You are on page 1of 79

P E M

E R

IN

T A

P R

V I N

S I B

N T

E N

DINAS BINAMARGADAN TATARUANG


J a la n

K H

A b d u l F a ta h

H a s a n

N o . 2 5

S e r a n g T e lp .( 0 2 5 4 ) 2 1 8 7 2 3

DED Jembatan Cipanas

Laporan Pendahuluan

Diserahkan oleh
CV. Karunia Indah
Keluarga

Ir. Arief Saefullah


Direktur

Disetujui Oleh
PPTK Perencanaan
Pembangunan Jalan dan
Jembatan

Ir. H. Edi Daryanto


NIP. 110 125 658

Diketahui Oleh
Kabid Bina Teknik
DBMTR Provinsi Banten

Drs. H. Udi Djunaidi, MM


NIP. 010 107 629

2015
CV. Karunia Indah Keluarga
Jln Pagaruyung No. 21 Perumnas III Tangerang

L A P O RA N P E N D A H U LU A N

Pengantar

Laporan Pendahuluan ini disusun sebagai salah satu bentuk persyaratan teknis
kontrak pengadaan jasa konsultan perencana antara CV. KARUNIA INDAH
KELUARGA dengan Dinas Bina Marga dan Tata Ruang, Provinsi Banten, pada
Pekerjaan DED Jembatan Cipanas (Ruas Wr. Gunung Gunung Kencana).
Laporan Pendahuluan ini dimaksudkan sebagai bahan informasi kepada pemilik
pekerjaan mengenai konsep dan metodologi teknis pelaksanaan pekerjaan,
struktur organisasi konsultan perencana, rencana kerja serta hasil survey
pendahuluan.
Laporan Pendahuluan ini secara garis besar berisi tentang uraian umum lingkup
pekerjaan jasa konsultan perencana, uraian metodologi pelaksanaan survai
lapangan, uraian metodologi desain dan analisa teknis perencanaan jembatan
jalan raya, uraian jadwal kegiatan, uraian jadwal mobilisasi personil serta data
survai pendahuluan.
Demikian laporan Pendahuluan ini disampaikan, semoga dapat bermanfaat
sebagai bahan pertimbangan dalam tahapan perencanaan selanjutnya.

CV. Karunia Indah Keluarga

Ir. Muhdi Susanta


Team Leader

D E D J E M B ATA N C I PA N A S

II

L A P O RA N P E N D A H U LU A N

Daftar Isi

PENGANTAR........................................................................................II
DAFTAR ISI........................................................................................III
DAFTAR TABEL....................................................................................V
DAFTAR GAMBAR...............................................................................VI
BAB 1 GAMBARAN UMUM....................................................................1
1.1. LATAR BELAKANG.................................................................................... 1
1.2. MAKSUD DAN TUJUAN............................................................................. 2
1.3. LINGKUP DAN TAHAPAN PEKERJAAN........................................................2
1.4. LOKASI PEKERJAAN.................................................................................. 3
1.5. SISTEMATIKA LAPORAN PENDAHUAN......................................................4
BAB 2 METODOLOGI............................................................................6
2.1. UMUM...................................................................................................... 6
2.2. TAHAPAN PELAKSANAAN PEKERJAAN......................................................6
2.3. PEKERJAAN PERSIAPAN............................................................................8
2.4. STUDI PENDAHULUAN............................................................................. 8
2.4.1. INVENTARISASI DATA DAN STUDI TERDAHULU.............................8
2.4.2. PENYUSUNAN RENCANA KERJA...................................................10
2.4.3. SURVAI PENDAHULUAN..............................................................10
2.4.4. PENYUSUNAN LAPORAN PENDAHULUAN....................................11
2.5. SURVAI DAN PENYELIDIKAN LAPANGAN.................................................11
2.5.1. SURVAI TOPOGRAFI....................................................................11
2.5.2. SURVAI HIDROLOGI.....................................................................14
2.5.3. PENYELIDIKAN TANAH.................................................................14
2.6. ANALISA DATA....................................................................................... 18
2.6.1. PENGUKURAN DAN PEMETAAN TOPOGRAFI................................18
2.6.2. ANALISA HIDROLOGI...................................................................21

D E D J E M B ATA N C I PA N A S

III

L A P O RA N P E N D A H U LU A N

2.6.3. ANALISA MEKANIKA TANAH........................................................27


2.7. PERENCANAAN TEKNIS.........................................................................35
2.7.1. PERENCANAAN GEOMETRIK JALAN.............................................35
2.7.2. PERENCANAAN PERKERASAN BARU TIPE FLEXIBLE PAVEMENT. .42
2.7.3. PERENCANAAN JEMBATAN..........................................................47
2.8. GAMBAR PERENCANAAN AKHIR............................................................58
2.9. PERKIRAAN BIAYA KONSTRUKSI.............................................................59
2.10................................................................................................. DOKUMEN LELANG
59
2.11.............................................................................................LAPORAN LAPORAN
60
BAB 3 PROGRAM KERJA.....................................................................62
3.1. TUGAS DAN TANGGUNG JAWAB PERSONIL............................................62
3.2. STRUKTUR ORGANISASI TIM PERENCANA..............................................64
3.3. PROGRAM KERJA................................................................................... 64
3.4. JADWAL RENCANA KERJA.......................................................................64
BAB 4 SURVEY PENDAHULUAN...........................................................66
4.1. PENCAPAIAN LOKASI PEKERJAAN...........................................................66
4.2. KONDISI IKLIM....................................................................................... 66
4.3. KONDISI JEMBATAN EKSISTING..............................................................66
4.4. KONDISI JALAN EKSISTING.....................................................................67
4.5. KONDISI GEOLOGI DAN LOKASI QUARRY...............................................67
BAB 5 PRARENCANA DAN REKOMENDASI............................................69
5.1. PRARENCANA DESAIN...........................................................................69
5.2. REKOMENDASI UNTUK SURVEY TOPOGRAFI..........................................71
5.3. REKOMENDASI UNTUK PENYELIDIKAN TANAH.......................................71
5.4. REKOMENDASI UNTUK SURVEY HIDROLOGI..........................................71

D E D J E M B ATA N C I PA N A S

IV

L A P O RA N P E N D A H U LU A N

Daftar Tabel

Tabel 2.1. R minimum Untuk Setiap Kecepatan Rencana.....................................35


Tabel 2.2. Pelebaran Jari Jari............................................................................... 36
Tabel 2.3. Panjang Kritis Suatu Kelandaian...........................................................41
Tabel 2.4. Faktor Distribusi Lajur..........................................................................43
Tabel 2.5. Tingkat Reliabilitas............................................................................... 44
Tabel 2.6. Nilai Penyimpangan Normal Standar....................................................45
Tabel 2.7. Koefisien Drainase................................................................................ 45
Tabel 2.8. Indeks Permukaan Awal........................................................................46
Tabel 2.9. Indeks Permukaan Akhir.......................................................................46
Tabel 2.10. Koefisien Kekuatan Relatif..................................................................47
Tabel 4.1. Lokasi Bahan Galian............................................................................. 68

D E D J E M B ATA N C I PA N A S

L A P O RA N P E N D A H U LU A N

Daftar Gambar

Gambar 1.1. Peta Lokasi Pekerjaan........................................................................4


Gambar 2.1. Bagan Alir Pekerjaan Perencanaan....................................................9
Gambar 2.2. Pencapaian Kemiringan...................................................................37
Gambar 2.3. Tikungan Gabungan dan Tikungan Balik..........................................38
Gambar 2.4. Titik Sambung Tikungan Gabungan dan Tikungan Balik..................39
Gambar 2.5. Panjang Lengkung Vertikal...............................................................41
Gambar 2.6. Sketsa Distribusi Koefisien Gempa...................................................52
Gambar 2.7. Sketsa Menentukan Koefisien Tekanan Tanah..................................52
Gambar 3.1. Struktur Organisasi Konsultan Perencana........................................64
Gambar 3.2. Jadwal Rencana Kerja.......................................................................65

D E D J E M B ATA N C I PA N A S

VI

L A P O RA N P E N D A H U LU A N

BAB 1
GAMBARAN UMUM

1.1.

LATAR BELAKANG
Pembangunan dalam bidang prasarana transportasi darat merupakan
salah satu program utama Pemerintah untuk mendorong pertumbuhan
perekonomian suatu wilayah. Pertumbuhan perekonomian yang disertai
peningkatan

jumlah

penduduk,

peningkatan

jumlah

kendaraan,

peningkatan lalu lintas angkutan barang/jasa dan sebagainya, perlu


diimbangi dengan penambahan jaringan jalan baru ataupun penambahan
kapasitas jalan eksisting yang terdapat dikawasan tersebut.
Penurunan tingkat pelayanan dari sistem jaringan jalan disebabkan oleh
kurang memadainya jaringan jalan yang ada serta kelengkapan jalan
lainnya seperti bangunan pengaman jalan berupa drainase/gorong-gorong,
dapat menghambat arus pertumbuhan perekonomian. Hal ini harus segera
diantisipasi terutama untuk kota-kota besar dimana memiliki tingkat
pertumbuhan

yang

pesat

agar

dapat

mendukung

dan

mendorong

pertumbuhan perekonomian nasional dan upaya pemerataan.


Pembangunan jembatan sebagai salah satu bentuk bangunan pengaman
dalam

melengkapi

fungsi

jalan

secara

keseluruhan

dalam

bidang

prasarana trasportasi darat. Fungsi utama bangunan pengaman itu sendiri


sebagai bangunan untuk mencegah terjadinya banjir dan meminimalkan
berkurangnya umur rencana jalan itu sendiri.
Jembatan Cipanas di ruas jalan Provinsi Warung Gunung Gunung Kencana
merupakan salah satu jembatan dimana lebar jembatan yang ada masih
dibawah 7 m. Hal ini masih dibawah standar jalan provinsi, sehingga
dibutuhkan pelebaran atau penggantian jembatan baru.

D E D J E M B ATA N C I PA N A S

L A P O RA N P E N D A H U LU A N

1.2.

MAKSUD DAN TUJUAN


Jasa Konsultansi ini bertujuan untuk menghasilkan Rencana Teknik Akhir
(Detail Engeneering Desain) Jembatan Cipanas, ruas Jalan Provinsi Warung
Gunung Gunung Kencana, yang efisien dan efektif, lengkap dengan
gambar

dan

dokumentasi

lainnya

yang

diperlukan,

sesuai

dengan

peraturan perundangan yang berlaku.


Jasa Konsultansi ini secara umum bertujuan untuk menciptakan sarana
infrastruktur jalan yang memadai antar kota di provinsi Banten, serta
optimalisasi fungsionalitas ruas jalan tersebut diatas sehingga dapat
mendukung perkembangan kawasan wisata di wilayah tersebut.
Sementara Tujuan Khusus dari Jasa Konsultansi ini adalah tersedianya
dokumen perencanaan teknis untuk ruas jalan tersebut diatas, sehingga
dapat digunakan sebagai dasar dalam pelaksanaan pembangunan fisik
untuk ruas jalan tersebut.
1.3.

LINGKUP DAN TAHAPAN PEKERJAAN


Lingkup Pekerjaan yang akan dilaksanakan oleh Konsultan Perencana
sesuai dengan Kerangka Acuan Kerja, secara garis besar dapat dibagi
sebagai berikut :
1. Pekerjaan Lapangan

Survey Pendahuluan

Survey Topografi

Survey Hidrologi

Penyelidikan Tanah

2. Analisa dan Perencanaan Teknis

Analisa Hidrologi

Analisa Mekanika Tanah

Perencanaan Geometrik Jalan

Perencanaan Struktur Bawah Jembatan

Perencanaan Struktur Atas Jembatan

Perencanaan Oprit Jembatan

Perencanaan Bangunan Pelengkap

D E D J E M B ATA N C I PA N A S

L A P O RA N P E N D A H U LU A N

Penyusunan Gambar Teknis

Perhitungan Perkiraan Kuantitas dan Biaya

Penyusunan Dokumen Lelang

Jasa pelayanan teknik yang akan diberikan oleh Tim Konsultan, dibagi
menjadi beberapa tahapan sesuai dengan Kerangka Acuan Kerja yang
telah

ditetapkan.

Adapun

tahapan-tahapan

pekerjaan

yang

akan

dilaksanakan Konsultan meliputi :


1. Tahap Persiapan dan Mobilisasi.
2. Tahap Pengumpulan Data Sekunder dan Survai Pendahuluan.
3. Tahap Survai Lapangan.
4. Tahap Analisa dan Perencanaan Teknik.
5. Tahap Penggambaran.
6. Tahap Perhitungan Kuantitas dan Perkiraan Biaya.
7. Tahap Penyusunan Dokumen Tender.
1.4.

LOKASI PEKERJAAN
Berdasarkan Peta Jaringan Jalan Provinsi Banten, lokasi ruas jalan Warung
Gunung Gunung Kencana, terletak di kabupaten Lebak Provinsi Banten,
merupakan salah satu jalan lintas tengah Provinsi Banten yang sedang
dikembangkan. menghubungkan kecamatan Warung Gunung di sebelah
utara dengan kecamatan Gunung Kencana di sebelah Selatan.
Untuk lebih jelasnya lokasi ruas jalan dapat dilihat pada gambar 1.1. Peta
Lokasi Pekerjaan.

D E D J E M B ATA N C I PA N A S

L A P O RA N P E N D A H U LU A N

LOKASI JEMBATAN CIPANAS


RUA S WR. GUNUNG - GN. KENCA NA (KM 8 +850)

Maja
Wr.
Gunung

Citeras
Rangkasbitung

Cikulur
Muaradua

Koleang
Cimarga

Kebon Cau
Kopi
Cileles
Sajir

Leuwidamar

Cigelung

Banjarsari
Gunung
Kencana

Pasir
Buntu

Kerta Ciliman
Lebak
Siuh

Beyeh

Kandang
Sapi

Cipanas

Prop. Jawa Barat

Bojong
Manik
Parigi

Ciboleger
Majasari

Pasir
Kupa

Malingping

Wr.
Banten

Simpang

Ke Sp.
Karang Hawu

Cikotok

Muarabinuangeun
Bayah
Gn.
Madur

P. Tinjil

Ke
Cisolok
P. Manuk

Samudra Indonesia

Gambar 1.1. Peta Lokasi Pekerjaan


1.5.

SISTEMATIKA LAPORAN PENDAHUAN


Laporan Pendahuluan ini secara sistematis disusun dalam bab bab
sebagai berikut :
Bab I

Gambaran Umum
Menguraikan secara umum latar belakang pekerjaan, Maksud
dan

Tujuan

Pekerjaan,

Lingkup

Pekerjaan

serta

Lokasi

Pekerjaan.

D E D J E M B ATA N C I PA N A S

L A P O RA N P E N D A H U LU A N

Bab II

Metodologi
Berisi Metodologi yang akan dilaksanakan oleh Tim Konsultan
baik dalam pekerjaan Survey Lapangan maupun Analisa dan
Perencanaan Teknis.

Bab III

Rencana Kerja
Berisikan susunan personil, tugas dan tanggung jawab
personil, jadwal mobilisasi personil serta rencana kerja tim
Konsultan Perencana

Bab IV

Survai Pendahuluan
Berisikan hasil hasil dari survai pendahuluan yang telah
dilaksanakan oleh konsultan perencana

Bab V

Pra Rencana dan Rekomendasi


Berisikan

pra

rencana

diberikan

untuk

serta

pelaksanaan

rekomendasi
survai

teknis

yang

dapat

selanjutnya,

berdasarkan hasil dari survey pendahuluan.

D E D J E M B ATA N C I PA N A S

L A P O RA N P E N D A H U LU A N

BAB 2
METODOLOGI

2.1.

UMUM
Untuk dapat melaksanakan suatu pekerjaan dengan hasil yang baik, maka
sebelumnya perlu dibuat suatu pendekatan teknis agar dapat dilaksanakan
secara sistematis dan praktis, sehingga tercapai sasaran efisiensi biaya,
mutu dan waktu kerja.
Seperti telah dijelaskan didalam Kerangka Acuan Kerja (TOR), maka di
dalam pelaksanaan pekerjaan ini, Konsultan akan menggunakan standar
standar perencanaan sebagai berikut :
Perencanaan Struktur Jembatan :
1. Peraturan Perencanaan Jembatan (Bridge Design Code) BMS 92
2. Manual Perencanaan Jembatan (Bridge Design Manual) BMS 92
3. Tata Cara Perencanaan Pembebanan Jembatan Jalan Raya SNI 03-17251989
4. Perencanaan Beban Gempa untuk Jembatan Pd-T-04-2004-B
Perencanaan Jalan Pendekat (Oprit) :
1. Perencanaan Timbunan Jalan Pendekat Jembatan Pd-T-11-2003
2. Tata Cara Perencanaan Geometrik Jalan Antar Kota No. 038/T/BM/1997
3. Pedoman Perencanaan Tebal Perkerasan Lentur Pt-T-01-2002-B
Rencana Anggaran Biaya :
1. Pedoman Analisa Harga Satuan No. 028/T/BM/1995

2.2.

TAHAPAN PELAKSANAAN PEKERJAAN


Dalam

pelaksanaan

pekerjaan

ini,

Konsultan

merancang

tahapan

pelaksanaan pekerjaan sebagai berikut :


1. Persiapan dan Mobilisasi

Mobilisasi personil dan alat

D E D J E M B ATA N C I PA N A S

L A P O RA N P E N D A H U LU A N

2. Studi Pendahuluan

Inventarisasi data & studi terdahulu

Penyusunan rencana kerja

Survai Pendahuluan

Penyusunan laporan pendahuluan

3. Survai Dan Penyelidikan Lapangan

Survai topografi

Survai hidrologi dan hidrolika

Penyelidikan tanah

Penyusunan laporan-laporan survei

4. Analisa Data

Analisa data dan pemetaan topografi

Analisa data tanah dan sumber material

Analisa hidrologi

Penyusunan laporan antara

5. Perencanaan Teknis

Perencanaan geometrik jalan

Perencanaan tebal perkerasan jalan

Perencanaan struktur bawah jembatan

Perencanaan struktur atas jembatan

Utilitas umum & drainase

Penyusunan laporan struktur

6. Gambar Perencanaan Akhir

Plan dan Profil

Potongan Melintang

Detail struktur bawah jembatan

Detail struktur atas jembatan

Umum

Standar

7. Perkiraan Kuantitas dan Biaya

Perhitungan volume pekerjaan fisik

D E D J E M B ATA N C I PA N A S

L A P O RA N P E N D A H U LU A N

Analisa harga satuan pekerjaan

Penyusunan laporan Engineer Estimate

8. Dokumen Lelang dan Laporan Akhir

Penyusunan spesifikasi teknis pekerjaan

Penyusunan laporan dokumen lelang

Penyusunan laporan akhir

Bagan alir strategi pelaksanaan pekerjaan ini dapat dilihat pada Gambar
2.1. Bagan Alir Pelaksanaan Pekerjaan. Secara jelas uraian dari masingmasing tahapan kegiatan tersebut diuraikan pada sub-bab berikut :
2.3.

PEKERJAAN PERSIAPAN
Sebelum pelaksanaan suatu pekerjaan, maka perlu dilaksanakan pekerjaan
persiapan, baik mengenai kelengkapan administrasi, personil pelaksana,
sarana

transportasi,

peralatan,

dan

segala

aspek

dalam

kaitan

pelaksanaan pekerjaan. Konsultan akan menyiapkan program kerja untuk


dikoordinasikan dengan pihak pemberi tugas. Maksud dari koordinasi ini
adalah untuk menyamakan pandangan antara konsultan dengan pihak
pemberi sehingga pelaksanaan pekerjaan ini tidak mengalami hambatan.
2.4.

STUDI PENDAHULUAN
2.4.1.INVENTARISASI DATA DAN STUDI TERDAHULU
Setelah tugas dari masing-masing tenaga ahli dipahami, maka
konsultan akan segera melaksanakan kegiatan pengumpulan data,
informasi dan laporan yang ada hubungan-nya dengan studi untuk
mempelajari

kondisi daerah

proyek

secara

keseluruhan

guna

mempersiapkan rencana tindak lanjut tahap berikutnya. Konsultan


akan

mengunjungi

kantor-kantor

instansi

pemerintah

maupun

swasta yang sekiranya mengelola data yang diperlukan. Untuk


kelancaran pekerjaan ini, maka sangat diperlukan surat pengantar
dari pihak Direksi Pekerjaan untuk keperluan tersebut. Dari hasil
studi meja akan disusun program kerja untuk perencanaan jalan
yang dimaksud.

D E D J E M B ATA N C I PA N A S

L A P O RA N P E N D A H U LU A N

D E D J E M B ATA N C I PA N A S

L A P O RA N P E N D A H U LU A N

Gambar 2.2. Bagan Alir Pekerjaan Perencanaan


2.4.2.PENYUSUNAN RENCANA KERJA
Hasil penelaahan data akan dituangkan dalam rencana konsultan
yang meliputi rencana kegiatan survai dilapangan maupun kegiatan
analisis dan evaluasi data. Rencana kerja ini meliputi :
1. Struktur

organisasi

serta

tenaga

pelaksana

penanganan

pekerjaan
2. Rencana waktu penanganan pekerjaan
3. Rencana

penugasan

personil

serta

peralatan

yang

akan

digunakan dalam penanganan pekerjaan.


2.4.3.SURVAI PENDAHULUAN
Survai Pendahuluan meliputi kegiatan-kegiatan sebagai berikut :
1. Menyiapkan peta dasar yang berupa Peta Topografi skala
1:100.000 / 1:50.000 dan peta-peta pendukung lainnya (Peta
Geologi, Tata Guna tanah dll).
2. Mempelajari lokasi pekerjaan dan pencapaiaan.
3. Mempelajari kondisi eksisting jembatan secara umum seperti
dimensi jembatan, jenis struktur bawah jembatan, jenis struktur
atas jembatan, kondisi terrain/geometrik jalan, kondisi lalu lintas
dan tata guna lahan sekitarnya.
4. Inventarisasi stasiun-stasiun pengamatan curah hujan pada
lokasi pekerjaan melalui stasiun-stasiun pengamatan yang telah
ada ataupun pada Badan Meteorologi setempat.
5. Membuat foto dokumentasi lokasi jembatan dalam berbagai arah
antara lain : arah pergi, arah pulang, arah hulu dan arah hilir
sungai. Serta pada lokasi-lokasi yang penting.
6. Mengumpulkan data, berupa informasi mengenai harga satuan
bahan dan biaya hidup sehari-hari.
7. Mengumpulkan informasi umum lokasi sumber material (quarry)
yang diperlukan untuk pekerjaan konstruksi.

D E D J E M B ATA N C I PA N A S

10

L A P O RA N P E N D A H U LU A N

8. Membuat laporan lengkap perihal pada butir a s/d h dan


memberikan saran-saran yang diperlukan untuk pekerjaan survai
teknis selanjutnya.
2.4.4.PENYUSUNAN LAPORAN PENDAHULUAN
Hasil hasil dari studi pendahuluan serta survai pendahuluan akan
dituangkan dalam bentuk laporan pendahuluan.
2.5.

SURVAI DAN PENYELIDIKAN LAPANGAN


2.5.1.SURVAI TOPOGRAFI
Lingkup Pekerjaan
Lingkup Pekerjaan Pengukuran Topografi untuk perencanaan jalan
terdiri dari beberapa bagian pekerjaan yaitu :
1. Persiapan
2. Pemasangan Patok, Bench mark (BM) dan Control Point (CP).
3. Pekerjaan perintisan untuk pengukuran
4. Pekerjaan pengukuran yang terdiri dari :
Pengukuran titik kontrol horizontal (Polygon) dan vertikal
(Waterpass)
Pengukuran situasi/detail
Pengukuran penampang memanjang dan melintang
Pengukuran-pengukuran khusus
Pengukuran Titik Kontrol Horizontal
Metodologi Pengukuran Titik Kontrol Horizontal dilaksanakan sebagai
berikut :
Pengukuran titik kontrol dilakukan dalam bentuk poligon
Sisi poligon atau jarak antar titik poligon maksimal 100m, diukur
dengan pegas ukur (meteran) atau alat ukur jarak elektronis
Patok-patok untuk titik-titik poligon adalah patok kayu, sedang
patok-patok untuk titik ikat adalah patok dari beton
Sudut-sudut poligon diukur dengan alat ukur Theodolith dengan
ketelitian dalam secon (yang mudah/umum dipakai adalah
Theodolith jenis T2 Wild Zeis atau yang setingkatan)

D E D J E M B ATA N C I PA N A S

11

L A P O RA N P E N D A H U LU A N

Ketelitian untuk poligon adalah sebagai berikut :


Kesalahan sudut yang diperbolehkan adalah 10 akar jumlah titik
poligon
Kesalahan azimuth pengontrol tidak lebih dari 5
Pengamatan matahari dilakukan pada titik awal proyek pada
setiap jarak 5 Km (kurang lebih 60 titik poligon) serta pada titik
akhir pengukuran.
Setiap pengamatan matahari dilakukan dalam 4 seri rangkap (4
biasa dan 4 luar biasa)
Pengukuran Titik Kontrol Vertikal
Metodologi Pengukuran Titik Kontrol Vertikal dilaksanakan sebagai
berikut :
Jenis alat yang dipergunakan untuk pengukuran ketinggian
adalah Waterpass Orde II
Untuk pengukuran ketinggian dilakukan dengan double stand
dilakukan 2 kali berdiri alat
Batas ketelitian tidak boleh lebih besar dari 10 akar D mm.
Dimana D adalah panjang pengukuran (Km) dalam 1 (satu) hari
Rambu ukur yang dipakai harus dalam keadaan baik dalam arti
pembagian skala jelas dan sama
Setiap pengukuran dilakukan pembacaan rangkap 3 (tiga)
benang dalam satuan milimeter
Benang Atas (BA), Benang Tengah (BT) dan Benang Bawah (BB),
Kontol pembacaan : 2BT = BA + BB
Referensi levelling menggunakan referensi lokal
Pengukuran Situasi
Metodologi Pengukuran Situasi dilaksanakan sebagai berikut :
Pengukuran situasi dilakukan dengan sistem tachymetri
Ketelitian

alat

yang

dipakai

adalah

30

(sejenis

dengan

Theodolith T0)
Pengukuran situasi daerah sepanjang rencana jalan harus
mencakup semua keterangan-keterangan yang ada didaerah
sepanjang rencana jalan tersebut

D E D J E M B ATA N C I PA N A S

12

L A P O RA N P E N D A H U LU A N

Untuk tempat-tempat jembatan atau perpotongan dengan jalan


lain pengukuran harus diperluas (lihat pengukuran khusus)
Tempat-tempat sumber mineral jalan yang terdapat disekitar
jalur jalan perlu diberi tanda diatas peta dan difoto (jenis dan
lokasi material)
Pengukuran Penampang Memanjang dan Melintang
Pengukuran penampang memanjang dan melintang dimaksudkan
untuk menentukan volume penggalian dan penimbunan. Metodologi
pengukuran dilaksanakan sebagai berikut :
1. Pengukuran Penampang Memanjang
Pengukuran

penampang

memanjang

dilakukan

sepanjang

sumbu rencana jalan


Peralatan yang dipakai untuk pengukuran penampang sama
dengan yang dipakai untuk pengukuran titik kontrol vertikal
2. Pengukuran Penampang Melintang
Pengukuran penampang melintang pada daerah yang datar dan
landai dibuat setiap 50m dan pada daerah-daerah tikungan/
pegunungan setiap 25m
Lebar pengukuran penampang melintang 25m ke kiri-kanan as
jalan
Khusus untuk perpotongan dengan sungai dilakukan dengan
ketentuan khusus (lihat pengukuran khusus)
Peralatan yang dipergunakan untuk pengukuran penampang
melintang sama dengan yang dipakai pengukuran situasi
Pemasangan Patok
Untuk Pemasangan Patok Pengukuran dilapangan dilaksanakan
sebagai berikut :
Patok-patok dibuat dengan ukuran 10 x 10 x 75 cm dan harus
dipasang setiap 1 Km dan pada perpotongan rencana jalan
dengan sungai (2 buah seberang menyeberang). Patok beton
tersebut ditanam kedalam tanah dengan kedalaman 15 cm
Baik patok-patok beton maupun patok-patok poligon diberi tanda
BM dan nomor urut.

D E D J E M B ATA N C I PA N A S

13

L A P O RA N P E N D A H U LU A N

Untuk memudahkan pencarian patok pada pohon-pohon disekitar


patok diberi cat atau pita atau tanda-tanda tertentu.
Baik patok poligon maupun patok profil diberi tanda cat kuning
dengan tulisan hitam yang diletakkan disebelah kiri kearah
jalannya pengukuran.
Khusus untuk profil memanjang titik-titiknya yang terletak
disumbu jalan diberi paku dengan dilingkari cat kuning sebagai
tanda.
2.5.2.SURVAI HIDROLOGI
Lingkup Pekerjaan
Lingkup Pekerjaan Survey Hidrologi untuk perencanaan jalan terdiri
dari beberapa bagian pekerjaan yaitu :
Menyiapkan peta topografi dengan skala 1:250.000 serta peta
situasi dengan skala 1:1000
Mencari sumber data iklim yang valid, yaitu dari Badan
Meteorologi dan Geofisika (BMG).
Memilah dan memilih data iklim terutama data curah hujan, yang
berkesesuaian dengan lokasi proyek.
Melakukan survey lapangan dan merekam hasilnya dalam
catatan

menyangkut

saluran

samping,

gorong-gorong

dan

jembatan.
Saluran

samping

dicatat

kondisi

eksistingnya

dan

kondisi

pengembangan sesuai kebutuhan yang diakibatkan perubahan


guna lahan
Gorong-gorong

dicatat

kondisi

eksistingnya

menyangkut

diameter, kondisi fungsi, kondisi terakhir aliran air.


Jembatan eksisting dicatat kondisi dimensi lebar bentang dan
kondisi terakhir struktur atas dan struktur bawah, dilihat
kebutuhan penanganan pemeliharaan dan peningkatan jika
perlu.
Data iklim dan curah hujan digunakan sebagai input dalam
perhitungan debit banjir rencana untuk menentukan ukuran

D E D J E M B ATA N C I PA N A S

14

L A P O RA N P E N D A H U LU A N

dimensi saluran, gorong-gorong dan aspek struktur serta jagaan


jembatan.
2.5.3.PENYELIDIKAN TANAH
Pemboran Dan Pengambilan Sampel
Pemboran akan dikerjakan sampai kedalaman yang ditentukan atau
setelah didapat informasi yang cukup mengenai letak lapisan tanah
keras, jenis batuan dan tebalnya. Jika sebelum mencapai kedalaman
yang

ditentukan

telah

ditemukan

lapisan

tanah

keras/batu,

pemboran akan diteruskan menembus lapisan tanah tersebut


sedalam kurang lebih 3 meter, tergantung jenis batuannya dan
beban bangunan sub strukturnya.
Cara

klarififasi

jenis

tanah

hendaknya

dilakukan

menurut

ASTM/AASHTO atau Manual Pemeriksaan Bahan Jalan (MPBJ). Pada


tiap lubang bor yang dikerjakan akan dilakukan pencatatan : lokasi,
elevasi

permukaan

pemboran,

tanggal

dimulainya

pemboran,

tanggal selesai dan alat yang digunakan.


Bor Mesin
Boring akan dikerjakan dengan alat Bor yang digerakkan dengan
mesin yang mampu mencapai kedalaman yang ditentukan. Mata bor
akan mempunyai diameter cukup besar sehingga undisturbed
sample yang diinginkan dapat diambil dengan baik, dengan
diameter core 54,70 mm.
Untuk tanah clay, slit atau tanah lainnya yang tidak terlalu padat,
dapat dipakai steelbit sebagai mata bor, bor intan (diamond bit)
atau mata bor tungsten sehingga juga dapat diambil undisturbed
samplenya dari lapisan tanah tersebut.
Pada setiap interval kedalaman 1,5 meter akan dilakukan Standard
Penetration Test (SPT)
Standard Penetration Test dilakukan sesuai ketentuan sebagai
berikut :
Berat palu

D E D J E M B ATA N C I PA N A S

63,50 kg

15

L A P O RA N P E N D A H U LU A N

Tinggi jatuh

75,00 cm

Pengujian dilakukan hingga alat masuk 30 cm ke dalam tanah


yang jumlah pukulannya mencapai 50 kali/30 cm. Pelaksanaan
dilakukan N/15, N/15, N/15 nilai yang diperhitungkan adalah dua
kali nilai pengujian terakhir.
Pada setiap kedalaman yang ditentukan (bila tidak ditentukan lain,
maka rata-rata kedalaman diambil kurang lebih 3,0 meter) pada
tanah lunak akan diambil undisturbed sample untuk test di
laboratorium guna mendapatkan harga index dan engineering
properties lapisan tanah.

Undisturbed sample akan diambil dengan cara sebagai berikut :


Tabung sample (yang dibuat dari baja tipis tetapi keras dan
berbentuk silinder dengan diameter rata-rata 7,0 cm, panjang
minimal 50 cm) dimasukkan ke dalam tanah pada kedalaman
dimana undisturbed sample akan diambil kemudian ditekan
perlahan-lahan sehingga tabung tersebut dapat penuh terisi
tanah.
Tanah tersebut akan tetap berada dalam tabung sample tersebut
samapi saatnya untuk ditest di laboratorium.
Tabung yang berisi contoh tanah tersebut akan segera ditutup
dengan paraffin setelah dikeluarkan dari dalam lubang bor.
Sebagai hasil boring, akan dibuat bor log yang paling sedikit
dilengkapi dengan lithologi (geological description) harga SPT, letak
muka air tanah dan sebagainya beserta letak kedalaman lapisan
tanah yang bersangkutan.
Penamaan dari masing-masing tanah akan dilakukan pada saat itu
juga sesuai dengan kedalaman maupun sifat-sifat tanah tersebut
yang dapat dilihat secara visual.
Apabila tanah yang dibor dalam hal ini cenderung untuk mudah
runtuh, maka persiapan untuk itu (casing) akan segera dilakukan.

D E D J E M B ATA N C I PA N A S

16

L A P O RA N P E N D A H U LU A N

Pekerjaan

pengambilan

tanah

dimaksud

digunakan

untuk

penyelidikan lebih lanjut di laboratorium.


Penyelidikan

tanah

dengan

membor

lubang

bor akan

diatur

sedemikian rupa sehingga dapat memberikan data maksimal pada


tanah dasar penampang sungai.
Sebagai hasil penelitian lapangan yang memerlukan pemboran,
letak lubang bor, jumlah dan kedalamannya akan sesuai dengan
keperluannya.
Pelaksanaan pemboran dilaksanakan sebanyak 2 titik, masingmasing pada kedua tepi rencana abutment.
Material Konstruksi pada lokasi Quarry
Penyelidikan lapangan yang dilakukan pada daerah lokasi Quarry
berupa test pits, bertujuan untuk mengetahui lebih jelas mengenai
jenis, sifat dan ketebalan lapisan tanah yang dapat digunakan
sebagai material timbunan. Ketentuan pelaksanaan pekerjaan test
pits adalah sebagai berikut :

Ukuran test pits adalah 1,00 1,50 m2 dengan kedalaman


maksimum 3,00 meter.

Penamaan dan deskripsi masing-masing jenis tanah, warna dan


tebalnya

sesuai

dengan

kedalamannya

dilakukan

pada

pelaksanaan pekerjaan test pits.

Dilakukan pengambilan contoh tanah terganggu (Disturbed


Sample).

Pada setiap daerah yang diperhitungkan dapat berfungsi sebagai


sumber quarry, perlu dianalisa dan diplot pada peta Geologi.
Hal yang perlu diperhatikan adalah:

Jenis Quarry

Perkiraan volume yang dapat di eksploitasi

Lokasi/jarak dari rencana pekerjaan

Kesulitan kesulitan yang mungkin timbul dalam eksploitasi

Dan sebagainya

D E D J E M B ATA N C I PA N A S

17

L A P O RA N P E N D A H U LU A N

Untuk bahan berbutir kasar akan dilakukan pengambilan contoh


sirtu di daerah-daerah penggalian atau penambangan batu yang
ada di sekitar proyek yang kemudian dianalisa di laboratorium.
Pengambilan Contoh Tanah
Pengambilan contoh tanah bertujuan untuk penyelidikan lebih lanjut
di

laboratorium.

Sesuai

dengan

tujuan

dan

kegunaannya

pengambilan contoh tanah dibagi menjadi 2 (dua) kelompok sebagai


berikut :
1. Pengambilan

contoh

tanah

tidak

terganggu

(Undisturbed

Sample).
Pengambilan contoh tanah tidak terganggu dilakukan pada
pemboran inti dan dengan menggunakan tabung contoh (tube
sample) yang dibuat dari baja tipis berbentuk silinder dengan
diameter rata-rata 7,00 cm, panjang minimal 50 cm.

2. Pengambilan contoh tanah terganggu (Disturbed Sample)


Pengambilan contoh tanah terganggu (Disturbed Sample)
dilakukan pada setiap test pits dengan volume/berat 30
kg/contoh tanah ini ditempatkan pada karung plastik yang cukup
kuat, diberi label yang mencantumkan No. Test pits, lokasi,
kedalaman, tanggal pengambilan contoh tanah dan jenisnya.
Pengujian Laboratorium
Pengujian

laboratorium

terhadap

contoh

tanah

adalah

untuk

menentukan Index dan Engineering Properties tanah, yaitu sebagai


berikut :
1. Besaran

Index

dimaksudkan

untuk

menentukan

klasifikasi,

konsistensi dan density tanah. Pengujian index meliputi :


Kadar air
Unit Weight
Specific gravity
Atterberg limits

D E D J E M B ATA N C I PA N A S

18

L A P O RA N P E N D A H U LU A N

Grain size analysis


2. Besaran Engineering Tanah, dimana pengujian ini meliputi :
Triaxial compression test unconsolidated undrained (uu)
Triaxial compression test consolidated undrained (cu)
Consolidation test
2.6.

ANALISA DATA
2.6.1.PENGUKURAN DAN PEMETAAN TOPOGRAFI
Analisis data lapangan (perhitungan sementara) akan segera
dilakukan selama Team Survai masih berada di lapangan, sehingga
apabila terjadi kesalahan dapat segera dilakukan pengukuran ulang.
Setelah data hasil perhitungan sementara memenuhi persyaratan
toleransi yang ditetapkan dalam Spesifikasi teknis selanjutnya akan
dilakukan perhitungan data defenitif kerangka dasar pemetaan
dengan menggunakan metode perataan kuadrat terkecil.
Perhitungan Poligon
Kriteria

toleransi

pengukuran

poligon

kontrol

horizontal

yang

ditetapkan dalam spesifikasi teknis adalah koreksi sudut antara dua


kontrol azimuth = 20". Koreksi setiap titik poligon maksimum 10"
atau salah penutup sudut maksimum 30" n dimana n adalah
jumlah titik poligon pada setiap kring.

Salah penutup koordinat

maksimum 1 : 2.000. Berdasarkan kriteria toleransi diatas, proses


analisis

perhitungan

sementara

poligon

akan

dilakukan

menggunakan metode Bowdith dengan prosedur sebagai berikut:


Salah penutup sudut:
n

fs =

s1 - (n + 2) x 180 0 < 30"

s1 - (n + 2) x 180 0 < 30"

i=1
n

fs =

i=1

Salah penutup koordinat:


n

fd =

d1 - < - 1 : 2000

i=1

D E D J E M B ATA N C I PA N A S

19

L A P O RA N P E N D A H U LU A N

Dalam hal ini:


n

fd =

(d 1 . sin i ) 2 +

i=1

(d 1 . Cos i ) 2

i=1

= + S i 180 0

dimana

S:

sudut ukuran poligon

: jarak ukuran poligon

: nomor titik poligon ( i = 1,2,3, ..... n )

Proses perhitungan data definitif hasil pengukuran poligon kerangka


kontrol horizontal akan dilakukan dengan metode perataan kuadrat
terkecil parameter. Prinsip dasar perataan cara parameter adalah
setiap data ukur poligon (sudut dan jarak) disusun sebagai fungsi
dari parameter koordinat yang akan dicari. Formula perataan
poligon cara parameter dalam bentuk matriks adala sebagai
berikut :
V

AX-L

[ AT .P.A ]-1 . [ AT .P.L ]

X + X

Dimana

V:

matrik koreksi pengukuran

A : matrik koefisien pengukuran


X : matrik koreksi parameter
L

: matrik residu persamaan pengukuran

X : matrik harga pendekatan parameter koordinat


X : matrik harga koordinat defeinitif
P

: matrik harga bobot pengukuran

Perhitungan Waterpass
Kriteria teknis pengukuran waterpass yang ditetapkan dalam
spesifikasi

teknis

yakni

tiap

seksi

yang

diukur

pulang-pergi

mempunyai ketelitian 10 mm D (D = panjang seksi dalam km).


Berdasarkan kriteria tersrbut dapat diformulasikan cara analisis data
ukur waterpass pada setiap kring sebagai berikut :
fh =

n
h i < 10 mm D
i =1

D E D J E M B ATA N C I PA N A S

20

L A P O RA N P E N D A H U LU A N

dimana

fh

salah penutup beda tinggi tiap

kring

: beda tinggi ukuran

: nomor slag pengukuran waterpass ( i = 1,2,3....n )

waterpass

Setelah dianalisis keseluruhan data waterpass kerangka kontrol


vertikal memenuhi persyaratan toleransi akan dilakukan proses
perhitungan definitif dengan menggunakan metode kuadrat terkecil
seperti pada poligon.
Perhitungan Azimuth Matahari
Formula perhitungan Azimuth arah dengan metode pengamatan
tinggi matahari adalah sebagai berikut :
sin A

sin sinh* sin


cosh* cos

A S
dimana

A:

azimut matahari

: azimut ke target

: sudut horizontal antara matahari dan target

: deklinasi

: tinggi matahari

: lintang tempat pengamatan.

Apabila hasil perhitungan data pengamatan matahari tersebut tidak


memenuhi kriteria ketelitian 5" yang ditetapkan dalam spesifikasi
teknis, maka akan dilakukan pengamatan ulang.
Perhitungan

dan

Penggambaran

topografi

secara

garis

besar

mengikuti kaidah-kaidahnya antara lain :


1. Perhitungan koordinat poligon utama didasarkan pada titik-titik
ikat yang dipergunakan.
2. Penggambaran titik-titik poligon akan didasarkan pada hasil
perhitungan koordinat. Penggambaran titik-titik poligon tersebut
tidak boleh secara grafis.
3. Gambar ukur yang berupa gambar situasi akan digambar pada
kertas milimeter dengan skala 1: 1.000 dan interval kontur 1 m.

D E D J E M B ATA N C I PA N A S

21

L A P O RA N P E N D A H U LU A N

4. Ketinggian titik detail akan tercantum dalam gambar ukur begitu


pula semua keterangan-keterangan yang penting.
Titik ikat atau titik mati serta titik-titik baru akan dimasukkan dalam
gambar dengan diberi tanda khusus. Ketinggian titik tersebut perlu
juga dicantumkan.
2.6.2.ANALISA HIDROLOGI
Tahapan

analisis

data

hidrologi

secara

garis

besar

dapat

dikelompokkan dalam beberapa golongan meliputi :


Analisis Data Curah Hujan
Analisis data curah hujan dimaksudkan untuk memperoleh debit
banjir rancangan dan debit andalan. Data curah hujan yang
mewakili adalah data-data dari stasiun terdekat dengan lokasi.
Analisis dilakukan pada data curah hujan 1 harian, 2 harian, 3
harian, setengah bulanan dan bulanan selama tahun pencatatan
pada masing-masing stasiun curah hujan sesuai dengan kriteria
perencanaan yang dibutuhkan.
Urutan pengolahan data curah hujan dapat dilihat berikut ini :
1. Mengisi Data Hujan yang Kosong
Pemilihan metode berdasarkan karakteristik data yang tersedia.
Berikut ini disajikan 2 (dua) metode yang dapat dipakai untuk
pengisian data hujan yang kosong.
a) Metode Ratio Normal
Metode Ratio Normal dinyatakan dengan rumus sebagai
berikut:
r

= 1/3 {R/RA . rA + R/RB . rB + R/RC . rC}

dimana :

: Curah

hujan

rata-rata

setahun di

tempat pengamatan R yang datanya


akan dilengkapi
rA, rB, rC

: Curah hujan di tempat pengamatan


RA, RB, RC

RA, RB, RC : Curah hujan rata-rata setahun pada


stasiun A, stasiun B, stasiun C

D E D J E M B ATA N C I PA N A S

22

L A P O RA N P E N D A H U LU A N

b) Metode Inversed Square Distance


Untuk mengisi data curah hujan yang hilang dapat dilakukan
dengan memperbandingkan terhadap data curah hujan yang
dicatat pada stasiun curah hujan terdekat. Pengisian data
dengan metode ini dihitung dengan telah memperbandingkan jarak antara stasiun curah hujan yang diisi terhadap
stasiun curah hujan yang berdekatan. Data hujan dipilih dari
stasiun-stasiun yang mewakili areal dominan sehingga data
yang

dihasilkan

dapat

digunakan

untuk

kebutuhan

perencanaan.
2. Pengujian Data Curah Hujan
Data hasil perbaikan tersebut, tidak dapat langsung dipakai
untuk kebutuhan perencanaan. Data tersebut perlu dilakukan
pengujian dalam kelangsungan pencatatannya. Parameter yang
biasa digunakan untuk menganalisis adalah reabilitas data dan
konsistensi data. Di dalam suatu deret data pengamatan hujan
bisa

terdapat

non

homogenitas

dan

ketidaksesuaian

(inconsistency) yang dapat menyebabkan penyimpangan pada


hasil perhitungan. Non homogenitas bisa disebabkan oleh
berbagai faktor seperti: perubahan mendadak pada sistem
hidrologis, misalnya karena adanya pembangunan gedunggedung atau tumbuhnya pohon-pohonan, gempa bumi dan lainlain,

pemindahan

alat

ukur,

perubahan

cara

pengukuran

(misalnya berhubung dengan adanya alat baru atau metode


baru) dan lain-lain. Konsistensi data curah hujan dari suatu
tempat pengamatan dapat diselidiki dengan Teknik Garis Massa
Ganda

(Double

Mass

Curve

Technique).

Caranya

dengan

membuat kurva hubungan antara kumulatif hujan tahunan


masing-masing stasiun dengan kumulatif hujan tahunan ratarata. Data yang menunjukkan hubungan garis lurus dan tidak
terjadi penyimpangan menunjukkan curah hujan konsisten dan
tidak perlu dikoreksi.
3. Distribusi Curah Hujan Pada DAS

D E D J E M B ATA N C I PA N A S

23

L A P O RA N P E N D A H U LU A N

Untuk mendapatkan gambaran mengenai distribusi hujan di


seluruh Daerah Aliran Sungai, maka dipilih beberapa stasiun
yang tersebar di seluruh DAS. Stasiun terpilih adalah stasiun
yang berada dalam cakupan areal DAS dan memiliki data
pengukuran iklim secara lengkap. Metode yang dapat dipakai
untuk

menentukan

curah

hujan

rata-rata

adalah

metode

Thiessen dan Arithmetik. Untuk keperluan pengolahan data curah


hujan menjadi data debit diperlukan data Curah Hujan Bulanan,
sedangkan

untuk

mendapatkan

Debit

Banjir

Rancangan

diperlukan analisis data dari curah hujan Harian Maksimum.


a) Metode Thiessen
Pada metode Thiessen dianggap bahwa data curah hujan dari
suatu tempat pengamatan dapat dipakai untuk daerah
pengaliran di sekitar tempat itu. Metode perhitungan dengan
membuat poligon yang memotong tegak lurus pada tengahtengah garis penghubung dua stasiun

hujan. Dengan

demikian tiap stasiun penakar Rn akan terletak pada suatu


wilayah poligon tertutup An. Perbandingan luas poligon untuk
setiap stasiun yang besarnya An/A.
b) Metode Arithmetik
Pada metode aritmetik dianggap bahwa data curah hujan dari
suatu tempat pengamatan dapat dipakai untuk daerah
pengaliran di sekitar tempat itu dengan merata-rata langsung
stasiun penakar hujan yang digunakan.
c) Metode Ishoyet
Menggunakan peta Ishoyet, yaitu peta dengan garis-garis
yang menghubungkan tempat-tempat dengan curah hujan
yang mana. Besar curah hujan hujan rata-rata bagi daerah
seluruhnya didapat dengan mengalikan CH rata-rata diantara
kontur-kontur

dengan

luas

darah

antara

kedua

kontur,

dijumlahkan dan kemudian dibagi luas seluruh daerah. CH


rata-rata di antara kontur biasanya diambil setengah harga
dari kontur.

D E D J E M B ATA N C I PA N A S

24

L A P O RA N P E N D A H U LU A N

Analisis Frekuensi Data Debit


Analisis data curah hujan dapat dilakukan pada data curah hujan
ataupun data debit sesuai dengan kebutuhan perencanaan. Metode
yang akan dipakai untuk analisis frekuensi adalah Metode Gumbell
dan Metode Log Pearson Type III.
Masing-masing metode memiliki syarat keandalan dan ketepatan
pemakaiannya.

Pemilihan metode berdasarkan karakteristik data

yang ada, yang diperlihatkan dengan besaran statistik cv (koefisien


variasi), ck (Koefisien kurtosis) dan cs (koefisien asimetri). Di bawah
ini diuraikan dua buah rumus yang sering dipakai dalam perhitungan
yaitu metode E.J. Gumbell dan Log Pearson III dengan rumus sebagai
berikut :
1. Distribusi Gumbel
Sifat sebaran dari distribusi ini adalah :
a) Cs = 1,4
b) Ck = 5,4
Apabila koefisien asimetri (Cs) dan koefisien kurtosis (Ck) dari
data hujan mendekati nilai tersebut, maka sebaran Gumbel
dapat digunakan.
Rumus

Xtr

Dimana : Xtr

=
:

Xt K.Sx

Besarnya Curah hujan untuk periode ulang


Tr tahun

Xt

Curah

hujan

rata-rata

selama

tahun

pengamatan
Sx

Standard deviasi

Faktor frekuensi Gumbell

Ytr

-ln (-ln(1-1/tr))

Sn dan Yn adalah fungsi dari banyaknya sample.


2. Metode Log Pearson Type III
Sifat dari distribusi ini adalah :
a) Cs = O
b) Ck = 4 - 6

D E D J E M B ATA N C I PA N A S

25

L A P O RA N P E N D A H U LU A N

Apabila koefisien asimetri (Cs) dan koefisien kurtosis (Ck) dari


data hujan mendekati nilai tersebut, maka sebaran log Pearson
type III dapat digunakan. Distribusi frekuensi Log Pearson Type III
dihitung dengan menggunakan rumus :
LogQ =
Dimana : log X

log X + G.s1
= logaritma rata-rata sample.

s1

= standar deviasi

= koefisien yang besarnya tergantung dari


koefisien kepencengan (Cs).

Dengan semakin berkembangnya pemakaian software maka selain


dengan cara perhitungan manual seperti di atas saat ini telah
dikembangkan program Flow Freq untuk kepentingan analisis
frekuensi. Input data berupa data curah hujan atau data debit
sepanjang tahun pengamatan yang tersedia dan output berupa
grafik analisis frekuensi dengan metode-metode seperti yang telah
disebutkan di muka. Metode terpilih berdasarkan simpangan terkecil
yang dihasilkan oleh salah satu metode tersebut. Selanjutnya
besarnya debit atau curah hujan rancangan yang dikehendaki dapat
ditarik dari

garis yang

terbentuk

dalam grafik

hubungan

probabilitas, kala ulang dan debit/curah hujan tersebut.


Analisis Debit Banjir Rancangan
Analisis debit banjir rancangan dimaksudkan untuk mengetahui
besar banjir rancangan dan hidrograf banjir rancangan yang akan
digunakan sebagai dasar perencanaan tinggi jembatan dari muka air
banjir di sungai. Perhitungan debit banjir rancangan dapat dilakukan
dengan analisa frekuensi dari data-data debit banjir maksimum
tahunan yang terjadi, dalam hal ini data yang tersedia sebaiknya
tidak kurang dari 10 tahun terakhir berturut-turut. Jika data debit
banjir maksimum tahunan yang terjadi selama 10 tahun terakhir
berturut-turut tidak tersedia, maka debit banjir rancangan dapat
diperkirakan dari data-data curah hujan harian maksimum tahunan
yang terjadi di stasiun-stasiun yang ada di daerah pengaliran
sungai. Metode ini dikenal dengan analisa curah hujan - limpasan

D E D J E M B ATA N C I PA N A S

26

L A P O RA N P E N D A H U LU A N

dengan mempergunakan rumus-rumus empiris dan hidrograf satuan


sintetis. Data-data yang diperlukan untuk menghitung debit banjir
rancangan

adalah

data

curah

hujan

rancangan

dan

data

karakteristik DPS (Daerah Pengaliran Sungai). Dalam perencanaan


ini metode-metode yang dapat dipergunakan yaitu antara lain:
1. Metode Rasional oleh Haspers
Metode perkiraan debit banjir secara empiris seperti Haspers,
Weduwen mempunyai rumus dasar sebagai berikut:

Dimana :

..q.A

debit maksimum (m3/det)

koefisien pengaliran

koefisien reduksi

curah hujan maksimum


(m3/det/km2)

luas daerah pengaliran

1 0,012. A0, 7
1 0,075. A0, 7

t 3,7.10 0, 4.t A3 / 4
.
12
t 2 15

1/ =

1+

0,1 . L0,8 . (H/L)-0,3 jam

Jika
R

<

jam,

t.R24max
t 1 0,0008.(260 R24max ).(2 t ) 2
Jika 2 jam < t <

(km2)

19

jam,

t.R24max
t 1
Jika 19 jam < t

<

30 hari,

0,707 . R24-max . ( t + 1 )

R / ( 3,6 . t )

(m3/det/km2)

..q.A

(m3/det)

2. Metode Rasional oleh Weduwen


Metode ini sesuai untuk sungai dengan luas daerah pengaliran
kurang dari 100 km2. Persamaannya adalah:

D E D J E M B ATA N C I PA N A S

27

L A P O RA N P E N D A H U LU A N

dimana :

C..R.A

debit banjir rancangan

(m3/det)

f 1
.A
t 9
120 A

120

waktu konsentrasi

0,476. A 0,375
2Q 0,125 .S 0, 25

1 4,1
.R 7

kemiringan sungai rata-rata

luas daerah pengaliran

(km2)

2.6.3.ANALISA MEKANIKA TANAH


Analisis dan evaluasi data yang diperoleh dari penyelidikan tanah
dan sumber material dibagi dalam dua tahapan yaitu:
Analisa Laboratorium
Analisis Laboratorium Mekanika Tanah dipakai untuk mengetahui
sifat-sifat teknis tanah, khususnya tanah lunak. Evaluasi hasil
penyelidikan lapangan dan analisis laboratorium
digunakan untuk mengetahui

penyebaran

selanjutnya

dan sifat-sifat

teknis

tanah. Berdasarkan hal tersebut dapat ditentukan parameter desain


untuk perhitungan daya dukung pondasi dan kestabilan abutment
jembatan. Semua penyelidikan di laboratorium dilakukan menurut
prosedur ASTM dengan beberapa modifikasi yang disesuaikan
dengan keadaan di lapangan.
Contoh Tanah Tidak Terganggu (Undisturbed Sample)
Penyelidikan terhadap contoh tanah tidak terganggu yang
diambil dari pemboran meliputi :
1) berat jenis tanah (specific gravity)
2) berat volume tanah (volume unit weight)
3) Uji konsistensi (atterberg limits)
4) gradasi butiran (grain size analysis).
Contoh Tanah Terganggu (Disturbed Sample)

D E D J E M B ATA N C I PA N A S

28

L A P O RA N P E N D A H U LU A N

Penyelidikan terhadap contoh tanah terganggu yang diambil dari


lubang uji meliputi :
1) berat jenis tanah (specific gravity)
2) Uji konsistensi (atterberg limits)
3) gradasi butiran (grain size analysis).
Dalam

hubungannya

dengan

perencanaan

jembatan

perlu

dilakukan uji permeabilitas. Penyelidikan sifat mekanis tanah


dalam hubungannya dengan perencanaan jembatan :
a) Percobaan pemadatan (Compaction test)
b) Uji konsolidasi (Consolidation test)
c) Uji gaya geser langsung ( Direct shear test ).
Prosedure Test laboratorium dilaksanakan berdasarkan tahapan
seperti tersebut di bawah ini :
Specific Gravity (Gs)
Uji ini dilakukan untuk mengetahui berat jenis tanah atau batuan.
Untuk sample yang lolos ayak No.4 (4,75 mm) specific gravity
dilakukan dengan menggunakan picnometer dan perlengkapan
sesuai dengan standar ASTM-D.854, test method for specific
gravity of soil. Sedangkan untuk yang berukuran lebih besar dari
4,75 mm dilakukan bulk specific gravity test and absorption
sesuai dengan standar ASTM-C.127, test for specific gravity and
absorption of moisture content of soil.
Unit Weight
Untuk memperoleh nilai isi berat tanah, maka tanah yang akan
dikenakan pengujian ini adalah tanah dengan keadaan asli. Nilai
berat isi tanah dapat diperoleh dari perbandingan :
n

Berat tanah asli


Volume tanah asli

Ruang Pori Total


Ruang pori total dinyatakan dengan e (angka pori) yaitu
perbandingan antara volume rongga dengan volume partikel
tanah. Besarnya angka pori total, e dapat dihitung sebagai
berikut :

D E D J E M B ATA N C I PA N A S

29

L A P O RA N P E N D A H U LU A N

n
dimana :

G s (1 w)
*w
1 e

: unit weight (berat isi tanah asli)

Gs : berat jenis tanah


w : berat isi air
e

: angka pori total

Ruang Pori Kapiler


Ruang pori kapiler dapat dinyatakan sebagai derajat kejenuhan,
Sr dan dapat dihitung sebagai berikut:
G s * w Sr * e

Dimana :

Gs : berat jenis tanah


w : kadar air
Sr : derajat kejenuhan
e

: angka pori (ruang pori total)

Atterberg Limits (Consistency)


Pada cohessive soil, kadar air merupakan faktor terpenting sebab
perubahan kadar air dapat menyebabkan perubahan sifat- sifat
fisik tanah. Kadar air yang sama pada tanah yang berbeda dapat
memberikan sifat fisik yang berlainan. Sehubungan dengan hal
itu Atterberg menetapkan batas-batas dari keadaan suatu tanah.
Batas tersebut dikenal sebagai :

Batas cair / liquid limit

Batas plastis / plastic limit

Batas susut / shrinkage limit

Dengan

mengetahui

batas-batas

Atterberg,

kita

dapat

menentukan konsistensi tanah. Batas cair (We) ditentukan


dengan percobaan mengggunakan alat cassagrande dan ASTM
grooving tool dan prosedur tes sesuai dengan ASTM-D.423, test
for liquid limit of soil. Setelah batas cair dan batas plastis
diperoleh, dapat dihitung plasticity index (PI). Batas susut (Ws)
diperlukan untuk mengetahui pada kadar air berapa volume
tanah tidak berubah (tetap). Test dilakukan sesuai dengan
standar ASTM-D.427, test for shrinkage factor of soil.

D E D J E M B ATA N C I PA N A S

30

L A P O RA N P E N D A H U LU A N

Grain Size Analysis


Untuk

mengetahui

distribusi

ukuran

butir-butir

tanah

dan

klasifikasi tanah dilakukan analisa ayak dan analisa hidrometer.


Analisa ayak dilakukan untuk butir-butir yang berukuran lebih
besar dari 0,75 mm (ayak No.200) dengan

ASTM

standard

sieve. Analisa hidrometer dilakukan untuk butir-butir yang


berukuran lebih kecil dari 0,75 mm dengan menggunakan ASTM
soil hydrometer 152.H prosedur tes sesuai dengan ASTM- D.422,
method

for

particle

size

analysis

of

soil.

Hasil

uji

akan

disampaikan dalam bentuk grafik antara diameter butir dalam


milimeter (ukuran bukaan ayakan) dengan presentase yang lebih
kecil (percent retained).
Permeability Test
Tingkat

permeabilitas

ditunjukkan

dengan

rembesan

suatu

koefisien

suatu
yang

bahan

umumnya

dikenal

sebagai

koefisien rembesan atau koefisien filtrasi (cm/detik). Koefisien


rembesan dapat diperoleh di laboratorium dengan permeability
test baik terhadap contoh tidak terganggu (asli) maupun
terhadap contoh yang dipadatkan. Pada pekerjaan ini akan
dilakukan

permeability

test

terhadap

contoh

tanah

asli

(undisturbed) untuk mengetahui koefisien rembesan dari lapisan


pondasi. Koefisien ini dibutuhkan untuk menghitung besarnya
hydraulic gradient sehingga dapat ditetapkan perlu tidaknya
dipasang suatu sistem drainage atau dinding muka atau cut of
dan sebagainya serta dimensi dari sistem-sistem tersebut.
Disamping itu juga akan dilakukan permeability test terhadap
contoh tanah yang dipadatkan pada keadaan optimum untuk
mengetahui koefisien rembesan dari bahan timbunan sehingga
dapat diketahui apakah bahan timbunan tergolong lolos air atau
kedap air. Uji untuk contoh tanah berbutir kasar dilakukan
dengan constant head method sesuai dengan ASTM-D.2434, test
for permeabilty of granular soils. Sedangkan untuk contoh tanah
berbutir halus percobaan dilakukan dengan falling head method
tanpa tekanan atau dengan tekanan.

D E D J E M B ATA N C I PA N A S

31

L A P O RA N P E N D A H U LU A N

Consolidation Test
Proses konsolidasi akan terjadi pada suatu lapisan tanah apabila
lapisan tersebut mengalami penambahan beban. Pada saat itu
air dari dalam pori akan mengalir dan volume tanah berkurang.
Besar dan kecepatan perubahan volume ini dapat diperoleh
melalui percobaan konsolidasi. Sehubungan dengan pekerjaan
ini, akan dilakukan one dimensional consolidation test yang
dapat digunakan dalam memperhitungkan besar dan kecepatan
penurunan (settlement) yang mungkin terjadi baik penurunan
pada lapisan pondasi maupun penurunan tubuh bangunan itu
sendiri seperti contohnya pada penurunan abutment. Prosedur
tes dilaksanakan sesuai dengan ASTM-D.1435 test for one
dimensional

consolidation

properties

of

soils

dengan

penambahan beban sebagai berikut: 0,25; 0,50; 1, 2, 4, 8 dan 16


kg/cm dan penurunan 4, 1, 0,25 dan

0,10 kg/cm. Pada

percobaan ini akan digunakan oedometer front loading type


dengan diameter contoh 60 mm. Dari percobaan ini diperoleh
harga compression index Cc dan coeficient of consolidation Cv
(cm/detik).
Triaxial Test
Kekuatan geser tanah ditunjukkan dengan parameter-parameter
kekuatan

tanah yang dikenal sebagai kohesi C (kg/cm) dan

sudut geser (). Parameter-parameter ini dibutuhkan untuk


menghitung daya dukung tanah (bearing capacity) dari pondasi
jembatan. Untuk keperluan ini parameter-parameter kekuatan
tanah

(C

dan

akan

diambil

dari

undisturbed

sample.

Parameter-parameter ini dibutuhkan pula untuk perhitungan


stabilitas lereng (slope stability) dari tubuh abutment. Dalam hal
tubuh Abutment terdiri dari bahan timbunan, maka C dan akan
diambil dari disturbed sample yang dipadatkan pada kepadatan
maksimum. Triaxial test merupakan salah satu cara/uji yang
dilakukan di laboratorium untuk mendapatkan harga parameterparameter C dan tersebut. Pada percobaan trixial ini akan
dilakukan pengukuran tekanan air pori sehingga diperoleh

D E D J E M B ATA N C I PA N A S

32

L A P O RA N P E N D A H U LU A N

tegangan-tegangan efektif dan parameter-parameter kekuatan


tanah efektif (C dan ). Percobaan triaxial ini akan dilaksanakan
pada dua keadaan yaitu: CU full saturation (unconsolidated
undrained). CU test digunakan dalam perhitungan long term
(jangka panjang) dan UU digunakan dalam perhitungan short
term (jangka pendek). Untuk memperoleh keadaan sample yang
benar-benar jenuh 100 % (full saturation) akan digunakan back
pressure. Dengan penggunaan back pressure ini diharapkan
contoh mencapai 100 % jenuh dalam waktu yang relatif lebih
singkat.

Test

dilaksanakan

sesuai

dengan

prosedur

yang

diberikan oleh A.W. Bishop & D.J. Henkel dalam bukunya The
Measurement of soil Properties in the Triaxial Test. Alat yang
digunakan adalah Triaxial Cell dengan diameter sample 50 mm,
manual pore water pressure with twin volume change dan high
pressure system (with mercury) dengan tekanan maksimum 10
kg/cm) Hasil percobaan akan disampaikan berupa grafik-grafik :

Strain vs deviator stress

Strain vs pore pressure

Lingkaran Mohr (total dan efektif).

Compaction Test
Untuk mengetahui kepadatan maksimum tanah yang akan
digunakan sebagai bahan timbunan, perlu dilakukan percobaan
kompaksi di laboratorium. Hasil dari percobaan laboratorium
adalah harga kadar air yang dapat memberikan kepadatan kering
maksimum. Kadar air pada keadaan ini dikenal sebagi optimum
moisture content (OMC). Nilai-nilai ini yang akan dijadikan
standar pada pemadatan dilapangan. Percobaan di laboratorium
dilaksanakan sesuai dengan standar ASTM-D.689,

test for

moisture desinty relations of soil using 5,5, lb (2,5 Kg) hammer


and 12 in (304,8 mm) drop. Mold yang akan digunakan
berukuran diameter 4,0 in (101,6 mm). Hasil uji disampaikan
berupa grafik hubungan antara :

Kadar air vs kepadatan kering maksimum

D E D J E M B ATA N C I PA N A S

33

L A P O RA N P E N D A H U LU A N

Kadar air vs kepadatan maksimum

kadar air vs porositas

Juga diberikan grafik Zero Air Void (Z.A.V. curve).


Uji Gaya Geser langsung (Direct Shear Test)
Salah satu percobaan untuk menentukan nilai kekuatan geser
tanah adalah dengan melakukan percobaan geseran langsung.
Dengan merubah-rubah tegangan axial pada beberapa contoh
tanah (minimal 4 macam pembebanan dengan setiap bahan
pada satu contoh tanah), maka akan diperoleh tegangan
gesernya. Kecepatan perubahan pergeseran contoh tanah pada
arah horisontal, disesuaikan dengan keadaan jenis tanahnya.
Kecepatan perubahan pergerakan ini ditentukan dari waktu yang
akan dicapai sehingga contoh tanah akan longsor. Dengan
diperolehnya garis yang memberikan hubungan antara tegangan
geser dan tegangan axial, maka nilai kohesi dan sudut gesernya
dapat dihitung. Prosedur tes mengikuti : ASTM-D.3080/72.
Analisa Pondasi
Untuk perhitungan daya dukung pondas digunakan perhitungan
yang masing-masing berdasarkan referensi analisis pondasi dari
Meyerhof dan Schemertmann. Untuk fondasi dalam digunakan
pondasi bored pile dengan diameter 40 cm hingga 100 cm.
Perhitungan Daya Dukung Bored Pile Berdasarkan Data
Sondir
P.ult = Pb + Ps
P.ult = Ab.(qcb + qca)/2 + Cs.Df. tf.
P.all = P.ult/FS

Dimana :
P.ult

= Daya dukung ultimit (ton)

P.all

= Daya dukung yang diijinkan (ton)

Ab

= Luas penampang tiang ( m2 )

Cs

= Keliling penampang tiang ( m )

qcb

= Nilai qc rata-rata pada zona 4D di bawah ujung


tiang (t/m2)

D E D J E M B ATA N C I PA N A S

34

L A P O RA N P E N D A H U LU A N

qca

= Nilai qc rata-rata pada zona 8D di atas ujung tiang


(t/m2)

= Diameter tiang (m)

Df

= Kedalaman tiang pancang (m)

tf

= Total

friction

hingga

kedalaman

pemancangan

(t/m2)
Fs

= Faktor keamanan

Perhitungan Daya Dukung Bored Pile Berdasarkan Data


SPT
Pult Pb Ps

Pult

Ab.4.( Na Nb) Cs.Df .Ns

2
2

untuk Clay Layer

Pult

Ab.8.( Na Nb) Cs.Df .Ns

2
2

untuk Sand Layer

Dimana :

2.7.

P.all

= P.ult/FS

P.ult

= Daya dukung ultimit (ton)

P.all

= Daya dukung yang diijinkan (ton)

FS

= Faktor Keamanan

Ab

= Luas Penampang Tiang

Cs

= Circumference of Pile Shaft

Df

= Kedalaman Pondasi Tiang

Nb

= Average SPT in the zone of approx 4D below pile tip

Na

= Average SPT in the zone of approx 8D below pile tip

Ns

= Average SPT in the zone of pile shaft

PERENCANAAN TEKNIS
2.7.1.PERENCANAAN GEOMETRIK JALAN
Alinyemen Horizontal
Alinyemen horizontal harus ditentukan sebaik-baiknya dan harus
dihindari dari pengaruh tergenangnya jalan oleh air serta pekerjaan
galian atau timbunan yang berlebihan, dan hal lain yang perlu

D E D J E M B ATA N C I PA N A S

35

L A P O RA N P E N D A H U LU A N

dipertimbangkan adalah apabila dikemudian hari akan dilakukan


perubahan alinemen horizontal maupun vertikal tidak terlalu sulit
dan dengan biaya yang murah.
Jari-Jari Lengkung Minimum
Jari-jari

lengkung

minimum

akan

ditentukan

berdasarkan

kemiringan tikungan maksimum dan koefisien gesekan melintang


maksimum dengan rumus sebagai berikut:

R
dimana :

V
2

127 f i

jari-jari minimum,

kecepatan rencana,

km/jam

koefisien gesekan samping

superelevasi,

Jari-jari minimum untuk kecepatan rencana yang bersangkutan


yang ditunjukkan dalam tabel 2.1. ditentukan dengan nilai f yang
direkomendasikan berkisar antara 0,14 sampai dengan 0,17.
Harus diingat bahwa jari-jari tersebut di atas bukanlah bukanlah
harga jari-jari yang diinginkan tetapi merupakan nilai kritis untuk
kenyamanan

mengemudi

dan

keselamatan.

Dan

perlu

diperhatikan bila suatu tikungan yang tajam harus diusahakan


untuk jalan yang lurus dan diadakan perubahan bertahap.
Vr
(km/jam

120

100

80

60

50

40

30

600

370

210

110

80

50

30

)
Rmin (m)

Tabel 2.1. R minimum Untuk Setiap Kecepatan Rencana


Panjang Jari-Jari Minimum
Untuk menjamin kelancaran mengemudi, tikungan harus cukup
panjang sehingga diperlukan waktu 6 detik atau lebih untuk
melintasinya.

Untuk

menghitung

panjang

jari-jari

lengkung

minimum digunakan rumus sebagai berikut :

L t*v

D E D J E M B ATA N C I PA N A S

36

L A P O RA N P E N D A H U LU A N

dimana :

panjang jari-jari, m

waktu tempuh, detik = 6 dtk.

kecepatan rencana, m/dtk

Pelebaran pada Tikungan


Jalan

kendaraan

menyesuaikan

pada

dengan

tikungan
lintasan

perlu

diperlebar

lengkung

yang

untuk

ditempuh

kendaraan. Nilai pelebaran yang ditunjukkan pada Tabel 2.2.


didasarkan atas pengelompokan jalan raya. Di sini kendaraan
rencana adalah semitrailer untuk Kelas 1 dan truk unit tunggal
untuk Kelas 2, Kelas 3 dan Kelas 4.

Jari-jari Lengkungan R (m)

Pelebaran

Kelas 1

Kelas 1, 2, 3

per lajur (m)

280 > 150

160 > 90

0.25

150 > 100

90 > 60

0.50

100 > 70

60 > 45

0.75

70 > 50

45 > 32

1.00
1.25

32 > 26

1.50

26 > 21

1.75
21 > 19

2.00

19 > 16

2.25

16 > 15

Tabel 2.2. Pelebaran Jari Jari

Kemiringan Melintang
Untuk

drainase

permukaan,

jalan

dengan

alinemen

lurus

membutuhkan kemiringan melintang yang normal 2 % untuk


aspal beton atau perkerasan beton dan 3,0 5,0 % untuk
perkerasan macadam atau jenis perkerasan lainnya dan jalan
batu kerikil.
Superelevasi

D E D J E M B ATA N C I PA N A S

37

L A P O RA N P E N D A H U LU A N

Nilai superelevasi yang tinggi mengurangi gaya geser ke


samping

dan

menjadikan

pengemudi

pada

tikungan

lebih

nyaman. Tetapi, batas praktis berlaku untuk itu. Ketika bergerak


perlahan mengintari suatu tikungan dengan superelevasi tinggi,
maka

bekerja

gaya

negatiff

ke

samping

dan

kendaraan

dipertahankan pada lintasan yang tepat hanya jika pengemudi


mengemudikannya ke sebelah atas lereng atau berlawanan
dengan arah lengkung mendatar. Nilai pendekatan untuk tingkat
superelevasi maksimum adalah 10 %.
Pencapaian Kemiringan
Ada 2 metode untuk pencapaian kemiringan (gambar 2.1.).
Umumnya, (a-1) atau (b-1) lebih disukai daripada (a-2) atau (b2).
Pencapaian kemiringan harus dipasang, di dalam lengkung
peralihan.

Bilamana

tidak

dipasang

lengkung

peralihan,

pencapaian kemiringan harus dipasang sebelum dan sesudah


lengkung tersebut.
(a-1)

(b-1)
A

B
B

A
(a-2)

A
A

C1

C2

(b-2)
C

B
B

A
A

(a) jalan 2 lajur

C1
C2
(b) jalan 4 lajur

Gambar 2.3. Pencapaian Kemiringan


Lengkung Peralihan
Lengkung peralihan dipasang pada bagian awal, di ujung dan di
titik balik pada lengkungan untuk menjamin perubahan yang
tidak mendadak jari-jari lengkung, superelevasi dan pelebaran

D E D J E M B ATA N C I PA N A S

38

L A P O RA N P E N D A H U LU A N

tikungan.

Lengkung

peralihan

juga

membantu

penampilan

alinemen. Lengkung clothoide umumnya dipakai untuk lengkung


peralihan. Guna menjamin kelancaran mengemudi, panjang
lengkung peralihan yang ditunjukkan pada tabel dibawah adalah
setara

dengan

waktu

tempuh

detik,

panjang

lengkung

peralihan ini dihitung dengan menggunakan rumus sebagai


berikut :
L v*t

v/3,6 * t

dimana :

panjang minimum lengkung peralihan, m

kecapatan rencana, km/jam

waktu tempuh 3,0 detik

Tikungan Gabungan dan Tikungan Balik


Tikungan gabungan adalah gabungan tikungan dengan putaran
yang sama dengan jari-jari yang berlainan yang bersambungan
langsung (lihat gambar dibawah). Sedangkan tikungan balik
adalah gabungan tikungan dengan putaran yang berbeda dan
bersambung langsung
R1
R1

R2

R1
R3

R1

R2

R2
G am bar
T IK U N G A N G A B U N G A N

G am bar
T IK U N G A N B A L IK

Gambar 2.4. Tikungan Gabungan dan Tikungan Balik


Dalam hal perbedaan jari-jari pada lengkung yang berdampingan
tidak

melampaui

1:1,5

maka

lengkung

bisa

dihubungkan

langsung hingga membentuk lengkung seperti gambat di atas.


Keadaan ini tidak dikehendaki, karena pengemudi mungkin
mendapat kesulitan, paling tidak akan mengurangi kenyamanan
dalam mengemudi. Pada prinsipnya lengkung peralihan harus

D E D J E M B ATA N C I PA N A S

39

L A P O RA N P E N D A H U LU A N

dipasang titik balik (lihat gambar dibawah ini). Suatu garis lurus
yang dipasang pada titik balik untuk pencapaian kemiringan
dapat membantu lengkung gabungan.

R2
R1

R1

R2

R1

R1 R3

R4

Gambar
LENGKUNG PERALIHAN
yang di pasang pada
LENGKUNG GABUNGAN

R2

Gambar
LENGKUNG PERALIHAN
yang di pasang pada
LENGKUNG BALI K

Gambar 2.5. Titik Sambung Tikungan Gabungan dan


Tikungan Balik
Jarak Pandang Henti
Jarak pandang henti juga merupakan hal yang menonjol untuk
keamanan dan kenyamanan mengemudi, meskipun sebaiknya
panjangnya diambil lebih besar. Jarak pandang henti disetiap titik
sepanjang jalan raya sekurang-kurangnya harus memenuhi jarak
yang diperlukan oleh rata-rata pengemudi atau kendaraan untuk
berhenti.
Jarak pandang henti adalah jumlah dua jarak, jarak yang dilintasi
kendaraan sejak saat pengemudi melihat suatu benda yang
menyebabkan ia harus berhenti sampai saat rem diinjak dan
jarak yang dibutuhkan untuk menghentikan kendaraan sejak saat
penggunaan rem dimulai.
Untuk menghitung jarak pandang henti tersebut didekati dengan
rumus sebagai berikut:
2

V
3,6
D
*t
2*g*f
3,6

D E D J E M B ATA N C I PA N A S

40

L A P O RA N P E N D A H U LU A N

dimana

D :

jarak pandang henti minimum, m

V :

kecepatan rencana, km/jam

waktu tanggap 2,50 detik

kecepatan garvitasi = 9,80 m/det2

koefesien

ruang bebas samping (lihat gambar)

gesekan

membujur

0,3

sampai 0,4

Alinyemen Vertikal
Alinyemen Vertikal harus ditentukan sebaik-baiknya dan harus
dihindari dari pengaruh tergenangnya jalan oleh air serta pekerjaan
galian atau timbunan yang berlebihan, dan hal lain yang perlu
dipertimbangkan adalah apabila dikemudian hari akan dilakukan
perubahan alinemen horizontal maupun vertikal tidak terlalu sulit
dan dengan biaya yang murah.
Kelandaian
Walaupun hampir semua mobil penumpang dapat mengatasi
kelandaian 8 sampai 9% tanpa kehilangan kecepatan yang
berarti, tetapi pada kendaraan truk akan kelihatan dengan nyata.
Untuk

menentukan

kelandaian

maksimum,

kemampuan

menanjak sebuah truk bermuatan maupun biaya konstruksi hrus


diperhitungkan.
Kelandaian maksimum mutlak ditetapkan 4 %

lebih tinggi

daripada nilai maksimum standar.


Suatu batas untuk panjang kelandaian yang melebihi maksimum
standar, ditandai bahwa kecepatan sebuah truk bermuatan
penuh akan lebih rendah dari separuh kecepatan rencana atau
untuk jika persneling rendah terpaksa harus dipakai. Keadaan
kritis demikian tidak boleh berlangsung terlalu lama. Untuk
menentukan

panjang

kritis

pada

suatu

kelandaian

dapat

digunakan tabel 2.3. Panjang Kritis Suatu Kelandaian


Lengkung Vertikal
Untuk menyerap guncangan dan jarak pandang henti, lengkung
vertikal harus disediakan pada setiap lokasi yang ada perubahan

D E D J E M B ATA N C I PA N A S

41

L A P O RA N P E N D A H U LU A N

kelandaiannya. Lengkung vertikal biasanya diberikan sebagai


lengkung parabola sederhana, yang ukurannya ditentukan oleh
panjangnya, tepatnya panjang lengkung harus sama dengan
panjang A-B-C, namun secara praktis lengkung tersebut begitu
datar sehingga panjang A-B-C sama dengan jarak datar A-B (lihat
gambar 2.5.).

KECEPATAN RENCANA, KM/JAM


80

60

40

5 %, 500 m

6 %, 500 m

8 % , 420 m

6 %, 500 m

7 %, 500 m

9 % , 340 m

7 %, 500 m

8 %, 420 m

10 %, 250 m

8 % , 500 m

9 %, 340 m

11 %, 250 m

Tabel 2.3. Panjang Kritis Suatu Kelandaian

Ja ra k P a n d a n g a n
C
B

A
P a n ja n g L e n g k u n g V e rtik a l C e m b u n g

Ja ra k P a n d a n g a n
C

P a n ja n g L e n g k u n g V e rtik a l C e k u n g

Gambar 2.6. Panjang Lengkung Vertikal


Rumus yang digunakan untuk menghitung Panjang Lengkung
Vertikal Cembung adalah sebagai berikut:

D E D J E M B ATA N C I PA N A S

42

L A P O RA N P E N D A H U LU A N

398

L vc D 2 *
dimana

Lvc : panjang lengkung vertikal cembung, m


D

: jarak pandang henti, m

: perbedaan aljabar untuk kelandaian, i1 -

i2, %
Sedangkan rumus untuk menghitung Panjang Lengkung Vertikal
Cekung adalah sebagai berikut:

360

L vs V 2 *
dimana

Lvs : panjang lengkung vertikal cekung, m


V

: laju kecepatan rencana, km/jam

: perbedaan aljabar untuk kelandaian, i1

i2, %
2.7.2.PERENCANAAN PERKERASAN BARU TIPE FLEXIBLE PAVEMENT
Desain sruktur perkerasan yang fleksibel pada dasarnya ialah
menentukan tebal lapis perkerasan yang mempunyai sifat-sifat
mekanis yang telah ditetapkan sedemikian sehingga menjamin
bahwa tegangan-tegangan dan regangan-regangan pada semua
tingkat yang terjadi karena beban lalu-lintas, pada batas-batas yang
dapat ditahan dengan aman oleh bahan tersebut.
Ada enam langkah utama yang harus diikuti dalam perencanaan
perkerasan jalan baru, yaitu :
1. Tetapkan kriteria perencanaan yang akan digunakan
2. Tetapkan / perkiraan jumlah lalu-lintas pada akhir umur rencana
berdasarkan beban sumbu standar yang akan melewati jalan
tersebut.
3. Hitung modulus resilen efektif tanah dasar, berdasarkan nilai
CBR yang didapat dari DCP test
4. Tentukan Structural Number Rencana berdasarkan grafik atau
perhitungan.

D E D J E M B ATA N C I PA N A S

43

L A P O RA N P E N D A H U LU A N

5. Tentukan Structural Number tiap tiap lapisan berdasarkan


modulus resilen lapisan dibawahnya dengan menggunakan grafik
atau perhitungan.
6. Hitung tebal perkerasan tiap lapisan berdasarkan nilai koefisien
kekuatan relatif dan nilai structural number tiap lapisan.
Standar yang digunakan dalam desain perkerasan adalah Pedoman
Perencanaan

Tebal

Perkerasan

Lentur

(Pt-01-2002-B).

Adapun

parameter-parameter sebagai landasan perencanaan perencanaan


tebal perkerasan lentur adalah sebagai berikut:
Umur Rencana
Jumlah waktu dalam tahun dihitung sejak jalan tersebut mulai
dibuka sampai saat diperlukan perbaikan berat atau dianggap
perlu untuk diberi lapisan permukaan yang baru.
Angka Ekivalen (E)
Angka yang menyatakan perbandingan tingkat kerusakan yang
ditimbulkan oleh suatu lintasan beban sumbu tunggal kendaraan
terhadap tingkat kerusakan yang ditimbulkan oleh satu lintasan
beban standar sumbu tunggal seberat 8,16 ton (18.000 lbs).
Lalu Lintas pada Lajur Rencana (w18)
Lalu lintas pada lajur rencana diberikan dalam kumulatif beban
sumbu standar

selama umur rencana, yang dapat dihitung

berdasarkan rumus sebagai berikut :


w18 = D0 x DL x w18
Dimana : D0

Faktor distribusi arah

DL

Faktor distribusi lajur

w18

Beban gandar standar kumulatif untuk dua

arah
Pada umumnya D0 diambil 0.5, sementara faktor distribusi lajur
dapat dilihat pada tabel 2.4. Faktor Distribusi Lajur

D E D J E M B ATA N C I PA N A S

Jumlah lajur per


arah

% beban gandar standar


dalam lajur rencana

100

80 100

44

L A P O RA N P E N D A H U LU A N

60 80

50 - 75

Tabel 2.4. Faktor Distribusi Lajur


Reliabilitas (R)
Merupakan upaya untuk menyertakan derajat kepastian ke
dalam proses perencanaan untuk menjamin bermacam macam
alternatif perencanaan dapat bertahan selama selang waktu
yang

direncanakan.

Rekomendasi

tingkat

reliabilitas

untuk

bermacam macam klasifikasi jalan dapat dilihat pada tabel 2.5.


Klasifikasi Jalan

Rekomendasi Tingkat Reliabilitas


Perkotaan

Antar Kota

Bebas Hambatan

85 99.9

80 99.9

Arteri

80 99

75 95

Kolektor

80 95

75 95

Lokal

50 90

50 - 80

Tabel 2.5. Tingkat Reliabilitas


Standar Deviasi Keseluruhan (So)
Deviasi

Standar

(So)

harus

dipilih

yang

mewakili

kondisi

setempat. Rentang nilai So adalah 0,40 0,50


Penyimpangan Normal Standar (Zo)
Nilai Penyimpangan Normal Standar berdasarkan Reliabilitas
dapat dilihat pada tabel 2.6.
Koefisien Drainase
Kualitas drainase pada perkerasan lentur diperhitungkan dalam
perencanaan dengan menggunakan koefisien kekuatan relatif
yang dimodifikasi. Faktor untuk memodifikasi koefisien drainase
ini adalah koefisien drainase (m). Tabel 2.7. memperlihatkan nilai
koefisien drainase yang merupakan fungsi dari kualitas drainase

D E D J E M B ATA N C I PA N A S

45

L A P O RA N P E N D A H U LU A N

dan persen waktu selama setahun struktur perkerasan akan


dipengaruhi oleh kadar air yang mendekati jenuh.

D E D J E M B ATA N C I PA N A S

46

L A P O RA N P E N D A H U LU A N

R (%)
50
60
70
75
80
85
90
91
92
93
94
95
96
97
98
99
99,9
99,99

ZR
0,000
0,253
0,524
0,674
0,841
1,037
1,282
1,340
1,405
1,476
1,555
1,645
1,751
1,881
2,054
2,327
3,090
3,750

Tabel 2.6. Nilai Penyimpangan Normal Standar

Kualitas
Drainase
Excellent
Good
Fair
Poor
Very poor

Persen waktu perkerasan dipengaruhi oleh


Kadar air yang mendekati jenuh
<1%
15%
5 25 %
> 25 %
1.40
1.30
1.35
1.25
1.25
1.15
1.15
1.05
1.05
0.95

1.35
1.30
1.25
1.15
1.15
1.05
1.05
0.80
0.80
0.75

1.30
1.20
1.15
1.00
1.00
0.80
0.80
0.60
0.60
0.40

1.20
1.00
0.80
0.60
0.40

Tabel 2.7. Koefisien Drainase


Indeks Permukaan (IP)
Suatu angka yang dipergunakan untuk menyatakan kerataan /
kehalusan serta kekokohan permukaan jalan yang bertalian
dengan tingkat pelayanan bagi lalu-lintas yang lewat. Indeks

D E D J E M B ATA N C I PA N A S

47

L A P O RA N P E N D A H U LU A N

permukaan pada awal umur rencana (IPo) berdasarkan jenis lapis


permukaan dapat dilihat pada tabel 2.8. Sementara Indeks
permukaan pada akhir umum rencana berdasarkan klasifikasi
jalan dapat dilihat pada tabel 2.9.
JENIS LAPIS
PERMUKAAN

IPO

ROUGHNESS
MM/KM

Laston

1000

3.9 - 3.5

> 1000

3.9 - 3.5

2000

3.4 - 3.0

> 2000

3.4 - 3.0

3000

2.9 - 2.5

> 3000

Lasbutag

Lapen

Tabel 2.8. Indeks Permukaan Awal

ESAL

KLASIFIKASI JALAN
LOKAL

KOLEKTOR

ARTERI

TOL

< 10

1.0 - 1.5

1.5

1.5 2.0

10 - 100
100 1000
> 1000

1.5

1.5 - 2.0

2.0

1.5 - 2.0

2.0

2.0 2.5

2.0 - 2.5

2.5

2.5

Tabel 2.9. Indeks Permukaan Akhir


Modulus Resilien (Mr)
Modulus Resilien tanah dasar dapat diperkirakan dari nilai CBR
standar dengan menggunakan rumus sebagai berikut :
Mr (psi) = 1500 x CBR
Koefisien Kekuatan Relatif (a)
Berdasarkan jenis dan fungsi material lapis perkerasan, estimasi
koefisien kekuatan relatif dikelompokan kedalam 5 kategori, yaitu
: beton aspal, lapis pondasi granular, lapis pondasi bawah
granular, cement treated base dan asphalt treated base.

D E D J E M B ATA N C I PA N A S

48

L A P O RA N P E N D A H U LU A N

Koefisien Kekuatan Relatif masing masing lapis perkerasan


dapat dilihat pada tabel 2.10.
Jenis lapisan

Nilai
CBR

Nilai
Marshal
Stability

Nilai
Modulus
Resilien

Koef.
Kekuatan
Relatif

400.000 psi

0.42

90%

29.000 psi

0.14

40%

17.000 psi

0.12

800 kg

160.000 psi

0.30

Beton Aspal
Lapis Pondasi
Granular
Lapis Pondasi
Bawah Granular
Asphalt Treated
Base

Tabel 2.10. Koefisien Kekuatan Relatif


2.7.3.PERENCANAAN JEMBATAN
Konsep Detail Perencanaan
Dalam proses ini Konsultan akan menentukan semua kesimpulan
hasil survai lapangan dari semua bagian pekerjaan, antara lain
menyangkut :
1. Penetapan lokasi jembatan baru berdasarkan peta topografi dan
evaluasi

hasil survai

pendahuluan pada jembatan

dengan

memperhatikan standar perencanaan yang telah ditetapkan.


2. Untuk realinyemen akan dicantumkan titik pada jarak tiap 50
meter sepanjang as baru, tangen point, SC, CS. dan beberapa
titik lainnya yang perlu, rencana bangunan-bangunan drainase
akan ditetapkan Konsultan berdasarkan pertim-bangan yang
sesuai dengan keadaan setempat.
3. Untuk perhitungan konstruksi pondasi serta bangunan bawah
akan disesuaikan dengan hasil-hasil penyelidikan tanah maupun
keadaan bahan bangunan. Untuk jumlah serta panjang bentang,
akan sesuai dengan keadaan topographi setempat dengan
memperhatikan standar bangunan atas yang akan ditentukan
oleh Pemberi Tugas.
4. Untuk konstruksi bangunan atas akan digunakan standard Bina
Marga yang ditentukan oleh Direktorat Bina Teknik cq. Sub
Direktorat Teknik Jembatan dan Bangunan Pelengkap, sehingga

D E D J E M B ATA N C I PA N A S

49

L A P O RA N P E N D A H U LU A N

dalam hal ini Konsultan tidak menghitung konstruksi bangunan


atas.
5. Untuk konstruksi bangunan atas ada beberapa alternatif antara
lain : jembatan beton prategang dengan Gelagar I dengan lantai
beton komposit atau Gelagar Boks menerus dengan pelaksanaan
kantilever. Penentuan jenis bangunan atas akan dikoordinasikan
dengan Pemberi Tugas.
Kriteria Perencanaan
Dalam perencanaan teknis jembatan, pihak konsultan perencana
menggunakan beberapa kriteria sebagai berikut:
1. Konstruksi bangunan atas yang dipergunakan adalah jembatan
beton pratekan tipe gelagar I dengan lantai beton komposit.
2. Beban tetap adalah berat sendiri bangunan atas jembatan dan
berat

konstruksi

pangkal

(abutment)

atau

pilar

termasuk

pondasinya. Berat jenis yang dipakai dalam menentukan beban


tetap adalah:
d) Baja

7.850,00 kg/m3

e) Beton bertulang

2.500,00 kg/m3

f) Pasangan batukali

2.000,00 kg/m3

g) Kayu kelas II

900,00 kg/m3

h) Beton cyclop

2.200,00 kg/m3

i) Perkerasan Aspal

2.200,00 kg/m3

j) Tanah timbunan jalan terdekat

1.800,00

kg/m3
3. Beban hidup adalah beban/muatan yang bergerak berupa berat
kendaraan beserta muatannya dan pejalan kaki pada bagian
trotoar jembatan. Pembebanan muatan hidup diasumsi 100%
terhadap standar pembebanan dari Bina Marga.
a) Muatan garis

12,0 ton/jalur

b) Muatan merata,
q

2,2

ton/m, untuk panjang bentang L < 30,0

m.

D E D J E M B ATA N C I PA N A S

50

L A P O RA N P E N D A H U LU A N

2,2 1,1 (L 30,0)/60,0 ton/m, untuk 30,0 < L <

1,1 (1 + 30,0/L) ton/m, untuk L > 60,0 m

50,0 m.
q

c) Muatan pada trotoar

d) Lebar per jalur muatan

100,0 kg/m3
2,75

4. Beban kejut merupakan gaya tambahan akibat efek kejut dari


muatan bergerak.
Koefisien kejut,
Pengaruh

faktor

1 + 20 / ( 50 + L )

panjang bentang

kejut

dianggap hanya berpengaruh pada

muatan garis saja (beban P)


5. Gaya angin dapat diabaikan mengingat kondisi dan dimensi
konstruksi jembatan tidak banyak menerima tekanan angin.
6. Gaya tekanan aliran air adalah hasil perkalian tekanan air
dengan luas bidang pengaruh pada suatu pilar.
AH

Dimana

kair x V
AH

: tekanan aliran air

: kecepatan aliran air

: koefisien aliran yang tergantung bentuk pilar


sebagai berikut:
bentuk persegi

bentuk bersudut < 30,0

0,075

0,035

0,025
bentuk bundar

7. Gaya gesekan merupakan gaya akibat gesekan pada tumpuan


yang terjadi karena adanya pemuaian dan penyusutan. Gaya
gesekan hanya ditinjau akibat beban mati saja dan besarnya
koefisien

gesekan

diasumsi

0,15

sesuai

dengan

kondisi

perletakan bangunan atas pada konstruksi pangkal/pilar.


8. Gaya rem merupakan gaya sekunder yang arah kerjanya searah
memanjang jembatan. Besarnya gaya akibat rem diperhitungkan
sebesar 5% dari muatan hidup (D) tanpa kejut. Letak titik
tangkap gaya rem dianggap berada setinggi 1,80 meter dari
permukaan lantai kendaraan.

D E D J E M B ATA N C I PA N A S

51

L A P O RA N P E N D A H U LU A N

9. Besarnya

koefisien

gempa

disesuaikan

dengan

Petunjuk

Perencanaan Tahan Gempa untuk Jembatan Jalan Raya. Gaya


gempa hanya berlaku untuk jembatan permanen, dengan syaratsyarat:
bangunan atas tidak monolit dengan bangunan bawah
tinggi pilar kurang dari 30,0 meter
pilar terbuat dari struktur beton bertulang atau baja
Struktur jembatan akan memenuhi ke-3 persyaratan di atas.
Gaya horisontal dianggap sebagai gaya yang mempunyai dua
arah horisontal (searah dan tegak lurus dari jembatan). Gaya
gempa dihitung dengan rumus:
G
Dimana

Kh x M

:
G

: gaya gempa pada suatu bagian struktur yang


ditinjau (kg)

Kh

: koefisien gempa horisontal

: berat bagian struktur yang didukung oleh


bagian struktur yang ditinjau

Pada perencanaan struktur atau bagian struktur, gaya gempa


dianggap bekerja pada titik berat struktur yang ditinjau. Pada
perencanaan bangunan bawah, gaya gempa akibat bangunan
atas pada titik berat konstruksi untuk gaya gempa melintang
jembatan dan pada tepi bawah perletakan untuk gaya gempa
membujur jembatan. Koefisien gempa dihitung dengan rumus:
Kh
Dimana

Kr x ft x p x b

:
Kh

: koefisien gempa horisontal

Kr

: koefisien respon gabungan yang diperoleh


menurut grafik Kr - Tg

ft

: faktor ketinggian massa yang ditinjau

: faktor kepentingan, jembatan penting p = 1,0

: faktor bahan, beton bertulang b = 1,0

Koefisien respon gabungan diperoleh dari grafik Kr - Tg, waktu


getar alami struktur dihitung dengan rumus:

D E D J E M B ATA N C I PA N A S

52

L A P O RA N P E N D A H U LU A N

Tg 2

Dimana

0.3.M p M a
3 .E .I . g

.h 3

Mp : berat bagian bangunan bawah yang di atas


poer (ton)
Ma : berat bagian bangunan atas yang didukung
oleh bangian bangunan bawah yang ditinjau
(ton)
E

: modulus elastis bangunan bawah (ton/m2)

: momen inertia bangunan bawah pada arah


yang

ditinjau

(m4).

Bila

penampang

bangunan bawah berubah sesuai tingginya,


nilai I diasumsi nilai rata-ratanya.
g

: gravitasi (9,8 m/det)

: tinggi bangunan bawah (m)

Hubungan Kr dan Tg dipengaruhi oleh keadaan tanah setempat.


Keadaan tanah setempat dianggap:
Tanah lunak, bila kedalaman tanah keras lebih dari 25 m.
Tanah sedang, bila kedalaman tanah keras antara 3 sampai 25
m.
Tanah keras, bila kedalaman tanah keras kurang dari 3 m.
Faktor ketinggian massa dihitung dengan rumus:
ft

1,0 bila tinggi massa kurang dan tidak lebih dari 10,0 m
diukur dari permukaan poer

ft

1 + (t 10) / 100 bila tinggi massa lebih dari 10,0 m


diukur dari permukaan poer

ketinggian massa diukur dari permukaan poer (m)

Pembagian Kh sepanjang tinggi bangunan bawah dapat dilihat


pada gambar 2.6.
Lokasi jembatan berada dalam wilayah 3 dan 4 dalam Peta
Wilayah Gempa untuk Indonesia. Dalam perencanaan jembatan
ini konsultan akan menggunakan koefisien yang berada dalam
wilayah 3 sebagai dasar perencanaan.

D E D J E M B ATA N C I PA N A S

53

L A P O RA N P E N D A H U LU A N

30,0 m

1,2Kh

20,0 m

1,1Kh

10,0 m

1,0Kh

0 ,0 m

1,0Kh

- 10,0 m

1,0Kh

Gambar 2.7. Sketsa Distribusi Koefisien Gempa

Koefisien Tekanan Tanah dan Parameter Tanah


Penetapan nilai koefisien tekanan tanah menggunakan rumus
Coulomb sebagaimana dapat dilihat pada gambar sketsa dibawah
ini.

Gambar 2.8. Sketsa Menentukan Koefisien Tekanan Tanah

D E D J E M B ATA N C I PA N A S

54

L A P O RA N P E N D A H U LU A N

Cos 2 ( ' )
Ka.p

Cos 2 .Cos ( ).[1

sin( ' ). sin( ' ) 2


]
Cos ( ).Cos

jika = 0, = 0; maka persamaan menjadi:


Ka.p

Ka.peq

Cos 2 '
Sin( ' ).Sin ' 2
Cos .[1
]
Cos

Cos 2 ( ' )
Cos .Cos 2 .Cos ( ).[1

Sin( ' ).Sin( ' ) 2


]
Cos ( ).Cos ( )

jika = 0, = 0; maka persamaan menjadi:

Cos 2 ( ' )
Ka.peq
Dimana

=
: Q

Cos .Cos ( ).[1

Sin( ' ).Sin( ' ) 2


]
Cos ( )

: tan-1 e

: koefisien gempa tanah

Ka

: koefisien tekanan tanah aktif

Kp

: koefisien tekanan tanah pasif

Ka eq : koefisien tekanan tanah aktif pada saat terjadi


gempa
Kp eq : koefisien tekanan tanah pasif pada saat terjadi
gempa
Tanah di belakang pangkal abutment merupakan tanah galian
setempat yang ditimbun kembali sesudah konstruksi pangkal selesai
dengan kondisi dipadatkan, jadi parameter tanahnya diasumsi
sebagai berikut:

= 1.800,0 kg/m3

= 0

= 25

D E D J E M B ATA N C I PA N A S

55

L A P O RA N P E N D A H U LU A N

Kombinasi Pembebanan
Kombinasi pembebanan yang akan diterapkan adalah sebagai
berikut:
1. Kombinasi (I)
M + H + K + Ta + Tu, dengan koefisien 1,0
2. Kombinasi (II)
M + Ta + F + Ah + A + SR + Tm, dengan koefisien 1,25
3. Kombinasi (III)
M + H + K + Ta + R + F + Tu + A + SR + Tm + S, dengan
koefisien 1,4
4. Kombinasi (IV)
M + Tag + G + F + Ahg +Tu, dengan koefisien 1,5
5. Kombinasi (I)
M + PI, dengan koefisien 1,3
6. Kombinasi (VI)
M + H + K + Ta + S + Tb, dengan koefisien 1,5
Dimana :

muatan mati

muatan hidup

kejut

Tag

tekanan tanah akibat gempa

Ta

tekanan tanah aktif

Tb

gaya tumbuk

Tu

gaya angkat

Tm

gaya akibat perubahan temperatur

muatan angin

gaya rem

gaya gesek

Ah

aliran arus air sungai dan hanyutan

Ahg

aliran arus air sungai dan hanyutan waktu

gaya akibat gempa

Gaya sentrifugal

PI

Gaya pada waktu pelaksanaan

SR

Gaya akibat susut rangkak

gempa

D E D J E M B ATA N C I PA N A S

56

L A P O RA N P E N D A H U LU A N

Angka Keamanan
Dalam analisa stabilitas bangunan, ditetapkan angka keamanan
untuk guling, 1,5 dan untuk geser 1,25.
Tipe Struktur Bawah Jembatan
1. Tipe Kepala / Pilar Jembatan (Abutment/Pier)
Beberapa tipe kepala jembatan pilar yang akan mendapat
perhatian pemanfaatan adalah sebagai berikut :
a) Kepala Jembatan-Pilar Berbentuk Block/Gravitasi
Biasanya

penggunaan

kepala

jembatan

berbentuk

block/gravitasi diterapkan jika tinggi konstruksi pangkal tidak


lebih dari 3,00 meter. Tipe pangkal ini bisa memanfaatkan
jenis konstruksi pasangan batu kali atau beton dengan
tulangan

praktis.

Dalam

pertimbangan

kekuatan

dan

keawetan terhadap beban permanen, beban hidup dan


gempa, maka perencanaan lebih condong mengunakan jenis
konstruksi beton dengan tulangan praktis.
b) Kepala JembatanPilar Berbentuk Kantilever
Pangkal-pilar dengan tinggi lebih dari 3.00 meter lazimnya
menggunakan bentuk kantilever dengan pertimbangan akan
lebih ekonomis dan pemenuhan tuntutan kebutuhan teknis
agar dapat mengurangi berat sendiri pangkal yang akan
dibebankan

ke

bagian

pondasi.

Pangkal-pilar

berbentuk

kantilever biasa-nya menggunakan jenis konstruksi beton


bertulang
c) Kepala Jembatan-Pilar Berbentuk Portal
Kadang kala pada suatu lokasi jembatan, pangkalpilar
berbentuk block maupun yang berbentuk kantilever tidak
dapat diterapkan, mengingat kondisi lapisan tanah yang
kurang mendukung sehingga perlu adanya pengurangan
berat sendiri konstruksi kepala jembatanpilar atau karena
muka air tanah tinggi serta debit airnya besar yang mana
akan menyulitjkan dalam pelak-sanaan phisik serta butuh
biaya besar, misalnya butuh konstruksi Cofferdam, maka

D E D J E M B ATA N C I PA N A S

57

L A P O RA N P E N D A H U LU A N

pilihan akan jatuh pada kepala jembatan-pilar berbentuk


portal. Tipe ini umumnya menggunakan jenis konstruksi beton
bertulang atau profil baja. Namun demikian setelah diadakan
evaluasi

dan

pengamatan

dimanfaatkan, karena

teknis

tipe

portal

tidak

kondisi lapangan yang ada tidak

membutuhkan. Tingginya konstruksi kepala jembatan-pilar


tentunya sangat tergantung dari bentuk palung sungai dan
jarak elevasi muka jembatan terhadap elevasi palung sungai.
2. Tipe Pondasi Jembatan
Ada beberapa tipe pondasi yang akan mendapat perhatian
pertimbangan penggunaannya, yaitu:
a) Pondasi Telapak / Langsung
Pondasi

telapak

dipergunakan

jika

lapisan

tanah

keras

(lapisan tanah yang dianggap laik mendukung beban) terletak


tidak jauh (dalam) dari permukaan tanah. Dalam perencanaan
jembatan pada sungai yang masih aktif, pondasi telapak tidak
dianjurkan mengingat untuk menjaga kemungkinan terjadinya
pergeseran akibat gerusan.
b) Pondasi Sumuran
Jika lapisan tanah pendukung beban berada tidak jauh di
bawah dasar sungai, pemilihan pondasi sumuran cukup tepat.
Namun demikian panjang/tinggi pondasi sumuran hendaknya
dibatasi tidak lebih dari 8,0 m demi menjaga ketelitian kerja
dan juga kemudahan kerja.
c) Pondasi Strauze Pile
Jika lapisan tanah pendukung beban merupakan lapisan tidak
keras atau lapisan keras berada agak dalam namun daya
lekatnya tinggi maka pemilihan penggunaan pondasi Strauze
Pile layak dipertimbangkan. Berdasarkan pertimbangan segi
praktis dan kemudahan pelaksanaan biasanya Strauze Pile
tidak lebih dari 10,0 m.
d) Pondasi Tiang Pancang

D E D J E M B ATA N C I PA N A S

58

L A P O RA N P E N D A H U LU A N

Pondasi tiang pancang akan menjadi pilihan jika lapisan tanah


pendukung beban berada jauh dari dasar sungai dan biasanya
lebih dari 8,0 m dan gaya horisontal yang bekerja cukup
besar.
e) Pondasi Bore Pile
Jika lapisan tanah keras berada pada dasar sungai atau dasar
sungai terdiri dari lapisan keras yang sulit digali, maka
pondasi bore

pile

akan menjadi

alternatif yang

tepat.

Umumnya dasar pondasi bore pile diletakkan tidak kurang 3,0


m di bawah dasar sungai.
Metoda Desain Bangunan Bawah Jembatan
Sebelum sampai pada tahap perhitungan, akan ditetapkan terlebih
dahulu sistem struktural dengan metoda perencanaannya. Seperti
diketahui pada konstruksi yang sejenis, namun berbeda sistem
struktural

serta

metoda

perencanaannya,

maka

cara

perhitungannya akan berbeda dan menghasilkan dimensi konstruksi


yang

berbeda

pula.

Metoda

Perencanaan

Konstruksi

Kepala

Jembatan-Pilar (Abutment-Pier) akan mengikuti prosedur sebagai


berikut:
1. Pada awalnya adalah menetapkan panjang dan jumlah bentang
bangunan atas serta jenis konstruksinya karena dalam pekerjaan
Desain

Kepala

Jembatan-Pilar

Jembatan

ini

adalah

desain

konstruksi kepala jembatan-pilar yang menjadi tempat duduknya


bangunan atas. Jika panjang atau jumlah serta jenis konstruksi
bangunan atas telah ditetapkan, maka selanjutnya adalah
menentukan konstruksi pangkal-pilar beserta pondasinya.
2. Bila

tinggi

konstruksi

kepala

jembatan

(abutment)

yang

dibutuhkan tidak lebih dari 4,0 m maka akan memakai konstruksi


beton tipe blok/gravitasi. Konstruksi berbentuk blok/gravitasi ini
cukup sederhana perhitungannya dimana cukup diperhitungkan
stabilitas

terhadap

geser,

guling

dan

kebutuhan

stabilitas

pondasi-nya. Tipe blok dengan jenis konstruksi pasangan batu


kali hanya dapat digunakan pondasi langsung dan sumuran saja.

D E D J E M B ATA N C I PA N A S

59

L A P O RA N P E N D A H U LU A N

Seandainya dibutuhkan pondasi tiang pancang, hendaknya


menggunakan jenis konstruksi beton dengan penulangan praktis
saja. Jadi jenis konstruksi beton dapat menggunakan pondasi
langsung, sumuran, tiang pancang dan lain-lain. Usahakan tipe
blok ini tidak ada bagian yang perlu ditinjau khusus kekuatannya.
3. Bila

tinggi

konstruksi

kepala

jembatan

(abutment)

yang

dibutuhkan lebih dari 4,0 m maka akan menggunakan tipe


bentuk kantilever dengan jenis konstruksi beton bertulang. Selain
tinjauan stabilitas geser, guling dan kebutuhan pondasinya,
penampang

beton

juga

akan

dianalisis

terhadap

dimensi

penampang beton itu sendiri dan penulangannya.


4. Dasar poer pilar selalu berada dalam lapisan tanah dan
berbentuk kantilever. Tubuh/dinding pilar akan dibuat berbentuk
portal berupa dua kolom dan apabila aliran sungai sering
membawa material batu, maka tubuh pilar dibuat berbentuk
dinding penuh.
2.8.

GAMBAR PERENCANAAN AKHIR


Pembuatan gambar rencana selengkapnya, dilakukan setelah Draft Design
mendapat persetujuan dari pemberi tugas dengan mencantumkan koreksikoreksi dan saran-saran yang diberikan oleh pemberi tugas. Final Design
digambar di atas kertas Standard Sheet.
Gambar perencanaan akhir tersebut akan diplot dalam kertas A3 yang
selengkapnya terdiri dari :
1. Umum (General)

Sampul.

Lembar Pengesahan.

Daftar Isi.

Legenda, symbol dan singkatan.

Peta Lokasi Pekerjaan.

Peta Sumber Material.

Rekapitulasi Daftar Kuantitas.

2. Situasi dan Potongan Memanjang.

D E D J E M B ATA N C I PA N A S

60

L A P O RA N P E N D A H U LU A N

Skala horizontal 1:1000 dan Vertikal 1:100, Maksimum 350 m per


lembar

Dilengkapi dengan detail situasi yang ada, letak dan tanda patok
beton, letak dan ukuran jembatan/gorong-gorong, tanda-tanda lalu
lintas, dan lain-lain.

3. Potongan Melintang

Skala horizontal 1:100 dan Vertikal 1:100

Untuk kondisi lurus interval dibuat per 50 m dan kondisi tikungan


interval dibuat per 25 m

4. Struktur

Detail Pondasi

Detail Bangunan Bawah Jembatan

Detail Bangunan Atas Jembatan

5. Gambar Standar

2.9.

Rambu Rambu Lalu Lintas

Marka Jalan

Patok Kilometer, Patok Pengarah, Rel Pengaman.

Saluran Samping

Gorong Gorong

Dinding Penahan Tanah

Diagram super elevasi

PERKIRAAN BIAYA KONSTRUKSI


Lingkup pekerjaan untuk tahapan pekerjaan ini adalah sebagai berikut :
1. Perhitungan

kuantitas

pekerjaan

berdasarkan

mata

pembayaran

standar yang dikeluarkan oleh Dirjen Bina Marga Dinas Pekerjaan


Umum.
2. Analisa Harga Dasar Satuan Bahan dengan mempertimbangkan jarak
lokasi pekerjaan dengan lokasi Quarry
3. Analisa Harga Satuan Pekerjaan.
4. Perhitungan Perkiraan Biaya Pekerjaan Fisik

D E D J E M B ATA N C I PA N A S

61

L A P O RA N P E N D A H U LU A N

2.10. DOKUMEN LELANG


Dokumen tender/pelelangan akan dibuat untuk masing-masing ruas.
Dokumen tender yang akan disiapkan Konsultan antara lain:
a. Buku 1 : Bab I Instruksi Kepada Peserta Lelang
: Bab II Bentuk Penawaran, Informasi Kualifikasi dan Bentuk
Perjanjian.
: Bab III Syarat-syarat Kontrak
: Bab IVData Kontrak
b. Buku 2 : Bab V.1. Spesifikasi Umum
: Bab V.2. Spesifikasi Khusus
c. Buku 3 : Bab VI Gambar Rencana
d. Buku 4 : Bab VII Daftar Kuantitas
: Bab VIII Bentuk-bentuk Jaminan
2.11. LAPORAN LAPORAN
Jenis jenis laporan pekerjaan yang akan diserahkan oleh pihak konsultan
perencana sebagaimana yang tertuang dalam Kerangka Acuan Kerja
adalah sebagai berikut :
1. Laporan Pendahuluan
Berisikan Latar Belakang, Lokasi Pekerjaan, Metodologi, rencana kerja
dan hasil dari survey pendahuluan
2. Laporan Bulanan
Adalah laporan kemajuan pekerjaan yang dilaksanakan oleh pihak
konsultan perencana pada setiap bulannya
3. Laporan Final Engineering
Merupakan laporan hasil analisa data dan desain yang terdiri dari :
a) Laporan Topografi
b) Laporan Hidrologi
c) Laporan Penyelidikan Tanah
d) Laporan Analisa Lingkungan
e) Laporan Analisa Struktur
f) Laporan Engineer Estimate
4. Laporan Antara

D E D J E M B ATA N C I PA N A S

62

L A P O RA N P E N D A H U LU A N

Berisi tentang data data primer hasil survey lapangan, analisa data,
serta draft konsep perencanaan
5. Laporan Akhir
Merupakan laporan rangkuman semua kegiatan yang dilaksanakan
secara garis besar namun lengkap dan dapat dimengerti.
6. Gambar Rencana.
Adalah Gambar Teknis Perencanaan yang disusun dalam format kertas
A3 dengan skala yang telah ditetapkan dalam standar Bina Marga.
7. Dokumen Lelang.
Adalah dokumen lelang untuk pelaksanaan pekerjaan konstruksi yang
meliputi

Instruksi

kepada

peserta

lelang,

Bentuk

Informasi

dan

Kualifikasi, Syarat-Syarat Kontrak, Data Kontrak, Spesifikasi Teknis,


Gambar Rencana, Bentuk-Bentuk Jaminan, Daftar Kuantitas.
8. CD laporan dan gambar.
Merupakan CD data laporan dan gambar hasil pekerjaan perencanaan
yang dilaksanakan oleh pihak konsultan perencana.

D E D J E M B ATA N C I PA N A S

63

L A P O RA N P E N D A H U LU A N

BAB 3
PROGRAM KERJA

3.1.

TUGAS DAN TANGGUNG JAWAB PERSONIL


Tugas dan tanggung jawab untuk setiap personil secara umum adalah
sebagai berikut :
1. Team Leader

Mengkoordinir dan mengendalikan semua personil yang terlibat


dalam pekerjaan ini sehingga dapat dihasilkan pekerjaan sesuai
dengan Kerangka Acuan Kerja yang telah ditetapkan.

Bekerjasama

dengan

Engineer

dan

staf

teknik

lainnya

yang

membantu melaksanakan pekerjaan perencanaan ini sehingga hasil


yang didapat sesuai dengan Kerangka Acuan Kerja atau yang
diharapkan oleh pemberi kerja.

Bertanggung jawab atas semua hasil perhitungan dan gambargambar kepada pemberi kerja.

2. Ahli Jembatan

Mengkoordinir dan mengendalikan semua personil yang terlibat


dalam pengumpulan data dari jenis pekerjaan yang ditanganinya.

Membuat perhitungan dan desain dinding penahan tanah, bangunan


drainase, bangunan pelengkap jalan, dan analisa struktur untuk
jembatan,.

Merencanakan gambar-gambar desain bangunan pada point 2.

Bertanggungjawab atas semua hasil pehitungan dan perencanaan


kepada Team Leader dan pemberi kerja.

3. Ahli Geoteknik.

Bersama Team Leader menentukan lokasi titik pemboran.

D E D J E M B ATA N C I PA N A S

64

L A P O RA N P E N D A H U LU A N

Mengkoordinir

semua

personil

yang

terlibat

dalam

pekerjaan

penyelidikan tanah baik di lapangan maupun di laboratorium serta


menyusun rencana kerjanya.

Mengadakan

pengujian

tanah

baik

di

lapangan

maupun

di

laboratorium baik untuk jalan oprit maupun untuk jembatan.

Melakukan

analisa

dan

evaluasi

data

geoteknik,

termasuk

merencanakan dan merekomendasikan jenis pondasi jalan dan


jembatan berikut perhitungannya.

Bertanggung jawab atas semua pengujian dan penyelidikan tanah


kepada Team Leader dan pemberi kerja.

4. Ahli Geodesi.

Mengendalikan dan mengatur semua personil yang terlibat dalam


pelaksanaan pengukuran dan pemetaan topografi di lapangan.

Memeriksa dan menganalisa data lapangan.

Membuat

perhitungan

dan

gambar-gambar

hasil

pengukuran

topografi situasi, potongan memanjang dan melintang.

Bertanggung jawab atas hasil perhitungan dan gambar hasil


pengukuran topografi kepada pemberi kerja.

5. Ahli Hidrologi.

Mengendalikan dan mengatur semua personil yang mengadakan


survai lapangan.

Memeriksa dan menganalisa data lapangan.

Membuat perhitungan debit banjir sebagai dasar untuk perencanaan


bangunan drainase dan mengestimasi tinggi muka air di sungai
sebagai dasar untuk perencanaan tinggi jembatan.

Bertanggung jawab atas semua hasil analisa data lapangan dan


hasil perhitungan kepada Team Leader dan pemberi kerja.

6. Asisten Ahli

Membantu

para

tenaga

ahli

dalam

melaksanakan

tugas

perencanaannya sesuai dengan bidang keahliannya masing-masing.

Membantu menyusun laporan perencanaan yang dibuat oleh bidang


keahliannya.

D E D J E M B ATA N C I PA N A S

65

L A P O RA N P E N D A H U LU A N

Membantu

tenaga

ahli

dalam

mengkonsultasikan

pekerjaan

terhadap pemberi tugas.


3.2.

STRUKTUR ORGANISASI TIM PERENCANA


Tim konsultan akan berkedudukan di Serang dan dibantu oleh Tenaga
Pendukung. Untuk pelayanan konsultasi secara efisien dan optimal, Tim
Konsultan akan menyusun Struktur Organisasi mulai dari Tenaga Ahli
maupun Tenaga Pendukung. Setelah mempelajari kebutuhan dan tugas
serta tanggung jawab personil yang tercantum di dalam Kerangka Acuan
Kerja, Tim Konsultan mencoba menyusun struktur Organisasi seperti
terlihat pada Gambar 3.1. Struktur Organisasi Tim Konsultan

Gambar 3.9. Struktur Organisasi Konsultan Perencana


3.3.

PROGRAM KERJA
Sebelum memulai pelaksanaan pekerjaan, konsultan perencana akan
menyusun program kerja yang meliputi :
1. Jadwal Rencana Pekerjaan secara detail dengan harapan pekerjaan
nantinya dapat selesai tepat waktu tanpa mengurangi kualitas dan
kuantitas hasil perencanaan.
2. Jadwal Penugasan Personil secara detail dengan harapan agar tiap-tiap
personil dapat menggunakan waktunya secara efektif dan efisien
sehingga

tugas

dan

tanggung

jawab

yang

diterimanya

dapat

diselesaikan dengan baik.

D E D J E M B ATA N C I PA N A S

Gambar 3.1. Struktur Organisasi Tim

66

L A P O RA N P E N D A H U LU A N

3.4.

JADWAL RENCANA KERJA


Konsultan perencana telah mencoba menyusun jadwal rencana untuk
pekerjaan

jasa

konsultansi

ini.

Untuk

menghindari

terjadinya

keterlambatan pelaksanaan pekerjaan, maka jadwal kegiatan disusun


secara overlap dikarenakan waktu yang disediakan oleh pengguna jasa
relatif sempit. Adapun jadwal rencana kerja yang telah disusun dapat
dilihat pada Gambar 3.2.

Gambar 3.10. Jadwal Rencana Kerja

D E D J E M B ATA N C I PA N A S

67

L A P O RA N P E N D A H U LU A N

BAB 4
SURVEY PENDAHULUAN

4.1.

PENCAPAIAN LOKASI PEKERJAAN


Lokasi pekerjaan jembatan cipanas terdapat pada ruas jalan Warung
Gunung Gunung Kecana, yang terletak di Kabupaten Lebak, Provinsi
Banten. Jembatan ini terletak pada Km. 8+850 dari pertigaan warung
gunung. Lokasi pekerjaan berada di daerah pegunungan dengan kondisi
terrain yang berbukit.
Kondisi jalan menuju lokasi pekerjaan relatif sedang, sehingga masih dapat
dicapai dengan kendaraan roda empat maupun kendaraan berat lainnya
tanpa mengalami hambatan yang berarti.

4.2.

KONDISI IKLIM
Iklim di wilayah ini sangat dipengaruhi oleh Angin Monson (Monson Trade)
dan Gelombang La Nina atau El Nino. Saat musim penghujan (Nopember Maret ) cuaca didominasi oleh angin Barat (dari Sumatera, Samudra Hindia
sebelah selatan India) yang bergabung dengan angin dari Asia yang
melewati

Laut

Cina

Selatan.

Cuaca

didominasi

oleh

angin

Timur.

Temperatur di daerah ini dapat mencapai antara 18 C 29 C.


Curah hujan sebesar 2.712 3.670 mm pada musim penghujan bulan
September Mei. Pada musim kemarau, curah hujan sebesar 615 833
mm pada bulan April Desember .
4.3.

KONDISI JEMBATAN EKSISTING


Data kondisi jembatan eksisting secara ringkas dapat diuraikan sebagai
berikut :
Nama Jembatan

: Jembatan Cipanas

Lokasi

: KM. 8+850 (Ruas Warung Gunung Gunung

Kencana)

D E D J E M B ATA N C I PA N A S

68

L A P O RA N P E N D A H U LU A N

No. Jembatan

: 171.006

Bentang

: 2 x 12.5 m (2 bentang)

Lebar Plat

: 5.00 m (0.30 m + 4.40 m + 0.30 m)

Ketinggian

: 5,80 m dari muka air normal

Abutment

: Pas. Batu

Pilar

: Pas. Batu

Gelagar

: Baja IWF

Plat Lantai

: Beton bertulang

Kondisi Abutment : Relatif Baik

4.4.

Kondisi Pilar

: Relatif Baik

Kondisi Gelagar

: Relatif Baik

Kondisi Lantai

: Relatif Baik

KONDISI JALAN EKSISTING


Data kondisi jalan eksisting secara ringkas dapat diuraikan sebagai
berikut :
Nama Ruas Jalan

: Warung Gunung Gunung Kencana

Kelas Jalan

: Kolektor Sekunder

No. Ruas Jalan

: 171

Lebar Perkerasan

: 4.5 m (rata-rata)

Jenis Perkerasan

: Aspal beton

Kondisi Perkerasan : Sedang - Rusak


Tata Guna Lahan
4.5.

: Sawah dan Kebun

KONDISI GEOLOGI DAN LOKASI QUARRY


Kondisi Geologi pada lokasi pekerjaan terdiri atas batuan sedimen, batuan
gunung api, batuan terobosan dan Alluvium yang berumur mulai Miosen
awal hingga Resen, satuan tertua daerah ini adalah Formasi Bayah yang
berumur Eosen.
Formasi Bayah terdiri dari tiga anggota yaitu Anggota Konglomerat, Batu
Lempung dan Batu Gamping.
Untuk lokasi quarry berdasarkan data dari Peta Geologi Regional Provinsi
Banten dapat dilihat pada tabel 4.1. Lokasi Bahan Galian

D E D J E M B ATA N C I PA N A S

69

L A P O RA N P E N D A H U LU A N

No

Kab/Kota

Lebak

Pandeglan
g

Lokasi
Bayah, Sungai Cimandur,
Cidikit, Cikadut, Cipadung,
Pasir Pabeasan, Pasir Carelang,
Kampung Panulauan, Sawarna,
Panggarangan dan
Banjarasri
Cisimeut, Ciujung, Cidikit,
Cimandur, Cihara, Kampung
Cieles dan Sungai Ciujung.
Cimanggu, Gunung Sulalimah,
Cadasari, Desa Kabayan, Pasir
Gamang, Pasir Kalapa
Mangkubumi, Cikeusik, Curug
Ciung, kampung Munding,
Cibaliung, Gunung Batu,
Karang Bolong, Katumbiri,
Mempelem, Merapat, Pasir
Koratpeureung, Gunung Kurakura, Pandeglang Kadu
Limas.
Sungai Cilember, Sungai
Cibungur, Ciliman dan
Cikapar
Cimanggu dan Munjul
Cimanggu dan Munjul

Serang

Tangerang

Bojonegara, Lebak Gede, Salira,


Cipura, Pabuaran, Gunung
Kamuning, Ciwandan dan
Pasir Mokol.
Bojonegara, Gunung Gede,
Ciwandan dan Pasir Pokol.
Tangerang, Teluk Naga, Sungai
Cisadane, Curug, Cikupa, Pasir
Keris, Sungai Cianceuri,
Cidurian, Balaraja, Sepatan,
Legok, Serpong dan Ciputat.
Ciputat, Serpong,
Curug, Tigaraksa,
Cisoka, Balaraja,
Sepatan dan Tangerang.

Bahan

Perkiraan
Cadangan
(Ton)

Luas
Wilayah
(Ha)

Pasir
Quarsa

105.000.000

441,25

Sirtu

25,00

Batu
Gunung

17.501.500.0
00

Pasir

210.000.000

Tanah
Urug
Pasir
Gunung

600.000.000
135.000.000

Batu
Gunung

160.600.427

189,54

Tanah
Urug

9.103.124

55,00

Pasir dan
Sirtu

10.500.000

178,83

Tanah
Urug

30.000.000

Tabel 4.11. Lokasi Bahan Galian

D E D J E M B ATA N C I PA N A S

70

L A P O RA N P E N D A H U LU A N

BAB 5
PRARENCANA DAN REKOMENDASI

5.1.

PRARENCANA DESAIN
Setelah melaksanakan survai pendahuluan, terdapat beberapa kesimpulan
sebagai berikut :
1. Kondisi geometrik jalan pada jembatan relatif baik, sehingga tidak
memerlukan perubahan trase jalan yang berarti.
2. Kondisi struktur jembatan lama secara visual masih memadai, sehingga
jembatan lama masih dapat digunakan untuk jangka waktu yang lama.
Perbaikan dapat dilakukan pada bangunan minor dan perkerasan jalan.
3. Bentang jembatan sekitar 25 m, merupakan bentang menengah
dimana tipe struktur atas jembatan dapat berupa beton konvensional
atau beton prategang.
4. Ketinggian jembatan dari muka air normal sekitar 5,80 dan dari dasar
sungai

sekitar

8,00

m,

sehingga

penggunaan

struktur

beton

konvensional masih bisa digunakan.


berdasarkan hal tersebut diatas, terdapat beberapa alternatif dalam desain
sebagaimana berikut :
1. Alternatif pemakaian jembatan lama
Dikarenakan kondisi struktural jembatan lama relatif masih memadai
dan kondisi geometrik jalan yang tidak memerlukan perubahan trase,
maka terdapat 2 (dua) alternatif dalam pemakaian jembatan lama,
yaitu sebagai berikut :
a) Pembangunan jembatan kembar
Dalam alternatif ini jembatan baru dibangun dengan lebar 4.5 m,
disamping jembatan lama. Jembatan lama masih tetap digunakan.
Perbaikan jembatan lama meliputi bangunan minor dan perkerasan
jalan. Kelebihan alternatif ini biaya konstruksi untuk jangka pendek
dapat ditekan, sementara kekurangannya dalam jangka waktu yang

D E D J E M B ATA N C I PA N A S

71

L A P O RA N P E N D A H U LU A N

tidak terlalu lama jembatan lama harus dibongkar juga dan


dibangun jembatan baru, sehingga biaya konstruksi untuk jangka
panjang dapat lebih mahal.
b) Pembangunan jembatan baru
Dalam alternatif ini jembatan lama tidak digunakan lagi, jembatan
baru dibangun dengan lebar total 9 m. Posisi jembatan baru yang
terbaik adalah

tepat disamping kiri jembatan lama, sehingga

kondisi trase jalan mengalami perubahan yang berarti. Kelebihan


alternatif

ini

pembangunan

jembatan

dilaksanakan

satu

kali

sehingga biaya konstruksi untuk jangka panjang dapat ditekan,


sementara kekurangannya biaya konstruksi dalam jangka pendek
lebih mahal daripada alternatif pertama.
Tim konsultan perencana merekomendasikan alternatif kedua dalam
pelaksanaan desain jembatan cipanas ini.
2. Alternatif tipe struktur atas jembatan
Berdasarkan bentang rencana jembatan serta kondisi lokasi pekerjaan,
maka terdapat 2 (dua) alternatif tipe struktur atas jembatan, yaitu
sebagai berikut :
a) Struktur beton prategang tipe I
Tipe struktur ini biasa digunakan untuk jembatan dengan bentang
antara 15 40 m. Kelebihan dari tipe struktur ini adalah kualitas
material lebih terjamin dan pelaksanaan lebih mudah karena dibuat
secara fabrikasi, sementara kekurangannya biaya konstruksi relatif
lebih mahal dan mobilisasi lebih sulit dibandingkan alternatif kedua
b) Struktur Rangka Baja
Tipe struktur ini biasa digunakan untuk jembatan dengan bentang
antara 20 80 m. Kelebihan dari tipe struktur ini adalah biaya
konstruksi lebih rendah dan mobilisasi lebih mudah untuk medan
berbukit (pegunungan) daripada alternatif pertama, sementara
kekurangannya pelaksanaan relatif lebih sulit dibandingkan dengan
alternatif pertama.
Tim konsultan perencana merekomendasikan alternatif pertama dalam
pelaksanaan desain jembatan cipanas ini.

D E D J E M B ATA N C I PA N A S

72

L A P O RA N P E N D A H U LU A N

5.2.

REKOMENDASI UNTUK SURVEY TOPOGRAFI


Rekomendasi yang dapat diberikan untuk survey topografi adalah sebagai
berikut :
1. Kondisi terrain relatif berbukit, alinyemen horizontal jalan relatif berliku,
jalan eksisting relatif masih baik. Kondisi kedalaman sungai relatif tidak
terlalu tinggi dari permukaan jalan. Daerah aliran sungai di sekitar
jembatan relatif datar, sehingga dapat mempermudah pelaksanaan
survai topografi.
2. Lokasi

pekerjaan

sangat

sepi

penduduk,

sehingga

sebaiknya

dipersiapkan perlengkapan untuk menginap di lapangan, serta bahan


makanan yang cukup.
5.3.

REKOMENDASI UNTUK PENYELIDIKAN TANAH


Rekomendasi yang dapat diberikan untuk Penyelidikan Tanah adalah
sebagai berikut :
1. Daerah Aliran Sungai di sekitar jembatan relatif datar sehingga dapat
mempermudah dalam pelaksanaan dan mobilisasi peralatan mekanika
tanah.
2. Lokasi

pekerjaan

sangat

sepi

penduduk,

sehingga

sebaiknya

dipersiapkan perlengkapan untuk menginap di lapangan, serta bahan


makanan yang cukup.
3. Lokasi Quarry sebagaimana tertulis dalam bab sebelumnya agar
dianalisa lebih lanjut property dan kuantitasnya.
5.4.

REKOMENDASI UNTUK SURVEY HIDROLOGI


Rekomendasi yang dapat diberikan untuk Survey Hidrologi adalah sebagai
berikut :
1. Arus sungai relatif rendah, sehingga dapat memudahkan dalam
melaksanakan survey aliran air
2. Tinggi muka air banjir rencana selain diperoleh dari hasil analisa, juga
sebaiknya diperoleh dari hasik wawancara dengan penduduk setempat.

D E D J E M B ATA N C I PA N A S

73