TUGAS KALKULUS II EKSPONEN DAN LOGARITMA

BAMBANG ARIANTO DBD 113 019
KEMENTRIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN UNIVERSITAS PALANGKARAYA FAKULTAS TEKNIK JURUSAN TEKNIK PERTAMBANGAN 2013/2014

maka: . dan a ≠ 1 Rumus – rumus dasar dalam eksponen (harus hafal yaaa) dan m. a > 0.n adalah bilangan positif.fungsi eksponen dan logaritma Ditulis pada Oktober 10. 2011 fungsi eksponen dan logaritma Teman – teman di sini saya akan mengulas sedikit tentang fungsi eksponen (perpangkatan) Fungsi eksponen f dengan bilangan pokok a (a konstan) adalah fungsi yang didefinsikan dengan rumus : F(x) = ax.

(73)2=73.Contoh 1.2=76 4.32x33=32+3=35 2.(5×6)3=53x63 .24:22=24-2=22 3.

0 1 . kita dapat melukiskan kurva untuk fungsi f x f(x) … …. untuk a = 2 Dengan menggunakan nilai-nilai dalam tabel berikut ini.GRAFIK FUNGSI EKSPONEN Nah setelah kita hafal dan mengerti hukum dasar eksponen maka kita lanjutkan belajar tentang grafik fungsi eksponen Fungsi f(x) = ax.

5 PERSAMAANFUNGSI EKSPONENSIAL .Fungsi f(x) = a-x. untuk a = 2 grafik fungsi f(x) = 2-x Gunakan tabel tabel untuk menggambar fungsi f(x) = 2-x x f(x) -3 8 0 1 1 0.

2. f(x) = g(x) 2. 1.Persamaan Eksponen Berbentuk af(x) = ap af(x) = ap. h(x) = 1 . g(x) dan h(x) masing-masing adalah suatu fungsi. a>0 dan a ≠ 1 af(x) =ap f(x) = p Persamaan Eksponen Berbentuk af(x) = ag(x) af(x) = ag(x) dan a ≠ 1 af(x) =ag(x) ===> f(x) = g(x) Persamaan Eksponen Berbentuk h(x)f(x) = h(x)g(x) Pada persamaan eksponen yang berbentuk h(x)f(x) = h(x)g(x). Persamaan eksponen h(x)f(x) = h(x)g(x) mempunyai arti (terdefinsi) jika dan hanya jika memenuhi empat syarat berikut : 1. f(x).

h(x) = -1 f(x) > 0 dan g(x) > 0 (-1)f(x) = (-1)g(x) Persamaan Eksponen Berbentuk f(x) h(x) = g (x)h(x) Persamaan eksponen f(x) h(x) = g (x)h(x) teridefinisi jika dan hanya jika memenuhi dua syarat berikut : f(x) = g(x) h(x) = 0 f(x) ≠ 0 dan g(x) ≠ 0 FUNGSI LOGARITMA Logaritma sebenarnya adalah invers dari eksponensial (perpangkatan) Berikut penjelasan yg semoga bisa mempermudah teman2 semua untuk memahami Bentuk pangkat seperti ini : 53= 125 . 3.3. 4. h(x) = 0 4.

dan 2log 8 = 3 . 5 X 5 X 5 = 125 ada angka 5 sebanyak tiga sehinnga dapat disingkat menjadi 53 dapat kita misalkan menjadi ab= c Dan jika ubah kedalam bentuk logaritma menjadi 5log125 =3 Atau 5log53 = 3 Dengan demikian kita mendapatkan rumus umum a log c = b Mudah dimengerti bukan? Berikut contoh soal sederhana tentang logaritma dan eksponen 1. 23 = 8.berarti.

dan 9log 81 = 2 Teman . dan 10log 1000 = 3 4.alog d contoh: 3log (9) = 3log (27 : 3) = 3log 27 .kini kita masuk ke rumus – rumus yang lbh rumit tapi tenang ini semua tidak sulit hanya saja harus di hafal 1. alog (c : d) = alog c .3log 3 = 3 – 1 = 2 . 55 = 625. alog (c x d) = alog c + alog d contoh: 3log (27) = 3log (3 x 9) = 3log 3 + 3log 9 = 1 + 2 = 3 2. 92 = 81.teman tentu telah menemukan pola di balik logaritma diatas.2. dan 5log 625 = 5 3. 103 = 1000.

pnlog am = m/n plog a 11. (alog b) : (alog c) = clog b contoh: (7log 8 ) : (7log 2) = 2log 8 = 3 6.3.sering kali (biasa) jika . plog ( ab ) = plog a + plog b 7. alog cd = d x (alog c) contoh: 2log 24 = 4 x (2log 2) = 4 x 1 = 4 4. alog an = n 8. Pplog a = a O ya apabila kalian menemukan logaritma yg bentuknya seperti ini log x itu berarti 10log x .plog b 9. (alog b)(blog c) = alog c contoh: (2log 9)(9log 8 ) = 2log 8 = 3 5. plog 1 = 0 10. plog (a/b) = plog a .

bilangan pokoknya 10 maka angka 10 itu tidak ditulis…………jadi apabila ada log x pasti bilangan pokoknya adalah 10 S .