KEMENTERIAN KESEHATAN REPUBLIK

k
INDONESIA

MODUL KDM 1
MODUL 1
Ni Wayan Dwi Rosmalawati, A. Per Pen., M. Kes.
Ns. Kasiati, M. Kep.

2013

PENDIDIKAN JARAK JAUH PENDIDIKAN TINGGI KESEHATAN
Pusdiklatnakes, Badan PPSDM Kesehatan
Kementerian Kesehatan Republik Indonesia

2

Ol.No. Kode: Keperawatan/4.06/I/2013

MATA KULIAH : KEBUTUHAN DASAR MANUSIA (KDM) 1
BEBAN STUDI

: 4 SKS (T: 2 SKS, P: 2 SKS)

MODUL 1
Penulis:
Ni Wayan Dwi Rosmalawati, A. Per., Pen., M. Kes.
Ns. Kasiati, M. Kep.

PENDIDIKAN JARAK JAUH PENDIDIKAN TINGGI KESEHATAN
Pusdiklatnakes, Badan PPSDM Kesehatan
Kementerian Kesehatan Republik Indonesia
2013

Hak cipta 

Pusdiklatnakes, Badan PPSDM Kesehatan, Kemkes RI, 2013

3

Modul 1:
Kegiatan Belajar 1: Konsep kebutuhan dasar manusia
Kegiatan Belajar 2: Asuhan keperawatan pada lingkup kebutuhan dasar manusia
Kegiatan Belajar 3: Konsep kebutuhan psikososial, sexual dan spiritual

TENTANG
TENTANG
Hak cipta 

PENULIS
PENULIS

Pusdiklatnakes, Badan PPSDM Kesehatan, Kemkes RI, 2013

4

Ni Wayan Dwi Rosmalawati, A. Per. Pen., M. Kes.
Lahir di Gianyar, Bali, 15 Nopember 1966. Penulis menyelesaikan
pendidikan dimulai dari SPK Celaket Malang (1985), SGP/B;PKM Surabaya
(1988), D III Keperawatan Soetopo Surabaya (1992), Diploma IV Keperawatan
Maternitas di Universitas Airlangga (1999), S-2 KIA-Kespro Universitas Gadjah
Mada (2007). Saat ini bekerja sebagai dosen di Poltekkes Kemenkes Malang,
Jurusan Keperawatan, Program Studi Diploma III Keperawatan Lawang. Mata
kuliah yang diampu adalah Kebutuhan Dasar Manusia, Keperawatan Maternitas,
Promosi Kesehatan, Manajemen Penanggulangan Bencana. Selain itu penulis
juga aktif melakukan penelitian di bidang keperawatan dan kebidanan.
Kasiati lahir di Biltar, 16 Agustus 1966.
Penulis

adalah

Dosen

Jurusan

Keperawatan

Poltekkes

Kemenkes Malang. Pendidikan penulis diperoleh mulai dari
SPKCelaket Malang,(1987), DIII Keperawatan
(Program

Keguruan)

Soetopo,Surabaya,

Keperawatan dan program Ners di

di AKPER

(1995),

S

I

Universitas Brawijaya

Malang ( 2002) dan S 2 Keperawatan Universitas Airlangga
Surabaya ( 2012)

KATA PENGANTAR

Hak cipta 

Pusdiklatnakes, Badan PPSDM Kesehatan, Kemkes RI, 2013

5

Puji syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa yang telah melimpahkan
karunia-Nya, sehingga penyusun dapat menyelesaikan Buku Modul Mata
Kuliah Kebutuhan Dasar Manusia (KDM) I bagi mahasiswa dan fasilitator
atau dosen pada semester I Program Pendidikan Jarak Jauh D-3
Keperawatan .
Penyusunan modul ini

diharapkan dapat menjadi

acuan

bagi

mahasiswa dan fasilitator atau dosen pada saat praktikum di laboratorium
atau tatanan nyata.
Penyusun menyadari bahwa modul 1 bagi mahasiswa dan fasilitator
atau dosen program jarak jauh D-3

Keperawatan

sempurna. Oleh karena itu, penyusun

ini masih jauh dari

mengharapkan saran dan kritik

yang membangun dari semua pihak demi kesempurnaan, sehingga bisa
memberikan

manfaat

bagi

mahasiswa

dalam

proses

laboratorium dan klinik.

Jakarta , Juli 2013

Penyusun

DAFTAR ISI
Hak cipta 

Pusdiklatnakes, Badan PPSDM Kesehatan, Kemkes RI, 2013

belajar

di

. . . . . . . . . . . . . . . Kemkes RI. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Uraian Materi . . . . . . . . . . . . . . . Tes Formatif . . . . . . . . . . . . . . Badan PPSDM Kesehatan. Tujuan Pembelajaran Khusus . . . . . . . . . 2013 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Pokok-Pokok Materi . . . . . . .6 Hal. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Tes Formatif . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Penutup . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Rangkuman . . . . . . . . . . . . . . . Penutup . . . . . . . . . . . . . . . Tugas . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Uraian Materi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Tes Formatif . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . PENDAHULUAN Hak cipta  Pusdiklatnakes. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Kegiatan Belajar 3: Konsep kebutuhan psikososial. . . . . . . . . . . . . . . . . Kegiatan Belajar 2: Asuhan keperawatan pada lingkup kebutuhan dasar manusia Tujuan Pembelajaran Umum . . . . . . . . . . . Tujuan Pembelajaran Khusus . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Tugas . . . . . . . . . . . . . . . . Rangkuman . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Tugas . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Rangkuman . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Penutup . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Uraian Materi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Pokok-Pokok Materi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Tujuan Pembelajaran Khusus . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Kegiatan Belajar 1: Konsep kebutuhan dasar manusia Tujuan Pembelajaran Umum . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Pokok-Pokok Materi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . sexual dan spiritual Tujuan Pembelajaran Umum . . . . . . . . . . . . . . .

.pada pertemuan ini.. Relevansi Modul1 ini ini dikemas dalam tiga kegiatan belajar berupa konsep-konsep yang disusun dalam urutan sebagai berikut: a. 4 modul konsep teori dan 4 modul untuk pandual praktikum di laboratorium. yaitu KB 6: asuhan kebutuhan eliminasi fekal. Kegiatan Belajar 1: Konsep kebutuhan dasar manusia Hak cipta  Pusdiklatnakes. saudara harus bisa memahami kebutuhan manusia yang paling mendasar. sehingga mempermudah memberikan asuhan keperawatan yang diberikan kepada klien. KB 5: asuhan kebutuhan personal hygiene. Pada mata kuliah kebutuhan dasar manusia 1 kita akan belajar dalam 8 modul.. Modul 1 terdiri dari 3 kegiatan belajar (KB).. KB 1: konsep kebutuhan dasar manusia (KDM). supaya dapat menerapkan asuhan keperawatan berdasarkan kebutuhan tersebut. Modul 2 merupakan penduan praktikum laboratorium modul 1 Modul 3 terdiri dari 2 KB.. Modul 8 merupakan panduan praktikum laboratorium modul 7 2.. Badan PPSDM Kesehatan. Modul 6 merupakan panduan praktikum laboratorium modul 5 Modul 7 terdiri dari 2 KB juga yaitu KB 7: asuhan keperawatan kebutuhan istirahat dan tidur serta KB 8: asuhan keperawatan kebutuhan rasa aman dan nyaman. seksual dan spiritual. 2013 . Dalam perkuliahan kebutuhan dasar manusia nanti dibagi menjadi 2 mata kuliah. yang akan membantu saudara untuk memahami konsep kebutuhan dasar manusia. yang bertujuan untuk mempertahankan kehidupan dan kesehatan. yaitu kebutuhan dasar manusia 1 dan kebutuhan dasar manusia 2. Sebagai seorang perawat. KB 2: asuhan keperawatan pada lingkup KDM. KB 7: asuhan keperawatan eliminasi uri. Modul 4 merupakan panduan praktikum laboratorium modul 3 Modul 5 terdiri dari 2 KB. Rasional dan Deskripsi Singkat Salam hangat dan selalu semangat. Kebutuhan dasar manusia merupakan unsur-unsur yang dibutuhkan oleh manusia dalam mempertahankan keseimbangan fisiologis maupun psikologis. yaitu KB 4: asuhan keperawatan kebutuhan kebutuhan aktifitas. KB 3: konsep kebutuhan psikossosial. topik yang akan kita bahas adalah kebutuhan dasar manusia 1. Kemkes RI. saudara.7 1.

walaupun tanpa kehadiran dosen di dekat anda. Bila anda mempelajari dengan seksama anda pasti akan memahami konsep manusia sehingga nanti dalam memberikan asuhan keperawatan kepada klien anda bisa memperlakukan klien sebagaimana sepatutnya mereka diperlakukan. Adapun proses pembelajaran untuk modul 1 ini. sebelum anda memutuskan untuk mempelajari kegiatan belajar tiga. selamat belajar. kalau perlu evaluasi diri anda. andalah bertindak sebagai mahasiswa sekaligus dosen yang akan memantau kegiatan belajar anda. agar dapat berjalan dengan lancar dan sesuai dengan kompetensi yang dicapai. sehingga pada akhirnya nanti dapat melakukan pemeriksaan fisik secara keseluruhan (head to too). saudara harus mengikuti langkah-langkah pembelajaran segabai berikut: a. untuk bekal anda bila ingin tetap disebut sebagai tenaga kesehatan. 3) memahami konsep pengukuran tanda-tanda vital. Badan PPSDM Kesehatan. b. anda tunjukkan pada tutor/pembimbing yang ada di dekat anda.8 b. Petunjuk Belajar Setelah mempelajari modul 1 ini. Kegiatan Belajar 2: Asuhan keperawatan pada lingkup kebutuhan dasar manusia c. silakan hubungi pembimbing/instruktur/fasilitator/ tutor yang ada di dekat anda/ penyelenggara lokal PJJ. Oleh karena itu secara bertahap lakukan evaluasi diri sendiri supaya bisa diketahui kemajuan belajar anda. macam kebutuhan dasar manusia menurut beberapa ahli. sexual dan spiritual 3. Apabila anda menemui kesulitan. Kegiatan Belajar 3: Konsep kebutuhan psikososial. c. 2) memahami konsep asuhan keperawatan pada lingkup kebutuhan dasar manusia mulai dari pengkajian sampai dengan evaluasi. Keberhasilan proses pembelajaran anda pada modul ini sangat tergantung pada kesungguhan anda dalam melakukan latihan. 2013 . saudara akan dapat: 1) menjelaskan konsep manusia. Amin Hak cipta  Pusdiklatnakes. d. Anda harus benar-benar siap belajar (niat dari lubuk hati). dan semoga semakin profesional. pengertian kebutuhan dasar manusia. Baiklah saudara peserta pendidikan tinggi jarak jauh Kementerian Kesehatan. semoga anda sukses memahami materi yang diuraikan dalam modul ini. Kemkes RI. semakin sering adna berlatih semakin baik. untuk itu seringlah berdiskusi dengan teman sejawat dan untuk hal yang bersifat latihan silakan berlatih sendiri atau dengan teman-teman secara berkelompok. Pahami kegiatan belajar satu dan dua terlebih dahulu.

Badan PPSDM Kesehatan. 2013 .9 KEGIATAN KEGIATANBELAJAR BELAJAR11 KONSEP KONSEPKEBUTUHAN KEBUTUHANDASAR DASAR MANUSIA MANUSIA TUJUAN TUJUANPEMBELAJARAN PEMBELAJARANUMUM UMUM Hak cipta  Pusdiklatnakes. Kemkes RI.

. yaitu tentang konsep manusia. dan model kebutuhan manusia menurut beberapa ahli seperti Abraham Maslow. kita harus mengenal konsep manusianya terlebih dahulu.. karena sasaran asuh kita sebagai seorang perawat adalah manusia dari berbagai kelompok umur dan manusia dengan segala Hak cipta  Pusdiklatnakes. disini teman-teman kami ajak mengingat kembali tentang bagaimana manusia supaya juga ingat bagaimana kita memperlakukan klien dengan baik. kegiatan belajar 1 ini ada dua. TUJUAN TUJUANPEMBELAJARAN PEMBELAJARAN KHUSUS KHUSUS Setelah mempelajari secara teliti materi ini peserta didik diharapkan dapat: a.10 Setelah mempelajari materi ini peserta didik diharapkan mampu memahami teori-teori kebutuhan dasar manusia. II. Kemkes RI. Virginia Henderson. dan Jean Watson. Menjelaskan model kebutuhan manusia menurut berapa ahli secara tepat POKOK-POKOK POKOK-POKOKMATERI MATERI Teman-teman. 2013 .pokok-pokok materi yang akan kita pelajari pada modul 1.. sebelum kita mempelajari kebutuhan dasar manusia.. Menjelaskan konsep manusia dengan benar b.. KONSEP MANUSIA Saudara-saudara sekalian. Badan PPSDM Kesehatan..II. URAIAN URAIANMATERI MATERI A.

Manusia sebagai Makhluk Holistik Manusia sebagai mahluk holistik merupakan mahluk yang utuh atau paduan dari unsur biologis. manusia perlu hidup bersama orang lain. selain gangguan fisik/biologis. yaitu manusia sebagai sistem.. Manusia dapat ditinjau dari dua sudut pandang.saudara. hingga meninggal. mulai dari lahir.. serta dituntut untuk bertingkah laku sesuai dengan harapan dan norma yang ada. psikologis. Sistem adaptif merupakan proses perubahan individu sebagai respon terhadap perubahan lingkungan yang dapat mempengaruhi integritas atau keutuhan. Sebagai mahluk spiritual. Nah. interpersonal. Sebagai sistem personal. tingkah laku sebagai manifestasi kejiwaan. Manusia sebagai Sistem Manusia sebagai sistem terdiri atas sistem adaptif. manusia dapat berinteraksi. manusia mempunyai struktur kepribadian. dalam memberikan asuhan keperawatan harus mempelakukan manusia/klien secara holistik/menyeluruh tidak terpisahpisah. manusia memiliki keyakinan. Kemkes RI. sosial dan spiritualnya. setelah anda memahami konsep manusia sebagai mahluk holistik.11 kebutuhannya. Sebagai mahluk biologis. saling bekerja sama untuk memenuhi kebutuhan dan tuntutan hidup. Demikian saudara. sosial dan spiritual. dan berkomunikasi terhadap orang lain. sebagai mahluk holistik. misalnya kalau klien dirawat karena kanker payudara. dan kemampuan berpikir serta kecerdasan. masyarakat.. Sebagai mahluk psikologis. tumbuh kembang. manusia tersusun atas sistem organ tubuh yang digunakan untuk mempertahankan hidupnya. 2013 . baik dalam keluarga. Jadi maksudnya disini adalah bila kita memandang manusia. dan sosial. Sebagai sistem interpersonal.. Misalnya apabila seseorang sedang dirawat karena sakit. dan dorongan hidup yang sejalan dengan keyakinan yang dianutnya. 1. manusia memiliki kekuatan dan wewenang dalam pengambilan keputusan di lingkungannya. dia akan mengalami beberapa gangguan. yang diperhatikan bukan hanya payudaranya (fisik/biologis) saja tetapi secara utuh bagaimana psikologis. Hak cipta  Pusdiklatnakes. sosial dan spiritual. berperan.. oleh karena itu sebagai seorang perawat. kita harus melihatnya secara utuh menyeluruh tidak boleh dipengal-penggal. personal. konsep manusia secara holistik. manusia memiliki proses persepsi dan bertumbuh kembang. Sebagai mahluk sosial. mudah dipengaruhi kebudayaan. secara bersamaan dia juga mengalami gangguan psikologis. pandangan hidup. maupun lingkungan. Badan PPSDM Kesehatan. mari kita lanjutkan dengan materi berikutnya. Sedangkan sebagai sistem sosial. yaitu manusia sebagai makhluk holistik dan manusia sebagai sistem. 2.

.. 1. mudah-mudahan anda bisa mengingat kembali materi pelajaran yang dulu pernah saudara pelajari saat di bangku sekolah menengah.1997). a.. harga diri. B. dan aktualisasi diri (Potter dan Patricia. cinta.. marilah kita pelajari selanjutnya tentang faktor apa saja yang mempengaruhi. Manusia memiliki kebutuhan dasar yang bersifat heterogen.. Untuk memberikan alasan mengapa faktor-faktor di atas bisa mempengaruhi kebutuhan dasar manusia. hubungan keluarga. 2013 . Kebutuhan Dasar Manusia Menurut Beberapa Ahli. dalam memenuhi kebutuhan kita sebagai manusia dipengaruhi oleh beberapa faktor. Namun apabila dia tidak mampu beradaptasi dia akan mengalami gangguan. disilakan saudara melanjutkan materi berikutnya. terhadap orang-orang yang merawat. silakan saudara mencari contoh-contoh dalam kehidupan sehari-hari. dan tahap perkembangan yaitu dari bayi baru lahir sampai dengan kita tutup usia kebutuhan tetap akan berkembang sesuai dengan berjalannya umur. Saudara .. Nah. Faktor yang Memengaruhi Kebutuhan Dasar Manusia Teman-teman pasti sudah tahu kalau kebutuhan dasar manusia itu dipengaruhi oleh berbagai faktor seperti: Penyakit.12 Contoh: apabila seseorang sedang dirawat karena sakit.saudara demikianlah materi konsep manusia. Dalam memenuhi kebutuhan manusia menyesuaikan diri dengan prioritas yang ada. KONSEP KEBUTUHAN DASAR MANUSIA Kebutuhan menyatakan bahwa setiap manusia memiliki lima kebutuhan dasar yaitu kebutuhan fisiologis. keamanan..sebagai sistem dia akan melakukan penyesuaian terhadap lingkungan rumah sakit.. Abraham Maslow Beliau membagi kebutuhan dasar manusia ke dalam lima tingkat berikut: Hak cipta  Pusdiklatnakes.. maka kebutuhan tersebutpun ikut berbeda..berikut akan dibahas beberapa ahli yang memahami kebutuhan dasar manusia. 2. konsep diri. Nah..kalau sudah paham. terhadap sesama klien. akan tetapi karena budaya. Badan PPSDM Kesehatan. dan secara bersamaan juga dia akan mengalami gangguan terhadap semua hal tersebut apabila dia tidak bisa melakukan adaptasi.. Setiap orang pada dasarnya memiliki kebutuhan yang sama. Saudara.. maksudnya disini akan berusaha memenuhi kebutuhannya demi konsep diri yang tinggi... Kemkes RI.

Perlindungan fisik meliputi perlindungan atas ancaman terhadap tubuh atau hidup seperti penyakit. kebutuhan cairan (minuman). karena merasa terancam oleh keharusan untuk berinteraksi dengan orang lain dan sebagainya. Untuk lebih jelas dapat dilihat di bagan berikut: (tolong diberi gambar pada setiap bagian pramida: kebutuhan aktualisasi diri (gambar seorang perawat sedang memberi seminar. kebutuhan kedua adalah Kebutuhan rasa aman dan perlindungan yang dibagi menjadi perlindungan fisik dan perlindungan psikologis. meraih prestasi. kebutuhan rasa cinta dan kasih sayang (gambar keluarga yang bahagia). istirahat dan tidur. rasa percaya diri dan kemerdekaan diri.13 Kebutuhan fisiologis. 2013 . yaitu perlindungan atas ancaman dari pengalaman yang baru danasing. kebutuhan fisiologis (gambar orang dengan masker oksigen. Misalnya. kebutuhan akan harga diri maupun perasaan dihargai oleh orang lain kebutuhan ini terkait. dan kebutuhan seksual. persahabatan. dan sebagainya. Kemkes RI. orang juga memerlukan pengakuan dari orang lain. sedangkan perlindungan psikologis. bahaya dari lingkungan dan sebagainya. kekhawatiran yang dialami seseorang ketika masuk sekolah pertama kali. mendapat tempat dalam keluarga. nutrisi (makanan). makanan. Badan PPSDM Kesehatan. kebutuhan harga diri (gambar seorang perawat dengan pakaian lengkap sedang ‘mejeng’). antara lain memberi dan menerima kasih sayang. kecelakaan. Selain itu. minuman yang menarik) Kebutuhan aktualisasi diri Kebutuhan harga diri Kebutuhan rasa cinta dan kasih sayang Hak cipta  Kebutuhan rasa aman dan nyaman Pusdiklatnakes. merupakan kebutuhan paling dasar. eliminasi. dengan keinginan untuk mendapatkan kekuatan. antara lain pemenuhan oksigen dan pertukaran gas. kelompok sosial. dan yang terakhir/ke lima kebutuhan aktualiasasi diri. keseimbangan suhu tubuh. berupa kebutuhan untuk berkontri busi pada orang lain/lingkungan serta mencapai potensi diri sepenuhnya. Kebutuhan rasa cinta dan kasih sayang yaitu kebutuhan untuk memiliki dan dimiliki. kehangatan. sukses). aktivitas. merupakan kebutuhan tertinggi dalam hierarki Maslow.

seks) Gambar 1: Hirarkhi kebutuhan dasar menurut A. Coba kita lihat contoh berikut: seseorang sedang kelaparan dan pada saat itu juga dia tidak mempunyai pakaian yang layak. Disini dikatakan bahwa kebutuhan akan makan sebagai kebutuhan yang lebih tinggi karena berhubungan dengan kehidupan. Kemkes RI. 2013 . eliminasi. Tiap kebutuhan dipandang dalam konteksnya terhadap kebutuhan lain. 1997) membagi kebutuhan dasar manusia kedalam 14 komponen berikut yaitu manusia harus dapat bernafas secara normal. kekhawatiran. kebutuhan. Virginia Henderson Ibu Virginia Henderson (dalam Potter dan Perry. beribadah sesuai dengan agama dan kepercayaan. bisa bergerak dan mempertahankan postur tubuh yang diinginkan. bermain atau berpartisipasi dalam berbagai bentuk rekreasi dan belajar. berkomunikasi dengan orang lain dalam mengekspresikan emosi. menemukan atau memuaskan rasa ingin tahu yang mengarah pada perkembangan yang normal. Badan PPSDM Kesehatan. minum. Maslow b. Kebutuhan Dasar Manusia Menurut Jean Watson Jean Watson (dalam B. Taleuto. dan opini. tidur. makan dan minum yang cukup. c. bisa tidur dan istirahat dengan tenang. kesehatan dan penggunaan fasilitas kesehatan yang tersedia. bekerja sedemikian rupa sebagai modal untuk membiayai kebutuhan hidup. makan. mempertahankan suhu tubuh dalam kisaran normal dengan menyesuaikan pakaian yang dikenakan dan memodifikasikan lingkungan. menjaga kebersihan diri dan penampilan. 1995) membagi kebutuhan dasar manusia ke dalam dua peringkat utama yaitu kebutuhan yang tingkatnya lebih rendah (lower order needs) dan kebutuhan yang tingkatnya lebih tinggi (higher order needs). dan semuanya dianggap penting. Pemenuhan kebutuhan yang tingkatnya lebih rendah tidak selalu membantu upaya kompleks manusia untuk mencapai aktualisasi diri. setiap hari harus bisa buang air besar dan buang air kecil (eliminasi) dengan lancar. memilih pakaian yang tepat dan nyaman dipakai.14 Kebutuhan fisiologis (oksigen. menghindari bahaya dari lingkungan dan menghindari membahayakan orang lain. sedangkan pakaian Hak cipta  Pusdiklatnakes.

kebutuhan harga diri dan kebutuhan aktualisasi diri. dan sosial. Adapun rangkumannya adalah. silakan teman-teman mencari contoh-contoh lain yang sering anda temui di masyarakat. sosial dan spiritual.15 merupakan kebutuhan yang lebih rendah. Kebutuhan dasar manusia harus terpenuhi dalam mempertahankan keseimbangan fisiologis maupun psikologis... Badan PPSDM Kesehatan. sedangkan Henderson membagi menjadi 14 tingkatan yaitu dan Jean Watson membagi menjadi 2 macam. Manusia sebagai mahluk holistik merupakan mahluk yang utuh atau paduan dari unsur biologis. telah kita pelajari tentang konsep manusia dan kebutuhan dasarnya. . RANGKUMAN RANGKUMAN Baiklah teman-teman. apabila mengalami gangguan. 2013 . maka manusia juga akan mengalami gangguan dalam kesehatannya. Kemkes RI. kebutuhan kasih sayang (dicintai dan mencintai). kebutuhan rasa aman dan nyaman. Hak cipta  Pusdiklatnakes. Menurut beberapa ahli kebutuhan manusia ada bermacam-macam. juga manusia sebagai sistem terdiri atas sistem adaptif. psikologis.. Nah. personal.. interpersonal... untuk mencapai kehidupan dan kesehatan yang optimal.. seperti Abraham Maslow membagi kebutuhan dasar manusia menjadi lima tingkat yaitu kebutuhan fisiologis. marilah kita buat rangkuman untuk memudahkan pemahaman materi ini.

apa yang anda lakukan? a. manusia tersusun atas sistem organ tubuh c. bahwa manusia sebagai mahluk sosial. Badan PPSDM Kesehatan. c. digendong orang tuanya datang ke tempat anda karena beberapa hari badannya panas. d. memberitahu orangtuanya supaya segera membawa pulang anaknya Hak cipta  Pusdiklatnakes. manusia memiliki kekuatan dan wewenang d..A semakin keras. Sampai di tempat anda dia tidak mau turun dari gendongan orangtuanya dan menangis keras. . melakukan perawatan lukanya dengan tehnik septik aseptik yang benar b. Bila anda mendekat tangis an.. memberikan obat anti nyeri. Di bawah ini benar konsep manusia sebagai mahluk holistik.. a. Ny.16 TES FORMATIF Teman-teman. a.sebagai bukti bahwa anda telah memahami materi ini tolong anda jawab soal-soal berikut: 1. An. merupakan mahluk yang utuh b. a. A. umur 5 tahun.. umur 25 tahun. Bila ditinjau dari konsep manusia. tindakan keperawatan apa yang akan anda kerjakan? a. datang ke tenpat anda karena kakinya terkena pisau dan luka terbuka dan berdarah. Bila dihubungkan dengan konsep manusia sebagai mahluk holistik. merawat lukanya dengan benar dan selalu memperhatikan reaksi klien d. manusia perlu hidup bersama orang lain 2... 2013 .S. b. menanyakan keluarganya. Kemkes RI. karena lukanya pasti terasa nyeri c. siapa nanti yang akan merawat bila di rumah 3.

. . segera memberi kompres hangat dan memberikan obat penurun panas c. membaringkan anak di tempat tidur yang datar.. Sesuai dengan kebutuhan dasar manusia menurut Maslow apa yang pertama kali anda lakukan pada anaknya . 6. memberitahu ibu untuk memanggil suaminya datang c. nampak kurus dan kotor. Setelah anda periksa ternyata badannya panas juga. sesak. memberinya obat penambah nafsu makan Anda sedang dinas di puskesmas. c. Sesuai dengan kebutuhan dasar manusia menurut Maslow apa yang pertama kali anda lakukan pada ibunya . alasan ada melakukan hal ini adalah . membujuk anak supaya mau diperiksa dan segera mendapat pertolongan d. Anda sedang di rumah. Sesuai dengan kebutuhan dasar manusia. orang yang sedang sakit dan dirawat di puskesmas harus kita berikan perhatian lebih bila dibandingkan dengan orang yang sehat. panas d. empuk dan tertutup b. tiba-tiba anda didatangi seorang seorang ibu yang menggendong anaknya sedang sakit panas. panas badan akan meningkatkan pengeluaran air dari tubuh b. . Kemkes RI. tindakan keperawatan pertama yang anda kerjakan adalah .. . membersihkan badannya dulu sebelum anda layani c. datang seorang ibu dengan menggendong anaknya yang masih bayi karena dari pagi hari mencret. a. ibunya menangis karena anaknya sempat tidak sadar di rumah. memang seperti itu yang dilakukan kepada setiap pasien batuk. Hal ini memenuhi filosofi bahwa manusia itu sebagai mahluk yang . a. Tn. d.. Sebagai seorang perawat. d. a. Badan PPSDM Kesehatan. memenuhi kebutuhan cairan yang hilang karena mencret d. melaksanakan protap yang sudah biaa dilakukan di puskesmas c. tarik nafas 8. memberi rasa tenang pada ibunya karena anaknya segera ditangani b. Hak cipta  Pusdiklatnakes.. umur 45 tahun datang sendiri berobat ke tempat anda karena batuk dan sesak nafas sejak kemarin. a. memberinya obat panas dan selimut b. 5. c.. memasang infus untuk memberikan carian dan nutrisi 7. a. H..17 b. minum air bisa menambah daya tahan tubuh klien Bila ada seorang pasien datang ke tempat anda karena badannya panas dan kedinginan. tiba-tiba anda didatangi seorang seorang ibu yang menggendong anaknya sedang sakit panas. setelah anda periksa ternyata anaknya mengalami dehidrasi ringan. memberi minum air putih dan mempersilakan duduk d. membiarkan anak mengamati lebih lama tempat anda bekerja c. a. karena tangisan anak hal biasa 4. b. menanyakan keluhan apalagi yang dirasakan klien d. H. memberi obat penenang supaya tidak gaduh b.supaya beliau banyak minum air. d. tidak panik. serta memberitahu Tn. obat yang diberikan hanya bisa bekerja bila kliennya banyak minum c. menyarankan ibu untuk tenang. anda memberikan oralit dan menjelaskan cara meminumnya. memenuhi kebutuhan fisiologis yang terganggu 9. b. . segera memberi minum air putih sebanyak-banyaknya d. . memaksa anak turun dari gendongan. b. Anda sedang dinas di puskesmas.kemudian anda memberi obat batuk dan sesak. a. c. Alasan anda melakukan tindakan ini adalah . 2013 . ibunya menangis karena anaknya sempat tidak sadar di rumah.

terbuka utuh holistik sakit 10. . C 3. maksudnya . Badan PPSDM Kesehatan. B 6. C 10. A 2. Kemkes RI. penyakit bisa mengganggu pemenuhan kebutuhan d. d.18 a. D 8. orang yang sakit kebutuhannya harus tetap terpenuhi c. a. Salah satu faktor yang mempengaruhi kebutuhan dasar manusia adalah faktor penyakit.. A 5. A 7. B Hak cipta  Pusdiklatnakes. C 9. bila kita sehat tidak perlu memenuhi semua kebutuhan KUNCI JAWABAN 1. pada penyakit tertentu memerlukan kebutuhan yang berbeda b. b. 2013 . B 4. c.

. Semoga sukses ya teman-teman. Hak cipta  Pusdiklatnakes..... 2013 . kami menambahkan beberapa tugas yang harus anda kerjakan. orang dewasa dan manusia usia lanjut. Anda tulis sebagai lembar kerja dan konsulkan pada tutor/ pembimbing yang ada di dekat anda. 1. remaja. Kemkes RI. kemudian anda tuliskan bagaimana mereka memenuuhi kebutuhannya dan gangguan pemenuhan kebutuhan apa yang lazim terjadi pada usia mereka.untuk memperdalam pemahaman anda pada materi ini. anak-anak. Amati bayi baru lahir. Badan PPSDM Kesehatan. Lakukan pengamatan pada beberapa klien anda.. bayi. tuliskan bagaimana anda memandang mereka kalau dihubungkan dengan konsep manusia.19 TUGAS Teman-teman. 2.

. materi yang telah kita bahas di kegiatan belajar 1 ini.20 PENUTUP PENUTUP Demikian teman-teman yang kami banggakan.. 2013 . Kemkes RI.. Untuk selanjutnya mari kita pelajari materi proses keperawatan dan pemeriksaan fisik di kegiatan belajar 2. semoga bisa membantu teman-teman mengingat kembali materi-materi yang dulu sudah pernah saudara pelajari. pelayanan yang anda berikan kepada masyarakat jadi semakin baik dan masyarakat juga puas atas pelayanan yang anda berikan. Badan PPSDM Kesehatan.. masih di modul 1 ini.. Sukses selalu. semoga dengan mengingat kembali konsep manusia. Hak cipta  Pusdiklatnakes.

2013 .21 KEGIATAN KEGIATANBELAJAR BELAJAR22 ASUHAN ASUHANKEPERAWATAN KEPERAWATANPADA PADALINGKUP LINGKUPKEBUTUHAN KEBUTUHAN DASAR MANUSIA DASAR MANUSIA TUJUAN TUJUANPEMBELAJARAN PEMBELAJARAN UMUM UMUM Setelah mempelajari materi ini peserta didik diharapkan mampu memahami konsep dasar proses keperawatan pada lingkup kebutuhan dasar manusia. Pada pemeriksaan fisik disini kami ajak teman-teman kembali bagaimana cara memeriksa dan nilai normal pada masing-masing pemeriksaan baian tubuh klien. Mengidentifikasi langkah-langkah pemeriksaan fisik head to toe dengan benar. Badan PPSDM Kesehatan. Hak cipta  Pusdiklatnakes. Kemkes RI. POKOK-POKOK POKOK-POKOKMATERI MATERI Adapun pokok-pokok materi yang dipelari di kegiatan belajar 2 ini juga ada 2 topik yaitu: Konsep proses keperawatan mulai dari pengkajian sampai evaluasi dan pemeriksaan fisik yang mendasari kita dalam menentukan diagnosa keperawatan. 2. Menjelaskan konsep proses keperawatan dengan benar. TUJUAN TUJUANPEMBELAJARAN PEMBELAJARAN KHUSUS KHUSUS Setelah mempelajari materi ini peserta didik diharapkan dapat: 1.

Badan PPSDM Kesehatan. Menurut Nursalam (2001) proses keperawatan adalah sebagai salah satu pendekatan utama dalam pemberian asuhan keperawatan. dalam upaya pemenuhan kebutuhan dasar manusia (KDM). dilandasi etik dan etika keperawatan. sebagai penyegaran kembali materi yang telah teman-teman pelajari beberapa waktu yang lalu. Proses keperawatan adalah suatu proses atau rangkaian kegiatan pada praktek keperawatan yang langsung diberikan kepada klien pada berbagai tatanan pelayanan kesehatan.22 URAIAN URAIAN MATERI MATERI Teman-teman. perencanaan/planning.salah satu konsep yang juga harus anda pahami dalam memberikan asuhan keperawatan adalah konsep proses keperawatan. setelah langkah kelima kita akan kembali ke langkah pertama demikian seterusnya sampai masalah klien yang kita asuh bisa teratasi. Hak cipta  Pusdiklatnakes.. Oleh karena itu marilah kita pelajari bersama tentang konsep itu. A. Kemkes RI.. pada dasarnya suatu proses pengambilan keputusan dan penyelesaian masalah. Kelima langkah ini harus dilaksanakan secara berurutan dengan menggunakan pendekatan siklus. 2013 . dengan menggunakan metode proses keperawatan. diagnosa keperawatan. apakah keadaan klien sehat atau sakit. pelaksanaan/implementation dan evaluasi/evaluation. berpedoman pada standar keperawatan. Ada lima langkah utama yang harus anda ikuti secara berurutan yaitu pengkajian. dengan tujuan untuk mengidentifikasi masalah klien. dalam lingkup wewenang serta tanggung jawab keperawatan.

disini kami mengajak anda mengingat kembali secara konsep tentang apa yang sudah anda lakukan. Hak cipta  Pusdiklatnakes. karena kami yakin hal ini sudah biasa anda lakukan saat memberikan pelayanan kepada masyarakat di tempat anda bekerja. Setelah memahami konsep proses keperawatan..teman-teman.... pada mata kuliah KDM 1 ini konsep proses keperawatan cukup anda pahami sampai disini saja. Kemkes RI. Pemeriksaan fisik merupakan peninjauan dari ujung rambut sampai ujung kaki (head to toe) pada setiap sistem tubuh yang memberikan informasi objektif tentang klien dan memungkinkan kita sebagai seorang perawat untuk membuat penilaian klinis. Pada materi pemeriksaan fisik disini... sehingga pelayanan yang anda berikan nanti jadi semakin profesional.. Ayo.... 2013 . kita akan lanjut dengan materi pemeriksaan fisik merupakan salah satu kegiatan yang dilakukan pada langkah pertama proses keperawatan yaitu pengkajian.. untuk lebih detail nanti akan anda pelajari pada mata kuliah lain...tetap semangat.23 Bila digambarkan dalam bentuk bagan akan nampak seperti berikut: Gambar 2: Langkah-langkah Proses Keperawatan Nah.. Badan PPSDM Kesehatan. A..kami hanya menguraikan hal yang pokokpokok saja. Kami tidak bermaksud menggurui anda temanteman.

Sebelum melakukan pemeriksaan. palpasi (periksa raba). yaitu: Kontrol infeksi. B. tensimeter/spighnomanometer.auskultasi (periksa dengar). pakai sarung tangan/handschoen bila diperlukan.. tissue. refleks hammer. ada dua prinsip yang harus kita perhatikan. memastikan /membuktikan hasil anamnesa.. yaitu: inspeksi (periksa pandang).. dan membantu klien mengenakan baju periksa jika ada.24 Pemeriksaan fisik dilakukan pada klien secara keseluruhan atau hanya bagian tertentu yang dianggap perlu. Untuk materi ini tidak kami ulangi lagi.. memasang masker. menentukan masalah dan merencanakan tindakan keperawatan yang tepat bagi klien. (Dewi Sartika. jelaskan prosedur pemeriksaan. berada di sisi kanan klien (bila memungkinkan). baru kita mulai melakukan pemeriksaan dari kepala sampai dengan kaki Hak cipta  Pusdiklatnakes.. timbangan. Misalnya: menutup pintu/jendala atau skerem untuk menjaga privacy klien.anda pasti masih ingat . otoskop. buku catatan perawat. 2013 . efisiensi. arloji/stopwatch. privacy dan kenyamanan klien. Teknik-teknik pemeriksaan fisik yang digunakan adalah: Teman-teman. Adapun alat-alat yang disiapkan adalah: meteran.. maka kita harus bisa membatasi penyebarannya dengan melakukan kontrol infeksi ini. handschoen bersih (jika perlu).. meliputi mencuci tangan. Badan PPSDM Kesehatan.. dan dokumentasi Demikian . Kemkes RI. termometer. untuk memperoleh data yang sistematif dan komprehensif. 2010). dan cukup penerangan untuk melakukan pemeriksaan fisik baik bagi klien maupun bagi pemeriksa itu sendiri.. dari eksternal ke internal..teknik pemeriksaan fisik yang kita gunakan ada 4 besar. stetoskop. karena kami yakin anda sudah biasa melakukannya. Setelah alat-alat didekatkan ke tempat periksa kita mulai melakukan prosedur dengan mencuci tangan. Teman-teman. penlight/senter.masih tetap semangat kan?? Dalam melakukan pemeriksaan fisik... komunikasi (penjelasan prosedur). sistematis dan konsisten (head to toe. dari normal ke abnormal). hangat. mari kita lanjutkan materi dengan prosedur pemeriksaan. perkusi (periksa ketuk). memasang sarung tangan steril... kita harus menyiapkan alat-alat yang kita perlukan dan ditata yang rapi di di dekat kita di tempat yang memudahkan kita bekerja. Kontrol lingkungan yaitu memastikan ruangan dalam keadaan nyaman.. namun apa saja yang akan kita periksa? Mari kita pelajari materi berikutnya. Karena pada era sekarang penyakit infeksi juga semakin banyak.

5-37. Kemkes RI. tanda-tanda stress/ kecemasan (Normal: relaks. BB (Normal: BMI dalam batas normal). ekspresi wajah. usia. 1.. Inspeksi Palpasi kelembaban. Pengukuran tanda vital Posisi klien : duduk/ berbaring 1. tahapan perkembangan.teman-teman. 2013 .TB. tekstur. Kesadaran. tidak ada edema Pusdiklatnakes. turgor kulit. Bradikardia) 4. Kemudian pemeriksaan dilanjutkan dengan. diawali dengan . dan ikterik. kami ingatkan kembali bahwa posisi klien pada waktu kita melakukan pemeriksaan bisa duduk/berbaring. pigmentasi... sianosis. C. >20x/menit: Takipnea. turgor baik/elastik. tidak gugup). pemeriksaan dilanjutkan dengan memeriksa seluruh tubuh kllien dari ujung rambut sampai ujung kaki (head to toe). pemeriksaan kebersihan. cara bicara. postur dan cara berjalan.50c) 2. Ekspresi sesuai. Tabel 1: Pemeriksaan fisik sederhana No. suhu permukaan kulit.. <15x/menit bradipnea) Nah. lancer.lesi/perlukaan. dan edema. atau hanya bagian tubuh klien yang diperlukan saja. (Normal : Kesadaran penuh.. disini kami kemas dalam bentuk tabel dengan maksud mempermudah saudara memahaminya. Pemeriksaan diawali dengan memeriksa: 1. Tekanan darah (normal : 120/80 mmHg) 3. tingkah laku. tidak ada menahan nyeri/ sulit bernafas).. Badan PPSDM Kesehatan. bentuk dan ukuran tubuh.. Nadi (normal : 60-100x/menit .setelah melakukan pengukuran tanda-tanda vital. cara berpakaian (Normal: Benar/ tidak terbalik). ketebalan. (Relaks. Takikardia: >100x/menit .25 Teman-teman. mood. kulit pucat. tidak ada tanda-tanda cemas/takut). kebersihan Personal (Normal : Bersih dan tidak bau).. jenis kelamin. D. Hak cipta  Nilai normal kulit tidak ada ikterik / pucat / sianosis lembab.. Pernafasan (normal= 15-20x /menit. warna. evaluasi dengan membandingkan dengan keadaan normal. Suhu tubuh (normal : 36. Bagian tubuh Hal yang diperiksa yang diperiksa Pemeriksaan kulit dan kuku a.

a. tidak ada tandatanda infeksi. warna sama dengan kulit lain. dan sclera berwarna putih bentuk dan ukuran telinga. Kemkes RI. rambut. mata. kesimetrisan. kesimetrisan. 2. tidak ikterik/sianosis aliran darah kuku akan kembali < 3 detik simetris. b. bentuk. jumlah dan distribusi rambut Palpasi adanya pembengkakan/penonjolan. telinga.26 b. tidak ada lesi. Pemeriksaan kebersihan. tidak pucat/ikterik. kebersihan rambut dan kulit kepala. warna konjungtiva pink. mulut dan leher ukuran lingkar kepala. Badan PPSDM Kesehatan. simetris tidak ada nyeri tekan dan edema bentuk. warna konjunctiva dan sclera (anemis/ikterik). Pemeriksaan kepala.Pemeriksaan wajah Inspeksi Palpasi c. dan respon terhadap cahaya Ketajaman penglihatan seseorang mungkin berbeda dengan orang lain. warna. Pemeriksaan kepala bentuk. kesimestrisan. rambut lebat dan kuat/tidak rapuh/tidak mudah rontok warna kulit. dan tekstur rambut b. liang telinga (cerumen/tandatanda infeksi). hidung. tidak menunjukkan tanda-tanda kekurangan gizi (rambut jagung dan kering tidak ada penonjolan /pembengkakan. dan edema. simetris bola mata kiri dan kanan. Pemeriksaan mata Tes Ketajaman Penglihatan d. dan kuku warna kuku Inspeksi Palpasi ketebalan kuku dan capillary refile (pengisian kapiler). pipi. alat bantu bentuk dan posisi simetris kika. wajah. warna. bentuk. bentuk normal tidak ada tanda-tanda jari tabuh (clubbing finger). pigmentasi. integritas. posisi telinga. integritas kulit bagus. bersih. penggunaan kacamata / lensa kontak. Tajam penglihatan tersebut merupakan derajad persepsi deteil dan kontour beda simetris mata kiri dan kanan. dan kesimetrisan nyeri tekan dahi. bola mata. Pemeriksaan telinga Inspeksi Hak cipta  bersih. kesimestrisan. alis mata. kelopak mata. dan alat bantu dengar Pusdiklatnakes. 2013 . dan rahang warna sama dengan bagian tubuh lain. Inspeksi adanya lesi atau tidak. bulu mata.

simetris kirii kanan. 3) Tanyakan pada klien apakah bunyi terdengar sama jelas pada kedua telinga atau lebih jelas pada salah satu telinga. 2) Letakkan tangkai garpu tala pada prosesus mastoideus klien. dan tragus a. 6) Catat hasil pemeriksaan pendengaran tersebut. 2013 . Pemeriksaan Webber 1) Pegang garpu tala pada tangkainya dan pukulkan ke telapak atau buku jari yang berlawanan. 4) Catat hasil pemeriksaan dengan pendengaran tersebut hidung eksternal (bentuk. 3) Anjurkan klien untuk memberi tahu pemeriksa jika ia tidak merasakan getaran lagi. tidak ada nyeri tekan mastoid. 4) Angkat garpu tala dan dengan cepat tempatkan di depan lubang telinga klien 1-2 cm dengan posisi garpu tala paralel terhadap lubang telinga luar klien. Pemeriksaan Rinne 1) Pegang garpu tala pada tangkainya dan pukulkan ke telapak atau buku jari tangan yang berlawanan. b. 5) Instruksikan klien untuk member tahu apakah ia masih mendengarkan suara atau tidak. Pemeriksan hidung dan sinus Inspeksi Hak cipta  dengar nyeri tekan aurikuler. Kemkes RI.27 Palpasi Pemeriksaaan Telinga Dengan Menggunakan Garpu Tala e. 2) Letakkan tangkai garpu tala di tengah puncak kepala klien . warna sama Pusdiklatnakes. Badan PPSDM Kesehatan.

dan septum deviasi) dengan warna kulit lain. hidung internal (kemerahan. tidak ada pembesaran kelenjer gondok pulsasi arteri karotis terdengar Inspeksi dan lokasi pulsasi auskultasi arteri karotis Inspeksi dan Nodus/difus. tidak ada tanda-tanda distress pernapasan. tiroid gerakan/perlengketan pada kulit. tanda2 infeksi) frontalis dan. pendarahan). pembesaran. kesimetrisan). kesimetrisan. tidak ada lesi dan stomatitis gigi lengkap. Pemeriksaan leher Inspeksi leher ukuran. tidak ada pembesaran kel. irama.limfe. lembab. posisi lidah. perdarahan/ radang gusi. pembesaran).gondok. kedalaman. dan keadaan langit-langit warna mukosa mulut dan bibir pink. integritas kulit baik. nyeri. bentuk simetris. tidak ada sumbatan. tidak ikterik/sianosis. bentuk/postur dada. Kemkes RI. kelenjar limfe (letak. sekret. Pemeriksaan mulut dan bibir Inspeksi dan palpasi struktur luar Inspeksi dan palpasi strukur dalam g. bentuk simetris warna sama dengan kulit lain. Pemeriksaan sistem pernafasan Inspeksi kesimetrisan. lesi. warna pink. kelenjar parotis (letak. tidak ada Pusdiklatnakes.28 Palpasi dan Perkusi f. tidak ada perdarahan atau radang gusi. hidung ( lesi. gerakan nafas (frekuensi. sumbatan. perdarahan dan tanda-tanda infeksi warna mukosa mulut dan bibir. dan upaya pernafasan/penggunaan Hak cipta  tidak ada bengkak dan nyeri tekan tidak teraba pembesaran kel. terlihat. konsistensi. warna. konsistensi. lesi. nyeri. warna kulit sama dengan warna kulit lain. nyeri. tidak ada nyeri Terdengar bising pembuluh darah simetris. gigi lengkap/penggunaan gigi palsu. 2013 . tidak ada nyeri. teraba) Auskultasi Bising pembuluh darah 3. Badan PPSDM Kesehatan. rongga. lidah simetris. warna. dan stomatitis. tidak ada tandatanda gigi berlobang atau kerusakan gigi. maksilaris (bengkak. bentuk dan postur normal. tekstur. palpasi kelenjer batas. tidak ada lesi. Pemeriksaan dada dan punggung a. langitlangit utuh dan tidak ada tanda infeksi warna integritas.

tracheal) Palpasi integritas kulit baik. arteri karotis untuk inspeksi dan palpasi: denyutan aorta teraba ukuran. bronchus. di RIC 1 dan 2. arteri karotis Palpasi Denyutan Perkusi Auskultasi Dada dan aksila Inspeksi payudara Hak cipta  Muka bibir. pembengkakan/ penonjolan Simetris. lesi. ekspansi simetris. pada RIC 4. Badan PPSDM Kesehatan. 2013 . vena jugularis. warna kulit. konjungtiva. tractile fremitus. di atas manubrium dan di atas trachea) resonan (“dug dug dug”). trachea. tidak ada nyeri tekan/massa/tanda-tanda peradangan. bronchovesikuler. eksrusi diafragma (konsistensi dan bandingkan satu sisi dengan satu sisi lain pada tinggi yang sama dengan pola berjenjang sisi ke sisi) Auskultasi suara nafas. mid sterna. besar Integritas kulit. bunyi napas vesikuler. besar payudara Pusdiklatnakes. pergerakan dada. arteri karotis. (Perawat berdiri dibelakang pasien. dan batas batas jantung: tidak lebih dari jantung (lakukan dari arah 4. vena jugularis. (dengarkan dengan menggunakan stetoskop di lapang paru kiri kanan. konjungtiva. jika bagian udara lebih besar dari bagian padat=hiperesonan (“deng deng deng”). instruksikan pasien untuk mengucapkan angka “tujuh-tujuh” atau “enamenam” sambil melakukan perabaan dengan kedua telapak tangan pada punggung pasien.7. jika bagian padat lebih daripada bagian udara=pekak (“bleg bleg bleg”).) pembengkakan/penonjolan/edema Perkusi paru. edema. bentuk. Pemeriksaan sistem kardiovaskuler Inspeksi Muka bibir. nyeri. batas jantung=bunyi rensonan----hilang>>redup). paru. brochial. Kemkes RI. massa dan lesi. taktil vremitus cendrung sebelah kanan lebih teraba jelas b. terdengar bunyi jantung I/S1 (lub) (gunakan bagian diafragma dan bunyi jantung II/S2 (dub). dan bell dari stetoskop tidak ada bunyi jantung tambahan untuk mendengarkan bunyi (S3 atau S4) jantung Integritas kulit.5.29 otot-otot bantu pernafasan).10 cm ke arah kiri dari garis samping ke tengah dada.dan 8 dan dari atas ke bawah sampai bunyi redup) bunyi jantung.

illiaka (bagian bell). Bentuk simetris. tidak ada pembesaran nodus. a. distensi. lokasi. ukuran danbatas limfa. Pemeriksaan Abdomen (Perut) Inspeksi Auskultasi Perkusi semua kuadran Palpasi semua kuadran 5. Integritas ROM. simetris/tidak. integritas kulit baik. ROM aktif. ostomy. tidak ikterik tidak terdapat ostomy.dengan cara perawat menghangatkan tangan terlebih dahulu suara peristaltic terdengar setiap 5-20x/dtk. pelebaran vena. konsistensi lunak kuadran dan simetris. karakteristik organ. tangan) Inspeksi struktur muskuloskletal Palpasi Hak cipta  payudara kiri kanan kiri kanan simetris/tidak. konsistensi Tidak nyeri. scar. dan gerakan dinding perut. 2013 . dan tidak ada penonjolan abnormal penyebaran vena nyeri. perbesaran nodus limfe. Pemeriksaan ekstremitas atas (bahu. siku. adanya asistes. warna dengan warna kulit lain. distensi. dengarkan batas heppar. Badan PPSDM Kesehatan. contour. tonjolan. nyeri pada ginjal (hepar. terdengar denyutan arteri renalis. kekuatan otot penuh) teraba jelas timpani. putting. simetris. kelainan umbilicus. a. tonjolan. aerola. nyeri irregular.30 Palpasi Inspeksi dan palpasi aksila 4. limfa. simetris kika. kelainan umbilicus suara peristaltik (bising usus) di semua kuadran (bagian diafragma dari stetoskop) dan suara pembuluh darah dan friction rub :aorta. warna kulit. bila hepar dan limfa membesar=redup dan apabila banyak cairan = hipertimpani tidak teraba penonjolan tidak ada nyeri tekan. kekuatan dan tonus otot denyutan arteri. ukuran.renalis. dan nyeri. tidak ada massa dan penumpukan cairan Pusdiklatnakes. puting menonjol. Kemkes RI. pelebaran vena. mulai dari kuadran kanan atas bergerak searah jarum jam. brachialis simetris kiri kanan. arteri iliaka dan aorta simetris dan pergerakan. perhatikan jika klien merasa nyeri dan bagaiman kualitas bunyinya. ginjal kiri dan kanan): massa. lesi. Bentuk.

2013 . pengeluaran tidak pengeluaran Letak. tidak mobilitas. pergelangan kaki dan telapa kaki) Inspeksi struktur muskuloskletal Palpasi 7. Tes refleks Pemeriksaan genitalia (alat genital. kekuatan dan tonus otot arteri femoralis. semetris tidak ada edema dan tanda-tanda infeksi (pengeluaran pus /bau) integritas kulit. Pemeriksaan ekstremitas bawah (panggul. rectum) Inspeksi genitalia eksternal: Wanita: Inspeksi vagina dan servik Palpasi vagina. anus. tidak ada nyeri. dorsalis pedis: denyutan tendon patella dan archilles simetris kiri kanan. edema. bisep. ROM. uterus dan ovarium: Pemeriksaan anus dan rectum Pria Inspeksi dan palpasi penis Inspeksi dan palpasi skrotum Pemeriksaan anus dan rectum Hak cipta  dan arteri. contour simetris. integritas kulit baik. integritas kulit. tidak terdapat haemoroid. lutut. Kulit warna merah muda. konsistensi Antefleksi/retrofleksi. Radialis tendon trisep. tidak ada pengeluaran pus atau darah integritas kulit. ROM aktif. massa. ukuran dan integritas kulit baik. fistula ani edema / hemoroid/ polip/ tandapengeluaran dan perdarahan tanda infeksi dan pendarahan Integritas kulit. edema. Badan PPSDM Kesehatan. nyeri.31 Tes reflex 6. edema / hemoroid/ polip/ tandapengeluaran dan perdarahan tanda infeksi dan pendarahan Pusdiklatnakes. lunak. massa dan integritas kulit baik. pengeluaran bersih. halus. tidak ada massa feses. nyeri dan ada pengeluaran pus atau darah tonjolan feses. nyeri. mukosa lembab. integritas kulit baik. kekuatan otot penuh teraba jelas reflex patella dan archiles positif) mukosa kulit. integritas kulit. fistula ani. tidak ada nyeri . Kemkes RI. posisi dan letak. tidak terdapat hemoroid. tidak dan. massa. arteri poplitea. turunan testes dan masa atau pembengkakan. massa edema. dan reflek bisep dan trisep positif brachioradialis simetris dan pergerakan. massa membesar (bila tidak hamil). tidak ada bentuk. massa. tidak ada pengeluaran masa atau pembengkakan. a. ukuran.

implementasi dan evaluasi. yaitu rencana perawatan klien. yaitu intervensi keperawatan dilakukan berdasarkan rencana. Temuan dari pengkajian fisik dimasukkan ke dalam rencana asuhan. dll Perawat dapat memilih untuk mencatat hasil dari pengkajian fisik pada pemeriksaan atau pada akhir pemeriksaan.. yaitu apa yang di observasi. evaluasi hasil yang di dapat dengan membandingkan dengan keadaan normal. perkusi dan auskultasi oleh perawat. Seperti yang kami tuliskan di atas bahwa pemeriksaan fisik ini dilakukan sesuai dengan kebutuhan kita sebagai seorang perawat.. Hak cipta  Pusdiklatnakes.. Maksud kami begini. namun bisa juga sebagian dari bagian tubuh klien yang kita periksa..fokus pemeriksaan kita selain perubahan tanda-tanda vital adalah pada perubahan-perubahan yang terjadi pada kehamilan. Format SOAPIE. palpasi. namun tetap memperhatikan bahwa manusia itu utuh. Data di dokumentasikan berdasarkan format SOAPIE.32 Setelah dilakukan pemeriksaan. Selain pemeriksaan fisik mungkin juga diperlukan pemeriksaan penunjang lain seperti pemeriksaan laboratorium. dan dokumentasikan hasil pemeriksaan. Perawat meninjau semua hasil sebelum membantu klien berpakaian. untuk berjaga-jaga seandainya perlu memeriksa kembali informasi atau mendapatkan data tambahan. perencanaan.tidak setiap klien yang kita asuh dilakukan pemeriksaan fisik secara keseluruhan. Assessment (pengkajian) . perencanaan. yaitu diagnose keperawatan dan pernyataan tentang kemajuan atau kemunduran klien. Kemkes RI. yaitu apa yang dilaporkan klien. Misalnya kalau klien seorang ibu hamil. pelaksanaan dan evaluasi Demikian teman-teman . data (fisik) Objektif. pokok-pokok pemeriksaan fisik yang minimal harus dilakukan sebelum kita menentukan diagnosa keperawatan.... Sebagian besar institusi memiliki format khusus yang mempermudah pencatatan data pemeriksaan. 2013 .. Hasil pemeriksaan yang didapat tersebut digunakan sebagai data dasar guna menentukan diagnosa keperawatan. Evaluation (evaluasi). yaitu tinjauan hasil rencana yang sudah di implementasikan. yang hampir sama dengan langkah-langkah proses keperawatan. inspeksi. Badan PPSDM Kesehatan. Plan (Perencanaan). terdiri dari: Data (riwayat) Subjektif. Implementation (pelaksanaan).

diagnosa keperawatan. apakah keadaan klien sehat atau sakit.semangat terus ya??. pelaksanaan dan evaluasi.bagaimana. Badan PPSDM Kesehatan.. 2013 .. perencanaan... Pemeriksaan fisik merupakan peninjauan dari ujung rambut sampai ujung kaki (head to toe) pada setiap sistem tubuh yang memberikan informasi objektif tentang klien dan Hak cipta  Pusdiklatnakes. setelah langkah kelima (evaluasi) kita akan kembali ke langkah pertama (pengkajian) dengan tujuan untuk mengidentifikasi masalah klien.33 RANGKUMAN RANGKUMAN Baiklah teman-teman.. pada dasarnya suatu proses pengambilan keputusan dan penyelesaian masalah. Ada lima langkah utama yang harus dilakukan secara berurutan dengan menggunakan pendekatan siklus yaitu pengkajian.. untuk memudahkan temanteman memahami konsep yang kami bahas di kegiatan belajar 2 modul ini dapat dirangkum sebagai berikut: Proses keperawatan adalah sebagai salah satu pendekatan utama dalam pemberian asuhan keperawatan. Kemkes RI.

objektif.. evaluation. Dalam melaksanakan proses keperawatan. diagnosa keperawatan 2. memastikan/membuktikan hasil anamnesa. 2010). maksudnya dilakukan. Badan PPSDM Kesehatan. pelaksanaan.34 memungkinkan kita sebagai seorang perawat untuk membuat penilaian klinis. Sebelum melakukan pemeriksaan fisik. d. planning. imlpementasi dan evaluasi). d. implementation. evaluasi d. setiap langkah dilakukan secara siklus. Inspeksi (periksa pandang). c. pelaksanaan. untuk memperoleh data yang sistematif dan komprehensif. b. b. (Dewi Sartika. mentaati langkah pemeriksaan Hak cipta  Pusdiklatnakes. Setelah pemeriksaan dilakukan perawat menuliskan hasil pemeriksaan pada catatan klien sebagai dokumentasi dalam bentuk sederhana S O A P I E (subjektif. agar tangan pemeriksa tetap bersih b. objektif c. 2013 . secara berurutan secara berulang-ulang c. mencegah penularan penyakit d. subjektif. . evaluasi. a. perkusi (periksa ketuk) dan auskultasi (periksa dengar) teknik dasar perawat melakukan pemeriksaan fisik pada klien dengan tetap memperhatikan 2 prinsip yaitu perhatikan lingkungan yang kita pakai untuk melakukan pemeriksaan dan kontrol infeksi. Kemkes RI. assessment. planning. evaluation b.. c. a. assessment. subjektif. secara menyeluruh dan harus tetap utuh b. dengan maksud. TES TES FORMATIF FORMATIF Teman-teman. dengan memperhatikan respon klien dengan seksama d. pengkajian. d. b. assessment.. a. pada seluruh tubuh klien secara teliti dan cermat a. a. perencanaan. perencanaan. palpasi (periksa raba). diagnosa keperawatan. Langkah-langkah proses keperawatan . implementation. . . Pemeriksaan fisik dilakukan pada klien secara keseluruhan atau hanya bagian tertentu yang dianggap perlu. 1. c. perawat harus mencuci tangan dengan benar. a. 3. menentukan masalah dan merencanakan tindakan keperawatan yang tepat bagi klien. pengkajian. tolong anda kerjakan sebagai salah satu cara evaluasi diri bahwa anda sudah memahami materi yang telah dipelajari.. objektif. menghormati hak klien c. planning. kami berikan beberapa soal tes formatif.

keras. a. . a. b. agar klien tidak takut b. a. menghormati hak klien c. 8. hiperpigmentasi. c. uji Ritme d. Burney c. c. klien dapat bekerja sama d. . tricuspidalis b. Bicuspidalis d. . 2013 . 6. membesar. Garis Schuffmer Hasil pemeriksaan daerah dada dengan cara perkusi pada interkosta klien didapatkan hasil suara dinding thorax yang normal . Klienpun harus selalu diberitahu pemeriksaan apa yang akan kita lakukan kepadanya.. b. d. membesar. agar klien tidak takut b. Mc. a. c. c. a. maksudnya . d. a.. pola fungsi kesehatan Gordon c. . Sonor c. .. menjaga privacy klien Pada waktu dilakukan pemeriksaan.35 4. a. d. menghormati hak klien c. klien dapat bekerja sama d. komprehensif Hasil normal yang ditemukan pada pemeriksaan payudara pada perempuan nifas adalah .. membesar. terasa sakit Pemeriksaan uji kepekaan telinga klien dengan garputala untuk mengetahui keseimbangan konduksi suara . review of sistem b.. b. b. a. tujuannya. Hipersonor b. d. menjaga privacy klien Perawat Suzana melakukan pengkajian fisik dengan pendekatan yang dimulai dari kepala sampai ekstremitas bawah dengan cara berurutan. Kemkes RI. Tympani d. c.. c. Dullness Hak cipta  Pusdiklatnakes. a. c. 7.. a. keluar ASI b. uji Webber b. b. a. uji Rinne c. ada benjolan. . keluar darah c. d. kemerahan d. a. prinsip pemeriksaan yang dilakukan perawat Suzana adalah . b. Badan PPSDM Kesehatan. ujiScwabach Untuk melakukan peradangan apendik. d. kita selalu memperhatikan lingkungan. .. head to toe d. 5. a. a. membesar. bisa dilakukan dengan palpasi abdomen tepatnya pada dareah titik . b. keras. 9. 10. a.

Agar lebih jelas sebaiknya setiap berlatih anda berkelompok dan sering berkonsultasi dengan pembimbing/tutor yang ada di dekat anda. D 4.. anak. C TUGAS TUGAS Teman-teman untuk lebih memahami proses keperwatan dan pemeriksaan fisik anda harus sering berlatih dengan banyak kasus penyakit dan dari setiap golongan umur (bayi baru lahir. remaja. dewasa sampai dengan lansia). bayi. C 7.. Hak cipta  Pusdiklatnakes. Kemkes RI. 2013 . buatlah makalah asuhan keperawatan yang anda asuh dan konsultasikan kepada pembimbing. Badan PPSDM Kesehatan. B 10.36 KUNCI JAWABAN 1. A 9. C 2. B 5. D 6. Selamat belajar. A 8.. B 3.

Hak cipta  Pusdiklatnakes. materi yang telah kita bahas di kegiatan belajar 2 ini. Untuk selanjutnya mari kita pelajari materi proses keperawatan dan pemeriksaan fisik di kegiatan belajar 2. masih di modul 1 ini.. Sukses selalu. semoga dengan mengingat kembali tentang proses keperawatan. Kemkes RI.. pemeriksaan fisik.. 2013 .37 PENUTUP PENUTUP Demikian teman-teman yang kami banggakan... Badan PPSDM Kesehatan. semoga bisa membantu teman-teman mengingat kembali materi-materi yang dulu sudah pernah saudara pelajari. sehingga pelayanan yang anda berikan kepada masyarakat jadi semakin baik dan masyarakat juga puas atas pelayanan yang anda berikan.

Badan PPSDM Kesehatan.38 KEGIATAN KEGIATANBELAJAR BELAJAR33 KONSEP KONSEPKEBUTUHAN KEBUTUHANPSIKOSOSIAL.TUJUAN TUJUANPEMBELAJARAN PEMBELAJARAN KHUSUS KHUSUS Setelah mempelajari materi ini saudara diharapkan dapat: 1. konsep kebutuhan seksual dan konsep kebutuhan spiritual.TUJUAN PEMBELAJARAN PEMBELAJARAN UMUM UMUM Setelah mempelajari materi ini saudara diharapkan mampu memahami konsep kebutuhan psikososial. Mengidentifikasi konsep kebutuhan psikososial dengan benar 2. Mengidentifikasi konsep kebutuhan seksual dengan benar 3. Hak cipta  Pusdiklatnakes. SEKSUAL SEKSUALDAN DANSPIRITUAL SPIRITUAL I. Mengidentifikasi konsep kebutuhan spiritual dengan benar POKOK-POKOK POKOK-POKOK MATERI MATERI Pada bagian akhir modul 1 ini kita akan mempelajari tiga konsep yaitu: konsep kebutuhan psikososial.TUJUAN I. Kemkes RI. 2013 . PSIKOSOSIAL. seksual dan spiritual dengan benar II.II.

Dalam lingkungan perawatan kesehatan. Sedangkan seseorang dikatakan sakit apabila gagal dalam mempertahankan keseimbangan diri dan lingkungannya. kita tetap saling menjaga satu sama lain sehingga bisa saling diterima dan terjalin hubungan yang harmonis. kontrol dan afeksi.39 A. Maksudnya disini dalam berhubungan dengan sesama manusia. seperti ansietas. Badan PPSDM Kesehatan. Manusia selalu berusaha untuk mempertahankan keseimbangan hidupnya. harga diri. termasuk kebutuhan akan cinta. Status Emosi Salah satu hal yang dibahas pada kebutuhan psikososial adalah status emosi. 2013 . sehingga dalam proses penyembuhan dia tidak hanya sembuh dari penyakitnya tetapi juga bisa mendapatkan kawan baru yang baik yang dapat mendukungnya untuk mencapai kesembuhan tersebut disamping keluarganya. Sampai disini mudah-mudahan bisa dipahami ya teman-teman. keadaan ini disebut dengan sehat. akibatnya dapat berupa perasaan atau prilaku yang tidak diharapkan. KEBUTUHAN PSIKOSOSIAL 1. Kebutuhan akan inklusi merupakan kebutuhan untuk menetapkan dan memelihara hubungan yang memuaskan dengan orang. Kebutuhan interpersonal akan inklusi. mari kita lanjutkan materi selanjutnya. walaupun dalam keadaan sakit. kemarahan. 2. Schultz (1966) merangkum kebutuhan tersebut sebagai kebutuhan interpersonal untuk inklusi. menjelaskan tanggung jawab perawat dalm memberi perawatan dan mengenali kebutuhan serta kesukaan pasien. kesepian dan rasa tidak pasti. identitas. dia tetap masih berhubungan dengan sesama klien yang dirawat. Kemkes RI. Keseimbangan yang dipertahankan oleh setiap individu untuk dapat menyesuaikan diri dengan lingkungannya. Kebutuhan akan Hak cipta  Pusdiklatnakes. Setiap individu mempunyai kebutuhan emosi dasar. Sebagai makhluk sosial. penghargaan dan rasa aman. mereka harus membina hubungan interpersonal positif . kebutuhan inklusi dapat dipenuhi dengan memberi informasi dan menjawab semua pertanyaan. Bila kebutuhan tersebut tidak terpenuhi. Sebagai contoh: seseorang yang sakit dan dirawat di rumah sakit. kontrol dan afeksi kadang saling tumpang tindih dan berkesinambungan. dan tetap juga menyesuaikan diri terhadap lingkungan rumah sakit yang baru. kepercayaan. Pengertian Kebutuhan Psikososial: Manusia adalah makhluk biopsikososial yang unik dan menerapkan system terbuka serta saling berinteraksi. otonomi. untuk mencapai kepuasan dalam kehidupan.

suka. B. Seksualitas diekspresikan melalui interaksi dan hubungan dengan individu Hak cipta  Pusdiklatnakes. potensi pertumbuhan pribadi meningkat.Erikson. akrab secara emosional. Selama masa ini. Afeksi diungkapkan dengan kata-kata cinta. Intervensi keperawatan yang membantu pasien menerima tanggung jawab untum membuat keputusan mengenai perawatan pasien yang menunjang pemulihan control. bermusuhan dan kurang percaya terhadap orang lain atau diri sendiri. 3. Seksualitas dilain pihak adalah istilah yang lebih luas. yaitu aktifitas seksual genital. Teori Psikososial Teman-teman mudah-mudahan masih ingat tokoh psikososial Erik H. dan menyayangi sehingga terjadi hubungan timbal balik (feed back) antara kedua individu tersebut. konflik-konflik ini berpusat pada perkembangan kualitas psikologi atau kegagalan untuk mengembangkan kualitas itu. Contoh: Saat orang melepaskan tanggung jawab pribadinya dan menjadi pasien yang sangat terikat dan tidak berdaya yang selalu meminta petunjuk dari semua orang mengenai apa yang harus dilakukan dan bagaimana melakukannya. pembuatan keputusan dan otoritas. Kemkes RI. Erikson berpendapat. memperhatikan.40 kontrol berhubungan dengan kebutuhan untuk menentukan dan memelihara hubungan yang memuaskan dengan orang lain dengan memperhatikan kekuasaan. 2013 .sahabat. KEBUTUHAN SEKSUAL Kebutuhan seksual adalah kebutuhan dasar manusia berupa ekspresi perasaan dua orang indivudu secara pribadi yang saling menghargai. Erikson percaya setiap orang akan mengalami konflik/krisis yang merupakan titik balik dalam perkembangan. Dibalik prilaku itu tersembunyi ansietas. Dalam setiap tingkat. Badan PPSDM Kesehatan. beliau berasumsi bahwa: a) Perkembangan kepribadian manusia terjadi sepanjang rentang kehidupan b) Perkembangan kepribadian manusia dipengaruhi oleh interaksi sosial—hubungan dengan orang lain c) Perkembangan kepribadian manusia ditentukan oleh keberhasilan atau kegagalan seseorang mengatasi krisis yang terjadi pada setiap tahapan sepanjang rentang kehidupan. dan intimasi. pribadi. Begitu juga dengan potensi kegagalan. Paling umum seks digunakan untuk mengacu pada bagian fisik dari berhubungan. Kata seks sering digunakan dalam dua cara. Kebutuhan Afeksi :Seseorang membangun hubungan saling memberi dan saling menerima berdasarkan saling menyukai.

anak juga mulai mempelajari struktur tubuhnya. 1.41 dari jenis kelamin yang berbeda atau sama dan mencangkup pikiran. Aspek sosial budaya merupakan pandangan budaya atau keyakinan yang berlaku di masyarakat terhadap keutuhan seksual serta prilakunya di masyarakat. Perkembangan Seksual a) Masa pranatal dan bayi Masa ini komponen fisik atau biologis sudah mulai berkembang. sikapnya sangat narsistik (cinta terhadap diri sendiri). 2013 . Perkembangan seks manusia berbeda dengan binatang dan bersifat kompleks. yaitu Hak cipta  Pusdiklatnakes. Misalnya perempuan sebelumnya menikah harus perawan. Di pedesaan perempuan umur 20 th belum menikah dikatakan perawan tua atau tidak laku. dsb. Jika pada binatang seks hanya untuk kepentingan mempertahankan generasi atau keturunan dan dilakukan pada musim tertentu dan berdasarkan dorongan insting. nilai. pengalaman. Anak mulai menujukan keakuanya. Aspek psikologis: aspek ini merupakan pandangan terhadap indentitas jenis kelamin sebuah perasaan dari diri terhadap kesadaran identitasnya serta memandang gambaran seksual atau bentuk konsep diri yang lain. tahap perkembangan psiko seksual pada masa ini adalah : 1) Tahap oral. fisiologis. sosial dan norma yang berlaku. Kemkes RI. demikian pula sebaliknya. 2) Tahap anal. dan egois. Selanjutnya mari kita pelajari tinjauan seksual dari beberapa aspek: Aspek biologis: aspek ini kita memandang seksual seperti pandangan anatomi dan fisiologis dari sistem reproduksi (seksual) kemampuan organ seks. bayi merasakan adanya perasaan senang (Sigmund Freud). Badan PPSDM Kesehatan. dan emosi. kesenangan. Kepuasan. Misalnya kalau perempuan. Pada manusia seksual berkaitan dengan biologis. merasa tertarik dengan laki-laki. dan adanya hormonal serta sistem sarap yang berfungsi atau berhubungan dengan kebutuhan seksual. psikologis. berkembangnya organ seksual maupun merespon rangsangan. mengigit. Kepuasan pada saat ini terjadi pada saat pengeluaran feses. seperti adanya ereksi penis pada laki-laki dan adanya pelumas vagian pada wanita. pelajaran. fantasi. b) Fase Kanak-kanak Pada masa kanak-kanak perkembangan seksual bagi menjadi dua. Hubungan seks manusia dapat dikatakan bersifat sakral dan mulia sehingga secara wajar hanya dibenarkan dalam ikatan pernikahan. atau bersuara. Perilaku ini terjadi ketika mandi. terjadi pada umur 0-1 tahun. mengunyah. akan berhias mempercantik diri bila bertemu laki-laki. atau kenikmantan dapat dicapai dengan menghisap. ideal. terjadi pada umur 1-3 tahun.

rangsangan terjadi pada otoerotis yaitu meraba-raba bagian erogenya. Penyimpangan-Penyimpangan Seksual pada Orang Dewasa a. pakaian dalam. 2013 .42 1) Tahap oedipal atau falik terjadi pada usia 3-5 tahun. Terjadi perubahan ditandai denga adanya citra tubuh. f. Kemkes RI. d. Tahap genital terjadi pada umur 12 tahun tahap ini merupakan tahap suka pada lawan jenis sudah matang. e. Masokisme kepuasan seksual dicapai dengan kekerasan Hak cipta  Pusdiklatnakes. dan akan terjadi kematangan psikologis. Badan PPSDM Kesehatan. Transvestisme kepuasan seksual dicapai dengan mengunakan pakaian lawan jenis dan melakukan peran seks yang berlawanan misalnya pria yang senang menggunakan pakaian dalam wanita. d) Masa dewasa muda dan pertengahan umur Pada tahap ini perkembangan fisik sudah cukup dan ciri seks sekunder mencapai puncaknya yaitu pada usia 18-30 tahun pada masa ini terjadi perubahan hormonal pada wanita ditandai dengan penurunan estrogen. 2) Tahap laten terjadi pada usia 5-13 tahun pada masa ini mulai memasukai masa puberitas dan berhadapan langsung pada tuntutan sosial c) Masa pubertas Masa ini sudah mencapai kematangan fisik dan aspek sosial. stoking atau lain-lain disebabkan karena eksperimen seksual dan bedah pergantian kelamin. mulai menyukai lawan jenis. Fetisisme kepuasan dapat dicapai dengan mengunakan benda seks seperti sepatu hak tinggi. Pedofilia kepuasan seksual dapat dicapai pada objek anak-anak disebabkan kelainan mental b. Eksibisionisme dicapai dengan mempertontonkan alat kelamin didepan umum c. adanya keinginan untuk berganti kelamin. pada pria ditandai dengan penurunan ukuran penis dan semen. Voyerisme atau skopofilia kepuasan seksual dicapai dengan melihat alat kelamin orang lain atau aktifitas seksual yang dilakukan orang lain g. Anak laki-laki cendrung suka pada ibunya dari pada bapaknya dan sebaliknya pada anak perempuan serta mulai megenal jenis kelamin yang di milikinya serta mulai interaksi dengan figur orang tuanya. pembelajaran tentang prilaku. pengecilan payudara dan vagina penurunan cairan vagina selanjutnya akan terjadi penurunan reaksi ereksi. kondisi sosial. Transeksualisme bentuk penyimpangan seksulitas ditandai dengan perasaan tidak senang terhadap alat kelaminya. 1. perhatian yang sengat besar terhadap perubahan fungsi tubuh.

Dispareunia yaitu kesulitan dalam melakukan senggama atau sakit pada koitus h. Homoseksual dan lesbianisme penyimpangan seksual ditandai dengan ketertarikan fisik maupun emosi kepada sesama jenis j. Koprofilai kepuasan dengan menguanakan objek feses n. Fotorisme atau priksionisme kepuasan seksual dicapai dengan menggosokan penis pada pantat wanita atau badan yang berpakaian ditempat yang penuh manusia atau tempattempat keramaian r. Anorgasme yaitu kegagalan dalam mencapai klimaks selama bersenggama Hak cipta  Pusdiklatnakes. Urolagnia kepuasan dicapai dengan urine yang diminum o. Bentuk Abnormalitas Seksual Akibat Dorongan Seksual Abnormal a. Badan PPSDM Kesehatan. baik secara fisik ataupun psikologis i. g. Pornografi gambar atau tulisan yang dibuat secara khusus untuk memberikan rangsangan seksual. Frigiditas yaitu ketidakmampuan wanita mengalami hasrat seksual atau orgasme pada saat bersenggama d. Felaksio kepuasan seks dicapai dengan menggunakan mulut pada alat kelamin laki-laki q. Postitusi penyimpangan dengan pola dorong seks yang tidak wajar dalam kepribadianya seks bersifat impersonal b. Zofilia kepuasan dicapai dengan objek binatang k. Oral seks atau kuniligus kepuasan seks dicapai dengan menggunakan mulut pada alat kelamin wanita p. Impotensi yaitu ketidakmampuan pria untuk relaksasi seks e. Nekropilia kepuasan dengan mengunakan objek mayat m. Perzinahan bentuk seksualitas antara laki-laki dan wanita yang bukan suami istri c. Ejakulasi prematur terjadinya pembuangan sperma yang terlalu dini f. Kemkes RI.43 h. Vaginismus terjadinya kejang yang berupa penegangan atau pengerasan sehingga penis terjepit dan tidak biasa keluar. Sodomi dicapi melalui anus l. Sadisme kepuasan seksual dicapai dengan menyakiti objeknya. 2013 . Gronto kepuasan seksual dicapai dengan berhubungan dengan lansia s. 2. Frottage kepuasan seksual dicapai dengan orang yang disenangi tanpa diketahui lawan jenis t.

Kurang pengetahuan atau informasi yang salah mengenai masalah seksual d.. Kemkes RI. seperti adanya teruma. biarkan terbuka untuk dibicarakan pada waktu yang akan datang f. Memberikan waktu yang memadai untuk membahas masalah seksual. Ganguan struktural dan fungsi tubuh. Jangan mendesak klien untuk membicarakan mengenai seksualitas. Amati klien selama interaksi. dapat memberikan informasi tentang masalah apa yang dibahas. Berinisiatif untuk membahas masalah seksual berarti menghargai klien sebagai makhluk seksual. Masalah citra diri.44 i. Minta klien untuk mengklarifikasi komunikasi verbal dan nonverbal yang belum jelas i. Badan PPSDM Kesehatan. Kehilangan pasangan karena perpisahan atau kematian. Penganiayaan secara fisik e. Demikian teman-teman kelainan seksual serta penyimpangan seksual yang telah kita pelajari. Menggunakan pendekatan yang jujur dan berdasarkan fakta yang menyadari bahwa klien sedang mempunyai pertanyaan atau masalah seksual b. sekarang mari kita coba aplikassikan ke dalam asuhan keperawatan. obat. Kesukaran koitus pertama keadaan dimana terjadi kesulitan dalam koitus pertama disebabkan karena kurangnya pengetahuan seks. Hak cipta  Pusdiklatnakes.diawali langkah pertama yaitu: Pengkajian Berikut ini pedoman wawancara yang baik dalam mengumpulkan data yang berkaitan dengan aspek psikoseksual : a. kehamilan atau abnormalitas anatomi genetalia c.. Konflik terhadap nilai g. umum dan luas untuk mendapatkan informasi mengenai penngetahuan. persepsi dan dampak penyakit berkaitan dengan seksualitas e. kegiatan hidup sehari-hari dan fungsi sebelum sakit dapat dipakai untuk mulai membahas masalah seksual g. begitu pula masalah apa yang dihindari klien. Masih ingat kan. Mempertahankan kontak mata dan duduk dekat klien c. h.jangan terburu-buru d. 3. Adanya penyimpangan psikoseksual f. Menggunakan pertanyaan yang terbuka. Faktor-Faktor yang Mepengaruhi Kebutuhan Seksual a. memungkinkan timbulnya pertanyaan tentang masalah seksual. Tidak adanya panutan (role mode) b. 2013 .

Badan PPSDM Kesehatan. lelah dan terjadinya libido akibat obat steriod Tindakan keperawatan . c. mungkin digunakan untuk tidak mengakui adanya konflik atau ketidakpuasan seksual. Hipertropi prostat benigne (BPH) terjadi ejakulasi retrogat karena kerusakan spingter kandung kemih internal Tindakan keperawatan .Sarankan pasangan melakukan hubungan pada saat obat mencapai reaksi. perilaku.Ajarkan bahwa libdo atau hasrat akibat efek samping penggunan obat 4. Diabetes militus . Kemkes RI. b. mungkin dilakukan untuk mengatasi perasaan lemah.45 Lebih lanjut perlu dikaji berbagai mekanisme koping yang mungkin digunakan klien untuk mengekspresikan masalah seksualnya. antara lain : a. Denial. yang kami ambil dari tulisan teman di internet.Jelaskan bahwa arthiris tidak berpengaruh pada aspek fsikologi dan fungsi seksual . perasaan dan dorongan seksual d. anjurkan penggunaan jeli pelumas larut air (pada wanita) 3. 2013 .Wanita penurunan hasrat lubrikasi vagina Tidakan keperawatan Dorongan kontrol metabolisme yang tepat. kaku.Laki-laki kesulitan ereksi karena neuropatri diabetik atau mikroagiopatik . mungkin digunakan untuk memperoleh pembenaran atau penerimaan tentang motif. mungkin digunakan untuk meningkatkan kepuasan seksual dengan berhayal berhubungan dengan artis favorit misalnya. Masalah yang Berkaitan Seksulalitas 1. Rasionalisasi. tingkatkan reaksi sendi dengan mandi atau kompres hangat dan lakukan latihan rentang gerak .Jelaskan bahwa orgasme akan tetap terjadi terapi ejakulasi akan menurun atau tidak ada dan urin akan keruh Hak cipta  Pusdiklatnakes. Teman-teman disini saya berikan beberapa contoh masalah dan tindakan keperawatan yang dilakukan. perasaan ambivalensi terhadap hubungan intim yang belum terselesaikan secara tuntas. Arthiris yaitu terjadinya keram. Fantasi. Menarik Diri.

. 2004).. minum alkohol dan jelaskan berbagi obat yang dapat menujukan disfungsi seksual . takut nyeri dada.. keyakinan dan nilai. Spiritualitas memberikan pengertian keterhubungan intrapersonal (dengan diri sendiri). hindari aktifitas seksual setelah makan banyak. Kemkes RI. C. keterhubungan. kepercayaan. takut tentang penampilan.di akhir kegiatan belajar 3 ini materi yang akan kita bahas adalah. KONSEP KEBUTUHAN SPIRITUAL Konsep spiritual memiliki delapan batas tetapi saling tumpang tindih: energi. Hak cipta  Pusdiklatnakes. Kepercayaan selalu identik dengan agama sekalipun ada kepercayaan tanpa agama.. realitas eksistensial. Badan PPSDM Kesehatan. e. untuk beradaptasi dengan situasi yang sulit dan untuk memelihara kesehatan. interpersonal (dengan orang lain) dan transpersonal (dengan yang tidak terlihat. a. d.. Spritualitas melibatkan realitas eksistensi (arti dan tujuan hidup).. Tuhan atau yang tertinggi) (Potter & Perry. Keyakinan dan nilai menjadi dasar spiritualitas. miring atau duduk diatas kursi dengan pasangan diatas Bagaimana teman-teman masih semangat. harmoni dan batin nurani. Transedensi diri (self transedence) adalah kepercayaan yang merupakan dorongan dari luar yang lebih besar dari individu. obysk dsn prilaku. Nilai membantu individu menentukan apa yang penting bagi mereka dan membantu individu menghargai keindahan dan harga pemikiran.Dalam melakuakan hubungan seksual gunakan posisi yang tidak bayak membutuhkan energi dengan posisi terletang.Jelaskan bahwa infrak tidak mepunyai efek langsung pada fsikologi fungsi seksul ajurkan aktivitas seksual biasanya yang paling aman 5-8 minggu pasca infark.46 5.(Holins. transendensi diri. Spiritual memberikan individu kemampuan untuk menemukan pengertian kekuatan batiniah yang dinamis dan kreatif yang dibutuhkan saat membuat keputusan sulit (Brakswallance dan Park. Vilagomenza. kekuatan batiniah. kematian dan penaruahan hasrat rangsangan kepuasan pasangan untuk menghentikan aktivitas seksual Tindakan keperawatan . 2005. 2013 . 2009) c. b. Spiritualitas memberikan individu energi yang dibutuhkan untuk menemukan diri mereka. 2005) f. Spiritual memberikan kepercayaan setelah berhubungan dengan Tuhan. Penyakit kardiovaskular terjadinya kecemasan.

2009). Manifestasi perubahan fungsi spiritual a. Hak cipta  Pusdiklatnakes. Beberapa individu yang tidak mempercayai adanya Tuhan (atheis) atau percaya bahwa tidak ada kenyataan akhir yang diketahui (Agnostik). Perubahan perilaku Perubahan perilaku juga dapat merupakan manifestasi gangguan fungsi spiritual. b. Atheis mencari arti kehidupan melalui pekerjaan mereka dan hubungan mereka dengan orang lain. Hubungan antara spiritual – kesehatan dan sakit Keyakinan spiritual sangat penting bagi perawat karena dapat mempengaruhi tingkat kesehatan dan prilaku klien. Spiritual memberikan kedamaian dalam menghadapi penyakit terminal maupun menjelang ajal (Potter & Perry. Misalnya: ada yang menganggap penyakitnya adalah cobaan dari Tuhan 2. Beberapa pengaruh yang perlu dipahami: a) Menuntun kebiasaan sehari-hari Praktik tertentu pada umumnya yang berhubungan dengan pelayanan kesehatan mungkin mempunyai makna keagamaan bagi klien. Untuk jelasnya berikut terdapat tabel ekspresi kebutuhan spiritual.47 g. Verbalisasi distress Individu yang mengalami gangguan fungsi spiritual. Badan PPSDM Kesehatan. sumber kekuatan sangat diperlukan untuk dapat menerima keadaan sakitnya khususnya jika penyakit tersebut membutuhkan waktu penyembuhan yang lama. Agnostik menemukan arti hidup dalam pekerjaan mereka karena mereka percaya bahwa tidak adanya akhir bagi jalan hidup mereka 1. biasanya akan meverbalisasikan yang dialaminya untuk mendalatkan bantuan. Kemkes RI. individu akan mencari dukungan dari keyakinan agamanya. b) Sumber dukungan Pada saat stress. Ini bukan berati bahwa spiritual bukan merupakan konsep penting bagi atheis dan agnostik. Klien yang merasa cemas dengan hasil pemeriksaan atau menunjukkan kemarahan setelah mendengar hasil pemeriksaan mungkin saja sedang menderita distress spiritual. sebagai contoh: ada agama yang menetapkan diet makanan yang boleh dan tidak boleh dimakan. c) Sumber konflik Pada suatu situasi bisa terjasi konflik antara keyakinan agama dengan praktik kesehatan. 2013 .

d anxietas kriteria hasil: 1) Menunjukkan harapan 2) Menunjukkan kesejahteraan spiritual: - Berarti dalam hidup - Pandangan tentang spiritual - Ketentraman. Aspek spiritual sangat bersifat subyektif. Tujuan dan arti kematian. strategi koping. Pengkajian Pengkajian dilakukan untuk mendapatkan data subyektif dan obyektif. Kesehatan dan arti pemeliharaan serta Hubungan dengan Tuhan. Perencanaan a.48 Sama dengan kebutuhan seksual. sekarang kita aplikasikan konsep di atas ke dalam asuhan keperawatan. Diagnosa Keperawatan a) Distress spiritual b) Koping inefektif c) Ansietas d) Disfungsi seksual e) Harga diri rendah f) Keputusasaan 3. kasih sayang dan ampunan Hak cipta  Pusdiklatnakes. 2002) Pada dasarnya informasi awal yang perlu digali adalah a) Alifiasi nilai Partisipasi klien dalam kegiatan agama apakah dilakukan secara aktif atau tidak. 1. Distress spiritual b. mencari dan menerima ritual atau upacara agama. Jenis partisipasi dalam kegiatan agama b) Keyakinan agama dan spiritual Praktik kesehatan misalnya diet. ini berarti spiritual berbeda untuk individu yang berbeda pula (Mcsherry dan Ross. mempengaruhi tujuan dan arti hidup. Kemkes RI. diri sendiri dan orang lain 2. 2013 . Nilai agama atau spiritual. Badan PPSDM Kesehatan.

Pelaksanaan Dilaksanakan sesuai dengan rencana yang telah ditentukan 5. untuk berbagi pikiran. anjurkan klien menggunakan tehnik relakssi. nilai dampak situasi kehidupan terhadap peran. Mampu beristirahat dengan tenang Hak cipta  Pusdiklatnakes. Badan PPSDM Kesehatan. 2013 .49 - Berdoa atau beribadah - Berinteraksi dengan pembimbing ibadah - Keterkaitan denganorang lain. Koping inefektif b. 1999) a. perasaan dan kenyataan 3) Klien tenang Rencana: - Kaji adanya indikasi ketaatan dalam beragama - Tentukan konsep ketuhanan klien - Kaji sumber-sumber harapan dan kekuatan pasisien - Dengarkan pandangan pasien tentang hubungan spiritiual dan kesehatan - Berikan prifasi dan waktu bagi pasien untuk mengamati praktik keagamaan - Kolaborasi dengan pastoral b. Kemkes RI. Evaluasi Evaluasi dengan melihat kriteria hasil yang telah ditentukan. evaluasi kemampuan pasien dalam membuat keputusan. secara umum tujuan tercapai apabila klien ( Hamid. berikan pelatihan ketrampilan sosial yang sesuai - Libatkan sumber – sumber yang ada untuk mendukung pemberian pelayanan kesehatan 4.d krisis situasi Kriteria hasil: - Koping efektif - Kemampuan untuk memilih antara 2 alternatif - Pengendalian impuls : kemampuan mengendalikan diri dari prilaku kompulsif - Pemrosesan informasi : kemampuan untuk mendapatkan dan menggunakan informasi Rencana tindakan: - Identifikasi pandangan klien terhadap kondisi dan kesesuaiannya - Bantu klien mengidentifikasi kekuatan personal - Peningkatan koping: nilai kesesuaian pasien terhadap perubahan gambaran diri.

Keseimbangan yang dipertahankan oleh setiap individu untuk dapat menyesuaikan diri dengan lingkungannya. Menunjukkan sikap efektif tanpa rasa marah. untuk beradaptasi dengan situasi yang sulit dan untuk memelihara kesehatan. keadaan ini disebut dengan sehat. transendensi diri.50 b. Mengekspresikan arti positif terhadap situasi dan keberadaannya RANGKUMA RANGKUMA NN Manusia adalah makhluk biopsikososial yang unik dan menerapkan system terbuka serta saling berinteraksi. identitas. Spiritualitas memberikan individu energi yang dibutuhkan untuk menemukan diri mereka. Hak cipta  Pusdiklatnakes. realitas eksistensial. Kebutuhan seksual adalah kebutuhan dasar manusia berupa ekspresi perasaan dua orang indivudu secara pribadi yang saling menghargai. Mengekspresikan rasa damai d. Badan PPSDM Kesehatan. memperhatikan. Menunjukkan prilaku lebih positif g. rasa berslah dan ansietas f. penghargaan dan rasa aman. otonomi. dan menyayangi sehingga terjadi hubungan timbal balik (feed back) antara kedua individu tersebut. Kemkes RI. kekuatan batiniah. keyakinan dan nilai. harmoni dan batin nurani. keterhubungan. Menyatakan penerimaan keputusan moral c. termasuk kebutuhan akan cinta. 2013 . harga diri. Setiap individu mempunyai kebutuhan emosi dasar. Spiritual memiliki delapan batas tetapi saling tumpang tindih: energi. kepercayaan. Menunjukkan hubungan yang hangat dan terbuka e. kepercayaan.

kebutuhan sosial d. Tahap oedipal atau falik terjadi pada usia . akibatnya dapat berupa perasaan atau prilaku yang tidak diharapkan. memandang gambaran seksual atau bentuk konsep diri yang lain c. kebutuhan psikologis c. a.. menanyakan orang terdekat klien tempat untuk berkeluh kesah c. . Makhluk biopsikososial yang unik dan menerapkan sistem terbuka serta saling berinteraksi. kemarahan. sebuah perasaan dari diri terhadap kesadaran identitas d. a. . keyakinan terhadap keutuhan seksual serta prilakunya 4. Bila kebutuhan biopsikososial tidak terpenuhi. silakan anda kerjakan sebagai bentuk evaluasi diri.untuk lebih memahami materi ini juga kami sertakan beberapa soal tes formatif.. memberi kesempatan klien untuk mengungkapkan perasaannya b. Maka tindakan keperawatan yang dilakukan . . a. seperti ansietas. kebutuhan spiritual 2. merupakan kebutuhan manusia . memandang seksual seperti pandangan anatomi dan fisiologis b. kesepian dan rasa tidak pasti.... 0-1 tahun Hak cipta  Pusdiklatnakes.51 TES TES FORMATIF FORMATIF Saudara-saudara yang berbahagia.. Kemkes RI.. kebutuhan biologis b. 2013 . a. Badan PPSDM Kesehatan. menganjurkan klien untuk banyak bersabar dan menerima keadaan 3. . Tinjauan seksual dari aspek biologis . 1. memberikan obat penenang untuk sementara waktu d.

Badan PPSDM Kesehatan. R. mendapat kepuasan seksual dengan menyakiti pasangannya b. B 5. A 4. memberi obat penenang d. D 6. a..52 b. a. 6-12 tahun d. . A 3. meemberi kesempatan klien untuk menangis sampai puas b. karena menangis terus. C 2. Anda merawat klien Ny. . memperoleh kepuasan dengan mengunakan objek mayat d. B Hak cipta  Pusdiklatnakes. 2013 . 13-17 tahun 5. dengan perasaan tidak senang terhadap alat kelaminya 6.. memanggil keluarganya supaya menemani klien KUNCI JAWABAN: 1. 3-5 tahun c. merasa bersalah dan selalu mohon ampun kepada Tuhan atas segala perbuatannya. tindakan yang anda lakukan . Kemkes RI. menenangkan klien dengan menyarankan klien untuk banyak berdoa c. mendapat kepuasan seksual dengan memakai pakaian dalam pasangannya c. Transeksualisme adalah bentuk penyimpangan seksual orang dewasa ditandai .

Kemkes RI. Hak cipta  Pusdiklatnakes. hanya anda harus memperkaya diri dengan mengamati beberapa klien dan menuliskan asuhan keperawatannya. Badan PPSDM Kesehatan.53 TUGAS TUGAS Saudara-saudara untuk materi ini tidak ada tugas khusus yang harus anda kerjakan. 2013 .

materi yang telah kita bahas di kegiatan belajar 3 ini. 2013 . seksual dan spiritual. Kemkes RI...54 PENUTUP PENUTUP Demikian teman-teman yang kami banggakan. Hak cipta  Pusdiklatnakes. Untuk selanjutnya mari kita pelajari berikutnya di modul 2.... Sukses selalu. semoga bisa membantu teman-teman memahami konsep kebutuhan psikososial. semoga pelayanan yang anda berikan kepada masyarakat jadi semakin baik dan masyarakat juga puas atas pelayanan yang anda berikan. Badan PPSDM Kesehatan.

Philadelphia.IM dan Nuruk. Salemba Medika.2009. Fundamental of Nursing: Concept Process and Practice. Badan PPSDM Kesehatan. C. Addison Wesley 6. Jakarta 10. Nursing Intervention and Clinical Skills. Jakarta 3. Salemba Medika. Elkin. Tarwoto Wartonah. Asmadi. Kebutuhan dasar manusia dan proses keperawatan edisi 3. 2013 .55 DAFTAR PUSTAKA 1..P.2006. Ethics and Values.konsep dan aplikasi kebutuhan dasar klien. Panduan Praktek KDM. 2. 2012.Kedokteran. 1995. Tim Poltekkes Depkes Jakarta III . Fundamental of Nursing. 2000. California.2006. Kebutuahan dasar manusia I . Kemkes RI. Malang 11. Delmar Thompson.Canada.1998. Salemba Medika. 2012. B. EGC.2000. Teknik prosedural keperawatan.at al. Perry. 5. 2008. Kebutuhan dasar Manusia. Wahid. Azis Alimun . Lippincott 8. Tim Politeknik Kesehatan Kemenkes Malang. Tim Politeknik Kesehatan Kemenkes Malang. Jakarta 4. Modul pembelajaran KDM. 2005. teori dan aplikasi dalam praktek. Kozier. et al . Jakarta 9. Fundamental & Advanced Nursing Skill . Jakarta Hak cipta  Pusdiklatnakes. Modul Pemeriksaan Fisik dan Implikasinya dalam Keperawatan . Aecond edt. Salemba Medika. 2008. Jakarta 7. Alman. Learning Publisher. Salemba Medika. Ketrampilan dan prosedur dasar. Potter. Malang 12.