You are on page 1of 6

MEWASPADAI GEJALA KEHILANGAN HIKMAH,

BUTA SEJARAH DAN KUFUR NIKMAT

(Surah Ibrahim: 4-7)


) (










) (



)(



)(

4. Kami tidak mengutus seorang rasul pun, melainkan dengan bahasa kaumnya
supaya ia dapat memberi penjelasan dengan terang kepada mereka. Maka
Allah sesatkan siapa yang Dia kehendaki, dan memberi petunjuk kepada
siapa yang Dia kehendaki. Dan Dia-lah Tuhan Yang Maha Kuasa lagi Maha
Bijaksana.
5. Dan sesungguhnya Kami telah mengutus Musa dengan membawa ayat-ayat
Kami, (dan Kami perintahkan kepadanya): Keluarkanlah kaummu dari gelap
gulita kepada cahaya terang benderang dan ingatkanlah mereka kepada harihari Allah. Sesungguhnya pada yang demikian itu terdapat tanda-tanda
(kekuasaan Allah) bagi setiap orang penyabar dan banyak bersyukur.
6. Dan (ingatlah), ketika Musa berkata kepada kaumnya: Ingatlah nikmat
Allah atasmu ketika Dia menyelamatkan kamu dari (Fir`aun dan) pengikutpengikutnya, mereka menyiksa kamu dengan siksa yang pedih, mereka
menyembelih anak-anak laki-lakimu,
membiarkan hidup
anak-anak
1

perempuanmu; dan pada yang demikian itu ada cobaan


Tuhanmu.

yang besar dari

7. Dan (ingatlah juga), tatkala Tuhanmu memaklumkan: Sesungguhnya jika


kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu, dan jika
kamu mengingkari (nikmat-Ku),
maka sesungguhynya azab-Ku sangat
pedih.

Huraian Maksud Ayat

Bahasa Ibunda dan Dakwah Para Rasul


Seluruh para rasul pada umumnya membawa misi yang sama: ikhraju n-nas mina zzilimati ila n-nur, iaitu pembebasan manusia dari gelita kesesatan dan kejahilan, untuk
dibawa ke dalam benderang cahaya ilmu dan kebenaran. Misi profetik itulah yang kita
sebut sebagai misi tahririy-tanwiriy (pembebasan dan pencerahan). Untuk itu tentunya
diperlukan alat kemunikasi yang berkesan. Justeru, para rasul dan seluruh para
pewaris misi para rasul memang harus komunikatif-artikulatif. Ayat 4 surah Ibrahim
menyebut bahawa alat komunikasi terbaik adalah bahasa ibunda kaum itu sendiri (lisan
al-qawm). Hanya dengan pengantar bahasa ibunda mesej tahririy-tanwiriy itu dapat
disampaikan dan difahami dengan jelas dan tepat, mudah dan cepat. Bahasa dalam
konteks ini tidak hanya asal bahasa ibunda, tetapi harus dipertimbangkan juga
kesesuaian kata-kata dan bentuknya dengan tahap kemampuan khalayak memahaminya.
Abdullah Yusuf Ali mengatakan, If the object of a message is to make thing clear, it
must be delivered in the language current among the people to whom the apostle is sent.
Through them it can reach all mankind. There is even wider meaning for language. It
is not merely a question of alphabets, letters, or words. Each age or people - or world in
a psychological sense - casts its thoughts in a certain mould or form. Gods Message being universal - can be expressed in all moulds and forms, and is equally valid and
necessary for all grade of humanity, and must therefore be explained to each according
to his or her capacity or receptivity. In this respect the Quran is marvelous. It is for the
simplest as well as the most advanced.
Dalam melaksanakan misi pembebasan dan pencerahan tersebut, semua rasul memakai
bahasa pengantar bahasa ibunda kaum masing-masing. Ketetapan tersebut dibuat oleh
Allah s.w.t. sendiri berasaskan ilmu dan hikmah ketuhanan-Nya. Ayat 4 tersebut
ditutup dengan menyebut dua Nama Indah Tuhan: al-`Aziz dan al-Hakim (Maha
Berkuasa lagi Maha Bijaksana). Ertinya, Tuhan Maha Berkuasa melaksanakan segala
kehendak-Nya, dan Maha Bujaksana dalam segala perbuatan, tindakan dan ketetapanNya, termasuk ketetapan-Nya mengutus para rasul dengan bahasa kaum mereka.
Jika objektifnya ialah untuk menjadikan gerakan pembebasan dan pencerahan itu merata
dan merakyat, maka pilihan satu-satunya ialah pemakaian bahasa ibunda, bahasa pribumi
atau bahasa lokal. Pemakaian bahasa asing tidak mungkin membawa hasil (pembebasan
dan pencerahan) yang merata dan merakyat. Strategi pemakaian bahasa asing hanya

mungkin membentuk segelintir kaum elit yang tercabut dari akar kaum dan bangsanya.
Kerana itu pemilihan bahasa asing sebagai pengantar pendidikan rakyat adalah suatu
penyimpangan dari hikmah, dan sekaligus menolak kebijaksanaan Tuhan Yang Maha
Hakim (Bijaksana) yang telah mengutus semua rasul-Nya dengan bahasa kaum mereka
masing-masing.
Mempelajari bahasa asing memang ada keperluannya, tetapi ia tidak
boleh mengambilalih peranan bahasa ibunda. Kita boleh berinovasi dan melakukan
pelbagai eksperimen, tetapi jangan sampai kehilangan wisdom.

Musa `a.s. dan Misi Profetiknya


Ayat 5 surah Ibrahim merumuskan dua misi utama pengutusan Musa `a.s.: a.
Membebaskan kaumnya dari gelita (kesesatan dan kejahilan), dan membawa mereka
kepada benderang cahaya ilmu dan kebenaran. b. Mengingatkan mereka dengan harihari Allah (ayyami Llah). Hakikatnya, kedua-duanya bukan misi eksklusif Musa `a.s.
semata-mata, tetapi misi bersama para rasul keseluruhannya. Mesej mereka memang
rata-rata bersifat dan bersemangat liberatif, dalam pengertian pembebasan manusia dari
segala bentuk zulumat. Kata zulumat yang bererti kegelapan itu disebut dalam bentuk
jamak (plural) kerana kenyataannya kegelapan memang pelbagai - kesesasatan,
kejahilan, kezaliman, kesempitan, kesakitan, kemunduran, kekotoran, kebiadaban dan
sebagainya.
Para rasul adalah pejuang-pejuang misi liberatif-transformatif dalam
pengertian memimpin umat ke arah kehidupan yang cerah dalam sinaran cahaya
petunjuk Ilahi (al-nur). Kata al-nur disebut dalam bentuk tunggal (mufrad/singular)
kerana ia merujuk cahaya dari Allah Yang Maha Esa. Cahaya kebenaran memang hanya
satu, cahaya yang sebenar hanya memancar dari satu sumber, iaitu Allah s.w.t.
Pencerahan dan pencerdasan adalah misi profetik yang harus diteruskan dengan melawan
gerakan pembodohan yang banyak dilakukan oleh pihak-pihak berkepentingan. Amalan
mengongkong umat dalam kepompong pemikiran sempit kepartian dan perkauman
seperti yang sedang berleluasa ketika ini adalah juga sejenis zulumat yang harus
dilawan. Demi penerusan dan pelestarian misi profetik tahririy-tanwiriy, umat harus
dimerdekakan dari segala bentuk pembelengguan dan penindasan politik, ekonomi dan
budaya
Missi kedua Musa `a.s. dan rasul-rasul lain, termasuk Muhammad s.`a.w. ialah meratakan
kesedaran tentang hari-hari Allah (tadhkiruhum bi ayyami Llah). Yang dimaksudkan
dengan hari-hari Allah (ayyami Llah) adalah sejarah, iaitu ketika Allah memperlihatkan
peristiwa fenomenal yang sarat dengan erti dan pengajaran,
peristiwa yang
menyerlahkan kekuasaan-Nya secara luar biasa baik berupa pencurahan nikmat atau
penimpaan laknat, peristiwa penting yang membawa impak besar terhadap kehidupan dan
nasib masa depan sesuatu bangsa. Dalam kaitan ini Abdullah Yusuf Ali mengulas,
The Days of God: the days when Gods mercy was specially shown to them. Every day
and every hour and every minute, Gods grace flows to us abundantly, but there are
special events in personal or national history which may be commemorated as Red-letter
Days. Kesedaran sejarah sebagai bahagian penting misi para rasul dapat disaksikan
dari banyaknya paparan kisah-kisah (al-qasas) umat silam dalam kitab-kitab yang
diturunkan Allah melalui rasul-rasul-Nya. Al-Quran sendiri mengandungi banyak
kisah-kisah sedemikian yang semuanya membawa mesej pengajaran (`ibrah).

Hikmah dan Sejarah


Antara ayyami Llah (sejarah) dengan `ibar/`ibrah (pengajaran), ternyata wujud
hubungan langsung yang sangat erat. Justeru, bukan sekadar suatu kebetulan apabila
bapak sejarawan Ibn Khaldun memasukkan dua kata tersebut (ayyam dan `ibar) dalam
judul karya monumentalnya, Kitab al-`Ibar wa Diwan al-Mubtada wa al-Khabar fi
Ayyam al-`Arab wa al-`Ajam wa al-Barbar wa Man `Asarahum min Dhawi al-Sultan alAkbar.
Judul lengkap karya sejarah tersebut diterjemahkan oleh Franz Rosenthal
sebagai Book of Lessons and Archive of Early and Subsequent History, Dealing with the
Political Events Concerning the Arabs, Non-Arabs, and Berbers, and the Supreme Rulers
who were Contemporary with them. Bagaimanapun ia lebih terkenal dengan sebutan
singkatnya, Ktab al-`Ibar.
Sebagaimana yang diisyaratkan dalam judul karya tersebut,
sejarah, menurut Ibn Khaldun, mempunyai dua dimensi: lahir dan batin. Lahirnya
adalah peristiwa-peristiwa nyata yang dilalui oleh sesuatu bangsa atau negara, sementara
batinya adalah pengajaran, sebab-musabab, prinsip dan aturan (sunnatu Llah).
Kefahaman tentang batin sejarah atau mesej tersirat di balik peristiwa sejarah itulah yang
dinamakan hikmah atau wisdom. Hakikat inilah yang diungkapkan oleh Muhsin Mahdi
tentang falsafah sejarah Ibn Khaldun, The prominent position of `ibra in the title and in
the text point in the same direction: a movement from the externals of history to its
internal nature. Ibn Khaldun specifically identifies this effort with scientific or
philosophic investigation, and calls it a part of wisdom (hikma, sophia). `Ibra,
therefore, is not only the link between history and wisdom, but also the process through
which history ia contemplated with the aim of understanding its nature and utilizing the
knowledge thus gained in action. (Mahdi, M., 1957: 71).
Demikianlah hakikat peri pentingnya belajar dari sejarah sebagai bahagian daripada
agama. Meremehkan sejarah bererti mengabaikan komponen penting al-Quran, dan
mengenepikan misi besar para rasul. Kegagalan memahami dan menangkap mesej
sejarah pula bererti kehilangan hikmah. Malangnya, ramai kalangan ulama dan fuqaha
sendiri yang gagal melihat kepentingan sejarah seperti yang diungkapkan oleh Ibn
Khaldun. Demikianlah gejala yang melatari usaha muhaddith besar al-Hafiz Shamsu
d-din al-Sakhawiy mempertahankan ilmu sejarah dengan menghuraikan objektif dan
manfaatnya. Usaha membela sejarah dari celaan sesetengah kalangan fuqaha itu
dilakukannya menerusi karya terkenalnya al-I`lan bi al-Tawbikh liman Dhamma alTawrikh (Pernyataan Tempelak terhadap Mereka yang Mencela Sejarah).

Nilai Sabar dan Syukur


Ternyata tidak semua orang memahami erti dan kepentingan ayyami Llah (sejarah).
Ayat 5 menyebut secara khusus golongan yang mampu memahami sejarah sebagai
ayat atau tanda kekuasaan Allah. Merekalah yang disebut sebagai golongan sabbar dan
shakur (penyabar dan banyak bersyukur). Dalam ayyami Llah ada sejarah pahit yang
harus dibaca sebagai tanda tuntutan agar bersabar, di samping ada pula sejarah manis
yang harus dibaca sebagai tanda tuntutan bersyukur. Mengenai kata sabbar dan shakur,
Abdullah Yusuf Ali menjelaskan, Sabbar is the intensive form, and includes all the

ideas implied in sabr in an intensive degree. Shakur and shakir have in them the idea of
appreciation, recognition, gratitude as shown in deeds of goodness and righteousness.
Both terms are applied to God as well as to men. A slight distinction in shades of
meaning may be noted. Shakur implies that the appreciation is even for the smallest
favours and response on the other side; it is a mental attitude independent of specific
facts. Shakir implies bigger and more specific things.
Peringatan tentang betapa berertinya ayyami Llah dengan segala iktibar dan
pengajarannya, segera diikuti dengan contoh salah satu bentuk ayyami Llah dalam
sejarah Bani Israil. Ayat 6 merakamkan catatan bagaimana Musa `a.s. melaksanakan
misi memperingatkan kaumnya tentang pengalaman ayyami Llah yang telah mereka
lalui, iaitu nikmat pertolongan Allah yang menyelamatkan mereka dari azab penderaan
Fir`aun ke atas mereka. Babak sejarah yang mereka tempuh itu membawa mesej ujian:
sabar ketika ditimpa bencana penindasan kejam, dan syukur ketika Allah menyelamatkan
mereka dari petaka tersebut. Bencana yang berupa kerja paksa di luar keupayaan,
penyembelihan anak-anak lelaki kerana ditakuti akan muncul dari kalangan mereka wira
penggugat kekuasaan Fir`aun, dan pembiaran anak-anak perempuan hidup untuk dihina
dan ditindas, memang suatu ujian berat. Semuanya harus disikapi dengan sabar, bukan
dalam pengertian menerima kezaliman dan merelakan penghinaan. Tetapi sabar dalam
pengertian ketahanan menanggung derita tanpa mengalami al-hazimat al-nafsiyyah atau
psychological defeat (kekalahan psikologis), dan tanpa putus asa dari usaha
membebaskan diri. Pengalaman pahit tersebut seharusnya menyedarkan mereka betapa
berertinya nikmat pertolongan Allah menyelamatkan mereka dengan cara yang di luar
perkiraan semua. Nikmat penyelamatan Ilahi itu seharusnya disyukuri selamanya, dari
generasi ke generasi. Justeru, tanpa nikmat pertolongan Ilahi tersebut nasib dan sejarah
hidup mereka kekal sebagai kasta hamba yang hina, diperas dan ditindas, dihempas dan
dipulas.
Demikianlah al-Quran mengajarkan dua nilai penting - sabar dan syukur - yang
memang sentiasa relevan sepanjang hayat, kerana hidup manusia bila-bila dan di mana
pun tidak lekang dari dua pengalaman - dikurnia nikmat atau ditimpa musibah.
Dengan demikian, dua nilai inilah yang harus dihayati silih berganti. Syukur ketika
mendapat nikmat, sabar ketika ditimpa musibah.
Betapa agungnya nilai syukur diungkapkan pada ayat 7 dalam bentuk deklarasi
ketuhanan yang mengumandang sepanjang zaman tentang keberuntungan orang yang
bersyukur, deklarasi janji Allah yang disampaikan dalam nada yang tegas dan pasti,
bahawa sesiapa yang bersyukur nescaya akan bertambah-tambah nilmat yang
diperolehinya. Bagi manusia mukmin ayat 7 surah Ibrahim ini menumbuhkan keyakinan
dan kedamaian jiwa kerana ia adalah janji Allah yang tidak mungkin dimungkiri. Di
samping itu ia juga menumbuhkan kewaspadaan yang tinggi dalam penggunaan nikmat.
Dengan semangat syukur, ia tidak akan menyalahgunakan nikmat untuk tujuan jahat,
kotor dan curang.
Dan tidak juga menggunakannya dengan motif memperaga dan
membanggakannya di hadapan khalayak. Jika nikmat digunakan dengan cara yang
diredhai Allah dan disenangi manusia, akan wujud masyarakat sejahtera dan
berkebajikan.

Janji penambahan nikmat untuk mereka yang bersyukur, diimbangi dengan peringatan
keras terhadap mereka yang kufur nikmat, bahawa mereka akan didera dengan azab yang
pedih. Kufur nikmat boleh berlaku dalam pelbagai bentuk. Antaranya termasuklah
sikap tidak mensyukurinya, atau mengingkari hakikat bahawa Allah sebagai pengurnia
sebenarnya. Kufur nikmat berlaku apabila seseorang itu berasa bahawa nikmat
(kejayaan) yang diraihnya adalah hasil usaha, ilmu dan kemahirannya diri peribadinya
sendiri, seolah-olah kemampuan dan keupayaan dirinya itu bukan nikmat kurnia Allah.
Kufur nikmat juga berlaku apabila ia disalahgunakan untuk tujuan memenuhi nasfu,
melakukan kerosakan (fasad) atau motif membangga-banggakan diri di hadapan
khalayak.
Azab yang keras (al-`adhab al-shadid) yang akan ditimpakan ke atas mereka yang kufur
nikmat juga boleh berlaku dalam pelbagai rupa.
Ada yang dihilangkan sama sekali,
ada yang dikekalkan zahirnya tetapi dihilangkan kesan rasa nikmatnya, ada yang
dikekalkan wujudnya, tetapi hakikatnya menjadi beban yang menyiksa dan mendera, dan
ada pula azab yang ditangguhkan ke suatu masa (sama ada di dunia atau di akhirat).
Yang pasti, kufur nikmat tidak akan terlepas dari pembalasan. Syukur atau kufur,
manfaat dan akibatnya kembali kepada manusia sendiri. Allah tidak beruntung kerana
disyukuri, dan tidak rugi kerana dikufuri. Disyukuri atau dikufuri, Allah tetap Maha
Kaya lagi Maha Terpuji.

KDH: 30052015

TM74