You are on page 1of 27

SNI

SNI 03-6889-2002

Standar Nasional Indonesia

Tata Cara Pengambilan Contoh Agrerat

ICS 91.100.30

Badan Standarisasi Nasional

Daftar Isi

Daftar Isi...................................................................................................................i
Prakata ......................................................................................................................ii
Pendahuluan .............................................................................................................iii
1. Ruang Lingkup ...................................................................................................1
2. Acuan..................................................................................................................1
3. Istilah dan Definisi .............................................................................................1
4. Peralatan .............................................................................................................1
5. Sumber Agrerat ..................................................................................................3
6. Jumlah Contoh....................................................................................................4
7. Ukuran ................................................................................................................4
8. Perlengkapan ......................................................................................................5
9. Perhitungan.........................................................................................................5
10. Penentuan Jumlah Contoh ..................................................................................5
11. Cara Pengambilan Contoh..................................................................................9
12. Kemasan Contoh ................................................................................................11
Lampiran A...............................................................................................................16
Lampiran B...............................................................................................................22

Prakata

Tata cara ini disusun dalam rangka memenuhi kebutuhan standar hiding prasarana transportasi.
Standar ini mengacu pada AASTHO D.T. 2 -84 (1990) . Standar Method of Sampling Agregates dan
disusun kembali dengan format penulisan sesu.ti Pedoman BSN no. 8 Tahun 2000.
Standar ini telah disepakati oleh konsensus yang diprakarsvi oleh sub panitia Teknik Prasarana
Transportasi, Panitia Teknik Konstruksi dan Bangunan.
Dengan Tersusunnya tata cara pengambilan contoh agrerat diharapkan dapat bermanfaat.

Pendahuluan

Mutu Agrerat akan sangat berpengaruh terhadap mutu konstruksi jalan. Untuk memastikan aggrerat
yang digunakan saat konstruksi memenuhi standar spesitikasi yang berlaku, dilakukan pengujian terhadap
contoh aggrerat yang digunakan.
Pedoman ini menguraikan langkah-lanhkah penting dalam proses pengambilan contoh aggrerat yang
akan diuji, termasuk langkah pf nyeliciikan, pengendalian proses, penerimaan contoh dan verifikasi terhadap
contoh aggrerat.
Pedoman ini disusun berdasarkan manual AASHTO T. 2-84 (1990) dan merupakan metoda yang telah
dilaksanakan secara rutin pada laboratorium Bahan dan Perkerasan Jalan Pusat Litbang Jalan PU. Bandung.

Tata Cara Pengambilan Contoh Aggrerat

1.

Ruang Lingkup

Tata cara ini meliputi pengambilan contoh (sampling) aggrerat kasar dan halus ini digunakan untuk tujuan
sebagai berikut :
a. Penyelidikan pendahuluan sumber potensial;
b. Pengendalian produksi pada sumber persediaan;
c. Pengendalian pelaksanaan lapangan;
d. Penerimaan atau penolakan bahan (material).

2.

Acuan

Tata cara ini mengacu pada standar tersebut di bawah ini.


American Association of State Highway and Transportation officials, Standar Methods of sampling
Aggregates, AASHDTO D.T. 2 84 (1990).

3.

Istilah dan Definisi

Yang dimaksud dengan :

3.1
Bilangan acak
Suatu angka yang tersiri dari 0,001 sampai dengan 1,000 dan setiap bilangan acak hanya dapat digunakan satu
kali;

3.2
Sampling
Pengambilan contoh yang mewakili populasi.

4.

Peralatan

Peralatan yang akan digunakan harus sesuai dengan ketentuan yang berlaku :

a.

b.

c.

d.

e.

peralatan untuk sumber aggrerat potensial;


1)

Cangkul;

2)

Linggis;

3)

sekop;

4)

Belincong;

5)

Metcran;

6)

satu set saringan ukuran 2,36 mm sampai 90 mm;

peralatan untuk sumber bantuan kompak;


1)

Palu geologi;

2)

Cangkul;

3)

Linggis;

4)

Belincong;

5)

Meteran;

6)

Timbangan.

Peralatan untuk tumpukan kcrucut;


1)

Plat baja seperti gambar 1;

2)

Cangkul;

3)

Sekop;

4)

Meteran;

5)

Timbangan

6)

Satu set saringan ukuran 2,36 mm sampai 90 mm;

Peralatan untuk tumpukan trapezium;


1)

Plat baja seperti Gambar 2;

2)

Cangkul;

3)

Sekop;

4)

Belincong;

5)

Meteran;

6)

Timbangan;

7)

Satu set saringan ukuran 2,36 mm sampai 90 mm;

Peralatan untuk aggrerat dari ban berjalan;


1)

Template;

2)

Sekop Laboratorium;

3)

Timbangan;

4)

Satu set saringan ukuran 2,36 mm sampai 90 mm;

5)

Kuas 75 mm;

f.

g.

5.
a.

peralatan untuk aggrerat dari pengangkutan;


1)

Plat baja seperti Gambar 2;

2)

Sekop;

3)

Cangkul;

4)

Timbangan;

5)

Satu set saringan ukuran 2,36 mm sampai 90 mm;

peralatan untuk aggrerat dari hamparan lapangan;


1)

Cangkul;

2)

Sekop;

3)

Belincong;

4)

Timbangan;

5)

Satu set saringan ukuran 2,36 mm sampai 90 mm;

Sumber Aggrerat
Sumber aggrerat potensial;
Contoh aggrerat tang akan diambil dapat dari sumber alam potensial seperti sisi sungai, daratan,
gunung dan lain sebagainya.

b.

Sumber Batuan Kompak (massive);


Contoh batuan kompak yang akan diambildapat dari sumber alam potensial seperti, dataran, gunung
dan sebagainya.

c.

Tumpukan aggrerat bentuk kerucut; Contoh aggrerat yang akan diambil dapat dari tumpukan, curahan
ban berjalan.

e.

Tumpukan aggrerat bentuk trapezium; contoh aggrerat yang akan diambil dapat dari tumpukan, yang
ditimbun, dengan menggunakan dump-truck, alat berat atau lain sebagainya.

f.

Aggrerat dari pengangkutan; Contoh aggrerat yang akan diambil dapat dari pengangkutan seperti.
Truk, kereta api, dan kapal sebagainya.

g.

Aggrerat dari hamparan lapangan; Contoh aggrerat yang akan diambil dapat dari pengangkutan
seperti truk, kereta api, kappa; dan lain sebagainya.

6.

Jumlah contoh

a.

Untuk aggrerat potensial;


Jumlah contoh yang harus diambil tergantung ukuran nominal aggrerat Tabel 1;

b.

Untuk batttan kompak (massive);


Jumlah contoh yang harus diambil paling sedikit 25 kg dari setiap strata yang terlihat jelas;

c.

Untuk aggrerat kerucut;


Jumlah contoh yang harus diambil tergantung ukuran nominal aggrerat Tabel 1;

d.

Untuk tumpukan aggrerat bentuk trapesium;


Jumlah contoh yang harus diambil tergantung ukuran nominal aggrerat Tabel 1;

e.

Untuk aggrerat dari berjalan;


Jumlah contoh yang harus diambil tergantung ukuran nominal aggrerat Tabel 1;

f.

Untuk aggrerat dari pengangkutan;


Jumlah contoh yang harus diambil tergantung ukuran nominal aggrerat Tabel 1;

g.

untuk aggrerat dari hamparan lapangan;


Jumlah contoh yang harus diambil tergantung ukuran nominal aggrerat Tabel 1;

7.

Ukuran

a.

Aggrerat potensial;
Ukuran nominal aggrerat potensial, sesuai dengan Tabel 1

b.

Batuan kompak;
Contoh batuan kompak yamg harus diambil paling sedikit berukuran (150 x 150 x 100) mm, dan
harus bebas dari retak dan pecah.

c.

Tumpuka agregat bentuk kerucut;


Ukuran nominal aggrerat kerucut, sesuai dengan Tabel 1

d.

Tumpukan agregat bentuk trapesium;


Ukuran nominal aggrerat trapesium, sesuai dengan Tabel 1

e.

Agregat dari ban berjalan;


Ukuran nominal aggrerat dari ban berjalan, sesuai dengan Tabel 1

f.

Agrerat dari pengangkutan;


Ukuran nominal aggrerat dari pengangkutan, sesuai dengan Tabel 1

8.

Perlengkapan

Perlengkapan yang digunakan adalah sebagai berikut :


a.

karung atau kantong pelastik;

b.

tali pelastik.

c.

formulir atau label

d.

pensil.

9,

Perhitungan

Rumus yang digunakan untuk menentukan jumlah contoh yang diambil adalah sebagai berikut:
N=

(n)

(1)

Dengan, n = dimana jumlah contoh


N = dimana jumlah populasi.

10.

penentuan jumlah contoh


a.

Sumber agregat potensial


1) tentukan lokasi sumbber potensial yang kira-kira seragam menjadi blok bans dan kolom
dengan ukuran 10 m, yang diperoleh dari peta topography, peta geologi interpretasi ioto
udara atau penyelidikan trrain lainnya
2) berikan nomor urut terhadap blok bans dan kolom tersebut dari satu sampai dengan N secara
keseluruhan.
3) tentukan jumlah (n) blok bans dan kolom yang akan diambil contoh agregat dengan rumus(1)
dan dibuat menjadi bilangan bulat.
4) tentukan bilangan acak dengan menggunakan Tabel 2 sesuai dengan jumlah titik yangn akan
diambil contoh agregat.

5) Urutkan bilangan acak tersebut mulai dari yang kecil sampai sengan yang besar.
6) kalikan bilangan acak yang telah diurutkan tersebut dengan jumlah N, dan hasil perkalian
dibuat menjadi bilangan bulat sehingga diperoleh titik-titik yang akan diambil contoh agregat.
b.

sumber bahan kompak (massive)


1) tentukan lokasi dumber potensial seragam menjadi blok basis dan kolom dengan ukuran 10
m, yang diperoleh dari peta topography, peta geologi, interpretasi foto udara atau
penyelidikan trrain lainnya.
2) berikan nomor urutterhadap blok basis dan kolom tersebut dari 1 sampai dengan N secara
keseluruhan.
3) tentukan jumlan (n) blok basis dan kolom yang akan diambil contoh agrerat dengan rumus (1)
dan dibuat menjadi bilangan bulat.
4) tentukan bilangan acak dengan menggunakan Tabel 2 sesuai dengan jumlahtitik yang akan
diambil contoh agregat.
5) urutkan bilangan acak tersebut mulai dari tang kecil sampai dengan yang besar
6) kalikan bilangan acak yang telah diurutka tersebut dengan jumlah N, dan hasil perkalian
dibuat menjadi bilangan bulat sehingga diperoleh titik-titik yang akan diambil contoh abntuan
kompak (massive).

c.

Tumpukan agrerat bentuk kerucut


1)

Ukur tinggi tumpukan agregat

2) tentukan lokasi pengambilan contoh pada 1/6 tinggi dengan arah utara, selatan, timur dan barat,
%2 tinggi dengan arah timur laut, barat daya, tenggara dan barat laut serta pada tinggi arah utara
atau selatan, timur atau barat.
d.

tumpukan agrerat untuk trapesium.


1) Lakukan sketsa pemetaan tumpukan sesuai dengan kondisi lapangan.
2) Tentukan blok basis dalam kolom pada sketsa pemetaan dengan ukuran 10 m

3) Berikan nomor urut terhadap blok basis tersebut dari 1 sampai dengan n secara keseluruhan.
4) Tentukan jumlah titik contoh (n) yang akan diambil dengan rumus (1) dan dibuat menjadi
bilangan bulat.
5) Tentukan bilangan acak dengan menggunakan label2 sesuai dengan jumlah titik contoh
diperlukan.
6) Urutkan bilangan acak tersebut mulai dari yang kecil sampai dengan yang besar
7) Kalikan bilangan acak tersebut dengan jumlah N, dan hasil perkalian dibuat menjadi bilangan
bulat sehingga diperoleh titik-titik contoh.
8) Tentukan lapisan kedalaman yang akan diambil contoh agregat yaitu 1/3 tinggi dan 2/3 tinggi.
e.

Agregat dari ban berjalan.


1) lakukan krakiraan tenteng jumlah jam kerja dalam sehari
2) jumlah jam kerja tersebut dikonversikan dalam menit yang disebut dengan N.
3) Tentukan jumlah contoh (n) yang akan diambil selama ban berjalan bekerja dengan rumus (1),
dan dibuat menjadi bilangan bulat.
4) Tentukan bilangan acak dengan menggunakan Tabel 2, sesuai dengan jumlah contoh (n) agregat
yang akan diambil.
5) Urutkan bilangan acak tersebut mulai dari yang kecil sampai dengan yang terbesar.
6) Kalikan bilangan acak yang telah disusun tersebut dengan jumlah N, dan hasil perkalian dibuat
menjadi bilangan bulat sehingga diperoleh waktu menit pengambilan contoh agregat.

f.

agregat dari pengangkutan.


1) prakiraan jumlah total angkutan (N) yang akan dilakukan untuk memenuhi target pekerjaan.
2) Hitung jumlah angkutan (n) yang akan diambil sebagai contoh dengan minud (1) dan (n) dibuat
menjadi bilangan bulat.
3) Tentukan bilangan acak menggunakan tabel 2, sesuai dengan jumlah contoh (n) angkutan yang
akan diambil.
4) Urutkan bilangan acak tersebut mulai dari yang kecil sampai dengan yang terbesar.
5) Kalikan bilangan acak tersebut dengan N dan hasilnya dibuat menjadi bilangan bulat, sehingga
diperoleh nomor angkutan yang diambil sebagai objek contoh.
6) Setiap alat angkut dibagi menjadi 4 kwadran
7) Tentukan bilangan acak menggunakan Tabel 2 sejumlah kali.
8) Kaikan bilangan acak tersebut dengan jumlah kwadran, hasilnya dibuat menjadi bilangan bulat
hingga diperoleh bilangan yang acak.
9) Nomor yang diperoleh sebagai objek contoh dikombinasikan dengan kwadran acak yang
diperoleh.

g.

Agregat dari Hamparan Lapangan.


1) Buat sketsa lokasi menjadi blok basisi dan kolom dengan ukuran 10 m sesuai penghamparan
2) Berikan nomor urut terhadap blok basis dan kolom dengan tersebut dari 1 sampai dengan N
secara heseluruhan.
3) Tentukan jumlah (n) blok basis dan kolom yang akan diambil contoh agrerat sesuai rumus (1).
4) Tentukan bilangan acak dengan menggunakan tabel 2, sejumlah n sesuai dengan jumlah titik yang
akan diambil contoh agregat.

5) Urutkan bilangan acak tersebut mulai dari yang kecil sampai dengan terbesar.
6) Kalikan bilangan acak tersebut dengan jumlah N, dan hasil perkalian dibuat menjadi bilangan
bulat sehingga diperoleh blok basis dan kolom tang akan diambil contoh agregat.

11

cara pengambilan contoh

a.

Dari sumber agrerat potensial


1) tentukan lapisan kedalaman (strata) yang akan diambil contoh agrerat, pada umurnya diketahui
setelah dilakukan penggalian.
2) Lakukan pengupasan tanah permukaan hingga bersih dari kotoran dan lakukan penggalian dengan
ukuran (0,80 x 0,80) m.
3) Pada kedalaman yang ditentukan, lakukan pengukuran agregat nominal dengan saringan.
4) Ambil contoh agregat sesuai dengan jumlah berat minimum yang dipersyaratkan.

b.

dari sumber batuan kompak (massive):


1) tentukan lapisan kedalaman (strata) yang akan diambil contoh agrerat, pada umurnya diketahui
setelah dilakukan penggalian.
2) Lakukan pengupasan tanah permukaan hingga bersih dari kotoran dan buang batuan kompak
(massive) yang lapuk di permukaan.

3) Pada kedalaman yang ditentukan diambil batuan kompak dengan ukuran minimum (150 x 150 x
100) m.
4) Ambil contoh batuan kompak sesuai dengan jumlah berat minimum yang disyaratkan yaitu paling
sedikit 25 kg.
5) Buat tanda pada contoh batuan kompak sesuai posisi aslinya dilapangan (atas, bawah)

c.

dari tumpukan bentuk agregat bentuk kerucut


1) Ukur agregat nominal dari tumpukan tersebut dari saringan.
2) Masukan plat baja penahan seperti gambar 1 pada lokasi pengambilan contoh agregat yang telah
ditentukan hingga cukup kokoh (tidak berubah) apabila diambil contoh agregat bagian luarnya.
3) Ambil contoh agregat sesuai dengan jumlah berat yang ditentukan dalam tabel 1.

dari tumpukan agregat bentuk trapesium;


1) lakukan pengukuran agregat nominal dengan saringan.
2) Masukan plat baja seperti gambar 2 kedalam agregat dan keluarkan agregat yang berada di atas
posisi titik pengambilan contoh.
3) Pada kedalaman yang ditentukan, ambil contoh agregat yang sesuai dengan berat jumlah
minimum yang disyaratkan dalam tabel 1.

e.

dari ban berjalan;


1) ukur besarnya agregat dengan saringan, serta tentukan jumlah atau berat contoh yang diperlukan.
2) Operasikan ban berjalan, dan tepat pada menit-menit yang telah ditetapkan sebagai pengambilan
contoh, ban berjalan diberhentikan.
3) Ambil contoh agregat sesuai dengan jumlah berat yang ditentukan, termasuk bahan-bahan yang
halus yang melekat pada ban berjalan.

f.

dari pengangkutan;
1) diukur nominal agregat dengan saringan, dan tentukan berat contoh agregat yang akan diambil.

2) masukan plat baja seperti pada gambar 2 kedalam agregat pada nomor pengangkutan dan kwadran
yang sesuai serta keluarkee agregat yang berbeda diatas elevasi contoh yang akan diambil, dan
pada umumya contoh diambil pada v3 tinggi dari tepi atas agregat
3) ambil contoh agregat dari strata yang ditentukan.
g.

dari hamparaa lapangan;


1) lakukan penggalian dengan ukuran (0,80 x 0,80) m.
2) Pada kedalaman yang ditentukan, lakukan pengukuran agregat nominal degan saringan.
3) Ambil contoh agregat sesuai dengan jumlah berat minimum yang diisyaratkan dalam tabel 1.

12

Kemasan Contoh

a. masukan contoh aggregat ke dalam karung atau kantong pelastik, dengan keterangan atau label yang
sesuai.
b. Ikat karung atau kantong pelastik yang telah berisi contoh 1 agregat, dan cantumkan label dan keterangan
yang sesuai pada sisi luarnya.

Tabel 1. Berat Contoh

Prakiraan jumlah minimum Contoh dari


lapangan (kg).

Ukuran nominal Agregat


maksimum
Agregat Halus

No. 8 (2,3 6 mm) No. 4 (4, 75


mm)

10 10

Agregat Kasar
3
/8 Inci (9,5 mm)
1
/2 inci
(12,5 mm)
3
/4 inci (19,0 mm)
1 inci
(25,0 mm)
1 1/2 inci (37,5 mm)
2 inci
(50,0 mm)
1
2 /2 inci
(63 mm)
3 inci
(75 mm)
3 1/2 inci
90 mm)

10
15
25
50
75
100
125
150
175

Keterangan :
Untuk agregat yang diolah, ukuran nominal maksimum dari partikel .dalah ukuran
terbesar yang ada dalam tabel spesifikasi yang dapat di terapkan, dan pada bahan
(material) tertahan.
Untuk kombinasi agregat kasar dan halus (contohnya pondasi atas dan pondasi bawah) berat
minimum adalah berat minimum agregat kasar, ditambah 10 kg.

Tabel 2. Bilangan Acak


No.

0.272

0.519

0.098

0.459

1.000

0.554

0.250

0.246

0.736

0.432

2
3
4
5

0.994
0.039
0.144
0.312

0.978
0.449
0.695
0.138

0.693
0.733
0.339
0.670

0.593
0.501
0.621
0.894

0.690
0.960
0.128
0.682

0,028
0.254
0.032
0.061

0.831
0.239
0.413
0.832

0.319
0.474
0.617
0.765

0.073
0.031
0.764
0.226

0.268
0.720
0.257
0.745

0.871

0.838

0.595

0.576

0.096

0.581

0.254

0.786

0.412

0.867

7
8
9
10

0.783
0.358
0.494
0.642

0.834
0.424
0.839
0.514

0.795
0.684
0.337
0.297

0.430
0.074
0.325
0.869

0.265
0.109
0.699
0.744

0.059
0.345
0.083
0.824

0.260
0.618
0.043
0.52 \

0.563
0.176
0.809
JD.656

0.632
0.352
0.981
0.603

0.394
0.748
0.499
0.408

Tabcl 2. Bilangan Acak (lanjutan)


No.

11

0.485

0.240

0.292

0.335

0.088

0.589

0.127

0.396

0.401

0.407

12

0.728

0.819

0.557

0.050

0.152

0.816

0.404

0.079

0.703

0.496

13
14
15
16
17
18
19
20

0.029
0.918
0.641
0.208
0.346
0.900
0.228
0.746

0.261
0.348
0.013
0.468
0.429
0.206
0.369
0.170

0.558
0.311
0.780
0.045
0.537
0.539
0.513
0.974

0.159
0.232
0.478
0.798
0.469
0.308
0.762
0.306

0.767
0.797
0.529
0.065
0.697
0.480
0.952
0.145

0.175
0.921
0.520
0.315
0.124
0.293
0.856
0.139

0.979
0.995
G.093
0.318
0.541
0.448
0.574
0.417

0.521
0.225
0.426
0.742
0.525
0.010
0.158
0.195

0.781
0.397
0.323
0.597
0.281
0.836
C.689
0.338

0.843
0.356
0.504
0.080
0.962
0.233
0.579
0.901

21

0.363

0.103

0.931

0.389

0.199

0.488

0.915

0.067

0.878

0.640

22
23
24
25

0.663
0.545
0.360
0.789

0.942
0.185
0.349
0.815

0.278
0.054
0.569
0.464

0.785
0.198
0.910
0.484

0.638
0.717
0.420
0.020

0.002
0.247
0.492
0.007

0.989
0.913
0.947
0.547

0.462
0.975
0.115
0.94!

0.927
0.555
0.884
0.365

0.186
0.559
0.452
0.26!

26

0.279

0.609

0.086

0.852

0.890

0.108

0.076

0.089

0.662

0.607

27
28
29
30

0.680
0.078
0.676
0.861

0.235
0.444
0.839
0.899

0.706
0.178
0.531
0.643

0.827
0.651
0.888
0.771

0.572
0.423
0.305
0.037

0.269
0.672
0.421
0.241

0.310
0.517
0.307
0.582

0.036
0.660
0.502
0.578

0.329
0.657
0.112
0.634

0.477
0.972
0.808
0.077

31

0.111

0.364

0.970

0.669

0.548

0.687

0.639

0.510

0.105

0.549

32
33
34
35

0.289
0.961
0.637
0.834

0.857
0.893
0.986
0.121

0.948
0.392
0.753
0.255

0.980
0.377
0.566
0.453

0.132
0.864
0.213
0.376

0.094
0.472
0.807
0.583

0.298
0.009
0.017
0.422

0.870
0.946
0.460
0.371

0.309
0.766
0.515
0.399

0.441 |
0.287
0.630
0.366

36

0.284

0.490

0.402

0.151

0.044

0.436

0.747

0.694

0.136

0.535

37
38
39
40

0.038
0.351
0.143
0.512

0.814
0.283
0.384
0.056

0.594
0.027
0.645
O.C18

0.911
0.220
0.479
0.122

0.324
0.685
0.489
0.303

0.322
0.527
0.052
0.803

0.895
0.943
0.187
0.553

0.411
0.556
0.990
0.729

0.160
0.853
0.912
0.205

0.367
0.612
0.750
0.925

41

0.296

0.705

0.156

0.616

0.534

0.I 68

0.564

0.866

0.739

0.850

42
43

0.451
0.837

0.536
0.405

0.768
0.591

0.518
0.370

0.481
0.104

0.880
0.848

0.835
0.004

0.734
0.414

0.427
0.354

0.847
0.707

44
45

0.724
0.565

0.153
0.825

0.841
0.671

0.829
0.623

0.470
0.770

0.391
0.400

0.388
0.068

0.163
0.440

O.S17
0.019

0.790
0.944

Tabel 2. Bilnngan Acak (lanjutan)


No.
46
47
48
49
50
51
52
53
54
55

0
0.573
0.332
0.700
0.439
0.700
0.523
0.905
0.373
0.057
0.967

1
0.716
0.702
0.951
0.491
0.877
0.613
0.182
0.120
0.953
0.040

2
0.266
0.300
0.937
0.855
0.442
0.752
0.567
0.602
0.041
0.708

3
0.456
0.570
0.550
0.446
0.286
0.733
0.249
0.793
0.090
0.271

4
0.434
0.945
0.879
0.773
0.526
0.528
0.227
0.692
0.223
0.189

5
0.467
0.968
0.162
0.542
0.071
0.072
0.229
0.863
O.iOS
0.342

6
0.063
0.649
0.791
0.416
0.154
0.820
0.604
0.954
0.806
0.740

7
0.169
0.097
0.810
0.350
0.988
0.929
0.304
0.873
0.433
0.801

8
0721
0.118
0.625
0.957
0.333
0.777
0.217
0.107
0.203
0.985

9
0.779
0.242
'0.674
0.419
0.626
0.461
0.142
0.675
0.586
0.263

56

0.917

0.715

0.758

0.005

0.666

0.599

0.934

0.100

0.987

0.085

57
58
59
60

0.131
0.326
0.299
0.101

0.646
0.605
0.106
0.055

0.659
0.443
0.237
0.778

0.047
0.601
0.742
0.686

0.051
0.236
0.796
0.171

0.562
0.560
0.476
0.533

0.435
0.378
0.099
0.936

0.731
0.172
0.804
0.095

0.362
0.445
0.735
0.082

0.317
0.636
0.950
0.211

61

0.267

0.598

0.754

0.658

0.274

0.215

0.177

0.218

0.330

0.628

62
63
64
65

0.471
0.535
0.277
0.719

0.102
0.881
0.458
0.167

0.454
0.014
0.295
0.181

0.568
0.966
0.196
0.653

0.963
0.958
0.772
0.328

0.357
0.190
0.148
0.070

0.882
0.180
0.466
0.015

0.507
0.759
0.291
0.155

0.157
0.433
0.688
0.631

0.580
0.355
0.046
0.063

66

0.385

0.858

0.713

0.883

0.916

0.084

0.561

0.999

0.379

0.668

67
68
69
70

0.862
0.486
0.091
0.146

0.928
0.938
0.872
0.482

0.822
0.757
0.959
0.930

0.812
0.749
0.922
0.611

0.977
0.991
0.727
0.179

0.395
0.219
0.811
0.011

0.788
0.264
0.075
0.248

0.920
0.932
0.374
0.886

0.673
0.898
0.133
0.344

0.698
0.006
0.730
0.926

71

0.709

0.184

0.390

0.409

0.191

0.117

0.806

0.135

0.406

0.134

72
73
74
75

0.996
0.972
0.207
0.212

0.896
0.895
0.538
0.321

0.760
0.147
0.026
0.778

0.347
0.114
0.949
0.940

0.053
0.418
0.696
0.496

0.372
0.889
0.008
0.231

0.193
0.792
0.846
0.664

0.756
0.064
0.259
0.903

0.565
0.625
0.415
0.473

0.914
0.288
0.425
0.909

76

0.207

0.799

0.487

0.022

0.813

0.891

0.500

0.368

0.725

0.437

77
78
79
80

0.818
0.701
0.035
0.221

0.503
0.984
0.380
0.200

0.906
0.174
0.001
0.587

0.224
0.141
0.381
0.353

0.904
0.704
0.251
0.548

0.892
0.908
0.497
0.270

0.455
0.048
0.214
0.885

0.343
0.828
0.794
0.110

0.924
0.997
0.552
0.956

0.197
0.058
0.588
0.711

Tabel 2. Bilangan Acak (lanjutan)


No.

81

0.647

0.403

0,530

0.738

0.280

0.4.57

0.650

0.276

0.661

0.973

82

0.667

0.722

0.327

0.723

0.410

0.635

0.012

0.907

0.316

0.677

83
84

0.644
0.302

0.590
0.123

0.021
0.116

0.269
0.282

0.042
0.851

0.062
0.256

0.387
0.648

0.183
0.845

0.964
0.782

0.544
0.993

85

0.633

0.933

0.331

0.546

0.842

0.016

0.236

0.164

0.923

0.976

86

0.060

0.681

0.683

0.775

0.624

0.955

0.126

0.655

0.919

0.117

37
88

0.165
0.875

0.532
0.691

0.431
0.383

0.341
0.382

0.092
0.596

0.755
0.301

0.222
0.275

0.336
0.188

0.034
0.868

0.216
0.805

89

0.726

0.902

0.252

0.130

0.238

0.398

0.763

0.463

0.615

0.140

90

0.273

0.393

0.285

0.161

0.619

0.865

0.551

0.030

0.571

0.258

91

0.253

0.851

0.600

0.023

0.606

0.849

0.610

0.577

0.082

0.774

92
93
94
95

0.340
0.194
0.166
0.172

0.654
0.592
0.210
0.033

0.173
0.592
0.210
0.033

0.495
0.983
0.204
0.823

0.498
0.509
0.804
0.629

C.992
0.998
0.826
0.939

0.192
0.572
0.833
0.887

0.506
0.627
0.516
0.066

0.751
0.741
0.965
0.743

0.129
0.540
0.275
0.081

96

0.622

0.710

0.710

0.575

0.678

0.465

0.802

0.969

0.150

0.784

97
98
99
100

0.313
0.137
0.243
0361

0.897
0.003
0.844
0.230

0.897
0.003
0.844
0.230

0.718
0.483
0.069
0.261

0.614
0.201
0.024
0.334

0.876
0.209
0.543
0.149

0.025
0.320
0.714
0.511

0.049
0.935
0.234
0.475

0.620
0.447
0.505
0.854

0.125
0.787
0.428
0.119

Lampiran A
(informatif)
Contoh Aplikasi Contoh Aplikasi 3.1 A. Dan 3.1 B.
a. Dari hasil pemetaan diperoleh luas daerah bahan potensial 45650 m2.
b.

Blok baris dan kolom diambil dengan ukuran 10m2.

c.

Sehingga diperoleh jumlah (N) blok baris dan kolom sebanyak 4565.

d.

Diberi nomor baris dan kolom mulai dari I - 4565 seperti gambar berikut
1
382
764

2
383
765

3
384
766

4
385
767

379
761
1142

380
762
1143

381
763
1144

3422
3803
4185

3423
3804
4186

3424
3805
4187

3425
3806
4188

3800
4182
4563

3801
4183
4564

3802
4184
4564

e.

Jumlah contort yang akan diambil dari sejumlah (n) btok baris dan kolom tersebut
adaiah :
n = 4565 (1/3)
n = 16,588 n
n = 17

f.

Dari label 2 diambil bilangan acak, dan setelah bilangan acak diurutkan mulai dari
yang terkecil sampai dengan terbesar diperoleh sebagai berikut:
0,020
0,477
0,912

0,074
0,540

0,171
0,557

0,203
0,639

0,277
0,697

0,315
0,756

0,370
0,803

0,436
0,875

g.

Kalikan biiangan acak dimaksud pada 6) dengan 4565 dui diperoleh nilai y ink dibulatkan
sebagai berikut;

91
2543

h.

338
2917

781
3182

927
3451

1265
3666

1438
3994

1689
4163

1990

2178

2465

Maka lokasi pengambilan contoh agregat yang dilakulcan adalah di 17 empat dengan nomor
biok baris dan kolom seperti ditunjukkan pada 7);

i.

Diambil contoh agregat dari tengah-tengah blok baris dan kolom yang ditentukan.

Contoh
Aplikasi 3.1 D.
a.

Dari basil sketsa tumpukan agregat diperoleh luas daerah bahan tumpukan 3670 rn

b.

Blok baris dan kolom diambil dengan ukuran 10 m ;

c.

Sehingga diperoleh jumlah (N) blok baris dan kolom sebanyak 367;

d.

Diberi nomor baris dan kolom mulai dari 1 - 367 seperti Gambar berikut:

e.

1
51
101

2
52
102

3
53
103

4
54
104

48
98
148

49
99
149

50
100
150

217
268
318

218
269
319

219
270
320

220
271
321

265
315
365

266
316
366

267
317
367

jumlah contoh yang akan diambil dari sejumlah (n) blok baris dan kolom tersebut
adalah :
n
= 367 (1/3)
n = 7,159
n = 7

f. Dari tabel 2 diambil bilangan acak, dan setelah bilangan acak diurutkan mulai dari yang kecil
sampai yang terbesar diperoleh sebagai berikut :
0,173

0,310

0,449 0,553 0,714 0,836 0,987

g. Kalikan bilangan acak pada 6) dengan 367 dan diperoleh nilai yang telah dibulatkan sebagai
berikut :
63

144

165

203

262

307

362

h. Maka lokasi contoh agregat yang dilakukan adalah di 7 tempat dengan nomor blok baris dan
kolom seperti ditunjukan pada 7);
i. Diambil contoh agregat dari tengah-tengah blok baris dan kolom yang ditentukan;

Contoh Aplikasi 3.1 E


a.

dari basil prakiraan diperoleh waktu bekerja dalam satu hari = 8 jam atau 480 menit;

b.

sehingga diperoleh jumlah (N) sebanyak 480;

c.

n sebanyak 480 adalah merupakan waktu dengan pertambahan satu menit (1- 480);

d.

jumlah contoh yang akan diambil dari sejumlah waktu kerja adalah :
n = 480 (1/3)
n = 7,829
n=8

e.

dari tabel 2 diambil bilangan acak, dan setelah diurutkan mulai dari yang terkecil sampai
dengan terbesar diperoleh sebagai berikut :
0.089 0.194 0.280 0.338 0.456 0.553 0.697 0.838

f.

Kalikan bilangan acak pada 5) dengan 480 dan diperoleh nilai yang telah dibulatkan sebagai
berikut :
43

g.

93

134

162

219

265

335

402

Maka waktu pengambilan contoh agregat yangb dilahukan adalah di 8 waktu seperti
ditunjukan pada 6);

Contoh Aplikasi 3.1 F.


a. Dari basil prakiraan diperoleh jumlah angkutan yang diperoleh adalah 60 ;

angkutan ke 1
angkutan ke 2
.......................
angkutan ke 59
angkutan ke 60
.......................
angkutan ke 50
angkutan ke 60

b. jumlah angkutan yang diambil sebagai contoh adalah. :


n

= 60 (1/3)

= 3,914

=4

c. dari table 2 yang diambil bilangan acak, dan setelah bilangan acak diurutkan mulai
dari yang terkecil sampai dengan terbesar diperoleh sebagai berikut :
0,062 0,442 0,621 0,893
d. kalikan bilangan acak pada 3)dengan 60 yang diperoleh nilai yang telah dibulatkan
sebagai berikut :
4

27

37

54

e. maka pengambilan contoh agregat yang dilahukan adalah pada angkutan seperti
ditunjukan pada 4).
f. Sedan angkutan dibagi dengan 4 kwadran seperti ditunjukan pada gambar berikut :

a. Dari table 2 diambil bilangan acak sebanyak 4 dan diperoleh sebagai berikut :
0,945 0,386 0,139 0,672
b. Kalikan bilangan acak pada 7) dengan 4 dan diperoleh nilai yang telah dibulatkan sebagai
berikut:
4

c. Sehingga pengambilan contoh agregat dari sejumlah angkutan adalah sebagi berikut:
Angkutan ke 4

27

37

54

Kwadran ke 4

d. Diambil contoh agregat dari tengah-tengah kwadran yang ditentukan

Contoh Aplikasi 3.1G

c. sehingga diperoleh N dari 1-1152


1

574

575

576

577

578

579

580

1150

1151

1152

d. jumlah contoh (n) yang akan diambil dari sejumlah blok basis dan kolom tersebut adalah :
n = 1152 (1/3)
n = 10,482
n = 10
e. dari Tabel 2 diambil bilangan acak, dan setelah bilangan acak diurutkan mulai dari yang terkecil
sampai dengan yang terbesar diperoleh sebagai berikut :
0,089

0,194

0,282

0,417

0,495

0,577

0,652

0,739

0,836

0,942

f. kalikan bilangan acak pada 5) dengan 1152 dan diperoleh nilai yang telah dibulatkan sebagai
berikut :
102

223

325

480

570

665

751

851

963

1085

g. maka lokasi pengambilan contoh agregat yang akan dilakukan adalah di 10 tempat dengan nomor
blok basis dan kolom seperti ditunjukan pada 6);
h. Diambil contoh agregat dari tengah-tengah blok basis dan kolom yang ditentukan.

LAMPIRAN B
Gambar Gambar

Tebal pelat baja


3 mm

1000 mm

500 mm

300mm

600 mm

Gambar 1. Plat Baja Penahan Agregat

300mm

Tebal pelat baja


3 mm

1000 mm

800 mm

800 mm

Gambar 2. Plat Baja Pemisah Agregat