You are on page 1of 2

CERITA SI PEMOTONG KAYU.

Di dalam sebuah kampung yang jauh, tinggal seorang lelaki tua bernama Pak
Mamat bersama isterinya Mak Temah. Mereka hidup dalam kemiskinan.
Aduhai malang nasibku
Hidupku susah makanan tiada
Tiada wang untuk diguna
Asyik hidup kebuluran.
Pak mamat bekerja sebagai pemotong kayu. Pada suatu hari, Pak Mamat pergi ke
hutan untuk memotong kayu. Pak Mamat berjumpa sepohon kayu yang sederhana
di tebing sungai. Semasa ingin menebang pokok itu, tiba-tiba kapaknya terjatuh ke
dalam sungai.
Apalah nasibku ini,
Sudah tidak mampu untuk pegang kapak lagi
Tengok, sudah jatuh pula.
Pak mamat pulang ke rumah dengan kesedihan.
Kesedihan Pak Mamat itu disedari oleh isterinya,
Apakah yang abang sedihkan?
Pak Mamat pun menceritakan segalanya.
Mak Temah sedih lalu menangis mengenangkan nasib suaminya.
Pada keesokkan harinya,Pak Mamat pergi ke hutan untuk mencari makanan.
Apabila sampai di sebuah sungai, muncul seorang puteri.
Puteri itu hairan melihat Pak Mamat yang kesedihan.
Tuan Puteri pun bertanya? Apakah yang kau sedih ini?
Pak Mamat pun menceritakan segalanya.
Puteri berasa sedih dan ingin menolong Pak Mamat.

Baik. Pak Mamat berasa gembira dan pulang dengan senang hati. Adakah ini kapak kamu? Ya tuan puteri. Puteri pun menyelam lagi dan timbul semula dengan kapak perak. jangan lah berasa sedih lagi. puteri telah menghadiahkan kapak emas dan perak kepada Pak Mamat. Adakah ini kapak kamu? Bukan. Disebabkan kejujuran Pak Mamat. terima kasih tuan puteri. kata Pak Mamat. Mamat telah memberitahu kepada isterinya. mereka hidup dalam gembira. Sungguh baik tuan puteri memberikan saya kapak emas dan perak ini. kapak perak ini bukan kapak saya. Wah. Kata tuan puteri. Pak Mamat berasa gembira. Tuan puteri bertanya kepada Pak Mamat? Adakah ini kapak kamu? Bukan. . biar beta membantu kamu. Pengajaran dalam cerita ini adalah kita hendaklah bersikap jujur dan jangan suka bercakap bohong. Sampai dirumah. kapak emas ini bukan saya punya. Tuan puteri pun memberikan kapak buruk itu kepada Pak Mamat. Tuan puteri menyelam dan timbul bersama kapak buruk. Inilah kapak saya. Tuan puteri pun menyelam dan timbul dengan kapak emas. Pak Selepas itu.