You are on page 1of 19

Referat 

Cedera Kepala

Pembimbing:
dr. Masudi, Sp.S

Disusun oleh:
Dito Hamdi
1102009090

Fakultas Kedokteran Universitas YARSI
Kepaniteraan Klinik Ilmu Saraf
Rumah Sakit Bhayangkara tk.I R.S. Sukanto Jakara

Merupakan salah satu penyebab kematian dan kecacatan utama pada kelompok usia produktif.BAB I PENDAHULUAN I. sehingga tindakan resusitasi.1 LATAR BELAKANG Cedera   kepala   atau   yang   disebut   dengan   trauma   kapitis   adalah   ruda   paksa tumpul/tajam pada kepala atau wajah yang berakibat disfungsi cerebral sementara.  peredaran  darah  umum  dan kesadaran. dan sebagian besar karena kecelakaan lalu lintas. Adapun pembagian trauma kapitis adalah:  Simple head injury  Commotio cerebri  Contusion cerebri  Laceratio cerebri  Basis cranii fracture Cedera kepala merupakan keadaan yang serius. dan yang terbaik adalah pemeriksaan dengan CT Scan kepala. sehingga diharapkan para dokter mempunyai pengetahuan praktis untuk melakukan pertolongan pertama pada penderita. 2 . Simple   head   injury   dan   Commotio   cerebri   sekarang   digolongkan   sebagai cedera kepala ringan. Sebagai tindakan selanjutnya yang penting setelah primary survey adalah identifikasi adanya lesi masa yang memerlukan tindakan pembedahan. Pada  penderita   harus  diperhatikan   pernafasan. Sedangkan Contusio cerebri dan Laceratio cerebri digolongkan sebagai cedera kepala berat. anmnesa dan pemeriksaan fisik umum dan neurologist harus dilakukan secara serentak. Tindakan pemberian oksigen yang adekuat dan mempertahankan tekanan darah yang cukup untuk perfusi otak dan menghindarkan terjadinya cedera otak sekunder merupakan pokok-pokok tindakan yang sangat penting untuk keberhasilan kesembuhan penderita.  Tingkat keparahan cedera kepala harus segera ditentukan pada saat pasien tiba di Rumah Sakit.

 Distribusi cidera kepala terutama melibatkan kelompok usia produktif antara 15­44 tahun dan lebih didominasi oleh kaum laki­laki dibandingkan dengan perempuan.BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 EPIDEMIOLOGI Cedera   adalah   salah   satu   masalah   kesehatan   yang   paling   serius.    2. tetapi data dari salah satu rumah sakit   di   Jakarta.   RS   Cipto   Mangunkusumo.   15%­20%   CKS. 2007).  Data epidemiologi di Indonesia belum ada.   terdapat 60%­70%   dengan   CKR.   Cedera kepala berperan pada hampir separuh dari seluruh kematian akibat trauma.2 ETIOLOGI Menurut   Cholik   Harun   Rosjidi   &   Saiful   Nurhidayat.   Cedera kepala   merupakan   salah   satu   penyebab   utama   kematian   dan   kecacatan.   (2009   :  49)   etiologi   cedera kepala adalah: a)    Kecelakaan lalu lintas b)    Jatuh c)    Pukulan d)    Kejatuhan benda e)    Kecelakaan kerja atau industri f)    Cedera lahir g)    Luka tembak 3)    Klasifikasi cedera kepala 3 .   Angka kematian tertinggi sekitar 35%­50% akibat CKB.   untuk   penderita   rawat   inap. sedangkan untuk CKR tidak ada yang meninggal (PERDOSSI. 5%­10% CKS.   dan   sekitar   10%   dengan   CKB.

2.3PATOFISIOLOGI 4 .

5 .

6 .

4 MANIFESTASI KLINIS Gambaran klinis ditentukan berdasarkan derajat cedera dan lokasinya. timbul reaksi fleksi abnormal    3 Dengan rangsangan nyeri.  Derajat cedera dapat dinilai menurut tingkat kesadarannya melalui system GCS. 2009) . Verbal. jawaban tepat    5 Bingung.2. tidak ada reaksi    1  Respon verbal (V)                                                                                    ____    Nilai_ Komunikasi verbal baik. dan orang    4 Kata­kata tidak teratur    3 Suara tidak jelas    2 Tak ada reaksi dengan rangsangan apapun    1 (Kluwer. dapat mengetahui tempat rangsangan    5 Dengan rangsangan nyeri. Movement) Glasgow Coma Scale          a  Respon membuka mata (E)                                                                            Nilai_ Buka mata spontan    4 Buka mata bila dipanggil/rangsangan suara    3 Buka mata bila dirangsang nyeri    2 Tak ada reaksi dengan rangsangan apapun    1  Respon motorik (M)                                                                                           Nilai_ Mengikuti perintah    6 Dengan rangsangan nyeri. timbul reaksi ekstensi abnormal    2 Dengan rangsangan nyeri. menarik anggota badan    4 Dengan rangsangan nyeri. yakni metode EMV (Eyes. disorientasi waktu. tempat.

. sakit kepala o Ada   muntah. Simple Head Injury Diagnosa simple head injury dapat ditegakkan berdasarkan:  Ada riwayat trauma kapitis  Tidak pingsan  Gejala sakit kepala dan pusing Umumnya   tidak   memerlukan   perawatan   khusus. atau jika ada tidak lebih dari 10 menit o Pasien mengeluh pusing.  Cedera Kepala Sedang (CKS) o Skor GCS 9­12 o Ada pingsan lebih dari 10 menit o Ada sakit kepala. muntah. hanya dalam tingkat yang lebih berat o Terjadinya penurunan kesadaran secara progresif o Adanya   fraktur   tulang   tengkorak   dan   jaringan   otak   yang terlepas. 1.Adapun pembagian cedera kepala lainnya:  Cedera Kepala Ringan (CKR) → termasuk didalamnya Laseratio dan Commotio Cerebri o Skor GCS 13­15 o Tidak ada kehilangan kesadaran. kejang dan amnesia retrogad o Pemeriksaan neurologis terdapat lelumpuhan saraf dan anggota gerak.   ada   amnesia   retrogad   dan   tidak   ditemukan kelainan pada pemeriksaan neurologist.   cukup   diberi   obat simptomatik dan cukup istirahat.  Cedera Kepala Berat (CKB) o Skor GCS < 8 o Gejalnya serupa dengan CKS.

 Amnesia ini timbul akibat terhapusnya rekaman kejadian di lobus temporalis. Terapi simptomatis. Akibat   gaya   yang   dikembangkan   oleh   mekanisme­mekanisme   yang beroperasi pada trauma kapitis tersebut di atas. Timbulnya   lesi   contusio   di   daerah   “coup”. si penderita biasanya menunjukkan “organic brain syndrome”.   Yang   penting   untuk terjadinya lesi contusion ialah adanya akselerasi kepala yang seketika itu juga menimbulkan   pergeseran   otak   serta   pengembangan   gaya   kompresi   yang destruktif. 3. Contusio Cerebri Pada  contusio cerebri  (memar otak) terjadi perdarahan­perdarahan di dalam jaringan otak tanpa adanya robekan jaringanyang kasat mata. vertigo. meskipun neuron­neuron   mengalami   kerusakan   atau   terputus.2. Commotio Cerebri Commotio   cerebri  (geger   otak)   adalah   keadaan   pingsan   yang berlangsung   tidak   lebih   dari   10   menit   akibat   trauma   kepala.   kesadaran hilang selama blockade reversible berlangsung.   perawatan   selama   3­5   hari   untuk   observasi   kemungkinan terjadinya komplikasi dan mobilisasi bertahap.   dan “intermediate”   menimbulkan   gejala   deficit   neurologik   yang   bisa   berupa refleks babinsky yang positif dan kelumpuhan UMN. EEG. mungkin muntah dan tampak pucat. sehingga menimbulkan blockade   reversible   terhadap   lintasan   asendens   retikularis   difus.   Oleh karena itu. yaitu hilangnya ingatan sepanjang masa yang terbatas sebelum terjadinya kecelakaan.   otak   tidak   mendapat   input   aferen   dan   karena   itu.  Setelah kesadaran puli kembali.   Pasien  mungkin  mengeluh   nyeri  kepala.     Akselerasi   yang   kuat   berarti   pula   hiperekstensi   kepala.     Akibat blockade   itu.   Pemeriksaan tambahan yang selalu dibuat adalah foto tengkorak.     Pada   commotio   cerebri mungkin pula terdapat amnesia retrograde. autoregulasi pembuluh darah .   yang   tidak disertai   kerusakan  jaringan   otak. pemeriksaan memori.   “contrecoup”. otak membentang batang otak terlalu kuat. Vertigo   dan   muntah   mungkin   disebabkan   gegar   pada   labirin   atau terangsangnya   pusat­pusat   dalam   batang   otak.

  fossa   media   dan fossa  posterior.   Laceratio   biasanya   berkaitan   dengan   adanya   perdarahan subaraknoid   traumatika. Fracture Basis Cranii Fractur   basis   cranii  bisa   mengenai   fossa   anterior. Laceratio   langsung   disebabkan   oleh   luka   tembus   kepala   yang disebabkan oleh benda asing atau penetrasi fragmen fraktur terutama pada fraktur depressed terbuka.     Terapi   dengan antiserebral edem.   Sedangkan laceratio  tidak langsung disebabkan oleh deformitas jaringan yang hebat akibat kekuatan mekanis. Ottorhoe  Perdarahan dari telinga Diagnosa   ditegakkan   berdasarkan   gejala   klinik   dan   X­foto   basis   kranii. atau menjadi cepat dan lemah.  Gejala   yang  timbul  tergantung  pada   letak   atau   fossa  mana yang terkena. simptomatik.   subdural   akut   dan   intercerebral. 4.   Laceratio   dapat dibedakan atas laceratio langsung dan tidak langsung.   Fraktur pada fossa anterior menimbulkan gejala:  Hematom kacamata tanpa disertai subkonjungtival bleeding  Epistaksis  Rhinorrhoe Fraktur pada fossa media menimbulkan gejala:  Hematom retroaurikuler. Laceratio Cerebri Dikatakan  laceratio  cerebri  jika   kerusakan  tersebut   disertai  dengan robekan   piamater. sehingga  terjadi  vasoparalitis. 5.  Juga karena pusat vegetatif  terlibat.  muntah dan gangguan pernafasan bisa timbul. Pemeriksaan penunjang seperti CT­Scan berguna untuk melihat letak lesi   dan   adanya   kemungkinan   komplikasi   jangka   pendek.  maka rasa mual.    Tekanan  darah menjadi rendah dan nadi menjadi lambat. neurotropik dan perawatan 7­10 hari. Komplikasi : .cerebral  terganggu. anti perdarahan.

2.   kedalaman. takikardia yang diselingi dengan bradikardia. sehingga terjadi   perubahan   pada   pola   napas. Gangguan pendengaran  Parese N. 2. pola aktivitas motorik dan fungsi batang otak 5) Reflek tendon 6) fungsi sensorik dan serebeler perlu diperiksa jika pasien sadar. Pada pemeriksaan fisik yang sangat perlu diperhatikan juga adalah diantara lain: 1. gerakan mata. wheezing   (kemungkinan   karena   aspirasi).   Napas   berbunyi.   stridor.  Pemberian antibiotik dosis tinggi untuk mencegah infeksi.   bisa berupa   Cheyne   Stokes   atau   Ataxia   breathing. perdarahan hidung ataupun telinga. Blood Efek   peningkatan   tekanan   intrakranial   terhadap   tekanan   darah   bervariasi.   frekuensi   maupun   iramanya. jadi terapinya harus disesuaikan.   cenderung   terjadi   peningkatan   produksi sputum pada jalan napas.   ronkhi.   merupakan   tanda peningkatan   tekanan   intrakranial.5 PEMERIKSAAN FISIK 1) TTV 2) Glasgow Coma Scale  3) Ada tidaknya cedera luar yang terlihat: cedera pada kulit kepala.VII perifer  Meningitis purulenta akibat robeknya duramater Fraktur basis kranii bisa disertai commotio ataupun contusio.   Perubahan   frekuensi   jantung   (bradikardia. hematom periorbital dan retroaurikuler 4)   Tanda­tanda   deficit   neurologis   fokal   seperti   ukuran   pupil   dan   reaksi   cahaya. disritmia).   Tekanan pada   pusat   vasomotor   akan   meningkatkan   transmisi   rangsangan   parasimpatik   ke jantung   yang   akan   mengakibatkan   denyut   nadi   menjadi   lambat. Tindakan operatif bila adanya liquorrhoe yang berlangsung lebih dari 6 hari. Breathing Kompresi pada batang otak akan mengakibatkan gangguan irama jantung. .

Bone Pasien cidera  kepala sering datang dalam  keadaan parese. foto fobia. * Perubahan dalam penglihatan. vertigo.   amnesia   seputar   kejadian.  Pada kondisi yang lama dapat terjadi kontraktur karena imobilisasi dan dapat pula terjadi spastisitas atau   ketidakseimbangan   antara   otot­otot   antagonis   yang   terjadi   karena   rusak   atau putusnya hubungan antara pusat saraf di otak dengan refleks pada spinal selain itu dapat pula terjadi penurunan tonus otot.   muntah  (mungkin proyektil). pengaruh emosi/tingkah laku dan memori). keseimbangan tubuh. kembung dan mengalami perubahan selera. Blader Pada   cidera   kepala   sering   terjadi   gangguan   berupa   retensi. konsentrasi. kehilangan sebagian lapang pandang.   baal   pada   ekstrimitas.   inkontinensia   uri. 5. Bowel Terjadi  penurunan  fungsi  pencernaan:   bising  usus   lemah. perhatian. simetri). sehingga kesulitan menelan. * Perubahan pupil (respon terhadap cahaya.   sinkope. maka dapat terjadi : * Perubahan status mental (orientasi. Brain Gangguan kesadaran merupakan salah satu bentuk manifestasi adanya gangguan otak akibat   cidera   kepala. .3. 4. kewaspadaan. 6.   Kehilangan   kesadaran   sementara. ketidakmampuan menahan miksi. seperti ketajamannya. *   Sering   timbul   hiccup/cegukan   oleh   karena   kompresi   pada   nervus   vagus menyebabkan kompresi spasmodik diafragma. Gangguan menelan (disfagia) dan terganggunya proses eliminasi alvi.   kehilangan   pendengaran.   Bila perdarahan hebat/luas dan mengenai batang otak akan terjadi gangguan pada nervus cranialis. Gangguan yang tampak lidah jatuh kesalah satu sisi. disatria. deviasi pada mata. diplopia. disfagia. * Gangguan nervus hipoglosus.  mual.   tinitus. paraplegi. * Terjadi penurunan daya pendengaran. pemecahan masalah.

 peningkatan TIK. gejala lateralisasi   Pemeriksaan penunjang. 6.7 DIAGNOSA Berdasarkan:    Ada tidaknya riwayat trauma kapitis  Gejala­gejala klinis: Lucid interval. Lumbal pungsi Dapat melihat adanya perdarahan subarachnoid 2. MRI Sama dengan CT­Scan dengan atau tanpa kontras 3. Dari pemeriksaan bisa ditemukan:  Cedera kepala ringan  Cedera kepala sedang  Cedera kepala berat  Suspek fraktur basis cranii Diagnosis Kerja  Epidural hematom  Subdural hematom  Perdarahan subarachnoid .2. CT­Scan Untuk melihat letak lesi dan adanya kemungkinan komplikasi jangka pendek. perdarahan dan trauma. Roentgen foto kepala Untuk melihat ada tidaknya fraktur pada tulang tengkorak 5. Angiografi serebral Menunjukkan   kelainan   sirkulasi   serebral   seperti   pergeseran   jaringan   otak akibat edema. 2. EEG Dapat digunakan untuk mencari lesi 4.6 PEMERIKSAAN PENUNJANG Yang dapat dilakukan pada pasien dengan trauma kapitis adalah: 1.

  lalu   menjadi lebar. Meningea media atau cabang­cabangnya o Gejala:   setelah   terjadi   kecelakaan.   pusing. Pada   sisi   kontralateral   dari   hematom. Perdarahan intracranial 2.   dapat   dijumpai   tanda­tanda kerusakan traktus piramidalis. o CT­Scan: ada bagian hiperdens yang bikonveks o LCS: jernih o Penatalaksanaannya   yaitu   tindakan   evakuasi   darah   (dekompresi)   dan pengikatan pembuluh darah.   kesadaran   menurun.8 KOMPLIKASI Jangka pendek : 1. refleks tendon meninggi dan refleks patologik positif.   tekanan   darah meninggi.   nadi   melambat. o Akut (minimal 24jam sampai dengan 3x24 jam) o Interval lucid o Peningkatan TIK o Gejala lateralisasi → hemiparese o Pada   pemeriksaan   kepala   mungkin   pada   salah   satu   sisi   kepala   didapati hematoma subkutan o Pemeriksaan neurologis menunjukkan pada sisi hematom pupil melebar. Epidural Hematom o Letak: antara tulang tengkorak dan duramater o Etiologi: pecahnya A. . misal: hemiparesis.   dan   akhirnya   tidak   bereaksi   terhadap   refleks   cahaya.   pupil   pada   sisi   perdarahan   mula­mula   sempit.     Ini   adalah tanda­tanda bahwa sudah terjadi herniasi tentorial.   penderita   pingsan   atau   hanya   nyeri kepala sebentar kemudian membaik dengan sendirinya tetapi beberapa jam kemudian timbul gejala­gejala yang memperberat progresif seperti nyeri kepala.

  nadi   mungkin   melambat. mungkin   hingga   berjam­jam. timbul dalam 3 hari pertama Kronis: 3  minggu atau berbulan­bulan setelah trauma o CT­Scan: setelah hari ke 3 diulang 2 minggu kemudian Ada bagian hipodens yang berbentuk cresent.   Perdarahan intraserebral akibat trauma kapitis yang berupa hematom  hanya berupa perdarahan  kecil­kecil  saja.2. terbanyak pada lobus temporalis. Hiperdens yang berbentuk cresent di antara tabula interna dan parenkim otak (bagian dalam mengikuti kontur otak dan bagian luar sesuai lengkung tulang tengkorak) Isodens → terlihat dari midline yang bergeser o Operasi sebaiknya segera dilakukan untuk mengurangi tekanan dalam otak (dekompresi) dengan melakukan evakuasi hematom. Penanganan subdural hematom akut terdiri dari trepanasi­dekompresi.   Jika penderita dengan   perdarahan   intraserebral   luput   dari   kematian. 3. Edema serebri Pada   keadaan   ini   otak   membengkak.   Keadaan ini bisa menimbulkan manifestasi neurologik sesuai dengan fungsi bagian otak yang terkena. 4. . Gejala­gejala   kerusakan   jaringan   otak   juga   tidak   ada. gabungan robekan bridging veins dan laserasi piamater serta arachnoid dari kortex cerebri o Gejala subakut : mirip epidural hematom.   perdarahannya   akan direorganisasi dengan pembentukan gliosis  dan kavitasi.    Penderita   lebih   lama   pingsannya. hanya tekanannya dapat meninggi.     Tekanan   darah   dapat   naik.     Cairan   otak   pun normal.     Gejala­gejalanya   berupa   commotio   cerebri. Perdarahan Intraserebral Perdarahan dalam cortex cerebri yang berasal dari arteri kortikal. Subdural Hematom o Letak: di bawah duramater o Etiologi: pecahnya bridging vein. hanya   lebih   berat.

 cedera penyerta yang bermakna. rinorea­otorea. Bila tidak memenuhi kriteria rawat maka pasien dipulangkan dengan   diberikan   pengertian   kemungkinan   kembali   ke   rumah   sakit   bila dijumpai tanda­tanda perburukan. 3.   mudah   lupa. CKS (GCS 9­12) 1.VII dan gangguan N. Sindrom pasca trauma Dapat   berupa:   palpitasi.   Gangguan neurologis Dapat berupa : gangguan visus. 2.   mudah   tersinggung. VIII. strabismus. riwayat hilang kesadaran. TIK meningkat  Cephalgia memberat  Kesadaran menurun Jangka Panjang:        1.   hidrosis.9 PENATALAKSANAAN CKR (GCS 13–15) 1. dan depresi. tidak ada keluarga yang di rumah. gangguan   tingkah   laku. Dirawat   di   rumah   sakit   untuk   observasi. bila kondisi . sakit kepala sedang–berat.   penurunan intelegensia. semua cedera tembus. Observasi atau dirawat di rumah sakit bila CT Scan tidak ada atau hasil CT Scan abnormal.   pasien   dengan   intoksikasi   alkohol/obat­obatan.   fraktur tengkorak. Observasi tanda vital serta pemeriksaan neurologis secara periodik setiap ½­ 2 jam. tidak mungkin kembali  ke rumah sakit dengan segera. kadang ada hemiparese 2. pasien dipulangkan dan kontrol kembali.   sakit   kepala. Bila kondisi membaik.   libido menurun. disfagia. menarik diri. Pemeriksaan   CT   Scan   kepala   sangat   ideal   pada   penderita   CKR   kecuali memang sama sekali asimtomatik dan pemeriksaan neurologis normal. dan adanya amnesia. parese N.   cape.  disartria.   konsentrasi   berkurang.   pemeriksaan   neurologis   secara periodik.   misalnya:   menjadi   kekanak­kanakan. 2.   kesulitan   belajar. 2.

Berikan obat­obatan neurotonik sebagai obat lini kedua. Operasi cito pada perkembangan ke arah indikasi operasi. 8. 6. GCS dan pemeriksaan batang otak secara periodik. adanya cedera sistemik di bagian anggota tubuh lain.memburuk   dilakukan   CT   Scan   ulang   dan   penatalaksanaan   sesuai   protokol cedera kepala berat.5   mg   3×1. 10. CKB (GCS  8) 1. Koreksi asidodis laktat dengan natrium bikarbonat. Berikan manitol iv dengan dosis 1 gr/kgBB diberikan secepat mungkin pada penderita dengan ancaman herniasi dan peningkatan TIK yang mencolok. Berikan cairan secukupnya (ringer laktat/ringer asetat) untuk resusitasi korban agar tetap normovolemia. . Fisioterapi dan rehabilitasi. otorea.   berikan   antibiotik   dosis   tinggi   pada   cedera   kepala terbuka. berikan anti kejang jika   penderita   kejang. Berikan   anti   edema   cerebri:   kortikosteroid   deksametason   0. 3. 9. 2.  atasi hipotensi yang terjadi  dan berikan transfusi darah jika Hb kurang dari 10 gr/dl. berikan anti perdarahan. 5. berikan oksigenasi 100% dan jangan   banyak   memanipulasi   gerakan   leher   sebelum   cedera   cervical   dapat disingkirkan. Pastikan jalan nafas korban clear (pasang ET). furosemide diuretik 1 mg/kg BB tiap 6­12 jam bila ada edema cerebri. rhinorea. Berikan   antagonis   H2   simetidin. Periksa tanda vital. 7. 4.   ranitidin   iv   untuk   mencegah   perdarahan gastrointestinal.

Selain   itu   lokasi   terjadinya   lesi   pada   bagian   kepala   pada   saat   trauma   juga sangat mempengaruhi kondisi kedepannya bagi penderita.1997). Penderita yang berusia lanjut  biasanya mempunyai  kemungkinan yang lebih rendah untuk pemulihan dari cedera kepala (American college of surgeon. .10 PROGNOSA Skor   GCS   penting   untuk   menilai   tingkat   kesadaran.2. terutama pada anak­anak biasanya memiliki daya pemulihan yang baik.  Apabila   penanganan pasien yang mengalami cedera kepala sudah mendapat terapi yang agresif.

  Kelompok Gramedia.  edisi   kedua. Jakarta. Craniocerebral Trauma.  Cedera   Kepala. Philadelphia: lippincot William & Wilkins. Dalam: Neurosurgery 2nd edition. Hickey JV. Jakarta. Dalam: The Clinical Practice of   Neurological   and   Neurosurgical   Nursing   5th   edition. 1981 5. Meaney DF. Chusid.  Neurologi  Klinis  Dasar.  Mardjono  M. Harsono.  Dian   Rakyat. 1991 2.  PT   Dhiana   Populer. 2003 3. 1996. bagian dua. Gajah Mada University Press. Sidharta  P.  Neuroanatomi   Korelatif   dan   Neurology   Fungsional. 6. .DAFTAR PUSTAKA 1. Iskandar   J. Gennarelli TA. Mechanism of Primary Head Injury.   Gajah   Mada University Press. 1981 4.  Kapita   Selekta   Neurologi. New York: McGraw Hill. 2003.