You are on page 1of 10

ASUHAN KEPERAWATAN PADA KLIEN DENGAN

DERMATITIS ALERGIKA
PADA LAHAN PRAKTEK PUSKESMAS KARANG INTAN

A. PENGKAJIAN

I. BIODATA

a. Identitas Pasien
Nama : Ny.F
Umur : 50 tahun
Jenis Kelamin : Perempuan
Pendidikan : SLTP
Pekerjaan : Ibu RT
Agama : Islam
Suku / Bangsa : Jawa / Indonesia
Status Perkawinan : kawin
Alamat : Desa Biih Kec Karang Intan
Tgl. Masuk RS : 19 – 3 –2001
Tgl Pengkajian : 19 – 3 - 2001
Nomor Register RS / CM : 87
Diagnosa Medis : Dermatitis Alergika

b. Identitas Penanggung Jawab


Nama : Tn.Pn.
Umur : 56 tahun
Jenis Kelamin : Laki - laki
Pendidikan : SLTA
Pekerjaan : Swasta (dagang)
Agama : Islam
Hubungan dng Pasien : Suami klien

I. RIWAYAT PENYAKIT
A. Keluhan utama
Gatal pada tangan kiri

B. Riwayat Penyakit Sekarang


Sejak 1 minggu yang lalu klien menyatakan mengkonsumsi obat malaria (Pil N)
karena sebelumnya klien menderita demam disertai dengan pusing, anorexia dan
kemudian klien berinisiatif sendiri untuk membeli obat di pasaran, setelah
minum obat tersebut ¼ jam kemudian timbul rasa gatal pada sekujur tubuh
dengan warna merah, kemudian klien berobat di Puskesmas Karang Intan.

C. Riwayat Penyakit Terdahulu


Menurut klien ia belum pernah menderita penyakit seperti ini. Klien mengakui ia
memang alergi terhadap ikan laut.

II. PEMERIKSAAN FISIK


A. Keadaan Umum
Kesadaran Compos mentis, respon klien cepat.
Tanda-tanda Vital
Tekanan Darah : 120 / 80 mmHg.
Temperatur : 38,1
Pols : 80 x/menit RR : 20 x/menit
TB : 152 cm
BB : 48 kg

B. Kulit
Struktur : warna putih tidak ikterik tidak ada cyanosis, kulit terlihat agak kering,
Integritas kulit ditemukan luka bekas garukan seperti kemerahan timbul bulla /
pustulla turgor kulit kembali 3 – 4 detik.

C. Kepala
Kebersihan : tidak ditemukan kotoran dan ketombe.
Struktur : warna rambut tampak hitam, tidak ditemukan uban, tekstur agak kasar,
distrbusi rambut merata, tidak ditemukan adanya lesi, sutura rapat, tidak ditemukan
adanya benjolan.

D. Penglihatan dan mata


Kebersihan mata : tidak ditmukan adanya kotoran atau sekret pada kelopak mata.
Struktur : Palpebra tidak ada pembengkakan/odem, konjungtiva warna merah, sklera
warna putih bersih, kornea terlihat bening, reaksi pupil miosis.
Fungsi Penglihatan klien dapat mengenali wajah keluarga dalam jarak 3 meter tanpa
bantuan kacamata.

E. Penciuman dan Hidung


Kebersihan hidung tidak terdapat sedikir sekret /cairan.
Struktur : tidak ada peradangan pada konkha nasal. Tidak ditemuka adanya polip
nasi.
Fungsi penciuman klien dapat membedakan bau alkohol dan minyak angin.

F. Pendengaran dan Telinga


Kebersihan : tidak ditemukan kotoran atau sekret serumen meatus relatif sedikit.
Struktur : kuping simetris kanan dan kiri sejajar dengan mata. Membran tympany
utuh tidak ada robekan. Tidak ditemukan adanya peradangan pada telinga.
Fungsi Pendengaran : klien dapat mendengar bunyi detik jam tangan

G. Mulut dan Gigi


Kebersihan : tidak ditemukan adanya lesi atau adanya guam pada ujung lidah.
Struktur ; mukosa bibir lembab,warna bibir merah muda tidak ada sianosis, lidah
terlihat sedikit ikterik. Tidak ada pembesaran tonsil. Gigi masih lengkap terdapat
caries pada molar II atas kiri dan kanan. Tidak ditemukannya sisa-sisa makanan.

H. Leher
Leher dapat digerakkan kekanan dan kiri serta dapat pula ekstensi dan fleksi.Tekanan
Vena Jugularis tidak meningkat (teraba lemah).
Tidak ada pembesaran kelenjar tiroid dan kelenjar limfe

I. Dada / Pernafasan / Sirklulasi


Inspeksi
Tidak ditemukan adanya kelainan bentuk dada seperti pigeon c, barel c, dan
funnel c.Klien mengatakan telah batuk + 1 minggu yang lalu.
Pola pernafasan irreguler dengan frekwensi 28 x/menit
Auskultasi
Terdapat adanya bunyi nafas tambahan yaitu ronchi kering. Bunyi jantung S1
dan S2 terdengar.
Palpasi
Ekspansi dada simetris kanan dan kiri
Taktil vremitus terasa sonor
Tidak ditemukan adanya benjolan.
Perkusi
Terdengar resonan.

J. Abdomen
Inspeksi
Kontur permukaan perut datar tidak terlihat adanya retraksi. Tidak ada
penonjolan pada abdomen.
Auskultasi
Bunyi peristaltik usus terdengar aktif ( setiap 20 detik sekali), tidak terdengar
suara gesekan hepas dan lien, tidak terdengar bising vena.
Perkusi
Terdengar thympani.
Palpasi
Tidak teraba adanya benjolan ( massa) daerah epigaster, tidak ada
pembesaran hepar dan lien, ada nyeri tekan pada daerah epigaster.

K. Sistem Reproduksi
Klien menstrusi tidak teratur kadang 28 hari kadang 25 hari.Seringkali pada saat
menstruasi terasa sakit yang melilit pada perut.
Struktur menurut klien tidak ditemukan adanya lesi, eritema ataupun fissura.

L. Ekstremitas Atas dan Bawah.


Tidak terdapat atropi maupun hipertropi pada otot lengan dan paha, tidak ada termor
dan kontraksi abnormal, kekuatan otot pada gradasi 4 dengan kenormalan kekuatan
60 %.
Tidak ditemukan adanya deformitas, udema dan nyeri tekan

III. KEBUTUHAN FISIK, PSIKOLOGIS , SOSIAL DAN SPIRITUAL


A. Aktifitas dan istirahat
Sebelum sakit klien beraktivitas sebagai ibu rumah tangga. Istirahat/tidur dilakukan 1
kali sehari yaitu hanya pada malam hari mulai jam 21.00 sampai pagi, jarang sekali
terjaga.
Saat sakit klien terlihat gelisah aktivitas hanya disekitar tempat tidur. Istirahat / tidur
siang atau sore tidak menentu, tidur malampun sering terbangun.

B. Personal Hygiene
Sebelum sakit klien dimandikan 2 kali sehari pagi dan sore.
Kebiasaan menggosok gigi 2 kali sehari
Saat sakit klien mandi hanya 1 kali sekali. Menggosok gigi hanya 1 kali yaitu pada
pagi hari.

C. Nutrisi
Sebelum sakit klien senang makanan yang pedas. Frekwensi makan
3 kali sehari. Klien takut makan ikan laut.
Minum sehari 6 - 7 gelas setiap hari.
Saat sakit frekwensi 2 kali perhari dengan porsi ¼ piring, sering mual dan muntah.
Minum 5 – 6 gelas setiap hari

D. Eliminasi
Sebelum sakit pola BAB 1 – 2 kali perhari dengan konsistensi lembek warna kuning.
Pola BAK frekwensi 6 - 7 kali perhari warna kuning jernih.
sakit BAB frekwensi 1 kali dengan konsistensi warna kuning tidak disertai lendir dan
darah. BAK frekwensi 4 – 5 kali perhari warna kuning.

E. Sexualitas
Sebelum sakit klien melakukan coitus 1 kali seminggu.
Saat sakit ini melakukan hubungan suami istri 3 minggu sekali.

F. Psikososial
1. Sosial
Hubungan Klien dengan tenaga kesehatan yang bekerja di ruangan terjalin baik
2. Mekanisme adaptasi
Pasien dapat dengan mudah menyesuaikan diri dengan lingkungan RS.
G. Spiritual
Klien masih dapat melaksanakan kewajiban untuk beribadah
IV. PROSEDUR DIAGNOSTIK DAN PENGOBATAN

A. Laboratorium
Hasil
No Hari/Tanggal Jenis Pemeriksaan Kategori Normal
Pemeriksaan
1 04 – 3 – 2001 Darah Rutin
Hb 11,8 gr %
Leuko 4.400 / mm3
LED 42/jam
Diff Counter 0/1/1/82/14/2

B. Rongent tidak dilakukan


Hasil :

C. EKG tidak dilakukan


Hasil
D. Pemeriksaan Lain (EEG, USG, CT Scan dll)
Tidak dilakukan

E. Pengobatan
- Amoxcillin 3x500mg / 3x1 tablet
- Bedak salicil bila terasa gatal
- Injecti Xilomidon 1 cc
- Ctm 2x4 mg / 2x1 tablet
B. ANALISA DATA
No Data Subjektif dan Data Objektif Etiologi Permasalahan
DS : klien mengatakan malam sulitInkontinuitas jaringan Gangguan
Tidur dan sering terbangun. kulit akibat adanya pemenuhan
penumpukan histamin personal hygine
DO:Ada luka bekas garukan dibawah kulit Gangguan pola
Terdapat bulla/pustulla pada tidur
tangan kiri.Mata merah pada
sklera.dikelopak mata tmpak
bayangan kehitaman.
D. RENCANA KEPERAWATAN

No Diagnosa Perencanaan Implementasi


Hari/tanggal
Keperawatan Tujuan Rencana tindakan Rasionalisasi
1 20 maret 2001 Gangguan Kebutuhan istirahat Kaji faktor penyebab Dengan mengetahui Mengkaji faktor
Pemenuhan /tidur trpenuhi alergi terjadinya alergi sehingga yang menyebabkan
kebutuhan personal dengan kriteria nantinya dapat dihindari. alergi seperti ikan
hygine berhubungan Tidur malam 8 – jam Untuk menghindari laut.
dengan Inkontinuitas Gatal-gatal hilang Jelaskan untuk terjadinya infeksi sekunder Menghentikan
jaringan kulit akibat Tak ada penyembaran menghindari tindakan tindakan menggaruk
adanya penumpukan luka. yang menambah luka yang dilakukan
histamin ditandai keparahan luka Agar kebersihan tetap klien.
dengan : terjaga dan juga
rasa gatal pada Anjurkan untuk mengurangi rangsangan Mengjurkan klien
tangan akibat adanya mengganti pakaian pada kulit. untuk mengganti
reaksi alergi Luka minimal 2 kali sehari Menyesuaikan dengan pakaian setiap hari 2
garukan pada tangan keinginan / kebiasaan klien kali setelah mandi
kiri Berikan ketenangan sebelum tidur. Atur jam kunjungan
Klien hanya tidur 4-5 lingkungan untuk klien keluarga agar klien
jam itupun sering istirahat. Mengindari terjadinya dapat Istirhat.
terbangun Kolaborasi infeksi sekunder, Memberikan obat
Sklera mata tampak Berikan obat sesuai mematikan bakateri dan sesuai intruksi
kemerahan indikasi dokter. mengurangi penaruh alergi. Inj. Amoxycillin
Sekita kelopak mata Berikan penyuluhan Dengan memberikan HE Inj. Baralgin
tampak bayangan mengenai pentingnya maka diharapkan dapat Profenid tab
kehitaman mandi memakai sabun meningkatkan pengetahuan Burnazim Salf
klien

8
E. CATATAN PERKEMBANGAN

Hari / Tanggal No Diagnosa


No Perkembangan TTD
Jam Keperawatan
1 20 Maret 2001 I Klien mengatakan tak ada lagi
rasa gatal dan tidur malam tak
terganggu lagi.
Mata tampak segar
Tidur mulai jam 21. 00 – 05.00
Luka iritasi pada tangan sudah
mengering.
Luka garukan pada tangan
tampak warna merah muda
pada tepi.

Masalah sudah teratasi sebagian

Lanjutkan intervensi
Diagnosa masih relevan
C. DAFTAR MASALAH

No Diagnosa Keperawatan Tanggal Muncul Tanggal Teratasi


Gangguan pemenuhan personal hygine 19 maret 2001 20 maret 2001
berhubungan dengan
Inkontinuitas jaringan kulit akibat
adanya penumpukan histamin
Ditandai dengan :
Rasa gatal pada tangan akibat adanya
reaksi alergi Luka garukan pada tangan
kiri
Klien hanya tidur 4-5 jam itupun sering
terbangun
Sklera mata tampak kemerahan
Sekita kelopak mata tampak bayangan
kehitaman