You are on page 1of 8

9/13/2016

PENGERTIAN, KEDUDUKAN, FUNGSI SERTA SEJARAH KODIFIKASINYA ~ Kumpulan Tugas Kuliah

PENGERTIAN, KEDUDUKAN, FUNGSI SERTA SEJARAH
KODIFIKASINYA ~ Kumpulan Tugas Kuliah
AL HADITS :
PENGERTIAN, KEDUDUKAN, FUNGSI SERTA SEJARAH KODIFIKASINYA

DISUSUN OLEH      :    1.      IHDI SYAHPUTRA RITONGA
                                        2.      MUHAMMAD HUSSEIN
DOSEN PEMBIMBING : Drs. ABDUL WADUD  M.A
BAB I
PENDAHULUAN
Latar Belakang
Manusia diciptakan sebagai khalifah dimuka bumi ini sebagai pemelihara kelangsungan mahluk hidup dan
dunia seisinya. Dalam rangka itulah Allah membuat  sebuah undang­undang yang nantinya manusia bisa
menjalankan tugasnya dengan baik, manakala ia bisa mematuhi perundang­undangan yang telah
dituangkan­Nya dalam kitab suci Al­Qur’an.
Pada kitab suci orang muslim ini, telah dicakup semua aspek kehidupan,
hanya saja, berwujud teks yang sangat global sekali, sehingga dibutuhkan penjelas sekaligus penyempurna
akan eksistensinya. Maka, Allah mengutus seorang nabi untuk menyampaikannya, sekaligus
menyampaikan risalah yang ia emban. Dari sang Nabi inilah yang selanjutnya lahir yang namanya hadits,
yang mana kedudukan dan fungsinya amat sangatlah urgen sekali.
     Terkadang, banyak yang memahami agama setengah setengah, dengan dalih kembali pada ajaran islam
yang murni, yang hanya berpegang teguh pada sunnatulloh atau Al­Qur’an, lebih­lebih mengesampingkan
peranan al Hadits, sehingga banyak yang terjerumus pada jalan yang sesat, dan yang lebih parah lagi,
mereka tidak hanya sesat melainkan juga menyesatkan yang lain.
Oleh karena itu, mau tidak mau peranan penting hadits terhadap Al­Qur’an dalam melahirkan hukum Syariat
Islam tidak bisa di kesampingkan lagi, karena tidak mungkin  umat Islam memahami ajaran Islam dengan
benar jika hanya merujuk pada Al­Qur’an saja, melainkan harus diimbangi dengan Hadits, lebih­lebih dapat
disempurnakan lagi dengan adanya sumber hukum Islam yang mayoritas ulama’ mengakui akan
kehujahannya, yakni ijma’ dan qiyas. Sehingga, seluruh halayak Islam secara umum dapat menerima ajaran

http://ihdybeck.blogspot.co.id/2014/12/al­hadits­pengertian­kedudukan­fungsi.html

1/8

Ilmu hadis : ilmu tentang memindah dan meriwayatkan apa saja yang dihubungkan dangan Rasulullah saw. sifat fisik dan tingkah laku.      Bagaimana kedudukan Hadits terhadap Hukum Islam? 3.      Bagaimana Fungsi Hadits terhadap Al­Quran? 4. jamaknya ahadits.  Dari segi bahasa kata ini memiliki banyak arti. Sedangkan pengertian hadits secara terminologis adalah “Segala sesuatu yang disandarkan kepada Nabi Muhammad SAW baik berupa perkataan.      Untuk mengetahui kedudukan Hadits terhadap Hukum Islam 3.9/13/2016 PENGERTIAN.html 2/8 .      Apa definisi hadist? 2. BAB II PEMBAHASAN A.      Untuk mengetahui kedudukan hadits terhadap hukum yang tidak dijelaskan dalam Al­Qur’an. perbuatan. diantaranya al­jadid (sesuatu yang baru) yang merupakan lawan dari kata al­qadim (sesuatu yang lama). sebagaimana dikutip M. Ushuliyyun meninjau bahwa pribadi Nabi Muhammad adalah sebagai pembuat undang­undang (selain yang sudah ada dalam Al­Qur’an) yang membuat dasar­dasar ijtihad bagi para mujtahid yang datang sesudahnya dan menjelaskan kepada umat islam tentang aturan hidup (ibid). termasuk tingkah laku beliau sebelum menjadi rasul atau sesudahnya. Bisa diartikan pula sebagai al­khabar (berita) dan al­qarib (sesuatu yang dekat).      Menurut sebagian ulama (jumhur ulama) Menurut sebagian ulama antara lain at­Thiby. sehingga segala yang berasal dari beliau baik ada hubungannya dengan hukum atau tidak. atau perbuatan yang beliau lakukan. beliau baik sebelum diangkat menjadi rasul (seperti tahannuts beliau di gua Hiro’) maupun sesudahnya”. 3. KEDUDUKAN. 2. dikategorikan sebagai hadits. Syuhudi Ismail .   Definisi Hadists Kata hadits berasal dari  kata hadits .      Untuk  mengetahui definisi hadist. 4. dan lafal inilah yang sering dipakai oleh para ulama hadits selama ini. para sahabat. dan takrir nabi. atau menukil/meriwayatkan apa saja yng dihubungkan kepada sahabat atau tabi’in.      Menurut para ahli ushul fiqh (ushuliyyun) Para ushuliyyun mendefinisikan hadits sebagai segala sesuatu yang disandarkan kepada Nabi SAW selain al­Qur’an .Namun yang terpopuler adalah ahadits. 2. perbuatan.co.(ibid) http://ihdybeck. mengatakan bahwa hadits adalah segala perkataan . Pengertian hadits menurut istilah dari 3 sudut pandang Ulama : 1. FUNGSI SERTA SEJARAH KODIFIKASINYA ~ Kumpulan Tugas Kuliah Islam seccara utuh dan mempunyai aqidah yang benar. atau pengakuan yang beliau ikrarkan (yakni berupa sesuatu yang dilakukan di depan nabi saw. berupa perkataan . yang dapat dijadikan sebagai dalil hukum syari’ah karena bersangkut­paut dengan hukum islam. dan para tabiin. ketetapan (taqrir).perbuatan maupun ketetapan (taqrir) beliau . Karena para muhadditsun meninjau bahwa pribadi Nabi Muhammad itu adalah sebagai uswatun hasanah .  perbuatan itu tidak dilarang olehnya) atau sifat­sifat nabi saw. serta dapat dipertangungjawabkan semua praktik peribadatannya kelak. baik mengenai perkataan beliau ucapkan.blogspot. pernyataan (taqrir) dan sebagainya”.id/2014/12/al­hadits­pengertian­kedudukan­fungsi.      Bagaimana kedudukan hadist terhadap hukum yang tidak dijelaskan dalam Al­Qur’an? Tujuan Masalah 1. hidtsan dan hudtsan. Rumusan Masalah 1.      Untuk mengetahui fungsi Hadits terhadap Al­Qur’an. perbuatan .      Menurut para Muhadditsun (ahli hadits) Hadits didefinisikan sebagai segala riwayat yang berasal dari Rasulullah baik berupa perkataan .

B. Maka Sesungguhnya orang itu telah sesat sejauh­jauhnya. (Qs. Malik) http://ihdybeck. Beliau bersabda: ﴾‫ﺗﺮﻛﺖ ﻓﻴﻜﻢ ﺃﻣﺮﻳﻦ ﻟﻦ ﺗﻀﻠﻮﺍ ﻣﺎ ﺗﻤﺴﻜﺘﻢ ﺑﻬﻤﺎ ﻛﺘﺎﺏ ﷲ ﻭﺳﻨﺔ ﻧﺒﻴﻪ ﴿ﺭﻭﺍﻩ ﻣﺎﻟﻚ‬ Artinya : Aku tinggalkan dua pusaka untukmu sekalian. Oleh karena itulah orang mukmin dituntut agar tetap beriman kepada Allah dan Rasul­Nya. dan akan memperbaiki keadaan orang­orang mukmin dan memperkuat iman mereka. Banyak ayat Al­Qur’an  dan Hadis yang memberikan pengertian bahwa hadis itu merupakan sumber hukum islam selain al­qur’an yang wajib diikuti. baik naqli maupun aqli. dan Allah sekali­kali tidak akan memperlihatkan kepada kamu hal­hal yang ghaib. yakni: a. akan tetapi Allah memilih siapa yang dikehendaki­Nya di antara rasul­rasul­Nya[255].      Imam Muslim c. Sedang pada Qs.       Imam Bukhari b. (HR.9/13/2016 PENGERTIAN. Pemberitaan terhadap hal­hal yang didasarkan kepada Nabi Muhammad SAW disebut brita yang marfu’. Allah menyeru kaum muslimin agar mereka tetap beriman kepada Allah. rasul­rasul­Nya.      Dalil Al­Hadis Dalam salah satu pesan Rasulullah saw. yang berupa kitab Allah dan Sunnah Rasul­Nya. Rasul­Nya.co. karena itu berimanlah kepada Allah dan rasul­rasulNya; dan jika kamu beriman dan bertakwa.id/2014/12/al­hadits­pengertian­kedudukan­fungsi.      Dalil Al­Qur’an Artinya: Allah sekali­kali tidak akan membiarkan orang­orang yang beriman dalam Keadaan kamu sekarang ini[254]. namun yang sering dijadikan referensi hadits­haditsnya ada tujuh ulama.   Kedudukan Hadits Terhadap Hukum Islam Al­Qur’an dan Hadis merupakan dua sumber hukum syariat islam yang tetap. baik dalam perintah maupun larangannya. Ali Imran di atas. Al­Qur’an.       Imam Nasa'i g. dan hari Kemudian. dan kitab yang diturunkan sebelumnya. Uraian di bawah ini merupakan paparan tantang kedudukan hadis sebagai sumber hukum islam dengan melihat beberapa dalil. Allah mengancam orang­orang yang mengingkari seruan­Nya. Maka bagimu pahala yang besar. malaikat­malaikat­Nya. AnNisa’:136) Dalam Qs.      Imam Turmudzi e. tetaplah beriman kepada Allah dan Rasul­Nya dan kepada kitab yang Allah turunkan kepada Rasul­Nya serta kitab yang Allah turunkan sebelumnya.html 3/8 . sedangkan yang disandarkan kepada sahabat disebut berita mauquf dan yang disandarkan kepada tabi’iy disebut maqthu’. berkenaan dengan keharusan menjadikan hadis sebagai pedoman utamanya. Barangsiapa yang kafir kepada Allah. kitab­kitab­Nya.       Imam Abu Daud d. Allah memisahkan antara orang­orang mukmin dengan orang­orang yang munafik. Ali Imran:179) Dalam ayat lain Allah SWT. FUNGSI SERTA SEJARAH KODIFIKASINYA ~ Kumpulan Tugas Kuliah Ada banyak ulama periwayat hadits. yang orang islam tidak mungkin memahami syariat islam secara mendalam dan lengkap dengan tanpa kembali kepada kedua sumber islam tersebut. KEDUDUKAN. Kemudian pada akhir ayat. 1.       Imam Ahmad f. An­Nisa’. 2.blogspot. yang kalian tidak akan akan tersesat selagi kamu berpegang teguh pada keduanya. (Qs. juga berfirman: Artinya: Wahai orang­orang yang beriman.      Imam Ibnu Majah. sehingga Dia menyisihkan yang buruk (munafik) dari yang baik (mukmin).

‫ﻓﻌﻠﻴﻜﻢ ﺑﺴﻨﺘﻲ ﻭﺳﻨﺔ ﺍﻟﺨﻠﻔﺎﺀ ﺍﻟﺮﺭﺍﺷﺪﻳﻦ ﺍﻟﻤﻬﺪﻳﻴﻦ ﺗﻤﺴﻜﻮﺍ ﺑﻬﺎ ﻭﻋﻀﻮﺍ ﻋﻠﻴﻬﺎ‬. menerima dan mengamalkan segala ketentuan yang terkandung di dalam hadis ternyata sejak Rasulullah masih hidup. dengan keluarga. dilakukan.co. di masjid. sedemikian sehingga Petunjuk Nabi (hidayah nabawiyyah) senantiasa bersamanya; di rumah. “Saya tahu bahwa engkau adalah batu. dan “dalam”­nya. ditempatkan sebagai sumber hukum dan pedoman hidup. 1. di jalanan.. hewan dan benda mati. yang meliputi kehidupan manusia..” Masih banyak lagi contoh­contoh yang menunjukkan bahwa apa yang diperintahkan. Artinya: Wajib bagi kalian berpegang teguh dengan sunnahku dan sunnah Khulafa ar­Rasyidin(khalifah yang mendapat petunjuk).blogspot.      Sesuai Dengan Petunjuk Akal Kerasulan Nabi Muhammad saw. baik yang beliau ciptakan atas bimbingan ilham atau atas hasil ijtihad semata. sebagaimana berpegang teguh pada Al­Qur’an. dengan dirinya sendiri.. serta ucapan perbuatan dan naitnya. Sedangkan yang dimaksud dengan “dalam” disini adalah dimensi yang berkaitan dengan “kedalaman” kehidupan manusia. dan diserukan. di pasar. 3. ia pernah berkata. akal dan ruh. Di dalam mengemban misinya itu.html 4/8 . berpegang teguhlah kamu sekalian dengannya.      Kesepakatan Ulama (Ijma’) Umat islam telah sepakat menjadikan hadis sebagai salah satu dasar hukum beramal; karena sesuai dengan yang dikehendaki Allah. niscaya diikuti oleh umatnya. bahkan dengan semua manusia. Seandainya saya tidak melihat Rasulullah menciummu. yakni ucapan.. sejak saat kelahiran sampai kematiannya. yaitu yang mencangkup tubuh. KEDUDUKAN.9/13/2016 PENGERTIAN.” ·         Saat Umar berada di depan Hajar Aswad ia berkata. saya tidak akan menciummu.. “Saya tidak meninggalkan sedikitpun sesuatu yang diamalkan/dilaksanakan oleh Rasulullah. “lebar”. Siapa saja yang ingin mengetahui tentang manhaj (metodologi) praktis Islam dengan segala karakteristik dan pokok­pokok ajarannya. sebagai berikut: ·         Ketika Abu Bakar di baiat menjadi khalifah. dalam pekerjaannya. dan segenap manusia sekitarnya. bahwa sejak masa kehidupannya sebagai janin sampai setelah kematiannya. yang Muslim maupun yang non­Muslim. perbuatan dan persetujuan Nabi saw.id/2014/12/al­hadits­pengertian­kedudukan­fungsi. telah diakui dan dibenarkan oleh umat islam.[5] 4. Namun juga tidak jarang beliau membawakan hasil ijtihad semata­mata mengenai suatu masalah yang tidak dibimbing oleh wahyu dan juga tidak dibimbing oleh ilham. 2. kadang­kadang beliau hanya sekedar menyampaikan apa yang diterima dari Allah swt. dalam dimensi “panjang”.      Manhaj Komprehensif Manhaj Islam tersebut mencangkup seluruh aspek kehidupan manusia.      Manhaj yang Seimbang http://ihdybeck. Yang dimaksud dengan “panjang” di sini adalah rentang waktu secara vertical. dan apa yang dilarang selalu ditinggalkan oleh mereka. meliputi lahir dan batin. baik isi maupun formulasinya dan kadang kala atas inisiatif sendiri dengan bimbingan ilham dari Tuhan. Sudah selayaknya segala peraturan dan perundang­undangan serta inisiatif beliau. Banyak peristiwa menunjukkan adanya kesepakatan menggunakan hadis sebagai sumber hukum islam. Kesepakatan umat muslimin dalam mempercayai. maka hal itu dapat dipelajari secara rinci dan teraktualisasikan dalam Sunnah Nabawiyah. FUNGSI SERTA SEJARAH KODIFIKASINYA ~ Kumpulan Tugas Kuliah Dalam hadis lain Rasul bersabda: ﴾‫﴿ﺭﻭﺍﻩ ﺍﺑﻮ ﺩﺍﻭﺩ ﻭ ﺍﺑﻦ ﻣﺎﺟﻪ‬. Hadis di atas menunjukkan kepada kita bahwa berpegang teguh kepada hadis atau menjadikan hadis sebagai pegangan dan pedoman hidup adalah wajib. Adapun yang dimaksud dengan “lebar” di sini adalah rentangan horizontal yang meliputi seluruh aspek kehidupan. sesungguhnya saya takut tersesat bila meninggalkan perintahnya. dalam hubungannya dengan Allah.

antara ittiba (mengikuti apa yang dicontohkan oleh Nabi saw. anatara kebebasan dan tanggung jawab. Itulah sebabnya beliau menyatakan ketidaksenangnya kepada ketiga orang yang menanyakan tentang ibadah beliau. bershalat di malam hari dan tidur. dan mengawini perempuan. dan kelapangan. antara perumpamaan dan kenyataan. Yakni keseimbangan antara ruh dan jasad. antara perorangan dan kelompok. lalu rupa­rupanya mereka menganggapnya terlalu sedikit dan tidak sesuai dengan keinginan keras mereka untuk memperbanyak ibadah. ia tidak termasuk golonganku. Bahkan beliau pernah bersabda tentang dirinya sendiri. dan para tamumu mempunyai ha katas kamu (yakni untuk dihormati dan diajak berbincang). tidak berlebih­lebihan. antara alam yang gaib dan yang kasatmata. ber­qiyamullail dan ber­tilawat Al Qur’an. dan paling bertakwa kepada­Nya. yang menyuruh mereka mengerjakan yang ma'ruf dan melarang mereka dari mengerjakan yang mungkar dan menghalalkan bagi mereka segala yang baik dan mengharamkan bagi mereka segala yang buruk dan membuang dari mereka beban­beban dan belenggu­ belenggu yang ada pada mereka. Seorang dari mereka hendak berpuasa terus­menerus setiap hari (shiyam ad dahr). atau memberati mereka dalam dunia mereka. antara akal dan kalbu. Dengan kata lain. setiap kali Nabi saw. bersabda yang artinya: “Sungguh aku ini adalah yang paling takut. Sifat seperti itulah yang menyebabkan tidak adanya sesuatu dalamsunnah Nabi ini yang menyulitkan manusia dalam agama mereka.co. melihat para sahabatnya condong kea rah “berlebihan” atau “berkurang” (dalam berbagai aspek kehidupan mereka).html 5/8 . antara teori dan praktik.” 3. memerintahkannya agar melakukan semua itu dengan sedang­sedang saja. Dan beliau telah bersabda pula. mereka Itulah orang­orang yang beruntung.      Manhaj Memudahkan Di antara ciri­ciri lainnya dari manhaj ini adalah keringanan.) dan ibtida’ (menciptakan sesuatu yang baru yang tidak ada contohnya dalam sunnah beliau). Nabi saw. KEDUDUKAN. matamu mempunyai ha katas kamu (yakni untuk tidur). ”(QS : Al A’raf : 157). memuliakannya. Maka barang siapa menjauh dari sunnah­ku. Maka orang­orang yang beriman kepadanya.blogspot. dan seterusnya. yang artinya : “Sesungguhnya aku ini adalah rahmat yang dihadiahkan (untuk seluruh manusia). Sabda beliau yang artinya: “Sungguh badanmu mempunyai ha katas kamu (yakni untuk beristirahat).id/2014/12/al­hadits­pengertian­kedudukan­fungsi. kepada Allah. antara dunia dan akhirat. Nabi yang Ummi yang (namanya) mereka dapati tertulis di dalam Taurat dan Injil yang ada di sisi mereka. Seperti juga di antara sifat­sifat Rasul ini yang tercantum dalam kitab­kitab suci terdahulu – Taurat dan Injil – “(yaitu) orang­orang yang mengikut rasul. Surah Al Baqarah. menolongnya dan mengikuti cahaya yang terang yang diturunkan kepadanya (Al Quran). maka beliau segera mengembalikan mereka dengan kuat kea rah tengah (moderasi). Seorang lagi hendak qiyam al lailatau begadang sepanjang malam untuk shalat. Nabi saw. di antara kamu. maka berikan hak­hak itu kepada masing­masing. Karena itu. sambil memperingatkan mereka akan akibat buruk dari setiap ekstremitas (dalam melaksanakan sesuatu atau dalam mengembalikannya). Tetapi aku adakalanya berpuasa dan tidak berpuasa. kemudahan. istrimu mempunyai hak atas kamu (yakni untuk disenangkan hatinya dan dipergauli dengan baik).9/13/2016 PENGERTIAN. Maka ketika mendengar ucapan mereka itu. ayat 143). FUNGSI SERTA SEJARAH KODIFIKASINYA ~ Kumpulan Tugas Kuliah Ciri lain dari manhaj ini adalah “keseimbangan”. ia merupakan manhaj yang bersifat “tengah­tengah” bagi umat yang berada di “tengah­ tengah” (yakni umat Islam sebagaimana dinyatakan dalam Al Qur’an.” Ucapan ini merupakan penafsiran bagi firman Allah SWT: “… Tiadalah Kami (Allah) mengutus kamu (Muhammad) melainkan sebagai rahmat bagi semesta alam” (Al Anbiya: 107). yang artinya: http://ihdybeck.” Dan tatkala melihat Abdullah bin ‘Amr berlebih­lebihan dalam berpuasa. Dan yang ketiga hendak menjauhi perempuan dan tidak akan menikah.

 baik mengenai cara mengerjakan. sebab­sebanya. KEDUDUKAN. maka beliau memotong tangan pencuri dari pergelangan tangan.Maka barang siapa yang mempersaksikan pada waktu itu bulan. potonglah tangan keduanya (sebagai) pembalasan bagi apa yang mereka kerjakan dan sebagai siksaan dari Allah. hendaklah ia berpuasa. dan berusahalah kalian berdua untuk senantiasa bersepakat dan jangan bertengkar..9/13/2016 PENGERTIAN. Hadis di atas datang men­taqrir ayat al­qur’an di bawah ini: Artinya: . zakat. Ayat­ayat al­Qur’an tentang masalah ini masih bersifat mujmal.html 6/8 . Fungsi hadis dalam hal ini hanya memperkokoh isi kandungan al­Qur’an. Contoh fungsi hadis sebagai bayan al­tafsir yaitu: ﴾‫ﺻﻠﻮﺍ ﻛﻤﺎ ﺭﺃﯨﺘﻤﻮﻧﻰ ﺃﺻﻠﻰ ﴿ﺭﻭﺍﻩ ﺍﻟﺒﺨﺎﺭﻯ‬ Artinya: Shalatlah sebagaimana engkau melihat aku shalat. Hadis ini men­taqyid Qs. disyariatkannya jual beli.      Bayan at­Taqrir Bayan al­taqrir disebut juga dengan bayan al­ta’kid dan bayan al­itsbat.” C.” Dan ketika mengutuh Abu Musa dan Mu’adz ke Yaman. memberikan persyaratan/batasan (taqyid) ayat­ayat al­Qur’an yang bersifat mutlak. maka berpuasalah. Oleh karena itulah Rasulullah saw. dsb. Bukhori) Hadis ini menjelaskan bagaimana mendirikan shalat. didatangi seseorang dengan membawa pencuri. Suat contoh hadis yang diriwayatkan Muslim dari Ibnu Umar. Diantara contoh tentang contoh ayat­ayat yang masih mujmal adalah perintah mengerjakan shalat. syarat­syaratnya. juga apabila melihat (ru’yah) itu maka berbukalah. (HR. melalui hadisnya menafsirkan dan menjelaskan masalah­masalah tersebut. hudud. Al­ Baqarah:185) 2. yang artinya: “permudahlah oleh kalian dan jangan mempersulit.(Qs.blogspot.id/2014/12/al­hadits­pengertian­kedudukan­fungsi...      Bayan al­Tafsir Yang dimaksud dengan bayan al­tafsir adalah bahwa kehadiran hadis berfungsi untuk memberikan rincian dan tafsiran global (mujmal). dan mengkhususkan (takhsis) terhadap ayat­ayat al­Qur’an yang masih bersifat umum. yang artinya: “sesungguhnya aku ini diutus dengan al hanifiyyah as samhah (yakni jalan hidup yang lurus dan lapang). dan Allah Maha Perkasa lagi http://ihdybeck. Sebab dalam al­Qur’an tidak dijelaskan secara rinci. salah satu ayat yang memerintahkan shalat adalah: Artinya: dan dirikanlah shalat. yang artinya: “permudahlah dan jangan mempersulit. nikah. antara lain seperti sabda Rasulullah saw: ‫ﺃﺗﻰ ﺭﺳﻮﻝ ﷲ ﺻﻠﻰ ﷲ ﻋﻠﻴﻪ ﻭﺳﻠﻢ ﺑﺴﺎﺭﻕ ﻓﻘﻄﻊ ﻳﺪﻩ ﻣﻦ ﻣﻔﺼﻞ ﺍﻟﻜﻒ‬ Artinya: Rasulullah saw. Yang artinya ialah menetapkan dan memperkuat apa yang telah diterangkan di dalam al­Qur’an. beliau berpesan kepada mareka berdua dengan sebuah pesan yang ringkas namun padat. tetapi akudiutus oleh­Nya sebagai pengajar dan pembawa kemudahan. FUNGSI SERTA SEJARAH KODIFIKASINYA ~ Kumpulan Tugas Kuliah “sesungguhnya Allah tidak mengutusmu sebagai seorang yang mempersulit atau mencari­cari kesalahan orang lain. beliau berkata. tunaikanlah zakat dan ruku'lah beserta orang­orang Sedangkan contoh hadis yang membatasi (taqyid) ayat­ayat al­Qur’an yang bersifat mutlak. gembirakanlah mereka dan jangan menyebabkan mereka menjauh. atau halangan­halangannya.” Pernah pula beliau menujukan sabdanya kepada umatnya. Al­Maidah:38 yang berbunyi Artinya: laki­laki yang mencuri dan perempuan yang mencuri. yang berbunyi sebagai berikut: ﴾‫ﻝ ﻓﺼﻮﻣﻮﺍ ﻭﺇﺫﺍ ﺭﺃﯨﺘﻤﻮﻩ ﻓﺄﻓﻄﺮﻭﺍ ﴿ﺭﻭﺍﻩ ﻣﺴﻠﻢ‬㠱‷浔″‫ﺭﺃﺋﺘﻢ ﺍﻟﻬﻠ‬ Artinya: Apabila kalian melihat (ru’yah) bulan.   Fungsi Hadis Terhadap Al­Qur’an 1.co.. puasa. qhisas. gembirakanlah dan jangan membuat orang pergi menjauh!” Dan tentang misi yang dibawanya.

Hadis ini menurut mereka menasikhk isi firman Allah swt; Artinya: diwajibkan atas kamu. untuk memberikan rincian dan tafsiran global (mujmal). FUNGSI SERTA SEJARAH KODIFIKASINYA ~ Kumpulan Tugas Kuliah Maha Bijaksana. http://ihdybeck.id/2014/12/al­hadits­pengertian­kedudukan­fungsi. laki­laki atau perempuan muslim. hadis sebagai ketentuan yang datang kemudian daripada Al­Qur’an dapat menghapus ketentuan dan isi kandungan Al­Qur’an. sebagaimana mengamalkan hadis­ hadis lain. memberikan persyaratan/batasan (taqyid) ayat­ayat al­Qur’an yang bersifat mutlak. Al­Qur’an dan Hadits merupakan sumber pokok ajaran Islam dan merupakan rujukan umat Islam dalam memahami syariat. karena yang akhir dipandang lebih luas dan lebih cocok dengan nuansanya.blogspot. sehingga diantara mereka terjadi perbedaan pendapat dalam menta’rifkannya. Al­Maidah:38) 3.co. hukum syuf’ah.(Qs. Hadis Rasul saw. Yusuf Al­Qardhawi  bahwa Hadits adalah “sumber hukum syara’ setelah Al­Qur’an”. 4. Hadis­hadis Rasul saw.      Fungsi Hadits terhadap Al Qur’an adalah berfungsi untuk memperkokoh isi kandungan al­Qur’an. dan hukum tentang hak waris bagi seorang anak. atau dengan sifat. terutama  syarat ketentuan adanya nasikh dan mansukh. baik merdeka atau hamba. 3. fi’li maupun taqriri) berusaha menunjukkan suat kepastian hukum terhadap berbagai persoalan yang muncul. 2. yang tidak terdapat dalam al­Qur’an. Ketidakberlakuan suatu hukum harus memenuhi syarat­syarat yang ditentukan. Pada akhirnya. tahwil (memindahkan). BAB III PENUTUP Simpulan 1. telah mewajibkan zakat fitrah kepada umat islam pada bulan Ramadhan satu sukat (sha’) kurma atau gandum untuk setiap orang. apabila seorang di antara kamu kedatangan (tanda­tanda) maut. Suatu contoh. atau dalam al­Qur’an hanya terdapat pokok­pokoknya  (ashl) saja. dan taghyir (mengubah).      Sesuatu yang disandarkan kepada Nabi Muhammad SAW. Berwasiat untuk ibu­bapak dan karib kerabatnya secara ma'ruf (ini adalah) kewajiban atas orang­orang yang bertakwa. hadis tentang zakat fitrah. yang termasuk bayan at­Tasyri’ ini wajib diamalkan. hukum merajam pezina wanita yang masih perawan. dan mengkhususkan (takhsis) terhadap ayat­ayat al­Qur’an yang masih bersifat umum. baik berupa ucapan. Muslim) Hadis Rasul saw. KEDUDUKAN. ketetapan.      Al­Qur’an itu menjadi sumber hukum yang pertama dan Al­Hadits menjadi asas perundang­undangan setelah Al­Qur’an sebagaimana yang dijelaskan oleh Dr. sebagai berikut: ‫ ﺻﺎﻋﺎ ﻣﻦ ﺷﻌﻴﺮ ﻋﻠﻰ ﻛﻞ ﺣﺮ ﺃﻭ ﻋﺒﺪ ﺫﻛﺮ‬㠱‷㐸ㄠ‫ﺃﻥ ﺭﺳﻮﻝ ﷲ ﻋﻠﻴﻪ ﻭ ﺳﻠﻢ ﻓﺮﺽ ﺯﻛﺎﺓ ﺍﻟﻔﻄﺮ ﻣﻦ ﺭﻣﻀﺎﻥ ﻋﻠﻰ ﺍﻟﻨﺎﺱ ﺻﺎﻋﺎ ﻣﻦ ﺗﻤﺮ ﺃﻭ‬ ﴾‫ﺍﻭ ﺃﻧﺜﻰ ﻣﻦ ﺍﻟﻤﺴﻤﻴﻦ ﴿ﺭﻭﺍﻩ ﻣﺴﻠﻢ‬ Artinya: Bahwasannya Rasul saw. Jadi intinya ketentuan yang datang kemudian tersebut menghapus ketentuan yang datang terdahulu.      Bayan al­Nasakh Kata nasikh secara bahasa berarti ibthal (membatalkan). Salah satu contoh yang biasa diajukan oleh para ulama’ ialah:                       ‫ ﻭﺻﻴﺔ ﻟﻮﺍﺭﺙ‬㠱‷㐸ㄠ Artinya: tidak ada wasiat bagi ahli waris. dalam segala bentuknya  (baik yang qauli. izalah (menghilangkan).      Bayan at­Tasyri’ Yang dimaksud dengan bayan al­Tasyri’ adalah mewujudkan suatu hukum atau ajaran­ajaran yang tidak didapati dalam al­Qur’an. Para ulama’ mengartikan bayan al­Nasikh ini banyak yang melalui pendekatan bahasa. (HR. yang termasuk ke dalam kelompok ini diantaranya hadis tentang penetapan haramnya mengumpulkan dua wanita (antara istri dengan bibinya).9/13/2016 PENGERTIAN. perbuatan. jika ia meninggalkan harta yang banyak.html 7/8 .

 Ikhtishar Mushthalahu’l­hadits. dimana Nabi SAW.blogspot.      Qur’an. memberikan seperenam dari harta tinggalan orang yang meninggal (cucunya) Saran Puji syukur penyusun panjatkan ke hadirat Allah Subhanahu wata΄ala. 2010. Makalah ini diajukan guna memenuhi tugas mata Kuliah Ulumul Hadits. Ilmu Hadits Untuk Pemula. CV. namun Hadits juga dalam menetapkan hukum berdiri sendiri.html 8/8 . Kami pun dari Penulis menyadari bahwa makalah ini masih banyak kekurangannya.      Kedudukan Hadits sebagai sumber hukum Islam sesudah Al­Qur’an adalah sebab kedudukannya sebagai penguat dan penjelas. alfatih. 1993. Karisma: Bandung Rahman. Semoga makalah ini nantinya bermanfaat untuk kita semua. yusuf. sekaligus kami berharap saran dan kritik yang membangu dari para pembaca semua. Hadis Nabi. sebab kadang­ kadang membawa hukum yang tidak disebutkan Al 5. karena berkat rahmat­Nya kami dapat menyelesaikan makalah pengertian tentang Ilmu hadist. irham. PT Tiara Wacana Yogya: Yogyakarta http://ihdybeck.9/13/2016 PENGERTIAN.co. CV. fatchur. 1987. DAFTAR PUSTAKA IAIN Sunan Ampel. 2008. KEDUDUKAN. Aneka Bahagia: Surabaya Khumaidi. Ilmu Tafsir dan Hadits. 1993. Artha Rivera: Jakarta Qardhawi. seperti memberikan warisan kepada nenek perempuan (jaddah). untuk itu mohon maaf. PT Al­Ma’arif: Bandung Suryadilaga.id/2014/12/al­hadits­pengertian­kedudukan­fungsi. Bagaimana Memahami Hadis Nabi saw. FUNGSI SERTA SEJARAH KODIFIKASINYA ~ Kumpulan Tugas Kuliah 4. ulumul hadits. Kami mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu sehingga makalah ini dapat diselesaikan sesuai dengan waktunya. 2003. Teras Jogja: Yogyakarta Zuhri.