehingga slag masih
mengandung banyak timah. Slag tercampur timah dapat menimbulkan
ledakan jika terkena air. Upaya pencegahan Dilakukan penimbangan
dan pengaturan komposisi bahan di bagian penimbangan Material
Produksi sebelum dilebur. Upaya yang dilakukan Unit Metalurgi PT
Timah (Persero) Tbk ini sudah mencerminkan UU No.1 tahun 1970
tentang Keselamatan Kerja Pasal 3 dan 4 (ayat 1 sub c, d, e, f) tentang
mencegah dan mengurangi ledakan, memberi kesempatan atau jalan
menyelamatkan diri pada waktu kebakaran atau kejadian-kejadian lain
yang berbahaya, memberi pertolongan pada kecelakaan, dan memberi
alat-alat perlindungan diri pada para pekerja.
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
112

Sebagai upaya pengendalian bahaya peledakan ini perusahaan
mengupayakan program pemasangan rambu-rambu (dilarang merokok
dan menyalakan api) pada lokasi bahaya ledakan, perawatan dan
pemeliharaan sarana, inspeksi rutin, menyediakan alat pemadam api
ringan, fasilitas hidran, alarm kebakaran, dan kotak P3K. Undang
Undang Republik Indonesia No. 1 Tahun 1970 Tentang Keselamatan
Kerja, pasal 3 ayat 1 berbunyi “ Dengan peraturan perundangan
ditetapkan syarat-syarat keselamatan kerja untuk: a). mencegah dan
mengurangi kecelakaan, b). mencegah, mengurangi dan memadamkan
kebakaran, c). mencegah dan mengurangi bahaya peledakan”.
Peraturan tersebut menjadi salah satu dasar diwajibkannya upaya
pengendalian resiko terhadap bahaya kebakaran dan ledakan.
b. Kebakaran
Penggunaan energi listrik bertegangan tinggi pada unit pembangkit
tenaga listrik, FO, tumpukan batu bara, tabung oksigen, oli bekas,
penggunaan bahan kimia yang mudah terbakar, seperti HCl yang
mempunyai karakteristik mudah terbakar pada suhu tertentu memiliki
potensi terhadap terjadinya kebakaran. Gudang limbah B3 yang
menyimpan bahan-bahan yang mudah terbakar seperti oli bekas,
majun, aki, dan filter bekas telah dilengkapi dengan APAR dan
dipasang instruksi kerja apabila terjadi kebakaran.
Unit Metalurgi telah membentuk tim pemadam kebakaran serta
melakukan drill test (simulasi) setahun sekali. Hal ini sesuai dengan
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
113

Undang-undang No.1 tahun 1970 tentang Keselamatan Kerja pasal 9
ayat 3 yang berbunyi pengurus diwajibkan menyelenggarakan
pembinaan bagi semua karyawan yang dibawah pimpinannya, dalam
pencegahan kebakaran dan pemberantasan kebakaran serta
peningkatan keselamatan dan kesehatan kerja, pula di dalam
pemberian pertolongan pertama dalam kecelakaan.
Menyediakan alat pemadam api ringan jenis dry chemical dan
sistem hidran, kotak P3K, perawatan dan perbaikan mesin,
penyimpanan dan penempatan yang baik untuk bahan B3 serta
memberikan pelatihan pemadam kebakaran (tim tanggap darurat).
Sesuai dengan Keputusan Menteri Tenaga Kerja RI No. Kep-
186/Men/1999 tentang Unit Penanggulangan Kebakaran di Tempat
Kerja, Pasal 2 (2). Kewajiban mencegah, mengurangi dan
memadamkan kebakaran ditempat kerja sebagaimana dimaksud pada
ayat (1) meliputi : Pengendalian setiap bentuk energi; Penyediaan
sarana deteksi, alarm pemadam kebakaran dan sarana evakuasi;
Pengendalian penyebaran asap, panas dan gas; Pembentukan unit
penanggulangan kebakaran di tempat kerja; Penyelenggaraan latihan
dan gladi penanggulangan kebakaran secara berkala; Memiliki buku
rencana penanggulangan keadaaan darurat kebakaran, bagi tempat
kerja yang mempekerjakan lebih dari 50 (lima puluh) orang tenaga
kerja dan atau tempat kerja yang berpotensi bahaya kebakaran sedang
dan berat.
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
114

c. Tertimpa Benda Berat
Tertimpa benda berat merupakan potensi bahaya yang sering
terjadi. Penyediaan helm bagi karyawan merupakan salah satu upaya
untuk mengurangi bahaya tertimpa benda jatuh. Selain itu, operator
crane telah mendapatkan SIO dan dilakukan pengujian secara berkala
terhadap crane untuk mencegah terjadinya kecelakaan akibat
pengoperasian crane. Upaya yang dilakukan Unit Metalurgi PT. Timah
(Persero) Tbk. dalam pengamanan karyawan terhadap bahaya tertimpa
ini sudah mencerminkan UU No.1 tahun 1970 tentang Keselamatan
Kerja pasal 3 dan 4 (ayat 1 sub a dan n) tentang mencegah dan
mengurangi kecelakaan dan mengamankan serta memperlancar
pengangkutan barang. Permenakertrans RI No. Per. 08/MEN/VII/2010
tentang Alat Pelindung Diri Pasal 5 “Pengusaha atau Pengurus wajib
mengumumkan secara tertulis dan memasang rambu-rambu mengenai
kewajiban penggunaan APD di tempat kerja.”
d. Kecelakaan Lalu-lintas barang
Di Unit Metalurgi PT Timah (Persero) Tbk lalu lintas barang
cukup padat terjadi seperti forklift dan crane sehingga dapat
berpotensi terjadinya kecelakaan. Untuk itu Unit Metalurgi telah
memisahkan jalur antara pejalan kaki dengan jalur dari lalulintas
kendaraan berat. Telah dipasang rambu-rambu peringatan tempat
melintasnya forklift sehingga diharapkan tenaga kerja yang melintas di
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
115

tempat itu berhati-hati. Pengendara alat-alat berat juga telah memiliki
SIO dan izin kerja dari kepala Unit Metalurgi. Hal ini sesuai dengan
UU No.1 tahun 1970 tentang Keselamatan Kerja pasal 3 dan 4 (ayat 1
sub a dan n) tentang mencegah dan mengurangi kecelakaan dan
mengamankan serta memperlancar pengangkutan barang (Suma’mur
P.K, 1996).
e. Terjatuh
Pada proses produksi bahaya terjatuh juga sering terjadi.
Beberapa stasiun kerja di ketinggian seperti PPBT, tanur, dan waktu
melakukan perbaikan di ketinggian memiki potensi bahaya jatuh dari
tempat tinggi. Stasiun kerja di ketinggian seperti di PPBT dan tanur.
Tenaga kerja yang melakuakn pekerjaan perbaikan di ketinggian
diwajibkan menggunakan safety belt, safety helmet, dan safety shoes
sedangkan tenaga kerja yang bekerja di pabrik seperti di bagian tanur
dan PPBT diwajibkan memakai safety helmet dan safety shoes yang
disediakan gratis oleh perusahaan. Upaya pengendalian yang
dilakukan Unit telah sesuai dengan Undang-undang No.1 Tahun 1970
Bab X Pasal 14 sub c berisi “Pengurus diwajibkan menyediakan secara
cuma-cuma, semua alat perlindungan diri yang diwajibkan pada tenaga
kerja yang berada dibawah pimpinannya dan menyediakan bagi setiap
orang lain yang memasuki tempat kerja tersebut, disertai dengan
petunjuk-petunjuk yang diperlukan menurut petunjuk pegawai
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
116

pengawas atau ahli-ahli keselamatan kerja”. Tangga-tangga di bagian
tanur dan PPBT dilengkapi dengan pegangan tangan.
f. Terpercik Material Panas
Pekerjaan peleburan bijih timah memiliki potensi besar terpercik
material panas. Untuk mengatasinya, tenaga kerja diwajibkan memakai
apron, safety shoes jenis karet yang panjang dan memakai sarung
tangan anti panas. Pengendalian yang dilakukan oleh perusahaan ini
sesuai dengan Permenakertrans No. 01/MEN/1981 Pasal 4 ayat 3 yang
berbunyi ”Pengurus wajib menyediakan secara cuma-cuma semua alat
pelindung diri yang diwajibkan penggunaanya oleh karyawan yang
berada dibawah pimpinannya untuk pencegahan penyakit akibat
kerja”.
g. Terjatuh pada Cairan Panas
Tenaga kerja yang bekerja di pabrik peleburan dimana cairan
timah tersebut diolah seperti tapping, pekerjaan di bagian rafinasi, dan
bagian flam oven diwajibkan menggunakan APD yang diwajibkan
oleh perusahaan seperti safety shoes khusus yang lebih panjang
dibandingkan pekerja yang tidak menghadapi panas serta APD lain
seperti sarung tangan anti panas sesuai dengan potensi bahaya
pekerjaan yang dihadapi. Pengendalian yang dilakukan oleh
perusahaan ini sesuai dengan Permenakertrans No. 01/MEN/1981
Pasal 4 ayat 3 yang berbunyi ”Pengurus wajib menyediakan secara
cuma-cuma semua alat pelindung diri yang diwajibkan penggunaanya
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
117

oleh karyawan yang berada dibawah pimpinannya untuk pencegahan
penyakit akibat kerja”.
h. Melepuh
Pekerjaan penuangan cairan timah panas, pada proses rafinasi,
rabbling dan pencetakan timah dimana terjadi kontak dengan benda
panas, tenaga kerja diwajibkan memakai sarung tangan anti panas.
Dalam hal ini, penyediaan sarung tangan anti panas telah sesuai
dengan Permenakertrans No. 01/MEN/1981 Pasal 4 ayat 3 yang
berbunyi ”Pengurus wajib menyediakan secara cuma-cuma semua alat
pelindung diri yang diwajibkan penggunaanya oleh karyawan yang
berada dibawah pimpinannya untuk pencegahan penyakit akibat
kerja”.
i. Kelilipan
Penimbangan material, pada proses carge yaitu memasukkan
material dari hopper ke dalam open untuk dilebur, saat mencongkel
kanal, dan pekerjaan di gudang material merupakan pekerjaan yang
memiliki kemungkinan bahaya kelilipan. Tenaga kerja di bagian
tersebut diwajibkan memakai APD berupa kaca mata pelindung yang
telah disediakan perusahaan secara Cuma-cuma. Hal ini sesuai
adengan Permenakertrans No. 01/MEN/1981 Pasal 4 ayat 3 yang
berbunyi ”Pengurus wajib menyediakan secara cuma-cuma semua alat
pelindung diri yang diwajibkan penggunaanya oleh karyawan yang
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
118

berada dibawah pimpinannya untuk pencegahan penyakit akibat
kerja”.
j. Semburan Api
Proses pembersihan tumpahan material pada roof tanur tetap,
brander falsehearth, float dan forehearth tanur tetap, pemasangan
brander, charge timah di tanur tetap, tapping, rabling, charge antrasit,
pembersihan roof, pembersihan float, kanal panjang, kanal hardhead
dan forehearth serta pekerjaan-pekerjaan lain yang terdapat di bagian
peleburan timah memiliki kemungkinan potensi bahaya tersembur api.
Tenaga kerja diwajibkan memakai APD berupa sarung tangan,
kacamata atau tameng muka dan apron yang telah disediakan gratis
oleh perusahaan. Hal ini sesuai adengan Permenakertrans No.
01/MEN/1981 Pasal 4 ayat 3 yang berbunyi ”Pengurus wajib
menyediakan secara cuma-cuma semua alat pelindung diri yang
diwajibkan penggunaanya oleh karyawan yang berada dibawah
pimpinannya untuk pencegahan penyakit akibat kerja”.


2. Sistem Ijin Kerja
Unit Metalurgi PT Timah (Persero) Tbk merupakan industry peleburan
baja yang memberlakukan sistem ijin kerja sebagai salah satu upaya
pencegahan kecelakaan. Penerapan sistem ijin kerja diharapkan menjadi
upaya pencegahan kecelakaan kerja. Sistem ijin kerja adalah prosedur awal
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
119

yang akan mengidentifikasi bahaya, hal ini sesuai dengan Permenaker No.
PER-05/MEN/1996 tentang SMK3 Lampiran II point 6.1.3 yang berisi
“Terdapat prosedur kerja yang didokumentasikan dan jika diperlukan
diterapkan suatu sistem “ijin kerja” untuk tugas-tugas yang berisiko tinggi”.
3. Inspeksi Keselamatan Kerja
Inspeksi keselamatan kerja dilakukan secara rutin hal ini sesuai dengan
Permenaker No. 05/MEN/1996 Lampiran II point 7.1.1 yang berisi
“Inspeksi tempat kerja dan cara kerja dilakukan secara teratur”.
4. Prosedur Tanggap Darurat
Unit Metalurgi PT Timah (Persero) Tbk telah memiliki prosedur
tanggap darurat untuk menghadapi keadaan darurat terutama untuk
menanggulangi bahan kimia berbahaya, peledakan dan kebakaran. Prosedur
keadaan darurat ini telah didokumentasikan. Hal ini telah sesuai dengan
Instruksi Menaker RI No. Ins. 11/M/BW/1997 yang menyatakan bahwa
perusahaan diwajibkan menyediakan sarana jalan keluar untuk
menyelamatkan diri serta Permenaker No. 05/MEN/1996 Lampiran I point
3.3.8 yang berisi “Perusahaan harus memiliki prosedur untuk menghadapi
keadaan darurat atau bencana, yang diuji secara berkala untuk mengetahui
keandala pada saat kejadian yang sebenarnya”.
5. Alat Proteksi Kebakaran
Penanggulangan keadaan darurat yang disebabkan oleh kebakaran dan
ledakan akibat bahan kimia berbahaya, maka Unit Metalurgi PT Timah
(Persero) Tbk memiliki unit penanggulangan kebakaran di tempat kerja.
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
120

Penanggulangan ini telah disediakan sarana pemadam kebakaran meliputi
hydrant, pompa pemadam kebakaran. Hal ini telah sesuai dengan
Kepmenaker No. Kep-186/MEN/1999 pasal 2 ayat 2 sub d tentang
pembentukan unit penanggulangan kebakaran ditempat kerja
6. Pelaporan dan Investigasi Kecelakaan
Investigasi kecelakaan dilakukan dengan cara pelaporan kecelakaan
kerja, dengan laporan tersebut dapat diketahui apa yang terjadi secara benar
untuk direncanakan langkah-langkah yang perlu diambil agar kecelakaan
tidak terulang kembali. Hal ini dilakukan dengan target mengurangi jumlah
kecelakaan yang terjadi sesuai dengan Peraturan Menteri Tenaga Kerja No.
05/MEN/1996 tentang Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan
Kerja, Lampiran II poin 8.3 mengenai penyelidikan kecelakaan kerja. Unit
Metalurgi PT Timah (Persero) Tbk telah melaksanakan program
investigasi yang dilaksanakan sesuai dengan ketentuan-ketentuan yang
terdapat dalam prosedur pelaporan dan investigasi kecelakaanUnit
Metalurgi PT Timah (Persero) Tbk.
Sebagai perusahaan yang bergerak dan mengolah barang tambang,
apabila terjadi kecelakan di Unit metalurgi maka akan tergolong kedalam
kecelakaan tambang. Untuk itu kecelakaan ini harus di laporkan kepada
Pengawas Investigasi Tambang.
Dalam hal tata cara waktu pelaporan Unit Metalurgi PT Timah
(Persero) Tbk sudah sesuai dengan Peraturan Menteri Tenaga Kerja RI No.
Per-04/MEN/1998 tentang Tata Cara Pelaporan dan Pemeriksaan
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
121

Kecelakaan, pasal 4 yang pada pasal ini disebutkan kecelakaan kerja harus
dilaporan kepada kantor Depnaker kurang dari 2 kali 24 jam.
7. Safety Sign
Semua tempat kerja di Unit Metalurgi PT Timah (Persero) Tbk
terdapat rambu-rambu keselamatan dengan tujuan untuk mengingatkan agar
semua tenaga kerja selalu memperhatikan keselamatan mereka dalam
bekerja serta memberikan informasi akan potensi bahaya yang berada di
tempat kerja tersebut hal ini sesuai dengan Peraturan Menteri Tenaga Kerja
No. 05/MEN/1996 lampiran II point 6.4.4 yang berisi “rambu-rambu
mengenai keselamatan dan pintu darurat harus dipasang sesuai dengan
standart”.


8. Alat Pelindung Diri
Unit Metalurgi PT Timah (Persero) Tbk menyediakan APD (Alat
Pelindung Diri) secara cuma-cuma kepada tenaga kerja dengan tujuan untuk
melindungi tenaga kerja dari potensi dan faktor bahaya di tempat kerja. Hal
ini sesuai dengan Undang-undang No.1 Tahun 1970 Bab X Pasal 14 sub c
berisi “Pengurus diwajibkan menyediakan secara cuma-cuma, semua alat
perlindungan diri yang diwajibkan pada tenaga kerja yang berada dibawah
pimpinannya dan menyediakan bagi setiap orang lain yang memasuki
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
122

tempat kerja tersebut, disertai dengan petunjuk-petunjuk yang diperlukan
menurut petunjuk pegawai pengawas atau ahli-ahli keselamatan kerja”.

D. Ergonomi
1. Sistem Kerja
Unit Metalurgi PT Timah (Persero) Tbk telah menerapkan sistem
waktu kerja baik waktu kerja normal maupun shift. Waktu kerja yang telah
diterapkan Unit Metalurgi PT. Timah (Persero) Tbk. adalah 8 jam per hari
dan 40 jam per minggu untuk 5 hari kerja pada waktu kerja normal, dan
untuk shift day juga berlaku hal yang sama yaitu 8 jam per hari dan 40 jam
per minggu untuk 5 hari kerja hal ini sesuai dengan Undang-undang No.13
Tahun 2003 pasal 77 pasal 1 dan 2 yang menyebutkan bahwa setiap
pengusaha wajib melaksanakan ketentuan waktu kerja.


2. Sikap Kerja
Secara umum Unit Metalurgi PT Timah (Persero) Tbk telah
menerapkan kesesuaian antara tempat kerja dan karyawan baik dalam
desain stasiun kerja maupun sistem house keepingnya, hal ini sesuai
dengan Undang-Undang No. 01 tahun1970 pasal 3 ayat 1 sub (m) yang
menyatakan bahwa salah satu syarat-syarat keselamatan kerja untuk
memperoleh keserasian antara tenaga kerja, alat kerja, lingkungan, cara,
dan proses kerjanya.
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
123

3. Alat angkat angkut
Operator hyster forklift, crane, Ph. Shovel, Dumtruck, triseda,
infalet, colt diesel dan bendford Unit Metalurgi PT Timah (Persero) Tbk
sudah memiliki SIO (Surat Ijin Operator), hal ini sudah sesuai dengan
Permenaker No. Per 01/MEN/1989 tentang klasifikasi dan syarat-syarat
operator crane angkat. Akan tetapi dari perusahaan belum mengeluarkan
SIMPER sendiri.

E. Manajemen K3
Dari sepanjang perjalananya, PT Timah (Persero) Tbk unit Metalurgi
belum mempunyai SMK3. Sejak tahun 2010 Unit Metalurgi telah melakukan
serangkaian persiapan untuk pembuatan SMK3. Selain itu pambentukan
organisasi P2K3 sudah berdiri namun belum diresmikan oleh pihak yang
berwenang. Akan tetapi di Unit Metalurgi PT Timah (Persero) Tbk telah
diterapkan SML yang diadob dari ISO 14001:2004. Dimana elemen-elemen
dari ISO 14001:2004 memiliki hubungan dengan elemen-elemen SMK3 1996,
ISO 9001:1994, dan OSHAS 18001:2007.
Dalam hal ini Unit Metalurgi PT Timah (Persero) Tbk belum bisa
sepenuhnya memenuhi Peraturan Menteri Tenaga Kerja RI
No.Per.05/MEN/1996 tentang Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan
Kerja.
F. Lingkungan
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
124

Secara umum kualitas buangan gas, cair, dan padat sebagai dampak proses
produksi Unit Metalurgi PT Timah (Persero) Tbk telah memenuhi ketentuan
peraturan perundangan. Unit Metalurgi PT Timah (Persero) Tbk memiliki
dokumen amdal. Hal ini Unit Metalurgi Undang-Undang No. 32/2009 tentang
Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup Pasal 22 bahwa setiap
usaha dan/atau kegiatan yang berdampak penting terhadap lingkungan hidup
wajib memiliki amdal.
1. Limbah B3
Pembuangan limbah B3 Unit Metalurgi PT Timah (Persero) Tbk.
bekerja sama dengan pihak luar, yaitu dengan dengabn PT Emulsionsetindo
Nusaindah untuk dibuang ke tempat pembuangan limbah B3 maupun untuk
disalurkan ke perusahaan yang memanfaatkan limbah B3. PT
Elmusonsetindo Nusaindah ini telah memiliki izin penyelenggaraan
angkutan barang khusus untuk mengangkut bahan berbahaya yang
dikeluarkan oleh Departemen Perhubungan Direktorat Perhubungan Darat
serta Izin pengumpulan dan penyimpanan limbah B3 dari Menhteri
Lingkungan Hidup.Tempat penyimpanan B3 ini adalah Gudang Limbah B3
yang telah memiliki izin resmi.
Dalam hal ini, Unit Metalurgi telah memenuhi Undang-Undang No.
32/2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup Pasal
59 Pengelolaan Limbah B3 ayat 3 dan 4 bahwa dalam hal setiap orang
tidak mampu melakukan sendiri pengelolaan limbah B3, pengelolaannya
diserahkan kepada pihak lain. Serta pengelolaan limbah B3 wajib mendapat
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
125

izin dari Menteri, Gubernur, atau Bupati/Walikota sesuai dengan
kewenangannya.
2. Limbah Cair
IPAL Unit Metalurgi PT Timah (Persero) Tbk telah memiliki izin
resmi serta limbah cair yang dibuang ke lingkungan telah memenuhi baku
mutu lingkungan. Dengan demikian pengelolaan air limbah telah memenuh
PERMEN LH Nomor 12 Tahun 2006 tentang Persyaratan dan Tata Cara
Perizinan Pembuangan Air Limbah ke Laut Pasal 2 ayat 1 “Setiap
penanggungjawab usaha dan/atau kegiatan yang menghasilkan air limbah
wajib mengolah air limbahnya sehingga memenuhi persyaratan yang
ditentukan sebelum air limbah dibuang ke laut.” , dan pasal 3 ayat 1 “Setiap
usaha dan/atau kegiatan yang akan melakukan pembuangan air limbah ke
laut wajib mendapatkan izin dari Menteri”.Serta telah memenuhi baku
mutu limbah air sebagaimana tercantum dalam PERMEN LH NOMOR : 04
tahun 2006 tentang Baku Mutu Air Limbah bagi Usaha dan atau Kegiatan
Pertambangan Bijih Timah.
3. Limbah Gas
Gas buang dikendalikan dengan menggunakan filter untuk mengurangi
kandungan emisi gas buang ke udara. Pengendalian gas buang di Unit
Metalurgi telah mengurangi emisi gas buang hingga di bawah Baku Mutu
Emisi sumber tidak bergerak untuk jenis kegiatan lain berdasarkan Surat
Keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup No. 13/MENLH/3/1995.
perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
126
BAB V
SIMPULAN DAN SARAN
A. Simpulan
1. Pelaksanaan Higiene Perusahaan di PT Timah (Persero) Tbk Unit
Metalurgi sudah berjalan cukup baik. Dalam hal ini upaya pencegahan dan
pengendalian terhadap faktor bahaya sudah dilakukan.
2. Pelaksanaan Pelayanan Kesehatan Kerja PT Timah (Persero) Tbk Unit
Metalurgi sudah dilakukan. Namun masih ada dalam pelaksanaan dari
pelayanan tersebut yang belum memenuhi standart.
3. Pelaksanaan Keselamatan Kerja di PT Timah (Persero) Tbk Unit
Metalurgi secara keseluruhan sudah dilakukan.
4. Penerapan ergonomi di PT Timah (Persero) Tbk Unit Metalurgi untuk
mesin-mesin sudah sesuai dengan anthropometri tubuh tenaga kerja.
5. PT Timah (Persero) Tbk Unit Metalurgi belum mempunyai SMK3 secara
resmi dan belum pernah memperoleh sertifikasi. Namun sudah ada usaha-
usaha untuk mewujudkannya.
6. Penanganan limbah padat, cair, dan gas PT Timah (Persero) Tbk sudah
dilakukan dengan hasil outltet akhir menunjukkan masih memenuhi baku
mutu lingkungan dan penanganan limbah B3 sudah sesuai dengan
ketentuan yang berlaku.


perpustakaan.uns.ac.id digilib.uns.ac.id










































 ommit to user
127

B. Saran
1. Sebaiknya diadakannya monitoring atau pengukuran untuk semua faktor
bahaya dan potensi bahaya yang ada di Unit Metalurgi PT timah persero) Tbk
sebagai usaha pengendalian dan usaha preventif dari penyakit akibat kerja
dan kecelakaan kerja.
2. Sebaiknya dilakukannya peninjauan kembali terhadap usaha pengendalian
faktor bahaya baik fisik maupun kimia yang melebihi NAB dari pengukuran
menurut standar yang digunakan.
3. Meningkatkan pembinaan mengenai keselamatan dan kesehatan kerja kepada
tenaga kerja agar lebih peduli dan merasa bahwa safety adalah hak atau
kebutuhan bukan hanya merupakan kewajiban.
4. Meningkatkan pelayanan kesehatan agar dalam pelaksanaannya memenuhi
standart dan ketentuan yang berlaku.
5. Sebaiknya melakukan diagnosa penyakit akibat kerja, karena kemungkinan
penyakit akibat kerja cukup tinggi.
6. Sebaiknya kotak P3K yang belum lengkap untuk bisa dilengkapi agar sesuai
standar yang berlaku.
7. Sesegera mungkin menyelesaikan SMK3 agar bisa diterapkan di Unit
Metalurgi PT Timah (Persero) Tbk dan memperoleh srtifikasi.
8. Perlu diadakannya pemberian reward kepada karyawan yang memiliki
kinerja yang baik dan kepatuhan yang tinggi terhadap aturan sebagai contoh