A.A. B.

Dinariyana
JurusanTeknik Sistem Perkapalan FakultasTeknologi Kelautan – ITS Surabaya TA 2009-2010

Pada dasarnya badan kapal terdiri dari komponen-komponen konstruksi yang letaknya melintang dan memanjang. Sistem konstruksi badan kapal:
 Sistem konstruksi melintang  Sistem konstruksi memanjang  Sistem konstruksi kombinasi

2

Kekuatan kapal dapat ditingkatkan dengan:
 Memberikan tambahan pada komponen-

komponen konstruksi  Menambah ukuran, ketebalan pelat dan bagianbagian struktur kapal Memberikan konsekwensi meningkatnya biaya pembangunan dan mengurangi volume ruangan.
3

Sistem konstruksi yang mana beban yang bekerja diterima oleh pelat kulit dan diteruskan pada hubungan kaku/balok-balok memanjang kapal oleh balok melintang kapal. Tumpuan kaku balok melintang kapal:
 Lambung kapal (hull)  Dinding sekat memanjang (longitudinal bulkhead)  Penumpu tengah (center girder)  Lunas dalam tengah (center keelson)
4

Beban konstruksi geladak disalurkan melalui balok melintang dari balok-balok geladak (beams) ke lambung kapal dan longitudinal bulkheads. Beban pada konstruksi lambung diteruskan ke geladak dan dasar kapal melalui gading melintang (frames).

5

Pada konstruksi melintang juga diperkuat dengan balok-balok memanjang yang fungsinya:
 Menjamin kestabilan bentuk lengkungan balok-balok

melintang utama  Pembagian gaya yang terpusatkan pada beberapa balok melintang yang berdekatan. Contoh: untuk konstruksi lambung dalam menerima gaya akibat benturan saat penambatan kapal

6

Kebaikan sistem konstruksi melintang
 Menghasilkan konstruksi yang sederhana  Mudah dalam pembangunan  Dengan adanya gading-gading utama (web frames),

Kekurangan sistem konstruksi melintang

memberikan kekuatan melintang kapal yang baik

 Modulus penampang melintang kecil akibat tidak

adanya balok melintang yang tidak terpotong.  Kestabilan pelat kulit lebih kecil  Diperuntukkan pada kapal-kapal berukuran pendek yang mana kekuatan memanjang kapal tidak terlalu besar.
7

Fungsi utama untuk mengatasi gaya hidrostatik
 

Untuk kapal yang memiliki panjang kurang dari 300 ft Transverse framing system:
 Jarak antar longitudinals lebih lebar namun memiliki

Transverse members:
   

ketinggian yang cukup  Jarak antar frames lebih rapat dan kontinyu Floor Frames Deck beam Plating

8

Fungsi utama komponen-komponen konstruksi melintang untuk mengatasi beban hidrostatik yang dialami kapal.

Wrang (floor)
 Konstruksi dasar dari lunas sampai batas bilga

Gading-gading (frames)
 Komponen konstruksi melintang yang dipasang dari lunas

sampai geladak  Berfungsi untuk mengatasi tekanan hidrostatik, gelombang, impact, dll  Frames dapat juga terpasang diatas floor

9

Fungsi utama komponen-komponen konstruksi melintang untuk mengatasi beban hidrostatik yang dialami kapal.

Deck beams
 Komponen melintang yang merupakan bagian dari gading-

gading geladak

Pelat kulit (plating)
 Pelat kulit yang menutup badan kapal di sisi bawah, samping,

dan atas  Memiliki fungsi untuk memberikan kekuatan memanjang badan kapal  Memberi perlindungan terhadap tekanan hidristatik maupun impact.

10

Fungsi dari komponen-komponen konstruksi memanjang adalah untuk mengatasi longitudinal bending stress akibat sagging dan hogging. Tipikal panjang gelombang di samudera adalah 300 ft.  Kapal yang memiliki panjang lebih dari 300 ft cenderung memiliki komponen konstruksi memanjang lebih banyak dibandingkan dengan komponen melintang.

Longitudinal framing system:
 Jarak antar longitudinal lebih rapat  Jarak antar frames lebih lebar
11

Beban yang diterima konstruksi memanjang diteruskan pada hubungan-hubungan kaku melintang (transverse bulkheads) melalui balok-balok memanjang. Balok-balok melintang tetap diperlukan namun fungsi utama bukan sebagai penahan balok-balok memanjang.

12

Kebaikan sistem konstruksi memanjang
 Dengan adanya balok-balok pembujur yang

menerus, akan memperbesar modulus penampang melintang .  Balok-balok pembujur pada pelat dasar memberikan kekakuan pada konstruksi tersebut.

Kekurangan sistem konstruksi memanjang
 Kesulitan dalam pembangunan

13

Starting from the keel to the deck

Lunas (keel)
 Large center-plane girder  Membujur di bagian dasar kapal sepanjang badan

kapal

Pembujur (longitudinals)
 Pembujur yang dipasang paralel dengan lunas

sepanjang dasar kapal  Memberikan kekuatan memanjang kapal
14

Stringer
 Balok (girder) yang membujur dan dipasang pada

sisi kapal  Umumnya berukuran lebih kecil dari longitudinal  Memberikan kekuatan memanjang kapal

Deck girder
 Komponen dari gading membujur yang dipasang

pada geladak (deck frame)
15

16

17

 

Kombinasi antara konstruksi melintang dan memanjang Tipikal kombinasi
 Longitudinals dan stringer dengan frame yang

lebih pendek  Web frame disetiap 3 ataupun 4 jarak gading

18

 

Merchant Ship Construction D.A. Taylor, IMAREST Publication, 1998 Ship Construction Sketches and Notes Kemp and Young, Stanford Maritime London, 1984 Ship Construction, Sixth Edition, D.J. Eyres, Butterworth-Heinemann, 2007

19

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful