You are on page 1of 43

PAKET SATUAN KETERAMPILAN

PSK. 13/PS.03/PD.UTPTK/SM.04/2008

1. Program Diklat : Usaha Teknologi Produksi Ternak Kecil
2. Kegiatan Pembelajaran : Pencatatan reproduksi domba
3. Satuan Pembelajaran : Kartu Rekording
4. Tujuan Pemb. Khusus : Setelah mengikuti pelajaran, diharapkan siswa SNAKMA
kelas II (dua), semester genap dapat dan akan terampil :
- Membuat catatan ternak domba
- Membuat kartu rekording / kartu gantung
5. Bahan dan Alat : Ternak Domba

6. Uraian Pokok-pokok Materi Pembelajaran :
RPD
ekording atau kartu catatan adalah suatu kegiatan pencatatan mengenai keberadaan ternak.
Sehingga pembuatan catatan dalam usaha peternakan sangat perlu dilakukan, demi pengolahan
yang baik. Dengan adanya pencatatan, maka domba dapat diketahui tentang
a. dapat dipelihara secara ekonomis
b. dapat dijadikan bibit (daya reproduksi)
c. dapat beranak setiap periode tertentu, kelahiran, perkawinan dan kebuntingan.
d. menerima ransum sesuai dengan pertumbuhannya
e. silsilahnya ( pedigre )
f. Pertambahan Berat badannya (produksi)

Tujuan pembuatan kartu rekording yaitu :
a. untuk mengetahui keberadaan ternak
b. memudahkan pengelolaan terhadap ternak
c. untuk kebutuhan lainnya, misal untuk seleksi, perkawinan, penyapihan dll.

Kartu catatan (rekording) banyak sekali variasinya, dan biasanya disesuaikan dengan
kebutuhan dari ternak domba sendiri. Kartu rekording / catatan yang lengkap bisa
menggunakan buku per bendel, selain itu untuk kartu rekording yang ditempel dekat kandang
bahannya bisa menggunakan bahan triplek atau white-boar yang disebut dengan kartu gantung.
Sebagai pegangan dalam pembuatan kartu rekording maka dapat melihat data-data-
dibawah ini :
a. Nama perusahaan
b. Gambar ternak (dilihat dari sebelah kiri & kanan )
c. Nama ternak
d. Nomor telinga
e. Bangsa
f. Jenis kelamin, nama orangtuanya plus dengan nomor telinganya.
g. Tanggal kelahiran
h. Catatan reprodusi yang menerangkan tentang hal kawin dan beranak.
i. Kartu kesehatan
j. Ransum yang diberikan (kg, jenis rumput, dll)
k. Pertambahan berat badan (perminggu, perbulan)
l. Keterangan lain, misalnya kembar, abnormalitas dll.

Dibelakang kartu rekording bentuk kartu gantung dapat pula ditulis tentang kesehatan
dan Pertambahan Berat badan (PBB). Penimbangan berat badan bisa dilakukan seminggu
sekali atau paling lambat sebulan sekali. Data-data yang ditulis pada kartu rekording, dapat
dikumpulkan, baik catatan harian, bulanan maupun untuk tahunan. Hal ini dapat
memperkirakan pada kita apakah usaha peternakan domba ini dapat diteruskan atau jumlah
ternaknya perlu ditambah dan sebagainya.
Pencatatan tidak lepas dari salah satu pelaksanaan pemberian tanda pengenal ternak
berupa ; nomor telinga (ear tagg), tato, kalung bernomor dsb. Berikut ini disajikan bentuk

psk-utptk/kls.2/snakma/ram 45
pencatatan prestasi produksi yang sederhana tapi dapat memenuhi kebutuhan dalam
melaksanakan seleksi, diantaranya ;
a). Kartu Induk
b). Kartu Pejantan ; dan
c). Kartu Anak

Kalau jumlah domba banyak, kartu-kartu dapat disusun menjadi satu berupa buku yang
saling berurutan.

Contoh 1 :
KARTU INDUK
Nama Ternak : .........................., Tanggal Lahir : ..............................
No. Telinga : ........................., Bangsa Ternak : ..............................
Nomor Bapak : .........................., Nomor Induk : ..............................

Perkawinan Tanggal No. Pejantan Tanggal No. Pejantan Tanggal No. Pejantan
Ke ;
01 02 03 04
1. ................ .................. .................. .................. ............ ..................
2. ................ .................. .................. .................. ............ ..................
3. 5 / 1 / 2008 212.4.2006 23 / 1 / 2008 212.4.2006 - -
4. ................ .................. ................... .................. ............ ..................
5. ................ .................. ................... .................. ............ ..................
6. ................ .................. ................... .................. ............ ..................

Melahirkan Nomor Jenis Tanggal Nomor Bobot Tanggal Bobot
Ke ; Telinga kelamin Lahir Bapak Lahir Disapih Sapih
05 06 07 08 09 10 11 12
1. a. ............. ............... ............ ............ .......... kg ............ ........... kg
b. ............. ............... ............ ............ .......... kg ............ ........... kg
c. ............. ............... ............ ............ .......... kg ............ ........... kg
2. a. ............. ............... ............ ............ .......... kg ............ ........... kg
b. ............. ............... ............ ............ .......... kg ............ ........... kg
c. ............. ............... ............ ............ .......... kg ............ ........... kg
3. a. 312.5.2008 jantan 7/5/2008 212.4.2006 3,00 kg 10/7/2006 5,50 kg
b. 313.5.2008 betina 7/5/2008 212.4.2006 2,70 kg 10/7/2006 4,85 kg
c. ............. ............... ............ ............ .......... kg ............ ........... kg
4. a. ............. ............... ............ ............ .......... kg ............ ........... kg
b. ............. ............... ............ ............ .......... kg ............ ........... kg
c. ............. ............... ............ ............ .......... kg ............ ........... kg
5. a. ............. ............... ............ ............ .......... kg ............ ........... kg
b. ............. ............... ............ ............ .......... kg ............ ........... kg
c. ............. ............... ............ ............ .......... kg ............ ........... kg
6. a. ............. ............... ............ ............ .......... kg ............ ........... kg
b. ............. ............... ............ ............ .......... kg ............ ........... kg
c. ............. ............... ............ ............ .......... kg ............ ........... kg

Catatan khusus ;

=========================================================

psk-utptk/kls.2/snakma/ram 46
Contoh 2 :
KARTU PEJANTAN
Nama Ternak : .........................., Tanggal Lahir : ..............................
No. Telinga : ........................., Bangsa Ternak : ..............................
Nomor Bapak : ........................., Nomor Induk : ..............................
BOBOT HIDUP
..... Januari 2008 = ...... kg ....... Mei 2008 = ... kg ..... September 2008 = .... kg dst
.....Pebruari 2008 = ...... kg ....... Juni 2008 = ... kg ..... Oktober 2008 = .... kg dst
..... Maret 2008 = ...... kg ....... Juli 2008 = ... kg ..... Nopember 2008 = .... kg dst
..... April 2008 = ...... kg ....... Agustus 2008 = ... kg ..... Desember 2008 = .... kg dst

PERKAWINAN :
Betina No. Tanggal Perkawinan ke Tanggal Jmh Anak dilahirkan Jumlah Anak
1 2 3 Melahirkan (Jantan) (Betina) Keseluruhan
01 02 03 04 05
................ ......... ......... ....... .................. .......... ......... ..................
................ ......... ......... ....... .................. .......... ......... ..................
dst
Catatan khusus ;

=========================================================
Contoh 3 :
KARTU ANAK
Nama Ternak : .........................., Tanggal Lahir : ..............................
No. Telinga : ........................., Bangsa Ternak : ..............................
Nomor Bapak : .........................., Nomor Induk : ..............................
Bobot Lahir : .................. kg. Jenis Kelamin : .............................

PERTUMBUHAN SEBELUM DISAPIH ;
Minggu Bobot Minggu Bobot Minggu Bobot
Ke ; Kg Ke ; Kg Ke ; Kg
01 02 03 04 05 06
1 ............... 6 ................ 11 ..................
2 ............... 7 ................ 12 ..................
3 ............... 8 ................ 13 ..................
4 ............... 9 ................ 14 ..................
5 ............... 10 ................ 15 ..................

PERTUMBUHAN SETELAH DISAPIH ;
Umur Bulan Bobot Umur Bulan Bobot Umur Bulan Bobot
Ke ; Kg Ke ; Kg Ke ; Kg
01 02 03 04 05 06
4 ............... 13 ................ 23 ..................
5 ............... 14 ................ 24 ..................
6 ............... 15 ................ 25 ..................
7 ............... 16 ................ 26 ..................
8 ............... 17 ................ 27 ..................
9 ............... 18 ................ 28 ..................
10 ............... 19 ............... 29 ..................
11 ............... 20 ................ 30 ..................
12 ............... 21 ................ 31 ..................

dst

Catatan khusus ;

psk-utptk/kls.2/snakma/ram 47
=========================================================
7. Pustaka yang perlu dibaca :

A A K., 1978., Kawan Beternak I, Kanisius, Yogyakarta.
A A K., 1980., Kawan Beternak II, Kanisius, Yogyakarta.
Agus Murtidjo. B, 1993., Memelihara Domba., Kanisius, Yogyakarta.
Sosroamidjojo. Samad., 1982., Ternak Potong dan Kerja., CV. Yasaguna., Jakarta
Sosroamidjojo. Samad & Suradji, 1984, Peternakan Umum., CV Yasaguna, Jakarta.
Sudarmono. A.S & Bambang Sugeng, Y, 2008, Beternak Domba, Seri Agribisnis, Edisi
Revisi, Penebar Swadaya, Bogor.
Sumoprastowo, R.M. 1993. Beternak Domba Pedaging dan Wol, Bharata – Jakarta

8. Langkah Kerja / Penugasan / Latihan / Pengamatan :

Penugasan :
1. Buatlah kartu catatan/Rekording untuk ternak domba yang ada di SPP-SNAKMA Cikole
Dengan model buku / bendel !
2. Buatlah kartu gantung/rekording dengan bahan triplek atau white-board untuk setiap seekor
ternak domba yang ada di SPP-SNAKMA.
3. Buatkan kartu rekording berdasarkan kebutuhan ternak dan menurut selera anda !

9. Hasil Kerja / Hasil Penugasan / Hasil Latihan / Hasil Pengamatan :

psk-utptk/kls.2/snakma/ram 48
psk-utptk/kls.2/snakma/ram 49
psk-utptk/kls.2/snakma/ram 50
psk-utptk/kls.2/snakma/ram 51
PAKET SATUAN KETERAMPILAN
PSK. 14/PS.03/PD.UTPTK/SM.04/2008

1. Program Diklat : Usaha Teknologi Produksi Ternak Kecil
2. Kegiatan Pembelajaran : Makanan Ternak Domba
3. Satuan Pembelajaran : Pengertian ransum dan cara penyusunan ransum
4. Tujuan Pemb. Khusus : Setelah mengikuti pelajaran, diharapkan siswa SNAKMA
kelas II (dua), semester genap dapat dan akan terampil :
- Mendefinisikan Makanan ternak
- Pembagian bahan-bahan makanan ternak
- Penyusunan ransum
- Penghitungan Carring Capacity
5. Bahan dan Alat : Ternak Domba

6. Uraian Pokok-pokok Materi Pembelajaran :

R ansum adalah bahan makanan, baik yang terdiri dari satu bahan makanan atau lebih
yang diberikan kepada ternak selama 24 jam. Ransum terdiri dari bermacam-macam
bahan selain hijauan makanan ternak. Sedangkan Bahan Makanan Ternak, adalah
segala sesuatu bahan yang dapat dimakan oleh ternak dalam bentuk dapat dicerna, sebagian
atau seluruhnya dari padanya, tanpa mengganggu kesehatan ternak.
Makanan dibutuhkan oleh domba sejak ia masih dalam kandungan sampai dewasa.
Makanan yang diberikan pada domba haruslah sempurna dan mencukupi. Sempurna dalam
arti bahwa makanan yang diberikan kepada domba itu harus mengandung semua zat-zat
makanan yang diperlukan oleh tubuh domba dengan kualitas yang baik, Cukup berarti
makanan yang diberikan harus sesuai dengan kebutuhan domba yang bersangkutan.

Tujuan pemberian ransum pada ternak domba mempunyai 2 tujuan yaitu :
1). Ransum untuk Pokok Hidup atau Kebutuhan Hidup Pokok, yaitu kebutuhan makanan
ternak hanya untuk kelangsungan hidupnya saja.
2). Ransum untuk Produksi, yaitu ransum yang diubah menjadi sesuatu hasil atau jasa.
Sehingga ransum untuk produksi dibagi lagi kedalam beberapa kebutuhan, seperti :
a. Kebutuhan untuk Pertumbuhan, yaitu kebutuhan makanan yang diperlukan ternak
domba untuk memproduksi jaringan tubuh dan menambah berat badan, zat-zat
makanan diperlukan untuk meningkatkan berat tubuh/badan, kebutuhan ini setelah
kebutuhan hidup pokok terpenuhi.
b. Kebutuhan untuk Reproduksi, yaitu kebutuhan makanan yang diperlukan ternak
domba untuk proses reproduksi, misalnya kebuntingan. Sehingga zat-zat makanan
dibutuhkan untuk menghasilkan hormon-hormon tertentu dan esensial bagi fisiologis
ternak domba.
c. Kebutuhan untuk Laktasi, yaitu kebutuhan makanan yang diperlukan ternak domba
untuk memproduksi air susu, sehingga sejumlah zat makanan dibutuhkan untuk
menghasilkan air susu.

Bahan Makanan Ternak dapat dibedakan kedalam 2 golongan besar, yaitu :
1). Bahan makanan ternak yang berasal dari tumbuh-tumbuhan, contohnya hijauan ; rumput,
leguminose, hay, silase, sisa-sisa dari pabrik ; dedak, bungkil dll. ( asal nabati)
2). Bahan makanan ternak yang berasal dari hewan, contohnya susu, telur, tepung daging,
tepung susu, tepung hati, tepung darah, tepung ikan, tepung tulang dll. (asal hewani)

Disamping dua golongan besar tersebut dapat pula ditambahkan dan merupakan
golongan ketiga yaitu makanan tambahan, contohnya ialah bermacam-macam preparat
vitamine, campuran mineral dan anti-biotik yang ditambahkan kedalam ransum.

psk-utptk/kls.2/snakma/ram 52
Hijauan Makanan Ternak ;
Bahan makanan ternak berupa hijauan merupakan bahan makanan utama bagi ternak
domba, yang terdiri dari hijauan sebangsa rumput (Gramineae) dan hijauan sebangsa tanaman
polongan (leguminose), merupakan tanaman daun dan bijinya sangat baik dipergunakan
sebagai pakan ternak serta hijauan-hijauan lainnya.
Hijauan sebangsa rumput dapat dibedakan atas rumput pertanian dan rumput liar.
Rumput pertanian yaitu rumput yang sengaja ditanam, dipelihara khusus untuk makanan
ternak, dan rumput liar adalah rumput yang tumbuh dengan sendirinya tanpa ditanam oleh
manusia.
Rumput pertanian dibagi lagi penjadi 2 bagian yaitu rumput potong dan rumput
gembala / lapangan. Perbedaan rumput potong dengan rumput gembala adalah batang dan
daunnya tinggi dan besar hampir mencapai 2 meter, sedangkan rumput gembala pendek,
khusus untuk makanan ternak yang digembalakan.

Ringkasan :

Makan adalah segala sesuatu yang masuk melalui mulut ternak dan tidak mengakibatkan sakit.
Pakan adalah bahan yang dimakan dan dicerna oleh seekor domba yang mampu menyajikan
hara/nutrien yang penting untuk perawatan tubuh, pertumbuhan, penggemukan, reproduksi dan
laktasi.
Pakan Hijauan adalah semua bahan pakan yang berasal dari tanaman / tumbuhan berupa daun-
daunan, atau tergolong rumput (gramineae, Leguminose dan tumbuhan lainnya).
Pakan tambahan (Feed suplement) adalah makanan berupa vitamine, mineral, urea.
Hay adalah hijauan kering yang diawetkan
Silase adalah hijauan yang diawetkan dengan cara fermentasi.... ensilage ... Silo.
Konsentrat adalah makanan yang berasal dari biji-bijian/hasil samping olahan.
Herbalogi adalah ilmu yang mempelajari tentang rumput-rumputan
Herbivora adalah hewan pemakan tumbuh-tumbuhan.
Ternak Ruminansia (salah satunya domba) adalah ternak yang mempunyai alat pencernaan 4
bagian, yaitu Rumen, Retikulum, Omasum dan Abomasum.
Carryng Capasity adalah daya kemampuan lahan rumput dibandingkan dengan populasi ternak
yang ada.

Konsentrat / Makanan Penguat ;
Konsentrat atau makanan penguat adalah campuran dari berbagai bahan makanan
seperti dedak halus, bungkil kelapa, jagung giling yang ditandai dengan kadar rendah (20%)
akan tetapi mempunyai kadar protein yang tinggi.
Ransum yang diberikan kepada ternak hendaknya dapat memenuhi beberapa
persyaratan berikut :
a. Mengandung gizi yang lengkap ; protein, karbohidrat, vitamin dan mineral. Makin
banyak bahan ,,,,,,,,,,, semakin baik.
b. Disukai oleh ternak
c. Mudah dicerna
d. Harganya murah dan terdapat di daerah setempat.

Bahan pakan untuk domba pada umumnya digolongkan dalam 4 golongan sbb :
a. golongan rumput (Gramineae) ;
- rumput Gajah - rumput Raja (Kingg grass)
- rumput Setaria - rumput Meksiko
- rumput Benggala - rumput alam
- rumput Brachiaria

b. golongan kacang-kacangan (Leguminosa) ;
- daun Lamtoro - Cebreng/gamal (Gliricidia)
- daun Turi - Siratro
- Daun Kaliandra - daun Kacang tanah
- Albesia - daun kacang-kacangan
psk-utptk/kls.2/snakma/ram 53
c. Golongan hasil limbah pertanian ;
- daun nangka - daun jagung
- daun waru - daun ketela pohon
- daun dadap - daun ketela rambat
- kembang sepatu - daun pisang

d. Golongan makanan penguat (Konsentrat)
- dedak - ampas tahu
- jagung giling - ampas kecap
- garam dapur - biji kapas
- bungkil kelapa - ongok
- tepung ikan - bungkil kedelai.

Kapasitas Tampung Padang Pengembalaan ( Carryng Capacity )
Carryng capacity atau kapasitas tampung adalah kemampuan areal padang
pengembalaan atau kebun rumput untuk dapat menampung sejumlah ternak, sehingga
kebutuhan hijauan pakan dalam 1 tahun bagi ternak tersedia dengan cukup.
Carring capacity untuk padang pengembalaan ataupun kebun rumput potong erat
kaitannya dengan jenis ternak, produksi hijauan pakan, musim dan luas pasture ataupun kebun
rumput. Oleh karena itu carryng capacity bisa bermacam-macam dan tergantung dari
pengukuran produksi hijauan pakan.
Pada musim basah, hijauan pakan akan tinggi produksinya dari pada musim kering. Hal
demikian berarti bahwa pada musim basah bisa tersedia lebih banyak produksi hijauan pakan
untuk sejumlah ternak, namun pada musim kering produksi hijauan akan mengalami
penurunan sampai mencapai 50 %.
Besarnya produksi hijauan pakan atau rumput pada suatu areal dapat diperhitungan
sebagai berikut :
1). Produksi Kumulatif.
Merupakan hasil produksi pasture atau kebun rumput yang ditentukan bertahap selama 1
tahun. Setiap pemotongan produksi hijauan pakan diukur dan dicatat.
2). Produksi Realitas
Merupakan produksi yang ditentukan oleh setiap kali pemotongan hijauan seluruh areal.
Jadi produksi realitas adalah produksi sebenarnya yang bisa diukur dengan populasi ternak.
3). Produksi Potensial
Merupakan produksi yang ditentukan atas dasar perkiraan suatu areal pasture atau kebun
rumput. Jadi perhitungan ini cenderung disebut sebagai taksiran.

Unit Ternak (UT) / Satuan Ternak (ST)

Kemampuan makan sukarela ternak domba dipengaruhi oleh keadaan makanan yang
dikonsumsi, umur dan berat ternak itu sendiri. Maka carryng capacity dapat diukur dengan
Unit Ternak atau Satuan Ternak. Setiap 1 unit ternak rata-rata mengkonsumsi bahan kering
rumput 13 kg setiap hari. Sebagai pedoman standar Unit / Satuan Ternak adalah sbb :
Domba pasca sapih ........................................... 0,075 UT
Domba muda .................................................... 0,100 UT
Domba induk dewasa ( Ewe ; baca YU) ......... 0,150 UT
Domba jantan dewasa (RAM) .......................... 0,200 UT
Domba induk bunting/laktasi .......................... 0,150 UT

Penyusunan Ransum :
Menyusun ransum bukanlah pekerjaan pasti, akan tetapi merupakan pekerjaan
mencoba-coba. Tidak ada pola tertentu dalam penyusunan ransum. Sebagai patokan dalam
penyusunan ransum dapat diambil beberapa methode, diantaranya :
1. Methode coba-coba (eksperimental/ trial and error)
2. methode segi empat (square method)
3. methode linier programing
4. methode benat

psk-utptk/kls.2/snakma/ram 54
5. bentuk persamaan
7. Pustaka yang perlu dibaca :

A A K, 1978, Kawan Beternak I, Kanisius, Yogyakarta.
A A K, 1980, Kawan Beternak II, Kanisius, Yogyakarta.
A A K, 1983, Hijauan makanan Ternak Potong, kerja & perah, Kanisius, Yogyakarta.
Agus Murtidjo. B, 1993., Memelihara Domba., Kanisius, Yogyakarta.
Sosroamidjojo. Samad & Soradji, 1984, Peternakan Umum., CV Yasaguna, Jakarta.
Sudarmono. A.S & Bambang Sugeng, Y, 2008, Beternak Domba, Seri Agribisnis, Edisi
Revisi, Penebar Swadaya, Bogor.

8. Langkah Kerja / Penugasan / Latihan / Pengamatan :

Latihan Soal :

1. Diketahui ;
- BB ternak domba 20 kg
- Status sedang tumbuh
- Kebutuhan ternak dengan BB tersebut, yaitu ;
# BK = 1 kg (1000 gram)
# PK = 16 %
# Ca = 0,5 %
# P = 0,3 %
- Bahan yang tersedia ;
# R. Gajah : - BK = 21 %
- PK = 10,5 %
- Ca = 0,5 %
- P = 0,3 %

# D. Gliricidia : - BK = 25 %
- PK = 24,3 %
- Ca = 0,6 %
- P = 0,2 %
Susunanlah ransum untuk ternak dan gunakan methode segi empat !.

2. Diketahui ;
- BB ternak domba 30 kg
- Status penggemukan
- Kebutuhan ternak dengan BB tersebut, yaitu ;
# BK = 1.300 gram (4,3 %)
# PK = 11 % (143 gr)
# TDN = 64 % (832 gr)
# Ca = 0,37 % (4,81 gr)
# P = 0,32 % (4,16 gr)

- Bahan yang tersedia ; Rumput gajah, Tepung jagung dan Dedak padi. ;

Bahan Makanan BK (%) PK (%) TDN Ca (%) P (%)
- Rumput gajah 21 10,5 55 0,5 0,3
- Tepung Jagung 86 6,6 - 0,2 0,3
- Dedak Padi Halus 86 13,8 - 0,2 1,2

Susunlah ransum tersebut dengan methode segi empat, bila kebutuhan ternak dari
keseluruhan BK adalah 60 % !

psk-utptk/kls.2/snakma/ram 55
3. susunlah ransum 100 kg, dengan kandungan protein 15 % yang terdiri dari jagung,
kacang kedelai, lunteh, tepung ikan, bungkil kelapa dan mineral 1 %. Dengan methode segi
empat.
Perbandingan berat antara bahan tersebut adalah jagung : lunteh = 3 : 1, dan
Perbandingan Tepung ikan : bungkil kelapa : kecang kedelai = 1:1:8
Kandungan Protein bahan makanan tersebut sbb :
Jagung kandungan proteinnya 9,1 %
Lunteh 13,6 %
Tepung ikan 61,8 %
Bungkil kelapa 20,5 %, dan
Bungkil kedelai 44,8 %

4. seorang peternak akan membuat ransum, bahan yang tersedia adalah bungkil kelapa
dengan kandungan protein 18 % dan dedak kandungan proteinnya 10 %, sedangkan protein
yang dibutuhkan 15 %.
Jika peternak tersebut ingin membuat 50 kg ransum campuran maka ;
Dedak yang dibutuhkan adalah ................. kg, dan
Bungkil kelapa yang dibutuhkan adalah ............. kg.
Bila seekor ternak domba diberi makanan 100 gram / hari, dari 10 ekor ternak domba yang
dipelihara, maka yang dibutuhkan untuk setiap minggunya adalah ;
Dedak ................. kg, dan
Bungkil kelapa .............. kg.

5. seorang peternak menyediakan rumput sebanyak 675 kg setiap hari untuk 190 ekor
domba yang rata-rata BB adalah 35 kg. Tentukan prosentase pemberian rumput setiap
harinya untuk setiap ekor domba dibandingkan terhadap BB nya !.
6. diketahui sebuah lahan seluas 2 ha yang ditanami rumput gajah (Penisetum
purpureum). Produksi hijauan rumput segar 250 ton/ha/tahun dan bahan kering rumput
gajah 28 %. Selain itu diketahui bahwa lahan tersebut berada pada tipe iklim jatuhnya
hujan 80 %
ditanyakan :
a. berapa lamanya bulan basah dan bulan kering dilokasi lahan tersebut ?
b. berapa produksi rumput gajah selama bulan basah dan keringnya ?
c. berapa produksi pemotongan setiap hari pada bulan basah dan keringnya ?
d. berapa Unit ternak carryng capasity selama bulan basah dan bulan kering ?
e. berapa ekor ternak domba muda digemukan dapat memperoleh kecukupan
makanan rumput selama bulan basah dan bulan kering dilokasi lahan tersebut ?
7. Susunlah ransum dengan metoda persamaan
Diketahui bobot badan ternak 250 kg, dengan status laju pertumbuhan harian 0,7 kg
Kebutuhan nutrisi ternak tersebut di Tabel kebutuhan nutrisi sebagai berikut :
a. B K = 5,8 kg
b. Hijauan = (55-65) %
c. P K = 0,62 kg
d. M E = 14,4 M.Cal
e. Ca = 18 gram (0,018 kg)
f. Posfor = 16 gram (0,016 kg)
Bahan pakan yang digunakan :
Bahan pakan BK (%) PK (%) ME (Mcal/kg) Ca (%) P (%)
- Rumput lapang 24,4 8,20 1,8 0,366 0,230
- Dedak Padi Halus 87,7 13,0 2,35 0,0856 1,39
- Tetes 82,4 3,94 3,47 0,882 0,141

Rumput lapangan (65 %) dari keseluruhan BK ransum.

8. Coba hitung bila siswa akan memulai beternak domba dengan perkiraanmu, akan
memelihara ternak domba sebanyak 50 ekor, berapa kira-kira lahan rumput yang harus
disediakan.

psk-utptk/kls.2/snakma/ram 56
9. Seandainya siswa SPP-SNAKMA Cikole akan memulai beternak domba, sedangkan areal
yang ada untuk penanaman rumput tersedia 2 ha, berapa kira-kira ternak domba yang harus
dibeli.
10. Untuk mengetahui zat gizi hijauan makanan ternak yang paling mudah dengan cara :
a. Dianalisa dengan menggunakan alat
b. Menghitung kandungan zat nutrisi yang ada pada bahan tersebut
c. Melihat daftar tabel yang sudah ada
d. Menanyakan pada ahli nutrisi
11. Domba dapat mengkonsumsi …. % dari berat badannya berupa bahan kering tiap hari.
a. 1 – 2 b. 2 – 3 c. 5 – 7 d. 9 – 11

Penugasan :
1. Buatlah tabel komposisi bahan makanan ternak domba (Susunan Zat-zat Makanan)
berdasarkan bahan kering yang berupa ; BK, PK, SK, Lemak, BETN, Ca dan Pospor !.
contoh tabel sbb ;
BK PK S.K Lemak Ca P
No Nama Bahan
(%) (%) (%) (%) (%) (%)
Hijauan ;
1. Rumput Gajah 18,98 10,19 34,15 1,64 0,5 0,3
2 Rumput lapangan 35,41 6,69 34,19 1,78 0,4 0,1
Dst Dst Dst Dst Dst Dst Dst Dst
Penguat ;
1. Tepung jagung 87,27 9,91 ...... ...... ........ ......
dst dst dst dst

2. Buatlah tabel kebutuhan ternak domba berdasarkan status ternak ( makanan pokok
hidup, produksi, laktasi dan reproduksi). Contoh tabel sbb ;

Berat badan BK PK ME Ca P
Status
(Kg) (Kg) (%) (%) (%) (%)
27 1,08 0,136 .... ..... ....
36 Pokok hidup 1,26 0,127
45 (Betina) 1,35 0,118
54 1,35 0,109

27 Produksi ..... .... ..... .... ......
32 Digemukan
36 (Pejantan)
41
45
dst dst dst dst dst dst dst

9. Hasil Kerja / Hasil Penugasan / Hasil Latihan / Hasil Pengamatan :

psk-utptk/kls.2/snakma/ram 57
psk-utptk/kls.2/snakma/ram 58
psk-utptk/kls.2/snakma/ram 59
psk-utptk/kls.2/snakma/ram 60
psk-utptk/kls.2/snakma/ram 61
psk-utptk/kls.2/snakma/ram 62
psk-utptk/kls.2/snakma/ram 63
psk-utptk/kls.2/snakma/ram 64
PAKET SATUAN KETERAMPILAN
PSK. 15/PS.03/PD.UTPTK/SM.04/2008

1. Program Diklat : Usaha Teknologi Produksi Ternak Kecil
2. Kegiatan Pembelajaran : Pengemukan Ternak Domba
3. Satuan Pembelajaran : Pertumbuhan Ternak domba
4. Tujuan Pemb. Khusus : Setelah mengikuti pelajaran, diharapkan siswa SNAKMA
kelas II (dua), semester genap dapat dan mengetahui :
- cara-cara penggemukan
- dapat melakukan penggemukan dengan berbagai cara.
5. Bahan dan Alat : Ternak Domba

6. Uraian Pokok-pokok Materi Pembelajaran :
P

enggemukan pada hakekatnya hampir sama dengan mempercepat pertumbuhan, sehingga kalau
ternak tersebut pertumbuhannya sudah maksimal maka akan sulit digemukan. pertumbuhan
domba selalu berubah-ubah seiring dengan perubahan waktu. Faktor-faktor yang
mempengaruhi pertumbuhan domba diantaranya adalah bangsa domba, tipe, umur, jenis
kelamin, genetika/keturunan, awal penggemukan, bobot badan awal, mutu pakan, faktor
lingkungan, dan tujuan penggemukan. Untuk program penggemukan pilih ternak domba yang ;
a. Kerangkanya besar dan luas, tetapi badannya kurus. Sehingga akan memberi
kemungkinan jumlah daging / karkas yang diproduksi lebih banyak
b. Masih muda dan umurnya seragam
c. Badannya sehat supaya dapat mengkonversikan pakan menjadi daging.
d. Pilih Bobot badan dan jenis kelamin yang sama atau seragam

Yang perlu diketahui dalam program penggemukan yaitu :
1. Tujuan penggemukan
2. Cara penggemukan
3. Lama penggemukan
4. Domba calon penggemukan

Tujuan penggemukan yaitu untuk menghasilkan jumlah dan kualitas daging yang baik
sebagaimana dikehendaki oleh konsumen.
Cara penggemukan dan lama penggemukan pada ternak domba tidak selalu sama. Pada
dasarnya cara penggemukan ada 3 (tiga) cara yaitu ;

1). Pasture Fattening.
Pasture fattening merupakan cara penggemukan yang dilakukan dengan jalan
menggembalakan dipadang pengembalaan yang luas (semi intensif). Rumput padang
penggembalaan harus memiliki kualitas yang baik dan biasanya merupakan rumput
campuran dengan leguminosa. Dengan demikian meskipun domba tidak diberikan
makanan penguat, zat-zat yang diperoleh domba sudah terpenuhi.
Penggemukan cara ini hanya dapat dilakukan di daerah-daerah yang mempunyai padang
penggembalaan yang luas dengan kualitas rumput yang baik. Pada kondisi padang yang
luas dan baik, kenaikan berat badan per ekor bisa mencapai antara 0,9 – 1,3 kg per minggu.
Domba yang digemukan dengan cara ini, adalah domba jantan yang sudah berusia 5-6
bulan, karena pada usia tersebut fungsi rumennya sudah cukup sempurna. Lama
penggemukan sekitar 6 – 9 bulan.
Penggemukan cara ini ternak dilepas dipadang penggembalaan yang arealnya telah dibagi
petak-petak yang lebih sempit yang disebut Paddock. Biasanya peddock ini dibagi
menjadi 4 bagian petak, dengan cara domba digembalakan di peddock kesatu selama 2-3
bulan, tergantung dari banyaknya ternak dan lamanya penggemukan. Selanjutnya ternak
dipindahkan ke peddock kedua dan seterusnya.

psk-utptk/kls.2/snakma/ram 65
2). Dry lot Fattening.
Dry lot fattening merupakan cara penggemukan yang dilakukan dengan jalan cara
dikandangkan (Intensif) dengan makanan utamanya yaitu makanan penguat berupa biji-
bijian, seperti jagung, kacang-kacangan (leguminosa). Cara ini sangat sulit dilaksanakan
sebab biaya makanan penggemukan relatif mahal, meskipun cara ini bila berhasil akan
memiliki nilai karkas yang baik dan berkualitas tinggi. Pertambahan berat badan per ekor
bisa mencapai 200 gram perhari atau 1,4 kg per minggu. Kalau berat badan domba
sebelum digemukan seberat 26 – 31 kg, maka dalam 8 – 10 minggu penggemukan, ternak
domba akan mencapai berat sekitar 30 – 40 kg.
Domba yang digemukan dengan cara ini, adalah domba jantan pasca sapih berusia 3-6
bulan dengan lama penggemukan sekitar 3 – 5 bulan.

3). Kombinasi Dry lot Fattening dan Pasture fattening.
Kombinasi dry lot fattening merupakan cara penggemukan yang dilakukan untuk
lingkungan panas dan lembab, seperti di Indonesia. Selain cocok lingkungan juga relatif
ekonomis dibandingkan dengan kedua cara tadi.
Domba yang digemukan dengan cara ini, adalah domba jantan berusia 5-6 bulan dengan
lama penggemukan sekitar 6 – 9 bulan.

Sebelum program penggemukan lakukan pemberian obat cacing dan lakukan pula
program pengebirian/kastrasi. Bila padang pengembalaan atau pada saat musim kering,
tambahkan pula konsentrat sebanyak 2 persen dari berat badannya. Untuk penggemukan
dengan ternak yang dikandangkan perlu diberikan pula air minum yang cukup.

7. Pustaka yang perlu dibaca :

A A K, 1978, Kawan Beternak I, Kanisius, Yogyakarta.
A A K, 1980, Kawan Beternak II, Kanisius, Yogyakarta.
Agus Murtidjo. B, 1993., Memelihara Domba., Kanisius, Yogyakarta.
Sosroamidjojo. Samad & Soradji, 1984, Peternakan Umum., CV Yasaguna, Jakarta.
Sudarmono. A.S & Bambang Sugeng, Y, 2008, Beternak Domba, Seri Agribisnis, Edisi
Revisi, Penebar Swadaya, Bogor.

8. Langkah Kerja / Penugasan / Latihan / Pengamatan :

1. Penggemukan dengan sistem dikandangkan dan diberi mengutamakan pemberian makanan
berupa biji-bijian dan sebagian lagi digembalakan dipadang, disebut :
a. sistem kereman c. sistem pasture pattening
b. sistem dry lot fattening d. sistem kombinasi
2. Bila diketahui bobot badan awal ternak 20 kg, bobot akhir 40 kg dengan jangka waktu
penggemukan 3 bulan, maka laju pertumbuhan perharinya adalah :
a. 02,22 gram b. 0,222 gram c. 022,2 gram d. 0222 gram
3. Penggemukan yang dilakukan dengan mengutamakan pemberian makanan berupa biji-
bijian disebut sebagai
a. Sistem kereman c. Sistem kombinasi
b. Sistem pature fatting d. Sistem dry-lof fatening

Latihan analisa kasus :
1. diketahui seekor ternak domba jantan mempunyai bobot lahir 3 kg, pada masa
pemeliharaan sampai pada umur 6 bulan pencapaian berat badan 48 kg. Berapa laju
pertumbuhan domba tersebut ? baik perbulan, perhari ataupun perminggunya.
2. diketahui seekor ternak domba jantan usia 1,5 tahun mempunyai BB 20 kg,
membutuhkan waktu 90 hari untuk menaikan BB menjadi 38 kg. Berapa kenaikan berat
badan domba setiap hari dan minggunya !
psk-utptk/kls.2/snakma/ram 66
3. diketahui luas padang penggembalaan 20 ha, yang dibagi menjadi 40 peddock. 1
peddock ditanami rumput pertanian dengan produksi 40 ton/ha/40 hari, yang ditanami
selisih satu hari, sedangkan ternak domba menghabiskan rumput sebanyak 12,5 % dari
bobot badannya dan rata-rata berat badan domba 30 kg. Tentukanlah besar capasitas
tampung (carryng capasity) setiap peddocknya. !
4. diketahui ternak domba menghabiskan rumput sebanyak 5 kg / hari/ekor. Bila peternak
mempunyai domba sebanyak 250 ekor dan mempunyai lahan pengembalaan seluas 2 ha
yang dibagi menjadi 50 peddock, yang ditanami rumput pertanian dengan produksi 40 ton /
ha / 40 hari, dengan rataan bobot badan domba 40 kg. Maka tentukanlah prosentase dari
setiap ternak menghabiskan rumput per harinya !
5. setiap kg bobot badan domba dewasa memerlukan 0,30 kg rumput setiap hari. Tentukanlah
daya tampung sebuah pasture seluas 3 ha yang menghasilkan produksi 40 ton/ha/40 hari,
bagi pengembalaan domba-domba dewasa yang rata-rata BB nya 45 kg.
6. diketahui bahwa laju pertambahan bobot badan seekor domba adalah 9,5 % perminggu dari
BB sebelumnya. Bila bobot badan domba tersebut pada awal penggemukan adalah 15 kg,
sedangkan BB pada akhir penggemukan 64,08 kg. Tentukanlah lama dari program
penggemukan tersebut (dalam minggu) !
7. bila kebutuhan rata-rata setiap orang Indonesia akan protein hewani adalah 52 gram perhari,
sedangkan kemampuan ternak domba menghasilkan daging/karkas 40 persen dari BB nya.
Maka untuk berapa orangkah dapat terpenuhi kebutuhan protein hewani bila seekor ternak
domba BB nya 45 kg !

9. Hasil Kerja / Hasil Penugasan / Hasil Latihan / Hasil Pengamatan :

psk-utptk/kls.2/snakma/ram 67
psk-utptk/kls.2/snakma/ram 68
psk-utptk/kls.2/snakma/ram 69
psk-utptk/kls.2/snakma/ram 70
PAKET SATUAN KETERAMPILAN
PSK. 16 /PS.03/PD.UTPTK/SM.04/2008

1. Program Diklat : Usaha Teknologi Produksi Ternak Kecil
2. Kegiatan Pembelajaran : Peremajaan ternak domba
3. Satuan Pembelajaran : Peremajaan
4. Tujuan Pemb. Khusus : Setelah mengikuti pelajaran, diharapkan siswa SNAKMA
kelas II (dua), semester genap dapat dan akan terampil :
- Meremajakan ternak domba
5. Bahan dan Alat : Ternak Domba

6. Uraian Pokok-pokok Materi Pembelajaran :
KB
emampuan ternak berproduksi mempunyai keterbatasan-keterbatasan pada dirinya, diantaranya
adalah umur. Ternak domba mempunyai kemampuan menghasilkan anak terbaik dan
terbanyak antara umur 3-6 tahun. Sebelum dan sesudah umur tersebut kemampuannya rendah.
Induk yang masih berumur 18 bulan ke bawah mempunyai anak yang paling kecil dan
paling sedikit, induk yang masih muda biasanya melahirkan anak tunggal.
Peremajaan adalah salah satu cara atau upaya untuk menggantikan ternak domba
yang sudah tidak produktif. Cara peremajaan bisa dilakukan dengan cara bibit sendiri (Self
Replecement), bibit pendatang (New comer Replecement) dan gabungan antar bibit sendiri
dengan bibit pendatang.
Peremajaan berarti meremajakan kelompok ternak, agar kelompok itu lestari dalam
menghasilkan produksi yang dapat lebih meningkat dari tahun ketahun meskipun dengan
jumlah induk yang sama banyaknya.

7. Pustaka yang perlu dibaca :

A A K, 1978, Kawan Beternak I, Kanisius, Yogyakarta.
A A K, 1980, Kawan Beternak II, Kanisius, Yogyakarta.
Agus Murtidjo. B, 1993., Memelihara Domba., Kanisius, Yogyakarta.
Sosroamidjojo. Samad & Suradji, 1984, Peternakan Umum., CV Yasaguna, Jakarta.
Sudarmono. A.S & Bambang Sugeng, Y, 2008, Beternak Domba, Seri Agribisnis, Edisi
Revisi, Penebar Swadaya, Bogor.
Sumoprastowo, R.M. 1993. Beternak Domba Pedaging dan Wol, Bharata – Jakarta

8. Langkah Kerja / Penugasan / Latihan / Pengamatan :

1. Diketahui bahwa program peremajaan hanya 78,2 % dari ternak Replacement Stock (RS)
yang dijadikan bibit, sedangkan sisanya diafkir. Bila sebuah perusahaan memelihara RS
sebesar 89 % dari bibit yang tersedia, sedangkan RS yang dapat dijadikan bibit sebanyak
430 ekor, maka tentukan banyak bibit yang tersedia mula-mula diperusahaan tersebut !
2. Diketahui bahwa program peremajaan hanya 75 % dari ternak Replacement Stock (RS) yang
dijadikan bibit, sedangkan sisanya diafkir. Bila SPP-SNAKMA Cikole memelihara RS
sebesar 25 % dari bibit yang tersedia, sedangkan RS yang dapat dijadikan bibit sebanyak
120 ekor, maka tentukan banyak bibit yang tersedia mula-mula di SPP-SNAKMA
tersebut !
3. Diketahui bahwa kemungkinan seekor anak domba betina terpilih menjadi calon bibit adalah
72,5 %, sedangkan kemungkinan seekor calon bibit untuk terpilih menjadi bibit adalah 82,5
%. Tentukanlah banyak anak domba betina yang harus dipersiapkan untuk meremajakan
168 ekor ternak domba tua yang akan diafkir !
4. Seorang siswa SNAKMA Cikole selalu mempersiapkan 9 ekor domba muda sebagai calon
bibit cadangan (RS) untuk setiap 30 ekor bibit induk yang digunakan. Jika hasil seleksi
selanjutnya menunjukan bahwa hanya 80 % domba muda RS yang dapat dijadikan bibit,
sedangkan siswa SNAKMA tersebut memiliki 180 ekor induk (bibit), maka berapa ekorkah
domba muda RS yang dapat dijadikan bibit !

psk-utptk/kls.2/snakma/ram 71
5. Sebuah perusahaan memelihara anak domba sebanyak 500 ekor. Pada masa pemeliharaan
angka mortalitas mencapai 4 %. Bila jumlah keseluruhan ternak tersebut akan dijadikan
RS sebanyak 11 % dan diketahui bahwa untuk bibit diambil 75 % dar RS. Maka berapa
jumlah RS tersebut dan berapa yang dijadikan bibit !

9. Hasil Kerja / Hasil Penugasan / Hasil Latihan / Hasil Pengamatan :

psk-utptk/kls.2/snakma/ram 72
PAKET SATUAN KETERAMPILAN
PSK. 17/PS.03/PD.UTPTK/SM.04/2008

psk-utptk/kls.2/snakma/ram 73
1. Program Diklat : Usaha Teknologi Produksi Ternak Kecil
2. Kegiatan Pembelajaran : Analisa Usaha Ternak Domba
3. Satuan Pembelajaran : Manajement usaha tani
4. Tujuan Pemb. Khusus : Setelah mengikuti pelajaran, diharapkan siswa SNAKMA
kelas II (dua), semester genap dapat dan akan terampil :
a. Menganalisa usaha Ternak domba
5. Bahan dan Alat :

6. Uraian Pokok-pokok Materi Pembelajaran :

F

aktor-faktor yang berhubungan dengan biaya produksi :
Sarana Produksi Peternakan (SAPRONAK).
Biaya produksi dibedakan menjadi 2 bagian, yaitu biaya tetap dana biaya variabel
(tidak tetap).

a. Biaya tetap
Biaya tetap merupakan biaya investasi yang besarnya tidak pernah berubah meskipun
perolehan hasil produksinya berubah. Contoh baiay tetap yaitu sewa tanah, bangunan
kandang, dan peralatan.

b. Biaya Variabel ( tidak tetap)
Biaya variabel jumlahnya dapat berubah sesuai hasil produksi atau harga dipasaran pada
waktu itu. Termasuk biaya variabel yaitu pembelian ternak domba bakalan, pakan, tenaga
kerja, biaya lain-lain, biaya tak terduga, dan modal (bunga Bank)

Pemasaran hasil penjualan produksi

Pendapatan usaha ialah seluruh pendapatan yang diperoleh dalam suatu usaha.
Pendapatan dapat berupa pendapatan utama, seperti hasil penggemukan domba dan pendapatan
berupa hasil ikutan (by product), misal pupuk kandang.

Untuk mengetahui gambaran modal yang harus disiapkan dan keuntungan yang
didapatkan, maka dibawah ini contoh analisa usaha didasarkan pada asumsi berikut :

a. skala usaha untuk 100 ekor domba selama satu periode penggemukan yang berlangsung
selama 4 bulan. Berat rata-rata awal penggemukan 20 kg per ekor dengan harga berat
hidup Rp. 18.000 / kg. Angka mortalitas maksimum 4 %, selama 4 bulan penggemukan
dihasilkan domba siap jual dengan BB 40 kg/ekor dengan harga jual hidup Rp 17.500,-
b. luas kandang 1,5 M persegi, sehingga untuk penggemukan 100 ekor domba dibutuhkan
kandang panggung seluas 150 M2 persegi, dengan nilai investasi Rp. 50.000.000.- dan masa
pakai 10 tahun. Nilai penyusutan kandang dihitung dari hasil pembagian nilai investasi
kandang dengan jumlah panen selama masa pemakaian kandang, yaitu Rp. 50.000.000 : (3
x 10) = Rp. 1.666.600,
c. untuk bangunan kandang memerlukan luas lahan/tanah seluas 600 M2.
d. Harga berlaku pada bulan Oktober 2008.

A. BIAYA
1). Biaya Tetap ;
a. Sewa tanah 600 m2 Rp. 500.000
b. Penyusutan kandang Rp. 1.666.600
c. Peralatan (ember, sikat, dll) Rp. 400.000

psk-utptk/kls.2/snakma/ram 74
Total biaya tetap Rp. 2.566.000

2). Biaya variabel
a. domba bakalan 100 ekor ................... Rp. 30.000.000,-
b. Pakan ;
- Hijauan/rumput ; seekor domba menghabiskan rata-rata 3 kg/hari sehingga untuk
100 ekor membutuhkan 36 ton, dengan harga : Rp. 100 x 36 ton
= Rp. 3.600.000.
- Konsentrat ; seekor membutuhan 0,3 kg/hari sehingga menghabiskan 3,6 ton /
periode, dengan harga : Rp. 1.600 x 3,6 ton
= Rp. 5,760.000
c. Tenaga kerja ; 3 orang @ Rp. 500.000/bulan Rp. 6.000.000
d. Perawatan kandang Rp. 500.000
e. Obat-obatan Rp. 500.000
f. Transportasi Rp. 500.000
g. Rekening listrik @ Rp. 50.000/bulan Rp. 300.000
h. Biaya Telephon / HP (pulsa) Rp. 300.000
i. Biaya tak terduga 2,5 % Rp. 1.613.165
j. Bunga modal 4 % Rp. 2.581.064
Total biaya variabel Rp. 61.754.229

Total biaya produksi = Biaya tetap + Biaya variabel
Rp. 68.720.829 = 6.966.600 + 61.754.229

B. PENDAPATAN DAN KEUNTUNGAN
1). Pendapatan
a. Penjualan domba
jika jumlah mortalitas 4 %, maka jumlah domba yang dijual sebanyak 96 ekor :
= 96 x 40 x Rp. 19.000
= Rp. 67.200.000.-
b. Penjualan pupuk
kotoran yang dihasilkan oleh domba 0,75 kg/ekor sehingga dalam satu periode
penggemukan dapat menghasilkan pendapatan tambahan :
= 100 x 0,75 kg x Rp. 100
= Rp. 900.000.

Total pendapatan :
Penjualan domba + Penjualan kotoran
= Rp. 67.200.000 + Rp. 900.000
= Rp. 68.100.000

2). Keuntungan :
Keuntungan = Total pendapatan – Total biaya produksi
= Rp. 68.100.000 – Rp. 68.720.829
= Rp. 5.139.171.

B. KELAYAKAN USAHA
a). Break Even Point (BEP atau titik impas)
BEP harga produk = Total biaya : total produksi
= Rp. 68.720.829 : 100
= Rp. 687.208,68
Titik impas tercapai jika domba penggemukan dijual dengan harga Rp. 687.208/ekor

b). Benefit cost ratio (B/C ratio, kelayakan usaha).

psk-utptk/kls.2/snakma/ram 75
B/C ratio = Keuntungan / Total biaya produksi
= Rp. 5.139.171 / Rp. 68.720.829
= Rp. 0,07 (dibulatkan 0,1)

Hal ini berarti setiap pengeluaran sebesar Rp. 1.000 akan menghasilkan keuntungan
sebesar Rp. 100.

c). Return on investment (ROI)

ROI = total pendapatan / total biaya x 100 %
= Rp. 73.860.000 / Rp. 68.720.829 x 100 %
= 107 %

Usaha penggemukan ini menghasilkan pendapatan ini menghasilkan pendapatan yang
mencapai 107 % dari total biaya yang dikeluarkan.

7. Pustaka yang perlu dibaca :

A A K, 1978, Kawan Beternak I, Kanisius, Yogyakarta
A A K, 1980, Kawan Beternak II, Kanisius, Yogyakarta.
Agus Murtidjo. B, 1993., Memelihara Domba., Kanisius, Yogyakarta.
Sosroamidjojo. Samad & Soradji, 1984, Peternakan Umum., CV Yasaguna, Jakarta.
Sudarmono. A.S & Bambang Sugeng, Y, 2008, Beternak Domba, Seri Agribisnis, Edisi
Revisi, Penebar Swadaya, Bogor.

8. Langkah Kerja / Penugasan / Latihan / Pengamatan :

Latihan ;
- Seorang peternak domba memiliki 75 ekor, dengan harga per kg bobot hidup Rp.
18.000. domba tersebut akan digemukan selama 4 bulan. Pada awal pemeliharaan berat
rata-rata 20 kg. Dengan pemberian makanan yang baik ditambah pemberian konsentrat,
maka PBB perhari rata-rata 0,125 kg/ekor.
Untuk memasarkan hasilnya, peternak tersebut dapat memilih 2 alternatif, sbb :
1. Dijual melalui pedagang perantara didaerah
2. Dibawa sendiri ke Rumah Potong Hewan (RPH).
Dengan ketentuan sbb :
- Harga jual keperantara di daerah Rp. 18.000 / kg BH
- Harga jual di RPH Rp. 19.000 / kg BH
- Transport ke RPH Rp. 3.000 / ekor .-
- Biaya lain-lain ke RPH Rp. 1.250 / ekor.-

1. Hitung selisih yang diterima peternak antara penjualan melalui pedagang dengan di
RPH !
2. Hitung harga domba sebelum digemukan !

Latihan 3 ;

Seorang peternak pada awal tahun memelihara 10 ekor domba garut, yang terdiri dari :
6 ekor induk dengan harga @ Rp. 750.000.-
psk-utptk/kls.2/snakma/ram 76
2 ekor dara dengan harga @ Rp. 400.000.-
2 ekor anak dengan harga @ Rp. 300.000.-

- Dalam tahun tersebut melahirkan 10 ekor terdiri dari 6 ekor jantan dan 4 ekor betina.
- Dalam tahun itu pula peternak menjual 5 ekor jantan @ Rp. 300.000.- dan penjualan pupuk
kandang Rp. 70.000.-
- Pada akhir tahun peternak masih memiliki ;
- 8 ekor induk @ Rp. 800.000.-
- 2 ekor dara @ Rp. 400.000.-
- 3 ekor anak @ Rp. 300.000.-

1. Hitung Out-Put usaha ternak domba tersebut !
2. Hitung pertambahan nilai usaha ternak domba tersebut !
3. Hitung Kelayakan usaha yang terdiri dari, BEP dan B/C ratio dan Return on investment
(ROI) dari usaha ternak domba tersebut !

Latihan 4 ;

Mang Udin RT mempunyai rencana untuk mengadakan program penggemukan ternak domba
Garut jantan sebanyak 40 ekor dengan umur rata-rata 8 bulan, dan berat badan rata-rata 13
kg/ekor. Mang Udin RT tersebut akan memulai usahanya pada tanggal 22 Maret 2008,
dengan data-data yang ia ketahui sbb :
a. Pembelian domba jantan @ Rp. 18.000 / kg BH
b. Pembuatan kandang Rp. 10.000.000
c. Pembelian konsentrat @ Rp. 800 / kg
d. Pembelian rumput @ Rp. 100 / kg
e. Obat-obatan @ Rp. 5.000 / ekor
f. Upah sendiri / tenaga kerja tidak dihitung.
g. Harga jual @ Rp. 19.000 / kg BH
h. Lama penggemukan 180 hari ( 6 bulan)
i. Kenaikan berat badan perhari rata-rata 0,13 kg
j. Pemberian konsentrat rata-rata 0,26 kg/hari
k. Pemberian rumput rata-rata 3 kg/hari

Hitung analisa usaha penggemukan tersebut ! untung ataukah rugi, sebutkan alasannya !

9. Hasil Kerja / Hasil Penugasan / Hasil Latihan / Hasil Pengamatan :

psk-utptk/kls.2/snakma/ram 77
psk-utptk/kls.2/snakma/ram 78
psk-utptk/kls.2/snakma/ram 79
psk-utptk/kls.2/snakma/ram 80
PAKET SATUAN KETERAMPILAN
PSK. 18/PS.03/PD.UTPTK/SM.04/2008

1. Program Diklat : Usaha Teknologi Produksi Ternak Kecil
2. Kegiatan Pembelajaran : Kesehatan dan Sanitasi Ternak Domba
3. Satuan Pembelajaran : Sanitasi ternak domba
4. Tujuan Pemb. Khusus : Setelah mengikuti pelajaran, diharapkan siswa SNAKMA
kelas II (dua), semester genap dapat dan akan terampil :
a. Menjelaskan arti Sanitasi pada ternak domba
b. Mengetahui cara-cara sanitasi
c. Melakukan Tindakan-tindakan dalam sanitasi.
5. Bahan dan Alat : Ternak Domba

6. Uraian Pokok-pokok Materi Pembelajaran :

S anitasi adalah suatu usaha dalam peternakan untuk mencegah bibit-biti penyakit atau
bisa dikatakan sanitasi adalah ditujukan agar domba yang diternakan selalu dalam
keadaan sehat, sehingga dapat diharapkan memberikan produksi yang maksimal.

Cara–cara Sanitasi meliputi ;
- Usaha penjagaan kesehatan terhadap ternak domba (sanitasi ternak)
- Usaha kebersihan kandang dan lingkungan sekitar (Sanitasi kandang dan lingkungan).
- Usaha pengawasan terhadap manusia yang mungkin atau selalu berhubungan dengan ternak
domba.

Tindakan-tindakan yang dapat dilakukan ;
a. Usaha penjagaan kesehatan terhadap ternak domba, meliputi ;
- Kedalam daerah/lokasi peternakan hanya dimasukan ternak
domba yang sehat.
- Lakukan pemisahan (isolasi) terhadap ternak domba yang baru
dibeli terlebih dahulu sebelum dicampurkan dengan ternak domba yang sudah ada.
- Lakukan penyuntikan pencegahan (Vaksinasi) terhadap penyakit-
penyakit tertentu yang sering muncul dan sering menyerang ternak domba, secara
teratur.
- Lakukan pemberantasan terhadap endo dan ectoparasit.
- Berikan pengobatan pada ternak domba yang sakit bila menurut
pertimbangan ekonomis dan keamanan penyakit memungkinkan.
- Lakukan pemeriksaan diagnostikum pada ternak domba terhadap
penyakit-penyakit tertentu seperti ; Brucellosis, TBC, dan lain-lain.
- Berikan kesempatan bergerak yang cukup bagi ternak domba,
misal dengan cara melepaskannya dilapangan diwaktu pagi hari.
- Lakukan kebersihan pada ternaknya dengan cara dimandikan,
dicukur, pemotongan kuku dll.

b. Usaha kebersihan kandang dan lingkungan sekitarnya ;
- Usahakan agar dalam pembuatan kandang domba sesuai dengan
syarta-syarat yang telah ditentukan.
- Penempatan ternak domba hendaknya sesuai dengan kapasitas
kandang yang tersedia.
- Bersihkan kandang domba dan peralatannya secara teratur.
- Usahakan agar kandang domba jangan menjadi sarang tikus atau
sarang burung
- Tempat pengembalaan hindarkan dari pencemaran parasit-
parasit.
- Buatlah kandang khusus untuk meng-isolasi ternak domba yang
sakit (kandang Karantina).

psk-utptk/kls.2/snakma/ram 81
c. Usaha pengawasan terhadap manusia yang mungkin atau selalu berhubungan dengan
ternaknya, meliputi ;
- Tidak dibenarkan orang-orang yang bukan karyawan bagian kandang bebas keluar masuk
komplek perkandangan.
- Tamu-tamu yang akan diijinkan masuk ke kandang domba perlu didesinfektan
sepatu/pakaian sebelum masuk, bahkan pada perusahaan peternakan domba yang ketat
pengawasan kesehatannya, baik karyawan maupun pengunjung yang akan masuk
komplek perkandangan diharuskan bertukar pakaian yang telah disediakan.
- Pengontrolan kesehatan bagi orang-orang yang bekerja pada perusahaan peternakan
domba. Karyawan yang menderita penyakit menular tidak dibenarkan bekerja dulu
sampai benar-benar dinyatakan sehat oleh dokter.

7. Pustaka yang perlu dibaca :

A A K., 1978., Kawan Beternak I, Kanisius, Yogyakarta.
A A K., 1980., Kawan Beternak II, Kanisius, Yogyakarta.
Agus Murtidjo. B, 1993., Memelihara Domba., Kanisius, Yogyakarta.
Sosroamidjojo. Samad., 1982., Ternak Potong dan Kerja., CV. Yasaguna., Jakarta
Sosroamidjojo. Samad & Suradji, 1984, Peternakan Umum., CV Yasaguna, Jakarta.
Sudarmono. A.S & Bambang Sugeng, Y, 2008, Beternak Domba, Seri Agribisnis, Edisi
Revisi, Penebar Swadaya, Bogor.
Sumoprastowo, R.M. 1993. Beternak Domba Pedaging dan Wol, Bharata – Jakarta

8. Langkah Kerja / Penugasan / Latihan / Pengamatan :

Latihan :
Jawablah pertanyaan dibawah ini dengan singkat dan jelas !
1. Jelaskan dengan singkat pengertian dari Sanitasi ?
2. Sebutkan 3 faktor Cara-cara sanitasi pada ternak domba ?
3. Bagaimana tindakan kita untuk menjaga agar ternak domba selalu sehat ?
4. Bagaimana tindakan peternak domba untuk menjaga pengawasan terhadap manusia yang
mungkin berhubungan dengan ternaknya !

9. Hasil Kerja / Hasil Penugasan / Hasil Latihan / Hasil Pengamatan :

psk-utptk/kls.2/snakma/ram 82
PAKET SATUAN KETERAMPILAN
PSK. 19/PS.03/PD.UTPTK/SM.04/2008

1. Program Diklat : Usaha Teknologi Produksi Ternak Kecil
2. Kegiatan Pembelajaran : Kesehatan / Perawatan dan Pengobatan Ternak Domba
3. Satuan Pembelajaran : Perawatan dan pengobatan ternak sakit
4. Tujuan Pemb. Khusus : Setelah mengikuti pelajaran, diharapkan siswa SNAKMA
kelas II (dua), semester genaf dapat dan akan terampil :
a. Menjelaskan arti Sanitasi pada ternak domba
b. Mengetahui cara-cara sanitasi
c. Melakukan Tindakan-tindakan dalam sanitasi.
5. Bahan dan Alat : Ternak Domba

6. Uraian Pokok-pokok Materi Pembelajaran :

S akit adalah suatu penyimpangan dari keadaan normal tubuh. Penyimpangan ini dapat
terjadi pada organ tubuh ataupun fungsinya. Gangguan fungsi tubuh dapat diketahui
pada tanda-tanda fisis si penderita (pasien) dengan menggunakan alat indra secara
langsung atau dengan menggunakan alat-alat bantu. Tanda-tanda ini biasa disebut dengan
gejala sakit atau sympton.

Jenis-jenis penyakit pada ternak domba ;
- penyakit diarhe
- penyakit radang pusar
- penyakit cacar mulut
- penyakit titani
- penyakit radang limpha
- penyakit mulut dan kuku
- penyakit ngorok
- penyakit perut kembung (bloat)
- penyakit parasit cacing
- penyakit kudis
- penyakit dermatitis
- penyakit pneumonia, dan
- penyakit radang kelenjar susu

Gejala umum atau tanda-tanda domba yang sakit / terserang penyakit ;
- Nafsu makan berkurang, letih dan lesu (tidak bergairah), tidak
mau menyusu pada induknya, suhu tubuh meninggi, mengeluarkan kotoran cair dan berbau
busuk, sukar bernafas, nadi berjalan cepat, mata tidak bening/bersinar jernih, suara
mengorok, badan menjadi kurus, radang kulit pada mulut dan kulit.

1. Menganalisa penyebab penyakit ;
- Penyakit Diarhe adalah penyakit akut dan menular pada anak domba. Karena diarhe
anak domba akan mengeluarkan kotoran terus menerus, dan bila tidak segera
ditanggulangi dapat menyebabkan kematian karena anak domba kehabisan cairan.
Penyebab penyakit adalah Bakteri Escherichia coli, ternak yang diserang anak domba
usia 3 bulan.
- Penyakit Mulut dan Kuku merupakan penyakit menular yang dapat menyebabkan
ternak domba mengalami kematian. Penyakit ini menyerang bagian mulut dan kuku ;
mulut melepuh diselaputi lendir. Akibatnya ternak domba mati karena tidak mau
mengkonsumsi makanan. Penyebab penyakit adalah Virus dan dapat menyerang
kepada semua usia domba.
psk-utptk/kls.2/snakma/ram 83
- Penyakit Perut Kembung, pada domba disebabkan oleh gas didalam perut yang tidak
dapat keluar, sehingga mengganggu proses pencernaan dalam rumen ternak domba,
penyebab penyakit yaitu pemberian makanan yang tidak teratur atau domba terlalu
lapar, sehingga rakus mengkonsumsi makanan kasar, khususnya kacang kacangan.
Dapat pula terjadi bila domba digembalakan dan makan rumput yang masih diselimuti
embun., usia yang diserang semua usi domba.
- Penyakit parasit cacing merupakan penyakit yang dapat menyebabkan domba penderita
akan mengalami hambatan pertambahan berat tubuh. Akibat dari serangan penyakit
cacing, antara lain sebagai berikut : cacing menyerap sebagian zat makanan yang
seharusnya untuk pertambahan berat tubuh, selanjutnya cacing merusak jaringan-
jaringan organ vital ternak domba, dan akibat penyakit cacing ini akan mengakibatkan
domba menjadi kurang nafsu makan. Penyebab penyakit ini adalah Fasciola gigantica
(cacing hati), merupakan cacing yang senang menyerang hati domba, usia yang
diserang adalah semua usia domba.
- Penyakit Kudis merupakan penyakit menular yang menyerang kulit domba. Akibat dari
serangan penyakit ini adalah produksi ternak merosot, kulit menjadi jelek dan
mengurangi nilai jual ternak domba.. penyebab penyakit ini adalah Kutu Psoroptes
ovis, Psoroptes cuniculi dan Chorioptes bovis. Usia ternak yang diserang adalah semua
usia domba.
- Penyakit Pneumonia adalah penyakit yang berkaitan dengan tatalaksana kandang yang
buruk. Penyebab penyakit ini adalah kandang yang lembab, ventilasi kurang
mendukung pertukaran udara, lingkungan kandang yang polusi dan banyak angin
kencang yang masuk kedalam kandang. Usia ternak yang diserang adalah semua usia
domba.

2. Melakukan cara pemberian obat pada ternak domba yang sakit.
Cara pemberian (aplikasi) obat-obatan dapat dilakukan dengan berbagai cara, yaitu
- Melalui mulut (per-os)
Untuk obat-obat yang merangsang selaput lendir dan yang diuraikan oleh enzim.
Saluran pencernaan tidak boleh diberikan dengan cara ini. Penyerapan obat dalam
saluran pencernaan agak lambat.
- Dengan cara suntikan (Injectionum)
Dapat dilakukan dengan berbagai cara, seperti Suntikan Intravena, suntikan
Intramuskuler, suntikan Subcutan, suntikan Intracutan
- Melalui Kulit,
Untuk keperluan lokal di kulit maka obat diberikan lewat kulit dengan cara digosokan
atau ditaburkan.

3. Melakukan pengobatan pada ternak yang terserang penyakit ;
- Untuk penyakit Diarhe pengobatan dapat menggunakan obat-obatan antibiotika Sulfa.
Dianjurkan agar obat diberikan lewat mulut atau dalam air minum.
- Penyakit Mulut dan kuku, pengobatan dapat diusahakan dengan membersihkan
bagian yang melepuh pada mulut dengan larutan Alumunium sulfat 5 persen.
Sedangkan pengobatan penyakit pada kuku dapat dilakukan dengan merendamnya
dalam larutan formalin atau larutan natrium karbonat 4 persen.
- Penyakit Perut kembung (bloat), dapat diusahakan dengan memberikan gula yang
diseduh dengan asam, selanjutnya kaki domba bagian depan diangkat keatas sampai
gas keluar.
- Penyakit parasit cacing, dapat digunakan Zanil atau valbazen yang diberikan lewat air
minum atau lewat suntikan dengan Dovanik. Selain itu dapat pula diberikan Piperazin
dengan dosis 220 mg/kg berat tubuh ternak domba, lewat air minum.
- Penyakit kudis, pengobatan dapat dilakukan dengan cara mengoleskan Benzoas
bensilikus 10 persen pada luka kudis, selain itu dapat menyemprotkan atau merendam
domba dengan Coumaphos 0,05 – 0,1 persen, juga dapt dipakai campuran creolin
dengan spirtus, ratio 1 : 10 ; campuran ini digosokan pada luka kudis, yang
sebelumnya bulu domba dicukur.
- Penyakit Pneumonia, pengobatan dapat diberikan obat-obatan antibiotika lewat air
minum.

psk-utptk/kls.2/snakma/ram 84
7. Pustaka yang perlu dibaca :

A A K, 1978, Kawan Beternak I, Kanisius, Yogyakarta
A A K, 1980, Kawan Beternak II, Kanisius, Yogyakarta.
Agus Murtidjo. B, 1993., Memelihara Domba., Kanisius, Yogyakarta.
Sosroamidjojo. Samad & Soradji, 1984, Peternakan Umum., CV Yasaguna, Jakarta.
Sudarmono. A.S & Bambang Sugeng, Y, 2008, Beternak Domba, Seri Agribisnis, Edisi
Revisi, Penebar Swadaya, Bogor.

8. Langkah Kerja / Penugasan / Latihan / Pengamatan :

1. Untuk menghindari kembung perut pada dombing yaitu dengan cara :
a. jangan memberi leguminose terlalu banyak.
b. memberi hijauan hanya satu jenis saja.
c. makanan harus seimbang (energi, protein, mineral dsb).
d. ternak jangan dimandikan terlalu pagi.
2. Perut sebelah kiri membesar, punggung membungkuk, frekwensi pernapasan meningkat. tanda-tanda
penyakit tersebut pada domba, disebut dengan istilah :
a. konstipasi c. kurap/kudis/scabies
b. b l o a t d. penyakit cacing
3. Penyakit domba yang disebabkan oleh bacillus antracis, dengan gejala suhu tubuh tinggi, dari
hidung, dubur keluar cairan bercampur darah, nadi cepat, nafsu makan turun, adalah ciri-ciri
penyakit :
a. cacar mulut c. mulut dan kuku
b. radang limpha /antrak d. parasit cacing
4. Suhu normal badan seekor domba adalah :
a. 130 O F b. 103,8 O F c. 27 O F d. 31 O F
5. Domba atau kambing dengan memperlihatkan gejala-gejala perut buncit, bulu berdiri dan diare
diduga menderita ………..
a. pink eye b. cacingan c. kembung perut d. scabies

Jawablah pertanyaan dibawah ini dengan singkat dan jelas !
1. Jelaskan dengan singkat pengertian dari Sakit ?
2. Sebutkan 10 jenis penyakit yang umum menyerang ternak domba ?
3. Sebutkan gejala umum atau tanda-tanda domba terserang penyakit / sakit ?
1. Penyakit diarhe pada ternak domba disebabkan !
2. Penyakit Pneumonia adalah penyakit yang berkaitan dengan :
3. Cara pemberian obat dapat dilaksanakan dengan :
4. Pemberian obat yang dapat merangsang selaput lendir dan diuraikan oleh enzim, biasanya
pemberian obat melalui :
5. Penyakit kembung perut (bloat), cara pengobatannya ialah dengan :
6. Penyakit Kudis, dapat disembuhkan dengan :

9. Hasil Kerja / Hasil Penugasan / Hasil Latihan / Hasil Pengamatan :

psk-utptk/kls.2/snakma/ram 85
psk-utptk/kls.2/snakma/ram 86
psk-utptk/kls.2/snakma/ram 87