You are on page 1of 61

LAPORAN KERJA PRAKTEK

DESKRIPSI IMPLEMENTASI OHSAS 18000:2007 PADA SISTEM
MANAJEMEN KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA
(SMK3) PT. INDOLAKTO FACTORY JAKARTA

Diajukan untuk memenuhi Salah Satu Syarat Kelulusan Strata Satu (S-1)






DISUSUN OLEH :
FITRAH WAHYUDI IMAM
2010 1021 5033




PROGRAM STUDI TEKNIK INDUSTRI
FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS BHAYANGKARA JAKARTA RAYA
JAKARTA
2013
LEMBAR PENILAIAN KERJA PRAKTEK
PROGRAM STUDI TEKNIK INDUSTRI
FAKULTAS TEKNIK
UNIBERSITAS BHAYANGKARA JAKARTA RAYA

Nama : Fitrah Wahyudi Imam
NPM : 201010215033
Tempat Kerja Praktek : PT. Indolakto Factory Jakarta, Jalan Raya Bogor KM 26,6
Gandaria – Jakarta Timur
Masa Kerja Praktek : 19 Agustus 2013 s/d 30 September 2013

NILAI KERJA PRAKTEK
DARI PT. INDOLAKTO FACTORY JAKARTA

Kelakuan :
Kerajinan :
Mutu Kerja :

KRITERIA PENILAIAN
80 – 100 : Sangat Baik (A)
70 – 79 : Baik (B)
60 – 69 : Cukup (C)
50 – 59 : Kurang (D)
40 – 49 : Buruk (E)


Pembimbing Lapangan, Manager HRD-GA,



Muhammad Syukron Diyarmo




iii

LEMBAR PENILAIAN KERJA PRAKTEK
PROGRAM STUDI TEKNIK INDUSTRI
FAKULTAS TEKNIK
UNIBERSITAS BHAYANGKARA JAKARTA RAYA

Nama : Fitrah Wahyudi Imam
NPM : 201010215033
Tempat Kerja Praktek : PT. Indolakto Factory Jakarta, Jalan Raya Bogor KM 26,6
Gandaria – Jakarta Timur
Masa Kerja Praktek : 19 Agustus 2013 s/d 30 September 2013

NILAI KERJA PRAKTEK
DARI FAKULTAS TEKNIK UBHARA-JAYA

Kelakuan :
Kerajinan :
Mutu Kerja :

KRITERIA PENILAIAN
80 – 100 : Sangat Baik (A)
70 – 79 : Baik (B)
60 – 69 : Cukup (C)
50 – 59 : Kurang (D)
40 – 49 : Buruk (E)


Pembimbing Kerja Praktek
Program Studi Teknik Industri



Ir. Achmad Muhazir, MT



iv

LEMBAR PENGESAHAN


Nama : Fitrah Wahyudi Imam
NPM : 201010215033
Program Studi : Teknik Industri
Judul : Dekripsi Implementasi OHSAS 18001:2007 Pada Sistem Manajemen
Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) PT. Indolakto Factory Jakarta

Laporan kerja praktek ini telah disahkan oleh pembimbing lapangan, pembimbing kerja
praktek dan ketua program studi Teknik Industri.
Program Strata Satu Program Studi Teknik Industri Universitas Bhayangkara Jakarta
Raya.


Pembimbing Lapangan, Pembimbing Kerja Praktek,



Muhammad Syukron, Ir. Achmad Muhazir, MT

Mengetahui,
Ketua Program Studi Teknik Industri
Universitas Bhayangkara Jakarta Raya



Ir. Achmad Muhazir, MT







v

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penulis panjatkan kepada Allah SWT yang senantiasa
melimpahkan taufik serta hidayah-Nya kepada penulis selama penulisan laporan kerja
praktek ini. Shalawat serta salam tak lupa penulis panjatkan kepada Rasulullah
Muhammad SAW.
Laporan kerja praktek ini dirumuskan dalam judul “Deskripsi Implementasi
OHSAS 18001:2007 Pada Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja (SMK3)
PT. Indolakto Factory Jakarta” yang merupakan salah satu syarat kelulusan mata
kuliah kerja praktek pada Program Studi Teknik Industri Fakultas Teknik Universitas
Bhayangkara Jakarta Raya.
Dalam kesempatan ini penulis ingin menyampaikan ucapan terima kasih
serta penghargaan yang setinggi-tingginya kepada :
1. Bapak Diyarmo selaku Manager HRD PT. Indolakto Factory Jakarta atas
kesempatan yang diberikan,
2. Ibu Tutiek Sri Rahayu selaku staff HRD yang telah membantu mengurusi
keperluan administrasi,
3. Mas Haris Sugiarto atas informasi kerja praktek di PT. Indolakto Factory Jakarta,
4. Bapak Ustad Muhammad Syukron selaku Pembimbing Lapangan,
5. Bapak Suryo Winarno selaku Manager SHE PT. Indolakto Factory Jakarta,
6. Seluruh Staff SHE dan Karyawan PT. Indolakto Factory Jakarta,
7. Bapak Ir. Achmad Muhazir, MT selaku Dosen pembimbing dalam penyusunan
laporan kerja praktek ini,
8. Kedua Orang Tua, beserta adik yang telah memberikan dukungan moril serta
materiil kepada penulis selama penulisan laporan kerja praktek ini.
9. Rekan-rekan mahasiswa Teknik Industri Ubhara Jaya Angkatan 2010 yang telah
memberikan bantuan dan semangat kepada penulis selama penulisan laporan
kerja praktek ini.
10. Semua pihak yang tidak dapat disebutkan satu per satu yang telah banyak
membantu dalam penyusunan laporan kerja praktek ini.

Semoga amal baik yang telah diberikannya mendapat imbalan yang setimpal
dari Allah swt. Amin .

vi

Penulis menyadari, bahwa dalam penyusunan laporan ini masih jauh dari
kesempurnaan baik isi maupun susunan bahasanya karena terdapat keterbatasan
pengetahuan penulis tentang masalah yang penulis sampaikan. Oleh karena itu saran dan
kritik yang bersifat membangun sangat diharapkan. Akhirnya penulis berharap laporan ini
dapat bermanfaat bagi siapa saja yang membacanya, terutama untuk diri pribadi penulis.

Jakarta, September 2013
Penulis,


Fitrah Wahyudi
























vii

DAFTAR ISI

Cover ...................................................................................................................... i
Lembar Penilaian dari PT. Indolakto Factory Jakarta ........................................... ii
Lembar Penilaian dari Fakultas Teknik Industri .................................................... iii
Lembar Pengesahan ............................................................................................... iv
Kata Pengantar ....................................................................................................... v
Daftar Isi ................................................................................................................ vii
Daftar Gambar ....................................................................................................... x
Daftar Tabel ........................................................................................................... x

BAB I PENDAHULUAN ...................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang ............................................................................................. 1
1.2 Tujuan .......................................................................................................... 2
1.2.1 Tujuan Umum ...................................................................................... 2
1.2.2 Tujuan Khusus ..................................................................................... 2
1.3 Manfaat ........................................................................................................ 3
1.3.1 Bagi Mahasiswa ................................................................................... 3
1.3.2 Bagi Perusahaan (PT. Indolakto Factory Jakarta) ............................... 3
1.3.3 Bagi Program Studi Teknik Industri .................................................... 3
1.4 Rumusan Masalah ........................................................................................ 3
1.5 Batasan Masalah .......................................................................................... 4
1.6 Metode Penelitian ........................................................................................ 4
1.7 Sistematika Penulisan Laporan .................................................................... 5

BAB II GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN .................................................. 7
2.1. Sejarah singkat berdirinya Perusahaan ........................................................ 7
2.2. Visi Misi dan Prinsip Kerja Perusahaan ...................................................... 9
2.3. Tujuan Perusahaan ....................................................................................... 10
2.4. Lokasi dan Tata Letak Perusahaan .............................................................. 11
2.5. Struktur Organisasi ...................................................................................... 11
2.6. Ketenagakerjaan .......................................................................................... 14
2.7. Recruitment .................................................................................................. 15
2.8. Pelatihan atau training ................................................................................. 15

viii

2.9. Produk-produk yang dihasilkan .................................................................. 16
2.9.1. Susu Kental Manis (SKM) ................................................................... 16
2.9.2. Pasteurized Liquid Milk (PLM) .......................................................... 16
2.9.3. Susu Cair Indomilk (SCI) .................................................................... 16
2.9.4. Ultra High Temperature (UHT) ......................................................... 16
2.9.5. Susu Bubuk Full Cream ...................................................................... 17
2.9.6. Mentega atau Butter ............................................................................. 17
2.9.7. Ice Cream ............................................................................................ 17

BAB III LANDASAN TEORI ............................................................................... 18
3.1. Keselamatan Kerja ....................................................................................... 18
3.1.1. Alat Pelindung Diri .............................................................................. 18
3.1.2. Kecelakaan Kerja ................................................................................. 19
3.1.3. Potensi Bahaya ..................................................................................... 21
3.2. Kesehatan Kerja ........................................................................................... 22
3.3. Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja ............................... 22
3.4. OHSAS 18001:2007 .................................................................................... 25
3.4.1. Referensi Penyusunan OHSAS 18001:2007 ........................................ 26
3.4.2. Perbandingan OHSAS 18001:2007 dan OHSAS 18001:1999 ............. 26
3.4.3. Elemen Implementasi SMK3 menurut OHSAS 18001:2007 ............... 27
3.4.4. Tahapan Implementasi OHSAS 18001:2007 ....................................... 27

BAB IV ANALISIS DAN INTERPRETASI ........................................................ 29
4.1. Tahapan Implementasi OHSAS 18001:2007
PT. Indolakto Factory Jakarta ..................................................................... 29
4.1.1. Penetapan Kebijakan K3 ...................................................................... 29
4.1.2. Pembentukkan Tim K3 ........................................................................ 29
4.1.3. Pelatihan Dasar K3 .............................................................................. 29
4.1.4. Pengidentifikasian dan Penilaian Resiko Bahaya ................................ 30
4.1.5. Penetapan Pengendalian Operasional .................................................. 30
4.1.6. Penetapan dan Penerapan Prosedur Untuk Mengidentifikasi
Persyaratan-persyaratan K3 ................................................................. 31
4.1.7. Penetapan Sasaran dan Program .......................................................... 31
4.1.8. Ketersediaan Infrastuktur dan Teknologi yang Diperlukan Untuk
Penerapan SMK3 ................................................................................. 32
ix

4.1.9. Penetapan Tanggungjawab dan wewenang .......................................... 32
4.1.10. Penunjukkan Management Representative .......................................... 33
4.1.11. Pengembangan Kompetensi yang diperlukan Personil, Baik Lewat
Pelatihan ataupun Cara lain ................................................................. 33
4.1.12. Penetapan dan Penerapan Prosedur untuk mengembangkan
Kesadaran K3 ....................................................................................... 34
4.1.13. Penetapan dan penerapan Prosedur Komunikasi Internal dan
Eksternal Terkait K3 ............................................................................ 35
4.1.14. Penetapan Prosedur untuk Mengembangkan Keterlibatan
Karyawan dan Konsultasi .................................................................... 35
4.1.15. Penyusuan Manual K3 ......................................................................... 36
4.1.16. Penetapan dan Penerapan Prosedur Pengendalian Dokumen .............. 36
4.1.17. Penetapan dan Penerapan Prodesur Untuk Mengidentifikasi
Keadaan Darurat .................................................................................. 36
4.1.18. Penetapan dan Pengujian Secara Berkala Prosedur-prosedur
Tanggap Darurat .................................................................................. 37
4.1.19. Penetapan dan Penerapan Prosedur Pemantauan dan Pengukuran
Kinerja K3 ............................................................................................ 37
4.1.20. Penetapan dan Penerapan Prosedur untuk Mengevaluasi
Pemenuhan dan Persyaratan terkait K3 ............................................... 38
4.1.21. Penetapan dan Penerapan Prosedur untuk Investigasi Insiden ............ 38
4.1.22. Penetapan Prosedur Tindakan Koreksi dan Pencegahan ..................... 38
4.1.23. Penetapan dan Penerapan Prosedur Pengendalian Catatan .................. 39
4.1.24. Penetapan dan Penerapan Prosedur Audit Internal K3 ........................ 39
4.1.25. Tinjauan Manajemen ........................................................................... 39
4.2. Rutinitas Selama Kerja Praktek ................................................................... 43
4.3. Tugas Selama Kerja Praktek ........................................................................ 43

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN ................................................................. 48
5.1. Kesimpulan ................................................................................................. 48
5.2. Saran ........................................................................................................... 49

DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................ 50
LAMPIRAN ........................................................................................................... 51

x

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Struktur Organisasi PT. Indolakto ..................................................... 12
Gambar 3.1 Model Implementasi OHSAS 18001:2007 ........................................ 25




DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 Tabel Kapasitas Terpasang PT. Indolakto Factory Jakarta ................. 9
Tabel 4.1 25 Tahap Implementasi OHSAS 18001:2007
Pada SMK3 PT. Indolakto Factory Jakarta .......................................... 40
Tabel 4.2 Tabel Rutinitas dan Tugas selama Kerja Praktek ................................ 44





















xi

















1

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang
Pada awal tahun 1980-an, untuk mendorong lahirnya berbagai konsep safety
management, Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja (SMK3) mulai
ditempatkan setara dengan unsur lain dalam perusahaan atau organisasi. Kemudian
berkembang beberapa konsep safety management di berbagai bidang industri seperti
ICAO (International Civil Aviation Organization), FAA (Federal Aviation
Administration), CAA (Civil Aviation Authority), API (American Petroleum Institute),
ILO (International Labour Organization), BSI (British Standard Institute), dan lain
sebagainya, Di Indonesia sendiri diperkenalkan konsep Sistem Manajemen Keselamatan
dan Kesehatan (SMK3) yang dikeluarkan oleh DEPNAKER (Departemen Tenaga Kerja)
Republik Indonesia pada tahun 1996 dengan dikeluarkannya Peraturan Menteri (Permen)
No. 5 tahun 1996.
Sejalan dengan perkembangan dan globalisasi dunia industri, Penerapan Sistem
Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja (SMK3) yang terintegrasi dengan Sistem
Manajemen Perusahaan secara total oleh setiap perusahaan dan organisasi tak terkecuali
PT. Indolakto Factory Jakarta yang sesuai dengan Undang-Undang dan Standardisasi
yang berlaku, bukan lagi menjadi sebuah keharusan tetapi sudah menjadi sebuah
kebutuhan yang harus dipenuhi agar perusahaan atau organisasi tersebut dapat bertahan
menghadapi persaingan industri yang begitu ketat saat ini.
Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja (SMK3) yang diterapkan
pada organisasi ataupun perusahaan yang ada di Indonesia didasari oleh Peraturan
Pemerintah (PP) 20 tahun 2012 yang bereferensi pada ILO (International Labour
Organization) OSH:2001 Guidelines on Occuptional Health and Safety Management
System (OSH-MS) yang kemudian secara sukarela organisasi ataupun perusahaan tersebut
dapat melakukan peng-upgrade-an standardisasi sesuai dengan OHSAS 18001:2007
dipublikasikan pertama kali oleh British Standard Institute (BSI) pada April 2007.
OHSAS 18001:2007 yang dikembangkan oleh kurang lebih 43 (Empat Puluh
Tiga) konsorsium yang terdiri dari organisasi buruh, industri, pendidikan, kesehatan, dan
organisasi lainnya yang ada di seluruh dunia ini dibuat lebih kompatibel dengan
standarisasi internasional lainnya seperti ISO 14001:2004 (Sistem Manajemen
Lingkungan) dan ISO 9001:2000 (Sistem Manajemen Mutu) dengan tujuan untuk
2

mempermudah integrasi sistem manajemen perusahaan.
Terdapat revisi definisi dan penambahan definisi baru pada istilah-istilah dasar
Keselamatan dan Kesehatan Kerja terdapat pada OHSAS 18001:2007 yang membedakan
dari versi sebelumnya (OHSAS 18001:1999), seperti mengganti istilah “risiko yang dapat
ditoleransi” diganti menjadi “risiko yang dapat diterima”, makna kecelakaan dimasukkan
dalam definisi insiden, definisi potensi bahaya tidak lagi mencakup kerusakan properti
atau kerusakan lingkungan di tempat kerja, penambahan istilah “Evaluasi Kepatuhan” dan
sebagainya.
Sebagai salah satu industri terbesar yang bergerak di bidang pengolahan susu dan
makanan yang terbuat dari susu, PT. Indolakto Factory Jakarta sudah mendapatkan
sertifikat ISO sejak tahun 2000 hingga sekarang seperti ISO 22000, ISO 9001, ISO
14001, OHSAS 18001, serta mengikuti program PROPER yang digagas Kementerian
Lingkungan Hidup dengan predikat kedua (Hijau).
Oleh sebab beberapa uraian di atas, maka dipilihlah PT. Indolakto Factory
Jakarta sebagai objek pengamatan kerja praktek terhadap implementasi OHSAS
18001:2007 pada Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja yang
diterapkannya.

1.2 Tujuan
1.2.1 Tujuan Umum
a. Mengintegrasikan pengetahuan teoritis ilmu-ilmu dasar dengan perilakunya
pada saat diterapkan di lapangan.
b. Mengetahui pola kerja dan perilaku pekerja profesional di lapangan, dengan
harapan dapat memiliki tambahan pengalaman dan wawasan.
c. Melatih disiplin dan tanggung jawab mahasiswa dalam dunia kerja.
d. Mendapatkan gagasan-gagasan baru yang dapat dijadikan topik tugas akhir.

1.2.2 Tujuan Khusus
a. Mengetahui secara langsung dan nyata penerapan OHSAS 18001:2007 pada
PT. Indolakto Factory Jakarta,
b. Ikut terlibat dalam kegiatan yang dilaksanakan PT. Indolakto Factory Jakarta
yang berhubungan dengan penerapan SMK3 berdasarkan OHSAS
18000:2007.


3

1.3 Manfaat
1.3.1 Bagi Mahasiswa
a. Mendapatkan pengalaman, pengetahuan serta wawasan baru dalam bidang
Keselamatan dan Kesehatan Kerja.
b. Dapat membandingkan teori perkuliahan dengan dunia kerja perusahaan atau
industri yang sebenarnya.
c. Mendapatkan bahan referensi untuk melakukan penelitian terkait masalah
SMK3 berdasar OHSAS 18001:2007 yang berkaitan dengan industri
pengolahan susu.

1.3.2 Bagi Perusahaan (PT. Indolakto Factory Jakarta)
a. Menjalankan kewajiban pengabdian masyarakat dengan memberikan
informasi yang akurat mengenai penerapan OHSAS 18001:2007 pada SMK3
PT. Indolakto Factory Jakarta.
b. Sebagai bahan masukan atau usulan perbaikan penerapan OHSAS 18001:2007
pada SMK3 PT. Indolakto Factory Jakarta dalam sudut pandang mahasiswa.
c. Mengembangkan kemitraan dengan Program Studi Teknik Industri
Universitas Bhayangkara Jakarta Raya dalam kegiatan Kerja Praktek untuk
kegiatan penelitian maupun pengembangan.

1.3.3 Bagi Program Studi Teknik Industri
a. Menjalin kerja sama dengan PT. Indolakto Factory Jakarta dengan subtansi
akademik dalam upaya meningkatkan kapasitas dan kualitas pendidikan
dengan menghasilkan mahasiswa yang berkualitas dan terampil.
b. Dapat digunakan sebagai acuan dalam pelaksanaan praktek kerja lapangan
kesehatan masyarakat di industri pengolahan susu.
c. Dapat digunakan sebagai bahan referensi untuk pembuatan penelitian di masa
yang akan datang terkait industri pengolahan susu.

1.4 Rumusan Masalah
Sesuai dengan judul laporan Kerja Praktek ini, maka yang menjadi pokok-
pokok pembahasan dalam laporan ini adalah “Bagaimanakah Implementasi OHSAS
18001:2007 pada Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja (SMK3) di
PT. Indolakto Factory Jakarta?”

4

1.5 Batasan Masalah
Dalam suatu penelitian ataupun pengamatan, untuk mencegah terlalu luasnya
materi pembahasan, maka perlu adanya suatu pembatasan masalah. Dalam penelitian
kerja praktek ini, juga terdapat batasan-batasan masalah, yaitu :
a. Penelitian kerja praktek hanya dilakukan di PT. Indolakto Factory Jakarta yang
beralamat di Jalan Raya Bogor KM 26,6 Gandaria – Jakarta Timur. Adapun plant
PT. Indolakto yang berada di Cicurug-Sukabumi, Pandaan-Jawa Tengah, dan
Purwosari-Jawa Tengah tidak termasuk dalam lingkup penelitian Kerja Praktek
ini.
b. Objek penelitian kerja praktek ini hanya berfokus pada Sistem Manajemen
Keselamatan dan Kesehatan Kerja (SMK3) saja, adapun Subsistem Manajemen
Perusahaan PT. Indolakto Factory Jakarta lainnya seperti Sistem Manajemen
Lingkungan, Sistem Manajemen Kualitas, Sistem Manajemen Persediaan, Sistem
Manajemen Sumber Daya Manusia dan sebagainya tidak termasuk dalam
penelitian ini.

1.6 Metode Penelitian
Metode yang dilakukan penulis dalam penyusunan laporan kerja praktek ini
antara lain :
a. Observasi,
yaitu kegiatan pengamatan lapangan mengenai implementasi dan operasi K3
berdasar OHSAS 18001:2007 pada seluruh aspek operasi, tentunya kegiatan ini
tidak akan dilakukan secara bebas tanpa izin dari pendamping lapangan dari PT.
Indolakto Factory Jakarta.
b. Wawancara,
yaitu kegiatan tanya jawab yang dilakukan secara langsung dengan pihak-pihak
yang terkait seperti HRD (Human Resources Development), SHE (Safety, Health
& Environment), dan bidang lainnya.
c. Pengambilan dan Pengumpulan data,
yaitu kegiatan mengumpulkan data sekunder terkait Keselamatan dan Kesehatan
Kerja (K3) yang tersedia di PT. Indolakto Factory Jakarta, guna mengetahui
sejauh mana implementasi OHSAS 18001:2007 pada Sistem Manajemen
Keselamatan dan Kesehatan Kerja (SMK3) di PT. Indolakto Factory Jakarta.


5

d. Studi pustaka,
yaitu pencarian referensi melalui penelusuran literatur dan sumber-sumber
informasi valid lainnya yang digunakan sebagai pelengkap dan perbandingan data
yang telah diperoleh serta mencari alternatif pemecahan masalah yang ditemukan
di lapangan.

1.7 Sistematika Penulisan
Sistematika penulisan laporan kerja praktek ini dibagi menjadi beberapa bab,
yaitu :
BAB I. PENDAHULUAN
Bab ini berisi keterangan awal pelaksanaan kerja praktek, yang meliputi latar
belakang, tujuan umum dan tujuan khusus dari kerja praktek, manfaat kerja
praktek, rumusan masalah, batasan masalah, metode penelitian, dan sistematika
penulisan laporan.
BAB II. GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN
Pada bab ini diberikan penjelasan tentang Sejarah singkat berdirinya
Perusahaan, Visi Misi dan Prinsip Kerja Perusahaan, Tujuan Perusahaan, Lokasi
dan Tata Letak Perusahaan, Struktur Organisasi, Ketenagakerjaan, Rekruitment,
Pelatihan atau training dan Produk-produk yang dihasilkan oleh PT. Indolakto
Factory Jakarta.
BAB III. LANDASAN TEORI
Bab ini berisi tentang landasan teori yang penulis ambil dalam pengamatan
kerja praktek ini, antara lain teori tentang Keselamatan Kerja termasuk Alat
Pelindung Diri, Kecelakaan Kerja dan Potensi Bahaya, Kesehatan Kerja, Sistem
Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja, OHSAS 18001:2007 termasuk
referensi penyusunan dan perbandingan OHSAS 18001:2007 dengan OHSAS
18001:1999 serta Elemen-elemen Implementasi SMK3 menurut OHSAS
18001:2007.
BAB IV. ANALISIS DAN INTERPRETASI
Bab ini berisi hasil pengamatan kerja praktek yang penulis lakukan yang
terangkum dalam 25 (dua puluh lima) elemen penerapan OHSAS-18001:2007,
antara lain : Penetapan Kebijakan K3, Pembentukkan Tim K3, Pelatihan Dasar
K3, Pengidentifikasian dan Penilaian Resiko Bahaya, Penetapan Pengendalian
Operasional, Penetapan dan Penerapan Prosedur Untuk Mengidentifikasi
Persyaratan-persyaratan K3, Penetapan Sasaran dan Program, Ketersediaan
6

Infrastuktur dan Teknologi yang Diperlukan Untuk Penerapan SMK3,
Penetapan Tanggungjawab dan wewenang, Penunjukkan Management
Representative, Pengembangan Kompetensi yang diperlukan Personil, Baik
Lewat Pelatihan ataupun Cara lain, Penetapan dan Penerapan Prosedur untuk
mengembangkan Kesadaran K3, Penetapan dan penerapan Prosedur
Komunikasi Internal dan Eksternal Terkait K3, Penetapan Prosedur untuk
Mengembangkan Keterlibatan Karyawan dan Konsultasi, Penyusuan Manual
K3, Penetapan dan Penerapan Prosedur Pengendalian Dokumen, Penetapan dan
Penerapan Prodesur Untuk Mengidentifikasi Keadaan Darurat, Penetapan dan
Pengujian Secara Berkala Prosedur-prosedur Tanggap Darurat, Penetapan dan
Penerapan Prosedur Pemantauan dan Pengukuran Kinerja K3, Penetapan dan
Penerapan Prosedur untuk Mengevaluasi pemenuhan dan Persyaratan terkait
K3, Penetapan dan Penerapan Prosedur untuk Investigasi Insiden, Penetapan
Prosedur Tindakan Koreksi dan Pencegahan, Penetapan dan Penerapan
Prosedur Pengendalian Catatan, Penetapan dan Penerapan Prosedur Audit
Internal K3, dan Tinjauan Manajemen yang dilakukan PT. Indolakto Factory
Jakarta. Pada Bab ini berisi tentang aktivitas rutin yang penulis lakukan
selama pengamatan kerja praktek di PT. Indolakto Factory Jakarta sekaligus
tugas-tugas yang diberikan kepada penulis serta keterlibatan-keterlibatan
penulis pada beberapa program yang dilaksanakan oleh Departemen SHE PT.
Indolakto Factory Jakarta.
BAB V. KESIMPULAN DAN SARAN
Bab ini berisi tentang kesimpulan yang dapat penulis rangkum dari
pengamatan kerja praktek mengenai implementasi OHSAS 18001:2007 pada
Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja (SMK3) PT. Indolakto
Factory Jakarta serta saran-saran sebagai usulan perbaikan ke depan dari sudut
pandang penulis.

7

BAB II
GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN

2.1. Sejarah Berdirinya Perusahaan
Didirikan pada tahun 1967 sebagai Penanaman Modal Asing (PMA)
pertama, PT. Indomilk adalah perusahaan pelopor dalam pembuatan Susu Kental
Manis (SKM) secara modern di Indonesia oleh Australian Dairy Produce Board
(ADPB) yang merupakan Dewan Hasil Peternakan Susu Australia. Dorongan dan
kesempatan untuk melakukan usaha serupa di Indonesia terbuka dengan
disahkannya Undang-Undang Penanaman Modal Asing No. 1 tahun 1967 oleh
Pemerintah Indonesia. Pada tanggal 23 September 1967 anggota pimpinan ADPB
yang diwakili oleh E.G. Robert O.B.L (ketua), J.P. Norton O.B.E (wakil ketua),
dan S.F. Barnes (project manager) mengadakan kunjungan ke Jakarta untuk
melakukan perundingan dengan segenap direksi dari P.D. & I. Marison N.V.
membahas tentang pendirian pabrik pengolahan susu di Indonesia. Pada tanggal 3
November 1967 permohonan kerjasama diajukan ke Dewan Pertimbangan
Penanaman Modal dan disetujui pada tanggal 15 Desember 1967 dengan modal
awal sebesar US $ 750.000 dan pinjaman modal sebesar US $ 880.000.
Pada awal tahun 1968 diadakan pembelian sebidang tanah seluas 3 hektar
yang terletak di Gandaria, Jakarta Timur yang kemudian pada tanggal 1 Mei 1968
dimulai pengerjaan pembangunan pondasi untuk komplek pabrik modern dengan
luas bangunan 6.000 m
2
. Disana juga akan dibangun fasilitas kesejahteraan
karyawan berupa rumah ibadah dan pengeboran dua sumur dalam sebagai sumber
air. Menjelang akhir tahun 1968, selesailah pengerjaan konstruksi bangunan pabrik
lalu dilakukan pemasangan peralatan dan mesin-mesin pada yang dimulai
Desember 1968 sampai bulan Juni 1969 hingga akhirnya pabrik siap beroperasi.
PT. Indomilk adalah perusahaan pengolahan susu pertama yang
memproduksi SKM di Indonesia dengan merk dagang INDOMILK yang pertama
kali dipasarkan tepat pada saat peresmian pabrik oleh Presiden Soeharto pada
tanggal 3 Juli 1969. Selanjutnya pada awal tahun 1971 mulai diproduksi susu
pasteurisasi atau Pasteurized Liquid Milk (PLM) dan bahan baku untuk es krim.
Setelah itu pada tahun 1972 mulai diproduksi mentega dengan merk “Orchid
Butter”. Pada pertengahan tahun 1972, PT. Indomilk bekerjasama dengan PT.
8

DAIRYVILLE untuk memproduksi es krim merek “Peters”. Namun pada
perkembangannya PT. DAIRYVILLE diambil alih kepemilikkannya oleh investor
Jepang sehingga es krim “Peters” tidak diproduksi lagi dan diganti dengan merek
baru yaitu “Indomeiji Ice Cream”.
Seiring dengan perkembangannya, PT. Indomilk berubah status menjadi
Pemilikkan Modal Dalam Negeri (PMDN) di tahun 1986 setelah terjadinya alih
teknologi dan permodalan. Pada tahun 1994 PT. Indomilk adalah perusahaan
pengolahan susu pertama di Indonesia memperoleh rekomendasi untuk
mencantumkan label “HALAL” pada semua produknya setelah memenuhi
persyaratan ketat yang diterapkan oleh Departemen Kesehatan dan Departemen
Agama RI dalam berbagai aspek, diantaranya pada bahan baku, formulasi, proses
pengolahan, peralatan, uji coba kontaminasi dan radiasi, kebersihan sarana kerja,
kontrol mutu dan kemasan, serta penanganan limbah. Kemudian pada tahun 2001
PT. Indomilk mendapat sertifikat ISO 9002 di bidang industri pengolah susu dari
Lembaga Sertifikasi Internasional SGS dan UKAS Quality Management dengan
nomor sertifikat : Q53616.
Sejak 1 April 2008, PT. Ultrindo Jaya yang merupakan perusahaan
pengolahan susu menjadi susu bubuk yang berada di kawasan PT. Indomilk
bergabung secara keseluruhan dengan PT. Indomilk dan kemudian berganti nama
menjadi PT. Indolakto yang pada saat ini dikelola oleh PT. Marison NV, Salim
Group dan Sinar Mas Group. Kelompok bisnis yang dikenal berkelas dan bergerak
di berbagai bidang usaha. Berawal hanya dengan 200 karyawan, dan kini sudah
memiliki karyawan lebih dari 1.200 orang, kapasitas produksi juga telah jauh
meningkat, serta ragam produknya yang telah berkembang lebih banyak dan lebih
lengkap.
Selama lebih dari 25 tahun, PT. Indolakto dikenal sebagai produsen susu
bermutu internasional. Ragam produk PT. Indolakto kini mencakup SKM, PLM
kemasan karton, susu cair, es krim, susu steril hingga mentega. SKM merek
INDOMILK telah diimpor oleh berbagai negara seperti Malaysia, Singapura,
Bangladesh, Vietnam, Taiwan, Timur Tengah, Afrika dan Amerika Latin.


9

Kapasitas terpasang yang dimiliki oleh PT. Indolakto saat ini dapat dilihat
pada tabel berikut ini.
Tabel. 2. 1 Tabel Kapasitas Terpasang PT. Indolakto Factory Jakarta
(Sumber : PT.Indolakto Factory Jakarta)
No Unit Kapasitas Terpasang
1 Pengolahan Susu Cair 150 ton per hari
2 Spray Dryer 18 ton per hari
3 Pengemasan Susu Bubuk 43 ton per hari

2.2. Visi, Misi dan Prinsip Kerja Perusahaan.
Misi awal perusahaan adalah mendukung program kecukupan protein
nasional. Saat ini PT. Indolakto kini telah berkembang menjadi salah satu produsen
aneka olahan susu bagi anak balita dan segala usia dengan jenis produk yang
bertaraf internasional. Adapun visi, misi dan prinsip kerja PT. Indolakto adalah
sebagai berikut :
1. Visi Perusahaan
Turut Mencerdaskan Kehidupan Bangsa.
2. Misi Perusahaan
Menyediakan Produk Unggulan Yang Halal, Menyehatkan,
Bermutu, Aman dan Mudah Diperoleh.
3. Prinsip Kerja
 Tekad. PT. Indolakto bertekad untuk senantiasa berupaya agar
keberadaannya diperkuat dan ditingkatkan, menjadikan setiap
keluarga Indonesia keluarga Indomilk, sehingga produk PT.
Indolakto tersedia di setiap rumah tangga dan turut mencerdaskan
anak bangsa
 Efisiensi dan Kompetensi. PT. Indolakto akan senantiasa
meningkatkan efisiensi dengan menggali teknologi dan cara kerja
baru dan meningkatkan kompetensi karyawan.
 Kepuasan Pelanggan. PT. Indolakto menyadari bahwa
hidupnya bergantung pada pelanggan. Kebutuhan, persyaratan
dan harapan mereka harus diketahui, dipenuhi, dan sedapat
mungkin dilampaui. Dimana ada pelanggan, disana pula produk
PT. Indolakto harus ditampilkan. Dimana ada pelanggan belum
ada, disanalah pelanggan baru harus diciptakan.
10

 Manfaat dan Keuntungan Bersama. Kegiatan PT. Indolakto
adalah berusaha untuk memperoleh manfaat dan keuntungan
bersama. PT. Indolakto didukung dan oleh karenanya PT.
Indolakto harus mendukung lingkungan diamana pun dia berada.
PT. Indolakto hidup dari dan karenanya harus melayani
pelanggannya. PT. Indolakto dijalankan oleh dan karenanya harus
menyejahterakan karyawannya. Pemasok, Distributor dan para
pengecer adalah mitra usahanya. Mereka berada di lahan yang
sama, karenanya harus senantiasa saling menjaga. PT. Indolakto
dilahirkan dan ditopang oleh para penyandang dana. PT.
Indolakto harus mampu membuat mereka merasa aman dan
nyaman.

2.3. Tujuan Perusahaan
Tujuan PT. Indolakto terbagi menjadi dua, yaitu sosial dan komersial.
Tujuan sosial tertuang dalam maklumat mutu, dimana PT. Indolakto bertekad
sepenuh hati untuk menghasilkan produk dan jasa yang bermutu dan halal, serta
memberikan kepuasan kepada pelanggannya melalui produk-produk yang
berstandar mutu tinggi.
Untuk mencapai tujuan tersebut, maka manajemen telah menggariskan
pokok-pokok kebijakan yang bertema “perbaikan yang berkelanjutan” terhadap
daya saing tingkat laba sesuai dengan persyaratan pelanggan dan memiliki daya
saing dengan produk kompetitor yang sudah ada maupun produk yang akan datang.
Sedangkan tujuan komersial dimaksudkan untuk memperoleh laba
sehingga perusahaan dapat terus berkembang. Selain itu, PT. Indolakto juga
mempunyai motto yang tertuang dalam kata FRESH yang bermakna :
- “F” berarti Focus on Customer Satisfaction (fokuskan pada kepuasan
konsumen).
- “R” berarti Reliable Staff is our biggest asset (keandalan staf adalah aset
utama kami).
- “E” berarti Excellence is our way of life (keunggulan adalah cara kerja
kami).
- “S” berarti Strong teamwork makes a winning team (kekompakan
membuat tim yang kuat).
11

- “H” berarti Healthy Food is Our Bussiness (Produk yang sehat adalah
bisnis kami).

2.4. Lokasi dan Tata Letak Perusahaan
PT. Indolakto berlokasi di Jalan Raya Bogor KM 26,6 Gandaria, kelurahan
Pekayon, Kecamatan Pasar Rebo, Jakarta Timur, DKI Jakarta. Lokasi Perusahaan
yang berdekatan dengan Bogor dan Jakarta memberikan keuntungan dalam
mendapatkan tenaga kerja yang terlatih dan terampil. Kedekatan lokasi perusahaan
dengan kota Bogor melancarkan hubungannya dengan daerah sumber bahan baku
susu segar.
Dalam memasarkan produknya, PT. Indolakto memiliki daerah pemasaran
terdekat dan tersebar yaitu kota Jakarta. Sarana transportasi yang menguntungkan
adalah pintu tol Cibubur yang letaknya dekat dengan PT. Indolakto. Faktor lain
yang menyebabkan PT. Indolakto strategis adalah karena letaknya di kawasan
industri. Hal ini menguntungkan PT. Indolakto dalam pendistribusian bahan baku
dan produk jadi, ketersediaan tenaga kerja dan sarana pendukung seperti
perbankan, pelabuhan dan telekomunikasi. Di sebelah barat PT. Indolakto terdapat
PT. Kiwi, PT. Nutricia, PT. NGK Busi dan PT. Guru. Di sebelah selatan terdapat
sungai Cipinang yang dulunya merupakan tempat pembuangan limbah yang telah
diolah dan tidak berbahaya sesuai dengan ketentuan pemerintah daerah dengan
membuat izin pembuangan limbah cair (IPLC). Lokasi dan tata letak PT. Indolakto
dapat dilihat pada lembar lampiran laporan ini.

2.5. Struktur Organisasi Perusahaan
Dalam kegiatan operasional, pimpinan tertinggi dipegang oleh CEO (Chief
Executive Officer) yang bertanggungjawab kepada para pemegang saham dalam
mengatur dan mengelola perusahaan agar dapat berjalan sesuai dengan tujuan
perusahaan. CEO juga bertugas menbuat kebijakan umum perushaan. CEO dibantu
oleh Deputi CEO yang membawahi enam divisi yaitu :
- Divisi Finance & Accounting, Purchasing, dan HRD
- Divisi Supply Chain,
- Divisi Quality Management,
- Divisi Engineering,
- Divisi Marketing, dan
- Divisi Coorporate Development Laboratory.
12


Gambar 2.1 Struktur Organisasi PT. Indolakto
Kepala Divisi Finance & Accounting, Purchasing, HRD membawahi
bagian finance dan accounting (F&A), purchasing, dan HRD. Bagian F&A dibagi
menjadi dua sub bagian yaitu finance yang mengatur masalah keuangan perusahaan
serta accouting yang bertugas mengurusi pembukuan perusahaan dan menghitung
keuntungan serta kerugian perusahaan. Bagian purchasing mengatur masalah
pembelian barang dari distributor dan vendor, sedangkan bagian HRD dibagi
menjadi 3 (tiga) sub bagian, yaitu : payroll yang bertugas mengatur fasilitas
perusahaan sesuai tingkatan jabatan dan pemberian gaji karyawan dan pekerja
honorer. Personel yang bertugas mengatur pengambilan cuti dan presensi dari
karyawan. Sedangkan Recruitment & Training bertugas menangani masalah
rekruitmen karyawan baru serta memantau proses training karyawan baru.
Kepala Divisi Supply Chain membawahi 3 (tiga) bagian, yaitu Koperasi
Unit Desa (KUD) service, Production Planning & Inventory Control (PPIC), dan
Warehouse (WH). KUD service bertugas mengurusi dan memantau kerja dari para
petani ditingkat KUD dan memastikan produk yang terbaiklah yang masuk ke PT.
Indolakto. Selain itu KUD service juga mengurusi pembayaran pembelian susu.
Sedangkan bagian PPIC bertugas mengontrol jadwal produksi dan menyesuaikan
dengan jadwal pemesanan di tingkat supplier lalu membuat perencanaan pembelian
bahan baku. Fungsi keseluruhan dari PPIC adalah mengatur jadwal produksi,
merencanakan jumlah bahan baku, merencanakan suplai order, melakukan analisis
pasar dan mengukur kepuasan pasar untuk membuat dugaan atau perencanaan
produksi berikutnya. Sedang bagian Warehouse bertugas menerima, menyimpan,
mengatur bahan mentah dan menerima barang jadi serta menyalurkannya.
13

Kepala Divisi Quality management membawahi 3 (tiga) sub bagian, yaitu :
Quality Control (QC), Quality System (QS), dan Quality Assurance (QA). Bagian
QC bertugas melakukan pengawasan mutu dari bahan mentah hingga menjadi
produk siap edar. Bagian QC terdiri atas QC laboratorium dan QC Process. QC
laboratorium bertugas melakukan pengujian-pengujian di laboratorium sehingga
memastikan bahwa produk susu olahan PT. Indolakto aman dan berkualitas. QC
laboratorium terdiri dari Laboratorium Physchem dan laboratorium Mikrobiologi.
Laboratorium Psychem bertugas melakukan pengujian susu berdasarkan sifat-sifat
fisika dan kimia susu menurut Standar nasional Indonesia (SNI). Laboratorium
mikrobiologi bertugas melakukan pengujian kandungan mikroorganisme yang ada
di dalam susu. Sedangkan QA bertugas dalam standarisasi operasional baik
menurut Standar Dalam Negeri (SNI) atau Standar Luar Negeri (ISO 22000).
Sedangkan bagian QS menangani masalah kalibrasi data dan sistem yang
digunakan dalam pengujian-pengujian di laboratorium Quality Management.
Kepala Divisi Engineering membawahi sub bagian Engineer dan Project.
Masing-masing mempunyai tugas berbeda, Engineer bertugas untuk melakukan
perawatan terhadap mesin pabrik sedangkan sub bagian Project bertugas
mengawasi jalannya mesin.
Kepala Divisi Marketing membawahi sub bagian Sale dan Distribution.
Bagian Sale bertugas untuk melakukan control terhadap penjualan produk di
pasaran serta melakukan promosi, sedangkan bagian distribution bertugas
membuat supply order ke bagian PPIC kemudian menerima barang release dari
Warehouse untuk kemudian di-Loading untuk didistribusikan ke pasaran. Selain itu
bagian Distribution bertugas melaporkan banyaknya stock ke distributor agar dapat
menentukan banyaknya permintaan.
Kepala Divisi Coorporate Development Laboratory (CDL) bertugas
melakukan penelitian dan pengembangan. CDL bertugas melakukan
pengembangan produk perusahaan yang sudah ada sesuai dengan sasaran
perusahaan, serta bertugas memilih formulasi pokok, bahan pembantu, dan bahan
lain yang diperlukan dalam produksi sehingga dapat dicapai hasil produksi yang
sesuai standar dan layak untuk dikonsumsi.


14

2.6. Ketenagakerjaan
Karyawan yang bekerja di PT. Indolakto terdiri atas karyawan tetap dan
tidak tetap dan karyawan Over Time dan Karyawan Non-Over Time. Jumlah dan
jenis tenaga kerja di PT. Indolakto dibagi berdasarkan jenis pekerjaan yang ada
dalam perusahaan. Karyawan administrasi atau di kantor bekerja selama 8
(delapan) jam sehari yaitu jam 08.00 sampai dengan 16.30 selama 5 (lima) hari
kerja pada hari Senin hingga Jumat dan libur pada hari Sabtu dan Minggu.
Sedangkan bagi karyawan produksi, jam kerjanya digilir menurut shift. Ada tiga
shift yang berlaku di PT. Indolakto, yaitu shift pagi (06.30-15.00), shift siang
(14.30-23.00), dan shift malam (22.30-07.00) dengan waktu istirahat selama 30
menit. Pertukaran shift diatur minimal satu kali seminggu. Untuk pekerja wanita
yang mendapat shift siang harus dapat mendapat ijin dari orang tua atau suami.
Karyawan Over Time yang bekerja melebihi jam kerja yang ditetapkan
dihitung sebagai lembur. Upah lembur diberikan kepada pekerja berdasarkan
golongan pekerja dan hari lembur. Pada dasarnya kerja lembur harus melakukan
izin kepada atasannya dengan terlebih dahulu membuat Surat Perintah Kerja
Lembur (SPKL). Karyawan yang datang terlambat datang atau pulang terlalu cepat
akan mendapatkan penilaian yang menyebabkan terjadinya pemotongan upah.
Dalam satu bulan maksimal total keterlambatan atau selisih waktu kerja yang
seharusnya apabila karyawan pulang terlalu cepat adalah 240 menit.
Sistem pengajian di PT. Indolakto disesuaikan dengan pangkat dan jabatan
dalam perusahaan. Pembayaran untuk pekerja yang digaji secara bulanan dilakukan
setiap tanggal 28 dan pekerja yang digaji secara mingguan dilakukan setiap tanggal
10 dan tanggal 25. Setiap tahun karyawan mendapatkan 14 (empat belas) kali gaji,
yaitu 12 gaji bulanan, satu kali tunjangan hari raya dan satu kali bonus. Pesangon
diberikan kepada karyawan yang terkena PHK, pensiun, sakit yang tidak bisa
sembuh dan meninggal dunia.
Cuti diberikan selama 12 (dua belas) hari setelah satu tahun masa kerja.
Cuti tersebut tidak termasuk hari-hari istirahat dan hari raya resmi. Cuti hamil
diberikan selama tiga bulan dan cuti panjang selama 90 hari bila dalam 6 (enam)
tahun berturut-turut tidak mengambil cuti.
Fasilitas-fasilitas yang diberikan oleh PT. Indolakto untuk menjamin
kesejahteraan dan kehidupan sosial karyawan antara lain pelayanan kesehatan,
asuransi kesehatan, pengobatan, fasilitas antar-jemput, asuransi kerja, perlengkapan
karyawan seperti seragam, tutup kepala hingga sepatu dan pinjaman pendidikan
15

tanpa bunga. Tunjangan-tunjangan yang diberikan oleh PT. Indolakto kepada
karyawannya yaitu tunjangan makan di kantin, transportasi bagi karyawan non-
over time. Tunjangan lainnya adalah mendapatkan 3 (tiga) kaleng susu kental
manis (SKM) pada hari Jumat setiap minggu.

2.7. Recruitment
Recruitment atau penerimaan pegawai adalah suatu proses kegiatan yang
ditujukan untuk memenuhi kebutuhan pegawai baru yang sesuai dengan jenis
pekerjaan serta berkualitas baik. Rekruitmen dilakukan untuk mengatasi
kekosongan suatu jabatan, biasanya terjadi apabila ada karyawan yang
mengundurkan diri atau salah satu bagian membutuhkan tenaga kerja.
Perekruitan tenaga kerja di PT. Indolakto didasarkan atas kebutuhan
masing-masing bagian. Perusahaan akan mengutamankan karyawan yang ada
terlebih dahulu. Apabila ada karyawan yang layak menduduki jabatan tersebut,
maka akan ditempatkan dan bila tidak ada karyawan yang memenuhi kriteria untuk
jabatan tersebut, maka akan dilakukan rekruitment dari luar perusahaan melalui
proses penerimaan tenaga kerja sesuai dengan aturan yang berlaku.

2.8. Pelatihan atau Training
Pelatihan dilakukan untuk mewujudkan sumber daya manusia yang
memiliki sikap, perilaku, pengabdian dan keterampilan, serta pengetahuan yang
dibutuhkan dalam menjalankan tugas atau pekerjaan tertentu dalam waktu yang
singkat. Pelatihan ini diupayakan dapat membantu proses pencapaian tujuan
perusahaan. Dengan adanya pelatihan tenaga kerja, diharapkan agar para karyawan
dapat bekerja lebih efektif dan efisien.
Beberapa pelatihan yang diadakan oleh PT. Indolakto untuk
mengembangkan karyawannya antara lain ;
a. Pelatihan operator dalam menggunakan peralatan yang digunakan untuk
proses produksi,
b. Pelatihan HACCP (Hazard Analysis Critical Control Point),
c. Pelatihan ISO,
d. Pelatihan 5S,
e. Pelatihan tentang Safety (Kebakaran, APAR dan Hydrant),
f. Pelatihan Good Manufacturing Process (GMP),
16

g. Dan pelatihan-pelatihan lainnya yang bertujuan untuk mengembangkan
karyawan PT. Indolakto.

2.9. Produk-produk PT. Indolakto
Produk-produk yang dihasilkan oleh PT. Indolakto (dapat dilihat pada lembar
lampiran pada akhir laporan ini) adalah sebagai berikut :
2.9.1. Susu Kental Manis (SKM)
SKM terbuat dari susu sapi segar, gula, susu bubuk, skim, krim
susu, lemak nabati serta vitamin-vitamin. SKM diperoleh dengan cara
mengurangi kadar air susu sapi sampai kandungan akhir airnya hanya 40%.
SKM ini harus diencerkan lagi apabila akan disajikan atau diminum. Susu
jenis ini dipasarkan di dalam negeri dengan merek dagang SKM
INDOMILK, KREMER, CAP TIGA SAPI, CAP ENAAK dengan pilihan
rasa coklat dan putih. Kemasaanya terdiri dari kaleng dan sachet, juga
tersedia dalam kemasan bulk 25 kilogram dan intasep 1 ton.

2.9.2. Pasteurized Liquid Milk (PLM)
PLM adalah susu murni yang telah mengalami proses pasteurisasi
sempurna. Pasteurisasi banyak dimanfaatkan pada industri hasil susu untuk
membunuh bakteri patogen. PLM tersedia berbagai rasa seperti coklat,
plain atau tawar dengan lemak, tawar tanpa lemak yang dikemas dalam
kemasan karton berukuran 200 ml, 200 ml dan 1 liter.

2.9.3. Susu Cair Indomilk (SCI)
SCI terbuat dari susu segar yang diproses secara modern yang
dikemas dalam botol plastik berukuran 200 ml, 500 ml dan 1 liter dengan
berbagai rasa seperti coklat, tawar, strawberry, dan melon.

2.9.4. Ultra High Temperature (UHT)
Susu sterilisasi atau lebih dikenal susu ultra adalah hasil olahan
susu yang dibuat melalui proses sterilisasi. Prosesnya menggunakan suhu
lebih tinggi dari pada suhu pasteurisasi, takni 104
0
-140
0
C dalam waktu
singkat kurang lebih selama 1 sampai 4 detik atau dikenal dengan sistem
Ultra Hight Temperature (UHT). Hal ini bertujuan untuk menekan
17

kerusakan komponen gizi yang terkandung dalam susu, susu ini dikemas
dalam kaleng berukuran 400 ml.

2.9.5. Susu Bubuk Full Cream
Susu bubuk ini dibuat dengan menguapkan sebanyak mungkin
kandungan air susu dengan cara pemanasan atau pengeringan. Susu bubuk
ini terbuat dari 100% susu segar yang mengandung 28% lemak yang setara
dengan 3,6% lemak susu segar dalam satu gelas. Jenis susu bubuk yang
beredar dipasaran adalah Susu Bubuk Indomilk Instant, Susu Bubuk
Indomilk Instant Cokelat, Susu Bubuk Indomilk Reguler, Calci Skim dan
Bio Kids dalam kemasan karton.


2.9.6. Mentega atau Butter
Mentega merupakan suatu massa solid yang berasal dari lemak
susu yang dibuat dengan semacam proses pengadukan yang disebut
Churning. Churning adalah proses mengocok susu untuk membuat
mentega dengan menggunakan butter churn. Dasar pembuatan mentega
adalah mengubah kedudukan globula lemak susu yang semula berupa
emulsi lemak dalam air menjadi emulsi air dalam lemak. Mentega yang
diproduksi PT. Indolakto memiliki variasi rasa yaitu asin dan tawar yang
dikemas dalam kemasan kaleng 340 gram (non-refrigerated butter), foil
227 gram, tabung 10 gram, mini 10 gram, bulk 10 kg (refrigerated butter)
dengan merek dagang Orchid Butter, Indosehat dan Australian Butter.

2.9.7. Ice Cream
Es krim adalah makanan beku yang terbuat dari krim susu yang
digabungkan dengan perasa dan pemanis. Campuran ini didinginkan
dengan mengaduk sambil mengurangi suhunya untuk mencegah
pembentukkan kristal es. Es krim yang diproduksi oleh PT. Indolakto
beredar di pasaran dengan merk dagang “Indo Ice Cream Meiji”.
18

BAB III
LANDASAN TEORI

3.1. Keselamatan Kerja
Keselamatan kerja mempunyai tujuan yang sangat luas karena menyangkut
kehidupan manusia yang juga menyangkut kesehatan kerja tenaga kerja. Dimana
tenaga kerja bekerja tidak hanya di atas tanah, di dalam tanah, di laut dan di udara,
baik yang bersifat kecil maupun besar, oleh karenanya tenaga kerja atau manusia
membutuhkan terus menerus keselamatan dan kesehatan kerja. Demikan tampak
pula bahwa arti dan tujuan keselamatan kerja tersebut tidak hanya melindungi
tenaga kerja dan harta bendanya tetapi juga hasil karya dan budayanya. Jadi
menyelamatkan umat manusia dengan moral dan hak miliknya serta karyanya dari
segala macam ancaman bahaya, baik timbul dari alam, dari bahaya produksi, bahan
kimia, proses produksi dan alat-alat kerja lainnya serta hasil produksinya.
Berdasarkan hal-hal tersebut di atas maka keselamatan dan kesehatan kerja
dapat dirumuskan fungsinya, antara lain sebagai berikut :
a. mencegah terjadinya kecelakaan dan bahaya kebakaran,
b. mencegah timbulnya penyakit akibat kerja,
c. mencegah menjalarnya penyakit di kalangan tenaga kerja,
d. mencegah atau mengurangi kematian akibat kecelakaan,
e. mencegah atau mengurangi kecelakaan antara para pekerja,
f. mengusahakan konstruksi yang aman, terjamin dan dipertanggung-
jawabkan,
g. memperbesar prestasi dengan meningkatkan keselamatan kerja,
h. mencegah pemborosan tenaga manusia, modal, alat produksi dan waktu
kerja,
i. menjamin ruangan kerja yang aman, nyaman, sehat dan suasana kerja yang
baik,
j. memperlancar dan mengamankan hasil produksi.

3.1.1. Alat Perlindungan Diri (Personel Protective Equipment)
Alat Pelindung Diri (APD) atau Personel Protective Equipment
(PPE) merupakan peralatan keselamatan yang digunakan untuk
menghindari bahaya yang mengancam pada waktu bekerja dengan bahan-
19

bahan berbahaya maupun pada lingkungan yang berbahaya. Pada
umumnya alat-alat pelindung kerja kurang enak dipakai, terasa
mengganggu dan mengurangi efisiensi kerja. Tetapi demi keselamatan
kerja, perlu selalu ditekankan kepada para petugas mengenai pentingnya,
penggunaan alat-alat tersebut demi keselamatan.
Perlu diketahui bahwa beberapa alat pelindung kerja mempunyai
fungsi khusus yang tidak dapat ditukar penggunaannya dari satu alat
dengan alat yang lainnya. Hal ini terutama pada alat pelindung pernafasan;
sebagai contoh filter untuk gas khlor tidak dapat dipakai untuk gas
amoniak. Filter untuk debu tidak dapat dipakai oleh gas dan sebagainya.
Dalam memilih alat pelindung diri yang akan digunakan, perlu
diperhatikan pengaruh bahan kimia terhadap tubuh baik lokal (efek yang
ditimbulkan hanya pada bagian yang terkontaminasi) maupun sistemik
(pengaruhnya kontaminan mempengaruhi organ lain yang tidak terkena).
Organ yang sering terkena pengaruh lokal bahan kimia terutama kulit,
mata, hidung, bronkus dan jaringan paru-paru. Hal lain yang perlu
mendapat perhatian dalam memilih alat pelindung diri adalah sifat fisik
bahan kimianya.
Berikut adalah alat-alat pelindung kerja yang diperlukan untuk
mengatasi bahaya bahan-bahan berbahaya:
a. Masker gas,
b. Safety Shoes,
c. Pelindung telinga, ear plug dan ear muff,
d. Sarung tangan karet,
e. Kacamata pelindung,
f. Safety Helmet.

3.1.2. Kecelakaan Kerja
Menurut Anonim (2002), kecelakaan merupakan kejadian yang
tidak terduga dan tidak diharapkan. Tak terduga dalam hal ini karena tidak
terdapat unsur kesengajaan, lebih dalam bentuk perencanaan. Sedangkan
kecelakaan kerja merupakan kecelakaan yang diakibatkan oleh keadaan
dalam perusahaan. Dia juga menyatakan bahwa kecelakaan yang terjadi
pada pekerja dapat disebabkan beberapa faktor-faktor sebagai berikut :
20

a. Perilaku kerja yang tidak aman atau Unsafe Human Act (88%)
b. Kondisi yang tidak aman atau Unsafe Condition (10%)
c. Kondisi yang tidak dapat dihindarkan atau Unavoidable (2%)
Menurut National Safety Council (Jawatan Keselamatan Nasional
Amerika Serikat) melaporkan bahwa setiap tahun dikeluarkan biaya US $
1.350.000 untuk kecelakaan dan 25% dari kecelakaan tersebut disebabkan
oleh tindakan tidak aman (Unsafe Human Act). Ada 3 faktor utama yang
memainkan peranan penting pada kecelakaan, faktor tersebut antara lain
(Pramusubagio, 1997) :
1. Keadaan Lingkungan Kerja
Lingkungan kerja yang baik, dapat mempertinggi efisiensi kerja,
faktor keadaan lingkungan kerja yang penting dalam kecelakaan terdiri
dari :
a. House Keeping dan Layout tempat kerja seperti cara menempatkan
mesin tidak tepat, ruangan terlalu sempit, jalan lalu lintas dipakai
untuk menempatkan bahan baku, cara menyimpan bahan baku dan
alat kerja tidak pada tempatnya, pemeliharaan lemari, rak tempat
buku, sisa-sisa bahan tidak sempurna, lantai kotor dan licin
sehingga orang dapat tergelincir, barang-barang yang berantakan di
pekarangan,
b. Ventilasi yang tidak sempurna sehingga ruangan kerja terdapat
banyak debu atau kelembaban yang tinggi sehingga orang merasa
tidak enak atau tidak sehat dalam bekerja.
c. Penerangan yang tidak sempurna misalnya ruangan gelap, terdapat
kesilauan dan tidak ada penerangan setempat.

2. Keadaan Mesin dan Alat-alat Kerja
a. Kesalahan terletak pada mesin, semisal letaknya salah, tidak
dilengkapi alat-alat pelindung, alat-alat pelindung tidak dipakai dan
desain tidak ergonomi.
b. Alat kerja yang telah rusak, terlalu tua dan alat-alat pelindung
perseorangan yang telah rusak.


21

3. Keadaan Kerja Sendiri
Kesalahan-kesalahan akibat human factor sehingga mengakibatkan
terjadinya kecelakaan yang disebabkan oleh :
a. Sikap yang tidak wajar, seperti terlalu berani, kurang sabar,
kelalaian, melamun, tidak menghiraukan instruksi, tidak memakai
alat pelindung diri perorangan dan tidak mau kerja sama.
b. Kekurangan kecakapan untuk mengerjakan sesuatu seperti
kesalahan dalam pelatihan awal, tidak mendapatkan pelajaran
mengenai pekerjaannya, belum cukup dalam pelatihan, terlalu baru
dalam menghadapi pekerjaan, salah mengerti instruksi dan tidak
melaksanakan Standar Operating Procedure (SOP).
c. Kurang sehat fisik mental, seperti terdapat cacat pada badan,
penyakit ayan atau epilepsi yang diidap dan reaksi yang lambat.

3.1.3. Potensi Bahaya
Bahaya adalah suatu keadaan yang memungkinkan atau yang dapat
menimbulkan cedera, penyakit, kerusakan, ataupun penurunan
kemampuan melaksanakan fungsi yang telah ditetapkan. Keadaan tersebut
dapat berasal atau dihasilkan dari manusia, lingkungan, peralatan dan
bahan yang digunakan dalam proses.
Adanya bahaya dapat menunjukkan adanya kemungkinan
timbulnya kecelakaan. Bila bahaya tersebut sampai menimbulkan
kecelakaan, maka urutan peranannya dalam kecelakaan dapat dibagi
menjadi tiga, yaitu :
1. Bahaya Pemula (Initiating Hazards) yaitu bahaya yang menjadi
awal bagi bekerjanya bahaya penunjang dan bahaya primer.
Misalnya instalasi listrik yang tidak terpasang sempurna dapat
mengakibatkan hubungan pendek yang dapat menjadi pencetus
kebakaran.
2. Bahaya Penunjang (Contributory Hazards) yaitu bahaya yang
menunjang atau yang menjadi perantara bekerjanya bahaya primer
setelah adanya bahaya pemula. Misalnya, udara panas dan kering
dapat mempercepat proses kebakaran.
22

3. Bahaya primer (Primary Hazards) yaitu bahaya yang langsung
menjadi sebab timbulnya cedera bahkan kematian, kerugian
materi dan waktu kerja. (Anonim, 2002).


3.2. Kesehatan Kerja
Dalam dunia kerja segala kendala harus dihindari dan dikendalikan,
sementara produktifitas optimal merupakan idaman setiap manajer karena dengan
demikian maka sasaran keuntungan akan dapat dicapai. Salah satu kendala dalam
proses kerja adalah penyakit. Kealpaan karena urusan pribadi dapat diatasi dengan
relatif mudah. Akan tetapi tidak masuk kerja karena penyakit membawa dua kali
lipat kerugian bagi perusahaan, kerugian dalam waktu kerja dan biaya untuk
mengatasi panyakit tersebut. Bagi setiap pengusaha, pencegahan jauh lebih
menguntungkan daripada penanggulangan. Kesehatan kerja ini mengacu pada
penyakit akibat kerja dan peranan hiperkes selaku paramedis pada perusahaan.


3.3. Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja
Sistem Manajemen K3 adalah bagian dari sistem manajemen perusahaan
secara keseluruhan yang dibutuhkan bagi pengembangan, penerapan, pencapaian,
pengkajian dan pemeliharan kewajiban K3, dalam rangka pengendalian resiko yang
berkaitan dengan kegiatan kerja guna terciptanya tempat kerja yang aman, efisien
dan nyaman.
Tujuan penerapan Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja,
adalah :
1. Menempatkan tenaga kerja sesuai dengan harkat dan martabatnya sebagai
manusia,
2. Meningkatkan komitmen pimpinan dalam melindungi tenaga kerja,
3. Meningkatkan efisiensi dan produktivitas kerja untuk menghadapi
globalisasi,
4. Proteksi terhadap industri dalam negeri,
5. Meningkatkan daya saing dalam perdagangan internasional,
6. Mengeliminir boikot LSM internasional terhadap produk ekspor nasional,
7. Meningkatkan pencegahan kecelakaan melalui pendekatan sistem,
23

8. Pencegahan terhadap problem sosial dan ekonomi terkait dengan
penerapan K3L.

Agar pelaksanaan K3 di suatu perusahaan dapat berjalan dengan baik dan
dapat menciptakan kondisi yang sehat dan selamat, maka perlu dibentuk organisasi
K3 di dalam struktur organisasi perusahaan. (Suma’mur 1989). Ada 2 (dua)
macam organisasi K3, yaitu :
1. Organisasi Struktural.
Tugas-tugas bagian K3 dalam Organisasi ini antara lain :
a. Secara administratif bertanggung jawab kepada pemeriksaan dan
keselamatan kerja,
b. Membuat dan menyelenggarakan program K3 agar setiap tempat kerja
aman dari bahaya,
c. Melakukan pembinaan dan pelatihan karyawan,
d. Melakukan pengawasan terhadap penaatan peratutan dan prosedur
keselamatan kerja di tempat kerja.
2. Organisasi Fungsional.
Bentuk organisasinya adalah :
A. Panitia Pembina Keselamatan Kerja (P2K3)
Tugas-tugas pokok P2K3 adalah sebagai berikut :
a. Mengembangkan kerjasama dan partisipasi efektif di bidang K3
antar pimpinan perusahaan dan karyawan dalam rangka
melancarkan usaha produksi,
b. Menyelenggarakan pembinaan karyawan,
c. Melakukan pemeriksaan K3 di seluruh kawasan perusahaan.
B. Badan K3
Badan K3 merupakan Komite Pelaksaan K3 yang menpunyai tugas
melaksanakan dan menjabarkan kebijakan K3 di perusahaan serta
melakukan peningkatan K3 di unit kerja. Badan K3 dapat dibentuk
berjenjang, yaitu :
a. Tingkat Departemen/Bidang,
b. Tingkat Bagian/Seksi,
c. Tingkat Karyawan.

24

Manfaat dari penerapan Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan
Kerja berdasarkan Peraturan Menteri Tenaga Kerja No. Per 05.Men/96 adalah :
1. Bagi Perusahaan :
a. Mengetahui pemenuhan perusahaan terhadap peraturan
perundangan di bidang K3,
b. Mendapatkan bahan umpan balik bagi tinjauan manajemen dalam
rangka meningkatkan kinerja SMK3,
c. Mengetahui efektifitas, efisiensi dan kesesuaian serta kekurangan
dari penerapan SMK3,
d. Mengetahui kinerja K3 di perusahaan,
e. Meningkatkan image perusahaan yag pada akhirnya akan
meningkatkan daya saing perusahaan,
f. Meningkatkan kepedulian dan pengetahuan karyawan mengenai
K3 yang juga akan meningkatkan produktifitas perusahaan,
g. Terpantaunya bahaya dan resiko di perusahaan,
h. Penanganan berkesinambungan terhadap resiko yang ada di
perusahaan,
i. Mencegah kerugian yang lebih besar kepada perusahaan,
j. Pengakuan terhadap kinerja K3 di perushaan atas pelaksanaan
SMK3.
2. Bagi Pemerintah :
a. Sebagai salah satu alat untuk melindungi hak karyawan di bidang
K3,
b. Meningkatkan mutu kehidupan bangsa dan image bangsa di forum
internasional,
c. Mengurangi angka kecelakaan kerja sekaligus akan meningkatkan
produktifitas kerja atau nasional,
d. Mengetahui tingkat penerapan terhadap peraturan perundangan.
Dasar hukum dari Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja
adalah :
1. Undang-Undang No. 1 tahun 1970 tentang Keselamatan dan
Kesehatan Kerja.
2. Undang-Undang No. 13 tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan, pasal 86
dan pasal 87.
25

3. Peraturan Menteri No. Per. 05/MEN/1996 tentang Sistem Manajemen
Keselamatan dan Kesehatan Kerja.
4. Peraturan perundangan lainnya yang berkaitan dengan Peraturan
Menteri tersebut.
Pihak-pihak yang harus menerapkan Sistem Manajemen Keselamatan dan
Kesehatan Kerja adalah setiap tempat kerja atau perusahaan yang memperkerjakan
karyawan sebanyak 100 (seratus) orang atau lebih atau pekerjaan yang
mengandung potensi bahaya yang ditimbulkan oleh karakteristik proses atau bahan
produksi yang dapat mengakibatkan kecelakaan kerja seperti peledakan, kebakaran,
pencemaran dan penyakit akibat kerja.

3.4. OHSAS 18001:2007
OHSAS (Occupational Health and Safety Assessment Series) 18001:2007
merupakan bagian dari Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja yang
digunakan untuk mengembangkan dan menerapkan kebijakan K3 dan mengelola
semua resiko K3 yang merupakan standarisasi global atas perubahan pedoman K3
yang dipublikasikan pertama kali oleh British Standard Institute (BSI) pada April
2007. OHSAS 18001:2007 yang dikembangkan oleh kurang lebih 43 (Empat Puluh
Tiga) konsorsium yang terdiri dari organisasi buruh, industri, pendidikan,
kesehatan, dan organisasi lainnya yang ada di seluruh dunia ini dibuat lebih
kompatibel dengan standarisasi internasional lainnya seperti ISO 14001:2004
(Sistem Manajemen Lingkungan) dan ISO 9001:2000 (Sistem Manajemen Mutu)
dengan tujuan untuk mempermudah integrasi sistem manajemen.

Gambar 3.1 Model Implementasi OHSAS 18001:2007
26

Terdapat revisi definisi dan penambahan definisi baru pada istilah-istilah
dasar Keselamatan dan Kesehatan Kerja terdapat pada OHSAS 18001:2007 yang
membedakan dari versi sebelumnya (OHSAS 18001:1999), seperti mengganti
istilah “risiko yang dapat ditoleransi” diganti menjadi “risiko yang dapat diterima”,
makna kecelakaan dimasukkan dalam definisi insiden, definisi potensi bahaya tidak
lagi mencakup kerusakan properti atau kerusakan lingkungan di tempat kerja,
penambahan istilah “Evaluasi Kepatuhan” dan sebagainya.

3.4.1. Referensi Penyusunan OHSAS 18001:2007
Referensi yang digunakan dalam penyusunan OHSAS 18001:2007
adalah :
a. OHSAS 18002 Occuptional Health and Safety Management System –
Guidelines for The Implementation of OHSAS 18001,
b. ILO OSH:2001 Guidelines on Occuptional Health and Safety
Management System (OSH-MS),
c. ISO 9000:2005 Quality Management System-Fundamentals and
Vocabulary,
d. ISO 9001:2000 Quality Management System –Requirement,
e. ISO 14001-2004 Environmental Management System-Requirement
with Guidance for Use,
f. ISO 19011:2002 Guidelines for Qualiity and/or Environmental
Management System Auditing.

3.4.2. Perbandingan OHSAS 18001:2007 dan OHSAS 18001:1999
Perubahan mendasar OHSAS 18001:2007 dengan OHSAS
18001:1999 (versi sebelumnya) antara lain :
a. Pentingnya kesehatan kini telah lebih ditekankan,
b. Mode diagram “Plan-Do-Check-Action” hanya ditampilkan pada
bagian pendahuluan,
c. Referensi publikasi pada klausul 2 hanya berisi standar internasional,
d. Mengganti istilah risiko yang dapat ditoleransi diganti menjadi risiko
yang dapat diterima,
e. Kecelakaan dimasukkan dalam insiden,
f. Definisi potensi bahaya tidak lagi mencakup kerusakan properti atau
kerusakan lingkungan dtempat kerja,
27

g. Penggabungan sub-klausul 4.3.3 dan 4.3.4,
h. Persyaratan baru dimunculkan mengenai pertimbagan hirarki
pengendalian sebagai bagian dari perencanaan K3,
i. Manajemen perubahan sekarang dibahas lebih eksplisit,
j. Perubahan klausul baru mengenai evaluasi pemenuhan,
k. Penambahan persyaratan baru tentang partisipasi dan konsultasi,
l. Penambahan persyaratan baru tentang penyelidikan insiden.

3.4.3. Elemen Implementasi SMK3 - OHSAS 18001:2007
Elemen implementasi dari Sistem Manajemen Keselamatan dan
Kesehatan Kerja (SMK3) menurut OHSAS 18001:2007 adalah :
1. Kebijakan K3,
2. Identifikasi bahaya, penilaian resiko dan menentukan
pengendaliannya,
3. Persyaratan hukum dan lainnya,
4. Objektif K3 dan program K3,
5. Sumberdaya, peran, tanggung jawab, akuntabilitas dan wewenang,
6. Kompetensi, pelatihan dan kepedulian,
7. Komunikasi, partisipasi dan konsultasi,
8. Pendokumentasian,
9. Pengendalian dokumen,
10. Pengendalian Operasi,
11. Tanggap darurat,
12. Pengukuran kinerja dan pemantauan,
13. Evaluasi kesesuaian,
14. Penyelidikan insiden, ketidaksesuaian, tindakan koreksi dan langkah
pencegahan,
15. Pengendalian rekaman,
16. Internal audit,
17. Tinjauan manajemen.

3.4.4. Tahapan Implementasi OHSAS 18001:2007
Berikut ini tahapan- tahapan yang perlu dilakukan suatu perusahaan
dalam menerapkan sistem manajemen keselamatan dan kesehatan kerja
(SMK3) sesuai OHSAS 18001:2007, yaitu :
28

1. Membuat kebijakan K3,
2. Membentuk tim K3,
3. Pelatihan dasar K3,
4. Mengidentifikasi dan menilai resiko bahaya,
5. Menetapkan pengendalian operasional,
6. Menetapkan dan menerapkan prosedur untuk mengidentifikasi
persyaratan-persyaratan K3,
7. Menetapkan sasaran dan program,
8. Menyediakan infrastruktur dan teknologi yang diperlukan untuk
penerapan sistem manajemen K3,
9. Menetapkan tanggung jawab dan wewenang,
10. Menunjuk Management Representative (MR),
11. Mengembangkan kompetensi yang diperlukan personil, baik lewat
pelatihan ataupun cara lain,
12. Menetapkan dan menerapkan prosedur untuk mengembangkan
kesadaran K3,
13. Menetapkan dan menerapkan prosedur komunikasi internal dan
eksternal terkait K3,
14. Menetapkan prosedur untuk mengembangkan keterlibatan karyawan
dan konsultasi,
15. Penyusunan manual K3,
16. Menetapkan dan menerapkan prosedur pengendalian dokumen,
17. Menetapkan dan menerapkan prosedur untuk mengidentifikasi
keadaan darurat,
18. Menetapkan dan menguji secara berkala prosedur-prosedur tanggap
darurat,
19. Menetapkan dan menerapkan prosedur pemantauan dan pengukuran
kinerja K3,
20. Menetapkan dan menerapkan prosedur untuk mengevaluasi
pemenuhan persyaratan-persyaratan terkait K3,
21. Menetapkan dan menerapkan prosedur untuk investigasi insiden,
22. Menetapkan prosedur tindakan koreksi dan pencegahan,
23. Menetapkan dan menerapkan prosedur pengendalian catatan,
24. Menetapkan dan menerapkan prosedur audit internal K3, dan
25. Melakukan tinjauan manajemen.
29

BAB IV
ANALISIS DAN INTERPRETASI

4.1. Tahapan Implementasi OHSAS 18001:2007 PT. Indolakto Factory
Jakarta
Berikut adalah 25 tahap yang dilakukan PT. Indolakto Factory Jakarta dalam
penerapan sistem manajemen K3 sesuai OHSAS 18001:2007 yang merupakan
objek pengamatan penulis selama kerja praktek di PT. Indolakto Factory Jakarta,
yaitu :
4.1.1. Penetapan Kebijakan K3
Sebagai komitmennya akan Keselamatan dan Kesehatan Kerja, Top
Management PT. Indolakto telah menetapkan kebijakan K3. Kebijakan K3
tersebut terakhir direvisi pada Bulan Oktober tahun 2011 yaitu dengan
memisahkan Kebijakan K3 dengan Kebijakan Lingkungan yang sebelumnya
disatukan pada satu kebijakan. PT. Indolakto mempublikasikan kebijakan
K3 tersebut kepada seluruh karyawan, tamu dan kontraktor dengan
memampangkannya di setiap sudut PT. Indolakto. Kebijakan K3 tersebut
dapat dilihat pada lembar lampiran laporan ini.

4.1.2. Pembentukkan Tim K3
PT. Indolakto telah memiliki Panitia Pembina Keselamatan dan
Kesehatan Kerja (P2K3) yang terdiri dari ahli Keselamatan dan Kesehatan
Kerja yang berasal dari luar maupun internal perusahaan yang dibentuk pada
tahun 2011. P2K3 PT. Indolakto telah disahkan oleh Kepala Dinas Tenaga
Kerja dan Transmigrasi (KADINNAKERTRANS) Provinsi DKI Jakarta
pada tanggal 14 Februari 2011. Susunan P2K3 dan keputusan pengesahan
P2K3 PT. Indolakto dilampirkan pada akhir laporan ini.

4.1.3. Pelatihan Dasar K3
Pelatihan dasar perlu diberikan pada Tim K3 PT. Indolakto untuk
membekali Tim K3 tersebut dalam menjalankan tugas-tugas selanjutnya
terkait pengembangan Sistem Manajemen K3. Paling tidak, Tim K3 tersebut
harus dibekali dengan pemahaman yang baik tentang persyaratan-
persyaratan yang terkandung dalam OHSAS 18001:2007, metoda-metoda
30

dalam identifikasi dan penilaian resiko bahaya, aspek-aspek keselamatan
yang relevan dengan aktifitas PT. Indolakto. Semua kebutuhan akan
pelatihan-pelatihan terkait pengembangan Tim K3 di PT. Indolakto diatur
oleh SHE Corporate PT. Indolakto pada tiap pelaksaannya. Prosedur ini
telah ditetapkan dan diberlakukan efektif mulai tanggal 1 september 2010
bernomor dokumen SOP.SMK3L.005.

4.1.4. Pengidentifikasian dan Penilaian Resiko Bahaya
Bahaya keselamatan bisa datang dari berbagai aktifitas yang
dilakukan PT. Indolakto pada saat penggunaan peralatan, permesinan,
ataupun elemen-elemen yang datang dari luar PT. Indolakto. Semuanya
harus dinilai untuk menentukan tingkat resikonya terhadap pekerja.
PT. Indolakto telah mengidentifikasi potensi bahaya yang dapat
terjadi pada setiap proses-proses dan kegiatan-kegiatannya dengan
melakukan safety tour sebagai tahap pertama pengidentifikasian resiko, yaitu
melihat proses dari dekat, alat yang digunakan, bagaimana melakukan,
dalam kondisi apa dilakukan dan sebagainya. Selain itu, perlu juga dilihat
catatan-catatan kecelakaan yang pernah terjadi, catatan-catatan nyaris celaka
(near miss) dan masukan-masukan dari karyawan terkait.
Selanjutnya penemuan-penemuan potensi bahaya tersebut disusun
pada dokumen HIRA (Hazard Identification & Risk Assessment) dengan
dilakukan penilaian resiko dari setiap bahaya. Cara yang paling sederhana
adalah memberi skala kuantitatif untuk 2 (dua) parameter: tingkat bahaya
(severity) dari 'tidak mengakibatkan apa-apa' sampai 'mengancam hilangnya
nyawa' dan tingkat kemungkinan (probability): dari 'tidak mungkin terjadi'
sampai 'hampir pasti terjadi'. Kedua parameter tersebut lalu dikalikan untuk
membentuk angka resiko. Prosedur ini telah ditetapkan dan diberlakukan
efektif mulai tanggal 1 september 2010 bernomor dokumen
SOP.SMK3L.001.

4.1.5. Penetapan Pengendalian Operasional
Setelah mengetahui tingkat resiko dari setiap bahaya yang
teridentifikasi, selanjutnya PT. Indolakto juga menetapkan bagaimana cara
pengendalian resiko-resiko tersebut dengan memberikan prioritas kepada
bahaya dengan tingkat resiko tinggi. Apabila memungkinkan, PT. Indolakto
31

akan memilih untuk menghilangkan resiko tersebut dengan menghilangkan
proses atau kegiatan yang memiliki resiko tinggi. Tetapi apabila tidak
memungkinakan maka PT. Indolakto berupaya mengendalikan resiko
tersebut dengan melakukan substitusi, rekayasa teknologi, kebijakan-
kebijakan atau dengan pilihan terakhir yaitu penggunaan alat pelindung diri
(APD) bagi karyawan-karyawan yang terkait pada pekerjaan beriko tinggi
tersebut. Pengendalian operasional terhadap potensi bahaya tersebut juga
disusun pada dokumen HIRA (Hazard Identification & Risk Assessment).
Beberapa prosedur ini telah ditetapkan dan diberlakukan efektif mulai
tanggal 1 september 2010 seperti Prosedur Pengendalian LOTO yang
bernomor dokumen SOP.SMK3L.023, Prosedur Pengendalian APD yang
bernomor dokumen SOP.SMK3L.024, Prosedur Pengendalian Alat Angkat
dan Angkut yang bernomor dokumen SOP.SMK3L.019.

4.1.6. Penetapan dan Penerapan Prosedur Untuk Mengidentifikasi
Persyaratan- Persyaratan K3
PT. Indolakto telah menentukan cara untuk mengakses atau
memperoleh persyaratan-persyaratan legal terkait Keselamatan dan
Kesehatan Kerja (K3) yang didapat melalui media online ataupun media
publikasi pemerintah lainnya yang kemudian persyaratan-persyaratan
tersebut dipilah sebelum diberlakukan. Terdapat puluhan persyaratan K3
yang dikeluarkan pemerintah, dari yang bersifat umum untuk semua
organisasi sampai yang membahas suatu pekerjaan dan hal-hal yang spesifik
yang relevan hanya bila organisasi mempunyai suatu aktifitas tertentu saja.

4.1.7. Penetapan Sasaran dan Program
Dasar dari penetapan sasaran adalah persyaratan-persyaratan K3
yang berlaku dan tingkat resiko dari bahaya yang ada. Sasaran kinerja bisa
terkait lagging indicator (hasil akhir yang ingin dicapai) seperti :
a. Penurunan tingkat kecelakaan karena bahan kimia,
b. Penurunan tingkat kecelakaan dalam proses produksi,
c. Penurunan tingkat kecelakaan terkait listrik, dan sebagainya.
Atau yang terkait leading indicator, yaitu apa yang membuat suatu
lagging indicator menurun seperti :
d. Peningkatan kompetensi K3 karyawan PT. Indolakto,
32

e. Kesesuaian pemeliharaan peralatan listrik dengan jadwal,
f. Kesesuaian pemeriksaan alat pemadam ringan (APAR) dan
sebagainya.

PT. Indolakto telah menyusun program-program untuk mencapai
sasaran-sasaran tertentu terkait pencapaian kinerja K3 mencakup apa harus
dilakukan, siapa yang melakukan, kapan harus dilakukan dan diselesaikan.
Program-program dan sasaran-sasaran tersebut belum ditinjau secara berkala
dan berjalan kurang optimal munurut pengamatan penulis.

4.1.8. Ketersediaan Infrastruktur dan Teknologi Yang Diperlukan
Untuk Penerapan Sistem Manajemen K3
Fokus manajemen harus diberikan pada sumber daya yang
diperlukan untuk meningkatkan kinerja SHE PT. Indolakto dan ini menurut
pengamatan penulis kurang menjadi perhatian manajemen PT. Indolakto
untuk Departemen SHE. Seperti kurangnya dukungan manajemen terhadap
pengadaan peralatan yang dibutuhkan Departemen SHE untuk melakukan
segalam macam kegiatannya seperti :
a. Kamera Pocket untuk mendokumentasikan temuan ketidaksesuaian
pada saat safety tour,
b. Printer Warna untuk membuat warning sign dan safety sign,
c. Akses Internet untuk pemutaakhiran peraturan-peratuan legal K3,
dan lain sebagainya sehingga terkadang menghambat suatu
pekerjaan yang seharusnya dapat diselesaikan dengan segera.

4.1.9. Penetapan Tanggungjawab dan Wewenang
Masalah keselamatan adalah tanggung jawab semua pihak. Top level
manajemen PT. Indolakto memberikan komitmennya dengan memberikan
fokus sumber daya yang layak dan sesuai terkait K3 PT. Indolakto yang
kemudian dijalankan oleh semua karyawan PT. Indolakto di semua
tingkatan. Tanggung jawab dan wewenang diperlukan agar setiap fungsi
memahami dengan jelas apa yang menjadi tanggung jawabnya terkait
dengan K3.
Tanggungjawab dan wewenang karyawan level manajer terkait K3
di PT. Indolakto adalah sebagai berikut :
33

a. Mengorganisasikan pekerjaan di departemennya dan menjamin
pekerjaan dilakukan dengan cara yang aman,
b. Berkonsultasi dengan karyawan terkait masalah-masalah K3,
c. Memeriksa dan menyetujui aturan-aturan terkait K3,
d. Merencanakan peralatan yang dibutuhkan untuk menjamin
keselamatan kerja,
e. Menjadi anggota dalam komite K3,
f. Memimpin dengan memberi contoh.

4.1.10. Penunjukkan Management Representative (MR)
Tugas utama Management Representatif (MR) dalam Sistem
Manajemen K3 PT. Indolakto sama dengan MR di Sistem Manajemen Mutu
PT. Indolakto maupun Sistem Manajemen Lingkungan PT. Indolakto, yaitu
menjamin sistem diterapkan dan diperlihara dan melaporkan kinerja sistem
kepada pihak menajemen. Sebagai penerapan OHSAS 18001:2007 yang
mengharuskan identifitas dari MR tersedia bagi semua karyawan dibawah
kontrol perusahaan, maka PT. Indolakto menunjuk seorang Factory
Manager sebagai Management Representative K3nya. Tentu persyaratan ini
ada maksudnya, misalnya: Bila ada suatu masalah mendesak dan
keterlibatan seseorang yang dapat mengambil suatu keputusan, maka setiap
karyawan akan tahu siapa orang yang harus dihubungi.

4.1.11. Pengembangan Kompetensi Yang Diperlukan Personil, Baik
Lewat Pelatihan ataupun Cara Lain
Pengembangan kompetensi yang diperlukan personil K3 di PT.
Indolakto, antara lain :
a. Pengetahuan dasar tentang sistem manajemen K3, khususnya untuk
team yang merancang sistem.
b. Pengetahuan dan skill untuk mengidentifikasi dan menilai resiko dari
bahaya, untuk team yang bertanggung jawab untuk melakukan
pekerjaan ini.
c. Pengetahuan tentang aspek-aspek keselamatan yang spesifik yang
sesuai dengan aktifitas yang ada dalam organisasi. Misalnya,
aktifitas yang melibatkan bahan-bahan berbahaya dan beracun,
aktifitas transportasi, dan sebagainya.
34

d. Pengetahuan dan skill untuk melakukan pekerjaan yang mempunyai
resiko bahaya, sesuai dengan prosedur atau kontrol operasional yang
ditetapkan, untuk personil yang melakukan pekerjaan tersebut.
e. Pengetahuan dan skill untuk penanggulangan kondisi darurat,
f. Pengetahuan tentang persyaratan-persyaratan K3 yang berlaku,
untuk satu atau beberapa orang yang bertanggung jawab untuk
mengevaluasi pemenuhan persyaratan-persyaratan tersebut.
Prosedur ini telah ditetapkan dan diberlakukan efektif mulai tanggal
1 september 2010 bernomor dokumen SOP.SMK3L.005. Matriks training
SHE yang diberikan kepada para personil atau karyawan PT. Indolakto
dilampirkan pada akhir laporan ini.

4.1.12. Penetapan dan Penerapan Prosedur Untuk Mengembangkan
Kesadaran K3
Bukanlah pekerjaan yang mudah untuk membangun kesadaran dan
sebetulnya tidak dapat dicakup dalam sebuah prosedur. Yang bisa dilakukan
oleh PT. Indolakto adalah menentukan berbagai upaya yang dapat
menstimulir berkembangnya kesadaran tentang pentingnya K3. Melalui
media Poster, penyebaran informasi perlu untuk 'mengenalkan' dan
mengingatkan. Pelatihan dan briefing-briefing perlu sebagai alat rational
persuation.
Keterlibatan karyawan dalam beberapa bagian pekerjaan
perencanaan aturan juga dirasa perlu pleh PT. Indolakto untuk
membangkitkan rasa tanggung jawab yang muncul dari dalam diri karyawan
itu sendiri. Tantangan extra yang dihadapi PT. Indolakto adalah karena
budaya kerja yang belum safety telah terbentuk semenjak perusahaan ini
didirikan karena pada saat itu PT. Indolakto belum mengimplementasikan
SMK3 dan belum dibentuknya divisi khusus yang menangani hal-hal terkait
keselamatan dan kesehatan kerja seperti saat ini. Adalah sangat penting
keteladanan yang dicontohkan oleh para manajemen, sangat tidak mungkin
bila misalnya seorang manajer ingin membangun kepercayaan karyawan
akan pentingnya K3 sementara dia sendiri tidak menganggapnya penting.


35

4.1.13. Penetapan dan Penerapan Prosedur Komunikasi Internal Dan
Eksternal Terkait K3
Persyaratan ini similar dengan ISO 14001 (Sistem Manajemen
Lingkungan). PT. Indolakto telah menentukan berbagai masam cara untuk
mengkomunikasikan hal-hal terkait K3 ke internal organisasi. Misalnya,
penggunaan SHE Performance Board, poster, spanduk untuk menyebarkan
informasi tentang kinerja sistem manajemen K3. Komunikasi dengan pihak
eksternal PT. Indolakto terkait K3 pun juga telah diatur. Misalnya, dengan
pemberian safety induction kepada kontraktor, karyawan baru, dan tamu
yang memasuki wilayah PT. Indolakto. Prosedur ini telah ditetapkan dan
diberlakukan efektif mulai tanggal 1 september 2010 bernomor dokumen
SOP.SMK3L.007.

4.1.14. Penetapan Prosedur Untuk Mengembangkan Keterlibatan
Karyawan dan Konsultasi
PT. Indolakto telah memiliki prosedur-prosedur yang berisi aturan
tambahan untuk prosedur yang lain seperti identifikasi dan penilaian resiko
bahaya, perencanaan kontrol, perencanaan tanggap darurat dan lain-lain
yang merupakan proses-proses inti dari Sistem Manajemen K3. Dalam
prosedur ini disebutkan bagaimana keterlibatan karyawan PT. Indolakto
dibangun semisal apakah dalam aktifitas-aktifitas tersebut diatas setiap
karyawan yang terlibat langsung dengan pekerjaan yang mempunyai potensi
bahaya diikutsertakan dalam pembahasan (direct involvement), ataukah
hanya perwakilannya saja yang diundang (indirect involvement).
Terkait konsultasi, intinya adalah pihak manajemen perlu
berkonsultasi dengan pihak-pihak karyawan PT. Indolakto dalam mengambil
keputusan-keputusan penting terkait K3. Tentu yang dimaksud konsultasi
disini adalah pertukaran pandangan dan pertukaran gagasan.
Jawaban mengapa OHSAS 18001:2007 memunculkan persyaratan
semacam ini adalah karena hampir setiap manajemen cenderung hanya
berpikir apa yang baik bagi bisnis perusahaannya saja dalam meminimalisasi
penggunaan biaya-biaya yang harus dikeluarkan terkait K3, sedangkan
karyawan lebih memikirkan dalam tingkat yang lebih banyak aspek-aspek
keselamatan dan kesehatan mereka dalam melakukan suatu pekerjaan.
36

Persyaratan tentang keterlibatan dan konsultasi dimaksudkan agar kedua
pihak saling memahami kedua kecenderungan tersebut.

4.1.15. Penyusunan Manual K3
Sebetulnya OHSAS 18001:2007 tidak secara eksplisit mensyaratkan
adanya manual tetapi dokumen ini dapat digunakan untuk memuat kebijakan
K3, lingkup sistem manajemen K3 dan juga elemen-elemen inti yang
terdapat dalam sistem serta acuannya ke dokuman-dokumen lain. PT.
Indolakto telah menyusun SHE manual yang dikeluarkan pada tanggal 1
september 2012 bernomor dokumen MAN-SK3L-Rev.01 sebagai dasar
penyusunan dokumen-dokumen lain terkait K3.

4.1.16. Penetapan dan Penerapan Prosedur Pengendalian Dokumen
PT. Indolakto telah menetapkan dan menerapkan prosedur
pengendalian dokumen yang dibantu oleh SHE Corporate. Sama halnya
dalam penerapan ISO 9001 atau standar sistem manajemen lainnya, PT.
Indolakto hanya merubah lingkup prosedur pengendalian dokumen yang
sudah ada sehingga mencakup pula dokumen-dokumen yang diperlukan
dalam sistem manajemen K3. Prosedur ini telah ditetapkan dan diberlakukan
efektif oleh PT. Indolakto Factory Jakarta mulai tanggal 1 september 2010
bernomor dokumen SOP.SMK3L.008.

4.1.17. Penetapan dan Penerapan Prosedur Untuk Mengidentifikasi
Keadaan Darurat
Proses ini adalah kelanjutan dari proses identifikasi dan penilaian
resiko bahaya. Bahaya apa saja yang dianggap beresiko dan dapat
menimbulkan kondisi darurat di PT. Indolakto. Dalam peng-
identifikasiannya, PT. Indolakto juga melihat kondisi yang pernah terjadi
dan juga pengalaman-pengalaman dari perusahaan yang similar di
lingkungan sekitar PT. Indolakto mengenai kondisi darurat apa yang pernah
terjadi dan dapat diambil pelajaran seperti kebakaran, gempa bumi,
tumpahan bahan kimia, kebocoran amoniak, dan sebagainya. Prosedur ini
telah ditetapkan dan diberlakukan efektif mulai tanggal 1 september 2010
bernomor dokumen SOP.SMK3L.026.

37

4.1.18. Penetapan dan Pengujian Secara Berkala Prosedur-Prosedur
Tanggap Darurat
Setelah PT. Indolakto mengidentifikasi kondisi darurat apa saya
yang mungkin terjadi, selanjutnya PT. Indolakto merancang rencana tanggap
darurat. Siapa harus melakukan apa pada saat kondisi darurat terjadi dan
bagaimana melakukannya. Prosedur ini disimulasikan PT. Indolakto secara
berkala untuk memelihara kesiapan setiap personil dan karyawan PT.
Indolakto dalam menghadapi kondisi darurat sekaligus untuk menguji
apakah prosedur dapat berjalan dengan baik atau tidak, apakah prosedur
perlu diperbaiki atau tidak, apakah perlu adanya perubahan dalam
pengaturan peralatan yang diperlukan atau tidak dan sebagainya. PT.
Indolakto telah menetapkan beberapa WI (Work Instruction) sesuai keadaan
darurat yang dihadapi sekaligus membentuk tim gawat darurat seperti
dibentuknya Tim Balakar (Bencana Alam dan Kebakaran). Susunan Tim
Balakar tersebut dapat dilihat di lembar lampiran pada akhir laporan ini.

4.1.19. Penetapan dan Penerapan Prosedur Pemantauan dan
Pengukuran Kinerja K3
PT. Indolakto telah menetapkan pemantauan, pengukuran dan
penilaian kinerja K3 yang bersifat quantitatif dan qualitatif. Quantitatif
misalnya, jumlah kecelakaan yang terjadi, termasuk near miss, parameter-
parameter seperti tingkat kebisingan, getaran, jumlah pemakaian bahan
berbahaya bila ditentukan untuk diturunkan dan sebagainya. Qualitatif
misalnya penggunaan checklist-checklist untuk pemeriksaan kesesuaian
dengan aturan K3, kepatuhan karyawan dalam penggunaan peralatan
keselamatan dan sebagainya.
PT. Indolakto menggunakan peralatan tertentu (sound level meter
untuk mengukur tingkat kebisingan atau peralatan untuk mengukur suatu
parameter variable yang mempengaruhi keselamatan), dan telah dikalibrasi
oleh Komite Akreditasi Nasional (KAN) dan tentunya memelihara alat
tersebut untuk menjamin kemampuannya dalam mengukur secara tepat dan
akurat. PT. Indolakto juga memampangkan SHE Performance Board di area
gerbang masuk PT. Indolakto agar siapa pun yang masuk dapat langsung
memantau dan melihat kinerja SHE PT. Indolakto pada periode itu. Prosedur
38

ini telah ditetapkan dan diberlakukan efektif mulai tanggal 1 september 2010
bernomor dokumen SOP.SMK3L.030.

4.1.20. Penetapan dan Penerapan Prosedur Untuk Mengevaluasi
Pemenuhan Dan Persyaratan-Persyaratan Terkait K3
Acuan untuk mengevaluasi pemenuhan PT. Indolakto menurut
OHSAS 18001:2007 adalah persyaratan dan perundangan terkait K3.
Prosedur evaluasi pemenuhan PT. Indolakto adalah pengumpulkan data-data
terkait yang dilakukan tiap departemen PT. Indolakto dengan implementasi
peraturan dan persyaratan lain beserta bukti yang dapat berupa foto, catatan,
checklist, prosedur dan lainnya ke departemen SHE. Dokumen prosedur
evaluasi pemenuhan ini ditetapkan dan diberlakukan efektif mulai tanggal 1
september 2010 bernomor dokumen SOP.SMK3L.028.

4.1.21. Penetapan dan Penerapan Prosedur Untuk Investigasi Insiden
Kecelakaan kerja harus dihindari dan jikalau terjadi, kecelakaan
harus dijadikan pelajaran yang berharga untuk mengidentifikasi peluang
perbaikan. PT. Indolakto telah menetapkan dan menerapkan prosedur
investigasi insiden mengenai siapa yang melakukan investigasi, siapa yang
harus diikut sertakan, informasi apa yang harus dikumpulkan, siapa yang
menjadi korban, dimana kejadian, bagaimana terjadinya kecelakaan, kondisi
site sebelum terjadinya kecelakaan, bagaimana mengumpulkan informasi
tersebut, prosedur apa yang sudah ada, bagaimana pelaporan harus dilakukan
dan sebagainya.
Pengaturan investigasi kecelakaan dibuat agar investigasi kecelakaan
dilakukan secara sistematis dan dapat menjadi masukan yang berguna bagi
perbaikan sistem. Prosedur ini ditetapkan dan diberlakukan efektif mulai
tanggal 1 september 2010 bernomor dokumen SOP.SMK3L.029. Form-form
yang digunakan untuk mengidentifikasi insiden PT. Indolakto dilampirkan
pada akhir laporan ini.

4.1.22. Penetapan Prosedur Tindakan Koreksi Dan Pencegahan
Tahapan yang diperlukan dalam tindakan koreksi dan pencegahan
pada K3 PT. Indolakto sama dengan lingkungan. Yang berbeda tentunya
adalah kejadian-kejadian yang men-trigger diperlukannya tindakan koreksi
39

dan pencegahan yaitu pada Tahap identifikasi non-conformities. Prosedur ini
dapat disatukan dengan prosedur yang sudah ada dalam sistem manajemen
mutu, dengan pengubahan lingkup dan penambahan dalam tahap identifikasi
masalah. Dalam tindakan koreksi terkait 'nonconformities' di sistem
manajemen K3, salah satu identifikasi masalah adalah terkait dengan proses
investigasi kecelakaan. Prosedur ini telah ditetapkan dan diberlakukan
efektif mulai tanggal 1 september 2010 bernomor dokumen
SOP.SMK3L.027.

4.1.23. Penetapan dan Penerapan Prosedur Pengendalian Catatan
Prosedur yang dibutuhkan sama saja dengan prosedur pengendalian
catatan dalam ISO 9001 (Sistem Manajemen Mutu) PT. Indolakto hanya
menambah lingkup dari prosedur sehingga juga mencakup catatan-catatan
terkait sistem manajemen K3. Prosedur ini telah ditetapkan dan diberlakukan
efektif mulai tanggal 1 september 2010 bernomor dokumen
SOP.SMK3L.008.

4.1.24. Penetapan dan Penerapan Prosedur Audit Internal K3
Prosedur ini diterapkan untuk memastikan semua kebijakan dan
prosedur yang ada di PT. Indolakto dapat berjalan dengan baik yang
mencakup Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan serta Lingkungan
yang akan dijadikan dasar pelaksanaan proses internal audit. Kegiatan ini
dilakukan minimal setahun sekali atau dapat lebih dari 2x (dua kali) setahun
apabila :
a. Keluhan dari pihak eksternal karena pencemaran yang dilakukan PT.
Indolakto,
b. Temuan audit dari pihak luar atau eksternal,
c. Kecelakaan kerja yang terjadi sudah dinilai sangat meresahkan.
Prosedur ini telah ditetapkan dan diberlakukan efektif mulai tanggal
1 september 2010 bernomor dokumen SOP.SMK3L.031.

4.1.25. Tinjauan Manajemen
Tinjauan manajemen dilakukan agar pihak manajemen PT. Indolakto
mengetahui perkembangan dalam sistem manajemen K3 yang telah
dibangun. Pihak manajemen harus tahu hasil audit yang telah dilakukan,
40

kinerja sistem, kecelakaan-kecelakaan yang terjadi dan sebagainya.
Persyaratan tentang tinjauan manajemen juga similar dengan persyaratan
dengan judul yang sama dalam ISO 9001 dan ISO 14001.
Yang menarik dalam OHSAS 18001:2007 adalah bahwa pihak
manajemen juga harus mengetahui bukti-bukti hasil dari partisipasi dan
konsultasi. Ini semacam penegasan bahwa partisipasi dan konsultasi atau
pertukaran ide dan gagasan antar karyawan PT. Indolakto dan pihak
manajemen PT. Indolakto penting sekali dalam penerapan sistem manajemen
K3. Prosedur ini telah ditetapkan dan diberlakukan efektif mulai tanggal 1
september 2010 bernomor dokumen SOP.SMK3L.033.

Uraian tahapan PT. Indolakto Factory Jakarta dalam penerapan sistem
manajemen K3 sesuai OHSAS 18001:2007 di PT. Indolakto Factory Jakarta, dapat
dilihat pada tabel di bawah ini.

Tabel 4.1. 25 Tahap Implementasi OHSAS 18001:2007 Pada SMK3 PT.
Indolakto Factory Jakarta. (Sumber : Catatan Penulis)
No Tahapan
Bukti /
Dokumen
Tanggal Efektif Keterangan
1
Penetapan
Kebijakan K3
Terdapat
Kebijakan
K3
Revisi Terakhir Pada
Oktober 2011
Dipampangkan
dan
dipublikasikan
di setiap sudut
kantor.
2
Pembentukkan Tim
K3
Terdapat
P2K3
Dibentuk 2011 dan
disahkan oleh
KADINNAKERTR
ANS
Dilampirkan di
akhir laporan.
3 Pelatihan Dasar K3
SOP.
SMK3L.005
1 September 2010
Diatur oleh
SHE
Coorporate
4
Pengidentifikasian
dan Penilaian
Resiko Bahaya
SOP.
SMK3L.001
1 September 2010
Diupdate
berkala setiap
terdapat
penemuan
baru.
5
Penetapan
Pengendalian
Operasional
SOP.
SMK3L.023

SOP.
SMK3L.024
1 September 2010
Pengedalian
LOTO,

APD dan

41

SOP.
SMK3L.019
Alat Angkat &
Angkut
6
Penetapan dan
Penerapan Prosedur
Untuk
Mengidentifikasi
Persyaratan-
persyaratan K3
F.SMK3L.00
4 (Rev.000)
Mei – Oktober 2011
Didapat
melalui media
online, buku-
buku, dsb
7
Penetapan Sasaran
dan Program
Form
F.SMK3L.00
3 (Rev.000)
Mei – Oktober 2011 -
8
Ketersediaan
Infrastuktur dan
Teknologi yang
Diperlukan Untuk
Penerapan SMK3
- -
Beberapa
sarana
penunjang
belum menjadi
perhatian.
9
Penetapan
Tanggungjawab
dan wewenang
Terdapat
penanggung
jawab K3
area.
Terakhir Revisi pada
September 2012
PJ tidak benar2
mengerti tugas
& tanggung
jawabnya.
10
Penunjukkan
Management
Representative
Factory
Manager
bertindak
sebagai MR.
Oktober 2011
Samahalnya
dengan MR
pada Sistem
Manajemen
Mutu
11
Pengembangan
Kompetensi yang
diperlukan
Personil, Baik
Lewat
Pelatihan ataupun
Cara lain
SOP.SMK3L
.005
1 September 2010
Matriks
Training VS
Personil
dilampirkan
12
Penetapan dan
Penerapan Prosedur
untuk
mengembangkan
Kesadaran K3
DOR (Daily
Operational
Review),
BBS, Safety
Meeting
-
Belum
dilakukan
secara
Optimal.
13
Penetapan dan
penerapan Prosedur
Komunikasi
Internal dan
Eksternal Terkait
K3
SOP.SMK3L
.005
1 September 2010
SHE
Performance
Board
dipampang di
gerbang
masuk.
14
Penetapan Prosedur
untuk
Mengembangkan
Keterlibatan
SOP.SMK3L
.007
1 September 2010
Belum
dilakukan
secara
Optimal.
42

Karyawan dan
Konsultasi
15
Penyusuan Manual
K3
MAN-SK3L-
Rev.01
1 September 2012 -
16
Penetapan dan
Penerapan Prosedur
Pengendalian
Dokumen
SOP.SMK3L
.008
1 September 2010
Dibantu oleh
Staf SHE
Coorporate.
17
Penetapan dan
Penerapan Prodesur
Untuk
Mengidentifikasi
Keadaan Darurat
SOP.SMK3L
.026
1 September 2010 -
18
Penetapan dan
Pengujian Secara
Berkala Prosedur-
prosedur
Tanggap Darurat
F.SMK3L.03
7 (Rev.000)
Mei 2011 Terjadwal
19
Penetapan dan
Penerapan Prosedur
Pemantauan dan
Pengukuran Kinerja
K3
SOP.SMK3L
.030.
1 September 2010
SHE
Performance
Board
dipampang di
gerbang
masuk.
20
Penetapan dan
Penerapan Prosedur
untuk
Mengevaluasi
Pemenuhan dan
Persyaratan terkait
K3
SOP.SMK3L
.028
1 September 2010 -
21
Penetapan dan
Penerapan Prosedur
untuk Investigasi
Insiden
SOP.SMK3L
.029
1 September 2010
Form-form
yang
digunakan
terlampir.
22
Penetapan Prosedur
Tindakan Koreksi
dan Pencegahan
SOP.SMK3L
.027
1 September 2010
CAR
(Corrective
Action
Request) dari
Auditee
sebelumnya
belum
terlaksana.
43

23
Penetapan dan
Penerapan Prosedur
Pengendalian
Catatan
SOP.SMK3L
.008
1 September 2010
Berkas-berkas
belum rapi
karena lemari
penyimpanan
belum tersedia.
24
Penetapan dan
Penerapan Prosedur
Audit Internal K3
SOP.SMK3L
.031
1 September 2010
Terjadwal
minimal
setahun sekali.
25
Tinjauan
Manajemen
SOP.SMK3L
.033
1 September 2010
Dilakukan
setiap minggu
sebagai
laporan
mingguan.


4.2. Rutinitas Selama Kerja Praktek
Beberapa aktivitas rutin yang penulis lakukan selama kerja praktik yang
penulis lakukan pada di PT. Indolakto Factory Jakarta, sebagai berikut :
1. Melakukan pemberkasan file-file Departemen SHE, seperti :
a. Form Izin Kerja Aman (Work Permit),
b. Job Safety Analysis (JSA),
c. File Presensi atau pendokumentasian kehadiran peserta Safety
Meeting, Safety Induction, atau kegiatan lainnya terkait K3,
d. Pengumpulan data Behaviour Based Safety (BBS),
e. Internal Memo, dan notifikasi lainnya terkait Departemen SHE.
2. Melakukan Safety Daily Patrol dan pendokumentasiannya,
3. Pengumpulan data yang diperlukan penulis dalam penyusunan laporan ini
dengan meminta data sekunder yang telah tersedia di PT. Indolakto
Factory Jakarta serta dengan mewawancarai beberapa sumber yang penulis
rasa kompeten sebagai sumber data.

4.3. Tugas Selama Kerja Praktek
Selama penulis melakukan pengamatan pada kerja praktik di PT. Indolakto
Factory Jakarta, adakalanya penulis juga diberikan tugas dan keterlibatan pada
beberapa kegiatan perusahaan. Penulis merasa senang atas tugas dan keterlibatan
pada kegiatan tersebut, sebagai kesempatan penulis untuk memperoleh banyak
wawasan dan pengembangan diri penulis.
44

Berikut beberapa tugas dan keterlibatan penulis pada saat melakukan kerja
praktik di PT. Indolakto Factory Jakarta dapat dilihat pada tabel berikut ini.
Tabel 4.2. Tugas & Aktivitas Selama Kerja Praktik
(Sumber : Catatan Penulis)
No Nama Tugas Keterangan
Waktu
Pelaksanaan
Pihak Terkait
1
Pembuatan Materi
Slide Safety
Induction untuk
Karyawan,
Kontraktor &
Visitor
Safety Induction
adalah pemberian
pemahaman khusus
dan sugesti
terhadap
keselamatan dan
kesehatan kerja
bagi karyawan
baru, tamu, dan
kontraktor yang
baru memasuki
wilayah PT.
Indolakto Factory
Jakarta.
Minggu
Pertama
Masa Kerja
Praktik
- Pembimbing
lapangan,
- Staf SHE,
2
Pembuatan Materi
Presentasi
Behaviour Based
Safety
Behaviour Based
Safety adalah suatu
program
penyadaran
karyawan terhadap
pentingnya
keselaman dan
kesehatan kerja
serta pemantapan
budaya safety
kepada segenap
karyawan setiap
melakukan
pekerjaan di
Minggu
Kedua Masa
Kerja Praktik
- Manager
Engineering,
- Pembimbing
Lapangan,
- Staf SHE,
- Staf Training,
- Segenap
Karyawan PT.
Indolakto
Factory Jakarta

45

lingkungan PT.
Indolakto Factory
Jakarta
3
Pembuatan
Design SHE
Performance
Board
SHE Performance
Board adalah suatu
alat yang
digunakan untuk
mengukur dan
memantau kinerja
departemen SHE
yang dipampang di
depan pintu masuk
PT. Indolakto
Factory Jakarta.
Minggu
Kedua Masa
Kerja Praktik
- Pembimbing
Lapangan,
- Manager
Engineering,
- Factory
Manager,
4
Plant Tour Dept.
Powder
Plant Tour adalah
kegiatan berkeliling
untuk melihat
gambaran umum
proses produksi
pada departemen
Powder secara
langsung.
Minggu
Ketiga Masa
Kerja Praktik
- Staf SHE,
- Manager
Department
Powder,
5 Safety Briefing
Safety Briefing
adalah kegiatan
membahas
masalah-masalah
seputar K3 serta
pemecahan
masalah-masalah
taktis.
Minggu
Keempat
Masa Kerja
Praktik
- Pembimbing
Lapangan,
- Kontraktor,
- Karyawan
6
Assistance pada
Behaviour Based
Safety Training
Menjadi asistant
tutor pada training
sosialisasi
Behaviour Based
Safety.
Minggu
Ketiga dan
Keempat
Masa Kerja
Praktik
- Tutor BBS,
- Karyawan,
46

7
Assistance pada
Safety Induction
Menjadi asistant
tutor pada Safety
Induction untuk
beberapa kontraktor
baru ataupun
karyawan yang
bekerja di
lingkungan PT.
Indolakto Factory
Jakarta

Setiap
Minggu
- Tutor Safety
Induction,
- Kontraktor,
- Karyawan.
8
Penyusunan
materi presentasi
Industri Hijau PT.
Indolakto Factory
Jakarta
Materi Persiapan
sebelum diaudit
dan diverifikasi
oleh Departemen
Perindustrian
mengenai Industri
Hijau
Minggu
Ketiga Masa
Kerja Praktik
- SHE Manager,

9
Assistance pada
Verifikasi Industri
Hijau Departemen
Perindustrian
Menjadi asistant
pemberian
presentasi Industri
Hijau PT. Indolakto
Factory Jakarta
kepada Auditee
dari Departemen
Perindustrian
Minggu
Keempat
Masa Kerja
Praktik
- Factory
Manager,
- SHE Manager,
- Auditee
Departemen
Perindustrian,
- Manager HRD,
- Manager
Engineering,
10
Membuat Papan
Kontraktor
Papan kontraktor
ini digunakan untuk
mendata pekerja
kontraktor setiap
hari sebelum
memulai
melakukan
pekerjaannya,
Minggu
Kelima Masa
Kerja Praktik
- Pembimbing
Lapangan,
- Staf SHE.
47

terkait berapa
jumlah personil
yang hadir,
kelengkapan APD,
rencana kerja, dsb.
11
Perhitungan
Frequency Rate
dan Severity Rate
kecelakaan PT.
Indolakto Factory
Jakarta periode
Juli – September
2013
Frequency Rate
adalah tingkat
kekerapan
terjadinya
kecelakaan,
sedangkan Severity
Rate adalah tingkat
keparahan
terjadinya
kecelakaan tersebut
pada periode
tertentu.
Minggu
Keempat dan
Kelima Masa
Kerja Praktik
- Kadiv SDM,
- Pembimbing
Lapangan,
12
Pembuatan
Desain Spanduk,
Poster dan
Signing mengenai
K3
Sebagai upaya
mengingatkan para
karyawan PT.
Indolakto Factory
Jakarta akan
pentingnya
Keselamatan setiap
melakukan
pekerjaan
Setiap
Minggu
Masa Kerja
Praktik
- Pembimbing
Lapangan,
- Segenap
Karyawan.
13
Menjadi Tutor
Safety Induction
untuk beberapa
kontraktor baru.
Penulis menjadi
tutor safety
induction kepada
kontraktor yang
bergabung dan
memulai pekerjaan
di PT. Indolakto
Factory Jakarta
Minggu
Ketiga Masa
Kerja Praktik
- Kontraktor
yang
bersangkutan,

48

BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN

5.1. Kesimpulan
Dari gambaran-gambaran yang telah ditulis pada bab-bab sebelumnya, maka
dari pengamatan kerja praktek ini dapat ditarik beberapa kesimpulan, yaitu :
a. Pada awal mulai beroperasinya pada tahun 1969 sampai dengan tahun 2008
(sebelum bergabung dengan group Indofood CBP), PT. Indolakto Factory
Jakarta belum memperhatikan hal-hal terkait safety secara konsisten. Ini
melahirkan budaya kerja tidak safety diantara para pekerja dan banyak
terjadi kecelakaan kerja yang menyebabkan kerugian berupa kecacatan fisik
maupun penyakit akibat kerja yang berdampak buruk bagi para pekerjanya.
b. Dalam usianya yang masih sangat muda, Departemen SHE PT. Indolakto
Factory Jakarta telah berhasil memenuhi tahapan-tahapan yang harus
dilakukannya dalam menerapkan OHSAS 18001:2007 pada Sistem
Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerjanya, mulai dari pembentukkan
kebijakan K3 oleh Top Management, pembentukkan tim K3, Tim Gawat
Darurat, adanya prosedur-prosedur yang mengatur kegiatan perusahaan
secara total dari sudut pandang K3, pendokumentasian berkas-berkas K3,
penetapan sasaran dan program K3, penunjukkan management
representative pengidentifikasian potensi bahaya di seluruh kawasan
kerjanya, audit internal dan eksternal, hingga tinjauan manajemen terkait
program-progam K3 yang telah dicanangkan sebelumnya. Meskipun ada
beberapa tahapan yang kurang optimal dari sudut pandang penulis yaitu
mengenai ketersediaan infrastruktur, sarana, prasarana, teknologi dan
fasilitas penunjang lainnya untuk Departemen SHE PT. Indolakto Factory
Jakarta.
c. PT. Indolakto Factory Jakarta telah diaudit mengenai implementasi OHSAS
18001:2007 oleh pihak eksternal yaitu PT. SGS Indonesia pada 4 Juli 2011
yang kemudian melaporkan hasil audit tersebut yang berisi beberapa
penemuan ketidaksesuaian (uncomfortmity) minor yang masih harus
diperbaiki PT. Indolakto Factory Jakarta. Sertifikat Implementasi OHSAS
18001:2007 yang dikeluarkan PT. SGS Indonesia bernomor ID11/01815
49

berlaku untuk 3 (tiga) tahun sampai dengan 4 Juli 2014. Kopi sertifikat
tersebut terdapat pada lembar lampiran pada akhir laporan ini.

5.2. Saran
Adapun beberapa saran yang bisa penulis berikan sebagai usulan perbaikan
terhadap pencapaian Departemen SHE PT. Indolakto Factory Jakarta adalah :
a. Dilakukan kembali secara intensif dan berkala pelatihan-pelatihan K3 yang
diselenggarakan untuk segenap karyawan PT. Indolakto Factory Jakarta
guna meningkatkan kesadaran akan pentingnya K3 dalam melakukan
pekerjaan.
b. Ditetapkannya segenap manajerial, penanggungjawab area dan supervisor
PT. Indolakto Factory Jakarta sebagai teladan dalam pelaksanaan K3 agar
kebijakan K3 agar benar-benar dipahami oleh seluruh karyawan
dibawahnya.
c. Ditingkatkannya konsolidasi, komunikasi dan koordinasi kepada sesama
staff SHE dan bagian terkait dalam menjalankan misi Zero Accident PT.
Indolakto Factory Jakarta.
d. Dilengkapinya fasilitas-fasilitas sekaligus sarana dan prasarana yang
dibutuhkan Departemen SHE dalam menjalankan setiap tugas serta
peningkatan kinerjanya.


50

DAFTAR PUSTAKA

Anonim. 2008. Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) disertai dengan Peraturan
Perundangan terkait. Bandung. Nuansa Aulia.

Pramusubagio. 1997. Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja. Jakarta. PT
Pustaka Binaman Presindo dan Lembaga PPM.

Tarwaka. 2008. Keselamatan dan Kesehatan Kerja – Manajemen dan Implementasi K3
Di Tempat Kerja. Surakarta. HarapaPress.

Dewi Hardiningtyas. 2012. Sistem Manajemen Keselamatan dan OHSAS 18001:2007.
Jakarta. Handout Slide Industrial Safety.

Harinaldi. 2006. Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja. Jakarta.
Handout Slide Industrial Safety.

http://www.producao.ufrgs.br/arquivos/disciplinas/103_ohsas_18001_2007_ing.pdf

http://www.ibrosys.com/manajemen-k3/72-menerapkan-ohsas.html.