RANCANGAN DAN IMPLEMENTASI MODEL PEMERIKSAAN

KINERJA BADAN PEMERIKSA KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA
ATAS APLIKASI E-GOVERNMENT DI PEMERINTAH DAERAH:
STUDI KASUS KABUPATEN SRAGEN

Internship
Untuk memenuhi sebagian persyaratan
Mencapai derajat Sarjana S-2

Program Studi Magister Sains Akuntansi Konsentrasi Akuntansi Terapan




Diajukan oleh
Arie Purwanto
25067/IV-3/2548/06

Kepada
PROGRAM PASCA SARJANA
UNIVERSITAS GADJAH MADA
2007


i

RANCANGAN DAN IMPLEMENTASI MODEL PEMERIKSAAN
KINERJA BADAN PEMERIKSA KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA
ATAS APLIKASI E-GOVERNMENT DI PEMERINTAH DAERAH:
STUDI KASUS KABUPATEN SRAGEN

Internship
Untuk memenuhi sebagian persyaratan
Mencapai derajat Sarjana S-2

Program Studi Magister Sains Akuntansi Konsentrasi Akuntansi Terapan




Diajukan oleh
Arie Purwanto
25067/IV-3/2548/06

Kepada
PROGRAM PASCA SARJANA
UNIVERSITAS GADJAH MADA
2007


ii





iii





iv

PRAKATA


Segala puji dan syukur bagi Sang Pencipta yang memberi kemampuan dan
kemauan sehingga penulis dapat menyelesaikan penelitian (internship) ini.
Penelitian ini adalah sebuah studi awal yang bertujuan untuk menghasilkan suatu
model kriteria untuk membantu auditor (BPK) dalam menilai aspek efektivitas
aplikasi e-government di pemerintah daerah dalam bingkai pemeriksaan kinerja.
Penelitian ini tidak akan pernah selesai tanpa bantuan dan dukungan dari
banyak pihak, oleh karena itu penulis ingin mengucapkan terima kasih sebesar-
besarnya kepada:
1. Bapak drs. Haryono, M.Com, yang telah membimbing penulis dalam
menyelesaikan internship sejak tahap pencarian judul hingga saat ujian
insternship.
2. Bunda Maya dan Mbak Khya, yang dengan penuh kesabaran dan ketabahan
selalu menyemangati penulis melalui kegembiraan, kasih sayang, perhatian
dan cinta.
3. Bapake dan ibuke di Wonosobo, yang selalu mengirimkan doa-doa terbaiknya
untuk penulis dan keluarga.
4. Kawan-kawan MAKSI Angkatan VIII, yang telah memperluas lingkaran
persahabatan penulis dan memotivasi penulis.
5. Kawan-kawan anggota dan alumni Gerakan Mahasiswa Nasional Indonesia
Komisariat Fakultas Teknik UGM yang memotivasi penulis untuk maju dan
memberi yang terbaik bagi bangsa. Merdeka! GMNI Jaya! Marhaen Menang!
Akhir kata, penulis berharap penelitian ini bermanfaat dan kekurangan-
kekurangan di dalamnya dapat diperbaiki oleh penelitian-penelitian selanjutnya.

MERDEKA!!!
Wonosobo, 19 Januari 2008
Penulis


v

HALAMAN PERSEMBAHAN


“Ilmu hanyalah ilmu sejati, jikalau ilmu itu ialah untuk membawa kebahagiaan
kepada manusia.” – Ir. Soekarno [Menggali Api Pancasila, hal. 15]

“The further the spiritual evolution of mankind advances, the more certain it
seems to me that the path to genuine religiosity does not lie through the fear of
life, and the fear of death, and blind faith, but through striving after rational
knowledge.” – Albert Einstein

“Satyan Nasti Paro Dharmah: There is no religion higher than The Truth.” –
Anonim



Kupersembahkan sebagai wujud perjuanganku untuk:
¾ Sang Awal dan Sang Akhir
¾ Tanah tumpah darahku Indonesia
¾ Sigaraning nyawaku: Christiana Maya Kartikasari
¾ Titipan Sang Hyang Widhi: Berekhya Kiri Grace Syandana
¾ Bapake dan Ibuke
¾ BPK Republik Indonesia



vi

DAFTAR ISI



Halaman Judul ......................................................................................................... i
Lembar Pengesahan ................................................................................................ ii
Pernyataan Keaslian Penelitian ............................................................................. iii
Prakata .................................................................................................................... iv
Halaman Persembahan ............................................................................................. v
Daftar Isi ................................................................................................................ vi
Daftar Gambar ..................................................................................................... viii
Daftar Tabel .......................................................................................................... ix
Daftar Lampiran ...................................................................................................... x
Abstract ................................................................................................................. xi
Abstraksi .............................................................................................................. xii
Bab I Pendahuluan ........................................................................................... 1
1.1. Latar Belakang Masalah ................................................................. 1
1.2. Perumusan Masalah ........................................................................ 9
1.3. Batasan Penelitian ........................................................................ 10
1.4. Tujuan Penelitian .......................................................................... 10
1.5. Manfaat Penelitian ........................................................................ 11
1.6. Metodologi Penelitian .................................................................. 12
1.7. Metode Pengumpulan Data .......................................................... 13
1.8. Metode Analisis ............................................................................ 15
1.9. Sistematika Pembahasan .............................................................. 15
Bab II Tinjauan Pustaka .................................................................................. 18
2.1. Penelitian Sebelumnya ................................................................. 18
2.2. E-Government .............................................................................. 22
2.2.1. Definisi .............................................................................. 23
2.2.2. Sektor-sektor E-Government ............................................ 24
2.2.3. Tahapan-tahapan Kedewasaan .......................................... 26
2.2.4. Kebijakan dan Strategi Nasional Pengembangan E-
Government ....................................................................... 30
2.2.5. Hambatan-hambatan ......................................................... 33
2.2.6. Tantangan dan Risiko ........................................................ 35
2.3. Pemeriksaan Kinerja ..................................................................... 39
2.3.1. Definisi .............................................................................. 39
2.3.2. Aspek Ekonomi, Efisiensi dan Efektivitas Pemeriksaan
Kinerja ............................................................................... 41
2.3.3. Hubungan Antara Aspek Ekonomi, Efisiensi dan
Efektivitas .......................................................................... 46
2.4. Evaluasi Efektivitas Sistem Informasi .......................................... 46
2.4.1. Model Efektivitas Sistem Informasi .................................. 48
2.4.2. Kualitas Sistem .................................................................. 52
2.4.3. Kualitas Informasi ............................................................. 52
2.4.4. Kualitas Pelayanan ............................................................ 53


vii

2.4.5. Minat Memakai dan Pemakaian ........................................ 53
2.4.6. Kepuasan Pemakai ............................................................ 54
2.4.7. Manfaat-manfaat Bersih .................................................... 54
Bab III Rancangan Model ................................................................................ 56
3.1. Tahapan Pemeriksaan Kinerja ...................................................... 56
3.1.1. Kriteria .............................................................................. 57
3.2. Perancangan Model ...................................................................... 60
3.3. Model Dasar ................................................................................. 62
3.3.1. Analisis Tujuan Pengembangan E-Government ............... 63
3.3.2. Manfaat-manfaat Bersih .................................................... 65
3.3.3. Kualitas E-Government ..................................................... 66
3.3.4. Pemakaian dan Kepuasan Pemakai ................................... 68
3.3.5. Model Penelitian dan Hipotesis ........................................ 69
3.4. Metodologi Pengujian Model ....................................................... 70
3.4.1. Prosedur ............................................................................. 70
3.4.2. Pengukuran ........................................................................ 75
3.4.3. Analisis Data ..................................................................... 75
3.5. Hasil Uji Model ............................................................................ 76
3.5.1. Model Pengukuran ............................................................ 76
3.5.2. Model Struktural ............................................................... 83
3.5.3. Model Akhir ...................................................................... 88
Bab IV Implementasi Model ............................................................................ 91
4.1. Kabupaten Sragen ......................................................................... 91
4.1.1. Badan Pelayanan Terpadu (BPT) Kabupaten Sragen ....... 91
4.1.2. Tujuan, Visi, dan Misi ....................................................... 93
4.1.3. Proses Bisnis ..................................................................... 94
4.1.4. Struktur Organisasi dan Sumber Daya Manusia ............... 95
4.1.5. Aplikasi E-Government .................................................... 96
4.2. Instrumen Pengujian Efektivitas ................................................... 97
4.2.1. Kualitas Aplikasi ............................................................... 99
4.2.2. Pemakaian ......................................................................... 99
4.2.3. Manfaat-manfaat Bersih .................................................. 100
4.3. Metodologi Penilaian Efektivitas ............................................... 100
4.3.1. Prosedur ........................................................................... 100
4.3.2. Pengukuran ...................................................................... 101
4.3.3. Analisis Data ................................................................... 101
4.4. Hasil Penilaian Efektivitas ......................................................... 102
Bab V Kesimpulan dan Saran ....................................................................... 109
5.1. Kesimpulan ................................................................................. 109
5.2. Saran-saran ................................................................................. 111
Daftar Pustaka ..................................................................................................... 115
Lampiran-lampiran .............................................................................................. 122



viii

DAFTAR GAMBAR


Gambar 1.1. Model penelitian ............................................................................ 15
Gambar 2.1. Framework e-government (dimodifikasi dari Siau dan Long,
2006) .............................................................................................. 25
Gambar 2.2. Roll-out (The INTOSAI Standing Committee on IT Audit,
2003) .............................................................................................. 28
Gambar 2.3. Pengembangan supply capability (The INTOSAI Standing
Committee on IT Audit, 2003) ...................................................... 29
Gambar 2.4. Hubungan ekonomi, efisiensi dan efektivitas dalam model input-
output (dimodifikasi dari Brazilian Court of Audit, 1998; Chambers
dan Rand, 2000; dan Larsen, 2001) ............................................... 46
Gambar 2.5. Model D&M diperbarui (dimodifikasi dari DeLone dan McLean,
2003; dan Mustakini, 2007a) ......................................................... 50
Gambar 3.1. Tahap-tahap pemeriksaan kinerja dan lingkup penelitian ............. 56
Gambar 3.2. Tahap perencanaan dan pelaksanaan pemeriksaan kinerja
(interpretasi peneliti dari SPKN [BPK, 2007]) .............................. 58
Gambar 3.3. Metodologi kriteria efektivitas ...................................................... 60
Gambar 3.4. Kategori-kategori kesuksesan sistem informasi (dimodifikasi dari
DeLone dan McLean, 1992) .......................................................... 61
Gambar 3.5. Model dasar evaluasi efektivitas e-government yang diusulkan atau
model EFEG (dimodifikasi dari Weber, 1999) ............................. 63
Gambar 3.6. Model penelitian dan hipotesis-hipotesis ...................................... 68
Gambar 3.7. Model penelitian 1 ......................................................................... 70
Gambar 3.8. Model penelitian 2 ......................................................................... 70
Gambar 3.9. Estimasi model penelitian berdasarkan PLS ................................. 86
Gambar 3.10. Model EFEG akhir ........................................................................ 88
Gambar 4.1. Proses bisnis di BPT (Kabupaten Sragen, 2007b) ......................... 94
Gambar 4.2. Struktur organisasi BPT (Kabupaten Sragen, 2007b) ................... 95


ix

DAFTAR TABEL


Tabel 1.1. Empat tingkatan pengembangan e-government menurut Inpres Nomor
3 Tahun 2003 ........................................................................................ 2
Tabel 3.1. Identifikasi output dan outcome e-government Indonesia berdasarkan
Inpres Nomor 3 Tahun 2003 .............................................................. 64
Tabel 3.2. Manfaat-manfaat bersih e-government .............................................. 65
Tabel 3.3. Kualitas e-government ....................................................................... 66
Tabel 3.4. Hipotesis-hipotesis yang diuji ............................................................ 69
Tabel 3.5. Instrumen pengukur Model EFEG ..................................................... 73
Tabel 3.6. Reliabilitas item individual ................................................................ 77
Tabel 3.7. Koefisien-koefisien reliabilitas konstruk ........................................... 79
Tabel 3.8. Koefisien-koefisien validitas konvergen ............................................ 80
Tabel 3.9. Matriks muatan dan muatan-silang .................................................... 80
Tabel 3.10. Koefisien-koefisien validitas diskriminan .......................................... 83
Tabel 3.11. Koefisien-koefisien jalur dan nilai T-Statistik berdasarkan ݐ
ሺଵ଴଴ሻ
uji
two-tailed ............................................................................................ 84
Tabel 3.12. Hasil pengujian hipotesis-hipotesis .................................................... 85
Tabel 3.13. ܴ

untuk konstruk-konstruk dependen ............................................... 86
Tabel 3.14. Item-item yang dikeluarkan dari model akhir .................................... 89
Tabel 4.1. Jenis pelayanan perijinan dan non perijinan BPT berdasarkan
Peraturan Bupati Sragen Nomor 14 Tahun 2007 ............................... 92
Tabel 4.2. Komposisi pegawai BPT berdasarkan gender .................................... 96
Tabel 4.3. Komposisi pegawai BPT berdasarkan latar belakang pendidikan ..... 96
Tabel 4.4. Item-item pengukur kualitas aplikasi berdasarkan model EFEG ....... 97
Tabel 4.5. Item-item pengukur manfaat-manfaat bersih berdasarkan model
EFEG ................................................................................................ 100
Tabel 4.6. Skala penilaian untuk menentukan ranking efektivitas .................... 102
Tabel 4.7. Hasil analisis frekuensi .................................................................... 102
Tabel 4.8. Hasil analisis statistik deskriptif dan penilaian efektivitas ............... 105



x

DAFTAR LAMPIRAN


Lampiran 1. Kuesioner Penelitian Pengujian Model .......................................... 122
Lampiran 2. Kuesioner Penelitian Penilaian Efektivitas .................................... 127



xi

ABSTRACT


This research presents the process of developing an evaluation criterion model
to assist the Indonesian Audit Board in examinig the effectiveness aspect of
performance audit on e-government applications in local governments. The model
was based on DeLone and McLean information systems success model. The
model’s reliability and validity were tested using Structural Equation Modeling
with Partial Least Square technique. Some measurement items were dropped from
the instrument to produce the final version of the model, because their reliability
and validity were not adequate. This final model was implemented to examine the
effectiveness of e-government applications of Sragen Regency government.
The model test results reveal that e-government information quality and e-
government service quality significantly influence e-government user satisfaction.
On the other hand, the results show a weak relationship between e-government
system quality and e-government user satisfaction. The results don’t show
significant links between e-government use and its predictor variables, i.e. e-
government system quality, e-government information quality, e-government
service quality, and e-government user satisfaction. E-government user
satisfaction dominantly influence e-government net benefits than e-government
use. Hence, e-government quality (system quality, information quality, and
service quality) influences e-government net benefits over e-government user
satisfaction.
The model implementation takes place in Integrated Service Board of Sragen
Regency which using e-government applications (i.e. Licensing Management
Information Systems and Demographic Information System) in delivering public
services. The implementation results show effective e-government applications.
However, some aspects of the applications need to be improved to meet the users’
needs, i.e. their functionality, accessibility, efficiency, response time, and the
output format.

Keywords: e-government, information systems effectiveness, information systems
evaluation, performance audit.



xii

ABSTRAK


Penelitian ini menggambarkan proses pengembangan model kriteria evaluasi
untuk mendukung Badan Pemeriksa Keuangan dalam menguji aspek efektivitas
pemeriksaan kinerja atas aplikasi e-government di pemerintah daerah. Model ini
didasarkan pada model kesuksesan sistem informasi DeLone dan McLean.
Reliabilitas dan validitas model diuji menggunakan Structural Equation Modeling
(SEM) dengan teknik Partial Least Square (PLS). Beberapa item pengukuran
dikeluarkan dari instrumen untuk menghasilkan versi akhir dari model, sebab
reliabilitas dan validitasnya tidak memadai. Model akhir ini diterapkan untuk
menguji efektivitas aplikasi e-government Pemerintah Kabupaten Sragen.
Hasil uji model mengungkapkan bahwa kualitas informasi e-government dan
kualitas pelayanan e-government mempengaruhi secara signifikan ke kepuasan
pemakai e-government. Sebaliknya, hasil tersebut menunjukkan suatu hubungan
yang lemah antara kualitas sistem e-government dan kepuasan pemakai e-
government. Hasil tersebut tidak menunjukkan hubungan-hubungan yang
signifikan antara pemakaian e-government dan variabel-variabel prediktor, seperti
kualitas sistem e-government, kualitas informasi e-government, kualitas
pelayanan e-government, dan kepuasan pemakai e-government. Kepuasan
pemakai e-government secara dominan mempengaruhi ke manfaat-manfaat bersih
e-government dibandingkan pemakaian e-government. Karena itu, kualitas e-
government (seperti kualitas sistem, kualitas informasi, dan kualitas pelayanan)
mempengaruhi ke manfaat-manfaat bersih e-government melalui kepuasan
pemakai e-government.
Implementasi model dilaksanakan di Badan Pelayanan Terpadu Kabupaten
Sragen yang menerapkan aplikasi-aplikasi e-government (seperti Sistem Informasi
Manajemen Perijinan dan Sistem Informasi Manajemen Kependudukan) dalam
memberikan pelayanan publik. Hasil implementasi menunjukkan aplikasi-aplikasi
e-government tersebut efektif. Akan tetapi, beberapa aspek dari aplikasi perlu
diperbaiki untuk memenuhi kebutuhan penggunanya, seperti fungsionalitas,
aksesibilitas, efisiensi, lama respon, dan format output.

Keywords: audit kinerja, e-government, efektivitas sistem informasi, evaluasi
sistem informasi.

1

BAB I
Pendahuluan

1.1. Latar Belakang Masalah
Salah satu bentuk implikasi teknologi informasi terhadap bidang pemerintahan
adalah electronic government (e-government) (Rahardjo, 2000). E-government
adalah sistem teknologi informasi dan komunikasi (TIK) yang dimiliki atau
dioperasikan oleh pemerintah yang mengubah hubungan dengan masyarakat,
sektor privat dan atau agen pemerintah lain sedemikian hingga meningkatkan
pemberdayaan masyarakat, meningkatkan pelayanan, memperkuat akuntabilitas,
meningkatkan transparansi, atau meningkatkan efisiensi pemerintah (World Bank,
2001). Pengembangan sistem dan layanan e-government menjadi prioritas dan
agenda pembangunan di pemerintah-pemerintah di seluruh dunia, termasuk
Indonesia (Følstad dkk, 2004).
Di Indonesia e-government menjadi topik populer setelah pengunduran diri
Soeharto dari kepemimpinan Indonesia, terutama setelah diterbitkannya Undang-
undang (UU) Nomor 22 Tahun 1999 tentang Pemerintahan Daerah yang mengatur
mengenai desentralisasi wewenang dari pemerintah pusat ke pemerintah daerah,
yang populer disebut dengan era otonomi daerah (Swastika, 2007). Tuntutan
masyarakat akan layanan publik yang lebih baik, adil, transparan, dan efisien
menjadi alasan kuat pemerintah untuk mengembangkan e-government (Sudarto,
2006). Untuk mewujudkan visi TIK Indonesia, Presiden Megawati Soekarnoputri
membentuk Departemen Komunikasi dan Informasi (Depkominfo) pada tahun



2
2001 (Harijadi, 2004) dan menerbitkan Instruksi Presiden (Inpres) Nomor 3
Tahun 2003 tentang Kebijakan dan Strategi Nasional Pengembangan E-
Government pada 9 Juni 2003. Dengan dalih reformasi dan otonomi daerah inilah,
pemerintah daerah-pemerintah daerah saling berlomba menerapkan e-government
dengan anggaran yang besar, tetapi miskin manfaat bagi pengguna akhirnya.
Mengadopsi model empat fase e-government yang dikemukakan oleh Baum
(2000), Inpres Nomor 3 Tahun 2003 menyebutkan bahwa berdasarkan sifat
transaksi informasi dan pelayanan publik yang disediakan oleh pemerintah
melalui jaringan informasi, pengembangan e-government dapat dilaksanakan
melalui 4 (empat) tingkatan sebagai berikut:
Tabel 1.1. Empat tingkatan pengembangan e-government menurut Inpres Nomor
3 Tahun 2003.
Tingkatan Kegiatan
1. Persiapan - Pembuatan situs informasi disetiap lembaga;
- Penyiapan SDM;
- Penyiapan sarana akses yang mudah;
- Sosialisasi situs informasi.
2. Pematangan - Pembuatan situs informasi publik interaktif;
- Pembuatan antarmuka keterhubungan dengan lembaga lain;
3. Pemantapan - Pembuatan situs transaksi pelayanan publik;
- Pembuatan interoperabilitas aplikasi dan data dengan
lembaga lain.
4. Pemanfaatan - Pembuatan aplikasi G2G, G2B dan G2C yang terintegrasi.

Berdasarkan empat tahapan tersebut dapat dijelaskan bahwa penerapan sistem
e-government mencakup peningkatan efisiensi melalui reformasi administrasi
hingga penyediaan informasi dan pelayanan bagi publik. Meskipun begitu,
pemerintah daerah menerjemahkan e-government hanya sekedar sebagai situs
web, yang hanya menampilkan informasi statis, jarang diperbarui dan tidak
menyediakan fasilitas interaksi dengan masyarakat. Berlomba untuk “go on-line”,



3
tanpa memperhitungkan nilai dan kebutuhan, dan menghasilkan situs web-situs
web yang berlebihan adalah strategi yang umum digunakan, tetapi hal ini
menghilangkan poin penting yang harusnya disediakan oleh e-government, baik
untuk masyarakat maupun untuk organisasi pemerintah (Horne, 2003). Hal ini
tercermin dalam hasil-hasil penelitian dan pemberitaan di media massa mengenai
penerapan e-government oleh pemerintah daerah.
Menurut Bastian (2003) penerapan e-government di pemerintah daerah
umumnya masih berada pada tingkatan pertama dan hanya sebagian kecil yang
telah mencapai tingkatan kedua dan ketiga. Hal ini diperkuat dengan data hasil
penelitian Abhiseka (2003) yang mengungkapkan bahwa 369 kantor pemerintahan
telah membuka situs mereka. Akan tetapi 24% dari situs tersebut gagal untuk
mempertahankan kelangsungan waktu operasi karena anggaran yang terbatas. Saat
ini hanya 85 situs yang beroperasi dengan pilihan yang lengkap.
Menurut survei yang dilakukan oleh Depkominfo (2004) sudah ada 70 % situs
web pemerintah daerah dari total 472 pemerintah provinsi dan kabupaten/kota
yang tersedia di internet, 83% di antaranya dapat diakses dan sisanya (17%) tidak
dapat diakses. Buku Indikator TIK Tahun 2005 yang dipublikasikan oleh Pusat
Pengkajian dan Penerapan Teknologi Informasi dan Elektronika Badan
Pengkajian dan Penerapan Teknologi menunjukkan penurunan jumlah situs
pemerintah provinsi dan kabupaten/kota menjadi hanya 25% dibandingkan pada
tahun 2004. Buku tersebut juga mengungkapkan bahwa tahapan implementasi e-
government di pemerintah daerah masih rendah. 68% dari situs yang ada
menunjukkan tahap pertama dan 29% sudah mencapai tahap kedua dengan



4
menyediakan sarana interaksi dua arah berupa pencarian data, fasilitas download
dan forum/chatting. Tahap ketiga dan keempat belum tercapai dan beberapa situs
diidentifikasikan masih dalam pengembangan.
Berdasarkan penelitian Sarosa dan Lestari (2006) terungkap bahwa situs web-
situs web pemerintah daerah di Yogyakarta belum bergerak dari publikasi
informasi berbasis web ke perwujudan transaksi elektronik dan jauh dari bentuk
pemerintahan virtual yang terintegrasi.
Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) Republik Indonesia dibentuk berdasarkan
amanat Undang-undang Dasar 1945 untuk memeriksa pengelolaan dan tanggung
jawab tentang keuangan negara. Tugas ini diatur lebih lanjut dalam UU Nomor 15
Tahun 2004 tentang Pemeriksaan Pengelolaan dan Tanggung Jawab Keuangan
Negara. UU ini mengatur mengenai: lingkup pemeriksaan BPK yaitu meliputi
seluruh unsur keuangan negara sebagaimana dimaksud dalam Pasal 2 UU Nomor
17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara; jenis pemeriksaan BPK yaitu
pemeriksaan keuangan, pemeriksaan kinerja, dan pemeriksaan dengan tujuan
tertentu; dan pelaksanaan pemeriksaan berdasarkan standar pemeriksaan yang
disusun oleh BPK. Standar pemeriksaan yang diamanatkan oleh UU Nomor 17
Tahun 2003 telah disusun dalam Peraturan BPK Republik Indonesia Nomor 01
Tahun 2007 tentang Standar Pemeriksaan Keuangan Negara (SPKN). Seluruh
peraturan perundang-undangan tersebut menjadi dasar bagi BPK dalam
melaksanakan pemeriksaan. Penerapan sistem e-government oleh pemerintah
daerah termasuk dalam obyek pemeriksaan BPK sebab didanai dengan Anggaran
Pendapatan dan Belanja Daerah yang merupakan unsur keuangan negara sesuai



5
dengan UU Nomor 17 Tahun 2003. Seluruh jenis pemeriksaan dapat dilakukan
oleh BPK atas penerapan sistem e-government, sesuai peraturan perundang-
undangan dan SPKN.
Jenis pemeriksaan yang dilakukan oleh BPK berdasarkan SPKN adalah
pemeriksaan keuangan, pemeriksaan kinerja, dan pemeriksaan dengan tujuan
tertentu. Pemeriksaan keuangan adalah pemeriksaan atas laporan keuangan
(Paragraf 14). Pemeriksaan kinerja adalah pemeriksaan atas pengelolaan keuangan
negara yang terdiri atas pemeriksaan aspek ekonomi dan efisiensi serta
pemeriksaan aspek efektivitas (Paragraf 15). Pemeriksaan dengan tujuan tertentu
bertujuan untuk memberikan simpulan atas suatu hal yang diperiksa (Paragraf 17).
Berdasarkan Laporan Hasil Pemeriksaan (LHP) BPK Semester I dan II Tahun
2006, BPK telah melakukan 729 kegiatan pemeriksaan terhadap keuangan negara
yang dikelola oleh pemerintah daerah dengan rincian sebagai berikut: 370
pemeriksaan keuangan; 16 pemeriksaan kinerja; dan 343 pemeriksaan dengan
tujuan tertentu (PDTT). Berdasarkan LHP ini, BPK tidak melakukan pemeriksaan
kinerja atas penerapan sistem e-government di pemerintah daerah. Pemeriksaan
kinerja yang dilakukan umumnya terhadap pelaksanaan APBD di bidang
pendidikan, kesehatan dan perhubungan. Meskipun begitu, terdapat 8 (delapan)
PDTT atas sistem e-government sebagai bentuk reformasi administrasi. Berikut
ini adalah rincian dari delapan obyek PDTT tersebut yang diurutkan berdasarkan
nama wilayah pemerintah daerah:
a. Sistem informasi Sistem Administrasi Manunggal Satu Atap (Samsat) Propinsi
Bali (PDTT atas belanja daerah).



6
b. Sistem informasi aset daerah Propinsi Daerah Khusus Ibukota Jakarta (PDTT
atas pengelolaan aset daerah).
c. Sistem informasi Samsat Propinsi Jawa Barat (PDTT atas pendapatan daerah).
d. Sistem informasi Samsat Propinsi Kalimantan Selatan (PDTT atas belanja).
e. Sistem informasi manajemen rumah sakit Kabupaten Rembang (PDTT atas
belanja daerah).
f. Sistem informasi pendapatan daerah dan Samsat Propinsi Riau (PDTT untuk
mengungkap fakta dan data tentang permasalahan yang diduga dan terindikasi
kuat mengandung tindak pidana korupsi berdasarkan permintaan Badan
Reserse Kriminal Kepolisian Republik Indonesia).
g. Sistem informasi keuangan daerah Kabupaten Simalungun (PDTT atas belanja
daerah).
h. Sistem informasi Samsat Propinsi Sumatera Utara (PDTT atas pendapatan
daerah).
Umumnya, penentuan obyek pemeriksaan dilakukan dengan uji petik (sampling)
terhadap beberapa satuan kerja di lingkungan pemerintah daerah. Data yang
disebutkan di atas menunjukkan bahwa obyek pada poin a, d, e dan g adalah hasil
kegiatan belanja daerah yang termasuk dalam sampel uji petik. Sedangkan poin b,
c, f dan h, tidak termasuk dalam sampel uji petik karena poin f dilaksanakan
berdasarkan permintaan pihak lain, sisanya karena mendukung sebagian dari unit
kerja pendapatan daerah (poin c dan h) atau unit pengelola aset daerah (poin b).
Data LHP tersebut lebih jauh menunjukkan bahwa nilai pembangunan sistem
berkisar antara Rp 200 juta (poin e dan g), Rp 500 juta (poin d), hingga Rp 2 (dua)



7
milyar (poin f). Sesuai SPKN, PDTT atas belanja daerah tersebut dilakukan
berdasarkan penilaian atas kepatuhan terhadap peraturan perundangan-undangan,
kehematan atau ekonomi, dan efisiensi. Pendekatan pemeriksaan yang umum
dilakukan terhadap sistem adalah dari aspek pengembangannya dengan metode
pemeriksaan fisik. Data LHP menunjukkan bahwa sistem yang dibangun tidak
bermanfaat bagi penggunanya karena: tidak dioperasikan (poin f), menghasilkan
informasi yang tidak akurat (poin b dan h), dan tidak menghasilkan informasi
yang dibutuhkan (poin c, e, dan g). Ketiga hal tersebut berkaitan dengan penilaian
efektivitas sistem dan menunjukkan bahwa meskipun suatu sistem dibangun
sesuai dengan peraturan perundangan, memenuhi asas kehematan dan efisiensi
dan secara fisik menghasilkan output, tetapi bila tidak bermanfaat baik bagi
individu dan organisasi pengguna dalam kerangka peningkatan efisiensi kinerja
dan pelayanan publik maka penggunaan keuangan negara untuk pembangunan
sistem masih dapat digugat dan dipertanyakan oleh masyarakat.
Laporan Department of Economic and Social Affairs (DESA) PBB atas
Seminar PBB-INTOSAI pada Pengauditan Pemerintah yang ke-18 menyimpulkan
bahwa institusi audit tertinggi eksternal pemerintah (Supreme Audit
Institution/SAI) harus memainkan peran yang lebih proaktif dalam
mempromosikan e-government untuk pelayanan masyarakat yang lebih transparan
dan lebih baik. Stern (2005) mengusulkan kepada SAI supaya tidak hanya
terfokus pada isu-isu dan tren audit TIK teknis yang rumit yang berkaitan dengan
e-government, tetapi juga pada manfaat e-government dalam menciptakan
“produk publik”. Hal ini konsisten dengan kesimpulan dari beberapa seminar yang



8
berkaitan dengan e-government. Pada pertemuannya yang ke-11 (sebelas) di New
Delhi pada November 2002, Komite Audit Teknologi Informasi (TI) International
Organisation of Supreme Audit Institutions (INTOSAI) – sebuah organisasi non
pemerintah yang memayungi institusi audit eksternal pemerintah negara-negara di
seluruh dunia yang menjadi anggota Perserikatan Bangsa Bangsa (PBB) –
menyepakati bahwa e-government menciptakan risiko-risiko dan tantangan-
tantangan baru baik bagi auditor maupun pemerintah.
Komite Audit TI INTOSAI (2004) menekankan bahwa meskipun tujuan dasar
dari audit TI dapat tetap mengikat auditor selama mengaudit e-government, fokus
dari audit e-government harus bergeser ke pemberian pelayanan kepada
masyarakat, sehingga metodologi kriteria dan bukti audit harus dimodifikasi.
Kurangnya audit dan evaluasi atas e-government dapat menyebabkan
meningkatnya risiko pengulangan kesalahan karena pengalaman dan pengetahuan
yang penting mengenai e-government tidak pernah dianalisis dan dilaporkan atau
dikomunikasikan dengan pihak-pihak yang berkepentingan, seperti parlemen,
pemerintah dan praktisi. Berdasarkan kebutuhan di atas, dipandang penting untuk
mengembangkan audit kinerja dalam wilayah e-government.
Perlunya pengembangan audit kinerja e-government juga diusulkan oleh
beberapa hasil penelitian. Chircu (2004) menyatakan bahwa meskipun potensi
manfaat dari e-government untuk masyarakat, organisasi sektor publik, dan
penyedia teknologi dan jasa e-government sangat banyak, tetapi saat ini tidak ada
kerangka kerja integratif dalam penilaian proyek-proyek e-government. Menurut
Wescott (2005), dalam banyak studi kasus TIK, evaluasi efektivitas dibangun



9
berdasarkan bukti kesuksesan yang subyektif dan tidak dapat diandalkan, dan
menyediakan pengukuran perbaikan kinerja dan pencapaian pemberdayaan
masyarakat yang tidak akurat, maupun value-for-money yang dicapai. Carbo
(2004) menyatakan bahwa belum ada pengukuran yang baik untuk pemerintah
digital atau kesepakatan atas apa yang harus diukur. Juga kurangnya pemahaman
umum model-model proses yang digunakan untuk merencanakan, mendanai,
mengembangkan, menerapkan, mengoperasikan, dan mengevaluasi sistem dalam
konteks yang berbeda-beda. Bahkan menurut Peters dkk (2004) efektivitas e-
government masih diukur hanya dari antarmuka situs web dan belum menyentuh
proses bisnis dan sistem informasi di belakangnya.

1.2. Perumusan Masalah
Meskipun BPK belum melakukan pemeriksaan kinerja dari aspek efektivitas
sistem e-government, tetapi berdasarkan uraian di atas, organisasi internasional
seperti PBB dan INTOSAI mengharapkan adanya kemajuan dan peningkatan
dalam audit kinerja atas e-government sebagai salah satu alat untuk
memberdayakan masyarakat. Perkembangan teknologi cepat atau lambat akan
mendorong pemerintah daerah untuk mengembangkan dan menerapkan sistem-
sistem e-government yang mewujudkan pelayanan masyarakat yang terintegrasi
sesuai strategi e-government nasional. Oleh karena itu, BPK harus
mengembangkan dan meningkatkan kemampuan dan ketrampilan auditornya, dan
mengembangkan pedoman atau standar pemeriksaan kinerja atas aplikasi e-
government, untuk meningkatkan hasil pemeriksaan yang lebih komprehensif dan



10
melengkapi standar pemeriksaan yang telah ada. Penelitian ini mencoba untuk
menghasilkan rancangan model pemeriksaan kinerja atas efektivitas aplikasi e-
government bagi BPK dan kemudian menerapkannya pada aplikasi e-government
di Kabupaten Sragen sebagai studi kasusnya.

1.3. Batasan Penelitian
Penelitian ini dibatasi hanya pada aspek efektivitas dalam pemeriksaan kinerja,
dan tidak membahas mengenai aspek ekonomi dan efisiensi dalam pemeriksaan
kinerja. Penelitian ini menelaah peraturan-peraturan pemerintah yang berkaitan
dengan pengembangan e-government dan teori evaluasi efektivitas sistem
informasi dan kombinasi yang mungkin digunakan secara sistematis untuk
menyusun model pemeriksaan yang dimaksud.

1.4. Tujuan Penelitian
Penelitian ini bertujuan untuk menghasilkan rancangan model pemeriksaan
kinerja aspek efektivitas aplikasi e-government, berdasarkan peraturan perundang-
undangan dan teori dalam audit kinerja dan evaluasi sistem informasi.

1.5. Manfaat Penelitian
Penulis mengharapkan penelitian ini dapat memberikan manfaat bagi:
a. BPK, sebagai satu-satunya auditor eksternal pemerintah:
- untuk mengingatkan akan pentingnya penggunaan TIK oleh pemerintah
daerah dalam memberikan pelayanan publik sebagai bentuk pengelolaan
dan tanggung jawab keuangan negara,



11
- sebagai bahan masukan untuk penyusunan petunjuk teknis (juknis) atau
petunjuk pelaksanaan (juklak) pemeriksaan kinerja atas sistem e-
government untuk melengkapi Panduan Manajemen Pemeriksaan BPK dan
Juknis Pemeriksaan Kinerja,
b. Pemerintah daerah yang sudah, sedang dan akan menerapkan e-government:
- menjadi bahan acuan dan model untuk penyusunan evaluasi dan perbaikan
sistem e-government,
- menjadi bahan pertimbangan dalam perencanaan pengembangan e-
government,
c. Magister Sains Akuntansi Universitas Gadjah Mada, sebagai insitusi
akademis:
- menjadi bahan acuan bagi perkuliahan yang berkaitan dengan audit sistem
informasi secara umum atau audit sistem informasi dalam sektor publik
secara khusus,
- menjadi model untuk pengembangan penelitian lebih lanjut mengenai e-
government,
d. Penulis sendiri untuk memperluas pengetahuan mengenai e-government dan
memperdalam pengetahuan mengenai audit kinerja dan evaluasi atas sistem
informasi secara umum dan e-government secara khusus.

1.6. Metodologi Penelitian
Menurut Cooper dan Schindler (2006) terdapat banyak pendekatan disain
penelitian yang berbeda-beda, tetapi tidak terdapat sistem klasifikasi sederhana



12
yang mendefinisikan semua variasi tersebut. Oleh karena itu pendekatan yang
digunakan dalam penelitian ini dijelaskan dalam beberapa karakteristik disain
penelitian sebagai berikut.
Berdasarkan derajat kristalisasi pertanyaan, maka penelitian ini termasuk
dalam penelitian formal. Dalam penelitian formal, penelitian diawali dengan
hipotesa atau pertanyaan penelitian dan melibatkan prosedur-prosedur dan
spesifikasi sumber data. Disain penelitian formal bertujuan untuk menguji
hipotesa atau menjawab pertanyaan-pertanyaan penelitian yang diajukan.
Berdasarkan dimensi waktu penelitian, maka penelitian ini termasuk dalam
penelitian cross-sectional karena penelitian dilakukan sekali dan mewujudkan
potret dalam satu waktu.
Berdasarkan tujuan penelitian, maka penelitian ini termasuk dalam penelitian
deskriptif karena penelitian terkait dengan penjelasan mengenai “siapa”, “apa”,
“di mana”, “kapan”, atau “seberapa banyak”. Penelitian deskriptif memberikan
gambaran atau uraian atas suatu keadaan sejelas mungkin tanpa ada perlakuan
terhadap objek yang diteliti. Penelitian deskriptif mempunyai ciri-ciri (1)
berhubungan dengan keadaan yang terjadi saat itu, (2) menguraikan satu variabel
saja atau beberapa variabel namun diuraikan satu persatu, dan (3) variabel yang
diteliti tidak dimanipulasi atau tidak ada perlakuan (Kountur, 2003).
Pilihan pendekatan mana yang digunakan dalam penelitian ini, kualitatif atau
kuantitatif, terkait dengan tujuan penelitian. Metode kualitatif bertujuan untuk
menggambarkan karakteristik-karakteristik suatu fenomena. Metode ini tidak
memberi pemahaman mengenai seberapa banyak karakteristik yang dimiliki suatu



13
fenomena atau dalam berapa banyak fenomena suatu karakteristik tertentu dapat
ditemukan. Data kualitatif yang dikumpulkan dirangkai bersama dalam suatu
konsep untuk menggambarkan fenomena yang diteliti (Eneroth, 1984 dalam
Axelsson dan Lundberg, 2005). Hal ini berarti bahwa suatu metode kualitatif
menggunakan observasi untuk mengidentifikasi suatu konsep, sedangkan metode
kuantitatif menggunakan observasi untuk mengukur validitas suatu konsep.
Karena tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengembangkan suatu model
pemeriksaan kinerja atas aspek efektivitas sistem e-government yang divalidasi,
maka penelitian ini adalah mengenai identifikasi dan penggambaran kualitas dari
fenomena efektivitas kinerja sistem e-government sekaligus mengukur seberapa
banyak tiap karakteristik efektivitas kinerja muncul, dan gabungan metode
kualitatif dan kuantitatif adalah pilihan yang tepat.

1.7. Metode Pengumpulan Data
Metode pengumpulan data adalah cara-cara yang dapat digunakan peneliti
untuk mengumpulkan data. Data yang dikumpulkan dapat diklasifikasikan ke
dalam tiga kategori: (1) data primer, (2) data sekunder, dan (3) data tersier
(Cooper dan Schindler, 2006).
Data primer adalah kerja-kerja penelitian asli atau data mentah tanpa
interpretasi atau pernyataan yang mewakili suatu opini atau posisi resmi.
Termasuk di dalamnya adalah memo, surat, interviu atau pidato lengkap (dalam
audio, video, atau format transkrip tertulis). Data primer merupakan informasi
paling otoritatif karena belum disaring atau diinterpretasikan oleh pihak kedua.



14
Data sekunder adalah interpretasi dari data primer. Ensiklopedia, buku-buku
teks, buku-buku saku, artikel-artikel majalah, koran dan jurnal dianggap sebagai
data sekunder. Hampir semua bahan referensi masuk dalam kategori ini, termasuk
peraturan, regulasi, keputusan pengadilan atau standar, dan kebanyakan data
pemerintah.
Penelitian ini menggunakan data primer dan data sekunder. Data primer yang
digunakan dikumpulkan dengan cara survei melalui instrumen kuesioner,
wawancara dan observasi. Data sekunder yang digunakan adalah Standar
Pemeriksaan Kinerja yang diterbitkan oleh BPK, peraturan-peraturan yang
berkaitan dengan e-government yang diterbitkan oleh pemerintah, berita, buku-
buku dan artikel-artikel penelitian teoretis dan empiris mengenai evaluasi
efektivitas e-government yang dipublikasikan dalam jurnal-jurnal internasional.
Data tersebut dikumpulkan dengan cara studi literatur melalui perpustakaan,
jurnal-jurnal on-line dan mesin pencari internet.

1.8. Metode Analisis
Tujuan akhir dari penelitian ini adalah menghasilkan suatu usulan model
pemeriksaan kinerja aspek efektivitas e-government di pemerintah daerah. Model
ini berupa model proses, bukannya model kausal, sebab satu proses mengikuti
proses yang lainnya berdasarkan proses pelaksanaan pemeriksaan kinerja.
Data berupa peraturan-peraturan pemerintah mengenai pelaksanaan e-
government dan hasil-hasil penelitian teoretis dan empiris mengenai efektivitas
sistem informasi dianalisis untuk mengidentifikasi komponen-komponen yang



15
saling berhubungan yang menyusun karakteristik tahapan-tahapan e-government.
Hasil analisis tersebut kemudian dikembangkan menjadi suatu rancangan model
evaluasi efektivitas e-government. Model ini kemudian divalidasi secara statistik.
Rancangan model tersebut selanjutnya akan diimplementasikan dalam bentuk
studi kasus pemeriksaan kinerja efektivitas aplikasi e-government di Kabupaten
Sragen. Metode penelitian ini dapat diilustrasikan seperti pada Gambar 1.1.
Gambar 1.1. Model penelitian.


1.9. Sistematika Pembahasan
Penelitian ini disajikan dengan sistematika sebagai berikut:
Bab I Pendahuluan
Bagian awal ini menjelaskan mengenai keadaan terkini dalam penerapan e-
government di pemerintah daerah, latar belakang timbulnya permasalahan,
perumusan masalah penelitian, tujuan penelitian yang ingin dicapai, manfaat atau
kontribusi penelitian dan sistematika pembahasan.
Bab II Tinjauan Pustaka
Bagian ini menjelaskan mengenai tinjauan literatur terhadap penelitian-
penelitian teoretis dan empiris yang pernah dilakukan sebelumnya dengan topik
yang terkait dengan evaluasi sistem e-government dan posisi penelitian ini



16
terhadap penelitian-penelitian tersebut; teori-teori yang mendasari penelitian ini;
standar, peraturan-peraturan perundangan dan petunjuk-petunjuk pelaksanaan
pemeriksaan kinerja BPK; dan peraturan pemerintah mengenai pengembangan e-
government.
Bab III Rancangan Model
Bagian ini menjelaskan mengenai rancangan model evaluasi efektivitas e-
government, hipotesa penelitian, populasi dan sampel yang dipilih, teknik
pengumpulan data, variabel-variabel dan teknik pengukurannya, dan metode
analisis data yang meliputi pengujian validitas dan reliabilitas model dan
pengujian model secara struktural. Hasil pengujian model tersebut kemudian
dianalisis secara mendalam untuk memperoleh model yang valid untuk diterapkan
secara empiris.
Bab IV Implementasi Model
Bagian ini menjelaskan mengenai Kabupaten Sragen secara umum dan
pelaksanaan aplikasi e-government di Kabupaten Sragen, penyesuaian rancangan
model dengan kondisi pelaksanaan e-government di Kabupaten Sragen dan
bagaimana rancangan model pemeriksaan kinerja aspek efektivitas diterapkan
pada pemeriksaan kinerja aspek efektivitas aplikasi e-government Kabupaten
Sragen. Hasil penerapan rancangan model tersebut kemudian dianalisis secara
mendalam.
Bab V Kesimpulan dan Saran
Bagian ini berisi kesimpulan setelah penelitian dilakukan dan saran-saran bagi
pemilik kepentingan dari penerapan sistem e-government dan bagi penelitian



17
selanjutnya untuk mengatasi keterbatasan-keterbatasan penelitian ini dalam wujud
perbaikan dan validasi model.
18

BAB II
Tinjauan Pustaka

2.1. Penelitian Sebelumnya
Menurut Mustakini (2007b) penelitian mengenai efektivitas sistem informasi
telah banyak dilakukan dengan pendekatan perilaku tentang bagaimana dan
mengapa individual menggunakan sistem informasi. Perilaku individual pengguna
sistem informasi menjadi penting karena individu-individu pengguna sistem
informasi dan sistem informasi adalah komponen-komponen organisasi yang
saling berinteraksi. Walaupun manajer-manajer senior yang mengambil keputusan
untuk mengadopsi suatu sistem informasi, tetapi keberhasilan penggunaan sistem
tersebut tergantung dari penerimaan dan penggunaan oleh individu-individu.
E-government adalah salah satu bentuk sistem informasi strategik (Mustakini,
2006) yang diterapkan oleh pemerintah untuk memberikan layanan. Pengguna
dari e-government adalah masyarakat, bisnis, pegawai pemerintah dan sesama
instansi pemerintah. Berdasarkan uraian pada paragraf sebelumnya, maka
keberhasilan penggunaan e-government tergantung dari penerimaan dan
penggunaan oleh masyarakat, bisnis dan pemerintah.
Penelitian mengenai e-government umumnya difokuskan kepada kerangka
kerja penerapan e-government secara umum. Aspek insfrastruktur teknologis e-
government mendominasi sebagian besar penelitian tersebut (Al-adawi dkk,
2005). Sebagian penelitian e-government lainnya difokuskan kepada aspek-aspek
evaluasinya untuk menjawab faktor-faktor apa saja yang mempengaruhi
19

penggunaan e-government. Bahasan ini akan mendiskusikan penelitian-penelitan
yang pernah dilakukan atas evaluasi e-government dan menjelaskan posisi
penelitian ini terhadap penelitian-penelitian yang sudah dilakukan tersebut.
Wangpipatwong dkk (2005) mengeksplorasi faktor-faktor yang mempengaruhi
adopsi situs web e-government berdasarkan aspek-aspek kualitas informasi dan
kualitas sistem (DeLone dan McLean, 1992). Penelitian ini mengkonfirmasi
bahwa kualitas informasi dan kualitas sistem adalah faktor-faktor yang signifikan
yang mempengaruhi adopsi situs web e-government. Akurasi, relevansi, dan
kelengkapan informasi lebih signifikan daripada ketepatan waktu dan presisi.
Efisiensi adalah faktor kualitas sistem yang paling signifikan.
Wang (2003) menggunakan model Technology Acceptance Model (TAM)
yang direvisi yang menambahkan variabel privasi informasi persepsian (perceived
information privacy) dan keyakinan-sendiri (self-efficacy) dan menyimpulkan
bahwa variabel-variabel tersebut signifikan dalam menjelaskan tingkat
penggunaan sistem pengisian pajak secara elektronik di Taiwan.
Gilbert dan Balestrini (2004) menggunakan kombinasi antara teori Diffusion of
Innovation, perluasan model TAM, dan kerangka kerja kualitas pelayanan (service
quality) untuk menemukan keuntungan dan hambatan yang mempengaruhi
masyarakat Inggris dalam menggunakan layanan e-government. Penelitian
tersebut menyatakan bahwa ada 9 (sembilan) variabel baru, yaitu: menghindari
interaksi; kos; waktu; tampilan visual; pengalaman; keamanan finansial; kualitas
informasi; tekanan rendah; dan kepercayaan, yang terbukti dapat diandalkan
sebagai ukuran untuk menjelaskan kemauan masyarakat untuk menggunakan
20

layanan e-government. Hasil penelitian ini berbeda dari literatur-literatur
terdahulu karena aspek kemudahan penggunaan dan kegunaan persepsian tidak
muncul sebagai aspek penting. Hal ini dikarenakan penelitian-penelitian
sebelumnya lebih didominasi penerapannya dalam lingkungan pekerjaan untuk
mengenalkan teknologi kepada pegawai, sedangkan penelitian ini diterapkan
dalam lingkungan internet untuk masyarakat.
Sarosa dan Lestari (2006) mengevaluasi 5 (lima) situs web pemerintah lokal
Yogyakarta menggunakan kerangka kerja Stanton berdasarkan pendekatan
berpusat-pada-masyarakat. Penelitian ini menunjukkan bahwa pemerintah lokal
Yogyakarta belum bergerak menuju e-government yang berpusat-pada-
msayarakat dan masih dalam tahap publish dengan variasi kecil dalam interaksi
pemerintah-masyarakat melalui email, Yahoo! Messenger, forum on-line, dan
formulir on-line.
Barnes dan Vidgen (2004) menggunakan instrumen E-Qual, yang didasarkan
pada penelitian dalam ketergunaan (usability), kualitas informasi dan kualitas
interaksi layanan, untuk mengevaluasi layanan e-government Departemen
Pendapatan Dalam Negeri Inggris. Penelitian ini menyimpulkan bahwa usability,
empati dan personalisasi adalah faktor-faktor penting dalam memahami
kebutuhan pembayar pajak secara individual, menyediakan layanan yang
diperlukan, dan perangkat untuk hubungan personal.
Rahardjo dkk (2007) menguji fungsionalitas e-government dan fitur situs web
yang penting bagi pertimbangan masyarakat Indonesia dalam menggunakan e-
government. Penelitian ini menyimpulkan bahwa untuk mencapai penggunaan
21

layanan e-government oleh masyarakat, pemerintah perlu meningkatkan kualitas,
tampilan, efisiensi dan personalisasi situs e-government.
Hussein dkk (2007) melakukan penelitian mengenai pengaruh faktor-faktor
organisasi terhadap kesuksesan sistem informasi pada agensi-agensi e-government
di Malaysia menggunakan enam faktor organisasional – struktur pengambilan
keputusan, dukungan manajemen tingkat atas, penyelarasan tujuan, pengetahuan
TI manajerial, gaya manajemen, dan alokasi sumber daya – dan model kesuksesan
sistem informasi DeLone & McLean (DeLone dan McLean, 1992). Hasilnya
menunjukkan bahwa faktor penyelarasan tujuan adalah prediktor tertinggi
kesuksesan sistem informasi, diikuti dengan gaya manajemen dan sentralisasi
struktur pengambilan keputusan.
Gupta dan Jana (2003) mengusulkan suatu kerangka kerja yang fleksibel untuk
memilih strategi yang tepat untuk mengukur keuntungan e-government yang
berwujud (tangible) dan tidak berwujud (intangible). Melalui studi kasus atas
New Delhi Municipal Corporation, hasil penelitian ini menunjukkan bahwa untuk
mengevaluasi keuntungan e-government, proyek-proyek e-government harus
dalam tahapan dewasa dengan menerapkan sistem informasi yang tepat.
Penelitian ini menggunakan teori-teori yang berkaitan dengan kesuksesan
sistem informasi yang telah dibuktikan secara empiris untuk sistem informasi
spesifik yang bersifat on-line (situs web). Teori-teori tersebut dikombinasikan
dengan praktik-praktik terbaik pengukuran atau pemeriksaan kinerja sistem
informasi, untuk kemudian disusun dalam suatu model pemeriksaan kinerja e-
22

government yang disesuaikan dengan mandat dan standar pemeriksaan BPK dan
peraturan perundangan yang berlaku.

2.2. E-Government
Peningkatan penggunaan internet secara global, yang mengintegrasikan TIK
berbasis standar terbuka secara efektif, dikombinasikan dengan reformasi
administrasi publik, telah menempatkan e-government sebagai hal penting dalam
agenda modernisasi pemerintahan. Tetapi penekanan dari e-government bukan
pada “e” melainkan pada “government”, untuk mengingatkan bahwa dalam e-
government, tugas utama pemerintah adalah pemerintahan, pekerjaan untuk
mengatur seluruh masyarakatnya. Artinya e-government adalah tentang
peningkatan dan perbaikan kinerja semua level pemerintahan, tidak sesempit
sekedar hanya administrasi publik (Gordon, 2002).
Penggunaan portal World Wide Web (WWW) untuk menciptakan layanan satu
atap (one-stop shops) adalah pendekatan e-government yang paling umum untuk
memperbaiki penyediaan layanan publik kepada masyarakat. Meskipun begitu, e-
government tidak hanya bagaimana memindahkan prosedur atau layanan yang ada
ke internet, tetapi lebih kepada bagaimana mentransformasikannya. E-government
mewujudkan pergeseran paradigma bagaimana layanan diberikan kepada publik.
Pergeseran ini melibatkan transisi dari satu model pelayanan ke model lain dengan
perubahan radikal dalam posisi pemerintah terhadap masyarakat dan inisiatif-
inisiatif bisnisnya. Masyarakat tidak lagi perlu bertemu secara langsung dengan
pemerintah dan tidak perlu tahu siapa yang melayaninya, bahkan dilayani oleh
23

antarmuka web sebagai front office, didukung oleh sistem informasi-sistem
informasi atau back office yang berbeda-beda (Enoksen, 2004).

2.2.1. Definisi
Istilah e-government memiliki arti yang berbeda-beda dan tidak ada definisi
yang diterima secara umum (Bhatnagar, 2003). Umumnya definisi-definisi e-
government dikelompokkan dalam kategori-kategori dari yang lebih umum ke
yang lebih spesifik. Definisi-definisi tersebut umumnya sepakat dalam hal
kebutuhan untuk memanfaatkan teknologi, meskipun penekanannya berbeda;
perbedaan utamanya adalah bahwa beberapa memandang tujuan mereka dalam
istilah “output”, sedangkan yang lain memiliki visi yang lebih luas yaitu “social
outcome” (The INTOSAI Standing Committee on IT Audit, 2003).
Penelitian ini menggunakan definisi e-government yang ditawarkan oleh
World Bank (2001) dan INTOSAI (The INTOSAI Standing Committee on IT
Audit, 2003). Berikut ini adalah definisi e-government menurut World Bank:
“E-government adalah sistem teknologi informasi dan komunikasi (TIK) yang
dimiliki atau dioperasikan oleh pemerintah yang mengubah hubungan dengan
masyarakat, sektor privat dan atau agen pemerintah lain sedemikian hingga
meningkatkan pemberdayaan masyarakat, meningkatkan pelayanan, memperkuat
akuntabilitas, meningkatkan transparansi, atau meningkatkan efisiensi
pemerintah.”
Definisi e-government menurut INTOSAI sedikit lebih regulatif, tanpa
menjadi terlalu sempit:
24

“E-government adalah pertukaran informasi pemerintahan secara on-line
dengan masyarakat, bisnis dan agen pemerintah lainnya; dan penyediaan layanan
secara on-line kepada masyarakat, bisnis dan agen pemerintah lainnya.”

2.2.2. Sektor-sektor E-Government
Menurut Zhou (2001) ada tiga konstituen e-government yaitu: pemerintah,
masyarakat dan bisnis. Oleh karena itu, aplikasi e-government dapat dibagi
menjadi tiga kategori: Government-to-Government (G2G), Government-to-
Business (G2B), dan Government-to-Citizen (G2C) (Young dan Leong, 2003).
Inpres Nomor 3 Tahun 2003 juga menggunakan pengelompokan semacam ini
dalam mewujudkan strategi e-government nasional. Perluasan terhadap wilayah
lain dari e-government yang diusulkan adalah Government-to-Employees (G2E)
(General Accounting Office, 2001; Siau dan Long, 2006).
Gambar 2.1 memperlihatkan hubungan antar sektor e-government. G2C dan
G2E melibatkan interaksi antara pemerintah dan individu-individu, sedangkan
G2B dan G2G terfokus pada interaksi dan kerjasama antara pemerintah dengan
organisasi. G2C dan G2B mewujudkan interaksi eksternal dan kolaborasi antara
pemerintah dengan institusi-institusi di sekelilingnya, sedangkan G2E dan G2G
berkaitan dengan interaksi internal baik antara pemerintah dan pegawainya
maupun antar pemerintah pada level-level kepemerintahan horisontal dan vertikal
(Gonzales dkk, 2007).
Berikut adalah penjelasan mengenai sektor-sektor e-government dan contoh-
contoh penerapannya menurut Carter dan Belanger (2003).
25

Gambar 2.1. Framework e-government (dimodifikasi dari Siau dan Long, 2006).

G2C memfasilitasi interaksi antara masyarakat dengan pemerintah, misalnya
untuk memperbarui surat-surat ijin, lisensi dan sertifikat, membayar pajak, dan
mendaftar tunjangan sosial, dengan cepat dan lebih mudah. G2C umumnya
menggunakan perangkat seperti situs web atau kios-kios informasi. Tujuan utama
menerapkan G2C umumnya adalah untuk menciptakan one-stop shops supaya
masyarakat dapat melakukan tugas dan kewajibannya, yang melibatkan banyak
instansi pemerintah, tanpa mengharuskan masyarakat untuk menghubungi tiap
instansi secara individu.
Penerapan utama G2B adalah proses pengadaan barang dan jasa. Sektor G2B
mendapat perhatian yang signifikan, karena tingginya antusiasme sektor bisnis
dan potensi untuk mengurangi kos melalui praktik-praktik perbaikan pengadaan
dan peningkatan kompetisi. Dengan G2B pemerintah membolehkan bisnis untuk
26

memperoleh informasi dari pemerintah secara tepat waktu dan melakukan
transaksi dengan instansi pemerintah, seperti penawaran dan pelelangan pekerjaan
secara on-line.
G2G mewujudkan inti dari e-government. Sektor G2G melibatkan sharing
data melalui pertukaran elektronik di antara instansi-instansi pemerintahan. G2G
melibatkan pertukaran intra dan antar instansi pemerintah, baik pada level pusat
atau nasional, maupun pertukaran antara level pusat, propinsi dan kabupaten/kota.
G2E dapat menyediakan informasi tentang bagaimana menghitung tunjangan
pensiun, menyediakan informasi tentang kesempatan kerja, dan meningkatkan
sharing informasi dan kolaborasi tim.
Selanjutnya penelitian ini menggunakan istilah “masyarakat” yang mengacu
pada Consumer, “bisnis” yang mengacu pada Business, dan “pemerintah” yang
mengacu pada Government seperti yang digambarkan dalam hubungan antara
pemerintah, masyarakat dan bisnis dalam sektor-sektor e-government.

2.2.3. Tahapan-tahapan Kedewasaan
Pengembangan e-government dalam sektor-sektor yang seutuhnya
membutuhkan sumber daya yang sangat banyak karena faktor ketidakpastian yang
timbul, oleh karena itu pengembangan e-government perlu direncanakan dan
dilaksanakan secara sistematik melalui tahapan yang realistik dan sasaran yang
terukur. Tahapan-tahapan e-government ini tampak dalam strategi keenam yang
terdapat pada Inpres Nomor 3 Tahun 2003 dan kerangka kerja INTOSAI.
27

Penelitian ini menggunakan tahapan-tahapan e-government sebagai obyek
evaluasi dan kerangka kerja INTOSAI sebagai acuan teoritis evaluasi.
Strategi keenam pengembangan e-government di Indonesia dalam Inpres
Nomor 3 Tahun 2003 menyebutkan bahwa berdasarkan sifat transaksi informasi
dan layanan publik yang disediakan oleh pemerintah melalui jaringan informasi,
pengembangan e-government dilaksanakan melalui empat tingkatan:
a. Tingkat 1 – Persiapan, yaitu pembuatan situs web sebagai media informasi dan
komunikasi pada setiap lembaga.
b. Tingkat 2 – Pematangan, yaitu pembuatan web portal informasi publik yang
bersifat interaktif.
c. Tingkat 3 – Pemantapan, yaitu pembuatan web portal yang bersifat transaksi
elektronis layanan publik.
d. Tingkat 4 – Pemanfaatan, yaitu pembuatan aplikasi untuk layanan yang
bersifat G2G, G2B, dan G2C.
Kerangka kerja Komite Audit TI INTOSAI (2003) mendeskripsikan
kedewasaan e-government ke dalam empat fase yang berbeda:
a. Fase 1 – Publikasi (Publication): terbatas pada publikasi informasi pemerintah
pada situs web.
b. Fase 2 – Interaksi Pasif (Passive Interaction): masyarakat dan bisnis
berkomunikasi secara elektronik dengan pemerintah untuk memulai transaksi,
tetapi belum dapat menyelesaikannya secara elektronik (misalnya memilih
formulir untuk diunduh dan mengisinya secara manual, dan mengirimkan
kembali dengan cara-cara konvensional).
28

c. Fase 3 – Interaksi Aktif (Active Interaction): masyarakat dan pemerintah dapat
menyelesaikan transaksi-transaksi dasar secara elektronik.
d. Fase 4 – E-government Sempurna (Seamless E-Government): pencapaian
pemberian layanan modern. Fase 3 disesuaikan untuk memampukan baik
pemerintah maupun publik (masyarakat dan bisnis) untuk memperoleh nilai
yang optimal dari interaksi elektronik mereka..
Menurut Komite Audit TI INTOSAI (2003) tahapan kedewasaan e-
government diperlakukan pada basis tiga dimensi pengukuran: (a) roll-out, (b)
kapabilitas suplai (supply capability), dan (c) derajat kerumitan (degree of
sophistication):
Gambar 2.2. Roll-out (The INTOSAI Standing Committee on IT Audit, 2003).
Demand
Supply
Capability
Vision
Build
Capability

a. Roll-out:
Dimensi ini menjelaskan posisi suatu negara – dalam kuadran roll-out seperti
Gambar 2.2 – dalam hubungannya dengan tujuan program e-government.
1) Kuadran Demand menjelaskan bahwa telah terjadi konsultasi antara
pemerintah dengan masyarakat, bisnis dan penyedia eksternal.
2) Kuadran Vision berarti bahwa sudah ada komitmen, kepemimpinan dan
faktor pendorong perubahan yang lain.
29

3) Kuadran Supply Capability menjelaskan bahwa pemerintah sudah mampu
memberikan layanan e-government (front office).
4) Kuadran Build Capability menjelaskan bahwa sudah tersedia infrastruktur
pemerintah yang memungkinkan (back office).
b. Supply capability:
Dimensi ini mengukur kedewasaan layanan e-government yang telah
dilaksanakan berdasarkan kemajuan e-government melalui empat fase
kedewasaan yang telah disebutkan sebelumnya, seperti ditunjukkan dalam
Gambar 2.3.
Gambar 2.3. Pengembangan supply capability (The INTOSAI Standing
Committee on IT Audit, 2003).

c. Degree of sophistication:
Pencapaian tahap terakhir kedewasaan e-government memerlukan pengukuran
yang rumit paska implementasinya. Dari perspektif masyarakat, ada lima
faktor pendorong yang menentukan tahapan kedewasaan layanan e-
government:
30

- Kedekatan: ketika mengunjungi kembali situs web, apakah situs web
tersebut mengetahui bahwa pengunjung sebelumnya telah berinteraksi
dengan pemerintah melalui situs web, dan kemudian menggunakan
informasi tersebut untuk menyediakan layanan yang lebih personal?
- Interaksi: apakah dimungkinkan untuk mengakses semua situs pemerintah
yang berkaitan melalui satu portal?
- Berbasis kebutuhan: apakah situs diorganisasikan sedemikian rupa sehingga
menyediakan layanan bagi kebutuhan pengunjungnya dan tidak
menonjolkan struktur internal pemerintah?
- Berorientasi pada konsumen: apakah situs membantu atau memberi saran
kepada pengunjung atas kebutuhan atau keadaan yang mereka hadapi?
- Nilai tambah: apakah mungkin bagi pengunjung untuk mengakses layanan
non-pemerintahan lain yang memberi nilai tambah?

2.2.4. Kebijakan dan Strategi Nasional Pengembangan E-Government
Seperti yang telah dijelaskan dalam uraian sebelumnya bahwa definisi e-
government dibedakan dari tujuannya, oleh karena itu sudut pandang yang
diambil oleh penelitian ini adalah tujuan e-government yang ingin dicapai oleh
pemerintah Indonesia dalam kebijakan dan strategi nasional pengembangan e-
government (Inpres Nomor 3 Tahun 2003). Menurut Inpres tersebut ada empat
tujuan pengembangan e-government nasional yang harus dicapai:
a. Pembentukan jaringan informasi dan transaksi pelayanan publik yang
memiliki kualitas dan lingkup yang dapat memuaskan masyarakat luas serta
31

dapat terjangkau di seluruh wilayah Indonesia pada setiap saat tidak dibatasi
oleh sekat waktu dan dengan biaya yang terjangkau oleh masyarakat.
b. Pembentukan hubungan interaktif dengan dunia usaha untuk meningkatkan
perkembangan perekonomian nasional dan memperkuat kemampuan
menghadapi perubahan dan persaingan perdagangan internasional.
c. Pembentukan mekanisme dan saluran komunikasi dengan lembaga-lembaga
negara serta penyediaan fasilitas dialog publik bagi masyarakat agar dapat
berpartisipasi dalam perumusan kebijakan negara.
d. Pembentukan sistem manajemen dan proses kerja yang transparan dan efisien
serta memperlancar transaksi dan layanan antar lembaga pemerintah dan
pemerintah daerah otonom.
Observasi secara lebih mendalam menunjukkan bahwa inisiatif e-government
yang ada selama ini belum menunjukan arah pembentukan e-government yang
baik. Beberapa kelemahan yang menonjol menurut Inpres No. 3 Tahun 2003
adalah:
a. pelayanan yang diberikan melalui situs pemerintah tersebut, belum ditunjang
oleh sistem manajeman dan proses kerja yang efektif karena kesiapan
peraturan, prosedur dan keterbatasan sumber daya manusia sangat membatasi
penetrasi komputerisasi ke dalam sistem manajemen dan proses kerja
pemerintah;
b. belum mapannya strategi serta tidak memadainya anggaran yang dialokasikan
untuk pengembangan e-government pada masing-masing instansi;
32

c. inisiatif-inisiatif tersebut merupakan upaya instansi secara sendiri-sendiri;
dengan demikian sejumlah faktor seperti standardisasi, keamanan informasi,
otentikasi, dan berbagai aplikasi dasar yang memungkinkan interoperabilitas
antar situs secara andal, aman, dan terpercaya untuk mengintegrasikan sistem
manajemen dan proses kerja pada instansi pemerintah ke dalam pelayanan
publik yang terpadu, kurang mendapatkan perhatian;
d. pendekatan yang dilakukan secara sendiri-sendiri tersebut tidak cukup kuat
untuk mengatasi kesenjangan kemampuan masyarakat untuk mengakses
jaringan internet, sehingga jangkauan dari layanan publik yang dikembangkan
menjadi terbatas pula.
Dengan mempertimbangkan kondisi seperti yang telah disebutkan di atas,
maka menurut Inpres No. 3 Tahun 2003 pencapaian tujuan strategis e-government
perlu dilaksanakan melalui 6 (enam) strategi yang berkaitan erat, yaitu :
a. Mengembangkan sistem pelayanan yang andal dan terpercaya, serta terjangkau
oleh masyarakat luas.
b. Menata sistem manajemen dan proses kerja pemerintah dan pemerintah daerah
otonom secara holistik.
c. Memanfaatkan teknologi informasi secara optimal.
d. Meningkatkan peran serta dunia usaha dan mengembangkan industri
telekomunikasi dan teknologi informasi.
e. Mengembangkan kapasitas SDM baik pada pemerintah maupun pemerintah
daerah otonom, disertai dengan meningkatkan e-literacy masyarakat.
33

f. Melaksanakan pengembangan secara sistematik melalui tahapan-tahapan yang
realistik dan terukur.

2.2.5. Hambatan-hambatan
Ada beberapa hambatan yang secara umum dihadapi ketika akan
mengembangkan dan menerapkan e-government (Enoksen, 2004) yaitu:
- Tenaga kerja yang tidak memiliki ketrampilan
E-government menyediakan peluang untuk pegawai pemerintah untuk
mengembangkan ketrampilan baru, tetapi, dengan pendapatan di bawah pasar,
dan ketidakmampuan untuk memberikan keuntungan tertentu dapat
menghalangi kemampuan pemerintah untuk menarik dan mempertahankan
pegawai yang trampil, dan memaksa pemerintah untuk meng-outsource
proyek-proyek tertentu atau menunda penerapannya.
- Digital divide
Tantangan lain e-government adalah kesenjangan dalam hal akses komputer.
Tantangan ini termasuk dua isu kebijakan:
• digital divide
• aksesibilitas untuk masyarakat dengan disabilitas
Tidak semua masyarakat memiliki akses yang setara ke komputer, baik karena
kurangnya sumber daya finansial atau pun ketrampilan yang dibutuhkan.
Meskipun penempatan komputer-komputer yang tersambung internet di
sekolah-sekolah dan perpustakaan-perpustakaan umum membantu menghadapi
isu ini, usaha ini masih harus ditingkatkan. Dan yang penting adalah menyadari
34

bagaimana pemerintah berinteraksi dengan masyarakat yang paling rendah
akses internetnya: masyarakat miskin, masyarakat lanjut usia, masyarakat yang
kemampuan bahasanya terbatas, dan masyarakat yang tingkat pendidikannya
rendah.
Komputer juga dapat menimbulkan halangan bagi masyarakat yang tuna netra
atau yang secara fisik tidak mampu, yang membutuhkan perangkat keras dan
lunak yang mahal untuk komputer mereka, seperti pembaca layar atau
pengendali suara, untuk memampukan akses informasi dan layanan on-line. Ini
juga mensyaratkan bahwa layanan dan informasi dirancang sedemikian rupa
sehingga memudahkan akses.
- Privasi
Terkait erat dengan keamanan, privasi juga menimbulkan tantangan terhadap
penerapan dan penerimaan e-government. Privasi terkait dengan pertimbangan
mengenai sharing informasi antar instansi pemerintah dan penyalahgunaan
informasi pribadi. Bila pelanggaran privasi terjadi, maka akan timbul pengaruh
negatif terhadap kepercayaan masyarakat atas situs web pemerintah dan
penggunaan layanan berbasis web.
- Keamanan
Salah satu tantangan signifikan dalam penerapan e-government adalah
keamanan. Beberapa bidang yang lemah telah banyak diketahui: manajemen
program keamanan, pengendalian akses, pengendalian pengembangan
perangkat lunak dan pengubahan, pemisahan tugas, pengendalian sistem
operasi, dan lain-lain.
35

Menurut Soendjojo (2005) ada beberapa hambatan operasional yang dihadapi
oleh pemerintah daerah ketika mengembangkan dan menerapkan e-government
antara lain:
- kuantitas dan kualitas sumberdaya manusia pada instansi pemerintah yang
terbatas (belum siap menerima perubahan kultur ke TIK);
- belum tersedianya sarana dan prasarana yang memadai (belum adanya rencana
induk TI dan strategi prinsip e-government);
- struktur organisasi pengelolaan e-government yang belum memadai;
- belum tersedianya anggaran operasional yang memadai (akibat kurangnya
pemahaman tentang pentingnya pembangunan TIK);
- kurang adanya perhatian atau kepedulian pejabat pemerintah di dalam
pembangunan dan pengembangan e-government (diperlukan manajemen
perubahan dan e-leadership).

2.2.6. Tantangan dan Risiko
Beberapa negara dan instansi pemerintah telah maju cukup jauh dalam
pemberian layanan elektronik yang canggih. Tetapi menuju e-government tahap
terakhir yang sempurna adalah hal yang sulit. Ada banyak risiko yang dihadapi,
yang bila terjadi akan memberi pengaruh negatif terhadap aspek ekonomi,
efisiensi, dan efektivitas investasi e-government. INTOSAI menawarkan kerangka
kerja pertimbangan tantangan dan risiko e-government dari perspektif audit (The
INTOSAI Standing Committee on IT Audit, 2003). Kerangka kerja INTOSAI
mengidentifikasi tiga wilayah risiko:
36

a. Inisiasi e-government
Pemerintah sering mengusulkan investasi e-government dan juga memberi
instruksi dan arahan kepada agen-agen atau departemen-departemen spesialis
untuk mengembangkan mekanisme pendukung e-government yang berbeda-
beda, seperti standar yang digunakan dalam mengembangkan e-government.
Dari proses ini dapat muncul dua jenis risiko:
- Risiko politis: tercipta oleh atau terikat dengan permintaan, kebutuhan,
kebijakan elektronis, dan strategi yang tidak jelas dari pemerintah.
- Risiko manajemen strategik: studi mengenai proyek-proyek TI pemerintah
umumnya menyimpulkan bahwa proyek-proyek tersebut berisiko secara
bawaan, dan meskipun sifat dari risiko tersebut diketahui dengan baik,
proyek-proyek TI yang kinerjanya rendah dan tidak digunakan terjadi dan
terulang kembali. Proyek dan program untuk menerapkan e-government
tidak hanya rawan terhadap risiko yang tetap ada ini, tapi juga terhadap
risiko-risiko lain yang diakibatkan oleh sifat multi-organisasi atau multi-
yurisdiksi.
b. Penerapan e-government
Setelah inisiasi, selanjutnya adalah tahap merencanakan, mengembangkan,
menerapkan, dan memelihara layanan-layanan e-government. Ada beberapa
risiko yang terlibat dalam pekerjaan ini:
- Riset pasar: banyak bukti yang menyatakan bahwa instansi pemerintah
menambah antarmuka publik ke fungsi bisnis tradisional mereka tanpa
penilaian kebutuhan terlebih dulu.
37

- Risiko proses bisnis TI: risiko ini timbul ketika analisis atas pemrosesan
keamanan dan informasi tidak mencakup seluruh proses bisnis, tapi sekedar
sebagian dari proses bisnis. Risiko seperti ini dapat timbul dari: kurangnya
transparansi aliran data, tidak memadainya integrasi sistem atau prosedur
pengendalian dalam antarmuka antar sub proses pertukaran data antar sub
sistem di dalam proses bisnis.
- Manajemen proyek: selalu ada masalah tradisional manajemen proyek
investasi TI, bahkan untuk proyek-proyek investasi e-government.
- Manajemen kontrak: tambahan atas masalah tradisional pengadaan yang di-
outsource, atau layanan yang diberikan di bawah perjanjian inisiatif
keuangan swasta.
- Standar teknis dan infrastruktur: risiko-risiko tertentu mempertimbangkan
tidak adanya standar antar departemen untuk pertukaran data; tidak adanya
standar perlindungan ketersediaan, integritas dan kerahasiaan informasi
publik.
- Risiko aplikasi TI: hasil dari bugs dan error dalam aplikasi TI, pengubahan
program yang tidak dikoordinasi atau tidak didokumentasi, pengendalian
input, dan pemrosesan dan output yang tidak dirancang secara memadai
atau prosedur yang tidak memadai.
- Risiko dan isu hukum: beberapa isu ini termasuk proteksi aset seperti paten,
hak cipta, dan hukum merek dagang, dan penegakan kontrak dengan
penyedia layanan internet.

38

c. Konsekuensi e-government
Pengakuan atas dampak yang direncanakan atau outcome jangka panjang dari
layanan e-government, yaitu efektivitasnya, akan banyak tergantung pada
tingkat penggunaannya yang aktual oleh masyarakat, bisnis dan departemen
atau agensi lain, dan terdapat beberapa risiko pada tahap paska implementasi:
- Antarmuka pengguna: publik tidak akan tertarik dengan layanan elektronis
yang sulit digunakan, yang tidak menyediakan kebutuhan masyarakat, atau
tidak secara luas dapat diakses melalui berbagai macam perangkat akses.
- Iklan dan promosi: publik tidak dapat diharapkan untuk menggunakan suatu
layanan yang tidak mereka ketahui, atau yang keuntungan penggunaannya
tidak mereka ketahui.
- Membangun kepercayaan publik: suatu layanan harus tersedia ketika
dibutuhkan. Ketersediaan yang rendah dapat menjadi akibat dari, tidak
hanya dari downtime, tapi juga dari bandwidth yang tidak cukup atau
kegagalan mengoperasikan layanan selama 24 jam 7 hari.
- Customer relationship management (CRM): layanan harus mampu
berevolusi sebagai respon terhadap lingkungan ekonomi dan sosial yang
berubah-ubah.
- Risiko yang berkaitan dengan prinsip-prinsip dan kriteria akuntansi: e-
government dapat berpengaruh secara signifikan terhadap sistem akuntansi,
perubahan proses bisnis dan bukti yang tersedia untuk mendukung transaksi
bisnis. Hal ini akan menuju kepada kebutuhan untuk perubahan dalam
prosedur akuntansi dan catatan akuntansi yang dipelihara.
39

- Lingkungan pengendalian intern: dalam suatu lingkungan e-government,
tahap-tahap transaksi dilakukan secara elektronik. Ketergantungan terhadap
sistem dan pengendalian TI menjadi hal penting, karena hanya ada sedikit
atau bahkan tidak ada bukti kertas asli untuk dicek dengan transaksi.
Sehingga ada risiko besar yang berkaitan dengan sistem pengendalian
intern dengan dan antar organisasi.
- Risiko pengulangan kesalahan: proyek-proyek investasi e-government
berisiko gagal karena pengalaman dan pengetahuan yang penting tidak
dikumpulkan, dianalisis, diteliti, dievaluasi, diaudit, dan diteruskan kepada
pihak-pihak lain yang berkepentingan, seperti parlemen, kabinet, agensi dan
tim proyek e-government yang lain. Wilayah risiko ini jelas berkaitan
dengan profil risiko proyek investasi TI secara umum.
- Risiko yang berkaitan dengan pengukuran efektivitas e-government: dalam
suatu lingkungan e-government, dibutuhkan suatu jenis pengukuran baru
terhadap efektivitas layanan elektronik. Risikonya adalah pengukuran yang
tidak memadai akan menyulitkan untuk menilai efektivitas layanan
elektronik.

2.3. Pemeriksaan Kinerja
2.3.1. Definisi
Ada beberapa definisi mengenai pemeriksaan kinerja di antaranya yaitu (1)
definisi menurut auditor pemerintah Amerika Serikat, General Accounting Office
(GAO), (2) menurut INTOSAI dan (3) menurut BPK. Istilah pemeriksaan kinerja
40

sendiri sering disamakan dengan audit operasional atau audit manajemen
(Boynton dan Johnson, 2006) atau audit value for money (Chambers dan Rand,
2000). Penelitian ini menggunakan istilah “pemeriksaan” untuk merujuk pada
istilah “audit” yang muncul dalam referensi-referensi yang dirujuk sesuai dengan
penggunaannya oleh SPKN.
Government Auditing Standards (GAO, 2003) menyatakan bahwa
pemeriksaan kinerja melibatkan pengujian bukti yang obyektif dan sistematik
untuk memberikan penilaian independen atas kinerja dan manajemen suatu
program terhadap kriteria obyektif. Pemeriksaan kinerja memberikan informasi
untuk meningkatkan operasi program dan memfasilitasi pengambilan keputusan
bagi pihak-pihak yang bertanggungjawab untuk mengawasi atau mengambil
tindakan korektif, dan meningkatkan akuntabilitas publik.
Menurut INTOSAI (2004) pemeriksan kinerja adalah pengujian independen
atas efisiensi dan efektivitas tugas-tugas, program-program atau organisasi-
organisasi pemerintah, dengan mempertimbangkan ekonomi dan mengarahkan
kepada perbaikan.
SPKN (BPK, 2007) menyatakan bahwa pemeriksaan kinerja adalah
pemeriksaan atas pengelolaan keuangan negara yang terdiri atas pemeriksaan
aspek ekonomi dan efisiensi serta pemeriksaan aspek efektivitas. Dalam
melakukan pemeriksaan kinerja, pemeriksa juga menguji kepatuhan terhadap
ketentuan peraturan perundang undangan serta pengendalian intern. Pemeriksaan
kinerja dilakukan secara obyektif dan sistematik terhadap berbagai macam bukti,
41

untuk dapat melakukan penilaian secara independen atas kinerja entitas atau
program/kegiatan yang diperiksa.

2.3.2. Aspek Ekonomi, Efisiensi dan Efektivitas Pemeriksaan Kinerja
Pemeriksaan kinerja berkaitan dengan pengujian ekonomi, efisiensi dan
efektivitas (BPK, 2007; INTOSAI, 2004; Khan, 1988; Larsen, 2001). Menurut
Pendahuluan Standar Pemeriksaan 16 SPKN (BPK, 2007) dan Standar Audit
INTOSAI AS 1.0.40 (INTOSAI, 2001) suatu pemeriksaan kinerja dapat memiliki
tujuan pengujian terhadap satu atau lebih dari tiga aspek tersebut. Pemeriksaan
kinerja menurut SPKN menguji tiga aspek “E” yaitu ekonomi, efisiensi dan
efektivitas, sedangkan INTOSAI menyebutkan lima “E” dengan menambahkan
aspek environment (lingkungan) dan equity (persamaan). Chambers dan Rand
(2000) menyebutkan enam “E” dengan menambahkan aspek etika kepada lima
“E”. Penelitian ini hanya membahas mengenai tiga aspek pemeriksaan kinerja
yang didasarkan kepada SPKN, yaitu: ekonomi, efisiensi dan efektivitas.
Pendahuluan Standar Pemeriksaan 16 SPKN (BPK, 2007) tidak menjelaskan
secara panjang lebar mengenai tiga aspek pemeriksaan kinerja, tetapi hanya
menyebutkan bahwa tujuan pemeriksaan yang menilai hasil dan efektivitas suatu
program adalah mengukur sejauh mana suatu program mencapai tujuannya dan
tujuan pemeriksaan yang menilai ekonomi dan efisiensi berkaitan dengan apakah
suatu entitas telah menggunakan sumber dayanya dengan cara yang paling
produktif di dalam mencapai tujuan program. Oleh karena itu dipandang penting
untuk memperoleh penjelasan dan pengetahuan yang lebih mendalam mengenai
42

ketiga aspek pemeriksaan kinerja tersebut melalui beberapa sumber yaitu: Standar
Audit INTOSAI (2001), Khan (1988) dan Larsen (2001).
a. Ekonomi – mempertahankan kos rendah
Menurut Standar Audit INTOSAI, ‘ekonomi’ berarti meminimalkan kos
sumber daya yang digunakan untuk suatu kegiatan, dengan
mempertimbangkan kualitas yang sesuai. Dalam me-reviu pemerolehan
sumber daya untuk ekonomi, auditor mencoba untuk meyakinkan apakah
sumber daya telah diperoleh dalam jumlah yang tepat, pada tempat yang tepat,
pada waktu yang tepat dan dengan kos yang tepat.
Reviu seperti ini mengasumsikan adanya standar yang dapat diterima. Tapi
pada situasi nyata standar yang telah tersedia tidak ada, sehingga auditor harus
menentukan kriteria yang merujuk ke tujuan utama organisasi yang diaudit.
Dalam menentukan jumlah sumber daya yang tepat, auditor akan melihat
apakah manajemen menetapkan kebutuhannya dengan jelas secara kuantitatif.
Penilaian atas kebutuhan ini akan mengantarkan kepada identifikasi
kebutuhan. Pada tahap ini alternatif-alternatif dianalisis untuk menentukan kos
minimum. Meskipun konsep ekonomi dapat didefinisikan dengan baik,
pemeriksaan ekonomi tidak mudah dilakukan. Bahkan menjadi lebih sulit
untuk memberikan rekomendasi yang akan mengurangi kos tanpa
mempengaruhi kualitas dan kuantitas sumber daya yang digunakan.
b. Efisiensi – menghasilkan yang terbaik dengan sumber daya yang tersedia
Efisiensi berhubungan dengan ekonomi dan adalah konsep yang sulit dalam
organisasi pemerintah. Dalam efisiensi isu utama yang dibahas adalah
43

penggunaan sumber daya. Pertanyaan utamanya adalah apakah sumber daya-
sumber daya telah digunakan secara optimal atau memuaskan atau apakah
hasil yang sama atau hampir sama dalam ukuran kualitas dan waktu yang
dibutuhkan dapat dicapai dengan sumber daya yang lebih sedikit. Pertanyaan
ini merujuk kepada hubungan antara kualitas dan kuantitas layanan yang
diberikan dan kegiatan dan kos sumber daya yang digunakan untuk
memproduksinya, untuk mencapai hasil.
Opini atau temuan atas efisiensi dapat diformulasikan dengan cara
membandingkan dengan kegiatan yang sama, dengan periode lain, atau dengan
standar yang telah diadopsi secara eksplisit. Penilaian efisiensi kadang
didasarkan pada kondisi yang tidak berhubungan dengan standar khusus –
ketika hal-hal sangat rumit sedemikian hingga tidak ada standar. Dalam kasus
tersebut, penilaian harus didasarkan pada informasi dan argumen terbaik yang
tersedia dan dalam ketaatan dengan analisis yang dilakukan selama audit.
Konsep efisiensi umumnya dikhususkan dalam dua cara: apakah output yang
sama dapat dicapai dengan sumber daya yang lebih sedikit, atau, dengan kata
lain, apakah sumber daya yang sama dapat digunakan untuk mencapai hasil
yang lebih baik (dalam hal kuantitas dan kualitas output).
Efisiensi mengasumsikan adanya standar input dan output. Tapi dalam
sejumlah besar kasus standar tidak tersedia dan auditor harus bekerja dengan
manajemen auditee untuk menentukan standar yang disepakati bersama.
Standar yang paling banyak digunakan adalah output yang direncanakan untuk
sembarang input yang ditetapkan oleh auditee.
44

c. Efektivitas – pencapaian maksud dan tujuan yang ditetapkan
Menurut Khan (1988) audit efektivitas mungkin adalah wilayah paling penting
dalam audit kinerja. Sumber daya mungkin dapat diperoleh secara ekonomis
dan efisien tetapi auditee mungkin tidak dapat mencapai tujuannya. Efektivitas
adalah konsep pencapaian tujuan dan dipertimbangkan dalam hubungan antara
tujuan, output dan dampak. Apakah maksud yang ditetapkan dicapai dengan
perangkat yang digunakan, output yang dihasilkan dan dampak yang diamati?
Apakah dampak yang diamati adalah hasil dari kebijakan dan bukan hal lain?
Reviu efektivitas mengasumsikan adanya tujuan atau outcome program publik
yang dapat diukur. Tujuan atau outcome ini berperan sebagai kriteria untuk
auditor.
Pertanyaan tentang efektivitas terdiri dari dua bagian: pertama, apakah tujuan
kebijakan telah dicapai, dan kedua, apakah hal ini dapat diatribusikan dengan
kebijakan. Untuk menilai lingkup pencapaian tujuan, maka tujuan harus
diformulasikan dalam sebuah cara yang memungkinkan penilaian jenis ini
dapat dilakukan. Hal ini tidak mudah dilakukan dengan tujuan yang tidak jelas
atau abstrak. Untuk menilai lingkup kejadian yang diamati dapat ditelusur
kembali ke kebijakan, diperlukan pembandingan yang dilakukan dengan
mengukur sebelum dan sesudah kebijakan diterapkan dan mengukur dengan
melibatkan suatu grup pengendali yang tidak menjadi subyek dari kebijakan.
Dalam praktek, pembandingan umumnya sulit dilakukan, sebagian karena
kurangnya materi pembanding. Dalam kasus tersebut, ada alternatif yaitu
menilai plausibilitas asumsi yang dijadikan dasar kebijakan.
45

Auditor dapat menilai atau mengukur efektivitas dengan membandingkan
oucome dengan tujuan yang telah ditetapkan dalam sasaran kebijakan.
Pendekatan ini disebut analisis ‘pencapaian tujuan’. Tetapi, ketika melakukan
audit efektivitas, auditor biasanya harus mencoba untuk menentukan lingkup
sejauh mana instrumen yang digunakan senyatanya berkontribusi terhadap
pencapaian tujuan kebijakan. Inilah aplikasi sebenarnya dari audit efektivitas
dan mensyaratkan bukti bahwa outcome, yang diamati, senyatanya disebabkan
oleh tindakan diperiksa dan bukan oleh faktor-faktor lain. Contohnya, bila
tujuan kebijakan tersebut adalah untuk menurunkan pengangguran, apakah
penurunan angka pengangguran yang diamati adalah hasil dari tindakan entitas
yang diaudit, atau apakah hal itu adalah hasil dari perbaikan umum iklim
ekonomi dan entitas yang diaudit tidak memiliki pengaruh atau kontrol? Oleh
karena itu disain audit efektivitas harus memasukkan pertanyaan-pertanyaan
atribusi dan dapat mengeluarkan variabel-variabel eksternal dan perantara.
Untuk pengujian efektivitas adalah hal yang umum untuk menilai outcome
atau dampak dari suatu kegiatan. Sehingga, meski pendekatan berbasis sistem
dapat digunakan, auditor biasanya juga harus memperoleh bukti substantif
yang cukup tentang dampak dari kegiatan atau program, dan umumnya auditor
harus mengumpulkan informasi tidak hanya dari institusi yang diaudit tetapi
juga stakeholder lainnya di wilayah tersebut. Hal ini penting mengingat
tindakan stakeholder lain dapat mempengaruhi dampak.
Satu aspek spesifik adalah dampak yang tidak diharapkan, terutama bila
dampak tersebut bersifat negatif. Ada permasalahan penentuan garis batas
46

karena dampak ini dapat melebar ke wilayah di luar kompetensi dan
kekuasaan SAI. Satu cara untuk membatasi lingkup tersebut dengan melihat
dampak yang tidak diharapkan tersebut yang sedang ditangani dalam program
yang lain.

2.3.3. Hubungan Antara Aspek Ekonomi, Efisiensi dan Efektivitas
Gambar 2.4. Hubungan ekonomi, efisiensi dan efektivitas dalam model input-
output (dimodifikasi dari Brazilian Court of Audit, 1998; Chambers dan Rand,
2000; dan Larsen, 2001).

Aspek ekonomi, efisiensi dan efektivitas dalam pemeriksaan kinerja saling
berhubungan dalam suatu model input-output (Brazilian Court of Audit, 1998)
seperti ditunjukkan dalam Gambar 2.4. Ekonomi adalah fungsi dari input aktual
terhadap input yang direncanakan. Efisiensi adalah fungsi dari output aktual
terhadap input aktual. Dan efektivitas adalah fungsi dari output yang diharapkan
(outcome) terhadap output aktual.

2.4. Evaluasi Efektivitas Sistem Informasi
Organisasi umumnya memperoleh sistem informasi dengan dua cara: (1)
mengembangkan sendiri melalui aktivitas pengembangan formal dan (2) membeli
47

sistem informasi komersial dari penyedia software (Hall & Singleton, 2005;
Hunton dkk, 2004; Martin dkk, 2005; Mustakini, 2005). Setelah sistem informasi
diterapkan dan dioperasikan, proses evaluasi efektivitas dilaksanakan untuk
menentukan sejauh mana sistem tersebut mencapai tujuan yang telah ditetapkan
untuknya (Weber, 1999). Evaluasi efektivitas sistem informasi dan pemeriksaan
kinerja atas aspek efektivitas sistem informasi merupakan satu irisan antara audit
sistem informasi dan audit kinerja karena memiliki tujuan yang sama yaitu
mengukur sejauh mana tujuan yang diharapkan atau outcome dicapai dengan
penggunaan sistem informasi.
Menurut Weber (1999) evaluasi efektivitas sistem melibatkan enam langkah
sebagai berikut:
a. Mengidentifikasi tujuan sistem informasi. Kadang tujuan ditetapkan secara
jelas dan dapat diukur, tetapi kadang tujuan tidak ditetapkan dengan jelas.
b. Memilih pengukuran yang digunakan. Auditor harus mampu mengukur sejauh
mana tiap tujuan sistem yang diidentifikasi telah dicapai. Pengukuran ini dapat
bersifat kuantitatif dengan menggunakan kuesioner dan data statistik, maupun
kualitatif dengan menggunakan metode wawancara dan observasi.
c. Mengidentifikasi sumber data. Berdasarkan pengukuran yang dipilih, auditor
kemudian mengidentifikasi sumber-sumber data yang paling tepat.
d. Mendapatkan nilai-nilai ex ante pengukuran. Setelah auditor mengidentifikasi
pengukuran dan sumber data yang tepat, auditor harus dapat menentukan nilai-
nilai pengukuran tersebut sebelum sistem yang mereka evaluasi diterapkan.
Nilai-nilai ini digunakan sebagai dasar untuk menentukan dampak dari sistem.
48

e. Mendapatkan nilai-nilai ex post pengukuran. Setelah sistem diterapkan, auditor
kemudian harus mengumpulkan data untuk pengukuran yang telah dipilih
untuk mengevaluasi efektivitas.
f. Menilai dampak sistem. Ketika auditor memiliki nilai-nilai pengukuran ex ante
dan ex post, auditor kemudian dapat menilai dampak sistem dengan
membandingkan nilai-nilai dari dua kelompok pengukuran tersebut.

2.4.1. Model Efektivitas Sistem Informasi
Agar memampukan untuk mengevaluasi efektivitas sistem dan memahami
mengapa sebuah sistem efektif atau tidak efektif, auditor memerlukan suatu model
untuk menentukan hubungan antara faktor-faktor yang mempunyai dampak
terhadap efektivitas sistem. Weber (1999) mengusulkan suatu model yang
merupakan kombinasi dari hasil penelitian DeLone dan McLean (1992), Compeau
dan Higgins (1995), dan Davis dkk (1989).
Model yang diusulkan oleh Weber ini menggunakan basis model kesuksesan
sistem informasi DeLone dan McLean atau D&M IS Success Model (1992).
Model ini kemudian diperbarui (DeLone dan McLean, 2003) dan dikenal sebagai
model kesuksesan sistem informasi DeLone dan McLean diperbarui atau Updated
D&M IS Success Model. Model tersebut dimodifikasi oleh Weber (1999) dengan
menambahkan pengukuran-pengukuran “kegunaan persepsian” (perceived
usefulness) dan “kemudahan penggunaan persepsian” (perceived ease of use) dari
TAM (Davis, 1989; Davis dkk, 1989) serta “keyakinan-sendiri komputer”
(computer self-efficacy) dari teori keyakinan-sendiri (Marakas dkk, 2007;
49

Compeau dan Higgins, 1995). Penelitian ini tidak menggunakan model original
DeLone dan McLean yang diusulkan oleh Weber sebab tidak mutakhir terutama
untuk digunakan di e-commerce yang merupakan aplikasi yang belum banyak
muncul di model awal (Mustakini, 2007a). Penelitian ini menggunakan istilah
model kesuksesan sistem informasi DeLone & McLean atau Model D&M untuk
menunjukkan maksud yang sama.
Model D&M diperbarui merefleksi ketergantungan dari tujuh pengukuran
kesuksesan informasi seperti ditunjukkan dalam Gambar 2.5. Ketujuh elemen atau
faktor atau komponen atau pengukuran dari model ini adalah:
a. kualitas informasi (information quality),
b. kualitas sistem (system quality),
c. kualitas pelayanan (service quality),
d. minat memakai (intention to use),
e. pemakaian (use),
f. kepuasan pemakai (user satisfaction), dan
g. manfaat-manfaat bersih (net benefits)
Penjelasan mengenai masing-masing elemen atau faktor atau pengukuran di atas
akan dibahas dalam bagian-bagian selanjutnya. Menurut Mustakini (2007a) model
kesuksesan ini didasarkan pada proses dan hubungan kausal dari dimensi-dimensi
di model. Model ini tidak mengukur tujuh dimensi pengukuran kesuksesan sistem
informasi secara independen tetapi mengukurnya secara keseluruhan satu
mempengaruhi yang lainnya.
50

Dari model ini dapat dijelaskan bahwa “kualitas sistem”, “kualitas informasi”
dan “kualitas pelayanan” secara mandiri dan bersama-sama mempengaruhi baik
“pemakaian” dan “kepuasan pemakai”.
Gambar 2.5. Model D&M diperbarui (dimodifikasi dari DeLone dan McLean,
2003; dan Mustakini, 2007a).

Pengukuran dari “pemakaian” mempunyai banyak dimensi, seperti misalnya
pemakaian sukarela atau wajib, mendapat informasi (informed) atau tidak
mendapat infomasi (uninformed), efektif lawan tidak efektif dan lainnya. DeLone
dan McLean (2003) mengusulkan “minat memakai” sebagai pengukuran
alternatif. “Minat memakai” adalah suatu sikap (attitude), sedang “pemakaian”
adalah perilaku (behavior).
Seperti dalam formulasi awal Model D&M, “pemakaian” dan “kepuasan
pemakai” sangat erat berhubungan. “Pemakaian” harus mendahului “kepuasan
pemakai” sebagai suatu proses, tetapi pengalaman yang positif karena “memakai”
akan mengakibatkan “kepuasan pemakai” yang lebih tinggi sebagai suatu kausal.
Demikian pula, peningkatan “kepuasan pemakai” akan mengakibatkan
peningkatan “minat memakai”, dan kemudian “memakai”.
51

Sebagai hasil dari “pemakaian” dan “kepuasan pemakai”, “manfaat-manfaat
bersih” tertentu akan muncul. Apabila sistem informasi dilanjutkan, maka
diasumsikan bahwa “manfaat-manfaat bersih” menurut perspektif pemilik atau
stakeholder sistem adalah positif, sehingga mempengaruhi dan menguatkan
“pemakaian” dan “kepuasan pemakai” selanjutnya. Umpan balik ini masih valid
bahkan untuk “manfaat-manfaat bersih” yang negatif. Kurangnya manfaat-
manfaat positif akan mengakibatkan berkurangnya pemakaian dan kemungkinan
pemutusan sistem. Tantangan bagi para peneliti adalah untuk mendefinisikan
secara jelas dan hati-hati stakeholder dan konteks “manfat-manfaat bersih”
diukur.
Menurut Weber (1999) auditor dapat menggunakan model tersebut dengan dua
cara. Pertama, mereka dapat menggunakannya untuk menyusun pendekatan
pengumpulan data yang diperlukan untuk menilai apakah suatu sistem memenuhi
tujuan-tujuannya secara obyektif. Tiap komponen dalam model menunjukkan
jenis-jenis bukti yang harus dikumpulkan oleh auditor untuk mencapai evaluasi
global atas efektivitas sistem. Kedua, auditor dapat menggunakan model itu untuk
membantu memahami mengapa suatu sistem efektif atau tidak efektif.
DeLone dan McLean mengusulkan model pengukuran kesuksesan e-
commerce berdasarkan modifikasi model awal kesuksesan sistem informasi dan
model yang diperbarui (Mustakini, 2007a). Meskipun penelitian ini tidak
menggunakan pendekatan komersial e-business dalam mengevaluasi e-
government, tetapi penelitian ini mengadopsi model kesuksesan e-commerce
tersebut. Model tersebut mengevaluasi e-commerce dari perspektif pemakai
52

individualnya. Bagian-bagian berikut ini akan menjelaskan mengenai elemen atau
faktor atau pengukuran dalam Model D&M yang diperbarui dan yang diterapkan
dalam pengukuran kesuksesan e-commerce.

2.4.2. Kualitas Sistem
Kualitas sistem digunakan untuk mengukur kualitas sistem pemrosesan
informasi atau sistem teknologi informasi itu sendiri. Di lingkungan internet,
kualitas sistem yang dinilai oleh pemakainya adalah ketergunaan (usability),
ketersediaan (availability), keandalan (reliability), keadaptasian (adaptability),
dan lama respon (response time). Pengukuran tambahan yang umum digunakan
adalah kemanfaatan (usefulness), keresponan (responsiveness), keluwesan
(flexibility), kefungsionalan (functionality), keskalaan (scalability), dan
keinteraksian (interactivity).
Pengukuran baru yang khusus muncul di e-commerce adalah kustomisasi
(customization), kemudahan navigasi (ease of navigation), privasi (privacy), dan
keamanan (security) (Mustakini, 2007a).

2.4.3. Kualitas Informasi
Kualitas informasi mengukur kualitas informasi sebagai keluaran dari sistem
informasi. Kualitas informasi menangkap isi dari e-commerce. Pengukuran ini
misalnya adalah isi situs web harus personal (personalized), lengkap (complete),
relevan (relevant), mudah dipahami (easy to understand), dan aman (secure).
53

Pengukuran-pengukuran yang baru diantaranya adalah isi yang dinamik
(dynamic content) dan keragaman informasi (variety of information) (Mustakini,
2007a).

2.4.4. Kualitas Pelayanan
Kualitas pelayanan mengukur kualitas pelayanan sistem informasi. Dimensi
ini menjadi lebih penting di lingkungan e-commerce dibandingkan di penerapan
sebelumnya karena pemakai-pemakai sistem sekarang adalah pelanggan-
pelanggan bukannya karyawan-karyawan atau pemakai-pemakai internal
organisasi. Oleh karena itu dukungan yang jelek akan menyebabkan kehilangan
pelanggan.
Kualitas pelayanan umumnya diukur dengan kecepatan respon
(responsiveness), jaminan (assurance), empati (emphaty), dan layanan setelahnya
(following-up service). Kualitas pelayanan juga diukur dengan efektivitas dari
kemampuan dukungan on-line semacam jawaban-jawaban pertanyaan-pertanyaan
yang sering ditanyakan, situs yang dapat disesuaikan sendiri, dan pelacakan order
(Mustakini, 2007a).

2.4.5. Minat Memakai dan Pemakaian
Minat memakai digunakan untuk mengukur keinginan untuk melakukan
perilaku memakai sistem informasi dan pemakaian adalah penggunaan keluaran
suatu sistem informasi oleh pemakai. Seperti telah dijelaskan sebelumnya bahwa
pengukuran pemakaian dapat mengakibatkan bias karena melibatkan banyak
54

dimensi yang tidak terukur, oleh karena itu minat memakai dapat digunakan untuk
menggantikannya dalam konteks tertentu.
Dalam lingkungan e-commerce pemakaian mengukur semuanya dari
mengunjungi suatu situs web, navigasi di dalam situs web, sampai ke pengambilan
informasi dan mengeksekusi transaksi-transaksi di situs web (Mustakini, 2007a).
Pengukuran-pengukuran yang umum digunakan adalah sifat pemakaian (nature of
use), pola-pola navigasi (navigation patterns), jumlah situs yang dikunjungi
(number of site visits), dan jumlah transaksi yang dieksekusi (number of
transactions executed) (DeLone dan McLean, 2003).

2.4.6. Kepuasan Pemakai
Kepuasan pemakai adalah respon pemakai terhadap penggunaan keluaran
sistem informasi. Dimensi ini seharusnya mengukur semua siklus pengalaman
kepuasan pelanggan dari pengambilan informasi sampai ke pembelian oleh
pelanggan, pembayaran oleh pelanggan, penerimaan oleh pelanggan, dan layanan
kepada pelanggan.
Pengukuran-pengukuran yang umum digunakan adalah pembelian kembali
(repeat purchases), kunjungan kembali (repeat visits) dan survei pemakai (user
surveys) (DeLone dan McLean, 2003).

2.4.7. Manfaat-manfaat Bersih
Manfaat-manfaat bersih digunakan untuk mengukur nilai bersih dampak
positif dan negatif dari sistem informasi pada pemakai individual dan organisasi,
55

grup pemakai, antar organisasi, konsumen, pemasok, sosial bahkan negara.
Pengukuran-pengukuran manfaat-manfaat bersih ditentukan oleh konteks dan
sasaran-sasaran spesifik dari investasi sistem informasi.
DeLone dan McLean (2003) memberikan contoh penghematan kos (cost
savings), perluasan pasar (expanded markets) dan penjualan tambahan
(incremental additional sales) sebagai dampak bagi organisasi dan penurunan
biaya pencarian (reduced search costs) dan penghematan waktu (time savings)
sebagai dampak bagi individu pelanggan.
Untuk menyusun pengukuran-pengukuran manfaat-manfaat bersih bagi
masyarakat dalam e-government diperlukan analisis mendalam mengenai:
kualifikasi untuk dapat dikatakan sebagai manfaat; siapa yang mendapat manfaat;
dan tingkat analisis manfaat (Mustakini, 2007a).
56

BAB III
Rancangan Model

3.1. Tahapan Pemeriksaan Kinerja
Gambar 3.1. Tahap-tahap pemeriksaan kinerja dan lingkup penelitian.

SPKN (BPK, 2007) menjelaskan bahwa proses pemeriksaan kinerja melalui
tiga tahap berurutan yaitu: (1) perencanaan, (2) pelaksanaan, dan (3) pelaporan.
Tahap-tahap pemeriksaan kinerja ini ditunjukkan pada Gambar 3.1. Fokus dari
penelitian ini adalah pemodelan tahap perencanaan dan pelaksanaan. Tahap
pelaporan tidak dibahas, sebab tahap ini lebih berkaitan dengan cara pelaporan
pelaksanaan pemeriksaan yang diterapkan secara umum dalam pemeriksaan
kinerja. Sedang tahap perencanaan dan pelaksanaan pemeriksaan kinerja menjadi
unik dan khusus sesuai bidang atau programnya.
SPKN (BPK, 2007) juga menjelaskan bahwa tahap perencanaan dan
pelaksanaan pemeriksaan kinerja meliputi proses seperti yang ditunjukkan pada
Gambar 3.2. Sebelum membuat perencanaan pemeriksaan, hendaknya auditor
terlebih dulu memahami program yang akan diperiksa untuk menentukan
57

signifikansi masalah dan kebutuhan potensial pengguna laporan pemeriksaan.
Kemudian auditor hendaknya juga: mempertimbangkan pengendalian intern;
merancang deteksi penyimpangan, fraud dan abuse; mempertimbangkan hasil
pemeriksaan sebelumnya; dan mempertimbangkan ketersediaan staf dan sumber
daya lain. Berdasarkan pemahaman dan pertimbangan-pertimbangan tersebut
auditor membuat perencanaan pemeriksaan yang meliputi tujuan, lingkup, kriteria
dan metodologi pemeriksaan. Setelah perencanaan, auditor kemudian
melaksanakan pemeriksaan untuk mengumpulkan dan menguji bukti-bukti dan
mengkomunikasikan hasil pemeriksaan kepada pihak-pihak yang terkait.
Proses-proses yang dilakukan dalam perencanaan dan pelaksanaan
pemeriksaan kinerja berlaku secara umum atas semua kegiatan pemeriksaan
kinerja. Yang membedakan antara satu pemeriksaan kinerja dengan pemeriksaan
kinerja yang lainnya adalah penyusunan kriteria yang digunakan. Kriteria untuk
pemeriksaan kinerja di bidang pelayanan medis berbeda dengan kriteria untuk
bidang pelayanan pendidikan, pelayanan air minum dan pelayanan sosial.
Demikian pula kriteria pemeriksaan kinerja untuk bidang e-government, unik dan
berbeda dengan bidang-bidang lain. Oleh karena itu model yang dirancang dalam
penelitian ini adalah model yang diterapkan untuk penyusunan kriteria
pemeriksaan kinerja atas aplikasi e-government.

3.1.1. Kriteria
Menurut SPKN (BPK, 2007) kriteria adalah standar ukuran harapan mengenai
apa yang seharusnya terjadi, praktik terbaik, dan benchmarks. Kinerja
58

dibandingkan atau dievaluasi dengan kriteria ini. Kriteria, sebagai salah satu unsur
temuan pemeriksaan, memberikan suatu hubungan dalam memahami hasil
pemeriksaan. Rencana pemeriksaan harus menyatakan kriteria yang akan
digunakan. Dalam menentukan kriteria, pemeriksa harus menggunakan kriteria
yang masuk akal, dapat dicapai, dan relevan dengan tujuan pemeriksaan.
Pemeriksa harus mengkomunikasikan kriteria tersebut kepada entitas yang
diperiksa sebelum atau pada saat dimulainya pemeriksaan.
Gambar 3.2. Tahap perencanaan dan pelaksanaan pemeriksaan kinerja
(interpretasi peneliti dari SPKN [BPK, 2007]).



59

Berikut ini adalah beberapa contoh kriteria:
a. Maksud dan tujuan yang ditetapkan oleh ketentuan peraturan perundang-
undangan atau yang ditetapkan oleh entitas yang diperiksa.
b. Kebijakan dan prosedur yang ditetapkan oleh entitas yang diperiksa.
c. Pendapat ahli.
d. Target kinerja tahun berjalan.
e. Kinerja tahun-tahun sebelumnya.
f. Kinerja entitas yang sejenis.
g. Kinerja sektor swasta di bidang yang sama.
h. Praktik terbaik organisasi terkemuka.
Dalam hal pemeriksaan kinerja aspek efektivitas e-government, baik BPK
maupun pemerintah-pemerintah daerah belum memiliki kriteria yang telah
disepakati bersama. Oleh karena itu penelitian ini mengusulkan beberapa kriteria
yang dapat digunakan sesuai dengan ketentuan SPKN. Menurut SPKN kriteria
yang dapat digunakan dalam evaluasi efektivitas e-government adalah berupa
peraturan perundang-undangan yaitu: Inpres No. 3 Tahun 2003 dan panduan
penyelenggaraan situs web pemerintah daerah yang disusun oleh Kementrian
Komunikasi dan Informasi (2006); pendapat ahli yaitu: hasil-hasil penelitian di
bidang evaluasi efektivitas e-government; dan praktik terbaik organisasi
terkemuka yaitu: praktik audit kinerja e-government di negara-negara lain.
Kriteria-kriteria ini digabungkan dalam suatu model yang dirancang dalam
penelitian ini.

60

3.2. Perancangan Model
Kriteria yang digunakan untuk masing-masing aspek pemeriksaan kinerja
berbeda-beda dan ini dapat dijelaskan menggunakan model input-output
(Brazilian Court of Audit, 1998).
Menurut Khan (1988) dan Larsen (2001) aspek ekonomi berkaitan dengan
mempertahankan kos rendah, sehingga kriterianya dapat disusun dengan
menggunakan kos rendah yang mungkin dan dibandingkan dengan anggaran yang
direncanakan dan realisasi aktualnya. Kriteria aspek efisiensi dapat disusun
dengan pembandingan antara output program aktual dengan input berupa sumber
daya aktual yang digunakan dalam proses menghasilkan output. Kriteria aspek
efektivitas dapat disusun dengan menganalisis pencapaian maksud dan tujuan
yang telah ditetapkan, kemudian dibandingkan dengan dampak dari output
program. Metodologi kriteria efektivitas ini dapat ditunjukkan pada Gambar 3.3.
Gambar 3.3. Metodologi kriteria efektivitas.


Model evaluasi efektivitas sistem informasi yang diusulkan oleh Weber (1999)
didasarkan pada Model D&M (DeLone & McLean, 1992). Model ini
dikembangkan berdasarkan penelitian-penelitian yang sudah dilakukan oleh
Shannon dan Weaver (1949), Mason (1978) dan penelitian-penelitian sistem
informasi lainnya yang sudah dilakukan (Mustakini, 2007a).

61

Gambar 3.4. Kategori-kategori kesuksesan sistem informasi (dimodifikasi dari
DeLone dan McLean, 1992).

Di Model D&M, kualitas sistem mengukur kesuksesan teknis, kualitas
informasi mengukur kesuksesan semantik, dan penggunaan, kepuasan pemakai,
dampak individual (individual impact) dan dampak organisasional (organizational
impact) mengukur kesuksesan efektivitas sesuai dengan yang diusulkan oleh
Shannon dan Weaver (1949) dan Mason (1978) dalam Mustakini (2007a).
Mason (1978) di Gambar 3.4 menunjukkan bahwa kualitas produksi dari
tingkatan teknis (technical level) diukur dengan kualitas sistem produksinya
(system quality). Kualitas produk yang berupa hasil dari produksi di tingkatan
semantik (semantic level) diukur dengan kualitas informasi. Di tingkatan
efektivitas (effectiveness level), efektivitas penerima diukur dengan penggunaan
dari sistemnya, efektivitas pengaruh pada penerimanya diukur dengan kepuasan
pemakai dan dampak individual, dan pengaruh ke sistemnya diukur dengan
dampak organisasional. Gambar tersebut juga menunjukkan bagaimana
metodologi kriteria efektivitas yang ditunjukkan dalam Gambar 3.3 dengan
kerangka model input-output memiliki pemahaman sama mengenai efektivitas
sistem informasi yang diteliti oleh DeLone dan McLean (1992).
62

3.3. Model Dasar
Model yang dirancang dalam pengelitian ini didasarkan pada model evaluasi
efektivitas sistem informasi yang diusulkan oleh Weber (1999). Model usulan
Weber berbasis Model D&M (DeLone dan McLean, 1992) yang dimodifikasi
dengan menambahkan konstruk-konstruk TAM (Davis dkk, 1989) dan keyakinan-
sendiri komputer dari teori keyakinan-sendiri (Marakas dkk, 2007; Compeau dan
Higgins, 1995). Meskipun mendasarkan pada model Weber (1999), tetapi model
yang dirancang dalam penelitian ini menggunakan Model D&M yang diperbarui
(DeLone dan McLean, 2003) dan tidak memasukkan konstruk-konstruk TAM dan
keyakinan-sendiri komputer. Model penelitian ini untuk selanjutnya disebut
sebagai Model EFEG.
Menurut Mustakini (2007a) Model D&M original tidak mutakhir terutama
untuk digunakan di e-commerce yang merupakan aplikasi yang belum banyak
muncul di model awal. Model TAM menyatakan bahwa pemakai sistem akan
menggunakan sistem jika sistem bermanfaat baik sistem itu mudah digunakan
atau tidak mudah digunakan. Bermanfaat atau tidaknya suatu sistem dapat
dinyatakan dengan dimensi kualitas sistem yang ada pada Model D&M. Sedang
konstruk keyakinan-sendiri komputer berhubungan dengan suatu pertimbangan
kemampuan seseorang untuk menggunakan suatu komputer. Penelitian ini
menekankan pada karakteristik sistem dan pengaruhnya terhadap pencapaian
tujuan sistem, sehingga pertimbangan kemampuan individu-individu pengguna e-
government tidak diteliti.
63

Gambar 3.5 menunjukkan bahwa Model EFEG ini sesuai dengan metodologi
kriteria. Dimensi “kualitas sistem”, kualitas informasi”, dan “kualitas pelayanan”
adalah pengukur-pengukur dari output sistem informasi. Dimensi “pemakaian”
dan “kepuasan pemakai” adalah pengukur-pengukur dari dampak aktual dari
output sistem informasi. Sedang dimensi “manfaat-manfaat bersih” adalah
pengukur dari outcome yang diharapkan dari penggunaan sistem informasi.
Gambar 3.5. Model dasar evaluasi efektivitas e-government yang diusulkan atau
model EFEG (dimodifikasi dari Weber, 1999).
Kualitas Informasi
(Information Quality)
Kualitas Sistem
(System Quality)
Kualitas Pelayanan
(Service Quality)
Kepuasan Pemakai
(User Satisfaction)
Manfaat-manfaat Bersih
(Net Benefits)
Pemakaian (Use)
Dampak Output Output Program Outcome


3.3.1. Analisis Tujuan Pengembangan E-Government
Model EFEG dirancang untuk diadaptasi dalam konteks aplikasi e-government
di Indonesia. Oleh karena itu dibutuhkan analisis terhadap tujuan pengembangan
e-government nasional yang ditetapkan oleh pemerintah Indonesia dalam Inpres
Nomor 3 Tahun 2003. Analisis ini digunakan untuk mengidentifikasi kriteria dari
64

output e-government dan outcome yang diharapkan dari penggunaan e-
government. Output yang diidentifikasi akan digunakan sebagai dasar dalam
menyusun pengukur-pengukur untuk dimensi “kualitas sistem”, kualitas
informasi”, dan “kualitas pelayanan”. Sedang outcome yang diidentifikasi akan
digunakan sebagai dasar dalam menyusun pengukur-pengukur untuk dimensi
“manfaat-manfaat bersih”.
Tabel 3.1. Identifikasi output dan outcome e-government Indonesia berdasarkan
Inpres Nomor 3 Tahun 2003.
Poin Output Outcome
a - Jaringan informasi publik
- Transaksi pelayanan
publik
- Memuaskan masyarakat
- Menjangkau seluruh wilayah Indonesia
- Beroperasi 24 jam sehari dan 7 hari
seminggu
- Biaya penggunaan yang terjangkau
b - Interaksi dengan dunia
usaha
- Meningkatkan perekonomian nasional
- Memperkuat kemampuan perdagangan
internasional
c - Mekanisme dan saluran
komunikasi lembaga-
lembaga negara
- Fasilitas dialog publik
- Partisipasi masyarakat dalam
perumusan kebijakan negara
d - Sistem manajemen
- Proses kerja
- Efisiensi dan transparansi layanan
publik
- Memperlancar transaksi dan layanan
vertikal dan horisontal institusi
pemerintahan

Inpres Nomor 3 Tahun 2003 menyebutkan empat tujuan pengembangan e-
government Indonesia yaitu:
a. Pembentukan jaringan informasi dan transaksi pelayanan publik yang
memiliki kualitas dan lingkup yang dapat memuaskan masyarakat luas serta
dapat terjangkau di seluruh wilayah Indonesia pada setiap saat tidak dibatasi
oleh sekat waktu dan dengan biaya yang terjangkau oleh masyarakat.
65

b. Pembentukan hubungan interaktif dengan dunia usaha untuk meningkatkan
perkembangan perekonomian nasional dan memperkuat kemampuan
menghadapi perubahan dan persaingan perdagangan internasional.
c. Pembentukan mekanisme dan saluran komunikasi dengan lembaga-lembaga
negara serta penyediaan fasilitas dialog publik bagi masyarakat agar dapat
berpartisipasi dalam perumusan kebijakan negara.
d. Pembentukan sistem manajemen dan proses kerja yang transparan dan efisien
serta memperlancar transaksi dan layanan antar lembaga pemerintah dan
pemerintah daerah otonom.
Dari empat tujuan tersebut dapat diidentifikasi output dan outcome e-government
yang diharapkan, seperti ditunjukkan dalam Tabel 3.1.
Tabel 3.2. Manfaat-manfaat bersih e-government.
Konstituen Manfaat-manfaat Bersih
Bisnis - Meningkatkan perekonomian nasional
- Memperkuat kemampuan perdagangan internasional
Masyarakat - Memuaskan masyarakat
- Menjangkau seluruh wilayah Indonesia
- Beroperasi 24 jam sehari dan 7 hari seminggu
- Biaya penggunaan yang terjangkau
Pemerintah - Partisipasi masyarakat dalam perumusan kebijakan negara
- Efisiensi dan transparansi layanan publik
- Memperlancar transaksi dan layanan vertikal dan horisontal
institusi pemerintahan

3.3.2. Manfaat-manfaat Bersih
Menurut Behn (1995) secara tradisional manfaat bersih e-government sulit
untuk diidentifikasi bahkan dikuantifikasi sebab meliputi hal-hal yang tidak
berwujud. Meskipun begitu, Inpres Nomor 3 Tahun 2003 memberi gambaran
identifikasi manfaat bersih e-government seperti yang ditunjukkan pada kolom
66

“outcome” dari Tabel 3.1. Menurut Mustakini (2007a) untuk mengidentifikasi
manfaat-manfaat bersih harus diketahui lebih dulu siapa yang mendapat manfaat.
Pengelompokan siapa yang mendapat manfaat didasarkan pada tiga konstituen e-
government yaitu masyarakat, pemerintah dan bisnis (Zhou, 2001; dan Young dan
Leong, 2003). Tabel 3.2 menunjukkan identifikasi manfaat-manfaat bersih e-
government berdasarkan tiga konstituennya.

3.3.3. Kualitas e-Government
Inpres No. 3 Tahun 2003 tidak menyebutkan karakteristik kualitas output e-
government yang harus dimiliki untuk mencapai outcome yang telah ditetapkan.
Menurut Model D&M diperbarui (DeLone dan McLean, 2003), karakteristik
kualitas sistem informasi merupakan komposisi dari kualitas informasi
(information quality), kualitas sistem (system quality) dan kualitas pelayanan
(service quality).
Tabel 3.3. Kualitas e-government.
Dimensi Karakteristik Sumber
Kualitas
Sistem
Fungsionalitas
(functionality)
Wangpipatwong dkk (2005);
Rahardjo dkk (2007)
Keandalan (reliability) Wangpipatwong dkk (2005)
Kegunaan (usability) Wangpipatwong dkk (2005); The
Audit Office of New South Wales
(2002); Dias (2003)
Efisiensi (efficiency) Wangpipatwong dkk (2005)
Lama memuat (download
time)
Molla dan Licker (2001)
Keinteraksian (interactivity) The Audit Office of New South
Wales (2002)
Kemudahan navigasi (ease
of navigation)
The Audit Office of New South
Wales (2002)
Privasi (privacy) Molla dan Licker (2001); Flavián
dan Guinalíu (2006)
67

Dimensi Karakteristik Sumber
Kualitas
Sistem
Keamanan (security) Molla dan Licker (2001) ; Flavián
dan Guinalíu (2006)
Aksesibilitas (accessibility) The Audit Office of New South
Wales (2002)
Kualitas
Informasi
Akurasi (accuracy) Wangpipatwong dkk (2005); Molla
dan Licker (2001); The Audit Office
of New South Wales (2002)
Ketepatwaktuan (timeliness) Wangpipatwong dkk (2005); Molla
dan Licker (2001)
Relevansi (relevancy) Wangpipatwong dkk (2005); Molla
dan Licker (2001)
Kelengkapan (completeness) Wangpipatwong dkk (2005); Molla
dan Licker (2001); The Audit Office
of New South Wales (2002)
Kepahamanan
(understandability)
Molla dan Licker (2001)
Kekinian (currency) Molla dan Licker (2001); The Audit
Office of New South Wales (2002)
Format Molla dan Licker (2001); Gable dkk
(2003)
Keringkasan (conciseness) Gable dkk (2003)
Kualitas
Pelayanan
Keandalan (reliability) Kettinger dan Lee (1997); Agus dkk
(2007)
Keresponan (responsiveness) Kettinger dan Lee (1997); Agus dkk
(2007)
Jaminan (assurance) Kettinger dan Lee (1997)
Empati (empathy) Kettinger dan Lee (1997)

Tabel 3.3 menunjukkan pengukur-pengukur untuk dimensi “kualitas
informasi”, “kualitas sistem”, dan “kualitas pelayanan” e-government yang
didasarkan pada beberapa referensi penelitian aplikasi berbasis internet
sebelumnya yang menggunakan Model D&M dan teori kualitas pelayanan dan
praktik terbaik audit kinerja e-government yang dilakukan oleh Kantor Audit
Negara Bagian New South Wales, Australia (Horne, 2003; The Audit Office of
New South Wales, 2002) dan Brazilian Court of Audit (Dias, 2003).

68

3.3.4. Pemakaian dan Kepuasan Pemakai
“Pemakaian” adalah pengukuran yang penting untuk efektivitas sistem-sistem
e-government. Tanpa adanya pemakaian maka outcome yang diharapkan dari e-
government tidak tercapai. Pemakaian sistem e-government juga bersifat sukarela
tidak diwajibkan, artinya pemakainya memiliki kebebasan untuk mengambil
keputusan apakah akan menggunakan sistem e-government atau akan
menggunakan cara manual, sehingga konstruk ini dimasukkan dalam model. Sifat
pemakaian e-government umumnya adalah: pencarian informasi; pengunduhan,
pengisian dan submisi formulir dan dokumen; transaksi online; interaksi; dan
konsultasi layanan publik (Wangpipatwong dkk, 2005; Carter dan Belanger, 2003;
Asgarkhani, 2005). Kepuasan pemakai diukur berdasarkan kualitas sistem,
kualitas informasi, kualitas pelayanan, dan kepuasan menyeluruh dari pengalaman
menggunakan e-government (Gable dkk, 2003).
Gambar 3.6. Model penelitian dan hipotesis-hipotesis.



69

3.3.5. Model Penelitian dan Hipotesis
Gambar 3.6 menunjukkan hipotesis-hipotesis yang diuji, yang mewakili
hubungan proses dan kausal dari model yang dirancang. Hipotesis-hipotesis
tersebut didaftar dalam Tabel 3.4.
Tabel 3.4. Hipotesis-hipotesis yang diuji.
Model Konseptual Hipotesis-hipotesis
Kualitas sistem, kualitas
informasi, dan kualitas
pelayanan e-government
secara sendiri-sendiri
dan bersama-sama
mempengaruhi
pemakaian dan
kepuasan pemakai
H1a: Kualitas sistem e-government mempengaruhi
secara positif ke pemakaian e-government
H1b: Kualitas sistem e-government mempengaruhi
secara positif ke kepuasan pemakai e-government
H2a: Kualitas informasi e-government mempengaruhi
secara positif ke pemakaian e-government
H2b: Kualitas informasi e-government mempengaruhi
secara positif ke kepuasan pemakai e-government
H3a: Kualitas pelayanan e-government mempengaruhi
secara positif ke pemakaian e-government
H3b: Kualitas pelayanan e-government mempengaruhi
secara positif ke kepuasan pemakai e-government
Pemakaian dan
kepuasan pemakai e-
government saling
mempengaruhi dan
secara sendiri-sendiri
dan bersama-sama
mempengaruhi manfaat-
manfaat bersih e-
government
H4a: Pemakaian e-government mempengaruhi secara
positif ke kepuasan pemakai e-government
H4b: Pemakaian e-government mempengaruhi secara
positif ke manfaat-manfaat bersih
H5a: Kepuasan pemakai e-government mempengaruhi
secara positif ke pemakaian e-government
H5b: Kepuasan pemakai e-government mempengaruhi
secara positif ke manfaat-manfaat bersih

Model di Gambar 3.6 menunjukkan arah bolak-balik dari pemakaian e-
government dengan kepuasan pemakai e-government. Pengaruh mutual seperti ini
tidak dapat diuji bersamaan, sehingga harus diuji dua kali yaitu menjadi model 1
seperti pada Gambar 3.7 yang mengasumsikan pengaruh dari pemakaian e-
government ke kepuasan pemakai e-government (H4a) dan model 2 seperti pada
Gambar 3.8 yang mengasumsikan pengaruh dari kepuasan pemakai e-government
ke pemakaian e-government (H5a).
70

Gambar 3.7. Model penelitian 1.


Gambar 3.8. Model penelitian 2.


3.4. Metodologi Pengujian Model
3.4.1. Prosedur
Instrumen survei digunakan untuk mengumpulkan data untuk menguji
hubungan-hubungan yang ditunjukkan dalam model penelitian. Pengujian awal
71

(pilot test) dari instrumen survei dilakukan untuk menilai validitas isi (content
validity) apakah item-item individual dalam instrumen telah secara memadai
mewakili seluruh semesta item-item yang relevan di dalam penelitian (Cooper dan
Schindler, 2006). Instrumen survei diujicobakan kepada auditor sistem informasi
BPK (n = 3) yang memiliki masa kerja lebih dari delapan tahun dan latar belakang
pendidikan paskasarjana (Strata 2). Dalam pengujian awal tersebut tidak ada
usulan perbaikan atau tambahan, sehingga bias respon dari kesalahan pemahaman
terhadap instrumen seharusnya dapat dikurangi.
Responden dari pengujian Model EFEG ini adalah auditor sistem informasi
BPK yang telah memiliki jenjang jabatan fungsional “Pemeriksa Muda Bidang
TI” dan mahasiswa paskasarjana program beasiswa Magister TI (MTI)
Universitas Gadjah Mada (UGM) konsentrasi Chief of Information Officer (CIO).
Alasan yang mendasari dipilihnya dua kelompok responden tersebut adalah: (1)
auditor sistem informasi memiliki kompetensi dan pemahaman yang dibutuhkan
dalam pemeriksaan berbasis sistem informasi karena telah mendapat pendidikan
dan pelatihan pemeriksaan bidang TI, (2) auditor sistem informasi BPK
merupakan representasi dari BPK yang memiliki kewenangan untuk memeriksa
pengelolaan keuangan negara oleh pemerintah daerah, (3) para mahasiswa MTI
UGM adalah para pegawai negeri sipil (PNS) di pemerintah-pemerintah daerah di
Indonesia yang dianggap mewakili pengambil keputusan dalam penerapan e-
government, (4) program beasiswa CIO bertujuan untuk mencetak PNS yang
mampu menerapkan e-government di pemerintah daerah, dan (5) dua kelompok
72

responden tersebut dianggap mewakili pihak auditor dan auditee dalam
penyusunan kriteria pemeriksaan.
Pemilihan sampel dalam pengujian model ini dilakukan menggunakan metode
purposive sampling dengan jenis quota sampling (Cooper dan Schindler, 2006).
Metode purposive sampling digunakan karena responden harus memiliki
karakteristik unik yaitu auditor BPK yang memiliki keahlian pemeriksaan bidang
TI dan PNS pemerintah daerah yang memiliki kompetensi dan pemahaman dalam
penerapan e-government. Prinsip quota sampling digunakan untuk meningkatkan
keterwakilan dari kelompok auditor dan auditee dengan jalan menyeimbangkan
jumlah responden dari masing-masing kelompok tersebut, yaitu sebanyak 25 (n =
50).
Kabupaten Sragen dipilih sebagai sampel untuk studi kasus dalam penelitian
ini sebab menjadi peraih penghargaan “E-Government Award” untuk tahun 2006
dan 2007 dalam kategori “Best of the Best” untuk kelompok kabupaten yang
dilaksanakan oleh Majalah Warta Ekonomi dan digunakan sebagai percontohan
bagi pemerintah-pemerintah daerah lain dalam pelayanan perijinan. Responden
diminta untuk mengunjungi portal situs web pemerintah Kabupaten Sragen
(http://www.sragenkab.go.id) dan memakai fitur atau aplikasi e-government.
Aplikasi tersebut adalah aplikasi perijinan yang populer disebut sebagai one-stop
service (OSS). OSS adalah salah satu contoh aplikasi e-government yang
digunakan oleh masyarakat untuk misalnya mengurus Kartu Keluarga (KK) atau
Kartu Tanda Penduduk (KTP); oleh bisnis untuk misalnya mengurus perijinan
usaha; dan oleh satuan-satuan kerja pemerintah daerah untuk analisis investasi.
73

Responden diminta untuk menggunakan fitur OSS yang dikelola oleh Badan
Pelayanan Terpadu (BPT) melalui situs web (http://bpt.sragenkab.go.id) lalu
mengevaluasinya menggunakan instrumen survei.
Tabel 3.5. Instrumen pengukur Model EFEG.
Dimensi: Kualitas Sistem (SYSQUAL)
Fungsionalitas
(functionality)
Aplikasi e-government selalu bekerja dengan benar
Aplikasi e-government menyediakan informasi dan
formulir-formulir yang dibutuhkan untuk diunduh
Aplikasi e-government menyediakan transaksi-transaksi
yang diperlukan untuk diisi dan dilengkapi secara on-line
Aplikasi e-government menyediakan instruksi-instruksi yang
membantu
Keandalan
(reliability)
Aplikasi e-government tersedia setiap saat
Kegunaan
(usability)
Aplikasi e-government mudah digunakan
Aplikasi e-government menarik
Efisiensi
(efficiency)
Aplikasi e-government dapat menghemat waktu
penggunanya
Aplikasi e-government dapat menghemat biaya
penggunanya
Lama memuat
(download time)
Aplikasi e-government merespon dengan cukup cepat
Keinteraksian
(interactivity)
Aplikasi e-government menyediakan sarana komunikasi
Kemudahan
navigasi (ease of
navigation)
Aplikasi e-government menyediakan pilihan-pilihan
navigasi yang jelas
Link-link navigasi aplikasi e-government disediakan dari
semua halaman
Privasi (privacy) Aplikasi e-government menunjukkan perhatian atas privasi
penggunanya
Aplikasi e-government tidak akan memberikan informasi
pribadi pengguna kepada pihak lain tanpa persetujuannya
Keamanan
(security)
Aplikasi e-government memiliki mekanisme untuk
memastikan pengiriman informasi pengguna dengan aman
Aplikasi e-government menunjukkan perhatian atas
keamanan transaksi
Aksesibilitas
(accessibility)
Aplikasi e-government kompatibel dengan browser-browser
populer
Aplikasi e-government dapat digunakan tanpa grafik
Aplikasi e-government tidak membutuhkan software khusus
untuk digunakan
Aplikasi e-government mudah ditemukan
74

Dimensi: Kualitas Informasi (INFOQUAL)
Akurasi
(accuracy)
Informasi di aplikasi e-government bebas dari kesalahan
Ketepatwaktuan
(timeliness)
Informasi di aplikasi e-government tepat waktu
Relevansi
(relevancy)
Informasi di aplikasi e-government relevan
Kelengkapan
(completeness)
Informasi di aplikasi e-government cukup untuk tugas yang
sedang ditangani
Kepahamanan
(understandability)
Informasi di aplikasi e-government mudah dimengerti
Kekinian
(currency)
Informasi di aplikasi e-government up-to-date
Format Informasi di aplikasi e-government dapat dibaca, jelas dan
diformat dengan baik
Keringkasan
(conciseness)
Informasi di aplikasi e-government ringkas
Dimensi: Kualitas Pelayanan (SERVQUAL)
Keandalan
(reliability)
Ketika layanan aplikasi e-government berjanji untuk
melakukan sesuatu pada suatu waktu, ia melakukannya
Layanan aplikasi e-government melayani dengan baik sejak
pertama kali
Layanan aplikasi e-government memberikan pelayanan tepat
pada saat ia menjanjikannya
Keresponan
(responsiveness)
Pegawai di layanan aplikasi e-government memberikan
pelayanan pengguna yang cepat
Pegawai di layanan aplikasi e-government selalu rela
membantu pengguna
Pegawai di layanan aplikasi e-government tidak pernah
terlalu sibuk untuk menanggapi permintaan pengguna
Jaminan
(assurance)
Perilaku pegawai di layanan aplikasi e-government
menumbuhkan kepercayaan pengguna
Pegawai di layanan aplikasi e-government secara konsisten
sopan terhadap pengguna
Pegawai di layanan aplikasi e-government memiliki
pengetahuan untuk menjawab pertanyaan pengguna
Empati (empathy) Layanan aplikasi e-government memberikan perhatian
individual kepada pengguna
Layanan aplikasi e-government memiliki pegawai yang
memberikan perhatian personal kepada pengguna
Layanan aplikasi e-government mengutamakan kepentingan
pengguna dengan sungguh-sungguh
Pegawai di layanan aplikasi e-government memahami
kebutuhan khusus pengguna
75

3.4.2. Pengukuran
Item-item pengukuran berasal dari sumber-sumber dalam Tabel 3.2 dan Tabel
3.3. Item-item asli ditulis dalam bahasa Inggris, sehingga harus diterjemahkan ke
dalam bahasa Indonesia menurut interpretasi peneliti. Item-item yang mengukur
kualitas sistem dan informasi e-government diadaptasi dari Wangpipatwong
(2005), Roldán dan Leal (2003), The Audit Office of New South Wales (2002),
Barnes dan Vidgen (2004), dan Gable dkk (2003). Dan item-item yang mengukur
kualitas pelayanan e-government diadaptasi dari Kettinger dan Lee (1997).
Kepuasan pemakai e-government diadaptasi dari Gable dkk (2003), DeLone
dan McLean (2003), dan usulan peneliti. Pemakaian e-government diukur
berdasarkan DeLone dan McLean (2003). Item-item yang mengukur manfaat-
manfaat bersih e-government untuk masing-masing konstituennya diadaptasi dan
diterjemahkan dari Inpres Nomor 3 Tahun 2003 seperti dalam Tabel 3.2.
Seluruh variabel diukur dengan skala Likert lima-poin berkisar dari “sangat
tidak setuju” ke “sangat setuju”. Skala Likert dipilih sebab menurut Cooper dan
Schindler (2006) mudah dan cepat disusun serta lebih andal dan memberikan
volume data yang lebih banyak daripada skala-skala lain. Seluruh item
pengukuran model selain manfaat-manfaat bersih ditunjukkan dalam Tabel 3.5
dan secara lengkap sebagai instrumen kuesioner ditunjukkan dalam Lampiran 1.

3.4.3. Analisis Data
Structural equation modeling (SEM) digunakan untuk menilai hubungan
antara konstruk-konstruk bersama-sama dan juga untuk menilai kekuatan prediktif
76

dari model penelitian. Teknik Partial Least Squares (PLS) akan digunakan karena
perangkat ini banyak dipakai untuk analisis kausal-prediktif (causal-predictive
analysis) yang rumit dan teori yang mendukungnya kurang. PLS merupakan
teknik yang sesuai untuk digunakan dalam aplikasi prediksi dan pengembangan
teori, seperti penelitian ini. PLS juga memungkinkan jumlah sampel kecil dengan
minimum adalah 10 kali jumlah item di konstruk yang paling kompleks di model
(Chin, 1998; Gefen dkk., 2000 dalam Mustakini, 2007a). Penelitian ini
menggunakan software VisualPLS versi 1.04b (Fu, 2006).
Model PLS dianalisis dan diinterpretasi dalam dua tahap: (1) penilaian
reliabilitas dan validitas model pengukuran, dan (2) penilaian model struktural.
Urutan ini dilakukan untuk memastikan bahwa pengukuran-pengukuran konstruk
valid dan reliabel sebelum mencoba mengambil kesimpulan dari hubungan-
hubungan antara konstruk-konstruknya.

3.5. Hasil Uji Model
3.5.1. Model Pengukuran
Model pengukuran dalam PLS dinilai berdasarkan reliabilitas item individual
(item reliability), reliabilitas konstruk (construct reliability), validitas konvergen
(convergent validity), dan validitas diskriminan (discriminant validity).
Reliabilitas item individual dinilai menggunakan muatan faktor (factor loading).
Muatan menunjukkan korelasi antara item-item dan konstruknya (Santosa, 2004).
Menurut Carmines dan Zeller (1979) dalam Roldán dan Leal (2003), reliabilitas
item individual dianggap memadai bila suatu item memiliki muatan faktor lebih
77

besar dari 0,7 di konstruk masing-masing. Tabel 3.6 menunjukkan hasil
pengukuran reliabilitas untuk masing-masing item individual dari 2 model yang
diuji.
Tabel 3.6. Reliabilitas item individual.
Kualitas
Sistem E-
Government
(SysQual)
Muatan (2)
Kualitas
Informasi E-
Government
(InfoQual)
Muatan (2)
Item Model 1 Model 2 Item Model 1 Model 2
SysQual1
SysQual2
SysQual3
SysQual4
SysQual5
SysQual6
SysQual7
SysQual8
SysQual9
SysQual10
SysQual11
SysQual12
SysQual13
SysQual14
SysQual15
SysQual16
SysQual17
SysQual18
SysQual19
SysQual20
SysQual21
0,7381
0,7920
0,9148
0,8410
0,9391
0,9148
0,9526
0,9321
0,8309
0,8993
0,9041
0,6708
0,6521
0,2067
0,2291
0,2719
0,2495
0,8802
0,9483
0,8802
0,7312
0,7390
0,7928
0,9151
0,8417
0,9393
0,9151
0,9527
0,9319
0,8305
0,8994
0,9038
0,6717
0,6533
0,2051
0,2275
0,2703
0,2480
0,8807
0,9482
0,8803
0,7314
InfoQual1
InfoQual2
InfoQual3
InfoQual4
InfoQual5
InfoQual6
InfoQual7
InfoQual8
0,8888
0,9249
0,8700
0,8429
0,8598
0,9152
0,9328
0,7082
0,8891
0,9250
0,8704
0,8433
0,8595
0,9149
0,9327
0,7079
Kualitas Pelayanan E-Government
(ServQual)
Kepuasan Pemakai E-Government
(US)
ServQual1
ServQual2
ServQual3
ServQual4
ServQual5
ServQual6
ServQual7
ServQual8
ServQual9
ServQual10
ServQual11
0,8334
0,4528
0,5842
0,9899
0,8579
-0,2981
0,9899
0,9899
0,8018
0,8018
-0,2739
0,8339
0,4524
0,5846
0,9899
0,8584
-0,2965
0,9899
0,9899
0,8015
0,8015
-0,2717
US1
US2
US3
US4
0,7902
0,9836
0,9836
0,9836
0,7953
0,9821
0,9821
0,9821
78

Kualitas
Pelayanan E-
Government
(ServQual)
Muatan (2)
Item Model 1 Model 2
ServQual12
ServQual13
0,8576
0,2191
0,8588
0,2214
Manfaat-manfaat Bersih E-
Government (Benefit)
Pemakaian E-
Government
(Use)
Muatan (2)
Item Model 1 Model 2 Item Model 1 Model 2
Benefit1
Benefit2
Benefit3
Benefit4
Benefit5
Benefit6
Benefit7
Benefit8
Benefit9
0,4104
0,9923
0,9923
-0,7500
-0,4104
0,8208
0,9034
0,9034
0,8755
0,4104
0,9923
0,9923
-0,7501
-0,4104
0,8208
0,9034
0,9034
0,8755
Use1 1,0000 1,0000

Item yang dicetak tebal cukup reliabel (muatan > 0,7)
Item yang tidak dicetak tebal tidak reliabel (muatan < 0,7)

Dari 21 item pengukur konstruk kualitas sistem e-government ada enam item
yang muatannya kurang dari 0,7 yaitu: dua item kemudahan navigasi (ease of
navigation), dua item keamanan (security) dan dua item privasi (privacy). Muatan
dari lima item pengukur konstruk kualitas pelayanan e-government dan tiga item
pengukur konstruk manfaat-manfaat bersih juga kurang dari 0,7. 14 item yang
muatannya kurang dari 0,7 tersebut kemudian dikeluarkan dari model akhir yang
telah divalidasi.
Reliabilitas konstruk dinilai menggunakan dua pengukuran konsistensi internal
yaitu Cronbach’s Alpha dan reliabilitas komposit (composite reliability) r
c
.
Interpretasi dari nilai keduanya mirip. Penelitian ini menggunakan panduan yang
diberikan oleh Nunnally (1978) dalam Roldán dan Leal (2003) yang
79

menganjurkan nilai 0,7 sebagai batas minimum untuk reliabilitas yang cukup yang
dapat diterapkan dalam penelitian-penelitian yang masih awal. Reliabilitas
komposit dapat dihitung berdasarkan muatan item individual menggunakan
Persamaan 3.1 (Gefen, 2000 dalam Santosa, 2004).
r
c
= (∑2
ì
)
2
((∑2
ì
)
2
+∑(1 - 2
ì
2
)) ] (3.1)
Tabel 3.7 menunjukkan hasil pengukuran reliabilitas konstruk dari 2 model yang
diuji. Semua konstruk dalam penelitian ini reliabel dengan nilai konsisensi
internal melebihi 0,76 (Alpha) dan 0,88 (r
c
).
Tabel 3.7. Koefisien-koefisien reliabilitas konstruk.
Konstruk
Cronbach’s Alpha Reliabilitas Komposit (r
c
)
Model 1 Model 2 Model 1 Model 2
Kualitas Sistem E-
Government (SysQual)
0,9258 0,9258 0,9658 0,9658
Kualitas Informasi E-
Government (InfoQual)
0,9538 0,9538 0,9613 0,9613
Kualitas Pelayanan E-
Government (ServQual)
0,8885 0,8885 0,9124 0,9126
Pemakaian E-
Government (Use)
1,0000 1,0000 1,0000 1,0000
Kepuasan Pemakai E-
Government (US)
0,9524 0,9524 0,9673 0,9672
Manfaat-manfaat Bersih
E-Government (Benefit)
0,7634 0,7634 0,8801 0,8801

Untuk menilai validitas konvergen penelitian ini menggunakan pengukuran
average variance extracted (AVE) yang dibuat oleh Fornell and Larcker (1981)
dalam Roldán dan Leal (2003). AVE adalah besarnya varian yang ditangkap oleh
konstruk dalam hubungannya dengan besarnya varian yang diakibatkan oleh
kesalahan pengukuran. AVE dapat dihitung menggunakan Persamaan 3.2 (Gefen,
2000 dalam Santosa, 2004).
AIE = ∑2
|
2
(∑2
|
2
+ ∑(1 - 2
ì
2
)) ] (3.2)
80

Validitas konvergen dianggap cukup jika rata-rata varian lebih besar dari 0,50.
Konsisten dengan anjuran tersebut, pengukuran AVE untuk semua konstruk
melebihi 0,55. Tabel 3.8 menunjukkan hasil pengukuran validitas konvergen
konstruk dari 2 model yang diuji.
Tabel 3.8. Koefisien-koefisien validitas konvergen.
Konstruk
AVE
Model 1 Model 2
Kualitas Sistem E-Government (SysQual) 0,6009 0,6011
Kualitas Informasi E-Government (InfoQual) 0,7577 0,7577
Kualitas Pelayanan E-Government (ServQual) 0,5500 0,5501
Pemakaian E-Government (Use) 1,0000 1,0000
Kepuasan Pemakai E-Government (US) 0,8817 0,8814
Manfaat-manfaat Bersih E-Government (Benefit) 0,6601 0,6601

Pengujian validitas diskriminan dilakukan untuk level item dan konstruk.
Untuk level item, Barclay dkk (1995) dalam Santosa (2004) menganjurkan bahwa
variabel manifes harus memiliki muatan faktor yang lebih besar di konstruk yang
diukurnya daripada muatannya di konstruk yang lain. Tabel 3.9 menunjukkan
matriks muatan dan muatan-silang (cross-loading) dari item-item pengukur
konstruk.
Tabel 3.9. Matriks muatan dan muatan-silang.
Model 1 Konstruk Laten
Konstruk Item SysQual InfoQual ServQual Use US Benefit
Kualitas Sistem
E-Government
(SysQual)
SysQual1
SysQual2
SysQual3
SysQual4
SysQual5
SysQual6
SysQual7
SysQual8
SysQual9
SysQual10
SysQual11
SysQual12*
SysQual13
SysQual14*
SysQual15*
SysQual16*
0,7531
0,8081
0,9335
0,8581
0,9583
0,9335
0,9721
0,9512
0,8479
0,9177
0,9225
0,6845
0,6654
0,2109
0,2338
0,2775
-0,1123
-0,0105
0,2510
0,0863
0,3209
0,2510
0,3895
0,4716
0,4694
0,3982
0,4586
-0,0858
-0,1928
0,8179
0,8252
0,7974
0,4052
0,3199
0,0904
0,2397
0,0200
0,0904
-0,0484
-0,1663
-0,1959
-0,0634
-0,1521
0,4527
0,5022
-0,8279
-0,8116
-0,7283
0,0478
-0,0465
-0,3062
-0,1364
-0,3877
-0,3062
-0,4677
-0,5740
-0,5118
-0,5528
-0,5250
0,0000
0,1113
-0,8310
-0,8199
-0,7143
0,5077
0,5164
0,5478
0,5260
0,5598
0,5478
0,5726
0,5516
0,4245
0,7092
0,5045
0,7240
0,6025
-0,0471
-0,0341
-0,0525
0,5094
0,4865
0,4309
0,4661
0,4156
0,4309
0,4016
0,3459
0,2430
0,5061
0,3164
0,7037
0,6225
-0,3212
-0,3257
-0,3483
81

Model 1 Konstruk Laten
Konstruk Item SysQual InfoQual ServQual Use US Benefit
Kualitas Sistem
E-Government
(SysQual)
SysQual17*
SysQual18
SysQual19
SysQual20
SysQual21*
0,2546
0,8982
0,9677
0,8982
0,7461
0,7727
0,1792
0,4876
0,3703
0,2127
-0,6993
0,1634
-0,1810
-0,0252
0,2073
-0,6374
-0,2227
-0,6249
-0,5310
-0,4166
-0,1086
0,5365
0,6005
0,7470
1,0037
-0,4154
0,4477
0,3766
0,5501
0,8375
Kualitas
Informasi E-
Government
(InfoQual)
InfoQual1
InfoQual2
InfoQual3
InfoQual4
InfoQual5
InfoQual6
InfoQual7
InfoQual8
0,2081
0,3433
0,1660
0,1252
0,5745
0,5452
0,4400
0,5187
0,9070
0,9438
0,8878
0,8602
0,8774
0,9338
0,9518
0,7227
-0,8228
-0,8083
-0,8307
-0,8399
-0,7139
-0,8179
-0,8079
-0,5453
-0,7108
-0,8181
-0,6803
-0,6517
-0,8907
-1,0204
-0,9079
-0,6803
-0,1592
-0,0037
-0,2083
-0,2566
0,2110
0,2417
0,1113
0,1612
-0,5395
-0,3647
-0,5963
-0,6527
-0,0901
-0,1032
-0,2400
-0,0688
Kualitas
Pelayanan E-
Government
(ServQual)
ServQual1
ServQual2
ServQual3*
ServQual4
ServQual5
ServQual6*
ServQual7
ServQual8
ServQual9
ServQual10
ServQual11*
ServQual12*
ServQual13*
-0,0854
0,1362
0,6399
-0,0944
0,2862
-0,1627
-0,0944
-0,0944
-0,5165
-0,5165
0,2236
0,3009
0,4407
-0,8247
-0,5498
-0,3367
-0,8591
-0,7199
0,2127
-0,8591
-0,8591
-0,8036
-0,8036
0,4876
-0,5498
-0,0762
0,8504
0,4620
0,5962
1,0101
0,8754
-0,3042
1,0101
1,0101
0,8181
0,8181
-0,2794
0,8751
0,2236
0,6249
0,4166
0,2551
0,8181
0,5454
-0,4166
0,8181
0,8181
0,8067
0,8067
-0,6249
0,4166
-0,2551
0,3045
-0,0987
0,4938
0,3986
0,4632
0,0987
0,3986
0,3986
0,1594
0,1594
0,6005
0,8063
0,6146
0,7092
0,2483
0,5645
0,6587
0,7660
0,1640
0,6587
0,6587
0,4223
0,4223
0,3766
0,9218
0,7653
Pemakaian E-
Government
(Use)
Use1 -0,5452 -0,9338 0,8179 1,0000 -0,2417 0,1032
Kepuasan
Pemakai E-
Government
(US)
US1*
US2
US3
US4
0,3009
0,7461
0,7461
0,7461
-0,5498
0,2127
0,2127
0,2127
0,8751
0,2073
0,2073
0,2073
0,4166
-0,4166
-0,4166
-0,4166
0,8063
1,0037
1,0037
1,0037
0,9218
0,8375
0,8375
0,8375
Manfaat-
manfaat Bersih
E-Government
(Benefit)
Benefit1*
Benefit2
Benefit3
Benefit4*
Benefit5*
Benefit6*
Benefit7
Benefit8
Benefit9*
0,6235
0,4325
0,4325
-0,4407
-0,6235
0,7461
0,3009
0,3009
0,1181
0,5424
-0,4007
-0,4007
0,0762
-0,5424
0,2127
-0,5498
-0,5498
-0,7529
-0,3758
0,6925
0,6925
-0,2236
0,3758
0,2073
0,8751
0,8751
0,9451
-0,8067
0,1364
0,1364
0,2551
0,8067
-0,4166
0,4166
0,4166
0,5704
0,5416
0,8564
0,8564
-0,6146
-0,5416
1,0037
0,8063
0,8063
0,6084
0,4188
1,0126
1,0126
-0,7653
-0,4188
0,8375
0,9218
0,9218
0,8933
Model 2
Kualitas Sistem
E-Government
(SysQual)
SysQual1
SysQual2
SysQual3
SysQual4
SysQual5
SysQual6
SysQual7
SysQual8
SysQual9
SysQual10
SysQual11
SysQual12*
SysQual13
SysQual14*
SysQual15*
0,7544
0,8093
0,9342
0,8592
0,9589
0,9342
0,9725
0,9513
0,8478
0,9181
0,9226
0,6858
0,6669
0,2093
0,2322
-0,1126
-0,0108
0,2507
0,0860
0,3207
0,2507
0,3893
0,4715
0,4693
0,3980
0,4584
-0,0862
-0,1932
0,8181
0,8255
0,4059
0,3207
0,0915
0,2406
0,0212
0,0915
-0,0472
-0,1649
-0,1948
-0,0616
-0,1509
0,4542
0,5032
-0,8274
-0,8112
0,0478
-0,0465
-0,3064
-0,1364
-0,3879
-0,3064
-0,4679
-0,5742
-0,5120
-0,5530
-0,5252
0,0000
0,1114
-0,8314
-0,8202
0,5094
0,5173
0,5464
0,5261
0,5578
0,5464
0,5700
0,5480
0,4211
0,7061
0,5012
0,7258
0,6049
-0,0544
-0,0413
0,5096
0,4867
0,4311
0,4663
0,4158
0,4311
0,4018
0,3461
0,2431
0,5063
0,3166
0,7040
0,6228
-0,3214
-0,3259
82

Model 2 Konstruk Laten
Konstruk Item SysQual InfoQual ServQual Use US Benefit
Kualitas Sistem
E-Government
(SysQual)
SysQual16*
SysQual17*
SysQual18
SysQual19
SysQual20
SysQual21*
0,2759
0,2531
0,8991
0,9679
0,8987
0,7467
0,7978
0,7733
0,1789
0,4875
0,3701
0,2123
-0,7281
-0,6994
0,1644
-0,1796
-0,0233
0,2099
-0,7146
-0,6377
-0,2228
-0,6251
-0,5313
-0,4168
-0,0588
-0,1144
0,5359
0,5966
0,7442
1,0025
-0,3485
-0,4156
0,4479
0,3768
0,5503
0,8379
Kualitas
Informasi E-
Government
(InfoQual)
InfoQual1
InfoQual2
InfoQual3
InfoQual4
InfoQual5
InfoQual6
InfoQual7
InfoQual8
0,2068
0,3420
0,1647
0,1238
0,5736
0,5442
0,4388
0,5183
0,9077
0,9443
0,8885
0,8609
0,8774
0,9340
0,9521
0,7226
-0,8232
-0,8081
-0,8312
-0,8406
-0,7128
-0,8167
-0,8072
-0,5444
-0,7111
-0,8185
-0,6806
-0,6520
-0,8911
-1,0208
-0,9083
-0,6806
-0,1657
-0,0108
-0,2147
-0,2629
0,2038
0,2335
0,1037
0,1556
-0,5398
-0,3648
-0,5965
-0,6530
-0,0901
-0,1033
-0,2401
-0,0689
Kualitas
Pelayanan E-
Government
(ServQual)
ServQual1
ServQual2
ServQual3*
ServQual4
ServQual5
ServQual6*
ServQual7
ServQual8
ServQual9
ServQual10
ServQual11*
ServQual12*
ServQual13*
-0,0841
0,1372
0,6413
-0,0929
0,2878
-0,1634
-0,0929
-0,0929
-0,5155
-0,5155
0,2231
0,3024
0,4412
-0,8255
-0,5503
-0,3370
-0,8595
-0,7205
0,2123
-0,8595
-0,8595
-0,8038
-0,8038
0,4875
-0,5503
-0,0770
0,8513
0,4618
0,5967
1,0105
0,8763
-0,3027
1,0105
1,0105
0,8182
0,8182
-0,2773
0,8767
0,2260
0,6251
0,4168
0,2552
0,8185
0,5457
-0,4168
0,8185
0,8185
0,8070
0,8070
-0,6251
0,4168
-0,2552
0,3106
-0,0953
0,4972
0,4067
0,4691
0,0953
0,4067
0,4067
0,1668
0,1668
0,5966
0,8119
0,6139
0,7095
0,2484
0,5647
0,6589
0,7663
0,1641
0,6589
0,6589
0,4225
0,4225
0,3768
0,9222
0,7657
Pemakaian E-
Government
(Use)
Use1 -0,5442 -0,9340 0,8167 1,0000 -0,2335 0,1033
Kepuasan
Pemakai E-
Government
(US)
US1*
US2
US3
US4
0,3024
0,7467
0,7467
0,7467
-0,5503
0,2123
0,2123
0,2123
0,8767
0,2099
0,2099
0,2099
0,4168
-0,4168
-0,4168
-0,4168
0,8119
1,0025
1,0025
1,0025
0,9222
0,8379
0,8379
0,8379
Manfaat-
manfaat Bersih
E-Government
(Benefit)
Benefit1*
Benefit2
Benefit3
Benefit4*
Benefit5*
Benefit6*
Benefit7
Benefit8
Benefit9*
0,6232
0,4338
0,4338
-0,4412
-0,6232
0,7467
0,3024
0,3024
0,1196
0,5420
-0,4014
-0,4014
0,0770
-0,5420
0,2123
-0,5503
-0,5503
-0,7535
-0,3736
0,6948
0,6948
-0,2260
0,3736
0,2099
0,8767
0,8767
0,9465
-0,8070
0,1364
0,1364
0,2552
0,8070
-0,4168
0,4168
0,4168
0,5707
0,5359
0,8596
0,8596
-0,6139
-0,5359
1,0025
0,8119
0,8119
0,6148
0,4189
1,0130
1,0130
-0,7657
-0,4189
0,8379
0,9222
0,9222
0,8937
* Item dengan validitas diskriminan yang tidak mencukupi

Tabel 3.9 menunjukkan beberapa item dengan validitas diskriminan yang tidak
mencukupi sebab memiliki muatan faktor di konstruknya yang lebih kecil dari
pada muatan faktor di konstruk lain (SysQual12, SysQual14, SysQual15,
SysQual16, SysQual17, SysQual21, ServQual3, ServQual6, ServQual11,
ServQual12, ServQual13, US1, Benefit1, Benefit4, Benefit5, Benefit6, dan
83

Benefit9). Hal ini menunjukkan bahwa item-item tersebut tidak cukup valid untuk
mengukur konstruknya. Oleh karena itu item-item tersebut harus dikeluarkan dari
model akhir.
Pada level konstruk, validitas diskriminan dapat diuji dengan membandingkan
akar kuadrat AVE dengan korelasi kuadrat antara konstruk tersebut dengan
konstruk-konstruk lain. AVE harus lebih besar dari varian antara dua konstruk di
dalam model. Untuk dikatakan suatu validitas diskriminan cukup, maka nilai
elemen-elemen diagonal harus secara signifikan lebih besar dari nilai-nilai elemen
off-diagonal sesuai dengan yang dilakukan di Barclay dkk (1995) dalam Roldán
dan Leal (2003). Semua konstruk memenuhi kriteria ini. Hasil dari pengujian
validitas diskriminan pada level konstruk dapat dilihat pada Tabel 3.10.
Tabel 3.10. Koefisien-koefisien validitas diskriminan.
Model 1
- SysQual InfoQual ServQual Use US Benefit
SysQual 0,7751 - - - - -
InfoQual 0,6441 0,8704 - - - -
ServQual 0,5814 0,6291 0,7416 - - -
Use 0,6190 0,7846 0,5821 1,0000 - -
US 0,6458 0,7990 0,6280 0,9054 0,9390 -
Benefit 0,6186 0,7060 0,5950 0,6941 0,7283 0,8125
Model 2
- SysQual InfoQual ServQual Use US Benefit
SysQual 0,7753 - - - - -
InfoQual 0,6443 0,8705 - - - -
ServQual 0,5816 0,6292 0,7417 - - -
Use 0,6192 0,7846 0,5822 1,0000 - -
US 0,6460 0,7990 0,6281 0,9052 0,9388 -
Benefit 0,6188 0,7061 0,5951 0,6941 0,7283 0,8125

3.5.2. Model Struktural
Model struktural terdiri dari hubungan yang dihipotesiskan di antara konstruk-
konstruk laten dalam model penelitian. Dengan menggunakan sampling Bootstrap
84

atau Jackknife, dapat diperoleh kesalahan standar (standard errors) atau koefisien
jalur (path coefficients/β) dan nilai T-Statistik. Penelitian ini menggunakan teknik
Bootstrap dengan 100 sampel ulang Chin (1998) dalam Roldán dan Leal (2003).
Dengan teknik ini, peneliti dapat menilai signifikansi statistik model penelitian
dengan menguji hipotesis null untuk tiap jalur hubungan. Tabel 3.11 menunjukkan
koefisien untuk tiap jalur hipotesis dan nilai T-Statistik-nya yang diperoleh dari
teknik Bootstrap 100-sampel.
Tabel 3.11. Koefisien-koefisien jalur dan nilai T-Statistik berdasarkan t
(100)
uji
two-tailed.
Model 1
Hipotesis
Jalur Koefisien
Jalur (β)
T-
Statistik
Signifikansi
(two-tailed) Dari Ke
H1a SysQual Use 0,1078 -3,3036 Tidak signifikan
H1b SysQual US 0,1715 -1,2769 Tidak signifikan
H2a InfoQual Use 0,2746 -1,2563 Tidak signifikan
H2b InfoQual US 0,2081 2,4746 p < 0,02
H3a ServQual Use 0,2606 1,8378 p < 0,10
H3b ServQual US 0,5381 3,7072 p < 0,001
H4a Use US 0,6069 -2,4240 Tidak signifikan
H4b Use Benefit 0,1237 2,6104 p < 0,02
H5b US Benefit 0,0280 34,5913 p < 0,001
Model 2
Hipotesis
Jalur Koefisien
Jalur (β)
T-
Statistik
Signifikansi
(two-tailed) Dari Ke
H1a SysQual Use 0,0605 -2,7748 Tidak signifikan
H1b SysQual US 0,2221 1,4000 p < 0,2
H2a InfoQual Use 0,0991 2,8243 p < 0,01
H2b InfoQual US 0,3534 2,8835 p < 0,01
H3a ServQual Use 0,1925 6,5553 p < 0,001
H3b ServQual US 0,3756 3,4079 p < 0,01
H4b Use Benefit 0,1005 3,2921 p < 0,01
H5a US Use 0,2516 -2,4161 Tidak signifikan
H5b US Benefit 0,0309 31,4640 p < 0,001

Dapat dilihat pada Tabel 3.11 bahwa di model penelitian 1 empat koefisien
jalur signifikan pada α = 0,02 dan mendukung hipotesis H2b, H3b, H4b, dan H5b.
85

Di model 2 enam koefisien jalur signifikan pada α = 0,01 dan mendukung
hipotesis H2a, H2b, H3a, H3b, H4b, dan H5b. Di model 1 hipotesis H1a, H1b,
H2a, dan H4a tidak didukung, dan hipotesis H3a didukung secara lemah. Di
model 2 hipotesis H1a dan H5a tidak didukung, dan hipotesis H1b didukung
secara lemah. Tabel 3.12 menunjukkan hasil pengujian terhadap hipotesis-
hipotesis. Dapat disimpulkan bahwa kualitas sistem e-government dan kualitas
pelayanan e-government memiliki pengaruh positif yang signifikan terhadap
kepuasan pemakai e-government. Pemakaian e-government dan kepuasan
pemakai e-government juga memiliki pengaruh positif yang signifikan terhadap
manfaat-manfaat bersih e-government. Ditemukan hubungan yang lemah antara
kualitas sistem e-government dan kepuasan pemakai e-government, serta antara
kualitas pelayanan e-government dan pemakaian e-government. Hal ini
menunjukkan bahwa hubungan antara pemakaian e-government dan konstruk-
konstruk prediktornya tidak signifikan. Kecuali untuk konstruk pemakaian e-
government, model penelitian memiliki kekuatan prediktif untuk mayoritas
konstruk.
Tabel 3.12. Hasil pengujian hipotesis-hipotesis.
Hipotesis
Jalur Didukung?
Dari Ke Model 1 Model 2
H1a SysQual Use Tidak Tidak
H1b SysQual US Tidak Lemah
H2a InfoQual Use Tidak Ya
H2b InfoQual US Ya Ya
H3a ServQual Use Lemah Ya
H3b ServQual US Ya Ya
H4a Use US Tidak -
H4b Use Benefit Ya Ya
H5a US Use - Tidak
H5b US Benefit Ya Ya

86

Tabel 3.13. R
2
untuk konstruk-konstruk dependen.

Pemakaian E-
Government
Kepuasan Pemakai
E-Government
Manfaat-manfaat
Bersih E-
Government
R
2

Model 1 0,889 0,974 0,902
Model 2 0,989 0,730 0,902

Gambar 3.9. Estimasi model penelitian berdasarkan PLS.

87

Kekuatan untuk menjelaskan (explanatory power) yang dimiliki model, atau
validitas nomologis (nomological validity), dapat dinilai dengan melihat R
2
dari
konstruk-konstruk endogen atau dependen (pemakaian, kepuasan pemakai, dan
manfaat-manfaat bersih). Tabel 3.13 menunjukkan R
2
untuk pemakaian, kepuasan
pemakai, dan manfaat-manfaat bersih. Falk dan Miller (1992) dalam Santosa
(2004) menganjurkan bahwa R
2
dari konstruk laten harus lebih besar dari 0,10
untuk dianggap memadai. Table 3.13 menunjukkan bahwa semua nilai R
2

memenuhi anjuran tersebut, sehingga validitas nomologis dianggap memadai.
Gambar 3.9 menunjukkan bahwa kedua model penelitian menjelaskan sekitar
90% dari variabilitas total manfaat-manfaat bersih e-government dan menjelaskan
sekitar 73% varian pada pengukuran keseluruhan kepuasan pemakai e-
government. Untuk meringkas analisis di atas, Gambar 3.9 menggambarkan
estimasi PLS dari model penelitian yang diusulkan. Gambar tersebut
menunjukkan varian (R
2
) di konstruk-konstruk dependen, koefisien-koefisien
jalur dan nilai T-Statistik yang ditulis di dalam tanda kurung.
Hasil empiris dari pengujian model ini menunjukkan bahwa kualitas sistem e-
government, kualitas informasi e-government dan kualitas pelayanan e-
government mempengaruhi kepuasan pemakai e-government. Faktor-faktor
tersebut menjelaskan lebih dari 73% varian di pengukuran keseluruhan kepuasan
pemakai e-government. Tetapi pengujian ini tidak memperoleh hubungan
signifikan antara pemakaian e-government dan variabel-variabel prediktornya
yaitu: kualitas sistem e-government, kualitas informasi e-government, kualitas
pelayanan e-government dan kepuasan pemakai e-government. Hasil pengujian
88

menunjukkan bahwa kepuasan pemakai e-government adalah konstruk yang
dominan dalam menjelaskan manfaat-manfaat bersih e-government bila
dibandingkan dengan pemakaian e-government, sebab kepuasan pemakai e-
government memiliki pengaruh yang lebih besar terhadap manfaat-manfaat bersih
e-government dari pada pemakaian e-government.

3.5.3. Model Akhir
Berdasarkan analisis hasil pengujian model di atas, dapat diperoleh model
akhir yang valid seperti pada Gambar 3.10. Model akhir ini mengeluarkan item-
item pengukur konstruk yang memiliki nilai reliabilitas individual dan validitas
diskriminan yang tidak memadai dari model. Tabel 3.14 memperlihatkan item-
item pengukur konstruk yang dikeluarkan dari model akhir.
Gambar 3.10. Model EFEG akhir.







89

Tabel 3.14. Item-item yang dikeluarkan dari model akhir.
Dimensi: Kualitas Sistem (SysQual) Alasan
SysQual12 Aplikasi e-government menyediakan
pilihan-pilihan navigasi yang jelas
Muatan dan muatan-
silang tidak memadai
SysQual13 Link-link navigasi aplikasi e-government
disediakan dari semua halaman
Muatan tidak
memadai
SysQual14 Aplikasi e-government menunjukkan
perhatian atas privasi penggunanya
Muatan dan muatan-
silang tidak memadai
SysQual15 Aplikasi e-government tidak akan
memberikan informasi pribadi pengguna
kepada pihak lain tanpa persetujuannya
Muatan dan muatan-
silang tidak memadai
SysQual16 Aplikasi e-government memiliki
mekanisme untuk memastikan pengiriman
informasi pengguna dengan aman
Muatan dan muatan-
silang tidak memadai
SysQual17 Aplikasi e-government menunjukkan
perhatian atas keamanan transaksi
Muatan dan muatan-
silang tidak memadai
SysQual21 Aplikasi e-government mudah ditemukan Muatan-silang tidak
memadai
Dimensi: Kualitas Pelayanan (ServQual) Alasan
ServQual2 Layanan aplikasi e-government melayani
dengan baik sejak pertama kali
Muatan tidak
memadai
ServQual3 Layanan aplikasi e-government
memberikan pelayanan tepat pada saat ia
menjanjikannya
Muatan dan muatan-
silang tidak memadai
ServQual6 Pegawai di layanan aplikasi e-government
tidak pernah terlalu sibuk untuk
menanggapi permintaan pengguna
Muatan dan muatan-
silang tidak memadai
ServQual11 Layanan aplikasi e-government memiliki
pegawai yang memberikan perhatian
personal kepada pengguna
Muatan dan muatan-
silang tidak memadai
ServQual12 Layanan aplikasi e-government
mengutamakan kepentingan pengguna
dengan sungguh-sungguh
Muatan-silang tidak
memadai
ServQual13 Pegawai di layanan aplikasi e-government
memahami kebutuhan khusus pengguna
Muatan dan muatan-
silang tidak memadai
Dimensi: Manfaat-manfaat Bersih (Benefit) Alasan
Benefit1 Aplikasi e-government meningkatkan
perekonomian daerah dan nasional
Muatan dan muatan-
silang tidak memadai
Benefit4 Aplikasi e-government dapat dijangkau dari
seluruh wilayah Indonesia
Muatan dan muatan-
silang tidak memadai
Benefit5 Aplikasi e-government beroperasi 24 jam
sehari dan 7 hari seminggu
Muatan dan muatan-
silang tidak memadai
90

Dimensi: Manfaat-manfaat Bersih (Benefit) Alasan
Benefit6 Biaya penggunaan aplikasi e-government
terjangkau
Muatan-silang tidak
memadai
Benefit9 Aplikasi e-government memperlancar
transaksi dan layanan vertikal dan
horisontal institusi pemerintahan
Muatan-silang tidak
memadai

91

BAB IV
Implementasi Model

4.1. Kabupaten Sragen
Kabupaten Sragen adalah salah satu dari tiga puluh tiga kabupaten/kota di
Propinsi Jawa Tengah. Kabupaten Sragen terletak di perbatasan antara Jawa
Tengah dan Jawa Timur dan berbatasan langsung dengan Kabupaten
Karanganyar, Kabupaten Boyolali dan Kabupaten Ngawi. Kabupaten Sragen
dilalui Sungai Bengawan Solo dari barat ke timur, sehingga secara geografis
Sragen dibagi manjadi dua wilayah. Wilayah utara Sungai Bengawan Solo
merupakan wilayah yang kurang subur sehingga dikembangkan menjadi wilayah
industri. Wilayah selatan adalah wilayah yang subur sehingga diproyeksikan
menjadi wilayah pertanian.

4.1.1. Badan Pelayanan Terpadu (BPT) Kabupaten Sragen
Pada awalnya BPT dibentuk sebagai Unit Pelayanan Terpadu dalam wujud
Kantor Pelayanan Terpadu pada tahun 2003 berdasarkan Peraturan Daerah (Perda)
Kabupaten Sragen Nomor 15 Tahun 2003 tentang Pembentukan dan Susunan
Organisasi Lembaga Teknis Daerah Kabupaten Sragen. Perda tersebut dirubah
dengan Perda Nomor 4 Tahun 2006 yang meningkatkan status dari “kantor”
dengan pimpinan setara Eselon 3 menjadi “badan” dengan pimpinan setara Eselon
2.
92

BPT menjadi salah satu faktor keberhasilan Kabupaten Sragen memperoleh
penghargaan “E-Government Award” dalam kategori “Best of the Best” untuk
kelompok kabupaten yang dilaksanakan oleh Majalah Warta Ekonomi selama dua
tahun berturut-turut, yaitu tahun 2006 dan 2007. BPT didirikan untuk
menyelenggarakan pelayanan perijinan satu pintu dan non perijinan satu atap.
Pelayanan perijinan dan non perijinan di Kabupaten Sragen sebelumnya
dilaksanakan oleh masing-masing dinas teknis daerah, sehingga masyarakat dan
bisnis harus mendatangi satu persatu dinas untuk mengurus suatu perijinan
tertentu. Dengan didirikannya BPT, maka sebagian kewenangan untuk
mengeluarkan produk perijinan yang semula dimiliki oleh dinas-dinas teknis
daerah kemudian didelegasikan kepada BPT melalui Peraturan Bupati Sragen
Nomor 14 Tahun 2007.
BPT saat ini memberikan pelayanan untuk 59 jenis perijinan dan sepuluh jenis
non perijinan. Tabel 4.1 memperlihatkan 69 pelayanan yang diberikan oleh BPT.
Tabel 4.1. Jenis pelayanan perijinan dan non perijinan BPT berdasarkan Peraturan
Bupati Sragen Nomor 14 Tahun 2007.
Pelayanan Perijinan
No. Jenis Pelayanan No. Jenis Pelayanan
1. Ijin Prinsip 31. Rekomendasi Pendirian Rumah
Sakit Swasta
2. Ijin Lokasi 32. Rekomendasi Pendirian Pusat
Kebugaran
3. Ijin Mendirikan Bangunan 33. Rekomendasi Pendirian Salon
Kecantikan
4. Ijin Gangguan dan Ijin Tempat
Usaha
34. Rekomendasi Pendirian Lembaga
Pendidikan
5. Surat Ijin Usaha Perdagangan 35. Rekomendasi Praktek Bersama
Dokter Spesialis
6. Ijin Usaha Industri 36. Tanda Daftar Gudang
7. Tanda Daftar Perusahaan 37. Perijinan Penggunaan Ketel Uap
8. Tanda Daftar Industri 38. Perijinan Penggunaan Bejana Uap
9. Ijin Usaha Rekreasi dan Hiburan
Umum
39. Perijinan Penggunaan Bejana Tekan
93

Pelayanan Perijinan
No. Jenis Pelayanan No. Jenis Pelayanan
10. Ijin Usaha Rumah Makan 40. Perijinan Botol Baja
11. Ijin Usaha Salon Kecantikan 41. Perijinan Penggunaan Pesawat
Angkat dan Angkut
12. Ijin Usaha Hotel 42. Perijinan Penggunaan Pesawat
Tenaga dan Produksi
13. Biro/Agen Perjalanan Wisata 43. Perijinan Penggunaan Instalasi
Kebakaran
14. Ijin Pondok Wisata 44. Perijinan Penggunaan Instalasi
Listrik
15. Ijin Penutupan Jalan 45. Perijinan Penggunaan Instalasi
Penyalur Petir
16. Pajak Reklame 46. Ijin Trayek Tetap
17. Ijin Usaha Huller 47. Ijin Usaha Angkutan
18. Ijin Praktek Bersama Dokter Umum
dan Gigi
48. Ijin Kursus
19. Ijin Pendirian Rumah Bersalin 49. Ijin Usaha Peternakan
20. Ijin Pendirian Balai Pengobatan 50. Ijin Pemotongan Hewan
21. Ijin Praktek Dokter Spesialis 51. Ijin Pendirian Keramba Apung
22. Ijin Praktek Dokter Umum/Gigi 52. Ijin Usaha Jasa Konstruksi
23. Ijin Praktek Bidan 53. Ijin Praktek Asisten Apoteker
24. Ijin Praktek Perawat 54. Ijin Praktek Perawat Gigi
25. Ijin Pendirian Apotik 55. Ijin Praktek Fisioterapis
26. Ijin Pendirian Optik 56. Ijin Praktek Refraksionis Optision
27. Ijin Praktek Tukang Gigi 57. Ijin Operasional Depot Air Minum
Isi Ulang
28. Ijin Pendirian Toko Obat 58. Ijin Pendirian Rumah Sakit Swasta
29. Ijin Pengobatan Tradisional 59. Ijin Penyelenggaraan Laboratorium
Kesehatan
30. Ijin Produksi Makanan dan
Minuman

Pelayanan Non Perijinan
No. Jenis Pelayanan No. Jenis Pelayanan
1. Kartu Keluarga Kecamatan Sragen 6. Akte Pengakuan dan Pengasuhan
Anak
2. Kartu Tanda Penduduk Kecamatan
Sragen
7. Akte Perubahan/Ganti Nama
3. Akte Kelahiran 8. Akte Perkawinan
4. Akte Kematian 9. Akte Perceraian
5. Akte Pengangkatan Anak 10. Pelayanan Informasi dan Pengaduan

4.1.2. Tujuan, Visi, dan Misi
Tujuan BPT adalah:
1. Mewujudkan pelayanan prima.
94

2. Meningkatkan efisiensi dan efektivitas kinerja aparatur Pemerintah Kabupaten
Sragen, khususnya yang terlibat langsung dengan pelayanan masyarakat.
3. Mendorong kelancaran pemberdayaan ekonomi masyarakat, yang pada
gilirannya masyarakat dapat terdorong untuk ikut berpartisipasi aktif dalam
berbagai kegiatan pembangunan.
Visi BPT adalah unggul dalam pelayanan. Misi BPT adalah mewujudkan
pelayanan profesional dan kepuasan pelanggan.

4.1.3. Proses Bisnis
Mekanisme pelayanan di BPT ditunjukkan dalam proses bisnis perijinan dan
non perijinan seperti dalam Gambar 4.1 (Kabupaten Sragen, 2007b).
Gambar 4.1. Proses bisnis di BPT (Kabupaten Sragen, 2007b).
Penyerahan Berkas
Perijinan & Non
Perijinan
Pemohon
Pemeriksaan
Berkas
Pemeriksaan
Lapangan
(Bila diperlukan)
Pemrosesan
Pembayaran
Penyerahan




95

4.1.4. Struktur Organisasi dan Sumber Daya Manusia
Struktur organisasi BPT saat ini berdasarkan Perda Kabupaten Sragen Nomor
4 Tahun 2006 dapat dilihat dalam Gambar 4.2.
Gambar 4.2. Struktur organisasi BPT (Kabupaten Sragen, 2007b).

Jumlah pegawai BPT Kabupaten Sragen adalah sebanyak 42 orang. Pegawai-
pegawai tersebut direkrut berdasarkan kompetensi dan keahlian pada bidang
pelayanannya masing-masing. Tabel 4.2 dan Tabel 4.3 memperlihatkan komposisi
pegawai berdasarkan gender dan latar belakang pendidikan (Pemerintah
Kabupaten Sragen, 2007b).


96

Tabel 4.2. Komposisi pegawai BPT berdasarkan gender.
No. Gender Jumlah Prosentase
1. Laki-laki 25 59,52%
2. Perempuan 17 40,48%
Jumlah 42 100,00%

Tabel 4.3. Komposisi pegawai BPT berdasarkan latar belakang pendidikan.
No. Tingkat Pendidikan Jumlah Prosentase
1. Strata II 6 14,29%
2. Strata I 23 54,76%
3. Diploma III 4 9,52%
4. SLTA 9 21,43%
Jumlah 42 100,00%

4.1.5. Aplikasi E-Government
Ada dua jenis aplikasi TI yang digunakan di BPT, yaitu Sistem Informasi
Perijinan (SIM Perijinan) untuk menangani pelayanan perijinan dan Sistem
Informasi Kependudukan (Simduk) untuk menangani pelayanan non perijinan.
SIM Perijinan berwujud aplikasi berbasis web yang dikelola oleh BPT sedang
Simduk dikelola oleh Kantor Kependudukan dan Catatan Sipil (Kantor Dukcapil).
Seluruh proses pelayanan perijinan dilakukan secara terpusat di BPT dengan
didukung satu server berbasis Microsoft (MS) Windows 2003 yang merangkap
sebagai server database dan server web. Perangkat manajemen database yang
digunakan adalah MySQL, sedang manajemen web menggunakan MS Internet
Information Server. Transaksi pelayanan non perijinan yang dilakukan di BPT
hanya bersifat konfirmasi sebab seluruh proses dikirim ke dan ditangani oleh
server Simduk di Kantor Kecamatan dan Kantor Dukcapil melalui Local Area
Network (LAN).
Meskipun disebutkan pada situs web BPT (http://bpt.sragenkab.go.id) bahwa
pengguna layanan dapat mengecek status perijinan melalui sistem penelusuran di
97

http://kpt.sragenkab.go.id/perijinan, namun situs web tersebut tidak dapat diakses
melalui internet. Sehingga saat ini belum tersedia aplikasi berbasis internet yang
dapat digunakan untuk mengecek perijinan.

4.2. Instrumen Pengujian Efektivitas
Instrumen yang digunakan untuk menguji efektivitas aplikasi e-government di
BPT (SIM Perijinan dan Simduk) adalah instrumen kuesioner yang didasarkan
pada item-item pengukuran pada model akhir EFEG yang telah diuji reliabilitas
dan validitasnya. Item-item tersebut dirinci menjadi beberapa item yang lebih detil
lagi seperti ditunjukkan secara lengkap pada instrumen kuesioner Lampiran 2.
Sebelum menyusun instrumen kuesioner, peneliti melakukan wawancara
dengan beberapa pegawai yang memahami aspek teknis aplikasi dan peneliti juga
melakukan observasi langsung terhadap jalannya aplikasi saat pegawai melayani
masyarakat.
Model EFEG didasarkan pada model kesuksesan sistem informasi DeLone dan
McLean (DeLone dan McLean, 2003) yang bersifat multidimensional dan
mengakomodir bermacam-macam perspektif pengguna. Pada tahap perancangan
model, pengujian reliabilitas dan validitas dilakukan dari perspektif masyarakat
pengguna aplikasi. Pada tahap implementasi model, pengujian dilakukan dari
perspektif pegawai yang menggunakan aplikasi. Sehingga perincian item-item
pengukuran juga disesuaikan berdasarkan perspektif pegawai.
Tabel 4.4. Item-item pengukur kualitas aplikasi berdasarkan model EFEG.
Dimensi: Kualitas Sistem (SysQual)
SysQual1 Aplikasi e-government selalu bekerja dengan benar
98

Dimensi: Kualitas Sistem (SysQual)
SysQual2 Aplikasi e-government menyediakan informasi dan formulir-
formulir yang dibutuhkan untuk diunduh serta menyediakan
transaksi-transaksi yang diperlukan untuk diisi dan dilengkapi
secara on-line
SysQual3 Aplikasi e-government menyediakan instruksi-instruksi yang
membantu
SysQual4 Aplikasi e-government tersedia setiap saat
SysQual5 Aplikasi e-government mudah digunakan
SysQual6 Aplikasi e-government menarik
SysQual7 Aplikasi e-government dapat menghemat waktu penggunanya
SysQual8 Aplikasi e-government dapat menghemat biaya penggunanya
SysQual9 Aplikasi e-government merespon dengan cukup cepat
SysQual10 Aplikasi e-government menyediakan sarana komunikasi
SysQual11 Aplikasi e-government kompatibel dengan browser-browser
populer
SysQual12 Aplikasi e-government dapat digunakan tanpa grafik
SysQual13 Aplikasi e-government tidak membutuhkan software khusus untuk
digunakan
Dimensi: Kualitas Informasi (InfoQual)
InfoQual1 Informasi di aplikasi e-government bebas dari kesalahan
InfoQual2 Informasi di aplikasi e-government tepat waktu
InfoQual3 Informasi di aplikasi e-government relevan
InfoQual4 Informasi di aplikasi e-government cukup untuk tugas yang sedang
ditangani
InfoQual5 Informasi di aplikasi e-government mudah dimengerti
InfoQual6 Informasi di aplikasi e-government up-to-date
InfoQual7 Informasi di aplikasi e-government dapat dibaca, jelas dan diformat
dengan baik
InfoQual8 Informasi di aplikasi e-government ringkas
Dimensi: Kualitas Pelayanan (ServQual)
ServQual1 Ketika layanan aplikasi e-government berjanji untuk melakukan
sesuatu pada suatu waktu, ia melakukannya
ServQual2 Pegawai di layanan aplikasi e-government memberikan pelayanan
pengguna yang cepat
ServQual3 Pegawai di layanan aplikasi e-government selalu rela membantu
pengguna
ServQual4 Perilaku pegawai di layanan aplikasi e-government menumbuhkan
kepercayaan pengguna
ServQual5 Pegawai di layanan aplikasi e-government secara konsisten sopan
terhadap pengguna
ServQual6 Pegawai di layanan aplikasi e-government memiliki pengetahuan
untuk menjawab pertanyaan pengguna
99

Dimensi: Kualitas Pelayanan (ServQual)
ServQual7 Layanan aplikasi e-government memberikan perhatian individual
kepada pengguna

4.2.1. Kualitas Aplikasi
Kualitas aplikasi terdiri dari kualitas sistem, kualitas informasi dan kualitas
pelayanan (DeLone dan McLean, 2003). Hal ini telah dibuktikan pada tahap
perancangan model sebelumnya dimana kualitas sistem, kualitas informasi dan
kualitas pelayanan dapat menjelaskan kepuasan pemakai yang akhirnya
mempengaruhi tercapainya manfaat-manfaat bersih. Tabel 4.4 memperlihatkan
item-item pengukur kualitas sistem, kualitas informasi dan kualitas pelayanan
yang telah dibuktikan reliabel dan valid pada tahap perancangan model.

4.2.2. Pemakaian
Pemakaian SIM Perijinan dan Simduk bersifat wajib dan tidak sukarela, sebab
semua proses pelayanan di BPT telah menggunakan kedua aplikasi tersebut.
Pegawai BPT tidak diberi pilihan untuk menjalankan tugasnya secara manual
tetapi harus menggunakan SIM Perijinan dan Simduk. Oleh karena itu untuk
mengukur pemakaian harus dibedakan antara pemakaian “nyata” dan pemakaian
“semu” (Weber, 1999). Meskipun begitu, sangat sulit untuk membedakan kedua
pemakaian tersebut, sebab dalam pekerjaan sehari-hari pegawai BPT pasti
menggunakan SIM Perijinan maupun Simduk. Sehingga dalam implementasi
pengujian efektivitas ini dimensi pemakaian tidak disertakan.

100

4.2.3. Manfaat-manfaat Bersih
Untuk mengukur manfaat-manfaat bersih maka digunakan item-item pengukur
manfaat-manfaat bersih dalam model akhir dan tidak menyertakan item-item yang
tidak reliabel dan tidak valid dalam tahap pengujian model. Tabel 4.5
memperlihatkan item-item pengukur manfaat-manfaat bersih yang reliabel dan
valid.
Tabel 4.5. Item-item pengukur manfaat-manfaat bersih berdasarkan model EFEG.
Dimensi: Manfaat-manfaat Bersih (Benefit)
Benefit1 Aplikasi e-government memperkuat kemampuan perdagangan
internasional
Benefit2 Aplikasi e-government memuaskan kebutuhan masyarakat
Benefit3 Aplikasi e-government meningkatkan partisipasi masyarakat dalam
perumusan kebijakan daerah dan negara
Benefit4 Aplikasi e-government meningkatkan efisiensi dan transparansi
layanan publik

4.3. Metodologi Penilaian Efektivitas
4.3.1. Prosedur
Instrumen survei digunakan untuk mengumpulkan data untuk menilai
efektivitas aplikasi e-government yaitu SIM Perijinan dan Simduk yang
digunakan di BPT Kabupaten Sragen. Populasi dari penilaian efektivitas ini
adalah seluruh pegawai BPT yang menggunakan secara langsung aplikasi e-
government dalam melaksanakan tugasnya sehari-hari. Sampel dari penilaian
efektivitas ini adalah sebesar populasi (n = 42) yang menjadi responden dari
pelaksanaan survei. Responden diminta untuk menilai efektivitas SIM Perijinan
dan Simduk berdasarkan pengalaman aktual dalam menggunakan aplikasi-aplikasi
101

tersebut. Penilaian ini kemudian dinyatakan dalam instrumen survei yang
disediakan.

4.3.2. Pengukuran
Item-item pengukur ditunjukkan dalam Tabel 4.4 dan Tabel 4.5, dan
diciptakan khusus untuk penelitian ini berdasarkan interpretasi peneliti. Seluruh
variabel diukur dengan skala Likert lima-poin berkisar dari “sangat tidak setuju”
ke “sangat setuju” dengan rentang nilai dari “0” ke “4”. Skala Likert dipilih sebab
menurut Cooper dan Schindler (2006) mudah dan cepat disusun serta lebih andal
dan memberikan volume data yang lebih banyak daripada skala-skala lain.
Seluruh item penilaian efektivitas aplikasi e-government ditunjukkan secara
lengkap sebagai instrumen kuesioner dalam Lampiran 2.

4.3.3. Analisis Data
Teknik analisis data yang digunakan dalam tahap implementasi model ini
adalah analisis data eksploratori (exploratory data analysis). Dengan teknik ini
peneliti memiliki fleksibilitas untuk menanggapi pola-pola yang terungkap dalam
analisis persiapan data. Sehingga pola-pola dalam data yang dikumpulkan
memandu analisis data atau menganjurkan revisi-revisi terhadap rencana analisis
data persiapan. Fleksibilitas adalah atribut yang penting dari teknik ini (Cooper
dan Schindler, 2006).
Analisis statistik deskriptif digunakan untuk mencari nilai mean dari tiap item
penilaian. Nilai mean ini kemudian dikonversi menjadi prosentase nilai terhadap
nilai maksimum yang mungkin diperoleh. Besarnya prosentase akan menentukan
102

sejauh mana item penilaian atau grup item penilaian efektif berdasarkan ketentuan
skala penilaian seperti diperlihatkan dalam Tabel 4.6.

4.4. Hasil Penilaian Efektivitas
Tabel 4.7 memperlihatkan hasil analisis frekuensi dari tiap nilai yang muncul
di masing-masing item. Tabel 4.8 memperlihatkan hasil analisis statistik deskriptif
dan hasil penilaian efektivitas dari tiap item, grup item dan secara keseluruhan.
Tabel 4.8 menunjukkan bahwa kualitas sistem, kualitas informasi dan kualitas
pelayanan aplikasi yang digunakan di BPT Sragen dapat memuaskan kebutuhan
penggunanya dengan nilai mean di atas 3,41 dari nilai maksimum 4,00. Pengguna
aplikasi juga menilai bahwa outcome dari penggunaan dan pererapan dapat
mencapai manfaat-manfaat bersih dengan mean 3,74 dari nilai maksimum 4,00.
Secara keseluruhan pengguna menilai bahwa aplikasi efektif dengan mean 3,55
dari nilai maksimum 4,00.
Tabel 4.6. Skala penilaian untuk menentukan ranking efektivitas.
No. Skala Mean % Efektivitas Makna
1. 0,00 – 0,80 0% – 20% Sangat tidak efektif
2. 0,81 – 1,60 21% – 40% Tidak efektif
3. 1,61 – 2,40 41% – 60% Cukup efektif
4. 2,41 – 3,20 61% – 80% Efektif
5. 3,21 – 4,00 81% – 100% Sangat efektif
* Nilai minimum = 0; Nilai maksimum = 4

Tabel 4.7. Hasil analisis frekuensi.
Variabel Skala Frekuensi %
SysQual1 3
4
Total
6
36
42
14,3
85,7
100,0
SysQual2 3
4
Total
10
32
42
23,8
76,2
100,0
103

Variabel Skala Frekuensi %
SysQual3 2
3
Total
17
25
42
40,5
59,5
100,0
SysQual4 2
3
Total
23
19
42
54,8
45,2
100,0
SysQual5 3
4
Total
4
38
42
9,5
90,5
100,0
SysQual6 2
3
4
Total
5
18
19
42
11,9
42,9
45,2
100,0
SysQual7 3
4
Total
8
34
42
19,0
81,0
100,0
SysQual8 2
3
4
Total
9
18
15
42
21,4
42,9
35,7
100,0
SysQual9 2
3
4
Total
7
29
6
42
16,7
69,0
14,3
100,0
SysQual10 3
4
Total
15
27
42
35,7
64,3
100,0
SysQual11 3
4
Total
2
40
42
4,8
95,2
100,0
SysQual12 2
3
4
Total
11
21
10
42
26,2
50,0
23,8
100,0
SysQual13 3
4
Total
2
40
42
4,8
95,2
100,0
InfoQual1 2
3
4
Total
10
15
17
42
23,8
35,7
40,5
100,0
InfoQual2 3
4
Total
5
37
42
11,9
88,1
100,0
104

Variabel Skala Frekuensi %
InfoQual3 3
4
Total
8
34
42
19,0
81,0
100,0
InfoQual4 3
4
Total
7
35
42
16,7
83,3
100,0
InfoQual5 3
4
Total
4
38
42
9,5
90,5
100,0
InfoQual6 3
4
Total
9
33
42
21,4
78,6
100,0
InfoQual7 2
3
4
Total
15
15
12
42
35,7
35,7
28,6
100,0
InfoQual8 2
3
4
Total
10
20
12
42
23,8
47,6
28,6
100,0
InfoQual9 2
3
4
Total
12
16
14
42
28,6
38,1
33,3
100,0
InfoQual10 3
4
Total
13
29
42
31,0
69,0
100,0
ServQual1 3
4
Total
4
38
42
9,5
90,5
100,0
ServQual2 3
4
Total
8
34
42
19,0
81,0
100,0
ServQual3 3
4
Total
9
33
42
21,4
78,6
100,0
ServQual4 3
4
Total
6
36
42
14,3
85,7
100,0
ServQual5 3
4
Total
13
29
42
31,0
69,0
100,0
105

Variabel Skala Frekuensi %
ServQual6 3
4
Total
10
32
42
23,8
76,2
100,0
ServQual7 3
4
Total
15
27
42
35,7
64,3
100,0
Benefit1 3
4
Total
9
33
42
21,4
78,6
100,0
Benefit2 3
4
Total
13
29
42
31,0
69,0
100,0
Benefit3 3
4
Total
15
27
42
35,7
64,3
100,0
Benefit4 3
4
Total
7
35
42
16,7
83,3
100,0

Tabel 4.8. Hasil analisis statistik deskriptif dan penilaian efektivitas.
Item Mean
Deviasi
Standar
%
Efektivitas
Efektivitas
SysQual1 3,86 0,354 96,43 Sangat efektif
SysQual2 3,76 0,431 94,05 Sangat efektif
SysQual3 2,60 0,497 64,88 Efektif
SysQual4 2,45 0,504 61,31 Efektif
SysQual5 3,90 0,297 97,62 Sangat efektif
SysQual6 3,33 0,687 83,33 Sangat efektif
SysQual7 3,81 0,397 95,24 Sangat efektif
SysQual8 3,14 0,751 78,57 Efektif
SysQual9 2,98 0,563 74,40 Efektif
SysQual10 3,64 0,485 91,07 Sangat efektif
SysQual11 3,95 0,216 98,81 Sangat efektif
SysQual12 2,98 0,715 74,40 Efektif
SysQual13 3,95 0,216 98,81 Sangat efektif
Kualitas Sistem 3,41 0,712 85,30 Sangat efektif
InfoQual1 3,17 0,794 79,17 Efektif
InfoQual2 3,88 0,328 97,02 Sangat efektif
InfoQual3 3,81 0,397 95,24 Sangat efektif
InfoQual4 3,83 0,377 95,83 Sangat efektif
InfoQual5 3,90 0,297 97,62 Sangat efektif
InfoQual6 3,79 0,415 94,64 Sangat efektif
InfoQual7 2,93 0,808 73,21 Efektif
InfoQual8 3,05 0,731 76,19 Efektif
106

Item Mean
Deviasi
Standar
%
Efektivitas
Efektivitas
InfoQual9 3,05 0,795 76,19 Efektif
InfoQual10 3,69 0,468 92,26 Sangat efektif
Kualitas Informasi 3,51 0,689 87,74 Sangat efektif
ServQual1 3,90 0,297 97,62 Sangat efektif
ServQual2 3,81 0,397 95,24 Sangat efektif
ServQual3 3,79 0,415 94,64 Sangat efektif
ServQual4 3,86 0,354 96,43 Sangat efektif
ServQual5 3,69 0,468 92,26 Sangat efektif
ServQual6 3,76 0,431 94,05 Sangat efektif
ServQual7 3,64 0,485 91,07 Sangat efektif
Kualitas Pelayanan 3,78 0,416 94,47 Sangat efektif
Benefit1 3,79 0,415 94,64 Sangat efektif
Benefit2 3,69 0,468 92,26 Sangat efektif
Benefit3 3,64 0,485 91,07 Sangat efektif
Benefit4 3,83 0,377 95,83 Sangat efektif
Manfaat-manfaat Bersih 3,74 0,441 93,45 Sangat efektif
Keseluruhan 3,55 0,643 88,87 Sangat efektif

Tabel 4.8 memperlihatkan beberapa item yang dinilai memperoleh hasil
“efektif”, tidak seperti mayoritas item lain yang memperoleh hasil “sangat
efektif”. Item-item tersebut adalah SysQual3, SysQual4, SysQual8, SysQual9,
SysQual12, InfoQual1, InfoQual7, InfoQual8, dan InfoQual9.
SysQual3 menilai ketersediaan instruksi-instruksi yang dapat membantu
pengguna ketika pengguna mengalami kesulitan dalam menggunakan aplikasi.
Berdasarkan wawancara dan observasi yang dilakukan sebelum penyusunan
kuesioner diperoleh informasi bahwa aplikasi tidak menyediakan dukungan
bantuan (misalnya Help atau Frequently Asked Question/FAQ) yang terintegrasi
dengan aplikasi dan hanya menyediakan dokumentasi bantuan secara manual.
SysQual4 berkaitan dengan aksesibilitas aplikasi. Berdasarkan observasi
aplikasi hanya dapat diakses melalui LAN BPT dan LAN Kabupaten Sragen dan
pengguna hanya dapat mengaksesnya di saat hari kerja pengguna. Pengguna
107

belum dapat mengakses aplikasi melalui metode lain seperti jaringan bergerak dan
internet di luar hari kerja.
SysQual8 menilai efisiensi aplikasi dari segi biaya. Berdasarkan wawancara
diperoleh informasi bahwa BPT belum melakukan studi untuk mengukur dampak
penggunaan aplikasi terhadap penghematan biaya pelayanan. Struktur biaya
pelayanan yang dibebankan kepada pelanggan (masyarakat dan bisnis) juga tidak
terpengaruh dengan penggunaan aplikasi. Selain itu BPT belum
mendokumentasikan dengan baik pengaduan-pengaduan yang terkait dengan
pungutan tidak sah. Proses bisnis pelayanan perijinan di BPT masih memberikan
celah munculnya pungutan tidak sah yaitu pada tahap pemeriksaan lapangan
(Kabupaten Sragen, 2007b).
SysQual9 menilai respon aplikasi dan SysQual12 menilai apakah aplikasi
dapat digunakan tanpa grafik (berbasis teks saja). Kedua item penilaian ini terkait
karena berdasarkan observasi aplikasi menggunakan grafik/gambar yang cukup
memperlambat respon aplikasi. Terlebih lagi, aplikasi yang digunakan berbasis
client-server, sehingga respon aplikasi menjadi kurang cepat.
InfoQual1, InfoQual7, InfoQual8, dan InfoQual9 terkait dengan penilaian
terhadap karakteristik informasi yang dihasilkan oleh aplikasi. Berdasarkan
wawancara dan observasi diperoleh informasi bahwa output dari aplikasi berupa
laporan-laporan dan surat-surat belum diformat dengan baik, sehingga
penggunanya harus merubah lebih dulu format output kemudian digunakan atau
didistribusikan kepada pihak-pihak pengguna akhir informasi.
108

Secara keseluruhan aplikasi yang digunakan di BPT Sragen efektif dan
mendukung penggunanya dalam menyelesaikan tugas-tugasnya. Hal ini konsisten
dengan tingkat penyelesaian perijinan yang meningkat 100% setelah BPT
menerapkan aplikasi e-government (Kabupaten Sragen, 2007b).
109

BAB V
Kesimpulan dan Saran

5.1. Kesimpulan
Berdasarkan pembahasan pada tahap perancangan model dan implementasi
model dapat disimpulkan beberapa hal sebagai berikut:
1. Kualitas informasi aplikasi e-government dan kualitas pelayanan aplikasi e-
government mempengaruhi secara positif ke kepuasan pemakai aplikasi e-
government.
2. Kualitas sistem aplikasi e-government mempengaruhi secara lemah ke
kepuasan pemakai aplikasi e-government.
3. Pemakaian aplikasi e-government dan kepuasan pemakai aplikasi e-
government mempengaruhi secara positif ke manfaat-manfaat bersih aplikasi
e-government dan menjelaskan 90% varian di pengukuran manfaat-manfaat
bersih aplikasi e-government.
4. Kualitas sistem aplikasi e-government, kualitas informasi aplikasi e-
government dan kualitas pelayanan aplikasi e-government menjelaskan 73%
varian di pengukuran kepuasan pemakai aplikasi e-government.
5. Kualitas sistem aplikasi e-government dan kepuasan pemakai aplikasi e-
government tidak mempengaruhi ke pemakaian aplikasi e-government.
6. Kepuasan pemakai aplikasi e-government adalah konstruk yang dominan
dalam menjelaskan manfaat-manfaat bersih aplikasi e-government bila
dibandingkan dengan pemakaian aplikasi e-government.
110

7. Kualitas sistem aplikasi e-government, kualitas informasi aplikasi e-
government dan kualitas pelayanan aplikasi e-government melalui kepuasan
pemakai aplikasi e-government mempengaruhi secara positif ke manfaat-
manfaat bersih aplikasi e-government.
8. Situs web BPT Kabupaten Sragen (http://bpt.sragenkab.go.id) masuk dalam
tingkatan 1 (persiapan) pengembangan e-government menurut Inpres No. 3
Tahun 2003.
9. Variabel-variabel yang reliabel dan valid digunakan untuk mengukur kualitas
sistem aplikasi e-government dalam tingkatan 1 adalah fungsionalitas
(functionality), keandalan (reliability), kegunaan (usability), efisiensi
(efficiency), lama memuat (download time), keinteraksian (interactivity), dan
aksesibilitas (accessibility).
10. Variabel-variabel yang reliabel dan valid digunakan untuk mengukur kualitas
informasi aplikasi e-government dalam tingkatan 1 adalah akurasi (accuracy),
ketepatwaktuan (timeliness), relevansi (relevancy), kelengkapan
(completeness), kepahamanan (understandability), kekinian (currency),
format, dan keringkasan (conciseness).
11. Variabel-variabel yang reliabel dan valid digunakan untuk mengukur kualitas
pelayanan aplikasi e-government dalam tingkatan 1 adalah keandalan
(reliability), keresponan (responsiveness), jaminan (assurance), dan empati
(empathy).
111

12. Secara keseluruhan, aplikasi e-government yang digunakan di BPT
Kabupaten Sragen yaitu SIM Perijinan dan Simduk efektif meskipun belum
terintegrasi dengan situs web BPT.
13. Aplikasi e-government BPT Kabupaten Sragen belum menyediakan fasilitas
dukungan bantuan untuk pengguna (misalnya Help atau FAQ) secara
elektronis dan terintegrasi dengan aplikasi.
14. Aplikasi e-government BPT Kabupaten Sragen tidak dapat diakses melalui
jaringan di luar LAN BPT dan LAN Pemerintah Kabupaten Sragen atau pun
melalui internet.
15. Pengaruh aplikasi e-government BPT Kabupaten Sragen terhadap efisiensi
biaya pelayanan belum pernah diteliti, dibuktikan dan didokumentasikan
dengan baik.
16. Penggunaan grafik memperlambat kemampuan respon aplikasi e-government
BPT Kabupaten Sragen yang berbasis client-server.
17. Informasi yang dihasilkan oleh aplikasi e-government BPT Kabupaten Sragen
berupa laporan-laporan dan surat-surat tidak diformat dengan baik dan
memerlukan campur tangan pengguna untuk memformat ulang informasi.

5.2. Saran-saran
Peneliti memberi saran bagi peneliti lain yang sedang mencari topik penelitian
untuk melakukan penelitian yang berkaitan dengan topik penerapan e-government
di Indonesia – mulai dari tahap penilaian kesiapan penerapan e-government,
pengembangan dan penerapan e-government yang berbasis pada kebutuhan
112

masyarakat dan bisnis, hingga pada pengawasan, pengendalian dan evaluasi
penerapan e-government – untuk memandu dan mendukung pemerintah dalam
menerapkan pelayanan publik yang lebih baik.
Peneliti memberi saran bagi penelitian dengan topik evaluasi efektivitas sistem
informasi secara umum atau e-government secara khusus sebagai berikut:
1. Melibatkan teori-teori dan kerangka kerja selain model kesuksesan sistem
informasi DeLone dan McLean untuk menghasilkan model evaluasi
efektivitas e-government yang lebih komprehensif, misalnya model Unified
Theory of Acceptance and Use of Technology (UTAUT), Balance Score Card
(BSC) dan Cost-Benefit Analysis (CBA).
2. Mengidentifikasi variabel-variabel prediktor lain dari variabel pemakaian e-
government.
3. Mengidentifikasi variabel-variabel lain yang memiliki dasar teori yang kuat
untuk dimasukkan dalam model evaluasi efektivitas e-government.
4. Memperbanyak ukuran sampel penelitian untuk memperoleh data yang lebih
kaya dan mewujudkan representasi yang cukup untuk pengujian model,
terutama dari masyarakat dan bisnis sebagai subyek pelayanan publik.
5. Mengidentifikasi variabel outcome antara sebagai pemoderasi variabel-
variabel kualitas e-government dengan variabel manfaat-manfaat bersih e-
government.
6. Memperbanyak subyek studi kasus penelitian di seluruh Indonesia untuk
memberikan pemahaman yang lebih komprehensif.
113

Peneliti memberi saran bagi BPT Kabupaten Sragen dalam penerapan e-
government sebagai berikut:
1. Memperbaiki aplikasi e-government yang telah ada untuk memenuhi
kebutuhan pengguna langsungnya, terutama dari aspek dukungan bantuan
pengguna, aksesibilitas, kecepatan respon dan format output.
2. Mengembangkan perangkat pengukuran kinerja aplikasi e-government untuk
menilai pencapaian tujuan atau outcome atau target pelayanan selain survei
kepuasan masyarakat yang memang telah dilaksanakan secara rutin.
3. Meningkatkan aplikasi e-government untuk dapat mendukung pengembangan
e-government minimal ke tahap 2 dan seterusnya sesuai Inpres No. 3 Tahun
2003, supaya memungkinkan masyarakat dan bisnis untuk melakukan
transaksi pelayanan publik melalui internet dan media komunikasi bergerak.
Peneliti memberi saran bagi instansi pemerintah yang sedang dan akan
menerapkan e-government sebagai berikut:
1. Melakukan studi penilaian kesiapan penerapan e-government (e-readiness)
sebelum mengembangkan aplikasi e-government.
2. Mengidentifikasi kebutuhan pengguna yaitu masyarakat, bisnis dan
pemerintah secara komprehensif sebelum mengembangkan aplikasi e-
government.
3. Mengembangkan perangkat pengukuran kinerja aplikasi e-government untuk
menilai pencapaian tujuan atau outcome atau target pelayanan.

114

Peneliti memberi saran bagi BPK sebagai institusi pemeriksa eksternal
tertinggi sebagai berikut:
1. Mengembangkan perangkat pengukuran kinerja aplikasi e-government dan
mewujudkannya dalam suatu petunjuk pelaksanaan dan petunjuk teknis.
2. Memberi pendidikan dan pelatihan bagi auditor tentang pemeriksaan kinerja
atas e-government supaya tidak tertinggal ketrampilannya sebab pada masa-
masa mendatang pemerintah pasti akan memanfaatkan TI secara lebih intensif
dalam memberikan pelayanan publiknya.

115
DAFTAR PUSTAKA

Abhichandani, Tarun & Horan, T.A. 2006. Toward A New Evaluation Model of E-
Government Satisfaction: Results of Structural Equation Modeling. Prosiding
dari 12
th
Americas Conference on Information Systems. 4 – 6 Agustus.
Acapulco, Meksiko.
Abhiseka, Arya. 2003. “EGovernment to be Launched to Promote Good
Governance”. 15 Januari. The Jakarta Post. [On-line] Tersedia:
http://www.thejakartapost.com/yesterdaydetail.asp?fileid=20030115.B01 [11
Juni 2007].
Agus, Arawati; Barker, Sunita & Kandampully, Jay. 2007. “An Exploratory Study
of Service Quality in the Malaysian Public Service Sector”. International
Journal of Quality & Reliability Management. Vol. 24 (2). Pp. 177 – 190.
Emerald Group Publishing Limited.
Al-adawi, Z.; Yousafzai, S. & Pallister, J. 2005. Conceptual Model of Citizen
Adoption of E-Government. Prosiding dari 2
nd
International Conference on
Innovations in Information Technology. 26 – 28 September. Dubai, Uni
Emirat Arab.
Anggono, B.D. 2007. “E-Corruption di Pemerintahan”. Juni. Biskom. [On-line]
Tersedia: http://www.egov-
indonesia.org/index.php?name=News&file=article&sid=281 [11 Juni 2007].
Asgarkhani, Mehdi. 2005. “The Effectiveness of e-Service in Local Government:
A Case Study”. Electronic Journal of e-Government. Vol. 3 (4). Pp. 157 –
166. Academic Conferences Ltd.
Axelsson, Camilla & Lundberg, Lisa. 2005. Bringing an IT Specialist into the
Audit Process – A Decision Model for Small Audit Firms. Unpublished Master
Thesis. Jönköping University. Jönköping, Sweden.
Badan Pemeriksa Keuangan Republik Indonesia. 2007. Laporan Hasil
Pemeriksaan Badan Pemeriksa Keuangan Republik Indonesia Semester I dan
II Tahun 2006. Jakarta.
___. 2007. Peraturan Badan Pemeriksa Keuangan Republik Indonesia Nomor 01
Tahun 2007 tentang Standar Pemeriksaan Keuangan Negara. Jakarta.
Barnes, S.J. & Vidgen, Richard. 2004. “Interactive E-Government: Evaluating the
Web Site of the UK Inland Revenue”. Journal of Electronic Commerce in
Organizations. Vol. 2 (1). Pp. 42 – 63. ABI/INFORM Global.
Bastian. 2003. “Perkembangan ‘E-government’ di Indonesia”. 8 Maret. Sinar
Harapan. [On-line] Tersedia:
http://www.bappenas.go.id/index.php?module=ContentExpress&func=display
&ceid=1693 [11 Juni 2007].
Baum, C. & DiMaio, A. 2000. Gartner’s Four Phases of E-Government Model.
[On-line] Tersedia:
http://www.gartner3.gartnerweb.com/public/static/hotc/00094235.html [11
Juni 2007].
116


Behn, R.D. 1995. The Challenge of Evaluating M-Government, E-Government,
and I-Government: What Should Be Compared With What?. J.F. Kennedy
School of Government, Harvard University.
Bharati, Pratyush & Berg, Daniel. 2003. “Managing Information Systems for
Service Quality: A Study from the Other Side”. Information Technology &
People. Vol. 16 (2). Pp. 183 – 202. MCB UP Limited.
Bhatnagar, Subhash. 2003. “Administrative Corruption: How Does E-Government
Help?”. Global Corruption Report 2003. Transparency International. [On-
line] Tersedia:
http://www.transparency.org/publications/global_corruption_report__1/downl
oad_gcr/download_gcr_2003 [11 Juni 2007].
Bonham, G.M.; Seifert, J.W. & Thorson, S.J. 2001. The Transformational
Potential of e-Government: The Role of Political Leadership. Prosiding dari
4
th
Pan European International Relations Conference of the European
Consortium for Political Research. 9 September. Canterbury, Inggris.
Boynton, W.C. & Johnson, R.N. 2006. Modern Auditing: Assurance Services, and
the Integrity of Financial Reporting. Edisi 8. John Wiley & Sons, Inc. New
Jersey, Amerika Serikat.
Carbo, Toni & Williams, J.G. 2004. “Models and Metrics for Evaluating Local
Electronic Government Systems and Services”. Electronic Journal of e-
Government. Vol. 2 (2). Pp. 95 – 104. Academic Conferences Ltd.
Carter, Lemuria & Belanger, France. 2003. “The Influence of Perceived
Characteristics of Innovating on e-Government Adoption”. Electronic Journal
of e-Government. Vol. 2 (1). Pp. 11 – 20. Academic Conferences Ltd.
Chambers, Andrew & Rand, Graham. 2000. The Operational Auditing Handbook:
Auditing Business Processes. Edisi 3. John Wiley & Sons, Ltd. West Sussex,
Inggris.
Chircu, A.M. 2004. E-government Value Assessment: Towards A
Multidimensional Framework. Presentasi the First SIG eGov Workshop (Pre-
ICIS). Washington D.C, Amerika Serikat.
Compeau, D.R. & Higgins, C.A. 1995. “Computer Self-Efficacy: Development of
a Measure and Initial Test”. MIS Quarterly. Juni. Vol. 19 (2). Pp. 189 – 211.
ABI/INFORM Global.
Cooper, D.R. & Schindler, P.S. 2006. Business Research Methods. Edisi 9. The
McGraw-Hill Companies, Inc. New York, Amerika Serikat.
Davis, F.D. 1989. “Perceived Usefulness, Perceived Ease of Use, and User
Acceptance of Information Technology”. MIS Quarterly. September. Vol. 13
(3). Pp. 319 – 340. ABI/INFORM Global.
___; Bagozzi, R.P. & Warshaw, P.R. 1989. “User Acceptance of Computer
Technology: A Comparison of Two Theoretical Models”. Management
Science. Agustus. Vol. 35 (8). Pp. 982 – 1003. ABI/INFORM Global.
DeLone, W.H. & McLean, E.R. 1992. “Information Systems Success: The Quest
for the Dependent Variable”. Information Systems Research. Vol. 3 (1). Pp. 60
– 95. The Institute of Management Sciences (sekarang INFORMS).
117


DeLone, W.H. & McLean, E.R. 2003. “The DeLone and McLean Model of
Information Systems Success: A ten-Year Update”. Journal of Management
Information Systems. Vol. 19 (4). Pp. 9 – 30. M.E. Sharpe, Inc.
Departemen Komunikasi dan Informasi. 2004. Laporan Akhir “Studi Survei
Dasar E-Government untuk meningkatkan Penggunaan Sarana Teknologi
Informasi dan Melengkapai Buku Panduan untuk Mempromosikan
Ketatanegaraan dan Pelayanan Masyarakat Berbasis Teknologi Informasi”.
Jakarta.
Dias, Cláudia. 2003. “Web Accessibility: Is This An Audit Theme?”. The Intosai
IT Journal. Ed. 23. Pp 10 – 13.
Enoksen, J.A. 2004. What is E-Government. Prosiding dari the INTOSAI
Standing Committee on IT Audit 4
th
Working Seminar on Performance
Auditing. 20 – 21 April. Moskow. Rusia.
European Organization of Supreme Audit Boards (EUROSAI) IT Working
Group. 2003. Report: E-Government in an Auditing Perspective.
Flavián, Carlos & Guinalíu, Miguel. 2006. “Consumer Trust, Perceived Security
and Privacy Policy: Three Basic Elements of Loyalty to A Web Site”.
Industrial Management & Data Systems. Vol. 106 (5). Pp. 601 – 620. Emerald
Group Publishing Limited.
Følstad, Asbjørn; Jørgensen, H.D. & Krogstie, John. 2004. User Involvement in e-
Government Development Projects. Prosiding dari 4
th
Nordic Conference on
Human-Computer Interaction. Tampere, Finlandia.
Fu, Jen-Ruei. 2006. VisualPLS 1.04b. [On-line] Tersedia:
http://www2.kuas.edu.tw/prof/fred/vpls [11 September 2007]. Department of
Information Management National Kaohsiung University Of Appled Sciences.
Taiwan.
Gable, G.G.; Sedera, Darshana; & Chan, Taizan. 2003. Enterprise Systems
Success: A Measurement Model. Prosiding dari 24
th
International Conference
on Information Systems. Pp. 576 – 591.
Gil-Garcia, J.R.; Chengalur-Smith, InduShobha; & Duchessi, Peter. 2007.
“Collaborative e-Government: Impediments and Benefits of Information-
sharing Projects in the Public Sector”. European Journal of Information
Systems. 1 Maret. Vol. 16. Pp. 121 – 133. Operational Research Society Ltd.
Gilbert, David & Balestrini, Pierre. 2004. “Barriers and Benefits in the Adoption
of e-Government”. The International Journal of Public Sector Management.
Vol. 17 No. 4. Pp. 286 – 301. Emerald Group Publishing Limited.
Gonzalez, Reyes; Gasco, Jose & Llopis, Juan. 2007. “E-Government Success:
some Principles from a Spanish Case Study”. Industrial Management & Data
Systems. Vol. 107 (6). Pp. 845 – 861. Emerald Group Publishing Limited.
Gordon, T.F. 2002. Introduction to e-Government. European Research
Consortium for Informatics and Mathematics (ERCIM) News. No. 48.
Januari. Pp. 12 – 13.
Gupta, M. P. & Jana, Debashish. 2003. “E-Government Evaluation: A Framework
and Case Study”. Government Information Quarterly. Vol. 20 (4). Pp. 365-
387.
118


Hall, J.A. & Singleton, Tommie. 2005. Information Technology Auditing and
Assurance. Edisi 2. South-Western. Ohio, Amerika Serikat.
Harijadi, A.D. 2004. E-Government Development in Indonesia. Prosiding dari
APEC Telecommunications and Information Working Group 29
th
Meeting.
Hong Kong, China.
Horne, Stephen. 2003. “Implementing e-Government: The Story so far”. The
Intosai IT Journal. Ed. 23. Pp 18 – 21.
Hung, Wei-His & McQueen, R.J. 2004. “Developing an Evaluation Instrument for
e-Commerce Web Sites from the First-Time Buyer’s Viewpoint”. Electronic
Journal of Information Systems Evaluation. Vol. 7 (1). Pp. 31 – 42. Academic
Conferences Ltd.
Hunton, J.E.; Bryant, S.M. & Bagranoff, N.A. 2004. Core Concepts of
Information Technology Auditing. John Wiley & Sons, Inc. New Jersey,
Amerika Serikat.
Hussein, Ramlah; Karim, N.S.A.; Mohamed, Norshidah & Ahlan, A.R. 2007.
“The Influence of Organizational Factors on Information Systems Success in
e-Government Agencies in Malaysia”. The Electronic Journal on Information
Systems in Developing Country. Vol. 29 (1). Pp 1 - 17. Academic Conferences
Ltd.
INTOSAI. 2003. Auditing e-Government. Report The INTOSAI Standing
Committee on IT Audit.
___. 2001. Code of Ethics and Auditing Standards. Auditing Standards
Committee
___. 2004. Implementation Guidelines for Performance Auditing.
___. 2004. Performance Auditing on e-Government. Prosiding dari the INTOSAI
Standing Committee on IT Audit 4
th
Working Seminar on Performance
Auditing. 20 – 21 April. Moskow. Rusia.
Kementrian Komunikasi dan Informasi. 2006. Panduan Penyelenggaraan Situs
Web Pemerintah Daerah. 11 Januari. Jakarta.
Kertesz, Sorin. 2003. Cost-Benefit Analysis of e-Government Investments. J.F.
Kennedy School of Government, Harvard University.
Kettinger, W.J. & Lee, C.C. 1997. “Pragmatic Perspectives on the Measurement
of Information Systems Service Quality”. MIS Quarterly. Juni. Vol. 21 (2).
Pp. 223 – 240. ABI/INFORM Global.
Khan, M.A. 1988. Performance Auditing-The Three 'Es'. Asian Journal of
Government Audit. Vol. 1988. ASOSAI.
Kountour, Ronny. 2003. Metode Penelitian untuk Penulisan Skripsi dan Tesis.
Lembaga PPM. Jakarta.
Larsen, R.E. 2001. Planning of Choice of Methodes for Performance Audit:
Lessons Learned of in the National Audit Office of Denmark. Prosiding dari
The 6
th
Tokyo International Audit Forum. September. Tokyo, Jepang.
Leijenaar, R.D. 2007. The Impact of e-Government on the Organization of Local
Authorities. Prosiding dari The 6
th
Twente Student Conference on IT. 2
Februari. Twente, Belanda.
Marakas, G.M.; Johnson, R.D. & Clay, P.F. 2007. The Evolving Nature of the
Computer Self-Efficacy Construct: An Empirical Investigation of
119


Measurement Construction, Validity, Reliability and Stability Over Time.
Journal of the Association for Information Systems. Januari. Vol. 8 (1). Pp. 16
– 46.
Martin, E.W.; Brown, C.V.; DeHayes, D.W.; Hoffer, J.A. & Perkins, W.C. 2005.
Managing Information Technology. Edisi 5. Pearson Education, Inc. New
Jersey, Amerika Serikat.
McClure, D. 2001. Electronic Government: Challenges Must Be Addressed with
Effective Leadership and Management. General Accounting Office (GAO).
Molla, Alemayehu & Licker, P.S. 2001. “E-Commerce Systems Success: An
Attempt to Extend and Respecify the Delone and McLean Model of IS
Success”. Journal of Electronic Commerce Research. Vol. 2 (4). Pp. 131 –
141.
Mustakini, J.H. 2007a. Model Kesuksesan Sistem Teknologi Informasi. Edisi 1.
Andi Offset. Yogyakarta.
___. 2007b. Sistem Informasi Keperilakuan. Edisi 1. Andi Offset. Yogyakarta.
___. 2006. Sistem Informasi Strategik untuk Keunggulan Kompetitif. Edisi 2. Andi
Offset. Yogyakarta.
___. 2005. Sistem Teknologi Informasi. Edisi 2. Andi Offset. Yogyakarta.
Ndou, Valentina. 2004. “E-Government for Developing Countries: Opportunities
and Challenges”. The Electronic Journal on Information Systems in
Developing Countries. Vol. 18 (1). Pp. 1 – 24. Academic Conferences Ltd.
Pemerintah Kabupaten Sragen. 2003. Peraturan Daerah Kabupaten Sragen
Nomor 15 Tahun 2003 tentang Pembentukan dan Susunan Organisasi
Lembaga Teknis Daerah Kabupaten Sragen. Sragen.
___. 2006. Peraturan Daerah Kabupaten Sragen Nomor 4 Tahun 2006 tentang
Perubahan atas Peraturan Daerah Kabupaten Sragen Nomor 15 Tahun 2003
tentang Pembentukan dan Susunan Organisasi Lembaga Teknis Daerah
Kabupaten Sragen. Sragen.
___. 2007a. Peraturan Bupati Sragen Nomor 14 Tahun 2007 tentang
Pendelegasian Sebagian Kewenangan di Bidang Pelayanan Perizinan dan
Non Perizinan kepada Kepala Badan Pelayanan Terpadu Kabupaten Sragen.
Sragen.
___. 2007b. Profil Badan Pelayanan Terpadu (BPT) Kabupaten Sragen. Perusda
Percetakan dan Penerbitan. Sragen.
Peters, R.M.; Janssen, Marijn; & van Engers, T.M. 2004. Measuring e-
Government Impact: Existing Practices and Shortcomings. Prosiding dari 6
th

International Conference on Electronic Commerce. ACM.
Pitt, L.F.; Watson, R.T.; & Kavan, C.B. 1995. “Service Quality: A Measure of
Information Systems Effectiveness”. MIS Quarterly. Juni. Vol. 19 (2). Pp.173
– 187. ABI/INFORM Global.
___. 1997. “Measuring Information Systems Service Quality: Concerns for A
Complete Canvas”. MIS Quarterly. Juni. Vol. 21 (2). Pp. 209 – 221.
ABI/INFORM Global.
Presiden Republik Indonesia. 2003. Instruksi Presiden Republik Indonesia Nomor
3 Tahun 2003 tentang Kebijakan dan Strategi Nasional Pengembangan e-
Government. Jakarta.
120


Pusat Pengkajian dan Penerapan Teknologi Informasi dan Elektronika. 2005.
Indikator Teknologi Informasi dan Komunikasi Tahun 2005. Jakarta.
Rahardjo, Budi. 2000. Implikasi Teknologi Informasi dan Internet Terhadap
Pendidikan, Bisnis, dan Pemerintahan: Siapkah Indonesia?. [On-line]
Tersedia: http://www.cert.or.id/~budi/articles/riau-it.doc [11 Juni 2007].
Rahardjo, Edhy; Mirchandani, Dinesh & Joshi, Kailash. 2007. “E-Government
Functionality and Website Features: A Case Study of Indonesia”. Journal of
Global Information Technology Management. Vol. 10 (1). Pp 31 – 50.
Republik Indonesia. 2001. Perubahan Ketiga Undang-undang Dasar Negara
Republik Indonesia Tahun 1945. Jakarta.
___. 2004. Undang-undang Republik Indonesia Nomor 15 Tahun 2004 tentang
Pemeriksaan Pengelolaan dan Tanggung Jawab Keuangan Negara. Jakarta.
___. 2003. Undang-undang Republik Indonesia Nomor 17 Tahun 2003 tentang
Keuangan Negara. Jakarta.
Roldán, J.L. & Leal, Antonio. 2003. A Validation Test of an Adaptation of the
DeLone and McLean’s Model in the Spanish EIS Field. Idea Group
Publishing.
Santosa, P.I. 2004. Student’s Attitude toward Webcast Lecture: An Online Survey
Result. Prosiding dari 6
th
International Conference on Information Integration
and Web-based Applications & Services.
Sarosa, Samiaji & Lestari, J.S. 2006. The Level of e-Government Adoption: The
Case of Jogjakarta’s Local Governments. Prosiding dari 8
th
International
Conference on Information Integration and Web-based Applications &
Services. Yogyakarta.
Sedera, Darshana & Gable, G.G. 2004. A Factor and Structural Equation Analysis
of the Enterprise Systems Success Measurement Model. Prosiding dari The
25
th
International Conference on Information Systems. Pp. 449 – 464.
Siau, K. & Long, Y. 2005. “Synthesizing e-Government Stage Models – A Meta-
synthesis based on the Meta-ethnography Approach”. Industrial Management
& Data Systems. Vol. 105 (4). Pp. 443 – 458.
Soendjojo, Hadwi. 2005. Implementasi e-Government Sejumlah Pemerintah
Daerah. Prosiding Konferensi Nasional Teknologi Informasi dan Komunikasi
Indonesia. 3 – 4 Mei. Bandung.
Stern, Esther. 2005. Auditing e-Government as a Tool to Empower Citizens and
Further Socio-economic and Human Development. Prosiding dari the 18
th

UN/INTOSAI Seminar on Government Auditing. 18 – 22 April. Wina,
Austria.
Stowers, G.N.L. 2004. Measuring the Performance of e-Government. IBM Center
for The Business of Government.
Sudarto, Yudo. 2006. E-Government dan Reformasi Birokrasi Menuju
Pemerintahan yang Baik. Prosiding Konferensi Nasional Teknologi Informasi
& Komunikasi untuk Indonesia. 3 – 4 Mei. Bandung.
Swastika, I.P.A. 2007. Ada Apa dengan e-Government?. [On-line] Tersedia:
http://www.egovindonesia.com/index.php/artikel/6 [11 Juni 2007].
The Audit Office of New South Wales. 2002. Performance Audit Report: E-
Government: User-Friendliness of Websites. Sydney, Australia.
121


The Brazilian Court of Audit. 1998. Performance Auditing Manual. Secretariat of
Auditing and Inspections. Brasil.
Titah, Ryad & Barki, Henri. 2005. E-Government Adoption and Acceptance: a
Literature Review. HEC Montréal. [On-line] Tersedia:
http://jobfunctions.bnet.com/whitepaper.aspx?docid=162384 [11 Juni 2007].
UN Department of Economic and Social Affairs. 2005. Symposium on the
Application of Information and Communication Technologies (ICT) in the
Audit of e-Government: A Strategy for Efficiency, Transparency and
Accountability. Laporan the 18th UN/INTOSAI Seminar on Government
Auditing. 18 – 22 April. Wina, Austria.
United States General Accounting Office. 2003. Government Auditing Standards
2003 Revision. Government Printing Office.
Van Dyke, T.P.; Kappelman, L.A.; & Prybutok, V.R. 1997. “Measuring
Information Systems Service Quality: Concerns on the Use of the
SERVQUAL Questionnaire”. MIS Quarterly. Juni. Vol. 21 (2). Pp. 195 – 208.
ABI/INFORM Global.
Wang, Yi-Shun. 2003. “The Adoption of Electronic Tax-filing Systems: An
Empirical Study”. Government Information Quarterly. Vol. 20 (4). Pp. 333 –
352.
Wangpipatwong, Sivaporn; Chutimaskul, Wichian; & Papasratorn, Borworn.
2005. Factors Influencing the Adoption of Thai eGovernment Websites:
Information Quality and System Quality Approach. Prosiding dari the 4
th

International Conference on eBusiness. 19 – 20 November. Bangkok,
Thailand. Pp. 14.1 – 14.7.
Webb, H.W. & Webb, L.A. 2004. “SiteQual: An Integrated Measure of Web Site
Quality”. The Journal of Enterprise Information Management. Vol. 17 (6). Pp.
430 – 440. Emerald Group Publishing Limited.
Weber, Ron. 1999. Information Systems Control and Audit. Prentice-Hall, Inc.
New Jersey, Amerika Serikat.
Wescott, C.G. 2005. “E-Government and the Applications of Technology to
Government Services”. Dalam Rondinelli, D.A.; & Heffron, J.M. (eds),
Globalization In Transition: Forces Of Adjustment In The Asia Pacific
Region. Pacific Basin Research Center.
Wijsman, Thomas. 2004. The Challenge of E-Government. Prosiding dari the
INTOSAI Standing Committee on IT Audit 4
th
Working Seminar on
Performance Auditing. 20 – 21 April. Moskow. Rusia.
World Bank: Definition of E-Government. [On-line] Tersedia:
http://go.worldbank.org/M1JHE0Z280 [11 Juni 2007].
Young, J. & Leong, J. 2003. “Digital 21 and Hong Kong’s Advancement in E-
Government, in Enabling Public Service Innovation in the 21st Century: E-
Government in Asia”. Times. Edisi Singapura. Pp. 3 – 21.
Zhou, H. 2001. Global Perspectives on E-Government. Prosiding dari the 3
rd

Caribbean Ministerial Consultation and High-Level Workshop. December.
Jamaica.
122

LAMPIRAN 1

KUESIONER PENELITIAN

Rancangan dan Implementasi Model Pemeriksaan Kinerja Badan Pemeriksa Keuangan
Republik Indonesia atas Aplikasi E-Government: Studi Kasus Kabupaten Sragen

Peneliti:
Arie Purwanto, ST

Program Magister Akuntansi Terapan
Universitas Gadjah Mada
Yogyakarta
2007





PERMOHONAN KESEDIAAN MENJADI RESPONDEN


Kepada Yth.
Bapak/Ibu Responden

Dengan hormat,

Saya adalah mahasiswa Program Magister Akuntansi Terapan Universitas Gadjah Mada
yang sedang melakukan penelitian ilmiah untuk penyusunan laporan internship (thesis) saya.
Dengan kerendahan hati saya mohon kesediaan Bapak/Ibu untuk berpartisipasi menjadi
responden dalam penelitian ini. Penelitian ini mencoba untuk menghasilkan suatu model yang
dapat digunakan sebagai panduan oleh auditor Badan Pemeriksa Keuangan RI dalam
melakukan pemeriksaan kinerja atas aplikasi e-government di pemerintah daerah-pemerintah
daerah.
Saya menyadari bahwa waktu Bapak/Ibu sangat berharga dan terbatas. Partisipasi
Bapak/Ibu akan berguna bagi pengembangan ilmu pengetahuan dan berarti dalam
menentukan keberhasilan penelitian ini. Meskipun kuesioner ini tidak bersifat anonim, saya
menjamin kerahasiaan identitas pribadi dan jawaban Bapak/Ibu. Atas kesediaan dan
partisipasi Bapak/Ibu meluangkan waktu untuk mengisi kuesioner ini, saya ucapkan terima
kasih.

Yogyakarta, 1 November 2007
Mengetahui,



drs. Haryono, M.Com.
Hormat saya,



Arie Purwanto, ST

Catatan: Apabila ada hal-hal yang ditanyakan, Bapak/Ibu dapat menghubungi saya di 0813-
17-871531 atau melalui email di arie.purwanto@bpk.go.id.
123


IDENTITAS
Nama Lengkap :
Umur : Tahun
Jenis Kelamin : ‰ Laki-laki ‰ Perempuan

PEKERJAAN
Status : ‰ CPNS ‰ PNS
Masa Kerja : Tahun
Instansi :
Jabatan :
Pangkat/Golongan : ‰ III/ … ‰ IV/ …
Bersertifikat Pemeriksa Muda Bidang TI? * : ‰ Ya ‰ Tidak

E-GOVERNMENT
Apakah instansi Anda menerapkan aplikasi e-government bagi pelayanan publik?
‰ Ya ‰ Tidak
Bila jawaban pertanyaan di atas adalah “ya”, maka jawablah pertanyaan berikut:
Bidang pelayanan ~ :
Lama operasi : Tahun

* Bagi responden dari BPK-RI, sertifikasi setara atau di atasnya.
~ Sebutkan sebanyak-banyaknya dipisahkan dengan tanda koma (,).



INSTRUKSI PENGISIAN

Sebelum menjawab pertanyaan Anda diharapkan untuk mencoba memakai dan mengalami
sendiri aplikasi e-government untuk perijinan yang dikelola oleh pemerintah daerah
Kabupaten Sragen (http://bpt.sragenkab.go.id). Anda kemudian dimohon untuk menjawab
pertanyaan berdasarkan pengalaman dan persepsi Anda tersebut. Jawaban pertanyaan dapat
dipilih dengan memberi tanda silang ("x") pada kotak yang disediakan.

Pertanyaan-pertanyaan dikelompokkan ke dalam enam (6) kategori untuk kemudahan
pemahaman: A) Kualitas Sistem (System Quality), B) Kualitas Informasi (Information
Quality), C) Kualitas Pelayanan (Service Quality), D) Manfaat-manfaat Bersih (Net Benefits),
E) Kepuasan Pemakai (User Satisfaction), dan F) Pemakaian (Use).

Silakan menyatakan jawaban Anda yang paling sesuai, dengan skala penilaian sebagai
berikut:
STS = Sangat Tidak Setuju
TS = Tidak Setuju
N = Netral
S = Setuju
SS = Sangat Setuju

Catatan: Yang disebut sebagai “aplikasi e-government” dalam kuesioner ini adalah aplikasi
perijinan pada http://bpt.sragenkab.go.id.

124


A. Kualitas Sistem (System Quality): mengukur kualitas aplikasi e-government dari
perspektif teknis (hardware dan software) dan disain. Aspek-aspek kualitas sistem meliputi
fungsionalitas, keandalan, kegunaan, efisiensi, lama memuat, keinteraksian, kemudahan
navigasi, privasi, keamanan, dan aksesibilitas.

STS TS N S SS
1 Aplikasi e-government selalu berjalan dengan benar
(running well)
‰ ‰ ‰ ‰ ‰
2 Aplikasi e-government menyediakan informasi dan
formulir-formulir yang dibutuhkan untuk diunduh
‰ ‰ ‰ ‰ ‰
3 Aplikasi e-government menyediakan transaksi-transaksi
yang diperlukan untuk diisi dan dilengkapi secara on-line
‰ ‰ ‰ ‰ ‰
4 Aplikasi e-government menyediakan instruksi-instruksi
yang membantu
‰ ‰ ‰ ‰ ‰
5 Aplikasi e-government tersedia setiap saat ‰ ‰ ‰ ‰ ‰
6 Aplikasi e-government mudah digunakan ‰ ‰ ‰ ‰ ‰
7 Aplikasi e-government menarik ‰ ‰ ‰ ‰ ‰
8 Aplikasi e-government dapat menghemat waktu
penggunanya
‰ ‰ ‰ ‰ ‰
9 Aplikasi e-government dapat menghemat biaya
penggunanya
‰ ‰ ‰ ‰ ‰
10 Aplikasi e-government merespon dengan cukup cepat ‰ ‰ ‰ ‰ ‰
11 Aplikasi e-government menyediakan sarana komunikasi ‰ ‰ ‰ ‰ ‰
12 Aplikasi e-government menyediakan pilihan-pilihan
navigasi yang jelas
‰ ‰ ‰ ‰ ‰
13 Link-link navigasi aplikasi e-government disediakan dari
semua halaman
‰ ‰ ‰ ‰ ‰
14 Aplikasi e-government menunjukkan perhatian atas
privasi penggunanya
‰ ‰ ‰ ‰ ‰
15 Aplikasi e-government tidak akan memberikan informasi
pribadi pengguna kepada pihak lain tanpa persetujuannya
‰ ‰ ‰ ‰ ‰
16 Aplikasi e-government memiliki mekanisme untuk
memastikan pengiriman informasi pengguna dengan
aman
‰ ‰ ‰ ‰ ‰
17 Aplikasi e-government menunjukkan perhatian atas
keamanan transaksi
‰ ‰ ‰ ‰ ‰
18 Aplikasi e-government kompatibel dengan browser-
browser populer
‰ ‰ ‰ ‰ ‰
19 Aplikasi e-government dapat digunakan tanpa grafik ‰ ‰ ‰ ‰ ‰
20 Aplikasi e-government tidak membutuhkan software
khusus untuk digunakan
‰ ‰ ‰ ‰ ‰
21 Aplikasi e-government mudah ditemukan ‰ ‰ ‰ ‰ ‰

B. Kualitas Informasi (Information Quality): mengukur kualitas informasi sebagai output
dari aplikasi e-government. Aspek-aspek kualitas informasi meliputi akurasi, ketepatwaktuan,
relevansi, kelengkapan, kepahamanan, kekinian, format, dan keringkasan.

STS TS N S SS
1 Informasi di aplikasi e-government bebas dari kesalahan ‰ ‰ ‰ ‰ ‰
125


STS TS N S SS
2 Informasi di aplikasi e-government tepat waktu ‰ ‰ ‰ ‰ ‰
3 Informasi di aplikasi e-government relevan ‰ ‰ ‰ ‰ ‰
4 Informasi di aplikasi e-government cukup untuk tugas
yang sedang ditangani
‰ ‰ ‰ ‰ ‰
5 Informasi di aplikasi e-government mudah dimengerti ‰ ‰ ‰ ‰ ‰
6 Informasi di aplikasi e-government up-to-date ‰ ‰ ‰ ‰ ‰
7 Informasi di aplikasi e-government dapat dibaca, jelas
dan diformat dengan baik
‰ ‰ ‰ ‰ ‰
8 Informasi di aplikasi e-government ringkas ‰ ‰ ‰ ‰ ‰

C. Kualitas Pelayanan (Service Quality): mengukur kualitas pelayanan dari aplikasi e-
government dan berkaitan dengan dukungan yang diberikan kepada pengguna aplikasi e-
government. Aspek-aspek kualitas pelayanan meliputi keandalan, keresponan, jaminan, dan
empati.

STS TS N S SS
1 Ketika pelayanan aplikasi e-government berjanji untuk
melakukan sesuatu pada suatu waktu, ia melakukannya
‰ ‰ ‰ ‰ ‰
2 Pelayanan aplikasi e-government melayani dengan baik
sejak pertama kali
‰ ‰ ‰ ‰ ‰
3 Pelayanan aplikasi e-government memberikan pelayanan
tepat pada saat ia menjanjikannya
‰ ‰ ‰ ‰ ‰
4 Pegawai di pelayanan aplikasi e-government memberikan
pelayanan pengguna yang cepat
‰ ‰ ‰ ‰ ‰
5 Pegawai di pelayanan aplikasi e-government selalu rela
membantu pengguna
‰ ‰ ‰ ‰ ‰
6 Pegawai di pelayanan aplikasi e-government tidak pernah
terlalu sibuk untuk menanggapi permintaan pengguna
‰ ‰ ‰ ‰ ‰
7 Perilaku pegawai di pelayanan aplikasi e-government
menumbuhkan kepercayaan pengguna
‰ ‰ ‰ ‰ ‰
8 Pegawai di pelayanan aplikasi e-government secara
konsisten sopan terhadap pengguna
‰ ‰ ‰ ‰ ‰
9 Pegawai di pelayanan aplikasi e-government memiliki
pengetahuan untuk menjawab pertanyaan pengguna
‰ ‰ ‰ ‰ ‰
10 Pelayanan aplikasi e-government memberikan perhatian
individual kepada pengguna
‰ ‰ ‰ ‰ ‰
11 Pelayanan aplikasi e-government memiliki pegawai yang
memberikan perhatian personal kepada pengguna
‰ ‰ ‰ ‰ ‰
12 Pelayanan aplikasi e-government mengutamakan
kepentingan pengguna dengan sungguh-sungguh
‰ ‰ ‰ ‰ ‰
13 Pegawai di pelayanan aplikasi e-government memahami
kebutuhan khusus pengguna
‰ ‰ ‰ ‰ ‰





126


D. Manfaat-manfaat Bersih (Net Benefits): mengukur nilai bersih dampak positif dan
negatif dari aplikasi e-government pada pemakai individual dan organisasi, grup pemakai,
antar organisasi, sosial bahkan negara.

STS TS N S SS
1 Aplikasi e-government meningkatkan perekonomian
daerah dan nasional
‰ ‰ ‰ ‰ ‰
2 Aplikasi e-government memperkuat kemampuan
perdagangan internasional
‰ ‰ ‰ ‰ ‰
3 Aplikasi e-government memuaskan kebutuhan
masyarakat
‰ ‰ ‰ ‰ ‰
4 Aplikasi e-government dapat dijangkau dari seluruh
wilayah Indonesia
‰ ‰ ‰ ‰ ‰
5 Aplikasi e-government beroperasi 24 jam sehari dan 7
hari seminggu
‰ ‰ ‰ ‰ ‰
6 Biaya penggunaan aplikasi e-government terjangkau ‰ ‰ ‰ ‰ ‰
7 Aplikasi e-government meningkatkan partisipasi
masyarakat dalam perumusan kebijakan daerah dan
negara
‰ ‰ ‰ ‰ ‰
8 Aplikasi e-government meningkatkan efisiensi dan
transparansi layanan publik
‰ ‰ ‰ ‰ ‰
9 Aplikasi e-government memperlancar transaksi dan
layanan vertikal dan horisontal institusi pemerintahan
‰ ‰ ‰ ‰ ‰

E. Kepuasan Pemakai (User Satisfaction)

STS TS N S SS
1 Secara keseluruhan, Kualitas Sistem aplikasi e-
government memuaskan
‰ ‰ ‰ ‰ ‰
2 Secara keseluruhan, Kualitas Informasi aplikasi e-
government memuaskan
‰ ‰ ‰ ‰ ‰
3 Secara keseluruhan, Kualitas Pelayanan aplikasi e-
government memuaskan
‰ ‰ ‰ ‰ ‰
4 Secara keseluruhan, aplikasi e-government memuaskan ‰ ‰ ‰ ‰ ‰

F. Pemakaian (Use)

STS TS N S SS
1 Saya menggunakan aplikasi e-government untuk
memperoleh informasi dari pemerintah daerah
‰ ‰ ‰ ‰ ‰

127
LAMPIRAN 2

KUESIONER PENELITIAN

Rancangan dan Implementasi Model Pemeriksaan Kinerja Badan Pemeriksa Keuangan
Republik Indonesia atas Aplikasi E-Government di Pemerintah Daerah:
Studi Kasus Kabupaten Sragen

Peneliti:
Arie Purwanto, ST

Program Magister Akuntansi Terapan
Universitas Gadjah Mada
Yogyakarta
2007





PERMOHONAN KESEDIAAN MENJADI RESPONDEN


Kepada Yth.
Bapak/Ibu Responden

Dengan hormat,

Saya adalah mahasiswa Program Magister Akuntansi Terapan Universitas Gadjah Mada
yang sedang melakukan penelitian ilmiah untuk penyusunan laporan internship (thesis) saya.
Dengan kerendahan hati saya mohon kesediaan Bapak/Ibu untuk berpartisipasi menjadi
responden dalam penelitian ini. Penelitian ini mencoba untuk menghasilkan suatu model yang
dapat digunakan sebagai panduan oleh auditor Badan Pemeriksa Keuangan RI dalam
melakukan pemeriksaan kinerja atas aplikasi e-government di pemerintah daerah-pemerintah
daerah.
Saya menyadari bahwa waktu Bapak/Ibu sangat berharga dan terbatas. Partisipasi
Bapak/Ibu akan berguna bagi pengembangan ilmu pengetahuan dan berarti dalam
menentukan keberhasilan penelitian ini. Meskipun kuesioner ini tidak bersifat anonim, saya
menjamin kerahasiaan identitas pribadi dan jawaban Bapak/Ibu. Atas kesediaan dan
partisipasi Bapak/Ibu meluangkan waktu untuk mengisi kuesioner ini, saya ucapkan terima
kasih.

Yogyakarta, 11 Desember 2007
Mengetahui,


drs. Haryono, M.Com.
Hormat saya,


Arie Purwanto, ST

Catatan: Apabila ada hal-hal yang ditanyakan, Bapak/Ibu dapat menghubungi saya di 0813-
17-871531 atau melalui email di arie.purwanto@bpk.go.id.
128


IDENTITAS
Nama Lengkap :
Umur : Tahun
Jenis Kelamin : ‰ Laki-laki ‰ Perempuan

PEKERJAAN
Status : ‰ CPNS ‰ PNS
Masa Kerja : Tahun
Jabatan :
Pangkat/Golongan : ‰ III/ … ‰ IV/ …




INSTRUKSI PENGISIAN

Anda dimohon untuk menjawab pertanyaan berdasarkan pengalaman aktual Anda.
Jawaban pertanyaan dapat dipilih dengan memberi tanda silang ("x") pada kotak yang
disediakan. Tiap jawaban Anda memiliki skor/nilai dengan rentang antara 0 – 4.

Silakan menyatakan jawaban Anda yang paling sesuai, dengan skala penilaian sebagai
berikut:
STS = Sangat Tidak Setuju
TS = Tidak Setuju
N = Netral
S = Setuju
SS = Sangat Setuju

Catatan: Yang disebut sebagai “aplikasi” dalam kuesioner ini adalah aplikasi pelayanan
perijinan dan non perijinan yang digunakan oleh BPT Sragen.

A. Kualitas Sistem: mengukur kualitas aplikasi e-government dari perspektif teknis
(hardware dan software) dan disain.

STS TS N S SS
1 Aplikasi selalu berjalan dengan benar (running well),
misalnya:
a. Tidak ada kesalahan input data (input data
dikendalikan dengan benar oleh aplikasi)
b. Tidak ada kesalahan pengolahan data (pengolahan
data sesuai dengan prosedur kerja yang ditetapkan)
c. Tidak ada kesalahan output (output sesuai dengan
kebutuhan)
d. Tidak ada kesalahan hardware (hardware sesuai
dengan kebutuhan yang direkomendasikan untuk
menjalankan aplikasi)
e. Tidak ada kesalahan software selain poin a, b, dan c
f. Tidak ada kesalahan jaringan (kecepatan transfer data,
koneksi dengan terminal lain)
‰ ‰ ‰ ‰ ‰
129


STS TS N S SS
2 Aplikasi menyediakan informasi, formulir dan fungsi-
fungsinya yang dibutuhkan secara real-time, misalnya:
a. Informasi (misal: peraturan yang terkait dengan suatu
perijinan, rekapitulasi perijinan, data transaksi,
statistik pelayanan)
b. Formulir (forms) yang dibutuhkan dalam transaksi
pelayanan
c. Fungsi untuk input data (menambah data baru,
mengubah data, menghapus data)
‰ ‰ ‰ ‰ ‰
3 Aplikasi menyediakan instruksi-instruksi yang
membantu, misalnya:
a. On-line help/FAQ
b. Dokumentasi/manual
c. Petunjuk-petunjuk (misal: untuk mengisi suatu kolom,
untuk mengubah data)
‰ ‰ ‰ ‰ ‰
4 Aplikasi dapat diakses setiap saat ‰ ‰ ‰ ‰ ‰
5 Aplikasi mudah digunakan, misalnya:
a. Instruksi-instruksinya mudah dihapalkan
b. Tanpa bantuan dapat langsung digunakan
c. Tidak membutuhkan langkah-langkah yang rumit
‰ ‰ ‰ ‰ ‰
6 Aplikasi menarik, misalnya:
a. Antarmuka-nya menarik (ada grafis / gambar / video /
audio yang atraktif)
b. Fungsi yang disediakan menarik
c. Informasi yang dihasilkan menarik
‰ ‰ ‰ ‰ ‰
7 Aplikasi dapat menghemat waktu, misalnya:
a. Penyelesaian tugas pelayanan lebih cepat
b. Lebih banyak pelayanan yang dapat dilakukan
c. Penurunan jumlah komplain atas keterlambatan
pelayanan
d. Waktu yang dibutuhkan untuk mengirim
data/informasi ke unit kerja lain
e. Waktu yang dibutuhkan untuk menerima
data/informasi dari unit kerja lain
‰ ‰ ‰ ‰ ‰
8 Aplikasi dapat menghemat biaya, misalnya:
a. Biaya administratif pelayanan (biaya tidak langsung,
misalnya: listrik, air)
b. Biaya operasional pelayanan (biaya langsung,
misalnya: kertas, pemeliharaan aplikasi)
c. Biaya pelayanan yang dibebankan pada masyarakat
d. Penurunan komplain atas pungutan-pungutan tidak
resmi
‰ ‰ ‰ ‰ ‰


130


STS TS N S SS
9 Aplikasi merespon dengan cukup cepat, misalnya dari
segi:
a. Lama loading aplikasi
b. Waktu untuk menginput data
c. Waktu untuk mengolah data
d. Waktu untuk menghasilkan output
‰ ‰ ‰ ‰ ‰
10 Aplikasi menyediakan sarana komunikasi, misalnya:
a. Antar terminal pelayanan (internal BPT)
b. Antara BPT dengan masyarakat
c. Antara BPT dengan dinas teknis lain
‰ ‰ ‰ ‰ ‰
11 Aplikasi kompatibel dengan:
a. Sistem operasi populer (misal: Microsoft Windows /
Linux)
b. Hardware populer (misal: Intel / AMD)
c. Browser-browser populer (misal: Internet Explorer /
Firefox / Opera)
‰ ‰ ‰ ‰ ‰
12 Aplikasi dapat digunakan tanpa grafik, misalnya:
a. Tidak memerlukan gambar
b. Tidak memerlukan video
c. Dapat berupa teks
‰ ‰ ‰ ‰ ‰
13 Aplikasi tidak membutuhkan software khusus untuk
digunakan (misal: menginstal aplikasi tambahan)
‰ ‰ ‰ ‰ ‰


B. Kualitas Informasi: mengukur kualitas informasi sebagai output dari aplikasi e-
government.

STS TS N S SS
1 Informasi yang dihasilkan aplikasi bebas dari kesalahan
(penulisan / pengejaan / makna)
‰ ‰ ‰ ‰ ‰
2 Informasi yang dihasilkan aplikasi tepat waktu (saat
dibutuhkan)
‰ ‰ ‰ ‰ ‰
3 Informasi yang dihasilkan aplikasi relevan dengan tugas
yang sedang ditangani
‰ ‰ ‰ ‰ ‰
4 Informasi yang dihasilkan aplikasi dibutuhkan untuk
tugas yang sedang ditangani
‰ ‰ ‰ ‰ ‰
5 Informasi yang dihasilkan aplikasi mudah dimengerti ‰ ‰ ‰ ‰ ‰
6 Informasi yang dihasilkan aplikasi up-to-date ‰ ‰ ‰ ‰ ‰
7 Informasi yang dihasilkan aplikasi dapat dibaca (tidak
kabur, tidak terlalu kecil/terlalu besar)
‰ ‰ ‰ ‰ ‰
8 Informasi yang dihasilkan aplikasi jelas ‰ ‰ ‰ ‰ ‰
9 Informasi yang dihasilkan aplikasi berformat sesuai
kebutuhan (misal dalam bentuk: dokumen MS Word,
PDF, HTML)
‰ ‰ ‰ ‰ ‰
10 Informasi yang dihasilkan aplikasi ringkas ‰ ‰ ‰ ‰ ‰

131


C. Kualitas Pelayanan: mengukur kualitas pelayanan dari sistem dan berkaitan dengan
dukungan yang diberikan kepada pengguna sistem.

STS TS N S SS
1 Pengelola aplikasi memberi pelayanan sesuai dengan
janjinya (misalnya: perbaikan, pemeliharaan)
‰ ‰ ‰ ‰ ‰
2 Pengelola aplikasi cepat dalam memberi pelayanan ‰ ‰ ‰ ‰ ‰
3 Pengelola aplikasi rela/ikhlas (tidak ada keterpaksaan)
dalam memberi pelayanan
‰ ‰ ‰ ‰ ‰
4 Perilaku pengelola aplikasi menumbuhkan kepercayaan
(misal: tepat waktu, sesuai janji, dapat diandalkan)
‰ ‰ ‰ ‰ ‰
5 Pegawai pengelola aplikasi selalu bersikap sopan ‰ ‰ ‰ ‰ ‰
6 Pegawai pengelola aplikasi memiliki kompetensi di
bidangnya
‰ ‰ ‰ ‰ ‰
7 Pengelola aplikasi memberi perhatian yang personal ‰ ‰ ‰ ‰ ‰


D. Manfaat-manfaat Bersih: mengukur outcome yang dicapai berkaitan dengan penggunaan
dan penerapan aplikasi dalam pelayanan publik.

STS TS N S SS
1 Peningkatan kemampuan perdagangan bisnis lokal ‰ ‰ ‰ ‰ ‰
2 Kepuasan kebutuhan masyarakat ‰ ‰ ‰ ‰ ‰
3 Peningkatan partisipasi masyarakat dalam perumusan
kebijakan daerah dan negara
‰ ‰ ‰ ‰ ‰
4 Peningkatan efisiensi dan transparansi layanan publik ‰ ‰ ‰ ‰ ‰

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful

Master Your Semester with Scribd & The New York Times

Special offer: Get 4 months of Scribd and The New York Times for just $1.87 per week!

Master Your Semester with a Special Offer from Scribd & The New York Times