You are on page 1of 8

CERPEN KAU TETAP SAHABAT

Oleh : Nor Halimah Binti Mahat
“Sarah!....... Sarah!”
“ Sarah, bangun! Tak nak pergi ke sekolahkah hari ini? ”
“ Nanti kamu terlambat! ” Mak Limah melaung mambangunkan
anaknya dari arah dapur. Sarah masih lena dibaluti selimut tebal di atas
katil bujangnya. Katil itu telah memberi khidmat hampir kepada semua
orang di dalam rumah itu.
Penat mendengar bebelan ibunya, akhirnya Sarah memcelikkan
juga mata yang sangat sukar untuk dibuka pada hari itu berikutan pada
malam semalam dia tidur lambat gara-gara menyiapkan dua kerja sekolah
yang

menimbun.

Sarah

menggeliat

dan

mendepakan

tangannya,

kemudian mengosok-gosok kelopak matanya sambil menguap. Rasa
hendak tidur semula. Kalaulah tidak dimarahi oleh Mak Limah tentu sekali
dia akan menyambung semula tidurnya.
Sarah bingkas bangun dan mencapai tualanya menuju ke bilik
mandi. Mak Limah tersenyum melihat kelibat satu-satunya anaknya itu.
Sarah menuju ke bilik air yang kira-kira lima belas langkah dari biliknya.
Sebentar, terdengar simbahan air.
“Kenapa anak mak bangun lambat pula hari ini?” tanya Mak Limah
kepada Sarah.
“Malam tadi Sarah tidur lambat mak, banyak kerja sekolah yang
perlu disiapkan,” jawab Sarah sambil menuang milo panas ke dalam
cawan.
Mak Limah hanya merenung tajam ke arah Sarah. Sarah mula berasa
tidak selesa dengan renungan ibunya dan terus menundukkan pandangan
ke arah nasi goreng yang sudah tersedia di atas pinggan.

Sarah memarkirkan basikalnya di tempat letak basikal seperti biasa. Bapa Sarah pula berada di luar negara setelah berpisah dengan ibunya lima tahun yang lalu. Sungguhpun dia merahsiakan sesuatu. Sarah merupakan pelajar cemerlang dalam kelas 6 Arif Sekolah Kebangsaan Seri Melur. “Suka hati Sarah lah. Mak Limah dan Sarah merupakan dua beranak yang sangat akrab. cuma Sarah kasihan pada dia. “Mak bukan marah Sarah tolong dia. “Mak. sudah pasti akan dapat dihidu oleh ibunya. dia tetap akan menganggap kamu sebagai teman biasa sahaja. Tapi memang patut pun dia marah Sarah kerana buku itu merupakan buku subjek kesukaan dia. “Tentulah Sarah ingat mak. Jadi Sarah tolong buatkan untuk dia. Namun hubungan antara mereka bertiga tetap akrab dan Sarah masih tidak mengetahui punca ibu dan ayahnya berpisah. Sarah tidak pernah menyembunyikan apa-apa daripada ibunya itu.” kata Sarah kepada ibunya dengan nada kesal. Sarah pergi sekolah dulu!” teriaknya apabila telah selesai mengikat tali kasutnya. Rasyid sanggup memaki Sarah di hadapan kawan-kawannya yang lain hanya kerana Sarah terkoyakkan sedikit buku latihannya sedangkan Sarah sudah tolong dia buatkan kerja sekolahnya. Pagi itu. Apa Sarah sudah lupa. manalah boleh Sarah lupa. Seperti biasa Sarah akan mengayuh basikal untuk ke sekolah dan mengambil masa selama 15 minit untuk sampai ke sekolah. Itu saja. dia merancang untuk .” Kata Sarah sambil meyakinkan ibunya. Mak tak nak perkara yang lepas berulang lagi. mak hanya mengingatkan” jawab Mak Limah sambil tersenyum kelat. Sebaik sahaja sampai di sekolah. sudahlah tidak berterima kasih malah Sarah terpaksa menerima makian dia” kata Mak Limah kepada Sarah sambil memegang bahunya.“Sarah bukan tak nak tolak permintaan Rasyid mak. dia ada latihan bola sepak pada setiap petang dan tidak ada masa untuk buat kerja sekolah. tapi sampai bila Sarah mahu jadi begini.

“Emm.terus masuk ke kelasnya kerana pagi tersebut dia bertugas untuk menyapu kelas. Rasyid merupakan pelajar kelas 6 Bestari dan juga merupakan rakan baik Sarah. waalaikumsalam.” kata Rasyid sambil memandang muka ayu Sarah.” “Eh Sarah rupanya. Rasyid segera menutup pintu kereta Mercedes Benz milik ayahnya itu sebaik sahaja bersalaman dengan ayahnya.” “Oh terima kasih Sarah.” jawab Rasyid dengan tersenyum manis sambil mengambil buku tersebut daripada tangan Sarah. Ni buku awak. Sarah mula melangkah masuk ke dalam kelas dan menjalankan tugasnya menyapu kelas. Geng Rasyid amat tidak suka sekiranya terdapat ahli geng mereka yang berkawan dengan anak emas sekolah seperti Sarah.” Jawab Rasyid sambil matanya memerhati sekeliling kerana takut gengnya terlihat mereka berjalan berdua. .” seperti biasa Sarah akan melatah sekiranya dia disergah secara tiba-tiba. mak kau meletup. “Saya dah lambat ni. Namun dia malu untuk mengakui Sarah rakan baiknya kerana bimbang dia akan diejek oleh rakan-rakan lelakinya yang lain. saya dah siapkan kerja sekolah awak. Sarah tersenyum lebar. “Opocot. Namun fikirannya melayang memikirkan mengapa layanan Rasyid kepadanya di sekolah amat dingin sedangkan layanan yang amat baik diberikan oleh Rasyid sekiranya mereka membuat kerja rumah bersama-sama di luar kawasan sekolah. awaklah sahabat saya selamanya. Namun tiba-tiba langkahnya terhenti apabila sebuah kereta Mercedes Benz yang sangat dikenalinya memintas perjalanannya ke kelas. “Assalamualaikum Rasyid. Sarah terus meluru menghampiri Rasyid dan menyapanya. saya masuk kelas dulu.

Cikgu Ramly sudah masuk ke kelas untuk mengajar subjek Matematik. mesti saya dah tikam perut awak yang buncit tu. Kamal dan Sarah mengambil tempat masing-masing. Perutnya yang tadi lapar sudah kenyang tiba-tiba. Sarah bergerak ke kantin bersama-sama Kamal. Selalunya Sarah tidak akan ke kantin sekolah kerana membawa bekalan dari rumah. Helmi dan Fuad. Samad. Sebaik sahaja sampai di kantin sekolah. Sarah hanya merenung tajam ke arah Rasyid sambil menarik tangan Kamal meninggalkan kantin. namun hari itu dia tidak membawa sebarang bekalan dan perutnya sudah berbunyi. suka kenakan saya. kalau saya tengah pegang pisau. kenapa termenung? Apa yang awak fikirkan?” tanya Kamal kepada Sarah. Belum sempat Sarah menjawab pertanyaan Kamal. Sejak kecil lagi Rasyid memang berminat dengan sukan bola sepak. Sarah tidak suka Rasyid berkawan dengan mereka kerana mereka merupakan pelajar yang suka melanggar disiplin sekolah. nasib baik saya tengah pegang penyapu. Pernah Sarah menasihati Rasyid agar tidak lagi berkawan dengan mereka namun Rasyid enggan kerana mereka mahir dalam sukan bola sepak. Loceng berbunyi menunjukkan waktu rehat telah tiba. namun tetap tidak dapat mewakili sekolah dalam permainan bola sepak. Rasyid bersama-sama temannya yang lain gelak sakan.” teriak Fuad kepada Sarah dan Kamal. . “Hei. keyakinan diri Rasyid untuk bermain bola sepak telah meningkat dan dia telah dipilih sebagai salah seorang pemain bola sepak sekolah. Sarah tetap tidak dapat menumpukan perhatian terhadap pelajarannya hari ini kerana fikirannya memikirkan perilaku pelik Rasyid. anak emas cikgu makan di kantin lah hari ni.” “Punyalah kempis perut saya awak cakap buncit. Sarah terpandang Rasyid bersama gengnya iaitu Abu. Setelah itu. Sejak berkawan dengan mereka.“Awak ni Kamal.

Jam menunjukkan pukul 5. Awak banyak membantu saya selama ini. saya sedar saya pentingkan diri kerana berkawan dengan mereka hanya kerana ingin menjadi pemain bola sepak sekolah. tiba-tiba kedengaran suara orang memberi salam dari luar rumah. Sebaik sampai dimuka pintu. kenapa Rasyid sanggup melakukan perkara sedemikian kepada saya? Ish tak faham betul saya. Perasaan marah terhadapnya masih menebal. di luar sekolah layanan dia pada saya amat berbeza. Sarah amat jelek apabila terpandang muka Rasyid yang dibencinya pada hari ini. “Saya minta maaf Sarah. jadi sekiranya saya rapat dengan mereka. “Entahlah Sarah.” “Jadi apa yang awak ingin saya lakukan sekarang?” sindir Sarah.“Kamal. “Waalaikumsalam. Awak tetap sahabat terbaik saya Sarah sejak kecil.” pujuk Kamal. Awak tetap sahabat saya. Mereka lebih mahir dalam sukan bola sepak. “Saya tak nak kita putus kawan kerana hal ini. semenjak dia berkawan dengan budak bola tu perangai dia sudah berubah.” jawab Sarah dari dapur menuju ke luar rumah.” . saya terpaksa melakukannya bagi menjaga hati kawan-kawan saya” “Oh.30 petang. awak ingin menjaga hati kawan awak yang baru nak menjadi tu daripada saya yang sejak kecil menjadi kawan awak” sindir Sarah kepada Rasyid sambil melemparkan senyuman sinis. Sarah membantu ibunya menyediakan minum petang. saya tidak sangka dia juga sanggup melakukan awak sedemikian sedangkan awak adalah kawan baiknya. mereka akan membantu saya. Mungkin dia ada sebab kenapa dia melakukan sedemikian. “Sarah saya minta maaf pasal kejadian pagi tadi. Saya tak nak menjadi rakan yang jahat kepada awak sedangkan awak sangat baik kepada saya. Sabar saja lah Sarah.” tanya Sarah kepada Kamal dengan nada kesal.

emmm kaki bangku !. Rasyid beredar dari rumah Sarah dengan dukacitanya. “Hari tu Cikgu Dolah ada beritahu yang dia tidak yakin untuk menjadikan Rasyid pemain bola sekolah. tak memberikan makna apa-apa pun... dia ada ke tidak dalam pasukan bola sepak kita. bukannya jauh sangat dari rumah dia pun tempat ni.” kata Sarah kepada Rasyid sambil bergerak masuk ke dalam rumah dan menutup pintu.” jelas Abu kepada rakannya. Tiba-tiba kedengaran Fuad bersuara. Dia minta aku merahsiakan perkara ni.. Sekarang dia merasakan hidupnya sunyi... “Kenapalah lambat sangat budak hingusan ini nak sampai.” sahut Abu disertai dengan gelak ketawa Samad dan Helmi. “Ah.” “Kau ni. Sarah juga sudah tidak mahu berkawan dengannya.... Rasyid mendengar setiap butir kata yang keluar dari mulut kawankawannya.. tapi aku percaya kamu semua tidak akan membocorkan perkara ni. sama saja. Dia ingin . awak baliklah. dia dengar apa yang kau cakap kecil pula hati dia nanti.“Sudah senja ni. tetapi disebabkan ayahnya banyak menyumbangkan duit kepada pihak sekolah. Kesabaran Sarah telah sampai kemuncaknya kerana dia sudah diperlakukan sedemikian sebanyak dua kali. Sekarang dia sudah menyedari yang mana intan dan mana kaca... cakap siang pandang-pandang.. nanti ibu bapa awak risau. apa aku hairan.. Dia nekad tidak akan menyertai pasukan bola sepak sekolah dan sedar akan kebolehan dirinya. itu pun setelah dia terlepas cakap pada aku.” tambah Fuad lagi sambil tergelak. dia tidak sampai hati. buatnya kalau budak tu dah sampai. Aku sudah cakap dengan Cikgu Dolah agar menjadikannya sebagai pemain simpanan sahaja kerana dia sebenarnya tidak pandai main bola sepak pun. Dia mula mengayuh basikal menuju ke kawasan lepak dia dan gengnya seperti yang dijanjikan. Dia hanya berminat bermain bola sejak kecil namun dia tidak mampu manjadi pemain yang bagus.. apa kata orang.

belajar bersungguh-sungguh dan mendapat keputusan yang cemerlang dalam peperiksaan UPSR yang bakal menjelma beberapa bulan sahaja lagi. Sarah dan Rasyid akan mengambil slip keputusan mereka bersama-sama. Sarah dan Rasyid tersenyum lebar kerana mampu menjawab soalan dengan tenang dan kini mereka hanya berserah agar memperoleh keputusan yang cemerlang. Manakala Kamal pula . Beberapa minggu selepas mereka bergaduh. Sedikit rasa terkilan muncul dalam diri Rasyid kerana persahabatannya dengan Sarah berakhir sedemikian rupa. Dia sudah menyuruh Kamal agar memujuk Sarah agar memaafkan kesilapannya namun keputusan Sarah tetap tidak berubah. Setelah melihat slip peperiksaan tersebut mereka berdua melonjak kegembiraan kerana hasil usaha mereka selama ini membuahkan hasil. hari yang amat mendebarkan bagi setiap calon UPSR kerana keputusan peperiksaan bakal keluar pada hari tersebut. Mereka berdua memperoleh 5A dan merupakan antara pelajar cemerlang sekolah. Hal ini diketahui oleh Kamal namun saja dirahsiakan. Seperti yang telah dijanjikan.” bisik hati Rasyid. Rasyid sudah tidak berkawan lagi dengan budak bola itu. akhirnya Sarah menerima maaf Rasyid. Namun dia sudah tiada rakan berbincang lagi kerana Sarah sudah mula menjauhkan diri daripadanya. Dia ingin memastikan bahawa Rasyid benar-benar ikhlas meminta maaf dan berjanji tidak akan mengulangi kesilapannya sekali lagi. Mereka mula belajar bersama-sama kembali. Semua pelajar darjah enam bersorak keriangan apabila peperiksaan UPSR baru sahaja berakhir setelah kertas terakhir iaitu kertas Matematik selesai dijawab. Mereka ingin bersaing untuk mendapatkan keputusan ynag cemerlang dalam peperiksaan UPSR yang akan datang. Kini dia hanya menumpukan perhatian terhadap pelajarannya dan ingin membuktikan bahawa dia boleh berjaya tanpa bantuan Sarah. Sarah melakukan sedemikian ada tujuannya. Pada tanggal 13 Mac 2000. “Kau tetap sahabat aku yang terbaik Sarah.

Fuad. Helmi dan Samad gagal dalam peperiksaan UPSR kerana setiap daripada mereka mendapat gred D dalam peperiksaan tersebut.memperoleh 4A 1 B. Abu. .