You are on page 1of 54

URAIAN METODE PELAKSANAAN PEKER

Nama Pekerjaan
Lokasi

: Pembangunan Jembatan Beton Ruas Ulusawa-Pela


: Kab. Konawe Selatan

JENIS PEKERJAAN
:
3.1. GALIAN TANAH
A)
Prosedur Umum
1)
Penggalian harus dilaksanakan menurut kelandaian, garis, dan elevasi yang ditentukan da
harus mencakup pembuangan semua bahan dalam bentuk apapun yang dijumpai, termasu
perkerasan lama, yang tidak digunakan untuk pekerjaan permanen.
2)

Pekerjaan galian harus dilaksanakan dengan gangguan yang seminimal mungkin terhadap

3)

Bilamana bahan yang terekspos pada garis formasi atau tanah dasar atau pondasi dalam k
Direksi Pekerjaan tidak memenuhi syarat, maka bahan tersebut harus seluruhnya dipa
memenuhi syarat, sebagaimana yang diperintahkan Direksi Pekerjaan.

4)

Bilamana batu, lapisan keras atau bahan yang sukar dibongkar dijumpai pada garis forma
perkerasan maupun bahu jalan, atau pada dasar galian pipa atau pondasi struktur, mak
permukaan yang mantap dan merata. Tonjolan-tonjolan batu yang runcing pada permukaan
batu yang diameternya lebih besar dari 15 cm harus dibuang. Profil galian yang disyaratka
bahan yang disetujui Direksi Pekerjaan dan dipadatkan.

5)

Peledakan sebagai cara pembongkaran batu hanya boleh digunakan jika, menurut pen
pembelah bertekanan udara atau suatu penggaru (ripper) hidrolis berkuku tunggal. Direksi
untuk menggali batu dengan cara lain, jika, menurut pendapatnya, peledakan tersebut
bilamana dirasa kurang cermat dalam pelaksanaannya.

6)

Bilamana diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan, Penyedia Jasa harus menyediakan an


melindungi orang, bangunan dan pekerjaan selama penggalian. Jika dipandang perlu, pele
Direksi Pekerjaan.
Penggalian batu harus dilakukan sedemikian, apakah dengan peledakan atau cara lainnya
yang aman dan serata mungkin. Batu yang lepas atau bergantungan dapat menjadi tidak
orang harus dibuang, baik terjadi pada pemotongan batu yang baru maupun yang lama.

7)

B)

Galian pada Tanah Dasar Perkerasan dan Bahu Jalan, Pembentukan Berm, Selokan dan Talud.
sesuai dalam ketentuan.

C)

Galian untuk Struktur dan Pipa


1)
Galian untuk pipa, gorong-gorong atau drainase beton dan galian untuk pondasi jemba
memungkinkan pemasangan bahan konstruksi dengan benar, pengawasan dan pemadatan
dapat dilakukan dengan benar.
2)
Cofferdam, penyokong (shoring) dan pengaku (bracing) atau tindakan lain untuk memun
sehingga pemasangan perancah, pemeriksaan dan pembuatan konstruksi dapat dilakuka
yang tergeser atau bergerak ke samping selama pekerjaan galian harus diperbaiki, dikemb
ruang gerak yang diperlukan selama pelaksanaan. Cofferdam, penyokong dan pengaku (
lainnya harus diletakkan sedemikian hingga tidak menyebabkan terjadinya penggerusan da

Cofferdam, penyokong (shoring) dan pengaku (bracing) atau tindakan lain untuk memun
sehingga pemasangan perancah, pemeriksaan dan pembuatan konstruksi dapat dilakuka
yang tergeser atau bergerak ke samping selama pekerjaan galian harus diperbaiki, dikemb
ruang gerak yang diperlukan selama pelaksanaan. Cofferdam, penyokong dan pengaku (
lainnya harus diletakkan sedemikian hingga tidak menyebabkan terjadinya penggerusan da

3)

Bila galian parit untuk gorong-gorong atau lainnya dilakukan pada timbunan baru, maka tim
dengan jarak masing-masing lokasi galian parit tidak kurang dari 5 kali lebar galian par
dengan sisi-sisi yang setegak mungkin sebagaimana kondisi tanahnya mengijinkan.

4)

Setiap pemompaan pada galian harus dilaksanakan sedemikian, sehingga dapat menghind
baru terpasang. Setiap pemompaan yang diperlukan selama pengecoran beton, atau unt
dilaksanakan dengan pompa yang diletakkan di luar acuan beton tersebut.

5)

Galian untuk mencapai elevasi akhir pondasi untuk telapak pondasi struktur tidak boleh dila

Galian untuk mencapai elevasi akhir pondasi untuk telapak pondasi struktur tidak boleh dila

D)

Galian pada Sumber Bahan


1)
Sumber bahan, apakah di dalam Daerah Milik Jalan atau di tempat lain, harus digali sesuai
2)
3)
4)
5)
6)

Persetujuan untuk membuka sumber galian baru atau mengoperasikan sumber galian la
sebelum setiap operasi penggalian dimulai.
Sumber bahan (borrow pits) di atas tanah yang mungkin digunakan untuk pelebaran ja
diperkenankan.
Penggalian sumber bahan harus dilarang atau dibatasi bilamana penggalian ini dapat meng

Sumber bahan yang lebih tinggi dari permukaan jalan, dapat mengalir harus diratakan sed
gorong berikutnya tanpa genangan.
Tepi galian pada sumber bahan tidak boleh berjarak lebih dekat dari 2 m dari kaki setiap tim

JENIS PEKERJAAN
:
3.2. TIMBUNAN TANAH
A)
Penyiapan Tempat Kerja
1)
Sebelum penghamparan timbunan pada setiap tempat, semua bahan yang tidak diperluk
Pekerjaan.
2)
Bilamana tinggi timbunan satu meter atau kurang, dasar pondasi timbunan harus dipa
pembasahan bila diperlukan) sampai 20 cm bagian permukaan atas dasar pondasi mem
ditempatkan diatasnya.
3)
Bilamana timbunan akan ditempatkan pada lereng bukit atau ditempatkan di atas timbunan
dipotong bertangga dengan lebar yang cukup sehingga memungkinkan peralatan pemadat

B)

Penghamparan Timbunan
1)
Timbunan harus ditempatkan ke permukaan yang telah disiapkan dan disebar dalam la
toleransi tebal lapisan yang disyaratkan dalam Pasal 3.2.2.3). Bilamana timbunan diham
mungkin dibagi rata sehingga sama tebalnya.
2)

Tanah timbunan umumnya diangkut langsung dari lokasi sumber bahan ke permukaan ya
Penumpukan tanah timbunan untuk persediaan biasanya tidak diperkenankan, terutama se
air hujan tidak membasahi tumpukan tanah.

3)

Timbunan di atas atau pada selimut pasir atau bahan drainase porous, harus diperha
tercampur. Dalam pembentukan drainase sumuran vertikal diperlukan suatu pemisah
memakai acuan sementara dari pelat baja tipis yang sedikit demi sedikit ditarik saat pengisi

4)

Penimbunan kembali di atas pipa dan di belakang struktur harus dilaksanakan dengan sis
pipa atau struktur. Akan tetapi, sebelum penimbunan kembali, diperlukan waktu perawata
sambungan pipa atau pengecoran struktur beton gravity, pemasangan pasangan batu gr
penimbunan kembali di sekitar struktur penahan tanah dari beton, pasangan batu ata
perawatan tidak kurang dari 14 hari.

5)

Bilamana timbunan badan jalan akan diperlebar, lereng timbunan lama harus disiapkan den
terdapat pada permukaan lereng dan dibuat bertangga sehingga timbunan baru akan terku
Direksi Pekerjaan. Selanjutnya pelebaran timbunan harus dihampar horizontal lapis demi
yang kemudian harus ditutup secepat mungkin dengan lapis perkerasan hingga menca
diperlebar dapat dimanfaatkan oleh lalu lintas secepat mungkin, dengan demikian pemb

Bilamana timbunan badan jalan akan diperlebar, lereng timbunan lama harus disiapkan den
terdapat pada permukaan lereng dan dibuat bertangga sehingga timbunan baru akan terku
Direksi Pekerjaan. Selanjutnya pelebaran timbunan harus dihampar horizontal lapis demi
yang kemudian harus ditutup secepat mungkin dengan lapis perkerasan hingga menca
diperlebar dapat dimanfaatkan oleh lalu lintas secepat mungkin, dengan demikian pemb
diperlukan.
6)

Bilamana timbunan pilihan diatas tanah rawa maka harus diletakkan sesuai profil dalam
sesuai dan disetujui Direksi Pekerjaan.

C)

Pemadatan Timbunan
1)
Segera setelah penempatan dan penghamparan timbunan, setiap lapis harus dipadatkan
Direksi Pekerjaan sampai mencapai kepadatan yang disyaratkan.
2)
Pemadatan timbunan tanah harus dilaksanakan hanya bilamana kadar air bahan berada da
atas kadar air optimum. Kadar air optimum harus didefinisikan sebagai kadar air pada ke
dipadatkan sesuai dengan SNI 03-1742-1989.
3)

Seluruh timbunan batu harus ditutup dengan satu lapisan atau lebih setebal 20 cm dari b
ukuran 5 cm serta mampu mengisi rongga-rongga batu pada bagian atas timbunan bat
mencapai kepadatan timbunan tanah yang disyaratkan dalam Pasal 3.2.2.4) di atas.

4)

Setiap lapisan timbunan yang dihampar harus dipadatkan seperti yang disya- ratkan, diuj
sebelum lapisan berikutnya dihampar.
Timbunan harus dipadatkan mulai dari tepi luar dan bergerak menuju ke arah sumbu jal
jumlah energi pemadatan yang sama. Bilamana memungkinkan, lalu lintas alat-alat konstru
yang dilewati harus terus menerus divariasi agar dapat menyebarkan pengaruh usaha pema

5)

6)

Bilamana bahan timbunan dihampar pada kedua sisi pipa atau drainase beton atau struktur
timbunan pada kedua sisi struktur selalu mempunyai elevasi yang hampir sama.

7)

Bilamana bahan timbunan dapat ditempatkan hanya pada satu sisi abutment, tembok s
gorong, maka pemadatan tidak boleh dilakukan secara berlebihan karena dapat menyeb
pada struktur.
Terkecuali disetujui oleh Direksi Pekerjaan, timbunan pada ujung jembatan tidak boleh dite
sampai struktur bangunan atas telah terpasang.
Timbunan pada lokasi yang tidak dapat dicapai dengan peralatan pemadat mesin gilas, har
tidak lebih dari 10 cm dan dipadatkan dengan penumbuk loncat mekanis atau timbris (tam
bawah maupun di tepi pipa harus mendapat perhatian khusus untuk mencegah timbulnya
sepenuhnya.

8)
9)

10)

Timbunan Pilihan di atas Tanah Rawa mulai dipadatkan pada batas permukaan air dima
digunakan, dengan alat pemadat yang cocok untuk pemadatan material pasir, kerikil dan
elevasi akibat penurunan harus diperhitungkan sejak awal yakni dengan menambah ba
tercapai. Pemadatan harus dilanjutkan sampai deformasi dibawah alat pemadat sudah am
diatas permukaan air diukur sesuai artikel

JENIS PEKERJAAN
:
4.1. PELEBARAN PERKERASAN DAN BAHU JAL
A)
Persiapan untuk pelebaran perkerasan
1)
Lebar Galian dan Penggalian Bahan Yang Ada
1)
Galian untuk Pelebaran Perkerasan harus mampu menyediakan ruang gerak yang
melebihi lebar pelebaran perkerasan yang diperlukan, maka kelebihan lebar galian
bersama-sama dengan setiap bahan yang digunakan untuk pelebaran perkerasan.
boleh bercampur dengan bahan galian yang diisikan kembali pada kelebihan pelebar
harus dipasang acuan pemisah. Menjelang pemadatan, acuan pemisah harus dibuk
Direksi tidak akan dipandang sebagai kuantitas galian tambahan yang dapat dibayar.

Galian untuk Pelebaran Perkerasan harus mampu menyediakan ruang gerak yang
melebihi lebar pelebaran perkerasan yang diperlukan, maka kelebihan lebar galian
bersama-sama dengan setiap bahan yang digunakan untuk pelebaran perkerasan.
boleh bercampur dengan bahan galian yang diisikan kembali pada kelebihan pelebar
harus dipasang acuan pemisah. Menjelang pemadatan, acuan pemisah harus dibuk
Direksi tidak akan dipandang sebagai kuantitas galian tambahan yang dapat dibayar.

2)

2)

3)

Bahan galian tidak boleh digunakan sebagai bahan untuk pelebaran, baik langsung
oleh Direksi Pekerjaan.
3)
Kedalaman penggalian harus sesuai dengan yang ditunjukkan dalam Gambar rencan
Pencampuran Bahan Yang Baru Dan Lama
Pencampuran di tempat antara bahan yang baru dengan lama tidak diperkenankan. Bilama
bahan yang dapat digunakan untuk pelebaran, maka Direksi Pekerjaan dapat memerinta
memastikan bahwa mutu bahu jalan lama dapat digunakan. Selanjutnya Direksi Pekerjaa
yang dapat digunakan dan dicampur dengan bahan yang baru sehingga memenuhi persyar

Pemangkasan Tepi Perkerasan


Tepi perkerasan yang berbatasan dengan pelebaran harus dipangkas sampai mencapai ba

4)

Lebar Pekerjaan Pelebaran


1)
Lebar pekerjaan pelebaran perkerasan harus cukup untuk melebarkan jalur lalu
ditunjukkan dalam Gambar rencana atau sebagaimana diperintahkan Direksi Pekerja
tepi setiap lapisan beraspal yang dihampar dapat dibuat bertangga dari tepi lapisa
memungkinkan penggilasan yang sedikit ke luar dari tepi hamparan dan untuk mem
dibuat sekitar 5 cm untuk setiap lapis tambah yang dihampar.
2)

5)

6)

B)

Pelebaran perkerasan yang diperlukan seperti yang ditunjukkan pada Gambar renca
pelebaran aktual yang diperlukan sepanjang jalan bervariasi sesuai yang diperlukan
Lebar pelebaran praktis minimum adalah 0,5 m. Bilamana lebar pelebaran teoritis ya
m, maka lebar pelebaran 0,5 m harus dilaksanakan; dan bilamana lebar pelebaran te
diadakan pekerjaan pelebaran.

Penyiapan Bentuk Permukaan


1)
Formasi galian pada lokasi Pelebaran Perkerasan harus disiapkan, dipadatkan dan di
dalam Seksi 3.3 dari Spesifikasi ini. Penyedia Jasa harus memelihara permuk
penghamparan bahan yang diperlukan untuk pelebaran perkerasan dilaksanakan.

2)
Formasi yang disiapkan harus diperiksa dan disetujui oleh Direksi Pekerjaan sebelum
Penebangan Pohon Untuk Pelebaran Jalan
Penebangan pohon hanya dilaksanakan bilamana mutlak diperlukan untuk pelaksanaan pe
jalan. Pohon-pohon yang sudah ditebang harus diganti dengan cara penanaman poh
dilaksanakan bilamana kestabilan lereng menjadi terganggu. Pengukuran dan pembay
dengan perintah Direksi Pekerjaan dan penanaman pohon baru diuraikan dalam Seksi 8.2 d

Penghamparan dan pemadatan bahan pelebaran perkerasan


1)
Penghamparan dan Pemadatan Lapis Pondasi Agregat atau Semen Tanah atau Beton S
Lapis Pondasi Agregat, Seksi 5.3 untuk Lapis Pondasi Semen Tanah, dan Seksi 7.1 untuk c
2)

Produksi, Penghamparan, Pemadatan dan Pengujian Lapisan Beraspal Pada Pekerjaan


dalam Spesifikasi ini yang berhubungan dengan Produksi, Penghamparan, Pemadatan da
hal berikut ini :
1)
Sebelum bahan dihampar, lapis resap pengikat yang sesuai harus disemprotkan pad
juga harus disemprotkan pada dinding vertikal dari tepi perkerasan lama.
2)

Pada pelebaran yang agak sempit, penghamparan dapat dilakukan dengan car
penghamparan dengan mesin. Pemadatan harus dilakukan menggunakan alat pema
disetujui.

JENIS PEKERJAAN
: .1 (1) LAPIS AGREGAT PONDASI KLAS A
A)
Pekerjaan Persiapan untuk Lapis Pondasi Agregat
1)
Bilamana Lapis Pondasi Agregat akan dihampar pada perkerasan atau bahu jalan lama, s
jalan lama harus diperbaiki terlebih dahulu.
2)
Bilamana Lapis Pondasi Agregat akan dihampar pada suatu lapisan perkerasan lama atau
disiapkan, maka lapisan ini harus diselesaikan sepenuhnya.

3)

4)

Bilamana Lapis Pondasi Agregat akan dihampar pada suatu lapisan perkerasan lama atau
disiapkan, maka lapisan ini harus diselesaikan sepenuhnya.
Sebelum pekerjaan Lapisan Pondasi Agregat akan dilaksanakan, maka lapisan dasar
persyaratan dan telah ditangani sesuai dengan butir (a) dan (b) di atas, dan mendapatkan
panjang paling sedikit 100 meter secara menerus. Untuk penyiapan tempattempat yang ha
harus disiapkan dan disetujui sebelum lapis pondasi agregat dihampar.

Bilamana Lapis Pondasi Agregat akan dihampar langsung di atas permukaan perkerasa
dalam kondisi tidak rusak, maka harus dilakukan penggaruan atau pengaluran pada permu
tahanan geser yang lebih baik.

B)

C)

Penghamparan
1)
Bahan Lapis Pondasi Agregat harus dibawa ke badan jalan sebagai campuran yang mera
disyaratkan dalam Pasal 5.1.3.(3). Kadar air dalam bahan harus tersebar secara merata.
2)

Setiap lapis harus dihampar pada ketebalan yang merata agar menghasilkan tebal padat y
akan dihampar lebih dari satu lapis, maka lapisan-lapisan tersebut harus diusahakan sama

3)

Lapis Pondasi Agregat harus diangkut, dihampar dan dibentuk dengan salah satu metod
partikel agregat kasar dan halus. Bahan yang bersegregasi harus diperbaiki atau dibuang d

4)

Tebal padat minimum untuk pelaksanaan setiap lapisan harus dua kali ukuran terbesar a
melebihi 20 cm, kecuali diperintahkan lain oleh Direksi Pekerjaan.

Pemadatan
1)
Segera setelah pencampuran dan pembentukan akhir, setiap lapis harus dipadatkan meny
disetujui oleh Direksi Pekerjaan, hingga kepadatan paling sedikit 100 % dari kepada
ditentukan.
2)
Direksi Pekerjaan dapat memerintahkan agar digunakan mesin gilas beroda karet diguna
baja dianggap mengakibatkan kerusakan atau degradasi berlebihan dari Lapis Pondasi Agr
3)
Pemadatan harus dilakukan hanya bila kadar air dari bahan berada dalam rentang 1,5 % d
optimum, dimana kadar air optimum adalah seperti yang ditetapkan oleh kepadatan kering m
4)

Operasi penggilasan harus dimulai dari sepanjang tepi dan bergerak sedikit demi sedikit k
yang bersuper elevasi, penggilasan harus dimulai dari bagian yang rendah dan bergera
penggilasan harus dilanjutkan sampai seluruh bekas roda mesin gilas hilang dan lapis terse

5)

Bahan sepanjang kerb, tembok, dan tempat-tempat yang tak terjangkau mesin gilas har
lainnya yang disetujui.

JENIS PEKERJAAN
: .1 (2) LAPIS AGREGAT PONDASI KLAS B
A)
Pekerjaan Persiapan
Kecuali diperintahkan lain oleh Direksi Pekerjaaan, penyiapan drainase, tanah dasar dan lapis p
m dari awal rencana penghamparan lapis pondasi jalan tanpa penutup aspal pada setiap saat.

B)

Pengiriman Bahan
1)
Agregat kasar atau halus untuk Waterbound Macadam harus dikirim ke badan jalan seba
hingga hanya cukup untuk mengikat bahan halus, air bebas tidak diperbolehkan. Kada
merata.
2)
Jika Lapis Pondasi Jalan Tanpa Penutup Aspal kelas C dipasok sebagai bahan yang dica
sesuai dengan ketentuan. Bilamana agregat dikirim dalam bentuk dua atau tiga komponen
kecuali jika komponen itu harus dikirim dalam keadaan kering.
3)

Tebal padat minimum tidak boleh kurang dari dua kali ukuran agregat maksimum. Teb
ditentukan lain atau disetujui Direksi Pekerjaan.

Tebal padat minimum tidak boleh kurang dari dua kali ukuran agregat maksimum. Teb
ditentukan lain atau disetujui Direksi Pekerjaan.
C)

Agregat Lapis Pondasi Jalan Tanpa Penutup Aspal Yang Dicampur Di Tempat
1)
Bila bahan badan jalan yang ada harus dicampur untuk digunakan sebagai salah satu kom
lokasi tertentu yang bahannya agak basah atau mutunya kurang baik harus digali dan dibu
lokasi lain yang bermutu sama atau lebih baik. Seluruh badan jalan yang padat ha
direncanakan. Bilamana tidak disebutkan lain maka penggaruan harus dilakukan sedemik
tepat untuk campuran lapis pondasi jalan tanpa penutup aspal. Pengeringan bahan badan
sampai seluruh bahan tercampur secara merata memanjang dan melintang.

2)

Komponen bahan untuk setiap lapis harus dihampar dengan ketebalan yang sama di s
penggaru pertanian, cakram bajak atau alat lain yang sesuai dapat digunakan untuk m
alternatif, setumpukan bahan tambahan yang menerus pada arah memanjang yang serag
tetap, Kemudian seluruh kedalaman bahan yang gembur itu dibolak-balik dari sisi jalan yan
merata, kemudian dihampar dengan ketebalan yang sama.

3)

Pencampuran di tempat hanya diijinkan bila kondisi panas dan cuaca panas diharapkan ber

4)

Pelaksanaan Waterbound Macadam disyaratkan dalam Pasal 5.2.3.(5).

JENIS PEKERJAAN
:
6.1. LAPIS RESAP IKAT DAN LAPIS PEREKAT
A)
Persiapan
1)
Apabila pekerjaan Lapis Resap Ikat dan Lapis Perekat akan dilaksanakan pada permuka
semua kerusakan perkerasan maupun bahu jalan harus diperbaiki.
2)
3)
4)

B)

Apabila pekerjaan Lapis Resap Ikat dan Lapis Perekat akan dilaksanakan pada perkerasan
harus telah selesai dikerjakan sepenuhnya.
Permukaan yang akan disemprot itu harus dipelihara sebelum pekerjaan pelaburan dilaksan
Sebelum penyemprotan aspal dimulai, permukaan harus dibersihkan dengan memakai
Bilamana peralatan ini belum dapat memberikan permukaan yang benar-benar bersih, pe
yang kaku.

5)
6)

Pembersihan harus dilaksanakan melebihi 20 cm dari tepi bidang yang akan disemprot.
Tonjolan yang disebabkan oleh benda-benda asing lainnya harus disingkirkan dari permu
lainnya yang telah disetujui atau sesuai dengan perintah Direksi Pekerjaan dan bagian yang

7)

Untuk pelaksanaan Lapis Resap Ikat di atas Lapis Pondasi Agregat Kelas A, permukaan ak
kasar dan halus, permukaan yang hanya mengandung agregat halus tidak akan diterima.

8)

Pekerjaan penyemprotan aspal tidak boleh dimulai sebelum perkerasan telah disiapkan dap

Kegiatan Lapangan
1)
Pelaksanaan Penyemprotan
1)
Batas permukaan yang akan disemprot oleh setiap lintasan penyemprotan harus diuk
batas lokasi yang disemprot harus ditandai (seperti dengan kapur tulis, cat atau benan
2)

Agar aspal dapat merata pada setiap titik maka aspal harus disemprotkan dengan ba
Jika penyemprotan dengan distributor tidaklah praktis untuk lokasi yang sempit, Di
aspal tangan (hand sprayer).
Penyemprotan aspal dengan alat distributor harus dioperasikan sesuai Grafik Penyem
kendaraan, ketinggian batang semprot dan penempatan nosel harus disetel sesuai k
penyemprotan.

3)

Bila diperintahkan, bahwa lintasan penyemprotan aspal harus satu lajur atau setenga
(overlap) selebar 20 cm sepanjang sisi-sisi lajur yang bersebelahan. Sambungan m
tidak boleh ditutup oleh lapisan berikutnya sampai lintasan penyemprotan di lajur yan
lebar yang telah disemprot harus lebih besar dari pada lebar rencana pekerjaan lapis
permukaan yang ditetapkan tetap mendapat semprotan dari tiga nosel, sama seperti p

4)

Lokasi awal dan akhir penyemprotan harus dilindungi dengan bahan lembaran plast
dan dihentikan di atas bahan pelindung tersemprot, dengan demikian seluruh nosel
akan disemprot.
Alat Distributor aspal harus mulai bergerak kira-kira 25 meter sebelum daerah yang a
dapat dijaga konstan sesuai ketentuan, dan batang semprot mencapai bahan peli
sampai melewati bahan pelindung akhir, aspal mulai disemprotkan pada material di
akhir.

Alat Distributor aspal harus mulai bergerak kira-kira 25 meter sebelum daerah yang a
dapat dijaga konstan sesuai ketentuan, dan batang semprot mencapai bahan peli
sampai melewati bahan pelindung akhir, aspal mulai disemprotkan pada material di
akhir.
5)
6)
7)

8)

Sisa aspal dalam tangki distributor harus dijaga tidak boleh kurang dari 10 per
terperangkap (masuk angin) dalam sistem penyemprotan.
Jumlah pemakaian aspal pada setiap kali lintasan penyemprotan harus segera diuk
celup.
Takaran pemakaian rata-rata aspal pada setiap lintasan penyemprotan, harus dih
volume aspal di pelindung, dibagi luas bidang yang disemprot. Luas lintasan peny
penyemprotan dengan jumlah nosel yang digunakan dan jarak antara nosel. Takara
yang diperintahkan Direksi Pekerjaan.

Penyemprotan harus segera dihentikan jika ternyata ada ketidaksempurnaan peralata

9)

Setelah pelaksanaan penyemprotan, khususnya untuk Lapis Perekat, aspal yang


disemprot harus diratakan dengan menggunakan alat pemadat roda karet, sikat ijuk a

10)

Tempat-tempat yang disemprot dengan Lapis Resap Ikat yang menunjukkan adany
(blotter material) yang memenuhi Spesifikasi sebelum penghamparan lapis berikutnya
4 jam setelah penyemprotan Lapis Resap Ikat.

11)

Tempat-tempat bekas kertas resap untuk pengujian kadar aspal harus dilabur kemba
yang hampir sama dengan kadar di sekitarnya.
Untuk bahan resap ikat atau perekat baru boleh di lapis dengan lapisan lama, bila b
dengan bau minyak bila dicium.

12)

2)

Pembukaan Bagi Lalu Lintas


1)
Lapis Resap Ikat
Lalu lintas tidak diijinkan lewat sampai aspal telah meresap dan mengering serta tid
keadaan khusus, lalu lintas dapat diijinkan lewat sebelum waktu tersebut, tetapi tidak
Resap Ikat tersebut. Agregat penutup (blotter material) yang bersih, yang sesuai de
diijinkan lewat. Agregat penutup harus disebar dari truk sedemikian rupa sehingga ro
penghamparan agregat penutup pada lajur yang sedang dikerjakan yang bersebelah
yang lebarnya paling sedikit 20 cm sepanjang tepi sambungan harus dibiarkan tanp
tidak tertutup agregat bila lajur kedua sedang dipersiapkan untuk ditangani, agar me
Spesifikasi. Pemakaian agregat penutup harus dilaksanakan seminimum mungkin.

2)

Lapis Perekat
Sewaktu lapis aspal dalam keadaan tidak tertutup, Penyedia Jasa harus melindungin
dengan lalu lintas. Lalu lintas tidak diijinkan lewat sampai penghamparan lapis berasp

JENIS PEKERJAAN
: 6.3.a CAMPURAN BERASPAL PANAS DENGAN AS
1)
Yang dimaksud dengan Campuran Beraspal Panas dengan Asbuton adalah campuran ant
murni atau asbuton modifikasi atau aspal keras pen 60 yang campurannya mengggunak
(UPA), dihampar dan dipadatkan dalam keadaan panas pada temperatur tertentu. Untuk m
pengikat yang mencukupi dalam mencampur dan mengerjakannya, maka kedua-duanya dip

2)

Pekerjaan yang diatur dalam Spesifikasi Khusus ini mencakup pembuatan lapisan campura
fondasi, lapis permukaan antara dan lapis aus, yang dihampar dan dipadatkan di atas lap
sesuai dengan Spesifikasi ini dan Gambar Rencana.

3)

Semua jenis campuran beraspal panas dengan Asbuton dirancang menggunakan prose
menjamin bahwa rancangan yang berkenaan dengan kadar aspal/bitumen, rongga udara, s

Jenis Campuran Beraspal Panas dengan Asbuton

Jenis campuran beraspal panas yang menggunakan Asbuton dan ketebalan lapisan harus sepert

Campuran beraspal panas yang menggunakan Asbuton dapat digunakan untuk lapis permukaa
Panas dengan Asbuton Lapis Aus (AC-WC Asb), Campuran Beraspal Panas dengan Asbuto
Beraspal Panas dengan Asbuton Lapis Pondasi (AC-Base Asb).

JENIS PEKERJAAN
:
7.1. B E T O N
A)
Pembetonan
1)
Penyiapan Tempat Kerja
1)
Penyedia Jasa harus membongkar struktur lama yang akan diganti dengan be
memungkinkan pelaksanaan pekerjaan beton yang baru. Pembongkaran tersebut har
2)

Penyedia Jasa harus menggali atau menimbun kembali pondasi atau formasi untu
dalam Gambar Kerja atau sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan
menggaru tempat di sekeliling pekerjaan beton yang cukup luas sehingga dapat men
harus disediakan jalan kerja yang stabil untuk menjamin dapat diperiksanya seluruh su

3)

Seluruh dasar pondasi, pondasi dan galian untuk pekerjaan beton harus dijaga aga
yang berlumpur, bersampah atau di dalam air. Apabila beton akan dicor di dalam air,
untuk menutup kebocoran seperti pada dasar sumuran atau cofferdam dan atas perse

4)

Sebelum pengecoran beton dimulai, seluruh acuan, tulangan dan benda lain yang ha
harus sudah dipasang dan diikat kuat sehingga tidak bergeser pada saat pengecoran.

5)

Bila disyaratkan atau diperlukan oleh Direksi Pekerjaan, maka bahan lantai kerja
ketentuan.
Direksi Pekerjaan akan memeriksa seluruh galian yang disiapkan untuk pondasi se
pengecoran beton. Penyedia Jasa dapat diminta untuk melaksanakan pengujian pe
penyelidikan lainnya untuk memastikan cukup tidaknya daya dukung tanah di bawah p

6)

2)

7)

Bilamana dijumpai kondisi tanah dasar pondasi yang tidak memenuhi ketentuan, m
dimensi atau kedalaman pondasi dan/atau menggali dan mengganti bahan di tempa
tindakan stabilisasi lainnya sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan.

8)

Penyedia Jasa harus memastikan lokasi pengecoran bebas dari resiko terkena
Pekerjaan berhak menunda pengecoran sebelum tenda terpasang dengan benar. P
bebas dari resiko terkena air pasang atau muka air tanah dengan penanganan seperlu

Acuan
1)
Bilamana disetujui oleh Direksi Pekerjaan, maka acuan dari tanah harus dibentuk
dipangkas secara manual sesuai dimensi yang diperlukan. Seluruh kotoran tanah yan
2)
3)

4)
3)

Acuan dapat dibuat dari kayu atau baja dengan sambungan yang kedap dan kak
pengecoran, pemadatan dan perawatan.
Untuk permukaan akhir struktur yang tidak terekspos dapat digunakan kayu yang t
akhir yang terekspos harus digunakan kayu yang mempunyai permukaan yang rata. S

Acuan harus dibuat sedemikian rupa sehingga dapat dibongkar tanpa merusak permu

Pengecoran

1)

(1) Pelaksanaan Pengecoran


a)
Penyedia Jasa harus memberitahukan Direksi Pekerjaan secara tertulis paling
meneruskan pengecoran beton bilamana pengecoran beton telah ditunda lebih d

Pemberitahuan harus meliputi lokasi, kondisi pekerjaan, mutu beton dan tangga

Direksi Pekerjaan akan memberi tanda terima atas pemberitahuan tersebut


persetujuan tertulis untuk memulai pelaksanaan pekerjaan seperti yang d
pengecoran beton tanpa persetujuan tertulis dari Direksi Pekerjaan.

b)

Walaupun persetujuan untuk memulai pengecoran sudah diterbitkan, penge


Pekerjaan atau wakilnya tidak hadir untuk menyaksikan operasi pencampuran d

c)

Segera sebelum pengecoran beton dimulai, acuan harus dibasahi dengan


meninggalkan bekas.
Pengecoran beton ke dalam cetakan sampai selesai harus dalam waktu 1 jam s
sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan berdasarkan pengam
yang digunakan, kecuali digunakan bahan tambahan untuk memperlambat
Pekerjaan.

d)

e)
f)

g)

h)

Pengecoran beton harus berkesinambungan tanpa berhenti sampai dengan


disetujui sebelumnya atau sampai pekerjaan selesai.
Pengecoran beton harus dilaksanakan sedemikian rupa sehingga tidak terjad
campuran. Beton harus dicor dalam cetakan sedekat mungkin dengan yang da
boleh melampaui satu meter dari tempat awal pengecoran.

Pengecoran beton ke dalam acuan struktur yang berbentuk rumit dan penulang
dengan tebal yang tidak melampaui 15 cm. Untuk dinding beton, tebal lapis pen
keliling struktur.
Tinggi jatuh bebas beton ke dalam cetakan tidak boleh lebih dari 150 cm. Beto
dicor di dalam air dan tidak dapat dilakukan pemompaan dalam waktu 48 jam se
tremi atau metode Drop-Bottom-Bucket, dimana pengggunaan bentuk dan jenis
oleh Direksi Pekerjaan.

Dalam hal pengecoran dibawah air dengan menggunakan beton tremi maka ca
agar campuran tersebut mempunyai slump tertentu, kelecakan yang baik dan
atas tiang pancang selesai dalam masa setting time beton. Untuk itu harus dila
tambahan (retarder) untuk memperlambat pengikatan awal beton, yang laman
dan penghentian pipa tremi serta volume beton yang dicor. Pipa tremi dan sam
cukup sehingga memungkinkan beton mengalir dengan baik.

Tremi harus selalu terisi penuh selama pengecoran. Bilamana aliran beton te
penuh terlebih dahulu sebelum pengecoran dilanjutkan.
Baik tremi atau Drop-Bottom-Bucket harus mengalirkan campuran beton di bawa
i)
j)

Pengecoran harus dilakukan pada kecepatan sedemikian rupa hingga campu


menyatu dengan campuran beton yang baru.
Bidang-bidang beton lama yang akan disambung dengan beton baru yang aka
bahan-bahan yang lepas dan rapuh dan dilapisi dengan bonding agent yang dis

k)

Dalam waktu 24 jam setelah pengecoran permukaan pekerjaan beton, tidak b


dengan pemberian air di atas permukaan, dapat dilakukan sebelum 24 jam sete

l)

Apabila dilakukan pengecoran beton yang menggunakan pompa beton dari


pemompaan, kelecakan beton untuk mendapatkan hasil pengecoran yang sesua

Apabila dilakukan pengecoran beton yang menggunakan pompa beton dari


pemompaan, kelecakan beton untuk mendapatkan hasil pengecoran yang sesua
2)

Pemadatan
a)
Beton harus dipadatkan dengan penggetar mekanis dari dalam atau dari luar ac
oleh Direksi Pekerjaan, penggetaran harus disertai penusukan secara manual
tepat dan memadai. Alat penggetar tidak boleh digunakan untuk memindahkan c

b)

Pemadatan harus dilakukan secara hati-hati untuk memastikan semua sudut, d


menggeser tulangan sehingga setiap rongga dan gelembung udara terisi.

4)

Lama penggetaran harus dibatasi, agar tidak terjadi segregasi pada hasil pemad
Alat penggetar mekanis dari luar harus mampu menghasilkan sekurang-kurang
dan boleh diletakkan di atas acuan supaya dapat menghasilkan getaran yang m

e)

Posisi alat penggetar mekanis yang digunakan untuk memadatkan beton d


melakukan penetrasi sampai kedalaman 10 cm dari dasar beton yang baru d
pada bagian tersebut. Apabila alat penggetar tersebut akan digunakan pada
perlahan dan dimasukkan kembali pada posisi lain dengan jarak tidak lebih dar
lebih dari 15 detik atau permukaan beton sudah mengkilap.

f)
g)

Jumlah minimum alat penggetar mekanis.


Dalam segala hal, pemadatan beton harus sudah selesai sebelum terjadi waktu

Sambungan Pelaksanaan (Construction Joint)


1)
Jadwal pengecoran beton yang berkaitan harus disiapkan untuk setiap jenis struktu
seperti yang ditunjukkan pada Gambar Rencana untuk disetujui oleh Direksi Pekerjaa
pertemuan elemen-elemen struktur kecuali ditentukan demikian.
2)

Sambungan pelaksanaan pada tembok sayap tidak diijinkan. Semua sambungan kon
pada umumnya harus diletakkan pada titik dengan gaya geser minimum.

3)

Bilamana sambungan vertikal diperlukan, baja tulangan harus menerus melewati sam
monolit.
Pada sambungan pelaksanaan harus disediakan lidah alur dengan ke dalaman pa
pondasi dan dinding. Untuk pelaksanaan pengecoran pelat yang terletak di atas perm
diletakkan sedemikian rupa sehingga pelat-pelat mempunyai luas maksimum 40 m2.

4)

5)

6)
7)

5)

c)
d)

Penyedia Jasa harus menyediakan pekerja dan bahan-bahan yang diperlukan untuk
bilamana pekerjaan terpaksa mendadak harus dihentikan akibat hujan atau terhen
Direksi Pekerjaan.
Atas persetujuan Direksi Pekerjaan, bonding agent yang dapat digunakan unt
pelaksanaannya harus sesuai dengan petunjuk pabrik pembuatnya.
Pada lingkungan air asin atau korosif, sambungan pelaksanaan tidak diperkenankan b
di atas muka air tertinggi kecuali ditentukan lain dalam Gambar Kerja.

Beton Siklop
Beton siklop adalah beton yang terdiri dari campuran mutu beton fc=15 Mpa dengan
diletakkan dengan hati-hati dan tidak boleh dijatuhkan dari tempat yang tinggi atau ditemp
bentuk acuan atau pasangan-pasangan lain yang berdekatan.

Semua batu-batu pecah harus cukup dibasahi sebelum ditempatkan. Volume total batu
pekerjaan beton siklop.
Untuk dinding penahan tanah dan pilar yang lebih tebal dari 60 cm, tiap batu harus dilindu
pecah maksimum 30 cm dan jarak terhadap permukaan minimum 15 cm. Permukaan bagia

B)

Pengerjaan Akhir
1)
Pembongkaran Acuan
1)
Acuan tidak boleh dibongkar dari bidang vertikal, dinding, kolom yang tipis dan struktu
tanpa mengabaikan perawatan. Acuan yang ditopang oleh perancah di bawah pelat
hingga pengujian kuat tekan beton menunjukkan paling sedikit 85 % dari kekuatan ran
2)

Untuk memungkinkan pengerjaan akhir, acuan yang digunakan untuk pekerjaan yang
dan permukaan vertikal yang terekspos harus dibongkar dalam waktu paling sedik
tergantung pada keadaan cuaca dan tanpa mengabaikan perawatan.

2)

3)

Permukaan (Pengerjaan Akhir Biasa)


1)
Kecuali diperintahkan lain, permukaan beton harus dikerjakan segera setelah pembo
telah digunakan untuk memegang acuan, dan acuan yang melewati badan beton, ha
bawah permukaan beton. Tonjolan mortar dan ketidakrataan lainnya yang disebabkan

2)

Direksi Pekerjaan harus memeriksa permukaan beton segera setelah pembongka


kekurang sempurnaan minor yang tidak akan mempengaruhi struktur atau fungs
pengisian lubang-lubang kecil dan lekukan dengan adukan semen.

3)

Bilamana Direksi Pekerjaan menyetujui pengisian lubang besar akibat keropos, peke
membentuk permukaan yang tegak lurus terhadap permukaan beton. Lubang harus
tanpa pasir) harus dioleskan pada permukaan lubang. Selanjutnya lubang harus diis
semen dan dua bagian pasir dan dipadatkan. Adukan tersebut harus dibuat dan
penyusutan awal, kecuali digunakan jenis semen tidak susut (non shrinkage cement).

Permukaan (Pekerjaan Akhir Khusus)


Permukaan yang terekspos harus diselesaikan dengan pekerjaan akhir berikut ini, atau sep
1)

Bagian atas pelat, kerb, permukaan trotoar, dan permukaan horisontal lainnya sebaga
dengan mistar bersudut untuk memberikan bentuk serta ketinggian yang diperlukan
secara manual sampai rata dengan menggerakkan perata kayu secara memanjang d
beton mulai mengeras.

2)

Perataan permukaan horisontal tidak boleh menjadi licin, seperti untuk trotoar, harus
lain sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan, sebelum beton mulai me

3)

Permukaan yang tidak horisontal yang telah ditambal atau yang masih belum ra
(medium), dengan menempatkan sedikit adukan semen pada permukaannya. Aduka
sesuai dengan proporsi yang digunakan untuk pengerjaan akhir beton.

Penggosokan harus dilaksanakan sampai seluruh tanda bekas acuan, ketidakrataan, to


permukaan yang rata. Pasta yang dihasilkan dari penggosokan ini harus dibiarkan tertingga
4)

Perawatan Beton
1)
Perawatan Dengan Pembasahan
a)
Segera setelah pengecoran, beton harus dilindungi dari pengeringan dini, tem
harus dijaga agar kehilangan kadar air yang terjadi seminimal mungkin dan
ditentukan untuk menjamin hidrasi yang sebagaimana mestinya pada semen da
b)

Pekerjaan perawatan harus segera dimulai setelah beton mulai mengeras (se
dengan bahan yang dapat menyerap air. Lembaran bahan penyerap air ini ya
Semua bahan perawatan atau lembaran bahan penyerap air harus menempel p

c)

Bilamana acuan kayu tidak dibongkar, maka acuan tersebut harus dipertahan
mencegah terbukanya sambungan-sambungan dan pengeringan beton.

Bilamana acuan kayu tidak dibongkar, maka acuan tersebut harus dipertahan
mencegah terbukanya sambungan-sambungan dan pengeringan beton.
d)

Permukaan beton yang digunakan langsung sebagai lapis aus harus dirawat set
susut basah) dengan ditutupi oleh lapisan pasir lembab setebal 5 cm paling sedi

e)

Beton semen yang mempunyai sifat kekuatan awal yang tinggi, harus dibas
rancangan beton berumur 28 hari.

2)

Perawatan dengan Uap


a)
Beton yang dirawat dengan uap untuk mendapatkan kekuatan awal yang tin
kecuali atas persetujuan Direksi Pekerjaan.
b)
Perawatan dengan uap harus dikerjakan secara menerus sampai waktu dima
beton berumur 28 hari. Perawatan dengan uap untuk beton harus mengikuti kete
i)
ii)

iii)
iv)

Tekanan uap pada ruang uap selama perawatan beton tidak boleh melebih
Temperatur pada ruang uap selama perawatan beton tidak boleh melebi
kemudian temperatur dinaikkan berangsur-angsur sehingga mencapai 65
secara bertahap.
Perbedaan temperatur pada dua tempat di dalam ruangan uap tidak boleh
Penurunan temperatur selama pendinginan dilaksanakan secara bertahap

v)

Perbedaan temperatur beton pada saat dikeluarkan dari ruang penguapan

vi)
vii)
c)
d)

3)

Selama perawatan dengan uap, ruangan harus selalu jenuh dengan uap a
Semua bagian struktural yang mendapat perawatan dengan uap harus
tersebut.
Penyedia Jasa harus membuktikan bahwa peralatannya bekerja dengan baik
sesuai dengan ketentuan dan tidak tergantung dari cuaca luar.
Pipa uap harus ditempatkan sedemikian rupa atau balok harus dilindungi secu
yang akan menyebabkan perbedaan temperatur pada bagian-bagian beton.

Perawatan dengan Cara Lain


a)
Membran cair
Perawatan membran dilakukan ketika seluruh permukaan beton segera sesud
setelah beton dibuka cetakannya dan finishing dilakukan. Jika seandainya hu
membran cukup kering, atau seandainya lapisan membran rusak maka harus di
b)

Selimut kedap air


Metode ini dilakukan dengan menyelimuti permukaan beton dengan bahan le
kelembaban ari permukaan beton. Beton harus basah pada saat lembaran ked
terbang/pindah tertiup angin dan apabila ada kerusakan/sobek harus segera dip

c)

Form-In-Place
Perawatan yang dilakukan dengan tetap mempertahankan cetakan sebaga
diperlukan beton dalam masa perawatan.

JENIS PEKERJAAN
: 7.3.
BAJA TULANGAN
A)
Penyimpanan dan Penanganan
1)
Penyedia Jasa harus mengangkut tulangan ke tempat kerja dalam ikatan, diberi label, da
batang, panjang dan informasi lainnya sehubungan dengan tanda yang ditunjukkan pada di
2)

Penyedia Jasa harus menangani serta menyimpan seluruh baja tulangan sedemikian untuk

B)

Pembengkokan
1)
Terkecuali ditentukan lain oleh Direksi Pekerjaan, seluruh baja tulangan harus dibengkok
menggunakan batang yang pada awalnya lurus dan bebas dari lekukan-lekukan, bengkok
panas di lapangan disetujui oleh Direksi Pekerjaan, tindakan pengamanan harus diamb
berubah banyak.
2)

Batang tulangan dengan diameter lebih besar dari 20 mm harus dibengkokkan dengan mes

C)

Penempatan dan Pengikatan


1)
Tulangan harus dibersihkan sesaat sebelum pemasangan untuk menghilangkan kotoran
lapisan lain yang dapat mengurangi atau merusak pelekatan dengan beton.
2)
Tulangan harus ditempatkan akurat sesuai dengan Gambar dan dengan kebutuhan seli
diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan.
3)
Batang tulangan harus diikat kencang dengan menggunakan kawat pengikat sehingga tid
pembagi atau pengikat (stirrup) terhadap tulangan baja tarik utama tidak diperkenankan.
4)

Seluruh tulangan harus disediakan sesuai dengan panjang total yang ditunjukkan pada
terkecuali ditunjukkan pada Gambar, tidak akan diijinkan tanpa persetujuan tertulis dari Dire
harus dibuat sedemikian hingga penyambungan setiap batang tidak terjadi pada penampan
tegangan tarik minimum.

5)

Bilamana penyambungan dengan tumpang tindih disetujui, maka panjang tumpang tindih
harus diberikan kait pada ujungnya.
Pengelasan pada baja tulangan tidak diperkenankan, terkecuali terinci dalam Gambar ata
tertulis. Bilamana Direksi Pekerjaan menyetujui pengelasan untuk sambungan, maka sam
penyaluran penuh yang memenuhi ketentuan dari AWS D 2.0. Pendinginan terhadap penge

6)

7)
8)

Simpul dari kawat pengikat harus diarahkan membelakangi permukaan beton sehingga tida
Anyaman baja tulangan yang dilas harus dipasang sepanjang mungkin, dengan bagian tum
anyaman. Anyaman harus dipotong untuk mengikuti bentuk pada kerb dan bukaan, dan har

9)

Bilamana baja tulangan tetap dibiarkan terekspos untuk suatu waktu yang cukup lama, m
dengan adukan semen acian (semen dan air saja).
Tidak boleh ada bagian baja tulangan yang telah dipasang boleh digunakan untuk memi
kegiatan bekerja atau beban konstruksi lainnya.

10)

JENIS PEKERJAAN
:
7.9. PASANGAN BATU
A)
Persiapan Pondasi (Pasangan Batu)
1)
Pondasi untuk struktur pasangan batu harus disiapkan sesuai dengan syarat untuk Seksi 3.
2)
Terkecuali disyaratkan lain atau ditunjukkan pada Gambar, dasar pondasi untuk struktur din
tegak lurus terhadap muka dari dinding. Untuk struktur lain, dasar pondasi harus mendatar
3)
4)

B)

Lapis landasan yang rembes air (permeable) dan kantung penyaring harus disediakan bil
2.4, Drainase Porous.
Bilamana ditunjukkan dalam Gambar, atau yang diminta lain oleh Direksi Pekerjaan, suatu
harus memenuhi ketentuan.

Pelaksanaan Pemasangan Batu


1)
Landasan dari adukan baru paling sedikit 3 cm tebalnya harus dipasang pada pondasi ya
batu pada lapisan pertama. Batu besar pilihan harus digunakan untuk lapis dasar
menghindarkan pengelompokkan batu yang berukuran sama.
2)

Batu harus dipasang dengan muka yang terpanjang mendatar dan muka yang tampak ha
terpasang.

3)

Batu harus ditangani sedemikian hingga tidak menggeser atau memindahkan batu yang
untuk memasang batu yang lebih besar dari ukuran yang dapat ditangani oleh dua orang. M
yang baru dipasang tidak diperkenankan.

C)

Penempatan Adukan (Pasangan Batu)


1)
Sebelum pemasangan, batu harus dibersihkan dan dibasahi sampai merata dan dalam
mendekati titik jenuh. Landasan yang akan menerima setiap batu juga harus dibasahi dan
batu yang bersebelahan dengan batu yang akan dipasang.
2)
3)

Tebal dari landasan adukan harus pada rentang antara 2 cm sampai 5 cm dan merupa
rongga antara batu yang dipasang terisi penuh.
Banyaknya adukan untuk landasan yang ditempatkan pada suatu waktu haruslah dibatas
belum mengeras. Bilamana batu menjadi longgar atau lepas setelah adukan mencapai pe
adukannya dibersihkan dan batu tersebut dipasang lagi dengan adukan yang baru.

JENIS PEKERJAAN
: 7.14. PAPAN NAMA JEMBATAN
Peralatan yang digunakan untuk memasang papan nama jembatan harus disetujui terlebih dahulu oleh

JENIS PEKERJAAN
: 7.15. PEMBONGKARAN STRUKTUR
A)
Bahan Yang Diamankan dalam Bongkaran
1)
Semua bahan yang diamankan tetap menjadi milik Pemilik yang sah sebelum pekerjaan p
akan menjadi milik Penyedia Jasa.
2)
Semua bahan yang diamankan harus disimpan sebagaimana yang diminta oleh Direksi Pe
3)
Terkecuali tidak dituntut secara tertulis oleh Direksi Pekerjaan, semua beton yang dibon
kosong (rip rap) dan tidak diperlukan untuk digunakan dalam proyek, harus ditumpuk pada

B)

Bahan Yang Dibuang dalam Bongkaran


Bahan dan sampah yang tidak ditetapkan untuk dipertahankan atau diamanakan dapat dibakar a
Pekerjaan.

CV.

RAC

ODE PELAKSANAAN PEKERJAAN

mbatan Beton Ruas Ulusawa-Pelabuhan (1 Buah)

s, dan elevasi yang ditentukan dalam Gambar atau ditunjukkan oleh Direksi Pekerjaan dan
uk apapun yang dijumpai, termasuk tanah, batu, batu bata, beton, pasangan batu dan bahan
permanen.

ang seminimal mungkin terhadap bahan di bawah dan di luar batas galian.

anah dasar atau pondasi dalam keadaan lepas atau lunak atau kotor atau menurut pendapat
tersebut harus seluruhnya dipadatkan atau dibuang dan diganti dengan timbunan yang
si Pekerjaan.

ongkar dijumpai pada garis formasi untuk selokan yang diperkeras, pada tanah dasar untuk
pipa atau pondasi struktur, maka bahan tersebut harus digali 15 cm lebih dalam sampai
atu yang runcing pada permukaan yang terekspos tidak boleh tertinggal dan semua pecahan
ang. Profil galian yang disyaratkan harus diperoleh dengan cara menimbun kembali dengan

leh digunakan jika, menurut pendapat Direksi Pekerjaan, tidak praktis menggunakan alat
) hidrolis berkuku tunggal. Direksi Pekerjaan dapat melarang peledakan dan memerintahkan
endapatnya, peledakan tersebut berbahaya bagi manusia atau struktur di sekitarnya, atau

dia Jasa harus menyediakan anyaman pelindung ledakan (heavy mesh blasting) untuk
galian. Jika dipandang perlu, peledakan harus dibatasi waktunya seperti yang diuraikan oleh

ngan peledakan atau cara lainnya, sehingga tepi-tepi potongan harus dibiarkan pada kondisi
ergantungan dapat menjadi tidak stabil atau menimbulkan bahaya terhadap pekerjaan atau
yang baru maupun yang lama.

ntukan Berm, Selokan dan Talud. Ketentuan dalam Seksi 3.3, Penyiapan Badan Jalan, harus

dan galian untuk pondasi jembatan atau struktur lain, harus cukup ukurannya sehingga
enar, pengawasan dan pemadatan penimbunan kembali di bawah dan di sekeliling pekerjaan

atau tindakan lain untuk memungkinkan pengeringan lokasi dengan menggunakan pompa
mbuatan konstruksi dapat dilakukan dengan baik. Cofferdam atau penyokong atau pengaku
an galian harus diperbaiki, dikembalikan posisinya dan diperkuat untuk menjamin kebebasan
rdam, penyokong dan pengaku (bracing) yang dibuat untuk pondasi jembatan atau struktur
abkan terjadinya penggerusan dasar, tebing atau bantaran sungai.

an pada timbunan baru, maka timbunan harus dikerjakan sampai ketinggian yang diperlukan
urang dari 5 kali lebar galian parit tersebut, selanjutnya galian parit tersebut dilaksanakan
disi tanahnya mengijinkan.

emikian, sehingga dapat menghindarkan kemungkinan terbawanya setiap bagian bahan yang
ama pengecoran beton, atau untuk suatu periode paling sedikit 24 jam sesudahnya, harus
n beton tersebut.

k pondasi struktur tidak boleh dilaksanakan sampai sesaat sebelum pondasi akan dicor.

k pondasi struktur tidak boleh dilaksanakan sampai sesaat sebelum pondasi akan dicor.

di tempat lain, harus digali sesuai dengan ketentuan dari Spesifikasi ini.

mengoperasikan sumber galian lama harus diperoleh secara tertulis dari Direksi Pekerjaan

kin digunakan untuk pelebaran jalan mendatang atau keperluan pemerintah lainnya, tidak

amana penggalian ini dapat mengganggu drainase alam atau yang dirancang.

apat mengalir harus diratakan sedemikian rupa sehingga seluruh air permukaan ke gorongdekat dari 2 m dari kaki setiap timbunan atau 10 m dari puncak setiap galian.

semua bahan yang tidak diperlukan harus dibuang sebagaimana diperintahkan oleh Direksi

sar pondasi timbunan harus dipadatkan (termasuk penggemburan dan pengeringan atau
mukaan atas dasar pondasi memenuhi kepadatan yang disyaratkan untuk timbunan yang

atau ditempatkan di atas timbunan lama atau yang baru dikerjakan, maka lereng lama harus
emungkinkan peralatan pemadat dapat beroperasi di daerah lereng lama

disiapkan dan disebar dalam lapisan yang merata yang bila dipadatkan akan memenuhi
2.2.3). Bilamana timbunan dihampar lebih dari satu lapis, lapisan-lapisan tersebut sedapat

sumber bahan ke permukaan yang telah disiapkan pada saat cuaca cerah dan disebarkan.
tidak diperkenankan, terutama selama musim hujan kecuali dengan perlindungan sehingga

drainase porous, harus diperhatikan sedemikian rupa agar kedua bahan tersebut tidak
tikal diperlukan suatu pemisah yang menyolok di antara kedua bahan tersebut dengan
kit demi sedikit ditarik saat pengisian timbunan dan drainase porous dilaksanakan.

ur harus dilaksanakan dengan sistematis dan secepat mungkin segera setelah pemasangan
mbali, diperlukan waktu perawatan tidak kurang dari 8 jam setelah pemberian adukan pada
, pemasangan pasangan batu gravity atau pasangan batu dengan mortar gravity. Sebelum
h dari beton, pasangan batu atau pasangan batu dengan mortar, juga diperlukan waktu

mbunan lama harus disiapkan dengan membuang seluruh tetumbuhan dan akar-akaran yang
ehingga timbunan baru akan terkunci pada timbunan lama sedemikian sampai diterima oleh
s dihampar horizontal lapis demi lapis sampai dengan elevasi tanah perkerasan jalan lama,
lapis perkerasan hingga mencapai elevasi permukaan jalan lama sehingga bagian yang
mungkin, dengan demikian pembangunan dapat dilanjutkan ke sisi jalan lainnya bilamana

us diletakkan sesuai profil dalam gambar, dengan menggunakan alat dan ketebalan yang

an, setiap lapis harus dipadatkan dengan peralatan pemadat yang memadai dan disetujui
aratkan.
amana kadar air bahan berada dalam rentang 3 % di bawah kadar air optimum sampai 1% di
nisikan sebagai kadar air pada kepadatan kering maksimum yang diperoleh bilamana tanah

n atau lebih setebal 20 cm dari bahan agregat bergradasi menerus dan dengan maksimum
u pada bagian atas timbunan batu tersebut. Lapis penutup ini harus dilaksanakan sampai
alam Pasal 3.2.2.4) di atas.

n seperti yang disya- ratkan, diuji kepadatannya dan harus diterima oleh Direksi Pekerjaan

gerak menuju ke arah sumbu jalan sedemikian rupa sehingga setiap ruas akan menerima
kinkan, lalu lintas alat-alat konstruksi dapat dilewatkan di atas pekerjaan timbunan dan lajur
enyebarkan pengaruh usaha pemadatan dari lalu lintas tersebut.

atau drainase beton atau struktur, maka pelaksanaan harus dilakukan sedemikian rupa agar
asi yang hampir sama.

da satu sisi abutment, tembok sayap, pilar, tembok penahan atau tembok kepala gorongberlebihan karena dapat menyebabkan bergesernya struktur atau tekanan yang berlebihan

a ujung jembatan tidak boleh ditempatkan lebih tinggi dari dasar dinding belakang abutment

eralatan pemadat mesin gilas, harus dihampar dalam lapisan horizontal dengan tebal gembur
k loncat mekanis atau timbris (tamper) manual dengan berat minimum 10 kg. Pemadatan di
husus untuk mencegah timbulnya rongga-rongga dan untuk menjamin bahwa pipa terdukung

pada batas permukaan air dimana timbunan terendam sampai kendaraan pemadat dapat
adatan material pasir, kerikil dan kerakal yang disetujui oleh Direksi Pekerjaan. Kehilangan
wal yakni dengan menambah bahan selama pemadatan sehingga elevasi rencana dapat
dibawah alat pemadat sudah aman dan disetujui oleh Direksi Pekerjaan. Kepadatan bahan

N PERKERASAN DAN BAHU JALAN

menyediakan ruang gerak yang cukup untuk alat pemadat standar. Bilamana lebar galian
an, maka kelebihan lebar galian harus diisi kembali dengan bahan galian yang dipadatkan
kan untuk pelebaran perkerasan. Bahan yang digunakan untuk pelebaran perkerasan tidak
n kembali pada kelebihan pelebaran, sehingga selama penghamparan kedua bahan tersebut
atan, acuan pemisah harus dibuka. Kelebihan galian yang dilaksanakan tanpa persetujuan
an tambahan yang dapat dibayar.

untuk pelebaran, baik langsung ataupun dicampur dengan bahan lain, kecuali jika disetujui

itunjukkan dalam Gambar rencana.

lama tidak diperkenankan. Bilamana bahu jalan lama diperkirakan atau diketahui terbuat dari
ireksi Pekerjaan dapat memerintahkan Penyedia Jasa membuat lubang uji (test pit) untuk
kan. Selanjutnya Direksi Pekerjaan dapat menyetujui penggarukan bahan bahu jalan lama
baru sehingga memenuhi persyaratan.

s dipangkas sampai mencapai bagian yang baik dan terbentuk dinding vertikal yang rapi.

up untuk melebarkan jalur lalu lintas sampai dengan lebar rencana, sebagaimana yang
ana diperintahkan Direksi Pekerjaan, serta lebar tambahan yang cukup untuk memungkinkan
dibuat bertangga dari tepi lapisan di bawahnya. Susunan bertangga ini diperlukan untuk
ari tepi hamparan dan untuk memperoleh daya dukung samping yang memadai, dan harus
dihampar.

g ditunjukkan pada Gambar rencana untuk setiap ruas jalan merupakan nilai rata-rata. Lebar
bervariasi sesuai yang diperlukan dan sebagaimana yang diperintahkan Direksi Pekerjaan
amana lebar pelebaran teoritis yang diperlukan kurang dari 0,5 m tetapi lebih besar dari 0,3
; dan bilamana lebar pelebaran teoritis yang diperlukan lebih kecil dari 0,3 m maka tak perlu

arus disiapkan, dipadatkan dan diuji sebagaimana disyaratkan untuk Penyiapan Badan Jalan
Jasa harus memelihara permukaan tersebut dalam keadaan kering dan stabil sampai
aran perkerasan dilaksanakan.

ui oleh Direksi Pekerjaan sebelum penghamparan.

diperlukan untuk pelaksanaan pelebaran jalan, baik pada jalur lalu lintas maupun pada bahu
ti dengan cara penanaman pohon baru di bahu jalan. Penebangan pohon tidak boleh
anggu. Pengukuran dan pembayaran untuk penebangan dan pembuangan pohon sesuai
n baru diuraikan dalam Seksi 8.2 dan 8.3 dari Spesifikasi ini.

atau Semen Tanah atau Beton Semen. Ketentuan yang disyaratkan dalam Seksi 5.1 untuk
men Tanah, dan Seksi 7.1 untuk campuran beton semen harus berlaku.

apisan Beraspal Pada Pekerjaan Pelebaran. Ketentuan yang disyaratkan pada Seksi lain
i, Penghamparan, Pemadatan dan Pengujian Lapisan Beraspal harus berlaku, kecuali untuk

g sesuai harus disemprotkan pada lapis pondasi yang sudah dipersiapkan dan lapis perekat
epi perkerasan lama.

an dapat dilakukan dengan cara manual, tetapi dalam batas-batas temperatur seperti
ilakukan menggunakan alat pemadat mekanis atau alat pemadat bergerak bolak balik yang

EGAT PONDASI KLAS A

erkerasan atau bahu jalan lama, semua kerusakan yang terjadi pada perkerasan atau bahu

atu lapisan perkerasan lama atau tanah dasar baru yang disiapkan atau lapis pondasi yang
ya.

aksanakan, maka lapisan dasar yang akan dilapisi harus telah dipersiapkan memenuhi
dan (b) di atas, dan mendapatkan persetujuan terlebih dahulu dari Direksi Pekerjaan dengan
penyiapan tempattempat yang hanya kurang dari 100 meter panjangnya, seluruh daerah itu
gat dihampar.

ng di atas permukaan perkerasan aspal lama, yang menurut pendapat Direksi Pekerjaan
ruan atau pengaluran pada permukaan perkerasan aspal lama dengan greder agar diperoleh

an sebagai campuran yang merata dan harus dihampar pada kadar air dalam rentang yang
harus tersebar secara merata.
agar menghasilkan tebal padat yang diperlukan dalam toleransi yang disyaratkan. Bilamana
tersebut harus diusahakan sama tebalnya.

ibentuk dengan salah satu metode yang disetujui yang tidak meyebabkan segregasi pada
si harus diperbaiki atau dibuang dan diganti dengan bahan yang bergradasi baik.

harus dua kali ukuran terbesar agregat lapis pondasi. Tebal padat maksimum tidak boleh
kerjaan.

tiap lapis harus dipadatkan menyeluruh dengan alat pemadat yang cocok dan memadai dan
ling sedikit 100 % dari kepadatan kering maksimum modifikasi (modified) seperti yang

mesin gilas beroda karet digunakan untuk pemadatan akhir, bila mesin gilas statis beroda
berlebihan dari Lapis Pondasi Agregat.
han berada dalam rentang 1,5 % di bawah kadar air optimum sampai 1,5 % di atas kadar air
ditetapkan oleh kepadatan kering maksimum modifikasi (modified) yang ditentukan.

an bergerak sedikit demi sedikit ke arah sumbu jalan, dalam arah memanjang. Pada bagian
bagian yang rendah dan bergerak sedikit demi sedikit ke bagian yang lebih tinggi. Operasi
mesin gilas hilang dan lapis tersebut terpadatkan secara merata.

g tak terjangkau mesin gilas harus dipadatkan dengan timbris mekanis atau alat pemadat

EGAT PONDASI KLAS B

drainase, tanah dasar dan lapis pondasi bawah harus selesai dan diterima paling sedikit 100
penutup aspal pada setiap saat.

harus dikirim ke badan jalan sebagai campuran yang homogen. Kadar air harus sedemikian
bebas tidak diperbolehkan. Kadar air dalam bahan harus benar-benar terdistribusi secara

dipasok sebagai bahan yang dicampur lebih dahulu, bahan itu harus dikirim ke badan jalan
m bentuk dua atau tiga komponen, setiap komponen harus dikirim sesuai dengan ketentuan,
ring.
ukuran agregat maksimum. Tebal padat maksimum tidak boleh lebih dari 20 cm kecuali

pur Di Tempat
digunakan sebagai salah satu komponen Lapis Pondasi Jalan Tanpa Penutup Aspal, lokasikurang baik harus digali dan dibuang terlebih dahulu, diganti dengan bahan badan jalan dari
ruh badan jalan yang padat harus digaru sampai mencapai kedalaman seragam yang
ggaruan harus dilakukan sedemikian hingga menghasilkan proporsi bahan badan jalan yang
aspal. Pengeringan bahan badan jalan harus dilakukan seluruhnya dan kemudian dicampur
ang dan melintang.

engan ketebalan yang sama di seluruh lokasi. Mesin pencampur stabilisasi tanah, mesin
sesuai dapat digunakan untuk mencampur seluruh tebal bahan gembur tersebut. Sebagai
pada arah memanjang yang seragam dapat dihampar sepanjang jalan bilamana lebar jalan
itu dibolak-balik dari sisi jalan yang satu ke yang lainnya sampai seluruh bahan itu tercampur
a.

s dan cuaca panas diharapkan berlangsung sampai pekerjaan selesai.

asal 5.2.3.(5).

AP IKAT DAN LAPIS PEREKAT

akan dilaksanakan pada permukaan perkerasan jalan yang ada atau bahu jalan yang ada,
iperbaiki.

an dilaksanakan pada perkerasan jalan baru atau bahu jalan baru, perkerasan atau bahu itu

elum pekerjaan pelaburan dilaksanakan.


s dibersihkan dengan memakai sikat mekanis atau kompresor atau kombinasi keduanya.
kaan yang benar-benar bersih, penyapuan tambahan harus dikerjakan manual dengan sikat

i bidang yang akan disemprot.


nya harus disingkirkan dari permukaan dengan memakai penggaru baja atau dengan cara
Direksi Pekerjaan dan bagian yang telah digaru tersebut harus dicuci dengan air dan disapu.

si Agregat Kelas A, permukaan akhir yang telah disapu harus rata, rapat, bermosaik agregat
regat halus tidak akan diterima.

um perkerasan telah disiapkan dapat diterima oleh Direksi Pekerjaan.

lintasan penyemprotan harus diukur dan ditandai. khususnya untuk Lapis Resap Ikat, batasdengan kapur tulis, cat atau benang).

pal harus disemprotkan dengan batang penyemprot dengan kadar aspal yang diperintahkan.
ktis untuk lokasi yang sempit, Direksi Pekerjaan dapat menyetujui pemakaian penyemprot

dioperasikan sesuai Grafik Penyemprotan yang telah disetujui. Kecepatan pompa, kecepatan
patan nosel harus disetel sesuai ketentuan grafik tersebut sebelum dan selama pelaksanaan

spal harus satu lajur atau setengah lebar jalan maka harus ada bagian yang tumpang tindih
ang bersebelahan. Sambungan memanjang selebar 20 cm ini harus dibiarkan terbuka dan
intasan penyemprotan di lajur yang bersebelahan telah selesai dilaksanakan. Demikian pula
ada lebar rencana pekerjaan lapisan beraspal yang ditetapkan, hal ini dimaksudkan agar tepi
otan dari tiga nosel, sama seperti permukaan yang lain.

ngi dengan bahan lembaran plastik selebar minimum 3 meter. Penyemprotan harus dimulai
, dengan demikian seluruh nosel bekerja dengan benar pada sepanjang bidang jalan yang

25 meter sebelum daerah yang akan disemprot dengan demikian kecepatan lajunya sudah
ng semprot mencapai bahan pelindung dengan kecepatan tetap dan harus dipertahankan
ai disemprotkan pada material di atas pelindung awal dan dihentikan saat di atas pelindung

tidak boleh kurang dari 10 persen dari kapasitas tangki untuk mencegah udara yang
rotan.
penyemprotan harus segera diukur dari volume sisa dalam tangki dengan meteran tongkat

ntasan penyemprotan, harus dihitung sebagai volume aspal yang telah dipakai dikurangi
g disemprot. Luas lintasan penyemprotan didefinisikan sebagai hasil kali panjang lintasan
an dan jarak antara nosel. Takaran pemakaian rata-rata yang dicapai harus sesuai dengan

ada ketidaksempurnaan peralatan semprot pada saat beroperasi.

ntuk Lapis Perekat, aspal yang berlebihan dan tergenang di atas permukaan yang telah
at pemadat roda karet, sikat ijuk atau alat penyapu dari karet.

ap Ikat yang menunjukkan adanya aspal berlebihan harus ditutup dengan bahan penyerap
um penghamparan lapis berikutnya. Bahan penyerap (blotter material) hanya boleh dihampar

kadar aspal harus dilabur kembali dengan aspal yang sejenis secara manual dengan kadar
lapis dengan lapisan lama, bila bahan pengencernya telah menguap semua dapat ditandai

meresap dan mengering serta tidak akan terkelupas akibat dilewati roda lalu lintas. Dalam
belum waktu tersebut, tetapi tidak boleh kurang dari empat jam setelah penghamparan Lapis
erial) yang bersih, yang sesuai dengan ketentuan Spesifikasi dihampar sebelum lalu lintas
truk sedemikian rupa sehingga roda tidak melindas aspal yang belum tertutup agregat. Bila
dang dikerjakan yang bersebelahan dengan lajur yang belum dikerjakan, sebuah alur ( strip)
sambungan harus dibiarkan tanpa tertutup agregat, atau jika sampai tertutup harus dibuat
siapkan untuk ditangani, agar memungkinkan tumpang tindih (overlap) aspal sesuai dengan
sanakan seminimum mungkin.

Penyedia Jasa harus melindunginya dari kerusakan dan mencegahnya agar tidak berkontak
mpai penghamparan lapis beraspal di atasnya selesai dikerjakan.

N BERASPAL PANAS DENGAN ASBUTON


an Asbuton adalah campuran antara agregat dengan bahan pengikat jenis bitumen asbuton
yang campurannya mengggunakan asbuton butir, yang dicampur di Unit Pencampur Aspal
pada temperatur tertentu. Untuk mengeringkan agregat dan memperoleh kekentalan bahan
jakannya, maka kedua-duanya dipanaskan masing-masing pada temperatur tertentu.

akup pembuatan lapisan campuran beraspal panas dengan Asbuton untuk lapis perata, lapis
ampar dan dipadatkan di atas lapis fondasi atau dan permukaan jalan yang telah disiapkan

n dirancang menggunakan prosedur khusus yang diberikan di dalam Spesifikasi ini, untuk
ar aspal/bitumen, rongga udara, stabilitas, kelenturan dan keawetan yang sesuai.

an ketebalan lapisan harus seperti yang ditentukan pada Gambar Rencana.

digunakan untuk lapis permukaan atau lapis pondasi, yaitu terdiri atas Campuran Beraspal
Beraspal Panas dengan Asbuton Lapis Permukaan Antara (AC-BC Asb) dan Campuran

a yang akan diganti dengan beton yang baru atau yang harus dibongkar untuk dapat
baru. Pembongkaran tersebut harus dilaksanakan sesuai dengan persyaratan.

embali pondasi atau formasi untuk pekerjaan beton sesuai dengan garis yang ditunjukkan
rintahkan oleh Direksi Pekerjaan sesuai dengan ketentuan dan harus membersihkan serta
g cukup luas sehingga dapat menjamin dicapainya seluruh sudut pekerjaan. Jika diperlukan
amin dapat diperiksanya seluruh sudut pekerjaan dengan mudah dan aman.

pekerjaan beton harus dijaga agar senantiasa kering. Beton tidak boleh dicor di atas tanah
bila beton akan dicor di dalam air, maka harus dilakukan dengan cara dan peralatan khusus
ran atau cofferdam dan atas persetujuan Direksi Pekerjaan.

, tulangan dan benda lain yang harus berada di dalam beton (seperti pipa atau selongsong)
k bergeser pada saat pengecoran.

kerjaan, maka bahan lantai kerja untuk pekerjaan beton harus dihampar sesuai dengan

yang disiapkan untuk pondasi sebelum menyetujui pemasangan acuan, baja tulangan atau
ntuk melaksanakan pengujian penetrasi kedalaman tanah keras, pengujian kepadatan atau
nya daya dukung tanah di bawah pondasi.

ng tidak memenuhi ketentuan, maka Penyedia Jasa dapat diperintahkan untuk mengubah
li dan mengganti bahan di tempat yang lunak, memadatkan tanah pondasi atau melakukan
intahkan oleh Direksi Pekerjaan.

oran bebas dari resiko terkena air hujan dengan memasang tenda seperlunya. Direksi
tenda terpasang dengan benar. Penyedia Jasa juga harus memastikan lokasi pengecoran
anah dengan penanganan seperlunya.

acuan dari tanah harus dibentuk dari galian, dan sisi-sisi samping serta dasarnya harus
rlukan. Seluruh kotoran tanah yang lepas harus dibuang sebelum pengecoran beton.

sambungan yang kedap dan kaku untuk mempertahankan posisi yang diperlukan selama

pos dapat digunakan kayu yang tidak diserut permukaannya. Sedangkan untuk permukaan
empunyai permukaan yang rata. Seluruh sudut-sudut tajam acuan harus ditumpulkan.

t dibongkar tanpa merusak permukaan beton dengan memberikan pelumas ( oil form).

i Pekerjaan secara tertulis paling sedikit 24 jam sebelum memulai pengecoran beton, atau
gecoran beton telah ditunda lebih dari 6 jam (final setting).

pekerjaan, mutu beton dan tanggal serta waktu pencampuran beton.

ma atas pemberitahuan tersebut dan akan memeriksa acuan, tulangan dan mengeluarkan
naan pekerjaan seperti yang direncanakan. Penyedia Jasa tidak boleh melaksanakan
ari Direksi Pekerjaan.

ecoran sudah diterbitkan, pengecoran beton tidak boleh dilaksanakan bilamana Direksi
nyaksikan operasi pencampuran dan pengecoran secara keseluruhan.

, acuan harus dibasahi dengan air atau diolesi pelumas di sisi dalamnya yang tidak

selesai harus dalam waktu 1 jam setelah pencampuran, atau dalam waktu yang lebih pendek
i Pekerjaan berdasarkan pengamatan karakteristik waktu pengerasan ( setting time) semen
ambahan untuk memperlambat proses pengerasan (retarder) yang disetujui oleh Direksi

tanpa berhenti sampai dengan sambungan pelaksanaan (construction joint) yang telah
elesai.
mikian rupa sehingga tidak terjadi segregasi antara agregat kasar dan agregat halus dari
sedekat mungkin dengan yang dapat dicapai pada posisi akhir beton. Pengaliran beton tidak
pengecoran.

ang berbentuk rumit dan penulangan yang rapat harus dilaksanakan secara lapis demi lapis
ntuk dinding beton, tebal lapis pengecoran dapat sampai 30 cm menerus sepanjang seluruh

dak boleh lebih dari 150 cm. Beton tidak boleh dicor langsung ke dalam air. Bilamana beton
emompaan dalam waktu 48 jam setelah pengecoran, maka beton harus dicor dengan metode
na pengggunaan bentuk dan jenis yang khusus untuk tujuan ini harus disetujui terlebih dahulu

enggunakan beton tremi maka campuran beton tremi tersebut harus dijaga sedemikian rupa
rtentu, kelecakan yang baik dan pengecoran secara keseluruhan dari bagian dasar sampai
ng time beton. Untuk itu harus dilakukan campuran percobaan dengan menggunakan bahan
ngikatan awal beton, yang lamanya tergantung dari lokasi pengecoran beton, pemasangan
on yang dicor. Pipa tremi dan sambungannya harus kedap air dan mempunyai ukuran yang
ir dengan baik.

ecoran. Bilamana aliran beton terhambat maka tremi harus ditarik sedikit keatas dan diisi
anjutkan.
ngalirkan campuran beton di bawah permukaan beton yang telah dicor sebelumnya

n sedemikian rupa hingga campuran beton yang telah dicor masih plastis sehingga dapat

ung dengan beton baru yang akan dicor, harus terlebih dahulu dikasarkan, dibersihkan dari
si dengan bonding agent yang disetujui oleh Direksi Pekerjaan.

rmukaan pekerjaan beton, tidak boleh ada air yang mengalir di atasnya. Untuk perawatan
at dilakukan sebelum 24 jam setelah pengecoran dengan persetujuan Direksi Pekerjaan.

menggunakan pompa beton dari alat Ready Mix, maka perlu diperhatikan kapasitas, daya
tkan hasil pengecoran yang sesuai dengan ketentuan.

ekanis dari dalam atau dari luar acuan yang telah disetujui. Bilamana diperlukan dan disetujui
sertai penusukan secara manual dengan alat yang cocok untuk menjamin kepadatan yang
h digunakan untuk memindahkan campuran beton dari satu titik ke titik lain di dalam acuan.

untuk memastikan semua sudut, di antara dan sekitar besi tulangan benar-benar terisi tanpa
dan gelembung udara terisi.

erjadi segregasi pada hasil pemadatan yang diperlukan.


pu menghasilkan sekurang-kurangnya 5000 putaran per menit dengan berat efektif 0,25 kg,
pat menghasilkan getaran yang merata.

kan untuk memadatkan beton di dalam acuan harus vertikal sedemikian hingga dapat
cm dari dasar beton yang baru dicor sehingga menghasilkan kepadatan yang menyeluruh
r tersebut akan digunakan pada posisi yang lain maka, alat tersebut harus ditarik secara
i lain dengan jarak tidak lebih dari 45 cm. Alat penggetar tidak boleh berada pada suatu titik
h mengkilap.

dah selesai sebelum terjadi waktu ikat awal (initial setting).

siapkan untuk setiap jenis struktur yang diusulkan beserta lokasi sambungan pelaksanaan
tuk disetujui oleh Direksi Pekerjaan. Sambungan pelaksanaan tidak boleh ditempatkan pada
an demikian.

diijinkan. Semua sambungan konstruksi harus tegak lurus terhadap sumbu memanjang dan
gaya geser minimum.

gan harus menerus melewati sambungan sedemikian rupa sehingga membuat struktur tetap

idah alur dengan ke dalaman paling sedikit 4 cm untuk dinding, pelat serta antara dasar
an pelat yang terletak di atas permukaan dengan cara manual, sambungan konstruksi harus
mpunyai luas maksimum 40 m2.

han-bahan yang diperlukan untuk kemungkinan adanya sambungan pelaksanaan tambahan


entikan akibat hujan atau terhentinya pemasokan beton atau penghentian pekerjaan oleh

gent yang dapat digunakan untuk pelekatan pada sambungan pelaksanaan dan cara
rik pembuatnya.
elaksanaan tidak diperkenankan berada pada 75 cm di bawah muka air terendah atau 75 cm
am Gambar Kerja.

mutu beton fc=15 Mpa dengan batubatu pecah ukuran maksimum 25 cm. Batu-batu ini
ri tempat yang tinggi atau ditempatkan secara berlebihan yang dikhawatirkan akan merusak
atan.

m ditempatkan. Volume total batu pecah tidak boleh melebihi sepertiga dari total volume

dari 60 cm, tiap batu harus dilindungi dengan adukan beton setebal 15 cm; jarak antar batu
minimum 15 cm. Permukaan bagian atas dilindungi dengan beton penutup ( caping).

nding, kolom yang tipis dan struktur yang sejenis lebih awal 30 jam setelah pengecoran beton
ng oleh perancah di bawah pelat, balok, gelegar, atau struktur busur, tidak boleh dibongkar
ling sedikit 85 % dari kekuatan rancangan beton.

g digunakan untuk pekerjaan yang diberi hiasan, tiang sandaran, tembok pengarah (parapet),
ongkar dalam waktu paling sedikit 9 jam setelah pengecoran dan tidak lebih dari 30 jam,
aikan perawatan.

dikerjakan segera setelah pembongkaran acuan. Seluruh perangkat kawat atau logam yang
n yang melewati badan beton, harus dibuang atau dipotong kembali paling sedikit 2,5 cm di
akrataan lainnya yang disebabkan oleh sambungan cetakan harus dibersihkan.

beton segera setelah pembongkaran acuan dan dapat memerintahkan penambalan atas
empengaruhi struktur atau fungsi lain dari pekerjaan beton. Penambalan harus meliputi
adukan semen.

ubang besar akibat keropos, pekerjaan harus dipahat sampai ke bagian yang utuh ( sound),
permukaan beton. Lubang harus dibasahi dengan air dan adukan pasta (semen dan air,
ng. Selanjutnya lubang harus diisi dengan adukan yang kental yang terdiri dari satu bagian
ukan tersebut harus dibuat dan didiamkan sekira 30 menit sebelum dipakai agar dicapai
ak susut (non shrinkage cement).

ekerjaan akhir berikut ini, atau seperti yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan :

mukaan horisontal lainnya sebagaimana yang diperintahkan Direksi Pekerjaan, harus digaru
serta ketinggian yang diperlukan segera setelah pengecoran beton dan harus diselesaikan
perata kayu secara memanjang dan melintang, atau dengan cara lain yang sesuai sebelum

i licin, seperti untuk trotoar, harus sedikit kasar tetapi merata dengan penyapuan, atau cara
ekerjaan, sebelum beton mulai mengeras.

mbal atau yang masih belum rata harus digosok dengan batu gurinda yang agak kasar
emen pada permukaannya. Adukan harus terdiri dari semen dan pasir halus yang dicampur
erjaan akhir beton.

a bekas acuan, ketidakrataan, tonjolan hilang, dan seluruh rongga terisi, serta diperoleh
sokan ini harus dibiarkan tertinggal di tempat.

ndungi dari pengeringan dini, temperatur yang terlalu panas, dan gangguan mekanis. Beton
terjadi seminimal mungkin dan diperoleh temperatur yang relatif tetap dalam waktu yang
aimana mestinya pada semen dan pengerasan beton.

etelah beton mulai mengeras (sebelum terjadi retak susut basah) dengan menyelimutinya
mbaran bahan penyerap air ini yang harus dibuat jenuh dalam waktu paling sedikit 7 hari.
n penyerap air harus menempel pada permukaan yang dirawat.

acuan tersebut harus dipertahankan dalam kondisi basah sampai acuan dibongkar, untuk
n dan pengeringan beton.

ebagai lapis aus harus dirawat setelah permukaannya mulai mengeras (sebelum terjadi retak
r lembab setebal 5 cm paling sedikit selama 21 hari.

an awal yang tinggi, harus dibasahi sampai kuat tekannya mencapai 70 % dari kekuatan

dapatkan kekuatan awal yang tinggi, tidak diperkenankan menggunakan bahan tambahan

ara menerus sampai waktu dimana beton telah mencapai 70 % dari kekuatan rancangan
p untuk beton harus mengikuti ketentuan di bawah ini:

rawatan beton tidak boleh melebihi tekanan luar.


rawatan beton tidak boleh melebihi 38 oC selama 2 jam sesudah pengecoran selesai, dan
sur-angsur sehingga mencapai 65 oC dengan kenaikan temperatur maksimum 14 oC / jam

di dalam ruangan uap tidak boleh melebihi 5,5 oC.


nan dilaksanakan secara bertahap dan tidak boleh lebih dari 11 oC per jam.

dikeluarkan dari ruang penguapan tidak boleh lebih dari 11 oC dibanding udara luar.

harus selalu jenuh dengan uap air.


at perawatan dengan uap harus dibasahi selama 4 hari sesudah selesai perawatan uap

eralatannya bekerja dengan baik dan temperatur di dalam ruangan perawatan dapat diatur
dari cuaca luar.
atau balok harus dilindungi secukupnya agar beton tidak terkena langsung semburan uap,
ur pada bagian-bagian beton.

h permukaan beton segera sesudah air meningggalkan permukaan (kering), terlebih dahulu
ng dilakukan. Jika seandainya hujan turun maka harus dibuat pelindung sebelum lapisan
an membran rusak maka harus dilakukan pelapisan ulang lagi.

ermukaan beton dengan bahan lembaran kedap air yang bertujuan mencegah kehilangan
us basah pada saat lembaran kedap air ini dipasang. Lembaran bahan ini aman untuk tidak
kerusakan/sobek harus segera diperbaiki selama periode perawatan berlangsung.

empertahankan cetakan sebagai dinding penahan pada tempatnya selama waktu yang

erja dalam ikatan, diberi label, dan ditandai dengan label logam yang menunjukkan ukuran
an tanda yang ditunjukkan pada diagram tulangan.

h baja tulangan sedemikian untuk mencegah distorsi, kontaminasi, korosi, atau kerusakan.

uh baja tulangan harus dibengkokkan secara dingin dan sesuai dengan prosedur ACI 315,
as dari lekukan-lekukan, bengkokan-bengkokan atau kerusakan. Bila pembengkokan secara
dakan pengamanan harus diambil untuk menjamin bahwa sifat-sifat fisik baja tidak terlalu

harus dibengkokkan dengan mesin pembengkok.

an untuk menghilangkan kotoran, lumpur, oli, cat, karat dan kerak, percikan adukan atau
tan dengan beton.
mbar dan dengan kebutuhan selimut beton minimum yang disyaratkan atau seperti yang

akan kawat pengikat sehingga tidak tergeser pada saat pengecoran. Pengelasan tulangan
rik utama tidak diperkenankan.

jang total yang ditunjukkan pada Gambar.


Penyambungan (splicing) batang tulangan,
tanpa persetujuan tertulis dari Direksi Pekerjaan. Setiap penyambungan yang dapat disetujui
atang tidak terjadi pada penampang beton yang sama dan harus diletakkan pada titik dengan

ui, maka panjang tumpang tindih minimum harus 40 diameter batang dan batang tersebut

rkecuali terinci dalam Gambar atau secara khusus diijinkan oleh Direksi Pekerjaan secara
san untuk sambungan, maka sambungan dalam hal ini adalah sambungan dengan panjang
2.0. Pendinginan terhadap pengelasan dengan air tidak diperkenankan.

gi permukaan beton sehingga tidak akan terekspos.


jang mungkin, dengan bagian tumpang tindih dalam sambungan paling sedikit satu kali jarak
uk pada kerb dan bukaan, dan harus dihentikan pada sambungan antara pelat.
suatu waktu yang cukup lama, maka seluruh baja tulangan harus dibersihkan dan diolesi

ang boleh digunakan untuk memikul perlengkapan pemasok beton, jalan kerja, lantai untuk

suai dengan syarat untuk Seksi 3.1.


r, dasar pondasi untuk struktur dinding penahan harus tegak lurus, atau bertangga yang juga
n, dasar pondasi harus mendatar atau bertangga yang juga horisontal.

ng penyaring harus disediakan bilamana disyaratkan sesuai dengan ketentuan dalam Seksi

ain oleh Direksi Pekerjaan, suatu pondasi beton mungkin diperlukan. Beton yang digunakan

harus dipasang pada pondasi yang disiapkan sesaat sebelum penempatan masing-masing
digunakan untuk lapis dasar dan pada sudut-sudut. Perhatian harus diberikan untuk
ma.

ndatar dan muka yang tampak harus dipasang sejajar dengan muka dinding dari batu yang

er atau memindahkan batu yang telah terpasang. Peralatan yang cocok harus disediakan
dapat ditangani oleh dua orang. Menggelindingkan atau menggulingkan batu pada pekejaan

asahi sampai merata dan dalam waktu yang cukup untuk memungkinkan penyerapan air
tiap batu juga harus dibasahi dan selanjutnya landasan dari adukan harus disebar pada sisi
g.
2 cm sampai 5 cm dan merupakan kebutuhan minimum untuk menjamin bahwa seluruh

ada suatu waktu haruslah dibatasi sehingga batu hanya dipasang pada adukan baru yang
epas setelah adukan mencapai pengerasan awal, maka batu tersebut harus dibongkar, dan
engan adukan yang baru.

MA JEMBATAN
harus disetujui terlebih dahulu oleh Direksi Pekerjaan.

KARAN STRUKTUR

ik yang sah sebelum pekerjaan pembongkaran dilakukan. Tidak ada bahan bongkaran yang

ana yang diminta oleh Direksi Pekerjaan.


kerjaan, semua beton yang dibongkar yang ukuran bahannya cocok untuk pasangan batu
am proyek, harus ditumpuk pada lokasi yang ditunjuk oleh Direksi Pekerjaan.

atau diamanakan dapat dibakar atau dikubur atau dibuang seperti yang disetujui oleh Direksi

Andoolo, 18 Juni 2012


Penawar :
CV. MACRONESIA RAYA

RACHMAD ARDIANSYAH
Direktur