Mewujudkan Bangunan Arsitektur Hijau

Permasalahan krisis lingkungan dan krisis energi (listrik, BBM) yang diiringi dengan semakin menyusutnya ruang terbuka hijau mendorong berbagai kalangan (arsitek, arsitek lanskap, desainer interior, produsen bahan bangunan, dan lain-lain) untuk berpikir ulang tentang paradigma membangun rumah yang berkelanjutan dan ramah lingkungan, atau arsitektur hijau. Konsep hijau Banyak orang memiliki pemahaman berbeda-beda tentang arsitektur hijau. Ada yang beranggapan besaran volume bangunan (koefisien dasar bangunan !"B) harus lebih ke#il dari koefisien dasar hijau (!"$) pada total luas lahan. Perbandingan !"B (%&-'& persen) dan !"$ ((&-%& persen) yang seimbang diharapkan mampu me)ujudkan hunian ideal dan sehat se#ara konsisten. !eterbatasan lahan mendorong optimalisasi setiap jengkal lahan dan fungsi setiap ruang. *idak ada ruang yang terbuang atau mati. !etersediaan lahan hijau dikembangkan optimal di halaman depan, samping, belakang, serta teras balkon depan, dan tengah samping. *aman merupakan bagian dari penghijauan rumah yang bertujuan memperbaiki kualitas lingkungan kota, mendinginkan udara sekitar rumah, mendapatkan pemandangan alam, dan ruang bermain. *idak sekadar hijau. +ukup adalah #ukup. ,ejala perbesaran volume bangunan rumah-rumah tinggal sudah )aktunya dialihkan karena sangat tidak efisien dan tidak efektif (boros )aktu dan dana) serta tidak aman (se#ara sosial). !ebutuhan utama penghuni rumah menjadi prioritas utama. Massa bangunan lebih menjadi ruang-ruang fungsional. Arsitektur hijau mengoptimalkan lahan rumah sebagai ruang hijau kota. -umah dengan konsep arsitektur hijau merupakan reinterpretasi sosial budaya masyarakat terhadap alam dan kehidupan tempat tinggalnya. Senyawa arsitektur + hijau "esain rumah dan ruang-ruangnya sesuai dengan karakter kepribadian penghuni rumah. .ebagai suatu senya)a, arsitektur bangunan rumah dan taman tentu harus selaras. /ntuk mendekatkan diri dengan alam, fungsi ruang dalam rumah ditarik keluar. -uang tamu di taman teras depan, ruang makan dan ruang keluarga ditarik ke taman belakang atau ke taman samping, atau kamar mandi semi terbuka di taman samping. .ebaliknya, fungsi ruang keluar menerus ke dalam ruang. -uang tamu atau ruang keluarga hingga dapur menyatu se#ara fisik dan visual. -umah dan taman mensyaratkan hemat bahan efisien, praktis, ringan, tapi kokoh dan berteknologi tinggi, tanpa mengurangi kualitas bangunan. Bentuk geometris dan proporsional tetap sangat menonjolkan bentuk dasar arsitektur yang tegas. Arsitektur hijau mensyaratkan dekorasi dan perabotan tidak perlu berlebihan, saniter lebih baik, dapur bersih, desain hemat energi, kemudahan air bersih, luas dan jumlah ruang sesuai kebutuhan, bahan bangunan berkualitas dan konstruksi lebih kuat, serta saluran air bersih. !eterbukaan ruang-ruang dalam rumah yang mengalir dinamis. !eterbatasan rumah mensyaratkan teras-teras lebar (depan, samping, belakang), ketinggian lantai yang #enderung rata sejajar, distribusi void-void, pintu dan jendela tinggi lebar dari plafon hingga lantai dilengkapi jalusi (krepyak), dinding transparan (ka#a, glassblo#k, fiberglass, kera)ang, batang pohon), atap hijau (rumput) disertai skylight.

dan skala kota se#ara keseluruhan. Bagi lahan yang sempit. !amar tidur.kompas. ruang tamu keluarga. 0antai teras dan ruang dalam dibuat dari material sama dan menerus rata (tidak ada beda ketinggian lantai) membuat kesatuan ruang terasa luas dan menyatu dengan ruang luar (taman) di depannya. "inding. bersilangan.Penempatan jendela. teras rumput. Pintu dan jendela bisa dibuka selebar-lebarnya. lingkungan sekitar. setiap rumah yang dibangun berdasarkan konsep arsitektur hijau dapat mengurangi krisis energi listrik dan BBM serta krisis kualitas lingkungan sekitar. !eberadaan tanaman hidup di ruang dalam atau di taman (void) berguna menjaga kestabilan suhu udara di dalam tetap segar dan sejuk.htmau . pintu. Persenya)aan bangunan dan taman dalam konsep arsitektur hijau memiliki banyak keuntungan bagi rumah itu sendiri. Penggiat Arsitektur http://www. "inding bangunan atau dinding pagar dapat pula ditumbuhi tanaman rambat sebagai kulit hijau bangunan yang berfungsi sebagai penghambat radiasi sinar matahari dan menjaga kestabilan suhu permukaan dinding serta menyejukkan visual sekitar. 2oid dalam bentuk taman (kering) dapat berfungsi sebagai sumur resapan air. Maka. -umah memiliki sistem terbuka. Atap dan teras atas yang ditutupi rumput merupakan konsekuensi pengembalian fungsi ruang hijau yang telah diambil oleh massa bangunan di ba)ahnya. 34-5131 61. "esain void yang tepat dapat mengurangi ketergantungan penerangan lampu listrik terutama di pagi hingga sore hari dan pemakaian kipas angin atau pengondisi udara yang berlebihan. dan jendela dari media ka#a memberikan bukaan maksimal. atau taman teras atas. dan dapur diarahkan mengelilingi menghadap ke arah taman.com/kompas-cetak/051 /1!/Properti/ " 1!1. *eras atas dan atap rumah merupakan lahan potensial sebagai lahan hijau. taman dapat diletakkan di tengah-tengah rumah yang berfungsi sebagai pengikat semua unsur rumah. "inding ruang yang menghadap ke teras di penuhi jendela dan pintu ka#a (lipat) yang lebar dan panjang hingga menyentuh lantai dan men#iptakan kesatuan visual antara ruang dalam rumah dan teras. Pintu dan jendela ka#a selebar mungkin dan memakai tembok dan kusen seminim mungkin menjadikan ruang terasa lega.A. 1ptimalisasi void men#iptakan sirkulasi pengudaraan dan pen#ahayaan alami yang sangat membantu dalam penghematan energi. "inding luar transparan sangat efektif mengembalikan kembali hak ruang luar (taman) ke dalam bangunan. dan optimal pada seluruh ruangan. pintu. seperti atap rumput. dan skylight bertujuan memasukkan #ahaya dan udara se#ara tepat.