You are on page 1of 5

Jeritan Indonesiaku Oleh: Rudolf Dayu MSC Tampilan mengenai kebangsaan Indonesia (sebuah

ilustrasi singkat) Tarian ADEGAN I Tampilan tentang Papua (Slide) Dialog antara orang papua soal
rasa kebangsaan (setting panggung, sebuah meja dan dua kursi...seorang sedang membaca buku
(A)...kemudian masuk seseorang temannya (B)) A

: Co ko liat...co ko liat...dorang tembak

orang papua lagi (membanting koran ke atas meja) ... dorang kira kita ini sama dengan rusa ka apa,
sampe dorang enak saja tembak sambarangan... B

: Seee... ko kenapa ka? Trada angin tra

ada hujan langsung mangamuk takaruang... co ko santai dulu kah...baru ko cerita pelan-pelan saja
tra usah buru-buru begitu! A

: He..co ko liat koran ini... ada penembakan lagi... jadi

omongkosong itu istilah Papua Tanah Damai.. dorang baku tipu rame.. dorang pura-pura perhatian
dengan Papua supaya dorang mo keruk itu kekayaan Papua. B
marah sapa kah??? A

: ko tra jelas.. sebenarnya ko

: issssssssss... pokoknya dorang-dorang semua B

: dorang itu

siapa? .. tra semua begitu mo, ada yang juga memang betul-betul perhatian dengan Papua. A
: pokoknya sa tra mau tau...pokoknya dorang semua... dorang bilang kita ini satu bangsa, tapi
kenapa Cuma kita orang Papua yang menderita, Cuma kita orang Papua yang diperlakukan tidak
adil. B

: " ko buta kah! Co ko liat di Jawa sana, dorang yang kena lumpur Lapindo... dorang

juga menderita, jadi bukan kita orang Papua saja yang menderita!" A

: "Ah...kalo Cuma

lumpur itu biasa, di kita pu kampung juga lumpur di mana-mana mo" B


karena kita tinggal di dekat rawa" A
B

: "sekarang sa mo tanya rawa itu lumpur ka bukan?"

: "Memang rawa itu lumpur to" A

ma saja ko kuliah su semester 13" A

: "Isssssssss... itu

:"kalo begitu sama to.." B

:"ihhhhhhh...percu

:"Ko stop ungkit-ungkit semester ini juga gara-gara

pemerintah, dorang tra buat pendidikan dasar yang betul-betul berkualitas. Ko masih ingat to di
kampung sana. Guru itu de masuk 1 bulan tapi trus de libur di kota 3 bulan. Sekarang kuliah baru
dapat rasa de pu dampak, kita kesusahan untuk ikuti pelajaran, karena memang dasar pendidikan
lemah" B

:"Itu betul ... tapi ko juga tau to bapak guru Klemens di kampung sana de setia,

padahal kadang de pu gaji berbulan-bulan tra dibayar, malahan masyrakat kadang minta bantuan ke
dia, dan de mo bantu." A

: "Itu pemerintah pu kerja...bapak Klemens su cape-cape

mengajar,baru dorang-dorang yang di atas pi korupsi..termasuk bapak Klemens pu gaji dorang pi


korupsi. Bangsa ini...bangsa yang tra tau malu" B
mo tanya..ko bangsa mana?" A

:"Ko bilang bangsa ini tra tau malu...baru sa

: (Garuk-garuk kepala) B

: "Bangsa Indonesia bukan

hanya pemerintah saja.... saya, ko dan semua yang ada di negara ini adalah bangsa Indonesia"
A

:"Ah..sa tra mau satu bangsa dengan koruptor... nanti sumpah pemuda dorang

ganti..."Kami Bangsa Indonesia mengaku berbangsa satu bangsa koruptor ha ha ha" B


gila...." A

:"Ko

" "Mending gila daripada tra tau malu sama dengan itu koruptor-koruptor" B

"Sudah ko stop mengeluh... John F. Kennedy pernah bilang "Jangan tanyakan apa yang negara
berikan padamu tapi tanyakan apa yang kamu berikan untuk negara." A

: "ko macam su

pernah ketemu dengan Kennedy saja.... sa kasih tau, itu kata-kata tra cocok untuk bangsa ini, kalo
ko mo tahu kata yg cocok itu seperti ini, "Jangan tanyakan apa yang negara berikan padamu, tapi

tanyakan apa yang negara rampas darimu?" B

:" terserah ko saja...kalo semua orang

Indonesia mengeluh sama dengan ko...trus siapa yang berjuang untuk bangsa Indonesia." A
: "Kalo begitu sa juga mo tanya... kalo semua orang Indonesia berjuang, trus siapa yang mo
mengeluh?" B

:"Sa tra ragu lagi ko benar-benar gila." A

buat sa jadi gila" B

: (Geleng-geleng kepala) A

: "Gara-gara bangsa ini yang

: "Pokoknya selama orang papua masih

mengalami ketidakadilan dan menderita...Stop bicara satu nusa satu bangsa... kalo memang satu
bangsa harusnya semua sama-sama menderita." B

: " ko bicara ke saya tra ada guna...

mending sekarang ko pi demo di depan kantor DPR sana" A

:" Yuuu...pamalas...buat apa

bicara dengan dorang orang-orang tuli ... mending sa tidur..." B


Cuma mengeluh, makan dan tidur saja." A

:" Aihhh...ko pu kerja itu

:"Yang penting sa tra menyusahkan orang lain...."

(bergegas pergi) ADEGAN II Tampilan tentang Tionghoa di Indonesia (slide) Dialog orang tionghoa
tentang identitas diri (si C sedang duduk mendengar sebuah lagu tentang Indonesia, kemudian
masuklah D) D

: "Ko!!!! Matikan lagu itu!!!! Ngapain dengar lagu seperti itu!" C

:"Mey...

kitakan orang Indonesia...jadi wajar dong dengar lagu-lagu kebangsaan Indonesia" D

:"

Apa??? Orang Indonesia??? Ko, masih ingat peristiwa 1998, kita diperlakukan seperti binatang Ko.
Kita gak dianggap sebagai bagian bangsa ini. Mereka tidak menganggap kita Indonesia, tapi mereka
memanggil kita CINA." C

: "Tidak semua kan yang beranggapan seperti itu? Masih ada juga

kok yang melihat kita sebagai sebuah etnis sama seperti lainnya." D

:" Oh ya??? Trus mereka

ada di mana ketika toko-toko kita dijarah. Ketika wanita-wanita etnis Tionghoa diperkosa?" ( hening
sejenak) D

:" mereka berteriak soal pribumi dan non pribumi... coba siapa yang pribumi di

bangsa Ini?? Apakah melayu?... terus bagaimana dengan Papua, apakah mereka juga non
pribumi?' C

:"lagi-lagi kamu menyebut mereka... apakah semua bangsa Indonesia seperti itu.

Mereka itu hanya yang berpandangan sempit. Buktinya kita sekarang diakui." D

: "Diakui oleh

pemerintah? Ha ha ha, tapi kenyataannya dalam keseharian kita susah sekali untuk berelasi dengan
mereka yang menamakan dirinya sebagai Pribumi. Seakan di jidat kita ada tertulis CINA, dan itu
sebuah pesan agar kita dijauhi." C

:"Mey sampai kapan kamu bersikap seperti itu?" D

"Ko... sakit hati ini nggak akan mudah untuk hilang. Bangsa ini gak tahu malu, lihat siapa yang
mengharumkan nama Indonesia di dunia. Alan Budikusuma, Susi Susanti, Hendrawan.. mereka
semua itu orang yang mereka katakan CINA. Nama mereka saja yang berbau Indonesia. Itupun
dipaksa oleh pemerintah karena sikap sentimen terhadap kita orang yang selalu disebut CINA."
C

: "Tapi buka mata kamu Mey, sekarang kebudayaan Cina diperbolehkan untuk tampil di

depan publik, dan itu sebuah tanda pengakuan" D

:"Oh ya, dan di sisi lain tiap hari para

aparat pemerintah menjadikan kita orang Cina sebagai sapi perahan mereka. Mereka kira uang
datang begitu saja, kita juga bekerja Ko." C

:"huff.. biar bagaimanapun aku mencintai bangsa

ini karena aku orang Indonesia. Dalam udaranyalah aku bernafas, aku telah melebur dengan alam
bangsa ini dan aku yakin bangsa ini akan menjadi bangsa yang besar D

: "Iya bangsa yang

besar... besar dalam jumlah penduduknya...besar dalam tingkat korupsinya... besar dalam tingkat

polusinya dan besar dalam tingkat pelanggaran HAM." C

: "Dan kamu tahu kenapa bangsa ini

terpuruk? Pertama, Itu karena bangsa ini kebanyakan diisi oleh orang-orang yang menganggap
saudara sebangsanya sebagai musuh kemudian menganggap dirinya yang paling berkuasa dan
yang kedua karena kebanyakan orang memilih mencintai Tanah Air ini dengan menghujat dengan
mengangkat kejelekan bangsa tanpa sedikitpun mau berjuang." D

:"Ko, mau menyindir

aku?...buat apa aku harus berjuang untuk bangsa yang tidak mengakui diriku!" C

:"Mey....

Hidup menjadi suatu bangsa, berarti siap dengan menerima segala kepedihannya. Bangsa ini bukan
Partai Politik yang menawarkan ini dan itu, dan ketika ada partai lain yang memberikan tawaran
lebih menarik dengan mudah kita bisa berpindah. Bangsa ini mau menjadi apa, itu tergantung kita
semua yang ada di dalamnya, bagaimana kita saling mengerti, bagaimana kita saling menghargai
dan bagaimana kita saling bekerjasama." D

:"Dan sayangnya Ko, tidak ada pengertian dan

penghargaan untuk kita yang disebut Cina." C

:"Atau jangan-jangan kita yang sudah skeptis

terhadap bangsa ini? Apapun kita ragukan. Kalau begitu yah kita tidak akan pernah keluar dari rasa
kebencian akan bangsa ini. Justru bangsa ini menantang jiwa Indonesia kita untuk melawan mereka
yang mencoba mencoreng wajah bangsa ini." D

:"Sudahlah Ko, sekarang yang terpenting

adalah kita bisa bertahan hidup, gak usah repot-repot mikir tentang bangsa ini... biarkan mereka
yang menamakan dirinya Pribumi yang mengurus bangsa ini...dan kita yang disebut Cina cukup
mencari uang untuk kehidupan kita dan anak cucu kita kelak... Aku letih Ko... aku masuk kamar
dulu..." C
D

:"Sekedar pemberitahuan saja buat kamu... Ahok jadi wakil Gubernur Jakarta."

: (termenenung sejenak) kemudian bergegas masuk Orkestra (Ku Lihat Ibu Pertiwi)

ADEGAN III Tampilan tentang Traficking (Slide) Keluh kesah seorang Wanita ( setting dua orang pria
duduk sedang menjaga seorang wanita yang terikat pada kursi ) E
sama dengan binatang... nggak ada perikemanusiaan..." F
kamu kami jual...ha...ha..ha" E

: "Anjing!!!! Kalian berdua


:"yang anjing itu kamu... makanya

:"hmmm (memendam amarah) bagaimana perasaan kalian

kalau seumpama ibu kalian dan saudari perempuan kalian mengalami apa yang aku alami?"
F

: "ha ha ha...nggak mungkin...Ibuku sudah lama meninggal..." G

tunggal...jadi nggak ada saudari perempuan... ha ha ha." E

: "Kalau aku anak

:" (mulai menangis) G

henti menangis!!! Tidak akan sedikitpun merubah situasi nona!" F

:"Ber

:"Kami ini butuh uang,

kami gak peduli dengan perasaan, kami bisa hidup enak itu cukup!" E

:"Demi itu semua

kalian tega menjual wanita dari bangsa yang sama dengan kalian?" F

:" Ha ha ha...apa kau

bilang nona??? Sebangsa? Asal kau tahu, yang menyuruh kami adalah orang yang punya
kedudukan di bangsa ini, yang sering berpidato tentang nasionalisme...ha ha ha." E
kalianlah yang merusak bangsa ini." G

:"kalian-

:"Justru kami yang buat bangsa ini dikenal di dunia,

lihat banyak negara mencari wanita-wanita Indonesia, itu cara kami membuat bangsa ini dikenal
dunia." F

:"Sudahlah nona...nanti kaupun senang dengan pekerjaanmu... selain dapat uang

kau juga akan dipuaskan oleh berbagai macam jenis lelaki..ha ha ha, jadi ibaratnya sambil
menyelam minum air ha ha ha." E

:"benar-benar binatang kalian..." G

:"Bukankah

seorang perempuan Indonesia memang sudah sepatutnya begitu, harus nurut apa kata lelaki...jadi
kalo lelaki bilang kamu jadi pelacur..yah kamu harus ikut. Ha ha ha." E

:"yang pelacur itu

kalian... mau-maunya menjual harga diri kalian untuk bekerja pada orang-orang yang nggak punya
moral" F

:"Karena itu nona...karena kami merasakan kenikmatan dari pekerjaan kami. Kami

juga mengajakmu untuk menjadi pelacur supaya merasakan kenikmatan yang sama seperti yang
kami rasakan, jadi kita sama-sama menjual diri demi sebuah kepuasan ha ha ha" E
aku sedikitpun tidak berminat menjual diriku!" G
yang menjualmu...mudahkan?" E

:"Maaf...

:"kalau kau tak mau menjual dirimu, biar kami

:"Kau tidak punya kuasa atas diriku!" F

:"Oh

ya...ingat Nona, jika aku ingin...aku bisa membebaskan dirimu, ini Indonesia Nona, kita bisa
mengontrol orang lain asal kita punya kuasa." E
kebebasan adalah nafas bangsa ini." G

:"Indonesia yang mana, yang kutahu

:"Apa kebebasan?? Kau tahu Nona berapa banyak

manusia bangsa ini yang belum bebas dari kemiskinan, belum bebas dari kebodohan... Masih
banyak Nona. jadi omong kosong dengan namanya kebebasan." E

:"karenanya seharusnya

itu menjadi perjuangan kita bersama sebagai sebuah bangsa, dan bukan malah saling menguasai!"
F

:"Nona tidak usah bermimpi tentang bebas... bahkan kadang demi nama kebebasan kita

malah menunjukkan ketidakmanusiawian kita... kita bebas bertindak sesuka hati kita, yang ada
malah terjadi konflik karena masing-masing ingin sesuai dengan apa yang dipikirkannya." E

:"i

tu bukan kebebasan, justru mereka itu tidak bebas, karena mereka terbelenggu oleh keinginankeinginan mereka." G
(hening sejenak) E

:"Nona, apakah ada kebebasan yang sungguh-sungguh bebas?"


:"Intinya kebebasan adalah di mana kita tidak merasa adanya paksaan,

jadi kita menjadi pribadi bebas dalam bangsa ini adalah ketika kita tidak merasa terpaksa untuk
menjadi bagian bangsa ini." G

:"Rumit sekali Nona... kebebasan bukanlah sebuah garis

finish, kebebasan adalah perjuangan menyadari keterikatan kita." E

:"Kau lebih rumit lagi...

yang aku tahu bebas adalah aku bisa terlepas dari ikatan ini, dan juga dari penjagaan kalian.
F

:"Maaf Nona, itu berarti kebebasan bagimu hanya sebatas mimpi, seperti kebebasan di

negeri ini yang cuma ada di alam mimpi." G

:"(melihat jam tangan) Sudah... saatnya kita

bawa dia kepada Bapak..." Orkestra Monolog Pada malam yang utuh aku adalah arsitek yang
melihat reruntuhan bangunan sebagai sebuah sketsa tanpa nama. Kupisahkan tiap warna dari kabut
yang mencoba mengusik pagi Kucoba untuk mengasuh tiap jeritan yang digantungkan pada pohon
kamboja. Jejak pertama pada tanah basah adalah awal kisah dari sebuah opera tanpa suara.
Semuanya menjerit sekaligus semuanya diam Semuanya menangis sekaligus semuanya sunyi
Bukan hal asing menemukan lukisan degup jantung pada dinding dari kota ini. Tentang sejarah
sendiri kini telah berpendar menjadi lembaran kalender yang musnah ketika sebuah harapan
ditodongkan pada mata. Pada awan yang mana.... Kita harus berlindung? Terkadang ku memilih
untuk sendirian merajut sebuah bianglala... dan ku tak tahu kapan aku selesai.. Itulah sketsa dari
bangsaku, yang kubuat dan tak pernah kuberi nama. Aku meminta Tuhanku yang nantinya
menyempurnakannya... beginilah pintaku.... Tuhan Aku bersyukur atas rahmat yang Kauberikan

kepada bangsaku, sekaligus aku mohon ampun atas tindakanku dan juga tindakan bangsaku dalam
menanggapi kebesaranMu Engkau menganugerahi kehidupan, tapi bangsaku lebih memilih
kematian untuk menegaskan eksistensinya Engkau menganugerahi sukacita kebersamaan, tapi
bangsaku lebih memilih ratap tangis kehilangan yang lebih akrab di telinga Engkau menganugerahi
kejujuran demi sebuah ketulusan, tetapi bangsaku lebih memilih kebohongan demi kejayaan dirinya
Engkau menganugerahi persamaan derajat, tetapi bangsaku lebih memilih menginjak sesamanya
agar bisa berdiri lebih tinggi Engkau menganugerahi kerendahan hati, ttapi bangsaku lebih memilih
kecongkakan atas sesuatu yang kosong Engkau menganugerahi pengampunan, tapi bangsaku lebih
memilih menghakimi demi "kesucian" diri masing-masing Engkau menganugerahi kelimpahan atas
negeri ini, tapi bangsaku lebih memilih bermental miskin yang selalu merasa kurang...kurang...dan
kurang Engkau menganugerahi alam yang indah, tapi bangsaku lebih memilih alam kaku dari beton
Engkau menganugerahi kepedulian sebagai wujud kebersamaan, tapi bangsaku lebih nyaman
dengan sikap masa bodoh dengan orang lain, karena merasa urusan sendiri jauh lebih penting.
Tuhan ampuni kami yang jelas-jelas mengacuhkan anugerahMu...tapi Tuhan, Engkau tahu ada juga
orang yang setia kepadaMu dalam bangsa ini. Oleh karenanya, seperti yang dimohonkan Abraham
kepadaMu, ijinkan akupun memohon kepadaMu, " Tuhan...sekiranya ada sedikit orang yang setia
kepadaMu di bangsa ini, apakah Engkau akan memusnahkan bangsa ini?" Aku tahu Engkau selalu
mencintai bangsa kami. Karenanya kuserahkan bangsa ini padaMu...untuk Kau bentuk. Karena aku
tahu Engkau adalah Arsitek Yang Agung Lagu "Satu Nusa Satu Bangsa" Persembahanku bagi
Indonesiaku dan STF-SP tercinta rudolf dayu /rudolf_dayu seorang pemimpi yang berusaha
menerjemahkan hidup.... kemudian membahasakannya pada semua orang Selengkapnya... IKUTI
Share 3 0 0
Selengkapnya : http://www.kompasiana.com/rudolf_dayu/naskah-drama-jeritanindonesiaku_552b8fcd6ea834ec178b4583