1

Motto :

"Siapa yang menginginkan dunia, maka hendaklah ia berilmu, dan siapa yang menginginkan akhirat maka hendaklah ia belajar dan berilmu, dan siapa yang menghendaki kedua — keduanya, maka ia pun harus berilmu" "Al-Hadist"

Kupersembahkan kepada :    Orang tuaku tersayang Istriku tercinta Anakku terkasih

2

KATA PENGANTAR

Bismillahirrohmaanirrohim. Dengan memanjatkan puji syukur kehadirat Allah Tuhan Yang Maha Esa atas segala taufiq dan hidayah-Nya, penulis telah berhasil menyelesaikan tugas di dalam penyusunan skripsi yang berjudul 'Pengaruh Penggunaan Lembar Kerja Siswa (LKS) Terhadap Prestasi Belajar Mata Pekajaran PPKn Siswa Kelas 1 Di MTs Talun Sumberrejo Kabupaten Bojonegoro", sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar Sarjana Pendidikan jurusan PPKn FPIPS IKIP PGRI Bojonegoro. Penulis menyadari sepenuhnya, bahwa dalam penulisan skripsi ini masih banyak kekurangan kekurangan serta masih jauh dari apa yang disebut

sempuma, mengingat penguasaan bahan yang belum sempurna dan literatur serta bahan – bahan hasil penelitian masih sederhana, sehingga akan banyak dijumpai kekurangan baik mengenai isi maupun dalam cara menguraikan kata - kata serta penyajian data dalam skripsi ini. Untuk itu sumbangan saran dan kritik yang bersifat membangun sangat kami harapkan guna lebih sempurnanya bentuk maupun isi skripsi ini. Dengan selesainya penulisan skripsi ini, penulis menyadari bahwa dalam penyusunan skripsi ini bukanlah semata - mata hasil penulis sepenuhnya, tertapi atas dorongan, bimbingan dan bantuan serta petunjuk dari berbagai pihak. Oleh karena itu dengan rendah hati penulis mengucapkan banyak terima kasih kepada yang

3

terhormat: 1. Bapak Rektor IKIP PGRI Bojonegoro, yang mana telah banyak membimbing penulis selama menjadi mahasiswa IKIP PGRI Bojonegoro dan yang telah memberikan ijin penelitian kepada penulis. 2. Bapak Dosen Pembimbing Utama dalam penulisan skripsi yang mana telah sudi memberikan bimbingan petunjuk serta saran, pengarahan yang sangat berharga dalam rangka penulisan skripsi ini. 3. Bapak dan Ibu Dosen IKIP PGRI yang telah mengasuh penulis selama menjadi mahasiswa. 4. Bapak Kepala MTs Talun Kec. Sumberrejo Kabupaten Bojonegoro, yang telah memberikan fasilitas untuk melakukan penelitian di sekolah yang dipimpinnya. 5. Bapak dan Ibu Guru MTs Talun Kec. Sumberrejo Kabupaten Bojonegoro, khususnya guru PPKn kelas I yang telah ikut membantu memberikan data data yang berharga sehingga terselesainya skripsi ini. 6. Rekan - rekan mahasisa dan pihak - pihak lain yang tidak dapat penulis sebutkan satu persatu yang telah banyak memberikan bantuan dan doa restu sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi ini baik secara langsung maupun tidak langsung. Semoga Allah SWT memberikan balasan yang setimpal sesuai dengan jasa — jasa beliau dan mudah - mudahan skripsi ini dapat menunjang perkembangan ilmu pengetahuan pada hmumnya khususnya lurhadap perkembangan dan kemajuan di MTs Talun Kec. Sumberrejo Kabupaten Bojonegoro.

4

Akhirnya kehadirat Allah SWT, penulis panjatkan doa semoga kita tetap dalam lindungan dan bimbingan-Nya dan mudah - mudahan skipsi ini berguna bagi diri penulis khususnya, masyarakat, bangsa, negara dan agama. Amin. Bojonegoro, Penulis, 2007

5

DAFTAR 1SI HALAMAN JUDUL .............................................................................................i HALAMAN PERSETUJUAN.................................................................................ii HALAMAN PENGESAHAN................................................................................iii HALAMAN MOTTO DAN PERSEMBAHAN.....................................................iv KATA PENGANTAR ............................................................................................v DAFTAR IS1........................................................................................................viii DAFTAR TABEL BAB I 1 1.1. Latar Belakang............................................................................... 1 1.2. Alasan Pemilihan Judul................................................................. 5 1.3. Rumusan Masalah.......................................................................... 6 1.4. Hipotesis........................................................................................ 6
1.5.

...........................................................................................xi

PENDAHULUAN...................................................................................

Tujuan Penelitian...........................................................................

7 1.6. Manfaat Penelitian......................................................................... 8

6

1.7. Garis Besar Isi Skripsi................................................................... 8 BAB II 11 2.1. Lembar Kegiatan Siswa................................................................... 11 2.1.1. Pengertian...................................................................................... 11 2.1.2. Mengenal bentuk Lembar Kerja Siswa.......................................... 12 2.1.3. Manfaat Lembar Kerja Siswa........................................................ 14 2.1.4. Fungsi Lembar Kerja Siswa........................................................... 16 2.1.5. Dampak yang ditimbulkan dari pemakaian Lembar LANDASAN TEORI..............................................................................

Kerja Siswa.................................................................................... 18 2.2. Prestasi Belajar.............................................................................. 19 2.2.1. 20 2.2.2. Pengaruh penggunaan Lember Kerja Siswa (LKS) Faktor yang mempengaruhi prestasi siswa............................

7

terhadap prestasi belajar mata pelajaran Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan (PPKn)....................................... 23 2.3. Mata Pelajaran Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan (PPKn)........................................................................................... 24 2.3.1. Pengertian...................................................................................... 24 2.3.2. Latar Belakang............................................................................... 26 2.3.3. Fungsi............................................................................................. 26 2.3.4. Tujuan............................................................................................ 27 2.4.Peranan LKS Dalam Proses Belajar Mengajar................................. 28 BAB III 31 3.1. Rancangan Penelitian..................................................................... 33 3.2. Deskripsi Populasi dan Penentuan Sampel.................................... 35 METODE PENELITIAN........................................................................

8

3.2.1. Deskripsi Populasi......................................................................... 35 3.2.2. Penentuan Sampel.......................................................................... 36 3.3.MetodePengumpulanData................................................................. 36 3.3.1. Metode Angket............................................................................... 37 3.3.2. Metode Dokumentasi..................................................................... 39 3.3.3. Metode Tes..................................................................................... 41 3.4. Metode Analisis Data....................................................................... 41 BAB IV 43 4.1. Penyajian Data............................................................................... 43 4.1.1. Pengusulan Permasalahan dan Judul............................................. 44 4.1.2. Penyusunan Proposal dan Matrik Penelitian................................. 44 PENYAJIAN DAN ANALISIS DATA...................................................

9

4.1.3. Penyusunan Instrumen Penelitian.................................................. 44 4.1.4. Pelaksanaan Penelitian................................................................... 45 4.2. Analisis Data.................................................................................. 51 4.3. Interprestasi.................................................................................... 52 BAB V 54 5.1. Kesimpulan.................................................................................... 54
5.2.

KESIMPULAN DAN SARAN...............................................................

Saran.............................................................................................. 55

DAFTARPUSTAKA 57

............................................................................................

LAMPIRAN............................................................................................................... 58

10

DAFTAR TABEL

Tabel 1

Nama responden yang menggunakan Lembar Kerja Siswa (LKS) mata pelajaran PPKn (kelompok eksperimen)........................... 46

Tabel 2

Nama responden yang tanpa menggunakan Lembar Kerja Siswa (LKS) rnata pelajaran PPKn (kelompok kontrol)...................... 47

Tabel 3

Nilai prestasi belajar mata pelajaran PPKn Siswa kelas I yang menggunakan LKS (kelompok eksperimen)............................. 48

Tabel 4

Nilai prestasi belajar mata pelajaran PPKn Siswa kelas 1 yang tanpa menggunakan LKS (kelompok kontrol)........................... 49

Tabel 5

Persiapan penghitungan perbedaan Mean Nilai prestasi belajar mata pelajaran PPKn yang menggunakan LKS dan yang tanpa LKS .......................................................................................50

11

BAB I PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang Pemahaman tentang pelaksanaan pendidikan di sekolah tidak lain adalah bagaimana sekolah menjalankan kegiatan belajar mengajar berdasarkan sistem Pendidikan Nasional, guna mencapai tujuan pendidikan yang telah ditetapkan. Oleh karena kegiatan belajar mengajar merupakan strategi utama dari pelaksanaan pendidikan di sekolah, maka peristiwa proses berlangsungnya kegiatan belajar (oleh siswa) dan mengajar (oleh guru) merupakan obyek yang tetap menarik dan perlu untuk terus dilakukan pembahasan dan penelitian. Terlebih dengan semakin berkembangnya tuntutan - tuntutan baru tentang hasil pendidikan dan koreksi menyeluruh terhadap nilai yang dirasakan sudah tidak memberi muatan lebih pada wilayah ilmu pengetahuan bagi generasi mendatang. Menyadari keadaan dcmikian, banyak pihak baik yang secara langsung maupun tidak, ikut bertanggung jawab terhadap keberhasilan pendidikan khususnya pelaksanaan di sekolah, secara terus menerus berupaya melakukan perbaikan peningkatan, serta pengembangan menyangkut unsur - unsur yang menentukan dalam

1

12

proses belajar mengajar. Upaya sungguh - sungguh yang dilakukan oleh pemerintah c.q. Dinas Pendidikan Nasional dalam rangka memberdayakan pendidikan di sekolah, pada kenyataannya selalu memperoleh tanggapan yang memadai dari pihak guru dan siswa, sekaligus adalah tantangan. Tidak ada satupun dari upaya tersebut yang memunculkan dilema kecurigaan, oleh karena perbaikan dan peningkatan mutu proses beiajar mengajar adaiah persoalan nilai yang harus ditanamkan pada peserta didik sebagai suatu rasa tanggung jawab mengemban tugas dan kewajiban seorang guru. Wujud peningkatan mutu pendidikan di sekolah dapat kita cermati antara lain dengan ditertibkannya buku paket yang telah disesuaikan dengan kurikulum yang berlaku untuk semua mata pelajaran, walaupun secara bertahap. Terhadap upaya tersebut siapapun tidak dapat menyangkal bagaimana pentingnya sebuah buku dalam proses beiajar mengajar, terlebih jika buku itu mempunyai mutu yang standar. Bagi guru, adanya buku paket, upaya transformasi nilai dan ilmu pengetahuan mempunyai pijakan yang formal, walau pun nantinya harus menyesuaikan dengan tatanan kondisi dan situasi yang konstektual. Pemahaman betapa pentingnya sebuah buku dalam proses beiajar mengajar memperoleh yang apa oleh banyak pihak. Buku materi pelajaran telah banyak jumlahnya yang menawarkan pola pembahasan yang memiliki keragaman sendiri -sendiri. Setidaknya dapat memperluas wawasan berfikir siswa, karena buku - buku pendamping tersebut biasanya lebih bersifat pengembangan hal pokok dari materi pembahasan. Munculnya buku - buku penunjang sepatutnya kita hargai dalam

13

proporsi sebagai pemicu bangkitnya minat, menambah kedalaman nilai dan ilmu pengetahuan. Dengan senantiasa membenkan motivasi yang tinggi terhadap budaya membaca bagi siswa, sebab kalau tidak justru akan membuat beban tersendiri terhadap pelaksanaan PBM. Menyesuaikan dengan kebijaksanaan Dinas Pendidikan Nasional dalam rangka melaksanakan kurikulum yang raenitik beratkan asas kompentensi, disampaing revisi dan penyempumaan terhadap mated pelajaran melalui buku pelajaran ditempuh pula penyaraaan visi dan persepsi guru terhadap pelaksanaan kurikulum 1994 tersebut. Ini penting, karena keberhasilan pendidikan terutama di MTS sebagai lembaga pendidikan dasar juga sangat tergantung pada pelaksanaan pendidikan yaitu guru sebagai ujung tombak, artinya strategi belajar mengajar yang diterapkan seyogyanya juga memerlukan penekanan - penekanan pada aspek kompetensi. Pada sisi lain, ketika persoalan mutu pendidikan menjadi sebuah tujuan guru menemukan model strategi belajar mengajar yang tidak saja mengutamakan buku materi pelajaran sebagai sumber pembelajaran tetapi juga buku yang disebut LKS (Lembar Kerja Siswa). Di awal perkembangannya, LKS hanya dipergunakan pada mata pelajaran tertentu saja, tetapi sekarang ini hampir seluruh mata pelajaran mempergunakan, terus terang belum banyak pihak yang mengadakan pembahasan / penelitian terhadap efektifitas PBM dengan LKS, yang kami maksudkan adalah sejauh mana LKS memegang peranan pada proses belajar mengajar dalam hubungannnya dengan alokasi waktu, teknik penggunaan, keadaan guru dan siswa, korelasinya dengan materi pelajaran yang berarti dibanding dengan jika tanpa

14

menggunakan LKS. Idealnya PBM dengan LKS mampu menciptakan suasana kelas pada suatu keadaan yang komunikatif, lebih variatif, serta peserta didik termotivasi untuk ingin tabu terhadap konsep - konsep yang ditawarkan, namun menurut pengamatan dan pengalaman penulis, selama ini belum semua guru menggunakan LKS tersebut sesuai dengan fungsi dan porsi yang sebenarnya. LKS digunakan hanya dalam kondisi tertentu dengan tujuan dan cara - cara yang kurang proporsional, misalnya:
1.

Pada saat guru yang bersangkutan tidak mengajar atau sedang malas mengajar, maka siswa disuruh mengerjakan LKS, dengan tujuan agar tidak ramai sehingga mengganggu kelas yang lain, setelah dikerjakan tidak dilakukan pembahasan atau pemeriksaaan, sehingga tidak diketahui bagaimana hasil pekerjaan siswa tersebut.

2. LKS dibahas bersama siswa dalam waktu tersendiri, terpisah dari waktu dan tujuan yang telah diprogramkan dalam satuan pelajaran tujuannya disamping memberikan latihan pada siswa, juga dimaksudkan untuk sekedar mengisi waktu kosong atau sisa waktu cadangan. Kondisi semacam ini dimungkinkan karena beberapa hal sebagai berikut: 1. Guru kurang berminat menggunakan LKS karena dipandang tidak / kurang perlu, namun lingkungan di sekolah, mendorong agar dia menggunakan LKS. 2. Guru belum memahami fungsi LKS dalam kegiatan belajar mengajar, sehingga dia tidak tahu bagaimana menggunakan secara tepat. 3. LKS yang dipergunakan susunannya tidak sesuai dengan program pengajaran yang telah dirumuskan, karena tidak dibuat oleh guru yang bersangkutan,

15

melainkan rnembeli dari penerbit. Untuk menjawab permasalahan itulah pembahasan dan penelitian ini dilakukan, sekaligus berusaha mengungkapkan problematika yang ada dan mencari solusi pemecahan masalah yang tepat. Pada akhimya diharapkan dapat memperbaiki kegiatan belajar mengajar, khususnya mata pelajaran PPKn siswa kelas 1 di MTs Talun Sumberrejo, sehingga dapat meningkatkan tercapainya tujuan pembelajaran.

1.2. Alasan Pemilihan Judul Bertolak dari latar belakang masalah tersebut di atas maka perlulah kiranya penulis mengemukakan alasan dalam pemilihan judul skripsi ini yang antara lain: 1. Adanya beramacam - macam model LK.S, meskipun dalam satu mata pelajaran tertentu, misalnya PPKn yang ditawarkan oleh berbagai penerbit buku. 2. Perlunya peningkatan mutu pendidikan atau prestasi belajar siswa sesuai dengan perkembangan zaman. Hal ini sesuai dengan tujuan Pendidikan Nasional yang tertuang dalam ketetapan MPR No. II/MPR/1993 tentang GBHN yaitu untuk meningkatkan kualitas manusia Indonesia yaitu manusia beriman dan bertaqwa terhadap Tuhan Yang Maha Esa, berbudi pekerti luhur, berkepribadian, mandiri, maju, tanggung jawab, beretos kerja, profesional, produktifitas, sehat jasmani dan rohani. Pendidikan Nasional harus menumbuhkan jiwa patriotik dan mempertebal rasa cinta tanah air, meningkatkan semangat kebangsaan dan kesetiakawanan sosial serta kesadaran pada sejarah bangsa berorientasi pada masa depan. Iklim belajar mengajar yang dapat menumbuhkan rasa percaya diri dan tanggung jawab

16

kalangan masyarakat terus dikembangkan agar tumbuh sikap dan perilaku yang kreatif, inovatif dan keinginan untuk maju (1993:23).

1.3. Rumusan Masalah Bertolak dari latar belakang masalah tersebut di atas, maka perlulah kiranya penulis mengemukakan permasalahannya agar lebih mudah mengetahui apa pokok persoalan yang dihadapi sehubungan dengan pengaruh Lembar Kerja Siswa terrhadap prestasi belajar mata pelajaran PPKn. Adapun permasalahannya adalah sebagai berikut: 1. Bagaimana reaksi dan partisipasi siswa terhadap penggunaan LKS, baik mengenai minat, semangat belajar, maupun aktivitas siswa dalam proses belajar mengajar.
2.

Adakah pengaruh penggunaan Lembar Kerja Siswa (LKS) terhadap prestasi belajar siswa terutama mata pelajaran PPKn siswa kelas I pada Cawu I di MTS Talun Kec. Sumberrejo Kabupaten Bojonegoro Tahun 2007.

1.4. Hipotesis. Hipotesis adalah suatu pernyataan yang keberadaannya bersifat sementara yang diajukan untuk memecahkan masalah atau menerangkan suatu gejala walaupun kebenarannya masih harus dibuktikan. Dalam bentuk sederhana hipotesis mengemukakan pernyataan tentang harapan peneliti mengenai hubungan variabel -variabel suatu penelitian. Oleh sebab itu mengenai hipotesis diajukan hanya sebagai

17

sarana pemecahan bagi masalah itu, dengan pengertian bahwa penyelidikan selanjutnya dapat membuktikan bahwa masalah tersebut ditolak atau dibenarkan. Seperti yang dikemukakan oleh Sutrisno Hadi (1993:63) sebagai berikut : "Hipotesis harus dinyatakan dalam bentuk statement, tidak boleh dalam bentuk pertanyaan". Sehubungan dengan judul di atas dalara penelitian ini agar mengenai

sasarannya, maka penulis perlu mengajukan hipotesis sebagai berikut: 1. Hipotesisi Nihil / Hipotesis Nol (Ho) adalah: Tidak ada pengaruh penggunaan Lembar Kerja Siswa (LKS) terhadap prestasi belajar mata pelajaran PPKn pada siswa kelas I MTs Talun Sumberrejo Kabupaten Bqjonegoro, tahun 2007. 2. Hipotesisi Kerja / Hipotesis Analisis (Ha) adalah: Ada pengaruh penggunaan Lembar Kerja Siswa (LKS) terhadap prestasi belajar mata pelajaran PPKn pada siswa kelas 1 MTs Talun Sumberrejo Kabupaten Bojonegoro, tahun 2007. 1.5. Tujuan Penelitian Untuk memberikan arah yang jelas dalam pembahasan dan penelitian ini, perlu ditetapkan tujuan - tujuan yang lebih operasional. Sesuai dengan rumusan masalah tersebut di atas, maka tujuan yang ingin dicapai adalah sebagai berikut:
1.

Untuk mengetahui bagaimana guru menggunakan LKS dalam kegiatan belajar mengajar terutama mata pelajaran PPKn pada siswa kelas 1 MTs Talun Sumberrejo.

18

2. Untuk mengetahui bagaimana reaksi dan partisipasi siswa terhadap penggunaan Lembar Kerja Siswa (LKS).
3.

Untuk mengetahui bagaimana pengaruh penggunaan Lembar Kerja Siswa (LKS) terhadap prestasi belajar siswa terutama mata pelajaran PPKn kelas I MTS Sumberrejo, Kabupaten Bojonegoro.

1.6. Manfaat Penelitian Dengan mengacu pada rumusan masalah dan tujuan tersebut di atas, rnaka pembahasan dan penelitian ini diharapkan memberi manfaat sebagai berikut: 1. Agar memperoleh sumber informasi yang lebih obyektif tentang bagaimana penggunaan LKS dalam kegiatan belajar mengajar terutama mata pelajaran PPKn.
2.

Sebagai bahan pertimbangan untuk keputusan dan kebijakan penggunaan Lembar Kerja Siswa (LKS) di sekolah terutama pada tingkat MTS.

3.

Sebagai sumber informasi yang akurat tentang pengaruli penggunaan Lembar Kerja Siswa (LKS) terhadai prestasi belajar mata pelajaran PPKn di MTS 1 Sumberrejo Kabupaten Bojonegoro.

1.7. Garis Besar Isi Skripsi Untuk memberi gambaran mengenai isi skripsi ini maka penulis menyusun sistematika sesuai dengan garis -garis besar yang antara lain: BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang

19

B. C. D. E. F. G. BAB II

Alasan Pemilihan Judul Rumusan Masalah Hipotesis Tujuan Penelitian Manfaat Penelitian Garis Besar Isi Skripsi

LANDASAN TEORI A. Lembar Kerja Siswa (LKS) 1. 2. 3. 4. 5. B. Pengertian Mengenal Bentuk LKS ManfaatLKS Fungsi LKS Dampak Yang Ditimbulkan Dari Pemakaian LKS

Prestasi Belajar 1. Faktor - Faktor Yang Mempengaruhi Prestasi Siswa

2.Pengaruh Penggunaan Lembar Kerja Siswa (LKS) Terhadap Prestasi Belajar Mata Pelajaran PPKn. C. Mata Pelajaran Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan (PPKn) 1. 2. 3. Pengertian Latar Belakang Fungsi

20

4. D.

Tujuan

Peranan Lembar Kerja Siswa (LKS) Dalam Proses Belajar Mengajar

BAB III

METODE PENELITIAN A. B. C. D. Rancangan Penelitian Deskripsi Populasi Dan Penentuan Sampel Metode Pengumpulan Data Metode Analisis Data

BAB IV

PENYAJIAN DAN ANALISIS DATA A. B. C. Penyajian Data Analisis Data Interprestasi

BABV

KESIMPULAN DAN SARAN A. B. Kesimpulan Saran

21

BAB II LANDASAN TEORI 2.1. Lembar Kerja Siswa (LKS) 2.1.1. Pengertian Yang dimaksud dengan Lembar Kerja Siswa adatah "lembaran duplikat yang dibagikan guru kepada siswa dalam suatu kelas untuk melakukan kegiatan / aktifitas dalam proses belajar mengajar" (Atwi Suparman, 1997:30) Pada perkembangannya dengan melihat kenyataan yang ada Lembar Kerja Siswa dapat diindentikkan sebagai buku yang memuat pertanyaan - pertanyaan dan kegiatan yang harus dilakukan sehubungan dengan penyajian materi pelajaran dalam proses belajar mengajar. Konkritnya adalah bahwa buku Lembar Kerja Siswa itu merupakan kumpulan naskah soal yang tersusun berdasarkan klasifikasi pokok bahasan dengan / tidak diawali ringkasan materi pelajaran. Dapat pula berupa buku yang memuat kegiatan untuk melahirkan pemahaman / pengertian tertentu. Istilah Lembar Kerja Siswa (LKS) untuk beberapa mata pelajaran mungkin saja tidak sama, walaupun tidak dijumpai adanya perbedaan yang menentukan. Istilah yang sering digunakan antara lain : A. Lembar Kerja Siswa (LKS)

11

22

B. Kegiatan belajar (Kejar) C. Pelatihan Pokok Uji (PPU) D. Sebutkan

2.1.2. Mengenal Bentuk Lembar Kerja Siswa a. Menurut Kategorinya Lembar Kerja Siswa Terdiri Atas : 1)Lembar kerja tak berstruktur Lembar kerja yang berisikan sarana untuk menunjang materi pelajaran, sebagai alat bantu kegiatan belajar siswa yang dipakai guru untuk menyampaikan pelajaran. Bagi guru yang dipakai sebagai alat bantu mengajar, dipakai untuk mempercepat pelajaran, memberi dorongan belajar pada tiap individu, atau untuk melengkapi materi pelajaran dari buku paket. Lembar kerja tak berstruktur / hanya memuat sedikit petunjuk untuk mengarahkan kerja para siswa. Oleh karena itu LKS ini dapat dikembangkan dan digunakan untuk semua mata pelajaran. Biasanya lembar kerja ini merupakan kumpulan beberapa macam soal yang dikelompokkan

berdasarkan pokok bahasan. 2)Lembar kerja berstruktur Lembar kerja yang dirancang untuk membimbing siswa dalam suatu program kerja, dengan sedikit atau tanpa bantuan guru, untuk mencapai tujuan tertentu dalam mata pelajaran itu. Pada lembar ini telah disusun petunjuk dan pengarahannya, sehingga siswa secara umum dapat memahami dan mengerti

23

kegiatan apa yang harus dilakukan. Lembar kerja berstruktur biasanya memerlukan persiapan dan strategi tertentu sebelum kegiatan di dalamnya mulai dikerjakan. Meski demikian, kedudukannya tidak dapat menggantikan peranan guru dalam kelas, yang mengawasi suatu kegiatan dilaksanakan, memberi semangat dorongan belajar dan memberi bimbingan pada siswa tertentu. Kwalitas dari lembar kerja itu dapat kita ketahui dari isi lembar kerja itu sendiri. Tujuan yang ada mampu memotivasi para siswa. Petunjuk kegiatan mudah dibaca, komunikatif, singkat, jelas dan mempunyai daya tarik, reaksi mereka terhadap semua itu hendaklah : - Saya tertarik sekali - Saya ingn tahu jawabannya - Saya harus menemukannya. Reaksi semacam ini bisa terwujud ada menyajikan pertanyaan yang menantang dan dapat meningkatkan daya pikir yang aktif. Siswa tidak hanya diminta untuk mengobservasi saja membuat pikiran, ramalan atau dengan yang harus diuji kemudian. Mereka dapat diminta untuk memberi komentar tentang hasilnya, menyatakan pendapatnya,' mengamati polanya, membuat perbandingan dan menarik kesimpulan akhir. Lembar Kerja Siswa hendaknya juga berisi bagian yang penting dari pelajaran, pertanyaan pertanyaan dirumuskan secara hati hati, memperhatikan

kesinambungan antara "memberi tahu" dan "keinginan untuk menemukan sendiri" sehingga ada kesempatan pada siswa untuk mencapai hasil sesuai dengan kecerdasan

24

dan kelambatan siswa. b. Menurut isinya, Lembar Kerja Siswa dikelompokkan menjadi 2, yaitu : 1) Lembar kumpuian soal - soal

Lembar kerja ini hanya memuat serangkaian seal - soal yang mempertanyakan isi materi pelajaran untuk tiap pembahasan. Dapat saja pertanyaan dalam kumpulan soal ini bersifat pengembangan materi pokok, dengan pertimbangan bahwa materi pokok tersebut mengalami penafsiran yang dapat berbeda - beda atau untuk menyesuaikan kondisi dan situasi terakhir yang dilampiri. 2) Lembar kumpulan kegiatan Lembar yang berisikan kegiatan - kegiatan tertentu sebagai suatu rangkaian aktifitas dengan petunjuk yang telah ditetapkan. Dalam lembar kerja ini materi ditransformasikan kepada sisvva tidak melalui pertanyaan saja, tetapi dengan melakukan kegiatan, dengan sendirinya para siswa akan langsung dapat memahami dan menemukan konsep - konsep tertentu. Tidak semua mata pelajaran dapat mempergunakan lembar kerja ini mengingat keterbatasan komunikasi yang ditimbulkan melalui kegiatan tidak selalu dapat mengungkapkan gagasan tertentu, misalnya fakta sejarah nilai ataupun estetika. 2.1.3. Manfaat Lembar Kerja Siswa Kegiatan pembelajaran dengan menyertakan Lembar Kerja Siswa menyiratkan

25

manfaat yang langsung dapat dirasakan yaitu : a. Merupakan alternatif bagi guru untuk meningkatkan pengajaran atau

memperkenalkan sesuatu kegiatan tertentu (pengertian, prinsip, konsep, skill) sebagai variasi mengajar. b. Dapat mempercepat proses pengajaran, sehingga waktu yang tersedia dapat dimanfaatkan seoptiraal mungkin. c. Dapat disiapkan di luar kegiatan pengajaran, sebelum seorang guru memasuki kelas. Dengan demikian waktu yang tersedia benar - benar dimanfaatkan untuk proses pembelajaran. d. Dapat memudahkan penyelesaian tugas perorangan, kelompok atau klasikal, karena siswa dapat menyelesaikan tugas itu sesuai dengan kecepatan menurut kemampuan sendiri - sendiri. Aspek ini penting terutama jika mengenai penemuan atau discovery, karena tidak setiap siswa dapat memahami persoalan itu pada keadaan dan soal yang bersamaan. e. Meringankan kerja guru dalam memberi bantuan perorangan atau meremisi terutama untuk mengelola kelas besar. f. Dapat mengoptimalkan penggunaan alat bantu pengajaran yang terbatas, oleh karena siswa atau kelompok dapat menggunakan alat bantu itu secara bergiliran dari bahan yang tersedia. Pada sistem kelompok seluruh kelas dapat dikuasai guru melalui kelompok - kelompok dengan tugas yang berbeda secara bergiliran dari lembar kerja satu ke lembar kerja yang lainnya, dalam selang waktu yang tepat. Sistem kelompok ini memerlukan label kontrol yang

26

tujuannya untuk pemerataan tugas. g. Dapat membangkitkan minat siswa, jika lembar kerja itu disusun secara menarik, misalnya dengan sistematika yang jelas, menggunakan variasi pewarnaan dan bergambar. Asal dipersiapkan secara professional maka lembar kerja siswa dapat mempunyai nilai tambah yang menyenangkan siswa. Dalam sistem modul, lembar kerja meliputi sejumlah tugas pelajaran tertentu, yang dapat dikerjakan siswa dalam satu satuan waktu tertentu. Dapat dimasukkan ke dalam program pelajaran yang bebas dari kebijaksanaan dan pengaruh guru. 2.1.4. Fungsi Lembar Kerja Siswa a. Lembar kerja tak berstruktur Lembar kerja tak berstruktur mempunyai fungsi antara Iain : 1) Untuk tujuan latihan Dengan diberikan serangkaian tugas - tugas latihan mengerjakan soal, sedikit banyak para siswa termotivasi untuk mencari dan menemukan jawabannya, sehingga secara tidak disadari mereka memahami suatu konsep pembelaj&an melalui kegiatan

mengerjakan soal - soal tersebut. 2) Untuk penguatan pemahaman materi pelajaran Melalui pengerjaan soal - soal latihan, materi yang telah diterangkan oleh guru akan semakin kuat diterima oleh siswa. Dalam waktu tertentu apa yang disampaikan oleh guru di depan kelas terhadap suatu pembahasan dapat saja hanya berupa hal yang

27

prinsip — prinsip saja. Perluasannya dapat dilakukan dengan memberikan tugas mengerjakan soal pada para siswa.

b.

Lembar kerja berstruktur

Mempunyai banyak fungsi, yaitu : 1) 2) Untuk tuj uan latihan Untuk menerangkan penerapan (aplikasi)

Siswa dibimbing menuju suatu metode penyelesaian soal dengan kerangka penyelesaian dari serangkaian soal - soal tertentu. Hal ini bermanfaat jika kita akan menerangkan penyelesaian soal aplikasi yang memerlukan banyak langkah, atau menerangkan diagram atau gambar yang berlatar belakang pengetahuan yang berbeda - beda. Kecuali itu, penyusunan lembar kerja ini merupakan pilihan lain dari metode tanya jawab, dimana siswa dapat memeriksa sendiri jawaban pertanyaan itu. 3) Untuk kegiatan penelitian (Survey) Siswa ditugaskan untuk mengumpulkan data tertentu kemudian menganalisa data tersebut. Data yang telah dianalisa diusahakan untuk dicari rumusan kesimpulannya. Dari kegiatan penelitian ini akan melatih dan membiasakan siswa untuk berfikir yang realistis dan sistematis sehingga akan dicapai suatu tingkat kecerdasan tertentu yang mempengaruhi pada hidupnya. Lembar kerja untuk penelitian biasanya memerlukan waktu yang lama.

28

4)

Untuk penemuan (Discovery) Siswa dibimbing untuk menyelidiki suatu situasi tertentu, agar menemukan pola situasi itu, kemudian menggunakan bentuk umum atau pola tertentu untuk membuat perkiraan atau dugaan. Hasilnya dapat diperiksa dengan observasi dari contoh yang sederhana. Latihan semacam ini biasaya dapat diperiksa sendiri oleh siswa yang masih memerlukan bantuan individu untuk menemukan pola umumnya.

5)

Untuk penelitian hal yang bersifat terbuka Penggunaan lembar kerja ini mengikut sertakan sejumlah siswa dalam penelitian bidang tertentu. Aktivitas semacam ini baik sekali untuk tujuan pendalaman dan pengajaran tentang sesuatu hal. Sering pula digunakan jika guru bermaksud untuk mengumpulkan informasi penemuan siswa secara perorangan dalam suatu rangkaian. Tugas terbuka semacam ini biasanya dimulai dari laporan siswa baik lisan maupun tertulis.

2.1.5 Dampak Yang Ditimbulkan Pari Pemakaian Lembar Kerja Siswa a. Siswa akan gemar menyelesaikan masalah - masalah yang didasarkan kepada pengalamannya sendiri karena ia dituntut mengerjakan sesuatu menurut kemampuannya. b.Pengertian akan dicapai oleh siswa, karena siswa belajar menemukan konsep atas hasil belajarnya. c. Siswa belajar bekerja bebas tidak tergantung kepada orang lain dan ini

29

membantu pertumbuhan pribadi siswa. d. Siswa berpartisipasi aktif dalam proses belajar mengajar.

e. Siswa mempunyai kesempatan untuk belajar dan maju menurut kemampuan serta kecepatan masing — masing. f. Bila guru kurang memperhatikan siswa yang lambat, maka semangat belajarnya akan menurun dan cenderung mencontoh teman — temannya. 2.2. Prestasi Belajar Seorang dikatakan berprestasi bila ia dapat mencapai suatu hasil yang maksimal dari apa yang telah dilakukan. Kata prestasi yang terdapat pada kamus umura Bahasa Indonesia "Prestasi adalah hasil yang telah dicapai" (W.J.S. Poerwadarminta, 1976:768). Menurut Anwar (1967:16) prestasi belajar adalah "kemampuan aktual seseorang sebagai hasil belajar yang dapat diukur dengan mengadakan test". Karena faktor pertumbuhan dan faktor kesempatan tiap anak tidak sama, sehingga kalau digabungkan dengan kegiatan belajar anak di sekolah adalah kecakapan nyata secara maksimal sebagai hasil dari kegiatan belajar. Jadi suatu perubahan tertentu baik yang berupa pengetahuan, ketrampilan maupun perubahan tingkah laku dan sikap tertentu dari semula yang tidak dimilikinya. Dalam hal ini Sujianto (1981:21) menyatakan : Pada hakekatnya belajar adalah suatu proses perubahan yang terus menerus pada diri anak didik, karena usaha mencapai kehidupan atas bimbingan - bimbingan tentang cita - citanya dan sesuai dengan cita - citanya, falsafah hidupnya. Higlaid sebagaimana dikutip dan

30

diterjemahkan oleh S.Nasution (1982:36) mengatakan : Belajar adalah melakukan atau mengubah suatu kegiatan melalui jalan latihan (apakah dalam laboratorium atau dalam lingkungan alamiah) yang dibedakan dari perubahan - perubahan faktor -faktor yang tidak termasuk latihan. Selanjutnya Winkel (1983:15) mengatakan : Belajar pada manusia merupakan suatu proses psikis yang berlangsung dalam interaksi aktif dengan lingkungannya dan menghasilkan perubahan - perubahan dalam pengalaman, ketrampilan, nilai dan sikap yang bersifat konstan ataupun menetap. Perubahan - perubahan itu dapat berupa sesuatu yang baru, yang segera nampak dalam perilaku nyata atau yang masih tinggal tersembunyi, mungkin juga perubahan hanya berupa penyempurnaan terhadap hal yang sudah pernah dipelajari. Suatu penyesuaian secara umum perubahan belajar itu mengandung semacam perubahan dalam dirinya, seorang yang melakukan belajar itu tidak sama keadaannya sebelum ia melakukan perbuatan belajar. la akan merasa bahagia, menjadi lebih pandai mencari jalan keluar dalam pemecahan masalah -masalah yang dihadapi. Perubahan belajar ini juga merupakan proses sadar atau setidaknya - tidaknya dapat menjadi sadar dan perubahan - perubahan itu merupakan aspek kepribadian yang berfungsi terus menerus sehingga pengalamannya tidak bersifat statis namun tetap dinamis. Setiap macam kegiatan belajar menghasilkan suatu perubahan yang khas yaitu hasil belajar. Hasil belajar tampak dalam suatu prestasi yang diperoleh siswa dan prestasi merupakan suatu pernyataan atau perbuatan yang maksimal. 2.2.1. Faktor - Faktor Yang Mcmnengaruhi Prestasi Siswa

31

Kalau kita cermati secara luas, ada banyak faktor yang dapat mempengaruhi siswa dalam prestasi belajarnya. Adapun faktor - faktor tersebut dapat kita kelompokkan menjadi :

1.

Faktor Indogen Kita mengetahui bahan pendidikan sangatlah penting. Hal ini tampak pada

orang tua yang selalu berusaha agar anak - anaknya berhasil dalam sekolahnya, dapat menjadi anak yang pandai, anak yang baik. Dalam hal ini faktor indogen terdiri dari: a. Faktor fisiologis Kesempurnaan kesehatan panca indera merupakan syarat agar belajar itu dapat berlangsung dengan aktif dan efisien. Adapun yang paling berperan dalam pendayagunaan itu pada waktu belajar, misalnya cacar badan juga dapat menghambat proses belajar anak. b. Faktor Psikologis Faktor psikologis adalah faktor yang berhubungan dengan rohani, yang termasuk faktor ini adalah : 1) Intelegensia Didalam usaha belajarnya anak sulit mengerti tentang apa yang dipelajarinya. Walaupun anak sudah belajar sebaik - baiknya kalaupun memang mtelegensia rendah maka ia akan mengalarnai kesukaran juga dalam belajarnya. 2) Perhatian

32

Faktor perhatian dari anak itu sendiri juga sangat menentukan lancar tidaknya proses belajar. Untuk dapat menjamin hasil belajar yang baik maka anak harus ada perhatian dalam proses belajar mengajar.

3) Minat Minat menentukan sukses atau gagalnya kegiatan anak dalam belajar. Minat yang besar akan mendorong motivasi uintuk mencapai prestasi yang maksimal. 4) Bakat Bakat anak yang kurang diperhatikan dapat menghambat penyampaian materi. Oleh karenanya bakat perlu mendapat perhatian yang baik. 5)Emosi Kadang - kadang ada sementara anak yang tidak begitu stabil emosinya, sehingga hal ini dapat menimbukan masalah yang mendalam akhiraya mengalami hambatan. 2. Faktor Eksogen Selain faktor indogen yaitu datangnya dari diri individu anak itu sendiri, ada faktor eksogen yaitu faktor yang datangnya dari luar yang macamnya lebih banyak antara lain: a. Faktor lingkungan Faktor lingkungan keluarga meliputi faktor orang tua, suasana rumah tangga dan keadaan ekonomi. b. Faktor lingkungan sekolah

33

Faktor — faktor yang menghambat kemajuan belajar anak yang berasal dari sekolah pada dasarnya bersumber pada suasana sekolah itu sendiri, penghayatan profesi guru yang profesional, hubungan anlara anak didik dengan guru, anak didik dengan sesamanya, dan fasilitas sekolah. Semua faktor - faktor atau komponen tersebut mempunyai peranan dan pengaruh terhadap prestasi belajar siswa, namun dalam pembahasan ini yang akan ditekankan adalah masalah peranan atau pengaruh Lembar Kerja Siswa (LKS) 2.2.2. Pengaruh Penggunaan Lembar Kerja Siswa (LKS) Terhadan Prestasi Belaiar Mata Pelaiaran Pendidikan Pancasila Dan Kewarganegaraan (PPKn) Belajar adalah suatu kegiatan yang terjadi pada semua orang dan berlangsung seumur hidup. Salah satu pertanda bahwa orang telah belajar adalah adanya perubahan tingkah laku dalam dirinya. Perubahan tingkah laku tersebut menyangkut perubahan pengetahuan (kognitif), ketrampilan (psikomotorik) inaupun menyangkut nilai sikap (afektif). Sebagai seorang guru, kita harus mengakui bahwa kita bukanlah salah satu sumber belajar. Kalau kita memakai istilah proses belajar atau kegiatan belajar mengajar hendaknya diartikan bahwa proses belajar pada diri siswa terjadi karena adanya baik langsung mengajarnya guru ataupun secara tidak langsung yaitu siswa belajar melalui buku pelajaran yang ada. Pada akhir - akhir ini siswa secara aktif beraksi dengan Lembar Kerja Siswa (LKS) ataupun sumber belajar yang lain yang berupa buku pelajaran.

34

Dengan adanya Lembar Kerja Siswa (LKS) diharapkan apa yang akan disampaikan kepada siswa dapat diterima dengan jelas. Dalam hal ini pengajaran akan lebih menarik perhatian siswa sehingga dapat menumbuhkan motivasi belajar. Bahkan pelajaran akan menjadi jelas maknanya sehingga akan lebih dipahami oleh siswa dan memungkinkan pada siswa menguasai tujuan pengajaran lebih baik. Seperti yang dikemukakan oleh Sadiman (1987:32) sebagai berikut: a. Siswa akan lebih banyak melakukan kegitan belajar karena adanya efektifitas lainnya yaitu mengamati, mendemonstrasikan sesuatu sehingga tidak hanya mendengarkan uraian guru. b. Metode mengajar akan lebih bervariasi, tidak semata — raata komunikasi verbal melalui penuturan kata - kata sehingga tidak menimbulkan kebosanan pada siswa. c. Siswa akan gemar menyelesaikan masalah — masalah yang didasarkan kepada pengalaman sendiri karena ia dituntut mengeijakan sesuatu menurut

kemampuannya. 2.3. Mata Pelaiaran Pendidikan Pancasila Dan Kewarganegaraan 2.3.1. Pengertian Dikemukakan beberapa pendapat tentang pengertian Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan. Pengertian tersebut penting sekali dan perlu agar menjadi pegangan dalam mengacu bidang Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan. Hal ini wajar bahwa tiap - tiap orang mempunyai pendapat yang berbeda, sesuai dari mana mereka meraandangnya.

35

Sesuai dengan "Materi latihan kerja Guru Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan MTS " melalui "Dirjen Dikdasmen" memberi pengertian sebagai berikut: "Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan adalah wahana untuk mengembangkan dan melestarikan nilai luhur dan moral yang berakar pada budaya bangsa Indonesia. Pelaksanaannya diharapkan dapat diwujudkan dalam bentuk perilaku kehidupan sehari -hari sebagai individu, anggota masyarakat warga negara dan mahluk ciptaan, Tuhan Yang Maha Esa" (1997:11). Perilaku tersebut di atas seperti yang tercantum dalam Undang - Undang nomor 2 tahun 1989 tentang Sistem Pendidikan Nasional pasal 39 ayat 2, yaitu : 1. Perilaku yang memancarkan iman dan taqwa terhadap Tuhan Yang Maha Esa dalam masyarakat yang terdiri dari berbagai golongan agama. 2. Perilaku yang bersifat kemanusiaan yang adil dan beradab. 3. Perilaku yang mendukung persatuan bangsa dalam masyarakat yang beraneka ragam kebudayaan dan beraneka kepentingan. 4. Perilaku yang mendukung kerakyatan yang mengutamakan kepentingan bersama di atas kepentingan perseorangan dan golongan sehingga perbedaan pemikiran, pendapat ataupun kepentingan diatasi melalui musyawarah dan mufakat. 5. Perilaku yang mendukung upaya untuk mewujudkan keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia. Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan juga dimaksudkan sebagai usaha

36

untuk membekali siswa dengan : • Budi pekerti • Pengetahuan • Kemampuan dasar berkenaan dengan hubungan antar warga negara dengan negara serta pendidikan pendahuluan bela negara agar menjadi warga negara yang dapat diandalkan oleh bangsa dan negara. 2.3.2. Latar Belakang Pendidikan Nasional berdasarkan Pancasila bertujuan untuk mewujudkan kwalitas manusia Indonesia, yaitu manusia yang beriman dan bertaqwa terhadap Tuhan Yang Maha Esa, berbudi pekerti luhur, berkepribadian, berdisiplin, bekerja keras, tangguh, bertanggung jawab, mandiri, cerdas, terampi) serta sehat jasmani dan rohani (GBHN 1993:23) Oalam rangka melaksanakan pendidikan nasional perlu makin diperluas, ditingkatkan dan dimantapkan usaha - usaha penghayatan dan pengamalan nilai -nilai Pancasila sehingga makin membudaya diseluruh lapisan masyarakat. Pendidikan Pancasila menurut GBHN 1993 termasuk pendidikan Pedoman Penghayatan dan Pengamalan Pancasila (P4), Pendidikan Sejarah Perjuangan Bangsa (PSPB) serta unsur - unsur yang dapat meneruskan dan mengembangkan jiwa, semangat dan nilai kejuangan, khususnya nilai 1945, dilanjutkan dan ditingkatkan disemua jalur, jenis dan jenjang pendidikan termasuk pra sekolah. Hal - hal tersebut di atas penulis kemukakan sebagai latar belakang mata' pelajaran Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan (PPKn) yang mempunyai

37

peranan strategis sesuai dengan tujuan pendidikan khususnya dalam usaha menyiapkan generasi muda yang berbudi pekerti luhur, berkepribadian, cinta tanah air dan tebal semangat kebangsaannya.

2.3.3. Fungsi Mengingat Pendidikan Pancasila dan Kewarnegaraan (PPKn) sangat penting dalam mengembangkan pengetahuan dan kemampuan memahami dan menghayati nilai - nilai Pancasila, maka di bawah ini penulis mengembangkan fungsi dari Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan (PPKn) yang diantaranya adalah untuk : a. Melestarikan dan mengembangkan nilai moral Pancasila secara dinamis dan terbuka. Nilai moral Pancasila yang dikembangkan itu mampu menjawab tantangan perkembangan yang terjadi dalam masyarakat tanpa kehilangan jati diri sebagai bangsa Indonesia yang merdeka, bersatu dan berdaulat. b. Mengembangkan dan membina siswa menuju manusia Indonesia seutuhnya yang sadar politik, hukum dan konstitusi negara kesatuan Republik Indonesia berlandaskan Pancasila serta sadar akan hak dan kewajiban sebagai warga negara Indonesia. c. Membina pemahaman dan kesadaran terhadap hubungan antara warga negara dengan negara, antara warga negara dengan sesama warga negara dan pendidikan pendahuluan bela negara mengetahui dan mampu melaksanakan dengan baik hak dan kewajibannya sebagai warga negara. d. Membekali siswa dengan sikap dan perilaku yang berdasarkan nilai - nilai moral

38

Pancasila dan UUD 1945 dalam kehidupan sehari - hari. 2.3.4. Tujuan Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan merupakan bagian yang integral dari pendidikan secara menyeluruh, sebab secara kualitatif, pendidikan tidak akan membawa hasil yang komprehensif manakala tidak diiringi dengan Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaranan (PPKn). Kepribadian yang tumbuh dan dewasa diharapkan akan terwujud melalui proses pendidikan. Namun demikian haus dipahami, bahwa kedewasaan tersebut belum matang sempurna bila aspek moral belum dibina serempak dengan aspek - aspek lainnya. Kedewasaan yang dibina dengan mengabaikan Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan (PPKn) akan membuahkan kepribadian yang timpang, setidak - tidaknya jika dilihat dari segi moral. Disinilah letak penting (urgensi)-nya Pendidikan Pancasila dan

Kewarganegaraan (PPKn) dalam konstensi pendidikan secara raenyeluruh. Dari "Materi latihan Kerja guru PPKn MTS dikemukakan bahwa: "Tujuan Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan (PPKn) adalah untuk mengembangkan pengetahuan dan kemampuan memahami dan menghayati nilai -nilai Pancasila dalam rangka pembentukan sikap dan perilaku sebagai pribadi, anggota masyarakat dan warga negara yang bertanggung jawab, serta memberi bekal kemampuan untuk mengikuti pendidikan dijenjang pendidikan menengah" (1997:12). Akhirnya dapatlah ditarik suatu kesimpulan, bahwa Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan (PPKn) bertujuan untuk membina dan mengembangkan melalui Dirjen Dikdasmen"

39

kedewasaan peserta didik sesuai dengan Pancasila dan Kewarganegaraan yang dapat menunjang terciptanya suatu kepribadian yang utuh dan berkualitas sekaligus menjadi anggota masyarakat dan warga negara yang bertanggung jawab.

2.4. Peranan Lembar Kerja Siswa Dalam Proses Belaiar Mengajar Persoalan penting yang terjadi pada kegiatan pembelajaran adalah bagaimana suatu konsep pengajaran mampu diserap oleh peserta didik dengan baik. Ketidakmampuan seorang guru dalam mengantarkan suatu maten pelajaran menyebabkan konsep - konsep yang ada didalamnya tidak dapat diterima, dipahami, dan dimengerti sepenuhnya atau bahkan tidak dapat diserap sama sekali. Hambatannya dengan pemanfaatan LKS dapatlah kiranya disebutkan peranan atau pengaruh Lembar Kerja Siswa (LKS) dalam upaya menanamkan suatu konsep kepada siswa yaitu : 1. LKS sebagai pengantar konsep Dalam peranannya sebagai pengantar suatu konsep "LKS disusun menurut klasifikasi tujuan pembelajaran. Dengan memanfaatkan pembahasan berdasarkan LKS ini, dengan sendirinya konsep - konsep yang hendak disampaikan kepada siswa terselesaikan tanpa pendekatan teks tertentu" (Nasrun Harahap: 1980:30). 2. LKS sebagai strategi penemuan konsep "Melalui pembahasan / kegiatan berdasarkan LKS, proses belajar mengajar mengarahkan siswa untuk menemukan konsep - konsep baru yang dirumuskan sendiri. Siswa memperoleh konsep suatu mated pelajaran, tidak bersumber dari

40

buku, teks atau dari guru, melainkan dari hasil melakukan kegiatan tertentu. Peran guru hanya membimbing mereka untuk menambah konsep tersebut "(Nasrun Harahap: 1980:40).

3. LKS sebagai pemberian tugas Merupakan suatu metode dalam PBM, dimana guru memberi tugas, siswa melaksanakan tugas tersebut dan ada pertanggung jawaban tugas atas siswa kepada guru. Biasanya pemberian tugas dilaksanakan setelah suatu topik atau pelajaran selesai disampaikan. Sebagai penghargaan atau hasil penyelesaian , tugas, guru memberi nilai atas tugas tersebut. 4. LKS sebagai strategi pengembangan materi Pada soal materi pokok sudah dapat dikuasai oleh siswa, pemikiran untuk mengembangkannya adalah merupakan alternatif yang realistis. Pengembangan materi adalah kemampuan guru di dalam menambah wawasan berfikir siswa dengan tetap mengacu pada materi dasar yang harus diterima. 5. LKS sebagai alat evaluasi Kegiatan evaluasi dilakukan guru untuk mengukur sejauh mana sebuah pokok bahasan telah dikuasai oleh siswa. Evaluasi sesungguhnya merupakan alat ukur keberhasilan baik untuk pihak guru maupun siswa. Dalam hubungannya dengan pemanfaatan LKS, guru dapat memperlakukan LKS tersebut sebagai alat evaluasi. Ini dimungkinkan karena format LKS yang dipakai memuat soal - soal.

41

BAB III METODE PENELITIAN

Didalam melakukan penelitan secara ilmiah sangat diperlukan penggunaan bermacam - macara metode penelitian sehingga mendapatkan data - data yang tepat, relevan dan obyektif serta dapat dipertanggung jawabkan kebenarannya. Sebelum penulis menguraikan metode - metode yang dipergunakan perlu kiranya dijelaskan arti dari pada istilah metode penelitian. Istilah metode penelitian berasal dari dua kata metode dan penelitian. Metode berasal dari kata methodos yang berarti cara. Kata penelitian berasal dari kata teiiti atau meneliti yang mempunyai arti mengadakan pengamatan secara cermat sehingga istilah metode penelitian mempunyai arti cara cara akurat dan relevan. Jelaslah bahwa sebenarnya di dalam penelitian ini penulis berusaha untuk mencari data - data yang bersifat ilmiah dan obyektif dengan menggunakan cara -cara tertentu yang mempunyai harapan agar data - data yang diperoleh dapat dipertanggung jawabkan kebenarannya dan mempunyai bobot ilmiah. Seperti yang dikemukakan oleh Sutrisno Hadi (1993:4) sebagai berikut: Research adalah suatu usaha yang menemukan, mengembangkan dan menguji

31

42

kebenaran suatu pengetahuan, usaha mana dilakukan dengan menggunakan metode ilmiah. Artinya usaha mendapatkan sesuatu untuk mengisi kekosongan atau berarti memperluas dan menggali lebih dalam apa yang sudah ada atau menjadi ragu - ragu. Selain itu dalam menjawab suatu masalah atau gejala diperlukan metode penelitian, karena penelitian itu merupakan suatu usaha yang sistematis dan obyektif untuk mencari pengetahuan yang dapat dipercaya. Dalam hal ini diungkapkan Arif Furchan (1982:50) bahwa "Strategis umum yang dianut dalam pengumpulan data dan analisis yang dipergunakan, guna menjawab persoalan - persoalan yang dihadapi". Dari pendapat di atas kita tank kesimpulan bahwa yang dimaksud dengan research atau penelitian dalam bab ini adalah suatu cara yang digunakan untuk mengadakan penyelidikan terhadap suatu masalah kemudian dengan cara tersebut akan didapatkan berbagai data atau hasil penelitian sesuai dengan tujuan yang akan dicapai, dilakukan secara berhati - hati dan seksama dalam mencari prinsip yang digunakan untuk merumuskan dan memecahkan masalah yang bersifat ilmiah. Dalam penelitian ini penulis menggunakan beberapa jenis metode yang berkaitan dan merupakan komponen - komponen suatu penyelidikan agar lebih mudah dalam proses - proses penelitian yang penulis bahas dalam empat bagian yaitu: a. Rancangan penelitian b. Deskripsi populasi dan penentuan sampel c. Metode pengumpulan data

43

d. Metode analisis data Keempat hal di atas merupakan sebagian langkah - langkah penelitian dan sebagai strategi dari penelitian yang secara singkat jelas.

3.1. Rancangan Penelitian Untuk mencari kebenaran secara sistematis menggunakan metode ilmiah, sedangkan untuk mencari tujuan tersebut merupakan tahapan proses yang diperlukan dalam merencanakan dan melaksanakan penelitian. Dalam rancangan penelitian dapat kita ketahui bentuk penelitian ini. Rancangan penelitian dalam skripsi pada dasamya dipilih menjadi dua yaitu : 1. Rancangan non eksperimen terdiri dari : a. studi diskriptif b.studi komparatif c. studi korelasional d.studi kasus 2. Rancangan eksperimen terdiri dari : a. pra eksperimen b.eksprimen sungguhan (true experiment) c. eksperimen semu Perlu diingat rancangan penelitian tidak bisa diperbandingkan ilmiah atau tidak, tetapi hanya dilihat dari segi efektif atau tidak. Relevansi tipe masalah dan tujuan penelitian, tingkat akurasi pembuktian peneliti (internal validity) dan tingkat

44

generalisasinya (external validity) yang menentukan kegunaan rancangan tersebut. Pada penelitian eksperimen yang merupakan suatu metode observasi di bavvah suatu kesengajaan perlakuan atau kondisi yang memang dirancang peneliti. Perancangan tersebut dengan cara manipulasi variabel - variabel tertentu dikontrol terdapat variabel tertentu pula. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui hubungan antara sebab (disengaja) dan akibat yang ditimbulkan dengan cara tertentu dalam kondisi terkontrol. Syarat syarat penelitian itu adalah : a. Adanya kelompok kontrol b. Adanya replikasi c. Adanya randomisasi Jika syarat tersebut terpenuhi, maka eksperimen tersebut disebut eksperimen sungguhan (true experiment) yang digunakan sebagai pedoman penyusunan rancangan penelitian secara umuni. Jika prinsip - prinsip eksperimen tersebut tidak dianut, maksudnya menganut sebagian saja maka eksperimen tersebut disebut pra eksperimen seperti : a. The one shot case study b. One group pre test-post test desigh c. The static group campasion Pada penelitian ini penulis menggunakan rancangan penelitian eksperimen dengan menggunakan pre-test dan post test pada one group desigh dengan gambar sebagai berikut:

45

Pre test

treatment

Post test

T1________________ x _____________________T2

3.2. Deskripsi Populasi dan Penentuan Samuel Populasi merupakan keseluruhan obyek yang akan diteliti sedangkan sampel adalah suatu bagian yang dipilih dengan cara tertentu untuk mewakili keseluruhan kelompok populasi. Menurut Sudjana (1984:5) menyatakan bahwa: "Totalitas semua nilai yang mungkin hasil menghitung ataupun pengukuran, kuantitatif maupun kwalitatif, daripada karateriatik tertentu mengenai sekuimpulan obyek yang lengkap dan jelas yang ingin dipelajari sifat -sifatnya, namakan populasi, ataupun sebagian yang diambil dari populasi disebut sampel". 3.2.1 Diskripsi Populasi Populasi merupakan keseluruhan obyek yang akan dijadikan sasaran penelitian, kecermatan penelitian sangat mempengaruhi dalam menentukan populasi. Seperti yang dikemukakan olah Sutrisno Hadi (1987:20) sebagai berikut : Populasi adalah seluruh penduduk yang dimaksud untuk diselidiki. Populasi dibatasi sebagai sejumlah penduduk atau individu yang paling sedikit mempunyai satu sifat yang sama. Pendapat lain dikemukakan oleh Arikunto (1992:102) mengemukakan : "Populasi adalah keseluruhan subyek penelitian apabila seseorang ingin meneliti semua elemen yang ada dalam wilayah penelitian". Dari pendapat di atas dapatlah disimpulkan bahwa obyek pada populasi yang diteliti hasilnya dianalisis, disimpulkan dan kesimpulannya berlaku untuk seluruh

46

populasi. Sebagaimana judul penelitian ini dilaksanakn di MTS Talun Sumberrejo Kabupaten Bojonegoro dan yang menjadi populasi adalah siswa kelas 1 sejumlah 308 orang siswa.

3.2.2. Penentuan Sampel Sebagaimana umumnya penelitian, penentuan sampel merupakan tahapan penelitian yang sangat penting, karena sampel yang tidak mewakili populasi disebut sampel yang menyeleweng atau menyimpang. Seperti yang dikemukakan oleh Sutrisno Hadi (1987:31) sebagai berikut: Sampel merupakan ukuran terkecil dari populasi, untuk penelitian ini diambil secara random sampling maksudnya tidak semua individu dalam populasi ini dipergunakan surposiv sampling maksudnya, sampel yang digunakan didasari pada ciri - ciri, sifat - sifat tertentu yang dipandang mempunyai sangkut paut erat dengan ciri - ciri, sifat - sifat populasi yang sudah diketahui sebelumnya. Dengan demikian yang dimaksud dengan sampel adalah merupakan populasi yang dianggap mewakili seluruh populasi dengan maenggunakan teknik - teknik tertentu. Sampel dalam penelitian ini adalah 60 orang siswa, terdiri dari 30 orang siswa sebagai kelompok eksperimen dan 30 orang siswa sebagai kelompok pengontrol. Pengambilan sampel ini digunakan secara random karena sering tidak dimungkinkan untuk mengamati segenap anggota populasi yang sangat besar jumlahnya. 3.3. Metode Pengumpulan Data

47

Sebagai langkah lanjut dari metode penentuan obyek, adalah metode pengumpulan data. Yang dimaksud metode pengumpulan data adalah suatu cara di dalam penelitian untuk memperoleh data atau keterangan yang sesuai dengan tujuan dari penelitian tersebut. Adapun cara yang digunakan untuk mengumpulkan data dalam penelitian ini, penelitian menggunakan beberapa metode antara lain : 1. Metode angket 2. Metode dokumentasi 3. Metode tes

3.3.1. Metode Angket Metode angket adalah metode penelitian dimana telah menyediakan lembar pertanyaan dan lembar jawaban yang diharapkan dapat dijawab oleh responden, sehingga diperlukan persiapan matang dalam penyusunan tersebut agar dapat diterima dengan mudah dan hasilnya juga akan sesuai yang diharapkan. Selain itu metode angket juga disebut surat menyurat karena hubungan dengan responden melalui daftar pertanyaan yang dikirim pada subyek terlukis seperti dikemukakan oleh Arikunto (192:24) sebagai berikut: Kuesioner atau angket adalah sejumlah pertanyaan tertulis yang digunakan untuk memperoleh informasi dari responden dalam arti laporan tentang pribadinya atau hal - hal yang ia ketahui. Pertanyaan atau daftar isian yang akan diedarkan kepada sejumlah subyek yang

48

akan diselidiki dengan cara tertentu, selanjutnya dikembalikan kepada orang yang menyelidiki untuk dianalisa. Menurut Sutrisno Hadi (1993:153) sebagai berikut: Metode kuesioner dalam bentuknya yang langsung keduanya mendasar daripada laporan tentang diri sendiri atau keyakinan pribadi, Adapun anggapan - anggapan yang dipegang oleh penyelidik dalam menggunakan metode ini: a. Bahwa subyek adalah orang yang paling tahu tentang diri sendiri. b. Bahwa apa yang dinyatakan oleh subyek kepada penyelidik adalah benar dan dapat dipercaya. c. Bahwa interprestasi subyek tentang pertanyaan - pertanyaan yang diajukan kepadanya adalah dengan apa yang dimaksud oleh penyelidik. Dari kedua pengertian di atas dapat diambil kesimpulan bahwa yang dimaksud dengan angket adalah cara untuk memperoleh data dengan jalan mengedarkan suatu gejala umum yang dapat dipertanggung jawabkan secara logis empiris. Adapun alasan penulis menggunakn metode angket adalah sebagai berikut: a. Praktis, mudah dilaksanakan dan tidak banyak makan waktu dan tenaga. b. Penulis dapat menulis data - data tertentu dari subyek yang telah penulis tetapkan sesuai dengan kebutuhan. c. Penulis dapat dengan mudah manganalisa jawaban yang diberikan kepada sampel. Menurut Sutrisno Hadi (1993:158) tentang jenis - jenis penyusunan item metode angket dapat dibagi dalam kelompok sebagai berikut: a, Angket tipe lisan atau isian adalah memberikan kebebasan yang seluas — luasnya

49

kepada responden untuk menjawab pertanyaan. b. Angket tipe pilihan adalah responden hanya diminta untuk memilih salah satu jawaban yang sudah tersedia.

Sebagai alat pengumpul data, angket tentunya juga mempunyai kelemahan. Kelemahan - kelemahan tersebut adalah : a. Responden mungkin sekali merasa segan memberikan jawaban yang lengkap sehingga hanya beberapa hal saja yang dapat diselidiki daripadanya. b. Besar kemungkinan responden tidak mencantumkan hal - hal yang sebenarnya sangat diperlukan, bukan karena dia tidak tahu, tetapi semata - mata karena hal itu dipandang tidak penting atau lupa mencantumkan. c. Dengan angket pengaruh subyek tidak dapat dihindarkan. d. Angket hanya terbatas kepada responden yang dapat membaca dan menulis, kadang ada responden yang tidak bersedia untuk mengisi. e. Pertanyaan yang diajukan dalam angket lebih bersifat terbatas sehingga ada hal hal yang tidak terungkap. Selain mempunyai kelemahan — kelemahan angket juga mempunyai keunggulan sebagai berikut: a. Angket dapat dipergunakan untuk mengumpulkan data kepada sejumlah responden dalam jumlah yang banyak dan dengan waktu yang singkat. b. Setiap responden menerima sejumlah pertanyaan - pertanyaan yang sama dan adanya kebebasan untuk memiliki keterangan.

50

c. Responden mempunyai waktu yang cukup untuk menjawab pertanyaan sehingga dengan angket pengaruh subyektif dapat dihindarkan. 3.3.2. Metode Dokumentasi Pengertian dokumentasi menurut Winamo Surahman (1982:125) adalah sebagai berikut: "Dokumentasi adalan pencatatan suatu peristiwa dan pemikiran terhadap suatu peristiwa yang ditulis dengan sengaja untuk menyimpan atau merumuskan keterangan mengenai peristiwa tersebut". Sedangkan menurut Suharsini Arikunto (1992:220) adalah sebagai berikut : "Metode dokmnentasi adalah mencari data mengenai hal - hal atau variabel yang berupa catatan, transkip, buku, surat kabar, majalah, prasasti, notulen rapat, legger, agenda dan sebagainya". Dari pendapat di atas tersebut dapatlah ditarik suatu kesimpulan bahwa metode dokumentasi adaiah merupakan suatu tehnik pengumpulan data dengan jalan melihat data - data tersebut berupa catatan - catatan peristiwa atau tentang suatu kejadian yang perlu disimpan dan sebagai alat bukti bila sewaktu - waktu dibutuhkan. Adapun yang dimaksud dengan pengumpulan data dengan metode dokumentasi ini adalah: a. Dengan mengambil data dari dokumen sehingga diharapkan mendapatkan data yang dapat dipertanggung jawabkan kebenarannya karena dokumentasi

merupakan sumber data yang autentik. b. Data yang dikehendaki mudah didapat, hemat biaya dan tenaga.

51

Alasan menggunakan metode dokumentasi adalah : a. Data yang diperoleh dapat dipercaya karena diperoleh langsung dari dokumentasi. b. Memudahkan dan mempersxpat penulis dalam memperoleh data c. Penulis dapat memperoleh data yang tidak berubah kebenarannya. Adapun kebaikan - kebaikan dan metode dokumentasi adalah : a. Data yang diperoleh dapat dijamin kebenarannya. b. Menghemat waktu, tenaga dan biaya. c. Penulis dapat memperoleh data dan dengan tidak raengganggu responden. Kelemahan - kelemahan dan metode dokumentasi adalah : a. Apabila data tidak disusun secara sistematis, maka dapat mempersulit pencatatan. b. Situasi buku dan statistik karena berhadapan dengan benda - benda mati.

33.3. Metode Tes Tes sebagai instrumen pengumpulan data dapat dibedakan menjadi dua yaitu : a. Tes buatan guru yang disusun oleh gum dengan prosedur tertentu tetapi belum mengalami uji coba berkali - kali sehingga tidak mengetahui ciri - ciri kebaikannya. b. Tes berstandar, yaitu tes yang biasanya dibuat oleh lembaga testing, yang sudah diuji kebenarannya secara berulang — ulang.

3.4. Metode Analisis Data Metode analisis data adalah sebagai tindak lanjut dan metode pengumpulan data,

52

metode analisis data yang penulis gunakan untuk membuktikan kebenaran data yang diperoleh dari penelitian adalah analisa t-tes dengan rumus :

53

t =

M.d ∑ X2d N (N-l)

Keterangan: Md xd x2d N d.b = Mean dari perbedaan pre-tes dengan pos-tes0 = Deviasi masing - masing subyek (d - Md) = Jumlah kuadrat deviasi = Subyek pada sampel = Ditentukan dengan N-1

54

BAB IV PENYAJIAN DAN ANALISIS DATA Dalam penelitian agar dapat memperoleh data yang dapat dipertanggung jawabkan kebenarannya perlu prosedur yang sistematis, jelas dan dapat dikontrol. Dalam bab IV ini penulis menyajikan data - data yang diperoleh penulis di lapangan, selain itu jugajalannya penelitian agar memperoleh gambaran yang jelas. Penulis dalam bab ini meliputi tiga tahap pelaksanaaan yaitu : 1. 2. 3. Penyajian data Analisis data Interprestasi

4.1. Penyajian Data Sebelum melaksanakan penelitian perlu adanya persiapan yang matang agar , selama mengadakan penelitian tidak mengalami hambatan - hambatan, sehingga adanya persiapan yang matang diharapkan hasilnya sesuai dengan tujuan penelitian. Dalam hal ini dapat memperkecil terjadinya penyimpangan dan hambatan yang berarti. Adapun sebelum data - data penulis sajikan, perlu penulis uraikan persiapan sebelum terjun ke lapangan.

43

55

4.1.1.Pengusulan Permasalahan dan Judul Sebelum melaksanakan penelitian, yang wajib dilakukan oleh penulis adalah mengajukan permasalahan dan judul yang akan diteliti kepada dosen pembimbing. Proposal pengajuan judul ini dimaksudkan untuk mengetahui segala aspek yang akan diteliti oleh mahasiswa. Pengajuan judul ini merupakan hal yang pertaraa, karena berawal dan judul ini penelitian mulai dilakukan. 4.1.2.Penyusunan Proposal dan Matrik Penelitian Persiapan yang paling mendalam dalam melaksanakan penelitian adalah kegiatan penyusunan rencana penelitian atau lebih dikenal dengan rancangan penelitian. Rancangan penelitian ini dimaksudkan untuk menentukan arah dan tujuan penelitian serta langkah - langkah dalam penelitian tercapainya sasaran yang diinginkan, sehingga dapat mempermudah peneliti untuk menyelesaikan penelitian. Setelah proposal penelitian tersebut disetujui oleh dosen pembimbing, kemudian disusun matrik penelitian. Tujuannya adalah untuk mengetahui secara global masalah yang diteliti, karena di dalam matrik penelitian ini dapat dirumuskan masalahnya serta konsep - konsep variabel, indikator, hipotesis, sumber data dan pengumpulan data, sehingga dalam penyusunan matrik ini dapat diketahui bentuk penelitian yang akan dilaksanakan mahasiswa. 4.1.3.Penyusunan Instrumen Penelitian Suatu penelitian berusaha untuk mengumpulkan data yang bersifat obyektif dengan menggunakan cara tertentu dengan harapan agar data yang diperoleh dapat dipertanggung jawabkan kebenarannya serta mempunyai bobot ilmiah. Langkah yang

56

paling pcnting dalam hal ini adalah membuat instrumen penelilian. Instrumen penelitian sangat periling dalam pengumpulan data di lapangan nanti. Adapun pengembangan instrumen dalam penelitian ini adalah sebagai berikut: a.Menentukan variabel yang akan diteliti b.Setelah ada variabel yang akan diteliti, mencari indikator variabel. c.Menentukan diskripsi indikator variabel d.Membuat item yang tersusun dalam suatu angket.

4.1.4. Pelaksanaan Penelitian Setelah proposal tersebut disetujui olch dosen pembimbing, berikutnya penulis baru mencari data - datanya di lapangan. Setelah data - data tersebut terkumpul, penulis mengadakan analisis data untuk memperkuat hipotesis yang penulis ajukan.

57

Tabel 1 Nama responden yang menggunakan Lembar Kerja Siswa (LKS) mata pelajaran PPKn (kelompok ekspenmen) No. 1 1 2 3 4 5 e 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 Nama 2 Adib Suprayono Agus Rusdianto Ahmad Nur Afif Ahwan Sunaryo Amad Ten Sihombing Andika Frediantoko Annisa Muntoharoh Bambang Erwanto Dwi Agus Setyobudi Eka Nurmawati Evi Nurul Cahyani Had! Susilo lis Iswatun Jannah Imam Supriyanto Inna Alfiana Iwan Surya Anggara Lilik Mafudhoh Mamak Eko Cahyono Meli Moch. Abdul Adi Moch. Adis PratiKnyo Moch. Hariyanto Moch. Munif P. Moch. Muslin Nina Dwi Kristiawan Novi Agustina Nur Hidayati Panji Aryadi Pratomo Purwanto Rian Raditya Erik E. Kelas 3 XI XI XI XI XI XI XI XI XI XI XI XI XI XI XI XI XI XI XI XI XI XI XI XI XI XI XI XI XI XI

58

No. 1 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30

Tabel 2 Nama responden yang tanpa menggunakan Lembar Kerja Siswa (LKS) mata pelajaran PPKn (kelompok ekspenmen) Nama 2 Abdul Ghofur Abdul Jalal Ms Abdul Kohar Abdul Wahab Hasbullah Adi Firman Irawan Agus Purna Irawan Ahamd Fendi Ahmad Rifai Andi Hermawan Beni Sasongko Bery Sandi Priyono Chusnul Khotimah David Verdianto Eka Sofiawati Eka Sukariyawati Ginanda Prihatini Ifa Andriyani Ika Noviana Imam Budi Cahyono Indahyani Irwan Nurcholis istiqomah Lailatul Fadilah Laris Echa Firgausa Lilik Suryani Mario Angga Kurniawan Maulida Zakhiya Moch. Bahtiar Afandi Moch. Dodik Teguh Moch. Fans Istiawan

Kelas 3 XII XII XII XII XII XII XII XII XII XII XII XII XII XII XII XII XII XII XII XII XII XII XII XII XII XII XII XII XII XII

59

Tabel 3 Nilai prestasi belajar mata pelajaran PPKn Siswa kelas I yang menggunakan LKS (kelompok eksperimen) No. 1 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 No.Responden 2 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 Pertama 3 64 66 61 66 60 66 60 69 63 72 61 74 60 60 68 70 65 59 74 56 62 52 46 52 61 69 66 65 68 65 Nilai Kedua 4 67 66 65 66 70 79 60 71 67 78 65 66 75 62 71 74 75 63 70 74 68 68 54 54 65 71 74 65 71 75 Rata-rata 5 65 66 63 66 65 72 60 70 65 75 63 70 67 61 69 72 70 61 72 65 65 60 50 53 63 70 70 65 69 70

60

Tabel 4 Nilai prestasi belajar mata pelajaran PPKn Siswa kelas I yang tanpa menggunakan LKS (kelompok kontrol) No. 1 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 No.Responden 2 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 Nilai Kedua 4 67 77 59 62 70 62 67 65 60 71 68 59 70 61 65 61 63 61 67 75 74 79 67 70 63 67 60 68 67 69

Pertama 3 53 75 53 62 50 60 65 56 60 65 56 59 66 59 55 61 57 59 65 65 66 61 65 60 60 65 60 56 65 65

Rata-rata 5 60 76 56 62 60 61 66 60 60 68 62 59 68 60 60 61 60 60 66 70 70 70 66 65 61 66 60 62 66 67

61

Tabel 5 Persiapan penghjtungan perbedaan Mean Nilai prestasi belajar mata pelajaran PPKn yang menggunakan LKS dan yang tanpa LKS No. 1 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 Jml.: Pasangan Subyek 2 1-3 2-5 3-2 4-1 5-4 6-10 7- 12 8-11 9-9 10-8 11-7 12- 15 13- 16 14-17 15-13 16-24 17-22 18-23 19-6 20- 19 21 -14 22- 18 23-21 24-20 25-28 26-27 27-26 28-25 29-30 30-29 60 Pre-test 3 60 76 56 62 60 61 66 60 60 68 62 59 68 60 60 61 60 60 66 60 65 60 60 68 61 66 68 62 66 68 1881 Pos-test 4 63 65 66 65 66 75 70 63 65 70 60 67 72 70 65 65 70 66 65 72 70 61 70 75 65 70 70 63 70 67 2021 d 5 3 -11 10 3 6 14 4 3 5 2 o 8 4 10 5 4 10 6 -1 12 5 1 10 7 4 4 2 1 4 -1 -33 Nilai xd 6 0,6667 -8,6667 7,6667 0,6667 3,6667 11,6667 1,6667 0,6667 2,6667 -2,6667 -0,3333 5,6667 1,6667 7,6667 2,6667 1,6667 7,6667 3,6667 1,3333 9,6667 2,6667 -1,3333 7,6667 4,6667 1,6667 1,6667 0,6667 -1,3333 1 ,6667 1,3333 81,6673 x2d 7 0,4445 75,1117 58,7783 0,4445 13,4447 136,1119 2,7779 0,4445 7,1113 0,1111 0,1111 32,1115 2,7779 58,7783 7,1113 2,7779 58,7783 13,4447 1,7777 93,4451 7,1113 1,7777 58,7783 21,7772 2,7778 2,7778 0,4444 1,7776 2,7778 1,7776 667,6717

62

4.2. Analisis Data Data - data yang telah penulis peroleh kiranya perlu diolah untuk menguji hipotesis yang penulis ajukan dalam penehtian ini. Berdasarkan data - data yang telah terkumpul kemudian penulis menginventarisir dalam bentuk label kemudian baru dimasukkan dalam rumus t-tes. Adapun rumus t-tes adalah sebagai berikut: t = M.d ∑ X2d N (N-l) Penyelesaiannya sebagai berikut: Diketahui: Md = = Xd X2d N d.b = = = = = t = 2021-1881 60 2,3333 81,6673 667,6717 60 60-1 59 M.d ∑ X2d N (N-l)

63

t =

2,3333 667,6717 3540

t =

2,3333 0,1886

t = =

2,3333 0,4342 5,3737

4.3. Interprestasi Berdasarkan hasil analisis data dengan rumus t-tes dengan sampel 60 siswa diperoleh t hitung sebesar 5,3737 dengan taraf signifikan 1% diperoleh t label 2,39 sedangkan taraf signifikan 5% diperoleh t label 1,67. Dengan demikian t hilling lebih besar dan t label baik pada laraf signifikasi 1% maupun 5%. a.Hipotesis Allemalif / Hipotesis Kerja (Ha) diterima artinya ada pengamh terhadap penggunaan Lembar Kerja Siswa (LKS) dengan prestasi belajar mata pelajaran PPKn siswa kelas 1 di MTS Talun Sumberrejo Kabupaten Bojonegoro. b.Hipotesis Nihil / Hipotesis Nol (Ho) ditolak artinya tidak ada pengaruh terhadap penggunaan Lembar Kerja Siswa (LKS) dengan prestasi belajar mata pelajaran PPKn siswa kelas I di MTS Talun Sumberrejo Kabupaten Bojonegoro.

64

Jadi karena hasil t hitung lebih besar dari t label, maka Hipotesis Alternatif / Hipotesisi Kerja (Ha) yang diajukan diterima artinya ada pengaruh terhadap penggunaan Lembar Kerja Siswa (LKS) dengan prestasi belajar mala pelajaran PPKn siswa kelas I di MTs Talun Sumberrejo Kabupaten Bojonegoro tahun 2007..

65

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

5.1. Kesimpulan Penggunaan Lembar Kerja Siswa dalam menyelesaikan materi pelajaran pada satu sisi adalah merupakan kebutuhan, karena LKS sendiri salah satu variasi dari strategi pembelajaran. Pada sisi lain masih diperlukan komitmen - komitmen ideal terhadap bagaimana mewujudkan keberadaan LKS itu agar tidak lagi dipahami sebagai beban baru, baik dari pihak guru maupun siswa, disamping bagaimana pemanfaatannya benar - benar optimal. Berdasarkan kenyataan di lapangan, terutama penggunaan LKS mata pelajaran PPKn kelas I di MTS Talun Sumberrejo Kabupaten Bojonegoro dapat dikemukakan beberapa simpulan sebagai berikut: 1. LKS dapat membuat suasana kelas menjadi lebih aktif, siswa lebih sering berdiskusi dengan temannya, dan bagi guru kelas lebih mudah untuk dikelola. 2. Inisiatif dan upaya kreatifitas membuat LKS sendiri masih kurang, opini umum menyebutkan karena LKS yang diterbitkan oleh pihak Iain sudah ada, sehingga yang sudah ada itulah yang dipakai. 3. Dengan adanya buku paket dan buku penunjang disamping harus menggunakan LKS, guru dituntut untuk benar - benar mengatur pemanfaalannya terutama alokasi waktu yang tersedia.

54

66

4.

Dari analisis data di atas diajukan ternyata taraf signifikan penelitian dengan sampel 60 orang siswa menunjukkan hasil t observasi 5,3737 > t label 3,39 taraf signifikan 1%. Dan t observasi 5,3737 > t label 1,67 taraf signifikansi 5%. Hal ini mengandung arti bahwa: a. Hipotesa Alternatif (Ha) diterima artinya ada pengaruh positif terhadap penggunaan LKS dengan prestasi belajar mata pelajaran PPKn siswa kelas I di MTS Talun Sumberrejo Kabupaten Bojonegoro. b.Hipotesa Nihil (Ho) ditolak artinya tidak ada pengaruh positif terhadap penggunaan LKS dengan prestasi belajar mata pelajaran PPKn siswa kelas I di MTS Talun Sumberrejo Kabupaten Bojonegoro. Jadi karena t observasi > t label maka hipotesa yang diajukan dalam penelitian

ini diterima, artinya ada pengaruh positif penggunaan LKS terhadap prestasi belajar mata pelajaran PPKn siswa kelas I di MTS Talun Sumberrejo Kabupaten Bojonegoro terbukti kebenarannya. 5.2. Saran 1. Dengan mempertimbangkan alokasi waktu lingkup materi pelajaran keadaan siswa, serta hal - hal yang situasional, jika pemanfaatan buku pake! dan buku penunjang lainnya dapal dipergunakan secara optimal. Penggunaan LKS unluk mala pelajaran tertentu tidak perlu untuk seluruh topik bahasan. Dalam hal ini LKS sebagai suplemen dan buku pegangan.

67

2. Dalam beberapa hal hendaknya tidak disalah gunakan pemanfaatannya, misalnya: a. Siswa mengerjakan LKS, guru mengerjakan tugas lain. b.Pekerjaan siswa tidak diperiksa hasilnya. c. Menggunakan terlalu banyak tugas / kegiatan tanpa tujuan yang jelas. d.Untuk mengisi kekosongan jam pelajaran karena guru berhalangan hadir. 3. LKS salah satu bentuk strategi dari variasi pengajaran oleh karena itu tidak harus seluruh pokok bahasan diselesaikan dengan mengerjakan LKS. 4. Siswa aktif berflkir mengerjakan LKS belum tentu kegiatan aspck tingkah laku selama belajar sebagai tolak ukurnya. 5. Kcputusan guru dalam menentukan apakah mcmpergunakan l.KS alau lidak hendaknya didasarkan atas efektivitas dan efisiensinya. Jika memang harus

menggunakannya perlu mempertimbangkan pula kemampuan pengadaannya. 6. Idealnya suatu LKS dibuat sendiri oleh guru yang bersangkutan, baik guru sebagai individu atau kelompok pembelajaran dilakukan oleh guru itu sendiri.

68

DAFTAR KEPUSTAKAAN Arikunto, Suharsimi, 1986, Dasar - dasar Evaluasi Pendidikan. Budi Aksara, Jakarta. Aswar, Saifudin, 1987, Tes Prestasi. Liberty, Yogayakarta. Furchan, Arif, 1988. Metodoloei Research Jilid I. Fak.Psikologi UGM, Yogyakarta Hadi, Sutrisno 1993, Metodologi Research Jilid I. Fak.Psikologi UGM, Yogyakarta Harahap, Nasrun dkk, 1980, Penyusunan Satuan Pelaiaran Dan Hubungannva Dengan Kegiatan Belaiar Mengaiar. Pepara, Jakarta. Hamalik, Oemar, Bandung 1980, Metodolgi Pengaiaran llmu Pendidikan. Mandar Maju,

Poerwadarminta, W.J.S.,1976, Kamus Umum Bahasa Indonesia. PN Balai Pustaka, Jakarta. Sidirjo, 1984, Metode Pemberian Tueas. Erlangga, Jakarta. Sudjana, 1979, Metode Statistika. Tarsito, Bandung. Suparman, Alwi, 1997, Analisis Pembelaiaran. Depdikbud, Jakarta. Soejianto, Agus, Jakarta. 1981, Bimbingan Kearah Belajar vang Sukses. Renika Cipta,

-------, 1985, Media Pendidikan dan Pengetahuan No. 16 Tahun IX. 1KIP Surabaya, Surabaya. -------, 1986, Media Pendidikan dan Pengetahuan No.23 Tahun [X. IKIP Surabaya, Surabaya. -------, 1992, Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktek. Renika Cipla,Surabaya. -------, 1993. TAP MPR Rl No.2 Tahun 1993. GBHN. 1997, Mated Latihan Keria Guru Pendidikan Kewarganegaraan (PPKn) MTS. Depdikbud Jakarta. Pancasila dan

69

Kutipan Tabel Dari Buku Prosedur Penelitian (Suatu Pendekatan Praktek) Edisi Revisi IJI oleh Dr.Suharsini Arikunto Penerbit RINEKA CIPTA Halaman 367 Nilai Presentil untuk distribusi t

db 0,5% 25 30 40 60 120 2,79 2,75 2,70 2,66 2,62 1% 2,48 2,46 2,42 2,39 2,36

Taraf Signifikasi 2,5% 2,06 2,04 2,02 2,00 1,98 5% 1,71 1,70 1,68 1,67 1,66 7,5% 1,32 1,31 1,30 1,30 1,29

Sumber: Statistical Tables for Biological, Agricultural and Medical esearch, Fisher R.A. dan Yates, F.Table 111, Oliver & Boyd Lld.Edinburgh.

70

ANGKET UNTUK GURU
1. Apakah LKS yang dipergunakan oleh Bapak / Ibu berupa buku dari salah satu penerbit ? a. Ya b. Kadang - kadang c. Tidak 2. Dengan adanya buku paket yang disediakan oleh sekolah apakah keberadaan LKS malah menjadikan beban tersendiri bagi Bapak / Ibu dalam mengajar ? a. Ya b. Kadang - kadang c. Tidak 3. Apakah dengan adanya LKS dapat membuat suasana kelas lebih aktif dalam belajar ? a. Ya b. Kadang - kadang c. Tidak 4. Bila ada siswa yang tidak dapat menyediakan LKS pada PBM, apakah Bapak / Ibu menyuruh untuk mengerjakan tugas pada buku yang kin ? a. Ya b. Kadang - kadang

71

c. Tidak 5. Dengan diberikannya tugas mengerjakan LKS, apakah siswa lebih sering menerima pujian ? a. Ya b. Kadang - kadang e. Tidak 6. Jika pada saatnya Bapak / Ibu berhalanmgan menjalankan tugas mengajar, apakah siswa diberikan tugas mengerjakan LKS ? a. Ya b. Kadang - kadang c. Tidak 7. Dibanding dengan tidaknya menggunakan LKS, apakah Bapak / Ibu guru lebih mudah dalam pengelolaan kelas ketika PBM ? a. Ya b. Kadang - kadang c. Tidak 8. Apakah dengan adanya LKS dapat menumbuhkan sikap siswa untuk ingin bertanya ? a. Ya b. Kadang - kadang c. Tidak

72

9. Terhadap siswa yang mempunyai / mempergunakan LKS, apakah nilai prestasi belajarnya lebih baik ? a. Ya b. Kadang - kadang c. Tidak 10.Menurut Bapak / Ibu, apakah LKS merupakan hal yang sangat diperlukan dalam PBM terutama mata pelajaran PPKn ? a. Ya b. Kadang — kadang c. Tidak

73

ANGKET UNTUK SISWA
1. Apakah guru kalian dalam mengajarkan mata pelajaran PPKn selalu

menggunakan LKS dalam PBM ? a. Ya b. Kadang - kadang c. Tidak 2. Apakah tugas / kegiatan dalam LKS selalu dikerjakan pada saat PBM berlangsung a. Ya b. Kadang - kadang c. Tidak 3. Terhadap LKS yang dipergunakan, apakah berupa buku yang sudah diterbitkan oleh salah satu penerbit ? a. Ya b. Kadang - kadang c. Tidak 4. Dengan adanya buku - buku paket yang disediakan oleh sekolah apakah keberadaan LKS malah menjadikan beban anda dalam belajar ? a. Ya b. Kadang - kadang c. Tidak

74

5. Apakah dengan adanya LKS dapat mendorong anda dalam kegiatan belajar mengajar ? a. Ya b. Kadang - kadang c. Tidak 6. Pelaksanaan penyelesaian tugas / kegiatan di LKS apakah dikerjakan sebagai tugas rumah (PR) ? a. Ya b. Kadang - kadang c. Tidak 7. Apabila ada tugas / kegiatan di LKS yang sulit dipecahkan, apakah anda atasi dengan mencontoh tugas teman anda ? a. Ya b. Kadang - kadang c. Tidak 8. Apakah dengan adanya LKS, dapat membantu anda dalam memecahkan masalah dalam buku - buku paket pelajaran ? a. Ya b. Kadang - kadang c. Tidak

75

9. Dengan LKS yang anda miliki, apakah bisa membantu dalam meningkatkan prestasi belajar anda ? a. Ya b. Kadang - kadang c. Tidak 10. Apakah dengan menyelesaikan tugas / kegiatan yang ada di LKS selalu dipecahkan sendiri ? a. Ya b. Kadang — kadang c. Tidak

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful