PERANAN DEWAN KOMISARIS INDEPENDEN DALAM MENGURANGI PRAKTEK MANAJEMEN LABA PADA SEKTOR PERBANKAN PUBLIK DI INDONESIA

SKRIPSI
Diajukan sebagai salah satu syarat untuk menyelesaikan Program Sarjana (S1) pada Program Sarjana Fakultas Ekonomi Universitas Diponegoro

Disusun Oleh : WIJAYANTI NIM.C2C605233

FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS DIPONEGORO SEMARANG 2009
1

ABSTRACT
This study aims to examine the differences of earnings management before and after Indonesian Bank Regulation No.8/4/PBI/2006 about Implementation of Good Corporate Governance for Commercial Bank. Beside that, this study also examines the influence fraction of board of commissioner on the earnings management. The population in this study is 62 companies in banking sector at the Indonesian Stock Exchange, which were published in annual report from 2005-2007. This research used cencus research method with longitudinal data. The method of analysis of this research used paired samples t-test to examine the differences of earnings management before and after Indonesia Bank Regulation No.8/4/PBI/2006 about Implementation of Good Corporate Governance for Commercial Bank. In the researsch also used multiple regression analysis with assumption Ordinary Least Square (OLS) to examine the influence of board of commissioner fraction on the earnings management. The result of this study show that there is the differences of earnings management before and after Indonesia Bank Regulation No.8/4/PBI/2006 about Implementation of Good Corporate Governance for Commercial Bank. However, this research didn’t succcess to give evidence of negative influence fraction of board of commissioner on the earnings management. It is give evidence that there are member of boards in a company beside board of commissioner independent who have influence toward the differences of earnings management before and after Indonesian Bank Regulation No.8/4/PBI/2006 about Implementation of Good Corporate Governance for Commercial Bank. Key words: Fraction of board of commissioner, Earnings management, Indonesia Bank Regulation No.8/4/PBI/2006

ABSTRAK
Penelitian ini bertujuan untuk menguji perbedaan manajemen laba sebelum dan setelah Peraturan Bank Indonesia No.8/4/PBI/2006 tentang Pelaksanaan Good Corporate Governance Bagi Bank Umum. Selain itu, penelitian ini juga menguji pengaruh negatif proporsi dewan komisaris independen terhadap manajemen laba. Populasi penelitian ini adalah 62 perusahaan di sektor perbankan pada Bursa Efek Indonesia, yang telah mempublikasikan laporan tahunan dari tahun 2005-2007. Penelitian ini menggunakan metode penelitian sensus dan data longitudinal Metode analisis pada penelitian ini menggunakan uji beda paired samples ttest untuk menguji perbedaan tingkat manajemen laba sebelum dan setelah Peraturan Bank Indonesia No.8/4/PBI/2006 tentang Pelaksanaan Good Corporate Governance Bagi Bank Umum. Dalam penelitian ini juga menggunakan analisis regresi berganda dengan asumsi Ordinary Least Square (OLS) untuk menguji pengaruh proporsi dewan komisaris independen terhadap manajemen laba. Hasil penelitian menunjukkan bahwa terdapat perbedaan manajemen laba sebelum dan setelah Peraturan Bank Indonesia No.8/4/PBI/2006 tentang Pelaksanaan Good Corporate Governance Bagi Bank Umum. Namun, penelitian ini tidak berhasil membuktikan hipotesis pengaruh negatif proporsi dewan komisaris independen terhadap manajemen laba. Hal ini disebabkan ada anggota dewan selain dewan komisaris independen dalam perusahaan yang berpengaruh terhadap perbedaan manajemen laba sebelum dan setelah Peraturan Bank Indonesia No.8/4/PBI/2006 tentang Pelaksanaan Good Corporate Governance Bagi Bank Umum. Kata Kunci: Proporsi Dewan Komisaris Independen, Manajemen Laba, Peraturan Bank Indonesia No.8/4/PBI/2006

3

DAFTAR ISI
Halaman HALAMAN JUDUL..................................................................................... HALAMAN PERSETUJUAN..................................................................... HALAMAN PENGESAHAN...................................................................... PERNYATAAN ORISINALITAS SKRIPSI............................................... ABSTRACT.................................................................................................... ABSTRAK.................................................................................................... i ii iii iv v vi

KATA PENGANTAR.................................................................................. viii HALAMAN MOTTO DAN PERSEMBAHAN.......................................... DAFTAR ISI ................................................................................................ ix x

DAFTAR TABEL......................................................................................... xiv DAFTAR GAMBAR..................................................................................... xv DAFTAR LAMPIRAN ................................................................................ BAB I PENDAHULUAN.......................................................................... 1.1 1.2 1.3 Latar Belakang Masalah ....................................................... Rumusan Masalah.................................................................. Tujuan dan Manfaat Penelitian ............................................. 1.3.1 1.3.2 1.4 Tujuan Penelitian ....................................................... Manfaat Penelitian ..................................................... xvi 1 1 10 11 11 12 12 14

Sistematika Penulisan ............................................................

BAB II TELAAH PUSTAKA ..................................................................... 2.1

Landasan Teori ....................................................................... 14

2.1.1

Teori Agensi ..................................................... ........... 14

2.1.2

Manajemen Laba.......................................................... 16 2.1.2.1 Pengertian Manajemen Laba............................. 16 2.1.2.2 Bentuk-Bentuk Manajemen Laba...................... 18 2.1.2.3 Motivasi Tindakan Manajemen Laba................. 20 2.1.2.4 Teknik Manajemen Laba............................... ... 22 2.1.2.5 Model-Model Pendeteksian Manajemen Laba.. 24 2.1.2.6 Discretionary Accrual..........................

5

............ 28 2.1.3 Corporate Governance.............................................. .. 29 29

2.1.3.1 Pengertian Corporate Governance.........

2.1.3.2 Prinsip-Prinsip Corporate Governance... 32 2.1.4 Dewan Komisaris ................................................ ......... 33 2.1.5 Peraturan Bank Indonesia No. 8/4/PBI/2006 tentang Pelaksanaan Good Corporate Governance Bagi Bank Umum....................................................... ..................... 37 2.1.6 Leverage dan Manajemen Laba.................................... 37 2.1.7 Pertumbuhan Perusahaan dan Manajemen Laba.......... 39 2.1.8 Umur Perusahaan dan Manajemen Laba...................... 39 2.2 2.3 Peneliti Terdahulu .................................................................. 40 Kerangka Pemikiran dan Pengembangan Hipotesis ................ 45 2.3.1 Manajemen Laba Sebelum dan Setelah Peraturan Bank

Indonesia No 8/4/PBI/2006.................................... 2.3.2 Proporsi Dewan Komisaris Independen Terhadap

45

Manajemen Laba...................................................... 46

BAB III METODE PENELITIAN ................................................................. 3.1

48

Variabel Penelitian dan Definisi Operasional Variabel............. 48 3.1.1 Variabel Dependen…...

……………………………….. 48 3.1.2 Variabel Independen… ……………… ........................ .. 50 3.1.3 Variabel

Kontrol .................................. ......................... 51 3.2 Populasi....................................................................................... 52 3.3 Jenis dan Sumber

Data .............................................................. 52 3.4 Metode Pengumpulan Data ....................................................... 53

7

3.5

Metode Analisis Data ................................................................ 53 3.5.1 Statistik 53

Deskriptif ... .................................................... 3.5.2

Uji Asumsi Klasik .......................................................... 53 3.5.2.1 Uji Normalitas.................................................... 53 3.5.2.2 Uji Multikolinearitas........................................... 55 3.5.2.3 Uji Heteroskedastisitas........................................ 55 3.5.2.4 Uji Autokorelasi.................................................. 56 3.5.3 Uji

Hipotesis ........................................................ .......... 56 3.5.3.1 Uji Hipotesis

1..................................................... 56 3.5.3.2 Uji Hipotesis

2..................................................... 58 BAB IV HASIL DAN ANALISIS .................................................................... 60 4.1 Deskripsi Objek Penelitian ......................................................... 60 4.1.1 4.1.2 4.2 Gambaran Umum Objek Penelitian................................. 60 Statistik Deskriptif........................................................... 61

Analisis Data ................................................................................ 65 4.2.1 4.2.2 Uji Asumsi Klasik ............................................................ 65 Pengujian Hipotesis.......................................................... 79

4.2.2.1 Uji Hipotesis 1..................................... ..................79 4.2.2.2 Uji Statistik F (Fit Model)........................... ......... 81 4.2.2.3 Koefisien Determinasi (R2)................................ .. 82 4.2.2.4 Uji Hipotesis 2..................................... ..................82 4.3 Pembahasan................................................................................. 83 4.3.1 Perbedaan Manajemen Laba Sebelum dan Setelah Peraturan Bank Indonesia No. 8/4/PBI/2006 Tentang Pelaksanaan Good Corporate Governance Bagi bank Umum............................................................................ 83 4.3.2 Pengaruh Proporsi Dewan Komisaris Independen Terhadap Manajemen Laba............................................ 85 BAB V PENUTUP 5.1 5.2 Kesimpulan................................................................................. 88 Keterbatasan dan Saran............................................................... 89 5.2.1 Keterbatasan.............................................................. 89

9

5.2.2

Saran.......................................................................... 90

DAFTAR PUSTAKA ......................................................................................... 91 LAMPIRAN ....................................................................................................... 95

DAFTAR TABEL

Halaman Tabel 2.1 Peneliti Terdahulu…………….……………………………………...41 Tabel 4.1 Hasil Perhitungan Populasi......................................…………….….. 60 Tabel 4.2 Statistik Deskriptif...............................................................................61 Tabel 4.3 Uji Statistik non-parametrik Kolmogorov-Smirnov………..………. 67 Tabel 4.4 Hasil Uji Multikolinearitas ……………………………...……….… 68 Tabel 4.5 Hasil Uji Park…………………………….……………………....… 70 Tabel 4.6 Hasil Uji Autokorelasi Durbin Watson.............................................. 71 Tabel 4.7 Nilai Z-Score Data yang Di-outlier.................................................... 72 Tabel 4.8 Uji Statistik non-parametrik Kolmogorov-Smirnov Setelah Outlier.....74 Tabel 4.9 Hasil Uji Multikolonieritas Setelah Outlier…………………….........75 Tabel 4.10 Hasil Uji Park Setelah Outlier……………….................................... 77 Tabel 4.11 Hasil Uji Autokorelasi Durbin Watson Setelah Outlier………..........78 Tabel 4.12 Hasil Uji Beda Paired Samples Statistics…………………………...79 Tabel 4.13 Hasil Uji Beda Paired Samples Test…………….…………………..80 Tabel 4.14 Hasil Uji Statistik F............................................................................81 Tabel 4.15 Koefisien Determinasi.........................................................................82 Tabel 4.16 Hasil Uji Statistik t..............................................................................83

DAFTAR GAMBAR
Halaman Gambar 2.1 Gambar 2.2 Gambar 4.1 Gambar 4.2 Gambar 4.3 Gambar 4.4 Gambar 4.5 Gambar 4.6 Model Penelitian Hipotesis 1...................................................... 45 Model Peneltian Hipotesis 2....................................................... 47 Histogram……………………………………………………… 66 Normal Probability Plot………………...…...........…….……… 66 Hasil Uji Heteroskedastisitas........................................................ 69 Histogram Setelah Outlier……………………………………… 73 Normal Probability Plot Setelah Outlier…………………...……73 Hasil Uji Heteroskedastisitas Setelah Outlier……………..……..76

11

BAB I PENDAHULUAN

1.1

Latar Belakang Masalah Manajemen laba merupakan intervensi yang dilakukan oleh manajemen

terhadap proses pelaporan keuangan kepada pihak eksternal dengan maksud untuk memperoleh keuntungan pribadi (Schipper, 1989 dalam Rahmawati, dkk, 2007). Tindakan manajemen laba tersebut merupakan tindakan opportunist yang mengakibatkan terjadinya banyak skandal laporan keuangan di perusahaan. Skandal laporan keuangan terjadi hampir di semua sektor termasuk sektor perbankan yang merupakan sektor yang teregulasi dan memiliki peraturan yang lebih ketat dibandingkan sektor lain. Pada tahun 2004 terungkap skandal laporan keuangan yang dilakukan oleh bank Global. Pengurus sekaligus pemilik bank melakukan tindakan yang tidak patut menurut kacamata hukum. Bank Global bukan satu-satunya skandal yang melanda industri perbankan. Pada tahun sebelumnya terjadi skandal laporan keuangan ganda oleh bank Lippo yang terjadi pada tahun 2002. Bank BNI yang menduduki peringkat ketujuh dalam survei Corporate Governance Perceprion Index (CGPI), pada tahun 2003 terungkap skandal 1,7 triliun yang melibatkan para pejabat bank tersebut. Potensi kerugian negara akibat kejahatan perbankan selama tahun 2006

mencapai Rp 1,209 triliun dan 52 juta dollar AS. Data hasil investigasi Bank Indonesia bekerja sama dengan Kejaksaan Agung dan Kepolisian Negara Republik Indonesia menunjukkan indikasi itu muncul dari 134 kasus perbankan. Dari 134 kasus itu, 43 kasus melibatkan 33 bank umum dan 91 kasus pada Bank Perkreditan Rakyat (Kompas, 2007). Berbagai skandal laporan keuangan yang terjadi di perbankan disebabkan oleh lemahnya pengawasan yang dilakukan oleh pihak internal dan eksternal bank serta banyak bank yang tidak menerapkan prinsip corporate governance. Skandal laporan keuangan diatas dapat diatasi dengan adanya pengawasan yang dilakukan oleh pihak yang independen dalam perusahaan sebagai wakil dari stakeholder. Dewan komisaris independen merupakan salah satu dari beberapa fungsi pengawasan yang ada dalam perusahaan. Komisaris independen merupakan pihak yang tidak terafiliasi dengan pemegang saham pengendali, anggota direksi dan dewan komisaris lain, dan perusahaan itu sendiri baik dalam bentuk hubungan bisnis maupun kekeluargaan (FCGI, 2001). Tujuan menghadirkan seorang komisaris yang independen adalah sebagai penyeimbang pengambilan keputusan dalam susunan keanggotaan dewan komisaris serta menyeimbangkan kekuatan pihak manajemen (terutama CEO) dalam pengelolaan perusahaan melalui fungsi pengawasannya (Amirudin, 2004). Sehingga diharapkan dengan adanya dewan komisaris yang independen dapat mempengaruhi kecenderungan terjadinya kecurangan laporan keuangan. Luasnya pengaruh tersebut tergantung pada kharakteristik dewan khususnya proporsi dewan komisaris dalam perusahaan. Proporsi dewan komisaris yang independen

13

di perusahaan dapat memberikan kontribusi yang efektif terhadap hasil dari proses penyusunan laporan keuangan yang berkualitas atau kemungkinan terhindar dari kecurangan laporan keuangan (Boediono, 2005). Di Indonesia, regulator telah menekankan pentingnya peranan pengawasan yang dilakukan oleh dewan komisaris independen dalam mewujudkan good corporate governance. Peraturan Pencatatan Efek BEJ No 1 A Tahun 2001 tentang Ketentuan Umum Pencatatan Efek bersifat Ekuitas di Bursa (dalam Wedari, 2004) mewajibkan seluruh perusahaan yang tercatat di BEJ (sekarang BEI) untuk memiliki dewan komisaris independen dengan jumlah komisaris independen minimum 30% dari jumlah seluruh anggota komisaris. Bapepam juga menerbitkan Surat Edaran (SE-03/PM/2000) yang menghimbau agar emiten dan perusahaan publik mempunyai komite audit dan harus memiliki sekurangkurangnya satu komisaris independen. Bank Indonesia juga mengeluarkan Peraturan Bank Indonesia

No.8/4/PBI/2006 tentang Pelaksanaan Good Corporate Governance Bagi Bank Umum yang salah satunya mengatur keberadaan dewan komisaris independen sebesar minimal lima puluh persen (50%) dari seluruh dewan komisaris. Berbagai peraturan tersebut merupakan sinyal bahwa keberadaan dewan komisaris independen di perusahaan sangat penting dalam mewujudkan good corporate governace. Banyak penelitian yang dilakukan di Indonesia dan luar negeri menguji pengaruh proporsi dewan komisaris independen dalam membatasi tindakan manajemen laba. Berbagai penelitian yang terkait dengan pengaruh proporsi

dewan komisaris independen dalam membatasi tindakan manajemen laba menunjukan keanekaragaman hasil. Dechow, et al. (1996, dalam Darmawati, 2003) menemukan bukti bahwa perusahaan yang melakukan manipulasi laba lebih besar kemungkinan memiliki dewan direksi yang didominasi oleh manajemen dan lebih besar kemungkinan memiliki CEO yang secara simultan juga sebagai Chairman of the Board. Beasley (1996, dalam Darmawati, 2003) melakukan penelitian dengan membandingkan 75 perusahaan yang melakukan kecurangan laporan keuangan dan 75 perusahaan yang tidak melakukan kecurangan laporan keuangan. Penelitian ini menunjukkan bahwa perusahaan yang tidak melakukan kecurangan memiliki dewan komisaris yang persentase anggota luarnya lebih besar dibandingkan dengan perusahaan yang melakukan kecurangan. Lebih lanjut, Beasley (2000, dalam Darmawati, 2003) melakukan penelitian yang dilakukan pada tiga industri, yaitu teknologi, kesehatan, dan jasa keuangan. Pada ketiga industri tersebut persentase outside director dalam dewan komisaris perusahaan yang melakukan kecurangan lebih kecil (33% atau lebih kecil) dibandingkan perusahaan yang tidak melakukan kecurangan (74% atau lebih). Peasnel, et al. (1998, dalam Nasution dan Setiawan, 2007) meneliti efektivitas dewan komisaris independen terhadap manajemen laba di Inggris. Dengan menggunakan sampel penelitian yang terdiri dari 1178 perusahaan selama periode 1993-1996, penelitian ini menunjukkan bahwa keberadaan komisaris independen membatasi pihak manajemen untuk melakukan manajemen laba. Kao dan Chen (2004, dalam Nuryaman, 2008) melakukan penelitian di

15

Taiwan. Mereka mengemukakan bahwa outside directors lebih independen terhadap manajemen dibandingkan dengan inside directors, sehingga lebih efektif dalam melaksanakan fungsi pengawasan terhadap manajemen. Penelitian ini menunjukan bahwa semakin besar proporsi outside directors semakin berkurang earnings management. Lai (2005) menguji efektifitas direktur independen dalam mengurangi manajemen laba di Cina. Sampel penelitian terdiri dari semua perusahaan yang terdaftar di pasar modal Shanghai dan Shenzen pada tahun 2001-2003. Lai (2005) melakukan pengujian berkaitan dengan tingginya proporsi dewan komisaris independen dalam menurunkan manajemen laba. Dalam penelitian ini ditemukan bukti bahwa dewan komisaris independen efektif dalam menurunkan manajemen laba ketika hanya menggambarkan minoritas. Penambahan dewan komisaris independen yang melebihi syarat minimum yang ditentukan oleh peraturan tidak dapat membatasi tindakan manajemen laba. Sarkar, et al. (2006) menginvestigasi karakteristik dewan terhadap kesempatan manajemen laba di India. Hasil penelitian ini membuktikan bahwa keberadaan dewan komisaris independen dapat membatasi manajemen laba. Namun, hanya dewan komisaris independen yang patuh (diligent) yang efektif menurunkan tindakan manajemen laba. Penelitian yang berkaitan dengan peran dewan komisaris independen dalam menurunkan tingkat manajemen laba juga telah banyak dilakukan oleh peneliti di Indonesia. Widyaningdyah (2001) menguji faktor-faktor yang berpengaruh terhadap manajemen laba. Terdapat berbagai macam proxy yang digunakan dalam

mengukur faktor-faktor tersebut. Beberapa diantaranya adalah jumlah dewan direksi, reputasi auditor, persentase saham yang ditawarkan ke publik saat IPO, dan leverage. Hasil penelitian Widyaningdyah (2001) menujukkan bahwa hanya leverage yang berpengaruh terhadap manajemen laba. Midiastuty dan Machfoedz (2003) meneliti hubungan mekanisme corporate governance terhadap manajemen laba. Ukuran dewan komisaris merupakan salah satu variabel corporate governance. Dalam penelitian tersebut menyertakan leverage dan pertumbuhan perusahaan sebagai variabel kontrol. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa ukuran dewan direksi berpengaruh positif terhadap manajemen laba. Sedangkan pertumbuhan perusahaan dan leverage berpengaruh negatif dan tidak signifikan terhadap manajemen laba. Wedari (2004) meneliti hubungan proporsi dewan komisaris dan komite audit terhadap manajemen laba. Penelitian ini memberikan bukti bahwa proporsi dewan komisaris berpengaruh negatif dan signifikan terhadap manajemen laba. Selain itu, Wedari (2004) juga memasukkan leverage sebagai variabel kontrol dalam penelitiannya. Leverage terbukti berpengaruh positif dan tidak signifikan terhadap manajemen laba. Veronica dan Utama (2005) menggunakan proporsi dewan komisaris dalam menguji peran dewan komisaris dalam menurunkan manajemen laba. Disamping itu, Veronica dan Utama (2005) menggunakan variabel kontrol leverage dan pertumbuhan perusahaan. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa dewan komisaris independen berpengaruh positif terhadap manajemen laba namun tidak signifikan. Leverage mempunyai pengaruh positif yang signifikan terhadap

17

pengelolaan laba. Sedangkan pertumbuhan perusahaan berpengaruh negatif dan tidak signifikan terhadap pengelolaan laba. Boediono (2005) meneliti pengaruh mekanisme corporate governance terhadap manajemen laba, dimana dalam hal ini proporsi dewan komisaris sebagai salah satu elemennya. Dengan menggunakan analisis jalur, hasil penelitian menunjukkan bahwa proporsi dewan komisaris berpengaruh positif terhadap manajemen laba. Namun pengaruh proporsi dewan komisaris terhadap manajemen laba sangat lemah. Marihot dan Nasution (2007) meneliti hubungan proporsi dewan komisaris dengan tingkat manajemen laba. Sampel penelitian ini adalah perusahaan perbankan yang go public. Hasil penelitian ini memberikan bukti bahwa komposisi dewan komisaris berpengaruh negatif terhadap manajemen laba pada tingkat signifikansi 10%. Ujiyantho dan Pramuka (2007) meneliti hubungan corporate governance, manajemen laba, dan kinerja perusahaan. Proporsi dewan komisaris merupakan salah satu mekanisme corporate governance yang dimasukkan dalam variabel penelitian. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa proporsi dewan komisaris berpengaruh positif dan signifikan terhadap manajemen laba. Nuryaman (2008) meneliti hubungan corporate governance, ukuran perusahaan, dan konsentrasi kepemilikan terhadap manajemen laba. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa variabel komposisi dewan komisaris mempunyai hubungan positif dengan manajemen laba dan tidak signifikan. Jika memperhatikan tingkat signifikansi berarti komposisi dewan komisaris tidak

berpengaruh terhadap manajemen laba. Penelitian saat ini mengacu pada penelitian yang dilakukan oleh Lai (2005). Selain menguji pengaruh proporsi dewan komisaris independen dalam menurunkan tingkat manajemen laba, Lai (2005) juga menguji efektivitas peraturan yang dikeluarkan oleh badan pengawas pasar modal di Cina (Chinese Securities Regulatory Commision / CSRC) pada tahun 2001. Peraturan tersebut menghendaki semua perusahaan yang terdaftar memiliki setidaknya dua direktur yang independen. Penelitian Lai (2005) menunjukkan bahwa pada periode sebelum peraturan, dimana perusahaan memiliki setidaknya satu dewan komisaris independen mengalami penurunan manajemen laba. Sedangkan periode setelah peraturan menunjukkan bahwa perusahaan yang memiliki proporsi dewan komisaris independen yang tinggi tidak berhubungan dengan penurunan tingkat manajemen laba. Berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh Lai (2005) dapat disimpulkan bahwa keberadaan dewan komisaris independen dalam perusahaan penting. Namun penambahan jumlah dewan komisaris independen tidak efektif dalam menurunkan tindakan manajemen laba. Selain itu peraturan bukanlah solusi yang efektif dalam menurunkan tingkat manajemen laba. Penelitian yang serupa juga dilakukan oleh Ezra (2005) yang menguji perbedaan manajemen laba sebelum dan sesudah Peraturan BEJ No 3037/BEJ PEM/KI/07-2002 mengenai pengangkatan komisaris independen dan

pembentukan komite audit. Hasil penelitian tersebut menyatakan bahwa terdapat perbedaan manajemen laba sebelum dan sesudah peraturan. Lebih lanjut, disimpulkan bahwa pengangkatan komisaris independen mempengaruhi dan

19

mengurangi tingkat manajemen laba. Fokus penelitian saat ini adalah untuk menguji perbedaan manajemen laba sebelum dan setelah peraturan yang dikeluarkan oleh Bank Indonesia yaitu Peraturan Bank Indonesia No. 8/4/PBI/2006. Selain itu, penelitian ini juga menguji pengaruh proporsi dewan komisaris independen terhadap manajemen laba di perusahaan perbankan publik di Indonesia. Dalam penelitian ini juga meyertakan variabel kontrol yaitu leverage, umur perusahaan, dan pertumbuhan perusahaan yang menurut beberapa penelitian terdahulu mempengaruhi

manajemen laba. Perusahaan perbankan dijadikan sebagai objek penelitian karena sangat sedikit penelitian yang berkaitan dengan manajemen laba di sektor perbankan. Kebanyakan penelitian yang berkaitan dengan manajemen laba mengambil sampel pada perusahaan manufaktur. Disamping itu, sektor perbankan dipilih sebagai objek penelitian karena menurut Rahmawati (2007) industri perbankan memiliki peraturan yang lebih ketat daripada industri lain. Industri perbankan mengalami monitoring yang ketat berkaitan dengan tingkat Capital Adequity Requirement (CAR). Lebih lanjut, ketatnya persyaratan atau regulasi yang diberlakukan terhadap industri tersebut dapat mendorong perusahaan untuk melakukan manajemen laba, terutama ketika kondisi keuangan mereka mendekati batas regulasi. Dalam menguji efektivitas dewan komisaris independen, dilakukan dua pengujian utama. Pertama, dengan melakukan pengujian terhadap proporsi dewan komisaris (fraction). Kedua, menguji perubahan manajemen laba sebelum dan

sesudah Peraturan Bank Indonesia No. 8/4/2006 tentang Pelaksanaan Good Corporate Governance Bagi Bank Umum. Sedangkan untuk mendeteksi manajemen laba digunakan model modifikasi Jones. Menurut Dechow, et al. (1995, dalam Assih, dkk, 2005) model modifikasi Jones sebagai model yang paling baik dalam mendeteksi manajemen laba. Penggunaan model tersebut juga mengacu pada penelitian yang dilakukan oleh Rahmawati, dkk (2007).

1.2

Rumusan Masalah Konsep dewan komisaris independen yang timbul di negara-negara Anglo

Saxon seperti Amerika Serikat dan Inggris telah diadopsi oleh negara-negara lain. Konsep tersebut seperti gerakan yang efektif dimana dewan komisaris yang independen efektif dalam melakukan pengawasan di Amerika Serikat dan Inggris. Indonesia merupakan salah satu negara yang mengadopsi konsep tersebut. Meskipun berbeda lingkungan institusional dan peraturan legal dengan karakteristik dari negara Anglo Saxon, hal ini merupakan alasan untuk melakukan penelitian kembali (replikasi) apakah dewan komisaris yang independen efektif di negara yang berbeda secara signifikan dari Amerika Serikat dan Inggris (Lai, 2005). Penelitian ini dilakukan untuk menguji kembali perbedaan manajemen laba sebelum dan setelah peraturan Bank Indonesia. Selain itu, penelitian ini juga menguji pengaruh negatif proporsi dewan komisaris independen terhadap manajemen laba. Adapun perbedaan penelitian saat ini dengan penelitian sebelumya pada periode 2005-200, dimana pada periode yang berbeda tersebut

21

keadaan ekonomi yang terjadi juga berbeda. Selain itu, penelitian ini mengambil sampel pada perusahaan perbankan yang go public di Bursa Efek Indonesia. Apabila melihat hasil penelitian yang berbeda antara peneliti terdahulu yang telah dikemukakan sebelumnya mengenai pengaruh proporsi dewan komisaris independen terhadap manajemen laba, serta mempertimbangkan faktor regulasi yang dikeluarkan oleh Bank Indonesia maka permasalahan yang diajukan dalam penelitian ini adalah : 1. Apakah terdapat perbedaan praktek manajemen laba sebelum dan sesudah Peraturan Bank Indonesia No. 8/4/PBI/2006 tentang Pelaksanaan Good Corporate Governance Bagi Bank Umum? 2. Apakah proporsi dewan komisaris independen berpengaruh terhadap tingkat manajemen laba?

1.3 1.3.1

Tujuan dan Manfaat Tujuan Penelitian

Berdasarkan perumusan masalah diatas, maka tujuan yang hendak dicapai dalam penelitian ini adalah : 1. Untuk menguji perbedaan manajemen laba sebelum dan setelah Peraturan Bank Indonesia No. 8/4/PBI/2006 tentang Pelaksanaan Good Corporate Governance Bagi Bank Umum. 2. Untuk menguji pengaruh proporsi dewan komisaris independen terhadap tingkat manajemen laba di perusahaan perbankan yang go public.

1.3.2

Manfaat Penelitian

Dengan adanya penelitian ini, diharapkan dapat memberikan manfaat sebagai berikut: 1. Manfaat Teoritis Secara teoritis, penelitian ini diharapkan dapat berguna sebagai bahan untuk membentuk konsep-konsep baru yang berkaitan dengan manajemen laba yang dilakukan oleh perusahaan perbankan yang go public di Indonesia. 2. Manfaat Praktis Penelitian ini dapat menambah referensi mengenai manajemen laba dan melengkapi hasil penelitian sebelumnya. Serta memberikan kontribusi bagi pengembangan ilmu pengetahuan khususnya dalam bidang akuntansi.

1.4

Sistematika Penelitian Sistematika penulisan di dalam penelitian ini dibagi kedalam lima bagian.

Bagian pertama adalah pendahuluan, bab ini menguraikan latar belakang masalah, rumusan masalah, tujuan, dan kegunaan penelitian, serta sistematika penulisan. Bagian kedua adalah telaah pustaka, pada bab ini dipaparkan teori-teori yang telah diperoleh penulis melalui studi pustaka dari beberapa literatur yang selanjutnya digunakan dalam landasan, pembahasan, dan pemecahan masalah, serta berisi penelitian terdahulu, kerangka pemikiran, dan hipotesis. Bagian ketiga adalah metodologi penelitian, bab ini berisi tentang definisi operasional yang terdapat dalam penelitian, populasi, jenis, dan sumber data, metode pengumpulan data, dan metode analisis data. Bagian keempat adalah hasil dan analisis, bab ini

23

menguraikan deskripsi objek penelitian, analisa hasil penelitian, serta pembahasan hasil. Bagian kelima adalah penutup, bab ini menguraikan kesimpulan penelitian, keterbatasan penelitian, dan saran yang dianjurkan.

BAB II

TELAAH PUSTAKA

2.1 Landasan Teori 2.1.1 Teori Agensi

Banyak peneliti yang menjelaskan terjadinya manajemen laba dengan menggunakan teori agensi. Teori agensi menjelaskan bahwa hubungan antara agen dan prinsipal akan mendatangkan masalah karena tujuan agen dan prinsipal saling bertentangan. Perbedaan tujuan ini yang menyebabkan agen cenderung untuk memaksimalkan utilitas mereka. Salah satu cara yang dapat dilakukan agen untuk memaksimalkan keuntungannya dengan melakukan manajemen laba. Teori agensi menyatakan bahwa praktek manajemen laba dipengaruhi oleh konflik kepentingan antara manajemen dan pemilik yang timbul ketika setiap pihak berusaha untuk mencapai atau mempertahankan tingkat kemakmuran yang dikehendakinya. Prinsipal menginginkan pencapaian tingkat profitabilitas yang selalu meningkat, sedangkan agen berusaha untuk memaksimalkan pemenuhan kebutuhan ekonomi dan psikologisnya melalui kontrak kompensasi. Adanya perbedaan kepentingan antara manajemen dan pemilik tersebut dapat

mempengaruhi kebijakan perusahaan yang diambil atau diputuskan manajer. Konflik kepentingan antara agen dan prinsipal mendorong timbulnya biaya keagenan (agency cost). Biaya tersebut dapat berupa (Saidi, 2000) pertama, pengeluaran untuk mengawasi agen (monitoring expenditure), yaitu pengeluaran yang terkait dengan fungsi pemantauan terhadap agen. Bentuk pemantauan yang sering dilakukan antara lain penyusunan laporan keuangan periodik untuk

25

kepentingan pemilik (stewardship accountability) dan adanya fungsi auditing yang bersifat independen dalam menyatakan pendapat auditor atas kewajaran laporan keuangan perusahaan. Kedua, bonding expenditure, yaitu pengeluaran untuk menjamin bahwa agen akan bertindak sesuai dengan keinginan pemilik. Ketiga, residual loss, merupakan pengorbanan yang berupa berkurangnya kemakmuran prinsipal sebagai akibat dari perbedaan antara praktek yang diambil oleh prinsipal dengan praktek yang diambil oleh agen. Berdasarkan teori agensi, laporan keuangan dipersiapkan oleh manajemen (agent) sebagai pertanggungjawaban (stewardship) mereka kepada prinsipal. Dalam kapasitasnya sebagai pihak yang menyediakan informasi keuangan dan secara langsung terlibat dalam kegiatan perusahaan, manajemen memiliki insentif untuk melaporkan segala sesuatu yang dapat memaksimumkan utilitasnya. Teori agensi juga memberikan gambaran bahwa masalah manajemen laba dapat dieliminasi dengan pengawasan sendiri melalui good corporate governance. Dewan komisaris merupakan salah satu dari beberapa mekanisme pengawasan yang telah berkembang di perusahaan modern untuk menyelesaikan masalah agensi antara manajemen tingkat atas dan shareholder (Lai, 2005). Hal serupa juga dikatakan oleh Peasnel (1998, dalam Wedari, 2004) yang menyatakan bahwa aktivitas manajemen laba yang terjadi di perusahaan dapat dibatasi dengan adanya dewan komisaris eksternal. Bedasarkan UU No.1 Tahun 1995 yang dinyatakan dalam National Code for Good Corporate Governance (2001, dalam Nasution dan Setiawan, 2007) fungsi dewan komisaris adalah memastikan bahwa perusahaan telah melakukan tanggung jawab sosial dan mempertimbangkan kepentingan

berbagai stakeholder perusahaan sebaik memonitor efektivitas pelaksanaan good corporate governance.

2.1.2

Manajemen Laba

2.1.2.1 Pengertian Manajemen Laba Salah satu ukuran kinerja perusahaan yang sering digunakan sebagai dasar pengambilan keputusan bisnis adalah laba yang dihasilkan perusahaan. Informasi laba sebagaimana dinyatakan dalam Statement of Financial Accounting Concept (SFAC) Nomor 2 merupakan unsur utama dalam laporan keuangan dan sangat penting bagi pihak-pihak yang menggunakannya karena memiliki nilai prediktif. Hal tersebut membuat manajemen berusaha untuk melakukan manajemen laba agar kinerja perusahaan tampak baik oleh pihak ekternal. Manajemen laba (earnings management) didefinisikan oleh beberapa peneliti akuntansi secara berbeda-beda. Sugiri (1998, dalam Widyaningdyah, 2001) memberikan definisi manajemen laba secara teknis. Dia membagi definisi earnings management menjadi dua yaitu: a) Definisi sempit Earnings management dalam hal ini hanya berkaitan dengan pemilihan metode akuntansi. Earnings management dalam artian sempit ini didefinisikan sebagai perilaku manajer untuk “bermain” dengan komponen discretionary accruals dalam menentukan besarnya earns.

b) Definisi luas

27

Earnings management merupakan tindakan manajer untuk meningkatkan (mengurangi) laba yang dilaporkan saat ini atas suatu unit dimana manajer bertanggung jawab, tanpa mengakibatkan peningkatan (penurunan)

profitabilitas ekonomis jangka panjang unit tersebut. Sedangkan menurut Assih (1998, dalam Setiawati dan Na’im, 2000) mengartikan manajemen laba sebagai suatu proses yang dilakukan dengan sengaja, dalam batasan generally accepted accounting principles (GAAP), untuk mengarah pada suatu tingkat yang diinginkan atas laba yang dilaporkan. Healy dan Wahlen (1998, dalam Rahmawati, 2007) memberikan definisi manajemen laba yang ditinjau dari sudut pandang badan penetap standar, yaitu manajemen laba terjadi ketika para manajer menggunakan kebijakan (judgment) dalam pelaporan keuangan dan dalam menyusun transaksi untuk mengubah laporan keuangan dan menyesatkan stakeholders mengenai kinerja ekonomi perusahaan, atau untuk mempengaruhi contractual outcomes yang tergantung pada angka akuntansi yang dilaporkan. Sedangkan Schipper (1989, dalam Rahmawati, 2007) mengartikan manajemen laba dari sudut pandang fungsi pelaporan pada pihak eksternal, sebagai disclosure management, dalam pengertian bahwa manajemen melakukan intervensi terhadap proses pelaporan keuangan kepada pihak eksternal dengan maksud untuk memperoleh keuntungan pribadi. Copeland (1968, dalam Utami, 2005) mendefinisikan manjemen laba sebagai,”some ability to increase or decrease reported net income at will”. Definisi yang serupa juga diungkapkan oleh Scott (1997, dalam Halim, dkk, 2005) mendefinisikan manajemen laba sebagai berikut:

“Given that managers can choose accounting policies from a set (for example,GAAP), it is natural to expect that they will choose policies so as to maximize their own utility and / or the market value of firm” Meskipun sudut padang definisi manajemen laba yang telah dikemukakan oleh beberapa peneliti akuntansi berbeda, namun pada dasarnya definisi manajemen laba yang dikemukakan mengarah pada perspektif opportunist. Scott (2000, dalam Veronica dan Utama, 2005) menyatakan bahwa pada dasarnya manajemen laba yang dilakukan oleh perusahaan dapat bersifat efisien (meningkatkan

keinformatifan laba dalam mengkomunikasikan informasi privat) dan dapat bersifat oportunis (manajemen melaporkan laba secara oportunis untuk memaksimumkan keuntungannya sendiri). Selain itu, dari beberapa definisi tersebut dapat disimpulkan bahwa manajemen laba yang dilakukan oleh manajer tidak hanya dengan cara memaksimalkan laba tetapi juga dengan meminimalkan laba.

2.1.2.2 Bentuk-Bentuk Manajemen Laba Bentuk-bentuk pengaturan laba yang dikemukakan oleh Scott (1997, dalam Asyik, 2000) yaitu: 1. Taking a bath Disebut juga big baths, bisa terjadi selama periode dimana terjadi tekanan dalam organisasi atau terjadi reorganisasi, misalnya penggantian direksi. Jika teknik ini digunakan maka biaya-biaya yang ada pada periode yang akan datang diakui pada periode berjalan. Ini dilakukan jika kondisi yang tidak menguntungkan tidak bisa dihindari. Akibatnya, laba pada periode yang akan

29

datang menjadi tinggi meskipun kondisi tidak menguntungkan. 2. Meminimumkan Laba Pola meminimumkan laba mungkin dilakukan karena motif politik atau motif meminimumkan pajak. Cara ini dilakukan pada saat perusahaan memperoleh profitabilitas yang tinggi dengan tujuan agar tidak mendapat perhatian secara politis. Kebijakan yang diambil dapat berupa penghapusan (write off) atas barang-barang modal dan aktiva tak berwujud, pembebanan pengeluaran iklan, riset, dan pengembangan yang cepat. 3. Mamaksimumkan Laba Maksimalisasi laba bertujuan untuk memperoleh bonus yang lebih besar. Selain itu tindakan ini juga bisa dilakukan untuk menghindari pelanggaran atas kontrak hutang jangka panjang (debt covenant). 4. Perataan Laba (income smoothing) Perusahaan umumnya lebih memilih untuk melaporkan trend pertumbuhan laba yang stabil daripada menunjukkan perubahan laba yang meningkat atau menurun secara drastis. 5. Timing Revenue dan Expense Recognition Teknik ini dilakukan dengan membuat kebijakan tertentu yang berkaitan dengan timing suatu transaksi, misalnya pengakuan premature atas pendapatan.

2.1.2.3 Motivasi Tindakan Manajemen Laba Menurut Scott (1997, dalam Rahmawati, dkk, 2007), motivasi manajemen

melakukan tindakan pengaturan laba adalah sebagai berikut: 1) Rencana Bonus (bonus scheme) Manajer perusahaan yang mendapatkan rencana bonus akan memilih kebijakan akuntansi yang sedikit konservatif dibandingkan dengan manajer perusahaan tanpa rencana bonus. Manajer dengan rencana bonus akan menghindari metode akuntansi yang mungkin melaporkan net income lebih rendah. Manajer menggunakan laba akuntansi untuk menentukan besarnya bonus, cenderung memilih kebijakan akuntansi yang dapat memaksimumkan laba. Dalam rencana bonus ada istilah bogey dan cap. Bogey merupakan tingkat laba minimum untuk memperoleh bonus. Sedangkan cap adalah tingkat laba maksimum untuk memperoleh bonus. Jika laba ada diatas cap, ada tidaknya bonus tergantung pada kontrak yang dilakukan antara pemegang saham dan manajer. Manajemen laba dapat dilakukan dengan menggeser laba ke periode berikutnya. Jika laba berada dibawah bogey maka manajer akan semakin mengurangi laba bersih. Dengan demikian kemungkinan untuk mendapatkan bonus di periode berikutnya akan meningkat. 2) Kontrak utang jangka panjang (Debt Covenant) Kontrak hutang jangka panjang (debt covenant) merupakan perjanjian untuk melindungi pemberi pinjaman (lender atau kreditur) dari tindakan-tindakan manajer terhadap kepentingan kreditur, seperti dividen yang berlebihan, pinjaman tambahan, atau membiarkan modal kerja dan kekayaan pemilik berada dibawah tingkat yang telah ditentukan, yang mana semuanya menurunkan keamanan atau menaikkan risiko bagi kreditur yang telah ada.

31

Motivasi ini sejalan dengan hipotesis debt covenant dalam teori akuntansi positif yaitu semakin dekat suatu perusahaan kepelanggaran perjanjian hutang maka manajer akan cenderung memilih metode akuntansi yang dapat memindahkan laba periode mendatang ke periode berjalan sehingga dapat mengurangi kemungkinan perusahaan mengalami pelanggaran kontrak. 3) Motivasi Politis (political motivation) Aspek politis tidak dapat dilepaskan dari perusahaan, khususnya perusahaan besar dan strategis, karena aktivitasnya melibatkan hajat hidup orang banyak. Perusahaan yang berkecimpung dibidang penyediaan fasilitas bagi kepentingan orang banyak seperti listrik, air, telekomunikasi, dan sarana infrastruktur, secara politis akan mendapat perhatian dari pemerintah dan masyarakat. Perusahaan seperti ini cenderung menurunkan laba untuk mengurangi visibilitasnya, khususnya selama periode kemakmuran tinggi. Tindakan ini dilakukan untuk memperoleh kemudahan dan fasilitas dari pemerintah misalnya subsidi. 4) Motivasi Perpajakan (taxation motivation) Perpajakan merupakan salah satu alasan utama mengapa perusahaan mengurangi laba bersih yang dilaporkan. Dengan mengurangi laba yang dilaporkan maka perusahaan dapat meminimalkan besarnya pajak yang harus dibayarkan ke pemerintah. Sebagai contoh, cara yang dilakukan misalnya merubah metode pencatatan persediaan menjadi LIFO agar laba bersih yang dihasilkan rendah. 5) Pergantian Direksi Beragam motivasi timbul disekitar waktu pergantian direksi. Sebagai contoh,

direksi yang mendekati masa akhir penugasan atau pensiun akan melakukan strategi memaksimalkan laba untuk meningkatkan bonusnya. Demikian juga dengan direksi yang kurang berhasil memperbaiki kinerja perusahaan akan cenderung memaksimalkan laba untuk mencegah atau membatalkan

pemecatannya. 6) Penawaran Perdana (initial public offering) Ketika perusahaan dinyatakan telah go public, informasi keuangan yang ada didalam prospektus merupakan sumber informasi penting. Informasi ini dapat digunakan sebagai sinyal kepada calon investor tentang nilai perusahaan. Untuk mempengaruhi keputusan calon investor, maka manajer berusaha menaikkan laba yang dilaporkan. Selain itu, motivasi pasar modal juga mempengaruhi dalam tindakan manajemen laba. Penggunaan informasi secara luas oleh investor dan analisis keuangan untuk melindungi nilai sekuritasnya, dapat menciptakan dorongan manajer untuk memanipulasi laba dalam usahanya untuk mempengaruhi kinerja sekuritas jangka pendek (Sutrisno, 2002).

2.1.2.4 Teknik Manajemen Laba Menurut Worthy (1984, dalam Asyik, 2000) menyatakan bahwa teknik untuk melakukan manajemen laba dapat dikelompokkan dalam tiga kelompok yaitu:

1. Perubahan metode akuntansi Manajemen mengubah metode akuntansi yang berbeda dengan metode

33

sebelumnya sehingga dapat menaikkan atau menurunkan angka laba. Metode akuntansi memberikan peluang bagi manajemen untuk mencatat suatu fakta tertentu dengan cara yang berbeda, misalnya: a) Mengubah metode depresiasi aktiva tetap dari metode jumlah angka tahun ke metode depresiasi garis lurus b) Mengubah periode depresiasi 2. Memainkan kebijakan perkiraan akuntansi Manajemen mempengaruhi laporan keuangan dengan cara memainkan judgment (kebijakan) perkiraan akuntansi. Hal tersebut memberikan peluang bagi manajemen untuk melibatkan subjektivitas dalam menyusun estimasi, misalnya: a) Kebijakan mengenai perkiraan jumlah piutang tidak tertagih b) Kebijakan mengenai perkiraan biaya garansi c) Kebijakan mengenai perkiraan terhadap proses pengadilan yang belum terputuskan 3. Menggeser periode biaya atau pendapatan Manajemen menggeser periode biaya atau pendapatan (sering disebut manipulasi keputusan operasional), misalnya: a) Mempercepat / menunda pengeluaran untuk penelitian dan pengembangan sampai periode akuntansi berikutnya b) Mempercepat / menunda pengeluaran promosi sampai periode berikutnya c) Kerjasama dengan vendor untuk mempercepat / menunda pengiriman tagihan sampai periode akuntansi berikutnya d) Menjual investasi sekuritas untuk memanipulasi tingkat laba

e) Mengatur saat penjualan aktiva tetap yang sudah tidak dipakai

2.1.2.5 Model-Model Penedeteksian Manajemen Laba Terdapat beberapa metode pendeteksian manajemen laba. Jones memberikan sebuah model untuk membantu mengidentifikasi perusahaan yang melakukan manajemen laba. Tujuan model Jones adalah untuk memisahkan akrual kelolaan dan non kelolaan. Model modifikasi Jones mengestimasi tingkat akrual yang diharapkan (akrual non kelolaan) sebagai fungsi perbedaan antara perubahan pendapatan dan perubahan dalam piutang dagang serta aktiva tetap. Perhitungan total akrual dengan pendekatan arus kas dan laporan rugi laba dihitung dengan rumus sebagai berikut (Sloan, 1996): TAt = Earnt – CFOt Dimana: TA Earn CFO = total akrual = earnings = Arus kas operasi

Seluruh persamaan diatas dibagi dengan menggunakan total aktiva awal tahun pada perusahaan yang diobservasi. Model-model pemisahan akrual menjadi akrual kelolaan dan non kelolaan yang dibandingkan oleh Dechow, dkk (1996, dalam Rahmawati, 2007) adalah sebagai berikut: 1. The Healy Model Pengujian Healy untuk manajemen laba dengan cara membandingkan rata-rata

35

total akrual (dibagi total aktiva periode sebelumnya). Healy (1985) menganggap non discretionary accrual (NDA) tidak dapat diobservasi. Model untuk non discretionary accrual adalah sebagai berikut: NDA = 0 sehingga TA = NDA 2. The De Angelo Model Model De Angelo (1986) menguji manajemen laba dengan menghitung perbedaan awal dalam total akrual dan dengan asumsi bahwa perbedaan pertama tersebut diharapkan nol, yang berarti tidak ada manajemen laba. Model ini menggunakan total akrual periode terakhir (dibagi total aktiva periode sebelumnya) untuk mengukur non discretionary accrual. NDAt = TAt-1 Keterangan: NDAt = estimasi non discretionary accrual TAt-1 = total accrual dibagi total aktiva 1 tahun sebelum tahun t

3. The Jones Model Jones (1991) mengajukan model yang menolak asumsi bahwa non discretionary accrual adalah konstan. Model ini mencoba mengontrol pengaruh perubahan keadaan ekonomi perusahaan pada non discretionary accrual sebagai berikut:  1  NDAt = α 1   A  + α 2 ( ∆REVt ) + α 3 ( PPE t )   t −1 

Keterangan:

∆ REVt

= revenue pada tahun t dikurangi revenue pada tahun t-1 dibagi

total aktiva tahun t-1 PPEt = gross property plan and equipment pada tahun t dibagi total aktiva tahun t-1 At-1 = total aktiva tahun t-1

4. The Modified Jones Model Model ini dibuat untuk mengeliminasi tendensi konjungtor yang terdapat dalam the Jones Model.  1  NDAt = α 1   A  + α 2 ( ∆REVt − ∆REC t ) + α 3 ( PPE t )   t −1 

Keterangan: ∆ RECt = net receivable (piutang bersih) pada tahun t dikurangi piutang

bersih pada tahun t-1 dibagi total aktiva pada tahun t-1 5. Industry Adjusted Model Industry Adjusted Model (Dechow dan Sloan, 1991) mengasumsikan bahwa variasi determinan dari non discretionary accrual adalah sama dalam jenis industri yang sama. Non discretionary accrual dari model ini diperoleh dengan : NDAt = γ 1 + γ 2 median1 (TAτ ) 6. Akrual Khusus (Beaver dan Engel, 1996) NDAit = α 0 + α 1COit + α 2 LOANit + α 3 NPAit + α 4 ∆NPAit +1 + e Keterangan:

37

COit

: loan charge-off (pinjaman yang dihapus bukukan)

LOAN : loans outstanding (pinjaman yang beredar) NPA : nonperforming assets (aktiva produktif yang bermasalah) terdiri dari

aktiva produktif berdasarkan tingkat kolektibilitasnya yaitu: a) Dalam perhatian khusus (DPK) b) Kurang lancar (KL) c) Diragukan (D) d) Macet (M) ∆ NPA : selisih nonperforming assets t + 1 dengan nonperforming assets t

Semua variabel dideflasi dengan nilai buku ekuitas ditambah cadangan kerugian pinjaman. Jadi perhitungan akrual kelolaan yaitu: DAit = TAit - NDAit

Keterangan: TA = total akrual (untuk yang model akrual khusus, total akrual dihitung

berdasarkan total saldo penyisihan penghapusan aktiva produktif (PPAP)) DA = akrual kelolaan

NDA = akrual non kelolaan 7. Kaznik (1999, dalam Veronica dan Utama, 2005) NDAit = α 0 + α 1 ( ∆REVit − ∆REC it ) + α 2 PPEit + α 3 ∆CFOit + eit Dimana: ∆ CFO= perubahan dalam arus kas operasi dari tahun t-1 ke tahun t 8. The Cross-Sectional Models

Baik model Jones cross-sectional dan model Jones modifikasi cross-sectional adalah sama dengan model Jones dan model Jones modifikasi, kecuali bahwa parameter model diestimasi dengan menggunakan data cross-sectional bukan data time series (DeFond dan Jiambalvo,1994, dalam Zhang, 2002). Model crosssectional dan time series berbeda asumsi. Model cross-sectional mengasumsikan bahwa korelasi antara akrual non kelolaan dan penentuan akrual, seperti perubahan dalam pendapatan dan PPE (bruto), ditentukan oleh kelompok industri dan situasi ekonomi sekarang sedangkan model time-series mengasumsikan bahwa korelasi ditentukan oleh karekteristik spesifik perusahaan. Pada penelitian ini digunakan model modifikasi Jones dalam mendeteksi manajemen laba. Penggunaan model modifikasi Jones dikarenakan model ini runtun waktu dan secara statistik paling baik dibandingkan model-model lainnya (Dechow , et al., 1995 dalam Darmawati, 2003).

2.1.2.6 Discretionary Accrual Discretionary accrual (kebijakan akuntansi akrual) adalah suatu cara untuk mengurangi pelaporan laba yang sulit dideteksi melalui manipulasi kebijakan akuntansi yang berkaitan dengan akrual, misalnya dengan cara menaikkan biaya amortisasi dan depresiasi, mencatat kewajiban yang besar atas jaminan produk (garansi), kotinjensi dan potongan harga, dan mencatat persediaan yang sudah usang (Surifah, 2001). Lebih lanjut, akrual adalah semua kejadian yang bersifat operasional pada suatu tahun yang berpengaruh terhadap arus kas. Perubahan piutang dan hutang merupakan akrual, juga perubahan persediaan. Biaya

39

depresiasi juga merupakan akrual negatif. Akuntan memperhitungkan akrual untuk menandingkan biaya dengan pendapatan, melalui perlakuan transaksi yang berkaitan dengan laba bersih sesuai dengan yang diharapkan (Scott, 1997 dalam Muid dan Catur, 2005).

2.1.3

Corporate Governance

2.1.3.1 Pengertian Corporate Governance Perhatian terhadap corporate governance kian meningkat seiring dengan banyaknya masalah skandal keuangan yang muncul di lingkungan bisnis. Krisis ekonomi di kawasan Asia dan Amerika Latin diyakini muncul karena kegagalan penerapan good corporate governance (Daniri, 2005 dalam Kalihatu, 2006). Konsep corporate governance telah banyak dikemukakan oleh banyak pakar dan badan sebagai alat untuk melakukan pengawasan terhadap kinerja manajemen. Banyak pakar yang telah mendefinisikan istilah corporate governance secara berbeda-beda. Blair (1995, dalam Darmawati, 2003) mendefinisikan corporate governance sebagai keseluruhan set aransement legal, kebudayaan, dan institusional yang menentukan apa yang dapat dilakukan oleh perusahaan publik, siapa yang mengendalikan, bagaimana pengendalian dilakukan dan bagaimana risiko dan return dari aktivitas-aktivitas yang dilakukan oleh perusahaan tersebut dialokasikan. Lang (1999, dalam Darmawati, 2003) mendefinisikan corporate governance berkenaan dengan cara untuk meyakinkan para penyedia dana perusahaan untuk mendapatkan return pada investasi mereka. Sedangkan menurut Shleifer dan

Vishny (1997, dalam Boediono, 2005) mengemukakan bahwa corporate governance merupakan suatu mekanisme yang dapat digunakan untuk memastikan bahwa supplier keuangan atau pemilik modal perusahaan memperoleh pengembalian atau return dari kegiatan yang dijalankan oleh manajer atau dengan kata lain bagaimana supplier keuangan perusahaan melakukan pengendalian terhadap manajer. Monks (2003, dalam Kalihatu, 2006)

mengemukakan corporate governance sebagai sistem yang mengatur dan mengendalikan perusahaan yang menciptakan nilai tambah untuk semua stakeholder. Sedangkan definisi corporate governance menurut beberapa badan

diantaranya FCGI (Forum for Corporate Governance in Indonesia) (2001) dalam publikasi yang pertamanya mempergunakan definisi Cadbury Committee, yaitu seperangkat peraturan yang mengatur hubungan antara pemegang saham, pengurus (pengelola) perusahaan, pihak kreditur, pemerintah karyawan serta para pemegang kepentingan intern, dan ekstern lainnya yang berkaitan dengan hak-hak dan kewajiban mereka, atau dengan kata lain suatu sistem yang mengatur dan mengendalikan perusahaan. Hardjapamekas (2001, dalam Darmawati, 2003) dalam makalahnya

menyertakan berbagai definisi corporate governance yang dikemukakan oleh beberapa badan corporate governance yaitu: 1. OECD Principles of Corporate Governance mendefinisikan corporate governance sebagai sistem mengarahkan dan mengendalikan perusahaan. 2. PWC-ADB SOE Reform Project mengemukakan corporate governance

41

berkaitan dengan pengambilan keputusan yang efektif bersumber pada budaya perusahaan, etika, nilai, sistem, proses bisnis, kebijakan dan struktur organisasi untuk medorong dan mendukung pengembangan perusahaan, pengelolaan sumberdaya, dan risiko secara lebih efisien dan efektif dan pertanggungjawaban kepada pemegang saham dan stakeholder lainnya. 3. CalPERS mengemukakan corporate governance merujuk pada hubungan diantara berbagai pihak yang berperan serta dalam menentukan arah dan kinerja perusahaan. Pemeran serta utama adalah pemegang saham, pengurus (yang dipimpin oleh Direktur Utama/CEO) dan pengawas. Bedasarkan definisi-definisi yang telah dikemukakan oleh beberapa pakar dan badan corporate governance diatas, meskipun berbeda-beda namun memiliki maksud yang sama. Dapat disimpulkan bahwa corporate governance merupakan mekanisme pengendalian perusahaan yang mengatur tidak hanya shareholder tetapi juga stakeholder. Corporate governance tidak hanya sebagai alat pengendalian dan pertanggungjawaban saja namun juga meningkatkan nilai perusahaan.

2.1.3.2 Prinsip-Prinsip Corporate Governance Prinsip-prinsip corporate governance yang dikemukakan oleh OECD (Organization for Economic Co-operation and Development) dalam Darmawati

(2003) ada lima. Prinsip-prinsip tersebut adalah 1) Hak-hak pemegang saham. Rerangka kerja corporate governance harus melindungi hak-hak pemegang saham. 2) Perlakuan yang adil kepada pemegang saham. Rerangka kerja corporate governance harus meyakinkan adanya kesetaraan perlakuan kepada seluruh pemegang saham, termasuk pemegang saham minoritas dan asing. Seluruh pemegang saham harus memiliki kesempatan untuk medapatkan perbaikan yang efektif atas penyimpangan dari hak-hak mereka. 3) Peranan stakeholder dalam corporate governance. Rerangka kerja corporate governance harus mengakui adanya hak-hak stakeholder seperti yang dientukan oleh hukum dan mendorong kerjasama yang aktif antara perusahaan dan stakeholder dalam penciptaan kesejahteraan, pekerjaanpekerjaan, dan kemampuan untuk mempertahankan perusahaan yang sehat secara finansial. 4) Pengungkapan dan transparansi. Rerangka kerja corporate governance harus meyakinkan bahwa pengungkapan yang tepat waktu dan akurat telah dilakukan atas seluruh hal-hal yang material berkenaan dengan perusahaan, termasuk situasi keuangan, kinerja, kepemilikan, dan ketaatan perusahaan. 5) Tanggung jawab dewan (direksi). Rerangka kerja corporate governance harus meyakinkan pedoman startegik perusahaan, pemonitor yang efektif pada manajemen oleh dewan, dan akuntabilitas dewan terhadap perusahaan dan pemegang saham.

43

Kelima prinsip tersebut dilandasi oleh empat unsur penting dalam corporate governance yaitu keadilan, transparansi, akuntabilitas, dan pertanggungjawaban. 1. Fairness (Keadilan) Menjamin perlindungan hak-hak para pemegang saham, termasuk hak-hak pemegang saham minoritas dan para pemegang saham asing, serta menjamin terlaksananya komitmen dengan para investor. 2. Transparency (Transparansi) Mewajibkan adanya suatu informasi yang terbuka, tepat waktu, serta jelas, dan dapat diperbandingkan yang menyangkut keadaan keuangan, pengelolaan perusahaan, dan kepemilikan perusahaan. 3. Accountability (Akuntabilitas) Menjelaskan peran dan tanggung jawab, serta mendukung usaha untuk menjamin penyeimbangan kepentingan manajemen dan pemegang saham, sebagaimana yang diawasi oleh dewan komisaris. 4. Responsibility (Pertanggungjawaban) Memastikan dipatuhinya peraturan serta ketentuan yang berlaku sebagai cerminan dipatuhinya nilai-nilai sosial.

2.1.4

Dewan Komisaris

Struktur dewan dalam perusahaan di Indonesia menganut sistem dua tingkat (two tiers system) yang menganut sistem hukum kontinental Eropa. Disini perusahaan mempunyai dua badan terpisah yaitu dewan pengawas (dewan komisaris) dan dewan manajemen (dewan direksi). Dewan direksi mengelola dan

mewakili perusahaan dibawah pengarahan dan pengawasan dewan komisaris. Dewan direksi juga harus memberikan informasi kepada dewan komisaris dan menjawab hal-hal yang diajukan oleh dewan komisaris. Sehigga dewan komisaris bertanggungjawab untuk mengawasi tugas-tugas manajemen serta tidak boleh melibatkan diri dalam tugas-tugas manajemen dan tidak boleh mewakili perusahaan dalam transaksi-transaksi dengan pihak ketiga. Dewan komisaris memegang peranan penting dalam mewujudkan corporate governance. Menurut Zehnder (2000, dalam FCGI, 2001) dewan komisaris, merupakan inti dari corporate governance, yang ditugaskan untuk menjamin pelaksanaan strategi perusahaan, mengawasi manajemen dalam mengelola perusahaan, serta mewajibkan terlaksananya akuntabilitas. Lebih lanjut tugastugas utama dewan komisaris meliputi: 1) Menilai dan mengarahkan strategi perusahaan, garis-garis besar rencana kerja, kebijakan pengendalian risiko, anggaran tahunan dan rencana usaha, menetapkan sasaran kerja, mengawasi pelaksanaan dan kinerja

perusahaan, serta memonitor penggunaan modal perusahaan, investasi dan penjualan aset. 2) Menilai sistem penetapan penggajian pejabat pada posisi kunci dan penggajian anggota dewan direksi, serta menjamin suatu proses pencalonan anggota dewan direksi yang transparan dan adil 3) Memonitor dan mengatasi masalah benturan kepentingan pada tingkat manajemen, anggota dewan direksi dan anggota dewan komisaris, termasuk penyalahgunaan aset perusahaan dan manipulasi transaksi

45

perusahaan. 4) Memonitor pelaksanaan governance, dan mengadakan perubahan dimana perlu. 5) Memantau proses keterbukaan dan efektifitas komunikasi dalam perusahaan. Untuk memastikan dewan komisaris independen dapat menjalankan tugasnya secara independen, komisaris independen harus memenuhi beberapa kriteria sebagai berikut : 1. Komisaris independen tidak memiliki hubungan afiliasi dengan pemegang saham mayoritas atau pemegang saham pengendali pperusahaan tercatat yang bersangkutan 2. Komisaris independen tidak memiliki hubungan dengan direktur dan/atau komisaris lainnya

perusahaan tercatat yang bersangkutan 3. Komisaris independen tidak memiliki kedudukan rangkap pada perusahaan lainnya yang terafiliasi dengan perusahaan tercatat yang bersangkutan 4. Komisaris independen harus mengerti peraturan perundang-undangan di pasar modal 5. Komisaris independen diusulkan dan dipilih oleh pemegang saham minoritas yang bukan merupakan pemegang saham pengendali dalam Rapat Umum

Pemegang Saham (RUPS) Peasnel (1998, dalam Wedari, 2004) menyatakan bahwa aktivitas manajemen laba yang terjadi di perusahaan dapat dibatasi dengan adanya dewan komisaris eksternal (komisaris independen). Komisaris independen adalah anggota dewan komisaris yang tidak memiliki hubungan keuangan, kepengurusan, kepemilikan saham dan / atau hubungan keluarga dengan anggota dewan komisaris lainnya, direksi dan / atau pemegang saham pengendali atau hubungan lain yang dapat mempengaruhi kemampuannya untuk bertindak independen. Keberadaan dewan komisaris independen di Indonesia telah diatur dengan berbagai peraturan. Menurut peraturan Pencatatan Nomor IA tentang Ketentuan Umum Pencatatan Efek bersifat Ekuitas di bursa yaitu jumlah komisaris independen minimum 30%. Lebih lanjut dalam rangka penyelenggaraan pengelolaan perusahaan yang baik (good corporate governance), perusahaan tercatat wajib memiliki komisaris independen yang jumlahnya proporsional sebanding dengan jumlah saham yang dimiliki oleh bukan pemegang saham pengendali dengan ketentuan jumlah komisaris independen sekurang-kurangnya 30% dari jumlah seluruh anggota komisaris. Dalam mewujudkan good corporate governance di lingkungan perbankan, Bank Indonesia juga mengeluarkan Peraturan Bank Indonesia Nomor

8/4/PBI/2006 tentang Pelaksanaan Good Corporate Governance Bagi Bank Umum. Berdasarkan peraturan tersebut, paling kurang 50% (lima puluh per seratus) dari jumlah anggota dewan komisaris adalah komisaris independen.

47

2.1.5

Peraturan Bank Indonesia No. 8/4/PBI/2006 tentang Pelaksanaan Good Corporate Governance Bagi Bank Umum

Bank Indonesia secara resmi mengeluarkan Paket Kebijakan Perbankan Januari 2006 sebagai bagian dari upaya membuka ruang gerak perbankan agar terus berperan dalam pembiayaan pembangunan sekaligus memperkuat fondasi industri perbankan sesuai arah dalam Arsitektur Perbankan Indonesia (API) (Kompas, 2006). Peraturan BI No. 8/4/PBI/2006 tentang Pelaksanaan Good Corporate Governance Bagi Bank Umum merupakan salah satu paket kebijakan yang dikeluarkan oleh Bank Indonesia. Dalam peraturan tersebut salah satu pasal yang penting dalam PBI No. 8/4/PBI/2006 adalah pasal 5 ayat (2). Dalam pasal itu disebutkan keharusan bagi bank agar memiliki komisaris independen sedikitnya 50% dari jumlah anggota dewan komisaris. Ketentuan tentang kewajiban adanya komisaris independen minimal 50% ini tidak melihat apakah bank bersangkutan telah go public atau belum. Ketentuan ini berbeda dengan ketentuan di pasar modal, di mana kewajiban adanya komisaris independen hanya diberlakukan bagi perusahaan go public dan jumlahnya pun hanya mensyaratkan minimal 30% dari jumlah anggota dewan komisaris.

2.1.6

Leverage dan Manajemen Laba

Dechow, et al. (1996) dalam Lai (2005) menyatakan perusahaan yang dekat dengan pelanggaran perjanjian utang lebih memungkinkan melakukan manajemen laba. Hal ini sesuai dengan hipotesis hutang atau ekuitas (debt/equity hypotesis). Makin tinggi rasio hutang/ekuitas perusahaan, makin besar kemungkinan bagi

manajer untuk memilih metode akuntansi yang dapat menaikkan laba. Makin tinggi rasio utang / ekuitas, makin dekat perusahaan dengan batas perjanjian atau peraturan kredit. Makin tinggi batasan kredit, makin besar kemungkinan penyimpangan perjanjian kredit dan pengeluaran biaya. Manajer akan memilih metode akuntansi yang dapat menaikkan laba sehingga dapat mengendurkan batasan kredit dan mengurangi biaya kesalahan teknis (Watts dan Zimmerman, 1990 dalam Masodah, 2007) Leverage didefinisikan sebagai total utang terhadap total aktiva. Menurut Widyaningdyah (2001) perusahaan yang memiliki rasio leverage yang lebih tinggi diduga melakukan manajemen laba, karena perusahaan terancam gagal dalam memenuhi kewajiban utang pada waktunya. Dalam penelitian yang dilakukan oleh Widyaningdyah (2001) memberikan hasil empiris bahwa hanya leverage yang terbukti positif mempengaruhi manajemen laba. Andriyani (2004) dalam Herawati dan Baridwan (2007) memberikan bukti empiris tentang adanya manajemen laba yang lebih besar pada perusahaan yang terikat perjanjian utang dengan perusahaan yang tidak terikat perjanjian utang. Watt dan Zimmerman, (1978), dan Magnan dan Cormer (1997) dalam Masodah (2007) membuktikan bahwa variabel debt to equity ratio berpengaruh terhadap pemilihan metode menaikkan atau menurunkan pelaporan laba. Variabel total debt to total assets, total debt to total equity, long term debt to total equity, dan komposisi modal kerja berpengaruh positif terhadap earnings management. Oleh karena itu dalam penelitian ini, leverage dihipotesiskan berhubungan positif dengan manajemen laba.

49

2.1.7

Pertumbuhan Perusahaan dan Manajemen Laba

Menurut McNichols (2000, dalam Veronica dan Utama, 2005), perusahaan dengan tingkat pertumbuhan yang tinggi akan mempunyai akrual diskresioner yang tinggi. Beneish (1999, dalam Lai, 2005) menyatakan bahwa pertumbuhan perusahaan yang tinggi lebih memungkinkan perusahaan untuk melakukan manajemen laba karena perusahaan tersebut memiliki keperluan keuangan yang lebih kuat. Jain dan Kini (1994, dalam Assih, dkk, 2005) menunjukkan bukti bahwa perusahaan Amerika yang mulai tumbuh melakukan go public untuk mendanai perluasan investasi. Pertumbuhan merupakan alasan utama perusahaan mencari dana untuk tambahan modal melalui penjualan saham ke publik. Emiten mempunyai dorongan untuk meningkatkan laba melalui manajemen akrual sebelum mempublik untuk meningkatkan pendapatan dari penawaran perdana. Sehingga dalam penelitian ini, pertumbuhan perusahaan dihipotesiskan

berhubungan positif dengan tingkat manajemen laba.

2.1.8

Umur Perusahaan dan Manajemen Laba

Beneish (1999, dalam Lai, 2005) menyatakan bahwa perusahaan yang lebih muda cenderung untuk melakukan pelanggaran daripada perusahaan yang lebih tua (sudah lama berdiri). Perusahaan yang relatif masih baru berdiri merupakan perusahaan yang berada pada tahap pertumbuhan sehingga membutuhkan tambahan modal untuk berkembang. Pada tahap ini, keadaan finansial perusahaan masih belum kuat daripada perusahaan yang sudah lama berdiri. Oleh karena itu,

diduga umur perusahaan berpengaruh terhadap manajemen laba yang dilakukan oleh perusahaan. Perusahaan yang relatif baru berdiri akan lebih memungkinkan perusahaan tersebut melakukan manajemen laba daripada perusahaan yang sudah lama berdiri. Jadi terdapat hubungan yang negatif antara umur perusahaan dengan tindakan manajemen laba.

2.2 Peneliti Terdahulu Penelitian mengenai peran dewan komisaris dalam mengurangi manajemen laba telah banyak dilakukan dibeberapa negara seperti Amerika Serikat, Inggris, Cina, India, dan Taiwan. Penelitian yang dilakukan oleh Lai (2005) berusaha menguji efektifitas direktur independen dalam mengurangi manajemen laba di Cina. Sampel penelitian terdiri dari semua perusahaan yang terdaftar di pasar modal Shanghai dan Shenzen pada tahun 2001-2003. Lai (2005) melakukan pengujian berkaitan dengan tingginya proporsi dewan komisaris independen dalam menurunkan manajemen laba. Hasil penelitian menunjukkan bahwa dewan komisaris independen efektif dalam menurunkan manajemen laba ketika hanya menggambarkan minoritas. Penambahan dewan komisaris independen yang melebihi syarat minimum yang ditentukan oleh peraturan tidak memiliki manfaat. Lebih lanjut Lai (2005) menguji efektivitas peraturan yang dikeluarkan oleh badan pengawas pasar modal di Cina (Chinese Securities Regulatory Commision / CSRC) pada tahun 2001. Peraturan tersebut menghendaki semua perusahaan yang terdaftar memiliki setidaknya dua direktur yang independen. Hasil penelitian menunjukkan bahwa pada periode sebelum peraturan, dimana perusahaan

51

memiliki setidaknya satu dewan komisaris independen mengalami penurunan manajemen laba. Sedangkan periode setelah peraturan menunjukkan bahwa perusahaan yang memiliki proporsi dewan komisaris independen yang tinggi tidak berhubungan dengan penurunan tingkat manajemen laba. Tabel 2.1 Peneliti Terdahulu No. 1 Peneliti (tahun) Widyaningdyah (2001) Variabel Independen: reputasi auditor, jumlah dewan direksi, leverage, persentase saham yang ditawarkan saat IPO Dependen: Manajemen Laba Independen: komite audit, RUPS, dewan komisaris, dewan direksi, kualitas hubungan perusahaan dengan pemegang saham, transparansi dan akuntabilitas, kepemilikan institusional Dependen: Manajemen laba Independen: perubahan penjualan (change in sales), perubahan piutang dagang, dan gross property, plant, and equipment (PPE) Dependen: Discretionary accrual Hasil Hanya leverage yang berpengaruh terhadap manajemen laba

2

Darmawati (2003)

Tidak ditemukannya hubungan negatif antara variabel corporate governance, selain kualitas hubungan perusahaan dengan pemegang saham.

3

Sulistyanto (2003)

Tidak terdapat perbedaan manajemen laba sebelum dan sesudah diterapkannya prinsip good corporate governance

3

Midiastuty Machfoedz (2003)

dan Independen: kepemilikan manajerial, kepemilikan institusional, ukuran dewan direksi. Dependen: manajemen laba dan kualitas laba

Kepemilikan manajerial dan kepemilikan institusional berpengaruh negatif terhadap manajemen laba dan kualitas laba sedangkan ukuran dewan direksi berpengaruh positif terhadap manajemen laba dan kualitas laba. Asimetri informasi berpengaruh positif terhadap manajemen laba, komite audit berpengaruh negatif terhadap manajemen laba, dewan independen berpengaruh positif terhadap manajemen laba. Proporsi dewan komisaris dan komite audit berpengaruh negatif terhadap manajemen laba

4

Veronica dan Bachtiar (2004)

Independen: asimetri informasi, kepemilikan institusional, komite audit, dewan independen, kualitas audit, nilai perusahaan Dependen: manajemen laba

5

Wedari (2004)

Independen: proporsi dewan komisaris, leverage, komite audit, kepemilikan manajerial, kepemilikan institusional. Dependen: manajemen laba Independen: komite audit, karakteristik dewan Dependen: manajemen laba

6

Zhou (2004)

Komite audit dan karakteristik dewan berpengaruh negatif terhadap manajemen laba

7

Veronica dan Utama (2005)

Independen : Kepemilikan keluarga, kepemilikan institusional, ukuran perusahaan, ukuran KAP, proporsi dewan komisaris, dan komite audit

Proporsi komisaris independen dan komite audit tidak mempengaruhi manajemen laba

53

Dependen : manajemen laba Kontrol: Debt, Growth, tahun. 8 Boediono (2005) Eksogen: Kepemilikan institusional, kepemilikan manajerial, komposisi dewan komisaris. Endogen: Manajemen laba, kualitas laba Independen : Komisaris independen, komite audit Dependen: Manajemen laba Komposisi dewan berpengaruh secara positif terhadap manjemen laba dan kualitas laba.

9

Ezra (2005)

Terdapat perbedaan manajemen laba sebelum dan sesudah pengangkatan komisaris, pengangkatan komisaris dapat mempengaruhi dan menguragi manajemen laba. Dewan komisaris independen efektif dalam mengurangi manajemen laba. Tidak terdapat perubahan tingkat manajemen laba sebelum dan setelah peraturan CSRC Proporsi dewan komisaris mampu mengurangi manajemen laba, sedangkan reputasi auditor, komite audit, kompensasi bonus tidak mampu mengurangi manajemen laba.

10

Lai (2005)

Independen: Dewan komisaris Dependen : Manajemen laba Kontrol: Leverage, pembiayaan eksternal, pertumbuhan, umur perusahaan Independen : Komite audit, dewan komisaris, reputasi auditor, kompensasi bonus Dependen: Manajemen laba Kontrol : Leverage, ukuran perusahaan

11

Ulfi (2006)

12

Sarkar, dkk (2006)

Independen: dewan independen dan

Tidak semua dewan independen namun dewan

karakterisrik komisaris Dependen: kesempatan manajemen laba Kontrol: perubahan laba, leverage, ukuran perusahaan, rasio buku terhadap pasar (PBV)

independen yang patuh (diligent) dapat mengurangi manajemen laba.

13

Nasution dan Setiawan (2007)

Independen : Ukuran dewan komisaris, komposisi dewan komisaris, keberadaan komite audit Dependen : Manajemen laba

Komposisi dewan komisaris berpengaruh negatif terhadap manajemen laba, sedangkan ukuran dewan komisaris berpengaruh positif terhadap manajemen laba. Ukuran dan jumlah dewan direksi berpengaruh signifikan terhadap manajemen laba dengan arah hubungan adalah positif Proporsi dewan komisaris berpengaruh secara positif terhadap manajemen laba, sedangkan jumlah dewan komisaris tidak berpengaruh terhadap manajemen laba. Efektivitas komite audit dan persentase komisaris independen tidak dapat membuat manajemen laba yang dilakukan perusahaan menjadi lebih efisien.

14

Iqbal (2007)

Independen : Kepemilikan manajerial, kepemilikan institusional, Dewan direksi, komite audit Dependen : Manajemen laba Independen : Kepemilikan institusional, kepemilikan manajerial, ukuran dewan komisaris, proporsi dewan komisaris Dependen: Manajemen laba Independen : komite audit, komisaris independen, auditor eksternal, manajemen laba Dependen: kinerja perusahaan (profitabilitas) Kontrol: ukuran perusahaan dan debt.

15

Ujiyantho dan Pramuka (2007)

16

Fitriasari (2007)

55

Peraturan Bank Indonesia No. 8/ 4/PBI/2006

2005 sebelum peraturan

2006 setelah peraturan

2007

17

Antonia (2008)

Independen : Reputasi auditor, proporsi dewan komisaris independen, leverage, kepemilikan manajerial, proporsi komite audit independen Dependen: Manajemen laba

Proporsi dewan komisaris independen tidak berpengaruh signifikan terhadap manajemen laba.

2.3 Kerangka Pemikiran dan Pengembangan Hipotesis 2.3.1 Manajemen Laba Sebelum dan Setelah Peraturan Bank Indonesia No 8/4/PBI/2006 Gambar 2.1 Model Penelitian Hipotesis 1

Sumber: Landasan teori Lai (2005) menguji efektivitas peraturan yang dikeluarkan oleh badan pengawas pasar modal di Cina (Chinese Securities Regulatory Commision / CSRC) pada tahun 2001. Peraturan tersebut menghendaki semua perusahaan yang terdaftar memiliki setidaknya dua direktur yang independen. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa pada periode sebelum peraturan, dimana perusahaan memiliki setidaknya satu dewan komisaris independen mengalami penurunan manajemen laba. Sedangkan periode setelah peraturan menunjukkan bahwa perusahaan yang memiliki proporsi dewan komisaris independen yang tinggi tidak

berhubungan dengan penurunan tingkat manajemen laba. Penelitian yang serupa juga dilakukan oleh Ezra (2005) yang menguji perbedaan manajemen laba sebelum dan sesudah Peraturan BEJ No 3037/BEJ PEM/KI/07-2002 mengenai pengangkatan komisaris independen dan

pembentukan komite audit. Hasil penelitian tersebut menyatakan bahwa terdapat perbedaan manajemen laba sebelum dan sesudah peraturan. Hal ini

mengindikasikan bahwa peraturan yang berkaitan dengan keberadaan dewan komisaris independen di perusahaan memiliki pengaruh terhadap tingkat manajemen laba yang dilakukan oleh manajemen. Berdasarkan pada pemikiran yang telah dijelaskan dapat dirumuskan hipotesis sebagai berikut: H1: Terdapat perbedaan praktek manajemen laba sebelum dan setelah Peraturan Bank Indonesia No 8/4/PBI/2006 tentang Pelaksanaan Good Corporate Governance Bagi Bank Umum.

2.3.2

Proporsi Dewan Komisaris Independen Terhadap Manajemen Laba

Peasnel (1998, dalam Kusumaning, 2004) menyatakan bahwa aktivitas manajemen laba yang terjadi di perusahaan dapat dibatasi dengan adanya dewan komisaris eksternal (komisaris independen). Proporsi dewan komisaris eksternal yang tinggi dalam perusahaan dapat menurunkan manajemen laba. Kao dan Chen (2004, dalam Nuryaman, 2008) melakukan penelitian di Taiwan. Mereka mengemukakan bahwa outside directors lebih independen terhadap manajemen dibandingkan dengan inside directors, sehingga lebih efektif dalam melaksanakan

57

fungsi pengawasan terhadap manajemen. Hasil penelitian tersebut menunjukan bahwa semakin besar proporsi outside directors semakin berkurang earnings management.

Gambar 2.2 Model Penelitian Hipotesis 2 Variabel independen
Variabel dependen

H2 (-)

Variabel kontrol

Sumber: Landasan teori Berdasarkan pada pemikiran yang telah dijelaskan, maka dapat dirumuskan suatu hipotesis sebagai berikut: H2: Proporsi dewan komisaris independen berpengaruh negatif terhadap tingkat

manajemen laba.

BAB III METODE PENELITIAN

3.1 Variabel Penelitian dan Definisi Operasional 3.1.1 Variabel Dependen

Variabel dependen dalam penelitian ini adalah manajemen laba. Manajemen laba (earnings management) merupakan tindakan manajemen untuk memilih kebijakan akuntansi dari suatu standar tertentu dengan tujuan memaksimalkan kesejahteraan dan atau nilai pasar perusahaan (Scott, 1997 dalam Widodo, 2005). Ukuran manajemen laba pada penelitian ini adalah nilai absolut discretionary accrual (│DA│) yang dideteksi dengan menggunakan model modifikasi Jones. Digunakan nilai absolut karena yang menjadi perhatian dalam penelitian ini adalah besaran dari pengelolaan laba (discretionary accrual) tersebut, bukan arahnya yang positif atau negatif (Veronica dan Utama, 2005). Dalam penelitian ini variabel manajemen laba menggunakan skala pengukuran rasio. Discretionary accrual merupakan selisih total accrual dengan non discretionary accrual. Pengukuran manajemen laba dengan discretionary accrual sudah banyak digunakan. Penggunaan model modifikasi Jones dalam mendeteksi

59

manajemen laba dikarenakan model ini runtun waktu secara statistik paling baik dibandingkan model-model lainnya (Dechow, et al., 1995 dalam Rahmawati, dkk, 2007). Untuk mengukur discretionary accrual, terlebih dahulu menghitung total akrual untuk tiap perusahaan i di tahun t dengan metode modifikasi Jones yaitu: TACit = Nit - OCFit (1) Dimana, TACit = Total akrual Nit = Laba bersih

OCFit = Arus kas operasi Selanjutnya untuk mendekomposisi total akrual (TAC) menjadi akrual kelolaan (DA) dan non kelolaan (NDA) maka digunakan model modifikasi Jones dibagi dengan total aktiva awal periode. Nilai total akrual diestimasi dengan persamaan regresi sebagai berikut:  1   ∆POit TAC it = ρ1   A  + ρ2  A   Ait −1  it −1   it −1   PPEit  + ρ3    A   it −1   + ϖ it  

(2)

Dengan menggunakan koefisien regresi diatas ( ρ1 , ρ 2 , ρ 3 ) nilai akrual non kelolaan dihitung dengan:   1   ∆POit − ∆PIUTit NDAit = ρ1   A  + ρ2    Ait −1  it −1      PPEit  + ρ3    A   it −1    

(3)

Selanjutnya untuk menghitung nilai akrual kelolaan (DA) dihitung sebagai berikut:

DAit = Dimana, Ait −1 ∆POit

TAC it − NDAit Ait −1

(4)

= total aset di tahun t-1 = Pendapatan operasi bank i pada periode t – pendapatan operasi bank i pada periode t-1

∆PIUTit

= Piutang bank i pada periode t – piutang bank i pada periode t-1 (kredit yang diberikan)

PPEit DA NDA

= aktiva tetap (bruto) bank i pada akhir periode t = akrual kelolaan (discretionary accrual) = akrual non kelolaan (non discretionary accrual) = koefisien regresi = fitted coefisient

ρ1 , ρ 2 , ρ 3
  ρ1 , ρ 2 , ρ 3

3.1.2

Variabel Independen

Variabel independen dalam penelitian ini adalah dewan komisaris independen. Dewan komisaris independen merupakan anggota dewan komisaris yang tidak memiliki hubungan keuangan, kepengurusan, kepemilikan saham dan/atau hubungan keluarga dengan anggota dewan komisaris lainnya, direksi dan/atau pemegang saham pengendali atau hubungan lain yang dapat mempengaruhi kemampuannya untuk bertindak independen (Peasnel, 1998 dalam Wedari, 2004). Dalam penelitian ini variabel dewan komisaris independen menggunakan skala

61

pengukuran rasio. Dewan komisaris independen dalam penelitian diukur menggunakan proporsi dewan komisaris independen. Dalam penelitian ini, proporsi dewan komisaris dilambangkan dengan Proporsi. Ukuran dewan komisaris independen dalam penelitian ini didapat dengan membagi jumlah dewan komisaris independen dengan total jumlah dewan komisaris (Lai, 2005).

3.1.3

Variabel Kontrol

Selain keberadaan dewan komisaris independen, terdapat variabel lain yang mempengaruhi tingkat manajemen laba. Variabel lain yang mempengaruhi variabel dependen selain variabel independen disebut variabel kontrol. Pada penelitian ini dugunakan tiga variabel kontrol yaitu leverage, pertumbuhan perusahaan, dan umur perusahaan. 1) Leverage Leverage didefinisikan sebagai total utang terhadap total aktiva dan digunakan sebagai proxy untuk tingkat kedekatan terhadap pelanggaran perjanjian utang. Dalam penelitian ini variabel leverage dilambangkan dengan LEV. Leverage dihipotesiskan berhubungan positif dengan manajemen laba. 2) Pertumbuhan perusahaan (growth) Menurut McNichols (2000, dalam Veronica dan Utama, 2005), perusahaan dengan tingkat pertumbuhan yang tinggi akan mempunyai akrual diskresioner yang tinggi. Sehingga perusahaan dengan tingkat pertumbuhan tinggi akan cenderung melakukan manajemen laba. Pertumbuhan perusahaan diukur

dengan menggunakan rasio nilai pasar ekuitas terhadap nilai buku ekuitas pemegang saham atau PBV. Dalam penelitian ini, pertumbuhan perusahaan dilambangkan dengan PBV. Pertumbuhan perusahaan dihipotesiskan

berhubungan positif dengan manajemen laba. 3) Umur perusahaan (firm age) Defond, et al. (1999, dalam Lai , 2005) menyatakan bahwa perusahaan yang sudah lama berdiri cenderung kurang sehat secara financial karena perusahaan ini mungkin menerima opini audit yang dimodifikasi oleh opini auditor mereka. Umur perusahaan diukur dengan jumlah tahun. Umur perusahaan dalam penelitian ini dilambangkan dengan AGE. Umur perusahaan dihipotesiskan negatif dengan manajemen laba.

3.2 Populasi Penelitian ini menggunakan metode survei dengan menggunakan teknik sensus, dimana seluruh elemen populasi digunakan sebagai objek penelitian. Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh perusahaan perbankan yang terdaftar dalam Bursa Efek Indonesia (BEI) pada tahun 2005-2007 yang memiliki kelengkapan data yang dibutuhkan dalam melakukan penelitian.

3.3 Jenis dan Sumber Data Jenis data yang digunakan dalam penelitian ini adalah data sekunder perusahaan perbankan yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia (BEI). Periodisasi data penelitian ini meliputi tahun 2005, 2006, dan 2007 yang dipandang cukup

63

mewakili untuk mendukung penelitian ini. Sumber data yang digunakan dalam penelitian ini merupakan data kuantitatif yang diperoleh dari laporan keuangan perusahaan perbankan yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia selama periode 2005-2007 yang bisa dilihat dalam Indonesian Capital Market Directory (ICMD), Direktori Perbankan Indonesia serta dari situs masing-masing perusahaan .

3.4 Metode Pengumpulan Data Metode pengumpulan data dilakukan dengan non-participant observation, yaitu dengan mencatat data yang tercantum di BEI berupa laporan tahunan perusahaan perbankan yang telah dikeluarkan masing-masing perusahaan.

3.5 Metode Analisis Data Ada 3 metode analisis yang digunakan dalam penelitian ini yaitu uji statistik deskriptif, uji asumsi klasik, dan uji hipotesis. 3.5.1 Statistik Deskriptif

Statistik deskriptif digunakan untuk menganalisis dan menyajikan data kuantitatif dengan tujuan untuk mengetahui gambaran perusahaan yang dijadikan sampel penelitian. Dengan menggunakan statistik deskriptif maka dapat diketahui nilai rata-rata (mean), standar deviasi, varian, maksimum, minimum, sum, range, kurtosis dan skewness (Ghozali, 2006).

3.5.2

Uji Asumsi Klasik

3.5.2.1 Uji Normalitas Pengujian ini bertujuan untuk menguji apakah dalam model regresi, variabel pengganggu atau residual memiliki distribusi normal. Seperti diketahui bahwa uji t dan F mengasumsikan bahwa nilai residual mengikuti distribusi normal. Kalau asumsi ini dilanggar maka uji statistik menjadi tidak valid untuk jumlah sampel kecil. Ada 2 cara untuk mendeteksi apakah residual berdistribusi secara normal atau tidak yaitu dengan analisis grafik dan uji statistik (Ghozali, 2006 ). Normalitas residual dapat dilihat dengan menggunakan grafik histogram yang membandingkan antara data observasi dengan distribusi yang mendekati distribusi normal. Metode yang lebih handal adalah dengan melihat normal probability plot yang membandingkan distribusi kumulatif dari distrubusi normal. Pada prinsipnya normalitas dapat dideteksi dengan melihat penyebaran data (titik) pada sumbu diagonal dari grafik atau dengan melihat histogram dan residualnya . Dasar pengambilan keputusan : a. Jika data menyebar di sekitar garis diagonal dan mengikuti arah garis diagonal atau grafik histogramnya menunjukkan pola distribusi normal, maka model regresi memenuhi asumsi normalitas. b. Jika data menyebar jauh dari garis diagonal dan/atau tidak mengikuti arah garis diagonal atau grafik histogram tidak menunjukkan pola distribusi normal, maka model regresi tidak memenuhi asumsi normalitas. Uji normalitas dengan grafik dapat menyesatkan jika tidak hati-hati. Oleh

65

sebab itu, selain uji grafik juga digunakan uji statistik. Pada penelitian ini uji statistik yang digunakan adalah uji statitik non-parametrik Kolmogorov-Smirnov. Uji statistik non-parametrik Kolmogorov-Smirnov dilakukan dengan membuat hipotesis (Ghozali, 2006) : H0 : Data residual berdistribusi normal HA : Data residual tidak berdistribusi normal Apabila nilai signifikansinya lebih besar dari 5 %, maka H0 diterima berarti data residual terdistribusi secara normal.

3.5.2.2 Uji Multikolinearitas Multikolinearitas merupakan suatu keadaan dimana terdapat hubungan yang sempurna antara satu atau beberapa variabel independen dalam model regresi. Pengujian ini bertujuan untuk mengetahui apakah tiap-tiap variabel bebas saling berhubungan secara linier. Pengujian ini dilakukan dengan melihat dari tolerance value dan variance inflation factor (VIF). Jika nilai tolerance value > 0,10 dan VIF < 10 maka tidak terjadi multikolinearitas.

3.5.2.3 Uji Heteroskedastisitas Pengujian ini bertujuan untuk mengetahui apakah dalam model regresi terjadi ketidaksamaan varian dari residual satu pengamatan ke pengamatan lain. Jika varian dari residual suatu pengamatan ke pengamatan tetap maka disebut homoskedastisitas (Ghozali, 2006) dan jika berbeda maka disebut heteroskedastisitas

Heteroskedastisitas dapat dideteksi dengan melihat grafik scatterplot. Apabila titik-titik pada grafik scatterplot menyebar secara acak dan tidak membentuk pola maka tidak terjadi heteroskedastisitas pada model regresi sehingga model tersebut layak dipakai. Analisis dengan grafik plots memiliki kelemahan yang cukup signifikan oleh karena jumlah pengamatan mempengaruhi hasil ploting. Semakin sedikit jumlah pengamatan semakin sulit mengintepretasikan hasil grafik plots. Oleh sebab itu diperlukan uji statistik yang lebih dapat menjamin keakuratan hasil. Uji statistik yang dapat digunakan untuk mendeteksi ada tidaknya heteroskedastisitas adalah uji Park (Ghozali, 2006 ).
2 Apabila variabel independen logaritma dari kuadrat residual ( LnU i )

signifikan secara statistik mempengaruhi variabel dependen, maka terdapat indikasi terjadi heteroskedastisitas. Apabila variabel independen tidak signifikan secara statistik mempengaruhi variabel dependen dengan probabilitas

signifikansinya di atas tingkat kepercayaan 5 %, maka dapat disimpulkan model regresi tidak mengandung adanya heteroskedastisitas.

3.5.2.4 Uji Autokorelasi Pengujian ini bertujuan untuk menguji apakah dalam model regresi linear ada korelasi antara kesalahan pengganggu pada periode t dengan kesalahan pengganggu pada periode t-1 (sebelumnya). Dalam penelitian ini, untuk uji autokorelasi dengan menggunakan uji Durbin-Watson (statistik-d). Pengambilan keputusan ada atau tidaknya autokorelasi menurut Ghozali (2006) yaitu: 0 < nilai DW < dl = ada autokorelasi positif

67

dl ≤ nilai DW ≤ du du < nilai DW < 4-du 4-du ≤ d ≤ 4-dl 4-dl < nilai DW < 4

= tidak ada autokorelasi positif = tidak ada autokorelasi = tidak ada korelasi negatif = ada korelasi negatif

3.5.3

Uji Hipotesis

3.5.3.1 Uji Hipotesis 1 Untuk menguji hipotesis pertama maka dalam penelitian ini digunakan alat uji paired sample t test. Uji paired sample t test digunakan untuk mengetahui apakah terdapat perbedaan tingkat manajemen laba sebelum dan setelah Peraturan Bank Indonesia No 8/4/PBI/2006 tentang Pelaksanaan Good Corporate Governance Bagi Bank Umum. Paired sample t test ini dilakukan untuk menentukan apakah sampel yang berpasangan memiliki rata-rata yang berbeda. Dua sampel yang berpasangan diartikan sebagai sebuah sampel dengan subjek yang sama namun mengalami dua perlakuan atau pengukuran yang berbeda. Paired sampel t test dilakukan dengan cara membandingkan perbedaan antara dua nilai rata-rata dengan standar error dari perbedaan rata-rata error dari perbedaan rata-rata dua sampel. Secara rumus hal tersebut dapat ditulis sebagai berikut (Ghozali, 2006):

t

= Rata-rata sampel sebelum peraturan – Rata-rata sampel sesudah peraturan Standar error perbedaan rata-rata kedua sampel

Untuk menentukan adanya perbedaan yang signifikan atau tidak maka dapat dilihat dari nilai probabilitasnya. Dasar pengambilan keputusan dilakukan dengan membuat hipotesis: H0 : Rata-rata populasi sebelum dan sesudah adalah identik HA : Rata-rata populasi sebelum dan sesudah adalah tidak identik Jika nilai probabilitas (sig 2-tailed) lebih kecil dari tingkat signifikansinya 0,05 maka terdapat perbedaan yang signifikan antara nilai variabel yang diuji. Apabila nilai probabilitasnya (sig 2-tailed) lebih besar dari 0,05 maka tidak terdapat perbedaan yang signifikan antara nilai variabel yang diuji. 3.5.3.2 Uji Hipotesis 2 Untuk menguji hubungan antara manajemen laba dan dewan komisaris independen, digunakan alat uji regresi linier berganda dan dengan asumsi metode Ordinary Least Square (OLS). Dalam analisis regresi linier berganda, selain mengukur kekuatan pengaruh variabel independen terhadap variabel dependen, juga menunjukan arah pengaruh tersebut. Model untuk menguji hipotesis kedua adalah sebagai berikut: DAit = α 0 + α 1 * Pr oporsiit + α 2 * LEVit + α 3 * PBVit + α 4 + * AGEit + ε it

Keterangan: • • • i │DAit│ Proporsiit • PBVit : perusahaan
:

nilai absolut discretionary accrual proporsi dewan komisaris independen : pertumbuhan perusahaan i pada tahun t yang di-

:

69

proxy dengan rasio Price to Book Value (PBV) • • LEVit : total hutang dibagi total aktiva perusahaan i pada tahun t AGEit : umur perusahaan i di tahun t

Hipotesis kedua diuji dengan menilai goodness of fit model regresi linier berganda dengan menggunakan nilai statistik F, koefisien determinasi (R2) dan nilai statistik t (Ghozali, 2006). 1. Uji Statistik F Uji statistik F pada dasarnya menunjukkan apakah semua variabel independen atau bebas yang dimasukkan dalam model mempunyai pengaruh secara bersamasama terhadap variabel dependen atau terikat. Untuk menguji hipotesis ini digunakan uji statistik F dengan kriteria pengambilan keputusan yaitu jika nilai F lebih besar daripada 4 pada derajat kepercayaan 5% maka semua variabel independen secara serentak dan signifikan mempengaruhi variabel dependen. 2. Koefisien Determinasi (R2) Koefisien determinasi (R2) pada intinya mengukur seberapa jauh kemampuan model dalam menerangkan variasi variabel dependen. Nilai koefisien determinasi adalah antara nol dan satu. Nilai (R2) yang kecil berarti kemampuan variabelvariebel independen dalam menjelaskan variasi variabel dependen sangat terbatas. Nilai yang mendekati satu berarti variabel-variabel independen memberikan hampir semua informasi yang dibutuhkan untuk memprediksi variasi variabel. 3. Uji Signifikan Parameter Individual (Uji Statistik t) Uji statistik t pada dasarnya menunjukkan seberapa jauh pengaruh satu

variabel penjelas atau independen secara individual dalam menerangkan variasi variabel dependen. Apabila nilai probabilitas signifikansi dibawah 5% maka variabel individual secara individual mempengaruhi variabel dependen.

BAB IV HASIL DAN ANALISIS

4.1. Deskripsi Objek Penelitian 4.1.1. Gambaran Umum Objek Penelitian Objek penelitian dalam penelitian ini adalah perusahaan perbankan yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia (BEI) pada tahun 2005-2007. Penelitian ini menggunakan metode survei dengan teknik sensus, dimana seluruh elemen populasi digunakan sebagai objek penelitian. Penelitian ini menggunakan metode longitudinal data. Ukuran populasi yang memenuhi kelengkapan data adalah sebanyak 66 perusahaan pada periode 2005-2007. Namun setelah dilakukan screening terhadap data penelitian, terdapat 4 buah data yang merupakan data

71

outlier. Sehingga populasi yang digunakan dalam penelitian sebanyak 62 perusahaan. Hasil perhitungan jumlah populasi yang digunakan dalam penelitian adalah sebagai berikut: Tabel 4.1 Hasil Perhitungan Populasi Keterangan Jumlah perusahaan perbankan yang terdaftar di BEI selama tahun 2005-2007 Jumlah perusahaan dengan data tidak lengkap Jumlah perusahaan yang memenuhi kelengkapan data Jumlah perusahaan dengan data outlier Jumlah perusahaan yang menjadi populasi dalam penelitian Sumber : Data sekunder yang diolah Jumlah 78 (12) 66 (4) 62

Dalam penelitian ini data-data yang digunakan dalam penelitian adalah data discretionary accrual, proporsi dewan komisaris independen, leverage,

pertumbuhan perusahaan, dan umur perusahaan. Data-data yang digunakan dalam penelitian ini diperoleh dari laporan keuangan perusahaan perbankan tahun 20052007, Indonesian Capital Market Directory (ICMD), serta Direktori Perbankan Indonesia.

4.1.2. Statistik Deskriptif Sebelum dilakukan pengujian hipotesis, dilakukan analisis statistik deskriptif dengan tujuan untuk mendeskripsikan variabel-variabel dalam penelitian ini secara statistik. Berikut ini adalah tabel statistik deskriptif yang menerangkan nilai minimum, maksimum, rata-rata (mean), dan standar deviasi variabel-variabel

penelitian: Tabel 4.2 Statistik Deskriptif
Descriptive Statistics Proporsi LEV PBV AGE ABSDA Valid N (listwise) N 62 62 62 62 62 62 Minimum ,000 3,75 ,41 7 ,0028 Maximum ,714 21,59 4,40 92 ,2598 Mean ,42440 10,4550 1,8711 38,63 ,082454 Std. Deviation ,192398 3,81134 ,86808 18,231 ,0653733

Sumber : Data sekunder yang diolah Berdasarkan tabel statistik deskriptif diatas, variabel dependen dalam penelitian ini adalah manajemen laba yang diukur dengan menggunakan nilai absolut discretionary accrual yang dideteksi dengan menggunakan model modifikasi Jones. Dari hasil uji statistik deskriptif dapat diketahui bahwa jumlah responden (N) adalah berjumlah 62 perusahaan. Dari 62 perusahaan tersebut, nilai absolut discretionary accrual terkecil sebesar 0,0028. Nilai absolut discretionary accrual sebesar 0,0028 menunjukkan bahwa tingkat manajemen laba sangat rendah karena mendekati nilai nol. Nilai absolut discretionary accrual terbesar sebesar 0,2598. Nilai absolut discretionary accrual sebesar 0,2598 menunjukkan tingkat manajemen laba cukup besar karena menjauhi nilai nol. Rata-rata (mean) nilai absolut discretionary accrual sebesar 0,0824 menunjukkan tingkat manajemen laba pada perusahaan perbankan cukup rendah. Nilai standar deviasi adalah sebesar 0,0653733 yang artinya bahwa simpangan atau deviasi masingmasing nilai absolut discretionary accrual terhadap rata-rata hitungnya sebesar 0,0653733. Nilai tersebut menunjukkan bahwa pada penelitian ini variabel absolut

73

discretionary accrual memiliki data yang homogen atau nilai absolut discretionary accrual tidak jauh dari kisaran rata-rata. Variabel independen dalam penelitian ini adalah proporsi dewan komisaris independen yang diukur dengan membagi jumlah dewan komisaris independen dengan total jumlah dewan komisaris. Dari hasil uji statistik deskriptif diketahui bahwa nilai minimum proporsi dewan komisaris independen adalah sebesar 0%. Nilai minimum ini menunjukkan bahwa terdapat perusahaan perbankan yang tidak memiliki dewan komisaris yang independen dalam keanggotaan dewan komisaris. Sedangkan nilai maksimum proporsi dewan komisaris independen adalah sebesar 71,4%. Nilai maksimum tersebut menunjukkan bahwa proporsi dewan komisaris cukup tinggi karena melebihi ketentuan yang disyaratkan oleh peraturan yang dikeluarkan oleh BI. Nilai rata-rata (mean) proporsi dewan komisaris sebesar 42,44%. Rata-rata perusahaan perbankan telah memenuhi peraturan yang diterbitkan oleh Bapepam dan BEI yang mensyaratkan setidaknya dalam satu perusahaan memiliki dewan komisaris independen dengan jumlah komisaris independen minimum 30%. Namun rata-rata perusahaan perbankan di Indonesia belum memenuhi Peraturan Bank Indonesia No.8/4/PBI/2006 tentang Pelaksanaan Good Corporate Governance Bagi Bank Umum yang salah satunya mengatur keberadaan dewan komisaris independen sebesar minimal lima puluh persen (50%) dari seluruh dewan komisaris. Nilai standar deviasi adalah sebesar 0,192398 yang artinya bahwa simpangan atau deviasi masing-masing nilai

proporsi dewan komisaris independen terhadap rata-rata hitungnya sebesar 0,192398. Nilai tersebut menunjukkan bahwa pada penelitian ini variabel proporsi

dewan komisaris independen memiliki data yang homogen atau nilai proporsi dewan komisaris independen tidak jauh dari kisaran rata-rata. Dalam penelitian ini didukung dengan 3 variabel kontrol yaitu leverage, pertumbuhan perusahaan, dan umur perusahaan. Variabel kontrol pertama yaitu leverage yang dihitung dengan membagi total utang terhadap total aktiva dan digunakan sebagai proxy untuk tingkat kedekatan terhadap pelanggaran perjanjian utang. Dari hasil uji statistik deskriptif diketahui bahwa nilai minimum leverage adalah sebesar 3,75. Nilai minimum tersebut menunjukkan bahwa total hutang perusahaan sebesar 3,75 kali total aktiva perusahaan. Sedangkan nilai maksimum leverage adalah sebesar 21,59. Nilai maksimum tersebut menunjukkan bahwa total hutang perusahaan sebesar 21,59 kali total aktiva perusahaan. Nilai rata-rata leverage adalah sebesar 10,45. Nilai rata-rata tersebut menunjukkan bahwa total hutang perusahaan sebesar 10,45 kali total aktiva perusahaan. Nilai standar deviasi adalah sebesar 3,81134 yang artinya bahwa simpangan atau deviasi masing-masing nilai leverage terhadap rata-rata hitungnya sebesar 3,81134. Nilai tersebut menunjukkan bahwa pada penelitian ini variabel leverage memiliki data yang homogen atau nilai leverage tidak jauh dari kisaran rata-rata. Variabel kontrol kedua adalah pertumbuhan perusahaan yang diukur dengan menggunakan rasio PBV yang dihitung dengan membagi nilai pasar ekuitas dengan nilai buku ekuitas. Dari hasil uji statistik deskriptif diketahui bahwa nilai minimum PBV adalah sebesar 0,41. Nilai minimum tersebut menunjukkan bahwa nilai pasar ekuitas terkecil perusahaan perbankan sebesar 0,41 kali nilai buku ekuitas. Nilai maksimum PBV adalah sebesar 4,4. Nilai maksimum tersebut

75

menunjukkan bahwa nilai pasar ekuitas terbesar pada perusahaan perbankan sebesar 4,4 kali nilai buku ekuitas. Nilai rata-rata PBV adalah sebesar 1,87. Nilai rata-rata tersebut menunjukkan bahwa nilai pasar ekuitas rata-rata perusahaan perbankan sebesar 1,87 kali nilai buku ekuitas. Nilai standar deviasi adalah sebesar 0,86808 yang artinya bahwa simpangan atau deviasi masing-masing nilai pertumbuhan perusahaan terhadap rata-rata hitungnya sebesar 0,86808. Nilai tersebut menunjukkan bahwa pada penelitian ini variabel pertumbuhan perusahaan memiliki data yang homogen atau nilai pertumbuhan perusahaan tidak jauh dari kisaran rata-rata. Variabel kontrol ketiga adalah umur perusahaan yang diukur dengan menggunakan jumlah tahun. Hasil uji statistik deskriptif umur perusahaan memperlihatkan nilai minimum umur perusahaan adalah sebesar 7 tahun. Sedangkan nilai maksimum umur perusahaan adalah sebesar 92 tahun. Rata-rata umur perusahaan perbankan adalah sebesar 38,63 tahun. Nilai standar deviasi adalah sebesar 18,231 yang artinya bahwa simpangan atau deviasi masing-masing nilai umur perusahaan terhadap rata-rata hitungnya sebesar 18,231. Nilai tersebut menunjukkan bahwa pada penelitian ini variabel umur perusahaan memiliki data yang homogen atau nilai umur perusahaan tidak jauh dari kisaran rata-rata.

4.2. Analisa Data 4.2.1. Uji Asumsi Klasik Agar model regresi yang dipakai dalam penelitian ini secara teoritis menghasilkan nilai parametrik yang sahih dan sesuai dengan asumsi Ordinary

Least Squares (OLS), terlebih dahulu data harus memenuhi empat uji asumsi klasik. Adapun uji asumsi klasik yang telah dilakukan dan hasilnya adalah sebagai berikut : 1) Uji Normalitas Uji normalitas bertujuan untuk menguji apakah dalam sebuah model regresi, variabel dependen, variabel independen, atau keduanya mempunyai distribusi normal atau tidak normal. Model regresi yang baik adalah distribusi data normal atau mendekati normal. Untuk menguji normalitas data, pada penelitian ini menggunakan metode analisis grafik dan melihat normal probability plot. Hasil scatterplot untuk uji normalitas adalah sebagai berikut :

Gambar 4.1 Histogram

H is to g r a m D e p e n d e n t V a ria b le : A B S D A
1 2 .5 1 0 .0

Frequency

7 .5 5 .0 2 .5 0 .0 M e a n = 3 .7 1 E -1 6 S td . D e v . = 0 .9 6 9 N =66

-3 -2 -1 0 1 Sumber : Data sekunder yang diolah

2

3

R e g r e s s io n S ta n d a r d iz e d R e s id u a l
Gambar 4.2

77

Normal Probability Plot
Normal P-P Plot of Regression Standardized Residual Dependent Variable: ABSDA
1.0

Expected Cum Prob

0.8

0.6

0.4

0.2

Sumber :0.0 Data sekunder0.4 yang diolah 0.2 0.6
Observed Cum Prob

0.0

0.8

1.0

Dengan melihat tampilan grafik histogram maupun grafik normal probability plot dapat disimpulkan bahwa grafik histogram memberikan pola distribusi normal yang mendekati normal. Dari gambar di atas terlihat titik-titik menyebar mendekati garis diagonal serta penyebarannya di sekitar garis diagonal. Sehingga dapat dikatakan berdistribusi normal dan model regresi layak untuk dipakai dalam penelitian ini. Hasil ini diperkuat dengan menggunakan uji statistik nonparametrik Kolmogorov-Smirnov, hasil uji normalitas tersebut dapat diketahui pada tabel sebagai berikut :

Tabel 4.3 Uji Statistik non-parametrik Kolmogorov-Smirnov

One-Sample Kolmogorov-Smirnov Test Unstandardiz ed Residual 66 ,0000000 ,06423758 ,106 ,106 -,079 ,861 ,449

N a,b Normal Parameters Most Extreme Differences Kolmogorov-Smirnov Z Asymp. Sig. (2-tailed)

Mean Std. Deviation Absolute Positive Negative

a. Test distribution is Normal. b. Calculated from data.

Sumber : Data sekunder yang diolah Hasil pengujian normalitas dengan uji statistik non-parametrik KolmogorovSmirnov menunjukkan bahwa besarnya nilai Kolmogorov-Smirnov adalah 0,861 dan tidak signifikan pada 0,449. Hal ini berarti H0 diterima yang berarti data residual terdistribusi normal. Hasil ini konsisten dengan uji normalitas dengan histogram dan normal probability plot. 2) Uji Multikolinearitas Uji multikolinearitas bertujuan untuk menguji apakah model regresi ditemukan adanya korelasi antar variabel independen. Model regresi yang baik seharusnya tidak terjadi korelasi diantara variabel independen. Jika variabel independen saling berkorelasi, maka variabel-variabel ini tidak ortogonal (Ghozali, 2006). Setelah dilakukan pengujian multikolinearitas, ternyata hasilnya adalah sebagai berikut : Tabel 4.4 Hasil Uji Multikolinearitas

79

a Coefficients

Model 1

Proporsi LEV PBV AGE

Collinearity Statistics Tolerance VIF ,889 1,125 ,932 1,073 ,849 1,178 ,886 1,128

a. Dependent Variable: ABSDA

Sumber : Data sekunder yang diolah Hasil pengujian tolerance menunjukan tidak ada variabel independen yang memiliki nilai tolerance kurang dari 0,10 yang berarti tidak ada korelasi antar variabel independen yang nilainya lebih dari 95%. Hasil perhitungan nilai Variance Inflation Factor (VIF) juga menunjukan hal yang sama bahwa tidak ada satu variabel independen yang memiliki nilai VIF lebih dari 10. Oleh karena itu dapat disimpulkan bahwa tidak ada multikolinearitas antar variabel independen dalam model regresi.

3) Uji Heteroskedastisitas Uji Heteroskedastisitas bertujuan untuk menguji apakah dalam model regresi terjadi ketidaksamaan variance dari residual satu pengamatan ke pengamatan yang lain. Jika variance dari residual satu pengamatan ke pengamatan lain tetap, maka disebut homoskedastisitas dan jika berbeda disebut heteroskedastisitas. Model regresi yang baik adalah yang homoskedastisitas atau tidak terjadi heteroskedastisitas (Ghozali, 2006). Pada penelitian ini digunakan grafik scatterplot dan uji Park untuk mendeteksi ada atau tidaknya heteroskedastisitas. Hasil uji heteroskedastisitas dengan menggunakan grafik scatterplot adalah

sebagai berikut: Gambar 4.3 Hasil Uji Heteroskedastisitas
Scatterplot

Dependent Variable: ABSDA
3

Regression Studentized Residual

2

1

0

-1

-2

-3 -2 -1 0 1 2 3 4

Regression Standardized Predicted Value

Sumber : Data sekunder yang diolah Hasil uji heteroskedastisitas menunjukan bahwa grafik scatterplot antara SRESID dan ZPRED menunjukan pola penyebaran, dimana titik-titik menyebar di atas dan di bawah 0 pada sumbu Y. Hal ini menunjukkan bahwa tidak terjadi heteroskedastisitas pada model regresi, sehingga model regresi layak dipakai untuk memprediksi manajemen laba berdasarkan masukan variabel independen Proporsi dan variabel kontrol PBV, LEV, dan AGE. Hasil ini diperkuat dengan menggunakan uji statistik Park, hasil uji heteroskedastisitas tersebut dapat diketahui pada tabel sebagai berikut : Tabel 4.5

81

Hasil Uji Park
0100090000032a0200000200a20100000000a201000026060f003a03574d464301000000000001003fe00000000001000000 180300000000000018030000010000006c0000000000000000000000350000006f0000000000000000000000fc3600009a15 000020454d4600000100180300001200000002000000000000000000000000000000c0120000101a0000cb0000001a01000 0000000000000000000000000c0190300504f0400160000000c000000180000000a000000100000000000000000000000090 0000010000000fd0c00001a050000250000000c0000000e000080250000000c0000000e000080120000000c0000000100000 0520000007001000001000000a4ffffff000000000000000000000000900100000000000004400022430061006c00690062007 200690000000000000000000000000000000000000000000000000000000000000000000000000000000000000000000000 000000000000110048ae110010000000acb111002caf110052516032acb11100a4ae11001000000014b0110090b111002451 6032acb11100a4ae11002000000049642f31a4ae1100acb1110020000000ffffffff8c3fcd00d0642f31ffffffffffff0180ffff01800f0201 80ffffffff00000000000800000008000094e7120001000000000000005802000025000000632e90010008020f05020202040302 04ef0200a07b20004000000000000000009f00000000000000430061006c006900620072000000000041007200690061006c 00200052006f0075006e00d8ae11009c382731050000000100000014af110014af1100e8782531050000003caf11008c3fcd00 6476000800000000250000000c00000001000000250000000c00000001000000250000000c00000001000000180000000c00 00000000000254000000540000000000000000000000350000006f0000000100000055558740764087400000000057000000 010000004c000000040000000000000000000000fd0c00001a0500005000000020002a1a3600000046000000280000001c00 00004744494302000000fffffffffffffffffd0c00001b05000000000000460000001400000008000000474449430300000025000000 0c0000000e000080250000000c0000000e0000800e000000140000000000000010000000140000000400000003010800050 000000b0200000000050000000c02dd003302040000002e0118001c000000fb020300010000000000bc02000000000102022 253797374656d0000000000000000000000000000000000000000000000000000040000002d010000040000002d01000004 000000020101001c000000fb02f0ff0000000000009001000000000440002243616c696272690000000000000000000000000 0000000000000000000000000040000002d010100040000002d010100040000002d010100050000000902000000020d0000 00320a0f00000001000400000000003202dd0020620900040000002d010000040000002d010000030000000000

Sumb

er : Data sekunder yang diolah Dari tabel hasil uji Park diatas, diketahui bahwa variabel leverage (LEV) signifikan pada 0,028. Sedangkan variabel independen lain yaitu proporsi, PBV, dan AGE tidak signifikan. Maka dapat disimpulkan bahwa dalam model regresi terjadi heteroskedastisitas. Hal ini tidak konsisten dengan analisis dengan grafik scatterplots.

4) Uji Autokorelasi Uji autokorelasi bertujuan untuk menguji apakah dalam model terdapat adanya korelasi antara kesalahan pengganggu pada periode t dengan kesalahan pengganggu pada periode t-1 (sebelumnya). Jika terjadi korelasi, maka dinamakan ada problem autokorelasi (Ghozali, 2006). Untuk menguji adanya autokorelasi dalam regresi linier berganda digunakan uji Durbin Watson yang dapat dilihat pada tabel berikut : Tabel 4.6

Hasil Uji Autokorelasi Durbin Watson
b Model Summary

Model 1

R R Square ,429a ,184

Adjusted R Square ,130

Std. Error of the Estimate ,06631

DurbinWatson 2,223

a. Predictors: (Constant), AGE, Proporsi, LEV, PBV b. Dependent Variable: ABSDA

Sumber: Data sekunder yang diolah Nilai Durbin Watson sebesar 2.223, nilai ini akan dibandingkan dengan nilai tabel dengan menggunakan signifikansi 5%, jumlah populasi 66 (n) dan jumlah variabel independen 4 (k = 4). Oleh karena nilai Durbin Watson 2.223, lebih besar dari batas atas (du) 1.767 dan kurang dari 4 – 1.767 (4 – du) atau berada di daerah du < d < 4-du. Maka dapat disimpulkan bahwa penelitian ini tidak bisa menolak H0 yang menyatakan bahwa tidak ada autokorelasi positif atau negatif atau dapat disimpulkan tidak terdapat autokorelasi. Berdasarkan 4 uji asumsi klasik di atas, maka dapat disimpulkan bahwa dalam model regresi ini tidak memenuhi asumsi homoskedastisitas atau terjadi heterokedastisitas dalam model regresi. Sehingga diperlukan perbaikan terhadap model regresi sebelum melakukan uji regresi linier berganda. Perbaikan yang dilakukan dengan mendeteksi adanya data outlier. Deteksi terhadap univariate outlier dapat dilakukan dengan menentukan nilai batas yang akan dikategorikan sebagai data outlier yaitu dengan cara mengkonversi nilai data kedalam skor standardized atau yang biasa disebut z-score, yang memiliki nilai means (ratarata) sama dengan nol dan standar deviasi sama dengan satu (Ghozali,2006). Menurut Hair (1998, dalam Ghozali, 2006) untuk kasus sampel kecil (kurang dari

83

80), maka standar skor dengan nilai ± 2.5 dinyatakan outlier. Hasil pengamatan terhadap data yang di-outlier adalah sebagai berikut: Tabel 4.7 Nilai Z-Score Data yang Di-outlier

No 4 63 30 30

Variabel LEV PBV AGE ABSDA

Nilai Zscore 4,99636 2,85854 2,61762 2,99473

2,666 52 AGE Sumber : Data sekunder yang diolah Sampel yang dinyatakan outlier akan dikeluarkan dari objek penelitian. Setelah data yang dinyatakan outlier dikeluarkan dari objek penelitian kemudian dilakukan pengujian asumsi klasik kembali. Hasil pengujian asumsi klasik sebagai berikut:

1) Uji Normalitas Gambar 4.4 Histogram Setelah Outlier

Histogram Dependent Variable: ABSDA
10 8

Frequency

6 4 2 0 -2 -1 0 1 2 3 Mean =4.68E-16 Std. Dev. =0.967 N =62

Regression Standardized Residual

Sumber : Data sekunder yang diolah Gambar 4.5 Normal Probability Plot Setelah Outlier
N orm P Plot of R al -P egression Standardized R esidual

D ependent Variable: A SD B A

1.0

Expected Cum Prob

0.8

0.6

0.4

0.2

Sumber :0.0 0.0sekunder yang 0.4 Data diolah 0.2

0.6

0.8

1.0

O served C b umP rob

Dengan melihat tampilan grafik histogram maupun grafik normal probability plot dapat disimpulkan bahwa grafik histogram memberikan pola distribusi normal yang mendekati normal. Dari gambar di atas terlihat titik-titik menyebar mendekati garis diagonal serta penyebarannya di sekitar garis diagonal. Sehingga dapat dikatakan berdistribusi normal dan model regresi layak untuk dipakai dalam

85

penelitian ini. Hasil ini diperkuat dengan menggunakan uji statistik nonparametrik Kolmogorov-Smirnov, hasil uji normalitas tersebut dapat diketahui dalam tabel sebagai berikut :

Tabel 4.8 Uji Statistik non-parametrik Kolmogorov-Smirnov Setelah Outlier
One-Sample Kolmogorov-Smirnov Test Unstandardiz ed Residual 62 -,0018701 ,05668831 ,109 ,109 -,069 ,859 ,452

N a,b Normal Parameters Most Extreme Differences Kolmogorov-Smirnov Z Asymp. Sig. (2-tailed)

Mean Std. Deviation Absolute Positive Negative

a. Test distribution is Normal. b. Calculated from data.

Sumber : Data sekunder yang diolah Hasil pengujian normalitas dengan uji statistik non-parametrik KolmogorovSmirnov menunjukkan bahwa besarnya nilai Kolmogorov-Smirnov adalah 0,859 dan tidak signifikan pada 0,452. Hal ini berarti H0 diterima yang berarti data residual terdistribusi normal. Hasil ini konsisten dengan uji normalitas dengan histogram dan normal probability plot.

2) Uji Multikolinearitas

Tabel 4.9 Hasil Uji Multikolinearitas Setelah Outlier
a Coefficients

Model 1

Proporsi LEV PBV AGE

Collinearity Statistics Tolerance VIF ,923 1,083 ,876 1,142 ,761 1,314 ,781 1,280

a. Dependent Variable: ABSDA

Sumber : Data sekunder yang diolah Hasil pengujian tolerance menunjukan tidak ada variabel independen yang memiliki nilai tolerance kurang dari 0,10 yang berarti tidak ada korelasi antar variabel independen yang nilainya lebih dari 95%. Hasil perhitungan nilai Variance Inflation Factor (VIF) juga menunjukan hal yang sama bahwa tidak ada satu variabel independen yang memiliki nilai VIF lebih dari 10. Oleh karena itu dapat disimpulkan bahwa tidak ada multikolinearitas antar variabel independen dalam model regresi.

3) Uji Heteroskedastisitas Pada penelitian ini digunakan grafik scatterplot dan uji Park untuk mendeteksi ada atau tidaknya heteroskedastisitas. Hasil uji heteroskedastisitas dengan menggunakan grafik scatterplot adalah sebagai berikut:

Gambar 4.6 Hasil Uji Heteroskedastisitas Setelah Outlier

87

Scatterplot

Dependent Variable: ABSDA
Regression Studentized Residual
3

2

1

0

-1

-2

Sumber : Data sekunder yang diolah -2 -1 0

1

2

3

Regression Standardized Predicted Value

Hasil uji heteroskedastisitas menunjukan bahwa grafik scatterplot antara SRESID dan ZPRED menunjukan pola penyebaran, dimana titik-titik menyebar di atas dan di bawah 0 pada sumbu Y. Hal ini menunjukkan bahwa tidak terjadi heteroskedastisitas pada model regresi, sehingga model regresi layak dipakai untuk memprediksi manajemen laba berdasarkan masukan variabel independen Proporsi dan variabel kontrol PBV, LEV, dan AGE. Hasil ini diperkuat dengan menggunakan uji Park, hasil uji heteroskedastisitas tersebut dapat diketahui pada tabel sebagai berikut :

Tabel 4.10

Hasil Uji Park Setelah Outlier 0100090000032a0200000200a20100000000a201000026060f003a03574d464 301000000000001003fe0000000000100000018030000000000001803000001 0000006c0000000000000000000000350000006f0000000000000000000000fc 3600009a15000020454d4600000100180300001200000002000000000000000 000000000000000c0120000101a0000cb0000001a0100000000000000000000 00000000c0190300504f0400160000000c000000180000000a0000001000000 000000000000000000900000010000000fd0c00001a050000250000000c0000 000e000080250000000c0000000e000080120000000c0000000100000052000 0007001000001000000a4ffffff00000000000000000000000090010000000000 0004400022430061006c0069006200720069000000000000000000000000000 000000000000000000000000000000000000000000000000000000000000000 0000000000000000110048ae110010000000acb111002caf110052516032acb 11100a4ae11001000000014b0110090b1110024516032acb11100a4ae110020 00000049642f31a4ae1100acb1110020000000ffffffff8c3fcd00d0642f31fffffff fffff0180ffff01800f020180ffffffff00000000000800000008000094e712000100 0000000000005802000025000000632e90010008020f0502020204030204ef02 00a07b20004000000000000000009f00000000000000430061006c006900620 072000000000041007200690061006c00200052006f0075006e00d8ae11009c 382731050000000100000014af110014af1100e8782531050000003caf11008c 3fcd006476000800000000250000000c00000001000000250000000c0000000 1000000250000000c00000001000000180000000c0000000000000254000000 540000000000000000000000350000006f00000001000000555587407640874 00000000057000000010000004c000000040000000000000000000000fd0c00 001a0500005000000020002a1a3600000046000000280000001c00000047444 94302000000fffffffffffffffffd0c00001b0500000000000046000000140000000 80000004744494303000000250000000c0000000e000080250000000c000000 0e0000800e00000014000000000000001000000014000000040000000301080 0050000000b0200000000050000000c02dd003302040000002e0118001c0000 00fb020300010000000000bc02000000000102022253797374656d000000000 0000000000000000000000000000000000000000000040000002d0100000400 00002d01000004000000020101001c000000fb02f0ff00000000000090010000 00000440002243616c696272690000000000000000000000000000000000000 0000000000000040000002d010100040000002d010100040000002d0101000 50000000902000000020d000000320a0f00000001000400000000003202dd00 20620900040000002d010000040000002d010000030000000000 Sumber : Data sekunder yang diolah Hasil tampilan output SPSS ini dengan jelas menunjukkan bahwa tidak ada satupun variabel independen yang signifikan secara statistik mempengaruhi variabel dependen nilai logaritma dari kuadrat residual (LNKUADRATRES). Hal

89

ini terlihat dari probabilitas signifikansinya di atas tingkat kepercayaan 5 %. Jadi dapat disimpulkan model regresi tidak mengandung adanya heteroskedastisitas.

4) Uji Autokorelasi Uji autokorelasi bertujuan untuk menguji apakah dalam model terdapat adanya korelasi antara kesalahan pengganggu pada periode t dengan kesalahan pengganggu pada periode t-1 (sebelumnya). Jika terjadi korelasi, maka dinamakan ada problem autokorelasi (Ghozali, 2006). Untuk menguji adanya autokorelasi dalam regresi linier berganda digunakan uji Durbin Watson yang dapat dilihat pada tabel berikut :

Tabel 4.11 Hasil Uji Autokorelasi Durbin Watson Setelah Outlier
b Model Summary

Model 1

R R Square ,512a ,262

Adjusted R Square ,211

Std. Error of the Estimate ,05808

DurbinWatson 2,123

a. Predictors: (Constant), AGE, Proporsi, LEV, PBV b. Dependent Variable: ABSDA

Sumber : Data sekunder yang diolah Nilai Durbin Watson sebesar 2.123, nilai ini akan dibandingkan dengan nilai tabel dengan menggunakan signifikansi 5%, jumlah populasi 62 (n) dan jumlah variabel independen 4 (k = 4). Oleh karena nilai Durbin Watson 2.123, lebih besar dari batas atas (du) 1.767 dan kurang dari 4 – 1.767 (4 – du) atau berada di daerah du < d < 4-du. Maka dapat disimpulkan bahwa penelitian ini tidak bisa menolak H0 yang menyatakan bahwa tidak ada autokorelasi positif atau negatif atau dapat disimpulkan tidak terdapat autokorelasi. Berdasarkan 4 uji asumsi klasik di atas setelah dilakukan perbaikan maka dapat disimpulkan bahwa model regresi dengan Ordinary Least Square (OLS) ini

bisa

digunakan

karena

sudah

memenuhi

asumsi

normalitas

residual,

homoskedastisitas, tidak ada autokorelasi, dan tidak ada multikolinearitas yang sempurna atas variabel independen.

4.2.2. Pengujian Hipotesis 4.2.2.1.Uji Hipotesis 1 H1: Terdapat perbedaan praktek manajemen laba sebelum dan setelah Peraturan Bank Indonesia No 8/4/PBI/2006 tentang Pelaksanaan Good Corporate Governance Bagi Bank Umum. Untuk menguji hipotesis pertama maka analisis statistik yang digunakan dalam penelitian ini yaitu uji beda paired sample t test. Analisis ini digunakan untuk mengetahui perbedaan tingkat manajemen laba sebelum dan setelah Peraturan Bank Indonesia No. 8/4/PBI/2006 tentang Pelaksanaan Good Corporate Governance Bagi Bank Umum. Paired sampel t test dilakukan dengan cara membandingkan perbedaan antara dua nilai rata-rata dengan standar error dari perbedaan rata-rata error dari perbedaan rata-rata dua sampel. Hasil uji beda paired sample t test dapat dilihat sebagai berikut: Tabel 4.12 Hasil Uji Beda Paired Samples Statistics

91

Paired Samples Statistics Mean .113360 .064969 N 19 19 Std. Deviation .0747976 .0440245 Std. Error Mean .0171597 .0100999

Pair 1

ABSDA05 ABSDA07

Sumber : Data sekunder yang diolah

Tabel 4.13 Hasil Uji Beda Paired Samples Test
Paired Samp les T est Paire d Differe nces 95% Confidence In terval of the D ifferen ce Lower U ppe r

M ea n Pair 1 ABSDA0 5 .0 483907 ABSDA0 7

Std. Deviation

Std. Error M ean

t 2.2 12

df 18

Sig. (2-tailed) .04 0

.0 953613 .02 18774 .0024280 .0943533

Sumber : Data sekunder yang diolah Berdasarkan hasil uji beda paired samples statistic, terlihat bahwa nilai ratarata ABSDA sebelum Peraturan Bank Indonesia No. 8/4/PBI/2006 tentang Pelaksanaan Good Corporate Governance Bagi Bank Umum adalah sebesar 0,113360. Sedangkan nilai rata-rata ABSDA sesudah Peraturan Bank Indonesia No. 8/4/PBI/2006 tentang Pelaksanaan Good Corporate Governance Bagi Bank Umum sebesar 0,064969. Secara absolut jelas bahwa tingkat manajemen laba sebelum dan setelah Peraturan Bank Indonesia No 8/4/PBI/2006 tentang Pelaksanaan Good Corporate Governance Bagi Bank Umum berbeda. Akan tetapi

untuk melihat apakah perbedaan ini nyata secara statistik maka penelitian ini harus melihat hasil uji paired samples t test. Berdasarkan hasil analisis paired samples t test dapat dilihat bahwa nilai t hitung adalah sebesar 2,212 dengan probabilitas sig (2 tailed) = 0,04. Hal ini berarti bahwa p-value kurang dari 0,05 yang berarti juga bahwa penelitian ini menerima hipotesis alternatif pertama. Dengan demikian menunjukkan bahwa terdapat perbedaan yang signifikan praktek manajemen laba sebelum dan setelah Peraturan Bank Indonesia No 8/4/PBI/2006 atau bahwa tingkat manajemen laba sebelum dan setelah Peraturan Bank Indonesia No 8/4/PBI/2006 adalah tidak identik.

4.2.2.2 Uji Statistik F (Fit Model) Uji F (F-test) dimaksudkan untuk mengetahui apakah variabel independen (proporsi dewan komisaris) dan variabel kontrol (leverage, PBV, dan umur

perusahaan) dapat menjelaskan variabel dependen discretionary accrual atau variabel independen sebagai prediktor dari variabel dependen. Tabel 4.14 Hasil Uji Statistik F
b ANOVA

Model 1

Regression Residual Total

Sum of Squares ,068 ,192 ,261

df 4 57 61

Mean Square ,017 ,003

F 5,070

Sig. ,001 a

a. Predictors: (Constant), AGE, Proporsi, LEV, PBV b. Dependent Variable: ABSDA

Sumber : Data sekunder yang diolah

93

Dari hasil uji statistik F, didapat nilai F hitung sebesar 5,070 dengan probabilitas 0,001. Karena probabilitas jauh lebih kecil dari 5%, maka model regresi dapat digunakan untuk memprediksi ABSDA atau dapat dikatakan bahwa variabel independen (proporsi dewan komisaris independen) dan variabel kontrol (leverage, PBV dan umur perusahaan) dapat menjelaskan variabel dependen discretionary accrual.

4.2.2.3 Koefisien Determinasi (R2) Kekuatan pengaruh variabel bebas terhadap variasi variabel terikat dapat diketahui dari besarnya nilai koefisien determinan (R2), yang berada antara nol dan satu. Tabel 4.15 Koefisien Determinasi
b Model Summary

Model 1

R R Square ,512a ,262

Adjusted R Square ,211

Std. Error of the Estimate ,05808

DurbinWatson 2,123

a. Predictors: (Constant), AGE, Proporsi, LEV, PBV b. Dependent Variable: ABSDA

Sumber : Data sekunder yang diolah Dari tampilan output SPSS model summary menunjukkan nilai adjusted R square (R2) sebesar 0,211. Hal ini berarti 21,1 % variasi discretionary accrual dapat dijelaskan oleh variasi dari variabel independen proporsi dewan komisaris independen dan variabel kontrol yaitu leverage, PBV, dan umur perusahaan.

Sedangkan sisanya dijelaskan oleh sebab-sebab lain di luar model.

4.2.2.4 Uji Hipotesis 2 H2 : Proporsi dewan komisaris independen berpengaruh negatif terhadap tingkat manajemen laba Untuk menguji hipotesis kedua maka analisis statistik yang digunakan dalam penelitian ini yaitu regresi linier berganda dan dengan asumsi metode Ordynary Least Square (OLS). Analisis ini digunakan untuk mengetahui besarnya pengaruh variabel bebas (independent) yaitu proporsi dewan komisaris independen terhadap variabel terikat (dependent) yaitu discretionary accrual. Tabel 4.16 Hasil Uji Statistik t
a Coefficients

Model 1

(Constant) Proporsi LEV PBV AGE

Unstandardized Coefficients B Std. Error ,015 ,035 -,009 ,040 ,008 ,002 -,017 ,010 ,001 ,000

Standardized Coefficients Beta -,025 ,450 -,225 ,160

t ,424 -,215 3,699 -1,723 1,242

Sig. ,674 ,830 ,000 ,090 ,219

a. Dependent Variable: ABSDA

Sumber : Data sekunder yang diolah Berdasarkan hasil uji statistik t dapat dilihat bahwa nilai t hitung proporsi dewan komisaris sebesar -0,215 dengan tingkat signifikansi sebesar 0,830. Hal ini berarti nilai p-value lebih dari 0,05 yang dapat disimpulkan bahwa tidak terdapat pengaruh variabel proporsi dewan komisaris independen secara parsial terhadap discretionary accrual. Dengan demikian menunjukkan bahwa penelitian ini tidak

95

dapat menerima hipotesis alternatif kedua.

4.3 Pembahasan 4.3.1 Perbedaan Manajemen Laba Sebelum dan Setelah Peraturan Bank Indonesia No 8/4/PBI/2006 Tentang Pelaksanaan Good Corporate Governance Bagi Bank Umum Tujuan penelitian ini untuk menguji perbedaan tingkat manajemen laba sebelum dan setelah Peraturan Bank Indonesia No 8/4/PBI/2006 tentang Pelaksanaan Good Corporate Governance Bagi Bank Umum. Dimana dalam peraturan tersebut mensyaratkan proporsi dewan komisaris independen sebesar 50%. Berdasarkan hasil uji beda paired sample statistic dapat diketahui bahwa nilai rata-rata ABSDA sebelum Peraturan Bank Indonesia No 8/4/PBI/2006 tentang Pelaksanaan Good Corporate Governance Bagi Bank Umum sebesar 0,113360. Sedangkan nilai rata-rata ABSDA sesudah Peraturan Bank Indonesia No. 8/4/PBI/2006 tentang Pelaksanaan Good Corporate Governance Bagi Bank Umum sebesar 0,064969. Nilai rata-rata ABSDA sebelum peraturan lebih besar dibandingkan nilai rata-rata ABSDA setelah peraturan. Hal ini menunjukkan bahwa tingkat manajemen laba mengalami penurunan setelah ditetapkannnya peraturan Bank Indonesia tentang Pelaksanaan Good Corporate Governance Bagi Bank Umum. Berdasarkan hasil uji paired sample t test nilai t hitung adalah sebesar 2,212 dengan probabilitas sig (2 tailed) = 0,04. Hal ini menunjukkan bahwa terdapat perbedaan secara signifikan tingkat manajemen laba sebelum dan setelah

Peraturan Bank Indonesia No. 8/4/PBI/2006 atau bahwa terdapat perbedaan praktek manajemen laba sebelum dan setelah Peraturan Bank Indonesia No. 8/4/PBI/2006 relatif tidak identik. Dengan demikian penelitian ini menerima hipotesis alternatif pertama yang menyatakan bahwa terdapat perbedaan praktek manajemen laba sebelum dan setelah Peraturan Bank Indonesia No. 8/4/PBI/2006 diterima. Hasil penelitian ini tidak konsisten dengan penelitian yang dilakukan oleh Sulistyanto (2003) dimana hasil penelitiannya menunjukkan bahwa tidak terdapat perbedaan manajemen laba sebelum dan setelah diterapkannya prinsip good corporate governance di Indonesia. Serta penelitian ini tidak konsisiten dengan penelitian yang dilakukan oleh Lai (2005) dimana hasil penelitiannya menunjukkan bahwa periode setelah peraturan yang dikeluarkan oleh badan pengawas pasar modal di Cina (Chinese Securities Regulatory Commision / CSRC) pada tahun 2001 menunjukkan bahwa perusahaan yang memiliki proporsi dewan komisaris independen yang tinggi tidak berhubungan dengan penurunan tingkat manajemen laba. Hasil penelitian ini konsisten dengan penelitian yang dilakukan oleh Ezra (2005) yang menguji perbedaan manajemen laba sebelum dan setelah pengumuman pengangkatan komisaris independen dan komite audit tahun 2002.

4.3.2

Pengaruh

Proporsi

Dewan

Komisaris

Independen

Terhadap

Manajemen Laba Berdasarkan pengujian secara individual diketahui bahwa hanya variabel

97

kontrol leverage yang terbukti berpengaruh terhadap manajemen laba, sedangkan variabel yang lainnya tidak memiliki pengaruh terhadap manajemen laba. Hasil pengujian regresi menunjukkan bahwa variabel proporsi komisaris independen tidak berpengaruh secara langsung dan signifikan terhadap manajemen laba. Hal ini dapat dilihat dari tingkat signifikansinya sebesar 0.831, nilai p-value lebih besar dari 0,05. Dengan demikian penelitian ini tidak dapat menerima hipotesis alternatif kedua yang menyatakan bahwa proporsi dewan komisaris independen berpengaruh negatif terhadap manajemen laba. Hasil penelitian ini konsisten dengan hasil penelitian yang dilakukan oleh Veronica dan Utama (2005), Nuryaman (2008), Antonia (2008). Hasil penelitian ini berlawanan dengan penelitian Zhou (2004), Wedari (2004), Lai (2005), Nasution dan Doddy (2007), serta penelitian Ujiyantho dan Pramuka (2007) yang menyatakan bahwa variabel proporsi dewan komisaris berpengaruh negatif dan signifikan terhadap manajemen laba. Beberapa alasan proporsi dewan komisaris independen tidak memberikan pengaruh terhadap manajemen laba adalah terdapat bukti empirik yang menunjukkan rata-rata proporsi dewan komisaris independen pada tahun 20052007 relatif rendah yaitu 42,44% sehingga secara kolektif komisaris independen tidak memiliki kekuatan untuk mempengaruhi keputusan dewan komisaris. Proporsi dewan komisaris independen tersebut belum memenuhi syarat Peraturan Bank Indonesia No 8/4/PBI/2006 tentang Good Corporate Governance yang mengharuskan minimum proporsi dewan komisaris independen sebesar 50%. Alasan kedua, menurut Effendi (2008) terdapat kendala yang cukup

menghambat kinerja komisaris independen karena sebagian komisaris independen masih lemah kompetensi dan integritasnya. Hal ini dapat terjadi karena pengangkatan komisaris independen sebagian hanya didasarkan atas penghargaan semata, adanya hubungan keluarga, atau kenalan dekat (nepotisme). Seperti diketahui, masalah independensi dan kapabilitas komisaris independen merupakan hal yang sifatnya sangat fundamental. Oleh karena itu persyaratan untuk dapat diangkat sebagai komisaris independen seharusnya sangat ketat, antara lain memiliki integritas dan kompetensi yang memadai. Alasan ketiga, menurut Boediono (2005), ada kemungkinan penempatan atau penambahan anggota dewan dari luar perusahaan hanya sekedar memenuhi ketentuan regulasi saja dan tidak dimaksudkan untuk menegakkan Good Corporate Governance dalam perusahaan, sementara pemegang saham mayoritas (pengendali/ founders) masih memegang peranan penting sehingga kinerja dewan tidak meningkat bahkan bisa menurun.

99

BAB V PENUTUP

5.1. Kesimpulan Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui perbedaan manajemen laba sebelum dan setelah Peraturan Bank Indonesia No. 8/4/PBI/2006 tentang Pelaksanaan Good Corporate Governance Bagi Bank Umum. Selain itu, untuk membuktikan dugaan bahwa proporsi dewan komisaris independen berpengaruh terhadap manajemen laba. Berdasarkan hasil analisis dan pembahasan hasil yang telah dilakukan pada bab sebelumnya, maka dapat diambil kesimpulan sebagai berikut: 1. Dalam penelitian ini dapat diketahui bahwa terdapat perbedaan yang signifikan tingkat manajemen laba sebelum dan setelah Peraturan Bank Indonesia No. 8/4/PBI/2006 tentang Pelaksanaan Good Corporate Governance Bagi Bank Umum sehingga hasil penelitian ini tidak dapat

menolak hipotesis alternatif pertama. Tingkat manajemen laba setelah Peraturan Bank Indonesia No.8/4/PBI/2006 tentang Pelaksanaan Good Corporate Governance Bagi Bank Umum mengalami penurunan. 2. Proporsi dewan komisaris independen tidak berpengaruh negatif secara signifikan terhadap tingkat manajemen laba di perusahaan perbankan sehingga hasil penelitian ini tidak dapat menerima hipotesis alternatif kedua. Tidak ditemukannya pengaruh negatif antara variabel proporsi dewan komisaris independen dengan manajemen laba kemungkinan disebabkan karena penambahan dewan komisaris independen hanya sekedar memenuhi ketentuan regulasi. Selain itu, masih ada anggota dewan selain dewan komisaris independen dalam unsur good corporate governance yang berpengaruh terhadap manajemen laba, misalnya komite audit, komite remunerasi dan nominasi dan dewan direksi.

5.2. Keterbatasan dan Saran 5.2.1. Keterbatasan Penelitian ini memiliki beberapa keterbatasan karena masih merupakan replikasi. Adapun beberapa keterbatasan dalam penelitian ini yaitu: 1. Berdasarkan hasil uji regresi, diketahui bahwa nilai adjusted R square tersebut proporsi sebesar 21,1 %. Hasil menunjukkan dewan bahwa dan

komisaris

101

variabel kontrol yaitu leverage, pertumbuhan perusahaan, dan umur perusahaan berpengaruh sebesar

21,1% terhadap manajemen laba. Dengan demikian masih terdapat variabel lain yang masih belum digunakan didalam penelitian ini yang memiliki pengaruh yang jauh lebih besar terhadap manajemen laba. 2. Dalam penelitian ini hanya menguji pengaruh independen dewan dan tidak komisaris menguji

pengaruh komite audit serta anggota dewan yang lain yang merupakan unsur good corporate governance dalam perusahaan yang juga

mempengaruhi praktek manajemen laba. 3. Dalam penelitian ini hanya menngunakan satu karateristik pada variabel dewan komisaris

independen yaitu proporsi dewan

komisaris independen.

5.2.2. Saran Saran untuk penelitian selanjutnya diharapkan dapat melengkapi

keterbatasan penelitian dengan mengembangkan beberapa hal sebagai berikut: 1. Dalam penelitian selanjutnya diharapkan dapat menambah variabel kontrol lain yang lebih berpengaruh terhadap manajemen perusahaan. 2. Dalam penelitian selanjutnya diharapkan menambahkan variabel komite audit, komite remunerasi dan nominasi serta anggota dewan yang merupakan unsur-unsur dalam good corporate governance yang juga berpengaruh terhadap tingkat manajemen laba. 3. Dalam penelitian selanjutnya diharapkan menggunakan karakteristik dewan komisaris yang lain misalnya laba misalnya profitabilitas dan ukuran

kompetensi dewan komisaris independen, dan frekuensi pertemuan rapat dewan komisaris.

103

DAFTAR PUSTAKA
Antonia, E., 2008. “Analisis Pengaruh Reputasi Auditor, Proporsi Dewan Komisaris Independen, Leverage, Kepemilikan Manajerial, dan Proporsi Komite Audit Independen Terhadap Manajemen Laba.”, Skripsi, Universitas Diponegoro. Amirudin, B.R., 2004. “Peran Komisaris Independen dalam Mewujudkan Good Corporate Governance di Tubuh Perusahaan Publik”, Diakses tanggal 31 Desember 2008, dari www.google.com. Assih, dkk., 2005. “Pengaruh Manajemen Laba Pada Nilai dan Kinerja Perusahaan.”, Jurnal Akuntansi dan Keuangan Indonesia, Vol. 2, No. 2, h. 125-144 Asyik,N.F., 2000. ”Perspektif Agency Theory: Pengaruh Informasi Asimetri Terhadap Manajemen Laba.” Ekuitas,Vol. 4, No. 1, h. 29-42. Boediono,G., 2005. “Kualitas Laba: Studi Pengaruh Mekanisme Corporate Governance dan Dampak Manajemen Laba Dengan Menggunakan Analisis Jalur.” Simposium Nasional Akuntansi VIII Darmawati,D., 2003. “ Corporate Governance dan Manajemen Laba: Statu Studi Empiris.”Jurnal Bisnis dan Akuntansi, Vol. 5, No. 1, h. 47-68, Simposium Nasional Akuntansi VII. Ezra, I., 2005. “Besaran manajemen Laba Perusahaan Manufaktur yang Listing di BEJ: Analisis Sebelum dan Sesudah Pengumuman Pengangkatan Komisaris Independen dan Komite Audit Tahun 2002”, Skripsi, Universitas Diponegoro.

FCGI, 2001. “Peranan Dewan komisaris dan Komite Audit dalam Pelaksanaan Corporate Governance (Tata Kelola Perusahaan)”, Jakarta. Fitriasari, D., 2007. “ Pengaruh Aktivitas Financial Literacy Komite Audit Terhadap Jenis Manajemen Laba.”, Simposium Nasional Akuntansi X. Ghozali, I. 2006. “Aplikasi Analisis Multivariate dengan Menggunakan Program SPSS “. Semarang : Undip. Halim, dkk, 2005. “Pengaruh Manajemen Laba Pada Tingkat Laporan Keuangan Pada Perusahaan Manufaktur yang Termasuk Dalam Indeks LQ-45”, Simposium Nasional Akuntansi VIII. Herawati, N. dan Baridwan, Z., 2007. “Manajemen Laba Pada Perusahaan yang Melanggar Perjanjian Utang.”, Simposium Nasional Akuntansi X. Iqabal, S., 2007. “Corporate Governance Sebagai Alat Pereda Praktik Manajemen Laba.” Ventura, Vol. 10, No. 3, h.29-44. Kalihatu, T., 2006. “Good Corporate Governance dan Penerapannya di Indonesia.” Jurnal Manajemen dan Kewirausahaan, Vol. 8, No. 1, h. 1-9. Lai,L.H., 2005. “Are Independent Directors Effective In Lowering Management in China?” Disertasi Dipublikasikan, Taxas A&M University Masodah, 2007. “Praktek Perataan Laba Industri Perbankan dan Lembaga Keuangan Lainnnya dan Faktor yang Mempengaruhinya, Proceeding PESAT, Vol. 2, h.16-23. Muid, D. dan Catur, N., 2005. “Pengaruh Manajemen Laba Terhadap reaksi Pasar dan Risiko Investasi Pada Perusahaan Publik yang Terdaftar di Bursa Efek Jakarta “, Jurnal Akuntansi dan Auditing, Vol. 1, No. 2, h.139-161. Midiastuty, P., Machfoedz, M., 2003. “Analisis Hubungan Mekanisme Corporate Governance dan Indikasi Manajemen Laba.” Simposium Nasional Akuntansi VI Nasution, M. dan Setiawan, D., 2007. “Pengaruh Corporate Governance Terhadap Manajemen Laba di Industri Perbankan Indonesia.” Simposium Nasional Akuntansi X Nuryaman, 2008. “Pengaruh Konsentrasi Kepemilikan, Ukuran Perusahaan, dan Mekanisme Corporate Governance terhadap Manajemen Laba.” Simposium Nasional Akuntansi XI. Rahmawati, 2007. “Model Pendeteksian Manajemen Laba Pada Industri

105

Perbankan Publik di Indonesia dan Pengaruhnya Terhadap Kinerja Perbankan.” Jurnal Akuntansi dan Manajemen, Vol. 18, No. 1, h.23-24. Rahmawati, dkk., 2007. “Pengaruh Asimetri Informasi Terhadap Praktek Manajemen Laba pada Perusahaan Perbankan Publik yang Terdaftar di Bursa Efek Jakarta.” Jurnal Riset Akuntansi Indonesia, Vol. 10, No.1, h. 68-89. Sarkar, dkk., 2006. “Board of Directors and Opportunistic Earnings Management: Evidence From India.” Hal 1-37. Diakses tanggal 21 November 2008, dari www.google.com. Setiawati, L. dan Na’im, A., 2000. “Manajemen Laba.”, Jurnal Ekonomi dan Bisnis Indonesia, Vol. 15, No. 4, h. 424-441. Sulistyanto, 2003. “Good Corporate Governance: Berhasilkah Diterapkan Di Indonesia?”, Jurnal Widya Warta, No.2. Surifah, 2001. “ Study Tentang Indikasi Unsur Manajemen Laba Pada Laporan Keuangan Perusahaan Publik di Indonesia.”, JAAI, Vol. 5, No. 1, h.81-97. Sutrisno, 2003. “Study Manajemen Laba (Earnings Management) : Evaluasi Pandangan Profesi Akuntansi, Pembentukan, dan Motivasinya.”, KOMPAK, No. 7, h. 158-179. Ujiyantho, A.M. dan Pramuka, B., 2007, “Mekanisme Corporate Governance, Manajemen Laba, dan Kinerja Keuangan”, Seminar Nasional Akuntansi X. Ulfi, O., 2006. “Pengaruh Keberadaan Komite Audit, Proporsi Dewan Komisaris, Reputasi Auditor, dan Kompensasi Bonus Terhadap Manajemen Laba.”, Skripsi, Universitas Diponegoro. Utami, W., 2005. “ Pengaruh Manajemen Laba Terhadap Biaya Modal Ekuitas (Studi Pada Perusahaan Publik Sektor Manufaktur)”, Simposium Nasional Akuntansi VIII. Veronica,S., dan Bachtiar,Y.S., 2004. “ Good Corporate Governance, Information Asymmetry, and Earnings Management.”, Simposium Nasional Akuntansi VII. Veronica, S., dan Utama,S., 2005. “Pengaruh Struktur Kepemilikan, Ukuran Perusahaan, dan Praktek Corporate Governance Terhadap Pengelolaan Laba.” Simposium Nasional Akuntansi VIII. Wedari,L.K., 2004. “Analisis Pengaruh Proporsi Dewan Komisaris dan

Keberadaan Komite Audit Terhadap Manajemen Laba, Simposium Nasional Akuntansi VII Widodo,E., 2005. “ Manajemen Laba: Suatu Sintesa Teori”, Jurnal Akuntansi dan Manajemen, Vol. 16, No. 3, h. 173-181. Widyaningdyah, A.U., 2001. “Analisis Faktor-Faktor yang Berpengaruh Terhadap Earnings Management Pada Perusahaan Go Publik di Indonesia.” Jurnal Akuntansi dan Keuangan, Vol. 3, No. 2, h. 89-101. Zhang, H., 2002. ”Detecting Earnings Management-Evidence From Rounding Up in Reported EPS, Diakses tanggal 5 Januari 2009 dari www.google.com. Zhou, J., 2004. ”Audit Committee, Board Characteristics, and Earnings Management by Commercial Banks.”, Diakses tanggal 21 November 2008 dari www.google.com.

107

LAMPIRAN

LAMPIRAN A:
Daftar Nama Perusahaan Sampel No 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. Kode INPC BABP BBCA BCIC BDMN BEKS BNII BKSW LPBN BMRI MAYA MEGA BBNI BNGA NISP BBNP Nama Perusahaan PT Bank Artha Graha Internasional Tbk PT Bumiputera Indonesia Tbk PT Bank Central Asia Tbk PT Bank Century Tbk PT Bank Danamon Tbk PT Bank Eksekutif Internasional Tbk PT Bank Internasional Indonesia Tbk PT Bank Kesawan Tbk PT Bank Lippo Tbk PT Bank Mandiri Tbk PT Bank Mayapada Tbk PT Bank Mega Tbk PT Bank Negara Indonesia Tbk PT Bank Niaga Tbk PT Bank NISP Tbk PT Bank Nusantara Parahyangan Tbk

109

17. 18. 19. 20. 21. 22.

PNBN BNLI BBRI BSWD BBIA BVIC

PT Bank Pan Indonesia Tbk PT Bank Permata Tbk PT Bank Rakyat Indonesia Tbk PT Bank Swadesi Tbk PT Bank UOB Tbk PT Bank Victoria Internasional Tbk

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful