You are on page 1of 72

SKRIPSI

PENGARUH PENAMBAHAN POLISORBAT 80
TERHADAP WAKTU HANCUR DAN DISOLUSI TABLET
DIMENHIDRINAT
DIBUAT SECARA GRANULASI BASAH


Diajukan Oleh:
SRI KURNIAWATI
NIM 030814011






FAKULTAS FARMASI
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA
MEDAN
2009


Sri Kurniawati : Pengaruh Penambahan Polisorbat 80 Terhadap Waktu Hancur Dan Disolusi Tablet Dimenhidrinat
Dibuat Secara Granulasi Basah, 2009
USU Repository © 2008

ABSTRAK

Telah diteliti pengaruh penambahan polisorbat 80 pada pembuatan tablet
dimenhidrinat. Konsentrasi penambahan polisorbat 80 adalah 0,1%, 0,3%, 0,5%,
0,7%, 0,9% dari jumlah bahan pengikat. Dari hasil penelitian menunjukkan bahwa
polisorbat 80 dapat mempercepat waktu hancur dan disolusi tablet dimenhidrinat
yakni tablet tanpa polisorbat 80 mempunyai waktu hancur 26,39 ± 0,02 menit dan
disolusi 70,14 ± 1,72. Dengan penambahan polisorbat 80 dengan konsentrasi 0,1 %,
0,3%, 0,5%, 0,7%, dan 0,9% menghasilkan waktu hancur berkisar antara 23,18 ± 0,07
menit sampai 5,16 ± 0,07 menit dan disolusi berkisar antara 79,10 ± 0,37 % sampai
96,41 ± 0,15 %. Untuk kekerasan dan friabilitas diperoleh bahwa tanpa polisorbat 80
mempunyai kekerasan 8,30 ± 0,43 kg dan friabilitas 0,50 %. Dengan penambahan
polisorbat 80 dengan konsentrasi 0,1 %, 0,3%, 0,5%, 0,7%, dan 0,9% menghasilkan
kekerasan berkisar antara 7,24 ± 0,36 kg sampai 3,61 ± 0,77 kg dan friabilitas
berkisar antara 0,52 % sampai 1,20 %. Namun pada penambahan polisorbat 80
konsentrasi 0,5 % menghasilkan tablet yang paling baik karena waktu hancur dan
disolusi yang paling cepat.






Sri Kurniawati : Pengaruh Penambahan Polisorbat 80 Terhadap Waktu Hancur Dan Disolusi Tablet Dimenhidrinat
Dibuat Secara Granulasi Basah, 2009
USU Repository © 2008

ABSTRACT

Have reseached the influence of increment polysorbat 80 in production
dimenhidrinat tablet 0,1%, 0,3%. 0,5%, 0,7%, 0,9% from total binding agent
subtance. From the result of research indicate that polysorbat 80 can become fast the
shatter time and disolution of tablet dimenhidrinat that’s tablet without polysorbat 80
have the shatter time 26,39±0,02 minutes and disolution 70,14±1,72. With the
increment of polisorbat 80 in concentration 0,1%, 0,3%. 0,5%, 0,7%, 0,9% produce
shatter time revolve between 23,18±0,07 minutes to 5,16±0,07 minutes and disolution
revolve between 79,10±0,37% to 96,41±0,15%. For the hardness and friability
received that without polysorbat 80 have hardness 8,30±0,43 kg and friability 0,50kg
with increment 0,1%, 0,3%. 0,5%, 0,7%, 0,9% produce hardness revolve between
7,24±0,36 kg to 3,61±0,77 kg and the friability revolve between 0,52 % to 1,20 %.
But in the incremet polysorbat 80 the concentration 0,5 %, produces better tablet
because the shatter time and the most early disolution.









Sri Kurniawati : Pengaruh Penambahan Polisorbat 80 Terhadap Waktu Hancur Dan Disolusi Tablet Dimenhidrinat
Dibuat Secara Granulasi Basah, 2009
USU Repository © 2008

DAFTAR ISI

Hal
JUDUL.................................................................................................................. i
HALAMAN
PENGESAHAN.................................................................................................. ii
ABSTRAK.......................................................................................................... iii
ABSTRACT......................................................................................................... iv
DAFTAR ISI........................................................................................................ v
DAFTAR TABEL............................................................................................... vii
DAFTAR GAMABAR...................................................................................... viii
DAFTAR LAMPIRAN...................................................................................... ix
BAB I PENDAHULUAN.................................................................................... 1
BAB II METODOLOGI PENELITIA............................................................. 4
2. 1 Alat-alat....................................................................................................... 4
2. 2 Bahan-bahan................................................................................................ 4
2. 3 Metodologi penelitian.................................................................................. 5
2. 3. 1 Pembuatan pereaksi HCl 0,1 N................................................................ 5
2. 3. 2 Formula tablet.......................................................................................... 5
2. 3. 3 Pembuatan larutan gelatin ...................................................................... 6
2.3. 4 Pembuatan granul Dimenhidrinat............................................................. 7
2. 3. 5 Uji preformulasi....................................................................................... 7

Sri Kurniawati : Pengaruh Penambahan Polisorbat 80 Terhadap Waktu Hancur Dan Disolusi Tablet Dimenhidrinat
Dibuat Secara Granulasi Basah, 2009
USU Repository © 2008


2. 4. 1 Sudut diam............................................................................................... 7
2. 4. 2 Laju alir / kecepatan alir .......................................................................... 7
2. 4. 3 Indeks tap.................................................................................................. 8
2. 4. 4 Proses pencetakan..................................................................................... 8
2. 5 Evaluasi Tablet...............................................................................................9
2. 5. 1 Uji kekerasan tablet ................................................................................. 9
2. 5. 2 Uji friabilitas ............................................................................................ 9
2. 5. 3 Uji waktu hancur ...................................................................................... 9
2. 5. 4 Penetapan Kadar Dimenhidrinat............................................................. 10
2. 5. 4. 1 Pembuatan Larutan Induk Baku Dimenhidrinat................................. 11
2. 5. 4. 1. 1 Larutan Induk Baku I...................................................................... 11
2. 5. 4. 1. 2 Larutan Induk Baku II..................................................................... 11
2. 5. 4. 1. 3 Pembuatan Kurva Serapan Dimenhidrinat...................................... 11
2. 5. 4. 1. 4 Penentuan Kurva Kalibrasi Dimenhidrinat..................................... 11
2. 5. 4. 1. 5 Penetapan Kadar Dimenhidrinat dalam Sampel.............................11
2. 5. 4. 1. 6 Keseragaman sediaan..................................................................... 12
2. 5. 5 Uji Disolusi.............................................................................................13
BAB III HASIL DAN PEMBAHASAN........................................................... 15
3. 1 Hasil Uji Preformulasi Massa Granul.........................................................15
3. 1. 1 Uji sudut diam........................................................................................16
3. 1. 2 Laju alir/kecepatan alir.......................................................................... 16
3. 1. 3 Indeks tap............................................................................................... 17
Sri Kurniawati : Pengaruh Penambahan Polisorbat 80 Terhadap Waktu Hancur Dan Disolusi Tablet Dimenhidrinat
Dibuat Secara Granulasi Basah, 2009
USU Repository © 2008



3. 2 Hasil Penentuan Kurva Serapan Dan Kurva Kalibrasi Dimenhidrinat
Baku Dalam Pelarut HCl. 0,1 N.................................................................. 17
3. 3 Hasil evaluasi tablet.................................................................................... 19
3. 3. 1 Kekerasan Tablet.....................................................................................20
3. 3. 2 Friabilitas................................................................................................21
3. 3. 3 Waktu Hancur......................................................................................... 21
3. 3. 4 Penetapan Kadar Tablet Dimenhidrinat................................................. 22
3. 3. 5 Keragaman Bobot................................................................................... 23
3. 3. 6 Disolusi.................................................................................................. 23
BAB IV KESIMPULAN DAN SARAN.......................................................... 27
4. 1 Kesimpulan................................................................................................ 27
4. 2 Saran.......................................................................................................... 27
DAFTAR PUSTAKA..................................................................................... 28
LAMPIRAN







Sri Kurniawati : Pengaruh Penambahan Polisorbat 80 Terhadap Waktu Hancur Dan Disolusi Tablet Dimenhidrinat
Dibuat Secara Granulasi Basah, 2009
USU Repository © 2008

DAFTAR TABEL
Hal
TABEL 1 Formula tablet Dimenhidrinat........................................................... 5
TABEL 2 Kriteria penerimaan zat aktif yang larut dengan disolusi.................. 14
TABEL 3 Data uji preformulasi massa granul....................................................15
TABEL 4 Data evaluasi tablet Dimenhdrinat.................................................... 19
TABEL 5 Data uji disolusi tablet Dimenhdrinat................................................ 25
















Sri Kurniawati : Pengaruh Penambahan Polisorbat 80 Terhadap Waktu Hancur Dan Disolusi Tablet Dimenhidrinat
Dibuat Secara Granulasi Basah, 2009
USU Repository © 2008

DAFTAR GAMBAR
Hal
GAMBAR 1. Kurva serapan dimenhidrinat baku dalam HCl 0,1 N pada Panjang
Gelombang 276 nm.................................................................... 18
GAMBAR 2. Kurva kalibrasi dimenhidrinat baku dalam HCl 0,1 N pada Panjang
Gelombang 276 nm..................................................................... 19
GAMBAR 3. Perbandingan persentase kumulatif dimenhidrinat yang terlepas
terhadap waktu............................................................................ 26















Sri Kurniawati : Pengaruh Penambahan Polisorbat 80 Terhadap Waktu Hancur Dan Disolusi Tablet Dimenhidrinat
Dibuat Secara Granulasi Basah, 2009
USU Repository © 2008

DAFTAR LAMPIRAN
Hal
LAMPIRAN 1. Contoh perhitungan pembuatan tablet....................................... 30
LAMPIRAN 2. Contoh perhitungan disolusi tablet dimenhidrinat..................... 33
LAMPIRAN 3. Contoh perhitungan keragaman bobot....................................... 35
LAMPIRAN 4. Contoh perhitungan kadar tablet dimenhidrinat........................ 38
LAMPIRAN 5. Hasil penentuan kurva serapan dimenhidrinat baku dalam
HCL 0,1 N secara spektrofotameter UV.................................... 40
LAMPIRAN 6. Hasil penentuan kurva kalibrasi dimenhidrinat baku dalam
HCL 0,1 N secara spektrofotameter UV.................................. 41
LAMPIRAN 7. Hasil penetapan kadar dimenhidrinat dengan berbagai
perbandingan konsentrasi polisorbat 80 ................................ 44













Sri Kurniawati : Pengaruh Penambahan Polisorbat 80 Terhadap Waktu Hancur Dan Disolusi Tablet Dimenhidrinat
Dibuat Secara Granulasi Basah, 2009
USU Repository © 2008

BAB I
PENDAHULUAN
1. 1 Latar Belakang
Tablet adalah salah satu sediaan yang banyak mengalami perkembangan baik
formulasi maupun cara penggunaannya. Beberapa keuntungan sediaan tablet
diantaranya adalah sediaannya lebih kompak, pembuatannya lebih sederhana, biaya
pembuatannya lebih murah, dosisnya tepat, mudah pengemasannya sehingga
penggunaannya lebih praktis jika dibandingkan dengan sediaan lain (Lachman et al,
1994).
Tablet adalah sediaan padat mengandung bahan obat dengan atau tanpa bahan
pengisi. Selain bahan pengisi digunakan zat tambahan lain yang berfungsi sebagai zat
pengembang, pengikat, pelicin, pembasah atau zat lain yang cocok (Ditjen POM,
1995). Tablet dibuat dengan memampatkan bahan obat dengan atau tanpa bahan
tambahan dengan cara cetak langsung, granulasi basah atau granulasi kering
(Lachman et al, 1971).
Tablet merupakan bahan obat dalam bentuk sediaan padat biasanya dibuat
dengan penambahan bahan tambahan yang sesuai. Sediaan tablet dapat berbeda-beda
dalam bentuk, ukuran, berat, kekerasan, ketebalan dan daya hancurnya tergantung
pada cara pemakaian dan metode pembuatannya (Ansel, 1989).
Pembuatan tablet dengan metode granulasi basah adalah salah satu cara
pembuatan tablet yang paling banyak dan umum digunakan karena menghasilkan
granul-granul yang mempunyai sifat-sifat yang dibutuhkan untuk pencetakan tablet
dan tablet yang dihasilkan biasanya lebih kompak (Soekemi, dkk., 1987).
Sri Kurniawati : Pengaruh Penambahan Polisorbat 80 Terhadap Waktu Hancur Dan Disolusi Tablet Dimenhidrinat
Dibuat Secara Granulasi Basah, 2009
USU Repository © 2008

Dimenhidrinat (Dramamine) adalah senyawa yang khusus digunakan untuk
mabuk perjalanan dan muntah karena kehamilan. Berdasarkan mekanisme kerjanya
senyawa ini dikelompokkan sebagai antikolinergika. Obat-obatan ini efektif terhadap
segala jenis muntah, dan banyak digunakan pada mabuk darat dan mual kehamilan
(antihistaminika) (Tjay, 2002). Dimenhidrinat sukar larut dalam air, mudah larut
dalam etanol dan dalam kloroform, agak sukar larut dalam eter (Ditjen POM, 1995).
Oleh karena itu perlu dinaikkan pelarutannya dengan penambahan surfaktan yaitu
polisorbat 80 yang merupakan surfaktan non ionic yang bersifat hidrofil.
Polisorbat 80 merupakan jenis surfaktan non ionik yang mempunyai nilai
Hydrophilic-Lipophilic Balance (HLB) 15, berupa cairan seperti minyak, jernih
berwarna kuning muda hingga coklat muda; bau khas lemah; rasa pahit dan hangat
dan mempunyai sifat sangat mudah larut dalam air (Ditjen POM, 1995). Surfaktan
non ionik merupakan golongan surfaktan yang banyak digunakan dalam bidang
farmasi karena surfaktan non ionik dapat mempercepat waktu hancur dan disolusi
tablet. Pada pembuatan tablet surfaktan biasanya digunakan dalam jumlah yang
sedikit dan pada proses penggunaanya dicampurkan dengan larutan bahan pengikat
untuk menjamin homogenitasnya. Polisorbat 80 dapat menurunkan tegangan
antarmuka antara obat dan medium sekaligus membentuk misel sehingga molekul
obat akan terbawa oleh misel larut ke dalam medium (Martin, et al, 1993).
Salah satu sifat penting dari surfaktan adalah kemampuan untuk
meningkatkan kelarutan bahan yang tidak larut atau sedikit larut dalam medium
dispersi. Surfaktan pada konsentrasi rendah, menurunkan tegangan permukaan dan
Sri Kurniawati : Pengaruh Penambahan Polisorbat 80 Terhadap Waktu Hancur Dan Disolusi Tablet Dimenhidrinat
Dibuat Secara Granulasi Basah, 2009
USU Repository © 2008

menaikkan laju kelarutan obat (Martin, et al, 1993). Pada kadar yang lebih tinggi
surfaktan berkumpul membentuk agregat yang disebut misel (Shargel, et al, 1999).
Polisorbat 80 telah digunakan dalam pembuatan tablet Sulfanilamid dan
ternyata dapat mempercepat waktu hancur dan waktu larut tablet tersebut
(Heng,1984).
Berdasarkan hal tersebut, maka peneliti tertarik melakukan penelitian
menggunakan polisorbat 80 pada pembuatan tablet dimenhdrinat yang dibuat secara
granulasi basah sehingga dapat mempercepat waktu hancur dan disolusi tablet
dimenhidrinat.
1.1 Perumusan Masalah
1. Apakah polisorbat 80 dapat mempercepat waktu hancur dan disolusi tablet
dimenhidrinat.
2. Apakah semakin tinggi konsentrasi polisorbat 80 yang ditambahkan akan
semakin cepat waktu hancur dan disolusi tablet dimenhidrinat.
1.2 Hipotesis
1. Penambahan polisorbat 80 mempercepat waktu hancur dan disolusi tablet
dimenhidrinat.
2. Semakin tinggi konsentrasi polisorbat 80 yang ditambahkan akan semakin
cepat waktu hancur dan disolusi tablet dimenhidrinat.
1.3 Tujuan Penelitian
1. Untuk mengetahui pengaruh penambahan polisorbat 80 terhadap waktu
hancur dan disolusi tablet dimenhidrinat.
Sri Kurniawati : Pengaruh Penambahan Polisorbat 80 Terhadap Waktu Hancur Dan Disolusi Tablet Dimenhidrinat
Dibuat Secara Granulasi Basah, 2009
USU Repository © 2008

2. Untuk mengetahui konsentrasi yang tepat dari polisorbat 80 pada pembuatan
tablet dimenhidrinat sehingga dapat mempercepat waktu hancur dan disolusi
tablet dimenhidrinat.
1. 4 Manfaat Penelitian
Manfaat penelitian sebagai rujukan dalam memformulasi tablet Dimenhidrinat
dengan waktu hancur dan disolusi yang baik dan cepat dengan penambahan
polisorbat 80.














Sri Kurniawati : Pengaruh Penambahan Polisorbat 80 Terhadap Waktu Hancur Dan Disolusi Tablet Dimenhidrinat
Dibuat Secara Granulasi Basah, 2009
USU Repository © 2008

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2. 1 Uraian Bahan
2. 1. 1 Dimenhidrinat
2. 1. 1. 1 Sifat Fisika Dan Kimia Dimenhidrinat
- Rumus Bangun :

- Rumus Kimia : C
17
H
21
NO.C
7
H
7
ClN
4
O
2

- Nama lain : 8- Kloroteofilina, senyawa dengan 2-(difenilmetoksi)-N-N-
dimetiletilamina
- Berat Molekul : 469,97
- Pemerian : Serbuk hablur, putih, tidak berbau
- Kelarutan :
• Sukar larut dalam air
• Mudah larut dalam etanol dan dalam kloroform
• Agak sukar larut dalam eter


Sri Kurniawati : Pengaruh Penambahan Polisorbat 80 Terhadap Waktu Hancur Dan Disolusi Tablet Dimenhidrinat
Dibuat Secara Granulasi Basah, 2009
USU Repository © 2008

2. 1. 1. 2 Farmakologi Dimenhidrinat
Dimenhidrinat (Dramamine) adalah senyawa yang khusus digunakan untuk
mabuk pejalanan dan muntah karena kehamilan. Berdasarkan mekanisme kerjanya
senyawa ini dikelompokkan sebagai antikolinergika. Obat-obatan ini efektif terhadap
segala jenis muntah, dan banyak digunakan pada mabuk darat dan mual kehamilan
(Tjay , 2002).
Anti-emetika adalah zat-zat yang berdaya menekan rasa mual dan muntah.
Berdasarkan mekanisme kerjanya dapat dibedakan tiga kelompok, yakni:
- perintang-perintang asetilkolin: skopolamin dan antihistaminika (siklizin, meklizin,
dan dimenhidrinat). Obat ini efektif terhadap segala jenis muntah, terlepas dari
sebabnya. Efeknya berdasarkan kerja antikolinergiknya.
- perintang dopamin: neuroleptika (derivat-derivat fenotiazin dan butirofenon),
metoklopramida dan domperidom. Zat-zat ini hanya efektif pada mual yang berasal
efek samping obat. Mg, yang ekanisme kerjanya melalui perintangan neutransmisi
dari Chemoreceptor Trigger Zone (CTZ) ke pusat muntah dengan jalan blokade
reseptor-reseptor dopamin.
- obat-obat tambahan: antasida dan zat-zat pelindung yang mengurangi hebatnya
rangsangan aferen dari lambung ke pusat muntah sedemikian rupa hingga
kecenderungan untuk muntah lenyap.
2. 1. 2 Uraian Surfaktan Polisorbat 80
2. 1. 2. 3 Uraian Surfaktan
Surfaktan adalah zat-zat yang molekul dan ionnya diadsorpsi pada antarmuka
yang akan mengurangi tegangan permukaan atau tegangan antar muka. Surfaktan
Sri Kurniawati : Pengaruh Penambahan Polisorbat 80 Terhadap Waktu Hancur Dan Disolusi Tablet Dimenhidrinat
Dibuat Secara Granulasi Basah, 2009
USU Repository © 2008

bersifat amfifil yaitu mempunyai afinitas tertentu baik terhadap zat polar maupun
nonpolar, bisa secara dominan hidrofilik, dominan lipofilik, atau berada tepat diantara
keduanya. Sifat inilah menyebabkan zat ini diadsorpsi pada antarmuka cair/gas,
cair/cair maupun cair/padat (Martin, et al, 1993).
Adsorpsi pada permukaan zat padat merupakan fenomena pembasahan.
Surfaktan bila dilarutkan dalam air, akan menurunkan sudut kontak dan membantu
memindahkan fase udara pada permukaan dan menggantikannya dengan suatu fase
cair.
Kerja yang paling penting dari suatu zat pembasah adalah untuk menurunkan
sudut kontak antara permukaan zat padat dan cairan pembasah. Sudut kontak adalah
sudut antara tetes cairan dan permukaan ke atas mana ia menyebar. Sudut kontak 0°,
menandakan pembasahan sempurna, sedangkan mendekati 180°, ini berarti
pembasahan tidak bermakna. Supaya suatu zat pembasah berfungsi secara efisien,
yaitu menunjukkan suatu sudut kontak yang rendah, ia harus mempunyai HLB kira-
kira 6 sampai 9 (Martin, et al, 1993).
Harga HLB (hydrophile lipophile balance) memberi kemungkinan untuk
mengidentifikasi surfaktan menurut sifat amfifilnya dan untuk mengklasifikasikan
tujuan penggunaannya yang sesuai.
Istilah HLB diciptakan untuk tensid/surfaktan nonionik. Disusun ke dalam
bilangan tanpa dimensi, yang dihitung dari perbandingan stoikiometris bagian lipofil
dan bagian hidrofil dari tensid. Sehingga harga HLB memberi informasi tentang
keseimbangan hidrofil-lipofil, yang dihasilkan dari ukuran dan kekuatan gugus lipofil
dan hidrofil. Suatu zat lipofil disusun dalam harga yang lebih rendah, zat hidrofil
Sri Kurniawati : Pengaruh Penambahan Polisorbat 80 Terhadap Waktu Hancur Dan Disolusi Tablet Dimenhidrinat
Dibuat Secara Granulasi Basah, 2009
USU Repository © 2008

dalam harga HLB yang lebih tinggi. Atas dasar tujuan pemakaiannya, sistem HLB
mempunyai skala 1-20. Harga batas dominasi antara zat lipofil dan hidrofil adalah 10
(Voigt, 1995).
Berbeda dengan surfaktan ionik, surfaktan nonionik menunjukkan beberapa
keuntungan penting. Surfaktan ini bersifat netral, dapat sedikit dipengaruhi oleh
elektrolit namun selanjutnya netral terhadap pengaruh kimia. Aktivitasnya relatif
tidak tergantung suhu (Voigt, 1995).
2. 1. 2. 3 Polisorbat 80
Polisorbat 80 adalah Polisorbat 80 adalah cairan seperti minyak, jernih
berwarna kuning muda sampai coklat muda; bau khas lemah; rasa pahit dan hangat.
Kelarutannya sangat mudah larut dalam air, larutan tidak bau dan praktis tidak
berwarna; larut dalam etanol, dalam etil asetat; tidak larut dalam minyak mineral
(Ditjen POM, 1995).
Rumus bangun :




Polisorbat 80 termasuk salah satu jenis surfaktan ionik yang mempunyai nilai
keseimbangan hidrofil-lipofil atau hidrophiel-lypophiel balance (HLB) 15,0.
Surfaktan dapat mempengaruhi laju pelarutan obat yang tidak dapat diperkirakan.
Surfaktan pada konsentrasi rendah dapat menurunkan tegangan permukaan dan
menaikkan laju pelarutan obat, sedangkan pada konsentrasi yang lebih tinggi
Sri Kurniawati : Pengaruh Penambahan Polisorbat 80 Terhadap Waktu Hancur Dan Disolusi Tablet Dimenhidrinat
Dibuat Secara Granulasi Basah, 2009
USU Repository © 2008

surfakatan cenderung membentuk ”micelles” dengan obat, sehingga menurunkan laju
pelarutan (Shargel, 1988).
Ada 3 penggunaan utama dari surfaktan yaitu :
1. Sebagai bahan pembasah (wetting agent)
2. Sebagai bahan pengemulsi (emulsifying agent)
3. Sebagai bahan penglarut ( Solubilizing agent)
Tahun 1933 Clayton telah merancang skala dari berbagai angka untuk dipakai
sebagai ukuran keseimbangan hidrofilik lipofilik (HLB) dari zat aktif permukaan.
Pemakaian HLB campuran sangat baik digunakan untuk mendapatkan efek kerja
yang optimal dari surfaktan dalam menurunkan tegangan permukaan maupun dalam
membentuk lapisan film pada permukaan. Efek yang diberikan oleh surfaktan dapat
dijelaskan menurut teori emulsifikasi yang mana surfaktan bekerja sebagai emulgator
yaitu :
1. Teori Tegangan Permukaan (Surface Tension Theory)
Apabila suatu jenis cairan diteteskan maka setiap tetesan tersebut cenderung
membentuk bulat dan didalam tetesan tersebut ada suatu tenaga kohesi yaitu : tenaga
yang saling tarik menarik sesamanya. Jika dua atau lebih dari tetesan cairan yang
sama saling bertemu maka akan bergabung membentuk tetesan yang lebih besar. Jika
lingkungan cairan tersebut adalah udara maka dikenal sebagai tegangan permukaan
cairan, tetapi jika dua jenis cairan berkontak dan tidak saling bercampur maka tenaga
yang menyebabkan masing – masing cairan makin pecah menjadi partikel yang lebih
kecil disebut tegangan antar muka.
2. Teori Penyesuaian Diri (Oriented Wedge Theory)
Sri Kurniawati : Pengaruh Penambahan Polisorbat 80 Terhadap Waktu Hancur Dan Disolusi Tablet Dimenhidrinat
Dibuat Secara Granulasi Basah, 2009
USU Repository © 2008

Berdasarkan teori ini, surfaktan yang mempunyai dua gugus yaitu hidrofilik
dan lipofilik yang masing – masing akan mengarahkan dirinya ke dalam larutan
sesuai dengan sifat kelarutan zat tersebut. Surfaktan yang lebih hidrofil akan terlarut
dalam air dan gugus lipofil akan terlarut dalam minyak.
3. Teori Lapisan Film (Plastic Film Theory)
Menurut teori ini, surfaktan akan mengeliling tetesan atau partikel fase
terdispersi sebagai lapisan film yang tipis dan diadsorbsi pada permukaan partikel
tersebut. Lapisan tersebut mencegah kontak dan bersatunya partikel terdispersi.
Semakin kuat dan lentur partikel tersebut maka emulsi yang terjadi akan semakin
stabil.(Anief, 1993)
1. 2 Uraian Bentuk Sediaan Tablet
Dewasa ini, paling sedikit 40% dari seluruh obat diolah dalam bentuk tablet.
Bentuk sediaan tablet lebih lanjut membuktikan keuntungannya, massanya dibuat
dengan mesin dan karenanya murah, tablet tepat takarannya, baik pengemasannya,
untuk ditransportasikan dan untuk disimpan(daya tahan yang baik dari obat dalam
sediaan) dan penggunaannya lebih mudah (Voight, 1994).
Tablet adalah sediaan padat kompak, dibuat secara kempa cetak, dalam
bentuk tabung pipih atau sirkuler, kedua permukaannya rata atau cembung,
mengandung satu jenis obat atau lebih dengan atau tanpa zat tambahan (Ditjen POM,
1979).
Tablet merupakan bahan obat dalam bentuk sediaan padat yang biasanya
dibuat dengan bahan tambahan farmasetik yang sesuai. Tablet dapat berbeda – beda
Sri Kurniawati : Pengaruh Penambahan Polisorbat 80 Terhadap Waktu Hancur Dan Disolusi Tablet Dimenhidrinat
Dibuat Secara Granulasi Basah, 2009
USU Repository © 2008

dalam ukuran, bentuk, berat, kekerasan, ketebalan, daya hancur dan dalam aspek
lainnya tergantung pada cara pemakaian dan metode pembuatannya (Ansel, 1989).
Tablet adalah sediaan padat mengandung bahan obat dengan atau tanpa bahan
pengisi. Sebagian besar tablet dibuat dengan cara pengempaan dan merupakan bentuk
sediaan yang paling banyak digunakan. Tablet kempa dibuat dengan memberikan
tekanan tinggi pada serbuk atau granul menngunakan cetakan baja. Tablet dibuat
dengan berbagai ukuran, bentuk, dan penandaan permukaan tergantung pada desain
cetakan (FI edisi IV, 1995).
Tablet mempunyai beberapa keuntungan, antara lain :
Tablet merupakan bentuk sediaan yang utuh dan menawarkan kemampuan
terbaik dari semua bentuk sediaan oral untuk ketepatan ukuran serta
variabilitas kandungan yang paling rendah.
Tablet merupakan bentuk sediaan yang biaya pembuatannya lebih rendah.
Tablet merupakan bentuk sediaan oral yang paling ringan dan paling
kompak.
Tablet merupakan sediaan oral yang paling mudah dan murah untuk
dikemas serta dikrim.
Pemberian tanda pengenal produk pada tablet paling mudah dan murah,
tidak memerlukan langkah pengerjaan tambahan bila menggunakan
permukaan cetak yang bermonogram atau berhiasan timbul.
Tablet paling mudah ditelan serta paling kecil kemungkinan tertinggal di
tenggorokan, terutama bila bersalut yang memungkinkan pecahnya atau
hancurnya tablet tidak segera terjadi.
Sri Kurniawati : Pengaruh Penambahan Polisorbat 80 Terhadap Waktu Hancur Dan Disolusi Tablet Dimenhidrinat
Dibuat Secara Granulasi Basah, 2009
USU Repository © 2008

Tablet bisa dijadikan produk dengan profil pelepasan khusus, seperti
pelepasan di usus atau produk lepas lambat.
Tablet merupakan bentuk sediaan oral yang paling mudah untuk
diproduksi secara besar – besaran.
Tablet merupakan bentuk sediaan oral yang memiliki sifat pencampuran
kimia, mekanik dan stabilitas mikrobiologi yang paling baik.
Selain mempunyai keuntungan atau keunggulan, tablet juga mempunyai
kerugian. Kerugian tablet antara lain :
• Beberapa obat tidak dapat dikempa menjadi padat dan kompak, tergantung
pada keadaan amorfnya, flokulasi, atau rendahnya berat jenis.
• Obat sukar dibasahkan, lambat melarut, absorbsi optimumnya tinggi
melalui saluran cerna atau setiap kombinasi dari sifat di atas akan sukar
atau tidak mungkin diformulasi dipabrikasi dalam bentuk tablet yang
masih menghasilkan biovailabilitas obat cukup.
• Obat yang rasanya pahit, obat dengan bau yangdari keuntung tidak dapat
dihilangkan, atau obat yang peka terhadap oksigen atau kelembaban udara
perlu pengapsulan atau penyelubungan dulu sebelum dikempa (bila
mungkin) atau memerlukan penyalutan dulu. Pada keadaan ini kapsul
dapat merupakan jalan keluar yang terbaik serta lebih murah.
Kesimpulan dari keuntungan dan kerugian tablet dibandingkan dengan bentuk
sediaan oral lainnya, ternyata tablet benar – benar memberikan keuntungan dalam
bentuk tempat atau ruanagn yang paling kecil yang diperlukan untuk penyimpanan,
Sri Kurniawati : Pengaruh Penambahan Polisorbat 80 Terhadap Waktu Hancur Dan Disolusi Tablet Dimenhidrinat
Dibuat Secara Granulasi Basah, 2009
USU Repository © 2008

juga tablet mudah diberikan dan dikontrol, mudah dibawa, dan ongkosnya murah.
Bagi dokter dosisnya fleksibel (tablet dapat dibelah dua), serta dosisnya tepat
(Lachman et al, 1994).
Disamping sifat kimia dan fisika dari obat yang akan diformulasi, desain fisik
yang sebenarnya, proses pabrikasi, serta uji kimia lengkap atas tablet dapat
memberikan efek yang berarti pada kemanjuran dari obat yang akan diberikan, maka
tablet :
1. Harus merupakan produk menarik (bagus dilihat) yang mempunyai
identitasnya sendiri serta bebas dari serpihan, keretakan pelunturan atau
pemucatan, kontaminasi dan lain – lain.
2. Harus sanggup menahan goncangan mekanik selama produksi, pengepakan.
3. Harus mempunyai kestabilan kimia dan fisika untuk mempertahankan
kelengkapan fisiknya sepanjang waktu.
4. Harus dapat melepaskan zat berkhasiat ke dalam tubuh dengan cara yang
dapat diramalkan serta tetap atau dapat diulang.
5. Hasil stabil secara kimia sepanjang waktu sehingga tidak memungkinkan
terjadi pemalsuan atau penurunan mutu zat berkhasiat.
2. 3 Bahan-Bahan Pembantu (tambahan) dalam SediaanTablet
Komposisi umum dari tablet adalah zat khasiat, bahan pengisi, bahan
pengikat, bahan pengembang dan bahan pelicin. Kadang – kadang dapat ditambahkan
pewangi (flavoring agent), bahan pewarna (coloring agent), bahan pemanis dan
bahan lain yang cocok (Ansel, 1989).

Sri Kurniawati : Pengaruh Penambahan Polisorbat 80 Terhadap Waktu Hancur Dan Disolusi Tablet Dimenhidrinat
Dibuat Secara Granulasi Basah, 2009
USU Repository © 2008

2. 3. 1 Bahan Pengisi
Bahan pengisi ditambahkan untuk mendapatkan berat yang diinginkan,
terutama apabila bahan obat dalam jumlah yang kecil. Bahan pengisi haruslah bersifat
inert. Bahan-bahan yang digunakan sebagai bahan pengisi antara lain laktosa,
sukrosa, manitol, sorbitol, avicel, bolus alba, kalsium sulfat, dll.
Bahan pengisi harus memenuhi beberapa kriteria yaitu :
1. Harus non toksik dapat memenuhi peraturan – peraturan dari negara dimana
produk akan dipasarkan.
2. Harus tersedia dalam jumlah yang cukup disemua negara tempat produk itu
dibuat.
3. Harganya harus cukup murah.
4. Tidak boleh saling berkontra indikasi (misalnya, sukrosa), atau karena
komponen (misalnya, natrium) dalam tiap segmen atau bagian dari populasi.
5. Secara fisiologi harus inert dan netral.
6. Harus stabil secara fisika dan kimia, baik dalam kombinasi dengan berbagai
obat atau komponen tablet lain.
7. Harus bebas dari segala jenis mikroba.
8. Harue color compotible (tidak boleh mengganggu warna).
9. Bila obat itu termasuk sebaga makanan (produk – produk vitamin tertentu),
pengisi dan bahan pembantu lainnya harus mendapat persetujuan sebagai
bahan aditif pada makanan.
10. Tidak boleh mengganggu biovailabilitas obat (Lachman, 1994).
Sri Kurniawati : Pengaruh Penambahan Polisorbat 80 Terhadap Waktu Hancur Dan Disolusi Tablet Dimenhidrinat
Dibuat Secara Granulasi Basah, 2009
USU Repository © 2008

Bahan pengisi yang umum digunakan adalah laktosa, sukrosa, manitol, sorbitol,
golongan amilum, avicel.

2. 3. 2 Bahan Pengikat
Bahan pengikat ditambahkan untuk mengikat komponen-komponen tablet
agar bersatu membentuk granul sehingga lebih baik sifat alirnya dan lebih mudah
dicetak menjadi tablet. Bahan pengikat yang digunakan tergantung pada sifat fisika
dan kimia dari bahan obat, daya ikat yang diperlukan dan tujuan pemakaian dari
tablet yang bersengkutan.
Bahan pengikat ditambahkan dalam bentuk kering atau cairan selama
granulasi basah untuk membentuk granul atau menaikkan kekompakan kohesi bagi
tablet yang dicetak langsung.
Ada 4 macam bahan pengikat yang dipakai dalam pembuatan tablet, yaitu :
1. Bentuk yang atau terdispersi dalam air, misalnya : sukrosa, amilum, dan lain-
lain. Biasanya dipakai dalam bentuk sirup atau musilago.
2. Bahan yang tidak larut dalam air tetapi larut dalam pelarut organik, misalnya :
hidroksi propil metilselulosa dalampelarut organik, etil selulosa dalam pelarut
alkohol.
3. Bentuk kering, misalnya Avicel, Emdex. Bahan pengikat biasanya digunakan
dalam bentuk granul-granul yang telah disempurnakan.
4. Bentuk cair, contohnya : Isopropanol, digunakan untuk membuat tablet larut
dalam tablet effervescent.

Sri Kurniawati : Pengaruh Penambahan Polisorbat 80 Terhadap Waktu Hancur Dan Disolusi Tablet Dimenhidrinat
Dibuat Secara Granulasi Basah, 2009
USU Repository © 2008

2. 3. 3 Bahan Pengembang
Bahan pengembang digunakan untuk untuk memecahkan tablet menjadi
partikel-partikel kecil sehingga kerja dari bahan berkhasiat dipercepat. Beberapa
bahan pengembang mempunyai affinitas yang besar terhadap air, dan akan
mengembang sehingga pengembangnya akan memecahkan tablet. Bahan
pengembang lain memecahkan tablet dengan cara mengembang dan mengeluarkan
tenaga seperti pada tablet effervescent (Lowenthal, 1973).
Bahan pengembang yang biasa digunakan adalah pati dan turunannya,gom,
selulosa dan turunannya, serta alginat (Soekemi, 1987; Lachman, 1976).
2. 3. 4 Bahan Pelicin
Bahan pelicin ditambahkan untuk memeudahkan pendorongan tablet ke atas
daan ke luar ruang cetak melalui pengurangan penggesekkan antara dinding dalam
lubang ruang cetak dengan permukaan sisi tablet. Hasil terbaik saat ini adalah talk
serta kalsium atau magnesium stearat (Voight, 1987).
Bahan pelicin ditambahakan dengan maksud :
1. Untuk meningkatkan daya alir granul-granul pada corong pengisi.
2. Mencegah melekatnya masa pada punch dan die.
3. Mengurangi pergesekkan antar butir-butir granul.
4. Mempemudah pengeluaran tablet dari die.
Magnesium atau Kalsium stearat adalah pelicin yang umum dipergunakan,
sering dipakai pada konsentrasi < 1% serta talkum yang dipakai pada konsentrasi 1-
5%(Soekemi, 1987).

Sri Kurniawati : Pengaruh Penambahan Polisorbat 80 Terhadap Waktu Hancur Dan Disolusi Tablet Dimenhidrinat
Dibuat Secara Granulasi Basah, 2009
USU Repository © 2008

2. 4 Metode Pembuatan Tablet
Secara umum pembuatan tablet adalah dengan metode granulasi basah,
granulasi kering dan cetak langsung. Metode tersebut dijelaskan dibawah ini :
2. 4. 1 Pencetakan Langsung
Proses pencetakan langsung adalah suatu cara pembuatan tablet untuk bahan
yang tidak tahan pemanasan tinggi, karena dalam proses pembuatannya diperlukan
panas yang rendah atau tanpa pemanasan. Ada beberapa zat berbentuk kristal, seperti
NaCl, NaBr, dan KCl yang mungkin dapat langsung dikempa. Tetapi kebanyakan
obat jarang yang dengan mudah dijadikan tablet.
2. 4. 2 Granulasi Basah
Cara ini paling banyak dipakai dan umum digunakan karena menghasilkan
granul-granul yang mempunyai sifat-sifat yan dibutuhkan untuk pencetakan tablet
dan tablet yang dihasilkan biasanya kompak. Pada cara ini bahan pengikat
ditambahkan dalam bentuk larutan misalnya larutan gelatin, musilago amili(Soekemi,
1987).
Pada metode ini memerlukan persiapan-persiapan dan langkah-langkah akhir
(pengayak, penggilingan, dan penyampuran). Hal yang menarik pada granulasi basah
yaitu bahannya dibasahi, penggilingan basah, serta pengeringan.
2. 4. 3 Granulasi Kering
Cara ini lebih sederhana karena tidak memerlukan proses pengeringan yang
memerlukan alat dan pengerjaan yang lebih banyak. Juga kehilangan aktivitas obat
karena pengaruh lembab dan panas lebih sedikit. Disebut juga slugging atau
pencetakan ganda atau pengkompressi. Cara ini dikerjakan bila bahan-bahan obat
Sri Kurniawati : Pengaruh Penambahan Polisorbat 80 Terhadap Waktu Hancur Dan Disolusi Tablet Dimenhidrinat
Dibuat Secara Granulasi Basah, 2009
USU Repository © 2008

tidak tahan lembab atau panas dan bersifat kohesif sehingga memudahakan waktu
mencetak. Bila tidak mempunyai sifat kohesif disarankan ditambahkan bahan pengisi
yang mempunyai sifat kohesif yang cukup besar (Soekemi, 1987).
2. 5 Evaluasi Tablet
Untuk mendesain tablet serta selanjutnya memantau kualitas produk obat,
evaluasi secara kuantitatif seta penetapan sifat kimia, fisika, dan bioavailabilitas
tablet harus dibuat. Ketiga kelas sifat di atas memiliki profil stabilitas yang nyata,
tetapi profil stabilitas itu dapat saling berpengaruh, misalnya kerusakan kimia atau
interaksi antara komponen-komponen tablet akan mempengaruhi sifat fisika tablet
dan sangat mempengaruhi bioavabilitas dari sistem tablet itu.
2. 5. 1 Penampilan Umum
Penampilan umum suatu tablet, identitas visualnya serta seluruh
”keelokannya” sangat penting bagi penerimaan konsumen, bagi pengontrolan
keseragaman antar bahan serta antara tablet yang satu dengan yang lainnya, serta
untuk memantau pembuatan yang bebas kesalahan. Mengontrol penampilan umum
tablet, melibatkan pengukuran sejumlah perlengkapan seperti ukuran tablet, bentuk,
warna, ada tidaknya bau, rasa, bentuk permukaan, dan cacat fisik.
2. 5. 2 Ukuran dan Bentuk
Ukuran dan bentuk tablet dapat dituliskan, dipantau, dan dikontrol. Dimensi
serta bentuk tablet kempa ditentukan oleh peralatn selama proses pengempaan.
Ketebalan tablet adalah satu-satunya variabel dimensi yang berhubungn dengan
proses. Pada beban kempa yang konstan, ketebalan tablet bervariasi dengan
berubahnya pengisian die, dengan distribusi ukuran partikel serta kepadatan
Sri Kurniawati : Pengaruh Penambahan Polisorbat 80 Terhadap Waktu Hancur Dan Disolusi Tablet Dimenhidrinat
Dibuat Secara Granulasi Basah, 2009
USU Repository © 2008

campuran partikel yang dikempa, dan dengan berat tablet, sementara pada keadaan
pengisiandie yang konstan, ketebalan bervariasi dengan berubahnya kompresi.
2. 5. 3 Kekerasan dan Kerenyahan (Friabilitas)
Tablet harus mempuyai kekerasan atau kekuatan tertentu serta tahan atas
kerenyahan agar dapat bertahan terhadap berbagai guncangan mekanik pada saat
pembuatan dan pengepakan. Selain itu tablet juga harus dapat bertahan terhadap
perlakuan berlebihan oleh konsumen, seperti guncangan di dalam tas wanita. Untuk
melakukan uji ini, sebuah tablet diletakkan antara dua landasan, landasan kemudian
ditekan, dan kekuatan yang menghancurkan tablet dicatat. Kekerasan kemudian
diartikan sebagai kekuatan menghancurkan tablet. Beberapa alat pengukur kekuatan
tablet yang masih dipakai adalah alat penguji ; Monsato, Strong Cobb, Pfizer,
Erweka, dan Schleuniger. Cara lain untuk mengukur kekuatan tablet, yaitu friabilitas
(kerenyahan). Tablet yang mudah menjadi bubuk, menyerpih, dan pecah-pecah pada
penanganannya, akan kehilangan keelokkannya serta konsumen enggan
menerimanya, dan dapat menimbulkan pengotoran pada tempat pengangkutan dan
pengepakan, juga dapat menimbulkan variasi pada berat dan keseragaman isi tablet.
Alat penguji friabilitas untuk laboratorium dikenal sebagai friabilator Roche. Alat ini
memperlakukan sejumlah tablet terhadap gabungan pengaruh goresan dan guncangan
dengan memakai sejenis kotak plastik yang berputar pada kecepatan 25 rpm,
menjatuhkan tablet sejauh enam inci pada setiap putaran .Biasanya tablet yang telah
ditimbang diletak dan dikan di dalam alat itu, kemudian dijalankan sebanyak 100
putaran. Tablet itu kemudian dibersihkan dan dimbang ulang. Kehilangan berat lebih
kecil dari 0,5 % sampsai 1% masih dapat dibenarkan.
Sri Kurniawati : Pengaruh Penambahan Polisorbat 80 Terhadap Waktu Hancur Dan Disolusi Tablet Dimenhidrinat
Dibuat Secara Granulasi Basah, 2009
USU Repository © 2008

2. 5 Disolusi
Disolusi adalah proses dimana suatu zat menjadi terlarut dalam suatu pelarut.
Saat sekarang ini disolusi dipandang sebagai salah satu uji pengawasan mutu yang
pas sifat diling penting dilakukan pada sediaan farmasi.
Uji disolusi dikembangkan untuk menunjukkan pelepasan obat dari tablet
apakah dapat mendekati 100% dan untuk menunjukkan pelepasan obat seragam pada
tiap batch dan harus sama dengan laju pelepasan dari batch yang telah dibuktikan
bioavaibilitas dan efektif secara klinis.(Lachman, 1994)
Sifat pembahasan tergantung pada tegangan antar muka dan sudut kontak
antara zat padat dan cairan. Umumnya sudut kontak yang lebih besar 90
0
mempunyai
sifat kebasahan rendah sedangkan sudut kontak yang lebih kecil 90
0
menunjukkan zat
tersebut mudah dibasahi. Penambahan surfaktan baik dalam formulasi maupun dalam
medium disolusi memperkecil sudut kontak sehingga zat tersebut menjadi lebih
terbasahi dan akan memperbesar disolusi. Pada konsentrasi rendah, surfaktan dapat
meningkatkan laju disolusi dan pada konsentrasi di atas CMC (Critical Micel
Concentration) akan menurunkan laju disolusi (Attwood, 1983).
Pada uji disolusi dapat diketahui partikel – partikel obat akan melepas bahan
obat dalam larutan dengan kecepatan tertentu. Cepatnya melarut obat atau tablet
menentukan berapa kadar bahan berkhasiat yang terlepas ke dalam darah, oleh karena
itu laju disolusi berhubungan langsung dengan efikasi (kemanjuran) dari tablet dan
perbedaan biovaibilitas dari berbagai formula. Bila perlu, uji disolusi serta
interpretasinya dapat diteruskan sampai tiga tahap. Pada tahap satu (S1), enam tablet
diuji dan hasilnya a iditerima bila semua tablet memberi hasil tidak kurang dari batas
Sri Kurniawati : Pengaruh Penambahan Polisorbat 80 Terhadap Waktu Hancur Dan Disolusi Tablet Dimenhidrinat
Dibuat Secara Granulasi Basah, 2009
USU Repository © 2008

pada monograf (Q) di tambah 5%. Bila S1 tidak dipenuhi, enam tablet tambahan diuji
lagi (S2). Hasilnya dapat diterima bila hasil rata-rata dari ke-12 tablet lebih besar
atau sama dengan Q, dan tidak ada satu pun yang lebih kecil dari Q minus 15%. Bila
tetap tidak tidak terpenuhi, 12 tablet tambahan diuji lagi. Hasilnya dapat diterima bila
nilai rata-rata ke-24 tablet lebih besar atau sama dengan Q, dan tidak lebih dari dua
tablet yang lebih kecil dari Q minus 15% (Lachman et al, 1994).
Spektrofotometri Ultraviolet
Spektrofotometri serapan merupakan pengukuran suatu interaksi antara radiasi
elektromagnetik dan molekul atau atom dari suatu zat kimia. Daerah spektrum
ultraviolet membentang dari 190 nm hingga 380 nm (Ditjen POM, 1995).
Teknik analisis spektroskopi berasaskan radiasi elektromagnet dengan
komponen atom atau molekul sehingga digunakan sebagai parameter analisis. Radiasi
ultraviolet dan sinar tampak diabsorbsi oleh molekul organik aromatik, molekul yang
mengandung elektron bebas, menyebabkan transisi elektron di orbit terluarnya dari
tingkat energi elektron dasar ke tingkat energi elektron tereksitasi lebih tinggi.
Besarnya absorbansi rediasi tersebut sebanding dengan banyaknya molekul analit
yang mengabsorbsi dan dapat digunakan untuk analisis kuantitatif (Satiadarma,
2004).
Hukum Lambert-Beer
Menurut hukum Lambert-dim lapisan sel :
A = ε . b . c
Dimana : A = Absorbansi dari larutan
Sri Kurniawati : Pengaruh Penambahan Polisorbat 80 Terhadap Waktu Hancur Dan Disolusi Tablet Dimenhidrinat
Dibuat Secara Granulasi Basah, 2009
USU Repository © 2008

ε = Absorptivitas molar
b = Ketebalan sel
c = Konsentrasi
Jadi dengan hukum Lambert-Beer konsentrasi dapat dihitung dari ketebalan
lapisan dan absorban. Absorbtivitas molar pada panjang gelombang dan pelarut
tertentu untuk setiap senyawa merupakan tetapan senyawa dan sesuai dengan
ekstingsi larutan 1 molar dengan ketebalan lapisan 1 cm.
Bila absorbtivitas molar tidak diketahui maka absorbtivitas spesifik dapat
sebagai pengganti sehingga absorbansi dari sampel dapat diketahui secara pasti,
dijelaskan sebagai berikut :
A = a . b . c
A = absorbtivitas
b = Ketebalan sel
c = Konsentrasi (gram/100 ml) (Kealey, 1986).









Sri Kurniawati : Pengaruh Penambahan Polisorbat 80 Terhadap Waktu Hancur Dan Disolusi Tablet Dimenhidrinat
Dibuat Secara Granulasi Basah, 2009
USU Repository © 2008

BAB III
METODOLOGI PENELITIAN

3. 1 Alat-Alat
Alat-alat yang digunakan dalam penelitian ini adalah neraca (Toledo), mesin
pencetak tablet single punch (Atelier), Strong Cobb hardness tester (Erweka), Roche
friabilator (Erweka), disintegration tester (Erweka), dissolution tester (Erweka DT),
spektrofotometer ultra violet/visible (UV Mini 1240 Shimadzu), stopwatch,
termometer, mortir dan stamfer, lemari pengering, ayakan mesh 14 dan 16, timbangan
dan alat-alat gelas.

3. 2 Bahan-Bahan
Bahan-bahan yang digunakan dalam penelitian ini adalah Dimenhidrinat (PT.
Kimia Farma Bandung), bahan baku Dimenhidrinat BPFI (BPOM Jakarta), laktosa ,
polisorbat 80, amilum manihot, talkum, magnesium stearat, asam klorida 0,1 N (PT.
Merck) dan akuades.
3. 3 Metode Penelitian
3. 3. 1 Pembuatan Pereaksi
3. 3. 1. 1 Asam Klorida 0,1 N (Ditjen POM, 1979)
Dipipet 8,4 ml asam klorida pekat, dimasukkan ke dalam labu tentukur 1000
ml dan dicukupkan dengan akuades sampai batas tanda, dikocok hingga homogen.

Sri Kurniawati : Pengaruh Penambahan Polisorbat 80 Terhadap Waktu Hancur Dan Disolusi Tablet Dimenhidrinat
Dibuat Secara Granulasi Basah, 2009
USU Repository © 2008

3. 3. 2 Formula Tablet
R/: Dimenhidrinat 50 mg
Larutan Gelatin 15 % 30%
Polisorbat 80 X
Amilum manihot 5 %
Talkum 1 %
Mg Stearat 1 %
Saccharum lactis qs
m.f. tab dtd No.C
Keterangan :
- Jumlah larutan gelatin 15% yang digunakan dimisalkan sebanyak 30 %
dari bobot tablet yang dibuat.
- X yaitu polisorbat 80 dengan konsentrasi 0,1%,0, 3%, 0,5%, 0,7%, 0,9%
dari jumlah bahan pengikat.
- Formula dicetak untuk 100 tablet dengan bobot 400 mg pertablet dengan
penampang 11 mm.
Tabel 1. Formula tablet Dimenhidrinat
Formula
Komposisi
F0 F1 F2 F3 F4 F5
Dimenhidrinat 5 g 5 g 5 g 5 g 5 g 5 g
*Larutan Gelatin 15% 1,8 g 1,8 g 1,8 g 1,8 g 1,8 g 1,8 g
Amilum manihot 2 g 2 g 2 g 2 g 2 g 2 g
Polisorbat 80 - 0,012 g 0,036 g 0,06 g 0,084 g 0,108 g
Talkum 0,4 g 0,4 g 0,4 g 0,4 g 0,4 g 0,4 g
Mg Stearat 0,4 g 0,4 g 0,4 g 0,4 g 0,4 g 0,4 g
Sri Kurniawati : Pengaruh Penambahan Polisorbat 80 Terhadap Waktu Hancur Dan Disolusi Tablet Dimenhidrinat
Dibuat Secara Granulasi Basah, 2009
USU Repository © 2008

Laktosa 30,400 g 30,388 g 30,364 g 30,340 g 30,316 g 30,292 g
Diameter tablet 11 mm 11 mm 11 mm 11 mm 11 mm 11 mm

Keterangan :
* : Jumlah gelatin dalam bentuk kering yang terdapat dalam larutan gelatin 15 %
F0 : Formula tanpa penambahan polisorbat 80
F1 : Formula dengan penambahan polisorbat 80 sebanyak 0,1 %
F2 : Formula dengan penambahan polisorbat 80 sebanyak 0,3 %
F3 : Formula dengan penambahan polisorbat 80 sebanyak 0,5 %
F4 : Formula dengan penambahan polisorbat 80 sebanyak 0,7 %
F5 : Formula dengan penambahan polisorbat 80 sebanyak 0,9 %
3. 3. 3 Pembuatan Larutan Gelatin 15 %
Pembuatan larutan gelatian 15 yaitu ditimbang 1,8 gram serbuk gelatin
dimasukkan pada cawan yang sudah ditara dan ditambahkan air dingin, biarkan
mengembang lalu dipanaskan di penangas air sampai larut. Dicukupkan beratnya
dengan air panas, sampai berat yang diinginkan yaitu 12 gram. Ditambahkan
polisorbat 80 ke dalam bahan pengikat, kemudian diaduk sampai homogen.
3. 3. 4 Pembuatan Granul Dimenhidrinat
Tablet dibuat dengan cara granulasi basah. Dimenhidrinat, laktosa, dan
amilum manihot (pengembang dalam) dimasukkan ke dalam lumpang, digerus
homogen kemudian ditambahkan larutan gelatin 15 % yang sudah ditambahkan
polisorbat 80, sedikit demi sedikit sambil digerus, digranulasi dengan ayakan mesh
14. Granulat dikeringkan pada suhu 40-60
o
C pada lemari pengering. Kemudian
Sri Kurniawati : Pengaruh Penambahan Polisorbat 80 Terhadap Waktu Hancur Dan Disolusi Tablet Dimenhidrinat
Dibuat Secara Granulasi Basah, 2009
USU Repository © 2008

granulat kering diayak dengan ayakan mesh 16, ditimbang, dan ditambahkan
magnesium stearat, talkum, dan amilum manihot (pengembang luar), kemudian
dicetak dengan berat 400 mg per tablet dengan penampang 11 mm.

3. 4 Uji Preformulasi
Uji preformulasi dilakukan terhadap massa granul yang telah ditambahkan
bahan pengembang luar dan bahan pelicin.
3. 4. 1 Uji Sudut Diam
Untuk mengukur sudut diam digunakan alat yang telah dirangkai. Penetapan
sudut diam dilakukan dengan menggunakan corong yang bagian atas berdiameter 12
cm, diameter bawah 1 cm dan tinggi 10 cm. Granul dimasukkan ke dalam corong
setinggi 2/3 tinggi corong, lalu dialirkan melalui ujung corong dan ditentukan besar
sudut diamnya dengan rumus :
Tg θ = 2 H / D
Dimana : θ = Sudut diam
H = Tinggi tumpukan granul (cm)
D = Diameter tumpukan granul (cm)
Persyaratan : Uji dikatakan memenuhi syarat apabila berada pada 20
0
< θ < 40
0

(Banker G. S. dan Anderson N. R., 1994).
Cara kerja:
Granul dimasukkan ke dalam corong yang telah dirangkai, kemudian
permukaan granul diratakan. Lalu penutup corong dibuka sehingga granul mengalir
sampai habis. Tinggi dan diameter tumpukan granul yang terbentuk diukur.
Sri Kurniawati : Pengaruh Penambahan Polisorbat 80 Terhadap Waktu Hancur Dan Disolusi Tablet Dimenhidrinat
Dibuat Secara Granulasi Basah, 2009
USU Repository © 2008

3. 4. 2 Uji Laju alir/ Kecepatan Alir
Untuk mengukur waktu alir digunakan alat yang telah dirangkai. Penetapan
waktu alir dilakukan dengan menggunakan corong yang bagian atas berdiameter 12
cm, diameter bawah 1 cm dan tinggi 10 cm. Granul dimasukkan ke dalam corong
setinggi 2/3 tinggi corong, lalu dialirkan melalui ujung corong dan dihitung waktu
alirnya.
Persyaratan : 1 < 10 detik (Voight, 1995)
Cara Kerja:
Granul dimasukkan ke dalam corong yang telah dirangkai, kemudian
permukaan granul diratakan. Lalu penutup bawah dibuka bersamaan dengan
stopwatch dihidupkan. Stopwatch dihentikan tepat pada saat granul habis melewati
corong, dicatat waktu alir yang diperoleh.
3. 4. 3 Uji Indeks Tap
Granul dimasukkan ke dalam gelas ukur volume 50 ml, diberi batas tanda dan
dinyatakan sebagai volume awalnya (V
0
), kemudian gelas ukur dihentakkan sampai
volume granul konstan dan diperoleh volume akhir (V

tap). Indeks tap dapat dihitung
dengan rumus :
I = (1- Vtap / V
0
) x 100%
Persyaratan : 1 < 20% (Voight, 1994)
3. 4. 4 Proses Pencetakan Tablet
Tablet yang akan dibuat berbentuk bulat dengan permukaan rata, berat 400
mg pertablet dengan diameter 11 mm.
Sri Kurniawati : Pengaruh Penambahan Polisorbat 80 Terhadap Waktu Hancur Dan Disolusi Tablet Dimenhidrinat
Dibuat Secara Granulasi Basah, 2009
USU Repository © 2008

Mesin cetak disiapkan, dipasang punch bawah dengan diameter 11 mm.
Sejumlah massa granul yang telah diuji praformulasi dimasukkan dalam hopper, lalu
diatur sekrup atas dan bawah untuk menentukan volume dan tekanan pencetakan, lalu
tablet dicetak.

3. 5 Evaluasi Tablet
3. 5. 1 Uji Kekerasan Tablet
Alat yang digunakan adalah Strong Cobb hardness tester (Erweka)
Cara kerja:
Sebuah tablet diletakkan tegak lurus diantara anvil dan punch, tablet dijepit
dengan cara memutar skrup pengatur sampai tanda lampu ”stop” menyala. Lalu knop
ditekan sampai tablet pecah dan pada saat tablet pecah angka yang ditunjukkan jarum
penunjuk skala dibaca. Percobaan ini dilakukan sampai 5 kali.
Persyaratan kekerasan tablet : 4-8 kg (Soekemi, dkk., 1987).
3. 5. 2 Uji Friabilitas
Alat yang digunakan adalah Roche friabiliator (Erweka)
Cara :
Ditimbang 20 tablet yang telah dibersihkan dari debu, dicatat beratnya (A
gram), lalu dimasukkan ke dalam alat dan alat dijalankan selama 4 menit (100 kali
putaran), setelah batas waktu yang ditentukan tablet dikeluarkan dan dibersihkan dari
debu, lalu ditimbang lagi (B gram). Friabilitas (F) = % 100 x
A
B A−

Syarat: kehilangan bobot ≤ 0,8 % (Soekemi, dkk., 1987).
Sri Kurniawati : Pengaruh Penambahan Polisorbat 80 Terhadap Waktu Hancur Dan Disolusi Tablet Dimenhidrinat
Dibuat Secara Granulasi Basah, 2009
USU Repository © 2008

3. 5. 3 Uji Waktu Hancur
Alat : Disintegration Tester (Erweka)
Alat terdiri dari suatu rangkaian keranjang, gelas piala berukuran 1000 ml, termostat
dengan suhu 35-39
o
C dan alat untuk menaik-turunkan keranjang dengan frekuensi 29
– 32 kali per menit.
Cara :
Satu tablet dimasukkan pada masing-masing tabung dari keranjang, masukkan
cakram pada tiap tabung dan alat dijalankan dan sebagai medium digunakan air
dengan suhu 37
o
C ± 2
o
C, kecuali dinyatakan lain menggunakan cairan yang
tercantum dalam masing-masing monografi. Pada akhir batas waktu seperti yang
tertera dalam monografi, angkat keranjang dan amati semua tablet, semua tablet harus
hancur sempurna. Bila 1 atau 2 tablet tidak hancur sempurna, ulangi pengujian
dengan 12 tablet lainnya, tidak kurang 16 tablet dari 18 tablet yang diuji harus hancur
sempurna (FI edisi IV, 1995).
Persyaratan menurut Farmakope Indonesia Edisi III (1979) menyatakan bahwa
seluruh tablet telah hancur dan melewati kasa pada tabung tidak lebih dari 15 menit
untuk tablet tidak bersalut.
3. 5. 4 Penetapan Kadar Dimenhidrinat
Alat : Spektrofotometer UV/Vis Mini 1240 (Schimadzu)
Menurut Farmakope Indonesia edisi IV, tablet Dimenhidrinat mengandung
Dimenhidrinat, C
17
H
21
NO.C
7
H
7
ClN
4
O
2,
tidak kurang dari 90,0 % dan tidak lebih dari
110,0 % dari jumlah yang tertera pada etiket.

Sri Kurniawati : Pengaruh Penambahan Polisorbat 80 Terhadap Waktu Hancur Dan Disolusi Tablet Dimenhidrinat
Dibuat Secara Granulasi Basah, 2009
USU Repository © 2008

3. 5. 4. 1 Pembuatan Larutan Induk Baku Dimenhidrinat
3. 5. 4. 1. 1 Larutan Induk Baku I
Serbuk Dimenhidrinat baku ditimbang sebanyak 50 mg, dimasukkan ke dalam
labu tentukur 100ml, ditambahkan larutan HCl 0,1 N, dikocok sampai larut dan
ditambahkan larutan HCl 0,1 N sampai batas tanda. Konsentrasi teoritis adalah 500
mcg/ml (LIB I).

3. 5. 4. 1. 2 Larutan Induk Baku II
Dari larutan induk baku I dipipet 10 ml larutan, lalu dimasukkan ke dalam
labu tentukur 50 ml, dan diencerkan dengan HCl 0,1N sampai batas tanda, lalu
dikocok homogen sehingga diperoleh larutan dengan konsentrasi 100 mcg/ml (LIB
II).
3. 5. 4. 1. 3 Penentuan Panjang Gelombang Serapan Maksimum
Dari larutan induk baku II dipipet 8,25 ml, lalu dimasukkan dalam labu
tentukur 50 ml lalu dicukupkan dengan HCl 0,1N sampai batas tanda, kemudian
dikocok homogen sehingga diperoleh larutan dengan konsentrasi 16,5 mcg/ml.
Diukur serapannya pada panjang gelombang 200-400 nm dan sebagai blanko
digunakan larutan HCl 0,1N.
3. 5. 4. 1. 4 Pembuatan Kurva Kalibrasi Dimenhidrinat
Dipipet larutan baku II sebanyak 3,75 ml, 6ml, 8,25 ml, 10,50ml, dan 12,75
ml. Masing-masing dimasukkan ke dalam labu tentukur 50 ml, dicukupkan dengan
HCl 0,1 N sampai batas tanda. Dikocok homogen sehingga diperoleh larutan dengan
konsentrasi 7,5 mcg/ml, 12,0 mcg/ml, 16,5 mcg/ml, 21,0 mcg/ml, 25,5 mcg/ml.
Sri Kurniawati : Pengaruh Penambahan Polisorbat 80 Terhadap Waktu Hancur Dan Disolusi Tablet Dimenhidrinat
Dibuat Secara Granulasi Basah, 2009
USU Repository © 2008

Kemudian masing-masing larutan diukur serapannya pada panjang gelombang 276
nm dan sebagai blanko digunakan larutan HCl 0,1N.
3. 5. 4. 1. 5 Penetapan Kadar Dimenhidrinat dalam Sampel
Ditimbang seksama 20 tablet, dicatat beratnya, kemudian digerus sampai
homogen. Ditimbang seksama sejumlah serbuk tablet setara dengan lebih kurang 50
mg Dimenhidrinat, kemudian dimasukkan dalam labu tentukur 100 ml, dicukupkan
dengan HCl 0,1 N sampai batas tanda. Lalu dikocok hingga homogen, disaring
melalui kertas saring dan filtrat pertama lebih kurang 25 ml dibuang dan filtrat
selanjutnya ditampung untuk pengukuran. Diperoleh larutan konsentrasi 500 mcg/ml.
Dari larutan ini dipipet sebanyak 10 ml larutan dan dimasukkan dalam labu tentukur
50 ml, lalu dicukupkan dengan HCl 0,1 N sampai batas tanda, lalu dipipet kembali
sebanyak 8,25 ml dan dimasukkan dalam labu tentukur 50 ml, lalu dicukupkan
dengan HCl 0,1 N sampai batas tanda, sehingga diperoleh larutan dengan konsentrasi
16,5 mcg/ml. Diukur serapannya pada panjang gelombang maksimum menggunakan
HCl 0,1 N sebagai blanko. Pengerjaan ini dilakukan sebanyak 6 kali.
3. 5. 4. 1. 6 Keseragaman sediaan
Tablet yang dibuat yaitu tablet dimenhidrinat dengan berat satu tablet 400 mg
dan mengandung Dimenhidrinat 50 mg, berarti 50 % jumlah zat berkhasiat lebih
besar atau sama dengan 50 mg, karena itu penetapan keseragaman sediaan dilakukan
dengan menetapkan keragaman bobot (Ditjen POM, 1995), yang dilakukan sebagai
berikut :
Ditimbang seksama 10 tablet, satu persatu dan dihitung bobot rata-rata. Digerus
homogen dan ditentukan kadarnya secara spektrofotometri ultraviolet. Dari hasil
Sri Kurniawati : Pengaruh Penambahan Polisorbat 80 Terhadap Waktu Hancur Dan Disolusi Tablet Dimenhidrinat
Dibuat Secara Granulasi Basah, 2009
USU Repository © 2008

penetapan kadar dihitung jumlah zat aktif dari masing-masing 10 tablet dengan
anggapan zat aktif terdistribusi homogen.
Cara penetapan kadar :
Ditimbang seksama 10 tablet, satu persatu dan dihitung bobot rata-rata digerus
jadi satu. Kemudian ditimbang sejumlah zat yang setara dengan 50 mg dimenhidrinat
dan dimasukkan kedalam labu tentukur 100 ml dan dilarutkan dengan HCl 0,1 N dan
dicukupkan sampai batas tanda. Kemudian larutan disaring, filtrat pertama lebih
kurang 25 ml dibuang dan filtrat selanjutnya ditampung untuk pengukuran. Dari
larutan tersebut dipipet 10 ml dimasukkan kedalam labu ukur 50 ml dan diencerkan
dengan HCl 0,1 N sampai batas tanda, lalu dipipet kembali sebanyak 8,25 ml dan
dimasukkan dalam labu tentukur 50 ml, lalu dicukupkan dengan HCl 0,1 N sampai
batas tanda, sehingga diperoleh larutan dengan konsentrasi 16,5 mcg/ml. Diukur
serapannya pada panjang gelombang maksimum menggunakan HCl 0,1 N sebagai
blanko. Pengerjaan ini dilakukan sebanyak 6 kali.
Persyaratan : Keragaman bobot terletak antara 85,0 % sampai 115,0 % dari yang
tertera pada etiket dan simpangan baku relatif kurang dari atau sama dengan 6,0 %(FI
edisi IV, 1995).
3. 5. 5 Uji Disolusi
Media disolusi : 900 ml air
Alat tipe 2 : 50 rpm
Waktu : 45 menit
Harga Q : 75%
Cara kerja :
Sri Kurniawati : Pengaruh Penambahan Polisorbat 80 Terhadap Waktu Hancur Dan Disolusi Tablet Dimenhidrinat
Dibuat Secara Granulasi Basah, 2009
USU Repository © 2008

Satu tablet dimasukkan ke dalam wadah disolusi yang telah berisi 900 ml
medium disolusi (air) yang bersuhu 37 ± 0,5
o
C, lalu keranjang diputar dengan
kecepatan 50 rpm. Pada Interval waktu 5, 10, 15, 20, 25, 30, 35, 40, dan 45 menit,
larutan dipipet 7,5 ml pada daerah pertengahan antara permukaan medium disolusi
dan bagian atas dari alat dayung serta tidak kurang 1 cm dari dinding wadah. Lalu
dimasukkan ke dalam labu tentukur 25 ml dan diencerkan dengan medium disolusi
sampai pada batas tanda. Lalu diukur serapannya pada panjang gelombang 276 nm.
Volume cairan medium diusahakan tetap dengan menambahkan sejumlah medium
disolusi pada volume yang sama dengan jumlah volume yang diambil. Pengujian
dilakukan terhadap 6 tablet, dimana dalam waktu 45 menit harus larut tidak kurang
dari 75 % (Q) C
5
H
4
N
4
O
,
dari jumlah yang tertera pada etiket (Ditjen POM, 1995).
Persyaratan dipenuhi bila jumlah zat aktif yang terlarut dari sediaan yang diuji
sesuai dengan tabel penerimaan. Apabila tidak memenuhi persyaratan maka
pengujian dilanjutkan sampai tiga tahap, kecuali bila hasil pengujian memenuhi S1
atau S2.
Tabel 2. Kriteria Penerimaan Zat Aktif yang Larut dengan Disolusi
Tahap
Jumlah
yang diuji
Kriteria Penerimaan
S1 6 Tiap unit sediaan tidak kurang dari Q + 5 %
S2 6
Rata-rata dari 12 unit (S1 + S2) adalah sama
dengan atau lebih besar dari Q dan tidak 1 unit
sediaan yang lebih kecil dari Q - 15 %
Sri Kurniawati : Pengaruh Penambahan Polisorbat 80 Terhadap Waktu Hancur Dan Disolusi Tablet Dimenhidrinat
Dibuat Secara Granulasi Basah, 2009
USU Repository © 2008

S3 12
Rata-rata dari 24 unit (S1 + S2 + S3) adalah sama
dengan atau lebih besar dari Q, tidak lebih dari 2
unit sediaan yang lebih kecil dari Q – 15 % dan
tidak 1 unit pun yang lebih kecil dari Q – 25 %

(FI edisi IV, 1995)




















Sri Kurniawati : Pengaruh Penambahan Polisorbat 80 Terhadap Waktu Hancur Dan Disolusi Tablet Dimenhidrinat
Dibuat Secara Granulasi Basah, 2009
USU Repository © 2008

BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

4. 1 Hasil Uji Preformulasi Massa Granul
Uji preformulasi massa granul meliputi sudut diam, indeks tap, dan waktu alir.
Dari data hasil uji yang dilakukan dapat diketahui massa tersebut memenuhi syarat
untuk dicetak menjadi tablet.
Tabel 3. Data Uji Preformulasi Massa Granul
Formula
Waktu alir (detik)
(Rata-rata)
Sudut diam (
0
)
(Rata-rata)
Indeks tap (%)
(Rata-rata)
F0 3,71± 0,12 36,65 ± 0,02 11,0
F1 3,43± 0,10 35,71 ± 0,15 8,4
F2 3.32± 0,06 33,11 ± 0,03 8,0
F3 3,28± 0,06 29,74 ± 0,03 7,2
F4 3,21± 0,15 29,47 ±0,02 6,2
F5 3,10± 0,11 29,21 ± 0,04 5,4
Syarat < 10 detik 20
o
< θ < 40
o
< 20%
Keterangan :
F0 : Formula tanpa penambahan polisorbat 80
F1 : Formula dengan penambahan polisorbat 80 sebanyak 0,1%
F2 : Formula dengan penambahan polisorbat 80 sebanyak 0,3%
F3 : Formula dengan penambahan polisorbat 80 sebanyak 0,5%
F4 : Formula dengan penambahan polisorbat 80 sebanyak 0,7%
F5 : Formula dengan penambahan polisorbat 80 sebanyak 0,9%



Sri Kurniawati : Pengaruh Penambahan Polisorbat 80 Terhadap Waktu Hancur Dan Disolusi Tablet Dimenhidrinat
Dibuat Secara Granulasi Basah, 2009
USU Repository © 2008

4. 1. 1 Uji Sudut Diam
Pada tabel 3 dari hasil uji sudut diam, diperoleh rata – rata sudut diam massa
granul formula F0 (tanpa polisorbat 80) adalah 36,65
o
±0,02; F1 (polisorbat 80 0,1 %)
adalah 35,71
o
±0,15; F2 (polisorbat 80 0,3 %) adalah 33,11
o
±0,03; F3 (polisorbat 80
0,5%) adalah 29,74
o
±0,03; F4 (polisorbat 80 0,7%) adalah 29,47
o
±0,02; F5
(polisorbat 80 0,9%) adalah 29,21
o
±0.04. Data dari setiap formula menunjukkan
bahwa dengan bertambahnya konsentrasi polisorbat 80 dalam granul maka sudut
diam semakin kecil. Menurut Lachman granul yang bersifat free flowing mempunyai
sudut diam 20
0
- 40
0
. Adanya polisorbat 80 yang bersifat hidrofil menyebabkan massa
serbuk mudah dibasahi sehingga pada waktu pencampurannya massanya lebih cepat
homogen dan mudah digranulasi. Granul yang telah dikeringkan lebih cepat mengalir
dan akhirnya menyebabkan sudut diam lebih kecil. Hasil yang diperoleh memenuhi
persyaratan.
4. 1. 2 Laju Alir / Kecepatan Alir
Dari tabel 3 terlihat bahwa waktu alir rata – rata massa granul formula F0
adalah 3,71±0,12 detik, F1 adalah 3,43±0,10 detik, F2 adalah 3,32 ±0,06 detik, F3
adalah 3,28±0,06 detik, F4 adalah 3,21±0,15detik, F5 adalah 3,10±0,11 detik. Jika
dibandingkan formula tanpa polisorbat 80 dengan formula yang mengandung
polisorbat 80 maka formula yang mengandung polisorbat 80 mempunyai laju alir
yang lebih cepat. Hal ini kemungkinan disebabkan oleh sifat polisorbat 80 yang
kental dan membentuk lapisan halus pada permukaan granul sehingga granul menjadi
lebih halus dan akhirnya menjadi lebih mudah untuk mengalir. Semakin tinggi jumlah
Sri Kurniawati : Pengaruh Penambahan Polisorbat 80 Terhadap Waktu Hancur Dan Disolusi Tablet Dimenhidrinat
Dibuat Secara Granulasi Basah, 2009
USU Repository © 2008

polisorbat 80, semakin cepat waktu alir granul. Hasil yang diperoleh memenuhi
syarat.
4. 1. 3 Indeks Tap
Dari tabel 1 terlihat bahwa indeks tap rata – rata dari massa granul F0 adalah
11,0 %, F1 adalah 8,4 %, F2 adalah 8,0 %, F3 adalah 7,2%, F4 adalah 6,2%, F5
adalah 5,4 %. Dari data tersebut dapat dilihat formula yang mengandung polisorbat
80 mempunyai indeks tap yang lebih kecil bila dibandingkan dengan formula yang
tidak mengandung polisorbat 80. Hal ini kemungkinan disebabkan pengaruh
polisorbat 80 yang bersifat hidrofil sehingga serbuk mudah dbasahi dan mudah
digranulasi dan menghasilkan bentuk granul yang lebih seragam (homogen ) sehingga
granul tersebut lebih mudah untuk dimampatkan karena terjadinya rongga antar
granul lebih sedikit. Indeks tap yang dihasilkan masih memenuhi batasan (Jones,
1976) yaitu granul mempunyai sifat alir yang baik jika mempunyai indeks tap yang
lebih kecil dari 20 %. Semakin tinggi jumlah polisorbat 80, semakin kecil indeks tap
yang diperoleh.
4. 2 Hasil Penentuan Kurva Serapan Dan Kurva Kalibrasi Dimenhidrinat
Baku Dalam Pelarut HCl 0,1 N
Dimenhidrinat memberikan serapan maksimum pada panjang gelombang 276
nm dengan A
1
1
= 268a dalam pelarut asam dan dalam pelarut basa pada panjang
gelombang 278 nm ( Moffat, 1986 ). Dalam medium disolusi dipakai pelarut air
sehingga untuk penentuan panjang gelombang maksimum Dimenhidrinat dilakukan
dalam pelarut air dengan panjang gelombang 276 nm. Oleh karena itu dimenhidrinat
Sri Kurniawati : Pengaruh Penambahan Polisorbat 80 Terhadap Waktu Hancur Dan Disolusi Tablet Dimenhidrinat
Dibuat Secara Granulasi Basah, 2009
USU Repository © 2008

secara in vitro dapat ditetapkan kadarnya dengan spektofotometri ultraviolet. (
Gambar 1 )








Gambar 1. Kurva Serapan Dimenhidrinat Baku Dalam HCl 0,1 N Pada
Panjang Gelombang 276 nm
Dari hasil identifikasi spektrum ultraviolet larutan Dimenhidrinat baku dalam
HCl 0,1 N pada panjang gelombang maksimum 276 nm diperoleh serapan 0,4553 (
lampiran 6, halaman 40 ).
Hal ini sesuai dengan pernyataan dalam Farmakope Indonesia edisi IV yang
menyatakan bahwa suatu penetapan atau pengujian mengenai panjang gelombang,
serapan maksimum mengandung implikasi bahwa maksimum tersebut tepat pada atau
dalam batas 2 nm dari panjang gelombang yang ditentukan.
Pada penentuan kurva kalibrasi, larutan dimenhidrinat baku dibuat dengan
konsentrasi berturut – turut 7,5 mcg/ml; 12 mcg/ml; 16,5 mcg/ml; 21 mcg/ml; 25,5
mcg/ml, diperoleh persamaan garis regresi Y = 0,0256X + 0,0100 dengan koefisien
Sri Kurniawati : Pengaruh Penambahan Polisorbat 80 Terhadap Waktu Hancur Dan Disolusi Tablet Dimenhidrinat
Dibuat Secara Granulasi Basah, 2009
USU Repository © 2008

korelasi ( r ) = 0,9995 (lampiran 6, halaman 42). Hasil pembuatan kurva kalibrasi
dapat dilihat pada gambar 2, berikut :








Gambar 2. Kurva Kalibrasi Dimenhidrinat Baku Dalam HCl 0,1 N Pada Panjang
Gelombang 276 nm.
4. 3 Hasil Evaluasi Tablet
Uji evaluasi tablet meliputi kekerasan tablet, friabilitas, waktu hancur,
penetapan kadar zat berkhasiat, dan keragaman bobot.
Tabel 4. Data Uji Evaluasi Tablet
Keragaman
Bobot
Formula
Kadar
(%)
SBR
(%)
Kekerasan
(Kg)
Friabilitas
(%)
Waktu Hancur
(Menit)
Kadar Zat
Berkhasiat
(%)
F0 100,03 1,52 8,13 ± 0,43 0,50 26,39 ± 0,02 100,52 ±0,62
F1 102,48 0,58 7,24 ± 0,36 0,52 23,18 ± 0,07 102,60 ± 1,47
F2 99,45 0,52 6,47 ± 0,27 0,64 21,34 ± 0,16 103,16 ± 2,93
Sri Kurniawati : Pengaruh Penambahan Polisorbat 80 Terhadap Waktu Hancur Dan Disolusi Tablet Dimenhidrinat
Dibuat Secara Granulasi Basah, 2009
USU Repository © 2008

F3 101,84 0,96 5,40 ± 0,21 0,72 13,68 ± 0,35 105,23 ± 5,51
F4 99,77 1,03 4,56 ± 0,55 0,86 9,23 ± 0,10 103,06 ± 1,98
F5 102,60 0,97 3,61 ± 0,77 1,20 5,16 ± 0,07 106,76 ± 2,02
Syarat 4 – 8 kg < 0,8 % <15menit 90,0 – 110,0 %

Keterangan :
F0 : Formula tanpa penambahan polisorbat 80
F1 : Formula dengan penambahan polisorbat 80 sebanyak 0,1 %
F2 : Formula dengan penambahan polisorbat 80 sebanyak 0,3 %
F3 : Formula dengan penambahan polisorbat 80 sebanyak 0,5 %
F4 : Formula dengan penambahan polisorbat 80 sebanyak 0,7 %
F5 : Formula dengan penambahan polisorbat 80 sebanyak 0,9 %
4. 3. 1 Kekerasan Tablet
Dari tabel 4 terlihat bahwa kekerasan tablet berkisar antara 3 – 8 kg. Formula
yang tidak mengandung polisorbat 80 mempunyai kekerasan yang lebih besar bila
dibandingkan dengan formula yang mengandung polisorbat 80. Adanya polisorbat 80
mengurangi daya ikat dari granul. Semakin banyak konsentrasi polisorbat 80 yang
ditambahkan maka makin kecil kekerasan dari tablet tersebut. Tablet dimenhidrinat
tanpa polisorbat 80 mempunyai kekerasan 8,13 kg.
Perbedaan kekerasan dapat disebabkan oleh adanya perbedaan bahan
tambahan maupun jumlahnya dalam formulasi, misalnya bahan pengikat dapat
mempengaruhi kekerasan tablet bila konsentrasi tinggi. Pada formula dengan
penambahan polisorbat 80 menghasilkan kekerasan tablet yang rendah. Hal ini
Sri Kurniawati : Pengaruh Penambahan Polisorbat 80 Terhadap Waktu Hancur Dan Disolusi Tablet Dimenhidrinat
Dibuat Secara Granulasi Basah, 2009
USU Repository © 2008

disebabkan oleh polisorbat 80 yang membentuk lapisan tipis pada permukaan granul,
sehingga gaya adhesi dan kohesi antara partikel – partikel granul berkurang dan daya
ikat antar granul juga menurun. Akibatnya mempengaruhi kekerasan tablet yang
dihasilkan ( Lachman et al, 1994 ).
4. 3. 2 Friabilitas
Dari tabel 4 dapat dilihat bahwa friabilitas berkisar antara 0,50 % sampai
1,20%. Dari data tersebut dapat dikatakan semakin banyak polisorbat 80 yang
ditambahkan semakin besar pula friabilitasnya. Friabilitas berhubungan dengan
kekerasan. Semakin besar kekerasan maka semakin kecil friabilitasnya. Ini dapat
dibandingkan, antara tablet dimenhidrinat yang tidak mengandung polisorbat 80
dengan tablet yang mengandung polisorbat 80.
Lachman, et al (1994), mengemukakan bahwa friabilitas dipengaruhi oleh
kandungan air dari granul dan produk akhir. Kandungan air (kelembaban) rendah
tetapi masih dalam batasan yang dapat diterima sebagai pengikat. Hal ini juga
berhubungan dengan kekerasan tablet bila tablet mempunyai kekerasan yang rendah
menyebabkan tablet tersebut tidak tahan terhadap benturan yang kuat.
4. 3. 3 Waktu Hancur
Dari tabel 4 menunjukkan bahwa formula yang mengandung polisorbat 80
sebanyak 0,1 %, 0,3 %, 0,5 %, 0,7 % dan 0,9 % mempunyai waktu yang lebih singkat
bila dibandingkan dengan formula yang tidak mengandung polisorbat 80. Dari data
tersebut juga kita dapat melihat hubungan antar konsentrasi polisorbat 80 yang
ditambahkan dengan waktu hancur, dimana semakin besar jumlah polisorbat 80 yang
ditambahkan maka semakin singkat waktu yang dibutuhkan untuk hancur. Dalam hal
Sri Kurniawati : Pengaruh Penambahan Polisorbat 80 Terhadap Waktu Hancur Dan Disolusi Tablet Dimenhidrinat
Dibuat Secara Granulasi Basah, 2009
USU Repository © 2008

ini bahan obat yang bersifat hidrofob dengan adanya surfaktan bila bersentuhan
dengan air akan lebih mudah dibasahi karena surfaktan sifatnya menurunkan
tegangan permukaan, akibatnya tablet menjadi lebih mudah hancur.
Waktu hancur suatu tablet juga dipengaruhi oleh kekerasan tablet tersebut,
seperti dikatakan oleh Aiche (1993), bahwa semakin keras suatu tablet maka ikatan
antar partikelnya semakin kuat dan jumlah pori–pori semakin sedikit. Dengan
berkurangnya pori-pori tablet, bila tablet diletakkan dalam medium air akan sulit
masuk kedalam tablet sehingga waktu hancurnya semakin lama.
Jika dikaitkan dengan disolusi maka waktu hancur merupakan salah satu
faktor dalam pelarutan obat. Sebelum obat larut dalam medium pelarut maka tablet
terlebih dahulu pecah menjadi partikel – partikel kecil sehingga daerah permukaan
partikel menjadi lebih luas. Namun uji ini tidak memberikan jaminan bahwa pertikel
– partikel akan melepaskan bahan obat dalam larutan dengan kecepatan yang
seharusnya, karena uji waktu hancur hanya menyatakan waktu yang diperlukan tablet
untuk hancur di bawah kondisi yang ditetapkan dan lewatnya seluruh partikel melalui
saringan berukuran mesh 10 ( Lachman, et al., 1994 ).
4. 3. 4 Penetapan Kadar Tablet Dimenhidrinat
Dari hasil penetapan kadar diperoleh kadar tablet Dimenhidrinat F0 (tanpa
polisorbat 80) adalah 100,52±0,62 %, F1 (Polisorbat 0,1 %) adalah 100,60±1,47 %,
F2 (Polisorbat 0,3 %) adalah 103,16±2,93 %, F3 (Polisorbat 0,5 %) adalah
105,23±5,51 %, F4 (Polisorbat 0,7 %) adalah 103,06 ± 1,98 %, F5 (Polisorbat 0,9 %)
adalah 106,76±2,02 %. Hasil yang diperoleh masih memenuhi syarat yang ditetapkan
dalam Farmakope Indonesia edisi IV (1995), untuk tablet Dimenhidrinat mengandung
Sri Kurniawati : Pengaruh Penambahan Polisorbat 80 Terhadap Waktu Hancur Dan Disolusi Tablet Dimenhidrinat
Dibuat Secara Granulasi Basah, 2009
USU Repository © 2008

zat berkhasiat tidak kurang dari 90,0 % dan tidak lebih dari 110,0 % dari zat yang
tertera pada etiket.

4. 3. 5 Keragaman Bobot
Dari tabel 4 dapat dilihat keragaman bobot tablet dimenhidrinat berkisar
antara 99,45 % sampai 102,60 % dimana dengan kadar yang sedemikian masih
memenuhi syarat menurut Farmakope Indonesia edisi IV ( 1995 ) yaitu kadar dari 10
tablet masing – masing tidak kurang dari 85,0 % dan tidak lebih dari 115,0 % dan
mempunyai simpangan baku relatif kurang dari 6,0 %.
4. 3. 6 Disolusi
Dari tabel 5 dan gambar 3 dapat dilihat bahwa formula tablet yang
mengandung polisorbat 80 memiliki laju disolusi yang lebih singkat bila
dibandingkan dengan formula tablet yang tidak mengandung polisorbat 80. Hal ini
sesuai dengan fungsi dari surfaktan selain menurunkan tegangan permukaan juga
bersifat sebagai solubilizing agent yakni memperbesar kelarutan sehingga dapat
mengurangi kohesifitas antara partikel, akibatnya cairan disolusi dapat dengan mudah
berkontak dengan tablet, sehingga tablet mudah pecah dan zat berkhasiat lebih cepat
larut. Menurut Farmakope Indonesia edisi IV, disebutkan bahwa tablet Dimenhidrinat
dilakukan dengan menggunakan metode dayung (tipe 2) 50 rpm, medium air dan
dalam waktu 45 menit harus melepaskan bahan obat tidak kurang dari 75 % (Q)
C
17
H
21
NO.C
7
H
7
ClN
4
O
2
dari yang tertera pada etiket. Persyaratan dipenuhi jika tahap
S1, dilakukan uji pada 6 tablet dan tiap unit sediaan tidak kurang dari Q + 5 % yaitu
80 %. Pada tabel 5 dapat dilihat formula yang tidak mengandung polisorbat 80 (F0)
Sri Kurniawati : Pengaruh Penambahan Polisorbat 80 Terhadap Waktu Hancur Dan Disolusi Tablet Dimenhidrinat
Dibuat Secara Granulasi Basah, 2009
USU Repository © 2008

pada waktu 45 menit melepaskan zat berkhasiat belum mencapai 75 % yaitu 70,14 ±
1,72%. Ini mungkin dikarenakan tidak ditambahkan polisorbat 80, sehingga tidak
ada yang dapat mempercepat pembasahan bahan obat dan juga karena sifat kelarutan
bahan obat (dimenhidrinat) yang bersifat hidrofob/sukar larut dalam air, akibatnya
pelepasan bahan obat menjadi lambat dalam waktu yang ditentukan.
Sementara pada penambahan polisorbat 80 sebanyak 0,1 % (F1) pada waktu
45 menit melepaskan zat berkhasiat 79,10±0,37%, formula yang mengandung
polisorbat 80 sebanyak 0,3% (F2) melepaskan zat berkhasiat 81,32±0,24% yang
tercapai pada menit ke-45, formula yang mengandung polisorbat 80 sebanyak 0,5 % (
F3) melepaskan zat berkhasiat 80,08±0,17 % yang tercapai pada menit ke-25,
formula yang mengandung polisorbat 80 sebanyak 0,7 % (F4) melepaskan zat
berkhasiat 82,80±0,46% yang tercapai pada menit ke-15, formula yang mengandung
polisorbat 80 sebanyak 0,9 % (F5) melepaskan bahan obat sebanyak 83,26±0,26%
yang tercapai pada menit ke-15 juga. Data ini menunjukkan bahwa semakin tinggi
konsentrasi polisorbat 80 yang ditambahkan maka jumlah bahan berkhasiat yang
dilepaskan akan semakin besar. Pada penambahan polisorbat 80 sebanyak 0,5 %
pelepasan obat telah mencapai 84,27±0,26 %, yang tercapai pada menit ke-25 yang
berarti lebih besar dari Q + 5 %. Hal ini disebabkan karena polisorbat 80 dapat
meningkatkan porositas tablet dengan membentuk lapisan tipis pada permukaan
partikel sehingga gaya kohesif antar partikel-partikel berkurang. Dan tablet semakin
mudah pecah dan zat berkhasiat dapat larut.


Sri Kurniawati : Pengaruh Penambahan Polisorbat 80 Terhadap Waktu Hancur Dan Disolusi Tablet Dimenhidrinat
Dibuat Secara Granulasi Basah, 2009
USU Repository © 2008

Tabel 5. Data Uji Disolusi Tablet Dimenhidrinat
Jumlah kumulatif Dimenhidrinat yang terlepas (%) Waktu
(menit)
% K F0 % K F1 % K F2 % K F3 % K F4 % K F5
5 *7,32±1,20 17,97±1,08 25,27±1,16 27,20±0,43 31,02±0,43 31,54±0,73
10 17,80±0,94 34,70±0,58 48,24±1,47 72,44±0,93 74,49±1,06 76,56±0,42
15 24,01±1,74 61,83±1,02 51,54±0,70 72,45±0,90 82,80±0,46 83,26±0,72
20 29,23±0,73 71,01±1,92 72,44±0,93 78,26±0,24 86,75±0,25 83,57±0,54
25 37,13±0,52 73,38±0,11 76,35±0,03 80,08±0,17 86,75±0,26 84,37±0,22
30 46,21±0,82 75,73±0,00 77,52±0,17 81,20±0,15 87,41±0,27 89,92±0,53
35 61,34±0,87 75,89±0,34 77,96±0,37 82,79±0,30 89,36±0,40 92,79±0,88
40 61,34±0,87 76,41±0,31 78,57±0,26 83,49±0,15 93,02±0,46 93,92±0,12
45 70,14±1,72 79,10±0,37 81,32±0,24 84,27±0,26 94,8±90,90 96,41±0,15
Keterangan :
n : 6
F0 : Formula tanpa penambahan Polisorbat 80
F1 : Formula dengan penambahan Polisorbat 80 sebanyak 0,1 %
F2 : Formula dengan penambahan Polisorbat 80 sebanyak 0,3 %
F3 : Formula dengan penambahan Polisorbat 80 sebanyak 0,5 %
F4 : Formula dengan penambahan Polisorbat 80 sebanyak 0,7 %
F5 : Formula dengan penambahan Polisorbat 80 sebanyak 0,9 %
Sri Kurniawati : Pengaruh Penambahan Polisorbat 80 Terhadap Waktu Hancur Dan Disolusi Tablet Dimenhidrinat
Dibuat Secara Granulasi Basah, 2009
USU Repository © 2008

% Kumulatif Dimenhidrinat dengan Perbandingan
Polisorbat 80
0
20
40
60
80
100
120
0 10 20 30 40 50
Waktu (meni t)
%

K
u
m
u
l
a
t
i
f
% K F0
%K F1
%K F2
%K F3
%K F4
%K F5

Gambar 3. Perbandingan persentase kumulatif Dimenhidrinat yang terlepas
terhadap waktu.
Keterangan :
F0 : Formula tanpa penambahan Polisorbat 80
F1 : Formula dengan penambahan Polisorbat 80 sebanyak 0,1 %
F2 : Formula dengan penambahan Polisorbat 80 sebanyak 0,3 %
F3 : Formula dengan penambahan Polisorbat 80 sebanyak 0,5 %
F4 : Formula dengan penambahan Polisorbat 80 sebanyak 0,7 %
F5 : Formula dengan penambahan Polisorbat 80 sebanyak 0,9 %


Sri Kurniawati : Pengaruh Penambahan Polisorbat 80 Terhadap Waktu Hancur Dan Disolusi Tablet Dimenhidrinat
Dibuat Secara Granulasi Basah, 2009
USU Repository © 2008

BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN

5. 1 Kesimpulan
Penambahan polisorbat 80 dapat mempengaruhi waktu hancur yang semakin
singkat yakni berkisar antara 23,18 ± 0,07 menit sampai 5,16 ± 0,07 menit dan
disolusi semakin besar yakni berkisar antara 79,10 ± 0,37 % sampai 96,41 ± 0,15 %.
Polisorbat juga mempengaruhi sifat fisik dari tablet yaitu nilai kekerasan menurun
yakni berkisar antara 7,24 ± 0,36 kg sampai 3,61 ± 0,77 kg, nilai friabilitas meningkat
yakni berkisar antara 0,52 % sampai 1,20 %.
Semakin tinggi konsentrasi polisorbat 80 yang ditambahkan maka semakin
cepat waktu hancur dan semakin besar disolusi yang diperoleh. Namun pada
penambahan polisorbat 80 dengan konsentrasi 0,5 % menghasilkan tablet yang paling
baik yaitu mempunyai waktu hancur yang paling baik dan disolusi yang besar serta
mempunyai kekerasan dan friabilitas memenuhi syarat
5. 2 Saran
Selanjutnya disarankan untuk dilakukankan penelitian secara invivo dan juga
disarankan untuk membandingkan penggunaan jenis surfaktan lainnya yang dapat
mempercepat waktu hancur dan disolusi terhadap tablet.




Sri Kurniawati : Pengaruh Penambahan Polisorbat 80 Terhadap Waktu Hancur Dan Disolusi Tablet Dimenhidrinat
Dibuat Secara Granulasi Basah, 2009
USU Repository © 2008

DAFTAR PUSTAKA

Aiche, JM. (1993), Farmasetika 2, Biofarmasetika Sediaan Per Oral, Edisi II.
Airlangga University Press. Surabaya, Halaman 301-303

Ansel, H. C. (1989), Pengantar Bentuk Sediaan Farmasi, Edisi IV, Jakarta, UI
Press¸Halaman 244 – 272

Banker, G. S and Anderson N. R (1994). Tablet. Editor : Lachman, L. Teori dan
Praktek Farmasi Industri. Edisi III. Jilid II. Jakarta : UI Press. Halaman
643-703

Ditjen POM. (1979). Farmakope Indonesia. Edisi III. Depatemen Kesehatan RI.
Jakarta. Halaman : 6-7

Ditjen POM. (1995). Farmakope Indonesia. Edisi IV. Departemen Kesehatan R. I.
Jakarta. Halaman 324-326, 687, 999-1000, 1083-1085

Heng W. S., Wan L. S. C., (1984) The Effects of Polysorbat 80 an Sulphanilamide
Tablet Formulation Containing Starch and Other Excipients, Pharm. Acta
Helv. Page 41

Jones T. M., (1976). Criteres Technologiques des Choix Exipient de Comression
Directes, dalam : Laktosa Sebagai Pengisi Tablet : Pegaruh Laktosa Perlakuan
dan Laktosa Perdagangan pada Tablet yang Dibuat dengan Metode Cak
Langsung, oleh Agusmal, tesis, 1990. Halaman 9-22

Lachman L., Lieberman H. A., Kanig J. L., (1994), Teori dan Praktek Farmasi
Industri diterjemahkan oleh Suyatni S., Edisi II, Jakarta, UI Press, Halaman
647-662

Moffat. A. C., et al., (1986). Clarke′s Isolation and Identification of Drug. Second
Edition. London, Pharmaceutical Press. Page 926-927

Soekemi, RA, Yuanita T, Fat Aminah, Salim $Usman, (1987). Tablet. Mayang
Kencana. Halaman 18-21

Tjay, T. H., dan Rahardja, K. (2000). Obat-obat Penting Khasiat, Penggunaan dan
Efek-efek Sampingnya. Edisi kelima. Cetakan II. Jakarta: Penerbit Elex Media
Komputindo. Halaman 264-265

Voigt R., (1994). Buku Pelajaran Teknologi Farmasi. Penerjemah Dr. Soendani
Noerono. Edisi Kelima. Gadjah Mada University Press. Yogyakarta.
Halaman 165,179.
Sri Kurniawati : Pengaruh Penambahan Polisorbat 80 Terhadap Waktu Hancur Dan Disolusi Tablet Dimenhidrinat
Dibuat Secara Granulasi Basah, 2009
USU Repository © 2008

Lampiran 1. Contoh Perhitungan Pembuatan tablet
Sebagai contoh diambil tablet Dimenhidrinat dengan konsentrasi 0,1 %
(Formula 1). Dibuat formula untuk 100 tablet, berat per tablet 400 mg dan
penampang tablet 11 mm.
Berat 100 tablet = 100 tablet x 0,400 gram = 40 gram
Dimenhidrinat = 100 tablet x 0,050 gram = 5 gram
Musilago Gelatin 15 %, 30 % = 30/100 x 40 gram = 12 gram
Mengandung gelatin 15 % x 12 gram = 1,8 gram
Polisorbat 80 0,1 % = 0,1/100 x 12 gram = 0,012 gram
Amilum manihot 5 %
Pengembang dalam = 2,5 % x 40 gram = 1 gram
Pengembang luar = 2,5 % x 40 gram = 1 gram
Talk 1 % = 1/100 x 40 gram = 0.40 gram
Magnesium stearat = 1/100 x 40 gram = 0.40 gram
Laktosa = 40 gram – (5 + 1,8 +0,012 + 1 + 1 +0,40 + 0,40 )gram
= 30,388 gram
Pembuatan tablet Dimenhidrinat
Cara kerja : Granulasi basah
1. Pembuatan larutan gelatian 15 yaitu ditimbang 1,8 gram serbuk gelatin
dimasukkan pada cawan yang sudah ditara dan ditambahkan air dingin, biarkan
mengembang lalu dipanaskan di penangas air sampai larut. Dicukupkan beratnya
dengan air panas, sampai berat yang diinginkan yaitu 12 g. Ditambahkan
polisorbat 80 ke dalam bahan pengikat, kemudian diaduk sampai homogen.
Sri Kurniawati : Pengaruh Penambahan Polisorbat 80 Terhadap Waktu Hancur Dan Disolusi Tablet Dimenhidrinat
Dibuat Secara Granulasi Basah, 2009
USU Repository © 2008

2. Dalam lumpang dimasukkan dimenhidrinat, pengembang dalam (amilum
manihot) dan pengisi (laktosa).
3. Kemudian ditambahkan larutan gelatin yang telah ditambahkan polisorbat 80
sedikit demi sedikit sambil digerus hingga diperoleh massa yang baik.
4. Kemudian digranulasi dengan ayakan mesh 14. Granulat dikeringkan pada suhu
40- 60
o
C pada lemari pengering setelah kering diayak dengan mesh 16.
Ditimbang dan ditambahkan magnesium stearat, talkum, dan amilum manihot
(pengembang luar).
Berat granul basah = 40,240 gram
Berat granul kering = 36 gram
Jumlah bahan pengikat yang terpakai = 12 gram
Berat teoritis = Bahan obat + Pengikat + Polisorbat 80 + Pengembang dalam +
Pengisi
= 5 gram + 12 gram + 0,012 gram + 1 gram + 30,388
gram
= 48,400 gram
Berat teoritis
Persentase berat = x 100 %
Berat seluruhnya

48,400gram
= x 100%
40 gram

= 121 %

100 %
Maka jumlah granul seluruhnya = x Berat granul kering
121 %
Sri Kurniawati : Pengaruh Penambahan Polisorbat 80 Terhadap Waktu Hancur Dan Disolusi Tablet Dimenhidrinat
Dibuat Secara Granulasi Basah, 2009
USU Repository © 2008


100 %
= x 36 gram
121 %

= 29,750 gram

Maka jumlah magnesium stearat, talkum, dan amilum manihot (pengembang luar)
yang ditambahkan adalah
Amilum manihot = 2,5 % x 29,750 gram = 0,743 gram
Talkum = 1 % x 29,750 gram = 0,297 gram
Magnesium stearat = 1 % x 29,750 gram = 0,297 gram
Setelah bahan tersebut ditimbang lalu ditambahkan dan di uji preformulasi dan di
cetak menjadi tablet dengan berat 400 mg per tablet dan diameter 11 mm.












Sri Kurniawati : Pengaruh Penambahan Polisorbat 80 Terhadap Waktu Hancur Dan Disolusi Tablet Dimenhidrinat
Dibuat Secara Granulasi Basah, 2009
USU Repository © 2008

Lampiran 2. Contoh Disolusi Terhadap Tablet Dimenhidrinat
1. Sebagai contoh dilakukan terhadap sediaan tablet Dimenhidrinat dengan polisorbat
80 sebanyak 0,1 % dalam medium disolusi.
1. 1 Pengujian I
Pengambilan aliquat 7,5 ml pada t = 5 menit, kemudian dipipet 7,5 ml diencerkan
sampai 25 ml. Resapan diukur pada panjang gelombang 276 nm, resapan (Y) =
0,0835 A
Dengan persamaan regresi, konsentrasi dimenhidrinat pada t = 5 menit dalam kuvet
adalah :
Y = 0,0256 X + 0,0100
X = (0,0847 – 0,0100)/ 0,0256
= 2,9179 mcg/ml
Jumlah Dimenhidrinat yang terlepas didalam 900 ml medium disolusi adalah
sebanyak :
= 900 m x 25/ 7,5 ml x 2,9179 mcg/ml = 8753,7mcg = 8,7537 mg
Pengambilan aliquat diteruskan untuk menit 5, 10, 15, 20, 25, 30, 35, 40, dan 45
menit. Untuk sediaan ini setelah di uji resapan pada menit ke 45 dengan Y = 0,3499
A.
Melalui perhitungan seperti diatas diperoleh jumlah dimenhidrinat yang terlepas
adalah
% kumulatif dimenhidrinat yang terlepas pada menit ke-5 adalah :
Dimenhidrinat yang terlepas pada menit ke-5
= x 100 %
Jumlah Dimenhidrinat tiap tabletnya

Sri Kurniawati : Pengaruh Penambahan Polisorbat 80 Terhadap Waktu Hancur Dan Disolusi Tablet Dimenhidrinat
Dibuat Secara Granulasi Basah, 2009
USU Repository © 2008

8,7537 mg
= x 100 %
50 mg

= 17,5078 %
1. 2 Pengujian II
Persentase disolusi = 16,6171 %
1. 3 Pengujian III
Persentase disolusi = 17,4375 %
1. 4 Pengujian IV
Persentase disolusi = 18,3515 %
1. 5 Pengujian V
Persentase disolusi = 18,1406 %
1. 6 Pengujian VI
Persentase disolusi = 19,8046
% Kumulatif Dimenhidrinat yang terlepas pada menit ke-5 adalah 17,9765 %

∑ (X – X)
SD = √
n – 1

(17,5078 - 17,9765)
2
+ (16,6171 –17,9765)
2
+......+(19,8016 –17,9765)
2

= √
6 -1
= 1,08

Perhitungan % kumulatif Dimnehidrinat yang terlepas untuk menit ke – 10 dan
seterusnya dilakukan dengan cara yang sama seperti diatas. Hasil uji disolusi
selengkapnya dapat dilihat pada tabel 5 dan gambar 3.
Sri Kurniawati : Pengaruh Penambahan Polisorbat 80 Terhadap Waktu Hancur Dan Disolusi Tablet Dimenhidrinat
Dibuat Secara Granulasi Basah, 2009
USU Repository © 2008

Lampiran 3. Perhitungan Hasil Uji Keseragaman Bobot Kandungan Tablet
Dimenhidrinat
Formula I (Formula dengan penambahan Polisorbat 0,1 %)
Timbang 10 tablet satu persatu masing-masing berat tablet :
1. 402mg 6. 391 mg
2. 395 mg 7. 404 mg
3. 400 mg 8. 390 mg
4. 392 mg 9. 395 mg
5. 402 mg 10. 407 mg
* Contoh : Berat tablet = 402 mg
Berat zat berkhasiat per tablet = 50 mg
Berat zat berkhasiat yang diinginkan = 50 mg
Berat yang ditimbang = 50 mg/ 50 mg x 402 mg
= 402 mg
Lalu ditimbang seksama dan dilarutkan sesuai prosedur yang diuraikan sebelumnya
dan diukur serapannya pada panjang gelombang serapan maksimum.
Konsentrasi teoritis = 16,5 mcg/ml (ppm)
Lalu dicari konsentrasi larutan dengan persamaan regresi Y = 0,0256 X + 0,0100
Misal diperoleh absorbansi (Y) = 0,4343
Maka konsentrasi larutan X = 0,4343 - 0,0100/0,0256
= 16,5742 mcg/ml (ppm)
Lalu dihitung kadar zat berkhasiat yang terkandung, yaitu :
Kadar = Konsentrasi hasil / Konsentrasi teoritis x 100 %
Sri Kurniawati : Pengaruh Penambahan Polisorbat 80 Terhadap Waktu Hancur Dan Disolusi Tablet Dimenhidrinat
Dibuat Secara Granulasi Basah, 2009
USU Repository © 2008

= 16,5742 / 16,5 x 100 %
= 100,4496%
Dengan cara yang sama dicari persen kadar dari setiap larutan.






















Sri Kurniawati : Pengaruh Penambahan Polisorbat 80 Terhadap Waktu Hancur Dan Disolusi Tablet Dimenhidrinat
Dibuat Secara Granulasi Basah, 2009
USU Repository © 2008

Lampiran 4. Contoh Perhitungan Kadar Tablet Dimenhidrinat
Misalnya untuk F1 (Formula dengan penambahan polisorbat 80 0,1 %)
Berat 20 tablet = 7,924 gram
Berat Dimenhidrinat dalam 20 tablet = 20 tablet x 50 mg = 1000 mg
Berat setara 50 mg Dimenhidrinat = 50mg/ 1000 mg x 7,924 gram = 0,396 gram
= 396 mg
Dilakukan sebanyak 6 kali perlakuan.
1.1 Pengujian I
Serbuk ditimbang seksama sebanyak 0,396 gram kemudian dilarutkan sesuai
prosedur yang telah disebutkan sebelumnya dan diukur serapan pada panjang
gelombang maksimum.
Misal A (Y) = 0,4387 dengan menggunakan persamaan regresi :
Y = 0,0256X + 0,0100
Diperoleh konsentrasi (X) larutan = 0,4387 – 0,0100/0,0256
= 16,7460 mcg/ml


Diketahui konsentrasi teoritis = 16,5 mcg/ml

16,7460 mcg/ml
Kadar Dimenhidrinat = x 100 %
16,5 mcg/ml

= 101,49%
1. 2 Pengujian II
Kadar Dimenhidrinat = 100,82 %
1. 3 Pengujian III
Kadar Dimenhidrinat = 104,11 %
Sri Kurniawati : Pengaruh Penambahan Polisorbat 80 Terhadap Waktu Hancur Dan Disolusi Tablet Dimenhidrinat
Dibuat Secara Granulasi Basah, 2009
USU Repository © 2008


1. 4 Pengujian IV
Kadar Dimenhidrinat = 102,91 %
1. 5 Pengujian V
Kadar Dimenhidrinat = 100,47 %

1. 6 Pengujian VI
Kadar Dimenhidrinat = 100,66 %
Rata-rata hasil penetapan kadar = 101,74 %

∑ (X – X)
SD = √
n – 1

(101,49– 101,74)
2
+(101,6767 – 101,74)
2
+(104,11 - 101,74).....+( 101,5097- 101,74)
2

=√
6 -1

= 1,46

Dengan cara yang sama dihitung kadar tablet lainnya.
















Sri Kurniawati : Pengaruh Penambahan Polisorbat 80 Terhadap Waktu Hancur Dan Disolusi Tablet Dimenhidrinat
Dibuat Secara Granulasi Basah, 2009
USU Repository © 2008

Lampiran 5. Hasil Penentuan Kurva Serapan Dimenhidrinat Baku dalam
HCl 0,1N Secara Spektrofotometer UV
1.Hasil Penentuan Kurva Serapan Dimenhidrinat Baku dalam HCl 0,1 N









Gambar 1. Kurva Serapan Dimenhidrinat Baku dalam HCl 0,1 N pada Panjang
Gelombang 276 nm
2. Hasil Penentuan Serapan Dimenhidrinat Baku dengan Konsentrasi 16,5mcg/ml
dengan Larutan HCl 0,1 N sebagai Blanko.






Sri Kurniawati : Pengaruh Penambahan Polisorbat 80 Terhadap Waktu Hancur Dan Disolusi Tablet Dimenhidrinat
Dibuat Secara Granulasi Basah, 2009
USU Repository © 2008

Lampiran 6. Hasil Penentuan Kurva Kalibrasi Dimenhidrinat Baku dalam
HCl 0,1 N Secara Spektrofotometer UV
1. Hasil Kurva Kalibrasi Dimenhidrinat Baku dalam HCl 0,1 N pada Panjang
Gelombang 276 nm.

Gambar 2. Kurva Kalibrasi Dimenhidrinat Baku dalam HCl 0,1 N pada Panjang
Gelombang 276 nm.
2. Hasil Penentuan Kurva Kalibrasi Dimenhidrinat Baku dalam HCl 0,1 N pada
Panjang Gelombang 276 nm.
Sri Kurniawati : Pengaruh Penambahan Polisorbat 80 Terhadap Waktu Hancur Dan Disolusi Tablet Dimenhidrinat
Dibuat Secara Granulasi Basah, 2009
USU Repository © 2008


Penentuan Persamaan Regresi
C (mcg/ml)/[X] A [Y] XY X
2
Y
2

0,0 0,000 0,000 0,00 0,0000
7,5 0,206 1,545 56,25 0,0424
12,0 0,320 3,840 144,00 0,1024
16,5 0,437 7,210 272,25 0,1909
21,0 0,550 11,500 441,00 0,3025
25,5 0,659 16,804 650,25 0,4342
∑X = 82,5 ∑Y = 2,172 ∑XY = 40,899 ∑X
2
= 156,75 ∑Y
2
= 1,0724
X = 13,75 Y = 0,362

C
1
= n ∑XY – ( ∑X x ∑Y )
n∑X
2
- (∑X)
2

6(40,899) – 82,5 x 2,172
=
6(1563,75) – (82,5)
2
245,394 - 179,19
=
9382,5 – 6806,25

66,204
=
2576,25
Sri Kurniawati : Pengaruh Penambahan Polisorbat 80 Terhadap Waktu Hancur Dan Disolusi Tablet Dimenhidrinat
Dibuat Secara Granulasi Basah, 2009
USU Repository © 2008


= 0,0256

Y = ax + b
b = 0,362 – (0,0256). 13,75
= 0,362 – 0,352
= 0,0100
Nilai a dan b disubstitusikan sehingga persamaan regresi :
Y = 0,0256X + 0,0100

Dengan nilai r :
∑XY - ∑X x ∑Y/n
r =
√ ( ∑X
2
– ( ∑X )
2
/n) x ( ∑Y
2
– ( ∑Y )
2
/n)

40,899 – ( 82,5 ) x ( 2,172)/6
r =
√ (1563,75 - ( 82,5 )
2
/6 ) x (1,0724 - ( 2,172)
2
/6
r = 0,9995








Sri Kurniawati : Pengaruh Penambahan Polisorbat 80 Terhadap Waktu Hancur Dan Disolusi Tablet Dimenhidrinat
Dibuat Secara Granulasi Basah, 2009
USU Repository © 2008

Lampiran 7. Data Hasil Uji Keseragaman Kandungan dengan Berbagai
Konsentrsi Polisorbat 80
Formula
Berat tablet
(mg)
Absorbansi
Konsentrasi
(mcg/ml)
Kadar
(%)
Kadar (%)
(Rata-rata)
SBR
412
0,4299
16,4023
99,4081
402
0,4304
16,4218
99,5260
399
0,4319
16,4804
99,8816
396
0,4341
16,5664
100,4024
380
0,4294
16,3828
99,2897
398
0,4255
16,2304
98,3660
391
0,4270
16,2898
98,7215
399
0,4273
16,3007
98,7926
398
0,4261
16,2539
98,5084
F0
402
0,4266
16,2734
98,6266
99,1522 1,98
402 0,4343 16,5742 100,4496
395 0,4410 16,8359 102,0359
400 0,4448 16,9843 102,9351
392 0,4349 16,5976 100,5918
402 0,4360 16,6406 100,8522
391 0,4363 16,6523 100,9232
404 0,4369 16,6757 101,0648
395 0,4384 16,7343 101,4200
407 0,4399 16,7929 101,7751
F1
390 0,4341 16,5664 100,4024
101,2450 1,96
398 0,4299 16,4023 99,4081
405 0,4309 16,4414 99,6448
402 0,4311 16,4492 99,6922
400 0,4314 16,4609 99,7632
397 0,4320 16,4843 99,9053
399 0,4338 16,5546 100,3314
403 0,4360 16,6406 100,8522
396 0,4365 16,6601 100,9706
398 0,4369 16,6757 101,0653
F2
393 0,4373 16,6914 101,1600
100,2793 2,02
409 0,4331 16,5273 100,1657
408 0,4327 16,5117 100,0710
409 0,4329 16,5195 100,1183
383 0,4344 16,5781 100,4734
399 0,4349 16,5976 100,5918
402 0,4358 16,6328 100,8049
392 0,4365 16,6601 100,9706
389 0,4373 16,6914 101,1600
390 0,4369 16,6757 101,0653
F3
390 0,4373 16,6914 101,1600
100,6581 1,27
385 0,4403 16,8085 101,8696 F4
389 0,4406 16,8203 101,9412
102,2181 0,83
Sri Kurniawati : Pengaruh Penambahan Polisorbat 80 Terhadap Waktu Hancur Dan Disolusi Tablet Dimenhidrinat
Dibuat Secara Granulasi Basah, 2009
USU Repository © 2008

Sri Kurniawati : Pengaruh Penambahan Polisorbat 80 Terhadap Waktu Hancur Dan Disolusi Tablet Dimenhidrinat
Dibuat Secara Granulasi Basah, 2009
USU Repository © 2008

402 0,4400 16,7968 101,7992
393 0,4415 16,8554 102,1543
399 0,4423 16,8867 102,3437
396 0,4417 16,8632 102,2017
398 0,4420 16,8750 102,2727
410 0,4429 16,9101 102,4854
390 0,4431 16,9179 102,5331
395 0,4433 16,9257 102,5804
406 0,4406 16,8203 101,9412
408 0,4411 16,8398 102,0596
407 0,4417 16,8632 102,2017
390 0,4404 16,8125 101,8939
409 0,4407 16,8242 101,9649
407 0,4411 16,8398 102,0596
408 0,4414 16,8515 102,1306
403 0,4419 16,8710 102,2490
408 0,4424 16,8906 102,3674
F5
396 0,4434 16,9296 102,6041
102,1472 0,65
Keterangan :
F0 : Formula tanpa penambahan polisorbat 80
F1 : Formula dengan penambahan polisorbat 80 sebanyak 0,1 %
F2 : Formula dengan penambahan polisorbat 80 sebanyak 0,3 %
F3 : Formula dengan penambahan polisorbat 80 sebanyak 0,5 %
F4 : Formula dengan penambahan polisorbat 80 sebanyak 0,7 %
F5 : Formula dengan penambahan polisorbat 80 sebanyak 0,9 %