You are on page 1of 51

1

2

TRIGONOMETRI
A.Perbandingan Trigonometri Segitiga Siku-Siku

A
= Besar sudut A

Sinus
Perbandingan sisi Δ :
Δ

=

=
=

=
=

=

= Sin

Kosinus
Perbandingan sisi Δ :
Δ

=

=
=

=
=

=

= Cos

Tangen
Perbandingan sisi Δ :
3

Δ

=

=
=

=
=

=

= Tan

Selain perbandingan di atas, terdapat pula perbandingan trigonometri yang
lain yang merupakan kebalikan dari sinus, kosinus, dan tangen yaitu :

Cosec =

sec

Jembatan Keledai

=
Sin =

Cotan =

Cos =
Tan =

Contoh Soal :
Sebuah segitiga siku-siku ABC , seperti yang terlihat di gambar :
A

B

C

memiliki panjang AB = 4 cm, BC = 3 cm. Hitung Sin

Bila

, Cos , dan Tan ,

adalah besar sudut C.

Jawab :
AC =

4

=
=
=

=5

Sin

=

Cos

=

Tan

=

LATIHAN SOAL
1.

2.

Tentukan nilai sin A, cos A, dan tan A pada setiap segitiga berikut ini:
a. Segitiga ABC siku-siku di C, jarak AC= 5 cm, CB= 12 cm, dan AB= 13 cm.
b. Segitiga ABC siku-siku di C, jarak AC= 4 cm, CB= 3 cm, dan AB= 5 cm.
c. Segitiga ABC siku-siku di B, jarak AC= 17 cm, CB= 8 cm, dan AB= 15 cm.
d. Segitiga ABC siku-siku di C, jarak AC= 40 cm, CB= 9 cm, dan AB= 41 cm.
Gunakan theorema phytagoras untuk menentukan panjang sisi yang belum diketahui,
kemudian tentukan nilai sinus, kosinus, dan tangent sudut P dan Q segitiga berikut ini:
a. Segitiga PQR siku-siku di Q, jarak PQ= 6 cm, RQ= 8 cm.
b. Segitiga PQR siku-siku di Q, jarak PR= 3 cm, RQ= 1 cm.
c. Segitiga PQR siku-siku di R, jarak PQ= 61 cm, RQ= 60 cm.
d. Segitiga PQR siku-siku di R, jarak PR= 3 cm, PQ=

3.

Pada segitiga ABC yang siku-siku di B berlaku cos A =

cm
. Jika panjang sisi AB=10

cm, tentukan panjang siisi AB dan BC.
4. Pada segitiga ABC yang siku-siku di B berlaku sin A . Jika panjang sisi AB =

cm,

tentukan panjang sisi AC dan BC.
5. Pada segitiga ABC yang siku-siku di B berlaku sin A . Tentukan nilai cos A dan tan A.
6. Pada segitiga ABC yang siku-siku di B berlaku tan A =

. Tentukan nilai sin A dan cos

A.
5

Aplikasi Trigonometri B. Sec . dengan panjang AC = 4. 9. QR= 16 cm. Tentukan nilai trigonometri dalam sudut-sudut radian berikut. Cotan ! B. Tentu kita kita tidak dapat menghitung panjang BC secara langsung dengan perbandingan trigonometri karena segitiga ABC bukan segitiga siku6 . diketahui segitiga PQR dengan panjang sisi PQ = 20 cm. dan PR = 24 cm seperti terlihat pada gambar. Cos ᴨ Q 11. Cos ᴨ c. 8. Cosec . Tentukan nilai tan P dan tan Q. Hitunglah cos Q dan tan R! R P 10. kita akan membahas tentang aturan sinus pada segitiga sembarang.1 Aturan Sinus Kita telah mempelajari dan mengetahui cara menghitung unsurS-unsur yang ada pada segitiga siku-siku. Sebuah segitiga siku siku.7. Tentukan nilai sin R. a. Tan . Kita akan mencari panjang sisi BC. < A = 30 o. dan < B = 70o. AC = 15 cm dan BC = 12 cm Hitunglah : Sin . Pada segitiga PQR yang siku-siku di R berlaku cos P = . seperti pada gambar : C B A merupakan besar sudut A. Pada segitiga PQR yang siku-siku di Q berlaku sin P = . Tan ᴨ d. Misalkan segitiga ABC. Cos . Pada pembelajran berikut ini. Sin ᴨ b.

Untuk itu kita bagi segitiga tersebut menjadi dua segitiga siku-siku. yaitu dengan menarik garis tinggi CD. Pada Segitiga siku-siku ACD berlaku : Atau CD = (4) CD = 2 Pada Segitiga siku-siku BCD berlaku : Atau Selanjutnya untuk menyelesaikan masalah di atas. Perhatikan Gambar berikut : 7 . pada segitiga sembarang kita gunakan aturan sinus.siku.

dan c berlaku : 8 . Untuk kedua segitiga kita dapatkan: atau h = b sin A Dan atau h = a sin B Sehingga a sin B = b sin A Dengan membagi kedua ruas dengan sin A sin B diperoleh : Dengan menarik garis tinggi melalui titik A dan dengan cara yang sama diperoleh : Gabungan dari kedua persamaan di atas kita peroleh aturan sinus berikut ini yaitu : Pada segitiga ABC dengan sudut-sudutnya A. segitiga ABC yang ada adalah segitiga lancip dan tumpul.b. Pada masing-masing segitiga dibuat garis tinggi CD yang panjangnya h. B. < CAD = 180o – A dan sin < CAD = sin (180o – A ) = sin A. dan C serta sisi-sisi di hadapan sudut tersebut berturut-turut adalah a.Pada gambar tersebut.

b = 7. C = 70. B = 106o e. A = 42o . Untuk mencari b. C = 68o . Tentukan unsur-unsur segitiga ABC jika diketahui hal berikut ini ? a. Penyelesaian : Sketsa segitiga ABC. yaitu : Atau Kita gunakan aturan sinus sekali lagi untuk mencari c. dengan menentukan sudut C dengan mudah ditentukan. b = 30. b = 5 . A = 12 . B = 24o d. C = 80o .7 . B = 28. yaitu C = 180o – A – B = 180o – 30o – 70o = 80o .Contoh Soal : Tentukan unsur-unsur lainnya pada segitiga ABC jika A = 30o . C = 20o . Atau Jadi. B = 70o . dan a = 4 . Latihan Soal : 1. kita gunakan pasangan pertama dan kedua dalan aturan sinus. b = 6 b. dan c = 7.52 .88 .5 . A = 110o . A = 75o 9 . a+b+c = 100 .97o c. a+b = 40.

Berdasarkan perbandingan trigonometri pada segitiga siku-siku ADC. dapatkah kita menghitung besarnya A dengan aturan sinus yang telah kita pelajari sebelumnya? dan pada gambar (b) . Dapatkah kita menghitung panjang sisi a dengan aturan sinus yang telah kita pelajari sebelumnya? Ternyata kita tidak dapat menggunakan aturan sinus secara langsung untuk menjawab kedua masalah diatas. sehingga kita perlu aturan lain yang disebut aturan kosinus. maka diperoleh : atau AD = AC x cos A = b cos A 10 . Titik C terletak pada tepian lain sehingga <CAB = 43o dan <CBA = 71o . jarak titik C ke B. Tentukan jarak titik C ke A .2. A dan B merupakan 2 titik yang terletak pada tepian sungai yang lurus dengan jarak A ke B adalah 50 m . Perhatikan Segitiga ABC ini : Dari titik C kita tarik garis tinggi CD sehingga diperoleh segitiga siku-siku ADC dan segitiga siku-siku BDC. dan lebar sungai ? B.2 Aturan Kosinus Misalkan dketahui Segitiga ABC seperti gambar (a) dibawah ini.

berdasarkan teorema Phytagoras.Selain itu. dan C sera sisi-sisi di hadapan sudut tersebut berturut-turut adalah a. berlaku : DC2 = AC2 – AD2 = b2 –( b cos A )2 = b2 – b2 cos 2 A Pada Segitiga siku-siku ABC berlaku : BC2 = DC2 + BD2 = b2 – b2 cos2 A + ( BA-AD )2 = b2 – b2 cos2 A + ( c-b cos A)2 = b2 – b2 cos2 A + c2 – 2 bc cos A + b2 cos2 A a2 = b2 + c2 – 2 bc cos A Dengan cara yang sama akan kita peroleh rumus : b2 = a2 + c2 – 2ac cos A c2 = a2 + b2 – 2ab cos C Sehingga kita peroleh aturan kosinus berikut ini : Pada Segitiga ABC dengan sudut-sudutnya A.B.b. dan c berlaku : a2 = b2 + c2 – 2 bc cos A b2 = a2 + c2 – 2ac cos A c2 = a2 + b2 – 2ab cos C Contoh Soal : 11 .

5) = 2100 a = 45. b = 7. b = 8.89o ( sudut C harus lancip karena A sudut tumpul ). a = 5. A = 135o d. sehingga Jadi. c = 1 e. a = 15. b = 7. Untuk C kita cari dengan rumus . Latihan Soal : 1. C = 28o c. jika c = 10. tetapi lebih mudah jika kita gunakan aturan sinus . c = 3. Meskipun B dan C dapat dicari dengan aturan kosinus. c = 13. a = 2.825 . b = 40. c = 9 i. B = 120o b. a = 7. b = 4. Penyelesaian : Dengan aturan Kosinus . a = 7. C = 10. c = 9 g.Tentukan unsur-unsur lainnya pada segitiga ABC. dan A = 120o .11o.89o = 49. c = 15 . Selanjutnya B = 180o – A – C = 180o – 120o – 10. a = 20 . jika diberikan data berikut ini ? a. c = 9. Tentukan unsur-unsur yang belum diketahui dari segitiga ABC. c =16 f. a = 10. b = 8. B = 62o h. a = 10. B = 60o 12 . b = 40 . a2 = b2 + c2 – 2 bc cos A = 402 + 102 – 2(40) (10) cos 120o = 1600 + 100 – 800 (-0.

B dan C serta sisi-sisi di hadapan sudut tersebut berturutturut adalah a. Tentukan kosinus sudut yang terbesar dari segitiga tersebut ? B. sehingga luas segitiga ABC menjadi Pada segitiga siku-siku BDC berlaku . b = 5. Selanjutnya dari rumus tersebut kita kan menurunkan rumus untuk menghitung luas segitiga dengan menggunakan perbandingan trigonometri. kita peroleh rumus luas segitiga sebagai berikut : Pada segitiga ABC dengan sudut-sudutnya A. b.3 Luas Segitiga Kita mengetahui bahwa luas segitiga dapat dihitung dengan menggunakan rumus ½ x a x t . atau t = a sin B . maka berlaku : 13 . Perhatikan Segitiga lancip ABC di bawah ini. dan c. sehingga Luas segitiga ABC menjadi Selanjutnya dari aturan sinus pada segitiga ABC. yaitu atau maka persamaan terakhir menjadi Dari hasil di atas. Luas Sigitiga ABC tersebut dapat ditulis sebagai Pada Segitiga siku-siku ADC berlaku atau t = b sin A. c = 8. A = 40o 2.j. Sisi –sisi pada segitiga ABC berbanding sebagai 6:5:4 .

b = 7. Panjang sisi jajargenjang adalah 8 cm dan 13 cm. a = 5. C = 45o c. Tentukan luas jajargenjang tersebut ? 4.4 Koordinat Kutub  Kordinat kartesius suatu titik 14 . b =8. serta salah satu sudutnya 120 o. AB = 12 cm. b = 12. A = 45o b. A = 60o. c = 8. CD = 18 cm. dan <BAC lancip. a = 5. b = 6. AB = 4 cm. Diketahui luas segitiga ABC adalah 5/2 √15 cm2. dan C = 60 o. Diketahui segi empat ABCD dengan <A = 90o.Contoh Soal : Diketahui segitiga ABC dengan a = 10. a = 7. diperoleh : Latihan Soal : 1. a = 25. b = 12. Hitunglah luas segitiga ABC jika diketahui data berikut ini ? a. A = 120o e. b = 8. Tentukan luas segitiga ABC tersebut ? Penyelesaian : Dari rumus L = ½ ab sin C . a = 10. Tentukan Luas segi empat tersebut ? B. c = 14 2. c = 9 f. A = 20o d. Tentukan panjang BC ? 3. dan <BDC = 45o. AD = 6√2 cm. Misalnya panjang sisi AC = 5 cm.

0) αo = sudut yang dibentuk antara OA dengan sumbu x positif. Mengubah koordinat kutub menjadi koordinat kartesius P (r.y) di mana x disebut absis yaitu jarak A ke sumbu y dan y disebut ordinat yaitu jarak A ke sumbu x. Dimana: r : OA = jarak A ke titik O (0. αo).y) = P (r.Koordinat kartesius dari titik A dinyatakan sebagai titik A(x.  Koordinat kutub suatu titik Koordinat kutub suatu titik A dinyatakan sebagai A (r.y) x = r cos α y = r sin α 15 .  a.αo) r = √x2 + y2 tan α = y /x b. Hubungan koordinat kutub dan koordinat kartesius Mengubah koordinat kartesius menjadi koordinat kutub P (x. αo) = P (x.

1 Sudut 30°. atau 60° dihitung dengan memperhatikan segitiga khusus yakni segitiga sama sisi atau segitiga siku-siku samakaki. antara lain: C. 45°. yaitu segitiga ABD merupakan segitiga sama sisi denganc =2a. maka diperoleh segitiga ACD. Beberapa sudut khusus antara lain 0°. Perbandingan Trigonometri Sudut-Sudut Khusus Sudut khusus (istimewa) adalah suatu sudut yang nilai perbandingan trigonmetrinya dapat ditentukan secara eksak (tepat). dengan sudut BAC = 30° dan sudut ABC = 60°. 45°. A B c b c a C a D Gambar diatas menunjukkan segitiga ABC siku-siku di C. 60° dan 90°. berdasarkan dalil phytagoras. dalam segitiga ABC berlaku: c² = a² + b² (2a) ² = a² + b² b² = 3a² b =a Dengan demikian. Ada beberapa macam cara untuk menentukan besar sudut khusus. Gabungan segitiga ABC dan segitiga ACD.C. 45°. dan 60° menggunakan segitiga siku-siku atau segitiga samakaki Nilai perbandingan trigonometri untuk sudut 30°. dapat diperoleh nilai perbandingan trigonometri sebagau berikut:  Sin = = sin 30° = =  Cos = = cos 30° = = 16 . Apabila segitiga ABC dicerminkan terhadap sisi AC. 30°.

dan csc 0°) Y P(0. Misalkan koordinat titik P adalah (a. r = sin 0° = = = 0 =a cos 0° = = = 1 tan 0° = = = 0 (coba hitunglah nilai cot 0°. Maka x = a. maka titik P terletak di sumbu X positif. Tan = = cos 30° = =  Sin 60° = =  Cos 60° = =  Tan 60° = = = C.2 Sudut 0° dan 90° menggunakan koordinat kartesius Nilai perbandingan trigonometri untuk sudut 0° dan 90° dihitung dengan memperhatikan perbandingan trigonometri dalam koordinat kartesius. Y O P(a.0) X Agar sudut XOP = 0°. y = 0. sec 0°. 0).b) O X 17 .

Misalkan koordinat titik P adalah (0.Agar sudut XOP = 90°. sec 90°. kita memperoleh nilai perbandingan trigonometri sudut-sudut khusu yang dapat dilihat dalam table berikut. α Sin α 0° 0 Cos α 1 Tan α 0 30° 45° 60° 90° 1 0 1 Tak terdefinisi C. maka titik P terletak di sumbu Y positif. maka x = 0.3 Nilai trigonometri sudut di berbagai kuadran Y Kuadran II Kuadran I O Kuadran III X Kuadran IV 18 . dan csc 90°) Dari uraian diatas. b). y = b dan r = b Sin 90° = = = 1 Cos 90° = = = 0 Tan 90° = = = undefined / ta terdefinisi (cobalah hitung nilai cot 90°.

y) r P’ -x O X Y (x.y) 19 .y) y P’ X r O x r² = x² + y² cos α = tan α = sin α = Kuadran kedua: Segitiga OPP’ siku-siku di P’ Sin (180° – α) = = sin α Cos (180° – α) = = . Y P(x.α y (x.Bidang koordinat XOY dibagi menjadi empat kuadran adalah sebagai berikut.     Kuadran I : 0° < α ≤ 90° Kuadran II : 90° < α ≤ 180° Kuadran III : 180° < α ≤ 270° Kuadran IV : 270° < α ≤ 360° Kuadran Pertama: Segitiga OPP’ siku-siku di P’.cos α Tan (180° – α) = = -tan α Kuadran ketiga: Segitiga OPP’ siku-siku di P’ P 180° .

kuadran ketiga tan (+).tan α P’ X r Jembatan Keledai -y P Semua sindikat tangan kosong (dikuadran pertama semua +. dan kuadran keempat cos (+) Contoh Soal 1.α) = Cos (360° . dan tan α Jawab: Y r X 20 . cos α.sin α 360° .α) = (x.y) = . maka tentukan nilai dari sin α.Sin (180° + α) = = -sin α 180° + α Cos (180° + α) = = -cos α P’ Tan (180° + α) = = tan α -y O X r P Kuadran keempat: Sin (360° . kuadran kedua sin (+).12) dan sudut XOP = α. Jika P(-5.α = cos α O = .α) = Tan (360° .

Sin α = dan sudut α terletak di kuadran IV. Diketahui sin α = dan α berada di kuadran II. Cos 240° f. -2) E. tan l. Cos α = dan sudut α terletak di kuadran I. dan tan α jika α = sudut XOP. P (-3. P (-2 . cos α. Tan α = dan sudut α terletak di kuadran II. Cos 113° h. sin 215° j. Tentukan nilai perbandingan trigonometri berikut ini positif atau negative! a. b. P (-8. Tan 120° g. -5) 3. d.15) d. Tentukan nilai sin α. sin k. P (8. -1) b. Sin 140° e. 4. 21 . Tan α = dan sudut α terletak di kuadran III. Nyatakan jawabanya dalam bentuk akar yang paling sederhana! a. tan d. P (12.-4) c. P (1. P (-1. Tentukan nilai sin α. 2. P (-3. cos α. tan 208° i. c.1) d. sin 5. Tentukan nilai cos α dan tan α. cos b.6) b.Sin α = = Cos α = = Tan α = = Latihan Soal 1. cos c. dan tan α jika α = sudut XOP dan: a. Tentukan nilai perbandingan trigonometri utama yang lain jika : a.

Sin 820° c. Tentukan nilai perbandingan trigonometri utama yang lain jika: a. Tentukan letak sudut β jika: a. P (-3. Tan 520° d. Tentukan nilai sin α dan cos α. Sin β bernilai negatif dan cos β bernilai positif c. Tan α = dan sudut α terletak di kuadran II. 10.c. Sin β dan cos β bernilai negatif b.089° 8. Tentukan nilai perbandingan trigonometri berikut positif atau negative! a. e. c. d. b. Sin 1. Cos 640° b. Sin β dan tan β bernilai negatif d. Cos α = dan sudut α terletak di kuadran III. Sin α = dan sudut α terletak di kuadram III. Cos α = dan sudut α terletak di kuadran I.3) 6. Tan α = -2 dan sudut α terletak di kuadran II. 7. Tan 910° f. Cos β dan tan β bernilai tanda 9. Diketahui tan α = dan α berada dikuadran III. Cocokkan trigonometri sudut berikut dengan hasil yang ada di sampingnya Sin (-150°) Cos 135° 1 Tan 225° Cos 300° Sin 330° Cos 450° Tan 660° 0 - Sin 870° - Sin(-45°) - Cos (-135°) Tan (-390°) - 1 22 . Cos 714° e.

Sin (-1. f( )= )= 2. yaitu antara lain : sin(sudut). f( )= Jawab : a.3 cot α (90 + α) Sin α cos α + 3 tan α = ( + + (3 x x ) 23 . f(x)= cos x. Jika f(x) = cos x tentukan f( Jawab : F( )= 1 3. Fungsi Trigonometri dan Grafik Fungsi Trigonometri D. Jika f (x) = siin x tentukan : a. f( )= b. mencari nilai sinus sebuah sudut cos(sudut).260°) - D. mencari nilai cosinus sebuah sudut tan(sudut). Diketahui sin α = ) berapakah sin α cos α – 3 cot(90 + α) Jawab : 1 Sin α cos α.1 Fungsi Trigonometri Fungsi Trigonometri adalah fungsi-fungsi yang berhubungan dengan ilmu trigonometri. dan f(x)= tan x Contoh soal : 1. f( b. mencari nilai tangen sebuah sudut Bentuk umum fungsi trigonometri adalah f(x)= sin x.

y = tan x Pada pembahasan kali ini untuk memudahkan kita dalam menggambarkan grafik kita menggunakan lingkaran satuan dengan menggunakan sudut-sudut istemawa yang ada pada lingkaran yaitu antara – D. y = sin x B. jika f(x)=tan x Tentukan nilai dari Berdasarkan definisi dari trigonometri dan rumus-rumus trigonometri yang berelasi dapat digambarkan beberapa grafik yaitu: A.2 Grafik y = sin x . y = cos x C. Tentukan nilai dari f( . Buatlah table yang berisikan nilai sudut-sudut istimewa x 0 Sin x 0 Π 1 0 2 - - - - - 0 - 1 24 .= Latihan Soal : 1. 0 ≤ x ≤ 360o Langkah langkah membuat gafik fungsi y = sin x antara lain: 1.

Buatlah titik-titik ujung jari-jari berdasarkan sudut istimewanya. Buat titik-titik pada sumbu x berdasarkan nilai sudut-sudut istimewa nya seperti yang ada pada table. Buatlah table yang berisikan sudut – sudut istimewa x 0 Cos x 1 π 0 - 1 2 - - - 0 1 2. 4. 0 ≤ x ≤ 360o 1. 5.3 Grafik y = cos x . Dengan menentukan titik-titik potong antara garis-garis pada langkah1) dan langkah 2) yang bersesuaian. sin x = = = y 3. dan melalui titik-titik tersebutdilukis kurva mulus. Jika sepanjang sumbu X diletakkan nilai-nilai sudut istimewa padainterval 0 ≤ x≤ 2π kemudian dibuat garis-garis vertikal sejajar sumbu-Y kemudian dibuat garis-garis vertikal sejajar sumbu-Ydiperoleh hasil sebagai berikut 6.2. 2π] Contoh Gambar grafik Fungsi y = sin x dengan lingkaran satuan D. diperoleh grafik fungsi sinus pada interval[0. 25 . Langkah-langkah selanjutnya sama seperti langkah membuat table y = sin x Contoh gambar grafik fungsi y = cos x menggunakan lingkaran satuan. Buat lingkaran satuan dengan sebuah sumbu koordinat dengan abisisnya X dimana r = 1 dan untuk setiap sudut X .

5 Grafik fungsi y = b +a (sin/ cos/ tan) kx Langkah-langkah membuat grafik : 1. D. dengan rumus : Max = b + ӀaӀ Min = b – ӀaӀ 2. Buatlah table yang berisikan sudut-sudut istimewa tan x x 0 Tan x 0 π 1 ~ -1 0 2 - 1 - 0 - 2. 26 . kemudian titik tersebut kita hubungkan menjadi maka akan terbentuklah sebuah grafik. 4. Buat grafik sumbu x dan ya. Tentukan nilai max dan min dari fungsi di atas. Langkah-langkah selanjutnya sama seperti pada y = sin x Contoh gambar y = tan x menggunakan lingkran satuan. dengan rumus : 1 perioda = 3. Pada sumbu x dibagi menjadi beberapa titik dan setiap titik di tuliskan angka-angka sudut istimewa sedangkan pada sumbu y dituliskan nilai max dan min. Tentukan nilai 1 perioda dari fuungsi di atas.4 Grafik y= tan x. 0 ≤ x ≤ 360o 1.D. Setiap titik yang di isikan sudut istimewa pada sumbu x dimasukkan nilai dari sudut istimewa tersebut setelah itu akan di dapatka titik-titik dari nilai sudut.

Lukislah grafik y = sin x pada interval Jawab : 2. Gambarlah grafik fungsi y = cos x pada interval ≤x≤ Jawab : 3. Gambarlah grafik dengan y = 2 + sin 3x pada interval Jawab : 27 .Contoh Soal: 1.

360 = (180 . Y = cosec θ 3. sin x = sin α. Lukislah grafik dengan y = tan x pada interval - 4.1 Persamaan trigonometri Persamaan trigonometri adalah persamaan yang mengandung satu atau lebih fungsi trigonometri. Rumus untuk menyelesaikan persamaan trigonometri adalah : a. Persamaan dan Pertidaksamaan Trigonometri E.Latihan Soal : 1. Lukislah setiap grafik fungsi pada interval –π ≤ x ≤ π a. 360 28 . y = tan θ 2. Lukislah grafik cos x dengan y = 4 – cos 5x E. Lukislah grafik dengan interval 0 ≤ θ ≤ 2π a. Y = cot θ b. maka = α + k. Y = sec θ c.α) + k. y = sec θ b.

1. 180 E. 0 x 360° Jawab :  Dengan menggunakan aljabar sin x = sin x = sin α sin x = sin 30 = α + k. 360 c.α) + k.b.α) + k. maka x = α + k.1 Persamaan trigonometri sederhana Persamaan trigonometri sederhana adalah persamaan trigonometri yang nilainya mempunyai batasan nilai atau rentang nilai. 360 = (180 . Contoh : Tentukan nilai x dari persamaan sin x = . 360 = 150 HP = { 15. 360 = 15 = (180 . tan x = tan α. 360 Untuk k = 0 maka = (180 .30) + k. 360 Untuk k = 0 maka = 15 + 0. 150} 29 . maka = ±α + k. cos x = cos α.

Contoh: Tentukan nilai x dari persamaan Sin x = . Menggunakan grafik trigonometri Gambar grafik y = sin x. Jadi HP= { 15. x R Jawab : Gambar grafik fungsi y = sin x untuk x R adalah 30 .2 Persamaan Trigonometri Kompleks Persamaan trigonometri kompleks adalah persamaan trigonometri yang nilainya mempunyai batasan nilai atau rentang nilai.150} E.1. adalah Dari gambar dapat di lihat bahwa yang memenuhi sin x = adalah dan atau sama dengan 15 dan 150.

Sin 2x = 6. Sin x = 1 3. Tan x = 1 8. Tentukan penyelesaian persamaan berikut untuk 0 2 1. Latihan Soal Tentukan penyelasaian persamaan di bawah ini untuk 0 360 1. 2 cos 2x = 1 2.Jadi himpunan penyelesaiannya tak terhingga karena kurva bisa di perpanjang. Cos x = 5. sin² x + 3 sin x + 2 = 0 13. 2cos x + 10. cos 2x = cos x 14. Tan 2x = 9. Cos x = 7. 2 sin x = 4. 2. Dengan kata lain. 15. 12. himpunan penyelesaiannya adalah semua anggota x yang dilewati . =0 tan x + 1 = 0 11. 31 .

Sin x =cos x 6.3. 10. 2 Pertidaksamaan Trigonometri Pertidaksamaan trigonometri dapat diselesaikan dengan menggunakan 2 cara. 9. 7. 360 2x = 30 + k.Cara aljabar 2.180 32 . yaitu: 1. Sec x = csc x E. Cara aljabar Pembuat nol Sin 2x = Sin 2x = sin 30 2x = α + k. 4. Sin 2x = sin x 5. Tan x = cot 20° 8.360 x = 15 + k. 0 x < 180 Jawab : 1. Dengan trigonometri/grafik Contoh : Tentukan himpunan penyelesaian dari sin 2x < .

180 untuk k = 0 x = 75 - + - 0 15 75 Jd HP = { 0 x < 15 dan 75 < x 180 180 } 2. Untuk 0 360 1.untuk k = 0 x = 15 2x = (180 .α) + k. HP = 0 x < 15 75 < x 180 Latihan Soal 1. 360 2x = (180 – 30) + k.360 x = 75 + k. 2 cos 2x – 1 0 2.360 2x = 150 + k. Cos x < 33 . Dengan grafik Grafik y = sin2x adalah 1 0 15 45 75 -1 90 135 180 Jadi.

kita telah memperoleh hubungan dasar dari fungsi trigonometri berikut ini : 34 . Untuk 0 360 a.3. Untuk 0 360 a. Sin 2x < 1 4. Sin x 9. 2 Sin x 6. Cos x < c. Cos 2x < 7. 2 cos 2x = 1 b. 2 Cos x > 10. Sin 2x < 1 F. Tan x < 1 5. 2 cos 2x – 1 0 b. Cos x 2. Sin x = c. Identitas Trigonometri Pada pembelajaran sebelumnya. Tan 2x > 8. 2 sin x = 3.

y) terletak pada kaki sudut θ. maka diperoleh : 1. 2. (1) Jika kedua ruas dari persamaan (1) di atas berturut-turut kita bagi dengan r 2 . x2 . yaitu setiap persamaan di atas bernilai benar untuk setiap θ dengan kedua ruasnya terdefinisi....Setiap persamaan di atas desebut identitas trigonometri. Untuk mendapatkan identitas trigonometri yang lain dapat dicari dengan kita misalkan θ adalah sembarang sudut pada posisi standar dan titik (x... 35 . maka : θ x2 + y2 = r2 .. 3. dan y2 ...

RUMUS JUMLAH DAN SELISIH SUDUT G. Contoh Soal : Buktikan identitas sec θ – tan θ . e. tan x = 1 b. c. sin θ = cos θ Pembuktian : Karena ruas kiri lebih kompleks.1 Sin (α ± β) 36 . d. Sec θ – tan θ . sin θ = Latihan Soal : Buktikan identitas berikut ini ? a. Cot x . G. maka kita ubah rus kiri tersebut menjadi ruas kanan .Jadi identitas trigonometri di atas sebagai identitas trigonometri dasar yang akan digunakan untuk menyederhanakan pernyataan yang memuat fungsi trigonometri atau untuk membuktikan identitas trigonometri lainnya.

Pada gambar 1. dan AOD = Sin = = Sin = c Sehingga dengan cara yang sama diperoleh. O adalah titik pusat lingkaran luar segitiga ABC.sin α= a. EB = a cos β EA + EB = c c = b cos α + a cos β α+β+ = Sehingga: Sin = sin ( ) = sin = c Sin = sin β cos α + sin α cos β Jadi. Sin = sin α cos β + cos α sin β Sedangkan untuk rumus sin (α – β).1 disamping. 1 Pada ∆AEC. dan panjang sisi-sisi AB = c. Pada ∆ADO siku-siku di D: OA = ½. diketahui BAC = α. EA = b cos α. BC = α. dapat dilakukan dengan mensubstitusikan bentuk α – β = α + (-β).2 berikut : 37 . dan AC = b serta jari-jari OA = ½ . ABC = β. dan pada ∆BEC. AD = Maka: . α + β ˂ . 1. ABC = . Sin (α – β) = sin [ α + (-β)] = sin α cos (-β) + cos α sin (-β) = sin α cos β – cos α sin β Jadi.sin β =b. Sin (α – β) = sin α cos β – cos α sin β Rumus sin (α – β) dapat juga diperoleh dari gambar 1.

y2) dan D(x 3. misalkan titik A(1. 0 ˂ β ˂ α ˂ 2 . C(x2.2 Cos (α ± β) 1. y2 = sin (α – β) 38 .y3) pada lingkaran.2 G. maka : 3 1. Cos ( α – β) = cos α cos β + sin α sin β Pada gambar 1. y1 = sin β X2 = cos (α – β). Jika α dan β menentukan letak titik B(x1. y1).4 X1 = cos β.2 G.1.4 (i). 3 Luas ∆ABC = Luas ∆ADC + Luas ∆BDC ½ab sin ( Jadi.0).

|AC| = |BD| 1+1-2 =1+1-2 Dengan mensubstitusikan nilai-nilai diperoleh: Cos (α – β) = cos α cos β + sin α sin β Untuk mendapatkan rumus cos ( α + β ). dapat dilakukan dengan mensubstitusikan α + β = α –(-β). y3 = sin α Pada gambar 1.3 Tan (α ± β ) 1 39 .4 (ii). Cos (α + β) = cos α cos β – sin α sin β G. panjang busur AC = panjang busur BD. Cos (α+β) = cos [α – (-β)] = cos α cos (-β) + sin α sin (-β) = cos α cos β + sin α (-sin β). Sehingga panjang tali busur AC dan BD sama panjang.X3 = cos α.

2 40 .Latihan Soal : 1 .

3 4 5 Soal : 2. 41 . 3.

Sin 2α = 2 sin α cos α 2. Cos 2α = =2 = 13. Tan 2α = 42 . 6. 5.4. G.4 Rumus-Rumus Sudut Ganda Untuk setiap sudut α berlaku rumus – rumus : 1.

maka akan kita peroleh: = = =2 Atau dan rumus =1-2 3. Sin 2α = sin (α + α) = sin α cos α + cos α sin α = 2 sin α cos α 2. Tan 2 = tan ( = = 43 . Cos 2α = cos (α + α) = cos α cos α – sin α sin α = Dengan menggunakan rumus.Bukti: 1.

Contoh Soal : 1 2 3 44 .

G.5 Rumus Sudut Paruh Rumus untuk Sin θ Perhatikan kembali rumus untuk cos 2α pada rumus sebelumnya: cos 2α = 1 . akan diperoleh: Cos θ = ± 45 .cos 2α sin²α = sin α = ± Dengan mensubtitusi α = θ ke persamaan di atas.2 sin²α 2 sin²α = 1 . akan diperoleh: sin θ = ± Rumus untuk Cos θ Perhatikan kembali rumus untuk cos 2α pada rumus sebelumnya: cos 2α = 2cos² α – 1 2cos² α = 1 + cos 2α cos² α = Cos α = ± Dengan mengganti atau mensubstitusi α = θ ke persamaan di atas.

Contoh Soal: Hitunglah nilai eksak dari Sin ? Jawab: Sin = = Sin = = Jadi.Rumus untuk tan θ Substitusi sin θ = ± dan Cos θ = ± maka diperoleh tan θ = ± pada tan θ = ± . tan θ = ± Jadi. nilainya Latihan Soal 46 .

hitunglah nilai eksak dari tiap bentuk berikut. tan α α d. sin α b. a. Misalkan α dan β adalah sudut-sudut lancip dengan tan α = dan tan β = hitunglah: a. cos b. Cos c. Cos f. Tan 112 ° 2. sin β e. Dengan menggunakan rumus sin θ Cos θ tan θ . β tan β 47 .1. Tan c. Sin d. Cos 112 ° f. Sin 112 ° e.

(3)... sin β = 2 sin α . buktikanlah secara berpasangan atau individual dan bandingkan hasilnya dengan yang lain.6 Rumus Perkalian Fungsi Trigonometri Untuk setiap sudut α dan β berlaku rumus –rumus berikut : 2 sin α cos β = sin ( α + β ) + sin ( α – β ) ... cos β = Ruas kiri Kegiatan : Agar lebih memahami rumus (2).. Sin β) + ( sin α . Perhatikan rumus (1) berikut. sin β + sin α . cos β – cos α . Ruas kanan Sin ( α + β) + sin ( α ..β ) = (sin α ..G. cos β – cos α .(4) Rumus-rumus tersebut dapat dibuktikan dengan rumus – rumus yang telah dipelajari.(3) 2 sin α sin β = -cos (α + β ) + cos ( α – β) . (1) 2 cos α sin β = sin ( α + β ) – sin ( α – β ) .(2) 2 cos α cos β = cos ( α + β ) + cos ( α – β ) . Contoh soal : 48 .(4) di atas. sin β ) = sin α . cos β + cos α. cos β + cos α ..

.... (5) .Latihan Soal : 1 2 3 G.. misalkan α + β = x dan α – β = y. (6) . (7) . α+β=x α–β=y + dan α+β=x α–β=y + 49 .. (8) Untuk rumus perkalian (5)..7 Rumus Jumlah dan Selisih Sin dan Cos Fungsi Trigonometri Sin x + sin y = 2 sin ½ ( x + y) cos ½(x – y) Sin x – sin y = 2 cos ½ ( x + y ) sin ½ ( x – y ) Cos x + cos y = 2 cos ½( x + y ) cos ½( x – y ) Cos x – cos y = -2 sin ½( x + y ) sin ½ ( x – y) Bukti : ..

dan (8) silahkan buktikan sendiri. 2 . 50 . 2 sin α cos β = sin (α + β) + sin ( α – β) Kita peroleh. Contoh Soal : Latihan Soal : 1 .α = ½(x + y) β = ½( x – y) Sehingga dari rumus (1). 3 . (7). 4 . 2 sin ½ ( x + y ) cos ½ ( x – y ) = sin x + sin y Untuk rumus – rumus (6).

Sukino. Jakarta: Erlangga. Matematika. Kompetesi matematika. 51 . Jakarta: Yudhistira. 2007. Sukaoharjo: Seti Aji. 2003. Sartono. Siap UN matematika. 2009. 2006. 2004. B.DAFTAR PUSTAKA Johannes. 2007. Kartini. 2005. Depok: Wahyu Media. Noormandiri. Klate: Intan Pariwira. Jakarta: Erlangga. joko. dkk. Matematika Bilingual. Narminingsih. dkk. Sembiring.K. Rumus Lengkap matematika sma. Matematika SMA. Untoro. dkk. Wirodikromo. Bandung: Yrama Widya. Matematika Sekolah Menengah Atas. 2007. Jakarta: Erlangga.