You are on page 1of 64

LAPORAN KULIAH LAPANGAN

HIDROLOGI LINGKUNGAN
DAERAH ALIRAN SUNGAI WINONGO
Disusun oleh:
Agus Riyadi (12/342346/PMU/07674)
Aynuddin (12/338619/PMU/07363)
Merligon (12/342165/PMU/07663)
Nanik Lisawati D. R (12/339236/PMU/07476)
Nike Anggraeni (12/336453/PMU/07319)
Nita Kartika Rini (12/340916/PMU/07626 )
Nasiatul Azizah (12/339034/PMU/07433)
Ristie Ermawati (12/340039/PMU/07523)
Sipora Sabandar (12/342356/PMU/07678)
Utami Aryanti (12/338973/PMU/07425)
PROGRAM STUDI ILMU LINGKUNGAN
SEKOLAH PASCASARJANA
UNIVERSITAS GADJAH MADA
YOGYAKARTA
2013
ii
KATA PENGANTAR
Assalamualaikum Wr. Wb.
Segala puji kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, Dzat Yang Maha Terpuji, Maha Perkasa,
Maha Bijaksana, Maha Kasih nan Sayang, Maha Adil kepada setiap makhluk-Nya tanpa
terkecuali. Atas segala kemudahan, petunjuk serta izin-Nya sehingga kami dapat menyelesaikan
Laporan Kuliah Lapangan Hidrologi Lingkungan di DAS Winongo.
Kami menyampaikan terima kasih atas eksistensi berbagai pihak yang telah berpartisipasi
dalam penyusunan laporan ini terutama kepada dosen pengampu mata kuliah Hidrologi
Lingkungan, Prof. Dr. Sudarmaji M.Eng, Sc. serta Prof. Dr. Sudibyakto, M.Sc, yang telah
membantu kami dalam proses pembelajaran ini. Kami juga tak lupa mengucapkan banyak terima
kasih kepada Bpk. Syamsuddin dan Bpk. Prayitno yang telah mendampingi kami selama
kuliah lapangan hingga penyelesaian laporan ini
Akhir kata, kami berharap kiranya laporan ini dapat digunakan dan dimanfaatkan
sebagaimana peruntukannya.
Wassalam.
Yogyakarta, 25 Juni 2013
Kelompok II
iii
DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL ...................................................................................................... i
KATA PENGANTAR .................................................................................................... ii
DAFTAR ISI ................................................................................................................... iii
DAFTAR GAMBAR ...................................................................................................... iv
DAFTAR GRAFIK ........................................................................................................ v
DAFTAR TABEL .......................................................................................................... vi
BAB I . PENDAHULUAN ...................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang ...................................................................................... 1
1.2. Dasar Teori ...................................................................................... 2
1.2.1 Kualitas Air ...................................................................................... 4
1.2.2 Nitrat (NO
3
) ...................................................................................... 6
1.2.3 Nitrit (NO
2
) ...................................................................................... 7
1.2.4 Amoniak (NH
3
) ...................................................................................... 8
1.2.5 pH .................................................................................... 10
1.2.6 DHL ................................................................................... 11
1.3 Tujuan .................................................................................... 11
1.4. Manfaat .................................................................................... 11
BAB II. METODOLOGI .................................................................................... 12
2.1. Alat dan Bahan .................................................................................... 12
2.2. Metode Pengambilan Sampel di Lapangan .................................................. 12
2.2.1. Pengukuran Debit Sungai ...................................................................... 13
2.2.2. Sampel Air .................................................................................... 16
2.2.3. DHL dan Suhu .................................................................................... 19
2.2.4. pH .................................................................................... 20
2.3. Metode Analisa di Laboratorium................................................................... 20
2.3.1. Amoniak (NH
3
) .................................................................................... 21
2.3.2. Nitrat (NO
3
) .................................................................................... 22
2.3.3. Nitrit (NO
2
) .................................................................................... 23
iv
BAB III. DESKRIPSI WILAYAH DAS WINONGO ............................................. 24
3.1. Deskripsi Lokasi .................................................................................... 24
3.1.1. Batas DAS .................................................................................... 24
3.1.2. Aktivitas Masyarakat Sekitar DAS ....................................................... 24
3.1.3. Penggunaan Lahan ................................................................................ 27
BAB IV. HASIL DAN PEMBAHASAN ................................................................... 28
4. 1 Hasil Pengamatan Kondisi DAS Winongo .................................................... 28
4.2. Analisis Hasil Pengukuran Kualitas DAS Winongo ..................................... 29
4.2.1. Analisis Parameter Fisik ........................................................................ 29
 Kebauan .......................................................................................... 29
 Warna .............................................................................................. 30
 Suhu ................................................................................................ 31
 Debit ................................................................................................ 32
4.2.2. Analisis Parameter Kimia Organik .......................................................... 34
 pH .................................................................................................... 34
 Nitrit (NO
2
) ..................................................................................... 35
 Amonia (NH
3
) ................................................................................. 36
 DHL ................................................................................................ 37
4.3. Analisis Hasil Pengukuran Mataair di Sekitar DAS Winongo ...................... 39
4.4 Solusi dann Mitigasi ....................................................................................... 40
BAB V. KESIMPULAN DAN SARAN ...................................................................... 42
5.1 Kesimpulan...................................................................................................... 42
5.2 Saran................................................................................................................ 42
DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................... 44
LAMPIRAN .................................................................................................................. 45
v
DAFTAR GAMBAR
Gambar 1.1. Daerah Aliran Sungai dan Batasnya ........................................................... 2
Gambar 2.1. Penampang Alur Sungai ............................................................................ 13
Gambar 2.2. Distribusi Kecepatan Aliran....................................................................... 15
Gambar 2.3. Cara Pengambilan Sampel Air pada Tubuh Air Dangkal ........................ 17
Gambar 2.4. Cara Pengambilan Sampel Air pada Mataair ........................................... 18
Gambar 2.5. Pengambilan Sampel apabila Aliran Anak Sungai Terganggu
oleh Perubahan Permukaan Sungai ......................................................... 18
Gambar 2.6. Cara Pengambilan Sampel Air Sungai dengan Beberapa Bagian Aliran . 19
Gambar 2.7. EC Meter ................................................................................................... 19
Gambar 2.8. pH Meter .................................................................................................. 20
Gambar 3.1. Peta Administrasi Pengambilan Sampel DAS Winongo ......................... 25
Gambar 4.1. Titik Sampel 1 (Tidak Berbau) ................................................................. 30
Gambar 4.2. Titik Sampel 3 (Berbau) ........................................................................... 30
Gambar 4.3. Grafik Suhu di DAS Winongo .................................................................. 31
Gambar 4.4. Grafik Nilai Debit di DAS Winongo ........................................................ 32
Gambar 4.5. Penampang Melintang Titik – Titik Sampel DAS Winongo .................... 32
Gambar 4.6. Kondisi Pengamatan di Titik Sampel 4 ..................................................... 33
Gambar 4.7 Nilai pH di DAS Winongo ......................................................................... 34
Gambar 4.8 Nilai Nitrit di DAS Winongo ..................................................................... 35
Gambar 4.9. Nilai Amonia di DAS Winongo ................................................................ 36
Gambar 4.10 Nilai DHL di DAS Winongo ................................................................... 38
Gambar 4.11. Keberadaan Sampah di Titik Sampel 4 ................................................... 39
Gambar 4.12. Grafik Kualitas Mataair di Sekitar DAS Winongo ................................. 39
Gambar 4.13. Mataair Titik 1 dan 3 ............................................................................... 40
.
v
DAFTAR TABEL
Tabel 1.1. Standar nilai DHL untuk air minum dan pertanian (Boyd, 1988) ............... 11
Tabel 2.1. Alat dan bahan ............................................................................................. 12
Tabel 3.1. Koordinat Titik Sampel ............................................................................... 27
Tabel 4.1. Penentuan Nilai DHL DAS Winongo .......................................................... 37
1
BAB I
PENDAHULUAN
1. Latar Belakang
Pemahaman konsep hidrologi merupakan studi yang sangat penting dalam manajemen
DAS terutama di negara-negara berkembang khususnya yang masih memiliki masalah
budaya dan teknologi dalam pengelolaan air yang sesuai dengan lingkungannya. Kajian
proses hidrologi mencakup pembahasan sederetan unsur-unsur yang terdapat dalam siklus
hidrologi.
Sungai sejak dulu telah menjadi bagian dari bagian dari perkembangan peradaban
manusia. Sungai menjadi pusat dari aktivitas manusia dari sumber air untuk berbagai
keperluan sampai menjadi muara dari buangan limbah. Pertumbuhan perkotaan dan industri
memperparah kondisi sungai. Akhir-akhir ini, penurunan kualitas air sungai tidak hanya
terjadi didaerah hilir, tetapi juga didaerah hulu. Alih guna lahan hutan menjadi lahan
pertanian dan pemukiman merupakan faktor utama penyebab terjadinya penurunan kualitas
air sungai di daerah hulu melalui sedimentasi, penumpukan hara dan pencemaran bahan-
bahan kimia pestisida. Penurunan kualitas air sungai berpengaruh terhadap kesehatan
manusia dan keberadaan makhluk hidup yang ada di perairan. Penumpukan unsur hara di
perairan memicu pertumbuhan alga dan jenis tumbuhan air lainnya secara tak terkendali,
sehingga menyebabkan matinya beberapa jenis makhluk hidup air yang merupakan sumber
makanan bagi ikan.
Sungai Winongo terletak di Kota Yogyakarta dengan panjang alur 43,75km, berhulu di
daerah Kaliurang atau sekitar Turi/Pakem dan bermuara di Sungai Opak pada daerah Kretek.
Perkembangan kota Sleman dan Yogyakarta menyebabkan tekanan terhadap Sungai
Winongo semakin meningkat. Aktivitas pertanian, industri, dan limbah perkotaan
menyebabkan kualitas lingkungan Sungai Winongo mengalami penurunan.Kualitas perairan
sungai penting untuk dipantau secara terus menerus.Kualitas perairan yang mulai mengalami
degradasi sehingga pengamatan dan monitoring perlu untuk dilakukan.
2
2. Dasar Teori
Daerah Aliran Sungai atau DAS merupakan suatu wilayah kesatuan ekosistem yang
dibatasi oleh pemisah topografi, dan berfungsi sebagai pengumpul, penyimpan, dan penyalur
air, sedimen, serta unsur hara dalam sistem sungai, dan keluar melalui outlet tunggal
(Gambar1).
Gambar 1.1. Daerah Aliran Sungai dan Batasnya
Dewasa ini, DAS banyak dimanfaatkan untuk berbagaipenggunaan lahan, seperti
permukiman, pertanian,industri, pertambangan, danlain – lain. Di mana dampak dari
penggunaanlahan tersebut secara dominan memberikan dampak yang negatif, salah satunya
adalah pencemaran sebagai akibat dari hasil kegiatan – kegiatan tersebut. Pencemaran di
Daerah Aliran Sungai dapat diamati dengan dua cara, yaitu pengamatan di lapangan dan
analisis laboratorium. Obyek pencemaran yang diamati adalah tubuhair pada Daerah Aliran
Sungai (DAS) yang dikaji. Pengamatan secara langsung dapat dilakukan dengan
mengidentifikasi fisik tubuh air, seperti warna, rasa, dan bau. Sedangkan untuk analisis
laboratorium dapat dilakukan dengan mengambil sampel di lapangan dan kemudian
menganalisisnya di laboratorium. Pencemaran yang terjadi di suatu Daerah Aliran Sungai
(DAS) dapat diidentifikasi melalui analisis kualitas air di DAS tersebut. Meneliti secara
keseluruhan dari massa air diperlukan sejumlah sampel air yang dapat mewakili agar
diperoleh kondisi air yang sesuai dengan kebenaran yang ada di lapangan.
Pengertian tentang kualitas air (mutu air) sangat penting, karena merupakan dasar dan
pedoman untuk mencapai tujuan pengelolaan air sesuai dengan peruntukkannya. Studi dan
3
pembahasan tentang air pada dasarnya menyangkut tentang dua hal, yaitu kuantitas dan
kualitasnya. Hal ini penting unruk menentukan permasalahan berada di mana, dalam
lingkungan apa, kualitas air yang bagaimana, sehingga dapat dengan tepat menentukan
strategi pengelolaannya.
• Mutu air adalah karakteristik mutu yang dibutuhkan untuk pemanfaatan tertentu dari
sumber air. karaktenstik mutu air merupakan sitatu dasar untuk baku mutu air di samping
faktor-faktor lain.
• Baku mutu air adalah persyaratan mutu air yang disiapkan oleh suatu negara atau daerah
yang bersangkutan. Baku mutu air yang berlaku harus dapat dilaksanakan semaksimal
mungkin melindungi lingkungan, tetapi cukup memberi toleransi bagi pembangiman
industri atau bentuk pembangunan tertentu dan saran pengendalian pencemaran yang
ekonomis. Dalam pengelolaan mutu air dikenal dua baku mutu air dalam sumber air
yaitu: “Stream Standard” dan “Effluent Standard”. (Badruddin Mahbub, 1982 dalam
Anonim, 2010).
• Stream standard adalah persyaratan mutu air bagi sumber air seperti: sungai, danau, air
tanah yang disusun dengan mempertimbangkan pemanfaat sumber air tersebut,
kemampuan mengencerkan dan membersihkan diri terhadap beban pencemaran dan
faktor ekonomis.
• Effuent standard adalah persyaratan mutu air limbah yang dialirkan ke sumber air,
sawah, tanah dan tempat-tempat lain dengan mempertimbangkan pemanfaatan sumber
air yang bersangkutan dan faktor ekonomis pengelolaan air buangannya (untuk daerah
industri atau daerah pengembangan industri.
Kriteria kualitas sumber air di Indonesia ditetapkan berdasarkan pemanfaatan sumber-
sumber air tersebut dan mutu yang disyaratkan, sedang baku mutu air limbah ditetapkan
berdasarkan karakteristik suatu sumber air penamping buangan tersebut dan pemanfaatannya.
Sehubungan dengan hal tersebut di atas diperlukan suatu pengelolaan dan penanganan air
dengan maksud antara lain:
1) mendapatkan air yang terjamin kualitas kesehatannya
2) mendapatkan air yang bebas dari kekeruhan, warna dan bau
3) menyediakan produk air yang sehat dan nyaman
4) menjaga kebutuhan air konsumen.
4
Klasifikasi dan kriteria kualitas air di Indonesia diatur dalam Peraturan Pemerintah No.
82 Tahun 2001. Berdasarkan Peraturan Pemerintah tersebut, kualitas air diklasifikasikan
menjadi empat kelas yaitu:
- Kelas I: dapat digunakan sebagai air minum atau untuk keperluan konsumsi
lainnya.
- Kelas II: dapat digunakan untuk prasarana/sarana rekreasi air, pembudidayaan ikan
air tawar, peternakan dan mengairi tanaman.
- Kelas III: dapat digunakan untuk pembudidayaan ikan air tawar, peternakan dan
mengairi tanaman.
- Kelas IV: dapat digunakan untuk mengairi tanaman.
Secara sederhana, kualitas air dapat diduga dengan melihat kejernihannya dan mencium
baunya.Namun ada bahan-bahan pencemar yang tidak dapat diketahui hanya dari bau dan
warna, melainkan harus dilakukan serangkaian pengujian.Hingga saat ini, dikenal ada dua
jenis pendugaan kualitas air yaitu fisik-kima dan biologi.
2.1. Kualitas Air
Pengertian tentang kualitas air (mutu air) sangat penting, karena merupakan dasar dan
pedoman untuk mencapai tujuan pengelolaan air sesuai dengan peruntukkannya. Studi dan
pembahasan tentang air pada dasarnya menyangkut tentang dua hal, yaitu kuantitas dan
kualitasnya. Hal ini penting unruk menentukan permasalahan berada di mana, dalam
lingkungan apa, kualitas air yang bagaimana, sehingga dapat dengan tepat menentukan
strategi pengelolaannya.
• Mutu air adalah karakteristik mutu yang dibutuhkan untuk pemanfaatan tertentu dari
sumber air. karaktenstik mutu air merupakan sitatu dasar untuk baku mutu air di
samping faktor-faktor lain.
• Baku mutu air adalah persyaratan mutu air yang disiapkan oleh suatu negara atau
daerah yang bersangkutan. Baku mutu air yang berlaku harus dapat dilaksanakan
semaksimal mungkin melindungi lingkungan, tetapi cukup memberi toleransi bagi
pembangiman industri atau bentuk pembangunan tertentu dan saran pengendalian
pencemaran yang ekonomis. Dalam pengelolaan mutu air dikenal dua baku mutu air
dalam sumber air yaitu: “Stream Standard” dan “Effluent Standard”. (Badruddin
Mahbub, 1982 dalam Anonim, 2010).
• Stream standard adalah persyaratan mutu air bagi sumber air seperti: sungai, danau, air
tanah yang disusun dengan mempertimbangkan pemanfaat sumber air tersebut,
5
kemampuan mengencerkan dan membersihkan diri terhadap beban pencemaran dan
faktor ekonomis.
• Effuent standard adalah persyaratan mutu air limbah yang dialirkan ke sumber air,
sawah, tanah dan tempat-tempat lain dengan mempertimbangkan pemanfaatan sumber
air yang bersangkutan dan faktor ekonomis pengelolaan air buangannya (untuk daerah
industri atau daerah pengembangan industri.
Kriteria kualitas sumber air di Indonesia ditetapkan berdasarkan pemanfaatan sumber-
sumber air tersebut dan mutu yang disyaratkan, sedang baku mutu air limbah ditetapkan
berdasarkan karakteristik suatu sumber air penamping buangan tersebut dan pemanfaatannya.
Sehubungan dengan hal tersebut di atas diperlukan suatu pengelolaan dan penanganan air
dengan maksud antara lain:
1) mendapatkan air yang terjamin kualitas kesehatannya
2) mendapatkan air yang bebas dari kekeruhan, warna dan bau
3) menyediakan produk air yang sehat dan nyaman
4) menjaga kebutuhan air konsumen.
Klasifikasi dan kriteria kualitas air di Indonesia diatur dalam Peraturan Pemerintah No.
82 Tahun 2001. Berdasarkan Peraturan Pemerintah tersebut, kualitas air diklasifikasikan
menjadi empat kelas yaitu:
- Kelas I: dapat digunakan sebagai air minum atau untuk keperluan konsumsi
lainnya.
- Kelas II: dapat digunakan untuk prasarana/sarana rekreasi air, pembudidayaan ikan
air tawar, peternakan dan mengairi tanaman.
- Kelas III: dapat digunakan untuk pembudidayaan ikan air tawar, peternakan dan
mengairi tanaman.
- Kelas IV: dapat digunakan untuk mengairi tanaman.
Secara sederhana, kualitas air dapat diduga dengan melihat kejernihannya dan mencium
baunya. Namun ada bahan-bahan pencemar yang tidak dapat diketahui hanya dari bau dan
warna, melainkan harus dilakukan serangkaian pengujian. Hingga saat ini, dikenal ada dua
jenis pendugaan kualitas air yaitu fisik-kima dan biologi.
2.2. Nitrat
Senyawa N ( Nitrogen ) di alam terdapat dalam berbagai bentuk, yaitu N organik, N
ammonia, N-NO3, N-NO2, dan gas N2. Bentuk – bentuk senyawa Nitrogen tersebut
dipengaruhi oleh pH dan kondisi aerob – anaerob. Senyawa Nitrogen merupakan nutrien
6
yang menjadi unsur utama dalam pertumbuhan dan reproduksi tanaman dan hewan, termasuk
hewan dan tumbuhan air yang memperoleh unsur Nitrogen dari lingkungan air di sekitarnya.
Unsur N merupakan unsur utama dari protein, klorofil, dan banyak materi biologis
yang lain. Senyawa N dapat diuraikan menjadi senyawa yang lebih sederhana melalui proses
dekomposisi bakteri. Senyawa sederhana tadi adalah ammonia ( NH3 ) yang merupakan
bentuk sederhana dari asam amino derivat dari senyawa protein. Jika di dalamnya terdapat
oksigen maka ammonia ( NH3 ) dioksidasi menjadi nitrit ( NO2- ) dan dioksidasi lagi
menjadi nitrat ( NO3- ). Jadi nitrat pada bahasan kita kali ini berasal dari beberapa proses
yang panjang.
Telah disebutkan di atas bahwa nitrat ( NO3- ) berasal dari oksidasi senyawa Nitrogen.
Oksidasi ini dapat berlangsung dengan bantuan bakteri tanah. Bakteri tanah ini masuk atau
terbawa ke badan air tanah oleh proses perkolasi air. Sedangkan untuk air permukaan, bakteri
tanah yang membantu proses oksidasi senyawa N menjadi nitrat tadi, berasal dari
limpasan permukaan yang membawa serta lapisan tanah yang mengandung humus.
Nitrat ( NO3 ) merupakan bentuk inorganik dari derivat senyawa Nitrogen. Senyawa
nitrat ini biasanya digunakan oleh tanaman hijau untuk proses fotosintesis. Sedangkan kaitan
hal tersebut dengan pencemaran terhadap badan air, nitrat pada konsentrasi tinggi bersama –
sama dengan phosphor akan menyebabkan algae blooming sehingga menyebabkan air
menjadi berwarna hijau ( green-colored water ) dan penyebab eutrofikasi.
Telah disebutkan bahwa Nitrogen adalah unsur utama protein, sehingga nitrat ( NO3 )
sebagai derivat Nitrogen juga sebagai unsur penting dalam protein. Dalam halini nitrat sangat
dibutuhkan untuk sintesa protein hewan dan tumbuhan. Adapun sumber nitrat yang
mencemari badan air bermacam – macam, yaitu berasal dari industri bahan peledak, industri
pupuk, dll.
Nitrat ( NO3 ) sebagai derivat nitrogen, berasal dari proses oksidasi yang panjang.
Untuk nitrat berasal dari oksidasi N-ammonia ( NH3 ). Senyawa NH3 ini merupakan
senyawa yang paling banyak ditemukan di air buangan. Untuk membentuk nitrat ( NO3 ),
senyawa NH3 ini dioksidasi secara biologis, jika ada oksigen. Proses oksidasi untuk
pembentukan nitrat ini dibantu oleh bakteri nitrifikasi yaitu Nitrosomonas dan Nitrobakter.
2.3. Nitrit ( NO
2
)
Nitrit ( NO
2
) merupakansalahsatubentuksenyawa Nitrogen, dalam hal ini nitri tadalah
derivate senyawa nitrogen. Nitrit dalam bentuk senyawa ionik di simbolkan dengan NO
2
-
yang merupakan hasil oksidasi senyawa ammonia (NH
3
dan NH
4
+
). Proses oksidasi ini
7
berlangsung dengan bantuan bakteri nitrifikasi yaitu bakteri nitrosomonas. Jika oksidasinya
berlanjut maka akan menghasilkan nitrat. Proses reduksi nitrit ( NO
2
) akan menghasilkan
nitrogen bebas ( N
2
) di udara. Proses oksidasi pada ammonia menjadi nitrit memerlukan
oksigen bebas dalam air. Reaksi terjadi dalam satu tahap saja, yaitu :
Nitrosomonas
2 NH
4
+
+ 3 O
2
-------------------------------> 2 NO
2
-
+ 4 H
+
+ 2 H
2
O
Nitrosomonas
NH
3
+ oksigen ---------------------------------> NO
2
-
+ energy
Analisa nitrit dan penentuan kadar nitrit harus dilaksan akan segera setelah
pengambilan sampel sebab nitrit ini dioksidasi dengan cepat oleh oksigen bebas yang terlarut
dalam air dan bakteri – bakteri nitrifikasi menjadi nitrat. Penyimpanan sampel air untuk
analisa nitrit dilakukan selama paling lama 2 hari. Prosedurnya adalah sampel dibekukan
pada temperatur –20
O
C dalam freezer, atau tambahkan 40 mg HgCl
2
/ liter sampel dan
didinginkan pada suhu 4
O
C di kulkas.
Seperti juga nitrat maupun ammonia, nitrit memiliki sifat toksik bagi makhluk hidup
seperti hewan dan manusia. Jika nitrit terdapat dalam air minum, kemudian terminum oleh
hewan atau manusia maka nitrit akan masuk kedalam pembuluh darah dalam tubuh kita yang
menyebabkan methemoglobinemia. Methemoglobinemia ini menghalangi Hb untuk mengikat
O
2
dan menimbulkan blue baby syndrome ( tubuh menjadi berwarna kebiru – biruan ). Nitrit
ini juga berfungsi sebagai inhibitor korosi. Selain itu, nitrit dapat membentuk senyawa
Nitrosamin ( RR’N – NO ), senyawa ini dapat menimbulkan kanker. Sumber – sumber nitrit
adalah dari air buangan industry maupun air buangan domestik.
2.4. Amoniak (NH
3
)
Salah satu jenis polutan yang terdapat dalam sungai yang tercemar yaitu amoniak
(NH
3
). Amonia adalah gas berbau tajam yang tidak berwarna dengan titik didih -33,5
0
C.
Secara fisik cairan amonia mirip dengan air, ikatan antara amoniak dan air sangat kuat
karena termasuk ikatan hydrogen. Amonia merupakan senyawa nitrogen yang menjadi
NH4
+
pada pH rendah dan disebut ammonium. Amoniak umumnya bersifat basa (pH>8)
namun pada keadaan tertentu bersifat asam lemah.
Ammonia dalam air permukaan berasal dari air seni, tinja maupun oksidasi senyawa
organik oleh mikroba. Penggunaan pupuk dan pestisida yang berlebihan pada areal
persawahan turut berkontribusi pada peningkatan kadar amoniak pada aliran sungai. Pupuk
8
yang mengandung nitrogen seperti urea (CO(NH
2
)
2
) dan ZA (NH
4
SO
4
) apabila terurai dapat
menyebabkan excess yang kemudian terurai di alam membentuk nitrogen amoniak.
Konsentrasi amoniak yang tinggi pada permukaan air sungai dapat menyebabkan kematian
pada biota kecil misalnya ikan. Bahkan pada pH tinggi, amoniak dengan konsentrasi kecil
sudah bersifat racun (Jenie, 1993). Karena sifat toksisitas tersebut, kandungan amoniak pada
air minum harus nol dan pada air sungai di bawah 0,5 mg/L.
Terdapat dua hal prinsip mengapa amoniak berbahaya apabila terkandung dalam
air. Pertama, semakin tinggi konsentrasi amoniak dalam air, oksigen terlarut semakin
menurun karena digunakan untuk mendisosiasi amoniak.Kedua, Amoniak yang terdisosiasi
dalam bentuk ion NH
4
+
dikategorikan sebagai radikal bebas yang dapat menyebabkan kanker
(karsinogen). Bahaya lain dari kandungan nitrogen dalam senyawa amoniak adalah adanya
sindrome blue baby yang dapat menyebabkan kematian. Dinamakan blue baby karena bayi
yang terkena sindrome ini kulitnya berwarna biru. Sindrom ini disebabkan karena air yang
dikonsumsi bayi terkontaminasi nitrogen dan nitrate. Nitrogen yang tertelan akan mengubah
haemaglobin yang berfungsi membawa oksigen ke seluruh tubuh menjadi methamoglobin.
Methamoglobin tidak dapat mengikat oksigen dan mentransportasikan ke tubuh, sehingga
tubuh kekurangan oksigen (Knobeloch, et. all. 2000).
Dampak dari polutan pada sungai sangat tergantung dari sifat alamiah polutan dan
karakteristik dari sungai itu sendiri. Beberapa yang termasuk karakteristik sungai antara lain
volume dan kecepatan air yang mengalir pada sungai, kedalaman sungai dan jenis dasar
sungai. Secara teoritis transport dan dispersi polutan dalam lingkungan perairan dikontrol
oleh pergerakan massa (advection) dan pencampuran atau difusi (Alloway, 1997). Ketika
massa bahan kimia dibuang ke sungai, pusat massa dari bahan kimia tersebut akan mengalir
dengan kecepatan rata-rata aliran sungai. Bahan kimia yang mengalir akan tersebar dalam
badan sungai, akibat difusi turbulen dan kecepatan yang tidak seragam sepanjang sungai.
Kecepatan aliran air pada sungai biasanya bernilai maksimum di dekat pusat sungai dan di
bawah permukaan, sedangkan air di dekat dasar dan di tepi sungai diperlambat oleh adanya
friksi sehingga pencampuran akan semakin besar. (Nugroho, dkk., 2004)
Keadaan yang tidak setimbang (non equilibrium) dari suatu bahan kimia, antar fase
maupun dalam satu fase, dapat menyebabkan terjadinya gerakan difusi bahan kimia.
Amoniak dalam air sebagian terlarut sebagai gas dan sebagian terionisasi (dissosiasi) dalam
air. Namun hanya amoniak dalam bentuk gas yang dapat terdesorbsi. Bahan kimia volatil
bebas yang berada dalam air berupa larutan gas, oleh karena itu terdapat tekanan uap ke
udara di sekelilingnya. (Jenie, 1993).
9
Fluks transfer massa pada fase peralihan (interface) gas–cair pada sungai secara umum
lebih cepat dari danau maupun laut. Gerakan air sungai akan memindahkan bahan volatil
terlarut dari arus dalam ke permukaan sehingga memungkinkan terbentuk interface udara-air.
Desorbsi terjadi pada interface dan angin di permukaan akan membawa pergi molekul
ammonia dari ruang udara di dekat interface. Konsentrasi dari bahan kimia volatil turun
secara terus-menerus. Kecepatan perpindahan massa amoniak dari air ke udara (n
a
) dapat
didekati dengan persamaan :
Dari persamaan (4) dapat diketahui bahwa ada beberapa faktor yang mempengaruhi
perubahan konsentrasi amoniak di sepanjang aliran sungai antara lain debit aliran dan
konsentrasi amoniak awal. Penelitian dengan metode stripping menunjukkan bahwa
penurunan konsentrasi amonia semakin tinggi terjadi pada debit aliran dan konsentrasi
amoniak yang semakin kecil. Dalam penelitian tersebut, eksperimen dilakukan pada kolom
dengan menempatkan isian yang berupa kelereng pada seksi tertentu pada kolom. (Kusuma,
F., H. 2008)
Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh debit alir (Q) dan konsentrasi
amoniak (C
A
) terhadap penurunan konsentrasi limbah amoniak pada aliran sungai tanpa
menambahkan isian/media pada seksi sungai. Hasil penelitian ini diharapkan dapat
menggambarkan karakter limbah amoniak dan dapat digunakan sebagai landasan untuk
mendesain pengolahan limbah amoniak. Selain itu hasil penelitian ini dapat digunakan pula
sebagai model untuk polutan lain yang bersifat volatil.
10
Penelitian ini merupakan penelitian lanjutan yang dilakukan oleh Nugroho dkk. Pada
penelitian tersebut diperoleh hasil debit aliran berbanding lurus dengan koefisen transfer
massa dan semakin jauh jarak titik sampel dari pusat limbah, koefisien transfer massa
semakin kecil. (Nugroho, dkk., 2004).
2.5. pH.
Derajat keasaman atau pH menunjukkan kadar asam atau basa dalam suatu larutan,
melalui konsentrasi (aktivitas) ion hidrogen H
+
. Ion hidrogen merupakan faktor utama untuk
mengerti reaksi kimiawi karena:
• H
+
selalu ada dalam kesetimbangan dinamis dengan air, H
2
O, yang membentuk
suasana untuk semua reaksi kimiawi yang berkaitan dengan masalah pencemaran air,
dimana sumber ion hidrogen tidak pernah habis.
• H
+
tidak hanya merupakan unsur molekul H
2
O saja, tetapi juga merupakan unsur
banyak senyawa lain, hingga jumlah reaksi tanpa H
+
dapat dikatakan hanya sedikit
saja.
Seperti halnya dengan temperatur, pH berhubungan juga dengan kemampuan hidup dari
beberapa organisme perairan yang dapat tahan pada kondisi-kondisi dari pH tersebut.
Berdasarkan nilai kisaran pH menurut EPA (Environmental Protection Agency) untuk
kehidupan organisme air adalah 6,5 sampai 8,5. Sebagian besar biota akuatik sensitif
terhadap perubahan pH dan menyukai nilai pH sekitar 7 sampai 8,5. Derajat keasaman air
yang sangat rendah atau sangat asam dapat menyebabkan kematian biota air (ikan).
2.6. Daya Hantar Listrik (DHL)
DHL (Daya Hantar Listrik) atau Electiric Conductidity adalah kemampuan air untuk
menghantarkan arus listrik. DHL sangat ditentukan oleh banyaknya zat-zat kimia dan garam-
garam yang terlarut di dalam air, dan DHL berbanding lurus dengan TDS. Faktor – faktor
yang mempengaruhi DHL adalah temperatur dan konsentrasi ion-ion yang ada di dalam air,
satuan DHL adalah siemnt dan mohs. Semakin banyak garam-garam terlarut yang dapat
terionisasi, semakin tinggi pula nilai DHL. Asam, basa dan garam merupakan penghantar
listrik (konduktor) yang baik.
11
Tabel 1.1. Standar nilai DHL untuk air minum dan pertanian (Boyd, 1988).
KELAS
DHL
(µmhos/cm)
Keterangan
Air Minum Pertania
D1 <0.500 Baik Sangat baik
D2 0,500 – 1000 Cukup Baik
D3 1000 –1500 Sedang Cukup
D4 1500 – 2000 Jelek Sedang
D5 2000-2500 Jelek Kurang
D6 2500-3000 Jelek Jelek
3. Tujuan
Tujuan dari kegiatan praktikum hidrologi lingkungan yang dilakukan antara lain:
a. Mengetahui status kondisi hidrologi terutama mengenai status pencemaran di
DAS Winongo;
b. Mengetahui faktor – faktor yang mempengaruhi pencemaran yang terjadi di
DAS Winongo; dan
c. Solusi yang harus dilakukan pada DAS Winongo.
4. Manfaat
Manfaat dari kegiatan praktikum hidrologi lingkungan antara lain:
a. Memperoleh informasi status pencemaran di DAS Winongo
b. Mengetahui faktor-faktor yang mempengaruhi pencemaran yang terjadi di DAS
Winongo
c. Memberi solusi untuk penanggulangan pencemaran DAS Winongo.
12
BAB II
METODOLOGI
1. Alat dan Bahan
Tabel 2.1. Alat dan bahan
No. Peralatan Penggunaan
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
Checklist
Botol sampel
EC-meter
GPS
Kertas dan alat tulis
Kamera untuk dokumentasi
Current-meter
Roll meter
Tabulasi dan pencatatan data
Pengambilan sampel air
Pengukuran DHL dan suhu
Pencatatan lokasi pengambilan sampel
Pencatatan data
Pengambilan gambar kondisi fisik-sosial
Pengukuran kecepatan aliran
Pengukuran penampang sungai
2. Metode Pengambilan Sampel di Lapangan
Pengamatan DAS Winongo dilakukan untuk mengetahui pencemaran yang
diakibatkan oleh aktivitas perkotaan. Pengambilan sampel sepanjang DAS Winongo
dilakukan pada tiga lokasi, yaitu sebelum masuk kota, kota, dan setelah kota. Ada tiga dasar
yang perlu dipertimbangkan dalam pemilihan lokasi pengambilan sampel, yaitu:
1. Kualitas air sebelum adanya pengaruh kegiatan manusia yaitu pada lokasi hulu sungai
yang dimaksudkan untuk mengetahui kualitas air secara alamiah sebagai base line
station.
2. Pengaruh kegiatan manusia terhadap kualitas air dan pengaruhnya untuk pemanfaatan
tertentu.Lokasi ini dimaksudkan untuk mengetahui pengaruh kegiatan manusia yang
disebut“impactstation”.
3. Sumber – sumber pencemaran yang dapat memasukkan zat-zat yang berbahaya ke
dalam sumberair. Lokasi ini dimaksudkan untuk mengetahui sumber penyebaran
bahan-bahan yang berbahaya, sehinggadapat ditanggulangi. Letak lokasi dapat di hulu
atau pun di hilir sungai, bergantung pada sumber dan jenis zat berbahaya tersebut
apakah alamiah atau pun buatan.
13
Data yang dikumpulkan meliputi parameter fisik dan kimia yang diperkirakan
berhubungan dengan pencemaran sungai. Parameter fisik perairan yang diukur meliputi
penampang sungai, suhu, kecepatan aliran, debit, serta warna dan bau air. Parameter
penampang sungai dan kecepatan aliran digunakan untuk mengukur debit. Parameter kimia
perairan yang diukur meliputi pH, DHL, nitrit, dan amonium. Pengambilan sampel pada air
permukaan antara lain sungai, waduk, danau, dan rawa. Untuk sungai pengambilan sampel
harus dilakukan di tempat yang representatif adalah pada stasiun pengukuran aliran sungai.
Apabila penampang sungai sempit, maka lakukan pengambilan sampel pada tengah–tengah
penampang, dan apabila penampang sungai lebar maka lakukan pengambilan sampel
berdasarkan interval dan kedalaman tertentu.
2.1. Pengukuran Debit Sungai
Pengertian debit adalah jumlah aliran (volume) yang mengalir melalui suatu
penampang dalam waktu tertentu, umumnya dinyatakan dalam suatu volume per waktu
(m
3
/dt). Jadi yang dimaksud debit (Q) adalah hasil kali antara kecepatan aliran (V) dengan
luas penampang basah (A).
Gambar 2.1. Penampang Alur Sungai
Gambar 2. menunjukkan penampang alur sungai. ABC adalah penampang aliran
basah (=A), dan L adalah panjang seksi atau jarak seksi DE sampai AC (L = AD =
EC). Waktu yang dibutuhkan air untuk bergerak dari DE ke AC adalah T. Jadi Q =
A x V.
14
(1). Penentuan Tempat Untuk Pengukuran Aliran
Untuk pengukuran aliran, hal yang dapat digunakan sebagai pertimbangan
adalah kondisi tempat dan jaringan stasiun pengukuran.
Kondisi Tempat
Ada dua hal yang dipertimbangkan yaitu ketelitian pengukuran dan
kestabilan penampang sungai. Beberapa persyaratan yang ditentukan untuk
pengukuran aliran adalah :
a. Dapat dipakai untuk mengukur aliran rendah sampai tinggi.
b. Pada bagian yang relatif lurus.
c. Penampang sungai reguler.
d. Penampang sungai stabil (tidak terjadi scouring atau sedimentasi)
e. Tidak ada pengaruh aliran balik (back water atau jauh dari cabang sungai atau
muara).
f. Tidak ada tumbuhan air.
g. Perubahan tinggi muka air nyata.
Prinsip pengukuran dengan metode ini adalah kecepatan aliran diukur
dengan menggunakan current meter, sedangkan luas penampang basah (A)
ditetapkan berdasarkan pengukuran lebar permukaan air dan kedalaman air.
Pengambilan titik pengukuran dengan current meter berdasarkan
kedalaman air. Hal itu mengingat bahwa kecepatan aliran sungai tidak merata
pada setiap kedalaman yang berbeda. Pemilihan jumlah vertikal yang akan diukur
didasarkan pada bentuk dan ukuran penampang sungai, sifat aliran dan waktu
yang tersedia. Pada sungai yang mempunyai dasar tidak teratur sebaiknya
pengukuran dilakukan lebih rapat dari pada yang teratur. Dari pengukuran
kecepatan pada masing-masing vertikal dapat dihitung debit pada masing-masing
seksi.
15
Gambar 2.2. Distribusi Kecepatan Aliran
Keterangan Gambar :
A : Teoritis
B : Dasar saluran kasar dan banyak tumbuhan
C : Gangguan permukaan
D : Aliran cepat, aliran turbulen pada dasar
E : Aliran lambat, dasar saluran halus
F : Dasar saluran kasar
Kecepatan aliran dihitung berdasarkan jumlah putaran baling-baling (cup)
per waktu putaran (N). Persamaan kecepatan aliran sebagai berikut :
Jika nilai n < 250, maka V (cm/det) = 45,53 x n + 0,82
Jika nilai n > 250, maka V (cm/det) = 51,42 x n – 3,91
keterangan :
V = kecepatan pelampung (cm/dt)
N = jumlah putaran per waktu
Cara kerja :
1. Pilih lokasi pengukuran debit dengan syarat-syarat sebagai berikut :
- di bagian sungai yang relatif lurus
- jauh dari pertemuan cabang sungai
- dasar sungai stabil
- tidak ada tumbuh-tumbuhan air
16
- aliran tidak melimpah melewati tebing sungai
2. a. Tentukan arah penampang melintang, harus t egak lurus arah aliran
b. Catat: tanggal pengukuran, nama sungai, lokasi pengukuran, nomor
current meter dan rumus kecepatan aliran
c. Ukur lebar permukaan air sungai, temukan interval seksi (tidak boleh lebih
besar dari 1/20 total lebar)
3. a. Siapkan current meter (periksa jalannya putaran baling-baling dan bunyi
“siren horn”).
b. Saat mulai pengukuran harap dicatat: waktu/jam, tinggi muka air (baca staff
gauge), pengukuran dimulai dari tepi kanan atau kiri.
c. Ukur jarak dari tepi air (titik nol) sampai dititik seksi tempat pengukuran
kecepatan aliran (catat dalam kolom 1).
d. Ukur kedalam air pada seksi tersebut (d) dengan mistar ukur/stik
current meter (catat dalam kolom 2).
e. Pilih cara pengukuran kecepatan aliran, sesuai dengan point d.
2.2. Sampel Air
1) Pemilihan Lokasi Pengambilan
Ada tiga dasar yang perlu dipertimbangkan dalam pemilihan lokasi pengambilan
contoh.
a. Kualitas air sebelum adanya pengaruh kegiatan manusia yaitu pada lokasi hulu
sungai yang dimaksudkan untuk mengetahui kualitas air secara alamiah sebagai
base line station.
b. Pengaruh kegiatan manusia terhadap kualitas air dan pengaruhnya untuk
pemanfaatan tertentu. Lokasi ini dimaksudkan untuk mengetahui pengaruh
kegiatan manusia yang disebut “impact station”.
c. Sumber-sumber pencemaran yang dapat memasukkan zat-zat yang berbahaya
kedalam sumber air. Lokasi ini dimaksudkan untuk mengetahui sumber
penyebaran bahan-bahan yang berbahaya, sehingga dapat ditanggulangi. Letak
lokasi dapat di hulu ataupun di hilir sungai, bergantung pada sumber dan jenis zat
berbahaya tersebut apakah alamiah ataupun buatan.
17
2) Pengambilan sampel pada air permukaan
Air permukaan antara lain sungai, waduk, danau, dan rawa. Untuk sungai
pengambilan sampel harus dilakukan di tempat yang representatif adalah pada
stasiun pengukuran aliran sungai. Apabila penampang sungai sempit, maka lakukan
pengambilan sampel pada tengah – tengah penampang, dan apabila penampang
sungai lebar maka lakukan pengambilan sampel berdasarkan interval dan kedalaman
tertentu.
Cara Kerja
1. Amati secara langsung titik – titik sumber pencemar di lapangan;
2. Lakukan identifikasi bau, rasa, warna, dan suhu udara dan air di lapangan;
3. Catat pengamatan pada poin 2;
4. Siapkan botol sampel dan ambil sampel di titik – titik yang telah ditentukan;
5. Ambil sampel air dengan cara mencelupkan botol ke dalam air dengan posisi
mulut botol searah dengan aliran air
6. Isi botol sampai penuh dan hindarkan terjadinya turbulensi dan gelembung
udara selama pengisian, kemudian botol ditutup masih kondisi di dalam air.
7. Sampel siap untuk dianalisa.
Gambar 2.3. Cara Pengambilan Sampel Air pada Tubuh Air Dangkal
18
Gambar 2.5. Pengambilan Sampel apabila Aliran Anak Sungai Terganggu
oleh Perubahan Permukaan Sungai
Gambar 2.4. Cara Pengambilan Sampel Air pada Mataair
19
2.3. Daya Hantar Listrik (DHL) dan Suhu
Daya hantar listrik adalah ukuran dari kemampuan air menyalurkan arus listrik. Hal itu
tergantung kekuatan ion yang ada dalam air tersebut. Sebelum melakukan pengukuran, maka
contoh air harus diketahui terlebih dahulu temperaturnya. Sebab nilai daya hantar listrik
selain fungsi dari konsentrasi ion dalam air, juga sangat dipengaruhi oleh temperatur air.
Nilai daya hantar listrik bertambah besar dengan semakin tingginya temperatur.
Cara pengukuran DHL dan suhu dengan
menggunakan Electrical Cunductance Meter (EC meter).
Adapun cara pengukuran sebagai berikut :
1. Pasanglah elektrode pada sekrup A dan B.
2. Tekanlah knop Cal 1, kemudian tepatkanlah jarum
penunjuk skala pada strip Cal dengan memutar knop
Cal 2.
3. Masukanlah elektrode ke dalam air yang diukur
(usahakan seluruh elektrode tercelup dalam air).
4. Tekanlah knop Read dan knop Cal bersama-sama,
kemudian bacalah skala yang ditunjukkan oleh jarum.
Gambar 2.6. Cara Pengambilan Sampel Air Sungai dengan Beberapa Bagian Aliran
Gambar 2.7. EC Meter
20
Perhitungan :
DHL = pembacaan skala x konstanta electrode
ΔT = suhu terukur - 25˚ C
Nilai DHL = DHL terukur – (0.02 x ΔT x DHL Terukur)
2.4. pH
pH adalah derajat keasaman yang digunakan untuk menyatakan tingkat keasaman atau
kebasaan yang dimiliki oleh suatu larutan (Wikipedia, 2013)..
Cara pengukuran pH dengan menggunakan pH meter :
1. cara mencelupkan kedalam air yang akan
diukur (kira-kira kedalaman 5cm);
2. Secara otomatis alat bekerja mengukur.
3. Saat pertama dicelupkan angka yang
ditunjukkan oleh display masih berubah-ubah,
4. Tunggulah kira-kira 2 sampai 3 menit sampai
angka digital stabil.
3. Metode Analisa di Laboratorium
Parameter – parameter yang dianalisis di Laboratorium adalah parameter kimia, yaitu :
1. Amonia,
2. Nitrit, dan
3. Nitrat.
Gambar 2.8. Ph Meter
21
1. Penentuan kadar Amonia NH
4
+
Di kocok
Membuat larutan blanco dan standart NH
4
Cl
masing-masing 0,0 , 5 , 10, 15, 20, 25 ml
larutan NH
4
Cl
0,0 5,0 10 15 20 25
Menambahkan aquadest
sampai mencapai 25 ml
Menambahkan 1 ml
reagen Nessler
Mengamati warna yang
muncul setelah diamati selama
10-25 menit
Mengukur absorbanci tiap tabung dengan
spektofotometer atau kalorimeter pada panjang
gelombang 425 nm
22
2. Penentuan kadar amonia Nitrit (NO
2
-
)
Didiamkan selama 5 menit
\
Didiamkan selama 10 – 20 menit
Membuat larutan blanco memipet 0,0; 1,0; 2,0;
3;0; 4,0; 5;0 larutan NaNO
2
1 ml = 0,0005 mg N
Memasukkan kedalam tabung raksi
ukuran 40 ml masing-masing sampai 25
ml dengan cara menambahkan aqudes
Menambahkan 2 ml
C
10
H
7
NH
2
-
HCl0,6 %
Mengukur absorbanci tiap tabung
dengan spektofotometer atau
kalorimeter pada panjang
gelombang 520 nm
25 ml 25 ml 25 ml 25 ml 25 ml 25 ml
Memipet contoh air sebanyak 25 ml
ke dalam tabung reaksi
Menambahkan 0,2 ml Asam
sulfanilik 6 % pada tiap tabung,
Menambahkan 0,2 ml
CH
3
COONa 27 %
23
3. Penentuan kadar amonia Nitrat (NO
3
-
)
Setelah kering, dibiarkan sampai dingin
\
labu takar di bilas sebanyak 3x,
dengan total aquadest yang digunakan 20 ml
Membuat larutan blanco memipet 0,0; 1,0; 2,0; 3;0; 4,0; 5;0 larutan NaNO3
1 ml = 0,010 mg NO3
-
dimasukkan kedalam gelas ukur
Mengambil sampel dengan volume 5 ml
dan di masukkan kedalam tabung raksi
Menambahkan 1 ml
H
2
SO
4
pekat pada tiap gelas ukur
Menambahkan 10 ml larutan NaOH dan
Na
2
EDTA pada tiap labu, kemudian
menambahkan aquadest sampai tepat 50 ml
5 ml 5 ml 5 ml 5 ml 5 ml 5 ml
Menambahkan C
7
H
5
NaC
3
0,5 % pada tipa
gelas ukur kemudian diletakkan pada
tempat panas agar mengendap
Menambahkan asam Sulfanilik 6%
pada tiap tabung, kocok hingga
tercampur
Menuangkan larutan ke dalam
labu takarukuran 50 ml
Mengukur absorbansi larutan pada labu
dengan menggunakan spetofotometer dengan
panjang gelombang 410 nm
24
BAB III
DESKRIPSI WILAYAH DAS WINONGO
1. Deskripsi Lokasi
1.1. Batas DAS
Kotamadya Yogyakarta terletak di bagian selatan kaki Gunungapi Merapi, topografi
daerah ini miring ke arah selatan, dengan batuan penyusunnya berupa material hasil erupsi
gunung Merapi, terutama kerikil, pasir dan abu volkanik. Material volkanik ini merupakan
batuan penyusun akuifer yang baik di daerah ini, sehingga berpengaruh baik terhadap kualitas
dan kuantitas air tanah. Air tanah di daerah ini merupakan sumber aliran dasar bagi 3 (tiga)
sungai yang mengalir di tengah kota, yaitu sungai Winongo (urban) dengan bagian hilirnya
sungai Denggung di bagian barat, sungai Code di bagian tengah dengan hulunya sungai
Boyong, dan sungai Gajahwong di bagian timur kota. Kotamadya Yogyakarta mengalami
perkembangan yang sangat pesat, sejalan dengan pertumbuhan penduduk di daerah tersebut
yang mencapai 1,4% per tahun (Sudarmadji, 1992). Dengan kondisi seperti tersebut, maka
masalah konservasi air menjadi sangat penting baik di masa sekarang maupun yang akan
datang. Akibatnya kebutuhan ruang untuk daerah pemukiman sangat mendesak,
menyebabkan beberapa bagian dari Kotamadya Yogyakarta yang semestinya tidak
diperuntukan sebagai kawasan tempat tinggal, sekarang telah berkembang menjadi daerah
pemukiman.Di bantaran sungai Code, Winongo dan Gajahwong memiliki konsentrasi
penduduk sangat tinggi, apalagi dengan semakin banyaknya kaum pendatang yang tinggal di
tempat tersebut.Batas DAS dan tempat pengambilan sampel dapat dilihat pada Gambar 1
dibawah ini.
1.2. Aktivitas Masyarakat Sekitar DAS
Perkembangan kota yang tidak terkendali sering menimbulkan berbagai macam
persoalan, seperti misalnya pemanfaatan daerah-daerah yang tidak layak huni untuk dijadikan
daerah permukiman, meskipun sering harus berhadapan dengan resiko dan bahaya yang
ditimbulkannya. Hal ini terlihat antara lain adanya permukiman di bantaran sungai yang
beresiko terkena banjir dan erosi lahan.
25
Gambar 3.1. Peta Administrasi Pengambilan Sampel DAS Winongo
26
Air hujan dari langit adalah merupakan masukan dalam sistem daur hidrologi di Daerah
Aliran Sungai (DAS), yang menghasilkan keluaran berupa aliran di out-let nya, setelah
mengalami proses hidrologi di daerah aliran sungai tersebut. Selama perjalanan aliran air
tersebut akan mengalami pencemaran di daerah sub-urban dan daerah urban (permukiman
padat penduduk). Pencemaran tersebut dapat berasal dari limbah industri, domestik, sampah,
pupuk yang digunakan dalam pertanian, dan lain-lain, yang kebanyakan semua ini terkait
dengan sanitasi lingkungan.Hal ini terlihat dalam 5 titik pengamatan yang sesuai dengan
teori.
• Titik Sampel 1 (Jln. Ring Road Utara) : Adanya aktivitas warga dalam memanfaatkan
mata air untuk mencuci dan air sungai untuk mandi sehingga ada sumber pencemar
sabun, detergen dan tinja.
• Titik Sampel 2 (Jln. Kyai Mojo, Bener) : Dijumpai permukiman padat di sekitar DAS.
Lokasi sampling merupakan kawasan perkotaan, dimana banyak aktivitas yang
berpengaruh terhadap mutu air sungai. Antara lain MCK di sungai, pembuangan
sampah domestik, aktivitas memancing, serta adanya pipa-pipa pembuangan limbah
RT langsung ke badan sungai. Sumber pencemar terjadi akumulasi antara lain Sabun,
detergen, sampah anorganik (plastik, pampers) dan tinja. Dijumpai adanya talud
sepanjang badan sungai sebagai bentuk mitigasi.
• Titik Sampel 3 (Jln. Agran) : Dijumpai permukiman padat di sekitar DAS. Lokasi
sampling merupakan kawasan perkotaan, dimana banyak aktivitas yang berpengaruh
terhadap mutu air sungai. Antara lain MCK di sungai, pembuangan sampah domestik,
serta buangan dari hulu. Adanya influent dari air buangan, dengan kenampakan
berbusa pada permukaan air. Dimana, kualitas air sangat dipengaruhi oleh keberadaan
permukiman sekitar DAS. Dijumpai adanya talud sepanjang badan sungai sebagai
bentuk mitigasi.
• Titik Sampel 4 (Pojok Beteng Barat) : Aliran lambat disebabkan banyak buangan.
Adanya buangan tersangkut dipohon sekitar DAS mengindikasikan bencana bajir
yang pernah terjadi di lokasi sampling. Bahan buangan berasal dari permukiman
sekitar serta dari mobilitas kendaraan bermotor yang melintasi jembatan tempat lokasi
sampling. Kerambah ikan di badan sungai turut mempengaruhi pola aliran dan juga
ikan didalam kerambah juga terpengaruh oleh adanya hanyutan sampah yang
menghambat sirkulasi O
2
bagi ikan. Ada upaya peningkatan pendapatan ekonomi
masyarakat melalui usaha kerambah ikan.
27
• Titik Sampel 5 (Ring road Selatan) : Dijumpai adanya bendungan serta talud. Namun
talud disisi kanan sungai rusak. Laju aliran lambat dipengaruhi oleh adanya
bendungan.
Tabel 3.1. Koordinat Titik Sampel
Titik
Koordinat
Geografis UTM
LS BT MU MT
1 7°44'52.16" 110°21'28.31" 9143527 429193
2 7°46'54.17" 110°21'27.25" 9139780 429166
3 7°47'23.48" 110°21'24.69" 9138880 429089
4 7°48'43.98" 110°21'8.14" 9136407 428586
5 7°49'40.01" 110°21'6.16" 9134686 428528
Sumber : Lapangan Hidrologi (2013)
1.3. Penggunaan Lahan
 Titik Sampel I (Jln. Ring Road Utara) : Nampak dijumpai adanya kebun di sekitar DAS.
Dijumpai pula adanya 3 mata air di sekitar DAS yang dimanfaatkan oleh warga sebagai
sumber air bersih. Adanya pemanfaatn lahan untuk kebun campuran dan pemukiman <
50 m sempadan sungai.
 Titik Sampel 2 (Jln. Kyai Mojo, Bener) : Permukiman dengan jarak < 50 m dari
sempadan sungai.
 Titik Sampel 3 (Jln. Agran) : Pemukiman
 Titik Sampel 4 (Pojok Beteng Barat) : Dijumpai permukiman di sekitar DAS serta
adanya usaha kerambah ikan nila di badan sungai dan di sempadan sungai merupakan
pemukiman warga.
 Titik Sampel 5 (Ring road Selatan) : Permukiman < 50 m sempadan sungai.
28
BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1 Hasil Pengamatan Kondisi DAS Winongo
Kegiatan pengukuran kualitas air di DAS Winongo dilaksanakan pada tanggal 25 Mei
2013, sejak pagi hingga siang hari. Pengukuran dilaksanakan dari wilayah hulu hingga
hilir DAS Winongo, dengan pengukuran sebanyak 5 titik sampel.Selain pengukuran
kualitas DAS, juga dilakukan pengukuran pada 2 mata air yang dijumpai sepanjang 5 titik
pengukuran. Hasil pengukuran lapangan dapat dilihat sebagaimana terlampir (Lampiran
1). Berikut ini penjelasan mengenai pengamatan disekitar titik sampel, yaitu :
1. Titik Sampel 1 (Jln. Ring Road Utara)
Pada titik sampel 1, diasumsikan sebagai hulu DAS Winongo, ditemukan adanya aktivitas
warga dalam memanfaatkan mataair untuk mencuci dan air sungai untuk mandi, sehingga
sumber pencemar pada badan air berupa sabun, detergen dan tinja.Penggunaan lahan
disekitar titik sampel berupa kebun campuran serta permukiman.Kebun campuran dan
permukiman berada < 50 m dari sempadan sungai.
2. Titik Sampel 2 (Jln. Kyai Mojo, Bener)
Pada titik sampel 2, dijumpai adanya permukiman padat di sekitar DAS. Lokasi sampling
merupakan kawasan perkotaan, dimana banyak aktivitas manusia yang berpengaruh
terhadap mutu air sungai, antara lainaktivitas MCK di sungai, pembuangan sampah
domestik ke badan sungai, aktivitas memancing, serta adanya pipa-pipa pembuangan
limbah RT langsung ke badan sungai. Sumber pencemar antara lain sabun, detergen,
sampah anorganik (plastik, popok bayi) dan tinja. Pada titik sampel 2, ditemukanpula
adanya talud sepanjang badan sungai sebagai bentuk mitigasi bencana
longsor.Permukiman berada pada jarak < 50 m dari sempadan sungai.
3. Titik Sampel 3 (Jln. Agran)
Pada titik sampel 3, dijumpai adanya permukiman padat di sekitar DAS. Lokasi
samplingke-3 merupakan kawasan perkotaan, dimana banyak aktivitas yang berpengaruh
terhadap kualitas air sungai, antara lain MCK di sungai, pembuangan sampah domestik,
serta buangan hanyutan dari hulu. Adanya influent dari air buangan, ditandai dengan
kenampakan air berbusa.Dimana, kualitas air sangat dipengaruhi oleh keberadaan dan
aktivitas permukiman sekitar titik sampel.Sumber air bersih bagi warga diperoleh dari
pemanfaatan mataair.Pada titik sampel 3, dijumpai pula adanya talud sepanjang badan
sungai sebagai bentuk mitigasi bencana longsor.
29
4. Titik Sampel 4 (Pojok Benteng Barat)
Pada titik sampel 4, aliran melambat disebabkan adanya buangan berupa sampah padat.
Sampah padat ini tersangkut dipohon sekitar DAS, dimana hal ini mengindikasikan bahwa
pada titik sampel 4 pernah terjadi banjir dengan luapan yang tinggi, ditandai dengan
tersangkutnya sampah padat di batang pohon.Bahan buangan berasal dari permukiman
sekitar serta dari mobilitas kendaraan bermotor yang melintasi jembatan tempat lokasi
sampling.Pada titik sampel 4, dijumpai pula adanya kerambah ikan di badan
sungai.Keberadaan kerambah ikan turut mempengaruhi pola aliran sungai.Ikan didalam
kerambah juga terpengaruh oleh adanya hanyutan sampah yang menghambat sirkulasi
O
2
.Keberadaan kerambah ikan merupakan upaya peningkatan pendapatan ekonomi
masyarakat di sekitar DAS Winongo.
5. Titik Sampel 5 (Ring road Selatan)
Pada titik sampel 5, dijumpai adanya bendungan serta talud.Namun talud disisi kanan
sungai rusak.Pada titik sampel 5, laju aliran melambat dipengaruhi oleh adanya
bendungan.Selain itu, ditemukan keberadaan permukiman dengan jarak < 50 m dari
sempadan sungai.
4.2 Analisis Hasil Pengukuran Kualitas DAS Winongo
Berdasarkan SLHD DIY Tahun 2012, Sungai Winongo menempati kelas III, dengan
peruntukkan kegiatan pembudidayaan ikan air tawar, peternakan, irigasi, dan atau peruntukan
lain yang mempersyaratkan mutu air yang sama dengan kegunaan tersebut.
Dengan mengetahui kelas sungai Winongo, maka analisis kualitas DAS Winongo
mengacu pada Peraturan Pemerintah No. 82 Tahun 2001 tentang Pengelolaan Kualitas Air dan
Pencemaran Air.
4.2.1 Analisis Parameter Fisik
 Kebauan
Kebauan merupakan salah satu parameter fisika yang digunakan dalam kegiatan
analisis kualitas air sungai Winongo. Kebauan dinyatakan dalam standard alami bagi
kualitas air.Dari kelima titik sampel, terdapat 3 titik sampel yang terindetifikasi berbau.
Ketiga titik sampel tersebut berada di bagian tengah DAS Winongo, yaitu di Jln. Kyai
Mojo Bener (Titik Sampel 2), Jln. Agran (Titik Sampel 3), dan Daerah Pojok Beteng
(Titik Sampel 4). Sedangkan yang tidak teridentifikasi berbau berada di hulu dan hilir
DAS Winongo.
Dari pengamatan langsung di lapangan, teridentifikasi bahwa kebauan yang terdapat
30
di ketiga titik sampel dipengaruhi oleh akumulasi aktivitas pemukiman berupa
pembuangan limbah rumah tangga seperti plastik, popok bayi, sisa makanan, tinja, sisa
air buangan detergen, buangan dari aktivitas MCK serta aktivitas perikanan berupa
kerambah ikan. Sedangkan pada titik sampel 1 dan 5, tidak terindentifikasi kebauan
karena pada kedua titik sampel ini tidak teramati aktivitas warga terhadap badan sungai.
Gambar 4.1 Titik Sampel 1 Gambar 4.2Titik Sampel 3
(Tak berbau) (Berbau)
Gambar 4.1 menunjukkan belum adanya aktivitas warga terhadap DAS, sehingga
tidak teridentifikasi berbau.Sedangkan pada gambar 4.2 yang merupakan lokasi titik
sampel 3, kebauan teridentifikasi karena adanya akumulasi bahan buangan di badan air.
 Warna
Warna perairan biasanya dikelompokkan menjadi dua, yaitu warna sesungguhnya
(true color) dan warna tampak (apparent color). Pengamatan warna dalam kegiatan ini
dilakukan secara visual berupa warna tampak. Warna perairan disebabkan oleh adanya
bahan organik dan bahan anorganik; karena keberadaan plankton, humus, dan ion-ion
logam.
Pada pengamatan lapangan, kenampakan warna badan air di ketiga sampel (titik
sampel 2, 3 dan 4) disebakan karena adanya buangan limbah domestik dari permukiman
sekitar DAS. Sedangkan, titik sampel 1 dan 5 perairan sungai tidak berwarna namun
adanya sampah yang terapung di permukaan air menyebabkan turunnya kemampuan
penetrasi cahaya matahari ke badan air. Kurangnya cahaya matahari pada badan air akan
mempengaruhi jalannya proses fotosintesis sehingga kadar oksigen dalam air akan
menurun dan mengganggu kehidupan organisme dalam air sungai.
 Suhu
Pengukuran suhu air sungai dilakukan secara langsung di lapangan dengan memakai
31
alat EC Meter. Pengukuran dilakukan pada lima titik sampel, yang mewakili daerah hulu
hingga hilir DAS Winongo, dengan hasil sebagaimana berikut.
Gambar 4.3 Grafik Suhu di DAS Winongo
Suhu memegang peranan penting dalam berbagai aktivitas kimia dan fisika perairan.
Aktivitas kimia dan fisika seringkali mengalami peningkatan dengan naiknya suhu. Hal
ini dipengaruhi oleh luas permukaan dan volum airnya. Keadaan suhu alami memberikan
kesempatan bagi ekosistem untuk berfungsi secara optimum. Banyak aktivitas organisme
air dikontrol oleh suhu, misalnya: migrasi, pemangsaan, kecepatan berenang,
perkembangan embrio dan kecepatan proses metabolisme. Umumnya organisme perairan
hidup pada kisaran suhu 25 – 32
0
C.
Dari pengukuran suhu di lapangan, ke-5 titik sampel masih berada pada kisaran suhu
normal untuk kelangsungan hidup organisme perairan. Dari ke-5 titik sampel ini terdapat
anomali pada titik sampel ke-4. Di titik sampel ke-4 terjadi penurunan suhu yang
disebabkan karena titik sampel empat memiliki kedalaman sungai yang lebih dalam
dibanding keempat titik sampel lainnya. Penurunan suhu ini disebabkan karena penetrasi
sinar matahari sulit menembus badan air yang semakin dalam.
 Debit
Debit adalah laju aliran air (volume air) yang melewati suatu penampang melintang
sungai per satuan waktu. Satuan besaran debit dalam sistem satuan SI dinyatakan dalam
satuan meter kubik per detik (m³/s) (Asdak, 2010). Aliran air sungai terbentuk dari
beberapa sumber air yang berada pada bukit atau gunung. Pengukuran debit aliran sungai
digunakan untuk mengetahui potensi sumberdaya air di DAS tersebut. Pengukuran
27.1
27.4
28.0
25.0
28.5
24.0
25.0
26.0
27.0
28.0
29.0
TS-1 TS-2 TS-3 TS-4 TS-5
Nilai Suhu di DAS Winongo
Suhu
32
4.4
3.7
6.6
4.8
3.9
0.0
1.0
2.0
3.0
4.0
5.0
6.0
7.0
1 2 3 4 5
D
e
b
i
t

S
u
n
g
a
i

(
m
³
/
s
)
Grafik Debit Sungai Titik Sampel di DAS
Winongo
Debit Sungai (m³/s)
dilakukan di lima (5) titik lokasi pengamatan. Pengukuran debit dilakukan dengan
current meter. Hasil pengukuran menunjukkan rata- rata debit sungai di Sub DAS adalah
4,7 m³/s. Berdasarkan hasil pengukuran terdapat perbedaan besar atau kecilnya debit
aliran sungai. Perbedaan ini dipengaruhi oleh lebar dan kedalaman sungai yang berbeda-
beda. Perbedaan juga disebabkan oleh kemampuan air mengikis dan mengangkut
material.
Gambar 4.4 Grafik Nilai Debit di DAS Winongo
Gambar 4.5 Penampang Melintang Titik-titik Sampel DAS Winongo
Titik 1 debit terukur sebesar 4,4 m³/s. Titik 1 merupakan daerah pertama sungai
yang dilakukan pengukuran debit sungai. Titik 1 dianggap sebagai hulu Daerah Aliran
Sungai (DAS) pengamatan memilki kemiringan lereng lebih curam dibandingkan dengan
titik-titik pengukuran lainnya. Seharusnya titik 1 memiliki debit sungai yang lebih besar
daripada titik-titik lainnya. Kecilnya debit sungai dimungkinkan karena mengangkut
sedimen, sampah, dan batuan pada dasar sungai.
1
2
3
4
5
33
Titik 2 memiliki kecepatan 3,7 m³/s paling rendah debitnya apabila dibandingkan
dengan titik-titik pengukuran lainnya. Pengukuran titik 2 dilakukan di aliran air sungai
setelah kelokan sungai atau meander sungai. Lokasi titik 2 ditemukan banyaknya
akumulasi sampah yang terendapkan di penampang sungai. Air sungai terlihat keruh juga
mengindikasikan adanya sedimen yang terlarut di dalam air sungai. Material sedimen
yang terlarut mengakibatkan beban air sungai menjadi berat untuk mengalir. Peralihan
dari titik 1 ke titik 2 dengan kemiringan lereng yang cukup terlihat (lihat Gambar 4.5),
seharusnya titik 2 memiliki debit yang lebih tinggi, tetapi kemungkinan faktor yang telah
disebutkan di atas memiliki peranan yang paling utama.
Titik 3 terletak di tengah Kotamadya Yogyakarta. Besar debit sungai pada titik-3
adalah 6,6m³/s merupakan debit yang paling besar di DAS pengamatan. Pada saat
pengukuran di lapangan, permukaan sungai tidak banyak terdapat penghalang, seperti
sampah dan batuan. Sehingga aliran sungai dapat mengalir tanpa hambatan walaupun
kekeruhan di lokasi ini tergolong keruh yang tinggi apabila dibandingkan dengan
kekeruhan di titik-titik pengamatan sebelumnya.
Titik 4 berada di kemiringan lereng yang landai memiliki debit sebesar 4,8 m³/s,
terjadi selisih penurunan debit dari titik 3 ketitik 4, titik 4 lebih kecil apabila
dibandingkan dengan titik 3. Lokasi pengukuran titik 4 dimanfaatkan untuk budidaya
ikan dengan keramba-keramba dan di lokasi titik 4 ini banyak dijumpai endapan sedimen
dan sampah yang terakumulasi dan terkonsentrasi di lokasi tersebut. Oleh sebab itu
kemungkinan aliran sungai di titik ini cenderung melambat atau debit rendah.
Gambar 4.6 Kondisi pengamatan di titik sampel 4
Gambar 4.6. Kondisi Lingkungan Titik Sampel Ke-4
Sampah
Keramba
34
Titik 5 dianggap sebagai hilir DAS Winongo pada kegiatan ini. Titik 5 memiliki
debit 3,9m³/s, terjadi pada penurunan nilai debit dari titik 4 ketitik 5, besar debit
menurun pada titik 5. Titik 5 merupakan titik terlandai dari bagian DAS Winongo
tersebut dan akumulasi dari endapan sedimen dan sampah.
4.2.2 Analisis Parameter Kimia Organik
 pH
pH berhubungan juga dengan kemampuan hidup dari beberapa organisme perairan
yang dapat tahan pada kondisi-kondisi dari pH tersebut. Derajat keasaman air yang
sangat rendah atau sangat asam dapat menyebabkan kematian biota air (ikan).Secara
alamiah, pH dipengaruhi oleh konsentrasi karbondioksida dan senyawa yang bersifat
asam. Nilai pH sangat mempengaruhi proses biokimiawi perairan, misalnya proses
nitrifikasi akan berakhir jika pH rendah. Selain itu, nilai pH juga sangat berpengaruh
terhadap toksisitas suatu senyawa kimia. Pada pH yang tinggi, logam akan cenderung
membentuk endapan hidroksida, oksida, karbonat.
Berdasarkan PP RI No. 82 Tahun 2001 tentang Pengelolaan Kualitas Air dan
Pengendalian Pencemaran Air, sungai dengan kelas peruntukkan III seperti DAS
Winongo dikatakan tidak tercemar karena nilai pH pada kelima titik sampel masih
berada pada kisaran nilai pH normal yaitu 6-9. Hanya saja pada grafik dibawah ini
terlihat bahwa pada titik sampel ke-3 terjadi penurunan pH yang disebabkan pada saat
pengukuran terlihat adanya aktivitas MCK warga yang dilakukan langsung di badan air.
Gambar 4.7 Nilai pHdi DAS Winongo
7.90
7.75
6.99
7.73
7.64
9
6
5.50
6.50
7.50
8.50
9.50
ST-1 ST-2 ST-3 ST-4 ST-5
Nilai pH di DAS Winongo
pH Terukur
DAS Winongo
Standard pH
Utk Kelas Air
III (6-9)
35
 Nitrit (NO
2
)
Nitrit (NO
2
) merupakan salah satu bentuk senyawa Nitrogen, dalam hal ini nitrit
adalah derivat senyawa nitrogen. Seperti juga nitrat maupun amonia, nitrit memiliki
sifat toksik bagi makhluk hidup seperti hewan dan manusia. Jika nitrit terdapat dalam
air minum, kemudian terminum oleh hewan atau manusia maka nitrit akan masuk
kedalam pembuluh darah dalam tubuh kita yang menyebabkan methemoglobinemia.
Methemoglobinemia ini menghalanhi Hb untuk mengikat O
2
dan menimbulkan blue
baby syndrome(tubuh menjadi berwarna kebiru–biruan). Nitrit ini juga berfungsi
sebagai inhibitor korosi. Selain itu, nitrit dapat membentuk senyawa Nitrosamin (RR’N
– NO), senyawa ini dapat menimbulkan kanker. Sumber – sumber nitrit adalah dari air
buangan industri maupun air buangan domestik.
Gambar 4.8 Nilai Nitrit di DAS Winongo
Berdasarkan hasil laboratorium nilai nitrit pada semua titik sampel masih berada
dibawah baku mutu air kelas III yang ditetapkan PP No. 82 tahun 2001, yaitu maksimal
sebesar 0.06 mg/l. Pada titik sampel 1, kadar nitrit ditemukan sebesar 0.00 mg/l, artinya
pada titik initidak ditemukannya kandungan nitrit di badan air. Hal ini disebabkan
karena tidak adanya bahan pencemar yang masuk ke badan sungai yang memicu
terbentuknya nitrit. Jauhnya pemukiman dari sungai merupakan salah satu faktor
rendahnya nilai nitritdi lokasi sampel 1.
Pada titik ke-2, 3, 4 dan 5, kadar nitrit yang ditemukan juga masih dibawah
ambang batas baku mutu yakni sebesar 0.01 mg/l. Hal ini menandakan bahwa DAS
Winongo tidak tercemar oleh nitrit. Pada titik ke-4, ditemukan adanya aktivitas tambak
perikanan yang dibangun oleh warga disekitar sungai. Hal ini juga masih dikatakan
0
0.01
0.01
0.01
0.01
0.06
0
0.02
0.04
0.06
0.08
TS-1 TS-2 TS-3 TS-4 TS-5
Nilai Nitrit di DAS Winongo
Nitrit (mg/l)
Standard Nitrit
Air Kelas III (0.06
mg/l)
36
wajar, karena untuk aktivitas perikanan, nitrit dengan kadar 0.01 mg/ltidak bersifat
toksik.
Pada pengamatan yang dilakukan, jenis ikan yang dibudidayakan oleh
masyarakat adalah jenis ikan Nila. Ikan ini memang mempunyai kadar toleransi
terhadap lingkungan yang cukup tinggi. Untuk budidaya perikanan, kadar nitrit yang
ditoleransi adalah 0.01-0.03 mg/l sehinggaikan masih dapat hidup dengan nilai nitrit
yang ada di kelima titik sampel.Kelima titik sampel teridentifikasi tidak tercemar nitrit
karena lahan sekitar DAS Winongo pun tidak digunakan untuk aktivitas pertanian
sehingga tidak terjadi proses nitrifikasi.
 Amonia (NH
3
)
Amonia (NH
3
) merupakan senyawa nitrogen. Amonia dalam air permukaan
berasal dari air seni dan tinja, juga dari oksidasi zat organis secara mikrobiologis yang
berasal dari air alam atau air buangan industri dan penduduk. Kadar amonia yang tinggi
pada air sungai selalu menunjukkan adanya pencemaran.
Gambar 4.9 Nilai Amonia di DAS Winongo
Berdasarkan hasil laboratorium nilai amonia pada semua titik sampel masih
berada dibawah baku mutu air kelas III yang ditetapkan PP No. 82 tahun 2001, yaitu ≤
0.02 mg/l untuk budidaya perikanan. Nilai amonia pada titik 1 dan 2 yaitu 0 mg/l, pada
titik 3 dan 4 adalah 0,02 mg/l sedangkan pada titik 5 yaitu 0,01 mg/l. Hal ini
menunjukkan bahwa DAS Winongo tidak tercemar amonia. Berdasarkan PP No. 82
Tahun 2001, kandungan amonia bagi aktivitas perikanan, untuk ikan yang peka ≤ 0.02
mg/l.
0 0
0.02 0.02
0.01
0.02
0
0.005
0.01
0.015
0.02
0.025
ST-1 ST-2 ST-3 ST-4 ST-5
Nilai Amonia di DAS Winongo
Nitrit Terukur (mg/l)
Nilai Amonia Max Utk Kelas III (≤ 0.02 mg/l)
37
Unsur amonia di perairan berkaitan erat dengan keberadaan nitrit. Semakin tinggi
nilai amonia maka akan diikuti oleh kenaikan nilai nitrit, sebaliknya semakin rendah
nilai amonia maka nilai nitrit pun akan menurun. Keberadaan amonia di perairan
dipengaruhi oleh aktivitas MCK di sekitar DAS. Dari kelima titik sampel, nilai amonia
tertinggi terdapat pada titik sampel 3 dan 4. Dari pengamatan lapangan, hal ini
disebabkan karena banyaknya buangan limbah domestik yang memicu adanya unsur
amonia di perairan.Sedangkan di bagian hilir sungai (titik sampel 5), nilai amonia turun
kembali menjadi 0.1 mg/l. Turunnya kadar amonia disebabkan karena badan sungai
melakukan self purification, dimana sungai masih mempunyai kemampuan untuk
menetralkan semua unsur pencemar yang masih dapat ditolerir/masih dibawah baku
mutu air.
 DHL
DHL merupakan gambaran numerik dari kemampuan air untuk meneruskan
aliran listrik. Air mengandung senyawa-senyawa basa dan garam yang larut dalam air,
kemudian terpecah menjadi ion positif dan ion negatif, yang dinamakan elektrolit.
Besar kemampuan air meneruskan listrik inilah yang kemudian dapat diukur dengan
alat EC Meter. Daya Hantar Listrik dapat dijadikan sebagai nilai indikator yang
menyatakan sejumlah material terlarut didalam air. Semakin banyak material yang
terlarut yang mengandung asam atau basa maka semakin tinggi nilai DHL.
Metode yang dilakukan pada pengamatan kualitas air Sungai Winongo kali ini
adalah metode Upper-Lower yaitu metode yang membandingkan data yang
dikumpulkan dari hulu dengan data yang dikumpulkan di daerah hilir. Hasil
pengukuran nilai DHL lapangan dan DHL sebenarnya tersaji sebagaimana tabel
berikut.
Tabel 4.1 Penentuan Nilai DHL DAS Winongo
Nomor Sampel Suhu Terukur DHL Lapangan Δ T Nilai DHL
(µmhos/cm)
TS-1 27.1 319 2.1 305.6
TS-2 27.4 348 2.4 331.3
TS-3 28 374 3 351.6
TS-4 25 913 0 913
TS-5 28.5 965 3.5 897.5
38
Nilai DHL dari semua pengamatan berkisar antara 305.6µmhos/cm sampai
dengan 879.5µmhos/cm. Nilai DHL padatitik 1 adalah 305.6µmhos/cm; pada titik 2
adalah 331.3µmhos/cm; pada titik 3 adalah 351.6µmhos/cm; pada titik 4 adalah
913µmhos/cm dan pada titik 5 adalah 897.5 µmhos/cm. Penentuan nilai DHL pada
badan air patut memperhitungkan adanya perubahan suhu terukur dengan suhu alami
perairan yaitu 25 ºC.
Gambar 4.10 Nilai DHL di DAS Winongo
Pada gambar diatas terlihat bahwa intensitas nilai DHL cenderung naik sampai
pada pengamatan titik 4. Hal ini menunjukkan makin banyaknya partikel yang
mengandung konduktivitas di dalam sungai. Nilai DHL berbanding lurus dengan suhu,
semakin tinggi nilai suhu maka semakin tinggi pula nilai DHL begitu juga sebaliknya.
Tetapi pada titik sampel 4, terjadi peningkatan nilai DHL namun tidak diikuti dengan
peningkatan nilai suhu. Dari pengamatan di lapangan kecenderungan peningkatan nilai
DHL dipengaruhi oleh akumulasi sampah yang berlebih. Sampah ini mempunyai
kemampuan menghantarkan listrik. Lokasi 4 merupakan wilayah bagian hilir yang
menerima hanyutan buangan sampah sehingga tidak mengherankan jika nilai DHL pada
titik 4 ini cukup tinggi yaitu sebesar 913 µmhos/cm. Boyed, 1988 dalam Effendi, 2003
menyatakan bahwa suatu perairan alami memiliki nilai DHL sebesar 20-1500
µmhos/cm sehingga dapat dikatakan kelima titik sampel dari DAS Winongo masih
dalam keadaan normal.
305.6
331.3
351.6
913
897.5
27.1
27.4
28
25
28.5
10
50
250
1250
ST-1 ST-2 ST-3 ST-4 ST-5
Nilai DHL di DAS Winongo
Nilai DHL (µmhos/cm) Suhu Terukur
39
Gambar 4.11 Keberadaan Sampah di TS-4
4.3 Analisis Hasil Pengukuran Mataair di Sekitar DAS Winongo
Pengamatan juga dilakukan pada mataair di sekitar DAS Winongo. Dari kelima titik
sampel, ada 2 mataair yang teramati sebagaimana gambar berikut.
Gambar 4.12. Grafik Kualitas Mataair di sekitar DAS Winongo
Mataair di kedua titik digunakan oleh warga untuk aktivitas mandi dan mencuci.
Peruntukkan mataair sebagai sumber air bersih bagi warga sekitar DAS Winongo (Kelas I )
berdasarkan PP RI No. 82 Tahun 2001 tentang Pengelolaan Kualitas Air dan Pengendalian
Pencemaran Air, dinyatakan masih dalam keadaan alamiah (tidak tercemar). Hal ini didasarkan
pada pengukuran suhu, pH dan nilai DHL pada kedua mataair yang masih berada dibawah
ambang batas baku mutu air kelas I.
6.6
6.18
25 28.3
287
608
5
25
125
625
TS-1 TS-3
Hasil Pengukuran Pada Mataair
di sekitar DAS Winongo
DHL
T
pH
40
Gambar 4.13. Mataair di Titik 1 & 3
Nilai DHL pada kedua mataair berbanding lurus dengan suhu, dimana terjadi
peningkatan nilai DHL yang diikuti dengan kenaikan suhu mataair. Peningkatan nilai DHL
mataair pada titik sampel 3 dipengaruhi oleh akumulasi bahan pencemar yang kian bertambah.
Hal ini disebabkan karena pada mataair titik 3 merupakan bagian tengah DAS Winongo yang
mendapat pengaruh paling banyak sebagai kawasan permukiman. Nilai DHL pada mataair titik
1 bernilai rendah karena tidak ada aktivitas warga di sekitar daerah hulu DAS Winongo.
Walaupun kedua mataair dinyatakan masih dalam keadaan alami (tidak tercemar) namun
harus memperhitungkan arah aliran air tanah yang ada di DAS Winongo. Kemungkinan
pembuangan limbah (bahan pencemar) yang searah dengan arah aliran air tanah akan memicu
terkontaminasinya mataair dengan pencemar.
4.4 Solusi dan Mitigasi Pencemaran Air Sungai
DAS Winongo merupakan salah satu dari tiga DAS terbesar di DIY yang banyak
dipengaruhi oleh aktivitas permukiman. Dari hasil pengamatan lapangan terlihat permukiman
di sekitar DAS Winongo berada kurang dari 50 m dari sempadan sungai. Permukiman ini
ditempati oleh warga dengan tingkat perekonomian menengah ke bawah. Akibat permukiman
padat di sekitar DAS, terjadi tekanan berlebih terhadap DAS Winongo. Terlihat dari banyaknya
bahan pencemar di badan sungai berupa plastik, air sisa detegent, serta berbagai limbah
domstik lainnya.
Pengukuran kualitas
matair di Titik
Sampel 1
Matair di Titik
Sampel 3
41
Dengan peruntukkan sebagai kelas air III yaitu untuk aktivitas perikanan, peternakan dan
irigasi, kelima titik dinyatakan tidak tercemar. Namun, dari pengamatan lapangan terlihat masih
rendahnya kesadaran warga dalam menjaga kualitas air sungai. Perubahan mutu air sungai
Winongo lebih banyak dipengaruhi oleh aktvitas permukiman warga sekitar. Untuk menjaga
mutu air sungai Winongo, Pemerintah Daerah DIY melalui Badan Lingkungan Hidup DIY
telah melakukan berbagai program kerja terkait peningkatan kualitas air sungai. Program kerja
ini dirancang guna memitigasi dan meminimalisir pencemaran. Program Pemerintah DIY yang
telah dilaksanakan yaitu :
 Prokasih
Program Kali Bersih (Prokasih) merupakan salah satu upaya mitigasi dan solusi yang
dilakukan untuk menurukan dampak pencemaran air. Di dalam program ini, masyarakat
dituntut untuk berperan serta menjaga kebersihan sungai. Adanya pemberdayaan kelompok
pencinta sungai merupakan salah satu wujud pelaksanaan program tersebut. Selain itu,
Pemerintah DIY juga telah memberlakukan pembangunan rumah yang menghadap ke
sungai sebagai bentuk pencitraan respect warga terhadap sungai.
 Pembangunan Talud & Bendungan
Pembangunan talud merupakan salah satu bentuk mitigasi bencana di sekitar DAS dan juga
merupakan upaya mengontrol laju debit aliran guna mencegah terjadinya banjir.
 Monitoring
Monitoring rutin merupakan kegiatan wajib yang dilakukan oleh Instansi Teknis seperti
BLH dan Dinas Kesehatan secara periodik untuk mengukur dan memantau perubahan
kualitas air sungai.
Dari berbagai program yang ada dan telah dilaksankan, hingga ini belum ada upaya
penataan kembali kawasan permukiman sekitar DAS. Terlihat dari jarak permukiman yang
masih berada < 50 m terhadap sempadan sungai. Permukiman perlu ditata kembali dengan
jarak > 50 m - 100 m dari sempadan sungai guna meminimlaisir terjadinya peningkatan
pencemaran sungai.
42
BAB V
PENUTUP
tentang Pengelolaan Kualitas Air dan Pengendalian Pencemaran Air, dinyatakan masih
dalam keadaan alamiah (tidak tercemar);
2. Menurut beberapa paramater fisik seperti bau dan warna memperlihatkan adanya indikasi
pencemaran, namun berdasarkan pengukuran nilai nitrit, amonia, dan DHL, serta pH
kondisi DAS Winongo dinyatakan tidak tercemar. Hanya saja kandungan Amonia telah
berada pada nilai maksimum yaitu 0,02 mg/l. Tingginya nilai amonia ini dipengaruhi oleh
buangan MCK warga;
3. Pengukuran kualitas DAS Winongo dilakukan dengan pendekatan Hulu-Hilir (Upstream-
Downstream Approach);
4. Faktor utama yang dapat memicu terjadinya pencemaran adalah buangan limbah rumah
tangga ke badan air. Warga menjadikan sungai sebagai media pembuangan sampah dan
saluran drainase. Oleh karena itu, kontrol terhadap pola hidup masyarakat sekitar DAS
perlu dilakukan guna meminimalisir pencemaran di sungai.
5. Kesadaran warga sekitar DAS Winongo untuk menjaga kualitas air sungai masih rendah,
terlihat dari peruntukkan sungai sebagai media pembuangan sampah.
6. Alih guna lahan hutan menjadi lahan pertanian dan pemukiman merupakan faktor utama
penyebab terjadinya penurunan kualitas air sungai. Penurunan kualitas air sungai
mempengaruhi kesehatan manusia dan keberadaan makhluk hidup yang berada di perairan.
5.2 Saran
1. Dari pengamatan di lapangan, terlihat bahawa DAS Winongo di bagian hilir digunakan
untuk aktivitas budidaya ikan. Oleh sebab itu, paramater yang digunakan sebaiknya dapat
mengukur kualitas air sungai untuk aktivitas biota, sehingga perlu ditambah beberapa
parameter terkait seperti pengukuran DO;
2. Parameter yang digunakan masih kurang sensitif dalam menggambarkan pencemaran
badan air, adanya faktor buangan manusia juga seharusnya menjadi dasar penambahan
parameter. Untuk itu, parameter penilaian kualitas air sungai perlu ditambah dengan
5.1 Kesimpulan
1. Kondisi DAS Winongo dengan kelas peruntukkan III menurut PP RI No. 82 Tahun 2001
43
pengukuran kandungan logam berat seperti Fe, Kobalt, Chlor, Fecal Coliform, kandungan
minyak dan lemak serta kandungan detergen;
3. Akibat adanya tekanan berlebih warga terhadap DAS, maka upaya mitigasi pencemaran
perlu dilakukan;
4. Dari monitoring rutin yang dilakukan sebaiknya ada upaya tegas Pemerintah untuk
mengatur penggunaan lahan sekitar DAS.
5. Ijin Mendirikan Bangunan (IMB) permukiman seharusnya didasarkan pada kaidah tata
ruang yang berlaku, yaitu permukiman berada > 100 m terhadap sempadan sungai.
Pemerintah DIY perlu menata ulang kawasan permukiman sekitar DAS berdasar pada
perangkat hukum daerah yang ada.
44
DAFTAR PUSTAKA
Badan Lingkungan Hidup Provinsi DIY. Status Lingkungan Hidup Daerah Tahun 2012.
BLH. Yogyakarta.
Tim Laboratorium Hidrologi dan Kualitas Air. 2007. Buku Petunjuk Praktikum Kualitas Air.
Fakultas Geografi, UGM. Yogyakarta.
Effendi. H. 2003. Telaah Kualitas Air Bagi Pengelolaan Sumber Daya dan Lingkungan
Perairan. Kanisius. Yogyakarta.
Kirana. K., N. Aufa., E. Huliselan dan S. Bijaksana. 2011. Magnetic and Electrical Properties
of Leachate. ITB. J. Sci 43(3): 165-178.
PP RI No. 82 Tahun 2001 tentang Pengeloalaan Kualitas Air dan Pengendalian Pencemaran
Air. Diakses dari www.google..com, tanggal 19 Juni 2012.
44
LAMPIRAN
45
Lampiran 1
CHECKLIST
DATA HASIL PENGAMATANLAPANGAN
KUALITAS AIR
DAS : Winongo Musim : Kemarau (Cuaca Cerah)
No. Sampel : W-1 Aliran : Sedang
Koordinat : 0429193; 9143527 Waktu Pengukuran : 08.32 WIB
Hari/Tanggal : Sabtu/25 Mei 2013
Deskripsi Wilayah
Titik Sampel I :
(Jln. Ring Road Utara)
Nampak dijumpai adanya kebun di sekitar DAS. Dijumpai
pula adanya 3 mata air di sekitar DAS yang dimanfaatkan
oleh warga sebagai sumber air bersih. Adanya aktivitas
warga dalam memanfaatkan mata air untuk mencuci dan
air sungai untuk mandi.
Air sungai nampak tak berbusa dan tidak dijumpai adanya
sampah terhanyutkan di badan sungai
Sumber Pencemar Sabun, detergen dan tinja.
Hasil Pengukuran & Analisis Lab
1. Air Sungai
 Fisika :
- T (
0
C)
- Warna
- Bau
- Q
 Kimia Anorganik :
- pH
- DHL
- NO
3
- NO
2
- Amonia
2. Mata Air
- T (
0
C)
- Warna
- Bau
- pH
- DHL
27.1
Bening
Tidak berbau
43. 395 m
3
/s
7.90
319 µs
25
Bening
Tidak berbau
6.6
287
Penggunaan lahan Kebun campuran dan pemukiman < 50 m sempadan sungai
46
Lanjutan
CHECKLIST
DATA HASIL PENGAMATANLAPANGAN
KUALITAS AIR
DAS : Winongo Musim : Kemarau (Cuaca Cerah)
No. Sampel : W-2 Aliran : Lambat
Koordinat : 0429166; 9139780 Waktu Pengukuran : 09.03 WIB
Hari/Tanggal : Sabtu/25 Mei 2013
Deskripsi Wilayah
Titik Sampel 2 :
(Jln. Kyai Mojo, Bener)
Dijumpai permukiman padat di sekitar DAS. Lokasi
sampling merupakan kawasan perkotaan, dimana banyak
aktivitas yang berpengaruh terhadap mutu air sungai.
Antara lain MCK di sungai, pembuangan sampah domestik,
aktivitas memancing, serta adanya pipa-pipa pembuangan
limbah RT langsung ke badan sungai.
Dijumpai adanya talud sepanjang badan sungai sebagai
bentuk mitigasi.
Sumber Pencemar Sabun, detergen, sampah anorganik (plastik, pampers) dan
tinja.
Hasil Pengukuran & Analisis Lab
 Fisika :
- T (
0
C)
- Warna
- Bau
- Q
 Kimia Anorganik :
- pH
- DHL
- NO
3
- NO
2
- Amonia
27.4
Keruh
Berbau
36.179 m
3
/s
7.75
348 µs
Penggunaan lahan Permukiman dengan jarak < 50 m dari sempadan sungai.
47
Lanjutan
CHECKLIST
DATA HASIL PENGAMATANLAPANGAN KUALITAS AIR
DAS : Winongo Musim : Kemarau (Cuaca Cerah)
No. Sampel : W-3 Aliran : Lambat
Koordinat : 0429089; 9138880 Waktu Pengukuran : 09.38 WIB
Hari/Tanggal : Sabtu/25 Mei 2013
Deskripsi Wilayah
Titik Sampel 3 :
(Jln. Agran)
Dijumpai permukiman padat di sekitar DAS. Lokasi
sampling merupakan kawasan perkotaan, dimana banyak
aktivitas yang berpengaruh terhadap mutu air sungai. Antara
lain MCK di sungai, pembuangan sampah domestik, serta
buangan dari hulu. Adanya influent dari air buangan, dengan
kenampakan berbusa pada permukaan air. Dimana, kualitas
air sangat dipengaruhi oleh keberadaan permukiman sekitar
DAS.
Dijumpai adanya talud sepanjang badan sungai sebagai
bentuk mitigasi.
Sumber Pencemar Sabun, detergen, sampah anorganik (plastik, pampers) dan
tinja.
Hasil Pengukuran & Analisis Lab
1. Air Sungai
 Fisika :
- T (
0
C)
- Warna
- Bau
- Q
 Kimia Anorganik :
- pH
- DHL
- NO
3
- NO
2
- Amonia
2. Mata Air
- T (
0
C)
- Warna
- Bau
- pH
- DHL
28
Cukup Keruh
Berbau
65.770 m
3
/s
6.99
374 µs
28.3
Bening
Tidak berbau
6.18
651 µs
Penggunaan lahan Permukiman
48
Lanjutan
CHECKLIST
DATA HASIL PENGAMATANLAPANGAN
KUALITAS AIR
DAS : Winongo Musim : Kemarau (Cuaca Cerah)
No. Sampel : W-3 Aliran : Lambat
Koordinat : 0429089; 9138880 Waktu Pengukuran : 09.38 WIB
Hari/Tanggal : Sabtu/25 Mei 2013
Deskripsi Wilayah
Titik Sampel 3 :
(Jln. Agran)
Dijumpai permukiman padat di sekitar DAS. Lokasi sampling
merupakan kawasan perkotaan, dimana banyak aktivitas yang
berpengaruh terhadap mutu air sungai. Antara lain MCK di
sungai, pembuangan sampah domestik, serta buangan dari hulu.
Adanya influent dari air buangan, dengan kenampakan berbusa
pada permukaan air. Dimana, kualitas air sangat dipengaruhi
oleh keberadaan permukiman sekitar DAS.
Dijumpai adanya talud sepanjang badan sungai sebagai bentuk
mitigasi.
Sumber Pencemar Sabun, detergen, sampah anorganik (plastik, pampers) dan
tinja.
Hasil Pengukuran & Analisis Lab
3. Air Sungai
 Fisika :
- T (
0
C)
- Warna
- Bau
- Q
 Kimia Anorganik :
- pH
- DHL
- NO
3
- NO
2
- Amonia
4. Mata Air
- T (
0
C)
- Warna
- Bau
- pH
- DHL
28
Cukup Keruh
Berbau
65.770 m
3
/s
6.99
374 µs
28.3
Bening
Tidak berbau
6.18
651 µs
Penggunaan lahan Permukiman
49
Lanjutan
CHECKLIST
DATA HASIL PENGAMATANLAPANGAN
KUALITAS AIR
DAS : Winongo Musim : Kemarau (Cuaca Cerah)
No. Sampel : W-4 Aliran : Lambat
Koordinat : 0428586; 9136407 Waktu Pengukuran : 10.30 WIB
Hari/Tanggal : Sabtu/25 Mei 2013
Deskripsi Wilayah
Titik Sampel 4 :
Dijumpai permukiman di sekitar DAS serta adanya usaha
kerambah ikan mas di badan sungai. Aliran lambat
disebabkan banyak buangan. Adanya buangan tersangkut
dipohon sekitar DAS mengindikasikan bencana bajir yang
pernah terjadi di lokasi sampling. Bahan buangan berasal
dari permukiman sekitar serta dari mobilitas kendaraan
bermotor yang melintasi jembatan tempat lokasi sampling.
Kerambah ikan di badan sungai turut mempengaruhi pola
aliran dan juga ikan didalam kerambah juga terpengaruh
oleh adanya hanyutan sampah yang menghambat sirkulasi
O
2
bagi ikan. Ada upaya peningkatan pendapatan ekonomi
masyarakat melalui usaha kerambah ikan.
Sumber Pencemar Buangan RT didominasi oleh plastik
Hasil Pengukuran Analisis Lab
 Fisika :
- T (
0
C)
- Warna
- Bau
- Q
 Kimia Anorganik :
- pH
- DHL
- NO
3
- NO
2
- Amonia
25
Keruh
Berbau
49.378 m
3
/s
7.73
913 µs
Penggunaan lahan Permukiman
50
Lanjutan
CHECKLIST
DATA HASIL PENGAMATANLAPANGAN
KUALITAS AIR
DAS : Winongo Musim : Kemarau (Cuaca Cerah)
No. Sampel : W-5 Aliran : Lambat
Koordinat : 0428528; 9134686 Waktu Pengukuran : 10.48 WIB
Hari/Tanggal : Sabtu/25 Mei 2013
Deskripsi Wilayah
Titik Sampel 5 :
Dijumpai adanya bendungan serta talud. Namun talud
disisi kanan sungai rusak. Laju aliran lambat dipengaruhi
oleh adanya bendungan.
Sumber Pencemar Buangan domestik
Hasil Pengukuran Analisis Lab
 Fisika :
- T (
0
C)
- Warna
- Bau
- Q
 Kimia Anorganik :
- pH
- DHL
- NO
3
- NO
2
- Amonia
28.5
Agak Bening
Tak berbau
39.636 m
3
/s
7.64
965 µs
Penggunaan lahan Permukiman < 50 m sempadan sungai
51
Lampiran 2
PERHITUNGAN DEBIT
KULIAH LAPANGAN HIDROLOGI
DAS WINONGO
1. Titik 3
n
1
= 158 Putaran
n
2
= 283 Putaran
n
3
= 210 Putaran
d
1
= 30 cm
d
2
= 40 cm
d
3
= 30 cm
l = 10.9 meter = 1090 cm
Perhitungan :
ñ =
( ) ∶
=
( ) ∶
=
= 3,6
V = 51,42 x ñ – 3,91
= 51,42 x 3,6 – 3,91
= 181,1 cm/s
A = đ x l
= 3,33 cm x 1090 cm
= 36297 cm
2
Q = A. V
= 36297 cm
2
x 181,2 cm/s
= 6614810,3 cm
3
/s
= 6,6 m
3
/s
52
Lampiran 3
Hasil Perhitungan Debit Aliran DAS Winongo
Titik
Kedalaman Jumlah Putaran
Waktu
t (detik)
Lebar
(cm)
Kecepatan
(cm/s)
Luas
Penampang
(A) (cm
2
)
Debit
d
1
d
2
d
3
drata-rata n
1
n
2
n
3
n (rata-
rata)
(cm
3
/s) m
3
/s
1 30 40 30 33.3 234 253 145 3.5 60 740 176.6 24666.7 4356906.2 4.4
2 30 35 30 31.7 69 166 166 2.2 60 1130 102.3 35783.3 3658871.7 3.7
3 30 40 30 33.3 158 283 210 3.6 60 1090 182.1 36333.3 6614810.3 6.6
4 36 64 54 51.3 77 94 75 1.4 60 1490 63.0 76486.7 4822050.9 4.8
5 15 15 15 15.0 138 144 138 2.3
60
2400 107.1 36000.0 3854040.0 3.9
53
Lampiran 4
Hasil Penentuan Nilai DHL DAS Winongo
Nomor
Sampel
Suhu
Terukur
DHL
Lapangan
Δ T
Nilai
DHL
1 27.1 319 2.1 305.6
2 27.4 348 2.4 331.3
3 28 374 3 351.6
4 25 913 0 0.0
5 28.5 965 3.5 897.5
Penentuan Nilai DHL Mataair di sekitar DAS Winongo
Nomor
Sampel
Suhu
Terukur
DHL
Lapangan Δ T
Nilai
DHL
1 25 287 0 0.0
3 28.3 651 3.3 608.0
Contoh Perhitungan Penentuan Nilai DHL DAS Winongo
Perhitungan DHL Titik 1
ΔT = suhu terukur – 25 ˚C
= 27,1 ˚C – 25 ˚C
= 2,1 ˚C
Nilai DHL = DHL terukur – (0.02 x ΔT x DHL Terukur)
= 319 – (0,02 x 2,1 ˚C x 319)
= 305,6 µmhos/cm
Lampiran 5
54

LAMPIRAN: PERATURAN PEMERINTAH
NOMOR 82 TAHUN 2001
TANGGAL : 14 Desember 2001
TENTANG : PENGELOLAAN KUALITAS AIR DAN
PENGENDALIAN PENCEMARAN AIR

Kriteria Mutu Air Berdasarkan Kelas
KELAS PARAMETER SATUAN
I II III IV
KETERANGAN
FISIKA
Temperatur
0
C Deviasi 3 Deviasi 3 Deviasi 3 Deviasi 5 Deviasi temperatur dari alamiahnya
Residu Terlarut mg/L 1000 1000 1000 2000
Residu Tersuspensi mg/L 50 50 400 400 Bagi pengolahan air minum secara konvensional, residu
tersuspensi < 5000 mg/L
KIMIA ORGANIK
pH 6 – 9 6 – 9 6 – 9 5 – 9 Apabila secara alamiah di luar rentang tersebut, maka ditentukan
berdasarkan kondisi alamiah
BOD mg/L 2 3 6 12
COD mg/L 10 25 50 100
DO mg/L 6 4 3 0 Angka batas minimum
Total fosfat sbg P mg/L 0,2 0,2 1 5
NO
3
sebagai N mg/L 10 10 20 20
NH
3
-N mg/L 0,5 (-) (-) (-) Bagi Perikanan,kandungan amonia bebas untuk ikan yang peka <
0,02 mg/L sebagai NH
3

Arsen mg/L 0,05 1 1 1
Kobalt mg/L 0,2 0,2 0,2 0,2
Barium mg/L 1 (-) (-) (-)
Boron mg/L 1 1 1 1
Selenium mg/L 0,01 0,05 0,05 0,05
Kadmium mg/L 0,01 0,01 0,01 0,01
Khrom (VI) mg/L 0,05 0,05 0,05 1
Tembaga mg/L 0,02 0,02 0,02 0,2 Bagi pengolahan air minum secara konvensional,Cu < 1 mg/L
Besi mg/L 0,3 (-) (-) (-) Bagi pengolahan air minum secara konvensional, Fe < 5 mg/L
Timbal mg/L 0,03 0,03 0,03 1 Bagi pengolahan air minum secara konvensional,Pb < 0,1 mg/L
FISIKA
Mangan mg/L 0,1 (-) (-) (-)
Air Raksa mg/L 0,001 0,002 0,002 0,005
5
4
Lampiran 6
55

KELAS PARAMETER SATUAN
I II III IV
KETERANGAN
Seng mg/L 0,05 0,05 0,05 2 Bagi pengolahan air minum secara konvensional,Zn < 5 mg/L
Khlorida mg/L 600 (-) (-) (-)
Sianida mg/L 0,02 0,02 0,02 (-)
Fluorida mg/L 0,5 1,5 1,5 (-)
Nitrit sebagai N mg/L 0,06 0,06 0,06 (-) Bagi pengolahan air minum secara konvensional,NO
2
-N < 1 mg/L
Sulfat mg/L 400 (-) (-) (-)
Khlorin bebas mg/L 0,03 0,03 0,03 (-) Bagi ABAM tidak dipersyaratkan
Belerang sebagai H
2
S mg/L 0,002 0,002 0,002 (-) Bagi pengolahan air minum secara konvensional,S sebagai H
2
S <
0,1 mg/L
MIKROBIOLOGI
- Fecal coliform J ml/100 ml 100 1000 2000 2000
- Total coliform J ml/100 ml 1000 5000 10000 10000
Bagi pengolahann air minum secara konvensional, fecal coliform
< 2000 jml/100 mL dan Total coliform < 10000 jml/100 mL
RADIOAKTIVITAS
- Gross-A Bq/L 0,1 0,1 0,1 0,1
- Gross-B Bq/L 1 1 1 1
KIMIA ORGANIK
Minyak dan lemak ug/L 1000 1000 1000 (-)
Detergen sebagai MBAS ug/L 200 200 200 (-)
Senyawa Fenol sebagai
fenol
ug/L 1 1 1 (-)
BHC ug/L 210 210 210 (-)
Aldrin/Dieldrin ug/L 17 (-) (-) (-)
Chlordane ug/L 3 (-) (-) (-)
DDT ug/L 2 2 2 2

FISIKA
Heptachlor dan heptachlor
epoxide
ug/L 18 (-) (-) (-)
Lindane ug/L 56 (-) (-) (-)
Methoxychlor ug/L 35 (-) (-) (-)
Endrin ug/L 1 4 4 (-)
Toxaphan ug/L 5 (-) (-) (-)

54
56
lanjutan

Keterangan :
mg = milligram
ug = microgram
ml = milliliter
L = Liter
Bq = Bequerel
MBAS = Methyne Blue Active Substance
ABAM = Air Baku untuk Air Minum
Logam berat merupakan logam terlarut.
Nilai di atas merupakan batas maksimum, kecuali untuk pH dan DO.
Bagi pH merupakan nilai rentang yang tidak boleh kurang atau lebih dari nilai yang tercantum.
Nilai DO merupakan batas minimum.
Arti (-) di atas menyatakan bahwa untuk kelas termaksud, parameter tersebut tidak dipersyaratkan.
Tanda < adalah lebih kecil atau sama dengan
Tanda < adalah lebih kecil


PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

ttd

MEGAWATI SOEKARNOPUTRI

Salinan sesuai dengan aslinya
Deputi Sekretaris Kabinet
Bidang Hukum dan Perundang-undangan,

ttd

Lambock V. Nahattands
57
lanjutan