You are on page 1of 3

MENCETAK FUNGSIONAL/FINAL

Tujuan pencetakan ini adalah untuk mendapatkan reproduksi negatif dari gigi yang telah
dipreparasi berikut jaringan pendukungnya dalam rongga mulut, kemudian mengisinya
dengan dental stone sehingga didapatkan reproduksi positif sebagai model kerja. Model
kerja berguna sebagai panduan pembuatan gigi tiruan cekat pada proses laboratoris
dan penyesuaian oklusi.
-

Bersihkan gigi yang telah dipreparasi dengan air dalam syringe (water spray),

-

dan keringkan dengan udara (air spray)
Pasang benang retraksi (retraction cord) dengan bantuan pinset dan plastic
filling, pada sulkus interproksimal mengelilingi margin chamfer (pada phantom,
hanya untuk melatih penempatan). Sebelumnya benang retraksi dicelupkan pada
larutan aluminium klorida 25% atau epinephrine agar melunak sehingga tidak
melukai gingiva. Pertama-tama bentuklah benang retraksi menyerupai huruf “ U’
dan lingkarkan mengelilingi gigi yang telah dipreparasi. Tahan benang dengan
ibu jari dan jari telunjuk sambil sedikit menekan benang ke arah apikal
(subgingiva). Kemudian perlahan-lahan selipkan benang di antara gigi dan
gingiva bagian mesial interproksimal dengan bantuan pinset dan plastic filling,
setelah terpasang dengan baik, lanjutkan memasang pada sisi distal
interproksimal (gambar 12 B). Lanjutkan pemasangan pada permukaan lingual
yang diawali dari sudut mesiolingual menuju sudut distolingual.

Catatan : ujung/tip alat diposisikan menghadap benang retraksi yang telah dipasang
untuk mencegah terlepasnya benang retraksi. Benang retraksi berfungsi untuk
mengekspos

sementara

akhiran

preparasi

(chamfer/shoulder)

selama

proses

pencetakan final agar didapat kerapatan tepi (marginal fit) yang baik antara restorasi
tetap dengan abutment untuk mencegah terjadinya iritasi gingiva dan karies sekunder.
Plastic filling diposisikan membentuk sudut 45° terhadap akar gigi (tidak sejajar sumbu
gigi) untuk membantu penempatan benang retraksi pada subgingiva Benang retraksi
dipotong pada sisi distal interproksimal dan sisanya dilanjutkan hingga
menutupi sisi mesial interproksimal.

-

Lakukan pencetakan hasil preparasi menggunakan sendok cetak untuk rahang
bergigi dan bahan cetak elastomer (putty dan monophase) dengan teknik single
phase. Setelah cetakan mengeras, lepaskan dari model gigi. Pastikan cetakan
keras, tidak kenyal dan tidak dapat dirobek sebelum dilepas dari model gigi.

Catatan : Apabila dilakukan pencetakan dalam rongga mulut penderita, cucilah hasil
cetakan dibawah air yang mengalir atau dalam larutan desinfeksi lalu keringkan dengan
udara.
-

Cetak gigi antagonisnya dengan menggunakan sendok cetak untuk rahang
bergigi dan bahan cetak alginate

Pengisian Hasil Cetakan
-

Isi hasil cetakan dengan gips tipe 4 sehingga didapatkan model kerja

Pembuatan Catatan Gigit
-

Ambil selembar malam merah dibagi menjadi 2 (dua), kemudian letakkan
selembar kain kasa diantara malam merah tersebut. Lunakkan di atas bunsen
brander kemudian letakkan pada regio gigi yang dipreparasi dan oklusikan model
phantom hingga didapat oklusi sentrik. Lakukan tahapan yang sama pada regio
yang berlawanan. Gambarlah garis median dan garis kaninus pada model kerja
RA dan RB untuk memandu oklusi model kerja dan pemasangan dalam
artikulator.

Pemasangan Model Kerja dalam Artikulator
-

Buatlah bentukan 3 (tiga) cekungan atau sesuaikan dengan tonjolan pada
permukaan split cast plate (untuk artikulator handy IIA Shofu) pada dasar model
kerja RA dan RB dengan menggunakan bantuan pisau gips dan pisau malam.
Tujuannya adalah untuk membantu retensi model kerja dengan gips saat

-

dipasang dalam artikulator.
Model kerja difiksasi menggunakan batang korek api dan malam perekat yang
dilunakkan di atas nyala api bunsen brander.

-

Periksa kelengkapan artikulator yaitu sendi artikulator, pin vertical (incisor guide
pin), pin horizontal (incisor indicator), pasak pengunci artikulator dengan gips

-

(model locking pin RA dan RB), model plate.
Ulasi semua bagian artikulator (model locking pin, split cast plate) yang akan
berkontak dengan gips dan dasar model kerja menggunakan bahan separasi

-

(vaselin)
Tentukan posisi model kerja pada artikulator dengan bantuan karet gelang atau
occlusal plane table (untuk gigi tiruan lengkap). Perhatikan garis median model
harus sebidang garis median pada artikulator dan bidang oklusi model sebidang
dengan horisontal articulator. Periksa kesejajarannya menggunakan karet gelang

-

yang ditarik dari pin horisontal menuju ke horisontal artikulator.
Sebelum pemasangan model kerja dalam artikulator, terlebih dahulu pasang

-

model plate RA dan RB pada split cast plate RA dan RB
Siapkan adonan gips putih untuk memasang model dalam artikulator. Letakkan
adonan gips putih di bagian atas artikulator hingga menutupi split cast plate dan
model locking pin, tunggu hingga gips mengeras, gunanya untuk memfiksasi split

-

cast plate dan model locking pin (Untuk artikulator handy IIA Shofu).
Ulasi model plate dan split cast plate dengan vaselin. Letakkan adonan gips

-

putih pada model RA yang sudah diulasi vaselin
Letakkan adonan gips putih pada model plate RA hingga menutupi bagian-

-

bagian undercut model plate
Katupkan bagian atas artikulator sehingga menekan model kerja RA. Rapikan
kelebihan gips putih yang melekat pada artikulator lalu tunggu sampai gips
mengeras. Perhatikan pin vertikal harus menempel pada incisor guide table dan

-

pin horisontal harus tetap pada titik kontak gigi insisif pertama RB.
Apabila gips untuk model kerja RA dalam artikulator telah mengeras, baliklah
articulator sehingga bagian bawah artikulator menjadi bagian atas. Lakukan
tahapan pemasangan model dalam artikulator RB (tahapan sama dengan

-

pemasangan model kerja dalam artikulator RA).
Cek garis median model kerja yang telah dipasang dalam artikulator harus
sebidang dengan garis median articulator.