Tata Letak Panggung

Terdapat banyak pandangan mengenai bagaimana masing-masing kelompok bagian suara dalam
paduan suara ditempatkan di panggung pada suatu penampilan. Pada paduan suara simfonik,
biasanya bagian-bagian suara diatur dari suara tertinggi ke suara terendah ( misalnya sopran, alto,
tenor, dan kemudian bas) dari kiri ke kanan, bersesuaian dengan penempatan bagian alat musik
gesek umumnya. Pada penampilan a cappella atau dengan iringan piano, umumnya pria
ditempatkan di belakang dan wanita di depan; penempatan kelompok bas di belakang kelompok
sopran disukai oleh beberapa dirijen dengan alasan bahwa kedua bagian suara ini harus saling
menyesuaikan nada.
Paduan suara yang lebih berpengalaman sering menyanyi dengan semua bagian suara
bercampur dan tidak terkelompok-kelompok. Pendapat yang mendukung metode penempatan ini
adalah bahwa metode ini memudahkan masing-masing penyanyi untuk mendengarkan dan
menyesuaikan nada dengan bagian suara yang lain, walaupun hal ini menuntut kemandirian
masing-masing penyanyi.

Struktur Paduan Suara
Umumnya paduan suara terdiri atas empat bagian suara
(sopran, alto, tenor, dan bass), walaupun dapat dikatakan bahwa tidak
ada batasan jumlah suara yang terdapat dalam paduan suara. Selain
empat suara, jumlah jenis suara yang paling lazim dalam paduan suara
adalah tiga, lima, atau enam. Bila menyanyi dengan satu suara, paduan
suara tersebut diistilahkan menyanyi secara unisono.
Paduan suara dapat bernyanyi dengan atau tanpa iringan alat musik. Bernyanyi tanpa iringan
alat musik biasanya disebut sebagai bernyanyi a cappella. Bila bernyanyi dengan iringan, alat musik
pengiring paduan suara dapat terdiri atas alat musik apa saja, satu, beberapa, atau bahkan suatu
orkestra penuh.
Untuk latihan paduan suara, alat pengiring yang biasa digunakan adalah piano. Dan terdapat juga
partitur-partitur lagu yang berisi not angka maupun not balok. Nah..Pekerjaan sebuahPaduan
Suara adalah bernyanyi sesuai dengan not-not suatu lagu tersebut,tetapi tidak hanya membunyikan
sesuai dengan not saja,tetapi dibawakan dengan pembawaan-pembawaan tertentu sehingga
menciptakan sebuah harmoni yang indah.
Tips:
 Kelompokan anggota berdasarkan Range/ambitus suara, jangan paksakan penyanyi Alto
bernyanyi dikelompok sopran dengan alasan karena kekurangan anggota sopran, demikian
juga kelompok yang lainnya.
 Komposisi SATB (Sopran, Alto, Tenor, Bass) yang Ideal adalah 3:2:2:3., namun demikian
pedoman di atas dapat berubah dengan pertimbangan potensi penyanyi yang ada.

Pembinaan Paduan Suara pada umumnya bersifat temporer, artinya hanya dibentuk jika ada
event yang membutuhkan dan bahkan menyewa pelatih dari luar dengan biaya yang relatif mahal.
Padahal bila kita memahami trik/teknik latihan Paduan Suara sebenarnya tidak terlalu rumit dan
bisa kita kerjakan sendiri. Yang penting adalah kita bisa membuat dan merencanakan program
latihan yang baik, tentunya dengan sarana/tempat latihan yang representatif.

Pelatihan Paduan Suara
Dalam Pelatihannya, Paduan Suara dapat diklasifikasikan menjadi 3 (tiga)
level, yaitu:
Level 1 (Penguasaan Materi)
Kriteria : Anggota Paduan Suara mampu menyanyikan lagu/materi sesuai dengan notasi yang
tertulis pada partitur.
Tips :
 Nyanyikan panjang pendek not sesuai nilai not pada partitur.
 Nyanyikan tinggi rendah nada sesuai dengan interval nada yang tertulis di partitur.
 Tekankan anggota untuk menghafal syairnya.
Level 2 (Interprestasi)
Kriteria : Anggota Paduan Suara mampu menyanyikan lagu/materi sesuai dengan interprestasi
lagu yang diinginkan oleh komponis maupun aranger lagu tersebut.
Tips :
 Latih keras/lembut suara sesuai dengan tanda dinamik pada partitur. Kalau tidak
tercantum pada partitur, dinamik disesuaikan dengan makna syair atau karakter alur
melody.
 Latih Artikulasi (pengucapan) syair agar terdengar jelas. Misalnya pengucapan konsonan
“r”, “s”, “ng”, serta vokal a, i, u, e, o, sehingga terdengar perbedaannya.
 Perhatikan Intonasi (penekanan) suku kata yang sesuai dengan Birama lagu.
 Perhatikan Frasering (pengkalimatan) agar sesuai dengan kalimat yang benar. Ini dapat
dicapai jika dilaksanakan dengan teknik pernafasan yang baik dengan menggunakan
diapragma.
 Lakukan pemanasan (vokalisi) yang cukup sebelum pelaksanaan latihan dimulai agar
diperoleh Timbre (warna suara) yang menyatu, sehingga tidak ada suara yang menonjol
sendiri.

Level 3 (Ekspresi)
Kriteria : Setelah melalui tahap level 1 dan 2, anggota Paduan Suara mampu menyanyikan
lagu/materi dengan penghayatan dan dikeluarkan melalui ekspresi.
Tips :
 Latih cara menyanyikan lagu sesuai dengan karakter lagu, misalnya: Lagu/aransemen yang
riang dinyanyikan dengan lincah dan riang. – Perhatikan pada aransemen yang terdapat
tanda perubahan tempo, misalnya : Accelerando, rittardando, A- tempo dll., agar
dinyanyikan dengan tepat sehingga mendukung ekspresi.
 Tidak semua anggota dapat bernyanyi dengan ekspresi. Tempatkan anggota pada posisi
central dan banjar terluar (samping kiri/kanan), karena posisi ini mempengaruhi
penampilan secara keseluruhan.

Program Latihan
Ada peribahasa “Seberangilah sungai dari tempat yang dangkal” artinya mulailah segala sesuatu
dari yang mudah dahulu. Artinya dalam membuat program latihan harus bertahap dari yang mudah
dahulu.
Tips :
 Selesaikanlah dahulu level-1 baru kemudian mulai level-2, dst. Contoh : jangan mengajarkan
materi level-2 kalau anggota belum semuanya lulus level-1, karena akan sia-sia akibat
terpecahnya konsentrasi.
 Kelompok paduan suara ibarat rangkaian gerbong kereta api. Jika salah satu gerbong
tersendat maka gerbong yang lain kecepatanya terpaksa ikut melambat, menyesuaikan
kecepatan gerbong yang tersendat tadi. Perbaiki gerbong (baca : kelompok suara) yang
lemah dahulu, baru kelompok gerbong lainnya.
 Awali latihan dengan vokalisi terlebih dahulu, sesuai dengan karakter lagu yang akan
dinyanyikan. Jika lagu banyak menggunakan stacato, perbanyak vokalisi stacato, jika lagu
banyak nada panjang, perbanyak vokalisi nada panjang.
 Tekankan anggota untuk membaca not, jangan menghafal not, karena kemampuan
membaca sangat diperlukan dalam PS. Setelah anggota dapat menyanyikan notasi dengan
benar tekankan untuk menghafal syair.
Dirigen

Dirigen dalam Paduan Suara sangat berpengaruh terhadap
keberhasilan penampilan Paduan Suara. Idealnya Dirigen Paduan Suara
merangkap pelatih sejak awal program latihan dilaksanakan, agar secara
emosional akan terjalin komunikasi. Namun karena keterbatasan
personel di kalangan kita sendiri, yang bisa memimpin Paduan Suara,
seringkali Dirigen ditunjuk berdasarkan senioritas, atau dari orang yang
memberanikan diri karena tidak ada yang mau menjadi dirigen.
Sebaiknya hal ini dihindari.


Tips :
 Pilihlah Dirigen yang mempunyai wawasan PS lebih daripada anggota Paduan Suara
lainnya, jangan berdasarkan senioritas saja.
 Fungsi Dirigen memadukan Suara dari anggotanya sehingga menjadi satu komposisi yang
padu dan harmonis. Untuk itu Dirigen harus menguasai materi dengan baik dan benar,
sebelum ia memadukan (memimpin) kelompok Paduan Suaranya.
 Dirigen jangan memulai aba-aba jika belum seluruh mata anggota memperhatikan Dirigen,
karena kontak mata sangat penting untuk menjalin komunikasi antara Dirigen dan anggota
Paduan Suara.














Daftar Pustaka
http://id.wikipedia.org/wiki/Paduan_suara
http://psmusu.blogspot.com/2013/03/sejarah-awal-mula-terbentuknya-
paduan.html
http://unhas.ac.id/birokemahasiswaan/index.php?option=com_content&vie
w=article&id=84&Itemid=78
http://yokimirantiyo.blogspot.com/2012/09/pengertian-paduan-suara.html
http://diegomu.blogspot.com/2009/10/paduan-suara-itu-apa-ya.html