You are on page 1of 16

MMPI‐A 

Petunjuk Pengisian 
1. Terdapat 478 pernyataan dan Anda diminta untuk membaca dengan seksama, jawablah dalam 
lembar jawab yang disediakan sesuai dengan nomor dari pernyataan. 
2. Jawablah semua pernyataan satu per satu sesuai dengan kondisi diri Anda. 
3. Jawab secara cepat, tepat dan spontan sesuai dengan apa yang pertama kali muncul dalam 
pikiran Anda tanpa perlu berpikir panjang, ingat jawaban dari tes ini bukan benar dan salah 
sehingga Anda tidak perlu ragu untuk memberikan jawaban yang paling tepat sesuai dengan diri 
Anda sendiri. 
4. Bila Anda Setuju atau Sesuai dengan pernyataan tersebut maka berikan jawaban dengan 
menghitamkan pada bagian kolom YA. 
5. Bila Anda Tidak Setuju atau Tidak Sesuai dengan pernyataan tersebut maka berikan jawaban 
dengan menghitamkan pada bagian kolom TIDAK. 
6. Tidak perlu dikaitkan atau dihubungkan satu pernyataan dengan pernyataan lain. 
7. Jangan meninggalkan coretan di lembar jawab dan buku soal. 
Latihan 
Apabila : 
‐ Setuju/berlaku/sesuai/ cocok maka hitamkan kolom YA 
‐ Tidak setuju/tidak berlaku/ tidak sesuai/ tidak cocok maka hitamkan kolom TIDAK 
Contoh pernyataan: 
1. Aku tidak pernah mengalami kejang‐kejang. 
2. Aku tidak dapat memusatkan pikiran pada satu hal saja. 
3. Aku tidak pernah minggat dari rumah. 
4. Aku seringkali harus berbohong untuk mendapatkan sesuatu. 
5. Aku lebih baik berkumpul bersama teman‐teman daripada ikut kegiatan sekolah. 
6. Aku yakin orang‐orang akan menyimpan masalah pribadinya untuk diri mereka sendiri. 
7. Ada kalanya aku berpendapat, aku bukan orang yang baik. 
8. Aku berharap dapat mengatasi rasa khawatir terhadap ucapanku yang mungkin telah melukai 
perasaan orang lain. 
9. Aku takut pada air. 
10. Dengan tanpa alasan yang jelas, aku kadang‐kadang merasa sangat gembira sekali. 
   
Buka Lembar berikut untuk Memulai Tes 
   
1. Aku suka majalah teknik 
2. Nafsu makanku baik 
3. Aku bangun dengan rasa nyaman hamper setiap pagi 
4. Aku jarang merisaukan kesehatanku 
5. Aku mudah terbangun oleh suara berisik 
6. Ayahku (almarhum ayahku) seorang yang baik 
7. Aku senang membaca berita kejahatan di surat kabar 
8. Tangan dan kakiku biasanya terasa cukup hangat 
9. Kehidupanku sehari‐hari terisi penuh dengan hal‐hal menarik 
10. Aku sanggup melakukan sesuatu sebagaimana biasanya 
11. Aku sering merasa seolah‐olah ada yang menyumbat dalam tenggorokanku 
12. Guru memojokkan atau menekan aku 
13. Aku senang cerita detektif atau cerita yang misterius 
14. Aku melakukan sesuatu dalam ketegangan yang sangat besar 
15. Sekali‐kali aku berpikir tentang hal‐hal yang buruk untuk diungkapkan 
16. Aku yakin bahwa hidup ini tidak adil 
17. Aku terganggu oleh serangan rasa mual dan muntah‐muntah 
18. Aku jarang sekali terganggu oleh sembelit (sukar buang air besar) 
19. Pada waktu tertentu aku ingin sekali lari dari rumah 
20. Aku merasa tidak seorangpun mengerti akan diriku 
21. Pada waktu tertentu aku tertawa dan menangis tanpa dapat aku kendalikan 
22. Ada kalanya aku kemasukan roh jahat 
23. Aku merasa lebih baik tutup mulut bila dalam kesulitan 
24. Prinsipku adalah berusaha membalas orang yang berbuat salah padaku 
25. Aku terganggu oleh penyakit lambung (maag) beberapa kali dalam seminggu 
26. Ada kalanya aku merasa ingin mengumpat/caci maki 
27. Aku menarik diri bila menghadapi kesulitan hidup 
28. Aku merasa sulit untuk memusatkan perhatian pada suatu pekerjaan atau tugas 
29. Aku pernah mengalami hal‐hal yang aneh dan tidak masuk akal 
30. Terkadang aku menggunakan obat pencahar (cuci perut) supaya berat badan tidak naik 
31. Aku belum pernah mengalami kesulitan karena perilaku seks‐ku 
32. Dalam suatu masa tertentu, aku pernah melakukan pencurian kecil‐kecilan 
33. Aku takut untuk pergi ke sekolah 
34. Terkadang aku ingin membanting barang‐barang 
35. Aku pernah mengalami tidak dapat mengurus sesuatu selama berhari‐hari, beberapa 
minggu atau sampai berbulan‐bulan karena tidak dapat memulainya 
36. Tidurku sering terganggu dan mudah terbangun 
37. Aku sering merasa seluruh kepalaku sakit 
38. Aku tidak selalu mengatakan yang benar 
39. Bila orang‐orang tidak menghalangi, aku akan lebih sukses lagi 
40. Dibandingkan masa terdahulu, saat ini aku lebih mampu mengambil suatu keputusan 
41. Sekali atau lebih dalam seminggu aku tiba‐tiba merasa panas tanpa suatu sebab yang jelas 
42. Kesehatanku kurang lebih sama baiknya dengan kesehatan kawan‐kawanku 
43. Bila aku berpapasan dengan teman‐teman sekolah atau kenalan lama, aku lebih suka 
menghindari mereka, kecuali bila mereka menegur aku lebih dulu 
44.  Aku hampir tidak pernah terganggu oleh rasa nyeri pada jantung atau dada 
45. Pada umumnya aku lebih suka duduk melamun daripada melakukan yang lain 
46. Aku termasuk orang yang mudah bergaul 
47. Aku sering harus menerima perintah dari seseorang yang tidak lebih pandai dari diriku 
48. Aku tidak membaca setiap tajuk rencana (editorial) pada surat kabar harian 
49. Aku belum menjalani hidup dengan benar 
50. Pada beberapa bagian tubuhku sering terasa panas, kesemutan atau seperti ada yang 
merayap 
51. Keluargaku tidak senang pada pekerjaan yang akan aku pilih untuk nafkahku 
52. Aku terkadang tetap bertahan pada sesuatu hal sehingga orang lain menjadi tidak sabar 
53. Aku mengharapkan dapat berbahagia seperti orang lain 
54. Aku hampir tidak pernah merasa sakit di tengkuk 
55. Aku rasa banyak orang suka melebihi‐lebihkan kemalangannya untuk memperoleh simpati 
dan pertolongan orang lain 
56. Aku sering terganggu oleh rasa tidak enak pada lambung (maag) 
57. Orang tuaku tidak suka dengan teman‐temanku 
58. Aku termasuk orang yang penting atau dipentingkan 
59. Bila pria: Aku sering ingin, seandainya aku menjadi wanita, Bila wanita: Aku tidak pernah 
menyesal sebagai wanita 
60. Perasaanku tidak mudah tersinggung 
61. Aku senang membaca kisah cinta 
62. Aku sering sekali merasa murung 
63. Rasanya akan lebih baik, apabila semua undang‐undang (hukum, aturan) ditiadakan 
64. Aku menyukai sajak dan puisi 
65. Aku terkadang mempermainkan dan mengganggu binatang 
66. Aku senang juga dengan pekerjaan sebagai polisi penjaga hutan 
67. Aku mudah dikalahkan dalam perdebatan 
68. Akhir‐akhir ini aku sulit melawan perasaan “hilangnya harapan” untuk menjadi orang yang 
sukses 
69. Menurut pendapatku bersekolah hanya membuang waktu saja 
70. Aku memang kurang percaya pada diriku sendiri 
71.  Secara umum aku merasa hidup ini ada manfaatnya 
72. Untuk meyakinkan orang tentang kebenaran, dibutuhkan banyak pembicaraan dan 
pembahasan 
73. Apa yang harus aku kerjakan hari ini, terkadang aku tunda sampai besok 
74. Aku disukai oleh kebanyakan orang yang mengenalku 
75. Aku tahan/cuek dijadikan bahan lelucon 
76. Aku ingin menjadi juru rawat orang sakit (perawat) 
77. Menurut pendapatku, sebagian besar orang akan berbohong untuk memperoleh kemajuan 
dan keuntungan 
78. Aku banyak melakukan hal‐hal yang kemudian aku sesalkan/ Rasanya aku lebih sering 
menyesal dibandingkan orang lain 
79. Aku sedikit sekali bertengkar dengan anggota keluargaku 
80. Aku pernah dikeluarkan dari sekolah oleh karena bandel atau nakal 
81. Ada kalanya aku mempunyai dorongan yang kuat untuk melakukan sesuatu yang berbahaya 
atau mengejutkan 
82. Aku senang pergi ke pesta dan hal‐hal lain yang sangat menggembirakan 
83. Aku pernah dihadapkan pada persoalan yang begitu banyak kemungkinannya, sehingga aku 
tidak dapat mengambil keputusan 
84. Aku berpendapat bahwa perempuan seharusnya mendapat kebebasan seks yang setara 
dengan laki‐laki 
85. Perjuanganku yang paling berat adalah melawan diri sendiri 
86. Aku sayang pada ayahku (almarhum ayahku) 
87. Aku tidak terganggu oleh kejutan‐kejutan otot (kedutaan) 
88. Rasanya aku tidak peduli (cuek) dengan apa yang terjadi pada diriku 
89. Bila aku sedang tidak enak badan, terkadang aku mudah marah 
90. Aku sering merasa seakan‐akan telah melakukan sesuatu yang salah atau dosa 
91. Pada umumnya aku cukup bahagia 
92. Aku melihat ada makhluk atau benda di sekitarku yang tidak tampak oleh orang lain 
93. Kepalaku sering sekali terasa berat atau hidungku tersumbat 
94. Ada orang yang sok tuan besar, sehingga walaupun aku tahu ia benar, aku rasanya ingin 
melakukan yang sebaliknya dari permintaannya 
95. Seseorang telah memojokkan (menekan) ku, sehingga aku tidak berkutik 
96. Aku tidak pernah melakukan sesuatu yang berbahaya, hanya untuk mendapatkan 
kesenangan saja 
97. Aku sering merasa seakan‐akan ada ikatan yang menjepit kepalaku 
98. Aku terkadang marah 
99. Aku lebih menyukai suatu pertandingan yang disertai taruhan 
100. Kebanyakan orang berbuat jujur hanya karena takut ditangkap  
101. Aku terkadang dipanggil oleh kepala sekolah karena terlalu bandel atau nakal di sekolah 
102. Bicaraku lancar dan jelas seperti biasanya (tidak cepat atau lambat, tidak pelo atau serak‐
serak) 
103. Tata cara makanku di rumah tidak sebaik seperti ketika bersama orang lain 
104. Setiap orang yang mampu dan mau bekerja keras mempunyai kesempatan untuk sukses 
105. Aku merasa sama mampu dan pandainya seperti orang lain di sekitarku 
106. Aku sering menderita sakit lambung (maag) 
107. Banyak orang akan menggunakan cara‐cara yang agak kurang jujur untuk memperoleh apa 
yang mereka inginkan 
108. Aku terkadang membuat muntah setelah makan, agar berat badanku tidak naik 
109. Aku tahu siapa yang menjadi biang keladi dari kesulitan‐kesulitanku 
110. Aku tidak takut atau tidak terganggu ketika melihat darah 
111. Aku seringkali tidak mengerti mengapa aku marah dan mengomel 
112. Aku tidak khawatir terserang penyakit 
113. Aku belum pernah batuk darah atau muntah darah 
114. Aku suka mengumpulkan dan memelihara tanaman hias atau bunga 
115. Aku sering merasa perlu mempertahankan dengan gigih apa yang harus aku anggap benar 
116. Ada kalanya pikiranku lebih cepat daripada ucapanku 
117. Bila aku yakin tidak ada seorangpun yang melihatnya, mungkin sekali aku akan 
menyelundup menonton tanpa karcis 
118. Apabila ada orang yang berbuat sangat baik terhadapku, aku biasanya bertanya‐tanya 
tentang alasan tersembunyinya 
119. Aku berpendapat bahwa kehidupan keluargaku sama menyenangkan seperti kebanyakan 
keluarga yang aku kenal 
120. Aku percaya pada penegak hukum 
121. Kritik dan teguran sangat menyakitkan hatiku 
122. Aku senang memasak 
123. Perilakuku banyak dipengaruhi oleh perilaku orang‐orang di lingkunganku 
124. Terkadang aku benar‐benar merasa tidak berguna 
125. Aku menjadi anggota kelompok kawan yang kompak dalam suka dan duka 
126. Aku percaya adanya kehidupan setelah kematian 
127. Aku ingin menjadi tentara 
128. Ada kalanya aku merasa ingin berkelahi dengan seseorang 
129. Aku sering kehilangan kesempatan baik, karena tidak mampu membuat keputusan yang 
cepat 
130. Bila aku sedang sibuk dengan sesuatu yang penting, orang datang minta nasehat atau 
mengganggu waktuku, aku menjadi tidak sabar 
131. Aku biasanya menulis pengalamanku di buku harian (atau di internet semacam blog) 
132. Aku yakin bahwa ada komplotan yang memusuhiku 
133. Aku lebih ingin menang daripada kalah dalam suatu permainan 
134. Biasanya aku pergi tidur malam tanpa pikiran yang mengganggu 
135. Beberapa tahun terakhir secara umum aku merasa sehat 
136. Aku yakin sedang diikuti atau dimonitor (dikuntit) 
137. Aku merasa bahwa aku sering dihukum tanpa sebab 
138. Aku tidak pernah mengalami kejang‐kejang 
139. Aku mudah menangis 
140. Berat badanku tetap saja, tidak naik maupun tidak turun  
141. Bila membaca, daya tangkapku tidak lagi sebaik dulu 
142. Aku tidak pernah merasa senang sekali seperti sekarang ini 
143. Ubun‐ubun kepalaku terkadang terasa nyeri bila diraba 
144. Aku mempunyai masalah dengan minuman keras atau obat terlarang 
145. Aku merasa dongkol apabila ada orang dengan cerdik menipuku, sehingga aku harus 
mengakui kebodohanku 
146. Aku tidak cepat lelah 
147. Aku ingin mengenal orang‐orang penting, karena dengan demikian aku merasa menjadi 
orang penting juga 
148. Bila melihat ke bawah dari tempat yang tinggi, aku menjadi takut 
149. Aku tidak akan gelisah bila seorang dari keluargaku terlibat dalam perkara hukum 
150. Aku tidak terganggu oleh apa yang orang pikirkan tentang diriku 
151. Aku merasa canggung berbuat sesuatu yang menonjolkan diri dalam pesta, walaupun orang 
lain melakukannya 
152. Aku belum pernah mengalami serangan pingsan 
153. Aku senang dengan sekolah 
154. Aku sering harus berusaha keras untuk menyembunyikan rasa malu 
155. Seseorang telah mencoba meracuniku 
156. Aku tidak terlampau takut pada ular 
157. Aku jarang atau tidak pernah diserang pusing (tujuh keliling) 
158. Daya ingatku baik‐baik saja 
159. Aku merisaukan masalah seks 
160. Aku sulit memulai percakapan bila bertemu dengan orang yang baru aku kenal 
161. Ada kalanya aku melakukan sesuatu, yang kemudian tidak diketahui bahwa akulah yang 
melakukannya 
162. Bila aku bosan, aku suka membuat hal‐hal yang menggairahkan 
163. Aku takut kehilangan kesadaran diriku 
164. Aku tidak setuju memberi uang kepada pengemis 
165. Aku sering menemukan, tanganku gemetar bila aku mencoba melakukan sesuatu 
166. Aku mampu membaca cukup lama tanpa melelahkan mataku 
167. Aku sering merasa seluruh badanku lemah 
168. Aku jarang sekali sakit kepala 
169. Tanganku belum pernah mengalami hilang keterampilan atau kelincahan 
170. Aku suka mempelajari dan mendalami tentang apa yang sedang aku kerjakan 
171. Bila malu dan canggung, aku terkadang mandi keringat yang sangat mengganggu 
172. Aku tidak mengalami kesulitan dalam menjaga keseimbangan sewaktu berjalan 
173. Ada sesuatu yang tidak beres atau tidak wajar dengan pikiranku 
174. Aku tidak menderita serangan selesma atau sesak nafas 
175. Aku pernah mengalami serangan tidak mampu mengendalikan pergerakan badanku dan 
pembicaraanku, walaupun aku sadar apa yang terjadi di sekitarku 
176. Aku tidak selalu menyukai setiap orang yang aku kenal 
177. Aku terkadang mempunyai pikiran untuk bunuh diri 
178. Aku ingin tidak pemalu seperti sekarang ini 
179. Aku menikmati bermacam‐macam pertunjukan dan hiburan 
180. Aku suka bercumbu rayu 
181. Keluargaku lebih memperlakukan aku sebagai anak‐anak daripada seorang dewasa 
182. Ibuku (almarhum ibuku) seorang yang baik 
183. Sewaktu berjalan kaki, aku sangat berhati‐hati agar tidak salah injak 
184. Dibandingkan dengan keluarga lain, kasih sayang dan keakraban dalam keluargaku sangat 
kurang 
185. Ternyata aku sering merisaukan sesuatu 
186. Aku senang pekerjaan seorang pemborong bangunan 
187. Aku mempunyai masalah dengan tubuhku yang menyebabkan aku tidak dapat mengikuti 
kegiatan‐kegiatan luar sekolah 
188. Aku suka pada ilmu pengetahuan 
189. Mudah bagiku untuk minta tolong dari teman‐temanku, walaupun aku tidak sanggup 
membalas kebaikan mereka 
190. Aku gemar sekali Berburu binatang 
191. Orang tuaku sering tidak setuju terhadap teman‐teman yang aku pilih 
192. Ada kalanya aku mempergunjingkan orang lain (meng‐gossip) 
193. Pendengaranku ternyata sama baiknya dengan orang lain 
194. Beberapa anggota keluargaku mempunyai kebiasaan yang sangat mengganggu dan 
menjengkelkan aku 
195. Ada kalanya aku mudah sekali membuat keputusan 
196. Aku hampir tidak pernah memperhatikan jantungku berdebar dan aku jarang sekali sesak 
nafas 
197. Aku suka membicarakan perihal seks 
198. Aku suka mengunjungi tempat‐tempat yang belum pernah aku kunjungi 
199. Aku terpanggil untuk mengisi hidupku dengan tugas yang mulia, yang selama ini telah aku 
laksanakan dengan sungguh‐sungguh 
200. Terkadang aku menghalangi orang yang mencoba berbuat sesuatu, bukan karena besar‐
kecilnya persoalan, tapi karena prinsip 
201. Aku mudah menjadi marah dan kemudian cepat reda kembali 
202. Aku cukup bebas dan tidak terikat pada peraturan‐peraturan keluarga 
203. Aku sering sekali murung dan bengong 
204. Hampir semua sanak keluargaku bersimpati padaku 
205. Pada saat‐saat tertentu aku merasa gelisah sekali, sehingga tidak dapat duduk dengan 
tenang 
206. Aku telah dikecewakan dalam urusan cinta 
207. Aku tidak pernah khawatir akan penampilan diriku 
208. Aku sering bermimpi tentang hal‐hal yang lebih baik aku ketahui sendiri saja 
209. Aku berpendapat bahwa aku tidak lebih gugup dari orang lain 
210. Aku tidak atau sedikit mengalami rasa nyeri atau sakit‐sakit 
211. Caraku melakukan sesuatu biasanya disalahtafsirkan oleh orang lain 
212. Tanpa alasan yang jelas, aku terkadang merasa sangat gembira sekali 
213. Aku tidak menyalahkan orang lain yang mencoba meraih apa saja sebanyak‐banyaknya di 
dunia ini 
214. Aku pernah mengalami pikiranku mendadak kosong, serta kegiatanku terhenti, dan aku 
tidak tahu lagi apa yang terjadi di sekitarku 
215. Orang tuaku tidak sungguh‐sungguh menyayangi aku 
216. Aku mampu bersikap tetap ramah terhadap orang‐orang yang melakukan hal‐hal yang 
menurutku salah 
217. Aku suka berkumpul dengan orang‐orang yang suka bercanda atau bergurau 
218. Aku merasa berat untuk memulai suatu pekerjaan atau kegiatan 
219. Aku yakin bahwa aku seorang yang terkutuk (pantas dihukum) 
220. Aku termasuk yang lambat memahami pelajaran di sekolah 
221. Aku tidak terganggu oleh diriku yang kurang tampan atau cantik 
222. Aku mudah sekali berkeringat walaupun dalam cuaca dingin 
223. Aku sepenuhnya percaya pada diri sendiri 
224. Ada kalanya tidak mungkin bagiku untuk menahan diri dari keinginan mencuri atau 
mengambil barang di toko 
225. Lebih aman untuk tidak mempercayai siapapun 
226. Sekali seminggu atau lebih, aku menjadi sangat bersemangat dan bergairah 
227. Ketika dalam pertemuan kelompok, aku mengalami kesukaran menemukan bahan 
pembicaraan 
228. Sesuatu yang menggairahkan hampir selalu akan menghilangkan kesedihanku 
229. Jika aku pergi keluar rumah, aku tidak merisaukan apakah pintu atau jendela sudah terkunci 
atau belum 
230. Aku yakin bahwa dosaku tidak dapat diampuni 
231. Kulitku terasa kebal (baal) pada beberapa tempat 
232. Aku tidak menyalahkan seseorang yang mengambil keuntungan dari orang‐orang yang 
lengah 
233. Penglihatanku sekarang sama baiknya dengan penglihatanku pada tahun‐tahun yang lalu 
234. Ada kalanya aku begitu kagum akan kelihaian (piawai) seorang penjahat, sehingga aku 
berharap dia bisa lolos dari penangkapan 
235. Aku sering merasa orang‐orang yang tidak aku kenal memperhatikanku secara teliti 
236. Semua keadaan dan situasi rasanya sama saja 
237. Setiap hari aku minum air dalam jumlah yang luar biasanya banyaknya 
238. Kebanyakan orang mencari teman, karena diharapkan akan berguna bagi dirinya 
239. Aku jarang memperhatikan suara mendengung (berisik) dalam telingaku 
240. Sekali waktu aku merasa benci terhadap anggota keluargaku, yang biasanya aku sayangi 
241. Seandainya aku wartawan, aku ingin sekali menulis berita olah raga 
242. Tidak ada yang peduli sekali dengan apa yang terjadi pada diriku 
243. Sekali‐kali aku tertawa juga mendengar lelucon porno 
244. Dibandingkan dengan teman‐temanku, aku sedikit sekali mempunyai rasa takut 
245. Dalam pertemuan kelompok, aku tidak malu‐malu bila diminta untuk memulai diskusi atau 
memberikan pendapat tentang sesuatu yang aku ketahui 
246. Aku selalu merasa muak terhadap hukum, ketika seorang penjahat dibebaskan hanya oleh 
karena kepandaian dari pengacaranya 
247. Aku minum minuman keras (beralkohol) secara berlebihan 
248. Aku cenderung untuk tidak menyapa orang lain, sebelum mereka menyapaku terlebih 
dahulu 
249. Aku belum pernah mengalami kesulitan dengan urusan hukum 
250. Rohku terkadang meninggalkan tubuhku 
251. Aku ingin tidak terganggu oleh pikiran‐pikiran tentang seks 
252. Bila beberapa orang bersama‐sama dalam kesulitan, hal yang terbaik mereka lakukan adalah 
menyetujui kesepakatan dan berpedoman kepada kesepakatan tersebut 
253. Aku merasa perasaanku lebih mendalam dibandingkan orang lain 
254. Selama hidupku aku tidak pernah senang bermain‐main dengan boneka 
255. Pada umumnya aku merasa hidup ini berat 
256. Aku sangat peka terhadap beberapa persoalan, sehingga aku tidak mau membicarakannya 
257. Sewaktu sekolah, aku merasa sulit untuk berbicara di depan kelas 
258. Aku sayang pada ibuku (almarhum ibuku) 
259. Walaupun bersama‐sama dengan orang banyak, aku sering merasa Kesepian 
260. Aku mendapat simpati (dukungan) yang sudah semestinya 
261. Aku menolak ikut serta dalam beberapa permainan karena aku kurang pandai dalam 
permainan tersebut 
262. Aku merasa mudah berteman seperti orang lain 
263. Orang yang memberikan peluang mencuri dengan meninggalkan barang berharga begitu 
saja, sama salahnya dengan orang yang mencurinya 
264. Aku tidak suka ada orang‐orang di sekitarku 
265. Menurut pendapatku, hampir setiap orang akan berbohong untuk menghindarkan dari 
kesulitan 
266. Aku lebih perasa (sensitif) dari kebanyakan orang 
267. Kebanyakan orang dalam hatinya tidak begitu suka mengulurkan tangan untuk menolong 
orang lain 
268. Kebanyakan mimpiku adalah tentang seks 
269. Orang tua dan keluargaku sering menyalahkanku 
270. Aku mudah sekali merasa canggung dan malu‐malu 
271. Aku merisaukan soal uang dan biaya hidup 
272. Aku belum pernah jatuh cinta pada siapapun juga 
273. Aku takut menggunakan pisau atau sesuatu yang runcing 
274. Aku hampir tidak pernah bermimpi 
275. Aku tidak pernah lumpuh atau mengalami kelemahan otot yang berat 
276. Terkadang suaraku menghilang atau berubah, walaupun aku tidak sakit tenggorokan atau 
batuk‐pilek 
277. Orang tuaku sering membuat aku menuruti kehendaknya, walaupun menurut pendapatku 
hal itu tidak benar 
278. Ada kalanya aku mencium bau yang aneh 
279. Aku tidak dapat memusatkan pikiran pada satu hal saja 
280. Biasanya aku harus berpikir terlebih dahulu sebelum melakukan sesuatu walaupun 
mengenai hal yang sepele (kecil dan tidak berarti) 
281. Aku hampir selalu merasa cemas terhadap sesuatu hal atau seseorang 
282. Aku mudah menjadi kurang sabar menghadapi orang‐orang 
283. Seringkali aku ingin telah mati saja 
284. Terkadang aku begitu bersemangat dan bergairah, sehingga sulit tidur 
285. Sesungguhnya lebih banyak persoalan yang aku risaukan dari yang seharusnya 
286. Aku yakin bahwa aku sedang dibicarakan orang‐orang 
287. Ada kalanya pendengaranku sedemikian tajamnya, sehingga aku menjadi terganggu 
288. Aku cepat sekali lupa tentang apa yang dikatakan orang kepadaku 
289. Ada kalanya aku penuh dengan semangat dan tenaga 
290. Aku sering menghindar bertemu seseorang dengan mengubah arah langkahku 
291. Aku sering merasa seakan‐akan semuanya semu (tidak nyata) 
292. Aku suka pesta dan kumpul‐kumpul 
293. Aku mempunyai kebiasaan menghitung benda‐benda yang tidak perlu dihitung, seperti 
tiang‐tiang listrik atau yang lainnya 
294. Aku tidak mempunyai musuh yang benar‐benar bermaksud mencelakakan aku 
295. Aku cenderung untuk waspada terhadap orang‐orang yang agak berlebihan ramahnya 
296. Aku merasa pikiranku aneh dan asing 
297. Aku menjadi cemas dan gelisah bila aku harus bepergian 
298. Pada waktu‐waktu tertentu aku merasa gembira sekali tanpa alasan yang jelas 
299. Bila aku sedang seorang diri, aku mendengar suara‐suara yang aneh 
300. Aku takut pada benda atau orang yang aku ketahui tidak membahayakan diriku 
301. Aku tidak takut masuk sendirian ke dalam suatu ruangan yang di dalamnya berkumpul 
orang‐orang yang sedang berbicara 
302. Apa yang telah dilakukan oleh beberapa anggota keluargaku, membuat aku tegang dan 
kaget 
303. Terkadang aku senang menyakiti orang yang aku sayangi 
304. Sedapat mungkin, aku menghindar berada di keramaian 
305. Aku merasa lebih sukar memusatkan perhatian dibandingkan orang lain 
306. Aku telah beberapa kali meninggalkan suatu pekerjaan atau tugas, oleh karena aku merasa 
kurang mampu 
307. Kata‐kata kotor, seringkali kata‐kata yang mengerikan, muncul dalam pikiranku dan aku 
tidak dapat menghilangkannya 
308. Terkadang beberapa pikiran yang tidak penting memenuhi benakku dan menggangguku 
selama beberapa hari 
309. Hampir setiap hari, ada saja kejadian yang mengagetkan (menakutkan) diriku 
310. Biasanya aku harus berpikir terlebih dahulu sebelum melakukan sesuatu meskipun 
mengenai hal yang sepele (kecil dan tidak berarti) 
311. Aku cenderung menganggap segala sesuatunya sulit/sukar 
312. Aku suka berbicara pada orang yang belum aku kenal sebelumnya, ketika sedang dalam 
kereta api, bis atau tempat umum lainnya 
313. Orang‐orang harus memahami makna mimpi mereka, agar dapat menjadi panduan atau 
peringatan 
314. Orang‐orang mengatakan hal‐hal yang menghina dan kasar tentang diriku 
315. Seseorang telah mengendalikan pikiranku 
316. Dalam pesta, aku lebih suka duduk sendirian atau hanya dengan seorang lain daripada 
menggabungkan diri dalam kelompok 
317. Orang‐orang sering mengecewakanku 
318. Terkadang aku merasa bahwa kesulitanku begitu bertumpuk‐tumpuk sampai aku tidak 
mampu mengatasinya 
319. Aku senang pergi ke pesta dansa 
320. Pada waktu‐waktu tertentu, pikiranku bekerja lebih lambat dari biasanya 
321. Ada kalanya aku menikmati disakiti oleh orang yang aku cintai 
322. Aku senang bersama‐sama anak kecil 
323. Aku menyenangi bermain judi kecil‐kecilan 
324. Bila aku diberi kesempatan, aku dapat berbuat sesuatu yang bermanfaat besar bagi 
masyarakat seluruhnya 
325. Aku sering menjumpai orang‐orang yang dianggap ahli, yang ternyata tidak lebih unggul dari 
aku 
326. Aku merasa seperti orang yang gagal, bila mendengar keberhasilan seseorang yang aku 
kenal baik 
327. Aku sering berangan‐angan menjadi anak‐anak kembali 
328. Aku berbahagia sekali ketika aku sendirian 
329. Apabila aku diberi kesempatan, aku bisa menjadi pemimpin yang baik 
330. Pada umumnya orang menuntut penghargaan yang lebih bagi hak‐hak mereka, daripada 
mereka yang mau menghargai hak‐hak orang lain 
331. Aku senang menghadiri pertemuan dengan banyak orang, hanya untuk kebersamaan 
332. Aku pernah beberapa kali merasa bahwa seseorang memaksa aku melakukan sesuatu 
dengan sihir atau hipnotis 
333. Sulit bagi diriku meninggalkan suatu tugas, walau hanya untuk sementara waktu saja 
334. Aku sering menemukan bahwa orang‐orang iri hati pada ide‐ide baikku, hanya karena 
mereka tidak menemukannya lebih dulu 
335. Aku menyenangi kegembiraan dalam suatu keramaian 
336. Aku tidak keberatan menghadapi orang  yang tidak aku kenal 
337. Seseorang telah mencoba mempengaruhi pikiranku 
338.  Aku ingat aku pernah “pura‐pura sakit” untuk menghindari sesuatu 
339. Kerisauanku seakan‐akan menghilang ketika aku berkumpul dengan teman‐teman yang 
sedang bergembira 
340. Aku merasa cepat menyerah bila keadaanku memburuk 
341. Aku suka memberi tahu kepada orang‐orang tentang pendirianku 
342. Aku dapat mengungkapkan perasaanku yang sebenarnya hanya bila aku minum minuman 
keras (beralkohol) 
343. Ada kalanya aku merasa begitu bersemangat dan bergairah, sehingga aku tidak perlu tidur 
selama berhari‐hari 
344. Aku tidak bisa menunggu lebih lama lagi, ketika aku berkesempatan meninggalkan rumah 
demi kebaikan bersama 
345. Teman‐temanku sering berada dalam kesulitan 
346. Aku tidak takut pada air 
347. Aku tidak bahagia dengan keadaan diriku sendiri 
348. Aku ingin memakai pakaian yang mahal‐mahal 
349. Aku takut berada sendirian di tempat luas dan terbuka 
350. Aku merasa tidak betah berada dalam rumah 
351. Bagian yang paling menarik dari koran adalah rubrik komik 
352. Aku punya alasan untuk merasa iri hati pada beberapa anggota keluargaku 
353. Aku mengalami mimpi buruk beberapa malam sekali 
354. Aku mudah membuat orang takut padaku, terkadang hanya untuk main‐main saja 
355. Aku tidak mudah dibuat marah 
356. Aku telah melakukan sesuatu yang buruk di masa lampau, yang tidak pernah aku ungkap 
kepada siapapun juga 
357. Aku merasa tegang bila orang menanyakan hal‐hal pribadi 
358. Aku merasa tidak mampu merencanakan masa depanku sendiri 
359. Aku menjadi marah bila teman atau anggota keluargaku menasehati bagaimana aku harus 
menjalankan hidupku 
360. Aku jarang sekali terserang rasa murung 
361. Seseorang boleh saja menolak hukum, asal saja tidak melanggarnya 
362. Aku tidak suka mendengar orang lain memberikan pendapatnya tentang hidup 
363. Aku sering menghadapi perselisihan pendapat yang serius dengan orang‐orang yang dekat 
dengan aku 
364. Aku sering dibuat jengkel oleh kejadian di sekolah 
365. Bila seseorang menjadi sulit, aku dapat mengandalkan keluargaku untuk memperoleh 
bantuan 
366. Aku sering mendapat hukuman pukul dari guru atau orang tua 
367. Aku sering disebut sebagai orang yang “tidak sabaran” dan gampang marah 
368. Aku harap dapat mengatasi rasa khawatir terhadap ucapanku yang mungkin telah melukai 
perasaan orang lain 
369. Aku merasa tidak mampu untuk menyampaikan segala sesuatu tentang diriku 
370. Aku menyerah terhadap rencanaku yang sering terbentur dengan kesulitan 
371. Bagi seseorang yang serius merencanakan masa depannya, akan menghadapi ketidakpastian 
372. Aku sering merasa tidak peduli (cuek) walaupun segala sesuatu baik‐baik saja 
373. Orang‐orang sering salah paham terhadap niatku, ketika aku mencoba berbuat yang baik 
dan bermanfaat bagi mereka. 
374. Aku tidak sulit menelan 
375. Aku biasanya tenang dan tidak mudah jengkel 
376. Andaikata aku dan beberapa teman‐temanku mendapat kesulitan karena sama‐sama 
bersalah, aku akan menanggung sendiri seluruh tanggung jawab itu 
377. Aku cenderung menjadi kecewa sekali yang tidak dapat aku lupakan 
378. Aku sering dibuat jengkel oleh orang yang menyalip antrian, sehingga aku terpaksa 
menegurnya 
379. Ada kalanya aku berpendapat bahwa aku bukan orang yang baik dan berhasil 
380. Aku sering bolos dari sekolah walaupun  aku seharusnya hadir 
381. Beberapa anggota keluargaku mempunyai sifat mudah gugup dan tegang 
382. Ada kalanya aku harus bersikap kasar terhadap orang‐orang yang kurang ajar 
383. Aku agak khawatir terhadap kemungkinan terjadinya nasib buruk (musibah) 
384. Aku terganggu oleh orang‐orang yang mengatakan yang baik‐baik saja tentang diriku 
385. Aku cenderung membatalkan sesuatu yang ingin aku lakukan, bila orang lain merasa aku 
tidak akan melakukannya dengan benar 
386. Aku suka kegairahan hidup dan hal‐hal yang menantang 
387. Aku tidak pernah melihat sesuatu penampakan gaib 
388. Aku sering menyesal karena aku mudah marah dan mengomel 
389. Di sekolah angka‐angkaku mengenai kelakuan biasanya buruk 
390. Aku terpesona melihat api yang berkobar 
391. Bila aku disudutkan, aku akan mengungkapkan bagian‐bagian dari kebenaran yang tidak 
merugikan aku 
392. Aku sepantasnya menerima hukuman berat atas dosa‐dosaku 
393. Aku siap menjadi pendukung sepenuhnya dari pendapat‐pendapat yang baik 
394. Aku harus mengakui bahwa aku terkadang terlalu merisaukan sesuatu yang sebenarnya 
tidak perlu dirisaukan 
395. Aku sering bekerja untuk orang‐orang yang mendapat pujian untuk hasil karyanya, tetapi 
melimpahkan kesalahan kepada bawahannya 
396. Beberapa anggota keluargaku mempunyai sifat cepat marah 
397. Aku lebih suka pekerjaan yang memerlukan perhatian penuh, sehingga aku tidak teledor 
398. Anggota keluargaku dan keluarga dekatku mempunyai hubungan yang baik sekali 
399. Masa depanku tampak suram 
400. Orang‐orang mudah sekali mengubah pendirianku, meskipun aku telah mengambil 
keputusan 
401. Aku menjadi marah bila orang‐orang membuat aku terburu‐buru  
402. Beberapa kali dalam seminggu aku merasa seolah‐olah sesuatu yang menakutkan akan 
terjadi 
403. Aku suka membaca tentang ilmu pengetahuan 
404. Aku terkadang merasa seolah‐olah diriku akan menjadi terpecah‐pecah 
405. Aku benci seluruh keluargaku 
406. Banyak orang bersalah karena tingkah laku seks yang melanggar susila 
407. Orang yang paling dekat dan paling aku puja semasa anak‐anak adalah seorang wanita (ibu, 
kakak perempuan, tante atau perempuan lainnya) 
408. Sementara orang berpendapat, mereka sangat sulit mengenal diriku 
409. Aku suka membaca tajuk rencana (rubrik editorial) dari koran harian 
410. Aku menghabiskan sebagian besar waktu luang dengan diriku sendiri 
411. Aku suka menghadiri ceramah tentang hal yang penting 
412. Aku mengalami saat‐saat sulit tidur disebabkan kekhawatiran 
413. Aku akan berbahagia tinggal sendirian di rumah kecil dalam hutan atau sekitar pegunungan 
414. Aku punya kebiasaan buruk yang berat, yang tidak mampu aku kendalikan 
415. Aku tidak mampu melakukan sesuatu dengan baik 
416. Aku termasuk orang yang keras kepala atau bebal 
417. Roh halus dapat mempengaruhi orang agar menjadi baik atau buruk 
418. Aku tidak bertanggung jawab terhadap hal‐hal buruk yang terjadi dalam diriku 
419. Tujuan utama hidupku masih dalam jangkauan kemampuanku 
420. Penyakit jiwa adalah suatu tanda kelemahan 
421. Aku merasa tidak berdaya bila harus mengambil keputusan penting 
422. Bila kondisi kesehatanku membaik, semua kesulitan akan lenyap 
423. Aku yakin bahwa orang‐orang akan menyimpan masalah pribadinya untuk diri mereka 
sendiri 
424. Aku tidak merasa banyak tekanan pada hari‐hari belakangan ini 
425. Aku berpendapat bahwa guru‐guru sekolahku semuanya bodoh 
426. Walaupun aku tidak bahagia dengan hidupku, tidak ada yang dapat aku lakukan sekarang ini 
427. Aku tidak mau mengakui bahwa aku sedang sakit 
428. Ada orang‐orang yang mencoba mencuri pikiran dan ide‐ideku 
429. Aku mempunyai beberapa kebiasaan yang benar‐benar berbahaya 
430. Ketika ada masalah yang perlu diselesaikan, aku biasanya membiarkan orang lain mengambil 
alih 
431. Membicarakan masalah dan kerisauan dengan seseorang, sering lebih bermanfaat daripada 
memakai obat‐obatan 
432. Aku menemukan beberapa kesalahan dalam diriku yang aku tidak dapat mengubahnya 
433. Ketika aku berada bersama orang‐orang, aku terganggu oleh suara‐suara yang aneh 
434. Aku benci berobat ke dokter walaupun aku sedang sakit 
435. Aku lebih baik berkumpul bersama teman‐teman daripada ikut kegiatan sekolah 
436. Aku ingin meneruskan sekolah ke perguruan tinggi 
437. Bila aku punya masalah, membicarakannya dengan seseorang sangat menolong 
438. Orang tuaku tidak benar‐benar mengerti aku 
439. Aku sering mendengar suara‐suara yang tidak diketahui dari mana asalnya 
440. Aku minggat beberapa malam, ketika orang tuaku tidak tahu dimana aku berada 
441. Orang‐orang tidak tertarik dengan diriku 
442. Orang‐orang harus selalu mengikuti keyakinannya, walaupun ini berarti melawan peraturan 
untuk melaksanakannya 
443. Aku kehilangan banyak waktu sekolah oleh karena sakit 
444. Aku sangat terganggu oleh pikiran, harus membuat perubahan dalam hidup 
445. Aku sering mendapat kesulitan akibat merusak atau memecahkan barang‐barang 
446. Orang‐orang tidak berbaik hati terhadap aku 
447. Aku biasanya mengharapkan, apa yang aku lakukan berhasil baik (sukses) 
448. Banyak orang berpendapat bahwa mereka bisa mengandalkan diriku 
449. Aku merasa sulit untuk menghilangkan kebiasaan buruk 
450. Aku dapat bersahabat dan bergaul dengan bermacam‐macam orang 
451. Dalam keluargaku, kami tidak ada kesulitan untuk saling bicara 
452. Hanya satu hal yang baik tentang sekolah yaitu adanya teman‐temanku 
453. Orang lain mengatakan bahwa aku memaksa untuk mendapatkan sesuatu 
454. Anggota keluargaku yang lain mendapat perhatian lebih banyak dibandingkan diriku 
455. Aku sering ditegur bahwa aku kurang menaruh hormat pada orang lain 
456. Aku suka meyakinkan orang dengan sumpah 
457. Aku melakukan sesuatu di sekitar rumah seperti apa yang diharapkan 
458. Aku terkadang berkelahi setelah minum minuman keras (beralkohol) 
459. Peringkat nilaiku di sekolah adalah rata‐rata atau lebih dari rata‐rata 
460. Aku tidak pernah minggat dari rumah 
461. Aku seringkali harus berteriak agar pesan‐pesanku diperhatikan 
462. Aku seringkali harus berbohong agar dapat menerobos halangan 
463. Aku tidak punya teman‐teman yang akrab 
464. Orang‐orang bilang, aku pemalas 
465. Aku tidak suka berbuat kasar terhadap orang lain 
466. Aku sering sekali bosan dan mengantuk di sekolah 
467. Aku menikmati mengisap ganja 
468. Aku sering menjadi bingung dan lupa apa yang ingin aku katakan 
469. Terkadang aku melakukan hal yang sebaliknya dari yang diinginkan orang‐orang, hanya 
untuk menunjukkan diriku 
470. Aku sering sekali batuk‐batuk 
471. Aku menghindar dari orang‐orang, agar tidak tertipu atau dirugikan 
472. Aku punya banyak rahasia yang hanya untuk diriku sendiri 
473. Aku tidak se‐gembira seperti orang lain se‐usiaku 
474. Orang‐orang sering memberitahu bahwa aku mempunyai masalah dengan minum minuman 
keras (beralkohol) yang terlalu banyak 
475. Aku biasanya diam saja ketika bersama orang lain 
476. Aku punya teman akrab yang dapat berbagi rahasia pribadi masing‐masing 
477. Teman‐temanku sering mengajak melakukan sesuatu yang aku ketahui salah 
478. Aku telah melakukan hal yang buruk yang tidak aku inginkan, oleh karena didesak oleh 
teman‐temanku 
‐ SELESAI‐