You are on page 1of 3

Kuliah di jurusan farmasi, ilmu yang dipelajari adalah berupa ilmu untuk membuat sediaan farmasi

yang baik (Farmasetika, Bioteknologi Farmasi, Teknologi Sediaan Padat, Analisis Sediaan Farmasi,
dll). Sediaan farmasi dapat berupa obat, bahan obat, obat tradisional, kosmetika, vitamin, sabun,
shampoo, dan lain sebagainya.
Tidak sekedar itu, farmasi juga mempelajari ilmu yang berkaitan dengan tubuh manusia baik
anatomi, fisiologi, patofisiologi, dll seperti ilmu biomedik, biologi sel dan molekuler, biokimia,
patobiokimia, dll. Beberapa ilmu lain yang dipelajari antara lain farmakologi, farmasi fisika,
mikrobiologi, dll.
Lulusan dari jurusan farmasi ini biasanya kemudian disebut dengan ‘Farmasis’. Gelarnya, jika
berasal dari jenjang D3 adalah A.Md.Far. Jika dari jenjang S1 maka gelarnya dalah S.Farm.
Seorang farmasis kelak setelah lulus akan dihadapkan pada aktifitas atau pekerjaan yang
membutuhkan ketekunan, ketelitian dan kesabaran. Maka, jika anda hendak mengambil jurusan
farmasi dan menjadi farmais, persiapkanlah untuk memiliki karakter-karakter tersebut.
Selama kuliah menempuh studi di jurusan farmasi, akan menghadapi banyak legiatan penelitian,
hafalan dan praktik kerja disamping kuliah reguler di kampus. Semuanya tentu saja yang berkaitan
dengan pembuatan serta pemahaman seputar obat-obatan dan bahan-bahan penyusunnya.
Prospek Lulusannya bagaimana?
Soal prospek lulusan farmasi, jangan ditanya. Untuk saat ini lulusan farmasi adalah salah satu
lulusan yang memilik prospek cerah. Mengapa demikian? Karena bidang kerjanya sangat luas,
tanpa banyak orang yang tahu. Contoh beberapa tempat yang memerlukan tenaga farmasi antara
lain:
1. Bidang pemerintahan, terutamanya di Departemen Kesehatan, Dinas Kesehatan, Puskesmas dan
pada Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM)
2. Bagian administrasi pelayanan obat di instansi pemerintahan , polri, maupun TNI.
3. Menjadi dosen pada departemen pendidikan nasional sebagai dosen di bidang farmasi.
4. Bagian apotek atau instalasi farmasi pada berbagai Rumah Sakit.
5. Pada bidang industri obat-obatan misalnya: Kalbe Farma, Bayer, mead Johnsons, dan lain-lain.
6. Pada bidang industri Kosmetik, seperti Mustika ratu, martha Tilaar, Wardah, dan lain-lain.
7. Pada bidang industri makanan seperti Wings Food, Indofood, dan lain-lain.
8. Pada bidang jamu dan obat tradisional seperti air mancur, sido muncul, nyonya meneer, atau
deltomed.

Pada bidang industri dan perdagangan yang menjadi penjamin mutu. Namun sejalan dengan peluang yang ada. Tapi. pendistribusian obat. muncul pula tantangan tersendiri bagi lulusan dan peguruan tinggi farmasi. serta pengembangan obat. Tugas utamanya menurut UU kesehatan no. bahwa masih banyak yang belum mengenal apa itu sebenarnya ilmu Farmasi termasuk peluang pekerjaan apa saja yang tersedia bagi lulusan lulusan farmasi tersebut. pengamanan. Dimana jumlah ini masih jauh dari kata ideal. juga karena lulusan farmasi indonesia khususnya yang menjadi Apoteker masih sangat kurang. obat-obatan maupun kosmetik seperti Sucofindo misalnya. bahkan seorang farmasis bisa sampai diterima bekerja di bank. Jadi seorang farmasis dapat menjadi apoteker dengan terlebih dahulu mengikuti pendidikan profesi Apoteker. Tak hanya yang disebutkan diatas. 36 tahun 2009 adalah meliputi pembuatan termasuk pengendalian mutu sediaan farmasi. Selain yang telah disebutkan di awal. pelayanan obat atas resep dokter. Selain prospek kerjanya yang masih sangat luas. pelayanan informasi obat. Maka di sinilah perlunya sosialisasi kepada masyarakat umum tentang pentingnya kehadiran seorang farmasis yang sebenarnya memiliki andil penting serta tanggung jawab dalam bidang kesehatan. Sehingga harapannyadapat menarik minat terutamanya dari kaum muda untuk memasuki jurusan farmasi. Setelah lulus dari pendidikan profesi Apoteker ia mendapat tambahan gelar Apt (Apoteker). Bukan hanya sebagai pendamping dokter sebagai penanggung jawab obat-obatan untuk pasien semata.9. Sedangkan rasio apoteker di Indonesia masih 1 berbanding 8000. standar keamana dan kualitas produk makanan. Hal ini terjadi karena lulusan farmasi lebih sering didapatkan sebagai orang yang terbiasa untuk teliti dan terlatih untuk tekun. Dari penjelasan di atas kita bisa melihat bahwa ternyata prospek seorang lulusan farmasi untuk mendapat lapangan pekerjaan sekaligus mengabdikan diri kepada masyarakat tidak sekedar pada satu tempat di apotek atau rumah sakit saja tapi bisa lebih luas dari itu. Seorang apoteker diberi wewenang dan tanggung jawab untuk melaksanakan aktifitas kefarmasian. Saat ini di Indonesia baru ada sekitar 50 ribu-an apoteker. Tentu saja jenis orang seperti inilah yang dicari oleh bidang perbankan. bahan obat & obat tradisional. apakah itu Apoteker? Apoteker adalah orang yang memiliki dasar pendidikan dan keterampilan dibidang farmasi. Contoh nyata bisa kita . penyimpanan. pengadaan.

. yang kebanyakan hanya menyediakan satu atau dua orang apoteker saja.saksikan dirumah-rumah sakit.