1

DI DADAKU

ISLAM MENYALA
Oleh: Abay Abu Hamzah NYALA PERTAMA: MENYINARI HATI Percik 1: Memahat Iman Percik 2: Menyibak Tirai NYALA KEDUA: MENERANGI SEMESTA Percik 3: Mengejar Ilmu Percik 4: Bersegera Percik 5: Berbagi Cahaya Percik 6: Terus Melangkah NYALA KETIGA: MENUJU CAHAYA Percik 7: Merancang Kematian Percik 8: Menang

2

*** untuk Yenni, di tahun ke empat pernikahan kita. banyak tawa yang kita lalui bersama banyak jerih yang kita lewati berdua padamu aku belajar banyak hal; tentang diri, tentang pencipta, tentang semesta, tentang cinta, tentang surga bersama, kita akan terus merajut cinta yang akan kita jaga hingga kedua kaki kita seutuhnya berpijak di surga ***

3

DAFTAR ISI
Persembahan Seribu Salam Daftar Isi Pendahuluan: Di Dadaku Islam Menyala NYALA PERTAMA: MENYINARI HATI Percik 1: Memahat Iman • Seteguh Bilal • Beriman di Atas Pasir • Memahat di Atas Karang • Islam Saja, Lain Tidak Percik 2: Menyibak Tirai • Cinta yang Tak Hadir di Setiap Hati • Semerbak Wangi dari Madinah • Bisik Rindu dari Andalusia NYALA KEDUA: MENERANGI SEMESTA Percik 3: Mengejar Ilmu • Belajar dari Asy-Syafi’i • Taman Surga Percik 4: Bersegera • Benar dan Ikhlas • Secepat Hanzalah • Cerdas Beribadah Percik 5: Berbagi Cahaya

4

• • •

Dongeng Umat Terbaik Belajar dari Abu Dzarr Menyempurnakan Ikhtiyar

Percik 6: Terus Melangkah • Jalan Ini Berduri • Ujian Cinta NYALA KETIGA: MENUJU CAHAYA Percik 7: Merancang Kematian Percik 8: Menang • Semesta dalam Teduh • Akhir Cerita Kita Tentang Penulis

5

SISTEMATIKA BUKU

NYALA PERTAMA: MENYINARI HATI Percik 1: Memahat Iman Seteguh Bilal Beriman di Atas Pasir Memahat di Atas Karang Islam Saja, Lain Tidak Percik 2: Menyibak Tirai Cinta yang Tak Hadir di Setiap Hati Semerbak Wangi dari Madinah Bisik Rindu dari Andalusia NYALA KEDUA: MENERANGI SEMESTA Percik 3: Mengejar Ilmu Belajar dari Asy-Syafi’i Taman Surga Percik 4: Bersegera Benar dan Ikhlas Secepat Hanzalah Cerdas Beribadah Percik 5: Berbagi Cahaya Dongeng Umat Terbaik

6

Belajar dari Abu Dzarr Menyempurnakan Ikhtiyar Percik 6: Terus Melangkah Jalan Ini Berduri Ujian Cinta NYALA KETIGA: MENUJU CAHAYA Percik 7: Merancang Kematian Percik 8: Menang Semesta dalam Teduh Akhir Cerita Kita

7

JazaakumuLlah
Sembah sujud saya haturkan kepada Allah, atas raga, atas jiwa, atas indra, atas segala karunia. Tidaklah saya bisa menyelesaikan naskah ini melainkan atas izinMu ya Allah. Karena itu, jagalah keikhlasan hati hamba, taburilah karya kecil ini dengan kebenaran dan cahayaMu, agar bisa memberi manfaat bagi siapapun yang berkenan membacanya, terlebih lagi kepada yang menuliskannya. Shalawat serta salam, akan tetap tercurah kepada junjungan saya Rasulullah Shallallahu ’Alaihi Wasallam. Terimakasih ya Nabi, atas risalah yang kau wariskan pada kami. Terimakasih ya Rasul, atas segala jerihmu untuk menyinari kegelapan dunia ini, atas segala darahmu yang tertumpah demi menyelamatkan kami. Tak ada yang bisa kami lakukan untuk membalas segala jerih, peluh, air mata dan darahmu, selain hanya

8

senandung syahdu dari lisan dan hati kami: Allahumma Shalli ’Ala Muhammad, Ya Allah limpahkanlah shalawat atas junjungan kami nabi Muhammad saw. Kepada sepasang suami isteri yang

membesarkan dan mendidik dengan segala keterbatasan. Abdullah dan Noor Jaliyyah, Abah dan Mama saya tercinta. Semoga Allah memberkahi setiap sisi kehidupan kalian. Maaf jika anak bandel ini sering membuat kalian susah dan menangis. Tak ada yang bisa saya lakukan kecuali untuk Abah dan doa Mama kepada tercinta, Allah, senandung

Rabbighfirly

waliwalidayya

warhamhuma

kama rabbayani shagira, Tuhanku ampunilah aku dan kedua orangtuaku, dan peliharalah mereka berdua sebagaimana mereka memeliharaku di waktu kecil. Berjuta terima kasih kepada kedua mertua yang luar biasa, Ramdani dan Rawiyah, yang telah mendidik dan membesarkan seorang

9

gadis kecil hingga dewasa, kemudian dengan lapang dada mempercayakan kepadaku. penjagaan Allah berikutnya Semoga

membalasnya dengan yang lebih baik. Salam sayang untuk empat adik manisku, Amalia Rismawati, berjilbab ya sayang. Maulida Wulandari, selamat datang di dunia para Penggenggam Bara Islam. Muhammad Syawwal dan Muhammad Nazar Ridhani, teruskan perjuangan kakak ya. Terimakasih juga saya haturkan kepada Mbak Ratih Ayuningrum yang dengan sabar membimbing saya menyelesaikan naskah ini. Semoga Allah selalu memudahkan urusan Mbak, JazaakiLlaah bil-Jannah... Kepada para asatidz yang telah membangun karakter diri saya sebagai seorang Muslim, Ustadzah Fithri yang telah mendoakan saya dengan doa yang sangat mulia, ”Semoga kamu jadi seorang pengemban dakwah.” Juga kepada Ustadz Wahyudi Abu Najwa, Ustadz

10

Agus Abu Ghina, Ustadz Yusuf Abu Fikri, Ustadz Agung, Ustadz Firman Saladin, dan para asatidz sekalian, semoga Allah membalas kalian dengan yang lebih baik daripada apa yang dilintasi matahari dari terbit hingga tenggelamnya. kepada Begitulah yang balasan Allah seseorang mengantarkan

hidayah melalui lisannya. Dan lisan kalian telah mengantarkan hidayah pada hatiku. Segenap cinta saya haturkan kepada para penerus: Tri, Pariadi (salam untuk isteri Antum ya akh, ukhti Ni’mah Faizah), Amin, Iman, Fadli, Hendra, Adi dan juga Hairan. Juga kepada adik-adik hebat di Komunitas Islam Satu (K1S), Arsani, Rahmani, Fauzi, Chandra, Hakim, Jumadi, Wanda, Eko, Hasmi, Faris, Luthfi, Ayub, Musthafa, Teguh, Riyadi, Amin, dan Ghazali. Salam untuk adik-adik pasca mentoring PBSID FKIP Unlam 2007, Gesit, Sofyan, Ijonk, Fauzil,

11

Ramdhani, Thayyib, Rizali, afwan kalau ada yang tidak sempat disebutkan ya... Salam ukhuwah juga saya bingkiskan untuk Amalliani, Nunu, Atikah, Desi Mtk08, Niah, Diana, Ina, Ka Silmi, Ka Nayla (jazakillah kalimat dahsyatnya), Ka Mia (saya tunggu buku pian berikutnya), Ka Rifda (afwan belum sempat memenuhhi undangan soft launching di radio Abdi Persada), juga para akhawat yang sering ke rumah untuk ikut pengajian isteri saya, Mardiana, Ami, Ratna, Syarifah, dan juga Hadijah, afwan jika kami sekeluarga kurang baik dalam memuliakan tamu. Para penerus perjuangan di MyMaticz: Erna, Dyah, MU-NJ-MJ (Maria Ulfah, Noor Jennah dan Miftahul persatu. Salam tumbuh untuk sahabat seperjuangan Hendra yang Salim Jannah), Azmah, dan pengurus lainnya yang tidak bisa saya sebutkan satu-

mekar

beriringan,

(salam untuk Bu Dokter, hehe), Meydi, Elham

12

dan

Nita

isterinya (semoga

(kapan Allah

nih

bisa

ke

Banjarmasin lagi buat reunian?), Eko dan Dyah isterinya antum selalu menyertai jarang sekeluarga, afwan kami

berkunjung), serta Abduh dan Adien isterinya (Akh, saya tunggu koreksi dari antum untuk karya-karya saya). Juga untuk teman-teman di Masjid kampus, Syahdan, Fitriyadie, Harry dan Aisyah isterinnya, Fadlan, Izhar, Juki, Ali, Yadi, Agus Salim, dkk. Salam juga untuk temanteman di Prodi Pendidikan Matematika FKIP Unlam, Unlam. Kepada guru-guru di SMAN 1 Mataraman, Pak Max dan Bu Rusdiah, Bu Kamaliah dan Pak Yusuf, Bu Rina, Bu Palupi, Bu Mar, Pak Yusuf (guru matematika), Pak Jur, dan semua guru yang kucinta, terimakasih atas ilmu yang diberikan kepadaku. Juga kepada dosen-dosen yang kusayangi, Pak Karim, Pak Iskandar, Pak Profesor Sutarto, Pak Faif, Pak Rusli (Allahuyarham, ternyata penduduk langit lebih dan seluruh keluarga besar FKIP

13

menginginkanmu

Guru,

semoga

Allah

memberikan tempat terbaik untukmu, atas segala ilmu yang kau berikan pada mahasiswa yang bandel ini) juga untuk Pak Tono, Pak Ansori, Bu Ati, Bu Ani, Bu Fajriah, Bu Akmil, Bu Diana, Bu Agni, Bu Mastinah, dan Bu Aisyah. Semuanya, jazakumuLlah bil-Jannah... Terakhir dan teristimewa, kepada isteriku Noor Yenni, terimakasih kuhaturkan atas cinta yang kau berikan dengan tulus. Terimakasih atas segala inspirasi. Terimakasih atas setiap diskusi di sepanjang perjalanan bersepedamotor. Sayang, bersamamu aku jadi semakin mengerti siapa diriku di hadapan Tuhan. Kecup sayang untuk kedua titipan Allah pada kami, Muhammad Nawfa Hamzah sang calon da’i dan Muhammad Alif Alfatih sang calon ilmuwan. tangan Anak-anakku, kalianlah kota semoga Roma melalui jatuh ke

14

pangkuan Rasulullah.

Islam,

seperti

yang

dijanjikan

Kepada semua sahabat yang namanya tak bisa kusebutkan satu persatu, salam untuk kalian Allah. semua. Kepada siapapun yang mencintaiku, aku mencintai kalian karena

Dengan cinta yang menggebu, Abay Abu Hamzah

15

DI DADAKU ISLAM MENYALA
(Sebuah Pendahuluan)
Siapa yang masih ingat film Kiamat Sudah Dekat? Beberapa fragmen di film itu memberikan pelajaran yang sangat berharga buat saya. Tak jarang, saya mengutip salah satu adegannya untuk saya sampaikan di hadapan audiens-audiens saya. Dalam film itu, diceritakan Andre Taulani sedang meminta izin kepada Pak Haji Dedy Mizwar untuk berpacaran dengan anaknya. Pak haji yang memahami bahwa tidak ada pacaran dalam Islam, jelas saja menolak keinginan Andre. Pak haji inginnya langsung menikah saja. Mendengar itu, jelas saja Andre girang. Pak Haji Sayang kegirangan memulai Andre tidak berlangsung lama, karena sesaat setelah itu langsung pembicaraan tentang syarat-syaratnya.

16

Baik. Pasti kalian ingin tahu apa saja syaratsyaratnya. Saya tidak ingat semuanya, hanya yang pertama saja, yaitu beragama Islam. ”Agama kamu Islam kan?” tanya Pak Haji. Saya mengira Andre akan menjawab dengan enteng, ”Iya dong pak Haji...” tetapi ternyata tidak. Muka Andre terlihat bingung. Kikuk. Dia lalu menangkup kedua telapak tangannya di dada sambil menganggukkan kepala, ”Maaf, sebentar Pak Haji,” katanya seraya berbalik arah dan mengambil Kemudian dompet dia di saku belakangnya. mengeluarkan

sebuah benda seukuran kartu nama. Setelah itu senyum di wajahnya kembali merekah. ”Iya Pak Haji, agama saya Islam. Maaf, saya lupa Pak Haji, maklum biasanya yang ngurus KTP supir keluarga saya, itupun lima tahun sekali Pak Haji...” InnaliLlah... ternyata Islam bagi Andre di film itu hanyalah sebatas status di KTP, yang

17

setara dengan 25 Pebruari 1986 dan RT 5 No 34 A. Ya, Islam bagi tokoh yang diperankan Andre itu tak lebih dari sekedar salah satu data yang perlu dimasukkan untuk menuhmenuhin kolom di KTP. Itu saja, tidak lebih. Khawatirnya, masih banyak di antara kita yang mungkin masih berpikiran tak jauh beda dengan tokoh di film itu. Menjadikan Islam tak lebih dari sekedar status. Bahkan sebagai statuspun diingat, kadang Islam tak kita benar-benar tadi. Betapa seperti tokoh

rendahnya Islam bagi mereka, jika tempatnya hanya di dalam KTP yang dimasukkan ke dalam dompet, dan dompet diletakkan di saku belakang celana kita. Saya bagi sangat mereka, khawatir karena jika itu masih banyak melalui buku

Muslim yang tak menjadikan Islam istimewa sederhana ini saya ingin bercerita kepada para pembaca, bahwa Islam itu letaknya bukan di saku belakang celana kita. Saya ingin

18

berbagi, agar kita semua menyadari bahwa Islam itu semestinya di letakkan di hati, dan selayaknya ia menyala di sana. Karena itulah, buku sederhana ini saya beri judul Di Dadaku Islam Menyala. Buku ini saya bagi menjadi tiga bagian yang saya sebut Nyala. Nyala pertama, MENYINARI HATI, akan mengajak kita semua berpikir tentang diri dan alam semesta. Dari sini kita akan membuktikan kebenaran Islam secara logis agar bisa meyakini Islam dengan keyakinan yang bulat utuh. Di sini kita akan belajar untuk beriman dengan berpikir, kita akan belajar mencintai Islam dan kita akan belajar untuk percaya diri dengan identitas keislaman kita. Bangga dengan identitas keislaman saja tentu belum cukup untuk menjadi Muslim sejati. Harus ada tindakan berikutnya yang kita lakukan setelah pe-de dengan keislaman kita. Untuk itu kita akan melaju ke Nyala kedua,

19

MENERANGI SEMESTA. Di sini kita akan belajar bersama untuk membuktikan kecintaan kita pada Islam dengan cara mengejar ilmu sehaus pengembara, mengamalkannya sekuat daya, dan menyebarkannya sepenuh jiwa. Ada satu bekal yang harus kita miliki dalam mempelajari, Islam. mengamalkan Bekal itu dan menyebarkan menjadi bernama konsep

istiqamah Dengan begitu, kita tidak sekedar Muslim dalam tataran (sekedar meyakini dan mencintai saja), tetapi kita juga telah menjadi Muslim dalam tataran praktis (mengamalkannya). Di Nyala ketiga kita nanti, akan MENUJU diingatkan CAHAYA, kembali

InsyaaLlah

bahwa perjuangan kita bukanlah perjuangan tanpa akhir. Allah telah menjanjikan dua kemenangan bagi kita, sebagai akhir dari cerita kita. Jika kata-kata yang dicetak satu tebal saya

kumpulkan

dalam

skema,

jadinya

20

InsyaaLlah seperti yang saya sajikan di bawah ini,

(Nyala I, Membangun Pondasi) meyakini islam  mencintai Islam (Nyala II, Setelah Membangun Pondasi)  mempelajari Islam  mengamalkan Islam  menyebarkan Islam  istiqamah (Nyala III, Akhir)  merancang mati  menang Tanda anak panah menunjukkan bahwa poin satu dengan lainnya merupakan tahapan yang saling berkait-kaitan. Tujuh poin itu saya kelompokkan kewajiban dalam tiga Nyala, kita Nyala I merupakan pondasi, Nyala II merupakan tiga kita setelah membangun Nyala III pondasi yang kokoh kita. itu, dan

merupakan pembahasan tentang akhir cerita

21

Kepada

kalian saya

yang

sedang buku

mencari ini bisa

kebenaran,

berharap

memberikan jawaban yang memuaskan dan mencerahkan. Kepada sahabat semua yang sudah sejak lama menapaki jalan ini, InsyaaLlah buku ini akan tetap bermanfaat buat kita, setidaknya formulasi materi yang saya sajikan di buku ini bisa membantu dalam menyampaikan diskusi-diskusi, kebenaran Islam dalam pengajian-pengajian,

mentoring-mentoring, dan lain sebagainya. Selamat menekuri lembar demi lembar buku sederhana ini. Semoga kita menemukan kita serpihan-serpihan berharga. Banjarmasin, Syawwal 1430, Sahabatmu di Jalan Allah Abay Abu Hamzah manfaat yang bisa

himpun menjadi sebuah pemahaman yang

22

Nyala Pertama

MENYINARI HATI

23

Nyala Pertama *** Banyak orang yang beriman, tetapi hanya sedikit yang memahami keimanannya. *** 1 Memahat Iman Seteguh Bilal Beriman di Atas Pasir Memahat di Atas Karang Islam Saja, Lain Tidak 2 Menyibak Tirai Cinta yang Tak Hadir di Setiap Hati Semerbak Wangi dari Madinah Bisik Rindu dari Andalusia

MENYINARI HATI

24

Saya sengaja memberi judul MENERANGI HATI pada Nyala Pertama ini. Karena sepanjang pembahasan di bagian ini, kita akan banyak berbincang tentang diri kita. Kita akan banyak belajar mengenali siapa kita, untuk apa kita berada di sini, dan mau kemana kita setelah ini? Ya, semua itu tentang diri. Berbicara tentang diri, berarti kita juga berbicara tentang rajanya diri: hati. Karena itulah Nyala pertama ini berjudul Menerangi Hati. Jika kita berada di suatu perkampungan, kemudian ada orang yang menanyakan pada kita mengenai asal kita, sedang apa kita di sana, dan mau kemana kita, lalu kita menjawab ketiga pertanyaan itu dengan ‘tidak tahu’, jangan salahkan siapa-siapa jika kita dikeroyok oleh massa, atau setidaknya diusir dari kampung itu. Karena kita tidak bisa menjelaskan dari mana kita, sedang apa di sana, dan mau kemana setelah itu, maka adalah wajar jika orang beranggapan bahwa kita adalah orang jahat, atau bahkan orang

25

gila. Ya, bukankah orang gila memang tidak mengerti darimana mereka berasal, untuk apa mereka ada di sini, dan mau kemana setelah ini? Maka, mari kita bercengkerama tentang tiga pertanyaan mendasar itu; dari mana kita sebelum berada di dunia ini, untuk apa kita berada di dunia ini, dan mau kemana kita setelah meninggalkan dunia ini. Tiga pertanyaan besar tersebut harus dijawab dengan sempurna. Jika kita tidak bisa menjawabnya, mungkin kita adalah orang gila.

26

Percik 1: Memahat Iman 1. 2. 3. 4. Seteguh Bilal Beriman di Atas Pasir Memahat di Atas Karang Islam Saja, Lain Tidak

27

1 SETEGUH BILAL

Saat itu matahari sedang berada di atas kepala. Seorang budak hitam dari Habasyah, tengah terbaring tak berdaya di padang pasir. Di dadanya, sebongkah batu besar cukup menyesakkan nafasnya. Udara padang pasir terasa membakar dengan perlahan, membuat lapis demi lapis kulitnya terkelupas. Umayyah bin Khalaf tengah terkekeh sombong ketika melihat Umayyah bilur-bilur yang di badan Bilal akibat kali maka cambukan menderanya. Setiap

mengangkat

cambuknya,

yang terangkat tak cuma cambuk itu saja, kulit dan daging Bilal juga ikut terangkat, bersamaan dengan darah segar yang menyembur dari lukanya yang menganga. Hanya satu yang diminta oleh majikan kafir itu, Bilal kembali kepada agama nenek moyangnya. Agar Bilal kembali menyembah 28

tiga ratus enam puluh berhala yang dipasang di sekeliling ruangan dalam Ka’bah. Alangkah sesaknya nafas. Alangkah pedihnya cambukan itu. Alangkah sakitnya ketika kulit dan daging tercerabut. Alangkah ganasnya matahari. Tetapi, setiap kali Umayyah memaksanya untuk kembali kafir, Bilal hanya menjawabnya dengan ”Ahad…, Ahad…” seolah cambukan Umayyah tak sedikit pun menggentarkannya. Alangkah menakjubkan. Seorang budak yang belum lama beriman, ternyata mampu meskipun mempertahankan keimanannya

harus dipanggang di bawah terik matahari. Ada kekuatan apa yang sebenarnya berada di balik ketegaran Bilal bin Rabah? Kekuatan yang aneh. Kekuatan yang menurut orang-orang memisahkan kafir orangtua Quraisy dengan mampu anaknya,

mampu memisahkan suami dengan isterinya. Kekuatan yang melebihi sihirnya para tukang tenung. Kekuatan yang begitu menggugah,

29

jauh

melampaui

syair-syair

perang

yang

didendangkan oleh suku Aus dan Khazraj di Yatsrib. Kekuatan itulah yang membuat Bilal bin Rabah seperti tidak merasakan apa-apa saat cambuk Umayyah berkali-kali menderanya. Jika kita masih belum mampu menemukan jawaban fragmen rahasia sejarah kekuatan berikut Bilal, maka ini, InsyaaLlah

mampu menjelaskannya pada kita. Saat itu perang Mu’tah tengah berkecamuk dengan ganasnya. Dari segi jumlah pasukan, perang ini jelas tidak seimbang. Tiga ribu prajurit Islam, harus menghadapi pasukan gabungan Romawi yang jumlahnya dua ratus ribu tentara bersenjata Secara lengkap. Bisa dibayangkan. pasukan Islam, hitungan tiga ribu matematis orang, itu

saja, jika jatuhnya korban dari masing-masing sama-sama tetapi masih berarti telah menghabiskan seluruh pasukan menyisakan seratus

30

sembilan puluh tujuh ribu pasukan Romawi. Dari perbandingan itu, setiap Mukmin harus menghadapi enam puluh tujuh orang kafir. Bisa dibayangkan betapa tidak seimbangnya perang itu. Adalah wajar, jika sebelum keberangkatan mereka, Rasulullah sampai menyebutkan tiga orang panglima perang. Panglima pertama adalah Zaid bin Haritsah, jika dia syahid, maka pasukan dipimpin oleh oleh Ja’far bin bin Abdul Muthallib. Jika Ja’far syahid, maka pasukan diambil-alih Abdullah Rawahah, seorang ahli syair yang gubahannya selalu menusuk-nusuk lembut ke dalam hati. Tak berapa lama setelah perang dimulai, Zaid bin Haritsah telah gugur sebagai syuhada. Segera setelah itu, ar-rayah dipegang oleh Ja’far bin Abdul Muthallib. Tak lama berselang, Ja’far segera menyusul Zaid. Maka sesuai perintah Rasulullah, pasukan dipimpin oleh Abdullah bin Rawahah, itu pun tak sempat

31

lama. Karena Abdullah bin Rawahah juga segera menyusul kedua pendahulunya menuju Allah. Beruntung, dalam pasukan itu ada seorang lelaki yang belum lama memeluk Islam. Abu Sulaiman nama kuniyahnya, Pedang Allah nama laqabnya, dan Khalid bin Walid nama sebenarnya. Lelaki inilah yang saat masih kafir berhasil mengalahkan kaum Muslimin pada perang Uhud. Kini, Ia berada bersama pasukan yang dulu diperanginya. Menarik sekali. Tetapi justru karena dulu ia pernah memerangi kaum Muslimin, ia merasa malu dan tidak layak menjadi Abdullah menuju panglima bin Allah. perang yang menggantikan telah pergi para sahabat Rawahah

Namun,

mempercayakan kepemimpinan padanya. Keadaan berubah. Dengan strateginya yang cerdik, ia berhasil mengelabui pasukan Romawi. Ia menukar posisi para Mujahidin. Pasukan yang sebelumnya berada di sayap

32

kanan, ditukar dengan pasukan dari sayap kiri. Begitupun pasukan di barisan depan, ditukarnya dengan pasukan yang berada di belakang. Pasukan yang kini berada di barisan belakang, diperintahnya membuat suara berisik, menghamburkan debu ke udara, dan membuat kuda-kuda meringkik kencang. Cerdas. Strategi itu menimbulkan kesan

bahwa kaum Muslimin mendapat tambahan pasukan. Karena posisi pasukan yang satu ditukar dengan pasukan di sisi lainnya, maka pasukan musuh menemukan wajah-wajah baru dari pasukan Muslim. Mereka berpikir bahwa itu adalah pasukan tambahan dari Madinah. Debu-debu yang beterbangan, suara berisik dan ringkikan kuda, membuat kesan pasukan Mukmin bertambah banyak. Melihat itu, balatentara Romawi berpikir logis. Jika dengan jumlah pasukan yang hanya tiga ribu saja, mereka sudah kewalahan jika kaum menghadapinya, bagaimana

33

Muslimin mendapat tambahan pasukan? Tentu mereka akan kehabisan kaum nafas untuk Tanpa medan menghadapi Muslimin. meninggalkan harus

memikirkan gengsi, mereka lebih memilih lari tunggang-langgang Muslimin, tanpa perang. Kemenangan berada di pihak kaum meneruskan peperangan. Sungguh cerdik Khalid bin Walid. Ada banyak pelajaran yang dapat kita ambil dari kisah heroik tersebut. Salah satunya adalah syair Abdullah bin Rawahah yang terpatri dalam sejarah. ”Wahai manusia. Tidaklah kita

memerangi mereka karena banyaknya jumlah kita, atau karena persenjataan kita. Demi Allah, kita hanya memerangi mereka karena Islam ini, yang mana Allah telah memuliakan kita dengannya.” (Abdullah bin Rawahah) Syair Abdullah bin Rawahah ini seolah

menjawab kebingungan kita tentang kekuatan

34

rahasia Bilal bin Rabah. Ummat Islam tidaklah mampu bertahan karena banyaknya pasukan atau itulah canggihnya yang persenjataan, deraan melainkan cambuk hanya karena keimanan itu sendiri. Keimanan membuat Umayyah bin Khalaf menjadi tidak berarti. Keimanan itu juga yang menjadikan sesaknya nafas karena terhimpit batu seolah tidak terasa. Keimanan itu juga yang membuat sobekan-sobekan daging Bilal seolah tak berbekas. Kekuatan itu, Iman. Tapi bagaimana ceritanya, keimanan mampu menjadi kekuatan yang teramat dahsyat? Bagaimana ceritanya, sebuah doktrin bisa menggugah menahan hati seorang Kita budak berat bisa untuk untuk saja siksaan

mempertahankannya?

mengatakan bahwa kita meyakini sesuatu, tetapi keyakinan itu mungkin akan luntur jika dihadapkan pada kalungan celurit di leher kita. Kita bisa saja mengklaim bahwa kita beriman, tapi jika harus berhadapan dengan

35

moncong

senapan,

belum

tentu

bisa

mempertahankannya. Kita bisa saja mengaku memeluk Islam, tapi jika harus berhadapan dengan kursi listrik, atau alat pencabut kuku, dan mungkin tiang gantungan, bisa jadi keislaman itu akan tergadai. Tidak usah jauhjauh, dengan sekardus mie instan pun, sudah banyak keimanan yang tergadaikan.

            
Di antara manusia ada yang mengatakan: "Kami beriman kepada Allah dan hari kemudian," pada hal mereka itu Sesungguhnya bukan orang-orang yang beriman. (TQS. Al-Baqarah: 8) Memang, keimanan kita mungkin akan

tergadai dengan berbagai rintangan tersebut. Tetapi itu hanya terjadi jika keimanan kita adalah keimanan yang rapuh. Namun, tentu

36

saja kita akan mempertahankannya meski harus mempertaruhkan nyawa, jika keimanan yang kita miliki, dibangun di atas pondasi yang kokoh, yang secara bisa logis. dipertanggungjawabkan

Keimanan seperti ini mampu bertahan jika dihadapkan dengan logika orang waras. Jika kita saja tidak bisa menemukan bukti bahwa Islam adalah agama yang benar, lalu bagaimana mungkin kita siap mengorbankan nyawa kita untuk memperjuangkannya? Kisah heroik Bilal bin Rabah, Zaid bin Haritsah, Ja’far bin Abdul Muthallib, Abdullah bin Rawahah dan Khalid bin Walid, tentu tidak akan terjadi seandainya mereka tidak menemukan bukti kebenaran risalah Islam ini. Juga, tidak mungkin orang dari suku Ghifar dan suku Aslam datang berbondong-bondong untuk memeluk Abu Islam, jika Sufyan mereka tidak menemukan bukti kebenaran Islam. Tidak mungkin berbalik menjadi

37

pembela Islam jika ia tidak menemukan bukti kebenaran akidah Islam. Tentu, keputusan mereka untuk berbalik membela agama yang dulu diperanginya, dikarenakan akal mereka tak mampu menolak bukti kebenarannya. Sungguh, Islam adalah akidah yang tidak hanya benar menurut al-Quran. Tetapi ia juga pasti benar menurut standar-standar universal. Orang non-muslim pun, jika saja mau menggunakan standar-standar universal, tentu akan mengakui kebenaran akidah Islam. Hanya saja kebanyakan di balik dari mereka bersembunyi slogan ’kebenaran

relatif’. Sayang sekali.

                    

38

        
Apabila dikatakan kepada mereka: "Berimanlah kamu sebagaimana orang-orang lain telah beriman." Mereka menjawab: "Akan berimankah kami sebagaimana orang-orang yang bodoh itu telah beriman?" Ingatlah, sesungguhnya merekalah orang-orang yang bodoh; tetapi mereka tidak tahu (TQS. AlBaqarah: 13) ***

39

2 BERIMAN DI ATAS PASIR

Selama ini, jika kita bercerita tentang bukti kebenaran Islam, kita selalu membahasnya dari sudut pandang Islam. Itu memang tidak salah. Tetapi bukti-bukti yang kita ajukan tidak akan berlaku jika disuguhkan kepada orang yang telah memeluk agama tertentu, atau seorang atheis sekali pun. Kita sering mengatakan bahwa bukti

kebenaran Islam adalah ayat ”Innad-diina ’indallahil-Islaam”. Ayat itu tidak keliru, dan memang satu-satunya agama yang diridhai di sisi Allah adalah Islam. Tetapi apakah orang non-Muslim mau menerima argumen yang seperti itu? Jika kita memaksa mereka percaya dengan kabar dari al-Quran, maka dengan logika yang sama, seharusnya kita juga harus menerima jika orang Kristen mengatakan

40

bahwa Yesus adalah anak Allah, karena Injil menjelaskannya seperti itu. Tentu kita tidak bisa menerimanya. Karena kabar bahwa Yesus adalah anak Allah, ada pada Injil yang isinya jika tidak kita karena kita tidak yakini bisa mereka kebenarannya. mempercayai Nah,

mereka

bersandar pada Injil, bukankah wajar jika mereka pun tak bisa mempercayai kita jika kita bersandar pada al-Qur’an? Jika kita ingin menguji kebenaran masingmasing universal agama, yang tentu harus ada standar itu disepakati. Standar

haruslah diakui oleh semua pihak. Sejauh ini, standar yang sama-sama diakui itu adalah akal, logika. Baik. Mungkin sebagian kalangan Karena akan bagi

menolak

tawaran

tersebut.

mereka, keimanan bukanlah sesuatu yang harus dibahas dengan akal. Keimanan adalah pembenaran yang bersifat pasti. Tidak peduli

41

logika bisa menerimanya atau tidak. Jika iman bertentangan dengan akal, maka akal harus dikalahkan. Begitu kata mereka. Bahwa keimanan adalah pembenaran yang bersifat pasti dan tak ada keraguan di dalamnya, tentu kita sepakat. Masalahnya, bagaimana mungkin kita bisa menemukan pembenaran yang bersifat pasti, jika kita dipaksa meyakini tanpa disertai pembuktian. Kalau keimanan tak perlu pembuktian logis, maka akan sangat banyak bermunculan keyakinan baru yang tidak bisa diterima oleh akal. Dan ketika kita memvonis aliran itu sesat karena tidak bisa diterima oleh akal, apa jadinya jawaban jika yang mereka sama menjawab ”Keimanan dengan adalah

pembenaran yang bersifat pasti, tak perlu logika bisa menerimanya atau tidak” Karena itu, dengan standar yang universal, tentu siapapun akan mengakui keimanan

42

mana yang benar dan keimanan mana yang keliru. Rapuhnya Akidah Mereka Kalau kita amati, sesorang setidaknya beriman. ada Dari empat empat

landasan

alasan itu, tiga di antaranya adalah landasan yang rapuh. Tiga landasan rapuh itu adalah karena keturunan, karena ketentraman, dan karena keajaiban. Jika saja landasan keimanan adalah

keturunan, maka beruntunglah orang yang terlahir dari rahim seorang Muslimah. Tapi bagaimana dengan bayi yang lahir dari rahim seorang wanita Nashrani, Yahudi, atau bahkan wanita musyrik? Apakah bayi-bayi itu berdosa lantaran terlahir dari rahim seorang nonMuslim? Memangnya, siapa yang menentukan mereka lahir dari rahim seorang musyrik? Apakah mereka sendiri yang mau? Tidak! Allah-lah yang menentukan dari rahim siapa mereka lahir. Allah yang mengatur semuanya.

43

Lalu, tidak!

apakah

Allah

akan

menghukum sendiri?

seseorang

karena

perbuatan-Nya

Setiap manusia yang terlahir, selalu berada dalam fithrah. Selalu berada dalam keimanan kepada Allah dan Rasul-Nya.

                                 
”Dan (ingatlah), ketika Tuhanmu mengeluarkan keturunan anak-anak Adam dari sulbi mereka dan Allah mengambil kesaksian terhadap jiwa mereka (seraya berfirman): "Bukankah Aku Ini Tuhanmu?"

44

mereka menjawab: "Betul (Engkau Tuban kami), kami menjadi saksi". (Kami lakukan yang demikian itu) agar di hari kiamat kamu tidak mengatakan: "Sesungguhnya kami (Bani Adam) adalah orang-orang yang lengah terhadap Ini (keesaan Tuhan)" (TQS. Al-A’raf: 172) Kalau begitu, kita tidak bisa menjadikan garis keturunan sebagai landasan iman. Karena seperti kata group musik Raihan, iman tak dapat diwarisi dari seorang ayah yang bertaqwa. Ada juga orang yang beriman karena

keajaiban. Misalnya karena melihat ada pohon yang berbaris membentuk kalimah syahadah. Sebagai seorang Muslim, memang kita harus menyikapinya sebagai bukti kebesaran Allah. Namun, keajaiban semacam itu tidak bisa kita jadikan Kenapa? landasan Karena dalam setiap keimanan keyakinan kita. pasti

melahirkan keajaiban.

45

Kalau kita konsisten dengan keajaiban sebagai landasan iman, kita pasti akan mengubah keyakinan setiap kali melihat keajaiban. Hindu juga Hindu Shinto, memiliki keyakinan punya yang Sikh, keajaiban, mampu bahkan karenanya lama jangan tanpa bingung jika melihat ada penganut agama bertapa Sai Lalu, keajaiban, makan. Budha juga punya keajaiban, Kristen, Baba jika sekalipun semua ini keajaiban. memiliki

apakah

menandakan semua keyakinan benar? Tidak. Selain karena keturunan dan keajaiban, ada juga orang yang beriman karena merasakan ketentraman dalam beribadah. Mereka menganggap bukti kebenaran agama Islam adalah adanya ketentraman ketika beribadah. Padahal kalau kita mau jujur, ketentraman dalam beribadah tidak hanya bisa didapatkan di dalam Islam. Lihatlah orang Budha dalam bersemedi, pastilah mereka mendapatkan ketentraman dalam ibadahnya. Lihat pula orang Kristen, ketika mereka menyanyikan

46

lagu-lagu rohani, tentunya mereka diselimuti oleh ketentraman jiwa. Begitu pula dengan orang Yahudi ketika membenturkan kepada di tembok ratapan, atau Majusi ketika menyembah api, atau masyarakat arab praIslam yang menyembah-nyembah 360 berhala di dalam Ka’bah. Semuanya merasakan ketentraman dalam ibadahnya. Lalu, untuk kesekian kalinya saya bertanya, apakah ini berarti semua agama benar? Tidak, tentu saja tidak! Karena kebenaran adalah sesuatu yang mutlak, ia hanya ada satu di dunia ini. Jika sesuatu terbukti benar, maka segala yang bertentangan dengannya adalah salah. Ketenteraman hanyalah sekedar penambah keimanan, bukan landasan awal keimanan.

              

47

”Dia-lah yang Telah menurunkan ketenteraman ke dalam hati orang-orang mukmin untuk menambah keimanan di samping keimanan mereka.” (TQS. Al-Fath: 4) Keturunan, keajaiban, dan ketenteraman

bukanlah standar kebenaran sebuah agama atau keyakinan. Semua landasan tersebut tidak bisa dipertanggungjawabkan. Beriman di atas pondasi yang rapuh tersebut hanya akan melahirkan keimanan yang rapuh pula. Keimanan yang dibangun adalah keimanan yang mudah roboh, mudah bergoyang, mudah hancur, mudah lebur. Keyakinan kita harus dibangun di atas landasan yang kokoh, tidak akan goyang ketika ditiup angin, tidak akan remuk ketika diterpa badai. Maka, jika landasannya kuat, keimanan yang dibangun di atasnya pun akan kokoh, sekokoh karang, bahkan jauh lebih kokoh lagi.

     
48

        
”Dan perumpamaan kalimat (iman) yang buruk seperti pohon yang buruk, yang Telah dicabut dengan akar-akarnya dari permukaan bumi; tidak dapat tetap (tegak) sedikitpun.” (TQS. Ibrahim: 26) ***

49

3 MEMAHAT DI ATAS KARANG

Jejak-jejak Tuhan Manusia dan hewan (misalnya ayam) samasama memiliki kebutuhan jasmani dan naluri. Manusia bisa makan, ayam juga. Manusia bisa mencintai, ayam juga. Manusia bisa marah, takut, kesakitan, dan lainnya, ayam juga. Lantas, apa bedanya manusia dengan ayam? Akal. Akal yang membedakan kita dengan makhluk-makhluk lainnya. Karena itu, poin pembeda ini harus betul-betul kita optimalkan dalam menjalani kehidupan. Jika kita tidak menggunakannya, apa bedanya kita dengan ayam? Hanya saja, yang sering jadi masalah adalah, banyak orang yang kebablasan dalam menggunakan akalnya. Sampai-sampai akal mereka mencoba memikirkan hal-hal yang tidak mampu dipikirkannya. Ini tidak mungkin

50

bisa dilakukan, karena akal kita hanya bisa memikirkan apa yang terindra saja, tidak lebih. Pernah lihat film-film atau sinetron sejenis Misteri Ilahi? Nah, itulah contoh orang yang kebablasan dapat ilmu menggunakan dari mana akalnya, mereka entah bisa

menggambarkan wujud malaikat, jin, surga dan neraka. Ngawur! Peran akal kita sangat terbatas, ia hanya mampu memikirkan keberadaan Tuhan, tapi tidak akan bisa memikirkan bagaimana wujud Tuhan. Karena itu, mari kita gunakan akal kita sebagaimana mestinya, untuk mencari keberadaan Tuhan semesta. Itu saja. Rasulullah pernah bertanya tentang iman

kepada seorang lelaki Badwi. Badwi adalah suku yang sangat terbelakang di masyarakat Arab.

51

”Bagaimana

caramu

membuktikan

keberadaan Allah?” tanya sang Nabi ”Dari kotoran unta ini.” jawabnya lugu. Sangat sederhana. taraf kotoran Seseorang berpikirnya, unta beriman begitupun sarana

berdasarkan menjadikan

dalam mengambil amtsilah (permisalan), dia sebagai untuk membuktikan keberadaan Allah. Ini bukan sebentuk penghinaan. Memisalkannya dengan kotoran unta adalah sebuah analogi cerdas. Adanya kotoran unta, tentu menunjukkan adanya unta itu sendiri. Jejak. Itulah yang bisa kita jadikan bukti untuk mengetahui keberadaan sesuatu. Sewaktu kafir, Abu Sufyan juga menggunakan kotoran unta sebagai sarana investigasi untuk mengetahui darimana sebuah rombongan berasal. Kotoran unta yang ditinggalkan oleh tunggangan rombongan itu dibelah oleh Abu Sufyan. Sangat cerdik, karena buah yang dimakan unta tersebut tidak bisa dicerna

52

secara masih

sempurna, berbentuk

sehingga buah utuh.

sebagiannya ”Ini adalah

gandum madinah, pastilah unta tersebut baru saja pulang dari Madinah.” begitu logikanya. Sekali lagi, jejak. Itulah yang akan menuntun kita menuju pembuktian keberadaan Allah. Begitu banyak jejak di alam semesta ini yang bisa kita jadikan sarana untuk membuktikan keberadaan sang Pencipta. Insya Allah, akan kita kaji bersama jejak-jejak Tuhan di alam semesta ini.

Lihatlah Dirimu

     
”Dan pada dirimu sendiri. Maka apakah kamu tidak memperhatikan?” (TQS. Adz-Dzariyat: 21)

53

Kalau kita mau menemukan Tuhan, sesekali bercerminlah. sorot mata Lihat yang betapa tajam, sempurnanya hidung yang wajah kita. Alis mata yang tebal menghitam, mancung, bibir yang seksi, dan (maaf) jerawat yang menghiasinya. Lalu pejamkanlah mata, bayangkan milyaran sel saraf sedang bekerja dalam tubuh kita. Gerakkan mulut kita, maka bayangkanlah sel-sel dipompa darah oleh berapa yang jantung otot setiap ke yang tengah bekerja menggerakkannya. Bayangkan pula mili-detiknya tubuh. seluruh

Bayangkan pula betapa rumitnya sistem kerja otak kita. Coba ingat sesuatu di masa lalumu, maka di otak milyaran bagian saraf yang sedang mana. bekerja Masukkan membongkar memori yang terpendam entah sepotong roti ke dalam mulutmu, kunyahlah. Bayangkan berapa sel yang bekerja untuk itu. Lalu ketika makanan itu telah masuk ke dalam perutmu, kerja bayangkan pula betapa rapinya yang organ-organ pencernaan kita,

54

membuat makanan sekeras apapun menjadi hancur lebur. Setelah itu, jawab satu pertanyaan sederhana ini: mampukah semua itu bekerja dengan sendirinya tanpa ada yang mengaturnya? Lalu keluarlah di malam hari. Tengadahkan kepalamu ke langit malam yang indah. Lihatlah bintang di sebelah sana. Indah sekali bukan? Lihat pula bulan yang bercahaya lembut itu, cantik sekali kan? Coba paksakan matamu menembus angkasa yang lebih jauh lagi. Oh, tentu saja tidak bisa. Kalau begitu, cukup dengan membaca buku astronomi saja. Milyaran bintang tengah melayang tanpa tali di angkasa. Lihat planet yang thawaf mengelilingi matahari di tata surya kita ini. Pernahkah semuanya bertabrakan? Apakah mereka memiliki mata sehingga tidak bertabrakan? Tidak, mereka tidak memiliki mata untuk melihat, tapi mereka memiliki garis edar masing-masing yang membuat

55

mereka tak pernah saling bertabrakan. Lalu, siapakah yang menentukan garis edar itu? Apakah planet-planet itu punya akal untuk menentukannya sendiri?

            
Dan dialah yang Telah menciptakan malam dan siang, matahari dan bulan. masingmasing dari keduanya itu beredar di dalam garis edarnya. (TQS. Al-Anbiya’: 33) Maka kerdillah diri kita melihat semua itu. Bagi yang hatinya masih berjalan di atas fitrah, tentu akan tersentuh melihat fenomena menakjubkan ini. Ketika dia ditanya siapa yang mengatur semua ini, tentulah dia akan menjawab: Tuhan!

56

Lalu Siapa Tuhan? Mari kita coba bandingkan beberapa agama yang dominan di dunia ini. Tak perlu dengan dalil naqli dulu. Karena jika kita menggunakan dalil al-Qur’an atau as-Sunnah dalam membandingkan kebenaran agama, berarti kita tidak fair, karena kita menggunakan standar yang sudah khas agama tertentu. Akan lebih adil jika kita membandingkannya dengan standar-standar yang universal, yang bisa diakui kebenarannya oleh Muslim atapun bukan. Fair bukan? Karakter Dasar Manusia Ada tiga karakter khas manusia yang tidak akan pernah berubah, meski zaman silih berganti. Tiga karakter itu adalah lemah, tergantung dan terbatas. Manusia tidak bisa menentukan sesuatu

apapun atas dirinya, apalagi yang berada di luar dirinya. Kita tidak tahu, kenapa kita lahir

57

sebagai seorang laki-laki atau perempuan. Yang kita tahu, kita terlahir seperti ini, tanpa ada kuasa kita untuk menentukannya. Kita juga tidak bisa menentukan mau memiliki wajah mirip Ariel Peterpan, Aura Kasih, Angelina Jolie atau Tukul Arwana. Lihatlah kawan, untuk menentukan nasib diri saja kita tak bisa, apalah lagi nasib orang di luar kita? Bukankah ini menunjukkan manusia memang lemah? Manusia juga selalu membutuhkan sesuatu di luar dirinya. Manusia pada Ini butuh bernafas, ia tergantung lainnya. udara. semua Manusia butuh

makan, ia tergantung pada nasi, buah, dan menunjukkan ketergantungan manusia pada sesuatu di luar dirinya. Manusia tidak bisa hidup tanpa yang lain. Manusia pun memiliki batas-batas tertentu atas dirinya. Kita tak bisa tumbuh melebihi kadar yang ada. Kita tak bisa seenaknya

58

menambah atau mengurangi umur kita. Bulu mata kita tumbuh tak pernah melebihi rambut kepala. Begitulah kadar-kadar yang ditentukan atas kita. Manusia terbatas. Sebagaimana kita bahas sebelumnya,

manusia yang lemah, tergantung dan terbatas tidak mungkin ada dengan sendirinya, pasti ada sesuatu yang menciptakannya. Pencipta itulah yang kita sebut sebagai Tuhan. Karena manusia memiliki sifat dasar lemah, tergantung dan terbatas. Maka tentu kita memerlukan Tuhan yang memiliki sifat tidak lemah, tidak tergantung dan tidak terbatas. Tuhan yang lebih harus tidak jernih, satu. Mungkin ada yang Islam

mengklaim bahwa standar ini adalah standar fair, karena ini jelas-jelas adalah mengakui keesaan Tuhan. Tapi kalau kita kaji standar standar universal yang bisa dipertanggungjawabkan secara ilmiah.

59

Kenapa Tuhan harus Esa? Jika Tuhan lebih dari satu, berarti dia tergantung, dia masih untuk memerlukan manusia. Dengan ataupun standar agama ini, beberapa keyakinan tuhan-tuhan lainnya

menciptakan, memelihara atau memusnahkan

sudah

terdiskualifikasi.

Agama-agama pemuja Tuhan yang tidak Esa seperti trinitas Kristen, atau dewa-dewa Hindu Budha, jelas terdiskualifikasi. Bayangkan saja jika memang ada Tuhan ayah, ibu dan anak. Berarti Tuhan masih memiliki ketergantungan pada yang lain. Bahkan Tuhan masih memiliki naluri seksual, buktinya dia punya anak dan isteri. Ini jelas tidak mungkin! Bayangkan pula jika ada Tuhan pencipta, kemudian ada Tuhan lain yang tugasnya memelihara, lalu ada Tuhan ketiga yang bertugas menghancurkannya, lalu apa jadinya ciptaan? Begitu Tuhan pencipta menciptakan sesuatu, dipelihara oleh Tuhan pemelihara,

60

eh..tiba-tiba

dimusnahkan

oleh

Tuhan

penghancur. Kapan jadinya? Jika Tuhan lebih dari satu, mereka juga harus rapat bahkan berdebat untuk melakukan sesuatu. Mereka berdebat apakah si anu masuk surga atau neraka. Tuhan-tuhan itu akan itu bersitegang adalah syarat membahas universal penciptaan yang harus sesuatu. Karena itu, bahwa Tuhan harus Esa, dipenuhi oleh setiap keyakinan. Nah, mari kita persempit lingkup pembahasan kita. Jika agama-agama pemuja Tuhan tidak Esa sudah di diskualifikasi, maka kita buktikan saja kebenaran agama Islam ini. Jika terbukti agama Islam benar, maka yang lain pasti salah. Namun, jika Islam terbukti salah, maka kita masih harus mencari agama lain yang teruji benar. Menguji Islam Manusia memiliki tiga potensi kehidupan

61

(thaqatul-hayawiyah), dan naluri

yaitu

kebutuhan memerlukan maka

jasmani, naluri, dan akal. Kebutuhan jasmani masing-masing Ketika penyaluran. lapar,

pemenuhannya adalah dengan makan. Ketika mengantuk, penyalurannya adalah dengan tidur. Begitupula ketika kita sedang merasakan cinta, maka penyalurannya adalah dengan cara memadu cinta bersama orang yang kita cintai tersebut. Manusia dengan karakter dasar lemah,

tergantung dan terbatas, tentu tidak bisa menjalani kehidupan ini tanpa ada suatu panduan dari Tuhan. Alam semesta akan mengalami kekacauan, karena sifat dasar manusia memerlukan pemenuhan yang saling bertentangan. Karena Tuhan yang menciptakan manusia dan alam semesta, tentunya Tuhan pula yang paling tahu tentang ciptaan-Nya. Tuhan pasti menurunkan aturan sebagai panduan hidup

62

bagi Tuhan

manusia. turun

Masalahnya, langsung ke

mungkinkah bumi untuk

memandu manusia? Ini jelas tidak mungkin. Karena jika Tuhan bisa diindera, berarti dia tidak berbeda dengan makhluk-Nya. Nah, disinilah letak perlunya seorang rasul. Tuhan perlu mengirimkan utusan-Nya kepada manusia, dan utusan itu harus dari jenis manusia pula. Karena ini terkait kesamaan sifat dasar antara utusan itu dengan kaum yang diserunya. suatu Cara termudah adalah menguji dengan kebenaran agama

menguji kebenaran risalah yang dibawa oleh sang utusan tersebut. Jika risalahnya terbukti benar, maka benarlah sang utusan, dan benar pula segala yang dibawanya. Sebaliknya, jika risalahnya terbukti salah atau bukan dari Tuhan, maka jelas dia bukan seorang utusan, dan tentu segala yang dibawanya adalah dusta semata. Menguji Al-Quran

63

Ada tiga kemungkinan sumber al-Quran. Yang pertama al-Quran itu adalah buatan Muhammad, kemungkinan kedua, al-Qur’an adalah buatan orang Arab lainnya, dan yang ketiga al-Quran adalah kalamullah.

                                                                                          
Bahkan mereka mengatakan: "Muhammad Telah membuat-buat Al Quran itu", Katakanlah: "(Kalau demikian), Maka datangkanlah sepuluh surat-surat yang dibuat-buat yang menyamainya, dan panggillah orang-orang yang kamu sanggup (memanggilnya) selain Allah, jika kamu

"memang orang-orang yang benar (TQS. Huud: 13 )
64

Kemungkinan qur’an yang

pertama jauh

jelas

terbantah, gaya

setidaknya oleh dua alasan. Gaya bahasa alberbeda dengan bahasa hadits dan Rasulullah adalah orang yang buta baca tulis.

       
“...Andaikata (kamu pernah membaca dan menulis), benar-benar ragulah orang yang mengingkari(mu)” (TQS. Al-‘Ankabut: 48) Kemungkinan kedua, bahwa al-Quran buatan orang Arab, juga jelas terbantahkan. Bukankah sudah berkali-kali al-Quran sendiri yang menantang orang kafir untuk membuat yang serupa dengannya. Jika saja al-Quran adalah buatan orang Arab, tentunya para jawara syair yang dikumpulkan orang-orang Quraisy, pasti bisa menandinginya. Tetapi ternyata tidak! Segenap daya mereka kerahkan untuk membuat syair serupa alQuran, tetap mereka tak bisa menandinginya.

65

Jelas,

ini

membuktikan

bahwa

al-Quran

bukanlah buatan orang Arab?

                     
Dan jika kamu (tetap) dalam keraguan tentang Al Quran yang Kami wahyukan kepada hamba Kami (Muhammad), buatlah satu surat (saja) yang semisal Al Quran itu dan ajaklah penolong-penolongmu selain .Allah, jika kamu orang-orang yang benar (TQS. Al-Baqarah: 23 ) Masih adakah kemungkinan lain, selain alQur’an adalah kalamullah? Mungkin saja, mungkin saja ada orang bukan Arab yang mengajarkannya kepada Muhammad. Begitu

66

tuduh orang Quraisy pada masa itu. Tetapi, orang dengan kecerdasan yang tidak terlalu tinggi pun tahu bahwa hal ini jelas tidak mungkin. Al-Quran berbahasa Arab, para ahli syair Arab tidak bisa menandinginya. Apalagi orang yang bukan Arab. Sehingga, tidak ada kemungkinan lain, selain bahwa al-Quran memang benar-benar kalamullah. Konseksuensinya Konsekuensi dari pembuktian kebenaran alQuran adalah, bahwa setiap yang disampaikan oleh al-Quran adalah kebenaran mutlak. Karena ia berasal dari Tuhan yang Maha Esa. Dari al-Quran kita tahu, bahwa Tuhan yang wajib dan patut disembah adalah Allah, dan Allah saja.

        
67

             
”Dialah Allah yang tiada Tuhan selain Dia, raja, yang Maha suci, yang Maha Sejahtera, yang Mengaruniakan Keamanan, yang Maha Memelihara, yang Maha Perkasa, yang Maha Kuasa, yang memiliki segala Keagungan, Maha Suci Allah dari apa yang mereka persekutukan” (TQS. Al-Hasyr: 23) Dari al-Quran pula kita mengimani perkaraperkara ghaib, semisal malaikat, surga, neraka, qadha dan qadar, rasul dan kitab terdahulu.

                 
68

                         
Alif laam miim. Kitab (Al Quran) Ini tidak ada keraguan padanya; petunjuk bagi mereka yang bertaqwa. (yaitu) mereka yang beriman kepada yang ghaib, yang mendirikan shalat, dan menafkahkan sebahagian rezki yang kami anugerahkan kepada mereka. Dan mereka yang beriman kepada Kitab (Al Quran) yang telah diturunkan kepadamu dan kitab-kitab yang telah diturunkan sebelummu, serta mereka yakin akan adanya (kehidupan)

69

akhirat. (TQS. Al-Baqarah: 1-4) Dari sana, terbukti bahwa agama ini, agama Islam, adalah satu-satunya agama yang bisa dipertanggungjawabkan secara logis. Maka, jika kebenaran agama dibangun dengan argumen universal, logika manakah yang bisa membantahnya?

                 
”Tidakkah kamu perhatikan bagaimana Allah Telah membuat perumpamaan kalimat yang baik (kalimat tauhid) seperti pohon yang baik, akarnya teguh dan cabangnya (menjulang) ke langit, Pohon itu memberikan buahnya pada setiap musim dengan seizin Tuhannya.” (TQS. Ibrahim: 24)

70

Aku bersaksi bahwa tiada Tuhan selain Allah, dan aku bersaksi bahwa Muhammad adalah utusan Allah.

***

71

4 ISLAM SAJA, LAIN TIDAK

Saat itu BE-DEMA Unlam bekerjasama dengan Universitas Paramadina, mengadakan seminar mengenang Memorial pemikiran-pemikiran Lecturer.” Seminar Nurcholis yang liberal Madjid. Mengusung tema “Nurcholis Madjid menghadirkan banyak. Saya sendiri ikut khusyuk dalam barisan kursi peserta, menyimak pemaparan demi pemaparan para pembicara. Poin yang paling saya ingat sampai sekarang adalah statement Zainul Kamal (salah seorang pembicara, dosen Paramadina), tanpa merasa berdosa dia mengatakan “Surga itu tidak hanya untuk ummat Islam, ummat agama lain yang shalih juga berhak masuk surga!”. Mendengar statement itu saya tergelitik, lebih pembicara-pembicara

itu mampu menyedot massa yang cukup

72

tepatnya terhenyak. Kok bisa pemeluk agama lain masuk surga? Maka, ketika diberikan kesempatan Beruntung, bertanya. Setelah mikrofon ada dalam genggaman, saya pun peserta. “Pak Zainun Kamal, kalau Bapak mengatakan bahwa pemeluk agama lain juga bisa masuk surga, lantas kenapa Bapak masih menjadi Muslim? Bukankah menjadi Muslim itu berat? Harus shalat, harus puasa. Nah, daripada susah-susah, mending Bapak murtad saja, toh tetap bisa masuk surga…” Gemuruh tawa meledak dari arah peserta. Sementara merah padam menghiasi wajah orang yang saya ajukan pertanyaan tersebut. melontarkan tawa pertanyaan dari sebagian yang besar membuahkan untuk diri bertanya, saya pun jari. saya memberanikan mengacungkan mengizinkan

moderator

73

Mengingat kejadian itu, saya ingin tertawa. Seringkali orang-orang liberal yang mengaku mencerahkan pemikiran ummat itu berbicara kontradiktif. Di satu kesempatan, mereka mencaci-maki otensitas al-Qur’an. Tapi di saat yang bersamaan, jika ada ayat al-Qur’an yang bersesuaian dengan pendapat liberal mereka, maka mereka memakai al-Qur’an lagi. Kan lucu?

                   
Mereka sekali-kali tidak mempunyai pengetahuan tentang hal itu, begitu pula nenek moyang mereka. alangkah buruknya kata-kata yang keluar dari mulut mereka; mereka tidak mengatakan (sesuatu) kecuali dusta. (TQS. Al-Kahfi: 5)

74

Tapi bukan itu fokus pembicaraan saya dalam tulisan ini. saya hanya ingin menyoroti apakah benar pemeluk agama selain Islam bisa masuk surga. Hanya saja, saya ini bukan mujtahid yang mampu menghasilkan pendapat berbagai yang kesimpulan sendiri. Saya ini plagiator, suka mencomot-comot orang, menurut saya pendapat itu bersandar kepada al-Qur’an dan sunnah. Jadi mohon maaf ya. Hanya Islam Saya selalu mengutip oleh Salim analogi A. Fillah yang dalam

dikemukakan

membahas status amal orang kafir. Menurut Salim A. Fillah, orang beramal itu seperti perlombaan lari. Tentu saja setiap peserta memiliki nomor punggung (atau nomor dada). Ketika peluru sudah ditembakkan ke udara, semua peserta berlari sekencang-kencangnya. Tiba-tiba, ada seorang yang berlari dengan sangat cepat, bahkan mengalahkan yang lainnya. Hanya saja, ia tidak memiliki nomor

75

punggung. peserta. memiliki

Dengan nomor

kata

lain, lelaki

dia yang itulah

bukan tidak yang

Dan

ternyata,

punggung

pertama kali sampai garis finish. Ya, dia mengalahkan yang lainnya. Anggap saja Anda jurinya. Pertanyaannya, apakah Anda akan memenangkan lelaki yang tidak bernomor punggung itu? Tentu tidak kan? Lha wong dia tidak terdaftar, dia bukan peserta. Begitu juga dengan amal orang-orang kafir. Biar secepat apapun mereka berlari mengejar pahala, sebesar apapun mereka menyumbang untuk pembangunan masjid, seberapa lama pun ia bertahajjud, tetap saja ibadahnya tidak akan diterima, karena dia tidak terdaftar sebagai peserta dalam kompetisi amal ini. Itulah bedanya amal seorang Muslim dengan amal orang kafir. Lalu apa yang menjadi standar terdaftar atau tidaknya seseorang? Jawabannya tentu kita sudah tahu, itulah syahadah. Yaitu kesaksian bahwa tiada Tuhan selain Allah, dan Nabi Muhammad adalah

76

utusan Allah. Di situlah pendaftarannya.

             
“Mereka itu adalah orang-orang yang lenyap (pahala) amal-amalnya di dunia dan akhirat, dan mereka sekali-kali tidak memperoleh penolong.” (TQS. Ali ‘Imron : 22) Kesaksian Yang Membebaskan KH. Hafizh Abdurrahman pernah mengutip ucapan salah seorang panglima Islam yang datang min kalian, membebaskan ‘ibaadatil-‘ibaad, Artinya, aku untuk membebaskan sebuah negeri. li’ibaadati datang kalian pada dari Panglima itu berkata “ Ji’tukum li-uharrirukum rabbul-‘ibaad”.

77

penghambaan

terhadap

manusia,

menuju

penghambaan terhadap Tuhannya manusia. Ya, syahadat kita adalah kesaksian yang memerdekakan, penyembahan kesaksian terhadap hamba, yang menuju membebaskan. Ia membebaskan kita dari penghambaan yang murni kepada Allah saja. Laa ilaaha, yang artinya tiada Tuhan, adalah kalimat yang membebaskan kita dari segala macam penghambaan tak berdasar. Entah itu kepada pohon, kepada matahari, kepada makhluk halus, atau bahkan kepada nafsu pribadi. Islam datang untuk membebaskan kita dari semua itu. Agar kita menjadi jiwa-jiwa yang merdeka, yang bebas dari segala belenggu diri. Tapi kalimat Laa ilaaha, tidak boleh berhenti sampai di sana. Karena jika ada suatu penafian (peniadaan), dengan harus ada pengitsbatan (penegasan). Maka kita pun melanjutkannya Allah. Illallaah, kecuali

78

Ya, tiada Tuhan kecuali Allah. Tiada Dzat yang layak diibadahi selain Allah. Tiada Dzat yang boleh ditakuti selain Allah. Allah. makan, Tiada Tiada tiada yang yang yang kecuali mengatur, yang kecuali

menghidupkan, tiada yang mematikan, tiada memberi hujan, menurunkan Allah saja! Maka, ketika seorang manusia telah bersaksi bahwa tiada Tuhan selain Allah, dialah yang kita sebut sebagai seorang orang yang beriman. Tapi tidak semua orang beriman bisa dikatakan Muslim. Kenapa? Karena Muslim adalah sebutan khusus orang Islam saja, tidak lain. Kenapa harus bingung? Tidak setiap Mu’min termasuk Muslim. Bukankah pemahaman seperti ini sudah lazim di kalangan ulamaulama terdahulu. Justru sebuah kesalahan jika kita menyamakan antara Mu’min dengan Muslim, karena definisi Islam telah jelas, yaitu tiada…tiada…,

79

agama yang diturunkan Allah kepada Nabi Muhammad, yang mengatur urusan manusia dengan Allah, dengan sesamanya, dan dengan dirinya sendiri (Hafizh Abdurrahman, Diskursus Islam Politik Spiritual). Coba kita kaji definisi Islam tersebut. Islam adalah agama yang diturunkan oleh Allah, batasan ini telah menutup rapat-rapat bagi agama lainnya. Tapi, cukupkah sampai di situ? Tidak! Karena agama yang diturunkan Allah ada tiga, yaitu Yahudi, Nasrani dan Islam itu sendiri. lalu, batasan kepada berikutnya Nabi adalah ‘diturunkan agama Muhammad’. Artinya lain yang tidak diturunkan Allah, seperti Hindu, Budha, Sikh, Kaharingan, dan

yang diturunkan Allah kepada Nabi Daud, Sulaiman, Musa, Isa, dan lainnya, bukanlah Islam. Sehingga kita tidak bisa mengatakan bahwa nabi Adam itu orang Muslim, atau Nabi

80

Yusuf itu Muslim. Tapi, sebutan yang tepat untuk Nabi-nabi terdahulu adalah sebatas Mu’min, bukan Muslim. Kesamaan antara Nabi Muhammad dengan nabi-nabi terdahulu, agama adalah tauhid! sama-sama Mengesakan menyebarkan

Allah Subhanahu Wata’ala. Itu saja. Tapi untuk syariat, Allah menurunkannya berbeda-beda. Kepada Nabi Musa, Allah menurunkan risalah Yahudi. Kepada Nabi Isa, Allah menurunkan risalah Nasrani. Dan kepada Nabi Muhammad, Allah menurunkan risalah Islam.

       

Bagi tiap-tiap ummat, telah Kami tetapkan syari'at tertentu yang mereka lakukan, (TQS. Al-Hajj : 67) Ya, itulah Islam! Agar tidak salah paham saja

81

sih.

Karena

selama

ini

kita

sering ini,

sembarangan menyebutkan antara Muslim dengan Mukmin. Semoga dengan kesalahpahaman itu bisa lurus kembali. Amin. Menjadi Muslim Agar bisa disebut Muslim, maka kita harus menjadikan syariat mana atau saja Islam aturan dari sebagai yang satu-satunya berlaku kita dalam jadikan kita

mengatur hidup kita. Bukan yang lain. Bagian Islam yang Tidak panduan? Semuanya! boleh

menjadikan satu ayat sebagai pedoman, dan meninggalkan ayat yang lain. Kita harus menjadikan Islam sebagai pengatur dalam segala urusan kita. Entah itu urusan ibadah, urusan mu’amalah, maupun urusan pribadi kita. Tidak satu pun yang tidak di atur dalam Islam. Seujung kuku sekalipun. Yang membedakan Islam dengan agama yang lain adalah adanya pengaturan terhadap urusan di luar ibadah mahdhah. Kalau agama

82

lain hanya mengatur seputar gereja, kuil, hari raya, dan ritual-ritual, maka Islam tidak hanya mengatur masalah shalat, puasa, naik haji, dan ibadah mahdhah lainnya, tetapi Islam juga militer, mengatur kesehatan, agama urusan urusan dan ini lain perdagangan, politik, sebagainya. menyerahkan individu pendidikan, Sementara pengaturan pergaulan, ekonomi, lain,

kepada

masing-masing. Disinilah negara. letak Islam kesempurnaan mengatur dari Islam. masuk Ia WC

mengatur dari bangun tidur sampai bangun sampai masuk surga. Tak ada satu pun yang luput dari pengaturan Islam. Karena itu, kalau kita mau menjadi Muslim, maka tidak ada pilihan lain bagi kita, kecuali menggunakan sistem peribadatan Islam. Tidak ada pilihan lain bagi kita, kecuali berbusana dengan pakaian yang disyariatkan oleh Islam, berjual beli dengan jual-beli yang dihalalkan,

83

memakan

makanan

yang

dihalalkan,

berinteraksi dengan lawan jenis sebagaimana yang diatur oleh Islam. Wallahu A’lam. ***

84

Percik 2: Menyibak Tirai 5. Cinta yang Tak Hadir di Setiap Hati 6. Semerbak Wangi dari Madinah 7. Bisik Rindu dari Andalusia

85

5 CINTA YANG TAK HADIR DI SETIAP HATI

Antara Dua Cinta The Zikr pernah mempopulerkan nasyid yang berjudul Antara Dua Cinta, Saujana kemudian menggubah aransemennya, dan hingga kini masih terus mengalun lembut di laptop kecil kesayangan saya. Memilih cinta, itu adalah hal yang sangat menyenangkan. Tidak sulit untuk memilih hal yang kita cintai. Jika kita diminta untuk memilih dua orang gadis, yang satu kita cintai dan yang satunya lagi tidak kita kenal sama sekali, tentu sangat mudah bagi kita untuk memilih gadis yang kita cintai. Tetapi bagaimana jika kita dihadapkan pada dua pilihan yang sama-sama kita cintai. Jika boleh memilih keduanya, tentu akan kita

86

borong. Tetapi jika harus memilih yang satu dan melepaskan yang lain, di sinilah beratnya. Adakalanya dua cinta bertemu pada satu muara, di hati kita. Dan ketika kita harus memilih salah satunya, maka dengarkanlah Allah mengajarkan pada kita tentang prioritas cinta.

                     

87

            
”Katakanlah: "Jika bapak-bapak, anak-anak, saudara-saudara, isteri-isteri, kaum keluargamu, harta kekayaan yang kamu usahakan, perniagaan yang kamu khawatiri kerugiannya, dan tempat tinggal yang kamu sukai, adalah lebih kamu cintai dari Allah dan Rasul-Nya dan dari berjihad di jalan-Nya, maka tunggulah sampai Allah mendatangkan keputusan-Nya." Dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang fasik” (TQS. At-Taubah: 24) Ayat itu bercerita tentang cinta yang

semuanya halal. Hanya saja, penggal pertama bercerita tentang cinta yang lahir dari hati, tanpa perlu upaya, tanpa perlu keimanan

88

untuk memunculkan kecintaan itu, itulah cinta yang fitri, cinta yang alami. Sedang penggal kedua, bercerita tentang cinta yang tak selalu hadir di setiap hati, cinta yang itulah perlu cinta diupayakan mafhumi. Mari kita simak penggal pertama ayat kehadirannya,

tersebut, "... Jika bapak-bapak, anak-anak, saudarasaudara, isteri-isteri, kaum keluargamu, harta kekayaan yang kamu usahakan, perniagaan yang kamu khawatiri kerugiannya, dan tempat tinggal yang kamu sukai...” Mari kita simak kata-kata yang saya cetak tebal, yaitu bapak, anak, saudara, isteri, keluarga, keras training harta, perniagaan, mewujudkan Adakah orang dan rasa yang untuk tempat cinta perlu sekedar tinggal. Adakah di antaranya yang perlu upaya untuk terhadapnya.

berminggu-minggu

89

mencintai ayah dan ibunya? Adakah orang yang tidak. Cinta jenis pertama ini adalah cinta yang fitri, cinta yang lahir dengan sendirinya ke dalam hati seorang manusia. Dan sesuatu yang lahir dari hati bukanlah urusan kita. Itu adalah urusan Allah yang muqallibal-quluub, yang maha membolak-balikkan hati. Tak usah kita, Rasulullah yang ma’shum saja tak kuasa terhadap hati yang dibolak-balikkan Allah. Rasulullah tak bisa mengatur hatinya sendiri untuk membagi sama ’perasaan cinta fithri’ nya kepada semua isterinya. Jika mampu, tentu Rasulullah tak akan lebih mencintai ’Aisyah ketimbang isteri lainnya. Tetapi Rasul pun tak berkuasa terhadap apa yang dikuasai Allah atas hamba-Nya. Karena itu, jangan terlalu pusing dengan apa-apa yang lahir dari hati, itu urusan Allah saja. perlu latihan bertahun-tahun untuk sekedar mencintai harta dan rumahnya? Tentu

90

Sekarang, mari kita bicarakan cinta yang tak lahir dengan sendirinya itu. Saya menyebutnya cinta mafhumi, karena ia terkait dengan mafhum (persepsi) tertentu. Ia tak muncul dengan sendirinya sebagaimana cinta pada ayah-ibu, isteri, saudara, harta, bisnis, dan rumah tinggal. Ia tak selalu hadir pada setiap jiwa, karenanya ia perlu diupayakan kehadirannya. Seperti apakah cinta pada mafhumi kita, ini? yaitu Maka akan pada

biarkanlah

Allah

kembali

yang

mengajarkannya atas.

penggal kedua ayat 24 surah at-Tawbah di

“...adalah lebih kamu cintai dari Allah dan Rasul-Nya dan dari berjihad di jalan-Nya, maka tunggulah sampai Allah mendatangkan keputusan-Nya." Ketiga cinta ini ditempatkan Allah sebagai pembatas kesemua cinta fithri yang disebutkan Allah pada bagian pertama ayat

91

yang sama. Cinta pada Allah, Rasulnya dan berjihad di jalan-Nya, adalah cinta yang harus memimpin cinta-cinta fithri seperti cinta pada ayah, ibu, isteri, saudara dan harta benda Cinta kepada Allah, Rasul-Nya dan berjihad di jalan-Nya tak selalu hadir di setiap hati. Ketiga cinta itu hanya hadir di hati orang yang mengupayakan cinta tersebut. Cinta fitri maupun cinta mafhumi, keduanya adalah cinta yang halal. Yang membedakan adalah (cinta prioritasnya. mafhumi), Mana lebih yang lebih didahulukan? Tentu cinta yang kita bangun harus diutamakan ketimbang cinta yang lahir sendiri (cinta fitri). Dan mencintai Islam, termasuk cinta yang mafhumi. Karena tak ada manusia yang bisa mencintai Islam secara alami. Dan karena ia termasuk cinta mafhumi, maka perlu ada upaya keras untuk bisa menumbuhkan kecintaan kita pada Islam ini.

92

Dan di bagian ini, kita akan belajar bersama untuk bisa membangun kecintaan kita pada agama yang diridhai Allah dan telah jelas kebenarannya ini, Islam. Sekali lagi, karena ia perlu diupayakan. ***

93

6 SEMERBAK WANGI DARI MADINAH

Kita telah belajar bersama tentang dua cinta. Ada cinta fitri dan ada cinta mafhumi. Kita juga telah memahami bersama bahwa cinta kepada Islam termasuk cinta mafhumi, cinta yang terkait dengan persepsi tertentu, dan tentu saja tak selalu hadir di setiap hati. Karena perlu diupayakan, maka mencintai Islam hanya bisa hadir jika kita berhasil menghadirkan pepatah hilangnya arab, sebabnya. cinta akan Maka, cinta, Sebagaimana hilang kita dengan dengan bisa cara juga

sebab.

memunculkan

memunculkan sebab. Sebab, itulah yang akan menghantarkan kita pada kecintaan akan agama yang benar dan diridhai Allah ini. Lantas, apa sajakah sebab-sebab yang bisa menghadirkan cinta kepada Islam di hati kita?

94

Insya Allah, tulisan sederhana di bawah judul ‘Semerbak Wangi dari Madinah’ ini akan menuntun kita untuk mengetahui konsepkonsep dalam Islam yang begitu menakjubkan, membuat kita bangga menjadi seorang Muslim. Begitu juga dengan judul berikutnya, ‘Bisik Rindu dari Andalusia’ insya Allah akan bercerita pada kita semua tentang efek-efek dahsyat dari penerapan hukum Islam bagi kemajuan peradaban dunia. Tak Terbantah oleh Segala Logika Mari sejenak kita merenungi kembali apa yang telah kita pelajari bersama pada bagian pertama pembicaraan kita; Memahat di Atas Karang. Disaat semua agama lain di dunia yang membangun keimanan ummatnya dengan menafikan logika, maka Islam adalah satu-satunya agama yang bersahabat dengan logika. Bahkan, tak sekedar bersahabat, Islam malah menjadikan akal manusia sebagai salah satu dalil, yang lebih dikenal sebagai dalil

95

’aqli. Di saat agama lainnya di dunia beriman dengan doktrin yang tak bisa dipertanggungjawabkan dengan akal sehat, Islam justru berani menantang siapapun untuk beradu Islam. Karena Islam memiliki kesesuaian dengan logika, wajar jika hal ini membuat kita bangga menjadi seorang Muslim. Tak Seterkekang Rahib Tanyakanlah pada setiap diri, apakah pernah merasakan bersama bahagia? Tentu jawaban dari semua pertanyaan itu adalah ya. Wajar saja, karena manusia memang terlahir dengan potensi yang sama; akal, kebutuhan jasmani dan naluri. cinta kepada terkasih, lawan hidup jenisnya? bersama, Apakah ada keinginan untuk memadu cinta insan membina keluarga, melahirkan generasi, dan argumen membantah kebenaran

96

Dengan kebutuhan jasmani, manusia bisa merasakan pedihnya lapar dan nikmatnya makan. Dengan luar itu pula manusia dapat air merasakan cekatnya dahaga, dan merasakan kenikmatan biasa saat seteguk membasahi kerongkongannya. Dan dengan adanya kebutuhan jasmani itulah, manusia bisa merasakan beratnya kantuk dan lelapnya tidur. Adapun naluri, ia adalah sesuatu yang

bergerak di hati. Merasakan cinta, marah dan mengagungkan sesuatu adalah beberapa wujudnya. Dengan naluri, seorang wanita bisa merasakan getaran hebat di hatinya saat lelaki yang dicintainya hadir di dekatnya. Dengan naluri itu pula, seorang lelaki bisa marah besar ketika wanita yang dikasihinya direbut oleh sahabatnya sendiri. Dengan naluri itu pula, siapapun bisa takjub saat menyaksikan planet-planet terbang tanpa tali, dan tidak bertabrakan meski tak bermata.

97

Maka, dengan naluri itu pula setiap orang merasa membutuhkan Tuhan. Lalu, bagaimana jika kebutuhan jaasmani dan naluri itu dikebiri? Bayangkanlah jika kita tak boleh memakan sesuap nasi pun, atau tidak diperbolehkan meneguk setitik air? Bayangkan pula jika kita tak boleh mencintai dan tak boleh memadu cinta dengan orang terkasih kita, tak boleh membangun keluarga, tak boleh melahirkan generasi, tak boleh bahagia. Apakah itu sesuai dengan fitrah kita? Islam datang bukan untuk membunuh naluri kita. Ia datang untuk manusia, dibawa oleh seorang Rasul yang juga seorang manusia. Diturunkan oleh Allah SWT yang paling mengerti tentang manusia yang diciptakanNya. Karenanya, Islam datang sesuai dengan fitrah manusia. Islam tidak mengharamkan kita untuk tidur, bahkan melarang ummatnya yang ingin beribadah tanpa tidur sedikit pun. Islam tidak

98

mengharamkan kita untuk makan, ia hanya mengatur mana yang boleh dimakan dan mana yang terlarang. Islam justru mengatur pemenuhan sendiri. Dari Anas Ibnu Malik Radliyallaahu 'anhu bahwa Nabi Shallallaahu 'alaihi wa Sallam setelah memuji Allah dan menyanjung-Nya bersabda: "Tetapi dan sholat, tidur, berpuasa, berbuka, dan mengawini perempuan. Barangsiapa membenci sunnahku, ia tidak termasuk ummatku." (Muttafaq Alaih) Anas Ibnu Malik Radliyallaahu 'anhu berkata: Rasulullah Shallallaahu 'alaihi wa Sallam memerintahkan kami berkeluarga dan sangat melarang kami membujang. Beliau bersabda: "Nikahilah perempuan yang subur dan penyayang, sebab dengan jumlahmu yang banyak aku akan berbangga di hadapan para segala kebutuhan jasmani tersebut, untuk kemaslahatan manusia itu

99

Nabi pada hari kiamat." (HR. Ahmad) Islam bukan agama yang mengajarkan agar Islam tanpa jiwa.

penganutnya mendapatkan melarang

menyakiti ketenangan

jasadnya

ummatnya

berlapar-lapar

sahur dan berbuka, karena itu menyiksa jasad. Islam juga tak menganggap mencintai sebagai tindakan dosa. Islam bukanlah Islam dan agama kerahiban yang mengajarkan penganutnya membujang pernikahan untuk ketentraman. Islam mengerti kebutuhan dan naluri manusia. Demi Allah, agama ini tidak mengekangnya. Tak Sebebas Binatang Tak mengekang, bukan berarti membebaskan semaunya. Islam memang bukan agama yang mengekang naluri dan kebutuhan jasmani selamanya. sebagai cinta menjadikan institusi mendapatkan satu-satunya

memadu

100

kita.

Islam

menggariskan

aturan

untuk

mengatur pemenuhan keduanya, agar selalu berjalan sesuai dengan misi penciptaannya. Agar naluri mencintai terus berjalan sebagai cara Allah untuk terus mempertahankan anakketurunan manusia. Agar lapar dan dahaga tetap berjalan sebagai skenario Allah untuk mengetahui siapa diantara kita yang terbaik amalnya. Naluri mencintai (bagian dari naluri seksual) misalnya, manakala Bayangkan justeru ia jika akan tidak menjadi ada aturan petaka yang dibiarkan sebebasnya.

membatasinya. Manusia hanya tahu, bahwa jika naluri seksual memuncak, maka untuk meredakannya adalah dengan berhubungan seksual. Manusia tidak tahu kepada siapa ia harus tersebut. menyalurkan Bagaimana naluri jika seksualnya karena

ketidaktahuan itu, seorang lelaki berhubungan seksual dengan ibu kandungnya sendiri. Maka, kacaulah nasab anak yang lahir dari hubungan

101

itu. Itulah mengapa Allah menurunkan aturan bagi kita. Maka biarkanlah naluri mencintai terus berjalan sebagai cara Allah untuk terus mempertahankan anak keturunan manusia. Menjaga Manusia Dengan apa Islam menjaga manusia? Dengan aturan itu tadi. Untuk menjaga keturunan misalnya, Islam mensunnahkan pernikahan dan mengharamkan perzinaan. Untuk menjaga harta, Islam memberi sanksi para pencuri dengan memotong tanganya. Kejam sekali? Makanya, jangan pernah berniat untuk mencuri. Justru jika hukuman bagi pencuri selonggar saat ini, tentu orang tak terlalu takut untuk mencuri. Tetapi, jika hukumannya betul-betul membuat merinding, siapa yang berani mengulangi perbuatan mencuri? Siapa yang berani memulai mencuri? Untuk menjaga akal, Islam mengharamkan kita meminum khamr (minuman memabukkan). Tak hanya mengharamkan,

102

Islam pun menyiapkan seperangkat aturan untuk membuat manusia menghindari keharaman itu. Sanksi yang begitu tegas, membuat siapapun takut melakukannya. Begitulah, alasan Islam kita hadir untuk untuk tidak menjaga bangga

eksistensi manusia. Lantas, masih adakah bagi menggenggamnya? Praktis Agama yang kita genggam ini, tak seperti filsafat yang tinggi melangit, yang tak bisa aplikasikan dalam keseharian kita. Sungguh setiap sisi aturan Islam adalah sesuatu yang sangat praktis. Ajaran tentang shalat, zakat, puasa, jihad, berdakwah, tersenyum, negara, untuk menghormati dan lainnya tamu, pasti membangun sangat bisa

merajam pezina, memotong tangan pencuri, diaplikasikan.

103

Dengan

begitu,

menjadi

Muslim

bukanlah

menjadi orang yang berkutat pada hati dan pikiran saja. Tetapi, menjadi Muslim adalah menjadi orang yang meyakini dengan hati, mengucapkan dengan lisan, dan mengamalkannya dengan tindakan nyata. Itulah keagungan Islam, keagungan yang

membuat siapapun akan takjub, selama ia masih menggunakan nuraninya. ***

104

7 BISIK RINDU DARI ANDALUSIA

Penduduk spanyol pernah menggumamkan harapannya. ”Kapan ya, pasukan Islam datang untuk mereka membebaskan maksud negeri kita ini?”. negeri Harapan itu menjadi tak wajar, karena yang membebaskan mereka, adalah memerangi. Adakah di antara kita yang berharap kedatangan pasukan suatu negeri untuk memerangi Indonesia kita ini? Harapan itu menjadi wajar, jika kita

memahami alasan kerinduan mereka. Saat itu seluruh dunia tahu, bahwa negara manapun yang berhasil dikalahkan Islam dalam ’perang pembebasan’, akan menjadi setara dengan negeri Islam yang menaklukkan yang negeri tersebut. ke Kesejahteraan negeri menaungi baru saja

Khilafah Islam masa itu pasti akan merambat setiap yang ditaklukkannya. Kemajuan ilmu pengetahuan

105

yang

menerangi

seluruh

wilayah

Khilafah

Islam pada masa itu, pasti akan segera menyebar ke setiap negeri yang baru saja kalah dalam berperang melawan juga Islam. akan Terjaganya kehormatan wanita, terjaganya keturunan, terjaganya harta, dikecap oleh setiap penduduk negeri yang baru saja ditaklukkan. Islam menaklukkan suatu negeri untuk menjadikannya bagian integral negara Islam, bukan untuk menjadi jajahan. Maka, adalah wajar jika Semerbak Wangi dari Madinah itu membuat penduduk spanyol menggumam rindu, ”Kapan ya, pasukan Islam datang untuk membebaskan negeri kita ini?”.

           

106

”Jikalau sekiranya penduduk negeri-negeri beriman dan bertakwa, Pastilah kami akan melimpahkan kepada mereka berkah dari langit dan bumi.” (TQS. Al-A’raf: 96) Di bagian ini, insya Allah kita akan belajar bersama tentang kedahsyatan Islam yang menggema, yang membuat siapapun rindu untuk menjadi bagiannya. Sangat membanggakan, karena gema

kemuliaan itu bukan bagian terpisah dari Semerbak Wangi dari Madinah yang kita bicarakan sebelumnya. Kedahsyatan Islam lahir dari keagungan syariat Islam. Lahirnya para ulama, para ilmuwan dan para pejuang, adalah buah dari diterapkannya hukum Islam secara kaffah (menyeluruh). Sayap-sayap Lalat Dari Abu Hurairah Radliyallaahu 'anhu bahwa Rasulullah Shallallaahu 'alaihi wa Sallam bersabda: "Apabila ada lalat jatuh ke dalam

107

minuman seseorang di antara kamu maka benamkanlah lalat itu kemudian keluarkanlah...." (HR. Bukhari dan Abu Dawud) Saya sempat kaget di ketika atas. pertama Betapa kali tidak

membaca

riwayat

higienisnya pola hidup seorang mukmin. Jorok sekali. Bayangkan saja, seekor lalat hinggap di minuman, malah ditenggelamkan sama sekali. Jika lalat itu sekedar hinggap di minuman kita pun sudah membuat apalagi kita jika jijik lalat untuk itu meminumnya, ditenggelamkan pada lanjutan

seluruhnya. hadits

Alhamdulillah, Rasulullah

kekagetan saya tak berlangsung lama, karena itu, menyebutkan alasannya. ”...sebab pada salah satu sayapnya ada penyakit dan pada sayap lainnya ada obat penawar." (HR. Bukhari dan Abu Dawud) Penggal kedua hadits tersebut menjelaskan pada kita bahwa salah satu sayap lalat

108

membawa membawa

penyakit,

dan

sayap Maka,

lainnya dengan

penawarnya.

menenggelamkannya, berarti bisa dipastikan bahwa minuman kita telah terbebas dari racun yang dibawa salah satu sayap, karena pasti dinetralkan oleh penawar yang dibawa sayap satunya. Subhanallah. Hal-hal seperti inilah yang membuat kaum muslimin tertantang tersebut untuk mengkajinya. lagi oleh Ketertarikan dikuatkan

peran negara Islam yang saat itu begitu serius mengembangkan ilmu pengetahuan. Khilafah Islam merangsang warga negaranya untuk terus mengembangkan ilmu pengetahuan, menghasilkan penemuan baru, dan lainnya. Dengan apa khilafah merangsang minat warga negaranya? Dengan penghargaan yang tinggi kepada para ulama, penulis, dan ilmuwan. Gaji seorang guru sederajat taman kanak-kanak, setara dengan delapan juta jika dikonversikan ke rupiah saat ini. Para penulis juga tidak

109

khawatir

dengan

pembajakan

atas

karya-

karya mereka, karena setiap karya yang diterbitkan akan diganjar dengan emas yang beratnya sama dengan buku tersebut. Jika buku yang diterbitkan seberat 200gram, maka hadiah dari negara Khilafah Islam adalah emas seberat 200gram, begitu seterusnya. Setelah itu, karya tersebut bebas dicetak dan bahkan ’dibajak’ oleh siapapun dalam rangka menyebarluaskan ilmu. Saat itu, ilmu pengetahuan tengah berjaya dalam tubuh ummat Islam. Tak seperti Agnes sekarang, kemampuan menyanyi

Monica dan kemampuan berakting Dian Sastro lebih dihargai ketimbang kemampuan menulis yang dimiliki oleh Ustadz Fauzil Azhim atau Salim A Fillah. Khilafah Islam juga memberikan fasilitas untuk pengembangan ilmu pengetahuan tersebut. Sekolah gratis didirikan, lengkap dengan berbagai fasilitasnya yang menunjang. Dalam

110

beberapa kasus, orang sekolah bukannya bayar, malah diberikan gaji atas upaya belajarnya. Subhanallah. Dengan itu, adalah wajar jika dari dunia Islam lahir berbagai ilmuwan dengan berbagai penemuannya yang menjadi inspirasi dan pegangan ilmu pengetahuan dunia barat. Ibnu Sina (Avicenna) dengan kitab kedokterannya yang berjudul al Qanun fit Thibbi, telah menjadi inspirator ilmu kedokteran dunia. Karya besarnya al-Qanun telah diterjemahkan ke bahasa Latin oleh Gerard de Cremone (meninggal tahun 1187).. Dunia barat masih berkutat dalam belenggu kebodohan bahwa mereka, yang mendoktrinkan datar, yang bumi berbentuk

menyebabkan mereka takut berlayar jauh karena akan terjatuh ke neraka. Di saat yang bersamaan, di dunia Islam sudah ada sebuah globe sederhana yang menggambarkan

111

secara cukup detail tentang wilayah-wilayah dunia. Dunia barat juga masih berhutang kepada ilmuwan Muslim, al-Khawarizmy namanya, penemu angka nol. Memang hanya sekedar menemukan angka nol, tapi jika angka nol tak ditemukan, bisa dibayangkan betapa sulitnya kita menuliskan angka seratus dua puluh lima juta tiga ratus dua puluh tujuh ribu enam ratus tiga puluh delapan, berapa hurup M, L, C, X, V dan I yang harus kita tuliskan dalam aksara romawi? Observatorium pertama didirikan di Damaskus pada tahun 707 oleh Khalifah Amawi Abdul Malik. kemudian Univesitas Sedangkan setelah seperti Oxford, Universitas 2 atau 3 Paris Universitas semuanya Eropa abad dan mendirikannya

didirikan

menurut model Islam. Subhanallah, sungguh dahsyat jasa-jasa Islam bagi peradaban dunia. Diakui atau tidak, dunia

112

barat masih berhutang besar kepada Islam. Sungguh. ’Aang’ dari Padang Pasir Pernah menonton film kartun Avatar the Legend of Aang? Terutama episode The Painted Lady, Gadis Bercat. Diceritakan, tim Avatar sedang berada di suatu perkampungan yang mempercayai adanya arwah wanita yang selalu menyelamatkan mereka, mereka menyebutnya Wanita Bercat. Karena Wanita Bercat tak kunjung datang menyelamatkan kerajaan kesan api, mereka Katara wanita Tob dari penyerangan menjadi memang sangat bumi si menyamar bercat itu siasat si yang

wanita bercat tersebut. Dan untuk membuat bahwa dahsyat, dibuatlah

mengagumkan. terdengar suara

pengendali besar.

bertugas menghentak-hentakan bumi agar langkah Aang pengendali udara, bertugas meniupkan asap ke sekitar tubuh Katara si ’Wanita Bercat’,

113

Sokka si bukan pengendali apa-apa, bertugas meniupkan seruling dan Appa si banteng terbang bertugas mengaum, untuk menciptakan kesan mistis kemunculan Wanita Bercat. Menakjubkan. Bagi siapa saja yang melihat kejadian itu, tentu akan mendapatkan kesan bahwa Wanita Bercat bertubuh besar, dahsyat, dan mistis. Dengan begitu, gentarlah semua tentara kerajaan api yang ada di sana, dan pergi. Menakjubkan bukan? Tapi itu fiksi, mana ada manusia pengendali udara, air, tanah dan api? Mana ada banteng terbang? Karenanya, semenakjubkan apapun strategi itu, tetaplah tidak menarik. Bagaimana jika ada strategi bukan fiksi yang secantik itu dan tanpa ada manusia pengendali api, air, tanah dan udara? Jika ada, itu baru menakjubkan. Ternyata ada, bahkan kejadiannya tidak

terinspirasi dari cerita Avatar, malah mungkin sebaliknya, kisah Avatar yang terinspirasi dari

114

kejadian nyata ribuan tahun yang lalu ini; kejadian perang Mu’tah. Pasukan yang ditukar posisi, ringkikan kuda yang keras dan bersahut-sahutan, debu-debu beterbangan,

serta suara riuh tanah yang dipukul-pukul, semuanya membuat kesan bahwa pasukan Islam mendapat tambahan tentara. Membuat kaum kafir Romawi gentar dan memilih lari tunggang langgang. Siapakah dibalik strategi yang cantik itu? Tentu kalian semua masih ingat pembicaraan kita di bagian awal buku ini, dialah Khalid bin Walid, sang panglima Islam. Islam memang telah berhasil menjadikan

ummatnya terangsang menjadi orang-orang hebat. Jika sebelumnya kita sudah menyimak kemampuan Islam ’melahirkan’ para ilmuwan dan ulama, maka di bawah sub-judul ’Aang’ dari Padang Pasir ini kita akan bercengkrama tentang kemampuan Islam ’melahirkan’ para pejuang yang tangguh.

115

Di antara para pejuang Islam adalah remaja dan anak-anak. Ada di antara mereka yang pedangnya masih terseret-seret di tanah karena pedangnya lebih panjang dari tinggi pinggangnya. Juga ada di antara mereka yang harus menangis-nangis agar diizinkan ikut berperang memperjuangkan agama Allah. Imam Bukhari meriwayatkan hadits dari

’Abdurrahman bin ’Auf .Di tengah kecamuk perang Badr, ada seorang anak yang berdiri di samping Abdurrahman bin Auf dan bertanya, ”Paman, tunjukkan padaku mana Abu Jahl?.” Kemudian Abdurrahman bin Auf menanyakan keperluannya. Anak itu menjawab, ”Demi Allah, jika aku sampai menemukannya, maka aku tidak akan melepaskannya. Dia itu adalah orang yang sering menyakiti Rasulullah.” Tak lama setelah itu, datang lagi seorang anak dengan keperluan yang sama. Kepada mereka Abdurrahman bin Auf menunjukkan orang yang bernama Abu Jahl. Segera setelah itu kedua anak tersebut membunuh Abu Jahl.

116

Diantara mereka juga ada orang yang buta, tetapi kebutaan tak menciutkan semangat jihadnya, Abdullah bin Ummi Maktum namanya. Di antara mereka juga ada orang yang fisiknya lemah, yang bahkan kalau ditiup angin gurun, dia akan terpelanting, Abu Dzarr al-Ghifari namanya. Di antara mereka juga ada mantan budak, Bilal bin Rabah namanya. Semuanya adalah pejuang-pejuang yang tubuhnya tidak kuat menampung semangat jihadnya yang begitu menggebu. Lantas, apakah yang menyebabkan anak-anak dan orang-orang yang secara fisik lemah itu selalu hadir dalam pertempuran? Tentu saja cita syahid yang menguatkan ’azzam mereka untuk hadir di medan yang hanya berbicara dengan pedang dan tombak itu. Islam telah berhasil membuat pemeluknya, baik yang kuat fisiknya ataupun yang cacat tubuhnya, yang kekar maupun yang ringkih, orang tak dewasa hingga anak-anak, semuanya

117

memiliki

rasa

takut

sedikit-pun

terhadap

kematian, bahkan merindukannya. Di saat orang-orang kafir berperang untuk hidupnya, orang mukmin justeru berperang untuk dua hal yang keduanya mulia, menang atau mati syahid. Dua cita-cita yang pasti didapat salah satunya. Inilah yang membuat siapapun menjadi seganas singa di medan perang. Karena dia akan berhadapan pada dua hal saja, mungkin menang, maka itu baik baginya, dan mungkin terbunuh di medan jihad, dan itu pun baik baginya.

              
”Dan janganlah kamu mengatakan terhadap orang-orang yang gugur di jalan Allah itu mati; bahkan mereka itu hidup di sisi Tuhannya, tetapi kamu tidak menyadarinya” (QS. Al-Baqarah: 154)

118

Menariknya, ummat Islam bukan berperang dengan bermodal nekad untuk mengejar mati. Ummat terbaik. sebabnya, kondisi Islam berperang dengan strategi Mereka Allah dengan berusaha dengan menjemput menghadirkan kondisidatangnya

pertolongan

menghadirkan

yang

memungkinkan

pertolongan Allah. Ummat Islam berangkat ke medan tempur dengan persiapan terbaik, bukan dengan modal seadanya.

           
”Sesungguhnya Allah menyukai orang yang berperang dijalan-Nya dalam barisan yang teratur seakan-akan mereka seperti suatu bangunan yang tersusun kokoh.” (QS. Ash-Shaff: 4)

119

Dalam

perang

Qadisiyah,

bahu-membahu

mereka menerobos sungai raksasa di Iraq. Dengan tangan yang saling bergandeng erat satu sama lainnya, pasukan itu membelah sungai raksasa. Itu saja sudah membuat panglima Rustum gentar. Di tengah upaya menerobos derasnya arus, seorang mukmin berteriak, ”Kantung airku, kantung airku...!”. Serentak setelah teriakan itu, seluruh kaum Muslimin milik mengobok-obok yang sungai hilang. raksasa Panglima tersebut, hanya untuk mencari kantung air saudaranya bergetar Rustum ketika menyaksikan

persatuan kaum muslimin yang begitu kokoh. Bayangkan saja, hanya karena kantung air hilang saja, mereka mengobok-obok sungai raksasa itu. Lalu apa yang akan terjadi jika yang hilang adalah nyawa salah seorang teman mereka? Subhanallah, mereka tidak berperang dengan modal dengkul. Mereka membawa sebuah semangat baja, mereka membawa sebuah

120

persatuan

yang

begitu

kokoh,

mereka

membawa senjata yang tak dimiliki oleh orang-orang kafir itu, senjata itu adalah iman. Untuk menjemput pertolongan Allah, mereka pun menyiapkan kuda-kuda terbaik, pedang, tombak, panah, dhabbabah (tank) dan manjanik (meriam).

                                     

121

Dan siapkanlah untuk menghadapi mereka ” kekuatan apa saja yang kamu sanggupi dan dari kuda-kuda yang ditambat untuk berperang (yang dengan persiapan itu) kamu menggentarkan musuh Allah dan musuhmu dan orang orang selain mereka yang kamu tidak mengetahuinya; sedang Allah .mengetahuinya Apa saja yang kamu nafkahkan pada jalan Allah niscaya akan dibalasi dengan cukup kepadamu dan kamu tidak akan dianiaya”(QS. (Al-Anfal: 60 Subhanallah, wajar jika darinya terlahir para pejuang tangguh seperti Khalid bin Walid yang sampai 13 kali berganti pedang dalam perang Mu’tah, dan mampu membelah pasukan musuh seorang diri. Wajarlah jika anak-anak dan orang-orang cacat pun menjadi sangat ganas dan menakutkan dengan ketika sudah Allah. berhadapan Subhanallah. musuh-musuh

122

Duduk dan Dengarkanlah Dulu... Jika sebelumnya kita berbicara tentang para pejuang yang seperti singa ketika berada di medan tempur, kali ini kita akan berbincang tentang pejuang lain, yang berjuang dengan senjata tak terindera, namun lebih tajam dari pedang. Ya, mereka berjuang dengan kata yang mampu ’menyihir’ pendengarnya. Jika kita ingin menjadi seorang negosiator ulung, belajarlah dari Mush’ab bin Umair. Seorang pemuda Makkah yang terlahir dari keluarga kaya raya yang kafir dan karena pilihannya akan Islam, Mush’ab harus berpisah dengan ibunya yang masih bersikeras dalam kekafiran. Mush’ab adalah seorang pemuda flamboyan. Kehadirannya terlihat. pertama bisa dideteksi adalah yang dari aroma duta untuk parfum yang tercium jauh sebelum tubuhnya Mush’ab Rasulullah seorang dikirim

123

menjadi ’guru ngaji’ di Yatsrib (Madinah) sebelum hijrah. Suatu hari, saat Mush’ab tengah menuturkan dakwah Asyhal marah Mush’ab berubah sebagaimana di Madinah) biasanya, menodong Mush’ab air mukanya tiba-tiba Mush’ab yang tak Usaid bin Hudhair (kepala suku kabilah Abdul dengan tombak. Usaid bin Hudhair sedang besar tetap sedikit kepada tenang, pun. dianggapnya tengah mengacau Seperti kaumnya. tenangnya

samudera yang dalam, seperti tenangnya cahaya fajar. Bagaikan singa hendak menerkam

mangsanya, Usaid bin Hudhair memuntahkan kalimat kasar yang sedari tadi membuncah di dadanya. ”Apa maksud kalian datang ke kampung kami ini, apakah hendak membodohi rakyat kecil kami? Segera tinggalkan tempat ini, jika tidak ingin nyawa melayang.”

124

Mushab tetap tenang. Dan dalam ketenangan itu, dari lidahnya mengalir kata-kata yang sangat halus namun menggugah, ”Kenapa Anda tidak duduk dan mendengarkan dulu? Jika nanti Anda menyukai apa yang saya sampaikan, Sebaliknya Anda jika bisa tidak, menerimanya. kami akan

menghentikan apa yang tidak Anda sukai itu.” Usaid bin Hudhair menerima tawaran

bijaksana itu. Setelah Mush’ab membacakan beberapa ayat al-Quran dan menyampaikan dakwahnya, maka dada Usaid mulai terbuka dan ke bercahaya. tanah. Tombak yang tadi dipancangkannya, kini terlepas dan terjatuh Belum sempat Usaid Mush’ab berseru, menyelesaikan uraiannya,

”Alangkah indah dan benarnya ucapan itu. Dan apakah yang harus dilakukan orang yang hendak masuk ke dalam agama ini?” Para shahabat yang mendengar pernyataan Usaid, segera menggemuruhkan tahlil, seorah ingin menggoncangkan bumi.

125

Begitulah, negosiasi yang didasari dengan kecintaan yang tulus. Mush’ab hadir bukan untuk membawa bahaya, melainkan untuk menebar cahaya.

                           
”Serulah (manusia) kepada jalan Tuhan-mu dengan hikmah dan pelajaran yang baik dan bantahlah mereka dengan cara yang baik. Sesungguhnya Tuhanmu Dialah yang lebih mengetahui tentang siapa yang tersesat dari jalan-Nya dan Dialah yang lebih mengetahui

126

orang-orang yang mendapat petunjuk.” (QS. An-Nahl: 125) Subhanallah, Islam telah menjadikan

ummatnya orang-orang yang cerdas dalam berdiskusi dan lugas dalam berargumentasi. Mush’ab hanya salah satu dari sekian banyak Muslim yang mampu menyampaikan gagasan dan keyakinannya dari dengan penuh cinta. dalam Sebagai ummat Islam, kita telah banyak belajar teladan Mush’ab menyampaikan kebenaran agama kita. Ah. Sungguh wajar jika penduduk Spanyol bergumam rindu. Alangkah Indahnya gema nada keagungan Islam yang mampu terhebat menghasilkan manusia-manusia

sepanjang masa. Dari Islam terlahir para ulama seperti Imam Bukhari, Imam Syafi’i, atau Syaikh Abdul Qadir al-Jailani. Dari Islam juga terlahir para ilmuwan besar seperti Ibnu Sina, Al-Khawarizmy, Ibnu Rusyd, dan lainnya. Dari Islam pula terlahir negosiator handal

127

seperti Mush’ab bin Umair. Dari Islam pulalah terlahir para pejuang tangguh seperti Khalid bin Walid si Pedang Allah, Salman Al-Farisi si arsitek perang Khandaq, Shalahuddin alAyyubi yang matinya pun masih ditakuti orang kafir, Thariq bin Ziyad yang membebaskan Spanyol dengan cinta, atau yang seperti berhasil Muhammad al-Fatih

membebaskan Konstatinopel setelah ratusan tahun pendahulunya mengalami kegagalan. Sungguh, keagungan konsep-konsep Islam, telah menggemakan kemuliaan yang mengguncang dunia. Masih adakah alasan kita untuk tidak mencintai satu-satunya agama yang diridhai di sisi Allah ini?

***

128

Nyala Kedua

MENERANGI SEMESTA

129

Nyala Kedua

MENERANGI SEMESTA
*** ”Wahai Rasulullah, aku tidak akan bisa pulang sebelum meneriakkan Islam di masjid.” (Abu Dzarr al-Ghifary, pada detik awal keislamannya) *** Percik 3: Mengejar Ilmu Sehaus Pengembara Belajar dari Asy-Syafi’i Taman Surga Percik 4: Bersegera Benar dan Ikhlas Secepat Hanzalah Cerdas Beribadah Percik 5: Berbagi Cahaya Dongeng Umat Terbaik Belajar dari Abu Dzarr Menyempurnakan Ikhtiyar Percik 6: Terus Melangkah Jalan Ini Berduri

130

Ujian Cinta

131

Mungkin perbincangan di Nyala Pertama tadi sudah banyak menguras energi kita. Saya mohon maaf atas semua itu. Saya sedang belajar untuk menyajikannya lebih sederhana lagi. Tapi sampai sejauh ini, itulah yang saya mampu. Saya ingin menyajikannya secara lebih singkat agar kalian tidak perlu terlalu banyak waktu untuk menekuri lembar demi lembar buku ini. Tetapi perbincangan kita di Nyala Pertama bukanlah perbincangan sembarangan. Di sana kita berbincang tentang diri, tentang semesta, tentang kehidupan dan juga tentang Tuhan. Saya tidak berani mengambil resiko jika menyajikannya secara ringkas. Perbincangan mengenai akidah adalah perbincangan yang memerlukan kehati-hatian tingkat tinggi. Jika saya sajikan lebih singkat, saya khawatir akan ada rantai pemahaman tidak yang terputus. tetap Akhirnya, mau mau saya

menyajikannya secara panjang lebar. Agar

132

tidak ada yang tersesat dikarenakan saya tergesa-gesa menuntaskan pembahasan. Karena itu, sekali lagi saya mohon maaf jika perbincangan kita di Nyala Pertama: MENYINARI HATI telah menghabiskan hampir separuh isi buku ini. Semoga kita semua bisa mengumpulkan serpihan-serpihan ilmu yang mungkin terserak berhamburan. Dan semoga kita bisa menghimpunnya menjadi sebuah pemahaman yang utuh dan berurutan. Tentu saja Nyala Kedua: MENERANGI SEMESTA ini adalah lanjutan Jika dari pembahasan kita yang telah Islam bisa bahwa sebelumnya. bersama-sama adalah sebelumnya akidah

membuktikan

satu-satunya

dipertanggungjawabkan secara logis (dengan begitu kita telah menjadi seorang Muslim dengan keimanan yang sekokoh karang), maka di bagian ini kita akan belajar bersama tentang apa saja yang harus kita lakukan

133

setelah kita menjadi Muslim dengan keyakinan yang bulat utuh. Nyala kedua ini saya bagi dalam empat Percik. Tak perlu ribut lah dengan apa itu Nyala dan apa itu Percik. Sederhana saja, jika Nyala adalah cara saya untuk menyebut Bab, maka Percik adalah cara saya dalam menyebut subbab. Afwan, biar tidak terlalu kaku saja. Iya kan? ^_^ Empat Percik di sini merupakan lanjutan dari dua Percik sebelumnya di Nyala Pertama MENYINARI HATI. Kita mulai dengan Percik 3: Mengejar Ilmu, di sini kita akan belajar menjadi orang yang sangat haus akan ilmu. Untuk itu, saya berusaha menyajikan sebuah contoh nyata tentang kehausan akan ilmu melalui kisah hidup seorang anak miskin yang kelak menjadi seorang ulama besar.

134

Selanjutnya pada Percik 4: Bersegera, kita akan belajar menjadi orang terbaik dalam mengamalkan ilmu yang sudah kita dapatkan. Untuk memudahkan, saya juga menghadirkan sebuah kisah menggugah tentang kehidupan salah seorang shahabat RasuluLlah saw. Namanya Hanzalah bin Abi Amir. Ia bergelar ghasilul-malaikat, orang yang dimandikan oleh malaikat. Apa yang menyebabkan Hanzalah mendapat kemuliaan sedemikian besar? Itulah yang akan kita pelajari di percik ke empat nanti Lalu pada Percik 5 Berbagi Cahaya, setelah kita menjadi pengamal terbaik atas ilmu, kita akan belajar menjadi orang yang begitu bersemangat dalam menyebarkan apa yang sudah kita yakini dan kita amalkan tersebut. Di bagian ini saya hadirkan sebuah fragmen sejarah yang begitu menggugah, yaitu kisah Abu Dzarr Al-Ghifary di detik-detik awal keislamannya. Dia adalah seorang lelaki yang

135

tak sanggup memendam kebenaran yang dia yakini. Baginya, memendam kebenaran seorang diri jauh lebih menyakitkan daripada disiksa karena menyampaikan kebenaran itu. InsyaaLlah kita akan terus belajar bersama, semoga kalian tidak jenuh duduk di sini bersama saya. Pada Percik 6: Terus Melangkah, izinkan saya berbagi istiqamah tentang dalam pentingnya menjalankan bersikap tiga hal

sebelumnya; menuntut ilmu, mengamalkan, dan menyebarkannya.

136

Percik 3: Mengejar Ilmu Sehaus Pengembara 8. Belajar dari AsySyafi’i 9. Taman Surga

137

8 BELAJAR DARI ASY-SYAFI’I
Seorang anak kecil tengah memungut

pecahan tembikar, potongan kulit binatang, pelepah kurma, dan tulang unta. Benda-benda yang nyaris tak bernilai di itu kemudian tempayandikumpulkannya dalam

tempayan milik ibunya. Untuk apa ’sampah-sampah’ itu? Tak lain adalah untuk menuliskan hadits-hadits Rasulullah saw. Ibunya tak memiliki cukup uang untuk membelikannya alat-alat tulis yang lebih baik dari itu. Akan tetapi, kemiskinan tak membuatnya berputus asa. Ia terus saja belajar bersama pecahan-pecahan tembikar dan tulang-tulang untanya. Perjuangan kerasnya membuahkan hasil. Saat berusia tujuh tahun, anak ini telah menghafal seluruh isi al-qur’an. Kemudian di usianya yang kedua belas, ia telah melahap kitab Al-

138

Muwaththa’ karya Imam Malik. Tak puas sekedar membacanya, ia juga menghafalkan setiap lembar, paragraf, kalimat, bahkan tiap hurufnya. Dia adalah seorang pengembara ilmu. Meski dibesarkan di Makkah, tokoh kita ini telah melakukan banyak perjalanan untuk mengumpulkan serpihan-serpihan ilmu yang terpencar di beberapa negeri. Beliau pergi dan sempat menetap di daerah pedalaman bersama suku Hudzail yang telah terkenal kefasihan dan kemurnian bahasanya, serta syair-syair mereka, hanya untuk mempelajari bahasa Arab beserta syair-syairnya. Setelah mendapatkan nasehat dari dua orang ulama, agar mendalami ilmu fiqih, maka beliau pun tersentuh untuk mendalaminya. Bersamaan dengan itu, ia belajar memanah dan berkuda hingga mahir. Dari sepuluh anak panah yang lontarkannya, sembilan di antaranya selalu tepat mengenai sasaran.

139

Ia melanjutkan pengembaraan ilmunya ke Madinah, untuk berguru kepada seorang ulama besar saat itu. Usai menimba dari samudera ilmu di Madinah, ia kembali ke Makkah. Ia masih begitu haus akan ilmu, padahal orang sudah mengenalnya sebagai ulama dengan ilmu seluas lautan. Ia kemudian melanjutkan perjalanannya mencari ilmu ke Yaman. Kelak, ia menjadi seorang ulama besar yang mewariskan beberapa kitab utama kepada kaum Muslimin sepeninggalnya. Ia juga mendirikan sebuah mazhab yang kelak akan banyak memberikan pengaruh di dunia Islam. Tentu kalian semua sudah bisa menebak siapa tokoh yang saya maksud. Ya, dialah Imam Syafi’i, kitab yang diwariskannya adalah alUmm, dan guru besar tempatnya menimba ilmu adalah Imam Malik rahimahullah. ***

140

Pengembaraan yang ditempuh oleh Imam Syafi’i sangatlah mengagumkan. Kehausan akan ilmu itu umat telah pulalah menjadi Islam mengantarkannya yang seorang kelak imam menyelusuri jalan-jalan kecil di penjuru Hijaz. Kehausan besar bagi mengantarkannya Subhanallah. Barangsiapa merintis jalan mencari ilmu, maka Allah akan memudahkan baginya jalan ke surga. (HR. Muslim) Kita belajar banyak hal kepada Imam Syafi’i. Padanya kita belajar tentang semangat yang demikian mutiara kuat Islam dalam menggali di mutiaraseluruh yang terpencar

sepeninggalnya.

pelosok bumi. Padanya kita juga belajar untuk mempercepat pengembangan diri. Kita seolah ’dipermalukan’ ketika menyadari bahwa beliau telah menghafalkan seluruh ayat al-Qur’an di usianya yang baru tujuh tahun. Bahkan, beliau

141

telah

menghafal

kitab

al-Muwatha’

karya

Imam Malik di usia dua belas tahun. Sungguh prestasi yang menakjubkan. Menariknya, kedalaman ilmu yang dimilikinya justeru membuatnya semakin haus akan ilmu. Sementara kita? Terkadang dengan ilmu yang sangat dangkal ini pun kita merasa enggan untuk mencarinya. Padahal, saat ini kita banyak sekali mendapatkan kemudahan jika memang berniat untuk menuntut ilmu. Kita tak perlu lagi mengumpulkan pecahan tembikar atau kepingan tulang hewan untuk menulis, karena kertas sudah sangat mudah ditemukan dengan harga yang terjangkau. Sekarang kita tak perlu lagi menjelajah gurun, karena kita bisa menjelajahinya sambil duduk di depan komputer kita dengan bertanya pada Mbah Google. Jika kita ingin mendengarkan taushiyah dari seorang ulama, kita tak perlu menempuh perjalanan jauh untuk menemui ulama tersebut, kita cukup mengkopi file audio taushiyah ulama tersebut. Setelah itu

142

kita bisa mendengarkannya sambil berbaring santai di halaman belakang rumah kita melalui fasilitas MP3 player. Alangkah anehnya, karena di tengah

keserbamudahan yang kita dapatkan, kualitas ilmu kita tak mampu untuk sekedar mengiringi kedalaman ilmu seorang anak yang belajar sambil mengumpulkan pecahan tembikar. Insya Allah, di Nyala ketiga ini kita akan belajar bersama tentang itu semua. ***

143

9 TAMAN SURGA
Sedikit ilmu lebih baik dari banyak ibadah. Cukup bagi seorang pengetahuan fiqihnya jika dia mampu beribadah kepada Allah.. (HR. AthThabrani) Kenapa sedikit ilmu lebih baik daripada

banyak ibadah? Karena ilmu adalah satusatunya jalan bagi kita untuk melakukan ibadah. Darimana kita tahu bahwa shalat shubuh dua raka’at? Darimana kita tahu bahwa aurat wanita adalah seluruh tubuh kecuali muka dan telapak tangan? Darimana kita tahu bahwa riba hukumnya haram? Jawaban ketiganya adalah: dari menuntut ilmu. Karena itu, wajarlah jika Rasulullah memperbandingkan dengan bintang. orang sebagaimana orang yang berilmu dan yang banyak beribadah, bulan

perbandingan

144

Kelebihan orang berilmu terhadap seorang 'abid (ahli ibadah) ibarat bulan purnama terhadap seluruh bintang. (HR. Abu Dawud) Haus Ilmu Imam Syafi’i telah mengajarkan kepada kita tentang keharusan haus terhadap ilmu. Semakin banyak ilmu yang dimiliki, maka semakin hauslah ia akan ilmu. Jika kita merasa cukup dengan ilmu kita, maka itu pertanda ilmu kita sangat dangkal. Ketika kita menutup diri dari ilmu, saat itulah syaithan menggelayuti hati kita. Saya selalu terngiangngiang ucapan seorang sahabat, bahwa jika kebenaran telah menari-nari di depan mata, maka hanya satu yang dapat menghalanginya; kesombongan hati. Saat kita menutup diri dari kebenaran, hati kita pekat. Lalu ketika kita mencoba membuka hati kita untuk masuknya kebenaran, saat

145

itulah, secercah demi secercah cahaya mulai menyelusup MENYINARI HATI kita. Justeru di saat hati kita menjadi lebih teranglah kita mampu melihat ke dalam hati, bahwa ilmu kita masih sangat sedikit. Semakin banyak ilmu yang masuk, dan semakin teranglah pulalah cahayanya, semakin terlihat

bagian-bagian kosong dalam hati kita. Contoh sederhananya begini. Jika kita masih mengunci rapat hati kita dari ilmu, maka kita tak sadar di bagian mana yang kita tidak mengetahui tentangnya. Apakah tentang puasa, apakah tentang hukum berpakaian, ataukah tentang hukum tentang pergaulan. Saat kita pertama kali membuka hati kita untuk ilmu, maka cahaya yang sedikit itu akan memberi clue kepada kita bahwa kita masih harus mengkaji lebih banyak tentang hukum pergaulan. Semakin banyak kita mempelajari tentang hukum pergaulan, semakin terang pula cahaya di hati kita. Dengan begitu, kita akan lebih jelas lagi melihat bahwa ada

146

banyak sisi dalam pergaulan kita yang harus dibenahi. Semakin banyak mempelajari, akan semakin terang hati kita, akan semakin jelas pula di mana kekuarangan kita. Begitu seterusnya. Hal itulah yang menyebabkan para pengembara ilmu seolah tak pernah jemu dalam perjalanannya mengejar ilmu. Taman-taman Surga Apabila kamu melewati taman-taman surga, minumlah hingga puas. Para sahabat bertanya, "Ya Rasulullah, apa yang dimaksud taman-taman surga itu?" Nabi Saw menjawab, "Majelis-majelis ilmu." (HR. Ath-Thabrani) Betapa taman mulianya surga. majelis Jika kau ilmu, sebagai hingga taman-

Rasulullah

menyebutnya

menemuinya,

minumlah sepuasnya. Di setiap sudut kota, insya Allah akan selalu ada pemuda-pemuda Islam yang sangat bersemangat bermain di ’taman-taman surga’ ini. Di pojok-pojok masjid, di halaman berrumput, di rumah-

147

rumah, atau dimana pun, hadirilah majelis ilmu itu, reguklah sebanyak-banyaknya ilmu yang diajarkan di sana. Jika kita belum bisa menikmati apa yang disampaikan oleh sang Ustadz, duduk saja. Karena di sana mengalir pahala bagi kita. Tentu saja lebih baik lagi jika kita bisa mengambil manfaat dari majelis ilmu tersebut. Duduk bersama orang-orang berilmu adalah ibadah. (HR. Ad-Dailami) Jangan biarkan majelis-majelis laghwun (siasia) malah menjadi tempat favorit kita. Terkadang saya merenung, kenapa hampir setiap pengajian jumlah pesertanya hanya berkisar sepuluh sampai tiga puluh orang, tetapi konser musik yang jelas-jelas laghwun (bahkan haram) malah dihadiri oleh ratusan bahkan ribuan remaja. Mungkin inilah tandatanda akhir zaman. Ya Allah...

148

Keutamaan Menuntut Ilmu

              
”Niscaya Allah akan meninggikan orang-orang yang beriman di antaramu dan orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan beberapa derajat. Dan Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.” (TQS. Al-Mujadilah: 11) Aduhai, sungguh indah janji Allah itu. Semoga kita termasuk orang-orang yang ditinggikan derajat oleh Allah. Karena itu, mari kita bersama berburu ilmu. Ia sedang terserak di seluruh penjuru bumi. Tugas mencari menjadi setiap dan sebuah mukminlah untuk

mengumpulkannya

pemahaman yang mendalam.

149

Barangsiapa merintis jalan mencari ilmu maka Allah akan memudahkan baginya jalan ke surga. (HR. Muslim) Tentu kita masih ingat riwayat yang sangat sering kita dengarkan sewaktu kita masih duduk di sekolah dasar, bahwa di padang Mahsyar kelak, kita akan merasakan panas yang luar biasa membakar. Kita juga akan menghadapi persidangan di hadapan Allah. Alangkah sulitnya urusan pada saat itu, tetapi kecemasan saya seolah terjawab oleh hadits yang diriwayatkan oleh imam Muslim tersebut. Maka Allah akan memudahkan jalannya ke surga... Apakah secara otomatis jalan kita ke surga akan menjadi mudah? Tentu saja tidak. Ada sebuah proses panjang yang tidak disebutkan Rasulullah dalam hadits dalam tersebut. beramal, Hadits ’yang tersebut tidak bisa dijadikan alasan untuk bermalas-malasan

150

penting kan berilmu?’ Tentu saja tidak bisa begitu. Dengan berilmu, kita akan mengetahui mana yang halal dan mana yang haram. Kita akan mengerti apa yang harus dilakukan dan apa yang mesti ditinggalkan agar kita bisa meraih surga. Dengan ilmu itu, kita akan mempersembahkan amal terbaik kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala. Jika kita menjalani hidup dengan hal-hal yang diridhai oleh Allah, maka Allah nanti. kita Insya akan di Allah, itulah bisa hadapan maksud mempertanggungjawabkannya dimudahkan jalan menuju surga. Rasulullah juga selalu menyemangati kita untuk terus menuntut ilmu. Wahai Aba Dzar, kamu pergi mengajarkan ayat dari Kitabullah lebih baik bagimu daripada shalat seratus rakaat, dan pergi mengajarkan satu bab ilmu pengetahuan baik dilaksanakan atau tidak, itu lebih baik

151

daripada shalat seribu raka'at. (HR. Ibnu Majah) Sekali lagi, hadits-hadits yang seperti ini tidak bisa kita jadikan alasan untuk tidak mendirikan shalat sunnah. Tentu saja lebih baik lagi jika kita terus menuntut ilmu, di saat yang sama kita juga mendirikan shalat sunnah seratus rakaat. Hanya saja, kita tidak boleh lupa dengan yang satu ini, bahwa nilai ibadah setiap hamba tergantung pada niatnya. Karena itu dalam menuntut ilmu, pastikan niat kita ikhlas untuk mendapatkan keridhaan Allah semata. Bukan untuk menumpuk ilmu, apalagi untuk dibanggakan kepada orang lain. Juga bukan untuk sekedar menghiasi penampilan kita di dalam majelis. Semoga saya dan kalian semua terhindar dari penyakit hati yang sangat berbahaya ini. Janganlah kalian menuntut ilmu untuk membanggakannya kepada para ulama dan

152

untuk diperdebatkan di kalangan orang-orang bodoh dan buruk perangainya. Jangan pula menuntut ilmu untuk penampilan dalam majelis dan untuk menarik perhatian orangorang kepadamu. Barangsiapa seperti itu maka baginya neraka, neraka!. (HR. Tirmidzi dan Ibnu Majah) ***

153

Percik 4: Bersegera 10. Benar dan Ikhlas 11. Secepat Hanzalah 12. Cerdas Beribadah

154

10 BENAR DAN IKHLAS
Adzan maghrib berkumandang menyusuri

celah-celah perumahan. Sementara Adul dan Japri masih duduk-duduk di jembatan. Sejak habis ashar tadi, mereka duduk di sana sambil membicarakan hal yang yang tidak bermanfaat. Ustadz Ahmad lewat di depan mereka bersama Titin, anak gadisnya yang selama ini jadi pujaan hati Adul. Melihat Titin pergi ke Mushalla, Adul pun bergegas pulang ke rumahnya mengambil kopiah dan sajadah. Dipacunya motor dengan kecepatan tinggi. Selang beberapa menit, Adul sudah kembali ke jembatan tempat Japri menunggunya dengan wajah bingung. “Jap, buruan ke mushalla, shalat maghrib!” Adul mengajak Japri segera pergi ke mushalla. Motor pun kembali melaju menuju mushalla. “Allahuakbar!” Ustadz Ahmad mengangkat

155

takbiratul ihram, diikuti oleh seluruh ma’mum yang ada di belakang beliau, termasuk Adul dan Japri. Rukun demi rukun dijalankan Adul dan Japri, mengikuti ustadz Ahmad. Sampai tahiyat akhir (raka’at ketiga), shalat Adul masih beres-beres salam saja. penutup Tapi shalat, yang dan mengejutkan adalah, ketika Ustadz Ahmad mengucapkan seluruh jama’ah mengikutinya, tiba-tiba Adul berdiri lagi, padahal dia tidak masbuk. Japri melongo melihat tingkah sahabatnya. Selesai Adul shalat, Japri langsung mencecarnya dengan pertanyaan bertubi-tubi. “Dul, kamu shalat berapa raka’at?” “Empat, emang kenapa?” jawab Adul tanpa merasa berdosa. “Lho, shalat maghrib kan cuma tiga rakaat? Ngaco kamu!” Japri menepuk bahu Adul. “Aku ini lagi semangat, tau! Kalo dalam kondisi biasa, shalat maghrib emang tiga

156

rakaat. Tapi, sekarang kan aku lagi semangat, makanya aku bikin jadi empat rakaat. Biar lebih afdhol!” Adul menghela napas sejenak, kemudian melanjutkan. “Lagian, yang jadi imam kan bapaknya Titin, kalo beliau lihat rakaat shalatku lebih banyak, kali aja beliau mau jadiin aku menantunya.” Adul masih senyum-senyum tanpa ada sedikit pun perasaan bersalah. *** Cerita tadi memang terlalu ekstrim. Tapi setidaknya, cukup mewakili cara berpikir sebagian besar ummat Islam saat ini. Lihat saja, banyak sekali saudara-saudara kita yang beribadah Nya tanpa ilmu. Melakukan menyuruh amalan kita inilah, amalan itulah, padahal Allah dan Rasultidak pernah melakukannya. Sebagian ulama berpendapat bahwa hukum asal ibadah adalah haram. Artinya, sebelum

157

kita menemukan dalil yang memerintahkan ibadah tersebut, maka jangan dilakukan. "Barangsiapa yang mengada-ada di dalam urusan (agama) kami ini sesuatu yang bukan bersumber padanya, maka ia tertolak." (HR. al-Bukhari) Ini bertolak belakang dengan hukum awal benda. An-Nabhani berpendapat bahwa hukum awal benda adalah mubah, artinya sebelum kita menemukan dalil pengharaman suatu benda, maka benda itu boleh dimanfaatkan. Nah, karena maka hukum kita awal ibadah boleh adalah

haram,

tidak

beribadah

sesuka hati. Ibadah kita harus disandarkan pada dalil. Sebelum kita menemukan perintah untuk melakukannya, maka haram bagi kita untuk melakukannya. Sebagai contoh, berdzikir sambil membakar kemenyan. Kalau kita tidak pernah menemukan dalil yang memerintahkannya, berarti aktivitas tersebut

158

haram dilakukan. Ibadah mahdhah itu urusan hamba dengan Allah saja. Karenanya, hanya Allah yang berhak menentukan bagaimana jenis ibadah, maupun teknis-teknisnya. Shalat misalnya, kita tidak akan pernah melakukannya, seandainya Allah tidak memerintahkan dan nabi tidak mencontohkan. Dan karena Allah telah memerintahkan, Rasulullah juga telah mencontohkan, maka tidak ada seorang pun dari kita yang mengingkari kewajiban shalat. Siapakah yang menentukan teknis pelaksanaan shalat? Ulama? Guru? Presiden? Atau siapa? Tentu saja Allah! Karena ini adalah urusan hamba dengan Allah saja. Begitu juga sebenarnya dengan ibadah-ibadah lainnya. Hanya Allah yang berhak menentukan jenis dan juga teknisnya. Karenanya, kita tidak berhak membuat aturan sendiri dalam beribadah mendekatkan diri kepada Allah. Jika kita dapat info dari ulama bahwa sesuatu

159

adalah ibadah, maka kita harus cek dulu, dalilnya apa? Karena kalau tidak, bisa jadi itu hanya hawa nafsu si ulama belaka! Kalaupun bukan hawa nafsu, mungkin itu cuma kecerobohan si ulama yang bersangkutan. ”Barang siapa yang melakukan ibadah yang tidak pernah aku perintahkan, maka ia tertolak”. (HR. Muslim) Agar Amal Tak Tersia Ada dua syarat diterimanya amal, yaitu

niatnya ikhlas, dan caranya benar. Niat adalah pangkal ibadah. Nabi mengatakan kita hanya akan mendapatkan apa yang kita Nabi mengingatkan sahabatniatkan. Saat pergi berhijrah dari Makkah ke Madinah, sahabatnya akan pentingnya niat ini. ”Sesungguhnya seluruh amal itu tergantung kepada niatnya, dan setiap orang akan mendapatkan sesuai niatnya. Barangsiapa yang berhijrah karena Alloh dan Rosul-Nya,

160

maka hijrahnya kepada Alloh dan Rosul-Nya. Dan barangsiapa yang berhijrah karena dunia atau karena wanita yang ingin dinikahinya maka hijrahnya itu kepada apa yang menjadi tujuannya.” (Mutafaq ’Alaih) Shalat maghrib empat rakaat yang dilakukan Adul tadi adalah contoh amal yang jelas tidak bisa dikatakan ikhlas. Dia shalat karena melihat Titin juga shalat. Tentu saja amal seperti ini tidak akan mendapatkan balasan pahala dari Allah. Kalau kita beribadah (atau beramal) karena ingin mendapatkan pujian dari manusia, tentu saja kita akan dapat pujian dari manusia. Tetapi kita hanya akan dapat itu saja, di akhirat kita tidak akan mendapatkan pahala apa-apa dari Allah. Bahkan ketika di akhirat kita protes pada Allah karena kita merasa banyak amal, tapi tidak dapat pahala, maka mungkin Allah akan menjawab, “Ibadahmu

161

bukan untuk-Ku, tapi untuk si Titin, ambil pahalanya pada Titin”. Kalau kita mengisi ceramah karena ingin mendapatkan amplop, maka kita akan mendapatkannya. Tapi kita hanya akan dapat itu aja, tidak akan mendapatkan pahala. Amal kita hanya akan diterima jika memenuhi dua syarat tersebut; ikhlas dalam niat, dan benar dalam melakukannya. Satu saja dari dua syarat ini tidak terpenuhi, maka amal kita tidak akan diterima amalnya di sisi Allah SWT. Walaupun benar, tetapi niatnya

kotor, maka kita akan menggigit jari saat hari pembalasan. Begitu juga sebaliknya, walaupun niatnya sesuci air zam-zam, tetapi caranya salah, kita juga akan menyesal di hari perhitungan. Sayang bukan? Karena itu mulai sekarang, mari kita cek amalan-amalan kita, apakah sudah memenuhi dua syarat tersebut ataukah belum? Ikhlas Yang Ikhlas.

162

Ada

sebagian kata

kalangan ikhlas.

yang

kebablasan mereka,

memaknai

Menurut

beribadah mengharapkan surga itu tidaklah ikhlas. Beribadah karena takut neraka juga tidak termasuk amalan yang ikhlas. Menurut mereka, ibadah yang diterima itu adalah ibadah yang bebas dari keinginan terhadap surga dan ketakutan terhadap neraka, tapi murni karena cinta pada Allah saja. Menurut ibnu Taimiyah, orang yang beribadah karena takut pada neraka saja itu disebut Haruri, dan itu salah. Orang yang beribadah karena pengen surga saja, disebut Murji’, dan itu juga salah. Orang yang beribadah karena cinta saja, disebut Zindiq, dan itu juga salah. Beribadah itu, kata ibnu Taimiyah, harus karena ketiganya, karena cinta, merindukan surga, dan karena takut diceburkan ke dalam neraka. Itulah ibadah yang sempurna, itulah ikhlas! Seandainya beribadah karena merindukan

163

surga itu tidak boleh, lalu untuk apa Allah menurunkan ayat ini?

           
“Dan bersegeralah kamu menuju ampunan Tuhanmu dan surga yang luasnya lebih luas daripada langit dan bumi, yang disediakan untuk orang-orang bertaqwa” (TQS. Ali ‘Imron: 133). Bukankah dalam ayat di atas Allah menyuruh kita mengharapkan surga. Lantas kenapa ada manusia yang dengan sombongnya berkata “Aku beribadah bukan karena ingin masuk surga” Apakah beribadah karena takut akan neraka

164

juga dilarang? Kalau begitu, apa gunanya Allah menurunkan ayat yang mulia ini?

                     
“Allah mengancam orang-orang munafik lakilaki dan perempuan dan orang-orang kafir dengan neraka Jahannam, mereka kekal di dalamnya. Cukuplah neraka itu bagi mereka, dan Allah mela'nati mereka, dan bagi mereka azab yang kekal” (TQS. At-Tawbah: 68) Dari ayat itu, kita mengerti bahwa Allah menakut-nakuti kita dengan neraka, itu pertanda Allah menyuruh kita untuk takut pada siksaan-Nya. Nabi dan para shahabat

165

juga sering berkumpul di malam hari untuk bersama-sama menangis mengingat neraka. kali Mereka mereka ketakutan setiap

mengingat siksa Allah. Sampai-sampai ada seorang shahabat yang terjungkal pingsan ketika padahal ayat tentang itu neraka dia dibacakan, shalat. ketika sedang

Bukankah mereka semua takut pada neraka? Lalu atas dasar apa Ahmad Dhani dan grupnya menyanyikan lagu ini “Jika surga dan neraka tak pernah ada, masihkah kutaat kepada-Nya?” Jangan takut kawan. Beribadahlah karena mengharapkan surga, beribadahlah karena takut neraka. Tapi jangan lupa, beribadahlah juga karena cinta kita pada-Nya. Dengan begitu, sempurnalah keikhlasan kita. Ikhlas dalam Keterpaksaan Ada pernyataan menarik mengenai ikhlas dan terpaksa. ”Lebih baik berinfaq seribu

166

dengan keikhlasan, daripada sejuta tapi tidak ikhlas”. Kalimat tersebut jelas benar. Sebagaimana telah kita pelajari bersama, bahwa Allah hanya menerima amal-amal yang ikhlas dan benar, meskipun itu kecil. Dan Allah tidak akan menerima amal-amal yang tidak ikhlas, meskipun itu besar. Yang menjadi masalah adalah, kata ikhlas dalam sebagai kalimat rela. tersebut Sehingga sering dimaknai lebih kalimatnya

sering dipahami begini; lebih baik berinfaq seribu dengan kerelaan, daripada sejuta tapi tidak rela. Huzaifah ibnul Yaman telah mengajarkan kita tentang ikhlas dalam keterpaksaan. Di tengah perang Ahzab, saat malam mencekam kedua belah pasukan, Rasulullah sedang beristirahat bersama para shahabatnya. para shahabatnya Beliau untuk mengumpulkan

menyampaikan sesuatu. ”Siapa yang akan pergi ke perkemahan Abu

167

Sufyan dan teman-temannya, dan kembali untuk shahabat mengabarkan Rasulullah tengah yang keadaan menyeru meringkuk mereka pada karena kepadaku?”

dingin, lelah dan lapar. Kedinginan, membuat kelelahan shahabat dan enggan kelaparan menjadi

para

orang yang dimaksud. Bayangkan saja, dalam lelah yang menyiksa, dingin yang menusuk dan lapar yang melilit, mereka harus merambat diam-diam, kemudian masuk ke dalam perkemahan Abu Sufyan. Menguping pembicaraan perkemahan mereka Rasulullah dan kembali ke dalam keadaan

selamat, siapa yang mau melakukan itu? Tak ada yang menjawab seruan Rasulullah. Rasul lalu melanjutkan perkataannya, ”Siapa yang bersedia, aku akan meminta kepada Allah agar menjadikannya karibku di surga.” Masih tak ada yang bersuara. Semuanya hanya diam dalam ringkukannya. Hingga

168

akhirnya seseorang.

Rasulullah

menyebutkan

nama

”Di mana Huzaifah?” ”Saya di sini, Ya Rasulallah.” Jawab orang yang dipanggil namanya. Meskipun dingin, lelah dan lapar sedang menyiksanya, jika Rasulullah telah memanggilnya, tentu ia tidak mempunyai pilihan lain selain memenuhi panggilannya.

             
“Dan tidaklah patut bagi laki-laki yang mukmin dan tidak (pula) bagi perempuan yang mukmin, apabila Allah dan Rasul-Nya telah menetapkan suatu ketetapan, akan ada bagi mereka pilihan (yang lain) tentang

169

urusan mereka.” (QS. Al-Ahzab: 36) “Huzaifah, kerjakan pergi dan dan masuklah ke

perkemahan mereka. Lihat apa yang mereka jangan melakukan apapun hingga kau kembali ke tempat ini!” Dalam keadaan dingin berat, dan malas, lapar, lelah, Huzaifah

mengantuk,

terpaksa berangkat. Diam-diam ia merambat melalui parit. Ia masuk ke dalam perkemahan Abu Sufyan dan pasukannya. Kemudian mengendap ke kawasan tenda utama. Saat itu Abu Sufyan sedang berbicara dengan para petinggi Quraisy. Ujian sebenarnya justru terjadi di sini. Di saat dia mendapatkan jarak yang sangat dekat dengan Abu Sufyan, tanpa ada sesuatu pun yang menghalangi keduanya. Jika saja ia diam-diam merentangkan busurnya, takkan ada yang tahu, dan takkan ada yang sempat melindungi Abu Sufyan dari kejaran panahnya.

170

Ujian sebenarnya adalah ketika hatinya ingin melakukan membunuh kembali Mengingat mengurungkan melalui parit sebuah Abu dalam itu, tindakan si heroik, gembong hidup-hidup. terpaksa menjadi menemui Sufyan keadaan Huzaifah niatnya untuk untuk kembali

kekufuran. Tetapi ia ingat pesan Nabi untuk

pahlawan. Perlahan dia menjauh, menyelinap Rasulullah untuk menyampaikan kabar yang tadi dilihat dan didengarnya. Ikhlas tak berarti selalu dalam kerelaan.

Justru beramal dalam keterpaksaan memiliki nilai yang lebih besar dibandingkan jika kita melakukannya dalam kelapangan. Apa sulitnya berinfaq seratus ribu bagi orang yang berpenghasilan dua juta perbulan? Tetapi bagi saudara kita yang berpenghasilan dibawah lima ratus ribu, tentu itu menjadi sesuatu yang sangat berat. Justru, pada keterpaksaan itulah nilai lebihnya.

171

Jika karena merasa terpaksa kemudian dia mengurungkan niatnya berinfaq, tentu tidak akan mendapatkan apa-apa selain pahala berniat. Tetapi, jika dalam kesempitan itu ia memaksa dirinya untuk berinfaq, tentu itu lebih baik baginya. Apa susahnya bangun tahajjud bagi orang yang telah terbiasa. Tetapi bagi saudara kita yang baru belajar, seperti saya, tentu itu menjadi sangat berat. Hangatnya selimut, lelapnya tidur, dan dinginnya suhu di luar, membuat siapapun merasa sangat berat untuk bangun dan mengambil air wudhu. Mana yang lebih baik ketika itu, apakah memilih kembali masuk ke dalam hangatnya selimut, dan itu ringan. Atau memaksakan diri untuk bangun dan mengambil air wudhu dalam keadaan mengantuk dan kedinginan, dan itu sangat berat. Tentu, akan lebih baik jika kita memilih yang kedua.

 

172

                          
”Diwajibkan atas kamu berperang, padahal berperang itu adalah sesuatu yang kamu benci. Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui” (QS. Al-Baqarah 216) Jika beribadah dalam keterpaksaan adalah keliru, tak usah berjihad saja. Jihad itu berat, jihad itu tak pernah kita sukai. Siapa di antara

173

kita yang menyukai darah berceceran, tangan dan kepala bergelimpangan, kuda-kuda mati tersungkur, anak-anak dan wanita ditawan, siapa yang suka? Tentu tidak ada. Tetapi apakah karena ketidaksukaan kita terhadap semua itu membuat kita enggan berjihad? Jihad tetaplah perintah Allah yang diwajibkan atas semua dan Muslim. ngeri Meskipun dengan semuanya mayat merasa berat, benci, muak dengan anyir darah, bergelimpangan, semua Mukmin yang shalih pasti akan memaksakan diri untuk pergi ke medan jihad, meski berat.

                

174

”Berangkatlah kamu baik dalam keadaan merasa ringan maupun berat, dan berjihadlah kamu dengan harta dan dirimu di jalan Allah. Yang demikian itu adalah lebih baik bagimu, jika kamu mengetahui.” (QS. AtTaubah: 41) Ah, berbicara tentang ikhlas memang berat, apalagi mengamalkannya. Makna ikhlas yang khas Islam telah dicampur-aduk dengan cara pandang Yunani dan India tentang ketulusan. Alangkah lebih baiknya jika kita memaknai ikhlas, sebagaimana Allah memerintahkannya, atau sebagaimana Rasulullah dan para shahabat memahaminya. ***

175

11 SECEPAT HANZALAH
Secepat Hanzalah Perang Uhud baru saja pihak berakhir ummat perantara dengan Islam. utama

kekalahan bukit Uhud,

dari

Ketidaktaatan pasukan pemanah di puncak menjadi kekalahan itu. Sebelumnya, pasukan Muslim telah berhasil memukul mundur pasukan kafir yang dipimpin oleh Khalid bin Walid, waktu itu dia masih kafir. Para Mujahidin segera mengambil ghanimah yang ditinggalkan oleh pasukan Khalid yang kocar-kacir. Dari atas puncak Uhud, pasukan pemanah berlari ke bawah untuk ikut berebut ghanimah, karena merasa telah berhasil memenangkan pertempuran. Khalid bin Walid, yang kelak masuk Islam, melihat peluang untuk memutar balik keadaan. Bersama pasukannya, ia berjalan

176

memutari bukit Uhud dari arah belakang, tanpa sepengetahuan kaum Muslimin. Setelah berhasil menguasai bukit Uhud, mereka pun berhasil menguasai keadaan. Dari atas bukit Uhud pasukan Khalid menghujani kaum Muslimin dengan anak-anak panah. Keadaan berbalik, kini kaum Muslimin yang kocar-kacir. Perang berakhir dengan kemenangan di tangan kaum kafir, di tangan Khalid yang terkekeh bangga. Tak ada yang tahu bahwa di kemudian hari, Khalid inilah yang akan memenangkan kaum Muslimin dalam perang Mu’tah dan banyak pertempuran lainnya. Tatkala perang usai, kaum muslimin

menghimpun jasad para syuhada dan akan menguburkannya, mereka kehilangan mayat Hanzhalah. Setelah mencari kesana kemari, mereka mendapatkannya di sebuah gundukan tanah yang masih menyisakan guyuran air disana.

177

Rasulullah bahwa kepada dirinya?”

shallallahu kepada malaikat

‘alaihi para

wassalam shahabatnya memandikan

mengabarkan

sedang ada

jasadnya. Lalu beliau bersabda, “Tanyakan keluarganya, apa dengan

Sesampai di rumah isteri Hanzalah, para shahabat apa yang menyampaikan kemarin dialaminya maksud bersama kedatangannya. Isterinya bercerita tentang suaminya. ”Saat hari bermulanya perang Uhud, aku dan Hanzalah baru saja menikah. Saat kami sedang zafaf (malam pertama), dari luar terdengar seruan perang Uhud. Mendengar seruan jihad, suamiku segera melepaskan pelukanku dan kemudian mengambil peralatan perangnya. Dia kemudian bergegas menuju para shahabat yang tengah bersiap menuju medan perang, tanpa sempat mandi jinabah.”

178

Subhanallah, membuat

bersegera,

itulah

yang

Hanzalah

mendapat

kemuliaan

dimandikan malaikat. Seolah, Hanzalah telah menjadi wujud nyata dari surah Ali Imran ayat 133 berikut ini;

           
”Dan bersegeralah kamu kepada ampunan dari Tuhanmu dan kepada surga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan untuk orang-orang yang bertakwa.”(QS. Ali ’Imron: 133) Bersegeralah. memerintahkan Karena kita Allah untuk tak hanya

melakukan

kebaikan, tetapi juga memerintahkan kita untuk segera melakukan kebaikan. Tak harus menunggu momen, tak harus menunggu

179

tahun depan, minggu depan, atau sekedar nanti sore. Tidak. Sekaranglah kebaikan itu harus dilakukan. Bersegeralah. Kebaikan Tak Pernah Menunggu Seringkali kita menunda melakukan kebaikan dengan alasan yang indah-indah. Biasanya, berbagai macam argumen yang sangat kuat kita ajukan untuk menunda kebaikan. Dan biasanya juga, argumen itu dihiasi dengan kata-kata yang sangat klasik; maklum aku belum dapat hidayah. ”Aku sih tau aja bahwa cewek itu wajib nutup aurat, tapi aku masih belum dapat hidayah...” kalimat itu seringkali saya dengar dari para wanita yang malas menutup auratnya dengan alasan belum dapat hidayah. Padahal akal adalah hidayah terbesar yang diberikan Allah kepada setiap insan. Kalau begitu, sama saja dia telah mengatakan ”Maklum, aku masih belum punya akal...”

180

Selain hidayah, masih begitu banyak alasan lain yang sering diajukan untuk menunda melaksanakan kebaikan. Ada yang menunggu momen, ada yang menunggu syarat, dan ada yang menunggu wangsit. Yang terakhir itu sih bisa-bisa saya saja.:p Menunggu momen, misalnya momen usia, ulang tahun, kenaikan kelas, atau (maaf) kematian orangtua. Nanti sajalah taubatnya, kalau sudah tua. Nanti aku akan berkerudung kalau naik kelas. Nanti aku akan shalat kalau orangtua udah meninggal keduanya. Diakui atau tidak, sebagian di antara kita mungkin pernah saya. Tentang ini, Abdullah bin Umar bin Abdul Aziz telah mengajarkannya kepada kita melalui percakapannya dengan ayahnya, khalifah yang sangat terkenal itu. Saat Umar bin Abdul Aziz merasa begitu lelah setelah setengah harian menghadapi berbagai melakukannya, mungkin termasuk

181

pengaduan rakyatnya. Rasa lelah dan kantuk yang begitu berat, rasanya tak mampu lagi ditahan. Ingin rasanya segera merebahkan badan untuk mengistirahatkan seluruh jasad dan fikiran. ”Apa yang kau lakukan ayah?” tanya sang putera. ”Aku ingin beristirahat sebentar, aku terlalu lelah.” jawab Umar. ”Tapi rakyatmu masih banyak yang menunggu untuk kau selesaikan urusannya,” ”Nanti aku akan menemui mereka selepas zhuhur.” Umar berjanji. ”Tapi, apakah ayah yakin masih hidup hingga zhuhur nanti?” perkataan anaknya tersebut membuat Umar bin Abdul Aziz terhenyak. Segera ia bangkit dan menemui rakyatnya. Segera.

182

Terimakasih wahai Umar dan puteramu yang hebat. Kalian berdua telah mengajarkan pada kami tentang pentingnya menyegerakan kebaikan. Karena kami pun betul-betul tidak tahu kapan malaikat Allah akan menjemput kami. Sahabat, kita bisa saja bertekad untuk

mengamalkan kebenaran tahun depan saat usia genap dua puluh tahun. Kita juga bisa memilih untuk melakukannya bulan depan, minggu ini, atau bahkan nanti sore. Kita bisa saja memilih itu semua. Tapi kumohon sebelumnya, jawab satu pertanyaan ini saja, apakah kita yakin bahwa kita akan menemui waktu yang kita maksud? Apakah kita yakin masih bisa menghembuskan nafas hingga tahun depan, bulan depan, minggu depan, atau sekedar sampai nanti sore? Siapa yang tahu, malaikat maut menghampiri kita di saat kita belum sempat melakukan kebaikan yang kita tunda tersebut?

183

Karenanya, tentu tak ada pilihan lain bagi kita, selain segera mengamalkan apa yang telah diperintahkan menutup oleh Allah dan Rasul-Nya atau lusa. kepada kita. Sekaranglah saatnya kita mulai aurat, bukan besok Sekaranglah saatnya kita memulai menjaga perut kita dari zat-zat yang haram dan tidak thayyib. mahram Sekaranglah kita. Sekaranglah saatnya waktunya kita kita menghindari berduaan dengan yang bukan melakukannya. Sekaranglah, bersegeralah. ”Dan bersegeralah kamu kepada ampunan dari Tuhanmu dan kepada surga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan untuk orang-orang yang bertakwa.”(QS. Ali ’Imron: 133) ***

184

12 CERDAS BERIBADAH
Disadari atau tidak, sebenarnya kita tengah membicarakan sesuatu yang berkait-kaitan antara masing-masing judul. Di bawah judul Agar Amal Tak Tersia, kita telah belajar bersama tentang syarat diterimanya suatu amal, yaitu ikhlas dalam niat dan benar dalam cara mengamalkannya. Kita juga mencoba kembali meluruskan makna ikhlas yang kini telah tercampur baur dengan cara pandang para kita filosof Yunani, Persia tentang dan India. Kemudian di bawah judul Secepat Hanzalah, berbincang pentingnya menyegerakan amal kebaikan, dan tentang berbahayanya menunda kebaikan. Nah, insya Allah di bawah judul Cerdas Beribadah ini, kita akan bercengkrama bersama tentang hal-hal yang harus kita lakukan manakala berhadapan pada dua kewajiban yang berbenturan, atau antara kewajiban dengan yang lainnya. Semoga Allah memudahkan.

185

Saat Harus Memilih Adalah fitrah dari setiap kita, untuk memilih apa yang kita sukai dan meninggalkan yang selainnya. Dalam Islam yang kita genggam ini, pilihan kita bukanlah pada apa yang kita sukai dan apa yang kita benci. Tidak kawan. Di sini kita diberikan pilihan untuk mengerjakan yang wajib dan meninggalkan yang haram, atau sebaliknya mengerjakan yang haram dan meninggalkan yang wajib. Dan setiap pilihan pasti akan dipertanggungjawabkan. Insya Allah, setiap kita; saya dan kalian, sudah sama-sama memahami hukum-hukum apa saja yang dikenakan atas perbuatan kita, mungkin itu wajib, mungkin sunnah, mubah, makruh atau haram. Hanya ada lima itu saja hukum atas perbuatan kita. Tidak ada satu pun dari perbuatan kita yang tidak terkait dengan salah satu dari lima hukum tersebut. Karenanya, tidak ada perbuatan yang tidak

186

ada

hukumnya,

selama

ada

fakta

perbuatannya. Hukum shalat dan puasa jelas wajib. Hukum menghafal al-Quran jelas sunnah. Hukum duduk, berdiri, berbaring, dan berjalan tanpa ada maksud untuk beribadah atau bermaksiat, juga jelas mubah. Hukum makan sambil berlari, jelas makruh. Dan hukum berzina jelas haram. Apapun perbuatan kita, pasti terkait dengan salah satu hukum tersebut. Tidak ada perbuatan hukumnya. Lalu bagaimana hukum menonton tivi sambil tertidur? Jika saya yang ditanya, maka saya akan menjawab tidak ada hukumnya. Hukum hanya sambil dikenakan tertidur atas perbuatan Jika yang kita memang ada faktanya. Apakah menonton tivi ada faktanya? menonton, pastilah tidak sedang tertidur. Dan jika kita tertidur, pasti tidak bisa menonton. yang tidak atau belum ada

187

Jadi

menonton

sambil

tertidur

tidak

ada

faktanya, karena itu tidak ada hukumnya. Jika kita sudah memahami bersama bahwa setiap perbuatan ada hukumnya, tentu kita akan mengerjakan yang wajib dan sunnah saja dan boleh mengerjakan yang mubah. Makruh juga boleh dikerjakan, kita karena tidak ketika menyebabkan berdosa

melakukannnya, tetapi akan berpahala jika meninggalkannya. Karena itu, meski boleh saja melakukan yang makruh, tetap saja meninggalkannya menghabiskan adalah waktu lebih untuk baik. Rugi melakukan

sesuatu jika meninggalkannya mendapatkan pahala. Yang tidak boleh dikerjakan sedikit pun adalah yang haram, karena pasti kita akan mendapatkan dosa ketika melakukannya, dan akan mendapatkan pahala jika mampu meninggalkannya di saat godaan menghampiri.

188

Ada

awlawiyatul-’amal dalam

pembahasan

fiqih, artinya prioritas perbuatan. Perbuatan mana yang harus didahulukan dan mana yang harus diakhirkan. Perbuatan mana yang harus dikerjakan dan harus ditinggalkan. Nah, fiqih membahasnya awlawiyat). Memilih Dua Perbuatan dengan Hukum Berbeda Jika dalam satu kesempatan ada dua dalam fiqh prioritas, (fiqh

perbuatan yang harus kita pilih salah satunya, mana yang lebih kita dahulukan jika yang satu wajib dan satunya sunnah? Tentu kita akan mendahulukan suatu malam yang kita wajib. terlalu Misalnya, lelah jika sehingga

terlupa shalat isya sebelum tidur, dan baru bangun menjelang shubuh. Kita ingin shalat tahajjud dan juga kita harus shalat isya, maka yang didahulukan adalah shalat isya, meskipun setelah itu kita tidak sempat shalat tahajjud. Jangan sebaliknya, shalat tahajjud

189

didahulukan, setelah itu tidak sempat shalat isya. Ini prioritas yang keliru. Atau mungkin kita pernah hanya memiliki uang sepuluh ribu saat shalat jum’at. Tentu kita ingin menginfaqkan uang yang kita punya itu untuk masjid. Lalu, kita memasukkan uang sepuluh ribu satu-satunya itu ke dalam kotak infaq yang diedarkan pengurus masjid. Itu adalah sebuah keikhlasan dalam keterpaksaan seperti yang kita bahas di bagian sebelumnya. Tentu merupakan suatu amal yang sangat besar nilainya di sisi Allah. Usai shalat jum’at, seorang shahabat datang dengan wajah cemas. ”Akhi, ana betul-betul perlu uang untuk beli makan, sejak tadi pagi ana belum makan karena tidak punya uang. Boleh tidak, ana ambil piutang ana sama antum yang sepuluh ribu kemarin?” dengan wajah tanpa dosa, kita menjawabnya santai, ”Waduh, afwan akhi, tadi sudah ana infaqkan

190

ke masjid. Dan sekarang ana juga sudah tidak punya uang lagi.” Berinfaq hukumnya adalah sunnah,

sedangkan melunasi hutang adalah wajib. Cerita tadi adalah contoh hal yang tidak boleh terjadi dalam kehidupan kita sebagai Muslim. Sebagai Muslim, tentu kita akan memenuhi kewajiban-kewajiban melakukan hal-hal kita, baru berpikir Sehingga, sunnah.

membayar hutang harus lebih diutamakan ketimbang berinfaq. Memilih Dua Perbuatan dengan Hukum Sama Jika berbenturan antara dua perbuatan yang memiliki tingkat hukum berbeda, memang mudah bagi kita untuk memilih yang lebih baik di antara keduanya. Antara wajib dan sunnah, tentu kita memilih wajib. Antara sunnah dan mubah, pastilah kita mendahulukan yang sunnah. Antara mubah dan makruh, sudah tentu kita mengambil

191

yang mubah dan meninggalkan yang makruh. Apalagi jika ada pilihan yang haram, sekuat apapun kita pasti akan meninggalkan keharaman tersebut. Itu memang lebih mudah. Tetapi, bagaimana jika benturan itu terjadi antara dua perbuatan yang memiliki tingkatan hukum sama, seperti wajib dengan wajib, sunnah dengan sunnah, mubah dengan mubah, makruh dengan makruh dan haram dengan haram? Disinilah pusingnya. Insya Allah disini kita akan belajar bersama tentang itu semua. Semoga Allah melapangkan dada kita semua untuk melihat yang benar itu benar dan kuat untuk mengambilnya. Insya Allah. Sunnah dengan Sunnah, Mubah dengan Mubah Jika pilihannya antara sunnah dengan sunnah atau mubah dengan mubah, kita tidak akan terlalu ribet memilihnya. Tinggal tentukan saja mana yang paling kita sukai, atau mana yang

192

paling besar manfaatnya. Atau jika (mungkin) mengandung mudharat, maka pilihlah yang paling kecil mudharatnya. Haram dengan Haram Jika pilihannya haram dengan haram, maka jangan sampai kita memilih salah satunya. Bagaimanapun kita wajib meninggalkan keduanya. Dalam hal ini, tidak berlaku lagi mana yang paling besar manfaatnya ataupun yang paling kecil mudharatnya. Besarnya manfaat tidak akan membuat sesuatu yang haram menjadi boleh dilakukan. Begitu pun dengan kecilnya mudharat, tetap tidak akan membuat sesuatu yang haram menjadi boleh dilakukan. Hukum Allah tidak bisa dikalahkan oleh manfaat atau mudharat, karena manfaat dan mudharat yang tampak hanyalah menurut sudut pandang manusia saja. Padahal manusia tidak mengetahuinya, hanya Allahlah yang Maha mengetahui.

 
193

    
”Diwajibkan atas kamu berperang, padahal berperang itu adalah sesuatu yang kamu benci.” (QS. Al-Baqarah 216) Jika dihitung dari aspek manfaat dan

mudharat, tentu perang akan menimbulkan banyak mudharat dan sedikit manfaat dalam pandangan gedung manusia. Lihat saja darah gedungyang yang terbakar,

berceceran, mayat bergelimpangan, kepala yang terlepas dari badannya, tentu semua itu tidak bisa dikatakan sebagai manfaat, bukan? Sesedikit pandang hukum haram. Begitu juga dengan khamar, apapun ’manfaat’ dalam sudut apapun akan

manusia, jihad tetaplah

sebanyak wajib,

’mudharat’ dalam sudut pandang manusia, tidak bergeser menjadi mubah, makruh apalagi

194

               
”Mereka bertanya kepadamu tentang khamar dan judi. Katakanlah: ’Pada keduanya terdapat dosa yang besar dan beberapa manfaat bagi manusia, tetapi dosa keduanya lebih besar dari manfaatnya’.”(QS. AlBaqarah: 219) Di kutub utara, dengan suhu dingin yang menggigit tulang, tentu meminum khamar akan mendatangkan manfaat yang besar untuk menghangatkan badan. Sebagaimana kata Allah, ’beberapa manfaat bagi manusia’, tetapi manfaat itu tidak menjadikan perkara yang haram menjadi halal, atau perbuatan yang haram menjadi mubah. Tidak! Hukum

195

Allah tidak akan bergeser oleh manfaat dan mudharat. Haram tetaplah haram, sebanyak apapun manfaat yang didapat darinya. Karena itu jika terjadi benturan dua buah perbuatan yang sama-sama haram, kita tidak boleh memilih satu pun darinya, meskipun paling sedikit mudharatya atau paling banyak manfaatnya. merenungkannya, Mungkin karena kita seringkali perlu kita

melakukannya, bahkan atas nama dakwah. Karena itu bagi diri ini, segeralah berbenah. Lupakan manfaat dan mudharat dari perbuatan haram. Karena Allah lebih tahu akan apa yang membawa manfaat dan apa yang membawa mudharat.

                 

196

   
”...boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui” (QS. Al-Baqarah 216)

Wajib dengan Wajib Di antara semua pilihan, yang paling berat bagi kita adalah Jika memilih di antara dua kewajiban. kita memiliki jika kesempatan kita hanya

untuk melakukan keduanya, tentu kita akan melakukannya. Tetapi berkesempatan mengerjakan salah satunya dan meninggalkan yang lainnya, maka fiqh awlawiyat kembali harus bekerja. Ada dua kemungkinan perbenturan dua

kewajiban tersebut, yang pertama adalah mendahulukan yang satu dan mengakhirkan

197

yang

lain.

Kemungkinan

kedua

adalah

mengerjakan yang satu dan meninggalkan yang lain. Untuk kemungkinan pertama, tidak akan

terlalu membuat kita pusing. Tetapi meski begitu kita tetap harus mempertimbangkan beberapa hal dalam memilih mana yang didahulukan dan mana yang harus diakhirkan, berikut ini di antaranya: Kesempatan Dianjurkan kita mendahulukan

kewajiban yang lebih singkat waktunya dan mengakhirkan yang lebih panjang waktunya. Jika kita berjanji dengan seseorang pukul 21.30. Jika terlambat lima menit saja, kita akan kehilangan kesempatan Sementara bertemu saat itu dengannya. adzan isya

berkumandang. Keduanya wajib. Mana yang harus didahulukan, shalat isya atau menepati janji?

198

Karena waktu shalat isya masih panjang, sedangkan janji kita, kita maka hanya kita memiliki lebih janji janji tetap di baik dan masih harus awal kesempatan sedikit untuk memenuhi mendahulukan kesempatan panjang, didahulukan. menepati memenuhi isya Karena

mengakhirkan shalat isya. Tetapi, jika shalat

shalat

waktu lebih utama. Manfaat dan Mudharat Jika kita berhutang banyak dengan dua orang sahabat. secara Kemudian hampir keduanya bersamaan. menagih

Sahabat yang satu memerlukan uang tersebut untuk membeli laptop baru yang cocok untuk game. Sedangkan sahabat kita yang satunya lagi, memerlukan uang tersebut untuk biaya operasi kakaknya yang sedang sekarat. Uang yang kita punya hanya cukup

199

untuk melunasi hutang ke salah satu sahabat, dan itu berarti harus menunda pembayaran kepada sahabat kita yang satunya. Keduanya wajib, mana yang harus didahulukan. Jika kita mengakhirkan pembayaran ke teman kita yang ingin membeli laptop baru, insya Allah tidak akan membawa mudharat apa-apa. Tetapi apa jadinya jika kita menunda pembayaran kepada sahabat kita yang ingin mengoperasi kakaknya? taruhannya. Dalam kondisi seperti ini, kita perlu mempertimbangkan aspek manfaat dan mudharat. Ingat, dalam hal ini kita cuma mendahulukan bukan manfaat memilih dan dan dan mengakhirkan, meninggalkan. kita tidak Mungkin nyawa adalah

Sehingga dengan mempertimbangkan mudharat, terkategori orang yang berkiblat pada

200

asas manfaat. Mungkin ada beberapa hal lagi yang perlu kita pertimbangkan. Insya Allah pada kesempatan lain kita akan membicarakannya. Afwan jika kurang dalam ya... *** Ada tiga kunci dalam amal. Tepat;

mengetahui amal yang bagaimana yang bisa diterima oleh Allah, yaitu dengan niat yang ikhlas dan cara yang benar. dengan semangat setiap itulah mengamalkan kebaikan Semangat; kita segera kita yang

dapatkan. Cerdas: memahami prioritas amal ketika terjadi benturan antara dua perbuatan atau lebih. Insya Allah, tepat, semangat dan cerdas akan membantu kita menjadi orang yang terbaik amalnya, bukan sekedar terbanyak amalnya. Insya Allah.

    

201

       
”Sesungguhnya Kami telah menjadikan apa yang di bumi sebagai perhiasan baginya, agar Kami menguji mereka siapakah di antara mereka yang terbaik amalnya” (QS. Al-Kahfi: 7) Nah kawan. beberapa halaman telah kita tekuri bersama. Ada beberapa serpihan ilmu yang mungkin bisa kita pungut satu persatu, untuk Allah. *** dikumpulkan menjadi sebuah peta dalam menempuh perjalanan hidup ini. Insya

202

Percik 5: Berbagi Cahaya 13. ’Dongeng’ Umat Terbaik 14. Belajar dari Abu Dzarr 15. Menyempurnakan Ikhtiyar

203

13 ‘DONGENG’ UMAT TERBAIK
Maafkan saya jika sejauh ini menghadirkan pembicaraan yang bertele-tele, berputar-putar dan berbelit-belit. Itulah kelemahan saya yang belum bisa menyampaikan dengan Kuharap sesuatu yang yang semua sederhana rumit. sederhana, masalah-masalah sahabat apalagi

menyederhanakan

memakluminya, dan tetap bersedia duduk bersamaku di ’taman surga’ ini hingga di penghujungnya, Insya Allah. Ayat yang saya kutipkan sebagai pembuka pembicaraan kita kali ini, sangat menarik perhatian saya. Ayat itu membuat kita ge-er disebut sebagai ummat terbaik. Padahal surah at-Tiin ayat 4 saja sudah membuat kita ge-er diciptakan sebagai makhluk dalam bentuk terbaik di antara sekalian makhluk Allah. Nah, di antara makhluk terbaik itu (manusia di antara alam semesta), kita adalah sekelompok

204

kecil yang disebut Allah sebagai umat terbaik di antara manusia. Siapa yang tidak ge-er mendapat predikat tersebut? Umat terbaik dalam bidang apa? Tentu saja dalam segala bidang, karena Allah tak memberikan pembatasan. Dalam bidang

keilmuan, tentulah kita menjadi pusat ilmu pengetahuan dunia. Para pelajar dari berbagai belahan bumi tersedot untuk belajar ke negeri kita yang merupakan negeri berpenduduk Muslim terbesar ini. Dalam bidang ekonomi, kitalah yang menentukan gerak turun-naiknya nilai mata uang dunia. Dalam bidang kesehatan, tak satu pun dari bangsa kita yang mengalami layanan sampai kesulitan dalam Kita juga memperoleh tak perlu warga kesehatan. ada

mengirim tenaga kerja ke luar negeri, apalagi penyiksaan terhadap negara kita di sana, itu tak mungkin terjadi. Tak satu sudut pun dari negeri kaum Muslimin yang dicengkeram oleh pihak lain, semuanya merasakan ketentraman hidup berdampingan

205

dengan warga dunia lainnya. Ya, karena kita adalah umat terbaik. Saya bingung apakah harus tertawa atau menangis. Rasanya apa yang saya sebutkan itu hanyalah dongeng belaka. Lihatlah faktanya, kualitas pendidikan di negeri Muslim terbesar di dunia ini sangat anjlok. Ujian nasional yang bocor, standar kelulusan yang sangat rendah, kebobrokan mental siswa dan guru, dan banyak kebobrokan lainnya seolah meyakinkan kita bahwa pendidikan di negeri ini sungguh mengkhawatirkan. Saksikan juga di televisi, ribuan orang rela antri untuk mendapatkan pengobatan dari seorang dukun cilik dadakan bernama Ponari. Mereka sudah tidak percaya lagi dengan layanan kesehatan selain yang karena diberikan mereka oleh tidak pemerintah,

sanggup membayar mahalnya biaya berobat di rumah sakit. Juga, masih sangat jelas dalam ingatan kita tentang seorang ibu yang ada

206

gunting di dalam perutnya, akibat kelalaian dokter saat mengoperasinya. Kasus Ceriyati, Siti Hajar, dan masih banyak lagi TKW lainnya di negeri jiran juga membuat air mata kita tak henti mengalir. Luapan lumpur lapindo tak kunjung berhenti. Gempa di Pangandaran, tsunami di Aceh, dan banjir yang terus menggenangi bumi Islam ini juga selalu saja menyisakan air mata. Sementara itu, di belahan dunia Islam yang lain, pencaplokan jengkal demi jengkal tanah Palestina juga masih terus berlanjut. Masjid suci al-Aqsha dijadikan kandang sapi oleh orang-orang Yahudi Israel. Al-Qur’an dimasukkan ke dalam toilet di penjara Abu Ghraib. Puluhan bahkan ratusan Muslimah Iraq dijadikan tempat pelampiasan syahwat tentara-tentara anjing Amerika, setidaknya sembilan kali dalam sehari. Kaum Muslimin Rohingya mendapatkan perlakuan yang sangat tidak manusiawi oleh pemerintahnya.

207

Saudara-saudara

kita

di

Uzbekistan

yang

ditembaki oleh militer. Sahabat-sahabat kita di Kashmir yang selalu diperangi oleh penganut agama Hindu. Apakah seperti ini yang disebut sebagai ummat terbaik?

   ...  
Kalian adalah ummat terbaik yang dikeluarkan untuk manusia... (TQS. ’Ali Imran: 110) Ustadz Fauzan Muttaqin pernah

mengomentari ketidaksesuaian kondisi ummat Islam saat ini dengan pujian Allah dalam ayat tersebut. Ayat tersebut sebenarnya mirip dengan pujian seorang ibu guru kepada anak muridnya. ”Nak, kamu itu sebenarnya pintar, asal mau belajar...” Apakah serta merta pujian itu sesuai dengan kondisi anak muridnya? Tentu saja ada sebuah syarat yang harus dipenuhi murid itu agar pujian itu sesuai. Dia

208

harus belajar, maka dengan begitu dia akan menjadi anak yang pintar. Begitu pula dengan ayat 110 dari surah Ali ’Imron yang kita bicarakan ini. Pujian Allah tersebut bukanlah pujian yang secara otomatis sesuai dengan kondisi kita. Jangan lupa dengan syaratnya.

      
”... menyeru kepada kema’rufan dan mencegah dari kemunkaran, dan beriman kepada Allah.” (TQS. ’Ali Imran: 110) Ayat Allah bukan dongeng. Tidak ada satupun ayat-Nya yang keliru. Jika pujian-Nya bertentangan dengan kenyataan kita, bukan ayat-Nya yang salah, tetapi kitalah yang tidak

209

memenuhi syarat untuk mendapatkan pujianNya itu. Ada syarat yang sering kita lupakan untuk menjadi ummat terbaik. Kita tidak akan mungkin menjadi umat terbaik jika melupakan tiga syarat yang harus kita penuhi. Ketiga syarat itu adalah menyeru kepada yang ma’ruf, mencegah dari yang munkar, dan beriman kepada Allah. Ketiga syarat itu bisa disederhanakan dalam satu kata yang lazim kita dengar; dakwah. Dakwah Kita Adalah Menyatukan Jika sebelumnya kita sempat bingung dengan ’kontradiksi’ pujian Allah dengan kenyataan, maka kita telah tahu bahwa penyebab kita tidak kontradiksi tersebut adalah

memenuhi syaratnya. Sebenarnya tidak hanya sampai di situ. Dakwah yang dimaksud adalah sebuah upaya untuk memantaskan diri kita untuk pujian Allah itu. Kita harus berdakwah untuk menyampaikan sesuatu yang mampu

210

menyelesaikan derita yang melanda ummat Islam sedunia. Dakwah kita bukanlah dakwah yang sekedar mengajak shalat dan menutup aurat. Dakwah kita lebih dari itu. Kita mengajak manusia untuk shalat, menutup aurat, menjalankan kewajiban individual lainnya, tetapi lebih dari itu kita juga mengajak hak-hak lainnya. mereka atas kita memperjuangkan kesejahteraan, dan mereka Dakwah

layanan pendidikan, kesehatan, keamanan, adalah mengajak saudara kita untuk peduli pada derita yang tengah melanda sahabat Muslim kita di Ambon, Palestina, Afghanistan, Iraq, Kashmir, dan di belahan bumi lainnya. Dakwah kita adalah mengajak mereka untuk berjuang mempersatukan kaum Muslimin seluruh dunia di bawah satu bendera, Laa Ilaaha Illallaah, Muhammad Rasuulullaah... Hendaklah kamu beramar ma'ruf dan bernahi mungkar. Kalau tidak, maka Allah akan

211

menguasakan

atasmu

orang-orang

yang

paling jahat di antara kamu, kemudian orangorang yang baik-baik di antara kamu berdo'a dan tidak dikabulkan. (HR. Abu Dzarr) Kita Tak Sendiri Ada yang terlupakan. Dakwah tak mungkin kita lakukan sendirian. Kita harus bergabung dengan Muslim-muslim lain yang juga telah tercerahkan sebagaimana kita. Bergabunglah dengan Ahmad dan Zaid yang telah memahami bahwa dakwah adalah kewajiban setiap Muslim. Berkumpullah bersama Doni dan Dimas yang juga telah bahu membahu membangun kekuatan ummat Islam untuk membangkitkan Islama dan dunia. Di dunia Islam telah bertebaran harakah atau kelompok dakwah. Ada banyak sekali pilihan, ayo kita bergabung dengan salah satunya untuk Kenapa memperjuangkan harus kejayaan Kenapa Islam tidak bergabung?

212

berjuang sendiri saja? Maka biarkanlah Allah yang langsung menjawabnya kepada kita.

               
Dan hendaklah ada di antara kamu segolongan umat yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh kepada yang ma'ruf dan mencegah dari yang munkar, merekalah orang-orang yang beruntung. (TQS. Ali ’Imron: 104) Allah mengaharuskan ada segolongan ummat yang berdakwah, bukan seseorang yang berdakwah. Rasulullah dan para sahabatnya juga bergabung dengan kaum Muslimin di berbagai penjuru Makkah untuk

213

memperjuangkan seorang Nabi,

tegaknya tentu saja

Islam. Rasul

Sebagai mampu

menjalankan semuanya seorang diri. Tetapi ini adalah sunnah kenabian, bahwa dakwah Islam harus dilakukan secara berkelompok, bahu membahu, dan kokoh.

           
”Sesungguhnya Allah menyukai orang yang berperang dijalan-Nya dalam barisan yang teratur seakan-akan mereka seperti suatu bangunan yang tersusun kokoh.” (QS. Ash-Shaff: 4)

214

14 BELAJAR DARI ABU DZARR
Membaca lembar demi lembar kitab Sirah Nabawiyah atau Hayatush-Shahabah, membuat saya merasa layak untuk ’diludahi’. Hampir setiap detik kehidupan Rasulullah dan para shahabatnya adalah kehidupan yang berisi perkataan dan perbuatan yang mulia. Sungguh, kehidupan mereka adalah kehidupan yang silaturahminya adalah shalat berjamaah, hiburannya adalah latihan perang, pembicaraannya adalah dakwah, dan candanya tak pernah berbumbu dusta. Tak terkecuali sepenggal kisah tentang

penjelajah gurun ini. Ia datang dari kejauhan. Dengan wajah letih dan badan terhuyunghuyung, lelaki itu tiba di kota Makkah. Dia menyelusuri gurun dari suku asalnya ke Makkah, bukanlah untuk mencari penghidupan atau menemui karib keluarganya. Ia datang ke sana hanya untuk mencari tahu tentang

215

seorang lelaki yang beritanya telah sampai terdengar ke sukunya. Dia ingin menemui lelaki itu, dan kemudian mendengarkan perkataannya. Dia datang dari suku Ghifar, namanya adalah Abu Dzarr al-Ghifary. itu Lelaki yang ingin si ditemuinya adalah Muhammad,

pembawa agama baru. Perkataan yang ingin didengarkannya itu adalah al-Qur’an, yang konon bisa memisahkan orangtua dari anaknya atau suami dari isterinya. Akhirnya sampai jualah ia pada pertemuan yang dirindukan itu, pertemuan dengan Rasulullah Shallallahu ’Alaihi Wasallam. ”Aku datang ke sini untuk mendengarkan gubahanmu itu,” Abu Dzarr berseru pada Rasulullah. ”Sesungguhnya itu bukan gubahan, itu adalah al-Qur’an” Rasulullah meralat ucapan Abu Dzarr. ”Kalau begitu bacakanlah kemudian. untukku.” Jawab Abu Dzarr

216

Setelah mendengarkan Al-Quran, Abu Dzarr alGhifary menyatakan keislamannya, dengan bersaksi bahwa tiada Tuhan selain Allah, dan bahwa Muhammad adalah Rasulullah. ”Wahai Rasulullah, apa yang kau perintahkan padaku?” ”Kembalilah ke kaummu, dan tunggu sampai ada berita dariku,” ”Wahai Rasulullah, aku tidak akan bisa pulang sebelum meneriakkan Islam di masjid.” Bagi Abu Dzarr, menahan menyampaikan keyakinan adalah lebih menderita ketimbang disiksa secara fisik. Lebih mudah baginya untuk meneriakkan kebenaran itu ketimbang harus menahannya. Menahannya? Dia tidak sanggup untuk itu! Bagi Abu Dzarr, kebenaran yang bisu bukanlah kebenaran. Sesungguhnya, kebenaran selalu menuntut pemegangnya untuk meneriakkannya. Kebenaran Memang Tak Pernah Bisu

217

Sesungguhnya, jika kebenaran Islam telah menancap kuat dalam dada seorang Muslim, maka kebenaran itu akan menuntut untuk bergerak. Ya, itu karena Islam adalah sesuatu yang hidup. Maka, ketika ia masuk ke dalam dada, adalah wajar jika orang yang di dadanya ada cahaya Islam tak dari akan kuat untuk menahan dirinya mengungkapkan

kebenaran tersebut. Jika kebenaran telah merasuk dalam jiwa, maka orang yang di dalam jiwanya ada ombak besar bernama Islam, pastilah akan gatal untuk tersebut selalu di menyampaikan setiap kebenaran Setiap kesempatan.

penggenggam kebenaran Islam juga pasti akan gerah jika berhadapan dengan sesuatu yang bertentangan dengan Islam yang dia yakini itu. Begitu pula, setiap jiwa yang diterangi cahaya kemuliaan Islam, pasti rindu orang-orang tercintanya memegang kebenaran yang sama pula.

218

Gatal ”Wahai Rasulullah, aku tidak akan bisa pulang sebelum meniakkan Islam di masjid.” begitu prinsip Abu Dzarr justru al-Ghifary. lebih berat siksaan Memendam ketimbang akibat kebenaran

mendapatkan menyampaikannya.

”Rasa takut terhadap manusia jangan sampai menghalangi kamu untuk menyatakan apa yang sebenarnya jika memang benar kamu melihatnya, menyaksikan atau mendengarnya.” (HR. Ahmad) Jika suatu ketika diberi kesempatan untuk menyampaikan gagasan terkait bencana alam, pastilah seorang penggenggam Islam akan memanfaatkan kesempatan itu untuk berbagi kebenaran Islam yang diyakininya. Jika dia memiliki kemampuan menulis cerpen

219

dengan baik, pastilah seorang penggenggam Islam akan menjadikan cerpennya sebagai media untuk menyampaikan kebenaran Islam yang diyakininya. Jika dia menguasai ilmu bermusik, tentu ia akan menjadikan lagulagunya sebagai ushlub dakwahnya. Bahkan jika pun dia hanya seorang yang tak bisa berbicara ataupun menulis, maka dia akan mendedikasikan memperjuangkan diyakininya itu. Adalah aneh, jika kita mengaku telah tenaganya kebenaran agama untuk yang

menggenggam kebenaran Islam, sementara kita tak sedikit pun merasakan gatal untuk menyampaikan Sebagaimana kebenaran Abu Dzarr, Islam tersebut. kita marilah

hujamkan dalam dada kita, bahwa kebenaran yang bisu bukanlah kebenaran. Sesungguhnya kebenaran selalu menuntut pemegangnya untuk meneriakkannya. Gerah

220

“Barang siapa di antara kalian melihat suatu kemungkaran hendaklah ia mengubah dengan tangannya; jika tidak mampu, maka dengan lisannya; jika ia masih tidak mampu, maka dengan hatinya, dan itu adalah selemah-lemahnya iman.” (HR. Muslim) Dalam hadits yang diriwayatkan oleh Imam Muslim tersebut, sekedar tanpa membenci berupaya kemunkaran

menghentikannya adalah selemah-lemahnya iman. Gerah yang saya maksud di sini adalah sekedar tentu membenci baik tanpa lagi jika menghentikan, kita mampu atau kita, lebih

menghentikan

dengan

tangan

menegurnya dengan lisan kita. Jika sekedar gerah melihat kemaksiatan

adalah selemah-lemah iman, bukankah itu berarti tak ada iman lagi bagi yang lebih rendah dari itu? Itu berarti, tak ada iman lagi

221

di hati kita, jika kita tak ada perasaan benci ketika melihat kemunkaran. Na’udzubillah. Karena itu, mari kita periksa hati kita. Apakah selama ini kita masih bisa enjoy saja ketika melihat kemaksiatan tengah menari di depan mata kita? Ataukah kita sudah ada setitik perasaan benci terhadap kemaksiatan sekecil apapun, bersyukurlah, karena itu pertanda masih ada setitik iman pula dalam dada kita. Tapi sebagai seorang penggenggam ada upaya

kebenaran, tentu tak cukup bagi kita sekedar membenci kemaksiatan tanpa untuk menghentikannya. Pastilah dada ini terasa gerah untuk mengingatkan orang yang tengah bermaksiat tersebut. Ketika melihat aurat terbuka, pastilah penggenggam Islam akan memikirkan seribu cara (yang halal) untuk menghentikannya. Ketika melihat hukum Allah dicampakkan oleh penguasa, tentu para penggenggam Islam akan berteriak lantang untuk mengoreksi penguasa tersebut,

222

sebagaimana dilakukan oleh tokoh utama kita dalam perbincangan kali ini, Abu Dzarr alGhifary. Saat itu, dua orang wanita tengah thawaf mengelilingi Ka’bah dengan thawaf jahiliyah. Dengan semangat kebenaran yang membuncah di dadanya, Abu Dzarr memakimaki berhala Usaf dan Na’ilah yang dipujapuja oleh orang-orang Quraisy. Serta merta wanita tersebut para berteriak pemuda meminta yang pertolongan Quraisy

berada di sekitar Ka’bah. Kita semua pasti sudah tahu yang akan terjadi setelah itu, remuk redamlah Abu Dzarr akibat pukulan dan hantaman pemuda yang Quraisy dihadiahkan tersebut. oleh para Subhanallah.

Keyakinan bahwa Tiada tuhan selain Allah, membuat Abu Dzarr gerah ketika melihat ada yang masih menyembah ’tuhan-tuhan’ selain Allah. Rindu

223

Apabila Allah memberi hidayah kepada seseorang melalui upayamu, itu lebih baik bagimu daripada apa yang dijangkau matahari sejak terbit sampai terbenam. (HR. Bukhari dan Muslim) Jika kita telah gatal untuk menyampaikan Islam dan telah gerah ketika ada yang bertentangan dengan Islam. Maka pastikan bahwa kita juga memiliki rasa rindu, sangat menginginkan orang-orang yang kita cintai untuk memegang kebenaran yang sama. Rindu, pastikan rasa itu ada di dalam dada kita, sebagaimana rindu yang membuncah dalam dada Ummu Hakim binti al-Harits yang telah beriman, kepada suaminya yang masih kafir, Ikrimah bin Abu Jahal, putra gembong kekufuran. Hari itu peristiwa Fathul-Makkah, pembebasan kota Makkah. Arak-arakan pasukan Islam telah memasuki dibelenggu kota Makkah Ada yang cinta masih yang kekufuran.

224

membuncah dalam dada orang beriman, ada pula kerinduan para Muhajirin akan tanah yang telah mereka tinggalkan bertahun lamanya, ada pula kerinduan Ummu Hakim binti al-Harits pada suaminya yang masih kafir itu. Ah, betapa rindu Ummu Hakim agar Ikrimah bin Abu Jahal juga menjadi muslim seperti dirinya. Maka dibujuknyalah suaminya untuk segera memasuki agama yang diridhai Allah ini. Tetapi apa yang ia dapatkan dari suami terkasihnya? ”Seandainya seluruh manusia telah berislam, dan tinggal aku saja yang tidak, maka aku tetap tidak akan pernah mengikuti agama Muhammad ini!” jawab Ikrimah dengan nada kebenciannya pada Muhammad. Ah, hidayah. Tak ada yang tahu kapan dan dari mana ia datang kepada seseorang. Kelak, lelaki yang dirindu akan oleh Ummu Hakim bersama tersebut, juga bergabung

225

pasukan

penggenggam

Islam,

dan

dia

mengakhiri hidupnya dalam keadaan beriman, iman yang sebenar-benarnya iman. Begitulah kerinduan. Ia selalu menginginkan orang yang dicintai untuk berdiri di barisan yang sama. Tak rela rasanya, diri berenang di samudera ketaatan, sementara orang terkasih sedang bertelekan tenggelam Tak di atas tega dalam dipan-dipan lumpur diri surga kemaksiatan. rasanya,

sementara orang terkasih luluh lantak dan berteriak-teriak di kobaran api neraka. Tentu kita tak akan rela, tentu kita tak akan tega. Tentu kita merindukan orang terkasih kita, berdiri di samping kita dengan memegang bendera yang sama, bendera Laa ilaaha illaLlah yang meliuk-liuk rindu. Ah, aku rindu kalian semua bersamaku. Kuharap, kalian pun merindukanku bersama kalian di jalan ini.

***

226

15 MENYEMPURNAKAN IKHTIYAR
Jika Allah menjadikan lisan kita sebagai

perantara hidayah bagi seseorang, itu lebih baik daripada apa yang ada sepanjang timur dan barat. Siapa yang tidak tergiur dengan apa yang dilalui oleh matahari dari terbit hingga terbenamnya? Kita tak dituntut untuk memberikan hidayah bagi seseorang, Allah yang memberikannya. Kita hanya diminta oleh Allah untuk mencurahkan segenap daya kita, agar lisan kita menjadi perantara hidayah. Kita hanya dituntut untuk memikirkan dan menjalankan cara terbaik dalam berdakwah, agar hidayah Allah makin dekat dengannya. Insya Allah di bagian ini, kita akan kembali duduk bersama mengumpulkan serpihan-serpihan ilmu yang tersebar di banyak ayat, hadits, dan lainnya. Hikmah dan Pelajaran yang Baik

227

           
”Serulah (manusia) kepada jalan Tuhan-mu dengan hikmah dan pelajaran yang baik dan bantahlah mereka dengan cara yang baik.” (TQS. An-Nahl: 125) Mush’ab bin Umair telah mengajarkannya pada kita. Melaui perantaraan besar kefasihan yang harus Umair pernah penduduk bin yang lisannya Madinah berdebat, dan kekuatan sebagian Islam. Mush’ab terbaik argumen Ketika

dibangunnya,

memeluk maka cara

menggunakan

dilakukan oleh umat manusia. Bahkan ketika bahaya tengah mengancam nyawanya, dia tetap bersikap tenang dan waras dalam menyampaikan dakwahnya. Sikap tenang dan

228

argumennya

kemudian

menjadi

perantara

hidayah bagi orang yang sebelumnya hendak membunuhnya. Sederhana dalam Perkataan Jujur, saya masih harus ini banyak terlalu belajar sulit

tentang

ini.

Lisan

menyampaikan kebenaran dengan sederhana. Kadang diri ini tergoda untuk menggunakan bahasa-bahasa yang tinggi melangit. Kadang diri ini juga tidak bisa mengontrol apa alur yang pembahasan yang runut, sehingga seringkali orang kesulitan memahami sebenarnya saya sampaikan. ”Permudahlah, jangan dipersulit dan ajaklah dengan baik, jangan menyebabkan orang menjauh.” (HR. Bukhari) Permudahlah, kata Rasulullah, dari dakwah. Kita harus jangan kau untuk

persulit, jangan menyebabkan orang menjauh belajar

229

menyampaikan kebenaran Islam dengan cara yang semenarik mungkin. Keburukan saja jika dibungkus dengan kemasan yang cantik, maka akan banyak orang yang mengikutinya, apalagi kebaikan. Kita harus belajar untuk menggunakan bahasa yang mudah dipahami oleh orang lain. Kita harus mengurangi kalimat-kalimat yang terasa mengganggu dalam menyampaikan dakwah. Kita harus belajar untuk tidak terlalu tergesa dalam berbicara. Kita harus belajar untuk menyampaikan kebenaran Islam dengan cara yang lembut, yang langsung masuk ke dalam hati, dan bersemayam di sana. Lemah Lembut Lemah lembut tak berarti rapuh. Sebagaimana keras tak berarti kasar. Keras dan lembut bisa menjadi satu, sebagai mana kasar juga bisa menjadi satu dengan rapuh. Batu pualam adalah batu yang sangat keras, tetapi permukaannya sangat lembut. Kerupuk adalah

230

sesuatu

yang

sangat

rapuh,

tetapi

permukaannya sangat kasar. ”Tidaklah seharusnya orang menyuruh yang ma'ruf dan mencegah yang mungkar kecuali memiliki tiga sifat, yakni lemah-lembut dalam menyuruh dan dalam melarang, mengerti apa yang harus dilarang dan adil terhadap apa yang harus dilarang.” (HR. Ad-Dailami) Kita akan belajar untuk menyampaikan

kebenaran dengan cara batu pualam, lembut tetapi tegas. Sikap lembut kita tak membuat kita mentoleransi kemaksiatan yang dilakukan orang. Sebagaimana sikap tegas kita tak boleh membuat kita bersikap kasar terhadap orang yang melakukan kemaksiatan. Tidak Membosankan ”Nabi meniadakan pemberian pelajaran untuk beberapa hari

231

karena khawatir kejenuhan kami.” (HR. Ahmad) Sering kali kita tidak mempedulikan orang yang kepadanya kita berbicara. Kita terus saja menyampaikan pendapat kita secara bertubitubi, tanpa peduli lagi apakah orang masih berminat mendengarkan atau sudah jenuh dengan pembicaraan kita. Sesekali, perhatikanlah respon orang terhadap penjelasan kita. Jika mereka mulai bosan, maka buatlah Jika saja. jika pembicaraan kita Tak orang ada tak kita kembali sanggup baik terus menarik. dihentikan berbicara di sisi Allah. Jangan Takut ”Rasa takut terhadap manusia jangan sampai menghalangi kamu tidak

mengembalikan

minat mereka, lebih gunanya lagi

berminat

mendengarkannya, meski tak ada yang sia-sia

232

untuk menyatakan apa yang sebenarnya jika memang benar kamu melihatnya, menyaksikan atau mendengarnya.” (HR. Ahmad) Wajar saja jika orang tak suka mendengarkan dakwah kita. Bahkan mungkin ada di antara mereka yang menunjukkan ketidaksukaannya dengan mencela bahkan menyakiti. Tetapi jangan sampai ketakutan akan hal itu menghalangi kita untuk menyampaikan apa yang sebenarnya. Jika Tak Bicara Jika kita memilih untuk berdakwah tanpa kata, maka berdakwahlah dengan perbuatan kita saja. Banyak sekali kesempatan bagi kita untuk tetap berdakwah tanpa kata. Kita bisa ambil bagian dalam menyelenggarakan kegiatan pengajian. Kita bisa ambil bagian dengan menyebarkan buletin keislaman. Kita bisa berpartisipasi dengan harta kita, dengan

233

pikiran kita atau dengan tenaga yang kita miliki. Semua itu adalah dakwah. Dakwah tak selalu berarti berceramah hingga mulut berbusa. Jika kita melakukan suatu kebaikan, kemudian orang lain mengikuti kebaikan itu, itu juga dakwah. adalah Bagi seorang Jika untuk akhwat, ada berjilbab berjilbab yang setelah dakwah. saudari

memutuskan

melihatnya, itu adalah dakwah baginya. Dengan cara apapun, selama halal, dakwah akan selalu mengalirkan pahala bagi siapa saja yang melakukannya. Bagaimanapun, sejauh halal, jika menjadi perantara hidayah bagi orang lain, maka itu lebih baik bagi kita daripada apa yang ada dari timur hingga ke barat. ”Apabila Allah memberi hidayah kepada seseorang melalui upayamu, itu lebih baik bagimu daripada apa yang dijangkau

234

matahari sejak terbit sampai terbenam.” (HR. Bukhari dan Muslim) ***

235

Percik 6: Terus Melangkah 16. Jalan Ini Berduri 17. Ujian Cinta

236

16 JALAN INI BERDURI
Alhamdulillah, kita telah dengan bangga

menunjukkan identitas keislaman kita. Kita juga telah memilih sebuah jalan yang dilalui oleh Rasulullah, para shahabatnya, dan para penerusnya. Jalan itu adalah jalan dakwah. Lalu, apakah kita berpikir, jalan yang kita pilih ini adalah jalan yang mulus? Apakah kita mengira bahwa kita akan dibiarkan saja mengatakan bahwa kita beriman, lalu kita dibiarkan bersantai-santai saja?

          
”Apakah manusia itu mengira bahwa mereka dibiarkan (saja) mengatakan: Kami Telah

237

beriman, sedang mereka tidak diuji lagi?” (TQS. Al-’Ankabut: 2) Seperti nasyid Izzatul Islam di atas, kita harus menyadari bahwa jalan yang kita pilih ini adalah jalan yang dipenuhi dengan duri. Sejauh mata memandang, yang akan kita hadapi adalah ujian dan ujian. Tak semua orang bisa menerima dengan lapang dada apa yang kita katakan. Akan selalu ada orang yang hatinya sesak setiap kali melihat kita melakukan kebaikan. Tak usah kita. Rasulullah yang terkenal al-Amin dan sangat disukai saja, mendadak menjadi dibenci semenjak beliau memproklamirkan risalah yang dibawanya. Suatu hari, saat Rasulullah tengah shalat di dekat Ka’bah, Abu Jahal dan teman-temannya memukul kepada Rasulullah dengan batu hingga berdarah, kemudian melumuri kepala Rasul yang mulia dengan isi perut unta.

238

Saat mencoba meminta perlindungan ke Thaif bersama Zaid bin Haritsah, beliau justru dilempari dengan kotoran dan batu, hingga tumit beliau yang mulia terluka. Setiap kali beliau berangkat ke masjid untuk shalat shubuh, selalu saja ada seorang Yahudi yang meludahinya. Ummu Jamil, isteri Abu Lahab bahkan rela menjual perhiasannya demi membeli ranting berduri untuk merintangi jalan yang dilalui Rasulullah. Berkali-kali orang kafir Quraisy memfitnahnya, menuduhnya gila, bahkan mencoba membunuhnya. Sungguh, jalan dakwah yang ditempuh oleh kekasih kita itu, adalah jalan terjal berduri yang panasnya mampu mengoyak telapak kaki. Abu Jahal Selalu Ada di Setiap Zaman Jika Rasulullah saja melalui jalan terjal dalam dakwahnya, lalu, apakah kita mengira bahwa kita akan dibiarkan saja mengaku beriman tanpa diuji? Apakah kita mengira bahwa tak

239

akan ada lagi orang-orang bejat seperti Abu Jahal dan Abu Lahab? Ketahuilah sahabatku yang telah memilih jalan ini, zaman akan selalu menyediakan orang-orang seperti Abu Jahal, Abu Lahab dan konco-konconya. Sebagaimana Allah selalu menyediakan gelap sebagai lawan dari terang, maka Allah selalu menyediakan orang-orang zalim sebagai penguji bagi orang-orang beriman. Ujian adalah sesuatu yang niscaya. Ia akan selalu menghadang kita di setiap sudut jalan. Ia akan selalu menyergap kita di saat-saat yang tidak pernah kita duga. Ia akan tetap menghampiri kita, meski kita bersembunyi di dalam lubang biawak. Ujian itu akan selalu datang untuk kita. ”Seorang mukmin meskipun dia masuk ke dalam lobang biawak, Allah akan menentukan baginya orang yang mengganggunya.” (HR. Al Bazzaar)

240

Karena itu, Abu Jahal akan kembali hadir di zaman ini, meski dengan nama dan wujud yang berbeda, tetapi dengan tugas yang sama untuk mengganggu kita. Mungkin Abu Jahal masa kini tidak bersorban dan menyandang pedang sebagaimana Abu Jahal yang mengganggu nabi. Tetapi ia datang dengan kepentingan yang sama, menghalangi dakwah kita. Karenanya, bersiaplah. Jalan Lurus, Tak Berarti Mulus Disadari atau tidak, kita selalu meminta pada Allah agar ditunjukkan jalan yang lurus. Setidaknya tujuh belas kali dalam sehari kita memohonnya pada Allah. Dalam setiap raka’at shalat kita, kita selalu membaca surah al-fatihah, kemudian pada ayat 5, kita melantunkan doa ini dengan kekhusyukan, Ihdinash-shiraathal-mustaqiim, tunjukilah kami jalan yang lurus.

241

Di saat bersamaan, kita menyadari bahwa jalan yang lurus bukanlah jalan yang mulus. Itu berarti, kitalah yang meminta pada Allah jalan yang terjal ini. Maka, tak ada pilihan lain bagi kita kecuali tetap melangkah, meski duri menyobek-nyobek telapak kaki kita. Kita akan terus melaju, meski kepala kita akan terantukantuk batu dan berdarah. Kita akan terus berjalan, meski keringat bercucur tanpa henti, meski air mata menetes tanpa jeda, meski darah terus mengalir hingga ke akhirnya. Berjalanlah walau habis terang Ambil cahayaku Terangi jalanmu (Peterpan, Walau Habis Terang) Putih di Tengah Hitam Tetaplah lurus, meski keadaan memaksamu berbelok Tetaplah menjadi putih, di saat keaadaan memaksamu menjadi hitam

242

Keistiqamahan bukanlah menjadi putih di saat keadaan memang mengharuskan kita menjadi putih. Sederhananya begini, kita akan dengan mudah menjadi orang shalih jika lingkungan keluarga kita memaksa kita menjadi orang shalih. Tidaklah mengherankan jika kita bisa menjadi seorang Mukmin yang lurus, di saat kita tak perlu memikirkan belitan hutang atau ancaman dari orang-orang yang membenci Islam. Tidak aneh jika kita menjadi pejuang Islam jika seluruh manusia menjadi pejuang Islam. Tetapi jika keadaannya berbeda, di sinilah keistiqamahan dibuktikan. Ya Allah tunjukilah kami jalan al-Mustaqim, begitu doa kita di setiap shalat. Siapakah itu al-Mustaqim, meminta ketahuilah, merekalah kepada-Nya itu artinya orang-orang yang istiqamah, orang-orang yang lurus. Jika kita keistiqamahan, kita meminta

243

didatangkan sesuatu untuk menguji kelayakan kita sebagai orang yang istiqamah. Seorang Muslim yang disiksa agar berganti keimanan, tetapi dia tetap bertahan dengan Islamnya, itulah istiqamah. Seorang Muslim yang ditawarkan padanya harta yang banyak di saat dia terjepit hutang, dengan syarat menghentikan perjuangannya, tetapi dia tetap bertahan istiqamah. dengan perjuangannya, Mukmin itulah yang Seorang

mendapatkan kesempatan bermaksiat, tetapi dia bertahan untuk tidak melakukannya, itulah istiqamah. Istiqamah itu adalah tetap bertahan dengan keyakinan di saat kondisinya nyaris tidak memungkinkan. Istiqamah adalah apa yang dilakukan oleh Bilal bin Rabah saat Umayyah bin Khallaf mencambuknya di bawah terik matahari yang membakar. Istiqamah adalah apa yang dilakukan Masyithah saat Fir’aun

244

memaksanya melepaskan keimanannya atau masuk ke dalam kuali berisi air mendidih, dan Masyithah keimanannya tersebut. memilih dan masuk Istiqamah mempertahankan kedalam apa kuali yang adalah

dilakukan oleh Sa’ad bin Abi Waqqas saat ibunya mogok makan agar ia kembali pada agama nenek moyangnya, tetapi ia memilih agamanya dan meninggalkan ibunya. Itulah istiqamah, dia akan terbukti ketika telah diuji. ”Allah menguji hambaNya dengan menimpakan musibah sebagaimana seorang menguji kemurnian emas dengan api. Ada yang keluar emas murni. Itulah yang dilindungi Allah dari keragu-raguan. Ada juga yang kurang dari itu dan itulah yang selalu ragu. Ada yang ke luar seperti emas hitam dan itu yang memang ditimpa fitnah.” (HR. Ath-Thabrani) Ya, dengan ujian itulah akan diketahui siapa kita sebenarnya. Apakah setelah diuji, kita

245

keluar sebagai emas murni, atau ternyata kita keluar sebagai emas hitam? Jika kita keluar sebagai mustaqim emas itu, murni, kitalah berarti kitalah alorang-orang yang

istiqamah itu. InsyaaLlah.

246

17 UJIAN CINTA
Insya Allah kita akan terus belajar menjadi orang yang istiqamah. Kita akan tetap lurus di saat kondisi memaksa kita untuk berbelok. Kita akan tetap menempuhi jalan ini, meskipun ujian selalu menghadang di setiap sudut jalan. Seorang Mukmin yang istiqamah tak pernah takut menghadapi ujian, justru dia menjadikan ujian sebagai kebutuhannya. Insya Allah di bagian ini kita akan belajar tentang hakikat ujian yang selama ini tidak banyak dipahami. Tanda Cinta Allah Kita tahu bahwa orang yang paling dicintai Allah adalah Rasulullah. Tak ada hamba yang lebih dicinta-iNya melebihi beliau. Sebagai hamba yang paling dicinta, tentulah Rasulullah layak mendapatkan kenikmatan hidup yang melimpah. Tetapi kenyataan justru

247

sebaliknya,

nyaris

setiap

sisi

kehidupan

Rasulullah dipenuhi dengan ujian dan cobaan. Sa’ad bin Abi Waqqash pernah bertanya

kepada Rasulullah tentang siapa orang yang paling berat ujiannya. Rasulullah kemudian menjawab, "Para nabi kemudian yang meniru mereka dan yang meniru mereka. Seseorang diuji menurut kadar agamanya. Kalau agamnya tipis dia diuji sesuai dengan itu dan bila imannya kokoh dia diuji sesuai itu.” (HR. Bukhari) Semakin berat ujian yang diberikan Allah kepada seorang hamba, maka semakin besar pulalah kecintaan Allah padanya, dan setebal itu pula kualitas keimanannya. Sebaliknya, semakin ringan ujian yang menimpa, itu pertanda semakin kecil cinta Allah pada-Nya, dan setipis itu pulalah kualitas keimanannya.

248

Jika hari demi hari yang kita lalui dipenuhi dengan kesulitan hidup, tantangan, ancaman dari orang yang membenci, celaan dari orangorang yang mencela (lawmatu la-im), berbahagialah. Itu pertanda Allah mencintai kita. Sebaliknya jika detik yang kita lewati dipenuhi dengan gelimang kenikmatan hidup, itu pertanda kita belum termasuk hamba yang dicintai-Nya. Keyakinan seperti inilah yang membuat orangorang beriman tetap tersenyum di saat ujian menderanya. ujian dan Pemahaman sebagai itulah yang menjadikan para pejuang Islam menjadikan cobaan kebutuhannya, untuk meningkatkan kecintaan Allah padanya. ”Apabila Allah menyenangi hamba maka dia diuji agar Allah mendengar permohonannya.” (HR. Al-Baihaqi) Syarat Masuk Surga

249

Ada sebuah analogi sederhana. Jika seorang siswa kelas enam sekolah dasar ingin lulus dari sekolah itu, maka satu-satunya cara yang harus ditempuh adalah mengikuti ujian. Jika anak itu tidak mengikuti ujian, tentu ia tidak akan pernah lulus selamanya.

                                
Apakah kamu mengira bahwa kamu akan masuk syurga, padahal belum datang

250

kepadamu (cobaan) sebagaimana halnya orang-orang terdahulu sebelum kamu? mereka ditimpa oleh malapetaka dan kesengsaraan, serta digoncangkan (dengan bermacam-macam cobaan) sehingga berkatalah Rasul dan orang-orang yang beriman bersamanya: "Bilakah datangnya pertolongan Allah?" Ingatlah, Sesungguhnya pertolongan Allah itu amat dekat. (TQS. AlBaqarah: 214) Apakah kita mengira bahwa kita akan masuk surga, sementara kita tidak pernah mendapatkan ujian sedikit pun? Logikanya, kita hanya bisa mendapatkan surga setelah kita menempuh ujian. Karena ujian merupakan syarat untuk masuk surga, maka rindukanlah ujian itu. Dengan begitu, layaklah jika kita mengharapkan surga dari sisi Allah SWT. Karena ujian merupakan syarat untuk merasakan kenikmatan surga, wajarlah jika orang-orang istiqamah tetap tersenyum manis saat cobaan menghampirinya. Bahkan lebih

251

dari itu, mereka menjadikan ujian sebagai kebutuhan mereka, agar layak mendapatkan surga. Insya Allah kita akan selalu belajar untuk itu. Bersama.

Mengangkat Derajat Analogi sebelumnya masih bisa kita pakai di sini. Jika seorang siswa ingin naik kelas, maka satu-satunya cara yang harus ditempuh adalah mengikuti ujian. Jika anak itu tidak mengikuti ujian, tentu ia tidak akan naik kelas selamanya. ”Seorang hamba memiliki suatu derajat di surga. Ketika dia tidak dapat mencapainya dengan amal-amal kebaikannya maka Allah menguji dan mencobanya agar dia mencapai derajat itu.” (HR. Ath-Thabrani) Mungkin kita bukan orang yang banyak

melakukan ibadah-ibadah sunnah. Mungkin

252

kita

tidak

termasuk harta

orang kita di

yang jalan

mampu Allah.

menginfaqkan

Mungkin kita tidak memiliki lisan yang sefasih Mush’ab bin Umair, yang dengannya menjadi perantara hidayah bagi orang lain. Tetapi jangan sampai kita berputus asa dari rahmat Allah untuk mendapatkan derajat yang sama dengan mereka. Mungkin kita memang tidak bisa mencapai derajat itu dengan amal-amal kita. Tetapi yakinlah, Allah telah menyediakan tools atau alat untuk menjadikan kita layak mendapatkan derajat seperti mereka, itulah ujian. Tersenyumlah setiap ujian menyapa. Karena dengan itulah Allah mengangkat derajat kita di sisi-Nya. Menghapus Dosa Seberapa seringka kita mengucapkan

istighfar? Seberapa seringkah kita bertaubat atas kesalahan-kesalahan kita? Apakah kita yakin taubat dan istighfar kita sudah

253

sebanding dengan besarnya dosa yang kita lakukan? Wallahu a’lam. Mungkin saja kita terlupa dengan suatu dosa yang kita lakukan di masa lalu, yang hingga kini kita belum pernah beristighfar kepada Allah. Jangan khawatir, karena lagi-lagi Allah menyiapkan cara untuk menghapus dosa-dosa yang kita tidak sempat bertaubat atasnya. Cara itu adalah ujian. ”Tiada seorang muslim tertusuk duri atau yang lebih dari itu, kecuali Allah mencatat baginya kebaikan dan menghapus darinya dosa.” (HR. Bukhari) Sekali lagi, tersenyumlah saat ujian

bertandang pada kita. Karena dengan itulah Allah ingin menghapus dosa-dosa kita, hingga kita berjalan menuju surga tanpa membawa setitik pun dosa. ***

254

Tersenyumlah Tersenyumlah. Karena tak ada perkara yang layak membuat seorang Muslim takut, kecuali takut pada Allah saja. Tidak ada perkara yang tidak baik bagi seorang Muslim. Semua perkara adalah baik baginya, yang disukai maupun yang tidak disukai.

                  
Sesungguhnya orang-orang yang mengatakan: "Tuhan kami ialah Allah" Kemudian mereka meneguhkan pendirian mereka, Maka malaikat akan turun kepada mereka dengan mengatakan:

255

"Janganlah kamu takut dan janganlah merasa sedih; dan gembirakanlah mereka dengan jannah yang Telah dijanjikan Allah kepadamu" (TQS. Fushshilat: 30) Seorang Muslim tak perlu bersedih atas apa yang telah terjadi, sebagaimana ia tak perlu cemas atas apa yang belum terjadi. La takhaf walaa tahzan, jangan cemas dan jangan bersedih. Apa yang harus di sedihkan dan ditakutkan, sementara semua perkara adalah baik baginya? Jika ia mendapatkan sesuatu yang menyenangkan, maka ia bersyukur. Jika ia ditimpa sesuatu yang tidak disenanginya, maka ia bersabar. Bukankah sisi kehidupan seorang disenangi manusia dan hanya tentang Jika yang pada yang dibenci?

keduanya kita mendapatkan kebaikan, kenapa harus cemas dan sedih? Kenapa harus cemas, jika ujian merupakan pertanda cinta Allah? Kenapa harus takut, jika ujian adalah cara Allah meningkatkan derajat

256

kita di sisiNya? Kenapa harus khawatir, jika ujian adalah penghapus dosa-dosa kita? Kenapa harus bersedih, jika dengan ujian, kita layak mendapatkan surga? Tersenyumlah.

257

Nyala Ketiga

MENUJU CAHAYA

258

Nyala Ketiga

MENUJU CAHAYA
*** ”Hai jiwa yang tenang. Kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang puas lagi diridhaiNya. Maka masuklah ke dalam jama'ah hamba-hamba-Ku.” (TQS. Al-Fajr: 27-29) *** Percik 7: Merancang Kematian Percik 8: Menang Semesta dalam Teduh Akhir Cerita Kita

259

Sahabat, setelah membaca Nyala pertama; MENYINARI HATI, kita menjadi seorang Muslim dengan keyakinan yang bulat utuh terhadap Islam. Pada Nyala kedua; MENERANGI sehaus SEMESTA, kita telah belajar bersama tentang pentingnya mengejar ilmu pengembara, mengamalkannya sekuat daya, dan menyebarkannya sepenuh jiwa, serta kewajiban MENUJU untuk CAHAYA terus ini, istiqamah saya hanya dalam ingin kita menjalani ketiganya. Nah, pada Nyala ketiga: mengingatkan bahwa perjuangan

bukanlah perjuangan tanpa akhir. Ada dua Percik dalam Nyala terakhir ini. Pada Percik 7: Merancang Kematian, izinkan jemari saya menuturkan sebuah pesan. Saya ingin mengingatkan saja, bahwa kita tidak bisa menentukan kapan mati, dimana, dan dengan cara apa. Tetapi ada satu hal yang bisa kita rencanakan mengenai kematian kita, yaitu keadaannya. Kita bisa mati dalam keadaan

260

bermaksiat, kita bisa mati dalam keadaan berjihad. Keduanya bisa kita rencanakan sejak sekarang. Dan di Percik 7 itu nanti, kita akan belajar merancang kematian yang indah, kematian yang telah didapatkan oleh para pejuang Islam sebelum kita. Berikutnya pada Percik 8: Menang, saya ingin menyampaikan akhir cerita kita, yaitu kemenangan di dunia berupa kejayaan dan kemenangan di akhirat berupa surga.

Semoga pembahasan terakhir ini menjadi percik air yang menyegarkan raga kita, setelah bersimbah peluh, airmata, keringat dan darah dalam memperjuangkan kemuliaan Islam dan kaum Muslimin. InsyaaLlah.

261

262

Percik 7: Menang 18. Semesta dalam Teduh 19. Akhir Cerita Kita

263

18 SEMESTA DALAM TEDUH
Bayangkanlah hari itu. Ketika jerih yang kita lalui membuahkan hasilnya. Ketika siang yang panas kita lalui dengan berdakwahdan malam yang pekat kita lalui dengan menyelusuri pojok-pojok bumi untuk menebarkan cahaya Islam, menjadi perantara Allah untuk memuliakan Islam dan kaum Muslimin. Bayangkanlah hari itu. Ketika aurat wanita Muslimah tak lagi bertebaran mengganggu pandangan kita. ketika kehormatan Muslimah terjaga dari segala macam pelecehan. Ketika kaum Muslimin mendapatkan kemuliaan yang semestinya mereka dapatkan. Ketika tiap jengkal negeri Islam menjadi satu di bawah naungan satu bendera, La ilaha illaLlah Muhammad Rasulullah. Ketika tak ada lagi penghinaan terhadap Rasulullah yang mulia. Ketika tak ada lagi penduduk bumi yang

264

kelaparan. Ketika dunia bersatu padu dalam meninggikan kalimat Allah. Bayangkan hari itu, ketika kebajikan menjadi lazim dan kemaksiatan menjadi sesuatu yang langka. Ketika kemana mata memandang, di sanalah ketaatan menghiasi. Ketika telinga mendengar, maka lantunan salam dan dzikirlah yang memasuki rongga telinga kita. Bayangkan hari itu. Ketika Khilafah Islam yang kita perjuangkan dengan berbulir air mata, bersimbah peluh dan bercucuran darah, tegak di muka bumi sebagai penjaga Islam dan kaum Muslimin, sebagai penjaga stabilitas dunia. Bayangkanlah hari itu, ketika pujian Allah bahwa kita adalah umat terbaik menjadi nyata. Ketika kita memang menjadi ummat yang terbaik di segala bidang. Ketika dunia Islam menjadi rujukan ilmu pengetahuan dunia. Ketika tak ada lagi teriakan ketakutan dari seorang Muslimah saat ia pergi ke luar

265

rumahnya.

Ketika

Islam

berjaya,

dan

kekufuran binasa. Itu semua janji Allah yang pasti ditepatinya. Saat yang kita rindukan itu pasti datang. Seperti kepastian datangnya fajar setelah gelap malam menyelimuti bumi.

                                  

266

         
Dan Allah telah berjanji kepada orang-orang yang beriman di antara kamu dan mengerjakan amal-amal yang saleh bahwa Dia sungguh-sungguh akan menjadikan mereka berkuasa dimuka bumi, sebagaimana Dia telah menjadikan orang-orang sebelum mereka berkuasa, dan sungguh Dia akan meneguhkan bagi mereka agama yang telah diridhai-Nya untuk mereka, dan Dia benarbenar akan menukar (keadaan) mereka, sesudah mereka dalam ketakutan menjadi aman sentausa. Mereka tetap menyembahkuKu dengan tiada mempersekutukan sesuatu apapun dengan Aku. Dan barangsiapa yang (tetap) kafir sesudah (janji) itu, maka mereka itulah orang-orang yang fasik. (TQS. An-Nuur: 55)

267

19 AKHIR CERITA KITA

Perjuangan kita akan segera berakhir. Derita akan segera sirna. Keringat akan segera kering. Air mata tak kan lagi tertumpah. Darah yang keluar dari luka kita akan ketika segera Allah dibasuh. cinta-Nya, Maka dengarkanlah

memanggil-manggil kita dengan kelembutan

           
”Hai jiwa yang tenang. Kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang puas lagi diridhaiNya. Maka masuklah ke dalam jama'ah

268

hamba-hamba-Ku.” (TQS. Al-Fajr: 27-29) Tersenyumlah saat pertama kali kita

menginjakkan kaki di surga. Tak perlu lagi kau cemaskan kebencian Abu Jahal padamu. Tak perlu lagi kau khawatir dengan makar keji yang dilakukan musuh-musuhmu terhadapmu. Tak usah lagi kau takutkan kilatan pedang yang mengancam nyawamu. Semua tak akan ada lagi di sini.

          
”Mereka bertelekan di atas permadani yang sebelah dalamnya dari sutera. Dan buah-buahan di kedua syurga itu dapat (dipetik) dari dekat.” (TQS. Ar-Rahman: 54)

269

Di sini hanya ada kesenangan. Sejauh mata memandang, yang kau lihat hanyalah keceriaan. Para bujang yang hilir mudik. Bidadari yang bagaikan kilau mutiara. Mata air salsabila yang sangat menyegarkan dahaga. Sungai yang mengalir beraneka rasa. Semuanya sungguh menenteramkan jiwa. ”Allah berfirman: Aku sediakan untuk hambahamba-Ku yang saleh sesuatu yang belum pernah dilihat oleh mata dan tidak pernah didengar oleh telinga serta tidak terbesit dalam hati manusia.” (HR. Muslim) Jika selama di dunia kau lelah

memperjuangkan kemuliaan agamaNya, maka berteduhlah di kemahmu yang terbuat dari mutiara. Sesungguhnya seorang mukmin mempunyai sebuah kemah di dalam surga yang terbuat dari satu mutiara yang berlubang, panjangnya enam puluh mil, dan orang seorang mukmin

270

juga memiliki keluarga di dalamnya yang akan ia kunjungi padahal sebagian mereka tidak pernah melihat sebagian yang lain. (HR. Muslim) Mungkin selama di dunia, kita sering khawatir dengan amal-amal kita. Kita sering merenung di setiap penghujung malam, apakah Allah telah ridha kepada kita, ataukah kita telah membuat-Nya murka. Maka dengarkanlah Allah menjawab keresahan kita, ”Allah bertanya lagi: Maukah kalian Aku berikan yang lebih baik lagi dari itu? Mereka menjawab: Wahai Tuhan kami, apa yang lebih baik dari itu? Allah menjawab: Akan Aku limpahkan keridaan-Ku atas kalian sehingga setelah itu Aku tidak akan murka kepada kalian untuk selamanya.” (HR. Muslim) Jika ada di antara kita yang hingga wafatnya tak pernah menikah dengan kekasihnya,

271

tenanglah, karena Allah tak akan membiarkan kita sendirian menikmati keindahan surga. Allah sudah menyiapkan bagi kita pasangan yang tidak pernah tersentuh oleh jin dan manusia sebelumnya. Kecantikannya laksana permata yaqut dan marjan yang tak pernah kita bayangkan selama di dunia. ”Masing-masing mereka berpasangan dua orang yang sumsum betisnya terlihat dari dalam daging dan di dalam surga tidak ada seorang pun yang tidak berpasangan.” (HR. Muslim) Tak ada lagi dosa. Kau tak perlu lagi

bersipayah menjaga cintamu. Di sini, kau bebas menumpahlampiaskannya kapan saja kau mau. Di sini Allah menyediakan bagimu bidadari yang selalu suci dan perawan.

     

272

   
”Di dalam syurga itu ada bidadari-bidadari yang sopan menundukkan pandangannya, tidak pernah disentuh oleh manusia sebelum mereka (penghuni-penghuni syurga yang menjadi suami mereka), dan tidak pula oleh jin” (TQS. Ar-Rahman: 56) *** Saya jadi ingin menangis merindukan tempat itu. Sungguh, di sanalah akhir cerita kita. Saya ingin bertemu dengan kalian semua di sana. Berdoalah selalu pada Allah, agar menjadikan kita termasuk ke dalam orang-orang yang beruntung memasuki surga firdaus yang penuh nikmat itu. Aku mencintai kalian semua. Semoga Allah mempertemukan kita di sana. Amiin. ***

273

Selesai atas izin Allah pada hari Selasa, 16 Juni 2009. Saksikanlah Ya Allah. Aku telah menyampaikan.

274

TENTANG PENULIS
ABAY lahir di Martapura, Selatan, dengan di peristiwa Filipina, 1986. (MIN) ke

Kalimantan bertepatan People tanggal di Madrasah 25 Power

Februari Negeri melanjutkan

Memulai pendidikan dasarnya Ibtidaiyah Kemudian Mataraman.

Madrasah Tsanawiyah Negeri Model (MTsN Model) Martapura. Setelah menimba ilmu di Madrasah pendidikannya Tsanawiyah cukup ketat yang itu, pola Abay

melanjutkan pendidikannya di SMA Negeri 1 Mataraman Kabupaten Banjar. Di sinilah dia menemukan remaja jati dirinya sebagai dua seorang orang Muslim. Bersama

sahabatnya, Juara I Lomba Siswa Teladan Tingkat SMA se- Kabupaten Banjar 2002 ini berupaya mengembangkan Kelompok Studi Islam yang ada di sekolah itu.

275

Setelah tiga tahun mendapatkan pendidikan formal di SMAN 1 Mataraman, dan mengecap pendidikan informal di KSI-nya (yang ternyata lebih berkesan dan mempengaruhi mendatang), yang anak paling kehidupannya melanjutkan di masa studi di

pertama dari tiga bersaudara ini kemudian bidang disenanginya, Matematika. Pada tahun 2003, dia resmi menjadi mahasiswa program studi Pendidikan Banjarmasin. Selama kuliah, Juara I Olimpiade Matematika Tingkat SMA Se Kabupaten Banjar 2002 ini terlibat Unlam, aktif LDK di Unlam, beberapa Gema oraganisasi Pembebasan, kemahasiswaan, seperti FSI al-Furqan FKIP Mymaticz, dan beberapa organisasi lainnya. Kini, suami dari Noor Yenni ini memilih Matematika FKIP Unlam

berperan aktif dalam upaya menyelamatkan remaja Muslim dari serangan musuh-musuh Islam. Sebagai wujudnya, Abay menjadi

276

pengasuh di beberapa program radio lokal, seperti Madinatus-Salam 90,9 FM, Sky 89,3 FM dan beberapa radio lainnya. Ayah dari Muhammad Nawfa Hamzah dan Muhammad Alif al-Fatih ini juga mengasuh beberapa majlis ta’lim khusus remaja. Buku ini, adalah salah satu upayanya untuk berkontribusi dalam menyelamatkan remaja Muslim dari serangan musuh-musuh Islam. Bagi teman-teman yang ingin bersilaturrahim dengan atau penulis, silakan abay kunjungi abu blog www.ustgaul.co.cc, atau abayasik.co.cc akun facebook hamzah (hamzah1924@gmail.com) Segera terbit, buku kedua dari Abay Abu Hamzah, MELAWAN DENGAN CINTA

MELAWAN DENGAN CINTA
277

***
SETELAH MENGGENGGAM BARA ISLAM
(SEBUAH PENDAHULUAN) Saya harus bertanggung jawab atas apa yang saya tulis di buku Menggenggam Bara Islam, terutama pada genggam kedua, Kebenaran Tidak Pernah Membisu. Bagi sahabat pembaca yang sudah berkesempatan membaca buku saya tersebut, insyaAllah masih ingat bahwa pembahasan itu adalah pembahasan tentang dakwah. Ya, dakwah. Meski pembahasan tersebut tentang dakwah, tapi saya tidak sempat menjelaskannya secara utuh, karena memang buku Menggenggam Bara Islam bukan buku tentang dakwah. Ia adalah buku yang saya dedikasikan untuk membangun karakter umum seorang Muslim yang sejati. Karena tujuannya umum, harap maklum jika saya tidak menyajikan semuanya secara rinci. Hanya satu pembahasan di buku

278

itu yang saya sajikan secara cukup rinci, yaitu Genggam Pertama: Sekokoh Karang. Saya tidak berani mengambil risiko untuk menuliskannya secara singkat. Pembahasan itu adalah pembahasan keimanan, jika saya tidak tuntas dalam menyajikannya, betapa berbahayanya tulisan saya terhadap akidah pembaca. Sedangkan pembahasan tentang dakwah, saya rasa masih bisa disampaikan secara umum saja. Target dari pembahasan di Genggam Kedua itu memang untuk sekedar menyadarkan saya dan pembaca, bahwa kita tak punya pilihan lain dalam menjadi Muslim, selain terus mempelajari, mengamalkan, dan menyebarkan Islam. Nah, dalam menyebarkan Islam yang kita yakini ini, ternyata banyak sekali hal yang harus kita perhatikan, dan itu tidak sempat saya sajikan dalam buku Menggenggam Bara Islam. Insya Allah, buku ini adalah bentuk pertanggung-jawaban saya untuk memperinci

279

pembahasan

yang

terputus

di

buku

itu.

Semoga bermanfaat.

DUA PILIHAN SIKAP
Awalnya Suatu sore, saya menyempatkan diri berkeliling Banjarmasin bersama isteri dan anak-anak. Dengan sepeda motor yang selalu menemani kemana pergi, kami menyusuri tempat-tempat kesukaan kami di Banjarmasin. Di perjalanan pulang, kami melewati sebuah acara konser musik yang diselenggarakan di halaman gedung kesenian. Melihat para remaja yang bercampur-baur antara laki-laki dan perempuan, serta aurat yang bertebaran, saya tak bisa menahan diri. Sebuah teriakan kasar akhirnya meluncur begitu saja dari mulut saya yang emosi. Saya begitu geram melihat kejadian itu. Seolah mereka tak akan pernah mati saja. Seolah mereka akan terus muda selamanya. Seolah mereka tak pernah sadar bahwa neraka itu benar-benar menyala.

280

Seolah hadapan

mereka Allah.

tak

ingat

bahwa tak

segala tahu,

perbuatan akan dipertanggungjawabkan di Seolah mereka bahwa jika maut memanggil, kesempatan bertaubat sudah tak lagi ada. Geraham saya menggeretuk. Sepanjang perjalanan pulang, saya tak bisa menahan kemarahan. Entah kenapa, kalimatkalimat hujatan mengalir begitu deras dari lisan saya. Tetapi saya heran, tak sekalipun isteri Luapan saya menanggapi saya perkataan tak saya. kemarahan berjawab.

Sepanjang perjalanan pulang isteri saya tak mengucapkan kata sepatahpun, bahkan untuk sekedar gumam tanda setuju. Sesampai di rumah, saya baru tahu kenapa isteri saya tak sekalipun menanggapi kemarahan saya terhadap para remaja yang keterlaluan itu. Wajahnya basah oleh linangan air mata. Dengan perasaan bersalah, saya tanyakan sebab tangisnya. Apakah karena ada perkataan saya yang melukainya? Apakah ada

281

sikap tidak.

saya Dia

yang justeru

menyakitinya? menjawabnya

Ternyata dengan

sebuah kalimat tulus yang membuat saya terdiam seketika itu juga. ”Umi sedih, mereka itu saudara Umi. Umi kasihan sama mereka. Mungkin mereka tidak tahu bahwa yang mereka lakukan itu dosa. Umi kasihan sama mereka, mereka berhak mendapatkan dakwah, tetapi umi belum menunaikan hak mereka. Umi sedih, umi ga mau mereka hancur...” Sungguh, akhwat yang saya nikahi beberapa tahun lalu itu, telah mengajarkan saya satu hal yang luar biasa: Cinta. Selama ini saya terlalu sering mengatakan bahwa dakwah adalah tanda cinta, tapi tak sekalipun kalimat itu mewujud dalam tindakan saya. Saya malu pada isteri saya. Dan saya bangga menikahinya. Dua Pilihan Mari kita bandingkan sikap saya dengan sikap isteri saya. Jelas sekali perbedaannya. Saya

282

marah sedangkan

ketika isteri

melihat saya Sikap

kemaksiatan, sedih cara saat saya terhadap

menyaksikannya. kemaksiatan,

menggambarkan

memandang dakwah. Saya marah. Kemarahan saya menunjukkan bahwa saya memandang orang yang melakukan kemaksiatan sebagai musuh, sebagai orang yang menantang Allah. Sedangkan isteri saya sedih. Kesedihannya menunjukkan bahwa dia memandang orang yang melakukan kemaksiatan bukan sebagai musuh, bukan sebagai penantang Allah. Isteri saya melihat mereka sebagai korban. Bagi isteri saya, mereka melakukan kemaksiatan bukan untuk menantang Allah. Bukan. Mereka melakukan itu karena alasan lain yang tidak pernah saya pedulikan sebelumnya. Mungkin karena mereka tidak tahu, atau bisa jadi mereka tahu tetapi mereka belum kuat untuk melawan dorongan nalurinya. Orientasi Dakwah

283

Perbedaan sikap saya dan isteri terhadap kemaksiatan menunjukkan perbedaan mafahim, perbedaan cara pandang. Sikap saya menunjukkan dakwah yang da’i-oriented (berfokus pada diri penyampai dakwah), sebaliknya sikap isteri saya menggambarkan dakwah yang mad’u-oriented (berfokus pada diri objek dakwah). Dalam fikih, mungkin pembahasan saya ini tak terlalu diperlukan. Pembahasan saya bukan soal halal atau haram, karena bagaimanapun selama ikhlas dan sesuai tuntunan kenabian, dakwah akan menghantarkan pelakunya pada pahala yang menggunung, insyaAllah. Pembahasan saya ini lebih cenderung kepada efektifitas dan efisiensi dalam dakwah. Meski secara pada hukum perbedaan insyaAllah akan sikap sama, dalam tetapi dakwah. kita, dan perbedaan orientasi menghantarkan

Perbedaan sikap akan menghantarkan pada perbedaan kualitas dakwah

284

insyaAllah akan menghantarkan pada hasil yang berbeda pula. Dakwah yang Egois Kita sebagai penyampai hanya berpikir tentang kewajiban kita saja. Yang penting kewajiban kita tertunaikan. Karena sekedar menggugurkan kewajiban, biasanya kita akan melakukannya beraturan), tersampaikan. Biasanya, kalimat yang dipilih oleh orangorang yang da’i-oriented adalah kalimat seperti; kita harus mendakwahi mereka agar mereka mendukung dakwah kita. Mari kita simak kalimat yang saya bold, betapa egoisnya orang yang da’i-oriented. Frase pertama saja sudah menggambarkan sudut pandang ego-sentris, berpusat ke diri; kita harus mendakwahi mereka. Apa yang salah dengan frase ’kita harus mendakwahi mereka’? Tidak ada, frase itu tidak salah secara syar’i, tidak akan membuat yang secara yang sporadis penting (tak dakwah

285

mengucapkannya berdosa. Kalimat itu hanya menunjukkan mengucapkannya kepada dirinya. Sudahlah frase pertama menggambarkan sikap yang egois, dilengkapi pula dengan frase kedua yang merupakan tujuan dakwah kita, yaitu ’agar mereka mendukung dakwah kita’. Ya, bahkan mendakwahi mereka pun untuk kita. Egois sekali bukan? Dakwah yang Sporadis Karena berfokus pada da’i, biasanya dakwah yang dilakukannya juga sporadis. Dia tidak pernah menakar-nakar lagi apakah dakwahnya efektif atau tidak. Tidak pernah ia menghitung-hitung lagi apakah dakwahnya bisa sampai atau tidak. Tidak pernah ia mempertimbangkan Jika antum ingin apakah tahu orang bisa sikap menerima dakwahnya atau tidak. bagaimana dakwah yang egois dan sporadis, lihatlah sikap saya dalam cerita pembuka bahasan ini. bahwa orang yang perhatian memusatkan

286

Betapa saya tak lagi memikirkan apakah hujatan saya efektif atau tidak. Betapa saya tak lagi menakar-nakar apakah mereka mau mendengarkan dakwah saya jika saya melakukannya dengan teriakan kasar. Dakwah yang da’i-oriented akan membuat kita melemparkan karena dakwah sudut secara sembarangan, pandangnya

adalah ’yang penting aku menyampaikan’. Ketika kita melakukannya secara sporadis, orang yang menjadi sasaran dakwah kita akan memasang hijab setebal-tebalnya dari dakwah kita. Antum mungkin bisa membayangkan sikap orang-orang yang saya teriaki ketika itu, apakah mereka menyambut dakwah saya dengan adalah tangan mereka terbuka memasang dan hijab senyum setebalmengembang? Tidak, kemungkinan terbesar tebalnya dari dakwah saya, sebenar apapun perkataan saya. Maka mulai sekarang, mari kita belajar melengkapi persepsi tentang dakwah. Bahwa

287

dakwah adalah kewajiban, tentu kita semua telah meyakininya. satu Tapi kalimat saya ini mohon dalam tambahkan

pemahaman kita: dakwah adalah hak mereka. Dengan begitu, kita akan berpikir bagaimana agar dakwah sampai ke mereka, bukan hanya tentang bagaimana kita menyampaikan dakwah. Bisa merasakan bedanya?

DIAMLAH, MAKA KAU AKAN KALAH!
DIAM = HANYUT Dulu saya berpikir, jika saya diam, maka diamnya saya tidak akan menguntungkan siapapun, sekaligus tidak merugikan siapapun. Tidak akan ada manfaat dengan diamnya saya, juga tidak ada mudharat pahala yang yang ditimbulkannya. Tidak ada

didapat, juga tidak ada dosa yang diperbuat.

288

Ya, bagi saya ketika itu, diam tidak akan menyebabkan apa-apa. Diam bukanlah sebuah kejahatan. Sampai kemudian saya merenungkan dua ayat singkat dalam surah at-Tiin berikut ini:           menciptakan mereka 5) Betapa indah alunan yang dirangkai Allah dalam dua ayat tersebut. Indah didengar, tetapi mengguncang dada. Allah bertutur pada kita mengenai kondisi kita yang telah diciptakan dalam bentuk terindah. Semua manusia, tanpa kecuali. Lalu, setelah semua manusia diciptakan Allah dalam bentuk yang terbaik, maka semuanya Allah hempaskan ke ke    manusia dalam dalam tempat  sebaikyang

“Sesungguhnya, Kami benar-benar telah baik bentuk. Kemudian kami lembarkan serendah-rendahnya.” (TQS At-Tiin: 4 –

289

dalam Artinya

tempat secara

yang

hina.

Ya

semuanya. akan

umum

manusia

mengalami dua keadaan itu; diciptakan dalam bentuk terbaik, kemudian dihempaskan ke tempat yang hina. Semuanya.           bagi mereka

  beramal  shalih,

“Kecuali orang-orang yang beriman dan maka balasan yang tak pernah putus.” (TQS. At-Tiin: 60) Tetapi pada ayat berikutnya Allah memberikan pengecualian, yaitu orang-orang yang beriman dan beramal shalih. Ya, hanya merekalah sempurna. Sahabat semuanya. Saya mohon maaf sebelumnya. Belum apa-apa sudah bedah ayat. Padahal biasanya orang menyajikan orang-orang setelah yang tidak akan dihempaskan diciptakan dengan

290

pembuka yang enak-enak, yang santai-santai. Saya malah mengajak kalian semua berpikir keras untuk merenungkan makna tiga ayat dalam surah At-Tiin itu. Afwan ya. Bukan maksud saya mengajak kalian mumet awal ini justeru kita akan di pagipagi. Tapi insyaaLlah, pembahasan berat di meringankan lembar-lembar pembahasan berikutnya. Buku ini saya beri judul Melawan Dengan Cinta, di sini kita akan banyak berbincang tentang dakwah. Tetapi apa hubungannya dakwah dengan ketiga ayat pertengahan 4, 5 dan 6 surah At-Tiin ini? Bukankah ayat manusia dan tentang keimanan? Nah, mari kita renungkan. Semua manusia telah diciptakan dalam sebaik bentuk. Bentuk yang mulia. Ayat ini memposisikan kita pada derajat yang tinggi. Tetapi setelah itu Allah menghempaskan kita ke dalam tempat yang serendah-rendahnya. Secara otomatis.

surah tersebut bercerita tentang penciptaan

291

Artinya, kecenderungan manusia sebenarnya adalah menjadi hina. Sebenarnya secara otomatis manusia akan dilemparkan ke dalam tempat yang sehina-hinanya. Semuanya. Ya, semuanya. Karena secara umum akan melalui tahapan itu(diciptakan sempurna – dilemparkan), maka tak perlu berbuat apa-apa pun kita pasti akan hina. Sebagaimana orang yang berada di air terjun yang deras, maka kecenderungan terbesarnya adalah hanyut terjatuh. Tak perlu berenang ke bawah, diam pun kita pasti akan terjatuh, secara otomatis. Illa, kecuali. Kecuali orang-orang yang bergerak melawan arus deras itu, kemudian segera mencari pegangan kokoh, seperti Hanyut! Begitupula dalam menjalani arus kehidupan yang begitu deras ini. Manusia yang diciptakan dalam sebaik-baik bentuk, memiliki lalu inilah dia terus berpegang selamat. seraya Diam? bergerak menuju tepian. Maka orang-orang yang akan

292

kecenderungan yang besar untuk ’hanyut’ dan ’jatuh’ ke lembah nista. Tak perlu berbuat maksiat. Diam pun pasti kita akan jatuh ke dalam kehinaan. Sebagimana kalam Allah dalam dalam surah At-Tiin ayat 4 dan 5 tersebut. Secara otomatis kita diciptakan dalam sebaik bentuk, dan secara otomatis pula kita akan dilemparkan ke tempat yang sehina-hinanya. Illa, kecuali. Kecuali orang yang beriman dan beramal shalih, maka mereka tidak akan ikut hanyut dalam arus deras itu. Orang beriman dan beramal shalih laksana orang yang bergerak melawan arus, kemudian mencari tempat untuk berpegang, lalu bergerak merapat ke tepian. Ya, merekalah yang akan selamat, yang akan tetap berada dalam kondisi semula; sebaikbaik bentuk. Tetapi orang yang diam saja, yang tak bergerak, yang tak berpegang, merekalah orang yang akan hanyut, jatuh dari tempat mulia menuju tempat yang paling hina.

293

Njlimet karena

ya?

Afwan.

Bukan

maksud

saya dalam

membahasnya dengan ribet. Tapi itu murni kelemahan saya menyederhanakannya. Jika ada yang bersedia menyederhanakan kalimat saya di beberapa paragraf yang lewat, saya sangat berterimakasih. Kesimpulan saya sebenarnya sederhana. Kita adalah makhluq terindah. Jika kita diam, maka kita akan dilemparkan Allah ke dalam tempat yang serendah-rendahnya. Dan untuk tetap bertahan di tempat terindah ini, maka kita tidak boleh diam, kita harus beriman dan melakukan amal-amal shalih. insyaaLlah. Lalu, setelah penjelasan yang cukup memusingkan itu, apakah kita masih berpikir bahwa diam tidak memberi mudharat? Apakah kita masih berpikir bahwa tidak melakukan apa-apa berarti tidak menyebabkan apa-apa? DIAM = KALAH ”Satu-satunya cara untuk membuat kejahatan menang adalah,

294

orang baik tidak usah berbuat apa-apa!” (Edmund Burke) Lagi-lagi saya terhentak. Surah At-Tiin ayat 4 6 telah menghentak kesadaran saya bahwa diam berarti hanyut. Kini Edmund Burke (saya tidak tahu dia ini siapa, tetapi saya temukan kalimatnya di salah satu buku, dan kalimatnya membekas di hati saya, maka saya kutipkan di sini untuk kalian semua), ia juga menghentak kesadaran saya bahwa diam berarti kalah. Bayangkan, berapa jam sehari kita tidur? Misalnya, delapan jam. Dan memang begitulah pola tidur sehat yang diajarkan pada kita sejak kecil. Pola tidur sehat itu ditebarkan oleh Barat untuk kita, kaum Muslimin. Tentu kita bisa menebak maksudnya kan? Mari kita sadari bahwa delapan jam adalah sepertiga dari duapuluh empat jam. Ya, sepertiga hari kita habiskan untuk tidur. Jika usia kita 60 tahun (begitu biasanya para trainer memisalkan), maka dari 60 tahun itu, 20

295

tahunnya hanya kita gunakan untuk tidur! Begh! Oiya, sebelumnya harus diingat juga bahwa tidur berarti diam. Maka, ketika delapan jam sehari kita tidur, itu sama artinya kita telah diam selama delapan jam perhari. Apa salahnya? Tentu saja secara syar’i tidak ada dalil yang mengharamkan tidur. Sayang saja sih, tidak produktif. Apakah musuh-musuh Islam yang menebarkan pola tidur sehat itu benar-benar tidur delapan jam dalam sehari? Tidak. Saat kita tidur itulah mereka bangun untuk bergerak. Mereka memikirkan berbagai macam membuat cara berikutnya kita. Mereka klip, untuk semakin film, majalahmelemahkan membuat

video

membuat

majalah, membuat lirik-lirik lagu, membuat sinetron, menulis buku, dan lain sebagainya. Untuk apa mereka melakukan itu semua? Untuk membuat kita semakin tidak produktif lagi.

296

Bayangkan kawan. Dalam sehari kita sudah ’dipaksa’ tidur delapan jam. Ternyata, pas kita bangun, kita juga dilenakan dengan perkaraperkara yang tidak bermanfaat, bahkan menjerumuskan. Setelah bangun tidur, kita segera dihadapkan pada tontonan-tontonan yang tidak bermutu. Atau kita langsung mendengarkan radio, untuk apa? Sekedar greeting, atau request lagu. Agak siangan dikit kita disuuhi tayangan musik atau gosip. Benar-benar tidak bermutu bukan? Oke, mungkin ada sebagian dari kita yang tidak menonton televisi atau mendengar radio, mereka memilih segera keluar rumah untuk nongkrong dengan teman-temannya. Pergi ke kampus atau ke sekolah. Di sana mereka dipaksa terlena lagi. Coba dengarkan materi bermutu? pembicaraan Paling-paling mereka, seputar apakah tiga hal;

handphone, idola, dan pacar. Bagaimana bisa dikatakan generasi terbaik, sudahlah terlalu banyak tidur, pas bangun

297

malah

tidak

produktif.

Lalu

kapan

kita

berkarya untuk dunia? Satu lagi, saat kita terlena itulah, saat kita diam itulah mereka melancarkan serangan rahasianya pada kita. Bukan dengan senjata meriam atau bom. Mereka melancarkan serangan yang sangat lembut, sampai-sampai serangannya kita rasakan sebagai belaian. Mereka menyerang kita dengan gaya hidup bebas, kita tidak melawan, malah menjadi generasi pertama yang mempraktikkannya. Karena kita tidak menganggap itu sebagai serangan, melainkan sebagai belaian yang memanjakan mengikutinya. Sekadar analogi sederhana, untuk membuat pisau belati tak melukai tangan, tak perlu memusnahkannya, cukup dengan menumpulkan matanya saja. Begitu juga, musuh-musuh Islam sadar betul, bahwa kita, para pemuda adalah ujung tombak kekuatan kaum Muslimin. Maka agar kita tidak nafsu kita. Lalu kitapun

298

membahayakan mereka, tak perlu dengan memusnahkan kita terlena. Jika ujung tombak perjuangan telah tumpul dengan diam. Maka ketika musuh-musuh Islam benar-benar menyerang secara fisik, saat itulah, kita tak lagi peduli. Saat itu kita diam. Kita telah tumpul. Gaya hidup kita telah berubah. Kita menjadi generasi yang tak lagi menakutkan bagi musuh. Karena kita telah dilumpuhkan. Saat itulah, kekalahan menjadi milik kita. BERGERAKLAH! Kita kalah karena diam. Kita kalah karena terlena. Karena itu, bergeraklah. Ambillah salah satu peran dalam perjuangan ini.          kita, cukup dengan melemahkan kita, cukup dengan membuat

299

                                                      Dan Allah Telah berjanji kepada orang-orang antara kamu yang dan beriman di mengerjakan

300

amal-amal yang saleh bahwa dia sungguh- sungguh akan menjadikan mereka berkuasa dimuka bumi, mereka dia akan sebagaimana dia Telah menjadikan orang-orang berkuasa, dan sebelum sungguh

meneguhkan bagi mereka agama yang Telah diridhai-Nya untuk mereka, dan dia dalam Ku benar-benar mereka, ketakutan tiada akan sesudah menjadi menukar mereka aman (keadaan)

sentausa. mereka tetap menyembahkudengan mempersekutukan dengan Aku. dan sesuatu apapun

barangsiapa yang (tetap) kafir sesudah (janji) itu, Maka mereka Itulah orangorang yang fasik. (TQS. An-nuur: 55) Sebenarnya terserah saja. Kita mau mengambil peran perjuangan atau tidak, Islam tetap akan menang. Dengan atau tanpa kita. Jika kita tidak mengambil peran perjuangan ini, tetap akan ada orang yang akan

301

memanggulnya. Karena kemenangan Islam adalah janji Allah, maka Allah pasti akan selalu menyiapkan pejuang-pejuang untuk mewujudkan kemenangan itu. Jika kita tidak mengambil peran ini, pasti yang lain. Jadi tak perlu jual mahal dengan slogan, ”Kalau bukan kita, siapa lagi?” Seolah hanya kita yang bisa memperjuangkan kemenangan Islam. Sehingga kalau kita tidak memperjuangkannya, seolah-olah tidak ada lagi orang yang mau memperjuangkannya. Sok pahlawan banget kan? Padahal akan selalu kita, Islam. Terserah saja, mau mengambil peran perjuangan atau tidak. Pertanyaannya, apakah kita tidak merasa rugi jika tidak ambil bagian dalam mewujudkan kemenangan Islam? pasti ada yang lain. generasi Bukan Islam yang yang memperjuangkannya. Sekali lagi, jika bukan memerlukan kita, kitalah yang membutuhkan

302

”Dan Allah Telah berjanji kepada orangorang yang beriman di antara kamu dan mengerjakan bahwa bumi...” SENIKMAT SANG PENDAKI Izinkan saya menyajikan kisah kecil ini dulu ya. Ada tiga tipe manusia sejati, Pendaki untuk dia Maka yang Apapun dalam sejati sampai ke pendakian dan selalu puncak berbagai seorang akan gunung: penunggu. mengupayakan gunung. persiapan pendaki. pendaki pekemah, dia amal-amal sungguhyang saleh akan sungguh

menjadikan mereka berkuasa dimuka

melengkapi oleh gangguan

dibutuhkan

yang

menghadang di tengah pendakian, seorang pendaki sejati akan mendaki, menempuh pendaki tetap menempuhnya. sejati akan terus Apapun yang dikatakan oleh orang yang tidak pendakiannya. Seberapa

303

banyakpun

temannya

yang

menghentikan

pendakian, ia akan terus melangkah. Sedangkan pekemah, pada awalnya dia ikut mendaki. Tetapi ia orang yang mudah puas. Ia bahkan terlalu takut menghadapi berbagai resiko yang di menghadang sana dan di tengah pendakian. Maka iapun mendirikan kemahnya, beristirahat menghentikan pendakiannya. Ia telah puas, ia telah lelah. Apalagi penunggu. Sejak awal dia tahu bahwa gunung itu perlu didaki. Tetapi dia tidak mau mengambil peran pendakian. Ia memilih untuk berdiam diri di kaki bukit, sembari menunggu kabar dari pada pendaki yang telah naik. Ia takut dengan resiko yang menghadang. Ia juga merasa cukup berada di bawah saja. Ia berpikir, cukup temannya saja yang mendaki, dia tidak ingin ambil resiko. Diapun diam, menunggu kabar dari atas. Sang pendaki sejati telah sampai di puncak gunung. Di sana ia melihat betapa indah alam semesta. Di sana ia merasakan kesejukan

304

udara yang tak tercampur oleh berbagai macam gas hasil pembakaran. Di sana ia melihat ada awal-awan kecil di bawah tempat ia berpijak. Di sana ia menatap keindahan warna pelangi yang melengkung di depannya. Di sana ia melihat betapa indahnya jika daratan bumi dipandang dari ketinggian. Dia puas, karena sebelumnya dia baru saja menantang bahaya untuk mencapainya. Sementara si pekemah, ia tengah tertidur di kemahnya. Ia tidak tahu kenikmatan apa yang dirasakan oleh temannya yang meneruskan pendakian hingga puncak. Ia telah berpuas diri dengan apa yang dicapainya. Bagaimana kabar si penunggu? Dia berteriakteriak dari bawah, menanyakan apa yang dirasakan mencapai bisa ikut oleh temannya yang si berhasil pendaki Ya, puncak. meskipun

menceritakannya, tetap saja si penunggu tak merasakan jus, ia oleh orang nikmatnya. hanya yang sebagaimana dinikmati benar-benar meminumnya.

305

Sedangkan mendengarnya,

orang sebagus

yang apapun

sekedar deskripsi

yang didengarnya tentang meminum jus, ia tidak akan pernah bisa merasakan nikmatnya. Kalian pasti sudah bisa menebak maksud saya menyajikan kisah pendaki tersebut. Ada tiga tipe manusia dalam perjuangan mewujudkan kemenangan Islam. Golongan pertama adalah orang yang berjuang hingga akhir (seperti pendaki sejati). Golongan kedua adalah mereka yang berjuang pada awalnya, kemudian karena takut dengan resiko dan merasa cukup dengan pahala perjuangannya selama ini, iapun berhenti. Ia tak lagi berjuang karena Mereka merasa ketiga tahu pahalanya adalah bahwa sudah para banyak. Golongan penunggu.

memperjuangkan

kemenangan Islam adalah sebuah kewajiban. Tetapi mereka tidak mau mengambil peran dalam perjuangan ini. Mereka merasa aman karena sudah ada temannya yang mau berjuang. Mereka terlalu takut dengan resiko

306

perjuangan. kecipratan berjuang. kenikmatan mewujud. orang kemenangan yang

Mereka pahala setelah Tetapi hanya ikut Berharap

diam. dari

Berharap temannya

akan yang Islam bahwa oleh para

ikut

merasakan lupa, Bukan

kemenangan mampu diresapi

mereka berjuang.

penunggu, bukan para pekemah. Sekarang mau memilih yang mana? Jika saya yang ditanya, saya akan menjawab dengan pasti, ”Saya memilih menjadi pejuang sejati, yang tak akan berhenti hingga akhir perjuangan ini!” Bagaimana dengan kalian? Ada yang mau menemani saya? Saya yakin kalian juga mengambil pilihan yang sama. Karena itu, mari kita belajar bersama untuk terus menjadi pejuang berikutnya. *** Jangan Sampai Ketinggalan, segera pesan bukunya sejati. InsyaaLlah pada kita akan menemukannya lembaran-lembaran

307