You are on page 1of 125

ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas

KERANGKA ACUAN ANDAL
PEMBANGUNAN PASAR RAKYAT TEBAS
KECAMATAN TEBAS KABUPATEN SAMBAS

Oleh :
PUTRY APRIYANI
NPM. H2061151001

PROGRAM STUDI MAGISTER
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS TANJUNGPURA PONTIANAK
2016

1

ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas

ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN (ANDAL
PEMBANGUNAN PASAR RAKYAT TEBAS KABUPATEN
SAMBAS

2

ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas

KATA PENGANTAR

Alhamdulillah, segala puji syukur saya panjatkan kehadirat Allah SWT.,
atas segala karunia dan ridho-NYA, sehingga KA – ANDAL dengan judul
“Analisis Dampak Lingkungan (Andal Pembangunan Pasar Rakyat Tebas
Kabupaten Sambas” ini dapat diselesaikan.
KA – ANDAL ini disusun untuk memenuhi salah satu syarat tugas akhir
dalam mata kuliah AMDAL yang di bimbing oleh Ibu Farah Diba. Disadari
bahwa pembangunan Pasar Rakyat Tebas Di Kecamatan Tebas Kabupaten
Sambas akan menimbulkan dampak terhadap lingkungan yang harus dicari jalan
keluarnya. Untuk menekan seminimal mungkin dampak langsung yang akan
dirasakan oleh masyarakat diperlukan pemaparan penanggulangan yang dimuat
dalam laporan utama Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL).
Dengan keterbatasan pengalaman, pengetahuan maupun pustaka yang
ditinjau, penulis menyadari bahwa makalah ini masih banyak kekurangan dan
perlu pengembangan lebih lanjut agar benar benar bermanfaat. Oleh sebab itu,
penulis sangat mengharapkan kritik dan saran agar makalah ini lebih sempurna
serta sebagai masukan bagi penulis untuk penelitian dan penulisan karya ilmiah
di masa yang akan datang.
Akhir kata, penulis berharap makalah ini memberikan manfaat bagi kita
semua terutama untuk pengembangan ilmu pengetahuan terhadap lingkungan.

Pontianak,

Juli 2016

Penulis

3

.......................................... 16 BAB II RUANG LINGKUP STUDI....... 6 B........................... Batas wilayah studi...............ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas DAFTAR ISI KATA PENGANTAR.............................................................. Peraturan Perundang-undangan yang terkait...... 4 DAFTAR TABEL............................................................ 23 A.......................................................................................................................................... Kaitan rencana kegiatan dengan dampak penting yang mungkin terjadi ......................................... 3 DAFTAR ISI................ 21 BAB III METODE STUDI............................ Komponen fisik kimia..................................................................... Pendahuluan....................................................................................................................................................................................................................... 7 C....................... tujuan......... 11 E.................................. 23 B.................. iv DAFTAR GAMBAR... Keperlua... dan manfaat rencana keiatan.............................................................................................................................................................. Metode pengumpulan data.................................................................................................................... Tujuan dan kegunaan studi ANDAL................ 17 B......................................................... 23 4 ......... 12 F................................ v BAB I PENDAHULUAN. 10 D.................... Kebijakan pengelolaan lingkungan hidup.............................................. 6 A.......................................................................................................................................................................................................... 17 A.............................. Dampak besar dan penting ditelaah............................

......................................................................................... Uraian kegiatan pembangunan pasar rakyat tebas...........................ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas C.................... Identitas Pemrakarsa Dan Penyusun Andal........... Telaahan sebagai dasar pengelolaan.................. 91 B....................................................................................................................... 52 A.. 71 BAB VI PRAKIRAAN DAMPAK BESAR DAN PENTING..................... Tahap Pra-Konstruksi................................................................................................................... Tahap Pasca Konstruksi........ Metode prakiraan dampak besar dan penting........................ 51 BAB V RONA LINGKUNGAN HDUP........................................................................................... 42 A........................... 115 BAB VII EVALUASI DAMPAK BESAR DAN PENTING................................ 43 C...... Metode evaluasi dampak besar dan penting............................................................... 96 C......................... Komponen Biologi.................................................. 88 A...... 134 5 ............... 42 B.......................................... 127 B................................ Tahap Konstruksi.................... Telaahan terhadap dampak penting.......................................... 38 E.. 36 D............ Analisis kualitas lingkungan................ 52 B............................................................................... 39 BAB IV RENCANA KEGIATAN PENGGUNAAN PASAR RAKYAT TEBAS.......................... Komponen Fisik Kimia.................................................................................. 127 A........... Keterkaitan rencana proyek dengan kegiatan lain disekitarnya............................................................................... 131 DAFTAR PUSTAKA...........

.......................................................................................................ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas LAMPIRAN........ 6 .............

...................................................................................................................... kimia................ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas DAFTAR TABEL Tabel 2.......................7 Jenis kerusakan jalan dan cara mengatasi.20 Tabel 3..................4 Hasil analisis kualitas air sungai.... jumlah & kegunaan alat.......................................................................44 Tabel 4.....................................27 Tabel 3..........................67 Tabel 5....9 Jenis Satwa...............................................................2 Hasil analisis kualitas udara....6 Pergerakan lalu lintas................................5 Analisis Air Laut.........128 Tabel 7........................................3 prakiraan kualitas udara.....................4 Jumlah tenaga kerja yang dibutuhkan..................1 Skala tingkat Dampak........8 Jenis fan kerapatan vegetasi...3 Jenis......97 Tabel 7.......1 komponen lingkungan studi AMDAL...........................................................................................................2 Jenis pekerjaan dan luas yang direncanakan.....................biologi......................2 Metode Pengumpulan data & analisis data sosekbud & kesmas.........................46 Tabel 5............................................................................................................................60 Tabel 5....................2 Evaluasi dump truk.....................................57 Tabel 5.73 Tabel 6.............................................................................................................87 Tabel 6......................53 Tabel 5........................................................58 Tabel 5.......................1 Suhu udara max & min.................1 Metode Pengumpulan data & analisis data fisika.....................................................3 Hasil analisis kualitas tanaj.............................129 7 .......................................59 Tabel 5.................................................................................29 Tabel 4.........................69 Tabel 5.....................................................type................45 Tabel 4..........2 Kriteria & dampak besar....................................42 Tabel 4.........1 Tim Penyusun AMDAL....72 Tabel 5............

00 M2 : 32.ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas BAB 1 PENDAHULUAN 1.00 M2 : 7.00 M2 Mengingat akan hal tersebut. dan ekselerasi bidang kemasyarakatan.00 M2 : : 5.Pembangunan pasar rakyat tebas dalam satu kawasan diharapkan memberikan kontribusi yang nyata dalam memicu dan memacu peningkatan pelayanan di bidang perekonomian. dan diharapkan akan menjadi pendorong dalam menunjang ekselerasi pembangunan di segala sektor.00 M2 : 574.00 Ha dengan rincian sebagai berikut:       Pek. maka pemerintah kabupaten sambas melalui dinas pembangunan daerah kabupaten sambas akan membangun pasar dan fasilitas penunjang dalam satu kawasan di kota tebas dengan menempati areal seluas 4.50 M2 : 100. Selain dapat meningkatkan pelayanan kepada masyarakat.1 PENDAHULAN Pembangunan pasar rakyat tebas menjadi salah satu hal yang sangat urgen bagi pemerintah daerah dalam rangka pemenuhaan kebutuhan masyarakat. dampak lingkungan yang akan ditimbulkan akibat adanya pembangunan pasar rakyat tebas kabupaten sambas kecamatan tebas dan fasilitas penunjangnya dalam satu kawasan secara terpadu dapat mencakup 8 .706. Halaman dan jaringan Kantor Pengelola Tempat Pembuangan Sampah Menara Air Pasar Basah. Pasar Kering dan Los PKL Ruko Luas Lantai Ruko Luas Selasar : : 288. sehingga pergerakan dalam memenuhi kebutuhan pokok tidak perlu melakukan perjalanan yang cukup panjang (jauh). 00 M2 : 270. Berkaitan dengan harapan akan peningkatan pelayanan kepada masyarakat dan dengan berdasarkan alokasi pengembangan kawasan sesuai dengan wilayah di kabupaten sambas.872. juga akan menjadi salah satu sumber pendapatan daerah.

disempurnakan agar lebih efisien serta ramah lingkungan.1 Undang-Undang 1. 27 tahun 1999 tentang analisis mengenai dampak Lingkungan (AMDAL) dan Kepmen Lingkungan Hidup No.2. antara lain: 1.ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas jangkauan yang cukup luas terutama disebabkan oleh akan terkonsentrasinya pergerakan pembangunan. 17 Tahun 2001 tentang jenis Usaha/kegiatan yang wajib dilengkapi dengan AMDAL. Disadari bahwa rencana kegiatan pembangunan gedung pasar rakyat tebas dalam satu kawasan secara terpadu tersebut selain akan menimbulkan dampak positif juga akan menimbulkan dampak negatif terhadap lingkungan. terkonsekuensi dan pemusatan pelayanan serta perubahan status fungsi lahan. Hasil Analisi Dampak Lingkungan (ANDAL) pada dasarnya merupakan informasi tentang berbagai jenis kegiatan yang berpotensi menimbulkan dampak penting (negatif maupun positif) dan berbagai komponen lingkungan yang berpotensi terkena dampak penting akibat dari pelaksanaan suatu kegiatan. maka rencana pembangunan pasar rakyat tebasdan fasilitas penunjangnya termasuk kategori jenis kegiatan yanng wajib dilengkapi AMDAL. Peraturan Pemerintah No. 22 Tahun 1999 Tentang Pokok-pokok Pemerintahan daerah 9 .2 PERATURAN PERUNDANG-UNDANGAN YANG TERKAIT Penyusunan AMDAL rencana pembangunan pasar dan Fasilitas penunjangnya di Kabupaten sambas kecamatan tebas mengacu kepada peraturan perundang-undangan yang berlaku. serta melakukan rencana pengelolaan Lingkungan (RKL) dan rencana Pemantauan Lingkungan (RPL) terhadap komponen lingkungan yang terkena dampak penting tersebut. Berdasarkan hasil studi AMDAL. Undang-undang No. 1. Berdasarkan ketentuan yang tercantum dalam Undang-Undang No. 23 Tahun 1997 tentang pengelolaan lingkungan Hidup.

Hayati dan Ekosistemnya Undang-undang No. 4.undang No.105/MPPT-85 Tentang Peraturan Usaha Rekreasi dan Hiburan Umum. 4 Tahun 1992 Tentang Perumahan dan Pemukiman Undang-undang No. Undang-undang No. 20 Tahun 1990 Tentang Pengendalian Pencemaran Air 3. Tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup. 2 Tahun 1993 Tentang Jaminan Sosial Tenaga Kerja Undang-undang No. 3. Keputusan Presiden Nomor 10 Tahun 2008 tentang badan pengendalian dampak Lingkungan 1. Peraturan Pemerintah Nomor 82 Tahun 2001 Tentang Pengelolaan Kualitas air dan Pengendalian Pencemaran Air. Keputusan presiden Nomor 55 tahun 1993 tentang pengadaan tanah bagi pelaksanaan pengembangan untuk kepentingan Umum. 6. Keputusan Menteri Kehutanan nomor 301/KPTS-II. 24 Tahun 1992 Tentang Penataan Ruang Undang. 04/KPTS/BKP4N/1992 tentang ketentuan lebih lanjut surat Keputusan bersama menteri pekerjaan umum menteri negara perumahan rakyat No.3 Keputusan Presiden 1. Keputusan menteri negara perumahan Rakyat/BKP4N No. KM 70/PW. 10 .2. 27 Tahun 1999 Tentang Analisis mengenai dampak Lingkungan. 2.4 Keputusan Menteri 1. 5 Tahun 1990 Tentang konservasi Sumberdaya Alam 3. 1. 2.2 Peraturan Pemerintah 1. 1. 6 Tahun 1988 Tentang Koordinasi Kegiatan Instansi Vertikal di Daerah 2. 7. Keputusan menteri Negara pariwisata. 14 Tahun 1992 Tentang Angkutan Jalan Raya Undang-undang No.2. Peraturan pemerintah No.2. Peraturan Pemerintah No. 5. Pos dan Telekomunikasi No. Peraturan Pemerintah No. 4. 1991 tentang inventarisasi satwa yang dilindungi Undang-undang dan atau bagianbagiannya yang dipelihara oleh perseorangan. 23 Tahun 1997.ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas 2.

5 Keputusan Gubernur dan Keputusan Daerah 11 . 8. 1. 14. Keputusan menteri negara Lingkungan Hidup No. 7. 5. 173/MENKES/PER/VIII/1997 Tentang pengawasan pencemaran air untuk berbagai kegunaan yang berhubungan dengan kesehatan. Keputusan menteri negara lingkungan hidup No. KEP-14/MENLH/3/1994 Tentang pedoman umum penyusuna analissis mengenai dampak lingkungan. KEP-49/MENLH/11/96 Baku tingkat getaran 11.ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas 648-384 Tahun 1992 tentang pedoman pembangunan perumahan dan pemukiman dengan hunian yang berimbang. 15 Tahun 1975 Tentang Ketentuanketentuan mengenai Tata Cara pembebasan Tanah. KEP-48/MENLH/11/96 Tentang Baku tingkat kebisingan 10. Keputusan menteri negara lingkungan hidup No. Peraturan menteri kesehatan No. Keputusan kepala badan pengendalian dampak lingkungan No. 17/MENKLH/2001 Tentang jenis usaha atau kegiatan yang wajib dilengkapi dengan analisis mengenai dampak lingkungan. 12. 9. Kep- %&/MENLH/12/1995 Tentang analisis mengenai dampak lingkungan terpadu/multisektor.2. Keputusan BAPEDAL No. 58/KPTS/1995 Tentang petunjuk Tata Laksana analisis mengenai dampak lingkungan departemen pekerjaan Umum.30 Tahun 1992. Keputusan menteri negara lingkungan hidup No. 16. 15. Peraturan menteri dalam negeri No. Keputusan menteri pekerjaan umum No. Keputusan kepala badan pengendalian dampak lingkungan hidup No. tetang pedoman penyusunan KA. Keputusan menteri lingkungan hidup No. KEP056 Tahun 1994 Tentang pedoman mengenai ukuran dampak penting 6. 13. Keputusan menteri negara lingkungan hidup No. 09 Tahun 2000 Tentang Pedoman penyusunan Analisis Mengenai Dampak Lingkungan (AMDAL). 4. Keputusan Menteri negara Lingkungan Hidup No. KEP-048 Tahun 1996 Tentang Metode pengukuran perhitungan dan evaluasi tingkat kebisingan lingkungan. KEP- 50/MENLH/11/96 Tentang baku Tingkat kebauan.

maka upaya pemanfaatan sumberdaya alam agar diarahkan dalam wujud: 1. sehingga dipandang perlu untuk melaksanakan pengelolaan lingkungan hidup untuk melestarikan dan mengembangkan kemampuan lingkungan hidup yang serasi. Terkait dengan kebijaksanaan di atas. sumber devisa dan pemacu ppembangunan daerah dengan mempertimbangan kepentingan ekologis. perlindungan.3 KEBIJAKAN PENGELOLAAN LINGKUNGAN HIDUP Dalam Undang-undang No. Dalam hal ini. Kepentingan ekonomi ditetapkan secara berimbang dengan kepentingan ekologis. maka pembangunan pasar rakyat tebas dan fasilitas penunjangnya yang akan dilaksanakan oleh dinas pemukiman dan prasarana wilayah. 1. selaras dan seimbang guna menunjang terlaksananya pembangunan berkelanjutan yang berwawasan lingkungan hidup. Keputusan gubernur kepala daerah tingkat I Kalimantan Barat No. serta rehabilitas dan konservasi untuk menjaga kelestariannya. kabupaten sambas diupayakan untuk: 12 . Kegiatan pemanfaatan sumberdaya alam harus disertai dengan kegiatan pembinaan. Peraturan daerah provinsi dati II Kalimantan Barat No. 4 Tahun 1985 Tentang Pengelolaan dan Pelestarian Lingkungan Hidup di Kalimantan Barat 2. 23 Tahun 1997 disebabkan bahwa lingkungan hidup Indonesia sebagai karunia dan Rahmat Tuhan Maha Esa kepada rakyat dan bangsa Indonesia merupakan ruang bagi kehidupan dalam segala aspek dan matranya sesuai dengan Wawasan Nusantara. Peraturan daerah Provinsi Kalimantan Barat No. 2 Tahun 2004 tentang rencana tata ruang wilayah Provinsi Kalimantan Barat. 465 tahun 1995 tentang Baku Mutu air dan Udara di Kalimantan Barat 3.ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas 1. pemanfaatan sumberdaya alam diarahkan untuk menjamin perluasan lapangan kerja dan kesempatan berusaha. Dalam pengelolaan lingkungan hidup untuk menekan dampak negatif dan meningkatkan dampak positifnya. 2.

1 Jenis-jenis Rencana Kegiatan Jenis-jenis rencana kegiatan pembangunan pasar rakyat tebas dan fasilitas penunjangnya di kabupaten tsb: a. 2.Perizinan . KEPERLUAN. Menyediakan sarana dan prasarana penunjang yang akan mendorong investor untuk menanamkan modalnya. Tahap Pra Konstruksi Jenis-jenis kegiatan pada tahap pra konstruksi terdiri dari: . Tersedianya lokasi pasar rakyat tebas dan fasilitas penunjangnya yang terkonsentrasi dalam satu kawasan sehingga mempermudah pelayanan kepada masyarakat b. 1. Tahap Konstruksi 13 . Memacu perkembangan daerah sekitarnya sehingga dapat berkembang menjadi pusat-pusat pertumbuhan ekonomi baru. Melibatkan sebanyak mungkin penduduk setempat dalam berbagai kegiatan khususnya pada tahap konstruksi dan operasional. Melaksanakan pengkajian terhadap rencana pengelolaan dan pemantauan lingkungan 1. seimbang.Pembebasan Lahan b. selaras dan berwawasan lingkungan. d.5 KAITAN RENCANA KEGIATAN DENGAN DAMPAK PENTING YANG MUNGKIN TIMBUL 1. Memanfaatkan ruang yang selama ini belum dimanfaatkan secara optimal menjadi satu kawasan terpadu yaitu pasar rakyat tebasdengan tata ruang kota yang serasi. disamping meningkatkan mutu tenaga kerja yang telah ada c.4. Pembinaan dan pelindungan lingkungan untuk pencapaian tujuan perlindungan sistem ekologi penyangga kehidupan. 3. baik dari dalam nergeri maupun luar negeri.ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas 1. karena terciptanya kondisi lingkungan yang menarik dan sehat.5. Tersedianya lapanyan kerja dan kesempatan kerja baru.Survey Lokasi . e. TUJUAN DAN MANFAAT RENCANA KEGIATAN Keperluan rencana kegiatan pembangunan pasar rakyat tebasdan fasilitas penunjangnya adalah: a.

Pembangunan jalan dan drainase di lokasi pasar .Pematangan dan pembersihan lahan .Mobilisasi peralatan dan pengadaan material .Mobilisasi dan penerimaan tenaga kerja .5.00 Ha 1.Pengoperasian dan pemeliharaan TPS . Tahap Pasca Konstruksi (Tahap Operasi) Jenis-jenis kegiatan pada tahap pasca konstruksi adalah: .Pembangunan Taman dan lahan parkir c.4 Komponen Proyek: Jenis dan Kapasitas Bangunan untuk masing-masing kegiatan 14 .5.3 Jadwal pelaksanaan kegiatan Jadwal pelaksanaan kegiatan pembangunan pasar rakyat tebasdan fasilitas penunjangnya di kabupaten sambas akan dilaksanakan mulai pada tahun anggaran 2007.ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas Jenis-jenis kegiatan pada tahap konstruksi terdiri dari: .Pembangunan gedung pasar dan fasilitas penunjangnya . 1.Pengoperasian dan perawatan gedung pasar sentral .2 Lokasi dan luas area yang diperlukan Lokasi rencana kegiatan pembangunan pasar rakyat tebasdan fasilitas penunjangnya terletak di kelurahan kampal.Mobilisasi Personil (pegawai) . kecamatan tebas secara geografis lokasi rencana kegiatan terletak antara 121 dan 122 bujur timur. Berdasarkan atas pembagian wilayah menurut rencana tata ruang kabupaten sambas maka rencana kegiatan berbatasan dengan:     Sebelah utara berbatasan dengan bagian wilayah bambalemo Sebelah selatan berbatasan dengan wilayah masigi dan bantaya Sebelah timur berbatasan dengan bagian wilayah baliara Sebelah barat berbatasan dengan wilayah teluk tomini Luas area yang akan digunakan untuk pembangunan pasar rakyat tebasdan fasilitas penunjangnya adalah 4.Pengoperasian/pemeliharaan jalan dan drainase .Pemeliharaan atau perawatan fasilitas umu dan fasilitas penunjang lainnya 1.Pembangunan TPS .5.

dan pekerjaan finishing. pengupasan top soil.5 Cara Pelaksanaan Kegiatan a. penanaman pohon dan tanaman hias yang sesuai. galian/timbunan.6 Keterkaitan Antara Rencana Kegiatan Dengan Dampak Yang Mungkin Ditimbulkan Rencana pembangunan pasar rakyat tebasdan fasilitas penunjangnya di kabupaten sambas akan menggunakanm lahan seluas 4. 1.ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas a. pasangan batu. Pembangunan jalan dan drainase Cara pelaksanaan kegiatan pembangunan jalan meliputi: (1) (2) (3) (4) (5) Pekerjaan galian/timbunan Perataan dan pemadatan Pengerasan Pengaspalan Drainase b.5. penimbunan. Pembangunan taman dan lahan parkir Kegiatan pembangunan taman meliputi. Pembangunan gedung pasar c. pengupasan.00 Ha. pembagunan taman dan lahan parkir 1. Pembangunan pasar sentral Adapun tahap-tahapan dari pembangunan perkantoran adalah: 1) 2) 3) 4) 5) 6) 7) Pengurugan dan penimbunan Perataan dan pemadatan Pekerjaan pondasi Pemasangan batu Pemasangan kap dan atap Pekerjaan instalasi listrik dan air Finishing c. pembangunan prasarana jalan. d. Pembangunan TPS Kegiatan pembangunan TPS meliputi. Pembangunan fasilitas jalan dan drainase b.5. terletak pada 15 .

c.6. Memprakirakan dan mengevaluasi dampak penting yang akan terjadi akibat berbagai kegiatan pembangunan pasar sentral.6. lahan dan tahan pada tahap kontruksi akan membuka peluang dan meningkatan pendapatan serta pelayanan masyarakat. Pada tahap pasca konstruksi akan memberi kontribusi peningkatan aksesibilitas dalam pemenuhan kebutuhannya. 16 .2 Kegunaan Hasil studi ANDAL rencana pembangunan pasar rakyat tebasakan berguna untuk: a. b. Mengidentifikasi rona lingkungan hidup di dalam dan di sekitar lokasi rencana pembangunan pasar rakyat tebasdan fasilitas penunjangnya terutama yang diduga akan terkena dampak penting. Peruntukan ruang. 1.6 TUJUAN DAN KEGUNAAN STUDI ANDAL 1. Diharapkan dari hasil studi ANDAL ini. Membantu pengambilan keputusan tentang kelayakan lingkungan dengan berbagai rencana kegiatan pembangunan pasar dan fasilitas penunjangnya. Kegiatan pengupasan lahan diprakirakan menimbulkan dampak aliran permukaan (run off) yang cepat sehingga berpeluang terjadinya genangan pada daerah-daerah sekitar lokasi proyek. Pembangunan pasar rakyat tebasberlantai tiga seluas 14. Mengidentifikasi berbagai rencana kegiatan terutama yang berpotensi menimbulkan dampak penting terhadap lingkungan. dapat direncanakan upaya pengelolaan dampak agar pada tahap implementasi kegiatan tidak menimbulkan kerugian pada masyarakat.ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas daerah datar hingga kendaian (0-5)%.1 Tujuan Tujuan dilaksanakannya studi ANDAL rencana kegiatan pembangunan pasar rakyat tebasdan fasilitas penunjang lainnya adalah: a. Mengintegrasikan pertimbangan lingkungan dalam tahap perencanaan rinci dari berbagai rencana kegiatan yang akakn dilaksanakan. 1.000M2 akan memberikan kontribusi positif bagi masyarakat dalam hal pelayanan transaksi dan kebutuhan rekreasi. b.

pelaksanaan. Kegunaan bagi pelaku ekonomi dan masyarakat  Dapat mengetahui rencana pembangunan di daerahnya  Dapat mengetahui lebih awal tentang dampak lingkungan akibat  pembangunan pasar Dapat memanfaatkan peluang yang ada dan menghindari kerugian yang  mungkin timbul Berpartisipaasi terhadap pengelolaan lingkungan dalam rencana pembangunan sejak awal. pengawasan. b. pedagang dan pelaku ekonomi serta masyarakat sekitarnya sebagai berikut: a. c. Secara spesifik. Menjadi pedoman bagi instansi yang berwenang dalam pelaksanaan dan pengawasan pengelolaan lingkungan. Kegunaan Bagi Pemrakarsa  Sebagai acuan dalam perencanaan. kegunaan studi ANDAL pembangunan pasar rakyat tebas dan fasilitas penunjangnya diperuntukan bagi pemrakarsa. 17 . Kegunaan bagi pemerintah  Sebagai bahan pertimbangan bagi perencanaan pembangunan pasar.ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas c. sehingga di harapkan dapat memenuhi pembangunan yang  berkelanjutan Sebagai bahan acuan untuk menilai upaya rencana pemantauan dan  rencana pengelolaan lingkungan Optimalisasi upaya pengendalian lingkungan agar sesuai dengan baku mutu lingkungan provinsi Kalimantan Barat tengah yang telah  ditetapkan. Sebagai pedoman untuk pelaksanaan pengelolaan dan pemantauan lingkungan. dan  pengoperasian pasar sentral Sebagi bahan acuan untuk melakukan rencana pengelolaan lingkungan (RPL) dan rencana pemantauan Lingkungan (RPL). pemerintah.

Tahap Prakonstruksi o Perizinan o Survey Lokasi o Penyiapan Areal o Pembebasan Lahan b.1. komponen rencana kegiatan penyebab dampak adalah sebagai berikut: a. Komponen Rencana Kegiatan Penyebab Dampak Sesuai dengan hasil pelingkupan pada Kerangka Acuan Analisis Dampak Lingkungan (KA-ANDAL). Tahap Kontruksi o Mobilisasi Peralatan dan Pengadaan Material o Mobilisasi / Pengadaan Tenaga Kerja o Pekerjaan Halaman dan Jaringan o Pekerjaan Persiapan o Pengupasan Vegetasi o Pekerjaan Galian Tanah o Pekerjaan Timbunan Tanah o Peralatan dan Pemadatan o Pekerjaan Jalan dan Trotoar o Pekerjaan Timbunan o Pemasangan Paving Blok o Pekerjaan Trotoar o Drainase o Pekerjaan Pagar Keliling o Pekerjaan Taman o Pekerjaan Saluran Drainase o Pekerjaan Jaringan Air Bersih dan Hidrant Pemadam Kebakaran o Pekerjaan Mekanikal dan Elektrikal o Pembangunan Gedung Pasar o Pengurugan dan Penimbunan o Peralatan dan Pemadatan o Pekerjaan Pondasi o Pemasangan Batu Bata dan Finishing 18 .ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas BAB II RUANG LINGKUP STUDI 2. 1. DAMPAK BESAR DAN PENTING YANG DITELAAH Dampak besar dan penting yang ditelaah sesuai hasil proses pelingkupan dalam kerangka acuan. Langkah-langkah pelingkupan adalah: Identifikasi dampak potensial. Evaluasi dampak. Pemusatan dampak penting hipotelik. dan Perumusan isu pokok dan kedalaman studi Andal serta penetapan wilayah studi.

Komponen Lingkungan Yang Terkena Dampak Sesuai dengan hasil pelingkungan pada Kerangka Acuan Analisis Dampak Lingkungan (KA-ANDAL). Komponen Fisik Kimia o Iklim Mikro o Tata Guna Lahan o Kualitas Udara o Kebisingan o Kualitas Air Tanah o Kualitas Air Sungai o Kualitas Air Laut o Lalu Lintas o Kerusakan Jalan o Limbah Cair o Limbah Padat o Bahaya Kebakaran b. Komponen Sosial o Persepsi Masyarakat o Kesempatan Kerja o Keresahan o Estetika o Kamtibmas o Potensi Konflik o Kesempatan Berusaha o Pola Penyakit o Pendapatan Daerah o Aksesbilitas dan Pelayanan Publik o Kegiatan di Sekitar Rencana Lokasi Kegiatan lain yang sudah ada disekitar rencana lokasi pembangunan pasar rakyat tebas adalah: 19 .ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas c. Komponen Biologi o Biota Darat o Biota Laut c. komponen lingkungan yang terkena dampak adalah sebagai berikut: a. Tahap Pasca Konstruksi o Rekrutment Tenaga kerja (Pegawai Pasar) o Pengoperasian Pasar o Pengoperasian / Pemeliharaan Jalan dan Drainase o Pemeliharaan Taman dan Lahan Parkir o Pembangunan Fasilitas Ibadah (Mushollah) 2.

Mn. e.ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas o Kantor POLSEK kecamatan tebas ±500 m dari lapak proyek. c. SOx. c. g. f. h. CO. Fe) Anion (HCO3. d.1: Komponen Lingkungan yang Perlu ditelaah dalam Studi ANDAL N O 1 Komponen Lingkungan FISIK KIMIA Iklim Kualitas Air Kualitas Udara Aksesibilitas Parameter a. diperkirakan akan menerima dampak berupa alih fungsi lahan pada saat pasca konstruksi. bau. a. CO3. b. a. b. j. Suhu Kelembaban Udara Curah Hujan Warna. c. dan O3 NH3 dan H2S SPM (Debu) Kebisingan Kerusakan Jalan 20 . o Aktifitas perkebunan masyarakat disekitar sebelah utara tapak proyek ±50 m dari tapak proyek. 3. b. o Industri batu bata letaknya terletak didalam tapak proyek. rasa Padatan Tersuspensi Kekeruhan pH kesadahan BOD & COD Kation (Ca. NO2. a. diperkirakan akan menerima dampak dari penggunaan lahan untuk bangunan pasar. Mg. SO4) Lemak dan Minyak Deterjen Nox. diperkirakan akan memberikan dampak terhadap kualitas air dan biota perairan. d. diperkirakan akan menerima dampak dari aktivitas pembangunan pasar terutama pada pasca konstruksi. NO3. i. o Tambang galian C di sungai baliara. NH3. Aspek – Aspek yang Diteliti Aspek parameter komponen lingkungan yang ditelahan disajikan pada tabel berikut: Tabel 2.

a. a. masing-masing batas tersebut sebagai berikut: 1. c. b. Keanekaan Jenis Kepadatan Populasi Keanekaan Jenis Kepadatan Populasi a. Berdasarkan 21 . b. a. Tingkat Pendapatan Tingkat Pengeluaran % Penduduk yang Bekerja % Angkatan Kerja % Pengangguran Penduduk Menurut Mata Pencaharian Jumlah Lembaga Perekonomian Jumlah & Kepadatan Struktur Penduduk Perumbuhan Penduduk Pola Migrasi Adat Istiadat Persepsi Penduduk Terhadap Pembangunan c. Lalu Lintas c. a. a. Batas Proyek Lokasi rencana kegiatan pembangunan Pasar rakyat kecamatan tebas kabupaten sambas Provinsi kaliman barat secara geografis lokasi rencana kegiatan terletak antara 121° dan 122° bujur timur. b. Dengan mempertimbangkan kendala teknis. batas sosial. a. BATAS WILAYAH STUDI Ruang lingkup wilayah studi Andal Rencana Pembangunan Pasar rakyat kecamatan tebas kabupaten sambas Provinsi kaliman barat ditentukan dengan memperhatikan batas proyek. Persepsi Penduduk Terhadap Masalah Lingkungan a. keterbatasan dana. b. b. c. d.2. a.ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas b. Derajat Kejenuhan 2 BIOLOGI Flora Darat Biota Laut 3 SOSEKBUD Pendapatan Lapangan Kerja Aktivitas Perekonomian Kependudukan Tata Nilai 4 KESMAS Sanitasi Kesehatan Masyarakat Pelayanan Masyarakat a. Pengelolaan Sampah Kebiasaan Menggunakan Air Bersih Keadaan Sepuluh Jenis Penyakit Siklus Wabah Penyakit Jumlah dan Kondisi Saran Kesehatan Jumlah Tenaga Medis dan Paramedis 2. dan batas administrasi. b. b. b. b. b. waktu dan tenaga.

perairan pantai. yaitu Desa Padang. Batas Ekologis Batas ekologis merupakan wilayah persebaran dampak (pada kualitas udara. 22 . Batas Sosial Batas sosial meliputi komunitas masyarakat yang berpotensi terkena dampak mendasar secara sosial akibat rencana kegiatan. Batas Administratif Batas administrasi adalah wilayah administrasi lokasi kegiatan. dan perairan sungai. 3.ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas atas pembagian wilayah menurut rencana tata ruang kabupaten sambas maka rencana kegiatan berbatasan dengan: o Sebelah utara berbatasan dengan bagian wilayah o Sebelah selatan berbatasan dengan wilayah o Sebelah timur berbatasan dengan bagian wilayah o Sebelah barat berbatasan dengan wilayah 2. kualitas air). 4. Batas ekologis meliputi wilayah darat. termasuk komunitas masyarakat nelayan.

1 METODE PENGUMPULAN DATA Metode pengumpulan dan analisis data dibedakan menurut sumber dan cara pengambilan data dan atau informasi yang memiliki relevansi dengan issu pokok studi AMDAL pembangunan pasar rakyat tebasdan fasilitas penunjangnya. budaya. 2. BAPPEDA dan lain-lain. wawancara dan kuesioner. yaitu: dinas perindustrian dan perdagangan. badan pertanahan. Dinas KIMPRASWIL. Berdasarkan hasil pelingkupan. Secara umum dikelompokkan sebagai berikut: 1. kantor statistik. pengambilan sampel. ekonomi.ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas BAB III METODE STUDI 3. Data sekonder diambil dan dikumpulkan melalui pencatatan dan duplikasi dari publikasi yang tersedia yang relevan dengan tujuan dan penggunaan dari berbagai lembaga dan instansi terkait di Kabupaten sambas dan provinsi Kalimantan Barat tengah. pengukuran. Data primer dan informasi diambil dan dikumpulkan melalui observasi lapangan. yakni: - Fisik-kimia Biologi Sosial. data dan informasi yang diperlukan dalam studi ini terbagi dalam empat sub kelompok. dan Kesehatan masyarakat 23 .

 Waktu pengamatan yakni pagi pukul (06.00 wita). selain diperoleh dari stasiun meteorologi terdekat. Kelembaban Relatif Udara Data kelembaban udara selain dilakukan pengamatan sesaat juga diambil dari stasiun metereologi terdekat. . suhu.2.ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas 3. Komponen Fisik-kimia a. Parameter kualitas udara yang diukur adalah SO2. Kualitas udara Metode pengumpulan data kualitas udaraa diperoleh secaraa langsung di lapangan pada titik-titik tertentu (lokasi sekitar Rencana Proyek) dengan menggunakan “Air Sampling Pump”. CO. udara. curah hujan. Analisis data kualitas udara akan dilakukan dengan cara membandingkan data hasil pengukuran/ analisa laboratorium kualitas udara terhadap baku mutu 24 . Pb dan debu dan analisa sample pada laboratorium rujukan. dan kelembaban relatif udara. Khusus pengukuran sesaat dilakukan dengan persyaratan sebagai berikut:  Tempat pengamatan adalah bagian yang tidak mendapat penyinaran langsung matahari  Ketinggian pemantauan 2=6 m dari permukaan tanah.Suhu udara Data unsur iklim. Hasil pengukuran digunakan untuk mengetahui kondisi iklim di kawasan tapak proyek yang selanjutnya dilakukan prediksi perubahan iklim selama proyek berjalan dan setelah proyek selesai. Nox. juga dilakukan pengamatan sesaat. NH3. H2S. siang pukul - (12.  Waktu pengamatan minimum 24 jam mulai pukul 06. Iklim Unsur iklim yang akan dikaji pada studi ini yaitu.00 Wita) dan sore pukul Curah Hujan Data tentang unsur iklim ini selain diperoleh dari stasiun meteorologi terdekat.00 b. Kedua unsur iklim tersebut selain dilakukan pengamatan sesaat pada lokasi kegiatan juga dilengkapi dengan data hasil pencatatan dari stasiun metereologi terdekat yang dinilai representatif.00-07.00-13. Data yang digunakan adalah data yang terukur dalam selang - waktu minimal 5 tahun terakhir. Khusus pengukuran sesaat dengan persyaratan sebagai berikut:  Tempat pengamatan adalah bagian yang tidak mendapat penyinaran langsung matahari.

Tempat pengukuran bagian sungai yang memiliki aliran laminar f. Kualitas Air Pengumpulan data kualitas air (air sumur. kesadahan total klorida. Komponen kualitas air yang dikaji yaitu: Sifat fisik air (temperatur.Lokasi pengukuran sungai yang berada sekitar rencana pembangunan pasar rakyat tebas .44/1443/Ro. Volume lalu lintas Volume lalu lintas dicacah langsung di lapangan selama 16 jam yang akan dikonversi menjadi data 24 jam. bau padatan terlarut. dan beberapa analit logam serta beberapa 25 .Sifat kimia air (pH dan DO. air sungai. BOD. Hal ini dimaksudkan untuk mengetahui jumlah dan jenis kendaraan yang melewati jalan tersebut. KEP. dan kekeruhan). nitrit. pengambilan contoh air dilakukan dengan menggunakan metode grab samping. Kebisingan Kebisingan diukur langsung di lapangan (lokasi rencana pembangunan pasar sentral) selama dua hari pada waktu peak hours dengan rentang waktu pengukuran 30 menit. Analisis kebisingan akan dilakukan dengan membandingkan hasil pengukuran dilapangan dengan baku mutu kebisingan menurut keputusan menteri lingkungan hidup nomor 48 tahun 1996. air laut dekat muara dan sumber air (air permukaan dan atau air tanah) yang menjadi objek. yaitu pengambilan contoh sesaat dimana contoh diambil pada berbagai tempat yang dinilai representatif terhadap kondisi sungai. warna. Hidrologi (debit dan pola aliran) Data debit diperoleh melalui pengukuran langsung dengan menggunakan metoda pelapung. sianida. amoniak bebas. Khusus untuk analisis laboratorium. 188. COD. e. kimia maupun mikrobiologi selain dilakukan dengan cara pengamatan/pengukuran langsung di lapangan (in situ) juga dilakukan analisis laboratorium.ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas udara ambient menurut keputusan gubernur kepala daerah tingkat 1 Kalimantan Barat tengah No. Pelaksanaan kegiatan pengukuran sebagai berikut: . Alat yang digunakan untuk mencacah volume lalu lintas adalah counter. dan air laut) baik parameter fisika. d. Alat yang digunakan untuk mengukur kebisingan adalah sound lever meter. padatan tersuspensi.BKLH 1990 c.

BKLH 1990. 82/2001 tentang pengelolaan kualitas Air dan Pengendalian Pencemaran Air. 188. g. 416/MENKES/PER/IX/1990 tentang syarat-syarat dan pengawasan kualitas air. keputusan gubernur kepala daerah tingkat I Kalimantan Barat Tengah No. Tanah Komponen lingkungan yang menjadi kajian pada bidang ini yaitu fisikkimia tanah dan kerentangan tanah. dan PP No. 26 . KEP.44/1443/Ro.ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas parameter kimia berdasarkan baku mutu air menurut Baku Mutu Air Permenkes RI No.

air sungai dan air laut yang ada dekat rencana kegiatan Air sumur. air sungai dan air laut yang ada dekat rencana kegiatan Air sumur. NOX. air sampling pump. pelampung dan stop wach Pengambilan sample Sungai yang ada dekat rencana kegiatan diskriptif Timbangan analitik Warna Pengamatan visual dan uji warna skala PtCo Perbandingan warna secara visual Tabung nessler Bau Pengamatan uji bau organoleptik Alat gelas Temperatur Pengukuran langsung Pemuaian termometer Kekeruhan Pengambilan sampel air nephelometrik turbidimeter Residu terlarut/suspensi Pengambilan sampel air Gravimetrik Timbangan analitik. Biologi Komponen Lingkungan FISIKA-KIMIA Iklim mikro Kualitas udara Kebisingan Hidrologi Parameter Lokasi Duplikasi pengukuran sesaat Sta. air sungai dan air laut yang ada dekat rencana kegiatan Air sumur. air sungai dan air laut yang ada dekat rencana kegiatan Air sumur. air sungai dan air laut yang ada dekat rencana kegiatan Titrimetri Buret. air sungai dan air laut yang ada dekat rencana kegiatan Air sumur. NH3.1 Metode Pengumpulan dan Analisis data Fisika-Kimia. air sungai dan air laut yang ada dekat rencana kegiatan Air sumur. air sungai dan air laut yang ada dekat rencana kegiatan Air sumur. labu erlenmenyer Kesadahan (CaCO3) Pengambilan sampel air Air sumur. Pasar sentral Sampling langsung di lapangan dan analisis laboratorium Pengukuran langsung Pengukuran langsung (sesaat) dan interpretasi di peta topografi Lokasi pemb pasar sentrall dan sekitarnya rancangan kegiatan Daerah sekitar rencana kegiatan Kandungan sedimen Suhu –udara Kelembapan udara SO2. sda Lokasi Pemb. neraca analitik Sound level meter Sungai yang ada dekat rencana kegiatan tabulasi Rol meter. Pb dan debu Tingkat kebisingan Metode Analisis data - Tabulasi Pola suhu Tabulasi Pola suhu peralatan Termometer Termometer BB dan BK Diskriptif dan tabulasi Spektrofotometer. kertas saring pH Pengukuran langsung Elektrometrik pH meter DO Pengukuran langsung potensiometrik Do meter COD Pengambilan sampel air Titrimetri Buret. air sungai dan air laut yang ada dekat rencana kegiatan Air sumur. air sungai dan air laut yang ada dekat rencana kegiatan Air sumur. CO. labu erlenmenyer Debit dan pola aliran Kualitas air Komponen lingkungan Metode pengumpulan data Metode Spektrofotometri dan grsvimetri 27 . H2S. labu ukur BOD Pengambilan sampel air Titrimetri Buret.ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas Tabel 3. air sungai dan air laut yang ada dekat rencana kegiatan Air sumur.

labu erlenmenyer Titrimetri Buret. teropong. air sungai dan air laut yang ada dekat rencana kegiatan Air sumur. Zn. label pipa paralon Quesioner. net plankton. Mn. Logam (Fe. air sungai dan air laut yang ada dekat rencana kegiatan Air sumur. labu erlenmeyer spektofotometri spektrofotometri spektofotometri spektrofotometri spektofotometri AAS Lokasi rencana kegiatan - Deskriptif analisis Bor. tolly sheet dan conter Quesioner. karung. Pb. sasak. air sungai dan air laut yang ada dekat rencana kegiatan Titrimetri Buret. jala surber. munsel cart Tanpa plot Batas teknis & ekologi - identifikasi jenis indeks shannon Komunitas biota Pengambilan sampel air dan benthos Sungai dan kampung - identifikasi jenis indeks shannon-wiener Jenis nekton Wawancara dan pengamatan Sungai dan kampung - deskriptif Komunitas Wawancara dan pengamatan Bataas teknis dan ekologi - Deskriptif-kep Men Jenis dan populasi Wawancara dan pengamatan Bataas teknis dan ekologi Rol meter. labu erlenmenyer spektrofotometri spektrofotometri Titrimetri Buret. skop. Cu) Pengambilan sampel air Fisik Tanah Pengukuran langsung dan pengambilan contoh tanah Vegetasi darat Air sumur. teropong. ring. teropong.meter. eikman grap. label. kantong plastik. tali. pensil. tolly sheet dan conter Quesioner. Botol pencuplik. air sungai dan air laut yang ada dekat rencana kegiatan Air sumur. parang. air sungai dan air laut yang ada dekat rencana kegiatan Air sumur. air sungai dan air laut yang ada dekat rencana kegiatan Air sumur. tolly sheet dan conter Jenis satwa liar/dilindungi Wawancara dan pengamatan Bataas teknis dan ekologi Deskriptif-kep Men - Deskriptif-kep Men quesioner 28 . air sungai dan air laut yang ada dekat rencana kegiatan Air sumur. labu erlenmenyer Titrimetri Buret.ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas Tanah BIOLOGI Struktur dan komposisi Biologi perairan satwa Amoniak bebas Pengambilan sampel air Klorida (Cl) Pengambilan sampel air Klorin Bebas (Cl2) Pengambilan sampel air Belerang sebagai H2S Pengambilan sampel air Detergen Pengambilan sampel air Sianida Pengambilan sampel air Sulfat Pengambilan sampel air Beberapa analit. air sungai dan air laut yang ada dekat rencana kegiatan Air sumur.

integrasi dan konflik Pengamatan/wawancara Pengamatan/wawancara Pengamatan/wawancara Desa sampel Desa sampel Desa sampel Kualitatif deskriptif Kualitatif deskriptif Kualitatif deskriptif kuesioner kuesioner kuesioner kuesioner Perubahan sikap Pengamatan/wawancara Desa sampel Kualitatif deskriptif kuesioner Sarana dan prasarana Duplikasi Desa sampel Tabulasi frekuensi Kuesioner dan alat Ganti rugi lahan dan tanaman produktif. kepadatan pddk Jumlah pddk/anggota Rt yang keluar desa kumuter. komposisi. persepsi thdp lingkungan Kelembagaan formal/informal 29 . sirkuler dan permanen Jumlah unit usia kerja X kebutuhan tenaga kerja dalam pembangunan kawasan pasar sentral Duplikasi Alat tulis Kuesioner dan alat tulis Kuesioner dan alat tulis Kalkulasi/tabulasi frekuensi Kalkulasi/tabulasi frekuensi Kuesioner dan alat tulis Kuesioner dan alat tulis Kuesioner dan alat tulis Desa sampel kalkulasi Alat tulis Wawancara Desa sampel Kualitatif deskriptif kuesioner Duplikasi/wawancara Desa sampel Kualitatif deskriptif kuesioner Adat istiadat dan kebiasaan yang berlaku Potensi kerjasama Akulturasi.ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas Tabel 3. pertumbuhan.2 Metode Pengumpulan dan Analisis data Sosekbud Kesmas Komponen Lingkunagn Metode pengumpulan data Metode Parameter Lokasi Metode Analisis Data Peralatan SOSEKBUD Desa sampel Kalkulasi/tabulasi frekuensi Pengalaman/ duplikasi/wawancara Desa sampel Kualitatif deskriptif Duplikaasi/wawancara Desa sampel Kalkulasi/tabulasi frekuensi Jumlah unit usaha sebelum dan setelah pembangunan kawasan pasar sentral Pengalaman/ duplikasi/wawancara Desa sampel Kalkulasi/tabulasi frekuensi aksebilitas Sarana prasarana transfortasi duplikasi/wawancara Desa sampel Pola mata pencaharian Jenis mata pencaharian sebelum dan sesudah pembangunan kawasan pasar sentral Duplikasi dan wawancara Desa sampel PDRB tahun berakhir Duplikasi Kependudukan Mobilitas penduduk Peluang bekerja dan berusaha Kontribusi terhadap mpemb daerah Konflik kepemilikan dan penggunaan lahan Struktur dan interaksi sosial Persepsi masyarakat terhadap lingkungan dan proyek Jumlah. asimilasi.

duplikasi/ wawancara Desa sampel Kualitatif deskriptif tulis kuesioner Kuesioner dan alat tulis 30 .Sanitasi/higienes Pola penyakit Duplikasi Desa sampel Kalkulasi/tabulasi Sanitasi dan higiene Pengamatan.Frevalensi penyakit .ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas KES MAS .

2 Metode analisis data 1.3. Suhu Udara Data tentang unsur iklim ini yang diperoleh dari stasiun metereologi. Metode penetapannya sebagai berikut: T= 2Ps + Sg + S 4 Dengan: T = suhu udara harian Pg = suhu udara pagi hari (pukul 07. CO. Kelembaban udara rata-rata 2. debu dan tingkat kebisingan. Pola kelembaban udara bulanan Sedangkan kelembaban nisbi udara hasil pengamatan sesaat ditabulasi dan dianalisis untuk menentkan kelembaban nisbi udara harian saat itu.00) b. Metode penetapannya sebagai berikut: RH = Kelembapan aktual Kelembaban potensial X 100% Kelembaban aktual dan potensial ditentukan melalui nomograf suhu udara dengan defisit uap pada suhu bola kering dan suhu udara bola basah.00-18. c. H2S. Pola suhu bulanan Sedangkan suhu udara hasil pengamatan sesaat ditabulasi dan analisis untuk menentukan suhu udara harian saat itu. Kualitas udara Parameter kualitas udara yang akan ditelaah antara lain: SO2. Kelembaban Nisbi Udara Data kelembaban udara yang diperoleh dari stasiun akan ditabulasi dan dianalisis untuk menentukan: 1.ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas 1.00) Sr = suhu udara sore hari (pukul 17. NH3 Pb. ditabulasi dan dianalisis untuk menentukan: 1.1 Komponen Fisik Kimia a. Suhu udara rata-rata bulanan (oC) 2. Data kualitas udara dan kebisingan akan dikumpulkan melalui pengukuran langsung di lokasi rencana kegiatan dan 31 .00-13. Nox.00-08.00) Sg = suhu udara siang hari (pukul 12.

oksigen terlarut (DO). Metode pengukuran dilakukan secara sederhana dan secara langsung dengan menggunakan alat sound level meter. residu terlarut. Air permukaan yakni air sungai yang akan diteliti mencakup sifat fisik dan sifat kimia. d. selang plsatik. Tabulasi hasil pengukuran di evaluasi dengan cara membandingkan nilai L SM dengan nilai baku tingkat kebisingan yang di tetapkan dengan toleransi +3 dBA. pH. Kemudian dilakukan penilaian berdasarkan peratuuran pendukungnya. sianida (CN). Pengambilan contoh debu akan dilakukan dengan menggunakan dust sampler yang memiliki alat penyaring. tembaga (Cu). Debit dan Pola Aliran Penetapan debit sesaat hasil pengukuran dihitung dengan rumus: Q = A. amoniak bebas (NH3N). fenol. e.ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas analisis sample laboratorium rujukan. yakni temperatur. Beberapa parameter akan dilakukan pengujian insitu. tembaga (Cu). Analisis data kualifikaasi air akan dilakukan dengan cara membandingkan data hasil pengukuran/analisis laboratorium terhadap baku mutu kualitas air menurut PERMENKES RI No. 2. residu terlarut. Kebisingan Data pengukuran tingkat kebisingan pada berbagai tempat dan waktu selanjutnya ditabulasi untuk menentukan tingkat kebisingan pada berbagai tempat dan waktu. Air tanah atau mata air disekitar lokasi proyek. minyak dan lemak. sulfida (H2S). timbal (Pb). nitrit (NO2-N). 32 . temperatur. yakni warna. flow meter. nitrit (NO2-N). pH. Parameter kualitas air yang akan diteliti mencakup sifat fisik dan sifat kimia. V Dengan: Q = Debit (m3/dt) A = Luas Penempangan (m2) V = Kecepatan rata-rata aliran (m/dt) f. timbal (Pb). sianida (CN). Kualitas air Air yang menjadi target untuk dianalisis kualitasnya yaitu: 1. Analisa akan dilakukan di laboratorium rujukan. 416/MENKES/PER/IX/1990. bau. atau menggunakan sumur penduduk sebagai sumur uji. Sampel air akan diambil dengan menggunakan botol sampel. amoniak bebas (NH3-N). dan pompa isap.

ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas

Sampel air akan diambil dengan menggunakan botol sampel. Beberapa
parameter akan dilakukan pengujian insitu. Analisa akan dilakukan di
laboratorium rujukan. Analisis data kualitas air akan dilakukan dengan cara
membandingkan data hasil pengukuran/analisis laboratorium terhadap baku
mutu kualitas air menurut keputusan gubernur kepala daerah tingkat 1
Kalimantan Barat tengah No. KEP.188.44/1443/Ro.BKLH 1990. Golongan
C: air yang dapat digunakan untuk keperluan perikanan dan pertanian dan PP
No. 82/2001 tentang pengelolaan kualitas air dan pengendalian pencemaran
air.
3. Air laut dekat muara sungai disekitar lokasi proyek.
Parameter kualitas air yang akan diteliti mencakup sifat fisik, dan sifat kimia,
yakni temperatur, residu terlarut, pH, tembaga (Cu), timbal (Pb), sianida
(CN), Sulfida (H2S), amoniak bebas (NH3-N), nitrit (NO2-N), oksigen
terlarut (DO), sampel air akan diambil dengan menggunakan botol sampel.
Beberapa parameter akan dilakukan pengujian insitu sedangkan beberapa
parameter yang cepat berubah akan segera diukur dilapangan atau
laboratorium setelah diberi pengawet. Adapun untuk parameter lain akan
dilakukan analisa di laboratorium rujukan.
Analisis data kualitas air akan dilakukan dengan cara membandingkan data
hasil pengukuran/analisis laboratorium terhadap baku mutu kualitas air
menurut keputusan gubernur kepala daerah tingkat I Kalimantan Barat
Tengah No. KEP. 188.44/1443/Ro. BKLH 1990, Golongan C: Air yang dapat
digunakan untuk keperluan perikanan dan pertanian dan KepMen LH No. 51
tahun 2004 tentang baku mutu air laut.
g. Tanah
Data fisik tanah hasil pengamatan langsung dan analisis laboratorium
selanjutnya dilakukan penetapan:
- Distribusi ukuran butiran
- Bulk density
- Porositas
- Permiabilitas
- Daya dukung tanah
h. Transportasi
Data lalulintas hasil pengamatan (survey) akan digunakan sebagai data
dalam melakukan analisis kinerja jaringan jalan disekitar rencana pembangunan

33

ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas

pasar rakyat tebas kabupaten sambas . data lalu lintas yang dibutuhkann untuk
melakukan kajainn transportasi adalah sebagai berikut:
 Data volume lalu lintas
Data ini diperoleh dengan melakukan survey lalu lintas pada ruas jalan
terdekat dari lokasi proyek yang akan menghubungkan acces road menuju ke
lokasi bangunan pasar rakyat tebas, adapun data lalulintas yang akan diamati
adalah jumlah arus kendaraan yang melewati kedua arah dengan mendasarkan
pada klasifikasi kendaraan seperti; kendaraan ringan, kendaraan berat dan
motor. Sedangkan lama pengamatan akan dilakukan 16 jam, dari hasil
pengamatan tersebut kemudian dilakukan konversi menjadi 24 jam sebagai
data lalulintas harian.
 Data kapasitas jalan
Data kapasitas jalan diperoleh dari hasil perhitungan dengan
memperhatikan parameter, hasil pengukuran lebar jalan, jumlah lajur dan
lebar jalur lalulintas, ukuran kota, dan hambatan samping (pemanfaatan
tataguna lahan disisi kiri/kanan jalan). Adapun rumus yang digunakan untuk
mengetahui kapasitas suatu ruas jalan adalah sebagai berikut:
C = Co x FCw x FCsp x FCsf smp/jam
Dimana:
C
Co
FCw
FCsp
FCsf

= kapasitas (smp/jam)
= kapasitas dasar (smp/jam)
= Faktor penyesuaian akibat lebar jalur lalulintas
= Faktor penyesuaian akibat pemisahan jalur
= Faktor penyesuaian akibat hambatan samping

Derajat kejenuhan
Derajat kejenuhan merupakan ukuran kemampuan jalan dalam

melakukan pelayanan terhadap volume lalulintas yang akan memanfaatkan
fasilitas jalan tersebut, nilai derajat kejenuhan (D= V/C), ditentukan 0,75
karena jika melampaui batas tersebut akan mengakibatkan tertundanya
perjalanan, pemborosan BBM, kebisingan, polusi udara dan akan
mengganggu kelestarian lingkungan. Berdasarkan MKJI 1997, derajat
kejenuhan diihitung dengan rumus:
S = Q/C
Dimana:
S = Derajat kejenuhan
Q = Volume Lalu Lintas (smp/jam)
34

ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas

C = Kapasitas Jalan (smp/jam)
3.2.2 Komponen Biologi
a. Struktur dan Komposisi Vegetasi
Data yang terkumpul dianalisis dengan menggunakan rumus perhitunganperhitungan analisis vegetasi dengan merujuk pada (Cox, 1974) sebagai berikut:
Kerapatan seluruh jenis =

Unit Area
Rata-rata jarak terhadap titik sampling

b. Satwa
Analisis data stwa liar dari hasil inventarisasi dilakukan sebagai berikut.
Kelimpahan relatif jenis burung dinyatakan dalam bentuk keanekaragaman dan
dihitung dengan menggunakan rumus Shannon Wiener seperti pada vegetasi.
Kelimpahan relatif mamalia dan reptil menggunakan formula sama dengan
kelimpahan relatif burung.
c. Biota perairan
Data kelimpahan, dan keanekaragaman untuk plankton dan bentos
dihitung dengan rumus sebagai berikut:
1) Plankton
Kelimpahan plankton dihitung dengan rumus (Michael P., 1984):
n = (a.1000) c
i
Dengan :
n
= jumlah plankton per-liter
a
= rata-rata plankton tiap 1 ml sub sampel
c
= konsentrasi plankton permiliter
i
= volume air yang diambil dalam liter
Keanekaragaman

plankton

dan

benthos

dihitung

dengan

menggunakan indeks Shannon – wiener:
H’ = - ∑ pi lnpi
Dengan:
H’ = Indeks Keanekaragaman
pi = kepadatan relatif suatu jenis
2) Kepadatan Benthos
xi = ni
L

35

ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas Dengan : xi = kelimpahan jenis i/m2 ni = jumlah individu contoh jenis L = luas mulut alat saring 3) Nekton Data nekton yang dikumpulkan adalah jenis. perekonomian lokal. untuk mengetahui jenis-jenis nekton yang langka dan dilindungi digunakan daftar jenis fauna yang dilindngi dari direktorat jendral perlindungan dan konservasi SDA. 2. nilai ekonomis dan nilai ekologi dari hasil wawancara dianalisis komposisi jenis dan besarnya pemanfaatan oleh masyarakat.2. 3. tingkat pendapatan. dan 5 (kualitas lingkungan parameter 5>4>3>2>1. 3. 36 . Analisis skala kualitas parameter Penentuan nilai ini didasarkan atas haasil analisis survey lapangan versus dalam skala 1.3 ANALISIS KUALITAS LINGKUNGAN Dalam prakiraan dampak penting digunakan analisis berdasarkan matriks dampak penting dengan menggunakan angka-angka berupa:  Skala kualitas parameter  Kualitas derajat kepentingan parameter  Kualitas lingkungan parameter  Kualitas lingkungan proyeksi  Kualitas lingkungan a. 3. 4.4 Komponen kesehatan masyarakat Data kesehatan masyarakat yang bersifat sekunder akan dikumpulkan dari puskesmas pembantu dan puskesmas terdekat dan akan dianalisis baik secara kuantitatif maupun kualitatif sesuai dengan kategori datanya.3 Komponen Sosial ekonomi dan sosial budaya Data yang diperoleh melalui wawancara dan kuesioner akan dianalisis secara deskriptif kualitatif dengan logika induksi dengan menggunakan tabulasi silang sederhana untuk mendapatkan gambaran dan kesempatan kerja dan berusaha. sarana dan prasarana ekonomi untuk keperluan generalisasi empirik atas fakta-fakta yang diperoleh. 3.2.

Berbaliknya atau tidak berbaliknya dampak METODE PRAKIRAAN DAMPAK BESAR DAN PENTING 37 . e. Analisis kualitas lingkunagn parameter proyek Merupakan skenario kualitas lingkungan dengan proyek.ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas Analisis pada tahap ini juga digunakan untuk memprediksi 9 (sembilan) skala parameter proyeksi (parameter setelah kegiatan versus baku mutu). Sifat kumulatif dampak f. dan kualitas lingkungan rona (A).4 a. proses perhitungan sama seperti pada butir 3. hasil analisis ini disebut kualitas lingkungan proyek (B). nilai negatif menunjukkan penurunan kualitas lingkungan dan nilai positif menunjukkan sebaliknya. Nilai ini bervariasi dari -9 sampai +9. Luas persebaran dampak c. Banyaknya komponen lingkungan yang terkena dampak e. Intensitas dan lamanya dampak berlangsung d. Analisis derajat kepentingan parameter Dalam tahap ini parameter yang digunakan dinilai derajat kepentingan nilai 1 menunjukkan parameter penting dan nilai 2 kurang penting c. merupakan eksistensi nilai kualitas parameter pada lokasi studi dihitung dengan rumus: Kualitas parameter x derajat kepentingan parameter x 100% Maksimum kualitas parameter x maksimum derajat kepentingan d. b. Analisis kualitas lingkungan Pada tahap ini dianalisis perbedaan antara kualitas lingkungan proyek (B). Nilai ordinatnya menunjukkan besaran/bobot perubahan kualitas lingkungan yang besarnya: 1 2 3 4 5 –9 = besaran/bobot dampak nol = besaran/bobot dampak kecil = besaran/bobot dampak sedang = besaran/bobot dampak besar = besaran/bobot dampak sangat besar. Analisis kualitas lingkungaan parameter Analisis kualitas lingkungaan parameter. Seluruh proses di atas akan dianalisis secara holistik berdasarkan enam kriteria dampak penting (KEP-056/Bapedal/1994): 3. Jumlah manusia yang terkena dampak b.

akan menggunakan pendekatan matematik ini dapat diperoleh derajat besaran dampak yang timbul. Penelaahan secara holistik terhadap semua komponen lingkungan yang diperkirakan akan mengalami perubahan secara mendasar. Kep-0566 Tahun 1994.5 METODE EVALUASI DAMPAK BESAR DAN PENTING Dampak dari satu atau lebih kegiatan dapat terjadi pada satu atau lebih komponen lingkungan serta dapat pula terjadi dampak satu terkait dengan dampak lainnya. Langkah-langkah yang dilakukan sebagai berikut: a. Terutama beberapa data hasil studi proyek yang sama. 3. c. b. Prakiraan dampak sebelumnya. Penelaahan kegiatan pembukaan jalan baru yang bersifat strategis untuk keperluan pengelolaan lingkungan. 20 tahun 1990. Penilaian para ahli (professional judgment) Melalui metode yang bersifat non formal ini dampak didasarkan judgement berupa pengetahuan dan pengalaman penelitian di bidangnya. serta standar kualitas yang lain. Metode formal Prakiraan dampak penting dengan metode formal. b. Oleh karena itu untuk melakukan evaluasi dampak penting akan digunakan pendekatan holistik atas dasar hasil. 38 . digunakan terutama jika data dan informasi sangat terbatas. terutama komponen lingkungan fisik-kimia yang memiliki model matematik. d. c. Metode Non Formal Metode non-formal dilakukan dengan pendekatan yang lebih bersifat analogi.ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas Untuk memperkirakan dampak yang akan ditimbulkan oleh kegiatan terhadap komponen lingkungan digunakan berbagai metode yaitu metode formal dan non formal. yaitu dengan mempelajari dan membandingkan dampak lingkungan yang pernah terjadi untuk kegiatan yang sama maupun relatif sama. a. Penelaah persebaran dampak lingkungan yang diakibatkan oleh kegiatan pembukaan jalan baru menurut ruang dan waktu. Pedoman yang digunakan dalam evaluasi ini tetap berpedoman pada keputusan kepala BAPEDAL No. Baku Mutu Lingkungan Baku mutu lingkungan yang digunakan yaitu sesuai peraturan pendukungnya No.

ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas Evaluasi dampak besar dan penting yang bersifat holistik ditunjukan untuk mensintesa 3 kelompok dampak penting hipotetik yaitu: a. Dalam hal ini menelaah secara cermat dan mendalam sejauh mana pentingnya dampak yang diperkirakan akan timbul berdasarkan 6 kriteria dampak penting dengan arah dampak penting(+) dan tidak penting. Hasal evaluasi dampak penting dimaksudkan untuk menelaah kecenderungan seluruh dampak penting yang akan terjadi. bagaimana keterkaitan dampak-dampak yang diperkirakan akan terjadi dengan keseimbangan ekologis yang tetap dapat dikendalikan b. Mobilisasi Bahan dan Alat 2. c. Perizinan 2. Pematangan & Pembersihan Lahan 5. Penyiapan lahan 4. Evaluasi dampak dilakukan melalui penelaahan secara holistik hasil perkiraan dampak dengan merujuk dan mengembangkan 6 kriteria dampak penting. Sosialisai 3. Peningkatan aksesibilitas masyarakat yang berkaitan dengan pasar yang dibangun sehingga dapat meningkatkan kesejahteraan mereka. Kontribusi pembangunan pasar rakyat tebasterhadap pembangunan daerah. Kelestarian fungsi ekologis. Evaluasi tersebut diringkas dalam bentuk matriks evaluasi dampak penting Komponen Lingkungan Komponen Kegiatan Pra – Konstruksi 1. Pembuatan dan Pengoperasian Base Camp 4. I √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ 39 . Penerimaan Tenaga Kerja 3. Pembangunan Iklim Mikro Tata Guna Lahan Kualitas Udara Kebisingan Kualitas Air Tanah Kualitas Air Sungai Kualitas Air Laut Lalu Lintas Kerusakan Jalan Limbah Cair Limbah Padat Bahaya Kebakaran Biota Darat Biota Laut Persepsi Masyarakat Kesempatan Kerja Keresahan Estetika Kamtibmas Potensi Konflik Kesempatan Berusaha Pola Penyakit Pendapatan daerah Aksesbilitas dan pelayanan publik ditunjukkan dalam tabel berikut. Pembebasan Lahan I Tahap Konstruksi I 1.

Pembangunan Instalasi Air Bersih & Kotor 13. Pengoperasian Taman & Lahan Parkir 6. Pemasangan Instalasi Listrik I Pasca Konstruksi I I 1. Penerimaan Tenaga Kerja 2.ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas Gedung Pasar Pembangunan Taman & Areal Bermain 7. Pembangunan Areal Parkir 9. Pengoperasian Pasar 3. Pemeliharaan Jalan & Drainase 5. Pembangunan Jalan 12. Pembangunan Fasilitas Ibadah 8. Pembangunan Fasilitas Toilet 10. Pengoperasian Fasilitas Ibadah 6. √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ 40 . Pengoperasian Jalan & Drainase 4. Pembangunan Drainase 11. Pemeliharaan Taman & Lahan Parkir 7.

Kecamatan sambas Kabupaten Penanggungjawa sambas : Ir.1.1 IDENTITAS PEMRAKARSA DAN PENYUSUN ANDAL 3.ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas BAB IV RENCANA KEGIATAN PEMBANGUNAN PASAR RAKYAT TEBAS 4.2. Muhammad Faisal b Jabatan : Kepala Dinas Permukiman dan Prasarana Wilayah Kabupaten sabas 3. Pemrakarsa Pemrakarsa : Dinas Permukiman dan Prasarana Wilayah Alamat Lokasi Proyek Kabupaten Sambas : Jalan Trans sambas : Kelurahan ini. Kesehatan Masyarakat Amdal A 4. dan C Teknik Sipil Amdal A Kimia Fisik Amdal A Amdal A Lingkungan Teknologi Lingkungan Amdal A.1.1: Tim Penyusun Studi AMDAL Jabatan Ketua Tim Nama Fisik – Kimia Ketua Sub Tim Anggota Anggota Biologi Ketua Sub Tim Anggota Sosekbudkesmas Ketua Sub Tim Anggota Keahlian Teknik Lingkungan Sertifikasi Amdal A. dan C Amdal A Sosial Amdal A Pengelolaan Sumberdaya Amdal A Pembangunan Anggota Ekonomi.2.1. URAIAN KEGIATAN PEMBANGUNAN PASAR RAKYAT TEBAS 41 . Suka-suka Alamat : Jln. Penyusun AMDAL Penyusun AMDAL : CV. 9 Penanggung Jawab : Putry Apriyani Tim Penyusun : Tabel 4. B. B. Trans sambas No.

Kegiatan yang akan dilaksanakan adalah studi AMDAL rencana pembangunan pasar sentral dan fasilitas penunjangnya di kelurahan kampal kecamatan tebas kabupaten sambas. c.ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas Uraian kegiatan pembangunan pasar rakyat tebas dan fasilitas pendukungnya meliputi: tahap prakonstruksi. Survey Lokasi Kegiatan yang sudah dilakukan adalah penyusunan studi kelayakan (Feasibility Study) dan sosialisasi rencana kegiatan.0 Ha. konstruksi hingga tahap pasca konstruksi (tahap operasional). maka pasar sentral dan fasilitas penunjangnya 42 . pihak pemrakarsa telah mendapatkan persetujuan dan dukungan dari Gubernur Provinsi kalimantan barat. Selain rekomendasi peruntukan lahan terebut diatas. Secara khusus. Desain rencana kegiatan disesuaikan dengan rencana tata ruang wilayah (RTRW) dan rencana tata ruang wilayah kecamatan (RTRWK).3. Penyiapan Areal Rencana pembangunan pasar sentral meliputi pembangunan gedung dan fasilitas penunjangnya dalam areal ± 4. Dalam rangka mensosialisasikan rencana kegiatan pembangunan pasar sentral dan fasilitas penunjangnya maka pihak pemprakarsa akan melakukan kegiatan program sosialisasi bekerjasama dengan pemerintah daerah setempat berupa penyampaian informasi kepada masyarakat luas melalui media masa dan pertemuan-pertemuan berkala. Khusus untuk izin peruntukkan lahan/lokasi pemrakarsa telah mendapat izin dari bupati sambas. dengan rincian sebagai berikut: 3. b. maka untuk melakukan pembangunan. pihak pemrakarsa telah mendapatkan izin sementara mendirikan bangunan (ISMB) dari pemerintah kabupaten sambas melalui dinas pengawasan pembangunan. Sebagaimana yang ditujukan pada peta tata guna lahan kabupaten sambas. juga telah diberikan izin mendirikan bangunan secara kolektif.1. Perizinan Pembangunan pasar sentral dan fasilitas penunjangnya dilakukan oleh Dinas Pemukiman dan Prasarana Wilayah Kabupaten Sambas. Tahap Prakonstruksi a. telah dilaksanakan pertemuan dan diskusi dengan masyarakat yang secara langsung akan terkena dampak pembebasan lahan. Sedangkan untuk peruntukan lahan.

00 M2 a.0 Ha No Jenis Pekerjaan Luas Satuan 1 Pekerjaan Halaman dan Jaringan: o Pekerjaan Persiapan o Pek. Tahap Konstruksi Pembangunan pasar sentral dan fasilitas pendukungnya direncanakan akan dilaksanakan sesuai jenis dan luas bangunan seperti terlihat pada tabel berikut: Tabel 4.872.4. Pagar Keliling o Pek. Jaringan Mekanikal dan Elektrikal 2 Kantor Pengelola 286. Jaringan Air Bersih.ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas termasuk dalam wilayah pengembangan kota baru yang diperuntukkan bagi kegiatan pengembangan perekonomian.706.50 M2 3 Tempat Pembuangan Sampah 100. Pasar kering dan 7. adapun jenis peralatan yang akan digunakan disajikan pada tabel berikut: Tabel 4.00 M2 4 Menara Air 32. Taman o Pek.2: Jenis pekerjaan dan luas yang direncanakan akan dibangun diatas tanah seluas 4. Prosedur pembebasan lahan dilakukan berdasarkan kesepakatan kedua belah pihak yang difasilitasi oleh tim 9 kabupaten sambas. dan Hidrant Pemadam Kebakaran o Pek. Pembebasan Lahan Dalam rangka penyiapan lahan pembangunan pasar.00 M2 Luas Selasar 574. Mobilisasi Peralatan dan Pengadaan Material Jenis-jenis peralatan yang akan dimobilisasi oleh pelaksana didatangkan dari lokasi kantor ke lokasi proyek. Casting dan Trotoar o Pek. 3.00 M2 6 Ruko Luas Lantai Ruko 5. Jumlah dan Kegunaan Peralatan yang akan digunakan pada Tahap Konstruksi 43 . pemrakarsa telah dan akan melakukan pembebasan lahan.00 M2 Los PKL 270.3: Jenis Type.00 M2 5 Pasar Basah.1. Jalan. d. Saluran Drainase o Pek.

ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas No b. Sumber tenaga kerja berasal dari penduduk sekitar lokasi proyek dan tenaga kerja yang didatangkan dari luar.4: Jumlah Tenaga Kerja yang dibutuhkan pada Kegiatan Pembangunan Pasar Sentral dan Fasilitasnya 44 . 1 2 3 4 5 6 Jenis Alat Jumlah Alat 1 1 1 1 6 1 7 Excavator Wheel Loader Buldozer Vibro Compactor Dump Truk Water Tank Truck 8 Motor Grader 1 9 Mixer Concrete 1 1 Kegunaan Alat Penggalian Tanah Pemuatan Material Penggusuran Tanah Pemadatan Tanah Pengangkutan Material Menyiram dan Kebutuhan Air Kerja Penghampran Tanah dan Pembentukan Badan Jalan Alat Pencampur Material Beton Pembersihan Compressor Jumlah 14 Mobilisasi/Pengadaan Tenaga Kerja Rekruitment tenaga kerja dilakukan secara bertahap sesuai dengan kebutuhan dan perkembangan pembangunan yang akan dikerjakan. Rekrutment tenaga kerja diprioritaskan bagi penduduk yang dibebaskan lahannya atau masyarakat yang berada dekat dengan rencana kegiatan. Adapun jumlah tenaga kerja yang akan dibutuhkan pada rencana kegiatan ini disajikan pada tabel berikut: Tabel 4.

dan saluran drainase. serta peralatan lainnya. Pekerjaan Persiapan (1) Pengupasan Vegetasi Pengupasan vegetasi dilakukan dengan jalan menebang pohon-pohon atau semak-semak yang tumbuh dilokasi rencana pembangunan. chainsaw. Timbunan dilakukan untuk mencapai elevasi lantai atau elevasi permukaan jalan yang sesuai gambar rencana. dan alat bantu lainnya. Bahan timbunan di angkut menggunakan dump truck ke lokasi pekerjaan. maka penimbunan dilakukan secara berlapis yaitu setiap ketebalan 20 cm timbunan diratakan 45 . (2) Pekerjaan Galian Tanah Penggalian tanah dilakukan untuk pekerjaan pondasi. Pekerjaan galian dilakukan dengan menggunakan peralatan excavator. Kegiatan ini akan menggunakan bulldozer. pembentukan badan jalan. Bulldozer. Hingga kebagian akar tanaman da bagian tanah yang lunak. sesuai dengan kedalaman rencana.ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas No 1 2 3 Rincian Tenaga Kerja Tenaga Kerja Ahli Tenaga Administrasi Buruh Kasar Total Jumlah Tenaga Kerja Keseluruha n Tenaga Kerja yang Sudah Ada Jumlah Tenaga Kerja yang Akan di Rekrut 5 5 2 5 3 80 23 57 90 25 85 c. (4) Perataan dan Pemadatan Untuk memperoleh hasil penimbunan yang baik. Pekerjaan Halaman dan Jaringan 1. (3) Pekerjaan Timbunan tanah Pekerjaan timbunan tanah dilakukan dengan menggunakan bahan material tanah atau pasir urug. Kegiatan penimbunan dan perataan akan menggunakan peralatan well-loader. Material timbunan diambil dari daerah yang mempunyai deposit tanah yang memenuhi standar tanah timbunan dengan jumlah yang mencukupi. serta alat bantu lainnya.

adapun peralatan yang digunakan adalah water tank. Kegiatan perataan dan pemadatan akan menggunakan peralatan bulldozer dan vibro compactor. Kegiatan penimbunan akan menggunakan peralatan loader. mixer concrete dan alat bantu lainnya. (4) Drainase Air hujan yang jatuh ke badan jalan dan kawasan dialirkan kesaluran pembuangan/sungai dengan membuat saluran drainase. bulldozer. Pekerjaan Jalan dan Trotoar Fasilitas pergerakan berupa jaringan jalan dalam menunjang aktifitas kegiatan pasar akan dibangun jalan berupa jalan kompleks dan jalan setapak. Pekerjaan Taman 46 . Genangan air yang terjadi dapat menyebabkan kerusakan badan jalan dan mengganggu kenyamanan lingkungan. 4. stamper dan alat bantu lainnya. dump truck. Pekerjaan Pagar Keliling Pekerjaan pagar keliling sepanjang 832 m2 dilengkapi dengan enam buah pintu dengan panjang masing-masing 8 meter. (2) Pasangan Paving Blok Pekerjaan jalan dan areal parkir dalam areal kompleks pasar akan menggunakan paving blok yang akan dilaksanakan pada areal yang telah direncanakan dengan terlebih dahulu melakukan perataan dan pemadatan yang dilakukan secara bertahap sehingga mencapai kepadatan yang telah ditetapkan. Adapun peralatan yang digunakan adalah excavator. adapun tahapan pekerjaan yang akan dilaksanakan dalam pembangunan tersebut meliputi: (1) Pekerjaan Timbunan Pekerjaan penimbunan dilakukan pada daerah-daerah tertentu untuk mendapatkan tinggi rencana. dump truck dan motor grader. Saluran ini diharapkan mengalirkan kelebihan air permukaan sehingga tidak terjadi genangan pada badan jalan dan kawasan pasar sentral. serta casting dan fasilitas pejalan kaki (trotoar). 2. (3) Pekerjaan Trotoar Pekerjaan trotoar sebagai fasilitas pejalan kaki bagi pengunjung pasar akan dikerjakan dengan ketinggian tertentu dari muka jalan dan fasilitas arel parkir.ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas dan dipadatkan kemudian ditimbun kembali. Kegiatan pemasangan paving blok dikerjakan secara manual dengan memperhatikan kerataan pasangan. 3. pekerjaan trotoar menggunakan bahan dari paving blok. sehingga tinggi permukaan tanah tercapai sesuai standar yang telah ditetapkan.

Areal taman akan dihubungkan dengan jalan setapak dengan menggunakan paving blok. pemasangan pipa pemadam kebakaran. Pembangunan Gedung Pasar Sentral Rencana pembangunan gadung pasar sentral dilaksanakan sesuai perencanaan. sekring. dan hidran Pemadam Kebakaran Instalasi air bersih dimulai dari pemasangan pipa induk dan pipa distribusi dari menara air kepengguna. Pekerjaan Jaringan Mekanikal dan Elektrikal Kegiatan dan aktifitas dalam setiap ruangan dipasar didukung oleh tersedianya listrik yang dipasok oleh PLN dan dibantu dengan genset sebagai cadangan. Adapun saluran drainase yang akan dikerjakan terdiri dari saluran terbuka dan saluran tertutup sedangkan untuk pengaliran yang melintasi jalan akan dilengkapi dengan bangunan pelintas berupa deuker plat. Jumlah tiang listrik dan lampu penerangan jalan sebanyak 21 buah. yang selanjutnya akan dialirkan pada drainase jalan. Pekerjaan Jaringan Air Bersih.ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas Pembangunan taman akan diperindah dengan berbagai jenis tanaman hias seperti: rumput manila. pohon angsana. 7. Adapun bahan yang digunakan adalah pipa induk PVC 3”. box dan selang pemadam kebakaran sebanyak 12 buah. lampu taman sebanyak 51 buah dan box panel distribusi 2 buah. Pemasangan instalasi listrik harus menjamin keamanan dan keselamatan pengguna ruangan dan kemungkinan terjadinya hubungan singkat yang memungkinkan terjadinya kebakaran. Gedung pasar sentral terdiri dari beberapa jenis bangunan seperti: o Pembangunan kantor pengelola o Pembangunan tempat pembuangan sampah o Pembangunan menara air o Pembangunan pasar basah dan pasar kering 47 . Pekerjaan Saluran Drainase Pekerjaan drainase kompleks pasar diperuntukkan untuk menampung dan mengalirkan air buangan dari bangunan yang ada didalam kompleks pasar. Fasilitas pemadam kebakaran meliputi pemasangan pipa induk dan distribusi menggunakan pipa galvanis 3”. pipa distribusi 2” dan pipa ke pengguna ¾”. 6. pelindung kabel (cable protector). baik untuk fasilitas umum maupun penggunaan bagi pedagang. pohon palem. stop kontak dan pemutus aliran. 5. dan kembang kertas. 8. instalasi listrik dalam ruangan terdiri dari pemasangan kabel. pemasangan hidrant pemadam kebakaran 4 buah.

serta alat yang sesuai dengan jenis pondasi yang akan digunakan. Material timbunan yang digunakan mengacu pada spesifikasi yang telah diuji melalui laboratorium dan telah ditetapkan didalam standar prencanaan. mixer concrete. penerimaan tenaga 48 . (3) Pekerjaan Pondasi Pekerjaan pondasi untuk bangunan ini disesuaikan dengan gambar rencana. dilanjutkan dengan pekerjaan pasangan batu sampaipada ketinggian untuk pekerjaan plat lantai pertama.50 M2 atau sekitar ± 35.00%. Peralatan yang digunakan adalah vibrator roller. Pekerjaan berikutnya adalah pemsangan kap dan pemasangan atap. adapun kelebihan tanah dari hasil urugan dimuat ke truk menggunakan wheel loader untuk dibuang pada lokasi yang telah ditetapkan.5.1. Dengan luas bangunan keseluruhan ± 14. Untuk beberapa jenis pekerjaan. Tahap Pasca Konstruksi a. Demikian seterusnya sampai mencapai lantai ketiga. Pengurugan dilakukan untuk mencapai elevasi dasar lantai yang direncanakan. dengan tingkat kepadatan kering 98%. Pekerjaan finishing baru dilakukan setelah keseluruhan bangunan selesai. Adapun peralatan yang digunakan adalah dump truck. Rekruitment Tenaga Kerja (Pegawai Pasar) Pada tahap operasional. water tank. atau telah mencapai daya dukung yang ditetapkan. rekruitment tenaga kerja akan dilakukan secara bertahap sesuai kebutuhan.ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas o Pembangunan ruko Diatas lahan seluas ± 4 Ha. (2) Perataan dan Pemadatan Material hasil penimbunan diratakan kemudian dipadatkan lapis demi lapis dengan ketebalan maksimal lapisan ± 20 cm. 3. dan alat bantu lainnya.840. Adapun tahapan dari pembangunan pasar sentral adalah: (1) Pengurugan dan Penimbunan Pengurugan dilakukan untuk meratakan permukaan tanah dengan menggunakan bulldozer. (4) Pemasangan Batu dan Finishing Setelah pekerjaan pondasi dan sloof selesai.

ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas kerja akan mengutamakan penduduk yang dibebaskan lahannya sesuai kemampuan dan keterampilannya. sedangkan jenis tenaga kerja yang tidak dapat dipenuhi oleh masyarakat sekitar akan didatangkan dari luar lokasi sesuai keahlian yang dibutuhkan. Sedangkan lahan parkir untuk memberikan rasa aman bagi pengunjung yang menggunakan kendaraan. Jalan tersebut merupakan jalan akses bagi pengguna dan pemilik kios/pedagang dalam melakukan transaksi dan mobilisasi bahan/material yang dibutuhkan.3. sehingga pengunjung dan pedagang dapat melaksanakan kewajiban ibadah tepat waktu tanpa harus meninggalkan lokasi pasar. Sedangkan drainase pada kiri-kanan jalan berfungsi sebagai saluran air limbah domestik dan saluran air hujan yang dialirkan ke badan air (sungan dan laut) d. 4. e. Pengoperasian Pasar Pasar yang telah terbangun akan dioperasikan sebagai fasilitas umum dalam rangka pemenuhan kebutuhan masyarakat kota tebas pasa khususnya. c. dan masyarakat kabupaten sambas pada umumnya. kecamatan tebas terdapat beberapa kegiatan yang telah beroperasi dan sedang dibangun yang diperkirakan akan mempengaruhi lingkungan. Pengoperasian/Pemeliharaan Jalan dan Drainase Sebagian besar fasilitas jalan kompleks yang direncanakan dibangun dan akan dioperasikan. KETERKAITAN RENCANA PROYEK DENGAN KEGIATAN LAIN DISEKITARNYA Disekitar rencana kegiatan pembangunan pasar sentral sambas di desa kampal. Pengoperasian pasar akan memberikan pelayanan berupa penyediaan barang kebutuhan pokok maupun kebutuhan lainnya bagi masyarakat. Pembangunan Fasilitas Ibadah (Mushollah) Mushollah dimaksudkan untuk pelayanan pengunjung dan pedagang dalam menunaikan ibadah. b. Fasilitas taman bermain merupakan salah satu daya tarik pasar terhadap pengunjung. Pemeliharaan Taman dan Lahan Parkir Fasilitas taman dan lahan parkir ditata sedemikian rupa sehingga akses bagi pengunjung mudah mencapainya. Pengoperasian jalan yang akan dibangun juga berfungsi sebagai fasilitas umum. Kegiatan lain yang sudah ada disekitar lokasi rencana pembangunan pasar adalah 49 .

diperkirakan akan memberikan dampak terhadap kualitas air dan biota perairan. diperkirakan akan menerima dampak dari aktifitas pembangunan pasar terutama pada pasca konstruksi.1 mm/bulan. Puncak curah bulan kering berlangsung pada bulan AgustusSeptember dan puncak bulan basah berlangsung pada bulan Mei dan Desember. wilayah studi mempunyai tipe iklim E3.2 mm/tahun. Curah Hujan Berdasarkan data curah hujan selama 13 tahun terakhir (dari stasiun pengamatan BMG) terlihat bahwa curah hujan rata-rata bulanan sebesar 57.1 KOMPONEN FISIK-KIMIA 5. sedang bulan kering tercatat pernah terjadi pada aguastus sampai oktober dengan rata-rata curah hujan 47. b. o Tambang galian C disungai baliara. Bulan-bulan basah adalah november sampai mei dengan curah hujan rata-rata 65.1.1 mm) dan terendah pada bulan agustus (35.2 mm/bulan. Tertinggi terjadi pada bulan mei (77. diperkirakan akan menerima dampak dari penggunaan lahan untuk bangunan pasar. Curah hujan rata-rata tahunan mencapai 749.2 mm). Iklim di wilayah ini menurut Schmidt dan Ferguson adalah tipe C. diperkirakan akan menerima dampak berupa alih fungsi lahan pada saat pasca konstruksi. Tipe Iklim Berdasarkan peta agroklimat dari oldemen. o Aktifitas perkebunan masyarakat disekitar sebelah utara proyek ± 50 m dari tapak proyek.1 Iklim a. 50 . o Industri batu bata letaknya terletak didalam proyek tapak proyek. BAB V RONA LINGKUNGAN HIDUP 5.6 mm/bulan.ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas o Balai pembenihan perikanan provinsi kalimantan barat ± 500 m dari tapak proyek.

7 23.8 35.6 23.6 33.9 22.2 33.1) berdasarkan pengukuran langsung di lapangan selama satu hari (24 jam) suhu maksimum mencapai 340C dan minimum 230 C. Kecepatan angin Kondisi angin dari stasiun pengamatan BMG kota tebas berdasarkan data tahun1991 sampai 2003 menunjukkan bahwa angin dominan.0 33.8 23.6 31.5 22.1 34. relatif datang dari 51 .4 22.3 34.8 31.9 24.7 32.7 22.6 22. kota tebas memiliki dua musim.4 33. Tabel 5.ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas c.8 32.0 22. e.2 22.7 33.6 23.0 33.5 22.0 22.4 23.4 34.2 d.1 23.0 22.4 23. suhu terendah 220C.8 33.8 33.2 23. dan suhu tertinggi 360C (tabel 5. Suhu berfluktuasi sepanjang tahun.4 32.6 23.8 33.5 33. dengan suhu rata-rata bulanan adalah 270C.5 23. Berdasarkan pengukuran langsung di lapangan selama satu hari (24 jam) kelembaban maksimum 95% dan minimum 60%.2 34. Suhu Udara Sebagaimana dengan daerah lainnya di indonesia. yaitu musim panas yang terjadi pada bulan april-september dan musim hujan yang terjadi pada bulan april-september.6 32.8 23.1 22.3 23. Kelembaban udara Rata-rata kelembaban relatif adalah 82%.1 23.0 33.0 31.4 23. sedangkan yang terendah 66%.9 2003 Maksimum Minimum 32.3 32.1 Suhu udara maksimum dan minimum menurut bulan yang tercatat adalah sebagai berikut: Bulan Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober Nopember Desember Rata-rata 2002 Maksimum Minimum 32.

2 Kualitas Udara Rona lingkungan kualitas udara dan kebisingan diperoleh dengan pengambilan data primer melalui pengukuran kualitas udara dan kebisingan pada tapak proyek dan pemukiman penduduk. Tingkat bising di daerah tapak proyek berkisar antara 46 – 52 dBA dan permukiman penduduk 51 – 70 BA yang secara umum ditimbulkan oleh akivitas penduduk kelurahan kampal di sekitar jalur lalu lintas.01 0. 5. seperti terlihat pada table hasil pengukuran lapangan dan laboratorium. 5. sedangkan kecepatan rata-rata 0.03 0. sebagian penduduk lainnya menggunakan air bersih yang bersumber dari sungai.1 0.0 0.2 Hasil Analisis Kualitas Udara No 1. Hasil analisis laboratorium sampel udara yang diambil di lapangan menunjukkan kualitas uadara.01 0.07 0.ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas arah utara (3150-3600) dengan kecepatan maksimum21 knot. Berdasarkan pengukuran langsung di lapangan selama satu hari.08 0. dan intensitas kebisingan tergolong baik. aktivitas penduduk di sekitar sungai dan pantai. 1 St.26 60 5.03 0.05 20.08 0. 3. 8.01 0. debu.01 0.1.52 m/detik.52 51 – 70 Baku Mutu 0. sebagia penduduk lainnya menggunakan air bersih.3 Kualitas Air Tanah Permukaan (Sumur Permukaan) Pengamatan dilapangan menunjukkan penduduk di sekitar tapak proyek khususnya penduduk keluraha kampal menggunakan air sumur sebagai sumber air bersih.2290) dan pada malam hari datang dari darat (selatan).02 0. 2.84 0. 2 0.1. 5. 4.09 46 . Paramter SO2 (Sulfur dioksida) Nox (nitrogen oksida) CO (karbon monoksida) H2S (hidrogen sulfida) NH3 (amonia) Pb (timah hitam) TPS (debu) Kebisingan Satuan ppm ppm ppm ppm ppm ppm mg/m3 dBA Lokasi St. 6.06 0. Hasil 52 .75 0. didapatkan bahwa arah umum angin pada siang hari berasal dari laut atau dari arah utara (163 0.06 0.03 2 0. Kebisingan pada rona lingkungan hidup awal dipengaruhi oleh lalulintas jalan disekitar tapak proyek dan kegiatan permukiman. 7.

Dari beberapa hasil pengukuran parameter yang terkait dengan rencana proyek dapat diuraikan sebagi berikut. air dengan kandungan kurang dari 1500 mg/L adalah diharapkan untuk keperluan tersebut. Pada air sumur dan air tanah yang dikonsumsi sebagai air minum. Hasil pengujian kesadahan sebagai CaCO3 juga menunjukkan kadar yang masih di bawah dari batas maksimum yang dipersyaratkan. 53 . 4. tetapi ia menunjukkan kemungkinan penerimaan konsumen terhadap air tersebut. tingginya total residu terlarut merupakan bahan pertimbangan dalam menentukan sesuai tidaknya untuk keperluan rumah tangga. dan pembentukan batu kapur jarang atau tidak ada. Kesadahan dalam air sebagian besar berasal dari kontaknya dengan tanah dan pembentukan batuan. Terdapatnya suhu. Air lunak berasal dari daerah dimana lapisan tanah atas tipis. tetapi kesadahan dapat menyebabkan sabun pembersih menjadi tidak efektif lagi. Pengaruh yang menyangkut aspek kesehatan dari penyimpangan standar kualitas air minum adalah air memberikan rasa yang tidak enak pada lidah. intensitas bau. Pengaruh langsung terhadap kesehatan akibat penyimpangan dari baku mutu ini tidak ada. Hasil pengujian zat padat terlarut dari kekeruhan air sumur penduduk masih dibawah ambang batas maksimum yang di persyaratkan. Secara umum air sumur yang dikonsumsi penduduk disekitar tapak proyek tidak berbau dan tidak berwarna. rasa dan kekeruhan yang melebihi standar yang ditetapkan. 2. 1. dapat menimbulkan kekhawitan terkandungnya bahan-bahan kimia yanng dapat menimbulkan efek toksik pada manusia. Umumnya. Pengukuran parameter nilai kekeruhan tidak secara langsung menunjukkan banyaknya bahan tersuspensi.ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas pengamatan parameter kualitas air tanah secara in situ dan analisis laboratorium menunjukkan kondisi sifat fisik air sumur penduduk di wilayah studi masih tergolong baik. dan ada pembentukan batu kapur. rasa mual terutama yang disebabkan oleh natrium sulfat dan magnesium sulfat. 3. Pada umumnya air sadah berasal dari daerah dimana lapis tanah atas (top soil) tebal.

Ini menyebabkan terdapatnya konsentrasi nitrat yang relatif tinggi pada air tanah. sehingga jaringan tubuh tidak mampu mengubah oksigen. sebab tanah mempunyai kemampuan untuk menahannya. Parameter sulfat penting dalam penyediaan air bersih untuk umum maupun untuk industri. Percikan air laut terbawa ke kawasan pemukiman sebagai tetesan yang dihasilkan dari penguapan. Konsentrasi sianida dalam air minum melebihi standar yang ditetapkan akan dapat mengganggu metabolisme oksigen. Air sumur perseorangan dengan konsentrasi nitrat 67 – 1100 mg/L dapat mengakibatkan methemoglobinemia pada bayi yang memperoleh susu yang dibuat dengan campuran air tersebut yang dapat menghalangi perjalanan oksigen di dalam tubuh. konsentrasi 600 mg/L dalam air merupakan batas maksimal yang dapat menimbulkan rasa asin. Adannya sulfat yang berlebih akan menyebabkan masalah bau dan masalah 54 . Hasil pengujian menunjukkan lokasi sumur penduduk sekita tapak proyek di daerah tersebut tidak terdeteksi adanya sianida dalam air sumur.ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas 5. Efek kesehatan yang sama juga ditimbulkan oleh berlebihnya kandungan nitrit dalam air. Pengujian parameter kadar nitrat dan nitrit berkaitan erat dengan siklus nitrogen dalam alam nitrat yang berlebihan dari yang dibutuhkan oleh kehidupan tanaman terbawa oleh air yang merembes melalui tanah. Klorinasi akan mengubah sianida menjadi cyanogen chloride yang mempunyai oral toxicity yang akut 1/20 daripada sianida. karena kecendrungannya yuntuk terlarut dalam air cukup besar. Pengujian parameter kimia klorida menunjukkan rona awal yang juga mmasih dibawah batas ambang baku mutu air. Sianida dimaasukkan dalam standar persyaratan kualitas air minum karena pada kadar 50 – 60 mg bersifat fatal. Klorida dalam konsentrasi yang layak tidak berbahaya bagi kesehatan manusia dan parameter ini banyak digunakan sebagai dasar dalam mendeteksi mutu air akibat kontaminasi dengan air limbah.2 mg/L akan bersifat letal bagi ikan air tawar untuk kontak selama 2 hari. Sumber ini secara tetap mengisi klorida di daerah pemukiman khususnya yang dekat dengan kawasan pantai. Klorida mencapai air alam dengan banyak cara. Pada konsentrasi 0.

gangguan lambung. 55 .ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas korosi pada perapian yang diakibatkan oleh reduksi sulfat menjadi hidrogen sulfida dalam kondisi anaerobik.5 dan lebih besar dari 9. Hasil pengujian menunjukkan kadar 0. Cd. Sementara itu logam kadmium (Cd0 yang berlebih dalam air minum akan menyebabkan unsur tersebut terakumulasi dalam jaringan tubuh sehingga dapat menimbulkan batu ginjal. kerapuhan tulang dan mengurangi hemoglobin darah. Efek laksatif dari garam sulfat adalah berupa mual dan ingin muntah. Dari hasil pengujian laboratorrium ketiga logam ini (Fe.5 – 9.0 akan dapat menyebabkan korosi pada pipa besi dan dapat menyebabkan beberapa senyawa kimia menjadi racun yang dapat mangganggu kesehatan. Konsentrasi yang lebih besar dari 1 mg/L dapat menyebabkan warna air menjadi kemerah=merahan dan memberi rasa yang tidak enak pada minuman. Demikian halnya dengan logam terlarut Pb. bila logam ini konsentrasinya berlebih dalam tubuuh akan merupakan penghambat yang kuat terhadap reajsireaksi enzimatik dalam tubuh. Analisis pH digunakan untuk menyatakan intensitas keadaan asam atau basa suatu lingkungan perairan.05 mg/L). Adanya unsur-unsur logam terlarut dalam air seperti besi diperlukan untuk memenuhi kebutuhan metabolisme tubuh akan unsur tersebut dan dalam jumlah kecil untuk pembentukan sel-sel darah merah. Demikian halnya dengan logam mangan.5 mg/L dapat menyebabkan rasa yang tidak enak pada minuman dan menimbulakan warna coklat pada pakaian cucian. konsentrasi Mn yang lebih besar dari 0.004 mga/al yang relatif kecil dari baku mutu air yang dipersyaratkan (0. Kebanyakan mikroorganisme tumbuh terbalik pada pH 6. Zn) tidak terdeteksi. pH merupakan faktor yang harus dipertimbangkan mengingat bahwa derajat keasaman dari air akan sangat mempengaruhi aktivitas pengolahan yang akan dilakukan. Pengaruh yang menyangkut aspek kesehatan daripada penyimpangan standar kualitas pada pH yang lebih kecil dari 6. Dalam penyediaan air.

005 500 600 0.0 15 0. 56 .1.28 14.196 0.4.014 0.ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas Tabel 5. Lokasi inilah yang terdekat dengan lokasi tapak proyek dan kemungkinan menerima limbah akibat aktifitas proyek.004 ttd 1.01 Ttd Ttd Ttd 0.006 7.5 5.4 Kualitas Air Sungai Disekitar area studi pada tapak proyek pembangunan pasar di kelurahan kampal ada dua sungai yang bermuara ke laut yaitu sungai.97 Tdk bau 1500 3.05 0. Dari hasil analisis beberapa parameter fisika-kimia yang terkait dengan rencana proyek pembangunan pasar rakyat tebasdpat diuraikan sebagaimana tabel 5.5 10 1.10 25 Suhu udara 30C 15 mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L Ttd Ttd 4.0 0.1 400 0.74 30.0 65-9.10 TCU 4.53 0.3 Hasil Analisis Kualitas Air Tanah (Sumur) No A 1 2 Parameter Satuan 3 4 FISIKA Odor (bau) Total diluted solid (zat mg/L padat terlarut) Turbidity (kekeruhan) NTU 0 Temperatur (suhu) C 5 B 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 Colour (warna) KIMIA Ferrous (besi) Cadmium CaCO3 Chlorida Mangan Nitrat (N) Nitrit (N) pH Zinc (seng) Sianida Sulphate Plumbum (PB) Detergen Lokasi Pengambilan Sampel Baku Mutu Air Tdk bau 35.

94 10.21 27.002 0.06 0.46 0.5 Kualitas Air Laut 57 .00 1.2 2000 1000 Mg/L Mg/L Mg/L 7.4 Hasil Analisa Kualitas Air Sungai N o A.03 0.07 Ttd Ttd 7.05 0.79 32.03 0. belerang.02 0.03 3 6 50 Mg/L 0.23 0.ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas Tabel 5.1 214. Sementara kemungkinan pencemaran oleh senyawa sianida. diperoleh nilai COD dan BOD yang dalam kisaran nilai yang diperoleh berdasarkan baku mutu air.002 0.0 Berdasarkan hasil pengujian laboratorium.093 0.095 0.003 - 0.09 mg/L) dan Pb (0. Kadar logam berat terlarut khususnya logam Cu (0.0 1.004 Ttd 7.03 Ttd Ttd 6-9 0.40 8.31 011 0. klorin bebas.20 31.2 Mg/L 0.03 – 0.02 Mg/L 0.02 0.2 0.3 Baku Mutu Air Gol.45 0.001 Ttd 0.06 0.07 mg/L) relatif sangat kecil. 1 2 B 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 Parameter FISIKA Temperatur Residu Terlarut (TDS) KIMIA Ph Tembaga (Cu) Timbal (Pb) Sianida (CN) Belerang Sebai H2S Amoniak Bebas (NH3-N) Nitrit (NO2-N) Klorin Bebas (Cl2) Oksigent Terlarut BOD COD Senyawa Aktif Biru Metilen (Detergen Sebagai MBAS) Minyak Dan Lemak Satua n 0 Lokasi Pengambilan Sampel St. C Baku Mutur Air Kls III C 31.02 6-9 0.006 Ttd 7.016 - Mg/L Mg/L Mg/L Mg/L Mg/L 0.1.00 0. 5. detergen maupun minyak dan lemak tidak terdeteksi.15 Normal Normal mg/L 318.2 St.

Sedangkan parameter kualitas air yang lain ditentukan berdasarkan hasil analisis di laboratorium.3 0.4 St.05 Suhu air laut berperan terhadap jumlah oksigen terlarut dalam air.00002 6.00 30. dan kekeruhan.95 31. Data hasil pengukuran secara in situ dan analisis di laboratorium sample air laut disajikan dalam tabel 5.80 8.05 0.5 Nihil Nihil 0.5 Tabel 5.5 Alami <10 <20 0.5-8. Beberapa parameter fisika dan kimia kualitas air ditentukan secara in-situ seperti pH.76 18.5 0.00 Ttd Ttd Ttd 6. FISIKA Keruhan 1 (Nephelometric turbidity Unit-NTU) Padatan Tersuspensi 2 (TTS) 3 Suhu 4 Lapisan minyak B KIMIA 1 pH 2 salinitas 3 Oksigen terlarut 4 BOD 5 COD bikromat 6 Amonia (NH3-N) 7 Sianida (CN) 8 Sulfida (H2S) 9 Minyak dan Lemak 10 Surfaktan (detergen) 11 Tembaga (Cu) 12 Timbal (Pb) Satua n Lokasi Pengambilan Sampel St.90 22.5-8.5 Pengukuran Dan Analisis Di Laboratorium Sample Air Laut N o Parameter A.ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas Kondisi cuaca perairan laut dan sekitar area proyek pasa saat pemantauan dalam kondisi cerah sehingga pengambilan sample air pada stasiun-stasiun pengambilan berjalan lancar.52 6.20 5. oksigen terlarut.001 0.5 alami 0.27 mg/L Baku Mutu Air1) Baku Mutur Air2) 4.47 <1000 80 0C - 30.76 - - 3.10 6. Oksigen yang terdapat dalam air laut terdiri 58 .5 NTU 3.00 alami Nihil Alami Nihil % mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L mg/L 2.00 Ttd Ttd ttd 8.03 5 1 0. suhu.8 0. Semakin tinggi suhu maka kelarutan oksigen semakin berkurang.12 Ttd Ttd 0.97 8. Hasil analisis menunjukkan suhu air laut 30-310C.45 0.05 31.46 0.11 ttd Ttd 0.

Sementara dugaan terhadap pencemaran oleh senyawa oleh sianida. Secara umum.8-7 mg/L. Pengukuran terhadap salinitas air laut dekat muara baik sungai baliara maupun sungai kampal dan sekitarnya memberikan nilai kisaran salinitas yang alami untuk perairan tropis. Kondisi geologi lokal lokasi di wilayah studi adalah endapan sungai (alluvial) dan endapan pantai. Salinitas secara umum dapat disebut sebagai jumlah kandungan garam dari suatu perairan yang dinyatakan dalam premi. adanya lapisan minyak di atas permukaan air laut dan masuknya limbah organik yang mudah terurai ke lingkungan laut. merupakan daerah pantai.6 Geologi. Tanah dan Kegempaan Secara geografis wilayah studi terletak pada posisi 1200 09’ 300 – 1200 11” 00” BT dan 00 46’ 20” – 00 48’ 100 . Kondisi pantai terdiri dari pasir halus/medium. dan secara administrasi termasuk dalam wilayah Kec.ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas dari dua bentuk yaitu terikat dengan unsur lain dan sebagai molekul bebas (O2). belerang. lanau dan lempung. Kemiringan lereng berkisar antar 0 – 15 % yang berarti bahwa wilayah studi adalah pedataran. ketinggian elevasi sekitar 0 m – 10 mwtwr dari permukaan laut. respirasi. Kidaran salinitas air laut berada antara 0 – 40 % yang berarti kandungan garam berkisar antara 0 – 40 g/kg air laut. Kadar logam berat terlarut dalam air laut khususnya logam Cu dan Pb sangat kecil sehingga tidak terdeteksi. Tebas kab sambas. Selanjutnya hasil pengukuran total padatan tersuspensi (TSS) berdasarkan analisis laboratorium secara gravimetri memberikan nilai kisaran yang relatif baik (3. Hasil pengujian parameter OT menunjukkan kadar 6. Lokasi kegiatan terletak di kelurahan kampal. 5. seperti terlihat pada lampiran (peta geologi wilayah studi).47 mg/L). detergen maupun lapisan minyak tidak terdeteksi. 59 .1. salinitas permukaan perairan Indonesi rata-rata berkisar antara 31-35 %. Analisis jumlah zat padat tersuspensi ini bertujuan untuk mengetahui kandungan padatan tersuspensi dalam setiap 1 liter air laut. Faktor-faktor yang dapat menurunkan kadar oksigen dalam air laut terlarut adalah kenaikan suhu air.20-5.

2. kerikil dan kerakal. Geomorfologi Berdasarkan analisis peta topografi dan hasil tinjauan lapangan. Kadar fosfor tanah berubungan erat dengan ukuran fraksi tanah. Stratigrafi (Litologi) Secara regional. Untuk wilayah rawan gempa. Berdasarkan pengamatan lapangan pada sumur gali setempat ketebalan endapan alluvial dan pantai tersebut didominasi oleh material pasir. menempati kurang lebih 80% daerah penilitian dan telah dijadikan area pemukiman dan perkebunan oleh penduduk setempat karena disominasi oleh endapan alluvialdan endapan pantai (Qap) yang cukup subur. berdasarkan peta geologi. Satuan geomorfologi pedataran pantai. Satuan geomorfologi ini dipengaruhi oleh erosi dan pengendapan.48 – 24. lempung. C. kemudian diikuti oleh lanau. maka wilayah studi dibagi atas dua satuan geomorfologi. hal yang paling dikuatirkan adalah terjadinya liquifaction pada tanah timbunan. Sedimen tersebut terdiri atas pasir lempung yang banyak mengandung mineral kwarsa dan feldsfar. Sturktur Berdasarkan data yang ada dilokasi ini dijumpai adanya gejala struktur geologi yang mempengaruhi dan mengontrol kondisi geologi setempat. Umumnya tersusun oleh endapan kaki gunung (thalus) dan edapan sungai (Qap). sedang di bagian dekat pantai didominasi oleh pasir sebagian tercampur tanah. Satuan geomorfologi pedataran bergelombang lemah. sedang pada bangunan yang bertumpu pada tiang pancang maka pemakaian tiang baja sangat diperlukan untuk menembus tanah keras di lokasi ini. kandungan nitrogen tertinggi diperoleh pada sampel PSPM2 dan PSPM3 yang merupakan tanah lapisan 1. skala 1:250.3 %. Hasil analisis kadar nitrogen total menunjukkan nilai rata-rata adalah 0. Kadar fosfor total (mg/100g) bervariasi yaitu antara 11. Secara umum tanah persifat agak homogen di permukaan sampai kedalaman sekitar 2 m didominasi jenis tanah pasir lempungan terutama di lokasi tapak proyek. D. Semakin halus ukuran partikel 60 . yaitu: 1. 1993) satuan yang membentuk geologi daerah perigi didominasi oleh endapan alluvial dan endapan pantai.ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas A. satuan geomorfologi ini menempati kurang lebih 20% dari dareah penelitian. B. Posfor Sebagian besar tanah bersumber dari pelapukan batuan dan mineralmineral yang mengandung P yang terdapat pada kerak bumi.000 (P3G oleh Rab Sukamto.67 mg/100g.

Berdasarkan pengamatan lapangan. kebun coklat. E. Erosi Tanah Besarnya erosi tanah di wilayah studi dan sekitarnya ditentukan oleh hasil kali erosivitas hujan dan erodibilitas tanah. fisika dan biologi tanah. kebun kelapa.50 – 0. Aktivitas manusia juga sangat berpengaruh terhadap faktor-faktor tersebut. Erodibilitas juga dipengaruhi oleh adanya vegetasi penutup tanah.ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas tanag. Erosivitas yang dalam erosi air merupakan manifestasi hujan. maka kadar fosfor semakin tinggi. silikat dan yang bukan sekunder lebih banyak berperan dalam menentukan sifat kimia. adanya penutup tanah yang berupa vegetasi dan aktivitas manusia dalam hubungannya dengan pemakaian tanah. Rendah dan tingginya nilai pH tanah berhubungan erat dengan keberadaan aluminium dalam tanah. kemiringan. Curah hujan yang cukup tinggi. vegetasi dan manusia. Hasil analisis menunjukkan bahwa kandungan fosfor (P) di wilayah studi masih normal. Faktor yang mempengaruhi erosi di wilayah studi. Kapasitas pertukaran kation penting untuk menduga proses pembentukan tanah yang terjadi maupun untuk menilai tingkat kesuburan tanah.38. dipengaruhi oleh adanya vegetasi dan kemiringan lapangan. Hasil analisis lima belas sampel dari tujuh profil/bor tanah menunjukkan rata-rata kandungan Al dalam tanah berkisar 0. Nilai tersebut menunjukkan angka yang cukup tinggi. di wilayah studi tingkat erosi sangat rendah. Artinya erosi akan dipengaruhi/ditentukan oleh sifat hujan. terutama adalah kondisi penutupan lahan semak-semak. sekunder. sehingga dapat dikatakan bahwa erosi adalah fungsi dari hujan. kemiringan dan panjang lereng. Kapasitas tukar kation Kapasitas pertukaran kation menunjukkan kemampuan tanah untuk kation-kation dan mempertukarkan kation-kation tersebut. Aluminium Aluminium dalam tanah dapat berasal dari mineral primer. Hasil analisis menunjukkan kapasitas tukar kation di wilayah studi berkisar antara 30. F. G.87 me/100g. karena daerah pedaratan. 61 . dan ruang terbuka. sifat tanah. serta juga dipengaruhi oleh faktorfaktor yang berpengaruhi terhadap kadua variable tersebut. panjang lereng dan kemiringan lereng <5%.87 me/100g. Kandungan Al tertinggi terdapat pada PSPM#.25 me/100g.13. pada lapisan pertama yaitu 0. jenis tanah.

melalui penyediaan air bersih dengan sistem perpipaan. danau pasiran dan lempung pasiran. Kondisi demikian secara geologi mencerminkan bahwa lapisan batuan bawah permukaan mempunyai kemiringan batuan yang cukup besar. Pemunculan air tanah dalam ke atas permukaan berupa artesis. Dilapangan unit tanah yang dominan adalah tanah pasir kelanuan dan lempung kepassiran.ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas H. Hidrologi – Hidrogeologi  Sistem Sunagi (Air Permukaan) Di wilayah studi ada dua sungai yang berbatasan langsung dengan rencana  pembangunan pasar sentral. rasa dan warna dan pH) memenuhi syarat untuk air minnum. Hal ini dimasudkan untuk meminimisasi penggunaan air tanah dan 62 . karena batuan bawah permukaan tertutupi endapan alluvial dan endapan pantai. Secara garis besar susunan lapisan tanah di daerah penelitian dapat dibagi atas tiga unit lapisan maasing-masing unit tanah pasir lempungan. Berdasarkan data atas penyelidikan didapatkan nilai tersebut maka perlu dilakukan perbaikan tanah dasar jika akan digunakan sebagai lokasi pembangunan. Pengaruh intrusi air laut terhadap air tanah dangkal dan air tanah dalam relatif sangat kecil. Namun demikian pemerintah harus secepatnya menyediakan air bersih bagi penduduk yang perolehannya dari air permukaan. Kemiringan lapisan batuan tidak dapat diamati di lapangan. Dari pengamatan lapangan kualitas air secara fisikkimia (bau. Bahkan untuk air tanah dalam pengaruh intrusi hampir dipastikan belum ada. sungai tersebut adalah: Sistem aliran bawah permukaan Sistem aliran bawah permukaan daerah penelitian umumnya mengikuti kemiringan lapisan batuan dan jenis litologi. I. kualitas air golongan A untuk air tanah dalam dan golongan B untuk air tanah dangkal. seperti yang terdapat di salah satu rumah warga dekat tapak proyek dan tidak jauh dari garis pantai. Batuan reservoar untuk air tanah dalam diprakirakanadalah batupasir dengan kedalaman dapat mencapai 54 meter. Stabilitas Dan Daya Tanah/Batuan Sifat fisik dan keteknikan tanah/batuan di daerah studi meliputi kondisi kemantapan lereng tanah dan daya dukung tanah dasar.

20=318. Karena itu diharapkan pengelolaan sistem aliran daerah sekitar tapak kegiatan harus dilakukan dengan membuat drainase  dan sumur-sumur peresapan. yang ditandai dengan debit sedimen yang relatif kecil antara 3.64 m 3 /  detik. Keseimbangan air tanah Keseimbangan air adalah keseimbangan antara jumlah curah hujan dan jumlah evapotranspirasi sehingga dapat diperoleh gambaran tentang jumlah air yang tersimpan di dalam tanah.10 mg/L.21 – 18. maka dapat diduga bahwa jika penutupan lahan berkurang. Sedimentasi yang terjadi di wilayah studi relatif kecil. Sumber material konstruksi bangunan pasar dan bangunan perlengkapnya dapat diperoleh 1000 meter dari lokasi pasar yaitu pada sunagi 1) Analisis Lalu Lintas Hariab Rata-rata (LHR) Pengamatan arus lalu lintas bertujuan untuk mengamati pola pergerakan arus lalulintas kendaraan yang memanfaatkan ruas lalulintas kendaraan yang 63 . Sedimentasi Sedimentasi di dasar sungai sangat dipengaruhi oleh debit sedimen. Sedangkan debit sedimen sendiri sangat dipengaruhi oleh tingkat erosi dan curah hujan.ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas menghindari dampak dari penggunaan air tanah secara berlebihan yaitu  penurunan muka tanah dan intrusi air laut. Dengan kondisi wilayah studi tanah yang umumnya berada tanah yang umumnya berada dibawah 10%.. Dari obeservasi yang dilakukan diperoleh data debit yang terukur pada saat pengukuran sebesar 0. dengan adanya pemukiman penduduk maka aliran permukaan akan semakin kecil. Eksesibilitas Jalan yang berada di sekitar lokasi kegiatan masih berupa jalan tanah sedangkan akses menuju kota sudah berupa jalan aspal dengan konstruksi LASTON (Lapisan Aspal Beton). Debit dan pola aliran Pengukuran debit sungai (pengukuran sesaat). pada saat dilakukan survei padatan  tersuspensi yang ada hanya berkisar 214. dan mudah terjadi genangan karena air hujan tidak dapat diserap secara keseluruhan oleh tanah. yaitu pengukuran yang dilakukan pada saat observasi lapangan. Hal ini terjadi karena sebagian besar sungai yang ada di daerah hulu masih tertutup oleh vegetasi.14 gr/detik.

Berdasarkan data lapangan dan hasil olahan sesuai tahapan diatas. Kendaraan yang terdata dalam pengamatan ini adalah kendaraan yang melintas untuk kedua arah balik arah. 2. dengan penjelasan sebagai berikut: 1. Prediksi jumlah arus lalulintas dimanadatang yang akan melintas pada jalan utama di depan rencana lokasi proyek.ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas memanfaatkan ruas jalan yang berada di depan pasar sentral. maka hasil rangkuman perhitungan data lalulintas dan prediksi pergerakan lalulintas dimasa datang untuk kedua ruas yang diamati dapat dilihat pada tabel-tabel berikut: 64 . didapat dengan menguji berbagai macam model. Asumsi pengamatan arus lalulintas dilakukan pada kondisi normal yaitu hari selasa (dimana hari selasa s/d kamis dianggap kondisi hari normal) untuk pergerakan dalam kota. Data hasil pengamatan 16 jam (kendaraan/jam) kemudian dikonversi menjadi data 24 jam dengan mengalikan 93% dengan memperhitungkan emp masing-masing jenis kendaraan sehingga menjadi lalulintas harian rata-rata (smp/jam). Hasil analisis dari pengamatan ini akan dijadikan sebagai referensi pergerakan arus lalulintas pada proyek pembangunan pasar rakyat tebasdi desa kampal kecamatan kabupaten. 3. Adapun data hasil pengamatan dan analisis perhitungan lalulintas yang dilakukan dapat dilihat pada tabel-tabel dibawah ini.

Jumla
h
kenda
raan

Lalulintas
harian x
angka koef x
93 % ratarata LHR
(smp)

390

174

2

562

256

1 1 5 2
1 1
0 4 4 9

741

389

Jenis Kendaraan
ANDAL
Pembangunan Pasar Rakyat Tebas
Waktu
N
Penga
o
matan
Prib Ang
Motor
adi
kot
Arah
Arah Arah

1

6.00 –
7.00

2

7.00 –
8.00

3

8.00 –
9.00

4

9.00 –
10.00

5

6

7

8

9
1
0
1
1
1
2
1
3
1
4
1

10.00

11.00
11.00

12.00
12.00
–13.00
13.00

14.00
14.00

15.00
15.00

16.00
16.00

17.00
17.00

18.00
18.00

19.00
19.00

20.00
20.00

1
1
9
8
2
6
6
2
6
1
3
0
2
3
3
3
3
0
3
2
8
4
2
2
8
1
9
0
1
1
5
1
0
9
4
3
4
2
9
5
2
4
2
1
6

2
1
8
3
2
7
5
3
7
1
4
0
1
3
5
6
3
0
5
2
7
0
2
3
1
2
1
1
1
7
5
1
4
1
4
6
0
2
7
7
2
1
9
1
5

Truck
Ri B
ng er
an at
1 2 1 2 1 2 1 2

Bus
Se B
da es
ng ar
1 2 1 2

3 2 2 1 1

3 5 5 6

1 2 2 6
1
4
5 9 0 6
1

1

1

849

463

1 3 2 6 1
6
3 0 8 1 4

1

2

842

465

723

389

676

375

542

288

3 1 4 2 2
6
3 9 2 3 2

546

334

1 1 2 2 1
2
9 9 7 2 3

393

239

2 1 1 1 1
1
5 0 1 2 2

321

187

2 3 1
8 5 6 9
0 2 4

988

490

2 9 1

1

585

260

1
8 1
2

2

488

229

331

154

1 1 5 1
8
6 5 0 8

1 15

1 1 3 3
7 7 5
7 7 2 2
1 1 2 2
6 2
8 1 5 1

7 6 1 2 1

3

1

4

65

ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas

Tabel 5.6 Pergerakan Lalulintas Untuk Kedua Ruas Yang Diamati

66

ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas

Berdasarkan hasil analisis di atas dapat dijelaskan sebagai berikut:
 Pada saat tahapan pelaksanaan pekerjaan fisik pembangunan pasar sentral,
pertambahan jumlah armada pengangkut material tidak begitu besar
pengaruhnya terhadap kapasitas jalan yang tersedia, hanya berpengaruh
terhadap penurunan kecepatan kendaraan yang lalu lalang akibat keluar

masuknya kendaraan pada area tapak proyek.
Tingkat pertumbuhan kendaraan belum berpengaruh secara signifikan sampai
dengan tahun 2020 terhadap lebar jalan yang ada, karena hasil prediksi
menunjukkan derajat kejenuhan (DS) = 0,647 < 0,75 berarti kemampuan jalan
masih mampu menerima volume lalulintas tanpa mengalami hambatan. Oleh
karena itu sebaiknya perencanaan jalan yang malintas di depan pasar rakyat

tebasdi desain > 6 m.
Salah satu metode yang dapat digunakan dalam mengatasi permasalahan arus
lalu lintas pada saat kondisi mendekati arus jenuh adalah melakukan
manajemen arus lalulintas berupa penerapan jalan satu arah.

2) Kerusakan Jalan Dan Cara Penanganan
 Umum
Jalan sebagai prasarana transfortasi darat dapat menunjang berbagai
aktifitas masyarakat dalam memenuhi kebutuhannya, dilain pihak juga dapat
mendorong laju pertumbuhan perekonomian karena distribusi berbagai jenis
barang kebutuhan dapat terpenuhi sehingga kesinambungan roda pemerintahan
tetap dapat terjaga. Begitu pentingnya prasarana jaringan jalan ini sehingga
mutlak senantiasa harus terjaga dari berbagai kerusakan agar tetap dapat
berfungsi sebagaimana layaknya.
Pemeliharaan jalan dikerjakan untuk mencegah terjadinya penurunan nilai
struktural suatu jalan dan perlengkapannya di dalam ruang milik jalan (rumija)
pada tingkatan yang dapat diterima dan mempertahankan pandangan dari
keselamatan sampai pada tingkat minimum. Pemeliharaan jalan terdiri dari
berbagai macam kegiatan rekayasa dalam skala kecil. Kegiatan-kegiatan
pemeliharaan ini dilakukan secara teratur dan berkala tergantung dari jenis
kerusakan yang terjadi.

Kondisi eksisting jalan disekitar rencana proyek
Berdasarkan hasil ppengamatan lapangan yang dilakukan pada ruas jalan

disekitar lokasi tapak pasar rakyat tebasmenunjukkan bahwa prasarana jalan ini
67

 Taburkan material sirtu yang telah disaring. cuaca.  Siramkan cairan aspal sampai rata sesuai standar spesifikasi (kg/m2). tapi pada dasarnya dapat dipertimbangkan sebagai metode yang dapat digunakan dalam perbaikan dengan langkah-langkah sebagai berikut:  Beri tanda (cat) daerah yang rusak dan usahakan membentuk kotak. kondisi medan dan pengaruh lainnya. Adapun kerusakan-kerusakan yangg dijumpai selama pengamatan dilakukan seperti terlihat pada tabel berikut: Tabel 5. kemudian lakukan pemadatan sampai benar-benar padat. retexturing 3 4 5 Penurunan pada daerah alur Roda kendaraan Pengelupasan material halus pada lapisan permukaan Bleeding Untuk mengantisipasi agar fungsi jalan tetap terjaga sebagaimana mestinya dan mengingat akan dilaksanaknnya pembangunan pasar rakyat tebasdimana akan melibatkan banyak peralatan berat dan armada-armada pengangkut material yang senantiasa akan melintasi jalan ini.  Gali dan bersihkan daerah berlubang dan sisi-sisinya diusahakan tegak  Masukkan material pengganti sesuai tebal yang diharapkan lalu padatkan sampai rata. retak biaya Setempat-setempat 2 Lubang Daerah-daerah tertentu Patcing Setempat-setempat Patcing Hampir sebagian besar permukaan jalan Pelapisan permukaan Setempa-setempat Revaping.  Cara Pemeliharaan/penanganan kerusakan o Penambalan (Patching) Walaupun patching tidak begitu jelas definisinya dalam perbaikan lapisan permukaan jalan raya. maka pihak pemakarsa harus memperhatikan dan mempertimbangkan peralatan yang akan digunakan baik dari sisi dimensi maupun beban yang akan dimuat agar jalan tetap fungsional. vulkanisir 1 Retak rambut. beban lalu lintas.7 Jenis kerusakan jalan dan metode penanganan N0 Jenis Kerusakan Lokasi Metode Penangganan Pelapisan permukaan. o Pelapisan permukaan (surface dressing) 68 .ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas telah lama dikerjakan sehingga wajar jika telah mengalami kemunduran nilai strukturalnya akibat dari berbagai pengaruh seperti.

Lapis baru ini kemudian dipadatkan dengan alat pemadat. o Diperkeras kembali (Repaving) Proses diperkeras kembali berbeda dengan proses vulkanisir dalam mana itu menambahkan material baru pada pensiklusan aspal kembali dari yang ada (existing recycled asphalt).  Penanganan permukaan selanjutnya. campur ditempat dan lakukan penggilasan pendahuluan.  Potong bagian tepi lubang sehingga cukup luas untuk memberi material baru.  Bari tanda bagian-bagian yang berlubang ataupun yang amblas. Udara dipanaskan sampai 1.  Bentuk memanjang jalan ditest dengan menggunakan straight edge (batang lurus) dan bentuk malintang jalan juga ditest dengan camber edge (batang lengkung). o Retexturing Salah satu cara (metode) retexturing permukaan jalan sebuah perkerasan lentur dengan menggunakan sistem tekanan udara panas (hot compressed air = HCA). o Vulkanisir (Retread-ing) Proses vulkanisir dilakukan sebagai berikut:  Garuk permukaan jalan. proses ini lebih mahal dari surface 69 . Surface dressing mempunyai tiga tujuan:  Menutup permukaan jalan dari serangan air  Menghentikan pemisahan butiran lapis atas (desintegrat ion)  Memberi permukaan aus yang kesat (tidak licin) Sebelum surface dressing dilakukan.  Penggarukan dan pembentukan kembali penambahan agregat baru jika diperlukan. permukaan jalan yang ada harus “diatur (regulated)”.  Isi rongga yang ada dalam permukaan dengan agregat halus. Proses pengaturannya adalah sebagai berikut:  Jalan dibersihkan dengan sapu dan material yang terlepas dibuang.  Gunakan pengikat.  Lubang-lubang harus diisi.  Tinggalkan permukaan untuk beberapa waktu untuk penutupan alamiah oleh lalu lintas/debu dan lain-lain atau tutup segera dengan penutup kering yang cocok.ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas Pekerjaan ini terdiri dari penyemprotan permukaan jalan yang ada dengan lapis pengikat tipis (cairan aspal) yang kemudian ditaburi dengan kerikil jagung (stone chippings).650 C.

Jensjenis yang dijumpai pada wilyah studi disajikan pada tabel berikut. Biota Darat 1. Famili Legumenosae Combretaceae Graminase Palmae Anacardiaceae Rhizoporaceae Sterculiaceae Bombacaceae Musaceae Palmae 70 . merupakan kebun campuran yang sudah tidak terawat dengan baik. Tabel 5.8: NO A 1 2 3 4 5 6 B 1 2 3 4 Jenis Dan Kerapatan Vegetasi Wilayah Studi Rencana Pembangunan Pasar Sentral Tebas Tipe vegetasi dan Nama ilmiah nama daerah VEGETASI ALAMI Gamal Glyricidia sepium Ketapang Terminalia catapa L. Flora Lokasi rencana pembangunan pasar sentral tebas kelurahan kampal kecamatan tebas kabupaten sambaas provinsi kalimantan barat.ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas dressing tapi hanya mempengaruhi daerah yang ditangani/diperbaiki. Kelapa Cocos nucifera L. Durian Durio zibethinus Merr. bahkan vegetasinya didominasi oleh semak belukar.2 KOMPONEN BIOLOGI 5. Pisang Musa paradisiaca L. Api-api Avicenia marina vierth VEGETASI BUDIDAYA Coklat Theobroa cacao L.2. Kayu jawa Lannea coromandelica merr. Metode ini dapat digunakan bilamana jalan menderita karena bleeding (aspal yang keluar meleleh karena berlebihan). Disebelah utara.1. Bambu Bambusa spp Pinang Areca calecu L. 5. timur dan selatan lokasi apak proyek kebun campuran yang masih terawat dengan baik didominasi kelapa sedangkan disebelah barat dibatasi sungai. khusunya dilokasi tapak proyek sehingga potensi produksi tanaman budidaya yang ada didalamnya sangat rendah.

ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas 5 6 7 8 9 10 Asam Mangga Jambu air Jambu batu Kelor Sukun C 1 2 3 SEMAK Sembung Biti Kayu lana 4 5 6 7 8 9 10 11 D 1 2 3 4 5 6 Jarak pagar Ketumbar hutan Pandan hutan Awar-awar Orok-orok Sidaguri Paku-pakuan Serut RUMPUT Panicum Alang-alang Kawatan Putri malu Geworan Rumput jarum Tamarindus indica L. Fauna Keberadaan fauna dilokasi studi sangat ditentukan oleh tipe ekosistem. Amorphophalus sp. Caesalpiniaceae Anacardiaceae Myrtaceae Myrtaceae Moringaceae Moraceae Blumea lacera DC. Sida acuta L. Mimosa pudica L. Ficus septica L. Crotalaria striata DC. Polypodiaceae Streblus asper Asteraceae Araceae Euphorbiacae Verbenaceae Pandanaceae Moraceae Leguminaceae Malvaceae Polypodiaceae Moraceae Panicum repens L. Syzigium aqua L. Tabernaemontana pandacaqui Jatropa curcas L. Paspalum conyugatum L. Lokasi studi berupa kebun campuran merupakan habitat yang kurang baik untuk hewan-hewan liar. Comelina diffusa L. Pandanus sp. sehingga hewan-hewan liar yang dijumpai sangat terbatas kecuali beberapa jenis burung dan ampibi serta hewan budidaya seperti yang tercantum pada tabel berikut: Tabel 5. Lantana camara L. Artocarpus altilitis Fosberg. Imperate cylindrica L. Mangifera indica L. Psidium guajava L. Andropogon aciculatus Graminae Graminae Graminae Mimosaceae Commelinaceae Graminae Apocynaceae 2. Moringa oleifera Lmk.9 : N o 1 2 Jenis-jenis satwa yang terdapat diwilayah studi Jenis Satwa Nama Daerah Mamalia Kelelawar buah Tikus Nama Ilmiah Statu s Callosciurus notatus Mus musculus TD TD 71 .

2. Sedangkan untuk nekton/ikan adalah jenis-jenis yang sering ditangkap oleh nelayan yang beroperasi diwilayah studi.ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas 3 4 5 1 2 3 1 2 3 4 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Sapi Kambing Kuda Reptil Biawak Kadal Ular hijau/ular daun Amphibi Katak Bufo Katak Daun Katak Pohon katak Aves Alap-alap Elang Raja udang biru Tekukur Punai Pelatuk Pipit hitam Gagak Ayam D = Dilindungi TD = Tidak dilindungi Bos indicus Cepra aegragus Equus caballus TD TD TD Varanus sp Mabouya multifasciata Trimeroturus wagieri TD TD TD Bufo bifurcatus Microchila heynonsi Phacenhorus montegola Rana sp TD TD TD TD Accipiter trinolatus Falco longipennis Halcyon chloris Streptopella chinensis Theron sp Picus sp Lonchura fuscans Corvus sp Gallus gallus D D TD TD TD TD TD TD TD 5. Pengambilan sampel plankton dan benthos dilakukan pada sungai tangkiang dan perairan diwilayah studi. mka organisme biota air makin dapat hidup dengan 72 . Adapun tujuannya untuk melihat hubungan antara kualitas air dengan/habitat dengan keberadaan biota air. benthos. nekton dan terumbu karang. Ketiga kelompok organisme biota perairan tersebut dapat dijadikan sebagai indikator kualitas lingkungan perairan. sementara terumbu karang yang diamati adalah jenis dan kondisi koloni (terganggu/belum terganggu). Semakin baik kualitas air. Parameter yang digunakan untuk mengkaji plankton dan benthos adalah keanekaragaman dan kelimpahannya.2. Biota Perairan Organisme perairan yang menjadi sampling dalam studi ini adalah: plankton.

ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas baik.93. Tabel 5. Hasil pengamatan sampel plankton pada beberapa stasiun pengamatan pada sungai dan perairan air laut ditemukan beberapa jenis plankton. Sedangkan untuk mendapatkan data tentang jenis nekton/ikan dilakukan wawancara dengan penduduk disekitar sungai maupun dari pengamatan di lapangan. Keanekaragaman plankton pada 2 sungai berkisar 0. Plankton Plankton adalah jenis biota perairan yang sering digunakan sebagai indikator kesuburan dan kestabilan ekosistem perairan.10: N o Indeks Keanekaragaman dan Kelimpahan Zooplankton Lokasi Nama Taxa PLANKTON 1 Favella sp 2 Calanus sp 3 Sugita sp 4 Tintinnopsis sp 5 Euterpina sp 6 Nauplius 7 Candacia arma 8 Copepoda 9 Carycacus anglicus 10 Cyclops nauplius 11 Cyclops strenuus 12 Diaptomus gracillis 13 Ehucia tuberosa 14 Eucalanus 15 Euchaeta concinna Sungai Ballara 2 4 3 5 3 8 7 5 6 7 - 3 2 5 3 4 5 4 3 7 5 - Laut Kampal 2 2 3 4 2 8 7 5 6 7 - 3 2 3 5 4 5 4 3 7 5 - 10 11 9 7 9 13 18 17 12 9 19 11 10 15 7 9 12 7 8 6 15 13 11 8 6 13 15 4 8 3 73 . Kehidupan zooplankton diperairan selain tergantung ada kualitas air juga tergantung pada kelimpahan fitoplankton sebagai sumber makanannya. 1. Hail ni didasarkan pada sistem aliran energi diperairan dimana fitoplankton merupakan sumber energi bagi oragnisme perairan lainnya.9 sedangkan keanekaragaman plankton air laut berkisar 0.

500 588 .499 588 Tabel 5.923 0.49 6 184 10 41 0.927 Indeks kesamaan (E) 0.49 7 200 11 41 0.89 7 0.501 0.50 3 164 10 46 0.500 0.911 0.925 0.11: Laut 19 15 13 10 22 11 21 20 13 14 12 17 20 13 207 0.90 6 0.934 0.93 7 0.91 8 0. Benthos 74 11 16 11 12 19 18 14 13 12 10 10 13 12 13 171 0.916 0.ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas 16 labidocera Jumlah Taksa (S) Jumlah Indek keanekaragaman (Ds) Indeks kesamaan (E) Kelimpahan 11 50 0.50 1 760 Indeks Keanekaragaman dan Kelimpahan Phytoplankton Lokasi No Nama Taxa Sungai Ballara Kampal PHYTOPLANKTON 1 Trichodesmium sp 13 21 6 9 2 Bacteriastrum sp 12 11 8 6 3 Leptocylindris sp 15 21 7 9 4 Chatocerus sp 16 17 9 5 5 Nitzchia sp 13 15 9 4 6 Navicula sp 11 12 8 5 7 Ditylum sp 10 9 7 4 8 Bidulphia sp 13 8 5 3 9 Pleurossigma sp 16 13 6 7 10 Streptotheca sp 12 18 7 5 11 Ceratium sp 10 12 4 4 12 Peridinium sp 11 10 5 6 13 Gymnodinium sp 9 10 3 7 Jumlah Taksa (S) 13 13 13 13 Jumlah 151 177 84 74 Indek keanekaragaman (Ds) 0.499 Kelimpahan 200 164 184 164 9 16 147 0.928 0.921 0.50 4 164 13 16 190 0.498 0.499 760 2.

499 0.505 0.886 0.902 0.ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas Benthos merupakan salah satu komponen biota perairan yang hidup di dasar perairan sehingga kehidupan benthos sangat dipengaruhi oleh faktor fisik.921 keanekaragaman (Ds) Indeks kesamaan (E) 0. kecepatan arus.919 0. padatan tersuspensi.904 0.495 0.499 0. Nekton (Ikan) Nekton adalah fauna perairan yang hidup bebas bergerak dan tidak dipengaruhi oleh gerakan air.905 0. seperti substrat dasar. faktor kimia (kandungan oksigen terlarut) dan faktor biologis (persaingan maupun pemangsaan antara organisme).Berikut adalah data jenis-jenis ikan yang diperoleh oleh nelayan wilayah studi.12: Indeks Keanekaragaman dan Kelimpahan Benthos Lokasi No Nama Taxa Sungai Laut Ballara Kampal BENTHOS 1 Tellina sp 3 4 2 3 8 10 2 Carithuium sp 6 6 3 4 11 11 3 Gronbladia neglecta 2 4 5 4 9 13 4 Helicostomella 6 9 6 9 11 10 subulata 5 Hyalotheca undulata 8 6 8 6 13 15 6 Leptotinnis pellucidus 7 9 7 9 23 21 7 Noctiluca miliaris 9 5 9 5 12 23 8 Rhizosolenia elevei 9 4 9 4 20 12 9 Rhizosolenia setigen 8 5 8 5 13 15 10 Rhizosolenia 7 4 15 18 styliformis 11 Rotalia beccari 17 20 12 Steensturpia 18 20 steensturpii 13 Thaliacea 23 11 Jumlah Taksa (S) 10 10 9 9 13 13 Jumlah 65 56 57 49 192 199 Indek 0. kekeruhan/kecerahan. Tabel 5. Pada umumnya gerakan air adalah gerakan menantang arus sehingga gerakannya kearah hulu perairan.500 Kelimpahan 260 224 228 196 768 796 3.500 0. 75 .

Terumbu Karang Terumbu karang adalah merupakan salah satu ekosistem perairan air laut yang sangat penting karena merupakan habitat berbagai jenis ikan laut. jadi memiliki fungsi biologis.3 KOMPONEN SOSIAL EKONOMI DAN BUDAYA 5.ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas Tabel 5. Niphatidae 5.1. Dengan batas geografis sebagai berikut: 76 . Gambaran Umum Wilayah Studi Secara administratif pemerintah kecamatan tebas terdiri atas 26 desa/kelurahan. sp 2 Cumi-cumi Loligo. Tabel 5. Niphatidae 9 Hallclona fusclgera Chalinidae 10 Cribrochalina sp. sp 3 Udang putih Lysmata multicissa 4 Taripang Holothuria. sp Famili Scombridae Lucanidae Caramidae Siganidae Centropomidae Clupidae Serranidae Scombridae Alephocipalidae Sepidae Crustaceae Hippolytidae Holoturidae 4. Beriku jenis-jenis terumbu karang yang ada diwilayah studi.3.V 3 Selar Caranx.506 Ha.14: Jenis-jenis Terumbu Karang diwilayah studi No Nama Jenis Famili 1 Astroscra willeana Agelalidae 2 Aplysina sp Aplinidae 3 Asteropus sarassinorum Astropolidae 4 Acanthella klethnl Axinellidae 5 Phylhospongia lamellose Spongidae 6 Aeptis suberitoldes Tethydae 7 Epipolasis suluensis Halichondrildae 8 Gellioides sp.13 Jenis-Jenis Ikan Diwilayah Studi No Nama Daerah Nama Ilmiah 1 Tongkol Eutinus pelamis. Luas wilayah ± 69 km2 atau 56. sp 4 Layang Decapterus cumoides. Blkr 5 Baronang Siganus dollatus 6 Kakap merah Lates colcarifer Bloch 7 Teri Stelophorus tri 8 Kerapu Epimphelus boenack 9 Tangiri Scemberomorus commersoni 10 Tembang Clupea Non Ikan 1 Suntung Sepia. L 2 Ekor kuning Caesio luaris C.

77 . Berlandaskan sumber data kecamatan tebas dalam angka tahun 2005 didapatkan hasil persentase bahwa usia sekolah dikecamatan tebas sebanyak 31. tampak bahwa pencari kerja yang dominan adalah yang berkualifikasi ijazah sarjana.04%.68%. maka mengalami penurunan yang cukup tajam yakni 81. bantaya dan maesa) jumlah laki-laki 8.562 jiwa atau 50. sehingga bisa diasumsikan bahwa dengan tingkat pendidikan yang dimiliki bagi pencari kerja adalah pencari kerja pada sektor formal. Kemudian jika dicermati lebih lanjut. masigi. kampal.36%.30%. usia produktif 33. usia produktif dan usia lanjut.96% sedangkan perempuan 49. secara umum ketersediaan saran dan prasaarana pendidikan dikecamatan tebas telah memadai terutama untuk prasarana pendidikan TK dan SD. loji.83% dan usia lanjut 7.92% dengan sex ratio rata-rata 100. Struktur Penduduk Menurut Kelompok Umur Berdasarkan komposisi penduduk menurut kelompok umur dapat dibagi atas empat kelompok yakni usia balita. Khusus untuk wilayah studi prasarana pendidikan telah tersedia sampai tingkat SLTA sehingga memudahkan bagi masyarakat untuk memperoleh pendidikan secara layak. Jika dibandingkan dengan pencari kerja tahun 2004.121 orang yang terdiri dari laki-laki 586 orang dan perempuan 535 orang. Dari prosentasi ini memberikan gambaran bahwa di kecamatan tebas masih tersedia tenaga kerja yang produktif yang dapat dimaksimalkan dalam usaha pembangunan daerah. kemudian diploma dan lulusan SMU/SMK. Pendidikan Sarana dan prasarana pendidikan yang ada di kecamatan tebas sudah cukup memadai. 2. Sementara diwilayah studi (bambalemo. prosentase jumlah laki-laki adalah 50. 4.ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas o Sebelah utara berbatasan dengan kecamatan ampibabo o Sebelah selatan berbatasan dengan kabupaten donggala o Sebelah timur berbatasan dengan kecamatan sausu o Sebelah barat berbatasan dengan kota palu 1. Penduduk Menurut Jenis Kelamin Perbandingan jumlah penduduk laki-laki dengan perempuan berdasarkan data kecamatan tebas dalam angka tahun 2005 tidak terlalu besar. Ketenagakerjaan Pada tahun 2005 tercatat jumlah pencari kerja sebanyak 1. 3.08% dan perempuan 8. usia sekolah. hal ini tampak bahwa hampir semua desa/kelurahan tersedia prasarana dimaksud.533 jiwa atau 49. Dengan sex ratio rata-rata 104.

telah terbentuk orgnisai sosial baik yang bersifat formal maupun organisasi informal. dan 2005 masing-masing sebesar 3. Kelancaran jalur transportasi membuka peluang bagi masyarakat untuk keluar masuk pada suatu wilayah daerah. terdapat fasilitas peribadatan di masing-masing desa/kelurahan berupa masjid/mushollah dan gereja. 4.72% dan budha 0. 37 gereja dan 7 pura. Dinamika Sosial Masyarakat 1. kabupaten maupun provinsi sudah lancar.6. Untuk mendukung kegiatan keagamaan.4. 2003. Mobilitas Penduduk Perkembangan pembangunan suatu daerah dapat terjadi secara cepat jika jalur transportasi yang menghubungkan antar dan inter daerah baik desa. Organisasi Sosial Di kelurahan / desa sampel rencana tapak kegiatan. 106 per seribu orang. Kematian serta pola pertumbuhannya.2. Pertumbuhan Penduduk Dan Kommuter Pertumbuhan penduduk dikecamatan tebas setiap tahunnya mengalami peningkatan ± 1. 5. Dikecamatan tebas terdapat 77 masjid.28%.05% setiap tahunnya. 7. Organisai- 78 .3 per seribu kelahiran. Struktur Penduduk menurut Agama Berdasarkan kecamatan tebas dalam angka tahun 2005 menunjukkan bahwa penduduk kecamatan tebas mayoritas beragama islam yakni sekitar 81. Menurut data kecamatan tebas dalam angka tahun 2005 menunjukkan bahwa jumlah penduduk yang masuk ke kabupaten tebas 353 Jiwa sedang yang keluar sejumlah 300 orang. 6.01%. Ini menunjukkan bahwa selama periode tersebut terjadi peningkatan jumlah kematian baik pada seluruh kelompok umur maupun pada kelompok umur bayi. 9.3. Angka kematian kasar pada kecamatan tebas mengalami peningkatan selama tahun 2002. Pertumbuhan Penduduk Untuk menjelaskan perkembangan penduduk suatu wilayah maka perlu dilihat pertumbuhannya dengan parameter angka kelahiran. 23 mushollah. Perkembangan Penduduk a.99% dan beragama hindu 4.ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas 5.3. Demikian halnya dengan angka kematian bayi masing-masing sebesar 13.2. b. sedangkan yang beragama kristen 13. 17.

agama dan akses sumberdaya. transportasi dapat mempengaruhi struktur sosial budaya masyarakat. 2. Adat istiadat yang dianut masyarakat merupakan campuran yang kental antara budaya lokal dengan budaya yang terkandung dalam agama yang dianut mayoritas oleh masyarakat yakni agama islam. artinya nilai-nilai budaya yang tergali dari kearifan lokal masyarakatnya. Suku-suku yang mendiami wilayah studi memiliki akar budaya dan adat istiadat yang cukup tinggi sebagai wujud kearifan masyarakatnya baik dalam hubungannya dengan sesama manusia maupun dengan lingkungannya.ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas organisai formal pada umunya ditandai oleh adanya pembatasan kewenangan dan tanggung jawabsecara tegas sesuai dengan peraturan-peraturan sebagai pedoman kerjanya. serta telah terlebur dengan nilai-nilai agama yang dianutnya. 3. namun dalam proses perkembangannya tidak lagi terlihat diberlakukan secara ketat. Asimilasi dan Integrasi Berbagai Kelompok Masyarakat Perkembangan pembangunan dan tingkat pendidikan masyarakat serta lancarnya arus informasi. Pranata Sosial Dan Adat Istiadat Masyarakat diwilayah studi mayoritas adalah suku kaili tara. Perubahan-perubahan nilai sosial budaya dapat terjadi sebagai akibat dari interaksi antar etnis yang disebabkan oleh terbukanya wilayah dan mobilitas penduduk yang tinggi sehingga penduduk dengan mudah menerima nilai-nilai baru. Pola Akulturasi. Hadirnya organisasi baik formal maupun informal ini sangat besar faedahnya terutama dalam penyebaran informasi. penggunaannya senantiasa disesuaikan dengan perkembangan zaman. disamping itu norma-norma yang hidup diwilayah studi tidak bersifat kaku dan senantiasa mudah beradaptasi terhadap nilai-nilai baru yang positif. Sedangkan organisai informal pada umumnya ditandai oleh adanya pelaksanaan kewenangan dan tanggung jawab yang tidak tergantung dan tidak terpengaruhi. serta peningkatan keimanan dan keagamaan. Kehidupan multi etnik biasanya berpotensi menimbulkan konflikkonflikhorisontal sebgai akibat dari perbedaan budaya. Perubahan struktur sosial masyarakat cenderung mengalami perubahan disebabkan oleh interaksi dan mobilitas sosial. Dari simpulan hasil wawancara dengan masyarakat di wilayah studi dinyatakan bahwa “selama ini keragaman budaya yang ada ternyata tidak 79 . penggalangan potensi masyarakat.

4. Mobilitas Sosial Mobilitas sosial masyarakat di tapak dan sekitar lokasi proyek cukup tinggi. potensi konflik yang ada dalam perspektif masyarakat masih dalam batas-batas kewajaran.2 Kecendrungan Potensi Sumberdaya Yang Ada Dari hasil diskusi dengan masyarakat.3.33% menyatakan tidak pernah terjadi konflik. kecendrungan potensi sumberdaya masyarakat yang lahannya berada dilokasi proyek. Persepsi Masyarakat 80 . Akan tetapi hasil yang didapatkan kurang mampu memenuhi kebutuhan hidup sehari-hari.3. 4.ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas menimbulkan perasalahan dalam kehidupan sehari-hari sehingga tidak dijumpai konflik-konflik sosial antar warga masyarakat bahkan dengan keragaman tersebut justru terjalin hubungan kekeluargaan yang ditandai dengan terajutnya tali kasih melalui lembaga perkawinan serta kegotong royongan dalam mengelola sumberdaya alam”. seperti kakao. 5. prioritas penggunaan uang hasil penjualan lahan tersebut adalah mencari lahan baru. Potensi Konflik Dari sisi internlisasi antar masyarakat di desa pelaksanaan FGD.33% menyatakan pernah terjadi perkelahian tetapi bukan kerusuhan yang disebabkan oleh kenakalan remaja dan dapat diselesaikan. Dalam realitasnya. Hasil tanggapan masyarakat melalui pengedaran kuesioner terhadap 30 orang responden menunjukkan bahwa 83. pada umumnya menyatakan masih memiliki lahan ditempat lain sebagai sumber mata pencarian. 5. 13. kelapa (rata-rata 100 pohon).33% tidak tahu serta 3.1 Sumber Dan Tingkat Pendapatan Sumber utama pendapatan masyarakat adalah hasil pertanian / perkebunan. atau mengembangkan lahan mereka yang ada kearah yang lebih baik. 4. Bila proses alih kepemilikan lahan terjadi. masyarakat memiliki beberapa komoditas. Hal ini dipengaruhi oleh aksesbilitas wilayah disekitar proyek dengan wilayah lain sangat terbuka dengan ditunjang oleh prasarana jalan baik jalan negara maupun jalan provinsi serta sarana angkutan (roda empat) yang baik pula.

beberapa persyaratan yang diberikan oleh masyarakat yaitu: a) Dalam pengoperasian pasar kiranya para pedagang kaki lima yang berasal dari penduduk setempat dapat diberikan kesempatan untuk berdagang dan kiranya diberi prioritas bagi pemilik lahan yang tanahnya masuk dalam tapak proyek b) Pedagang yang ada dipasar lama agar jangan dirugikan dalam proses pemindahan kpasar baru dan seyogyanya memperhitungkan luas bangunan 81 .ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas Berdasarkan hasil diskusi kelompok terfokus (FGD) dengan pemangku kepentingan (stakeholders) dilokasi studi. pada tanggal 2 november 2006 diaula kantor kecamatan tebas yang dihadiri 24 orang. Dasar peerimaan masyarakat terhadap rencana pembangunan pasar tersebut adalah bahwasanya pasar tersebut nantinya akan membawa dampak positif. maka pada kegiatan diskusi terfokus dengan beberapa stakeholder di lokasi studi terungkap bahwa: 1. 2. Tanggapan Masyarakat Terhadap Keberadaan Proyek a. khususnya dalam peningkatan pendapatan mastarakat dan desa serta pembangunan daerah kabupaten tebas pada umunya. kemudian FGD tanggal 3 november 2006 bertempat dikantor kepala pasar tebas yang dihadiri 14 orang serta di kantor desa kampal tanggal 25 november 2006 yang dihadiri 10 orang. Pemahaman Terhadap Rencana Pembangunan Pasar Sentral Tebas Pada umunya keberadaan rencana pembangunan sudah diketahui oleh masyarakat. Tingkat Penerimaan Atas Keberadaan Proyek Sehubungan informasi rencana pembangunan pasar sentral yang diterima oleh masyarakat. Sumber informasi awal rencana didapatkan oleh masyarakat berasal dari pemerintah baik pemerintah desa/kelurahan maupun instansi terkait yang dilakukan dalam pertemuan-pertemuan. maka dapat dikemukakan hal-hal berikut: 1. Pada prinsipnya masyarakat setuju dan siap menerima pembangunan pasar tersebut dan setelah ditelusuri lebih lanjut pembebasan lahan tapak proyek telah selesai dilakukan pembayaran ganti rugi bagi warga yang lahanna masuk dalam tapak proyek. dalam tahap awal rencana pembangunan. Selain itu. b.

karena menurut pasar yang ada sekarang sudah tidak sesuai lagi. Kesempatan kerja dan berusaha Secara langsung. struktur tanah. yang selanjutnya berpengaruh besar terhadap ruang pori tanah. tukang kayu. tekstur. yang pada gilirannya akan sangat menentukan terhadap proses pekembangan tanh selanjutnya.587 cm/jam dengan ruang pori 36. 2.27% d.39%. Kandungan bahan organik yang tinggi juga menyebabkan kemampuan tanah semakin besar dalam menyimpan air. supir. tingkat kebasahan awal. Pengembangan dan peberdayaan masyarakat Secara tidak langsung harapan masyarakat terhadap keberadaan proyek adalah dilakukannya proses oemberdayaan terhadap masyarakat dan pemerintah 82 . b. tukang batu. Hasil analisis menunjukkan laju permeabilitas tertinggi yaitu 34.436 cm/jam dengan ruang pori total 33. Dan dalam hal upah paling tidak di dasarkan atas upah minimum provinsi (UMP). keahlian-keahlian yang dimiliki oleh sumberdaya manusia yang ada antara lain. Hal ini menunjukkan bahwa bahan organik mempunyai pengaruh yang besar dalam menentukan nilai kerapatan zarah dan kerapatan bongkah. Berkaitan dengan rekrutmen tenaga kerja. Pada umunya nilai permebilitas meningkat dengan semakin porosnya tanah.77 gr/cm3. Itulah sebabnya tanah-tanah di daerah penelitian mempunyai ruang pori yang besar. Harapan terhadap aktivitas proyek a. c) Relokasi pedagang dari pasar lama ke pasar baru pada umumnya sangat setuju. Dari hasil identifikasi masyarakat. Permeabilitas Dan Ruang Pori Total Permebilitas tanah dipengaruhi oleh beberapa faktor antara lain. dan porositas total tanah. Begitu pula semakin basah suatu tanah. maka nilai permeabilitasnya juga semakin tinggi. dalam diskusi terungkap pula harapan dan pesan agar dalam melakukan rekrutmen tenaga kerja mengutamakan penduduk lokal yang memiliki kemampuan untuk pekerjaan yang ditawarkan.691. Berat Volume dan Berat Jenis Berat volume tanah berdasarjkan hasil analisis laboratorium sebesar 1. harapan utama masyarakat terhadap pembangunan pasar rakyat tebas adalah adanya penerimaan tenaga kerja.ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas yang digunakan di pasar lama kalau bisa sama dengan yang akan ditempati di pasar yang baru. Tamatan SMEA dan SMA umum. c. sedangkan nilai terendah yaitu 11.

namun demikian masih relatif tinggi pula (25%) jumlah keluarga yang menggunakan sungai sebagai tempat pembuangan akhir kotoran.8%) menggunakan plengsengan.2%) memanfaatkan jamban keluarga berupa leher angsa. sebagian lainnya (24.ur gali dan mata air. maupun bidang usaha lainnya. selanjutnya diikuti oleh sumber mata air.269 KK pada desa sampel) terdiri dari leding. Mengamati ketersediaan jamban keluarga demikian. Pemanfaatan sumber air bersih tersebut menjelaskan bahwa masyarakat pada lokasi proyek telah menjalankan salah satu bentuk perilaku hidup sehat. 26% dan 14%. Sanitasi Lingkungan Dari sejumlah 3. leding dan pompa masing-masing sebesar 29%.4 Komponen Kesehatan Masyarakat 1. cemplung dan lainnya. Dibutuhkan pula informasi mengenai ketersediaan tempat pembuangan akhir kotoran/tinja masyarakat. Perlu pula untuk diwaspadai.082 KK (64% dari 3.269 kepala keluarga yang berada pada desa sampel. sebagian besar telah memanfaatkan air dari sumber yang dianggap bersih. pompa. baik dibidang perkebunan. Sebagian besar (47%) keluarga menggunakan tangki septik sebagai tempat pembuangan akhir. nelayan. Bagian terbesar penduduk (75. Secara umum dari hasil diskusi terungkap harapan-harapan dalam rangka pemberdayaan. 83 . seperti peningkatan profesionalisme masyarakat dalam pengelolaan sumber-sumber mata pencahariannya. dengan masih relatif besarnya proporsi penduduk yang belum memanfaatkan sumber yang bersih dalam konsumsi air. dapat diharapkan keadaan sanitasi lingkungan masyarakat tempat kegiatan proyek baik. Sumber air bersih yang dimanfaatkan oleh sejumlah 2. Ketersediaan jamban keluarga belum sepenuhnya dapat menjamin sanitasi lingkungan. Perilaku hidup sehat dapat dijelaskan pula melalui keadaan sanitasi lingkungan dengan ketersediaan jamban keluarga. misalnya pemberian bantuan modal usaha. Dengan demikian diharapkan pula rendahnya angka kesakitan akibat burukny lingkungan pemukiman.ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas setempat. 5. Sebagian besar (31%) menggunakan sumur gali. kemungkinan masih terdaatnya kesakitan akibat perilaku hidup yang tidak sehat. su.3.

Sarana kesehatan pemerintah yang ada berupa 3 buah puskesmas dan jaringannya. Sepanjang tiga tahun terakhir. Untuk memahami kesehatan masyarakat tidak saja diamati melalui kasus kematian. namun dapat pula diamati melalui berbagai jenis penyakit yang melanjda masyarakat. Kesehatan Masyarakat Angka kematian kasar pada kecamatan tebas mengalami peningkatan selama tahun 2002. pemerintah menyediakan berbagai fasilitas kesehatan.3. Ini menunjukkan bahwa selama periode tersebut terjadi peningkatan jumlah kematian baik padaa seluruh kelompok umur maupun pada kelompok umur bayi. Selain ini penyakit ini mengalami peningkatan jumlah kasus selama tiga tahun terakhir. Indikator yang sering digunakan adalah sepuluh jenis penyakit terbanyak pada masyarakat. 3. Demikian pula halnya angka kematian bayi masing-masing sebesar 13. dan 2005 masing-masing sebesar 3. Selain penyakit ISPA. kulit serta pneumonia cenderung mengalami peningkatan pula sepanjang tiga tahun terakhir. Sarana dan Prasarana Kesehatan Untuk mendukung peningkatan status kesehatan masyarakat di kecamatan tebas. selain itu terdapat pula usaha-usaha jasa pelayanan kesehatan swasta yang diharapkan dapat saling mendukung proses pelayanan bagi kesehatan masyarakat. 106 per seribu orang. Kasus penyakit terbanyak yang diderita masyarakat dikecamatan tebas pada tahun 2005 adalah infeksi saluran pernapasan akut (ISPA).4.2. 2. 2003. 17.ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas Apabila hal ini terus dibiarkan maka tidak dapat dijamin angka kesakitan akibat buruknya sanitasi lingkungan dapat dipertahankan rendah. BAB VI 84 . jenis penyakit diare. 4. penyakit ini merupakan kasus terbanyak yang melanda masyarakat. 9.6.3 per seribu kelahiran.

ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas PRAKIRAAN DAMPAK BESAR DAN PENTING Bab ini menguraikan prakiraan besaran dan sifat penting dampak lingkungan dari kegiatan rencana pembangunan pasar rakyat tebasmulai dari tahap prakonstruksi.Kerusakan jalan .Persepsi masyarakat .Tata guna lahan .Kantibmas .Keresahan . sampai tahap pasca operasi. operasi. Prakiraan besaran dan sifat penting dampak dilakukan terhadap semua dampak penting hipotetik hasil pelingkupan pada kerangka acuan.Pola penyakit 85 . Sifat penting dampak ditentukan dengan menggunakan kriteria mengenai dampak besar dan penting.Biota darat .Biota laut .Kualitas air sungai .Kualitas udara . 56 Tahun 1994. apabila dampak memenuhi miniml salah satu kriteria ukuran dampak-dampak penting tersebut maka dampak termasuk dampak penting yang perlu dikelola. yaitu: Dampak Pada Tahap Pra-Konstrusi: - Persepsi masyarakat Keresahan masyarakat Kantibmas Pendapatan daerah Dampak Pada Tahap Konstruksi: . Besaran dampak merupakan prakiraan perbedaan antara kondisi kualitas lingkunagn hidup dengan adanya kegiatan proyek dengan kondisi kualitas lingkungan hidup tanpa ada proyek.Estetika .Kebisingan . 27 Tahun 1999 Pasal 5 dan keputusan kepala badan pengendalian dampak lingkungan BAPEDAL No.Kualitas air tanah .Iklim mikro .Kualitas air laut .Kesempatan berusaha . Sebagaimana peraturan pemerintah No. konstruksi.Lalu lintas .Kesempatan kerja .

Persepsi masyarakat .Lalulintas .Kebisingan .Pendapatan daerah . Lamanya dampak Kegiatan proyek mengakibatkan timbulnya berlangsung perubahan mendasar dari segi intensitas dampak atau tidak berbaliknya dampak atau segi kumulatif dampak yang berlangsung hanya pada satu atau lebih tahapan kegiatan. Intensitas dampak .Kualitas air laut .Peningkatan limbah padat .Keresahan .Iklim mikro .Kerusakan jalan . 27/1999 dan keputusan kepada badan pengendalian dampak lingkungan BAPEDAL No.Pola penyakit .Kegiatan proyek akan menyebabkan perubahan sifat-sifat fisik atau hayati lingkungan yang 86 .Kualitas air sungai . Tabel 6.Biota laut .Kualitas udara .Aksesibilitas dan pelayanan publik Kriteria mengenai dampak besar dan penting berdasarkan PP No. 56 Tahun 1994.1 Kriteria Dampak Besar Dan Penting No 1 2 3 4 Ukuran Dampak Kriteria Dampak Penting Penting Jumlah manusia Jumlah manusia di wilayah studi yang terkena terkena dampak dampak lingkungan tetapi tidak menikmati manfaat proyek.Kamtibmas .Kualitas air tanah .Biota darat .ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas Dampak Pada Tahap Operasi: .Kesempatan berusaha .Estetika . sama atau lebih besar dari jumlah manusia yang menikmati proyek Luas wilayah Kegiatan proyek mengakibatkan adanya wilayah persebaran dampak yang mengalami perubahan mendasar dari segi intensitas dampak atau segi kumulatif dampak.Kesempatan kerja .Peningkatan limbah cair .

Kegiatan proyek akan menyebabkan perubahan mendasar pada komponen lingkungan yang melampaui kriteria yang diakui berdasarkan pertimbangan ilmiah.Beragam dampak lingkungan bertumpuk dalam suatu ruang tertentu.ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas - - - - - - 5 6 7 melampaui baku mutu lingkungan menurut peraturan perundang-undangan. sehingga tidak dapat diasimilasi oleh lingkungan alam atau sosial yang menerimanya . Kegiatan proyek menimbulkan kerusakan atau gangguan terhadap kawasan lindung (hutan lindung. cagar alam. suaka margasatwa dan sebagainya) yang ditetapkan menurut peraturan perundang-undangan Kegiatan proyek akan merusak atau memusnahkan benda-benda dan bangunan peninggalan sejarah yang bernilai tinggi. taman nasional. sehingga pada kurun waktu tertentu tidak dapat diasimilasi oleh lingkungan alam atau sosial yang menerimanya .Dampak lingkunagnberlangsung berulang kali dan dampak terus menerus. Kegiatan proyek mengubah atau memodifikasi areal yang mempunyai nilai keindahan alami yang tinggi Kegiatan proyek menimbulkan dampak sekunder dan dampak lanjutannya yang jumlah komponennya lebih atau sama dengan komponen lingkungan yang terkena dampak primer Banyaknya komponen lingkungan lain yang terkena dampak Sifat kumulatif . Kegiatan proyek akan mengakibatkan konflik ataau kontroversi di kalangan masyarakat. Kegiatan proyek akan mengakibatkan spesiesspesies yang langka dan atau endemic dan atau dilindungi menurut peraturan perundangan yang berlaku. pemerintah daerah atau pemerintah pusat. terancam punah atau habitatnya mengalami kerusakan.Dampak lingkungan dan berbagai sumber kegiatan menimbulkan efek yang saling memperkuat (sinergetik) Berbalik atau tidak Perubahan yang akan dialami oleh komponen berbaliknya lingkungan tidak dapat dipulihkan kembali 87 .

Kemudian hasil focus group discussion atau diskusi kelompok terfokus dengan pemangku kepentingan (stakeholders) di desa setempat. karena keberadaan pasar tersebut dalam presepsi masyarakat nantinya akan membaawa dampak positif.kemudian masyarakat merespon positif pembangunan pasar rakyat tebastersebut. Demikian pula halnya dengan masyarakat umum dan pemerintah desa serta unsur tripika mendukung penuh pembangunan pasar rakyat tebaskabupaten.1 Persepsi Masyarakat Prakiraan Besar Dampak: Kegiatan pra-kunstruksi yang diprakirakan menimbulkan dampak terhadap persepsi masyarakat adalah semua aktivitas yang terkait dengan kegiatan prakontruksi. Persepsi masyarakat terkait dengan aktivitas pra-kontrusi rencana pembangunan pasar rakyat tebasdiperkirakan positif.ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas dampak walaupun dengan interrvensi manusia. Harga tanah yang dijadikan dasar penawaran adalah harga tanah peruntukan fasilitas umum/fasilitas sosial.  Pada aktivitas membebasan lahan. 6. 88 . dinas kimprawil sebagai pemakarsa sudah memperoleh dukungan penuh dari pihak pemerintah kabupaten dan dewan perwakilan rakyat daerah kabupaten sabas  Pada prinsipnya masyarakat (pemilik lahan) menyetujui lokasi/tapak proyek dibebaskan untuk kepentingan pembangunan pasar sentral. Berdasarkan hasil diskusi kelompok terfokus informasi dari pengedaran kuesioner menunjukkan hal yang positif karena pemilik lahan telah menerima pembayaran ganti rugi. Indikasi-indikasi yang mendukung persepsi tersebut adalah:  Pada kegiatan perijinan.1 TAHAP PRA KONSTRUKSI 6. dan persetujuan tersebut dibuktikan dengan kesiapan untuk menerima pembayaran ganti rugi terhadap lahan yang menjadi tapak proyek. yaitu mulai dari perijinaan. semua pemilik lah telah setuju lahannya menjadi lokasi proyek. khususnya dalam hal peningkatan perekonomian masyarakat dan desa.1. Proses penentuan pergantian harga lahan dilakukan secara langsung oleh pihak pemrakarsa kepada masyarakat (pemilik lahan). sosialisasi hingga penyiapan dan pembebasan lahan.

Dari total penduduk yang mempunyai lahan ditapak proyek bila dibandingkan dengan jumlah penduduk disekitar lokasi proyek maka jumlah manusia yang terkena dampak langsung - sebesar 28.1. Berbalik atau tidaknya dampak: dampak yang timbul akibat dari berbagai aktivitas pra-kontruksi pada persepsi dapat dipulihkan jika masyarakat akan memperoleh manfaat yang lebih baik berupa ganti-rugi yang lebih menguntungkan.0 Ha. jumlah manusia terkena dampak.2 Keresaha masyarakat Prakiraan Besar Dampak 89 . kamtibmas. yaitu pemilik lahan kebun dan pemukiman pada areal rencana pembangunan pasar rakyat tebasseluas 4. Luaas wilayah persebaran dampak: persepsi masyarakat terhadap rencana - pembangunan pasar rakyat tebastersebar pada 6 desa/kelurahan Lama dampak berlangsung: diperkirakan akan berlangsung selama periode - pra-kontrusi. 6. - maka keresahan akan negatif.ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas Besaran harga permeternya didasari atas kesepakatan antara pemerintah dengan pemilik lahan. Kesimpulan: berdasarkan kriteria yang ada telah diuraikan di atas maka dapat disimpulkan bahwa dampak aktivitas pra. terutama pada tahap sosialisasi dan pembebasan lahan Intensitas dampak: persepsi masyaraakat akan terus berlangsung sejak pra kontruksi dan akan berlanjut sampai pada tahap kontruksi dan paska - kontruksi dan paska kontruksi Banyaknya komponen lingkungan lain yang terkena dampak: diperkirakan komponen lingkungan lain yang akan terkena dampak turunan dari persepsi - masyarakat adalah keresahan. Tingkat Penting Dampak - Jumlah manusia terkena dampak: ssecara langsung.kontruksi pada perseapsi termasuk dampak penting terutama pada kegiatan pembebasan lahan. Dampak bersifat kumulatif dalam artian dampak komponen lingkungan akibat aktivitas proyek saling bersinergis.09% dari total penduduk. Sifat kumulatif dampak. Jika persepsi masyarakat terhadap penerimaan nilai ganti rugi pembebasan lahan positif.

walaupun jumlah manusia yang terkena dampak dari segi jumlah tergolong sedang namun apabila penduduk desa kampal dan pemilik lahan resah maka akan memberikan pengaruh yang signifikan terhadap kamtibmas dam persepsi masyarakat di 6 desa.09% dari total penduduk. Seperti gantirugi lahan dan keinginan para pemilik lahan untuk mendapatkan peluang mendapatkan kepemilikan kios pada pasar sentral. terutama jika persepsi masyarakat yang menimbulkan dampak turunan berupa keresahan tidak segera mendapatkan tanggapan dari pemrakarsa atau - pemerintah kabupaten Luas wilayah persebaran dampak: secara umum diperkirakan akan mencakup 6 desa. dampak dapat dipulihkan - dengan melakukan sosialisasi intensif Berbalik atau tidak berbaliknya dampak: dampak dapat berbalik. meskipun penjelasan secara resmi terhadap kepaastian pembangunan belum tersosialisasi. jumlah manusia terkena dampak.0 Ha. terutama pada tahap sosialisasi dan pembebasan lahan Intensitas dampak: rencana pembangunan pasar rakyat tebastelah digulirkan sejak tahun 2008. Keresahan masyarakat akan timbul apabila harapan-harapan dari masyarakat tidak terpenuhi. sehingga menimbulkan berbagai persepsi - masyarakat Banyaknya komponen lingkungan lain yang terkena dampak: diperkirakan komponen lingkungan lain yang akan terkena dampak turunan dari berbagai - persepsi masyarakat adalah kamtibmas. Sifat kumulatif dampak: tidak brsifat kumulatif. Dari total penduduk yang mempunyai lahan ditapak proyek bila dibandingkan dengan jumlah penduduk disekitar lokasi proyek maka jumlah manusia yang terkena dampak langsung - sebesar 28.ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas Kegiatan prakontruksi yang diperkirakan menimbulkan dampak terhadap keresahan masyarakat adalah pembebasan lahan. yaitu pemilik lahan kebun dan pemukiman pada areal rencana pembangunan pasar rakyat tebasseluas 4. 90 . Luaas wilayah persebaran dampak: persepsi masyarakat terhadap rencana - pembangunan pasar rakyat tebastersebar pada 6 desa/kelurahan Lama dampak berlangsung: diperkirakan akan berlangsung selama periode - pra-kontrusi. Tingkat Penting Dampak - Jumlah manusia terkena dampak: ssecara langsung.

Luaas wilayah persebaran dampak: persepsi masyarakat terhadap rencana - pembangunan pasar rakyat tebastersebar pada 6 desa/kelurahan Lama dampak berlangsung: diperkirakan akan berlangsung selama periode - pra-kontrusi. yaitu - seluruh penduduk desa. Dari hasil FGD.1. terutama pada tahap proses pembebasan lahan. Kesimpulan: berdasarkan kriteria yang telah diuraikan maka dapat disimpulkan bahwa dampak aktivitas pra kontruksi pada kamtibmas termasuk dampak 91 . diperkirakan jumlah manusia terkena dampak dari potensi gangguan kamtibnas 2. gangguan kamtibmas diprakirakan berasal dari besaran nilai ganti rugi lahan rencana pembangunan pasar.ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas - Lama dampak berlangsung : diperkirakan akan berlangsung selama periode pra-kontrusi. sehingga menimbulkan berbagai persepsi - masyarakat Sifat kumulatif dampak: brsifat kumulatif Berbalik atau tidak berbaliknya dampak: dampak yang timbul karena adanya kegiatan pra-kontruksi pada kamtibmas dapat dipulihkan jika pemerintah tingkat atasnya (pemerintah kecamatan) menangani secepatnya terhadap jumlah ganti rugi. Kesimpulan : berdasarkan kriterianyang telah diuraikan diatas maka dapat disimpulkan bahwa dampak aktivitas pra-kontruksi adalah berdampak penting 6.3 Kamtibmas Prakiraan Besar Dampak: Kegiatan pra-kontruksi yang diprakirakan menimbulkan dampak terhadap kimtibmas adalah pembebasan lahan. terutama pada tahap sosialisasi dan pembebasan lahan Intensitas dampak: rencana pembangunan pasar rakyat tebastelah digulirkan sejak tahun 2008.276 orang. Tingkat Penting Dampak: - Jumlah manusia terkena dampak: secara langsung. meskipun penjelasan secara resmi terhadap kepaastian pembangunan belum tersosialisasi.

penyiapan lahan. Pada tahap ini akan dilakukan penebangan pohon-pohon pada areal rencana pembangunan pasar dan ini akan mengubah tata guna lahan kebun dan permukiman saat ini menjadi areal paar sentral.2.1 Iklim Mikro Prakiraan Besar Dampak: Kegiatan kontruksi yang diprakirakan menimbulkan dampak terhadap iklim adalah pematangan dan pembersihan. Apabila persoalan rugi lahan dapat diselesaikan maka gangguan kamtibnas tidak akan timbul. 6. Hai ini berpotensi menimbulkan dampak pada iklim mikro berupa peningkatan suhu udara.2. pembangunan gedung pasar. drainase dan pembangunan jalan. Pada tahap kontruksi ini akan dilakukan penebangan pohon-pohon pada areal rencana pasar sentral.2 Tata Guna Lahan Prakiraan Besar Dampak: Kegiatan kontruksi yang diprakirakan menimbulkan dampak pada perubahan tata guna lahan adalah penyiapan lahan berupa pematangan dan pembersihan lahan. pengambilan quarry (material bahan galian).3 Kualitas Udara Prakiraan Besar Dampak: Kegiatan kontruksi yang diperkirakan menimbulkan dampak terhadap kualitas udara adalah mobilisasi alat bahan. untuk komponen lingkungan kamtibmas ini harus dikelola. serta pembuanga taman dan areal bermain. taman dan areal bermain. Dampak pada kualitas udara berasal dari emisi 92 . areal parkir.2. 6.2 TAHAP KONTRUKSI 6.ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas penting. 6.

0 0.05 0.8 kg NO2.3 Prakiraan Kualitas Udara Pada Periode Kontruksi No 1 2 3 Gas Buang CO Nox Sox Kondis i Awal 0.5 0.0 0.1 0.1 0.000 M 0.18 1.68 400 M 0. 2. maka dengan melakukan referensi.0 0.2 0.0 0.11 0.1 Tingkat Dampak Penting 93 .03 0.08 Baku Mutu 20 0.61 0.0 0.2 Tabel 6.58 600 M 0.62 kg CO.11 0.0 3.2 3.13 3.03 Jarak Dari Sumber Pencemaran 200 M 0.12 kg Hidrocarbon (HC) dan 0. Berdasarkan penelitian. prakiraan kualitas udara pada periode kontruksi seperti disajikan pada tabel 6.ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas kendaraan mobilisasi material serta emisi dari peralatan yang digunakan pada kegiatan kontruksi.1 Jarak Dari Sumber Pencemaran 400 m 600 m 1. Tabel 6.1 0.6 0.200 m 0.7 m/sec) pada berbagai jarak dan sumber kegiatan disajikan pada tabel 6.03 0.23 3. 0. Perkiraan sebaran emisi gas buang pembakaran 1000 liter bahan bakar solar pada siang hari (kecepatan angin 1. untuk setiap pembakaran 1000 liter nahan kendaraan.0 0.2 Kriteria Dampak Besar Dan Penting Gas Buang Jarak Dari Sumber Pencemaran No Gas Buang 1 2 3 4 CO Nox Sox HC 200 m 0.1 0.000 m 1.011 0.0 0.6 0.21 0. akan dihasilkan emisi 17 kg SO2.0 0.0 Bila diasumsikan kegiatan kegiatan mobilisasi peralatan dan penggunaan peralatan pasar rakyat tebas mengkonsumsi 1000 liter solar perhari.3.03 0.

ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas - Jumlah manusia terkena dampak: kepadatan penduduk kelurahan desa tersebut 528 jiwa/km2.4 Kebisingan Prakiraan Besar Dampak Tingkat kebisingan di sekitar lokasi proyek 46 – 52 dBa memenuhi standar baku mutu. : No 1 2 Jenis Alat Berat Dump truck Dozzer Kebisinga n Puncak 7.2. 12 24 61 2 5 2 4 88 82 76 70 64 68 87. Adanya proyek akan dapat meningkatkan tingkat kebisingan di atas ambang mutu ambien.Sifat komulatif dampak: dampak tidak bersifat komulatif . selama tahap kontruksi adalah alat-alat berat dan truk-truk pengangkut material.7460. 6. 30. . pengambilan dan pengangkutan quarry.55101 82 71 65 77 70 88. terutama untuk kegiatan pembangunan pasar dan segal fasilitasnya. 1994. Tabel 6. Standar kebisingan di kawasan pasar berdasarkan keputusan MENLH No.6491 85 73 67 73 48 8 58 5059 5861 94 .8270.6 108 94 93- 107 10 3 3 Gradder 108 9497 Jarak Dari Sumber (Meter) 15. Kep-48/MENLH/11/1996 adalah 60 dBA.Berbalik atau tidaknya danmpak:dampak dapat dipulihkan Kesimpulan: termasuk dampak penting.4 Prakiraan besar dampak kebisingan menggunakan referensi dari Webbwe.maka jumlah manusia terkena dampak dalam radius - 1000 m dari lokasi proyek diperkirakan sekita 100 orang. Luas wilayah persebaaran diperkirakan sekitar 100 orang Luas dampak berlangsung: selama periode kontruksi. Intensitas dampak: prakiraan penurunan kualitas udara melampaui standar - baku mutu Banyaknya komponen lingkungan lain yang terkena dampak: penurunan kualitas udara mempunyai kemungkinan menimbulkab danpak turunan pada kesehatan masyarakat. Kegiatan yang diperkirakan akan meningkatkan kebisingan pengoperasian peralatan kontruksi. yang akan dikelola untuk meminimumkan atau mencegah dampak penurunan kualitas udara.

1 mg/L 95 . karena sebagian besar wilayah studi adalah pedataran dan sudah tertutup oleh permukaan penduduk dan jalan—jalan yang sudah beraspal.Berbalik atau tidaknya danmpak:dampak dapat dipulihkan Kesimpulan: termasuk dampak penting. berpotensi menimbulkan erosi (pada musim hujan) dan pada gilirannya berdampak pada kekeruhan air sungai. Tingkat Dampak Penting - Jumlah manusia terkena dampak: relatif sedikit Luas wilayah persebaaran: menikuti aliran sungai sampai radius 1000 m Luas dampak berlangsung: musim hujan periode kontruksi Intensitas dampak: peningkatan TSS tidak signifikan. yang berasal dari erosi.ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas Tingkat Dampak Penting - Jumlah manusia terkena dampak: kepadatan penduduk kelurahan desa tersebut 528 jiwa/km2.5 Kualitas Air Sungai Prakiraan Besar Dampak.Sifat komulatif dampak: dampak tidak bersifat komulatif . Besarnya erosi tanah di lokasi studi relatif kecil. hanya antara 0.2. Dampak pada kualitas air dapat berupa peningkatan residu tersuspensi – TSS. . Luas wilayah persebaaran diperkirakan sekitar 500 m dari lokasi proyek Luas dampak berlangsung: selama periode kontruksi.maka jumlah manusia terkena dampak dalam radius - 500 m dari lokasi proyek diperkirakan sekita 50 orang. yang akan dikelola untuk meminimumkan atau mencegah dampak penurunan peningkatan kebisingan 6. Intensitas dampak: prakiraan penurunan kualitas udara melampaui standar - baku mutu Banyaknya komponen lingkungan lain yang terkena dampak: penurunan kebisingan mempunyai kemungkinan menimbulkab danpak turunan pada keresahan dan kesehatan masyarakat. Penyiapan lahan yang berupa pembukaan lahan (penebangan pohon) dan rencana pengambilan material (sirtu) di lokasi quarry.

Pada saat demobilisasi peralatan.ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas - Banyaknya komponen lingkungan lain yang terkena dampak: peningkatan TSS mempunyai kemungkinan tidak menimbulkan danpak turunan. Dari ketiga kegiatan tersebut berpotensi menimbulkan dampak pada kebisingan. 6. menurunnya kecepatan kendaraan.1 mg/L Banyaknya komponen lingkungan lain yang terkena dampak: peningkatan TSS mempunyai kemungkinan tidak menimbulkan danpak turunanpada biota perairan . 96 . (3). (2) pada saat pelaksanaan pekerjaan karena bertambahnya volume kendaraan disekitar lokasi proyek akibat dari aktifitas kegiatan proyek yang menggunakan sarana dan prasarana penunjang dalam melaksanakan pekerjaan seperti alat berat dan kendaraan pengangkut bahan/material yang akan bergerak dari tempat pengambilan bahan/material.6 Kualitas Air Laut Prakiraan Besar Dampak: Kemungkinan penurunan kualitas air laut khususnya pada pertemuan dengan muara sungai dapat berupa peningkatan kekeruhan dan adanya ceceran minyak selama pelaksanaan kontruksi.2. keselamatan pengguna jalan dan juga memungkinkan untuk terjadinya kemacetan sesaat.Berbalik atau tidaknya danmpak:dampak dapat dipulihkan Kesimpulan: termasuk dampak tidak penting penting.7 Lalu Lintas Prakiraan Besar Dampak: Kegiatan kontruksi diperkirakan menimbulkan dampak terhadap arus lalulintas adalah (1) pada saat mobilisasi peralatan dan bahan.masuk area proyek menurunkan material. ruas jalan yang dilalui. .2. polusi udara.Sifat komulatif dampak: dampak tidak bersifat komulatif . 6. karena hanya sedikit TSS yang ada.Berbalik atau tidaknya danmpak:dampak dapat dipulihkan Kesimpulan: termasuk dampak tidak penting penting.Sifat komulatif dampak: dampak tidak bersifat komulatif . hanya antara 0. Tingkat dampak penting - Jumlah manusia terkena dampak: relatif sedikit Luas wilayah persebaaran: dalam wilayah perairan pelabuhan Luas dampak berlangsung: hanya pada periode kontruksi Intensitas dampak: peningkatan TSS tidak signifikan. dan pada saat kendaraan keluar.

Lama dampak berlangsung: selama periode kontruksi berlangsung Intensitas dampak: volume arus lalulintas akan meningkat pada jam-jam kerja 8 jam/hari (jam 09. Banyaknya komponen lingkungan lain yang terkena dampak adalah kebisingan dan kualitas udara pada areal tapak proyek dan disekitar lokasi pemukiman . yang akan dikelola untuk meminimumkan atau mencega terjadinya kecelakaan pengguna jalan dan terjadinya kemacetan sesaat. Ketiga aktifitas tersebut akan menimbulkan dampak pada kerusakan jalan yang menyebabkan dampak turunan pada kerusakan jalan yang menyebabkan dampak turunan berupa terganggunya kelancaran arus lalu lintas. Mobilisasi peralatan dan bahan (2) beroperasinya peralatan berat dan kendaraan pengangkut dalam menunjang kegiatan aktifitas proyek (3) pada saat demobilisasi peralatan.Berbalik atau tidak berbaliknya dampak. 6.Sifat komulatif dampak.8 Kerusakan Jalan Prakiraan Besar Dampak Kegiatan kontruksi diprakirakan menimbulkan dampak terhadap kerusakan jalan diakibatkan oleh bertambahnya volume dan beban lalulintas pada saat (1). maupun roda empat untuk kedua - arah dan penduduk yang bermukim di sepanjang jalan di sekitar lokasi proyek Luas wilayah persebaran dampak: dalam radius 1000 m. mulai dari tempat - pengambilan material sampai dengan lokasi tapak proyek.00 dan 10. dan meningkatnya polusi udara dan kebisingan. menurunnya tingkat keselamatan. Tingkat Penting Dampak: .Jumlah manusia terkena dampak: yaitu pengguna jalan saat melintasi area lokasi proyek berupa kendaraan roda dua. dampak tidak bersifat kumulatif .00) atau bertambah 20% dari - jumlah kendaraan yang melintas setiap jamnya. dampak dapat dipulihkan Kesimpulan: lalu lintas termasuk dampak penting.Jumlah manusia terkena dampak: yaitu pengguna jalan saat melintasi area lokasi proyek berupa kendaraan roda dua maupun kendaraan roda empat 490 (smp/jam) untuk kedua arah dan penduduk yang bermukiman disepanjang - jalan sekitar lokasi proyek Luas wilayah persebaran dampak: dalam radius 1000 m.00-11.00-10. 97 .2.ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas Tingkat Penting Dampak: . mulai dari tempat pengambilan material dampai dengan lokasi tapak proyek.

Lama dampak berlangsung: selama periode kontruksi dan berlanjut selama 25 - tahun pada periode operasi Intensitas dampak: peningkatan suhu udara oleh penebangan pohon menurut berbagai publikasi biasanya tidak signifikan. Tingkat Penting Dampak: .2.2. dan - dikonvensasi dengan adanya vegetasi pada pembuatan taman dan lahan parkir Sifat komulatif dampak: dampak tidak bersifat komulatif Berbalik atau tidak berbaliknya dampak: dampak dapat dipulihkan dengan revegetasi Kesimpulan: termasuk dampak tidak penting 6.ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas - Lama sampak berlangsung: selama periode kontruksi berlangsung Intensitas dampak: volume arus lalulintas akan meningkat pada jam-jam kerja Banyaknya komponen lingkungan lain yang terkena dampak: adalah kebisingan dan kualitas udara pada areal tapak proyek dan sekitar lokasi pemukiman. mengingat penduduk sekitar - proyek relatif jarang. Pada penyiapan lahan akan dilakukan penebangan pohon-pohon pada areal rencana pembangunan pasar terutama pada tapak proyek. dari jenis vegetasi yang ditemukan tidak terdapat jenis yang dilindungi.Sifat komulatif dampak: dampak tidak bersifat komulatif .10 Fauna Darat Prakiraan Besar Dampak: Kegiatan kontruksi yang di prakirakan menimbulkan dampak terhadap fauna darat baik hewan liar maupun hewan piaraan adalah penyiapan lahan yang dapat mengganggu habitan hewan. hal ini berpotensi menimbulkan dampak berupa kehilangan vegetasi. yang akan dikelola agar lapisan kontruksi tetap stabil dan fungsional. . untuk meminimumkan atau mencegah terjadinya kecelakaan dan penurunan kecepatan.Jumlah manusia terkena dampak hanya sediki. hanya sekitar 1-20C. Pada penyiapan lahan akan dilakukan penebangan pohon-pohon pada areal rencana pasar rakyat tebasterutama pada tapak proyek dan hal ini berpotensi menimbulkan dampak berupa gangguan 98 .9 Vegetasi Darat Prakiraan Besar Dampak Kegiatan kontruksi yang diprakirakan menimbulkan dampak terhadap vegetasi darat adalah penyiapan lahan.Berbalik atau tidaknya berbalik dampak: dampa dapat dipulihkan Kesimpulan: kerusakan jalan termasuk dampak penting. 6.

Jika komunitas terumbu karang mengalami gangguan. mengingat penduduk sekitar - proyek relatif jarang.2. bentos. bukan hutam alam. yang menimbulkan dampak turunan terhadap kualitas air laut. 99 . Luas wilayah persebaran dampak hanya di lokasi proyek sekitar 4. yang menjadi bagian dari mata rantai energi pada ekosistem laut. maka kehilangan vegetasi akibat penyiapan lahan tidak menimbulkan dampak turunan terhadap fauna. gangguan kualitas air oleh berbagai aktivitas pada saat kontruksi akan berdampak lanjut pada plankton dan bentos. Dari sejumlah aktivitas kontruksi tersebut. dan dapat berdampak lanjut terhadap kelimpahan dan jenis-jenis ikan yang akan tertangkap oleh nelayan. maka akan berdampak lanjut kepada populasi dan keragaman ikan. umumnya mengakibatkan dampak terhadap komposisi (jumlah). pembangunan gedung pasar dan fasilitas penunjangnya. karena lokasi proyek bukan areal penggembalaan.0 Ha Lama dampak berlangsung: selama periode kontruksi dan berlanjut selama 25 - tahun pada periode operasi Intensitas dampak: penyiapan lahan dengan cara melakukan pemotongan pohon dan membersihkan dari berbagai jenis vegetasi berlangsung pada saat kontruksi dan berlanjut pada periode pengoperasian pasar akan menghilangkan habitat alami fauna yang saat ini memanfaatkan areal rencana lokasi proyek tidak menimbulkan stres pada fauna karena luas lahan yang mengalami perubahan relatif kecil dan fauna dapat bermigrasi pada daerah - sekitarnya.Jumlah manusia terkena dampak hanya sediki.11 Biota Laut Prakiraan Besar Dampak Kegiatan kontruksi yang diperkirakan menimbulkan dampak terhadap biota laut (plankton. terumbu karang dan ikan) adalah penyiapan lahan. Sifat komulatif dampak: dampak tidak bersifat komulatif Berbalik atau tidak berbaliknya dampak: dampak dapat dipulihkan dengan revegetasi Kesimpulan: termasuk dampak tidak penting 6. Namun karena lokasi proyek adalah kebun campuran. bahkan dapat memusnahkan terumbu karang.ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas habitat fauna liar. kelipahan dan keragaman biota perairan. Tingkat penting dampak . termasuk hewan-hewan peliharaan.

Sifat komulatif dampak: dampak tidak bersifat komulatif . Banyaknya komponen lingkungan lain yang terkena dampak: gangguan biota perairan akan berdampak lanjut terhadap jumlah tangkapan nelayan . Tingkat Penting Dampak 100 . dan sarana penunjangnya menimbulkan dampak terhadap kualitas air laut dan berdampak lanjut terhadap terumbu karang. terdapat beberapa kelompok - nelayan.ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas Tingkat Penting Dampak . kegiatan kontruksi yang diperkirakan menimbulkan dampak terhadap biota laut (terumbu karang) adalah penyiapan lahan. yang menjadi bagian dari mata rantai energi pada ekosistem laut.2. maka akan berdampak lanjut pada populasi dari keanekaragaman ikan. Luas wilayah persebaran dampak sekitar 1000 meter ke arah laut dari lokasi - proyek Lama dampak berlangsung: selama periode kontruksi dan berlanjut selama 25 - tahun pada periode operasi Intensitas dampak: peningkatan parikel tersuspensi pada perairan laut akibat masuknya sedimen dan material yang digunakan.12 Terumbu Karang Prakiraan Besar Dampak: Dampak terhadap terumbu karang merupakan dampak turunan dari penurunan kualitas air laut. Jika komunitas tertentu karang mengalami gangguan.Jumlah manusia terkena dampak: cukup banyak. Akan berdampak terhadap kelimpahan terumbu karang. yang melakukan penangkapan ikan disekitar wilayah studi.Berbalik atau tidak berbaliknya dampak: dampak dapat dipulihkan Kesimpulan: termasuk dampak penting karena dampak turunan akan menyebabkan keresahan terhadap nelayan 6. Adanya limbah yang terbuang masuk ke perairan laut dapat berlangsung terus meneerus selama - beroperasi. yang diperkirakan terjadi akibat aktivitas pada pase kontruksi dan pasca kontruksi. pembangunan gedung. dan dapat berdampak lanjut terhadap kelimpahan dan jenis-jenis ikan yang akan tertangkap oleh nelayan.

Dengan selesainya aktivitas kegiatan pada tahap kontruksi diperkirakan akan 101 . kebisingan kerusakan jalan dan pencemaran udara. pematangan dan pembersihan lahan. pembangunan gedung pasar. pematangan dan pembersihan lahan.Sifat komulatif dampak: dampak tidak bersifat komulatif . 6. pembangunan gedung pasar. pembuatan dan pengoperasian base camp. Pematangan dan pembersihan lahan. . terdapat beberapa kelompok - nelayan. Pembangunan jalan. pembangunan taman dan areal bermain. Kesimpulan: termasuk dampak penting karena dampak turunan akan menyebabkan pendapatan nelayan dapat menurun. Pembangunan instalasi air bersih dan kotor serta pemasangan instalasi listrik. pembangunan drainase. Persepsi masyarakat terhadap mobilisasi bahan dan alat berkaitan dengan mobilisasi bahan dan alat. kemacetan.ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas - Jumlah manusia terkena dampak: cukup banyak. pembuatan dan pengoperasian base camp. Pembangunan areal parkir.Berbalik atau tidak berbaliknya dampak: dampak dapat dipulihkan. yang melakukan penangkapan ikan disekitar wilayah studi Luas wilayah persebaran dampak sekitar 1000 meter ke arah laut dari lokasi - proyek Lama dampak berlangsung: selama periode kontruksi dan berlanjut selama 25 - tahun pada periode operasi Intensitas dampak:peningkatan partikel tersuspensi pada perairan laut akibat - masuknya sedimen dari material yang digunakan.2. Penerimaan tenaga kerja.13 Persepsi Masyarakat Prakiraan Besar Dampak Kegiatan kontruksi rencana pembangunan pasar ssentral yang diperkirakan menimbulkan dampak terhadap persepsi masyarakat adalah aktivitas proyek yang berkaitan dengan mobilisasi bahan dan alat. jumlah dan jenis-jenis ikan tangkapan nelayan. Pembangunan jalan. Pembanguna fasilitas toilet. pembangunan fasilitas ibadah. Banyaknya komponen lingkungan lain yang terkena dampak: gangguan terumbu karang akan berdampakpada komponen lingkunagn lain dapat terganggu seperti jenis dan kelimpahan ikan. penerimaan tenaga kerja. Persepsi masyarakat terhadap demobilisasi tenaga kerja. Diperkirakan menimbulkan dampak turunan pada keresahan sebagai akibat meningkatnya arus lalu lintas. pembangunan fasilitas ibadah.

ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas

menimbulkan dampak beruap keresahan, karena sumber mata pencaharian
masyarakat menjadi hilang.
Tingkat Penting Dampak:
- Jumlah Manusia Yang Terkena Dampak:
o Penerimaan tenaga kerja. Diperkirakan jumlah manusia yang terkena
dampak adalah masyarakat yang berumur 15 tahun keatas.
o Mobilisasi bahan dan alat. Diperkirakan jumlah manusia yang terkena
dampak adalah seluruh komponen masyarakat, termasuk didalamnya 50100 orang yang direkrut sebagai tenaga kerja langsung dan kelompok
masyarakat lainnya yang wilayahnya bersentuhan dengan proses
mobilisasi bahan dan peralatan
o Demobilisasi tenaga kerja. Diperkirakan jumlah manusia yang terkena
dampak adalah secara langsung 50 – 100 orang dan secara tidak langsung
adalah

kelompok

masyarakat

yang

bergerak

dalam

pengadaan

bahan/material berupa: semen, pasir, kerikil, batu tulang, kayu dan batu
bata yang sebelumnya aktivitas kegiatannya berhubungan dengan aktivitas
-

kegiatannya berhubungan dengan aktivitas proyek.
Luas wilayah persebaran dampak: secara umum diperkirakan akan mencakup

-

semua wilayah kecamatan dan secara khusus akan mencakup 6 desa
Lama dampak berlangsung: diperkirakan akan berlangsung selama periode

-

kontruksi
Intensitas dampak: diperkirakan berpotensi menimbulkan persepsi positif dan
negatif terhadap penerimaan tenaga kerja dan persepsi negatif terhadap

-

mobilisasi bahan/peralatan dan demobilisasi tenaga kerja
Banyaknya komponen lingkungan lain yang akan terkena dampak :
diperkirakan komponen lingkungan lain yang akan terkena dampak turunan

-

dari persepsi masyarakat adalah keresahan.
Sifat kumulatif dampak: dampak bersifat kumulatif
Berbalik atau tidak berbaliknya dampak: dampak yang timbul karena adanya
kegiatan kontruksi pada persepsi dapat dipulihkan.

Kesimpulan: berdasarkan kriteria yang telah diuraikan di atas maka dapat
disimpulkan bahwa dampak aktivitas kontruksi pada persepsi termaasuk dampak
penting terutama pada kegiatan penerimaan tenaga kerja dan mobilisasi bahan
dan peralatan.

102

ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas

6.2.14 Kesempatan Kerja
Prakiraan Besar Dampak:
Kegiatan kontruksi rencana pembanguna pasar rakyat tebasyang
diperkirakan menimbulkan dampak terhadap kesempatan tenaga kerja.
Penerimaan tenaga kerja untuk pembangunan pasar rakyat tebasdiperkirakan
akan memberi kesempatan kerja dan berusaha kepada masyarakat disekitar
proyek untuk menjadi tenaga kerja dan berusaha pada setiap spesifikasi kegiatan
yang akan dilakukan pada tahap kontruksi, dengan memperlihatkan tingkat
kebutuhan jumlah tenaga kerja, keahlian, pendidikan dan keterampilan untuk
masing-masing kegiatan. Kegiatan-kegiatan yang diperkirakan membuka
kesempatan keja dan berusaha kepada masyarakat adalah mobilisasi bahan dan
alat, penerimaan tenaga kerja, pembuatan dan pengoperasian base camp,
pematangan dan pembersihan lahan, pembuatan gedung paasir, pembangunan
tempat ibadah, diperkirakan jumlah tenaga kerja yang dibutuhkan untuk sebagai
tenaga kerja langsung sekitar 50-100 orang
Tingkat Penting Dampak:
-

Jumlah manusia terkena dampak: diperkirakan jumlah manusia yang terkena

dampak adalah sebagai berikut:
o Kelompok umur usia produktif sebesar 3.018 orang di kec.
o Angkatan kerja yang tersedia sebesar 8.535 orang
o Angkatan kerja yang menganggur sebesar 2.004 orang
o Jumlah pekerja yang tersedia sebesar 6.531 orang
- Luas wilayah persebaran dampak: secara umu diperkirakan akan mencakup
-

seluruh kecamatan dan secara khusus mencakup seluruh kecamatan
Intensitas dampak: diperkirakan berpotensi menimbulkan persepsi positif dan

-

negatif
Banyaknya komponen lingkungan lain yang terkena dampak: diperkirakan
komponen lingkungan lain yang akan terkena turunan dampak dari
kesempatan kerja adalah persepsi, keresahan, mata pencaharian, kamtibmas,

-

dan pendapatan.
Sifat komulitatif dampak : dampak bersifat kumulatif
Berbalik atau tidak berbaliknya dampak: dampak yang ditimbulkan karena
adanya kegiatan kontruksi pada persepsi dapat dipulihkan.

103

ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas

Kesimpulan : berdasarkan uraian diatas maka dapat disimpulkan bahwa aktivitas
kontruksi pada kesempatan kerja termasuk dampak penting terutama yang
berkaitan dengan pemberian skala prioritas kepada masyarakat disekitar lokasi
proyek untuk direkrut sesuai dengan speksifikasi kebutuhan proyek dan
ketersediaan sumberdaya manusia masyarakat.
6.2.15 Keresahan
Prakiraan Besar Dampak:
Kegiatan kontrusi rencana pembangunan pasar rakyat tebasyang
diprakirakan menimbulkan dampak terhadap keresahan masyarakay adalah
aktivitas proyek yang berkaitan dengan penerimaan tenaga kerja dan
demobilisasi tenaga kerja.Keresahan masyarakat terhadap penerimaan tenaga
kerja berkaitan denegan peluang dan jumlah tenaga kerja yang akan diterima
oleh proyek dari masyarakat yang berada disekitar lokasi proyek. Diperkirakan,
semakin banyak tenaga kerja yang diterima diluar masyarakat disekitar semakin
tinggi.
Keresahan masyarakat terhadap demobilisasi tenaga kerja, berkaitan
dengan hilangnya sumber mata pencaharian masyarakat dari yang sebelumnya
berasal dari aktivitas proyek pada tahap kontruksi.
Tingkat Penting Dampak:
-

Jumlah manusia terkena dampak:
o Penerimaan tenaga kerja, diperkirakan jumlah manusia yang terkena
dampak adalah masyarakat yang berumur 15 tahun keatas.
o Demobilisasi tenaga kerja diperkirakan jumlah manusia yang terkena
dampak adalah secara langsung 50 – 100 orang dan secara tidak langsung
adalah

kelompok

masyarakat

yang

bergerak

dalam

pengadaan

bahan/materia berupa: semen, pasir, kerikil, batu, baja tulangan, kayu dan
batu bata, yang sebelumnya aktiivitas kegiatannya berhubungan dengan
aktivitas proyek.

104

gangguan kamtibmas kaitannya dengan penerimaan tenaga kerja akan terjadi jika proses penerimaan tenaga kerja mengabaikan harapan masyarakat disekitar lokasi proyek untuk diberi prioritas utama sebagai tenaga kerja berdasarkan ketersediaannya sumber daya manusia. Lama dampak berlangsung. Diperkirakan. gangguan kamtibmas disekitar lokasi proyek hingga studi ANDAL dilakukan tidak ada yang signifikan atau yang berskala besar. Gangguan kamtibmas yang terjadi pada umumnya berkaitan dengan kenakalan remaja.ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas - Luas wilayah persebaran dampak : secara umu diperkirakan akan mencakup semua wilayah kecamatan tersebut dan secara khusus akan mencakup 6 - desa/kelurahan.16 Kamtibmas Prakiraan Besar Dampak: Kegiatan kontruksi rencana pembangunan pasar rakyat tebasyang diperkirakan menimbulkan dampak terhadap kamtibmas adalah aktivitas proyek yang berkaitan dengan penerimaan tenaga kerja.secara umum berdasarkan hasil FGD. pendapatan dan kamtibmas dan estetika. diperkirakan akan berlangsung selama periode - konstruksi. Intensitas dampak: diperkirakan berpotensi menimbulkan persepsi negatif dan - meningkatnya jumlah pengangguran akibat demobilisasi tenaga kerja. 6.2. Sifat komulatif dampak: dampak bersifat kumulatif Berbalik atau tidak berbaliknya dampak: dampak yang timbul karena adanya kegiatan kontruksi pada persepsi dapat dipulihkan Kesimpulan: berdasarkan kriteria yang telah diuraikan diatas maka dapat disimpulkan bahwa dampak aktivitas kontrusi pada keresahan termasuk dampak penting. Banyaknya komponen lingkungan lain yang terkena dampak: diperkirakan komponen lingkungan lain yang akan terkena turunan dampak dari keresahan - adalah persepsi. 105 .

diperkirakan jumlah - manusia terkena dampak dari potensi gangguan kamtibmas 2. pembangunan fasilitas toilet.ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas Tingkat Penting Dampak: - Jumlah manusia terkena dampak : secara langsung. Terjadinya penerimaan tenaga kerja pada ktivitas kontruksi seperti. dan pemerintah yang pada - akhirnya berpotensi mengganggu aktivitas proyek secara keseluruhan. Luas wilayah persebaran dampak: secara umum diperkirakan akan mencakup - 6 desa. pembangunan gedung pasar. pematangan dan pembersihan lahan.17 Kesempatan Berusaha Prakiraan Besar Dampak: Kegiatan kontruksi rencana pembangunan pasar seentral yang diperkirakan menimbulkan dampak terhadap mata pencaharian adalah aktivitas proyek yang berkaitan dengan penerimaan tenaga kerja dan demobilisasi tenaga kerja. pembangunan fasilitas ibadah. Sifat kumulatif dampak: dampak bersifat kumulatif Berbalik atau tidak berbaliknya dampak: dampak yang timbul karena adanya kegiatan kontruksi pada persepsi dapat dipulihkan Kesimpulan: Berdasarkan 7 kriteria yang telah di uraikan di atas maka dapat di simpulkan bahwa dampak aktivitas kontruksi pada kamtibmas termasuk dampak penting 6. Lama dampak berlangsung: diperkirakan akan berlangsung selama periode - kontruksi Intensitas dampak: diperkirakan berpotensi menimbulkan presepsi negatif dan masyarakat terhadap keberadaan proyek dan potensi konflik antara masyarakat dilokasi proyek dengan pihak proyek. 106 . pembangunan drainase.276 orang.2. Banyaknya komponen lingkungan lain yang terkena dampak: diperkirakan komponen lingkungan lain yang akan terkena turunan dampak dari - kamtibmas adalah persepsi dan keresahan. pembangunan jalan. pembangunan taman dan areal bermain. pembangunan instalasi air bersih dan kotor serta pemasangan listrik. pembuatan dan pengoperasian base camp. pembangunan areal parkir.

walaupun konsentrasi umum masyarakat dilokasi studi pada umumnya. Tingkat Penting Dampak: .18 Pendapatan Masyarakat Prakiraan Besar Dampak: Kegiatan kontruksi rencana pembangunan pasar rakyat tebas kabupaten sambas diprakirakan menimbulkann dampak terhadap pendapatan. Diperkirakan pendapatan masyarakat akan mengalami tambahan pendapatan ketika masyarakat diterima sebagai tenaga kerja dan melakukan aktivitas di tahap kontruksi.ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas Berimplikasi terhadap terbukanya akses masyarakat untuk berusaha pekerjaan sebagai salah satu sumber mata pencaharian. dan bersifat - negatif akibat demobilisasi tenaga kerja. Berdasarkan data. diperkirakan jumlah manusia terkena dampak dari kesempatan - berusaha adalah masyarakat yang berumur 15 tahun ke atas. keresahan dan pendapatan Sifat kumulatif dampak: dampak bersifat kumulatif Bebalik atau tidak berbaliknya dampak: dampak yang timbul karena adanya kegiatan kontrusi pada persepsi dapat dipulihkan Kesimpulan: berdasarkan kriteria yang telah diuraikan diatas maka dapat disimpulkan bahwa dampak aktivitas kontruksi pada mata pencaharian termasuk dampak penting. Lama dampak berlangsung : diperkirakan akan berlangsung selama periode - konstruksi Intensitas dampak: diperkirakan berpotensi menimbulkan persepsi positif dengan adanya sumber mata pencaharian baru bagi masyarakat.Jumlah manusia terkena dampak: Secara langsung.2. Luas wilayah persebaran dampak: secara umum diperkirakan akan mencakup - semua wilayah kecamatan dan secara khusus mencakup 6 desa/kelurahan. dan demobilisasi tenaga kerja. Banyaknya komponen lingkungan lain yang terkena dampak: diperkirakan komponen lingkungan lain yang akan terkena turunan dampak dan keresahan - adalah persepsi.pada komponen demobilisasi tenaga 107 . Masyarakat adalah aktifitas proyek yang berkaitan dengan penerimaan tenaga kerja. 6.

Banyaknya komponen lingkungan lain yang terkena dampak: diperkirakan komponen lingkungan lain yang akan terkena turunan dampak dari mata - pencaharian adalah persepsi. Aktivitas proyek diperkirakan berpotensi akan menurunkan kualitas kesehatan masyarakat akibat perubahan kualitas udara dengan meningkatnya partikel debu dan gas buangan kendaraan saat aktivitasi 108 .19 Kesehatan masyarakat Kegiatan kontruksi rencana pembangunan pasar yang diperkirakan menimbulkan dampak terhadap kesehatan masyarakat adalah aktivitas proyek yang berkaitan dengan mobilisasi bahan dan alat. keresahan dan kamtibmas. Lama dampak berlangsung: diperkirakan akan berlangsung selama periode - kontruksi Intensitas dampak: diperkirakan berpotensi menimbulkan persepsi positif denganadanya tambahan pendapatan dari aktifitas proyek dan bersifat negatif - akibat demobilisasi tenaga kerja.2. Sifat kumulatif dampak: dampak bersifat kmulatif Berbalik atau tidak berbaliknya dampak.ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas kerja berkaitan dengan hilangnya sumber tambahan pendapatan dari masyarakat dan yang sebelumnya berasal dari aktivitas proyek pada tahap kontruksi. yaitu 50 – 100 orang Luas wilayah persebaran dampak: secara umum diperkirakan akan mencakup semua wilayah kecamatan dan secara khusus akan mencakup 6 - desa/kelurahan. Kesimpulan: berdasarkan kriteria yang telah diuraikan diatas dapat disimpulkan bahwa dampak aktivitas kontruksi pada pendapatan masyarakat termasuk dampak penting 6. dampak yang timbul karena adanya kegiatan kontruki pada pendapatan dapat dipulihkan. Tingkat Penting Dampak: - Jumlah manusia terkena dampak: diperlukan jumlah manusia yang terkena dampak komponen lingkungan pendapatan adalah sejumlah tenaga kerja di - terima. pematangan dan pembersihan lahan serta seluruh kegiatan pada tahap kontruksi termaasuk pengambilan material di lokasi quarry.

ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas proyek dilakukan. Beberapa jenis penyakit yang potensi menerima dampak adalah penyakit ISPA.3 TAHAP PASCA KONSTRUKSI 6. Tingkat Penting Dampak . berupa pengoperasian pasar.3. kegiatatan perbengkelan dan kegiatan pembakaran sampah di sekitar pasar berupa Emisi NOх dan Coх. Tingkat Penting Dampak: - Jumlah manusia terkena dampak: jumlah penduduk pada 2 desa di sekitar lokasi proyek (desa bambalemo dan kampal) pada saat ini sebesar 3. Lama dampak berlangsung: diperkirakan akan berlangsung selama masa - kontruksi Intensitas dampak: diperkirakan potensial meningkatkan jumlah penderita - penyakit ISPA. Pneumonia dan Diare. Kegiataan pada pasca konstruksi. Pneumonia dan diare Banyaknya komponen lingkungan lain yang terkena dampak: diperkirakan komponen lain yang akan terkena turunan dampak dari kesehatan adalah - persepsi dan keresahan Sifat kumulatif dampak: dampak bersifat komulatif Berbalik atau tidak berbaliknya dampak yangtimbul karena adanya kegiatan kontruksi pada kesehatan dapat dipulihkan Kesimpulan. 109 . taman dan lahan parkir akan menimulkan gas buangan dari kendaraan yang hilir mudik. Diperkirakan jumlah - penduduk yang terkena dampak dalam radius 1000 m2 sebanyak 463 jiwa. Luas wilayah persebaran dampak: diperkirakan sebaran dampak meliputi 2 - desa. Dari uraian diatas maka dapat disimpulkan bahwa dampak aktivitas kontruksi pada kesehatan masyarakat termasuk dampak penting untuk dikelola.990 orang dengan jumlah keluarga sebanyak 798 KK.1 Kualitas Udara Prakiraan Besar Dampak . 6.

Luas wilayah persebaran dampak : Dalam radius 1000 m dari lokasi pasar Lama dampak berlangsung . Termasuk dampak penting yang akan dikelola untuk meminimumkan atau mencegah dampak penurunan kualitas udara. Kegiatan yang diperkirakan akan meningkatkan kebisingan selama tahap pasca kontruksi adalah aktivitas pedagang elektronik dan kaset dan CD. 6. Kep-48/MENLH/11/1996 adalah 60 Dba. Dampak bersifat komulatif pascakontruksi untuk - jangka waktu lama. Kesimpulan . Lama dampak berlangsung. 110 . Standar kebisingan dikasawan pasar berdasarkan Keputusan MENLH No. Dampak dapat dipulihkan melalui kontrol emisi kendaraan setiap periode waktu tertentu (seklai dalam 6 bulan). Banyaknya komponen lingkungan lain yang terkena dampak . Kepadatan penduduk 528 jiwa/km². Sifat komulatif dampak . Prakiraan penurunan kualitas udara melampaui standar - baku mutu karena intensitasnya tinggi dari aktivitas kendaraan. Berbalik atau tidak berbaliknya dampak . Tingkat kebisingan disekitar lokasi proyek 46 – 52 Dba memenuhi standar baku mutu. Prakiraan peningkatan kebisingan akan melampaui standar baku mutu. . para pedagang dan pembeli setiap harinya maka jumlah manusia terkena dampak dalam radius 500 m dari lokasi proyek diprakirakan sekitar tidak kurang dari - 500 orang.Jumlah manusia terkena dampak . Luas wilyah persebaran dampak. Selama periode pasca kontruksi (jangka waktu - yang cukup lama). Penurunan kualitas udara mempunyai kemungkinan menimbulkan dampak turunan pada - kesehatan masyarakat. aktivitas dan perbengkelan. Adanya proyek akan dapat meningkatkan tingkat kebisingan di atas ambang mutu ambien. Selama periode pasca konstruksi.3. Tingkat Penting Dampak .ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas - Jumlah manusia terkena dampak . Dalam radius 500 m dari lokasi proyek. Kepadatan penduduk 528 jiwa/km². Intensitas dampak. Intensitas Dampak . Maka jumlah manusia terkena dampak dalm radius 1000 m dari loksi diprakirakan - sekitar 100 orang.2 Kebisingan Prakiraan Besar Dampak .

Lama dampak berlangsung . Air sungai berpotensi untuk menerima limbah cair (lechate) maupun limbah padat akibat aktivitas yang timbul akibat pengoperasian pasar santrai. Dampak dapat dipulihkan.Sifat komulatif dampak . Penurunan kualitas air tanah dimungkinkan bisa menurunkan oksigen terlarut.Intensitas dampak . .Luas wilayah persebaran dampak . Termasuk dampak penting yang akan dikelola untuk meminimumkan atau mencegah dampat turunannya. . dampak tidak bersifat komulatif.Jumlah manusia terkena dampak .Berbalik atau tidak sebaliknya dampak . Penurunan kualitas air tanah menimbulkan dampak turunan berupa kesehatan masyarakat dan kesehatan. . nitrit.3.ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas - Banyaknya komponen lingkungan lain yang terkena dampak . peningkatan zat minyak dan lemak. 111 . 6. Relatif besar Banyaknya kompnen lingkungan lain yang terkena dampak . nitrat.Banyaknya komponen lingkungan lain yang terkena dampak . 6. dampak dapat dipulihkan. Penurunan oksigen terlarut diperkirakan tidak signifikan . Termasuk dampak penting.3. Ph. Air sungai berpotensi untuk menerima limbah cair (lechate) dari aktivitas manusia dipasar maupun dari limbah (terutama pada musim hujan)akibat aktivitas yang timbul akibat pengoperasian pasar sentral.Berbalik atau tidak berbaliknya dampak .4 Kualiatas Air Tanah Prakiraan Besar Dampak. Selama periode operasi . Periode operasi (pacsa konstruksi) Intensitas dampak .Sifat komulatif dampak . .Jumlah manusia terkena dampak . . Relatif sedikit. Penurunan oksigen terlarut menimbulkan dampak turunan pada biota perairan. ± 500 m dari pasar sentral Lama dampak berlangsung . Tidak bersifat komulatif . Kesimpulan .3 Kualitas Air Sungai Prakiraan Besar Dampak. Tingkat Penting Dampak . Kesimpulan . Luas wilayah persebaran dampak . Relatif sedikit . Peningkatan kebisingn diprakirakan menimbulkan dampak turunan pada keresahan masyarakat dan kesehatan masyarakat. hanya yang menggunakan - air tanah disekitar pasar sentral. Penurunan kualitas air sungai dimungkinkan bisa menurunkan oksigen terlarut Ph maupun parameter lainnya. Dalam wilayah perairan . Tingkat Penting Dampak.

Termasuk dampak penting. dampak tidak bersifat kumulatif. Cukup banyak. 6. .3.ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas - Sifat komulatif . 6. Tingkat Penting Dampak . Kemungkinan peningkatan masuknya sampah ke laut - diprakirakan cukup signifikan. sekitar 1000 m ke arah laut dari lokasi - proyek.Sifat kumulatif dampak . selama periode 25 tahun periode operasi Intensitas dampak . barang dan kendaraan ke lokasi 112 . terdapat kelompok- - kelompok nelayan Luas wilayah persebaran dampak .3. Dampak penurunan kualitas air laut ini mengakibatkan penurunan biota air laut beberapa radius dari pinggir pantai. penurunan hasil tangkapan ikan (penurunan pendapatan nelayan) yang akhirnya dapat menimbulkan keresahan dan gangguan kamtibmas. - Jumlah manusia terkena dampak . . Lama dampak berlangsung . Tahap operasi diperkirakan akan menimbulkan dampak terhadap arus lalu lintas disebabkan bertambahnya jumla kepemilikan kendaraan dari tahun ke tahun yang dapat diprediksi sesuai tingkat pertumbuhan kendaraan dan juga diakibatkan berubahnya fungsi tata guna lahan akibat berfungsinya pasar sentral yang cendrung akan menarik pergerakan orang. Lingkungan lain yang terkena dampak .Berbalik atau tidak berbaliknya dampak . Kesimpulan . dampak dapat dipulihkan.5 Kualitas Air Laut Prakiraan Besar Dampak Pengoperasian Pasar Sentral akan menyebabkan limbah padat dan cair akan mencemari lingkungan perairan terutama penduduk yang beraktivitas disekitar pantai. Kesimpulan . Bersifat kumulatif Berbalik atau tidak sebaliknya dampak . Termasuk dampak penting. Dampak bisa berbalik terutama pada musim hujan.6 Lalu Lintas Prakiraan Besar Dampak .

Banyaknya komponen lingkungan lain yang terkena dampak .Berbalik atau tidak berbaliknya dampak . komposisi akan berubah tidak sepert pada saat kondisi eksisting sebelum pelaksanaan fisik - dilaksanakan. Dampak dapat dipulihkan. polusi udar dan kemacetan. Terjadi peningkatan arus lalu lintas. Prediksi derajat - kejenuhan selama periode operasi 25 tahun kedepan meningkat. Selama periode operasi ±25 tahun. Kesimpulan . Prediksi jumlah kendaraan yang akan melintasi jalan utama di sekitar lokasi protek selama periode operasi 25 tahun kedepan dapat meningkat. Intensitas dampak . kebisingan. Lalu lintas termasuk dampak tidak penting. . Luas wilayah persebaran dampak . . karena bertambahnya jumlah kendaraan sudah sesuai dengan peruntukan kawasan berdasarkan Rencana Tata Ruang 6.Jumlah manusia terkena dampak . Sedikit.Siat kumulatif dampak .3. Sekitar lokasi pasar dengan radius terjauh - ± 1000 m Lama dampak berlangsung .ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas tersebut. yaitu pengguna jalan yang menggunakan kendaraan pada sat melintasi area lokasi proyek dan penduduk yang bermukim di sepanjang jalan di sekitar lokasi proyek. Dampak yang berpotensi ditimbulkan pada tahap ini adalah penurunan kecepatan. Tingkat Penting Dampak . Tingkat peting dampak: 113 . selain itu berubahnya fungsi tata guna lahan akan menambah jumlah tarikan pergerakan yang menuju pada daerah/lokasi tersebut. Kebisingan dan kualitas udara pada areal tapak proyek dan di sekitar lokasi permukiman. Dampak tidak bersifat kumulatif .7 kerusakan jalan Prakiraan besar dampak: Tahap operasi diprakirakan akan menimbulkan dampak terhadap kerusakan jalan disebabkan bertambahnya beban dan jumlah arus lalulintas berdasarkan tingkat pertumbuhan kendaraan.

mulai dari awal - lokasi proyek dan akhir dari lokasi proyek. maka total limbah cair yang dihasilkan 30. diprakirakan berasal dari aktivitas manusia di lokasi pasar rakyat tebasdan sekitarnya.ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas - Jumlah manusia terkena dampak: yaitu pengguna jalan yang menggunakan kendaraan pada saat melintasi area lokasi proyek.000 s/d 50. Peningkatan limbah cair akan berdampak pada parameter baku mutu limbah cair seperti pH. perbengkelan. BOD. dengan assumsi bahwa setiap hari jumlah orang yang menghasilkan limbah cair yang dihasilkan per orang per hari 100 L/orang/hari. dan MCK. Banyaknya komponen lingkungan lain yang terkena dampak: adalah kebisingan dan kualitas udara pada areal tapak proyek dan sekitar lokasi - pemukiman. serta dampak ikutannya pada penurunan kualitas udara (akan menimbulkan bau yang tidak sedap). Sifat komulatif dampak: dampak tidak bersifat komulatif Berbalik atau tidak berbaliknya dampak: dampak dapat dipulihkan Kesimpulan : kerusakan jalan termasuk dampak penting. Lama dampak berlangsung: selama periode operasi 25 tahun. Prakiraan besar dampak limbah cair setiap harinya tidak kurang dari 30. 6.8 peningkatan limbah cair Prakiraan Besar Dampak: Peningkatan limbah cair pada tahap pasca kontruksi. karena sudah termasuk bagian dari pemeliharaan rutin. TSS. Tingkat Penting Dampak: 114 . Luas wilayah persebaran dampak: dalam radius 1000 m. daging. minyak dan lemak.000 L/hari.3.000 L/hari. terutama dari kegiatan pedagang ikan. dan penduduk yang - bermukim di sepanjang jalan di sekitar lokasi proyek. dan peningkatan kontruksi jalan pada saat nilai struktural jalan mengalami penurunan. Intensitas dampak: bertambahnya beban dan volume arus lalu lintas akan - merusak kontruksi jalan.000 – 50. perbaikan berkala.

bahkan penduduk yang bermukim di tepi pantai. biota perairan. bahkan bisa lebih jauh bila limbah sudah masukke dalam - wilayah perairan laut.9 Peningkatan Limbah Padat Prakiraan Besar Dampak: Peningkatan limbah padat pada tahap pasca kontruksi. Peningkatan limbah padat. diprakirakan berasal dari aktivitas manusia dilokasi pasar rakyat tebasdan sekitarnya. 6. para - pedagang. Lama dampak berlangsung: lama selama periode operasi (pasca konstruksi) Intensitas dampak: relatif besar 115 . perbengkelan. para - pedagang dan pembeli. relatif besar terutama masyarakat. Luas wilayah persebaran dampak: diprakirakan hingga radius 1 km dari - lokasi pasar. dengan assumsi bahwa setiap hari pedagang (200-500 orang) menghasilkan sampah 4 kg/orang/hari. Lama dampak berlangsung: lama selama periode operasi (pasca kontruksi). Luas wilayah persebaran dampak: diprakirakan hingga radius 1 km dari lokasi pasar. dan sebagainya. kesehatan masyarakat. Kesimpulan: termasuk dampak penting. Tingkat Penting Dampak: - Jumlah manusia terkena dampak: relatif besar terutama masyarakat. dan pembeli. baik sampah organik maupun non organik diprakirakan tidak kurang dari 800 s/d 1000 kg/hari. bahan pada masyarakat yang bermukimdi tepi pantai. Intensitas dampak: relatif besar Banyaknya komponen lingkungan lain yang terkena dampak: dampak dari peningkatan limbah cair akan berdampak pula penurunan kualitas air dan - udara. Luas wilayah persebaran dampak: diprakirakan hingga radius 1 km dari lokasi pasar. Sifat kumulatif dampak: bersifat kumulatif Berbalik atau tidaknya berbaliknya dampak: dampak dapat berbalik.ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas - Jumlah manusia terkena dampak. keresahan dan sebagainya. bahkan bisa lebih jauh bila limbah sudah masuk ke dalam - wilayah perairan laut.3. masyarakat di tepi pantai. Terutama dari kegiatan jual-beli.

debu dan kebisingan - serta kualitas udara.3.3. Sifat komulatif dampak: dampak tidak bersifat komulatif Berbalik atau tidak berbaliknya dampak: dampak dapat dipulihkan Kesimpulan: termasuk dampak penting positif 6.ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas - Banyaknya komponen lingkungan lain yang terkena dampak: dampak dari peningkatan limbah padat akan berdampak pula penurunan kualitas air dan - udara. Pada kegiatan pembangunan taman dan lahan parkir akan dilakukan penanaman pohon pelindung. sifat kumulatif dampak: bersifat kumulatif berbalik atau tidak berbaliknya dampak: dampak dapat berbalik.11 Fauna Darat Prakiraan Besar Dampak: 116 . keresahan. Tingkat Penting Dampak: - Jumlah manusia terkena dampak: cukup banyak. mengingat semua - pengunjung dan penjual dapat memanfaatkan taman dan lahan parkir Luas wilayah persebaran dampak hanya berkisar di daerah tapak proyek. kesehatan masyarakat. sehingga peningkatan suhu pada saat kontruksi sekitar 1-2 C dapat dikonvensasi. Lama dampak berlangsung: selama periode pasar masih digunakan sekita 25 - tahun Intensitas dampak: pengendalian suhu udara. Kesimpulan: termasuk dampak penting 6. debu dan kebisingan oleh - revegetasi akan berlangsung terus-menus selama kondisi vegetasi tetap baik Banyaknya komponen lingkungan lain yang terkena dampak: pembangunan taman dan lahan parkir yang di ikuti dengan revegetasi akan berdampak terhadap komponen lingkungan lainseperti suhu mikro. dan sebagainya.10 Vegetasi Darat Prakiraan Besar Dampak: Kegiatan paska kontruksi yang di prakirakan menimbulkan dampak terhadap vegetasi darat adalah pengoperasian pasar. biota perairan. sehingga terjadi revegetasi yang dapat menimbulkan dampak turunan terhadap iklim mikro.

12 Biota Laut Prakiraan Besar Dampak: Aktivitas pengoperasian pasar pada pasca konstruksi seperti pembuatan limbah cair dan pembuangan limbah wc dan kamar mandi diperkirakan menimbulkan dampak terhadap penuruna kualitas air laut dan berdampak lanjut terhadap biota parairan termasuk biota laut. mengingat penduduk tidak - memanfaatkan daerah sekitarlokasi sebagai padang penggembalaan Luas wilayah persebaran dampak hanya dilokasi proyek sekitar 4 Ha Lamanya dampak berlangsung: selama periode operasi sekitar 25 tahun Intensitas dampak: berlanjut selama periode operasi Banyaknya komponen lingkungan lain yang terkena dampak: gangguan fauna darat tidak menimbulkan dampak turunan dan tidak mempengaruhi - komponen lingkungan lainnya Sifat komulatif dampak: dampak tidak bersifat sementara Berbalik atau tidak berbaliknya dampak: dampak dapat dipulihkan Kesimpulan: termasuk dampak tidak penting 6.ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas Pengoperaisan pasar pada pasca kontruksi diperkirakan menimbulkan dampak terhadap fauna darat baik hewan liar maupun hewan piaraan akibat kehilangan habitat. Tingkat Penting Dampak: 117 . hanya sedikit. Tingkat Penting Dampak: - Jumlah manusia terkena dampak. namun hasil identifikasi fauna darat di wilayah studi tidak ditemukan fauna darat. Pengoperasian pasar berakibat berubahnya fungsi dari lahan bervegetasi sebagai habitat. namun hasil identifikasi fauna darat di wilayah studi tidak ditemukan fauna darat yang dilindungi. Pengoperasian pasar berakibat berubahnya fungsi dari lahan bervegetasi sebagai habitat menjadi bangunan pasar dan fasilitas penunjangnya menyebabkan berbagai jenis fauna terusik karena kehilangan habitai akan berdampak turunan terhadap komposisi jenis dan kelimpahan fauna darat.3.

Banyaknya komponen lingkungan lain yang terkena dampak: gangguan terhadap biota laut - menimbulkan dampak turunan dan mempengaruhi komponen lingkungan lainnya dan nelayan Sifat komulatif dampak: dampak tidak bersifat sementara Berbalik atau tidak berbaliknya dampak: dampak dapat dipulihkan Kesimpulan: termasuk dampak penting 6. yang tidak terkelola sesuai dengan standar operasional prosedur yang direncanakan. Aktifitas proyek yang diperkirakan berpotensi menimbulkan dampak negatif terhadap kesehatan masyarakat adalah buangan limbah (khususnya limbah kimia) dan emisi dari peralatan yang digunakan.279 KK. sehingga kadarnya melebihi mutu lingkungan yang disyaratkan. Luas wilayah persebaran dampak: melingkupi 6 desa sekitar lokasi proyek 118 . cukup banyak. Tingkat Tingkat Penting Dampak: . Diperkirakan jumlah penduduk yang terkena - dampak dalam radius 1000 m2 sebanyak 767 jiwa.ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas - Jumlah manusia terkena dampak.13 Kesehatan Masyarakat Prakiraan Besar Dampak: Kegiatan pasca kontruksi pembangunan pasar yang diperkirakan menimbulkan dampak terhadap kesehatan masyarakat adalah aktivits proyek yang berkaitan dengan operasi dan aktivitas operasional pasar. terdapat beberapa kelompok - nelayan yang melakukan penangkapan ikan disekitar wilayah studi Luas wilayah persebaran dampak sekitar 1000 m ke arah laut dari lokasi - proyek Lama dampak berlangsung: selama periode pengoperasian pasar sekitar 25 - tahun Intensitas dampak: ceceran limbah cair dan aktivitas pengoperasian pasar jika tidak dilakukan penanganan limbah cair akan masuk ke laut dan dapat - menurunkan kualitas perairan laut.3.095 orang dengan jumlah keluarga sebanyak 3. serta adanya limbah padat maupun cair akibat aktivitas pasar.Jumlah manusia terkena dampak: jumlah penduduk pada 6 desa/kelurahan di sekitar lokasi proyek pada saat ini sebesar 17.

Banyaknya komponen lingkungan lain yang terkena dampak: diperkirakan komponen lingkungan lain yang akan terkena turunan dampak dari kesehatan - adalah persepsi dan keresahan Sifat komulatif dampak: dampak bersifat komulatif Berbalik atau tidak berbaliknya dampak: dampak yang timbul karena adanya kegiatan kontruksi pada kesehatan yang dapat dipulihkan Kesimpulan: berdasarkan kriteia yang telah diuraikan di atas maka dapat disimpulkan bahwa dampak aktivitas operasi pada kesehatan masyarakat termasuk dampak penting untuk dikelola.ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas - Lama dampak berlangsung: diperkirakan akan berlangsung selama periode - operasi Intensitas dampak. 119 . Pneumonia. Disentri dan penyakit-penyakit kulit. Diare.jika limbah dan emisis saat operasi terutama limbah cair maupun pada saat aktivitas pasar makin meningkatkan jumlah kasus penyakit terutama ISPA. Bahkan dapat menimbulkan kasus-kasus penyakit yang tidak tergolong 10 - besar penyakit di masyarakat.

Dampak penting primer memiliki prioritas untuk dikelola dan berikutnya dampak penting sekunder.ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas BAB VII EVALUASI DAMPAK BESAR DAN PENTING 7.1. Telaahan holistik berbagai dampak besar dan penting lingkungan tersebut di atas disajikan melalui bagan air dampak penting sebagaimana disajikan pada gambar 7. Penyajian prioritas pengelolaan dampak penting menggunakan pendekatan metode skala kualitas lingkungan (skala 1-5) untuk menggambarkan tingkat penting dampak (importance) dan tingkat besaran dampak (magnitude) Tingkat penting dampak . Hasil evaluasi tehadap dampak besar dan penting digunakan sebagai acuan dalam menyusun saran-saran pengendalian dampak negatif dan penggunaan dampak positif dalam Rencana Pengelolaan Lingkungan (RKL) dan Rencana Pemantauan Lingkungan (RPL). sebagaimana diurai pada bab 6 sebelumnya. prioritas pengelolaan dampak 120 . Kemudian untuk tingkat besaran dampak. Dari bagan air terlihat dampak penting primer dan turunannya sebagai dampak penting sekunder. skala 1 menunjukkan dampak tidak penting dan skala 5 untuk dampak sangat penting. Evaluasi dampak penting dengan matriks seperti tertera pada tabel 7.2 di bawah.1 TELAAHAN TERHADAP DAMPAK PENTING Bab ini merupakan telaahan holistik berbagai dampak besar dan penting komponen lingkungan yang timbul akibat adanya kegiatan pembangunan pasar sentral parigi.serta sumber dampaknya. skala 1 untuk besaran dampak kecil dan skala 5 untuk besaran dampak besar. Mengacu pada rona lingkungan hidup awal.

ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas penting dan besar untuk yang akan dikelola adalah dampak yang memiliki skala ≥3 . Untuk jelasnya skala penting dan besaran dampak disajikan pada tabel berikut. Tabel 7. 56 tahun 1994 Dibandingkan dengan rona lingkungan hidup awal 121 .1 Skala Tingkat Penting Dampak dan Tingkat Besaran Dampak No 1 2 Uraian Tingkat Penting 1 Dampak 2 Skala Tidak Penting Kurang 3 4 Penting Cukup Penting Penting 5 Sangat Penting Tingkat Besaran 1 2 Dampak 3 4 5 Kecil Agak Kecil Sedang Besar Sangat Besar Keterangan Menggunakan pertimbangan pedoman kriteria dampak penting: peraturan pemerintah No.27 Tahun 1999 pasal 5 dan keputusan pengendalian kepala dampak badan lingkungan BAPEDAL No.

HC 0. pedagang pemilik kios pada pasar lama berharap mendapat prioritas pada pasar sentral parigi. SOx 0. saat ini terdapat . tanggal 2 dan 3 November 2006. Kerusakan jalan dapat berupa retak rambut. pengelupasan material halus pada lapisan permukaan lubang dan bleeding Kualitas air laut akan terkena dampak berupa peningkatan TSS terutama di muara sungai baliara yang direncanakan sebagai lokasi quarry dan berdampak lanjut terhadap biota laut termasuk terumbu arang Pembangunan pasar dan fasilitas penunjangnya berpotensi menurunkan kualitas udara akibat aktivitas dari berbagai mesin kendaraan dan peralatan saat konstruksi. baik akan dijadikan sebagai tapak proyek maupun disekitarnya Tahap Konstruk si Penerimaa n Tenaga Kerja Mobilisasi 2 Bahan dan Alat Peluang Kerja Pendap atan Positif /negati f 5 Kualitas Udara Keseha tan masyar akat Negati f 3 Negati f 3 Negati f 3 Lalu Lintas Darat Kerusakan jalan yang dilalui mobilisasi alat dan material 3 Penyiapan Lahan Kualitas Air Laut Negati f 3 Negati f 4 Negati f 3 4 Pembangu nan gedung pasar dan sarana penunjang nya Kualitas Udara Keseha tan Kebisinga n I I Tahap Operasi I 1 Penempata Peluang n usaha dan pedagang ekonomi pada loslos yang telah disiapkan Keseha tan masyar akat Positif /Negat if 5 Diperkirakan jumlah tenaga kerja yang dibutuhkan sekitar 50-100 orang. masyarakat yang terpapar langsung dengan udara sekitar proyek.6 µg/m3. Penurunan kualitas udara berpotensi meningkatkan jumlah penderita penyakit ISPA ± 20 %..2 µg/m3..1 µg/m3. Dampak kegiatan lalu lintas berupa gangguan kelancaran lalu lintas akibat mobilitas kendaraan proyek. 122 3 15 . Dan berlanjut pada saat operasi 61 dBA pada radius 500 m Penempatan para pedagang akan menimbulkan keresahan bila harapan-harapan para pedagang yang sudah dipasar lama tidak terakomodasi. retak buaya.6 µg/m3. masyarakat merespon positif pembangunan pasar dalam persepsi masyarakat akan membawa dampak positif perekonomian Semua pemilik lahan untuk rencana lokasi pembangunan pasar parigi ± 4 Ha semuanya telah dibebaskan Kamtibmas tidak terganggu apabila persoalan ganti rugi lahan dan rekruitment tenaga kerja lokal sesuai dengan harapan masyarakat Nilai lahan masyarakat akan meningkat dengan adanya rencana pembangunan pasar. dengan mempertimbangkan tenaga kerja lokal Pada radius 200m akan terjadi peningkatan CO 0. NOx 3.Tabel 7.2 Evaluasi Dampak Penting Pembangunan Pasar Rakyat Tebas Dampak Penting Positif Sekund Primer Negati er ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas f N o I Sumber Dampak Ting kat Penti ng Dam pak (I) Persepsi Masyaraka t I I 1 Priorit as Pengel olaan (I x M) 4 20 2 8 3 9 4 12 3 15 3 9 3 9 3 9 4 12 3 12 3 9 Tahap Prakonstruksi - 1 Besaran Dampak Skal a Besa ran Dam pak (II) Pembebas an Lahan Positif 5 Positif 4 Kamtibma s Negati f 3 Nilai Lahan Positif 3 Persepsi Masyaraka t - Pada diskusi kelompok terfokus dengan pemangku kepentingan.

Penyajian dampak positif dan negatif tidak dimaksudkan untuk membandingkan kelebihan dampak positif dan kekurangan dampak negatif melainkan lebih sebagai dasar pengelolaan untuk mengembangkan dampak positif dan mencegah atau meminimalkan dampak negatif. maka dampak penting turunnnya dengan sendirinya tidak dapat terjadi atau menjadi minimum dalam arti masih dapat ditolerir oleh baku lingkungan. Sebagaimana diurai diatas. bahwa prioritas pengelolaan adalah untuk dampak penting primer. Apabila dampak penting primer yang negatif dapat dicegah atau diminimumkan. Arahan pengelolaan dampak penting adalah sebagaimana disajikan pada tabel berikut: Tabel 7. Mengawasi p Pilihan konst pola arus Keresahan dan kamtibmas Kualitas udara 2 Mobilisasi bahan dan alat Kesmas Kerusakan Jalan 3 Penyiapan Lahan Kualitas Air Laut Biota Laut Kualitas Udara Kebisingan Kesmas Kesehatan 4 Erosi III 1 Tahap Operasi Penerimaan Tenaga Kerja Peluang Kerja Keresahan Masyarakat 123 Memprioritas .2 Telaahan Sebagai Dasar Pengelolaan Dampak besar dan penting terdiri dari sifat positif dan ada yang bersifat negatif.ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas 7. ber disesuaikan d Menggunaka pengarahan p bahan dan ala yang dilewat Memperhatik digunakan ba agar jalan tet Penggunaan lahan akan be TSS Emisi mesinMenggunaka Mengurangi istirahat.3: Arahan Pengelolaan Dampak Penting No I Dampak Penting Sumber Dampak Primer Sekunder Tahap Prakonstruksi 1 Pembebasan Lahan II Tahap Konstruksi 1 Penerimaan tenaga kerja Persepsi masyarakat Keresahan masyarakat Kamtibmas Pendapatan Peluang kerja dan perekonomian (UMKM) Pembebasan dan semua m Memprioritas setempat.

Penataan PK kehadir peng kenyamanan Pemberian ko dilakukan tep 3 124 .ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas 2 Penempatan pedagang dan penjualan kios Persepsi Keresahan Penataan dan pengawasan PKL Keresahan pendapatan Penataan dan pengawasan taman dan lahan parkir Ketertiban Keresahan disekitar tapa Penempatan pedagang yan menagih kom dengan baik.

ANDAL Pembangunan Pasar Rakyat Tebas DAFTAR PUSTAKA 125 .