You are on page 1of 8

NH4Cl

MSDS Nama: Amonium Klorida
Identifikasi bahaya
Potensi Efek Kesehatan
Eye: Menyebabkan gangguan mata.
Kulit: Dapat menyebabkan iritasi kulit.
Tertelan: Dapat menyebabkan iritasi pada saluran pencernaan. Dapat menyebabkan keracunan
sistemik dengan asidosis. Mungkin berbahaya jika tertelan.
Terhirup: Jika dipanaskan, debu atau asap dapat menyebabkan iritasi saluran pernapasan.
Kronis: kontak kulit berkepanjangan atau berulang-ulang dapat menyebabkan dermatitis.

pertolongan pertama
Mata: Basuh mata dengan banyak air selama minimal 15 menit, sesekali mengangkat kelopak mata
atas dan bawah. Dapatkan bantuan medis dengan segera.
Kulit: Kulit Siram dengan banyak sabun dan air selama minimal 15 menit saat mengeluarkan pakaian
yang terkontaminasi dan sepatu. Dapatkan bantuan medis jika iritasi berkembang atau berlanjut.
Cuci pakaian sebelum digunakan kembali.
Tertelan: Menginduksi muntah. Jika korban sadar dan waspada, beri 2-4 cupfuls susu atau air.
Jangan pernah memberikan apapun melalui mulut kepada orang yang tidak sadar. Dapatkan
bantuan medis.d
Inhalasi: Hapus dari paparan udara segar segera. Jika tidak bernapas, berikan pernapasan buatan.
Jika sulit bernapas, berikan oksigen. Dapatkan bantuan medis.
Catatan untuk Dokter: Perlakukan berdasar gejala dan penuh dukungan.

Tindakan pemadaman kebakaran
Informasi Umum: Seperti dalam api apapun, memakai alat bantu pernapasan mandiri dalam
tekanan-demand, MSHA / NIOSH (disetujui atau setara), dan peralatan pelindung lengkap. Selama
kebakaran, gas mengiritasi dan sangat beracun dapat dihasilkan oleh dekomposisi termal atau
pembakaran. Gunakan semprotan air untuk menjaga api terkena wadah dingin. Zat noncombustible.
Wadah dapat meledak dalam panasnya api. Mungkin polimerisasi eksplosif ketika terlibat dalam api.
Media Pemadam: Untuk kebakaran kecil, gunakan dry chemical, karbon dioksida, semprotan air atau
busa tahan-alkohol. Zat noncombustible, agent penggunaan paling tepat untuk memadamkan api di
sekitarnya. Untuk kebakaran besar, menggunakan semprotan air, kabut atau busa tahan-alkohol.
Dinginkan wadah dengan jumlah banjir air sampai baik setelah api dapat dipadamkan.

sifat kimia dan fisika
Bentuk: Padat
Penampilan: tak berwarna atau putih
Bau: tidak berbau
pH: 5,0 (10% sol di 25C)
Uap Tekanan: 1 mm Hg@160.4C
Densitas Uap: Tidak tersedia.
Tingkat Penguapan: diabaikan.
Viskositas: Tidak tersedia.
Boiling Point: 520 deg C (menyublim)
Pembekuan / Melting Point: 328 deg C
Suhu Nyala Sendiri: Tidak tersedia.
Titik Nyala: Tidak tersedia.
Suhu Dekomposisi: Tidak tersedia.
NFPA Penilaian: (perkiraan) Kesehatan: 1; mudah terbakar: 0; Reaktivitas: 0
Ledakan Batas, Lower: Tidak tersedia.
Atas: Tidak tersedia.
Kelarutan: 39,6% pada 176F.
Spesifik Gravity / Kepadatan: 1,53 (

Stabilitas dan Reaktivitas


Stabilitas kimia: Stabil pada suhu kamar dalam wadah tertutup di bawah kondisi penyimpanan
normal dan kondisi penanganan.
Kondisi yang dihindari: bahan yang tidak cocok, kelebihan panas.
Kompatibel dengan Bahan lain: Asam, alkali, dan karbonat yang terkait. Zat bereaksi dengan garam
timah dan perak untuk membentuk suatu senyawa fulminan. Zat bereaksi dengan senyawa
amonium, pentafluoride bromin, trifluorida brom, hidrogen sianida, heptafluoride yodium, nitrat,
dan potasium klorat.
Produk Berbahaya Dekomposisi: asap Mengiritasi dan beracun dan gas, amonia dan asap asam
klorida.
Polimerisasi yang Berbahaya: Dapat terjadi.

MSDS NaOH

Natrium Hidroksida atau bisa disebut dengan NaOH mempunyai MSDS dibawah ini :

SIFAT FISIKA dan KIMIA :
Keadaan fisik dan penampilan: Solid. (Deliquescent padat.)
Bau: berbau.
Molekul Berat: 40 g / mol
Warna: Putih.
pH (1% soln / air): [. Dasar] 13,5
Titik Didih: 1388 ° C (2530,4 ° F)
Melting Point: 323 ° C (613,4 ° F)
Spesifik Gravity: 2.13 (Air = 1)
Properti Dispersi: Lihat kelarutan dalam air.
Kelarutan: Mudah larut dalam air dingin.
PENANGANAN :
Kontak Mata:
Periksa dan lepaskan jika ada lensa kontak. Dalam kasus terjadi kontak, segera siram mata dengan
banyak airsekurang-kurangnya 15 menit. Air dingin dapat digunakan. Dapatkan perawatan medis
dengan segera.
Kontak Kulit :
Dalam kasus terjadi kontak, segera basuh kulit dengan banyak air sedikitnya selama
15 menit dengan mengeluarkanpakaian yang terkontaminasi dan sepatu. Tutupi kulit yang
teriritasi dengan yg sesuatu melunakkan. Air dinginmungkin dapat digunakan pakaian.cuci sebelum
digunakan kembali. benar-benar bersih sepatu sebelum digunakan kembali. Dapatkan
perawatan medis dengan segera.
Kulit Serius :
Cuci dengan sabun desinfektan dan menutupi kulit terkontaminasi dengan krim anti-
bakteri. Mencari medis segera
Inhalasi:
Jika terhirup, pindahkan ke udara segar. Jika tidak bernapas, berikan pernapasan buatan. Jika sulit
bernapas, berikan oksigen. Dapatkan segera perhatian medis.
Serius Terhirup:
Evakuasi korban ke daerah yang aman secepatnya. Longgarkan pakaian yang ketat seperti kerah,
dasi, ikat pinggangatau ikat pinggang. jika sulit bernapas, beri oksigen. Jika korban tidak bernafas,
lakukan pernafasan dari mulut kemulut.
PERINGATAN:
Ini mungkin berbahaya bagi orang yang memberikan bantuan lewat mulut ke mulut (resusitasi) bila
bahan dihirup adalah racun, infeksi atau korosif. Cari bantuan medis segera.
Tertelan:
JANGAN mengusahakan muntah kecuali bila diarahkan berbuat demikian oleh
personel medis. Jangan pernah memberikan apapun melalui mulut kepada korban yang
sadar. Longgarkan pakaian yang ketat seperti kerah, dasi, ikat pinggang atau ikat
pinggang. Dapatkan bantuan medis jika gejala muncul.
MATERIAL SAFETY DATA SHEETS HCL
A. IDENTITAS PRODUK DAN PERUSAHAAN
Nama Produk : Asam Hydrahloric.
Rumus Kimia : HCL.

B. KOMOPOSISI BAHAN
Bahan 36% berat CAS No. 7647-01-10.
Batas Pemaparan : 5 ppm (7.5mg/m3) (TLV-C).

C. IDENTIFIKASI BAHAYA
Ringkasan terhadap yang penting : Asam chloride sangat korosif dan toksik serta iritatif bila
kontak dengan kulit.
Akibat terhadap kesehatan :
Mata : Menyebabkan iritasi bahkan kebutaan.
Kulit : Menyebabkan luka bakar dan dermatitis.
Tertelan : Menyebabkan luka bakar pada membram mukosa dimulut, dan esofagus.
Terhirup : Menyebabkan bronchitis kronis.

D. TINDAKAN PERTOLONGAN PERTAMA PADA KECELAKAAN
Mata : Bilas dengan air selama 15 menit.
Kulit : Cuci dengan air sebanyak-banyaknya dan lepas pakaian yang terkontaminasi.
Tertelan : Bila sadar, beri minum 1-2 gelas air, hindari pemanis buatan.
Terhirup : Pindahkan korban ketempat yang cukup udara dan bawa kedokter.

E. TINDAKAN PENANGGULANGAN KEBAKARAN
Bahaya khusus : Bila kontak dengan logam akan menghasilkan gas hydrogen yang mudah
terbakar.
Instruksi pemadaman api : dapat dilakukan dengan pemadam api biasa, wadah yang
terpapar panas dapat disemprot dengan air agar dingin, tetapi air tidak boleh masuk
kewadah.

F. TINDAKAN TERHADAP TUMPAHAN DAN KEBOCORAN
Tumpahan dan kebocoran kecil : Bila kebocoran tidak besar tutup dengan tanah kering, pasir
kering atau material lain yang tidak terbakar diikuti dengan lembaran plastik untuk
menghindari penyebaran atau kontak dengan air hujan.
Tumpahan dan kebocoran besar : Harus memakai alat pelindung diri terutama masker dan
pelindung badan.
Alat pelindung diri : Respirator kimia penyerap HCL, kacamata, sarung tangan.

G. PENYIMPANAN DAN PENANGANAN BAHAN
Penanganan bahan : Bekerja dengan gas/uap HCL harus dalam lemari asam. Waspada
terhadap kebocoran gas.
Pencegahan terhadap pemaparan : Gunakan pelindung tubuh.
Penyimpanan : Simpan ditempat dingin, berventilasi dan lantai gedung harus tahan asam.
Syarat khusus penyimpanan bahan : Jauhkan dari bahan oksidator dan bahan alkali serta
sulfida, formadehid, logam natrium, merkuri sulfat dan amonium hidroksida.

H. PENGENDALIAN PEMAJANAN DAN ALAT PELINDUNG DIRI
Pengendalian teknis : Gunakan ventilasi umum yang mencakup untuk menjaga debu
ketingkat serendah mungkin
Alat pelindung diri : Respirator kimia penyerap HCL, kacamata, jas lab, pelindung muka, dan
sarung tangan.



I. SIFAT FISIKA DAN KIMIA
Bentuk : Cair.
Bau : Menyengat.
Warna : Bening – agak kekuningan
Massa jenis : 2,13
Titik didih : 85 C
Titik lebur : -20 C
Tekanan uap : 20 mbar
Kelarutan dalam air : terlarut 82,3 g/100m
ph : 1

J. REAKTIFITAS DAN STABILITAS
Sifat reaktifitas : senyawa HCL stabil pada suhu kamar. Oleh pengaruh panas akan terurai
menjadi hydrogen dan klor. Larutan dalam air sangat reaktif dengan logam dan
menghasilkan gas hydrogen yang eksplosif.
Sifat stabilitas : stabil pada tekanan dan temperatur normal
Kondisi yang harus dihindari : panas dan lembab
bahan yang harus dihindari : aluminium, amines, karbit, fluor, logam alkali, basa kuat,
H2SO4, dll.
bahan dekomposisi : Hydrochloric acid chlorine

K. INFORMASI TOKSIOLOGI
Nilai ambang batas : 5 ppm
terkena mata : iritasi dan kebutaan
tertelan LD 50 : 000 mg/kg
terhirup LC 50 : 3124 ppm/1jam
terkena kulit : luka bakar

L. INFORMASI EKOLOGI
Dampak thdp lingkungan : menyebabkan ikan mati apabila air terkontaminasi dan
menyebabkan perubahan pH.

M. PEMBUANGAN LIMBAH
Sebelum dibuang harus dinetralkan dengan alkasi Ph = 9

N. PENGANGKUTAN
Peraturan internasional : Peraturan DOT
Peraturan darat : truk tanki
peraturan laut : kapal laut
Peraturan udara : tidak ada


MSDS H2SO4
MSDS H2SO4 - Bahasa Indonesia
Lembar Data Keselamatan Bahan
Top of Form
Bottom of Form
Tanggal dibuat / revisi:
25 Oktober 2004 / 25 Oktober 2004

Nama data :
Asam Sulfat
Nama sinonim :
Oil of Vitriol, Battery Acid, Fertilizer Acid
Nama Inggris :
Sulphuric Acid
LKB :
001-98
CAS :
7664-93-9
Rumus molekul :
H2SO4
Berat molekul :
98,08
Informasi bahan singkat :
Asam sulfat banyak digunakan dalam industri. Cairan kental, amat korosif. Bereaksi dengan
jaringan tubuh. Berbahaya bila kontak dengan kulit dan mata. Bereaksi hebat dengan air dan
mengeluarkan panas (eksotermis). Bereaksi pula dengan logam, kayu, pakaian dan zat organik.
Uapnya amat iritatif terhadap saluran pernapasan.
Sifat-sifat bahaya

Kesehatan :
Efek jangka pendek :
Penghirupan uap asam menyebabkan iritasi pada hidung dan tenggorokan serta mengganggu
paru-paru. Cairan asam dapat merusak kulit dan menimbulkan luka yang amat sakit. Dapat
menimbulkan kebutaan bila terkena mata.
Efek jangka panjang :
Penghirupan uap asam kadar kecil dalam jangka panjang berakibat iritasi pada hidung,
tenggorokan dan paru-paru.
NAB :
1 mg/m3 (ACGIH 1987-88)
Toksisitas :
LD-50 = 2,14 g/kg (tikus); LC-50 = 510 mg/m3 (tikus); IDLH = 80 mg/m3
Kebakaran :
Tidak terbakar, tetapi asam pekat bersifat oksidator yang dapat menimbulkan kebakaran bila
kontak dengan zat organik seperti gula, selulosa dan lain-lain. Amat reaktif dengan bubuk zat
organik.
Reaktivitas :
Mengalami penguraian bila kena panas, mengeluarkan gas SO2. Asam encer bereaksi dengan
logam menghasilkan gas hidrogen yang eksplosif bila kena nyala atau panas. Asam sulfat
bereaksi hebat dengan air.
Sifat-sifat fisika

Titik leleh (oC) :
10
Titik didih (oC) :
290
Tekanan uap (mmHg) :
1 (146 oC)
Berat jenis cairan :
1,84 (100 persen)
Berat jenis gas :
-
Berat jenis uap :
3,4 (udara = 1)
Kelarutan :
-
Bau :
-
Keselamatan dan pengamanan

Penanganan dan penyimpanan :
Hindari kontak langsung dengan asam. Cegah penghisapan uap atau kabut, dengan bekerja
dalam almari asam atau dengan ventilasi yang baik. Pengenceran asam dilakukan dengan
menambahkan asam sedikit demi sedikit ke dalam air dan bukan sebaliknya. Ingat eksotermik !
Simpan asam dalam wadah yang kuat di tempat berventilasi dan dingin. Jauhkan dari air, zat
organik mudah terbakar dan logam. Perhatikan kebocoran wadah. kebocoran dapat merusak
lantai.
Tumpahan dan kebocoran :
Jangan sentuh tumpahan asam. merusak kulit atau pakaian dan lantai. Netralkan tumpahan
dengan larutan soda atau kapur, sebelum disiram dengan air. Beri ventilasi. Hati-hati terhadap
tempat rendah (uap lebih berat dari udara). Pakai alat pelindung diri dalam menangani tumpahan
asam.
Alat pelindung diri :
Paru-paru : filter penyerap asam atau respirator udara.
Mata : pelindung muka.
Kulit : sarung tangan (CPE, neoprene, PE), pakaian kerja.
Pertolongan pertama :
Penghirupan : bawa korban ke tempat segar, cari pengobatan.
Terkena mata : cuci dengan air bersih (dan hangat) selama 20 menit dan segera bawa ke dokter.
Terkena kulit : cuci dengan air bersih lk. 20 menit, cari pengobatan.
Tertelan : bila sadar beri minum 1-2 gelas, bawa ke dokter.
Informasi lingkungan :
Penyebab asam dalam air limbah dan mengganggu kehidupan tanaman dan binatang dalam air.
Penetralan dapat dilakukan dengan soda atau air kapur sampai pH 6-9 sebelum dibuang ke
lingkungan. Residu netralisasi dapat dicampur dengan tanah atau pasir.