You are on page 1of 35

Raut Halus Genius Sulalat Al-Salatin

Muhammad Haji Salleh

Pengantar
Persoalan genius sudah menjadi tema kajian untuk beberapa ratus tahun, malah sejak
Galton pada tahun 1869. Kini tema ini menarik puluhan sarjana dari beberapa bidang,
termasuk sastera, psikologi, dan kajian otak.
Sebabnya bukan saja kerana genius ini mengandungi beberapa jalur rahsia yang
sampai sekarang mengelak takrif yang jelas, tetapi juga kerana kesan genius terhadap
khalayaknya sangat luas dan lama dan mengekor kita beberapa ratus tahun, dengan cara yang
sangat intens dan menyerap masuk ke dalam kesedaran dan pemikiran kita. Kita diajar
gagasan dan kata-kata serta naratif pemikir-pemikir besar ini di sekolah dan universiti.
Seterusnya melelui kajian psikologi terkini ramai pula yang cuba mendekatinya melalui
proses pergerakan fikiran dan dasar watak seseorang genius itu.
Berdasarkan kajian mereka, dan tidak lupa juga, pengalaman membaca dan
mendengar karya-karya genius ini, maka manusia yang dikenali sebagai genius itu, sifat1

sifatnya, bagaimana muncul dan terjadinya, serta juga jelmaan terkininya. Kajian-kajian ini
termasuklah Dean Simonton, dalam Origins of Genius: Darwinian Perspective on Creativity,
Joseph Epstein, ed. Literary Genius: 25 Classic Writers Who Define English and American
Literature dan Harold Bloom, Genius: A Mosaic of One Hundred Exemplary Literary
Creative Minds.

Takrif Operasional
Oleh kerana telah termaktub beberapa definisi yang berbagai-bagai sudut pandangan dan
latarnya maka kita perlu melihat beberapa yang lebih menyeluruh dan setelah itu mengenal
pasti unsur-unsur yang dipersetujui bersama oleh beberapa orang pengkaji penting ini.
Baiklah kita mulakan dengan kamus dan ensiklopedia kerana kamus juga diandaikan
sebagai pengumpul takrif melalui waktu.
Dalam New Encyclopaedia takrif berikut ditawarkan,
A broader definition, going beyond high scores on IQ tests, has been proposed to
describe geniusa creative individual who is able to arrive at insights that are novel
and yet strike a deeply responsive chord acroSulalat al-Salatin the world's diverse
cultures. Such a definition is a more accurate description of individuals such as
Mozart, Confucius, or Shakespeare who have made advances that reverberate loudly
across cultures and time.
Daripada definisi yang lebih formal ini kita bergerak kepada definisi yang dibina oleh
pengkaji khusus dalam bidang ini. Misalnya, Sir Francis Galton, yang khusus mengkaji
genius melihat bahawa dasarnya haruslah dapat dilihat melalui pencapaian yang nyata lagi
berkekalan. Pada beliau seorang genius itu harus memperlihatkan keaslian, keupayaan berfikir
secara kreatif, meneroka idea dan teknik baru, yang belum diterokai sebelumnya, dan dengan
cara yang demikian menyubang ilmu baru kepada masyarakat manusia.
Sementara itu, Dean Simonton pula, dalam Origins of Genius: Darwinian Perspective
on Creativity, seseorang genius harus berupaya mencipta penerokaan saintifik, karya-karya
seni, inovasi teknikal atau terlibat dalam kepimpinan politik dengan cara yang sangat
terkemukan/eminent. Pada beliau seseorang genius harus mencipta, meneroka, atau
merekacipta sesuatu yang tahan oleh zaman dan dapat digunakan dalam berbagai-bagai
budaya atau tamadun.
2

Ini suatu takrif yang menebarkan jala maknanya kepada beberapa bidang, yang
menariknya, juga kepimpinan politik, yang tidak selalu dimasukkan.
Apakah istilah Melayu untuknya? Kini perkataan genius dipinjam untuk konsep ini.
Kita tidak punya konsep kepintaran luar biasa atau keupayaan mencipta formula dan
mengingat ratusan atau ribuan nombor, atau ahli muzik yang tiada tolok bandingannya.
Mungkin masyarakat Melayu lebih mencari manusia yang menyumbang membawa
manfaat. Atau hasilnya. Inilah sudut penilaiannya, bukan kepintaran hanya.
Oleh itu genius sastera atau bahasa dituntut untuk menjadi bijaksana supaya membawa
manfaat kepada masyarakatnya. Perkataan terdekat dalam bahasa Melayu ialah bijaksana
yang jelas bukan sangat berdasarkan kecerdasan tetapi keupayaan mengambil makna teras
daripada pengalaman manusia dan menyimpulkan untuk khalayaknya. Pengarang yang
menyumbang begini dapat kita katakan sebagai bijaksana.
Dalam tradisi sastera Melayu atau Asia jarang pula terdapat keinginan untuk melawan tradisi
atau mencipta yang baru, namun dalam kes Tun Seri Lanang pelanggaran tradisi dan
kebiasaan ini nampaknya datang daripada akal budi, watak dan juga keperluan seni dan
bahasanya. Maka diciptalah karyanya yang melanggar definisi biasa genre.
Sekarang elok kita perluaskan dunia takrif ini supaya ciri halus akal budi pengarang
dapat dikenali.
Carl S. Hale, `Psychological Characteristics of the Literary Genius, dalam Journal of
Humanistic Psychology, menyimpulkan bahawa,
Literary genius is a multi-layered aptitude that consists of many unique congitive,
affective, perceptual, motivational, interpersonal, and state-dependent attributes,
including the challenging of orthodox thinking, fertility of ideas, compulsive discipline
and hard work, tolerance of ambiguity, innocence of perception, immersion in the
present moment, intellectual diversity, an internal locus of evaluation, and sensitivity
to nuances. The primary role of the creative genius in society is to hasten the
development of authentic human values, which often requires these men and women to
partially or completely withdraw from mainstream society. The extreme individualism
of these people allows them to discover human values that are then used to revivify
eroding or procrustean social structures. Creative writers provide the covert
foundation for social change and spiritual transformation, which requires that they
remain loners who are totally dedicated to their creative work.

Kerumitan dan juga kerencaman akal serta watak manusia menghasilkan genius yang
berbagai-bagai. Pada beliau terdapat beberapa kecerdasaan, intelligences dan setiap satunya
dengan geniusnya sendiri pula:
Linguistic intelligence, Logical-mathematical intelligence, Bodily/Kinesthetic, Musical
intelligence, Spatial intelligence, Interpersonal intelligence, Intrapersonal
intelligence, Naturalist intelligence`
dan Other intelligences, iaitu rohaniah, wujudiah (existential) dan moral.
Kata Epstein,
Timelessness, grandeur of vision, originality of outlook, all these, in concert and
worked at a high power, comprise genius in the writer. This and the ability to make us
see constitute literary genius.

Daripada deretan panjang takrif dan pandangan ini kita perlu mensasar linguistic
genius, yang anehnya tidak dimasudkan kepada ahli linguistik, tetapi kepada genius
kesusasteraan, iaitu literary genius.
Dalam pengenalan bukunya, Literary Genius: 25 Classic Writers Who Define English
and American Literature, dipilih dan diedit oleh Joseph Epstein kita diberikan definisi yang
rumit ini,
Literary genius comes in many varieties. Some literary geniuses seem natural
(Charles Dickens, Mark Twain), others cultivated (George Eliot, Henry James).
Some are prolific (Wordsworth, Whitman), some are more carefully concentrated
(Jane Austen, T. S. Eliot). Some literary geniuses are stimulated by the difficult
(Alexander Pope, John Milton). Some require absolute originality entailing the
need to invent their own style to convey their vision (James Joyce, Ernest
Hemingway). Some have perfected a form (Pope, the heroic couplet), some have
tried to kill off a genre (Joyce, the novel). Not some but all literary geniuses can be
read again and again, down through the generations.
Simone de Beauvoir juga mengakui bahawa seorang genius memiliki kecerdasan dan
bakat yang sangat luar biasa. Namun beliau menegaskan, genius itu tidak jadi begitu sejak
kelahirannya, tetapi menjadi becomes genius melalui masa, situasi dan peluang.
Mengapa, ditanya, genius sastera? Banyak jenis genius tetapi dipilih penulis kreatif
kerana, seperti kata Albert (1992:316),
4

First of all, writing is probably the most prevalent and most widely understood form of
communication of creative interpretations of experience. Then too, the social impact
of writers in diSulalat al-Salatineminating information, influencing public opinion,
forming public taste, and advancing culture, is very great. Finally, language itself is
so much an expression of culture that a study of its use in any particular society
provides a unique field for observation of creative forces in the culture itself.
Tulisan ialah bentuk yang paling hadir, dan kesannya terhadap khalayak juga lebih
besar dan dengan itu membentuk citarasa bersama dan mengembangkan tamadun.Akhirnya
bahasa, menurut Albert, ialah ekpresi budaya yang paling lengkap.
Dalam sebuah kajian berasingan oleh F. Barron (dalam Albert, 1992:315-324) telah
digunakan 1000 sampel responden daripada tiga golongan: pertama, pengarang ternama,
kedua, pelajar yang baru menulis, dan akhirnya responden dari golongan masyarakat. Mereka
ditanya tentang : variable gaya penulisan yang penting (important stylistic variables), kedua,
keaslian dan ketiga: pendirian yang bebas dalam membuat penilaian (independence of
judgement). Kesimpulan kajian ini memperlihatkan bahawa pengarang memilih yang
kompleks, tidak yang sama ukur dan lebih suka berhadapan dengan tantangan yang
dimungkinkan oleh keadaan yang tidak teratur (complexity, asymmetry and the challenge of
disorder). Tentang keaslian pula penulis dilihat lebih kreatif daripada semua golongan yang
pernah

dikaji,

dan

akhir

sekali

keaslian

yang

berhubungan

langsung

dengan

keluwesan/flexibility.
Namun ketiga-tiga unsur ini tidak ekslusif tetapi sering berhubungan dan bertindihan
setiap satu dengan yang lainnya. Misalnya keaslian juga berhubungan dengan sikap terhadap
bahasa dan sastera yang luwes, fleksibel.
Daripada beberapa tafsiran genius itu kita mengesan bahawa pada genius beberapa
unsur sepunya. Oleh yang demikian takrif mereka juga bertindihan. Berikut ialah unsur-unsur
penting yang dapat ditarik daripadanya:
Pertama, genius itu berada di luar daripada kemampuan manusia/pengarang biasa.
Kedua, mereka memperlihatkan ruang ilmu atau seni penting yang belum diterokai
orang lain dan oleh itu menyumbang kepada pengetahuan tentang akal budi manusia.
Ketiga, dapat dibaca dan dinikmati secara rentas-zaman.

Keempat, dan tidak kurang penting pula, keaslian, termasuk mencipta genre baru atau
cara pemerian baru. Di sinilah juga kita akan melihat kehandalan penggunaan bahasa
pengaranngya.
Terakhir, kelima, mereka menyumbang kepada proses memperkembangkan genre
yang diterokai.
Untuk kajian ini saya ingin mengesan dan menilai kelima-lima unsur ini dalam Sulalat
al-Salatin. Pada umumnya, saya tidak akan melihat garis-garis besar kejayaan beliau, walau
pun sesekali akan saya sentuh juga sebagai pelengkap. Yang dicari ialah garis-garis yang
lebih halus, artistik, yang menjadi hasil daripada imaginasi dan keterampilan kesenian
bahasanya.
Versi yang digunakan ialah Raffles 18, editan Muhammad Haji Salleh , 2009 dengan
rujukan kepada versi-versi Abdullah, Shellabear dan Abdul Samad Ahmad.

Kendiri (Self) dan Penciptaan


Setelah dilontarkan berbagai-bagai takrif baik kita mulai masuk ke dalam genius Tun Seri
Lanang, dan karyanya. Genius, menurut, kata Freud, yang dikutip oleh Harold Bloom,
bermula dengan kendiri pengarang itu sendiri - the self. Dan egolah yang mencipta kendiri ini.
Tetapi buktinya tidak dapat kita carikan dalam sejarah hidup Tun Seri Lanang, (kerana waktu
antara yang sudah 401 tahun berlalu dan hakikat bahawa sedikit sekali yang ditulis tentang
hidupnya). Namun begitu kita diberikan bayangan ego ini dalam Mukadimah yang sangat
baik itu. Tun Seri Lanang menyebut bahawa beliau didatangi Tun Bambang, yang
membawakan titiah Yang Pertuan di Hilir, Bahawa hamba minta perbuatkan hikayat pada
bendahara perteturun segala raja-raja Melayu dengan istiadatnya . Pada titik ini, dengan
serta merta, fokus tulisan beralih daripada raja kepada bendahara Tun Muhammad, yang
menerima titah itu. Inilah bakal pengarang, dan yang mula menanggung beban titah dan
arahan raja.
Berkatalah diri pengarang yang sedar akan dirinya,
Setelah fakir yang insaf akan lemah keadaan dirinya dan singkat pengetahuannya
ilmunya.. maka terjunjunglah atas batu kepada fakir dan berlelah atas segala anggota fakir.
Maka fakir kencanglah diri fakir pada mengusahakankan
6

Pada titik inilah juga ego/diri beliau mula kita kesan dalam teksnya, dan diri penulis
ini dapat juga kita baca sebagai suatu cerminan kepada diri Tun Seri Lanang sendiri, sebagai
seorang manusia sebenar.
Pernyataan kehadiran dan juga ego diberikan teksnya. Dengan salasilahnya sekali.
Salasilah Tun Seri Lanang ialah juga salsilah raja yang memerintah di Melaka dan Johor.
Tapi ini semuanya diturunkan secara yang anggun dan merendah diri, dan dakwaan lemah
akal dan kurang pengetahuan. Namun di belakang kata-kata merendah diri ini ialah gugup
seseorang yang diberikan tugas yang sangat besar dan harus diselesaikan.
Mukadimah dan gaya merendah diri ini dibuat dalam suatu tradisi Melayu klasik
yang halus yang dikeluarkan unsur takbur atau menunjuk-nunjuk yang jelas. Namun di
belakanngya beliau menyebutkan titah penting raja, yang tidak ditujukan kepada sesiapa saja,
tetapi khusus kepada dirinya. Di belakang kata-kata ini juga kita baca arahan ini ialah menulis
sejarah salsilah dan peristiwa yang mereka alami, kerana raja ini berkongsi keturunan
dengannya dari jalur Iskandar Zulkarnain dan Mani Purindam.
Setelah itu dia tidak menyebut dirinya lagi. Tetapi diri inilah yang berfikir, merasa,
berpertimbangan, dan akhinrya mengarang dan mengedit apa yang ditulisnya.
Beliau tinggal di belakang egonya, dengan kecerdasannya, dengan bakat bahasa dan
seni naratifnya. Ditambah pula suatu lapisan tebal imaginasi yang berbuah nanti sebagai citra
dan metafora cemerlang dan pintar.
Tun Seri Lanang berhadapan dengan suatu tugas besar. Dalam bentuk tulisan masih
belum terdapat sebuah karya yang merentangkan sejarah bangsa Melayu dan raja-rajanya.
Yang ada ialah puluhan atau ratusan cerita lisan yang diceritakan oleh keturunan bangsawan
dan orang biasa yang mengungsi dari Melaka.
Beliaulah yang harus menciptakan sebuah teks bertulis, dan duduk di depan mejanya
untuk menurunkan kata-kata pemeri dan makna yang dapat disimpul dari benang sejarah yang
sangat rumit. Tetapi beliau sedar bahawa pada titik penciptaan beliau perlu memilih kata-kata
untuk melukis raut citra dan sketsa, dan akhirnya menentukan bentuk adegan, dan malah
kecenderungan sesebuah vingette, cerita dan maknanya kepada sesuatu arah yang diinginkan
beliau.

Beliau juga sedar akan bakatnya. Bahawa beliau diminta menulis juga menunjukkan
hakikat beliau memiliki pengetahuan dasar yang luas tentang sejarah raja-raja Melayu dan
perisitwa-peristiwa yang dilalui mereka pada berbagai-bagai tahap dan zaman. Kemungkinan
besar Tun Seri Lanang sudah pun memperlihatkan bakat mengarang itu dalam bukti lisan atau
tulisan, di kampunngya dan juga di istana. Sejarah bangsa tidak diminta tuliskan kepada
sesiapa saja. Dan untuk menjaga kepentingan keturunan raja-raja Melaka, penulis

yang

terbaiklah yang harus dipilih. Dan yang terbaik ini juga, kebetulannya ialah seorang
Bendahara Johor, yang juga berketurunan raja-raja Melaka.
Semua unsur ini hadir dalam diri Tun Seri Lanang, secara sedar atau separa sedar atau
pun malah secara bawah sedar.
Dalam esei saya sebelum ini, Sulalatus Salatin: Adikarya Akal Budi Melayu
(2008:3-35),

yang merujuk kepada genius sastera Tun Seri Lanang, saya cuba melakar

pencapaian terbesar beliau,

tema-tema besar daripada

makna universal dalam espiod-

episodnya, hinggalah kepada titik-titik khusus dan kekhususan (particularity) yang juga
memberi warna dan peribadi kepada watak-wataknya.
Sudah pun diiktiraf bahawa genius sastera itu menempah namanya sewaktu melukis
kenyataan alam, rentang muka bumi, geografi, di samping peta rumit perasaan, akal dan juga
persoalan moral serta etikanya. Semua ini ialah persoalan-persoalan falsafah yang menyentuh
semua pembaca.
Seorang genius sebenarnya ialah peladang gagasan, yang menabur benih tamadun,
dan benih ini akan tumbuh pada zamannya atau zaman setelah beliau meninggal.
Oleh itu, kertas ini ingin mengesan unsur-unsur yang tersimpan dalam genius Tun
Seri Lanang dan sumbangan bahasanya, keasliannya, pemikirannya yang universal, rentang
watak dan tidak lupa, genre naratifnya.

Tun Seri Lanang dan Bahasa


Menurut Teuku Iskandar (1995:240), walau pun bahasa Melayu di Melaka itu sudah
memasuki zaman klasik, namun dengan Johor, yang terpencil, dan kurang antarabangsa
sifatnya, bahasa Melayu yang dinginkan ialah bahasa Melayu pra-klasik, iaitu bahasa Melayu
yang masih belum banyak pengaruhnya.
8

Dalam sesuatu bahasa pengarang yang baik dapat dikesan gaya kepengarangannya.
Seperti yang dilihat di atas ada semacam kecenderungan untuk melukiskan dunia sebenar
yang lebih kompleks, kacau, mencuba bentuk yang tidak sama ukur dan rapi, dan akhir ada
hasrat menerima tantangan untuk menyusun kembali ketidakaturan ini menjadi sebuah karya
yang dapat memberikan makna kepada keadaan ini dan mencipta sesuatu yang baru.
Setiap pengarang luar biasa memiliki gaya penulisan luar biasanya sendiri, yang
tumbuh daripada peribadinya, daripada perbendaharaan bahasa peribadi dan sepunyanya dan
juga daripada persekitarannya. Gaya inilah juga yang akan menjadi tanda pengenalnya,
semacam pakaian dan rupa bentuk wajahnya. Tun Seri Lanang ialah manusia yang sangat
intens, padat peribadi dan kedua-dua sifat ini terlihat dalam naratifnya. Dalam karyanya,
tiada terdapat hal-hal yang tidak penting kepada makna seluruhnya. Beliau paling setia kepada
perjalanan sejarah dan makna sejarah itu sendiri. Beliau bukan pengarang moden yang
melukis dan membiarkan kita mencari kesimpulannya. Biasanya, secara halus beliau
menyimpul untuk pembacanya, makna di hujung sesebuah cerita atau episod. Beberapa
daripadanya menggarisbawahi di antara lainnya: hakikat bahawa kesabaran itu memenangkan
kita, kerja harus tuntas, jangan menjatuhkan orang lain di belakanngnya, menjaga perasaan
orang lain, dan akhirnya bahawa rasuah, iri hati dalam negara dan istana akan meretakkan
negeri itu, dan dengan cara yang demikian mudahlah diruntuhkan oleh musuh. Dan inilah
yang disimpul daripada sejarah Melayu yang penuh intrik, cemburu, kekacauan dan konflik.

Suara Tun Seri Lanang dalam Teks


Sememanngya kita dapat mendengar suara khusus dan istimewa dalam baris, frasa, ayat,
perkataan lama dan baru, dan puluhan vigenette kecil yang dilukis secara penuh dan padat.
Tetapi buat pengarang yang mengenali khalayaknya ini, naratif yang padat berterus-terusan
tidak akan sampai kepada pembaca/pendengarnya. Jadi ditambah alatan dan tarikan lain
supaya yang serius dan penuh itu juga membawa sedikit unsur yang lebih ringan.
Demikianlah dalam Sulalat al-Salatin terdapat campuran lagu dan humor, pantun dan sifat
eksentrik watak-watak atau cara berfikir mereka, di samping renungan terhadap kekejaman
dan kasih sayang, peperangan dan keamanan. Beliau adalah seorang pengkisah yang tekun,
berfikiran tinggi, kenal akan bahannya. Beliau menulis dengan alatan kebijaksanaan.Yang
menulis itu manusia yang matang, berpertimbangan dan saksama.

Tun Seri Lanang berada di atas bahan sejarahnya, dan tidak karam di bawahnya, dan
menulis dari perspektif yang lebih lengkap - beliau melihat ke bawah dan ke atas, ke sisi
dan ke dalam. Walau pun yang diadilinya itu raja-raja daripada keturunannya sendiri.
Suara ini mementingkan tugasnya, tetapi nampaknya watak pengarang ini lebih
daripada kompleks. Banyak unsur dan sumber yang tersimpan di dalamnya: episod sejarah,
dongeng, mitos, aksi, humor, dan juga pandangan filosofis serta moral. Semua ini berbaur
dan membentuk diri dan cara berfikir pengarang.
Sementara

itu

dalam

suatu

kajian

lain

tentang

genius

(Hale,

jhpsagepub.com/contact/35/3/113.s), disimpulkan bahawa diri dan bahasa genius mempunyai


latar yang multi-budaya. Latar ini juga boleh ditunjukkan dalam keturunan awal Tun Seri
Lanang sendiri. Leluhurnya dari Demang Lebar Daun, di Bukit Seguntang, dan Iskandar Raja
Zulkarnain dan Manipurindan, yang mengalirkan darahnya dari Macedonia ke India dan
setelah itu ke Sumatera. Darah ini juga mengalir dalam beberapa serokan dan anak air dari
beberapa buah benua salsilahnya.
Walau pun kita tidak dapat meneliti latar belakang Tun Seri Lanang, kerana sehingga
ini tiada seorang pun pernah mengkaji secara tuntas kehidupannya namun sekiranya kita
lukiskan istana Johor, seperti juga istana Melaka, maka kita dapati sautu kepenuhan dan
kesibukan - dengan pedagang dari berbagai-bagai negara besar dan kecil, yang datang
menjual barangan mereka. Bersama mereka datang juga duta dan wakil raja, pengunjung dan
pelancong (cara lama). Mereka datang menyembah sultan dan berunding dengan
pembesarnya, sebahagiannya juga pedagang yang bermodal besar. Di depan raja, pembesar
dan rakyat berpawailah berbagai-bagai ras, dengan pakaian, cara dan bahasanya. Setiap hari,
dunianya sangat bersifat multi-budaya, dan inilah persekitarannya. Seperti Melaka Johor juga
tidak dapat kekal terus tanpa suasana multi-budaya yang memberikan wujud yang diperlukan
negara besar. Pedagang dan peraih, pelayar dan juga pengungsi memenuhi ruang pasar,
masjid, warung makan dan juga kadang-kadang balai penghadapan serta balai rung. Dari kecil
lagi TUN SERI LANANG terbiasa dengan kelainan dan perbezaan. Melaka dan Johor adalah
di antara kota global di kurun ke-16 dan 17. Pengarang ini melihat, menyerapkan apa yang
berlaku di depannya, dan semua ini dialaminya dalam diri, panca indera dan perasaan.
Akhirnya sebahagian daripadanya diberikan kata-kata pemerian dalam karya ini.
Karya bertulis di zaman Melaka dan Johor yang dikenali antara lain ialah beberapa
buah kitab seperti Durr Manzum dan Hikayat Amir Hamzah. Kepadanya harus ditambah
10

Hikayat Raja Pasai dan karya datuknya, Tun Isap Misai, dan beberapa yang lainnya seperti
Hikayat Seri Rama, Hikayat Pandawa Lima serta Hikayat Inderaputera. Korpus ilmunya juga
ditambah dengan sudut-sudut agama lainnya, termasuk Quran, hadith dan bahasa Arab - yang
diberikan bukti dalam karyanya. Ada juga bahasa Nusantara lainnya yang muncul dalam
halaman pemerian dan peristilahan Sulalat al-Salatin. Namun begitu lebih banyak
pengetahuan yang kini kita sebut sebagai kearifan tempatan/ kebijaksanaan lokal atau local
knowledge yang tersimpan dalam ratusan cerita dan kisah yang tersebar di seluruh Nusantara
yang juga mungkin dikenali oleh pengarang ini.
Selain itu sebagai Bendahara negeri Johor yang menggantikan Melaka, maka beliau
bertemu dengan pedagang dan utusan dari seluruh Kepulauan Melayu terutama Aceh,
Palembang, Kampar, Inderapura, dan pulau-pulau di bahwa naungannya, seperti Pulau Tujuh
dan Siantan. Dari luar Kepulauan ini datang pula pedagang China dan India, dan
kemungkinan besar juga Turki/Rom, Parsi, Kemboja dan Siam.
Salsilah Tun Seri Lanang berjuraikan keluarga di raja.

Dalam keluarga mereka

berlegar cerita tentang pencapaian terbesar kerajaan Melayu, iaitu Melaka dan daerahnya,
tentang kisah pembesarnya serta pendatang dan pedagang. Saya menjangka bahawa banyak
cerita yang dinukil daripada datuknya, seorang pengarang dan bendahara. Sewaktu beliau
belum masuk ke istana cerita begini sudah pun didengarnya daripada beberapa sumber.
Tetapi apabila beliau menjadi sebahagian daripada istana, kisah yang didengarnya lebih luas
tebarannya, selalu rumit dan rencam.

Maklumat tentang Portugis yang ganas dan terus

menerus menyerang Johor, termasuk Pasir Raja, dan beberapa penempatan Melayu lainnya,
serta juga tentang Belanda yang mula masuk ke Maluku dan Jawa, yang mungkin juga boleh
disahabati untuk melawan Portugis, banyak dikabarkan oleh beberbagai-bagai pembawa
cerita.
Di istanalah terdapat pegawai tua yang mengumpul cerita dalam diri mereka, kerana
mereka hidup di puncak sejarah. Dan sebahagiannya mungkin bahagia kerana ditanya Tun
Seri Lanang, mulanya sebagai calon penulis muda yang cerdas lagi baik bahasanya. Dan
setelah itu sebagai Bendahara. Beliau sendiri menyebut bahawa inilah cara beliau mengarang
(2009:4), Maka fakir karanglah hikayat ini dan fakir himpunkan daripada segala riwayat
orang tuha-tuha dahulu kala

11

Di samping itu beliau juga pasti melihat hakikat kampung dan istana dan di zaman
nendanya, bahawa pengarang itu orang yang penting, menyimpan kisah bangsa, dan dihormati
oleh istana dan orang keluaran.
Dalam perjalanan sejarah Melayu, hubungan di antara manusia dan negeri-negeri di
jadikan salah satu tema utama karya agung yang sedang kita bincangkan ini. Dan seorang
bendahara harus juga mengenali sedikit sebanyak bahasa dan budaya pedagang dan
pengunjung yang datang ke sana. Maka beliau juga akhirnya mengenali, dan malah sedikit
mahir dalam budaya-budaya ini dan mendapat cebisan bahasa mereka ini dibuktikan oleh
kutipan bahasa Jawa dan ayat Quran serta hadis dalam halaman-halaman Sulalat al-Salatin.
Istilah-istilah dari struktur pemerintahan Siam seperti Onang Kiau, Phra Cau, juga
digunakan dalam konteksnya. Seterusnya pelakon-pelakon dalam pemeritahan

Kemboja,

seperti Pau Gama, Pau Glang,Pau Bia, Pau Ji Bat Ji dsb. Ratusan tempat disebut, daripada
pulau-pulau di Selat Melaka, dari Pasai hinggalah ke Aceh, dari Haru ke Maluku, Patani,
Ligor, Senggora, dari Tanjung Pura ke Surabaya, Brunei, Jambu Air, Beruas, Ujung Tanah,
Kampar, Bentan dll.
Tun Seri Lanang sudah mengelurkan bahagian-bahagian atau kata-kata yang longgar
atau berulang-ulang (hampir tiada ulangan dalam karya ini), hasil dari editannya (atau
penyalin setelahnya). Jadi bahasanya rapi, tersusun dan kemas. Seterusnya saya tidak kesan
clich, walau pun ayat-ayat formulaik daripada sastera lama masih terlihat juga. Yang dicari
ialah bahasa segar dan hidup. Beliau menganggap bahawa tugas pengarang ialah memberikan
balutan bahasa yang segar kepada idea dan pemerian, supaya yang diperikan itu akan lebih
hidup, dan tajam pula ertinya, sehingga dapat dibaca beberapa kurun dan zaman setelah
pengarangnya meninggal, Supaya didengar oleh anak cucu yang kemudian dari kita dan
diketahuinyalah segala perkataan, syahadan fa`edahlah mereka itu daripadanya.
Dibandingkan dengan Hikayat Raja-raja Pasai, karya ini sangat halus, malah
mungkin yang paling halus dalam khazanah sastera Melayu. Abdullah Munsyi yang tidak
banyak memuji manusia atau budaya Melayu pun pernah memujinya sebagai menggunakan
bahasa yang baik walau pun isinya tidak dianggap berguna! (Mungkin Abdullah juga dapat
belajar bahasa yang baik daripada Tun Seri Lanang.)

Keaslian
12

Menurut Harold Bloom dalam bukunya, Genius: a Mosaic of One Hundred Exemplary
Creative Minds (2002: 11), Fierce originality is one crucial of literary genius, but this
originality itself is always canonical,

in that it recongizes and comes to terms with

precursors.
Seorang pengarang ialah sebahagian daripada tradisi sasteranya, dan tradisi ini
panjang usianya. Pengarang ialah hanya seorang manusia yang mencipta dalam tradisi itu.
Walau pun untuk sastera lama keaslian bukanlah suatu ukuran, namun bakat Tun Seri Lanang,
yang banyak melakar hal-hal yang belum dilukiskan lagi sebelumnya, mencari dan sering
pula menemukan istilah dan frasa-frasa yang cukup sesuai. Dengan cara yang demikian beliau
dapat menggambarkan ratusan peristiwa, watak, gagasan dan cerita.
Keasilan bahasa, seperti kita sebutkan di atas boleh berbentuk perkataan baru, atau
perkataan harian yang diberikan konteks pemerian yang baru. Dengan menggunakan kata-kata
ini pengarang dapat pula melukis perincian watak, lakuan atau suasana. Dan ternyata
perincianlah di antara bukti genius pengarang, yang mencipta lukisan yang belum pernah ada
dalam bahasanya sebelumnya.
Dengan bahasa yang hidup, citra dan metafora beliau dapat memperlihatkan
kelangkaan sesuatu wawasan, cubaan menyelami ke dalam jiwa watak atau bangsanya sendiri,
dan juga ke dalam perancangan baik dan jahat manusia.
Setelah melihat beberapa cerita lisan lama dan juga Hikayat Raja Pasai, pada
umumnya saya merasa kurang puas dengan pemerian yang ada, perbendaharaan kata yang
ada. Banyak hanya dilayang di permukaannya sahaja. Kita mendapat kulitnya, tanpa ghairah
isi dan erti. Dalam karya Pasai itu yang diturunkan ialah deretan laporan tentang apa yang
berlaku, dan sedikit sekali maknanya. Walau pun cantik ulangan-ulangan sanjak pemerian
dalam cerita lisan, namun sekali lagi kita temukan terlalu banyak klise dan formula, dan
watak yang baru belum dapat tempatnya dalam cerita. Begitu juga gumpalan gagasan atau
fikirannya.
Hal ini sangat berlainan dalam Sulalat al-Salatin. Ada kebaruan dan kesegaran dalam
bahasanya. Tun Seri Lanang bersungguh-sungguh mencari bahasa yang sesuai, frasa yang
dapa menangkap makna yang difikirkan dan tidak lupa juga ialah istilah yang paling tepat.
Berdasarkan glosari Sulalat al-Salatin (2009) kita dapat lihat betapa banyak perkataan yang
belum digunakan dalam karya tulisan sebelum itu, mungkin kerana bahasa Melayu di Pasai
13

itu bukanlah bahasa ibunda anak negeri, tetapi bahasa resmi sastera istana, dan jarang
digunakan dalam tulisan, maka perbendaharaan katanya juga terbatas.
Sementara itu walau pun bahasa Melayu ialah bahasa istana dan sastera, pengarang
yang serius kita harapkan bersungguh-sungguh memburu atau mencari perkataan paling tepat
mencari apa yang sebut dalam bahasa Perancis sebagai mot juste, perkataan yang tepat, atau
dalam bahasa Inggerisnya, the best words (in their best order). Inilah salah satu ciri diri
pengarang yang berbakat genius. Dengan usaha pengarang ini bahasa sudah dimajukan bukan
saja perbendaharaannya, pemeriannya, tetapi juga jangkauan luas pemikiran dan
renungannya.

Beberapa Istilah tepat Pemerian


Jadi saya ingin terus mengutip daripada karyanya, kata-kata yang saya anggap tepat untuk
sesuatu pemerian benda, perbuatan atau sifat. Tanpa kata tepat yang juga membawa ambience
dan makna sampingannya sesebuah pemerian itu tidak akan berkesan sepenuhnya. Istilah
yang tepat membezakan seorang genius bahasa dengan seorang yang hanya berbakat menulis.
Bahasa inilah juga yang akan menebar jala metafora, kias dan ibarat. Melaluinya ditangkap
makna teras dan arus bawah, bunyi unik lagi puitis lagu bahasa itu sendiri. Bahasa begini
biasanya rumit, penuh unsur kebaruan dan adalah hasil pencarian yang lama.
Saya mengutip hanya beberapa perkataan atau frasa untuk menunjukkan bukti alat
naratif Tun Seri Lanang. Berikut ialah di antara perkataannya (dengan takrif ringkas),

pengidah sumpah kasih sayang


gantal dan lelat sirih buat pengantin
kerincangan berbadan kecil berbanding usia
beladau golok
ngeran marah
junun amat marah atau gila
sebicara sama bersetuju
sarsar /sasar-sasar bahasa - eksentrik,
14

lancing tepak sirih berbentuk kapal,


kemendelam sejenis buyung
berpada berbanding lawan
menggerenek membunyikan
jangkang kangkang
karangan ahli, pandai, tukang
rentih - rehat
bidar kekayuhan sejenis perahu kayuh
sendal curi
berbuang-buangkan membuang-buang
ura perbincangan
sepala kalau benar-benar
negarah puncak
pemujangan sejenis kapal kerajaan
rembatan ukiran palang pintu
melambang kapal Melayu yang berperut leper
perang pupuh berkelahi
lebang terlalu tua.
Perbendaharaan ini juga dikutip daripada kebun asli bahasa Melayu, yang juga tidak
kurang kata-kata dasar dan deskriptifnya. Pengarang yang baik dapat mengutip dan
mengarangnya kembali dalam sebuah jambangan yang sesuai.
Saya sendiri teruja dengan beberapa frasa Tun Seri Lanang, termasuk yang berikut,
kencanglah diri fakir pada mengusahakan untuk melakar situasi tegangan kerana serta
merta dibebankan dengan suatu kerja yang besar lagi susah, tetapi harus diselesaikannya.
Atau pun pemerian Tun Biazid,
Akan anak Bendahara Lubuk Batu yang tuhu sekali Tun Biazid namanya, akan Tun
Biazid itu sasar.

15

Dalam maksud sasar bahasa, atau gila-gila bahasa. Seterusnya dalam pemerin berikut
seorang hamba Aslian,
Maka Ludang dibawa baginda berkayuhkan kenaikan,
Dalam maksud membawa dengan perahu, dan lari dari orang yang memangsakannya.
Sebuah lagi contoh,
Adapun akan gelar Tun Telani itu sungguhpun gelar nenek moyang tetapi gelar
kehutan-hutanan.
Mungkin dalam maksud primitif atau sangat kuno. Atau frasa yang berikut yang
memerikan orang yang dimurka raja dan pakaian yang harus dikenakan. Frasa-frasa
termurkalah ia berbaju hijaulah memberikan suatu lenggok bunyi yang agak lembut,
tetapi masih membayangkan keadaan termurkalah ia ini.
karena Laksamana pada waktu itu termurkalah ia, tiada bekerja lagi, berbaju
hijaulah, kainnya di bawah hitam, destarnya pun hitam.
Dalam pemerian berikut perang Melayu dan Feringgi dilukiskan.
Maka bedil Feringgi pun sentiasa datang seperti hujan yang lebat. Orang kena pun
sebagai tiada terderita.
Ini pemerian penderitaan orang yang kena bedil Feringgi yang besar lagi
memusnahkan itu. Dan berpuluh-puluh frasa yang lain diciptakan pengarang besar ini untuk
menangkap kenyataan yang terselindung, halus dan belum pernah dilukiskan pengarang lain.

Adat Istiadat
Sulalat al-Saltin mendahului Adat Raja-raja Melayu sebagai rujukan adat istiadat di raja.
Berbagai-bagai hal yang diperikan, daripada jenis pakaian, tempat dalam majelis untuk
bangsawan dan pegawai, penggunaan keris, dan sebagainya. Dalam kutipan berikut kita lihat
betapa tepat bahasa Tun Seri Lanang memerikannya. Kutipan ini agak terkenal kepada
pengkaji adat istiadat, namun baik juga diulang turun di sini:
Syahadan bagindalah yang pertama meletakkan kekuningan gerangan tiada dapat
dipakai orang (keluaran) dan diambil akan sap(u) tangan, dan tiada dapat dibuat akan
bibir tabir dan ulas bantal besar dan akan bungkus akan tilam dan jangan diambil akan
karang-karang benda kamu, dan jangan diambil perhiasan ruma(h) kamu dan lain
daripada itu pun tiada juga dapat, melainkan akan kain baju dan destar, tiga perkara itu
16

juga yang dapat. Dan larangan berbuat ruma(h) peranjungan dan bertiang gantung,
tiada terletak ke bawah, ya`ni ke tanah, dan bertiang terus dari hatap dan
berperanginan. Jikalau pada perahu bertingkap dan berpengadapan - itulah yang
larangan.Adapun pada payung, lebih putih daripada kuning, kerana payung putih
pakaian kerajaan, payung kuning payung anak raja-raja.
Dan berikutnya ialah pemerian tempat-tempat duduk dan berdiri pegawai-pegawai di
balai penghadapan:
Bermula jikalau baginda diadap orang maka segala menteri yang besar-besar dan
hulubalang yang besar-besar dan sida-sida duduk di seri balai. Maka segala anak rajaraja di kelek-kelekan kiri, segala anak ceteria di kelek-kelekan / kanan, segala abintara
dan hulubalang muda{h}-muda{h} berdiri di tapakan memikul pedang. Abintara
yang di kiri itu daripada anak cucu menteri yang patut akan jadi bendahar{i}(a) dan
penghulu bendahari dan temenggung. Kepala abintara yang dari kanan itu anak cucu
hulubalang yang akan dapat jadi laksamana atau Seri Bija al-Diraja, barang siapa
bergelar Sang Guna bakal Laksamana, barang siapa bergelar Sang Setia bakal Seri
Bija al-Diraja, dan barang siapa bergelar Tun Pikrama bakal bendahara. Dan jikalau
pada menjunjung duli, dahulu kepala abintara yang empat lima orang itu daripada
segala sida-sida yang duduk di seri balai itu, melainkan segala menteri yang besarbesar. Adapun segala nakhoda jemu yang pilihan dan anak tuan-tuan yang duduk di
selasyar balai itu. Adapun segala alat raja-raja seperti ketur dan kendi dan kipas dan
perisyai dan panah diselang duduknya, melainkan puan jua yang di kelek-kelekan.
Bermula pedang kerajaan, Laksamana, anak Seri Bija al-Diraja memikul dia,
duduknya di kelek-kelekan kiri.
Dan pemerian berikut ialah adat istiadat diplomasi, khususnya menyambut surat
daripada utusan luar,
Bermula jikalau ada utusan datang, yang menyambut surat di balai kepala abintara
yang di kanan; yang menyampaikan titah raja pada utusan kepala abintara dari kiri.
Adapun perintah utusan datang atau pergi kerikal dan ceper, dibawa hamba raja dari
dalam. Maka kerikal disambut abintara yang di kanan, diletakkan had bendahara.
Maka tetapan dan ceper diberikan pada orang yang membawa surat. Jikalau seperti
surat dari Pasyai dijemput dengan selengkap alat kerajaan - nafiri, nagara, payung
putih dua berapit. Gajah dikepilkan di ujung balai, karena raja dua buah negeri itu
syama, jikalau tuha muda{h} sekalipun berkirim salam juga. Tetapi jikalau surat
daripada yang lain dikurangkan hormatnya daripada itu, sekadar gendang dan serunai
dan payung kuning juga. Jikalau patut bergajah, jikalau patut berkuda - diturunkan di
luar pintu yang di luar. Jikalau raja yang besar sedikit, diberi bernafiri dan payung,
satu putih satu kuning; gajah diderumkan di luar pintu dari dalam. Bermula utusan
orang, jika pulang dipersalini. Bermula jikalau utusan dari Rokan dipersalini juga.
Jikalau utusan kita akan pergi sekalipun dipersalini juga. Bermula baginda jikalau
17

menggelar orang maka raja diadap orang serta `adat utusan datang.Maka disuruh
jemput orang bergelar itu. Jika ia datuh besar (dua) orang juga menjemput dia.
Jikalau ada orang kecil orang / syedang menjemput dia. Jikalau orang patut bergajah
dibawakan gajah, maka jika ia patut berkuda dibawakan kuda, jikalau tiada patut
berkuda berjalan saja dengan payung dan gendang dan serunai, tetapi payunngya itu
ada yang patut berpayung hijau, ada yang patut berpayung biru, ada yang patut
berpayung merah. Sebesyar-besyarnya berpayung kuning, karena payung kuning
payung anak raja-raja dan orang besar-besar, dan payung merah dan ungu itu akan
payung {ma}sida-sida abintara hulubalang sekalian. Adapun payung biru itu barangbarang orang bergelar.Setelah orang begelar itu datang maka dihentikannya.Maka ciri
dibaca orang {di dalam} di hadapan raja. Setelah sudah dibaca di hadapan raja maka
dibawa orang keluar. Adapun yang menyambut ciri itu daripada kaum keluarga orang
yang bergelar jua, disampaikan tetapan. Maka yang membaca ciri itu juga yang
mengatakan kepada orang bergelar itu. Maka dibawalah masuk, maka dibentangkan
tikar barang di mana dikehendaki raja, supaya kemudian pun di sanalah ia duduk.
Lukisan yang sangat rumit untuk istadat yang sama rumitnya pula. Perinciannya
menakjubkan, dan bahasa pengarangnya dapat menjangkau yang besar dan yang halus, dan
menyampaikannya sehingga peraturannya menjadi terang.

Rentak dan Alun


Akhir sekali, seperti sebuah novel moden, Sulalat al-Salatin juga mempunyai rentak dan alun
pengkisahannya sendiri, dalam setiap bab atau malah dalam setiap episod. Misalnya dalam
bahagian salasilah bahasanya lebih lurus dan kurang lenggok sasteranya, sementara unsur ini
lebih jelas pada episod Uwan Empuk dan Uwan Malini di lereng Bukit Seguntang. Pada cerita
Singa Pura pula tegangan politik mewarnai pergerakan kisah. Demikian juga beberapa bab
lainnya sewaktu pemerintahan dan kekejaman Sultan Mahmud. Kita girang sewaktu Alauddin
membawa penyelesaian kepada masalah pencuri, dan Raden Surabaya akhirnya berkasihkasih dengan Tun Minda. Tetapi dalam bab terakhir suasana yang tumpat, padat, penuh intrik
mendahului kekalahan Melaka.

Seni Bina Dan Peringkat-Peringkat Prosesnya


Perincian proses meramu kayu hutan dan membuat bahagian-bahagian istana ialah di antara
perincian pemerian yang paling baik dalam Sulalat al-Salatin, sehingga berdasarkan lukisan
ini dapat dibina Muzium Negara Malaysia, pada tahun 1963.
18

Dalam perenggan ini dilukiskan proses membuat istana baru, dari meramu kayu,
mencari pengarah pembinaan, mengumpul tukang serta pekerja yang mahir. Bentuk dan ciri
khususnya, hiasan serta ruangnya diperikan untuk kita dalam suatu lukisan yang tiada tolok
bandingannya. Pada saya inilah salah satu puncak pencapaian Tun Seri Lanang. Bukan saja
lukisannya tepat dan berperincian, tetapi ada cerita yang dijalin ke dalammnya, cerita asal
usul

dan juga episod rasuk yang tidak sesuai. Selain keindahan kemegahan raja, Tun Seri

Lanang menambah juga kes di mana kerja yang tidak rapi dihujungnya dapat dikesan oleh
Sultan dan akhirnya diperbaiki.Dan raja berterima kasih serta memberi anugerah kepada
semua yang membina istana itu.
Ini juga titik keaslian bahasa dan lukisan, yang juga baru dan unik.
Maka Sultan Mansur Syah pun memberi titah pada Bendahara Paduka Raja menyuruh
berbuat istana dan balairung. Maka bendahara/pun mengarahkan orang berbuat
istana dan balairung. Maka orang Ungar{an} dan orang Tugal berbuat istana, sertanya
orang Bentan Karangan beramu akan dia, orang Pancar Serapung berbuat balairung,
orang Buru balai mendapa, orang S(y)oyar berbuat dia balai itu, (balai) apit pintu
yang dari kanan, orang Sudar berbuat dia, balai apit pintu yang di kiri itu, orang
Sayung berbuat dia kandang, orang Apung berbuat dia (danu) gajah, orang Merbau
berbuat dia penanggahan, orang Sawang berbuat dia danu pemandian, orang Tungkal
berbuat dia danu masjid, orang Tentai berbuat dia pintu pagar istana, orang
Mu{da}(ar) berbuat dia danu kota awing. Adapun istana itu baik pula daripada dahulu.
..
Adapun akan Sultan Mansur Syah tiadalah mau lagi diam pada istana yang tempat
Hang Kasturi mati itu. Baginda memberi titah pada Bendahara Paduka Raja menyuruh
berbuat istana.Maka bendahara sendiri mengadap dia karena `adat bendahara
pegangannya Bentan.Besar istana itu tujuh belas ruang, ruangnya tiga-tiga depa, besar
tianngya sepemeluk, tujuh pangkat, kemuncaknya pun tujuh. Pada antara itu diberinya
berko'. Maka pada segala ko' itu diberinya gajah menyusu (dan pada gajah menyusu)
itu diberinya bubungan melintang; sekaliannya bersayap layang-layang dan sayapsayap layang-layanngya itu semuanya berukir. Pada antara tingkap itu diperbuatnya
bilalang bersegi-segi, sekaliannya bercurai dan bergegunungan. Adapun segala
tingkap istana itu sekaliannya dicapnya dengan air emas, kemuncaknya kaca merah.
Apabila kena sinar matahari bernyalalah rupanya seperti api. Maka dinding istana itu
pun sekalian berumbai-rumbai, maka ditampalinya cermin Cina yang besyar-besyar.
Apabila kena panas matahari bernyala-nyala rupanya, kilau-kilauan, tiada (da)pat
behena dipandang orang.
Perhatikan perincian besarnya iaitu tujuh belas ruang, tianngnya sebesar
sepemeluk, mungkin daripada pohon yang tidak ditarah, dibiarkan bulat. Ada tujuh
tingkat pada tiang ini, dan ada pula tujuh puncak.Ini dilengakpakan dengan kok dan
19

gajah menyusu, di atasnya bumbung melintang.Bumbung ini diberikan `sayap layanglayang yang berukir.
Dindingnya diberikan umbai-umbai yang digantung dari atas, dan berogoyang
sekwatu bayu berhembus. Tingkapnya dari kaca potong berwarna merah, yang
memerahkan warna di dalam istana apabila matahari meneranginya. Cukup menarik
juga ialah hakikat bahawa di dinding istana diletakkan cermin yang besar dari negeri
China.Indah dan tiada tandinngya di Semenanajung pada zaman itu.
Seterusnya,
Adapun rasuk istana itu kulim, sehasta lebarnya, sejengkal tiga jari tebalnya. Akan
birai itu du(a) hasta tebalnya, sehasta tebalnya, diukirnya rembatan pintunya itu,
(empat) puluh banyaknya; sekaliannya dicap dengan air emas, terlalu indah-indah
perbuatan istana itu. Sebuah pun istana raja di dalam dunia ini tiada sepertinya pada
zaman itu.Istana itulah yang dinamai orang maligai.Hatapnya tembaga dan timah
disirap.

Sebaris Panjang Watak Di Lereng Sejarah


Dunia Tun Seri Lanang serumit dunia istana dan Melaka sebenar, dan beliau cuba menangkap
peristiwa-peristiwa dan manusia di dalamnya . Peristiwa ini juga berlaku di Samalanga, Pasai,
Aceh, Majapahit, Brunei, Campa, Maluku, Haru, dan Patani, Jugra, Perak, Pahang, Beruas;
semuanya mengerumuni kisahnya. Akan tetapi peristiwa digerakkan oleh berbagai-bagai
manusia dan watak-watak, dan pada pemerian wataklah Tun Seri Lanang paling terserlah.
Sekitar 80 orang raja, yang bertakhta dan juga yang tidak, 8 bendahara, 200 Tun,
lelaki dan perempuan dan 15 orang puteri berpawai di halamannya. Inilah suatu julat yang
panjang. Ratusan lagi hanya disebut namanya tanpa sebarang maklumat tambahan atau aksi.
Sebahagiannya hanyalah nama dalam senarai salasilah. Tetapi cukup banyak yang berwatak
sendiri, menarik minat kita kerana keistimewaan ciri dan sifat mereka (sering pula gila-gila
bahasa dan membuat kita tersenyum). Semua ini ditambah dengan raut halus lukisan Tun
Seri Lanang sendiri yang langka dalam sastera Melayu.
Walau pun disebut ratusan watak raja, beberapa orang bendahara, temenggung,
laksamana, dan mereka yang bergelar Tun, puteri, Daeng, Raden, Demang dan Batin, dan
walau pun tugas Tun Seri Lanang mengarang hikayatnya berjalan lancar, tetapi lebih dari
itu, kelihatan bahawa beliau cukup bahagia dengan kerja seninya. Beliau berkerja keras untuk
melukis potret manusia yang belum dilukis sebelum ini dalam sastera, dan untuk beberapa
20

orang daripadanya dengan raut yang lebih terperinci. Setiap watak yang dianggap penting
dicari jalur atau warna khusus/istimewanya sehinggalah dia menjadi unik dalam pembacaan
kita dan membuat kita tersenyum atau rasa hairan dengan wawasan pengarang yang pintar
bercerita.
Walau pun saya sangat teruja oleh imaginasi Tun Seri Lanang tentang padi Bukit
Seguntang yang menjadi emas, daunnya menjadi perak serta batangnya yang menjadi suasa,
saya mungkin tidak perlu mengutipnya sekali lagi, kerana pemandangan magis terlalu sering
dirujuk.
Misalnya dalam pemerian berikut yang cukup asli dan unik dan akhirnya dikutip
dan dikembangkan oleh Hikayat Hang Tuah. Di peringkat ini sejarah berubah jadi
pengkisahan (yang diberikan seni pemerian dan persembahan), lengkap dengan dialog, janji
rahsia serta upahan.
Tun Teja, puteri Bendahara Pahang, pula, terkenal kerana kecantikannya, dan Sultan
Mahmud pula kerana berahinya, yang pertama ini mangsa, dan yang kedua pemangsa.
Maka Seriwa Raja berdatang sembah pada Sultan Mahmud Syah akan peri baik paras
Tun Teja namanya, anak Datuk Bendahara Pahang, tiadalah samanya seorang jua pun
pada zaman itu, tetapi sudah bertunangan dengan Raja Pahang, hampirlah akan duduk.
Setelah Sultan Mahmud Syah menengar khabar Seriwa Raja itu maka baginda pun
inginlah rasanya akan anak Bendahara Pahang itu.
Perantaranya ialah seorang pelulut, hamba Orang Kaya Datuk Bendahara,
maksudnya, Bedahara Pahang, yang mempertemukan Hang Nadim, (bukan Hang Tuah,
seperti dalam Hikayat) dengan puteri itu. Cerita mencabang kerana ada orang ketiga di sini,
tunang kepada puteri itu, (2009:182),
Maka kata si pelulut itu, "Sahaja tiada samanya dalam negeri Pahang ini, sudah
ditunangi oleh Yang Dipertuan. Musim datang inilah akan kahwin."
Maka kata Hang Nadim pada si pelulut itu, "Dapatkah ma' menanggung rahsiaku?"

Maka oleh Hang Nadim si pelulut itu diberinya emas dan kain dan baju terlalu banyak.
Setelah ia memandang arta terlalu banyak itu maka tertawanlah hatinya akan arta
dunia. Maka si pelulut mengakulah menanggung rahsianya.

21

Maka kata Hang Nadim, "Jikalau dapat hendaklah barang daya ma' Tun Teja itu mak
bawa kepadaku supaya kupersembahkan kepada Raja Melaka. Maka diberinya oleh
Hang Nadim si pelulut itu suatu lagi pula lulut katanya, "Ini sapukan padanya."
Akhirnya Tun Teja dipujuk dan dibawa naik ke kapal untuk belayar ke Melaka,
Maka kata Hang Nadim, "Jika tuan hamba kasih akan hamba naiklah tuan hamba ke
jong tuan hamba, nanti hamba di Kuala Pahang, dinihari kelak hamba hilir
mendapatkan tuan hamba, lalulah kita ke Melaka supaya tuan hamba dibesarkan Yang
Dipertuan."
Mereka harus melalui halangan di sungai dan mata yang melihat, tetapi akhirnya
berjaya melepasinya hingga ke Pulau Tinggi (sekarang ini dikenali sebagai Pulau Teja).
Dalam episod ini muncul dua orang watak, seorang puteri Bendahara yang jujur dan
naf, dan kedua, Hang Nadim yang ingin mendapatkan kasih raja. Seorang menjadi mangsa
yang cantik dan seorang lagi pemangsa yang ambisius. Mereka dikontraskan dan melalui
guna-guna, si mangsa tiada lagi dapat membuat pertimbangan yang sihat. Akhirnya dia
menjadi tawanan Nadim.
Ini juga lukisan yang unik, terperinci dan belum kita temui sebelum ini, dalam cerita
lisan atau tulisan. Pemerian pujukan pelulut terhadap Tun Teja dan proses melarikannya di
sungai Pahang itu pun baru serta segar. Hikayat Hang Tuah yang lebih panjang lebar itu
sebenarnya memperkembangkan cerita dari Sulalat al-Salatin ini dan kemungkinan besar
cerita-cerita lisan yang beredar di istana dan kampung, di Melaka dan Lingga, di Pahang dan
Penyengat.
Banyak lagi pemerian yang unik, yang kita baca dalam sejarah ini, termasuk:
Maulana Yusuf (2009:123), yang dilihat seperti ada lingkaran cahaya di kepalanya, yang
dibandingkan dengan sumbu. Seterusnya Kadi Yusuf pula merasa dirinya kekurangan ilmu,
maka beliau memecat dirinya daripada kadi dan belajar kepada Maulana Abu Bakar.
Bendahara yang paling dipuji ialah Tun Perak. Sebab-sebabnya disediakan: beliau
bijaksana, prihatin, rendah diri, profesional dan meletakkan kepentingan negeri di atas segalagalanya, termasuk juga keluarga dan anak buahnya.
Sementara itu, sebagai kontras, ada seorang orang Pasai yang baru mendapat jawatan,
Seri Amarat, namanya. Beliau pintar, dan menempatkan dirinya di bawah sultan dan
memeriksa semua yang datang, termasuk Bendahara. Terutama kerana ingin memperlihatkan
22

kuasanya. Kedua dia juga masih mentakrif jawatannya. Inilah sebabnya maka dia ditempelak
Tun Perak, dan disuruh menjaga tombak sebilahnya supaya jangan berkarat. Hal-hal yang
rumit diselesaikan oleh orang lain. Dia diminta tahu diri.
Episod Puteri Gunung Ledang ialah semacam petak di mana imaginasi pengarang
dibenarkan terbang, dalam suatu gaya yang kini disebut realisme magis, tetapi

yang

digunakan untuk memberi pengajaran kepada raja dan semua pembaca. Puteri yang bongkok
itu boleh berupa-rupa, dan juga ghaib dari pemandangan (2009: 123-125) apabila dia ingin
berbuat demikian.
Sementara itu dalam episod pembinaan istana, Sultan telah mendapati bahawa salah
sebatang rasuk penyanggah bangungan (ibul) itu hitam lagi kecil. Maka Laksamana pun
bergegas untuk menggantikannya dengan kayu yang lebih kuat. (2009: 197),
Adapun Laksamana pada ketika itu tangan bekerja, kaki bekerja, mata bekerja,
berkata-kata menyuruhkan segala orang bekejra. Akan kerja mata memandang baik
dan jahat pekerjaan orang itu, kerja kaki berjalan ke sana ke mari, kerja tangan meraut
rotan.
Dalam episod Raja Kasim (2009:68-70) kita bertemu dengan anak raja yang
diasingkan dan menjadi pengail yang rendah diri dan sederhana. Tetapi perubahan takdir
mengangkat dia menjadi raja di akhirnya. Cerita romansa Tun Minda dan Raden Surabaya
sangat indah pula, di mana Raden Surabaya mengepung rumah Tun Minda, untuk menagih
janji ayah Minda mengahwinkan anaknya itu dengannya apabila sudah besar (2009: 168-170).
Juga dalam suatu cerita yang lain di mana Tun Kudu, isteri raja diceraikan, untuk
menyelesaikan perbalahan di antara dua orang besar negeri. Puteri itu dikahwinkan dengan
Seri Nara al-Diraja. Dia diejek kerana sudah tua, tetapi mau berkahwin dengan puteri yang
masih muda (2009: 76-77), Bagaimana datuk hendak beristeri karena datuk sudah tuha dan
bulu kening datuk pun sudah putih?
Dia menjawab mereka, Di mana engkau semua tahu, jikalau demikian sia-sialah yang
dibeli oleh bapaku sekati (dinar) di Benua Keling itu.
Nampaknya ubat itu mujarab dan mereka laki isteri menjadi berkasih-kasihan
seperti saudara sejalan.!
Berikutnya ialah episod Seri Rama dengan Makhdum Sadar Jahan (2009: 192). Beliau
mendatangi ulama itu sewaktu masih mabuk. Setelah dikhutbahkan dan dilontar sebuah hadith
23

maka Seri Rama pun membalas dengan hadis yang lain yang mengatakan bahawa `Yang
ahmak itu ibu segala najis. Jawapan Ini membuat Makhdum berkeputusan tidak mau
mengajarnya lagi.
Dalam suatu lagi ejekan antara-budaya Tun Mai Ulat Bulu (yang berbulu badannya,
cucu Bendahara Paduka Raja) diherdik Makhdum Sadar Jahan kerana tidak dapat menyebut
beberapa bunyi dalam bahasa Arab. Dia memulangkan paku buah keras dengan meminta
Makhdum menyebut dua patah perkataan Melayu kunyit dan nyiru, yang ternyata tidak
dapat disebutnya. Mungkin selain kita Tun Seri Lanang juga tersenyum, terhadap kenyataan
bahawa kita semua tidak sempurna.
Kita tidak jelas apakah Tun Mai ini manusia yang sebenarnya wujud dalam sejarah.
Tetapi saya lebih berat menerimanya sebagai manusia yang nyata kerana pengarangnya malah
menambah panggilan timang-timangannya. Pengarang mengenali cara dan ciri Arab, dan
mengambil peluang untuk mengingatkan pembacanya.
Dua orang anak bermasalah, Semerluki dan Raja Muhammad mendapat tempatnya
yang terkenal.
Semerluki (2009:118) ialah anak raja Mengkasar dari keturunan yang ternama,
daripada kerjaan Raja Mejoko yang besar. Anak muda ini telah jatuh hati dengan isteri muda
ayahnya! Untuk mengelak masalah dia disuruh ayah ke Hujung Tanah (Johor dan pulaupulaunya) untuk memcari wanita secantik ibu tirinya itu.
Maka Karaeng Mejokok pun berkata kepada anakanda baginda, Karaeng Semerluki,
"Hai anakku, jikalau hendak beristeri baik parasnya seperti ma(') bongsu itu pergilah
engkau merompak ke Hujung/Tanah, mencari perempuan serupa dengan dia."
Cerita disambung:
Maka Karaeng Mejokok pun tahu akan kelakuan anaknya itu. Maka tiada diberinya
oleh ayahanda baginda Karaeng Mejokok.
Maka Karaeng Semerluki pun berlengkap dua ratus kelengkapan, pelbagai rupa
perahunya. Setelah sudah lengkap maka Karaeng Semerluki pun pergilah, kasadnya
hendak mengalahkan segala negeri di bawah angin ini. Maka Karaeng Semerluki
lalu ke laut Hujung Tanah. Maka dirosakkan segala teluk rantau Melaka. Maka
dipersembahkan orang pada Sultan Mansur Syah, "Bahawa teluk rantau kita habis
diperbinasa oleh Mengkasar, raja yang bernama Semerluki itu."

24

Dalam episod Raja Muhammad membunuh Tun Mat, anak Bendahara, diceritakan
sekali lagi kekejaman raja dan dan kekecewaan ayah yang sangat menyayangi anaknya.
Dibayangkan juga bahawa yang dimanjakan dapat melukan hati ayah dan melakuan
kekejaman.
Episod Seri Nara al-Diraja mengatur helah menangkap dan mengalahkan Raja Ligor
(2009:196) juga sangat unik, dengan tegangan pada dua belah pihak dan juga di antara Seri
Nara dengan anak buahnya. Beliau disuruh raja untuk menangkap Raja Ligor, tapi cara
berbuat demikian tidak begitu biasa dan tidak difahami oleh yang mengikutnya. Beliau
merancang dalam kepalanya tetapi tidak memaklumkan kepada mereka langkah-langkahnya.
Apabila Sang Sura dilukis sebagai bukan saja dia dihormati oleh Seri Nara al-Diraja
yang menangkapnya, tetapi walau pun dipenjarakan dia masih diberikan kemudahan dan
alatan untuk keselesaannya.
Adegan yang lebih manusiawi dan menyayat ialah apabila dia ditemukan kembali
dengan gajahnya dan mendapati bahawa salah satu kukunya telah tanggal. Maka pada titik ini
timbul kesedaran dalam dirinya oleh kerana dia tidak menjaganya dengan maka dia telah
kalah dan ditawan. Dan menarik juga apabila dia dilepaskan dia diminta mengajar anak-anak
pembesar Melaka tentang penjagaan dan pemeliharaan gajah, suatu ilmu yang cukup langka
pada masa itu.
Saya juga terhibur oleh sekawan teman-teman Sultan Mahmud. Dalam bahasa terkini
inilah kumpulan lepak sultan, bermain-main dan berkayuh-kayuh, (dan seperti dalam
adegan Biajit bertemu dengan Sultan baru pulang dari rumhnya), lebih daripada hanya
berkumpul dan berjenaka. (2009: 155).
pada zaman itu empat orang yang dikasihi baginda: pertama Seriwa Raja; kedua
Tun `Umar; ketiga, Hang `Isya; keempat, Hang Hasan Cengang.
Seorang daripada mereka, Seriwa Raja pelaram dan unik peribadinya. Apabila
dipanggil berpenanak Sultan menunggunya di pengkalan. Sebabnya ialah apabila datang
hamba raja memanggilnya maka ia naik ke rumah tidur. Serta dibangunkan oleh hamba raja
itu, maka Seriwa Raja pun bangun, lalu buang air, dan mandi. Sudah mandi makan, sudah
makan berkain, dua tiga belas kali dirombaknya juga
Untuk mempecepatkan proses ini Sultan menyuruh Hang Isak, yang mengenali
karenah Seriwa Raja. Dia datang meminta sirih, nasi dan tikar untuk beradu. Reaksi Seriwa
25

Raja ialah Lamun Si Isak juga datang, banyaklah kehendak hatinya maka Seriwa Raja pun
segera berkain, berbaju, berdestar, berkeris dan bersebai, lalu turun berjalan mengadap Sultan
Mahmud.
Kerana disayangi mereka tidak dimurkai dan dititah untuk meminta apa sahaja yang
mereka inginkan.
Hang Hasan Cegang memohon kerbau barang dua tiga belas ibu dan dusun dua tiga
belas bidang. Ini dianugerahkan kepadanya.
Yang agak lucu ialah sewaktu dia berkawin dengan anak Hang Usuh. Setelah tiga
suap dalam upacara suap-menyuap di antara pengantin, seharusnya Hasan berhenti makan.
Akan tetapi Hasan terus makan, kerana katanya, hamba lagi hendak makan karena belanja
hamba banyak sudah habis!
Sekiranya kita balik kepada bahagian awal Sulalat kita akan bertemu pula beberapa
peristiwa penting, dari sejak zaman Bukit Seguntang, waad, penubuhan kerjaaan pertama,
perpindahan ke Temasik dan setelah itu ke Melaka, Muar, Pahang, Bentan dan Kampar. Ada
pertemuan, ada damai dan perang, kasih sayang dan pencerian, persahabatan dan perseteruan.
Ada yang melibatkan perasaan, prinsip dan etika. Dan selalu ditayangkan adegan kekejaman
raja yang berulang-ulang. Seperti dalam episod Tun Jana Khatib ini.
Maka ada seorang hamba Allah di Pasyai, Tun Jana Khatib namanya. Maka ia pergi
ke Singa Pura. Setelah datang ke Singa Pura maka Tun Jana Khatib pun berjalan di
pekan Singa Pura. Ketika itu ia bersahabat dengan tuan di Bunguran dan tuan di
Selangor. Maka sekali persetua Tun Jana Khatib berjalan hampir istana Raja Singa
Pura. Maka tuan puteri pun ada menengok, maka terpandang oleh Tun Jana Khatib.
Maka ada sebatang pinang hampir istana, maka ditiliknya oleh Tun Jana Khatib,
menjadilah dua batang pinang itu. Setelah Paduka Seri Maharaja melihat peri hal itu
maka baginda pun terlalu amat murka. Maka titah baginda, " (Lihatlah) budinya Tun
Jana Khatib, lagi diketahuinya isterinya kita menengok maka ia menunjukkan
pengetahuannya."
Maka disuruh baginda bunuh. Maka dibawa oranglah Tun Jana Khatib ke
pembunuhan. Hampir tempat itu ada orang berbuat bikang, serta ditikam orang Tun
Jana Khatib. Darahnya pun titik ke bumi, badannya lenyap terhantar di Langkawi.
Maka oleh orang yang berbuat bikang itu sekepal darah Tun Jana Khatib itu
diserkapnya dengan tutup pembikangan, lalu menjadi batu. Itulah datang sekarang.

26

Ada perincian perbuatan yang sangat manusiawi, yang ingin menunjuk-nunjuk kepada
wanita. Dan lagi beliau orang dari Pasai, mungkin tidak mengerti cara di Singa Pura.
Balasannya sangat kejam dia terus dibunuh, tanpa usul periksa dan pertimbangan. Selain
kekejaman yang tidak setara dengan perbuatan itu, diceritakan juga bahawa kebetulan di dekat
tempat pembunuhan itu terdapat seorang penjual bingkang. Dialah yang menutup darah Tun
Jana Katib, dan akhirnya darah itu jadi batu, sebagai peringatan kepada yang zalim, dan
merasa dirinya teraniaya.
Kekejaman ini bukanlah kebetulan atau hanya suatu titik dalam sejarah. Dari sudut
pandangan Tun Seri Lanang, yang kejam ini akan mendapat balasan juga. Kali ini balasannya
datang melalui serangan ikan todak sebagai alegori balasan alam/Tuhan, yang bermaksud,
raja telah melawan cara-cara yang alamiah, maka alam sebagai kuasa Tuhan menyerangnya
kembali.
Setelah berapa lamanya maka datanglah todak menyerang Singa Pura. Maka segala
orang yang di pantai itu dilompatinya oleh todak. .. Maka banyaklah orang
dibunuhnya oleh todak itu.Paduka Seri Maharaja pun naik ke atas gajah lalu keluar
diiringkan oleh segala perdana menteri dan hulubalang, sida-sida bentara sekalian,
datang ke pantai...Makin banyak pula orang mati ditikam oleh todak itu. Maka
baginda menitahkan segala rakyat berkotakan betis. Maka oleh todak itu dilompatinya,
barang yang kena tikam todak itu lalu mati.Adapun todak itu seperti ujan rupa
datanngya.
Cara penyelesaiannya, seperti kita sedia maklum, disarankan oleh seorang budak.
Tetapi raja yang tidak pintar atau mengenali timbang rasa lebih mendengar kata-kata
pembesarnya.
Maka Paduka Seri Maharaja pun kembalilah ke istana baginda. Maka sembah segala
orang besar-besar, "Tuanku, budak ini jikalau suda(h) besar nescaya besarlah
`akalnya. Baiklah ia kita bunuh."
Maka titah Paduka Seri Maharaja, "Sungguh seperti kata tuan hamba sekalian
itu."Maka budak itu pun disuruh baginda {budak itu} dibunuh. Tatkala ia akan
dibunuh itu maka ia menanggungkan haknya atas negeri itu.
Balasan pertama terhadapnya tidak diendah oleh Raja Singa Pura; sekarang dia akan
membunuh anak kecil yang jujur dan tanpa tujuan apa-apa. Yang dibunuhnya ialah kemurnian
hati dan kejujuran seorang anak yang bukan saja tidak bersalah, tetapi telah menyelamatkan

27

nyawa ramai rakyat Singa Pura. Ayat terakhir menyimpulkan makna moral kekejaman itu.
Maksudnya, dosa raja akan ditanggung oleh negerinya.
Dan ternyata setelah itu Maja Pahit telah menawan Singa Pura, dengan bantaun Sang
Rajuna Tapa, bendaharnya, yang difitnah gundik lain mengatakan anaknya `berbuat jahat.
Agak ngeri kita membaca perincian peristiwa ini dan bagaimana puteri itu
dikangkangkan dan didisula, di hujung pasar untuk semua orang melihatnya. Yang malu itu
seharusnya raja, kerana telah menyula isterinya sendiri, tanpa usul periksa.
Kita dapat memahaminya sekiranya Jana Khatib berkata, "Jikalau sungguh sekali pun
anak hamba ada berbuat jahat, bunuh ia syaja-syaja. Mengapatah maka diberi malu demikian
itu?"
Maka Sang Rajuna Tapa pun berkirim surat ke Jawa, demikian bunyinya: Jikalau
Betara Maja Pahit hendak menyerang Singa Pura hendaklah segera datang.
Ini suatu bundaran cerita yang penuh, di mana permulaan bertemu dengan hujunngya,
walau pun terdiri daripada beberapa episod kecil. Tetapi semuanya dihitung sebagai suatu
jumlah besar kekejaman dan kebodohan raja. Tindakannya berdasarkan kata-kata orang lain,
fitnah tidak dikenalinya dan diselidiki, perasaan dan cara pentadbirannya sangat zalim dan
primitif.
Raja itu, Sultan Iskandar, ialah leluhur Tun Seri Lanang, tapi perbuatan kejam raja
masih kekal sebagai suatu kesalahan besar yang dicatat oleh sejarah dengan darah, walaupun
yang membunuh itu raja, dan sekali pun berpetalian keluarga dengan pengarang. Dalam hal
ini Tun Seri Lanang juga bebas dalam penilaian dan pemeriannya. Dia menyebelah yang
benar, yang teraniya, dan akhirnya menunjukkan kesudahan kekejaman ini.
Peristiwa sepak raga (2009:116) juga seperti mengulangkan kisah kebebalan raja
Singa Pura ini. Dalam episod ini Tun Mat dibunuh oleh Raja Muhammad, anak Sultan
Mansur Syah, kerana bola sepak raga telah terjatuh ke atas destarnya. Di akhrinya kita
dibahagi dua satu kekejaman anak raja yang merasakan dia boleh membunuh sesuka
hatinya, kerana dia anak raja, kedua, dia oleh sebab dia anak raja rakyat tidak akan durhaka
melawan keluarga istana, (durhaka ke busut)

Tetapi Bendahara berjanji akan kita

bertuan anak raja seorang ini, janganlah. (2009:116).

28

Jarang kita membaca cerita yang terbuka hujungnya. Tun Seri Lanang merasakan
bahawa beliau harus menutupnya dengan makna yang ditawarkan perisitwa.
Setersunya setelah negerinya dialahkan Majapahit, Sultan Iskandar mengungsi ke arah
ke Muar, lewat Biawak Buruk dan Setang Ujung (perhatikan detailnya). Dari sana mereka
sampai ke sebatang sungai. Di sana anjing raja diterajang oleh pelanduk putih, hingga terjatuh
ke dalam air. Ini juga lambang kekuatan yang seharusnya tidak dimiliki oleh seekor pelanduk.
Tetapi kita diingatkan dalam pemerian ini, seperti lembu di Bukit Seguntang, kancil ini juga
utusan berwarna putih (balar) utusan Tuhan, dengan lambangnya yang agak cukup jelas.
Baik kita perbuatkan negeri."
Maka sembah orang besar-besar, "Benarlah tuanku seperti titah Duli Yang Dipertuan
itu."Maka disuruh baginda perbuatlah negeri pada tempat itu.
Maka titah Sultan Iskandar Syah, "Apa nama kayu tempat kita berdiri ini?"
Maka sembah orang sekalian, "Melaka namanya kayu ini."
Saya tidak dapat menerka makna pohon melaka di sini. Kemungkinan wujudnya
sewaktu Melaka mula ditemui. Tetapi untuk kita sekarang nama ini tidak mendaftarkan erti
yang khusus. Pohonnya cantik, berdaun kecil dan banyak dahannya. Buahnya sama cantik
pula, hijau lutsinar, sebesar guli mainan anak-anak. Tapi mungkin juga hanya kebetulan, dan
yang lebih penting ialah citra kekuatan kancil putih. Kancil yang sedia pintar walau pun
badannya agak kecil, namun dia mempunyai kekuatan khusus, istimewa dengan caranya
menendang anjing itu.
Ada beberapa pemerian peristiwa yang sama menarik dan sama sarat dengan moral
ceritanya. Di antaranya dapat kita lihat dalam lukisan episod serangan dan kuasa negeri Siak
itu sendiri (2009: 115). Diturunkan di sini pemerian serangan Melaka terhadap Siak, yang
tidak begitu terkenal atau sering dikutip.
Alkisah maka tersebutlah perkataan Sultan Mansur Syah hendak menyuruh
menyerang Siak, karena Siak itu dahulu negeri besar, rajanya daripada anak cucu Raja
Pagar Ruyung, asal daripada Sang Seperba, yang turun daripada Bukit Seguntang
Mahameru. Tiada ia menyembah ke Melaka; sebab itulah maka baginda pun
menyuruh menyerang
Orang Melaka pun mudiklah.

29

Adapun kota Siak itu di tepi air. Maka oleh orang Melaka kelengkapannya dikepilkan
berkembar2 dengan kota sekali-kali. Maka ditimpahinya oleh segala orang Melaka
dengan senjata, seperti air turun dari atas bukit rupanya. Maka ra`yat Siak pun banyak
matinya.
Bermula Maharaja Peri Sura berdiri di kepala kota mengerahkan segala ra`yat
berparang. Setelah dilihat oleh Khoja Baba maka segera dipanahnya, kena dada
Maharaja Peri Sura, terus.Maka Maharaja Peri Sura pun matilah. Setelah ra`yat Siak
melihat rajanya sudah mati maka segala ra`yat Siak pun pecahlah, lalu lari cerai.
Maka kota pun dibelah oleh / orang Melaka, dimasukinya sekali. Maka orang Melaka
pun merampaslah, terlalu banyak beroleh rampasan.
Peperangan yang diceritakan itu rumit, mengambil waktu yang panjang, dan peringkat
menang dan kalah yang berselang seli. Lagi pun ini sebuah negara lain, masih Melayu, tetapi
bermusuhan dengan Melaka. Pengarang memberikan detail yang agak penuh, sehingga kita
dapat mengusut nama-nama raja-raja ini dalam sejarah terkemudiannya.

Kebebasan Berfikir (Independence Of Mind)


Tun Muhammad telah dititahkan untuk mengarang hikayat bangsanya. Ini suatu beban yang
besar, dan menghadapkannya kepada persoalan rupa dan bentuk kebenaran yang harus
dituliskannya. Pada waktu itu, dalam istana, berterbangan kisah dan cerita, berbagai-bagai
intrik dan fitnah, tuduhan dan rintihan. Beliau harus memilih dari antaranya, dan selalu
membetulkan arah ketulusan sejarahnya.

Mungkin beliau berpihak kepada raja dan

keuturunannya, ini sangat lumrah. Tetapi ada batasan kepada kesetiaan keluarga dan
keturunan. Batasannya ialah kebenaran. Dan beliau harus mengakurinya.
Walau pun beliau bermula dengan titah raja, beliau juga melukiskan situasinya sebagai
`terjunjunglah atas batu kepala fakir dan berlelah atas segala anggota fakir. Titah itu datang
tanpa dijangka, maka reaksi jasmaniahnya ialah seperti menanggung beban yang sangat besar.
Beban yang diterima ini membuat dirinya lelah, susah dan merasa tegang. Inilah dilemanya
bagaimana menerima perintah raja, di suatu pihak, dan di pihak yang lain, untuk berlaku adil
kepada semua watak dan peristiwa. Bukan suatu hal yang sama sekali mudah.
Yang memerintahkannya itu ialah keturunan raja-raja yang mendirikan, membesarkan
dan meruntuhkan Melaka, dan lebih bermasalah lagi ialah juga, bahawa salasilah mereka ialah
salasilahnya sendiri.

30

Oleh kerana kita tidak memiliki dokumen lain tentang ratusan peristiwa dan watak
yang diungkapkan Tun Seri Lanang, maka kita tidak dapat pertikaikan kesahihan apa yang
ditulis beliau. Tetapi kita mendapat bukti pada beberapa kisah dan episod bahawa pada
pendapatnya raja tidak semua adil, tidak semua mengelak larangan agama atau masyarakat ramai yang mudah menyerah diri kepada nafsu. Sementara itu yang baik dipuji dan diberikan
ruang secukupnya.
Dalam hal ini Tun Seri Lanang juga bebas dalam penilaian dan pemeriannya. Beliau
sering menyebelah yang benar, yang teraniaya, dan akhirnya menunjukkan kesudahan kepada
sesuatu perbuatan raja yang kejam.
Yang baik diberi pujian Alauddin misalnya tetapi yang jahat pun ada pujiannya
(seperti dalam istana Melayu, dengan kata-kata manis istana). Hanya apabila watak-watak
yang berjalur gelap ini dilukiskan maka kata pujian itu didekonstruksikan oleh perbuatan,
kesalahan dan dosa mereka sendiri. Sultan Mahmud, raja terkahir di Melaka, terlama dalam
pemerintahan sejarah Melayu. Beliau mendapat ruang Sulalat al-Salatin yang paling besar.
Banyak yang baik yang disebutkan, tetapi banyak pula yang tidak, termasuk suka beristeri
(malah membunuh suami wanita yang diingini), suka keluar malam menemui perempuan
(termasuk isteri pegawainya), mudah membunuh tanpa periksa, dan lain-lain kesalahan yang
tidak dapat dimaafkan sejarah atau oleh akal sihat. Di sini Tun Seri Lanang cukup berani,
mempertahankan nilai-nilai dasar pemerintahan dan keadilan negara.
Pengarang memperlihatkan bagaimana dia sebagai raja yang tidak matang, masih
diheret ke pojok gelap oleh nafsunya, bermain muda dan tidak bijak dalam pentadbirannya.
Dan mungkin juga sebagai balasan, negerinya diserang dan dikalahkan Portugis dan dia
terlantar di Bentan dan Kampar.
Oleh yang demikian beliau menulis dengan pendirian yang agak jujur, walaupun
melalui penggunaan beberapa kaedah Melayu yang bersulam pantun, dan sindir, alegori dan
kias untuk melembutkan dan mensamarkan kritikan.
Saya beranggapan beliau sedar bahawa bukan saja bebannya besar tetapi sebagai
pengarang beliau manusia penting, harus bijaksana, dan pandai menulis - maka oleh sebab itu
diminta mengarang. Kemungkinan besar beliau sudah pun memperlihatkan pengetahuannya
dan juga memperdengarkan ceritanya tentang sejarah yang diketahuinya di istana atau di Pasir

31

Raja. Pendek kata beliau sudah pun terkenal di istana sebagai orang yang pandai sejarah
dan baik pula bahasa serta cara berkisahnya.
Beliau mengumpul maklumat dan kisah daripada berbagai-bagai sumber, namun pada
tahap terakhir hanyalah beliau yang menjadi penilai dan penghukumnya. Batang resam atau
buluh ialah senjata yang dapat mengarang kenyataan dan menikam pesalahnya.
Dalam kedua-dua bahagain sebelum ini saya telah cuba perlihatkan betapa Tun Seri
Lanang ialah pengarang yang paling unik, bukan sahaja dalam bahasanya tetapi juga dalam
pemeriannya, dalam menilai dan menghukum watak-wataknya. Pasti ada kalanya beliau
menyebelahi watak-watak yang beliau sukai, yang dekat talian darahnya, dan juga membawa
kaitan sentimen, namun begitu dalam kes-kes besar pendirian beliau dapat dikatakan cukup
konsisten dan mempunyai dasar moral yang boleh diandalkan.
Sebuah kes yang sangat menarik ialah, walaupun beliau memuji Hang Tuah kerana
wajahnya yang tampan dan sikapnya yang halus, namun ditambahkan juga sosok gelapnya,
sewaktu dia menjahatkan Bendahara Tun Perak di depan raja, apabila Bendahara tiada
hadir di sana. Pada kita hari ini cara begini boleh dianggap sebagai perbuatan mengumpat dan
tidak adil kepada orang yang tidak dapat mempertahankan dirinya. Pengarang menarik
perhatian kita kepada cara yang tidak gentleman dan tidak beretika ini.
Dalam kes ini sahaja kita sudah pun dapat melihat cubaan pengarang untuk memberi
imbangan di antara yang baik dan buruk, yang besar dan yang kerdil moralnya.
Seterusnya, mungkin beliaulah pengarang yang pertama yang memberi ruang kepada
lukisan pemangsaan wanita di Melaka, dalam kes Tun Fatimah dan Tun Teja. Beliau juga
memberi kata-kata kepada Puteri Gunung Ledang untuk menjawab keangkuhan dan nafsu
raja, dan oleh itu membawakan unsur feminis yang jelas.
Akhir sekali beliau menilai seluruh sejarah bangsa Melayu dan menyimpulkan bahawa
kepentingan diri, kerakusan, rasuah dan perpecahan adalah sebab-sebab nyata keruntuhannya,
Supaya didengar oleh anak cucu kita yang kemudian dari kita dan diketahuinyalah segala
perkataan, syahdan beroleh fa`edahlah mereka itu daripadanya.

Penutup

32

Pada pengkaji ini semua tuntutan daripada takrif genius telah dipenuhi Tun Seri Lanang.
Beliau mencipta kembali bahasa Melayu dengan anggun dan indahnya, dan meraut kata-kata
serta frasanya sehinggalah kepada persoalan terkecil, termasuk yang wujud samar di bawah
sedar. Ini semua dijangkau dan diberikan pemerian yang wajar. Pemerian tempat, alam,
peristiwa dan watak juga cukup gemilang. Terutama watak-watak dan situasi yang
menimbulkan persoalan moral, keadilan dan pendirian. Belum ada dalam sastera Melayu
ratusan watak yang diperkenalkan, sebahagiannya diwarnakan oleh kelainan yang unik,
keaslian dan sifat-sifat yang begitu istimewa, dan tidak sedikit oleh gaya dan pandangan
hidup mereka.
Sulalat al-Salatin juga asli dalam banyak hal bahasa, pemerian, watak-watak dan
ritme bab dan episodnya. Kita dibawa kepada pemerian pemerintahan seorang raja dalam
suatu bab, tetapi dalam bab yang lain pula digusarkan oleh ketidakperihatinan raja itu dan
keserakahannya. Banyak negeri yang kita seberangi bersama pengarang ini dan ini dunia
multi-budaya serta multi-bahasa. Kita seperti diminta menerima dunia yang luas ini, kerana
seluruhnya ialah dunia kita juga.
Akhir sekali Tun Seri Lanang telah mengambil tradisi pemerian sejarah, tradisi
penglipur lara dan pengkisahan lisan. Dalam kuali besar bakatnya telah dibaurkan semuanya
untuk menghasilkan sebuah hidangan akaliah dan perasaan yang luar biasa. Di tangannya
sejarah menjadi kisah mansuia yang berperasaan, mempunyai marah dan dendam, kasih
sayang dan benci. Dalam kitabnya sejarah berkata-kata seperti seorang pencerita yang
bijaksana.

33

Rujukan

Albert, Robert S.ed. , 1992. Genius and Eminence.Oxford: Pergamon. 2nd ed.
Asmah Haji Omar. Ed. 2003. The Genius of Malay Civilisation. Tanjong Malim: Institute of
Malay Civilisation, Universiti Pendidikan Sultan Idris.
Barron, F. 1992. `Creative Writers.Dalam Robert S Albert, ed. Genius and Eminence.
Oxford: Pergamon. 1992. 2nd ed. 315 -328.
Bloom, Harold, 2002. Genius: A Mosaic of One Hundred Exemplary Creative Minds. New
York: Warner
Epstein, Joseph. ed. Literary Genius: 25 Classic Writers Who Define English and American
Literature. London: Haus.
Hale, Carl S. `Psychological Characteristics of the Literary Genius, dalam Journal of
Humanistic Psychology (jhpsagepub.com/contact/35/3/113.s)
Hikayat Raja Pasai.1999. Kuala Lumpur: Karya Agung. Diedit oleh Russell Jones.
Muhammad Haji Salleh, `Sualatus Salatin: Adikarya Akal Budi Melayu. Dalam Muahmmad
Haji Salleh, Permata di Rumput Gilang: Sastera Sebagai Ruang Bangsa. Kuala Lumpur:
DBP. hlm 3-35.
Muhammad Haji Salleh. 1991. The Mind of the Malay Author. Kuala Lumpur: DBP.
Noriah Taslim,et al. Naratif Baru Sastera Melayu Tradisional. 2010. KL: DBP.
Noriah Taslim, 2012 `Protagonis dalam Era Pascakolonial: Perubahan Ideologi dan Naratif
Baru, dalam Norian Taslim, et al. Naratif Baru Sastera Melayu Tradisional. 2010. KL:
DBP.
Padover, Saul K. 1960. The Genius of America. 1960. New York: Mc|Graw Hill.

34

Rajatheran, M. 1999. Kesan Hubungan Kebudayaan Melayu dan India. Kuala Lumpur:
Dewan Bahasa dan Pustaka.
Sacks, Sheldon ed. On Metaphor. Chicago: Chicago University Press.
Sedjarah Melayu (menurut Terbitan Abdullah). Diselenggarakan dan diberi anotasi oleh T.D.
Simatupang dan A. Teeuw. Jakarta: Jambatan.
T. Iskandar. 1995. Kesusasteraan Klasik Melayu Sepanjang Abad. Bandar Seri Begawan:
terbitan pesendirian.
Tun Seri Lanang, Sulalat al-Salatin. (diedit oleh Muhammad Haji Salleh). Kuala Kumpur:
DBP.

35