UPAYA MENINGKATKAN PARTISIPASI DAN HASIL BELAJAR SISWA MELALUI MODEL PEMBELAJARAN COOPERATIVE LEARNING TIPE THINK – PAIR

– SHARE PADA MATERI POKOK VIRUS KELAS XB SMA PANCASILA PURWOREJO TAHUN AJARAN 2009/ 2010

SKRIPSI Diajukan Kepada Fakultas Matematika Dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Negeri Yogyakarta Sebagai Persyaratan Guna Memperoleh Gelar Sarjana S1 Pendidikan Biologi

Oleh : AHMAD MIFTAHUDDIN 05304244067

JURUSAN PENDIDIKAN BIOLOGI FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA 2010

HALAMAN PERSETUJUAN

Tugas Akhir Skripsi

Upaya Meningkatkan Partisipasi Dan Hasil Belajar Siswa Melalui Model Pembelajaran Cooperative Learning Tipe Think – Pair – Share Pada Materi Pokok Virus Kelas XB SMA Pancasila Purworejo Tahun Ajaran 2009/ 2010

Oleh Ahmad Miftahuddin 05304244067

Skripsi ini telah memenuhi persyaratan dan siap ujian Disetujui pada tanggal 19 November 2009

Menyetujui,

Pembimbing I

Pembimbing II

Sukarni Hidayati, M.Si. NIP. 130681032

Bernadetta Octavia, M.Si. NIP. 196110061986012001

ii

PENGESAHAN

SKRIPSI Upaya Meningkatkan Partisipasi Dan Hasil Belajar Siswa Melalui Model Pembelajaran Cooperative Learning Tipe Think – Pair – Share Pada Materi Pokok Virus Kelas XB SMA Pancasila Purworejo Tahun Ajaran 2009/ 2010 Disusun Oleh : Ahmad Miftahuddin 05304244067

Telah Dipertahankan Di Depan Dewan Penguji Skripsi Jurusan Pendidikan Biologi FMIPA Universitas Negeri Yogyakarta Pada Tanggal 15 Januari 2010 Dan Dinyatakan Telah Memenuhi Syarat Guna Memperoleh Gelar S1 Sarjana Pendidikan Biologi Dewan Penguji Jabatan Ketua Penguji Nama Lengkap : Sukarni Hidayati, M.Si. NIP. 130681032 : Bernadetta Octavia, M.Si. NIP. 1961100619860120 : Siti Mariyam, M.Kes. NIP. 1950092819780320 ........... Tanggal 21-1-10

Sekretaris

...........

21-1-10

Penguji Utama

...........

22-1-10

Penguji Pendamping : Anna Rakhmawati, M.Si. NIP. 197701022001122002

...........

22-1-10

iii

SURAT PERNYATAAN

Yang bertanda tangan di bawah ini, Saya : Nama NIM Jurusan Fakultas Judul Karya Ilmiah : Ahmad Miftahuddin : 05304244067 : Pendidikan Biologi : Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam : Upaya Meningkatkan Partisipasi Dan Hasil Belajar Siswa Melalui Model Pembelajaran Cooperative Learning Tipe Think – Pair – Share Pada Materi Pokok Virus Kelas XB SMA Pancasila Purworejo Tahun Ajaran 2009/ 2010 Menyatakan bahwa karya ilmiah ini adalah hasil pekerjaan saya sendiri. Sepanjang pengetahuan saya tidak berisi materi yang ditulis orang lain sebagai persyaratan penyelesaian studi di perguruan tinggi, kecuali bagian-bagian tertentu yang saya ambil sebagai acuan dengan mengikuti tata cara dan etika penulisan karya ilmiah yang lazim. Apabila terbukti bahwa pernyataan ini tidak benar, maka sepenuhnya menjadi tanggung jawab saya. Yogyakarta, 19 November 2009 Penulis

Ahmad Miftahuddin NIM. 05304244067

iv

MOTTO DAN PERSEMBAHAN

MOTTO :

“Orang-orang yang berhenti belajar akan menjadi pemilik masa lalu. Orang-orang yang masih terus belajar, akan menjadi pemilik masa depan” (Mario Teguh). ”Jenius adalah 1 % inspirasi dan 99 % keringat. Tidak ada yang dapat menggantikan kerja keras. Keberuntungan adalah sesuatu yang terjadi ketika kesempatan bertemu dengan kesiapan”(Thomas A. Edison). ”Jika engkau berada di waktu petang, maka janganlah engkau menunggu pagi. Dan jika engkau berada di waktu pagi maka janganlah engkau menunggu petang. Gunakanlah waktu sehatmu sebelum datang waktu sakit. Dan gunakanlah waktu hidupmu sebelum datang waktu mati” (H.R. Ibnu Umar R.A.)
PERSEMBAHAN

Skripsi ini kupersembahkan kepada :

Kedua Orang tuaku yang tercinta Kakakku “Mas Faozan” dan Adikku “Fahmi” Sayangku Almamaterku

v

KATA PENGANTAR

Puji Syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat dan hidayah-Nya. Sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi ini untuk memenuhi persyaratan guna memperoleh gelar Sarjana Pendidikan. Penulis menyadari bahwa dalam penyusunan skripsi ini tidak terlepas dari bantuan dan dukungan dari berbagai pihak. Oleh karena itu, dalam kesempatan ini penulis mengucapkan banyak terimakasih kepada : 1. Bapak Dr. Ariswan, selaku Dekan Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Negeri Yogyakarta. 2. Bapak Suhandoyo M.S, selaku Kepala Jurusan Pendidikan Biologi FMIPA Universitas Negeri Yogyakarta. 3. Bapak Suratsih, M.Si, selaku Ketua Program Studi Pendidikan Biologi FMIPA Universitas Negeri Yogyakarta. 4. Ibu Sukarni Hidayati, M.Si, selaku Pembimbing I dan Ibu Bernadetta Octavia, M.Si, selaku Pembimbing II yang telah meluangkan waktu untuk memberikan bimbingan dan motivasi dengan penuh kesabaran. 5. Bapak Sukirman M.S, selaku Pembimbing Akademik. 6. Bapak Setyo Tjipto, B.A, selaku Kepala Sekolah SMA Pancasila Purworejo yang telah memberi izin kepada penulis untuk mengadakan penelitian. 7. Ibu Yuni Wuryanti S.P, selaku Guru Biologi SMA Pancasila Purworejo atas kerja sama yang baik selama penelitian berlangsung. 8. Semua pihak yang telah membantu terselesaikannya karya ini.

Yogyakarta, 19 November 2009

vi

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL........................................................................................... HALAMAN PERSETUJUAN............................................................................

i ii

HALAMAN PENGESAHAN............................................................................. iii HALAMAN PERNYATAAN ............................................................................ iv HALAMAN MOTTO DAN PERSEMBAHAN.................................................. v KATA PENGANTAR ......................................................................................... vi DAFTAR ISI..................................................................................................... DAFTAR TABEL.............................................................................................. vii ix

DAFTAR GAMBAR ........................................................................................... x DAFTAR LAMPIRAN...................................................................................... xi

ABSTRAK .......................................................................................................... xii BAB I PENDAHULUAN ................................................................................... A. B. C. D. E. F. G. 1

Analisis Situasi..................................................................................... 1 Identifikasi Masalah ............................................................................. 7 Batasan Masalah .................................................................................. 8 Rumusan Masalah ................................................................................ 8 Tujuan Penelitian ................................................................................. 9 Manfaat Penelitian ............................................................................... 9 Definisi Operasional Variabel.............................................................. 10

BAB II KAJIAN PUSTAKA .............................................................................. 12 A. Kajian Teori ......................................................................................... 12 1. Hakikat Pembelajaran Biologi………….………………………… 12 2. Pembelajaran Biologi di SMA………….………………………… 13 3. Hasil Belajar………………………….…………………………... 15 4. Makna dan Pentingnya Strategi Belajar…………………………. 16 5. Model Pembelajaran……………………………………………… 17 6. Pembelajaran Kooperatif………………………………………… 19

vii

7. Cooperative Learning Tipe Think-Pair-Share….………………... 25 8. Materi Pembelajaran Virus………………………….…………… 30 B. Penelitian yang Relevan....................................................................... . 39 C. Kerangka Berfikir ................................................................................ 40 D. Hipotesis............................................................................................... 41 BAB III METODE PENELITIAN ..................................................................... 42 A. B. C. D. E. F. Waktu dan Tempat Penelitian .............................................................. Desain Penelitian.................................................................................. Subjek Penelitian.................................................................................. Instumen dan Teknik Pengumpulan Data ............................................ Indikator Keberhasilan ......................................................................... Teknik Analisis Data............................................................................ 42 42 47 47 48 49

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN .................................... 50 A. Hasil Penelitian .................................................................................... 50 B. Pembahasan ......................................................................................... 63 BAB V PENUTUP............................................................................................ 69 A. Kesimpulan .......................................................................................... 69 B. Saran..................................................................................................... 69 DAFTAR PUSTAKA ......................................................................................... 70 LAMPIRAN-LAMPIRAN.................................................................................. 73

viii

DAFTAR TABEL

Tabel 1. Partisipasi Siswa dalam Kegiatan Diskusi Kelas Siklus I.................... 51 Tabel 2. Hasil Pretest dan Postest Siklus I ......................................................... 52 Tabel 3. Partisipasi Siswa dalam Kegiatan Diskusi Kelas Siklus II .................. 54 Tabel 4.Hasil Pretest dan Postest Siklus II......................................................... 59 Tabel 5. Hasil Postest Siklus I dan Postest Siklus II .......................................... 60

ix

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Struktur Tubuh Bakteriofag T4 ....................................................... 31 Gambar 2. Siklus Litik dan Lisogenik Bakteriofage ......................................... 34 Gambar 3. Tanaman tembakau yang sehat dan tanaman tembakau yang terserang TM........................................................................... 36 Gambar 4. Struktur Tobacco Mosaic Virus (TMV). ......................................... 36 Gambar 5. Proses Penelitian Tindakan.............................................................. 42 Gambar 6. Persentase Partisipasi Siswa dalam Aspek Ketepatan Berpendapat pada Siklus I dan Siklus II ....................... 55 Gambar 7. Persentase Partisipasi Siswa dalam Aspek Menanggapi Pendapat pada Siklus I dan Siklus II......................... 56 Gambar 8. Persentase Partisipasi Siswa dalam Aspek Mempertahankan Pendapat pada Siklus I dan Siklus II................. 56 Gambar 9. Persentase Partisipasi Siswa dalam Aspek Menerima Saran pada Siklus I dan Siklus II.................................. 57 Gambar 10. Persentase Partisipasi Siswa dalam Aspek Bertanya pada Siklus I dan Siklus II .............................................. 57 Gambar 11. Persentase Partisipasi Siswa dalam Aspek Menjawab Pertanyaan pada Siklus I dan Siklus II......................... 58 Gambar 12. Nilai Pretest dan Postest Siswa pada Siklus I dan Siklus II ................................................................................... 60 Gambar 13. Persentase Jumlah Siswa yang Mendapat Nilai ≥ 60 pada Postest Siklus I Dan Siklus II......................................................... 61

x

DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran 1. RPP Siklus I Pertemuan Ke- 1...................................................... Lampiran 2. RPP Siklus I Pertemuan Ke- 2...................................................... Lampiran 3. RPP Siklus II Pertemuan Ke- 3 .................................................... 1 4 7

Lampiran 4. RPP Siklus II Pertemuan Ke- 4 .................................................... 10 Lampiran 5. Kisi-kisi Pretest dan Postest Siklus I ............................................ 13 Lampiran 6. Kisi-kisi Pretest dan Postest Siklus II ........................................... 14 Lampiran 7. Soal Pretest Siklus I ...................................................................... 15 Lampiran 8. Soal Postest Siklus I...................................................................... 18 Lampiran 9. Soal Pretest Siklus II..................................................................... 21 Lampiran 10. Soal Postest Siklus II .................................................................. 23 Lampiran 11. Kunci Jawaban Pretest dan Postest Siklus I dan II ..................... 25 Lampiran 12. Nilai Hasil Pretest dan Postest Siklus I dan II ........................... 26 Lampiran 13. Lembar Kegiatan Siswa Pertemuan I, II, III, dan IV.................. 27 Lampiran 14. Lembar Jawaban LKS Pertemuan I, II, III, dan IV .................... 38 Lampiran 15. Kisi-kisi Aktivitas Siswa Selama Pembelajaran ........................ 53 Lampiran 16. Hasil Penilaian Aktivitas Siswa dalam Diskusi.......................... 55 Lampiran 17. Daftar Kelompok Siswa Kelas XB SMA Pancasila Purworejo .................................................................................... 57 Lampiran 18.Dokumentasi ................................................................................ 58 Lampiran 19. Surat Izin Penelitian.................................................................... 62

xi

UPAYA MENINGKATKAN PARTISIPASI DAN HASIL BELAJAR SISWA MELALUI MODEL PEMBELAJARAN COOPERATIVE LEARNING TIPE THINK – PAIR – SHARE PADA MATERI POKOK VIRUS KELAS XB SMA PANCASILA PURWOREJO TAHUN AJARAN 2009/ 2010 Oleh AHMAD MIFTAHUDDIN NIM. 05304244067

ABSTRAK

Tujuan penilitian ini adalah untuk meningkatkan partisipasi siswa dalam proses pembelajaran Biologi kelas XB SMA Pancasila Purworejo melalui model Cooperative Learning tipe Think-Pair-Share pada Materi Pokok Virus, meningkatkan hasil belajar Biologi siswa kelas XB SMA Pancasila Purworejo melalaui model Cooperative Learning tipe Think-Pair-Share pada Materi Pokok Virus. Penelitian ini diselenggarakan melalui model penelitian Tindakan Kelas (Action Research) yang terdiri dari 2 siklus, dengan menggunakan materi pokok Virus. Tiap siklus terdiri dari tahap perencanaan, tindakan, observasi, dan refleksi. Tahap perencanaan yaitu penyusunan rencana pembelajaran yang sesuai dengan model pembelajaran Cooperative Learning tipe Think-Pair-Share, penyiapan lembar observasi, dan LKS. Tahap pelaksanaan adalah pelaksanaan rencana pembelajaran yang telah disusun. Tahap observasi dilakukan dengan menilai partisipasi siswa yang terjadi dalam proses pembelajaran. Tahap refleksi adalah mengetahui sejauh mana tindakan telah dicapai. Serta memecahkan kendala yang dihadapi sebagai acuan siklus berikutnya. Data yang diperoleh dari lembar observasi dianalisis dengan membandingkan antara Siklus I dan Siklus II. Hasil penelitian menunjukkan bahwa model pembelajaran Cooperative Learning tipe Think-Pair-Share dapat meningkatkan partisipasi dan hasil belajar siswa. Peningkatan partisipasi siswa dari Siklus I ke Siklus II mencapai > 75% untuk semua aspek penilaian. Untuk peningkatan hasil belajar siswa ditunjukkan oleh hasil Postest dari Siklus I ke Siklus II dengan nilai rata-rata pada siklus I sebesar 41,05 dan pada Siklus II sebesar 67,11.

Kata kunci : Model Cooperative Tipe Think-Pair-Share, Peningkatan Partisipasi Siswa, Hasil Belajar Siswa, Virus, dan Siswa Kelas XB SMA Pancasila Purworejo.

xii

BAB I PENDAHULUAN

A. Analisis Situasi Strategi pembelajaran merupakan salah satu tahap pengembangan silabus. Agar standar kompetensi dan kompetensi dasar yang tertuang dalam silabus tercapai, maka guru perlu menerapkan strategi pembelajaran yang tepat. Perlu diadakan observasi awal terhadap proses pembelajaran yang berlangsung di kelas untuk mengetahui apakah strategi pembelajaran yang dipilih guru sudah tepat atau belum. Sekolah yang diobservasi adalah SMA Pancasila Purworejo. Sekolah ini merupakan salah satu sekolah di Kabupaten Purworejo. Selain sekolah tersebut merupakan sekolah swasta yang dikelola oleh suatu yayasan, sekolah tersebut juga mempunyai input siswa dengan kemampuan menengah. Hal ini dilihat berdasarkan Surat Keterangan Hasil Ujian (SKHU) siswa pada waktu mengikuti ujian nasional tingkat SMP yang tergolong sedang. Selain itu, guru Biologi yang mengajar juga sudah sangat senior dan jumlah guru Biologi dalam satu sekolah hanya satu sehingga tidak adanya kolaborasi dengan guru lain yang mengampu mata pelajaran Biologi dalam satu sekolah. Guru tersebut juga masih mengajar dengan cara-cara lama yaitu dengan metode ceramah dan pemberian tugas. Observasi dilakukan selama 3 kali pertemuan di kelas XB karena berdasarkan informasi guru Biologi bahwa siswa di kelas ini terkenal pasif dan kurang responsif bila mengikuti pelajaran Biologi. Hal ini diketahui setelah dilakukan wawancara dengan guru Biologi dan observasi proses pembelajaran.

1

2

Dari hasil wawancara tersebut, diketahui bahwa strategi yang diterapkan guru selama ini berupa metode ceramah dan pemberian tugas. Menurut guru, pembelajaran Biologi yang diampunya tidak pernah lepas dari metode ceramah sehingga metode ini lebih banyak digunakan dalam pembelajaran yang berlangsung di kelas XB. Alasan lebih seringnya digunakan metode ceramah karena mudah dalam pelaksanaannya dan tidak membutuhkan waktu yang banyak. Pelaksanaan metode ceramah di kelas menekankan pada kegiatan guru memberikan informasi berupa fakta dan konsep sedangkan siswa hanya mendengarkan bahan informasi dari guru. Akibatnya siswa hanya dapat menghafal informasi tanpa diberi kesempatan untuk berkembang

mengkonstruksikan pemikirannya, menemukan sendiri fakta dan konsep, serta menggunakannya dalam pemecahan masalah sehari-hari. Siswa kurang diberdayakan sehingga menjadi pasif di kelas dan terlihat bosan dengan pola pembelajaran yang monoton. Fokus pembelajaran tertuju pada guru sehingga proses pembelajaran lebih bersifat Teacher - Centered Teaching. Selain itu kreatifitas siswa juga kurang tergali yang dimungkinkan akibat kurangnya peran aktif siswa dalam belajar Biologi. Apabila waktu pelajaran telah habis sedangkan materi yang harus diberikan pada saat itu belum terselesaikan dan belum sepenuhnya tersampaikan pada siswa, maka guru berinisiatif memberikan tugas. Tugas yang diberikan berupa tugas membaca buku Biologi tentang materi yang belum sempat disampaikan dan mengerjakan LKS. Pada kenyataannya banyak

3

siswa tidak mengerjakan tugas tersebut di rumah. Siswa mengaku tidak membaca materi dan tidak seluruhnya mengerjakan LKS. Alasannya karena tugas membaca tidak akan dicek oleh guru dan tidak mendapat nilai sehingga sebagian besar tidak melakukannya. Siswa juga tidak mengerjakan tugas jika tidak diperintah untuk dikumpulkan. Namun apabila guru menginstruksikan untuk dikumpulkan, baru siswa mau mengerjakan LKS. Itu pun tidak semua siswa melakukan. Beberapa siswa juga mengaku baru mengerjakan LKS di sekolah dengan cara menyalin pekerjaan temannya. Untuk mengatasi siswa yang pasif, guru menerapkan metode pembelajaran yang lain yaitu diskusi. Dari hasil observasi yang telah dilakukan, diskusi yang berlangsung di kelas XB lebih mengarah pada kegiatan tanya-jawab antara guru dengan siswa. Guru berharap siswa akan berpartisipasi aktif apabila dirangsang dengan pertanyaan-pertanyaan. Namun yang terjadi adalah siswa kurang dapat berpartisipasi aktif dan kurang responsif terhadap pertanyaan yang telah diajukan guru karena hanya beberapa siswa yang antusias untuk menjawab. Siswa lain hanya diam bahkan ada beberapa yang ngobrol sendiri. Alasan mengapa siswa enggan untuk menjawab pertanyaan guru karena merasa tidak ditunjuk, siswa baru akan berpartisipasi untuk menjawab pertanyaan apabila ditunjuk oleh guru. Guru memberikan pertanyaan-pertanyaan dan berusaha menggiring siswa pada konsep yang harus dikuasai sehingga pertanyaan yang diajukan kepada siswa lebih pada penguasaan teori yang akan diajarkan. Banyak siswa yang kurang berpartisipasi aktif menjawab pertanyaan karena merasa bahwa

4

pertanyaan yang diajukan guru belum pernah diajarkan sebelumnya sehingga banyak yang tidak terjawab. Hal ini dimungkinkan karena siswa belum mempunyai bekal yang cukup untuk menjawab. Bahan pelajaran memang belum sepenuhnya dikuasai karena siswa juga belum menyiapkan bahan yang akan diajarkan terlebih dahulu. Oleh karena itu, isi pertanyaan perlu dipertimbangkan terlebih dahulu dengan mengetahui kondisi awal siswa. Guru sendiri tidak berusaha untuk mengungkap pengalaman siswa melalui pertanyaan-pertanyaan yang diajukan namun menghendaki siswa langsung menguasai konsep. Hal ini dapat mengakibatkan tidak berkembangnya pemikiran siswa bila diharuskan menghafal konsep saja tanpa dapat menghubungkan pengetahuan yang dimiliki sebelumnya. Kurang responsifnya siswa dalam menjawab pertanyaan-pertanyaan guru, tidak disiapkan materi pelajaran dari rumah, tidak dikerjakannya tugas yang diberikan guru merupakan beberapa indikasi rendahnya partisipasi siswa dalam belajar. Metode ceramah dan pemberian tugas terbukti belum dapat membuat siswa berpartisipasi aktif. Maka perlu diterapkan strategi pembelajaran lain yang dapat menghidupkan suasana kelas, mengarahkan siswa pada aktivitas belajar dan tidak mengharuskan siswa menghafal fakta dan konsep. Berdasarkan kesepakatan dengan guru dan melihat keleluasaan waktu yang diberikan maka dipilih materi pokok virus. Materi pokok virus merupakan materi yang sulit untuk dipelajari karena materi ini merupakan materi yang sulit untuk dibayangkan dalam bentuk nyata. Sehingga guru akan

5

kesulitan dalam menentukan metode mengajar yang tepat dalam penyampaian materi tersebut karena guru sudah terbiasa dengan metode ceramah. Berdasarkan kurikulum SMA materi pokok virus diajarkan di kelas X pada semester ganjil. Standar Kompetensi dari materi ini adalah “Mendeskripsikan ciri-ciri, replikasi, dan peran virus dalam kehidupan“. Kompetensi Dasar tersebut dikembangkan menjadi 4 indikator hasil belajar, yaitu : 1. Mendeskripsikan ciri-ciri virus. 2. Mendeskripsikan replikasi virus. 3. Mendeskripsikan klasifikasi virus. 4. Mengelompokkan peran virus dalam kehidupan. Dari analisis Standar Kompetensi, Kompetensi Dasar, dan Indikator, diperoleh informasi yang meliputi menggambarkan atau menguraikan, menggolongkan dan mengkomunikasikan hasil dengan berbagai cara. Oleh karena itu, kegiatan pembelajaran lebih diarahkan pada penggalian informasi yang dimiliki oleh siswa daripada ceramah. Peranan guru bukan hanya sebagai penyampai informasi, melainkan menyiapkan situasi agar anak didik dapat bertanya dan menyampaikan informasi yang mereka miliki sehingga siswa dapat menemukan fakta dan konsep sendiri. Proses belajar melibatkan berbagai aktivitas baik fisik, mental, maupun intelektual. Interaksi yang terjadi selama proses pembelajaran adalah antara siswa dengan persoalan yang dipelajari. Guru lebih banyak memainkan peran sebagai motivator dan fasilitator untuk membantu kelancaran proses belajar. Dalam hal ini guru perlu

6

memberi peluang seluas-luasnya agar siswa dapat belajar lebih bermakna dengan memberi respon yang mengaktifkan semua siswa secara positif dan edukatif. Guru sebagai fasilitator dalam pembelajaran diharapkan peka terhadap dinamika pembelajaran di kelasnya. Dengan demikian, guru dapat melakukan perubahan-perubahan untuk memperbaiki proses pembelajaran yang selama ini telah dilakukannya menjadi sesuai dengan kondisi perubahan yang ditemukan saat itu, sehingga tindakan yang dilakukannya nantinya dapat menjadi titik terang untuk mengatasi permasalahan yang muncul akibat perubahan tersebut dan memperbaiki proses pembelajaran secara keseluruhan. Guru perlu melakukan penelitian tindakan kelas untuk memperbaiki kualitas pembelajaran di kelasnya. Penelitian tindakan kelas merupakan serangkaian prosedur yang disesuaikan dengan situasi kelas yang dihadapi. Guru melakukan tindakan-tindakan yang membuat siswa menjadi lebih banyak terlibat dalam pembelajaran, menarik perhatian siswa, dan dalam tindakan itulah terkandung ide-ide kreatif seorang guru untuk memodifikasi penyampaian konsep agar siswanya mampu menangkap esensi materi yang disampaikan dengan keaktifan sendiri. Seperti yang disampaikan pada teori Piaget dalam Eriyanti, (2009: 2) pengalaman-pengalaman fisik dan manipulasi lingkungan penting bagi terjadinya perubahan-perubahan perkembangan. Selain itu, Piaget juga berkeyakinan bahwa interaksi sosial dengan teman sebaya, khususnya berargumentasi, berdiskusi, membantu memperjelas pemikiran, yang pada

7

akhirnya, membuat pemikiran itu menjadi lebih logis, sehingga peran guru menurut Piaget sebagai fasilitator dan bukan pemberi informasi. Dengan demikian, guru harus mampu menciptakan keadaan siswa untuk belajar sendiri. Artinya guru tidak sepenuhnya mengajarkan suatu bahan ajar kepada siswa, tetapi guru dapat membangun siswa yang mampu belajar dan terlibat aktif dalam belajar. Pembelajaran kooperatif tipe Think-Pair-Share merupakan

pembelajaran yang melibatkan kelompok, dengan melakukan banyak diskusi antar siswa. Dengan cara demikian, siswa dapat lebih berpartisipasi aktif dan dapat menemukan konsep-konsep yang diinginkan dengan sendirinya. Sehingga siswa akan memahami konsep tersebut dengan baik dan tidak sekedar hafalan.

B. Identifikasi Masalah Dari masalah situasi yang telah dikemukan sebelumnya,

pembelajaran yang berlangsung di kelas XB SMA Pancasila Purworejo lebih banyak didominasi oleh guru (Teacher-Centered Teaching). Guru lebih sering menggunakan metode ceramah untuk menanamkan konsep kepada siswa. Akibatnya siswa terbatas pada kegiatan mendengarkan, mencatat, dan menjawab pertanyaan bila guru mengajukan pertanyaan sehingga siswa kurang mendapat peran dalam belajar. Siswa hanya bekerja berdasarkan perintah guru dan berfikir menurut cara yang digariskan guru. Untuk itulah perlu dirancang strategi belajar yang menekankan keaktifan siswa baik secara

8

fisik, mental, maupun intelektual. Berdasarkan kondisi tersebut, maka masalah yang dapat diidentifikasi antara lain : 1. Guru masih menggunakan metode ceramah yang tidak menarik siswa untuk terlibat aktif dalam pembelajaran. 2. Belum diterapkannya suatu model pembelajaran yang memberikan kesempatan pada siswa untuk terlibat secara aktif dalam proses pembelajaran.

C. Batasan Masalah Untuk mempersempit lingkup penelitian berdasarkan identifikasi masalah di atas, maka perlu adanya pembatasan masalah. Penelitian ini dibatasi pada bagaimana upaya guru dalam meningkatkan partisipasi dan hasil belajar siswa dalam belajar biologi melalui model Cooperative Learning tipe Think-Pair-Share. Hasil belajar siswa dibatasi dengan hasil nyata yang diperoleh dari pengukuran yang dapat dicapai siswa setelah mengikuti proses pembelajaran Biologi. Aspek yang diukur hanya aspek kognitif dan afektif. Hasil afektif yang diperoleh berupa hasil partisipasi siswa dan hasil kognitif yang terdiri dari soal C1 sampai C3 dengan Materi Pokok Virus.

D. Rumusan Masalah Dalam penelitian ini dirumuskan masalah sebagai berikut :

9

1. Apakah penerapan model pembelajaran Cooperative Learning Tipe ThinkPair-Share (TPS) dapat meningkatkan partisipasi siswa kelas XB SMA Pancasila Purworejo pada materi pokok virus? 2. Adakah peningkatan hasil belajar siswa kelas XB SMA Pancasila Purworejo melalui model pembelajaran Cooperative Learning Tipe ThinkPair-Share (TPS)?

E. Tujuan Penelitian Dalam penelitian ini bertujuan untuk : 1. Meningkatkan partisipasi siswa dalam proses pembelajaran Biologi kelas XB SMA Pancasila Purworejo melalui model Cooperative Learning tipe Think-Pair-Share pada Materi Pokok Virus. 2. Meningkatkan hasil belajar Biologi siswa kelas XB SMA Pancasila Purworejo melalaui model Cooperative Learning tipe Think-Pair-Share pada Materi Pokok Virus.

F. Manfaat Penelitian 1. Bagi Guru : melalui model Cooperative Learning tipe Think – Pair – Share membantu Guru meningkatkan partisipasi siswa dan nilai hasil belajar dalam proses belajar mengajar. 2. Bagi dunia pendidikan : memberikan sumbangan dalam meningkatkan efektivitas proses pembelajaran di sekolah menengah atas.

10

3. Bagi siswa : secara psikologis menghindarkan siswa dari kebosanan terhadap proses pembelajaran yang sering digunakan guru. 4. Bagi peneliti lain : penelitian ini digunakan sebagai bahan rujukan untuk peneliti lebih lanjut guna pengembangan dan peningkatan proses pembelajaran Biologi.

G. Definisi Operasional Variabel 1. Pembelajaran kooperatif : belajar dengan pendekatan pengajaran melalui kelompok kecil untuk bekerjasama dalam memaksimalkan kondisi belajar dalam mencapai tujuan. 2. Think – Pair – Share : merupakan teknik dari cooperative learning yang mendorong partisipasi individual dan dapat diterapkan pada semua tingkatan dan ukuran kelas. Siswa menyelesaikan pertanyaan

menggunakan tiga tahap yang berbeda : Think : siswa berpikir sendiri tentang pertanyaan yang telah diberikan membentuk ide-ide dari mereka sendiri. Pair : siswa berkelompok berpasangan untuk mendiskusikan pencapaian mereka. Tahap ini memberi kesempatan siswa untuk mengartikulasikan ide-ide mereka dan untuk berpikir dengan yang lain. Share : siswa berpasangan membagi ide – ide mereka dengan kelompok yang lebih besar, seperti kelas sering kali siswa lebih senang mempresentasikan.

11

3. Partisipasi siswa yang dimaksud dalam penelitian ini merupakan keikutsertaan siswa secara aktif dalam kegiatan pembelajaran Biologi serta kualitasnya, yang meliputi : a. Ketepatan berpendapat b. Menanggapi pendapat c. Mempertahankan pendapat d. Menerima saran e. Mengajukan pertanyaan f. Menjawab pertanyaan 4. Hasil Belajar : sesuatu yang diperoleh setelah dilaksanakannya program pengajaran kaitanya dengan seberapa jauh tujuan pembelajaran dapat dicapai yang diwujudkan dalam bentuk nilai. Hasil belajar dalam penelitian ini berupa ranah kognitif yang berupa hasil postest dan ranah afektif yang berupa partisipasi siswa selama proses pembelajaran.

BAB II KAJIAN PUSTAKA

A. Kajian Teori 1. Hakikat Pembelajaran Biologi Proses pembelajaran Biologi tidak akan terlepas dari dua proses yang saling berkaitan, yaitu proses belajar dan proses mengajar yang harmonis. Guru harus dapat menciptakan suasana yang kondusif bagi siswa agar siswa merasa betah dan termotivasi untuk belajar. Menurut Waluyo, (2000: 4) pada hakikatnya pembelajaran meliputi : a. Peristiwa pembelajaran terjadi apabila subyek didik secara aktif berinteraksi dengan lingkungan belajar yang diatur oleh pendidik. Di dalam interaksi pembelajaran (belajar-mengajar) setiap peserta didik diperlakukan sebagai manusia yang bermanfaat, berminat dan berpotensi perlu diwujudkan secara optimal. b. Proses pembelajaran yang efektif memerlukan strategi dan media pembelajaran yang tepat. c. Program pembelajaran dirancang dan dilaksanakan sebagai suatu sistem. d. Proses dan produk belajar perlu memperoleh perhatian seimbang di dalam pelaksanaan kegiatan pembelajaran. e. Materi pengajaran dan sistem penyampaiannya selalu berkembang. Menurut Wahyuni dalam Susilo, (2007: 7) belajar Biologi berarti belajar tentang sikap, proses, dan produk ilmiah. Pembelajaran Biologi

12

13

bagi siswa adalah mengajak siswa untuk mengungkapkan gejala alam dan persoalannya, sehingga mereka dapat memaknai dan mengetahui setiap gejala alam dan persoalan yang dihadapi. Belajar Biologi tidak hanya sekadar mentransfer pengetahuan secara inovatif dengan cara menghafal konsep-konsep dan teori-teori atau gejala, tetapi harus melibatkan unsur proses/ aktivitas serta mental/ fisik, agar siswa memperoleh pengalaman nyata. Aspek Biologi mengkaji berbagai persoalan yang berkaitan dengan berbagai fenomena makhluk hidup pada berbagai tingkat organisasi kehidupan, dan interaksinya dengan faktor lingkungan dalam dimensi ruang dan waktu. Biologi harus ditinjau dari seluruh aspek secara utuh. Baik menyangkut objek, persoalan, maupun tingkat organisasi kehidupan yang sesuai untuk siswa (Suratsih, 2002: 80). Untuk mempelajari Biologi sebagai ilmu, siswa dapat melakukannya melalui produk dan proses Biologi. Salah satu produk Biologi adalah konsep dan memahami konsep berarti merupakan hal penting dalam belajar Biologi.

2. Pembelajaran Biologi di SMA Menurut Piaget dalam Subali, (2006: 2) siswa SMA berada pada tahapan operasional formal yaitu umur 11 tahun sampai dewasa. Pada fase ini anak sudah berfikir tentang hal-hal yang bersifat abstrak. Anak-anak pada fase ini memiliki ciri-ciri: a. Suatu hal yang abstrak menjadi hal yang dapat dimengerti, mereka dapat berfikir luas tidak terbatas hanya pada hal-hal yang bersifat nyata

14

saja. b. Proses berpikir lebih dari hypothetical – deductive. Anak-anak dapat membedakan bahwa suatu hipotesis merupakan suatu yang perlu diuji kebenarannya. c. Mampu melakukan refleksi. d. Dapat mengontrol variabel. Beberapa indikator kompetensi dasar yang harus dicapai siswa SMA kelas X pada pelajaran biologi materi pokok virus berdasarkan KTSP antara lain : a. b. c. d. Mendeskripsikan ciri-ciri virus. Mendeskripsikan replikasi virus. Mendeskripsikan klasifikasi virus. Mengelompokkan peran virus dalam kehidupan. Mempelajari Biologi artinya mempelajari struktur keilmuannya yang di dalamnya terdapat komponen - komponen yang saling berkaitan satu sama lain. Adapun komponen - komponen tersebut Menurut Mayer, (1978) dalam Subali, (2006: 5) menyatakan strukstur keilmuan Biologi didasarkan pada hasil yang dirumuskan oleh tim BSCS sebagai berikut : Menurut Carl Woese (1977) struktur keilmuan Biologi memiliki objek berupa kerajaan/ kingdom (Solomon, et al. 2005: 10) : a. b. c. d. e. f. Animalia (hewan) Plantae (tumbuhan) Fungi Protista Eubacteria Archaebacteria Ke-enam objek tersebut dikaji dari tingkat molekul, sel, jaringan dan organ, individu, populasi, komunitas, sampai tingkat bioma. Adapaun persoalan yang dikaji meliputi 9 tema dasar yaitu : a. Biologi (sains)

15

b. c. d. e. f. g. h. i.

Sejarah konsep biologi Evolusi Keanekaragman dan keseragaman Genetik dan keberlangsungan hidup Organisme dan lingkungan Perilaku Struktur dan fungsi Regulasi Ilmu merupakan sesuatu yang sangat bermanfaat bagi manusia,

khususnya Biologi. Karena Biologi mempunyai daya dukung terhadap manusia untuk mempertahankan kelangsungan hidupnya. Dengan

demikian Biologi menjadi sangat penting untuk dikenal dan dipelajari melalui pembelajaran Biologi di sekolah khususnya di SMA. Dalam pembelajaran Biologi, struktur keilmuan Biologi mempunyai pengaruh pada proses pembelajarannya. Tidak semua fenomena Biologi dapat diamati secara langsung. Dengan demikian diperlukan suatu pendekatan untuk memperoleh informasi fenomena sesungguhnya. Pendekatan yang dilakukan dalam proses pembelajaran Biologi mengacu pada struktur keilmuan Biologi. Hal ini membawa konsekuensi agar pendidik (guru) memahami terlebih dahulu struktur keilmuan Biologi secara menyeluruh.

3. Hasil Belajar Hasil belajar adalah kemampuan-kemampuan yang dimiliki siswa setelah menerima pengalaman belajar yang berupa ranah kognitif, afektif, maupun psikomotor. Upaya atau tindakan untuk mengetahui sejauh mana tujuan pembelajaran atau hasil pembelajaran yang telah ditetapkan tercapai atau tidak, dilakukan melalui penilaian. Hasil-hasil belajar yang diinginkan

16

harus dijabarkan ke dalam indikator-indikator tentang seberapa jauh siswa memiliki karakteristik yang akan diukur, sehingga jelas apa yang akan diukur (Jacobs, 1982: 256).

4. Makna dan Pentingnya Strategi Belajar Secara umum strategi mempunyai pengertian suatu garis-garis besar haluan untuk bertindak dalam usaha mencapai sasaran yang telah ditentukan. Dihubungkan dengan belajar mengajar, strategi dapat diartikan sebagai pola-pola umum kegiatan guru – anak didik dalam perwujudan kegiatan belajar untuk mencapai tujuan yang telah digariskan (Djamarah, 1996: 5). Strategi belajar merujuk pada perilaku dan proses-proses berpikir yang digunakan oleh siswa yang mempengaruhi apa yang dipelajarinya, termasuk ingatan dan proses metakognitif. Tujuan utama dari strategi belajar adalah mengajar siswa untuk belajar mandiri. Siswa mandiri mampu secara cermat mendiagnosis suatu situasi belajar tertentu, bisa memonitor keefektifan strategi tersebut, serta cukup termotivasi untuk terlibat dalam situasi belajar tersebut sampai masalah itu terselesaikan. Mengajar yang baik mencakup mengajari siswa bagaimana belajar, bagaimana mengingat, bagaimana berpikir, dan bagaimana memotivasi diri sendiri. Mengajar siswa cara belajar adalah tujuan pendidikan yang penting dan mungkin yang paling utama. Mereka menyadari bahwa pendidik belum berhasil mencapai tujuan ini. Perlu waktu lebih banyak

17

untuk mengajari siswa bagaimana belajar, bagaimana berpikir, dan bagaimana memotivasi diri sendiri. Mengajarkan strategi belajar berpedoman pada premis bahwa keberhasilan siswa banyak bergantung pada kemahiran mereka untuk belajar sendiri dan untuk memonitor belajarnya sendiri. Hal ini menunjukan pentingnya strategi-strategi pembelajaran dan belajar diajarkan kepada siswa, dimulai dari kelas-kelas sekolah dasar dan berlanjut pada sekolah menengah dan perguruan tinggi. Siswa harus mempelajari strategi-strategi yang tersedia dan tahu kapan

mengunakannya dengan benar.

5. Model Pembelajaran Menurut Mulyani Sumantri dalam Yunita M., (2005: 11) model mengajar adalah kerangka konseptual yang melukiskan prosedur yang sistematis dalam mengorganisasikan pengalaman belajar untuk mencapai tujuan belajar tertentu dan berfungsi sebagai pedoman bagi perancang pembelajaran dan para pengajar dalam merencanakan dan melaksanakan aktivitas belajar mengajar. Sedangkan menurut Joyce dan Weill (1989: 9) terdapat 22 model mengajar yang dapat dikelompokkan menjadi empat hal pokok, yaitu : 1. Mengolah Informasi Model mengajar ini menekankan pada peserta didik agar mampu mengolah informasi dari lingkungannya, dapat merumuskan masalah

18

dan dapat mengambangkan pemecahan masalah baik menggunakan lambang verbal maupun non verbal. 2. Pembelajaran Individu Model mengajar ini menekankan berorientasi pada individu sebagai sumber ide – ide pendidikan. Penekanan diberikan pada proses dimana individu menyusun dan mengorganisasikan realita. Disini berperan kehidupan pribadi, emosional, dan organisasi internal dalam mempengaruhi hubungan dengan lingkungan. 3. Pembelajaran Sosial Model ini menekankan bahwa kemampuan peserta didik untuk melakukan hubungan dengan orang lain. 4. Modifikasi Tingkah Laku Model mengajar ini berhubungan erat dengan teori belajar yang dikembangkan oleh Skiner, model ini mementingkan penciptaan sistem lingkungan belajar yang memaklumkan manipulasi tingkah laku secara efektif sehingga terbentuk tingkah laku yang dikehendaki. Proses belajar mengajar merupakan inti dari pendidikan. Dalam proses belajar mengajar dapat berlangsung jika adanya interaksi pendidikan siswa, guru, dan lingkungan belajar. Sehingga dibutuhkan model pembelajaran yang dapat membantu terjadinya proses belajar mengajar yang efektif. Melalui model pembelajaran inilah dirancang pedoman untuk membuat rencana pembelajaran. Dari uraian di atas dapat disimpulkan bahwa model pembelajaran

19

dalam penelitian ini adalah kerangka konseptual yang menggambarkan prosedur secara sistematis yang mengorganisasikan pengalaman belajar yang berfungsi sebagai pedoman dalam membuat rancangan pembelajaran untuk mencapai tujuan pembelajaran.

6. Pembelajaran Kooperatif Menurut Johnson & Johnson (1987: 17) menjelaskan bahwa pembelajaran kooperatif merupakan bentuk pengajaran yang menekankan adanya kerjasama, yaitu kerjasama antar siswa dalam kelompoknya untuk belajar. Pembelajaran kooperatif merupakan suatu kelompok kecil siswa yang bekerja sebagai sebuah tim untuk menyelesaikan sebuah masalah, menyelesaikan tugas, atau mengerjakan suatu masalah tidak secara sendirisendiri dan tidak juga memecahkan masalah hanya salah seorang diantara mereka. Pembelajaran kooperatif menekankan pada kehadiran teman sebaya yang berinteraksi antar sesamanya dalam sebuah tim untuk menyelesaikan suatu masalah. Menurut Slavin (1995: 6) ada tiga karakteristik dalam

pembelajaran kooperatif, yaitu : a. Murid bekerja dalam kelompok – kelompok belajar yang kecil (4-6 orang anggota). b. Murid didorong untuk saling membantu dalam mempelajari bahan yang bersifat akademik atau dalam melakukan tugas – tugas kelompok. c. Murid diberi imbalan atau hadiah atas prestasi kelompok.

20

Model pembelajaran kooperatif menurut Arend yang dirangkum tim restrukturisasi kurikulum PBM (1998) menyatakan bahwa

pembelajaran kooperatif memiliki ciri-ciri : a. Siswa bekerja dalam kelompok secara kooperatif untuk menyelesaikan materi belajarnya. b. Kelompok dibentuk dari siswa yang memiliki kemampuan akademis tinggi, sedang, rendah, serta berasal dari ras, budaya, suku, jenis kelamin yang berbeda. c. Penghargaan lebih berorientasi pada kelompok daripada individu (Yunita M., 2005: 13). Tujuan dari penerapan model pembelajaran kooperatif menurut Rachmadiarti (2003: 7) paling tidak mempunyai tiga tujuan penting yaitu hasil belajar akademik, penerimaan terhadap keragaman dan

pengembangan ketrampilan kooperatif. Tujuan yang pertama adalah meningkatkan hasil belajar akademik dimana siswa dituntut untuk dapat menyelesaikan tugas-tugas akademik. Beberapa ahli berpendapat bahwa model ini unggul dalam membantu siswa menguasai konsep-konsep yang sulit. Model struktur penghargaan kooperatif telah dapat meningkatkan penialaian siswa pada belajar akademik dan perubahan norma yang

berhubungan dengan hasil belajar. Pembelajaran kooperatif memberi peluang kepada siswa yang berbeda latar belakang dan kondisi untuk bekerja saling bergantung satu sama lain atas tugas-tugas bersama, dan melalui penggunaan struktur penghargaan kooperatif belajar untuk meng-

21

hargai satu sama lain. Tujuan ketiga dari pembelajaran kooperatif ialah untuk

mengajarkan siswa ketrampilan kerjasama dan kolaborasi. Ketrampilan ini sangat penting dalam kehidupan bermasyarakat dimana mereka saling melakukan kerjasama dalam organisasi dan saling melakukan kerjasama tergantung satu sama lain dengan kondisi juga kebudayaan bertujuan yang untuk

beranekaragam.

Pembelajaran

kooperatif

meningkatkan kinerja siswa dalam tugas-tugas akademik. Dari uraian di atas dapat diambil kesimpulan bahwa pembelajaran kooperatif adalah suatu pembelajaran yang menekankan kerjasama antar anggota kelompok kecil siswa untuk saling membantu dalam

menyelesaikan tugas, mempelajari bahan yang bersifat akademik untuk mencapai tujuan bersama. Ada bermacam-macam model pembelajaran kooperatif,

diantaranya yaitu : a. Student Teams Archievement Divisions (STAD) Dalam model ini siswa dikelompokkan menjadi kelompok – kelompok kecil (4 orang anggota) yang heterogen (campuran menurut prestasi, jenis kelamin, suku, dan ras.). Kemudian guru memberikan tugas kepada kelompok untuk dikerjakan oleh anggota kelompok. Untuk anggota kelompok yang tahu menjelaskan kepada anggota yang lainnya sampai semua anggota kelompok dalam kelompok itu mengerti. Kemudian guru memberikan kuis/ pertanyaan kepada

22

seluruh siswa. Pada saat menjawab kuis/ pertanyaan tidak boleh saling membantu. b. Jigsaw Model ini dikembangkan oleh Elliot Aronson dan kawan – kawannya dari Universitas Texas dan kemudian diadaptasi oleh Slavin dan kawan-kawannya. Dalam penerapannya siswa dibagi berkelompok dengan anggota 5-6 siswa yang heterogen. Materi pelajaran diberikan kepada siswa dalam bentuk teks dan tiap siswa bertanggung jawab untuk mempelajari suatu bagian dari bahan akademik tersebut. Para anggota dari berbagai tim yang berbeda memiliki tanggung jawab untuk mempelajari suatu bagian akademik yang sama dan selanjutnya berkumpul untuk saling membantu mengkaji bagian bahan tersebut. Kumpulan siswa semacam itu disebut “kelompok pakar” (expert group) selanjutnya para siswa yang berada dalam kelompok pakar kembali ke kelompok semula (home teams) untuk mengajar anggota lain mengenai materi yang telah dipelajari dalam kelompok pakar. Setelah diadakan pertemuan dan diskusi dalam home teams, para siswa dievaluasi secara individual mengenai bahan yang telah dipelajari. Dalam metode Jigsaw versi Slavin, penskoran dilakukan seperti dalam metode STAD. Individu atau tim yang memperoleh skor tinggi diberi penghargaan oleh guru. c. Group Investigation (GI) Metode investigasi kelompok sering dipandang sebagai metode yang

23

paling kompleks dan paling sulit untuk dilaksanakan dalam pembelajaran kooperatif. Metode ini melibatkan siswa sejak

perencanaan, baik dalam menentukan topik maupun cara untuk mempelajarinya melalui investigasi. Metode ini menuntut para siswa untuk memiliki kemampuan yang baik dalam berkomunikasi maupun dalam ketrampilan proses kelompok (group process skills). Para guru yang menggunakan metode investigasi kelompok umumnya membagi kelas menjadi beberapa kelompok yang beranggotakan 5 hingga 6 siswa dengan karakteristik yang heterogen. Pembagian kelompok dapat juga didasarkan atas kesenangan berteman atau kesamaan minat terhadap suatu topik tertentu. Para siswa memilih topik yang ingin dipelajari, mengikuti investigasi mendalam terhadap berbagai subtopik yang telah dipilih, kemudian menyiapkan dan menyajikan suatu laporan di depan kelas secara keseluruhan. d. Metode Struktural Metode ini dikembangkan oleh Spencer Kagan dan kawan-kawannya. Meskipun memiliki banyak kesamaan dengan metode lainnya, metode struktural menekankan pada struktur-struktur khusus yang dirancang untuk mempengaruhi pola-pola interaksi siswa. Metode ini terdiri dari dua macam model, yaitu : 1. Numbered Head Together (NHT) Metode yang dikembangkan Spencer Kagan ini melibatkan para siswa dalam mereview bahan yang tercakup dalam suatu pelajaran

24

dan mengecek atau memeriksa pemahaman merekamengenai isi pelajaran tersebut. Pertama, kelas dibagi menjadi beberapa kelompok yang terdiri 3-5 siswa dan memberi mereka nomor sehingga setiap siswa dalam tim tersebut memiliki nomor berbeda. Kemudian guru memberikan pertanyaan yang bervariasi, dari yang bersifat spesifik hingga yang bersifat umum. Para siswa berfikir bersama untuk menggambarkan dan meyakinkan bahwa tiap orang mengetahui jawaban tersebut. Terakhir, guru menyebut satu nomor dan para siswa dari tiap kelompok yang sama mengangkat tangan dan menyiapkan jawaban untuk seluruh siswa. 2. Think – Pair – Share (TPS) Think – Pair – Share (TPS) atau Berpikir-Berpasangan-Berbagi merupakan jenis pembelajaran kooperatif yang dirancang untuk mempengaruhi pola interaksi siswa. Struktur yang dikembangkan ini dimaksudkan alternatif terhadap struktur kelas tradisional. Struktur ini menghendaki siswa bekerja saling membantu dalam kelompok kecil (2-6 orang anggota) dan lebih dirincikan oleh penghargaan kooperatif daripada penghargaan individual.

Pada kesempatan ini ditekankan pembahasan penelitian adalah pada model Think-Pair-Share (TPS) karena model tersebut yang akan diaplikasikan dalam penelitian ini.

25

7. Cooperative Learning Tipe Think – Pair – Share a. Makna strategi Think-Pair-Share Model Think-Pair-Share (TPS) pertama kali dikembangkan oleh Frank Lyman dan rekan-rekannya di Universitas Maryland pada tahun 1985. Mereka menyatakan bahwa Think-Pair-Share merupakan suatu cara yang efektif untuk mengganti suasana pola diskusi kelas. Dengan asumsi bahwa semua resitasi atau diskusi membutuhkan pengaturan untuk mengendalikan kelas secara keseluruhan dan prosedur yang digunakan dalam Think-Pair-Share dapat memberi siswa lebih banyak waktu berpikir untuk merespons dan untuk saling membantu ( Arend, 2008: 15). Menurut Slavin (2009: 257) “Think-Pair-Share” adalah sebuah metode sederhana tetapi sangat berguna. Ketika guru menerangkan pelajaran di depan kelas, siswa-siswa duduk berpasangan dalam kelompoknya. Guru memberikan pertanyaan ke seluruh kelas. Siswa diperintah berpasangan dengan masing-masing pasangannya untuk mencari kesepakatan jawaban. Terakhir, guru menyuruh siswa untuk ber bagi jawaban dengan seluruh kelas. “The Think-Pair-Share strategy is a cooperative learning technique that encourages individual participation is applicable across all grade levels and class size. Students think through questions using three distinct steps : Think : student think independently about the question. That has been posed, forming ideas of their own. Pair : student are grouped in pairs to discuss their throughts. This step allows student to articulate their ideas and to consider those of others. Share : student pairs share their ideas with a larger group, such as the whole class. Often, students are more comfortable presenting ideas to group with the support of a partner” (Anonim, 2009: 1 )

26

Strategi

Think-Pair-Share

adalah

merupakan

teknik

dari

cooperative learning yang mendorong partisipasi individual dan dapat diterapkan pada semua tingkatan dan ukuran kelas. Siswa menyelesaikan pertanyaan menggunakan tiga tahap yang berbeda : Think : siswa berpikir sendiri tentang pertanyaan yang telah diberikan membentuk ide-ide dari mereka sendiri. Pair : siswa berkelompok berpasangan untuk mendiskusikan pencapaian mereka. Tahap ini memberi kesempatan siswa untuk mengartikulasikan ide-ide mereka dan untuk berpikir dengan yang lain. Share : siswa berpasangan membagi ide – ide mereka dengan kelompok yang lebih besar, seperti kelas sering kali siswa lebih senang mempresentasikan ide-idenya ke kelompok dengan dorongan dari pasangan. Definisi lainnya dari Think-Pair-Share (TPS) adalah : Think-Pair-Share is cooperative discussion strategy where students about the content and discuss ideas before sharing with a whole group. If it roduces the elements of “think time” and peer interaction, wich are two important features of cooperative learning. Think-Pair-Share’s purpose is to help students process informations, develop communication skills, and refine their thinking. (Anonim, 2009: 1 ) Think-Pair-Share adalah strategi kerjasama dalam bentuk diskusi dimana siswa berbicara tentang isi dan ide-ide diskusi sebelum berbagi dengan seluruh kelompok. Hal ini mengenalkan elemen dari ”waktu berpikir” dan interaksi sesama, yang mana ada dua hal yang penting dari cooperative learning. Maksud dari Think–Pair–Share adalah untuk

27

membantu

siswa

memproses

informasi,

membangun

kemapuan

komunikasi dan menyempurnakan cara berpikir mereka. Think-Pair-Share memiliki prosedur yang ditetapkan secara eksplisit untuk memberi siswa waktu lebih banyak untuk berpikir, menjawab, dan saling membantu satu sama lain. Misalkan membaca suatu tugas atau suatu situasi penuh teka-teki telah dikemukakan. Dan guru menginginkan siswa memikirkan secara lebih mendalam tentang apa yang telah dijelaskan atau dialami. Guru memilih Think-Pair-Share sebagai ganti tanya-jawab kelas. Dengan metode klasikal yang memungkinkan hanya satu siswa maju dan membagikan hasilnya untuk ke seluruh kelas. Teknik ini memberikan kesempatan sedikitnya delapan kali lebih banyak kepada siswa untuk dikenali dan menunjukkan partisipasi mereka kepada orang lain. Teknik ini dapat digunakan dalam semua mata pelajaran dan untuk semua tingkatan usia anak didik (Arend, 2008: 15). b. Langkah – Langkah dalam Think – Pair – Share (TPS) Langkah – langkah yang diterapkan pada Think-Pair-Share adalah sebagai berikut (Arend, 2008: 15) : Langkah 1) : Thinking (Berpikir) guru mengajukan suatu pertanyaan atau masalah yang dikaitkan dengan pelajaran dan meminta siswa untuk memikirkan pertanyaan/ masalah secara mandiri dalam beberapa saat. Langkah 2) : Pairing (Berpasangan), selanjutnya guru meminta siswa untuk berpasangan dan mendiskusikan apa yang telah mereka

28

pikirkan pada tahap pertama. Interaksi pada tahap ini diharapkan dapat berbagi jawaban jika telah diajukan suatu pertanyaan atau berbagai ide jika persoalan khusus telah diidentifikasi. Biasanya guru mengizinkan tidak lebih dari 4 atau 5 menit untuk berpasangan. Langkah 3) : Sharing (Berbagi) guru meminta kepada pasangan untuk berbagi dengan seluruh kelas tentang apa yang telah mereka bicarakan. Hal ini dilakukan secara bergiliran dari pasangan demi pasangan dan dilanjutkan sampai sebagian besar pasangan mendapat kesempatan untuk melaporkan. Menurut Anita Lie langkah-langkah dalam penerapan model Think-PairShare adalah : a. Guru membagi siswa dalam kelompok-kelompok berempat dan memberikan tugas kepada semua kelompok. b. Setiap siswa memikirkan dan mengerjakan tugas tersebut sendiri. c. Siswa berpasangan dengan satu rekan dalam kelompok dan berdiskusi dengan pasangannya. d. Kedua pasangan bertemu kembali dalam kelompok berempat. Siswa mempunyai kesempatan untuk membagikan hasil kerjanya kepada kelompok berempat (Setiyowati, 2007: 28). Secara singkat, langkah-langkah dalam Think-Pair-Share diuraikan sebagai berikut: The teacher set a problem or ask for a response to the reading. The students think alone for a specified time.

29

The student form pair to discuss the problem or give responses. Some responses may be shared with the class. ( Anonim, 2002: 1) Guru menyajikan sebuah masalah atau pertanyaan yang memerlukan jawaban untuk dibacakan. Siswa berpikir sendiri dalam waktu sesaat. Siswa berpasangan untuk mendiskusikan masalah atau memberikan jawaban. Beberapa jawaban kemudian dibagikan ke seluruh kelas. Pembelajaran kooperatif memiliki perbedaan dengan pembelajaran individual. Ketiga macam pembelajaran itu berbeda dalam hal struktur pencapaian tujuannya yaitu sebagai berikut : a. Pembelajaran Kooperatif, tiap-tiap individu ikut andil menyumbang pencapaian tujuan. Siswa yakin bahwa tujuan mereka akan tercapai jika siswa lainnya juga mencapai tujuan tersebut. b. Pembelajaran Kompetitif, pada pembelajaran ini seorang siswa dapat mencapai tujuan jika siswa lain tidak mencapai tujuan tersebut. Dengan demikian setiap usaha yang dilakukan oleh individu untuk mencapai tujuan mereka saingan bagi individu lainnya. c. Pembelajaran Individual, menurut Herawati Susilo menerangkan dalam pembelajaran ini tujuan yang dicapai oleh seorang siswa secara individual tidak memiliki konsekuensi terhadap pencapaian tujuan siswa lainnya (Yunita M., 2005: 15).

30

8. Materi Pembelajaran Virus a. Ciri-ciri Ciri-ciri virus meliputi ukuran, bentuk, struktur, dan fungsi. 1. Ukuran dan bentuk Virus merupakan partikel yang sangat kecil berukuran diameter ± 9 nm – setengah dari ukuran ribosom. Virus yang berukuran relatif besar berdiameter sekitar 230 nm (0,23 mm), contohnya virus vaksinia (Kimbal, 1999: 849). Ukuran virus yang sangat kecil tersebut menjadikan virus hanya dapat dilihat dengan menggunakan mikroskop elektron. Bahkan virus yang paling besar sekalipun sulit dilihat dengan mikroskop cahaya. Bentuk virus dapat beraneka ragam, yaitu bulat, batang, polihedral (segi banyak) dan ada yang seperti huruf T (Aryulina, dkk 2007: 45). 2. Struktur dan fungsi Virus bukan merupakan sel, melainkan berupa partikel yang disebut virion. Virus tidak memiliki bagian-bagian sel seperti membran plasma, sitoplasma, dan inti sel. Virus terdiri dari asam nukleat dan kapsid. Beberapa jenis virus yang lebih kompleks terdiri dari asam nukleat, kapsid, dan ekor. Virus yang memiliki struktur lebih kompleks tersebut contohnya virus T4, yaitu virus yang menginfeksi bakteri. Pada virus jenis ini asam nukleat yang terbungkus dalam kapsid membentuk suatu struktur yang sering disebut sebagai kepala.

31

Gambar 1. Struktur tubuh bakteriofag T4 http://id.wikipedia.org/wiki/Berkas:Phage_S-PM2.png Kapsid merupakan kulit protein yang menyelubungi asam nukleat. Kapsid dapat berbentuk batang, polihedral atau bentuk yang lebih kompleks. Kapsid terbentuk dari banyak sub unit protein yang disebut kapsomer. Beberapa virus memiliki struktur selubung yang berasal dari membran sel inang. Selain protein selubung yang dikodenya dan protein kapsid, beberapa virus juga membawa beberapa molekul enzim di dalam kapsidnya (Campbell, 2002: 342). Asam nukleat virus dapat berupa DNA atau RNA saja dan tidak ada yang memiliki keduanya. Virus dengan asam nukleat DNA, memliki DNA dalam bentuk heliks ganda (double helix). Virus DNA contohnya virus cacar, virus herpes simpleks (HSV), virus SV4O yang menginfeksi primata, menyebabkan tumor pada sel-sel rodensia dan sejumlah bakteriofag. Pada sebagian besar virus dengan asam nukleat RNA, memiliki RNA dalam bentuk untaian tunggal. Virus RNA contohnya virus polio, rabies, ensefalitis equine, influenza, gondong, dan campak. Asam nukleat baik DNA maupun RNA berfungsi sebagai pembawa kode genetik

32

virus (Kimball, 1999: 850). Ekor merupakan tabung yang memanjang dari bagian kepala dan memiliki serabut-serabut di ujung lainnya. Serabut-serabut ekor ini berfungsi sebagai penerima rangsang (reseptor) dan berperan untuk menginfeksi inang. b. Cara hidup dan replikasi virus Virus seringkali dikatakan sebagai makhluk tak hidup, namun dapat melakukan salah satu aktivitas yang hanya terdapat pada makhluk hidup yaitu melakukan replikasi. Sebagai suatu partikel yang bersifat parasit obligat, virus hanya dapat melakukan replikasi di dalam sel makhluk hidup lainnya (sel inang). Virus yang terisolasi akan berupa kristal dan tidak dapat melakukan replikasi. Hal ini lebih menunjukkan virus juga tidak memiliki enzim untuk melakukan metabolisme dan tidak memiliki ribosom atau peralatan lainnya untuk membuat proteinnya sendiri. Nicklin, (1999: 131), tahap-tahap replikasi virus yaitu adsorbsi (penempelan) virus pada sel inang, penetrasi (memasukkan asam nukleat), sintesis (pembentukan), perakitan dan lisis (pemecahan sel inang). Replikasi atau siklus hidup virus dapat dibedakan menjadi dua tahap yaitu siklus litik dan siklus lisogenik. 1. Siklus litik terdiri dari tahap-tahap berikut : a). Tahap adsorbsi adalah tahap pada saat partikel virus (virion) melekatkan ekor pada sel yang diserangnya. Tempat pelekatan virus pada sel inang terjadi pada reseptor (protein khusus pada membran

33

plasma sel inang yang mengenali virus). b). Tahap penetrasi adalah tahap pada saat materi genetik virus masuk ke dalam sitoplasma sel inang. c). Tahap sintesis adalah tahap terjadinya perbanyakan partikel virus di dalam sel yang diinfeksi. Sel inang akan dikendalikan oleh materi genetik dari virus sehingga sel dapat membuat komponen virus, yaitu asam nukleat dan protein untuk kapsid. d). Tahap perakitan adalah tahap penyusunan asam nukleat dan protein virus menjadi partikel virus yang utuh. e). Tahap lisis adalah tahap partikel-partikel virus keluar (release) dari sel inang dengan memecahkan sel inang setelah memproduksi lisozim. 2. Siklus lisogenik terdiri dari tahap-tahap berikut : a). Tahap adsorbsi adalah tahap pada saat partikel virus (virion) melekatkan ekor pada sel yang diserangnya. Tempat pelekatan virus pada sel inang terjadi pada reseptor (protein khusus pada membran plasma sel inang yang mengenali virus). b). Tahap injeksi/ penetrasi adalah tahap pada saat materi genetik virus masuk ke dalam sitoplasma sel inang. c). Tahap penggabungan adalah tahap DNA virus menyisipi atau bergabung ke dalam DNA sel inang yang berbentuk sirkuler. d). Tahap replikasi adalah tahap DNA virus ikut bereplikasi ketika bakteri membelah diri. Bakteri akan menghasilkan dua sel anakan yang masing-masing mengandung profag.

34

Gambar 2. Siklus Litik dan Lisogenik Bakteriofage http://118.98.216.59/subdom/modul/bahan/sma_bio_virusbakteri_2008/image/clip_sikluslitik.jpg c. Habitat Virus sebagai suatu partikel yang bersifat parasit obligat, yaitu menunjukkan ciri kehidupan hanya jika berada pada sel organisme lain (sel inang). Sel inang virus berupa bakteri, mikroorganisme eukariot (seperti protozoa dan jamur), sel tumbuhan, sel hewan, dan sel manusia. Virus yang menyerang tumbuhan dapat masuk ke dalam tumbuhan lain terutama melalui perantara serangga. Virus yang menyerang hewan atau manusia dapat masuk ke dalam tubuh hewan atau manusia lain melalui makanan, minuman, udara, darah, luka, gigitan, atau udara (Aryulina, dkk 2007: 48).

35

d. Klasifikasi Klasifikasi virus tidak mengikuti sistem Linnaeus, melainkan sistem Internasional Committee on Taxonomy of Viruses (ICTV) atau Komite Internasional untuk Taksonomi Virus. Klasifikasi virus terbagi dalam tiga tingkat takson, yaitu famili, genus, dan spesies. Nama famili untuk untuk diakhiri dengan viridae, sedangkan nama genus diakhiri dengan virus. Nama spesies menggunakan bahasa Inggris dan diakhiri dengan virus (Aryulina, dkk 2007: 48). Menurut Aryulina, dkk (2007: 49), virus diklasifikasikan berdasarkan jenis asam nukleatnya maupun jenis sel inang. Berdasarkan jenis asam nukleatnya, virus dibedakan manjadi virus DNA dan virus RNA. Berdasarkan jenis sel inangnya, virus diklasifikasikan dalam empat kelompok, yaitu virus bakteri, virus mikroorganisme eukariotik, virus tumbuhan dan virus hewan dan manusia. Inang spesifik terutama ditentukan dari kesesuaian reseptor pada sel inang tempat sel virus melekat. 1. Virus Bakteri Virus bakteri merupakan virus yang sel inangnya adalah sel bakteri. Virus bakteri sering disebut juga dengan bakteriofage atau fage (Latin, phage = memakan). Virus jenis ini mengandung materi genetik berupa DNA, salah satu contoh virus bakteri yaitu bakteriofage T4 virus yang menyerang bakteri Eschericia coli, jenis bakteri yang hidup pada kolon manusia.

36

2. Virus mikroorganisme eukariotik Virus mikroorganisme eukariotik adalah virus yang sel inangnya berupa mikroorganisme eukariotik, seperti protozoa dan fungi. Virus ini mengandung materi genetik berupa RNA. Salah satu contoh virus jenis adalah virus yang menyerang jamur yang disebut Mycovirus. 3. Virus tumbuhan Virus tumbuhan merupakan virus dengan sel inang yaitu tumbuhan. Sebagian besar virus tumbuhan mengandung materi genetik RNA. Salah satu contoh virus jenis ini adalah virus yang menyerang tembakau, yaitu Tobacco Mosaic Virus (TMV).

Gambar 3. A. Tanaman tembakau yang sehat. B. Tanaman tembakau yang terserang TMV. C D

Gambar 4. C & D. Struktur Tobacco Mosaic Virus (TMV). 1. asam nukleat (RNA), 2. kapsomer, 3. kapsid. http://id.wikipedia.org/wiki/Berkas:Tobacco_mosaic_virus_structure.png

37

4. Virus hewan dan manusia Virus ini sel inangnya berupa sel pada hewan dan atau sel pada manusia. Virus hewan mengandung materi genetik berupa DNA atau RNA. Salah satu contohnya yaitu virus kaki dan mulut pada hewan ternak, serta virus herpes (Herpesvirus) pada manusia. e. Virus dalam kehidupan manusia Virus dalam kehidupan manusia umumnya merugikan karena dapat menyebabkan penyakit, namun dengan kemajuan teknologi, virus dapat bermanfaat dalam bidang bioteknologi (Setyaningsih, 2007: 25-26), misalnya : 1. Dapat dipakai sebagai vektor, contoh virus yang dipakai adalah bakteriofage lambda (fage λ). 2. Agen penyebab mutasi, contoh virus yang dipakai adalah virus Mu (mutator fage). 3. Melemahkan bakteri patogen. 4. Untuk membuat vaksin. Jenis-jenis virus yang merugikan karena dapat menyebabkan berbagai jenis penyakit pada manusia, antara lain sebagai berikut (Aryulina, dkk 2007: 50) : 1. Influenza virus, yaitu virus penyebab penyakit influenza (flu). 2. Human Immunodeficiency Virus (HIV) yaitu virus penyebab Acquired Immuno Deficiency Syndrome (AIDS). 3. Hepatitis virus yaitu virus penyebab penyakit hepatitis.

38

4. Ebola virus yaitu virus penyebab penyakit ebola. 5. Measles virus yaitu virus penyebab penyakit cacar. 6. Polio virus yaitu virus penyebab penyakit polio. 7. Mumps virus yaitu virus penyebab penyakit gondong. 8. Herpes Simplex Virus yaitu virus penyebab penyakit herpes. 9. Human papillomavirus yaitu virus penyebab penyakit kutil. Virus yang menyebabkan penyakit pada tumbuhan antara lain : 1. Tobacco Mosaic Virus (TMV), penyebab penyakit mosaik pada tembakau dengan gejala pertumbuhan terhambat dan terdapatnya bercak-bercak pada daun. TMV juga dapat menyerang tanaman lain, misalnya tomat. 2. Citus Vien Phloem Degeneration Virus, penyebab penyakit degenerasi pembuluh floem pada batang tanaman jeruk. 3. Virus Tungro yang menyebabkan tanaman padi menjadi kerdil. 4. Virus yang menyerang tanaman hias, misalnya pada bunga tulip dan anggrek. Virus yang menyebabkan penyakit pada hewan antara lain sebagai berikut (Aryulina, dkk 2007: 50-51) : 1. Rous Sarcoma Virus (RSV), penyebab tumor pada ayam. 2. Bovine Papilloma Virus, penyebab tumor pada sapi. 3. Virus penyebab penyakit mulut dan kaki pada sapi dengan gejala melepuh dan berlendir di sekitar mulut dan kaki sapi. 4. Virus penyebab penyakit tetelo pada ayam (New Castle Disease) dengan gejala mencret dan batuk.

39

5. Rhabdovirus, penyebab rabies pada anjing, monyet, kucing, dan juga manusia. Virus yang dapat merugikan bagi manusia dapat dicegah dengan melakukan pencegahan yaitu dengan cara pemberian vaksin, yaitu zat yang mengandung mikroorganisme patogen yang sudah dilemahkan. Pemberian vaksin ini dapat memberikan kekebalan secara aktif.

B. Penelitian yang Relevan 1. Penelelitian yang dilakukan oleh Yunita Mawadati yang berjudul “ Upaya Meningkatkan Partisipasi Siswa dalam Kerja Kelompok dengan Menggunakan Metode Student Teams Achievement Divisions (STAD) pada Konsep Sistem Indra Pada Manusia Untuk Siswa Kelas II Semester 2 SMPN 1 Galur Kulon Progo Tahun Ajaran 2003/ 2004 “. Hasil penelitian menunjukkan bahwa model pembelajaran kooperatif dapat meningkatkan partisipasi dan hasil belajar siswa dalam belajar Biologi. 2. Penelitian yang dilakukan oleh Hernawati yang berjudul “Penerapan Model Pembelajaran Cooperative Learning Tipe Think Pair Share (TPS) Untuk Meningkatkan Hasil Belajar Siswa Kelas VIII E SMP N 14 Tegal dalam Pokok Bahasan Sistem Persamaan Linear Dua Variabel”. Hasil penelitian menunjukkan bahwa Penerapan model pembelajaran

Cooperative Learning tipe Thinks Pair and Share (TPS) dapat meningkatkan hasil belajar siswa kelas VIII E SMPN 14 Tegal dalam pokok bahasan Sistem Persamaan Linear Dua Variabel.

40

3. Penelitian yang dilakukan oleh Setiyowati yang berjudul “Efektivitas Cooperative Learning Model Think-Pair-Share Pada Pembelajaran IPS Di SMP 2 Lumbir”. Hasil penelitian menunjukkan dengan Cooperative Learning model Thinks Pair and Share (TPS) dapat meningkatkan aktivitas siswa dan rata-rata hasil belajar siswa juga meningkat. 4. Penelitian yang dilakukan oleh Rosmaini yang berjudul “Penerapan Pendekatan Struktural Think–Pair–Share ( TPS ) Untuk Meningkatkan Hasil Belajar dan Aktivitas Siswa Kelas I.7 SLTPN 20 Pekanbaru pada Pokok Bahasan Keanekaragaman Hewan T.A. 2002/2003”. Hasil penelitian menunjukkan dengan Cooperative Learning model Thinks Pair and Share (TPS) dapat meningkatkan aktivitas siswa dan rata-rata hasil belajar siswa juga meningkat.

C. Kerangka Berpikir Guru Biologi di SMA masih menggunakan metode ceramah sebagai metode yang dominan dalam pembelajaran. Hal tersebut membuat siswa menjadi pasif karena siswa kurang diberikan kesempatan untuk melakukan aktifitas dalam belajar Biologi. Oleh karena itu, untuk menumbuhkan keikutsertaan atau partisipasi siswa dan penguasaan konsep Biologi dirasa perlu untuk mencari dan mengimplementasikan suatu model pembelajaran yang memberikan

kesempatan kepada siswa untuk menyelesaikan sendiri masalahnya secara bersama-sama dalam kelompok.

41

Melalui model pembelajaran “Cooperative Learning Tipe Think – Pair – Share” diharapkan memberikan kontribusi dalam meningkatkan penguasaan materi dan memberikan kesempatan sebanyak mungkin bagi siswa untuk terlibat aktif dalam proses pembelajaran Biologi. Dengan melalui model pembelajaran “Cooperative Learning Tipe Think – Pair – Share” diharapkan pula hasil belajar siswa akan meningkat.

D. Hipotesis Berdasarkan permasalahan dan tinjauan pustaka yang dilakukan maka hipotesis tindakan dari penelitian ini adalah : 1. Melalui dua siklus penelitian tindakan, terjadi peningkatan partisipasi siswa kelas XB SMA Pancasila Purworejo dalam kegiatan pembelajaran Biologi dengan menggunakan model pembelajaran “Cooperative Learning Tipe Think – Pair – Share”. 2. Melalui dua siklus penelitian tindakan, terjadi peningkatan hasil belajar siswa kelas XB SMA Pancasila Purworejo dalam kegiatan pembelajaran Biologi dengan menggunakan model pembelajaran “Cooperative Learning Tipe Think – Pair – Share”.

BAB III METODE PENELITIAN

A. Waktu dan Tempat Penelitian Penelitian ini dilaksanakan pada tahun ajaran 2009/ 2010 di SMA Pancasila Purworejo kelas XB.

B. Desain Penelitian Dalam penelitian ini desain yang digunakan adalah penelitian tindakan kelas ( classroom action reseach ). Penelitian yang tidak terselesaikan dalam satu kegiatan namun secara berkelanjutan berupaya mencari hasil maksimal dengan cara dan prosedur yang paling optimal (Padmono, 1999: 35). Desain penelitian tersebut dapat digambarkan sebagai berikut : Perencanaan Refleksi SIKLUS I Pengamatan Pelaksanaan

Perencanaan Refleksi SIKLUS II Pengamatan Pelaksanaan

Gambar 5. Proses Penelitian Tindakan ( Arikunto, dkk 2008: 16)

42

43

Model yang dipakai oleh peneliti untuk meningkatkan partisipasi dan hasil belajar siswa kelas XB SMA Pancasila Purworejo adalah sebuah model belajar dengan menggunakan “Cooperative Learning Tipe Think – Pair – Share (TPS)”. Model ini merupakan sebuah inovasi untuk mencoba

meningkatkan partisipasi dan hasil belajar siswa dalam mempelajari virus. Adapun rincian prosedur penelitian adalah sebagai berikut : a. Siklus I 1. Perencanaan Tindakan a. Menyusun intrumen pembelajaran yang terdiri dari rencana

pembelajaran siklus 1 yaitu tentang sub konsep struktur virus dan replikasi virus dengan fase litik. b. Merancang pembelajaran dengan membentuk kelompok belajar siswa, tiap kelompok beranggotakan 4 siswa. Pembagian kelompok dilakukan dengan tingkat kecerdasan menyebar berdasarkan nilai hasil pretest dan jenis kelamin. c. Menentukan kolaborasi dengan teman sejawat sebagai pengamat. Adapun jumlah pengamat adalah 4 orang yang terdiri dari : Pengamat I Pengamat II : S-1 Sarjana Pendidikan Biologi. : S-1 Sarjana Biologi yang melanjutkan Program Kelanjutan Studi (PKS) Pendidikan Biologi. Pengamat III : Mahasiswa Jurusan Pendidikan Biologi semester VII. Pengamat VI : Mahasiswa Jurusan Pendidikan Biologi semester IX. d. Membuat instrumen monitoring untuk mengamati proses pembelajaran

44

yang terdiri dari lembar observasi partisipasi siswa dalam proses pembelajaran. e. Menyusun lembar kerja siswa yang terdiri dari : Pertemuan I : ciri-ciri virus Pertemuan II : cara replikasi virus melalui siklus litik. f. Merancang soal-soal pretest dan postest mengenai ciri-ciri virus dan cara replikasi virus melalui siklus litik. 2.Tindakan a. Guru menyampaikan tujuan pembelajaran. b. Guru memberikan pretest untuk mengetahui pengetahuan awal siswa terhadap materi yang akan disampaikan. c. Guru menyampaikan kompetensi dasar dan menginformasikan model pembelajaran yang akan digunakan. d. Guru menjelaskan sub materi struktur virus dan replikasi virus dengan fase litik. e. Guru meminta siswa untuk mengerjakan soal pada LKS secara mandiri. f. Guru meminta siswa mendiskusikan hasil pemikirannya sendiri dengan pasangannya. g. Setelah berdiskusi dengan teman sebangku/ pasangannya, guru meminta siswa mendiskusikan hasil pemikirannya dalam kelompok h. Guru meminta masing-masing wakil dari anggota kelompok secara bergiliran mempresentasikan hasil diskusi. i. Guru memberikan kesimpulan akhir dari diskusi kelas

45

j. Guru memberikan postest sesuai dengan indikator yang ditentukan. k. Guru memberikan pekerjaan rumah mengenai cara replikasi virus. 3. Pengamatan Pengamatan dilakukan terhadap kegiatan siswa selama proses belajar mengajar. 4. Refleksi Refleksi merupakan langkah untuk menganalisis hasil kerja siswa. Analisis dilakukan untuk mengukur baik kelebihan maupun kekurangan yang terdapat pada siklus I, kemudian mendiskusikan hasil analisis secara kolaborasi untuk perbaikan pada pelaksanaan siklus II. b. Siklus II 1. Perencanaan a. Identifikasi masalah dan perumusan masalah berdasarkan refleksi pada siklus I b. Merancang kembali pembelajaran dengan membentuk kelompok belajar siswa, tiap kelompok beranggotakan 4 siswa dengan kecerdasan menyebar. c. Menentukan kembali kolaborasi dengan teman sejawat sebagai pengamat. d. Merancang lembar kerja siswa. e. Merancang soal-soal pretest dan postest. 2. Tindakan a. Guru dan siswa membahas pekerjaan rumah yang sulit.

46

b. Guru menyampaikan tujuan pembelajaran. c. Guru memberikan pretest untuk mengetahui pengetahuan awal siswa terhadap materi yang akan disampaikan. d. Guru menyampaikan kompetensi dasar dan menginformasikan model pembelajaran yang akan digunakan. e. Guru menjelaskan sub materi replikasi virus melalui fase lisogenik peranan virus bagi kehidupan. f. Guru meminta siswa untuk mengerjakan soal pada LKS secara mandiri. g. Guru meminta siswa mendiskusikan hasil pemikirannya sendiri dengan pasangannya. h. Setelah berdiskusi dengan teman sebangku/ pasangannya, guru meminta siswa mendiskusikan hasil pemikirannya dalam kelompok. i. Masing-masing wakil dari anggota kelompok secara bergiliran mempresentasikan hasil diskusi. j. Guru memberikan postest sesuai dengan indikator yang ditentukan. 3. Pengamatan Pengamatan dilakukan terhadap kegiatan siswa selama proses belajar mengajar. 4. Refleksi Refleksi kembali untuk mendapatkan kesimpulan apakah hipotesis materi tercapai atau tidak. Maka diharapkan pada akhir siklus ini, partisipasi dan hasil belajar siswa kelas XB SMA Pancasila Purworejo dapat ditingkatkan.

47

C. Subjek Penelitian Subjek penelitian ini adalah seluruh siswa Kelas XB SMA Pancasila Purworejo yang berjumlah 38 siswa. Pemilihan subyek ini berdasarkan atas pertimbangan bahwa selama ini siswa kelas Kelas XB kurang berpartisipasi dalam proses belajar yang berakibat pada kurangnya hasil belajar Biologi.

D. Instrumen dan Teknik Pengumpulan Data 1. Instrumen Pembelajaran Rencana Pembelajaran (RP) yang digunakan sebagai pedoman langkahlangkah dalam melaksanakan proses pembelajaran. 2. Instrumen pengambilan data a. Lembar observasi partisipasi siswa dalam proses pembelajaran. Lembar ini digunakan untuk mengetahui keikutsertaan siswa dan kualitasnya dalam kegiatan pembelajaran. b. LKS. c. Lembar pretest dan postest. Soal-soal berbentuk soal obyektif tentang virus yang berjumlah 10 butir soal dengan 5 pilihan alternatif jawaban. 3. Teknik Pengumpulan Data a. Untuk mengetahui pengetahuan awal siswa mengenai materi yang akan dipelajari menggunakan nilai hasil pretest. b. Untuk mengetahui besar keterlibatan siswa dalam kegiatan

pembelajaran, menggunakan lembar observasi partisipasi siswa dalam

48

kegiatan pembelajaran yang meliputi 2 siklus. c. Untuk mempermudah pelaksanaan kegiatan pembelajaran guru memberi LKS pada siswa. d. Pada setiap akhir siklus diadakan tes hasil belajar siswa, dengan menggunakan soal postest untuk mengetahui seberapa besar

peningkatan hasil belajar yang dicapai dari proses pembelajaran.

E. Indikator Keberhasilan Dalam penelitian ini, model pembelajaran Think-Pair-Share

dinyatakan berhasil apabila terjadi perubahan proses pembelajaran yang diindikasikan dengan peningkatan partisipasi dan hasil belajar pada setiap siklus pembelajaran. Peningkatan partisipasi ini dapat dilihat dari peningkatan aktivitas siswa dalam proses pembelajaran. Kriteria yang digunakan untuk menentukan peningkatan partisipasi siswa adalah dengan membandingkan persentase data partisipasi awal dengan partisipasi siswa pada setiap akhir siklus pembelajaran. Untuk mengetahui tingkatan partisipasi siswa secara kualitatif, digunakan dasar pengklasifikasian yang diungkapkan oleh Arikunto (1998: 246) sebagai berikut : Baik Cukup Kurang Baik Tidak Baik : 76% - 100% : 56% - 75% : 40% - 55% : < 40%

49

F. Teknik Analisis Data Teknik analisis data yang digunakan dalam penelitian ini adalah teknik analisis sebagai berikut : 1. Partisipasi siswa dalam kegiatan pembelajaran Data mengenai partisipasi siswa dianalisis dengan menggunakan statistik deskriptif dengan teknik persentase. 2. Hasil belajar Data mengenai hasil belajar didapat dari hasil pretest dan postest dianalisis dengan membandingkan persentase dan rata-rata hasil setiap akhir siklus.

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

A. Hasil Penelitian Penelitian Tindakan Kelas ini dilaksanakan selama dua siklus. Setiap siklus dilaksanakan selama dua pertemuan. Pada siklus I pertemuan pertama menggunakan sub materi pokok ciri-ciri virus dan pada pertemuan kedua menggunakan sub sub materi pokok perkembangbiakan virus melalui siklus litik. Pada siklus II pertemuan pertama menggunakan sub sub materi pokok perkembangbiakan virus melalui siklus lisogenik dan pada pertemuan kedua menggunakan sub materi pokok peran virus dalam kehidupan manusia. Hasil penelitian siklus I dan siklus II terdiri dari data partisipasi siswa dalam kegiatan pembelajaran dan data penguasaan konsep yang berupa nilai pretest dan postest. 1. Analisis Data Siklus I a. Partisipasi siswa dalam kegiatan pembelajaran Partisipasi ini diperoleh dengan menggunakan lembar observasi partisipasi siswa dalam kegiatan pembelajaran. Data partisipasi tersebut digunakan untuk mengetahui keikutsertaan siswa secara aktif serta kualitasnya dalam kegiatan pembelajaran yaitu partisipasi siswa dalam kegiatan diskusi kelas. Partisipasi siswa menggunakan tiga kriteria yaitu kriteria kurang, kriteria cukup, dan kriteria baik. Hasil penilaian partisipasi siswa dalam kegiatan diskusi kelas ditunjukkan pada Tabel 1 berikut ini.

50

51

Tabel 1. Partisipasi siswa dalam kegiatan diskusi kelas Siklus I No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. Aspek Penilaian Ketepatan Berpendapat Menanggapi Pendapat Mempertahankan Pendapat Menerima Saran Bertanya Menjawab Pertanyaan Kurang Jml % 50 19 23 20 20 15 19 60,5 52,6 52,6 39,5 50 Kriteria Cukup Jml % 18 47,4 13 18 16 23 16 34,2 47,4 42,1 60,5 42,1 Baik Jml % 2,6 1 2 0 2 0 3 5,3 0 5,3 0 7,9

Tabel 1 menunjukkan pada Siklus I sebagian siswa kurang berpartisipasi aktif dalam kegiatan diskusi. Hal tersebut ditunjukkan pada kriteria ”Kurang” yang berkisar antara 50% - 60,5% untuk semua aspek. Kecuali untuk aspek bertanya yang tergolong ke dalam kriteria ”Cukup” dengan presentase 60,5%. Sedangkan untuk kriteria ”Baik” presentasenya masih sangat rendah yaitu < 7,9 % untuk semua aspek. Dari analisis tersebut, berarti sebagian besar siswa masih belum mampu melakukan kegiatan diskusi dengan baik. Hal ini disebabkan siswa belum terbiasa dengan model pembelajaran yang diterapkan dan masih kurangnya partisipasi aktif dari siswa. a. Pretest dan Postest Sebelum kegiatan pembelajaran dimulai, dilakukan pretest untuk mengetahui sejauh mana pengetahuan awal siswa mengenai materi yang akan diajarkan pada Siklus I dan setelah kegiatan pembelajaran selesai dilakukan postest (tes akhir). Rangkuman hasil pretes dan postest Siklus I

52

dapat dilihat pada Tabel 2 : Tabel 2. Hasil Pretest dan Postest Siklus I. Nilai 60 – 90 30 – 50 0 – 30 Jumlah Data Rata-rata Nilai terendah Nilai tertinggi Jumlah Anak Pretest 3 24 11 38 Postest 7 30 1 38 Pretest 31,32 10 60 Postes 41,05 20 70 Persentase (%) Pretest 7,9 63,2 28,9 Postest 18,4 79 2,6

Tabel 2 menunjukkan pada Siklus I, 18,4 % telah mencapai kriteria ketuntasan minimal yaitu nilai 60. Sedangkan 81,6 % belum mencapai batas kriteria. Tetapi rata-rata pretest terhadap postest terdapat perbedaan. Nilai rata-rata pretest siswa adalah 31,32. Apabila nilai tersebut dibandingkan dengan nilai rata-rata postet siswa yang sebesar 41,05 maka telah terjadi peningkatan nilai rata-rata sebesar 9,73. b. Refleksi Hasil analisis pelaksanaan siklus I menunjukkan ada beberapa masalah yang perlu mendapatkan perhatian. Data hasil penilaian partisipasi siswa dalam kegiatan diskusi didominasi oleh kriteria kurang. Ini ditunjukkan pada sebagian besar siswa berada pada kriteria kurang. Hal tersebut dikarenakan selama ini siswa terbiasa dengan metode ceramah. Selain itu, penguasaan materi pelajaran oleh siswa pada Siklus I masih

53

rendah, yaitu hanya 18,4 % yang telah mencapai batas kriteria ketuntasan minimal dan nilai rata-rata postest siswa adalah 41,05 sehingga siklus berikutnya diharapkan dapat lebih meningkat. Berdasarkan hasil refleksi tersebut, rekomendasi untuk Siklus II adalah : 1). Guru menumbuhkan kesadaran dan motivasi kepada siswa untuk aktif dalam proses pembelajaran terutama dalam kegiatan diskusi karena keterlibatan siswa masih rendah. 2). Guru menjelaskan bahwa kegiatan-kegiatan yang mereka lakukan adalah untuk kemajuan belajar mereka sendiri dan setiap kegiatan yang mereka lakukan mendapat penilaian. 3). Menyusun LKS baru yang lebih mudah dipahami untuk topik berikutnya supaya siswa tidak kebingungan dalam mengerjakan setiap langkah dalam LKS, sehingga siswa tidak kekurangan waktu dan bisa lebih menguasai materi yang diberikan dengan lebih baik. 4). Guru lebih rinci menjelaskan hal-hal yang harus dilakukan siswa selama melaksanakan kegiatan dalam proses pembelajaran. 2. Analisis Data Siklus II a. Partisipasi siswa dalam kegiatan pembelajaran Data ini diperoleh dengan menggunakan lembar observasi partisipasi siswa dalam kegiatan pembelajaran. Data partisipasi siswa tersebut digunakan untuk mengetahui keikutsertaan siswa secara aktif dan kualitasnya dalam kegiatan diskusi kelas pada Siklus II, sehingga dapat

54

diketahui apakah mengalami peningkatan dari Siklus I ataukah tidak. Penelitian partisipasi siswa menggunakan tiga kriteria yaitu kriteria kurang, kriteria cukup, dan kriteria baik. Keterangan selengkapnya ada pada lampiran 17. Hasil penilaian siswa dalam kegiatan diskusi kelas ditunjukkan pada Tabel 3 berikut ini : Tabel 3. Partisipasi Siswa dalam Kegiatan Diskusi Kelas Siklus II No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. Aspek Penilaian Ketepatan Berpendapat Menanggapi Pendapat Mempertahankan Pendapat Menerima Saran Bertanya Menjawab Pertanyaan Kurang Jml % 15,8 6 13,1 5 9 0 4 8 23,7 0 10,5 21,1 Kriteria Cukup Jml % 25 65,8 24 63,2 22 14 31 20 57,9 36,8 81,6 52,6 Baik Jml % 18,4 7 23,7 9 7 24 3 10 18,4 63,2 7,9 26,3

Tabel 3 menunjukkan bahwa untuk semua aspek berada pada kriteria ”Cukup”, yaitu masing-masing untuk aspek ketepatan berpendapat sebesar 65,8 %, menanggapi pendapat sebesar 63,2 %, mempertahankan pendapat sebesar 57,9 %, bertanya sebesar 81,6%, dan menjawab pertanyaan sebesar 52,6 %. Kecuali untuk aspek menerima saran persentase terbesarnya berada pada kriteria ”Baik” dengan persentase sebesar 63,2 %. Tabel 3 juga menunjukkan bahwa persentase partisipasi siswa pada kriteria ”Cukup” dan kriteria ”Baik” jika dijumlahkan hasilnya >75 %

55

yang berarti sudah memenuhi indikator keberhasilan untuk kegiatan diskusi kelas. Partisipasi siswa dalam kegiatan diskusi kelas pada Siklus II mengalami peningkatan dibandingkan dengan Siklus I. Hal ini ditunjukkan dengan meningkatnya persentase perolehan kriteria ”Cukup” dan kriteria ”Baik” dari Siklus I ke Siklus II. Perbandingan persentase perolehan tiap kriteria untuk setiap aspek partisipasi siswa antara Siklus I dan Siklus II dapat disajikan dalam gambar (6-11) :
Siklus I 100 Persentase (%) 80 60 40 15.8 20 0 Kurang Cukup Kriteria Baik 2.6 18.4 50 47.4 65.8 Siklus II

Gambar 6. Persentase partisipasi siswa dalam aspek ketepatan berpendapat pada Siklus I dan Siklus II. Gambar 6 menunjukkan bahwa persentase partispasi siswa dalam aspek ketepatan berpendapat telah mengalami peningkatan yang cukup besar. Pada aspek ketepatan berpendapat ini persentase terbesar untuk siklus II adalah kriteria ”Cukup” yaitu sebesar 65,8 % dan kriteria ”Baik”sebesar 18,4 %. Sedangkan untuk kriteria ”Kurang” telah mengalami penurunan menjadi 15,8 %.

56

100 Persentase (%) 80 60 40 20 0 Kurang Cukup Kriteria Baik 13.1 5.3 34.2 23.7 60.5 63.2

Siklus I Siklus II

Gambar 7. Persentase partisipasi siswa dalam aspek menanggapi pendapat pada Siklus I dan Siklus II. Gambar 7 menunjukkan peningkatan partisipasi siswa dalam aspek menanggapi pendapat dari Siklus I ke Siklus II. Pada kriteria ”Cukup” dan kriteria ”Baik” mengalami peningkatan yang masing-masing sebesar 29 % dan 18,4 %. Sedangkan untuk kriteria ”Kurang” mengalami penurunan menjadi 13,1 %.
100
Siklus I Siklus II

Persentase (%)

80 60 40 20 0 Kurang Cukup 0 Baik 52.6 47.4 23.7 18.4 57.9

Kriteria

Gambar 8. Persentase partisipasi siswa dalam aspek mempertahankan pendapat pada Siklus I dan Siklus II. Grafik 8 menunjukkan telah terjadi peningkatan partisipasi siswa untuk aspek mempertahankan pendapat. Pada Siklus I tidak ada siswa yang berada pada krteria ”Baik”, hal tersebut berarti siswa belum dapat mempertahankan pendapatnya dengan alasan yang tepat. Tetapi pada

57

Siklus II siswa yang berada pada kriteria ”Baik” meningkat menjadi 18,4 %. Untuk kriteria “Cukup” juga mengalami peningkatan dari 47,4% menjadi 57,9 %. Sedangkan untuk kriteria “Kurang” telah mengalami penurunan dari 52,6 % menjadi 23,7 %.

Persentase (%)

100 80 60 40 20 0 Kurang Cukup Baik 0 52.6 42.1 36.8 5.3 63.2

Siklus I Siklus II

Kriteria

Gambar 9. Persentase partisipasi siswa dalam aspek menerima saran pada Siklus I dan Siklus II. Gambar 9 menunjukkan pada Siklus I sebagian besar siswa berada pada kriteria “Kurang” dalam aspek menerima saran, tetapi pada Siklus II tidak ada siswa yang berada pada kriteria “Kurang”. Untuk kriteria “Cukup” pada Siklus II mengalami penurunan sebesar 5,3 %. Sedangkan untuk kriteria “Baik” pada Siklus II mengalami peningkatan yang sangat besar yaitu sebesar 63,2 %.
100 Persentase (%) 80 60 40 20 0 Kurang Cukup Kriteria 10.5 0 7.9 60.5 39.5 81.6 Siklus I Siklus II

Baik

Gambar 10. Persentase partisipasi siswa dalam aspek bertanya pada Siklus I dan Siklus II.

58

Gambar 10 menunjukkan terjadi peningkatan pada kriteria “Cukup” dan “Baik” yang masing-masing sebesar 21,1 % dan 7,9 %. Sedangkan untuk kriteria “Kurang” mengalami penurunan menjadi 10,5 %.
100 Siklus I Siklus II 50 42.1 21.1 7.9 Kurang Cukup Baik 26.3 52.6

Persentase (%)

80 60 40 20 0

Kriteria

Gambar 11. Persentase partisipasi siswa dalam aspek menjawab pertanyaan pada Siklus I dan Siklus II. Gambar 11 menunjukkan adanya penurunan pada Siklus II untuk kriteria “Kurang”. Sedangkan untuk kriteria “Cukup” dan “Baik” mengalami peningkatan dengan persentase terbesar yaitu pada kriteria “Cukup” sebesar 52,6 %. Gambar 6-11 menunjukkan telah terjadi peningkatan partisipasi siswa dalam kegiatan diskusi kelas dari Siklus I ke Siklus II. Hal itu dapat dilihat dari persentase partisipasi siswa pada Siklus II untuk kriteria “Cukup” dan kriteria “Baik” jika dijumlahkan hasilnya > 75 %. Artinya, indikator kebehasilan dari penelitian ini sudah tercapai. b. Pretest dan Postest Seperti halnya pada Siklus I, sebelum kegiatan pembelajaran Siklus II diawali dilakukan pretest untuk mengetahui sejauh mana pengetahuan awal siswa tentang materi yang akan diajarkan dan setelah

59

kegiatan pembelajaran pada Siklus II selesai dilakukan postest (tes akhir). Rangkuman hasil pretest dan postest Siklus II dapat dilihat pada Tabel 4. berikut ini : Tabel 4. Hasil Pretest dan Postest Siklus II. Nilai 60 – 90 30 – 50 0 – 30 Jumlah Data Rata-rata Nilai terendah Nilai tertinggi Jumlah Anak Pretest 12 26 0 38 Postes 32 6 0 38 Pretest 47,37 30 80 Postes 67,11 50 90 Persentase (%) Pretest 31,6 68,4 0 Postest 84,2 15,8 0

Tabel 4 ini menunjukkan bahwa persentase dan nilai rata-rata pretest terhadap postest pada Siklus II mengalami peningkatan dibandingkan Siklus I. Pada Siklus II, 84,2 % telah mencapai kriteria ketuntasan minimal. Rata-rata pretest terhadap postest juga terdapat perbedaan. Pada Siklus I nilai rata-rata pretest dan postest siswa adalah 31,32 dan 41,05 maka peningkatannya adalah 9,73. Sedangkan pada Siklus II, nilai ratarata pretest siswa adalah 47,37 dan nilai rata-rata postest adalah 67,11 maka telah terjadi peningkatan sebesar 19,74. c. Postest Siklus I dan Postest Siklus II Data ini digunakan untuk mengetahui adanya peningkatan postest

60

Siklus I terhadap postest Siklus II. Hasilnya dapat ditunjukkan dalam Tabel 5. Tabel 5. Hasil Postest Siklus I dan Postest Siklus II Nilai 60 – 90 30 – 50 0 – 30 Jumlah Data Rata-rata Nilai terendah Nilai tertinggi Jumlah Anak Postest I 7 30 1 38 Postest II 32 6 0 38 Postest 41,05 20 70 Postes 67,11 50 90 Persentase (%) Postest I 18,4 79 2,6 Postest II 84,2 15,8 0

Tabel 5 menunjukkan bahwa persentase dan nilai rata-rata postest Siklus II lebih besar jika dibandingkan dengan persentase dan nilai ratarata postest Siklus I.

Pretest 100 80 Rata-rata 60 40 20 0 Siklus I Siklus II 31.32 41.05 47.37 67.11 Postest

Gambar 12. Nilai pretest dan postest siswa pada Siklus I dan Siklus II.

61

Pretes 100 Persentase (%) 80 60 40 20 0 Siklus I Siklus II 7.9 31.6 18.4 84.2 Postest

Gambar 13. Persentase jumlah siswa yang mendapat nilai ≥ 60 pada postest Siklus I dan Siklus II. Gambar 12 menunjukkan bahwa pada Siklus I nilai rata-rata pretest adalah 31,32 dan nilai rata-rata postestnya adalah 41,05. Sedangkan pada siklus II nilai rata-rata pretest 47,37 dan nilai rata-rata postestnya adalah 67,11. Dari hasil tersebut juga dapat diketahui adanya peningkatan penguasaan konsep dari Siklus I ke Siklus II. Pada Siklus I nilai rata-rata postest hanya sebesar 41,05 dan pada Siklus II meningkat menjadi 67,11. Sedangkan pada Gambar 13 menunjukkan bahwa pada postest Siklus I, siswa yang mendapat nilai ≥ 60 hanya 18,4 % sedangkan pada postest Siklus II meningkat menjadi 84,2 %. Artinya, 84,2 % siswa sudah

memenuhi batas kriteria ketuntasan minimal (KKM) yang telah ditetapkan yaitu sebesar 60. d. Refleksi Partisipasi siswa pada kegiatan diskusi meningkat dari Siklus I ke Siklus II (Gambar 6-11), yaitu persentase partisipasi pada Siklus II untuk kriteria “Cukup” dan kriteria “Baik” jika dijumlahkan hasilnya > 75 % (Tabel 3).

62

Artinya, indikator keberhasilan untuk kegiatan diskusi sudah tercapai. Data penguasaan konsep menunjukkan adanya peningkatan antara nilai rata-rata pretest dan postest untuk masing-masing siklus. Selain itu, persentase siswa yang telah mencapai batas kriteria ketuntasan minimal telah mengalami peningkatan dari 18,4 % menjadi 84,2 % dan nilai ratarata postest Siklus I dan Postest Siklus II juga mengalami peningkatan menjadi 67,11. Artinya, indikator keberhasilan untuk penguasaan konsep sudah terpenuhi. Walaupun semua indikator keberhasilan sudah tercapai, sangat dimungkinkan untuk meningkatkan partisipasi siswa dalam kegiatan diskusi kelas karena hasilnya masih rendah untuk kriteria baik. Maka rekomendasi untuk siklus berikutnya adalah guru lebih mengaktifkan siswa dengan menyediakan waktu yang lebih untuk kegiatan diskusi kelas.

63

B. Pembahasan Pelaksanaan pembelajaran melalui model Cooperative Learning tipe Think-Pair-Share pada materi pokok virus ini secara garis besar meliputi kegiatan diskusi yang dilakukan secara bertahap. Pada tahap awal, siswa berpikir sendiri tentang permasalahan yang ada pada LKS untuk membentuk ide-ide dari mereka sendiri. Kemudian tahap selanjutnya siswa mendiskusikan hasil pemikirannya kepada pasangannya (teman sebangku). Pada tahap ini siswa akan menyampaikan ide-ide mereka dan berpikir dengan teman sebangkunya. Tahap berikutnya yaitu siswa akan berkelompok sesuai dengan kelompok yang telah ditentukan. Disini siswa akan saling membagi ide-ide mereka dengan sesama anggota kelompok untuk didiskusikan lebih lanjut. Sebelum kegiatan pembelajaran dimulai dilakukan pretest untuk mengetahui sejauh mana pengetahuan awal siswa tentang meteri yang akan diajarkan. Hasil pretest ini juga digunakan sebagai acuan dalam pembagian kelompok diskusi. Dalam pembagian kelompok juga didasarkan pada jenis kelamin siswa. Jumlah siswa kelas XB SMA Pancasila Purworejo sebanyak 38 siswa sehingga untuk kegiatan diskusi dikelompokkan menjadi 9 kelompok. Untuk setiap kelompok terdiri dari siswa laki-laki dan perempuan dan setiap anggota kelompok mempunyai kemampuan akademik yang berbeda yang dilihat berdasarkan hasil pretest. Selama kegiatan pembelajaran berlangsung, observer menilai partisipasi siswa dengan menggunakan lembar observasi penilaian untuk aktivitas siswa selama proses pembelajaran berlangsung. Setelah kegiatan pembelajaran selesai dilakukan postest.

64

Pembahasan dari hasil penelitian disajikan dalam uraian berikut ini : 1. Partisipasi siswa dalam kegiatan diskusi Partisipasi siswa dalam proses pembelajaran dengan model Cooperative Learning tipe Think-Pair-Share diperoleh dengan mengamati aktivitas siswa saat bekerja dalam kelompok. Partisipasi siswa menjadi sangat penting untuk meningkatkan kualitas belajar Biologi karena menurut Sardiman A.M, (1988: 48-49), belajar dikatakan berkualitas atau baik apabila semakin banyak siswa yang ikut berpartisipasi dalam proses pembelajaran. Sama halnya dalam setiap siklus terdapat peningkatan benyaknya siswa yang berpartisipasi dalam proses pembelajaran, sehingga tindakan penerapan pembelajaran Biologi ini dinyatakan dapat

meningkatkan kualitas belajar Biologi. Peningkatan tersebut ditargetkan oleh peneliti, dan hasil tindakan telah mencapai target yang diinginkan. Berdasarkan hasil pengamatan, dapat dilihat adanya peningkatan partisipasi siswa dalam tiap-tiap aspek pembelajaran Think-Pair-Share. Untuk memperjelas terjadinya peningkatan partisipasi siswa, seperti yang diungkapkan oleh Arikunto, (2002: 15) bahwa visualisasi data sangat mempermudah peneliti sendiri, atau orang lain untuk memahami hasil penelitian. Tabel 1 dan Tabel 3 menunjukkan bahwa partisipasi siswa dalam kegiatan diskusi kelas ini mengalami peningkatan dengan persentase terbesarnya pada kriteria “Cukup” dan kriteria “Baik”. Pada Siklus I sebagian besar siswa kurang terlibat dalam kegiatan diskusi kelas.

65

Rendahnya partisipasi siswa dalam kegiatan diskusi kelas ini dikarenakan siswa belum terbiasa dengan model pembelajaran yang diterapkan. Siswa lebih terbiasa dengan metode ceramah yang selama ini digunakan oleh guru untuk menyampaikan materi pelajaran. Selain itu, rendahnya partisipasi siswa juga dikarenakan siswa belum dapat memanfaatkan kesempatan dalam berdiskusi dengan pasangannya dan belum terbiasa bekerja kelompok, sehingga tugas kelompok dipercayakan pada anak yang pandai dalam kelompoknya. Hal itu dilakukan hanya agar tugas tersebut segera dapat diselesaikan tanpa mempertimbangkan setiap anggota kelompok dapat memahami materi yang sedang dibahas. Dari keadaan di atas, maka pada Siklus II siswa diingatkan kembali tentang memanfaatkan kesempatan untuk berdiskusi dengan pasangannya dan cara kerja kelompok yang baik dimana semua anggotanya harus lebih berperan aktif dalam diskusi kelompok berdasarkan hasil diskusi dengan pasangannya yang harus dikemukakan dalam diskusi kelompok. Pada Siklus I, persentase partisipasi siswa didominasi oleh kriteria “Kurang”, tetapi pada Siklus II telah mengalami peningkatan. Hal tersebut ditunjukkan pada Siklus II yaitu untuk semua aspek persentase terbesarnya adalah pada kriteria “Cukup” kecuali untuk aspek menerima saran yang persentase terbesarnya pada kriteria “Baik” (Gambar 6-11). Pada Siklus I, siswa kurang aktif dalam hal mengajukan pertanyaan, sehingga untuk meneruskan jalannya diskusi pertanyaan diutarakan oleh guru dan harus dijawab serta didiskusikan oleh siswa. Hal

66

ini dilakukan untuk mengembangkan keberanian dan ketrampilan dalam menjawab dan mengemukakan pendapat. Pada Siklus II persentase siswa yang kurang melakukan aspek mengajukan pertanyaan telah mengalami penurunan. Sedangkan untuk kriteria “Cukup” dan kriteria “Baik” mengalami peningkatan yang

masing-masing menjadi 81,6 % dan 7,9 %. Bahkan peningkatan yang terbesar dalam kegiatan ini untuk kriteria “Cukup” terjadi pada aspek mengajukan pertanyaan. Peningkatan tersebut terjadi dikarenakan siswa sudah terbiasa dengan motode pembelajaran yang diterapkan oleh guru dan sebelum dilakukan diskusi guru lebih memotivasi siswa untuk memikirkan terlebih dahulu apa yang ingin mereka tanyakan. Sehingga dalam diskusi nanti siswa telah siap dengan apa yang ingin ditanyakan. Hal ini seperti yang diungkapkan Slameto, (1995: 58) bahwa dalam proses belajar haruslah diperhatikan apa yang dapat mendorong siswa agar dapat belajar dengan baik atau mempunyai motif untuk berpikir dan memusatkan perhatian, merencanakan, dan melaksanakan kegiatan yang berhubungan dengan belajar. Untuk membentuk motif yang kuat itu dapat dilaksanakan dengan adanya latihan-latihan atau pembiasaan-pembiasaan dan pengaruh lingkungan yang diperkuat. Pada Siklus II sebenarnya masih ada beberapa siswa yang masih ingin bertanya tetapi guru sudah menghentikan forum diskusi karena waktu yang disediakan sudah habis. Hal tersebut menunjukkan salah satu kelemahan dalam metode diskusi yang pembicaraannya kadang menyimpang sehingga memerlukan waktu yang

67

panjang (Djamarah dan Zain, 1997: 99). 2. Hasil Belajar Siswa Hasil pretest dan postest Siklus I dan Siklus II menunjukkan bahwa penguasaan konsep siswa telah mengalami peningkatan. Perbandingan nilai pretest dan postest siswa pada Siklus I dan Siklus II dapat dilihat dalam Gambar 12 dan 13. Dari Gambar 12 dapat diketahui adanya peningkatan penguasaan konsep dari Siklus I ke Siklus II. Pada Siklus I nilai rata-rata postest hanya sebesar 41,05 dan pada Siklus II meningkat menjadi 67,11. Sedangkan pada gambar 13 juga dapat diketahui adanya peningkatan jumlah siswa yang mendapatkan nilai ≥ 60. Pada Siklus I yang mendapat nilai ≥ 60 hanya 18,4 % tetapi pada Siklus II meningkat menjadi 84,2 %. Artinya, 84,2 % siswa sudah memenuhi batas kriteria ketuntasan minimal (KKM) yang telah ditetapkan yaitu sebesar 60. Berdasarkan hasil tersebut, dapat dikatakan bahwa pembelajaran dengan menggunakan model Cooperative Learning tipe Think-Pair-Share, hasil belajar siswa dapat ditingkatkan. Hal ini sesuai dengan penelitian yang dilakukan oleh Hernawati (2007: 44) yang menyatakan bahwa penerapan model pembelajaran Cooperative Learning Tipe Think Pair and Share (TPS) dapat meningkatkan hasil belajar siswa kelas VIII E SMP N 14 Tegal pada Pokok Bahasan Sistem Persamaan Linear Dua Variabel. Gejala peningkatan yang terjadi dalam penelitian ini dipengaruhi oleh adanya perbaikan pelaksanaan tindakan siswa pada satu siklus yang

68

didasarkan pada analisis dan refleksi hasil pelaksanaan tindakan pada siklus sebelumnya. Peneliti, guru, dan observer melakukan diskusi tentang hasil pelaksanaan tindakan dan masalah-masalah yang mempengaruhi hasil pelaksanaan tindakan pada siklus yang bersangkutan. Masalahmasalah tersebut dianalisis penyebabnya dan hasil analisis dijadikan acuan dalam membuat rencana tindakan untuk siklus berikutnya. Sehingga masalah-masalah yang sebelumnya mempengaruhi sudah dapat ditangani dan hasil pelaksanaan tindakan menjadi lebih baik dari sebelumnya. Selain pengaruh perbaikan-perbaikan pelaksanaan tindakan, gejala peningkatan tersebut juga dipengaruhi oleh penerapan model pembelajaran yang digunakan oleh guru yaitu model Cooperaive Learning tipe ThinkPair-Share. Sesuai dengan pendapat Arend (2008: 15), dengan menggunakan model Think-Pair-Share memberi siswa waktu lebih banyak untuk berpikir, menjawab, dan membantu satu sama lain dan memberikan kesempatan sedikitnya delapan kali lebih banyak kepada siswa untuk dikenali dan menunjukkan partisipasi mereka kepada orang lain. Berdasarkan hasil pengamatan, guru dan peneliti menganggap bahwa tujuan dari penelitian tindakan ini telah tercapai. Keterbatasan waktu penelitian juga menjadi bahan pertimbangan untuk membatasi penelitian sampai pada dua siklus saja.

BAB V PENUTUP

A. Kesimpulan Kesimpulan penelitian ini adalah sebagai berikut : 1. Model pembelajaran Cooperative Learning tipe Thinks-Pair-Share (TPS) dapat meningkatkan partisipasi siswa dalam proses pembelajaran Biologi kelas XB SMA Pancasila Purworejo pada Materi Pokok Virus. 2. Model pembelajaran Cooperative Learning tipe Thinks-Pair-Share (TPS) dapat meningkatkan hasil belajar siswa kelas XB SMA Pancasila Purworejo pada Materi Pokok Virus.

B. Saran Dari pengalaman selama melaksanakan penelitian tindakan kelas di kelas XB SMA Pancasila Purworejo, dapat disampaikan saran-saran sebagai berikut : 1. Guru sebaiknya membentuk kelompok-kelompok belajar agar siswa dapat terlibat secara aktif dalam proses pembelajaran. 2. Sebelum berdiskusi secara kelompok hendaknya siswa telah mempunyai pendapat dari pemikirannya sendiri dan didiskusikan terlebih dahulu dengan teman pasangannya sehingga suasana diskusi kelompok akan lebih hidup. 3. Guru sebaiknya menggunakan model pembelajaran TPS agar siswa dapat lebih memahami materi yang diajarkan sehingga dapat meningkatkan hasil belajar siswa.

69

DAFTAR PUSTAKA

Anonim. (2002). My Read. Diakses Minggu, 23 Agustus 2009 pukul 21:30 WIB dalam (http://www.myread.org/organisation.htm) Anonim. (2009). Think, Pair, Share. Diakses Minggu, 23 Agustus 2009 pukul 20:30 WIB dalam (http://www.teachervision.fen.com/groupwork/cooperative learning/48547.html) Arend, R.I. 2008. Learning To Teach Edisi 7. Yogyakarta : Pustaka Belajar Arikunto, S. (1998). Dasar-Dasar Evaluasi Pendidikan. Yogyakarta : FIP IKIP UNY Arikunto, S. (2002). Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktek. Jakarta : Rineka Cipta Arikunto, S., Suhardjono, dan Supardi. (2008). Penelitian Tindakan Kelas. Jakarta : Bumi Aksara Aryulina, D., Muslim, C. dan Winarni, E.W. (2007). Biologi untuk SMA dan MA Kelas X. Jakarta : Penerbit Esis Campbell, N.A., Reece, J.B. and Mitchell, L.G. (2002). Biologi Jilid 1. Jakarta : Erlangga Djamarah, S.B., dan Zain, A. (1996). Strategi Belajar Mengajar. Jakarta : Rineka Cipta Eriyanti, W. (2009). Penerapan Pembelajaran Kooperatif Tipe Jigsaw untuk Meningkatkan Kualitas Belajar Biologi dalam Sistem Kerja Kelompok pada Materi Organisasi Kehidupan untuk Siswa Kelas VII A SMPN Wates Tahun Ajaran 2008/ 2009. Yogyakarta : Skripsi Pendidikan Biologi FMIPA UNY Hernawati. 2007. Penerapan Model Pembelajaran Cooperative Learning Tipe Think Pair Share (TPS) untuk Meningkatkan Hasil Belajar Siswa Kelas VIII E SMP N 14 Tegal dalam Pokok Bahasan Sistem Persamaan Linear Dua Variabel. Semarang : Skripsi Pendidikan Matematika UNNES Jacobs, A.D. (1982). Pengantar Penelitian dalam Pendidikan (Terjemahan). Surabaya : Usaha Nasional

70

71

Johnson and Johnson. (1987). Learning Together and Alone : Cooperative and Individulistic Learning. New Jersey : Prentice Hall Inc. Joyce, B., and Weil, M. (1989). Models Of Teaching. London : Prentice Hall International Inc. Kimball, J.W. (1999). Biologi Jilid 3. Jakarta : Erlangga Nicklin, J. et al. (1999). Instant Notes in Microbiology. USA : Oxford BIOS Scientific Publisher Limited Padmono. (1999). Penelitian Tindakan Kelas I. Surakarta : FKIP Universitas Sebelas Maret Rachmadiarti, F. (2003). Pembelajaran Kooperatif. Jakarta : Dirjend Pendidikan Dasar dan Menengah Depdiknas Sardiman, A.M. (1988). Belajar Mengajar Pedoman Bagi Guru dan Calon Guru. Jakarta : Rajawali Press Setiyowati. (2007). “Efektivitas Cooperative Learning Model Think-Pair-Share Pada Pembelajaran IPS di SMP Negeri 2 Lumbir.” Yogyakarta : Tesis Program Pasca Sarjana UNY Setyaningsih, E. (2007). Sains Biologi Kelas X SMA/ MA 1. Jakarta : Sinar Grafika Slameto. (1995). Belajar dan Faktor-Faktor yang Mempengaruhinya. Jakarta : Rineka Cipta Slavin, R.E. (1995). Cooperative Learning : Theory, Research, and Practice. Massachusets : A Simons & Schuster Company Slavin, R.E. (2009). Cooperative Learning : Teori, Riset, dan Praktik. Bandung : Penerbit Nusa Media Solomon, E.P., Berg, L.R., and Martin, D.W. (2005). Biology. Soutbank. Thomson Learning and Brooks/ Cole Inc. Subali, B. (2006). Diktat Evaluasi & Remidiasi Pendidikan Biologi. Yogyakarta : Jurdik Biologi FMIPA Universitas Negeri Yogyakarta. Suratsih. (2002). Diktat Kuliah Kajian Kurikulum. Yogyakarta : Jurdik Biologi FMIPA UNY

72

Susilo, B.N. (2007). Pengaruh Penggunaan Teknik Mapping Terhadap Tingkat Ketercapaian Ranah Kognitif Siswa Materi Klasifikasi Makhluk Hidup Siswa Kelas VII Semester 2 SMP N 8 Yogyakarta Tahun Ajaran 2006/ 2007. Yogyakarta : Skripsi Pendidikan Biologi UNY Waluyo, A. (2000). Perencanaan Pembelajaran. Yogyakarta : FIP UNY Yunita, M. (2005). ”Upaya Meningkatkan Partisipasi Siswa dalam Kerja Kelompok Menggunakan Metode Student Teams Achievement Divisions (STAD) pada Konsep Sistem Indera pada Manusia Untuk Siswa Kelas II Semester 2 SMP N Galur Kulon Progo Tahun Ajaran 2003/ 2004.” Yogyakarta : Skripsi Pendidikan Biologi FMIPA UNY

73

1

Lampiran 1

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN SIKLUS I
Mata Pelajaran Kelas/Semester Pertemuan KeAlokasi Waktu Tahun Pelajaran : Biologi :X/1 :1 : 2 × 45 menit (2 jam pelajaran) : 2009/ 2010

Standar Kompetensi : 2. Memahami prinsip-prinsip pengelompokan makhluk hidup. Kompetensi Dasar : 2.1 Mendeskripsikan ciri-ciri, replikasi, dan peran virus dalam kehidupan. Indikator : 1. Mengidentifikasi ciri-ciri virus 2. Menjelaskan struktur dan fungsi virus.

I. Tujuan Pembelajaran 1. Siswa dapat mengidentifikasi ciri-ciri virus yang meliputi ukuran, bentuk, cara hidup, dan sifat virus melalui literatur dan pengamatan charta. 2. Siswa dapat membedakan struktur virus dengan makhluk lainnya. 3. Siswa dapat mengidentifikasi struktur dan fungsi tubuh virus melalui literatur dan pengamatan charta. 4. Siswa dapat menjelaskan struktur dan fungsi virus.

II. Materi Pelajaran M.P. S.M.P. : Virus : Ciri - Ciri Virus

Konsep Materi o Virus mempunyai ciri-ciri : 1. Bersifat aseluler (bukan merupakan sel). 2. Merupakan organisme parasit obligat (hanya dapat berkembang biak dalam sel hidup). 3. Berukuran jauh lebih kecil dari bakteri, ± 9 milimikron (Kimbal, 1999: 849).

2

4. Hanya memiliki salah satu macam asam nukleat (RNA atau DNA). 5. Umumnya berupa hablur (kristal). 6. Bentuk bervariasi (oval, silinder, polihedral dan kompleks). Bentuk virus yang kompleks terdiri dari kepala yang berbentuk polihedaral, ekor yang berbentuk silinder, dan serabut ekor. Misalnya : Bakteriofag, yaitu jenis virus yang menginfeksi bakteri. 7. Tubuh virus tersusun atas asam nukleat yang diselubungi oleh protein yang disebut kapsid. a. Asam Nukleat Asam nukleat pada virus diselubungi oleh kapsid, yang disebut nukleokapsid. Ada dua macam nukleokapsid, yaitu : 1). Nukleokapsid yang telanjang, misal pada TMV, adenovirus, dan virus kutil (wart virus). 2). Nukleokapsid yang diselubungi suatu membran pembungkus (envelope), misalnya pada virus influenza dan virus herpes. b. Kapsid Kapsid adalah selubung yang berupa protein. Kapsid terdiri atas bagian-bagian yang disebut kapsomer (Pratiwi, dkk. 2006:22-23).

III. Metode Pembelajaran Model pembelajaran Metode pembelajaran : Cooperative Learning tipe TPS : diskusi dan presentasi.

IV. Langkah-Langkah Pembelajaran No. 1 20 menit Waktu Pendahuluan a. Menyampaikan tujuan pembelajaran dan menginformasikan model pembelajaran, yaitu Cooperative Learning Tipe Think-Pair-Share b. Pretes. c. Menggali pengetahuan siswa dengan b. Mengerjakan soal pretes. c. Menjawab pertanyaan a. Memperhatikan penjelasan guru. Aktivitas Guru Aktivitas Siswa

3

cara menanyakan berbagai macam penyakit yang disebabkan virus. 2 20 menit Kegiatan Inti a. Guru meminta siswa mendiskusikan mengenai ciri-ciri, struktur dan fungsi tubuh virus sesuai dengan LKS.. 20 menit b. Guru meminta siswa berkelompok mendiskusikan hasil pekerjaannya. 20 menit c. Guru meminta kelompok untuk maju ke depan kelas untuk melaporkan hasil diskusinya. 3 10 menit Penutup - kesimpulan

guru.

a. Siswa berdiskusi dengan teman sebangku.

b. Siswa berdiskusi dengan kelompoknya. c. Presentasi hasil diskusi kelompok di depan kelas.

- Guru dan siswa bersamasama meyimpulkan materi yang telah didiskusikan.

V. Sumber/ Bahan Pembelajaran Sumber/ bahan pembelajaran berupa : Replika virus 3 dimensi dan charta struktur tubuh virus. Aryulina, dkk. 2004. Biologi untuk SMA Kelas X. Jakarta : Penerbit Esis Campbell, N.A. et al. 2005. Biologi Campbell jilid I. Jakarta : Erlangga Pratiwi, dkk. 2007. Biologi untuk SMA kelas X. Jakarta : Erlangga Internet

VI. Evaluasi Teknik Bentuk Guru Biologi : Pretes dan Postes : Pilihan ganda (10 butir soal) Purworejo, 24 Agustus 2009 Peneliti

Yuni Wuryanti, S.P. NIP. 992 002 010

Ahmad Miftahuddin NIM. 05304244067

4

Lampiran 2

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN SIKLUS I
Mata Pelajaran Kelas/Semester Pertemuan KeAlokasi Waktu Tahun Pelajaran : Biologi :X/1 :2 : 1 × 45 menit (1 jam pelajaran) : 2009/ 2010

Standar Kompetensi : 2. Memahami prinsip-prinsip pengelompokan makhluk hidup. Kompetensi Dasar : 2.1 Mendeskripsikan ciri-ciri, replikasi, dan peran virus dalam kehidupan. Indikator : 1. Menjelaskan cara replikasi virus melalui siklus litik

I. Tujuan Pembelajaran 1. Siswa dapat menjelaskan cara replikasi virus melalui fase litik dengan melihat literatur dan pengamatan charta. 2. Siswa dapat menyebutkan tahap-tahap replikasi virus melalui fase litik

II. Materi Pelajaran M.P. S.M.P. S.S.M.P. : Virus : Perkembangbiakan Virus : Siklus Litik

Konsep Materi o Virus hanya dapat berkembangbiak pada sel atau jaringan hidup, antara lain pada bakteri, jaringan embrio, hewan, tumbuhan, maupun manusia. Proses perkembangbiakan virus sering disebut replikasi (Slamet, 2004:82). o Pada prinsipnya, cara perkembangbiakan virus pada hewan maupun pada tumbuhan mirip dengan yang berlangsung pada bakteriofage yang menyerang pada bakteri Escherichia coli. o Ada 2 macam cara perkembangbiakan virus, yaitu secara litik dan lisogenik.

5

o Tahap akhir dari siklus litik menyebabkan sel inang hancur (lisis). o Siklus litik melalui 5 fase (Pratiwi, 2006:24), yaitu : 1. Fase Adsorpsi 2. Fase Penetrasi 3. Fase Replikasi 4. Fase Perakitan 5. Fase Pembebasan (lisis)

III. Metode Pembelajaran Model pembelajaran Metode pembelajaran : Cooperative Learning tipe TPS : diskusi dan presentasi.

IV. Langkah-Langkah Pembelajaran No. 1 Waktu Pendahuluan a. Apersepsi : menggali pengetahuan a. Menjawab pertanyaan siswa dengan cara menanyakan ciri-ciri 5 menit virus yang sudah dipelajari pada yang diajukan guru. Aktivitas Guru Aktivitas Siswa

pertemuan sebelumnya. 2 10 menit Kegiatan Inti a. Guru meminta siswa mendiskusikan a. Siswa berdiskusi dengan mengenai replikasi virus melalui fase litik sesuai dengan LKS. 10 menit b. Guru meminta siswa berkelompok b. Siswa berdiskusi dengan mendiskusikan hasil pekerjaannya. 10 menit kelompoknya. teman sebangku.

c. Guru meminta kelompok untuk maju ke c. Presentasi hasil diskusi depan kelas untuk melaporkan hasil diskusinya. kelompok di depan kelas.

3

10 menit

Penutup a. Kesimpulan a. Meyimpulkan bersama-

6

sama materi yang telah didiskusikan. b. postes b. Mengerjakan soal postes

V. Sumber/ Bahan Pembelajaran Sumber/ bahan pembelajaran berupa : Charta daur litik dan lisogenik perkembangbiakan virus. Aryulina, dkk. 2004. Biologi untuk SMA Kelas X. Jakarta : Penerbit Esis Neil. A. Campbell. 2005. Biologi Campbell jilid I. Jakarta : Erlangga Pratiwi, dkk. 2007. Biologi untuk SMA kelas X. Jakarta : Erlangga Internet

VI. Evaluasi Teknik Bentuk : Pretes dan Postes : Pilihan ganda (10 butir soal)

Guru Biologi

Purworejo, 29 Agustus 2009 Peneliti

Yuni Wuryanti, S.P. NIP. 992 002 010

Ahmad Miftahuddin NIM. 05304244067

7

Lampiran 3

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN SIKLUS II
Mata Pelajaran Kelas/Semester Pertemuan KeAlokasi Waktu Tahun Pelajaran : Biologi :X/1 :3 : 2 × 45 menit (2 jam pelajaran) : 2009/ 2010

Standar Kompetensi : 2. Memahami prinsip-prinsip pengelompokan makhluk hidup. Kompetensi Dasar : 2.1 Mendeskripsikan ciri-ciri, replikasi, dan peran virus dalam kehidupan. Indikator : 1. Menjelaskan cara replikasi virus melalui siklus lisogenik.

I. Tujuan Pembelajaran 1. Siswa dapat menjelaskan cara replikasi virus melalui fase lisogenik dengan melihat literatur dan pengamatan charta. 2. Siswa dapat menyebutkan tahap-tahap replikasi virus melalui fase lisogenik. 3. Siswa dapat membedakan antara siklus litik dan siklus lisogenik

II. Materi Pelajaran M.P. S.M.P. S.S.M.P. : Virus : Perkembangbiakan Virus : Siklus Lisogenik

Konsep Materi o Fase-fase dalam siklus lisogenik (Pratiwi, 2006:24-25), yaitu : 1. Fase Adsorpsi 2. Fase Penetrasi 3. Penggabungan DNA virus bergabung dengan DNA bakteri membentuk profage. 4. Fase Replikasi

8

Saat DNA bakteri mengadakan replikasi profage juga ikut bereplikasi. Hal ini menyebabkan setiap bakteri yang terbentuk di dalam DNA-nya akan tersisipi DNA virus. Sehingga jumlah profage yang terbentuk sama dengan jumlah hasil pembelahan sel bakteri. Sampai tahap ini, jika terjadi kondisi yang khusus (misalnya radiasi sinar ultraviolet atau zat kimia) maka dapat menyebabkan DNA virus terlepas dari DNA bakteri dan terjadilah fase litik. Proses ini disebut induksi spontan (Setyaningsih, 2007: 24). III. Metode Pembelajaran Model pembelajaran Metode pembelajaran : Cooperative Learning tipe TPS : diskusi dan presentasi.

IV. Langkah-Langkah Pembelajaran No. 1 Waktu Pendahuluan a. Pretes a. Mengerjakan soal pretes Aktivitas Guru Aktivitas Siswa

b. Apersepsi: menggali pengetahuan siswa b. Menjawab pertanyaan 10 menit dengan menanyakan perkembangbiakan virus secara siklus litik 2 Kegiatan Inti 10 menit a. Guru meminta siswa mendiskusikan a. Siswa mengenai replikasi virus melalui siklus lisogenik sesuai dengan LKS. 15 menit b. Guru meminta siswa berkelompok b.Siswa mendiskusikan hasil pekerjaannya. berdiskusi dengan berdiskusi dengan yang diajukan guru.

teman sebangku.

kelompoknya. hasil diskusi

15 menit c. Guru meminta kelompok untuk maju ke c. Presentasi depan kelas untuk melaporkan hasil diskusinya. 3 20 menit Penutup

kelompok di depan kelas.

9

a. Kesimpulan

a. Meyimpulkan bersamasama materi yang telah didiskusikan.

b. Memberi PR untuk mencari literatur tentang penyakit AIDS, flu burung dan flu babi.

V. Sumber/ Bahan Pembelajaran Sumber/ bahan pembelajaran berupa : Charta daur litik dan lisogenik perkembangbiakan virus. Aryulina, dkk. 2004. Biologi untuk SMA Kelas X. Jakarta : Penerbit Esis Neil. A. Campbell. 2005. Biologi Campbell jilid I. Jakarta : Erlangga Pratiwi, dkk. 2007. Biologi untuk SMA kelas X. Jakarta : Erlangga Setyaningsih, E. 2007. Sains Biologi Kelas X SMA/ MA. Jakarta : Sinar Grafika Internet

VI. Evaluasi Teknik Bentuk : Pretes dan Postes : Pilihan ganda (10 butir soal)

Guru Biologi

Purworejo, 31 Agustus 2009 Peneliti

Yuni Wuryanti, S.P. NIP. 992 002 010

Ahmad Miftahuddin NIM. 05304244067

10

Lampiran 4

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN SIKLUS II
Mata Pelajaran Kelas/Semester Pertemuan KeAlokasi Waktu Tahun Pelajaran : Biologi :X/1 :4 : 1 × 45 menit (1 jam pelajaran) : 2009/ 2010

Standar Kompetensi : 2. Memahami prinsip-prinsip pengelompokan makhluk hidup. Kompetensi Dasar : 2.1 Mendeskripsikan ciri-ciri, replikasi, dan peran virus dalam kehidupan. Indikator : 1. Menjelaskan peran virus bagi kehidupan

I. Tujuan Pembelajaran 1. Siswa dapat menjelaskan peranan virus yang menguntungkan dan merugikan. 2. Siswa dapat menyebutkan macam-macam penyakit yang disebabkan oleh virus. 3. Siswa dapat menjelaskan cara-cara menghindari bahaya virus, seperti flu babi dan flu burung. II. Materi Pelajaran M.P. S.M.P. : Virus : Peran virus dalam kehidupan manusia

Konsep Materi o Pada umumnya virus bersifat merugikan yaitu dapat menyebabkan penyakit. Tetapi virus juga dapat bermanfaat, diantaranya untuk membuat vaksin. o Berbagai penyakit yang disebabkan oleh virus antara lain sebagai berikut : 1. Virus Bakteri Virus pada bakteri dinamakan bakteriofage atau fage (fage berasal dari bahasa Yunani phage yang artinya makan). 2. Virus Tumbuhan

11

a. Virus TMV (Tobacco Mozaic Virus), penyebab penyakit bercak kuning pada daun tembakau. b. Virus Tungro, penyebab penyakit kerdil pada padi. c. Virus CVPD (Citrus Vein Phloem Degeneration), menyerang batang tanaman jeruk. 3. Virus Hewan a. Virus NCD (New Castle Disease), penyebab penyakit tetelo (sampar ayam) pada ayam dan itik. b. Virus Rabies, penyebab penyakit rabies pada anjing, kucing, dan kera c. Virus FMD (Foot and Mouth), penyebab penyakit kuku dan mulut pada ternak sapi dan kerbau. 4. Virus Manusia a. Virus Flu, penyebab penyakit influenza. b. Virus Dengue, penyebab penyakit demam berdarah. c. Virus Campak, penyebab penyakit campak. d. Virus Polio, penyebab penyakit polio. e. Virus Hepatitis, penyebab penyakit hepatitis (radang hati). f. HIV (Human Imunodeficiency Virus), penyebab penyakit AIDS (Acquired Immune Deficiency Syndrome). g. Virus Varicella-zoster, penyebab penyakit herpes zoster dan cacar air. III. Metode Pembelajaran Model pembelajaran Metode pembelajaran : Cooperative Learning tipe TPS : diskusi dan presentasi.

IV. Langkah-Langkah Pembelajaran No. 1 5 menit Waktu Pendahuluan a. Apersepsi : menggali pengetahuan siswa tentang perkembangbiakan virus dengan menanyakan tahapa. Menjawab pertanyaan yang diajukan guru. Aktivitas Guru Aktivitas Siswa

12

tahap perkembangbiakan virus. 2 10 menit Kegiatan Inti a. Guru meminta siswa mendiskusikan a. Siswa berdiskusi dengan mengenai peran virus dalam kehidupan sesuai dengan LKS. 10 menit b. Guru meminta siswa berkelompok b. Siswa berdiskusi dengan mendiskusikan hasil pekerjaannya. 10 menit kelompoknya. teman sebangku.

c. Guru meminta kelompok untuk maju c. Presentasi hasil diskusi ke depan kelas untuk melaporkan hasil diskusinya. kelompok di depan kelas.

3

10 menit

Penutup a. Kesimpulan a. Meyimpulkan bersamasama materi yang telah didiskusikan. b. Postes b. Mengerjakan soal postes

V. Sumber/ Bahan Pembelajaran Sumber/ bahan pembelajaran berupa : Artikel flu burung dan flu babi Aryulina, dkk. 2004. Biologi untuk SMA Kelas X. Jakarta : Penerbit Esis Neil. A. Campbell. 2005. Biologi Campbell jilid I. Jakarta : Erlangga Pratiwi, dkk. 2007. Biologi untuk SMA kelas X. Jakarta : Erlangga Internet

VI. Evaluasi Teknik Bentuk : Pretes dan Postes : Pilihan ganda (10 butir soal)

Guru Biologi

Purworejo, 7 September 2009 Peneliti

Yuni Wuryanti, S.P. NIP. 992 002 010

Ahmad Miftahuddin NIM. 05304244067

13 Lampiran 5 Kisi-Kisi Pretes dan Postes Siklus I Standar Kompetensi dasar Kompetensi Memahami Mendeskripsikan ciri-ciri, prinsip-prinsip replikasi, dan peran virus pengelompokan makhluk hidup dalam kehidupan. Indikator 1. Mengidentifikasi ciri-ciri virus 4 2. Menjelaskan struktur dan fungsi virus 3. Menjelaskan cara replikasi virus melalui fase litik Jumlah 8 3 5, 9, 10 4 6 3 5 10 1, 2 3 3 7 2 Kognitif C2 Jumlah Soal

C1

C3

14 Lampiran 6 Kisi-Kisi Pretes dan Postes Siklus II Standar Kompetensi dasar Kompetensi Memahami Mendeskripsikan ciri-ciri, prinsip-prinsip replikasi, dan peran virus pengelompokan makhluk hidup dalam kehidupan. Indikator 4. Menjelaskan cara replikasi virus melalui fase lisogenik Kognitif C2 1, 4, 5 Jumlah Soal 5

C1 3

C3 2

5. Menjelaskan peran virus bagi kehidupan. Jumlah

7, 8 3

6 4

9, 10 3

5 10

15

Lampiran 7. Pretest Siklus I Tes Kemampuan Awal Siswa SMA Pancasila Purworejo Kelas X Semester 1 Tahun 2009/ 2010 Petunjuk: Berdoalah sebelum mengerjakan soal-soal ini Tulis nama, kelas, nomor absen anda pada lembar jawaban yang telah disediakan Baca dengan teliti soal-soal di bawah ini, kemudian berilah tanda X pada salah satu huruf yang sesuai dengan pilihan jawaban anda Setelah selesai mengerjakan, lembar soal dan lembar jawaban diserahkan kepada pengawas Tidak diperkenankan memberikan coretan apapun pada lembar soal dan soal dikerjakan sendiri-sendiri Waktu : 10 menit

1. Perhatikan gambar virus Bakteriofage berikut ini :

Kapsid ditunjukkan oleh gambar yang berlabel . . . . a. 1 d. 4 b. 2 e. 5 c. 3 2. Fungsi dari kapsid adalah . . . . a. sebagai pembawa sifat genetik b. untuk melekat pada sel inang c. sebagai pemberi bentuk dan pelindung bagian dalam virus d. untuk menghancurkan sel inang e. untuk bergerak

16

3. Perhatikan gambar berikut :

1

2

3

4

5

Yang termasuk virus kompleks adalah . . . . a. 1 d. 4 b. 2 e. 5 c. 3 4. Pernyataan di bawah yang menunjukkan ciri-ciri virus adalah . . . . a. tubuhnya sederhana, tidak memiliki organel, memiliki dinding sel. b. tubuhnya sederhana, memiliki satu macam bahan genetik, dapat membentuk kristal. c. tubuhnya sederhana, dapat meriplikasi dimana-mana, dapat membentuk kristal. d. tidak memiliki protoplasma, memiliki satu macam bahan genetik, memiliki dinding sel. e. tidak memiliki organel, memiliki flagel, dapat meriplikasi pada jaringan hidup. 5. Virus hanya dapat berkembang biak pada jaringan sel mahluk hidup dengan ..... a. Menggunakan asam nukleat sel inangnya b. Menggunakan mitokondria sel inangnya c. Mengubah inti sel sel inangnya d. Mereplikasi lisosom sel inangnya e. Mengabsorpsi sel inangnya 6. Medium yang paling cocok untuk menumbuhkan suatu virus adalah . . . . a. ekstrak daging yang dididihkan lalu disaring b. telur ayam yang sudah busuk c. bangkai yang sudah lama d. embrio burung yang masih hidup e. ekstrak kentang yang dicampur dengan vitamin dan mineral 7. Virus memiliki sifat seperti benda mati yaitu pada saat fase . . . . a. adsorpsi d. lisis b. sintesis e. di luar sel inang c. perakitan

17

8. Perhatikan siklus replikasi virus di bawah ini :

Label nomor 2 menunjukkan tahap . . . . a. replikasi d. perakitan b.adsorpsi e. lisis c. penetrasi 9. Tahapan – tahapan replikasi adalah sebagai berikut : 1. perakitan 2. replikasi 3. adsorpsi 4. penetrasi 5. lisis urutan dari siklus litik adalah . . . . a. 1 – 2 – 3 – 4 – 5 b. 1 – 3 – 2 – 4 – 5 c. 2 – 1 – 4 – 3 – 5 d. 3 – 2 – 1 – 4 – 5 e. 3 – 4 – 2 – 1 – 5 10. Tujuan virus menginfeksi inangnya adalah . . . . a. Memanfaatkan mesin-mesin metabolisme sel inang b. Mengambil nutrien yang ada pada sel c. Menghentikan masa dormansi virus dalam bentuk kristal d. Memproduksi organel yang dibutuhkannya e. Mendapat energi untuk hidup mandiri

18

Lampiran 8. Postest Siklus I Tes Pemahaman Konsep Siswa SMA Pancasila Purworejo Kelas X Semester 1 Tahun 2009/ 2010 Petunjuk: Berdoalah sebelum mengerjakan soal-soal ini Tulis nama, kelas, nomor absen anda pada lembar jawaban yang telah disediakan Baca dengan teliti soal-soal di bawah ini, kemudian berilah tanda X pada salah satu huruf yang sesuai dengan pilihan jawaban anda Setelah selesai mengerjakan, lembar soal dan lembar jawaban diserahkan kepada pengawas Tidak diperkenankan memberikan coretan apapun pada lembar soal dan soal dikerjakan sendiri-sendiri Waktu : 10 menit

1. Perhatikan gambar virus Bakteriofage berikut ini :

Serabut ekor ditunjukkan oleh gambar yang berlabel . . . . a. 1 d. 4 b. 2 e. 5 c. 3 2. Fungsi dari serabut ekor adalah . . . . a. sebagai pemberi bentuk dan pelindung bagian dalam virus b. untuk menempel pada sel inang c. untuk melubangi sel inang d. untuk menghancurkan sel inang e. untuk bergerak

19

3. Perhatikan gambar berikut.

1

2

3

4

5

Yang termasuk virus kompleks adalah . . . . a. 1 d. 4 b. 2 e. 5 c. 3 4. Pernyataan di bawah yang menunjukkan ciri-ciri virus adalah . . . . a. tubuhnya sederhana, tidak memiliki organel, memiliki dinding sel. b. tubuhnya sederhana, memiliki satu macam bahan genetik, dapat membentuk kristal. c. tubuhnya sederhana, dapat meriplikasi dimana-mana, dapat membentuk kristal. d. tidak memiliki protoplasma, memiliki satu macam bahan genetik, memiliki dinding sel. e. tidak memiliki organel, memiliki flagel, dapat meriplikasi pada jaringan hidup. 5. Fase menempelnya ujung bakteriofage pada dinding sel Escherichia coli yang masih dalam keadaan normal disebut fase . . . . a. injeksi d. adsorpsi b. penetrasi e. lisis c. pembentukan sel baru 6. Virus dapat dibiakkan pada media . . . . a. medium agar d. embrio tikus mati b. kaldu steril e. garam fisiologi steril c. embrio ayam hidup 7. Virus disebut juga sebagai ”organisme parasit obligat”, karena . . . . a. dapat menguraikan sisa-sisa makanan b. hanya dapat berkembangbiak dalam makhluk hidup c. memakan organisme lain d. memproduksi makanan sendiri e. berukuran sangat kecil

20

8. Perhatikan siklus replikasi virus di bawah ini :

Label nomor 5 menunjukkan tahap . . . . a. replikasi d. perakitan b. penetrasi e. lisis c. adsorpsi 9. Tahapan – tahapan replikasi adalah sebagai berikut : 1. replikasi 2. penetrasi 3. adsorpsi 4. perakitan 5. lisis urutan dari siklus litik adalah . . . . a. 1 – 2 – 3 – 4 – 5 b. 1 – 3 – 2 – 4 – 5 c. 2 – 1 – 4 – 3 – 5 d. 3 – 2 – 1 – 4 – 5 e. 3 – 1 – 2 – 4 – 5 10. Meskipun tidak memiliki enzim untuk metabolisme, bakteriofage memiliki enzim lisozim yang berfungsi untuk . . . . a. merusak dinding sel bakteri b. melekat pada dinding sel bakteri c. melindungi bagian dalam virus d. pembentukan sel baru e. beradaptasi dengan lingkungan

21

Lampiran 9. Pretest Siklus II Tes Kemampuan Awal Siswa SMA Pancasila Purworejo Kelas X Semester 1 Tahun 2009/ 2010 Petunjuk: Berdoalah sebelum mengerjakan soal-soal ini Tulis nama, kelas, nomor absen anda pada lembar jawaban yang telah disediakan Baca dengan teliti soal-soal di bawah ini, kemudian berilah tanda X pada salah satu huruf yang sesuai dengan pilihan jawaban anda Setelah selesai mengerjakan, lembar soal dan lembar jawaban diserahkan kepada pengawas Tidak diperkenankan memberikan coretan apapun pada lembar soal dan soal dikerjakan sendiri-sendiri Waktu : 10 menit 1. Meskipun tidak memiliki enzim untuk metabolisme, bakteriofage memiliki enzim lisozim yang berfungsi untuk . . . . a. merusak dinding sel bakteri b. melekat pada dinding sel bakteri c. melindungi bagian dalam virus d. pembentukan sel baru e. beradaptasi dengan lingkungan 2. Virus hanya dapat berkembangbiak pada media sel atau jaringan hidup. Medium yang paling cocok untuk menumbuhkan suatu virus adalah . . . . a. ekstrak daging yang dididihkan lalu disaring b. telur ayam yang sudah busuk c. bangkai yang sudah lama d. embrio burung yang masih hidup e. ekstrak kentang yang dicampur dengan vitamin dan mineral 3. Gambar di bawah ini menunjukkan tahap . . . . a. penetrasi b. replikasi c. perakitan d. adsorpsi e. penggabungan 4. Tahap - tahap pada fase lisogenik secara urut adalah . . . .

22

a. b. c. d. e.

adsorpsi – penetrasi – penggabungan – replikasi. adsorpsi – penetrasi – replikasi – sintesis – perakitan – pembebasan. adsorpsi – replikasi – perakitan – penetrasi – sintesis – pembebasan. adsorpsi – sintesis – penetrasi – replikasi – perakitan. adsorpsi – penggabungan - replikasi – sintesis – pembebasan.

5. Profage adalah . . . . a. hasil penggabungan antara DNA virus dan DNA sel inang pada daur lisogenik. b. dinding sel bakteri yang telah rusak c. sel yang telah terinfeksi virus d. pembentukan virus baru e. proses keluarnya virus baru dari sel inang. 6. HIV merupakan jenis virus yang sangat membahayakan kesehatan manusia. Virus ini menyerang . . . . a. sistem peredaran darah d. sistem kekebalan tubuh b. alat peredaran dan pernapasan e. sistem saraf dan kulit c. sistem pencernaan dan peredaran 7. Kelompok penyakit berikut ini yang disebabkan oleh virus adalah . . . . a. rabies, TBC, dan sampar b. TBC, difteria, dan tifus c. demam berdarah, rabies, dan cacar d. influenza, demam, dan disentri e. cacar, tetanus, dan campak 8. Virus H5N1, menyerang pada . . . . a. pisang d. anjing b. padi e. bakteri c. unggas 9. Berikut adalah cara menghindarkan diri dari bahaya flu burung dan flu babi, kecuali . . . . a. membunuh hewan yang terinfeksi virus. b. membakar hewan yang terinfeksi virus kemudian dikubur dalam tanah. c. mencuci tangan setelah memegang hewan unggas. d. menyemprot kandang dengan disinfektan. e. membuat kandang yang jauh dari perumahan. 10. Cara pencegahan terhadap serangan virus, yaitu melalui vaksinasi atau suntikan serum. Vaksin yang diberikan secara oral (melalui mulut) adalah . . .. a. rabies d. cacar b. hepatitis e. polio c. influenza

23

Lampiran 10. Postest Siklus II Tes Pemahaman Konsep Siswa SMA Pancasila Purworejo Kelas X Semester 1 Tahun 2009/ 2010 Petunjuk: Berdoalah sebelum mengerjakan soal-soal ini Tulis nama, kelas, nomor absen anda pada lembar jawaban yang telah disediakan Baca dengan teliti soal-soal di bawah ini, kemudian berilah tanda X pada salah satu huruf yang sesuai dengan pilihan jawaban anda Setelah selesai mengerjakan, lembar soal dan lembar jawaban diserahkan kepada pengawas Tidak diperkenankan memberikan coretan apapun pada lembar soal dan soal dikerjakan sendiri-sendiri Waktu : 10 menit 1. Virus memperbanyak diri dengan cara . . . . a. amitosis d. konjugasi dengan virus lain b. mitosis e. pembelahan biner c. menginfeksi makhluk lain 2. Virus hanya dapat berkembangbiak pada media sel atau jaringan hidup. Medium yang paling cocok untuk menumbuhkan suatu virus adalah . . . . a. ekstrak daging yang dididihkan lalu disaring b. telur ayam yang sudah busuk c. bangkai yang sudah lama d. embrio burung yang masih hidup e. ekstrak kentang yang dicampur dengan vitamin dan mineral 3. Gambar di bawah ini menunjukkan tahap . . . . a. penetrasi b. replikasi c. perakitan d. adsorpsi e. penggabungan profag 4. Tahapan – tahapan replikasi adalah sebagai berikut : 1. replikasi 4. perakitan 2. penetrasi 5. penggabungan 3. adsorpsi

24

urutan dari siklus lisogenik adalah . . . . a. 2 – 3 – 4 – 5 d. 3 – 2 – 5 – 1 b. 1 – 3 – 4 – 5 e. 3 – 1 – 4 – 5 c. 2 – 5 – 4 – 3 5. Profage adalah . . . . a. hasil penggabungan antara DNA virus dan DNA sel inang pada daur lisogenik. b. dinding sel bakteri yang telah rusak c. sel yang telah terinfeksi virus d. pembentukan virus baru e. proses keluarnya virus baru dari sel inang. 6. Berikut ini yang bukan merupakan cara penularan penyakit AIDS adalah....... a. hubungan seksual d. jarum suntik yang tidak steril b. tranfusi darah e. ibu yang terinfeksi HIV kepada c. jabat tangan bayinya 7. Berikut beberapa penyakit pada hewan yang disebabkan oleh virus adalah ......... a. rabies, NCD, mozaik b. NCD, mozaik, CVPD c. mozaik, CVPD, kerdil padi d. polio, hepatitis, CVPD e. rabies, FMD, NCD 8. Rabies merupakan penyakit pada hewan jenis . . . . a. babi d. anjing b. kuda e. kerbau c. ayam 9. Berikut adalah cara menghindarkan diri dari bahaya flu burung dan flu babi, kecuali ......... a. membunuh hewan yang terinfeksi virus. b. membakar hewan yang terinfeksi virus kemudian dikubur dalam tanah. c. mencuci tangan setelah memegang hewan unggas. d. menyemprot kandang dengan disinfektan. e. membuat kandang yang jauh dari perumahan. 10. Vaksin diperoleh dengan cara berikut ini, kecuali . . . . a. melemahkan jenis patogen tertentu b. diproduksi alami oleh tubuh c. melemahkan virus patogen d. melalui rekayasa genetika e. mematikan virus dengan bahan kimia

25

Lampiran 11 Kunci Jawaban Pretest dan Postest Siklus I & II Pretest Siklus I 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. B C E B A D E C E A Postest Siklus I 1. E 2. B 3. E 4. B 5. D 6. C 7. B 8. E 9. D 10. A Postest Siklus II 1. C 2. D 3. E 4. D 5. A 6. C 7. E 8. D 9. A 10. B

Pretest Siklus II 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. A D B A A D C C A E

26

Lampiran 12 Nilai Pretes dan Postes Siklus I Pretes Postes 20 30 40 50 20 30 20 30 30 40 40 30 60 30 20 30 40 30 30 30 10 30 30 30 20 40 30 30 30 30 10 40 30 50 30 40 20 40 30 40 30 60 60 60 30 60 10 60 40 50 40 60 30 30 20 50 50 70 60 60 30 50 30 40 20 20 30 50 40 30 50 30 30 40 30 40 1150 1350 31,32 41,05 Siklus II Pretes Postes 60 50 70 60 30 60 40 50 30 60 60 70 40 80 30 80 80 70 40 50 50 50 50 50 40 60 60 60 40 60 30 60 40 60 60 70 60 60 60 80 50 70 70 70 40 70 40 70 30 80 70 80 50 60 40 60 40 80 60 70 40 90 50 80 30 80 30 80 40 80 50 70 60 50 40 70 1800 2350 47,37 67,11

No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 19. 20. 21. 22. 23. 24. 25. 26. 27. 28. 29. 30. 31. 32. 33. 34. 35. 36. 37. 38.

Nama Siswa Adi Sulistiyo Agustin Memy Febriyana Amalia Ramadhani Anang Supratekno Andri Budiyanto Angga Kurniawan Anom Pangesthiati Dama Ulfa Dara Yusiana Sari Duwi Riski Okianto Edho Meiranto Eka Aditya Eka Utari Emi Puji Lestari Eva Nurul Agustin Faridho Septyandari Frendy Ade Saputro Galang Aji Nuswantara Hermawan Adi Saputro Izmi Rafi Hamdani Jody Pratama Suwarno Karisma Wulandini A. P. Lollasari Ajeng S. Ninda Irana Sari Novia Setya Ningrum Novita Maya Sari Randy Adi Setiawan Rico Suharnano Rini Astuti Saefi Nur Rahman Tri Agustin Mullyasari Tri Budi Prassetyo Viki Anugrah Putra Wahyu Aji Indratama Yolla Dwi Ari Prastika Yusuf Andara M. Sumasto Sucahyo Jumlah Rata-rata

27 Lampiran 13 LEMBAR KEGIATAN SISWA RPP I

A. Topik Bagiamana ciri-ciri virus ?

B. Tujuan Setelah kegiatan pembelajaran ini siswa diharapkan mampu: 1. Mengidentifikasi ciri-ciri virus. 2. Membedakan struktur virus dengan makhluk lainnya. 3. Menjelaskan struktur dan fungsi virus.

C. Rangkuman Materi Virus berasal dari bahasa Latin yang berarti racun.Virus tersusun dari asam nukleat yaitu Asam deoksiribonukleat (ADN) atau asam ribonukleat (ARN), yang dibungkus oleh selubung protein yang disebut kapsid. Struktur virus beranekaragam. Pada virus yang memiliki struktur tertentu dijumpai bagian yang disebut “kepala”, “leher’, dan “ekor”. Pada ujung ekor terdapat serbut yang menyerupai kaki laba-laba. Di bagian “kepala” terdapat ADN atau ARN. Bentuk virus beranekaragam. Bila berada di luar sel makhluk hidup, virus dapat dikristalkan dan tidak dapat melakukan replikasi, sebaliknya bila berada di dalam sel makhluk hidup virus dapat melakukan replikasi.
Virus (berwarna hijau) Sel bakteri (berwarna biru) Sel Eukariotik

Um = mikron, 1 mikron = 1000 milimikron = 1000 nm Gambar perbandingan ukuran virus

28 D. Kegiatan Siswa Kegiatan 1. Bacalah rangkuman materi di atas dan jawablah pertanyaan berikut pada lembar yang telah disediakan. 1. Virus dapat dikristalkan, ini merupakan sifat sebagai..................................... (makhluk hidup ataukah benda mati) 2. Bila virus berada di dalam sel hidup, virus menunjukkan kemampuan ................................... 3. Sifat tersebut merupakan ciri yang dimiliki oleh virus sebagai.......................... (makhluk hidup atau benda mati) Berdasarkan jawabanmu pada soal nomor 1 s.d 3, dapatkah disimpulkan bahwa virus termasuk benda mati ataukah makhluk hidup? Jawab :................................................................................... Alasan :...................................................................................

Kegiatan 2. Menuliskan nama-nama bagian-bagian tubuh virus (struktur virus). Bacalah rangkuman materi terutama tentang struktur virus. Lengkapilah gambar-gambar berikut dengan menuliskan nama bagian virus yang diberi nomor pada tempat yang telah disediakan. Disamping itu juga bentuk virus yang bersangkutan Gambar 1. Influenza Virus

d = 100 nm Bagian 1 disebut ............................ Bagian 2 disebut ............................ Bentuk virus ………………………..

29 Gambar 2. Tobacco Mozaik Virus

p = 320 nm l = 18,2 nm Bagian 1 disebut ............................ Bagian 2 disebut ............................ Bentuk virus ……………………….. Ganbar 3. Adenovirus

d = 90 nm Bagian 1 disebut ............................ Bagian 2 disebut ............................ Bentuk virus ……………………….. Gambar 4. Bakteriofage

p = 200 nm d = 65 nm

30 Bagian 1 disebut ............................ Bagian 2 disebut ............................ Bagian 3 disebut ............................ Bagian 4 disebut ............................ Bagian 5 disebut ............................ Bagian 6 disebut ............................ Bentuk virus …………………… Berdasarkan jawabanmu pada kegiatan 1 dan 2, dapatkah disimpulkan bahwa virus mempunyai : a. Sifat : ……………………….. b. Bentuk : ……………………….. c. Ukuran : ……………………….. d. Asam Nukleat : ………………………..

31 LEMBAR KEGIATAN SISWA RPP II

A. Topik Bagiamana cara perkembangbiakan virus melalui siklus litik ?

B. Tujuan Setelah kegiatan pembelajaran ini siswa diharapkan mampu: 1. Menyebutkan tahap-tahap replikasi virus melalui fase litik 2. Menjelaskan cara replikasi virus melalui fase litik.

C. Rangkuman Materi Untuk berkembang biak, virus memerlukan lingkungan sel yang hidup. Oleh karena itu virus menginfeksi sel bakteri, sel hewan, sel tumbuhan, dan sel manusia. Ada dua macam cara virus menginfeksi sel bakteri, yaitu secara litik dan secara lisogenik. Pada prinsipnya, cara perkembangbiakan virus pada hewan maupun tumbuhan mirip dengan yang berlangsung pada cara perkembangbiakan bakteriofag.

D. Kegiatan Siswa 1. Bacalah rangkuman materi di atas dan jawablah pertanyaan berikut pada lembar yang telah disediakan. 2. Amatilah gambar tahap-tahap perkembangbiakan virus di bawah ini.
Virus keluar

A

B

C

D

E

F

32 Keterangan : = DNA Virus

= DNA Bakteri

= Bakteriofag

= Sel Bakteri

3. Amatilah DNA virus dan jumlah virus pada setiap gambar di atas. Apa yang terjadi ? Gambar A : ……………………….. Gambar B :……………………….. Gambar C : ……………………….. Gambar D : ……………………….. Gambar E : ……………………….. Gambar F : ……………………….. 4. Dari hasil pengamatan dan penelusuran anda dari berbagai literatur tentang cara perkembangbiakan virus melalui siklus litik, maka susunlah gambar di atas sesuai dengan urutannya! C Jawab : B Fase Lisis SIKLUS LITIK ..... Fase Perakitan ..... Fase Replikasi ……. Fase Sintesis Fase Adsorpsi …… Fase Injeksi

33 LEMBAR KEGIATAN SISWA RPP III

A. Topik Bagiamana cara perkembangbiakan virus melalui siklus lisogenik?

B. Tujuan Setelah kegiatan pembelajaran ini siswa diharapkan mampu: 1. Menjelaskan cara replikasi virus melalui fase lisogenik. 2. Menyebutkan tahap-tahap replikasi virus melalui fase lisogenik. 3. Membedakan antara siklus litik dan siklus lisogenik

C. Rangkuman Materi Untuk berkembang biak, virus memerlukan lingkungan sel yang hidup. Oleh karena itu virus menginfeksi sel bakteri, sel hewan, sel tumbuhan, dan sel manusia. Ada dua macam cara virus menginfeksi sel bakteri, yaitu secara litik dan secara lisogenik. Pada prinsipnya, cara perkembangbiakan virus pada hewan maupun tumbuhan mirip dengan yang berlangsung pada cara perkembangbiakan bakteriofag.

D. Kegiatan Siswa 1. Bacalah rangkuman materi di atas dan jawablah pertanyaan berikut pada lembar yang telah disediakan. 2. Amatilah gambar tahap-tahap perkembangbiakan virus di bawah ini.

A

B

C

D

34 Keterangan : = DNA Virus

= DNA Bakteri

= Bakteriofag

= Sel Bakteri

X = Profag

= Sel bakteri mengalami pembelahan

3. Amatilah DNA virus dan keadaan sel bakteri setiap gambar di atas. Apa yang terjadi ? Gambar A : ……………………….. Gambar B :……………………….. Gambar C : ……………………….. Gambar D : ……………………….. 4. Dari hasil pengamatan dan penelusuran anda dari berbagai literatur tentang cara perkembangbiakan virus melalui siklus lisogenik, maka susunlah gambar di atas sesuai dengan urutannya ! Jawab : …… Fase Adsorpsi …… Fase Lisis SIKLUS LITIK …… Fase Perakitan Fase Replikasi Fase Pembelahan Fase Injeksi ..... Fase Penggabungan

Fase Sintesis

35 5. Apakah virus yang melakukan replikasi melalui siklus lisogenik dapat berubah ke siklus litik? Mengapa demikian? Jawab : ……………………….. ………………………..

36 LEMBAR KEGIATAN SISWA RPP IV

A. Topik Bagiamana peran virus bagi kehidupan ? B. Tujuan Setelah kegiatan pembelajaran ini siswa diharapkan mampu: 1. menjelaskan peranan virus yang menguntungkan dan merugikan. 2. menyebutkan macam-macam penyakit yang disebabkan oleh virus. 3. menjelaskan cara-cara menghindari bahaya virus, seperti AIDS, flu babi dan flu burung.

C. Kegiatan Siswa 1. Bacalah artikel tentang peranan virus bagi kehidupan. 2. Dari hasil penelusuran anda dari berbagai artikel tentang peranan virus bagi kehidupan, maka jawablah pertanyaan dibawah ini : a. Sebutkan minimal 5 (lima) macam jenis virus dan sebutkan pula peranannya bagi kehidupan manusia ! 1). Nama Penyakit : ......................................................................... Penyebab Penularannya : ......................................................................... : .........................................................................

Yang diserang : ......................................................................... 2). Nama Penyakit : ......................................................................... Penyebab Penularannya : ......................................................................... : .........................................................................

Yang diserang : ......................................................................... 3). Nama Penyakit : ......................................................................... Penyebab Penularannya : ......................................................................... : .........................................................................

Yang diserang : ......................................................................... 4). Nama Penyakit : ......................................................................... Penyebab Penularannya : ......................................................................... : .........................................................................

37 Yang diserang : ......................................................................... 5). Nama Penyakit : ......................................................................... Penyebab Penularannya : ......................................................................... : .........................................................................

Yang diserang : ......................................................................... b. Jelaskan bagaimana cara pencegahan penyakit : 1). AIDS 2). Flu burung atau flu babi.

38

Lampiran 14

39

40

41

42

43

44

45

46

47

48

49

50

51

52

53 Lampiran 15 Kisi-kisi Penilaian Aktivitas Siswa Selama Pembelajaran Definisi Operasional Partisipasi siswa dalam pembelajaran Aspek Kegiatan Belajar Mengajar Penilaian kompetensi dalam belajar Dimensi Aktivitas siswa yang diekspresikan secara lisan Indikator A. Ketepatan berpendapat Kriteria 1. tidak sesuai dengan permasalahan 2. sesuai dengan permasalahan dan belum benar 3. konsep sepenuhnya benar 1. langsung menyetujui tanpa alasan 2. menyetujui/ menyanggah dengan alasan yang kurang tepat 3. menyetujui/ menyanggaj dengan alasan yang tepat 1. tidak dapat mempertahankan 2. mempertahankan dengan alasan yang kurang tepat 3. mempertahankan dengan alasan yang tepat

B. Mananggapi pendapat

C. Mempertahankan pendapat

54

D. Menerima saran

E. Bertanya

F. Menjawab pertanyaan

1. menerima tapi salah 2. memertahankan saran tapi tidak digunakan 3. menerima saran yang benar dan digunakan 1. mengulang pertanyaan 2. menerima keterangan yang lebih detail 3. menanyakan hal lain yang masih relevan 1. menjawab tidak benar 2. menjawab benar tapi tidak lengkap 3. menjawab lengkap dan benar

55

Lampiran 16 Hasil Penilaian Partisipasi Siswa dalam Kegiatan Diskusi Kelas No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Nama Siswa Adi Sulistiyo Agustin Memy F. Amalia Ramadhani Anang Supratekno Andri Budiyanto Angga Kurniawan Anom Pangesthiati Dama Ulfa Dara Yusiana Sari A 1 2 2 1 1 1 2 2 1 1 1 1 2 3 2 2 1 2 1 2 1 2 2 2 2 2 1 B 1 1 2 1 1 2 1 2 1 1 1 1 2 2 2 2 3 1 1 3 1 2 1 2 2 1 1 Siklus I C D 1 1 2 2 2 1 2 1 1 1 1 1 1 1 2 1 2 2 2 2 2 1 2 2 1 2 1 2 2 2 1 1 2 1 1 1 1 1 2 2 1 1 1 2 1 1 2 3 3 1 2 2 1 2 Siklus II C D E 1 3 1 3 1 1 1 2 2 2 2 3 1 1 3 2 2 1 3 2 2 3 2 3 2 2 1 2 2 3 2 2 2 3 3 3 3 3 3 2 3 3 3 2 3 2 2 3 3 3 3 3 3 3 3 2 2 2 1 2 2 1 1 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 3 2 3 3 2 2

E 2 2 2 1 1 2 2 2 2 2 1 1 2 2 2 2 1 2 1 2 2 2 2 1 1 2 1

F 1 2 2 1 1 2 1 1 2 2 1 1 3 1 2 2 3 2 2 3 2 1 1 1 1 1 1

A 1 3 2 1 2 2 2 3 2 2 1 1 2 3 3 2 2 2 1 2 3 3 2 2 2 2 2

B 1 3 2 1 1 2 2 2 2 2 2 1 2 3 3 2 3 2 2 2 2 3 2 2 2 2 1

F 2 2 2 1 2 3 1 3 2 2 2 1 2 3 3 1 3 2 1 3 2 3 2 3 2 2 2

10. Duwi Riski Okianto 11. Edho Meiranto 12. Eka Aditya 13. Eka Utari 14. Emi Puji Lestari 15. Eva Nurul Agustin 16. Faridho Septyandari 17. Frendy Ade Saputro 18. Galang Aji N. 19. Hermawan Adi S. 20. Izmi Rafi Hamdani 21. Jody Pratama S. 22. Karisma W. A. P. 23. Lollasari Ajeng S. 24. Ninda Irana Sari 25. Novia Setya N. 26. Novita Maya Sari 27. Randy Adi Setiawan

56

28. Rico Suharnano 29. Rini Astuti 30. Saefi Nur Rahman 31. Tri Agustin M. 32. Tri Budi Prassetyo 33. Viki Anugrah Putra 34. Wahyu Aji I. 35. Yolla Dwi Ari P. 36. Yusuf Andara 37. M. Sumasto 38. Sucahyo

1 2 2 2 1 1 1 2 1 1 1

1 1 1 2 1 1 2 2 1 1 1

1 1 1 2 1 1 2 1 2 1 2

1 2 2 2 1 1 2 2 2 1 1

1 2 2 2 1 1 2 2 1 1 1

1 2 2 2 1 1 2 2 2 1 1

2 2 3 2 2 2 2 2 2 2 1

3 2 3 3 2 2 2 3 2 2 2

2 3 2 2 2 2 2 2 2 1 2

3 2 3 2 2 2 2 3 2 3 2

2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2

2 2 3 2 1 1 2 2 3 2 1

Kriteria : A. Ketepatan Berpendapat 1. tidak sesuai dengan permasalahan 2. sesuai dengan permasalahan dan benar 3. konsep sepenuhnya benar B. Menanggapi Pendapat 1. langsung menyetujui tanpa alasan 2. menyetujui/ menyamggah dengan alasan kurang benar 3. menyetujui/ menyanggah dengan alasan yang benar C. Mempertahankan Pendapat 1. tidak dapat mempertahankan 2. mempertahankan dengan alasan yang kurang benar 3. mempertahankan dengan alasan benar D. Menerima Saran 1. menerima tapi salah 2. mempertahankan saran tapi tidak digunakan 3. mempertahankan saran yang benar dan digunakan E. Bertanya 1. mengulang pertanyaan 2. meminta keterangan yang lebih kecil 3. menayakan hal lain yang masih relevan F. Menjawab Pertanyaan 1. tidak menjawab pertanyaan 2. menjawab benar tapi tidak lengkap 3. menjawab benar dan lengkap Kategori skor : 1. skor 1 : kurang 2. skor 2 : sedang 3. skor 3 : baik

57

Lampiran 17 Daftar Kelompok Siswa Selama Proses Pembelajaran No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 19. 20. 21. 22. 23. 24. 25. 26. 28. 38 29. 30. 31. 32. 33. 34. 35. 36. 37. 38. Nama siswa Adi Sulistiyo Agustin Memy Febriyana Amalia Ramadhani Anang Supratekno Andri Budiyanto Angga Kurniawan Anom Pangesthiati Dama Ulfa Dara Yusiana Sari Duwi Riski Okianto Edho Meiranto Eka Aditya Eka Utari Emi Puji Lestari Eva Nurul Agustin Faridho Septyandari Frendy Ade Saputro Galang Aji Nuswantara Hermawan Adi Saputro Izmi Rafi Hamdani Jody Pratama Suwarno Karisma Wulandini A. P. Lollasari Ajeng S. Ninda Irana Sari Novia Setya Ningrum Novita Maya Sari Randy Adi Setiawan M. Sumasto Rico Suharnano Rini Astuti Saefi Nur Rahman Tri Agustin Mullyasari Tri Budi Prassetyo Viki Anugrah Putra Wahyu Aji Indratama Yolla Dwi Ari Prastika Yusuf Andara Sucahyo Kelompok I

II

III

IV

V

VI

VII

VIII

IX

58

Lampiran 18 FOTO DOKUMENTASI PTK BIOLOGI KELAS XB SMA PANCASILA PURWOREJO TAHUN PELAJARAN 2009/ 2010

Guru menjelaskan model pembelajaran Cooperative Learning tipe TPS dan menjelaskan tujuan pembelajaran.

Siswa mengerjakan LKS secara mandiri.

59

Siswa berdiskusi dengan pasangannya.

Siswa berdiskusi dalam kelompok.

60

Guru membimbing siswa dalam berdiskusi.

Pengamat mengamati siswa dalam berdiskusi.

61

Siswa mewakili kelompoknya presentasi di depan kelas.

62

Lampiran 19 DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL

UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM Karangmalang Yogyakarta 55281, Telp 586168, Pesawat 217, 218, 219

Nomor : 1941/H.34.13/PS/2009 Lamp : Hal : Permohonan ijin penelitian Kepada Yth. Kepala Sekolah SMA Pancasila Purworejo di Purworejo Dengan hormat, Mohon dapat diijinkan bagi mahasiswa kami : Nama NIM Prodi Fakultas : Ahmad Miftahuddin : 05304244067 : Pendidikan Biologi : MIPA Universitas Negeri Yogyakarta

Untuk melakukan kegiatan penelitian di SMA Pancasila Purworejo guna memperoleh data yang diperlukan sehubungan dengan penyusunan Tugas Akhir Skripsi dengan judul ’ Upaya Meningkatkan Partisipasi dan Hasil Belajar Siswa Melalui Pembelajaran Cooperative Learning Tipe Think-Pair-Share pada Materi Pokok Virus Kelas XB SMA Pancasila Purworejo Tahun Ajaran 2009/ 2010’. Atas perhatian dan kerjasamanya diucapkan terima kasih.

Yogyakarta, 22 Mei 2009 Pembantu Dekan I, Suyoso, M.Si. NIP. 131121718

Tembusan Yth. : 1. Kepala Sekolah SMA Pancasila Purworejo 2. Ketua Jurusan Pendidikan Biologi 3. Peneliti ybs. 4. Arsip

63

YAYASAN BINA TANI BAGELEN PURWOREJO

SMA PANCASILA PURWOREJO
Alamat: Pangen Koplak Purworejo 54114 Telp (0275) 321361 SURAT KETERANGAN NO: 223/ SMA-PS/ P16/ 2009 Yang bertanda tangan dibawah ini, Kepala SMA Pancasila Purworejo menerangkan dengan sesungguhnya bahwa :

Nama NIM Prodi Fakultas

: AHMAD MIFTAHUDDIN : 05304244067 : Pendidikan Biologi : MIPA Universitas Negeri Yogyakarta

Telah melaksanakan penelitian di SMA Pancasila Purworejo sejak tanggal 24 Agustus sampai dengan 7 September 2009 dalam rangka penyusunan skripsi dengan judul :

“UPAYA MENINGKATAN PARTISIPASI DAN HASIL BELAJAR SISWA MELALUI PEMBELAJARAN COOPERATIVE LEARNING TIPE THINK – PAIR – SHARE PADA MATERI POKOK VIRUS KELAS XB SMA PANCASILA PURWOREJO TAHUN AJARAN 2009/ 2010”.

Demikian surat keterangan ini dibuat dengan sesungguhnya untuk dapat dipergunakan sebagaimana mestinya. Purworejo, 7 September 2009 Kepala SMA Pancasila Purworejo

Setyo Tjipto, B.A. NIP. 19511109 198003 1 008