RADAR CUACA

Alfian Indradrianrisandi = D41106033

KELOMPOK 2 = Charles Hutagaol
D41106037 Muhammad Arqam D41106038
FAKULTAS TEKNIKJURUSAN TEKNIK ELEKTRO UNIVERSITAS HASANUDDIN

= =

Yopye Pabintang D41106042

Radar cuaca telah mengalami perkembangan selama 10 tahun terakhir ini. Perubahan yang dilakukan tidak mengubah prinsip dasar dari radar tersebut. Konsep dasar dari karya radar cuaca ialah mengenai refleksi energy. DImana Radar mengirim sinyal, dan sinyal ini kemudian dipantulkan kembali ke radar. Semakin kuat sinyal yang dipantulkan berarti semakin besar partikel yang di tumbuknya

Gambar diatas adalah penggambaran yang jelas mengenai pemantulan sinyal terhadap partikel-partikel di udara.

Persamaan ini melibatkan variable-variabel yang telah dikenal dan telah diukur secara langsung. Pr: kekuatan rata-rata pantulan yang dihasilkan . Radar mengirim 25 buah sinyal-sinyal pulsa dan kemudian mengukur rata-rata daya yang diterima pada pemantulan itu. Pt: Peak power transmitted by the radar. Daya puncak yang dikirim oleh radar. Ini adalah nilai yang diketahui radar. Hal ini penting untuk mengetahui karena daya rata-rata pantulan secara langsung berkaitan dengan daya yang ditransmisikan.

G: Penguatan antena radar. Ini adalah nilai yang diketahui radar. Ini adalah ukuran kemampuan antena untuk memfokuskan energi keluar ke dalam berkas. Kekuatan yang diterima dari target yang diberikan secara langsung berhubungan dengan kuadrat gain antena. : Sudut Beamwidth dari radar. Ini adalah nilai yang diketahui dari radar. Melalui persamaan Probert-Jones dapat dipelajari bahwa kekuatan pantulan secara langsung berhubungan dengan kuadrat Beamwidth sudut. Masalahnya ialah asumsi persamaan adalah curah hujan untuk mengisi berkas sinar radar lebih dari dua derajat.. H: Pulse Panjang radar. Ini adalah nilai diketahui radar. Kekuatan yang diterima dari target meteorologi secara langsung berhubungan dengan panjang pulsa. K: Merupakan nilai konstan. Ini adalah nilai diketahui radar. Konstanta ini bergantung pada konstanta dielektrik air. Ini adalah asumsi yang harus dibuat, tetapi juga dapat menyebabkan beberapa masalah. Konstanta dielektrik air saling berdekatan, yang berarti ia memiliki pantulan yang baik. Masalah terjadi saat Anda memiliki target meteorologi yang tidak membagi pemantulannya. Beberapa contoh dari hal ini adalah salju dan hujan es kering sejak konstanta sekitar 0,2. L: Ini adalah faktor redaman pada radar.. Ini adalah nilai yang dihitung untuk mengkompensasi pelemahan oleh curah hujan, atmosfer gas, dan keterbatasan deteksi penerima. Atenuasi dengan presipitasi adalah fungsi dari intensitas curah hujan dan panjang gelombang. itu adalah fungsi dari sudut elevasi, jarak, dan panjang gelombang. Setiap redaman 2 dB maka dikuatkN 2 dB lagi. Karena semua account ini untuk 2dB kerugian, semua sinyal diperkuat oleh 2 dB. : Ini adalah panjang gelombang energi yang ditransmisikan. Ini adalah nilai yang diketahui radar. Z: Ini adalah faktor pemantulan presipitat. Ini adalah nilai yang diselesaikan untuk secara matematis oleh radar. Jumlah tetesan dan ukuran tetesan mempengaruhi niali pada radar. Nilai ini dapat menyebabkan masalah karena radar tidak dapat menentukan ukuran

presipitat. Ukuran ini penting karena faktor pantulan dari sasaran presipitasi ditentukan dengan menaikkan setiap diameter tetesan air dalam volume sampel kedalam daya keenam dan kemudian menjumlahkan semua nilai-nilai bersama. A ¼ "drop mencerminkan jumlah energi yang sama seperti 64 1 / 8 "tetes meskipun ada 729 kali lebih cair dalam 1 / 8" tetes. R: Ini adalah jangkauan target presipitat. Nilai ini dapat dihitung dengan mengukur waktu yang dibutuhkan sinyal untuk kembali. Rentang ini penting karena daya rata-rata kembali dari target berbanding terbalik dengan kuadrat jangkauan dari radar. Radar ini memiliki kekuatan untuk menormalkan kembali untuk mengimbangi berbagai atenuasi. Dengn Menggunakan hubungan antara Z dan R, perkiraan curah hujan dapat dicapai. Sebuah persamaan dasar yang dapat digunakan untuk melakukan perhitungan semacam ini adalah Z = 200 * R ^ 1.6. Persamaan ini dapat dimodifikasi tergantung hari maupun areanya. PENGAMATAN AWAN DAN HUJAN Udara selalu mengandung uap air. Apabila uap air ini menguap menjadi titik-titik air, maka terbentuklah awan. Awan merupakan kumpulan dari butir-butir air atau es yang mengapung di udara dan butir-butir air tersebut akan semakin besar dan semakin berat sehingga ketika mencapai ukuran tertentu dan karena daya tarik bumi perlahanlahan butir-butir air tersebut tertarik ke bawah sehingga butir-butir air atau es tersebut akan terus jatuh sebagai hujan. Namun jika titik-titik air tersebut bertemu udara panas, butir-butir air itu akan menguap dan hilanglah awan itu. Inilah yang menyebabkan awan selalu berubah-ubah bentuknya. menguap dan mencair. Dan ini juga yang tidak membawa hujan. PENGAMATAN AWAN DARI RADAR Pengamatan awan dengan radar lebih banyak data yang dapat diperoleh dengan radar kita dapat mempelajari struktur dan gerakan di dalam awan. Pengamatan awan menggunakan radar dapat memperoleh lebih banyak data dari awan sampai kejadian hujan setiap saat Air yang terkandung di dalam awan silih berganti yang menyebabkan kadang-kadang ada awan

secara otomatis dan kontinyu.

Radar adalah kepanjangan dari Radio Detection and amat

Ranging. Radar bekerja berdasarkan prinsip pengiriman radiasi gelombang yang

panjang (gelombang mikro) dari sebuah antenaserta mendeteksi energinya setelah memantul dari target yang jauh. Prinsip kerja radar yaitu energi dalam bentu k materi dipancarkan melalui antenna yang dibawa gelombang electromagnet, bila gelombang pancaran diterima oleh target dalam hal ini oleh butir-butir awan komputer yang sudah dilengkapi pada peralatan radar. Tampilan echo pada layar dapat dilihat dalam arah mendatar dan dalam arah vertical. Pada tampilan mendatar dapat dilihat posisinya berdasarkan lintang bujur bumi serta perluasan mendatar awan, sedangkan dari peragaan vertical dapat diketahui struktur vertical, misalnya tingginya, gerakan, serta sebaran butir awan dalam arah vertical. Wilayah yang dapat dijangkau radar hanya beberapa ratus km (200 – 400 km) sehingga radar dapat digunakan untuk menaksir cuaca dalam jangka waktu pendek (sampai 2 – 3 jam). PENGAMATAN HUJAN Hujan adalah air, es, atau salju yang terendap dari awan dan jatuh pada permukaan bumi. utir-butir air atau es di dalam awan yang membesar beratnya bertambah. Makin besar makin berat dan akhirnya keluar dari awan. Untuk menjadi hujan, butir-butir air atau es tersebut harus berukuran besar sehingga dapat jatuh dan dapat melawan besarnya penguapan selama bergerak di dalam udara. Umumnya butir-butir air yang berukuran garis tengah 200 mikrometer sudah dapat keluar dari awan. PARAMETER CURAH HUJAN Untuk menyatakan perilaku hujan digunakan ukuran berbagai parameter, antara lain banyaknya curah hujan, kelebatan atau intensitas hujan, hari hujan, dan kepadatan hujan. Banyaknya curah hujan adalah ketinggian air hujan per satuan luas. Nilainya dinyatakan dalam milimeter. Misalnya curah hujan 10 mm, berarti kedalaman air hujan setinggi 10 mm bila hujan jatuh di permukaan bumi yang tidak terbatas di tempat itu. Intensitas hujan adalah banyaknya hujan tiap saat pada waktu hujan berlangsung. Nilainya dinyatakan dalam milimeter/menit. Di kawasan tropis, termasuk di Indonesia

intensitas curah hujan umumnya tinggi. Hari hujan, adalah sebagai hari yang ada hujan. Di Indonesia, hari hujan ditandai dengan curah hujan lebih besar atau sama dengan 0,5 mm dalam waktu 24 jam. Kepadatan hujan adalah banyaknya hari hujan dalam jangka waktu tertentu, misalnya kepadatan hujan dalam sebulan yaitu banyaknya hari hujan dibagi jumlah hari dalam ratasebulan tersebut. Curah hujan rata-rata adalah jumlah curah hujan bulanan rata. umumnya digunakan untuk memberi cirri curah hujan di suatu tempat. PENGUKURAN CURAH HUJAN Pengukuran curah hujan dilakukan dengan menggunakan alat penakar curah hujan. Penakar curah hujan ada 2 jenis yaitu pengukuran secara manual dan otomatis. Pengukuran secara manual biasanya menggunakan alat penakar huan type Obs yaitu air hujan yang ditampung dengan menggunakan tabung berdiameter tertentu kemudian pada jam pengamatan (07.00 waktu setempat) air yang tertampung tersebut kemudian diukur dengan menggunakan gelas ukur yang telah disesuaikan dengan diameter tabung. Sedangkan penakar curah hujan otomatis menggunakan sistem jarum dan pias. MENGHITUNG CURAH HUJAN DAN HARI HUJAN

Sebagaimana telah dijelaskan bahwa awan dan hujan adalah pasangan atau saling berkaitan erat satu sama lain. Hujan berasal dari awan atau dengan kata lain apabila suatu daerah sedang hujan sudah dipastikan diatas daerah tersebut pasti ada awan khususnya awan hujan. Atau dengan kata lain biasanya daerah yang sedang hujan berimpit dengan daerah awan hujan di atas ermukaan bumi. Sehingga untuk melihat keadaan hujan di suatu daerah dapat juga diperoleh dengan pengamatan awan di atas daerah tersebut. Radar Cuaca adalah salah satu alat yang dapat digunakan untuk mengamati awan. Radar ini juga dapat diatur sehingga hanya menampilkan awan-awan dengan kepadatan tertentu saja seperti awan-awan yang sudah menghasilkan hujan.

DATA RADAR CUACA Dari tampilan radar kita dapat mengamati awan secara horizontal saja atau disebut sebagai PPI (Plan Position Indicator). Dari data ini kita dapat memperoleh posisi awan atau lintang bujurnya di atas permukaan bumi dan intensitas curah hujannya dalam range dan warna. Maka dengan mengatur tangkapan radar hanya menangkap awan-awan hujan saja kita dapatmengamati keadaan hujan juga. Dengan demikian radar cuaca dapat digunakan untuk memantau keadaan hujan di suatu daerah yang terjangkau oleh radar. Database radar adalah kumpulan dari gambar-gambar radar yang kontinyu dan tersimpan dalam satu file. Dari database radar ini kita dapat memilah-milah gambar misalnya dalam satu jam, satu hari, sepuluh hari maupun sebulan. Pada tampilan radar ini data yang diberikan adalah intensitas hujan yang sedang terjadi dalam variasi warna dengan angka dalam bentuk range. Dari variasi warna tersebut, intensitas hujan yang diberikan dalam satuan milimeter per jam sedangkan durasi data adalah per sepuluh menit maka untuk menghitung jumlah curah hujannya terlebih dahulu kita mengkonversikan intensitas yang ditunjukkan dari warna ke dalam angka. Karena nilai yang ditunjukkan dalam range angka maka diambil nilai tengah dari rangenya, misalnya warna hijau menunjukkan intensitas hujan 20 – 40 mm/jam maka dianggap bila radar menunjukkan warna hijau artinya intensitas yang terjadi adalah 30 mm/jam [ (20+40)/2 = 30 ]. Pada tampilan gambar radar curah hujan dinyatakan dalam range nilai intensitas yang berbedabeda menurut warna yaitu merah, merah muda, hijau, kuning biru muda biru tua dan hitam. Dari setiap warna tersebut diambil nilai tengahnya sebagai rata-rata intensitas curah hujan dalam setiap jam. Maka diperoleh table sebagai berikut.

MENGHITUNG CURAH HUJAN DARI DATA RADAR Untuk menghitung jumlah curah hujan dari data radar yaitu dengan mengolah data intensitas curah hujan yang ditunjukkan oleh gambar radar. Dari data intensitas curah hujan tersebut dapat diperoleh jumlah curah hujannya yaitu dengan mengalikan intensitas curah hujan yang terjadi dengan durasi dari kejadian hujan tersebut. Misalnya intensitas curah hujan yang ditunjukkan pada radar adalah 10mm/jam, ini berarti apabila hujan terus berlangsung dengan intensitas yang sama selama satu jam akan diperoleh jumlah curah hujan sebesar 10 milimeter. Karena pada citra radar intensitas yang ditunjukkan dalam satuan milimeter per jam dan durasi per gambar adalah sepuluh menit maka jumlah curah hujan yang terjadi selama sepuluh menit atau per gambar adalah nilai intensitas tersebut dibagi enam. Dari tabel warna di atas dapat kita hitung jumlah curah hujan yang terjadi per gambar atau per sepuluh menit, sebagai contoh apabila warna yang ditunjukkan adalah warna Merah = 100 mm/jam artinya jumlah curah hujan yang terukur dalam satu gambar tersebut adalah 100mm / 6 = 16.7 mm. Angka 6 diperoleh dari 1 jam dibagi 10 menit karena satu gambar berlangsung selama 10 menit. Demikian juga untuk warna-warna

lainnya seperti yang ditunjukkan pada table di bawah ini :

Dari table di atas kita dapat menghitung jumlah curah hujan pertitik dengan menjumlahkan curah hujan dari tiap-tiap gambarnya. Misalnya pada titik A pada gambar pertama ada hujan dengan warna merah dan gambar ke 2 warna kuning dan warna pada gambar ke 3 warna biru muda, maka jumlah hujan yang terjadi selama 3 gambar tersebut atau sama dengan selama 30 menit yaitu 16.7 + 2.5 + 1 = 20.2 milimeter. Untuk menghitung curah hujan harian kita mulai dari jam 23.00 GMT tanggal sebelumnya hal ini disesuaikan dengan pengamatan hujan yang dilakukan pada jam 07.00 Wita yang sama dengan jam 23.00 GMT. Kemudian kita hitung jumlah curah hujan pergambar sampai jam 22.50 GMT, total dari curah hujan per gambar tersebut adalah sama dengan curah hujan pada tanggal tersebut. tersebut dapat diperoleh curah hujan bulanannya. Langkah-langkah untuk menghitung jumlah curah hujan dengan menggunakan data radar adalah sebagai berikut : 1. Tentukan daerah yang akan dihitung jumlah curah hujannya, buat titik referensi pada daerah tersebut. 2. Siklus data dimulai dari data jam 23.00 GMT yang disesuaikan dengan pengamatan curah hujan (07.00 wita) sampai jam 22.50 GMT tanggal berikutnya. 3. Klik gambar setiap sepuluh menit, catat intensitas hujan pada daerah tersebut dan dibagi enam untuk mendapatkan jumlah curah hujan selama sepuh menit. 4. Lakukan untuk gambar sepuluh menit berikutnya, sampai gambar jam 22.50 Dari curah hujan harian

GMT tanggal berikutnya. 5. Kemudian jumlahkan nilai-nilai yang diperoleh untuk mendapatkan jumlah curah hujan selama satu hari. 6. Demikian selanjutnya untuk setiap hari sehingga didapatkan jumlah curah hujan bulanan. MENGHITUNG HARI HUJAN Dari data radar selain jumlah curah hujan kita juga dapat menghitung jumlah hari hujan. Dari hasil perhitungan jumlah curah hujan di atas kita dapat memperoleh jumlah hari hujan yaitu dengan menghitung jumlah hari yang ada hujannya. Atau dapat juga dilakukan langkah-langkah sebagai berikut pada data base radar :

Tentukan daerah yang akan dihitung jumlah curah hujannya, buat titik referensi pada daerah tersebut.

Siklus data dimulai dari data jam 23.00 GMT yang disesuaikan dengan

pengamatan curah hujan yaitu pada jam 07.00 wita sampai jam 22.50 GMT tanggal berikutnya. • Kemudian siklus data radar tersebut dan lihat apabila terdapat ekho yang menunjukkan kejadian hujan maka catat bahwa pada tanggal tersebut terjadi hujan. Dan apabila tidak ada sama sekali maka kosongkan atau pada tanggal tersebut berarti tidak ada hujan.

Kemudian hitung jumlah hari yang ada hujannya dan catat sebagai jumlah hari hujan.

Contoh citra radar cuaca

RADAR CUACA WILAYAH KECIL

[badan radar]

[display komputer]

radar

menggunakan

personal

Pandhito Panji Foundation - Remote Sensing Research Center (PPF-RSRC) mengembangkan berbagai jenis radar untuk keperluan pengamatan cuaca, permukaan bumi, navigasi hingga militer. Salah satu hasil penelitian terbaru adalah radar untuk pengamatan cuaca [lihat gambar di atas] dengan spesifikasi seperti di bawah ini. Radar ini kami kembangkan untuk mendukung pengembangan ekonomi dan pendapatan pemerintah daerah di Indonesia yang semakin membutuhkan keakuratan informasi cuaca dalam pengembangan industri, pertanian, perikanan, penerbangan dll. Radar ini dapat pula dipergunakan untuk menjaga keselamatan penduduk dari bencana alam. Aplikasi lainnya dalam dikembangkan dan disesuaikan oleh para pengelola daerah. Semoga hasil penelitian radar jenis lainnya yang dikembangkan oleh PPF-RSRC semakin banyak berguna bagi masyarakat Indonesia.

SPESIFIKASI RADAR CUACA Cara Radius pengamatan pengamatan

30 km (maksimum 60 km)

Satuan pengamatan Data refresh Teknik pengamatan Sudut elevasi Penerima : Jenis antena Permukaan efektif lebar beam Gain utama Jumlah putaran Elevasi radius putaran Dimensi Pengirim : Frekuensi Power Lebar pulsa Frekuensi ulang Min. power terima A/D converter Sampling rate Koreksi jarak Koreksi interferen Koreksi speckle darat Akurasi pengamatan hujan (radius 30 km)  Batas display Resolusi display OS komputer Antenna : Suhu luar Kelembaban Angin Perangkat proses data : Suhu luar Kelembaban

Resolusi-range-60m resolusi azimuth 1024 grid 30 detik pengamatan intensitas hujan tetap Parabola feeding depan diameter 1.2m 2 derajat (horisontal/vertical) lebih 36 dB 2rpm/2.5rpm (50 Hz/ 60 Hz) -2 sampai +5 derajat (manual) 800 mm 1.3(lebar)x1.0(panjang)x1.5(tinggi) (m)

Antena

Proses data

9.71, 9.73, 9.75, 9.77 GHz (pilih) 25 kW 0.2,0.6 dan 1.2 mikrodetik 700 pps atau 1200 pps kurang -107 dBm 12 bit 60m ada ada teknik MTI 1mm/jam 60 km x 60 km 600 x 600 dots Windows XP -10 sampai +45 derajat celcius mampu berjalan di bawah hujan dibawah 20 m / jam +5 sampai +35 derajat celcius 30% sampai 85%

Syarat operasi

Voltage

Option

Tegangan Frekuensi Power Feed dome Radome

AC 100 V / 220 V +- 10% 50 Hz / 60 Hz +- 5% kurang 1kVA anti air / salju / pasir / debu kecepatan angin di atas 60m/detik

RADAR CUACA

Radar merupakan suatu singkatan untuk Radio Detection and Ranging. Sesuai dengan nama yang digunakan, radar dikembangkan sebagai suatu cara yang menggunakan gelombang radio untuk mendeteksi adanya objek dan menentukan jarak ( posisi ) obyek tersebut. Prinsip kerja radar ialah memancarkan dan menerima kembali gelombang elektromagnetik yang dipantulkan oleh target. Dalam bidang meteorologi radar ini digunakan untuk mendeteksi dan mengetahui letak awan dan kemungkinan terjadinya hujan. Estimasi curah hujan yang dihasilkan oleh radar tidak selalu sama dengan curah hujan pada hasil pengamatan sinoptik. Sehingga terjadi perbedaan nilai antara hasil curah hujan pada radar dan pada sinoptik. Dengan membandingkan perbedaan nilai tersebut kita dapat menentukan keakuratan estimasi curah hujan pada radar tersebut.

Sistem radar
Ada tiga komponen utama yang tersusun di dalam sistem radar, yaitu antena, transmitter (pemancar sinyal) dan receiver (penerima sinyal) . Antena Antena yang terletak pada radar merupakan suatu antena reflektor berbentuk piring parabola yang menyebarkan energi elektromagnetik dari titik fokusnya dan dipantulkan melalui permukaan yang berbentuk parabola. Antena radar memiliki du akutub (dwikutub). Input sinyal yang masuk dijabarkan dalam bentuk phased-array (bertingkat atau bertahap). Ini merupakan sebaran unsur-unsur objek yang tertangkap antena dan kemudian diteruskan ke pusat sistem radar. Pemancar sinyal (transmitter) Pada sistem radar, pemancar sinyal (transmitter) berfungsi untuk memancarkan gelombang elektromagnetik melalui reflektor antena. Hal ini dilakukan agar sinyal objek yang berada didaerah tangkapan radar dapat dikenali. Pada umumnya, transmitter memiliki bandwidth dengan kapasitas yang besar. Transmitter juga memiliki tenaga yang cukup kuat, efisien, bisa dipercaya, ukurannya tidak terlalu besar dan tidak terlalu berat, serta mudah dalam hal perawatannya. Penerima sinyal (receiver) Pada sistem radar, penerima sinyal (receiver) berfungsi sebagai penerima kembali pantulan gelombang elektromagnetik dari sinyal objek yang tertangkap oleh radar melalui reflektor antena. Pada umumnya, receiver memiliki kemampuan untuk menyaring sinyal yang diterimanya agar sesuai dengan pendeteksian yang diinginkan, dapat memperkuat sinyal objek yang lemah dan meneruskan sinyal objek tersebut ke pemroses data dan sinyal (signal and data processor), dan kemudian menampilkan gambarnya di layar monitor (display). Selain tiga komponen di atas, sistem radar juga terdiri dari beberapa komponen pendukung lainnya, yaitu

Waveguide, berfungsi sebagai penghubung antara antena dan transmitter. • Duplexer, berfungsi sebagai tempat pertukaran atau peralihan antara antena dan penerima atau pemancar sinyal ketika antena digunakan dalam kedua situati tersebut.

Software, merupakan suatu bagian elektronik yang berfungsi mengontrol kerja seluruh perangkat dan antena ketika melakukan tugasnya masing-masing.

Prinsip pengoperasian radar Umumnya, radar beroperasi dengan cara menyebarkan tenaga elektromagnetik terbatas di dalam piringan antena. Tujuannya adalah untuk menangkap sinyal dari benda yang melintas di daerah tangkapan antena yang bersudut 20o – 40o. Ketika ada benda yang masuk ke dalam daerah tangkapan antena tersebut, maka sinyal dari benda tersebut akan ditangkap dan diteruskan ke pusat sitem radar untuk kemudian diproses sehingga benda tersebut nantinya akan tampak dalam layar monitor/display. Kegunaan radar
• •

Weather Radar, merupakan jenis radar cuaca yang memiliki kemampuan untuk mendeteksi intensitas curah hujan dan cuaca buruk, misalnya badai. Wind Profiler, merupakan jenis radar cuaca yang berguna untuk mendeteksi kecepatan dan arah angin dengan menggunakan gelombang suara (SODAR).

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful